Anda di halaman 1dari 4

JANGAN BIARKAN ANAK ANDA

BERMAIN GAME GTA1


Oleh Indiwan Seto Wahju Wibowo

Membiarkan anak bermain "game" sendirian tak aman, apalagi bagi orang tua yang
lebih banyak berada di luar rumah, demikian badan pemeringkat perangkat lunak
permainan video mengingatkan.

Tidak semua
game yang
dimainkan
anak-anak itu
mendidik,
bahkan ada
game yang
dikenal karena
kekerasan dan
tayangan "seks
bebasnya",
seperti "Grand
Theft Auto"
(GTA).

Game berlabel M, alias "mature" atau untuk usia di atas 17 tahun. Di negara
asalnya, game itu memang bukan ditujukan untuk anak-anak.

Game itu ditujukan kepada mereka yang berusia 17 tahun, atau orang yang sudah
bisa membedakan yang baik mana dengan yang buruk dan menyadri GTA
merupakan karya fiksi, bukan realitas yang layak dicontoh.

Presiden ESRB, badan pemeringkat perangkat lunak permainan video, Patricia


Vance mengatakan, permainan itu biasanya diminati mereka yang berusia 30 tahun
bukan para remaja, karena isinya memang tidak sesuai untuk remaja.

Menurut pendiri "National Institute On Media and The Family" David Walsh Phd,
GTA IV banyak berisi kekerasan, penuh pertumpahan darah, para tokohnya sering
berbahasa kasar, dan memperlihatkan isi yang mengarah pada seks, agak
1
Dimuat di Kompas.com Jumat, 12 Juni 2009 | 22.46 WIB:
http://tekno.kompas.com/read/2009/06/12/22460067/kekerasan.quotgamequot.gta.perlu.diwaspa
dai
memunculkan ketelanjangan, dan menampilkan secara terbuka penggunaan
alkhohol dan minuman keras.

Persoalannya, apakah di Indonesia katagori game berlabel M ini bisa dipantau?


Apakah orang tua di Indonesia sadar bahwa anaknya kurang cukup umur untuk
menyaksikan bahkan memainkan tokoh-tokoh yang aktif dalam "game" yang
dikatagorikan oleh Softpedia (www.softpedia.com) dengan nilai 9,5 atau terpuji itu
"game" untuk dewasa?

Menurut Patricia dan David Walsh, organisasi mereka mendukung dan


memberikan informasi kepada orang tua sebelum membeli game yang berlabel M.

"Seharusnya orang tua mencari rating ESRB yang ada di kotak ’game’, yang
menyediakan informasi apakah ’game’ ini sesuai dengan usia anaknya atau tidak,
karena rating ESRB sendiri sudah menjelaskan isi dari game tersebut secara rinci,"
ujar Patricia.

Kebanyakan di Amerika, GTA memang diminati oleh mereka yang berusia di atas
30 tahun, dan dalam banyak hal kurang cocok bagi anak-anak yang berusia di
bawah 17 tahun.

Selain itu, GTA juga bermasalah di mana-mana. GTA menjadi perhatian publik
Inggris setelah seorang pria di Inggris kaget bukan kepalang ketika membeli "game"
tersebut untuk anak tercintanya.

Setelah ia membuka box GTA ternyata ia menemukan empat butir ekstasi dalam
kaset tersebut. Demikian dilansir Softpedia, Kamis, minggu lalu.

"Ketika saya membuka plastik bungkus ’game’ tersebut dan membukanya, saya
kaget dan tak percaya mendapati empat buah ekstasi. Sulit dibayangkan jika dua
anak saya yang menemukannya," ujar pria tersebut.

Setelah itu, pria tersebut langsung melaporkan temuannya kepada polisi untuk
menyelidiki barang tersebut. Polisi langsung memeriksa dan meminta keterangan
pemilik "GameStation", tempat pria tersebut membeli ’game’.

Pengelola "GameStation" itu menyatakan tak mengetahui ada pil ekstasi dalam
produk yang dijualnya.

Efek agresivitas
Jauh sebelumnya, distributor "game" asal Thailand menghentikan penjualan video
game GTA setelah seorang remaja lokal mencoba melakukan perampokan dan
mengamuk dengan meniru cara-cara di "video game" itu.

Remaja berumur 18 tahun tersebut sekarang berada dalam pengawasan ketat pihak
berwenang.

Dia telah merampok seorang supir taksi dan mencuri mobilnya, serta menabrak
pengemudi lainnya yang berumur 54 tahun.

Remaja tersebut mengungkapkan kepada polisi yang menangkapnya bahwa ia


melakukan hal gila tersebut dikarenakan ia ingin mengetahui apakah merampok
sebuah taksi di dunia nyata semudah merampok taksi di video.

Distributor "New Era Interactive" (NEI) telah menghentikan penjualan video game
GTA, dan menurut laporan Reuters, outlet dan toko di Thailand mulai menarik keluar
video GTA dari peredaran.

Tetapi tidak benar pihak NEI menarik semua serial GTA, serial terakhir yaitu "Grand
Theft Auto: IV" tetap menjadi fokus utama perusahaan itu. GTA memang menarik,
karena tampilannya yang seperti nyata.

Pada edisi awalnya, "Grand Teft Auto versi San Andreas", permainan itu tampak
menyenangkan untuk dimainkan karena inovatif dan memberikan kebebasan pada
pemainnya untuk bereksplorasi, termasuk kebebasan melakukan kekerasan.

Kekerasan dalam "game" tersebut dibuat seolah-olah sebagai suatu yang


menyenangkan dan memberikan efek ketagihan. Semakin sering pemain melakukan
kekerasan, semakin banyak kebrutalan yang bisa dimainkan.

Bukan hanya diizinkan mencuri mobil, menabrak polisi, atau melanggar aturan lalu-
lintas, pada bagian bonusnya, sang pemain akan dihampiri oleh seorang gadis dan
mereka akhirnya bisa pergi ke suatu tempat dan melakukan seks bebas.

Bagian itu yang kemudian dikeluhkan banyak orang tua, karena anak-anak akan
melihat kegiatan dalam permainan itu sebagai sesuatu yang boleh dicontoh.

Itu sejalan dengan pernyataan pakar Albert Bandura, yang menyatakan, agresi
sebagai efek komunikasi massa yang secara perlahan merasuk kedalam benak
pikiran anak-anak.

Teori yang diangkat paka itu disebut sebagai teori belajar sosial yang relevan bila
dikaitkan dengan pengaruh GTA bagi perkembangan anak-anak.
Menurut teori belajar sosial dari Bandura, orang, termasuk anak-anak dan remaja,
cenderung meniru perilaku yang diamatinya. Dengan kata lain rangsangan, baik
yang sifatnya verbal apalagi visual dari televisi dan "game", bisa menjadi teladan
untuk perilaku anak-anak yang melihatnya.

Pakar ilmu komunikasi Jalaluddin Rakhmat dalam bukunya "Psikologi Komunikasi"


bahkan melihat bahwa teori itu menarik bila dikaitkan dengan konteks Indonesia.

Menurut dia, orang bisa belajar berbahasa yang baik, atau bahkan yang buruk,
karena mengamati setiap hari acara televisi yang ditampilkan oleh tokoh-tokoh yang
mereka sukai.

Proses meniru terhadap tindakan agresif seperti itu yang bisa terjadi pada anak-
anak yang sering memainkan GTA.

Anda mungkin juga menyukai