Anda di halaman 1dari 105

PELATIHAN DESAIN PERALATAN

PROSES DAN KONTROL


MENGGUNAKAN HYSYS

Penyusun:
Totok R. Biyanto, Ph.D

LABORATORIUM DESAIN, PENGENDALIAN, DAN OPTIMASI PROSES


DEPARTEMEN TEKNIK FISIKA
FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA
2017
DAFTAR ISI

1 BAB I CARA MEMULAI HYSYS ................................................................................... 1


1.1 CARA MEMULAI HYSYS ....................................................................................... 1
1.2 SIMULASI BASIS MANAJER .................................................................................. 2
1.3 CARA MEMBUAT SIMULASI BARU .................................................................... 2
1.4 PEMILIHAN FLUID PACKAGE ............................................................................... 3
1.5 ENTER SIMULATION ENVIRONMENT ................................................................ 4
1.6 MENAMBAHKAN STREAM MATERIAL ............................................................... 5
2 BAB II PERSAMAAN KEADAAN .................................................................................. 7
2.1 PERSAMAAN KEADAAN – PERSAMAAN MATEMATIKA .............................. 7
2.2 MEMBUAT SEBUAH SIMULASI ........................................................................... 8
2.3 MENGANALISA KOMPONEN DENGAN MENGGUNAKAN CASE STUDY . 11
2.4 MENGGANTI FLUID PACKAGE ........................................................................... 14
3 BAB III POMPA ............................................................................................................. 15
3.1 PENDEFINISIAN MASALAH ................................................................................ 15
3.2 MEMBUAT SEBUAH SIMULASI ......................................................................... 15
3.3 MENGAKSES HYSYS ............................................................................................ 15
3.4 MENDEFINISIKAN SIMULATION BASIS ............................................................ 16
3.5 INSTALISASI STREAM ........................................................................................... 16
3.6 MENDEFINISIKAN STREAM ................................................................................. 16
3.7 MENAMBAHKAN UNIT OPERASI ...................................................................... 17
3.8 MENGHUBUNGKAN POMPA DENGAN STREAM ............................................. 17
3.9 SPESIFIKASI EFISIENSI POMPA ......................................................................... 19
4 BAB IV KOMPRESOR ................................................................................................... 21
4.1 PENDEFINISIAN MASALAH ................................................................................ 21
4.2 AKSES HYSYS ........................................................................................................ 21
4.3 MENGARTIKAN SIMULASI DASAR ................................................................... 22
4.4 MENDEFINISIKAN KOMPONEN BARU ............................................................. 22
4.5 INSTAL ALIRAN..................................................................................................... 24
4.6 MENAMBAHKAN FEED ALIRAN ....................................................................... 24
4.7 MENYIMPAN CASE ............................................................................................... 26
4.8 DISKUSI ................................................................................................................... 26
5 BAB V EXPANDER ........................................................................................................ 27
5.1 PENDEFINISIAN MASALAH ................................................................................ 27
5.2 MENDEFINISIKAN SIMULATION BASIS ............................................................ 27
5.3 MENAMBAHKAN STREAM UMPAN ................................................................... 28
5.4 MENAMBAHKAN EXPANDER ............................................................................ 28
6 BAB VI HEAT EXCHANGER ....................................................................................... 31
6.1 PENDEFINISIAN MASALAH ................................................................................ 31
6.2 SOLUSI ..................................................................................................................... 31
6.3 MEMBUAT SEBUAH SIMULASI ......................................................................... 31
6.4 MENGAKSES HYSYS ............................................................................................ 31
6.5 MENDEFINISIKAN SIMULATION BASIS ............................................................ 32
6.6 MENAMBAHKAN STREAM UMPAN ................................................................... 32
6.7 MENAMBAHKAN EXPANDER ............................................................................ 32
7 BAB VII FLASH SEPARATOR .................................................................................... 35
7.1 PENDEFINISIAN MASALAH ................................................................................ 35
7.2 MENDEFINISIKAN SIMULATION BASIS ............................................................ 35
7.3 MENAMBAHKAN STREAM UMPAN ................................................................... 35
7.4 MENAMBAHKAN EXPANDER ............................................................................ 36
7.5 MENAMBAHKAN PENDINGIN ............................................................................ 36
7.6 MENAMBAHKAN FLASH SEPARATOR ............................................................ 38
8 BAB VIII REAKSI KONVERSI ..................................................................................... 40
8.1 PENDEFINISIAN MASALAH ................................................................................ 40
8.2 MENDEFINISIKAN DASAR SIMULASI .............................................................. 41
8.3 MENAMBAHKAN REAKSI ................................................................................... 41
8.4 MENAMBAHKAN SET REAKSI ........................................................................... 43
8.5 MEMBUAT REAKSI SEQUENSIAL ..................................................................... 44
8.6 MELAMPIRKAN SET REAKSI PADA PAKET FLUIDA .................................... 44
8.7 MENAMBAHKAN FEED ALIRAN ....................................................................... 45
8.8 MENAMBAHKAN REACTOR KONVERSI ......................................................... 45
8.9 MENYIMPAN CASE ............................................................................................... 46
8.10 REVIEW ................................................................................................................... 47
9 BAB IX REAKSI EQUILIBRIUM .................................................................................. 48
9.1 PENDEFINISIAN MASALAH ................................................................................ 48
9.2 DEFINISI SIMULASI DASAR ................................................................................ 49
9.3 MENAMBAHKAN REAKSI ................................................................................... 50
9.4 MENAMBAHKAN SET REAKSI ........................................................................... 51
9.5 MELAMPIRKAN SET REAKSI UNTUK PAKET FLUIDA ................................. 52
9.6 MENAMBAHKAN FEED ALIRAN ....................................................................... 52
9.7 MENAMBAHKAN REACTOR EQUILIBRIUM ................................................... 52
9.8 CETAK ALIRAN DAN WORKBOOK DATASHEET ............................................ 53
9.9 MENYIMPAN CASE ............................................................................................... 56
9.10 REVIEW ................................................................................................................... 57
10 BAB X CSTR ............................................................................................................... 58
10.1 SETTING PREFERENSI SESI BARU .................................................................... 58
10.2 MEMBUAT UNIT SET BARU ................................................................................ 59
10.3 MENDEFINISIKAN SIMULASI ............................................................................. 60
10.4 MEMBUKTIKAN KOEFISIEN BINER .................................................................. 60
10.5 MENDEFINISIKAN REAKSI ................................................................................. 62
10.6 MEMBUAT REAKSI ............................................................................................... 62
10.7 MENAMBAHKAN ALIRAN FEED ....................................................................... 64
10.8 MENGINSTAL UNTIK OPERASI .......................................................................... 64
10.9 MENYIMPAN CASE ............................................................................................... 68
10.10 REVIEW ................................................................................................................ 68
11 BAB XI ABSORBER ................................................................................................... 69
11.1 PERMASALAHAN .................................................................................................. 69
11.2 MENDEFINISIKAN SIMULASI DASAR .............................................................. 69
11.3 MENAMBAHKAN ALIRAN FEED ....................................................................... 70
11.4 MENAMBAHKAN ABSORBER ............................................................................ 70
11.5 RUN SIMULASI....................................................................................................... 72
11.6 MENGUBAH WADAH DENGAN PACK .............................................................. 72
11.7 MENDAPATKAN PARAMETER DESAIN ........................................................... 75
11.8 MENYIMPAN CASE ............................................................................................... 75
11.9 REVIEW ................................................................................................................... 76
12 BAB XII KOLOM SEPARASI ................................................................................... 77
12.1 MENDEFINISIKAN SIMULASI DASAR .............................................................. 77
12.2 MENAMBAHKAN ALIRAN FEED ....................................................................... 79
12.3 MENAMBAHKAN DE-METHANIZER ................................................................. 80
12.4 MENAMBAHKAN POMPA.................................................................................... 86
12.5 DE-ETHANIZER ...................................................................................................... 86
12.6 MENAMBAHKAN VALVE .................................................................................... 87
12.7 DE-PROPANIZER.................................................................................................... 88
12.8 SIMPAN CASE ........................................................................................................ 88
13 BAB XIII KONTROL PADA HYSYS ....................................................................... 89
13.1 PEMASANGAN KONTROL ................................................................................... 89
13.2 REPORT DAN EXPORT DATA KE MS. EXCEL ................................................. 95
1 BAB I
CARA MEMULAI HYSYS

Pada bab ini dijelaskan cara memulai (starting) hysys dan cara memilih komponen serta
fluid package yang sesuai untuk sebuah simulasi. Pengetahuan cara memulai dan
menampilkan hysys di dekstop merupakan bagian terpenting dalam bab ini. Pada Bab II
dijelaskan cara enter dan re-enter pada simulation environment, dan cara mendapatkan
simulasi aliran fluida (flowsheet) yang tepat. Pada bab ini, pengguna akan diberi sebuah
informasi beberapa fasilitas yang ada pada hysys. Pada akhir bab akan dijelaskan cara
bagaimana menambahkan spesifikasi material stream untuk sebuah simulasi.

Luaran yang akan didapatkan :


1. Cara memulai hysys
2. Pemilihan komponen
3. Cara mendefinisikan dan memilih fluid package
4. Cara meng-enter dan re-enter simulasi environment
5. Menambahkan dan memilih spesifikasi material stream

1.1 CARA MEMULAI HYSYS


Cara memulai hysys dapat dijelaskan sebagai berikut
1. Klik start menu
2. Pilih Program AspenTech HYSYS, maka akan muncul tampilan sebagai berikut :

Gambar 1.1 Tampilan dasar HYSYS


Sebelum simulasi dilakukan, diperlukan pengaturan dasar, yakni pemilihan komponen dan
fluids package yang tepat.

1.2 SIMULASI BASIS MANAJER


Aspen HYSYS menggunakan konsep fluid package yang berisi informasi tentang
performansi dan perhitungan properti. Pada bagian ini, kita harus mendefinisikan seluruh
informasi (property package, components, hypothetical components, interaksi parameter,
reaksi, tabular data, dll)

1.3 CARA MEMBUAT SIMULASI BARU


Adapun langkah – langkah untuk membuat simulasi baru dijelaskan sebagai berikut :
1. Pilih Select-New-Case atau tekan Ctrl+N atau klik logo new case Setelah itu akan
muncul Simulation Basis Manager yang terdapat seluruh komponen, dan spesifikasi
properti lainnya.

Gambar 1.2 Simulasi Basis Manager


2. Pemilihan komponen sebuah simulasi
Langkah awal untuk memulai sebuah basis simulasi adalah mengatur komponen
kimia yang akan muncul pada sebuah simulasi.
a. Untuk menambahkan komponen ke sebuah simulasi, klik tombol add pada
simulation basis manager.
b. Klik Add maka akan muncul component list view yang terdapat daftar seluruh
komponen yang digunakan di dalam HYSYS. Maka akan muncul tampilan
sebagai berikut
Gambar 1.3 Tampilan daftar komponen
c. Memilih jenis komponen yang tepat untuk simulasi. Anda dapat mencari daftar
komponen yang tepat melalui tiga langkah, yakni :
a. Melewati Sim Name
b. Melewati Full Name
c. Melewati sebuah Rumus / Persamaan

Setelah anda menemukan komponen yang tepat untuk sebuah simulasi, maka langkah
selanjutnya yang harus anda lakukan yakni menambahkan komponen yang anda pilih ke
dalam sebuah worksheet dengan cara klik Add Pure.

1.4 PEMILIHAN FLUID PACKAGE


Setelah anda mendefinisikan komponen yang akan digunakan, langkah selanjutnya yang
harus anda lakukan yakni melakukan pemilihan fluids package untuk sebuah simulasi. Fluids
package digunakan untuk menghitung property termodinamika dari fluida atau komponen
pada sebuah simulasi (misalnya : entalpi, entropi, masa jenis, kesetimbangan kimia, dll). Cara
untuk pemilihan fluid packages ini dapat dilakukan dengan langkah sebagai berikut :
1. Dari tampilan simulation basis manager, pilih Fluid Packages
2. Klik tombol Add untuk membuat fluid package baru yang ditunjukkan sebagai
berikut :
Gambar 1.4 Pemilihan fluids package
3. Dari tampilan daftar fluid package, pilih model termodinamika yang digunakan.
Misalkan dalam sebuah simulasi banyak digunakan model termodinamika Peng-
Robinson.

1.5 ENTER SIMULATION ENVIRONMENT


Setelah pemilihan komponen dan fluid package dilakukan, maka langkah akhir yang
dilakukan yakni klik Enter Simulation Environment yang dapat dilakukan dengan mengklik
tombol yang akan muncul tampilan sebagai berikut :

Gambar 1.5 Enter Simulation Environment


Setelah kita mengklik tombol Enter Simulation Environment maka akan muncul tampilan
PFD (Process Flow Diagrams) yang ditampilkan sebagai berikut :

Gambar 1.6 Gambar PFD

1.6 MENAMBAHKAN STREAM MATERIAL


Penambahan stream material digunakan untuk membawa dan mengalirkan komponen
komponen dari unit proses ke dalam sebuah simulasi. Stream material dapat ditambahkan ke
dalam flowsheet dengan 3 macam cara :
1. Klik tombol warna biru pada object palette
2. Memilih “Flowsheet” menu dan pilih “Add Stream”
3. Tekan F11

Setelah penambahan stream material selesai ditambahkan, maka langkah selanjutnya


yakni melakukan identifikasi nilai spesifikasi yang dibutuhkan. Untuk stream material yang
akan digunakan sebagai simulasi, maka kita membutuhkan 4 nilai yang harus dipenuhi yang
ada di dalam sebuah stream material, yakni composition, flowrate, temperature, pressure, dan
phase fraction. Jika salah satu dari keempat nilai belum dimasukkan, maka hal yang terjadi
yakni tampilan worksheet ada muncul warna kuning yang menginformasikan kepada
pengguna bahwa ada nilai salah satu stream yang belum diisi.

Salah satu indikator yang menginformasikan kepada pengguna bahwa nilai yang terdapat
pada stream material sudah lengkap atau belum yakni melihat warna yang muncul pada
stream material tersebut. Jika stream material tersebut berwana biru tua, maka nilai yang
dibutuhkan terhadap stream material tersebut sudah lengkap. Namun sebaliknya jika stream
material yang muncul warna biru muda, maka nilai yang dibutuhkan terhadap stream material
tersebut belum lengkap dan diperlukan memasukkan nilai yang dimunculkan pada kotak
warna kuning.
Gambar 1.7 Nilai salah satu stream yang belum diisi
2 BAB II
PERSAMAAN KEADAAN

Untuk membuat keadaan setimbang pada sebuah simulasi, maka kita harus menentukan
volume spesific dari pencampuran gas yang meliputi temperatur dan tekanan. Tanpa
menggunakan persamaan keadaan setimbang maka akan menjadi hal yang tidak lazim ketika
kita mendesain sebuah chemical plant, karena dengan mengetahui persamaan keadaan
setimbang maka kita dapat menentukan ukuran dan biaya dalam perancangan sebuah plant.
Kini telah ada 2 macam persamaan termodinamika yang membuat keadaan setimbang, yakni
tipe Peng-Robinson (PR) dan Soave-Redlich-Kwong (SRK). Kedua jenis persamaan
termodinamika ini berisi tentang interaksi parameter untuk semua jenis hidrokarbon maupun
non hidrokarbon.

Pada bab ini anda akan dipandu untuk menentukan spesific volume dari pencampuran
gas yang meliputi temperatur dan tekanan. Serta anda akan memahami bagaimana cara
menganalisa properti komponen dengan menggunakan Case Study Utility.

Luaran yang akan didapatkan :


1. Menentukan spesifik volume dari komponen murni dan campuran
2. Membandingkan hasil yang ditentukan dengan perbedaan persamaan keadaan.
3. Melihat ulang hasil pada workbook
4. Menganalisa properti dengan menggunakan study case

2.1 PERSAMAAN KEADAAN – PERSAMAAN MATEMATIKA


Persamaan gas ideal direprentasikan dengan adanya nilai tekanan, temperatur, dan
volume spesifik. Sehingga persamaan gas ideal tersebut dapat dituliskan sebagai berikut :

Dimana dalam persamaan tersebut diketahui bahwa temperatur berada pada tekanan yang
absolut. Namun demikian, pada kenyataannya tekanan yang ada di dalam sebuah plant
kadang kala mengalami sebuah penurunan dan kenaikan, sehingga persamaan dari gas ideal
ini tidak dapat diaplikasikan. Persamaan lain tentang adanya kenaikan tekanan dapat
dituliskan melalui persamaan van der waals.

Oleh karena itu untuk membuat persamaan keadaan maka diperlukan adanya jenis
termodinamika Peng-Robinson (PR) dan Soave-Redlich-Kwong (SRK). Adapun
perbandingan antara jenis temodinamika berupa PR dan SRK dapat dilihat pada tabel
dibawah ini :
Tabel perbandingan PR dan SRK

2.2 MEMBUAT SEBUAH SIMULASI


Masalah : Tentukan volume spesific dari n-butana 500K dan 18 atm dengan
menggunakan persamaan :
 SRK (Soave-Redlich-Kwong)
 PR (Peng-Robinson)

Solusi :

1. Klik Start menu


2. Pilih Program AspenTech HYSYS
3. Klik File-menu-new-case atau Ctrl N
4. Mendefinisikan basis simulasi dengan cara klik enter specified package view :

5. Langkah selanjutnya adalah klik Enter Simulation Environment


6. Setelah muncul worksheet maka langkah selanjutnya adalah memasukkan stream ke
dalam worksheet dengan cara tekan F11 atau klik ganda ikon stream pada object
palette
7. Menambahkan stream dengan nilai sebagai berikut
8. Setelah itu menyimpan dengan cara klik file-menu-save as-berikan nama EOS SRK
lalu OK
9. Maka tampilannya akan menjadi seperti gambar berikut ini :

Gambar 2.1
10. Untuk melihat ulang hasil menggunakan workbook maka klik Tools dan pilih
workbooks atau klik Ctrl+W, maka akan tampil gambar sebagai berikut :

Gambar 2.2
11. Lalu, klik View dan workbook akan tampil sebagai berikut :
a. Volume spesifik pada HYSYS didefinisikan sebagai Molar Volume. Dari
gambar diatas tidak ada molar volume yang ditunjukkan dalam workbook.
Untuk melihatnya kita dapat menambahkannya ke dalam workbook dengan
cara klik workbook-setup, maka tampilan yang dihasilkan sebagai berikut :

Gambar 2.3
b. Pada variables tab, klik tombol Add yang ada pada sebelah kanan jendela,
maka akan muncul seperti ini

Gambar 2.4
c. Pada Variables tab, geser ke bawah sampai anda mendapatkan Molar Volume
dan klik OK
d. Selanjutnya nilai molar volume akan muncul.
Gambar 2.5

2.3 MENGANALISA KOMPONEN DENGAN MENGGUNAKAN CASE STUDY


Pada bagian ini, kita akan menganalisis volume spesifik n-butana ketika temperaturnya
dirubah. Langkah analisanya sebagai berikut :

1. Klik menu Tools dan pilih Databook atau klik Ctrl+D dan muncul gambar dibawah
ini

Gambar 2.6
2. Lalu, klik tombol Insert lalu Variable Navigator yang akan muncul seperti gambar
berikut
Gambar 2.7
3. Pada kolom Object, pilih stream 1 dan pada kolom Variable, pilih Molar Volume
lalu klik OK

Gambar 2.8
4. Ulangi cara ketiga untuk memasukkan Temperature. Maka akan tampil sebagai
berikut
Gambar 2.9
5. Ganti ke Case Studies Tab. Lengkapi tabel seperti di bawah ini

Gambar 2.10

6. Klik tombol View dan lengkapi seperti tampilan dibawah ini


Gambar 2.11
7. Klik tombol Start untuk memulai analisa. Ketika analisa selesai maka klik tombol
Result untuk melihat hasilnya

Gambar 2.12

2.4 MENGGANTI FLUID PACKAGE


1. Tekan ikon Enter Basis Environment ( )
2. Klik Prop Pkg tab
3. Pada daftar menu bar, geser ke bawah dan cari Peng-Robinson EOS
4. Tekan lambang arah kembali pada warna hijau ( )
5. Pada kondisi yang sama, simpan EOS SRK dan simpan dengan nama EOS PR
6. Lihat kembali hasil yang didapatkan pada workbook dan case study
3 BAB III
POMPA

Pada bagian ini dimulai dengan permasalahan yang didapatkan dari keluaran temperatur
pompa ketika diberikan nilai efisiensi. Pengguna akan mengoperasikan pompa dalam
HYSYS dengan menggunakan model proses pumping. Selanjutnya pengguna akan mengerti
bagaimana cara menghubungkan stream ke unit operasi melalui sebuah pompa. Pada akhir
bab ini, pengguna akan menentukan nilai temperatur keluaran dari pompa ketika diberikan
nilai efisiensi tertentu.
Pengoperasian pompa digunakan untuk meningkatkan tekanan masuk pada liquid stream.
Berdasarkan informasi sebelumnya, pompa juga digunakan untuk menghitung nilai tekanan,
temperatur, dan efisiensi pompa yang nilainya tidak diketahui.

Luaran yang akan didapatkan :


1. Pengoperasian pompa dalam HYSYS melalui model proses pemompaan
2. Menghubungkan stream ke unit operasi
3. Menentukan nilai efisiensi pompa dan nilai temperatur yang keluar

3.1 PENDEFINISIAN MASALAH


Sebuah pompa digunakan untuk mengalirkan sebuah fluida. Untuk meningkatkan
tekanan dari fluida cair. Air dengan suhu 120o C dan tekanan 3 bar melalui sebuah pompa
yang mempunyai efisiensi sebesar 10%. Laju aliran air yang digunakan 100kgmol/h dan nilai
tekanan yang keluar dari pompa yakni 84 bar. Dengan menggunakan persamaan keadaan
Peng-Robinson sebagai fluid package, maka tentukan nilai temperatur yang keluar dari
pompa.

3.2 MEMBUAT SEBUAH SIMULASI


Langkah awal untuk untuk membuat sebuah simulasi yang berbasis HYSYS yakni
mendefinisikan jenis komponen dan fluid package yang akan digunakan. Langkah awal untuk
membuat simulasi dapat dilihat pada Bab I yakni tentang bagaimana cara memulai HYSYS

3.3 MENGAKSES HYSYS


Untuk Memulai HYSYS
a. Klik Start
b. Select Program AspenTech HYSYS
Untuk membuat new case
a. File-New-Case
b. Atau Crtl+N

3.4 MENDEFINISIKAN SIMULATION BASIS


1. Meng-enter nilai yang digunakan untuk spesifikasi fluid package

2. Klik tombol Enter Simulation Environment ketika anda siap untuk membuat
sebuah simulasi

3.5 INSTALISASI STREAM


Ada beberapa cara untuk membuat sebuah stream
a. Tekan F11. Stream properti akan muncul
b. Klik ganda ikon stream pada object palette

3.6 MENDEFINISIKAN STREAM


Menambahkan stream dengan nilai berikut

Menambahkan stream kedua dengan properti sebagai berikut


3.7 MENAMBAHKAN UNIT OPERASI
1. Ada beberapa langkah untuk menambahkan unit operasi pada HYSYS

2. Ini akan menginstall pompa pada HYSYS yang ditunjukkan pada gambar di
bawah ini

Gambar 3.1

3.8 MENGHUBUNGKAN POMPA DENGAN STREAM


1. Pada gambar di atas, klik ganda pada ikon Pump P-100 untuk membuka jendala
Gambar 3.2
2.Pada nilai masukan, geser ke bawah untuk memilih Feed dan Outlet pada Outlet

Gambar 3.3
3. Dari gambar di atas, tampilan yang berwarna merah menginformasikan kepada
kita bahwa ada salah satu komponen yang belum kita isikan, oleh karena itu kita
harus mengisiskan hal yang diperlukan dalam pompa tersebut. Untuk membuat
stream pompa, klik tombol Energy, dan type work. Ini akan membuat stream
energi untuk pompa
Gambar 3.4

3.9 SPESIFIKASI EFISIENSI POMPA


1. Klik tombol Design pada jendela pompa
2. Lalu klik Parameter
3. Dalam kotak Adiabatic Efficiency enter 10, maka akan muncul tampilan
sebagai berikut

Gambar 3.5
4. Setelah mengisi nilai efisiensi pada stream pompa berhasil dilakukan. Klik
pada worksheet tab untuk melihat hasilnya.
Gambar 3.6
4 BAB IV
KOMPRESOR

Bagian ini dimulai dengan masalah kompresor untuk menemukan temperature


keluaran kompresor ketika dikenai efisiensi kompresor. User akan mengoperasikan
kompresor pada HYSYS untuk memodelkan proses kompresi. Pada bagian akhir Bab ini,
user akan menentukan temperatur keluaran kompresor ketika diberikan efisiensi kompresor
atau sebaliknya.

Operasi kompresor digunakan untuk meningkatkan tekanan pada masukan aliran gas.
Yang tergantung pada informasi spesifik, kompresor menghitung property aliran dari eter
(tekanan atau temperature) atau efisiensi kompresor.

Pada akhir Bab ini user akan mampu :

Mendefinisikan komponen baru menggunakan hypothetical

Mengoperasikan operasi kompresor pada HYSYS untuk memodelkan proses kompresi

Menentukan efisiensi kompresor dan temperature keluaran

Sebelum memulai Bab ini user perlu mengetahui bagaimana:

Memulai HYSYS

Memilih komponen

Mengartikan dan memilih paket fluid

Menambahkan material aliran spesifik

4.1 PENDEFINISIAN MASALAH


Kompresor digunakan untuk mendorong gas. Kompresor akan meningkatkan tekanan
gas. Gas alam ( C1, C2, C3, i-C4, n-C4, i-C5, n-C5, n-C6, C7+) pada 100o C dan 1 bar
dikonsumsi pada kompresor yang hanya berefisiensi 30%. Rate flow gas alam adalah 100 kg
mole/ h dan tekanan keluaran dari kompresor adalah 5 bar. Menggunakan persamaan Peng-
Robinson pada ketetapan sebagai paket fluida, menjelaskan temperature keluaran gas alam.

4.2 AKSES HYSYS


Untuk memulai HYSYS
1. Klik start menu>>HYSYS

Memulai case baru:

1. File>>New>>Case

4.3 MENGARTIKAN SIMULASI DASAR


1. Masukkan nilai paket spesifik fluida

2. C7+ tidak tersedia pada library komponen . maka perlu dibuat menggunakan
hypothetical

4.4 MENDEFINISIKAN KOMPONEN BARU


1. Klik Hypothetical menu pada add komponen box untuk menambahkannya

Gambar 4.1 komponent list view: component list – 1

2. Klik Quick Create a Hypo Component untuk menambahkannya

Dapat digunakan untuk komponen model non library, define mixture, undifine mixture,
atau padatan. Anda dapat menggunakan komponen hypothetical untuk model komponen pada
campuran gas yang lebih berat daripada hexane

3. Pada tampilan komponen hypo yang dibuat, klik ID tab dan pada baris Component Name
ketik C7+
Karena anda tidak mengetahui struktur komponen hypothetical dan anda memodelkan
campuran, struktur pembangun tidak akan digunakan

Gambar 4.2 C7+


4. Pilih tab Crtitical. Property hanya disuplai untuk komponen C7+ adalah Normal Boileng
Pt. masukkan nilai 110o C (230o F)
5. Klik propertis estimasi ketidaktahuan semua propertis dan definisikan penuh komponen
hypothetical
Informasi minimum digunakan sebuah hypo adalah normal boiling Pt atau
molecular weight dan ideal Liq Density

Gambar 4.3 C7+*


Ketika hypo telah didefinisikan, kembali ke paket fluida dengan menutup tampilan
C7+*
6. Tambahkan komponen hypo untuk memilih komponen list dengan memilih Avalable
Hypo Component list dan klik Add Hypo
7. Setiap hypo yang dibuat adalah bagian grup hypo. Standarnya, hypo ditempatkan
pada hypogroup1.

Gambar 4.4 Component list view : component list – 1


Anda bisa menambahkan additional group dan memindahkan component hypo
diantara grup.
Anda akan menambahkan komponen C7 dan C8 pada list komponen agar
menampilan propertisnya. Dipastikan anda dapat menghapusnya setelah latihan ini
selesai

8. Anda sekarang selesai mendefinisikan paket fluida. Klik Enter Simulation


Environment

4.5 INSTAL ALIRAN


Ada beberapa cara untuk membuatnya:

Tekan f11

Dobel klik Stream pada Object Pallete

4.6 MENAMBAHKAN FEED ALIRAN


Tambahkan new Material aliran
Menambahkan kompresor

1. Ada beberapa cara (deskripsi lebih lengkap pada Bab III)


Tekan f12
Atau dobel klik Object Pallete
2. Pada Connection, tambahkan kompresor dan masukkan informasi seperti

Gambar 4.5 kompresor


3. Ganti ke halaman Parameter. Ganti efisiensi adiabatic menjadi 30%
Gambar 4.6 compresor
4. Pergi ke Worksheet. Pada Condition, lengkapi halaman seperti yang ditunjukkan pada
gambar. Pressure keluaran akan menjadi 5 bar

Gambar 4.7 kompresor

4.7 MENYIMPAN CASE


1. File>>save as>>berikan nama Compresor>>OK

4.8 DISKUSI
Contoh ini menunjukkan bahwa kompresi gas dapat meningkatkan temperaturnya. Pada
case ini kompresor hanya mempunyai efisiensi 30% dan mengakibatkan 165.3o C
peningkatan temperature gas alam. Pada efisiensi yang rendah, akan meningkatkan
temperature gas yang dikompresi
5 BAB V
EXPANDER

Pada bagian ini dimulai dengan permasalahan yang didapatkan dari keluaran temperatur
expander ketika diberikan nilai efisiensi. Pengguna akan mengoperasikan expander dalam
HYSYS dengan menggunakan model proses ekspansi. Selanjutnya pengguna akan mengerti
bagaimana cara menghubungkan stream ke unit operasi melalui sebuah expander. Pada akhir
bab ini, pengguna akan menentukan nilai temperatur keluaran dari expander ketika diberikan
nilai efisiensi tertentu.
Pengoperasian expander digunakan untuk menurunkan tekanan tinggi yang masuk pada
masukan gas stream untuk memperoleh stream dengan nilai tekanan yang rendah dan
kecepatan yang tinggi. Sebuah proses expansi mengkonversikan energi internal gas ke energi
kinetik dan akhirnya dapat bekerja. Perhitungan expander meliputi properti dari stream itu
sendiri dan nilai efisiensi expansi.

Luaran yang akan didapatkan :


1. Dapat mengoperasikan expander dalam HYSYS untuk sebuah pemodelan
proses ekspansi
2. Menentukan efisiensi ekspansi dan temperatur keluaran

5.1 PENDEFINISIAN MASALAH


Sebuah sistem operasi ekspander digunakan untuk menurunkan tekanan yang tinggi dari
gas inlet untuk menghasilkan output stream dengan tekanan yang rendah dan kecepatan yang
tinggi. Pencampuran gas alam (metana, etana, dan propana) pada 25o C dan tekanan 20 bar ke
dalam ekspander yang memiliki nilai efisiensi sebesar 30%. Laju aliran gas alam yakni
100kgmole/h dan nilai keluaran tekanan dari kompresor sebesar 5 bar. Dengan menggunakan
persamaan Peng-Robinson sebagai fluid package, maka tentukan nilai temperatur keluaran
dari gas alam tersebut

5.2 MENDEFINISIKAN SIMULATION BASIS


1. Meng-enter nilai yang digunakan untuk spesifikasi fluid package
2. Klik tombol Enter Simulation Environment ketika anda siap untuk membuat sebuah
simulasi

5.3 MENAMBAHKAN STREAM UMPAN


Untuk menambahkan Material baru, maka ikuti langkah berikut

5.4 MENAMBAHKAN EXPANDER


1. Klik ganda tombol Expander pada Object Palette
2. Untuk halaman Connections, enter informasi dibawah ini
Gambar 5.1
3. Aturlah Parameters. Mengubah efisiensi adiabatik sebesar 30%

Gambar 5.2
4. Lihatlah pada worksheet tab. Pada Condition page, lengkapi halaman yang
ditunjukkan pada gambar dibawah. Tekanan yang akan keluar sebesar 5 bar.
Gambar 5.3
6 BAB VI
HEAT EXCHANGER

Pada bab ini dimulai dari sebuah masalah untuk menemukan laju aliran fluida dingin
yang melewati heat exchanger pada saat kondisi tertentu. Pada bab ini, HYSYS jenis heat
exchanger shell dan tube akan digunakan untuk memodelkan sebuah proses. Heat exchanger
akan menampilkan dua bagian yakni perhitungan kesetimbangan energi dan kesetimbangan
massa. Penggunaan heat exchanger ini sangat sederhana, dan dapat memecahkan
permasalahan berupa temperatur, tekanan, laju aliran panas, laju aliran massa, atau UA
Pada HYSYS, anda dapat memilih model heat exchanger yang sesuai untuk anda
analisis. Pilihan anda termasuk analisa hasil akhir design model, sebuah model design yang
ideal, metoda steady state, dan metoda dinamik yang digunakan pada simulasi secara
dinamik.

Luaran yang akan didapatkan :


1. Mengoperasikan heat exchanger pada HYSYS sebagai model transfer kalor
dalam sebuah proses.

6.1 PENDEFINISIAN MASALAH


Air panas pada suhu 250o C dan tekanan 1000 psig digunakan untuk memanaskan air
yang dingin pada heat exchanger shell dan tube. Temperatur dan tekanan masukan air dingin
sebesar 25o C dan 130 psig. Temperatur keluaran dari air dingin dan air panas berturut turut
sebesar 150o C dan 190o C. Jika laju aliran panas 100kg/h, maka tentukan laju aliran air
dingin yang melewati heat exchanger

6.2 SOLUSI
1. Pada HYSYS gunakan heat exchanger jenis shell and tube
2. Definisikan masukan dan keluaran yang permasalahan yang ada
3. Tentukan laju aliran massa air dingin

6.3 MEMBUAT SEBUAH SIMULASI


Langkah awal untuk untuk membuat sebuah simulasi yang berbasis HYSYS yakni
mendefinisikan jenis komponen dan fluid package yang akan digunakan. Langkah awal untuk
membuat simulasi dapat dilihat pada Bab I yakni tentang bagaimana cara memulai HYSYS

6.4 MENGAKSES HYSYS


Untuk Memulai HYSYS
c. Klik Start
d. Select Program AspenTech HYSYS
Untuk membuat new case
c. File-New-Case
d. Atau Crtl+N

6.5 MENDEFINISIKAN SIMULATION BASIS


1. Meng-enter nilai yang digunakan untuk spesifikasi fluid package

2. Klik tombol Enter Simulation Environment ketika anda siap untuk membuat
sebuah simulasi

6.6 MENAMBAHKAN STREAM UMPAN


Menambahkan jenis material baru yang akan digunakan

Menambahkan material lainnya seperti pada gambar dibawah

6.7 MENAMBAHKAN EXPANDER


Heat exchanger menampilkan perhitungan antara kesetimbangan energi dan
kesetimbangan massa. Heat exchanger dapat digunakan untuk memecahkan permasalahan
untuk menentukan temperatur, tekanan, laju aliran kalor, laju aliran massa, dan UA
1. Klik ganda tombol Heat Exchanger pada Object Palette
2. Untuk halaman Connections, enter informasi dibawah ini
Gambar 6.1

3. Gantikan nilai pada halaman parameter. Lengkapilah dengan nilai yang


ditunjukkan pada gambar di bawah ini

Gambar 6.2

4. Lihatlah pada worksheet tab. Pada Condition page, lengkapi halaman yang
ditunjukkan pada gambar di bawah. Keluaran temperatur untuk heat exchanger
shell and tube sebesar 150o C dan 190o C
Gambar 6.3
7 BAB VII
FLASH SEPARATOR

Pada bab ini dimulai dari sebuah masalah untuk menemukan laju aliran fluida dingin
yang melewati flash separator pada saat kondisi tertentu. Pada keadaan steady state flash
separator berisi dua keadaan yakni keadaan uap dan keadaan cair. Keadaan uap dan cair
haruslah dalam keadaan setimbang sebelum dimulai untuk proses pemisahan
Flash separator menampilkan cara untuk menentukan kondisi product dan fasa. Tekanan
yang ditunjukkan berupa tekanan minus dan penurunan tekanan.

Luaran yang akan didapatkan :


1. Mengoperasikan flash separator pada HYSYS sebagai model pemisahan dalam
sebuah proses.

7.1 PENDEFINISIAN MASALAH


Kita mempunyai 15% etana, 20% propana, 60% i-butana dan 5% n – butana pada suhu
50F dan tekanan atmosferik, serta laju aliran 100 lbmole.hr. Pada jenis stream ini digunakan
untuk menekan 50 psia dan didingankan 32F. Hasilnya berupa uap dan cairan yang
dipisahkan. Maka tentukan laju aliran massa dan komposisi dari komposisi yang dihasilkan?

7.2 MENDEFINISIKAN SIMULATION BASIS


1. Meng-enter nilai yang digunakan untuk spesifikasi fluid package

2. Klik tombol Enter Simulation Environment ketika anda siap untuk membuat
sebuah simulasi

7.3 MENAMBAHKAN STREAM UMPAN


Menambahkan jenis material baru yang akan digunakan
7.4 MENAMBAHKAN EXPANDER
1. Klik ganda tombol Compressor pada Object Palette
2. Untuk halaman Connections, enter informasi dibawah ini

Gambar 7.1
3. Lihatlah pada worksheet tab. Pada Condition page, lengkapi halaman yang
ditunjukkan pada gambar di bawah. Tekanan untuk kompressor gas sebesar 50
psia

Gambar 7.2

7.5 MENAMBAHKAN PENDINGIN


1. Klik ganda tombol Cooler pada Object Palette
2. Untuk halaman Connections, enter informasi di bawah ini
Gambar 7.3

3. Masukkan pada halaman parameter dan lengkapi seperti pada gambar di bawah

Gambar 7.4

4. Lihatlah pada worksheet tab. Pada Condition page, lengkapi halaman yang
ditunjukkan pada gambar di bawah. Temperatur untuk pendingin gas sebesar 32F
Gambar 7.5

7.6 MENAMBAHKAN FLASH SEPARATOR


1. Klik ganda tombol Separator pada Object Palette
2. Untuk halaman Connections, enter informasi di bawah ini

Gambar 7.6

3. Lihatlah pada worksheet tab. Pada Condition page, lengkapi halaman yang
ditunjukkan pada gambar di bawah.
Gambar 7.7

Gambar 7.8
8 BAB VIII
REAKSI KONVERSI

Bagian ini dimulai dengan masalah untuk mengembangkan model yang


menggambarkan reaksi oksidasi parsial methan untuk memproduksi hydrogen.
Metode oksidasi parsial bergantung pada reaksi metana dengan udara untuk
memproduksi oksida karbon dan air. User akan mempelajari bagaimana
menambahkan reaksi konversi dan set reaksi pada HYSYS

Reaksi tipe ini tidak membutuhkan pengetahuan termodinamika. Anda harus


memasukkan stokiometri dan konversi reaktan dasar. Konversi spesifik tidak dapat
melebihi 100%. Reaksi ini akan meproses sampai salah satu konversi spesifik diraih
atau melebihi reagen yang telah habis

Reaksi Konversi mungkin tidak dapat dikelompokkan dengan bentuk lain


reaksi pada set reaksi. Namun bisa dikelompokkan dengan reaksi konversi lain dan
diperingkat untuk mengoperasikan salah satu sequensial atau simultan. Peringkat
terendah terjadi pertama ( 0 atau 1). Hanya dengan reaksi tunggal, secara simultan
reaksi tidak dapat total melebihi 100% konversi pada dasar sama

Reaksi konversi tidak bisa digunakan dengan Plug Flow Reactor atau CSTR.
Umumnya, mereka seharusnya hanya digunakan pada reactor konversi

Akan mampu :
Mensimulasikan reactor konversi dan reaksi di HYSYS
Menambahkan reaksi dan set reaksi
Melampirkan set reaksi pada paket fluida

Sebelum memulai Bab ini, user perlu mengetahui bagaimana untuk :


Menavigasi PFD
Menambahkan aliran pada PFD atau workbook
Menambahkan connect Unit Operation

8.1 PENDEFINISIAN MASALAH


Yang menarik, produksi hydrogen dari hidrokarbon meningkat segnifikan
pada akhir decade. Efisiensi produksi hydrogen adalah teknologi yang tersedia,
langsung terkait dangan alat fuel cell enegi konversi. Konversi fuel ke hydrogen dapat
dibawa dengan oksidasi parsial. Metode ini bergantung pada reaksi fuel seperti
metana dengan udara untuk menghasilkan oksida karbon dan hydrogen.
8.2 MENDEFINISIKAN DASAR SIMULASI
1. Pertama pada simulasi produksi hydrogen dipilih paket fluida yang sesuai

8.3 MENAMBAHKAN REAKSI


Reaksi pada HYSYS ditambahkan dengan cara dimiripkan dengan metode yang
digukanan untuk menambahkan komponen pada simulasi :
1. Klik Reaction pada Simulation Basic Manager. Perhatikan bahwa semua
komponen ditunjukkan pada Rxn Component

Gambar 8.1 Simulation basic manager

2. Klik Add Rxn>> Conversion


Gambar 8.2 Conversion reaction : Rxn – 1

3. Pilih tab Basis dan ketikkan seperti gambar di bawah ini

Gambar 8.3 conversion reaction : Rxn – 1

4. Untuk reaksi ke 2, enter informasi :


Gambar 8.4 Conversion reaction : Rxn – 2
5. Pindahkan basis seperti gambar di bawah ini

Gambar 8.5 Conversion reaction : Rxn – 2

8.4 MENAMBAHKAN SET REAKSI


Dua reaksi telah dimasukkan dan didefinisikan, anda dapat membuat set reaksi untuk
konversi rekator
1. Reaction >>Add Set>>Oxidation Rxn Set>>tambahkan Rxn-1 dan Rxn-2. Reaksi
ditandai dengan tanda <empty> pada Active List dan pilih reaksi keinginan dari list
dibawah
Gambar 8.6 Reaction set : oxidation Rxn Set

8.5 MEMBUAT REAKSI SEQUENSIAL


Reaksi Konversi dapat dikelompokkan dengan yang lain dan berperingkat untuk
mengoperasikan salah satu sequensial atau simultaneously. Rank terendah terjadi pertama ( 0
atau 1)
1. Untuk membuat reaksi operasi sequensial, pada Oxidation Rxn Set >> Ranking dan
isi informasi seperti

Gambar 8.7 Reaction ranks : oxidation Rxn

8.6 MELAMPIRKAN SET REAKSI PADA PAKET FLUIDA

Setelah set reaksi dibuat, harus ditambahkan paket arus fluida agar HYSYS dapat
digunakan
1. Tandai reaksi set dan tekan Add to FP
2. Pilih only available fluid package dan tekan Add Set to Fluid Package
3. Jika menginginkan, anda bisa menyimpan dengan melampirkan set reaksi. Ni akan
memungkinkan anda untuk membuka kembali FP pada banyak nomor pada HYSYS
Sekali set reaksi ditambahkan pada paket fluida, anda dapat memasukkan Simulation
Environment dan memulai kontruksinya

8.7 MENAMBAHKAN FEED ALIRAN


Tambahkan new Material

Tambahkan nilai nilainya

8.8 MENAMBAHKAN REACTOR KONVERSI


1. Dari object pallete>> General Reactor pallete lain muncul dengan 4 tipe reactor : gibbs,
equilibrium, conversion dan ield>> Conversion Reactor

1. Namakan Oksidation Reactor dan lampirkan Methane dan Air sebagai feed. Manakan
keluaran uap Ox_Vap dan meskipun produksi liquid akan nol, kami tetap harus
menamai aliran. Namakan produksi aliran liquid sebagai Ox-Liq
Gambar 8.8 Oxidation Reactor
2. Pada halaman Detail pada Reaction >> Oxidation Rxn Set sebagai set reaksi. Akan
otomatis tersambung pada reaksi tepat pada reaksi ini

Gambar 8.9 Oxidation reactor – Oxidation Rxn Set


4. Pergi ke Worksheet>> pada Composition, analisa komposisi pada Ox_Vap aliran

8.9 MENYIMPAN CASE


File >> Save as>> berikan nama Conversion >> OK
Gambar 8.10 Conversion Aspen HYSYS 2004.1 – AspenONE

8.10 REVIEW
Pada bagian pertama Bab ini, dimulai dengan masalah untuk mengembangkan model
yang disajikan reaksi oksidasi parsial metana untuk memprodukasi hydrogen. Metode ini
bergantung pada reaksi metana dengan udara untuk memproduksi oksida karbon dan
hydrogen. User juga mempelajari bagaimana menambahkan reaksi konversi dan reaksi
yang di set di HYSYS.
9 BAB IX
REAKSI EQUILIBRIUM

Bab ini dimulai dengan masalah unutk mengembangkan model yang disajikan
pergeseran reaksi gas air. Peran reaksi WGS adalah untuk meningkatkan penghasilan H2
dan menurunkan konsentrasi Co untuk kebutuhan sel untuk mencegah anoda menjadi
teracun dan efisiensi sel tiba tiba drop. User akan mempelajari bagaimana menambahkan
reaksi equilibrium dan set reaksi pada HYSYS

Reaksi equilibrium adalah vessel dengan reaksi model equilibrium. Keluaran aliran
reactor adalah ketetapan kimia dan equilibrium fisika. Set reaksi dimana anda
melampirkan reactor equilibrium dapat mengandung nomer tak terhingga pada reaksi
equilibrium dimana simultan dan sequensial dipecahkan. Juga tidak komponen maupun
proses pencampuran yang diperlkan perlu menjadi ideal. Karena HYSYS dapat
mengkomputasi aktivitas kimia masing masing komponen pada campuran berdasarkan
campuran dan komponen murni fugacities

Anda bisa juga memeriksa konversi aktua, komponen dasar, konstanta equilibrium
dan luasnya reaksi untuk masing masing reaksi pada set reaksi yang dipilih. Konversinya,
konstanta equilibrium dan luasnya semua dihitung berdasarkan informasi reaksi
equilibrium yang mana anda terbukti ketika set reaksi dibuat.

Pada Bab ini, user akan mampu untuk:


Simulasikan reactor equilibrium dan reaksinya di HYSYS
Menambah kembali reaksi dan set reaksi
Melampirkan set reaksi pada paket fluida
Mencetak aliran dan workbook datasheet

Sebelum memulai Bab, user perlu mengetahui bagaimana untuk :


Menavigasi PFD
Menambahkan aliran pada PFD atau workbook
Menambahkan dan menyambung Unit Operasi

9.1 PENDEFINISIAN MASALAH


Aplikasi baru hydrogen sebagai material mentah untuk fuel sel untuk sumber mobile
power (PEM fuel cell) membutuhkan bahwa inlet anoda gas mempunyai sebuah
konsentrasi CO lebih kecil dari 10-20 ppm. Sebaliknya anoda teracun dan efisiensi sel
tiba tiba drop.
Jadi jika hydrogen diproduksi dari hidrokarbon atau pembentukan ulang alcohol,
pemurnian dibutuhkan untuk mengurangi level CO pada kebutuhan sel. Kebanyakan
teknis pemurnian layak terdiri dari water gas shift reaction (WGS)

Telah dipekerjakan 40 tahun pada proses industry untuk produksi H2 dari liquid dan
gas hidrokarbon. Peran reaksi WGS adalah untuk meningkat kan penghasilan H2 dan
menurunkan konsentrasi CO, yang mana racun untuk beberapa katalis digunakan
Pengembangan model merepresentasikan reaksi pergeresan gas air

9.2 DEFINISI SIMULASI DASAR


1. menggunakan case yang telah tersimpan pada Bab VIII dengan 1 tambahan komponen,
H2O
2. buka case simulasi sebelumnya : Conversion

Gambar 9.1 Open simulation case


3. Enter Basic Environment untuk melihat Simulation Basis Manager
4. Pada tab Component, View pada Component List-1 untuk menambahkan komponen
5. Tambahkan H2O pada list
Gambar 9.2 Component List View : Component List – 1

9.3 MENAMBAHKAN REAKSI


Reaksi pada HYSYS ditambahkan dengan cara mirip pada metode yang digunakan untuk
menambahkan komponen pada simulasi
1. Klik Reactionpada Simulation Basis Manager.perhatikan bahwa semua komponen
ditampilkan pada Rxn Component list
2.

Gambar 9.3 Simulation Basis Manager

3. Klik Add Rxn>> Equilibrium


Gambar 9.4 Equilibrium Reaction : Rxn – 3

9.4 MENAMBAHKAN SET REAKSI


Sekali reaksi dimasukkan dan didefinisikan anda dapat membuat set reaksi untuk
equilibrium reactor
1. Masih pada Reaction, klik Add Set>>WGS Rxn Set>> Add Rxn-3. Reaksi
ditambahkan dengan tanda <empty> pada Active List dan pilih reaksi yang
dikehendaki dari list dibawah.

Gambar 9.5 Reaction Set : WGS Rxn Set


9.5 MELAMPIRKAN SET REAKSI UNTUK PAKET FLUIDA
Setelah reaksi dibuat itu harus ditambahkan pada arus paket fluida dengan tujuan
HYSYS bisa menggunakannya.
1. Tandai reaksi kesukaan set dan tekan Add to FP
2. Pilih fluida paket yang hanya tersedia dan tekan Add Set to Fluid Package

Sekali set reaksi ditambahkan pada paket fluida klik Return to the Simulation
Environment dan mulai kontruksi simulasi. Pastikan Solver nya aktif

9.6 MENAMBAHKAN FEED ALIRAN


Menambahkan material baru

9.7 MENAMBAHKAN REACTOR EQUILIBRIUM


1. Dari object pallete klik General Reactor. Pallete lain muncul dengan 4 tipe reactor :
gibbs, equilibrium, conversion dan yield. Pilih Equilibrium Reactor dan enter pada
PFD
2. Namakan reactor WGS Reactor dan lampirkan Ox_Vap dan Steam sebagai feed.
Namakan outlet vapor WGS_Vap dan bahkan produk liquid dari reactor ini akan nol,
kita tetap harus menamai aliran. Namakan produk liquid sebagai WGS_Liq

Gambar 9.6 WGS Reactor


3. Pada Detail pada tab Reaction pilih WGS Rxn Set sebagai set reaksi. Ini akan
otomatis menghubungkan reaksi tepat pada reactor
Gambar 9.7 WGS Reactor – WGS Rxn Set
4. Pergi ke worksheet. Pada Compostion, analisa pada aliran WGS_Vap

9.8 CETAK ALIRAN DAN WORKBOOK DATASHEET


Pada aspen HYSYS anda mempunyai kemampuan untuk mencetak datasheet untuk
aliran, operasi, dan workbook
1. Buka wokbook. Tool >> Workbook (atau ctrl W)
2. Masukkan fraksi mole pada semua komponen di work =book. Pergi ke
workbook>>Setup

Gambar 9.8 Workbook – Case (main)


Gambar 9.9

3. Pada Variables>>klik Add dan gambar 9.10 akan ditampilkan

4. Pada halaman Variables, pilih Master Comp Molar Flow dan pada Variable Specifies
pilih Methane>> OK

Gambar 9.10 Select Variable (s) For Main


5. Ulangi langkah 4 untuk menyelipkan semua komponen. Sekali selesai, akan
ditampilkan pada
Gambar 9.11 Workbook – Case (Main)
6. Klik kanan pada workbook bar judul. Print Datasheet ditampilkan

Gambar 9.12
7. Pilih Print Datasheet>> Select Datablock

Gambar 9.13 Select Datablock (s) to print work…

8. Dari daftar, anda dapat memilih print atau preview

9.9 MENYIMPAN CASE


File>>Save AS>>berikan nama Equilibrium>>OK

Gambar 9.14 Equilibrium – Asen HYSYS 2004.1 – aspenONE


9.10 REVIEW
Pada bagian awal, kita memulai dengan masalah untuk mengembangkan model yang
disajikan reaksi water gas shift. Peran WGS adalah meningkatkan penghasilan H2 dan
mengurangi konsentrasi CO untuk sel yang dibutuhkan untuk mencegah anoda tercuni
dan efisiensi sel tiba tiba drop. Ue juga mempelajari bagaimana untuk menambahkan
reaksi equilibrium dan reaksi yang diset di HYSYS
10 BAB X
CSTR

Pada bagian ini, flowsheet untuk produksi propylene glycol disajikan. Propylene
oxide dikombinasikan dengan ir untuk menghasilkan propylene glycol pada Continous
Stirred Tank Reactor (CSTR)

Propylene oxide dan feed aliran air dikombinasikan pada mixer.kombinasi aliran
diambil reactor, beroperasi pada tekanan atmosfir dimana propylene glycol diproduksi

Pada bagian akhir Bab ini, user akan mampu untuk :

1 Mensimulasikan CSTR pada HYSYS


2 Mengset preferensi sesi baru
3 Sebelum memulai Bab ini, user perlu mengetahui bagaimana untuk:
4 Menavigasi PFD
5 Menambahkan aliran pada PFD atau workbook
6 Menambahkan dan menghubungkan operasi unit

10.1 SETTING PREFERENSI SESI BARU


Mulai HYSYS dan Create New Case. Task pertama anda untk mengeset sesi preferensi
anda

1. Tool>> Preferences. Property Session Preference akan muncul

Gambar 10.1 Session Preferences (hysys.PRF)


2. Simulastion>> Option akan mucul>> checkbox pada Use Modal Property Views tidak
dicentang
3. Variables>> halamanUnit

10.2 MEMBUAT UNIT SET BARU


Pada task pertama anda menampikan ketika membangun case simulasi adlaah
memilih sebuah unit set. HYSYS tidak mengijinkan anda untuk mengganti dari 3 set unit
default, namun anda dapat membuat unti set baru dengan mengklon salah satu yag ada.
Pada Bab ini, anda akan membuat unti sel baru berdasarkan field set HYSYS kemudian
sesuaikan itu

1. Pada Available Unit Set>> Field. Unit default untuk liq vol. flow adalah barrel/ day.
Selanjutnya diganti menjadi USGPM

Gambar 10.2 Session Perferences (hysys.PRF)

File Default preferensi dinamakan HYSYS.prf. ketika anda mengubah


preferensi anda dapat menyimpan perubahan pada preferensi baru dengan menekan
Save Preference Set. HYSYS mendorong anda untuk membuktikan nama untuk file
preferensi baru yang mana anda selanjutnya dapat memanggil kembali ke simulasi
dengan mengklik tombol Load Preference Set
2. Clone>> nama NewUser muncul di daftar Available Unit Set
3. Pada Unit Set Name, ubah nama menjadi Field-USGPM. Anda dapat mengubah unit
untuk variable apapun yang diasosiasikan dengan unit baru ini
4. Cari baris Liq. Vol. Flow. Klik barrel/ day
5. Untuk membuka list unti yang tersedia klik panah bawah, lalu F2 kemudian tombol
panah bawah
6. Dari list, pilih USGPM

Gambar 10.3 Session Preferences (hysys.PRF)

7. Sekarang unit sel baru telah didefinisikan. Tutup Session Preferences

10.3 MENDEFINISIKAN SIMULASI


Enter nilai specified fluid package :

10.4 MEMBUKTIKAN KOEFISIEN BINER


Pada task selanjutnya pada pendefinisian Paket fluida membuktikan parameter interkasi
biner

1. Klik Binary Coeff


Gambar 10.4 Fluid Package : Basis – 1
Pada aktivitas model interaksi grup parameter. Tabel interaksi Aij muncul default.
HYSYS otomatis mengimbuhkan koefisien untuk bagian komponen untuk data library
yang tersedia. Anda dapat mengubah nilai pembuktian dengan HYSYS jika anda punya
data sendiri

Pada case ini hanya koefisien yang tidak diketahui pada table yang untuk bagian
12C3Oxide/12-C3diol. Anda dapar mengenter nilai ini jika anda mempunyai data yang
ada, namun disini anda akan menggunakan salah satu built in HYSYS metode estimasi
malahan

2. Selanjutnya anda akan menggunakan UNIFAC VLE metode estimasi untuk


mengestimasi bagian yang tidak diketahui
3. Klik Unknows Only. HYSYS membuktikan nilai untuk bagian yang tidak diketahui.
Akhirnya table Acyivity Model Interaction Parameter untuk koefisien Aij muncul

Gambar 10.5 Fluid Package :Basis -1


4. Untuk melihat table koefisien Bij, pilih tombol Bij radio. Untuk case ini, semua
koefisien Bij akan meninggalkan nilai default nol
10.5 MENDEFINISIKAN REAKSI
1. kembali pada Simulation Basis Manager
2. Klik tab Rection. Ini akan mengijinkan anda untuk mendefinisika semua reaksi untuk
flowsheet.
Reaksi Antara air dan propylene oxide untk memprodukasi propylene glycol disaijikan:

Lagkah ini akan diikuti pada pendefinisian reaksi kami:


Buat dan definisian reaksi kinetic
Buat sebuah set reaksi yang mengandung reaksi
Aktivasi set reaksi untuk membuat itu tersedia untuk digunakan pada flowsheet.

10.6 MEMBUAT REAKSI


1. Pada group reaksi, klik Add Rxn. Property reaksi akan muncul
2. pada list, pilih Kinetic tipe reaksi. Kemudian klik Add Reaction. Kemudian akan muncul,
buka pada tab stokiometri. Enter informasi seperti pada

Gambar 10.6 Kinetic Reaction : Rxn -6

HYSYS membuktikan nilai default untk Forward Order dan Reverse Order berdasarkan
pada stokiometri reaksi. Data kinetic untuk case ini berdasarkan pada akses air, jai kinetic
adalah tujuan pertama hanya pada Propylene Oxide
3. Pada Fwd Order sel untuk H2O, mengubah nilai ke nol merefleksikan akses air. Tab
stokiometri sekarang didefinisikan lengkap dan muncul seperti pada
Gambar 10.7 Kinetic Reaction : Rxn -1

Task selanjutnya untuk mendefinisikan basis reaksi


4. Pada reaksi kinetic >> Basis
5. Klik Base Component. Secara default, HYSYS memilih komponen pertama yang dilis
pada tab stokiometri. Pada case ini Propylene oxide, sebagi komponen base
6. Pada Rxn Phase, pilih CombinedLiquid dari list dibawah.
7. Klik Parameter. Pada tab ini anda membuktikan parameter Arrhenius untuk reaksi
kinetic . pada case ini tidak ada Reverse Reaction. Jadi anda hanya membutuhkan
parameter Forward Reaction

Gambar 10.8 Kinetic Reaction : Rxn -1


8. Pada Forward Reaction A, enter 1.7e+13
9. Pada forward reaction E (energy aktivasi) enter 3.24e4 (btu/lbmole). Status indikastor
pada bawah reaki kinetic mengubah dari Not Ready menjadi Ready, mengindikasi
reaksi tersebut lengkap didefinisikan
10. Task selanjutnya adalah membuat reaksi set yang mengandung reaksi baru. Pada list
set reaksi, HYSYS membuktikan Global Rxn set yang mengandung semua reaksi
yang telah anda definisikan, pada case ini karena hanya ada satu reactor, default
global Rxn set dapat dilampirkan pada itu. Tambahkan Rxn-1 pada global RxnSet.

Gambar 10.9 Kinetik Reaction : Rxn -1


11. Pada akhir task adalah untuk membuat set tersedia pada paket fluida yang juga
membuat itu tersedia pada flowsheet. Tambahkan reaksi set pada paket fluida. Sekali
ditambahkan klik Enter Simulation Environment dan mulai kontruksinya

10.7 MENAMBAHKAN ALIRAN FEED


Tambahkan New Material aliran denag nilai:

Tambahkan new Material aliran lain dengan nilai :

10.8 MENGINSTAL UNTIK OPERASI


Sekarang feed aliran diketahui. Task selanjutnya adalah untuk menginstal unit operasi
untuk produkasi glycol
Menginstal Mixer
Pada operasi pertama adalah mixer, digunakan untuk mengkombinasikan 2 aliran feed.
Enter informasi seperti pada

Gambar 10.10 Mixer

Menginstal reaction
1. Dari object pallete klik CSTR dan enter pada PFD
2. Namakan CSTR dan lampirkan Mix_Out sebagai feed. Namakan uap keluaran CSTR
Vent dan aliran produk liquid sebagai CSTR Product

Gambar 10.11 CSTR


3. Pada Detail, tab Reaction, pilih Global Rxn Set sebagai set reaksi. Ini akan secara
otomatis menghubungkan reaksi tepat pada reactor
Gambar 10.12 CSTR – Global Rx Set

4. Pada task selanjtnya adalah untuk menypesifikkan Vessel Parameter pada case ini
reactor mempunayi volume 280 ft3 dan 85% full
5. Klik Dynamic>>> Specs
6. Pada model detail group, klik Vessel Volume tipe 280 (ft3)
7. Pada Liq Volume Percent tipe 85

Gambar 10.13 CSTR – Global Rxn Set


8. Klik pada work set. Pada poin ini produk aliran reaksi dan energy aliran coolant tidak
diketahui karena reactor mampunyai deajat kebebasan. Pada poin ini salah satu
temperature aliran keluaran atau cooling duty dapat dispesifikkan
9. Inisial reactor diasumsikan untuk beroperasi pada kondisi isothermal, jadi
temperature keluaran akivalen pada temperature feed, 75 F. pada produk CSTR
kolom, masukkan 75 sebagai temperature

Gambar 10.14 CSTR – Global Rxn Set


10. Tidak ada bentuk yang diubah pada reaksi dibawah isothermal karena aliran uap
produk CSTR vent adalah nol. Dalam tambahannya, cooling duty harus dihitung dan
disajikan oleh heat flow coolant stream. Lagkah selanjutnya adalah memerikasi reaksi
konversi sebagi fungsi temperature.
11. Klik Reaction>> Result

Gambar 10.15 CSTR – Global Rxn Set


12. Dibawah arus kondisi , koefisien persentasi actual (Act.% Cnv.) pada reactor adalah
40.3%. anda perlu menyesuaikan temperature reaksi sampau konversi adalah pada
range 85-95%

10.9 MENYIMPAN CASE


1. File>>Save As
2. namakan file HYSYS sebagai CSTR >> OK

Gambar 10.16 PFD – Case (main)

10.10 REVIEW
Pada Bab ini flowsheet produkasi propylene glycol disajikan. Propylene oxide
dikombinaskan dengan air untuk memproduksi propylene glycol pada CSTR

Propylene oxide dan aliran feed air dikombinasikan pada mixer. Kombinasi aliran diambil
pada reactor, beroperasi pada tekana n atmosfer diamana propylene glycol diproduksi
11 BAB XI
ABSORBER

Bab ini mengenalkan penggunaan Aspen HYSYS untuk model kontinu proses
absorbsi gas dalam paket kolumn. Unit operasi yang hanya dikandung absorber adalah
bagian wadah, dan hanya aliran yang beruap overheat dan produk cairan bawah. Tidak
ada spesifikasi yang tersedia untuk absorber dimana case dasar untuk semua
konfigurasi tower. Kondisi dan komposisi feed aliran kolom, sebagai operasi tekanan,
mendefinisikan hasil dari solusi konvergen. Solusi konvergen mengandung kondisi
dan komposisi produk uap dan cairan aliran.

Pada bagian akhir Bab ini, user akan mampu :

1 Mengoperasikan operasi absorber pada HYSYS untuk memodelkan proses


absorbs
2 Menentukan parameter desain kolumn

Sebelum memulai Bab ini, user perlu tahu bagaimana :

1 Paham PFD
2 Menambahkan aliran pada PFD atau workbook
3 Menambahkan dan menghubungkan unit operasi

11.1 PERMASALAHAN
CO2 adalah absorber pada propylene carbonate pada kolom paket. Aliran Inlet
gas adalah 20 mol% CO2 dan 80 mol% metana. Aliran gas flow pada rate 2 m3/s dan
kolumn beroperasi pada 60 C dan 60.1 atm. Flow inlet pelarut adlah 2000 kmol/h.
gunakan Aspen HYSYS untuk menentukan konsentrasi CO2 (mole%) pada aliran gas
keluar, panjang kolumn (m) dan diameter kolumn (m)

11.2 MENDEFINISIKAN SIMULASI DASAR


1. Enter nilai berikut:

2. Klik Enter Simulation Environment ketika anda siap memulai membuat simulasi
11.3 MENAMBAHKAN ALIRAN FEED
Menambahkan aliran Material baru dengan mengikuti nilai :

Menambahkan Material baru lainnya:

11.4 MENAMBAHKAN ABSORBER


1. Klik dobel Absorber pada Object Pallete

2. Pada halaman Connection, ketik nilai :

3. Klik Next, kemudian masukkan informasi berikut :


Gambar 11.1 Absorber Column Input Expert

4. Klik Next dan enter informasi berikut kemudian klik Done

Gambar 11.2 Absorber Column Input Expert

5. Dengan mengklik Done, HYSYS akan membawa layar sebagai berikut :


Gambar 11.3 Column : Absorber / COL1 Fluid Pkg : Basis – 1/ Sour PR

11.5 RUN SIMULASI


Ketika jendela kolumn ditunjukkan pada gambar diatas, klik Run. Box
Unconvergen merah akan berganti menjadi hijau jika prosedur telah benar. Namun
hasil yang diperoleh pada poin ini tidak merepresentasikan model sebenarnya untuk
absorbs gas kolumn karena simulasi menggunakan wadah, bukan pack. Sekarang,
marilah melihat bagaimana mengganti wadah dengan pack

11.6 MENGUBAH WADAH DENGAN PACK


1. Scroll down dan pilih Tray Sizing

2. Pergi ke Tool dan pilih Utilities

Gambar 11.4 Available Utilities

4. Klik Add Utility. Tray Sizing akan muncul dan berikan nama Packing
Gambar 11.5 Tray Sizing : Packing

4. Klik Select TS. Sekali memilih jendela akan menunjukkannya sebagai gambar di
bawah. Buatlah semua pilihan seperti yang ditunjukkan kemudian klik OK

Gambar 11.6 Select Tray Section

5. Setelah memilih tray selection, satu akan kembali ke jendela Tray Sizing. Klik
pada Auto Selection untuk tipe internal wadah, plih Packed. Menu box akan
kelihatan. Scroll bawah pada box menu dan pilih Rasching Rings (Ceramic)
1_4_inch
Gambar 11.7 Auto Selection Information

6. Ketika pilihan telah dibuat, klik Next. Pada jendela yang muncul klik Complete
AutoSection

Gambar 11.8 Tray Section Information

7. Pada jendela selanjutnya yang muncul klik Complete AutoSection. Kemudian Tray
Sizing akan muncul. Sekarang klose jendela dan pergi ke jendela PFD

8. Klik dobel pada Absorber dan run simulasi lagi


11.7 MENDAPATKAN PARAMETER DESAIN
1. Tool>> Utilities

2. Jedela yang bernama Available Utilities akan muncul. Pilih Packing dan klik View
Utility

3. Pada jendela tersebut, klik Auto Section dan ubah tipe internal menjadiPacked.
Anda tidak bisa memilih tipe pack lagi

4. Klik Next>> Complete AutoSection

5. Sekarang klik Performance dan pilih Packed

6. Pada hasil, anda dapat melihat diameter dan panjang section

Gambar 11.9 Tray Sizing : Packing

7. Sekarang kembali ke PFD dan klik dobel pada aliran Gases Out dan catat
komposisi CO2

11.8 MENYIMPAN CASE


1. File>> Save As

2. Berikan nama file sebagai Absorber>> OK


Gambar 11.10 File Absorber

11.9 REVIEW
Pada bagian awal Bab ini, kami memulai dengan masalah memodelkan
absorber yang akan mengabsorb CO2 pada propylene carbonate pada kolumn packed.
Pada Bab ini user mengoperasikan operasi absorber pada HYSYS untuk memodelkan
proses absorbsi

Pada bagian akhir Bab ini user bertanya untuk menggunakan HYSYS
untuk menentukan konsentrasi CO2 (mole%) pada aliran gas keluar, panjang kolumn
(m) dan diameter kolumn (m)
12 BAB XII
KOLOM SEPARASI

Natural Gas Liquids (NGL) recoveri dari gas alam adalah masalah umum pada proses
gas alam. Recoveri biasanya dikerjakan untuk:

1 Memproduksi transportasi gas


2 Bertemu spesifikasi gas penjualan
3 Memaksimalkan recoveri cairan (ketika liquid lebih bernilai dari gas)

HYSYS dapat memodelkan rentang lebar konfigurasi kolom yang berbeda. Pada
simulasi ini, NGL plant akan dikonstruksikan, yang mengandung 3 kolom:

1 De-Methanizer (beroperasi dan dimodelkan sebagai Reboiled Absorber colom)


2 De-Ethanizer (Distilation kolom)
3 De-Propanizer (Distilation kolom)

Pada bagian akhir Bab ini user akan mampu:

1 Menambahkan kolom menggunakan Input Expert


2 Menambahkan spesifikasi tambahan pada kolom

Sebelum memulai Bab ini user perlu mengetahui bagaimana untuk:

1 Menavigasi PFD
2 Menambahkan PFD atau pada workbook
3 Menambahkan dan menghubungkan unit operasi

12.1 MENDEFINISIKAN SIMULASI DASAR


1. Mulai case baru

2. Pilih Peng Robinson EOS

3. Tambahkan komponen : N2, CO2, C1-C8

4. Enter Simulation Environment


Gambar 12.1 DC1 : De-Methanizer

Gambar 12.2 DC2 : De-Ethanizer


Gambar 12.3 DC3 : De-Prpanizer

12.2 MENAMBAHKAN ALIRAN FEED


1. Menambahkan Material Stream dengan data :
2. Menambahakan Material Stream lain dengan data:

12.3 MENAMBAHKAN DE-METHANIZER


De-Methanizer dimodelkan sebagai operasi absorber reboiled, dengan 2 feed dan sebuah
energy aliran feed yang menggambarkan sisi heater pada kolom.

1. Tambahkan aliran Energy dengan

2. . Klik dobel pada Reboiled Absorber pada Object Pallete. Input pertama expert
terlihat

3. Lengkapi sebagi berikut:


Gambar 12.4 Reboiled Absorber Column Input Expert
4. Klik Next

5. Jika anda menggunakan unit field, nilai unit akan menjadi 330 psia dan 335 psia.
Untuk tekanan stage atas dan tekanan reboiler , masing masing

Gambar 12.5 Reboiled Absorber Column Input Expert


6. Klik Next

7. Masukkan estimasi temperature. Pada unit field, stage atas temperature akan menjadi
-125 F dan temperature reboiler akan menjadi 80 F
Gambar 12.6 Reboiled Absorber Column Input Expert
8. Klik Next

9. Untuk case ini tidak ada informasi yang menyediakan pada halaman akhir input
expert jadi klik Done

Gambar 12.7 Reboiled Absorber Column Input Expert

Ketika diklik Done, HYSYS akan membuka tampilan property kolomn. Mengakses
halaman Monitor pada tab Design.
Gambar 12.8 Column : DC1/COL1 Fluid Pkg : Basis-1 / Peng-Robinson
Sebelum anda menkonvergensikan kolomn pastikan spesifikasinya seperti yang
ditunjukkan. Anda akanmemasukkan nilai spesifikasi Ovhd Prod Rate. Nilai spesifik
adalah 1338 kgmole/h (2950 lbmole/ hr). sekali nilai dimasukkan, kolom akan
mmulai dan mengkonvergensikan.

Gambar 12.9 Column : DC1/COL1 Fluid Pkg : Basis-1 / Peng-Robinson

Walaupun kolom adalah konvergen, tidak selalu mempunyai spesifikasi rate


flow . spesifikasi ini dapat menghasilkan pada kolom yang tidak bisa
dikonvergensikan atau menghasilkan aliran produk dengan propertis yang diinginkan
jika kondisi feed kolomn berubah

Pendektan jalan pintas adalah menspesifikkan salah satu fraksi komponen atau
komponen rekoveri untuk produk aliran kolomn

1. Pergi ke halaman Specs pada Design view property kolomn


Gambar 12.10 Column : DC1/COL1 Fluid Pkg : Basis-1 / Peng-Robinson
2. Klik Add untuk membuat spesifikasi baru

3. Pilih Column Component Fraction dari list yang muncul

Gambar 12.11 Add Specs – DC1


4. Klik Add Spec

5. Lengkapi spec sebagai berikut :


Gambar 12.12 Comp Frac Spec
6. Ketika selesai, tutup tampilannya

Halaman monitor propertis kolomn menunjukkan 0 derajat kebebasan bahakan


jika anda menambahkan spesifikasi yang lain. Ini karena pada faktanya spesifikasi
ditambahkan sebagai estimasi tidak sebagai spesifikasi aktif

7. Pergi ke halaman Monitor, deaktivasi Ovhd Prod Rate sebagai spesifikasi aktif dan
aktifkan Comp Fraction spesifikasi yang anda buat

Gambar 12.13 Column : DC1/COL1 Fluid Pkg : Basis-1 / Peng-Robinson

Sekali kolomn telah dikonvergensikan, anda dapat melihat hasilnya pada tan
Performance
Gambar 12.14 Column : DC1/COL1 Fluid Pkg : Basis-1 / Peng-Robinson

12.4 MENAMBAHKAN POMPA


Pompa digunakan untuk menggerakkan tombol produk De-Methanizer untuk De-
Ethanizer. Instal pompa dan masukkan nilai:

12.5 DE-ETHANIZER
Kolomn De-Ethanizer dimodelkan sebagi kolomn destilasi dengan 16 stage, 14
wadah dalam kolomn plus reboiler dan condenser. Itu beroperasi pada tekanan 2760
kPa (400 psia). Objek pada kolomn ini adalah untuk memprodukasi produksi bawah
yang mempunya ratio ethane untk propane 0.01

1. Klik dobel pada Distillation Column danmasukkan nilai berikut :


2. Klik Run

3. Pada Specs, klik Add untuk membuat spesifikasi baru

4. Pilih Column Component Ratio sebagi spesifikasi tipe dan berika informas :

5. Pada Monitor tab, deaktivasi Ovhd Vap Rate spesifikasi dan aktifkan C2/C3
spesifikasi yang anda buat

12.6 MENAMBAHKAN VALVE


Valve dibutuhkan untuk mengurangi tekananan aliran DC2 btm sebelum itu
memasuki kolom akhir, De-Propanizer

Tambahkan valve operasi dan berika informasi berikut :


12.7 DE-PROPANIZER
De-Propanizer kolom direpresentasikan oleh kolomn detilasi yang terdiri dari 25
stage, 24 wadah pada klomomn plus reboiler. Yang beroperasi pada 1620 kPa (235
psia). Ada 2 proses objek pada kolomn ini. Satu untuk memproduksi produk overheat
yang mengandung lebih dari 1.50 mole persen i-C4 dan n-C4 dan kedua adalah
konsentrasi propane pada produk bawah seharusnya lebih kecil dari 2.0 mole%

1. Tambahkan kolomn distilasi dan masukkan informasi berikut:

2. Run

3. Buat 2 fraksi komponen baru untuk kolom

4. Deaktivasi Distillation Rate dan Reflux Ratio spesikasi

5. Aktivasi iC4 dan nC4 dan C3 spesifikasi yang anda buat

12.8 SIMPAN CASE


1. File >> Save AS

Beri nama Separation Coumns>> OK


BAB XIII
KONTROL PADA HYSYS

Pada bab ini akan dijelaskan mengenai langkah-langkah untuk memasang kontrol pada
HYSYS dan record data pada workbook yang dihubungkan dengan Microsoft Excel.
Pemasangan kontrol ini berfungsi untuk mengendalikan atau mengontrol variabel proses agar
tetap sesuai dengan nilai set point yang diinginkan. Variabel proses tersebut dapat laju aliran
(flow rate), temperature, pressure, level, dan lain sebagainya.

Luaran yang akan didapatkan:


1. Memahami filosofi control pada suatu sistem pengendalian
2. Mengetahui cara pemasangan kontrol pada HYSYS
3. Menganalisa hasil yang didapatkan

13.1 PEMASANGAN KONTROL


Pemasangan kontrol pada HYSYS dapat dilakukan dengan melakukan langkah-langkah
seperti berikut ini.
1. Buatlah sebuah stream dengan nama “Stream 1” dengan data spesifikasi seperti berikut
ini.

Kemudian stream akan bewarna biru tua seperti gambar berikut.

2. Insert valve dari Pallete pada menu Common.


3. Atur connection pada valve dengan cara klik dua kali pada valve dan pilih menu design,
lalu pilih connections. Isikan stream yang digunakan sebagai input (Stream 1) pada
kolom Inlet dan isikan stream yang digunakan sebagai output (Stream 2) pada kolom
Outlet.

4. Atur parameter pada valve, yaitu berupa Delta P. Isikan sesuai perbedaan tekanan yang
diinginkan antara Stream 1 dan Stream 2.

5. Kemudian setelah valve sudah berwarna biru tua, tambahkan PID Controller yang
terdapat pada menu Dynamic di Pallete. Sehingga muncul seperti pada gambar berikut
ini.
6. Klik dua kali pada IC-100

7. Isikan Object pada Process Variable Source dengan meng-klik “Select PV...” Sehingga
muncul seperti gambar berikut. Pilih Stream 1 – Mass Flow – Klik OK
8. Kemudian isikan Object pada Output Target Object dengan meng-klik “Select OP…”

9. Pilih valve yang digunakan, yaitu VLV-100, pilih Actuator Desired Position. Lalu klik
OK.

10. Setelah kolom Process Variable Source dan Output Target Object, pilih menu
Parameters.
11. Atur PV Minimum dan PV Maximum sesuai dengan range yang diinginkan dan
disesuaikan dengan persentase nilai CP.
12. Setelah semua konvergen, akan dihasilkan loop pengendalian flow seperti gambar di
bawah ini.

Pengendalian flow juga dapat dilakukan tanpa memasang valve. Yaitu dengan
memasang kontrol pada stream line yang akan dikontrol. Langkah-langkahnya hampir sama
yaitu seperti berikut.
1. Buat stream dengan data spesifikasi seperti berikut.

2. Insert PID Controller dan isikan data yang sama pada PV dan OP.
3. Atur parameter PV Minimum dan PV Maximum sesuai dengan range yang diinginkan
sesuai nilai mass flow rate pada stream dan persentase nilai CP.

4. Apabilai sudah konvergen maka akan muncul seperti gambar berikut.

13.2 RECORD DAN EXPORT DATA KE MS. EXCEL


Record dan export data pada HYSYS dapat dilakukan dengan melakukan langkah-
langkah seperti berikut ini.
1. Ubah ke dalam mode dinamik dengan meng-klik icon Dynamics Mode pada menu
Dynamics.
2. Apabila muncul kotak dialog seperti berikut, klik Yes.

3. Jika icon Run sudah aktif, maka sistem ini sudah menjadi dinamik.

4. Untuk melihat record datanya, pilih icon Workbook pada menu Home.

5. Apabila sudah muncul seperti gambar berikut, pilih Data Tables – ProcData1.
6. Maka akan muncul seperti berikut. Lalu klik Send to Excel.

7. Apabila mucul kotak dialog seperti berikut, klik Export tables to Excel.
8. Simpan file sesuai nama file yang diinginkan, lalu klik Save.

9. Jika muncul kotak dialog seperti berikut, klik OK.


10. Maka secara otomatis data yang di-record akan masuk ke Ms. Excel seperti pada gambar
berikut.

11. Jika muncul kotak dialog seperti ini, klik Yes.

12. Jika muncul kotak dialog seperti ini, klik Yes.

Dengan melakukan langkah-langkah tersebut, maka data yang di-record pada Workbook
HYSYS dapat dikoneksikan dengan Ms. Excel. Data yang berada di Ms. Excel akan secara
otomatis meng-update apabila data yang di HYSYS berubah. Data yang ditampilkan tersebut
berupa data yang dipilih untuk diatur atau dikendalikan oleh kontroler.