Anda di halaman 1dari 4

KERANGKA ACUAN PROGRAM (KAP)

KESEHATAN INDERA PENGLIHATAN DAN PENDENGARAN

A. Pendahuluan
Pembangunan kesehatan merupakan bagian integral dari pembangunan
nasional yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan
kemampuan masyarakat untuk hidup sehat sehingga terwujud derajat kesehatan
yang optimal sesuai dengan Undang-Undang Nomer 23 Tahun 1992 tentang
Kesehatan. Agar tujuan pembangunan kesehatan tersebut tercapai, berbagai
upaya kesehatan perlu dilakukan secara menyeluruh, berjenjang dan terpadu.
Kesehatan indera merupakan faktor penting dalam peningkatan mutu dan
daya saing sumber daya manusia Indonesia karena akan mempengaruhi
kecerdasan, produktifitas dan kesejahteraan masyarakat.
Untuk indra penglihatan, WHO memperkirakan jumlah penderita kebutaan
di dunia ada 45 juta, dimana sepertiganya berada di Asia Tenggara dan di
perkirakan 12 orang menjadi buta tiap menit di dunia serta 4 orang di antaranya
berasal dari Asia Tenggara. Di Indonesia diperkirakan setiap menit ada satu
orang yang menjadi buta dan sebagian besar orang buta tersebut berada di
daerah miskin dengan kondisi sosisal lemah.
Hasil survei Kesehatan Indra dan Kesehatan Pendengaran tahun 1993-1996
menunjukan angka kebutaan di Indonesia adalah 1,5%. Dimana penyebab
utama kebutaan berdasarkan hasil survei tersebut adalah Katarak
(0,78%),Glaukoma (0,20%) dan kelainan Refraksi (0,14%). Katarak adalah
penyakit degenerative yang berkaitan erat dengan defisiensi mikro-nutrient
(antioksidan seperti Vit-C, E dan A, riboflavin, niasin, sebagainya), terutama
diderita oleh penduduk usia lanjut.
Dalam rangka menurunkan angka kebutaan ini, WHO telah mencanangkan program
vision 2020 : the right to sight pada tanggal 30 September 1999, yang kemudian ditindak
lanjuti dengan pencanangan vision 2020 : The right to sight di Indonesia pada tanggal 15
Februari 2000. Dalam sidang world health asembly ke 59 di Geneva, Mei 2006 dibahas
berbagai isu penting diantaranya pemberantasan kebutaan yang masih menjadi masalah
dunia, dengan penyebab terbanyak adalah katarak dan trachoma.
Sementara untuk Indra Pendengaran menurut WHO (1998), 21% penduduk
dunia (120 juta) mengalami ketulian, 25 juta diantaranya berada di Asia
Tenggara dan (0,4%) penduduk berada di Indonesia. Hasil survei kesehatan
Indra Pendengaran yang dilaksanakan di 7 Propinsi (1994-1996) menunjukkan
bahwa Prevalensi Morbiditas Telinga, hidung dan tenggorokan 38,6%,
Morbiditas Telinga 18,5%, Gangguan Pendengaran 16,8% dan Ketulian 0,4%
cukup memperihatinkan, meskipun Program Upaya Kesehatan
Telinga/Pencegahan Gangguan Pendengaran melalui Pusekesmas dan
rujukannya telah dilakukan.
Apabila keadaan ini tidak ditangani secara sungguh-sungguh, akan
berdampak negative pada perkembangan kecerdasan anak dan proses
pembelajarannya yang selanjutnya juga mempengaruhi mutu, kreatifitas dan
produktifitas angkatan kerja (15-55 tahun), yang diperkirakan berjumlah 95 juta
orang (BPS, tahun 2000). Pada gilirannya nanti akan mengganggu laju
pembangunan ekonomi Nasional yang kini dititik beratkan pada pengembangan
dan penguatan usaha kecil menengah (UKM) untuk mengentaskan golongan
ekonomi lemah dari kemiskinan. Kondisi-kondisi tersebut sudah menjadi
masalah social yang tidak mungkin ditangani sendiri oleh Depkes, tetapi harus
ditanggulangi secara terpadu oleh pemerintah dan seluruh unsur masyarakat.
Sampai saat ini pelaksanaan program kesehatan Indra Penglihatan dan
Pendengaran di Kabupaten atau Kota belum optimal. Lemahnya pengelolaan
program untuk kesehatan Indra baik dari sisi perencanaan, pelaksanaan,
monitoring dan evaluasi kegiatan merupakan salah satu penyebab. Selain itu
pengetahuan, sikap, serta perilaku masyarakat terhadap kesehatan Indra masih
memperihatinkan.
Puskesmas adalah unit pelaksana teknis dinas kesehatan kabupaten /kota yang
menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu wilayah kerja dan mempunyai fungsi
sebagai :
1. Penggerak pembangunan berupa wawasan kesehatan
2. Pusat pemberdayaan masyarakat
3. Pusat pelayanan kesehatan strata pertama yang meliputi pelayanan kesehatan
perorangan dan pelayanan kesehatan masyarakat.

Agar program kesehatan indera penglihatan dan pendengaran ini dapat dikelola baik
dari aspek management di tingkat puskesmas maupun aspek pelayanan kepada masyarakat
yang mencakup promotif, prefentif, dan kuratif maka diperlukan pedoman pelayanan
kesehatan indera penglihatan dan pendengaran di puskesmas. Pedoman ini akan menjadi
acuan bagi petugas puskesmas dalam pelaksanaan dan pengembangan program kesehatan
indera di wilayah kerja puskesmas.
B. Tujuan Umum dan Tujuan Khusus
Tujuan umum :
Menurunkan angka kejadian gangguan kesehatan Indra dalam rangka mencapai
Vision 2020 dan Sound Hearing 2030.
Tujuan khusus :
1. Teridentifikasinya besaran masalah Kesehatan Indera
2. Tersusunnya rencana penanggualangan masalah sesuai prioritas
3. Terlaksannya pelayanan dalam rangka meningkatkan cakupan
4. Meningkatkan komitmen Pemda Kabupaten / Kota, stakeholders lainnya dan
profesi dalam penanggulangan Kesehatan Indera
5. Meningkatkan peran serta dan pemberdayaan masyarakat dalm
penanggulangan kesehatan Indera
6. Mengembangkan system informasi pelayanan Kesehatan Indera

C. Kegiatan Pokok dan Rincian Kegiatan


Puskesmas yang akan mengembangkan Upaya Kesehatan Indera mempersiapkan :
1. Sumber daya yang ada :
a. Tenaga yang terlibat :
1) Dokter, perawat dan tenaga medis lainnya
2) Kader, tokoh masyarakat
3) Sarana dan prasarana
4) Dana
2. Penyusunan Usulan Kegiatan
Tabel 1. Rencana Kegiatan
NO Kegiatan Vol Tujuan Sasaran Lokasi Pelaksana Waktu Biaya

D. Cara Melaksanakan Kegiatan


1. Sosialisasi
2. Pelatihan
3. Pelayanan kesehatan Indera di luar puskesmas
a. Penyuluhan kesehatan kepada masyarakat dan lain-lain
b. Penjaringan kasus-kasus penyakit mata dan kebutaan serta gangguan fungsi
penglihatan dan pendengaran melalui kelompok masyarakat lain, Anak Sekolah,
posyandu lansia
c. Rujukan kasus ke puskesmas
4. Pembinaan peran serta masyarakat
Langkah-langkah untuk menjalin kemitraan :
a. Identifikasi dan analisis masalah kesehatan indera
Tabel 2. Analisis Masalah
Masalah Kesehatan Indra Perilaku yang diharapkan dari individu/keluarga
Penglihatan Dalam mencegah Dalam mengatasi
Katarak
Kelainan refraksi
Glukoma
Xeroftalmia

b. Promosi kesehatan indra penglihatan dan pendengaran

5. Advokasi

E. Sasaran
Sasaran pengelolaan program kesehatan Indera antara lain :
1. Primer :
 Bayi
 Balita
 Anak usia sekolah/remaja
 Usia produktif
 Usia lanjut

2. Sekunder :
 Tenaga kesehatan
 Kader
 Tokoh masyarakat, dll

F. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan


Untuk memperlancar kegiatan ini dibuat matrik kegiatan sebagaiberikut:
2019
No Kegiatan Jan Feb Mrt Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des
1 Penjaringan penderita
katarak dan penderita
yang memiliki
gejalanya di lapangan
2 Skrining mata pada
anak prasekolah , SD ,
SMP , SMU di sekolah

3 Pemeriksaan mata
pada balita di
posyandu

G. Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan dan Pelaporan


Evaluasi dilakukan setelah selesai pertemuan konsultatif dengan masyarakat.
Selanjutnya disusun rencana peerbaikan dan dilaporkan kepada kepal puskesmas.

H. Pencatatan Pelaporan dan Evaluasi Kegiatan


Hasil kegiatan dicatat dalam notulen pertemuan dan catatan pribadi pelaksana upaya
untuk kemudian dianalisis dan dibuat rencana tindak lanjut.
Pelaporan dilakukan oleh tim setelah selesai kegiatan pelayanan
kepada kepala puskesmas 2 kali dalam 1 tahun. Evaluasi dilakukan setelah pelaporan untuk
peningkatan pelayanan selanjutnya.