Anda di halaman 1dari 41

KONFIGURASI LAYANAN INDIHOME PERANGKAT SET TOP BOX

(STB) PADA PT TELKOM INDONESIA CABANG MANOKWARI

LAPORAN KERJA PRAKTEK

RUCE ARNE

2014 65 063

PROGRAM STUDI S1 TEKNIK INFORMATIKA

JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA

FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS PAPUA

2018
LEMBAR PENGESAHAN

Judul : KONFIGURASI LAYANAN INDIHOME


PERANGKAT SET TOP BOX (STB)
PADA PT TELKOM INDONESIA
CABANG MANOKWARI

Nam : Ruce Arne

NIM : 2014 65 063

Jurusan : Teknik Informatika

Program Studi : S1 Teknik Informatika

Disetujui,

Dosen Pembimbing Pembimbing Lapangan

Marlinda Sanglise, S.Kom., MT John F. Wambrauw, Amd


NIP.19850304 201404 2 001 NIK.730025

Diketahui,
Ketua Program Studi

Kristia Yuliawan, S.Kom., MT


NIP. 19800723 2012 12 1 002
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami dapat panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas
berkat dan rahmat-Nya kami dapat menyelesaiakan penyusunan laporan kerja
praktek yang dilakukan pada PT TELKOM INDONESIA CABANG
MANOKWARI selama 1 ( satu ) bulan.

Di dalam penulisan laporan kerja praktek ini penulis telah mendapat


bantuan pemikiran serta dorongan moral dari berbagai pihak. Oleh karena itu
dalam kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar
besarnya kepada:

1. Kedua Orang Tua yang selalu mendukung saya dalam doa


2. Bapak Kristia Yuliawan, S.Kom.,MT selaku ketua program studi S1
Teknik Informatika
3. Bapak John F. Wambrau, Amd.Kom Sebagai Pembimbing di tempat kerja
praktek PT Telkom bagian STO Manokwari
4. Marlinda Sanglise, S.Kom., MT selaku dosen pembimbing laporan kerja
praktek saya
5. Teman – teman S1 Teknik Informatika yang selalu memberikan dukungan
dalam penyususunan laporan ini.

Penulis menyadari bahwa dalam penulisan laporan kerja praktek ini


banyak terdapat kekurangan karena keterbatasan pengetahuan kami tentang
masalah yang kami sampaikan. Oleh karena itu saran dan kritik yang bersifat
membangun sangat di harapkan. Akhirnya penulis berharap laporan ini dapat
bermanfaat bagi yang membaca, terutama untuk diri pribadi penulis maupun
untuk siapa saja.

Manokwari, 04 Mei 2018


Penulis

Ruce Arne

i
DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR ............................................................................................. i
DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iv

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1


1.1. Latar Belakang ............................................................................................ 1
1.2. Maksud dan Tujuan ..................................................................................... 2
1.3. Manfaat ........................................................................................................ 2
1.4. Batasan Masalah .......................................................................................... 2
1.5. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek .......................................... 2
1.6 Sejarah Singkat Perusahaan PT Telkom ..................................................... 3

BAB II KEADAAN UMUM .................................................................................. 4


2.1 Gambaran Umum Perusahaan ..................................................................... 4
2.1.1. Gambaran Umum PT Telkom Indonesia .......................................... 4
2.1.2. Gambaran Umum (Profil) PT Telkom Cabang Manokwari ............. 4
2.1.3. Visi dan Misi PT Telkom Indonesia ................................................. 5
2.1.4. Bidang Usaha .................................................................................... 6
2.1.5. Makna Logo PT Telkom Indonesia .................................................. 6
2.1.6. Produk ............................................................................................... 7
2.2. Pengamatan Kerja Praktek Manajemen ...................................................... 7
2.2.1. Aspek Produksi ................................................................................. 7
2.2.2. Aspek Keuangan ............................................................................... 8
2.2.3. Aspek Pemasaran .............................................................................. 8
2.2.4. Aspek Sumber Daya Manusia ........................................................... 9

BAB III TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................... 10


3.1 Riwayat Penelitian..................................................................................... 10
3.2 Teori Dasar ................................................................................................ 13
3.2.1. Sejarah Set Top Box........................................................................ 13
3.2.2. Pengertian Set Top Box .................................................................. 14
3.2.3. Perlengkapan serta definisinya untuk Proses konfigurasi STB....... 14

ii
BAB IV MATERI KERJA PRAKTEK ................................................................ 19
4.1 Alat dan Bahan .......................................................................................... 19
4.2 Pemasangan Kabel UTP ............................................................................ 19
4.2.1. Kelengkapan Pemasangan ............................................................... 20
4.2.2. Proses Pemasangan kabel LAN (UTP) – Straight.......................... 20
4.3 Update STB ............................................................................................... 23
4.3.1. Proses Update STB ......................................................................... 23
4.3.2. Proses Setting Perangkat STB ......................................................... 26
4.4 Hasil atau Keluaran Proses ........................................................................ 28
4.4.1. Pilihan Menu ................................................................................... 29
4.4.2. Daftar Channel ................................................................................ 31
BAB V PENUTUP ................................................................................................ 33
5.1 Kesimpulan................................................................................................ 33
5.2 Saran .......................................................................................................... 33

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 34

iii
DAFTAR GAMBAR

Halaman
1.1 Logo Perusahaan ............................................................................................... 3
2.1 Map PT Telkom Cabang Manokwari ................................................................ 5
2.2 Tampilan Kantor Gedung Telkom Cabang Manokwari.................................... 5
3.1 Perangkat Set Top Box (STB)......................................................................... 14
3.3 Remote STB .................................................................................................... 15
4.1 Kabel UTP – Straight TIA/EIA 56BA dan TIA/EIA 56BB ........................... 20
4.2 Kelengkapan Crimping kabel UTP ................................................................. 20
4.3 Kabel UTP yang terbuka ................................................................................. 21
4.4 Kabel tipe Straight........................................................................................... 21
4.6 memasukan kabel ke RJ ................................................................................. 22
4.9 kabel sudah terpasang benar dan normal ........................................................ 23
4.14 Proses Update Selesai ................................................................................... 26
4.15 Menu Konfigurasi dan Koneksi .................................................................... 27
4.16 Pengecekan IP perangkat STB ...................................................................... 27
4.17 Tampilan Menu Tingkat lanjut...................................................................... 28
4.18 Menu EPG ..................................................................................................... 29
4.19 Menu pilih Channel ...................................................................................... 29
4.20 Pilih All Channel ........................................................................................... 30
4.21 Tampilan Menu All Channel atau Live TV .................................................. 30
4.22 Pilih Live TV SCTV ..................................................................................... 30
4.23 Tampilan Live TV SCTV ............................................................................. 31
4.24 Daftar Channel .............................................................................................. 32

iv
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Internet sekarang sudah menjadi teknologi yang sangat canggih dan
internet merupakan jaringan terluas di dunia saat ini. Dengan internet kita bisa
bertukar informasi, berinteraksi, berkomunikasi dan lain-lain. Melalui internet kita
juga bisa berkomunikasi seperti E-mail, chatting, berintraksi banking, m
menjadi kebutuhan primer saat ini. Untuk bisa mengakses internet
pengguna perlu menghubungi penyedia layanan internet atau Internet Service
Provider (ISP). Salah satu penyedian layanan internet (ISP) adalah Telkom
Indonesia. Telkom Indonesia saat ini meluncurkan produk ISP nya yaitu
indihome.
PT Telkom cabang Manokwari telah menyediakan layanan indihome yang
dalam setiap bulannya ditargetkan 160 pelanggan dan saat ini indihome berhasil
menjaring lebih dari 2.360 pelanggan mencakup daerah papua terhitung dari tahun
– tahun sebelumnya. Dalam Pemasangan setiap minggu PT Telkom Manokwari
dapat menjangkau 5 – 10 rumah pelanggan. Dengan banyaknya pelanggan
indihome tersebut maka dibutuhkan waktu untuk pemasangan cukup lama
termasuk dalam melakukan konfigurasi perangkat Set Top Box (STB)
Dalam kerja praktek di PT Telkom cabang manokwari ini, proses
konfigurasi Set Top Box (STB) dilakukan di kantor terdahulu agar menghemat
waktu pemasangan, jika proses konfigurasi dilakukan di rumah pelanggan akan
memakan waktu yang lama sehingga terkadang bagi para pelanggan yang di
kunjungi merasa waktu pemasangan indihome itu lama. Berdasarkan hal tersebut
maka, saya yang mengadakan praktek ini memberi judul “ Konfigurasi Perangkat
Set Top Box (STB) Pada PT.Telkom Indonesia Cabang Manokwari.
1.2. Maksud dan Tujuan
Adapun maksud dan tujuan dari pelaksanaan kerja praktek di PT Telkom
cabang manokwari antara lain:
a. Melakukan konfigurasi perangkat Set Top Box (STB) di kantor PT.
Telkom Cabang Manokwari
b. Dapat mengatasi masalah yang terjadi di dunia kerja khususnya pada
instansi yang dapat menyediakan Layanan Internet yaitu Telkom
Indonesia.

1.3. Manfaat
Adapun Manfaat dari pelaksanaan kerja praktek di PT Telkom Cabang
Manokwari adalah:
a. Menghemat waktu pemasangan layanan Indihome pada rumah
pelanggan.
b. Agar kerja praktek ini bermanfaat bagi Teknik Informatika UNIPA, dan
menambahkan wawasan bagi mahasiswa kerja praktek dan juga bagi
instansi dengan program yang di ketahui untuk mempermudah dalam
bekerja.

1.4. Batasan Masalah


Dari uraian yang telah di jelaskan dalam latar belakang diatas maka,
batasan masalah pada laporan ini hanya membahas tentang bagaimana cara :
a. Malakukan pemasangan Kabel UTP Straight untuk di sambung ke
UseeTV
b. Malakukan proses Update Perangkat Set Top Box (STB)
c. Melakukan Setting Perangkat Set Top Box (STB)

1.5. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek


a. Waktu : 03 Januari s/d 03 Februari 2018
b. Tempat : Pada PT Telkom Indonesia Cabang Manokwari Bag. STO

2
1.6 Sejarah Singkat Perusahaan PT Telkom
PT. Telkom Akses (PTTA) merupakan anak perusahaan PT
Telekomunikasi Indonesia, Tbk (Telkom) yang sahamnya dimiliki sepenuhnya
oleh Telkom. PTTA bergerak dalam bisnis penyediaan layanan konstruksi dan
pengelolaan infrastruktur jaringan.
PT. Telkom Akses (PTTA) yang berpusat di Gedung Telkom Jakarta Barat
Jl. S. Parman Kav. 8 Jakarta Barat 11440 ini berdiri pada 12 Desember 2012.
Pendirian PTTA merupakan bagian dari komitmen Telkom untuk terus
melakukan pengembangan jaringan broadband untuk menghadirkan akses
informasi dan komunikasi tanpa batas bagi seluruh masyarakat indonesia. Telkom
berupaya menghadirkan koneksi internet berkualitas dan terjangkau untuk
meningktkan kualitas sumber daya manusia sehingga mampu bersaing di level
dunia.
Saat ini Telkom tengah membangun jaringan backbone berbasis Serat
Optik maupun Internet Protocol (IP). Pembangunan kabel serat optik merupakan
bagian dari program Indonesia Digital Network (IDN) 2015. Sebagai bagian dari
strategi untuk mengoptimalkan layanannya

Gambar 1.1 Logo Perusahaan

Wilayah Operasi PT. Telkom Akses terbagi dalam 5 wilayah operasi yaitu :
1. Wilayah Operasi Sumatera
2. Wilayah Operasi Jakarta – Banten
3. Wilayah Operasi Jabar – Jateng
4. Wilayah Operasi Jatim – Bali – Mataram – Kupang
5. Wilayah Operasi Kalimantan – Sulawesi – Maluku – Papua

3
BAB II

KEADAAN UMUM

2.1 Gambaran Umum Perusahaan


2.1.1. Gambaran Umum PT Telkom Indonesia
Telkom Group adalah satu – satunya Badan Usaha Milik Negara (BUMN)
telekomunikasi serta penyelanggara layanan telekomunikasi dan jaringan terbesar
di Indonesia dengan rangkaian lengkap layanan telekomunikasi yang mencakup
sambungan telepon kabel tidak bergerak dan telepon nirkabel tidak bergerak,
komunikasi seluler, layanan jaringan dan intekoneksi serta layanan internet dan
komunikasi data.
Telkom Group juga meyediakan berbagai layanan di bidang informasi,
media dan edutainment, termasuk cloud – based and server – based management
services, layanan e – Payment, IT enabler, e- Commerce dan layanan portal
lainnya. Pada tahun 2012 Telkom Group mengubah portofolio bisnisnya menjadi
TIMES (Telecommunication, Information, Media Edutainment & Services).
Untuk menjalankan portofolio bisnisnya, Telkom Group memiliki empat anak
perusahaan yakni PT. Telekomunikasi Indonesia Selular (Telkomsel), PT.
Telekomunikasi Indonesia International (Telin), PT. Telkom Metra dan PT. Daya
Mitra Telekomunikasi (Mitratel).

2.1.2. Gambaran Umum (Profil) PT Telkom Cabang Manokwari


pada bagaian ini saya memperlihatkan gambaran profil dari PT Telkom
Cabang Manokwari yang bertempat di daerah kota atau pendomisilian yang
penuh dengan keramaian.
Gambar 2.1 Map PT Telkom Cabang Manokwari

Posisi berdiri gedung ini berada di tangah – tengah kota Manokwari tempat ini
dalam setiap hari di kunjungi para pengguna layanan internet bisa di sebut
merupakan salah satu tampat keramaian kota manokwari.

Gambar 2.2 Tampilan Kantor Gedung Telkom Cabang Manokwari

2.1.3. Visi dan Misi PT Telkom Indonesia


Visi dari PT Telkom Indonesia adalah sebagai berikut:
“ To become a leading Telecommunication, Iinformation, Media, Edutainment
and Services (“TIMES”) player in the region”
Misi dari PT Telkom Indonesia adalah sebagai berikut:

5
a. Menyediakan layanan “more for less” Times.
b. Menjadi model pengelolaan korporasi terbaik di indonesia

2.1.4. Bidang Usaha


PT TELKOM adalah suatu Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang
bergerak dalam bidang jasa Telekomuniaksi. PT. TELKOM menyediakan sarana
dan jasa layanan Telekomunikasi dan informasi kepada masyarakat di seluruh
Iindonesia.

2.1.5. Makna Logo PT Telkom Indonesia


Gambar dibawah adalah tampilan baru logo PT Telkom. Dengan
mengambil semangat HUT RI ke – 68, Telkom memperkenalkan penampilan baru
logo Teklom yang mencerminkan komitmen Telkom untuk memberikan yang
terbaik bagi bangsa indonesia.
Penampilan logo baru tersebut mencakup perusahaan logo secara
menyeluruh dan terintegrasi dengan empat aspek dasar perusahaan yaitu
transformasi bisnis, infrastrktur, sistem dan model operasi serta sumber daya
manusia

Gambar 2.3 Logo PT Telekomunikasi Indonesia


Filosofi warna pada logo PT Telkom adalah sebagai berikut:
a. Merah – Berani, Cinta, Energi, Ulet. Yang artinya Mencerminkan spirit
Telkom untuk selalu optimis dan berani dalam menghadapi tantangan
dan perusahaan.

6
b. Putih – Suci, Damai, Cahaya, Bersatu yang artinya Mencerminkan
spirit Telkom untuk memberikan yang terbaik bagi bangsa.
c. Hitam – Warna Dasar yang artinya Melambangkan kemauan keras.
d. Abu – Warna Transmisi yang artinya Melambangkan teknologi.

2.1.6. Produk
PT Telekomunikasi Indonesia merupakan perusahaan yang bergerak di
industri telekomunikasi dan merupakan perusahaan terbesar yang melayani
kebutuhan telekomunikasi dan informasi di indonesia. Saat ini PT Telkom tidak
hanya berfokus pada layanan telepon rumah (fixed Phone), tetapi juga menambah
beberapa produk dan layanan. Berdasarkan portofolio bisnis Telkom “TIMES”
(Telecommunication, Information, Media Edutainment, Services) produk dan
layanan utama yang di tawarkan oleh PT Telkom Indonesia adalah PSTN
(jaringan telepon), Speedy, kartu Halo dan Paket Building INDIHOME serta ada
pula UseeTV.

2.2. Pengamatan Kerja Praktek Manajemen


Berdasarkan Gambaran Umum Perusahaan PT Telkom Indonesia Penulis
Menemukan beberapa aspek manajemen yang dapat di cermati pada PT Telkom
Cabang Manokwari.

2.2.1. Aspek Produksi


PT Telkom Cabang Manokwari memiliki Customer marketing & Sales
yang bertempat di samping kantor Telkom Jl. Merdeka No. 65 – Manokwari,
kantor ini juga menangani setiap kegiatan pemasaran produk dan layanan. Tetapi
dapat menetapkan harga pemasaran produknya sesuai dengan harga yang telah di
sepakati oleh Pusat sesuai dengan daerah masing – masingnya. PT Telkom cabang
manokwari membuat rencana promosi dan melakukan promosi terkait produk –
produk PT Telkom seperti Speedy, paket Building Indihome, serta UseeTV
Indihome di wilayah manokwari.

7
Produk yang biasa di hasilkan berupa penyebarluasan informasi pemasaran
atau promosi melalui brosur yang Di keluarkan oleh instansi atau PT Telkom
cabang manokwari , promosi pada media elektronik seperti aplikasi – aplikasi
media sosial dan mobil indihome yang setiap kali berjalan mengelilingi kota
manokwari ketika melakukan registrasi pelanggan terbaru produk telkom.

2.2.2. Aspek Keuangan


Aspek keuangan di divisi customer marketing & sales ini juga sudah di
atur oleh kantor pusat. Kebutuhan anggaran disesuaikan dengan program –
program kerja. Program kerja di divisi ini di bagi menjadi dua yaitu program kerja
regional atau sedaerah dan program kerja pusat. Anggaran tersebut digunakan
untuk kegiatan promosi dan iklan produk – produk Telkom. Promosi dan iklan
tersebut dilakukan untuk memperkenalkan produk dan menarik minat beli
masyarakat sehingga bisa mendatangkan keuntungan bagi perusahaan.

2.2.3. Aspek Pemasaran


PT Telkom Cabang Manokwari berada di wilayah ini tersebut, maka dari
itu PT Telkom cabang manokwari hanya memasarkan produknya di wilayah
manokwari dan sekitarnya. Dalam pemasaran produknya PT Telkom cabang
manokwari harus bersaing dengan produk yang ditawarkan kompetitor. Sebelum
memasarkan produknya divisi customer marketing & sales manokwari melakukan
riset dahulu agar dapat bersaing dengan produk kompetitor, seperti paket dan
harga yang ditawarkan.
Pamasaran yang dilakukan divisi customer marketing & sales Manokwari
adalah melalui media elektronik dan non – elektronik. Pemasaran melalui media
elektronik yang dilakukan adalah dengan menayangkan iklan pada siaran kota
manokwari (radio) dan juga handphone (HP) melalui sms telkomsel yang
menawarkan produk sekaligus mengajak. Sedangkan pemasaran melalui non –
elektronik dilakukan dengan memasang berbagai macam spanduk dan baliho serta
menyebarkan brosur di berbagai kegiatan tertentu selain itu divisi customer
marketing & sales manokwari juga melakukan promosi melalui artikel di surat

8
kabar. Hal ini bertujuan untuk menciptakan kesadaran masyarakat terhadap
produk dan layanan yang ditawarkan serta menumbuhkan minat beli masyarakat.

2.2.4. Aspek Sumber Daya Manusia


kerja praktek ini saya tidak berfokus pada bagian ini, tetapi saya mencoba
memberikan gambaran umumnya saja menurut yang saya cermati dan sering saya
melakukan pertanyaan secara garis besar tidak dapat menjelaskan secara
strukrunya. Di dalam divisi ini dipimpin oleh seorang manejer yang memilki tiga
asisten manajer beserta stafnya, mereka sangat melakukan kerja sama yang baik
ketika ada pemanggilan dari masyarakat yang baru untuk melakukan registrasi
baik itu produk apa saja yang di siapkan oleh bagian customer marketing & sales
untuk menjadi pelanggan Telkom. Dalam proses ini mereka sangat konsisten
dengan waktu dan mengutamakan kekompakan dan kerja sama yang baik. Masing
– masingnya memiliki fungsi yang jelas sehingga dalam satu harinya pekerjaan
yang di targetkan bisa terlaksana dengan baik.

9
BAB III

TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Riwayat Penelitian


Surabaya, suaraindonesia-news.com Reporter Adhi (2015), Dengan
judul Post “Telkom Perkenalkan STB Hybrid untuk pelanggan Indihome sesuai
Kebutuhan masyarakat untuk bisa menikmati konten-konten beragam yang
tersedia di internet melalui device yang beragam, disolusikan Telkom salah
satunya dengan memperkenalkan STB HybridIndiHome. STB atau Set Top Box
dulunya masih mengadopsi 1st platform, ini adalah perangkat khusus bagi
pelanggan IndiHome yang bisa menampilkan tayangan UseeTV di televisi.
“Sekarang dengan hadirnya STB Hybrid yang 2nd platform ini, pelanggan
IndiHome bisa menikmati konten-konten yang ada di internet, browsing,
searching, streaming, dan YouTube tidak hanya melalui smartphone, Personal
Computer atau tablet, namun juga di layar televisi, bahkan meski televisinya
masih jenis tabung sekalipun” ungkap DeputyExecutiveVice Presiden Marketing
Telkom Jatim-BaliNusraDjatmiko saat buka puasa bersama media di IndiHome
Cafe kompleks perumahan Deltasari Sidoarjo.
“Selain perbedaan mendasar seperti yang saya sebutkan tadi, satu
keunggulan dari STB Hybrid ini adalah mampu menampilkan tayangan televisi
dengan kualitas 4K”, katanya lagi. Tayangan televisi dengan kualitas 4K ini
adalah tayangan televisi diatas kualitas HD (highDefinition). Di STB yang
menggunakan 1st platform, Telkom bisa mendeliver tayangan televisi dengan
kualitas sampai HD (HighDefinition).
Untuk sementara, kata Djatmiko, implementasi STB Hybrid ini adalah di
kawasan perumahan Deltasari Sidoarjo, selain dua lokasi lainnya di perumahan
Permata Jingga dan Permata Hijau Malang. Setelahnya, menyusul kawasan
Rungkut Surabaya, dan akan dikembangkan hingga seluruh wilayah Jatim Bali
Nusra jika sukses di trialproject ini.
“Pasar dan demand indihome ini sangat besar, dan kami yakin target
indihome sampai akhir 2016 sebesar 750 ribu pelanggan bisa terlampaui. Apalagi
dengan adanya inovasi-inovasi layanan yang terus menerus kami berikan demi
kepuasan pelanggan, baik pelanggan eksisting atau pelanggan-pelanggan baru
nantinya”. Saat ini, jumlah pelanggan IndiHome di area Jatim, Bali, Nusra sudah
melampaui 200 ribu pelanggan, dengan 4 kota yang memberi kontribusi terbesar
yakni Surabaya, Denpasar, Malang, dan Sidoarjo yang menjadi kota satelitnya
Surabaya. “Di Denpasar, didorong oleh pertumbuhan pariwisata sehingga
kontribusi pertumbuhan pelanggan IndiHome cukup besar di segmen perhotelan”
tambah Djatmiko.
Jika dari sisi market tidak ada issue, maka tantangannya saat ini adalah
bagaimana infrastruktur Telkom bisa menjangkau ke pelanggan-pelanggan itu.
Sehingga, jika selama ini belum terjangkau FTTH (Fiber To The Home), maka
secara bertahap akan diganti menjadi FTTH. Ditambahkannya, untuk Surabaya,
hampir 80% wilayahnya sudah tercover FTTH, sehingga pihaknya menghimbau
pelanggan-pelanggan yang sudah tercover oleh FTTH di wilayahnya untuk segera
melakukan migrasi atau upgrade layanan ke IndiHome.
“Jangankan di Surabaya atau di Jawa Timur, kami sudah bisa
menghadirkan IndiHome di wilayah perbatasan seperti Atambua dan juga di
Labuan Bajo”, katanya lagi. Kami ini, tambahnya, mengikuti perkembangan
teritory yang terus berkembang, sehingga begitu ada potensi market sedapat
mungin langsung kami supply, karena sudah semestinyasupply infrastruktur ini
harus mendahului market,” Jelasnya.
Sementara itu, terkait dengan beragam inovasi layanan dan konten untuk
terus menerus memberikan kepuasan pelanggan, ditambahkan oleh
OperationVicePresidentConsumer Service Supervision Telkom, Sujito,
“Sebelumnya, Telkom telah mengeluarkan beragam inovasi konten layanan
berbasis video ondemand, film-film terbaru dan boxoffice dengan menggandeng
mitra-mitra konten provider seperti CatchPlay dari Taiwan, juga Iflix. Untuk
konten-konten ini, pelanggan bisa menikmati secara gratis selama sebulan atau
berbatas waktu. Di dalam CatchPlay ini sinya beragam konten-konten video
seperti kita punya video box saja. Dan ini terus terang membantu pemerintah
karena ini konten yang sifatnya legal”. Ke depan ini, katanya, Telkom akan segera

11
menyipan konten lagu karaoke tak kurang dari 2000 an lagu, yang akan di free
kan selama sebulan dan berikutnya berbayar.
Di akhir pertemuan, Djatmiko menghimbau kepada pelanggan-pelanggan
Telkom yang masih menggunakan layanan lama bukan IndiHome, untuk segera
melakukan ugrade atau migrasi, khususnya di wilayah-wilayah yang sudah
tercover fiber optik atau FTTH. Dengan IndiHome ini, pelanggan akan
mendapatkan komplit layanan tripleplay yang tidak dimiliki provider lain, mulai
dari telepon, internet kecepatan tinggi sampai ratusan Mbps, dan IPTV dengan
OTT yang saat ini sudah diperbarui dengan STB jenis Hybrid, yang
memungkinkan pelanggan bisa melakukan browsing, streaming, YouTube, di
televisi tanpa membebani usage dan tanpa mengurangi FUP (FairUsagePolicy)
yang 300 GB, karena menggunakan jalan yang berbeda dengan adanya STB
Hybrid ini.
Firli Firlani (2015), Dengan Judul “ Kualitas layanan indihome dengan
teknologi STB 4K TV” Teknologi 4K TV saat ini menjadi salah satu tren yang
sering dibicarakan, pasalnya menurut Digital Cinema Initiatives, 4K adalah
teknologi yang mampu menampilkan resolusi layar sebesar 4096 x 2160 pixel.
Untuk itu, PT Telekomunikasi Indonesia Tbk meningkatkan kualitas layanan
Indihome Fiber dengan menggelar teknologi 4K TV yang memungkinkan
pelanggan dapat menikmati siaran televisi beresolusi tinggi serta internet dengan
kecepatan akses hingga lebih dari 50 Mbps.
"Uji coba 4K TV sudah dilakukan awal Mei 2015, setelah itu kita siap
komersialkan," kata Direktur Consumer Telkom Dian Rachmawan dikutip dari
Antara (20/05/15).
Selain itu, pihak Telkom juga akan bekerjasama dengan penyedia Set Top Box
dan content untuk memberikan layanan televisi berkualitas 4K kepada pelanggan
Indihome Fiber. Dengan kemampuan perangkat STB (Set Top Box) Hybrid STB
yang dilengkapi sistem operasi Android maka pelanggan IndiHome akan dapat
menikmati layanan 4K serta banyak konten dan aplikasi berbasis Android.
"Pelanggan Indihome bisa menikmati layanan IPTV secara seamless melalui
televisi, PC (Personal Computer), PC Tablet maupun ponsel pintar yang dapat

12
diakses oleh pelanggan di manapun berada. Sementara itu, IndiHome Fiber saat
ini telah mencapai 160 kota di Indonesia. Bahkan cakupan tersebut akan terus
diperluas oleh Telkom agar semua wilayah di Indonesia dapat menikmati semua
layanan dari Indihome Fiber.
Telkom (2016), Dengan judul Post “Konfigurasi Manual STB indihome
Telkom Indonesia” Tujuan Utama utama membagikan ilmu ini adalah agar kita
sebagai pelanggan indihome menjadi seorang Smart Customer, agar gangguan
yang muncul selama kita berlangganan indihome Fiber dapat kita selesaikan
secara mandiri, agar tidak sering – sering Call 147 yang kita tahu bisa sedikit lama
dan ribet. Telkom sendiri menyediakan sebuah layanan yang sangat bagus tanpa
di tunjang aftersales yang sebanding dengan harga bulanan yan seperti
mengajukan KPR besubsidi yang banyak tambahannya.

3.2 Teori Dasar


3.2.1. Sejarah Set Top Box
Pada awal kemunculan paket tripleplay Indihome atau di bilang belum
menggunakan jaringan fiber optic set top box yang digunakan masih
menggunakan seri ZTE ZXV10 B700V5. Saat ini paket tripleplay indihome yang
terbaru menggunakan set top box hybrid seri ZTE ZXV10 B760H.
perangkat ini diluncurkan pada bulan maret tahun 2015 dan perangkat ZTE
ZXV B760H juga diklaim sebagai smart set top box. Spesifikasi yang dimiliki
oleh perangkat ini memang terbilang cukup keren. Prosesor menggunakan
QuadCore ARMv7 1508 MHz, RAM 1GB DDR3, perangkat wireless
menggunakan dua channel yaitu 2,4Ghz dan 5Ghz, dan juga bluetooth 4.0.
Perangkat ini juga didukung dengan GPU (GraphicsProcessing Unit)
Mali-450MP sehingga dapat memainkan game – game 3D. Beberapa game yang
sudah pernah dicoba diinstal pada perangkat ini antara lain Heroes Evolved,
Traffic Rider, Arena OfValor, Europe Truck, Real Racing 3, Traffic Race dan
pada akhirnya penginstalan Game tersebut dapat berjalan dengan cukup baik.

13
Gambar 3.1 Perangkat Set Top Box (STB)

3.2.2. Pengertian Set Top Box


STB (Set Top Box) adalah media untuk menampilkan tayangan UseeTV
pelanggan Indihome yang dilengkapi remote untuk menjalankannya. Keunggulan
STB Hybrid dibanding yang Standar adalah tampilan gambar ke layar lebih jernih
dan jelas, perbedaan resolusi tersebut akan terasa bagi pelanggan yang sudah
pernah memakai STB standar karena kualitasnya sangat jauh berbeda dengan
menggunakan STB Hybrid.
TV pelanggan jadi SMART TV karena dengan STB Hybrid bisa internetan
di TV pelannggan dan juga merupakan perangkat CPE yang berfungsi mengubah
sinyal (decoding) multimedia streaming dari jaringan IPTV menjadi konten yang
bisa di tampilkan dalam layar televisi atau perangkat layar lainnya.

3.2.3. Perlengkapan serta definisinya untuk Proses konfigurasi STB


a. UseeTV
UseeTV merupakan layanan televisi interaktif dari IndiHome yang
pertama di Indonesia. Layanan televisi berbayar yang memberikan
pengalaman baru, pemirsa tidak hanya sekadar menonton televisi, tetapi
juga dapat memegang kendali seakan jadi sutradaranya. Selain

14
memberikan tayangan yang berkualitas, UseeTV juga memberikan
berbagai macam fitur yang tidak ada di penyedia layanan kabel lainnya,
seperti Pause & Rewind TV, Video onDemand, Video Recorder dan
lainnya. UseeTV memiliki beragam saluran pilihan. Saat ini, saluran yang
ada sebanyak 101 saluran pilihan, terdiri dari 19 televisi lokal dan 81
televisi internasional.

Gambar 3.2 tampilan Utama UseeTV


UseeTV yang dimaksud dalam proses konfigurasi ini adalah yang sebagai
TV untuk kita dapat melakukan proses konfigurasi perangkat STB yang
terdiri dari proses update dan persettingan STB hingga pada akhirnya kita
akan mecapai hasil yang diinginkan.

b. Remote Set Top Box (STB


Merupakan perangkat yang berfungsi untuk mengandalkan sebuah benda
(biasanya memiliki komponen elektronik).

Gambar 3.3 Remote STB

15
c. AAA Battery
Merupakan perangkat yang berfungsi untuk mencatu Remote STB, battery
ini yang dapat di gunakan atau di pasang pada sebuah Remote STB untuk
dapat menjalankan konfigurasi perangkat STB.

Gambar 3.4 A3 Battery

d. Kabel HDMI
Merupakan saluran untuk menghubungkan STB dengan TV pada layanan
HD

Gambar 3.5 Kabel HDMI

e. Kabel UTP (Unsshielded Twister Pair)


Kabel UTP adalah piranti yang digunakan sebagai media transfer data dari
komputer satu ke komputer lainnya. Di dalam kabel ini, terdapat 8 kabel –
kabel kecil berbeda warna yang dililit menjadi 4 pasang kabel. Kabel -

16
kabel kecil ini saling melilit bukan tanpa alasan, melainkan memiliki
fungsi sebagai eliminasi dan induksi kebocoran.

Gambar 3.6 Kabel UTP yang Sudah sempurna


Di dalam sebuah kabel UTP, terdapat 8 kabel berbeda warna. Masing –
masing memiliki Fungsi pada setiap warna kabel di dalam kabel UTP,
yaitu terdiri dari kabel berwarna oranye, putih-oranye, hijau, putih-hijau,
biru, putih-biru, cokelat, dan putih-cokelat. Setiap kabel memiliki peran
dan tugas masing – masing.

Gambar 3.7 Fungsi Setiap kabel


Sebagai media penghantar informasi antar komputer, kabel – kabel kecil
inilah yang berperan penting terhadap adanya tukar – menukar
informasi/data.

17
Fungsi dari masing-masing warna kabel:
a. Oranye : Media penghantar paket data
b. Putih-Orange : Media penghantar paket data
c. Hijau : Media penghantar paket data
d. Putih-Hijau : Media penghantar paket data
e. Biru : Media penghantar paket suara
f. Putih-Biru : Media penghantar paket suara
g. Cokelat : Media penghantar tegangan DC
h. Putih-Cokelat : Media penghantar tegangan DC

e. MODEM ONT
Modem ini merupakan perangkat router yang banyak digunakan konsumen
yang mempunyai koneksi internet boradband malalui fober optic dengan
menggunakan teknologi GPON

Gambar 3.8 modem ONT

18
BAB IV

MATERI KERJA PRAKTEK

4.1 Alat dan Bahan


Proses konfigurasi perangkat Set Top Box ini, kita menggunakan alat dan
bahan sebagai berikut:
a. Kabel UTP RJ-45
b. Kabel UTP.
c. Crimping Tool
d. Tang Potong
e. Kabel Tester
f. Konektor RJ-45
g. Modem ONT
h. Kabel HDMI
i. Remote
j. Televisi
k. Perangkat STB

4.2 Pemasangan Kabel UTP


Dalam Persettingan perangkat STB ini, kita terlebih dulu membuat
Pemasangan kabel UTP , kabel UTP yang di pakai adalah kabel UTP – Straight.
Kabel Straight merupakan kabel yang memiliki cara pemasangan yang sama
antara ujung satu dengan ujung yang lainya. Kabel Straight digunakan untuk
menghubungkan 2 Device yang berbeda.
Urutan standar kabel Straight yang dipakai adalah TIA/EIA 56BA dan TIA/EIA
56BB.
Gambar 4.1 Kabel UTP – Straight TIA/EIA 56BA dan TIA/EIA 56BB

4.2.1. Kelengkapan Pemasangan


Perlengkapan alat yang di gunakan untuk pemasangan kabel UTP guna
untuk akan melakukan proses konfigurasu perangkat STB

Gambar 4.2 Kelengkapan Crimping kabel UTP

4.2.2 Proses Pemasangan kabel LAN (UTP) – Straight


Proses pemasangan di bawah ini merupakan pemasangan kabel UTP , dari
pemasangan ini lah yang kita hubungan dari perangkat STB ke modem ONT
untuk kita dapat melakukan proses setting IP guna kelayakan UseeTV yang akan
di gunakan.
1. Buka kedua ujung kulit luar kabel utp menggunakan tang potong atau
gunting, dengan panjangnya kira – kira 4 cm, sperti gambar di bawah

20
Gambar 4.3 Kabel UTP yang terbuka

2. Kemudian urutkan warna – warnanya dengan menggunakan tipe Straight


seperti gambar di bawah atau silahkan menggunakan tipe cross sesuai
kebutuhan, yang kami gunakan adalah Tipe Straight

Gambar 4.4 Kabel tipe Straight

3. Setelah kedua ujung kabel diurutkan warnanya sesuai konfigurasi di atas,


ratakan ujung kabel utp dengan memotong sedikit bagian kabel (tidak usah
di buka kabelnya), kira – kira hasilnya seperti ini

Gambar 4.5 Setelah kedua ujung kabel di urutkan

21
4. Masukan kabel tersebut kedalam konektor RJ -45 secara hati – hati, jangan
sampai tertukar urutannya, maka hasilnya akan seperti ini :

Gambar 4.6 memasukan kabel ke RJ

5. Kemudian crimping/jepit kabel tersebut menggunakan tang crimpig


sampai benar – benar kabel UTP terpasang kuat dengan konektor RJ -45.

Gambar 4.7 crimping/jepit kabel

6. Jika semua kabel sudah terpasang kuat dengan konektor RJ -45, maka
tahap selanjutnya kita menggunakan cable tester tancapkan ujung masing
– masing kabel, akan terlihat seperti gambar di bawah ini.

22
Gambar 4.8 Tancapkan UTP pada Cable Tester

7. jika kabel tester manyala secara berurutan dari 1 – 8 maka kabel yang
dicrimping sudah benar dan berjalan dengan normal,

Gambar 4.9 kabel sudah terpasang benar dan normal


Jika kabel UTP sudah terpasang benar maka, proses pemasangan kabel
UTP telah berhasil dan akan siap untuk di pakai dalam proses konfigurasi
perangkat Set Top Box (STB).

4.3 Update STB


4.3.1. Proses Update STB
Proses update ini di lakukan sesudah pemasangan kabel UTP dan sebelum
perstingan STB, karena dalam proses update ini melibatkan kabel UTP yang
sudah terpasang dan siap di gunakan agar dari hasil update ini akan keluar

23
perintahnya yaitu kita di minta untuk memasukan username dan pasword, maka
disitulah yang akan ada proses setting STB.
Di bawah ini dalah langkah – langkah dari Update perangkat STB
1. Tempatkan modem atau perangkat STB di atas meja

Gambar 4.10 Perangkat STB

2. Pasangkan ujung kabel UTP yang satu mengarah ke modem STB dan yang
satunya lagi mengarah ke port Lan ONT UseeTV, langkah yang berikut di
lakukan dengan menghubungkan kabel HDMI dari modem STB ke
Televisi atau UseeTV. Proses update ini kita juga akan sambil melakukan
charge atau pengisian sambil cass modem STB

Gambar 4.11 penyambungan proses Update STB

24
3. Proses update sedang berjalan akan terlihat seperti di gambar di bawah ini

Gambar 4.12 Proses Update Perangkat STB

4. Proses update ketika masi berjalan akan seperti ini

Gambar 4.13 Proses Update

5. Proses update akan selesai dan muncul perintah dimana kita akan
memasukan username dan password

25
Gambar 4.14 Proses Update Selesai

4.3.2. Proses Setting Perangkat STB


Proses setting perangkat STB ini melalui 3 (tiga) step sehingga STB dapat
berfungsi dengan normal. Dari ketiga (3) step atau tahap itu akan saya jelaskan
secara terperinci.
a. Setting DHCP, User dan Password STB
Menu konfigurasi kita akan masukan kata sandi, setelah masukan kata
sandi klik oke maka akan muncul layar baru atau tampilan koneksi,
tampilan ini pilih DHCP, untuk kolom pengguna dan kata sandi kita
kosongkan dan untuk user dan passwordnya IPTV kita masukan di kolom
Rekening yang merupakan UseeTV kabel dan kata sandi isinya berupa
password yang diperoleh dari sms, cara lain untuk melihat password bisa
akses ke minitools http://10.11.32.27/soap

26
Gambar 4.15 Menu Konfigurasi dan Koneksi

b. Cek IP STB
Pada tahap ini kita akan melakukan pengecekan IP STB dengan cara pilih
sistem informasi pada menu di bawah ini, setelah itu kita pilih network
info dan kita akan melihat IP Adress dari perangkat STB tersebut dan kita
juga akan melihat perangkat IP STB yang Valid. IP yang valid yaitu IP
10.x.x.x /23, yang harus di perhatikan perangkat STB mendapat IP
192.168.1.x maka setting modem sebelumnya masi belum sempurna jadi
perangkat STB mendapatkan IP dari modem ONT sehingga harus
mengecek konfigurasi modem agak perangkatnya normal.

Gambar 4.16 Pengecekan IP perangkat STB

27
c. Cek Layanan IPTV
Pada langkah ini jika IP nya suda normal maka kita klik back atau kembali
pada tampilan system info pada langka bagian pengecekan IP STB dan
pilih reboot pada tampilan menu tingkat lanjut.

Gambar 4.17 Tampilan Menu Tingkat lanjut

4.4 Hasil atau Keluaran Proses


Jika proses reboot dilakukan penyambungan untuk terhubung maka kita
akan melihat tampilan berikutnya berupa layanan UseeTV akan muncul maka
proses konfigurasi yang dilakukan dengan menghubungkan berbagai perangkat
dengan perangkat STB telah berhasil. Dan apabila bila Menu EPG muncul maka
layanan Unicast suda OK, begitu pun apabila LiveTV muncul maka layanan
multicast suda oke.
Di bawah ini adalah tampilan menu EPG, kita menjalankan dengan
memilih sesuai apa yang pelanggan inginkan dengan menekan tombol pada
sebuah Remote, ada berbagai pilihan yaitu Usee Photo, siaran Global Tv, siaran
MNC TV dan pilihan lainnya yang tertampil pada menu EPG. Jadi proses akhir
ini sudah berhasil maka pelanggan suda siap untuk menikmati layanan UseeTV
cable yang di lakukan dengan melibatkan konfigurasi perangkat STB yang harus
di setting IP dengan menghubungkan ke modem ONT.

28
Gambar 4.18 Menu EPG

4.4.1. Pilihan Menu


Pada sesi pilihan menu ini ketika UseeTV sudah aktif dan siap di nikmati
oleh para pelanggan, jika kita memilih channel pilih pada menu EPG dengan
menekan tombol di remote dengan menggeser ke kanan dan pillihlah Channel
selanjutnya pilihlah All Channel untuk dapat menampilkan semua saluran TV
yang mau jalankan sesuai keinginan pelanggan.

Gambar 4.19 Menu pilih Channel

29
Gambar 4.20 Pilih All Channel

Gambar 4.21 Tampilan Menu All Channel atau Live TV

Gambar 4.22 Pilih Live TV SCTV

30
Gambar 4.23 Tampilan Live TV SCTV

4.4.2. Daftar Channel


Daftar channel ini yang tampil pada UseeTV pelanggan, jika pelanggan mau
apa saja channel TV yang ada di indihome ada banyak pilihan local channel
seperti di bawah ini:
1. UseePhoto
2. Usee info
3. Usee otomoto
4. DRTV
5. MURAD
6. INSERT
7. TVRI
8. MERTO TV
9. CNN indonesia
10. TV ONE
11. Trans TV.

31
Gambar 4.24 Daftar Channel

32
31
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan
1. Indihome adalah salah satu produk layanan dari PT Telkom Indonesia
berupa paket layanan komunikasi dan data.
2. Set Top Box merupakan perangkat yang berfungsi untuk mengubah signal
dari jaringan eksternal ke dalam content yang bisa ditampilkan dalam layar
televisi STB juga dilengkapi Remote control.
3. Konfigurasi yang dilakukan adalah Proses pemasangan Kabel UTP untuk
menghubungkan modem ONT dan Perangkat STB agar dilakukan setiing
IP dan untuk menghubungkan ke TV pelanggan adalah Perangkat STB.
4. Proses update yang dilakukan di kantor ternyata lebih menghemat waktu
dibanding, jika dilakukan di rumah pelanggan.

5.2 Saran
Saran saya bagi tempat kerja praktek dan mahasiswa yang akan melakukan
kerja praktek:
1. Pembimbing lapangan di lokasi kerja Praktek dapat memberikan
kepercayaan kepada peserta untuk membantu pekerjaan
2. Harus aktif, mampu bertanya jika mengalami kebingungan atau tidak
memahami prosedur kerja praktek pada tampat kerja praktek.

33
DAFTAR PUSTAKA

M Jafar Noor Yudianto, 2017. Mengenal Kabel UTP Straight dan Cross. Jurnal
IlmuKomputer.com.

Miftahul, F. 2017. Pemasangan Indihome. Jurnal IT Informasi Teknologi.

Rio P, Bondhan, Diagram Pemasangan Kabel UTP pada RJ-45, 2003,


http://ilmukomputer.com, (16 januari 2004).

Saumul, I. 2016. Pemasangan Modem dan TV Kabel UseeTV. Jurnal Prakerin.


Bab III.

34