Anda di halaman 1dari 11

Informasi

Planet Bumi terus memanas, dari kutub utara hingga


selatan. Sejak 1906, suhu rata-rata permukaan planet
ini terus meningkat antara 1,1 dan 1,6 derajat
Fahrenheit (0,6 hingga 0.9 derajat Celsius)- bahkan
lebih di daerah kutub.Dampak-dampak kenaikan suhu
ini tak harus menunggu lama untuk muncul, karena
tanda-tanda dampak pemanasan global mulai terlihat
saat ini. Pemanasan melelehkan gletser dan lautan es,
mengubah pola curah hujan, dan menyebabkan pergerakan hewan-hewan. Bumi telah
mengalami penderitaan dari beberapa dampak pemanasan global.

TUGAS
Dampak-dampak pemanasan global kian nyata dan mengancam kehidupan. Meski tak bisa
dihentikan secara total, tetapi dengan upaya kolektif, kita bisa memperlambatnya. Jika bukan kita
yang merawat planet ini, siapa lagi? Strategi atau solusi apa yang akan Anda terapkan untuk
mengatasi permasalahan tersebut? Kemukakan pernyataan Anda dengan pendekatan prinsip
pemecahan masalah (problem solving) yang meliputi:
Memahami masalah (Understanding the Problem), meliputi:
 Problem apa yang dihadapi?
 Apa yang diketahui?
 Apa yang ditanya?
 Apa kondisinya?
 Bagaimana memilah kondisi-kondisi tersebut?
Menyusun rencana pemecahan (Devising a Plan)
Menemukan hubungan antara data dengan hal-hal yang belum diketahui, atau mengaitkan
hal-hal yang mirip secara analogi dengan masalah.
Melaksanakan rencana (Carrying out the Plan)
Menjalankan rencana untuk menemukan solusi, melakukan dan memeriksa setiap langkah
apakah sudah benar, bagimana membuktikan bahwa perhitungan, langkah-langkah dan
prosedur sudah benar.
Memeriksa kembali (Looking Back)
Melakukan pemeriksaan kembali terhadap proses dan solusi yang dibuat untuk untuk
memastikan bahwa cara itu sudah baik dan benar. Selain itu utuk mencari apakah dapat dibuat
generalisasi, untuk menyelesaikan masalah yang sama, menelaah untuk pendalaman atau
mencari kemungkinan adanya penyelesaian lain.
JAWAB :
Memahami masalah (Understanding the Problem), meliputi:
Problem apa yang dihadapi?
Pemanasan global bisa diartikan sebagai menghangatnya permukaan Bumi selama
beberapa kurun waktu karena temperatur yang terus meningkat. Organisasi Meteorologi Dunia
menyatakan bahwa tahun 2016 sebagai tahun terpanas dalam sejarah. Suhu atmosfer Bumi rata-
rata dalam setahun naik 1,1oC.Kenaikan suhu dan konsentrasi gas rumah kaca menyebabkan es
di Kutub Utara dan Selatan meleleh lebih cepat. Kenaikan suhu di Kutub Utara dua kali lebih
cepat. Kenaikan suhu dan melelehnya es di kutub memicu perubahan cuaca, iklim, dan pola
sirkulasi laut di belahan dunia lain

Apa yang diketahui?

Pemanasan pada permukaan bumi dikenal dengan istilah ‘Efek Rumah Kaca’
atau Greenhouse Effect. Efek rumah kaca merupakan naiknya suhu bumi yang disebabkan oleh
adanya perubahan komposisi pada atmosfer. Hal itu menyebabkan sinar matahari tetap berada di
bumi, dan tidak dipantulkan dengan sempurna untuk keluar dari atmosfer tersebut.

Gambar 1. Efek Rumah Kaca


Source : https://greatedu.co.id/greatpedia/efek-rumah-kaca

Apa yang ditanya?


Efek rumah kaca merupakan naiknya suhu bumi yang disebabkan oleh adanya perubahan
komposisi pada atmosfer. Perubahan komposisi pada atmosfer bumi disebabkan oleh
meningkatnya konsentrasi gas-gas rumah kaca akibat aktivitas manusia. Apa saja gas-gas rumah
kaca tersebut?

Apa kondisinya ?
Pengaruh masing-masing gas rumah kaca terhadap terjadinya efek rumah kaca
bergantung pada besarnya kadar gas rumah kaca di atmosfer, waktu tinggal di atmosfer dan
kemampuan penyerapan energi.Peningkatan kadar gas rumah kaca akan meningkatkan efek
rumah kaca yang dapat menyebabkan terjadinya pemanasan globa. Waktu tinggal gas rumah
kaca di atmosfer juga mempengaruhi efektivitasnya dalam menaikkan suhu. Makin panjang
waktu tinggal gas di atmosfer, makin efektif pula pengaruhnya terhadap kenaikan suhu.
1. Kondisi Gas Karbondioksia (CO2)di atmosfer
Karbon dioksida adalah gas rumah kaca penyebab pemanasan global yang sedang
ditimbun di atmosfer karena kegiatan manusia. Sumbangan utama manusia terhadap jumlah
karbon dioksida dalam atmosfer berasal dari pembakaran bahan bakar fosil, penggundulan
hutan serta perluasan wilayah pertanian juga meningkatkan jumlah karbondioksida dalam
atmosfer.

Grafik 1. Emisi CO2 di Dunia


(dalan Juta Ton CO2)
25000

20000 Nega ra
Jumlah Emisi CO2

Indones ia
15000 Indi a
Chi na
10000 Ameri ka
Nega ra Lai n
5000

0
1980 1985 1990 1995 2000 2005
Tahun

Grafik 1. Emisi gas CO2 di atmosfer


Sumber: Energy Information Administration (2006)
2. Kondisi Gas Metana (CH4) di atmosfer
Metana adalah gas rumah kaca yang terdapat secara alami. Metana dihasilkan
ketika jenis-jenis mikroorganisme tertentu menguraikan bahan organik pada kondisi
anaerob. Gas ini juga dihasilkan pada saat pembusukan biomassa di rawa-rawa sehingga
disebut juga gas rawa. Metana mudah terbakar di udara dan hasil pembakarannya
menghasilkan gas karbondioksida.

Tabel 1Sumber Emisi CH4di bumi


Sumber: https://www.methanelevels.org/

Gambar 2. Kondisi Emisi CH4 di Atmosfer


Sumber: https://www.methanelevels.org/
3. Kondisi gas Dinitrogen Oksida (N2O) di atmosfer
Dinitrogen oksida merupakan gas rumah kaca yang terdapat secara alami. Sumber
utamanya yaitu kegiatan mikroorganisme dalam tanah, pemakaian pupuk nitrogen dan juga
dihasilkan dalam jumlah kecil oleh pembakaran bahan bakar fosil (minyak bumi, batu bara,
gas bumi).

Gambar 3. Kondisi Emisi N2O di Atmosfer


Sumber: https://www.n2olevels.org/
4. Kondisi Gas Chloroflourocarbon (CFC) di atmosfer
Chlorofluorocarbon (CFC) adalah sekelompok gas buatan. CFC mempunyai sifat tidak
beracun, tidak mudah terbakar, dan stabil. Chlorofluorocarbon mempunyai nama dagang
‘Freon’.Zat-zat tersebut digunakan dalam proses mengembangkan busa, di dalam peralatan
pendingin ruangan dan lemari es.
Tabel 2. Waktu tinggal gas rumah kaca di atmosfer

Gambar 5: Diagram lingkaran prosentase jumlah gas rumah kaca di atmosfer


Sumber: Killen Ikhtisar gas-gas rumah kaca

Bagaimana memilah-milah keadaan tersebut?


Berdasarkan data tersebut, dapat disimpulkan bahwa gas-gas penyebab efek rumah kaca
jumlahnya meningkat di setiap tahun. Gas-gas tersebut juga memiliki waktu tinggal di atmosfir
yang sangat lama sampai bertahun-tahun. Jika gas-gas tersebut tidak di minimalisir jumlahnya
dari sekarang, maka akan meningkatkan jumlah gas tersebut di atmosfer dan mengakibatkan
kerusakan pada lapisan ozon bumi kita. Berikut penjelesan beberapa kemungkinan dampak yang
ditimbulkan dari pemanasan global jika tidak segera diatasi:
1. Dampak pemanasan global pada perubahan iklim
Dampak pemanasan global akan meningkatkan suhu didalam bumi karena
terperangkapnya gas-gas rumah kaca tersebut, maka dampaknya dapat digambarkan pada alur
berikut ini.

2. Dampak pemanasan global terhadap penyakit


Adanya gas-gas rumah kaca menyebabkan kerusakan pada lapisan ozon. Kerusakan pada
lapisan ozon bumi akan berdampak mudahnya masuk sinar ultraviolet yang berbahaya bagi
tubuh

3. Dampak pemanasan global terhadap munculnya bencana


Peneliti menganalisis berbagai aspek iklim seperti curah hujan, kekeringan dan suhu dan
keterkaitan mereka dengan tiga kategori konflik dunia.Ketiga kategori konflik tersebut
meliputi: Pertama, kejahatan dan kekerasan personal, seperti pembunuhan, penyerangan,
pemerkosaan dan kekerasan dalam rumah tangga. Kedua, kekerasan dan ketidakstabilan politik
antar kelompok, yang meliputi kerusuhan, perang sipil, kekerasan etnis hingga invasi lahan.
Ketiga, kagagalan institusi atau lembaga seperti perubahan besar pada pemerintahan hingga
runtuhnya sebuah kebudayaan.

Menyusun Rencana Peneyelesaian


Harapan Kenyataan
1. Udara bersih tanpa polusi 1. Udara berpolusi
2. Suhu lingkungan tidak terlalu tinggi 2. Suhu lingkungan panas
3. Perubahan iklim tidak ekstrim 3. Musim kemarau panjang

Solusi
Menurunkan produktivitas yang dapat meningkatkan gas rumah kaca dan merubah pola hidup
yang dapat menurunkan emisi gas rumah kaca

Berdasarkan data yang diperoleh, gas penyumbang terbanyak rumah kaca adalah gas
karbondoksida (76%) dan gas metana (16%). Gas karbondioksida perlu untuk mendapatkan
perhatian lebih karena gas tersebut memilki waktu tinggal di atmosfer paling lama yaitu seratus
tahun. Selain gas karbondioksida, gas metana juga merupakan gas yang paling banyak dihasilkan
dari kegiatan makhluk hidup itu sendiri seperti perternakan, sisa pembuanagan makanan dan zat
organik, sisa pembuangan kotoran kambing, domba, babi, kerbau dan sapi. Hasil dari pembakaran
gas metana sendiri juga menghasilkan gas karbondioksida sehingga menyebabkan penumpukan
gas CO2 di atmosfer.

Solusi Menurunkan Produktivitas yang dapat meningkatkan gas rumah kaca


Telah dijelaskan sebelumnya gas penyumbang terbanyak adalah CO 2 dan CH4 maka hal-hal
yang dapat dilakukan untuk mengurangi gas jarbondioksida dan metana sebagai berikut:
a. Rencana kegiatan untuk mengurangi Gas CO2
1. Memilah sampah dengan 3R: Reuse (Menggunakan Kembali), Reduse
(Mengurangi/Menghemat) dan Recycle ( Mendaur Ulang) Sampah.
2. Mengurangi penggunaan kendaran berbahan bakar fosil
3. Menanam tanaman yang dapat menyerap karbondioksida pada intensitas tinggi seperti
tanaman lidah mertua, sirsak, dan pohon trembesi karena tumbuhan tersebut mengandung
bahan aktif pregnaneg likosid yang berfungsi untuk mereduksi polutan menjadi asam
organik, gula dan asam amino yang tidak berbahaya lagi bagimanusia,
4. Hemat penggunaan energy listrik di rumah.
b. Rencana kegiatan untuk mengurangi gas metana
1. Memilah zat sisa makanan untuk digunakan sebagai makanan ternak. Contoh : sisa nasi
bila dikeringkan dapat digunakan untuk pakan hewan ternak seperti bebek.
2. Mengolah kotoran ternak menjadi sumber energi alternatif seperti biogas dan pupuk
kandang
3. Mengolah sampah sisa sayur dan kulit buah-buahan menjadi larutan ekoenzim dengan
cara fermentasi. Hasil dari proses fermentasi sampah organic tersebut dihasilkan gas O3
(ozon) yang sangat dibutuhkan atmosfer bumi. Larutan ekoenzim bila dicampur dengan
air dapat digunakan sebagai cairan pembersih piring, lantai, dan pakaian. Selain itu
dapatdigunakan untuk menyiram tanaman agar diperoleh hasil tanamanan yang lebih
baik.

Gambar 6. Pengelolaan sampah organik untuk menghasilkan koenzim


Sumber: http://www.tzuchi.or.id/mobile/ruang-hijau/6
Melaksanakan Rencana
Setelah menyusun rencana penyelesaian, langkah selanjutnya yaitu melaksanakan rencana.
Langkah-langkah penyelesaian dimulai dari merubah kebiasaan hidup dari diri kita sendiri.
Adapun pelaksanaan rencana sebagai berikut:
1. Melakukan 3R yaitu Reuse (Menggunakan Kembali), Reduse (Mengurangi/Menghemat)
&Recycle( Mendaur Ulang) Sampah.
Sampai sekarang cara ini adalh hal terbaik dalam mengelola dan menangani sampah
dengan berbagai macam permasalahan. Berikut adalah kegiatan 3R ( Reuse, Reduse, &
Recycle) yang dapat dilakukan di rumah, sekolah, kantor, ataupun ditempat umum lainnya.
Sebelum melaksanakan 3R langkah pertama yang dilakukan adalah memilah sampah organic
dan anorganik di rumah maupun disekolah.

Reuse, kegiatan reuse yang dapat kita lakukan misalnya, menggunakan kembali kantong
plastik untuk membawa belanjaan, membawa tas kertas sendiri dari rumah saat berbelanja,
menggunakan koran dan daun untuk membungkus makanan.
Reduse, kegiatan reduse yang dapat kita lakukan misalnya, mengurangi makanan cepat saji
karena bungkus makanan cepat saji sering berbahan plastik, mengurangi penggunaan pestisida,
tidak merusak tanaman, dan mengurangi kegiatan yang meghasilkan limbah rumah tangga.
Recycle, kegiatan recycle yang dapat kita lakukan misalnya, mengkreasikan barang bekas
menjadi barang yang memiliki nilai jual tinggi, memisahkan sampah organik dan anorganik,
memanfaatkan sampah organic sebagai bahan kompos dan larutan ekoenzim
2. Menanam tanaman hijau yang dapat menyerap CO 2 dengan baik contohnya tumbuhan
lidah mertua di sekitar tempat tinggal.
Kemampuan tanaman hijau untuk menyerap gas karbondioksida dan dipergunakan untuk
proses fotosintesis merupakan keuntungan bagi lingkungan untuk mengurangi jumlah CO 2.
Cara yang dapat dilakukan yaitu dengan menanam tanaman yang dapat menyerap
karbondioksida pada intensitas tinggi seperti tanaman lidah mertua, sirsak, dan pohon trembesi
karena tumbuhan tersebut mengandung bahan aktif pregnaneg likosid yang berfungsi untuk
mereduksi polutan menjadi asam organik, gula dan asam amino yang tidak berbahaya lagi bagi
manusia

3. Mengolah kotoran hewan ternak menjadi pupuk kandang


Kita tahu bahwa sebanyak 8-120 kg pertahun emisi gas metana yang dihasilkan dari
kotoran hewan ternak baik kambing maupun sapi. Di daerah tempat tinggal saya ada warga
yang memiliki hewan ternak sapi sangat banyak. Beliau memanfaatkan kotoran ternak sapi
menjadi pupuk kandang. Pupuk kandang yang dihasilkan digunakan untuk budidaya
tanaman kakao di kebunnya.

Memeriksa kembali(Looking Back)


ANGKET PENGAMATAN
Berikan tanda check list (√) dari pilihan jawaban berikut ini.
No Pertanyaan Pilihan Jawaban
1 Apakah sumber sampah terbanyak di  Kertas
rumah ?  Plastic
 Kaca
 Kaleng
 Sisa makanan
2 Adakah tempat sampah organik dan  Ada
anorganik di rumah ?  Tidak
3 Bagaimana cara mengelola sampah  Dibakar
organik ?  Ditimbun
 Dibiarkan menumpuk
 Dibuang ke sungai
 Didaur ulang
 Lain-lain……………..
4 Bagaimana cara mengelola sampah  Dibakar
anorganik ?  Ditimbun
 Dibiarkan menumpuk
 Dibuang ke sungai
 Didaur ulang
 Lain-lain……………..
5 Darimana sumber pakan hewan  Sisa makanan
ternak yang digunakan?  Produk jadi
 Memanfaatkan lingkungan
6 Pernahkan mengelola zat sisa  Pernah
ternak ?  Tidak
7 Berapa jumlah kendaraan bermotor di  Tidak punya
rumah?  < 3 (kurang dari 3)
 >3 (lebih dari 3)
8 Pernahkan menanam tanaman hijau  Pernah
disekitar ?  Tidak
9 Seberapa sering mengkonsumsi  Sering
daging?  Jarang
 Tidak pernah

Berdasarkan hasil pembahasan bahwa Tempat Pengolahan Sampah3R (reduce, reuse,


recycle) memiliki dampak positif. Dampak positif di lingkungan masyarakat yaitu tertatanya
lingkungan menjadi bersih dan nyaman, meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap
lingkungan,terbentuknya bank sampah, berubahnya kultur masyarakat dengan tidak membuang
sampah sembarangan dan mampu memilah jenis-jenis sampah dengan baik, interaksi
masyarakatnya menjadi lebih aktif dengan adanya kegiatan gotong-royong yang rutin masyarakat
menjadi peduli lingkungan, karena sampah juga banyak manfaatnya seperti dapat dipergunakan
untuk pupuk sebagai penyubur tanaman. Begitu pun dengan ekonomi masyarakat yang aktifdalam
bank sampah bisa menghasilkan karya-karya dari sampah daurulang juga bisa dengan menjual
sampah-sampah di bank sampah, selain itu dengan adanya pupuk kandang dari kotoran ternak
sangatlah membantu petani, sehingga biaya untuk membeli pupuk bisa dihemat dan digunakan
untuk keperluan yang lain.

Rujukan:
https://abrar4lesson4tutorial4ever.wordpress.com/2010/02/20/penyebab-pemanasan-global/

https://www.bbc.com/indonesia/vert-fut-37942460

http://www.tzuchi.or.id/mobile/ruang-hijau/6

https://www.methanelevels.org/ https://www.n2olevels.org/

https://thegorbalsla.com/efek-rumah-kaca/