Anda di halaman 1dari 372

Daftar lsi

.
Tll\J,A.U,A.N lVLi\T A KLILI ·,_. . 1

MODUL I: KO!'\SEP Di\Si\R i\CDIT l'vl1\~i\JE\IIEN I.I


Kegiatan Belajar I:
Ruang Lingkup Audit Manajemen .. 1.3
Latihan 1.21
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. .. .. .. .. 1.23
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . .. . .. . ... . ... . .... ... 1.25

Kegiatan Belajar 2:
Teknik-teknik dan Pendekatan Audit Manajemen 1.28
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1. 40
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. .. . 1.41
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. .. .. .. .. .. .. .. . . . . 1.42

KUNCI JAW ABAN TES FORMATIF 1.45


DAFTAR PUST AKA........................................................................ 1.48

MODUL 2: IIUBUNGi\N xuorr l'v1i\:\l;\JE!'vlE>I DE'.\IG;\N


SISTEtv1 PENGE~[)1\Ll1\I\ \ll1\N1\1Etv1EI\' 2.1
Kegiatan Belajar I:
Konsep Sistem Pengendalian Manajemen 2.3
Latihan 2.13
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. .. . . . . .. .. .. . .. . . .. .. .. .. . .. .. . .. .. 2 .15
Tes Formatif I . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . .. . .. . ... . ... . . . . ... 2.17

Kegiatan Belajar 2:
Hubungan Antarmanusia dalam Audit Manajemen 2.20
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2.30
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2.32
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. .. .. .. .. .. ..... ... .. . . .. ... 2.33
KUNCI JA WABAN TES FORMATIF 2.37
DAFTARPUSTAKA.......................................................... ............. 2.43

MODUL 3: i\CDIT fVl1\'.'J1\JEtvtEI'\ FUl\GSI KELT1\NG1\N 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Manajemen Keuangan dan Konsep Audit Manajemen Fungsi
Keuangan 3.2
Latihan 3.11
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.13
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.14

Kegiatan Belajar 2:
Ruang Lingkup Pelaksanaan Audit Manajemen Fungsi Keuangan ... 3.17
Lati han . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3. 28
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.30
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.31

KUNCI JA WABAN TES FORMATIF 3.34


DAFT AR PUST AKA 3.39

MODUL 4: i\CDIT rvL\'.'J1\JEtvtEI'\ FUl\GSI PEfv11\S1\R1\N 4.1


Kegiatan Belajar 1:
Ruang Lingkup Pemasaran dan Konsep Dasar Manajemen
Pernasaran . .. . . .. .. .. .. 4.3
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.12
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. 4.13
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . ................. 4.14
Kegiatan Belajar 2:
Ruang Lingkup Pelaksanaan Audit Manajemen Fungsi Pernasaran 4.17
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.32
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4. 34
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . 4.35

KUNCI JAW ABAN TES FORMATIF 4.39


DAFTAR PUSTAKA 4.43

MODUL 5: i\C[)IT tvl1\;-.J1\JEtvtEN Flll\GSI Sl:IVIBER D1\ Y 1\


IVlANlJSIA 5.1
Kegiatan Belajar 1:
Manajemen Sumber Daya Manusia dan Konsep Audit Manajemen
Fungsi Sumber Daya Manusia . . . . . . . . . 5.3
Latihan 5.13
Rangkuman 5.15
Tes Formatif 1 5.16

Kegiatan Belajar 2:
Ruang Lingkup Pelaksanaan Audit Manajernen Fungsi Sumber
Daya Manusia . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5 .20
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . .. . .. .. .. . .. .. 5 .29
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. .. . .. . .. . . 5 .31
TesFormatif2 5.32

KUNCJ JAW ABAN TES FORMATIF 5.36


DAFTARPUSTAK.A........................................................................ 5.41
MODUL 6: i\CI)IT l\il1\>li\JE!V1El'\ FUJ'\GSI PEt-.1BELl1\N 6.1
Kegiatan Belajar 1:
Ruang Lingkup Fungsi Pembelian dan Konsep Audit Manajemen
Fungsi Pembelian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6. 2
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . .. . .. .. .. .. .. .. . 6.11
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6 .13
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . .. .. . . . . . . . . . . . . ... . . . . . ...... .. .. .. . . ..... ..... .... ... 6.15

Kegiatan Belajar 2:
Ruang Lingkup Pelaksanaan Audit Manajemen Fungsi Pernbelian .. 6.18
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6. 23
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. .. .. .. .. . 6.26
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . .. .. . .. .. . . . . . . . . . . . . . . 6.26

KUNCJ JAW ABAN TES FORMATIF 6.30


DAFT AR PUST AKA .. 6.34

MODUL 7: i\CI)IT l\iL\>li\JEl\11El'\ FUr\GSI PROI)CKSI 7.1


Kegiatan Belajar l:
Kegiatan Produksi dan Konsep Audit Manajemen Fungsi Produksi 7 .3
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7. 8
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7 .10
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7 .11

Kegiatan Belajar 2:
Ruang Lingkup Pelaksanaan Audit Manajemen Fungsi Produksi . . . . 7 .15
Latihan 7.25
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . .. .. .. .. .. . . 7 .27
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7 .29

KUNCJ JAW ABAN TES FORMATIF 7 .32


DAFTAR PUSTAKA 7.35
MODUL 8: i\C[)IT KEP1\ST!i\l'\ l\ilU..Il!I 8.1
Kegiatan Belajar 1:
Konsep Audit Kepastian Mutu 8.3
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8 .1 0
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8 .13
TesFormatifl 8.14

Kegiatan Belajar 2:
Ruang Lingkup Pelaksanaan Audit Kepastian Mutu 8.18
Lati han . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8.25
Rangkuman . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . .. .. . . 8.27
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . 8.28

KUNCJ JAW ABAN TES FORMATTF 8.31.


DAFTARPUSTAKA........................................................................ 8.36

MOD UL 9: .A L:DIT PRN(j()LAH A "f D.A T.A RIRKTR()l\l K


(PD El DA>J TA>J(3GLJ>J(I JA \V AB ,AL:DITOR
rrERlli\[)1\P TERJi\[)!NY i\ KECC'R1\NGi\N 9.1
Kegiatan Belajar 1:
Konsep Pengolahan Data Elektronik (PDE) dan Audit Pengolahan
Data Elektronik (PDE) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9 .3
Latihan 9.19
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9 .22
Tes Formatif 1 . . .. . . . . . . . . . . . .. . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. .. .. .. .. . ...... ... .. .... ... 9 .24

Kegiatan Belajar 2:
Kecurangan dan Tanggung Jawab Auditor terhadap Kecurangan 9.27
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . .. .. .. .. .. .. .. . 9 .33
Rangkuman...................................... 9.36
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. .. .. .. .. .. 9 .37

KUNCJ JAWABAN TES FORMATTF 9.40


DAFT AR PUST AKA 9 .45
I

Tinjauan Mata Kuliah

rt'\ alam menyelenggarakan berbagai kegiatan usaha, salah satu tantangan


'i:J yang dihadapi perusahaan adalah bagaimana untuk meningkatkan
efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi perusahaan. Tantangan ini selalu ada
karena manajemen perusahaan memerlukan sumber daya untuk mencapai
tujuan perusahaan, tetapi manajemen harus menghadapi situasi kelangkaan
sumber daya (scarce of resources). Salah satu cara untuk rnenghadapi
tantangan tersebut adalah dengan menggunakan suatu instrumen yang disebut
audit.
Ada 2 jenis audit yang sering digunakan perusahaan dalam menjalankan
perusahaannya, yaitu audit keuangan dan audit manajernen. Audit keuangan
biasanya dimaksudkan sebagai alat untuk memverifikasi laporan keuangan
perusahaan dalam kurun waktu tertentu, sedangkan audit manajemen
merupakan penelaaban atas suatu bagian mana pun dari prosedur dan metode
operasi dari suatu organisasi untuk menilai efektivitas dan efisiensinya.
Dalam melakukan audit manajemen, seorang auditor harus memahami
sistem pengendalian manajemen yang ada di perusahaan tersebut, agar dapat
menilai apakah pengendalian yang ada di perusahaan sudah memadai atau
belum. Penilaian pengendalian yang ada di perusahaan tersebut biasanya
dilakukan atas setiap fungsi yang ada di perusahaan. Fungsi-fungsi tersebut
umumnya terdiri dari fungsi keuangan, fungsi pemasaran, fungsi sumber
daya manusia, fungsi pembelian, fungsi produksi, kepastian mutu, dan PDE
(Pengolahan Data Elektronik).
Oleh karena itu, mata kuliah Audit Manajemen merupakan mata kuliah
yang dirancang untuk membekali Anda dengan materi bidang audit
manajemen yang perlu dikuasai oleb mabasiswa Program Studi Akuntansi.
Setelah mempelajari mata kuliah ini, diharapkan Anda mampu
menerapkan konsep-konsep audit manajemen dalam aplikasi audit
manajemen yang berkaitan dengan pemeriksaan terhadap kinerja/sistem
pengendalian manajemen organisasi/perusabaan dalam mencapai tujuan
efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi.
Secara khusus, melalui mata kuliah Audit Manajemen ini diharapkan
Anda marnpu:
..
11

1. menjelaskan konsep dasar audit manajemen;


2. menjelaskan hubungan audit manajemen dengan sistem pengendalian
manajemen;
3. menerapkan konsep audit manajernen fungsi keuangan;
4. menerapkan konsep audit manajernen fungsi pemasaran;
5. menerapkan konsep audit manajemen fungsi sumber daya manusia;
6. menerapkan konsep audit manajemen fungsi pembelian;
7. menerapkan konsep audit manajemen fungsi produksi;
8. menerapkan konsep audit kepastian mutu;
9. menerapkan konsep audit Pengolahan Data Elektronik (PDE).

Untuk memudahkan Anda mencapai seluruh kemampuan tersebut,


materi mata kuliah Audit Manajemen ini disajikan dalam 9 modul, yang
diorganisasikan sebagai berikut.
Modul l Konsep Dasar Audit Manajemen.
Modul 2 Hubungan Audit Manajemen dengan Sistern Pengendalian
Manajemen.
Modul3 Audit Manajemen Fungsi Keuangan.
Modul4 Audit Manajemen Fungsi Pernasaran,
Modul 5 Audit Manajemen Fungsi Surnber Daya Manusia.
Modul 6 Audit Manajemen Fungsi Pembelian.
Modul 7 Audit Manajemen Fungsi Produksi.
Modul 8 Audit Kepastian Mutu.
Modul 9 Audit Pengolahan Data Elektronik (PDE).

Diharapkan Anda mempelajari materi mata kuliah ini, dengan cermat


sesuai dengan petunjuk penggunaan yang ada di setiap modul. Anda juga
perlu mengerjakan semua latihan maupun tes formatif yang diberikan dengan
sungguh-sungguh sebagai umpan ba]ik untuk mengetahui sejauh mana
pemahaman Anda terhadap materi yang ada dalam modul. Hanya dengan
upaya yang sungguh-sungguh, Anda akan berhasil mencapai kompetensi
yang diharapkan dalam mata kuliah ini.

Selamat Belajar dan Semoga Sukses!


Peta Kompetensi
Audit Manajemen/EKSl4413

SeJelan mempelaJarl mata kuliah lnmahasrswa diftarapkan marnpu


menerapkan konsep-konsep audit rnanajemen dalam aplikas1 audit
rnanajemen yan9 belkaitan ·dengan pemerlksaen terhadap kmerjaJSlstem
Pengendalian Ma,najemen-o.rg_anisasi/per.us,ahaan dalam mencaoal tµjU:an
efe.kti\litas, e.f1s1ens1, dan ekonomisasi

. .
Menerapkan Menerapkan Manerofpkail Menerapkan Menerapkan
konsep audit konsep aµd1t Menerapl<an Me11er.<1PKan K9J1S~P
konsep audit konsep audit konsep audit konsep audit audit Pengolahan Data
manajernen niaoajeme_o
mana:jeroefl manajemeJ'I manaiernen Elel<troh'ik (PDE)
Fupgsi FtJl'lgsi SOM kel*\S.tian rnutu
FUngsi ~eua.ni;Jan Fuhgsi Pernbellan F ungsi Produksi
Pemasaran
. .
' '
. •

Menj?lasl<arr hubvngan <i.~djt


Meajelask.<ln konsep .Qa.sar .al'.ldit
ma:najemen ~ngan-s!Stem Kembali ke Dattar
• Isi
manajemen
pengelld)l'lf:<in manaiemen
-·-·-·
MDDUL 1

Konsep Dasar Audit Manajemen


Dr. Sylvia Veronica NP Siregar

' :J PEN DA H U LU AN _

rf"'\ alam rangka mencapai tujuan perusahaan, manajemen perusahaan


'iJ selalu dihadapkan pada situasi adanya kelangkaan sumber daya (scarce
of resources). Oleh karena itu, tantangan yang dihadapi oleh semua
perusahaan dalam menyelenggarakan berbagai kegiatan usahanya adalah
bagaimana caranya untuk meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan
ekonomisasi dari perusahaan, dalam situasi adanya kelangkaan sumber daya
tersebut. Salah satu cara untuk meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan
ekonomisasi tersebut adalah dengan melakukan audit atas berbagai aspek di
perusahaan.
Ada 2 jenis audit yang sering digunakan perusahaan dalam menjalankan
perusahaannya, yaitu audit keuangan dan audit manajemen. Audit keuangan
umumnya dimaksudkan sebagai alat untuk mernverifikasi kewajaran laporan
keuangan perusahaan dalam kurun waktu tertentu, sedangkan audit
manajemen merupakan penelaahan atas suatu bagian mana pun dari prosedur
dan metode operasi dari suatu organisasi untuk menilai efektivitas dan
efisiensinya.
Dalam Modul I ini, akan dibahas mengenai konsep dasar audit
manajemen, yang dibagi dalam 2 kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar I : membahas mengenai ruang lingkup audit manajemen.
Kegiatan Bela jar 2: membahas mengenai teknik-teknik dan pendekatan
audit manajemen,

Setelah mempelajari Modul 1 ini Anda diharapkan dapat menjelaskan


konsep dasar audit manajemen.
Secara khusus setelah mernpelajari modul ini, Anda diharapkan mampu
untuk menjelaskan:
l . pengertian audit manajemen dan hakikatnya;
2. perbedaan audit manajemen dan audit keuangan;
1.2 AUDIT MANAJEMEN e

3. pelaksana audit manajemen;


4. organisasi audit manajernen;
5. pemilihan dan pengembangan staf audit manajernen;
6. kualifikasi auditor manajemen;
7. manfaat dan keterbatasan audit manajemen;
8. beberapa masalah yang diungkapkan dalam audit manajemen;
9. teknik-teknik audit manajemen;
10. pendekatan audit manajemen;
11. langkah-langkah audit manajemen.
e EKS1441 3/MODUL 1 1.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Ruang Lingkup Audit Manajemen


A. PENGERTIAN AUDIT MANAJEMEN

Dalam menyelenggarakan berbagai kegiatan bisnis pada suatu


perusahaan, salah satu faktor yang harus diperhatikan adalah bagaimana
meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan ekonornisasi perusahaan sehingga
kinerja perusahaan dapat terus ditingkatkan. Oleh karena itu, manajemen
puncak dari suatu perusahaan harus mengetahui apakah perusahaannya telah
mencapai efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi dalam rangka mencapai
tujuan perusahaan. Untuk memenuhi kebutuhan manajemen puncak tersebut
maka diperlukan suatu instrumen yang disebut audit manajemen.
Audit manajemen merupakan audit terhadap manajemen suatu
organisasi secara keseluruhan untuk menilai unsur-unsur manajemen suatu
organisasi tersebut apakah telah direncanakan, dilaksanakan, dan
dikendalikan dengan prinsip-prinsip manajemen yang baik dan benar
sehingga fungsi-fungsi pada suatu organisasi tersebut dapat meningkatkan
efektivitas dan efisiensi serta kesesuaian terhadap kebijakan setiap operasi
yang dilaksanakan. Pelaksanaan audit manajernen di setiap organisasi
berbeda-beda dan bervariasi, tergantung lingkup audit yang ditetapkan oleh
manajernen puncak dari suatu organisasi. Dengan demikian, satu definisi
audit manajemen tidak dapat mencakup berbagai macam aktivitas yang
dilakukan auditor manajemen pada setiap organisasi karena adanya
perbedaan tersebut. lstilah audit manajemen sering digunakan bergantian
dengan istilah-istilah lain, seperti Audit Operasional, Audit Kinerja, Auditing
Program, Results Auditing, Comprehensive Auditing, dan Management-
Oriented Auditing.
Beberapa definisi audit manajemen menurut beberapa ahli adalah
berikut ini.

1. Menurut Brink's Modern Internal Auditing


Audit operasional adalah reviu independen terrnasuk seluruh aspek dari
organisasi: fungsi-fungsi bisnis, pengendalian keuangan, dan sistem-sistem
pendukung. Audit operasional melibatkan reviu sistematis atas aktivitas
organisasi, atau segmen tertentu dari organisasi, sehubungan dengan tujuan
1.4 AUDIT MANAJEMEN e

tertentu. Audit operasional rnempunyai tujuan keseluruhan untuk menilai


kualitas pengendalian intern untuk suatu area, termasuk efektivitas dan
efisiensi operasi, keandalan pelaporan keuangan, dan kepatuhan dengan
hukum dan peraturan yang berlaku.

2. Menurut Alvin A. Arens & James K. Loebbecke


Audit operasional adalah reviu atas prosedur dan metode operasi dari
bagian organisasi dengan tujuan untuk mengevaluasi efisiensi dan efektivitas.

3. Menurut Allan J. Sayle


Audit manajemen adalah pengujian yang independen atas bukti yang
objektif, yang dilakukan oleh personel yang kompeten, untuk menentukan
apakah auditee:
a. membantu atau mampu membantu perusahaan mencapai kebijakan dan
tujuannya dan/atau;
b. mampu membantu perusahaan memenuhi kewajiban kontraktual dan
legal;
c. mempunyai sistem manajemen yang integrasi melakukan hal ini
dan/atau;
d. efektif dalam menerapkan sistem ini.

4. Menurut Alejandro R. Gorospe/Lindberg/Cohn


Manajemen audit adalab suatu teknik yang secara teratur dan sistematis
digunakan untuk menilai efektivitas unit atau pekerjaan dibandingkan dengan
standar-standar perusabaan dan industri dengan menggunakan petugas yang
bukan ahli dalam lingkup objek yang dianalisis, untuk meyakinkan
manajemen bahwa tujuannya dilaksanakan dan keadaan yang membutuhkan
perbaikan ditemukan.

5. Menurut Leo Herbert


Audit manajemen adalah:
a. perencanaan untuk memperoleh dan mengevaluasi bukti yang cukup,
relevan, material, dan kornpeten;
b. dilaksanakan oleh auditor independen;
c. dengan tujuan audit: untuk menilai apakah manajemen dan pegawai
entitas telah atau belum menerima dan melaksanakan hukum, regulasi,
kebijakan, prosedur, atau standar manajemen lainnya untuk
e EKS1441 3/MODUL 1 1.5

menggunakan sumber daya secara tepat dalam cara yang efisien dan
ekonomis;
d. dari bukti atas tujuan audit tersebut, auditor akan sarnpai pada opini atau
kesimpulan dan melaporkan ke pihak ketiga.

6. Menurut J. Santochi
Audit manajernen adalah untuk membantu manajernen dalarn
memperbaiki kinerja organisasi.

Dari berbagai rnacam pendapat yang dikemukakan oleh beberapa ahli


tersebut menunjukkan bahwa terdapat beberapa definisi audit manajemen.
Meskipun dernikian, dapat diikhtisarkan beberapa bagian penting dari
definisi-defi.nisi tersebut, yaitu berikut ini.

1. Suatu Proses yang Sistematis


Audit manajemen dilakukan berdasarkan suatu urutan dari Jangkah dan
prosedur yang terstruktur dan terorganisasi, Beberapa langkah yang terdapat
dalarn audit rnanajemen adalah perencanaan yang baik, mendapatkan bukti-
bukti yang terkait dengan aktivitas yang diperiksa, dan melakukan penilaian
terhadap bukti-bukti tersebut secara objektif.

2. Melakukan Penilaian atas Operasi Organisasi


Penilaian operasi organisasi harus didasarkan pada beberapa kriteria
yang ditetapkan dan disetujui oleh manajemen puncak. Penilaian atas operasi
tersebut bertujuan untuk mengukur tingkat kesesuaian antara kinerja aktual
dengan kriteria yang sudah ditetapkan.
Menurut Alejandro R. Gorospe, standar-standar yang ditetapkan oleh
manajemen puncak tersebut dan digunakan untuk evaluasi dapat
dikelompokkan sebagai berikut.
a. Undang-undang dan Peraturan Pemerintah.
b. Standar perusahaan, yaitu berikut ini.
l) Strategi-strategi, rencana, dan progran1 yang disetujui.
2) Kebijakan dan prosedur yang ditetapkan.
3) Struktur organisasi yang sudah disetujui.
4) Anggaran perusahaan yang sudah ditetapkan.
5) Tujuan perusahaan yang ditetapkan.
1.6 AUDIT MANAJEMEN e

c. Standar dan praktik industri,


d. Prinsip organisasi dan manajemen.
e. Praktik manajemen yang sehat, proses dan teknik yang digunakan oleh
perusahaan-perusahaan maju.

3. Meningkatkan Efektivitas, Efisiensi, dan Ekonomisasi Operasi


Tujuan utama dari audit manajemen adalah untuk membantu manajemen
dan organisasi yang diaudit untuk meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan
ekonomisasi operasi.

4. Dilakukan oleh Pihak yang lndependen


Audit manajemen dapat dilakukan oleh auditor internal atau auditor
eksternal. Yang perlu diperhatikan adalah pihak yang mengaudit tersebut
harus independen dari bagian perusahaan yang sedang diauditnya. Hal ini
diperlukan untuk menjamin objektivitas dalam melakukan audit.

5. Rekomendasi untuk Perbaikan


Audit manajemen tidak hanya membuat laporan yang berisi temuan-
temuan audit, tetapi harus memberikan rekomendasi kepada perusahaan
untuk perbaikan atas temuan-temuan tersebut.

6. Melaporkan Basil Audit kepada Orang-orang yang Tepat


Laporan audit, yang berisi temuan dan rekomendasi perbaikan, akan
diserahkan kepada manajemen atau individu yang meminta audit.

B. PERBEDAAN AUDIT MANAJEMEN DAN AUDIT KEUANGAN

Seperti yang dijelaskan pada bagian pendahuluan, perusahaan sering


menggunakan 2 jenis audit, yaitu audit manajemen dan audit keuangan. Apa
perbedaan da1i kedua jenis audit tersebut?
Terdapat 3 perbedaan utama antara audit manajemen dan audit
keuangan, yaitu berikut ini.

1. Tujuan Audit
Audit keuangan mempunyai tujuan untuk mengetahui apakah laporan
keuangan perusahaan sudah disajikan secara wajar sesuai dengan Prinsip
Akuntansi Berterima Umum (PABU), sedangkan audit manajemen
e EKS1441 3/MODUL 1 1. 7

mernpunyai tujuan untuk menilai efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi dari


perusahaan.
Selain itu, kedua jenis audit tersebut juga berbeda orientasinya. Audit
keuangan berorientasi pada masa lampau, sedangkan audit manajemen
berorientasi untuk meningkatkan kinerja operasi perusahaan pada masa yang
akan datang.

2. Area yang Diaudit


Area yang diaudit dalam audit manajemen adalah setiap aspek
efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi dalam suatu perusahaan, sedangkan
audit keuangan hanya mengaudit area-area yang terkait dengan kewajaran
penyajian laporan keuangan perusahaan.

3. Distribusi Laporan
Pada audit keuangan, laporan biasanya didistribusikan kepada banyak
pemakai laporan keuangan, seperti pen1egang saharn, kreditor, dan
manajemen, sedangkan laporan audit manajemen ditujukan terutarna untuk
manajemen (internal perusahaan).
Berikut adalah ikhtisar beberapa perbedaan antara audit manajemen dan
audit keuangan.

Tabet 1. 1.
Perbedaan Audit Manajernen dan Audit Keuangan

Karakteristik Audit Manaiemen Audit Keuanaan


1. Tujuan Menilai dan meningkatkan Menyatakan pendapat
efektivitas dan efisiensi mengenai kewajaran laporan
penqelolaan keuanqan
2. Ruang Lingkup Audit Seluruh operasi dalam Area yang terkait dengan
perusahaan laooran keuanaan
3. Orientasi Aspek operasional masa lalu, Aspek keuangan masa lalu
saat ini, dan vane akan datana
4. Standar Penilaian Prinsip-prinsip operasi Prinsip Akuntansi Berterima
manaiemen Umum (PABU)
5. Metode Teknik-teknik operasi Standar pemeriksaan yang
manaiemen diterima umum
(Standar Profesional Akuntan
Publik/SPAP)
6. Pemakai Internal, umumnya manajemen Terutama pihak luar
(pemegang saham, kreditor,
publik, oemerintah)
1.8 AUDIT MANAJEMEN e

Karakteristik Audit Manaiemen Audit Keuanaan


7. Keharusan Tidak diharuskan, terutama Diharuskan oleh peraturan,
merupakan inisiatif dari (Terutama untuk perusahaan
oimoinan oerusahaan oublik)
8. Frekuensi Periodik, tetapi umumnya Teratur, paling sedikit satu
periodenya tidak teratur tahun sekali
(Terutama untuk perusahaan
publik)

C. PELAKSANA AUDIT MANAJEMEN

Dari beberapa definisi audit manajemen yang dikemukakan oleh


beberapa ahli yang telah dijelaskan sebelumnya dinyatakan bahwa audit
manajemen dapat dilaksanakan oleh auditor internal atau auditor eksternal.
Secara spesifik, audit manajemen dapat dilaksanakan oleh berikut ini.
1. Auditor internal, sering disebut internal auditor.
2. Akuntan/ Auditor pemerintah.
3. Kantor Akuntan Publik/konsultan.

Auditor internal berada pada posisi yang unik untuk melakukan audit
manajemen. Kelebihan yang diperoleh jika auditor internal melakukan audit
manajemen adalah mereka adalah pihak internal perusahaan, yang
menghabiskan semua waktu untuk perusahaan yang mereka audit sehingga
mereka mempunyai pengetahuan yang baik mengenai perusahaan, dan
tentunya akan sangat mendukung dalam melakukan pekerjaan audit yang
efektif, Dalam pelaksanaan audit manajernen, auditor internal melakukan
penilaian yang sistematis dan objektif terhadap operasi dan kontrol yang
berbeda-beda dalam perusahaan untuk menentukan hal-hal berikut ini.
1. Informasi keuangan dan operasi telah akurat dan dapat diandalkan.
2. Risiko yang dihadapi perusahaan telah diidentifikasi dan diminimalisasi,
3. Peraturan eksternal serta kebijakan dan prosedur internal yang bisa
diterima telah diikuti.
4. Kriteria operasi yang memuaskan telah dipenuhi.
5. Sumber daya yang digunakan telah digunakan secara efisien dan
ekonomis.
6. Tujuan organisasi telah dicapai secara efektif.
e EKS1441 3/MODUL 1 1. 9

Auditor pemerintah dan Kantor Akuntan Publik (KAP)/konsultan


merupakan auditor eksternal. Auditor pemerintah umumnya melakukan audit
di bidang pemerintahan, dan mereka biasanya melakukan audit keuangan dan
audit manajemen. Perusahaan juga dapat menugaskan Kantor Akuntan Publik
(KAP)/konsultan untuk melakukan audit manajemen. Tetapi hal ini jarang
sekali terjadi. Biasanya hal ini terjadi jika perusahaan tidak mempunyai
auditor internal atau staf auditor internal yang ada kurang mempunyai
keahlian dalam area tertentu. Dalam banyak kasus, konsultan manajemen dari
Kantor Akuntan Publik (KAP) yang memberikan jasa audit manajemen,
bukan staf auditnya.

D. ORGANISASI AUDIT MANAJEMEN

Jika perusahaan memutuskan untuk mempunyai auditor internal dalam


rnelakukan pekerjaan audit manajernen maka untuk mendukung keberhasilan
dari auditor rnanajemen tersebut harus dipastikan bahwa strukturnya dalarn
organisasi harus jelas dan harus mendapat dukungan dari manajemen puncak.
Kedudukan yang tepat dalam struktur organisasi dan diperkuat oleh
dukungan manajemen, akan mernberikan kekuatan dan pengaruh penting
untuk memastikan bahwa temuan pemeriksaan, kesimpulan, dan rekomendasi
yang diberikan oleh auditor manajemen akan diperhatikan oleh pihak-pihak
yang terkait.
Dasar untuk independensi, kewenangan, dan status dalam organisasi
untuk auditor manajemen bersumber dari akte departemen (department's
charter). Komponen dari akte tersebut umumnya dapat ditemukan dari dua
dokumen, yaitu peraturan fungsi dan tanggung jawab serta kebijakan
perusahaan mengenai fungsi audit manajemen yang dapat diuraikan sebagai
berikut.

1. Peraturan Fungsi dan Tanggung Jawab


Perusahaan umumnya mempunyai berbagai peraturan yang berisi
kewenangan dan tanggung jawab dari posisi-posisi utama dalam perusahaan.
Auditor manajemen harus memastikan bahwa akte untuk departemen audit
manajemen memberikan kerangka yang memungkinkan auditor manajemen
untuk melakukan fungsinya dengan tingkat independensi yang
memungkinkan tercapainya objektivitas penuh.
1.10 AUDIT MANAJEMEN e

Peraturan tersebut harus dirumuskan secara hati-hati sehingga dapat


mernberikan semua kewenangan yang diperlukan auditor, tetapi tidak
memberikan tanggung jawab yang akan mengganggu objektivitas atau yang
tidak mungkin dilaksanakan oleh auditor manajernen. Peraturan tersebut juga
tidak boleh mernbatasi aktivitas auditor hanya untuk area-area akuntansi dan
keuangan saja karena auditor manajemen akan melaksanakan aktivitasnya
dalam menelaah atas kontrol-kontrol administratif dan manajerial dari
seluruh aktivitas yang terdapat dalarn organisasi.

2. Kebijakan Perusahaan mengenai Fungsi Auditor Manajemen


Kebijakan manajemen mengenai fungsi auditor manajemen harus
spesifik. Dukungan manajemen harus dinyatakan secara jelas. Kebijakan
tersebut juga harus menyebutkan lingkup dan status dari departemen audit
manajemen dalam perusahaan, kewenangannya untuk melakukan audit,
memberikan laporan, mernbuat rekornendasi, dan mengevaluasi tindakan
perbaikan. Dalarn beberapa kasus, rnasih banyak manajer operasional yang
menganggap auditor internal selaku auditor manajemen sebagai suatu fungsi
pengecekan minor saja. Oleh karena itu, agar auditor manajemen dapat
melaksanakan aktivitas pemeriksaan dengan efektif, manajemen harus
menunjukkan dengan jelas bahwa manajemen benar-benar mengandalkan
dan mendukung aktivitas auditor manajemen.
Terkait dengan letak departemen audit manajemen dalam struktur
organisasi maka secara konseptual auditor manajemen seharusnya tidak
melapor secara administratif ke manajemen. Auditor manajemen memang
mempunyai tanggung jawab pelaporan kepada manajemen, tetapi akan lebih
baik jika auditor manajemen tersebut juga mempunyai tanggung jawab utama
ke tingkat yang lebih tinggi, seperti dewan komisaris. Hal ini akan Jebih
menjaga independensi dan objektivitas dari auditor manajemen.
Dewan kornisaris dapat membentuk kornite audit. Tanggung jawab
utama dari komite audit adalah memperhatikan dan mengembangkan fungsi
audit manajemen di perusahaan. Selain itu, komite audit juga dapat
bertanggung jawab untuk mengawasi penerimaan, promosi, dan kompensasi
untuk auditor manajemen. Selain itu, kebijakan audit, standar, dan prosedur
yang digunakan seharusnya disetujui oleh komite audit. Penunjukan komite
audit yang anggotanya terdiri dari anggota non-manajemen akan lebih
memperkuat independensi antara auditor manajemen dan pihak manajemen.
e EKS1441 3/MODUL 1 1 . 11

Pada umumnya, departemen audit manajemen hanya terdiri da1i sedikit


orang, apabila dibandingkan dengan departemen lain. Dalam beberapa
organisasi, kadang-kadang hanya terdapat l orang auditor manajemen, tetapi
di organisasi lain mungkin terdiri dari 100 orang. Di dalam departemen audit
manajemen yang besar, disarankan jabatan dalam departernen audit
manajernen terdiri dari 4 hierarki, yaitu Direktur, Manajer, Staf Senior, dan
Staf Junior. Berikut adalah gambar tingkatan dalam departemen audit
.
manajernen.

Direktur

Manajer

Staf Senior

Staf Junior

Gambar 1.1.
Hierarki Departemen Audit Manajemen

Perincian mengenai uraian jabatan dari masing-masing tingkatan harus


ditetapkan oleh direktur departemen audit manajemen, sebagai pihak dengan
jabatan tertinggi di departemen tersebut. Uraian jabatan tersebut harus
disusun secara teliti. Uraian jabatan pada berbagai tingkatan dalam
departemen audit manajemen dapat mempunyai pengaruh signifikan terhadap
organisasi audit manajemen. Audit manajemen modern membutuhkan
tingkatan usaha audit yang paling tinggi. Oleh karena itu, uraian jabatan
tersebut harus menetapkan ketentuan yang mernerlukan usaha terbaik yang
dapat diberikan oleh auditor manajernen, bukan hanya usaha rata-rata.
Seorang direktur departemen audit manajemen mempunyai tanggung
jawab untuk seluruh fungsi audit manajemen. Direktur departemen audit
manajernen memberikan pengarahan menyeluruh kepada seluruh pihak di
departemen yang dipimpinnya, menyusun proses perencanaan audit,
menetapkan kebijakan dan prosedur audit untuk selurub aktivitas organisasi,
1.12 AUDIT MANAJEMEN e

mengelola staf departemennya, mengkoordinasi pekerjaan audit manajemen


dengan auditor eksternal, dan membuat program kepastian kualitas audit
(audit quality assurance). Direktur juga merupakan pihak yang langsung
berhubungan dengan komite audit. Manajer departernen audit manajemen
mempunyai tanggung jawab menjalankan pemeriksaan individual, termasuk
melakukan perencanaan program audit, mengkoordinasi pekerjaan audit, dan
mempertahankan hubungan pekerjaan yang efektif dengan manajemen
eksekutif dan manajemen operasi. Staf auditor senior mempunyai tanggung
jawab mengawasi aspek pekerjaan audit dan melaksanakan langsung
pekerjaan audit yang cukup rumit, sedangkan staf auditor junior mempunyai
tanggung jawab melakukan pekerjaan audit rutin yang tidak terlalu rumit.

E. PEMILIHAN DAN PENGEMBANGAN STAF AUDIT


MANAJEMEN

Audit manajernen yang profesional memerlukan staf yang profesional.


Cakupan audit manajemen yang semakin meluas membutuhkan pengetahuan
akan metode dan teknik auditing yang semakin luas pula. Oleh karena itu,
direktur departemen audit manajemen harus memperhatikan beberapa atribut
dari pengetahuan profesional, kemampuan (yang meliputi kecakapan dalam
menerapkan standar, prosedur, dan teknik melakukan audit dalam setiap
penugasan), dan kualitas karakter pada saat melakukan pemilihan staf audit
manajemen, sedangkan untuk pengembangan kemampuan profesional staf
audit manajemen dapat dilakukan dengan pendidikan. Pendidikan akan
mengembangkan pengetahuan, keahlian, dan disiplin yang sangat penting
dalam kinerja audit manajemen yang profesional.
Langkah-Iangkah dalam rnelakukan pernilihan dan pengembangan staf audit
manajemen adalah berikut ini.

I. Pemilihan Staf Audit Manajemen


Kandidat untuk posisi di departemen audit manajemen dapat diperoleh
dari banyak somber. Beberapa somber tersebut adalah berikut ini.
a. Universitas atau akademi
Dari universitas atau akademi, perusahaan dapat memperoleh karyawan
baru dan mendidiknya menjadi karyawan yang sesuai dengan keinginan
perusahaan.
b. Kantor Akuntan Publik (KAP)
e EKS1441 3/MODUL 1 1.13

Akuntan yang bekerja di KAP juga dapat menjadi prospek yang baik.
c. Dari dalam perusahaan sendiri/internal perusahaan
Surnber internal juga tidak boleh dilupakan karena mereka merupakan
orang-orang yang sudah mempunyai pengetahuan tentang perusahaan
baik mengenai kebijakan-kebijakan, metode, prosedur, dan manajemen
perusahaan.
d. Internet
Melalui iklan di media elektronik (internet), perusahaan dapat
memperoleh karyawan baru yang merupakan pegawai yang berdedikasi.

Setelah menarik perhatian pihak-pihak yang mempunyai prospek sebagai


seorang auditor manajemen maka perusahaan harus mernilih di antara
prospek-prospek tersebut. Terdapat 2 langkah yang dapat diambil perusahaan
untuk memilih staf audit manajemen, yaitu (1) wawancara dan (2) pengujian
(testing).
Kedua cara tersebut dapat diuraikan sebagai berikut.

a. Wa1vancara
Wawancara dengan pelamar harus direncanakan dengan baik. Sebelum
wawancara, lamaran dan daftar riwayat hidup dari pelamar harus dibaca
dengan teliti dan semua referensi yang ada harus sudah dihubungi. Pihak
yang melakukan wawancara adalah seseorang yang berpengalaman di bidang
audit manajemen, terbiasa mendiskusikan tugas, organisasi, kesempatan yang
ada, dan sifat dari pekerjaan yang akan dilakukan. Catatan hasil wawancara
harus terorganisasi agar dapat digunakan untuk membandingkan kualitas dan
kualifikasi dari berbagai kandidat untuk posisi yang sama.

b. Pengujian (testing)
Pengujian dapat dilakukan dalam bentuk seperti berikut ini.
1) Pengujian kernampuan menulis
Dalarn pengujian ini, pelamar diberikan soal mengenai suatu situasi audit
dan kemudian mereka diminta menulis laporan terkait dengan situasi
tersebut. Pengujian ini diperlukan karena basil akhir dari audit adalab
menyerahkan laporan yang berisi temuan audit dan rekomendasi
perbaikan.
1.14 AUDIT MANAJEMEN e

2) Pengujian kemampuan menyusun pokok pikiran


Dalam pengujian ini, pelamar diberikan sebuah permasalahan/kasus
audit dengan uraian yang berisi 25 pernyataan dengan nomor urut yang
diacak. Kemudian, pelamar diminta untuk menyusun ulang pernyataan
tersebut menjadi suatu urutan yang wajar sesuai dengan judul yang
diberikan.
3) Pengujian kemampuan membedakan fakta dengan dugaan
Fakta adalah sesuatu yang memiliki keberadaan yang nyata, dapat
dinyatakan dengan pasti, dan merupakan suatu usulan yang dapat
dibuktikan. Dugaan adalah sesuatu yang kurang cukup bukti untuk dapat
dinyatakan sebagai suatu fakta.
4) Seorang auditor manajemen harus dapat membedakan fakta dan dugaan
tersebut karena dalam setiap penugasan, auditor manajemen harus
mengumpulkan fakta-fakta, menilai, dan membuat kesimpulan.

2. Pengembangan Staf Audit Manajemen


Setelah perusahaan mernilih di antara kandidat sebagai staf audit
manajernen maka langkah berikutnya adalah mengembangkan kemampuan
profesional staf audit manajernen dengan cara berikut ini.

a. Orientasi
Orientasi berbeda dengan pelatihan. Orientasi berarti mengarahkan
pegawai baru ke arah yang benar. Tujuan orientasi adalah memberikan
informasi yang dibutuhkan staf baru agar dapat bekerja secara produktif dan
secepat mungkin.
Biasanya periode orientasi terdiri dari 4 fase, yaitu (1) pengenalan
kepada staf lain di perusahaan, (2) diskusi mengenai kebijakan perusahaan
dan metode audit, (3) membaca kebijakan, prosedur, laporan audit, kertas
kerja, fasilitas, dan dukungan elektronik, dan (4) umpan balik dari apa yang
telah dipelajari oleh staf baru. Setiap fase pada orientasi harus diberikan jeda
waktu yang cukup sehingga staf baru tidak merasa terbebani dan bosan.
Cakupan dan intensitas dari orientasi tergantung dari pengalaman
sebelumnya dari pegawai baru tersebut. Pegawai baru yang pindah dari
perusahaan lain, yang baru saja lulus dari universitas, dan auditor yang sudah
berpengalaman dari perusahaan lain tentunya membutuhkan orientasi yang
berbeda-beda.
e EKS1441 3/MODUL 1 1.15

b. Pelatihan dan pendidikan berkelanjutan


Pelatihan diperlukan untuk menghadapi cakupan audit manajemen yang
sernakin meluas sehingga dapat meningkatkan pengetahuan, keahlian, dan
profesionalisrne staf baru. Departemen audit manajernen harus mempunyai
suatu program pelatihan yang bertujuan untuk mempromosikan konsistensi
dan kualitas dari pekerjaan karyawan agar mereka selalu mendapatkan
informasi mengenai hal-hal yang baru dalam bidangnya. Para auditor
manajemen juga memerlukan pendidikan berkelanjutan untuk memastikan
mereka tetap mengetahui perubahan-perubahan terkini yang dihadapi oleh
.
manajemen.
Beberapa alternatif pendidikan berkelanjutan yang dapat dilakukan oleh
auditor manajemen adalah berikut ini.
1) Studi individu
Seorang profesional harus melanjutkan pendidikan formalnya (baik di
universitas maupun kursus-kursus online) apabila ingin tetap bertahan
pada profesinya.
2) Perternuan staf
Terdapat berbagai jenis pertemuan staf, yang masing-masing mempunyai
tujuan yang berbeda-beda. Pertemuan staf dapat digunakan untuk
mengomunikasikan pemahaman mengenai masalah administrasi yang
rutin, mengajarkan teknik-teknik audit baru, dan lain-lain.
3) Organisasi profesional
Organisasi profesi setiap tahunnya memberikan kesempatan untuk
melanjutkan pendidikan. Staf audit manajemen dapat dikirim untuk
memperdalam pengetahuan manajemen auditnya atau dengan cara
mendatangkan orang yang ahli di bidangnya ke perusahaan untuk
mengajarkan staf audit manajemen (in-house training).
4) Penelitian
Penelitian adalah suatu bentuk pendidikan yang mempunyai banyak
manfaat. Yang melakukan penelitian dipilih dari staf yang ada, dengan
memperhatikan kemampuan mereka dan bagaimana penelitian akan
memberikan manfaat untuk mereka. Penelitian dapat bersifat orisinal
yaitu pengembangan suatu ide yang baru atau dapat juga terdiri atas
penyusunan dan pengakumulasian berbagai informasi untuk
memutuskan apakah cara yang lama masih valid untuk dilakukan.
1.16 AUDIT MANAJEMEN e

F. KUALIFIKASI AUDITOR lVIANAJEMEN

Audit manajernen berkaitan dengan analisis dan penilaian atas suatu


organisasi sehingga keberhasilan dalam audit manajemen akan sangat
membantu perusahaan dalam memperbaiki kinerja operasionalnya.
Keberhasilan audit manajemen tersebut sebagian besar tergantung pada
kualifikasi yang dimiliki auditor manajemen.
Kualifikasi ini harus dipenuhi oleh auditor manajemen, baik pihak
internal maupun pihak eksternal. Kualifikasi pada dasamya mencakup 5 hal,
yaitu (1) kemampuan berpikir analitis, (2) gaya berpikir yang inkuisitif,
(3) kemampuan menerapkan teknik-teknik audit, (4) kemampuan
menggunakan pendekatan multidisipliner, dan (5) keterampilan
berkomunikasi dengan efektif.
Kelima hal yang merupakan kualifikasi auditor manajemen tersebut
dapat diuraikan berikut ini.

1. Kemampuan Berpikir Analitis


Berpikir secara analitis dapat dilihat pada kemampuan seseorang untuk
menyederhanakan suatu permasalahan yang rumit dan mampu melihat
implikasi dari suatu permasalahan yang tampaknya sederhana. Bagi auditor
manajemen, kemampuan berpikir analitis ini sangat penting karena sering
terjadi sesuatu hal yang sepertinya tampak sebagai masalah tetapi sebenarnya
hanya merupakan gejala atau indikator bahwa ada sesuatu yang tidak beres
dalam perusahaan dan bukan masalah itu sendiri. Cara berpik:ir yang analitis
memungkinkan auditor manajemen untuk melakukan diagnosis yang tepat
tentang permasalahan apa yang sesungguhnya dihadapi perusahaan sehingga
mampu mernberikan rekomendasi cara mengatasi yang paling tepat.

2. Gaya Berpikir yang lnkuisitif


Gaya berpikir yang inkuisitif, artinya lebih banyak menanyakan
pertanyaan "mengapa" daripada menanyakan pertanyaan "apa" dan
"bagaimana". Dengan gaya berpikir yang seperti ini maka pelaksana audit
akan dapat menggali lebih banyak informasi dan dapat memberikan
rekomendasi yang sesuai dengan permasalahan yang dihadapi perusahaan.
Kualifikasi ini harus dipenuhi oleh auditor manajemen karena mutu
pekerjaan audit harus tergambar pada usulan/rekornendasi cara kerja baru
dalam perusahaan.
e EKS1441 3/MODUL 1 1.17

3. Kemampuan menerapkan Teknik-teknik Audit


Kemampuan dalam menerapkan teknik-teknik audit penting ditekankan
karena tidak ada satu teknik yang tepat digunakan untuk melakukan semua
bentuk audit dalam satu perusahaan, apalagi untuk digunakan dalam berbagai
jenis perusahaan. Teknik yang digunakan auditor manajemen haruslah
bersifat spesifik, yaitu sesuai dengan kebutuhan organisasi yang diaudit.

4. Kemampuan Menggunakan Pendekatan Multidisipliner


Setiap permasalahan selalu terkait dengan berbagai aspek. Oleh karena
itu, pendekatan yang monodisipliner (satu bidang ilmu saja) tidaklah
memadai untuk menyelesaikan berbagai permasalahan dan tantangan yang
dihadapi perusahaan, baik perusahaan besar maupun perusahaan kecil.
Auditor manajemen yang bertugas menemukan akar permasalahan untuk
dilaporkan kepada manajemen puncak harus memenuhi persyaratan
kemampuan menggunakan pendekatan multidisipliner. Auditor manajernen
harus ma111pu memi lih dan menentukan disiplin i lrniah apa yang dapat
membantunya dalam menyelesaikan tugasnya dengan baik.

5. Keterampilan Berkomunikasi dengan Efektif


Pada setiap tahap dalam pelaksanaan tugas, auditor manajemen selalu
berkomunikasi dengan berbagai pihak, termasuk pada akhir tugasnya yaitu
menyusun laporan untuk diserahkan dan dipresentasikan kepada manajemen
puncak. Pekerjaan audit yang dilakukannya akan dapat berjalan dengan baik
jika auditor mampu berkomunikasi dengan baik dengan setiap pihak yang
dihadapinya, dan mampu menjelaskan teknik yang digunakannya kepada
berbagai pihak. Hal-ha! yang harus diperhatikan oleh auditor manajemen
dalam berkornunikasi secara efektif adalah berikut ini,
a. Cara berpikir yang sisternatis.
b. Kemampuan menggunakan bahasa yang sarna dengan bahasa klise.
c. Kemampuan berbicara yang memikat.
d. Sikap yang baik selama komunikasi berlangsung.
e. Kemampuan menulis secara teratur.
f. Kemampuan memberikan pertanyaan-pertanyaan yang produktif.
g. Mempunyai rasa empati untuk memahami masalah-masalah seseorang.
1.18 AUDIT MANAJEMEN e

G. MANFAAT DAN KETERBATASAN AUDIT MANAJEMEN

Pembahasan yang telah diuraikan di atas, belum mencakup pembahasan


mengenai apa sebenarnya manfaat dari audit manajemen dan keterbatasan
dari audit manajernen. Manfaat audit manajemen adalah untuk meneliti dan
menilai kinerja perusahaan dari sudut pandang peningkatan efektivitas,
efisiensi, dan ekonomisasi, baik untuk perusahaan secara keseluruhan
maupun untuk berbagai komponen di dalamnya. Selain untuk peningkatan
efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi, manajemen puncak juga mungkin
memutuskan untuk menyelenggarakan audit manajemen karena
pertimbangan lainnya, yaitu berikut ini.
I. Perbandingan kinerja perusahaan secara keseluruhan atau berbagai
komponen di dalamnya dengan kinerja yang telah ditentukan
sebelumnya.
Perbandingan antara kinerja aktual dengan standar kinerja yang sudah
ditetapkan sebelumnya sangat penting karena standar merupakan ukuran
keberhasilan yang diharapkan terpenuhi, bahkan jika mungkin melebihi
yang ditetapkan dalam standar. Dari perbandingan ini dapat diketahui
apakah perusahaan telah mencapai standar atau belum, Setiap perbedaan
dengan standar yang material perlu diteliti lebih lanjut untuk mengetahui
penyebabnya dan mencari jalan untuk mengatasinya.
2. Sebagai tindakan preventif.
Dengan menyelenggarakan audit manajemen maka dapat diketahui
apakah terdapat situasi dalam perusahaan yang potensial dapat menjadi
masalah di masa depan. Apabila hanya dilakukan pengamatan sepintas,
menunjukkan bahwa tidak ada masalah yang dihadapi perusahaan dan
manajernen sehingga perusahaan serta manajemen tersebut baru akan
mengambil tindakan korektif hanya jika situasi tersebut sudah menjadi
sangat tidak terkendali. Hal ini sangat merugikan perusahaan,
dibandingkan jika perusahaan sudah berhasil mengidentifikasi masalah
potensial tersebut dan langsung mengambil tindakan perbaikan yang
diperlukan.
3. Mengaudit fungsi tertentu yang dirasakan tidak berjalan dengan baik.
Merupakan kenyataan bahwa semakin besar suatu perusahaan maka
semakin banyak satuan kerja yang diciptakan sebagai penanggung jawab
berbagai kegiatan fungsional perusahaan. Dengan struktur seperti iru,
mungkin saja terdapat suatu fungsi dalam perusahaan yang tidak berjalan
e EKS1441 3/MODUL 1 1.19

dengan sernestinya, yang menyimpang dari kebijakan yang telah


ditentukan sehingga manajemen puncak merasa bahwa anggaran yang
telah dialokasikan untuk fungsi tersebut tidak digunakan seefisien
mungkin.
4. Adanya sinyalemen bahwa dalam perusahaan terdapat masalah tertentu
yang harus diketahui penyebabnya dan mengambil langkah-langkah
untuk mengatasinya.
Faktor-faktor penyebab timbulnya masalah berbeda-beda
antarperusahaan sehingga tidak mungkin membuat generalisasi atas
setiap masalah dan tidak ada rumus yang berlaku universal untuk
mengatasi masalah-masalah tersebut. Untuk itu, diperlukan
pengidentifikasian masalah yang mungkin timbul dengan cermat dan
mengambil langkah-Iangkah untuk mengatasinya dengan pendekatan
yang tailor-made (disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing
perusahaan).
5. Kurang lancarnya arus informasi yang dibutuhkan manajemen puncak.
Tidak atau kurang lancarnya arus informasi ke manajemen puncak akan
menempatkan manajemen puncak pada posisi yang sulit untuk
pengambilan keputusan. Oleh karena itu, manajemen puncak mungkin
merasa perlu untuk melakukan audit manajemen untuk mengetahui jenis,
mutu, dan arus informasi yang seharusnya mereka peroleh.

Walaupun audit manajemen menghasilkan banyak manfaat, tetapi harus


tetap selalu Anda ingat bahwa terdapat sejumlah keterbatasan dalam audit
manajemen, terutama dari sudut pandang pelaksana audit manajemen, yaitu
berikut ini.
1. Jika audit manajemen dilakukan pihak internal (auditor internal)
a. Objektivitas tidak sepenuhnya terjamin karena ada kemungkinan
mereka ingin menyampaikan hasil audit yang menyenangkan
rnanajernen puncak.
b. Terjadi rekayasa data atau inforrnasi karena berhasil tidaknya
mereka rnelakukan audit akan berpengaruh pada karier mereka di
masa depan.
c. Terjadi kolusi dengan sumber-sumber data (pihak yang diaudit)
sehingga permasalahan yang sesungguhnya terjadi tidak
diungkapkan.
1.20 AUDIT MANAJEMEN e

d. Terdapat risiko jika karyawan yang ditugaskan melakukan audit


tersebut pindah ke perusahaan lain maka karyawan tersebut dapat
membuka rahasia perusahaan ternpat dia bekerja sebelumnya ke
perusahaan lain tersebut.
2. Jika audit manajemen dilakukan pihak eksternal (auditor eksternal)
a. Auditor eksternal harus menyisihkan waktu dan tenaga yang lebih
Jama dibandingkan auditor internal untuk mencari informasi
mengenai berbagai segi dari organisasi yang diaudit.
b. Auditor eksternal dapat menggunakan metode, instrumen analisis,
dan teknik yang biasa digunakan di perusahaan lain yang belum
tentu sesuai dengan kondisi perusahaan yang diauditnya sekarang.
c. Oleh karena auditor eksternal urnumnya memerlukan waktu yang
lebih lama untuk menyelesaikan tugasnya, berarti manajemen
puncak harus mernbayar biaya pelaksanaan audit yang lebih tinggi
dibandingkan jika menggunakan auditor internal.
d. Para anggota organisasi yang diaudit mungkin tidak bersikap
terbuka dalarn menghadapi para auditor eksternal meskipun
biasanya sudah ada instruksi dari manajernen puncak untuk
mernberikan data yang diperlukan.

H. BEBERAPA MASALAH YANG DAPAT DIUNGKAPKAN


DALAM AUDIT MANAJEMEN

Dari pelaksanaan audit manajemen diharapkan dapat mengungkapkan


masalah-rnasalah yang dihadapi perusahaan. Dengan mengetahui masalah-
masalah tersebut maka manajemen puncak dapat segera mengambil
keputusan untuk mengambil langkah-langkah yang tepat, untuk perbaikan di
masa yang akan datang.
Beberapa masalah yang dapat diungkapkan dalam audit manajemen,
antara lain berikut ini.
l. Sistem pengawasan manajemen yang tidak efektif, seperti pengawasan
yang lemah, sistem informasi yang tidak memadai, kurangnya
pengendalian internal baik akuntansi maupun administrasi,
2. Prosedur dan administrasi internal yang buruk yang ditunjukkan oleh
catatan yang tidak layak, sistem informasi yang tidak dapat dipercaya.
e EKS1441 3/MODUL 1 1.21

3. Kekurangan dalam perencanaan, seperti kurang/tidak adanya atau


ketidaklayakan standar, kebijakan, dan prosedur baik dalam lingkup
fungsional maupun operasional kegiatan perusahaan.
4. Lemahnya struktur organisasi dan pola penempatan personel, seperti
penetapan tugas dan tanggung jawab yang tidak jelas, kegiatan dan
fungsi yang tidak perlu, pekerjaan yang sating tumpang tindih.
5. Kelemahan dalam pengolahan bahan dan fasilitas, seperti pemborosan
dalam penggunaan bahan, tidak tersedianya bahan, terlalu banyak
persediaan, persediaan yang tidak bergerak, serta persediaan yang usang.

}'\--=·--
LATIHAN

-- ---
Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,
kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan mengenai definisi audit manajemen menurut Allan J. Sayle!


2) Apa perbedaan utama audit manajemen dan audit keuangan? Jelaskan!
3) Siapa sajakah yang dapat melaksanakan audit manajemen?
4) Kualifikasi apakah yang dibutuhkan oleh seorang auditor manajemen?
Jelaskan!
5) Apa keterbatasan dari audit manajemen jika audit manajemen
dilaksanakan oleh pihak eksternal? Jelaskan!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Definisi audit manajemen menurut Allan J. Sayle:


Audit manajemen adalah pengujian yang independen atas bukti yang
objektif, yang dilakukan oleh personel yang kompeten, untuk
menentukan apakah auditee:
a. membantu atau marnpu membantu perusahaan mencapai kebijakan
dan tujuannya dan/atau;
b. mampu membantu perusahaan memenuhi kewajiban kontraktual dan
legal;
c. mempunyai sistem manajemen yang integrasi melakukan hal ini
dan/atau;
d. efektif dalam menerapkan sistem ini,
1.22 AUDIT MANAJEMEN e

2) Perbedaan utama antara audit manajemen dan audit keuangan dapat


dilihat dari 3 sudut pandang, seperti berikut.
a. Tujuan audit
Audit keuangan mempunyai tujuan untuk mengetahui apakah
laporan keuangan sudah disajikan secara wajar sesuai dengan
Prinsip Akuntansi Berterima Urnum (PAB U), sedangkan audit
manajemen mempunyai tujuan untuk menilai efektivitas, efisiensi,
dan ekonomisasi dari perusahaan.
Selain itu, kedua audit tersebut juga berbeda orientasinya. Audit
keuangan berorientasi pada masa lampau, sedangkan audit
manajemen mempunyai orientasi untuk meningkatkan kinerja
operasi perusahaan pada masa yang akan datang.
b. Area yang diaudit
Area yang diaudit dalam audit manajemen adalah setiap aspek
efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi dalam suatu perusahaan,
sedangkan audit keuangan hanya mengaudit area-area yang terkait
dengan kewajaran penyajian laporan keuangan perusahaan.
c. Distribusi laporan
Pada audit keuangan, laporan biasanya didistribusikan kepada
banyak pemakai laporan keuangan, seperti pemegang saham,
kreditor, dan manajemen, sedangkan laporan audit manajemen
ditujukan terutama untuk manajemen (internal perusahaan).
3) Pelaksanaan audit manajemen pada perusahaan, secara spesifik dapat
dilaksanakan oleh berikut ini.
a. Auditor internal.
b. Akuntan/ Auditor pemerintah.
c. Kantor Akuntan Publik (KAP)/konsultan.
4) Kualifikasi yang dibutuhkan oleh auditor rnanajemen adalah:
a. kemampuan berpikir analitis;
b. gaya berpikir yang inkuisitif;
c. kemampuan menerapkan teknik-teknik audit;
d. kemampuan menggunakan pendekatan multidisipliner;
e. keterampilan berkomunikasi dengan efektif.
5) Keterbatasan audit manajemen jika pelaksanaan audit manajemen
dilakukan pihak eksternal (auditor eksternal) adalah berikut ini.
e EKS1441 3/MODUL 1 1.23

a. Auditor eksternal harus menyisihkan waktu dan tenaga yang lebih


lama dibandingkan auditor internal untuk mencari informasi
mengenai berbagai segi dari organisasi yang diaudit.
b. Auditor eksternal dapat menggunakan metode, instrumen analisis,
dan teknik yang biasa digunakan di perusahaan Jain yang belum
tentu sesuai dengan kondisi perusahaan yang diauditnya sekarang.
c. Oleh karena auditor eksternal umumnya memerlukan waktu yang
lebih lama untuk menyelesaikan tugasnya, berarti rnanajemen
puncak harus membayar biaya pelaksanaan audit yang lebih tinggi
dibandingkan jika menggunakan auditor internal.
d. Para anggota organisasi yang diaudit mungkin tidak bersikap
terbuka dalam menghadapi para auditor eksternal, meskipun
biasanya sudah ada instruksi dari manajemen puncak untuk
memberikan data yang diperlukan.

l. Definisi dari audit manajemen menekankan pada evaluasi


efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi dari suatu kesatuan usaha.
2. Audit manajemen berbeda dengan audit keuangan, terutama dalam 3
hal sebagai berikut.
a. Audit manajemen menekankan pada efektivitas, efisiensi, dan
ekonomisasi perusahaan, sedangkan audit keuangan
rnenekankan pada pengujian apakah laporan keuangan
perusahaan sudah disajikan dengan wajar.
b. Pada audit manajemen, laporan hasil audit didistribusikan
terutama untuk manajemen, sedangkan pada audit keuangan,
laporan hasil audit biasanya didistribusikan pada banyak
pemakai laporan keuangan, seperti pemegang saharn, kreditor.
c. Audit manajemen mencakup beraneka ragam aktivitas di
perusahaan, sedangkan audit keuangan hanya mencakup
masalah-masalah yang berkaitan erat dengan kewajaran
penyajian laporan keuangan.
3. Pada departemen audit manajemen yang besar dan terdiri dari
beberapa orang maka disarankan di dalam departemen audit
manajemen tersebut terdiri dari 4 tingkatan sebagai berikut.
a. Direktur.
b. Manajer.
c. Staf senior.
1.24 AUDIT MANAJEMEN e

d. Staf junior.
4. Auditor manajemen dapat dipilih melalui wawancara dan pengujian
(testing). Pengembangan kemampuan profesional auditor
manajemen dilakukan dengan pendidikan yang berkelanjutan,
melalui (a) studi individu, (b) pertemuan staf, (c) organisasi
profesional, dan ( d) penelitian.
5. Audit manajemen pada suatu perusahaan dapat dilakukan oleh
berikut ini.
a. Auditor internal.
b, Akuntan/ Auditor pemerintah.
c. Kantor Akuntan Publik (KAP)/konsultan.
6. Terdapat 5 kualifikasi yang dibutuhkan oleh pelaksana audit
manajemen, yaitu berikut ini.
a. Kemampuan berpikir analitis.
b, Gaya berpikir yang inkuisitif.
c. Kemampuan menerapkan teknik-teknik audit.
d. Kemampuan menggunakan pendekatan multidisipliner.
e. Keterampilan berkomunikasi dengan efektif.
7. Audit manajemen bermanfaat untuk memberikan rekomendasi
kepada manajemen puncak dalam mengatasi perrnasalahan-
permasalahan operasional yang ada di perusahaan,
8. Beberapa permasalahan yang dapat diungkapkan dalam audit
manajemen adalah berikut ini.
a. Sistem pengawasan manajemen yang tidak efektif, seperti
pengawasan yang Iemah, sistem informasi yang tidak memadai,
kurangnya pengendalian internal baik akuntansi maupun
administrasi.
b. Prosedur dan administrasi internal yang buruk yang ditunjukkan
oleh catatan yang tidak layak dan sistem informasi yang tidak
dapat dipercaya.
c. Kekurangan dalam perencanaan, seperti kurang/tidak adanya
atau ketidaklayakan standar, kebijakan, dan prosedur baik
dalam lingkup fungsional maupun operasional kegiatan
perusahaan.
d. Lemahnya struktur organisasi dan pola penempatan personel,
seperti penetapan tugas dan tanggung jawab yang tidak jelas,
kegiatan dan fungsi yang tidak perlu, pekerjaan yang saling
tumpang tindih.
e. Kelemahan dalam pengolahan bahan dan fasilitas, seperti
pemborosan dalam penggunaan bahan, tidak tersedianya bahan,
terlalu banyak persediaan, persediaan yang tidak bergerak, serta
persediaan yang usang.
e EKS1441 3/MODUL 1 1.25

~ TES FDR MAT IF 1 _

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Audit manajemen berfokus pada masa ....
A. lampau
B. depan
C. lampau dan masa depan
D. sekarang

2) Dari pernyaraan berikut, manakah yang tidak sesuai dengan definisi


audit manajemen?
A. Proses yang sistematis,
B. Menilai kinerja keuangan perusahaan.
C. Efektivitas, efisiensi, dan ekonornisasi operasi.
D. Rekomendasi untuk perbaikan.

3) Perusahaan membayar biaya yang lebih tinggi jika pelaksanaan audit


manajemen pada suatu perusahaan dilakukan oleh ....
A. auditor internal
B. akuntan pendidik
C. auditor eksternal
D. jawaban Adan C benar

4) Salah satu kualifikasi yang harus dirniliki oleh seorang auditor


. .
manaJemen, ya1tu ....
A. kemampuan menggunakan pendekatan monodisipliner
B. kemampuan menggunakan satu teknik audit
C. keterampilan memerintah dengan efektif
D. gaya berpikir yang inkuisitif

5) Jenis masalah yang umumnya tidak menjadi cakupan audit manajemen,


yaitu ....
A. kelernahan struktur organisasi
B. kesalahan pemilihan metode akuntansi
C. kekurangan dalam perencanaan
D. sistem pengawasan rnanajemen yang tidak efektif
1.26 AUDIT MANAJEMEN e

6) Salah satu alternatif pendidikan berkelanjutan yang digunakan untuk


mengomunikasikan masalah adrninistrasi rutin, teknik-teknik audit baru,
dan lain-lain adalah ....
A. pertemuan staf
B. studi individu
C. penelitian
D. organisasi profesional

7) Keputusan yang dibuat oleh manajemen puncak dalarn penyelenggaraan


audit manajemen didasarkan pada salah satu pertimbangan, yaitu ....
A. perbandingan kinerja perusahaan secara keseluruhan dengan kinerja
yang telah ditetapkan sebelumnya
B. kebutuhan informasi tentang struktur organisasi dan penempatan
personel
C. perlunya pengetahuan tentang metode dan teknik auditing
D. perumusan fungsi dan tanggung jawab pada perusahaan

8) Pada departemen audit manajemen yang terdiri dari beberapa orang


maka disarankan jabatan dalam departemen tersebut terdiri dari ....
A. direktur dan manajer
B. direktur dan staf
C. direktur, manajer, dan staf
D. direktur, manajer, staf senior, dan staf junior

9) Pada departemen audit manajemen, pihak yang berhubungan langsung


dengan komite audit adalah ....
A. direktur
B. manajer
C. staf senior
D. staf junior

10) "Audit manajemen adalah untuk membantu manajernen dalam


memperbaiki kinerja organisasi". Pemyataan tersebut merupakan definisi
audit manajemen menurut ....
A. Leo Herbert
B. J. Santochi
C. Allan J. Sayle
D. Alvin A. Arens
e EKS1441 3/MODUL 1 1.27

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif l yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ----------- x 1 OOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat
meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80o/o,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.28 AUDIT MANAJEMEN e

KEGIATAN BELAJAR 2

Teknik-teknik dan
Pendekatan Audit Manajemen
rf'.JIuditor manajemen harus memahami teknik-teknik dan pendekatan audit
~ JL manajemen, agar pelaksanaan audit dapat berhasil dengan maksimal.
Berikut ini akan dibahas tentang teknik-teknik dan pendekatan audit
manajemen

A. TEKNIK-TEKNIK DALAM AUDIT MANAJEMEN

Dalarn melakukan auditnya, auditor manajemen menggunakan teknik-


teknik audit manajemen. Teknik-teknik audit manajemen meliputi berikut ini.

1. Survei Pendahuluan
Survei pendahuluan merupakan langkah pertama dalam proses audit
manajemen. Tujuannya adalah untuk mendapatkan pemahaman tentang
informasi dan perspektif yang dibutuhkan untuk mencapai kesuksesan audit.
Survei pendahuluan yang baik kemungkinan besar akan menghasilkan
program audit yang baik juga. Demikian juga sebaliknya, program audit yang
baik kemungkinan besar akan menghasilkan audit yang baik juga sehingga
dapat dikatakan bahwa kesuksesan atau kegagalan audit sangat tergantung
pada survei tersebut.
Survei pendahuluan akan mernberikan pemahaman kepada auditor
tentang tujuan, proses, risiko, dan kontrol yang terkait dengan audit. Untuk
itu, dari survei pendahuluan, diharapkan auditor akan mengenal industri
perusahaan yang akan diaudit (auditee) sehingga dapat membantu dalam
pelaksanaan audit. Ada 2 jenis informasi yang perlu dikumpulkan dalarn
proses pengenalan industri auditee, yaitu berikut ini.
a. In.formasi-informasi mengenai aspek-aspek di dalam perusahaan, seperti
struktur organisasi, rencana kebijakan manajemen, sistem akuntansi, dan
lain-lain yang berhubungan dengan perusahaan.
b. lnformasi mengenai aspek-aspek lingkungan di luar perusahaan, meliputi
latar belakang industri, seperti pengaruh barang substitusi, posisi industri
tersebut dalam perekonomian, jumlah perusahaan yang bergerak dalam
industri yang bersangkutan,
e EKS1441 3/MODUL 1 1.29

Tahapan-tahapan utama dalam melakukan survei pendahuluan adalah


berikut ini.

a. Pembelajaran awal/studi awal


Studi awal dapat dilakukan baik di kantor pusat maupun dengan cara
mengakses secara elektronik. Dalam tahap studi awal, auditor manajemen
dapat melakukan reviu atas kertas kerja dan temuan audit tahun sebelumnya,
mempelajari bagan organisasi, dan dokurnen-dokumen lain untuk
memperoleh pemahaman mengenai subjek audit. Penelaaban atas kertas kerja
dan temuan audit tabun sebelumnya akan membantu auditor dalam
memperoleh pemahaman terutama tentang pendekatan yang dilakukan oleh
auditor tahun sebelumnya. Penelaahan atas bagan organisasi akan membantu
auditor dalam memahami posisi aktivitas klien pada hierarki perusahaan.

b. Dokumentasi
Auditor manajemen dapat melakukan langkah-langkah dokumentasi,
yaitu dengan membuat beberapa daftar dan kuesioner berikut ini.
l) Daftar pengingat yang memuat langkah-langkah/hal-hal yang harus
dilakukan oleh auditor saat penugasan audit. Daftar ini akan membantu
auditor dalam melakukan pekerjaan secara terorganisasi dan lebih
sederhana serta mengorganisasi kertas kerja.
2) Daftar isi yang dibuat sebelum tahap perencanaan audit, yang akan
membantu auditor dalam mengidentifikasi masalah-rnasalah yang harus
ditangani dan untuk membuat acuan kertas kerja.
3) Kuesioner, yang berupa pertanyaan-pertanyaan yang diajukan ke
auditee .
Kuesioner ada 2 jenis, yaitu berikut ini.
a) Kuesioner informal
( 1) Jika audit yang diusulkan bersifat organisasional maka
pertanyaan yang diajukan berorientasi kepada manusia
(2) Jika audit yang diusulkan bersifat fungsional maka pertanyaan
yang diajukan berkaitan dengan alur kerja, hubungan dengan
orang lain dan umpan balik
b) Kuesioner formal
Kuesioner formal biasanya diberikan kepada klien sebelum auditor
datang untuk mengaudit. Hal ini dimaksudkan agar klien dapat
1. 30 AUDIT MANAJEMEN e

melakukan persiapan terutama dalam mempersiapkan Jembar


evaluasi diri yang efektif untuk menanggapi kuesioner tersebut.
c) Pertemuan dengan kJien
Sebelum mengadakan perternuan dengan klien, sebaiknya auditor
manajemen memberitahukan terlebih dahulu jadwal pertemuan
kepada klien. Hal ini dilakukan karena jika klien sudah
mempersiapkan terlebih dahulu maka informasi yang akan diperoleh
akan lebih banyak dan bermanfaat. Dalam pertemuan ini, auditor
manajemen dapat menjelaskan ke manajer auditee tujuan dari audit
manajemen dan pendekatan audit yang akan dilakukan.
d) Mengumpulkan informasi
Dengan mendiskusikan aktivitas dengan pegawai dan mendapatkan
dokumen-dokumen yang diperlukan, auditor manajemen
mengumpulkan informasi mengenai sistem dan proses dalam bagian
yang diauditnya. Tahap ini juga akan mernbantu auditor dalam
merencanakan survei berikutnya.
e) Observasi
Auditor manajemen dapat mengidentifikasi hal-hal yang terkait
dengan klien yang meliputi tujuan dari aktivitas, mengobservasi arus
kerja, ritme aktivitas, bagaimana orang-orang menjalankan
fungsinya, pengawasan yang dilakukan manajer dan penyelia, dan
apakah pegawai terlihat nyaman dalam melaksanakan tugasnya.
Auditor manajemen juga dapat mengidentifikasi risiko dan
pengendalian yang terkait.
t) Membuat bagan alir/flowchart
Pembuatan bagan alir!flowchart membutuhkan waktu yang lama.
Meskipun demikian, tetap harus dilakukan karena bagan
abr/flowchart dapat mernberikan gambaran sistem yang akan
mernbantu auditor manajemen dalam melakukan analisis operasi
yang kompleks secara terperinci.
g) Pelaporan
Hasil survei pendahuluan dituangkan dalam bentuk laporan dan
dilaporkan secara informal kepada manajemen. Terdapat beberapa
kesimpulan dari laporan hasil survei, yaitu berikut ini.
(1) Jika hasil survei memberikan keyakinan adanya sistem, kontrol,
pengawasan, dan manajemen yang baik maka dapat menjadi
dasar keputusan tidak dilakukannya audit.
e EKS1441 3/MODUL 1 1.31

(2) Jika hasil survei auditor manajemen merekomendasikan


perbaikan maka ha! ini harus dibahas dengan manajer auditee.
Apabila dari pembahasan tersebut manajer auditee bersedia
untuk mengambil tindakan perbaikan maka hasil survei
dianggap final.
(3) Jika basil survei menyimpulkan diperlukannya audit maka
auditor manajemen harus membuat ringkasan audit yang
mencakup langkah-langkah audit yang disarankan dan tentunya
rasional bagi klien. Selain itu, auditor juga harus
mengidentifikasi aktivitas-aktivitas yang tidak akan diaudit dan
menjelaskan alasannya kepada manajer auditee.

2. Program Audit
Program audit adalah panduan bagi auditor manajemen dan bersamaan
dengan pengawasan audit untuk mernastikan bahwa langkah-langkah audit
yang sesuai telah dilakukan. Langkah-langkah audit tersebut dirancang
untuk:
a. mengumpulkan bukti audit;
.
b. memungkinkan auditor manajernen untuk menyatakan pendapat
mengenai efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi dari aktivitas yang
sedang direviu.

Program audit merupakan alat penghubung antara survei pendahuluan


dan pekerjaan lapangan. Dalam penyiapan program audit, auditor manajemen
harus mempertimbangkan hasil-hasil dari langkah-langkah yang dilakukan
selama survei pendahuluan. Program audit harus mengidentifikasi tujuan
operasi yang pencapaiannya akan dievaluasi oleh auditor. Prosedur audit
adalah teknik-teknik yang digunakan oleh auditor untuk menentukan apakah
tujuan operasi telah dicapai. Program audit harus dirancang untuk menjadi
pedoman auditor mengenai prosedur apa yang dilakukan untuk mencapai
tujuan-tujuan audit.

3. Pekerjaan Lapangan
Pekerjaan lapangan adalah proses sistematis untuk mengumpulkan bukti-
bukti secara objektif mengenai operasi perusahaan dan mengevaluasinya.
Pengumpulan bukti-bukti secara objektif mengenai operasi perusahaan
tersebut bermanfaat untuk (a) mengetahui apakah operasi tersebut memenuhi
1. 32 AUDIT MANAJEMEN e

standar yang ditetapkan dan (b) memberikan informasi untuk pengambilan


keputusan manajemen. Tujuan dari pekerjaan lapangan adalah untuk
menyelesaikan prosedur audit yang dinyatakan dalam program audit, terkait
dengan tujuan audit. Dalarn pekerjaan lapangan, auditor manajernen
mengumpulkan bukti-bukti mengenai efektivitas sistern pengendalian,
efisiensi operasi, pencapaian tujuan, dan pengaruh dari risiko terhadap
perusahaan.

4. Temuan Audit
Temuan audit adalah kondisi penyimpangan-penyimpangan dari
norma/kriteria yang dapat diterima, diidentifikasi oleh auditor manajemen
dan memerlukan tindakan korektif. Tidak semua kesalahan yang ditemukan
auditor manajemen perlu dilaporkan karena beberapa kesalahan mungkin
tidak signifikan dan tidak memerlukan perhatian manajemen. Kesalahan lain
mungkin sangat signifikan dan memerlukan tindakan perbaikan. Karakteristik
temuan audit yang dapat dilaporkan adalah berikut ini.
a. Cukup signifi kan.
b. Relevan dengan masalah-rnasalah yang ada.
c. Secara objektif dibuat tanpa bias atau prasangka.
d. Didokumentasikan dengan fakta disertai dengan bukti yang memadai,
kompeten, dan relevan.
e. Cukup meyakinkan untuk memaksa dilakukannya tindakan perbaikan
terhadap kelemahan yang ada.

5. Kertas Kerja
Kertas kerja mendokumentasikan proses audit. Kertas kerja mencatat
informasi yang diperoleh dan analisis yang dilakukan selama proses audit.
Kertas kerja dibuat mulai dari pertama auditor menjalankan tugasnya sampai
mereka mereviu tindakan korektif dan mengakhiri proyek audit. Kertas kerja
mencakup hal-hal berikut.
a. Rencana audit, terrnasuk program audit.
b. Pemeriksaan serta evaluasi kecukupan dan efektivitas sistem kontrol
internal.
c. Prosedur audit yang dilakukan, informasi yang diperoleh, dan
kesimpulan yang dicapai.
e EKS1441 3/MODUL 1 1.33

B. PENDEKATAN AUDIT MANAJEMEN

Audit manajemen dapat dilakukan dengan berbagai pendekatan, yaitu


berikut ini.
1. Bertitik tolak dari arus sumber daya, yaitu manajemen, mesm
(teknologi), material, uang, manusia, dan lain-lain.
2. Bertitik tolak dari fungsi-fungsi bisnis, seperti produksi, pemasaran,
sumber daya manusia, keuangan, dan akuntansi.
3. Bertitik tolak dari fungsi manajemen, yaitu perencanaan, pelaksanaan,
dan pengendalian/pengawasan.

Dalam pembahasan ini akan dibahas pendekatan audit manajemen


menurut arus sumber daya.
Seorang auditor manajemen harus mempunyai gambaran terlebih dahulu
tentang perusahaan yang akan diauditnya, langkah berikutnya adalah
menganalisis apa yang ada di setiap unit pekerjaan agar dapat menentukan
secara tepat apa yang akan diuji. Setiap unit pekerjaan, kecuali perusahaan
jasa, terdiri dari suatu kumpulan 4 unsur pekerjaan yang diperlukan untuk
pelaksanaan tugas secara benar. Unsur-unsur tersebut adalah berikut ini.
(Tunggal, 2000).
1. Manusia (the persons, yaitu orang yang melaksanakan dan mengawasi
pekerjaan.
a. Kompetensi yang tepat tcorrect competence)
Seseorang yang melaksanakan suatu pekerjaan harus mempunyai
kompetensi untuk melaksanakan pekerjaan tersebut. Kompetensi
adalah kemampuan seseorang untuk melakukan suatu pekerjaan
secara benar dan lengkap pada waktu pertama kali. Tipe kompetensi
yang dibutuhkan harus dinyatakan dalam spesifikasi pekerjaan.
Setiap pekerjaan mernerlukan tingkat pengalaman tertentu (sering
disebut kualifikasi formal).
b. Pelatihan yang tepat (correct training)
Meskipun seseorang telah memiliki suatu kemampuan atau
pengalaman apa pun, orang tersebut harus selalu menerima
pelatihan dalam melaksanakan pekerjaan yang ditugaskan
kepadanya. Setiap orang dalam perusahaan memerlukan pelatihan
yang terus menerus, pelatihan ulang, dan pelatihan untuk keadaan di
masa depan. Pelatihan kadang-kadang tidak mencapai tujuan karena
1. 34 AUDIT MANAJEMEN e

alokasi sumber daya yang tidak efisien. Auditor harus memeriksa


apakah sumber daya yang diperlukan untuk pelatihan tepat dan telah
dialokasikan oleh manajemen puncak. Tanpa alokasi sumber daya
yang tepat yang diperlukan untuk pelatihan, suatu perusahaan telah
gagal menginvestasikan masa depannya.
c. ldentifikasi yang benar (correct identification)
Dibutuhkan sistern untuk mengidentifikasi karyawan agar dapat
mengetahui siapa yang telah melaksanakan suatu pekerjaan.
Pekerjaan seharusnya dapat ditelusuri kepada siapa yang benar-
benar melaksanakan pekerjaan tersebut. Dengan demikian, apabila
pekerjaan diselesaikan dengan benar dan sesuai dengan tujuannya
maka orang yang bertanggung jawab terhadap pekerjaan tersebut
menerima pujian dan kredit untuk usahanya.
d. Atribut yang benar (correct attribute)
Atribut yang sesuai akan bervariasi dari suatu pekerjaan ke
pekerjaan yang lain. Penglihatan mata yang baik merupakan contoh
atribut yang biasanya diperlukan untuk melakukan inspeksi di
industri manufaktur, Keterampilan tangan yang baik mungkin
merupakan suatu atribut yang diperlukan untuk pekerjaan lain yang
berbeda, Atribut lain yang jug a penting, antara lain berikut ini,
1) Kejujuran, terutama untuk karyawan yang menangani uang atau
aktiva lain yang mudah dipindah-pindahkan.
2) lntegritas, khususnya untuk orang yang melaksanakan audit.
3) Kesehatan, dalam kasus mernproduksi makanan atau obat-
obatan atau dalam kasus yang umumnya terjadi di rumah sakir,
2. Item (the items), yaitu suatu istilah yang mencakup semua yang dapat
dimaksud sebagai berikut.
a. Suatu komponen, suatu bagian, suatu sub-perakitan, bahan baku,
suatu sistem perekayasaan atau suatu rakitan barang jadi.
b. Consumables, seperti cat dan lapisan cat kedua (coating) yang
digunakan untuk rnenyelesaikan atau melindungi produk yang akan
dikirim (seperti pada kendaraan berrnotor).
c. Zat cair dan gas, bahan-bahan likuid yang akan diproses menjadi
produk yang dapat dijual (seperti susu yang diproses menjadi keju).
d. Produk sampingan (by products) dan pemborosan industrial yang
dapat mempengaruhi biaya, misalnya penggunaan zat kimia, logam
be rat.
e EKS1441 3/MODUL 1 1.35

e. Bahan yang digunakan untuk pengemasan dan melindungi berbagai


macam tipe item tersebut.
Penentuan suatu item perlu memperhatikan hal-hal berikut ini.
a. Tipe yang benar (correct type)
Tipe item yang benar harus dikeluarkan kepada orang yang
memerlukan item tersebut dalam melaksanakan pekerjaannya. Tipe
item yang dipilih harus sesuai dengan kode, standar, atau peraturan
yang digunakan untuk produk, proses atau industri, dan harus cocok
dengan item lain yang dihubungkan.
b. Kondisi yang benar (correct condition)
Suatu item akan mempunyai karakteristik yang sama, jika ditangani
dan disimpan secara benar. Apabila item berada dalam kondisi yang
tidak sesuai untuk digunakan dalam proses maka akan terjadi
pemborosan uang. Contohnya, item yang tidak bersih, berkarat, dan
rusak. Auditor harus mampu memberikan solusi untuk melindungi
aktiva perusahaan dan mengidentifikasi praktik penanganan agar
item dapat dijaga pada kondisi yang benar dan dapat rnenghindari
pemborosan uang.
c. Kapabilitas yang benar (correct capabilities)
Terdapat 3 aspek kapabilitas yang penting, yaitu (1) kapabilitas
dasar dari bahan yang digunakan, (2) kapabilitas dari item yang
dihasilkan oleh desain yang baik, dan (3) kapabilitas keamanan yang
melekat,
d. Kuantitas yang benar (correct quantity)
Auditor harus teliti dalam memeriksa kuantiras aktual dari setiap
item yang dikeluarkan karena jika ditemukan ketidaksesuaian antara
kualitas dalam proses jika dikaitkan dengan kuantitas item yang
dikeluarkan maka auditor dapat mernberikan saran perbaikan.
e. Identifikasi yang benar (correct identification)
Semua item harus dapat diidentifikasi dengan memberikan tanda
label pada item atau oleh dokumen yang menyertainya. Tujuan
utama identifikasi adalah untuk menelusuri item agar diperoleh
informasi mengenai item tersebut, orang yang menghasilkan item
tersebut, item atau peralatan yang biasanya digunakan untuk
memproduksinya.
1. 36 AUDIT MANAJEMEN e

3. Peralatan (the equipment), yaitu alat-alat dan fasilitas yang dibutuhkan


untuk melaksanakan pekerjaan.
Peralatan adalah suatu istilah yang mencakup berikut ini.
a. Mesin-mesin proses pabrik yang digunakan secara langsung ke item
proses, seperti mesin bubut dan mesin pengelas.
b. Gedung, termasuk pabrik, gudang, perkantoran, fasilitas jalan, dan
lain-lain.
c. Fasilitas pendukung, seperti generator dan AC.
d. Peralatan tangan, seperti alat penguji, dan sikar.
e. Mesin transportasi, seperti kapal, kapal terbang, danjorklift.
f. Pakaian personel, seperti seragam, dan sepatu.
g. Alat bantuan administratif, seperti meja, kursi, komputer, clan filing
cabinet.
h. Alat-alat komunikasi, seperti telepon dan faksimile.
i. Perkakas/alat proses, seperti gelas kimia dan jarnbangan.
j. Consumables dan disposables, seperti kertas pembersih dan kain
pel.
Penentuan suatu peralatan perlu memperhatikan hal-hal berikut ini,
a. Tipe yang benar (correct type)
Dalam menggunakan peralatan untuk melaksanakan proses harus
dipilih tipe yang benar, sesuai dengan tujuan penggunaannya.
Kualitas barang yang diproses dapat menjadi jelek jika peralatan
yang digunakan tidak sesuai dengan item yang terkait.
b. Kondisi yang benar (correct condition)
Aspek dari kondisi peralatan yang perlu diperhatikan adalah
pemeliharaan, kalibrasi, kebersihan, penanganan, keamanan, dan
keselamatan,
c. Kapabilitas yang benar (correct capabiluiesi
Peralatan yang digunakan untuk melaksanakan suatu pekerjaan
harus konsisten baik dengan pekerjaan yang dilakukan, item maupun
informasi yang diproses.
d. ldentifikasi yang benar (correct identification)
Identifikasi yang benar membantu manajemen melindungi peralatan
perusahaan dari kehilangan.
e. Lokasi yang benar (correct location)
f. Lingkungan yang tepat (correct environmenty
e EKS1441 3/MODUL 1 1.37

4. Informasi (informationy, yaitu perangkat lunak dan pengetahuan baik


yang diterima maupun dihasilkan oleh pekerjaan unit elektronik. Sebagai
contoh adalah computer print-out, disk, dan laporan.
Untuk setiap elemen informasi, auditor akan mempertimbangkan sub-
elemen berikut,
a. Pengecekan yang tepat (correct checked).
b. Isi yang tepat (correct content).

Dalam praktik pelaksanaan audit manajemen, terdapat beberapa


pendekatan yang bertitik tolak dari fungsi-fungsi bisnis, seperti produksi,
pemasaran, sumber daya manusia, antara lain berikut ini.
I. Pendekatan komparatif.
2. Pendekatan statistikal.
3. Pendekatan dengan pemanfaatan keahlian pihak lain.
4. Pendekatan dengan penggalian informasi yang menyangkut ketaatan.
5. Pendekatan dengan penggunaan teori manajemen berdasarkan sasaran
(Management by Objectives!MBO).

Masing-masing pendekatan di atas akan dijelaskan pada pembahasan


audit manajemen pada fungsi-fungsi tersebut.
Berdasarkan pendekatan dan rencana yang sudah ditetapkan, auditor
manajemen melakukan reviu atas sistem dan prosedur di dalam perusahaan
secara independen, mengidentifikasi area di mana ada kelemahan dalam
pengendalian dan prosedur, mengidentifikasi area di mana pengendalian dan
prosedur dapat ditingkatkan, dan melaporkan rekomendasinya ke tingkatan
. .
manajernen yang sesuai.

C. LANGKAH-LANGKAH AUDIT MANAJEMEN

Dalam setiap pelaksanaan audit manajemen tentu menggunakan langkah-


langkah yang bijak dan sistematis. Langkah-langkah yang biasanya dilakukan
dalam audit manajemen, yaitu berikut ini.

1. Perencanaan
Area dan tujuan audit manajemen umurnnya ditentukan oleh manajemen
puncak. Setelah mengetahui area dan tujuan audit manajemen maka auditor
1. 38 AUDIT MANAJEMEN e

manajemen, kemudian merencanakan pekerjaan untuk mencapai tujuan yang


telah ditetapkan tersebut.
Suatu survei pendahuluan, seperti yang dijelaskan sebelurnnya
merupakan prosedur umum yang dilakukan auditor untuk mengenal operasi
perusahaan yang akan diaudit. Audit dapat menggunakan daftar pertanyaan,
flowchart, tanya jawab, laporan manajemen, dan observasi dalam
pelaksanaan survei pendahuluan.
Daftar pertanyaan terdiri dari pertanyaan-pertanyaan yang berhubungan
dengan masalah yang mempengaruhi efektivitas, efisiensi, dan kinerja
operasi. Auditor, kemudian akan menilai jawaban yang diperoleh dan
mengumpulkan bukti-bukti untuk memperkuatjawaban yang diterima.
Untuk membantu auditor dalam memahami arus barang, jasa, dan arus
transaksi dalam operasi, auditor dapat menelaah atau menyiapkan flowchart.
Pada waktu mempelajari flowchart, auditor akan mencari inefisiensi dan
kelernahan pengendalian, seperti adanya duplikasi operasi, formulir yang
tidak diperlukan, dan kekurangan pengawasan.
Auditor juga akan menelaah laporan manajemen seperti laporan
keuangan, anggaran, laporan produksi, dan laporan penjualan. Hal-hal khusus
yang akan menarik perhatian auditor, seperti adanya variansi anggaran
(perbedaan antara aktual dengan anggaran), peningkatan biaya, kekurangan
persediaan, dan kerusakan produksi. Pada saat melakukan survei
pendahuluan, auditor harus mengamati sekelilingnya. Karyawan atau
peralatan yang menganggur, aktiva yang tidak dijaga, seperti kas dan
persediaan, lay out pabrik atau kantor yang tidak efisien dapat merupakan
area yang potensial untuk diperbaiki untuk meningkatkan efektiviras dan
efisiensi.
Berdasarkan informasi yang diperoleh dari sumber-sumber ini, auditor
akan dapat menentukan beberapa kriteria yang objektif untuk menilai operasi.
Auditor juga akan dapat merancang suatu program audit yang akan
digunakannya untuk mengumpulkan bukti dalam penilaian suatu operasi.

2. Mengumpulkan Bukti-bukti
Tujuan pengumpulan bukti-bukti adalah untuk mendapatkan dasar
faktual dalam menilai kriteria kinerja yang sebelumnya telah diidentifikasi.
Wawancara merupakan alat penting untuk mendapatkan bukti-bukti selama
melakukan audit manajemen. Wawancara harus direncanakan sehingga
memungkinkan auditor untuk mendapatkan informasi sebanyak mungkin
e EKS1441 3/MODUL 1 1.39

melalui wawancara. Setelah selesai wawancara, perlu disiapkan memo untuk


mencatat hal-hal penting yang diperoleh dari wawancara. Memo ini akan
memperkuat bukti-bukti informasi yang diperoleh melalui wawancara.
Auditor akan mengumpulkan bukti yang diperoleh dalam suatu arsip. Bukti
dokumentasi ini disebut kertas kerja.

3. Analisis dan Penyelidikan Penyimpangan/Deviasi


Pada saat mengumpulkan bukti-bukti, auditor harus waspada atas deviasi
dari kebijakan perusahaan dan kinerja yang tidak efektif dan efisien. Auditor
harus membedakan deviasi yang tidak signifikan dengan deviasi yang
signifikan. Deviasi yang terjadi di masa lampau, mungkin dapat dikoreksi
dan mungkin juga tidak dapat dikoreksi, tetapi yang harus diperhatikan oleh
auditor adalah pengaruh dari deviasi tersebut terhadap masa yang akan
datang.
Analisis dan penyelidikan auditor harus didokumentasikan dalam arsip
auditor karena merupakan dasar untuk menentukan tindakan korektif.

4. Menentukan Tindakan Korektif


Setelah melakukan analisis dan penyelidikan suatu deviasi, auditor harus
menjawab 2 pertanyaan berikut.
a. Tindakan korektif apa yang harus diambil?
b. Apakah tindakan korektif yang dapat diterapkan?

Pertanyaan kedua paling sering sulit dijawab karena auditor perlu


mempertimbangkan faktor-faktor, seperti hubungan biaya-manfaat, pengaruh
terhadap moral karyawan, dan konsistensi dengan kebijakan perusahaan yang
Jain.

5. Melaporkan Basil Audit Manajemen


W alaupun laporan formal dapat dianggap sebagai langkah terakhir dalam
audit manajemen, laporan informal harus dibuat selama melakukan audit.
Suatu laporan audit harus berisi laporan tertulis yang menjelaskan temuan
audit dan rekomendasi perbaikan untuk mengatasi temuan-temuan tersebut.
1.40 AUDIT MANAJEMEN e

----
~
-:....-.. -=::. LATIHAN
-~ ----=·.
Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,
kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan secara singkat tentang temuan audit dalam teknik audit


manajemen!
2) Jelaskan secara singkat mengenai pendekatan audit manajemen!
3) Jelaskan secara singkat langkah-langkah apa yang harus dilakukan oleh
auditor manajemen dalam tahap dokumentasi pada survei pendahuluan!
4) Apakah tujuan dari mengumpulkan bukti-bukti? Sebutkan salah satu cara
untuk mendapatkan bukti !
5) Faktor-faktor apa saja yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan
tindakan korektif yang akan diterapkan?

Petunjuk Jawaban. Latihan

.
1) Temuan audit dalam teknik audit manajernen adalah kondisi
penyimpangan-penyimpangan dari norrna/kriteria yang dapat diterima,
diidentifikasi oleh auditor manajemen dan memerlukan tindakan
korektif. Tidak semua kesalahan yang ditemukan auditor manajemen
perlu dilaporkan. Beberapa kesalahan mungkin tidak signifikan dan tidak
memerlukan perhatian manajemen. Kesalahan lain mungkin sangat
signifikan dan memerlukan tindakan perbaikan.
2) Pendekatan audit manajemen, yaitu berikut ini.
a. Bertitik tolak dari arus sumber daya, yaitu manajernen, mesin
(teknologi), material, uang, manusia, dan lain-lain.
b. Bertitik tolak dari fungsi-fungsi bisnis, seperti produksi, pemasaran,
sumber daya manusia, keuangan, dan akuntansi.
c. Bertitik tolak dari fungsi manajemen, yaitu perencanaan,
pelaksanaan, dan pengendalian/pengawasan.
3) Langkah-Iangkah yang harus dilakukan oleh auditor manajemen dalam
tahap dokumentasi pada survei pendahuluan adalah membuat:
a. daftar pengingat yang memuat langkah-langkah/hal-hal yang harus
dilakukan oleh auditor saat penugasan audit. Daftar ini akan
membantu auditor dalam melakukan pekerjaan secara terorganisasi
dan lebih sederhana serta mengorganisasi kertas kerja;
e EKS1441 3/MODUL 1 1.41

b. daftar isi yang dibuat sebelum tahap perencanaan audit, yang akan
membantn auditor dalam mengidentifikasi masalah-masalah yang
harus ditangani dan untuk mernbuat acuan kertas kerja;
c. kuesioner, yang berupa pertanyaan-pertanyaan yang diajukan ke
auditee.
4) Tujuan mengumpulkan bukti-bukti adalah untuk mendapatkan dasar
faktual dalam menilai kriteria kinerja yang sebelumnya telah
diidentifikasi. Salah satu cara untuk mendapatkan bukti adalah dengan
wawancara yang merupakan alat penting untuk mendapatkan bukti-bukti
selama melakukan audit manajemen.
5) Dalam menentukan tindakan korektif yang akan diterapkan, auditor
manajemen perlu mempertimbangkan faktor-faktor, seperti hubungan
biaya-manfaat, pengaruh terhadap moral karyawan, dan konsistensi
dengan kebijakan perusahaan yang lain.

~D RANG Ku MAN._ _

l. Teknik dalam audit manajemen adalah berikut ini.


a. Survei pendahuluan.
b. Program audit.
c. Pekerjaan lapangan.
d. Temuan audit.
e. Kertas kerja.
2. Pendekatan audit manajemen meliputi berikut ini.
a. Bertitik tolak dari arus sumber daya, yaitu manajemen, mesin
(teknologi), material, uang, manusia, dan lain-lain.
b. Bertitik tolak dari fungsi-fungsi bisnis, seperti produksi,
pernasaran, sumber daya manusia, keuangan, akuntansi, dan
lain-lain.
c. Bertitik tolak dari fungsi manajemen, yaitu perencanaan,
pelaksanaan, dan pengendalian/pengawasan.
3. Unsur-unsur dalam pekerjaan yang perlu diuji dalam audit
manajemen sumber daya meliputi berikut ini.
a. Manusia.
b. Item.
c. Peralatan,
d. Informasi.
1.42 AUDIT MANAJEMEN e

4. Langkah-langkah yang biasanya dilakukan dalam audit manajemen,


yaitu berikut ini.
a. Perencanaan.
b. Mengumpulkan bukti-bukti.
c. Analisis dan penyelidikan penyimpangan/deviasi.
d. Menentukan tindakan korektif.
e. Melaporkan hasil audit manajemen.

TES F 0 RM AT I F 2..__ _

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dalam melakukan survei pendahuluan, reviu atas kertas kerja dan


ternuan audit tahun sebelumnya dilakukan pada tahap ....
A. dokumentasi
B. pembuatan bagan alir/flo1vchart
C. studi awal
D. temuan audit

2) Salah satu faktor yang perlu diperhatikan dalam menentukan tindakan


korektif yang perlu diterapkan adalah ....
A. hubungan biaya dan manfaat
B. besarnya biaya dari tindakan korektif
C. besarnya manfaat yang akan diperoleh dari tindakan korektif
D. pengaruh terhadap auditor

3) Dalam mengaudit unsur manusia, salah satu hal yang harus diperhatikan
oleh auditor rnanajemen adalah ....
A. kapabilitas yang tepat
B. pelatihan yang tepat
C. tipe yang benar
D. kondisi yang benar

4) Dalam audit manajemen menggunakan pendekatan sumber daya, unsur-


unsur pekerjaan yang perlu diaudit adalah ....
A. manusia, item, informasi
B. manusia, peralatan
C. peralatan, informasi, item
D. manusia, item, peralatan, informasi
e EKS1441 3/MODUL 1 1.43

5) Pada pelaksanaan audit manajemen, pemahaman terhadap industri


auditee dilakukan pada langkah ....
A. perencanaan
B. pengumpulan bukti-bukti
C. penentuan tindakan korektif
D. pelaporan ke manajemen

6) Isi yang tepat (correct content) merupakan hal yang harus diperhatikan
auditor manajemen pada saat mengaudit unsur ....
A. manusia
B. item
C. peralatan
D. informasi

7) Program audit adalah alat penghubung antara teknik audit ....


A. survei pendahuluan dan temuan audit
B. survei pendahuluan dan pekerjaan lapangan
C. pekerjaan lapangan dan kertas kerja
D. kertas kerja dan temuan audit

8) Berikut ini yang bukan merupakan titik tolak pendekatan audit


manajemen adalah ....
A. fungsi-fungsi bisnis
B. arus manusia
C. fungsi manajemen
D. arus sumber daya

9) Selain informasi internal, auditor manajemen juga harus mencari


informasi mengenai aspek-aspek lingkungao di luar perusahaan, salah
satunya adalah ....
A. pengaruh barang substitusi
B. struktur organisasi
C. sistern akuntansi
D. rencana kebijakan manajemen

10) Berikut yang merupakan contoh peralatan yang consumables dan


disposable adalah ....
A. kain pel
B. telepon
C. fasilitas jalan
D. komputer
1.44 AUDIT MANAJEMEN e

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

JumJah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = -----------x 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - I 00%= baik sekali


80 - 89o/o = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80o/o atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
e EKS1441 3/MODUL 1 1.45

Kunci Jawaban Tes Formatif


Tes Formatif 1
1) B. Depan.
Audit manajemen mempunyai fokus pada masa depan, sedangkan
audit keuangan berfokus pada masa lampau.
2) B. Menilai kinerja keuangan perusahaan.
Audit manajemen merupakan proses yang sistematis, yang bertujuan
menilai efektivitas, efisiensi, dan ekonornisasi operasi, serta
memberikan rekomendasi untuk perbaikan. Audit manajemen tidak
bertujuan untuk menilai kinerja keuangan.
3) C. Auditor eksternal.
Audit manajemen dapat dilakukan oleh auditor ekstemal. Salah satu
keterbatasan audit manajemen yang dilaksanakan oleh auditor
ekstemal adalah perusabaan membayar biaya yang lebib tinggi
dibandingkan jika audit manajemen dilaksanakan oleh auditor
internal.
4) D. Gaya berpikir yang inkuisitif.
Auditor manajernen harus mempunyai kualifikasi gaya berpikir
yang inkuisitif yang artinya lebih banyak menanyakan pertanyaan
"mengapa" daripada menanyakan pertanyaan "apa" dan
"bagaimana". Selain itu, auditor manajemen juga harus mempunyai
kemampuan menggunakan pendekatan multidisipliner, bukan
'monodisipliner'; harus mampu menggunakan berbagai teknik audit,
bukan 'satu teknik audit'; dan mampu berkomunikasi secara efektif,
bukan 'memerintah secara efektif'.
5) B. Kesalahan pemilihan metode akuntansi
Kesalahan pemilihan metode akuntansi merupakan cakupan dari
audit keuangan, bukan audit manajemen.
6) A. Pertemuan staf.
Melalui pertemuan staf dapat dikomunikasikan pemahaman
mengenai masalah administrasi yang rutin, mengajarkan teknik-
teknik audit baru, dan lain-lain.
7) A. Perbandingan kinerja perusahaan secara keseluruhan dengan kinerja
yang telah ditetapkan sebelurnnya.
Dari perbandingan antara kinerja perusahaan secara keseluruhan
dengan kinerja yang telah ditetapkan sebelumnya dapat
1.46 AUDIT MANAJEMEN e

menunjukkan apakah terdapat perbedaan yang cukup signifikan


yang perlu diketahui penyebabnya, dengan melakukan audit
manajemen.
8) D. Direktur, manajer, staf senior, dan staf junior.
Apabila departemen audit manajemen terdiri dari beberapa orang,
maka dimungkinkan adanya pembagian jabatan menjadi direktur,
manajer, staf senior, dan staf junior.
9) A. Direktur.
Direktur adalah tingkatan yang paling tinggi jabatannya dalam
departemen audit manajemen sehingga hubungan dengan kornite
audit dilakukan melalui direktur.
10) B. J.Santochi.
Dapat dibaca pada pembahasan mengenai definisi audit manajemen.

Tes Formatif2
1) C. Studi awal.
Reviu atas kertas kerja dan ternuan audit tahun sebelumnya adalah
langkah awal yang perlu dilakukan sebelum melakukan audit
manajemen di tahun berjalan sehingga langkah ini dilakukan pada
tahap studi awal.
2) A. Hubungan biaya dan manfaat.
Setiap tindakan korektif yang akan diterapkan harus selalu
memperhatikan hubungan biaya dan manfaat, Artinya manfaat yang
diperoleh dari penerapan tindakan korektif tersebut harus lebih besar
dibandingkan biaya yang dikeluarkan untuk penerapannya.
3) B. Pelatihan yang tepat,
Dalam mengaudit unsur manusia, ada 4 hal yang harus diperhatikan
yaitu ( l) kompetensi yang tepat, (2) pelatihan yang tepat,
(3) identifikasi yang benar, dan (4) atribut yang benar,
4) D. Manusia, item, peralatan, informasi.
Setiap unit pekerjaan, kecuali perusahaan jasa terdiri dari suatu
kumpulan 4 unsur pekerjaan yang diperlukan untuk pelaksanaan
tugas secara benar, yaitu manusia, item, peralatan, dan informasi.
5) A. Perencanaan.
Dalam tahap perencanaan, auditor manajemen perlu memaharni
industri auditee untuk dapat menentukan teknik audit yang paling
tepat untuk digunakan.
e EKS1441 3/MODUL 1 1.47

6) D. Informasi.
Informasi dengan isi yang tepat merupakan ha! yang harus
diperhatikan oleh auditor manajemen. Manusia, item, dan peralatan
tidak mempunyai isi!content, sebagaimana halnya inforrnasi.
7) B. Survei pendahuluan dan pekerjaan lapangan.
Setelah melakukan survei pendahuluan, auditor manajemen dapat
menentukan program audit, kemudian dilaksanakan melalui
pekerjaan lapangan.
8) B. Arus manusia.
Titik tolak pendekatan audit manajemen ada 3, yaitu fungsi-fungsi
bisnis, fungsi manajemen, dan arus sumber daya.
9) A. Pengaruh barang substirusi.
Yang merupakan faktor ekstemal (di luar perusahaan) adalah
pengaruh barang substitusi. Struktur organisasi, sistem akuntansi,
dan rencana kebijakan manajemen adalah faktor internal.
10) A. Kain pel.
Telepon, fasilitas jalan, dan komputer bukan barang-barang yang
consumables dan disposable.
1.48 AUDIT MANAJEMEN e

Daftar Pustaka
Arens, A.A, R.J. Elder, M.S. Beasley, and LB Splettstoesser-Hogeterp.
(2006). Auditing and Other Assurance Services. 9•h Ed. Prentice Hall.

Herbert, L. ( 1979). Auditing the Perforrn.ance of Management. Dikutip dari


Tunggal, 2000.

Moeller, R. and H. Witt. (1999). Brink's Modern In.tern.al Auditing. 5th Ed.
John Wiley & Sons Inc: New York.

Sawyer, L.B., M.A. Dittenhofer, and J.H. Scheiner. (2006). Sawyer's


Internal Auditing: Audit Internal Sawyer. Penerjemah: Ali Akbar
Jakarta: Salemba Empat. Terjemahan dari: Sawyer's Internal Auditing.
s" Ed. The Institute of Internal Auditing.
Sayle, A.J. (1998).Management Audit, The Assessment of Quality,
Management Systems. 2"d Ed. Dikutip dari Tunggal, 2000.

Tunggal, Amin Widjaja. (2000). Management Audit: Suatu Pengantar.


Jakarta: Rineka Cipta.

Tunggal, Amin Widjaja. (2003). Audit Manajemen Kontemporer. Jakarta:


Harvarindo.

Tunggal, Amin Widjaja. (2004). Audit Operasional (Suatu Pengantar).


Jakarta: Harvarindo.

Ke1nbali ke Daftar lsi


"
MDDUL 2

Hubungan Audit Manajemen dengan


Sistem Pengendalian Manajemen

Dr. Sylvia Veronica NP Siregar

rl PEND AH UL U AN _

((), engendalian manajemen adalah konsep paling penting dan paling


':Ir mendasar yang harus dipahami auditor manajemen. Hal ini disebabkan
karena hampir semua prosedur pengendalian manajemen berfokus pada
evaluasi pengendalian manajemen.
Auditor manajemen berhadapan dengan 2 tantangan dalam mereviu
pengendalian dalam organisasi. Pertama, auditor harus rnemaharni definisi
sistern pengendalian. Kedua, auditor harus mernahami secara keseluruhan
tipe dan sifat dari pengendalian dalam organisasi.
Dalam Modul 2 ini, akan dibahas mengenai hubungan audit manajemen
dengan sistem pengendalian manajemen, yang dibagi dalam 2 kegiatan
belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar I: membahas mengenai konsep sistem pengendalian
manajemen.
Kegiatan Belajar 2: membahas mengenai hubungan antarmanusia dalam
audit manajemen.

Setelah rnernpelajari Modul 2 ini Anda diharapkan dapat menjelaskan


hubungan audit manajemen dengan sistem pengendalian manajernen.
Secara khusus setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan mampu
untuk menjelaskan:
1. 4 fungsi manajemen;
2. jenis-jenis pengendalian;
3. pengertian efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi;
4. definisi dan elemen sistem pengendalian manajemen;
5. peran auditor manajemen dalam sistem pengendalian manajemen;
6. hubungan antarmanusia dalam audit manajemen;
2.2 AUDIT MANAJEMEN e

7. hubungan kerja sama antara auditor manajemen dengan auditor


eksternal;
8. hubungan kerja sarna antara auditor manajemen dengan auditee;
9. komunikasi dalam audit manajemen.
e EKS1441 3/MODUL 2 2.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Konsep Sistem Pengendalian Manajemen

rn ada saat pe1~ugasan, auditor manajemen harus. benar-benar J~e~ahami


:Ir peran manajemen perusahaan yang akan diperiksa. Hal 1n1 dapat
membantu auditor, khususnya pada saat berada di lingkungan yang belum
dikenal dan dalam kegiatan operasi yang belum dipahami, Pemahaman
terhadap peran manajemen tersebut juga dapat membantu auditor manajemen
dalarn mengidentifi.kasi masalah dan mengarahkan perbaikan.

A. PERAN MANAJEMEN

Peran manajemen dijabarkan dalam 4 fungsi yang terdiri dari berikut ini.
l. Perencanaan (planning).
2. Pengorganisasian (organizing).
3. Pengarahan (leading).
4. Pengendalian (controlling).

Jika auditor manajemen dapat memahami peran manajemen yang baik


maka dalam melaksanakan penilaian dapat efektif dan berguna.
Berikut ini akan dijelaskan mengenai 4 fungsi manajernen dari perspektif
auditor manajernen.

1. Perencanaan (Planning)
Perencanaan merupakan fungsi manajemen yang pertama. Dari
perencanaan, baru kemudian pengorganisasian, pengarahan, dan
pengendalian. Setiap organisasi harus mencocokkan perencanaan dengan
organisasinya. Setiap pengarahan diarahkan untuk menunjukkan setiap orang
dalam organisasi ke arah tujuan yang direncanakan. Setiap pengendalian
dirancang untuk memastikan bahwa setiap perencanaan dijalankan secara
efektif, efisien, dan ekonomis.
Perencanaan adalah proses seleksi dari pilihan yang terbaik di antara
pilihan-pilihan yang ada. Setiap perencanaan dapat bersifat strategis atau
taktis. Perencanaan strategis adalah perencanaan jangka panjang yang
merupakan proses penentuan program-program yang akan dilaksanakan
2.4 AUDIT MANAJEMEN e

organisasi dan besarnya sumber daya yang akan dialokasikan untuk tiap
program selama beberapa tahun ke depan, sedangkan perencanaan taktis
adalah perencanaan jangka pendek yang terkait dengan operasi sehari-hari
perusahaan. Tujuan utama dari perencanaan strategis adalah untuk membantu
manajer menghadapi ketidakpastian di masa yang akan datang. Hasil
perencanaan strategis adalah seperangkat tujuan bagi organisasi dan berbagai
strategi yang meliputi kebijakan dan prosedur untuk mencapai tujuan.
Perencanaan taktis menjabarkan cara mencapai strategi. Strategi merupakan
suatu keseluruhan konsep yang luas dan menunjukkan program umum untuk
tindakan dan penggunaan sumber daya. Kebijakan adalah pedoman untuk
melakukan tindakan yang mengarahkan pemikiran individu dan pengambilan
keputusan. Prosedur adalah pedoman rinci yang menjelaskan cara yang benar
untuk mencapai aktivitas tertentu yang biasanya merupakan urutan yang
kronologis untuk pencapaian tugas.
Pada fungsi perencanaan, auditor manajernen menilai berbagai inisiatif
perencanaan dan mengevaluasi keseluruhan proses perencanaan dengan
menentukan apakah rencana, kebijakan, dan prosedur yang ditetapkan telah
memenuhi standar manajemen yang baik.

2. Pengorganisasian (Organizing)
Pengorganisasian memadukan orang-orang dan proses untuk
melaksanakan rencana dan mencapai tujuan. Pengorganisasian pada suatu
perusahaan dapat dijabarkan dalam bagan/struktur organisasi. Bagan/struktur
organisasi dapat menunjukkan rantai komando-hierarki, pertanggung-
jawaban, tanggung jawab, dan wewenang dari eksekutif organisasi serta
fungsi dasar dari tiap posisi. Pengetahuan yang mendalam dari auditor
manajemen tentang organisasi perusahaan yang diperiksa akan membantu
auditor dalam mengidentifikasi masalah terutama berkaitan dengan
pertanyaan-pertanyaan penting bagi organisasi, misalnya apa yang menjadi
tanggung jawab manajer, kewenangan yang diberikan kepada manajer,
bagaimana manajer mempertanggungjawabkan pencapaian dan hasil, serta
apakah wewenang fungsional sudah efektif,

3. Pengarahan (Leading)
Pengarahan berkaitan dengan proses memimpin, yaitu mengarahkan
sumber daya ke arah pencapaian sasaran dan tujuan. Auditor menilai fungsi
pengarahan dengan tidak menuju kesimpulan yang objektif karena proses
e EKS1441 3/MODUL 2 2.5

memimpin berorientasi pada manusia bukan transaksi. Auditor manajemen


dapat memberikan nasihat pada fungsi ini.

4. Pengendalian (Controlling)
Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya bahwa manajemen terdiri dari
4 fungsi, di mana salah satunya adalah pengendalian.
Pengendalian terdiri dari 4 jenis, yaitu berikut ini.
a. Pengendalian strategi merupakan pengendalian yang bertujuan untuk
memastikan bahwa strategi yang digunakan pada organisasi/perusabaan
sudah tepat.
b. Pengendalian organisasi merupakan pengendalian yang bertujuan
mengarahkan sekumpulan variabel menuju sasaran yang telah
ditetapkan.
c. Pengendalian tugas merupakan pengendalian untuk memastikan bahwa
tugas-tugas tertentu telah dilaksanakan secara efektif dan efisien.
d. Pengendalian manajemen adalah sernua kebijakan dan prosedur yang
diterapkan manajemen suatu perusahaan untuk memastikan tentang hal-
hal berikut ini.
1) Pencapaian tujuan perusahaan secara efektif, efisien, dan ekonornis.
2) Ketaatan terhadap hukum eksternal dan kebijakan manajemen.
3) Perlindungan terhadap aset dan informasi perusahaan.
4) Pencegahan dan pendeteksian kecurangan dan kesalahan.
5) Kualitas catatan akuntansi dan produksi informasi keuangan serta
manajemen yang dapat diandalkan secara tepat waktu.

Pengendalian manajemen terdiri dari berbagai mekanisme yang


dirancang untuk memastikan bahwa:
l, keputusan dilaksanakan secara mernadai;
2. sumber daya digunakan secara tepat;
3. kecurangan dapat diminimalisasi jika tidak dapat dieliminasi seluruhnya;
4. informasi yang dapat diandalkan dan tepat waktu diperoleh, dipelihara,
dan digunakan untuk pengambilan keputusan.

Pengendalian manajemen melibatkan berbagai aktivitas, termasuk hal-


hal berikut ini.
1. Perencanaan apa yang sebarusnya dilakukan organisasi.
2. Koordinasi aktivitas dari beberapa bagian organisasi.
2.6 AUDIT MANAJEMEN e

3. Komunikasi informasi.
4. Evaluasi informasi.
5. Penentuan tindakan apa yang harus diambil jika ada.
6. Mempengaruhi orang untuk mengubah perilakunya.

Salah satu dari tujuan pengendalian manajemen adalah mernastikan


pencapaian tujuan perusahaan secara efektif, efisien, dan ekonomis. Apa
yang dirnaksud dengan ketiga istilah tersebut, yaitu efektif, efisien, dan
ekonornis? Ketiga istilah tersebut kadang-kadang digunakan secara
bergantian, tetapi sebenarnya terdapat perbedaan di antara ketiga istilah
tersebut.
Efektivitas adalah produksi aktual sesuai dengan yang diharapkan atau
kemampuan suatu unit untuk mencapai tujuan yang diinginkan sedangkan
efisiensi adalah meminimalkan jumlah sumber daya yang terbuang pada saat
melakukan produksi atau menggambarkan berapa banyak masukan (in.put)
yang diperlukan untuk menghasilkan satu unit keluaran (output) tertentu.
Ekonomisasi adalah penggunaan sumber daya secara bijak berdasarkan
penggunaan terbaiknya. Dengan kata lain, efektivitas adalah ukuran keluaran
(output measure), efisiensi adalah ukuran dari hubungan antara masukan dan
keluaran, sedangkan ekonomisasi adalah ukuran masukan (input measure).
Konsep ini dapat digambarkan, seperti Gambar 2.1 (Tunggal, 2000).
Manajemen harus menyadari bahwa situasi selalu berubah, Pengendalian
yang sebelumnya diperlukan dan efektif pada suatu waktu mungkin akan
dianggap tidak perlu atau tidak efektif lagi karena adanya perubahan dalam
operasi perusahaan atau dalam lingkungan ekstemal. Oleh karena itu, sangat
penting bagi manajemen untuk melakukan penelaahan secara periodik sistem
pengendalian manajemennya, memodifikasi sistem jika diperlukan untuk
memastikan bahwa pengendalian tersebut tetap efektif, dan mengeliminasi
atau mengubah pengendalian yang tidak lagi diperlukan atau menjadi sangat
mernberatkan. Auditor manajemen dapat memberikan banyak bantuan dalam
melakukan penilaian tersebut dan memberikan saran untuk mengatasi
kelernahan yang ada.
e EKS1441 3/MODUL 2 2.7

Masukan Keluaran

Ren can a Sumber daya yang


direncananakan Tujuan
Operasi

1 Efisiensi 1
Ekonomisasi Efekti vi tas

Prestasi
i
Sumber daya yang
i
Ha~i I yang Dicapai
Aktual digunakan

Gambar 2.1
Konsep Efektivitas, Efisiensi, dan Ekonomisasi

Pengendaiian manajemen JUga memerlukan perencanaan dan


pengendalian yaitu formulasi strategi dan pengendalian tugas. Dalam
beberapa hal, pengendalian manajemen berada di antara formulasi strategi
dan pengendalian tugas. Formulasi strategi adalah yang paling tidak
sistematis di antara ketiga hal tersebut, pengendalian tugas yang paling
sisternatis, dan pengendalian manajernen terletak di antaranya. Formulasi
strategi berfokus jangka panjang, pengendalian tugas berfokus ke aktivitas
jangka pendek, dan pengendalian manajernen terletak diantaranya.
Hubungan antara ketiga aktivitas tersebut dapat dilihat pada Garnbar 2.2
berikut.
2.8 AUDIT MANAJEMEN e

Aktivrtas Produk Akhir

Formulasi
Strategi t-----.. Tujuan, strategi, dan kebijakan

1
Pengendalian
. 1------1~ Implementasi strategi
manajernen

Pengendalian
Kine~a masing~masing tugas yan,J
tugas
efektifdanefisien j
Gambar 2.2.
Hubungan antara Formulasi Strategi, Pengendalian Manajemen,
dan Pengendalian Tugas

B. DEFINISI DAN ELEMEN SISTEM PENGENDALIAN


MANAJEMEN

Setiap organisasi harus dikendalikan, artinya semua perangkat dalam


organisasi harus berfungsi untuk memastikan tujuan perusahaan telah
tercapai. Pengendalian organisasi adalah proses yang kompleks.
Pengendalian ini membutuhkan sistem pengendalian manajemen yang
merupakan suatu istilah yang menunjukkan bahwa pengendalian organisasi
clilakukan oleh para manajer. Manajer-rnanajer senior menggunakan sistern
pengendalian manajemen untuk mendeteksi situasi-situasi yang lepas kendali,
operasi organisasi yang tidak efektif clan tidak efisien, clan memastikan
bahwa organisasi telah melaksanakan strateginya secara efektif clan efisien.
Proses pemastian ini penting karena ketika bertindak sebagai manajer maka
mereka tidak mengerjakan pekerjaan itu sendiri, dan fungsi manajer adalah
memastikan pekerjaan telah dilakukan oleh orang lain. Jika manajer tersebut
tidak dapat mengamati pekerjaan orang lain maka manajer memerlukan
kepastian dari sistem pengendalian manajemen bahwa pekerjaan tersebut
mernang sedang dilaksanakan. Sistem pengendalian manajemen merupakan
suatu proses clan struktur yang tertata secara sisternatik yang cligunakan
manajernen dalam pengendalian manajemen,
e EKS1441 3/MODUL 2 2.9

Sebelum kita bahas tentang elemen dasar sistem pengendalian


manajemen, berikut akan dibahas terlebih dahulu elemen dasar proses
pengendalian dari sistem yang sederhana.
Setiap proses pengendalian yang sederhana harus mempunyai paling
tidak 4 elemen dasar, yaitu berikut ini.
1. Detector atau sensor, yaitu perangkat yang mengukur kejadian aktual
dalam suatu proses berada dalam kendali.
2. Assessor, yaitu perangkat yang menentukan signifikansi dari kejadian
aktual dengan membandingkannya dengan suatu standar atau ekspektasi
apa yang seharusnya terjadi.
3. Effector, yaitu perangkat (disebut feedback) yang mengubah perilaku
jika assessor mengindikasikan diperlukan adanya perubahan perilaku.
4. Communication network, yaitu perangkat yang menyalurkan informasi
antara detector dan assessor dan antara assessor dan effector.

Empat elemen dasar dari setiap proses pengendalian tersebut dapat


digambarkan, seperti Gambar 2.3 berikut.

Perangkat . 2. Assessor :
Pengendalian perband ingan
dengan standar

1. Detector : 1. Effector:
infonnasi. .- - pengubahan
mengenai apa yang perilaku jika
terjadi diperlukan

'
Siruasi
(lingkungan) yang
dikendalikan

Gambar 2.3.
Elemen-elemen Proses Pengendalian
2.10 AUDIT MANAJEMEN e

Proses pengendalian yang digunakan oleh manajer mengandung elemen-


elemen yang sama dengan elemen-elernen dalam proses pengendalian yang
sederhana meliputi detector, assessor, effector, dan communication network.
Detector melaporkan apa yang terjadi di seluruh organisasi, assessor
membandingkan inforrnasi tersebut dengan kondisi yang diinginkan, effector
mengambil tindakan korektif ketika terdapat perbedaan signifikan antara
kondisi aktual dan kondisi yang diinginkan, dan communication network
memberitahukan kepada manajer tentang apa yang sedang terjadi dan
bagaimana kondisi tersebut dibandingkan dengan kondisi yang diinginkan.
Karakteristik pengendalian manajemen adalah berikut ini.
1. Dalam proses pengendalian manajemen, standar belum ditentukan
sebelumnya, tetapi standar tersebut merupakan hasil dari proses
perencanaan. Dalam proses ini, manajemen memutuskan apa yang harus
dilakukan organisasi, dan bagian dari proses pengendalian tersebut
adalah perbandingan pencapaian aktual dengan rencana tersebut,
sehingga proses pengendalian dalam organisasi melibatkan perencanaan.
Dalam banyak situasi, perencanaan dan pengendalian sering dapat
dipandang sebagai 2 aktivitas yang terpisah. Tetapi, pengendalian
manajernen melibatkan perencanaan dan pengendalian.
2. Pengendalian manajemen tidak otomatis. Beberapa detector dalam
organisasi dapat bersifat mekanis, tetapi manajer sering mendeteksi
informasi penting dengan mata, telinga, dan indranya sendiri. Walaupun
manajer mungkin mempunyai cara-cara yang rutin untuk
membandingkan laporan dari kejadian aktual dengan standar, manajer
secara personal juga harus menjalankan fungsi assessor, memutuskan
untuk dirinya sendiri apakah perbedaan antara aktual dan standar kinerja
cukup signifikan untuk rnenuntut tindakan perbaikan, dan menentukan
tindakan apa yang harus diambil. Tindakan yang diambil untuk
mengubah perilaku organisasi melibatkan manusia sehingga manajer
harus berinteraksi paling tidak dengan satu orang lagi untuk menjalankan
tindakan tersebut.
3. Pengendalian manajemen memerlukan koordinasi di antara individu,
Organisasi terdiri dari berbagai komponen yang terpisah, dan manajemen
harus memastikan bahwa tiap komponen bekerja secara harmonis
dengan komponen lainnya.
4. Hubungan antara kebutuhan untuk mengambil tindakan dengan
menentukan tindakan yang dibutuhkan untuk menghasilkan keadaan
e EKS1441 3/MODUL 2 2.11

yang diinginkan tidak selalu jelas. Manajer yang bertindak sebagai


assessor dapat mernutuskan bahwa "biaya operasional perusahaan terlalu
tinggi" tetapi tidak menemukan cara yang mudah untuk memastikan
bahwa biaya dapat ditekan, agar mencapai biaya seperti yang diinginkan
dalam standar.
5. Sebagian besar pengendalian manajemen adalah self-control, artinya
pengendalian bukan dilakukan oleh perangkat eksternal, tetapi oleh
manajer yang menggunakan pertimbangannya sendiri dan bukan
menjalankan instruksi dari atasan.

Secara lebih terperinci, proses bisnis yang lengkap umumnya


mempunyai elemen-elemen sistem pengendalian manajemen berikut ini,

1. Perencanaan
Perencanaan adalah proses untuk menentukan program pengendalian
yang tepat untuk organisasi, baik untuk usaha yang berkelanjutan maupun
yang baru. Perencanaan untuk perubahan dari proses yang sudah berjalan
harus dimodifikasi melalui reviu dari hasil aktivitas di masa lalu, Proses
perencanaan juga harus dipengaruhi oleh keseluruhan strategi manajemen
dan informasi dari berbagai sumber eksternal. Laporan auditor manajemen
yang membahas kelemahan pengendalian di beberapa area dapat digunakan
sebagai salah satu sumber eksternal.

2. Anggaran
Anggaran pengendalian adalah rencana yang dinyatakan dalam istilah
moneter atau kuanritatif. Anggaran memberikan standar untuk mengukur
kinerja berjalan. Oleh karena adanya perubahan selama periode operasi,
anggaran pengendalian dapat mengalami revisi.

3. Operasi dan Pengukuran


Operasi dan pengukuran adalah elemen sistem pengendalian manajemen
yang mencakup kegiatan yang aktualnya dilakukan organisasi. Sebagai
contoh, dalam perusahaan manufaktur sumber daya digunakan untuk
memproduksi produk yang kemudian akan dijual. Pencatatan biaya dan
kinerja dilakukan untuk memonitor perkembangan operasi. Laporan auditor
manajemen dapat menjelaskan kelemahan-kelemahan pengendalian yang
memerlukan tindakan korektif secepatnya.
2.12 AUDIT MANAJEMEN e

4. Pelaporan dan Analisis


Pelaporan dan analisis adalah elemen effector dan controller dalam
sistem pengendalian. Hasil operasi dibandingkan dengan standar yang
dianggarkan dan dilakukan penyesuaian jika diperlukan. Pada elemen ini juga
menyediakan jalur komunikasi ke elemen lain dalam sistem pengendalian
untuk melakukan tindakan korektif jika diperlukan,

W alaupun beberapa elemen sis tern pengendalian manajemen ada dalam


setiap perusahaan, tetapi tidak ada satu kumpulan alat pengendalian yang
sesuai untuk semua perusahaan dalam semua situasi.
Sistem pengendalian manajemen yang berbeda diperlukan untuk situasi
yang berbeda, tetapi semuanya merniliki karakteristik sebagai berikut.
1. Sistem pengendalian manajemen dipusatkan pada berbagai pusat-pusat
tanggung jawab.
2. Informasi yang diproses terdiri dari 2 jenis, yaitu berikut ini.
a. Data yang terencana dalam bentuk program, anggaran, dan standar,
b. Data aktual mengenai apa yang telah atau sedang terjadi baik di
dalam maupun di luar organisasi.
3. Sistem pengendalian manajemen merupakan sistem organisasi total yang
mencakup sernua aspek operasi organisasi dan berfungsi untuk
membantu manajemen menjaga keseimbangan semua bagian operasi dan
mengoperasikan organisasi sebagai suatu kesatuan yang terorganisasi.
4. Sistem pengendalian manajemen biasanya berkaitan dengan struktur
keuangan yang dinyatakan dalam satuan moneter, sedangkan yang
dinyatakan dalam satuan non-rnoneter, misalnya jumlah karyawan,
jumlah kerusakan digunakan untuk memperluas cakupan, dan kualitas
sistem pengendalian manajemen.
5. Aspek perencanaan dalam sistern pengendalian manajemen cenderung
mengikuti pola dan jadwal tertentu.
6. Sistem pengendalian manajemen merupakan sistem yang terpadu dan
terkoordinasi di mana data yang terkumpul untuk berbagai kegunaan
dipadukan untuk saling dibandingkan setiap saat pada setiap unit
. .
orgamsasi.
e EKS1441 3/MODUL 2 2.13

C. PERAN AUDITOR MANA.JEMEN BERKAITAN DENGAN


SISTEM PENGENDALIAN MANA.JEMEN

Auditor manajemen melakukan reviu atas area-area di organisasi dengan


tujuan untuk mengevaluasi pengendalian manajernen. Oleh karena itu,
auditor manajemen yang efektif harus memahami definisi sistem
pengendalian manajemen dan memaharni konsep-konsep evaluasi sistem
pengendalian manajemen. Pemahaman konsep dasar pengendalian dan
evaluasi sistem pengendalian harus menjadi perhatian utama dari semua
auditor manajemen.
Auditor manajemen harus memaharni konsep-konsep sistem
pengendalian manajemen. Hal ini akan berguna jika auditor diminta untuk
mendokumentasikan dan memahami suatu sistem atau proses. Definisi dan
konsep sistem pengendalian manajemen juga perlu dipahami auditor
manajemen agar auditor manajemen dapat menggunakan definisi dan konsep
tersebut untuk menilai apakah pengendalian yang ada dalam organisasi sudah
memadai atau belum. Untuk melakukan audit yang sukses dan melaporkan
kepada manajemen puncak bahwa pengendalian sudah memadai dalam area
tertentu maka seluruh pihak harus menggunakan definisi dan konsep sistem
pengendalian yang sama.

~~
-
. .. ~- -- LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah yang dimaksud dengan pengendalian manajemen? Jelaskan!


2) Jelaskan elernen-elemen penting proses pengendalian dari sistem yang
sederhana!
3) Jelaskan apa yang dimaksud dengan sistem pengendalian manajemen?
4) Sebutkan dua karakteristik sistem pengendalian manajemen!
5) Jelaskan pengertian dari efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasil
2.14 AUDIT MANAJEMEN e

Petunjuk Jawaban Latihan

I) Pengendalian manajemen adalah semua kebijakan dan prosedur yang


diterapkan manajemen suatu organisasi/perusahaan untuk memasti kan
tentang hal-hal berikut ini.
a. Pencapaian tujuan perusahaan secara efektif, efisien, dan ekonomis.
b. Ketaatan terhadap hukum eksternal dan kebijakan manajemen,
c. Perlindungan terhadap aset dan informasi perusahaan.
d. Pencegahan dan pendeteksian kecurangan dan kesalahan.
e. Kualitas catatan akuntansi dan produksi informasi keuangan dan
manajemen yang dapat diandalkan secara tepat waktu.
2) Elemen-elemen penting proses pengendalian dari sistem yang sederhana
adalah berikut ini.
a. Detector atau sensor, yaitu perangkat yang mengukur kejadian
aktual dalam suatu proses berada dalam kendali.
b. Assessor, yaitu perangkat yang menentukan signifikansi dari
kejadian aktual dengan membandingkannya dengan suatu standar
atau ekspektasi apa yang seharusnya terjadi.
c. Effector, yaitu perangkat (disebut feedback) yang mengubah
perilaku jika assessor mengindikasikan diperlukan adanya
perubahan perilaku.
d. Communication network, yaitu perangkat yang menyalurkan
informasi antara detector dan assessor dan antara assessor dan
effector.
3) Sistem pengendalian manajemen adalah:
a. suatu proses dan struktur yang tertata secara sistematik yang
digunakan manajernen dalam pengendalian manajemen;
b. sistem organisasi total yang mencakup semua aspek operasi
organisasi dan berfungsi untuk membantu manajemen menjaga
keseimbangan semua bagian operasi dan mengoperasikan organisasi
sebagai suatu kesatuan yang terorganisasi.
4) Karakteristik sistem pengendalian manajernen adalah berikut ini.
a. Sistem pengendalian manajemen dipusatkan pada berbagai pusat
tanggungjawab.
b. Informasi yang diproses terdiri dari 2 jenis, yaitu berikut ini.
1) Data yang terencana dalam bentuk program, anggaran, dan
standar.
e EKS1441 3/MODUL 2 2.15

2) Data aktual mengenai apa yang telah atau sedang terjadi baik di
dalam maupun di luar organisasi.
5) Pengertian dari efektivitas, efisiensi, dan ekonornisasi adalah berikut ini.
a. Efektivitas adalah produksi aktual sesuai dengan yang diharapkan
atau kemarnpuan suatu unit untuk mencapai tujuan yang diinginkan.
b. Efisiensi adalah meminimalkan jurnlah sumber daya yang terbuang
pada saat melakukan produksi atau menggambarkan berapa banyak
masukan (input) yang diperlukan untuk menghasilkan satu unit
keluaran (output) tertentu.
c. Ekonomisasi adalah penggunaan sumber daya secara bijak
berdasarkan penggunaan terbaiknya.

=::~ RANG KUMAN _

1. Perencanaan adalah proses seleksi dari pilihan yang terbaik di antara


pilihan-pilihan yang ada. Setiap perencanaan dapat bersifat strategis
atau taktis. Perencanaan strategis adalah perencanaan jangka
panjang yang merupakan proses penentuan program-program yang
akan dilaksanakan organisasi dan besarnya sumber daya yang akan
dialokasikan untuk tiap program selama beberapa tahun ke depan,
sedangkan perencanaan taktis adalah perencanaan jangka pendek
yang terkait dengan operasi sehari-hari perusahaan.
2. Pengendalian manajemen adalah semua kebijakan dan prosedur
yang diterapkan manajemen suatu organisasi/perusahaan untuk
memastikan tentang hal-hal berikut ini.
a. Pencapaian tujuan perusahaan secara efektif, efisien, dan
ekonomis.
b. Ketaatan terhadap hukum eksternal dan kebijakan manajemen.
c. Perlindungan terhadap aset dan informasi perusahaan.
d. Pencegahan dan pendeteksian kecurangan dan kesalahan,
e. Kualitas catatan akuntansi dan produksi informasi keuangan dan
manajemen yang dapat diandalkan secara tepat waktu.
3. Efektivitas adalah produksi aktual sesuai dengan yang diharapkan
atau kemampuan suatu unit untuk mencapai tujuan yang diinginkan
sedangkan efisiensi adalah merninirnalkan jumlah sumber daya yang
terbuang pada saat melakukan produksi atau menggambarkan
berapa banyak masukan (input) yang diperlukan untuk
menghasilkan satu unit keluaran (output) tertentu. Ekonomisasi
2.16 AUDIT MANAJEMEN e

adalah penggunaan sumber daya secara bijak berdasarkan


penggunaan terbaiknya.
4. Pada proses bisnis, umumnya mempunyai elemen-elemen sistem
pengendalian manajemen berikut ini.
a. Perencanaan.
b. Anggaran.
c. Operasi dan pengukuran.
d. Pelaporan dan analisis,
5. Karakteristik sistem pengendalian manajemen meliputi berikut ini.
a. Sistem pengendalian manajemen dipusatkan pada berbagai
pusat tanggung jawab.
b. Inforrnasi yang diproses terdiri dari 2jenis yaitu berikut ini.
1) Data yang terencana dalam bentuk program, anggaran, dan
standar.
2) Data aktual mengenai apa yang telah atau sedang terjadi
baik di dalam maupun di luar organisasi.
c. Sistem pengendalian manajemen merupakan sistem organisasi
total yang mencakup semua aspek operasi organisasi dan
berfungsi untuk membantu manajemen menjaga keseimbangan
semua bagian operasi dan mengoperasikan organisasi sebagai
suatu kesaruan yang terorganisasi.
d. Sistem pengendalian manajemen biasanya berkaitan dengan
struktur keuangan yang dinyatakan dalam satuan moneter,
sedangkan yang dinyatakan dalam satuan non-moneter,
misalnya jurnlah karyawan, jurnlah kerusakan digunakan untuk
memperluas cakupan, dan kualitas sistem pengendalian
.
manajemen.
e. Aspek perencanaan dalam sistem pengendalian manajemen
cenderung mengikuti pola dan jadwal tertentu.
f. Sistem pengendalian manajemen merupakan sistem yang
terpadu dan terkoordinasi, di mana data yang terkumpul untuk
berbagai kegunaan dipadukan untuk sating dibandingkan setiap
saat pada setiap unit organisasi,
6. Auditor manajemen melakukan reviu atas area-area di organisasi
dengan tujuan untuk mengevaluasi pengendalian manajernen. Oleh
karena itu, auditor manajernen yang efektif harus memahami
definisi sistern pengendalian manajemen dan konsep-konsep
evaluasi sistern pengendalian manajernen.
e EKS1441 3/MODUL 2 2.17

TES F 0 RM AT I F 1 _

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

l) Berikut yang bukan merupakan elemen sistern pengendalian manajemen


adalah ....
A. perencanaan
B. anggaran
C. pemahaman
D. pelaporan dan analisis

2) Penggunaan sumber daya secara bijak berdasarkan penggunaan


terbaiknya adalah konsep ....
A. ekonomisasi
B. efisiensi
C. efektivitas
D. perencanaan

3) Proses seleksi dari pilihan yang terbaik di antara pilihan-pilihan yang ada
merupakan salah satu fungsi manajemen, yaitu ....
A. perencanaan
B. pengendalian
C. pengarahan
D. pengorganisasian

4) Yang dimaksud efektivitas adalah membandingkan ....


A. sumber daya yang direncanakan dengan sumber daya yang
digunakan
B. antara tujuan dan hasil yang dicapai
C. masukan dan keluaran
D. rencana operasi dan prestasi aktual

5) Perangkat yang menentukan signifikansi da1i kejadian aktual dan


membandingkannya dengan suatu standar atau ekspektasi apa yang
seharusnya terjadi pad a proses pengendalian yang sederhana adalah ....
A. detector
B. assessor
C. effector
D. collector
2.18 AUDIT MANAJEMEN e

6) Pengetahuan yang harus dimiliki auditor dalam mengidentifikasi


masalah terutama berkaitan dengan pertanyaan-pertanyaan penting bagi
organisasi, misalnya apa yang menjadi tanggung jawab manajer,
kewenangan yang diberikan kepada manajer, bagaimana manajer
mempertanggungjawabkan pencapaian dan basil, serta apakah
wewenang fungsional sudah efektif adalah berkaitan dengan fungsi
manajemen, yaitu ....
A. pengarahan
B. perencanaan
C. pengendalian
D. pengorganisasian

7) Implementasi strategi merupakan produk akhir dari aktivitas ....


A. pengendalian tugas
B. pengendalian manajemen
C. formulasi strategi
D. perencanaan strategis

8) Pengendalian yang bertujuan mengarahkan sekumpulan variabel menuju


sasaran yang telah ditetapkan adalah pengendalian ....
A. organisasi
B. manajemen
C. strategi
D. tugas

9) Elemen sistem pengendalian manajemen yang merupakan elemen


effector dan controller dalam sistem pengendalian adalah ....
A. perencanaan
B. anggaran
C. operasi dan pengukuran
D. pelaporan dan analisis

I 0) Pemahaman definisi sistem pengendalian manajemen pada organisasi


yang diperiksa diperlukan auditor manajernen agar auditor manajernen
dapat ....
A. meni lai apakah definisi terse but sesuai dengan organisasi yang
diauditnya
B. menilai apakah pengendalian yang ada dalam organisasi sudah
memadai
C. menjadi ahli dalam bidang manajemen
D. membuat laporan audit yang baik
e EKS1441 3/MODUL 2 2.19

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif l yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x I OOo/o
Jumlah Soal

Arri tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89o/o = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat
meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.20 AUDIT MANAJEMEN e

KEGIATAN BELAJAR 2

Hubungan Antarmanusia dalam


Audit Manajemen

rtv ada Modul 1 telah dibahas bahwa auditor internal adalah salah satu pihak
':1r yang dapat melakukan pekerjaan audit manajemen. Selain auditor
internal, akuntan pemerintah dan Kantor Akuntan Publik (KAP)/konsullan
juga dapat melakukan pekerjaan audit manajemen.
Jika audit rnanajemen tidak dilakukan auditor internal, misalnya
dilakukan oleh KAP/konsultan eksternal maka perlu dilakukan kornunikasi
antara auditor manajernen dengan auditor internal. Auditor internal sebagai
pihak internal mempunyai keunggulan, yaitu lebih mengetahui aspek-aspek
dalam perusahaan dibandingkan auditor eksternal. Melalui proses
komunikasi, auditor internal dapat membagi pengetahuan yang dimilikinya
untuk membantu auditor manajemen melakukan audit secara efektif.
Berikut ini akan kita bahas tentang hubungan antarmanusia dalam audit
rnanajernen, hubungan kerja sarna antara auditor manajernen dan auditor
eksternal, dan komunikasi dalam audit manajemen,

A. HUBUNGAN ANTARMANUSIA DALAM AUDIT MANAJEMEN

Auditor keuangan berhubungan terutama dengan angka-angka,


sedangkan auditor manajemen berhubungan terutama dengan manusia. Untuk
mendapatkan informasi yang mereka perlukan dan untuk memastikan
dijalankannya tindakan korektif atas temuan auditnya, auditor manajemen
perlu mengembangkan dan mempertahankan hubungan yang baik dengan
auditee.
Archie McGhee dalam tulisannya An Approach to Upgrading the
Internal Audit Functions mengatakan bahwa seorang auditor pada umumnya
rnempunyai 4 kelernahan, yaitu berikut ini.

1. Kurang lmajinatif
Daya imajinasi diperlukan apabila ingin menjadi seorang auditor yang
baik. Banyak auditor yang kurang mempunyai daya imajinasi. Terdapat
beberapa hal yang menyebabkan kurangnya daya imajinasi tersebut, di
e EKS1441 3/MODUL 2 2.21

antaranya adalah sifat pengulangan dari pekerjaan akuntansi (repetitive


nature of work), pemikiran audit sering mengikuti cara-cara yang stereotype
(stereotyped lines) dan tidak merniliki keaslian (originality). Partisipasi
bekerja di lernbaga profesional dapat memberikan kesernpatan kepada auditor
untuk berkornunikasi dan memberikan latihan yang sangat diperlukan untuk
mengembangkan imajinasi.

2. Kurang Praktis
Kebutuhan praktis ini dibutuhkan dalam setiap pekerjaan. Kepraktisan
dapat dikembangkan melalui pengalaman praktik atau melalui pelatihan.
Agar auditor mengarah pada pendekatan praktis maka auditor perlu
mengembangkan perspektif, yaitu memperlakukan sernua temuan, misalnya
seolah-olah semua uang yang dilibatkan berasal dari uang sendiri dan seakan-
akan auditor mempunyai saham di dalam perusahaan yang di audit sehingga
dalam melakukan pekerjaannya, auditor akan melakukan semua prosedur
dengan cara yang paling praktis, tanpa menghilangkan inti dari setiap
prosedur,

3. Kurang Objektif
Objektif berarti menyatakan atau mengungkapkan sifat realita sebagai
ha] yang terlepas dari refleksi atau perasaan pribadi. Auditor sering bertindak
kurang objektif, misalnya auditor hanya mengritik atau hanya menunjukkan
hal-hal yang memerlukan perbaikan, tanpa menunjukkan hal-hal baik yang
patut mendapat pujian. Auditor juga dapat bertindak kurang objektif,
terutama jika ia merupakan auditor internal.

4. Kurang dalam Sikap (Attitude)


Dalam pelaksanaan tugasnya, seorang auditor selalu berhubungan
dengan manusia. Auditor harus dapat bekerja sama dengan teman sekerjanya,
baik atasan maupun bawahan, dan juga dengan auditee. Dalam praktiknya,
sering terjadi seorang auditor kurang berhasil dalam pekerjaannya karena
kurang menyadari pentingnya hubungan antarmanusia atau ketidakmampuan
dalam membangun hubungan antarmanusia yang baik dengan atasan,
bawahan maupun dengan auditee. Agar audit dapat berhasil maka seorang
auditor perlu mengetahui beberapa aspek hubungan antarmanusia.
Hubungan antarmanusia adalah suatu proses interaksi yang terjadi antara
seseorang dengan orang lain untuk mendapatkan saling pengertian,
2.22 AUDIT MANAJEMEN e

kesadaran, dan kebutuhan psikologis (O.U Effendi). Pengetahuan hubungan


antarmanusia dapat digunakan untuk memecahkan berbagai masalah yang
berhubungan dengan faktor manusia dalam manajemen.
Untuk membangun hubungan antarmanusia, seorang auditor perlu
mengetahui perilaku manusia yang berbeda antar satu dengan lainnya. Ahli
jiwa, Jung membedakan manusia menjadi 3 tipe sebagai berikut.
a. Tipe introvert, yaitu orang yang perhatian utamanya diarahkan ke dalam
diri sendiri.
b. Tipe extrovert, yaitu orang yang perhatian utamanya ditujukan ke orang
luar.
c. Tipe ambiovert, yaitu orang yang berada di antara keduanya.

Jenis manusia tipe introvert dan tipe extrovert dalam kenyataannya


jumlahnya sangat sedikit. Yang jumlahnya banyak adalah tipe Ambiovert,
Auditor perlu mengetahui apakah auditee-nya terrnasuk jenis manusia yang
introvert, extrovert atau ambiovert, agar lebih mudah dalam menjalin
hubungan antarmanusia.

B. HUBUNGAN KERJA SAMA ANT ARA AUDITOR MANAJEMEN


DEN GAN AUDITOR EKSTERNAL

Sebelum dijelaskan lebih lanjut mengenai hubungan kerja sama antara


auditor manajemen dengan auditor eksternal, terlebih dahulu akan dibahas
perbedaan antara auditor manajemen dengan auditor eksternal.
Auditor manajemen maupun auditor eksternal adalah sama-sama auditor,
tetapi terdapat beberapa perbedaan antara keduanya. Perbedaan utama antara
auditor manajemen dengan auditor eksternal adalah berikut ini.
I. Auditor manajernen biasanya merupakan karyawan dari perusahaan,
sedangkan auditor eksternal adalah pihak luar yang independen.
2. Auditor manajemen meninjau semua operasi dan pengendalian dalam
suatu organisasi untuk menilai efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi,
sedangkan auditor eksternal terutama meninjau laporan keuangan untuk
menilai kewajaran dari penyajian laporan keuangan tersebut.
3. Auditor manajemen melayani kebutuhan organisasi (terutama
manajemen), sedangkan auditor eksternal lebih melayani pihak lain
(investor, kreditor, dan lain-lain) yang memerlukan informasi keuangan
yang dapat dipercaya.
e EKS1441 3/MODUL 2 2.23

4. Auditor manajemen secara langsung berhubungan dengan pencegahan


kecurangan dalam setiap bentuk, sedangkan auditor eksternal tidak
bertujuan utama untuk mendeteksi kecurangan.
5. Auditor manajemen meninjau aktivitas dalam perusahaan secara
berkesinambungan, sedangkan auditor eksternal menilai kewajaran
laporan keuangan umumnya setahun sekali.

Auditor manajernen dan auditor eksternal harus mengkoordinasikan


tugasnya secara bersama-sama. Antara keduanya harus mengembangkan
hubungan yang kuat dan berkesinambungan, untuk kepentingan perusahaan.
Koordinasi antara auditor manajemen dan auditor eksternal penting karena
dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensi dari aktivitas audit secara
keseluruhan untuk perusahaan. Tidak ada yang dapat saling menggantikan
satu sama lain. Tetapi dalam beberapa ha!, keduanya sering bersinggungan
sehingga apabila kedua jenis audit ini tidak dikoordinasi maka dapat terjadi
overlap dan duplikasi, yang pada akhirnya akan meningkatkan biaya audit.
Tujuan utama dari koordinasi antara kedua auditor tersebut bukan hanya dari
sisi ekonornisnya (rnengurangi biaya saja), tetapi juga untuk
memaksimumkan efektivitas dan efisiensi dari kedua audit tersebut. Efisiensi
akan meningkat jika basil audit rnasing-masing auditor disediakan untuk
auditor yang lain, secara tepat waktu, dan jika diminta.
Kerja sama antara auditor manajemen dan auditor eksternal akan
memberikan nilai tambah dan manfaat bersama. Nilai tambah yang mungkin
diperoleh auditor manajemen dari auditor eksternal adalah berikut ini.
1. Pelatihan auditor manajemen dapat ditingkatkan melalui pertukaran
teknik audit, prosedur-prosedur, ide-ide, dan informasi yang baru dan
berbeda.
2. Dapat mengidentifikasi area pekerjaan dan prosedur audit manajemen
yang lebih luas,
3. Mendapatkan suatu pemahaman yang lebih baik tentang independensi,
standar pemeriksaan, dan tujuan pemeriksaan serta dapat mendorong
auditor manajemen menjadi lebih profesional.
4. Penilaian auditor eksternal terhadap efektivitas fungsi auditor
manajemen akan sangat membantu auditor manajemen.
2.24 AUDIT MANAJEMEN e

Nilai tambah untuk auditor eksternal yang diperolehnya dari auditor


manajemen adalah berikut ini.
I. Mendapatkan pernahaman yang lebih baik mengenai operasi klien dalam
area khusus di dalam organisasi, melalui pengalaman auditor manajernen
dalam area tersebut.
2. Hubungan dengan klien dapat ditingkatkan karena adanya suatu perasaan
keterlibatan melalui usaha kerja sama dan koordinasi.
3. Dapat lebih berkonsentrasi pada area-area yang lebih penting untuk
ditekankan pada saat melakukan audit.
4. Mendapatkan pelatihan yang bermanfaat dari koordinasi dan mengelola
suatu kelompok audit yang termasuk di dalamnya auditor manajemen.

C. HUBUNGAN KER.TA SAMA ANTARA AUDITOR MANAJEMEN


DENG AN A UDITEE

Auditor manajernen terutarna berorientasi dengan orang/manusia. Untuk


mendapatkan informasi yang mereka butuhkan sebagai dasar pemberian
rekomendasi tindakan korektif dari temuan audit, auditor manajemen harus
mengembangkan dan memelihara hubungan yang baik dengan auditee.
Auditor manajemen sering berhadapan dengan situasi yang bertentangan
selama melakukan audit. Salah satu masalah yang sering ditemui auditor
manajemen adalah di satu pihak auditor manajemen mendapatkan
kepercayaan dari seorang manajer yang diauditnya, tetapi di pihak lain ia
harus mencatat temuan yang menyimpang yang ditemukannya dan
melaporkannya ke atasan manajer tersebut.
Pada umumnya ada 3 macam perilaku auditee, yaitu berikut ini.
l. Auditee yang memandang auditor (terutarna auditor internal) sebagai
seorang polisi yang melakukan pemeriksaan terhadap orang yang sedang
menjalankan pekerjaan dengan tujuan utama untuk menemukan
kesalahan, kelemahan, atau kekurangan yang ada. Akibatnya, auditee
merasa takut terhadap auditor, bahkan sampai mengembangkan rasa
permusuhan dengan auditor.
2. Auditee yang sangat ramab terbadap auditor. Semua data yang
diperlukan auditor akan diberikan dengan cepat agar pekerjaan auditor
dapat segera diselesaikan.
3. Auditee yang bersikap wajar/biasa-biasa saja. Tidak bersikap memusuhi
auditor, tetapi juga tidak bersifat sangat ramah terhadap auditor.
e EKS1441 3/MODUL 2 2.25

Auditee yang memandang auditor (terutama auditor internal) sebagai


seorang polisi yang melakukan pemeriksaan terhadap orang yang sedang
menjalankan pekerjaan dengan tujuan yang utama untuk menemukan
kesalahan, kelemahan, atau kekurangan yang ada (perilaku no. I di atas)
dapat mernunculkan beberapa reaksi yang berbeda-beda. Misalnya, berikut
Ill.
1. Sengaja membuang-buang waktu auditor sehingga auditor hanya
mempunyai sedikit waktu untuk melakukan pekerjaan audit.
Beberapa taktik yang dapat dilakukan auditee untuk membuang waktu
auditor adalah berikut ini.
a. Melakukan diskusi yang memakan waktu dan ditujukan untuk
mempengaruhi auditor.
b. Auditee banyak berbicara tetapi tidak menjawab pertanyaan.
c. Pura-pura lupa di mana meletakkan dokumen.
d. Sengaja datang terlarnbat ke kantor sehingga menghabiskan waktu
audit yang terbatas,
e. Sering terjadi interupsi pada saat auditor mewawancarai auditee.
f. Mengajak auditor untuk berkeWingjauh di pabrik.
2. Auditee berusaha menentukan area-area mana yang sebaiknya
diinvestigasi oleh auditor.
3. Auditee mengalihkan perhatian auditor ke pihak lain untuk menghindari
penyelidikan terhadap dirinya.
4. Auditee berusaha untuk memilih sampel yang akan diuji oleh auditor.
5. Auditee berusaha untuk mengungkapkan kekurangan pengetahuan dan
keahlian auditor.
6. Auditee berusaha menyogok auditor.
7. Orang kunci yang diperlukan auditor untuk akses ke informasi tertentu
yang penting sering tidak berada di tempat.
8. Auditee secara terus menerus "lupa" mernberikan data.

Bagaimana perilaku auditor yang efektif untuk menghadapi perilaku


auditee yang bermacam-macam tersebut? Reaksi auditor terhadap perilaku
auditee juga dapat bermacam-macam, yaitu berikut ini.
1. Auditor dapat mengabaikan tanggapan negatif yang muncul dari auditee.
Hal tersebut tidak mengganggu auditor dalam melakukan pekerjaannya.
Auditor tidak berusaha untuk mengubah sikap negatif auditee tersebut.
2.26 AUDIT MANAJEMEN e

Reaksi ini kurang baik karena tidak berusaha membangun hubungan


yang baik dengan auditee.
2. Auditor dapat bersikap ramah terhadap auditee dan berusaha memenuhi
perrnintaan auditee, dengan tujuan agar auditee juga akan bersikap
ramah terhadapnya. Kadang-kadang auditor dapat menjadi sangat
permisif dan menjadi sangat mudah memaklumi kesalahan auditee yang
ditemukan selama mengaudit, hanya agar auditee tidak bersikap
memusuhinya.
3. Melakukan pendekatan yang efektif, yaitu berusaha mengembangkan
hubungan kemitraan. Auditor dan auditee berusaha bersama-sama untuk
bekerja sama untuk memperbaiki keadaan perusahaan. Auditor tidak
bersikap sebagai kritikus yang hanya mencari-cari kelemahan auditee
dan auditee juga membantu auditor dalam menjalankan tugasnya.
Auditor manajemen harus menekankan pada manajer operasi yang
mereka audit bahwa peranan auditor manajemen adalah konstruktif dan
partisipatif. Auditor yang partisipatif akan melakukan beberapa ha]
berikut.
a. Meyakinkan auditee pada saat memulai audit dengan mendiskusikan
progra1n audit, tujuan audit, dan alasan yang melatarbelakangi
pendekatan yang dipilih.
b. Mendiskusikan temuan yang ada dengan pihak-pihak auditee yang
berhubungan langsung dan secara aktif memberi bantuan untuk
memberikan solusi.
c. Memberikan laporan interim kepada auditee mengenai ternuan-
temuan yang diperoleh agar langkah menuju implernentasi dan
tindakan korektif dapat dilakukan sebelum menerbitkan laporan
akhir.
d. Meninjau laporan temuan dengan pihak auditee yang terkait dan
secara hati-hati mernpertimbangkan usulan mereka untuk
modifikasi, sebelum dilanjutkan ke tingkat berikutnya yang lebih
tinggi.

D. KOMUNIKASI DALAM AUDIT MANAJEMEN

Dalam melakukan suatu tugas audit, auditor manajemen menggunakan


sebagian besar waktunya untuk melakukan komunikasi dengan auditee,
antara lain untuk memperoleh, menanyakan, mendiskusikan, dan
e EKS1441 3/MODUL 2 2.27

mengungkapkan bukti-bukti maupun fakta-fakta yang mendukung


pelaksanaan audit. Komunikasi yang efektif dengan auditee, dapat dilakukan
dengan memahami analisis transaksional.
Apakah analisis transaksional itu? Analisis transaksional menyelidiki
timbal balik atau komunikasi antara pribadi di antara orang-orang yang
terlibat dalam suatu organisasi dengan tujuan untuk meningkatkan efektivitas
organisasi. Analisis transaksional menganalisis apa yang terjadi jika orang
berkomunikasi dan berinteraksi.
Eric L. Barne dan Thomas A. Harris dengan teori analisis
transaksionalnya berusaha menjelaskan tingkah laku manusia. Menurut teori
ini, sifat dari suatu transaksi ditentukan oleh keadaan/bagian ego pada saat
tertentu dari tiap orang yang berinteraksi. Mereka mengatakan bahwa
terdapat 3 bagian ego dalam diri setiap orang yang melekat seumur hidup,
yaitu bagian orang tua, dewasa, dan kanak-kanak. Ketiga bagian ego dan
karakteristik tersebut adalah berikut ini.
I. Orang tua
Orang tua mempunyai karakteristik, yaitu memberi nasihat, kritikal,
direktif, protektif, suportif, menentukan, menghukum, curiga, dan lain-
lain.
2. Dewasa
Dewasa mempunyai karakteristik, yaitu pengambil keputusan, rasional,
tidak ernosional, pengumpulan data, pengujian realita, kalkulasi
probabilitas, membuat pilihan, berubah pemikiran, dan lain-lain.
3. Kanak-kanak
Kanak-kanak mempunyai karakteristik, yaitu ingin tahu, emosional,
bersikeras terhadap pendapat sendiri, marah, takut, suka main,
bersenang-senang, kreatif, destruktif, iri hati, dan Iain-lain.

Bentuk dasar dari "transaksi" ada 2, yaitu (1) sejajar (parallel


complementary) dan (2) silang (crossed). Transaksi sejajar merupakan
transaksi yang menghasilkan respons yang baik dan diharapkan. Sebaliknya
transaksi silang tidak menghasilkan komunikasi yang efektif.
Berikut adalah contoh dari diagram transaksional (Tunggal, 2000).
1. Bilamana vektor rangsangan sejajar dengan vektor tanggapan pada
diagram maka transaksinya bersifat komplementer dan secara teoritis
dapat berlangsung terus menerus. Ini adalah bentuk komunikasi yang
efektif.
2.28 AUDIT MANAJEMEN e

a. Transaksi antara bagian orang tua dengan bagian orang tua.

G------...0
0 0
b.
© 0
Transaksi antara bagian dewasa dengan bagian dewasa.

0 0 1

G=====================i0
0 0 1

c. Transaksi antara bagian kanak-kanak dengan bagian kanak-kanak,

0 0
0 0
d.
Gf-------0
Transaksi antara bagian orang tua dengan bagian kanak-kanak,

0
G
0 0
0 K'
e EKS1441 3/MODUL 2 2.29

e. Transaksi antara bagian kanak-kanak dengan bagian orang tua.

G 0

0 0
K
0
2. Apabila vektor rangsangan dan vektor tanggapan bersilang pada diagram
transaksional maka komunikasi akan terhenti. Ini adalah bentuk
komunikasi yang tidak efektif.
a. Transaksi bersilang:

b. Transaksi bersilang:

K
2.30 AUDIT MANAJEMEN e

Pembahasan konsep/teori analisis lransaksional tersebut, menunjukkan


bagaimana seorang auditor sebaiknya berkomunikasi dengan auditee-nya.
Untuk dapat berkomunikasi dengan baik, seorang auditor harus dapat
menggunakan gaya bahasa yang sama dengan auditee. Selain itu, seorang
auditor manajemen harus dapat menempatkan egonya pada posisi yang sama
dengan auditee pada saat berinteraksi.

LATIHAN
- --
~~

·~-~-
Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,
kerjakanlah latihan berik.ut!

I) Apa yang dimaksud dengan hubungan antarmanusia menurut O.U


Effendi? Apa kegunaan pengetahuan hubungan antarmanusia dalam
audit manajemen?
2) Bagaimana reaksi auditor terhadap perilaku auditee yang bermacam-
macam?
3) Dari hubungan antara auditor manajemen dan auditor eksternal, nilai
tambah apa yang mungkin diperoleh auditor manajemen dari auditor
eksternal?
4) Bagaimana seharusnya auditor manajemen yang partisipatif
berkomunikasi dengan auditee?
5) Menurut analisis transaksional, bagaimana cara berkomunikasi yang
efektif?

Petunjuk Jawaban Latihan

I) Hubungan antarmanusia menurut O.U Effendi adalah suatu proses


interaksi yang terjadi antara seseorang dengan orang lain untuk
mendapatkan saling pengertian, kesadaran, dan kebutuhan psikologis.
Pengetahuan hubungan antarmanusia dapat digunakan untuk
memecahkan berbagai masalah yang berhubungan dengan faktor
manusia dalam manajemen. Auditor yang melakukan pemeriksaan perlu
mengetahui perilaku auditee yang berbeda satu dengan lainnya.
2) Reaksi auditor terhadap perilaku auditee yang bermacam-rnacarn adalah
berikut ini.
e EKS1441 3/MODUL 2 2.31

a. Mengabaikan tanggapan yang negarif dari auditee dan melakukan


pekerjaan dengan cara yang biasa.
b. Berusaha menunjukkan kerarnahan terhadap auditee dan berusaha
memenuhi permintaan auditee.
c. Melakukan pendekatan yang efektif, yaitu berusaha
mengembangkan hubungan kemitraan. Pendekatan ini menekankan
agar auditor dan auditee secara bersama-sama menemukan cara-cara
yang lebih baik dalam melaksanakan semua kegiatan operasional.
Auditor dan auditee berusaha bersama-sama untuk bekerja sama
untuk memperbaiki keadaan perusahaan. Auditor tidak bersikap
sebagai kritikus yang mencari-cari kelemahan auditee.
3) Dari hubungan antara auditor manajemen dan auditor eksternaJ, nilai
tambah yang mungkin diperoleh auditor manajernen dari auditor
eksternal adalah berikut ini.
a. Pelatihan auditor manajernen dapat ditingkatkan melalui proses
pertukaran teknik audit, prosedur-prosedur, ide-ide, dan inforrnasi
yang baru dan berbeda.
b. Dapat mengidentifikasi area pekerjaan audit manajemen yang lebih
luas.
c. Mendapatkan suatu pemahaman yang lebih baik tentang
independensi, standar pemeriksaan, dan tujuan pemeriksaan serta
dapat mendorong auditor manajemen menjadi lebih profesional.
d. Penilaian auditor eksternal terhadap efektivitas fungsi auditor
manajemen akan sangat membantu auditor manajernen.
4) Dalam berkomunikasi dengan auditee, auditor yang partisipatif akan
melakukan beberapa hal berikut ini.
a. Meyakinkan auditee pada saat mernulai audit dengan mendiskusikan
program audit, tujuan audit, dan alasan yang melatarbelakangi
pendekatan yang dipilih.
b. Mendiskusikan temuan yang ada dengan pihak-pihak auditee yang
berhubungan langsung dan secara aktif memberi bantuan untuk
memberikan solusi.
c. Memberikan laporan interim kepada auditee mengenai temuan-
temuan yang diperoleh agar langkah menuju implementasi dan
tindakan korektif dapat dilakukan sebelum menerbitkan laporan
akhir.
2.32 AUDIT MANAJEMEN e

d. Meninjau laporan temuan dengan pihak auditee yang terkait dan


secara hati-hati mempertimbangkan usulan mereka untuk
modifikasi, sebelum dilanjutkan ke tingkat berikutnya yang Iebih
tinggi.
5) Menurut analisis transaksional, cara berkomunikasi yang efektif adalah
jika vektor rangsangan sejajar dengan vektor tanggapan sehingga
transaksinya bersifat komplementer dan secara teoretis komunikasi dapat
berlangsung terus menerus.

~Cl RANG KUMAN _

l. Hubungan antarrnanusia adalah suatu proses interaksi yang terjadi


antara seseorang dengan orang lain untuk mendapatkan saling
pengertian, kesadaran, dan kebutuhan psikologis (0.U Effendi).
Pengetahuan hubungan antarrnanusia dapat digunakan untuk
memecahkan berbagai masalah yang berhubungan dengan faktor
manusia dalam manajemen.
2. Kerja sama antara auditor manajemen dan auditor eksternal akan
memberikan nilai tambah dan manfaat bersama. Nilai tambah yang
diperoleh auditor manajemen dari auditor eksternal, yaitu berikut
1n1.
a. Pelatihan auditor manajemen dapat ditingkatkan melalui proses
pertukaran teknik audit, prosedur-prosedur, ide-ide, dan
informasi yang baru dan berbeda.
b. Dapat mengidentifikasi area pekerjaan audit manajemen yang
lebih luas.
c. Mendapatkan suatu pengertian yang lebih baik tentang
independensi, standar pemeriksaan, dan tujuan pemeriksaan
serta dapat mendorong auditor manajemen menjadi lebih
profesional.
d. Penilaian auditor eksternal terhadap efektivitas fungsi auditor
manajemen akan sangat membantu auditor manajemen.
3. Nilai tambah untuk auditor eksternal yang diperolehnya dari auditor
manajemen adalah berikut ini.
a. Mendapatkan pernahaman yang lebih baik mengenai operasi klien
dalam area khusus di organisasi, melalui pengalaman auditor
manajemen dalam area tersebut.
b. Hubungan dengan klien dapat diperbaiki karena adanya suatu
perasaan keterlibatan melalui kerja sama dan usaha koordinasi.
e EKS1441 3/MODUL 2 2.33

c.
Dapat lebih berkonsentrasi pada area yang lebih penting untuk
ditekankan pada saat melakukan audit.
d. Mendapatkan pelatihan yang bermanfaat dari koordinasi dan
mengelola suatu kelompok audit termasuk auditor manajemen.
4. Komunikasi yang efektif dalam audit manajemen dapat dilakukan
oleh auditor manajemen melalui pemahaman atas analisis
transaksional. Analisis transaksional menganalisis apa yang terjadi
jika orang berkomunikasi dan berinteraksi. Transaksi sejajar
menghasilkan respons yang baik dan diharapkan. Misalnya, respons
orang tua ke anak atas pernyataan anak ke orang tua. Komunikasi
yang sehat dan memuaskan biasanya terdapat pada bentuk transaksi
sejajar. Sebaliknya transaksi silang menghentikan komunikasi yang
efektif. Hal ini terjadi apabila respons anak ke orang tua atau orang
tua ke anak terhadap pernyataan dewasa ke dewasa.

~ TES FORMAT IF 2 _

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat !

l) Auditor yang baik perlu melakukan pendekatan yang efektif dengan


auditee, dengan cara ....
A. mengembangkan hubungan kemitraan
B. mengembangkan hubungan atasan-bawahan
C. bersikap sebagai kritikus
D. mencari-cari kelemahan auditee

2) Berikut yang bukan merupakan arti penting koordinasi antara auditor


manajemen dan auditor eksternal adalah ....
A. agar dapat secara bersama-sama mencari kesalahan auditee
B. untuk mengembangkan hubungan yang kuat agar lebih dihargai
auditee
C. agar dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensi dari aktivitas audit
secara keseluruhan
D. agar dapat secara bersamaan melakukan audit

3) Berikut yang bukan merupakan nilai tambah yang diperoleh auditor


manajemen karena adanya koordinasi dengan auditor eksternal
adalah ....
A. pelatihan auditor manajemen dapat ditingkatkan melalui proses
pertukaran teknik audit, prosedur-prosedur, ide-ide, dan informasi
yang baru dan berbeda
2.34 AUDIT MANAJEMEN e

B. dapat mengidentifikasi area pekerjaan audit manajemen yang lebih


luas
C. mendapatkan suatu pengertian yang lebih baik tentang independensi,
standar perneriksaan, dan tujuan pemeriksaan serta dapat mendorong
auditor manajemen menjadi lebih profesional
D. dapat mengetahui area-area, di mana paling mungkin menemukan
kesalahan auditee

4) Salah satu reaksi positif auditee yang mungkin ditemui auditor


manajernen adalah ....
A. auditee berbicara banyak dan tidak menjawab pertanyaan
B. melakukan diskusi yang memakan waktu dan digunakan untuk
mernpengaruhi auditor
C. memberikan sernua data-data yang diperlukan auditor
D. lupa, di mana meletakkan dokumen

5) Menurut analisis transaksional yang dikemukakan oleh Eric L. Barne


dan Thomas A. Harris, bagian ego dalam diri setiap orang yang memiliki
karakteristik: kritikal, suportif, curiga, dan memberi nasihat adalah ....
A. orang tua
B. dewasa
C. kanak-kanak
D. remaja

6) Berikut yang bukan merupakan bentuk transaksi yang dapat berlangsung


secara terus-menerus adalah transaksi ....
A. sejajar antara bagian dewasa dengan bagian dewasa
B. sejajar antara bagian orang tua dengan bagian orang tua
C. sejajar antara bagian kanak-kanak dengan bagian kanak-kanak
D. bersilang antara bagian orang tua dan bagian kanak-kanak

7) Menurut Jung, tipe orang yang perhatian utamanya diarahkan ke dalam


diri sendiri adalah tipe ....
A. introvert
B. extrovert
C. ambiovert
D. egois
e EKS1441 3/MODUL 2 2.35

8) Salah satu hal yang tidak dilakukan oleh auditor yang partisipatif
adalah ....
A. mendiskusikan ternuan yang ada dengan pihak-pihak auditee yang
berhubungan langsung
B. memberikan laporan interim kepada auditee mengenai temuan-
temuan yang diperoleh agar tindakan korektif dapat dilakukan
sebelum menerbitkan laporan akhir
C. memodifikasi Iaporan audit sesuai keinginan auditee
D. secara hati-hati mempertimbangkan usulan auditee untuk modifi.kasi
laporan, sebelum dilanjutkan ke tingkat berikutnya yang lebih tinggi

9) Reaksi yang jarang terjadi dari auditee yang memandang auditor sebagai
seorang polisi yang tugasnya mencari kesalahan, yaitu ....
A. merasa takut dengan auditor
B. mengernbangkan permusuhan dengan auditor
C. sangat menyukai auditor
D. menghindari auditor

10) Banyak auditor manajemen, yang sebelumnya berprofesi sebagai auditor


di kantor akuntan publik. Pengalaman tersebut akan ....
A. berharga karena mernberikan bekal latihan audit
B. berguna agar dapat menerapkan teknik audit yang sama tanpa perlu
melakukan perubahan
C. tidak dapat melengkapi dalam melakukan audit manajemen
D. menghasilkan audit yang efektif dengan pasti

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini, Hitunglah jawaban yang benar.
Kernudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ----------- x 1 OOo/o
J umlah Soal

=
Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% baik sekali
80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
2.36 AUDIT MANAJEMEN e

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80o/o atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
e EKS1441 3/MODUL 2 2.37

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif J
1) C. Pemaharnan.
Pada proses bisnis, umumnya mempunyai elemen-elernen sistem
pengendalian manajemen berikut ini.
a. Perencanaan.
b. Anggaran,
c. Operasi dan pengukuran.
d. Pelaporan dan analisis,
2) A. Ekonomisasi.
Ekonomisasi adalah penggunaan sumber daya secara bijak
berdasarkan penggunaan terbaiknya. Efisiensi adalah
meminimalkan jumlah sumber daya yang terbuang pada saat
melakukan produksi atau menggambarkan berapa banyak masukan
(input) yang diperlukan untuk menghasilkan satu unit keluaran
(output) tertentu, sedangkan efektivitas adalah produksi aktual
sesuai dengan yang diharapkan atau kemampuan suatu unit untuk
mencapai tujuan yang diinginkan.
3) A. Perencanaan.
Perencanaan adalah proses seleksi dari pilihan yang terbaik di
antara pilihan-pilihan yang ada.
4) B. Membandingkan antara tujuan dan basil yang dicapai.
Ekonomisasi adalah ukuran masukan (input measure), yaitu
mernbandingkan antara sumber daya yang direncanakan dan sumber
daya yang digunakan; efisiensi adalah ukuran dari hubungan antara
masukan dan keluaran, yaitu membandingkan antara masukan dan
keluaran, sedangkan efektivitas adalah ukuran keluaran (output
measure), yaitu membandingkan antara tujuan dan basil yang
dicapai.
5) B. Assessor.
Detector atau sensor, yaitu perangkat yang mengukur kejadian
aktual dalam suatu proses berada dalam kendali, Assessor, yaitu
perangkat yang menentukan signifikansi dari kejadian aktual
dengan membandingkannya dengan suatu standar atau ekspektasi
apa yang seharusnya terjadi. Effector, yaitu perangkat (disebut
2.38 AUDIT MANAJEMEN e

feedback) yang mengubah perilaku jika assessor mengindikasikan


diperlukan adanya perubahan perilaku.
6) D. Pengorganisasian.
Pengorgauisasian memadukan orang-orang dan proses untuk
melaksanakan rencana dan mencapai tujuan. Pengorganisasian pada
suatu perusahaan dapat dijabarkan dalam bagan/struktur organisasi.
Pengetahuan yang mendalam dari auditor manajemen tentang
organisasi perusahaan yang diperiksa akan membantu auditor dalam
mengidentifikasi masalah terutama berkaitan dengan pertanyaan-
pertanyaan penting bagi organisasi, rnisalnya apa yang menjadi
tanggung jawab manajer, kewenangan yang diberikan kepada
manajer, bagaimana manajer mempertanggungjawabkan pencapaian
dan hasil, serta apakah wewenang fungsional sudah efektif.
7) B. Pengendalian manajemen.

Akrivitas Produk Akhir


Formulasi
Strategi Tujuan, srrategi, dan kebijakan

1
Pengendalian
. 1----- Implementasi strateg:i
ma:naJemen

Pengendalian 1-----+- Kinerja masing-masing tugas yanj


tu gas
efektif dan.efisien 1
Gambar: Hubungan antara formulasi strategi, pengendalian manajemen, dan
pengendalian tugas

8) A. Organisasi.
a. Pengendaiian organisasi merupakan pengendalian yang
bertujuan mengarahkan sekumpulan variabel menuju sasaran
yang telah ditetapkan.
b. Pengendalian manajemen adalah semua kebijakan dan prosedur
yang diterapkan manajemen suatu perusahaan.
e EKS1441 3/MODUL 2 2.39

c. Pengendalian strategi merupakan pengendalian yang bertujuan


untuk memastikan bahwa strategi yang digunakan pada
organisasi/perusahaan sudah tepat.
d. Pengendalian tugas merupakan pengendalian untuk memastikan
bahwa tugas-tugas tertentu telah dilaksanakan secara efektif dan
efisien.
9) D. Pelaporan dan analisis.
Effector, yaitu perangkat (disebut feedback) yang mengubah
perilaku jika assessor mengindikasikan diperlukan adanya
perubahan perilaku.
Pelaporan dan analisis adalah elemen effector dan controller dalam
sistern pengendalian. Dari pelaporan dan analisis akan menghasilkan
informasi yang dapat mengindikasikan diperlukan adanya perubahan
perilaku (effector) dan sekaligus sebagai sarana untuk
mengendalikan organisasi (controller).
10) B. Menilai apakah pengendalian yang ada dalam organisasi sudah
memadai.
Auditor manajemen harus memahami konsep-konsep sistem
pengendalian manajemen. Hal ini akan berguna jika auditor dirninta
untuk mendokumentasikan dan memahami suatu sistem atau proses.
Definisi dan konsep sistem pengendalian manajemen juga perlu
dipaharni agar auditor manajemen dapat menggunakan definisi dan
konsep tersebut untuk menilai apakan pengendalian yang ada dalam
organisasi sudah memadai atau belum.

Tes FormatifZ
1) A. Mengembangkan hubungan kernitraan.
Dengan pendekatan ini, auditor dan auditee secara bersama-sama
menemukan cara yang lebih baik dalam melaksanakan semua
kegiatan operasional. Bukan dengan mengembangkan hubungan
atasan-bawahan karena auditor bukan atasan auditee dan auditee
bukan atasan auditor. Auditor juga tidak boleh bersikap sebagai
kritikus dan hanya mencari kelemahan auditee saja. Hal ini justru
akan menjadi penghambat komunikasi antara auditor dan auditee.
2.40 AUDIT MANAJEMEN e

2) A. Agar dapat secara bersama-sama mencari kesalahan auditee.


Auditor manajemen dan auditor eksternal harus mengkoordinasikan
tugasnya secara bersama-sama. Antara keduanya harus
mengembangkan hubungan yang kuat dan berkesinambungan agar
lebih. dihargai auditee, untuk kepentingan perusahaan. Koordinasi
antara auditor rnanajernen dan auditor eksternal penting karena
dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensi dari aktivitas audit
secara keseluruhan uruuk perusahaan. Kedua jenis audit ini harus
dikoordinasi, di rnana tujuan utama dari koordinasi antara kedua
auditor tersebut bukan hanya dari sisi ekonornisnya (mengurangi
biaya saja), tetapi juga untuk rnernaksimurnkan efektivitas dan
efisiensi dari kedua audit tersebut. Kerja sama antara auditor
manajemen dan auditor eksternal akan memberikan nilai tambah
dan manfaat bersama.
3) D. Dapat mengetahui area-area, di mana paling mungkin menemukan
kesalahan auditee.
Kerja sama antara auditor manajemen dan auditor eksternal akan
mernberikan nilai tambah dan manfaat bersama. Nilai tarnbah yang
mungkin diperoleh auditor rnanajernen dari auditor eksternal adalah
berikut ini.
a. Pelatihan auditor rnanajernen dapat ditingkatkan rnelalui
pertukaran teknik audit, prosedur-prosedur, ide-ide, dan
informasi yang baru dan berbeda.
b. Dapat mengidentifikasi area pekerjaan dan prosedur audit
manajemen yang lebih luas.
c. Mendapatkan suatu pemahaman yang lebih baik tentang
independensi, standar pemeriksaan, dan tujuan pemeriksaan
serta dapat mendorong auditor manajemen menjadi lebih
profesional.
d. Penilaian auditor eksternal terhadap efektivitas fungsi auditor
manajemen akan sangat rnembantu auditor rnanajernen.
e. Auditor manajemen tidak berfokus untuk mencari kesalahan
auditee.
4) C. Mernberikan semua data-data yang diperlukan auditor.
lni rnerupakan salah satu reaksi positif dari auditee, sedangkan
jawaban A, B, dan D adalah contoh reaksi negatif dari auditee.
e EKS1441 3/MODUL 2 2.41

5) A. Orang tua.
Orang tua mempunyai karakteristik: memberi nasihat, kritikal,
direktif, protektif, suportif, menentukan, menghukurn, curiga, dan
lain-lain.
6) D. Bersilang antara bagian orang tua dan bagian kanak-kanak.
Bilamana vektor rangsangan sejajar dengan vektor tanggapan pada
diagram, maka transaksinya bersifat komplementer dan secara
teoretis dapat berlangsung terus menerus. Ini adalah bentuk
komunikasi yang efektif. Tetapi apabila terjadi transaksi bersilang
maka komunikasi akan terhenti. Jawaban A, B, dan C adalah contoh
bentuk komunikasi yang efektif yang dapat berlangsung terus
menerus, sedangkan jawaban D adalah contoh transaksi bersilang
yang menyebabkan komunikasi akan terhenti.
7) A. Introvert.
Tipe introvert adalah orang yang perhatian. utamanya diarahkan ke
dalam diri sendiri. Tipe extrovert adalah orang yang perharian
utamanya ditujukan ke orang luar, Yang banyak adalah jenis
manusia yang berada di antara keduanya, yang biasa disebut
Ambiovert.
8) C. Memodifikasi laporan audit sesuai keinginan auditee.
Auditor tidak diperbolehkan memodifikasi laporan audit sesuai
keinginan auditee. Auditor dapat mempertimbangkan usulan auditee
untuk modifikasi tetapi tidak mengikuti semua yang diinginkan
auditee.
9) C. Sangat menyukai auditor.
Auditee tidak menyukai auditor yang dianggapnya sebagai polisi
yang tugasnya mencari-cari kesalahan. Auditee umumnya justru
akan merasa takut terhadap auditor, mengembangkan permusuhan
dengan auditor, dan menghindari auditor jika auditee merasa auditor
sebagai seorang polisi yang tugasnya hanya mencari-cari kesalahan
auditee.
10) A. Berharga karena memberikan bekal latihan audit.
Dengan pengalaman sebelumnya sebagai auditor di kantor akuntan
publik, maka auditor manajemen sudah mempunyai bekal latihan
audit yang akan sangat berguna dalam menjalankan tugasnya dalam
melakukan audit manajemen. Tetapi bekal tersebut tidak menjamin
akan menghasilkan audit yang efektif, kecuali jika auditor
2.42 AUDIT MANAJEMEN e

manajemen melakuk:an perubahan atas teknik yang dipelajarinya


selama di kantor akuntan publik karena terdapat perbedaan antara
audit manajemen dengan audit keuangan.
e EKS1441 3/MODUL 2 2.43

Daftar Pustaka

Anthony, R.N. and V. Govindarajan. (2004). Management Control


Systems. I I th Ed. McGraw-Hill: Boston.

Anthony, R.N, Dearden John, Bedford N.M. (1992). Sistem Pengendalian


Manajemen. Penerjemah: Agus Maulana. Jakarta: Binarupa Aksara.
Terjemahan dari: Management Control Systems. 6th Ed.

Effendi, (1986). Human Relations and Public Relations dalani


O.U.
Manajemen. Bandung: Penerbit Alumni. Dikutip dari Tunggal, 2000.

McGhee, A. An Approach to Upgrading the Internal Audit Function. Dikutip


dari Tunggal, 2000.

Sawyer, L.B., M.A. Dittenhofer, and J.H. Scheiner. (2003). Sawyer's Internal
Auditing. 5th Ed. The Institute of Internal Auditing.

Siagian, Sondang P. (2001). Audit Manajemen. Jakarta: Bumi Aksara.

Tunggal, Amin Widjaja. (2000). Management Audit: Suatu Pengantar.


Jakarta: Rineka Cipta.
MDDUL 3

Audit Manajemen Fungsi Keuangan


Dr. Sylvia Veronica NP Siregar

=- -"§.
PENDAHULUAN

~ udi.t man.ajen1en fungsi keuangan merupakan bent~•k. audit y~ng ~aling


.;J.. .l. senng diterapkan dalarn mengukur tingkat efektivitas, efisiensi, dan
ekonomisasi suatu perusahaan. Hal ini mudah dipaharni karena manajemen
keuangan memainkan peranan penting dalam kehidupan perusahaan.
Dalam Modul 3 ini, akan dibahas mengenai audit manajemen fungsi
keuangan, yang dibagi dalam 2 kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar I: membahas mengenai manajemen keuangan dan konsep
audit manajemen fungsi keuangan.
Kegiatan Belajar 2: membahas mengenai ruang lingkup pelaksanaan audit
manajemen fungsi keuangan.

Setelah mempelajari Modul 3 ini Anda diharapkan dapat menerapkan


konsep audit manajemen fungsi keuangan.
Secara khusus setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan mampu
untuk menjelaskan:
l. pengertian fungsi keuangan;
2. fungsi dasar manajemen keuangan;
3. aktivitas-aktivitas fungsi keuangan;
4. fungsi laporan keuangan;
5. arti penting, sasaran, dan objek audit manajemen fungsi keuangan;
6. lingkup audit manajemen fungsi keuangan;
7. prosedur dan komponen audit manajemen fungsi keuangan;
8. pendekatan dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi keuangan;
9. langkah-langkah audit manajemen fungsi keuangan;
10. hasil audit manajernen fungsi keuangan.
3.2 AUDIT MANAJEMEN e

KEGIATAN BELAJAR 1

Manajemen Keuangan dan


Konsep Audit Manajemen Fungsi Keuangan

A. FUNGSI KEUANGAN DAN FUNGSI MANAJEMEN KEUANGAN

Di dalam suatu perusahaan terdapat berbagai bidang fungsional, salah


satunya adalah fungsi keuangan. Fungsi keuangan merupakan salah satu
bidang fungsional dalam perusahaan yang menangani keuangan. Tugas dari
fungsi keuangan adalah mengumpulkan, mencatat, menganalisis, dan
memantau beraneka ragam data yang diperoleh dari berbagai satuan dan
bidang fungsional lainnya dalam perusahaan, baik bidang fungsional yang
bersifat kegiatan pokok maupun yang bersifat penunjang.
Fungsi keuangan dalam perusahaan, biasanya dipimpin oleh manajer
keuangan. Terkait dengan fungsi keuangan dalam perusahaan maka perlu
diketahui juga apa tanggung jawab dan tugas dari manajer keuangan yang
memimpin fungsi keuangan. Tanggung jawab dan tugas dari manajer
keuangan dapat berbeda antarperusahaan, tetapi pada dasarnya terdapat tugas
pokok yang sama, antara lain dalam ha! pengambilan keputusan tentang
penanaman modal, pembiayaan kegiatan bisnis, dan pembagian dividen
kepada pihak-pihak yang berhak menenmanya (seperti pemilik
modal/pemegang saham), serta pemberian jaminan kepuasan kepada berbagai
pihak yang berkepentingan, baik pihak internal maupun eksternal.
Terkait dengan penyelenggaraan tugas pokok tersebut, manajemen
keuangan mempunyai 4 fungsi dasar, yaitu berikut ini.

1. Investasi dan Sumber Pembiayaan


Apabila perusahaan berhasil meningkatkan volume penjualan produknya
maka perusahaan perlu rnelakukan investasi baru, misalnya membangun
pabrik baru dengan tujuan untuk meningkatkan produksi dan rnemperluas
pasar. Untuk melakukan ha! ini, perusahaan memerlukan sumber pembiayaan
baru, baik yang bersumber dari dalam perusahaan (internal) maupun dari
sumber eksternal.
e EKS1441 3/MODUL 3 3.3

2. Mencari Modal Tambahan


Berkaitan dengan fungsi dasar pada nomor 1 jika perusahaan tumbuh
dan berkembang, sangat mernungkinkan bagi manajemen perusahaan harus
berpaling ke sumber eksternal (pasar uang dan pasar modal) untuk mencari
dana tambahan. Untuk itu, manajer keuangan harus mernpunyai pemahaman
yang baik mengenai pasar uang dan pasar modal di lingkungan di mana
perusahaan beroperasi.

3. Menerapkan Prinsip Efisiensi


Perusahaan berhadapan dengan keterbatasan sumber daya. Oleh karena
itu, perusahaan harus menerapkan prinsip efi.siensi. Manajer keuangan
memainkan peranan di mana ia membanru para manajer non-keuangan untuk
bekerja sedemik:ian rupa sehingga prinsip efisiensi tersebut benar-benar
diterapkan di seluruh perusahaan.

4. Perencanaan dan Peramalan Berbagai Kegiatan Bisnis


Hal ini perlu di lakukan terutama untuk membantu manajer keuangan
dalam meramalkan perkiraan penerimaan yang akan diterima perusahaan di
masa depan dan kebutuhan dana perusahaan di masa depan Termasuk dalam
kegiatan bisnis tersebut adalah perencanaan produk, perencanaan pemasaran,
promosi, perkiraan volume penjualan, dan segi-segi bisnis lainnya. Untuk
melaksanakan fungsi ini maka fungsi keuangan harus bekerja sama dengan
para manajer satuan bisnis lain dan berbagai bidang fungsional yang terdapat
dalam perusahaan.

B. AKTIVITAS-AKTIVITAS FUNGSI KEUANGAN

Fungsi keuangan pada umumnya terdiri dari beberapa satuan kerja yaitu
bidang keuangan, bidang akuntansi, dan analisis keuangan. Untuk
menjalankan tanggung jawab dan tugas pokoknya, fungsi keuangan
menjalankan berbagai aktivitas. Berikut akan dibahas secara terperinci
tentang aktivitas-aktivitas yang terdapat dalam bidang keuangan, bidang
akuntansi, dan analisis keuangan.

L Penyusunan Rencana lnduk Anggaran


Sebagai salah satu satuan kerja dalam fungsi keuangan maka bidang
keuangan harus mempunyai kemampuan untuk menyusun suatu rencana
3.4 AUDIT MANAJEMEN e

induk anggaran. Rencana induk anggaran tersebut berisi gambaran mengenai


sumber penerimaan perusahaan dan sumber pengeluaran perusahaan dari
penyelenggaraan kegiatan operasional perusahaan.
Terdapat beberapa hal penting yang perlu diperhatikan dalam
penyusunan rencana induk anggaran perusahaan, yaitu berikut ini.
a. Rencana induk anggaran merupakan rencana yang sifatnya sangat teknis.
Oleh karena sifatnya yang teknis tersebut rnaka fungsi lain (non-
keuangan) di perusahaan mungkin tidak mempunyai keterampilan yang
memadai untuk menyusun rencana induk. Oleh sebab itu, bidang
keuangan mempunyai tanggung jawab untuk menyusun anggaran bagi
setiap unit operasional di perusahaan. Anggaran tersebut harus
mendukung operasionalisasi berbagai jenis strategi yang telah ditetapkan
oleh manajemen puncak dan juga strategi yang diterapkan oleh manajer
satuan bisnis yang bersangkutan.
b. Dalam proses penyusunan rencana induk anggaran, bidang keuangan
perlu mernperhatikan strategi penentuan harga jual produk perusahaan.
Mengapa hal ini harus diperhatikan? Bidang keuangan harus mampu
rnemperkirakan besarnya volume penjualan, memproyeksikan biaya
yang harus dikeluarkan terkait dengan perkiraan volume penjualan
tersebut, mengetahui harga jual masing-masing produk, memperkirakan
tingkat dividen yang diharapkan pemegang saham, dan sistem imbalan di
dalam perusahaan. Dengan demikian, rencana induk anggaran yang
disusun bidang keuangan dapat memenuhi 2 sasaran berikut ini.
I) Mendukung sasaran perusahaan secara keseluruhan.
2) Mendukung rencana peningkatan penguasaan pangsa pasar produk
perusahaan.

2. Penyusunan Rencana Aksi Bidang Akuntansi


Salah satu satuan kerja pada fungsi keuangan yang selalu ada adalah
bidang akuntansi, Bidang akuntansi mempunyai tugas di antaranya
memberikan dukungan kepada manajemen jika ada rencana untuk
memperluas usaha perusahaan. Misalnya, apabila perusahaan memiliki
rencana melakukan akuisisi perusahaan lain maka bidang akuntansi perlu
memberikan saran-saran kepada manajemen yang terkait dengan hal-hal
berikut ini.
a. Identifikasi peluang bisnis baru yang bersifat sinergi dengan bidang
bisnis yang ditekuni perusahaan selama ini.
e EKS1441 3/MODUL 3 3.5

b. Kinerja finansial dan operasional perusahaan di masa-rnasa sebelumnya.


Harus diperhatikan bahwa jangan sampai perluasan usaha tersebut justru
menurunkan kinerja finansial dan operasional yang berhasil dicapai
perusahaan di tahun-tahun sebelumnya.
c. Menentukan persyaratan minimum yang harus dipenuhi bidang
keuangan apabila perluasan usaha akan dilakukan, misalnya apakah
perusahaan merniliki kebutuhan dana yang diperlukan untuk melakukan
perluasan usaha,

Manajer akuntansi dalam perusahaan harus mampu membuat rincian


manajemen keuangan pada bidang akuntansi dalam bentuk rencana aksi.
Rencana aksi bidang akuntansi tersebut mencakup berikut ini.
a. Perincian anggaran untuk berbagai komponen dalam perusahaan
Sebagai langkah pertama, manajer akuntansi harus mampu mennci
rencana anggaran induk menjadi anggaran untuk berbagai komponen
atau bidang fungsional dalam perusahaan, terutama dalam segi
pengeluaran, kecuali untuk bidang penjualan, mencakup segi penerimaan
dan pengeluaran.
b. Prosedur pengumpulan data finansial dari seluruh satuan operasional
Bidang akuntansi perlu menetapkan prosedur yang harus dilakukan oleh
seluruh komponen atau bidang fungsional yang terkait dengan
pencatatan semua data penerimaan dan data pengeluaran masing-masing
komponen atau bidang fungsional.
c. Identifikasi berbagai bisnis baru yang akan dimasuki perusahaan yang
kegiatannya bersifat sinergi dengan perusahaan
Manajer akuntansi harus mampu mengidentifikasi berbagai peluang
bisnis yang dapat dimasuki. Yang perlu menjadi perhatian adalah apakah
bisnis baru tersebut mempunyai berbagai sumber dan aktiva yang dapat
dimanfaatkan perusahaan untuk digabung dengan sumber daya dan
aktiva yang telah dimiliki perusahaan saat ini sehingga dapat
menciptakan sinergi. Manajer akuntansi juga harus mampu memberikan
saran kepada manajer lain tentang bagaimana cara memanfaatkan
berbagai sumber daya dan aktiva tersebut yang paling efektif dan efisien.
Apabila perluasan usaha yang akan dilakukan perusahaan tersebut benar-
benar telah melalui pertimbangan yang matang maka perluasan usaha
tersebut akan:
3.6 AUDIT MANAJEMEN e

1) memantapkan eksistensi perusahaan;


2) meningkatkan pertumbuhan dan perkernbangan perusahaan di masa
depan;
3) mencapai tingkat keuntungan yang telah ditetapkan oleh manajemen
puncak;
4) meningkatkan kemampuan bersaing perusahaan.
d. Menyusun berbagai pertimbangan yang diperlukan, khususnya yang
berkaitan dengan keuangan, operasi, dan pengalaman perusahaan.
Selain memberikan saran mengenai peluang bisnis yang layak dimasuki
perusahaan, bidang akuntansi harus mampu menetapkan persyaratan
minimum yang harus dipenuhi oleh perusahaan yang akan diambil alih.
Posisi keuangan perusahaan yang akan diambil alih harus berada pada
keadaan sehat, yaitu keuntungan bersih sebelum pajak penghasilan badan
tidak boleh lebih rendah dari jumlah tertentu yang ditetapkan manajemen
puncak dan perusahaan tersebut. Selain itu, perusahaan yang akan
diambil alih juga tidak boleh mempunyai utang kepada pihak lain yang
jumlahnya melebihi persentase tertentu. Hal ini untuk mernastikan
babwa perusahaan yang akan diambil alih tersebut tidak akan menjadi
beban untuk perusahaan.

3. Penyusunan Rencana Aksi Analisis Keuangan


Dalam fungsi keuangan juga terdapat bidang yang melakukan analisis
keuangan bagi perusahaan secara keseluruhan. Untuk menjalankan tugas
analisis keuangan tersebut maka manajer keuangan melakukan 3 ha! penting,
yai tu beriku t ini.
a. Menentukan anggaran tingkat pengeluaran bagi setiap unit operasional di
lingkungan perusahaan. Anggaran pengeluaran tersebut harus:
1) dikaitkan pada tingkat keuntungan yang diharapkan diraih
perusahaan;
2) didasarkan pada perkiraan volume penjualan produk.
b. Menyusun perkiraan untuk satu tahun kerja tentang volume penjualan,
tingkat harga penjualan produk, dan tingkat pembiayaan yang harus
ditanggung perusahaan. Untuk menjalankan tugas ini, fungsi keuangan
harus menerima masukan dari berbagai satuan kerja atau bidang
fungsional dalam perusahaan, seperti proyeksi penjualan dan harga jual
produk yang diperoleh dari bidang pemasaran dan penjualan.
e EKS1441 3/MODUL 3 3. 7

Berdasarkan masukan tersebut, para analis keuangan dapat


memproyeksikan penerimaan perusahaan di masa depan.
c. Menerapkan suatu sistem untuk mengukur perbedaan antara
pendapatan/biaya aktual dan pendapatan/biaya yang dianggarkan, di
mana sistem tersebut telah dipahami dan disepakati bersama dengan
bidang non-keuangan. Penerapan tersebut bukan hanya untuk
menghitung besarnya perbedaan yang timbul, tetapi juga untuk
mengetahui faktor-faktor yang menyebabkan timbulnya perbedaan
tersebut. Agar data dapat diperoleh secara tepat waktu maka perlu
ditetapkan periode pelaporan yang barus ditaati, misalnya dilaporkan
secara mingguan sebingga biaya aktual dan biaya yang dianggarkan
dapat segera diperbandingkan. Selain menaati prosedur pelaporan yang
ditetapkan tersebut, para manajer satuan kerja atau bidang fungsional di
lingkungan perusahaan juga harus membuat dokumentasi yang lengkap
tentang anggaran dan perbedaan-perbedaan yang timbul dalam
penyelenggaraan sernua kegiatan perusahaan.

C. FUNGSI LAPORAN KEUANGAN

Selain menyusun rencana anggaran yang telah dijelaskan di atas,


kegiatan penting lain yang dilakukan dalam manajemen keuangan perusahaan
adalah menyusun laporan keuangan. Laporan keuangan menggambarkan
informasi mengenai kinerja keuangan perusahaan, yang umurnnya mencakup
kurun waktu tertentu (misalnya I tahun).
Laporan keuangan yang menggambarkan posisi keuangan perusahaan
tersebut sangat diperlukan oleh manajemen puncak dalam menilai kinerja
perusahaan di masa lalu dan dalam menentukan arah perkembangan
perusahaan di masa yang akan datang. Manfaat lain dari laporan keuangan
adalah untuk kepentingan perhitungan pajak badan yang merupakan salah
satu kewajiban perusahaan kepada pemerintah. Laporan keuangan tersebut
juga sangat berrnanfaat bagi berbagai pihak, seperti pemilik modal dan
k.reditor, terutama dalam mengambil keputusan tentang apakah mereka akan
terus menanamkan modalnya di perusahaan atau tidak. Agar benar-benar
akurat, laporan keuangan harus disusun berdasarkan prinsip-prinsip akuntansi
yang berlaku di negara yang bersangkutan (misalnya di Indonesia:
Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan).
3.8 AUDIT MANAJEMEN e

D. ARTI PENTING, SASARAN, DAN OBJEK AUDIT MANAJElVIEN


FUNGSI KEUANGAN

Setelah membahas mengenai fungsi keuangan, berikutnya akan dibahas


mengenai audit manajernen fungsi keuangan. Sebelum mernbahas mengenai
prosedur dan pelaksanaan audit manajemen fungsi keuangan, terlebih dahulu
akan dibahas mengenai arti penting, sasaran, dan objek audit manajemen
fungsi keuangan.
Fungsi keuangan pada perusahaan mempunyai peranan yang sangat
penting dan strategik dalam kehidupan perusahaan, ditinjau dari sudut
pandang pencapaian sasaran jangka pendek, jangka menengah maupun
jangka panjang, yang meliputi perolehan keuntungan, perturnbuhan, dan
perluasan usaha. Oleh karena itu, fungsi keuangan menjadi salah satu area
dalam perusahaan yang perlu diaudit untuk melihat apakah fungsi keuangan
telah dilaksanakan secara efektif dan efisien.
Audit manajemen fungsi keuangan mempunyai sasaran-sasaran penting
untuk dicapai. Sasaran pertama adalah menilai efektivitas fungsi keuangan
yang menangani keuangan perusahaan, sehubungan dengan tugasnya
memberikan arah dan pengendalian keuangan bagi perusahaan secara
keseluruhan termasuk semua satuan kerja dan bidang-bidang fungsional di
dalam perusahaan.
Sasaran kedua adalah mencari fakta dan informasi tentang kinerja
internal fungsi keuangan, dengan menyoroti praktik-praktik keuangan satuan
kerja fungsi keuangan terkait dengan standar manajemen keuangan,
perumusan kebijakan finansial, prosedur akuntansi, dan prosedur penyusunan
anggaran.
Objek audit yang mutlak perlu diperhatikan auditor agar audit
manajemen fungsi keuangan dapat mencapai sasarannya, yaitu berikut ini.

1. Sasaran Finansial Perusahaan


Dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi keuangan, yang dapat
dijadikan objek pertama audit adalah pencarian, penemuan, dan pengumpulan
informasi tentang tercapai tidaknya sasaran finansial perusahaan. Dari hasil
temuan audit tersebut akan terlihat apakah fungsi keuangan mendukung
keseluruhan upaya pencapaian sasaran finansial perusahaan yang sudah
ditetapkan oleh manajemen puncak.
e EKS1441 3/MODUL 3 3.9

Selain itu, audit manajemen fungsi keuangan harus dirujukan untuk


pencarian, penemuan, dan pengumpulan inforrnasi tentang posisi finansial
setiap satuan bisnis atau bidang fungsional yang terdapat dalam lingkungan
perusahaan. Hal ini penting untuk dilakukan karena:
a. untuk menjamin bahwa posisi keuangan semua satuan kerja atau bidang
fungsional yang ada dalam perusahaan memperkuat fungsi finansial
perusahaan secara keseluruhan, bukan menyebabkan masing-rnasing
satuan kerja atau bidang fungsional berkernbang hanya untuk
kepentingan masing-masing;
b. untuk mengetahui apakah berbagai komponen perusahaan rnemenuhi
standar kinerja yang telah ditentukan;
c. untuk menjamin bahwa para manajer yang mernirnpin berbagai satuan
kerja atau bidang fungsional tersebut memahami dan menaati semua
kebijakan perusahaan termasuk kebijakan perusahaan mengenai
pengawasan di bidang keuangan.

Hal lain yang juga sangat penting dalam pelaksanaan audit manajemen
fungsi keuangan adalah meneliti apakah tujuan dan berbagai sasaran
perusahaan telah memenuhi berbagai persyaratan, seperti kelayakan,
kewajaran, dan dapat dipertanggungjawabkan (secara moral dan etika).
Dalam hal ini, kegiatan audit juga dapat mengungkapkan apakah tujuan dan
sasaran perusahaan mungkin dijalankan dan dicapai oleh berbagai komponen
perusahaan dan bahwa berbagai komponen tersebut diberikan sarana,
prasarana, dan modal kerja yang memadai untuk dapat memenuhi standar
yang telah ditentukan oleh manajemen puncak.

2. Perencanaan Keuangan
Objek audit yang kedua adalah perencanaan keuangan. Dari audit
manajemen fungsi keuangan dapat diketahui apakah fungsi keuangan telah
menyelenggarakan fungsi perencanaan secara efektif serta mencari dan
menemukan fakta tentang mutu rencana keuangan yang disusun oleh para
manajer satuan bisnis atau berbagai bidang fungsional dalarn lingkungan
perusahaan,
Yang perlu diperhatikan dalam menilai proses perencanaan keuangan
berbagai komponen perusahaan adalah apakah rencana satuan kerja yang
lebih kecil merupakan perincian atau operasionalisasi rencana satuan kerja
yang di atasnya. Dengan melakukan audit manajemen fungsi keuangan dapat
3.10 AUDIT MANAJEMEN e

dilihat apakah perusahaan dikelola dengan memperhatikan keseluruhan aspek


dalam perusahaan atau tidak, artinya dalam mengelola perusahaan harus
menerapkan adanya prinsip sinergi,

3. Organisasi
Dengan menjadikan organisasi satuan kerja di bidang keuangan sebagai
objek audit maka akan diperoleh informasi tentang apakah organisasi di
bidang keuangan itu dikelola dengan efektif. Hal ini akan menentukan
apakah satuan kerja keuangan tersebut mampu menyelenggarakan fungsi
pendukung yang merupakan tugasnya dan jika satuan kerja keuangan tersebut
kurang mampu menyelenggarakan tugasnya maka perlu diidentifikasi faktor-
faktor penyebabnya, dan auditor manajemen akan mernberikan rekomendasi
untuk perbaikan.

4. Pengawasan
Fungsi pengawasan di bidang keuangan terdiri dari 2, yaitu akuntansi
dan analisis keuangan. Akuntansi berfungsi untuk mengumpulkan,
mengklasifikasikan, menganalisis, dan melaporkan basil kegiatan operasional
dari segi keuangan. Laporan keuangan disusun berdasarkan prinsip akuntansi
umum yang berlaku di suatu negara. Dengan dernikian, audit manajemen
fungsi keuangan harus mampu menemukan dan mengumpulkan informasi
mengenai berbagai kekuatan dan kelemahan dalam proses pengawasan
perusahaan yang dilakukan melalui proses akuntansi yang tepat.
Proses pengawasan melalui analisis anggaran dan keuangan, agak
berbeda dengan praktik-praktik akuntansi karena dimaksudkan untuk
mengamankan kekayaan dan sumber finansial perusahaan agar dimanfaatkan
seefektif dan seefisien mungkin. Hasil audit akan disarnpaikan ke satuan-
satuan kerja operasional sehingga mereka mengetahui kekurangan yang
terjadi dan dapat melakukan perbaikan untuk peningkatan efektivitas dan
efisiensi kerja masing-masing.
Auditor manajemen dalarn mengaudit fungsi keuangan harus dengan
cermat mengamati hal-hal yang potensial menjadi permasalahan di masa
depan, baik yang bersumber dari fungsi keuangan maupun dari fungsi-fungsi
lain yang terdapat dalam perusahaan yang bersangkutan.
e EKS1441 3/MODUL 3 3 .11

LATIHAN

Untuk mernperdalarn pernaharnan Anda rnengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan fungsi dasar rnanajernen keuangan yang berkaitan dengan


investasi dan surnber pernbiayaan!
2) Jelaskan manfaat laporan keuangan bagi perusahaan !
3) Pada sasaran finansial perusahaan, jelaskan tentang tujuan auditor
rnelakukan pencarian, penemuan, dan pengurnpulan informasi tentang
posisi finansial tiap satuan bisnis atau bidang fungsional pada
perusahaan?
4) Sasaran-sasaran penting apa sajakah yang harus dicapai atas pelaksanaan
audit manajemen fungsi keuangan? Jelaskanl
5) Saran-saran apa saja yang diberikan satuan kerja akuntansi kepada
manajemen jika perusahaan memiliki rencana melakukan akuisisi
dengan perusahaan lain?

Petunjuk Jawaban Latihan

I) Fungsi dasar manajemen keuangan yang berkaitan dengan investasi dan


surnber pembiayaan adalah apabila perusahaan berhasil meningkatkan
volume penjualan produknya rnaka perusahaan perlu rnelakukan
investasi baru (misalnya, membangun pabrik baru) dengan tujuan untuk
meningkatkan produksi dan memperluas pasar. Untuk rnelakukan hal ini,
perusahaan memerlukan sumber pembiayaan baru, baik yang bersumber
dari dalam perusahaan (internal) maupun dari surnber eksternal.
2) Manfaat laporan keuangan bagi perusahaan adalah berikut ini.
a. Diperlukan oleh rnanajernen puncak dalarn rnenentukan arah
perkembangan perusahaan di masa yang akan datang.
b. Untuk kepentingan perhitungan pajak badan yang rnerupakan salah
satu kewajiban perusahaan kepada pemerintah.
3) Pada sasaran finansial perusahaan, auditor melakukan pencarian,
penernuan, dan pengurnpulan informasi tentang posisi finansial tiap
satuan bisnis atau bidang fungsional pada perusahaan dengan tujuan:
a. untuk menjamin bahwa posisi keuangan semua satuan kerja atau
bidang fungsional yang ada dalam perusahaan memperkuat fungsi
3.12 AUDIT MANAJEMEN e

finansial perusahaan secara keseluruhan, bukan menyebabkan


masing-masing satuan kerja atau bidang fungsional berkembang
hanya untuk kepentingan masing-masing;
b. untuk mengetahui apakah berbagai komponen perusahaan
memenuhi standar kinerja yang telah ditentukan;
c. untuk menjamin bahwa para manajer yang memimpin berbagai
satuan kerja atau bidang fungsional tersebut memahami dan menaati
semua kebijakan perusahaan termasuk kebijakan perusahaan
mengenai pengawasan di bidang keuangan.
4) Sasaran-sasaran penting yang harus dicapai atas pelaksanaan audit
manajemen fungsi keuangan adalah berikut ini.
a. Menilai efektivitas satuan kerja yang menangani keuangan
perusahaan, yang memberikan arah dan pengendalian keuangan bagi
perusahaan sebagai keseluruhan termasuk semua satuan kerja dan
bidang-bidang fungsional di dalamnya.
b. Mencari fakta dan informasi tentang kinerja internal satuan kerja
yang menangani keuangan perusahaan dengan menyoroti praktik-
praktik keuangan satuan kerja tersebut sepanjang menyangkut
standar manajernen keuangan, perumusan kebijakan finansial,
prosedur akuntansi, dan prosedur penyusunan anggaran.
5) Saran-saran yang diberikan satuan kerja akuntansi kepada manajemen,
jika perusahaan memiliki rencana melakukan akuisisi dengan perusahaan
lain adalah berikut ini.
a. Identifikasi peluang bisnis baru yang bersifat sinergi dengan bidang
bisnis yang ditekuni perusahaan selama ini.
b. Kinerja finansial dan operasional perusahaan di masa-masa
sebelumnya. Harus diperhatikan jangan sampai perluasan usaha
tersebut justru menurunkan kinerja finansial dan operasional yang
berhasil dicapai perusahaan di tahun-tahun sebelumnya,
c. Menentukan persyaratan minimum yang harus dipenuhi di bidang
keuangan apabila perluasan usaha akan dilakukan, misalnya apakah
perusahaan memiliki kebutuhan dana yang diperlukan untuk
melakukan usaha.
e EKS1441 3/MODUL 3 3 .13

=~ RANG KUMAN _

1. Fungsi keuangan merupakan satuan kerja yang menangani keuangan


dalam perusahaan, yang mengumpulkan, mencatat, menganalisis,
dan memantau beraneka ragam data yang diperolehnya dari berbagai
satuan dan bidang fungsional lainnya dalam perusahaan, baik bidang
fungsional yang bersifat kegiatan pokok maupun yang bersifat
penunjang.
2. Fungsi dasar rnanajernen keuangan pada perusahaan terdiri dari
berikut ini.
a. Perencanaan dan peramalan berbagai kegiatan bisnis,
b. Investasi dan sumber pembiayaan.
c. Prinsip efisiensi.
d. Mencari modal tambahan.
3. Aktivitas-aktivitas fungsi keuangan pada perusahaan meliputi
berikut ini.
a. Penyusunan rencana induk anggaran.
b. Penyusunan rencana aksi bidang akuntansi.
c. Penyusunan rencana aksi analisis keuangan.
4. Laporan keuangan menggambarkan informasi mengenai kinerja
keuangan perusahaan, yang umumnya mencakup kurun waktu
tertentu. Laporan keuangan tersebut sangat bermanfaat dan
diperlukan oleh manajemen puncak dalam menentukan arah
perkembangan perusahaan di masa yang akan datang.
5. Fungsi keuangan mempunyai peranan yang sangat penting dan
strategik dalam kehidupan perusahaan, ditinjau dari sudut pandang
pencapaian sasaran jangka pendek, jangka menengah maupun
jangka panjang, yang meliputi perolehan keuntungan, pertumbuhan,
dan perluasan usaha.
6. Auditor manajemen harus memperhatikan 4 objek audit dalam
pelaksanaan auditnya agar audit manajemen fungsi keuangan dapat
mencapai sasarannya, yaitu berikut ini.
a. Sasaran finansial perusahaan.
b. Perencanaan keuangan.
c. Organisasi.
d. Pengawasan.
3.14 AUDIT MANAJEMEN e

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

l) Berikut yang bukaa tugas pokok dari manajer keuangan adaJah ....
A. pengambiJan keputusan tentang penanaman modal
B. pembiayaan kegiatan bisnis
C. pengawasan proses produksi
D. pembagian dividen

2) Rencana sumber penerimaan dan pengeluaran perusahaan dapat dilihat


dalam ....
A. rencana induk perusahaan
B. rencana aksi bidang akuntansi
C. rencana aksi analisis keuangan
D. jawaban Adan C benar

3) Salah satu sasaran penting dari audit manajemen fungsi keuangan adalah
menilai ....
A. efektivitas proses produksi
B. efektivitas bidang keuangan
C. kewajaran laporan keuangan
D. kinerja penjualan perusahaan

4) Berikut yang bukan merupakan objek audit manajemen fungsi keuangan


adalah ....
A. tercapai tidaknya sasaran finansial perusahaan
B. apakah perusahaan berhasil meningkatkan kepuasan pelanggan
C. efektif tidaknya satuan kerja yang menangani keuangan perusahaan
D. efekrif tidaknya pengelolaan organisasi di bidang keuangan

5) Dari keempat fungsi berikut ini, manakah yang bukan merupakan fungsi
dasar dari manajemen keuangan?
A. Perencanaan dan peramalan berbagai kegiatan bisnis.
B. Investasi dan sumber pembiayaan.
C. Prinsip efisiensi.
D. Mencari pangsa pasar baru.
e EKS1441 3/MODUL 3 3.15

6) Audit manajemen fungsi keuangan pen ting untuk dilakukan karena ....
A. merupakan area yang berurusan dengan uang
B. mempunyai peranan yang sangat penting dan strategik dalam
kehidupan perusahaan
C. mempunyai peranan penting dalam memprornosikan citra
perusahaan di mata konsumen
D. merupakan area yang membawahi fungsi-fungsi lain dalam
perusahaan

7) Manajer akuntansi harus mampu rnemberikan saran kepada manajer lain


di lingkungan perusahaan tentang bagaimana cara yang paling efektif
dan efisien untuk memanfaatkan berbagai sumber daya dan aktiva,
termasuk keputusan perluasan usaha sehingga diharapkan perluasan
usaha tersebut bukan hanya memantapkan eksistensi perusahaan, tetapi
juga dapat ....
A. mendukung sasaran perusahaan secara keseluruhan
B. menyusun perkiraan tentang volume penjualan, tingkat harga
penjualan dan tingkat pembiayaan untuk satu tahun kerja
C. meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan perusahaan di masa
de pan
D. jawaban B dan C benar

8) Dalam melakukan rencana aksi analisis keuangan, berikut ini yang


merupakan salah satu hal yang dilakukan manajer keuangan, yaitu ....
A. menentukan anggaran tingkat pengeluaran bagi setiap unit
operasional di lingkungan perusahaan
B. menetapkan prosedur yang harus dilakukan oleh seluruh bi dang
fungsional yang terkait dengan pencatatan semua data penerimaan
dan pengeluaran
C. mengidentifikasi berbagai peluang bisnis yang akan dimasuki oleh
perusahaan
D. merinci rencana anggaran induk menjadi anggaran untuk berbagai
komponen atau bidang fungsional perusahaan

9) Sasaran finansial perusahaan dapat menjadi objek audit manajemen


fungsi keuangan. Hasil ternuan audit yang terkait dengan sasaran
finansial perusahaan dapat menunjukkan ....
A. apakah fungsi keuangan mendukung keseluruhan upaya pencapaian
sasaran perusahaan
B. apakah posisi finansial perusahaan pesaing sesuai dengan sasaran
yang ditetapkan manajemen perusahaan pesaing tersebut
3.16 AUDIT MANAJEMEN e

C. apakah para manajer telah menyusun kebijakan finansial di masing-


masing bagian yang dipimpinnya
D. jawaban A, B, dan C benar

I 0) Salah satu fungsi dasar manajemen keuangan yaitu penerapan prinsip


efisiensi. Fungsi dasar ini berkaitan dengan ....
A. kegiatan bisnis
B. peningkatan volume penjualan produk
C. keterbatasan sumber daya
D. penggunaan sumber eksternal (pasar uang dan pasar modal)

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif I yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kernudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap rnateri Kegiatan Belajar l.

Jurnlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = -----------x 1 OOo/o
Jumlah Soal

Arti ringkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
e EKS1441 3/MODUL 3 3.17

KEGIATAN BELAJAR 2

Ruang Lingkup Pelaksanaan


Audit Manajemen Fungsi Keuangan

A. LINGKUP AUDIT MANAJEMEN FUNGSI KEUANGAN

Organisasi modern umumnya mempunyai berbagai fungsi, yang masing-


masing menghasilkan berbagai laporan yang dapat sating melengkapi satu
sarna lain. Seperti yang telah dijelaskan pada Kegiatan Belajar l bahwa salah
satu bidang pada fungsi keuangan pada perusahaan adalah bidang analisis
keuangan. Bidang analisis keuangan bertanggung jawab untuk menganalisis
berbagai tren keuangan dan melaporkan ke manajemen puncak berbagai
angka dan data yang dihasilkan oleh bidang akuntansi dan fungsi-
fungsi/bidang operasionaI lainnya. Manajemen puncak sangat bergantung
pada informasi yang dihasilkan oleh bidang analisis keuangan.
Bidang analisis keuangan harus dimasukkan dalam area yang harus
diaudit dalam audit manajemen fungsi keuangan. Ini merupakan area di mana
hanya terdapat sedikit transaksi tetapi keputusannya mempengaruhi banyak
area dalam operasi organisasi.
Departemen treasury juga merupakan salah satu area yang potensial
untuk diaudit dalam audit manajemen fungsi keuangan. Audit manajemen
harus mernpertimbangkan, dari waktu ke waktu, reviu atas beberapa prosedur
pengendalian departemen treasury.
Area lain yang juga menjadi lingkup audit manajemen fungsi keuangan
adalah perencanaan dan penganggaran dalam organisasi. Perencanaan dan
penganggaran adalah fungsi dasar manajemen yang ada di seluruh level
manajernen.
Manajemen risiko merupakan area penting yang sering dilupakan dalam
operasional perusahaan. Manajemen risiko juga sering dilupakan pada saat
auditor manajemen melakukan evaluasi risiko dan mengembangkan rencana
audit. Manajemen risiko harus dipertimbangkan sebagai bagian dari audit
manajernen untuk menentukan kandidat potensial untuk evaluasi dan audit
pengendalian.
Selain 4 lingkup yang dibahas tersebut, beberapa area manajemen
keuangan lain yang juga potensial untuk direviu adalah berikut ini.
3.18 AUDIT MANAJEMEN e

1. Operasi departemen paj ak.


2. Administrasi employee stock option.
3. Administrasi profit-sharing dan dana pensiun.
4. Investasi organisasi di joint venture atau akuisisi.

Daftar area yang potensial untuk diaudit tersebut bisa terus bertambah
tergantung jenis dan nature dari organisasi. Salah satu cara yang digunakan
untuk menentukan area yang potensial untuk diaudit adalah dengan
memperoleh pemahaman umum atas operasi fungsi yang akan diaudit.
Pemahaman yang diperoleh dari wawancara dan observasi, akan
memungkinkan auditor untuk memperoleh data dan informasi yang cukup
untuk melakukan penilaian dan analisis risiko dari operasi serta
mengembangkan program audit yang sesuai.

B. PROSEDUR DAN KOMPONEN AUDIT MANAJEMEN FUNGSI


KEUANGAN

Berikut akan dibahas prosedur dan komponen dari tiap lingkup audit
manajemen fungsi keuangan yang sudah dijelaskan di bagian sebelumnya.
Setiap area audit manajemen fungsi keuangan harus mengevaluasi 3
komponen di area tersebut, yaitu komponen keuangan, operasional, dan
sistem informasi yang akan diuraikan berikut ini.

1. Analisis Keuangan
Jenis dan frekuensi audit atas bidang analisis keuangan akan sangat
terganrung pada sumber daya audit yang tersedia dan risiko relatif yang
terkait dengan bidang analisis keuangan dibandingkan fungsi lain dalam
organisasi. Audit manajernen harus mengevaluasi sis tern pengendalian
keuangan, operasional, dan sistem informasi yang ada dalam bidang analisis
keuangan.
Prosedur audit atas bidang analisis keuangan yang dilakukan oleh auditor
manajemen mencakup 2 elernen dasar, yaitu:
a. prosedur audit keuangan;
b. prosedur audit operasional.
e EKS1441 3/MODUL 3 3.19

Penjelasan dari masing-masing prosedur audit atas bidang analisis


keuangan tersebut adalah berikut ini.

a. Prosedur audit keuangan - analisis keuangan


Sebagaimana halnya audit manajernen atas area lainnya, langkah
pertama yang harus dilakukan auditor adalah mengembangkan pemahaman
fungsi dan proses yang digunakan oleh bidang analisis keuangan.
Berikut ini adalah prosedur audit keuangan yang dapat digunakan bidang
analisis keuangan untuk mereviu.
1) Memperoleh bagan organisasi dan menentukan tanggung jawab dari
bidang analisis keuangan.
2) Memahami nature dari bidang analisis keuangan yang meliputi:
a) prosedur analisis biaya internal;
b) analisis biaya komparatif;
c) analisis keuangan operasi internal;
d) reviu laporan keuangan.
3) Mereviu prosedur yang resmi untuk analisis laporan keuangan atau
mendiskusikan keharusan dan ekspektasi dengan anggota manajemen
yang bertanggung jawab.
4) Menentukan apakah terdapat standar untuk penyelesaian dan
penyimpanan dokumen yang mendokumentasikan pekerjaan yang
dilakukan.
5) Memahami sistem manajemen proyek untuk mengalokasikan proyek
analisis keuangan, untuk mernonitor waktu yang digunakan dalam
proyek, dan menyelesaikan proyek. Menentukan apakah terdapat
pengendalian proyek yang memadai.
6) Mernilih sampel dari reviu analisis keuangan yang dilakukan selarna 6
bulan terakhir untuk direviu lebih lanjut. Jika sampel yang dipilih tidak
bersifat rahasia maka perlu mernbuat perjanjian dengan rnanajemen
puncak untuk melakukan reviu tersebut.
7) Mendapatkan hal-hal berikut untuk tiap sampel yang dipilih, yaitu:
a) permintaan asli dari manajemen untuk proyek analisis tersebut;
b) sumber data yang digunakan untuk analisis;
c) kertas kerja dan dokumentasi lain yang mendokumentasikan
pekerjaan analisis;
d) laporan lengkap, termasuk materi presentasi.
3.20 AUDIT MANAJEMEN e

8) Atas sarnpel yang terbatas, melakukan penghitungan yang diperlukan


untuk menyelesaikan analisis keuangan.
9) Jika kesimpulan audit manajemen berbeda maka perlu mereviu
perbedaan tersebut dengan orang yang melakukan analisis keuangan
untuk menyelesaikan perbedaan tersebut.
10) Mereviu laporan output atau materi presentasi dan menentukan apakah:
a) kesimpulan yang diikhtisarkan dalam analisis konsisten dengan
pekerjaan analisis yang rinci;
b) analisis tersebut lengkap dan tidak membingungkan.

b. Prosedur audit operasional - analisis keuangan


Prosedur audit operasional untuk mereviu bidang analisis keuangan
harus menekankan pada keamanan, dokumentasi, dan proses internal karena
sifat kerahasiaan dari analisis keuangan.
Berikut adalah prosedur audit operasional yang dapat digunakan untuk
mereviu bidang analisis keuangan.
1) Mernaharni tujuan keseluruhan dari bidang analisis keuangan. Tujuan
keseluruhan dari bidang analisis keuangan adalah berikut ini.
a) Menghasilkan laporan analitis dari dokumen internal dan informasi
yang sudah tersedia, seperti harga saham harian dan berdasarkan
skedul yang sudah ada.
b) Menghasilkan laporan analitis, berdasarkan arahan manajernen,
yang memerlukan sumber penelitian independen.
c) Secara independen menghasilkan laporan yang menggunakan
penelitian independen untuk mengajukan proposal ke manajemen.
2) Jika tujuan bidang analisis keuangan adalah menghasilkan laporan
berdasarkan arahan manajemen maka dalam mengevaluasi prosedur
pengendalian atas penyusunan laporan tersebut, terrnasuk dokumentasi
yang dibuat dan prosedur pengendalian yang digunakan adalah untuk
memastikan dokumentasi yang memadai.
3) Jika tujuan bidang analisis keuangan adalah melakukan penelitian
independen, menilai jumlah dan jenis laporan yang dihasilkan serta biaya
untuk menghasilkan laporan tersebut maka perlu untuk mendiskusikan
proses ini dengan anggota manajemen untuk mengetahui tingkat
kepuasan manajemen terhadap fungsi analisis keuangan tersebut.
4) Menilai apakah prosedur pengendalian proyek yang memadai sudah
diterapkan, termasuk pelaporan waktu proyek dan pengendalian biaya,
e EKS1441 3/MODUL 3 3.21

pencanan database untuk menilai biaya yang terkait dengan bidang


analisis keuangan.
5) Bidang analisis keuangan digunakan untuk proyek-proyek, seperti
menilai kandidat perusahaan yang berpotensi untuk diakuisisi,
menentukan apakah terdapat pengendalian keamanan yang mernadai
untuk sistem komputer dan fasilitas fisik untuk melindungi bahan-bahan
penelitian dan basil pekerjaan penelitian lainnya.
6) Menentukan apakah sernua anggota bidang analisis keuangan
mempunyai latar belakang sumber daya manusia yang memadai dan
apakah mereka diminta menandatangani pernyataan yang melarang
mereka melakukan tindakan, seperti insider trading.
7) Mereviu pengeluaran bidang analisis keuangan untuk konsultan Juar atau
penelitian database dan mendiskusikan kewajaran pengeluaran yang
tidak biasa.
8) Menilai apakah terdapat prosedur yang digunakan oleh manajernen
untuk mengukur produktivitas dari bidang analisis keuangan.

2. Departemen Treasury
Tergantung jenis organisasi dan struktur modalnya, departemen treasury
dalam perusahaan mempunyai proses pengendalian manajemen yang
berbeda-beda. Tetapi, apa pun bentuk organisasinya, departemen treasury
mempunyai tanggung jawab pengendalian penting, yaitu memonitor dan
menjaga kas, membuat pencatatan yang memadai mengenai pemegang saham
dan investor, dan memberikan saran ke manajemen mengenai cara-cara untuk
memaksimalkan return keuangan untuk perusahaan.
Dokumentasi yang baik atas seluruh aktivitas departemen treasury
merupakan pengendalian manajernen yang paling penting pada area ini.
Selain itu, diperlukan juga rantai formal dari tanggung jawab untuk
persetujuan transaksi, dengan sernakin besarnya nilai transaksi tersebut.
Transaksi-transaksi yang signifikan harus direviu secara berkelanjutan.
Berikut adalah contoh prosedur audit di departemen treasury untuk
mereviu transaksi mata uang asing.
a. Memaharni jenis dan sejauh mana transaksi mata uang asing digunakan
di perusahaan, yaitu apakah merupakan hasil kegiatan normal
perusahaan, operasi luar negeri, atau perdagangan di pasar keuangan?
3.22 AUDIT MANAJEMEN e

b. Untuk tiap jenis transaksi dasar (seperti penjualan ke pihak asing dan
investasi), mendokumentasikan langkah-langkah akuntansi terkait
dengan pernbukuan dan penyesuaian nilai kurs.
c. Menentukan dasar penetapan kurs harian, sebagaimana yang diharuskan,
dan dokumentasi untuk mendukung kurs yang digunakan.
d. Memilih sampel transaksi mata uang asing yang baru terjadi dan
menentukan apakah kurs yang sesuai telah digunakan dan telah
didokumentasikan dengan mernadai.
e. Jika digunakan kas dalam mata uang asing maka perlu menentukan
apakah pengendalian atas keamanan uang tersebut memadai dan setiap
pengeluaran menggunakan kurs yang sesuai.
f. Mereviu prosedur untuk transaksi lindung nilai valuta asing, seperti
pembelian dan penjualan transaksi yang didominasi dalam mata uang
lokal untuk mengurangi exposure atas perubahan kurs,
g. Jika terdapat area utama perusahaan di negara dengan inflasi yang sangat
tinggi atau dengan kurs yang sangat berfluktuasi maka harus
mendiskusikan prosedur khusus untuk mengelola transaksi di negara
tersebut.
h. Menanyakan apakah digunakan transaksi derivatif keuangan dan nilai
besaran serta tingkat risikonya. Menentukan apakah anggota manajemen
puncak telah memahami tingkat risiko tersebut,
i. Mereviu pengendalian atas letters of credit yang dikeluarkan untuk
mendukung transaksi valuta asing dan menilai kecukupan pengendalian
tersebut.
j. Menentukan apakah ada transaksi barter untuk transaksi asing dan
menentukan tingkatan pengendalian manajemen dan dokumentasi terkait
dengan transaksi tersebut.

3. Perencanaan dan Penganggaran


Fungsi keuangan mempunyai peranan penting dalam membantu
menetapkan parameter perencanaan dan penganggaran perusahaan secara
keseluruhan. Manajer keuangan juga mempunyai peranan kunci untuk
membantu mengembangkan anggaran tahunan perusahaan dan dalam
memonitor kinerja perencanaan ke masing-masing pusat laba (profit center).
Audit manajemen harus memahami keseluruhan proses perencanaan dan
penganggaran perusahaan, masalah yang mungkin timbul, dan nature serta
e EKS1441 3/MODUL 3 3.23

cakupan dari teknik dan prosedur yang digunakan oleh kelompok


manajemen.
Berikut adalah contoh dari prosedur audit manajemen untuk mereviu
bidang perencanaan dan penganggaran perusahaan,
a. Mereviu prosedur resrru untuk memahami keseluruhan proses
perencanaan anggaran.
b. Mereviu dokumen dan mengadakan pertemuan dengan kelompok yang
bertanggung jawab dalam mempersiapkan materi untuk anggaran
periodik untuk menilai apakab mereka memabami secara utuh prosedur
resmi tersebut.
c. Menilai kecukupan dari panduan yang diberikan ke unit operasi untuk
menyerahkan data perencanaan anggaran secara jelas dan konsisten.
d. Menggunakan kelompok yang dipilih untuk tanya jawab mengenai
persiapan anggaran, mereviu prosedur yang ada untuk menyiapkan data
perencanaan, membuat dokumentasi back-up, dan menyiapkan
perrnintaan revisi jika diperlukan.
e. Mereviu proses untuk reviu, persetujuan, dan pembuatan penyesuaian
jika dibutuhk.an untuk rnenyerahk.an materi anggaran dan menentukan
bahwa materi tersebut telah direviu secara memadai.
f. Menilai prosedur pengendalian yang ada untuk meng-input prosedur
pengendalian ke sistem produksi dan untuk memonitor rencana periodik
dibandingkan laporan aktual.
g. Mereviu prosedur pengendalian untuk mengornunikasikan perbedaan
anggaran yang signifikan ke tingkat manajemen yang sesuai dan
mengambil tindakan perbaikan.
h. Mereviu pengendalian yang ada untuk memulai siklus perencanaan yang
baru termasuk pembuatan instruksi anggaran baru yang konsisten dengan
perubahan proses bisnis yang relevan.

4. Manajemen Risiko
Manajemen risiko merupakan aktivitas penting yang sering menjadi
tanggung jawab dari fungsi keuangan di perusahaan. Fungsi manajemen
risiko sering tidak direviu dalam audit manajemen. Hal ini terjadi karena
auditor manajemen sering tidak mempunyai cukup pemahaman mengenai
fungsi manajemen risiko tersebut untuk melakukan reviu yang sesuai.
Berikut adalab prosedur audit untuk mengaudit fungsi manajemen risiko.
3.24 AUDIT MANAJEMEN e

a. Mengernbangkan pemahaman umum mengenai rrusi atau tanggung


jawab dari fungsi analisis risiko. Apakah fungsi tersebut secara aktif
terlibat dalam penilaian risiko dan mengembangkan strategi untuk
perlindungan terhadap risiko atau apakah fungsi tersebut hanya sebagai
koordinator agen asuransi?
b. Jika peranan analisis risiko terutama untuk mendelegasikan usaha ke
agen luar maka setelah menyelesaikan langkah-langkah dalam survei ini,
selanjutnya mernpertimbangkan untuk merekornendasikan apakah dapat
diperoleh efisiensi dengan melakukan outsourcing yang lebih banyak
dari fungsi ini.
c. Apakah fungsi analisis risiko sampai mengidentifikasi seluruh risiko
yang signifikan dan dapat diasuransikan dalam perusahaan dan bukan
hanya proses penilaian formal saja. Apakah proses tersebut
mempertimbangkan risiko yang diketahui dan tidak diketahui?
d. Apakah analisis risiko dilakukan secara reguler dan periodik di seluruh
perusahaan atau hanya apabila diminta? Jika hanya dilakukan
berdasarkan permintaan maka harus menentukan kecukupan proses
tersebut.
e. Apa dasar untuk setiap analisis risiko formal yang dilakukan, seperti
survei benchmarking terhadap database, probable loss studies atau yang
lain? Berdasarkan catatan risiko yang dianalisis, apakah prosedur
tersebut diterapkan secara konsisten?
f. Setelah risiko diidentifikasi dan dianalisis, apakah analisis risiko
menggunakan berbagai respons teknik, mulai dari mendapatkan asuransi
untuk bekerja dengan area yang bertanggung jawab dalam menciptakan
pengendalian? Apakah ha! ini sudah memadai?
g. Jika penyedia asuransi luar digunakan untuk menanggung risiko, apakah
terdapat berbagai penyedia asuransi luar yang digunakan dan apakah
pendekatan kompetitif telah digunakan untuk menentukan penyedia
asuransi yang paling cost-effective?
h. Menentukan peranan fungsi analisis risiko dalam negosiasi kontrak
dengan penyedia asuransi. Berdasarkan reviu atas negosiasi kontrak
terbaru, kemudian menentukan apakah telah diterapkan competitive
bidding.
i. Berdasarkan peranan dari analisis risiko dalam mengidentifikasi risiko
dan negosiasi dengan penyedia asuransi, reviu peranan mereka dalam
menilai kerugian clan pemrosesan klaim, Apakah pengendalian
e EKS1441 3/MODUL 3 3.25

pemisahan tugas telah memadai dan apakah peranan analisis risiko sudah
cukup?
j. Apakah analisis risiko mempunyai peranan dalam mengomunikasikan
exposure risiko ke anggota perusahaan yang lain? Tentukan kecukupan
peranan analisis risiko dalam hat ini.

C. PENDEKATAN DALAM PELAKSANAAN AUDIT MANAJEMEN


FUNGSI KEUANGAN

Pelaksanaan audit manajemen fungsi keuangan harus menghasilkan


informasi yang akurat tentang kebijaksanaan, praktik, dan hasil pekerjaan
dari audit manajemen. Oleh karena itu, para pelaksana audit harus mampu
memilih berbagai pendekatan dalam pelaksanaan audit yang paling tepat dan
menguasai secara mendalam penggunaan pendekatan yang dipilihnya.
Terdapat 5 pendekatan dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi
keuangan yang dapat digunakan, yaitu berikut ini.

1. Pendekatan Komparatif
Pendekatan komparatif berarti melakukan perbandingan. Perbandingan
dalam hal ini dapat bersifat eksternal maupun bersifat internal. Pendekatan
bersifat eksternal apabila yang menjadi sasaran audit adalah perusahaan
secara keseluruhan yang dirasakan kurang berhasil dibandingkan dengan
perusahaan lain yang sejenis dan bergerak dalam industri yang sama dan
dipandang meraih keberhasilan.
Sebaliknya, pendekatan bersifat internal apabila yang dibandingkan
adalah satu satuan kerja atau satu bidang fungsional tertentu dalam
perusahaan yang juga dianggap menghadapi masalah dibandingkan dengan
satuan kerja atau bidang fungsional yang lain dalam lingkungan perusahaan
yang dinilai berhasil.
Perlu ditekankan bahwa dalam melakukan perbandingan harus terdapat
tingkat validitas yang tinggi. Hal ini berarti bahwa kriteria yang digunakan
sebagai tolak ukur harus sama.

2. Pemanfaatan Keahlian Pihak Lain


Pelaksana audit manajemen fungsi keuangan juga dapat menggunakan
informasi dari para ahli, misalnya tenaga spesialis di perusahaan konsultan.
Selain itu, berbagai laporan hasil penelitian yang menyangkut kinerja
3.26 AUDIT MANAJEMEN e

manajemen keuangan juga dapat digunakan sebagai informasi. Manfaat


utama dari kedua jenis informasi ini adalah untuk menganalisis berbagai
masalah yang mungkin dihadapi oleh manajemen keuangan yang diaudit
sehingga dapat dicari cara yang paling efektif untuk pernecahannya.

3. Pendekatan Statistikal
Penggunaan pendekatan statistikal adalah pendekatan yang dilakukan
dengan meneliti berbagai dokumen tentang fungsi-fungsi yang diaudit dan
sepanjang memungkinkan, ditransformasikan ke dalam bentuk angka-angka
statistik, kemudian ditabulasikan. Pendekatan ini sangat berguna terutama
untuk menilai banyaknya kesalahan atau kekurangan yang terjadi.

4. Penggalian Informasi yang Menyangkut Ketaatan


Manajemen harus taat bukan hanya pada ketentuan perundang-undangan
yang ditetapkan pemerintah, tetapi juga pada berbagai kebijaksanaan tentang
manajemen keuangan yang telah ditetapkan perusahaan sendiri. Informasi
tentang ketaatan ini juga harus digali oleh pelaksana audit.

5. Penggunaan Teori Manajemen berdasarkan Sasaran (Manage1nent


by Objectives atau MBO)
Manajemen berdasarkan sasaran (MBO) merupakan salah satu bentuk
gaya manajerial yang melibatkan para anggota organisasi dalam proses
pengambilan keputusan. Audit dimaksudkan untuk menggali informasi
apakah gaya ini diterapkan atau tidak dan bagaimana hasilnya.

D. LANGKAH-LANGKAH AUDIT MANAJElVIEN FUNGSI


KEUANGAN

Dalam melaksanakan audit manajemen fungsi keuangan, auditor harus


memahami langkah-Iangkah yang tepat sehingga hasil auditnya akan
bermanfaat dan maksimal, Pada dasarnya langkah-langkah yang digunakan
dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi keuangan adalah sama dengan
pelaksanaan audit manajemen fungsi-fungsi lain. Tetapi untuk memperjelas
pemahaman Anda, berikut adalah langkah-langkah yang digunakan dalam
pelaksanaan audit manajemen fungsi keuangan.
e EKS1441 3/MODUL 3 3.27

1. Penentuan Cakupan Kegiatan Audit


Sebelum memulai perencanaan audit, harus tercapai kesamaan persepsi
antara kedua belah pihak, yaitu manajemen puncak dan auditor rnengenai
cakupan audit sehingga tidak menimbulkan perbedaan interpretasi,

2. Perencanaan Kegiatan Audit


Setelah cakupan kegiatan audit ditetapkan dan dipahami dengan persepsi
yang sama antara manajemen puncak dan pelaksana audit maka langkah
selanjutnya yang ditempuh oleh pelaksana audit adalah menyusun rencana
audit yang dipandang tepat. Hal-hal yang perlu dimuat dalam rencana audit
tersebut adalah berikut ini.
a. ldentifikasi kornponen perusahaan yang akan menjadi sumber data.
b. Jangka waktu pelaksanaan audit.
c. Pengorganisasian kegiatan audit.
d. Penentuan instrumen pengumpulan data.
e. Teknik analisis yang akan digunakan.

3. Pengumpulan Data
Berdasarkan rencana audit yang telah disusun, langkah selanjutnya yang
ditempuh pelaksana audit, yaitu pengumpulan data. Tidak ada satu pun
teknik pengumpulan data yang sama efektifnya untuk semua kegiatan audit.
Oleh karena itu, pelaksana audit harus mampu memilih dan menggunakan
teknik yang dipandang paling tepat. Beberapa teknik yang dapat digunakan,
antara lain berikut ini.
a. Mempelajari dokumen resmi perusahaan tentang bidang manajemen
keuangan.
b. Melakukan wawancara dengan manajernen dan para karyawan fungsi
keuangan.
c. Menyusun dan menyebarluaskan kuesioner kepada pihak-pihak tertentu.
d. Melakukan survei langsung ke lapangan.

4. Analisis Data
Analisis data dilakukan dengan memilih dan menggunakan teknik
analisis data yang tepat sehingga menghasilkan informasi yang relevan,
terbaru, lengkap, dan dapat dipercaya. Penggunaan teknik yang tepat juga
berarti bahwa dalam melakukan analisis data adalah:
3.28 AUDIT MANAJEMEN e

a. harus ada jaminan bahwa dalam proses anaJisis tidak terjadi manipulasi
atau rekayasa;
b. infonnasi yang dihasilkan harus mengungkapkan berbagai alternatif
yang mungkin ditempuh oleh manajemen puncak;
c. dapat menentukan keunggulan dan kelemahan tiap alternatif.

5. Penyusunan Japoran
Kegiatan audit manajemen fungsi keuangan dapat dikatakan berhasil jika
diakhiri dengan penyusunan Japoran yang bermanfaat bagi manajemen
puncak yang dapat digunakan untuk pengambilan keputusan daJam upaya
peningkatan efektivitas, efisiensi, dan ekonornisasi perusahaan.

E. HASIL AUDIT MANAJEMEN FUNGSI KEUANGAN

Setelah melakukan seluruh langkah-langkah audit manajernen tersebut


maka hasil dari audit manajemen fungsi keuangan adalah laporan audit yang
berisi temuan-temuan kelernahan dalam fungsi keuangan serta rekomendasi
untuk memperbaiki kelernahan-kelemahan tersebut. Tetapi audit manajemen
yang baik, sebaiknya tidak berhenti hanya dengan menyerahkan laporan audit
saja, tetapi juga memastikan bahwa rekomendasi yang diberikan
dilaksanakan oleh fungsi keuangan.
Dengan dernikian, audit manajemen fungsi keuangan akan dapat
berperan dalam meningkatkan efektivitas dan efisiensi fungsi keuangan
perusahaan pada khususnya, dan perusahaan secara keseluruhan pada
umumnya.

LATI HAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan beberapa area yang dapat menjadi lingkup audit manajemen


fungsi keuangan !
2) Caba Anda jelaskan, prosedur audit apa sajakah yang dilakukan oleh
auditor manajemen dalarn mereviu laporan output atau materi presentasi
pada prosedur audit keuangan-analisis keuangan!
e EKS1441 3/MODUL 3 3.29

3) Jelaskan tentang makna pendekatan yang bersifat eksternal dan bersifat


internal pada pendekatan komparatif!
4) Sebutkan beberapa teknik pengumpulan data yang digunakan pada audit
manajemen fungsi keuangan !
5) Apa hasil yang diharapkan dari audit manajemen fungsi keuangan?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Beberapa area yang dapat menjadi lingkup audit manajemen fungsi


keuangan adalah berikut ini.
a. Bidang analisis keuangan.
b. Departemen treasury.
c. Perencanaan dan penganggaran.
d. Manajemen risiko,
e. Beberapa area lain, seperti operasi departernen pajak, administrasi
employee stock option, administrasi profit-sharing dan dana
pensiun, investasi organisasi di joint venture atau akuisisi.
2) Prosedur audit yang dilakukan oleh auditor manajemen dalam mereviu
laporan output atau materi presentasi pada prosedur audit keuangan-
analisis keuangan adalah dengan menentukan apakah:
a. kesimpulan yang diikhtisarkan dalam analisis konsisten dengan
pekerjaan analisis yang terperinci;
b. analisis tersebut lengkap dan tidak membingungkan.
3) Makna pendekatan yang bersifat eksternal dan bersifat internal pada
pendekatan kornparatif adalah berikut ini.
a. Pendekatan bersifat eksternal apabila yang menjadi sasaran audit
adalah perusahaan secara keseluruhan yang dirasakan kurang
berhasil dibandingkan dengan perusahaan Iain yang sejenis dan
bergerak dalam industri yang sama dan dipandang meraih
keberhasilan.
b. Pendekatan bersifat internal apabila yang dibandingkan adalah satu
satuan kerja atau satu bidang fungsional tertentu dalam perusahaan
yang juga dianggap menghadapi masalah dibandingkan dengan
satuan kerja atau bidang fungsional yang lain dalam lingkungan
perusahaan yang dinilai berhasil.
4) Beberapa teknik pengumpulan data yang digunakan pada audit
manajemen fungsi keuangan adalah berikut ini.
3.30 AUDIT MANAJEMEN e

a. Mernpelajari dokumen resmi perusahaan ientang bidang manajemen


keuangan.
b. Melakukan wawancara dengan manajemen dan para karyawan
fungsi keuangan.
c. Menyusun dan menyebarluaskan kuesioner kepada pihak-pihak
tertentu.
d. Melakukan survei langsung ke lapangan.
5) Hasil dari audit manajemen fungsi keuangan adalah laporan audit yang
berisi temuan-temuan kelemahan dalam fungsi keuangan beserta
rekomendasi untuk memperbaiki kelemahan-kelemahan tersebut.

===D RAN G Ku MAN'-------------------

1. Lingkup audit manajernen fungsi keuangan meliputi area berikut ini.


a. Bidang analisis keuangan.
b, Departemen treasury.
c. Perencanaan dan penganggaran.
d. Manajemen risiko.
e. Beberapa area lain, seperti operasi departemen pajak,
administrasi employee stock option, adrninistrasi profit-sharing
dan dana pension, investasi organisasi di joint venture atau
akuisisi.
2. Komponen audit manajemen fungsi keuangan terdiri dari komponen
keuangan, operasional, dan sistem informasi,
3. Pendekatan dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi keuangan
terdiri dari berikut ini.
a. Pendekatan komparatif.
b. Pemanfaatan keahlian pihak lain.
c. Pendekatan statistikal.
d. Penggalian informasi yang menyangkut ketaatan,
e. Penggunaan teori manajemen berdasarkan sasaran
(Management by Objectives atau MBO).
4. Langkah-langkah dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi
keuangan meliputi langkah-langkah berikut ini.
a. Penentuan cakupan kegiatan audit.
b. Perencanaan kegiatan audit.
c. Pengurnpulan data.
d. Analisis data.
e. Penyusunan laporan.
e EKS1441 3/MODUL 3 3.31

5. Hasil dari audit manajemen fungsi keuangan adalah laporan audit


yang berisi temuan-temuan kelemahan dalam fungsi keuangan serta
rekomendasi untuk memperbaiki kelemahan-kelemahan tersebut.

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Area yang perlu diaudit dalam audit manajemen fungsi keuangan yang
berkaitan dengan monitoring dan penjagaan kas, pembuatan catatan yang
memadai mengenai investor dan pemegang saham, dan pemberian saran
kepada manajemen tentang cara memaksimalkan return keuangan untuk
perusahaan adalah ....
A. analisis keuangan
B. perencanaan dan penganggaran
C. departemen treasury
D. manajemen risiko

2) Pendekatan yang digunakan dengan meneliti berbagai dokumen tentang


fungsi-fungsi yang diaudit, ditransformasikan ke dalam bentuk angka-
angka, kemudian ditabulasikan dan bermanfaat terutama untuk menilai
banyaknya kesalahan atau kekurangan yang terjadi adalah pendekatan ....
A. komparatif
B. statistikal
C. penggalian informasi yang menyangkut ketaatan
D. pemanfaatan keahlian pihak lain

3) Mereviu prosedur yang resmi untuk analisis laporan keuangan,


merupakan salah satu prosedur audit atas ....
A. departemen treasury
B. analisis keuangan
C. perencanaan dan penganggaran
D. manajernen risiko

4) Dari pernyataan berikut yang merupakan salah satu prosedur audit untuk
manajemen risiko adalah ....
A. memahami jenis dan sejauh mana transaksi mata uang asing
digunakan di perusahaan
B. menilai prosedur pengendalian yang ada untuk meng-input prosedur
pengendalian ke sistem produksi
3.32 AUDIT MANAJEMEN e

C. menilai peranan fungsi analisis risiko dalam negosiasi kontrak


dengan penyedia asuransi
D. mendapatkan bagan organisasi dan menentukan tanggung jawab dari
fungsi analisis keuangan

5) Dalam pendekatan komparatif, harus terdapat tingkat validitas yang


tinggi. Arti dari pernyataan tersebut adalah menggunakan ....
A. tolak ukur yang sama
B. metode statistik yang canggih
C. data perbandingan yang banyak
D. pendapat ahli

6) Langkah pertarna dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi keuangan


adalah ....
A. perencanaan kegiatan audit
B. penentuan cakupan kegiatan audit
C. pengumpulan data
D. penyusunan laporan

7) J angka waktu pelaksanaan audit dan pengorganisasian kegiatan audit


merupakan hal-hal yang harus dimuat dalam salah satu langkah audit,
yaitu ....
A. pengumpulan data
B. penyusunan laporan
C. perencanaan kegiatan audit
D. penentuan cakupan kegiatan audit

8) Kegiatan audit manajemen dapat dikatakan berhasil jika menghasilkan ....


A. laporan yang tebal
B. banyak temuan-temuan kesalahan atas auditee
C. laporan yang bermanfaat bagi manajemen puncak untuk
pengambilan keputusan
D. laporan yang berisi kritikan atas pengendalian manajemen

9) Ada berapa pendekatan yang dapat digunakan dalam pelaksanaan audit


manajernen fungsi keuangan?
A. Dua.
B. Tiga.
C. Empat.
D. Lima.
e EKS1441 3/MODUL 3 3.33

10) Berikut yang merupakan 2 jenis pendekatan pada pendekatan


komparatif, yaitu pendekatan yang ....
A. bersifat eksternal dan internal
B. bersifat aktif dan pasif
C. bersifat khusus dan umum
D. cakupannya luas dan sempit

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini, Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x 1 OOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.34 AUDIT MANAJEMEN e

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) C. Pengawasan proses produksi.
Pengawasan proses produksi bukan merupakan tugas pokok manajer
keuangan, tetapi tugas dari manajer produksi, sedangkan
pengambilan keputusan tentang penanaman modal, pembiayaan
kegiatan bisnis, dan pembagian dividen merupakan tugas pokok dari
manajer keuangan.
2) A. Rencana induk perusahaan,
Rencana induk perusahaan pada intinya menggambarkan sumber
penerimaan perusahaan dan sumber pengeluaran perusahaan dari
penyelenggaraan kegiatan operasional secara keseluruhan.
Sedangkan rencana aksi bidang akuntansi dan rencana aksi analisis
keuangan terkait dengan analisis keuangan perusahaan saja.
3) B. Efektivitas bidang keuangan.
Salah satu sasaran audit manajemen fungsi keuangan adalah menilai
efektivitas satuan kerja yang menangani keuangan perusahaan, yang
memberikan arah dan pengendalian keuangan bagi perusahaan
sebagai keseluruhan termasuk sernua satuan kerja dan bidang-
bidang fungsional di dalamnya. Audit manajemen fungsi keuangan
bukan ditujukan untuk menilai efektivitas proses produksi, menilai
kewajaran laporan keuangan, dan menilai kinerja penjualan
perusahaan.
4) B. Apakah perusahaan berhasil meningkatkan kepuasan pelanggan?
Peningkatan kepuasan pelanggan tidak termasuk objek audit dari
audit manajemen fungsi keuangan. Yang merupakan objek audit
manajemen fungsi keuangan adalah sasaran finansial perusahaan,
efektivitas satuan kerja yang menangani keuangan perusahaan, dan
efektivitas pengelolaan organisasi di bidang keuangan.
5) D. Mencari pangsa pasar baru.
Terdapat 4 fungsi dasar manajemen keuangan, yaitu berikut ini.
a. Perencanaan dan perarnalan berbagai kegiatan bisnis,
b. lnvestasi dan surnber pembiayaan.
c. Penerapan prinsip efisiensi.
d. Mencari modal tambahan.
e EKS1441 3/MODUL 3 3.35

Mencari pangsa pasar baru adalah tugas dari manajemen pemasaran,


bukan manajemen keuangan.
6) B. Mempunyai peranan yang sangat penting dan strategik dalam
kehidupan perusahaan.
Manajemen keuangan mernpunyai peranan yang sangat penting dan
strategik dalam perusahaan, Oleh karena itu, fungsi keuangan
menjadi salah satu area dalam perusahaan yang perlu diaudit untuk
melihat apakah fungsi keuangan telah dilaksanakan secara efektif
dan efisien.
7) C. Meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan perusabaan di masa
depan.
Apabila perluasan usaha yang akan dilakukan perusahaan benar-
benar telah melalui pertimbangan yang matang maka perluasan
usaha tersebut akan:
a. memantapkan eksistensi perusahaan;
b. meningkatkan pertumbuhan dan perkernbangan perusahaan di
masa depan;
c. mencapai tingkat keuntungan yang telah ditetapkan oleh
manajemen puncak;
d. meningkatkan kemampuan bersaing perusahaan.
8) A. menentukan anggaran tingkat pengeluaran bagi setiap unit
operasional di lingkungan perusahaan.
Dalam melakukan rencana aksi analisis keuangan, manajer
keuangan melakukan hal-hal berikut:
a. menentukan anggaran tingkat pengeluaran bagi setiap unit
operasional di lingkungan perusahaan;
b. menyusun perkiraan untuk satu tahun kerja tentang volume
penjualan, tingkat harga penjualan produk, dan tingkat
pembiayaan yang harus ditanggung perusahaan;
c. menerapkan suatu sistem untuk mengukur perbedaan antara
pendapatan/biaya aktual dan pendapatan/biaya yang
dianggarkan, di mana sistem tersebut telah dipahami dan
disepakati bersama dengan bidang non-keuangan.
9) A. Apakah fungsi keuangan mendukung keseluruhan upaya pencapaian
sasaran perusahaan.
Audit manajemen fungsi keuangan ditujukan untuk mengetahui
apakah fungsi keuangan mendukung keseluruhan upaya pencapaian
3.36 AUDIT MANAJEMEN e

sasaran perusahaan. Audit manajemen fungsi keuangan tidak


ditujukan untuk mengetahui apakah posisi finansial perusahaan
pesaing sesuai dengan sasaran yang ditetapkan manajemen
perusahaan pesaing tersebut.
I 0) C. Keterbatasan sumber daya.
Dalam penerapan prinsip efisiensi, perusahaan berkaitan dengan
keterbatasan sumber daya. Manajer keuangan mempunyai peranan
di mana ia membantu para manajer non-keuangan untuk bekerja
sedernikian rupa sehingga prinsip efisiensi tersebut benar-benar
diterapkan di seluruh perusahaan.

Tes Formatif Z
l) C. Departemen treasury.
Departemen treasury mempunyai tanggung jawab pengendalian
penting, yaitu memonitor dan menjaga kas, membuat pencatatan
yang memadai mengenai pemegang saham dan investor, dan
mernberikan saran ke manajernen mengenai cara-cara untuk
memaksimalkan return keuangan untuk perusahaan.
2) B. Statistikal.
Pendekatan statistikal digunakan dengan meneliti berbagai dokumen
tentang fungsi-fungsi yang diaudit dan ditransformasikan ke dalam
bentuk angka-angka statistik, kemudian ditabulasikan. Pendekatan
ini sangat berguna terutama untuk menilai banyaknya kesalahan atau
kekurangan yang terjadi,
3) B. Analisis keuangan.
Oleh karena prosedur audit tersebut mereviu prosedur yang resmi
untuk analisis laporan keuangan maka prosedur audit tersebut untuk
bidang analisis keuangan.
4) C. Menilai peranan fungsi analisis risiko dalarn negosrasi kontrak
dengan penyedia asuransi.
Menilai peranan fungsi analisis risiko dalam negosiasi kontrak
dengan penyedia asuransi merupakan prosedur audit untuk
manajemen risiko karena asuransi merupakan salah satu cara yang
ditempuh perusahaan untuk melakukan manajemen risiko. Jawaban
A adalah prosedur untuk departemen treasury, jawaban B adalah
prosedur untuk perencanaan dan penganggaran, dan jawaban D
adalah prosedur untuk analisis keuangan.
e EKS1441 3/MODUL 3 3.37

5) A. Tolak ukur yang sama.


Dalam melakukan perbandingan harus terdapat tingkat validitas
yang tinggi. Hal ini berarti bahwa k:riteria yang digunakan sebagai
tolak ukur harus sama.
6) B. Penentuan cakupan kegiatan audit.
Harus terdapat kesamaan persepsi antara manajemen puncak dan
pelaksana audit manajemen mengenai cakupan audit sebelum
memulai proses audit berikutnya sehingga penentuan cakupan audit
merupakan langkah pertama dalam pelaksanaan audit.
7) C. Perencanaan kegiatan audit.
Hal-ha! yang perlu dimuat dalam rencana audit adalah berikut ini.
a. ldentifikasi komponen perusahaan yang akan menjadi sumber
data.
b. Jangka waktu pelaksanaan audit.
c. Pengorganisasian kegiatan audit.
d. Penentuan instrumen pengumpulan data.
e. Teknik analisis yang akan digunakan.
8) C. Laporan yang bermanfaat bagi manajemen puncak untuk
pengambilan keputusan.
Kegiatan audit manajemen dikatakan berhasil jika dapat
menghasilkan laporan yang bermanfaat. Laporan yang bermanfaat
tersebut berisi temuan-temuan audit dan rekomendasi untuk
perbaikan yang bermanfaat bagi manajemen puncak untuk
pengambilan keputusan dalam upaya peningkatan efektivitas,
efisiensi, dan ekonomisasi perusahaan.
9) D. Lima.
Terdapat 5 pendekatan dalam pelaksanaan audit, yaitu
(I) Pendekatan komparatif, (2) Pemanfaatan keahlian pihak lain,
(3) Pendekatan statistikal, (4) Penggalian informasi yang
menyangkut ketaatan, dan (5) Penggunaan teori manajemen
berdasarkan sasaran (Management by Objectives atau MBO).
10) A. Bersifat eksternal dan internal.
Perbandingan dalam pendekatan komparatif dapat bersifat eksternal
maupun bersifat internal. Pendekatan bersifat ekstemal jika yang
menjadi sasaran audit adalah perusahaan secara keseluruhan yang
dirasakan kurang berhasil dibandingkan dengan perusahaan lain
yang sejenis dan bergerak dalam industri yang sama dan dipandang
3.38 AUDIT MANAJEMEN e

meraih keberhasilan, sedangkan pendekatan bersifat internal apabila


satuan kerja atau satu bidang fungsional tertentu dalam perusahaan
dibandingkan dengan satuan kerja atau bidang fungsional yang lain
dalam lingkungan perusahaan,
e EKS1441 3/MODUL 3 3.39

Daftar Pustaka

Moeller, R. & H. Witt. (1999). Brink's Modern Internal Auditing. 51h Ed.
New York: John Wiley & Sons Inc.

Siagian, Sondang P. (2001). Audit Manajemen. Jakarta: Bumi Aksara.

Tunggal, Amin Widjaja. (2000). Management Audit: Suatu Pengantar.


Jakarta: Rineka Cipta.

Ke111ht1li ke Dt1ftt1r

/.,·i
MDDUL 4

Audit Manajemen Fungsi Pemasaran


Dr. Sylvia Veronica NP Siregar

=- -"§.
PENDAHULUAN

.t: ungsi. yang mengelola manajemen pernasaran pa~a perusahaan adalah


r±f1 fungsi pernasaran. Fungsi pernasaran pada sebagian besar perusahaan
mempunyai peranan yang sangat penting. Fungsi pemasaran sering
dipandang secara sempit karena hanya mencakup aktivitas penjualan, padahal
sebenarnya fungsi pemasaran meliputi aktivitas yang lebih luas. Pada saat ini,
manajernen sering mempunyai pandangan bahwa pemasaran merupakan
komponen kunci dalam proses perencanaan strategik perusahaan. Terkait
dengan cakupan fungsi pemasaran yang lebih luas dan perhatian manajemen
yang lebih banyak atas area ini maka auditor manajemen harus mempunyai
perhatian pada fungsi pemasaran.
Audit manajemen atas fungsi pemasaran dapat memberikan kontribusi
yang signifikan kepada perusahaan. Auditor manajemen dapat
mengidentifikasi area yang dapat dilakukan penghematan biaya melalui reviu
yang berorientasi keuangan dan operasional dari fungsi pemasaran.
Dalam Modul 4 ini, akan dibahas mengenai audit manajemen fungsi
pemasaran, yang dibagi dalam 2 kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar I: membahas mengenai ruang lingkup pemasaran dan
konsep dasar manajemen pemasaran.
Kegiatan Belajar 2: membahas mengenai ruang lingkup pelaksanaan audit
manajemen fungsi pemasaran.

Setelah mempelajari Modul 4 ini Anda diharapkan dapat menerapkan


konsep audit manajemen fungsi pemasaran.
Secara khusus setelah mernpelajari modul ini, Anda diharapkan mampu
untuk menjelaskan:
l. konsep inti pernasaran;
2. konsep manajemen pernasaran;
3. proses pemasaran;
4.2 AUDIT MANAJEMEN e

4. tujuan dan arti penting audit manajernen fungsi pernasaran;


5. definisi audit manajernen fungsi pemasaran;
6. karakteristik audit manajemen fungsi pemasaran;
7. manfaat audit manajemen fungsi pemasaran;
8. sasaran audit manajernen fungsi pemasaran;
9. lingkup audit manajemen fungsi pemasaran;
10. prosedur audit manajernen fungsi pemasaran;
11. pendekatan dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi pemasaran;
12. langkah-langkah audit manajemen fungsi pemasaran;
13. basil audit manajemen fungsi pemasaran.
e EKS1441 3/MODUL 4 4.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Ruang Lingkup Pemasaran dan


Konsep Dasar Manajemen Pemasaran

A. MAKNA HAKIKI PEMASARAN

Kita sering mendengar istilah pemasaran, Apa sebenarnya makna dari


kata tersebut? Pernasaran (marketing) berasal dari kata market (pasar).
Beberapa definisi pemasaran (marketingy adalah berikut ini.

1. Menurut Peter Drucker


Pemasaran adalah hal yang amat mendasar sehingga tidak dapat
dianggap sebagai fungsi sendiri. Pemasaran adalah cara memandang seluruh
perusahaan dan basil akhirnya, yaitu dari pandangan pelanggannya.

2. Menurut Ray Corey


Pemasaran meliputi seluruh kegiatan perusahaan dalam beradaptasi
terhadap lingkungannya secara kreatif dan menguntungkan.

3. Menurut Phillip Kotler


Pemasaran adalah proses sosial yang di dalarnnya individu atau
kelompok memperoleh apa yang rnereka butuhkan dan inginkan dengan
menciptakan, menawarkan, dan mempertukarkan produk dan jasa yang
bernilai dengan pihak lain.

4. Menurut William J. Stanton, Michael J. Etzel, dan Bruce J. Walker


Pemasaran adalah suatu sistem total dari kegiatan bisnis yang dirancang
untuk mendistribusikan barang-barang yang dapat memuaskan keinginan dan
mencapai sasaran serta tujuan organisasi.

5. Menurut Warren J. Keegan


Pernasaran adalah suatu proses yang berfokus pada sumber daya manusia
dan bertujuan untuk memanfaatkan peluang-peluang pasar secara global.
4.4 AUDIT MANAJEMEN e

Dari beberapa definisi tersebut, pemasaran dapat diartikan sebagai


berikut.

Pemasaran adalah suatu proses sosial dan manajerial dari individu dan
kelompok untuk memenuhi kebutuhan dan keinginannya melalui
penciptaan, penawaran, dan pertukaran (nilai) produk dengan pihak
lain.

Definisi tersebut berdasarkan konsep inti pemasaran yang meliputi


beberapa komponen yaitu kebutuhan, keinginan, permintaan, produk, nilai,
biaya dan kepuasan, pertukaran, transaksi, hubungan, pasar, pemasaran dan
pemasar.
Penjelasan dari masing-masing komponen pada konsep inti pemasaran
tersebut adalah berikut ini.

1. Kebutuhan
Manusia membutuhkan makanan, pakaian, perlindungan, keamanan, hak
milik, harga diri, dan beberapa hal lain untuk bisa hidup. Dari waktu ke
waktu, kebutuhan manusia semakin banyak jenisnya dan semakin tinggi
tingkat kerumitannya. Kebutuhan timbul apabila seseorang merasa adanya
ketidakseimbangan antara kondisi yang diinginkan dan kondisi yang
dihadapinya. Suatu perusahaan didirikan dan dikelola untuk menghasilkan
sesuatu produk tertentu, berupa barang atau jasa, yang oleh produsennya
diharapkan dapat memenuhi kebutuhan pemakainya,

2. Keinginan
Keinginan adalah hasrat akan pemuas tertentu dari kebutuhan. Keinginan
lebih bersifat situasional dan ditentukan antara lain oleh budaya masyarakat
dan kepribadian serta kemampuan orang yang bersangkutan, sedangkan
kebutuhan lebih bersifat universal. Misalnya, kebutuhan akan makanan
dirasakan oleh setiap orang yang lapar. Tetapi, keinginan masing-masing
orang yang lapar tersebut untuk memenuhi kebutuhan makanan berbeda-
beda. Misalnya, apabila orang Indonesia lapar maka butuh makan nasi dan
ingin nasi goreng, tetapi keinginan itu tidak akan timbul dalam diri orang
yang makanan pokoknya selain nasi. Keinginan manusia dibentuk oleh
kekuatan dan institusi sosial, misalnya sekolah, keluarga, dan perusahaan,
e EKS1441 3/MODUL 4 4.5

3. Permintaan
Manusia mempunyai keinginan yang tidak terbatas, tetapi kemampuan
untuk mernuaskan berbagai keinginan tersebut kadang-kadang terbatas.
Apabila kemampuan seseorang meningkat maka permintaannya juga akan
makin meningkat. Permintaan adalah keinginan akan sesuatu produk yang
didukung dengan kemampuan serta kesediaan membelinya. Misalnya,
seseorang yang kaya menginginkan mobil mewah dan akan meminta
produsen mobil mewah untuk menghasilkan mobil yang nyaman, aman,
tahan lama, dan memenuhi kebutuhan status perniliknya. Keinginan akan
menjadi perrnintaan jika didukung oleh daya beli.

4. Produk
Manusia memenuhi kebutuhan dan keinginannya dengan barang dan
jasa. Produk adalah sesuatu yang dapat ditawarkan untuk memenuhi
kebutuhan dan keinginan. Semua perusahaan ingin menghasilkan produk
yang memiLiki keunggulan dan dapat mernuaskan kebutuhan dan keinginan
pelanggan sehingga diminati oleh pelanggan tersebut. Pentingnya suatu
produk fisik bukan pada kepemilikannya, tetapi pada jasa yang diberikan.
Jasa dapat diberikan oleh sarana lain, seperti orang, tempat, kegiatan,
organisasi atau gagasan. Jadi, istilah produk meliputi produk fisik, produk
jasa, dan sarana lain yang dapat memenuhi suatu kebutuhan dan keinginan.

5. Nilai, Biaya, dan Kepuasan


Nilai konsumen adalah perkiraan konsumen tentang kemampuan total
suatu produk untuk memenuhi kebutuhannya. Nilai konsumen bukan semata-
mata menyangkut kualitas yang tinggi. Produk berkualitas tinggi yang dijual
dengan harga yang tinggi tidak akan diterima sebagai produk dengan nilai
yang tinggi, Sebaliknya, produk yang memiliki nilai konsumen dan
pelayanan dengan kualitas yang diharapkan akan dijual dengan harga yang
pantas untuk dibayar oleh konsumen. Konsumen akan mempertimbangkan
nilai dan harga suatu produk sebelum menentukan pilihan. Konsumen akan
memilih produk yang memberikan nilai tertinggi untuk harganya.
Kepuasan konsumen merupakan perasaan di mana produk telah sesuai
atau melebihi harapan konsumen. Perusahaan yang memiliki reputasi dalam
memberikan kepuasan yang tinggi kepada konsumen melakukan sesuatu
yang berbeda dibandingkan para pesaingnya.
4.6 AUDIT MANAJEMEN e

6. Pertukaran
Pemasaran timbul saat orang memutuskan untuk memenuhi kebutuhan
serta keinginannya dengan pertukaran. Pertukaran telah menjadi salah satu
cara mendapatkan suatu produk untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan
manusia. Konsep pertukaran merupakan konsep dasar yang penting dalam
pemasaran. Pertukaran hanya akan berjalan efektif jika 5 kondisi berikut
terpenuhi.
a. Paling sedikit melibatkan 2 orang.
b. Masing-masing pihak memiliki sesuatu yang bernilai bagi pihak lain.
c. Masing-masing pihak dapat berkomunikasi dan menyerahkan barang.
d. Masing-masing pihak memiliki kebebasan untuk menerima atau menolak
tawaran pihak lain.
e. Masing-masing pihak menginginkan dan bersedia berurusan dengan
pihak lain.

Syarat pertukaran adalah sating menguntungkan. Terjadi atau tidaknya


pertukaran tergantung apakah kedua belah pihak dapat menyetujui. Jika
persetujuan telah dicapai oleh kedua belah pihak maka yang terjadi
berikutnya adalah transaksi.

7. Transaksi
Transaksi merupakan unit pertukaran kecil. Suatu transaksi merupakan
pertukaran nilai antara dua pihak. Transaksi ada 2 jenis, yaitu transaksi
moneter (menggunakan uang) dan transaksi barter (menggunakan barang atau
jasa). Beberapa aspek dalarn transaksi meliputi berikut ini.
a. Terdapat 2 barang yang memiliki nilai.
b. Syarat-syarat yang disetujui.
c. Waktu persetujuan.
d. Tempat persetujuan.

Transaksi bisa menjadi suatu konflik jika ada salah pengertian. Oleh
karena itu, dalam setiap transaksi biasanya ada suatu sistem hukum yang
menjamin bahwa pihak yang melakukan transaksi memenuhi kewajibannya.

8. Hubungan
Pemasaran berdasarkan hubungan adalah suatu strategi yang
memerlukan pembinaan kemitraan jangka panjang dengan konsumen.
e EKS1441 3/MODUL 4 4.7

Pemasaran berdasarkan hubungan membangun suatu aset perusahaan berupa


jaringan pemasaran yang terdiri dari suatu perusahaan dengan pemasok,
distributor, dan pelanggannya.

9. Pasar
Dengan adanya kebutuhan dan ke.ing.inan tertentu maka t.imbul tuntutan
atas berbaga.i produk yang menimbulkan pertukaran dengan produk la.in yang
bern.ila.i sama dan kemud.ian menimbulkan transaks.i antara kedua belah
pihak, Banyaknya transaksi tersebut yang pada akhirnya mendorong
terbentuknya pasar, di mana pembeli dan penjual dapat bertemu dan
berinteraksi. Pasar terdiri dari semua pelanggan potensial yang memiliki
kebutuhan dan keinginan tertentu serta mau dan mampu turut dalam
pertukaran untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan itu. Besamya pasar
tergantung dari jumlah orang yang memil.iki kebutuhan, memiliki sumber
daya yang dirninati orang lain, dan mau menawarkan sumber daya itu untuk
ditukar supaya dapat memenuhi keinginan mereka.

10. Pemasaran dan Pemasar


Pemasaran adalah kegiatan manusia dalam hubungannya dengan pasar.
J.ika satu pihak lebih akt.if mencari pertukaran daripada pihak yang la.in rnaka
pihak pertama adalah pemasar dan pihak kedua adalah calon pembeli.
Pemasar adalah orang yang mencari sumber daya dari orang lain dan mau
menawarkan sesuatu yang bern.ilai untuk itu. Menurut Phillip Kotler:
"Pemasar adalah seseorang yang dapat menjawab tentang minat seorang
pembeli yang terlibat dalam pertukaran nilai", Cal on pembeli adalah yang
diidentifikasikan oleh pemasar sebagai seseorang yang bersedia dan mampu
terlibat dalam pertukaran nilai. Pernasar bukan hanya ingin mencapai target
penjualan, tetapi juga harus mampu menciptakan hubungan (relationship).
Dalarn situasi normal, pemasar adalah suatu perusahaan yang melayani suatu
pasar pemakai di tengah kompetisi.

B. KONSEP DASAR MANAJEMEN PEMASARAN

Pertukaran merupakan dasar dari konsep pemasaran. Manajemen


pemasaran terjadi jika setidaknya satu pihak dalam pertukaran potensial
mern.ikirkan sasaran dan cara mendapatkan tanggapan yang dikehendaki dari
4.8 AUDIT MANAJEMEN e

pihak lain. Berikut akan dibahas lebih rinci mengenai manajemen pemasaran.
Terdapat beberapa definisi manajemen pemasaran, yaitu berikut ini.

1. MenurutPhillip Kotler
Manajemen pemasaran adalah proses perencanaan dan pelaksanaan
konsepsi, penetapan harga, promosi, dan distribusi gagasan, barang, dan jasa
untuk menghasilkan pertukaran yang memuaskan individu dan memenuhi
tujuan organisasi.

2. MenurutPersatuan Pemasaran Amerika (American Marketing


Association)
Manajemen pemasaran adalah proses perencanaan dan pelaksanaan dari
perwujudan, pemberian harga, promosi, dan distribusi dari barang-barang,
jasa, dan gagasan untuk menciptakan pertukaran dengan kelompok sasaran
yang mernenuhi tujuan pelanggan dan organisasi.

Dari kedua definisi tadi maka manajemen pernasaran dapat dinyatakan


sebagai berikut.

Manajemen pemasaran adalah proses yang mencakup analisis,


perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan yang mencakup barang,
jasa serta gagasan berdasarkan pertukaran dan tujuannya adalah
memberikan kepuasan bagi pihak yang terlibat.

Dari pengertian manajemen pemasaran tersebut, maka konsep dasar dari


manajemen pemasaran merupakan semua kegiatan yang terkait dengan
keinginan untuk memuaskan kebutuhan konsumen. Seperti yang telah
dijelaskan pada bagian pendahuluan bahwa fungsi yang mengelola
manajemen pemasaran pada perusahaan adalah fungsi pemasaran. Tujuan
utama fungsi pernasaran adalah melakukan riset pasar yang berkelanjutan
untuk mernbuat kriteria mengenai volume dan inti penjualan di masa
mendatang. Fungsi pemasaran tidak hanya menangani aktivitas penjualan
saja, tetapi juga menangani pengorganisasian, proses perencanaan, analisis
peluang pasar, pemilihan sasaran kegiatan pemasaran, penentuan teknik-
teknik pemasaran yang akan digunakan, dan pengelolaan keseluruhan
kegiatan pemasaran. Fungsi pemasaran pada perusahaan adalah departemen
pemasaran yang dipimpin oleh direktur pemasaran dan membawahi beberapa
e EKS1441 3/MODUL 4 4.9

manajer pemasaran (misalnya manajer penjualan, manajer produk, manajer


administrasi pemasaran, manajer riset pemasaran).
Manajer pemasaran bertanggung jawab atas berbagai aktivitas yang
dilakukan bersama-sama dalam proses pemasaran meliputi berikut ini.
a. Mernahami misi organisasi dan peran pemasaran dalam memenuhi misi
tersebut.
b. Menyusun sasaran pemasaran.
c. Mengumpulkan, menganalisis, dan mengartikan informasi tentang situasi
organisasi, termasuk kekuatan dan kelemahannya serta berbagai peluang
dan ancaman dari suatu lingkungan.
d. Pengembangan suatu strategi pemasaran melalui keputusan secara benar
tentang kebutuhan mana dan kebutuhan siapa yang akan dipenuhi oleh
organisasi serta mengembangkan aktivitas pemasaran yang sesuai untuk
memuaskan keinginan dari target pasar yang dituju.
e. Penyusunan program.
f. Mengimplementasikan strategi pemasaran.
g. Mendesain pengukuran kinerja.
h. Melakukan evaluasi upaya pemasaran secara periodik dan membuat
perubahan jika diperlukan.

C. PROSES PEMASARAN

Proses pemasaran terdiri dari analisis peluang pasar, penelitian dan


pemilihan pasar sasaran, pengembangan strategi pemasaran, perencanaan
program pemasaran, pengorganisasian, pelaksanaan serta pengendalian upaya
pemasaran.
Penjelasan dari masing-masing proses pemasaran tersebut adalah berikut
1111.

1. Analisis Peluang Pasar


Perusahaan harus pandai mencari peluang pasar dan memanfaatkannya
secepat mungkin jika ingin terus bertahan di era persaingan yang semakin
ketat. Untuk itu, setiap perusahaan harus selalu melakukan analisis peluang
pasar.
Untuk menganalisis peluang pasar, berarti manajemen pemasaran perlu
melakukan analisis lingkungan pemasaran, analisis pesaing, dan perilaku
pasar. Dalam mengidentifikasi dan mengevaluasi peluang-peluang tersebut,
4.10 AUDIT MANAJEMEN e

perusahaan perlu mengembangkan dan mengoperasikan sistem informasi


pemasaran yang akurat, Riset pemasaran, serta Jobi dengan para pelanggan
dan penguasa yang terkait sangat diperlukan untuk mendukung hal ini.
Analisis peluang pasar yang dilakukan dengan tepat akan:
a. mendukung pencapaian sasaran perusahaan;
b. mengidentifikasi pasar mana yang menarik untuk dimasuki;
c. mengetahui tingkat persaingan yang ada;
d. mengetahui apakah ada produk substitusi yang diminati konsumen;
e. mengetahui adanya kecenderungan perubahan perilaku konsumen;
f. mengetahui ada tidaknya kelangkaan bahan baku yang akan diolah
menjadi bahan jadi;
g. mengetahui kemampuan perusahaan dalam memasuki pasar yang baru
atau mengeluarkan produk baru, yaitu terkait dengan kemampuan
perusahaan menyediakan modal, ketersediaan sumber daya manusia
yang andal, dan dukungan teknologi.

2. Penelitian dan Pemilihan Pasar Sasaran


Upaya penting/utama dalam membuat keputusan pasar dan produk baru
adalah memperkirakan dan meramalkan pasar sasaran. Upaya selanjutnya
adalah melakukan pengelompokan pasar atau segmentasi pasar dan posisi
pasar perusahaan dalam setiap pasar.

3. Pengembangan Strategi Pemasaran


Manajernen puncak setiap perusahaan pasti sudah merumuskan dan
menetapkan suatu strategi induk (grand strategy). Dari strategi induk
tersebut, kemudian akan dirinci menjadi strategi dasar oleh manajemen
satuan bisnis atau rnanajer fungsional dalam organisasi yang bersangkutan.
Untuk dapat dioperasionalkan, strategi dasar tersebut, kemudian dirumuskan
dan ditetapkan menjadi strategi operasional oleh manajer operasional. Salah
satu strategi yang harus dirumuskan adalah strategi pemasaran, di mana
pemasaran merupakan salah satu kegiatan fungsional dalam perusahaan.
Strategi pemasaran merupakan prinsip-prinsip atau dasar bagi manajemen
pemasaran untuk mencapai sasaran-sasaran perusahaan dalam suatu pasar
sasaran. Strategi pemasaran yang ditetapkan oleh satuan kerja yang
menangani pemasaran harus terkait dengan strategi perusahaan yang
bersangkutan.
e EKS1441 3/MODUL 4 4.11

Dalam pengembangan strategi pemasaran, perusahaan harus mampu:


a. mengembangkan suatu perbedaan-perbedaan dan strategi penempatan
pada pasar sasarannya;
b. memberikan keistimewaan-keistimewaan yang lain dari pesaingnya;
c. memenuhi keinginan pelanggan;
d. mengembangkan sebuah peta kedudukan produknya, agar menduduki
posisi yang lebih baik daripada pesaing-pesaingnya;
e. meyakinkan pelanggannya bahwa perusahaan mempunyai kelebihan-
kelebihan kbusus dibandingkan dengan pesaingnya;
f. menganalisis pesaing yang menjadi ancaman serius bagi produknya.

Dalam penyusunan strategi tersebut, fungsi pernasaran perlu


berkoordinasi dengan berbagai bidang fungsional lain dalam perusahaan,
karena dengan melakukan koordinasi tersebut maka sasaran dari strategi yang
ditetapkan akan dapat berhasil. Manajer pemasaran juga harus mendasarkan
strateginya pada berbagai sumber dari dalam maupun dari luar satuan
kerjanya.

4. Perencanaan Program Pemasaran


Strategi pemasaran harus dijabarkan dalam program pemasaran. Strategi
pemasaran terdiri dari pengambilan keputusan tentang biaya pemasaran
(pengeluaran pemasaran), bauran pemasaran, dan alokasi pemasaran.
Manajemen pemasaran harus dapat menentukan berapa biaya pemasaran
yang diperlukan (anggaran pemasaran) dan bagaimana harus mengalokasikan
biaya pemasaran tersebut dalam bauran pemasaran yang akan dimanfaatkan.
Bauran pemasaran adalah kiat pemasaran yang digunakan perusahaan
untuk mencapai sasaran pemasarannya dalam pasar sasaran. Bauran
pemasaran terdiri dari: produk, harga, distribusi, dan promosi.

5. Pengorganisasian, Pelaksanaan serta Pengendalian Upaya


Pemasaran
Langkah terakhir dari proses pemasaran adalah pengorganisasian sumber
daya pemasaran, pelaksanaan serta pengendalian upaya pemasaran.
Pengorganisasian berarti pembentukan struktur, personalia pemasaran, dan
penetapan tugas secara jelas dan terkoordinasi. Perusahaan harus membuat
organisasi pemasaran yang sanggup melaksanakan rencana pernasaran.
Efektivitas fungsi pemasaran terganrung dari personalia, pelatihan,
4.12 AUDIT MANAJEMEN e

bimbingan, motivasi, dan penilaian. Dalam upaya pengendalian pemasaran,


manajer pemasaran harus menganalisis secara berkala profitabilitas nyata dari
berbagai produk, kelompok pelanggan, saluran distribusi, dan besaran
pesanan.
Alat yang digunakan untuk mengukur kemampulabaan yang diperoleh
dari kegiatan pemasaran adalah analisis kemampulabaan pemasaran. Untuk
mencapai kemampulabaan yang diinginkan maka perlu dilakukan audit
manajemen fungsi pemasaran (dibahas pada Kegiatan Belajar 2).

l'- --
.......~-
LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

I) Jelaskan definisi pemasaran menurut Ray Corey!


2) Sebutkan komponen dari konsep inti pemasaranl
3) Menurut Anda, apakah pemasaran mencakup aktivitas penjualan saja?
Jelaskan!
4) Apa kegunaan dari analisis peluang pasar?
5) Dalam mengembangkan suatu strategi pemasaran, hal-hal apa saja yang
perlu dianalisis?

Petunjuk Jawaban. Latihan

1) Definisi pemasaran menurut Ray Corey sebagai berikut.


Pemasaran meliputi seluruh kegiatan perusahaan dalam beradaptasi
terhadap Jingkungannya secara kreatif dan menguntungkan.
2) Komponen dari konsep inti pemasaran meliputi kebutuhan, keinginan,
permintaan, produk, nilai, biaya dan kepuasan, pertukaran, transaksi,
hubungan, pasar, pemasaran dan pemasar.
3) Manajemen pemasaran tidak hanya mencakup aktivitas penjualan saja,
tetapi lebih luas. Hal ini dapat ditunjukkan bahwa fungsi pemasaran
melakukan aktivitas yang meliputi pengorganisasian, proses
perencanaan, analisis peluang pasar, pemilihan sasaran kegiatan
pemasaran, penentuan teknik-teknik pemasaran yang akan digunakan,
dan pengelolaan keseluruhan kegiatan pernasaran.
e EKS1441 3/MODUL 4 4.13

4) Kegunaan dari analisis peluang pasar adalah:


a. mendukung pencapaian sasaran perusahaan;
b. mengidentifikasi pasar baru mana yang menarik untuk dimasuki;
c. mengetahui tingkat persaingan yang ada;
d. mengetahui apakah ada produk substitusi yang diminati konsumen;
e. mengetahui adanya kecenderungan perubahan perilaku konsumen;
f. mengetahui ada tidaknya kelangkaan bahan baku yang akan diolah
menjadi bahan jadi;
g. mengetahui kemampuan perusahaan dalam memasuki pasar baru
atau mengeluarkan produk baru, yaitu terkait dengan kemampuan
perusahaan menyediakan modal, ketersediaan sumber daya manusia
yang andal, dan dukungan teknologi.
5) Hal-hal yang perlu dianalisis dalam mengembangkan suatu strategi
pemasaran, antara lain berikut ini.
a. Analisis situasi pasar saat ini.
b. Tingkat persaingan yang ada.
c. Peluang pasar yang dapat dimanfaatkan.
d. Sasaran penjualan yang ingin dicapai.
e. Masalah-rnasalah terkait pemasaran yang harus dipecahkan.
f. Anggaran yang disediakan oleh perusahaan.
g. Bentuk-bentuk pengendalian yang perlu diterapkan.

l. Pernasaran adalah suatu proses sosial dan manajerial dari individu


dan kelompok untuk memenuhi kebutuhan dan keinginannya
melalui penciptaan, penawaran, dan pertukaran (nilai) produk
dengan pihak lain.
2. Manajernen pemasaran adalah proses yang mencakup analisis,
perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan yang mencakup barang,
jasa serta gagasan berdasarkan pertukaran dan tujuannya adalah
memberikan kepuasan bagi pihak yang terlibat.
3. Proses pernasaran terdiri dari analisis peluang pasar, penelitian clan
pemilihan pasar sasaran, pengembangan strategi pemasaran,
perencanaan program pemasaran, pengorganisasian, pelaksanaan
serta pengendalian upaya pemasaran.
4.14 AUDIT MANAJEMEN e

4. Dalam mengembangkan strategi pemasaran, seorang manajer


pemasaran harus memperhatikan kaitannya dengan strategi
perusahaan secara keseluruhan, berkoordinasi dengan bidang
fungsional lain dalam perusahaan, dan mencari sumber dari internal
maupun eksternal.

~I TES FDR MAT IF 1 _

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pemasaran adalah suatu proses yang berfokus pada sumber daya manusia
dan bertujuan untuk memanfaatkan peluang-peluang pasar secara global.
Definisi pemasaran tersebut adalah definisi menurut ....
A. Warren J. Keegan
B. Peter Drucker
C. Phillip Kotler
D. Ray Corey

2) Pernyataan berikut, manakah yang merupakan definisi pemasaran?


A. Proses penjualan kepada pihak lain yang membutuhkan.
B. Kegiatan yang diarahkan pad a pemuasan kebutuhan atau keinginan
pihak lain melalui penciptaan, penawaran, dan pertukaran.
C. Proses pengiklanan produk baru kepada pelanggan dan calon
pelanggan.
D. Proses penetapan hargajual produk perusahaan.

3) Makanan, pakaian, perlindungan kearnanan, hak milik, dan harga diri


merupakan contoh dari salah satu komponen konsep inti pemasaran,
yaitu ....
A. kebutuhan
B. keinginan
C. pertukaran
D. produksi

4) Apa perbedaan kebutuhan dan keinginan?


A. Keinginan bersifat universal, sedangkan kebutuhan bersifat
situasional.
B. Kebutuhan bersifat universal, sedangkan keinginan bersifat
situasional.
C. Kebutuhan merupakan bentuk dari keinginan.
D. Tidak terdapat perbedaan.
e EKS1441 3/MODUL 4 4.15

5) Tempat di mana pembeli dan penjual berternu dan saling berinteraksi


untuk melakukan pertukaran merupakan pengertian dari ....
A. pasar
B. pusat perbelanjaan
C. swalayan
D. toko serba ada

6) Salah satu kondisi yang harus dipenuhi untuk rnenciptakan pertukaran


yang efektif, yaitu ....
A. minimal melibatkan 3 orang
B. masing-masing pihak merniliki sesuatu yang istimewa bagi pihak
lain
C. masing-masing pihak hanya merniliki kebebasan untuk
menyerahkan barang ke pihak lain
D. masing-rnasing pihak merniliki kebebasan untuk menenma atau
menolak tawaran pihak lain

7) Salah satu cara mendapatkan produk untuk memenuhi kebutuhan dan


keinginan manusia adalah . ..
A. mengajukan permintaan
B. melakukan promosi
C. melakukan pertukaran
D. melakukan analisis pasar

8) Perusahaan harus selalu melakukan analisis peluang pasar dengan tepat,


karena dapat bermanfaat dalam ....
A. mendukung pencapaian fokus utama perusahaan
B. merumuskan strategi perusahaan
C. mengidentifikasi pasar yang menarik untuk dimasuki
D. mengidentifikasi peluang mendapatkan modal tambahan

9) Dalam proses pengembangan strategi pernasaran, salah satu hal yang


perlu dianalisis adalah ....
A. tingkat persaingan yang ada
B. tingkat penawaran tenaga kerja
C. peluang di pasar modal
D. analisis situasi pasar masa lalu

10) Mengetahui apakah ada produk substitusi yang diminati konsumen,


adalah manfaat dari . ..
A. pengembangan strategi pemasaran
B. perencanaan program pemasaran
4.16 AUDIT MANAJEMEN e

C. analisis peluang pasar


D. analisis tingkat persaingan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = -----------x I OOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89o/o = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
e EKS1441 3/MODUL 4 4.17

KEGIATAN BELAJAR 2

Ruang Lingkup Pelaksanaan


Audit Manajemen Fungsi Pemasaran

A. TUJUAN DAN ARTI PENTING AUDIT MANAJEMEN FUNGSI


PEMASARAN

Fungsi pemasaran pada sebagian besar perusahaan mempunyai peranan


yang sangat penting. Jika perusahaan ingin terus bertahan dan berhasil
mencapai sasarannya maka perusahaan tidak dapat mengabaikan pentingnya
peninjauan secara berkala atas fungsi pemasaran dengan melakukan audit
manajemen fungsi pemasaran. Audit manajemen fungsi pemasaran sangat
penting karena lingkungan yang dihadapi perusahaan terus dan cepat
mengalarni perubahan. Perubahan itu akan mempengaruhi kemampuan
perusahaan dalam menjalankan kegiatan operasionalnya. Audit manajemen
fungsi pemasaran bertujuan untuk memastikan bahwa fungsi pemasaran telah
menjalankan fungsinya dengan baik, efektif, dan efisien serta memberikan
dukungan yang maksimal terhadap pencapaian tujuan perusahaan yang
mernungkinkan terwujudnya peningkatan efektivitas, efisiensi, dan
ekonomisasi perusahaan.

B. DEFINISI AUDIT MANAJEMEN FUNGSI PEMASARAN

Definisi audit manajemen fungsi pemasaran tidak jauh berbeda dengan


definisi audit manajemen fungsi-fungsi yang lain. Audit manajemen fungsi
pemasaran sering disebut juga audit pemasaran.
Terdapat 2 definisi tentang audit pemasaran, yaitu berikut ini.

1. Menurut Shuchman (1950)


Audit pemasaran merupakan suatu penelaahan yang sistematis, kritikal,
dan tidak memihak dari operasi pemasaran total: dari tujuan dasar dan
kebijakan serta asumsi-asumsi yang mendasari mereka dan juga metode,
prosedur, personel, dan organisasi yang berlaku untuk mengimplernentasikan
kebijakan mencapai tujuan.
4.18 AUDIT MANAJEMEN e

2. Menurut Kotler (1988)


Audit pernasaran merupakan pengujian yang komprehensif, sistematis,
independen dan periodik/berkala dari suatu perusahaan atau unit usaha
lingkungan pernasaran, tujuan, strategi, dan aktivitas dengan maksud untuk
menentukan area masalah dan peluang serta merekomendasikan suatu
rencana tindakan untuk memperbaiki kinerja perusahaan.

Dari kedua definisi tersebut maka dapat dinyatakan bahwa audit


manajemen fungsi pemasaran adalab selurun upaya penelitian yang
dilakukan terhadap aktivitas manajemen pemasaran untuk mencari,
menemukan, dan mengevaluasi fakta tentang sejauli mana manajemen.
pemasaran berhasil menganalisis lingkungan eksternal dan situasi internal,
menilai kinerja masa lalu dan aktivitas sekarang serta mengidentifikasi
peluang dan ancaman pada masa yang akan datang.
Dalarn pelaksanaan audit manajernen fungsi pernasaran, auditor
manajemen mereviu sampai sejauh mana manajemen pernasaran berhasil
menyelenggarakan berbagai fungsinya yang akan mendukung dalam
peningkatan efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi perusahaan secara
keseluruhan,

C. KARAKTERISTIK AUDIT MANAJEMEN FUNGSI


PEMASARAN

Setelah mengetahui definisi audit manajemen fungsi pemasaran maka


berikutnya akan dibahas karakteristik audit manajemen fungsi pemasaran.
Pemahaman yang benar mengenai karakteristik audit manajemen fungsi
pemasaran akan menjadi titik tolak dalam membahas ruang lingkup
pelaksanaan audit manajemen fungsi pernasaran.
Karakteristik audit manajemen fungsi pemasaran adalah berikut ini.
1. Seluruh kegiatan audit manajemen fungsi pemasaran dalam suatu
perusahaan diarahkan untuk meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan
ekonomisasi perusahaan secara keseluruhan.
2. Manajemen puncak sebagai pihak yang menentukan cakupan audit,
harus menentukan dari awal, tujuan dilakukannya audit manajemen
fungsi pemasaran.
3. Fungsi pemasaran terkait dengan isu yang berorientasi masa depan, di
mana sulit untuk mengukur hubungan antara kinerja saat ini dengan
e EKS1441 3/MODUL 4 4.19

manfaat yang akan diterima di masa depan. Oleh karena itu, audit
manajemen fungsi pemasaran harus menyadari sifat dasar dari
pemasaran dan berusaha mengidentifikasi praktik pengendalian yang
baik dalam situasi pemasaran seperti itu.

D. MANFAAT AUDIT MANAJEMEN FUNGSI PEMASARAN

Di bagian awal dari Kegiatan Belajar 2 ini telah dijelaskan mengenai


tujuan audit manajemen fungsi pemasaran. Tetapi apa sebenarnya manfaat
dari audit manajemen fungsi pemasaran tersebut? Berikut ini adalah berbagai
manfaat dari pelaksanaan audit manajemen fungsi pemasaran.
1. Mengidentifikasi kontribusi dari fungsi pemasaran kepada organisasi.
Dari pelaksanaan audit manajemen fungsi pemasaran dapat diperoleh
informasi tentang kontribusi yang telah diberikan oleh fungsi pemasaran
terhadap perusahaan. Oleh karena biaya yang dikeluarkan sekarang
belum tentu mernberikan hasil yang langsung dapat dilihat dalam waktu
dekat (sifat pemasaran) maka hal ini menirnbulkan tantangan tersendiri
bagi auditor manajemen dalam rnengidentifikasi kontribusi dari fungsi
pemasaran terhadap perusahaan.
2. Mernperbaiki kelemahan manajemen pemasaran dalam suatu organisasi.
Mungkin saja terdapat kelemahan dalam manajemen pemasaran. Hal ini
dapat disebabkan karena para karyawan fungsi pemasaran kurang
mempunyai rasa tanggung jawab dan sikap profesional, yang
menyebabkan mereka tidak berusaha memberikan yang terbaik bagi
perusahaan.
3. Mengungkapkan informasi yang dapat memberikan indikasi apakah
dalam perusahaan terdapat masalah-rnasalah pemasaran yang serius dan
harus segera ditangani.
Berbagai contoh permasalahan pemasaran yang serius dan harus segera
ditangani yang dimaksud, antara lain adalah tingginya tingkat keluhan
konsumen, menurunnya tingkat penjualan, dan sebagainya.
4. Mengungkapkan informasi apakah fungsi pemasaran rnampu
menyelenggarakan berbagai fungsi dan kegiatan dengan tingkat
efektivitas dan efisiensi yang tinggi.
Fungsi pemasaran adalah salah satu bidang fungsional dalam perusahaan
yang memerlukan biaya tinggi, terutama untuk biaya promosi dan iklan.
Peningkatan kemampuan menekan biaya dalam penyelenggaraan fungsi
4.20 AUDIT MANAJEMEN e

pemasaran merupakan salah satu manfaat yang dapat diperoleh dari


pelaksanaan audit manajemen fungsi pemasaran.
5. Mengungkapkan informasi apakah fungsi pemasaran mampu mengikuti
setiap perubahan dalam organisasi.
Lingkungan yang dihadapi perusahaan selalu mengalami perubahan,
baik yang bersifat internal maupun eksternal. Perubahan eksternal dapat
berbentuk perubahan di bidang politik, ekonomi, sosial budaya, dampak
teknologi, serta bidang ketertiban umum dan keamanan. Perubahan
internal dapat berupa strategi baru, peluncuran produk baru, menekuni
bidang bisnis baru, dan penggunaan teknologi canggih. Semua itu berarti
bahwa seluruh komponen perusahaan harus siap dan mau melakukan
perubahan. Dengan pelaksanaan audit manajemen fungsi pemasaran
dapat dilihat apakah fungsi pemasaran dapat mengikuti irama perubahan
yang dihadapi perusahaan.

E. RUANG LINGKUP PELAKSANAAN AUDIT MANAJEMEN


FUNGSI PEMASARAN

1. Sasaran Audit Manajemen Fungsi Pemasaran


Menurut Richard M.S Wilson dkk, struktur audit pernasaran terdiri dari 3
langkah diagnostik utama yang mencakup penelaahan terhadap hal-hal
berikut ini.
a. Lingkungan organisasi (peluang dan ancaman) didesain untuk
menetapkan berbagai dimensi dari lingkungan pemasaran,
b. Sistem pemasarannya (kekuatan dan kelemahan) yang berkaitan dengan
suatu penilaian sejauh mana sistem pemasaran organisasi mampu
berhubungan dengan tuntutan lingkungan.
c. Aktivitas pemasaran mencakup suatu penelaahan komponen individual
dari bauran pemasaran.

Ketiga langkah diagnostik tersebut dapat dijabarkan dalam sasaran-


sasaran audit manajemen fungsi pemasaran berikut ini.

a. Lingkungan pemasaran
Lingkungan pemasaran berupa informasi tentang faktor-faktor berikut,
1) Faktor demografi
Informasi yang berkaitan dengan konfigurasi demografi, misalnya usia
penduduk, jenis kelamin, kategori kelas sosial, tingkat pendidikan, dan
e EKS1441 3/MODUL 4 4.21

pekerjaan. Informasi tersebut mempunyai dampak kuat terhadap strategi


perusahaan, seperti tren produk, penentuan segmentasi pasar dan analisis
peluang pasar.
2) Faktor ekonomi
Inforrnasi ekonomi yang berkaitan dengan pernasaran, misalnya
klasifikasi penduduk berdasarkan penghasilan, harga produk, inflasi,
ketersediaan bahan, praktik pembelian kredit, dan sebagainya.
3) Faktor alam
Informasi yang berkaitan dengan faktor alam, misalnya ketersediaan
bahan mentah atau bahan baku, pengelolaan limbah perusahaan,
komitmen perusahaan terhadap pelestarian lingkungan hidup.
4) Faktor teknologi
Perkembangan teknologi khususnya teknologi industri berdampak
terhadap ekonomi industri termasuk proses penentuan strategi dan
pengambilan keputusan yang berkaitan dengan proses produksi
(komponen, peralatan, mesin, metode, sistem), manajemen persediaan
(ketersediaan barang substitusi), manajemen pemasaran, dan sebagainya.
5) Faktor politik
lnformasi yang berkaitan dengan faktor politik, misalnya berupa
kebijaksanaan pemerintah di bidang ekonomi (seperti kebijaksanaan
moneter, kebijaksanaan ekspor-impor, dan sebagainya) dan peraturan
perundang-undangan yang berkaitan dengan ekonomi (peraturan
perburuhan, sistem perpajakan, kendala peraturan meliputi mutu produk,
pengendalian harga, pelabelan, pengemasan, dan sebagainya). Informasi
ini digunakan oleh auditor untuk menemukan fakta tentang taat tidaknya
perusahaan terhadap berbagai ketentuan formal dan normatif.
6) Faktor budaya
Informasi yang berkaitan dengan faktor budaya dan berdampak sangat
kuat terhadap pemasaran, misalnya tingkat pendidikan, keagamaan,
perubahan status sosial, perubahan dalam gaya hidup konsumen, dan
sebagainya.
7) Pasar
Informasi yang berkaitan dengan pasar, misalnya segmentasi pasar,
pangsa pasar yang sudah dan ingin dikuasai, kondisi pasar (jenuh atau
terbuka untuk dikembangkan), tingkat keuntungan dari setiap segmen
pasar.
4.22 AUDIT MANAJEMEN e

8) Konsumen
Informasi dari para konsumen produk perusahaan sangat penting untuk
mengetahui faktor-faktor yang mendasari pengambilan keputusan
penggunaan produk oleh konsumen, loyalitas konsumen terhadap
perusahaan, dan perubahan sikap dalam penggunaan produk (menjadi
peminat produk lain).
9) Distributor dan Agen (saluran distribusi)
Distributor dan Agen merupakan salah satu pihak yang berkepentingan
dalam keberhasilan perusahaan mencapai tujuan dan sasarannya.
Hubungan yang serasi antara perusahaan dengan distributor dan agen
perlu dijalin dan dibina. Informasi tentang distributor dan agen dapat
ditentukan dari beberapa faktor, seperti kemampuan, modal,
pengetahuan tentang produk, letak geografis, tingkat perputaran, fasilitas
kredit, sarana distribusi yang dikuasai, dan sebagainya. Informasi tentang
distributor dan agen ini dapat menentukan efektivitas pemasaran.
10) Pemasok
Pemasok memiliki peranan penting dalam penyediaan bahan mentah dan
bahan baku untuk keperluan produksi. Informasi yang berkaitan dengan
pemasok, misalnya suplai bahan secara kontinu, harga, mutu bahan,
ketepatan jadwal penyampaian dan persyaratan pembayaran.
11) Promosi dan periklanan
Pada umumnya, pelaksanaan kegiatan promosi clan periklanan
perusahaan selaku produsen diserahkan kepada perusahaan yang
bergerak di bidang jasa periklanan. Dalam ha! ini, tujuan audit adalah
untuk mencari dan menemukan inforrnasi tentang kegiatan promosi dan
periklanan yang berkaitan dengan hal-hal berikut ini.
a) Pertanggungjawaban materi prornosi dari segi moral dan etika.
b) Penerapan teknik dan penggunaan media sebagai instrumen.
c) Promosi.
d) Bonafiditas perusahaan penjualjasa periklanan dan promosi.
e) Efektivitas pembiayaan.
f) Efektivitas basil.

b. Strategi pemasaran
Dalam pelaksanaan audit, informasi yang berkaitan dengan strategi
pemasaran yang perlu diperoleh sebagai berikut.
e EKS1441 3/MODUL 4 4.23

1) Keberadaan strategi dasar pemasaran.


2) Ketepatan strategi dasar yang telah disusun.
3) Keseimbangan penggunaan anggaran perusahaan dengan hasil yang
dicapai.
4) Penggunaan pendekatan alokasi sarana, daya, dan dana apakah sama rata
atau bervariasi.
5) Cakupan strategi pemasaran apakah sudah meliputi mutu produk,
motivasi tenaga penjual, layanan purna jual, fasilitas kredit, dan saluran
distribusi.

c. Organisasi pemasaran
Pelaksanaan audit terhadap organisasi pemasaran adalah bertujuan untuk
menilai apakah organisasi dikelola dengan pendekatan kesisteman atau tidak.
Dalam hal ini, informasi yang perlu diperoleh auditor manajemen adalah
berkaitan dengan hal-hal berikut.
1) Pemilihan tipe dan struktur organisasi yang tepat.
2) Penempatan sumber daya apakah sudah memenuhi syarat memiliki
kernahiran, pengetahuan, dan keterampilan yang sesuai dengan
kedudukannya.
3) Faktor-faktor yang mempengaruhi efisiensi fungsional kegiatan
pemasaran yang meliputi terjadi tidaknya komunikasi yang efektif antar
berbagai pihak yang terkait, ada tidaknya kegiatan pengembangan
karyawan baik dalam bentuk pendidikan, pelatihan, dan motivasi.

d. Sistem pemasaran
Pelaksanaan audit terhadap sistem pemasaran mencakup sistem
inforrnasi pemasaran, sistem perencanaan pemasaran, sistem pengembangan
produk baru dan sistern pengendalian pemasaran.

e. Produktivitas pemasaran
Pelaksanaan audit terhadap produktivitas pemasaran bertujuan untuk
menguji efektivitas dan pertanggungjawaban biaya dari berbagai tingkat
pengeluaran pemasaran.

j. Berbagai segi fungsi pemasaran


Pelaksanaan audit terhadap berbagai segi fungsi pemasaran bertujuan
untuk menilai secara rinci dari setiap unsur bauran pemasaran yang meliputi
4.24 AUDIT MANAJEMEN e

pemasaran produk tertentu, penentuan harga, kegiatan promosi dan


periklanan, serta tempat pemasaran.

Lingkup audit adalah pembatasan objek-objek perhatian yang


direncanakan akan diaudit dalam satu siklus audit. Agar audit manajernen
fungsi pemasaran dapat mencapai sasarannya, lingkup audit manajemen
fungsi pemasaran terdiri dari:
1) keterkaitan dengan strategi perusahaan;
2) penyelenggaraan seluruh fungsi dan aktivitas manajemen pemasaran;
3) kepuasan para pelanggan perusahaan.

Penjelasan masing-masing lingkup audit manajemen fungsi pemasaran


tersebut sebagai berikut,
1) Keterkaitan dengan strategi perusahaan
Manajemen puncak mempunyai tanggung jawab merumuskan dan
menentukan strategi induk (grand strategy), di mana isinya terdiri dari
penentuan bidang usaha perusahaan saat ini dan bidang usaha
perusahaan di masa yang akan datang. Strategi induk tersebut akan
menjadi acuan dan dasar untuk merumuskan dan menentukan strategi
berbagai bidang fungsional yang penanggung jawabnya adalah manajer
fungsional. Strategi berbagai bidang fungsional tersebut disebut strategi
dasar, yang merupakan perincian strategi induk dan digunakan sebagai
alat untuk menerapkan strategi induk. Untuk kepentingan
operasionalisasi, strategi dasar dirinci lagi oleh para manajer operasional
menjadi strategi operasionaI.
Seluruh kegiatan pemasaran harus mendukung pelaksanaan strategi
perusahaan, baik yang sifatnya induk, dasar, dan terutarna operasional,
dan audit manajemen fungsi pemasaran harus dikaitkan dengan strategi
yang dimaksud, Dua pertimbangan utama yang perlu ditekankan dalam
audit manajemen fungsi pemasaran adalah berikut ini.
a) Jika ternyata strategi yang telah ditetapkan dipandang sudah tepat
maka audit manajemen fungsi pemasaran harus bisa menemukan
dan mengidentifikasikan faktor-faktor dalam penyelenggaraan
berbagai fungsi manajemen pemasaran yang menjadi pendukung
keberhasilan dan faktor-faktor yang akan menghambat.
b) Kinerja organisasi mungkin saja tidak mencapai target/sasaran yang
diharapkan karena strategi yang ditetapkan terlalu tinggi atau
e EKS1441 3/MODUL 4 4.25

disusun dengan asumsi yang tidak masuk aka] walaupun dengan


pengerahan segala kemampuan secara maksimal, tetapi
target/sasaran yang ditetapkan tersebut sulit untuk dicapai. Tidak
tercapainya target/sasaran yang diharapkan mungkin disebabkan
juga karena ada perubahan eksternal di mana pada saat ditetapkan
strategi tersebut tepat, tetapi pada waktu yang berbeda strategi
tersebut tidak tepat lagi dan perlu ditinjau ulang. Auditor
manajemen juga perlu melakukan penilaian untuk menentukan
apakah penetapan strategi organisasi tidak tepat sehingga kinerja
perusahaan tidak dapat mencapai target.
2) Penyelenggaraan seluruh fungsi dan aktivitas manajemen pemasaran
Penyelenggaraan seluruh fungsi dan aktivitas manajemen pemasaran
merupakan sasaran audit yang penting. Berbagai fungsi pemasaran yang
dimaksud terdiri dari:
a) peluncuran dan pemasaran produk tertentu;
b) penetapan harga;
c) kegiatan distribusi;
d) kegiatan promosi dan periklanan.
Audit atas seluruh fungsi dan aktivitas manajemen pemasaran tersebut
akan memastikan setiap fungsi dan aktivitas apakah telah dijalankan
secara efektif dan efisien.
3) Kepuasan para pelanggan perusahaan
Fungsi pemasaran adalah fungsi di perusahaan yang langsung berkaitan
dengan pelanggan. Untuk mencapai tujuan perusahaan maka fungsi
pemasaran harus dapat menjaga kepuasan pelanggannya agar mereka
tidak berpindah ke perusahaan lain. Auditor manajemen harus melihat
sejauh mana kepuasan para pelanggan perusahaan, yang ditujukan untuk
memberikan rekomendasi kepada perusahaan bagaimana meningkatkan
kepuasan pelanggan tersebut,

2. Prosedur Audit Manajemen Fungsi Pemasaran


Auditor manajemen kadang-kadang tidak melakukan reviu atas
keseluruhan fungsi pemasaran. Pada umumnya, mereka hanya mereviu
prosedur penjualan dan beban-beban yang terkait dengan pemasaran. Tetapi,
seluruh area pemasaran merupakan area yang cocok untuk diaudit. Audit
manajemen biasanya berkonsentrasi pada 2 area dalam mereviu keseluruhan
proses pemasaran, yaitu area keuangan dan area operasional.
4.26 AUDIT MANAJEMEN e

Prosedur audit manajemen fungsi pemasaran meliputi berikut ini.

a. Prosedur audit kendali keuangan - fungsi pemasaran


Reviu keuangan atas fungsi pernasaran harus mernasukkan pertimbangan
dari proses penganggaran dan kewajaran dari pengeluaran fungsi pemasaran
dibandingkan dengan yang sudah dianggarkan.
Berikut adalah beberapa prosedur audit kendali keuangan yang dapat
digunakan auditor untuk mereviu anggaran dan pengeluaran fungsi
pemasaran.
1) Mendapatkan pemahaman tentang bagaimana proses anggaran berjalan
dalam fungsi pemasaran dan menentukan apakah proses tersebut
konsisten dengan prosedur penganggaran lain dalam perusahaan dan
mencatat jika ada perbedaan.
2) Menilai apakah sistem organisasi standar, seperti utang usaha, akuntansi
buku besar, digunakan dalam proses pemasaran. Jika digunakan sistem
keuangan yang unik maka perlu dijelaskan prosesnya dan
mendokumentasikan interface-nya dengan aplikasi keuangan yang Iain.
3) Menentukan apakah aktivitas-aktivitas pemasaran diidentifikasi secara
jelas dan dibebankan ke akun pemasaran yang sesuai.
4) Mendapatkan daftar dari semua proyek pemasaran yang ada baik yang
masih dalam proses maupun yang sudah selesai selama setahun terakhir
dan memilih beberapa proyek untuk direviu secara rinci, dengan
pemilihan didasarkan pada ukuran proyek atau risiko potensial yang ada.
5) Jika penggunaan proyek atau akun pemasaran tidak terorganisasi maka
perlu mendiskusikan prosedur yang digunakan oleh manajemen
pemasaran untuk memonitor anggaran dan biaya pemasaran serta
memberikan komentar atas kelemahan pengendalian.
6) Mendapatkan laporan kinerja yang direncanakan dan kinerja aktual
untuk proyek pernasaran terpilih dan memperoleh alasan untuk setiap
perbedaan yang signifikan.
7) Menggunakan daftar yang diperoleh di langkah 4, kemudian mernilih
satu atau Iebih proyek untuk direviu secara rinci atas transaksi biaya,
dengan penekanan pada biaya dari sumber eksternal, seperti konsultan,
perjalanan, dan hiburan. Reviu rincian transaksi dan bukti pendukung
terkait.
8) Menilai apakah terdapat proses untuk membebankan biaya perjalanan
dan hiburan ke proyek pemasaran yang terkait. Jika tidak terdapat
e EKS1441 3/MODUL 4 4.27

prosedur formal maka perlu menentukan apakah beban pemasaran telah


dihubungkan secara memadai dengan proyek pemasaran terkait.
9) Mendapatkan daftar laporan buku besar yang mencakup operasi
pemasaran dan menelusuri beban pernasaran yang direviu ke ayat jurnal
di buku besar dan mendiskusikan alasan untuk setiap perbedaan dengan
manajemen akuntansi.
10) Mengik.htisarkan dan mendokumentasikan setiap kek.hawatiran
manajemen atas audit manajemen fungsi pernasaran, mendiskusikan
dengan tingkatan manajemen yang terkait, dan mempertimbangkan
sebagai temuan audit yang potensial.

b. Prosedur audit operasional - fungsi pemasaran


Titik awal yang baik untuk reviu operasional atas fungsi pernasaran
adalah pemahaman terhadap program pemasaran yang digunakan untuk
memperkenalkan produk baru ke masyarakat terutama yang berkaitan dengan
reviu penelitian pemasaran dan reviu strategi pemasaran. Auditor manajemen
harus mereviu proyek pemasaran terpilih untuk menentukan apakah terdapat
rencana proyek yang lengkap dan menjelaskan tujuan dari proyek tersebut,
hasil yang diharapkan, dan jangka waktunya.
Prosedur audit manajemen untuk reviu penelitian pemasaran dan reviu
strategi pemasaran secara umum adalah berikut ini.
1) Melakukan diskusi dengan manajemen pemasaran dan
mendokumentasikan seluruh proses penelitian pemasaran, termasuk
prosedur untuk menetapkan tujuan penelitian dan pengembangan
pendekatan penelitian.
2) Memilih beberapa proyek penelitian yang sedang berjalan dan menilai
apakah prosedur yang dijelaskan di Jangkah l tersebut dilaksanakan.
3) Mereviu prosedur dokumentasi yang digunakan untuk proyek penelitian
pernasaran dan mereviu beberapa proyek yang sudah selesai untuk
menentukan apakah hasil dokumentasi sudah jelas dan menggambarkan
aktivitas yang dilakukan, kesimpulan yang diambil, dan tindakan
perbaikan yang diambil (jika ada) sebagai hasil dari penelitian tersebut.
4) Dari reviu rinci atas satu atau lebih proyek penelitian, selanjutnya
menilai apakah biaya-biaya yang terkait dengan proyek tersebut harus
diklasifikasikan sebagai "penelitian" atau sebagai biaya promosi/biaya
lainnya dan kemudian mendiskusikan setiap kek.hawatiran potensial
dengan manajemen untuk mengetahui pandangan mereka.
4.28 AUDIT MANAJEMEN e

5) Berdasarkan hasil dari proyek penelitian pemasaran, selanjutnya menilai


apakah telah diambil tindakan perbaikan dan jika tidak dilakukan maka
harus mendapatkan alasan mengenai tidak adanya lanjutan atas temuan
penelitian tersebut.
6) Mendapatkan informasi apakah terdapat jalur komunikasi yang jelas
antara aktivitas penelitian dan aktivitas organisasional lain, seperti
penjualan atau pengembangan produk.
7) Jika penelitian pemasaran dilakukan melalui sesi focus group yang
dipimpin oleh konsultan luar maka perlu menilai apakah fungsi
pemasaran mempunyai pemahaman yang kuat atas prosedur yang
digunakan olehfocus group tersebut, orang-orang yang dipilih terlibat di
dalamnya, dan hasil sesi tersebut direviu secara rinci.
8) Menentukan apakah organisasi melakukan analisis biaya-manfaat secara
berkala atas usaha penelitian pemasarannya dan melakukan tindakan
perbaikan jika diperlukan.

3. Pendekatan dalam Pelaksanaan Audit Manajemen Fungsi


Pemasaran
Sebagaimana telah dibahas di modul sebelumnya, pelaksanaan audit
manajemen harus menghasilkan informasi yang akurat tentang
kebijaksanaan, praktik, dan hasil pekerjaan dari audit manajemen. Oleh
karena itu, para pelaksana audit harus mampu memilih berbagai pendekatan
pelaksanaan audit yang paling tepat dan menguasai secara mendalam
penggunaan pendekatan yang dipilihnya.
Terdapat 5 pendekatan dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi
pemasaran yang dapat digunakan, yaitu berikut ini.

a. Pendekatan komparatif
Pendekatan komparatif berarti melakukan perbandingan. Perbandingan
dalam hal ini dapat bersifat eksternal maupun bersifat internal. Pendekatan
bersifat eksternal apabila yang menjadi sasaran audit adalah perusahaan
secara keseluruhan yang dirasakan kurang berhasil dibandingkan dengan
perusahaan lain yang sejenis dan bergerak dalam industri yang sama dan
dipandang meraih keberhasilan.
Sebaliknya, pendekatan bersifat internal apabila yang dibandingkan
adalah satu satuan kerja atau satu bidang fungsional tertentu dalam
perusahaan yang juga dianggap menghadapi masalah dibandingkan dengan
e EKS1441 3/MODUL 4 4.29

satuan kerja atau bidang fungsional yang lain dalam lingkungan perusahaan
yang dinilai berhasil.
Perlu ditekankan bahwa dalam melakukan perbandingan harus terdapat
tingkat validitas yang tinggi. Hal ini berarti bahwa kriteria yang digunakan
sebagai tolak ukur harus sama.

b. Pemanfaatan keahlian pihak lain


Pelaksana audit manajemen fungsi pemasaran juga dapat menggunakan
informasi dari para ahli, misalnya tenaga spesialis di perusahaan konsultan.
Selain itu, dapat digunakan juga informasi dari berbagai laporan hasil
penelitian yang berkaitan dengan kinerja manajemen pemasaran. Manfaat
utama dari kedua jenis informasi ini adalah untuk mendiagnosis berbagai
masalah yang mungkin dihadapi oleh manajemen pemasaran yang diaudit
sehingga dapat dicari cara yang paling efektif untuk pemecahannya.

c. Pendekatan statistikal
Penggunaan pendekatan statisti kal adalah dengan rneneliti berbagai
dokumen tentang fungsi-fungsi yang diaudit dan ditransformasikan ke dalam
bentuk angka-angka statistik dan ditabulasikan. Pendekatan ini sangat
berguna terutama untuk menilai banyaknya kesalahan atau kekurangan yang
terjadi.

d. Penggalian informasi yang menyangkut ketaatan


Manajemen harus taar bukan hanya pada ketentuan perundang-undangan
yang ditetapkan pernerintah, tetapi juga pada berbagai kebijaksanaan tentang
manajemen pemasaran yang telah ditetapkan perusahaan sendiri, Inforrnasi
tentang ketaatan harus diperoleh oleh auditor manajemen.

e. Penggunaan teori manajemen berdasarkan sasaran (Management by


Objectives atau MBO)
Manajemen berdasarkan sasaran (MBO) merupakan salah satu bentuk
gaya manajerial yang melibatkan para anggota organisasi dalam proses
pengambilan keputusan. Audit dimaksudkan untuk memperoleh informasi
apakah gaya ini diterapkan atau tidak dan apa hasilnya.
4.30 AUDIT MANAJEMEN e

4. Langkah-langkah Audit Manajemen Fungsi Pernasaran


Dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi pemasaran tentunya harus
menggunakan Jangkah-Langkah yang bijaksana dan sistematis,
Menurut Grashof, langkah-Iangkah audit manajemen fungsi pemasaran
meliputi berikut ini,
a. Aktivitas pra-audit (pre-audit activities) yaitu auditor manajemen
memutuskan cakupan yang tepat dan fokus dari audit.
b. Pengumpulan informasi tassembty of information) pada area yang
mempengaruhi kinerja pemasaran organisasi. Informasi tersebut secara
tipikal menyangkut hal-hal berikut ini.
1) lndustri.
2) Pasar.
3) Perusahaan.
4) Produk.
5) Penetapan harga.
6) Promosi.
7) Distribusi.
c. Analisis informasi.
d. Formulasi dan rekomendasi.
e. Pengembangan dari program implementasi.

Seperti halnya langkah-langkah audit pemasaran yang disusun oleh


Grashof tersebut, berikut ini adalah langkah-langkah yang umumnya
digunakan dalarn pelaksanaan audit, termasuk dalam audit manajemen fungsi
pemasaran, yaitu berikut ini.

a. Penentuan cakupan. kegiatan audit


Sebelum memulai perencanaan audit, harus terdapat kesamaan/kesatuan
persepsi antara manajemen puncak dan pelaksana audit tentang cakupan
audit. Timbulnya perbedaan interpretasi antara kedua belah pihak tersebut
harus dicegah.

b. Perencanaan kegiatan audit


Setelah cakupan kegiatan audit ditetapkan dan dipahami dengan persepsi
yang sama antara manajemen puncak dan pelaksana audit, langkah
selanjutnya yang ditempuh oleh pelaksana audit adalah menyusun rencana
e EKS1441 3/MODUL 4 4.31

audit yang dipandang tepat. Hal-haJ yang perlu diperhatikan dalam


penyusunan rencana audit sebagai berikut,
l) Jdentifikasi komponen perusahaan yang akan menjadi sumber data.
2) Jangka waktu pelaksanaan audit.
3) Pengorganisasian kegiatan audit.
4) Penentuan instrumen pengumpulan data.
5) Teknik analisis yang akan digunakan.

c. Pengumpulan data
Berdasarkan rencana audit yang telah disusun, pelaksana audit
mengambil langkah selanjutnya, yaitu pengumpulan data. Tidak ada satu pun
teknik pengumpulan data yang sama efektifnya untuk semua kegiatan audit.
Oleh karena itu, pelaksana audit harus mampu memilih clan menggunakan
teknik audit yang dipandang paling tepat. Beberapa teknik audit yang dapat
digunakan, antara lain berikut ini.
l) Mempelajari dokumen resmi perusahaan tentang bidang manajemen
pemasaran.
2) Melakukan wawancara dengan manajemen dan para karyawan fungsi
pemasaran.
3) Menyusun dan menyebarluaskan kuesioner kepada pihak-pihak tertentu
yang terkait.
4) Melakukan survei langsung ke lapangan.

d. Analisis data
Analisis data merupakan langkah yang sangat penting dan dilakukan
dengan memilih dan menggunakan teknik analisis data yang tepat sehingga
menghasilkan inforrnasi yang relevan, terbaru, lengkap, dan dapat dipercaya,
Penggunaan teknik yang tepat berarti bahwa dalam melakukan analisis data:
l) harus ada jaminan bahwa dalam proses analisis tidak terjadi manipulasi
atau rekayasa;
2) informasi yang dihasilk.an harus mengungkapkan berbagai alternatif
yang mungkin ditempuh oleh manajemen puncak;
3) dapat menentukan keunggulan dan kelemahan tiap alternatif.

e. Penyusunan laporan
Kegiatan audit manajemen fungsi pemasaran tidak dapat dikatakan
berhasil apabila tidak diakhiri dengan penyusunan laporan yang berrnanfaat
4.32 AUDIT MANAJEMEN e

bagi manajemen puncak untuk mengambil keputusan dalam upaya


meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi perusahaan.

F. BASIL AUDIT MANAJEMEN FUNGSI PEMASARAN

Sebagai langkah terakhir dari audit manajemen fungsi pemasaran adalah


menghasilkan laporan audit yang berisi temuan-temuan kelernahan dalam
fungsi pemasaran serta rekomendasi untuk memperbaiki kelemahan-
kelemahan tersebut.
Perlu Anda ingat bahwa audit manajemen yang baik seharusnya tidak
berhenti hanya dengan menyerahkan laporan audit, tetapi juga turut
melakukan pengawasan untuk memastikan bahwa rekomendasi yang terdapat
dalam laporan audit dilaksanakan oleh fungsi pemasaran.
Dengan demikian, auditor manajemen dapat memastikan bahwa
rekomendasinya diterapkan oleh fungsi pernasaran, yang pada akhirnya akan
dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensi fungsi pemasaran perusahaan
pada khususnya, dan perusahaan secara keseluruhan pada umurnnya.

~'
----
-- ---=·
LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikutl

l) Sebutkan lingkup audit manajernen fungsi pernasaran agar audit dapat


mencapai sasaran !
2) Sebutkan manfaat dari audit manajemen fungsi pernasaranl
3) Jelaskan karakteristik dari audit manajemen fungsi pemasaranl
4) Jelaskan definisi audit pemasaran menurut Kotler!
5) Mengapa audit manajemen fungsi pemasaran penting untuk dilakukan di
perusahaan dan apa tujuannya?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Lingkup audit manajemen fungsi pemasaran agar audit dapat mencapai


sasaran meliputi:
e EKS1441 3/MODUL 4 4.33

a. keterkaitan dengan strategi perusahaan;


b. penyelenggaraan seluruh fungsi clan aktivitas manajemen
pemasaran;
c. kepuasan para pelanggan perusahaan.
2) Manfaat dari audit manajernen fungsi pernasaran sebagai berikut.
a. Mengidentifikasi kontribusi dari fungsi pemasaran kepada
. .
orgamsasi.
b. Memperbaiki kelernahan manajemen pemasaran dalam suatu
. .
orgamsasi.
c. Mengungkapkan informasi yang dapat memberikan indikasi apakah
dalam perusahaan terdapat masalah-masalah pemasaran yang serius
dan harus segera ditangani.
d. Mengungkapkan informasi apakah fungsi pemasaran mampu
menyelenggarakan berbagai fungsi dan kegiatan dengan tingkat
efektivitas dan efisiensi yang tinggi.
e. Mengungkapkan informasi apakah fungsi pemasaran mampu
mengikuti setiap perubahan dalam organisasi.
3) Karakteristik dari audit manajemen fungsi pemasaran, yaitu berikut ini.
a. Seluruh kegiatan audit manajemen fungsi pemasaran dalam suatu
perusahaan diarahkan untuk meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan
ekonomisasi perusahaan secara keseluruhan.
b. Manajemen puncak sebagai pihak yang menentukan cakupan audit
harus menentukan dari awal, tujuan dilakukannya audit manajemen
fungsi pemasaran.
c. Fungsi pemasaran terkait dengan isu yang berorientasi masa depan,
di mana sulit untuk mengukur hubungan antara kinerja saat ini
dengan manfaat yang diduga akan diterima di masa depan. Oleh
karena itu, audit manajemen fungsi pemasaran harus menyadari sifat
dasar dari pemasaran dan berusaha mengidentifikasi praktik
pengendalian yang baik dalam situasi pemasaran seperti itu.
4) Definisi audit pemasaran menurut Kotler adalah berikut ini.
Audit pemasaran merupakan pengujian yang komprehensif, sistematis,
independen dan periodik/berkala dari suatu perusahaan atau unit usaha-
lingkungan pemasaran, tujuan, strategi, dan aktivitas dengan maksud
untuk menentukan area masalah dan peluang serta merekomendasikan
suatu rencana tindakan untuk memperbaiki kinerja perusahaan.
4.34 AUDIT MANAJEMEN e

5) Audit manajemen fungsi pemasaran penting untuk dilakukan di


perusahaan karena lingkungan yang dihadapi perusahaan terus dan cepat
mengalami perubahan, Perubahan itu akan mempengaruhi kemampuan
perusahaan dalam rnenjalankan kegiatan operasionalnya. Oleh karena
itu, sangat perlu dilakukan audit manajemen fungsi pemasaran yang
bertujuan untuk memastikan bahwa fungsi pemasaran telah menjalankan
fungsinya dengan baik, efektif, dan efisien serta memberikan dukungan
yang maksirnal terhadap pencapaian tujuan perusahaan yang
memungkinkan terwujudnya peningkatan efektivitas, efisiensi, dan
ekonomisasi perusahaan.

1. Jika perusahaan ingin berhasil mencapai sasarannya dan terus


bertahan maka perusahaan tidak dapat mengabaikan pentingnya
peninjauan berkala yang efektif atas fungsi pemasaran dalarn
perusahaan dengan melakukan audit manajemen fungsi pernasaran.
2. Audit manajemen fungsi pemasaran merupakan seluruh upaya
penelitian yang dilakukan terhadap aktivitas manajemen pemasaran
untuk mencari, menemukan, dan mengevaluasi fakta tentang sejauh
mana manajemen pemasaran berhasil memberikan dukungan kepada
berbagai satuan kerja pelaksana tugas pokok dalam perusahaan.
3. Audit manajemen fungsi pemasaran bertujuan untuk memastikan
bahwa fungsi pemasaran telah menjalankan fungsinya dengan baik,
efektif, dan efisien serta memberikan dukungan yang maksimal
terhadap pencapaian tujuan perusahaan yang memungkinkan
terwujudnya peningkatan efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi
perusahaan.
4. Lingkup audit manajemen fungsi pernasaran agar audit dapat
mencapai sasaran meliputi:
a. keterkaitan dengan strategi perusahaan;
b. penyelenggaraan seluruh fungsi dan aktivitas manajemen
pemasaran;
c. kepuasan para pelanggan perusahaan.
5. Audit manajemen fungsi pemasaran biasanya berkonsentrasi pada
dua area dalam mereviu keseluruhan proses pemasaran, yaitu area
keuangan dan area operasional.
e EKS1441 3/MODUL 4 4.35

6. Prosedur audit manajemen fungsi pemasaran terdiri dari:


a. prosedur audit kendali keuangan - fungsi pemasaran;
b. prosedur audit operasional - fungsi pemasaran.
7. Pendekatan dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi pemasaran
yaitu berikut ini.
a. Pendekatan komparatif.
b. Pemanfaatan keahlian pihak lain.
c. Pendekatan statistikal.
d. Penggalian informasi yang menyangkut ketaatan.
e. Penggunaan teori manajemen berdasarkan sasaran
(Management by Objectives atau MBO).
8. Langkah-langkah yang umumnya dilakukan dalam pelaksanaan
audit manajemen fungsi pemasaran adalah berikut ini,
a. Penentuan cakupan kegiatan audit.
b. Perencanaan kegiatan audit.
c. Pengumpulan data.
d. Analisis data.
e. Penyusunan laporan.
9. Hasil dari audit manajemen fungsi pemasaran adalah laporan audit
yang berisi temuan-temuan kelemahan dalam fungsi pemasaran
serta rekomendasi untuk memperbaiki kelemahan-kelemahan
tersebut.

TES F 0 RM AT I F 2'-----------------

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Audit manajemen fungsi pemasaran penting dilakukan karena ....


A. perubahan yang dihadapi perusahaan akan mempengaruhi
kemampuan perusahaan menjalankan kegiatan operasionalnya,
termasuk kegiatan pemasaran
B. perusahaan diharuskan melakukan audit manajemen fungsi
pemasaran
C. perusahaan tidak ingin ketinggalan dengan perusahaan lain yang
juga melakukan audit manajemen fungsi pemasaran
D. jawaban Adan C benar
4.36 AUDIT MANAJEMEN e

2) Suatu penelaahan yang sistematis, kritikal, dan tidak memihak dari


operasi pemasaran total: dari tujuan dasar dan kebijakan serta asumsi-
asumsi yang mendasari mereka dan juga metode, prosedur, personel, dan
organisasi yang berlaku untuk mengimplementasikan kebijakan
mencapai tujuan merupakan definisi audit pemasaran menurut ....
A. Grashof
B. Shuchman
C. Kotler
D. jawaban Adan B benar

3) Dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi pemasaran, informasi


tentang keseimbangan penggunaan anggaran perusahaan dengan hasil
yang dicapai merupakan informasi yang harus diperoleh auditor
manajemen pada sasaran audit, yaitu ....
A. strategi pemasaran
B. organisasi bi dang pemasaran
C. sistem pemasaran
D. lingkungan pemasaran

4) Fungsi pemasaran terkait dengan isu yang berorientasi masa depan.


Pernyataan tersebut memiliki arti ....
A. manfaat dari usaha pemasaran saat ini baru akan diterima di masa
de pan
B. biaya pemasaran baru akan terjadi di masa depan
C. penetapan strategi berfokus pada masa depan
D. pengukuran kinerja fungsi pemasaran hanya dapat diukur di masa
de pan

5) Menurut Richard M.S Wilson dkk, salah satu langkah diagnostik utama
yang mencakup penelaahan komponen individual dari bauran pemasaran
adalah ....
A. sistem pemasaran
B. aktivitas pemasaran
C. lingkungan organisasi
D. strategi pemasaran

6) Salah satu contoh informasi yang berkaitan dengan faktor budaya dalam
lingkungan pemasaran adalah ....
A. perubahan status sosial
B. ketersediaan bahan baku
C. pengendalian harga
D. kebijaksanaan pemerintah
e EKS1441 3/MODUL 4 4.37

7) Berikut yang termasuk dalam fungsi dan aktivitas pemasaran


adalah ....
A. penetapan harga
B. pembelian bahan baku
C. penyiapan mesin dan peralatan produksi
D. produksi barang

8) Pelaksanaan audit terhadap berbagai segi fungsi pemasaran bertujuan


untuk ....
A. menilai apakah organisasi dikelola dengan pendekatan kesisternan
atau tidak
B. menguji efektivitas dan pertanggungjawaban biaya dari berbagai
tingkat pengeluaran pemasaran
C. menilai secara rinci dari setiap unsur bauran pernasaran
D. memastikan cakupan strategi pernasaran apakah sudah meliputi
mutu produk, motivasi tenaga penjual, layanan purnajual, fasilitas
kredit, dan sasaran distribusi

9) Menurut Grashof, auditor manajemen memutuskan cakupan yang tepat


dan fokus dari audit pada salah satu langkah audit pemasaran, yaitu ....
A. pengumpulan informasi
B. analisis informasi
C. aktivitas pra-audit
D. formulasi dan rekomendasi

10) Jika perusahaan melakukan proyek penelitian pemasaran maka


pertanyaan yang menjadi perhatian utama auditor manajemen dari hasil
proyek tersebut adalah ....
A. Apakah terdapat laporan proyek pene]itiannya?
B. Apakah hasilnya menunjukkan semua keadaan di perusahaan
berjalan sebagaimana mestinya?
C. Apakah telah diambil tindakan perbaikan berdasarkan basil
penelitian tersebut?
D. Apakah di dalam laporan penelitian terdapat rekomendasi
perbaikan?

CocokkanJah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kernudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.
4.38 AUDIT MANAJEMEN e

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ----------x 100%
J urnlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89o/o = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Ragus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
e EKS1441 3/MODUL 4 4.39

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif J
1) A. Warren J Keegan.
Menurut Warren J Keegan bahwa pemasaran adalah suatu proses
yang berfokus pada sumber daya manusia dan bertujuan untuk
memanfaatkan peluang-peluang pasar secara global.
2) B. Kegiatan yang diarahkan pada pemuasan kebutuhan atau keinginan
pihak lain melalui penciptaan, penawaran, dan pertukaran.
Jawaban A, C, dan D salah karena merupakan bagian dari konsep
pemasaran.
3) A. Kebutuhan.
Kebutuhan: manusia membutuhkan makanan, pakaian,
perlindungan, keamanan, hak milik, harga diri, dan beberapa ha! lain
untuk bisa hidup.
Keinginan: hasrat akan pemuas tertentu dari kebutuhan.
Produk: manusia memenuhi kebutuhan dan keinginannya dengan
barang dan jasa. Produk adalah sesuatu yang dapat ditawarkan untuk
memenuhi kebutuhan dan keinginan.
Pertukaran: pertukaran telah menjadi salah satu cara mendapatkan
suatu produk untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan manusia.
4) B. Kebutuhan bersifat universal, sedangkan keinginan bersifat
situasional.
Jawaban A salah karena pernyataan terbalik, jawaban C salah karena
pemyataan terbalik, yang benar adalah keinginan merupakan bentuk
kebutuhan, jawaban D salah karena ada perbedaan antara kebutuhan
dan keinginan.
5) A. Pasar.
Jawaban B, C, dan D salah karena merupakan contoh dari apa yang
disebut 'pasar' secara umum.
6) D. Masing-masing pihak memiliki kebebasan untuk menerima atau
menolak tawaran pihak lain.
Pertukaran hanya akan berjalan efektif jika 5 kondisi berikut
terpenuhi.
a. Paling sedikit melibatkan dua orang.
b. Masing-masing pihak memiliki sesuatu yang bernilai bagi
pihak lain.
c. Masing-masing pihak dapat berkomunikasi dan menyerahkan
barang.
4.40 AUDIT MANAJEMEN e

d. Masing-masing pihak memiliki kebebasan untuk menerima atau


menolak tawaran pihak lain.
e. Masing-masing pihak menginginkan dan bersedia berurusan
dengan pihak lain.
7) C. Melakukan pertukaran.
Pertukaran merupakan salah satu cara untuk memenuhi kebutuhan
dan keinginan manusia.
8) C. Mengidentifikasi pasar yang menarik untuk dimasuki.
Manfaat dari pelaksanaan analisis peluang pasar adalah berikut ini,
a. Mendukung pencapaian sasaran perusahaan.
b. Mengidentifikasi pasar mana yang menarik untuk dimasuki.
c. Mengetahui tingkat persaingan yang ada.
d. Mengetahui apakah ada produk substitusi yang diminati
konsumen.
e. Mengetahui adanya kecenderungan perubahan perilaku
konsumen,
f.
Mengetahui ada tidaknya kelangkaan bahan baku yang akan
diolah menjadi bahan jadi.
g. Mengetahui kemampuan perusahaan dalam memasuki pasar
yang baru atau mengeluarkan produk baru, yaitu terkait dengan
kemampuan perusahaan menyediakan modal, ketersediaan
sumber daya manusia yang andal, dan dukungan teknologi.
9) A. Tingkat persaingan yang ada.
Jawaban B salah karena tidak terkait dengan fungsi pemasaran,
tetapi terkait dengan fungsi sumber daya manusia, jawaban C salah
karena bukan area pemasaran, dan jawaban D salah karena yang
seharusnya dianalisis adalah situasi pasar saat ini.
10) C. Analisis peluang pasar.
Mengetahui apakah ada produk substitusi yang diminati konsumen,
adalah manfaat dari melakukan analisis peluang pasar (lihat jawaban
soal no. 8 tentang manfaat analisis peluang pasar).

Tes Formatif 2
1) A. Perubahan yang dihadapi perusahaan akan mempengaruhi
kemampuan perusahaan menjalankan kegiatan operasionalnya,
termasuk kegiatan pemasaran.
Jawaban B salah karena tidak ada peraturan yang mewajibkan
perusahaan melakukan audit manajemen fungsi pemasaran, jawaban
C salah karena perusahaan tidak melakukan audit manajemen fungsi
pemasaran sernata-mara karena perusahaan lain melakukannya,
e EKS1441 3/MODUL 4 4.41

tetapi karena adanya perubahan yang dihadapi perusahaan yang


akan mempengaruhi kemampuan perusahaan menjalankan kegiatan
operasionalnya, termasuk kegiatan pemasaran.
2) B. Shuchman.
Menurut Shuchman (1950): audit pemasaran merupakan suatu
penelaahan yang sistematis, kritikal, dan tidak memihak dari operasi
pemasaran total: dari tujuan dasar dan kebijakan serta asumsi-
asumsi yang mendasari mereka dan juga metode, prosedur, personel,
dan organisasi yang berlaku untuk mengimplementasikan kebijakan
mencapai tujuan.
3) A. Strategi pemasaran.
Dalam pelaksanaan audit, informasi yang berkaitan dengan strategi
pemasaran yang perlu diperoleh sebagai berikut.
a. Keberadaan strategi dasar pemasaran.
b. Ketepatan strategi dasar yang telah disusun.
c. Keseimbangan penggunaan anggaran perusahaan dengan basil
yang dicapai.
d. Penggunaan pendekatan alokasi sarana, daya, dan dana apakah
sama rata atau bervariasi.
e. Cakupan strategi pemasaran apakah sudah meliputi mutu
produk, motivasi tenaga penjual, layanan purnajual, fasilitas
kredit, dan saluran distribusi
4) A. Manfaat dari usaha pemasaran saat ini baru akan diterima di masa
depan.
Biaya untuk pemasaran dikeluarkan saat ini, tetapi manfaatnya baru
akan diterima di masa depan, Penetapan strategi berfokus pada saat
ini dan masa depan serta pengukuran kinerja fungsi pemasaran dapat
diukur pada setiap periode.
5) B. Aktivitas pemasaran.
Menurut Richard M.S Wilson dkk, struktur audit pemasaran terdiri
dari 3 langkah diagnostik utama yang salah satunya mencakup
penelaahan terhadap aktivitas pemasaran yang mencakup suatu
penelaahan komponen individual dari bauran pemasaran,
6) A. Perubahan status sosial.
Jawaban B salah karena merupakan informasi yang berkaitan
dengan faktor alam, jawaban C salah karena merupakan informasi
yang berkaitan dengan faktor politik, jawaban D salah karena
merupakan informasi yang berkaitan dengan faktor politik
menyangkut kendala peraturan.
4.42 AUDIT MANAJEMEN e

7) A.
Penetapan harga.
Jawaban B, C, dan D salah karena bukan merupakan fungsi dan
aktivitas pemasaran tetapi fungsi dan aktivitas produksi.
8) C. Menilai secara rinci dari setiap unsur bauran pemasaran.
Jawaban A salah karena merupakan tujuan pelaksanaan audit
terhadap organisasi pemasaran, jawaban B salah karena merupakan
tujuan pelaksanaan audit terhadap produktivitas pemasaran, dan
jawaban D salah karena merupakan manfaat informasi dalam
pelaksanaan audit terhadap strategi pemasaran.
9) C. Aktivitas pra-audit,
Salah satu langkah audit manajemen fungsi pemasaran adalah
aktivitas pra-audit (pre-audit activities), yaitu auditor manajemen
memutuskan cakupan yang tepat dan fokus dari audit.
10) C. Apakah tel ah diambil tindakan perbaikan berdasarkan hasil
penelitian tersebut?
Yang paling penting dari hasil proyek penelitian pemasaran adalah
apakah telah diambil tindakan perbaikan sebagaimana
direkomendasikan dari hasil penelitian.
e EKS1441 3/MODUL 4 4.43

Daftar Pustaka

Kotler, P. Principles of Marketing. New Jersey: Prentice Hall.

Kotler, P, A.B. Susanto. (2000). Manajemen Pemasaran di Indonesia:


Analisis, Perencanaan, lmplementasi, clan Pengendalian. Penerjemah:
Ancella Anitawati Hermawan. Jakarta: Salemba Empat. Terjemahan
dari: Marketing Management. 81h Ed. Pearson Education Asia Pte. Ltd.

Lamb, Charles W, Joseph F.Hair, and Carl McDaniel. (2001). Pemasaran.


Penerjernah: David Octarevia. Jakarta: Salemba Empat. Terjemahan dari:
Marketing, 51h Ed. Thomson Learning Asia.

Moeller, R. & H. Witt. (1999). Brink's Modern Intern.al Auditing. s" Ed.
New York: John Wiley & Sons Inc.

Saladin, Djaslim. (2004). Manajemen Pemasaran: Analisis, Perencanaan,


Pelaksanaan, dan Pengendalian. Bandung: Linda Karya.

Siagian, Sondang P. (200 l). Audit Manajemen. Jakarta: Bumi Aksara,

Tunggal, Amin Widjaja. (2000). Management Audit: Suatu Pengantar.


Jakarta: Rineka Cipta.

Tunggal, Amin Widjaja. (2003). Audit Manajemen Kontemporer. Jakarta:


Harvarindo.

Ke111b"li ke Dt1ft(lr

Jsi
MDDUL S

Audit Manajemen
Fungsi Sumber Daya Manusia
Dr. Sylvia Veronica NP Siregar

rl PEND AH UL U AN _

(1 ebagian pihak mempunyai pandangan bahwa satuan-fungsi yang


eJl menyelenggarakan tugas pokok mempunyai peranan lebih penting dalam
perusahaan dibandingkan satuan-fungsi yang menunjang pelaksanaan tugas
pokok. Salah satu fungsi penunjang yang sering diperlakukan seperti itu
adalah fungsi sumber daya manusia. Bahkan ada yang rnenganggap bahwa
fungsi sumber daya manusia tidak memberikan kontribusi langsung kepada
keberhasilan perusahaan dalam mencapai tujuannya, dan fungsi sumber daya
manusia tersebut hanya menjadi salah satu cost center bagi perusahaan.
Tetapi pandangan seperti itu tidak benar. Mengapa? Harus diingat bahwa
sumber daya rnanusia merupakan unsur terpenting dalam suatu perusahaan
dan menjadi penggerak roda perusahaan dalam usaha mewujudkan visi dan
misi serta tujuannya. Fungsi sumber daya manusia mempunyai peranan yang
strategik dalam perusahaan. Fungsi sumber daya manusia diharapkan mampu
mengelola sumber daya manusia yang ada di perusahaan dengan baik
sehingga semua pihak dalam perusahaan dapat melaksanakan pekerjaannya
secara optimal yang memungkinkan terwuj udnya peningkatan efekti vitas,
efisiensi, dan ekonomisasi perusahaan.
Dalarn Modul 5 ini, akan dibahas rnengenai audit rnanajemen fungsi
sumber daya manusia, yang dibagi dalarn 2 kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: membahas mengenai manajemen sumber daya manusia
dan konsep audit manajemen fungsi sumber daya
.
manusia,
Kegiatan Belajar 2: membahas mengenai ruang lingkup pelaksanaan audit
manajemen fungsi sumber daya manusia.

Setelah mempelajari Modul 5 ini Anda diharapkan dapat menerapkan


konsep audit manajemen fungsi sumber daya manusia.
5.2 AUDIT MANAJEMEN e

Secara khusus setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan mampu


untuk menjelaskan:
I. definisi manajemen sumber daya manusia;
2. model manajemen surnber daya manusia;
3. arti penting audit manajemen fungsi sumber daya manusia;
4. definisi audit manajemen fungsi sumber daya manusia;
5. tujuan audit manajemen fungsi sumber daya manusia;
6. karakteristik audit manajemen fungsi sumber daya manusia;
7. manfaat audit manajemen fungsi sumber daya manusia;
8. lingkup audit manajemen fungsi sumber daya manusia;
9. prosedur audit manajernen fungsi sumber daya manusia;
10. pendekatan dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi sumber daya
manusia;
11. langkah-langkah audit manajemen fungsi sumber daya manusia;
12. hasil audit manajemen fungsi sumber daya manusia.
e EKS1441 3/MODUL 5 5.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Manajemen Sumber Daya Manusia dan


Konsep Audit Manajemen Fungsi Sumber
Daya Manusia

A. RUANG LINGKUP MANAJEMEN SUMBER DAY A MANUSIA

Terdapat beberapa definisi tentang manajemen sumber daya manusia,


yaitu berikut ini.
l. Menurut R Wayne Mondy & Robert M Noe dalam bukunya Personnel,
The Management of Human Resource:
Manajemen sumber daya manusia adalah pengelolaan/pemanfaatan aset
manusia untuk mencapai tujuan-tujuan organisasi,
2. Menurut Noe, Hollenbeck, Gerhart & Wright dalam bukunya Human
Resource Management-Gaining a Competitive Advantage:
Manajemen sumber daya manusia mengacu kebijakan, pelaksanaan, dan
sistem yang mempengaruhi perilaku, sikap, dan kinerja karyawan.

Dari kedua definisi tersebut, dapat dinyatakan bahwa manajemen sumber


daya manusia adalah proses sistematis untuk mencapai tujuan-tujuan
pengelolaan sumber daya manusia dalam rangka mendukung pencapaian
tujuan organisasi,
Dalam praktiknya, manajemen sumber daya manusia dimulai dari
penetapan tujuan, baik tujuan jangka panjang, tujuan tingkat organisasi
ataupun tujuan fungsional termasuk penetapan target-target aktivitas, seperti
target kegiatan pelatihan, target kegiatan rekrutmen, dan sebagainya. Tujuan
manajemen sumber daya manusia pada perusahaan adalah mengelola/
mengembangkan kompetensi personel/individu menjadi kompetensi inti
perusahaan agar perusahaan dapat menjalankan misinya dan mewujudkan
visinya melalui pencapaian tujuan yang direncanakan.
Dampak manajemen sumber daya manusia dapat dibedakan berdasarkan
akibat yang ditimbulkan, yaitu berikut ini.
1. Dampak yang secara langsung terjadi pada perubahan perilaku individu
yang dibagi dalam 3 aspek sebagai berikut.
5.4 AUDIT MANAJEMEN e

a. Perubahan aspek kognitif adalah perubahan pada dimensi


pengetahuan.
b. Perubahan aspek afektif adalah perubahan pada dimensi sikap.
c. Perubahan aspek psikornotorik adalah perubahan pada dimensi
keterampilan (skill).
2. Dampak yang terjadi pada perilaku kelompok yang tercermin dalam
kemampuan kelompok melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya
termasuk kemampuan menghadapi tantangan pekerjaan yang dihadapi
kelompok tersebut di masa depan.
3. Dampak yang timbul dan dapat diukur pada skala organisasi, misalnya
diukur pada tingkat produktivitas, perbaikan efisiensi biaya, peningkatan
volume penjualan dan peningkatan laba usaha.
4. Dampak yang timbul pada masyarakat secara umum akibat pengaruh
budaya organisasi yang dibawa karyawan ke lingkungan tempat
tinggalnya, misalnya pola berpikir, perubahan kebiasaan dan gaya hidup,
kepedulian terhadap lingkungan.

Model rnanajemen sumber daya manusia beraneka ragam. Pada


praktiknya, tidak ada 2 perusahaan yang menggunakan model manajernen
sumber daya manusia yang sama dan identik.
Dalam modul ini akan dijelaskan manajemen sumber daya manusia
model 7P (Perencanaan, Penerimaan, Pengernbangan, Pembudayaan,
Pendayagunaan, Pemeliharaan, dan Pensiun). Dengan model 7P ini
diharapkan Anda dapat memahami teniang kegiatan manajemen sumber daya
manusia yang meliputi berikut ini.

1. Perencanaan
Pada tahap perencanaan ini, diperlukan keterlibatan fungsi organisasi
baik tingkat puncak, tingkat menengah, dan tingkat supervisi dalarn
rnenetapkan apa yang ingin dicapai dan pengorganisasian sumber daya untuk
mencapainya. Keterlibatan ketiga tingkat fungsi organisasi tersebut dilakukan
agar dapat dipastikan adanya kesesuaian antara strategi pengembangan usaha
jangka panjang dengan kegiatan pengendalian operasional tingkat menengah
serta pengendalian aktivitas harian tingkat bawah.
e EKS1441 3/MODUL 5 5.5

2. Penerimaan
Penerimaan karyawan harus direncanakan dengan baik dan
memperhatikan tujuan rekrurmen, rancangan pekerjaan, sifat pekerjaan,
uraian tugas dan tanggung jawab, nama jabatan, persyaratan jabatan, dan
sebagainya.

3. Pengembangan
Pengembangan kompetensi personel dilakukan oleh manajemen sumber
daya manusia secara seimbang antara dimensi berikut ini.
a. Kegiatan pengembangan dimensi mental misalnya, program pendidikan
dan pelatihan, rotasi pekerjaan, pemagangan, pendelegasian wewenang,
dan sebagainya.
b. Kegiatan pengembangan dimensi sosial, misalnya kerja sama, kegiatan
sosial, rekreasi bersama, kegiatan kelompok, dan sebagainya.
c. Kegiatan pengembangan dimensi spiritual, misalnya kegiatan
kerohanian, pembinaan budaya kerja, dan sebagainya.
d. Kegiatan pengernbangan dimensi fisik, misalnya program pengecekan
kesehatan secara berkala, pembinaan keselamatan dan kesehatan kerja,
dan sebagainya.

4. Pembudayaan
Pembentukan budaya organisasi adalah proses transformasi dan
intemalisasi budaya individu yang heterogen menjadi budaya yang lebih
homogen. Pembentukan budaya organisasi sangat penting dalam manajernen
sumber daya manusia melalui:
a. identifikasi nilai-nilai atau norma-norma positif yang berlaku di
perusahaan;
b. mendiskusikan nilai-nilai atau norma-norma tersebut dalam kelompok
karyawan secara intensif sampai mereka memilih nilai/norma tersebut
menjadi budaya organisasi:
c. setelah terjadi kesepakatan terhadap nilai/norma tersebut, lalu
dikomunikasikan dan disosialisasikan kepada seluruh anggota organ.isasi
sampai dipraktikkan secara konsisten dan konsekuen.

5. Pendayagunaan
Lingkup pendayagunaan meliputi penilaian karya, promosi, rotasi,
mutasi, pemberian target progresif, perluasan tugas dan tanggung jawab, dan
5.6 AUDIT MANAJEMEN e

sebagainya. Optimalisasi pendayagunaan sumber daya manusia dilakukan


dengan pemetaan kompetensi karyawan perusahaan secara keseluruhan
khususnya kompetensi personel kunci untuk keberhasilan perusahaan.

6. Pemeliharaan
Perusahaan tidak boleh semaunya memperlakukan sumber daya manusia
karena jalinan kerja antara perusahaan dengan karyawan tidak bersifat
kepemilikan tetapi berdasarkan ikatan dengan berbagai persyaratan. Beberapa
cara yang dapat dilakukan agar karyawan dapat dipertahankan dan
kepentingan perusahaan dapat diamankan, yaitu dengan membuat kontrak
perjanjian, membangun iklim kerja yang kondusif, kepastian di masa depan,
memberikan kompensasi progresif, clan sebagainya

7. Pensiun
Perusahaan mempersiapkan karyawannya agar siap menghadapi pensiun
dengan yakin. Kegiatan yang bisa dilakukan perusahaan adalah
menyelenggarakan pelatihan-pelatihan khusus untuk membekali karyawan
.
yang pensiun.

Manajemen sumber daya manusia dikelola oleh fungsi sumber daya


manusia. Fungsi sumber daya manusia pada perusahaan dapat
dikelompokkan sebagai berikut.
a. Fungsi personalia.
b. Fungsi pengupahan dan kesejahteraan.
c. Fungsi pelatihan dan pengembangan.
d. Fungsi perencanaan-pendayagunaan dan pengukuran kinerja.

Fungsi-fungsi tersebut dapat Anda lihat pada contoh struktur organisasi


manajemen sumber daya manusia berikut ini.
e EKS1441 3/MODUL 5 5. 7

C01VTOH STRUKTUR ORGANISr1Sl M4NrlJEMEN SDtl'I

Bagi an Bagian
Bagi an Perencanaan,
Bazian Pcngupahan
Pendayagunaan
~
Pelatihan
Kepersonali aan dan clan Pengukuran
Pengembangan
Kesejahteraan Kincrja
Kepala Kepala Kepala Kepala

Sumber: Audit SOM, Willy Susilo, 2002

Gambar 5.1.
Contoh Struktur Organisasi Manajemen Sumber Daya Manusia

B. ARTI PEN'fING, DEFINISI, DAN TUJUAN AUDI'f


MANAJEMEN FUNGSI SUMBER DA YA MANUSIA

Fungsi sumber daya manusia merniliki peranan yang sangat penting dan
strategik pada perusahaan. Dengan diselenggarakannya fungsi sumber daya
manusia dengan baik maka setiap pihak dalam perusahaan diharapkan
mampu menyelenggarakan semua fungsinya sehingga kinerja setiap pihak
dalam berbagai bidang fungsional dan fungsi di lingkungan perusahaan
memungkinkan terwujudnya peningkatan efektivitas, efisiensi, dan
ekonomisasi organisasi yang bersangkutan.
Bagaimana cara perusahaan untuk mernastikan bahwa fungsi sumber
daya manusia telah berjalan dengan baik, efektif dan efisien? Salah satu cara
yang dapat dilakukan perusahaan untuk mengetahui hal tersebut adalah
dengan menerapkan audit manajemen fungsi sumber daya manusia.
Audit manajemen fungsi sumber daya manusia adalah seluruh upaya
penelitian atau pemeriksaan dan penilaian secara sistematis, objektif, dan
terdokumentasi yang dilakukan terhadap aktivitas manajemen sumber daya
5.8 AUDIT MANAJEMEN e

manusia untuk mencari, menemukan, dan mengevaluasi fakta untuk


memastikan tentang sejauh mana pengelolaan manajemen sumber daya
manusia telah efektif dan efisien serta berhasil mernberikan dukungan
terhadap tercapainya sasaran rnaupun tujuan berbagai fungsi pelaksana tugas
pokok dalam perusahaan.
Audit manajemen fungsi sumber daya manusia bertujuan untuk
memastikan bahwa fungsi sumber daya manusia telah berjalan dengan baik,
efektif, dan efisien serta memberikan dukungan yang maksimal terhadap
pencapaian tujuan perusahaan yang memungkinkan terwujudnya peningkatan
efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi perusahaan.

C. KARAKTERISTIK AUDIT MANAJEMEN FUNGSI SUMBER


DAYA MANUSIA

Setelah mernahami arti penting, definisi, dan tujuan audit manajemen


fungsi sumber daya manusia maka berikutnya perlu dipahami karakteristik
dari audit manajemen fungsi sumber daya manusia. Pemahaman yang benar
mengenai karakteristik dari audit manajemen fungsi sumber daya manusia
merupakan titik tolak yang tepat untuk digunakan dalam membahas ruang
lingkup pelaksanaan audit manajemen fungsi sumber daya manusia.
Karakteristik audit manajemen fungsi sumber daya manusia adalah
berikut ini.
1. Seluruh kegiatan audit manajemen fungsi sumber daya manusia dalam
suatu perusahaan diarahkan untuk meningkatkan efektivitas, efisiensi,
dan ekonomisasi perusahaan secara keseluruhan.
2. Manajemen puncak sebagai pihak yang menentukan cakupan audit harus
menentukan dari awal apakah audit manajemen fungsi sumber daya
manusia mencakup seluruh perusahaan atau hanya kornponen-komponen
tertentu di dalamnya, misalnya komponen yang dianggap sedang
berrnasalah atau yang memerlukan perbaikan kinerja.
3. Setiap manajer dalam semua bidang sebenarnya adalah manajer sumber
daya manusia karena setiap manajer memimpin orang-orang maka
sangat penting untuk melibatkan manajer sebagai sasaran audit. Hal ini
diperlukan antara lain untuk meneliti sampai sejauh mana manajer
mampu menerapkan berbagai kebijakan yang ditetapkan oleh
manajemen sumber daya manusia dalam bidang yang dipimpinnya.
e EKS1441 3/MODUL 5 5.9

4. Hasil audit manajemen fungsi sumber daya manusia akan dimanfaatkan


oleh banyak pihak seperti manajemen puncak, para manajer bidang
fungsional, manajer di fungsi sumber daya manusia, para supervisor, dan
bahkan dapat dimanfaatkan oleh semua pelaksana kegiatan teknis dan
operasional di perusahaan.

D. MANFAAT AUDIT MANAJEMEN FUNGSI SUMBER DAY A


MANUS IA

Berdasarkan definisi dan karakteristik audit manajemen fungsi sumber


daya manusia yang telah dibahas tersebut maka dapat diketahui secara
implisit mengenai manfaat dari pelaksanaan audit manajemen fungsi sumber
daya manusia.
Manfaat dari pelaksanaan audit manajemen fungsi sumber daya manusia
adalah berikut ini.
I. Mengidentifikasi kontribusi dari fungsi sumber daya manusia kepada
organisasi. Kontribusi fungsi sumber daya manusia kepada organisasi
adalah melalui penyelenggaraan seluruh fungsi sumber daya manusia,
berikut ini.
a. Perencanaan tenaga kerja yang diperlukan perusahaan dengan
melakukan analisis penawaran dan permintaan ketenagakerjaan,
baik secara eksternal maupun internal.
b. Rekrutmen tenaga kerja baru, baik dari sumber internal, misalnya
melalui promosi, alih tugas, dan alih wilayah maupun dari sumber
eksternal.
c. Seleksi karyawan baru. Seleksi dilakukan melalui beberapa tahap,
seperti penelaahan surat-surat lamaran, rnelakukan wawancara, dan
pelaksanaan berbagai jenis tes, seperti tes psi kologi, tes
kepernimpinan, dan tes keterampilan, pengecekan kesehatan calon
pegawai, dan sebagainya. Semua tahap tersebut dilaksanakan
dengan maksud untuk memastikan bahwa para pelamar memenuhi
berbagai persyaratan yang diinginkan perusahaan.
d. Kegiatan orientasi bagi karyawan baru. Dalam kegiatan orientasi ini,
karyawan baru akan diberikan pengenalan organisasi secara
menyeluruh dan juga pemahaman yang tepat mengenai berbagai hak
dan kewajibannya. Dengan adanya orientasi ini, diharapkan para
5.10 AUDIT MANAJEMEN e

karyawan baru segera siap memberikan sesuatu yang maksimal bagi


perusahaan.
e. Penempatan karyawan baru, Bagi karyawan baru, penempatan
berarti perubahan status dari calon pegawai menjadi pegawai dengan
jabatan yang pasti serta fungsi dan tanggung jawab yang jelas,
sedangkan bagi karyawan lama, penempatan dapat berarti promosi,
alih tugas, alih wilayah atau demosi.
f. Penyelenggaraan berbagai kegiatan pelatihan. Kegiatan pelatihan ini
diperlukan untuk memberikan kesempatan bagi setiap sumber daya
manusia di perusahaan untuk melakukan pengembangan diri.
g. Penilaian kinerja karyawan. Penilaian kinerja dilihat dari
kemampuan karyawan melaksanakan tugas di masa lalu maupun
dari potensinya di masa depan. Proses ini berguna untuk
menentukan perencanaan karier bagi setiap karyawan.
h. Membantu para karyawan menyusun rencana karier masing-masing
dan mengambil langkah-langkah pengernbangan yang diperlukan.
i. Menetapkan kebijaksanaan dan menerapkan sistem imbalan yang
efektif. Sistem imbalan yang efektif merupakan salah satu faktor
penting dalam memotivasi karyawan untuk memberikan usaha yang
maksimal bagi perusahaan.
j. Menjamin kesehatan dan keselamatan para karyawan.
k. Pemutusan hubungan kerja dan pensiunan karyawan tertentu.
l. Memelihara hubungan yang serasi dengan para karyawan, termasuk
pemeliharaan hubungan industrial dengan serikat pekerja yang ada
di dalam perusahaan.
m. Penciptaan sistem informasi sumber daya manusia yang andal, yang
diperoleh melalui kegiatan analisis pekerjaan, uraian pekerjaan,
spesifikasi pekerjaan, dan penentuan mutu standar hasil pekerjaan.
2. Mernperbaiki citra fungsi sumber daya manusia,
Dengan adanya pandangan yang mengatakan bahwa berbagai fungsi
dalarn perusahaan yang menyelenggarakan tugas penunjang (termasuk
fungsi sumber daya manusia) kurang penting dibandingkan dengan
fungsi yang melaksanakan tugas pokok maka melalui audit, citra yang
tidak tepat itu dapat diperbaiki dan dapat diubah menjadi pandangan
bahwa peranan para pelaksana tugas penunjang sama strategisnya
dengan peranan para pelaksana tugas pokok.
e EKS1441 3/MODUL 5 5.11

3. Memperbaiki ketidakmampuan fungsi sumber daya manusia dalam suatu


. .
orgarusasi,
Timbulnya citra negatif atas fungsi sumber daya manusia, mungkin
disebabkan karena ketidakrnampuan fungsi tersebut dalam suatu
organisasi, dan bukan sebatas persepsi. Ketidakmarnpuan tersebut timbul
karena 2 faktor berikut ini.
a. Kurangnya rasa tanggung jawab para karyawan yang ditugaskan
pada fungsi sumber daya manusia. Mereka mengerahkan perhatian,
tenaga, kemampuan, dan waktu mereka untuk kepentingan mereka
sendiri bukan untuk kepentingan organisasi secara keseluruhan.
b. Tingkat profesionalisme dalam pemberian dukungan kepada fungsi
lain dalam perusahaan tidak seperti yang diharapkan dan tidak
sesuai dengan tuntutan organisasi, yang tercermin dari rendahnya
pelayanan dalam penyediaan dan pemeliharaan tenaga kerja dalam
perusahaan yang bersangkutan.
4. Menghilangkan ketidakjelasan tugas dan tanggung jawab fungsi sumber
daya manusia,
Tugas dan tanggung jawab fungsi surnber daya manusia adalah berikut
int.
a. Mernenuhi kebutuhan para operasional di bi dang
ketenagakerj aan.
b. Merumuskan kebijakan di bidang sumber daya manusia untuk
diterapkan secara seragam dalam seluruh organisasi.
c. Memberikan bantuan nasihat kepada semua pihak lain pada
perusahaan dalam menghadapi masalah di bidang sumber daya
manusia.
Dengan dilakukannya audit manajemen fungsi sumber daya manusia,
diharapkan akan man1pu menghilangkan atau mengurangi ketidakjelasan
tersebut.
5. Mewujudkan terciptanya penerapan kebijaksanaan yang seragam dalam
praktik-praktik fungsi yang rnengelola sumber daya manusia.
6. Mengungkapkan informasi yang dapat memberikan indikasi apakah
dalam perusahaan terdapat masalah-masalah sumber daya manusia yang
harus segera ditangani.
Dari audit manajemen fungsi sumber daya manusia harus dapat
diungkapkan informasi yang dapat memberikan indikasi apakah dalam
perusahaan terdapat masalah-masalah sumber daya manusia yang serius
5.12 AUDIT MANAJEMEN e

dan harus segera ditangani. Berbagai contoh permasalahan somber daya


manusia yang dimaksud, antara lain adalah tingginya tingkat
perpindahan pegawai, tingginya tingkat keluhan yang disampaikan
pegawai, dan sering terjadinya kecelakaan kerja.
7. Mengungkapkan informasi apakah perusahaan taat terhadap berbagai
peraturan perundang-undangan yang dikeluarkan pemerintah di bidang
ketenagakerjaan.
8. Mengungkapkan informasi apakah fungsi sumber daya manusia mampu
menyelenggarakan berbagai fungsi dan kegiatan dengan tingkat
efektivitas dan efisiensi yang tinggi.
Idealnya adalah fungsi sumber daya manusia dapat menjadi contoh bagi
satuan-fungsi yang lain, seperti dalam penghematan biaya. Aktivitas-
aktivitas tertentu dalam fungsi sumber daya manusia memerlukan biaya
yang cukup besar, seperti dalam ha! rekrutmen, seleksi, dan pelatihan,
Peningkatan kemampuan menekan biaya dalam penyelenggaraan
berbagai fungsi tersebut merupakan salah satu manfaat yang dapat
diperoleh dari audit manajemen fungsi sumber daya manusia.
9. Mengungkapkan informasi apakah fungsi sumber daya manusia mampu
mengikuti setiap perubahan dalam organisasi.
Perusahaan selalu menghadapi perubahan, baik yang sifatnya eksternal
maupun internal. Perubahan eksternal dapat berbentuk perubahan di
bidang politik, ekonomi, sosial budaya, dampak teknologi, serta bidang
ketertiban umum dan keamanan. Perubahan internal dapat berupa
strategi baru, menekuni bidang bisnis baru, dan penggunaan teknologi
canggih. Semua itu berarti bahwa seluruh komponen perusahaan harus
siap dan mau melakukan perubahan. Fungsi sumber daya manusia harus
siap dan rnampu mengikuti perubahan dalam Iingkungan fungsinya.
Dengan melakukan audit manajernen fungsi sumber daya manusia dapat
diLihat apakah fungsi sumber daya manusia dapat mengikuti perubahan
yang dihadapi perusahaan atau tidak,
I 0. Mewujudkan terciptanya sistem informasi sumber daya manusia yang
and al.
Seluruh fungsi dan kegiatan manajemen sumber daya manusia hanya
dapat terlaksana dengan tingkat efekti vitas dan efisiensi yang tinggi
apabila didasarkan pada sistem informasi sumber daya manusia yang
dapat diandalkan. Terciptanya sistem informasi yang andal tersebut
e EKS14413/MODUL 5 5.13

merupakan salah satu manfaat yang dapat diperoleh dari pelaksanaan


audit yang baik.

l' --
-
-~-----...;:;·
LATI HAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah yang dimaksud dengan audit manajemen fungsi somber daya


manusia? Jelaskan!
2) Mengapa audit manajernen fungsi sumber daya manusia penting untuk
dilakukan?
3) Sebutkan manfaat dari audit manajemen sumber daya manusia!
4) Salah satu manfaat dari pelaksanaan audit manajemen fungsi sumber
daya manusia adalah untuk memperbaiki citra yang tidak tepat tentang
fungsi sumber daya manusia. Mengapa timbul citra seperti itu?
5) Berikan contoh permasalahan sumber daya manusia yang cukup serius
yang dapat diungkapkan dari audit manajemen!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Audit manajemen fungsi sumber daya manusia adalah seluruh upaya


peneLitian yang dilakukan terhadap aktivitas manajernen sumber daya
manusia untuk mencari, menemukan, dan mengevaluasi fakta tentang
sejauh mana manajemen berhasil mernberikan dukungan kepada
berbagai fungsi pelaksana tugas pokok perusahaan,
2) Sumber daya manusia merupakan unsur terpenting dalam suatu
perusahaan dan menjadi penggerak roda perusahaan dalam usaha
mewujudkan visi dan misi serta tujuannya. Fungsi sumber daya manusia
mempunyai peranan yang strategik dalam perusahaan dan diharapkan
mampu mengelola sumber daya manusia yang ada di perusahaan dengan
baik dan optimal. Dengan demikian, untuk memastikan bahwa fungsi
sumber daya manusia telah berjalan dengan baik, efektif, dan efisien
serta memberikan dukungan yang maksimal terhadap pencapaian tujuan
perusahaan yang memungkinkan terwujudnya peningkatan efektivitas,
efisiensi, dan ekonornisasi perusahaan maka sangat penting uotuk
dilakukan audit manajernen fungsi sumber daya manusia.
5.14 AUDIT MANAJEMEN e

3) Manfaat audit manajemen fungsi sumber daya manusia adalah berikut


lfll.

a. Mengidentifikasi kontribusi fungsi sumber daya manusia kepada


. .
orgamsasi.
b. Memperbaiki citra fungsi sumber daya manusia.
c. Memperbaiki ketidakmampuan fungsi sumber daya manusia dalam
suatu organisasi.
d. Menghilangkan ketidakjelasan tugas dan tanggung jawab fungsi
sumber daya manusia.
e. Mewujudkan terciptanya penerapan kebijaksanaan yang seragam
dalam praktik-praktik fungsi yang mengelola sumber daya manusia.
f. Mengungkapkan informasi yang dapat memberikan indikasi apakah
dalam perusahaan terdapat masalah-masalah sumber daya manusia
yang serius dan harus segera ditangani.
g. Mengungkapkan informasi apakah perusahaan taat terhadap
berbagai peraturan perundang-undangan yang dikeluarkan
pemerintah di bidang ketenagakerjaan.
h. Mengungkapkan informasi apakah fungsi sumber daya manusia
mampu menyelenggarakan berbagai fungsi dan kegiatan dengan
tingkat efektivitas dan efisiensi yang tinggi.
i. Mengungkapkan informasi apakah fungsi sumber daya manusia
mampu mengikuti setiap perubahan dalam organisasi.
j. Mewujudkan terciptanya sistem informasi sumber daya manusia
yang andal.
4) Citra yang tidak tepat tentang fungsi sumber daya manusia timbul karena
adanya pandangan yang mengatakan bahwa berbagai fungsi da]am
perusahaan yang menyelenggarakan tugas penunjang (termasuk fungsi
sumber daya manusia) kurang penting dibandingkan dengan fungsi yang
melaksanakan tugas pokok.
5) Beberapa contoh permasalahan sumber daya manusia yang cukup serius
yang dapat diungkapkan dari audit manajemen adalah tingginya tingkat
perpindahan pegawai, sering terjadinya kecelakaan kerja, dan tingginya
tingkat keluhan yang disampaikan pegawai.
e EKS1441 3/MODUL 5 5.15

=~ RANG KUMAN _

1. Manajemen sumber daya manusia adalah proses sistematis untuk


mencapai tujuan-tujuan pengelolaan sumber daya manusia dalam
rangka mendukung pencapaian tujuan organisasi.
2. Tujuan manajemen sumber daya manusia pada perusahaan adalah
mengelola/mengernbangkan kompetensi personel/individu menjadi
kompetensi inti perusahaan agar perusahaan dapat menjalankan
misinya dan mewujudkan visinya melalui pencapaian tujuan yang
direncanakan.
3. Audit manajemen fungsi sumber daya manusia adalah seluruh upaya
penelitian yang dilakukan terhadap aktivitas manajemen surnber
daya manusia untuk mencari, menemukan, dan mengevaluasi fakta
tentang sejauh mana manajemen berhasil memberikan dukungan
kepada berbagai fungsi pelaksana tugas pokok perusahaan.
4. Audit manajemen fungsi sumber daya manusia bertujuan untuk
memastikan bahwa fungsi sumber daya manusia telah berjalan
dengan baik, efektif, dan efisien serta memberikan dukungan yang
maksimal terhadap pencapaian tujuan perusahaan yang
memungkinkan terwujudnya peningkatan efektivitas, efisiensi, dan
ekonomisasi perusahaan.
5. Karakteristik audit manajemen fungsi sumber daya manusia adalah
berikut ini.
a. Seluruh kegiatan audit manajemen fungsi sumber daya manusia
dalam suatu perusahaan diarahkan untuk meningkatkan
efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi perusahaan secara
keseluruhan.
b. Manajemen puncak sebagai pihak yang menentukan cakupan
audit harus menentukan dari awal apakah audit manajemen
fungsi sumber daya manusia mencakup seluruh perusahaan atau
hanya kornponen-komponen tertentu di dalamnya, misalnya
komponen yang dianggap sedang bermasalah atau yang
mernerlukan perbaikan kinerja.
c. Setiap manajer dalam semua bidang sebenarnya adalah manajer
sumber daya manusia karena setiap manajer memimpin orang-
orang maka sangat penting untuk melibatkan manajer sebagai
sasaran audit. Hal ini diperlukan, antara lain untuk meneliti
sampai sejauh mana manajer mampu menerapkan berbagai
kebijakan yang ditetapkan oleh manajemen sumber daya
manusia dalam bidang yang dipimpinnya.
5.16 AUDIT MANAJEMEN e

d. Hasil audit manajemen fungsi sumber daya manusia akan


dimanfaatkan oleh banyak pihak seperti manajemen puncak,
para manajer bidang fungsional, manajer di fungsi sumber daya
manusia, para supervisor, dan bahkan dapat dimanfaatkan oleh
semua pelaksana kegiatan teknis dan operasional di perusahaan.

\!!S_i TES F 0 RM AT IF 1 _

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Salah satu manfaat dari pelaksanaan audit manajemen fungsi sumber


daya manusia adalah menghilangkan ketidakjelasan tugas dan tanggung
jawab fungsi sumber daya manusia. Berikut yang merupakan tugas dan
tanggung jawab fungsi sumber daya manusia adalah ....
A. memenuhi kebutuhan para manajer operasional di bidang
ketenagakerjaan
B. mempromosikan citra perusahaan kepada konsumen
C. merumuskan kebijakan di bidang sumber daya manusia untuk
diterapkan pada fungsi sumber daya manusia saja
D. menciptakan sistem informasi sumber daya manusia yang andal

2) Perubahan status dari calon pegawai menjadi pegawai dengan jabatan


yang pasti serta fungsi dan tanggung jawab yang jelas bagi karyawan
baru merupakan salab satu penyelenggaraan fungsi sumber daya
rnanusia, yaitu ....
A. seleksi karyawan baru
B. rekrutmen tenaga kerja baru
C. penempatan karyawan baru
D. penilaian kinerja karyawan

3) Berikut yang merupakan salah satu contoh kegiatan fungsi sumber daya
manusia dalam pengembangan dimensi mental, yaitu
penyelenggaraan ....
A. kegiatan sosial
B. kegiatan kelompok
C. program pendidikan dan pelatihan
D. pembinaan budaya kerja
e EKS1441 3/MODUL 5 5.17

4) Perusahaan selalu menghadapi perubahan baik yang sifatnya eksternal


maupun internal. Salah satu bentuk perubahan yang bersifat internal
adaiah ....
A. perubahan di bidang politik
B. dampak teknologi
C. strategi baru
D. bidang ketertiban umum dan keamanan

5) Terciptanya sistem informasi sumber daya manusia yang andal


merupakan saJah satu manfaat yang diperoleh dari pelaksanaan audit
manajernen fungsi sumber daya manusia, Sistem informasi sumber daya
manusia yang andal diperlukan dengan tujuan agar ....
A. fungsi dan kegiatan manajemen sumber daya manusia dapat
terlaksana dengan tingkat efektivitas dan efisiensi yang tinggi
B. perusahaan menerapkan sistern informasi yang paling modem
C. manajemen sumber daya manusia dapat melakukan proses pelatihan
dengan lebih baik
D. perusahaan dapat mengikuti tren sistem informasi sama seperti
perusahaan lain

6) Salah satu manfaat audit manajemen fungsi sumber daya manusia adalah
mengungkapkan informasi yang dapat memberikan indikasi apakah
dalam perusahaan terdapat masalah-masalah sumber daya manusia yang
serius dan harus segera ditangani. Salah satu contoh permasalahan
sumber daya manusia yang serius dan harus segera ditangani tersebut
adalah ....
A. tingginya tingkat persaingan kompetitor
B. tingginya tingkat keluhan yang disampaikan pegawai
C. meningkatnya biaya pembelian bahan mentah
D. meningkatnya volume penjualan perusahaan

7) Salah satu aktivitas fungsi surnber daya manusia yang memerlukan biaya
yang cukup besar adalah ....
A. orientasi
B. penempatan
C. pelatihan
D. penilaian kinerja
5.18 AUDIT MANAJEMEN e

8) Pengenalan organisasi secara menyeluruh dan juga pemahaman yang


tepat mengenai berbagai hak dan kewajiban diberikan kepada karyawan
baru, dilakukan pad a saat ....
A. rekrutmen
B. orientasi
C. penempatan
D. seleksi

9) Setiap manajer semua bidang perlu dilibatkan sebagai sasaran audit


manajemen fungsi sumber day a manusia karena ....
A. diharuskan oleh manajemen puncak
B. setiap manajer adalah manajer sumber daya manusia
C. setiap manajer harus terlibat dalam setiap audit manajemen dalam
semua fungsi
D. auditor manajemen harus menjalin kornunikasi yang baik dengan
semua manajer

10) Mendiskusikan nilai-nilai atau norma-norma positif yang berlaku di


perusahaan merupakan salah satu upaya dari kegiatan manajemen
sumber daya manusia model 7 P, yaitu ....
A. pengembangan
B. pendayagunaan
C. pembudayaan
D. perencanaan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kernudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar I.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = -----------x1 OOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - l 00% = baik sekali


80 - 89o/o = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
e EKS1441 3/MODUL 5 5.19

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80o/o,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar I, terutarna bagian yang
belum dikuasai,
5.20 AUDIT MANAJEMEN e

KEGIATAN BELAJAR 2

Ruang Lingkup Pelaksanaan Audit


Manajemen Fungsi Sumber Daya Manusia

A. LINGKUP AUDIT MANAJEMEN FUNGSI SUMBER DAYA


MANUSIA

Lingkup audit adalah pembatasan objek-objek perhatian yang


direncanakan akan diaudit dalarn satu siklus audit. Dengan pembatasan
lingkup audit maka rnemungkinkan auditor manajemen dapat membuat
persiapan dengan lebih baik, lebih fokus, dan auditor dapat berkonsentrasi
pada objek-objek yang tercakup dalam lingkup audit. Agar audit manajemen
fungsi sumber daya manusia dapat mencapai sasaran, lingkup audit
manajemen fungsi sumber daya manusia terdiri dari:
I. keterkaitan dengan strategi perusahaan;
2. penyelenggaraan seluruh fungsi dan aktivitas manajemen sumber daya
manusia;
3. ketaatan manajemen pada berbagai ketentuan normatif, termasuk
keputusan yang dibuatnya sendiri;
4. kepuasan para karyawan perusahaan.

Penjelasan masing-rnasing lingkup audit manajemen fungsi sumber daya


tersebut adalah berikut ini.

1. Keterkaitan dengan strategi perusahaan


Manajemen puncak mempunyai tanggung jawab merumuskan dan
menentukan strategi induk (grand strategy), di mana isinya terdiri dari
penentuan bidang usaha perusahaan saat ini dan dalam bidang usaha
perusahaan di masa yang akan datang. Strategi induk tersebut akan menjadi
acuan dan dasar untuk merumuskan dan menentukan strategi berbagai bidang
fungsionaJ yang penanggung jawabnya adalah manajer fungsional. Strategi
berbagai bidang fungsional tersebut disebut strategi dasar, yang merupakan
rincian strategi induk dan digunakan sebagai alat untuk rnenerapkan strategi
induk. Untuk kepentingan operasionalisasi, strategi dasar dirinci lagi oleh
para manajer operasional menjadi strategi operasional.
e EKS1441 3/MODUL 5 5.21

Seluruh kegiatan sumber daya manusia harus mendukung pelaksanaan


strategi perusahaan, baik yang sifatnya induk, dasar, dan terutama
operasional sehingga dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi sumber
daya manusia harus dikaitkan dengan strategi yang dimaksud. Dua
pertimbangan utama yang perlu ditekankan dalam audit manajemen fungsi
sumber daya manusia adalah berikut ini.
a. Jika ternyata strategi yang telah ditetapkan dipandang sudah tepat maka
audit manajemen fungsi sumber daya manusia harus bisa menemukan
dan mengidentifikasikan faktor-faktor dalam penyelenggaraan berbagai
fungsi sumber daya manusia yang menjadi pendukung keberhasilan dan
faktor-faktor yang akan menghambat.
b. Mungkin saja kinerja organisasi tidak mencapai target/sasaran yang
diharapkan karena strategi yang ditetapkan terlalu tinggi atau disusun
dengan asumsi yang tidak masuk aka) sehingga walaupun dengan
pengerahan segala kemampuan secara maksimal, target/sasaran yang
ditetapkan tersebut sulit untuk dicapai. Atau mungkin karena ada
perubahan eksternal di mana pada saat ditetapkan strategi tersebut tepat,
tetapi pada waktu yang berbeda strategi tersebut tidak tepat lagi dan
perlu ditinjau ulang. Audit manajemen juga perlu melakukan penilaian
untuk menentukan apakah penetapan strategi organisasi tidak tepat
sehingga kinerja perusahaan tidak dapat mencapai target

Oleh karena pentingnya keterkaitan antara audit manajemen dan strategi


perusahaan maka pelaksana audit manajemen fungsi sumber daya manusia
perlu memahami makna dan hakikat strategi perusahaan.

2. Penyelenggaraan Seluruh Fungsi dan Aktivitas Manajemen Somber


Daya Manusia
Penyelenggaraan seluruh fungsi dan aktivitas manajernen sumber daya
manusia merupakan sasaran pelaksanaan audit, tidak terkait dengan apakah
audit ditujukan untuk seluruh perusahaan atau terbatas hanya pada fungsi
tertentu saja. Fungsi dan aktivitas manajemen sumber daya manusia, antara
lain terdiri dari:
a. perencanaan tenaga kerja;
b. rekrutmen;
c. seleksi;
d. orientasi;
5.22 AUDIT MANAJEMEN e

e. penempatan;
f. pelatihan dan pengembangan;
g. penilaian kinerja;
h. perencanaan dan pengembangan karier.

Audit atas seluruh fungsi dan aktivitas manajemen sumber daya manusia
tersebut akan memastikan setiap fungsi dan aktivitas apakah telah dijalankan
secara efektif dan efisien.

3. Ketaatan Manajemen pada Berbagai Ketentuan Normatif,


Termasuk Keputusan yang Dibuatnya Sendiri
Ketaatan manajemen pada berbagai ketentuan normatif juga merupakan
salah satu sasaran audit. Manajemen harus menaati semua ketentuan normatif
yang harus dijalankannya, termasuk juga keputusan yang dibuatnya sendiri.

4. Kepuasan para karyawan perusahaan


Agar perusahaan berjalan dengan baik maka diperlukan komitrnen yang
tinggi dari para karyawannya. Untuk meningkatkan kornitmen karyawan atas
pekerjaannya maka diperlukan kepuasan para karyawan di perusahaan tempat
mereka bekerja. Auditor manajemen harus melihat sejauh mana kepuasan
para karyawan perusahaan.

B. PROSEDUR AUDIT MANAJEMEN FUNGSI SUMBER DAYA


MANUSIA

Auditor manajemen kadang-kadang tidak melakukan reviu atas fungsi


sumber daya manusia karena kerahasiaan catatan pegawai (employee
records). Auditor manajemen, manajemen lini, dan manajemen sumber daya
manusia dapat mencurigai adanya kemungkinan tujuan self-serving dalam
setiap reviu fungsi sumber daya manusia. Selain itu, fungsi sumber daya
manusia sebagai suatu fungsi terpisah di perusahaan dapat dipandang sebagai
area dengan risiko yang relatif rendah dibandingkan area lain di perusahaan.
Kedua asumsi tersebut tidak tepat. Jika tujuan audit didefinisikan dengan
benar dan prosedur audit direncanakan dengan baik maka setiap audit
manajemen atas fungsi sumber daya manusia tidak boleh menjadi reviu self-
serving atas catatan somber daya manusia.
e EKS1441 3/MODUL 5 5.23

Walaupun fungsi sumber daya manusia di masa lalu umumnya hanya


terbatas menyimpan catatan pegawai, tetapi peranan fungsi sumber daya
rnanusia saat 1n1 telah meluas, Auditor manajemen harus dapat
mengidentifikasi area dengan risiko pengendalian yang relatif tinggi di mana
pengendalian dan prosedur di area tersebut harus dipertimbangkan untuk
direviu.
Prosedur audit atas fungsi sumber daya manusia yang dilakukan oleh
auditor manajemen mencakup dua elemen dasar, yaitu:
1. prosedur audit kendali keuangan;
2. prosedur audit operasional.

Penjelasan tentang prosedur audit manajernen fungsi sumber daya


manusia sebagai berikut.

1. Prosedur Audit Kendali Keuangan


Fungsi sumber daya manusia biasanya tidak mempunyai tanggung jawab
langsung terhadap keuangan dalam jumJah yang besar. Fungsi sumber daya
manusia bertanggung jawab untuk perencanaan gaji dan upah dan
kemungkinan untuk menginisiasi peningkatan gaji. Prosedur audit kendali
keuangan untuk fungsi sumber daya manusia terkait dengan prosedur di
fungsi itu sendiri. Contohnya, isu anggaran fungsi atau ketaatan terhadap
standar biaya perjalanan.
Beberapa prosedur audit kendali keuangan yang dapat digunakan auditor
manajemen untuk mereviu anggaran dan pengeluaran fungsi sumber daya
manusia adalah berikut ini.
a. Mendapatkan pemahaman tentang bagaimana proses anggaran berjalan
dalam fungsi sumber daya manusia dan menentukan apakah proses
tersebut konsisten dengan prosedur penganggaran lain dalam perusahaan
dan mencatat jika ada perbedaan.
b. Menilai apakah sistem organisasi standar, seperti utang usaha, akuntansi
buku besar, digunakan dalam proses surnber daya manusia. Jika
digunakan sistem keuangan yang unik maka perlu dijelaskan prosesnya
dan mendokumentasikan interface-nya dengan aplikasi keuangan yang
lain.
c. Menentukan apakah aktivitas-aktivitas sumber daya manusia
diidentifikasi secara jelas dan dibebankan ke akun sumber daya manusia
yang sesuai,
5.24 AUDIT MANAJEMEN e

d. Membandingkan saldo biaya perjalanan tahun berjalan dengan tahun


sebelumnya atau dengan yang dianggarkan sebagai indikasi dari
kernungkinan adanya kewajiban yang dinyatakan terlalu rendah atau
belum dicatat.
e. Mendapatkan daftar laporan buku besar yang mencakup operasi sumber
daya manusia dan menelusuri beban sumber daya manusia yang direviu
ke ayat jurnal di buku besar dan mendiskusikan alasan untuk setiap
perbedaan dengan manajemen akuntansi.
f. Membandingkan sampel transaksi perjalanan dinas ke dokumen
pendukung.
g. Mengikhtisarkan dan mendokumentasikan setiap kekhawatiran
manajemen alas audit manajemen fungsi sumber daya manusia,
mendiskusikan dengan tingkatan manajemen yang terkait, dan
mempertimbangkan sebagai temuan audit yang potensial.

2. Prosedur Audit Operasional


Sebagian besar risiko audit di dalam fungsi sumber daya manusia
umumnya terbatas di sisi operasionalnya dan terkait dengan institusi dan
administrasi dari prosedur-prosedur, pelaporan, dan pencatatan. Pemilihan
area di fungsi sumber daya manusia dengan risiko yang tinggi untuk
dilakukan audit manajemen dapat terbukti mempunyai pengaruh signifikan
karena banyak area di fungsi sumber daya manusia yang tidak dapat
diobservasi langsung oleh manajemen.
Area potensial untuk pelaksanaan audit manajemen dalam fungsi sumber
daya manusia adalah berikut ini.
a. Standar dan prosedur perencanaan gaji.
b. Prosedur reviu kinerja pegawai.
c. Catatan pegawai dan pelaporan.
d. Aktivitas ketaatan dengan peraturan pernerintah.
e. Unit yang berkaitan dengan tawar-menawar dengan pegawai.
f. Aktivitas employee special services.
g. Standar dan prosedur fungsi sumber daya manusia secara keseluruhan.

Beberapa prosedur audit untuk reviu operasional atas fungsi sumber daya
manusia adalah berikut ini.
e EKS1441 3/MODUL 5 5.25

1. Mereviu prosedur sumber daya manusia yang dipublikasikan untuk


menilai apakah prosedur tersebut lengkap, mutakhir, dan tersedia untuk
manajer dan pegawai yang ingin mengetahuinya.
2. Mernilih sampel pegawai perusahaan dan menentukan:
a. pegawai direviu dan dievaluasi sesuai dengan kebijakan perusahaan;
b. kesesuaian gaji dengan prosedur tingkatan gaji;
c. catatan pegawai yang lengkap terkait dengan manfaat yang diterima
pegawai, pengurangan pajak, dan sebagainya.
3. Mengidentifikasi pegawai yang belum dievaluasi sesuai standar atau
pegawai yang kompensasinya di atas atau di bawah standar dan
menginvestigasi alasan terjadinya hal tersebut.
4. Menentukan kelayakan prosedur yang ada untuk menyimpan dokumen
yang diharuskan pemerintah. Mendiskusikan proses tersebut dan menilai
apakah pelaporan yang ada sudah terbaru.
5. Mereviu prosedur untuk merekrut, mempekerjakan, mernberhentikan,
dan pengunduran diri pegawai dengan melakukan kegiatan sebagai
berikut.
a. Memeriksa apakah fungsi sumber daya manusia menetapkan standar
untuk mempekerjakan dan mewawancarai kandidat secara memadai.
b. Mengevaluasi proses dan biaya rekrutmen, dan mencari kelemahan
pengendalian.
c. Menentukan apakah terdapat proses wawancara pada saat
pemberhentian/pengunduran, dan mengevaluasi dokumentasi
pendukung.
d. Mengevaluasi prosedur yang mengharuskan pegawai baru
menandatangani dokumentasi yang diperlukan.
6. Mereviu prosedur yang ada untuk menciptakan komunikasi pegawai dan
timbal balik atas tiap pertanyaan pegawai.
7. Mereviu prosedur yang ada untuk mendisiplinkan pegawai dengan
menilai apakah semua tindakan didokumentasikan dan prosedurnya
konsisten untuk semua pegawai.
8. Mengevaluasi kecukupan sistem pencatatan sumber daya manusia,
termasuk pengendalian back-up dan keamanan.
9. Mereviu prosedur yang ada untuk promosi pegawai dengan menilai
apakah dokumentasinya lengkap dan memeriksa apakah prosedur
tersebut diterapkan secara konsisten.
5.26 AUDIT MANAJEMEN e

10. Jika sumber daya manusia mernpunyai tanggung jawab untuk lokasi
yang lain maka perlu melakukan penilaian apakah cakupan sumber daya
manusia mernadai dan konsisten.

C. PENDEKATAN DALAM PELAKSANAAN AUDIT MANAJEMEN


FUNGSI SUMBER DAYA MANUSIA

Pelaksanaan audit harus menghasilkan informasi yang akurat tentang


kebijaksanaan, praktik, dan basil pekerjaan dari audit manajemen. Oleh
karena itu, para pelaksana audit harus mampu mernilih berbagai pendekatan
pelaksanaan audit yang paling tepat dan menguasai secara mendalam
penggunaan pendekatan yang dipilihnya.
Terdapat lima pendekatan dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi
sumber daya manusia yang dapat digunakan, yaitu berikut ini.

1. Pendekatan Komparatif
Pendekatan kompararif berarti melakukan perbandingan. Perbandingan
dalam hal ini dapat bersifat eksternal maupun bersifat internal. Pendekatan
bersifat eksternal apabila yang menjadi sasaran audit adalah perusahaan
secara keseluruhan yang dirasakan kurang berhasil dibandingkan dengan
perusahaan lain yang sejenis dan bergerak dalam industri yang sama dan
dipandang meraih keberhasilan.
Sebaliknya, pendekatan bersifat internal apabila yang dibandingkan
adalah satu fungsi atau satu bidang fungsional tertentu dalam perusahaan
yang juga dianggap menghadapi masalah dibandingkan dengan fungsi atau
bidang fungsional yang lain dalam lingkungan perusahaan yang dinilai
berhasil.
Perlu ditekankan bahwa dalam melakukan perbandingan harus terdapat
tingkat validitas yang tinggi. Hal ini berarti bahwa kriteria yang digunakan
sebagai tolak ukur harus sama.

2. Pemanfaatan Keahlian Pihak Lain


Pelaksana audit manajemen fungsi sumber daya manusia juga dapat
menggunakan informasi dari para ahli, misalnya tenaga spesialis di
perusahaan konsultan. Selain itu, dapat digunakan juga informasi dari
berbagai laporan hasil penelitian yang berkaitan dengan kinerja manajemen
sumber daya manusia. Manfaat utama dari kedua jenis informasi ini adalah
e EKS1441 3/MODUL 5 5.27

untuk mendiagnosis berbagai masalah yang mungkin dihadapi oleh


manajemen sumber daya manusia yang diaudit sehingga dapat dicari cara
yang paling efektif untuk pemecahannya.

3. Pendekatan Statistikal
Penggunaan pendekatan statistikal adalah dengan meneliti berbagai
dokumen tentang fungsi-fungsi yang diaudit dan ditransformasikan ke dalam
bentuk angka-angka statistik dan ditabulasikan. Pendekatan ini sangat
berguna terut.ama untuk menilai banyaknya kesalahan atau kekurangan yang
terjadi.

4. Penggalian Informasi yang Menyangkut Ketaatan


Manajemen harus taat bukan hanya pada ketentuan perundang-undangan
yang ditetapkan pernerintah, tetapi juga pada berbagai kebijaksanaan tentang
manajemen sumber daya manusia yang telah ditetapkan perusahaan sendiri.
lnformasi tentang ketaatan ini juga harus diperoleh auditor manajemen.

5. Penggunaan Teori Manajemen Berdasarkan Sasaran (Management


by Objectives atau MBO)
Manajemen berdasarkan sasaran (MBO) merupakan salah satu bentuk
gaya manajerial yang melibatkan para anggota organisasi dalam proses
pengambilan keputusan. Audit dimaksudkan untuk memperoleh informasi
apakah gaya ini diterapkan at.au tidak dan apa hasilnya.

D. LANGKAH-LANGKAH AUDIT MANAJEMEN FUNGSI


SUMBER DA YA MANUSIA

Dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi sumber daya manusra


tentunya harus menggunakan langkah-langkah yang bijaksana dan sisternatis.
Langkah-langkah yang umumnya digunakan dalam pelaksanaan audit
manajemen fungsi sumber daya manusia sebagai berikut.

1. Penentuan Cakupan Kegiatan Audit


Sebelum memulai perencanaan audit, harus terdapat kesamaan/kesatuan
persepsi antara manajemen puncak dan pelaksana audit tentang cakupan
audit. Timbulnya perbedaan interpretasi antara kedua belah pihak tersebut
harus dicegah.
5.28 AUDIT MANAJEMEN e

2. Perencanaan Kegiatan Audit


Setelah cakupan kegiatan audit ditetapkan dan dipahami dengan persepsi
yang sarna antara manajemen puncak dan pelaksana audit, langkah
selanjutnya yang ditempuh oleh pelaksana audit adalah menyusun rencana
audit yang dipandang tepat. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam
penyusunan rencana audit adalah:
a. identifikasi komponen perusahaan yang akan menjadi sumber data;
b. jangka waktu pelaksanaan audit;
c. pengorganisasian kegiatan audit;
d. penentuan instrumen pengumpulan data;
e. teknik analisis yang akan digunakan.

3. Pengurnpulan Data
Berdasarkan rencana audit yang telah disusun, pelaksana audit
melakukan pengumpulan data. Tidak ada satu pun teknik pengumpulan data
yang sama efektifnya untuk semua kegiatan audit. Oleh karena itu, pelaksana
audit harus mampu memilih dan menggunakan teknik audit yang dipandang
paling tepat. Beberapa teknik audit yang dapat digunakan, antara lain berikut
llll.
a. Mernpelajari dokumen resmi perusahaan tentang bidang manajemen
sumber daya manusia.
b. Melakukan wawancara dengan manajemen dan para karyawan fungsi
sumber daya manusia.
c. Menyusun dan menyebarluaskan kuesioner kepada pihak-pihak tertentu.
d. Melakukan survei langsung ke lapangan.

4. Analisis Data
Analisis data merupakan langkah yang sangat penting dan dilakukan
dengan memilih dan menggunakan teknik analisis data yang tepat sehingga
menghasilkan informasi yang relevan, terbaru, lengkap, dan dapat dipercaya.
Penggunaan teknik yang tepat juga berarti bahwa dalam melakukan analisis
data:
a. harus ada jaminan bahwa dalam proses analisis tidak terjadi manipulasi
atau rekayasa;
b. informasi yang dihasilkan harus mengungkapkan berbagai alternatif
yang mungkin ditempuh oleh manajemen puncak;
c. dapat menentukan keunggulan dan kelemahan tiap alternatif.
e EKS1441 3/MODUL 5 5.29

5. Penyusunan Laporan
Kegiatan audit manajemen fungsi sumber daya manusia tidak dapat
dikatakan berhasil apabila tidak diakhiri dengan penyusunan laporan yang
bermanfaat bagi manajemen puncak untuk mengambil keputusan dalam
upaya meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan ekonornisasi perusahaan.

E. HASIL AUDIT MANAJEMEN FUNGSI SUMBER DA YA


MANUS IA

Sebagaimana dijelaskan pada bagian langkah-langkah audit manajemen


di atas maka langkah terakhir dari pelaksanaan audit manajemen fungsi
sumber daya manusia sebagaimana halnya audit manajemen fungsi yang lain
adalah menghasilkan laporan audit yang berisi temuan-temuan kelemahan
dalam fungsi sumber daya manusia serta rekomendasi untuk memperbaiki
kelemahan-kelemahan tersebut.
Perlu Anda ingat bahwa audit manajemen yang baik seharusnya tidak
berhenti hanya dengan rnenyerahkan laporan audit, tetapi juga turut
melakukan pengawasan untuk memastikan bahwa rekomendasi yang terdapat
dalam laporan audit dilaksanakan oleh fungsi sumber daya rnanusia.
Dengan demikian, auditor manajemen akan dapat memastikan bahwa
rekomendasinya diterapkan oleh fungsi sumber daya manusia, yang pada
akhirnya akan dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensi fungsi sumber
daya manusia perusahaan pada khususnya, dan perusahaan secara
keseluruhan pada umumnya.

LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan lingkup audit manajemen fungsi sumber daya manusia!


2) Coba Anda jelaskan tentang keterkaitan antara audit manajemen fungsi
sumber daya manusia dengan strategi perusahaan!
3) Sebutkan minimal 4 fungsi dan aktivitas dalam manajemen sumber daya
manusia yang dapat menjadi sasaran audit!
4) Sebutkan 2 elemen dasar dari prosedur audit atas fungsi surnber daya
manusia!
5.30 AUDIT MANAJEMEN e

5) Dalam mereviu prosedur untuk merekrut, mempekerjakan,


memberhentikan, dan pengunduran diri pegawai, kegiatan apa saja yang
harus dilakukan auditor?

Petunjuk Jawaban. Latihan

1) Lingkup audit manajemen fungsi sumber daya manusia terdiri dari


berikut ini.
a. Keterkaitan dengan strategi perusahaan.
b. Penyelenggaraan semua fungsi dan aktivitas manajemen sumber
daya manusia.
c. Ketaatan manajemen pada berbagai ketentuan normatif, termasuk
keputusan yang dibuatnya sendiri.
d. Kepuasan para karyawan perusahaan.
2) Keterkaitan antara audit manajemen fungsi sumber daya manusia dengan
strategi perusahaan adalah seluruh kegiatan sumber daya manusia harus
mendukung pelaksanaan strategi perusahaan, baik yang sifatnya induk,
dasar, dan terutama operasional maka audit manajemen fungsi sumber
daya manusia harus dikaitkan dengan strategi yang dimaksud.
3) Fungsi dan aktivitas dalam manajemen sumber daya manusia yang dapat
menjadi sasaran audit adalah berikut ini.
a. Perencanaan tenaga kerja.
b. Rekrutmen.
c. Seleksi.
d. Orientasi.
e. Penempatan.
f. Pelatihan dan pengembangan.
g. Penilaian kinerja.
h. Perencanaan dan pengembangan karier.
4) Dua elemen dasar dari prosedur audit atas fungsi sumber daya manusia,
yaitu berikut ini.
a. Prosedur audit kendali keuangan.
b. Prosedur audit operasional.
5) Dalam mereviu prosedur untuk merekrut, mempekerjakan,
mernberhentikan, dan pengunduran diri pegawai, kegiatan yang harus
dilakukan auditor adalah berikut ini,
e EKS1441 3/MODUL 5 5.31

a. Mengetahui apakah fungsi sumber daya manusia menetapkan


standar untuk mempekerjakan dan mewawancarai kandidat secara
memadai.
b. Mengevaluasi proses dan biaya rekrutmen, dan mencari kelemahan
pengendalian.
c. Menentukan apakah terdapat proses wawancara pada saat
pemberhentian/pengunduran, dan mengevaluasi dokumentasi
pendukung.
d. Mengevaluasi prosedur yang mengharuskan pegawai baru
menandatangani dokumentasi yang diperlukan.

=D RANG Ku MAN _

1. Lingkup audit manajemen sumber daya manusia terdiri dari berikut


Ill.
a. Keterkaitan dengan strategi perusahaan.
b. Penyelenggaraan sernua fungsi sumber daya manusia,
c. Ketaatan manajemen pada berbagai ketentuan normatif,
termasuk keputusan yang dibuatnya sendiri,
d. Kepuasan para karyawan perusahaan.
2. Auditor manajemen kadang-kadang tidak melakukan reviu atas
fungsi sumber daya manusia karena kerahasiaan catatan pegawai
(employee records). Auditor manajemen, manajemen lini, dan
manajemen sumber daya manusia dapat mencurigai adanya
kemungkinan tujuan self-serving dalam seriap reviu fungsi sumber
daya manusia.
3. Prosedur audit atas fungsi sumber daya manusia yang dilakukan
oleh auditor manajemen mencakup dua elemen dasar sebagai
berikut.
a. Prosedur audit kendali keuangan.
b. Prosedur audit operasional.
4. Pendekatan dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi sumber
daya manusia adalah berikut ini.
a. Pendekatan komparatif.
b. Pemanfaatan keahlian pihak lain.
c. Pendekatan statistikal.
d. Penggalian informasi yang menyangkut ketaatan.
e. Penggunaan teori manajemen berdasarkan sasaran
(Management by Objectives atau MBO).
5.32 AUDIT MANAJEMEN e

5. Langkah-langkah yang umumnya digunakan dalam pelaksanaan


audit manajemen fungsi sumber daya manusia adalah berikut ini.
a. Penentuan cakupan kegiatan audit.
b. Perencanaan kegiatan audit.
c. Pengurnpulan data.
d. Analisis data.
e. Penyusunan laporan.
6. Hasil dari audit manajemen fungsi sumber daya manusia adalah
laporan audit yang berisi temuan-temuan kelemahan dalam fungsi
sumber daya manusia serta rekomendasi untuk mernperbaiki
kelemahan-kelemahan tersebut.

TES F 0 RM AT IF 2°"-----------------

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dalam audit manajemen fungsi sumber daya manusia, kepuasan para


karyawan perusahaan merupakan salah satu dari ....
A. lingkup audit rnanajernen fungsi sumber daya manusia
B. aktivitas manajernen sumber daya manusia
C. sasaran audit manajemen fungsi surnber daya manusia
D. tujuan audit manajemen fungsi sumber daya manusia

2) Strategi perusahaan yang isinya terdiri dari penentuan bidang usaha


perusahaan saat ini dan bidang usaha perusahaan di masa yang akan
datang, yaitu strategi ....
A. induk
B. dasar
C. operasional
D. fungsional

3) Fungsi sumber daya manusia umumnya tidak mempunyai tanggung


jawab langsung terhadap keuangan dalam jumlah yang besar. Berikut
yang merupakan contoh prosedur audit kendali keuangan atas fungsi
sumber daya manusia, yaitu ketaatan terhadap ....
A. standar biaya entertainment
B. standar biaya perjalanan
C. standar pemerintah mengenai ketenagakerjaan
D. prosedur perekrutan pegawai
e EKS1441 3/MODUL 5 5.33

4) Pada saat auditor manajemen mereviu prosedur untuk pemberhentian


dan pengunduran diri pegawai, salah satu kegiatan yang harus dilakukan
oleh auditor manajemen adalah menentukan ....
A. berapa biaya yang terkait dengan pemberhentian/pengunduran diri
karyawan tersebut
B. apakah gaji terakhir karyawan tersebut sudah dibayarkan
C. apakah gaji terakhir karyawan tersebut sudah sesuai dengan standar
yang seharusnya
D. apakah terdapat proses wawancara pada saat pemberhentian/
pengunduran diri pegawai

5) Pada saat rnereviu prosedur yang ada untuk prornosi pegawai, selain
menilai apakah dokumentasinya lengkap, auditor manajernen juga harus
memastikan apakah ....
A. prosedur tersebut sesuai standar pemerintah
B. prosedur tersebut diterapkan secara konsisten
C. prosedur tersebut hanya diketahui oleh fungsi sumber daya manusia
D. para pegawai tidak mengetahui prosedur tersebut

6) Penilaian kinerja sebagai salah satu aktivitas fungsi sumber daya


manusia dijadikan sebagai salah satu sasaran audit karena berguna
untuk ....
A. meningkatkan kemampuan karyawan
B. menentukan penempatan karyawan secara tepat
C. meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan produktivitas kerja pada
karyawan
D. jawaban Adan B benar

7) Pendekatan audit yang dilakukan dengan membandingkan satu fungsi


atau satu bidang fungsional tertentu dalam perusahaan yang dianggap
menghadapi masalah dibandingkan dengan fungsi atau bidang fungsional
yang lain dalam lingkungan perusahaan yang dinilai berhasil adalah
pendekatan ....
A. statisti kal
B. komparatif bersifat internal
C. kornpararif bersifat eksternal
D. pemanfaatan keahlian pihak lain

8) Salah satu lingkup audit yang dapat meningkatkan komitmen karyawan


atas pekerjaannya adalah ....
A. keraatan manajemen pada berbagai ketentuan normatif
B. keterkaitan dengan strategi perusahaan
5.34 AUDIT MANAJEMEN e

C. penyelenggaraan seluruh fungsi dan aktivitas sumber daya manusia


D. kepuasan para karyawan perusahaan

9) Apakah strategi yang ditetapkan oleh manajemen puncak selalu tepat?


A. Ya, selalu tepat.
B. Tidak pernah tepat.
C. Tidak selalu tepat karena mungkin ada perubahan eksternal sehingga
strategi tersebut menjadi tidak tepat lagi.
D. Ya selalu tepat, kalau manajemen puncaknya sudah mempunyai
pengalaman yang banyak.

10) Penyelenggaraan seluruh fungsi dan aktivitas manajemen sumber daya


manusia merupakan sasaran pelaksanaan audit manajemen fungsi
sumber daya manusia jika ditujukan untuk seluruh perusahaan saja,
Apakah Anda setuju dengan pernyataan tersebut?
A. Setuju karena penyelenggaraan seluruh fungsi dan aktivitas
manajemen sumber daya manusia memang hanya diperlukan jika
audit ditujukan untuk seluruh perusahaan.
B. Setuju karena kalau tidak diaudit, penyelenggaraan seluruh fungsi
dan aktivitas manajemen sumber daya manusia hanya bisa bertahan
sebentar.
C. Tidak setuju karena penyelenggaraan seluruh fungsi dan aktivitas
manajemen sumber daya manusia hanya diperlukan jika audit
ditujukan hanya untuk fungsi tertentu.
D. Tidak setuju karena penyelenggaraan seluruh fungsi dan aktivitas
manajemen sumber daya manusia menjadi sasaran audit tidak terkait
apakah audit ditujukan untuk seluruh perusahaan atau terbatas hanya
untuk fungsi tertentu.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap rnateri Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = -----------x 100%
Jurnlah Soal
e EKS1441 3/MODUL 5 5.35

Arti tingkat penguasaan: 90 - I 00% = baik sekali


80 - 89o/o = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.36 AUDIT MANAJEMEN e

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. Memenuhi kebutuhan para manajer operasional di bidang
ketenagakerjaan.
Tugas dan tanggung jawab fungsi sumber daya manusia adalah
berikut ini.
a. Mernenuhi kebutuhan para manajer operasional di bidang
ketenagakerjaan.
b. Merumuskan kebijakan di bidang sumber daya rnanusia untuk
diterapkan secara seragam dalarn seluruh organisasi.
c. Memberikan bantuan nasihat kepada semua pihak lain pada
perusahaan dalam menghadapi masalah di bidang sumber daya
manusia,
2) C. Penempatan karyawan baru.
Penyelenggaraan fungsi sumber daya manusia, antara lain berikut
mi.
a. Rekrutmen tenaga kerja baru, baik dari sumber internal
misalnya melalui promosi, alih tugas, dan alih wilayah maupun
dari sumber eksternal.
b. Seleksi karyawan baru. Seleksi dilakukan melalui beberapa
tahap seperti penelaahan surat-surat lamaran, melakukan
wawancara, dan pelaksanaan berbagai jenis tes, seperti tes
psikologi, tes kepemimpinan, dan tes keterampilan, pengecekan
kesehatan calon pegawai dan sebagainya. Semua tahap tersebut
dilaksanakan dengan maksud untuk memastikan bahwa para
pelamar memenuhi berbagai persyaratan yang diinginkan
perusahaan.
c. Penempatan karyawan baru. Bagi karyawan baru, penempatan
berarti perubahan status dari calon pegawai menjadi pegawai
dengan jabatan yang pasti serta fungsi dan tanggung jawab
yang jelas, sedangkan bagi karyawan lama, penempatan dapat
berarti promosi, alih tugas, alih wilayah atau demosi.
d. Penilaian kinerja karyawan. Penilaian kinerja dilihat dari
kemampuan karyawan melaksanakan tugas di masa lalu
maupun dari potensinya di masa depan. Proses ini berguna
untuk menentukan perencanaan karier bagi setiap karyawan.
e EKS1441 3/MODUL 5 5.37

3) C. Program pendidikan dan pelatihan.


Jawaban A dan B salah karena merupakan contoh kegiatan
pengembangan dimensi sosial, jawaban D salah karena merupakan
contoh kegiatan pengembangan dimensi spiritual.
4) C. Strategi baru.
Jawaban A, B, dan D adalah bentuk perubahan yang dihadapi
perusahaan yang bersifat eksternal.
5) A. Fungsi dan kegiatan manajemen sumber daya manusia dapat
terlaksana dengan tingkat efektivitas dan efisiensi yang tinggi.
Dengan adanya sistem informasi sumber daya manusia yang andal
maka seluruh fungsi dan kegiatan dalam melaksanakan manajemen
sumber daya manusia dapat dilaksanakan dengan tingkat efektivitas
dan efisiensi yang tinggi. Penerapan sistem informasi tidak
berrujuan untuk menerapkan sistem informasi yang paling modern
dan mengikuti tren sistem informasi yang sama dengan perusahaan
lain, tetapi sistern informasi yang diperlukan adalah yang sesuai
dengan kebutuhan perusahaan. Penerapan sistem informasi yang
andal tersebut akan mendukung semua fungsi sumber daya manusia
di perusahaan, bukan hanya proses pelatihan.
6) B. Tingginya tingkat keluhan yang disampaikan pegawai.
Berbagai contoh perrnasalahan sumber daya manusia yang serius
dan harus segera ditangani antara lain adalah tingginya tingkat
perpindahan pegawai, tingginya tingkat keluhan yang disampaikan
pegawai, dan sering terjadinya kecelakaan kerja,
7) C. Pelatihan.
Aktivitas-aktivitas dalam fungsi sumber daya manusia yang
umumnya memerlukan biaya yang cukup besar adalah rekrutmen,
seleksi, dan pelatihan.
8) B. Orientasi.
Dalam kegiatan orientasi, karyawan baru akan diberikan pengenalan
organisasi secara menyeluruh dan juga pemaharnan yang tepat
mengenai berbagai hak dan kewajibannya. Dengan adanya orientasi
ini, diharapkan para karyawan baru segera siap memberikan sesuatu
yang maksimal bagi perusahaan.
5.38 AUDIT MANAJEMEN e

9) B. Setiap manajer adalah manajer sumber daya manusia.


Setiap manajer pasti mernimpin sekumpulan orang sehingga
manajer, sebenarnya adalah manajer sumber daya manusia, Oleh
karena itu, penting untuk melibatkan mereka sebagai sasaran audit.
10) C. Pernbudayaan.
Perencanaan: pada tahap perencanaan ini, diperlukan keterlibatan
fungsi organisasi baik tingkat puncak, tingkat menengah, dan tingkat
supervisi dalam menetapkan apa yang ingin dicapai dan
pengorganisasian sumber daya untuk mencapainya.
Pengembangan: pengembangan kompetensi personel dilakukan oleh
manajemen sumber daya manusia secara seimbang.
Pembudayaan: pembentukan budaya organisasi adalah proses
transformasi dan internalisasi budaya individu yang heterogen
menjadi budaya yang lebih homogen. Pembentukan budaya
organisasi sangat penting dalam manajemen sumber daya manusia
melalui berikut ini.
a. ldentifikasi nilai-nilai atau norma-norma positif yang berlaku
di perusahaan.
b. Mendiskusikan nilai-nilai atau norma-norma tersebut dalam
kelompok karyawan secara intensif sampai mereka memilih
nilai/norma tersebut menjadi budaya organisasi.
c. Setelah terjadi kesepakatan terhadap nilai/norma tersebut, lalu
dikomunikasikan dan disosialisasikan kepada seluruh anggota
organisasi sampai dipraktikkan secara konsisten dan
konsekuen.
Pendayagunaan: lingkup pendayagunaan meliputi penilaian karya,
promosi, rotasi, mutasi, pemberian target progresif, perluasan tugas
dan tanggung jawab, dan sebagainya. Optimalisasi pendayagunaan
sumber daya manusia dilakukan dengan pemetaan kompetensi
karyawan perusahaan secara keseluruhan khususnya kompetensi
personel kunci untuk keberhasilan perusahaan,

Tes Formatif 2
1) A. Lingkup audit manajemen fungsi sumber daya manusia.
Kepuasan karyawan merupakan salah satn lingkup audit manajemen
fungsi sumber daya manusia, selain keterkaitan dengan strategi
perusahaan, penyelenggaraan semua fungsi sumber daya manusia,
dan ketaatan manajemen pada berbagai ketentuan normatif,
termasuk keputusan yang dibuatnya sendiri,
e EKS1441 3/MODUL 5 5.39

2) A. lnduk.
Strategi induk (grand strategy), isinya terdiri dari penentuan bidang
usaha perusahaan saat ini dan dalam bidang usaha perusahaan di
masa yang akan datang. Strategi induk tersebut akan menjadi acuan
dan dasar untuk merumuskan dan menentukan strategi berbagai
bidang fungsional yang penanggung jawabnya adalah manajer
fungsional. Strategi berbagai bidang fungsional tersebut disebut
strategi dasar, yang merupakan perincian strategi induk dan
digunakan sebagai alat untuk menerapkan strategi induk. Untuk
kepentingan operasionalisasi, strategi dasar dirinci lagi oleh para
manajer operasional menjadi strategi operasional.
3) B. Standar biaya perjalanan.
Jawaban A salah karena bukan termasuk area audit manajemen
sumber daya manusia. Fungsi sumber daya manusia tidak terkait
dengan biaya entertainment, sedangkan jawaban C dan D salah
karena merupakan prosedur audit kendali operasional.
4) D. Apakah terdapat proses wawancara pada saat pemberhentian/
pengunduran diri pegawai.
Hal ini diperlukan untuk memperoleh informasi penting yang
menyebabkan karyawan tersebut diberhentikan atau mengundurkan
diri dari perusahaan. Jawaban A, B, dan C tidak relevan dengan
adanya pemberhentian/pengunduran diri karyawan.
5) B. Prosedur tersebut diterapkan secara konsisten.
Jawaban A salah karena tidak ada standar pemerintah yang
mengatur mengenai promosi. Jawaban C dan D salah karena
prosedur tersebut justru harus dipastikan telah disebarkan ke seluruh
pegawai yang ada di perusahaan.
6) C. Meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan produktivitas kerja pada
karyawan.
Jawaban A salah karena terkait dengan fungsi pelatihan dan
pengembangan, sedangkan jawaban B salah karena terkait dengan
fungsi orientasi dan penempatan.
7) B. Komparatif bersifat internal.
Pendekatan komparatif berarti melakukan perbandingan.
Perbandingan dalam hat ini dapat bersifat eksternal maupun bersifat
internal. Pendekatan bersifat eksternal apabila yang menjadi sasaran
audit adalah perusahaan secara keseluruhan yang dirasakan kurang
5.40 AUDIT MANAJEMEN e

berhasil dibandingkan dengan perusahaan lain yang sejenis dan


bergerak dalam industri yang sama clan dipandang meraih
keberhasilan,
Sebaliknya, pendekatan bersifat internal apabila yang dibandingkan
adalah satu fungsi atau satu bidang fungsional tertentu dalarn
perusahaan yang juga dianggap menghadapi masalah dibandingkan
dengan fungsi atau bidang fungsional yang lain dalam lingkungan
perusahaan yang dinilai berhasil.
8) D. Kepuasan para karyawan perusahaan.
Kepuasan. para karyawan perusahaan: agar perusahaan berjalan
dengan baik maka diperlukan komitmen yang tinggi dari para
karyawannya. Untuk meningkatkan komitmen karyawan atas
pekerjaannya maka diperlukan kepuasan para karyawan atas
perusahaan tempat mereka bekerja. Auditor manajemen harus
melihat sejauh mana kepuasan para karyawan perusahaan.
9) C. Tidak selalu tepat karena mungkin ada perubahan eksternal sehingga
strategi tersebut menjadi tidak tepat lagi.
Strategi yang ditetapkan manajemen puncak tidak selalu tepat, salah
satu alasannya karena mungkin ada perubahan eksternal sehingga
strategi tersebut menjadi tidak tepat lagi. Pengalaman yang dimiliki
manajemen puncak tidak dapat menjamin bahwa strategi yang
ditetapkannya selalu tepat.
10) D. Tidak setuju karena penyelenggaraan seluruh fungsi dan aktivitas
manajemen sumber daya manusia menjadi sasaran audit tidak terkait
apakah audit ditujukan untuk seluruh perusahaan atau terbatas hanya
untuk fungsi tertentu.
Audit atas seluruh fungsi dan aktivitas manajemen sumber daya
manusia tersebut akan memastikan setiap fungsi dan aktivitas
apakah telah dijalankan secara efektif dan efisien sehingga
penyelenggaraannya tidak terkait apakah audit ditujukan untuk
seluruh perusahaan atau terbatas hanya untuk fungsi tertentu.
e EKS1441 3/MODUL 5 5.41

Daftar Pustaka

Moeller, R. & H. Witt. (1999). Brink's Modern Internal Auditing. 51h Ed.
New York: John Wiley & Sons Inc.

Siagian, Sondang P. (2001). Audit Manajemen. Jakarta: Bumi Aksara.

Susi lo, Willy. (2002). Audit SDM. Vorqistatama Binamega

Tunggal, Amin Widjaja. (2000). Management Audit: Suatu Pengantar.


Jakarta: Rineka Cipta.

Ke111ba/i ke Daftar lsi


MDDUL 6

Audit Manajemen Fungsi Pembelian


Dr. Sylvia Veronica NP Siregar

l(' egiatan pembelian merupakan suatu kegiatan yang rutin dilakukan


~ oleh perusahaan terkait dengan aktivitas operasionalnya. Meskipun
bersifat rutin, pernbelian memiliki nilai strategik yang sangat besar karena
tanpa melakukan pembelian, perusahaan tidak merniliki persediaan dan
aktiva lain yang diperlukan untuk menunjang kegiatannya. Pada perusahaan,
fungsi pembelian merupakan fungsi yang menangani aktivitas pembelian dan
penyediaan barang dan jasa. Fungsi pembelian melibatkan dana yang tidak
kecil jumlahnya. Oleh karena itu, pengawasan terhadap fungsi pembelian
merupakan sesuatu yang tidak dapat dihindarkan.
Dalam Modul 6 ini, akan dibahas mengenai audit manajemen fungsi
pembelian, yang dibagi dalam 2 kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: membahas mengenai ruang lingkup fungsi pembelian
dan konsep audit manajemen fungsi pembelian.
Kegiatan Belajar 2: membahas mengenai ruang lingkup pelaksanaan audit
manajemen fungsi pembelian

Setelah mempelajari ModuI 6 ini Anda diharapkan dapat menerapkan


konsep audit manajemen fungsi pembelian.
Secara khusus, setelah mempelajari modul ini, Anda dibarapkan mampu
untuk menjelaskan:
1. arti penting fungsi pembelian;
2. berbagai sasaran strategik fungsi pembelian;
3. siklus kegiatan fungsi pembelian;
4. definisi audit manajemen fungsi pembelian;
5. tujuan audit manajemen fungsi pembelian;
6. manfaat audit manajemen fungsi pembelian;
7. prosedur audit manajemen fungsi pembelian;
8. sasaran audit manajemen fungsi pembelian;
9. pendekatan dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi pembelian;
10. langkah-langkah audit manajemen fungsi pembelian;
11. hasil audit manajemen fungsi pembelian.
6.2 AUDIT MANAJEMEN e

KEGIATAN BELAJAR 1

Ruang Lingkup Fungsi Pembelian dan


Konsep Audit Manajemen Fungsi Pembelian

A. ARTI PENTING FUNGSI PEMBELIAN

Bagi setiap perusahaan, terutama perusahaan manufaktur (perusahaan


yang melakukan proses produksi barang tertentu), fungsi pembelian
merupakan salah satu fungsi yang sangat penting, Dalam hal ini, perusahaan
kemungkinan besar melakukan pembelian atas bahan mentah atau bahan
baku untuk proses produksi, barang dagang yang akan dijual kembali,
pernbelian aktiva tetap, seperti mesin, kendaraan, dan gedung ataupun
pernbelian jasa dari pihak ketiga, seperti jasa konsultasi dan jasa manajemen.
Fungsi pembelian memiliki peranan penting untuk memastikan ketersediaan
barang dan jasa yang dibutuhkan agar operasi perusahaan tetap berjalan dan
berfungsi sebagaimana mestinya. Kegiatan pembelian memerlukan dana
dengan jumlah yang tidak sedikit sehingga fungsi pembelian harus diberikan
perhatian yang cukup besar untuk menghindari terjadinya penyelewengan
yang mengakibatkan kegagalan dalam penyediaan barang dan jasa.
Apabila fungsi pembelian menjalankan kegiatannya dengan baik maka
kekhawatiran terhadap terganggunya proses produksi karena ketiadaan bahan
baku dan bahan penunjang lainnya dapat dihindari atau paling tidak dapat
diantisipasi. Selain itu, apabila dalam penyelenggaraan fungsi pernbelian
menerapkan prinsip efisiensi maka perusahaan akan mampu melakukan
pengadaan barang dan jasa yang dibutuhkan secara optimal, efektif, dan
efisien.

B. SASARAN STRA TEGIK FUNGSI PEMBELIAN

Sebelum audit manajemen terhadap fungsi pembelian dilakukan, terlebih


dahulu harus diketahui apa sasaran strategik fungsi pembelian.
Sasaran strategik fungsi pembelian merupakan ukuran atau patokan yang
digunakan untuk mengukur tingkat efisiensi fungsi pembelian pada
perusahaan. Jika fungsi pembelian dapat mencapai sasaran strategik maka
dapat dikatakan bahwa penyelenggaraan fungsi pembelian memiliki tingkat
e EKS1441 3/MODUL 6 6.3

efisiensi yang tinggi. Beberapa sasaran strategik yang akan dicapai oleh
fungsi pembelian adalah berikut ini,
I. Terjaminnya kesinambungan pasokan bahan mentah, bahan baku, dan
bahan penolong lainnya yang diperlukan dalam proses produksi sehingga
proses produksi dapat berjalan dengan lancar sesuai dengan jadwal dan
volume produksi. Apabila pasokan bahan mentah, bahan baku atau
bahan penolong lainnya mengalami hambatan atau gangguan maka akan
muncul berbagai pengaruh negatif, seperti proses produksi dapat terhenti
dan berbagai pesanan atau permintaan konsumen tidak akan terpenuhi.
Akibatnya, kepercayaan konsumen kepada perusahaan dapat menurun,
dan di masa mendatang, jumlah penjualan akan menurun, pangsa pasar
perusahaan berkurang sehingga akan berpengaruh terhadap pencapaian
laba perusahaan.
2. Unit kerja pembelian harus mampu meyakinkan manajemen puncak
apabila perlu dilakukan investasi dalam jumlah yang memadai untuk
menjamin persediaan bahan mentah dan suku cadang berada pada tingkat
yang aman. Maksud "tingkat yang aman" adalah jurnlah persediaan tidak
terlalu banyak karena akan menimbulkan beban penyimpanan yang
tinggi, namun juga tidak terlampau sedikit karena akan menghambat
proses produksi.
3. Tersedianya peralatan dan bahan pendukung produksi lainnya yang
diperlukan agar standar mutu dan ketepatan penggunaan dapat tercapai.
Dengan demikian, proses produksi dapat berjalan dengan lancar, mutu
produk terjamin, penyelesaian produk dengan tepat waktu sehingga
memungkinkan penyerahan produk kepada pelanggan dengan tepat
waktu pula.
4. Pengadaan bahan mentah, bahan baku, suku cadang, bahan lainnya, dan
aneka jasa yang diperlukan harus dilaksanakan dengan biaya yang
serendah mungkin. Namun dernikian, bahan mentah, bahan baku, suku
cadang, bahan lain, dan aneka jasa tetap harus berkualitas tinggi sesuai
dengan persyaratan produksi agar produk yang dihasilkan berkualitas.
Produk yang tidak berkualitas akan menimbulkan biaya yang sangat
tinggi bagi perusahaan, seperti harus dilakukannya proses pengerjaan
ulang dan konsekuensi besar lain, seperti hilangnya kepercayaan
konsumen. Akibatnya, tujuan penghematan dengan menekan biaya
serendah mungkin tidak dapat tercapai.
6.4 AUDIT MANAJEMEN e

5. Unit kerja pembelian harus mengembangkan sistem pengawasan yang


digunakan untuk memastikan bahwa nilai dan biaya pengadaan telah
sesuai, yaitu dengan terus-menerus rnelakukan pengurangan biaya
pembelian. Dengan demikian, pembelian bahan dan aneka jasa yang
dilakukan perusahaan benar-benar sesuai kebutuhan, serta hubungan
dengan pihak pemasok perlu dibina dengan baik agar perusahaan
mendapatkan syarat dan terrnin pembelian yang paling rnenguntungkan.
6. Unit kerja pembelian menjalin komunikasi yang baik dengan pihak
manajemen puncak. Melalui kornunikasi ini, manajemen puncak dapat
memperoleh informasi yang paling akurat mengenai bahan dan aneka
jasa yang dibutuhkan perusahaan dan dapat mengambil keputusan yang
paling tepat, seperti nilai investasi pembelian, penetapan harga produk,
dan perkembangan terbaru.
7. Meskipun terdapat unit kerja pembelian, fungsi pembelian tidak dapat
ditangani secara mandiri hanya oleh unit kerja pembelian sehingga
diperlukan kerja sama dari unit kerja atau unit fungsional lain dalam
perusahaan. Dengan demikian, sinergi dan prinsip kesadaran bahwa
semua unit kerja merupakan satu perusahaan perlu ditekankan agar
secara bersama-sama dapat mencapai tujuan bersama.

Ketujuh sasaran strategik fungsi pembelian tersebut secara ringkas dapat


digambarkan pada Tabel 6.1 berikut ini.

Tabet 6.1.
Tujuh Sasaran Strategik Fungsi Pembelian

1. Terjaminnya kesinambungan pasokan bahan mentah, bahan baku, dan bahan penolong
lainn a an di erlukan dalam roses roduksi.
2. Mengupayakan terjaminnya persediaan bahan mentah dan suku cadang agar berada
ada tin kat an aman.
3. Tersedianya peralatan dan bahan pendukung produksi lainnya yang diperlukan agar
standar mutu dan kete atan en unaan da at terca ai.
4. Pengadaan bahan mentah, bahan baku, suku cadang, bahan lainnya, dan aneka jasa
an di erlukan harus dilaksanakan den an bia a an serendah mun kin.
5. Pelaksanaan sistem pengawasan yang digunakan untuk memastikan bahwa nilai dan
biaya pengadaan telah sesuai, dengan terus-menerus melakukan pengurangan biaya
embelian.
6. Komunikasi yang baik dengan pihak manajemen puncak dalam bentuk informasi yang
alin akurat men enai bahan dan aneka iasa an dibutuhkan erusahaan.
7. Terwujudnya kerja sama dari unit kerja atau unit fungsional lain dalam perusahaan untuk
menialankan fun si embelian den an baik.
e EKS1441 3/MODUL 6 6.5

C. SIKLUS KEGIATAN FUNGSI PEMBELIAN

Dalam melakukan kegiatan pembelian agar benar-benar sesuai dengan


kebutuhan maka perlu disusun terlebih dahulu sistem perencanaan pernbelian
yang terpadu dengan memperhatikan siklus kegiatan fungsi pembelian.
Siklus Kegiatan Fungsi Pembelian dapat Anda lihat pada Gambar 6.1
berikut.
Pencntuan
kebutuhan
..l.
Perin tab
kerja/
Permintaan
Pembelian

Pemilihan Pernasok
dan Penerbitan
Pesanan Pembelian
..l.
Pesanan
·-
~
'" • I ~
..
---

Prosedur
Tindak Lanjut


Proses
Tanda . • . .. .....
Terima/ . •. Pengiriman ~
-,
~
Dokumen ···-..
Pengiriman Faktur


......
,. ~

Penyelesaiar
Keuangan

Gambar 6.1.
Siklus Kegiatan Fungsi Pembelian
6.6 AUDIT MANAJEMEN e

Adapun penjelasan dari siklus kegiatan fungsi pembelian tersebut


sebagai berikut.

1. Penentuan Kebutuhan
Dengan semakin besarnya perusahaan maka kebutuhan barang dan jasa
yang perlu dibeli akan semakin besar. Penentuan kebutuhan ini dapat
diketahui melalui berbagai sumber (Moeller dan Witt, 1999), seperti berikut
nu.
a. Skedul Produksi Manufaktur. Skedul ini disusun oleh bagian produksi
atau melalui otomatisasi MRP dan memberikan informasi mengenai
spesifikasi, jumlah, dan waktu pengiriman.
b. Penentuan Penggantian Persediaan (Inventory Replenishment
Requirement). Sistem otomaris ini telah menetapkan batasan tingkat
jumlah persediaan untuk berbagai barang, kemudian secara oromatis
akan menerbitkan perrnintaan pembelian apabila jumlah barang telah
mencapai batasan tingkat tersebut.
c. Penentuan Pembelian secara Khusus (Specialized Purchase
Requirements). Sistem ini biasanya digunakan untuk pembelian yang
bersifat proyek atau untuk barang modal yang memiliki keunikan dan
kekhususan tertentu sehingga penanganannya melibatkan komunikasi
yang intensif antara bagian yang membutuhkan, pembelian, dan
manajemen puncak.
d. Kebutuhan Operasional Sehari-hari, yang biasanya berupa perlengkapan
atau kontrak outsourcing jasa operasional non-kegiatan inti, seperti
kontrak catering, jasa pembersih, dan jasa pengamanan.

Melalui berbagai sumber tersebut, fungsi pembelian akan memperoleh


informasi mengenai adanya kebutuhan akan pembelian, yang diterima dalam
bentuk permintaan pembelian (purchase requisition) atau perintah kerja
(work: order).
Biasanya fungsi pembelian secara rutin telah memiliki database
mengenai jenis barang dan jasa yang biasa diperlukan karyawan, harga pasar
yang berlaku, para pemasok yang andal, termin pembayaran serta waktu
pengiriman. Namun demikian, fungsi pembelian juga senantiasa melakukan
pengamatan pasar untuk memastikan bahwa kondisi pasar terbaru, seperti
perubahan harga, adanya pernasok baru dan jenis barang baru, tetap
terpantau.
e EKS1441 3/MODUL 6 6.7

Penentuan pembelian ini harus mendapatkan otorisasi dari pejabat yang


berwenang, informasi yang disediakan kepada fungsi pembelian telah
lengkap, dan semua proses dalarn bentuk dokumentasi telah lengkap.

2. Otorisasi Pembelian
Setelah diketahui kebutuhan pembelian, selanjutnya ditentukan terlebih
dahulu apakah barang yang dibutuhkan tersebut masih dimiliki oleh
perusahaan atau tersimpan di lokasi lain? Bila ternyata perusahaan tidak
memiliki persediaan barang yang dimaksud maka perlu dipertimbangkan
apakah sebaiknya perusahaan membuat sendiri atau membeli persediaan
barang tersebut dari pihak luar. Tentu saja pertimbangan biaya dan manfaat
merupakan faktor penentu utama.
Seandainya barang tersebut hanya dapat diperoleh dari pihak luar maka
perusahaan perlu menentukan apakah barang tersebut dapat langsung dibeli
dari pihak luar, kemudian bagaimana posisi anggaran perusahaan dan apakah
dengan pernbelian ini akan menimbulkan kesulitan keuangan?
Setelah sernua pertanyaan ini terjawab dengan baik maka proses
pembelian dilanjutkan dengan mengeluarkan dokumen permintaan pembelian
(purchase requisition) atau perintah kerja (work order) yang disampaikan
kepada fungsi pembelian oleh bagian yang membutuhkan.

3. Penerbitan Pesanan Pembelian (Purchase Order - PO)


Setelah dokumen permintaan pembelian (Purchase Requisition - PR)
diterbitkan oleh pihak yang memiliki kebutuhan, langkah berikutnya yang
dilakukan adalah melakukan pemilihan pemasok (vendor or supplier
selection), baik pemasok yang sudah berhubungan bisnis dengan perusahaan
selama ini atau mengundang pemasok yang baru, Langkah terakhir ini akan
dengan mudah dilakukan apabila fungsi pembelian senantiasa melakukan
upaya pencarian pemasok (vendor search) terhadap siapa saja yang
memenuhi persyaratan dan membuat daftar pemasok. Sementara dengan
pihak pemasok yang selama ini telah berhubungan bisnis, tidak ada salahnya
untuk melakukan pengecekan terhadap rekam jejaknya (track record) selama
mi.
Langkah-langkah yang dilakukan dalam proses penerbitan pesanan
pembelian adalah berikut ini.
6.8 AUDIT MANAJEMEN e

a. Menentukan calon pemasok yang terpilih dari daftar pemasok, setelah


dilakukan penelusuran dengan cermat. Jumlah vendor yang terpilih ini
sebaiknya Jebih dari satu agar memudahkan proses perbandingan.
b. Memperoleh persetujuan dari tingkatan manajemen yang berwenang.
Pada umumnya semakin besar nilai nominal pembelian maka
persetujuan harus diperoleh dari tingkatan rnanajernen yang lebih tinggi.
c. Mengirimkan undangan penawaran atau surat perrnintaan penawaran
kepada vendor terpilih.
d. Melakukan perbandingan atas surat penawaran yang dikirirnkan oleh
calon vendor terpilih.
e. Mernilih vendor berdasarkan kriteria-kriteria yang telah ditentukan
sebelumnya.
f. Menerbitkan surat pesanan pembelian (PO).

Di dalam PO terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan seperti


penornoran yang urut, tanggal penerbitan, syarat pembelian, syarat
pengirirnan, spesifikasi barang, dan sebagainya. Selain itu, PO merniliki
setidaknya tiga rangkap salinan yang menjadi arsip untuk bagian keuangan
dan fungsi pembelian itu sendiri.

4. Prosedur Tindak-Lanjut Pemesanan


Setelah PO diterbitkan, perlu dilakukan pemantauan terhadap pihak
pemasok, untuk memastikan bahwa proses persiapan berjalan dengan baik,
dan jika terdapat kesalahan yang terlihat dalam proses ini dapat dikoreksi
untuk menghindarkan dari kerugian yang lebih besar.
Untuk beberapa jenis barang yang rumit dan kompleks, pemantauan
perlu dilakukan secara lebih intensif, dan apabila perlu, ada perwakilan dari
perusahaan yang berada di tempat produksi pemasok yang rnernantau proses
produksi setiap hari.

5. Penyelesaian Proses Pengiriman


Pada saat yang ditentukan, pihak pemasok rnengirirnkan barang yang
akan diterima oleh bagian penerimaan barang. Setelah diperiksa kesesuaian
kualitas dan kuantitas dengan yang dipersyaratkan sebelumnya (biasanya
tercanturn dalam PO), fungsi pembelian dan keuangan diberikan informasi
mengenai penerimaan barang yang dipesan sekaligus melanjutkan proses
yang diperlukan.
e EKS1441 3/MODUL 6 6.9

6. Penyelesaian Keuangan
Bagian keuangan memproses pembayaran atas pesanan barang yang
telah diterima. Umumnya, faktur yang berasal dari pihak pemasok diterima
pada saat yang harnpir bersarnaan, dan pembayaran dilakukan sesuai dengan
kesepakatan bersama demi kepentingan terjalinnya hubungan baik.

Dari uraian sekilas mengenai prosedur dalam siklus kegiatan fungsi


pembelian tersebut, terlihat jelas bahwa fungsi pembelian melibatkan
beberapa bagian perusahaan yang berbeda, yaitu bagian pembelian, bagian
penerimaan barang, dan bagian keuangan. Jadi, dapat dipastikan jika sernakin
besar perusahaan maka bagian yang terlibat dalam proses pembelian akan
semakin banyak dan besar sehingga proses pembelian akan menjadi lebih
kompleks.

D. KONSEP DAN PROSEDUR AUDIT MANAJEMEN FUNGSI


PEMBELIAN

Audit manajemen fungsi pembelian merupakan proses audit internal


yang berfokus pada pencarian dan penemuan fakta dan informasi yang
berkaitan dengan risiko pengendalian dalam kegiatan fungsi pembelian.
Audit manajemen fungsi pembelian merupakan kegiatan yang tak terpisahkan
untuk memastikan bahwa dukungan terhadap kegiatan operasional
perusahaan tak terhenti.
Melalui fakta dan informasi yang telah dikumpulkan maka pihak
manajemen akan memperoleh masukan-masukan untuk proses pengambilan
keputusan baik yang terkait dengan fungsi pembelian di masa mendatang
maupun yang terkait dengan berbagai kegiatan dalam perusahaan yang akan
dilakukan. Keputusan pembelian akan menjadi sesuatu yang penting bagi
perusahaan karena akan menjadi faktor penentu bagi keberhasilan efisiensi
perusahaan secara keseluruhan,
Audit manajemen dilakukan terhadap keseluruhan siklus fungsi
pembelian dalam suatu perusahaan yang mencakup pengadaan bahan baku
dan pendukung Jainnya, serta fungsi operasional lain yang terkait, seperti
penerimaan barang, operasi gudang, utang dagang, dan sebagainya. Selain itu
faktor lainnya adalah tingkat persediaan yang akan disimpan, dan investasi
yang dikeluarkan untuk pengadaan persediaan.
6.10 AUDIT MANAJEMEN e

Prosedur audit manajernen terhadap fungsi pembelian mencakup 2


elemen dasar sebagai berikut.

1. Prosedur Audit Kendali Keuangan


Prosedur audit kendali keuangan yang terkait dengan fungsi pembelian
bertujuan untuk mengendalikan:
a. pengeluaran dana untuk pembelian barang dan jasa harus melalui
otorisasi pihak yang berwenang;
b. bentuk hubungan antara fungsi pembelian perusahaan dengan pihak
pemasok.

Pengeluaran dana untuk pembelian barang dan jasa sering bernilai besar
dan strategik, namun kegiatan ini harus tetap dilakukan karena akan
menambah pendapatan perusahaan. Dengan demikian, pengeluaran ini harus
diawasi sehingga pembelian masih berada dalam kerangka anggaran
perusahaan, dan melalui otorisasi pihak-pihak dengan kewenangan yang telah
ditetapkan oleh perusahaan.
Selain itu, hubungan dengan pihak pemasok berkaitan dengan berapa
harga pembelian yang harus dibayarkan oleh perusahaan. Kondisi masing-
masing pemasok berbeda-beda dan beraneka ragam. Ada jenis barang yang
merniliki pilihan pemasok yang banyak, dan ada pula jenis barang yang
hanya ada sedikit pemasok atau bahkan bersifat monopoli. Selain itu, ada
pula jenis barang yang merniliki harga relatif stabil, tetapi ada pula jenis
barang dengan harga berflukruasi tergantung pada keadaan pasar.
Beberapa jenis barang tertentu, terutama yang harus didatangkan dari
luar negeri, ada biaya-biaya tambahan yang harus diperhitungkan, seperti
biaya pengiriman, biaya penukaran valuta asing maupun risiko fluktuasi kurs
rnata uang yang berbeda-beda,
Oleh karena itu, sebelum melakukan audit manajemen fungsi pernbelian
harus dipaharni terlebih dahulu sifat-sifat dari hubungan dengan pemasok
terrnasuk proses negosiasi harga dan persyaratan pembelian lainnya dengan
pihak pemasok. Selain itu, harus dipastikan bahwa fungsi pembelian
merniliki kebijakan yang baku mengenai proses pembelian, hubungan dengan
pihak pemasok dan etika.
e EKS1441 3/MODUL 6 6.11

2. Prosedur Audit Operasional


Dalam operasionalisasi fungsi pembelian, hubungan antara fungsi
pembelian dan pemasok yang sudah berjalan lama berpotensi menimbulkan
konflik kepentingan, seperti preferensi yang telah ditetapkan sebelumnya
ataupun kesepakatan yang tidak wajar antara personel fungsi pembelian
dengan pihak pemasok. Untuk itu, prosedur pembelian harus dibakukan
melalui dokumen tertulis, disertai dengan pengawasan yang ketat. Standar
pemilihan pemasok harus dibuat secara jelas dan terperinci sehingga
penunjukan pemasok harus dapat dijelaskan alasan-alasannya. Seluruh fungsi
pembelian harus bebas dari kepentingan terselubung yang mementingkan diri
sendiri, dan setidaknya melalui pemyataan resmi yang disampaikan kepada
perusahaan.
Untuk data-data organisasi yang bersifat sensitif, seperti komposisi
barang, harga, dan sebagainya yang mempengaruhi daya saing perusahaan,
harus tetap dipertahankan oleh bagian pembelian dan vendor, misalnya
melalui perjanjian tertentu.
Di sisi lain, pihak pemasok dirninta untuk melaporkan segala bentuk
penyimpangan yang kurang wajar secara langsung tanpa melalui bagian
pembelian. Oleh karena itu, auditor perlu secara rutin menghubungi para
pemasok maupun calon pemasok untuk mendapatkan masukan mengenai
prosedur pembelian dalam perusahaan.

}'
-- - --
_:---,. -
LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan mengapa fungsi pembelian dianggap memiliki nilai strategik


dalam operasional perusahaan!
2) Jelaskan, apa yang dimaksud dengan sasaran strategik fungsi pembelian
yaitu "Terjaminnya kesinambungan pasokan bahan mentah, bahan baku,
dan bahan penolong lainnya yang diperlukan dalam proses produksi" !
3) Coba Anda jelaskan langkah-langkah dalam proses penerbitan Pesanan
Pembelian (Purchase Order)!
4) Menurut Anda, dokumen-dokumen apa saja yang umumnya digunakan
dalarn proses pembelian?
6.12 AUDIT MANAJEMEN e

5) Sebutkan 2 elemen dasar dalam prosedur audit manajemen fungsi


pembelian!

Petunjuk Jawabari Latihan

1) Fungsi pembelian dianggap memiliki nilai strategik dalarn operasional


perusahaan karena melalui fungsi pembelian, perusahaan mampu
melakukan pengadaan barang dan jasa yang dibutuhkan secara optimal,
efektif dan efisien. Dengan demikian, ketersediaan barang dan jasa yang
dibutuhkan operasi perusahaan dapat dipastikan tetap berjalan dan
berfungsi sebagaimana mestinya sehingga kekhawatiran terganggunya
proses produksi karena ketiadaan bahan baku dan bahan penunjang
lainnya dapat dihindari atau paling tidak dapat diantisipasi,
2) Maksud dari sasaran strategik fungsi pembelian: "Terjaminnya
kesinambungan pasokan bahan mentah, bahan baku, dan bahan penolong
Jainnya yang diperlukan dalam proses produksi" bahwa pasokan bahan
rnentah, bahan baku, dan bahan penolong lainnya yang diperlukan dalam
proses produksi harus terjamin bebas dari hambatan atau gangguan
karena dapat menirnbulkan berbagai pengaruh negatif, seperti proses
produksi dapat terhenti dan berbagai pesanan atau permintaan konsumen
tidak akan terpenuhi. Akibatnya, kepercayaan konsumen kepada
perusahaan dapat menurun, dan di masa mendatang, jumlah penjualan
akan menurun, pangsa pasar perusahaan berkurang dan berpengaruh
terhadap pencapaian laba perusahaan.
3) Langkah-langkah dalam proses penerbitan Pesanan Pembelian (Purchase
Order) adalah berikut ini.
a. Menentukan calon pemasok yang terpilih dari daftar pemasok,
setelah dilakukan penelusuran secukupnya.
b. Memperoleh persetujuan dari tingkatan manajemen yang
berwenang.
c. Mengirimkan undangan penawaran atau surat permintaan
penawaran kepada vendor terpilih.
d. Melakukan perbandingan atas surat penawaran yang dikirimkan oleh
calon vendor terpilih.
e. Memilih vendor berdasarkan kriteria-kriteria yang telah ditentukan
sebelumnya.
f. Menerbitkan surat pesanan pembelian (PO).
e EKS1441 3/MODUL 6 6.13

4) Beberapa dokumen yang umumnya digunakan dalam proses pembelian


adalah berikut ini.
a. Purchase Requisition (PR-Permintaan Pernbelian) untuk kebutuhan
barang.
b. Work Order (Perintah Kerja) untuk pengadaan jasa.
c. Purchase Order (PO - Pesanan Pembelian).
d. Faktur Pernasok,
5) Dua elemen dasar dalam audit manajemen fungsi pembelian adalah
berikut ini.
a. Prosedur audit kendali keuangan, dengan tujuan untuk
mengendalikan hal-hal berikut.
I) Pengeluaran dana untuk pembelian barang dan jasa harus
melalui otorisasi pihak yang berwenang.
2) Bentuk hubungan antara fungsi pembelian perusahaan dengan
pihak pemasok.
b. Prosedur audit operasional, dengan tujuan untuk mernastikan hal-hal
berikut.
1) Prosedur pembelian harus dibakukan melalui dokumen tertulis,
disertai pengawasan yang ketat.
2) Standar pemilihan pemasok harus dibuat secara jelas dan
terperinci sehingga penunjukan pemasok harus dapat dijelaskan
alasan-alasannya.
3) Seluruh fungsi pembelian harus bebas dari kepentingan
terselubung yang mementingkan diri sendiri (kontlik
kepentingan).

=~ RANG KUMAN~------------------

1. Fungsi pembelian memiliki nilai dan arti penting bagi perusahaan


karena sangat menunjang operasional perusahaan.
2. Audit manajemen fungsi pembelian harus dilakukan dengan optimal
untuk memastikan agar kegiatan operasional perusahaan tidak
sampai terhenti yang akan berakibat negatif bagi perusahaan secara
keseluruhan.
3. Sasaran strategik fungsi pembelian merupakan ukuran atau patokan
yang digunakan untuk mengukur tingkat efisiensi fungsi pembelian
6.14 AUDIT MANAJEMEN e

pada perusahaan. Tujuh sasaran strategik fungsi pembelian yang


harus dipaharni meliputi hal-hal berikut.
a. Terjarninnya kesinambungan pasokan bahan mentah, bahan
baku, dan bahan penolong lainnya yang diperlukan dalam
proses produksi.
b. Mengupayakan terjarninnya persediaan bahan mentah dan suku
cadang agar berada pada tingkat yang aman.
c. Tersedianya peralatan dan bahan pendukung produksi lainnya
yang diperlukan agar standar mutu dan ketepatan penggunaan
dapat tercapai.
d. Pengadaan bahan mentah, bahan baku, suku cadang, bahan
lainnya, dan aneka jasa yang diperlukan harus dilaksanakan
dengan biaya yang serendah mungkin.
e. Pelaksanaan sistem pengawasan yang digunakan untuk
mernastikan bahwa nilai dan biaya pengadaan telah sesuai,
dengan terus-menerus melakukan pengurangan biaya
pembelian.
f. Kornunikasi yang baik dengan pihak manajemen puncak dalam
bentuk inforrnasi yang paling akurat rnengenai bahan dan aneka
jasa yang dibutuhkan perusahaan.
g. Terwujudnya kerja sama dari unit kerja atau unit fungsional lain
dalam perusahaan untuk menjalankan fungsi pernbelian dengan
baik.
4. Siklus normal fungsi pembelian meliputi berikut ini.
a. Penentuan kebutuhan, melalui Skedul Produksi Manufaktur,
Penentuan Penggantian Persediaan (Inventory Replenishment
Requirement), Penentuan Pembelian secara Khusus (Specialized
Purchase Requirements), dan Kebutuhan Operasional Sehari-
hari.
b. Otorisasi pembelian, yang dimulai dengan penerbitan
Permintaan Barang (Purchase Requisition) atau Perintah Kerja
(Work Order) sampai penerbitan Pesanan Pembelian (Purchase
Order).
c. Prosedur tindak Janjut pemesanan.
d. Penyelesaian proses pengiriman.
e. Penyelesaian keuangan.
e EKS1441 3/MODUL 6 6.15

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

l) Fungsi pembelian yang merniliki nilai strategik terhadap operasional


pembelian apabila tidak ditangani dengan baik maka akan dapat ....
A. menurunkan kepercayaan karyawan terhadap perusahaan
B. mengganggu proses produksi dan ketersediaan barang kepada
konsumen
C. menurunkan kepercayaan lembaga pendanaan kepada perusahaan
D. menimbulkan pemogokan dan protes besar-besaran yang dilakukan
oleh karyawan

2) Berikut yang bukan merupakan sasaran strategik audit manajemen fungsi


pembelian adalah ....
A. terjaminnya kesinambungan pasokan bahan mentah, bahan baku,
dan bahan penolong lainnya yang diperlukan dalam proses produksi
B. kornunikasi yang baik dengan pihak manajemen puncak dalam
bentuk inforrnasi yang paling akurat mengenai bahan dan aneka jasa
yang dibutuhkan perusahaan
C. tersedianya peralatan dan bahan pendukung produksi lainnya yang
diperlukan agar standar mutu dan ketepatan penggunaan dapat
tercapai
D. pembayaran yang dilakukan dengan lancar kepada pihak pemasok
dan penerimaan secara tepat waktu dari pihak pelanggan

3) Ukuran atau patokan yang digunakan untuk mengukur tingkat efisiensi


fungsi pembelian pada perusahaan merupakan ....
A. rencana strategik
B. nilai strategik
C. sasaran strategik
D. tujuan strategik

4) Penerbitan dokumen Permintaan Pembelian (purchase requisition) atau


Perintah Kerja (work order) kepada fungsi pembelian oleh bagian yang
membutuhkan merupakan salah satu langkah dalam siklus fungsi
pembelian, yaitu ....
A. otorisasi pembelian
B. penentuan kebutuhan
C. penyelesaian pembayaran
D. pengawasan terhadap kebutuhan pelanggan
6.16 AUDIT MANAJEMEN e

5) Dokumen-dokumen berikut yang tidak digunakan dalam proses


pemesanan barang adalah ....
A. purchase requisition
B. purchase order
C. cash receipt form
D. work orderform

6) Menurut Moeller dan Witt, salah satu sumber untuk mengetahui


penentuan kebutuhan yang memberikan informasi mengenai spesifikasi,
jumlah, dan waktu pengiriman adalah ....
A. surat pesanan pembelian (purchase order)
B. skedul produksi manufaktur
C. penentuan penggantian persediaan (inventory replenishment
requirements
D. penentuan pembelian secara khusus (specialized purchase
requirement)

7) Perusahaan melakukan pengawasan terhadap karyawan yang


menjalankan fungsi pembelian, dengan tujuan agar karyawan terse but ....
A. memiliki kebebasan dalam melakukan negosiasi
B. terbebas dari konflik kepentingan pribadi
C. betah untuk bekerja pada bagian pembelian
D. dapat meningkatkan karier masa depan

8) Dalam audit manajemen fungsi pembelian, tujuan yang hendak dicapai


pada aspek prosedur kendali keuangan adalah ....
A. meningkatkan perolehan laba perusahaan yang berasal dari kegiatan
pembelian
B. mengendalikan otorisasi penerbitan PO dan pencairan dana sesuai
dengan batasan wewenang
C. mengendalikan agar pembelian hanya dilakukan secara terpusat oleh
satu orang
D. jawaban B dan C benar

9) Dalam audit manajemen fungsi pembelian, tujuan yang hendak dicapai


pada aspek prosedur operasional adalah ....
A. rnernastikan bahwa standar pemasok perusahaan cukup ketat dan
dijalankan dengan baik
B. mengendalikan agar jumlah pembelian perusahaan dibatasi sesuai
dengan keinginan fungsi pembelian
e EKS1441 3/MODUL 6 6.17

C. meningkatkan peran serta direksi dan komisaris dalam melakukan


fungsi pembelian di perusahaan
D. menyederhanakan prosedur pembelian sehingga tidak perlu
dilakukan secara tertulis (paperless)

10) Salah satu cara yang dapat digunakan untuk memantau agar karyawan
fungsi pembelian tidak terlibat dalam konflik kepentingan ketika
menjalankan aktivitas pembelian adalah ....
A. melakukan isolasi fungsi pembelian dari fungsi lain perusahaan
B. membatasi wewenang dan besaran pembelian yang boleh dilakukan
oleh fungsi pembelian
C. melirnpahkan fungsi pembelian ke tangan direksi dan komisaris
D. adanya surat pernyataan bebas konflik kepentingan yang
ditandatangani oleh karyawan yang bersangkutan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif l yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kernudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ----------- x 1 OOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - I 00% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80o/o atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.18 AUDIT MANAJEMEN e

KEGIATAN BELAJAR 2

Ruang Lingkup Pelaksanaan


Audit Manajemen Fungsi Pembelian

n<Jf udit manajemen fungsi pembelian berupaya untuk menggali segala jenis
~ JI. informasi yang berkaitan dengan fungsi pembelian agar berrnanfaat
bagi manajemen untuk meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi
perusahaan secara keseluruhan.
Audit manajemen fungsi pembelian merniliki 4 sasaran audit, yaitu
berikut ini.

1. Sasaran Strategik Fungsi Pembelian


Dengan memperhatikan kondisi lingkungan perusahaan, termasuk pula
industri dan lingkungan tempat perusahaan beroperasi maka kinerja fungsi
pembelian dapat diukur.

2. Perencanaan Operasional/lnduk
Rencana operasional pembelian harus dipadukan dengan rencana
operasional dari fungsi lain, seperti fungsi produksi dan pemasaran, yang
secara bersama-sarna menjadi rencana induk perusahaan. Dengan dernikian,
koordinasi perencanaan antara fungsi pembelian dengan fungsi lain pada
perusahaan dan implementasinya perlu dicermati agar perusahaan dapat
dikelola dengan efektif,

3. Tipe dan Struktur Organisasi Pembelian


Terkait dengan perencanaan operasional meskipun fungsi pembelian
memiliki tanggung jawab terutama dalam hal pembelian dan pengadaan
barang dan aneka jasa perusahaan, bukan berarti bahwa fungsi pembelian
tidak memerlukan dukungan dari pihak lain. Meskipun struktur organisasi
pada perusahaan tersentralisasi, fungsi pembelian perlu menunjukkan
perlunya dilakukan koordinasi dan kerja sama dengan fungsi lain clan fungsi
pembelian harus mampu melakukan tugasnya dalarn mernberikan pelayanan
pembelian dengan efektif dan efisien.
e EKS1441 3/MODUL 6 6.19

4. Mekanisme Pengendalian Pembelian


Mekanisme pengendalian pembelian yang berjalan baik dapat terwujud
dalam 3 ha! sebagai berikut.
a. Terjaminnya pembelian dengan orientasi yang paling menguntungkan
bagi perusahaan.
b. Kebutuhan seluruh bagian dalam perusahaan terpenuhi secara jumlah,
jenis, mutu, dan waktu.
c. Kepentingan seluruh perusahaan akan lebih terjamin dengan proses
pembelian secara terpusat.

A. PENDEKATAN DALAM PELAKSANAAN AUDIT lVJANAJEMEN


FUNGSI PEMBELIAN

Dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi pembelian, audit


manajemen dilakukan terhadap strategi dasar dan rencana operasional fungsi
pembelian. Strategi dasar pada dasarnya memastikan bahwa 7 sasaran
strategik fungsi pembelian, seperti yang disebutkan pada Kegiatan Belajar l
dapat terwujud/tercapai, sedangkan operasionalisasi dan implementasi
strategi terwujud dalam rencana operasional. Rencana operasional setidaknya
memuat dan memperhatikan hal-hal berikut ini.
l. Langkah-langkah untuk memastikan kesinambungan dan kelancaran
pasokan barang dan jasa yang dibutuhkan. Fungsi pembelian harus
mengetahui dengan baik penjadwalan produksi manufaktur atau saat
suatu barang yang diajukan harus ada di ternpat atau suatu jasa yang
diajukan telah selesai dilakukan. Selanjutnya, fungsi pembelian harus
menjalin hubungan baik dengan pemasok yang telah ada dan selama ini
telah menyatakan kesediaan untuk melakukan pasokan kepada
perusahaan. Narnun demikian, fungsi pembelian tetap harus menyiapkan
informasi mengenai pernasok lain untuk menganrisipasi jika pemasok
yang ada tidak bersedia memberikan pasokan, mengalami hambatan
ataupun dipandang tidak lagi mampu memberikan pasokan. Pernyataan
komitmen dari pihak pemasok harus dipastikan. Fungsi pembelian
melakukan negosiasi dengan pemasok untuk memperoleh penawaran
yang paling menguntungkan bagi perusahaan. Biasanya, pernasok baru
bersedia memberikan harga yang memuaskan apabila perusahaan
melakukan pembelian dalam jumlah yang besar. Namun demikian,
keputusan berapa besar pesanan yang dilakukan harus
6.20 AUDIT MANAJEMEN e

mernpertimbangkan berbagai faktor, seperti volume penjualan, fluktuasi


harga, dan kondisi pasar/persaingan. Dengan kata lain, harus dihindari
inefisiensi dalam kegiatan pembelian.
2. Standar kualitas dan spesifikasi yang dibutuhkan telah disesuaikan
dengan sasaran kualitas yang ingin diraih dan sarana produksi yang
dimiliki. Agar hal ini tercapai, ada 3 hal yang harus diperhatikan oleh
fungsi pembelian, yaitu:
a. kriteria pemasok, seperti reputasi, kemampuan harus disusun oleh
fungsi pembelian;
b. daftar pemasok yang andal dan dianggap layak;
c. informasi mengenai pemasok yang diperoleh dari perusahaan-
perusahaan yang bergerak pada industri yang sama yang telah
berpengalaman dan sudah berhubungan dengan pemasok yang
dimaksud.
3. Pengadaan barang dan jasa dilakukan dengan tingkat harga yang paling
rendah, tetapi dengan kualitas yang tetap terjamin, Salah satu caranya
adalah memberikan kewenangan kepada satu bagian tertentu untuk
melakukan fungsi pembelian. Melalui sistem yang terpusat ini,
perusahaan dapat menerapkan sistem pengawasan yang lebih ketat,
memperoleh persyaratan dan harga yang lebih ringan dan kontrak dapat
dibuat dengan lebih jelas.
4. Program pemantauan dan pengawasan harus dijalankan untuk menjamin
bahwa proses pembelian menghasilkan pengadaan barang yang
diinginkan dengan harga rendah dan kualitas terjamin. Sebelum program
ini dilakukan, harus dipastikan bahwa tenaga kerja dalam fungsi
pembelian memiliki kemampuan untuk menangani pembelian, mulai dari
mengetahui kebutuhan pembelian sampai menjalin hubungan yang erat
dengan para pemasok.
5. Tanggung jawab fungsi pernbelian dan hubungan dengan fungsi-fungsi
lain dalam perusahaan yang terkait dengan kegiatan pembelian dan
pengadaan harus terdefinisikan dengan baik. Untuk itu, fungsi pembelian
harus merniliki inisiatif melakukan pertemuan secara rutin dan berkala
sehingga dapat meningkatkan pemahaman bersama mengenai ruang
lingkup pembelian yang dilakukan oleh perusahaan.
6. Masukan-masukan dari para pengguna barang mengenai pasokan barang
dan jasa yang telah diterima. Masukan yang penting adalah terkait
e EKS1441 3/MODUL 6 6.21

dengan efisiensi pembelian yang diukur dari 2 variabel, yaitu mutu dan
ketepatan waktu/jadwal.

B. LANGKAH-LANGKAH AUDIT MANAJEMEN FUNGSI


PEMBELIAN

Informasi yang perlu diperoleh auditor manajemen dalam proses


pelaksanaan audit manajemen fungsi pembelian adalah berikut ini,
1. Apakah terdapat penyimpangan prosedur selama proses pembelian,
termasuk dalam hal otorisasi dan persetujuan dari pihak berwenang.
2. Apakah fungsi pembelian mengupayakan perolehan syarat, termin, dan
harga pembelian yang paling tnenguntungkan bagi perusahaan.
3. Apakah terdapat koordinasi antara fungsi pembelian dengan fungsi lain
dalam perusahaan, seperti gudang dan keuangan.
4. Apakah terdapat pengawasan dan peni laian berkala terhadap fungsi
pembelian.
5. Apakah karyawan yang bekerja dalam fungsi pembelian memiliki etika
dan etos kerja yang tinggi dan berdedikasi terhadap perusahaan.

Langkah-langkah yang harus dilakukan auditor manajemen dalam


melakukan audit manajemen fungsi pembelian secara lebih terperinci
diuraikan dalam contoh prosedur berikut ini.
1. Memperoleh pemahaman mengenai fungsi pembelian, termasuk seluruh
orang yang mendapatkan kewenangan untuk melakukan pembelian aras
nama perusahaan. Struktur organisasi pembelian dan hubungan
pelaporan harus didokumentasikan.
2. Mendokumentasikan alur proses pembelian yang masih berbasis kertas,
dimulai dari saat awal, yaitu menentukan fonnuLir pesanan pembelian
standar,
3. Mendokumentasikan alur proses pembelian yang dilakukan secara
otomatis melalui jaringan komputer dan internet, seperti electronic data
interchange (EDI).
4. Menentukan apakah pesanan pembelian standar telah berisi termin dan
persyaratan yang sesuai dengan kebijakan perusahaan dan prosedur
kontrol terhadap PO yang telah dijalankan dengan baik.
5. Memahami proses pemilihan pemasok, baik pemasok yang sudah lama
berhubungan bisnis dengan perusahaan maupun calon pemasok baru.
6.22 AUDIT MANAJEMEN e

Prosedur pemilihan pemasok berpotensi menimbulkan konflik


kepentingan yang berujung pada akrivitas yang merugikan perusahaan
sehingga dalarn menentukan prosedur pemilihan pemasok harus Jebih
hati-hati.
6. Menentukan apakah prosedur pembelian dilakukan untuk menentukan
pemasok yang paling kompetitif, baik dalam harga maupun kualitas.
7. Menganalisis batasan wewenang pembelian yang dimiliki oleh pihak-
pihak yang menjalankan fungsi pembelian.
8. Memahami sistem penyimpananji./e untuk seluruh dokumen pembelian,
termasuk formulir dan lembar yang digunakan.
9. Menentukan apakah fungsi pembelian telah memiliki prosedur untuk
menghindarkan konflik kepentingan antara karyawan dengan pemasok
10. Menganalisis prosedur penanganan yang dilakukan oleh fungsi
pembelian, terkait dengan sejumlah permasalahan pembelian, seperti
keterlambatan pengiriman, dan barang cacat.
l I. Merneriksa kontrak atau perjanjian pembelian, seperti adanya
persyaratan pembelian tertentu, dan penetapan harga.

C. HASIL AUDIT MANAJEMEN FUNGSI PEMBELIAN

Hasil audit manajemen fungsi pembelian adalah laporan yang


menjelaskan temuan-temuan berupa ketidaksesuaian dengan prosedur,
penyalahgunaan wewenang, penyimpangan sistem, dan sebagainya yang
perlu diperbaiki oleh perusahaan. Laporan ini juga berisi rekomendasi yang
perlu dilaksanakan manajemen untuk memperbaiki temuan-temuan tersebut
sehingga di masa depan temuan-temuan tersebut dapat diminimalkan atau
bahkan dihilangkan.
Isi laporan audit tersebut berkaitan dengan pelaksanaan tanggung jawab
fungsi pernbelian adalah mernastikan bahwa:
1. penanganan informasi oleh fungsi pembelian telah dilakukan dengan
benar. Berbagai catatan yang akurat, seperti catatan mengenai proses
pembelian yang pernah dilakukan sebelumnya, daftar pemasok ataupun
proses pengiriman disimpan dan dimanfaatkan dengan baik;
2. proses pengadaan barang/jasa telah dilakukan dengan baik, seperti
melalui pengawasan terhadap permintaan barang/jasa, diupayakan lebih
dari satu penawaran yang diterima oleh perusahaan, analisis seluruh
e EKS1441 3/MODUL 6 6.23

penawaran yang masuk sampai dengan proses penerbitan PO,


penerimaan barang, dan penyelesaian pembayaran faktur.

l' --
-
-~-----...;:;·
LATI HAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Coba Anda jelaskan informasi apa sajakah yang harus diperoleh auditor
manajemen pada saat pelaksanaan audit manajemen fungsi pembelian!
2) Jelaskan secara singkat langkah-langkah untuk melakukan audit
manajemen fungsi pembelian !
3) Menurut Anda, apa saja isi laporan yang dihasilkan dari audit
manajemen fungsi pembelian?
4) Audit manajemen fungsi pembelian memiliki 4 sasaran utama.
Jelaskanlah masing-masing sasaran itul
5) Apa manfaat audit manajemen fungsi pembelian bagi manajemen?

Petunjuk Jawaban Latihan

I) Informasi yang harus diperoleh auditor manajemen pada saat


melaksanakan audit manajemen fungsi pembelian adalah berikut ini.
a. Apakah terdapat penyimpangan prosedur selama proses pembelian,
termasuk dalam hal otorisasi dan persetujuan dari pihak berwenang.
b. Apakah fungsi pembelian mengupayakan perolehan syarat, termin,
dan harga pembelian yang paling menguntungkan bagi perusahaan.
c. Apakah terdapat koordinasi antara fungsi pembelian dengan fungsi
lain dalam perusahaan, seperti gudang, keuangan, dan sebagainya.
d. Apakab terdapat pengawasan dan penilaian berkala terhadap fungsi
pembelian.
e. Apakah karyawan yang bekerja dalam fungsi pembelian memiliki
etika dan etos kerja yang tinggi dan berdedikasi terhadap
perusahaan.
2) Langkah-langkah untuk melakukan audit manajemen fungsi pembelian
adalah berikut ini.
a. Memperoleh pernahaman mengenai fungsi pembelian, termasuk
seluruh orang yang mendapatkan kewenangan untuk melakukan
6.24 AUDIT MANAJEMEN e

pembelian atas nama perusahaan. Struktur organisasi pembelian dan


hubungan pelaporan harus didokumentasikan.
b. Mendokumentasikan alur proses pembelian yang masih berbasis
kertas, dimulai dari saat awal, yaitu menentukan formulir pesanan
pembelian standar.
c. Mendokumentasikan alur proses pembelian yang dilakukan secara
otomatis melalui jaringan komputer dan internet, seperti electronic
data interchange (EDI).
d.
Menentukan apakah pesanan pembelian standar telah berisi terrnin
dan persyaratan yang sesuai dengan kebijakan perusahaan dan
prosedur kontrol terhadap PO yang telah dijalankan dengan baik.
e. Memahami proses pemilihan pemasok, baik pemasok yang sudah
lama berhubungan bisnis dengan perusahaan maupun calon
pemasok baru. Prosedur pemilihan pemasok berpotensi
menimbulkan konflik kepentingan yang berujung pada aktivitas
yang merugikan perusahaan.
f. Menentukan apakah prosedur pembelian dilakukan untuk
menentukan pemasok yang paling kompetitif, baik dalam harga
maupun kualitas.
g. Menganalisis batasan wewenang pembelian yang dirniliki oleh
pihak-pihak yang menjalankan fungsi pembelian.
h. Memahami sistem penyimpanan file untuk seluruh dokumen
pembelian, termasuk formulir dan lembar yang digunakan.
i. Menentukan apakah fungsi pembelian telah memiliki prosedur
untuk menghindarkan kontlik kepentingan antara karyawan dengan
pemasok.
j. Menganalisis prosedur penanganan yang dilakukan oleh fungsi
pembelian, terkait dengan sejumlah perrnasalahan pembelian, seperti
keterlambatan pengiriman, barang cacat, dan sebagainya.
k. Memeriksa kontrak atau perjanjian pembelian, seperti adanya
persyaratan pembelian tertentu, dan penetapan harga.
3) Laporan yang dihasilkan dari audit manajemen fungsi pembelian berisi
temuan-temuan berupa ketidaksesuaian dengan prosedur,
penyalahgunaan wewenang, penyimpangan sistem, dan sebagainya yang
perlu diperbaiki oleh perusahaan dan juga berisi rekomendasi yang perlu
dilaksanakan manajemen untuk memperbaiki temuan-temuan tersebut
e EKS1441 3/MODUL 6 6.25

sehingga di masa depan temuan-temuan tersebut dapat diminimalkan


atau dihilangkan.
4) Empat sasaran utama pada audit manajemen terhadap fungsi pernbelian
adalah berikut ini.
a. Sasaran strategik fungsi pembelian.
Dengan memperhatikan kondisi lingkungan perusahaan, termasuk
pula industri dan lingkungan tempat perusahaan beroperasi maka
kinerja fungsi pembelian dapat diukur.
b. Perencanaan operasional/induk.
Rencana operasional pembelian harus dipadukan dengan rencana
operasional dari fungsi Jain seperti fungsi produksi dan pemasaran,
yang secara bersama-sama menjadi rencana induk perusahaan.
Dengan demikian, koordinasi perencanaan antara fungsi pembelian
dengan fungsi Jain pada perusahaan dan implementasinya perlu
dicermati agar perusahaan dapat dikelola dengan efektif.
c. Tipe dan struktur organisasi pembelian.
Terkait dengan perencanaan operasional rneskipun fungsi pembelian
memiliki tanggung jawab terutama dalam hal pembelian dan
pengadaan barang dan aneka jasa perusahaan, bukan berarti bahwa
fungsi pembelian tidak memerlukan dukungan dari pihak lain.
Meskipun struktur organisasi pada perusahaan tersentralisasi, fungsi
pembelian perlu menunjukkan perlunya dilakukan koordinasi dan
kerja sama dengan fungsi lain dan fungsi pembelian harus mampu
melakukan tugasnya dalam mernberikan pelayanan pembelian
dengan efektif dan efisien.
d. Mekanisme pengendalian pembelian
Mekanisme pengendalian pernbelian yang berjalan baik akan
terwujud dalam 3 hal, yaitu (1) terjaminnya pembelian dengan
orientasi yang paling menguntungkan bagi perusahaan,
(2) kebutuhan seluruh bagian dalam perusahaan terpenuhi secara
jumlah, jenis, mutu, dan waktu, dan (3) kepentingan seluruh
perusahaan akan lebih terjamin dengan proses pembelian secara
terpusat.
5) Audit manajemen fungsi pembelian berupaya untuk menggali segala
jenis informasi berkaitan dengan fungsi pembelian agar bermanfaat bagi
manajemen untuk meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan ekonornisasi
perusahaan secara keseluruhan
6.26 AUDIT MANAJEMEN e

=:~ RAN G KU MAN'--------------------

1. Terdapat 4 sasaran audit manajemen pada fungsi pernbelian, yaitu


berikut ini.
a. Sasaran strategik fungsi pembelian.
b. Perencanaan operasional/induk.
c. Tipe dan struktur organisasi pembelian.
d. Mekanisme pengendalian pernbelian.
2. Hasil audit manajernen fungsi pembelian adalah laporan yang berisi
temuan-temuan berupa ketidaksesuaian dengan prosedur,
penyalahgunaan wewenang, penyimpangan sistern, dan sebagainya
yang perlu diperbaik.i oleh perusahaan dan juga rekomendasi yang
perlu dilaksanakan manajemen untuk memperbaiki ternuan-temuan
tersebut sehingga di masa depan dapat diminimalkan atau
dihilangkan,
3. Melalui audit manajemen fungsi pembelian, tanggung jawab fungsi
pembelian dapat diwujudkan dengan baik, efektif, dan efisien.
Tanggung jawab itu setidaknya meliputi 2 hal sebagai berikut.
a. Penanganan informasi oleh fungsi pembelian telah dilakukan
dengan benar. Berbagai catatan yang akurat, seperti catatan
mengenai proses pembelian yang pernah dilakukan sebelumnya,
daftar pemasok ataupun proses pengiriman disimpan dan
dimanfaatkan dengan baik.
b. Proses pengadaan barang dan jasa telah dilakukan dengan baik,
seperti melalui pengawasan terhadap permintaan barang/jasa,
diupayakan lebih dari satu penawaran yang diterima oleh
perusahaan, analisis seluruh penawaran yang masuk sampai
dengan proses penerbitan PO, penerimaan barang, dan
penyelesaian pembayaran faktur.

TES FORMATIF 2
---------------~
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!
1) Hal-hal berikut yang tidak digunakan fungsi pembelian dalam menyusun
rencana operasional pembelian dalam suatu perusahaan adalah ....
A. penjadwalan produksi yang dilakukan oleh bagian manufaktur
B. standar kriteria dari para pemasok
C. kepuasan karyawan terhadap kinerja manajemen perusahaan
D. masukan dari para pengguna barang atau jasa yang pengadaannya
dilakukan oleh fungsi pernbelian
e EKS1441 3/MODUL 6 6.27

2) Salah satu hal yang perlu didokumentasikan ketika auditor internal


pertama kali memahami keseluruhan aktivitas dan kegiatan fungsi
pembelian adalah ....
A. formulir pemesanan barang
B. struktur organisasi dan hubungan pelaporan dalam fungsi pembelian
C. formulir penerimaan barang
D. struktur organisasi bagian manufaktur

3) Audit manajemen fungsi pembelian dengan sasaran pengawasan


terhadap rnekanisme pengendalian pembelian akan menjamin
terwujudnya hal berikut ini, yaitu ....
A. koordinasi dan kerja sama dengan fungsi produksi
B. terjaminnya pembelian dengan persyaratan yang paling
menguntungkan bagi perusahaan
C. sinkronisasi dan koordinasi pengelolaan perusahaan secara efektif
D. pemahaman terhadap struktur industri dan karakter lingkungan
operasi perusahaan

4) Berikut yang bukan merupakan informasi yang perlu diperoleh dalam


proses pelaksanaan audit manajemen fungsi pembelian adalah ....
A. adanya pengawasan dan penilaian berkala terhadap fungsi
pembelian dan seluruh jajarannya
B. jumlah penjualan perusahaan dalam beberapa periode terakhir
C. etika dan etos kerja yang tinggi dari segenap karyawan fungsi
pembelian
D. otorisasi dan persetujuan dari pihak berwenang dalam prosedur
pembelian

5) Audit manajemen fungsi pembelian memiliki tujuan akhir bagi


manajemen perusahaan, yaitu untuk ....
A. meningkatkan pemahaman fungsi pembelian bagi auditor dan
.
manajemen
B. memastikan bahwa perusahaan terbebas dari kondisi lingkungan
yang merugikan perusahaan
C. meningkatkan dedikasi dan etos kerja dari seluruh karyawan,
khususnya fungsi pembelian perusahaan
D. meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan ekonornisasi perusahaan
secara keseluruhan
6.28 AUDIT MANAJEMEN e

6) Berkaitan dengan pemilihan pemasok, auditor manajemen yang sedang


melakukan pemeriksaan terhadap fungsi pembelian harus ....
A. menentukan batasan wewenang pembelian yang boleh dijalankan
oleh seseorang
B. menentukan prosedur penyimpanan arsip atau file untuk seluruh
dokumen pembelian
C. menentukan apakah seluruh dokumen pembelian telah terisi dengan
lengkap
D. memahami proses seleksi pemasok dan prosedur untuk
menghindarkan kontlik kepentingan dengan karyawan

7) Terkait dengan penentuan kriteria pemasok, salah satu ha! yang harus
diperhatikan oleh auditor manajemen adalah kelayakan dari ....
A. reputasi pernasok
B. kredibilitas dan kernampuan pemasok
C. informasi dari pelanggan
D. jawaban Adan B benar

8) Auditor manajemen harus memperhatikan bahwa keputusan berapa besar


dan berapa sering pesanan dilakukan dengan mempertimbangkan ....
A. fluktuasi harga penjualan
B. volume penjualan
C. kapasitas produksi
D. jawaban A, B, dan C benar

9) Sistem pembelian yang diproses secara otomatis dengan menggunakan


komputer dikenal dengan istilah ....
A. Electronic Data Interchange (EDI)
B. Material Requisition Planning (MRP)
C. Purchase Requisition and Order
D. Special Purchase Requirements

10) Auditor manajemen harus meyakini bahwa fungsi pembelian


mernperoleh masukan dari para pengguna barang atau jasa yang dibeli.
Masukan tersebut terutama berupa ....
A. mutu barang
B. kuantitas barang
C. proses produksi
D. jawaban Adan C benar
e EKS1441 3/MODUL 6 6.29

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ----------- x 1 OOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 1 OOo/o = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80o/o atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.30 AUDIT MANAJEMEN e

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Mengganggu proses produksi dan ketersediaan barang kepada
konsumen.
Apabila fungsi pembelian tidak berjalan dengan baik maka proses
produksi akan terganggu. Akibatnya, akan mengganggu
ketersediaan barang kepada konsumen. Fungsi pembelian tidak
terkait dengan kepercayaan karyawan terhadap perusahaan dan
lernbaga pendanaan, dan juga tidak akan menimbulkan pemogokan
dan protes besar-besaran dari karyawan,
2) D. Pernbayaran yang dilakukan dengan lancar kepada pihak pemasok
dan penerimaan secara tepat waktu dari pihak pelanggan.
Jawaban D bukan merupakan area tanggung jawab fungsi
pembelian, tetapi fungsi keuangan.
3) C. Sasaran strategik.
Sasaran strategik adalah ukuran atau patokan yang digunakan untuk
mengukur tingkat efisiensi fungsi pembelian pada perusahaan. Jika
fungsi pembelian dapat mencapai sasaran strategik maka dapat
dikatakan bahwa penyelenggaraan fungsi pembelian memiliki
tingkat efisiensi yang tinggi.
4) A. Otorisasi pembelian.
Salah satu tahapan dalam siklus pembelian adalah otorisasi
pembelian. Dalam otorisasi pembelian, terdapat salah satu langkah
yaitu rnengeluarkan dokurnen permintaan pembelian (purchase
requisition) atau perintah kerja (work order) yang disampaikan
kepada fungsi pembelian oleh bagian yang membutuhkan.
5) C. Cash receipt form.
Dalam proses pemesanan barang tidak pernah digunakan Cash
Receipt Form karena fungsi pembelian tidak terkait dengan
penenmaan uang.
6) B. Skedul produksi manufaktur.
Skedul Produksi Manufaktur merupakan skedul yang disusun oleh
fungsi produksi atau melalui otomatisasi MRP, yang memberikan
informasi mengenai spesifikasi, jumlah, dan waktu pengiriman,
sedangkan surat pesanan pembelian (Purchase Order) diantaranya
e EKS1441 3/MODUL 6 6.31

berisi syarat pembelian, syarat pengiriman, spesifikasi barang, dan


sebagainya.
Penentuan Penggantian Persediaan (Inventory Replenishment
Requirement) adalah sistem otomaris yang telah menetapkan batasan
tingkat jumlah persediaan untuk berbagai barang yang kemudian
secara otomatis akan menerbitkan perrnintaan pembelian apabila
jumlah barang telah mencapai batasan tingkat tersebut. Penentuan
Pembelian secara Khusus (Specialized Purchase Requirements)
adalah sistem yang biasanya digunakan untuk pembelian yang
bersifat proyek atau untuk barang modal yang memiliki keunikan
dan kekhususan tertentu sehingga penanganannya melibatkan
komunikasi yang intensif antara bagian yang mernburuhkan,
pembelian, dan manajemen puncak.
7) B. Terbebas dari konflik kepentingan pribadi.
Pemilihan pemasok sering berpotensi menimbulkan konflik
kepentingan yang berujung pada aktivitas yang merugikan
perusahaan. Oleh karena itu, diperlukan pengawasan terhadap
karyawan yang menjalankan tugas pembelian.
8) B. Mengendalikan otorisasi penerbitan PO dan pencairan dana sesuai
dengan batasan wewenang.
Jawaban A tidak tepat karena kegiatan pembelian tidak terkait
langsung dengan usaha meningkatkan laba, jawaban C juga tidak
tepat karena pengendalian yang baik tidak selalu harus dipusatkan di
satu orang saja.
9) A. Memastikan bahwa standar pemasok perusahaan cukup ketat dan
dijalankan dengan baik.
Oleh karena hubungan antara fungsi pembelian dan pemasok yang
sudah berjalan lama berpotensi menimbulkan konflik kepentingan
maka prosedur pembelian harus dibakukan melalui dokumen tertulis
dan disertai pengawasan yang ketat. Standar pemilihan pemasok
harus dibuat secara jelas dan terperinci sehingga penunjukan
pemasok harus dapat dijelaskan alasan-alasannya.
10) D. Adanya surat pernyataan bebas konflik kepentingan yang
ditandatangani oleh karyawan yang bersangkutan.
Hal ini diperlukan sebagai landasan untuk memastikan agar
karyawan fungsi pembelian tidak terlibat dalam kontlik kepentingan
ketika menjalankan aktivitas pembelian. Isolasi tidak mungkin
dilakukan karena dalam menjalankan tugasnya, fungsi pembelian
6.32 AUDIT MANAJEMEN e

harus berinteraksi dengan bagian Jain dalam perusahaan.


Pembatasan wewenang juga bukan cara yang baik karena seluruh
proses pembelian seharusnya dilakukan oleh fungsi pembelian.
Pelimpahan fungsi pembelian ke tangan direksi dan komisaris juga
tidak mungkin dilakukan, karena hal tersebut bukan merupakan
tugas dari direksi dan komisaris.

Tes Formatif 2
1) C. Kepuasan karyawan terhadap kinerja manajemen perusahaan.
Jawaban C tidak termasuk area fungsi pembelian.
2) B. Struktur organisasi dan hubungan pelaporan dalam fungsi
pembelian.
Untuk memperoleh pemahaman mengenai keseluruhan aktivitas dan
kegiatan fungsi pembelian maka yang pertama kali perlu dipelajari
auditor adalah struktur organisasi dan hubungan pelaporan dalam
fungsi pembelian.
3) B. Terjaminnya pembelian dengan persyaratan yang paling
menguntungkan bagi perusahaan.
Oleh karena dalam proses pembelian berpotensi menirnbulkan
konflik kepentingan yang merugikan perusahaan maka diperlukan
pengawasan atas proses pembelian untuk memastikan pembelian
dilakukan dengan persyaratan yang paling menguntungkan bagi
perusahaan.
4) B. Jumlah penjualan perusahaan dalam beberapa periode terakhir.
Masalah penjualan perusahaan tidak termasuk dalam area tanggung
jawab fungsi pembelian. Jawaban A, C, dan D merupakan informasi
yang terkait dengan fungsi pembelian sehingga informasi tersebut
perlu diketahui oleh auditor manajemen dalam proses pelaksanaan
audit manajemen fungsi pembelian,
5) D. Meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi perusahaan
secara keseluruhan.
Tujuan akhir dari audit manajemen fungsi pembelian adalah
meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi perusahaan
secara keseluruhan.
6) D. Memahami proses seleksi pemasok dan prosedur untuk
menghindarkan konflik kepentingan dengan karyawan.
e EKS1441 3/MODUL 6 6.33

Seperti dijelaskan di soal sebelumnya, proses seleksi pemasok dapat


menimbulkan konflik kepentingan dengan karyawan sehingga
auditor manajemen harus memahami proses seleksi pemasok dan
prosedur untuk memastikan konflik kepentingan tersebut dapat
dihindari.
7) D. Jawaban Adan B benar.
Reputasi, kredibilitas, dan kemampuan pemasok merupakan kriteria
yang seharusnya menjadi dasar dalam pemilihan pemasok, bukan
informasi dari pelanggan.
8) B. Volume penjualan.
Jumlah pesanan dan frekuensi pemesanan harus memperhatikan
berbagai faktor seperti fluktuasi harga pembelian, volume penjualan,
serta kondisi pasar dan pelanggan.
9) A. Electronic Data Interchange (EDI).
Dengan menggunakan EDI maka pembelian dapat dilakukan secara
otomatis menggunakan komputer yang terhubung dengan pernasok.
10) A. Mutu barang.
Masukan dari pengguna barang atau jasa terkait dengan mutu barang
dan ketepatan waktu pengiriman akan sangat berguna bagi fungsi
pembelian untuk mengevaluasi kualitas dari pemasoknya.
6.34 AUDIT MANAJEMEN e

Daftar Pustaka

Moeller, Robert dan Witt, Herbert. (1999). Brink's Modern Internal Auditing,
New Jersey: John Wiley & Sons.

Siagian, Sondang P. (2001). Audit Manajemen. Jakarta: Bumi Aksara.

Tunggal, Amin Widjaja. (2000). Management Audit: Suatu Pengantar.


Jakarta: Rineka Cipta.

.
Ke111bali ke Daftar Jsi
MDDUL 7

Audit Manajemen Fungsi Produksi


Dr. Sylvia Veronica NP Siregar

=- -"§
.
PENDAHULUAN

rtv roduksi merupakan suatu proses mengubah, menggabungkan atau


':Jr mengolah bahan mentah secara signifikan melalui penggunaan fasilitas
dan peralatan yang sesuai. Produksi sering disebut juga sebagai kegiatan
manufaktur. Bentuk proses produksi atau manufaktur ini dapat beraneka
ragam, tergantung pada jenis perusahaannya. Namun demikian, proses
produksi memiliki karakteristik yang sama, yaitu adanya bahan mentah,
penggunaan fasilitas dan peralatan tertentu, adanya tenaga kerja manusia, dan
adanya penggunaan secara simultan dari ketiga elemen ini untuk
menghasilkan sesuatu (disebut sebagai produk atau barang jadi) yang dapat
digunakan untuk keperluan internal atau untuk dijual kepada pihak eksternal.
Dari uraian tersebut terlihat jelas bahwa fungsi produksi merupakan
"jantung" dalam suatu perusahaan manufaktur karena melalui proses ini
suatu perusahaan akan menghasilkan produk. Melalui produk yang dihasilkan
tersebut, perusahaan melakukan penjualan, dan apabila produk itu sesuai
dengan keinginan konsumen maka tolak ukur keberhasilan perusahaan akan
relatif rnudah untuk dicapai, dibandingkan jika produk yang dihasilkan
perusahaan tidak mencerrninkan harapan konsumen.
Secara ringkas, tolak ukur keberhasilan perusahaan adalah tercapainya
hal-hal berikut.
1. Memperoleh laba yang optimal.
2. Mampu menghadapi persaingan usaha.
3. Mampu menguasai dan memperluas pangsa pasar.
4. Mampu beradaptasi dengan lingkungan bisnis yang berubah cepar.
5. Mampu mengantisipasi tantangan dan perubahan yang terjadi.

Proses produksi merupakan proses yang sangat penting bagi perusahaan


dan secara khusus bagi manajemen dan segenap komponen lain dalam
perusahaan. Sebagai konsekuensinya, audit manajemen terhadap fungsi
7.2 AUDIT MANAJEMEN e

produksi memiliki rantangan untuk memastikan koordinasi yang baik


antarfungsi dan komponen dalam perusahaan dan terdapatnya kontrol yang
efektif terhadap akti vitas produksi.
Dalam Modul 7 ini, akan dibahas mengenai audit manajemen fungsi
produksi, yang dibagi dalam 2 kegiatan belajar sebagai berikut,
Kegiatan Belajar 1: membahas mengenai kegiatan produksi dan konsep
audit manajemen fungsi produksi.
Kegiatan Belajar 2: mernbahas mengenai ruang lingkup pelaksanaan audit
manajemen fungsi produksi.

Setelah mempelajari Modul 7 ini Anda diharapkan dapat menerapkan


konsep audit manajemen fungsi produksi.
Secara khusus setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan mampu
untuk menjelaskan:
I. kegiatan operasional produksi;
2. rencana induk kegiatan manufaktur;
3. arti penting audit manajemen fungsi produksi;
4. definisi audit manajemen fungsi produksi;
5. manfaat audit manajemen fungsi produksi;
6. masalah-masalah utama fungsi produksi;
7. prosedur audit manajemen fungsi produksi;
8. sasaran audit manajemen fungsi produksi;
9. langkah-langkah audit manajemen fungsi produksi;
10. hasil audit manajemen fungsi produk:si.
e EKS1441 3/MODUL 7 7.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Kegiatan Produksi dan


Konsep Audit Manajemen Fungsi Produksi

A. KEGIATAN PRODUKSI

Secara umum, kegiatan produksi merupakan salah satu dari kegiatan


operasional perusahaan yang mendukung pencapaian tujuan dan keberhasilan
suatu perusahaan, Kegiatan produksi atau manufaktur tidak terlepas dari
pengelolaan persediaan serta proses riset dan pengembangan sehingga
diperlukan koordinasi dengan kegiatan lainnya, seperti pembelian, keuangan,
sumber daya manusia, dan pemasaran.
Oleh karena itu, untuk kepentingan produksi umumnya perusahaan
menyusun suatu program yang melibatkan perencanaan produksi,
perencanaan pemasaran, perencanaan penjualan, perencanaan promosi, dan
sebagainya. Perencanaan ini mencerminkan perkiraan kebutuhan manufaktur,
penggunaan fasilitas atau sarana produksi, peralatan dan perlengkapan
produksi, serta sumber daya manusia yang efisien dan maksimal sehingga
proses produksi secara keseluruhan dapat berjalan dengan lancar.
Untuk menjamin kelancaran proses produksi tersebut terdapat beberapa
hal yang perlu diperhatikan, yaitu berikut ini.
l. Pengelolaan persediaan harus efektif. Artinya, bahan mentah, bahan
baku atau bahan penunjang lain yang diperlukan dalam proses produksi
harus terjarnin ketersediaannya. Tetapi, perlu diupayakan sedemikian
rupa agar tidak terjadi pemborosan dengan menumpuk persediaan secara
berlebihan. Persediaan yang tidak memenuhi kuantitas minimum akan
menghambat kelancaran proses produksi.
2. Proses riset dan pengembangan terhadap produk dari suatu perusahaan
harus terus dilakukan. Hal ini dilakukan karena kebutuhan dan selera
konsumen terhadap produk dapat berubah, baik dalam ha! mutu, bentuk,
manfaat, daya tarik maupun harga. Dengan dernikian, harus diupayakan
agar produk tersebut dapat memenuhi harapan, keinginan atau kebutuhan
konsumen yang dapat diperoleh melalui kegiatan riset dan
pengembangan. Selain itu, kegiatan riset dan pengembangan juga dapat
membantu perusahaan dalam menetapkan patokan (standar) biaya
7.4 AUDIT MANAJEMEN e

produksi, pembakuan sistem, dan cara kerja produksi tertentu sehingga


mampu memberikan manfaat yang sebesar mungkin bagi perusahaan.

Dari penjelasan tersebut dapat disimpulkan bahwa kegiatan produksi


atau manufaktur merupakan suatu kegiatan yang rumit sehingga manajemen
perusahaan harus melakukan perencanaan produksi yang matang.

B. RENCANA INDUK KEGIATAN MANUFAKTUR

Dalam kegiatan produksi atau manufaktur, perusahaan memiliki 3


sasaran strategik, yaitu berikut ini.
1. Adanya perkiraan dalam jangka pendek clan jangka panjang terhadap
permintaan manufaktur.
2. Adanya jadwal manufaktur agar penggunaan sarana kerja dan sumber
daya manusia dilakukan seoptimal mungkin.
3. Adanya sistem pemantauan proses produksi terhadap persyaratan mutu,
ketepatan waktu, dan keterampilan sumber daya manusia,

Penjelasan ketiga sasaran strategik tersebut adalah berikut ini.

1. Perkiraan Permintaan Manufaktur


Melalui perencanaan kegiatan manufaktur maka perkiraan jangka pendek
dan jangka panjang terhadap permintaan manufaktur dapat dilakukan
sehingga efektivitas dan efisiensi dalam penggunaan bahan mentah, bahan
baku, sarana, dan sumber daya manusia dapat tercapai. Perencanaan ini
meliputi 5 langkah yang harus dilakukan berikut ini.
a. Memperoleh informasi mengenai proyeksi penjualan, berdasarkan jenis
produk dan waktunya, dalam kurun waktu tertentu di masa depan.
b. Mernperkirakan jadwal penyampaian barang yang telah dipesan oleh
konsumen.
c. Memperkirakan volume permintaan konsumen dalam jangka waktu
tertentu.
d. Menghitung bahan baku yang diperlukan untuk menjamin kelancaran
proses produksi sehingga ketersediaan produk atau barang jadi lebih
terjamin untuk dapat memenuhi permintaan yang ada.
e. Menyusun jadwal kegiatan produksi atau manufaktur berdasarkan
kebutuhan atau pesanan konsumen.
e EKS1441 3/MODUL 7 7.5

2. Jadwal Manufaktur
Dalam proses produksi, ketepatan waktu dapat menjamin kelancaran
proses produksi dan ketersediaan produk jadi di tangan distributor sehingga
permintaan konsumen dapat segera dipenuhi. Dengan demikian, perlu
diupayakan agar jadwal proses manufaktur ditetapkan seakurat mungkin.
Salah satunya adalah jadwal penggunaan mesin dan alat produksi harus
direncanakan agar dapat memenuhi pesanan konsumen dalam suatu periode
waktu. Selain itu, pemesanan bahan mentah dan bahan baku lainnya, serta
proses pengolahannya harus ditetapkan waktunya agar tidak terjadi
keterlambatan dalam proses produksi.
Perusahaan harus menetapkan jadwal dengan cukup t1eksibel agar
apabila terjadi peningkaran permintaan maka pengadaan bahan mentah dan
bahan baku serta penggunaan mesin alat produksi dapat ditingkatkan.
Berbagai cara dapat ditempuh, seperti memperbanyak kerja Jembur,
pemberlakuan giliran kerja (shift) dan total waktu kerja mencapai 24 jam
kerja dalam satu hari apabila diperlukan atau menambah tenaga kerja baru,
baik dengan status kontrak atau pekerja tetap.

3. Sistem Pemantauan Proses Produksi


Sistem pemantauan (kontrol) terhadap proses produksi terkait erat
dengan mutu produk, ketepatan waktu, dan keterampilan kerja sumber daya
manusia pada perusahaan. Perusahaan harus menjamin bahwa produk yang
dihasilkan telah memenuhi persyaratan mutu dan sesuai dengan selera
konsumen dengan melakukan 6 langkah berikut ini.
a. Menciptakan sistem pengendalian (kontrol) produksi untuk memantau
apakah proses produksi telah berjalan dengan baik dan sebagaimana
mestinya.
b. Menciptakan dan menerapkan sistem pengawasan produk untuk
menjamin bahwa mutu produk telah mernenuhi standar yang telah
ditentukan, baik oleh perusahaan, berdasarkan standar nasional (seperti
Standar Nasional Indonesia - SNI) atau standar internasional
(International Standard Organization - ISO).
c. Menyusun laporan secara periodik untuk memastikan apakah pesanan
para konsumen telah terpenuhi dengan baik.
d. Melakukan pemeriksaan akhir terhadap produk jadi yang siap untuk
dipasarkan atau diserahkan kepada pihak pengguna lainnya.
7.6 AUDIT MANAJEMEN e

e. Menjamin ketersediaan alat dan sarana kerja yang diperlukan, baik


secara jumlah maupun jenis.
f. Menyelenggarakan kegiatan pelatihan bagi karyawan untuk memastikan
apakah keterampilan yang dimiliki karyawan sesuai dengan tuntutan
proses produksi sehingga tidak sampai melakukan kesalahan yang berat,
dapat mengurangi besaran barang tolakan (reject), dan dapat
meningkatkan produktivitas yang lebih tinggi.

C. ARTI PENTING AUDIT MANAJEMEN FUNGSI PRODUKSI

Fungsi produksi merupakan bagian dari fungsi operasional perusahaan,


yang mencakup kegiatan pengendalian persediaan dan penelitian
pengembangan. Melalui persediaan bahan mentah yang dimiliki maka
perusahaan dapat melaksanakan kegiatan manufaktur untuk mengolah,
memproses atau mengubahnya menjadi barang/produk jadi. Ketersediaan
bahan mentah menjadi sesuatu yang sangat penting dalam mernastikan
kelancaran proses produksi. Untuk mendukung kegiatan manufaktur ini,
koordinasi antara pihak Iogistik, keuangan, dan produksi merupakan kunci
utama dari dua hal yang disebutkan tadi.
Barang/produk jadi yang kemudian dipasarkan sebagai sumber
penghasilan perusahaan haruslah memenuhi harapan dan keinginan
konsumen. Di sinilah kegiatan penelitian dan pengembangan dituntut untuk
berperan dalam mengenali dan memberikan umpan balik terhadap proyeksi
harapan clan keinginan konsumen di masa mendatang, agar perusahaan
mampu menyediakan produk yang dimaksudkan tepat pada waktunya.
Melihat nilai strategis fungsi produksi dalam suatu perusahaan maka
pengawasan dan pengendalian terhadap fungsi ini merupakan salah satu
prioritas utarna bagi perusahaan. Efektivitas dan efisiensi yang tinggi dalam
suatu perusahaan sangat tergantung pada keberhasilan fungsi produksi dalarn
menjalankan apa yang harus dilakukannya. Setiap perusahaan manufaktur
perlu melakukan audit manajemen fungsi produksi untuk dapat meyakinkan
apakah fungsi produksi pada perusahaan telah dilaksanakan sesuai dengan
ketentuan yang berupa rencana atau standar yang digunakan dan apabila
terjadi penyimpangan, saran-saran apa yang dapat dilakukan perusahaan
untuk memperbaiki penyimpangan tersebut.
e EKS1441 3/MODUL 7 7.7

D. DEFINISI AUDIT MANAJEMEN FUNGSI PRODUKSI

Audit manajemen fungsi produksi merupakan pengawasan yang efektif


terhadap fasilitas, prosedur, dan operasi kegiatan yang terkait dengan
produksi atau manufakrur. Di dalam melakukan pengawasan ini pihak auditor
mempelajari sistern operasi produksi yang berlaku di dalam suatu
perusahaan, mengidentifikasikan masalah-masalah yang timbul terkait
dengan kegiatan produksi, dan melakukan berbagai upaya pendekatan untuk
memastikan agar operasi produksi dapat berjalan secara efektif dan efisien.
Pelaksanaan audit manajemen fungsi produksi sangat luas, bersifat teknis
dan melibatkan dana yang tidak sedikit. Namun, manfaat yang diperoleh
sangat besar maka audit manajemen fungsi produksi ini merupakan suatu
keharusan untuk dilaksanakan dalam sebuah perusahaan dengan operasi
manufakturnya.

E. MANFAAT AUDIT MANAJEMEN FUNGSI PRODUKSI

Secara umum, di dalam suatu perusahaan manufaktur terdapat suatu


siklus produksi yang terus menerus terjadi secara beru]ang. Siklus produksi
secara umum adalah berikut ini.
l. Menentukan estimasi kebutuhan produk yang akan dihasilkan dari proses
produksi, dengan kata lain menentukan apa yang perlu diproduksi dan
kapan produksi dilakukan.
2. Melakukan perencanaan terhadap proses produksi yang akan
dilaksanakan,
3. Melakukan pembelian bahan mentah dan bahan baku yang diperlukan
untuk mengimplernentasikan rencana produksi.
4. Menerima, menggunakan, dan menguji peralatan dalam proses produksi.
5. Melakukan kegiatan proses produksi terhadap produk yang
direncanakan.
6. Menghasilkan barang jadi untuk digunakan oleh bagian lain dalam
perusahaan atau dijual kepada konsumen akhir.

Dengan melakukan audit manajemen fungsi produksi maka dalam setiap


tahap siklus produksi tersebut, manajemen perusahaan harus mampu
mengenali bidang-bidang permasalahan yang perlu ditangani dengan segera,
menentukan target biaya dan mengendalikan biaya produksi yang terjadi
7.8 AUDIT MANAJEMEN e

sehingga pada akhirnya akan mendapatkan berbagai alternatif tindakan yang


perlu diambil agar proses produksi dapat berjalan dengan efektif dan efisien.
Melalui audit manajernen fungsi produksi, manajemen dapat mengawasi dan
mengendalikan kegiatan-kegiatan yang dilakukan dalam fungsi produksi.
Uraian lebih lengkap mengenai perrnasalahan yang harus diketahui
melalui audit manajemen fungsi produksi akan dibahas dengan lebih lengkap
pada Kegiatan Belajar 2.

LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan mengapa audit manajemen fungsi produksi memiliki nilai yang


sangat penting bagi perusahaan !
2) Sebutkan beberapa ha! yang perlu mendapatkan perhatian dari pihak
manajemen perusahaan agar proses produksi dapat berjalan dengan
lancar!
3) Dalam rencana induk kegiatan manufaktur, terdapat 3 sasaran strategik.
Coba Anda sebutkan, 3 sasaran strategik tersebut !
4) Coba Anda jelaskan tentang siklus produksi secara umum yang biasanya
terjadi di dalam suatu perusahaan!
5) Menurut Anda, di manakah letak kerumitan proses audit manajemen
fungsi produksi apabila dibandingkan dengan audit manajemen terhadap
fungsi lainnya?

Petunjuk Jawaban Latihan

I) Fungsi produksi mempunyai nilai strategis dalam suatu perusahaan


karena pada fungsi 1n1, proses produksi dilaksanakan untuk
menghasilkan suatu produk atau barang jadi yang akan dijual kepada
konsumen, yang tentunya produk tersebut harus marnpu mernenuhi
harapan dan keinginan konsumen tersebut. Koordinasi antara fungsi
produksi dan fungsi lain dalam perusahaan merupakan suatu keharusan.
Pengawasan dan pengendalian terhadap fungsi ini merupakan salah satu
prioritas utama bagi perusahaan. Dengan dernikian, audit manajemen
fungsi produksi sangat penting bagi perusahaan untuk dapat mernastikan
e EKS1441 3/MODUL 7 7.9

apakah koordinasi tersebut dapat berjalan, fungsi produksi menghasilkan


produk yang diinginkan konsumen, dan meyakinkan apakah fungsi
produksi pada perusahaan telah dilaksanakan sesuai dengan ketentuan
yang berupa rencana atau standar yang digunakan dan apabila terjadi
penyimpangan, memberikan saran-saran apa yang dapat dilakukan
perusahaan untuk mernperbaiki penyimpangan tersebut,
2) Hal-hal yang harus diperhatikan oleh pihak manajemen perusahaan agar
proses produksi dapat berjalan dengan lancar adalah berikut ini.
a. Persediaan haruslah efektif. Artinya, bahan mentah, bahan baku atau
bahan penunjang lain yang diperlukan dalam proses produksi harus
terjamin ketersediaannya, tetapi tidak dalam jumlah yang
berlebihan.
b. Proses riset dan pengembangan harus terus dilakukan terhadap
produk perusahaan. Dengan adanya produk yang dapat memenuhi
harapan, keinginan atau kebutuhan konsumen yang senantiasa
berubah, dan mernbantu perusahaan dalam menetapkan standar
biaya produksi, pembakuan sistem dan cara kerja produksi tertentu
maka akan mampu memberikan manfaat yang sebesar mungkin bagi
perusahaan.
3) Tiga sasaran strategik dalam rencana induk manufaktur meliputi:
a. adanya perkiraan dalam jangka pendek dan jangka panjang terhadap
permintaan manufaktur;
b. adanya jadwal manufaktur agar penggunaan sarana kerja dan
sumber daya manusia dilakukan semaksimal mungkin;
c. adanya sistem pemantauan proses produksi terhadap persyaratan
mutu, ketepatan waktu, dan keterampilan sumber daya manusia.
4) Siklus produksi secara umum yang biasanya terjadi di dalam suatu
perusahaan adalah berikut ini.
a. Menentukan estimasi kebutuhan produk yang akan dihasilkan dari
proses produksi. Dengan kata lain, menentukan apa yang perlu
diproduksi dan kapan produksi dilakukan.
b. Melakukan perencanaan terhadap proses produksi yang akan
dilaksanakan.
c. Melakukan pembelian terhadap bahan mentah dan bahan baku yang
diperlukan untuk mengimplementasikan rencana produksi.
d. Menerima, menggunakan, dan menguji peralatan dalam proses
produksi.
7.10 AUDIT MANAJEMEN e

e. Melakukan kegiatan proses produksi terhadap produk yang


d irencanakan.
f. Menghasilkan barang jadi untuk digunakan oleh bagian lain dalam
perusahaan atau dijual kepada konsumen akhir.
5) Letak kerumitan proses audit manajemen fungsi produksi apabila
dibandingkan dengan audit manajemen terhadap fungsi lainnya adalah
pihak auditor manajemen harus memahami sistem operasi produksi serta
seluruh problem yang terjadi. Kegiatan produksi tidak dapat dipisahkan
dari fungsi lain dalam perusahaan. Untuk itu, kegiatan audit manajemen
yang dilakukan ini sangat luas, bersifat teknis dan melibatkan dana yang
tidak sedikit.

1. Kegiatan produksi merupakan salah satu kegiatan operasional


perusahaan yang mendukung pencapaian tujuan dan keberhasilan
suatu perusahaan.
2. Terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk menjamin
kelancaran proses produksi, yaitu:
a. pengelolaan persediaan haruslah efektif. Artinya, bahan mentah,
bahan baku atau bahan penunjang Jain yang diperlukan dalam
proses produksi harus terjamin ketersediaannya, tetapi tidak
dalam jumlah yang berlebihan;
b. proses riset dan pengembangan harus terus dilakukan terhadap
produk perusahaan. Dengan adanya produk yang dapat
memenuhi harapan, keinginan atau kebutuhan konsumen yang
senantiasa berubah, dan membantu perusahaan daJam
menetapkan standar biaya produksi, pembakuan sistem dan cara
kerja produksi tertenm maka akan mampu rnemberikan manfaat
yang sebesar mungkin bagi perusahaan.
3. Langkah-langkah dalam menentukan perkiraan permintaan
manufaktur terdiri dari berikut ini.
a. Mendapatkan informasi mengenai proyeksi penjualan,
berdasarkan jenis produk dan waktunya, dalam kurun waktu
tertentu di masa depan.
b. Memperkirakan jadwal penyampaian barang yang telah dipesan
oleh konsumen.
c. Memperkirakan volume permintaan konsumen dalam jangka
waktu tertentu.
e EKS1441 3/MODUL 7 7 .11

d. Menghitung bahan baku yang diperlukan untuk menjarnin


kelancaran proses produksi sehingga ketersediaan produk atau
barang jadi lebih terjarnin untuk dapat memenuhi perrnintaan
yang ada.
e. Menyusun jadwal kegiatan produksi atau manufaktur
berdasarkan kebutuhan atau pesanan konsumen.
4. Sistem pemantauan (kontrol) terhadap proses produksi meliputi:
a. menciptakan sistem pengendalian (kontrol) produksi untuk
memantau apakah proses produksi telah berjalan dengan baik
dan sebagaimana mestinya;
b. menciptakan dan menerapkan sistem pengawasan produk untuk
menjamin bahwa mutu produk telah mernenuhi standar yang
telah ditentukan, baik oleh perusahaan, secara nasional (seperti
Standar Nasional Indonesia - SNI) atau secara internasional
(International Standard Organization - ISO);
c. menyusun laporan periodik untuk memastikan pesanan para
konsumen telah terpenuhi dengan baik;
d. melakukan perneriksaan akhir terhadap produk jadi yang siap
untuk dipasarkan atau diserahkan kepada pihak pengguna;
e. menjamin ketersediaan alat dan sarana kerja yang diperlukan,
baik secara jumlah maupun jenis;
f. menyelenggarakan kegiatan pelatihan bagi karyawan untuk
memastikan apakah keterampilan yang dimiliki karyawan
sesuai dengan tuntutan proses produksi sehingga tidak
melakukan kesalahan berarti, dapat mengurangi besaran barang
tolakan (reject) sehingga produktivitas dapat lebih ditingkatkan.

TES F 0 RM AT I F 1 _

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

l) Kegiatan operasional produksi atau manufaktur merupakan bidang


kegiatan audit yang dapat dikatakan rurnit dan mernerlukan perhatian
khusus karena . ..
A. melibatkan proses penyimpanan bahan baku dan bahan pendukung
produksi
B. berkaitan erat dengan fungsi lain dalam perusahaan, seperti fungsi
pembelian, keuangan, dan sebagainya
C. merupakan tahapan setelah proses pembelian bahan baku
D. jawaban Adan B benar
7.12 AUDIT MANAJEMEN e

2) Kegiatan riset dan pengembangan terhadap produk perusahaan harus


terus dilakukan karena ....
A. bertujuan dalam perencanaan proses produksi yang akan
dilaksanakan
B. perusahaan perlu untuk menentukan standar biaya produksi atas
suatu barang
C. ketersediaan alat dan sarana kerja untuk menghasilkan produk yang
memerlukan jaminan
D. kebutuhan produk yang dihasilkan dari proses produksi perlu
dies ti masi

3) Berikut yang bukan rnerupakan sasaran srrategik dalam rencana induk


kegiatan manufaktur adalah adanya ....
A. perkiraan dalam jangka pendek dan jangka panjang terhadap
permintaan rnanufaktur
B. perkiraan terhadap perilaku konsumen dalam hal harga dan kualitas
yang mengalami perubahan
C. jadwal manufaktur agar penggunaan sarana kerja dan somber daya
manusia dilakukan semaksimal mungkin
D. sistem pemantauan proses produksi terhadap persyaratan mutu,
ketepatan waktu, dan keterampilan sumber daya manusia

4) Tujuan utama dibuatnya perkiraan perrnintaan manufaktur sebagai


bagian dari perencanaan kegiatan manufaktur adalah ....
A. rneningkatkan efektivitas dan efisiensi penggunaan bahan baku,
bahan pendukung, sarana produksi, dan sumber daya manusia
B. melakukan estirnasi terhadap jadwal pengirirnan dan distribusi
barang/produkjadi kepada konsumen
C. memproyeksikan kebutuhan konsumen di rnasa yang akan datang
D. jawaban B dan C benar

5) lnformasi tentang proyeksi penjualan yang diperoleh saat menentukan


perkiraan permintaan manufaktur didasarkan pada ....
A. jenis produk
B. proses produksi
C. volume permintaan
D. jumlah bahan baku
e EKS1441 3/MODUL 7 7.13

6) Dalam proses audit manajemen fungsi produksi, terdapat beberapa


bidang penting yang terlibat. Berikut ini yang bukan. merupakan bidang
penting tersebut adalah ....
A. pengendalian persediaan
B. penelitian dan pengembangan
C. pengolahan bahan mentah menjadi barang jadi
D. penelitian terhadap selera konsumen

7) Penciptaan dan penerapan sistem pengawasan produk yang merupakan


salah satu langkah dalam sistern pemantauan proses produksi bertujuan
untuk ....
A. memantau apakah proses produksi telah berjalan dengan baik dan
sebagaimana mestinya
B. menjamin bahwa mutu produk telah mernenuhi standar yang
ditentukan baik oleh perusahaan atau standar nasional
C. menentukan estimasi barang yang perlu diproduksi dan kapan
produksi tersebut dilakukan
D. melakukan pembelian terhadap bahan mentah dan bahan baku untuk
keperluan produksi

8) Salah satu hal yang tidak perlu dilakukan oleh auditor ketika melakukan
pengawasan terhadap fungsi produksi adalah ....
A. mempelajari sistem operasi produksi yang berlaku di dalam
perusahaan
B. memastikan terdapatnya partisipasi pelanggan dalam proses
produksi
C. mengidentifikasikan kegiatan proses produksi terhadap produk yang
direncanakan
D. melakukan perencanaan terhadap proses produksi yang akan
dilaksanakan

9) Berikut ini yang merupakan langkah-langkah dalam sistem pemantauan


terhadap proses produksi, yaitu ....
A. menghitung bahan baku yang diperlukan untuk menjamin
kelancaran proses produksi sehingga ketersediaan produk atau
barang jadi lebih terjarnin untuk dapat memenuhi permintaan yang
ada
B. memperkirakan jadwal penyampaian barang yang telah dipesan oleh
konsumen
7.14 AUDIT MANAJEMEN e

C. menjamin ketersediaan alat dan sarana kerja yang diperlukan baik


secara jumlah maupun jenis
D. melakukan pembelian terhadap bahan mentah dan bahan baku yang
diperlukan untuk mengimplementasikan rencana produksi

l 0) Pengelolaan persediaan haruslah efektif Pernyataan in.i berarti ....


A. bahan baku, bahan mentah, dan bahan pendukung lainnya harus
terjam.in ketersediaannya
B. kualitas barang harus diupayakan setinggi mungk.in
C. biaya produksi dan harga jual diusahakan serendah mungkin
D. jawaban Adan B benar

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap rnateri Kegiatan Belajar l.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = -----------x 1 OOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - I 00% = baik sekali


80 - 89o/o = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
e EKS1441 3/MODUL 7 7.15

KEGIATAN BELAJAR 2

Ruang Lingkup Pelaksanaan


Audit Manajemen Fungsi Produksi

A. MASALAH-MASALAH UTAMA FUNGSI PRODUKSI

Dari siklus produksi secara umum yang telah diuraikan pada Kegiatan
Belajar l maka audit manajemen yang dilakukan terhadap fungsi produksi
dapat mengenali masalah-rnasalah utama fungsi produksi yang umumnya
terjadi. Masalah-rnasalah ini umumnya terjadi dalam setiap tahapan siklus
produksi dan tidak dapat diisolasi pada satu siklus saja. Suatu masalah yang
terjadi sering rnempengaruhi beberapa tahap siklus, saling terkait antar satu
tahap dengan tahap lainnya dan tidak jarang pula bersifat teknis. Oleh karena
itu, untuk memahami proses dan fungsi produksi dengan Jebih baik, sebelum
melakukan audit manajemen fungsi produksi perlu dipahami terlebih dahulu
ruang lingkup kegiatan berdasarkan proyeksi masalah yang dapat terjadi,
sebagai berikut.

1. Pengembangan dan Perancangan Desain Produk


Siklus produksi dimulai dari penentuan kebutuhan permintaan akan
barang atau jasa yang akan dihasilkan. Dalam hal ini, fungsi produksi
membutuhkan kemampuan teknis untuk mengembangkan dan rnendesain
produk yang nantinya dapat diterima oleh pasar dan meningkatkan
kepentingan perusahaan. Fungsi produksi harus mempelajari berbagai jenis
bahan baku dan cara penggunaannya yang efektif dan efisien, pendekatan
baru dalam cara pengolahan bahan baku, melakukan pengujian-pengujian
terhadap kualitas, dan berupaya untuk mencari cara-cara baru untuk
meningkatkan kemampuan proses produksi dan penghematan.
Tentu saja akan menimbulkan berbagai alternatif dalam upaya
pengembangan dan perancangan desain produk, tetapi manajemen harus
mampu mengambil keputusan yang didasarkan pada bahan baku yang
digunakan, kebutuhan peralatan yang akan digunakan, dan persyaratan
produksi lainnya. Untuk itu, proses perencanaan produksi yang matang,
analisis yang akurat, komprehensif dan objektif, serta penjadwalan produksi
7.16 AUDIT MANAJEMEN e

harus dilakukan dengan memahami berbagai alternatif bahan baku dan tenaga
kerja yang dihadapi.

2. Fasilitas, Peralatan, dan Perlengkapan


Perencanaan produksi yang penting adalah perencanaan fasilitas yang
membantu mewujudkan desain produk dan tahap proses produksi berikutnya.
Terkait dengan pemanfaatan fasilitas ini, ada beberapa perrnasalahan yang
harus diselesaikan, seperti berikut ini.
a. Kebutuhan luas dan persyaratan ruangan yang diperlukan.
b. Penyesuaian ruangan yang sudah ada dan biaya yang perlu dikeluarkan.
c. Kebutuhan untuk menyediakan ruangan baru dan total dana investasi
yang diperlukan serta sumber pendanaannya.
d. Pengaruh fasilitas geografis terhadap beberapa faktor produksi, seperti
ketersediaan tenaga kerja, kondisi masyarakat, jarak dari Iokasi pemasok,
kedekatan dengan titik distribusi, ketersediaan alat transportasi, dan
biaya-biaya yang terjadi.
e. Ketersediaan prasarana utilities, seperti listrik, telekomunikasi, dan air
yang diperlukan untuk menunjang fasilitas produksi.
f. Perrnasalahan lingkungan hidup, sosial, dan masyarakat yang mungkin
akan dihadapi oleh perusahaan.

Untuk peralatan dan perlengkapan yang sesuai dengan desain produk


sebelumnya, perusahaan harus memastikan jenis, fitur, dan karakteristik
khususnya serta dari mana peralatan dan perlengkapan tersebut diperoleh.
Permasalahan lain terkait dengan peralatan dan perlengkapan yang harus
diselesaikan oleh perusahaan adalah berikut ini.
a. Alternatif jerus peralatan dan perlengkapan ditinjau dari
keekonomisannya, kecepatan dalam proses pengolahan, dan
pengurangan tenaga kerja dan biaya overhead.
b. Jumlah yang seimbang dan optimal antara peralatan dan perlengkapan
yang bersifat umum dan khusus.
c. Keputusan untuk membeli, menyewa atau membuat sendiri peralatan dan
perlengkapan yang dibutuhkan.
d. Keputusan untuk memperbaiki peralatan dan perlengkapan yang ada,
dilihat dari keekonornisannya.
e EKS1441 3/MODUL 7 7.17

Melalui audit manajemen fungsi produksi, dapat dilihat bahwa fungsi


produksi tidak berdiri sendiri tetapi terkait dengan banyak faktor, rnisalnya
dengan masalah pemasaran, personalia, dan keuangan. Berbagai faktor ini
harus dipertirnbangkan secara akurat dan tepat waktu. Meskipun demikian,
tidak terdapat satu jawaban yang pasti benar dan auditor rnanajemen
bukanlah ahli dalam bidang produksi.

3. Keterkaitan Logistik
Setelah menentukan peralatan dan perlengkapan yang dibutuhkan,
manajemen produksi harus mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut.
a. Penentuan tata letak (lay-out) fasilitas produksi
Terdapat 2 pendekatan untuk menentukan lay-out fasilitas produksi,
yaitu berikut ini.
1) Pendekatan urutan proses yang terintegrasi.
2) Pengelornpokan berdasarkan tahap proses tertentu.
Harus dipastikan bahwa penentuan lay-out fasilitas produksi harus
dilakukan secara komprehensif dan penuh pertimbangan terhadap
efekti vitas dan efisiensinya.
b. Pengembangan rantai pasokan (supply chain) untuk memastikan agar
bahan mentah dan bahan pendukung tersalur dengan baik dari pemasok
kepada fasilitas produksi.
Selain terkait erat dengan lay-out fasilitas produksi tersebut, rantai
pasokan juga harus diupayakan agar menimbulkan biaya yang seminimal
mungkin. Salah satu cara yang dapat ditempuh adalah membuat
perjanjian khusus dengan pihak pemasok agar pasokan bahan mentah
dan bahan pendukung terjarnin serta melalui saluran dengan biaya yang
seminimal mungkin.

4. Perencanaan dan Pengendalian Produksi


Sebenarnya perencanaan dan pengendalian produksi merupakan
kelanjutan dari proses yang telah dibahas sebelumnya, yang meliputi proses
perencanaan produksi aktual, penyampaian instruksi produksi, dan
pengawasan terhadap aktivitas produksi yang dilakukan. Proses ini
memastikan agar efisiensi clan ketepatan waktu produksi untuk menghasilkan
produk yang diinginkan dapat tercapai.
Proses perencanaan produksi ini dimulai dengan penentuan jadwal di
masa mendatang, apakah dalam harian, mingguan, bulanan atau tahunan.
7.18 AUDIT MANAJEMEN e

Perencanaan produksi, sering disebut sebagai master production schedule


(MPS) yang melibatkan berbagai fungsi lain dalam perusahaan,
menghasilkan estimasi dan waktu produksi berbagai bahan baku yang
diperlukan, serta peralatan yang dibutuhkan. Di dalam MPS ini, terdapat
sistem perencanaan kebutuhan bahan baku (material requirements planning -
MRP). Melalui implementasi MRP ini, perusahaan memperoleh informasi
mengenai kemajuan dan status terkini dari aktivitas produksi yang dilakukan
sehingga keakuratan dan efisiensi dapat tercapai.
Auditor manajemen umurnnya memanfaatkan MRP ini sebagai alat
bantu untuk mengontrol dan mengawasi operasi manufaktur atau produksi.
Di dalam MRP, terdapat seluruh kebutuhan bahan mentah dan bahan
pendukung yang diperlukan dalam menghasilkan suatu barang, yang disebut
sebagai bill of material. Auditor manajemen harus memahami sistem dan
berbagai aspek dalam MRP untuk mendukung pekerjaan audit manajemen
yang dilakukannya.

5. Pengendalian Operasi Produksi


Pengendalian operasi produksi mencakup minimal 4 aspek berikut ini.

a. Utilisasi bahan mentah


Bahan mentah memiliki nilai yang sangat penting dalam proses produksi
sehingga perlu diupayakan untuk mernaksimalkan utilisasi (penggunaan)
bahan mentah dengan biaya yang serendah mungkin, namun dengan kualitas
yang setinggi mungkin. Hal ini dapat dicapai dengan:
1) ketegasan untuk menerima bahan mentah hanya berdasarkan kriteria dan
kualitas tertentu;
2) pembelian material dibatasi pada jumJah yang tepat, misalnya dengan
memanfaatkan MRP sehingga tercapai efisiensi;
3) merawat/memelihara bahan mentah yang dikirimkan dengan baik untuk
merninimalkan kerusakan;
4) mengubah komposisi bahan baku jika fleksibel, namun tetap
memperhatikan kualitas;
5) melakukan pelaporan mengenai utilisasi bahan mentah.

Dengan dernikian, fokus pengendalian bahan mentah terletak pada


bagaimana kebutuhan diperoleh, bagaimana penanganan bahan mentah
e EKS1441 3/MODUL 7 7.19

setelah diterima, dan bagaimana upaya untuk mengurangi kerusakan dan


kerugian.

b. Utilisasi tenaga kerja


Tenaga kerja merupakan faktor produksi yang tidak dapat dihilangkan
dalam proses produksi. Meskipun perusahaan telah menjalankan otomatisasi,
tetap saja diperlukan manusia untuk merancang, menjalankan, dan
mengawasi otomatisasi tersebut. Biaya tenaga kerja sering merupakan
komponen biaya produksi yang cukup besar. Oleh karena itu, utilisasi tenaga
kerja merupakan sesuatu yang harus dilakukan, misalnya melalui hal-hal
berikut ini.
I) Pengawasan agar kebutuhan tenaga kerja direncanakan sesuai dengan
jadwal produksi yang ada.
2) Perekrutan dan kecukupan pelatihan yang tepat waktu terhadap
kebutuhan yang bersifat khusus.
3) Kondisi kerja dan fasilitas untuk karyawan yang memadai.
4) Penugasan yang bermakna dan utilisasi kerja kelornpok untuk
memaksimumkan hasil yang ada.
5) Kompensasi yang wajar dan adil, sesuai dengan kinerja yang
ditunjukkan.
6) Penentuan standar kinerja yang adil.
7) Pengawasan dan pembinaan kompetensi pribadi tenaga kerja.
8) Perpindahan pekerjaan yang teratur dan terkendali.

c. Penggunaanjasa pendukung yang efektif


Jasa pendukung merupakan alat bantu untuk mencapai hasil produksi
yang diinginkan secara efektif dan rendah biaya, Hal-hal yang harus
diperhatikan terkait dengan jasa pendukung produksi adalah berikut ini.
l ) Perlengkapan dan jasa pendukung produksi, seperti perlengkapan kantor,
harus diupayakan seefisien mungkin.
2) Penggunaan sumber energi dan listrik secara bijak, untuk menurunkan
biaya energi yang relatif semakin tinggi.
3) Kualitas dukungan oleh karyawan yang menangani bahan baku.
4) Kualitas fasilitas bagi karyawan, seperti kantin, tempat istirahat, dan
sarana lainnya.
5) Kualitas perawatan pabrik secara keseluruhan.
7.20 AUDIT MANAJEMEN e

Dalam ha! ini, auditor manajemen bertindak sebagai wakil manajemen


senior untuk mengawasi fasilitas produksi, mengamati operasi produksi yang
berjalan, dan memantau pengeluaran-pengeluaran yang terjadi. Berbagai
perbedaan atau variasi dari standar yang te]ah ditetapkan sering ditemukan.
Oleh karena itu, auditor manajemen harus menanyakan hal-hal yang terlihat
tidak wajar, melakukan investigasi, dan menyampaikan rekomendasi yang
diperlukan.

d. Pengendalian biaya
Terkait dengan biaya, auditor manajemen harus mernahami proses
penentuan biaya produksi. Secara umum, terdapat 2 sistem penentuan biaya,
yaitu (1) penentuan biaya standar (standard costing) dan (2) penentuan biaya
berbasis aktivitas (activity based costing - ABC).
Dalam sistem biaya standar, perusahaan harus menentukan manakah
biaya produksi yang bersifat tetap dan variabel. Biaya produksi terdiri dari 3
elemen utama, yaitu berikut ini.
1) Biaya material langsung.
2) Biaya tenaga kerja langsung.
3) Biaya overhead pabrik.

Perusahaan menentukan biaya standar untuk memproduksi suatu barang


dalam jumlah yang telah ditetapkan sebelumnya (budgeted). Selanjutnya,
biaya standar dan jurnlah barang yang dianggarkan dibandingkan dengan
biaya dan jumlah barang aktual sehingga akan timbul perbedaan atau variansi
yang menunjukkan efisiensi dalam proses produksi. Auditor harus
memahami bagaimana proses penentuan biaya standar ini dan melihat apakah
berbagai variansi yang timbul masih dapat diterima atau tidak.
Apabila perusahaan menggunakan ABC maka penentuan biaya
didasarkan pada frekuensi aktivitas yang menimbulkan biaya. Apabila
semakin sering suatu aktivitas dilakukan dalam proses produksi suatu barang
maka biaya produksi yang dialokasikan kepada produk itu akan semakin
besar. Meskipun sistem ini ideal, auditor manajemen harus menyadari bahwa
sistem ini memerlukan analisis yang sangat tinggi dan kompleksitas
pengurangan biaya. Dengan demikian, auditor manajernen harus mernahami
berbagai asumsi yang rnendasari penerapan ABC dan mengawasi proses
penghitungan biaya apakah telah dialokasikan dengan tepat.
e EKS1441 3/MODUL 7 7.21

B. PROSEDUR AUDIT MANAJEMEN FUNGSI PRODUKSI

Secara garis besar, audit manajemen fungsi produksi bertujuan untuk


menentukan efektivitas dan efisiensi fungsi produksi di dalam mencapai
tujuan perusahaan. Untuk mencapai maksud tersebut, pihak auditor
manajemen harus mempelajari secara saksama operasi manufaktur atau
produksi sehingga memperoleh pernahaman yang bermanfaat untuk
melakukan pengawasan dan perneriksaan atau kegiatan audit secara optimal.
Audit manajemen terhadap fungsi produksi setidaknya melibatkan 2
bagian besar, yaitu berikut ini.
1. Audit operasional.
2. Audit keuangan.

Adapun prosedur audit dalam audit manajemen fungsi produksi meliputi


berikut ini.

1. Prosedur Audit Operasional Perencanaan Produksi


Auditor manajemen harus mengenali tingkatan perencanaan manajemen
di mana fungsi produksi berkaitan erat dengan fungsi lain dalam perusahaan,
seperti keuangan, pernasaran, dan pembelian. Dalam hal ini, peran auditor
manajemen adalah:
a. menilai tingkat efisiensi pelaksanaan kebijakan, prosedur, dan rencana
yang ada sekarang;
.
b. mencari pendekatan-pendekatan baru untuk memastikan operasi
produksi yang lebih efisien dan menguntungkan.

Auditor manajemen harus memahami pula tentang pengendalian produk


dan biaya produksi, serta sistern perencanaan kebutuhan bahan mentah
(MRP). Selain itu, auditor manajemen harus mampu menjadi "mata dan
telinga" manajemen senior dengan mengenali problem-problem potensial clan
memberikan rekornendasi berupa perbaikan kontrol agar lebih efektif.
Secara ringkas, bidang-bidang pengawasan operasional produksi
mencakup:
a. perencanaan manufaktur dan estimasi kebutuhan, yaitu dengan
memahami proses penerimaan barang, penyaluran kepada bagian yang
membutuhkan, penetapan kriteria perencanaan produksi, dan sebagainya;
7.22 AUDIT MANAJEMEN e

b. operasi perencanaan produksi, yaitu memastikan apakah fungsi produksi


telah menggunakan pendekatan manufaktur yang baru, peralatan, dan
prosedur baru, serta memastikan bahwa manajemen dan bagian lain
berpartisipasi, dan sebagainya;
c. perencanaan akan kebutuhan produksi yang telah disetujui, yaitu
memastikan penjadwalan produksi dan koordinasi dengan fungsi lain
telah dilakukan, mernastikan bahwa telah dilakukan analisis dan
dokumentasi, memastikan telah ditetapkan kebijakan dan prosedur
produksi yang tepat, dan sebagainya;
d. operasi produksi yang berjalan, yaitu memastikan bahwa bahan mentah
dan bahan baku telah diterima dengan baik, jurnlah barang tolakan dan
cacat masih terkendaJi, dukungan jasa Jain telah diterima dengan baik,
dan sebagainya;
e. pelaporan dan pengendalian biaya, yaitu memastikan bahwa pelaporan
yang mencukupi telah dilakukan dan telah digunakan oleh manajemen
sebagai dasar dalarn mengambil tindakan atau keputusan.

2. Prosedur Audit Keuangan Perencanaan Produksi


Fokus utama audit keuangan perencanaan produksi terletak pada sistern
akumulasi biaya dan sistem akuntansi biaya. Proses audit keuangan ini
dimulai dengan menentukan apakah terdapat proses yang mendukung
penyiapan laporan akuntansi biaya manufaktur yang tepat dan akurat.
Laporan ini juga berisi pembahasan yang memadai terhadap deviasi yang ada
dan penyelidikan terhadap penyebab deviasi tersebut.
Fokus lain audit keuangan perencanaan produksi adalah menentukan
apakah terdapat kontrol biaya yang dilakukan secara efektif, Oleh karena itu,
sangat penting bagi auditor rnanajemen untuk memahami sistem akuntansi
yang digunakan dalam operasi produksi, kemudian mengevaluasi dan
menguji kontrol dari sistem akuntansi tersebut,

C. SASARAN AUDIT MANAJEMEN FUNGSI PRODUKSI

Dalam pelaksanaan audit manajemen fungsi produksi, terdapat banyak


hal yang menjadi sasaran pelaksanaan audit karena bersifat teknis dan rurnit.
Sebagai contoh, hal-hal yang perlu diaudit, antara lain berikut ini.
l. Penyimpanan bahan dan peralatan di gudang dilakukan secara efisien
dan tidak mengganggu kelancaran proses produksi.
e EKS1441 3/MODUL 7 7.23

2. Pengamanan atas bahan dan peralatan telah dilakukan sehingga


menjamin pemanfaatan yang maksimal.
3. Efisiensi penggunaan dan pemeliharaan mesin dilakukan secara optimal.
4. Kelancaran proses produksi dan kualitas hasil pekerjaan yang terwujud
melalui penggunaan sarana dan peralatan yang ada.
5. Terdapatnya koordinasi antara berbagai fungsi yang terlibat, seperti
produksi, pemasaran, pembelian, dan keuangan.
6. Adanya pelatihan terus menerus terhadap karyawan sehingga
keterampilan karyawan senantiasa meningkat dan efisiensi proses
produksi dapat tercapai.
7. Kerapian penyimpanan arsip mulai dari pemesanan bahan baku sampai
penggunaan atau penghapusan bahan baku tersebut.

D. LANGKAH-LANGKAH AUDIT MANAJElVIEN FUNGSI


PRODUKSI

Langkah-langkah audit manajemen fungsi produksi atau manufaktur


meliputi:
1. memperoleh informasi akuntansi selengkap mungkin yang bermanfaat
bagi proses audit terutama yang berkaitan dengan biaya dan pengeluaran,
seperti pembelian bahan mentah dan bahan baku, pembayaran gaji, biaya
angkutan, biaya penjualan, dan sebagainya;
2. memahami sistem pelaporan akuntansi sehingga dapat menilai apakah
laporan akuntansi yang disampaikan telah lengkap, sisternaris, dapat
dipercaya, dan disampaikan tepat pada waktunya;
3. memahami prosedur pemesanan atau pembelian produk dari konsumen;
4. memahami penyusunan jadwal produksi dan ketaatan terhadap jadwal
tersebut;
5. memahami prosedur komunikasi antarfungsi dan bagian dalam
perusahaan, seperti dari bagian penjualan, manufaktur, pembelian, dan
manajemen puncak;
6. memperoleh inforrnasi mengenai pemasok bahan mentah, bahan baku,
dan bahan pendukung lainnya;
7. memperoleh informasi mengenai mesin produksi yang selama ini
digunakan, seperti standar penggunaan, harga, dan estimasi masa
manfaat;
7.24 AUDIT MANAJEMEN e

8. memahami sistem pernantauan dan pengawasan yang dijalankan selama


proses produksi berlangsung;
9. memahami prosedur yang digunakan untuk mengambil keputusan
investasi, yang setidaknya memenuhi kriteria harga yang wajar,
teknologi yang tepat guna, dapat dioperasikan dengan keterampilan yang
dimiliki tenaga kerja yang ada, dan mempermudah proses produksi;
10. mendapatkan informasi mengenai proses pengambilan keputusan untuk
melakukan pembelian atau cukup melakukan penyewaan terhadap suatu
aktiva investasi yang bernilai tinggi;
11. memperoleh informasi mengenai deviasi antara rencana produksi dan
realisasi akt.ualnya;
12. memperoleh informasi mengenai pemanfaatan tenaga kerja dalam
perusahaan, seperti pembayaran gaji, dan penugasan kerja lembur;
13. memperoleh informasi mengenai sistem pemeliharaan mesin dan
peralatan produksi yang dijalankan oleh perusahaan.

Pemeliharaan rnerupakan salah satu hal yang harus mendapatkan


perhatian secara khusus. Pemeliharaan yang tidak berjalan baik akan
menyebabkan gangguan terhadap kelancaran proses produksi, mutu barang
yang dihasilkan menjadi tidak baik, meningkatkan rasio barang yang ditolak,
dan akhirnya akan menimbulkan pemborosan dan meningkatkan biaya yang
semestinya dapat dihindari. Oleh karena itu, audit manajemen perlu
mengambil langkah-langkah sebagai berikut.
1. Mernahami bahwa tindakan pemeliharaan dapat dibagi menjadi 4 jenis,
yaitu perbaikan darurat, perawatan pencegahan, perawatan perbaikan,
dan eliminasi perawatan.
2. Memahami strategi perawatan yang dijalankan oleh perusahaan,
personalia, dan bagian yang ditugaskan untuk melakukan hal itu,
penjadwalan kegiatan perawatan secara rutin, dan ketersediaan anggaran
untuk melaksanakan kegiatan perawatan.
3. Menilai dan memantau kebijakan, prosedur, dan kegiatan operasional
perawatan yang telah dijalankan selarna ini.

E. HASIL AUDIT MANA.JEMEN FUNGSI PRODUKSI

Audit manajemen fungsi produksi tidak dapat dipisahkan dari fungsi lain
dalam perusahaan karena berkaitan erat dengan upaya pencapaian tujuan dan
e EKS1441 3/MODUL 7 7.25

strategi perusahaan dengan cara yang seefisien mungkin, Rencana induk


kegiatan manufaktur yang memiliki 3 sasaran strategik harus menjadi titik
tolak audit manajemen terhadap fungsi produksi. Pemahaman terhadap siklus
produksi secara umurn dalam perusahaan serta ruang lingkup permasalahan
yang potensial dapat terjadi merupakan dasar bagi auditor rnanajernen untuk
melakukan audit manajemen fungsi produksi, baik dari segi operasional
maupun keuangan.
Dengan Iangkah-langkah yang rinci di dalam suatu program audit, audit
manajemen dalam bidang produksi atau manufaktur akan memperoleh
temuan-temuan baru yang umumnya merupakan penyimpangan dari
kebijakan dan prosedur yang telah digariskan. Temuan-temuan tersebut juga
bersifat kelemahan-kelemahan yang harus diperbaiki oleh perusahaan
sehingga dapat mengurangi biaya dan pemborosan yang terjadi dengan upaya
efektivitas dan efisiensi dalam proses produksi atau manufaktur dapat
tercapai. Temuan-ternuan tersebut kadang-kadang berupa kecurangan yang
dilakukan oleh oknum-oknum fungsi produksi demi keuntungan pribadi.
Temuan-ternuan yang ada, kemudian dibahas dan dituangkan dalam
suatu laporan yang sistematis, tepat, objektif, dan mudah dipahami yang juga
berisi rekomendasi untuk memperbaiki, menyempurnakan atau
menghilangkan kelernahan yang menjadi unsur temuan audit yang
disampaikan kepada manajemen senior. Rekomendasi tersebut harus bersifat
teknis dan dapat dijalankan dengan segera oleh bagian yang terlibat.

~'
- --
.....~
LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikutl

l) Coba Andajelaskan tentang apa yang menjadi tujuan pengembangan dan


perancangan desain produk!
2) Apa yang dimaksud dengan utilisasi bahan mentah? Jelaskan!
3) Menurut Anda, kegiatan apa yang dilakukan auditor manajemen dalam
audit operasional perencanaan produksi? Jelaskan!
4) Jelaskan apa arti penting perneliharaan terhadap pelaksanaan audit
manajemen fungsi produksi !
5) Apa yang menjadi basil audit manajemen fungsi produksi?
7.26 AUDIT MANAJEMEN e

Petunjuk Iawaban Latihan

1) Tujuan pengembangan dan perancangan desain produk, yaitu untuk


mernastikan agar produk dapat diterima pasar, jenis bahan baku dan
penggunaannya efektif dan efisien, dilakukan pengujian terhadap
pendekatan atau cara pengolahan baru dan kualitas agar kernampuan
produksi dan efisiensi dapat ditingkatkan.
2) Utilisasi bahan mentah, yaitu penerimaan bahan mentah hanya dilakukan
sesuai kriteria dan kualitas tertentu, dalam jumlah yang tepat agar
efisien, dan terawat dengan baik.
3) Kegiatan yang dilakukan auditor manajemen dalam audit operasional
perencanaan produksi, yaitu:
a. menilai tingkat efisiensi pelaksanaan kebijakan, prosedur, dan
rencana yang ada sekarang;
b. mencari pendekatan-pendekatan baru untuk memastikan operasi
produksi yang lebih efisien dan menguntungkan;
c. memaharni pengendalian produk dan biaya produksi, sistem
perencanaan kebutuhan bahan mentah (MRP);
d. mengenali problem-problem potensial dan memberikan rekomendasi
berupa perbaikan kontrol agar lebih efektif.
4) Arti penting pemeliharaan terhadap pelaksanaan audit manajemen fungsi
produksi adalah pemeliharaan yang tidak berjalan baik akan
menyebabkan gangguan terhadap kelancaran proses produksi, mutu
barang yang dihasilkan tidak baik, meningkatkan rasio barang yang
ditolak, dan akhirnya akan menimbulkan pemborosan dan meningkatkan
biaya yang semestinya dapat dihindari,
5) Hasil dari audit manajemen fungsi produksi adalah ternuan-temuan
berupa penyimpangan, kelemahan, pemborosan atau kecurangan.
Temuan-temuan yang ada, kemudian dibahas dan dituangkan dalam
suatu laporan yang sistematis, tepat, objektif, dan mudah dipahami yang
juga berisi rekomendasi untuk memperbaiki, menyempurnakan atau
menghilangkan kelemahan yang menjadi unsur temuan audit yang
disampaikan kepada manajemen senior.
e EKS1441 3/MODUL 7 7.27

=~ RANG KUMAN _

l. Ruang lingkup produksi yang dapat menjadi sumber potensial


terjadinya perrnasalahan adalah berikut ini.
a. Pengembangan dan perancangan desain produk, untuk
rnemastikan agar produk dapat diterima pasar, jenis bahan baku
dan penggunaannya efektif dan efisien, dilakukan pengujian
terhadap pendekatan atau cara pengolahan baru dan kualitas
agar kemampuan produksi dan efisiensi dapat ditingkatkan.
b. Fasilitas, peralatan dan perlengkapan, yang mencakup kondisi
ruangan, kondisi geografis, utilitas, lingkungan hidup, dan
kernasyarakatan. Efekti vitas dan efisiensi penggunaan berbagai
peralatan dan perlengkapan yang ada, baik yang bersifat umum
atau khusus, baik yang dibeli, disewa atau dibuat sendiri perlu
diupayakan.
c. Keterkaitan logistik, yang mencakup penentuan tata letak (lay-
out) fasilitas produksi dan rantai pasokan (supply chain)
produksi.
d. Perencanaan dan pengendalian produksi, yang dimulai dari
pembuatan jadwal (melalui MPS) hingga perencanaan
kebutuhan (rnelalui MRP dan bill of material).
e. Pengendalian operasi produksi, yang mencakup 4 aspek sebagai
berikut.
1) Utilisasi bahan mentah, dengan mengacu pada kriteria
kualiras tertentu, MRP, perawatan yang efektif, dan
fleksibilitas tertentu.
2) Utilisasi tenaga kerja, terkait dengan penentuan kebutuhan
tenaga kerja, perekrutan, kondisi dan fasilitas kerja,
penugasan yang optimal, kompensasi, dan srandar kinerja
yang adil.
3) Penggunaan jasa pendukung yang efektif, yang mencakup
efisiensi perlengkapan kantor, fasilitas karyawan, perawatan
fasilitas, dan penggunaan sumber energi atau utilitas.
4) Pengendalian biaya yang memadai, dengan memperhatikan
sistem penentuan biaya (yaitu biaya standar atau ABC) dan
tiga elemen utama biaya produksi yang mencakup biaya
material langsung, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya
overhead pabrik.
7.28 AUDIT MANAJEMEN e

2. Audit manajemen terhadap fungsi produksi melibatkan dua bagian


besar, yaitu audit operasional perencanaan produksi dan audit
keuangan perencanaan produksi.
3. Hal-hal yang perlu diaudit dalam fungsi produksi, antara lain
meliputi:
a. penyimpanan bahan dan peralatan di gudang dilakukan secara
efisien dan tidak mengganggu kelancaran proses produksi;
b. pengamanan atas bahan dan peralatan telah dilakukan sehingga
menjamin pemanfaatan yang maksimal;
c. efisiensi penggunaan dan pemeliharaan mesin dilakukan secara
optimal;
d. kelancaran proses produksi dan kualitas hasi I pekerjaan yang
terwujud melalui penggunaan sarana dan peralatan yang ada;
e. terdapatnya koordinasi antara berbagai fungsi yang terlibat,
seperti produksi, pemasaran, pembelian, dan keuangan;
f. adanya pelatihan terus menerus terhadap karyawan sehingga
keterampilan mereka senantiasa meningkat dan efisiensi proses
produksi dapat tercapai;
g. kerapian penyimpanan arsip mulai dari pemesanan bahan baku
sampai penggunaan atau penghapusan bahan baku tersebut.
4. Pemeliharaan harus mendapatkan perhatian karena dapat
menyebabkan terganggunya proses produksi yang dapat
menurunkan mutu barang dan mengurangi pendapatan perusahaan.
Ada 4 jenis tindakan pemeliharaan, yaitu perbaikan darurat,
perawatan pencegahan, perawatan perbaikan, dan eliminasi
perawatan.
5. Terkait dengan pemeliharaan, audit manajernen perlu mengambil
langkah-Iangkah, yaitu:
a. memahami strategi perawatan yang dijalankan oleh perusahaan,
personalia, dan bagian yang ditugaskan untuk melakukan hal
itu, penjadwalan kegiatan perawatan secara rutin, dan
ketersediaan anggaran untuk melaksanakan kegiatan perawatan;
b. menilai dan mernantau kebijakan, prosedur, dan kegiatan
operasional perawatan yang telah dijalankan selama ini.
6. Hasil audit manajernen fungsi produksi merupakan laporan yang
disampaikan kepada manajemen senior, yang berisi temuan-temuan,
seperti penyimpangan, kelemahan dan kecurangan, dan rekornendasi
teknis untuk mernperbaiki, menghilangkan atau menyempurnakan
temuan tersebut.
e EKS1441 3/MODUL 7 7.29

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Tahap awal siklus produksi adalah pengembangan dan perancangan


desain produk. Proses ini dilakukan dengan ....
A. mengambil keputusan tentang sumber daya manusia yang digunakan
B. mempelajari berbagai altematif bahan baku dan cara penggunaannya
yang efektif
C. melakukan evaluasi terhadap teknik produksi yang digunakan
selama periode lalu
D. jawaban Adan C benar

2) Berikut yang bukan merupakan permasalahan yang terkait dengan


penggunaan peralatan dan perlengkapan produksi pada perusahaan
adalah ....
A. nilai ekonomis dari berbagai alternatif jenis peralatan yang tersedia
B. keputusan untuk membeli, menyewa atau membuat sendiri peralatan
yang dibutuhkan
C. infonnasi mengenai teknik produksi terbaru yang lebih efisien
D. menyumbangkan jumlah peralatan yang bersifat umum dan yang
bersifat khusus

3) Untuk memastikan efisiensi dalam kegiatan dan proses logistik,


perusahaan dapat menempuh cara ....
A. mengadakan perjanjian khusus dengan pihak pemasok dan penyedia
jasa logistik
B. mencari pemasok yang bersedia untuk menurunkan harga
C. melakukan audit komprehensif terhadap tata letak fasilitas produksi
D. jawaban B dan C benar

4) Perusahaan dapat memperoleh informasi mengenai kemajuan dan status


terkini dari aktivitas produksi yang dilakukan melalui implementasi ....
A. Master production schedule (MPS)
B. Material requirement planning (MRP)
C. Bill of material
D. jawaban Adan B benar
7.30 AUDIT MANAJEMEN e

5) Salah satu aspek yang harus tercakup pada pengendalian operasi


produksi adalah ....
A. operasi perencanaan produksi
B. penyimpanan bahan dan peralatan
C. pengembangan teknik produksi alternatif
D. efektivitas penggunaan jasa pendukung

6) Sistem penentuan biaya produksi yang digunakan oleh perusahaan


dengan menentukan biaya yang bersifat tetap maupun variabel
merupakan sis tern biaya ....
A. standar
B. produksi
C. berbasis aktivitas
D. operasional

7) Salah satu hal berikut yang tidak tercakup dalam bidang pengawasan
atau audit manajemen operasional fungsi produksi adalah ....
A. menilai tingkat efisiensi pelaksanaan kebijakan, prosedur, dan
rencana yang ada sekarang
B. sistem akumulasi dan akuntansi biaya
C. mencari pendekatan-pendekatan baru untuk memastikan operasi
produksi yang lebih efisien dan menguntungkan
D. mernahami pengendalian produk dan biaya produksi, sistem
perencanaan kebutuhan bahan mentah (MRP)

8) Jenis informasi berikut yang tidak perlu dikumpulkan dalam melakukan


audit manajemen fungsi produksi adalah inforrnasi mengenai ....
A. termin pembayaran dari pihak pemasok
B. pemasok bahan mentah, bahan baku, dan bahan pendukung lainnya
C. deviasi antara rencana produksi dan realisasi aktualnya
D. mesin produksi yang selama ini digunakan, seperti standar
penggunaan, harga, dan estimasi masa rnanfaat

9) Pentingnya fungsi pemeliharaan mernbuat fungsi tersebut tidak dapat


dihilangkan ketika melakukan audit manajemen fungsi produksi. Alasan
utamanya adalah ....
A. pemeliharaan merupakan langkah akhir dalam sebuah proses
produksi
B. pemeliharaan menimbulkan komponen biaya terbesar dalam proses
produksi
e EKS1441 3/MODUL 7 7.31

C. pemeliharaan yang tidak berjalan baik akan mengganggu proses


produksi, menurunkan mutu, dan meningkatkan biaya
D. jawaban Adan C benar

10) Ternuan-temuan adalah hasil audit manajemen dan merupakan hal yang
harus segera dikoreksi oleh pihak manajemen. Temuan yang merupakan
basil audit manajemen fungsi produksi dapat berupa ....
A. penentuan pemasok berdasarkan kedekatan hubungan pribadi
oknum karyawan
B. penggunaan mesin yang tidak efisien berupa penyalaan mesin terus-
menerus meskipun tidak ada produk yang diolah
C. perneliharaan dilakukan terus menerus meskipun tidak ada mesin
rusak
D. jawaban Adan B benar

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kernudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ----------- x 1 OOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


=
80 - 89o/o baik
70 - 79% = cukup
=
< 70% kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
7.32 AUDIT MANAJEMEN e

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif l
1) B. Berkaitan erat dengan fungsi lain dalam perusahaan, seperti fungsi
pembelian, keuangan, dan sebagainya.
Proses penyimpanan bahan baku dan bahan pendukung tidak
termasuk kegiatan manufaktur atau produksi, melainkan pembelian
atau pengadaan.
2) B. Perusahaan perlu untuk menentukan standar biaya produksi atas
suatu barang.
Proses riset dan pengembangan terhadap produk dari suatu
perusahaan harus terus dilakukan, selain karena kebutuhan dan
selera konsumen terhadap produk dapat berubah, juga dapat
membantu perusahaan dalam menetapkan patokan (standar) biaya
produksi, pembakuan sistem, dan cara kerja produksi tertentu
sehingga mampu memberikan manfaat yang semaksimal mungkin
bagi perusahaan.
3) B. Perkiraan terhadap perilaku konsumen dalam hal harga dan kualitas
yang mengalami perubahan.
Perkiraan terhadap perilaku konsumen bukan merupakan sasaran
strategik kegiatan manufaktur.
4) A. Meningkatkan efektivitas dan efisiensi penggunaan bahan baku,
bahan pendukung, sarana produksi, dan sumber daya manusia.
Meningkatkan efektivitas dan efisiensi penggunaan bahan baku,
bahan pendukung, sarana produksi, dan sumber daya manusia
merupakan bagian dari perencanaan kegiatan manufaktur. Estimasi
jadwal pengiriman merupakan bagian dari perencanaan distribusi,
sedangkan proyeksi kebutuhan konsumen di masa mendatang adalah
sasaran dari bagian pemasaran.
5) A. Jenis produk.
Saat menentukan perkiraan permintaan manufaktur diperlukan
informasi mengenai proyeksi penjualan, yang didasarkan pada jenis
produk dan waktunya, dalam kurun waktu tertentu di masa depan.
6) D. Penelitian terhadap selera konsumen.
Penelitian terhadap selera konsumen bukan bidang produksi, tetapi
lebih tepat termasuk pada bidang pemasaran.
7) B. Menjarnin bahwa mutu produk telah memenuhi standar yang
ditentukan baik oleh perusahaan atau standar nasional.
e EKS1441 3/MODUL 7 7.33

Penciptaan dan penerapan sistem pengawasan produk bertujuan


untuk menjamin bahwa mum produk telah memenuhi standar yang
telah ditentukan.
Jawaban A terkait dengan penciptaan sistem pengendalian (konrrol)
produksi yang bertujuan untuk mernantau apakah proses produksi
telah berjalan dengan baik dan sebagaimana mestinya. Jawaban C
dan D bukan merupakan langkah dalam sistem pemantauan proses
produksi.
8) B. Memastikan terdapatnya partisipasi pelanggan dalam proses
produksi.
Partisipasi pelanggan dalam proses produksi bukanlah prioritas
utarna, dibandingkan dengan sistem operasi, identifikasi problem
produksi, serta efektivitas dan efisiensi produksi.
9) C. Menjamin ketersediaan alat dan sarana kerja yang diperlukan baik
secara jurnlah maupun jenis.
Lihat di pembahasan tentang langkah-langkah dalam sistem
pemantauan terhadap proses produksi di Kegiatan Belajar 1 halaman
7.5.
10) A. Bahan baku, bahan mentah, dan bahan pendukung lainnya harus
terjamin ketersediaannya.
Bagian pengelolaan persediaan harus menjamin ketersediaan bahan
baku dan bahan pendukung, sedangkan kualitas dan biaya produksi
merupakan bagian dari proses produksi, harga jual adalah bagian
dari produksi dan pemasaran.

Tes Formatif 2
1) B. Mempelajari berbagai alternatif bahan baku dan cara
penggunaannya yang efektif.
Sebelum memulai produksi, terlebih dahulu diperlukan
pengembangan dan perancangan desain produk. Keputusan sumber
daya manusia yang digunakan dan evaluasi terhadap teknik produksi
periode lalu bukanlah bagian dari pengembangan dan perancangan
desain produk.
2) C. Informasi mengenai teknik produksi terbaru yang lebih efisien.
Informasi mengenai teknik produksi terbaru yang lebih efisien
merupakan bagian dari proses pengembangan produk.
3) A. Mengadakan perjanjian khusus dengan pihak pemasok dan penyedia
jasa logistik.
7.34 AUDIT MANAJEMEN e

Mencari pemasok yang bersedia menurunkan harga dan melakukan


audit terhadap tata letak fasilitas produksi tidak berkaitan dengan
proses logistik.
4) B. Material Requirement Planning (MRP).
Melalui implementasi MRP, perusahaan memperoleh informasi
mengenai kemajuan dan status terkini dari aktivitas produksi yang
dilakukan, sehingga keakuratan dan efisiensi dapat tercapai.
5) D. Efektivitas penggunaan jasa pendukung.
Pengendalian operasi produksi mencakup minimal 4 aspek sebagai
berikut.
a. Utilisasi bahan mentah.
b. Utilisasi tenaga kerja.
c. Penggunaan jasa pendukung yang efektif.
d. Pengendalian biaya yang memadai.
6) A. Standar.
Terdapat 2 sistem penentuan biaya, yaitu penentuan biaya standar
(standard costing) dan penentuan biaya berbasis aktivitas (activity
based costing - ABC). Dalam sistem biaya standar, perusahaan
harus menentukan manakalt biaya produksi yang bersifat tetap clan
variabel. Apabila perusahaan menggunakan ABC maka penentuan
biaya didasarkan pada frekuensi aktivitas yang menimbulkan biaya.
7) B. Sistem akumulasi dan akuntansi biaya.
Sistem akumulasi dan akuntansi biaya merupakan bidang audit
keuangan fungsi produksi.
8) A. Termin pembayaran dari pihak pemasok.
Informasi mengenai termin pembayaran dari pemasok lebih tepat
digunakan dalam audit fungsi pembelian.
9) C. Pemeliharaan yang tidak berjalan baik akan mengganggu proses
produksi, menurunkan mutu, dan meningkatkan biaya.
Pemeliharaan yang tidak baik akan menimbulkan biaya yang tinggi
di kemudian hari sehingga harus dilakukan pemeliharaan yang
optimal.
10) B. Penggunaan mesin yang tidak efisien berupa penyalaan mesin terus
menerus meskipun tidak ada produk yang diolah.
Penggunaan mesin yang tidak efisien merupakan pemborosan dalam
fungsi produksi yang harus menjadi perhatian auditor ketika
mengawasi proses produksi.
e EKS1441 3/MODUL 7 7.35

Daftar Pustaka

Moeller, Robert dan Witt, Herbert. ( 1999). Brink's Modern Internal Auditing,
New Jersey: John Wiley & Sons.

Siagian, Sondang P. (2001). Audit Manajemen. Jakarta: Bumi Aksara.

Tunggal, Amin Widjaja. (2000). Management Audit: Suauc Pengantar.


Jakarta: Rineka Cipta.

___ . (2001). Audit Operasional (Suatu Pengantary. Jakarta: Harvarindo.

Ke111bali ke Da,[tar Jsi


MDDUL 8

Audit Kepastian Mutu

Dr. Sylvia Veronica NP Siregar

-== =@'
- -. PENDAHULUAN

rtv ada modul sebelumnya, telah dibahas bahwa produk atau jasa yang
':Jr dihasilkan oleh suatu perusahaan haruslah memenuhi harapan,
kebutuhan, dan keinginan para penggunanya atau konsumen. Apabila suatu
produk mampu memenuhi atau bahkan melebihi harapan, kebutuhan atau
keinginan penggunanya maka produk tersebut dikatakan merniliki mutu atau
kualitas tersendiri. Dengan dernikian, apabila akan membicarakan mutu suatu
produk maka yang menjadi pusat perhatian adalah persepsi pengguna atau
konsumen terhadap suatu produk yang dihasilkan.
Dengan dernikian, apabila suatu perusahaan berkeinginan agar
produknya dapat diterima dengan baik oleh konsurnen rnaka perusahaan
haruslah mengeluarkan produk yang bermutu. Untuk menghasilkan produk
yang bermutu ini bukan merupakan tugas dari fungsi produksi semata,
Sebagaimana dijelaskan terdahulu, fungsi produksi tidak dapat terlepas dari
fungsi-fungsi lain dalam perusahaan. Dengan demikian, dapat disimpulkan
bahwa fungsi produksi tidak dapat menghasilkan produk yang bermutu
apabila mutu produk tidak menjadi perhatian dari fungsi-fungsi lain dalam
perusahaan. Dengan kata lain, urusan mutu merupakan urusan seluruh
komponen dari perusahaan. Dalam ha! ini, peranan auditor manajemen
mernastikan bahwa mutu telah menjadi pola pikir utama bagi seluruh
komponen perusahaan ketika menjalankan kegiatannya.
Dalam Modul 8 ini, akan dibahas mengenai audit kepastian mutu, yang
dibagi dalarn 2 kegiatan belajar sebagai berikut,
Kegiatan Belajar I : membahas mengenai konsep audit kepastian mutu.
Kegiatan Belajar 2 : membahas mengenai ruang lingkup pelaksanaan audit
kepastian mutu.
8.2 AUDIT MANAJEMEN e

Setelah mempelajari Modul 8 ini diharapkan Anda dapat menerapkan


konsep audit kepastian mum.
Secara khusus setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan rnampu
untuk menjelaskan:
l. arti penting audit kepastian mutu;
2. definisi audit kepastian mutu;
3. tujuan dan manfaat audit kepastian mutu;
4. tipe-tipe audit kepastian mutu;
5. lingkup audit kepastian mutu;
6. prosedur audit kepastian mutu;
7. langkah-langkah audit kepastian mutu;
8. hasil audit kepastian mutu.
e EKS1441 3/MODUL B 8.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Konsep Audit Kepastian Mutu

A. ARTI PENTING AUDIT KEPASTIAN MUTU

Sebelum dibahas rnengenai audit kepastian rnutu, ada baiknya apabila


terlebih dahulu dijelaskan mengenai konsep mutu atau kualitas. Konsep rnutu
haruslah diadopsi oleh segenap komponen perusahaan karena untuk
menghasilkan suatu produk jadi yang berrnutu, seluruh fungsi perusahaan
mulai dari bagian perencanaan, pembelian sampai bagian keuangan harus
menyadari betapa pentingnya mutu bagi kesuksesan suatu perusahaan. Oleh
karena itu, agar partisipasi dan pemahaman seluruh fungsi perusahaan
mengenai mutu dapat tercapai maka dipergunakankah suatu konsep yang
disebut sebagai Manajemen Kualitas Total (Total Quality Management atau
sering disingkat sebagai TQM).
TQM ini mengubah secara drastis pernaharnan perusahaan mengenai
rnutu. Pandangan klasik rnengenai rnutu adalah perusahaan telah mencapai
mutu apabila persentase produk tanpa cacat (yang bermutu tinggi) dalam
perusahaan telah rnencapai besaran tertentu. Namun dernikian, kondisi
persaingan ketat dewasa ini, membuat perusahaan harus mengkaji ulang
pemahaman mengenai produk berkualitas, yaitu mencapai zero defect
(persentase barang cacat sebesar 0%).
Upaya mencapai cacat Oo/o ini penting karena perusahaan menyadari
bahwa biaya untuk melakukan inspeksi, memperbaiki, dan mengerjakan
ulang suatu produk yang tidak bermutu sangat besar. Dengan demikian,
sangat penting agar mulai dari awal proses produksi, perusahaan telah
menjalankannya dengan benar. Pelopor TQM, yaitu W. Edward Demming
menekankan pentingnya perusahaan berubah agar rnutu menjiwai segenap
lapisan perusahaan dan mengatasi berbagai hambatan yang menghalangi
pencapaian mutu tersebut.
Dalam hal ini, peranan auditor manajemen dalam melaksanakan audit
kepastian mutu sangatlah besar. Pertama, auditor harus mernahami
manajemen kualitas ketika melaksanakan fungsinya mengawasi kegiatan atau
aktivitas fungsi-fungsi perusahaan. Kedua, auditor manajemen harus
berpartisipasi aktif dalam menjalankan program TQM melalui pengawasan
ketat terhadap program muru yang dijalankan perusahaan dan menjalankan
8.4 AUDIT MANAJEMEN e

aktivitas mutu ketika melaksanakan pekerjaannya agar semakin memahami


maksud dan tujuan manajemen mum tersebut.

B. DEFINISI AUDIT KEPASTIAN MUTU

Audit kepastian mutu merupakan suatu upaya yang dilakukan secara


objektif dan sistematis untuk memastikan bahwa kegiatan mutu dan basil
yang dicapai telah memenuhi kriteria yang telah ditetapkan dan kriteria
tersebut telah diterapkan sebagaimana mestinya. Upaya pemeriksaan
dilakukan dalam 2 cara, yaitu secara random dan terus-menerus.
Audit mutu secara random dilakukan dengan memeriksa secara acak
produk perusahaan, baik ketika belum ke luar dari gudang perusahaan atau
ketika sudah dijual di pasaran untuk menentukan apakah terdapat
permasalahan dengan mutu produk dan apakah kepuasan konsumen terhadap
produk telah tercapai, sedangkan audit mutu secara terus menerus, yang
sering disebut sebagai audit kendali rnutu, dilakukan terhadap sistem
pengawasan mutu (quality control) yang dijalankan perusahaan, mulai dari
tahap pengembangan produk baru sampai penjualan di pasar. Dengan kata
lain, audit mutu secara random merupakan upaya jangka pendek, sedangkan
audit kendali mutu merupakan upaya jangka panjang.
Secara sekilas audit kepastian mutu ini memiliki kemiripan dengan audit
manajemen terhadap fungsi operasional. Namun demikian, harus diperjelas
bahwa dengan konsep TQM yang memastikan bahwa mutu merupakan suatu
ha! yang harus dicapai lintas fungsi dan lintas aktivitas dalam perusahaan
maka audit kepastian mum ini merupakan bidang yang jauh lebih luas
daripada sekadar audit terhadap fungsi operasional. Sebaliknya, audit fungsi
operasional dapat memberikan kontribusi agar audit kepastian mutu yang
dijalankan oleh perusahaan dapat mencapai tujuan yang dimaksud.

C. TUJUAN DAN MANFAAT AUDIT KEPASTIAN MUTU

Tujuan dilakukannya audit kepastian mutu tidak dapat dilepaskan dari


konsep TQM itu sendiri. Ketika melaksanakan TQM dalam praktik terdapat
beberapa ha! yang harus dijalankan oleh perusahaan, agar TQM benar-benar
menjadi bagian dari segenap fungsi perusahaan dan diringkas dengan istilah
Empat Belas Poin Demming tDemming's Fourteen Points) yang diuraikan
sebagai berikut.
e EKS1441 3/MODUL B 8.5

1. Ciptakan tujuan yang mantap ke arah perbaikan barang maupun produk


dan jasa, dengan tujuan menjadi lebih kompetitif dan tetap dalam bisnis
serta mernberikan lapangan kerja.
2. Adopsikan cara berpikir (filosofi) yang baru. Kita berada dalam era
ekonomi yang baru, Oleh karena itu, diperlukan transformasi manajemen
untuk menghadapi tantangan dan memahami tanggung jawabnya serta
melakukan kepemirnpinan untuk perubahan.
3. Hentikan ketergantungan pada inspeksi massal untuk memperoleh
kualitas. Hilangkan kebutuhan untuk inspeksi massal dengan cara
membangun kualitas ke dalam produk itu sejak awal.
4. Akhiri praktik bisnis dengan hanya bergantung pada harga. Sebaliknya,
merninimumkan biaya total. Bergeraklah menuju pemasok (supplier)
tunggal untuk setiap barang (item) dengan membina hubungan jangka
panjang yang berdasarkan kesetiaan (loyalty) dan kepercayaan (trust).
5. Tingkatkan perbaikan secara terus rnenerus pada sistem produksi dan
pelayanan serta meningkatkan kualitas dan produktivitas dan dengan
demikian secara terus menerus akan mengurangi biaya.
6. Lembagakan pelatihan kerja.
7. Lembagakan kepemimpinan. Tujuan dari kepemimpinan seharusnya
membantu pekerja, mesin, dan instrumentasi ke arah hasil kerja yang
lebih baik,
8. Hilangkan ketakutan sehingga setiap orang dapat bekerja secara efektif
untuk perusahaan.
9. Hilangkan hambatan-hambatan di antara departernen. Orang-orang yang
berada dalam Bagian Riset, Desain, Penjualan, dan Produksi harus
bekerja sama sebagai satu tim untuk mengantisipasi masalah-rnasalah
dalam produksi, penggunaao dari barang dan/atau jasa itu,
10. Hilangkan slogan-slogan, desakan-desakan, dan target-target kepada
pekerja untuk mencapai "kerusakan nol" (zero defect) dan tingkatkan
produktivitas baru yang lebih tinggi.
11 a. Hilangkan kuota produksi di lantai pabrik. Substitusikan dengan
kepemimpinan.
b. Hilangkan "manajemen serba sasaran" (management by objective).
Hilangkan manajemen berdasarkan angka produksi. Substitusikan
dengan kepemimpinan.
12 a. Hilangkan penghalang yang merampok para pekerja dari hak
kebanggaan kerja mereka. Tanggung jawab para pengawas
8.6 AUDIT MANAJEMEN e

(supervisors) harus diganti dari angka-angka produksi ke kualitas


produk.
b. Hilangkan penghalang yang merampok orang-orang yang berada
dalam posisi manajemen dan rekayasa dari hak kebanggaan kerja
mereka. Ini berarti menghentikan praktik sistem penilaian tahunan
(annual or merit rating) dan manajemen serba sasaran serta
manajemen berdasarkan angka produksi.
13. Lembagakan program pendidikan dan pengembangan diri secara serius.
14. Gerakkan setiap orang dalam perusahaan untuk mencapai transformasi di
atas. Transformasi menjadi tugas dan tanggungjawab setiap orang dalam
perusahaan itu.

Audit kepastian mutu dilakukan untuk memastikan bahwa keempat belas


poin Demming tersebut benar-benar dilakukan oleh perusahaan sehingga
program TQM dapat berjalan secara efektif. Secara rinci, tujuan audit
kepastian mutu adalah:
I. mernastikan bahwa manajemen menunjukkan komirmen jangka panjang
terhadap program TQM, yang terlihat dari masuknya kualitas di dalam
perencanaan strategis dan perencanaan manajemen lainnya;
2. membuktikan dan memastikan bahwa seluruh lapisan karyawan telah
memahami program TQM perusahaan yang terlihat dari adanya
dokumentasi program TQM serta pelatihan-pelatihan khusus mengenai
TQM;
3. memastikan adanya program resmi untuk memantau kualitas produk
melalui penggunaan metode sratistik, bukan metode inspeksi secara
massal, dan terdapat dokumentasi dari program pemantauan statistik
kualitas;
4. mernastikan bahwa setiap fungsi dalam perusahaan memiliki prosedur
yang jelas untuk memantau masalah kualitas dan prosedur, serta
memperbaiki masalah apabila terjadi;
5. memastikan adanya program resmi yang memungkinkan siapa pun dan
di tingkat mana pun dapat menyampaikan laporan terjadinya masalah
dan memberikan saran perbaikan yang terlihat dari dokumentasi yang
ada;
6. memastikan adanya tim lintas fungsional yang memantau masalah-
masalah yang menyangkut kualitas dan mengambil tindakan korektif
yang diperlukan;
e EKS1441 3/MODUL B 8.7

7. memastikan adanya program pemberian penghargaan dan pengakuan


untuk memberikan insentif terhadap partisipasi aktif daiam program
TQM di segala lapisan perusahaan;
8. memastikan bahwa program kernitraan dijalankan untuk memperluas
jangkauan program TQM yang dijalankan perusahaan kepada pemasok-
pemasok utama perusahaan dan adanya komunikasi mengenai masalah
mutu dengan para konsumen utama;
9. memastikan adanya hasil dari program TQM yang terdokumentasi
melalui catatan produk cacat, survei kepuasan pelanggan, dan kepuasan
. .
orgarnsasi secara umum.

Dengan memastikan hal-hal ini maka audit kepastian mutu dapat


bennanfaat untuk memastikan bahwa program TQM dalam perusahaan telah
berjalan secara efektif dan memastikan bahwa tindakan korektif yang
diperlukan segera dilakukan agar permasalahan mutu tidak berlarut-Iarut
yang dapat berakibat mengurangi kepuasan pelanggan dan berpengaruh besar
terhadap kinerja perusahaan.

D. TIPE-TIPE AUDIT KEPASTIAN MUTU

Tipe-tipe audit kepastian mutu dapat diklasifikasikan berdasarkan


masing-masing kategori berikut ini.
1. Tujuan pelaksanaan audit.
2. Objek pelaksanaan audit.
3. Subjek pelaksanaan audit.
4. Metode pelaksanaan audit.

Berdasarkan kategori tujuan pelaksanaan audit, tipe audit terdiri dari


berikut ini.
1. Suitability quality audit, yaitu audit yang dilaksanakan untuk melakukan
penilaian secara mendalam dan melakukan perbandingan antara program
kualitas organisasi, fungsi-fungsi atau aktivitas perusahaan, modal, dan
jasa terhadap standar atau kriteria yang telah ditetapkan sebelumnya oleh
perusahaan.
2. Conformity quality audit, yaitu audit yang dilaksanakan untuk
melakukan penilaian secara mendalam terhadap program kualitas yang
8.8 AUDIT MANAJEMEN e

telah dijabarkan atau ditentukan sebelumnya, seperti kebijakan dan


prosedur yang menyangkut mutu.

Berdasarkan kategori objek pelaksanaan audit, tipe audit terdiri dari


berikut ini.
1. Quality program audit, yaitu audit yang dilakukan terhadap program,
kebijakan, prosedur, standar operasi, instruksi kerja, dan sebagainya
yang menunjukkan berbagai tingkatan tanggung jawab dan tindakan
yang perlu diambil untuk mencapai tingkat mutu yang dituju. Tingkat
mutu ini dapat ditentukan berdasarkan keinginan manajemen, kebutuhan
konsumen (pasar), standar kualitas nasional atau internasional, praktik
produksi yang ditetapkan oleh pihak ketiga yang berwenang atau
berdasarkan standar spesifikasi tertentu.
2. System. quality audit, yaitu audit yang dilaksanakan untuk melakukan
penilaian secara mendalam terhadap sistern kualitas untuk menentukan
efektivitas dan kepatuhan terhadap sistem dan standar acuan yang telah
ditetapkan sebelumnya.

Kedua jenis audit berdasarkan kategori objek pelaksanaan audit tersebut


merupakan suitability audit. Hanya saja quality program audit merupakan
penilaian dan perbandingan dokumentasi, sedangkan system quality audit
merupakan tambahan terhadap conformity audit.
Berdasarkan subjek pelaksanaan audit, tipe audit terdiri dari berikut ini.
1. Internal Quality Audit, yaitu audit yang dilakukan oleh auditor dan
merupakan bagian dari perusahaan sendiri. Secara umum, internal
quality audit ini terdiri dari 7 jenis sebagai berikut.
a. Internal quality system audit, yaitu untuk menentukan kesesuaian
kegiatan organisasi dengan program mutu yang telah ditetapkan dan
efektivitas program mutu karena pihak perusahaan ingin
meningkatkan efektivitas, efisiensi, citra, dan disiplin organisasi
atau adanya suatu kebutuhan sertifikasi dan tuntutan kontrak/
penawaran tertentu.
b. Management revie1v, merupakan penilaian manajemen yang
mencakup analisis laporan audit, perrnintaan dilakukannya tindakan
korektif yang mengacu pada kebijakan, garis tanggung jawab, dan
akuntabilitas, prosedur, instruksi, dan sebagainya.
e EKS1441 3/MODUL B 8.9

c. Performance revie~v, yaitu proses membandingkan temuan audit


dengan tujuan, kebijakan, dan prosedur organisasi.
d. Product quality audit, yaitu pengawasan terhadap kesesuaian produk
yang dihasilkan dengan mutu yang telah ditetapkan sebelumnya.
e. Process quality audit, yaitu pengawasan terhadap kesesuaian proses
atau aktivitas yang dilakukan dengan prosedur atau kebijakan yang
telab ditetapkan sebelumnya.
f. Data processing quality audit, yaitu proses untuk menentukan
kesesuaian kualitas program perangkat lunak dalam perusahaan.
g. Customer service quality audit, yaitu proses evaluasi terhadap
permasaiahan pelanggan dan tindak lanjutnya, yang dibandingkan
dengan program mutu yang telah disepakati.
2. External Quality Audit, yaitu audit yang dilakukan oleh auditor yang
bukan merupakan bagian dari perusahaan, dan umumnya merupakan
pihak luar yang secara khusus ditugaskan untuk melakukan audit secara
independen. Secara garis besar, external quality audit ini terdiri dari 7
jenis, yaitu berikut ini.
a. Quality system certification/registration, yaitu audit terbadap sistem
mutu perusahaan berkaitan dengan suatu standar nasional sehingga
berdasarkan basil audit tersebut perusahaan berhak menerima
registrasi atau sertifikasi dari standar tersebut.
b. Vendor appraisal, yaitu suatu proses yang dilakukan oleh suatu
perusahaan untuk menilai kemampuan pemasok yang dianggap
berpotensi dan mampu untuk menyediakan suatu produk, jasa atau
proses pengerjaan rertentu.
c. Vendor surveillance, yaitu suaru pengawasan dan pengamatan
tertentu yang dilakukan untuk menguji dan menginspeksi aktivitas
dan fasilitas tertentu dari pihak ketiga, seperti pemasok.
d. Corporate quality audit, yaitu upaya yang dilakukan untuk menilai
tingkat kepatuban berbagai divisi atau agen yang berada di bawah
naungan perusahaan terhadap kebijakan mutu yang dianut oleh
perusahaan. Biasanya corporate quality audit dapat berupa audit
berikut ini.
1) Suitability quality audit untuk memastikan bahwa program
mutu yang dijalankan oleh suatu divisi atau agen telah
memenuhi kebijakan perusahaan secara keseluruhan.
8.10 AUDIT MANAJEMEN e

2) Conformity quality audit untuk memastikan kesesuaian dan


efektivitas kegiatan operasional suatu divisi atau agen terhadap
program mutu yang ditetapkannya sendiri,
e. Product certification, yaitu sertifikasi terhadap produk yang
diberikan oleh badan atau pihak yang berwenang memberikan
sertifikasi setelah dilakukan inspeksi atau pengujian tertentu.
f. Process certification, yaitu sertifikasi terhadap proses, fasilitas
umum maupun fasilitas khusus yang digunakan untuk menyediakan
jasa kepada para pengguna, yang diberikan oleh badan atau pihak
yang berwenang melakukan sertifikasi setelah dilakukan pengujian.
g. Quality system evaluation and improvement audit, yaitu audit yang
merupakan inisiatif manajemen perusahaan dengan maksud tertentu,
seperti keinginan untuk memasuki pasar yang mensyaratkan standar
kepastian mutu tertentu, keinginan untuk memenuhi undangan atau
tawaran kontrak yang membutuhkan sistem mutu tertentu atau
keinginan untuk memperbaiki citra dan kinerja perusahaan. Audit
ini umumnya bersifat investigative yang dilakukan oleh konsultan
atau pihak eksternal lainnya untuk menilai sistem yang ada dan
memberikan rekornendasi perbaikan yang diperlukan.

Berbagai tipe audit kepastian mutu ini dapat dilakukan oleh perusahaan,
tergantung pada permasalahan dan kebutuhan perusahaan. Langkah-langkah
audit kepastian mutu akan dibahas dalam Kegiatan Belajar 2.

}'---
---~-
LATIHAN

Untuk memperdalarn pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Konsep apakah yang mendasari pemahaman mutu oleh perusahaan?


Jelaskan tentang konsep tersebut!
2) Apa yang dimaksud dengan audit kepastian mutu? Jelaskan!
3) Jelaskan apa tujuan dilaksanakannya audit kepastian mutul
4) Sebutkan tipe-tipe audit berdasarkan tujuan pelaksanaan audit!
5) Sebutkan tipe-tipe audit berdasarkan subjek pelaksanaan audit!
e EKS1441 3/MODUL B 8.11

Petunjuk Jawaban Latihan

l) Konsep yang mendasari pemahaman mutu oleh perusahaan adalah


konsep Manajemen Kualitas Total (Total Quality Managem.ent atau
sering disingkat sebagai TQM) yang pada dasarnya menuntut adanya
partisipasi dan pemahaman seluruh fungsi perusahaan mengenai mutu.
Pemahaman perusahaan mengenai mutu diubah secara menyeluruh.
Dalam pandangan klasik, perusahaan telah mencapai mutu apabila
persentase produk tanpa cacat (yang bermutu tinggi) dalam perusahaan
telah mencapai besaran tertentu. Namun demikian, kondisi persaingan
yang ketat dewasa ini membuat perusahaan harus mengkaji ulang
pemahaman mengenai produk berkualitas, yaitu mencapai zero defect
(persentase barang cacat sebesar no! persen). Upaya mencapai cacat nol
persen ini penting karena perusahaan menyadari bahwa biaya untuk
melakukan inspeksi, memperbaiki, dan mengerjakan ulang suatu produk
yang tidak berrnutu sangat besar. Dengan dernikian, sangat penting agar
mulai dari awal proses produksi, perusahaan telah menjalankannya
dengan benar.
2) Audit kepastian mutu merupakan suatu upaya yang dilakukan secara
objektif dan sistematis untuk memastikan bahwa kegiatan mutu dan basil
yang dicapai telah memenuhi kriteria yang telah ditetapkan dan kriteria
tersebut telah diterapkan sebagaimana mestinya.
3) Tujuan dilaksanakannya audit kepastian mutu adalah:
a. memastikan bahwa manajemen menunjukkan komitmen jangka
panjang terhadap program TQM, yang terlihat dari masuknya
kualitas di dalam perencanaan strategis dan perencanaan manajemen
lainnya;
b. membuktikan dan memastikan bahwa seluruh lapisan karyawan
telah mernahami program TQM perusahaan yang terlihat dari
adanya dokumentasi program TQM serta pelatihan-pelatihan khusus
mengenai TQM;
c. memastikan adanya program resmi untuk memantau kualitas produk
melalui penggunaan metode statistik, bukan metode inspeksi secara
massal, dan terdapat dokumentasi dari program pemantauan statistik
kualitas;
8.12 AUDIT MANAJEMEN e

d. memastikan bahwa setiap fungsi dalam perusahaan memiliki


prosedur yang jelas untuk memantau masalah kualitas dan prosedur,
dan mernperbaiki masalah bila terjadi;
e. memastikan adanya program resmi yang memungkinkan siapa pun
di tingkat mana pun dapat menyampaikan laporan terjadinya
masalah dan memberikan saran perbaikan yang terlihat dari
dokumentasi yang ada;
f. memastikan adanya tim lintas fungsional yang memantau masalah-
masalah yang menyangkut kualitas dan mengambil tindakan
korektif yang diperlukan;
g. memastikan adanya program pemberian penghargaan dan
pengakuan untuk memberikan insentif terhadap partisipasi aktif
dalam program TQM di segala lapisan perusahaan;
h. memastikan bahwa program kemitraan dijalankan untuk
memperluas jangkauan progra1n TQM yang dijalankan perusahaan
kepada pemasok-pemasok utama perusahaan dan adanya
komunikasi mengenai masalah mutu dengan para konsumen utama;
i, memastikan adanya basil dari program TQM yang terdokumentasi
melalui catatan produk cacat, survei kepuasan pelanggan, dan
kepuasan organisasi secara umum.
4) Berdasarkan tujuan pelaksanaan audit, tipe audit terdiri dari berikut ini.
a. Suitability quality audit, yaitu audit yang dilaksanakan untuk
melakukan penilaian secara mendalam dan melakukan perbandingan
antara program kualitas organisasi, fungsi-fungsi atau aktivitas
perusahaan, modal, dan jasa terhadap standar atau kriteria yang telah
ditetapkan sebelumnya oleh perusahaan.
b. Conformity quality audit, yaitu audit yang dilaksanakan untuk
melakukan penilaian secara mendalam terhadap program kualitas
yang telah dijabarkan atau ditentukan sebelumnya, seperti kebijakan
dan prosedur yang menyangkut mutu.
5) Berdasarkan subjek pelaksanaan audit, tipe audit terdiri dari berikut ini.
a. Internal Quality Audit, yaitu audit yang dilakukan oleh auditor yang
merupakan bagian dari perusahaan.
b. External Quality Audit, yaitu audit yang dilakukan oleh auditor yang
bukan merupakan bagian dari perusahaan, dan umumnya merupakan
pihak luar yang secara khusus ditugaskan untuk melakukan audit
secara independen.
e EKS1441 3/MODUL B 8.13

=~ RANG KUMAN _

1. Konsep mutu harus diadopsi oleh segenap komponen perusahaan,


mulai dari perencanaan produksi sampai bagian keuangan. Konsep
ini disebut sebagai Manajemen Kualitas Total (Total Quality
Management) atau TQM.
2. Auditor memiliki peranan besar dalam pelaksanaan TQM, yaitu:
a. harus memahami manajemen kualitas ketika melaksanakan
fungsinya mengawasi kegiatan atau aktivitas fungsi-fungsi
perusahaan;
b. harus berpartisipasi aktif dalam menjalankan program TQM
melalui pengawasan ketat terhadap progran1 mutu yang
dijalankan perusahaan dan menjalankan aktivitas mutu ketika
melaksanakan pekerjaannya agar sernakin memahami maksud
dan tujuan manajemen mutu tersebut.
3. Audit kepastian mutu merupakan suatu upaya yang dilakukan secara
objektif dan sistematis untuk memastikan bahwa kegiatan mutu dan
hasil yang dicapai telah memenuhi kriteria yang telah ditetapkan dan
kriteria tersebut telah diterapkan sebagaimana mestinya. Upaya
pemeriksaan dilakukan dalam 2 cara, yaitu secara random yang
bersifat jangka pendek dan terus-menerus yang bersifat jangka
panjang.
4. Tipe audit kepastian mutu dapat dibedakan berdasarkan 4 kategori
sebagai berikut.
a. Tujuan pelaksanaan audit.
b. Objek pelaksanaan audit.
c. Subjek pelaksanaan audit.
d. Metode pelaksanaan audit.
5. Berdasarkan tujuan pelaksanaan audit, tipe audit terdiri dari
suitability quality audit dan conformity quality audit.
6. Berdasarkan objek pelaksanaan audit, tipe audit terdiri dari quality
program audit dan system quality audit.
7. Berdasarkan subjek pelaksanaan audit, tipe audit terdiri dari internal
quality audit dan external quality audit.
8. Internal quality audit terdiri dari internal quality system. audit,
management review, performance revie~v, product quality audit,
process quality audit, data processing quality audit dan customer
service quality audit.
9. External quality audit terdiri dari quality system
certification/registration, vendor appraisal, vendor surveillance,
8.14 AUDIT MANAJEMEN e

corporate quality audit, product certification, process certification,


dan quality system evaluation and improvement audit.

~I TES FDR MAT IF 1 _

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Salah satu hasil dari penerapan Manajemen Kualitas Total atau TQM
adalah ....
A. perusahaan berupaya untuk menurunkan besaran barang cacat
produksi hingga mencapai persentase tertentu dari keseluruhan
produksi
B. pengerjaan ulang terhadap barang produksi yang cacat harus
dipastikan sebagai tahap yang normal untuk dilakukan
C. perusahaan berupaya untuk mencapai zero deject dalam produksi
D. jawaban A, B, dan C benar

2) Berikut yang bukan merupakan tujuan dilakukannya audit kepastian


mutu adalah ....
A. memastikan bahwa manajemen menunjukkan komitmen jangka
panjang terhadap program TQM sebagai bagian dari strategi
B. memastikan peningkatan efisiensi dalam bidang pengolahan dan
penggunaan mesin produksi
C. membuktikan bahwa seluruh lapisan karyawan telah memahami
program TQM perusahaan
D. mernastikan adanya program resmi yang terdokumentasi untuk
memantau kualitas produk melalui penggunaan metode statistik

3) Suitability quality audit merupakan audit yang dilaksanakan ....


A. untuk melakukan penilaian secara mendalam dan melakukan
perbandingan antara program kualitas organisasi, fungsi-fungsi atau
aktivitas perusahaan, modal, dan jasa terhadap standar atau kriteria
yang telah ditetapkan sebelumnya oleh perusahaan.
B. untuk melakukan penilaian secara mendalam terhadap program
kualitas yang telah dijabarkan atau ditentukan sebelumnya, seperti
kebijakan dan prosedur yang menyangkut mutu.
e EKS1441 3/MODUL B 8.15

C. terhadap program, kebijakan, prosedur, standar operasi, instruksi


kerja, dan sebagainya yang menunjukkan berbagai tingkatan
tanggung jawab dan tindakan yang perlu diambil untuk mencapai
tingkat mutu yang dituju.
D. untuk melakukan penilaian secara mendalam terhadap sistem
kualitas untuk menentukan efektivitas dan kepatuhan terhadap
sistem dan standar acuan yang telah ditetapkan sebelumnya,

4) Quality program. audit merupakan audit ....


A. yang dilaksanakan untuk melakukan penilaian secara mendalam dan
melakukan perbandingan antara program kualitas organisasi, fungsi-
fungsi atau aktivitas perusahaan, modal, dan jasa terhadap standar
atau kriteria yang telah ditetapkan sebelurnnya oleh perusahaan
B. yang dilaksanakan untuk melakukan penilaian secara mendalarn
terhadap program kualitas yang telah dijabarkan atau ditentukan
sebelumnya, seperti kebijakan dan prosedur yang menyangkut mutu
C. yang dilakukan terhadap program, kebijakan, prosedur, standar
operasi, instruksi kerja, dan sebagainya yang menunjukkan berbagai
tingkatan tanggung jawab dan tindakan yang perlu diambil untuk
mencapai tingkat mutu yang dituju
D. yang dilaksanakan untuk melakukan penilaian secara mendalarn
terhadap sistem kualitas untuk menentukan efektivitas dan
kepatuhan terhadap sistem dan standar acuan yang telah ditetapkan
sebelumnya

5) Proses membandingkan temuan audit dengan tujuan, kebijakan, dan


prosedur organisasi adalah ....
A. management review
B. performance review
C. quality system evaluation and improvement audit
D. internal quality system audit

6) Berikut ini yang termasuk dalam tipe external quality audit adalah ....
A. performance revieiv
B. vendor appraisal and surveillance
C. product quality audit
D. customer service quality audit
8.16 AUDIT MANAJEMEN e

7) Agar kegiatan TQM yang dilakukan dapat mencapai hasil yang baik
maka ada beberapa hal yang harus diperhatikan oleh perusahaan. Hal-ha!
yang dimaksud tersebut dikenal dengan istilah ....
A. Malcolm Baldrige Award
B. Demming's Fourteen Points
C. Customer Satisfaction Achievement
D. Quality Control and Conformity

8) Dua metode yang dapat digunakan untuk melakukan pemeriksaan


terhadap kriteria mutu yang ada, yaitu ....
A. suitability and conformity
B. operational and financial
C. random and continuous
D. internal and external

9) Tipe audit kepastian mutu yang dilakukan untuk menilai kemampuan


dan potensi pemasok luar untuk menyediakan suatu produk atau jasa
adalah ....
A. quality certification
B. quality registration
C. vendor appraisal
D. jawaban Adan C benar

10) TQM menuntut adanya perubahan cara pandang manajemen terhadap


pencapaian mutu produk. Perubahan cara pandang itu adalah mutu ....
A. merupakan tanggung jawab bagian pembelian dan produksi
B. merupakan tanggung jawab manajemen dan pihak auditor
C. menjadi tanggung jawab seluruh lapisan dan fungsi dalam
perusahaan
D. merupakan bidang tugas fungsi pemasaran terkait hubungannya
dengan para pelanggan

Cocokkanlahjawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kernudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar l.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = -----------xl OOo/o
J umlah Soal
e EKS1441 3/MODUL B 8.17

Arti tingkat penguasaan: 90 - l OOo/o = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
8.18 AUDIT MANAJEMEN e

KEGIATAN BELAJAR 2

Ruang Lingkup Pelaksanaan


Audit Kepastian Mutu

A'.]f uditkepastian mutu merupakan kegiatan audit yang tidak terlepas dari
:'Y.JL fungsi lain dari perusahaan, meskipun secara sekilas pandangan umum
melihat keterkaitan erat dengan fungsi manufaktur. Namun demikian, untuk
menghasilkan produk yang bermutu tidak terlepas dari seluruh proses dalam
perusahaan, yang berawal dari pembelian bahan baku dan bahan mentah.
Oleh karena itu, dalam setiap proses dan aktivitas yang dilakukan dalam
perusahaan, konsep mutu harus dipahami dan diterapkan dari awal.
Mutu dipandang sebagai upaya pencapaian kepuasan pelanggan atau
pengguna produk perusahaan. Agar mudah dipahami dan dilaksanakan,
perusahaan perlu menerapkan suatu standar, baik yang dikembangkan sendiri
dengan melihat masukan dari seluruh fungsi perusahaan terutama fungsi
manufaktur dan pemasaran atau mengacu pada standar yang dikembangkan
oleh pihak ketiga, dalam taraf nasional atau internasional.
Kepatuhan dan kesesuaian terhadap standar yang ada harus senantiasa
diukur. Audit kepastian mutu dilakukan untuk menilai tingkat kesesuaian
seluruh aktivitas perusahaan dengan standar acuan mutu, menemukan deviasi
yang menyimpang, dan merekomendasikan tindakan korektif yang perlu
diambil. Audit juga menilai efektivitas dan efisiensi kegiatan perusahaan
yang menyangkut pengendalian mutu.
Dengan melihat luasnya fungsi yang terkait dengan audit kepastian mutu
maka kegiatan ini merupakan kegiatan yang bersifat terus-menerus
dilakukan, baik oleh pihak internal maupun oleh pihak eksternal yang
berkepentingan dengan perusahaan.

A. LINGKUP AUDIT KEPASTIAN MUTU

Audit kepastian mutu dilakukan dalam 2 lingkup berikut.


l. Audit keuangan kepastian mutu.
2. Audit operasional kepastian mutu.
e EKS1441 3/MODUL B 8.19

Audit keuangan kepastian mutu mencakup pengendalian keuangan yang


mirip dengan kegiatan operasional, namun lintas fungsional dalam
perusahaan menjadi Jebih rumit dan luas, sedangkan audit operasional
berkaitan dengan efektivitas dan efisiensi implernentasi program TQM di
dalam organisasi yang tercermin melalui adanya upaya pendidikan atau
sosialisasi mengenai TQM di seluruh lapisan perusahaan. Dokumen, catatan,
dan prosedur mengenai program TQM harus dipastikan telah dimanfaatkan
dengan baik sehingga apabila terjadi peningkatan kualitas dan ada
permasalahan yang timbul dapat segera diketahui dan ditindaklanjuti.
Audit kepastian mutu harus dilakukan dalam lingkup perusahaan yang
lebih luas, dan tidak terbatas pada proses manufaktur. Menurut Moeller dan
Witt (1999), aktivitas pengendalian mutu tersebut mencakup hal-hal berikut.
1. Inspeksi terhadap Fungsi Penerimaan Barang, yaitu bahan mentah,
material, dan komponen untuk proses produksi harus diperiksa
kualitasnya untuk melindungi kualitas produk barang jadi.
2. Inspeksi Tahap Menengah, yang dilakukan ketika bahan mentah,
material atau barang setengah jadi dipindahkan dari satu bagian ke
bagian lain.
3. lnspeksi Selarna Proses Produksi, yang dilakukan sebagai pemeriksaan
interim terhadap proses yang sedang berlangsung.
4. lnspeksi Akhir terhadap Produk Jadi, yang dilakukan sebelum barang
dikirimkan kepada bagian distribusi atau pengguna.
5. Program Perbaikan Mutu di Masa Depan, sebagai upaya untuk
meningkatkan mutu pada proses produksi yang dilakukan di masa
mendatang, seperti dilakukannya pelatihan TQM, pemeriksaan fasilitas
pemasok, pemeriksaan terhadap fasilitas produksi yang digunakan, dan
pengujian terhadap desain produk.

Audit kepastian mutu ini pada dasarnya memantau aktivitas yang


dilakukan untuk kemudian dibandingkan dengan standar mutu yang telah
ditetapkan sebelumnya, kemudian memberikan rekomendasi berupa
tindakan-tindakan korektif yang perlu dilakukan oleh manajemen. Secara
umum, 3 bidang pengendalian yang perlu diperhatikan ketika melakukan
audit kepastian mutu adalah berikut ini.
8.20 AUDIT MANAJEMEN e

1. Sistem Standar Mutu Perusahaan. Standar tertulis dan terdokumentasi


dengan baik merupakan dasar pengukuran dan dikembangkan bersama-
sama dengan fungsi manufaktur dan rekayasa (riset-pengernbangan) agar
standar yang ada dapat diterima dan dicapai. Selain itu, perlu dilakukan
koordinasi dengan fungsi pemasaran yang melakukan riset pasar dan
fungsi lain dalam perusahaan.
2. Sistem Pengujian Mutu yang Memadai. Sistem pengujian mutu harus
konsisten dan dapat dilakukan dengan metode sampling yang dapat
dipertanggungjawabkan secara statistik. Proses pengambilan sampling
harus memenuhi mutu tertentu dan hasilnya terdokumentasi dengan baik.
3. Prosedur untuk Mengomunikasikan Hasil dan Melakukan Perubahan.
Hasil pengujian ini harus disampaikan dengan cara yang komunikatif
sehingga diperhatikan oleh bagian yang berwenang dalam perusahaan.
Dengan demikian, perubahan yang disarankan dari hasil rekomendasi
pengujian ini dapat dilakukan dengan segera.

Auditor manajernen yang melakukan audit kepastian mutu harus


memahami prosedur audit operasional fungsi manufaktur dan pembelian,
serta teknik dan prosedur sampling agar dapat melakukan pengujian mutu
dengan baik.

B. PROSEDUR AUDIT KEPASTIAN MUTU

Dalam melakukan audit kepastian mutu, auditor manajemen harus


memaharni prosedur dan harapan manajemen yang menyangkut mutu. Secara
umum, prosedur yang dilakukan untuk melaksanakan audit kepastian mutu
meliputi berikut ini.
1. Mengembangkan pemahaman umum terhadap peranan kepastian mutu
dalam organisasi, keterkaitannya dengan fungsi manufaktur dan fungsi
lain dalam perusahaan.
2. Mengulas proses yang dijalankan untuk rnengernbangkan, mernbuar, dan
mengeluarkan standar mutu perusahaan, dan menilai apakah proses yang
ditempuh telah rnemadai.
3. Mengambil contoh standar mutu terakhir yang dikeluarkan oleh
perusahaan, dan melakukan pemeriksaan terhadap bagaimana standar ini
dibuat yang mencakup:
a. penggunaan standar dan peralatan;
e EKS1441 3/MODUL B 8.21

b. proses rise! internal;


c. mandat yang berasal dari manajemen yang berwenang.
4. Dengan menggunakan standar yang diambil sebagai contoh sebelumnya,
auditor memeriksa implernentasinya, mulai dari proses dokumentasi
hingga pelatihan dan kontrol yang diterapkan.
5. Menilai prosedur untuk memantau pengendalian mutu dan untuk
mengambil tindakan korektif yang diperlukan.
6. Menilai laporan kinerja pengendalian mutu pada periode sebelumnya,
melihat laporan yang berisi kinerja di luar batas, dan menilai tindakan
korektif yang diambil terhadap deviasi tersebut pada periode selanjutnya
(periode kini).
7. Meli hat kelengkapan dokumentasi yang terkait dengan pengendalian
mutu,
8. Menilai proses penyampaian standar dan penerapan praktik mutu yang
baik pada seluruh fungsi lain dalam perusahaan.

C. LANGKAH-LANGKAH AUDIT KEPASTIAN MUTU

Langkah-langkah yang umum digunakan dalam melakukan audit


kepastian mutu dapat Anda lihat dalam Gambar 8.1 berikut ini.
8.22 AUDIT MANAJEMEN e

Kebutuhan akan
Kepastian Mutu

Perencanaan
Audit Kepastian
Mutu

lmplementasi
Audit Kepastian
Mutu

Analisis Audit
Kepastian Mutu

Pelaporan Hasil
Audit Kepastian
Mutu

• •

Rekomendasi
Tindakan Korektif
dan Tindak Lanjut

Gambar 8.1.
Langkah-langkah Audit Kepastian Mutu

1. Kebutuhan akan Kepastian Mutu


Perusahaan merasakan kebutuhan untuk memastikan tingkat mutu
produk sehingga perlu melakukan audit kepastian mutu. Untuk itu, bagian
yang terlibat dalam proses audit kepastian mutu harus memahami tujuan dan
maksud kegiatan audit dan standar yang digunakan sebagai acuan. Setelah
e EKS1441 3/MODUL B 8.23

itu, perusahaan menunjuk pihak yang melakukan audit, baik internal maupun
eksternal dan mengembangkan program pelaksanaan audit.

2. Perencanaan Audit Kepastian Mutu


Proses perencanaan audit dilakukan oleh pihak auditor berdasarkan
program audit yang disepakati sebelumnya. Perencanaan yang dilakukan
meliputi:
a. penentuan secara detail arah dan tujuan kegiatan audit;
b. penentuan sumber daya yang diperlukan untuk melakukan audit;
c. penentuan jadwal kegiatan audit;
d. penentuan urutan kegiatan audit;
e. persiapan kertas kerja dan dokumentasi audit lainnya;
f. penentuan prosedur atau teknik sampling audit.

3. Implementasi Audit Kepastian Mutu


Setelah dilakukan perencanaan maka tahap berikutnya adalah
implementasi rencana audit yang meliputi:
a. pertemuan dengan pihak manajemen perusahaan untuk meresmikan
kegiatan audit;
b. melakukan peninjauan ke lapangan;
c. melakukan audit kepastian mutu berupa suitability audit, dengan menilai
penerapan program mutu yang ada;
d. menyiapkan kertas kerja dokumentasi audit;
e. melakukan pertemuan operasional dengan fungsi dan bagian perusahaan
yang terkait dengan rnasalah mutu;
f. mengkaji proses audit dan kegiatan manajemen terkait dengan masalah
mutu.

4. Analisis Audit Kepastian Mutu


Dalam tahap ini, auditor mengolah data dan masukan yang diperoleh
selama tahap implementasi sehingga menjadi informasi yang bermanfaat
untuk meningkatkan kinerja sistem mutu yang dijalankan perusahaan.
Analisis ini dilakukan untuk menentukan:
a. kesesuaian sistem mutu perusahaan dengan kebutuhan mutu yang
dihadapi;
b. kesesuaian tindakan yang dilakukan karyawan atau fungsi perusahaan
tertentu apabila dibandingkan dengan program mum yang selama ini
8.24 AUDIT MANAJEMEN e

telah diterapkan dalam bentuk kebijakan, prosedur, manual, staudar,


dokumentasi, spesifikasi, dan sebagainya;
c. efektivitas organisasi perusahaan dalarn menjalankan kegiatannya terkait
dengan pencapaian mutu, yaitu kesesuaian bila dibandingkan dengan
standar acuan dan program yang ada.

5. Pelaporan Hasil Audit Kepastian Mutu


Hasil analisis dituangkan dalam laporan yang kemudian disampaikan
kepada pihak manajemen. Laporan tersebut sebisa mungkin dapat
memuaskan kebutuhan pencapaian mutu yang menjadi tujuan manajemen.

6. Rekomendasi Tindakan Korektif dan Tindak Lanjut


Dalam laporan tersebut juga disampaikan rekomendasi tindakan korektif
yang perlu dilaksanakan agar program mutu yang dijalankan perusahaan
dapat mencapai tingkat kesesuaian dengan standar yang menjadi patokan
utama. Seharusnya auditor juga melakukan upaya tindak lanjut hasil audit
dengan fungsi atau personalia perusahaan yang perlu melakukan upaya
perbaikan.

D. HASIL AUDIT KEPASTIAN MUTU

Hasil/informasi yang diperoleh dari kegiatan audit kepastian mutu,


dituangkan dalam suatu laporan. Seluruh temuan-temuan yang ada dibahas
dan didiskusikan dengan manajemen dan fungsi perusahaan yang terkait.
Selain itu, auditor manajemen juga menyampaikan rekomendasi untuk
menyelesaikan temuan audit sehingga tidak terulang di masa mendatang.
Ketika melakukan audit pada periode mendatang, auditor manajemen
harus mengulas kembali temuan-ternuan audit pada periode sebelumnya, dan
menilai apakah tindakan korektif yang disarankan telah dilakukan atau
belum. Tindak lanjut atas basil audit kepastian mutu disosialisasikan kepada
seluruh fungsi dalam perusahaan.
e EKS1441 3/MODUL B 8.25

LATIHAN

Untuk rnernperdalarn pemahaman Anda mengenai rnateri di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan tentang audit operasional kepastian mutu !


2) Jelaskan aktivitas pengendalian mutu yang perlu diperhatikan dalam
audit kepastian mutu !
3) Jelaskan 3 bidang pengendalian yang perlu diperhatikan ketika
melakukan audit kepastian mutu 1
4) Jelaskan langkah-langkah yang diternpuh ketika rnelakukan audit
kepastian mutu !
5) Sebutkan prosedur yang dilakukan pada audit kepastian mutul

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Audit operasional berkaitan dengan efektivitas dan efisiensi


implementasi program TQM di dalam organisasi yang tercermin melalui
adanya upaya pendidikan atau sosialisasi mengenai TQM di seluruh
lapisan perusahaan.
2) Akti vi las pengendalian mutu yang perlu diperhatikan dalam audit
kepastian mutu adalah berikut ini.
a. Inspeksi terhadap Fungsi Penerirnaan Barang, yaitu bahan rnentah,
material, dan komponen untuk proses produksi harus diperiksa
kualitasnya untuk rnelindungi kualitas produk barang jadi.
b. Inspeksi Tahap Menengah, yang dilakukan ketika bahan mentah,
material atau barang setengah jadi dipindahkan dari satu bagian ke
bagian lain.
c. lnspeksi Selama Proses Produksi, yang dilakukan sebagai
pemeriksaan interim terhadap proses yang sedang berlangsung.
d. Inspeksi Akhir terhadap Produk Jadi, yang dilakukan sebelum
barang dikirimkan kepada bagian distribusi atau pengguna.
e. Program Perbaikan Mutu di Masa Depan, sebagai upaya untuk
meningkatkan mutu pada proses produksi yang dilakukan di masa
mendatang, seperti dilakukannya pelatihan TQM, pemeriksaan
fasilitas pemasok, pemeriksaan terhadap fasilitas produksi yang
digunakan dan pengujian terhadap desain produk.
8.26 AUDIT MANAJEMEN e

3) Tiga bidang pengendalian yang perlu diperhatikan ketika melakukan


audit kepastian mutu adalah berikut ini.
a. Sistem Standar Mutu Perusahaan. Standar tertulis dan
terdokumentasi dengan baik merupakan dasar pengukuran dan
dikembangkan bersarna-sama dengan fungsi manufaktur dan
rekayasa (riset-pengembangan) agar standar yang ada dapat diterima
dan dicapai. Selain itu, perlu dilakukan koordinasi dengan fungsi
pemasaran yang melakukan riset pasar dan fungsi lain dalam
perusahaan.
b. Sistem Pengujian Mutu yang Memadai. Sistem pengujian mutu
harus konsisten dan dapat dilakukan dengan metode sampling yang
dapat dipertanggungjawabkan secara statistik. Proses pengambilan
sampling harus memenuhi mutu tertentu dan hasilnya
terdokumentasi dengan baik.
c. Prosedur untuk Mengomunikasikan Hasil dan Melakukan
Perubahan, Hasil pengujian ini harus disampaikan dengan cara yang
kornunikatif sehingga diperhatikan oleh bagian yang berwenang
dalam perusahaan. Dengan demikian, perubahan yang disarankan
dari basil rekomendasi pengujian ini dapat dilakukan dengan segera.
4) Langkah-langkah yang ditempuh ketika melakukan audit kepastian mutu
adalah berikut ini.
a. Penentuan Kebutuhan akan Kepastian Mutu, yaitu dengan
memahami tujuan, maksud, dan standar acuan kegiatan audit.
b. Perencanaan Audit Kepastian Muru, yang dilakukan dengan
menentukan sumber daya, jadwal, urutan kegiatan, kertas kerja, dan
prosedur sampling audit.
c. Implementasi Audit Kepastian Mutu, yang dilakukan dengan
peninjauan lapangan, pertemuan dengan manajemen, dan fungsi
manajernen terkait, dan menyiapkan kertas kerja audit.
d. Analisis Audit Kepastian Mutu, yang dilakukan dengan mengolah
data menjadi informasi terkait dengan sistem mutu, efektivitas
kegiatan mutu dan kesesuaian dengan standar.
e. Pelaporan Hasil Audit Kepastian Mutu, yang disampaikan agar
dapat memuaskan kebutuhan pencapaian mutu yang ditetapkan
manajemen.
e EKS1441 3/MODUL B 8.27

5) Prosedur dalam pelaksanaan audit kepastian mutu meliputi:


a. mengembangkan pernahaman umum terhadap peranan kepastian
mutu dalam organisasi, keterkaitannya dengan fungsi manufaktur
dan fungsi lain dalam perusahaan;
b. mengulas proses yang dijalankan untuk mengembangkan, membuat
dan mengeluarkan standar mutu perusahaan, dan menilai apakah
proses yang diternpuh ini telah memadai;
c. mengambil contoh standar mutu terakhir yang dikeluarkan oleh
perusahaan, dan melakukan pemeriksaan terhadap bagaimana
standar ini dibuat yang mencakup:
1) penggunaan standar dan peralatan;
2) proses riset internal;
3) mandat yang berasal dari manajemen yang berwenang.
d. dengan menggunakan standar yang diambil sebagai contoh
sebelumnya, auditor memeriksa implementasinya, mulai dari proses
dokumentasi hingga pelatihan dan kontrol yang diterapkan;
e. menilai prosedur untuk mernantau pengendalian mutu dan untuk
mengarnbil tindakan korektif yang diperlukan;
f. menilai laporan kinerja pengendalian mutu pada periode
sebelumnya, melihat laporan yang berisi kinerja di luar batas dan
menilai tindakan korektif yang diambil terhadap deviasi tersebut
pada periode selanjutnya (periode kini);
g. melihat kelengkapan dokumentasi yang terkait pengendalian mutu;
h. menilai proses penyampaian standar dan penerapan praktik mutu
yang baik pada seluruh fungsi lain dalam perusahaan.

==D RANG Ku MAN~-----------------

1. Audit kepastian mutu dilakukan dalam 2 lingkup berikut.


a. Audit keuangan kepastian mutu.
b. Audit operasional kepastian mutu.
2. Aktivitas pengendalian mutu mencakup hal-hal berikut.
a. lnspeksi terhadap Fungsi Penerimaan Barang.
b. lnspeksi Tahap Menengah.
c. Inspeksi Selama Proses Produksi.
d. Inspeksi Akhir terhadap Produk Jadi.
e. Program Perbaikan Mutu di Masa Depan.
8.28 AUDIT MANAJEMEN e

3. Tiga bidang pengendalian yang perlu diperhatikan ketika melakukan


audit kepastian mutu adalah berikut ini.
a. Sistem Standar Mutu Perusahaan.
b. Sistem Pengujian Mutu yang Mernadai.
c. Prosedur untuk Mengomunikasikan Hasil dan Melakukan
Perubahan,
4. Langkah-langkah yang dilakukan pada saat pelaksanaan audit
kepastian mutu meliputi berikut ini.
a. Penentuan Kebutuhan akan Kepastian Mutu, yaitu dengan
mernahami tujuan, maksud, dan standar acuan kegiatan audit.
b. Perencanaan Audit Kepastian Mutu, dilakukan dengan
menentukan sumber daya, jadwal, urutan kegiatan, kertas kerja
dan prosedur sampling audit.
c. Implernentasi Audit Kepasrian Mutu, dilakukan dengan
peninjauan lapangan, perternuan dengan manajernen, dan fungsi
manajemen terkait, dan menyiapkan kertas kerja audit.
d. Analisis Audit Kepastian Muru, diJakukan dengan mengolah
data menjadi informasi terkait dengan sistern mum, efektivitas
kegiatan mutu, dan kesesuaian dengan standar.
e. Pelaporan Hasil Audit Kepastian Mutu, yang disampaikan agar
dapat mernuaskan kebutuhan pencapaian mutu yang ditetapkan
.
manaJemen.
5. Hasil audit kepastian mutu adalah laporan yang berisi ternuan-
temuan berupa deviasi atau penyimpangan dari standar yang telah
ditentukan dan tindakan korektif yang direkomendasikan kepada
manajemen dan fungsi perusahaan yang terkait.
6. Audit kepastian mutu bertujuan untuk meni.lai efektivitas dan
efisiensi pengendalian mutu dalam suatu perusahaan yang
merupakan lintas fungsi dalam perusahaan dan harus dipahami oleh
segenap komponen perusahaan.

TES F 0 RM AT I F 2~---------------

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pemeriksaan interim terhadap proses yang sedang berlangsung


merupakan aktivitas pengendalian mutu, yaitu ....
A. inspeksi terhadap fungsi penerimaan barang
B. inspeksi selama proses produksi
C. program perbaikan mutu di masa depan
D. inspeksi cara penggunaan oleh konsumen
e EKS1441 3/MODUL B 8.29

2) Analisis audit kepastian mutu dilakukan untuk menentukan ....


A. kesesuaian sistem mutu perusahaan dengan kebutuhan mutu
B. penerapan praktik mutu yang baik pada perusahaan
C. proses penyampaian standar pada seluruh fungsi dalam perusahaan
D. pemahaman terhadap peranan pengendalian mutu

3) Audit kepastian mutu harus memastikan bahwa k.riteria mutu


dikembangk.an bersama antara fungsi manufaktur dan rek.ayasa. Hal ini
merupakan bi dang pengendalian terhadap ....
A. sistern standar mutu perusahaan
B. sistem pengujian mutu yang memadai
C. prosedur komunikasi hasil dan implernentasi perubahan
D. metode audit kepastian mutu

4) Berikut yang bukan. merupakan langkah-langkah dalam melakukan audit


kepastian mutu adalah ....
A. kebutuhan audit kepastian mutu
B. perencanaan audit kepastian rnutu
C. inspeksi terhadap proses internal
D. rekomendasi terhadap tindakan korektif yang diperlukan

5) Dalam tahap perencanaan audit kepastian mutu, salah satu langkab yang
harus dilakukan auditor adalah ....
A. penentuan standar acuan kegiatan audit
B. pengolaban data temuan audit menjadi informasi
C. penentuan prosedur dan teknik sampling audit
D. peninjauan ke lapangan

6) Proses pengambilan sampling untuk memenuhi mutu tertentu merupakan


salah satu dari bi dang pengendalian terhadap ....
A. sistern standar mutu perusahaan
B. sistem pengujian mutu yang memadai
C. prosedur komunikasi hasil dan implernentasi perubahan
D. pendekatan audit kepastian mutu

7) Berikut yang bukan merupakan cakupan pemeriksaan terhadap


bagaimana standar mutu dibuat adalah ....
A. rencana proses kerja audit kepastian mutu
B. penggunaan standar dan peralatan
C. proses riset internal
D. mandat yang berasal dari pihak manajernen yang berwenang
8.30 AUDIT MANAJEMEN e

8) Pertemuan dengan pihak manajemen perusahaan untuk meresrnikan


kegiatan audit dan penyiapan kertas kerja dokumentasi audit merupakan
salah satu langkah audit kepastian mutu, yaitu ....
A. penentuan kebutuhan akan kepastian mutu
B. implementasi audit kepastian mutu
C. analisis audit kepastian mutu
D. pelaporan hasil audit kepastian mutu

9) Program Perbaikan Mutu di Masa Depan dapat terlihat dari tindakan,


yaitu ....
A. pemeriksaan selarna proses produksi yang berlangsung
B. pelatihan untuk meningkatkan pemaharnan TQM
C. pemeriksaan pada hasil akhir produk barang jadi
D. pelatihan untuk menentukan kriteria penerimaan bahan mentah

10) Audit operasional kepastian mutu yang merupakan salah satu dari dua
lingkup audit kepastian mutu berkaitan dengan ....
A. pengendalian biaya keuangan dan sistern akumulasi
B. pembatasan jumlah sumber daya manusia dalam pengendalian mutu
C. penentuan efektivitas dan efisiensi implementasi program TQM
D. jawaban A, B, dan C benar

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = -----------x l OOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
e EKS1441 3/MODUL B 8.31

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif J
1) C. Perusahaan berupaya untuk mencapai zero deject dalam produksi.
Pandangan klasik mengenai mutu adalah perusahaan telah mencapai
mutu apabila persentase produk tanpa cacat (produk yang bermutu
tinggi) dalam perusahaan telah mencapai besaran tertenru, Tetapi
dalam TQM, tujuan yang ingin dicapai, yaitu n1encapai zero defect
(persentase barang cacat sebesar nol persen).
2) B. Mernastikan peningkatan efisiensi dalam bidang pengolahan dan
penggunaan mesin produksi.
Jawaban A, C, dan D merupakan tujuan dilakukannya audit
kepastian mutu.
3) A. Untuk melakukan penilaian secara mendalam dan melakukan
perbandingan antara program kualitas organisasi, fungsi-fungsi atau
aktivitas perusahaan, modal, dan jasa terhadap standar atau kriteria
yang telah ditetapkan sebelumnya oleh perusahaan.
Jawaban B adalah definisi conformity quality audit, jawaban C
definisi untuk quality program audit, dan jawaban D adalah definisi
untuk system quality audit.
4) C. Yang dilakukan terhadap program, kebijakan, prosedur, standar
operasi, instruksi kerja, dan sebagainya yang menunjukkan berbagai
tingkatan tanggung jawab dan tindakan yang perlu diambil untuk
mencapai tingkat mutu yang dituju.
Jawaban A adalah definisi suitability quality audit, jawaban C
definisi untuk quality program audit, dan jawaban D adalah definisi
untuk system quality audit.
5) B. Performance review.
Management revietv, merupakan penilaian manajemen yang
mencakup analisis laporan audit, permintaan dilakukannya tindakan
korektif yang mengacu pada kebijakan, garis tanggung jawab dan
akuntabilitas, prosedur, instruksi, dan sebagainya.
Quality system evaluation and improvement audit, yaitu audit yang
merupakan inisiatif manajemen perusahaan dengan maksud tertentu,
seperti keinginan untuk memasuki pasar yang mensyaratkan standar
kepastian mutu tertentu, keinginan untuk mernenuhi undangan atau
8.32 AUDIT MANAJEMEN e

tawaran kontrak yang mernbutuhkan sistem mutu tertentu atau


keinginan untuk memperbaiki citra dan kinerja perusahaan. Audit
ini umumnya bersifat investigative yang dilakukan oleh konsultan
atau pihak eksternal lainnya untuk menilai sistem yang ada dan
memberikan rekornendasi perbaikan yang diperlukan.
Internal quality system audit, yaitu audit untuk menentukan
kesesuaian kegiatan organisasi dengan program mutu yang telah
ditetapkan dan efektivitas program mutu, karena pihak perusahaan
ingin meningkatkan efektivitas, efisiensi, citra, dan disiplin
organisasi, atau adanya suatu kebutuhan sertifikasi dan tuntutan
kontrak/ penawaran tertentu.
6) B. Vendor appraisal and surveillance.
External quality audit terdiri dari 7 jenis sebagai berikut.
a. Quality system certification/registration.
b. Vendor aPJ7raisal.
c. Vendor surveillance.
d. Corporate quality audit.
e. Product certification.
f. Process certification.
g. Quality system evaluation and improvement audits.
7) B. Demming's Fourteen Points.
Ketika melaksanakan TQM dalam praktik terdapat beberapa ha!
yang harus dijalankan oleh perusahaan, agar TQM benar-benar
menjadi bagian dari segenap fungsi perusahaan dan diringkas
dengan istilah Empat Belas Poin Demming tDemming's Fourteen
Points).
8) C. Random and continuous.
Upaya perneriksaan terhadap kriteria mutu dilakukan dalam 2 cara,
yaitu secara acak (randoms dan terus-rnenerus (continuous). Audit
mutu secara acak dilakukan dengan merneriksa secara acak produk
perusahaan, sedangkan audit mutu secara terus menerus, yang sering
disebut sebagai audit kendali rnutu, dilakukan terhadap sistem
pengawasan mutu (quality control) yang dijalankan perusahaan,
mulai dari tahap pengembangan produk baru sampai penjualan di
pasar.
e EKS1441 3/MODUL B 8.33

9) C. Vendor appraisal.
Vendor appraisal, yaitu suatu proses yang dilakukan oleh suatu
perusahaan untuk menilai kemampuan pernasok yang dianggap
berpotensi dan mampu untuk menyediakan suatu produk, jasa atau
proses pengerjaan tertentu.
10) C. Menjadi tanggung jawab seluruh lapisan dan fungsi dalam
perusahaan.
Ada pandangan umum yang salah yang menganggap bahwa mutu
merupakan tanggung jawab fungsi pembelian dan produksi saja,
atau hanya merupakan tanggung jawab dari pihak manajemen dan
auditor. Mutu bukan hanya bidang tugas dari fungsi pemasaran.
Mutu seharusnya menjadi tanggung jawab seluruh lapisan dan
fungsi dalam perusahaan.

Tes Formatif 2
1) B. Inspeksi selama proses produksi.
Pemeriksaan interim. terhadap proses yang sedang berlangsung
merupakan aktivitas pengendalian mutu: interim mengindikasikan
pemeriksaan dilakukan selama proses produksi.
2) A. Kesesuaian sistem mutu perusahaan dengan kebutuhan mutu.
Analisis audit kepastian mutu dilakukan untuk menentukan:
a. kesesuaian sistem mutu perusahaan dengan kebutuhan mutu
yang dihadapi;
b. kesesuaian tindakan yang dilakukan karyawan atau fungsi
perusahaan tertentu bila dibandingkan dengan program mutu
yang selama ini telah diterapkan dalam bentuk kebijakan,
prosedur, manual, standar, dokumentasi, spesifikasi, dan
sebagainya;
c. efektivitas organisasi perusahaan dalam menjalankan
kegiatannya terkait dengan pencapaian mutu, yaitu kesesuaian
bila dibandingkan dengan standar acuan dan program yang ada.
3) A. Sistem Standar Mutu Perusahaan.
Dalam bidang pengendalian terhadap Sistem Standar Mutu
Perusahaan yaitu standar tertulis dan terdokumentasi dengan baik
merupakan dasar pengukuran dan dikembangkan bersama-sama
dengan fungsi manufaktur dan rekayasa (riset-pengernbangan) agar
standar yang ada dapat diterima dan dicapai.
8.34 AUDIT MANAJEMEN e

4) C. Inspeksi terhadap proses internal.


Langkah-langkah dalam melakukan audit kepastian mutu adalah
berikut ini.
a. Penentuan Kebutuhan akan Kepastian Mutu.
b. Perencanaan Audit Kepastian Mutu.
c. lmplementasi Audit Kepastian Mutu.
d. Analisis Audit Kepastian Mutu.
e. Pelaporan Hasil Audit Kepastian Mutu.
5) C. Penentuan prosedur dan teknik sampling audit.
Perencanaan audit kepastian mutu meliputi:
a. penentuan secara detail arah dan tujuan kegiatan audit;
b. penentuan somber daya yang diperlukan untuk melakukan
audit;
c. penentuan jadwal kegiatan audit;
d. penentuan urutan kegiatan audit;
e. persiapan kertas kerja dan dokumentasi audit lainnya;
f. penentuan prosedur atau teknik sampling audit.
6) B. Sistem Pengujian Mutu yang Memadai.
Salah satu bidang pengendalian terhadap Sistem Pengujian Mutu
yang Memadai yaitu proses pengambilan sampling harus rnemenuhi
mutu tertentu dan hasilnya terdokumentasi dengan baik.
7) A. Rencana proses kerja audit kepastian mutu.
Pemeriksaan terhadap bagaimana standar mutu dibuat mencakup:
a. penggunaan standar dan peralatan;
b. proses riset internal;
c. mandat yang berasal dari manajemen yang berwenang.
8) B. Implernentasi audit kepastian mutu.
Implernentasi rencana audit meliputi:
a. pertemuan dengan pihak manajemen perusahaan. untuk
meresmikan kegiatan audit;
b. melakukan peninjauan ke lapangan;
c. melakukan audit kepastian mutu berupa suitability audit,
dengan menilai penerapan program mutu yang ada;
d. menyiapkan kertas kerja dokumentasi audit;
e. melakukan pertemuan operasional dengan fungsi dan bagian
perusahaan yang terkait dengan masalah mutu.
e EKS1441 3/MODUL B 8.35

f. mengkaji proses audit dan kegiatan manajemen terkait dengan


masalah mutu.
9) B. Pelatihan untuk meningkatkan pemahaman TQM.
Program Perbaikan Mutu di Masa Depan dilaksanakan di antaranya
dengan tindakan-tindakan berikut: dilakukannya pelatihan TQM,
pemeriksaan fasilitas pemasok, pemeriksaan terhadap fasilitas
produksi yang digunakan, dan pengujian terhadap desain produk.
10) C. Penentuan efektivitas dan efisiensi implernentasi program TQM.
Audit kepastian mutu dilakukan dalam 2 lingkup, yaitu (1) Audit
keuangan kepastian mutu dan (2) Audit operasional kepastian mutu.
Audit keuangan kepastian mutu mencakup pengendalian keuangan
yang mirip dengan kegiatan operasional, tetapi sifatnya yang lintas
fungsional dalam perusahaan menjadikan audit keuangan kepasrian
mutu lebih rumit dan luas, sedangkan audit operasional berkaitan
dengan efektivitas dan efisiensi implementasi program TQM di
dalam organisasi yang tercerrnin melalui adanya upaya pendidikan
atau sosialisasi mengenai TQM di seluruh lapisan perusahaan,
8.36 AUDIT MANAJEMEN e

Daftar Pustaka

Gaspersz, Vincent. (2001). Total Quality Management. Jakarta: Gramedia


Pustaka Utama.

Moeller, Robert dan Witt, Herbert. (1999). Brink's Modern Internal Auditing.
New Jersey: John Wiley & Sons.

Siagian, Sondang P. (2001). Audit Manajemen. Jakarta: Bumi Aksara.

Tunggal, Am.in Widjaja. (2000). Management Audit: Suatu Pengantar.


Jakarta: Rineka Cipta.

Kembali ke Daftar Jsi


MDDUL 9

Audit Pengolahan Data Elektronik


(PDE) dan Tanggung Jawab Auditor
terhadap Terjadinya Kecurangan
Dr. Sylvia Veronica NP Siregar

»- 1 PEN DA H U LU AN _

l[(l emajuan teknologi informasi (Tl) saat ini berjalan dengan sangat
el"-' cepat, sedemikian cepatnya sehingga dalam hitungan bulanan atau
bahkan mingguan ada saja ha! baru yang ditemukan dan dipopulerkan dalam
bidang ini. Pemanfaatan teknologi informasi dalam bisnis telah mengubah
secara radikal tipe pekerjaan, pekerja, organisasi, dan sistern manajemen
yang digunakan untuk mengelola organisasi. Kernajuan TT mernbuat berbagai
proses bisnis dalam perusahaan dapat dilakukan dalam waktu yang sangat
cepat. Hal-hal yang di masa lalu tidak mungkin dilakukan, kini dapat
diselesaikan dalam hitungan jam atau bahkan menit. Dengan berbagai jenis
perangkat keras (hardware) yang semakin canggih dan perangkat Iunak
(softwares yang semakin bervariasi, bidang akuntansi dan keuangan telah
berkembang dengan pesat.
Untuk mengimbangi hal ini, bidang audit pun juga harus mengalami
kemajuan yang sama. Dan kemajuan teknologi informasi pun juga
mernberikan kontribusi besar terhadap perkembangan bidang audit, baik
audit ekstemal maupun audit manajemen yang bersifat internal. Namun
demikian, secanggih apa pun suatu alat dan perangkat, kecanggihan manusia
yang menggunakan dan memanfaatkan alat tersebut tetaplah menjadi faktor
utama yang menentukan. Dengan demikian, seorang auditor pun harus
memahami bagaimana memanfaatkan kemajuan bidang Tl ini secara optimal
dan bagaimana melakukan audit berbasis Tl atau elektronik tersebut,
rnisalnya dalam audit Pengolahan Data Elektronik (PDE).
Selain itu, dalam menghadapi kemajuan TI yang pesat, auditor juga
harus memaharni bahwa bentuk kecurangan yang harus dideteksi juga
berkembang dengan pesatnya. Oleh karena itu, seorang auditor harus mampu
9.2 AUDIT MANAJEMEN e

mengenali dengan baik tanda-tanda terjadinya kecurangan, menemukan


kecurangan, dan memberikan rekornendasi kepada perusahaan dan
manajemen untuk menghindari berulangnya kecurangan tersebut di masa
mendatanz.~
Dalam Modul 9 ini, akan dibahas mengenai audit Pengolahan Data
Elektronik (PDE) dan tanggung jawab auditor terhadap terjadinya
kecurangan, yang dibagi dalam 2 kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: membahas mengenai konsep Pengolahan Data
Elektronik (PDE) dan audit Pengolahan Data Elektronik
(PDE).
Kegiatan Belajar 2: membahas mengenai kecurangan dan tanggung jawab
auditor terhadap terjadinya kecurangan.

Setelah mempelajari Modul 9 ini Anda diharapkan dapat menerapkan


konsep audit Pengolahan Data Elektronik (PDE).
Secara khusus setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan mampu
untuk menjelaskan:
l. pengertian Pengolahan Data Elektronik (PDE);
2. ruang lingkup sistem pengendalian internal;
3. pengaruh Pengolahan Data Elektronik (PDE) terhadap sistem
pengendalian internal;
4. definisi audit PDE;
5. perbedaan antara sistem audit manual/tradisional dengan sistem audit
PDE·
'
6. lingkup audit PDE;
7. tujuan dan manfaat audit PDE;
8. metode-metode dan pendekatan audit PDE;
9. langkah-langkah audit PDE;
10. basil audit PDE;
11. definisi kecurangan;
12. penyebab terjadinya kecurangan;
13. kondisi atau kejadian tanda adanya kecurangan;
14. bagian perusahaan yang berpotensi terjadi kecurangan;
15. praktik kecurangan yang umum;
16. tanggung jawab auditor internal dan audit ekstemal terhadap terjadinya
kecurangan.
e EKS1441 3/MODUL 9 9.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Konsep Pengolahan Data Elektronik (PDE)


dan Audit Pengolahan Data Elektronik
(PDE)

A. PENGERTIAN PEN GO LA HAN DAT A ELEKTRONIK (PDE)

Sebagian besar organisasi/perusahaan menggunakan PDE sebagai alat


bantu dalam memproses informasi akuntansi dan keuangan. PDE merupakan
suatu proses pengolahan data berupa dokumen bisnis dan teknis dengan
menggunakan sarana elektronik berdasarkan suatu standar yang telah
ditetapkan. Pengolahan data ini umumnya menggunakan jaringan komunikasi
baik komputer maupun internet. Data elektronik yang dikomunikasikan untuk
diolah lebih lanjut berasal dari berbagai fungsi dalam perusahaan, terutama
fungsi pembelian, fungsi penerimaan barang, fungsi keuangan, dan fungsi
penggunaan barang (fungsi produksi). Dengan semakin canggihnya teknologi
informasi (Tl) termasuk komputer, data yang mampu dikumpulkan dan
diolah semakin banyak, beragam, dan hanya memerlukan waktu yang
semakin singkat dan diharapkan dapat menghasilkan informasi yang
semakin lengkap, mutakhir, dapat dipercaya, akurat, canggih, clan cepat
sehingga dapat mendukung dalarn proses pengarnbilan keputusan yang
dilakukan rnanajemen dengan lebih efektif dan efisien.
PDE merupakan serangkaian kegiatan yang mencakup pengumpulan,
pengolahan, penyimpanan, dan pengawasan berbagai data bisnis dan teknis
yang dilaksanakan dengan menggunakan bantuan komputer. Keluasan
pemakaian PDE dalam suatu sistem berkaitan dengan kompleksitas. Dalam
sistem PDE yang tidak kompleks, data akuntansi disimpan di master file
komputer. Secara berkala data tersebut dimutakhirkan untuk transaksi-
transaksi dengan dasar batch (tumpukan beberapa transaksi dibukukan
sekaligus) dan isi masukan transaksi serta isi master file secara berkala
dicetak pada berbagai laporan. Biasanya dalam sistem ini relatif mudah untuk
rnenelusuri data transaksi rinci dari masukan sampai ke laporan atau
sebaliknya. Skerna sistern PDE yang tidak kompleks dapat Anda lihat pada
Gain bar 9. l berikut ini.
9.4 AUDIT MANAJEMEN e

/
Masukan Li nit Pcmrosesan Sentra 1 Keluaran
Sistem batch
batch
Operasi

I I

Master file berupa disket atau tape·


Sumber: Amir Abadi Yusuf, Auditing: Pendekatan Terpadu, 1996

Gambar 9.1.
Sistem PDE tidak Kompleks

Jika lebih banyak fungsi perusahaan dan akuntansi yang dilaksanakan


oleh komputer maka sistem PDE yang digunakan menjadi lebih kompleks
agar dapat menampung kebutuhan-kebutuhan pernrosesan. Salah satu cara
agar sistern dapat menjadi kompleks adalah dengan menambah jumlah siklus
transaksi yang dikomputerisasikan. Skema sistem PDE yang kompleks dapat
Anda lihat pada Gambar 9.2.

CPUUtama
[
JC) Sistem Operasi
- r JC)
dengan
Pengembangan Term ina I-terminal
Terminal-terminal
Perangkat Lunak Offsite
Onsite
Manajemen Data-Base

'

Data base / Fasilitas


Sentral Kornunikasi

...... -I
0 ICPUI
[ 1 -
~
J
-..
0c ICPUI
J
Fasi litas Pemrosesan Terdistribusi
dilokasi-lokasi lain

Sumber: Amir Abadi Yusuf, Auditing: Pendekatan Terpadu, 1996

Gambar 9.2.
Sistem PDE Kompleks
. .
PDE memberikan pengaruh signifikan pada orgarusasi yang
menggunakannya terutama dari sudut pandang audit, yaitu dalam ha!
e EKS1441 3/MODUL 9 9.5

perubahan organisasi, daya saji inforrnasi, dan kemungkinan adanya salah


saji. Penjelasan masing-masing pengaruh tersebut adalah berikut ini.

1. Perubahan organisasi

a. Fosiiitas
Pada sistern berskala penuh yang secara fisik berukuran besar, tentu
memerlukan ruangan komputer yang terpisah dengan lingkungan yang
khusus (suhu, kelembaban, pelindung kebakaran, dan lain-lain), sedangkan
dalam sistem yang secara fisik lebih kecil, dapat menggunakan komputer
mini dan komputer mikro yang dalam praktik dapat dioperasikan tanpa
banyak perhatian dalam lingkungan kantor yang normal.

b. Penyusunan staf
Pada sistem berskala kecil, program, dan peralatan (perangkat keras dan
perangkat lunak) sering dioperasikan oleh karyawan tetap sehingga
memerlukan pendidikan serta pelatihan pegawai. Dalam ha) ini, tidak perlu
tenaga spesialis PDE. Pada sistem yang berskala besar, suatu fungsi
keseluruhan diciptakan untuk mengoperasikan PDE. Fungsi PDE meliputi
para programmer, operator, pustakawan, operator entry, clerk kontrol data,
dan para manajer.

c. Sentralisasi data dan pemisahan tugas


Pemakaian PDE pada umumnya menghimpun kegiatan pengambilan dan
pengumpulan data dari berbagai bagian organisasi pada satu departernen.
Perubahan ini bermanfaat bagi sentralisasi data dan memungkinkan
pengendalian kualitas yang lebih tinggi atas operasi.

d. Metode otorisasi
PDE digunakan untuk mencatat jenis-jenis transaksi tertentu secara
otomatis dengan komputer. Otorisasi tidak dilakukan untuk setiap transaksi
tetapi sudah secara implisit terdapat dalam akseptansi manajemen atas
rancangan komputer.
9.6 AUDIT MANAJEMEN e

2. Daya Saji Informasi

a. Daya saji data masukan.


Dalam banyak sistem, transaksi dapat dientri langsung ke komputer
melalui terminal baik didasarkan pada dokurnen sumber atau tidak. Data
mungkin hanya dalam bentuk yang dapat dibaca melalui komputer dan tidak
tersaji bagi auditor sehingga auditor memerlukan langkah-Iangkah khusus
untuk mendapatkannya kembali.

b. Daya saji pemrosesan


Pada umumnya, proses komputer yang penting berada di dalam mesin
dan tidak dapat langsung diamati. Beberapa transaksi mungkin dihasilkan
dari suatu program dan dijalankan tanpa suatu bukti yang dapat disajikan.

c. Daya saji jejak transaksi (jejak audit/audit trail)


Jejak transaksi adalah pengumpulan dokumen dan catatan sumber yang
memungkinkan organisasi untuk menelusuri ayat pembukuan akuntansi
kembali ke pembuatan awalnya atau sebaliknya. Jika suatu sistem telah
dikomputerisasikan, data sumber dapat dihilangkan dan data dapat disimpan
hanya dalam bentuk yang dapat dibaca mesin sehingga laporan dapat
dihasilkan oleh komputer tanpa adanya jejak transaksi yang dapat dilihat
dikaitkan dengan masing-masing transaksi.

3. Potensi kesalahan yang material

a. Berkurangnya keterlibatan manusia


Pada PDE, penanganan data transaksi dan pemrosesannya, hasilnya
sudah diikhtisarkan sehingga akan sulit untuk mengenali salah saji atau
masalah. Selain itu, karyawan cenderung menganggap inforrnasi yang
dihasilkan komputer selalu benar.

b. Keseragaman pemrosesan
Pada PDE, sekali informasi dimasukkan dalam sistem komputer maka
akan diproses sesuai dengan informasi sebelum dan sesudahnya. Hal ini
berarti bahwa sistem tersebut akan memproses jenis transaksi tertentu secara
konsisten benar atau secara konsisten salah.
e EKS1441 3/MODUL 9 9.7

c. Akses yang tidak diotorisasi


Sistem pemrosesan data pada PDE dapat memberi akses yang mudah
bagi maksud-maksud yang tidak sah, misalnya program-program dapat
diubah dan informasi rahasia bisa diperoleh secara tidak sah.

d. Kehilangan data
Jika sejumlah besar data disentralisasikan maka terdapat risiko yang
meningkat bahwa data tersebut akan hilang ataupun rusak sehingga akan
menyebabkan kerugian yang berat, misalnya timbul masalah salah saji pada
laporan keuangan yang besar dan perusahaan dapat berhenti operasinya.

B. SISTElVI PENGENDALIAN INTERNAL

Berbagai pihak mendefinisikan apa yang dimaksud dengan sistem


pengendalian internal. Narnun dernikian, terdapat dua definisi tentang
pengendalian internal yang sering dikutip, yaitu berikut ini.
l. Menurut Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP): pengendalian
intern adalah suatu proses yang dijalankan oleh dewan komisaris,
manajemen, dan personel lain entitas yang didesain untuk memberikan
keyakinan yang memadai tentang pencapaian tiga golongan tujuan
berikut ini.
a. Keandalan pelaporan keuangan.
b. Efektivitas dan efisiensi operasi.
c. Kepatuhan terhadap hukum dan peraturan yang berlaku.
2. Menurut Statement on Auditing Standards (SAS) no 1 yang dikeluarkan
oleh AlCP A mendefinisikan pengendalian internal sebagai," rencana
organisasi dan seluruh metode dan ukuran yang terkoordinasi yang
diterapkan oleh suatu usaha untuk menjaga atau mernpertahankan nilai
aktivanya, memeriksa akurasi dan keandalan data akuntansinya,
mendorong tercapainya efisiensi operasional, dan mendorong kepatuhan
terhadap kebijakan manajemen yang telah ditetapkannya".
3. Menurut COSO (Komisi Treadway), pengendalian internal merupakan
proses yang dipengaruhi oleh dewan direksi (komisaris), manajemen dan
staf lainnya dalam perusahaan, yang dirancang untuk memberikan
keyakinan yang memadai (reasonable assurance) berkaitan dengan
pencapaian tujuan dalam kategori berikut ini.
9.8 AUDIT MANAJEMEN e

a. Efektivitas dan efisiensi operasi.


b. Keandalan laporan keuangan.
c. Kesesuaian dengan hukum dan peraturan yang berlaku,

Menurut COSO, terdapat 5 komponen ruang lingkup pengendalian


internal yang harus diperhatikan, yaitu berikut ini.

1. Lingkungan Pengendalian (Control Environment)


Secara khusus COSO menekankan bahwa lingkungan pengendalian
dalam organisasi berpengaruh besar terhadap kegiatan dan risiko suatu
perusahaan sehingga pemahaman terhadap lingkungan pengendalian
merupakan dasar dari kegiatan pengendalian internal. Lingkungan
pengendalian internal suatu perusahaan dapat berupa:
a. integritas dan nilai etika;
b. komitmen terhadap kompetensi;
c. dewan komisaris, direksi, dan komite audit;
d. filosofi dan gaya operasi manajemen;
e. struktur organisasi;
f. pembagian otoritas dan tanggungjawab;
g. kebijakan dan praktik sumber daya manusia.

2. Penilaian Risiko (Risk Assessment)


Terdapat risiko yang disebabkan berbagai faktor internal dan eksternal
yang mernpengaruhi kemampuan perusahaan untuk mencapai tujuannya.
Sebagai bagian keseluruhan dari struktur pengendaliannya, suatu perusahaan
harus mempunyai proses untuk mengevaluasi potensi risiko yang dapat
mempengaruhi pencapaian berbagai tujuan perusahaan tersebut, Proses
penilaian risiko ini harus berpandangan ke depan (forward-looking process).
Penilaian risiko harus dilakukan pada semua level dan untuk semua aktivitas
dalam perusahaan, COSO menjelaskan bahwa proses penilaian risiko
merupakan proses yang terdiri dari 3 tahap berikut ini.
a. Mengestimasi signifikansi risiko.
b. Menilai kemungkinan atau frekuensi terjadinya risiko.
c. Menentukan bagaimana risiko tersebut harus dikelola dan menentukan
tindakan yang harus diambil.
e EKS1441 3/MODUL 9 9.9

3. Kegiatan Pengendalian (Control Activities)


Kegiatan pengendalian adalah kebijakan dan prosedur yang membantu
untuk memastikan bahwa tindakan yang diidentifikasi untuk mengatasi risiko
telah dilaksanakan. Kegiatan pengendalian harus ada di semua level dalam
perusahaan.

4. Komunikasi dan Informasi tCommunication and Information)


Komunikasi dan informasi merupakan elemen penting dari pengendalian
intern. Informasi yang tepat, yang didukung oleh sistern otomatisasi, harus
dikomunikasikan ke bawah dan atas dari perusahaan, dengan cara dan waktu
yang memungkinkan pihak-pihak dalam perusahaan untuk menjalankan
tanggung jawabnya. Selain sistem komunikasi formal dan informal,
perusahaan juga harus memiliki prosedur efektif untuk berkomunikasi
dengan pihak internal dan ekstemal. Sebagai bagian dari evaluasi terhadap
pengendalian intern, diperlukan pemaharnan yang baik atas arus atau proses
informasi dan komunikasi dalam perusahaan.

5. Pemantauan (Monitoring)
Walaupun sistem pengendalian intern akan bekerja dengan efektif
dengan dukungan yang memadai dari manajemen, prosedur pengendalian,
dan keterkaitan antara informasi dan komunikasi, harus ada proses untuk
memantau aktivitas tersebut. Perusahaan perlu menetapkan berbagai aktivitas
pemantauan untuk mengukur efektivitas dari pengendalian internnya.

C. PENGARUH PDE TERHADAP SISTEM PENGENDALIAN


INTERNAL

Salah satu bagian dari lingkungan pengendalian internal yang harus


menjadi perhatian auditor adalah pengendalian terhadap keseluruhan sistem
informasi dalarn perusahaan, baik yang terkait dengan fungsi keuangan,
operasi atau kepatuhan. Dengan kata lain, PDE yang berbasis pada sistem
dan teknologi informasi merupakan bagian penting yang ditegaskan oleh
COSO sebagai aktivitas utama dalam memaharni lingkungan pengeodalian
secara keseluruhan.
Di samping itu, PDE yang dijalankan secara efektif akan menjadi alat
bantu utama bagi manajemen untuk menjalankan fungsi kontrol atau
pengendalian secara lebih komprehensif, efektif, efisien, dan tepat sasaran.
9.10 AUDIT MANAJEMEN e

Dengan semakin cepatnya perkembangan teknologi baru, akan menimbulkan


pengaruh tersendiri terhadap lingkungan pengendalian internal. Dengan
demikian, PDE dapat menjadi alat bantu sekaligus tantangan besar bagi
perusahaan ketika rnelakukan pengendalian internal.

D. DEFINISI AUDIT PDE

Audit manual yang juga sering disebut sebagai audit tradisional atau
konvensional dilakukan apabila sistem pengolahan data perusahaan masih
belum memanfaatkan sistem elektronik. Sist.em dan t.eknologi informasi
masih bersifat dasar atau belum menjadi tulang punggung utama. Umumnya
sistem seperti ini dilakukan pada perusahaan yang relatif kecil, dengan piranti
dan aplikasi yang terbatas, dan kebutuhan akan informasi yang tidak terlalu
rurnit, canggih, dan cepat.
Namun demikian, apabila perusahaan berkembang sernakin besar maka
proses pengolahan data tidak lagi dapat dijalankan secara manual. Perusahaan
harus mulai memanfaatkan berbagai piranti dan aplikasi yang lebih canggih,
seperti komputer dan piranti lunak karena data yang diolah umumnya
semakin banyak, berukuran besar dan beragam, dan juga karena informasi
yang akan digunakan untuk proses pengambilan keputusan semakin rurnit
dan harus tepat waktu.
Kecanggihan teknologi menghasilkan berbagai jenis komputer yang
sangat cepat dalam proses pengolahan, penggunaan berbagai piranti dan
aplikasi yang semakin mudah, teknologi informasi dan komunikasi yang
saiing mendukung yang mendasari pelaksanaan audit PDE sekaligus
membedakannya dari audit manual atau tradisional.
Istilah audit PDE umumnya digunakan untuk menjelaskan 2 jenis
aktivitas yang berhubungan dengan komputer yaitu berikut ini.
l. Penggunaan istilah untuk menjelaskan proses penelaahan dan evaluasi
pengendalian intern dalam suatu pemrosesan data elektronik yang
biasanya dilakukan oleh auditor selama pengujian ketaatan (compliance
test; dan disebut auditing melalui komputer.
2. Penggunaan istilah untuk menjelaskan pemanfaatan komput.er oleh
auditor untuk melaksanakan beberapa pekerjaan audit yang tidak dapat
dilakukan secara manual dan disebut aktivitas dengan komputer.
e EKS1441 3/MODUL 9 9 .11

Audit terhadap PDE merupakan proses audit yang ditujukan pada


peningkatan efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi perusahaan dalam bidang
pengolahan data secara elektronik.

E. LINGKUP AUDIT PDE

Lingkup audit PDE yang harus diperhatikan oleh para auditor yang
bertugas adalah berikut ini.

1. Dukungan Fungsi Pengolahan Data terhadap Manajemen


Salah satu ukuran keberhasilan fungsi pengolahan data dalam
menjalankan kegiatannya adalah berdasarkan kemampuannya dalam
memberikan dukungan informasi kepada seluruh perusahaan. Informasi
diperlukan oleh manajemen puncak, para manajer satuan kerja bisnis,
pimpinan semua bidang fungsional, dan para manajer operasi dalam
penyusunan strategi. Mereka memerlukan informasi yang relevan, mutakhir,
akurat, dan lengkap untuk mendukung proses pengambilan keputusan terkait
strategi tersebut dapat berjalan efektif, tepat, dan cepat.
lnformasi juga diperlukan dalam menyelenggarakan fungsi manajerial,
yaitu perencanaan, penyusunan program aksi, pernilihan dan penentuan
struktur organisasi, pengelolaan sumber daya manusia, dan pengendalian.
Hal-hal tersebut merupakan sasaran strategik pengolahan data dan
seluruh aktivitas pengolahan data harus diarahkan pada pencapaian berbagai
sasaran strategik tersebut. Oleh karena itu, auditor manajemen harus dapat
menemukan bukti tentang kemampuan fungsi pengolahan data dalam
menjalankan fungsinya, faktor-faktor apa yang mendukung keberhasilannya,
dan kendala apa yang dihadapi fungsi pengolahan data tersebut.

2. Perencanaan Pengolahan Data


Perencanaan pengolahan data menjadi salah satu lingkup audit PDE jika
perusahaan merniliki sendiri instalasi pengolahan data yang diperlukan
perusahaan. Perencanaan pengolahan data yang menjadi perhatian auditor
manajemen mencakup berikut ini,
a. Keputusan manajemen tentang siapa yang melaksanakan studi kelayakan
untuk pengolahan data. Studi kelayakan tersebut dapat dilaksanakan oleh
para tenaga ahli di dalam perusahaan atau menggunakan jasa konsultan.
9.12 AUDIT MANAJEMEN e

b. Konfigurasi perangkat keras dan perangkat lunak yang diperlukan, yang


disesuaikan dengan kebutuhan informasi perusahaan.
c. Jumlah investasi yang diperlukan untuk menyediakan sarana dan
prasarana PDE. Manajemen yang menentukan besarnya jumlah investasi
tersebut.
d. Pola pengolahan data, yaitu apakah mengikuti pola sentralisasi atau
desentralisasi.
e. Penentuan lokasi fisik pengolahan data.
f. Menentukan pemasok untuk pengadaan perangkat keras dan perangkat
Iunak,
g. Pengadaan perangkat keras dan perangkat lunak, termasuk pemasangan
perangkat tersebut.

Terkait dengan pola pengolahan data, yaitu pola sentralisasi dan


desentralisasi, masing-masing mernpunyai keunggulan dan kelernahan, Ciri-
ciri pola sentralisasi antara lain adalah adanya satu komputer besar yang
berperan sebagai pemroses semua data dan adanya pangkalan data yang
menjadi penentu konfigurasi pengolahan data, kemutakhi.ran, dan
penyimpanan data yang didistribusikan kepada berbagai terminal lain.
Keunggulan pola sentralisasi, yaitu berikut ini.
a. Biaya operasi dan pemeliharaan dapat dikurangi karena kapasitas
pemrosesan berskala besar dan pemanfaatan simultan oleh beberapa
pemakai pengolah data.
b. Pimpinan satuan pengolahan data dapat melakukan pendekatan yang
Jebih efektif terhadap lingkungan yang dihadapi,
c. Lebih menjamin konsistensi data, menghindari terjadinya duplikasi
dalam penyediaan dan penyimpanan data, serta lebih mudah dalam
kemutakhiran data.
d. Lebih mudah dalam pengambilan langkah-langkah pengamanan data dan
informasi.
e. Lebih mudah dalam perencanaan dan pengembangan karier bagi para
spesialis PDE.

Tetapi pendekatan 101 Juga mempunyai beberapa kelemahan, yaitu


berikut ini,
a. Diperlukan waktu yang Jama untuk mengembangkan berbagai aplikasi
yang sesuai dengan kebutuhan seluruh fungsi dalam perusahaan,
e EKS1441 3/MODUL 9 9.13

b Kesulitan dalam alokasi waktu kornputer kepada berbagai komponen


dalam perusahaan.
c. Timbulnya kesan bahwa pemilik data kehilangan hak merniliki data yang
diperlukannya untuk menjalankan fungsinya karena apabila ia
mernerlukan data maka ia harus merninta dari pusat.

Dalam pendekatan desentralisasi, proses pengolahan data tidak


dipusatkan. Hal ini dimungkinkan dengan adanya perkembangan teknologi
informasi yang demikian canggih sehingga dapat menciptakan jaringan yang
tepat, dan tetap dapat menjarnin mutu, konsistensi, dan keamanan data. Pola
desentralisasi ini umumnya digunakan jika manajemen puncak menggunakan
gaya manajemen yang partisipatif, artinya mereka memutuskan untuk
mendelegasikan wewenang pengambilan keputusan kepada para manajer
satuan bisnis, para manajer bidang fungsional, para manajer cabang dan
bahkan para manajer operasional.

3. Organisasi Pengolahan Data


Pengolahan data yang merupakan inti dari kegiatan PDE terdiri dari 4
kegiatan, yaitu pengumpulan, pengolahan, penyimpanan, dan pengawasan.
Pengumpulan data merupakan langkah pertama untuk memastikan bahwa
informasi yang akan dibasilkan dari kegiatan pengolahan data merupakan
suatu informasi yang bermanfaat bagi penggunanya. Oleh karena itu, harus
dipastikan bahwa data yang dikumpulkan memiliki karakteristik sebagai
berikut.
l. Bermutu tinggi.
2. Relevan dengan maksud penggunaan di masa mendatang.
3. Berasal dari sumber terpercaya, baik dari pihak internal maupun
eksternal.
4. Menggunakan cara pengumpulan yang dapat dipertanggungjawabkan,
baik secara berkala maupun seketika,

Pengolahan data atau Jebib tepatnya analisis data, harus dipastikan


bahwa analisis dilakukan dalam konteks pengelolaan usaha. Artinya,
pengolahan data mengubah bentuk dan makna data menjadi informasi yang
bermanfaat dan dapat digunakan untuk mendukung berbagai proses dalam
pengelolaan perusahaan. Analisis ini juga menjadi dasar untuk pengambilan
kepurusan terutama berkaitan dengan:
9.14 AUDIT MANAJEMEN e

1. penentuan tujuan dan sasaran perusahaan;


2. pembuatan dan penetapan strategi utama dan dasar perusahaan;
3. perumusan dan penetapan rencana induk dan rencana kerja fungsional;
4. manajemen sumber daya manusia, mulai dari rekrutmen sampai pensiun;
perumusan hasil kinerja akuntansi dan keuangan.

Fungsi PDE menyelenggarakan berbagai kegiatan pengumpulan data,


pengolahan data tersebut menjadi inforrnasi, serta menyimpan dan
menyajikannya kepada pihak-pihak yang memerlukan. Untuk itu, audit
manajemen harus melakukan audit untuk menentukan:
a. tepat tidaknya penempatan fungsi PDE dalam jajaran perusahaan;
b. susunan perusahaan yang menggambarkan fungsi-fungsi utama dalam
pemrosesan data;
c. pengaturan tata ruang fungsi pengolahan data;
d. jenis-jenis pengetahuan dan keterampilan para pelaksana fungsi PDE;
e. ada tidaknya uraian pekerjaan bagi para pelaksana fungsi PDE;
f. pola koordinasi internal dalam sernua kegiatan fungsi PDE;
g. pola koordinasi dan interaksi antara fungsi PDE dengan semua pengguna
informasi dalam perusahaan.

4. Pengendalian Data
Penyimpanan data dan informasi, harus dipastikan bahwa data dan
informasi dijamin keamanannya, mudah ditelusuri, dan diperoleh ketika
dibutuhkan. Biaya penyimpanan digunakan seefisien mungkin.
Keamanan data dan informasi merupakan hal yang sangat penting bagi
perusahaan. Keamanan data dan informasi tersebut, antara lain:
a. jangan sarnpai data dan informasi tersebut jatuh ke tangan orang atau
pihak yang tidak berhak;
b. pengamanan akses ke ternpat penyimpanan data sehingga pihak-pihak
yang tidak berhak termasuk orang dalam tidak dapat dengan mudah
mengakses tempat penyimpanan data;
c. pengambilan tindakan pengamanan agar data dan informasi tidak mudah
rusak atau tidak ditempatkan pada lokasi yang rawan kebakaran, lembab,
dan sebagainya.

Sistem penyimpanan dan penelusuran harus dibuat sedemikian rupa agar


mudah ditelusuri sehingga pihak yang bertanggung jawab memahami
e EKS1441 3/MODUL 9 9.15

pentingnya penyampaian dengan cepat, tetapi tidak mengorbankan sisi


keamanan. Media penyimpanan kini semakin bervariasi dan beragam
sehingga biaya yang dikeluarkan juga sernakin rendah tanpa mengorbankan
faktor keamanan dan kemudahan.
Pengawasan harus dipastikan bahwa sistem pengolahan data elektronik
yang telah ditetapkan telah dijalankan dengan baik sesuai dengan prosedur
dan langkah-Iangkah yang semestinya sehingga data yang ada dapat
menghasilkan informasi yang diharapkan.

Melalui keempat lingkup tersebut, audit terhadap sistem PDE memiliki


nilai strategis yang tidak dapat diabaikan oleh perusahaan.
Dampak teknologi komputer, menuntut auditor harus memiliki
pengetahuan teknis yang baik tentang sistem auditnya agar mampu membuat
pertimbangan (judgrnent) yang tepat dan dapat melaksanakan tugas
akumulasi data/bukti yang diperlukan dengan baik,

F. TUJUAN DAN MANFAAT AUDIT PDE

Audit PDE dilakukan dengan tujuan untuk meningkatkan efektivitas,


efisiensi, dan ekonomisasi perusahaan, dengan memperhatikan keempat
lingkup audit yang telah disebutkan di atas.
Dalam ha! dukungan fungsi pengolahan data terhadap manajemen, audit
PDE bertujuan untuk memastikan bahwa dalam penyusunan strategi, rencana
induk maupun rencana kerja manajemen dan fungsional dalam perusahaan
memperoleh dukungan yang memadai berupa informasi yang akurat, relevan,
lengkap, dan terbaru. Dengan demikian, proses pengambilan keputusan dapat
dilakukan secara cepat, tepat, dan efektif.
Dari penjelasan kedua tujuan tersebut, dapat dinyatakan bahwa audit
manajernen terhadap sistem PDE dilakukan untuk mernastikan bahwa seluruh
proses pengolahan data elektronik dijalankan secara efektif dan efisien
sehingga menghasilkan informasi yang bermanfaat dalam pengambilan
keputusan manajemen untuk mengembangkan perusahaan secara lebih
optimal dan juga menilai kemampuan fungsi pengolahan data dalam
menjalankan kewajibannya.
Setelah mengetahui tujuan dari pelaksanaan audit PDE, selanjutnya kita
akan membahas manfaat audit PDE. Manfaat dari pelaksanaan audit PDE
adalah berikut ini.
9.16 AUDIT MANAJEMEN e

1. Terkait dengan perencanaan fungsi pengolahan data, audit manajemen


yang dilakukan diharapkan mampu untuk mengungkapkan informasi
seperti pertirnbangan biaya, pertimbangan kebutuhan, pengaruh
pengambilan keputusan terhadap organisasi, dan penyesuaian dengan
kernajuan dan pembaruan dalarn bidang teknologi informasi.
2. Terkait dengan organisasi pengolahan data, audit yang dilakukan
bermanfaat untuk menilai efektivitas dan efisiensi organisasi dalam
melakukan tugasnya, seperti pola koordinasi dan interaksi dengan fungsi
lain dalam perusahaan, susunan organisasi, pengetahuan dan
keterampilan yang dirniliki, dan sebagainya.
3. Terkait dengan pengendalian data, audit yang dilakukan berupaya untuk
menjaga agar data dan informasi tidak sampai jatuh ke tangan orang
yang tidak berhak, akses terhadap data dan informasi dibatasi hanya
kepada orang-orang yang berhak serta data dan informasi telah
dipelihara dengan baik agar tidak mudah rusak.

G. METODE AUDIT PDE

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, bahwa audit PDE dilakukan


dengan memperhatikan 4 lingkup audit berikut ini.
l. Dukungan fungsi atau unit pengolahan data kepada manajemen.
2. Perencanaan fungsi pengolahan data.
3. Organisasi pengolahan data.
4. Pengendalian data.

Dalam pelaksanaan audit untuk memastikan bahwa unit pengolahan data


mampu memberikan informasi yang tepat dan akurat kepada manajemen
secara efektif dan efisien, auditor manajemen terlebih dahulu harus
memahami tugas dan proses yang berlaku di dalam unit atau fungsi
pengolahan data, menganalisis faktor-faktor yang rnendorong pencapaian
tujuan yang telah ditetapkan, dan mengidentifrkasi kendala-kendala yang
dihadapi dalam pencapaian tugas tersebut. Terhadap perencanaan fungsi
pengolahan data, auditor manajemen mengumpulkan informasi berikut ini.
1. Keputusan manajemen untuk melakukan seluruh pekerjaan pengolahan
data oleh karyawan perusahaan sendiri atau diserahkan kepada konsultan
luar.
e EKS1441 3/MODUL 9 9.17

2. Spesifikasi perangkat keras dan perangkat lunak yang diperlukan sesuai


dengan kebutuhan yang dihadapi oleh perusahaan.
3. Jurnlah investasi yang telah disetujui untuk melakukan pengadaan
perlengkapan dan peralatan pengolahan data.
4. Pemilihan sistem implernentasi pengolahan data dari 3 opsi yang ada,
yaitu sentralisasi, desentralisasi atau terdistribusi.
5. Penentuan lokasi yang menjadi tempat pengolahan data.
6. Penelitian terhadap para pemasok.
7. Proses instalasi perlengkapan, peralatan, perangkat keras, dan perangkat
lunak oleh para pemasok yang telah terpilih.

Pada organisasi fungsi pengolahan data dalam perusahaan, auditor


manajemen melakukan pengawasan terhadap:
1. akses fungsi pengolahan data kepada fungsi lain dalam perusahaan dan
manajemen, serta sebaliknya;
2. fungsi-fungsi utama pengolahan data yang tersusun melalui struktur
organisasi yang ada;
3. pengaturan tata letak (lay-out) dari fungsi pengolahan data;
4. pengetahuan dan keterampilan para pelaksana fungsi pengolahan data;
5. deskripsi kerja atau jabatan yang dijabarkan kepada para pelaksana
fungsi pengolahan data;
6. sistem koordinasi dan interaksi antarpelaksana dan unit di dalam fungsi
pengolahan data;
7. sistem koordinasi dan interaksi fungsi pengolahan data dengan para
pengguna informasi yang sering berperan sebagai pemasok data.

Terakhir, untuk mernastikan pengendalian terhadap fungsi pengolahan


data, auditor manajemen menguji sistem keamanan data dan informasi
sehingga tidak mudah diakses oleh orang-orang yang tidak berhak serta
disimpan di dalam suatu lokasi yang aman secara fisik.

H. LANGKAH-LANGKAH AUDIT PDE

Langkah-langkah untuk melakukan audit PDE secara lebih nnci


diuraikan dalam contoh prosedur audit sebagai berikut.
9.18 AUDIT MANAJEMEN e

1. Menganalisis dan menguji aplikasi atau mekanisme pengendalian,


seperti mekanisme internal, mekanisme pelaporan terjadinya kesalahan,
dan mekanisme penyimpanan bukti atau jejak audit.
2. Menguji dampak fungsi PDE terhadap aplikasi pengendalian yang ada.
3. Memastikan bahwa data yang diolah dalarn sistem PDE merupakan data
terotorisasi (benar dan tepat) dengan melakukan pengujian pemasukan
data.
4. Memastikan bahwa data yang hendak diolah telah dicek-silang dengan
dokumen transaksi yang ada.
5. Menentukan bahwa otorisasi pengolahan data dijalankan, melalui adanya
sandi khusus dan enkripsi sandi.
6. Memastikan bahwa akses dan otoritas terhadap sistem pengolahan data
telah dijalankan, yang terlihat dari sistem log-in atau log-out dan
melakukan uji terhadap sistern log-in tersebut,
7. Menentukan adanya Iaporan hasil pengolahan data yang digunakan
untuk melakukan pengendalian umum, rekonsiliasi, dan verifikasi,
8. Memastikan adanya rencana kontinjensi atau cadangan terhadap proses
pengolahan data, pelaporan dan penyimpanan, dan melakukan pengujian
terhadap proses kontinjensi dan fasilitas pemulihannya (recovery).
9. Menguji aplikasi keamanan dalam proses pengolahan data, minimal
sama baiknya atau jauh lebih baik dari proses aplikasi keamanan yang
dilakukan pada fungsi lain dalam perusahaan.

I. HASIL AUDIT PDE

Setelah melakukan audit, auditor manajemen harus dapat menyusun


Iaporan yang faktual, lengkap, dan objektif kepada pihak manajernen
mengenai temuan-ternuannya dalam audit PDE, analisis atas hasil temuan
tersebut, serta rekornendasi tentang langkah-langkah yang sebaiknya diambil
pihak manajemen.
Dari pelaksanaan audit manajemen yang dilakukan terhadap PDE,
umumnya akan diperoleh ternuan-temuan baru yang umumnya merupakan
penyimpangan dari kebijakan dan prosedur yang telah ditetapkan atau dapat
pula berupa kelemahan-kelemahan proses PDE sehingga menimbulkan
ketidakamanan dan ketidaknyamanan terhadap data yang diolah serta
informasi yang digunakan. Penyimpangan dan kelemahan tersebut harus
segera diperbaiki oleh perusahaan karena menimbulkan pemborosan atau
e EKS1441 3/MODUL 9 9.19

inefisiensi biaya, serta kadang-kadang berpotensi mengakibatkan kebocoran


data dan informasi kepada orang-orang yang tidak berhak atau hilangnya data
dan informasi yang ternyata masih berrnanfaat bagi manajemen sebagai
bahan pengambilan keputusan.
Terhadap temuan-temuan tersebut, auditor manajernen menyiapkan suatu
laporan yang disampaikan kepada manajernen senior serta rekomendasi untuk
memperbaiki, rnenghilangkan atau rnenyernpurnakan penyirnpangan dan
kelemahan sistern yang ditemukan, Mengingat nilai strategis pengolahan data
dan informasi yang dihasilkan maka rekornendasi yang diberikan auditor
tersebut bersifat teknis dan dapat dijalankan dengan segera oleb bagian yang
terlibat. Dengan demikian, pelaksana audit mencapai sasarannya, yaitu
membantu manajemen meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi
perusahaan.

LATI HAN

Untuk memperdaJam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan definisipengendalian internal berdasarkan Statement on


Auditing Standards (SAS) No. 1 !
2) Jelaskan apa yang dimaksud dengan pengolahan data elektronik (PDE)!
3) Jelaskan tentang salah satu kegiatan PDE pada organisasi pengolahan
data, yaitu pengolahan/analisis data!
4) Jelaskan empat lingkup audit yang perlu diperhatikan auditor dalam
melakukan audit PDE!
5) Sebutkan contoh prosedur untuk melakukan audit PDE!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Definisi pengendalian internal berdasarkan Statement on Auditing


Standards (SAS) no. 1, yaitu "pengendalian internal adalah rencana
organisasi dan seluruh metode dan ukuran yang terkoordinasi yang
diterapkan oleh suatu usaha untuk menjaga atau mempertahankan nilai
aktivanya, merneriksa akurasi dan keandalan data akuntansinya,
mendorong tercapainya efisiensi operasional dan mendorong kepatuhan
terhadap kebijakan manajemen yang telah diterapkannya",
9.20 AUDIT MANAJEMEN e

2) Pengolahan data elektronik merupakan suatu proses pengolahan data


berupa dokumen bisnis dan teknis dengan menggunakan sarana
elektronik berdasarkan suatu standar yang telah ditetapkan, yang
umumnya menggunakan janngan komunikasi komputer atau
menggunakan internet.
3) Pengolahan atau lebih tepatnya analisis data, harus memastikan bahwa
analisis dilakukan dalam konteks pengelolaan usaha. Analisis ini
menjadi dasar untuk pengambilan keputusan, seperti:
a. penentuan tujuan dan sasaran perusahaan;
b. pembuatan dan penetapan strategi utama dan dasar perusahaan;
c. perumusan dan penetapan rencana induk dan rencana kerja
fungsional;
d. manajemen sumber daya manusia, mulai dari rekrutrnen sampai
pensiun;
e. perumusan hasil kinerja akuntansi dan keuangan.
4) Empat lingkup audit yang perlu diperhatikan auditor dalam melakukan
audit PDE, yaitu berikut ini.
a. Dukungan fungsi atau unit pengolahan data kepada manajemen,
yaitu memastikan bahwa informasi yang tepat dan akurat diberikan
kepada manajemen secara efektif dan efisien.
b. Perencanaan fungsi pengolahan data, dengan mengumpulkan
informasi berikut ini.
1. Keputusan manajemen untuk melakukan seluruh pekerj aan
pengolahan data oleh karyawan perusahaan sendiri atau
diserahkan kepada konsultan luar.
2. Spesifikasi perangkat keras dan perangkat lunak yang
diperlukan sesuai dengan kebutuhan yang dihadapi oleh
perusahaan.
3. Jurnlah investasi yang telah disetujui untuk melakukan
pengadaan perlengkapan dan peralatan pengolahan data.
4. Pemilihan sistem implementasi pengolahan data dari 3 opsi
yang ada, yaitu sentralisasi, desentralisasi atau terdistribusi.
5. Penentuan lokasi yang menjadi tempat pengolahan data.
6. Penelitian terhadap para pemasok.
7. Proses instalasi perlengkapan, peralatan, perangkat keras, dan
perangkat lunak oleh para pemasok yang telah terpilih.
e EKS1441 3/MODUL 9 9.21

c. Organisasi pengolahan data, yaitu dengan melakukan pengawasan


terhadap:
1. akses fungsi pengolahan data kepada fungsi lain dalam
perusahaan dan manajemen, serta sebaliknya;
2. fungsi-fungsi utama pengolahan data yang tersusun melalui
struktur organisasi yang ada;
3. pengaturan tata letak (lay-out) dari fungsi pengolahan data;
4. pengetahuan dan keterampilan para pelaksana fungsi
pengolahan data;
5. deskripsi kerja atau jabatan yang dijabarkan kepada para
pelaksana fungsi pengolahan data;
6. sistem koordinasi dan interaksi antarpelaksana dan unit di
dalam fungsi pengolahan data;
7. sistern koordinasi dan interaksi fungsi pengolahan data dengan
para pengguna informasi yang sering berperan sebagai pemasok
data.
d Pengendalian data, yaitu menguji sistem keamanan data dan
informasi sehingga tidak mudah diakses oleh orang-orang yang
tidak berhak serta disimpan di dalam suatu lokasi yang aman secara
fisik.
5) Contoh prosedur untuk melakukan audit PDE adalah berikut ini.
a. Menganalisis dan menguji aplikasi atau mekanisme pengendalian,
seperti mekanisme internal, mekanisme pelaporan terjadinya
kesalahan, dan mekanisme penyimpanan bukti atau jejak audit.
b. Menguji dampak fungsi PDE terhadap aplikasi pengendalian yang
ada.
c. Memastikan bahwa data yang diolah dalam sistern PDE merupakan
data terotorisasi (benar dan tepat) dengan melakukan pengujian
pemasukan data.
d. Memastikan bahwa data yang hendak diolah telah dicek-silang
dengan dokumen transaksi yang ada.
e. Menentukan bahwa otorisasi pengolahan data dijalankan, melalui
adanya sandi khusus dan enkripsi sandi.
f. Memastikan bahwa akses dan otoritas terhadap sistem pengolahan
data telah dijalankan, yang terlihat dari sistem log-in atau log-out
dan melakukan uji terhadap sistem log-in tersebut.
9.22 AUDIT MANAJEMEN e

g. Menentukan adanya laporan hasil pengolahan data yang digunakan


untuk melakukan pengendalian umum, rekonsiliasi, dan verifikasi.
h. Memastikan adanya rencana kontinjensi atau cadangan terhadap
proses pengolahan data, pelaporan dan penyimpanan, dan
melakukan pengujian terhadap proses kontinjensi dan fasilitas
pemulihannya (recovery).
i. Menguji aplikasi keamanan dalam proses pengolahan data, minimal
sama baiknya atau jauh lebih baik dari proses aplikasi keamanan
yang dilakukan pada fungsi lain dalam perusahaan.

=D RANG Ku MAN'-------------------

l. Definisi pengendalian internal yang sering dikutip adalah berikut


1n1.
a. Menurut Statement on Auditing Standards (SAS) no 1:
pengendalian internal adalah rencana organisasi dan seluruh
metode dan ukuran yang terkoordinasi yang diterapkan oleh
suatu usaha untuk menjaga atau memelihara nilai aktivanya,
memeriksa akurasi dan keandalan data akuntansinya,
mendorong tercapainya efisiensi operasional dan mendorong
kepatuhan terhadap kebijakan manajernen yang telah
ditetapkannya.
b. Menurut COSO (Komisi Treadway), pengendalian internal
merupakan proses yang dipengaruhi oleh dewan direksi
(komisaris), manajemen dan staf lainnya dalam perusahaan,
yang dirancang untuk memberikan keyakinan yang memadai
(reasonable assurance) berkaitan dengan pencapaian tujuan
dalam kategori berikut ini.
1) Efektiviras dan efisiensi operasi.
2) Keandalan Iaporan keuangan.
3) Kesesuaian dengan hukum dan peraturan yang berlaku.
2. Lima komponen ruang lingkup pengendalian internal yang harus
diperhatikan adalah berikut ini.
a. Lingkungan pengendalian (control environment).
b. Penilaian risiko (risk assessment).
c. Kegiatan pengendalian (control activities).
d. Komunikasi dan informasi tcammunication and information).
e. Pemantauan (monitoring).
e EKS1441 3/MODUL 9 9.23

3. Pengolahan data elektronik merupakan suatu proses pengolahan data


berupa dokumen bisnis dan teknis dengan menggunakan sarana
elektronik komputerisasi berdasarkan suatu standar yang telah
ditetapkan, yang umumnya menggunakan jaringan komunikasi
komputer atau menggunakan internet.
4. Keterkaitan PDE dan sistem pengendalian internal adalah berikut
nu.
a. PDE merupakan bagian dari pengendalian terhadap sistem
informasi yang merupakan lingkungan pengendalian internal.
b. PDE merupakan alat bantu kontrol utama bagi manajemen
untuk melakukan kegiatan pengendalian secara komprehensif,
efekrif, efisien, dan tepat sasaran.
5. Lingkup audit PDE yang harus diperhatikan adalah berikut ini.
a. Dukungan fungsi pengolahan data terhadap manajemen.
b. Perencanaan pengolahan data.
c. Organisasi pengolahan data.
d. Pengendalian data.
6. Audit manual yang juga sering disebut sebagai audit tradisional atau
konvensional dilakukan apabila sistem pengolahan data perusahaan
masih belum memanfaatkan sistem elektronik, sistem dan teknologi
informasi masih bersifat dasar atau belum menjadi rulang punggung
utama. Audit PDE dilakukan dengan memanfaatkan kecanggihan
teknologi yang menghasilkan berbagai jenis komputer yang sangat
cepat dalam proses pengolahan, penggunaan berbagai piranti dan
aplikasi yang semakin mudah, teknologi informasi dan komunikasi
yang saling mendukung, dan lebih tepat untuk perusahaan yang
besar.
7. Terkait dengan empat lingkup audit PDE maka tujuan dilakukannya
audit PDE adalah berikut ini,
a. Untuk dukungan fungsi pengolahan data terhadap manajernen,
audit PDE mernastikan bahwa dalam penyusunan strategi,
rencana induk maupun rencana kerja manajemen dan fungsional
dalam perusahaan memperoleh dukungan yang memadai berupa
informasi.
b. Untuk perencanaan pengolahan data, audit manajemen yang
dilakukan harus n1ampu untuk mengungkapkan informasi
seperti pertirnbangan biaya, pertimbangan kebutuhan, pengaruh
pengambilan keputusan terhadap organisasi, dan penyesuaian
dengan kemajuan serta pembaruan dalam bidang teknologi
informasi.
c. Untuk organisasi pengolahan data, audit yang dilakukan
dimaksudkan untuk menilai efektivitas dan efisiensi organisasi
9.24 AUDIT MANAJEMEN e

dalam melakukan tugasnya, seperti pola koordinasi dan


interaksi dengan fungsi lain dalam perusahaan, susunan
organisasi, pengetahuan dan keterampilan yang dimiliki, dan
sebagainya.
d. Pengendalian data, audit yang dilakukan berupaya untuk
memastikan agar data dan informasi tidak sampai jatuh ke
tangan orang yang tidak berhak, akses terhadap data dan
informasi dibatasi hanya kepada orang-orang yang berhak serta
data dan informasi telah dipelihara agar tidak mudah rusak.

TES F 0 RM AT I F 1 _

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Audit yang dilakukan terhadap perencanaan pengolahan data bertujuan


untuk ....
A. memastikan agar data dan informasi tidak sampai jatuh ke tangan
orang yang tidak berhak
B. menilai keefektifan dan efisiensi organisasi dalam melakukan
tugasnya
C. memastikan bahwa dalam penyusunan strategi, rencana induk
maupun rencana kerja manajemen dan fungsional dalam perusahaan
memperoleh dukungan berupa informasi yang memadai
D. mengungkapkan informasi seperti pertimbangan biaya,
pertimbangan kebutuhan, pengaruh pengambilan keputusan terhadap
organisasi, penyesuaian dengan kemajuan, dan pembaruan dalam
bidang teknologi informasi

2) Berikut yang bukan merupakan komponen ruang lingkup pengendalian


internal menurut COSO adalah ....
A. penilaian risiko (risk assessment)
B. lingkungan pengendalian (control environment)
C. pemantauan (monitoring)
D. efektivitas dan efisiensi operasi

3) Lingkungan pengendalian internal, menurut COSO, dapat berupa ....


A. filosofi dan gaya operasi manajemen
B. kegiatan melakukan pengendalian
C. keandalan laporan keuangan
D. jawaban A, B, dan C benar
e EKS1441 3/MODUL 9 9.25

4) Pengolahan Data Elektronik (PDE) merniliki pengaruh yang cukup


penting terhadap pengendalian internal karena ....
A. menggunakan komputer dan teknologi informasi
B. memanfaatkanjaringan internet tanpa batas
C. bagian dari upaya untuk memahami lingkungan pengendalian
perusahaan, terutama berupa sistem informasi
D. jawaban A, B, dan C benar

5) Berikut yang merupakan lingkup audit terkait dengan keamanan data dan
informasi adalah ....
A. perencanaan pengolahan data
B. dukungan fungsi pengolahan data terhadap rnanajernen
C. pengendalian data
D. organisasi pengolahan data

6) Upaya untuk mernastikan bahwa data yang diperoleh bermutu tinggi,


relevan, dan dapat dipercaya merupakan kegiatan dari lingkup organisasi
pengolahan data yaitu ....
A. pengumpulan data
B. pengolahan data
C. penyimpanan data
D. pengawasan data

7) Audit manajemen yang dilakukan untuk menilai efektivitas dan efisiensi


organisasi dalam melakukan tugasnya seperti susunan organisasi,
pengetahuan, dan keterampilan yang dimiliki merupakan manfaat audit
PDE terkait dengan ....
A. pengendalian data
B. perencanaan pengolahan data
C. dukungan fungsi pengolahan data terhadap manajemen
D. organisasi pengolahan data

8) Dalam pelaksanaan audit terhadap organisasi fungsi pengolahan data


pada perusahaan, auditor manajemen melakukan pengawasan
terhadap ....
A. sistern koordinasi dan interaksi antarpelaksana dan unit di dalam
fungsi pengolahan data
B. spesifikasi perangkat keras dan perangkat lunak yang diperlukan
sesuai dengan kebutuhan yang dihadapi oleh perusahaan
C. jumlah investasi yang telah disetujui untuk melakukan pengadaan
perlengkapan dan peralatan pengolahan data
9.26 AUDIT MANAJEMEN e

D. proses instalasi perlengkapan, peralatan, perangkat keras, dan


perangkat lunak oleh para pemasok yang telah terpilih

9) Pengawasan terhadap akses, tata letak, dan deskripsi kerja merupakan


bagian dari pengawasan auditor PDE terhadap lingkup ....
A. dukungan fungsi pengolahan data terhadap manajemen
B. perencanaan pengolahan data
C. organisasi pengolahan data
D. pengendalian data

I 0) Berikut yang bukan merupakan bagian dari prosedur audit PDE


adalah ....
A. mernastikan bahwa data yang diolah dalam sistem PDE merupakan
data terotorisasi (benar dan tepat) dengan melakukan pengujian
pernasukan data
B. memastikan terrnin pembayaran yang ditetapkan oleh pihak
pemasok
C. memastikan bahwa data yang hendak diolah telah dicek-silang
dengan dokumen transaksi yang ada
D. menentukan bahwa otorisasi pengolahan data dijalankan, melalui
adanya sandi khusus dan enkripsi sandi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar l.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = -----------x L OOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89o/o = baik
70 - 79% = cukup
=
< 70% kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
e EKS1441 3/MODUL 9 9.27

KEGIATAN BELAJAR 2

Kecurangan dan Tanggung Jawab Auditor


terhadap Kecurangan

A. DEFINISI KECURANGAN

Kecurangan atau fraud sering disebul sebagai kejahatan kerah putih.


(white collar crime) apabila kecurangan dilakukan oleh pihak manajemen
yang dapat merusak keseluruhan organisasi/perusahaan. Kecurangan ini
umumnya berupa tindakan untuk kepenringan diri sendiri yang direkayasa
oleh pihak manajemen dan dapat mengakibatkan kerugian besar bagi
perusahaan sehingga kemungkinan perusahaan dapat mengalami
kebangkrutan.
Saat ini, banyak tersebar berita dan informasi mengenai kecurangan yang
dilakukan oleh manajemen suatu perusahaan. Hal ini disebabkan karena
kemudahan dalam memperoleh informasi akibat kemajuan sistem dan
teknologi informasi, Saat ini prosedur serta ketentuan mengenai pelaporan
informasi semakin ketat diberlakukan.
Secara umurn, kecurangan dapat didefinisikan sebagai tindakan atau
praktik yang bersifat penipuan, melanggar kepercayaan yang diberikan untuk
mendapatkan keuntungan bagi diri sendiri secara tidak adil atau tidak jujur.
Kecurangan dapat berupa tindakan atau praktik yang melanggar aturan yang
ada dan berlaku dalam praktik bisnis secara umum dengan aturan khusus
yang ditetapkan oleh perusahaan.
Agar kecurangan ini tidak berlangsung berlarut-larut, auditor terutama
auditor internal secara khusus memiliki peranan besar untuk mendeteksi,
menyelidiki, mengungkapkan, dan mencegah terjadinya tindak kecurangan
ini. Oleh karena itu, pengetahuan mengenai kecurangan harus dipahami
dengan baik oleh auditor yang bertugas di dalam perusahaan.

B. PENYEBAB TERJADINYA KECURANGAN

Tindakan kecurangan yang terjadi di dalam perusahaan dapat disebabkan


oleh beberapa hal. SAS Nomor 53 menyebutkan ada 3 faktor yang dapat
mendorong terjadinya kecurangan, yaitu:
9.28 AUDIT MANAJEMEN e

1. karakteristik manajernen;
2. karakteristik operasi dan industri;
3. karakteristik pengikatan (engagemeniy.

Penjelasan dari masing-rnasing faktor tersebut adalah berikut ini.


I. Faktor karakteristik manajemen yang harus diperhatikan, antara lain
berikut ini,
a. keputusan operasional dan keuangan manajemen didominasi oleh
satu orang;
b. perilaku manajemen terhadap pelaporan keuangan sangat agresif;
c. pergantian manajemen (secara khusus yang bertugas di bidang
akuntansi dan keuangan) sangat tinggi;
d. manajemen lebih menekankan pada upaya untuk memenuhi
proyeksi laba;
e. reputasi manajemen di kalangan bisnis dapat dikatakan buruk.
2. Faktor karakteristik operasi dan industri yang harus diperhatikan adalah
berikut ini.
a. tingkat profitabilitas atau keuntungan perusahaan apabila
dibandingkan dengan industri terlihat kurang atau tidak konsisten;
b. sensitivitas hasil kinerja operasi terhadap faktor-faktor ekonomi
(seperti laju inflasi, suku bunga, tingkat pengangguran) sangat
tinggi;
c. perubahan industri sangat cepat;
d. arah perubahan dalam industri terlihat menurun, di mana banyak
usaha mengalami kegagalan;
e. organisasi terdesentralisasi tanpa adanya pengawasan yang
memadai;
f terdapat hal-hal yang menimbulkan keraguan atas kelangsungan
usaha,
3. Faktor karakteristik pengikatan. yang harus diperhatikan adalah berikut
nu.
a. banyak permasalahan akuntansi yang sulit untuk diselesaikan;
b. terdapat banyak transaksi dan saldo yang sukar untuk diaudit;
c. terdapat banyak transaksi dengan pihak yang berhubungan istimewa
sangat signifikan, tetapi tidak biasa;
d. terdapat banyak salah saji yang ditemukan dalam audit laporan
keuangan periode sebelumnya yang sangat signifikan;
e EKS1441 3/MODUL 9 9.29

e. perusahaan baru saja melakukan kegiatan audit untuk pertama


kalinya.

C. KONDISI ATAU KEJADIAN TANDA ADANYA KECURANGAN

Dalam melakukan tugasnya, auditor dapat mengenali tanda-tanda situasi


organisasi dalam perusahaan yang menunjukkan potensi terjadinya
kecurangan dalam suatu perusahaan. Auditor harus segera waspada bila
terdapat kondisi atau kejadian di dalam suatu perusahaan berikut ini.
l. Modal kerja organisasi yang tidak memadai.
2. Pergantian personalia keuangan yang sangat cepat.
3. Proses pembelian atau pengadaan barang yang diperoleh dari satu
sumber.
4. Biaya perjalanan yang jumlahnya berlebihan.
5. Adanya pengalihan dana yang besar antarperusahaan afiliasi atau divisi
lain.
6. Pergantian auditor eksternal secara tiba-tiba.
7. Biaya konsultasi atau penasihat hukum yang sangat besar.
8. Tren angka dan rasio keuangan kunci yang menurun.
9. Adan ya konflik kepentingan.
10. Terdapatnya kekurangan aktiva fisik yang tidak dapat dijelaskan
penyebabnya.
11. Manajemen yang dikendalikan oleh beberapa individu.
12. Kesulitan untuk melakukan penagihan.
13. Banyaknya rekening bank.
14. Pelaporan keuangan yang terlambat.
15. Pembayaran dilakukan dengan menggunakan salinan dokumen (bukan
aslinya).
16. Timbulnya kondisi kekurangan, kelebihan atau ketidakseimbangan.
17. Dokumen-dokumen pembayaran atau eek yang ditulis dalam jumlah
yang bulat.

D. BAGIAN PERUSAHAAN YANG BERPOTENSI TERJADI


KECURANGAN

Pada dasarnya kecurangan dapat terjadi pada seluruh bagian perusahaan.


Kecurangan umumnya terkait dengan transaksi atau kegiatan yang
9.30 AUDIT MANAJEMEN e

melibatkan penerimaan uang dan pembayaran. Dengan asumsi ini maka


secara umum bagian perusahaan yang rentan terhadap terjadinya kecurangan
adalah bagian yang menjalankan fungsi keuangan dan akuntansi. Di bagian
inilah, baik uang perusahaan secara fisik maupun catatan dikelola sehingga
sangat rnudah untuk melakukan kecurangan apabila tidak dilakukan prosedur
dan pemisahan fungsi yang jelas antara fungsi pengelolaan uang baik secara
fisik dan catatan serta pengawasan yang ketat antara 2 fungsi tersebut.
Bagian lain yang perlu mendapatkan perhatian karena berpotensi
terjadinya kecurangan adalah bagian yang terkait deogan pengelolaan
persediaan, yang dimulai dari proses pengadaan, penyimpanan bahan mentah,
pengeluaran, pengolahan, penyimpanan barang jadi hingga pengiriman
kepada konsumen. Potensi kecurangan akan semakin besar apabila jenis
bahan mentah dan barang jadi yang dihasilkan oleh perusahaan tergolong
barang yang berharga dan sukar untuk diperoleh.
Tindakan kecurangan selain melibatkan pihak internal juga dapat
melibatkan pihak eksternal. Tindakan kecurangan yang berdarnpak paling
besar terhadap perusahaan adalah tindakan kecurangan yang melibatkan
manajemen yang seharusnya mengelola perusahaan dengan baik,
Dengan demikian, dapat ditarik kesimpulan bahwa tidak ada bagian
dalam perusahaan yang terhindar dari terjadinya tindakan kecurangan.
Bahkan pada tingkatan puncak sekalipun tindakan kecurangan dapat saja
dilakukan, dan sulit untuk dideteksi serta dicegah sehingga dapat
menimbulkan kerusakan yang lebih parah terhadap perusahaan.

E. PRAKTIK KECURANGAN YANG UMUM

Praktik kecurangan yang dilakukan dalam berbagai fungsi dan bagian


dalam perusahaan sangat beragam, Beberapa contoh praktik kecurangan yang
umum dapat ditemukan dalam perusahaan, antara lain berikut ini.
1. Tidak dicatatnya pendapatan atau penerimaan.
2. Menunda penagihan piutang.
3. Pencurian bahan baku atau bahan mentah.
4. Pengalihan surat berharga, dokumen-dokumen penting atau piranti
lunak.
5. Pembayaran gaji fiktif.
6. Penyalahgunaan kartu kredit perusahaan.
7. Pemalsuan dokumen penggantian biaya.
e EKS1441 3/MODUL 9 9.31

8. Pembayaran beban untuk keperluan pribadi.


9. Penyalahgunaan dana kas kecil.
10. Pemindahtanganan aktiva perusahaan.
11. Pemberian potongan atau rabat secara berlebihan kepada pelanggan.
12. Kontlik kepentingan.
13. Penyuapan dan pembayaran tidak patut lainnya.
14. Penyalahgunaan penerimaan kas.

F. TANGGUNG JAWAB AUDITOR INTERNAL DAN EKSTERNAL


TERHADAP TERJADINY A KECURANGAN

Semakin berkembangnya teknologi informasi dan komunikasi membuat


proses pengolahan data menjadi suatu proses yang sangat penting dalam
perusahaan. Saat ini, begitu banyak data yang dikumpulkan dapat diolah
dalam waktu yang cepat, kernudian suatu Iaporan yang akurat, jelas, dan
mudah dipahami dapat disajikan kepada manajemen. Pada gilirannya
manajemen akan dapat mengambil keputusan yang lebih baik. Dengan nilai
strategis proses pengolahan data elektronik (PDE) maka audit terhadap fungsi
in.i harus dilakukan dengan optimal, antara lain dengan memastikan
keamanan data dan .informasi yang dihasilkan.
Terhadap terjadinya tindak kecurangan, auditor menghadapi kesulitan
untuk melakukan upaya pendeteksian secara optimal. Oleh karena itu, akan
lebih baik jika dikembangkan sistem pengawasan yang mampu mencegah
terjadinya kecurangan. Dalam ha! ini, peranan auditor internal terlihat lebih
menonjol, sedangkan upaya pendeteksian kecurangan tetap dilakukan,
dengan adanya kerja sama antara auditor internal dan auditor eksternal.
Upaya pendeteksian tidak dapat diserahkan kepada auditor eksternal saja
karena lingkup perusahaan yang berkembang sernakin besar dan sernakin
kompleks, sedangkan auditor eksternal memiliki keterbatasan sumber daya
dalam menjalankan pekerjaannya. Secara umum, karena auditor internal
menjalankan fungsi pengawasan di dalam perusahaan secara terus menerus
maka auditor internal dianggap memiliki kaitan langsung terhadap terjadinya
kecurangan di dalam perusahaan, dibandingkan dengan auditor ekstemal. Hal
ini terjadi karena auditor internal dipandang sebagai pihak yang mendeteksi
terjadinya kecurangan.
Namun demikian, orientasi ini telah mengalami perubahan. Sifat dan
lingkup kegiatan yang dijalankan auditor internal telah diperluas sehingga
9.32 AUDIT MANAJEMEN e

kini lebih ditekankan pada upaya pencegahan terjadinya kecurangan. Hal ini
diperkuat dengan pandangan bahwa akan lebih baik bagi perusahaan untuk
mengembangkan sistem pengendalian dan pengawasan internal yang baik
serta prosedur manajemen yang ketat yang akan mengurangi kemungkinan
terjadinya kecurangan, daripada meminta auditor internal untuk melakukan
penyelidikan yang menyeluruh terhadap terjadinya kecurangan. Dengan
demikian, auditor internal kini menjalankan peran yang lebih konstruktif
karena dengan mencegah terjadinya kecurangan setidaknya beban kerugian
yang ditanggung perusahaan akibat kecurangan dapat dikurangi.
Jika penekanan lingkup auditor internal lebih pada upaya pencegahan
kecurangan, daripada upaya pendeteksian maka auditor ekstemal
memperoleh penekanan tugas yang baru berupa upaya pendeteksian
terjadinya kecurangan. Namun demikian, perkembangan perusahaan dalam
aspek ukuran dan kompleksitas yang semakin besar membuat auditor
eksternal harus mengandalkan teknik sampling dan pengujian untuk
melakukan pekerjaannya, Dalarn praktiknya, banyak perusahaan yang
memiliki prosedur yang kurang detail sehingga auditor eksternal tidak
mampu mendeteksi kecurangan misalnya, transaksi yang sengaja tidak
tercatat, pencurian, dan sebagainya. Perkernbangan baru telah menekankan
bahwa auditor eksternal merniliki tanggung jawab untuk mendeteksi
"kesalahan atau ketidakwajaran yang menimbulkan pengaruh yang material
terhadap laporan keuangan" (SAS no 16).
Perkembangan baru ini memperlihatkan adanya kesenjangan harapan
(expectation gap) antara pihak pengguna laporan keuangan yang menuntut
agar auditor ekstemal bertanggung jawab untuk pendeteksian kecurangan di
mana pihak auditor eksternal sendiri menyadari ketidakmampuannya karena
terbatasnya sumber daya. Dengan dernikian, ada baiknya bagi auditor internal
dan auditor eksternal untuk saling mengisi dalam upaya pendeteksian
kecurangan ini, dengan mernanfaatkan sistem pencegahan kecurangan yang
dikembangkan oleh auditor internal.
e EKS1441 3/MODUL 9 9.33

LATIHAN

Untuk rnernperdalarn pemahaman Anda rnengenai rnateri di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan apa yang dimaksud dengan kecurangan atau fraud! Apa istilah
lain untuk kecurangan apabila dilakukan oleh pihak rnanajemen?
2) Jelaskan 3 faktor yang rnendorong terjadinya kecurangan!
3) Sebutkan kondisi atau kejadian dalam perusahaan yang menjadi tanda
terjadinya suatu tindak kecurangan !
4) Sebutkan contoh tindak kecurangan yang urnurnnya diternukan di dalarn
suatu perusahaan !
5) Coba jelaskan rnenurut pendapat Anda, mengenai tanggung jawab
auditor internal dan auditor eksternal atas terjadinya kecurangan di
dalam suatu perusahaan !

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Kecurangan dapat diartikan sebagai:


a. tindakan atau praktik yang bersifat perupuan, rnelanggar
kepercayaan yang diberikan untuk mendapatkan keuntungan untuk
diri sendiri secara tidak adil atau tidak jujur;
b. tindakan atau praktik yang melanggar aturan yang ada dan berlaku
dalam praktik bisnis secara urnum dan aturan khusus yang
ditetapkan oleh perusahaan.
Apabila kecurangan dilakukan oleh manajemen maka dikenal dengan
istilah Kejahatan Kerah Putih (white collar crime).
2) Tiga faktor yang menjadi pendorong terjadinya kecurangan adalah
berikut ini.
a. Faktor karakteristik manajemen yang meliputi, antara lain:
1. keputusan operasional dan keuangan manajemen didorninasi
oleh satu orang;
2. perilaku manajemen terhadap pelaporan keuangan sangat
agresif;
3. pergantian manajemen (secara khusus yang bertugas di bidang
akuntansi dan keuangan) sangat tinggi;
9.34 AUDIT MANAJEMEN e

4. manajemen lebih menekankan pada upaya untuk memenuhi


proyeksi laba;
5. reputasi manajemen di kalangan bisnis dapat dikatakan buruk.
b. Faktor karakteristik operasi dan industri yang meliputi:
1. tingkat profitabi litas atau keuntungan perusahaan apabila
dibandingkan dengan industri terlihat kurang atau tidak
konsisten;
2. sensitivitas hasil kinerja operasi terhadap faktor-faktor ekonorni
(seperti laju int1asi, suku bunga, tingkat pengangguran) sangat
tinggi;
3. perubahan industri sangat cepat;
4. arah perubahan dalam industri terlihat menurun, di mana
banyak usaha mengalami kegagalan;
5. organisasi terdesentralisasi tanpa adanya pengawasan yang
mernadai;
6. terdapat hal-hal yang menimbulkan keraguan atas kelangsungan
usaha.
c. Faktor pengikatan (engagement) yang berupa:
1. banyak perrnasalahan akuntansi yang sulit untuk diselesaikan;
2. terdapat banyak transaksi dan saldo yang sukar untuk diaudit;
3. terdapat banyak transaksi dengan pihak hubungan istimewa
yang sangat signifi.kan, namun tidak biasa;
4. terdapat banyak salah saji yang ditemukan dalam audit laporan
keuangan periode sebelumnya yang sangat signifikan;
5. perusahaan baru saja melakukan kegiatan audit untuk pertama
kalinya.
3) Secara terperinci, beberapa kondisi atau kejadian dalam perusahaan yang
menjadi tanda terjadinya suatu tindak kecurangan dan perlu diwaspadai
oleh auditor adalah:
a. modal kerja organisasi yang tidak memadai;
b. pergantian personalia keuangan yang sangat cepat;
c. proses pembelian atau pengadaan barang yang diperoleh dari satu
sumber;
d. biaya perjalanan yang jumlahnya berlebihan;
e. adanya pengalihan dana yang besar antarperusahaan afiliasi atau
divisi lain;
f. pergantian auditor ekstemal secara tiba-tiba;
e EKS1441 3/MODUL 9 9.35

g. biaya konsultasi atau penasihat hukum yang sangat besar;


h. trend angka dan rasio keuangan kunci yang menurun;
i.adanya kontlik kepentingan;
j. terdapatnya kekurangan aktiva fisik yang tidak dapat dijelaskan
penyebabnya;
k. manajemen yang dikendalikan oleh beberapa individu;
l. kesulitan untuk melakukan penagihan;
m. banyaknya rekening bank;
n. pelaporan keuangan yang terlambat;
o. pembayaran dilakukan dengan menggunakan salinan dokumen
(bukan aslinya);
p. timbulnya kondisi kekurangan, kelebihan atau ketidakseimbangan;
q. dokumen-dokumen pembayaran atau eek yang ditulis dalam jumlah
yang bulat.
4) Conteh praktik kecurangan yang umumnya diternukan dalam perusahaan
adalah:
a. tidak dicatatnya pendapatan atau penerimaan;
b. menunda penagihan piutang;
c. pencurian bahan baku atau bahan mentah;
d. pengalihan surat berharga, dokumen-dokumen penting atau piranti
lunak;
e. pembayaran gaji fiktif;
f. penyalahgunaan kartu kredit perusahaan;
g. pemalsuan dokumen penggantian biaya;
h. pembayaran beban untuk keperluan pribadi;
i. penyalahgunaan dana kas kecil;
.
J. pemindahtanganan aktiva perusahaan;
k. pemberian potongan atau rabat secara berlebihan kepada pelanggan;
I. konflik kepentingan;
m. penyuapan dan pembayaran tidak patut lainnya;
n. penyalahgunaan penerimaan kas.
5) Tanggung jawab dan ruang lingkup auditor internal maupun auditor
eksternal terhadap terjadinya kecurangan mengalami perubahan selama
beberapa waktu. Di masa lampau auditor internal bertanggung jawab
untuk mendeteksi adanya kecurangan. Perkembangan selanjutnya,
auditor internal bertanggung jawab untuk mencegah terjadinya
kecurangan dengan menerapkan sistem kontrol manajemen yang baik.
9.36 AUDIT MANAJEMEN e

Tanggung jawab pendeteksian kecurangan dialihkan kepada auditor


eksternal. Tetapi karena perusahaan menjadi semakin besar dan
kompleks, dan sumber daya auditor eksternal yang terbatas maka
dilakukan kerja sama antara auditor internal dan auditor eksternal untuk
mendeteksi terjadinya kecurangan,

=~ RANG KUMAN _

1. Kecurangan dapat diartikan sebagai:


a. tindakan atau praktik yang bersifat penipuan, melanggar
kepercayaan yang diberikan untuk mendapatkan keuntungan
untuk diri sendiri secara tidak adil atau tidak jujur;
b. tindakan atau praktik yang melanggar aturan yang ada dan
berlaku dalam praktik bisnis secara umum dan aturan khusus
yang ditetapkan oleh perusahaan.
2. Tiga faktor yang menjadi pendorong terjadinya kecurangan adalah
berikut ini.
a. Faktor karakteristik manajemen.
b. Faktor karakteristik operasi dan industri.
c. Faktor pengikatan tengagementi.
3. Tindak kecurangan umumnya dapat terjadi pada seluruh bagian
perusahaan. Namun demikian, ada beberapa bagian yang harus lebih
diperhatikan antara lain berikut ini.
a. Fungsi keuangan dan akuntansi.
b. Fungsi pengelolaan persediaan.
4. Tindakan kecurangan dapat melibatkan pihak eksternal. Selain itu,
manajemen juga dapat melakukan kecurangan, yang dikenal dengan
istilah Kejahatan Kerah Putih (white collar crime).
5. Auditor internal rnemiliki penekanan tanggung jawab untuk
mencegah terjadinya kecurangan dan mendukung upaya auditor
eksternal untuk mendeteksi terjadinya kecurangan di dalam suatu
perusahaan.
6. Auditor eksternal memiliki tanggung jawab untuk mendeteksi
terjadinya kecurangan dalam perusahaan yang berdampak secara
material terhadap proses pelaporan keuangan.
7. Kerja sama antara auditor internal dan auditor eksternal dalam
mendeteksi kecurangan sangat diperlukan mengingat auditor
eksternal memiliki keterbatasan sumber daya untuk melakukan
prosedur secara komprehensif.
e EKS1441 3/MODUL 9 9.37

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Kecurangan ataufraud yang dikenal pula dengan istilah Kejahatan Kerah


Putih a tau white collar crime dilakukan oleh ....
A. staf perusahaan
B. auditor
C. manajemen
D. jawaban B dan C benar

2) Penyebab terjadinya kecurangan yang dikategorikan sebagai pengaruh


karakteristik manajemen adalah ....
A. keputusan operasional dan keuangan manajemen yang didominasi
oleh satu orang
B. perubahan sifat industri yang cepat
C. adanya transaksi dengan pihak hubungan istimewa dalarn jumlah
yang signifi.kan, namun tidak lazim
D. tingkat profitabilitas atau keuntungan perusahaan apabila
dibandingkan dengan industri terlihat kurang atau tidak konsisten

3) Perilaku manajemen terhadap pelaporan keuangan yang sangat agresif


merupakan sa]ah satu hal yang mendorong terjadinya kecurangan dari
faktor karakteristik ....
A. industri
B. manajemen
C. pengikatan
D. keuangan

4) Penyebab terjadinya kecurangan yang dikategorikan sebagai pengaruh


karakteristik operasi dan industri adalah ....
A. pergantian manajemen (secara khusus yang bertugas di bidang
akuntansi dan keuangan) sangat tinggi
B. terdapat banyak salah saji yang ditemukan dalam audit laporan
keuangan periode sebelumnya yang sangat signifikan
C. sensitivitas basil kinerja operasi terhadap faktor-faktor ekonomi
(seperti laju inflasi, suku bunga, tingkat pengangguran) sangat tinggi
D. terdapat banyak transaksi dan saldo yang sukar untuk diaudit
9.38 AUDIT MANAJEMEN e

5) Contoh bagian dalam perusahaan yang rentan terhadap terjadinya


kecurangan adalah ....
A. bagian keuangan
B. bagian personalia
C. bagian pemasaran
D. jawaban Adan B benar

6) Praktik kecurangan yang berkaitan erat dengan hubungan pelanggan


adalah ....
A. pencurian bahan baku
B. pemberian potongan atau rabat atas harga penjualan dalam jumlah
yang berlebihan
C. pembayaran gaji fiktif
D. konflik kepentingan dalarn perusahaan

7) Kemampuan untuk membangun sistem yang mampu untuk mencegah


terjadinya kecurangan dalam suatu perusahaan lebih tepat dimiliki
oleh auditor ....
A. internal
B. eksternal
C. khusus
D. pemerintah

8) Tanggung jawab auditor ekstemal terhadap kecurangan yang terjadi di


dalam perusahaan, yaitu berupa ....
A. pendeteksian semua kecurangan yang terjadi
B. pencegahan semua kecurangan yang terjadi
C. pendeteksian kecurangan yang berpengaruh secara material terhadap
laporan keuangan
D. pencegahan kecurangan yang berpengaruh secara material terhadap
laporan keuangan

9) Istilah yang tepat untuk menggambarkan ketidakmampuan auditor


eksternal untuk mernenuhi harapan pengguna laporan keuangan dalam
hal pendeteksian kecurangan adalah ....
A. risk assessment
B. expectation gap
C. white collar crime
D. materiality
e EKS1441 3/MODUL 9 9.39

10) Banyak permasalahan akuntansi yang sulit untuk diselesaikan


merupakan salah satu faktor penyebab terjadinya kecurangan yang
termasuk dalam faktor karakteristik ....
A. manajemen
B. industri
C. pengikatan
D. operasi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jurnlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x l OOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89o/o = baik
70 - 79% = cukup
< 70o/o = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


mengikuti Ujian Akhir Semester (UAS). Selamat! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai,
9.40 AUDIT MANAJEMEN e

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif I
1) D. Mengungkapkan informasi seperti pertimbangan biaya,
pertimbangan kebutuhan, pengaruh pengambilan keputusan terhadap
organisasi, penyesuaian dengan kemajuan, dan pembaruan dalam
bidang teknologi informasi.
Untuk perencanaan pengolahan data, audit manajemen yang
dilakukan harus mampu untuk mengungkapkan inforrnasi, seperti
pertimbangan biaya, pertimbangan kebutuhan, pengaruh
pengambilan keputusan terhadap organisasi, penyesuaian dengan
kemajuan, dan pembaruan dalam bidang teknologi informasi.
Jawaban A adalah tujuan audit atas pengendalian data, jawaban B
adalah tujuan audit untuk organisasi pengolahan data, sedangkan
jawaban C adalah tujuan audit untuk dukungan fungsi pengolahan
data terhadap manajemen.
2) D. Efekrivitas dan efisiensi operasi.
Menurut COSO, terdapat 5 komponen ruang Lingkup pengendalian
internal yang harus diperhatikan, yaitu (1) Lingkungan pengendalian
(control environments, (2) Penilaian risiko (risk assessment),
(3) Kegiatan pengendalian (control activities), (4) Komunikasi dan
informasi (communication and information), dan (5) Pemantauan
(monito ring).
3) A. Filosofi dan gaya operasi manajemen.
Menurut COSO, lingkungan pengendalian internal suatu perusahaan
dapat berupa:
a. integritas dan nilai etika;
b. komitmen terhadap kompetensi;
c. dewan kornisaris, direksi, dan komite audit;
d. filosofi dan gaya operasi manajemen;
e. struktur organisasi;
f. pembagian otoritas dan tanggung jawab;
g. Kebijakan dan praktik sumber daya manusia.
e EKS1441 3/MODUL 9 9.41

4) C. Bagian dari upaya untuk memahami lingkungan pengendalian,


terutama berupa sistem informasi.
Salah satu bagian dari lingkungan pengendalian internal yang harus
menjadi perhatian auditor adalah pengendalian terhadap keseluruhan
sistem inforrnasi dalam perusahaan. PDE yang berbasis pada sistem
dan teknologi informasi merupakan bagian penting yang ditegaskan
oleh COSO sebagai aktivitas utama dalam memahami lingkungan
pengendalian secara keseluruhan.
5) C. Pengendalian data.
Lihat pembahasan tentang pengendalian data pada kegiatan Belajar
1 ha! 9.14.
6) A. Pengumpulan data.
Pengumpulan data merupakan langkah pertarna untuk memastikan
bahwa informasi yang akan dihasilkan dari kegiatan pengolahan
data merupakan suatu informasi yang berrnanfaat bagi penggunanya.
Oleh karena itu, harus dipastikan bahwa data yang dikumpulkan
memiliki karakteristik sebagai berikut.
a. Bermutu tinggi.
b. Relevan dengan maksud penggunaan di masa mendatang.
c. Berasal dari sumber terpercaya, baik dari pihak internal maupun
eksternal.
d. Menggunakan cara pengumpulan yang dapat dipertanggung-
jawabkan, baik secara berkala maupun seketika.
7) D. Organisasi pengolahan data.
Lihat pembahasan tentang tujuan dan manfaat audit PDE pada
kegiatan Belajar 1hal9.15.
8) A. Sistem koordinasi dan interaksi antarpelaksana dan unit di dalam
fungsi pengolahan data.
Terhadap organisasi fungsi pengolahan data dalam perusahaan,
auditor manajemen melakukan pengawasan terhadap:
a. akses fungsi pengolahan data kepada fungsi lain dalam
perusahaan dan manajemen serta sebaliknya;
b. fungsi-fungsi utama pengolahan data yang tersusun melalui
struktur organisasi yang ada;
c. pengaturan tata letak (lay-out) dari fungsi pengolahan data;
d. pengetahuan dan keterampilan para pelaksana fungsi
pengolahan data;
9.42 AUDIT MANAJEMEN e

e. deskripsi kerja atau jabatan yang dijabarkan kepada para


pelaksana fungsi pengolahan data;
f. sistem koordinasi dan interaksi antarpelaksana dan unit di
dalamfungsi pengolahan. data;
g. sistem koordinasi dan interaksi fungsi pengolahan data dengan
para pengguna informasi yang sering kali berperan sebagai
pemasok data.
Jawaban B, C, dan D terkait dengan perencanaan pengolahan data
sebagai lingkup audit.
9) C. Organisasi pengolahan data.
Lihat penjelasan pada jawaban test formatif 1 nomor 8.
10) B. Memastikan termin pembayaran yang ditetapkan oleh pihak
pemasok.
Jawaban B tidak terkait dengan kegiatan fungsi PDE sehingga
bukan merupakan prosedur audit PDE.

Tes Formatif 2
1) C. Manajemen.
Manajemenjuga dapat melakukan kecurangan, yang dikenal dengan
istilah Kejahatan Kerah Putili (White Collar Crime).
2) A. Keputusan operasional dan keuangan manajemen yang didominasi
oleh satu orang.
Faktor karakteristik manajemen yang harus diperhatikan, antara Jain:
a. keputusan operasional dan keuangan manajemen didorninasi
oleh satu orang;
b. perilaku manajemen terhadap pelaporan keuangan sangat
agresif;
c. pergantian manajemen (secara khusus yang bertugas di bidang
akuntansi clan keuangan) sangat tinggi;
d. manajemen lebih menekankan pada upaya untuk memenuhi
proyeksi laba;
e. Reputasi manajemen di kalangan bisnis dapat dikatakan buruk.
3) B. Manajemen.
Lihat penjelasan pada jawaban test formatif 2 nomor 2.
4) C. Sensitivitas basil kinerja operasi terhadap faktor-faktor ekonomi
(seperti Jaju inflasi, suku bunga, dan tingkat pengangguran) sangat
tinggi.
e EKS1441 3/MODUL 9 9.43

Faktor karakteristik operasi dan industri yang harus diperhatikan


adalah berikut ini.
a. Tingkat profitabilitas atau keuntungan perusahaan apabila
dibandingkan dengan industri terlihat kurang atau tidak
konsisten.
b. Sensitivitas basil kinerja operasi terhadap faktor-faktor ekonomi
(seperti laju inflasi, suku bunga, tingkat pengangguran) sangat
tinggi.
c. Perubahan industri sangat cepat,
d. Arab perubahan dalam industri terlihat menurun, di mana
banyak usaha mengalami kegagalan.
e. Organisasi terdesentralisasi tanpa adanya pengawasan yang
memadai.
f. Terdapat hal-hal yang menimbulkan keraguan atas
kelangsungan usaha,
5) A. Bagian keuangan.
Tindak kecurangan umumnya dapat terjadi pada seluruh bagian
perusahaan, tetapi yang paling rentan terjadinya tindak kecurangan
adalah bagian keuangan dan akuntansi.
6) B. Pemberian potongan atau rabat atas harga penjualan dalam jumlah
yang berlebihan.
Jawaban A, C, dan D adalah contoh praktik kecurangan, tetapi tidak
berhubungan dengan pelanggan.
7) A. Internal.
Oleh karena auditor internal menjalankan fungsi pengawasan di
dalam perusahaan secara terus menerus maka auditor internal
dianggap memiliki kaitan langsung terhadap terjadinya kecurangan
di dalam perusahaan, dibandingkan dengan auditor eksternal.
8) C. Pendeteksian kecurangan yang berpengaruh secara material terhadap
laporan keuangan.
Auditor eksternal memiliki tanggung jawab untuk mendeteksi,
"kesalahan atau ketidakwajaran yang menimbulkan pengaruh yang
material terhadap laporan keuangan" (SAS nomor 16).
9) B. Expectation Gap.
Adanya kesenjangan harapan (expectation gap) antara pihak
pengguna laporan keuangan yang menuntut agar auditor eksternal
bertanggung jawab untuk pendeteksian kecurangan, sedangkan
9.44 AUDIT MANAJEMEN e

pihak auditor eksternal sendiri menyadari ketidakmampuannya


karena terbatasnya surnber daya.
10) C. Pengikatan.
Faktor karakteristik pengikatan yang harus diperhatikan adalah
berikut ini.
a. Banyak permasalahan akuntansi yang sulit untuk diselesaikan.
b. Terdapat banyak transaksi dan saldo yang sukar untuk diaudit.
c. Terdapat banyak transaksi dengan pihak yang berhubungan
istimewa yang sangat signifikan, namun tidak biasa.
d. Terdapat banyak salah saji yang ditemukan dalam audit laporan
keuangan periode sebelumnya yang sangat signifikan.
e. Perusahaan baru saja melakukan kegiatan audit untuk pertama
kalinya.
e EKS1441 3/MODUL 9 9.45

Daftar Pustaka

Arens, Alvin A, James K. Loebbecke. (1996). Auditing: Pendekatan


Terpadu. Penerjemah: Amir Abadi Yusuf. Jakarta: Salemba Empat.
Terjemahan dari: Auditing. Simon Schuster (Asia) Pte. Ltd, Prentice Hall
Inc.

MoelJer, Robert dan Witt, Herbert. (1999). Brink's Modern Internal Auditing,
New Jersey: John Wiley & Sons.

Siagian, Sondang P. (2001). Audit Manajemen. Jakarta: Bumi Aksara.

Tunggal, Amin Widjaja. (2000). Management Audit: Suatu Pengantar.


Jakarta: Rineka Cipta.

Ke111bali ke Daftar Jsi