Anda di halaman 1dari 54

RANCANGAN AKTUALISASI

NILAI-NILAI DASAR PEGAWAI NEGERI SIPIL

PELATIHAN DASAR

CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL

KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA

GOLONGAN III ANGKATAN III

OPTIMALISASI PENGELOLAAN ARSIP BERBASIS DIGITAL PADA


BIDANG PENEMPATAN, KEAMANAN, PEMULANGAN DAN DEPORTASI
DI RUMAH DETENSI IMIGRASI PUSAT TANJUNGPINAG

Disusun Oleh :
R. YOGI IRAWAN, S.Kom
NIP. 19920413 201712 1 004

BALAI PELATIHAN KESEHATAN


KEMENTERIAN KESEHATAN RI BATAM
2018
LEMBAR PERSETUJUAN
RANCANGAN AKTUALISASI NILAI – NILAI DASAR
PROFESI PEGAWAI NEGERI SIPIL
PELATIHAN DASAR CPNS
KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA RI GOLONGAN III
DI BALAI PELATIHAN KESEHATAN
KEMETERIAN KESEHATAN RI BATAM
TAHUN 2018

NAMA : R. YOGI IRAWAN, S.Kom


NIP : 19920413 201712 1 004

PANGKAT/GOLONGAN : PENATA MUDA / IIIA


JABATAN : ANALIS KEIMIGRASIAN PERTAMA
UNIT KERJA/INSTANSI : RUMAH DETENSI IMIGRASI PUSAT
TANJUNGPINANG
CORE ISU : BELUM OPTIMALNYA PENGELOLAAN ARSIP
PADA BIDANG PENEMPATAN, KEAMANAN,
PEMULANGAN DAN DEPORTASI DI RUMAH
DETENSI IMIGRASI PUSAT TANJUNGPINANG

Batam, Agustus 2018


Menyetujui

Coach Mentor

Siska Sukmawaty Hendy Kurnia Darmawan A.md Im, S.H


NIP. 19810105 200912 2 003 NIP 19850909 200604 1 001

ii
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL..............................................................................................................................i
LEMBAR PERSETUJUAN.............................................................................................................ii
DAFTAR ISI...........................................................................................................................................iii
DAFTAR TABEL...................................................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR...........................................................................................................................vi
KATA PENGANTAR........................................................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN..............................................................................................................1
1.1 LATAR BELAKANG...............................................................................................1
A. Dasar Penyelenggara....................................................................................1
B. Pola Penyelenggara.......................................................................................1
C. Kompetensi Yang Dibangun Selama Pelatihan Dasar.............2
D. Tahapan Aktualisasi.......................................................................................3
E. Profil Organisasi..............................................................................................4
F. Visi, Misi, Nilai Dan Moto Organisasi...................................................6
G. STRUKTUR ORGANISASI..........................................................................9
1.2 TUJUAN DAN MANFAAT...................................................................................9
A. Tujuan 9
B. Manfaat................................................................................................................10
1.3 RUANG LINGKUP................................................................................................10
1.4 DATA DIRI PESERTA..........................................................................................11
1.5 ANALISIS ISU.........................................................................................................11
A. Alat Bantu Analisis.......................................................................................13
B. Rumusan Isu....................................................................................................16
C. Identifikasi Sumber Isu..............................................................................16
D. Lembar Konfirmasi......................................................................................16
E. Judul Laporan Aktualisasi.......................................................................16
BAB II NILAI – NILAI DASAR DA KEDUDUKAN DAN PERAN ASN
DALAM NKRI......................................................................................................................................17
2.1 KONSEP NILAI NILAI DASAR ASN...........................................................17
1. Akuntabilitas.....................................................................................................17
2. Nasionalisme....................................................................................................19
3. Etika Publik 20
4. Komitmen Mutu...............................................................................................22
5. Anti Korupsi......................................................................................................24
2.2 KONSEP KEDUDUKAN DAN PERAN ASN DALAM NKRI...........25
A.Manajemen ASN..............................................................................................25
B.Pelayanan Publik............................................................................................28
C.Whole of Government..................................................................................30
BAB III RANCANGAN AKTUALISASI...................................................................................33
3.1. RANCANGAN KERJA......................................................................................33
1. UNIT KERJA 33
2. IDENTIFIKASI ISU..........................................................................................33
3. ISU YANG DIANGKAT..................................................................................33
4. GAGASAN ISU.................................................................................................34

iii
3.2. JADWAL KEGIATAN..........................................................................................41
3.3. KETERKAITAN ISU DENGAN PERAN DAN KEDUDUKAN
ASN DALAM NKRI..............................................................................................45
BAB IV PENUTUP...........................................................................................................................46
KESIMPULAN.................................................................................................................46
DAFTAR PUSTAKA.........................................................................................................................47

iv
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 1.1 Analisis Identifikasi Isu dengan APKL.........................................................13
Tabel 1.2 Indikator Skor..............................................................................................................14

Tabel 1.3 Analisis Penilaian Isu dengan USG...............................................................15

Table 3.1 Tahapan Kegiatan Aktualisasi..........................................................................34

Tabel 3.2 Rancangan Kegiatan Aktualisasi....................................................................35

Tabel 3.3 Jadwal Kegiatan.........................................................................................................41

v
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1.1 Tahapan Aktualisasi..........................................................................................3
Gambar 1.2 Rumah Detensi Imigrasi Pusat Tanjungpinang ................................4
Gambar 1.3 Peta Rumah Detensi Imigrasi......................................................................5
Gambar 1.4 Gambar Struktur Organisasi........................................................................9

vi
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat serta
karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan rancangan aktualisasi
Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS). Penyusunan rancangan aktualisasi ini
merupakan suatu rangkaian dari proses pemenuhan kompetensi peserta
Pelatihan Dasar (Latsar) CPNS yang diselenggarakan oleh Balai Pelatihan
Kesehatan (Bapelkes) Batam. Ucapan terima kasih penulis tujukan kepada :
1. Bapak Dr. Muhammad Yani Firdaus, A.Md. SH, MH. selaku Kepala
Rumah Detensi Imigrasi Pusat Tanjungpinang.
2. Bapak Asep Zaenal Mustofa, SKM, M. Epid selaku Kepala Balai
Pelatihan Kesehatan Batam.
3. Ibu Siska Sukmawaty selaku coach.
4. Bapak Hendy Kurnia Darmawan A.md.Im,.S.H selaku mentor dan atasan saya.
5. Segenap widya iswara, fasilitator dan MOT yang telah membagi
pengetahuan, pengalaman dan pemahaman terhadap nilai-nilai dasar
ASN yang menjadi pedoman saat melakukan aktualisasi nantinya.
6. Kedua orang tua dan keluarga tercinta yang tak henti-hentinya
mendoakan dan memberikan dukungan.
7. Seluruh teman-teman pelatihan dasar CPNS Kementerian Hukum dan Hak Asasi
Manusia tahun 2018 Golongan II dan III.
Penulis menyadari akan keterbatasan dalam menyelesaikan rancangan aktualisasi
ini, sehingga masukan berupa saran dan kritik yang membangun akan penulis terima
demi perbaikan lebih lanjut. Semoga rancangan aktualisasi ini dapat bermanfaat bagi
semua pihak yang berkepentingan pada masa yang akan datang.

Penulis

R. Yogi Irawan, S.Kom

NIP. 19920413 201712 1 004

vii
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
A. Dasar Penyelenggaraan
Pegawai Negeri Sipil (PNS) sebagai unsur utama sumber daya
manusia pemerintahan yang mempunyai peranan menentukan
keberhasilan penyelenggaraan pemerintah dan pembangunan. Sosok PNS
yang mampu memainkan peran tersebut adalah PNS yang mempunyai
kompetensi yang diindikasikan dari sikap dan perilakunya yang penuh
dengan kesetiaan dan ketaatan kepada negara, bermoral dan bermental
baik, profesional, sadar akan tanggung jawabnya sebagai pelayan publik,
serta mampu menjadi perekat persatuan dan kesatuan bangsa.
Pembentukan sosok PNS yang profesional seperti tersebut diatas perlu

dilaksanakan pembinaan melalui jalur pelatihan. Pelatihan yang dimaksudkan

adalah Pelatihan Dasar (Latsar) Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS). Dasar

penyelenggaraan pelatihan dasar Calon Pegawai Negeri Sipil ini mengacu pada

UU Nomor 5 tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara dan Peraturan


Pemerintah No. 11 tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil
serta berpedoman pada peraturan Lembaga Administrasi Negara No.
25 tahun 2017 tentang Pedoman Penyelenggaraan Pelatihan Dasar
Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III.
B. Pola Penyelenggaraan
Sejalan dengan telah ditetapkannya Undang-Undang Nomor 5 Tahun
2014 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN) pada pasal 63 ayat (3) dan ayat (4),
mengamanatkan Instansi/Pemerintah untuk wajib memberikan Pelatihan dan
Pendidikan Terintegrasi bagi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) selama 1
(satu) tahun masa percobaan, dengan mengedepankan penguatan nilai-nilai
dan pembangunan karakter dalam mencetak PNS.
Diklat terintegrasi dimaksudkan untuk membangun integritas moral,

kejujuran, semangat dan motivasi nasionalisme dan kebangsaan, karakter

kepribadian yang unggul dan bertanggung jawab, dan memperkuat

profesionalisme serta kompetensi bidang. Sehingga diperlukan sebuah

1
penyelenggaraan pelatihan yang inovatif dan terintegrasi, yaitu penyelenggaraan

pelatihan yang memadukan pembelajaran klasikal dan non-klasikal di tempat

pelatihan dan ditempat kerja agar peserta mampu menginternalisasikan,

menerapkan dan mengaktualisasikan, serta membuatnya menajadi suatu

kebiasaan (habituasi) yang positif, dan merasakan manfaatnya, sehingga

diharapkan akan memiliki karakter PNS yang profesional.

Sesuai Peraturan Kepala Lembaga Administrasi Negara (LAN) RI Nomor 21

tahun 2016 Tentang Pedoman Penyelenggaraan Pelatihan Dasar Calon Pegawai

Negeri Sipil Golongan III, maka Penyelenggaran Pendidikan dan Pelatihan (DIKLAT)

Prajabatan dilaksanakan dengan nomenklatur baru ialah Pelatihan Dasar Calon PNS,

sebagai salah satu jenis Pelatihan yang strategis pasca

UU ASN dalam rangka pembentukan kemampuan bersikap dan bertindak


profesional yang berlandaskan pada nilai-nilai dasar yang meliputi :
Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi
(ANEKA), serta di sinkronkan dengan nilai-nilai dasar NKRI yang meliputi :
Manajemen ASN, Whole Of Government (WOG) dan Pelayanan Publik.

C. Kompetensi yang dibangun selama Pelatihan Dasar


Setelah mempelajari nilai-nilai dasar ANEKA dan nilai-nilai dasar NKRI,
maka peserta diklat dituntut untuk memiliki nilai-nilai dasar tersebut sebagai
prinsip yang menjadi landasan dalam menjalankan profesi sebagai ASN.
Kompetensi ASN sebagai pelayan masyarakat yang profesional,

diindikasikan dengan kemampuan mengaktualisasikan 5 (lima) nilai dasar, yaitu:

1. Kemampuan mewujudkan akuntabilitas dalam melaksanakan jabatannya.

2. Kemampuan mengedepanan kepentingan nasional dalam


pelaksanaan tugas jabatannya.
3. Kemampuan menjunjung tinggi standar etika publik dalam
pelaksanaan tugas jabatanya.
4. Kemampuan berinovasi untuk peningkatan mutu pelaksanaan
tugas jabatanya.
5. Kemampuan untuk tidak korupsi dan mendorong percepatan
pemberantasan korupsi dilingkungan instansinya.

2
D. Tahapan Aktualisasi
Aktualisasi dapat dilaksanakan dengan baik maka peserta diklat
perlu membuat rancangan aktualisasi dan kemudian dituangkan dalam
suatu dokumen rancangan aktualisasi yang akan dilaksanakan di tempat
habituasi. Pelaksanaan habituasi (off-class) merupakan implementasi dari
teori-teori selama proses pembelajaran (on-class) yang saling terkait.

Gambar 1.1 Tahapan Aktualisasi


Dalam pelaksanaan tahapan aktualisasi terdapat lima
rangkaian kegiatan pembelajaran aktualisasi yang harus
dilaksanakan oleh setiap peserta Pelatihan Dasar CPNS yaitu:
1. Merancang aktualisasi nilai dasar profesi PNS
2. Mempresentasikan rancangan aktualisasi
3. Mengaktualisasikan nilai dasar di tempat tugas atau tempat magang
4. Melaporkan pelaksanaan aktualisasi nilai dasar
5. Mempresentasikan laporan aktualisasi
6. Menyusun rencana aksi penyempurnaan aktualisasi nilai-nilai
dasar profesi PNS.

3
E. Profil Organisasi

Gambar 1.2 Rudenim Pusat Tanjungpinang


Rumah Detensi Imigrasi Pusat Tanjungpinang berlokasi di Jalan
Jenderal Achmad Yani No. 31 A Kota Tanjungpinang merupakan Unit
Pelaksana Teknis Direktorat Jenderal Imigrasi yang melaksanakan sebagian
tugas pokok dan fungsi Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia di
bidang pendetensian orang asing yang melanggar peraturan perundang-
undangan yang dikenakan tindakan keimigrasian yang telah mendapatkan
keputusan pendetensian dalam rangka pemulangan atau deportasi.
Pada tahun 1992 berdasarkan Undang-Undang Nomor 9 tahun 1992
tentang Keimigrasian pasal 1 angka 15 disebutkan bahwa karantina imigrasi
adalah tempat penampungan sementara bagi orang asing yang dikenakan
proses pengusiran atau deportasi atau tidakan keimigrasian lainnya.
Berdasarkan undang-undang tersebut maka dikenallah istilah Karantina
Imigrasi sebagai bentuk permulaan dari Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim).
Seiring dengan meningkatnya lalu lintas orang, baik yang keluar maupun

yang masuk ke Indonesia sehingga berpotensi timbulnya permasalahan keimigrasian

terhadap kedatangan dan keberadaan orang asing di Indonesia yang memerlukan

upaya penindakan bagi orang asing yang melanggar ketentuan yang

4
berlaku, maka untuk mengefektifkan dan mengefisienkan penindakan
tersebut diperlukan adanya sarana dan prasarana pendukung yaitu Rudenim.
Berdasarkan Keputusan Menteri Kehakiman dan HAM Republik Indonesi

Nomor M.01.PR.07.04 tahun 2004 tentang Organisasi dan Tata Kerja Rudenim,

maka sejak saat itulah istilah Karantina Imigrasi berubah menjadi Rudenim dan

melahirkan 13 (tiga belas) Rudenim yang tersebar di seluruh Indonesia yaitu :

1. Rudenim Medan
2. Rudenim Pekanbaru
3. Rudenim Batam
4. Rudenim Jakarta
5. Rudenim Semarang
6. Rudenim Surabaya
7. Rudenim Pontianak
8. Rudenim Balikpapan
9. Rudenim Manado
10. Rudenim Makassar
11. Rudenim Denpasar
12. Rudenim Kupang
13. Rudenim Jayapura

Gambar 1.3 Peta Rudenim di Indonesia

5
Kiprah Rudenim baru mulai terasa dan menunjukkan
eksistensinya sejak diterbitkannya Peraturan Menteri Hukum dan Hak
Asasi Manusia RI No.M.05.IL.02.01 Tahun 2006 Tentang Rumah Detensi
Imigrasi dan Peraturan Direktur Jenderal Imigrasi Nomor F-
1002.PR.02.10 Tahun 2006 tentang tatacara pendetensian orang asing.
Dengan adanya kedua peraturan tersebut ke-13 Rudenim yang ada telah

dapat melakukan aktifitas dan operasional dalam hal Penindakan Keimigrasian

seperti Pendetensian,Pengisolasian,Pemulangan dan Pendeportasian.

Semakin meningkatnya arus kedatangan imigran ilegal (Pencari


Suaka/Pengungsi) di Indonesia, pemerintah Indonesia memandang
perlu didirikan sebuah Rudenim yang berkapasitas besar. dan pada
tahun 2008 dibangunlah gedung Rudenim terbesar di Indonesia yang
terletak di Kota Tanjungpinang Provinsi Kepulauan Riau.
Pada Awalnya Rudenim di Tanjungpinang ini mulai beroperasi pada
bulan April tahun 2009 dengan menunjuk Pejabat dari Kanwil Depkumham RI
Kepulauan Riau, sebagai penanggung jawab sementara dengan dibantu oleh
pegawai dari Kantor Imigrasi Tanjungpinang dan beberapa CPNS dari
beberapa UPT di seluruh wilayah Kepulauan Riau antara lain : Lapas
Tanjungpinang, Lapas Batam, Rutan Batam, Rutan Tanjungbalai Karimun,
Rutan Dabo Singkep, Kantor Imigrasi Tanjung Uban, Kantor Imigrasi Tanjung
Balai Karimun, Kantor Imigrasi Ranai dan Kantor Imigrasi Tarempa.

Dengan diterbitkannya Peraturan Menteri Hukum dan HAM RI


No.M.HH-11.OT.01.01 tahun 2009 tanggal 3 September 2009 tentang ORTA
Rudenim Pusat Tanjungpinang maka secara resmi Rudenim Pusat
Tanjungpinang disahkan secara hukum dan Rudenim Batam dihapus.

F. Visi, Misi, Motto, Nilai Organisasi, Tugas dan Fungsi Organisasi


1. Visi
Masyarakat Memperoleh Kepastian Pelayanan dan Penegakan Hukum.
2. Misi
Melindungi Hak Asasi Manusia

6
3. Motto
Mendentensi Dengan Pasti
4. Nilai Organisasi
Tata Nilai Organisasi adalah Ayo Kerja, Kami
Pasti, yaitu : Profesional
Aparat Kementrian Hukum dan HAM adalah aparat yang bekerja
keras untuk mencapai tujuan organisasi melalui penguasaan
bidang tugasnya, menjunjung tinggi etika dan integritas profesi.
Akuntabel
Setiap kegiatan dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan
dapat dipertanggung jawabkan kepada masyarakat sesuai
dengan ketentuan atau peraturan yang berlaku.
Sinergi
Komitmen untuk membangun dan memastikan hubungan
kerjasama yang produktif serta kemitraan yang harmonis
dengan para pemangku kepentingan untuk menemukan dan
melaksanakan solusi terbaik, bermanfaat dan berkualitas.
Transparan
Kementrian Hukum dan HAM menajamin akses atau kebebasan bagi
setiaporang untuk memperoleh informasi tentang penyelenggaraan
pemerintahan, yakni informasi tentang kebijakan, proses pembuatan
dan pelaksanaannya, serta hasil-hasil yang dicapai.

Inovatif
Kementrian Hukum dan HAM mendukung kreatifitas dan
mengembangkan inisiatif untuk selalu melakukan
pembaharuan dalam penyelenggaraan tugas dan fungsinya.
5. Tugas dan Fungsi
Rudenim Pusat Tanjungpinang merupakan Unit Pelaksana Teknis

(UPT) di Lingkungan Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM

Kepulauan Riau, yang mempunyai tugas melaksanakan tugas pokok dan

fungsi Kementrian Hukum dan HAM RI di bidang pendetensian orang asing

yang melanggar peraturan perundang-undangan yang dikenakan tindakan

7
keimigrasian yang telah mendapatkan keputusan pendetensian
dalam rangka pemulangan dan deportasi. Untuk melaksanakan
tugas tersebut Rudenim Pusat Tanjungpinang mempunyai fungsi :
1. Pelaksanaan tugas pendentensian, pengisolasian dan pendeportasian;

2. Pelaksanaan tugas pemulangan dan pengusulan penangkalan;


3. Pelaksanaan fasilitasi penempatan orang asing kenegara ketigan; dan.

4. Pelaksanaan pengelolaan tata usaha.


Berdasarkan Peraturan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia No 29

Tahun 2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Hukum dan
Hak Asasi Manusia bahwa Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia
berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden. Kementerian
Hukum dan Hak Asasi Manusia dipimpin oleh Menteri. Kementerian
Hukum dan Hak Asasi Manusia mempunyai tugas menyelenggarakan
urusan pemerintahan di bidang hukum dan hak asasi manusia untuk
membantu Presiden dalam menyelenggarakan pemerintahan negara.
Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud di atas Kementerian
Hukum dan Hak Asasi Manusia menyelenggarakan fungsi :
1. Perumusan, penetapan dan pelaksanaan kebijakan dibidang peraturan
perundang-undangan, administrasi hukum umum, pemasyarakatan,
keimigrasian, kekayaan intelektual, dan hak asasi manusia.

2. Koordinasi pelaksanaan tugas, pembinaan, dan pemberian


dukungan administrasi kepada seluruh unsur organisasi di
lingkungan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia.
3. Pengelolaan barang milik/kekayaan negara yang menjadi
tanggung jawab Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia.
4. Pengawasan atas pelaksanaan tugas di lingkungan
Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia.
5. Pelaksanaan bimbingan teknis dan supervisi atas pelaksanaan
urusan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia di daerah.
6. Pelaksanaan pembinaan hukum nasional.
7. Pelaksanaan penelitian dan pengembangan dibidang hukum
dan hak asasi manusia.

8
8. Pelaksanaan pengembangan sumber daya manusia dibidang
hukum dan hak asasi manusia.
9. Pelaksanaan kegiatan teknis yang berskala nasional.
10. Pelaksanaan tugas pokok sampai ke daerah.
11. Pelaksanaan dukungan yang bersifat substantif kepada seluruh unsur

organisasi di lingkungan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia.

G. Struktur Organisasi

Gambar 1.4 Struktur Organisasi


Dalam Struktur Organisasi tersebut, penulis berada dibawah
tanggung jawab Kabid Penempatan, Keamanan, Pemulangan dan
Deportasi (PKPD). Lebih tepatnya dibawah Kepala Seksi Penempatan.
1.2 Tujuan Dan Manfaat
A. Tujuan
Tujuan rancangan aktualisasi ini adalah membentuk ASN yang
berkarakter kuat dan professional dalam menjalankan tupoksi kerjanya
dan menemukan core issue yang ada di satuan kerja sebagai persiapan
peserta latsar dalam pelaksanaan kegiatan aktualisasi dan dapat
mengaktualisasikan nilai - nilai dasar ASN pada saat pelaksanaan agenda
habituasi yang akan dilakukan di Rudenim Pusat Tanjungpinang.

9
B. Manfaat
a. Manfaat Bagi Peserta
Kegiatan ini dapat memberikan manfaat bagi peserta yaitu
dapat menghabituasikan nilai – nilai dasar ASN di Rudenim Pusat
Tanjungpinang sehingga mampu bersikap profesional, memiliki
Integritas tinggi, netral dari politik praktis dan KKN serta
menjalankan fungsi ASN yaitu sebagai pelaksana kebijakan publik,
sebagai pelayan publik dan mempererat dan pemersatu bangsa.
b. Manfaat Bagi Organisasi
Kegiatan ini memberikan manfaat dan meningkatkan nilai-nilai
organisasi, khususnya pada Rudenim Pusat Tanjungpinang. Untuk
memberikan solusi terhadap isu yang berkembang dengan menanamkan
juga nilai-nilai dasar ASN yaitu Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen Mutu dan Anti korupsi sehingga diharapkan dapat membantu
mengurangi masalah yang ada dan dapat menuju kearah yang lebih baik.

1.3 Ruang Lingkup


Kegiatan aktualisasi ini dilakukan mulai dari tanggal 1 Juli 2018 hingga
tanggal 9 November 2018. Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil tersebut
memadukan pembelajaran On campus dan Off Campus dimana peserta akan
menjalani pelatihan dasar selama 113 Hari Kerja atau 1141 Jam Pelatihan (JP),
dengan perincian: 33 hari kerja pada tanggal 1 Juli 2018 – 4 Agustus 2018 atau
setara dengan 288 JP untuk pembelajaran klasikal, dan 80 hari kerja pada tanggal
6 Agustus 2018 – 9 November 2018 atau setara dengan 853 JP untuk
pembelajaran non klasikal atau aktualisasi di tempat kerja.

Ruang lingkup rancangan kegiatan aktualisasi ini di lingkungan


Rudenim Pusat Tanjungpinang pada bidang PKPD yang menerapkan nilai-
nilai akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komitmen mutu, dan anti
korupsi sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN) serta dengan menimbang
aspek pelayanan publik, manajemen ASN serta Whole of Government.

10
1.4 Data Diri Peserta
Penulis adalah peserta Pelatihan Dasar CPNS Kementerian Hukum
dan HAM golongan III gelombang II yang mengikuti program pelatihan Juli -
November 2018. Penulis ditugaskan di bidang PKPD seksi Penempatan di
Rudenim Pusat Tanjungpinang sebagai analis keimigrasian pertama..
Tugas jabatan dan target yang harus dicapai oleh analis keimigrasian pertama dimuat

dalam Sasaran Kinerja Pegawai (SKP). Selain sebagai deskripsi tugas, SKP juga merupakan alat

kendali agar setiap kegiatan pelaksanaan tugas pokok setiap PNS selaras dengan tujuan yang telah

ditetapkan dalam rencana strategis organisasi. Setiap kegiatan tugas jabatan yang akan dilakukan

harus berdasarkan tugas dan fungsi, wewenang, tanggung jawab dan uraian tugas yang telah

ditetapkan dalam Struktur Organisasi dan Tata Kerja. SKP wajib disusun oleh seluruh PNS, baik

jabatan struktural maupun fungsional sesuai dengan rencana kerja organisasi yang kemudian dinilai

oleh atasan langsung.

Nama : R. Yogi Irawan, S.Kom


NIP : 19920413 201712 1 004
Jabatan : Analis Keimigrasian Pertama
Tempat/ Tanggal Lahir : Bungo, 13 April 1992
Jenis Kelamin : Laki – Laki
No. Handphone : 08117403317
Email : radenyogi3@gmail.com
Alamat Domisili : Jl. Karimun No. 24 kel. Bukit Bestari Kec.Seijang
Tanjungpinang
Pendidikan Terakhir : S1 Teknik Informatika
Unit Kerja : Rumah Detensi Imigrasi Pusat Tanjungpinang

1.5 Analisis Isu


Adapun permasalahan yang terindentifikasi sebagai hasil dari
pelaksanaan Studi lapangan dan diskusi dengan pejabat terkait di
Bidang PKPD Rudenim Pusat Tanjungpinang adalah :

11
1. Belum optimalnya pengelolaan arsip pada Bidang PKPD di
Rudenim Pusat Tanjungpinang.
Pengelolaan arsip yang masih tidak teratur dan penyimpanan arsip
secara individu membuat kesulitan mendapatkan arsip tersebut dan
memakan waktu yang cukup panjang dalam mencari arsip yang
dibutuhkan, terutama arsip yang memiliki masa waktu yang telah lama
dari waktu pembuatan. Terlebih lagi pada saat pegawai pembuat atau
yang bertanggung jawab terhadap arsip tersebut tidak berada di kantor.
2. Belum optimalnya Aplikasi Deteni pada Rudenim Pusat Tanjungpinang.
Aplikasi deteni tidak dapat mengelola data-data deteni secara
keseluruhan yang dimana aplikasi deteni tersebut hanya dapat mengelola
data yang berada di area kantor Rudenim pusat tanjungpinang,
sedangkan deteni yang berada dibawah pengawasan Rudenim pusat
tanjungpinang tidak hanya berada di area kantor Rudenim pusat
tanjungpinang melainkan disebar di 3 temapat lainnya yaitu, Bhadra
Resort Tanjungpinang, AND Sekupang Batam, Hotel Kolekta Batam.

3. Belum optimalnya administrasi izin keluar dan masuk Deteni


Irreguler pada Rudenim Pusat Tanjungpinang.
Deteni Irreguler memiliki hak untuk keluar dan masuk dengan
ketentuan waktu yang telah disepakati. Dengan pencatatan
secara manual pengawasan deteni tersebut yang kurang
optimal, dimana dapat terjadinya ketidak disiplinan dalam hal
pencatatan waktu izin keluar dan masuk sesuai yang disepakati.
4. Belum adanya bagan alur proses registrasi deteni pindahan ke
Rumah Detensi Imigrasi Pusat Tanjungpinang
Bagan alur proses pada saat deteni pertama kali datang untuk melakukan
registrasi belum tersedia sehingga harus melibatkan beberapa tambahan
pegawai untuk mengatur jalannya alur proses registrasi.

5. Belum optimalnya pemahaman tentang tata tertib oleh para


Deteni yang ada di Rudenim Pusat Tanjungpinang.
Keterbatasan baca tulis pada Deteni Reguler membuat pemahaman
tentang tata tertib yang disediakan tidak berjalan semestinya.

12
6. Belum optimalnya pemeliharaan kebersihan Blok hunian Deteni
Reguler di Rudenim Pusat Tanjungpinang.
Tidak adanya jadwal kegiatan rutin bagi Deteni Reguller untuk
kegiatan pemeliharaan kebersihan terhadap Blok hunian.

A. Alat Bantu Analisis


Penetapan isu yang berkualitas sebaiknya menggunakan alat
bantu penetapan kriteria kualitas isu. untuk mengidentifikasi isu yang
ditemukan, pesertamenggunakan APKL (Aktual, Problematik,
Kekhalayakan dan Layak). Adapun prosesnya adalah sebagai berikut :
1. Aktual
Benar-benar terjadi dan sedang hangat dibicarakan dalam Masyarakat.

2. Problematik
Isu yang memiliki dimensi masalah yang kompleks, sehingga
perlu di carikan segera solusinya.
3. Kekhalayakan
Isu yang menyangkut hajat hidup orang banyak.
4. Layak
Isu yang masuk akal dan realistis serta relevan untuk dimunculkan inisiatif

pemecahan masalahnya.
Tabel 1.1
Analisis Identifikasi Isu dengan AKPL :
No Isu Analisis Isu Jumlah Rank
A P K L
1 Belum optimalnya pengelolaan arsip pada 4 4 4 4 16 1
Bidang PKPD di Rudenim Pusat
Tanjungpinang

2 Belum optimalnya Aplikasi Deteni di 3 3 3 3 12 2


Rudenim Pusat Tanjungpinang

3 Belum optimalnya administrasi izin keluar 3 3 2 3 11 3


dan masuk Deteni Irreguler pada Rudenim

Pusat Tanjungpinang

13
4 Belum adanya bagan alur proses registrasi 3 2 2 2 10 5
deteni pindahan ke Rudenim Pusat
Tanjungpinang

5 Belum optimalnya pemahaman tentang tata 3 3 2 2 10 4


tertib oleh para Deteni yang ada di Rudenim
Pusat Tanjungpinang

6 Belum optimalnya pemeliharaan kebersihan 3 2 2 2 9 6


Blok hunian Deteni Reguler di Rudenim
Pusat Tanjungpinang

Keterangan :

4 Sangat Kuat Pengaruhnya


3 Sedang Pengaruhnya
1 Sangat Kurang Pengaruhnya

Dalam hal penentuan isu utama, maka perlu dilakukan suatu


pengujian dengan menggunakan salah satu metode yaitu USG (urgency,
Seriousness, Growth). Metode USG adalah salah satu alat yang digunakan
untuk menyusun urutan prioritas isu yang akan diselesaikan.
Metode ini dilakukan dengan menentukan tingkat urgensi, keseriusan dan

perkembangan isu dengan menentukan angka skala (1 s.d 5). Isu yang memiliki skor

tertinggi merupakan isu utama atau isu pokok yang akan segera diselesaikan.

Tabel 1.2 Indikator Skor


Skala Nilai
5 Sangat Besar
4 Besar
3 Sedang
2 Kecil
1 Sangat kecil

14
Untuk lebih jelasnya, pengertian urgency, seriousness, dan
growth dapat diuraikan sebagai berikut :
1. Urgency
Seberapa mendesak isu tersebut harus dibahas dikaitkan dengan
waktu yang tersedia serta seberapa keras tekanan waktu tersebut
untuk memecahkan masalah yang menyebabkan isu tadi.
2. Seriousness
Seberapa serius isu tersebut perlu dibahas dikaitkan dengan akibat
yang timbul dengan penundaan pemecahan masalah yang
menimbulkan isu tersebut atau akibat yang menimbulkan masalah-
masalah lain jika masalah penyebab isu tidak dipecahkan. Perlu
dimengerti bahwa dalam keadaan yang sama, suatu masalah yang
dapat menimbulkan masalah lain adalah lebih serius bila
dibandingkan dengan suatu masalah lain yang berdiri sendiri.
3. Growth
Seberapa kemungkinan-kemungkinannya isu tersebut menjadi
berkembang dikaitkan kemungkinan masalah penyebab isu
akan makin memburuk kalau dibiarkan.
Tabel 1.3 Analisis Identifikasi Isu Dengan USG
No Isu U S G Score Rank

1 Belum optimalnya pengelolaan arsip pada Bidang 5 4 4 13 1


PKPD di Rudenim Pusat Tanjungpinang

2 Belum optimalnya Aplikasi Deteni pada Rudenim 4 3 3 10 2


Pusat Tanjungpinang

3 Belum optimalnya administrasi izin keluar dan 3 3 3 9 3


masuk Deteni Irreguler pada Rudenim Pusat
Tanjungpinang

Dari Tabale 1.2 diatas, dapat dilihat bahwa Isu dengan Skor tertinggi adalah

Isu nomor 1 (satu) yaitu “Belum optimalnya pengelolaan arsip pada Bidang

15
PKPD di Rudenim Pusat Tanjungpinang”. Terdapat beberapa
dampak yang akan timbul jika tidak ditangani dengan baik, yakni :
1. Pengelolaan arsip yang tidak teratur membuat arsip rentan
terhadap kerusakan.
2. Lebih rentan terhadap kehilangan pada arsip.
3. Terjadinya ketidak efektif dan efesien dalam pencarian arsip.
4. Menghambat pekerjaan pada Bidang

PKPD. B. Rumusan Isu

Core isu dalam rancangan aktualisasi ini adalah “Belum optimalnya


pengelolaan arsip pada Bidang PKPD di Rudenim Pusat Tanjungpinang”.

C. Identifikasi Sumber Isu


Isu perioritas tersebut melibatkan seluruh staf bidang PKPD
agar senantiasa dapat secara rutin melakukan pengarsipan secara
digital. Menyelesaikan isu ini akan meningkatkan kesadaran
petugas akan hal pentingnya arsip dalam hal administrasi kantor.

D. Lembar Konfirmasi
MENTOR COACH

Hendy Kurnia Darmawan,Amd.Im.,SH Siska Sukmawaty


NIP.19850909 200604 1 001 NIP.19810105 200912 2 003
Tanggal : Tanggal :

E. Judul Laporan Aktualisasi


“OPTIMALISASI PENGELOLAAN ARSIP BERBASIS DIGITAL
PADA BIDANG PENEMPATAN, KEAMANAN, PEMULANGAN DAN
DEPORTASI DI RUMAH DETENSI IMIGRASI PUSAT TANJUNGPINANG”

16
BAB II
NILAI-NILAI DASAR KEDUDUKAN SERTA PERAN PNS DALAM NKRI

2.1 KONSEP NILAI-NILAI DASAR PNS


Sesuai dengan Undang-Undang No 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil

Negara (ASN) Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil dilaksanakan mengacu

pada ANEKA sebagai prinsip yang menjadi landasan dalam menjalankan profesi yaitu

Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi. Adapun

detail dari nilai-nilai yang terkandung dalam ANEKA adalah sebagai berikut:

1. Akuntabilitas
Akuntabilitas didefinisikan sebagai kewajiban pertanggungjawaban yang

harus dicapai. Hal ini merujuk pada kewajiban setiap individu, kelompok atau

institusi untuk memenuhi tanggung jawab yang menjadi amanahnya.

Menurut LAN(2014) responsibilitas adalah kewajiban

bertanggungjawab sedangkan akuntabilitas adalah kewajiban


petanggungjawaban yang harus dicapai, sebagai ASN kita dituntut
tidak hanya memiliki sifat responsibilitas namun juga aktualitas.
Untuk menciptakan lingkungan kerja yang akuntabilitas didukung
oleh nilai nilai kepemimpinan, transparasi, integritas, tanggungjawab,
keadilan, kepercayaan,keseimbangan, kejelasan dan konsistensi.
Nilai-nilai dasar pada akuntabiltas, antara lain:
a. Akuntabilitas adalah sebuah hubungan, ASN harus mampu
menjaga kerjasama dalam tim dan komunikasi.
b. Akuntabilitas berorientasi pada hasil, sehingga dalam menjalankan
tugasnya ASN mampu menjelaskan hasil dari rancangannya.
c. Akuntabilitas membutuhkan adanya laporan, ASN harus mampu
menuangkan kegiatannya dalam bentuk laporan yang disertai
bukti fisik seperti logbook, undangan rapat dan risalah rapat.
d. Akuntabilitas memerlukan konsekuensi, seorang ASN mampu
menyebutkan reward dan punishment atas proposal kegiatannya.

17
e. Akuntabilitas memperbaiki kinerja, ASN mampu
membandingkan keadaaan sebelum kegiatan dengan setelah
kegiatan untuk membuktikan efek kegiatannya.
f. Transparansi, ASN mampu menjelaskan kinerjanya kepada
stakeholder dan membuka informasi pada publik untuk
mendorong efisiensi dan kreatifitasnya.
g. Hukum, ASN mampu menjelaskan bahwa kegiatannya telah
mematuhi peraturan yang berlaku.
h. Kejujuran, ASN mampu menjelaskan kegiatannya yang
mendukung berlangsungnya praktek organisasi yang sehat.
i. Netralitas, ASN mampu membuktikan bahwa kinerjanya bebas dari
kepentingan partai atau golongan serta kepentingan pribadi/perorangan.

j. Non diskriminatif, seorang ASN harus mampu membuktikan bahwa


program yang dilakukan tidak mengandung unsur diskriminasi.
k. Bertanggungjawab terhadap asset negara, ASN mampu membuktikan tidak
memanfaatakan asset negara untuk kepentingan golongan, partai, pribadi.

l. Bertanggung jawab terhadap data dan informasi, ASN mampu


menjaga kerahasiaan data dan informasi negara.

a. Kepemimpinan
b. Transparansi
c. Integritas
d. Tanggungjawab
e. Keadilan
f. Kepercayaan
g. Keseimbangan
h. Kejelasan
i. Konsisten

18
2. Nasionalisme
Nasionalisme yang dianut oleh bangsa Indonesia adalah
Nasionalisme Pancasila. Nasionalisme Pancasila adalah pandangan
atau paham kecintaan manusia Indonesia terhadap bangsa dan
tanah airnya yang didasarkan pada nilai-nilai Pancasila.
Nilai-nilai Pancasila yang merupakan cerminan sila pertama sampai

dengan sila kelima diantaranya percaya dan takwa kepada Tuhan yang Maha Esa

sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing menurut dasar

kemanusiaan yang adil dan beradab, mengakui dan memperlakukan manusia

sesuai dengan harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa,

mengakui persamaan derajat, persamaan hak, dan kewajiban asasi setiap

manusia tanpa membeda-bedakan suku, keturunan, agama, kepercayaan, jenis

kelamin, kedudukan sosial, warna kulit dan sebagainya, mengembangkan sikap

saling mencintai sesama manusia, saling tenggang rasa dan tepa selira, tidak

semena-mena terhadap orang lain. Menempatkan persatuan, kesatuan, serta

kepentingan bersama diatas kepentingan pribadi dan golongan. Mengakui setiap

manusia mempunyai kedudukan, hak, kewajiban yang sama, tidak memaksakan

kehendak kepada orang lain, menghormati dan menjunjung tinggi setiap

keputusan yang dicapai sebagai hasil musyawarah. Mengembangkan sikap adil

terhadap sesama, menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban,

menghormati hak orang lain serta memberi pertolongan kepada orang lain agar

dapat berdiri sendiri, tindakan menggunakan hak milik yang bertentangan dengan

atau merugikan kepentingan umum.

Nasionalisme merupakan pandangan tentang rasa cinta yang wajar terhadap

bangsa dan negara, dan sekaligus menghormati bangsa lain. Prinsip nasionalisme

bangsa Indonesia dilandasi nilai-nilai Pancasila. Nasionalisme Pancasila adalah

pandangan atau paham kecintaan manusia Indonesia terhadap bangsa dan tanah

airnya yang didasarkan pada nilai-nilai Pancasila. Sebagai pelaksana kebijakan

peayanan publik tentu setiap pegawai ASN harus memiliki nilai-nilai kepublikan,

berorientasi pada kepentingan publik dan senantiasa menempatkan kepentingan

publik, bangsa dan negara diatas kepentingan lainnya,

19
mengedepankan kepentingan nasional ketimbang kepentingan
sektoral atau golongan.

Fungsi nasionalisme bagi Aparatur Sipil Negara (ASN) adalah:

a. ASN yang berorientasi pada kepentingan publik dengan nilai yang


terkandungnya; ketepetan waktu, pelayanan yang akurat, ramah
dan santun dalam memberikn pelayanan, tanggung jawab,
kelengkapan, kemudahan mendapatkan pelayanan, variasi model
pelayanan, kenyamanan, bersikap adil dan tidak deskriminatif.
b. ASN yang berintegritas tinggi, dengan melaksanakan tugasnya dengan

jujur,bertanggung jawab dan berintegritas tinggi, melaksanakan tugasnya

dengan cermat dan disiplin, melayani dengan sikap hormat, sopan dan

tanpa tekanan, melaksanakan tugasnya sesuai dengan perintah atasan atau

pejabat yang berwenang sejauh tidak bertentangan dengan ketentuan

peraturan perundang-undangan dan etika peerintahan, menjaga

kerahasiaan yang menyangkut kebijakan negara, menggunakan kekayaan

dan barang milik negara secara bertanggung jawab, efektif dan efisien,

menjaga agar tidak terjadi konflik kepentingan dalam menjalankan tugas,

memberikan informasi secara benar dan tidak menyesatkan kepada pihak

lain yang memerlukan informasi, tidak menyalahgunakan informasi, dan

melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan.

c. ASN sebagai pemersatu bangsa yang bersikap netral dan adil,


mengawoni kepemtingan kelompok-kelompok minoritas,
menjadi teladan dilingkungan masyarakat.

Etika publik adalah refleksi tentang baik/buruk, benar/salah


prilaku, tindakan dan keputusan untuk mengarahkan kebijakan publik
dalam rangka menjalankan tanggung jawab pelayanan publik.
Berdasarkan Undang-Undang ASN, kode etik dan kode
perilaku ASN yakni sebagai berikut:
a. Melaksanakan tugasnya dengan jujur, bertanggung jawab, dan
berintegritas tinggi.
b. Melaksanakan tugasnya dengan cermat dan disiplin.

20
c. Melayani dengan sikap hormat, sopan, dan tanpa tekanan.
d. Melaksanakan tugasnya sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.

e. Melaksanakan tugasnya sesuai dengan perintah atasan atau Pejabat


yang berwenang sejauh tidak bertentangan dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan dan etika pemerintahan.
f. Menjaga kerahasiaan yang menyangkut kebijakan negara.
g. Menggunakan kekayaan dan barang milik negara secara
bertanggung jawab, efektif dan efisien.
h. Menjaga agar tidak terjadi konflik kepentingan dalam
melaksanakan tugasnya.
i. Memberikan informasi secara benar dan tidak menyesatkan kepada
pihak lain yang memerlukan informasi terkait kepentingan kedinasan.

j. Tidak menyalahgunakan informasi intern negara, tugas, status,


kekuasaan, dan jabatannya untuk mendapat atau mencari
keuntungan atau manfaat bagi diri sendiri atau untuk orang lain.
k. Memegang teguh nilai dasar ASN dan selalu menjaga reputasi
dan integritas ASN.
l. Melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan
mengenai disiplin pegawai ASN.
Pada prinsipnya ada 3 dimensi etika publik, yaitu :dimensi
kualitas pelayanan publik, dimensi modalitas, dimensi tindakan
integritas publik (LAN, 2014)
Dengan diterapkan kode etik ASN, perilaku pejabat publik harus
berubah. Perubahan itu berupa perubahan mindset berupa perubahan
melayani, menjadi melayani, perubahan wewenang menjadi peranan,
dan yang terakhir bahwa jabatan publik adalah amanah, yang harus
dipertanggungjawabkan bukan hanya didunia tapi juga akhirat.
Nilai-nilai dasar etika publik sebagaimana
tercantum dalam

UndangUndang ASN, yakni sebagai berikut:


a. Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi Negara Pancasila.
b. Setia dan mempertahankan Undang-Undang Dasar Negara
Kesatuan Republik Indonesia 1945.

21
c. Menjalankan tugas secara profesional dan tidak berpihak.
d. Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian.
e. Menciptakan lingkungan kerja yang non diskriminatif.
f. Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika luhur.
g. Mempertanggungjawabkan tindakan dan kinerjanya kepada publik.
h. Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan dan
program pemerintah.
i. Memberikan layanan kepada publik secara jujur, tanggap,
cepat, tepat, akurat, berdaya guna, berhasil guna, dan santun.
j. Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi.
k. Menghargai komunikasi, konsultasi, dan kerjasama.
l. Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja pegawai.
m. Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan.

Mutu adalah nilai keunggulan produk/jasa yang diberikan


pelanggan sesuai kebutuhan dan keinginan, bahkan melampaui
harapan. Untuk mewujudkan mutu membutuhkan kreatifitas yang
melahirkan inovasi dalam bentuk barang atau pelayanan.
Nilai – nilai dasar komitmen mutu diantaranya mengutamakan
kepuasan pelanggan dengan memberikan layanan menyentuh hati,
berkualitas tinggi, mampu berinovasi melalui pendekatan ilmiah dan
rasional serta selalu melakukan upaya perbaikan berkelanjutan.
Komitmen mutu bertujuan untuk memberikan kepuasan masyarakat

dalam pelayanan publik. Penilaian mutu berdasarkan pada subyektifitas

seseorang. Untuk mengukur penilaian tersebut perlu adanya standar pelayanan

sehingga sebuah mutu pelayanan dapat terkontrol dengan baik. Komitmen mutu

menekankan pada penerapan nilai-nilai dasar sebagai berikut:

A. Efektivitas
Efektif dalam organisasi dapat ditunjukkan melalui mutu dan
kualitas yang mencapai target, ketepatan waktu dan sumber daya,
kepuasan pelanggan dan kinerja yang tanpa cacat (zero defect).

22
B. Efisiensi
Efisiensi organisasi dapat ditunjukkan melalui adanya penghematan
dari segi waktu, tenaga, pikiran dan jumlah sunber daya yang digunakan
untuk mencapai tujuan organisasi. Selain itu, efisiensi organisasi dapat
pula ditunjukkan melalui adanya prosedur yang tidak menyimpang atau
menyalahi peraturan dan kinerja yang zero waste.

C. Inovasi
Inovasi muncul karena adanya dorongan kebutuhan organisasi/ perusahaan

untuk beradaptasi dengan tuntutan perubahan yang terjadi di sekitarnya.

Perubahan bisa dipicu antara lain oleh pergeseran selera pasar,

peningkatan harapan, dan daya beli masyarakat, pergeseran gaya hidup,

peningkatan kesejahteraan, perkembangan ekonomi, pengaruh

globalisasi, , serta kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Inovasi dapat

ditunjukkan melalui adanya ide baru yang bermanfaat untuk organisasi.

D. Kreatif
Kreatifitas seringkali muncul dalam pikiran seseorang yang merasa tidak puas

atau merasa bosan atas sesuatu yang sudah ada. Berpikir kreatif menunjukkan

kemampuan seseorang untuk menghasilkan atau menciptakan sesuatu yang

baru dan berbeda serta membutuhkan daya imajinasi yang tinggi, yang mampu

keluar dari rutinitas atau berbeda dari kebiasaan seharihari. Aparatur yang

kreatif akan tercermin dari perilakunya yang memiliki dorongan kuat untuk

senantiasa mencari kebaruan, menemukan sesuatu yang berbeda dari yang

sudah ada dan menciptakan keunikan.

E. Komitmen
Komitmen merupakan kesesuaian antara perbuatan dengan apa yang
telah diucapkan. ASN yang berkomitmen akan sadar sepenuhnya
dengan tugas pokok dan fungsinya sehingga mampu memberikan
pelayan dengan sepenuh hati, hormat, sopan dan ramah. ASN yang
berkomitmen akan memiliki integritas dan dedikasi yang tinggi terhadap
tugas pokok dan fungsinya sebagai pelayan publik.

23
F. Mutu
Mutu merupakan persepsi pengguna layanan terhadap kemampuan suatu

organisasi dalam menjawab kebutuhan dan harapan pelanggan. Sebagai

ASN yang mengutamakan mutu maka ASN akan mengutamakan kepuasan

pelanggan dengan memberikan pelayanan yang cepat, tepat, mudah dan

memberikan perlindungan kepada pelanggan. ASN yang bermutu juga

selalu memiliki perencanaan yang baik dan melaksanakan sesuai rencana

dan SOP serta melakukan tindak lanjut dari terhadap pemeriksaan.

G. Standar Mutu Layanan


ASN yang mengutamakan standar mutu layanan dengan memberikan
layanan kepada pelanggan berdasarkan peraturan (producer view) dan
berdasarkan kepuasan pelanggan (consumer viem)

5. Anti Korupsi
Korupsi artinya kerusakan, kebobrokan dan kebusukan. Korupsi merupakan
kejahatan luar biasa karena dampaknya juga luar biasa yaitu menyebabkan kerugian
dalam ruang lingkup pribadi, keluarga, masyarakat dan kehidupan yang lebih luas.

Anti korupsi adalah salah satu sikap melawan atau menentang


penyelewengan atau penyalahgunaan uang negara atau perusahaan
untuk kepentingan pribadi atau orang lain. KPK bersama dengan para
pakar telah melakukan identifikasi nilai-nilai dasar anti korupsi, ada 9
nilai dasar yang telah disepakati yaitu :jujur, peduli, mandiri, disiplin,
tanggungjawab, kerja keras, sederhana, berani dan adil (LAN, 2014).
Nilai-nilai dasar anti korupsi, antara lain :
a. Jujur, berkata dan bertindak sesuai dengan kebenaran dan
norma yang berlaku.
b. Peduli, ikut merasakan apa yang orang lain rasakan dan
menolong tanpa pamrih.
c. Mandiri, kemandirian membentuk karakter yang kuat pada diri seseorang

sehingga menjadi tidak tergantung terlalu banyak pada orang lain.

d. Disiplin, tepat waktu dalam segala pekerjaan dan melakukan


pekerjaan sesuai dengan prosedur dan ketentuan yang berlaku.

24
e. Kerja keras, merupakan hal yang penting dalam rangka
mencapai target dari suatu pekerjaan.
f. Sederhana, menerima dengan tulus ikhlas terhadap apa yang
telah ada dan diberikan oleh Tuhan kepada kita.
g. Adil, memandang kebenaran sebagai tindakan dalam perkataan
maupun perbuatan saat memutuskan peristiwa yang terjadi.
h. Berani, berani untuk mengatakan hal yang benar dan salah.

2.2 KONSEP KEDUDUKAN DAN PERAN PNS DALAM


NKRI A. Manajemen ASN
Pengelolaan atau manajemen ASN adalah kebijakan dan praktek
dalam mengelola aspek manusia atau SDM dalam organisasi, baik untuk
PNS maupun PPK. Manajemen ASN akan membuat seorang ASN mengerti
apa saja kedudukan, peran, hak, kewajiban dan kode etik ASN.
1. Kedudukan ASN
Kedudukan ASN berada di pusat, daerah, dan luar negeri, namun

demikian pegawai ASN merupakan satu kesatuan. Kedudukan atau status

jabatan PNS dalam sistem birokrasi selama ini dianggap belum sempurna

untuk menciptakan birokrasi yang profesional. Untuk dapat membangunn

profesional birokrasi, maka konsep yang dibangun dalam UU ASN tersebut

harus jelas dan sesuai dalam UU No.5 tahun 2014 tentang ASN.

2. Peran ASN
Peran ASN adalah sebagai pelaksana kebijakan publik, pelayan
publik, dan perekat pemersatu bangsa. Disini ASN dituntut untuk
memberikan pelayanan publik yang profesional dan berkualitas,
pelayanan publik merupakan kegiatan dalam rangka pemenuhan
kebutuhan pelayanan sesuai dengan peraturan perundang undang bagi
setiap warga negara dan penduduk atas jasa dan/barang atau pelayanan
administratif yang diselenggarakan oleh penyelenggara pelayanan
publik, dengan tujuan kepuasan pelanggan.
Dalam pemersatu bangsa, ASN berfungsi bertugas dan berperan

untuk mempererat persatun dan kesatuan NKRI. ASN akan selalu setia dan

25
taat sepenuhnya kepada pancasila, UUD 1945, Negara dan
Pemerintah. ASN senantiasa menjunjung tinggi martabat ASN
serta senantiasa mengutamakan kepentingan negara dari pada
diri sendiri, seseorang dan golongan. Dalam UU ASN disebutkan
bahwa dalam penyelenggaraan dan kebijakan manajemen ASN ,
salah satu diantaranya adalah persatuan dan kesatuan.

3. Hak dan kewajiban ASN

Hak adalah salah satu kewenangan atau kekuasaan yang


diberikan oleh hukum, baik pribadi maupun umum. Dapat diartikan
bahwa hak adalah sesuatu yang patut atau layak diterima. Agar
melaksanakan tugas dan tanggungjawab dengan baik, dan dapat
meningkatkan produktivitas, menjamin kesejahteraan ASN dan
auntabel, maka setiap ASN diberikan hak. Hak ASN dan PPPK yag diatur
di Undang-undang No 5 tahun 2014 tentang ASN sebagai berikut.

Seorang ASN mempunyai kewajiban dan hak sebagai berikut:


1. Gaji, tunjangan dan fasilitas
2. Cuti
3. Jaminan pensiun dan jaminan hari tua
4. Perlindungan
5. Pengembangan kompetensi
Selain hak sebagaimana disebutkan di atas, berdasarkan pasal 70 UU

No.5 tahun 2014 tentang ASN disebutkan bahwa setiap


pegawai ASN memiliki hak serta kesempatan untuk
mengembangkan kompetensinya. Berdasarkan pasal 92
pemerintah juga wajib memberikan perlindungan berupa:
1. Jaminan kesehatan
2. Jaminan kecelakaan kerja
3. Jaminan kematian
4. Bantuan hukum.
kewajiban ASN adalah suatu beban atau tanggunan yang bersifat

kontraktual. Dengan kata lain kewajiban adalah suatu yang sepatutnya

26
diberikan. Pegawai ASN berdasarkan UU No. 5 Tahun 2014
tentang ASN wajib:
1. Setia dan taat kepada pancasila, dan UUD 195, Negara
Kesatuan Republik Indonesia, dan pemerintah yang sah
2. Menjaga persatuan dan kesatuan bangsa
3. Melaksanakan kebijakan yang dirumusan pejabat
pemerintah yang berwewenang
4. Menaati ketentuan peraturan perundang-undangan
5. Melaksanakan tugas dengan penuh pengabdian,
kejujuran, kesadaran dan penuh tanggungjawab
6. Menunjukan Integritas dan keteladanan dalam sikap,
perilaku, ucapan dan tindakan kepada setiap orang, baik
diluar maupun didalam kedinasan
7. Menyimpan rahasia jabatan dan hanya dapat mengemukan rahasia

jabatan sesuai dengan ketentuan perundang- undang dan

8. Bersedia ditempatkan diseluruh Wilayah Negara


Kesatuan Republik Indonesia.

4. Kode etik dan kode perilaku ASN

Dalam UU no.5 tahun 2014 tentang ASN disebutan bahwa ASN

sebagai profesi berdasarkan pada kode etik dan kode perilaku. Kode etik

dan kode perilaku bertujuan untuk menjaga martabat dan kehormatan ASN.

Kode etik dan kode perilaku berisi pengaturan perilaku agar pegawai ASN:

1. Melaksanakan tugasnya dengan jujur, bertanggung


jawab, dan berintegritas tinggi;
2. Melaksanakan tugasnya dengan cermat dan disiplin;
3. Melayani dengan sikap hormat, sopan, dan tanpa tekanan;
4. Melaksanakan tugasnya sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan;
5. Melaksanakan tugasnya sesuai dengan perintah atasan atau pejabat

yang berwenang sejauh tidak bertentangan dengan ketentuan

peraturan perundang-undangan dan etika pemerintahan;

6. Menjaga kerahasiaan yang menyangkut kebijakan negara;

27
7. Menggunakan kekayaan dan BMN secara bertanggung
jawab, efektif, dan efisien;
8. Menjaga agar tidak terjadi konflik kepentingan dalam
melaksanakan tugasnya;
9. Memberikan informasi secara benar dan tidak
menyesatkan kepada pihak lain yang memerlukan
informasi terkait kepentingan kedinasan;
10. Tidak menyalahgunakan informasi intern negara, tugas, status,
kekuasaan, dan jabatannya untuk mendapat atau mencari
keuntungan atau manfaat bagi diri sendiri atau orang lain;

11. Memagang teguh nilai dasar ASN dan selalu menjaga


reputasi dan integritas ASN;
12. Melaksanakan ketentuan peraturan perundang-
undangan mengenai disiplin pegawai ASN.
B. Pelayanan Publik
Pelayanan publik adalah pemberian layanan atau melayani keperluan
orang atau masyarakat dan/atau organisasi lain yang mempunyai
kepentingan pada organisasi itu, sesuai dengan aturan pokok dan tata cara
yang ditentukan dan ditujukan untuk memberikan kepuasan kepada penerima
pelayanan. Terdapat 3 unsur penting dalam pelayanan publik, yaitu:

1. Organisasi penyelenggara pelayanan publik;


2. Penerima layanan (pelanggan), yaitu orang, masyarakat atau
organisasi yang berkepentingan;
3. Kepuasan yang diberikan dan/atau diterima oleh penerima
layanan (pelanggan).

Prinsip pelayanan public yang baik untuk mewujudkan pelayanan prima adalah:

1. Partisipatif
Pemerintah perlu melibatkan masyarakat dalam
merencanakan, melaksanakan, dan mengevaluasi hasilnya.
2. Transparan
Pemerintah harus menyediakan akses bagi warga negara untuk mengetahui

segala hal terkait pelayanan publik yang diselenggarakan.Masyarakat juga

28
harus diberi akses untuk mempertanyakan dan menyampaikan pengaduan

apabila merasa tidak puas terhadap pelayanan publik pemerintah.

3. Responsif
Pemerintah wajib mendengar dan memenuhi tuntutan kebutuhan
warga negara. Birokrasi wajib mendengarkan aspirasi dan keinginan
masyarakat yang menduduki posisi sebagai agen. Pelayanan Publik.
4. Tidak diskriminatif
Tidak ada perbedaan pemberian layanan kepada masyarakat
atas dasar perbedaan identitas warga negara.
5. Mudah dan murah
Mudah artinya berbagai persyaratan yang dibutuhkan tersebut
masuk akal dan mudah untuk dipenuhi.Murah artinya biaya
yang diperlukan dapat dijangkau oleh seluruh warga negara.
6. Efektif dan efisien
1) Efektif : mampu mewujudkan tujuan yang hendak dicapai
(untuk melaksanakan mandat konstitusi dan mencapai
tujuan strategis negara dalam jangka panjang).
2) Efisien : cara mewujudkan tujuan dilakukan dengan prosedur
sederhana, tenaga kerja yang sedikit, dan biaya yang murah.
7. Aksesibel
Pelayanan publik yang harus dapat dijangkau oleh warga negara yang

membutuhkan dalam arti fisik (dekat, terjangkau dengan kendaraan publik,

mudah ditemukan, dan lain – lain) dan dapat dijangkau dalam arti non –

fisik yang terkait dengan biaya dan persyaratan yang harus dipenuhi.

8. Akuntabel
Penyelenggaraanpelayanan public harus dapat
dipertanggungjawabkan secara terbuka kepada masyarakat
melalui media publik baik secara cetak maupun elektronik.
9. Berkeadilan
Penyelenggaraan pelayanan publik harus dapat dijadikan sebagai alat

pelindung kelompok rentan dan mampu menghadirkan rasa keadilan

bagi kelompok lemah ketika berhadapan dengan kelompok kuat.

29
C. Whole of Government
WoG adalah sebuah pendekatan penyelenggaraan pemerintahan
yang menyatukan upaya-upaya kolaboratif pemerintahan dari keseluruhan
sektor dalam ruang lingkup koordinasi yang lebih luas guna mencapai
tujuan-tujuan pembangunan kebijakan, manajemen program dan
pelayanan publik. Oleh karenanya WoG juga dikenal sebagai pendekatan
interagency, yaitu pendekatan yang melibatkan sejumlah kelembagaan
yang terkait dengan urusan-urusan yang relevan.
1. Penerapan Whole of Goverment(Wog) dalam pelayanan terintegasi.
A. Praktek Whole of Goverment(WoG)
Terdapat cara pendekatan WoG yang dapat dilakukan, baik dari
sisi penataan institusi formal maupun informal. Cara cara ini
dapat di praktekkan oleh indonesia dalam level level tertentu.
B. Penguatan kordinasi antar lembaga
Penguatan kordinasi dapat dilakukan jika jumlah lembaga lembaga

yang dikoordinasikan masih terjangkau dan manageable. Dalam

prakteknya rentang kendali yang rasional akan sangat terbatas. Salah

satunya adalah mengurangi jumlah lembaga yang ada sampai

mendekati jumlah yang ideal untuk sebuah koordinasi. Dengan jumlah

lembaga yanng rasional. Kordinasi yang dilakukan akan lebih mudah.

C. Membentuk lembaga koordinasi khusus


Pembentukan lembaga terpisah dan permanen yang bertugas
dalam mengkoordinasikan sektor atau kementrian adalah salah
satu cara melakukan WoG. Lembaga kordinasi ini biasanya
diberikan status lembaga setingkat yang lebih tinggi, atau
setidaknya setara dengan lembaga yang di koordinasikan.
D. Membangun gugus tugas
Gugus tugas merupakan bentuk pelembagaan koordinasi yang dilakukan

di luar struktur formal. Yang setidaknya tidak permanen. Pembentukan

gugus tugas biasanya menjadi salah satu cara agar sumber

30
daya yang terlibat dalam kordinasi tersebut dicabut semenatara
dari lingkungan formalnyaunuk berkonsentrasi pada kordinasi.
E. Koalisi sosial
Koalisi sosial merupakan bentuk informal dari penyatuaan
koordinasi antar sektor atau lembaga, tanpa perlu
membentuk pelembagaan khusus dalam koordinasi.
2. Tantangan dalam praktek Whole of Goverment (WoG)
Tantangan yang akan dihadapi dalam penerapan WoG
adalah sebagai berikut:
1. Kapasitas SDM dan intitusi
Kapasitas SDM dan intitusi- intitusi yang terlibat dalam
WoG tidaklah sama, perbedaan kapasitas ini bisa menjadi
kendala seriu ketik pendekatan WoG, misalnya mendorong
terjadinya meger atau akuisi kelembagaan, dimana terjadi
penggabungan SDM dengan kualifikasi yang berbeda beda.
2. Nilai budaya organisasi
Nilai dan budaya organisasi menjadi kendala ketika
terjadinya upaya kolaborasi sampai kelembagaan.
3. Kepemimpinan
Kepemimpinan yang dibutuhkan adalah kepemimpinan yang mampu

mengakomodasi perubahan nilai dan budaya organisasi serta meramu

SDM yang tersedia guna mencapai tujuan yang diharapkan.

3. Praktek Whole of Goverment dalam pelayanan publik


Praktek WoG dalam pelayanan publik dilakukan dengan
menyatukan seluruh sektor yang terkait dengan pelayanan
publik. Jenis pelayanan publik yang dikenali dapat didekati
oleh pendekatan WoG sebagai berikut:
1. Pelayanan yang bersifat administratif, yaitu pelayanan yang
menghsilkan berbagai produk dokumen resmi yang dihasilan,
bisa meliputi KTP, status kewarganegaraan, status usaha, surat
kepemilikan, atau penguasaan atas barang, termasuk dokumen
dokumen resmi seperti, izin usaha, sertifiat tanah, dan lain-lain.

31
2. Pelayanan jasa, yaitu pelayanan yang menghasilkan jenis barang
yang dibutuhkan sebagai masyarakat, seperti pendidikan,
kesehatan, ketenagakerjaan, perhubungan dan lain lain.
3. Pelayanan barang, yaitu pelayanan yang menghasilkan jenis barang
yang dibutuhkan warga masyarakat, seperti jalan, jembatan,
perumahan, jaringan telepon, listrik, air bersih dan lain lain.
4. Pelayanan regulatif, yaitu pelayanan melalui penegakkan hukuman
dan peraturan perundang-undangan, maupun kebijakan publik yang
mengatur sendi- sendi kehidupan masyarakat.

4. Nilai-Nilai dasar Whole of Goverment


Praktek WoG dalam pelayanan publik dilakukan dengan
menyatukan seluruh sektor yang terkait dengan pelayanan
publik berdasarkan nilai- nilai dasar berikut ini.
1. Kompleksitas lembaga mebutuhkan koordinasi yang efektif dan
efisien antar lembaga dalam menjalankan kegiatan kelembagaan.
2. Integrasi dilakukan dengan pembaruan sebuah sistem
antar lembaga sehingga menjadi kesatuan yang utuh.
3. Singkronisasi merupakan penyelarasan semua
kegiatan/data yang berasal dari berbagai sumber,dengan
menyingkronkan seluruh sumber tersebut.
4. Simplifikasi merupakan penyederhanaan segala sesuatu
baik terkait data/proses di suatu lembaga untuk
mengefisiensikan waktu, tenaga dan biaya.

32
BAB III
RANCANGAN AKTUALISASI

3.1 Rancangan Kegiatan


A. Unit Kerja :
Rumah Detensi Imigrasi Pusat Tanjungpinang.
B. Identifikasi Isu :
Arsip merupakan bagian penting dari suatu pekerjaan di organisasi

pemerintahan. Keberadaan arsip sering digunakan sebagai sumber informasi

yang benar oleh pihak-pihak yang membutuhkan. Menurut UU No. 43 Tahun

2009 tentang Kearsipan pada Pasal 1 ayat (2) yaitu, “Arsip merupakan rekaman

kegiatan atau peristiwa dalam berbagai bentuk dan media sesuai dengan

perkembangan teknologi dan komunikasi yang dibuat dan diterima oleh

lembaga negara, pemerintah daerah, lembaga pendidikan, perusahaan,

organisasi politik organisasi kemasyarakatan, dan perseorangan dalam

pelaksanaan kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara”.

Menurut UU No. 5 tahun 2014 tentang ASN Pasal 127 ayat (1)

menjelaskan “untuk menjamin efisiensi, efektivitas dan akurasi pengambilan

keputusan dalam manajemen ASN diperlukan Sistem Informasi ASN” dan ayat

(4) menjelaskan “Sistem Informasi ASN sebagaimana dimaksud pada ayat


(1) dan (2) berbasiskan teknologi informasi yang mudah diaplikasikan,
mudah diakses, dan memiliki sistem keamanan yang dipercaya”.
Peraturan Pemerintah Nomor 11 tahun 2017 tentang Manajemen ASN
pasal 1 ayat (28) menjelaskan bahwa “Sistem Informasi ASN adalah
rangkaian informasi dan data mengenai pegawai ASN yang disusun secara
sistematis, menyeluruh, dan terintegrasi dengan berbasis teknologi”.

C. Isu Yang Diangkat


Belum optimalnya pengelolaan arsip pada Bidang PKPD
di Rudenim Pusat Tanjungpinang.

33
D. Gagasan Isu

Dari penetapan isu, penulis mengidentifikasi masalah pengelolaan


arsip pada Bidang PKPD yang belum dilaksanakan secara optimal. Penulis
memiliki gagasan penyelesaian masalah tersebut yaitu Optimalisasi
Pengelolaan Arsip Berbasis Digital Pada Bidang PKPD di Rudenim Pusat
Tanjungpinang. Gagasan ini akan diterapkan pada kegiatan yang penulis
akan laksanakan pada Rudenim Pusat Tanjungpinang.
Efek yang akan timbul jika tidak segera dilakukan perubahan adalah :

1. Akan adanya kerusakan arsip.


2. Lebih rentan terhadap kehilangan arsip.
3. Terjadinya ketidak efektif dan efesien dalam pencarian arsip.
4. Menghambat pekerjaan pada Bidang PKPD.
Kegiatan dalam penyelesaian isu tersebut dijabarkan dalam
Tabel Rancangan Aktualisasi sebagai berikut :
Tabel 3.1 Tahapan Kegiatan Aktualisasi
No Kegiatan Sumber
1 Pelaporan rancangan kegiatan aktualisasi kepada atasan Kreatifitas
2 Identifikasi arsip sesuai jenis mulai tahun 2018 pada Kreatifitas
Bidang PKPD

3 Klasifikasi Arsip berdasarkan Jenis Arsip SKP


4 Pendigitalisasian Arsip pada Bidang PKPD terkait SKP
dengan alih media kertas ke media elektronik

5 Mengelompokkan Arsip hasil scanning berdasarkan SKP


Jenis, Tahun, Bulan, isi Dokumen sesuai dengan Klaster

6 Mempersiapkan Aplikasi Arsip Elektronik SKP


7 Monitoring dan evaluasi kegiatan yang telah dilakukan SKP

34
RANCANGAN KEGIATAN AKTUALISASI
Tabel 3.2 Rancangan Kegiatan Aktualisasi
No Kegiatan Tahapan Kegiatan Output / Hasil Keterkaitan Substansi Mata Kontribusi Penguatan
Terhadap Visi- Nilai
Pelatihan
Misi Organisasi Organisasi
1 Pelaporan 1. Membuat janji dan Output : - Akuntabilitas : Berkontribusi Nilai-nilai
rancangan mengatur jadwal Jadwal pertemuan yang Diberikan kepercayaan oleh atasan. terhadap misi organisasi di
kegiatan pertemuan dengan telah disepakati oleh - Nasionalisme : Kementrian Hukum Rudenim Pusat
aktualisasi atasan atasan Segala masukan yang telah diberikan dan HAM Tanjungpinang
kepada atasan oleh Atasan, saya terima dengan baik “Mewujudkan yang terpenuhi
2. Menyampaikan Output : untuk menyempurnakan rancangan pada kegiatan
aparatur
rancangan kegiatan Masukan dan arahan aktualisasi. Kementerian ini yaitu
aktualisasi dan mengenai rancangan - Etika Publik : Profesional,
berdiskusi dengan aktualisasi Hukum dan Akuntabel,
Menyampaikan rancangan
atasan HAM yang Sinergi dan
aktualisasi kepada Atasan dengan profesional dan Transparan.
3. Meminta izin untuk Output: sopan dan santun melalui konsultasi berintegritas”.
melaksanakan Izin diberikan oleh dan komunikasi yang baik.
- Komitmen Mutu :
kegiatan rancangan atasan
Dengan adanya jadwal dan target
aktualisasi
kerja yang jelas, maka pekerjaan
akan menjadi efektif dan efisien
2 Identifikasi arsip 1. Mengecek jenis arsip Output : - Akuntabilitas : Berkontribusi Dengan telah
sesuai jenis di Bidang PKPD Dokumentasi Arsip Agar tidak terjadinya kesalahan terhadap misi diidentifikasin
mulai tahun Kertas dalam dalam membuat daftar jenis Kementrian Hukum ya arsip sesuai
2018 pada 2. Mencatat jenis arsip Output : arsip, saya melakukannya dengan dan HAM jenis dan telah
Bidang PKPD tentang Surat, Nota Catatan jenis arsip bertanggungjawab. dibuatnya

35
Dinas, Surat - Nasionalisme : “Mewujudkan daftar jenis
Keputusan dan Jenis Dalam proses pengidentifikasian layanan manajemen arsip maka
Naskah Dinas Lainnya arsip saya menjaga ketertiban pada administrasi Keme dapat
3. Membuat daftar jenis Output : Bidang PKPD agar tidak nterian Hukum dan mempermudah
arsip tentang Surat, - Adanya daftar jenis mengganggu pekerjaan pegawai HAM” dalam proses
Nota Dinas, Surat arsip sehingga yang lain, selain itu saya memeriksa pengelolaan
Keputusan dan Jenis mempermudah arsip dengan amanah sesuai dengan arsip sehingga
Naskah Dinas Lainnya dalam proses perintah atasan. nilai organisasi
- Etika Publik : pada Rudenim
secara digital pengklasifikasian
Menyampaikan daftar jenis arsip Pusat
arsip
yang telah dibuat kepada Pimpinan Tanjungpinang
dengan sopan dan santun melalui yang terpenuhi
komunikasi yang baik. adalah
- Anti Korupsi : Profesional
Dalam mencatat dan membuat daftar Akuntabel,
jenis arsip tentang surat, nota dinas, Sinergi dan
surat keputusan dan naskah dinas Transparan .
lainnya saya lakukan dengan jujur.

3 Klasifikasi 1. Menghimpun Arsip Output : - Akuntabilitas : Berkontribusi Dalam


Arsip Dokumentasi (foto) Dalam mengelompokkan arsip saya terhadap misi mengklasifikas
berdasarkan 2. Memilih dan memilah Output : menyusun dengan penuh Kementerian ikan arsip
Jenis Arsip Arsip berdasarkan Dokumentasi (foto) tanggungjawab agar arsip tersusun Hukum dan HAM berdasarkan
jenis secara rapi pada bundel folder. “Mewujudkan jenisnya maka
layanan manajemen pengelolaan
arsip pada

36
3. Menyusun Arsip Output : - Nasionalisme : administrasi Keme Bidang PKPD
berdasarkan jenis - Telah tersusunnya Memilih dan memilah arsip sesuai nterian Hukum dan menjadi lebih
arsip secara rapi dengan perintah Pimpinan. HAM” tertata dengan
pada bundel folder - Etika Publik : baik dan
- Dokumentasi (foto) Menyusun arsip berdasarkan jenis meningkatkan
dengan cermat dan teliti. nilai
- Komitmen Mutu : Profesional dan
Dengan tersusunnya arsip Aktuntabel
berdasarkan jenis maka proses pada Rudenim
scanning menjadi lebih efektif dan Pusat
efisien. Tanjungpinang
4 Pendigitalisasian 1. Menyiapkan dokumen Output : - Akuntabilitas : Berkontribusi Dengan
Arsip pada yang telah tersusun Dokumentasi (foto) Dokumen yang telah dilakukan terhadap misi pendigitalisasi
Bidang PKPD berdasarkan jenis proses scanning dapat Kementrian Hukum an arsip terkait
terkait dengan 2. Membuat folder Output : dipertanggungjawabkan sesuai dan HAM dengan alih
alih media penyimpanan pada Adanya folder sesuai dengan dokumen aslinya. “Mewujudkan media kertas ke
kertas ke media komputer untuk hasil jenis arsip di komputer - Etika Publik : layanan manajemen media
elektronik scanning arsip Proses scanning dokumen dilakukan administrasi Keme elektronik
berdasarkan jenis arsip dengan cermat agar tidak terjadinya nterian Hukum dan maka
kesalahan. HAM” penjaminan
3. Melakukan scanning Output :
- Komitmen Mutu : kualitas arsip
terhadap dokumen Dokumentasi (foto)
arsip menjadi format proses scanning arsip. Untuk menjaga mutu terhadap tetap terjaga
dokumen arsip, proses sehingga dapat
PDF pendigitalisasian arsip dengan cara mendukung
scanning dilakukan dengan teliti dan nilai organisasi
4. Membuat nama File Output : rapi sehingga terdapat kejelasan pada Rudenim
PDF hasil scanning target pada hasil scanning arsip Pusat
tersebut. Tanjungpinang

37
sesuai dengan berkas Arsip dokumen dalam - Anti Korupsi : yaitu
arsip yang asli format PDF sesuai Dengan melakukan proses scanning Akuntabel dan
dengan berkas aslinya. arsip secara disiplin maka proses Inovatif.
scanning dapat terselesaikan tepat
waktu.

5 Mengelompok- 1. Menyimpan file hasil Output : - Akuntabilitas : Berkontribusi Dengan


kan Arsip hasil scanning arsip kedalam Arsip hasil scanning Mengelompokkan arsip hasil terhadap misi tersimpannya
scanning folder-folder telah tersimpan scanning sesuai target kedalam Kementerian File arsip hasil
berdasarkan berdasarkan jenis kedalam folder-folder folder-folder yang dibuat Hukum dan HAM scanning
Jenis, Tahun, urutan tahun, bulan, asal yang telah disiapkan berdasarkan peruntukannya. “Mewujudkan sesuai dengan
Bulan, isi dokumen, isi dokumen berdasarkan jenis - Nasionalisme : layanan manajemen jenis, tahun,
Dokumen sesuai seuai dengan klaster urutan tahun, bulan, Mengelompokkan arsip hasil administrasi Keme jenis arsip,
dengan Klaster asal dokumen, isi scanning dengan kerja keras nterian Hukum dan bulan, asal dan
dokumen dengan tepat - Etika Publik : isi dokumen
2. Mengecek file hasil Output : Melakukan pengecekan kembali HAM” sesuai dengan
scanning yang Dokumentasi (foto) terhadap dokumen yang telah klaster maka
tersimpan dalam Folder tersimpan dengan cermat arsip tersusun
3. Membuat backup file Output : - Komitmen Mutu : secara
hasil scanning. Adanya backup file Dengan tersimpannya arsip hasil sistematis dan
hasil scanning scanning pada folder-folder dapat
berdasarkan jenisnya maka pencarian mempermudah
arsip menjadi lebih efektif dan efisien dalam proses
pencarian arsip
kembali
sehingga nilai
organisasi
Rudenim Pusat

38
Tanjungpinang
tercapai yaitu
Profesional,
Akuntabel,
Sinergi dan
Transparan
6 Mempersiapkan 1. Membuat rancangan Output : - Akuntabilitas : Berkontribusi Dengan
Aplikasi Arsip Aplikasi Flowchart Aplikasi Melakukan perancangan hingga terhadap misi tersimpannya
Elektronik 2. Membuat Database Output : pembuatan aplikasi dengan Kementerian Dokumen arsip
Terbentuknya tanggungjawab Hukum dan HAM via aplikasi
Database - Nasionalisme : “Mewujudkan arsip elektronik
3. Melakukan coding Output : Mengutamakan kepentingan publik layanan manajemen dapat
aplikasi Aplikasi Arsip melalui penyimpanan arsip pada administrasi Keme meningkatkan
Elektronik media aplikasi arsip elektronik nilai organisasi
4. Melakukan upload file Output : - Komitmen Mutu : nterian Hukum dan Rudenim Pusat
ke aplikasi Telah tersimpan arsip Setiap pegawai yang membutuhkan HAM” Tanjungpinang
kedalam Aplikasi arsip tersebut dapat dengan mudah yaitu
Arsip Elektronik mencari kembali arsip yang Profesional,
melalui proses upload dibutuhkan dengan kualtis/mutu Akuntabel dan
file dengan arsip sesuai dengan dokumen Inovatif.
menggunakan akun aslinya.
dan password Pegawai
masing-masing.
5.Melakukan uji coba Output :
aplikasiDokumentasi
penggunaan Aplikasi
Arsip Elektronik

39
7 Monitoring dan 1. Membuat laporan hasil Output : - Akuntabilitas : Berkontribusi Dengan
evaluasi kegiatan pengelolaan Laporan hasil kegiatan Membuat laporan hasil kegiatan terhadap misi menyampaikan
kegiatan yang arsip berbasis digital. tentang Pengelolaan Arsip Berbasis Kementrian Hukum laporan hasil
telah dilakukan 2. Mendiskusikan Output : Digital dengan tanggungjawab. dan HAM kegiatan
kegiatan dengan atasan Dokumentasi (foto) - Nasionalisme : “Mewujudkan tentang
Output : Menerima segala masukan yang aparatur pengelolaan
3. Saran dari atasan
Adanya saran dari diberikan oleh Pimpinan dengan Kementerian arsip berbasis
atasan baik untuk menyempurnakan Hukum dan digital kepada
laporan hasil kegiatan ini. HAM yang Pimpinan
- Etika Publik : profesional dan mampu
Laporan hasil kegiatan ini berintegritas”. mendukung
disampaikan kepada atasan serta
dengan sopan dan santun memperkuat
Berkontribusi
melalui komunikasi yang baik. terhadap misi
nilai
- Komitmen Mutu : Profesional,
Kementerian Hukum
Meminimalisir kesalahan pencetakan Akuntabel dan
dan HAM Sinergi pada
laporan sehingga penggunaan kertas
“Mewujudkan
dan tinta printer menjadi lebih efektiv Nilai
layanan manajemen
- Anti korupsi : organisasi
administrasi Keme Rudenim Pusat
Tidak banyak menghabiskan kertas
nterian Hukum dan Tanjungpinang
dan tinta printer dengan melakukan
pengkoreksian laporan hasil kegiatan HAM”

sebelum dilakukan proses


pencetakan.

40
Jadwal Kegiatan
Tabel 3.3 Jadwal Kegiatan
Agustus September Oktober November
No Kegiatan Tahapan Kegiatan Output / Hasil
II III IV I II III IV I II III IV I II

1 Pelaporan 1. Membuat janji dan Output :


rancangan mengatur jadwal Jadwal pertemuan yang telah
kegiatan pertemuan dengan atasan disepakati oleh atasan
aktualisasi 2. Menyampaikan rancangan Output :
kepada atasan kegiatan aktualisasi dan Masukan dan arahan
berdiskusi dengan atasan mengenai rancangan
aktualisasi
3. Meminta izin untuk Output:
melaksanakan kegiatan Izin diberikan oleh atasan
rancangan aktualisasi
2 Identifikasi 1. Mengecek jenis arsip di Output :
arsip sesuai Bidang PKPD Dokumentasi Arsip Kertas
jenis mulai 2. Mencatat jenis arsip Output :
tahun 2018 tentang Surat, Nota Dinas, Catatan jenis arsip
pada Bidang Surat Keputusan dan Jenis
PKPD Naskah Dinas Lainnya
3. Membuat daftar jenis arsip Output :
tentang Surat, Nota Dinas, - Adanya daftar jenis arsip
Surat Keputusan dan Jenis sehingga mempermudah

41
Naskah Dinas Lainnya dalam proses
secara digital pengklasifikasian arsip
3 Klasifikasi 1. Menghimpun Arsip Output :
Arsip Dokumentasi (foto)
berdasarkan 2. Memilih dan memilah Output :
Jenis Arsip Arsip berdasarkan jenis Dokumentasi (foto)
3. Menyusun Arsip Output :
berdasarkan jenis - Telah tersusunnya arsip
secara rapi pada bundel
folder
- Dokumentasi (foto)

4 Pendigitalisas 1. Menyiapkan dokumen Output :


ian Arsip pada yang telah tersusun Dokumentasi (foto)
Bidang PKPD berdasarkan jenis
terkait dengan 2. Membuat folder Output :
alih media penyimpanan pada Adanya folder sesuai jenis
kertas ke komputer untuk hasil arsip di komputer
media scanning arsip berdasarkan
elektronik jenis arsip
3. Melakukan scanning Output :
terhadap dokumen arsip Dokumentasi (foto) proses
menjadi format PDF scanning arsip.
4. Membuat nama File PDF Output
: hasil scanning sesuai

42
dengan berkas arsip yang Arsip dokumen dalam format
asli PDF sesuai dengan berkas
aslinya.
5 Mengelompo 1. Menyimpan file hasil Output :
k-kan Arsipscanning arsip kedalam Arsip hasil scanning telah
hasil scanning folder-folder berdasarkan tersimpan kedalam folder-
berdasarkan jenis urutan tahun, bulan, folder yang telah disiapkan
Jenis, Tahun, asal dokumen, isi dokumen berdasarkan jenis urutan
Bulan, isi seuai dengan klaster tahun, bulan, asal dokumen,
Dokumen isi dokumen dengan tepat
sesuai dengan 1. Mengecek file hasil Output :
Klaster scanning yang tersimpan Dokumentasi (foto)
dalam Folder
2. Membuat backup file hasil Output :
scanning. Adanya backup file hasil
scanning
6 Mempersiapk 1. Membuat rancangan Output :
an Aplikasi Aplikasi Flowchart Aplikasi
Arsip
Elektronik 2. Membuat Database Output :
Terbentuknya Database
3. Melakukan coding aplikasi Output :
Aplikasi Arsip Elektronik
4. Melakukan upload file ke Output :
aplikasi Telah tersimpan arsip
kedalam Aplikasi Arsip
Elektronik melalui proses
upload file dengan

43
menggunakan akun dan
password Pegawai masing-
masing.
5. Melakukan uji coba Output :
aplikasi Dokumentasi penggunaan
Aplikasi Arsip Elektronik
7 Monitoring 1. Membuat laporan hasil Output :
dan evaluasi kegiatan pengelolaan arsip Laporan hasil kegiatan
kegiatan yang berbasis digital.
telah 2. Mendiskusikan kegiatan Output :
dilakukan dengan atasan Dokumentasi (foto)
3. Saran dari atasan Output :
Adanya saran dari atasan

44
2.3 Keterkaitan Isu Dengan Peran Dan Kedudukan ASN Dalam NKRI Rancangan
aktualisasi yang penulis buat berdasarkan dari core isu yang
diangkat yaitu “Optimalisasi Pengelolaan Arsip Berbasis Digital Pada Bidang

PKPD di Rudenim Pusat tanjungpinang”. Isu ini terkait dengan Manajemen ASN.

Manejemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan


pegawai ASN yang profesional, memiliki nilai dasar, etika profesi,
bebas dari intervensi politik, bersih dari praktik korupsi, kolusi dan
nepotisme. Manajemen ASN lebih menekankan kepada pengaturan
profesi pegawai sehingga diharapkan agar selalu tersedia sumber daya
ASN yang unggul selaras dengan perkembangan zaman.
Isu yang diangkat berkaitan langsung dengan tugas dan fungsi
seorang ASN dalam melaksanakan tugasnya serta bentuk penerapan
peraturan pemerintah pada PP Nomor 11 tahun 2017 tentang Manajemen ASN
pasal 1 ayat (28) menjelaskan bahwa “Sistem Informasi ASN adalah rangkaian
informasi dan data mengenai pegawai ASN yang disusun secara sistematis,
menyeluruh, dan terintegrasi dengan berbasis teknologi”
Menurut UU No. 5 tahun 2014 tentang ASN Pasal 127 ayat (1) menjelaskan

“ untuk menjamin efisiensi, efektivitas dan akurasi pengambilan keputusan dalam

manajemen ASN diperlukan Sistem Informasi ASN” dan ayat

(4) menjelaskan “Sistem Informasi ASN sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan

(2) berbasiskan teknologi informasi yang mudah diaplikasikan,


mudah diakses, dan memiliki sistem keamanan yang dipercaya”.
Dalam hal ini berarti data pegawai harusnya memang telah harus

berbasis teknologi/digital maka perlu diterapkan pengelolaan arsip berbasis

teknologi/digital untuk mewujudkan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014

tentang ASN dan Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017.

45
BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan uraian di atas, telah tersusun rancangan
aktualisasi dengan isu belum optimalnya pengelolaan arsip pada
Bidang PKPD di Rudenim Pusat Tanjungpinang. Terdapat beberapa
gagasan kreatif yang dituangkan dalam bentuk kegiatan yaitu :
1. Membuat Telaahan Staf tentang cara pengelolaan arsip yang
efektif berbasis digital
2. Identifikasi arsip sesuai jenis mulai tahun 2018 pada Bidang PKPD
3. Klasifikasi Arsip berdasarkan Jenis Arsip
4. Pendigitalisasian Arsip pada Bidang PKPD terkait dengan alih
media kertas ke media elektronik
5. Mengelompok-kan Arsip hasil scanning berdasarkan Jenis, Tahun,
Bulan, isi Dokumen sesuai dengan Klaster
6. Mempersiapkan Aplikasi Arsip Elektronik
7. Melakukan upload File ke Aplikasi Arsip Elektronik
Kegiatan yang akan dilaksanakan merupakan penerapan nilai-nilai
ANEKA di lingkungan Rudenim Pusat Tanjungpinang dan sebagai langkah
awal sebagai solusi peningkatan pengelolaan arsip di Bidang PKPD.
Kegiatan-kegiatan tersebut menjadi salah satu penerapan
terhadap Undang-Undang Nomor 5 tahun 2014 tentang ASN dan
Peraturan Pemerintah Nomor 11 tahun 2017 tentang Manajemen ASN.
Dengan adanya sebuah inovasi terhadap pengelolaan arsip sehingga
apabila diperlukan dokumen dapat diambil dengan cepat, tepat, efektif dan
efisien. Apabila Pengelolaan Arsip berjalan dengan baik, maka penyelenggaraan
pemerintahan akan berjalan dengan baik, sehingga tidak menghambat suatu
pekerjaan pada Rumah Detensi Imigrasi Pusat Tanjungpinang.

46
DAFTAR PUSTAKA

Undang-Undang No.5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN)


Peraturan Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia Nomor 24
Tahun 2017 tentang Pedoman Penyelenggaraan Pelatihan Dasar
Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan II
Peraturan Pemerintah No 11 tahun 2017 tentang Manajemen ASN
Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. Akuntabilitas: Modul
Pelatihan Dasar Calon PNS. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. Nasionalisme: Modul
Pelatihan Dasar Calon PNS. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. EtikaPublik: Modul
Pelatihan Dasar Calon PNS. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. KomitmenMutu: Modul

Pelatihan Dasar Calon PNS. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. Anti Korupsi: Modul


Pelatihan Dasar Calon PNS. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. Manajemen ASN: Modul

Pelatihan Dasar Calon PNS. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. Whole of Goverment:


Modul Pelatihan Dasar Calon PNS. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. PelayananPublik: Modul

Pelatihan Dasar Calon PNS. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara

47