Anda di halaman 1dari 7

LAPORAN PRAKTIKUM PELAYANGAN

I. Pendahuluan
A. Tujuan
1. Menentukan frekuensi Layangan.
2. Menentukan hubungan frekuensi layangan dengan masing-masing getaran
yang menyebabkan layangan.
3. Menentukan hubungan frekuensi layangan-layangan dengan frekuensi
tinggi dan frekuensi rendah dari masing-masing sumber bunyi.
B. Landasan Teori
Pelayangan (beats) merupakan fenomena yang menerapkan prinsip interferensi
gelombang. Pelayangan akan terjadi jika dua sumber bunyi menghasilkan frekuensi
gelombang yang mempunyai beda frekuensi yang kecil. Kedua gelombang bunyi akan
saling berinterferensi dan tingkat suara pada posisi tertentu naik dan turun secara
bergantian. Peristiwa menurun atau meningkatnya kenyaringan secara berkala yang
terdengar ketika dua nada dengan frekuensi yang sedikit berbeda dibunyikan pada saat
yang bersamaan disebut pelayangan. Gelombang akan saling memperkuat dan
memperlemah satu sama lain bergerak di dalam atau di luar dari fasenya.

Fenomena pelayangan terjadi sebagai akibar superposisi dua gelombang bunyi dengan
beda frekuensi yang kecil.

Gambar diatas bagian (a) menunjukkan pergeseran yang dihasilkan sebuah titik di
dalam ruang di mana rambatan gelombang terjadi, dengan dua gelombang secara terpisah
sebagai sebuah fungsi dari waktu. Kita anggap kedua gelombang tersebut mempunyai
amplitudo sama. Pada Gambar diatas bagian (b) menunjukkan resultan getaran di titik
tersebut sebagai fungsi dari waktu. Kita dapat melihat bahwa amplitudo gelombang
resultan di titik yang diberikan tersebut berubah terhadap waktu (tidak konstan).
Pergeseran pada titik tersebut yang dihasilkan oleh sebuah gelombang dapat dinyatakan:
y1 = A cos 2 π f1 t
Sementara itu, pergeseran di titik tersebut yang dihasilkan gelombang lain dan amplitudo
sama adalah:
y2 = A cos 2 π f2 t
Berdasarkan prinsip superposisi gelombang, maka pergeseran resultan adalah:
y = y1 +y2 = A(cos 2π f1 t + cos 2π f2 t )
𝑎−𝑏 𝑎+𝑏
Karena, 𝑐𝑜𝑠 𝑎 + 𝑐𝑜𝑠 𝑏 = 2 cos 2
𝑓1−𝑓2 𝑓1+𝑓2
Maka : 𝑦 = ⟦2 𝐴 cos 2𝜋 ( 2 ) 𝑡⟧ cos 2𝜋 ( 2 )t
Sehingga getaran yang dihasilkan dapat ditinjau sebagai getaran yang mempunyai
frekuensi :
𝑓1+𝑓2
𝑓= 2
Yang merupakan frekuensi rata-rata ari kedua gelombang tersebut dengan amplitodo yang
berubah terhadap waktu dengan frekuensi :
𝑓1 − 𝑓2
𝑓𝑎𝑚𝑝𝑙𝑖𝑡𝑢𝑑𝑜 =
2
Jika f1 dan f2 adalah hamper sama,maka suku ini adalah kecil dan amplitude akan
berflukuasi secara lambat. Sebuah pelayangan, yaitu sebuah maksimum amplitude, akan
terjadi bila :
𝑓1 − 𝑓2
cos 2𝜋 𝑡 𝑠𝑎𝑚𝑎 𝑑𝑒𝑛𝑔𝑎𝑛 1 𝑎𝑡𝑎𝑢 − 1
2
Karena masing-masing nilai ini terjadi sekali di dalam setiap siklus, maka banyaknya
pelayangan per detik adalah dua kali frekuensi amplitudo, yaitu:
𝑓1 − 𝑓2
𝑓𝑝𝑒𝑙𝑎𝑦𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 = 2. 𝑓𝑎𝑚𝑝𝑙𝑖𝑡𝑢𝑑𝑜 = 2 ( )
2
Jadi, banyaknya pelayangan per detik setara dengan perbedaan frekuensi gelombang-
gelombang komponen.
𝑓𝑝𝑒𝑙𝑎𝑦𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 = |𝑓1 − 𝑓2|
II. Pembahasan

A. Alat :
1. Plat baja (gergaji besi)
2. 2 bandul yang sama
3. Benang
4. Statip dan klem
5. Stopwatch
B. Cara Kerja
1. Merangkai alat-alat seperti pada gambar
2. Menentukan dengan stopwatch frekuensi ayunan per menit dari masing-
masing ayunan P1 dan P2
Untuk P1 : f1 = 48 Hz / menit
Untuk P2 : f2 = 41,3 Hz/ menit
3. Ketika menentukan f2, mengangkat P2 sedikit hingga l2 kendor
4. Menentukan waktu untuk melakukan 20 ayunan penuh, misal t detik maka
60𝑥20
𝑓1 = ayunan/menit. Demikian pula menentukan f2 dengan cara yang
𝑡
sama.
5. Sekarang P1 dan P2 diayunkan secara bersama-sama. Mula-mula P1 dan P2
diberi simpangan yang sama besar 10cm dari sikap setimbangnya, dengan
arah yang sama, kemudian serentak delepaskan. Kedua ayunan (= getaran)
dari P1 dan P2 mengadakan interfensi, yaitu bersama-sama mempengaruhi
plat baja. Memerhatikan gerak (getar) titik ujung A yang memperlihatkan
hasil interfensi tersebut.
Gerak ujung A yang tampak oleh saya yaitu pada saat bersamaan ayunan
mencapai maksimum, ketika berlawanan simpangan mencapai minimum.
a. Amplitudo getar A maksimum (kedua getar komponen saling memperkuat).
Pada saat P1 dan P2 bergerak bersamaan dan besar
b. Amplitudo getar A minimum (kedua getar komponen saling memperkuat).
Pada saat P1 dan P2 bergerak berlawanan dan cenderung diam.
6. Terjadinya perubahan amplitudo (maksimum dan minimum) secara periodik
akibat 2 getar komponen disebut peristiwa layangan.
7. Menghitung frekuensi layangan pada percobaan diatas Petunjuk :
8. Periode Layangan = waktu dari maksimum ke maksimum berikutnya

=waktu dari minimum ke minimum berikutnya


Mencatat lamanya 2 periode layangan, yaitu waktu dari terjadinya maksimum
pertama (pada saat ini kedua ayunan sermpak) hingga maksimum ketiga,
misal selama t detik maka periode ayunan = t/2 detik atau t/120 menit dan
frekuensi ayunannya (kebalikan dari periode) = 120/t layangan per menit.
9. Mengulangi kegiatan tersebut di atas dengan menggunakan beban-beban yang
sama tetapi panjang ayunan 25 cm dan 35 cm.
Frekuensi-frekuensi ayunan adalah : 54,5 Hz dan 46,1 Hz
Menghitung frekuensi layangan yang terjadi pada kegiatan itu.
Frekuensi layangan sekarang : 8.4 Hz
10. Saya dapat menyimpulkan hubungan antara frekuensi layangan dengan
frekuensi masing- masing getar komponen dari data-data yang sudah saya
kumpulkan.
∆f = 8.5 Hz fL = 8,4Hz
Atau dapat dirumuskan : 𝑓𝑙𝑎𝑦𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 = 𝑓𝑡𝑖𝑛𝑔𝑔𝑖 − 𝑓𝑟𝑒𝑛𝑑𝑎ℎ
11. Percobaan tersebut diatas merupakan model/simulasi peristiwa layangan yang
terjadi (terdengar) jika kita dengarkan bersama-sama dua sumber bunyi yang
frekuensinya berbeda sedikit. Dalam model/situasi ini plat besi diumpamakan
sebagai media dan kedua ayunan sebagai sumber bunyi dan sumber bunyi 2
yang mengadakan interfensi dan mengakibatkan terjadinya layangan.
12. Hasil Pengamatan
No.Percobaan Frekuensi Frekuensi f1-f2 Frekuensi
Ayunan 1 Ayunan 2 (get/menit) Layangan
f1 (get/menit) f2 (get/menit) (layangan/menit)
1 48 Hz 41.3 Hz 6.7 Hz 8 Hz
2 54,5 Hz 46,1 Hz 8,5 Hz 8,4 Hz

C. .Kesimpulan
1. Berdasarkan hasil pengamatan, pada percobaan pertama, slelisih antara f1 (ftinggi)
dengan f2 (frendah) yaitu 6.7 Hz. Sedangkan flayangannya adalah 8 Hz. Dan pada
percobaan kedua, selisih antara f1 (ftinggi) dan f2 (frendah) yaitu 8,5 Hz.
Sedangkan fLnya adalah 8,4 Hz. Hal ini membuktikan bahwa ftinggi-frendah = fL
2. Pada saat P1 dan P2 bergerak bersamaan, amplitudo getar A maksimum
sedangkan pada saat P1 dan P2 bergerak berlawanan, amplitudo getar A minimum.
LAPORAN PRAKTIKUM

PELAYANGAN

Guru Pengampu:

Kusmogo, S.Pd

Disususun Oleh

Nama :Dian Septiani

No.Absen :06

Kelas : XI MIPA 5
SMAN 1 KEDUNGWUNI

TAHUN PELAJARAN 2018/2019