Anda di halaman 1dari 10

HYPNOSIS KHITAN TANPA RASA SAKIT

( HYPNOSIRKUMSISI )
BAB I
PENDAHULUAN

Pernahkah Anda melihat ada seseorang ketika akan di khitan ketakutan, sehingga
terdengar sedikit mengerang bahkan jika orang tersebut anak-anak bisa sampai menangis
sehingga merasa ketakutan sekali jika berhadapan dengan tenaga kesehatan ( dokter.
Perawat dan bidan )…?
Jika Anda seorang orang tua, tentunya menginginkan ketika anak anda harus berhadapan
dengan alat khitan anda terhindar dari rasa sakit dan malah merasa nyaman, Jika Anda
seorang tenaga kesehatan ketika melakukan tindakan khitan kepada pasien ( anak )
ternyata pasiennya malah tersenyum atau tertawa apa yang Anda Rasakan…?
Begitu pun Saya merasa senang sekali sebagai seorang yang diberi kesempatan berbagi
sedikit keilmuan mengenai Hypnosirkumsisi (Hypnosis Method) kepada teman-teman
tenaga kesehatan, mendengar banyak sekali pengalaman yang cukup mengherankan
sekaligus menyenangkan setelah mempraktekan keilmuan yang saya sampaikan

Hypnosis bisa diterapkan dalam banyak bidang diantaranya dunia medis, termasuk untuk
khitan tanpa rasa sakit. Perlu di perhatikan bahwa apa yang diajarkan dalam pelatihan
medical hypnosis ini ( hypnosirkumsisi ) belumlah mewakili seluruh keilmuan hypnosis.
Pelatihan ini dirancang untuk satu tujuan demi menjaga hal-hal yang tidak diinginkan.

Langkah-langkah hypnosis pada sirkumsisi :


1. Membangun tujuan dan meminta pasien untuk mengikuti perintah anda
2. Induksi, membimbing pasien memasuki kondisi hipnosis
3. Memunculkan imajinasi ( mengalihkan perhatian )
4. Memberi sugesti untuk memunculkan anasthesi mental
5. Melakukan prosedur khitan
6. Memberi sugesti untuk memulihkan yang lebih cepat dan mengakhiri hipnosis

Page 1
BAB II
STRUKTUR / PROSES HYPNOSIRKUMSIS

1. PRE-INDUCTION
Pre induksi merupakan tahap awal sebelum proses hypnosis dilakukan. Setiap orang bisa
dihypnosis, asalkan bersedia.
Ketika Anda pertama kali mengetahui suatu informasi tentang kami atau pada waktu
bertemu kami, inilah yang disebut Pre-Induction, tahap sebelum dimulai induksi. Setelah
Anda mengisi formulir terapi, kami membuka percakapan mengenai masalah Anda,
menghilangkan miskonsepsi dan rasa takut Anda terhadap hypnosis, serta menjawab
pertanyaan-pertanyaan Anda. Pre-Induction juga disebut tahap Pre-Talk
Ada pun fungsi dari tahap pe induksi adalah sebagai berikut :
a. Membangun hubungan klien
b. Mengatasi rasa takut klien pada hypnosis
c. Membangun harapan klien
d. Mengumpulkan informasi klien

Pre Induksi / Talk :


Caranya adalah dengan mengatakan kalimat ini kepada pasien :
1. Kamu ingin disunat tanpa merasakan sakit apapun..jadi kamu nanti menutup mata
seperti tidur dan tahu-tahu sudah selesai sunatnya....kamu tidak merasakan
apapun...kamu mau...?
2. Kamu ingi disunat tanpa rasa sakit apapun...ikuti perintah saya....

Kalimat yang digunakan dalam menghipnosis anak yaitu mengunakan kalimat yang positif
sehingga pasien mau mendengar perintah kita. Komunikasi efektif dapat menjalin antara
pasien dan therapist

2. INDUCTION / INDUKSI
Induksi merupakan proses untuk menurunkan level kesadaran seseorang. Induksi (dalam
bahasa hypnosis) adalah cara yang digunakan oleh hypnotist untuk membimbing klien
mengalami trance hypnosis. Trance hypnosis adalah suatu kondisi kesadaran dimana
bagian kritis pikiran sadar tidak aktif, sehingga klien sangat reseptif terhadap sugesti yang
diberikan oleh hypnotist.

Hal pertama yang perlu anda lakukan adalah meminta pasien fokus / konsentrasi pada
sesuatu sehingga matanya lelah, menutup, dan berat untuk dibuka.

Page 2
Script Induksi :
“ Kamu mau sunat tanpa rasa sakit sedikitpun...?........bagus, kalau begitu ikuti perintah
saya....lihat lingkaran cahaya hitam di telapak tangan anda...lihat terus jangan
berkedip.....lihat terus sampai mata kamu terasa berat...ingin menutupnya......seperti
mengantuk.....kalau mata kamu sudah terasa berat.....tutup mata kamu dan kamu boleh tidur
dengan nyenyak............rasakan mata kamu semakin berat dan tutup mata anda.......kamu...(
ketika mata pasien sudah menutup ).....meskipun kamu menutup mata......kamu tetap bisa
mendengar suara saya.....terus tutup mata kamu....sekarang kamu boleh tidur nyenyak dan
pulas.....

3. DEEPENING
Deepening merupakan kelanjutan dari induksi. Tujuannya dari penggunaan teknik
deepening adalah untuk membuat klien semakin suggestible (meningkatkan kemampuan
untuk menerima sugesti). Kita mengenal ada beberapa tingkatan trance hypnosis. Secara
sederhana kita bisa membagi tingkatan trance hypnosis menjadi light trance, medium
trance, deep trance atau somnambulism. Somnambulism adalah kondisi mental dimana
pikiran subjek menjadi sangat sugestif. Level trance hypnosis yang paling tepat untuk
terapi ataupun untuk stage hypnosis adalah somnambulism.
Oleh karena itu, apabila setelah induksi seorang klien belum mencapai kondisi
somnambulism, hypnotist perlu melakukan deepening dengan teknik tertentu yang bisa
membuat klien mengalami somnambulism. Untuk mengetahui tingkat tance hypnosis yang
dialami klien, hypnotist bisa melakukan trance level test, atau bagi hypnotist yang
berpengalaman cukup melihat dari tanda-tanda yang ditunjukkan klien.

Praktik Deeping :
a. Imajinasi ( mengalihkan perhatian )
Memintahlah pasien untuk membayangkan sesuatu yang disukainya. Cara ini bertujuan
untuk memfokuskan pikiran pasien pada maslah lain selain sunat. Ingat .....mental
anestesi bisa terjadi dua sebab :
1. Mengabaikan sumber rasa sakit ( biasa dicapai dengan visualisasi )
2. Menyakini sepenuh hati bahwa tidak merasakan sakit (bisa dicapai dengan
sugesti)

Page 3
Script imajinasi :
1. Pasien Suka bola
“ bayangkan kamu sedang main bola sama teman-teman…..Bayangkan kamu
berlari-lari mengejar bola untuk membuat goal yang banyak…asyik sekali
permainan bola itu sehingga kamu sangat senang….terus bermain bola, sementara
saya melanjutkan pekerjaan saya….
2. Pasien suka nonton power ranger
“ bayangkan kamu sedang menonton power rsnger ditelevisi yang sangat
besar….lihatlah power ranger yang selalu menang melawan monster…..bayangkan
kamu masuk ke dalam televise dan kamu menjadi power ranger yang paling
hebat…..sekarang kamu berperang melawan banyak monster, tapi kamu paling
hebat dan kamu selalu menang….teruslah perangi monster itu, sementara saya
melanjutkan pekerjaan….
3. Main mobil-mobilan
“ bayangkan kamu berada di tempat bermain kamu sedang main mobil-mobilan
yang bagus…ada banyak mobil-mobilan yang kamu sukai…..kamu merasa senang
sekali….teruslah bermain mobil-mobilan….dengan asik..sementara saya melanjutkan
tugas saya…

b. Hitungan turun
“ Bagus sekali….sebentar lagi saya akan menghitung mundur dari angka 10 sampai
1…semakin kecil angkanya ….semakin membuat anda dalam tidur anda….10 anda
tidur…semakin dalam…9…tidur semakn dalam…8..menjadi semakin dalam…7…semakin
dalam…( dan seterusnya )…1…anda telah tidur saangat dalam dan nyenyak..bagus sekali…

Catatan :
Jika amda merasa kesulitan meminta pasien anda membayangkan sesuatu, maka anda
tidak perlu melakukannya. Langsung saja ke tahap selanjutnya, yaitu member sugesti
untuk memunculkan anastesi mental.

4. SUGESTI / AFIRMASI
Setelah proses deeping dilakukan dan therapist menilai bahwa klien telah masuk ke
dalama trance yang dibutuhkan, sealanjutnya therapist memberikan sugesti atau afirmasi.

Banyak hypnotist pemula yang kurang memahami bahwa dalam menjalankan


hypnotherapy, ada teknik-teknik tertentu yang harus dikuasai. Sering kali ada hypnotist

Page 4
pemula yang karena sudah menguasai teknik induksi (membimbing orang mengalami
trance hypnosis), maka dia merasa sudah menguasai seluruh ilmu hypnosis.

Misalkan komputer dengan OS Windows, teknik induksi hanyalah password. Orang yang
mengetahui password dan berhasil membuka windows belum tentu memahami cara
mengoperasikan atau membuat program komputer dengan benar, salah-salah malah bisa
merusaknya. Begitu juga dengan hypnosis, orang yang baru bisa menghipnotis belum tentu
bisa melakukan terapi untuk menyelesaikan masalah yang serius.

Contoh Script :
1. “ Saya akan mengusapkan cairan obat di burung kamu….dan kamu akan merasakan
sensasi dingin setelah itu kamu tidak merasakan apapun….dan menjadi ba`al….teruslah
menutup mata dan saya akan melanjutkan pekerjaan saya ( usapkan betadhin / alcohol
diburung pasien )…Rasakan dinginya…saya akan melanjutkan pekerjaan saya dan kamu
tidak terganggu sedikitpun kamu boleh tidur nyenyak jika ingin….selama saya melakukan
pekerjaan saya…
2. “ Pada orang yang saya sentuh, dengarkan sugesti saya, di bagian ( burung ) yang saya
sentuh, seiring tarikan napas kamu…..kamu akan merasakan lebih rileks…serta seiring
embusan napas kamu…..kamu rasakan semakin rileks sejuta rileks, dan…dibagian yang
saya sentuh ( burung ) sekarang kamu mati rasa….semakin mati rasa…seiring anda
bernapas, ditiap tarikan napas dan embusan napas kamu…..kamu semakin mati rasa
sejuta kali lebih mati rasa di banding sebelumnya….pada saat saya membersihkan burung
dan memotongnya burung kamu…..kamu merasa ba`al…dan sama sekali mati rasa…Jika
saya kamu sudah tidak terasa apa-apa..anggukan kepada anda….bagus sekali……”

5. MELAKUKAN PROSEDUR KHITAN


Setelah anda memastikan pasien tidak merasakan sakit dengan cara-cara pengujian
yang diperlukan misalnya dengan menjepit kulit burung ( penis ) atau menyuntiknya,
maka selanjutnya lakukanlahprosedur khitan seperti biasa baik manual maupun
cauter.
Jika dalam prose khitan, tiba-tiba pasien membuka mata, jangan panik dan tetaplah
tenang hal ini wajar walaupun jarang terjadi. Apabila pasien tiba-tiba membuka mata,
anda bisa memintanya menutup mata tidak selalu berarti pasien keluar dari kondisi
hypnosis.

Page 5
6. TERMINASI / MENGAKHIRI SESI HYPNOSIRKUMSISI
Ini merupakan proses membangunkan klien dari kondisi hypnosis yang dialaminya.
Inilah bagian yang kami suka. Karena begitu klien membuka mata, kami sering melihat
senyum yang ceria dan mata berbinar. Itulah mengapa kami selalu ketagihan melakukan
hypnotherapy. Membangunkan klien dari hypnosis adalah hal yang paling mudah dan
menyenangkan, lebih mudah daripada membangunkan remaja di hari minggu. Siapapun
tidak perlu takut dihipnotis karena takut tidak bisa bangun. Sepanjang sejarah penggunaan
hypnosis yang saya tahu, tidak satupun orang yang tidak bisa bangun dari kondisi
hypnosis.
Banyak sekali manfaat hypnosis. Karena terlalu banyak dan sangat bervariasi, tidak
seorangpun yang bisa secara pasti menyebutkan apa saja manfaat yang bisa diperoleh dari
hypnosis. Hypnosis bisa berperan hampir di semua bidang kehidupan yang melibatkan
pikiran manusia. Jenis-jenis hypnosis di bawah ini dibedakan bedasarkan bidang
aplikasinya yang paling populer dalam dunia hypnosis.

Praktik Terminasi :
1. “ Baik...sebentar lagi saya akan membangunkan anda....dan anda nanti bangun dalam
keadaan....sangat segar.....menjadi orang yang luar biasa....sangat sehat...dan lebih
fresh.....baik sekarang saya bangunkan anda.....dengan menghitung angka satu sampai
lima....semakin besar angkatnya....semakin anda membuat segar....seha....fresh....dan
semangat dalam menjalani
hidup........satu....semakinsegar...dua....semakin,sehat...tiga....semakinbersemangat......empat
.........semakin segar, sehat, dan semangat...lima....anda sangat segar dan sehat.......
2. “ oke.....bagus sekali...nanti akan saya berikan obat untuk kamu minum supaya burung
kamu sembuh dengan cepat dan kamu bisa main bersama teman-teman lagi....di burung
kamu sekarang saya beri perband supaya burung kamu tidak merasakan
apapun.....sekarang sudah selesai dan buka mata.......

Page 6
BAB III
TIPS UNTUK KHITAN DENGAN HYPNOSIS

Hipnosis adalah ilmu komunikasi, seseorang hanya bisa terhipnosis apabila dia paham
maksud dari perintah-perintah anda. Jadi gunakanlah bahsa yang digunakan pasien anda.
Gunakan bahasa yang sederhana dan mudah mengerti. Kalimat-kalimat yang diketik miring
dalam modul ini bukanlah mantra, jadi jangan terpaku dengan kalimat tersebut, anda bisa
merangkai sendiri asalkan arti atau maksudnya sama.

Script menghentikan pendarahan :


Jika terjadi perdarahan gunakan sugesti seperti dibawah ini :

 “ burung kamu berhenti mengeluarkan darah sekarang....


 “ saya akan mengusapkan / meneteskan obat untuk menghentikan keluarnya darah
diburung kamu......obat sudah saya oleskan / teteskan....burung kamu berhenti
berdarah sekarang....

Selama pasien dalam kondisi hypnosis atau sebelum hipnosis, hindari kata-kata atau
kalimat-kalimat berikut ini :
 Jangan takut, sunatnya tidak terasa sakit ko..
 Bagaimana nak..? apa masih terasa sakit...
 Tolong ambilan gunting, pinset dan jarum
 Tahan ya...suntikan ini agak sakit
 Oke...tinggal menjahit luka, dan sebagainnya

Page 7
PAIN MANAGEMENT
“ APLIKASI HYPNOSIS PADA RASA NYERI “

A. PENGERTIAN NYERI
Nyeri merupakan problem yang sering terjdi pada orang yang selalu melakukan aktivitas,
contohnya pada pekerja industri, pekerja yang melakukan gerakan tubuh,seperti tangan,
kaki, dan yang lainnya secara berulang tanpa istirahat, serta penyakit yang timbul akibat
proses penuaan atau degenerasi. Nyeri sangat menggangu aktivitas seseorang yang
melibatkan gerakan tersebut, sehingga mengalami hambatan dalam melakukan pekerjaan
sehari hari.

Nyeri merupakan suatu kondisi yang lebih dari pada sensasi tunggal yang disebabkan oleh
stimulus tertentu. Nyeri bersifat subjektif dan individual. Selain itu nyeri juga bersifat tidak
menyenangkan, sesuatu kekuatan yang mendominasi,dan bersifat tidak berkesudahan.
Nyeri melelahkan dan menuntut energi seseorang sehingga dapat mengganggu aktivitas
seseorang. Nyeri tidak dapat diukur secara objektif, seperti menggunakan sinar-X atau
pemeriksaan darah. Walaupun tipe nyeri tertentu menimbulkan gejala yang dapat
diprediksi, sering kali perawat mengkaji nyeri dari kata-kata, prilaku ataupun respons yang
diberikan oleh klien.hanya klien yang tahu apakah terdapat nyeri dan seperti apa nyeri
tersebut. untuk membantu seorang klien dalam upaya menghilangkan nyerimaka perawat
harus yakin dahulu bahwa nyeri itu memang ada.

Menurut IASP 1979 (International Association for the Study of Pain) nyeri adalah “ suatu
pengalaman sensorik dan emosional yang tidak menyenangkan, yang berkaitan dengan
kerusakan jaringan yang nyata atau yang berpotensi untuk menimbulkan kerusakan
jaringan “, dari definisi tersebut diatas dapat disimpulkan bahwa nyeri bersifat subyektif
dimana individu mempelajari apa itu nyeri, melalui pengalaman yang langsung
berhubungan dengan luka (injuri), yang dimulai dari awal masa kehidupannya.

B. TIPE NYERI
Pada tahun 1986, the National Institutes of Health Consensus Conference on Pain
mengkategorisasikan nyeri menjadi tiga tipe yaitu :
1. Nyeri akut merupakan hasil dari injuri akut, penyakit atau pembedahan.
2. Nyeri kronik non keganasan dihubungkan dengan kerusakan jaringan yang dalam
masa penyembuhan atau tidak progresif.

Page 8
3. Nyeri kronik keganasan adalah nyeri yang dihubungkan dengan kanker atau proses
penyakit lain yang progresif.

C. RESPON TERHADAP NYERI


Respon terhadap nyeri meliputi respon fisiologis dan respon perilaku:
 Untuk nyeri akut repon fisiologisnya adalah adanya peningkatan tekanan darah
(awal), peningkatan denyut nadi, peningkatan pernapasan, dilatasi pupil, dan
keringat dingin, respon perilakunya adalah gelisah, ketidakmampuan
berkonsentrasi, ketakutan dan disstress.
 Sedangkan pada nyeri kronis respon fisiologisnya adalah tekanan darah normal,
denyut nadi normal, respirasi normal, pupil normal, kulit kering, dan respon
perilakunya berupa imobilisasi atau ketidak aktifan fisik, menarik diri, dan putus
asa, karena tidak ditemukan gejala dan tanda yang mencolok dari nyeri kronis ini
maka tugas tim kesehatan.

D. HIPNOTIS SEBAGAI PENYEMBUHAN PADA NYERI


Hipnotis / hypnosis pada saat ini mulai dikenal di kalangan masyarakat Indonesia. Bahkan
stigma negatif yang selama ini lekat dengan segala sesuatu yang terkait dengan kata
“hipnotis” secara perlahan mulai berubah. Hipnoterapi dapat dipergunakan sebagai salah
satu metode terapi masalah kesehatan. Hipnoterapi merupakan metode terapi dengan
menggunakan hipnotis/hypnosis.

Metode ini digunakan untuk pemberian sugesti positif terhadap klien. Hipnoterapi terus
mengalami perkembangan dan menjadi salah satu bentuk psikoterapi dalam dunia medis /
keperawatan.

Hipnosis adalah suatu cabang ilmu yang sudah lama berkembang di Amerika, dan diajarkan
secara resmi oleh berbagai lembaga dan terbuka untuk siapa saja yg ingin mempelajari
ilmu ini. Tujuan positif dari hipnosis ini banyak sekali diantaranya adalah mengendalikan
rasa sakit. Disini hipnotis berguna untuk mengurangi nyeri.

Khusus untuk tujuan mengendalikan rasa sakit atau mengurangi rasa sakit atau
memberikan efek anastesi pada pasien, hipnosis ini sangat berguna, apalagi mengingat efek
negatif dan juga mahalnya obat-obatan medis penghilang nyeri (terutama yg bersifat
anastesi). Namun penggunaan hipnosis sebagai penghilang rasa sakit masih amatsangat
jarang digunakan, ini di karenakan masih minimnya tim kesehatan yg tau dan mampu
melakukan hipnosis.

Page 9
KELEBIHAN HYPNO ANASTHESIA ( HIPNOTIS UNTUK NYERI )

KIMIAWI (MENGGUNAKAN OBAT ) HYPNO ANESTHESIA

Ada efek samping (alergi, pusing, kejang, Tanpa efek samping sama sekali.
nyeri otot, kelumpuhan, kematian, dsb).

Bisa menyebabkan ketagihan Tidak menyebabkan ketagihan

Mati rasa sekaligus tidak bisa bergerak. Mati rasa dan masih bisa bergerak normal.

Membuat pasien tidak sadar (anestesi total) Pasien tetap sadar sepenuhnya, tetapi tidak
merasakan sakit sedikitpun.

Kemungkinan overdosis Tidak ada dosis.

Butuh waktu cukup lama untuk Anestesi bisa dilenyapkan seketika ataupun
menghilangkan efek anestesi. bisa diperpanjang tanpa resiko.

Diperlukan injeksi, absorsi, ihalasi atau cara Melalui sugesti (kata-kata) yang disampaikan
lain untuk memasukkan materi kimia ke dalam dengan teknik tertentu sehingga bisa diterima
tubuh pasien. oleh pikiran bawah sadar pasien.

CONTOH SUGESTI / AFIRMASI SCRIPT :

1. “ Pada orang yang saya sentuh, dengarkan sugesti saya, di bagian yang saya sentuh,
seiring tarikan napas anda…anda akan merasakan lebig rileks…serta seiring embusan
napas anda…anda rasakan semakin rileks sejuta rileks, dan…dibagian yang saya sentuh
sekarang anda mati rasa….semakin mati rasa…seiring anda bernapas, ditiap tarikan
napas dan embusan napas anda…anda semakin mati rasa sejuta kali lebih mati rasa di
banding sebelumnya….pada saat saya membersihkan luka anda…anda merasa
ba`al…dan sama sekali mati rasa…Jika ( lokasi luka ) anda sudah tidak terasa apa-
apa..anggukan kepada anda….bagus sekali……”

2. “ Baik…sekarang anda rasakan apa yang saya lakukan di punggung tangan anda (
sambil menggerakan pena di punggung tangan klien )…anda rasakan….ada pena yang
saya sentuhkan dan saya gerak-gerakan di punggung tangan anda….anda
rasakan…smakin lama….semakin tidak terasa….semakin tidak terasa….sekarang sudah
tidak terasa apa-apa….menjadi mati rasa…dan tidak terasa…apa-apa…anggukan kepala
anda ( liahat respon )….bagus sekali …..dan luar biasa…..”

Page 10

Anda mungkin juga menyukai