Anda di halaman 1dari 4

Cerita Seram Selama Mengabdi di Desa Terpencil – Part 4

Setelah pak Kades meninggalkan kami, kami pun merapikan segala peralatan dan barang-barang yang
kami bawa. Sambilan merapikan barang-barang. Gue dan Victor sambilan ngecek kondisi rumah ini,
sementara Danu dan Aldi hanya duduk dan beristirahat mungkin karena capek merapikan barangnya. Para
cewe juga kelihatan sedang istirahat dan merapikan barang mereka, klo cewe ya wajarlah, agak rapi
dibanding kami hehe..

Gue : “Oe Vic. Rumah ini mayan gede ya. Cuman pondasi dindingnya rata2 dari kayu, banyak lubang n
celah-celah lagi, sarang laba-laba juga banyak, debu juga banyak yah.”

Victor : “Yoi, ga usah heran lah klo itu. Eh kita cek seisi rumah ini yok? Oia klo soal celah-celah, itu hoby
Danu tuh ntar, bisa ngintip2an, lu juga pengen kan?”

Gue : “Ah gue sih enggak kek kalian deh. Udah ah kita ngecek2 dulu deh.”

Kami pun mengelilingi rumah ini dan kami dapatkan ada 3 kamar kosong yang bisa kami jadikan tempat
tidur kami. 1 kamar untuk 4 cowo, dimana barang-barang cowo diletakkan di ruangan tengah, jadi kamar
hanya untuk tidur, 1 kamar untuk cewe yang terdiri dari Laras, Nadya dan Amelia, kemudian 1 kamar lagi
untuk Angela, Monica dan Feby.

Kamar pertama terletak di depan dekat pintu masuk rumah yang diisi oleh rombongan Laras, kamar kedua
tepat dibelakang kamar pertama yang diisi rombongan Angela, sementara kamar ketiga terletak agak ke
belakang ke arah dapur dan kami yang menempatinya.

Ruangan kosong yang ada yaitu ruang tamu yang kosong, ruang tengah yang hanya ada satu lemari milik
pemilik rumah ini, dapur yang cukup luas dan terdapat beberapa peralatan makan seperti piring, gelas dll
milik pemilik rumah ini, gudang dan kamar mandi serta toilet utk BAB terletak di jalan belakang. Ya
kira2 beginilah kondisi rumah yang kami tinggali utk 3 bulan ke depan ini.

Sambilan mengecek-ngecek rumah, tidak terasa jam telah menunjukkan pukul 7 malam.
Lampu di segala sisi rumah kami hidupkan karena dari luar sangat gelap (Ga ada lampu penerangan jalan
sama sekali, yang ada palingan lampu dari rumah-rumah warga, itupun jarak nya sangat jauh). Meskipun
demikian, pada malam hari yang sunyi senyap ini, cahaya rembulan begitu terang karena alam di desa ini
sangat bersih dari polusi udara, Langit malam memang gelap, namun ditemani cahaya rembulan yang
remang-remang dan udara yang dingin sejuk sangat menenangkan hati dan membuat pikiran nyaman dan
betah untuk tinggal di sini, ya hitung-hitung melepas lelah dan kebosanan tinggal di kehidupan kota.

Untuk malam pertama, kami mendapatkan makan malam yang telah disediakan oleh istri pak Kades saat
siang tadi. Makan malam pun selesai, dan kira-kira jam sudah mau menunjukkan pukul 9 malam, kami
berkumpul di ruang tamu untuk bercerita-cerita mengisi malam pertama kami di desa terpencil ini. Amelia
dan Laras yang mulai membuka topic pembicaraan.

Amelia : “Hei…Kita kan bakal 3 bulan nih tinggal di desa ini. Kita bagi tugas dulu yuk ?”

Laras : “Yah.. Kita harus bagi tugas utk piket deh paling enggak. Pas hari ini, kalian bertugas untuk
belanja, masak dan bersih-bersih rumah. Setuju gak?

Victor : “Gue okay aja.”

Gue : “Yup bebas.”

Danu dan Aldi juga mengangguk dan mengiyakan saja.

Monica : “Oh ia baginya gimana tuh?”

Amelia : “Emm, klo menurutku, gimana klo kita bagi 5 orang dalam satu kelompok piket? Jadi selang
seling gitu deh piketnya, satu kelompok terdiri dari 2 cowo dan 3 cewe, pas kan ?”

Danu : “Sippp.. Gue bareng Aldi, Laras, Angela dan Feby ya. Setujukan Aldi?!” (Tiba-tiba bersuara)
Aldi : (Nganguk-nganguk)

Seketika Laras, Angela dan Feby terkejut

Angela : “Eh kami?? Oke deh.”

Victor dan gue yang mendengar ucapan dari Danu tiba-tiba terdiam dan saling bertatapan.

Victor : (Bisik ke gw) “Mantap banget si Danuuuuu brooo… Pengertian banget dia ama kita?!!!
Wkwkwkwk”

Gue : (Masih agak bingung) “Ha? Maksudnya?”

Victor : (sambil nendang gua) “Ah bego loeee.. Berarti kita kan sekelompok ama Amelia dan Monica si
cewe rambut coklat yang lu bilang cantik itu !”

Gue : (Baru tersadar dan senyum2) “Wooooo iya Bro IYA !!! WKakakakak KOK GA SADAR YA GUE
DARITADI ! Wkakakakak “

Tiba-tiba Amelia, Monica dan Nadya datang menghampiri kami dan duduk di dekat kami.

Amelia : “Okay karena kita sekelompok piket. Mohon kerjasamanya ya dan saling membantu untuk 3
bulan ke depan?!”

Victor : (Dengan pedenya) “Oh siap siap buk ! Pasti itu.”

Gue : (Senyum-senyum lihat ke Victor karena tau dia lagi kesenengan) “Aman dah tuh klo ada Victor, lu
nyuruh dia napain aja dia juga mau, ngangkat air ke kamar mandi dari sumur juga mau tuh wakakak.”

Victor : “Eh brengsek lu hahahaa.”

Monica dan Feby pun tertawa kecil mendengar ucapan ku ~ Woo bahagia nih bisa bikin Monic tersenyum
pikirku hahahahahaha
Sementara kalo melihat ke kelompok Danu dan Aldi, sepertinya Danu begitu semangat deh di kelompok
itu, yah maybe ada yang ditaksir juga hehehe, klo Aldi sih sepertinya dia enjoy-enjoy aja. Anaknya kalem
dan sopan, ya mgkn tidak senakal kami lah ~

Teng ~ Jam menunjukkan pukul 9 malam, tiba-tiba seisi rumah kami menjadi gelap dan hanya sinar
rembulan yang tersisa.

Angela : “Aaaaaa…. !!!!” (Menjerit kaget)

Danu : “Eh kenapa Angel? (Sambil ngidupin lampu dari HP)

Mendengar jeritan dari Angela, tiba-tiba gw juga kaget dan kepikiran akan yang dibilang si Supir ini. Ah
ga mungkin ga mungkin, ini Cuma mati lampu aja. Sambil nenangin diri.

Angela : (Menghembuskan nafas kecil) “Oh maaf gapapa gapapa… Aku hanya kaget tiba-tiba mati
lampu.”

Kami semua : (agak lega) “Oh syukurlah.”

Dalam keadaan mati lampu, suasana kami semakin tegang dan hening. Hanya lampu dari 2 HP yang kami
nyalakan guna menghemat baterai. Ah siapa yang nyangka di malam pertama tiba sudah dikagetkan
dengan mati lampu.

Victor : (Lirik ke gw) “Eh Don, lu kenapa? Kok jadi diam gtu?”

Gue : (Tegakkan kepala) “Oh gapapa gapapa, Cuma sedikit ngantuk aja hehehe.”
Monica, Amelia dan Nadya melihat ke arah gue, gue jadi malu dikirain gue takut padahal lagi kepikiran
karena perkataan pak Supir tadi pagi nih. Dalam keadaan yang cukup gelap, gw pandangin setiap temen-
temen yang sekelompok piket ama gw. Kelihatannya kok raut muka Monica agak cemas ya. Kalo Amelia
dan Nadya sih biasa-biasa aja main HP mereka.

Victor : (Nyenggol gue) “Eh Bro.. Bengong mandangin apa sih? Jangan mikir yang macam-macam deh !
Kerasukan entar lo !”

Gue : “Bawel lu ah ! Gw lagi liatin raut muka Monica, kok kayaknya dia agak cemas gtu ya? Apa ada
sesuatu?”

Victor : (Lirik ke Monica trus senyum2 ke gue) “Biasa aja tuh dia. Ah perasaan loe aja kali, lu mikir yang
enggak2 tentang Monica ya? Baru malam pertama juga uda mau macam2 lu.

Gue : “Taikkk lu !”

Sambilan bercanda dengan Victor, sepertinya klompok Danu dan Aldi sudah mulai beranjak dari tempat
duduk dan masuk ke kamar.

Victor : “Eh, Dan, kalian uda siap diskusi n bagi tugasnya?”

Danu : “Udah sih, Lagian mati lampu, uda ngantuk dan capek mereka, tadi pagi kan kurang lelap tidur di
mobil.”

Gue : “Iya juga sich, ya uda deh masuk kamar lagi yuk, mati lampu entah ampe kapan, tapi syukurlah
dingin, angin bisa masuk dari celah2 papan.”

Akhirnya kami berempat pun masuk ke kamar dan di dalam kamar kami matikan cahaya dari HP sambil
baring-baring. Suara jangkrik dan serangga di malam hari dapat terdengar dengan jelas dari kamar kami.
Wah benar-benar alam yang indah dan tenang seperti di game game fantasy nih pikir gue. Tak lama
kemudian, terdengarlah suara rintik-rintik hujan turun perlahan-lahan dan mulai deras.
Sbelum tertidur, kami pun saling bercerita.

Danu : (Membuka topik) “Eh bro-bro… Gimana menurut kalian para cewe itu ? Coba kasi pendapat
kalian masing2 deh. Daripada bosan kita, gue belum ngantuk kali soalnya.”

Victor : “Hmm.. Kalo menurut gue, si Amelia ini orangnya agak tegas dan sinis deh, tapi dia punya jiwa
kepemimpinan yang mayan oke tuh, pengertian juga mgkn. Yg bikin gue demen sih ya postur tubuhnya
mayan tinggi lah, rambut lurus hitam. Klo lu Don?”

Gue : “Klo menurut gue si Monica juga tipe gw sih, Dulu gue pernah ngejer sosok cewe yang mirip dia,
rambutnya panjang dan agak kecoklatan, matanya agak gede, cantik dan sexy deh menurut gue, sifatnya
sih kayaknya agak pendiam dan pemalu ya, tapi kayaknya pengertian dan asik diajak cerita deh, mungkin
yah.”

Aldi : “Kalo gue liat Laras sih mirip kayak Amelia, sedangkan Nadya mirip kayak Monica, hanya beda ras
aja. Coba klo sama, mungkin lu dan Victor bisa galau milihnya ~ Hehehe.”

Victor : (Sambil berpikir) “Eh bener juga kata lu ya Di. Fisik dan karakternya mirip2 hahaha.”

Danu : “Nah klo menurut gua si Feby itu body nya oke nih, sexy dan montok, putih bersih juga, mata
gede, rambut pnjang. Cakep deh. Nah klo si Angela, cakep juga kayak Feby, rambutnya panjang, poninya
rata kayak poni Dora, matanya bulat dan senyumannya manis. Cakep lah, sayangnya beda ras aja. Klo
sama, gue jg bakal galau milihnya wakwkawka.”

Gue : “Ah udah udah, tidur lagi. Gue ngantuk, kalian di mobil mendingan dapat tidur. Gue duduk depan
temanin supir, kagak bisa tidur!”

Victor : “Hahahahah Lu mah klo ngajak bahas cewe pasti gitu, biasanya semangat, kok sekarang jadi
enggak ya?”
Gue : “Ga tau ah ~” (Gue lanjut tidur, gue ga bisa mikir macam2 karena masih keingat perkataan pak
Supir tadi, ah ga nyaman banget jadinya)

Nah malam hari pertama pun kami jalanin dengan tidur dalam kondisi mati lampu, angin sepoi-sepoi yang
dingin yang berhembus dari luar terkadang membuat ku merinding, tetapi ya itu hanyalah hembusan
angina, gue ga mikir macam2. Akhirnya kami berempat pun tertidur.

Di tengah lelapnya tidur kami, tiba-tiba seseorang mengetuk pintu kami terus menerus sambil manggil
nama gue…
Wew… Siapakah itu ? Gue terbangun dan dalam kondisi setengah sadar, gue masih mendengar suara
itu…..