Anda di halaman 1dari 17

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Penyakit radang panggul (PID) adalah infeksi rahim ,saluran tuba dan organ
reproduksi lainnya yang menyebabkan gejala seperti nyeri perut bawah. Ini merupakan
komplikasi serius dari beberapa penyakit menular seksual (PMS). Terutama klamidia
dan gonore. PID dapat merusak tuba dan jaringan di dekat uterus dan ovarium.PID
dapat menyebabkan kemandulan, kehamilan ektopik, pembentukan abses dan nyeri
panggul kronis.

Gambar 1.1 Pelvic inflammatory desease


Sumber :www.google.com
Setiap tahun di Amerika Serikat. diperkirakan bahwa lebih dari 750.000 wanita
mengalami PID akut. Insidensi PID pada pengguna alat kontrasepsi dalam rahim
(AKDR) adalah sekitar 9,38 per 1000 wanita di 20 hari setelah pemasangan. Namun,
angka kejadian PID pada pengguna AKDR akan menurun menjadi 1,39 per 1000
wanita pada satu tahun setelah pemasangan Angka PID pada pemakaian AKDR adalah
sebanyak 1,4 – 1,6 kasus per 1000 wanita selama tahun pemakaian.
Beberapa faktor merupakan risiko untuk penyebab PID antara lain hubungan
seksual, prosedur kebidanan/kandungan (misalnya pemasangan AKDR, persalinan,
aborsi), aktivitas seksual, berganti-ganti pasangan seksual, riwayat PID sebelumnya,
proses menstruasi, dan kebiasaan menggunakan pembersih kewanitaan, dan lain-lain.
Penelitian yang pernah dilakukan oleh Krisnadi menyebutkan bahwa sebagian besar
PID disebabkan akibat hubungan seksual. Terdapat peningkatan jumlah penyakit ini
dalam 2-3 dekade terakhir berkaitan dengan beberapa faktor, termasuk diantaranya
adalah peningkatan jumlah Penyakit Menular Seksual (PMS) dan penggunaan AKDR.

1
Risiko terkena PRP pada pemakaian AKDR 1,5 – 10 kali lebih besar dibandingkan
pemakaian kontrasepsi lain atau yang bukan pemakai sama sekali. 15% kasus penyakit
ini terjadi setelah tindakan operasi seperti biopsi endometrium, kuret, histeroskopi.

1.2. RUMUSAN MASALAH


1.Definisi Radang panggul

2. Etiologi radang panggul

3. Faktor resiko radang panggul

4. Patofisiologi radang panggul

5. Jenis-Jenis Pelvic inflammatory desease

6. Gejala dan diagnosis radang panggul

7. Klasifikasi klinik pelvic inflammatory desease

8. Deferensial radang panggul

9. Penatalaksanaan radang panggul

10. Cara pencegahan radang panggul

1.3. TUJUAN

Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah :

1. Dapat mengetahui definisi, etiologi, faktor resiko, patofisiologis dari radang panggul

2. Dapat mengetahui jenis, gejala, klasifikasi penatalaksanaan, dan cara pencegahan


dari radang panggul.

3. Kita dapat memahami lebih lanjut dari radang panggul.

2
BAB II
PEMBAHASAN
2.1 DEFINISI
Penyakit Radang Panggul (PID: Pelvic Inflammatory Disease) adalah infeksi pada
alat genital atas. Proses penyakitnya dapat meliputi endometrium, tubafalopi, ovarium,
miometrium, parametria, dan peritonium panggul. PID adalah infeksi yang paling
peting dan merupakan komplikasi infeksi menular seksual yang paling biasa.
(Sarwono,2011; h.227)
Pelvic Inflamatory Disease adalah suatu kumpulan radang pada saluran genital
bagian atas oleh berbagai organisme, yang dapat menyerang endometrium, tuba fallopi,
ovarium maupun miometrium secara perkontinuitatum maupun secara hematogen
ataupun sebagai akibat hubungan seksual. (Yani,2009;h.45)

Gambar 2.1 Peradangan yang terjadi pada panggul


Sumber :www.google.com
Penykit radang panggul atau pelvic inflamatory disease (PID) merupakan infeksi
genetalia bagian atas wanita yang sebagian besar disebabkan hubungan seksual.
(manuaba)
Pelvic Inflamatory Diseases (PID) adalah infeksi alat kandungan tinggi dari uterus,
tuba, ovarium, parametrium, peritoneum, yang tidak berkaitan dengan pembedahan dan
kehamilan. PID mencakup spektrum luas kelainan inflamasi alat kandungan tinggi
termasuk kombinasi endometritis, salphingitis, abses tuba ovarian dan peritonitis
pelvis. Biasanya mempunyai morbiditas yang tinggi. Batas antara infeksi rendah dan
tinggi ialah ostium uteri internum (Marmi, 2013; h.198)

3
Penyakit radang panggul adalah infeksi saluran reproduksi bagian atas. Penyakit
tersebut dapat mempengaruhi endometrium (selaput dalam rahim), saluran tuba,
indung telur, miometrium (otot rahim), parametrium dan rongga panggul. Penyakit
radang panggul merupakan komplikasi umum dari Penyakit Menular Seksual (PMS).

2.2 ETIOLOGI
Penyakit radang panggul terjadi apabila terdapat infeksi pada saluran genital bagian
bawah, yang menyebar ke atas melalui leher rahim. Butuh waktu dalam hitungan hari
atau minggu untuk seorang wanita menderita penyakit radang panggul. Bakteri
penyebab tersering adalah N. Gonorrhoeae dan Chlamydia trachomatis yang
menyebabkan peradangan dan kerusakan jaringan sehingga menyebabkan berbagai
bakteri dari leher rahim maupun vagina menginfeksi daerah tersebut. Kedua bakteri ini
adalah kuman penyebab PMS. Proses menstruasi dapat memudahkan terjadinya infeksi
karena hilangnya lapisan endometrium yang menyebabkan berkurangnya pertahanan
dari rahim, serta menyediakan medium yang baik untuk pertumbuhan bakteri (darah
menstruasi).

Gambar 2.2 Penyakit radang panggul


Sumber :www.google.com
Bakteri fakultatif anaerob dan flora juga diduga berpotensi menjadi penyebab PID.
yang termasuk dantaranya adalah Gardnerella vaginalis, streptokokus agalactiae,
peptostreptokokus, bakteroides dan mycoplasma genetalia. patogen genetalia lain yang
menyebabkan PID adalah haemaphilus influenza dan haemophilus parainfluenza.

4
actinomices diduga menyebabkan PID yang dipicu oleh penggunaan AKDR. PID
mungkin juga disebabkan oleh salpingitis granulomatosa yang disebabkan
Mycobakterium tuberkulosis dan Schistosoma.

2.3 FAKTOR RESIKO


Terdapat beberapa faktor resiko PID , namun yang utama adalah aktivitas seksual.
PID yang timbul setelah periode menstruasi pada wanita dengan aktivitas seksual
berjumlah sekitar 85% sedangkan 15% di sebabkan karena luka pada mukosa misalnya
AKDR atau kuretase
Resiko juga meningkat berkaitan dengan jumlah pasangan seksual. Wanita dengan
lebih banyak dari 10 pasangan seksual cenderung memiliki pningkatan resiko sebesar 3
kali lipat.
Usia muda juga merupakan salah satu faktor resiko yang di sebabkan oleh
kurangnya kestabilan hubungan seksual dan mungkin oleh kurangnya imunitas.

Gambar 2.3. Resiko radang panggul


Sumber :www.google.com
Faktor resiko lainnya yaitu pemasangan alat kontrasepsi, etnik, status postmaterial
dimana resiko meningkat 3 kali di banding yang tidak menikah, infeksi bacterial
vaginosis, dan merokok. Peningkatan resiko PID di temukan pada etnik berkulit putih
dan pada golongan sosio ekonomi rendah. PID sering muncul pada usia 15 – 19 tahun
dan pada wanita yang pertama kali berhubungan seksual.

5
Pasien yang digolongkan memiliki faktor resiko tinggi untuk PID adalah wanita di
usia 25 tahun, menstruasi, memiliki pasangan seksual yang multiple, tidak
menggunakan kontrasepsi, dan tinggal di daerah yang tinggi prevelensi penyakit
menular seksual. PID juga sering timbul pada wanita yang pertama kali berhubungan
aseksual. Pemakain AKDR meningkatkan resiko PID 2 – 3 kali lipat pada 4 bulan
pertama setelah pemakaian, namun kemudian resiko kembali menurun. Wanita yang
tidak berhubungan seksual secara aktif dan telah menjalani sterilisasi tuba, memiliki
resiko yang sangat rendah untuk PID.

2.4 PATOFISIOLOGIS
PID di sebabkan oleh penyebaran mikroorganisme secara asenden ke traktus
genital atas dari vagiana dan serviks. Mekanisme pasti yang bertanggung jawab atas
penyebaran tersebut tidak diketahui, namun aktifitas seksual mekanis dan pembukaan
serviks selama menstruasi mungkin berpengaruh.
Banyak kasus PID timbul dengan 2 tahap :
 Tahap Pertama : melibatkan akuisisi dari vagiana atau infeksi servikal.
Penyakit menular seksual yang menyebabkan mungkin asimptomatik
 Tahap Ke dua : Timbul oleh penyebaran asenden langsung mikroorganisme
dari vagina dan serviks.
Mukosa serviks menyediakan barrier fungsional melawan penyebaran ke atas,
namun efek dari barrier ini mungkin berkurang akibat pengaruh perubahan hormonal
yang timbul selama ovulasi dan menstruasi. Gangguan suasana servikovaginal dapat
timbul akibat terapi antibiotic dan penyakit menular seksualyang dapat menggagu
keseimbangan flora endogen.Menyebabkan organisme nonpatogen bertumbuh secara
berlebihan dan bergerak ke atas. Pembukaan serviks selama menstruasi dengan aliran
menstrual yang retrograd dapat memfasilitasi pergerakan asenden dari
mikroorganisme. Hubungan seksual juga dapat menyebabkan ifeksi asenden akibat
dari kontraksi uterus mekanis dan ritmik. Bakteri dapat terbawa bersama sperma
menuju uterus dan tuba.
Gambar 2.4 patofisilogi radang panggul

6
Sumber :www.google.com
Faktor resiko meningkat pada wanita dengan pasangan seksual multiple , punya
riwayat penyakit seksual sebelumnya, pernah PID, Riwayat pelecehan seksual usia
muda, dan mengalami tindakan pembedahan. Usia muda mengalami peningkatan
resiko akibat dari peningkatan permeabilitas mucosal serviks, zona servical ektopi
yang lebih besar, proteksi antibody chalamidya yang masih rendah, dan peningkatan
berlaku beresiko. Prosedur pembedahan dapat menghancurkan barrier servical,
sehingga menjadi predisposisi terjadi infeksi.
AKDR telah di duga merupakan predisposisi terjadinya PID dengan memfasilitasi
transmisi mikroorganisme ke traktus genitalia atas. Kontrasepsi oral justru
mengurangi resiko PID secara simptomatik. Mungkin dengan meningkatkan viskositas
mukosa oral, menurunkan aliran menstrual antegrade dan retrograde, dan
memodifikasi respon imun local.
Pada traktus bagian atas, jumlah mikroba dan fakrot host memiliki peneran
terhadap derajat inflamasi dan parut yang dihasilkan. Infeksi uterus biasanya terbatas
pada endometrium, namun dapat lebih invasive pada uterus yang gravid aytau
postpartum. Infeksi tuba awalnya melibatkan mukosa, tapi inflamasi transmural yang
di mediasi komplimen yang bersifat akut dapat timbul cepat dan intensitas terjadinya
infeksi lanjutan pun meningkat. Inflamasi dapat meluas ke struktur parametrial
termasuk usus. Infeksi dapat pula meluas oleh tumpahnya materi purulrn dari tuba
fallopi atau fia penyebaran limfatik dalam pelvis menyebabkan peritonitis akut atau
perihepatitis akut.

2.5. JENIS JENIS PID

7
Beberapa jenis inflamasi yang termasuk PID yang sering ditemukan adalah :
1. Salpingitis
mikroorganisme yang menyebabkan salpingitis adalah N. Gonorhea dan C
trachomatis. Salpingitis timbul pada remaja yang memiliki pasangan seksual
yang multiple dan tidak menggunakan kontrasepsi

Gambar 2.5 Salpingitis


Sumber :www.google.com
2. Abses tuba ovarium
Abses ini sering muncul setelah salfingitis namun lebih sering karena infeksi
adnexa yang berulang.pasian dalam keadaan asimtomatik atau dalam keadaan
septic syok, bitemukan 2 minggu setelah menstruasi denga nyeri pelvis dan
abdomen, mual, muntah, demam dan takikardi. Seluruh abdomen tegang dan
nyeri

Gambar 2.5 abses tuba ovarium


Sumber :www.google.com

8
2.6. GEJALA DAN DIAGNOSIS
Keluhan atau gejala yang paling sering di kemukakan adalah nyeri
abdominopelvik. Keluhan lain berfariasi, antar alin keluarnya cairan vagina, atau
perdarahan, demam, menggigil, serta mual dan disuria. Demam terlihat pada 60% –
80% kasus. Daignosis PID sulit karena kaluhan dan gejala-gejala yang di kemukanan
sangat berfariasi.Pada pasien dengan nyeri tekan serviks, uterus, dan adneksa, PID di
diagnosis dengan akurat hanya 65%. Karena kaibat buruk PID terutama infertilitas dan
nyeri panggul kronik, maka PID harus di curigai pada perempuan beresiko dan
diterapi secara agresif. Kriteria diagnosis diagnostic dari CDC dapat membantu
akurasi diagnosis dan ketepatan terapi..

Gambar 2.6 penyakit radang panggul


Sumber :www.google.com
Kriteria minimum untuk diagnosis klinis adalah sebagai berikut : (ketiga tiganya
harus ada)
 Nyeri gerak serviks
 Nyeri tekan uterus
 Nyeri tekan adneksa
Kriteria tambahan seperti berikut adalah dapat di pakai untuk menambah
spesifisitas kriteria minimum dan mendukung diagnosis PID.
 Suhu oral < 38,3Oc
 Cairan serviks atau vagina tidak normal mukokurulen.
 Leukosit dalam jumlah banyak pada pemeriksaan mikroskop sekter vagina
dengan salin
 Kenaikan laju endap darah
 Protein reaktif – C meningkat

9
 Dokumentasi laboraturium infeksi serviks oleh N. gonorrhoeae atau C.
trachomatis
Pada pemeriksaan dalam dapat dijumpai :
 Tegang di bagian bawah
 Nyeri serta nyeri gerak pada serviks
 Dapat teraba tumor karena pembentukan abses
 Di bagian belakang Rahim terjadi penimbunan nanah
 Dalam bentuk menahun mungkin teraba tumor, perasaan tidak enak
(Discomfort) di bagain bawah abdomen (Manuaba, 2010)

Keiteria diagnosis PID sangat spesifik meliputi :


 Bipsi endometrium desertai bukti histopatologis endometritis
 USG transvaginal atau MRA memperlihatkan tuba menebal penuh berisi
cairan dengan atau tanpa cairan bebas di panggul atau kompleks tubo –
ovarial atau pemeriksaan dopler menyarankan infeksi panggul (missal
hiperemi tuba)
 Hasil pemeriksaan laporoskopi yang konsisten dengan PID
Beberapa ahli menganjurkan bahwa pasien dengan PID di rawat inap
agar dapat segera di mulai istirahat baring dan pemberian antibiotika
parenteral dalam pengawasan akan tetapi, untuk pasien pasien PID ringan
atau sedang rawat jalan dapat memberikan kesudahan jangka pendek dan
panjang yang sama dengan rawat inap. Keputusan untuk rawat inap ada di
tangan dokter yang merawat. Di sarankan memakai kriteria rawat inap
sebagai berikut :
 Kedaruratan bedah (mial apensisitis) tidak dapat di kesampingkan.
 Pasien sedang hamil
 Pasien tidak memberi respons klinis terhadap antimikrobia oral
 Pasien tidak mampu mengikuti atau menaati pengobatan rawat jalan
 Pasien menderita sakit berat mual dan muntah, atau demam tinggi
 Ada akses tubo ovarial

2.7. KLASIFIKASI KLINIK PID

10
SINDROM KLINIS PENYEBAB
PID akut (Durasi ≤ 30 hari) Patogen servikal (N.gonorrhoeae, C. trachomatis, dan
M. genitalium)
Patogen bakteri vaginosis (Peptostreptococcus.sp, M.
hominis dan Clostridia.sp)
Ptogen respiratori (H, influenza, S. pneumonia,
streptococcus grup A, dan S. aureus)
Patogen enteric (E. Coli, Bracteroides fragilis,
Streptococcus grup B, dan Campylobacter.sp)
PID Subklinis C.trachomatis dan N. gonorrhoeae
PID kronik (durasi > 30 hari) Mycobacterium tuberculosis dan Actinomyces.sp

2.8. DEFERENSIAL DIAGNOSA


1. Tumor adnexa
2. Apendicitis
3. Servicitis
4. Kista ovarium
5. Tersio ovarium
6. Aborsi spontan
7. Infeksi saluran kemih
8. Kehamilan ektopik
9. Endometriosis

2.9.PENATALAKSANAAN
A. PADA WANITA TIDAK HAMIL
Terapi PID harus ditujukan untuk mencegah kerusakan tuba yang menyebabkan
infertilitas dan kehamilan ektopik, serta pencegahan ektopik infeksi kronik.Banyak
pasien yang berhasil di terapi dengan rawat jalan dan terapi rawat jalan dini harus
menjadi pendekatan terapiotik permulaan. Pemilihan antibiotika harus ditujuakan pada
organisme etiologi utama (N. Gonorrhoeae atau C. Trachomatis) tetapi juga harus
mengarah pada sifat pilimik krobial PID.
Untuk pasien dengan PID ringan atau sedang terapi oral dan perenteral mempunyai
daya guna klinis yang sama.
Rekomendasi terapi dari CDC
a. Terapi perenteral

11
 Rekomendasi terapi parenteral A
- Sevotetan 2 g intavena setiap 12 jam atau
- Sevoksitin 2 g intravena setiap 6 jam di tambah
- Doksisiklin 100 mg oral atau parenteral setiap 12 jam
 Rekomendasi terapi parenteral B
- Klindamisin 900 mg setiap 8 jam di tambah
- Gentamicin dosis muatan intravena atau intramuskuler ( 2mg / kg BB) diikuti
dengan dosis pemeliharaan ( 1,5 mg / kg BB) Setiap 8 jam. Dapat di ganti
denagn dosis tunggal harian.
 Terapi parenteral alternative
Tiga terapi alternatif telah di coba dan mereka mempunyai cakupan spektrum yang
luas
- Levofloksasin500 mg intravena 1X sehari dengan atau tanpa metronidazole 500
mg intravena setiap 8 jam atau
- Ofloksasin 400 mg intravena stiap 12 jam dengan atau tanpa metronidazole 500
mg intraven setiap 8 jam atau
- Ampisilin/sulbaktam 3 mg intavena setiap 6 jam di tambak Doksisiklin 100 mg
oral atau intravena etiap 12 jam.
b. Terapi oral
Terapi oral dapat di pertimbangkan untuk penderita PID atau sedang karena
kesudahan klinisnya sama dengan terapi parenteral. Pasien yang mendapat terapi
dan tidak menunjukkan perbaikan setelah 72 jam harus dire-evaluasi untuk
memastikan diagnosisnya dan diberikan terapi parenteral baik dengan rawat jalan
maupun inap.
 Rekomendasi terapi A
- Levofloksasin 500 mg oral 1X setiap hari selama 14 hari atau ofloksasin 400 mg
2x sehari selama 14 hari dengan atau tanpa
- Metronidazole 500 mg oral 2x sehari selama 14 hari
 Rekomendasi terapi B
- Seftriakson 250 mg intramuscular dosis tunggal di tambah doksisiklin oral 2x
sehari selama 14 hari dengan atau tanpa metronidazole 500 mg oral 2x sehari
selama 14 hari atau

12
- Sefoksitin 2 g intramuscular dosis tunggal dan probenosid di tambah doksisiklin
oral 2x sehari selama 14 hari dengan atau tanpa metronidazole 500 mg oral 2x
sehari selama 14 hari atau
- Sefalosporin generasi ketiga (missal seftizoksim atau sefotaksim) di tambah
doksisiklin oral 2x sehari selam 14 hari dengan atau tanpa metronidazole 500
mg oral 2x sehari selama 14 hari
B PADA WANITA HAMIL
Pada ibu hamil yang terkena radang panggul tidak boleh di berikan antibiotic.Dan
kemungkinan akan di lakukan terminasi.
C. PADA IBU MENYUSUI
Pada ibu menyusui yang terkena radang panggul boleh di berikan antibiotic, seperti
1. Ceftriaxone : Di anggap aman untuk digunakan selama menyusui oleh American
Academy of pediatric.
2. Doksisiklin : Dapat menyebabkan noda gigi atau menghambat pertumbuhan
tulang. Produsen obat klaim serius potensi efek samping.
3. Metromidazol : Potensi resiko pertumbuhan tulang.
 BILA UNTUK MENGURANGI RASA SAKIT PERUT DAN
PANGGUL, bisa diberikan seperti penghilang rasa sakit ibuprofen dan
paracetamol dan bersamaan dengan pemberian antibiotic
 Infeksi radang panggul karena IUD, dilakukan pemberian antibiotic
dulu dan dilakukan observasi beberapa hari dan jika tidak ada perbaikan
maka dilakukan pelepasan IUD karena kemungkinan infeksi disebabkan
oleh IUD .
KOMPLIKASI PADA KEHAMILAN
Penelitia telah menunjukkan bahwa menunda pengobatan sedikitnnya 2-3 hari dapat
menyebabkan peningkatan resiko infertilitas. Pengobatan segera dilakukan terkait dengan
PID dan tingkat keparahannya
 Infertilitas : resiko infertile setelah terkena PID jumlah dan tingkat keparahannya
 Kehamilan ektopik
 Nyeri panggul kronis
 Perihepatitis ( sindrom fitz- hugh Curtis ) : menyebabkan nyeri kuadran kanan atas
 Abses tubo ovarium
 Reiter’s syndrome ( reaktif arthritis )

13
 Pada kehamilan : PID dikaitkan dengan peningkatan persalinan prematur, dan
morbiditas ibu dan janin
 Neonatal : transmisi perinatal C. trachomatis atau N. gonorrhoeae dapat
menyebabkan ophthalmia neonatorum pneumonitis clamidia juga bisa terjadi

2.10. CARA PENCEGAHAN


Beberapa pencegahan yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut :
1. Pencegahan dapat di lakukan dengan mencegah terjadi infeksi yang di sebabkan
oleh kuman penyebab penyakit menular seksual. Terutama chalamidya.
Peningkatan edukasi masyarakat, penapisan rutin, diagnosis dini, serta penanganan
yang tepat terhadap infeksi chlamidya berpengaruh besar dalam menurunkan angka
PID. Edukasi hendaknya focus pada metode pencegahan penyakit menular seksual,
termasuk setiap terhadap satu pasangan, menghindari aktifitas seksual yang tidak
aman, dan menggunakan pengamanan secara rutin.
2. Adanya progam penapisan penyakit menular seksual dapat mencegah terjadinya
PID pada wamita. Mengadakan penapisan terhadap pria perlu di lakukan untuk
mencegah penularan kepada wanita.
3. Pasien yang telah di diagnosa dengan PID atau penyakit menular seksual harus
di terapi hingga tuntas, dan terapi juga di lkukan terhadap pasangannya untuk
mencegah penularan kembali.
4. Wanita usia remaja harus menghindari aktivitas seksual hingga usia 16 tahun
atau lebih.
5. Kontrasepsi oral dilakukan dapat mengurangi resiko PID
6. Semua wanita berusia 25 tahun ke atas harus di lakukan penapisan terhadap
chlamidya tanpa memandang faktor resiko.

BAB III

PENUTUP

3.1. KESIMPULAN

14
Penyakit Radang Panggul (PID: Pelvic Inflammatory Disease) adalah infeksi pada
alat genital atas. Proses penyakitnya dapat meliputi endometrium, tubafalopi, ovarium,
miometrium, parametria, dan peritonium panggul. PID adalah infeksi yang paling
peting dan merupakan komplikasi infeksi menular seksual yang paling biasa.
(Sarwono,2011; h.227)
Pelvic Inflamatory Diseases (PID) adalah infeksi alat kandungan tinggi dari uterus,
tuba, ovarium, parametrium, peritoneum, yang tidak berkaitan dengan pembedahan dan
kehamilan. PID mencakup spektrum luas kelainan inflamasi alat kandungan tinggi
termasuk kombinasi endometritis, salphingitis, abses tuba ovarian dan peritonitis
pelvis. Biasanya mempunyai morbiditas yang tinggi. Batas antara infeksi rendah dan
tinggi ialah ostium uteri internum (Marmi, 2013; h.198)
Terdapat beberapa faktor resiko PID , namun yang utama adalah aktivitas seksual.
PID yang timbul setelah periode menstruasi pada wanita dengan aktivitas seksual
berjumlah sekitar 85% sedangkan 15% di sebabkan karena luka pada mukosa misalnya
AKDR atau kuretase
Resiko juga meningkat berkaitan dengan jumlah pasangan seksual. Wanita dengan
lebih banyak dari 10 pasangan seksual cenderung memiliki pningkatan resiko sebesar 3
kali lipat.
Keluhan atau gejala yang paling sering di kemukakan adalah nyeri
abdominopelvik. Keluhan lain berfariasi, antar alin keluarnya cairan vagina, atau
perdarahan, demam, menggigil, serta mual dan dysuria. Demam terlihat pada 60% –
80% kasus. Daignosis PID sulit karena kaluhan dan gejala-gejala yang di kemukanan
sangat berfariasi.Pada pasien dengan nyeri tekan serviks, uterus, dan adneksa, PID di
diagnosis dengan akurat hanya 65%. Karena kaibat buruk PID terutama infertilitas dan
nyeri panggul kronik, maka PID harus di curigai pada perempuan beresiko dan diterapi
secara agresif. Kriteria diagnosis diagnostic dari CDC dapat membantu akurasi
diagnosis dan ketepatan terapi.
Terapi PID harus ditujukan untuk mencegah kerusakan tuba yang menyebabkan
infertilitas dan kehamilan ektopik, serta pencegahan ektopik infeksi kronik.Banyak
pasien yang berhasil di terapi dengan rawat jalan dan terapi rawat jalan dini harus
menjadi pendekatan terapiotik permulaan. Pemilihan antibiotika harus ditujuakan pada
organisme etiologi utama (N. Gonorrhoeae atau C. Trachomatis) tetapi juga harus
mengarah pada sifat pilimik krobial PID.

15
Untuk pasien dengan PID ringan atau sedang terapi oral dan perenteral mempunyai
daya guna klinis yang sama. Sebagian besar klinis menganjurkan terapi parenteral
paling tidak selama 48 jam kemudian dilanjutkan dengan terapi oral dengan 24 jam
setelah ada perbaikan klinis
3.2. Saran
Sebaiknya infeksi Radang Panggul pada wanita ini segera diatasi supaya
infeksinya tidak menular dan tidak mempengaruhi masa depan.

DAFTAR PUSTAKA

https://id.scribd.com/doc/53420488/Pelvic-Inflammatory-Disease

16
Prawirohardjo, Sarwono. Ilmu Kandungan Edisi Ketiga. PT Bina Pustaka. Jakarta. 2011.
Manuaba, IBG, dkk. 2010. Ilmu Kebidanan Penyakit Kandungan Dan KB.Jakarta :
EGC Helen, Varney. (2007). Buku Ajar Asuhan Kebidanan. Edisi 4, Volume 2.
Jakarta: EGCMarmi, Retno. A.M.S., Fatmawati. E. 2011. Asuhan Kebidanan Patologi.
Yogyakarta : Pustaka Pelajar.

17

Anda mungkin juga menyukai