Anda di halaman 1dari 17

MANAJEMEN KOPERASI DAN UMKM

“Sejarah Pertumbuhan, Perkembangan, dan Perjuangan Koperasi di Indonesia”

Dosen :

Gede Suparna, SE., MS.

Nama Kelompok 2 :

1. Komang Kristya Mardhani (1707521121)


2. I Gusti Agung Gde Agung Prayoga (1707521128)

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS


UNIVERSITAS UDAYANA

2019
DAFTAR ISI

Cover ............................................................................................................................ i

Daftar Isi ..................................................................................................................... ii

Kata Pengantar ......................................................................................................... iii

Bab I : Pendahuluan ...................................................................................................4

1.1 Latar Belakang .....................................................................................................4

1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................4

1.3 Tujuan ..................................................................................................................4

Bab II : Pembahasan ..................................................................................................5

2.1 Penyebaran Organisasi Moderen…….……………………………………………5

2.2 Koperasi Moderen Pada Akhir abad ke-18 ...............................................................6

2.3 Sejarah Awal Koperasi di Indonesia ...................................................................7

2.4 Sejarah Kopereasi Setelah Indonesia Merdeka .........................................................9

2.5 Sejarah Perkembangan Koperasi Syariah di Indonesia ...........................................10

2.6 Sejarah Departemen Koperasi dan UMKM Indonesia ............................................11

Bab III : Penutup ......................................................................................................16

3.1 Kesimpulan .......................................................................................................16

Daftar Pustaka ..........................................................................................................17

2
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa / Ida Sang Hyang Widhi
Wasa karena atas berkat dan rahmatnya lah kita bisa menyelesaikan laporan dari mata kuliah
Manajemen Koperasi dan UMKM ini dengan tepat waktu.

Kami mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam proses
pembuatan Makalah Manajemen Koperasi dan UMKM ini. Kami menyadari di dalam Makalah ini
jauh dari kata sempurna.

Oleh karena itu kami mengharapkan kritikdan saran dari pembaca. Akhir kata kami
mengharapkan Makalah Bisnis Pariwisata ini dapat bermanfaat bagi para pembaca.

Denpasar, 20 Februari 2019

Penulis

3
BAB I

PENDAHULUAN

1. 1 Latar Belakang
Koperasi adalah organisasi bisnis yang dimiliki dan dioperasikan oleh orang-seorang
demi kepentingan bersama. Koperasi melandaskan kegiatan berdasarkan prinsip gerakan
ekonomi rakyat yang berdasarkan asas kekeluargaan.
Koperasi di Indonesia saat ini telah berkembang dengan pesat karena para anggota-
anggotanya yang terdiri dari masyarakat umum telah mengetahui maanfaat dari pendirian
koperasi tersebut, yang dapat membantu perekonomian dan mengembangkan kreatifitas
masing-masing anggota.
Sebelum lebih banyak kita mengetahui tentang koperasi di Indonesia, alangkah lebih
baiknya kita mengetahui tentang sejarah pertumbuham, perkembangan dan perjuangan
koperasi di Indonesia, hal ini sangat penting karena mengetahui sejarah pertumbuhan,
perkembangan dan perjuangan koperasi di Indonesia agar kita mengetahui sejarah koperasi
dan kita mampu menghargai sejarah itu dan sebagai pembelajaran kita untuk memajukan
koperasi di Indonesia. Dalam makalah yang telah kami kerjakan akan membahas lebih
lanjut tentang sejarah pertumbuhan, perkembangan dan perjuangan koperasi di Indonesia.

1. 2 Rumusan Masalah
1. Kapan terjadinya penyebaran Koperasi Moderen?
2. Bagaimana keadaan Koperasi Moderen pada akhir abad ke-18?
3. Bagaimana sejarah awal koperasi di Indonesia?
4. Bagaimana sejarah koperasi setelah Indonesia Merdeka?
5. Bagaimana sejarah perkembangan Koperasi Syariah di Indonesia?
6. Bagaimana sejarah Departemen Koperasi dan UMKM Indonesia?
1. 3 Tujuan Penulisan
Agar mahasiswa mampu menguasai konsep sejarah Pertumbuhan, Perkembangan,
dan Perjuangan Koperasi di Indonesia

4
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Penyebaran Organisasi Koperasi Moderen


Koperasi modern di dirikan pada akhir abad ke-18 terutama sebagai jawaban atas masalah-
masalah sosial yang timbul selama tahap awal Revolusi Industri. Perubahan-perubahan yang
berlangsung saat itu disebabkan oleh perkembangan ekonomi pasar dan penciptaan berbagai
persyaratan pokok dalam ruang lingkup dimana berlangsung proses industrialisasi serta modernisasi
perdagangan dan pertanian yang cepat . Industri yang mula-mula bercorak padat karya berubah
menjadi padat modal dan produksi yang dilaksanakan berdasarkan pesanan berubah menjadi
produksi untuk kebutuhan pasar (produksi massa) , bukan hanya pasar dalam negeri dan pasar di
negara-negara Eropa tetapi juga pasar di daerah jajahan . Perubahan ini membawa dampak terhadap
berbagai kalangan masyarakat , ada yang di untungkan tetapi ada juga yang di rugikan . Mereka
yang paling menderita selama tahap-tahap awal perubahan struktur ekonomi pra-industri yang
demikian cepat , terdapat pada berbagai lapisan masyarakat , terutama di Inggris dimana golongan
kaum buruh yang semakin besar di kota-kota harus menghadapi masalah pengangguran tingkat
upah yang rendah , hubungan perburuhan dan syarat-syarat kerja yang jelek , serta tanpa jaminan
sosial .
Pelopor-pelopor organisasi koperasi dari Rochdale misalnya , telah memberikan andil yang
cukup besar dalam perkembangan koperasi . Aturan-aturan yang mulanya disusun hanya sekedar
petunjuk tentang bagaimana seharusnya pokok koperasi konsumen yang baik di organisasi dan
dijalankan oleh para anggotanya sendiri kemudian menjadi prinsip –prinsip koperasi Rochdale yang
dijadikan dasar kegiatan oleh berbagai koperasi dunia. Prinsip-prinsip tersebut adalah :
a. Keanggotaan yang bersifat terbuka (Open memberships and voluntary)
b. Pengawasan secara demokratis (Democratic control)
c. Bunga yang terbatas atas modal (Limited interest of capital)
d. Pembagian SHU yang sesuai dengan jasa anggota (Proportional distribution of surplus)
e. Penjualan dilakukan sesuai dengan harga pasar yang berlaku secara tunai (Trading in
cash)
f. Tidak ada diskriminasi berdasarkan ras,suku,agama dan politik (Poilitical , racial , religius
netrality)

5
g. Barang-barang yang dijual harus merupakan barang-barang yang asli tidak rusak atau
palsu (Adulted goods forbiden to sell )
h. Pendidikan terhadap anggota secar berkesinambungan (Promotion of education)

2.2 Koperasi Moderen pada akhir abad ke-18 (Tahap Awal Revolusi Industri)
Koperasi modern pada akhir abad ke-18 atau tahap awal revolusi industry disebabkan oleh :
a) Perkembangan ekonomi pasar dan berbagai persyaratan pokok untuk berlangsungnya
proses industrialisasi serta moderenisasi perdagangan dan pertanian yang cepat.
b) Industri mula-mula bercorak padat karya menjadi padat modal dan produksi.
c) Mula-mula berdasarkan pesanan menjadi industry memproduksi untuk kebutuhan pasar
(produksi massal).
d) Perubahan struktur ekonomi yang radikal berdampak pada buruh (masalah
pengangguran, tingkat upah yang rendah, hubungan perburuhan yang kurang baik,
syarat-syarat kerja yang jelek, dan tanpa jaminan sosial.
e) Para pekerja dan pengrajin kecil kalah bersaing dengan perusahaan industry berskala
besar dan petani penghasilannya hanya cukup untuk kebutuhan karena proses
pengintegrasian ke dalam ekonomi pasar yang sedang berkembang.

Terdesak oleh keinginan untuk memperbaiki diri, dengan mencari alternatif usaha
yang dapat membantu meningkatkan pendapatan dalam sejarah gerakan koperasi
disebut sebagai pionir atau pelopor organisasi koperasi modern.
Tugas utama koperasi adalah memuaskan kebutuhan anggotanya. Pada negara berkembang
peranan Pemerintah masih sangat diperlukan karena:
1. Banyak masyarakat yang belum paham benar tentang koperasi.
2. Tingkat pendidikan masih sangat rendah.
3. Informasi yang belum lengkap tentang hakikat koperasi yang sebenarnya.
Meskipun demikian, bantuan pemerintah tidak perlu menyebabkan koperasi terus
bergantung pada bantuan. Peranan pemerintah dalam pengembangan koperasi hanya
terbatas pada upaya membangun koperasi yang mandiri (berswadaya).

Dua alasan kenapa pemerintah (promotor) membantu pengembangan koperasi yaitu :


Alasan Non Ekonomi: koperasi harus ada (pertimbangan ideologis) meskipun organisasi
koperasi tidak mampu bersaing/kurang menguntungan dibandingkan perusahaan
nonkoperasi.
Alasan Ekonomis: koperasi memiliki potensi dan kelebihan khusus dalam bersaing dengan
perusahaan nonkoperasi

6
1) Koperasi sejak awal permulaan usahanya (koperasi tidak mampu mewujudkan
manfaat yang diharapkan).
2) Para pesaing non koperasi sejak semula telah berproduksi dengan biaya yang rendah.
Bantuan pemerintah terutama bentuk permodalan, sarana & prasarana fisik, serta
kelembagaan diperlukan untuk menyetarakan kedudukan koperasi dalam persaingan.
2.3 Sejarah Awal Koperasi di Indonesia
Sejarah koperasi pada awalnya dimulai pada abad ke-20 . Pada umumnya sejarah koperasi
dimulai dari hasil usaha kecil yang spontan dan dilakukan oleh rakyat kecil. Kemampuan ekonomi
yang rendah mendorong para usaha kecil untuk terlepas dari penderitaan, secara spontan mereka
ingin merubah hidupnya.
Di Indonesia ide - ide perkoperasian diperkenalkan oleh, R. Aria Wiraatmadja yang pada
tahun 1896 yang mendirikan sebuah Bank untuk para Pegawai Negeri. Karena semangat yang
tinggi perkoperasian pun selanjutnya diteruskan oleh De Wolffvan Westerrode.
Pada tahun 1908, Dr. Sutomo mendirikan Budi Utomo . Dr Sutomo sangat memiliki
peranan bagi garakan koperasi untuk memperbaiki dan mensejahtrakan kehidupan rakyat.
Pada tahun 1915 dibuat peraturan-peraturan Verordening op de Cooperatieve
Vereeniging dan pada tahun 1927 Regeling Inlandschhe Cooperatiev.
Pada tahun 1927 dibentuklah Serikat Dagang Islam. Dengan tujuan untuk memperjuangkan
kedudukan ekonomi para pengusah-pengusaha pribumi. Pada tahun 1929 berdiri Partai Nasional
Indonesia yang memberikan dan memperjuangkan semangat untuk penyebaran koperasi di
Indonesia.Pada tahun 1942 negara Jepang menduduki Indonesia.Lalu jepang mendirikan koperasi
yang diberi nama koperasi kumiyai.
Setelah bangsa Indonesia merdeka tanggal 12 Juli 1947. Gerakan koperasi di Indonesia
mengadakan Kongres Koperasi di Tasikmalaya. Hari itu kemudian ditetapkanlah sebagai Hari
Koperasi Indonesia.
Perkembangan Koperasi di Indonesia
Perkembangan Koperasi di Indonesia dalam Sistim Ekonomi Terpimpin
Peraturan konsep pengembangan koperasi secara misal dan seragam dan dikeluarkan
berdasarkan pertimbangan-pertimbangan sebagai berikut :
1. Menyesuaikan fungsi koperasi dengan jiwa dan semangat UUD 1945 dan Manipol RI
tanggal 17 Agustus 1959, dimana koperasi diberi peranan sedemikian rupa sehingga kegiatan dan

7
penyelenggaraannya benar-benar dapat merupakan alat untuk melaksanakan ekonomi terpimpin
berdasarkan sosialisme ala Indonesia, sendi kehidupan ekonomi bangsa Indonesia dan dasar untuk
mengatur perekonomian rakyat guna mencapai taraf hidup yang layak dalam susunan masyarakat
adil dan makmur yang demokratis.
2. Bahwa pemerintah wajib mengambil sikap yang aktif dalam membina Gerakan Koperasi
berdasarkan azas-azas demokrasi terpimpin, yaitu menumbuhkan, mendorong, membimbing,
melindungi dan mengawasi perkembangan Gerakan Koperasi.
3. Bahwa dengan menyerahkan penyelenggaraan koperasi kepada inisiatif Gerakan Koperasi
sendiri dalam taraf sekarang bukan saja tidakk mencapai tujuan untuk membendung arus
kapitalisme dan liberalism, tetapi juga tidak menjamin bentuk organisasi dan cara bekerja yang
sehat sesuai dengan azas-azas koperasi yang sebenarnya.

Perkembangan Koperasi pada Masa Orde Baru


Semangat Orde Baru yang dimulai titik awalnya 11 Maret 1996 segera setelah itu pada
tanggal 18 Desember 1967 telah dilahirkan Undang-Undang Koperasi yang baru yakni
dikenal dengan UU No. 12/1967 tentang Pokok-pokok Perkoperasian. Konsideran UU No.
12/1967 tersebut adalah sebagai berikut ;
1. Bahwa Undang-Undang No. 14 Tahun 1965 tentang Perkoperasian mengandung pikiran-
pikiran yang nyata-nyata hendak :
a. menempatkan fungsi dan peranan koperasi sebagai abdi langsung daripada politik. Sehingga
mengabaikan koperasi sebagai wadah perjuangan ekonomi rakyat.
b. menyelewengkan landasan-landasan, azas-azas dan sendi-sendi dasar koperasi dari
kemurniannya.

Perkembangan Koperasi pada Masa Reformasi


Potensi koperasi pada saat ini sudah mampu untuk memulai gerakan koperasiyang otonom,
namun fokus bisnis koperasi harus diarahkan pada ciri universalitas kebutuhan yang tinggi seperti
jasakeuangan, pelayananinfrastruktur serta pembelian bersama. Dengan otonomiselain peluang
untuk memanfaatkan potensisetempat juga terdapat potensi benturan yang harus diselesaikan di
tingkat daerah.

8
Dalam hal ini konsolidasi potensi keuangan, pengembangan jaringan informasi serta
pengembangan pusat inovasi dan teknologi merupakan kebutuhan pendukung untuk kuatnya
kehadiran koperasi. Pemerintah di daerah dapat mendorong pengembangan lembaga penjamin
kredit di daerah. Pemusatan koperasi di bidang jasa keuangan sangat tepat untuk dilakukan pada
tingkat kabupaten/kota atau “kabupaten dan kota” agar menjaga arus dana menjadi lebih seimbang
dan memperhatikan kepentingan daerah (masyarakat setempat).
Fungsi pusat koperasi jasa keuangan ini selain menjaga likuiditas juga dapat memainkan
peran pengawasan dan perbaikan manajemen hingga pengembangan sistem asuransi tabungan yang
dapat diintegrasikan dalam sistem asuransi secara nasional. Pendekatan pengembangan koperasi
sebagai instrumen pembangunan terbukti menimbulkan kelemahan dalam menjadikan dirinya
sebagai koperasi yang memegang prinsip-prinsip koperasi dan sebagai badan usaha yang
kompetitif. Reformasi kelembagaan koperasi menuju koperasi dengan jatidirinya akan menjadi
agenda panjang yang harus dilalui oleh koperasi di Indonesia.
Dalam kerangka otonomi daerah perlu penataan lembaga keuangan koperasi (koperasi
simpan pinjam) untuk memperkokoh pembiayaan kegiatan ekonomi di lapisan terbawah dan
menahan arus ke luar potensi sumberdaya lokal yang masih diperlukan. Pembenahan ini akan
merupakan elemen penting dalam membangun sistem pembiayaan mikro di tanah air yang
merupakan tulang punggung gerakan pemberdayaan ekonomi rakyat.

2.4 Sejarah Koperasi Setelah Indonesia Merdeka


Setelah Indonesia merdeka, pada tanggal 12 Juli 1947, pergerakan koperasi di Indonesia
mengadakan Kongres Koperasi yang pertama di Tasikmalaya. Hari ini kemudian ditetapkan sebagai
Hari Koperasi Indonesia serta menganjurkan diselenggarakan pendidikan koperasi di kalangan
pengurus, pegawai dan masyarakat.
Setelah terbentuknya Negara Kesatuan Republik Indonesia tahun 1950 program Pemerintah
semakin nyata keinginannya untuk mengembangkan perkoperasian. Kabinet Mohammad Natsir
menjelaskan di muka Dewan Perwakilan Rakyat yang berkaitan dengan program perekonomian
antara lain “menggiatkan pembangunan organisasi-organisasi rakyat , istimewa koperasi dengan
cara pendidikan, penerangan, pemberian kredit yang lebih banyak dan lebih mudah, satu dan lain
seimbang dengan kemampuan keuangan Negara”. Untuk memperbaiki perekonomian-
perekonomian rakyat, Kabinet Wilopo mengajukan suatu “program koperasi” yang terdiri dari tiga
bagian yaitu :

9
1. Usaha untuk menciptakan suasana dan keadaan sebaik-baiknya bagi perkembangan gerakan
koperasi;
2. Usaha lanjutan dari perkembangan gerakan koperasi;
3. Usaha yang mengurus perusahaan rakyat yang dapat diselenggarakan atas dasar koperasi.
Selanjutnya Kabinet Ali Sastroamidjodjo menjelaskan program Pemerintahannya “Untuk
kepentingan pembangunan dalam lapangan perekonomian rakyat perlu pula diperluas dan dipergiat
gerakan koperasi yang harus disesuaikan dengan semangat gotong royong yang spesifik di
Indonesia dan besar artinya dalam usaha menggerakkan rasa percaya pada diri sendiri di kalangan
rakyat. Di samping itu Pemerintah hendak menyokong usaha itu dengan memperbaiki dan
memperluas perkreditan, yang terpenting antara lain dengan pemberian modal kepada badan-badan
perkreditan desa seperti Lumbung dan Bank Desa, yang sedapat-dapatnya disusun dalam bentuk
koperasi”.
Pada tanggal 15 sampai dengan 17 Juli 1953 dilangsungkan kongres koperasi Indonesia yang ke
II di Bandung. Keputusannya antara lain merubah Sentral Organisasi Koperasi Rakyat Indonesia
(SOKRI) menjadi Dewan Koperasi Indonesia (DKI). Pada tahun 1956 tanggal 1 sampai 5
September diselenggarakan Kongres Koperasi yang ke III di Jakarta. Keputusan Kongres di
samping hal-hal yang berkaitan dengan kehidupan perkoperasian di Indonesia, juga mengenai
hubungan Dewan Koperasi Indonesia dengan InternationalCooperative Alliance (ICA). Pada tahun
1958 diterbitkan Undang-Undang tentang Perkumpulan Koperasi No. 79 Tahun 1958 yang dimuat
di dalam Tambahan Lembar Negara RI No. 1669. Undang-Undang ini disusun dalam suasana
Undang-Undang Dasar Sementara 1950 dan mulai berlaku pada tanggal 27 Oktober 1958.

2.5 Sejarah Perkembangan Koperasi Syariah di Indonesia


Koperasi syari’ah tidak diketahui secara pasti, kapan mulai berkembang di Indonesia, namun
secara historis model koperasi yang berbasis nilai Islam di Indonesia telah diprakarsai oleh
paguyuban dagang yang dikenal dengan SDI (Sarikat Dagang Islam) oleh Haji Samanhudi di Solo
Jawa Tengah yang menghimpun para anggotanya dari pedagang batik yang beragama Islam.
Aktivitas SDI sejak berdiri tahun 1905 sampai 1912 berorientasi pada kerjasama ekonomi antar
pedagang muslim sebelum berorientasi pada gerakan politik. Keberadaan Sarikat dagang Islam
tidak bertahan lama, karena pada perkembangan selanjutnya Sarikat Dagang Islam berubah menjadi
Sarikat Islam yang haluan pergerakannya cendrung bernuansa politik.

10
Tahun 1918 kalangan pesantren yang dimotori KH Hasyim As’syari mendirikan Nahdlatul
Tujjar (Kebangkitan Pedagang) dengan kegiatannya yang berbentuk koperasi. Kemunculan
organisasi ini sebagai respons atas mulai munculnya ide komunisme. Setelah SDI (Sarikat Dagang
Islam) mengkonsentrasikan perjuangannya di bidang politik dan Nahdlatul Tujjar bertransformasi
menjadi Nahdlatul Ulama tahun 1926 yang berkonsentrasi dakwah gaung koperasi syari’ah tidak
terdengar lagi di Indonesia.
Sekitar tahun 1990 barulah koperasi syari’ah mulai muncul lagi di Indonesia. Lebih
tepatnya lagi pasca reformasi semangat ekonomi syari’ah dan koperasi syari’ah muncul kembali di
negeri ini. Menurut data Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah saat ini ada 3020
koperasi syari’ah di Indonesia yang bergerak di berbagai macam kelembagaannya. Kelahiran
koperasi syari’ah di Indonesia dilandasi oleh keputusan menteri (Kepmen) Koperasi dan UKM
Republik Indonesia Nomor 91/Kep/M.KUKM/IX/2004 tanggal 10 September 2004 Tentang
“Petunjuk Pelaksanaan Kegiatan Usaha Koperasi Jasa Keuangan Syariah.”
Keputusan Menteri ini memafasilitas berdirinya koperasi syariah menjadi koperasi jasa
keuangan syariah (KJKS) atau unit jasa keuangan syariah (UJKS), dengan adanya sistem ini
membantu koperasi serba usaha di Indonesia memiliki unit jasa keuangan syariah. Dengan
demikian dalam rangka mempercepat pertumbuhan dan perkembangan koperasi syari’ah di
Indonesia, ke depannya mutlak diperlukan adanya Undang-Undang Koperasi Syariah tersendiri
yang mampu mengakomodir percepatan dari Koperasi Syariah itu sendiri. (Prima Mari Kristanto,
20 Maret 2011).

2.6 Sejarah Departemen Koperasi dan UMKM Indonesia


Kronologis lembaga yang menangani pembinaan koperasi setelah kemerdekaan adalah
sebagai berikut:
 Tahun 1945: Koperasi masuk dalam tugas Jawatan Koperasi serta Perdagangan Dalam Negeri
dibawah Kementerian Kemakmuran.
 Tahun 1946: Urusan Perdagangan Dalam Negeri dimasukkan pada Jawatan Perdagangan,
sedangkan Jawatan Koperasi berdiri sendiri mengurus soal koperasi.
 Tahun 1947 - 1948: Jawatan Koperasi dibawah pimpinan R. Suria Atmadja, pada masa ini ada
suatu peristiwa yang cukup penting yaitu tanggal 12 Juli 1947, Gerakan Koperasi mengadakan

11
Kongres di Tasikmalaya dan hasil Kongres menetapkan bahwa tanggal 12 Juli dinyatakan
sebagai Hari Koperasi.
 Tahun 1949: Pusat Jawatan Koperasi RIS berada di Yogyakarta, tugasnya adalah mengadakan
kontak dengan jawatan koperasi di beberapa daerah lainnya.
 Tugas pokok yang dihasilkan telah melebur Bank dan Lumbung Desa dialihkan kepada
Koperasi. Pada tahun yang sama yang diundangkan dengan Regeling Cooperatieve 1949
Ordinasi 7 Juli 1949 (SBT. No. 179).
 Tahun 1950: Jawatan Koperasi RI yang berkedudukan di Yogyakarta digabungkan dengan
Jawatan Koperasi RIS, bekedudukan di Jakarta.
 Tahun 1954: Pembina Koperasi masih tetap diperlukan oleh Jawatan Koperasi dibawah
pimpinan oleh Rusli Rahim.
 Tahun 1958: Jawatan Koperasi menjadi bagian dari Kementerian Kemakmuran.
 Tahun 1960: Perkoperasian dikelola oleh Menteri Transmigrasi Koperasi dan Pembangunan
Masyarakat Desa (TRANSKOPEMADA), dibawah pimpinan seorang Menteri yang dijabat
oleh Achmadi.
 Tahun 1963: Transkopemada diubah menjadi Departemen Koperasi dan tetap dibawah
pimpinan Menteri Achmadi.
 Tahun 1964: Departemen Koperasi diubah menjadi Departemen Transmigrasi dan Koperasi
dibawah pimpinan Menteri ACHMADI kemudian diganti oleh Drs. Achadi, dan Direktur
Koperasi dibawah pimpinan seorang Direktur Jenderal yang bernama Chodewi Amin.
 Tahun 1966: Dalam tahun 1966 Departemen Koperasi kembali berdiri sendiri, dan dipimpin
oleh Pang Suparto. Pada tahun yang sama, Departemen Koperasi dirubah menjadi Kementerian
Perdagangan dan Koperasi dibawah pimpinan Prof. Dr. Sumitro Djojohadikusumo, sedangkan
Direktur Jenderal Koperasi dijabat oleh Ir. Ibnoe Soedjono (dari tahun 1960 s/d 1966).
 Tahun 1967: Pada tahun 1967 diberlakukan Undang-undang Nomor 12 Tahun 1967 tentang
Pokok-pokok Perkoperasian tanggal 18 Desember 1967. Koperasi masuk dalam jajaran
Departemen Dalam Negeri dengan status Direktorat Jenderal. Mendagri dijabat oleh Basuki
Rachmad, dan menjabat sebagai Dirjen Koperasi adalah Ir. Ibnoe Soedjono.
 Tahun 1968: Kedudukan Direktorat Jenderal Koperasi dilepas dari Departemen Dalam Negeri,
digabungkan kedalam jajaran Departemen Transmigrasi dan Koperasi, ditetapkan berdasarkan :
1. Keputusan Presiden Nomor 183 Tahun 1968 tentang Susunan Organisasi Departemen.

12
2. Keputusan Menteri Transmigrasi dan Koperasi Nomor 120/KTS/ Mentranskop/1969
tentang Kedudukan Tugas Pokok dan Fungsi Susunan Organisasi berserta Tata Kerja
Direktorat Jenderal Koperasi. Yang menjabat sebagai Menteri Transkop adalah M.
Sarbini, sedangkan Dirjen Koperasi tetap Ir. Ibnoe Soedjono.
 Tahun 1974: Direktorat Jenderal Koperasi kembali mengalami perubahan yaitu digabung
kedalam jajaran Departemen Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Koperasi, yang ditetapkan
berdasarkan :
1. Keputusan Presiden Nomor 45 Tahun 1974 tentang Susunan Organisasi Departemen
Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Koperasi.
2. Instruksi Menteri Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Koperasi Nomor : INS19/MEN/1974,
tentang Susunan Organisasi Direktorat Jenderal Koperasi tidak ada perubahan (tetap
memberlakukan Keputusan Menteri Transmigrasi Nomor : 120/KPTS/Mentranskop/1969)
yang berisi penetapan tentang Susunan Organisasi Direktorat Jenderal Koperasi. Menjabat
sebagai Menteri adalah Prof. DR. Subroto, adapun Dirjen Koperasi tetap Ir. Ibnoe Soedjono.
 Tahun 1978: Direktorat Jenderal Koperasi masuk dalam Departemen Perdagangan dan
Koperasi, dengan Drs. Radius Prawiro sebagai Menterinya. Untuk memperkuat kedudukan
koperasi dibentuk puia Menteri Muda Urusan Koperasi, yang dipimpin oleh Bustanil Arifin,
SH. Sedangkan Dirjen Koperasi dijabat oleh Prof. DR. Ir. Soedjanadi Ronodiwiryo.
 Tahun 1983: Dengan berkembangnya usaha koperasi dan kompleksnya masalah yang dihadapi
dan ditanggulangi, koperasi melangkah maju di berbagai bidang dengan memperkuat
kedudukan dalam pembangunan, maka pada Kabinet Pembangunan IV Direktorat Jenderal
Koperasi ditetapkan menjadi Departemen Koperasi, melalui Keputusan Presiden Nomor 20
Tahun 1983, tanggal 23 April 1983.
 Tahun 1991: Melalui Keputusan Presiden Nomor 42 Tahun 1991, tanggal 10 September 1991
terjadi perubahan susunan organisasi Departemen Koperasi yang disesuaikan keadaan dan
kebutuhan.
 Tahun 1992: Diberlakukan Undang-undang Nomor : 25 Tahun 1992 tentang Perkoperasian,
selanjutnya mancabut dan tidak berlakunya lagi Undang-undang Nomor: 12 Tahun 1967
tentang Pokok-pokok Perkoperasian.
 Tahun 1993: Berdasarkan Keputusan Presiden Nomor : 96 Tahun 1993, tentang Kabinet
Pembangunan VI dan Keppres Nomor 58 Tahun 1993, telah terjadi perubahan nama

13
Departemen Koperasi menjadi Departemen Koperasi dan Pembinaan Pengusaha Kecil. Tugas
Departemen Koperasi menjadi bertambah dengan membina Pengusaha Kecil. Hal ini
merupakan perubahan yang strategis dan mendasar, karena secara fundamental golongan
ekonomi kecil sebagai suatu kesatuan dan keseluruhan dan harus ditangani secara mendasar
mengingat yang perekonomian tidak terbatas hanya pada pembinaan perkoperasian saja.
 Tahun 1996: Dengan adanya perkembangan dan tuntutan di lapangan, maka diadakan
peninjauan kembali susunan organisasi Departemen Koperasi dan Pembinaan Pengusaha Kecil,
khususnya pada unit operasional, yaitu Ditjen Pembinaan Koperasi Perkotaan, Ditjen
Pembinaan Koperasi Pedesaan, Ditjen Pembinaan Pengusaha Kecil. Untuk mengantisipasi hal
tersebut telah diadakan perubahan dan penyempurnaan susunan organisasi serta
menomenklaturkannya, agar secara optimal dapat menampung seluruh kegiatan dan tugas yang
belum tertampung.
 Tahun 1998: Dengan terbentuknya Kabinet Pembangunan VII berdasarkan Keputusan Presiden
Republik Indonesia Nomor : 62 Tahun 1998, tanggal 14 Maret 1998, dan Keppres Nomor 102
Thun 1998 telah terjadi penyempurnaan nama Departemen Koperasi dan Pembinaan
Pengusaha Kecil menjadi Departemen Koperasi dan Pengusaha Kecil, hal ini merupakan
penyempurnaan yang kritis dan strategis karena kesiapan untuk melaksanakan reformasi
ekonomi dan keuangan dalam mengatasi masa krisis saat itu serta menyiapkan landasan yang
kokoh, kuat bagi Koperasi dan Pengusaha Kecil dalam memasuki persaingan bebas/era
globalisasi yang penuh tantangan.
 Tahun 1999: Melalui Keppres Nomor 134 Tahun 1999 tanggal 10 November 1999 tentang
Kedudukan, Tugas, Fungsi, Susunan Organisasi dan Tata Kerja Menteri Negara, maka
Departemen Koperasi dan PK diubah menjadi Menteri Negara Koperasi dan Pengusaha Kecil
dan Menengah. X
 Tahun 2000:
1. Berdasarkan Keppres Nomor 51 Tahun 2000 tanggal 7 April 2000, maka ditetapkan
Badan Pengembangan Sumber Daya Koperasi dan Pengusaha Kecil Menengah.
2. Melalui Keppres Nomor 166 Tahun 2000 tanggal 23 November 2000 tentang
Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan Organisasi dan Tata Kerja Lembaga
Pemerintah Non Departemen. maka dibentuk Badan Pengembangan Sumber Daya
Koperasi dan Pegusaha Kecil dan Menengah (BPS-KPKM).

14
3. Berdasarkan Keppres Nomor 163 Tahun 2000 tanggal 23 November 2000 tentang Kedudukan,
Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan Organisasi dan Tata Kerja Menteri Negara, maka Menteri
Negara Koperasi dan PKM diubah menjadi Menteri Negara Urusan Koperasi dan Usaha Kecil dan
Menengah.
4. Melalui Keppres Nomor 175 Tahun 2000 tanggal 15 Desember 2000 tentang Susunan Organisasi
dan Tugas Menteri Negara, maka Menteri Negara Urusan Koperasi dan UKM diubah menjadi
Menteri Negara Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah
 Tahun 2001:
1. Melalui Keppres Nomor 101 Tahun 2001 tanggal 13 September 2001 tentang
Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan Organisasi dan Tata Kerja Menteri
Negara, maka dikukuhkan kembali Menteri Negara Koperasi dan Usaha Kecil dan
Menengah.
2. Berdasarkan Keppres Nomor 103 Tahun 2001 tanggal 13 September 2001 tentang
Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan Organisasi dan Tata Kerja Lembaga
Non Pemerintah, maka Badan Pengembangan Sumber Daya Koperasi dan Pengusaha
Kecil Menengah dibubarkan.
3. Melalui Keppres Nomor 108 Tahun 2001 tanggal 10 Oktober 2001 tentang Unit
Organisasi dan Tugas Eselon I Menteri Negara, maka Menteri Negara Koperasi dan UKM
ditetapkan membawahi Setmeneg, Tujuh Deputi, dan Lima Staf Ahli. Susunan ini berlaku
hingga tahun 2004.

Tugas dan fungsi

Tugas dan fungsi Kementerian Koperasi dan UKM telah ditetapkan dalam Peraturan
Presiden Nomor 24 Tahun 2010 tentang Kedudukan Kementerian Negara Serta Susunan
Organisasi, Tugas, Dan Fungsi Eselon I Kementerian Negara pasal 552, 553 dan 554, yaitu:
Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah mempunyai tugas menyelenggarakan
urusan di bidang koperasi dan usaha kecil dan menengah dalam pemerintahan untuk membantu
Presiden dalam menyelenggarakan pemerintahan negara.

15
BAB III
PENUTUP

3.1 Simpulan
Koperasi modern di dirikan pada akhir abad ke-18 terutama sebagai jawaban atas masalah-
masalah sosial yang timbul selama tahap awal Revolusi Industri. Perubahan-perubahan yang
berlangsung saat itu disebabkan oleh perkembangan ekonomi pasar dan penciptaan berbagai
persyaratan pokok dalam ruang lingkup dimana berlangsung proses industrialisasi serta modernisasi
perdagangan dan pertanian yang cepat .
Tugas utama koperasi adalah memuaskan kebutuhan anggotanya. Pada negara berkembang
peranan Pemerintah masih sangat diperlukan karena banyak masyarakat yang belum paham benar
tentang koperasi, tingkat pendidikan masih sangat rendah, dan informasi yang belum lengkap
tentang hakikat koperasi yang sebenarnya.
Sejarah koperasi pada awalnya dimulai pada abad ke-20 . Pada umumnya sejarah koperasi
dimulai dari hasil usaha kecil yang spontan dan dilakukan oleh rakyat kecil. Kemampuan ekonomi
yang rendah mendorong para usaha kecil untuk terlepas dari penderitaan, secara spontan mereka
ingin merubah hidupnya.
Setelah Indonesia merdeka, pada tanggal 12 Juli 1947, pergerakan koperasi di Indonesia
mengadakan Kongres Koperasi yang pertama di Tasikmalaya. Hari ini kemudian ditetapkan sebagai
Hari Koperasi Indonesia serta menganjurkan diselenggarakan pendidikan koperasi di kalangan
pengurus, pegawai dan masyarakat.
Koperasi Indonesia bekerjasama, bergotong-royong berdasarkan persamaan derajat, hak dan
kewajiban yang berarti koperasi adalah dan seharusnya merupakan wadah demokrasi ekonomi dan
social. Karena dasar demokrasi ini, milik para anggota sendiri dan pada dasarnya harus diatur serta
diurus sesuai dengan keinginan para anggota yang berarti bahwa hak tertinggi dalam koperasi
terletak pada Rapat Anggota. Bahwa tujuan koperasi Indonesia harus benar-benar merupakan
kepentingan bersama dari para anggotanya dan disumbangkan para anggota masing-masing. Ikut
sertanya anggota sesuai dengan kecilnya karya dan jasanya harus dicerminkan pula dalam hal
pembagian pendapatan dalam koperasi

16
DAFTAR PUSTAKA

Hendar dan Kusnadi. 1999. Ekonomi Koperasi. Jakarta : FE-UI

Sumantri, Bambang Agus dkk. 2017. Manajemen Koperasi Dan Usaha Mikro Kecil Dan Menengah
(UMKM). Fakultas Ekonomi Universitas Nusantara PGRI Kediri

17