Anda di halaman 1dari 161

LAPORAN KERJA PRAKTEK

TL – 4098

EVALUASI PENERAPAN SISTEM MANAJEMEN LINGKUNGAN ISO 14001


DI PT INDONESIA ASAHAN ALUMINIUM (PERSERO)

Disusun Oleh:
Nama : Frans Ambaa
NIM : 153 13 004

PROGRAM STUDI TEKNIK LINGKUNGAN


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2016
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN KERJA PRAKTEK

(TL – 4098)

Yang bertanda tangan di bawah ini menyatakan bahwa:

Nama : Frans Ambaa

Tempat Kerja Praktek : PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero)

Periode : 23 Mei – 01 Juli 2016

Telah menyelesaikan laporan Kerja Praktek dengan judul “Evaluasi Penerapan

Sistem Manajemen Lingkungan ISO 14001 di PT Indonesia Asahan

Aluminium (Persero)” untuk memenuhi kelulusan mata kuliah Kerja Praktek

(TL – 4098).

Bandung, November 2016

Laporan Kerja Praktek ini diperiksa oleh:

Mengetahui

Pembimbing Kerja Praktek Koordinator Kerja Praktek

Dr. Ir. Katharina Oginawati, M.S. Dr. Haryo Satriyo Tomo S.T., M.T.

NIP : 196203101995012001 NIP : 197510291999031002

ix
ABSTRAK

PT Indonesia Asahan Aluminium (INALUM) Persero merupakan Badan Usaha


Milik Negara (BUMN) yang bergerak dibidang peleburan aluminium. ISO
(International Organization for Standardzation) sebagai lembaga internasional
yang bergerak dibidang standardisasi telah mempublikasikan standar terkait
sertifikasi mengenai sistem manajemen lingkungan yakni ISO 14001. Penerapan
ISO 14001 memberikan banyak manfaat bagi organisasi, seperti meningkatkan
kinerja lingkungan, mengurangi biaya dan meningkatkan akses pasar. PT
INALUM telah menerapkan ISO 14001 serta telah tersertifikasi oleh badan
sertifikasi SGS sejak tahun 2002. Dengan mengevaluasi implementasi ISO 14001
pada PT INALUM, maka diharapkan dapat dilihat kesesuaian penerapan Sistem
Manajemen Lingkungan yang telah dilakukan oleh perusahaan. Evaluasi
dilakukan pada setiap klausul ISO 14001, yaitu persyaratan umum, kebijakan
lingkungan, perencanaan, penerapan dan operasi, pemeriksaan, dan tinjauan
manajemen. Berdasarkan hasil observasi di lapangan pada Juni 2016, ditemukan
beberapa hal yang perlu diperbaiki dalam penerapan Sistem Manajemen
Lingkungan ISO 14001 di PT INALUM serta disetarakan dengan ISO
14001:2015.

Kata kunci: Sistem Manajemen Lingkungan, ISO 14001, PT INALUM

ii
ABSTRACT

PT Indonesia Asahan Aluminium (INALUM) Persero is a State-Owned


Enterprises (SOEs) engaged in aluminium smelting plant. ISO (International
Organization for Standardization) as an international institution engaged in
standardization have published standards related to certification of the
environmental management system, such as ISO 14001. Implementation of ISO
14001 provides many benefits for organization, such as improve environmental
performance, reduce costs and improve market access. PT INALUM has been
implemented an environmental management system and also received
certification from SGS since 2002. By evaluating the implementation of ISO
14001 in PT INALUM, so it is expected to be seen suitability of environmental
management system implementation that has been done by this company.
Evaluating each clausul of ISO 14001 that is general requirement, environmental
policy, planning, implementation and operation, checking, and management
review. Based on the results of field observations in June 2016, found a few things
that need to be fixed in the application of the environmental management system
ISO 14001 at PT INALUM and synchronised with the ISO 14001:2015.

Keywords: Environmental Management System, ISO 14001, PT INALUM

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur ke hadirat Allah yang telah memberikan segala nikmat dan rahmat-
Nya, penulis dapat menyusun laporan kerja praktik dengan judul “Evaluasi
Penerapan Sistem Manajemen Lingkungan ISO 14001 di PT Indonesia
Asahan Aluminium (Persero).”

Dalam melakukan kerja praktek dan menyusun laporan penulis mendapatkan


banyak sekali bantuan dan bimbingan dari pihak luar. Oleh karena itu penulis
ingin mengucapkan terima kasih kepada:

1. Ibu Dr. Ir. Katharina Oginawati, M.S. selaku dosen pembimbing kerja praktek
yang telah banyak memberikan pengarahan dalam penyusunan laporan KP.
2. Bapak Dr. Haryo Satriyo Tomo, S.T., M.T. selaku koordinator mata kuliah
kerja praktek Program Studi Teknik Lingkungan ITB.
3. Abang Lutfi Abdul Aziz, S.T. selaku mentor dan pembimbing kerja praktek di
PT INALUM yang telah banyak membantu selama masa kerja praktek.
4. Bapak Kusnandar, Bapak Robert Simanjuntak, Bapak Anshor Phasa, dan tim
dari Department IIC, seksi SSE dan SQM yang telah membimbing dan
membantu selama masa kerja praktek di PT INALUM.
5. Kedua orang tua penulis yang selalu memberikan dukungan doa yang sangat
berharga, juga secara moral maupun materi sehingga selesailah laporan ini.
6. Teman-teman penulis yang tidak dapat disebutkan satu per satu.

Penulis mengharapkan kritik, saran, dan masukan dari pembaca agar Penulis dapat
lebih baik di kemudian hari. Semoga laporan ini bermanfaat bagi semua pihak.

Bandung, November 2016

Frans Ambaa
153 13 004

iv
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ....................................................................................... i


ABSTRAK ................................................................................................................. ii
ABSTRACT ............................................................................................................... iii
KATA PENGANTAR ............................................................................................... iv
DAFTAR ISI .............................................................................................................. v
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. viii
DAFTAR TABEL ...................................................................................................... xi
BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................... 1
1.2 Tujuan ............................................................................................................ 3
1.3 Ruang Lingkup ............................................................................................... 3
1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan .................................................................... 4
1.5 Metodologi ..................................................................................................... 4
1.6 Sistematika Penulisan .................................................................................... 5

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN ..................................................... 7


2.1 Sejarah Singkat............................................................................................... 7
2.2 Profil Perusahaan ........................................................................................... 9
2.3 Tata Letak....................................................................................................... 11
2.3.1 Pabrik Peleburan Aluminium (Inalum Smelter Plant (ISP)) ................. 11
2.3.2 Pembangkit Listrik Tenaga Air (Inalum Powerhidro Plant (IPP)) ....... 15
2.3.3 Fasilitas lainnya ...................................................................................... 19
2.4 Proses Produksi .............................................................................................. 22
2.4.1 Pabrik Anoda Karbon ............................................................................. 23
2.4.2 Pabrik Reduksi ....................................................................................... 28
2.4.3 Pabrik Pencetakan .................................................................................. 32
2.5 Struktur Organisasi ........................................................................................ 34
2.6 Departemen IIC (Inalum Internal Control) ................................................... 34
2.7 Perbandingan Saham Dan Tenaga Kerja PT INALUM ................................. 36
2.8 Alih Teknologi ............................................................................................... 37
2.9 Kinerja Perusahaan......................................................................................... 37

v
2.9.1 Produksi ................................................................................................. 37
2.9.2 Sertifikasi dan Penghargaan ................................................................... 38
2.9.3 Kontribusi PT INALUM ........................................................................ 39

BAB III TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................ 43


3.1 Tinjauan Umum ISO 14001 ........................................................................... 43
3.2 Sistem Manajemen Lingkungan berdasarkan ISO 14001 .............................. 43
3.3 Manfaat Sertifikasi ISO 14001....................................................................... 45
3.3.1 Perlindungan Terhadap Lingkungan ...................................................... 45
3.3.2 Dasar Persamaan Kompetitif.................................................................. 46
3.3.3 Menunjukkan Kesesuaian dengan Peraturan ......................................... 46
3.3.4 Pembentukan Sistem Pengolahan yang Efektif ..................................... 46
3.3.5 Penurunan Biaya .................................................................................... 47
3.3.6 Penurunan Kecelakaan Kerja ................................................................. 47
3.3.7 Peningkatan Hubungan Masyarakat ....................................................... 48
3.3.8 Peningkatan Kepercayaan dan Kepuasan Konsumen ............................ 48
3.3.9 Peningkatan Perhatian Manajemen Puncak ........................................... 49
3.4 Ruang Lingkup ISO 14001 ............................................................................ 49
3.5 Persyaratan Sistem Manajemen Lingkungan berdasarkan ISO 14001:2004 . 50
3.5.1 Persyaratan Umum ................................................................................. 50
3.5.2 Kebijakan Lingkungan ........................................................................... 51
3.5.3 Perencanaan............................................................................................ 52
3.5.4 Penerapan dan Operasi ........................................................................... 54
3.5.5 Pemeriksaan ........................................................................................... 58
3.5.6 Tinjauan Manajemen .............................................................................. 60
3.6 Perbedaan antara ISO 14001:2004 dengan ISO 14001:2015 ......................... 61
3.6.1 Struktur standar ISO 14001:2015 .......................................................... 61
3.6.2 Konteks organisasi ISO 14001:2015...................................................... 62
3.6.3 Perencanaan Risiko ISO 14001:2015 .................................................... 62
3.6.4 Tindakan Pencegahan ISO 9001:2004 .................................................. 63
3.6.5 Prosedur ISO 14001:2015 ...................................................................... 63
3.7 Manfaat ISO 14001:2015 untuk Sistem Manajemen Lingkungan ................ 63

vi
BAB IV PENERAPAN SISTEM MANAJEMEN LINGKUNGAN
BERDASARKAN ISO 14001 DI PT INALUM ...................................... 65
4.1 Kondisi Eksisting Sistem Manajemen Lingkungan PT INALUM ................ 65
4.1.1 Persyaratan Umum ................................................................................. 66
4.1.2 Kebijakan Lingkungan ........................................................................... 67
4.1.3 Perencanaan............................................................................................ 69
4.1.4 Penerapan dan Operasi ........................................................................... 88
4.1.5 Pemeriksaan ......................................................................................... 105
4.1.6 Tinjauan Manajemen ............................................................................ 121
4.2 Evaluasi Sistem Manajemen Lingkungan PT INALUM .............................. 123
4.2.1 Persyaratan Umum ................................................................................ 123
4.2.2 Kebijakan Lingkungan .......................................................................... 124
4.2.3 Perencanaan........................................................................................... 125
4.2.4 Penerapan dan Operasi .......................................................................... 129
4.2.5 Pemeriksaan .......................................................................................... 137
4.2.6 Tinjauan Manajemen ............................................................................. 145

BAB V PENUTUP................................................................................................... 147


5.1 Kesimpulan ................................................................................................... 147
5.2 Saran .............................................................................................................. 147

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................... 149

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Makna logo PT INALUM ................................................................. 10


Gambar 2.2 Tata Letak PT INALUM ................................................................... 11
Gambar 2.3 Inalum Smelter Plant (ISP) ............................................................... 12
Gambar 2.4 Pabrik Anoda (Carbon Plant) ........................................................... 13
Gambar 2.5 Pabrik Reduksi (Reduction Plant) ..................................................... 14
Gambar 2.6 Pabrik Penuangan (Charging Plant) ................................................. 15
Gambar 2.7 Proses pengikatan Aluminium Batangan .......................................... 15
Gambar 2.8 Inalum Powerhidro Plant (IPP) ........................................................ 16
Gambar 2.9 Bendungan Siguragura ...................................................................... 17
Gambar 2.10 Stasiun Pembangkit Siguragura ...................................................... 17
Gambar 2.11 Bendungan Tangga .......................................................................... 18
Gambar 2.12 Stasiun Pembangkit Tangga ............................................................ 18
Gambar 2.13 Jaringan transmisi............................................................................ 19
Gambar 2.14 Flow chart proses produksi PT INALUM ...................................... 22
Gambar 2.15 Pembuatan Anoda Mentah (Anode Green Plant)............................ 24
Gambar 2. 16 Alur proses pemanggangan anoda (Anode Baking Plant) .............. 25
Gambar 2. 17 Alur proses penangkaian anoda (Anode Rodding Plant) ............... 26
Gambar 2.18 Pabrik reduksi (Reduction Plant) .................................................... 28
Gambar 2.19 Pabrik pencetakan (Casting shop) ................................................... 32
Gambar 2.20 Struktur organisasi PT INALUM .................................................... 34
Gambar 2.21 Struktur organisasi SQM ................................................................. 35
Gambar 2.22 Struktur organisasi SSE................................................................... 36
Gambar 3.1 Plan, Do, Check, Act (ISO 14001, 2015) .......................................... 44
Gambar 3.2 Siklus Manajemen PDCA dalam Sistem Manajemen Lingkungan
(ISO 14001, 2015) ................................................................................................. 45
Gambar 4.1 Sertifikat ISO 14001 PT INALUM ................................................... 65
Gambar 4.2 Penghargaan PROPER “Biru” dan Penghargaan Kecelakaan Nihil . 66
Gambar 4.3 Sertifikat Audit Sistem Manajemen K3L .......................................... 66
Gambar 4.4 Kebijakan, Sasaran, Arah Strategi..................................................... 69
Gambar 4.5 Daftar identifikasi aspek dan dampak lingkungan ............................ 69

viii
Gambar 4.6 Daftar evaluasi aspek dan dampak lingkungan ................................. 72
Gambar 4.7 Daftar pengendalian aspek dan dampak lingkungan penting ............ 73
Gambar 4.8 Matriks pemilihan Environmental Objective .................................... 74
Gambar 4.9 Bagan Alur Pengelolaan Peraturan Perundangan.............................. 75
Gambar 4.10 Gas Cleaning – Dry Scrubbing System ........................................... 79
Gambar 4.11 Gas Cleaning – Electrostatic Precipitator ...................................... 79
Gambar 4.12 Pembakaran Gas Buang (fume collector) ........................................ 79
Gambar 4.13 Penyaring debu karbon (dust collector) .......................................... 79
Gambar 4.14 IPAL ................................................................................................ 80
Gambar 4.15 Water Way ....................................................................................... 80
Gambar 4.16 Tempat sampah ............................................................................... 81
Gambar 4.17 Insinerator........................................................................................ 81
Gambar 4.18 TPS Limbah padat B3 ..................................................................... 82
Gambar 4.19 TPS Limbah cair B3 dan logam berat ............................................. 82
Gambar 4.20 Insinerator........................................................................................ 82
Gambar 4.21 Waste breaking factory.................................................................... 83
Gambar 4.22 Standar Uraian Pekerjaan dan Kualifikasi Jabatan (SUPKJ) .......... 92
Gambar 4.23 Identifikasi Gap Kompetensi dan Daftar Kebutuhan Pelatihan ...... 93
Gambar 4.24 Media elektronik dan buletin........................................................... 94
Gambar 4.25 Tingkatan dokumen di PT INALUM .............................................. 95
Gambar 4.26 Penyimpanan dan pengarsipan dokumen ........................................ 97
Gambar 4.27 APAR dan Jalur Penyelamatan Darurat ........................................ 102
Gambar 4.28 Jalur komunikasi gangguan supply tenaga listrik dan supply bahan
baku ..................................................................................................................... 103
Gambar 4.29 Jalur komunikasi gangguan supply air industri dan kecelakaan kerja
dan lingkungan .................................................................................................... 104
Gambar 4.30 Sampling air tanah oleh pihak internal .......................................... 106
Gambar 4.31 Pemeriksaan dan analisa hasil sampling ....................................... 107
Gambar 4.32 Sampling air buangan pabrik oleh pihak eksternal ....................... 107
Gambar 4.33 Sampling emisi oleh pihak eksternal ............................................. 108
Gambar 4.34 Sampling udara ambien oleh pihak eksternal ................................ 108
Gambar 4.35 Sampling udara ambien dan kebisingan oleh pihak eksternal....... 109

ix
Gambar 4.36 Insinerator...................................................................................... 109
Gambar 4.37 Wastewater Treatment Plant (WWTP) .......................................... 110
Gambar 4.38 Limbah B3 dari WWTP ................................................................ 111
Gambar 4.39 Dump yard ..................................................................................... 111
Gambar 4.40 TPS Limbah B3 ............................................................................. 112
Gambar 4.41 Status kepatuhan peraturan perundangan ...................................... 113
Gambar 4.42 Temuan Internal Audit Semester 1 dan 2 tahun 2015 ................... 120
Gambar 4.43 Hasil audit internal SML Semester 1 dan 2 tahun 2015 ................ 120
Gambar 4.44 Limbah B3 berupa oli yang tumpah .............................................. 134
Gambar 4.45 Hard pitch cair yang tumpah disekitar unit produksi .................... 135
Gambar 4.46 Limbah non B3 yang tercampur di Dump Yard ............................ 135
Gambar 4.47 Limbah B3 dan B3 tercampur dalam satu tempat ......................... 136
Gambar 4.48 Bagan Alir Kalibrasi ..................................................................... 139
Gambar 4.49 Laporan Hasil Analisis Air WWTP .............................................. 143

x
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Perbandingan Saham PT INALUM 36


Tabel 2.2 Jumlah Karyawan PT INALUM 37
Tabel 4.1 Daftar Perundang-Undangan dan Persyaratan Lainnya 76
Tabel 4.2 Daftar Identifikasi Jenis Limbah B3 di PT INALUM 84
Tabel 4.3 Ketersesuaian identifikasi limbah B3 dengan PP No. 101 / 2014 85
Tabel 4.4 Daftar pelaporan pengelolaan lingkungan PT INALUM 87
Tabel 4.5 Penentuan peran utama audit internal di PT INALUM 118

xi x
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Seiring dengan meningkatnya kebutuhan masyarakat, suatu perusahaan dituntut


untuk menghasilkan produk dalam jumlah yang lebih banyak dan berkualitas
tinggi. Karena itu, pengembangan teknologi terus dilakukan untuk mencapai
tujuan tersebut. Ketika perusahaan beroperasi, maka kegiatan operasional yang
dilakukan oleh perusahaan tersebut berpotensi untuk menimbulkan dampak
terhadap lingkungan, baik dampak positif maupun dampak negatif.

Berbagai macam perusahaan semakin meningkatkan kepedulian terhadap


pencapaian dan penunjukkan kinerja lingkungan yang baik melalui pengendalian
dampak lingkungan yang terkait dengan kegiatan, produk, dan jasa perusahaan
yang bersangkutan, serta konsisten dengan kebijakan dan tujuan lingkungannya.
Hal tersebut dilaksanakan dalam konteks semakin ketatnya peraturan perundang-
undangan, pengembangan kebijakan ekonomi dan perangkat lain yang mendorong
perlindungan lingkungan, serta meningkatnya kepedulian pihak-pihak yang
berkepentingan terhadap lingkungan dan pembangunan berkelanjutan.

PT Indonesia Asahan Aluminium (INALUM) Persero adalah perusahaan yang


bergerak di bidang peleburan aluminium yang terletak di Sumatera Utara. Saat ini,
PT INALUM telah menerapkan Sistem Manajemen Lingkungan berdasarkan ISO
14001:2004, dan telah tersertifikasi oleh SGS (Societe Generale de Surveillance)
sejak tahun 2002 dan terus berjalan hingga sekarang. Selain itu, PT INALUM
juga sedang dalam proses persiapan (tahap inisiasi) dalam penerapan Sistem
Manajemen Lingkungan yang terbaru berdasarkan ISO 14001:2015.

Sistem Manajemen Lingkungan ISO 14001 merupakan sebuah standar


internasional yang berkaitan dengan pengelolaan lingkungan untuk membantu
organisasi meminimalkan pengaruh negatif kegiatan operasional mereka terhadap
lingkungan yang mencakup udara, air, suara, atau tanah. Tujuan secara

1x
menyeluruh dari penerapan sistem manajemen lingkungan (SML) ISO 14001
sebagai standar internasional, yaitu untuk mendukung perlindungan lingkungan
dan pencegahan pencemaran yang seimbang dengan kebutuhan sosial ekonomi.

Pada dasarnya ISO 14001 adalah standar sistem manajemen lingkungan yang
sifatnya sukarela, tetapi dewasa ini konsumen banyak menuntut organisasi
produsen untuk menerapkan standar sistem manajemen lingkungan tersebut.
Penerapan sistem manajemen lingkungan yang mengacu pada ISO 14001 dapat
dikatakan sebagai tindakan proaktif dari organisasi yang dapat mengangkat citra
perusahaan dan memperoleh kepercayaan dari konsumen. Dengan demikian maka
penerapan Sistem Manajemen Lingkungan (SML) berdasarkan ISO Seri 14000
bukan merupakan beban, tetapi justru merupakan kebutuhan bagi produsen
(Kuhre, 1996). Untuk memperoleh sertifikasi ISO 14001, perusahaan perlu
meningkatkan kualitas serta kuantitas pengelolaan lingkungannya yang sesuai
dengan kaidah klausul-klausul yang terkandung di dalam ISO 14001. Oleh karena
itu, perlu dilakukan suatu evaluasi mengenai sistem manajemen lingkungan
eksisting yang telah dilakukan di PT INALUM dalam rangka memenuhi
standarisasi ISO 14001 sehingga analisis gap dapat diketahui dan pengembangan
sistem manajemen lingkungan dapat dilakukan dengan lebih baik dan tepat guna.

Penerapan ISO 14001:2004 dalam perusahaan atau organisasi harus dapat


menjamin tercapainya dan terpeliharanya perbaikan atau penyempurnaan yang
berkelanjutan. Kondisi lingkungan yang senantiasa dijaga kelestarian merupakan
kewajiban manusia. Hal ini tertuang dalam UU No. 32 tahun 2009 tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup pasal 67 menyebutkan setiap
orang memiliki kewajiban memelihara kelestarian fungsi lingkungan hidup serta
mengendalikan pecemaran dan/atau fungsi lingkungan. Semua orang memiliki
kewajiban dalam menjaga lingkungan, tidak terkecuali pelaku industri. Oleh
sebab itu, konsep penerapan ISO 14001 dalam dunia industri menjadi penting,
mengelola produk juga mengelola lingkungannya dengan lebih baik.

2
1.2 Tujuan

Tujuan dari penulisan laporan kerja praktek ini adalah:


1. Memahami prinsip Sistem Manajemen Lingkungan ISO 14001:2004.
2. Mengobservasi kondisi eksisting Sistem Manajemen Lingkungan
berdasarkan ISO 14001:2004 di PT INALUM.
3. Mengevaluasi implementasi Sistem Manajemen Lingkungan di PT
INALUM berdasarkan persyaratan Sistem Manajemen Lingkungan ISO
14001:2004.
4. Memberikan rekomendasi kepada PT INALUM berupa upaya peningkatan
kinerja yang lebih baik dari Sistem Manajemen Lingkungan yang sudah
diterapkan serta pembaharuan ke Sistem Manajemen Lingkungan
berdasarkan ISO 14001:2015.

1.3 Ruang Lingkup

Laporan ini akan membahas mengenai sistem manajemen lingkungan di PT


INALUM dengan ruang lingkup:
1. Profil perusahaan PT INALUM.
2. Alur proses produksi di PT INALUM.
3. Kondisi pelaksanaan dan penerapan Sistem Manajemen Lingkungan
berdasarkan ISO 14001:2004 di PT INALUM.
4. Komponen persyaratan ISO 14001 yang terkait dengan sistem manajemen
lingkungan di PT INALUM.
Komponen persyaratan ISO 14001 antara lain yaitu:
- Pola sistem manajemen lingkungan yang diterapkan PT INALUM.
- Kesesuaian implementasi sistem manajemen lingkungan di PT
INALUM dengan persyaratan ISO 14001 serta implementasinya.

Ruang lingkup Kerja Praktek yang dilaksanakan dibatasi pada observasi dan
evaluasi secara umum mengenai implementasi Sistem Manajemen Lingkungan
berdasarkan ISO 14001 di PT INALUM.

3
1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan

Kegiatan kerja praktek dilaksanakan pada area dan dengan keterangan sebagai
berikut:
Nama Perusahaan : PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero)
Alamat Head Office & Site : P.O. Box 1 Kuala Tanjung
Kec. Sei Suka, Kab. Batu Bara,
Sumatera Utara - 21257
Telepon : (0622) 31311
Fax : (0622) 31001
Email : ipr-isp@inalum.co.id
Waktu Pelaksanaan : 23 Mei 2016 – 1 Juli 2016

1.5 Metodologi

Langkah-langkah pelaksanaan kerja praktek yang akan dilakukan yaitu:


1. Studi pendahuluan
Sebelum melaksanakan kerja praktek, dilakukan studi pendahuluan berupa
pematangan pemahaman teori yang mendasari materi kerja praktek serta
mengenali dan menyesuaikan diri dengan kondisi umum perusahaan.

2. Observasi
Observasi merupakan inti dari kegiatan kerja praktek. Pada tahap ini,
pelaksanaan kerja praktek akan melihat langsung penerapan sistem
manajemen lingkungan berdasarkan ISO 14001 dan mengumpulkan data-
data yang dibutuhkan.

3. Wawancara
Untuk mendukung data hasil observasi, dilakukanlah wawancara terhadap
staf perusahaan di bidang yang terkait sesuai dengan topik kerja praktek.

4
4. Studi literatur
Selain melalui observasi lapangan dan wawancara, studi literatur juga
perlu dilakukan agar data dapat diolah atau dibandingkan dengan data
standar. Teori pendukung hasil studi literatur juga dapat dijadikan dasar
untuk melakukan evaluasi dan analisis.

5. Evaluasi
Dari hasil observasi, wawancara dan studi literatur, dapat dilakukan
evaluasi terhadap implementasi Sistem Manajemen Lingkungan
berdasarkan ISO 14001 di PT INALUM.

6. Analisis dan Diskusi


Hasil evaluasi dapat digunakan untuk menyusun analisis agar dapat
dihasilkan saran dan pengajuan usulan yang bertujuan memperbaiki
implementasi Sistem Manajemen Lingkungan di PT INALUM. Proses
pembuatan analisis dibantu dengan diskusi antara pelaksana kerja praktek
dan pembimbing, yaitu mentor di lapangan maupun dosen pembimbing.

7. Penyusunan Laporan
Laporan dibuat sebagai salah satu bentuk pertanggungjawaban atas apa
yang telah diperoleh selama kerja praktek ini.

1.6 Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan dari laporan ini adalah sebagai berikut:


BAB I PENDAHULUAN
Bab ini memaparkan latar belakang, tujuan, ruang lingkup, waktu dan tempat
pelaksanaan, metodologi, dan sistematika penulisan laporan dari kerja praktek
yang dilaksanakan.

5
BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
Bab ini menjelaskan secara umum mengenai profil PT INALUM (Persero) yang
terdiri dari sejarah singkat, profil perusahaan, tata letak, proses produksi, struktur
organisasi, kegiatan yang dilakukan, dan lain-lain.

BAB III TINJAUAN PUSTAKA


Bab ini berisi penjelasan hasil studi literatur mengenai Sistem Manajemen
Lingkungan berdasarkan ISO 14001.

BAB IV PENERAPAN SISTEM MANAJEMEN LINGKUNGAN ISO 14001


DI PT INALUM (PERSERO)
Bab ini berisi kondisi eksisting Sistem Manajemen Lingkungan yang diterapkan
di PT INALUM beserta evaluasi yang dilakukan berdasarkan persyaratan ISO
14001.

BAB V PENUTUP
Bab ini berisi kesimpulan yang diperoleh dari hasil kegiatan kerja praktek dan
pembahasan yang dilakukan serta saran–saran yang dapat ditempuh untuk
perbaikan lebih lanjut.

6
BAB II
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Singkat

Danau Toba adalah danau terbesar di Indonesia. Oleh karena letak elevasinya
yang tinggi dan kapasitas air yang sangat besar, maka sangat berpotensi untuk
dibangun Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA). Gagasan ini dimulai sejak
tahun 1908 dan pada tahun 1919 pemerintahan Hindia Belanda mengadakan studi
kelayakan mengenai proyek ini.

Pada tahun 1939, perusahaan Belanda mengerjakan proyek “Mattschapittj Tot


Exploitatie Van de Waterkracht in de Asahan Rivier (MEWA)” melalui
pembangunan PLTA Sigura-gura, tetapi dengan pecahnya Perang Dunia II usaha
tersebut tidak dapat diteruskan. Setelah upaya memanfaatkan potensi sungai
Asahan yang mengalir dari Danau Toba di provinsi Sumatera Utara untuk
menghasilkan tenaga listrik mengalami kegagalan pada masa pemerintahan
Hindia Belanda, pemerintah Republik Indonesia bertekad mewujudkan
pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) di sungai tersebut. Tekad
ini semakin kuat ketika tahun 1972 pemerintah menerima laporan dari Nippon
Koei, sebuah perusahaan konsultan Jepang, tentang studi kelayakan Proyek PLTA
dan Aluminium Asahan. Laporan tersebut menyatakan bahwa PLTA layak untuk
dibangun dengan sebuah peleburan aluminium sebagai pemakai utama dari listrik
yang dihasilkannya.

Setelah melalui perundingan yang panjang serta dengan bantuan ekonomi dari
pemerintah Jepang untuk proyek ini, maka pada tanggal 7 Juli 1975 di Tokyo,
pemerintah Republik Indonesia dan 12 perusahaan penanam modal Jepang
menandatangani perjanjian induk untuk PLTA dan Pabrik Peleburan Aluminium
Asahan yang kemudian dikenal dengan sebutan Proyek Asahan. Kedua belas
perusahaan penanam modal Jepang tersebut adalah Sumitomo Chemical
Company Ltd., Sumitomo shoji Kaisha Ltd., Nippon Light Metal Company Ltd.,
C Itoh & Co., Ltd., Nissho Iwai Co., Ltd., Nichimen Co., Ltd., showa Denko

7
K.K., Marubeni Corporation, Mitsubishi Chemical Industries Ltd., Mitsubishi
Corporation, Mitsui Aluminium Co., Ltd., Mitsui & Co., Ltd.

Selanjutnya, untuk penyertaan modal pada perusahaan yang akan didirikan di


Jakarta, kedua belas perusahaan penanam modal tersebut bersama pemerintah
Jepang membentuk sebuah perusahaan bernama Nippon Asahan aluminium Co,
Ltd (NAA) yang berkedudukan di Tokyo pada tanggal 25 November 1975.

Pada tanggal 6 Januari 1976, PT Indonesia Asahan Aluminium (INALUM),


sebuah perusahaan patungan antara pemerintah Indonesia dan Jepang didirikan di
Jakarta. PT INALUM adalah perusahaan yang membangun dan mengoperasikan
Proyek Asahan, sesuai dengan perjanjian induk. Perbandingan saham antara
pemerintah Indonesia dengan Nippon Asahan Aluminium Co., Ltd, pada saat
perusahaan didirikan adalah 10% dengan 90%. Pada bulan Oktober 1978
perbandingan tersebut menjadi 25% dengan 75% dan sejak Juni 1987 menjadi
41,13% dengan 58,87%. Sejak 10 Februari 1998 menjadi 41,12% dengan 58,88%,
dan sejak 19 Desember 2013 sampai sekarang menjadi 100% menjadi milik
Indonesia.

Untuk melaksanakan ketentuan dalam perjanjian induk, Pemerintah Indonesia


kemudian mengeluarkan SK Presiden No.5/1976 yang melandasi terbentuknya
Otoritas Pengembangan Proyek Asahan sebagai wakil pemerintah yang
bertanggung jawab atas lancarnya pembangunan dan pengembangan Proyek
Asahan. PT INALUM dapat dicatat sebagai pelopor dan perusahaan pertama di
Indonesia yang bergerak dalam bidang industri peleburan aluminium dengan
investasi sebesar 411 milyar Yen.

Secara de facto, perubahan status PT INALUM dari Perusahaan Milik Asing


(PMA) menjadi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) terjadi pada tanggal 1
November 2013 sesuai dengan kesepakatan yang tertuang dalam Perjanjian Induk.
Pemutusan kontrak antara Pemerintah Indonesia dengan Konsorsium Perusahaan
asal Jepang berlangsung pada tanggal 9 Desember 2013, dan secara de jure PT
INALUM resmi menjadi BUMN pada tanggal 19 Desember 2013 setelah
Pemerintah Indonesia mengambil alih saham yang dimiliki pihak konsorsium.

8
PT INALUM resmi menjadi BUMN ke-141 pada tanggal 21 April 2014 sesuai
dengan Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2014.

2.2 Profil Perusahaan

Visi: Menjadi Perusahaan Global Terkemuka Berbasis Aluminium Terpadu


Ramah Lingkungan.
Misi:
1. Menjalankan Operasi Peleburan Aluminium terpadu yang
menguntungkan, aman dan ramah lingkungan untuk meningkatkan nilai
bagi pemangku kepentingan.
2. Memberikan sumbangsih kepada pertumbuhan ekonomi daerah dan
nasional melalui kegiatan operasional dan pengembangan usaha
berkesinambungan.
3. Berpartisipasi dalam memberdayakan masyarakat dan lingkungan sekitar
melalui program Corporate Social Responsibility (CSR) dan Program
Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) yang tepat sasaran.
4. Meningkatkan kompetensi Sumber Daya Manusia (SDM) secara terencana
dan berkesinambungan untuk kelancaran operasional dan pengembangan
industri aluminium.

Nilai "PROSPEKTIF":
1. Profesional: Kami bekerja secara professional dengan menerapkan praktek
bisnis terbaik.
2. Pengembangan: Kami tumbuh menjadi besar melalui pengembangan
berkesinambungan.
3. Kerjasama: Kami tangguh melampaui harapan melalui kerjasama yang
sinergi.
4. Tanggungjawab: Kami bertanggungjawab untuk memberikan kontribusi
terbaik
5. Integritas: Kami menjalankan bisnis dengan integritas.

9
6. Faedah: Kami berusaha menjalankan bisnis yang menguntungkan untuk
kesejahteraan.

Makna Logo PT INALUM (Persero):

Gambar 2.1 Makna logo PT INALUM


Sumber: PT INALUM (Persero)

Perusahaan memiliki logo korporasi yang dimaksudkan untuk menjadi ciri yang
memudahkan masyarakat luas untuk mengenali keberadaan PT INALUM. Makna
logo PT INALUM yaitu:

• Gagasan visual: stilasi huruf „A‟ dan „L‟, yang berarti menyimbolkan
struktur kimia dari aluminium dan menyiratkan ruang lingkup usaha
perusahaan yakni industri aluminium.
• Arah logogram: mengarah ke kanan atas, yang mengekspresikan karakter
yang progresif sebagai pelopor dan leader market industri berbasis
aluminium di Indonesia dan siap bersaing di kanca global.
• Warna logogram dan logotype: biru melambangkan industri berteknologi
canggih, hijau melambangkan ramah lingkungan, dan merah
melambangkan kebanggaan Indonesia.
• Logotype : menggunakan font Gotham Bold Lowercase, yang berarti
memberi makna bahwa personifikasi perusahaan adalah sosok yang
disiplin dan professional (bold), serta ramah dan humaniora (lowercase).

10
2.3 Tata Letak

Gambar 2.2 Tata Letak PT INALUM


Sumber: PT INALUM (Persero)

Aluminium smelter plant terletak di Kuala Tanjung, Kecamatan Sei Suka,


Kabupaten Batu Bara, Sumatera Utara. Sedangkan Hydroelectric power plant
terletak di Paritohan, Kabupaten Toba Samosir, Sumatera Utara.

2.3.1 Pabrik Peleburan Aluminium (Inalum Smelter Plant (ISP))

PT INALUM membangun pabrik peleburan aluminium dan fasilitas


pendukungnya diatas area 200 ha di Kuala Tanjung, Kecamatan Sei Suka,
Kabupaten Batu Bara (dulu bernama Kabupaten Asahan), kurang lebih 110 km
dari kota Medan, ibukota provinsi Sumatera Utara.

11
Gambar 2.3 Inalum Smelter Plant (ISP)
Sumber: PT INALUM (Persero)

Pabrik peleburan dengan kapasitas terpasang 225.000 ton aluminium per tahun ini
dibangun menghadap Selat Malaka. Pembangunan pabrik peleburan ini dimulai
pada tanggal 6 Juli 1979 dan tahap I operasi dimulai pada tanggal 20 Januari
1982. Operasi pot pertama dilakukan pada tanggal 15 Februari 1982 dan pada
bulan Maret 1982 aluminium ingot pertama berhasil dicetak.

Pada tanggal 14 Oktober 1982, kapal Ocean Prima memuat 4.800 ton aluminium
ingot meninggalkan Kuala Tanjung menuju Jepang untuk mengekspor produk PT
INALUM dan membuat Indonesia sebagai salah satu negara pengekspor
aluminium di dunia. Produksi ke satu juta ton berhasil dicetak pada tanggal 8
Februari 1988, kedua juta ton pada 2 Juni 1993, ketiga juta ton pada 12 Desember
1997, keempat juta ton pada tanggal 16 Desember 2003, kelima juta ton pada 11
Januari 2008 dan keenam juta ton pada tanggal 12 Januari 2012. Produk PT
INALUM menjadi komoditi ekspor ke Jepang dan juga dalam negeri dan
digunakan sebagai bahan baku industri hilir seperti ekstrusi, kabel dan lembaran
aluminium. Kualitas produk PT INALUM adalah 99,70% dan 99,90%.

12
Proses peleburan aluminium di Kuala Tanjung dilakukan dengan sistem
elektrolisa dengan cara mereduksi alumina menjadi aluminium dengan
menggunakan alumina, karbon, dan listrik sebagai material utama. Pabrik ini
memiliki 3 pabrik utama, pabrik karbon, pabrik produksi dan pabrik penuangan
serta fasilitas pendukung lainnya.

2.3.1.1 Pabrik karbon

Pabrik karbon memproduksi blok anoda. Pabrik karbon terdiri dari pabrik karbon
mentah, pabrik pemanggang dan pabrik penangkaian anoda. Di pabrik karbon
mentah, coke dan hard pitch dicampur dan dibentuk menjadi blok anoda dan
dipanggang hingga temperatur 1.250°C di pabrik pemanggang anoda. Kemudian
di pabrik penangkaian anoda, tangkai dipasang ke blok anoda yang sudah
dipanggang dengan menggunakan cast iron. Blok anoda berfungsi sebagai
elektroda di pabrik reduksi.

Gambar 2.4 Pabrik Anoda (Carbon Plant)


Sumber: PT INALUM (Persero)

13
2.3.1.2 Pabrik Reduksi

Pabrik reduksi terdiri dari 3 bangunan dengan ukuran yang sama. Ada 510 pot di
gedung tersebut. Pot tersebut bertipe Prebaked Anode Furnaces (PAF) dengan
desain 175 KA, dan sudah ditingkatkan hingga 199 KA, serta beroperasi pada
suhu 960°C. Setiap pot rata-rata dapat menghasilkan aluminium sekitar 1,3 ton
atau lebih aluminium cair per hari.

Gambar 2.5 Pabrik Reduksi (Reduction Plant)


Sumber: PT INALUM (Persero)

2.3.1.3 Pabrik Penuangan

Di pabrik penuangan, aluminium cair dituangkan ke dalam Holding Furnace. Ada


10 unit Holding Furnace di pabrik ini, masing-masing berkapasitas 30 ton.
Aluminium cair ini kemudian di cetak ke dalam cetakan dengan Casting Machine.
Pabrik ini memiliki 7 unit Casting Machine dengan kapasitas 12 ton/jam untuk
masing-masing mesin dan menghasilkan 22.7 kg/ingot (batang).

14
Gambar 2.6 Pabrik Penuangan (Charging Plant)
Sumber: PT INALUM (Persero)

Gambar 2.7 Proses pengikatan Aluminium Batangan


Sumber: PT INALUM (Persero)

2.3.2 Pembangkit Listrik Tenaga Air (Inalum Powerhidro Plant (IPP))

PT INALUM membangun dan mengoperasikan PLTA yang terdiri dari stasiun


pembangkit listrik Siguragura dan Tangga yang terkenal dengan nama Asahan 2
yang terletak di Paritohan, Kabupaten Toba Samosir, Provinsi Sumatera Utara.
Stasiun Pembangkit ini dioperasikan dengan memanfaatkan air sungai Asahan
yang mengalirkan air Danau Toba ke Selat Malaka.

15
Gambar 2.8 Inalum Powerhidro Plant (IPP)
Sumber: PT INALUM (Persero)

Oleh karena itu, total listrik yang dihasilkan sangat bergantung pada kondisi
permukaan air Danau Toba. Pembangunan PLTA dimulai pada tanggal 9 Juni
1978. Pembangunan stasiun pembangkit listrik bawah tanah Siguragura dimulai
pada tanggal 7 April 1980. Pembangunan seluruh PLTA memakan waktu 5 tahun
dan diresmikan pada tanggal 7 Juni 1983. Total kapasitas tetap 426 MW dan
output 513 MW. Listrik yang dihasilkan digunakan untuk pabrik peleburan di
Kuala Tanjung.

2.3.2.1 Bendungan Pengatur

Bendungan ini terletak di Desa Siruar, 14,6 Km dari mulut Danau Toba.
Bendungan ini berfungsi untuk mengatur tinggi permukaan air Danau Toba dan
mengatur aliran air yang keluar dari Danau Toba. Bendungan ini dibangun dengan
tipe beton massa dengan tinggi 39 m dan panjang 71 m.

16
2.3.2.2 PLTA Siguragura

Bendungan Penadah Air Siguragura (Siguragura Intake Dam) terletak di Simorea,


9 km dari bendungan pengatur. Tipe bendungan ini adalah beton massa dengan
tinggi 46 meter dan panjang 173 m.

Gambar 2.9 Bendungan Siguragura


Sumber: PT INALUM (Persero)

Bendungan ini berfungsi untuk mengontrol debit air yang masuk ke Stasiun
Pembangkit Siguragura. Stasiun Pembangkit Siguragura berada 200 m di
dalam perut bumi dengan 4 unit generator di dalamnya. Stasiun pembangkit
ini merupakan stasiun pembangkit bawah tanah pertama di Indonesia.
Kapasitas tetap dari PLTA Siguragura adalah 203 MW.

Gambar 2.10 Stasiun Pembangkit Siguragura


Sumber: PT INALUM (Persero)

17
2.3.2.3 PLTA Tangga

Bendungan Penadah Air Tangga (Tangga Intake DAM) yang terletak di Tangga, 4
km di bagian hilir Stasiun Pembangkit Listrik Siguragura. Tipe bendungan ini
adalah beton massa berbentuk busur dengan ketinggian 82 meter dan panjang 125
m. Bendungan ini berfungsi untuk mengatur pasokan air ke dalam Stasiun
Pembangkit Listrik Tangga (Tangga Power Station). Bendungan ini merupakan
bendungan busur pertama di Indonesia. Total kapasitas tetap dari PLTA tangga ini
adalah 223 MW.

Gambar 2.11 Bendungan Tangga


Sumber: PT INALUM (Persero)

Gambar 2.12 Stasiun Pembangkit Tangga


Sumber: PT INALUM (Persero)

18
2.3.2.4 Jaringan Transmisi

Tenaga listik yang dihasilkan Stasiun Pembangkit Listrik Siguragura dan Tangga
disalurkan melalui jaringan transmisi sepanjang 120 km dengan jumlah menara
271 buah dan tegangan 275 kV ke Kuala Tanjung. Melalui gardu induk Kuala
Tanjung tegangannya didistribusikan ke tiga gedung tungku reduksi dan gedung
penunjang lainnya melalui 2 unit penyearah silicon dengan DC 37 KA dan 800 V.

Gambar 2.13 Jaringan transmisi


Sumber: PT INALUM (Persero)

2.3.3 Fasilitas lainnya

2.3.3.1 Pabrik

a) Gas Cleaning Pabrik Reduksi (Pembersih Gas)


Dalam rangka menciptakan pabrik yang ramah lingkungan, maka PT
INALUM melakukan pembersihan terhadap gas yang berasal dari tungku
reduksi termasuk Fluorida dan debu dihisap ke dalam sistem pembersih
gas kering (dry scrubber) melalui pipa gas dengan ventilator penghisap
kemudian dikontakan dengan fresh alumina yang akan mengikat
kandungan HF dari gas sehingga gas yang dilepaskan ke udara telah
bersih.

19
b) Pengolahan Air Limbah Domestik Perumahan Karyawan
Air limbah yang berasal dari pemukiman karyawan disalurkan melalui
sistem sewage ke dalam instalasi pengolahan air limbah (IPAL) yang akan
mengolah dan membersihkan air limbah. Kemudian air hasil pengolahan
yang telah memenuhi baku mutu akan dialirkan kembali ke sungai. Hal ini
dilakukan untuk mencegah terjadinya pencemaran air di daerah
pemukiman karyawan dan lingkungan sekitar.

2.3.3.2 Transportasi

Untuk mempermudah transportasi para pegawai yang tinggal di perumahan PT


INALUM maka disediakan transportasi bus. Bus ini melayani jurusan Tanjung
Gading-Pabrik Peleburan Kuala Tanjung, Pabrik Peleburan Kuala Tanjung-
Tebing Tinggi, Pabrik Peleburan Kuala Tanjung-Lima Puluh, dan Tanjung
Gading-Medan.

2.3.3.3 Pelabuhan

PT INALUM membangun pelabuhan yang menjorok ke Selat Malaka sepanjang


2,5 km dengan tiga dermaga. Dermaga A dan B dapat disandari kapal 25.000
DWT dan 16.000 DWT yang digunakan untuk membongkar bahan baku dan
keperluan operasi peleburan aluminium dan PLTA dan juga sebagai tempat
pengapalan hasil produksi PT INALUM. Sedangkan dermaga C telah diserahkan
kepada pemerintah pada tanggal 24 April 1984 untuk keperluan umum yang dapat
disandari oleh kapal dengan bobot 3.000 DWT.

20
2.3.3.4 Fasilitas Umum

a) Perumahan (perkotaan)
PT INALUM membangun perumahan yang disediakan untuk karyawan
seluas 200 ha di Tanjung Gading. Terdiri dari 1340 unit rumah untuk
karyawan yang sudah berkeluarga dan 7 asrama untuk karyawan yang
masih lajang. Perusahaan juga membangun fasilitas akomodasi bagi
karyawan di Paritohan di atas tanah seluas 80 ha.

b) Pendidikan
Dalam rangka mendorong semangat belajar para pelajar setempat, PT
INALUM membuka jenjang pendidikan seperti, TK, SD dan SMP yang
dikelola oleh Depdiknas. Dan menyediakan beasiswa tidak mengikat
kepada mereka yang belajar di Universitas Sumatera Utara, STM dan
SMA sekitar proyek pada masa konstruksi. Sedangkan bagi siswa SD dan
SMP yang berprestasi disediakan TABANAS oleh Perusahaan.

c) Sarana olahraga
PT INALUM membangun sarana olahraga seperti lapangan sepakbola,
lapangan tenis, lapangan badminton, GOR (Gelanggang Olah Raga), dan
kolam renang merupakan sarana diperuntukkan bagi masyarakat setempat
atau karyawan untuk berolahraga dan menyalurkan hobi mereka.

d) Sarana lainnya
Di kedua proyek ini dibangun Mesjid, Gereja, dan Rumah Sakit yang
dapat dimanfaatkan oleh masyarakat. PT INALUM juga menyerahkan
gedung dan fasilitas telekomunikasi berkapasitas 1000 satuan sambungan
kepada PERUMTEL pada akhir tahun 1980.

21
2.4 Proses Produksi

Gambar 2.14 Flow chart proses produksi PT INALUM


Sumber: PT INALUM (Persero)

Sumber energi untuk mengoperasikan pabrik peleburan Kuala Tanjung, dan


fasilitas pendukungnya adalah PLTA milik PT INALUM yang berlokasi di
Paritohan. PLTA tersebut memanfaatkan sungai asahan untuk menggerakan 7
turbin dengan kapasitas desain 603 MW. Energi listrik disalurkan ke Pabrik
Peleburan Aluminium di Kuala Tanjung melalui 275 KV jaringan transmisi.

Bahan baku untuk Aluminium dibongkar di pelabuhan PT INALUM dan


dimasukkan ke dalam silo masing-masing melalui belt conveyor. Alumina di
dalam silo kemudian dialirkan ke Dry Scrubber Sistem untuk direaksikan dengan
gas HF dari tungku reduksi. Reacted alumina tersebut kemudian dibawa ke
Hopper Pot dengan Anode Changing Crane (ACC) dan dimasukkkan ke dalam
tungku reduksi.

22
Kokas yang ada di dalam silo dicampur dengan butt atau puntung anoda dan
dipanaskan dulu. Material-material tersebut dicampur dengan pitch sebagai
perekatnya. Kemudian material tersebut dicetak di Shaking Machine menjadi blok
karbon mentah. Blok tersebut kemudian dipanggang di baking furnace. Anoda
yang sudah dipanggang kemudian dibawa ke pabrik penangkaian untuk diberikan
tangkai, yang disebut Anode Assembly.

Anode assembly ini kemudian dibawa ke Pabrik Reduksi dengan kendaraan


khusus, Anode Transport Car (ATC) untuk digunakan sebagai elektroda dalam
proses elektrolisa. Setelah anoda tersebut dipakai selama kurang lebih 28 hari di
dalam pot, puntung anoda tersebut diganti dengan yang baru. Puntung tersebut
kemudian dipecah di pabrik penangkaian untuk kemudian dipakai lagi. Di dalam
tungku reduksi, alumina akan di elektrolisis menjadi aluminium cair. Setiap 32
jam, setiap pot akan dihisap 1,8 sampai 2 ton aluminium. Aluminium cair ini
kemudian dibawa ke pabrik penuangan dengan Metal Transport Car (MTC) dan
dituangkan ke dalam Holding Furnace. Setelah mendapat proses lanjutan,
aluminium cair ini dicetak di Casting Machine menjadi ingot, beratnya 22,7 kg
per batang. Aluminium batangan (ingot) ini kemudian diikat dan siap untuk
dipasarkan.

2.4.1 Pabrik Anoda Karbon

Blok anoda karbon yang disebut Baked Block (BB) diproduksi di pabrik karbon
dengan menggunakan bahan baku berupa kokas (Petroleum Coke) yang
didatangkan dari Jepang dan Amerika, dan Pitch keras (hard pitch) yang telah
dicairkan dan berfungsi sebagai binder/perekat yang diimpor dari Jepang.
Disamping itu, sisa anoda dari tungku reduksi (Butt) dan bongkahan bekas dari
pabrik pemanggangan masih digunakan sebagai bahan untuk pembuatan anoda
blok.

23
Berikut ini proses pembuatan blok anoda yang terdiri atas:

1) Pembuatan Blok Anoda Mentah di pabrik Anoda Mentah (Green Plant)

Gambar 2.15 Pembuatan Anoda Mentah (Anode Green Plant)


Sumber: PT INALUM (Persero)

Kokas yang berasal dari penyimpanan kokas (Coke Silo) dibawa ka pabrik
anoda mentah menggunakan ban berjalan yang disebut belt conveyor dan
bucket elevator. Selanjutnya dilakukan penyaringan secara gravitasi
dengan menjatuhkan kokas dari tingkat 8 sehingga tersaring sesuai dengan
ukurannya. Setelah penyaringan, maka diperoleh kokas dengan ukuran
sebagai berikut:
a. Kasar-1 (Coarse-1) : 3-18 mm
b. Kasar-2 (Coarse-2) : 1-3 mm

24
c. Menengah (medium) : 1-0,2 mm
d. Debu (Dust) : < 0,2 mm

2) Pemanggangan Blok anoda mentah di Pabrik Pemanggangan Anoda


(Baking Plant)

Gambar 2. 16 Alur proses pemanggangan anoda (Anode Baking Plant)


Sumber: PT INALUM (Persero)

25
Blok anoda mentah dari pabrik anoda mentah diangkut ke pabrik
pemanggangan menggunakan Chain conveyor. PT INALUM memiliki
106 tungku pemanggangan anoda yang berukuran 5 x 6 x 5 meter.
Kapasitas 1 tungku adalah 75 anoda. Proses pemanggangan ini terdiri atas
5 tahap, yaitu:
a. Anode Baking Crane (ABC)
b. Pemanasan awal (Preheating)
c. Pembakaran awal (Firing)
d. Pendinginan (Cooling Sistem)
e. Pengeluaran blok anoda (Discharging) dari furnace.

3) Penangkaian Anoda Karbon di pabrik penangkaian (Rodding Plant)

Tungku Cast Iron

Anoda yang telah dipanggang Penyambungan Anoda dengan Anoda yang telah diberi tangkai
dikirim ke pabrik penangkaian Tangkai Anoda (Anode Assembly ) LB3:
Debu
Carbon

Pabrik penangkaian
Pelapisan anoda dengan al. cair.
tangkai anoda

carbon

Recycle tangkai anoda dan Green Plant


crushing carbon
Anoda yang telah dilapisi Pengiriman Anoda ke
Aluminium Pabrik Reduksi

Gambar 2. 17 Alur proses penangkaian anoda (Anode Rodding Plant)


Sumber: PT INALUM (Persero)

26
Anoda yang telah dipanggang di baking plant diangkut ke pabrik
penangkaian untuk diberi tangkai. Tangkai yang digunakan terbuat dari
aluminium yang pada awalnya didatangkan dari Jepang. Tangkai ini dapat
digunakan berulang kali, dengan kata lain bahwa tangkai yang digunakan
adalah tangkai yang sudah dipakai sebelumnya di tungku reduksi. Pada
saat pencetakan anoda mentah, pada sisi atas anoda tersebut telah dibuat
lubang sebagai tempat pemasangan tangkai. Agar blok anoda dan tangkai
dapat bersatu dengan kuat, maka digunakan besi tuang (Cast Iron). Setelah
diberi tangkai, anoda disemprot dengan aluminium cair untuk mengurangi
terjadinya oksidasi antara karbon dan udara, dan siap untuk digunakan.

27
2.4.2 Pabrik Reduksi

Pembuatan lapisan dalam pot Pot dalam operasi Alumina yang telah direaksikan dengan
gas buang dialirkan ke tiap gedung reduksi

Penggantian anoda Sistem penyaluran gas dari pot

Pengambilan aluminium cair


dari pot (metal tapping ) Gas dikumpulkan dan dialirkan
ke Gas cleaning melalui main duct

Pembongkaran pot
yang sudah tidak operasi

Gas Cleaning System


(Dry Scrubbing)

Pengankutan aluminium cair


ke bagian pencetakan (casting )

Alumina dialirkan ke
Gas cleaning system

Gambar 2.18 Pabrik reduksi (Reduction Plant)


Sumber: PT INALUM (Persero)

28
Aluminium merupakan unsur yang sangat reaktif sehingga mudah teroksidasi.
Karena sifatnya itu, aluminium ditemukan di alam dalam bentuk oksida alumina
atau silikat. Proses produksi aluminium yang digunakan saat ini ditemukan secara
bersamaan oleh Charles Hall di Amerika Serikat dan Paul Herloult di Prancis
pada tahun 1886. Prosesnya adalah elektrolisa larutan alumina (Al2O3) di dalam
lelehan Kriolit (Na3AlF6) pada temperatur 980oC, sehingga menghasilkan
aluminium cair. Pot atau tungku reduksi berbentuk kotak baja persegi yang
dindingnya berlapiskan batu isolasi atau batu tahan api (Brick) dan pasta yang
disebut Castable. Di dasar pot terdapat katoda karbon yang dihubungkan dengan
collector bar, yang berfungsi sebagai penghantar listrik. Di bawah katoda dilapisi
brick. PT INALUM memiliki 510 unit pot reduksi yang terbagi menjadi 3 gedung,
sehingga di masing-masing gedung terdapat 170 pot. Arus listrik yang digunakan
sebesar 190 KA-195 KA, dengan tegangan rata-rata di setiap pot 4,3 Volt.

Pada proses peleburan aluminium dalam pot reduksi dahulu dilakukan beberapa
proses, yaitu:
1. Baking atau Preheating
Baking atau preheating merupakan pamanasan blok katoda secara
bertahap, tujuannya untuk menghindari dasar thermal shock. Operasi ini
berlangsung selama 72 jam. Temperatur akhir blok katoda sekitar 750 ºC
dan siap untuk di start up.

2. Start Up
Merupakan proses menghidupkan pot yang baru diperbaiki maupun baru
dikonstruksi ulang, sehingga elektrolisa bisa berlangsung.

3. Transisi
Masa transisi merupakan masa peralihan dari start up menuju normal.
Selama tahap ini, komposisi bath, tinggi metal dan bath harus dijaga
sesuai dengan standarnya. Dalam proses ini terjadi pembentukan kerak
samping yang berguna sebagai pelindung dinding samping dari serangan

29
bath yang korosif. Meskipun masa transisi ini hanya berlangsung 35 hari,
tetapi sangat menentukan umur dan kestabilan pot.

4. Operasi normal
Operasi normal adalah keadaan dimana pot sudah berada dalam keadaan
stabil dan dapat dioperasikan untuk proses elektrolisa. Selama pot dalam
keadaan normal, pekerjaan utama yang biasa dilakukan antara lain:
a. Penggantian anoda (anode changing) dan penaikan busbar anoda.
b. Pengambilan aluminium cair (Metal Tapping).
c. Pemasukan material.
d. Pemecahan kerak dan pemasukan alumina.
e. Pengontrolan Voltase dan penanggulangan Noise:
1. Penghentian Anode Effect.
2. Pengukuran parameter-parameter.
Pada operasi normal, parameter-perameter yang perlu diukur adalah:
a. Pengukuran tinggi bath dan tinggi metal.
b. Pengukuran keasaman.
c. Pengukuran kemurnian metal.
d. Pengukuran distribusi tegangan pot, tinggi lumpur dan jumlah
metal.
e. Pengukuran temperatur bath.

5. Cut Out Pot


Cut out pot dilakukan bila terjadi kondisi sudah memburuk dan tidak
memungkinkan untuk operasi lagi. Tanda-tanda pot mulai memburuk
diantaranya kadar Fe dan Si di dalam metal cair meningkat dan tidak bisa
diturunkan lagi. Hal ini biasanya terjadi apabila blok katoda retak atau
berlubang, sehingga baja kolektor yang terletak dibawah blok katoda dapat
tererosi dan larut dalam metal cair, sehingga akan mengakibatkan
kandungan Fe naik. Sedangkan kenaikan kadar Si terjadi apabila dinding
pot samping tererosi, sehingga silika yang terkandung dalam isolasi akan
larut dan menaikkan kadar Si dalam metal cair. Operasi pot yang sulit

30
terjadi apabila gangguan (noise), voltage sulit dikendalikan, suhu dan
tegangan sering naik dan sulit diturunkan. Hal ini mengakibatkan Anode
Effect yang timbul sulit dihentikan. Pot biasanya dimatikan untuk
dilakukan perbaikan, sehingga dapat digunakan kembali jika kerusakannya
telah diperbaiki.

31
2.4.3 Pabrik Pencetakan

Aluminium cair dari Aluminium cair dituangkan Pemberian flux


pabrik reduksi ke holding furnace

Pengadukan flux (stirring )

Hasil skimming dikirimkan ke Pembersihan aluminium cair


Dross Processing Equipment (DPE) (skimming off )

Aluminium ingot ditempatkan Pencetakan aluminium


di ingot storage yard sebelum
dikirimkan ke konsumen

Pengikatan aluminium ingot Penimbangan aluminium ingot


(bundling )

Gambar 2.19 Pabrik pencetakan (Casting shop)


Sumber: PT INALUM (Persero)

32
Aluminium cair yang dihasilkan di pabrik peleburan (Reduction Plant) yang telah
dihisap oleh vacuum laddle dibawa dengan Metal Transport Car ke pabrik
penuangan. Di pabrik pencetakan (casting shop) temperatur aluminium cair tetap
dijaga dan ditaburi flux untuk memurnikannya. Dross yang terbentuk
dipermukaan aluminium cair diambil, lalu didinginkan di tempat pendinginan
dross. Terdapat 10 unit dapur di pabrik pencetakan, yang terdiri dari 1 unit dapur
pelebur (Melting Furnace) dan 9 unit dapur penampung (holding furnace) dengan
masing-masing kapasitas 30 ton aluminium cair. Sebelum diisikan ke dalam
dapur, Metal Transport Car beserta laddle dan isinya ditimbang pada 40 ton
scale.

Aluminium yang sudah murni diatur temperaturnya, kemudian dituangkan ke


casting machine melalui suatu pengalir, dimana aluminium ini akan membeku
membentuk aluminium batangan (ingot). Ingot yang keluar dari casting machine
masuk ke konveyor pendingin, lalu dipindahkan ke conveyor penumpuk dengan
mengggunakan servo arm. Setelah tumpukan ingot ditimbang, selanjutnya
dipindahkan ke lapangan pendingin dengan menggunakan Forklift, sedangkan
ingot yang sudah dingin dilakukan proses bundling, kemudian disimpan ke
lapangan penyimpangan ingot. PT INALUM memiliki 7 unit casting machine
untuk pencetakan ingot 50 pon (22,7 Kg) dengan kapasitas 12 ton/jam untuk
masing-masing unit casting.

33
2.5 Struktur Organisasi

Gambar 2.20 Struktur organisasi PT INALUM


Sumber: www.inalum.co.id

2.6 Departemen IIC (Inalum Internal Control)

Di dalam departemen IIC dibagi lagi menjadi 3 seksi, yaitu SSE (Seksi Safety &
Environment), SQM (Seksi Quality Management), dan SQA (Seksi Quality
Assurance). Departemen ini memiliki ruang lingkup tugas yaitu:
1. SQM (Seksi Quality Management), mengatur tentang manajemen mutu,
lingkungan, dan K3.

34
2. SSE (Seksi Safety & Environmental), mengatur tentang penerapan teknis
dari pengelolaan lingkungan dan K3L di PT INALUM.
3. SQA (Seksi Quality Assurance), mengatur tentang pengukuran parameter
pemantauan lingkungan.

Gambar 2.21 Struktur organisasi SQM


Sumber: PT INALUM (Persero)

35
Gambar 2.22 Struktur organisasi SSE
Sumber: PT INALUM (Persero)

2.7 Perbandingan Saham Dan Tenaga Kerja PT INALUM

Perbandingan saham antara pemerintah Indonesia dengan Nippon Asahan


Aluminium Co.Ltd adalah sebagai berikut:

Tabel 2.1 Perbandingan Saham PT INALUM

Keterangan Pemerintah RI NAA Co.Ltd


Januari 1976 10,00% 90,00%
Oktober 1978 25,00% 75,00%
Juni 1979 41,12% 58,87%
Februari 1980 – 2013 41,13% 58,88%
19 Desember 2013- sekarang 100% -

Sumber: www.inalum.co.id

36
PT INALUM resmi menjadi BUMN ke-141 pada tanggal 21 April 2014 sesuai
dengan Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2014. Sedangkan untuk jumlah
tenaga kerja per 1 Februari 2015 adalah sebanyak kurang lebih 1.937 orang yang
tersebar di 4 lokasi kerja yaitu:

Tabel 2.2 Jumlah Karyawan PT INALUM


Lokasi Kerja Jumlah
Jakarta 14 Orang
Medan 6 Orang
Kuala Tanjung 1.713 Orang
Paritohan 204 Orang
TOTAL 1937 Orang
Sumber: www.inalum.co.id

2.8 Alih Teknologi

Pembangunan PT INALUM merupakan suatu kesempatan baik untuk alih


teknologi dan harus dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh putra-putri Indonesia
sebagai suatu medan latihan. Untuk memenuhi harapan ini dilakukanlah alih
teknologi dari para kontraktor asing. Pembangunan PT INALUM membutuhkan
teknologi yang rumit. Dengan berpartisipasi dalam pembangunan proyek ini,
banyak staf dan karyawan Indonesia memperoleh kesempatan dikirim ke Jepang
untuk mengikuti pelatihan.

2.9 Kinerja Perusahaan

2.9.1 Produksi

Desain produksi aluminium ingot PT INALUM adalah 225.000 ton aluminium


per tahun. Namun dengan adanya technology improvement yang dilakukan oleh
karyawan, kini produksi PT INALUM jauh di atas desain produksinya (250.000

37
ton/tahun). Tingkat efisiensi penggunaan arus juga meningkat lebih dari 92%.
Kapasitas produksi aluminium batangan PT INALUM sangat bergantung pada
jumlah listrik yang dihasilkan oleh PLTA milik PT INALUM. Sedangkan PLTA
milik PT INALUM sangat bergantung pada kondisi permukaan air Danau Toba
sebagai sumber air utama Sungai Asahan.

2.9.2 Sertifikasi dan Penghargaan

Sertifikat Internasional dan penghargaan yang telah diterima PT INALUM yaitu:


1. Quality Management Sistem (QMS)
PT INALUM telah mendapatkan sertifikasi Sistem Manajemen Mutu ISO
9001 dari SGS Internasional dan memperoleh 2 sertifikat, masing-masing:
a. No. AU98/1054 sejak Februari 1988 untuk PLTA.
b. No. ID03/0239, sejak April 1988 untuk Pabrik Peleburan.

2. Environment Management Sistem (EMS)


Dalam rangka turut melestarikan lingkungan, PT INALUM telah
mendapatkan sertifikat ISO 14001 tentang Sistem Managemen
Lingkungan No.: GB02/55087 sejak April 2002 dari SGS Internasional.

3. Sistem Manajemen Keselamatan Kerja dan Kesehatan Kerja (SMK3)


PT INALUM telah menerapkan Sistem Manajemen K3 dan Mendapatkan
predikat Bendera Emas (Gold Flag) sebanyak 2 kali yaitu pada tahun 2005
& 2008 (Sertifikat No.: 00351/SE/2004 & No.: 00351/SE/2007 untuk
PLTA dan Sertifikat No.: 00352/SE/2004 & No.: 00352/SE/2007 untuk
Pabrik Peleburan) dari Kementrian Tenaga Kerja dan Transmigrasi
Republik Indonesia.

4. Program Penilaian Peringkat Kinerja Perusahaan (PROPER)


Dalam rangka mendukung progam pemerintah untuk mengendalikan
pencemaran dan kerusakan lingkungan, PT INALUM telah mendapatkan 6

38
kali peringkat BIRU dalam Program Penilaian Peringkat Kinerja
Perusahaan (PROPER) yaitu pada tahun 2004, 2005, 2008, 2009, 2010
dan 2011 dari kementrian Lingkungan Hidup Republik Indonesia.

5. International Ship dan Port Facility Security (ISPS – Code)


Untuk mendeteksi ancaman keamanan dan tindakan pencegahan di
pelabuhan, PT INALUM telah mendapatkan sertifikasi ISPS Code No.
02/0161 – DV tanggal 3 Juni 2005 dari pemerintah Republik Indonesia.

6. Syahwali Awards
Perusahaan juga menerima Syahwali Awards tentang Pengusaha Ramah
Lingkungan pada tanggal 13 November 1992 dari Manajemen Lingkungan
Indonesia dan Pusat Informasi (IEMIC).

7. Akreditasi ISO 17025 dari KAN


Laboratorium PT INALUM telah memperoleh Akreditasi ISO 17025
tentang Hasil Analisis atau Pengujian dari KAN pada tanggal 17
November 2010 No. LP – 489 – IDN.

2.9.3 Kontribusi PT INALUM

Sebagai satu-satunya pabrik peleburan aluminium di Indonesia yang telah


dioperasikan selama 3 dekade ini, secara sosial PT INALUM mempertimbangkan
untuk berperan serta dalam meningkatkan kesejahteraan ekonomi dan sosial
masyarakat sekitar perusahaan, sebab perusahaan menyadari bahwa kelancaran
pembangunan dan keberhasilan operasi tidak dapat dipisahkan dari semua
pemangku amanah. Keberhasilan perusahaan dan kemandirian masyarakat sekitar
diharapkan dapat tercipta dan tumbuh bersama-sama. Di samping itu,
kesejahteraan sosial dan perkembangan ekonomi regional merupakan fasilitas
bagi perusahaan untuk mencapai misi, visi dan nilai-nilainya. Oleh karena itu,

39
Berikut ini adalah bentuk kegiatan Corporate Social Responsibility (CSR)
terhadap masyarakat sekitarnya.

1. Bidang Pendidikan

Untuk meningkatkan pendidikan, khususnya untuk masyarakat sekitar


yang mayoritas berprofesi sebagai nelayan (di Pabrik Peleburan) dan
petani (di PLTA), dan untuk meningkatkan daya saing masyarakat sekitar,
maka PT INALUM melakukan perbaikan gedung-gedung sekolah,
bantuan alat pendukung belajar, mobiler, dan membangun 1 unit SMA
yang bernama SMA Mitra. Sekolah yang dilengkapi dengan sarana dan
prasarana yang lengkap ini, diharapkan dapat menampung masyarakat
sekitar untuk bersekolah, sehingga mereka tidak lagi perlu pergi ke kota
yang jaraknya agak jauh dari tempat tinggal mereka. Tidak hanya itu,
sebagai bentuk kepedulian terhadap dunia pendidikan, PT INALUM juga
memberikan bantuan komputer dan multimedia projector kepada
universitas-universitas yang ada di Sumatera Utara. PT INALUM juga
memberikan bantuan pendidikan kepada guru dan siswa yang berprestasi,
pelatihan guru, manajemen sekolah, dan beasiswa kepada guru-guru yang
belum mempunyai akta IV. Perusahaan juga menerima siswa dan
mahasiswa untuk melaksanakan kerja praktek atau On the Job Training
dan riset di perusahaan.

2. Bidang Pemberdayaan Masyarakat

Perusahaan sadar bahwa Perusahaan tidak dapat menampung seluruh


masyarakat yang ada di sekitarnya untuk bekerja di Perusahaan. Oleh
karena itu, PT INALUM telah melakukan pelatihan-pelatihan
keterampilan kepada masyarakat sekitar seperti sablon, menjahit, bordir,
rias pengantin, bengkel, las, dan lain sebagainya. Perusahaan juga
memberikan modal bergulir. Hal ini dilakukan agar masyarakat tidak lagi
bergantung pada PT INALUM, melainkan mereka dapat menciptakan
lapangan kerja sendiri dan menjadi lebih mandiri.

40
3. Bidang Olah Raga dan Kebudayaan

Untuk memajukan olah raga di Sumatera Utara dan khususnya disekitar


PT INALUM, Perusahaan mengadakan kegiatan-kegiatan olah raga seperti
Turnamen Sepak Bola, Turnamen Bola Volley, dan lain sebagainya. PT
INALUM juga aktif menjadi sponsor dalam kegiatan Arung Jeram di
Sungai Asahan, lomba mendayung di Danau Toba, Karate, dan lain
sebagainya. Perusahaan juga berupaya untuk melestarikan budaya bangsa.
Hal ini dilakukan melalui Festival Budaya yang dilakukan setiap
tahunnya. Perusahaan mengadakan Lomba Tari dan Pantun, dan
pertunjukan budaya lainnya.

4. Bidang Agama

Dalam bidang agama, Perusahaan tidak hanya membantu memperbaiki


mesjid dan gereja, namun juga fasilitas pendukung kedua rumah ibadah
tersebut. Selain itu, Perusahaan juga melakukan kegiatan lain seperti
Safari Ramadhan, bantuan Idul Fitri, Idul Adha, Natal dan Paskah, dan
bentuk kegiatan lainnya.

5. Fasilitas Umum

Fasilitas umum yang telah dibangun PT INALUM yang paling nyata dan
sangat berdampak pada pertumbuhan ekonomi masyarakat sekitar adalah
Access Road (Jalan Penghubung) yang telah dibangun oleh PT INALUM
di kedua Pabrik, Pabrik Peleburan Aluminium dan PLTA. Selain itu,
perusahaan juga membangun jalan-jalan alternatif dan jembatan yang
menghubungkan beberapa wilayah yang terisolir. Akibatnya, pertumbuhan
ekonomi di sekitar PT INALUM berkembang dengan pesat. Banyak sekali
bermunculan perusahaan-perusahaan lain dan usaha-usaha kerakyatan di
sekitar Perusahaan.

41
6. Bantuan Sosial Lainnya

Selain bantuan-bantuan tersebut di atas, Perusahaan juga melakukan


bentuk-bentuk kegiatan lainnya seperti dalam bidang Kepemudaan dan
Organisasi Masyarakat, bantuan bencana alam, bantuan kegiatan, dan lain
sebagainya hingga bantuan pasokan listrik ke Sistem Pembangkit Tenaga
Listrik Sumatera Utara dengan sistem SWAP, pada saat terjadinya krisis
listrik di Sumatera Utara. Semua itu dilaksanakan oleh PT INALUM
sebagai bentuk dan wujud tanggung jawab sosial Perusahaan terhadap
masyarakat sekitarnya.

42
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Tinjauan Umum ISO 14001

ISO 14001 adalah salah satu bagian dari dokumentasi ISO 14000 yang diterbitkan
oleh International Organization for Standardization (ISO). Organisasi ini
mendefinisikan beberapa hal, yakni Sistem Manajemen Lingkungan, Audit Sistem
Manajemen Lingkungan, Evaluasi Kinerja Lingkungan, Environmental Labelling,
dan Analisis Daur Hidup. Seri ISO 14000 merupakan suatu seri mengenai standar
dan petujuk, dimana standar dan petunjuk tersebut memiliki beberapa keuntungan
yang dapat digunakan agar perusahaan tersebut tidak berlawanan dengan hukum
yang berlaku. Seri dokumen ISO 14000 ini terdiri dari 6 bagian, yakni:
1. Sistem Manajemen Lingkungan: ISO 14001 dan 14004.
2. Audit Lingkungan: ISO 14010, 14011, 14012, dan 14015.
3. Environmental Labelling: ISO 14020, 14024, dan 14025 (ISO 14021,
14022, dan 14023 akan diterbitkan sebagai dokumen tersendiri).
4. Evaluasi Kinerja Lingkungan: ISO 14031 dan 14032.
5. Analisis Daur Hidup: ISO 14040, 14041, 14042, dan 14043.
6. Aplikasi Umum: ISO 14050, Guide 64, dan ISO 14061.

3.2 Sistem Manajemen Lingkungan berdasarkan ISO 14001

Sistem Manajemen Lingkungan secara definisi harafiah terdiri dari dua kosakata
yaitu sistem dan manajemen lingkungan. Pengertian dari sistem berarti sebuah
proses yang memiliki interaksi antara elemennya dalam mencapai suatu tujuan
tertentu. Dalam dunia industri, sistem memiliki 6 elemen utama yang dikenal
dengan 5M yaitu Man, Machine, Method, Material, Money, dan Information.
Dimana kelima elemen dapat diatur dengan baik untuk mencapai tujuan
keuntungan dan kondisi maksimal dalam sektor: Quality, Quantity, Delivery
Time, dan Price. Yang tentunya, keempat aspek tersebut mengacu pada kondisi
eksisting dan kemampuan baik lingkup internal perusahaan, lingkup eksternal

43
(berupa demands) dan kompetitor atau pesaing sejenis. Seluruh hal itu harus
dilakukan dengan manajemen yang baik agar terciptanya perbaikan berkelanjutan
sesuai tujuan awal melalui langkah-langkah PDCA (Deming, 1950) atau Plan,
Do, Check, dan Act yang dapat dijabarkan oleh Gambar 3.1.

Gambar 3.1 Plan, Do, Check, Act (ISO 14001, 2015)

Ada pun penjelasan secara baku dilansir oleh Stoner & Wankel (1986), Sistem
Manajemen merupakan proses merencanakan, mengorganisasikan, memimpin,
mengendalikan usaha-usaha anggota organisasi dan proses penggunaan sumber
daya organisasi untuk mencapai tujuan-tujuan organisasi yang sudah ditetapkan.
Sedangkan menurut Terry (1982), Sistem Manajemen adalah proses tertentu yang
terdiri dari kegiatan merencanakan, mengorganisasikan, menggerakkan sumber
daya manusia dan sumber daya lain untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

Sistem manajemen lingkungan, mengacu pada ISO 14001:2004, adalah bagian


dari sistem manajemen secara keseluruhan yang mencakup struktur organisasi,
perencanaan, kegiatan, tanggung jawab, praktek, prosedur, proses dan sumber
daya untuk membangun, menerapkan, mencapai, menelaah, dan memelihara
kebijakan lingkungan. Sehingga, sistem manajemen lingkungan tersebut terdiri

44
dari 21 klausul dan sub-klausul berdasarkan siklus manajemen PDCA yang bisa
dilihat dari Gambar 3.2. berikut ini:

Gambar 3.2 Siklus Manajemen PDCA dalam Sistem Manajemen Lingkungan


(ISO 14001, 2015)

3.3 Manfaat Sertifikasi ISO 14001

3.3.1 Perlindungan Terhadap Lingkungan

Pengelolaan lingkungan dalam sertifikasi ISO merupakan satu langkah kecil,


namun proses ini akan berkembang seiiring bertambahnya pengalaman,
penciptaan, dan pemeliharaan dari sistem yang diperlukan untuk sertifikasi yang
diharapakan dalam memperbaiki dan menjaga kondisi lingkungan (Gaspersz,
2012).

Sertifikasi ISO mensyaratkan program-program yang akan menurunkan


penggunaan bahan kimia dan limbah berbahaya. Bukan hanya pengelolaan limbah
yang menjadi bagian utama dari sertifikasi ISO, tetapi juga minimisasi limbah.
Minimisasi limbah adalah langkah untuk masa depan dalam perlindungan
lingkungan dan berlaku baik untuk limbah yang berbahaya maupun tidak.

45
Manfaat lain yang diperoleh lingkungan adalah konservasi sumber daya alam
lainnya. Sebagai contoh, program pengelolaan lingkungan yang baik akan
membantu mengurangi kebutuhan energi listrik, gas, ruang, dan air yang
selanjutnya dapat melindungi sumber daya berharga ini (Kuhre, 1996).

3.3.2 Dasar Persamaan Kompetitif

Sertifikasi ISO dapat membantu meletakan dasar yang sama rata pada setiap
organisasi dalam hal penggunaan uang dan waktu untuk memelihara lingkungan.
Sertifikasi ISO paling tidak akan mengurangi perbedaan yang besar antara pada
pesaing dan memberikan kesempatan yang lebih besar pada organisasi organisasi
yang sadar lingkungan (Kuhre, 1996).

3.3.3 Menunjukkan Kesesuaian dengan Peraturan

Menurut Pottoski dan Prakash (2005), dengan mengimplementasikan ISO


14001 maka secara tidak langsung akan meningkatkan kepatuhan pada
karyawan terhadap regulasi dan SOP yang berlaku. Hal ini merupakan
dampak positif dari sebagian besar organisasi yang menyesuaikan diri dengan
regulasi regulasi yang telah atau baru ditetapkan. Bila tidak, maka organisasi
organisasi tersebut pasti sudah diberhentikan dikarenakan tuntutan hukum,
publisitas yang negatif, dan efek-efek samping yang telah mengalami
penggandaan dari pelanggaran peraturan tersebut. Dengan memiliki ISO
14001 (Pengelolaan Lingkungan), besar kemungkinan untuk memperoleh
dokumen tertulis yang diperlukan untuk menunjukan organisasi tersebut telah
bertindak sesuai regulasi yang berlaku (Kuhre, 1996).

3.3.4 Pembentukan Sistem Pengolahan yang Efektif

Pengelolaan yang efektif menunjukan bisnis yang baik, demikian juga dengan
perencanaan, dokumentasi, dan pelaksanaan dari sistem pengelolaan lingkungan.

46
Dengan banyaknya variabel yang harus dijaga untuk menjamin kelangsungan
organisasi, mutu, dan kini standar pengelolaan lingkungan yang menuntuk
keefektifan sistem manajemen (Gaspersz, 2012).

Standar yang harus dicapai agar bisa memperoleh sertifikasi ISO 14001 berisi
teknik teknik pengelolaan yang baik. Pengelolaan personil lingkungan, akuntasi,
pengawasan penjualan, pengawasan dokumen, dan banyak sistem lainnya
sebenarnya adalah sistem pengelolaan umum dengan arahan ke bidang
lingkungan. Suatu program pelatihan tidak hanya diperuntukan bagi suatu
pengelolaan lingkungan yang baik, tetapi juga harus dilakukan dalam bidang
bidang lainnya (Kuhre, 1996).

3.3.5 Penurunan Biaya

Bila biaya awal dan pemeliharaan sertifikasi dikelola dengan baik, maka
seharusnya terjadi penurunan biaya lingkungan dalam jangka panjang dan
peningkatan dalam kemampuan bersaing. Karena hampir seluruh organisasi
mengeluarkan biaya awal, maka tidak akan ada pengaruh yang serius pada tingkat
persaingan organisasi. Biaya yang dikeluarkan dapat ditutupi oleh peningkatan
kepuasan pelanggan, kepercayaan pada organisasi, dan meningkatnya moral
organisasi. Organisasi organisasi yang memperoleh sertifikasi ISO 14001 akan
mendapatkan keuntungan dari meningkatnya kesan positif masyarakat. Inovasi
dan kecakapan dari pekerja dalam bidang ini dapat membawa organisasi pada
suatu pengurangan biaya dalam mencapai standard yang ditentukan, sehingga
dalam merekrut pekerja baru hal seperti ini perlu ditekankan pada para penggawai
yang ada (Kuhre, 1996).

3.3.6 Penurunan Kecelakaan Kerja

Sejalan dengan berkurangnya bahan kimia dan limbah berbahaya yang ada di
lokasi dengan diberlakukaanya sistem ini, jumlah karyawan yang ceddera
akibar bahan bahan ini juga akan menurun. Jelas terlihat bahwa pencegahan
kecelakaan dan kematian akan membawa manfaat yang besar bagi proses

47
produksi sebuah indsutri. Biaya yang berkaitan dengan kecelakaan kerja akan
menurun. Banyak perbaikan yang sulit untuk dikuantifikasikan, terutama
dalam hal biaya kecelakaan kerja. Ketika sistem pengelolaan diterapkan, hal
tersebut tidak hanya membantu mengurangi tingkat kematian, tetapi juga
menurunkan biaya yang berkaitan dengan hilangnya produktivitas kerja, biaya
penggantian peralatan yang rusak, dan waktu yang hilang untuk memperbaiki
dan mencegah hal yang sama. Karena pengelolaan lingkungan dan kesehatan
serta keselamatan pekerja sangat berkaitan, maka ketika satu memperoleh
manfaat dari perubahan yang ada, hal-hal lainnya juga akan memperoleh
keuntungan yang sama (Kuhre, 1996).

3.3.7 Peningkatan Hubungan Masyarakat

Dewasa ini, kepedulian masyarakat terhadap isu lingkungan meningkat. Bila suatu
organisasi meningkatkan program pengelolaan lingkungan, organisasi itu akan
memperoleh peningkatan dalam hubungan dengan masyarakat, dengan atau tanpa
memperoleh sertifikasi ISO 14001. Ada beberapa kegiatan yang berkaitan dengan
lingkungan, yang dapaat dilakukan oleh organisasi untuk mempertahankan atau
meningkatkan kredibilitas dan hubungan dengan masyarakat (Kuhre, 1996).

3.3.8 Peningkatan Kepercayaan dan Kepuasan Konsumen

Hal yang erat kaitannya dengan usaha meningkatkan hubungan baik dengan
masyarakat adalah kepercayaan dan kepuasan konsumen. Dengan melihat suatu
perusahaan memiliki sertikat ISOO 14001 konsumen akan merasa bahwa
lingkungan mereka telah terlindungi. Hal ini akan menunjukan bahwa pihak
produsen benar-benar peduli pada lingkungan (Gaspersz, 2012).
Dengan ISO 14001 suatu organisasi dapat meyakinkan para konsumen mereka
dan masyarakat luas bahwa mereka benar-benar melakukan kegiatan perlindungan
terhadap lingkungan dan mempunyai dokumen-dokumen yang cukup untuk
mendukung pernyataan tersebut (Kuhre, 1996).

48
3.3.9 Peningkatan Perhatian Manajemen Puncak

Seluruh proses yang dilakukan untuk mendapatkan sertifikasi ISO 14001 akan
berdampak pada meningkatkan perhargaan positif yang diberikan oleh masyarakat
terhadap pihak manajemen puncak di suatu organisasi. Dengan ISO 14001 maka
bidang lingkungan dalam organisasi akan lebih dihargai sebagai bagian yang
positif dan dan penting dalam kegiatan organisasi. Hal ini berlangsung sejak
konsumen mulai tertarik dan terlihat dalam permasalahan lingkungan (Kuhre,
1996).

3.4 Ruang Lingkup ISO 14001

ISO 14001 memberikan beberapa persyaratan untuk organisasi yang akan


mengembangkan Sistem Pengelolaan Lingkungannya sehingga dapat
mengimplementasikan tujuan serta kebijakan lingkungannya. Hal ini juga
mempertimbangkan persyaratan hukum dan atau persyaratan lainnya yang
diperlukan oleh organisasi, serta juga memperhatikan informasi mengenai dampak
lingkungan penting yang ditimbulkan.

ISO 14001 tidak menyatakan secara spesifik kriteria performa lingkungan.


Seluruh persyaratan yang ada di dalamnya dimaksudkan untuk diadaptasi oleh
sistem manajemen lingkungan manapun. Adapun ruang lingkup penerapan
standar ini akan tergantung oleh faktor-faktor kebijakan lingkungan organisasi,
sifat kegiatan, produk dan jasa, serta lokasi dan kondisi organisasi.

Aspek penting dari ISO 14001 adalah „memaksa‟ organisasi untuk lebih proaktif
walaupun sifat sertifikasi itu sendiri adalah sukarela. Proses untuk mendapatkan
sertifikasi yang dimaksud mengharuskan agar lebih banyak energi yang
dicurahkan kepada desain dan implementasi program yang proaktif. Pada
kebanyakan organisasi, terdapat beberapa individu yang ditugaskan untuk
mempersiapkan dokumen-dokumen yang diperlukan untuk sertifikasi ISO 14001
dan membantu implementasinya. Proses ini sebenarnya adalah suatu rangkaian

49
tindakan proaktif, karena hal ini membantu organisasi menangani masalah-
masalah lingkungan pada saat ini dan di masa yang akan datang.

Prinsip „kualitas menjadi lebih penting daripada kuantitas‟ sangatlah penting


dalam penerapan ISO 14001. Lebih baik memiliki sedikit prosedur yang
diterapkan dan dilaksanakan secara konsisten, daripada memiliki sedemikian
banyak prosedur yang hanya diterapkan sebagian, tidak konsisten, atau bahkan
tidak diterapkan sama sekali. Ada kalanya kegiatan pengelolaan lingkungan
merupakan suatu hal yang rumit yang memerlukan usaha memadai untuk
menerapkan seluruh sistem dan prosedur yang penting.

3.5 Persyaratan Sistem Manajemen Lingkungan berdasarkan ISO


14001:2004

3.5.1 Persyaratan Umum

Organisasi harus menetapkan, mendokumentasikan, menerapkan, memelihara,


dan memperbaiki sistem manajemen lingkungan secarra berkelanjutan sesuai
dengan persyaratan standar dan menentukan bagaimana organisasi akan
memenuhi persyaratan tersebut (ISO, 2004).
Berdasarkan ISO 14001, suatu organisasi harus memiliki sistem manajemen
lingkungan yang:
a. Memiliki arah kebijakan dan tujuan yang jelas.
b. Terdokumentasi, terpantau, terimplementasikan, dan terkontrol dengan
baik.
c. Mendefinisikan ruang lingkup yang mencakup peraturan-peraturan yang
terkait dengan kegiatan organisasi untuk dijadikan landasan utama sistem
manajemen lingkungan.
d. Selalu dikembangkan secara berkelanjutan untuk meningkatkan
kesesuaian dengan ISO 14001.
e. Memiliki program-program yang jelas untuk mencapai tujuan pengelolaan
lingkungan.

50
3.5.2 Kebijakan Lingkungan

Kebijakan lingkungan adalah suatu pernyataan yang merefleksikan tujuan


organisasi dalam mengelola lingkungannya. Kebijakan ini memberikan kerangka
atau pola pikir untuk tindakan yang harus dilakukan organisasi untuk mengelola
lingkungannya.

Kebijakan lingkungan organisasi, dalam ruang lingkup sistem manajemen


lingkungan, harus memiliki karakteristik sebagai berikut:
a. Didefinisikan dengan jelas dan disetujui oleh manajemen puncak
organisasi.
b. Sesuai dengan karakteristik dan besar dampak lingkungan yang
ditimbulkan oleh aktivitas, produk dan jasa organisasi. Artinya, tingkat
pengelolaan juga menyesuaikan dengan besar dampak lingkungan yang
ditimbulkan.
c. Memiliki tujuan dan komitmen yang jelas untuk terus beradaptasi dan
mengembangkan sistem pengelolaan lingkungannya dan meminimasi serta
mencegah polusi.
d. Peningkatan kualitas pengelolaan lingkungan harus terintegrasi menjadi
pola pikir kebijakan, bersama dengan proses pemantauan tujuan serta
target-target yang diperlukan.
e. Kebijakan harus sejalan dengan persyaratan legal serta persyaratan-
persyaratan lain yang menjadi landasan pengelolaan lingkungan
organisasi.
f. Informasi perihal kebijakan pengelolaan lingkungan harus bersifat
transparan. Artinya kebijakan ini harus dengan mudah dapat diketahui
oleh semua orang yang bekerja secara internal maupun eksternal di dalam
organisasi dan juga tersedia untuk masyarakat umum.

Kebijakan lingkungan suatu organisasi harus memiliki komitmen terhadap hal-hal


berikut, yakni:

a. Penyempurnaan yang berkelanjutan.


b. Pencegahan terjadinya pencemaran.

51
c. Patuh (comply) terhadap peraturan lingkungan yang berlaku.
d. Patuh (comply) terhadap peraturan-peraturan lain yang diadaptasi oleh
masyarakat.
e. Terkomunikasi secara baik kepada seluruh pihak baik internal dan
eksternal organisasi maupun masyarakat umum.

Tingkat kepatuhan organisasi terhadap suatu peraturan baik legal ataupun


peraturan lainnya yang landasan gerakan organisasi merupakan acuan untuk
mendapatkan kepatuhan ISO 14001. Akan tetapi, tingkat kepatuhan terhadap
peraturan tidak dipersyaratkan untuk patuh 100% atau seluruhnya oleh organisasi
dalam hal memperoleh sertifikasi ISO. Dalam memperoleh sertifikasi ISO,
organisasi harus seluruhnya patuh atau 100% comply terhadap seluruh aturan
yang ada dalam klausa-klausa ISO 14001.

Adapun karena dalam ISO 14001 mensyaratkan kenaikan berkelanjutan (continual


improvement), maka segala tingkat aturan yang masih memiliki ketidakpatuhan
harus ditingkatkan sampai pada level patuh atau lebih dari patuh. Komitmen ini
juga harus ditunjukkan dengan proses pendokumentasian kegiatan dan
pengkomunikasian kegiatan. Pengkomunikasian kegiatan dapat dilaksanakan
sampai pada tahap proses audit dimana setiap karyawan dalam organisasi
dipastikan pengetahuannya perihal sistem manajemen lingkungan organisasi.
Proses pengawasan dan pemantauan juga harus terus dilaksanakan.

3.5.3 Perencanaan

3.5.3.1 Aspek Lingkungan

Organisasi sebaiknya menetapkan, menerapkan, dan memelihara prosedur untuk:

1. Mengidentifikasi aspek lingkungan kegiatan, produk, dan jasa dalam


lingkup sistem manajemen lingkungan, yang dapat dikendalikan, dan yang
dapat dipengaruhi dengan memperhitungkan pembangunan yang
direncanakan atau baru; kegiatan, produk, dan jasa yang baru atau yang
diubah; dan

52
2. Menetapkan aspek yang mempunyai atau dapat mempunyai dampak
penting terhadap lingkungan (yaitu aspek lingkungan penting).

Organisasi harus mendokumentasikan informasi ini dan memelihara


kemutakhirannya. Organisasi harus memastikan bahwa aspek lingkungan penting
untuk diperhitungkan da lam penetapan, penerapan, dan pemeliharaan sistem
manajemen lingkungannya (ISO, 2004).
Dalam menentukan identifikasi aspek lingkungan, sebaiknya menggunakan alat
bantu, baik itu untuk mempermudah identifikasi atau untuk membimbing dalam
menentukan identifikasi. Jika identifikasi aspek dapat berhasil dengan baik, maka
akan tercipta suatu fondasi dari manajemen yang baik.

3.5.3.2 Persyaratan Peraturan Perundang-Undangan dan Persyaratan


Lainnya

Organisasi harus menetapkan, menerapkan, dan memelihara prosedur untuk:


1. Mengidentifikasi dan memperoleh informasi tentang persyaratan peraturan
perundang-undangan yang berlaku dan persyaratan lainnya yang diikuti
organisasi, yang terkait dengan aspek lingkungannya, dan
2. menentukan bagaimana persyaratan tersebut berlaku terhadap aspek
lingkungannya.
Organisasi harus memastikan bahwa persyaratan peraturan perundang-undangan
yang berlaku dan persyaratan lainnya yang diikuti organisasi tersebut
diperhitungkan dalam penetapan, penerapan, dan pemeliharaan sistem manajemen
lingkungannya (ISO, 2004).

3.5.3.3 Tujuan, Sasaran dan Program

Organisasi harus menetapkan, menerapkan, dan memelihara tujuan dan sasaran


lingkungan yang terdokumentasi, pada fungsi dan tingkatan yang sesuai dalam
organisasi tersebut. Tujuan dan sasaran tersebut harus dapat diukur bila
memungkinkan dan konsisten dengan kebijakan lingkungannya, termasuk

53
komitmen pada pencegahan pencemaran, penataan persyaratan, peraturan
perundang-undangan yang berlaku dan persyaratan lainnya yang diikuti
organisasi, serta perbaikan berkelanjutan (ISO, 2004).

Saat menetapkan dan mengkaji tujuan dan sasaran, organisasi harus


memperhitungkan, persyaratan peraturan perundang-undangan dan persyaratan
lainnya yang diikuti organisasi serta mempertimbangkan aspek lingkungan
penting, pilihan teknologi, keuangan, persyaratan operasional, dan bisnis, serta
pandangan pihak yang berkepentingan (ISO, 2004).

Organisasi harus menetapkan, menerapkan, dan memelihara program untuk


mencapai tujuan dan sasarannya. Program harus mencakup (ISO, 2004):

1. pemberian tanggung jawab untuk mencapai tujuan dan sasaran pada fungsi
dan tingkatan yang sesuai dalam organisasi tersebut, dan
2. cara dan jangka waktu untuk mencapai tujuan dan sasaran tersebut

3.5.4 Penerapan dan Operasi

3.5.4.1 Sumber Daya, Peran, Tanggung Jawab dan Wewenang

Manajemen harus memastikan ketersediaan sumber daya yang diperlukan untuk


menetapkan, menerapkan, memelihara, dan meningkatkan sistem manajemen
lingkungan. Sumber daya termasuk sumber daya manusia dan keterampilan
khusus, sarana operasional, teknologi, dan sumber daya keuangan. Peranan
tanggung jawab dan wewenang harus ditentukan, didokumentasikan, dan
dikomunikasikan guna memfasilitasi manajemen lingkungan yang efektif (ISO,
2004). Manajemen puncak harus menunjuk wakil manajemen khusus, yang
terlepas dari tanggung jawab lainnya, harus memiliki peranan, tanggung jawab,
dan wewenang untuk (ISO, 2004):

1. memastikan bahwa sistem manajemen lingkungan ditetapkan, diterapkan,


dan dipelihara sesuai dengan standar internasional
2. melaporkan kinerja sistem manajemen lingkungan kepada manajemen
puncak untuk dikaji, termasuk rekomendasi untuk peningkatan.

54
3.5.4.2 Kompetensi, Pelatihan dan Kesadaran

Organisasi harus menjamin setiap orang yang melakukan tugas untuk atau atas
namanya dan bisa menyebabkan dampak penting lingkungan yang sudah
diketahui haruslah kompeten sesuai dengan tingkat pendidikan, pelatihan atau
pengalaman, dan bukti rekamannya harus disimpan. Organisasi harus
mengidentifikasi kebutuhan pelatihan terkait dengan aspek lingkungan dan sistem
manajemen lingkungannya. Organisasi harus memberikan pelatihan atau tindakan
lain untuk memenuhi kebutuhan ini, dan rekamannya harus disimpan (ISO, 2004).
Organisasi harus menetapkan, menerapkan, dan memelihara prosedur agar orang
yang berkerja untuk atau atas nama organisasi sadar akan (ISO, 2004):
1. pentingnya kesesuaian dengan kebijakan lingkungan dan prosedur serta
persyaratan sistem manajemen lingkungan,
2. dampak penting lingkungan, aktual atau potensial, akibat aktivitas
kerjanya dan persyaratan sistem manajemen lingkungan dari peningkatan
kinerja perorangan,
3. peranan dan tanggung jawab dalam mencapai kesesuaian dengan
kebijakan dan persyaratan sistem manajemen lingkungan, termasuk
persyaratan kesiagaan dan tanggap darurat,
4. konsekuensi potensial dari penyimpangan terhadap prosedur operasi yang
telah ditetapkan.

3.5.4.3 Komunikasi

Sehubungan dengan aspek lingkungan dan sistem manajemen lingkungan,


organisasi harus menetapkan, menerapkan, dan memelihara prosedur untuk (ISO,
2004):
1. komunikasi internal antara berbagai tingkat dan fungsi dari organisasi,
2. menerima, mendokumentasikan, dan menanggapi komunikasi yang sesuai
dari pihak luar yang berkepentingan.
Organisasi harus memutuskan apakah akan mengkomunikasikan secara eksternal
tentang aspek penting lingkungan dan mendokumentasikan keputusan tersebut.

55
Bila akan mengkomunikasikan, organisasi harus menetapkan cara untuk
mengkomunikasikannya (ISO, 2004).

3.5.4.4 Dokumentasi

Dokumentasi harus mencakup (ISO, 2004):

1. kebijakan lingkungan, tujuan, dan sasaran program


2. Gambaran tentang lingkup sistem manajemen lingkungan
3. Gambaran elemen utama dari sistem manajemen lingkungan dari
interaksinya, dan referensi kepada dokumen terkait
4. dokumen termasuk rekaman yang disyaratkan standar internasional
Dokumen termasuk rekaman yang dibutuhkan organisasi untuk menjamin
perencanaan, operasi, dan pengendalian efektif dari proses yang berhubungan
dengan aspek lingkungan penting. Adapula level atau tingkatan dokumen tiap
perusahaan dapat berbeda-beda.

3.5.4.5 Pengendalian Dokumen

Dokumen yang disyaratkan oleh sistem manajemen lingkungan dan standar


internasional ini harus dikendalikan. Rekaman adalah jenis dokumen khusus dan
harus dikendalikan namun klausulnya berbeda dari pengendalian dokumen ini.
Organisasi harus menetapkan dan memelihara prosedur untuk (ISO, 2004):
1. pengesahan kecukupan dokumen sebelum diterbitkan,
2. meninjau dan memperbarui sesuai keperluan dan mengesahkan ulang
dokumen,
3. menjamin bahwa perubahan dan status revisi diidentifikasi,
4. menjamin versi dokumen yang berlaku tersedia di tempat penggunaan,
5. menjamin bahwa dokumen tetap dapat dibaca dan mudah diidentifikasi,
6. menjamin dokumen dari luar organisasi yang diperlukan untuk
perencanaan dan operasi dari sistem manajemen linkungan diidentifikasi
dan distribusinya dikendalikan,

56
7. mencegah penggunaan yang salah dari dokumen kadaluarsa dan untuk
mengidentifikasi secara tepat jika dokumen tersebut disimpan untuk tujuan
tertentu.

3.5.4.6 Pengendalian Operasional

Organisasi harus mengidentifikasi dan merencanakan operasi yang berkaitan


dengan aspek-aspek penting lingkungan yang telah diidentifikasi sejalan dengan
kebijakan, sasaran, dan target. Organisasi harus merencanakan aktivitas ini,
termasuk pemeliharaannya, untuk memastikan bahwa kegiatan ini dilaksanakan
pada kondisi yang telah ditentukan dengan (ISO, 2004):
1. menetapkan, menerapkan, dan memelihara prosedur tertulis di mana
ketiadaan prosedur dapat menyebabkan penyimpangan terhadap kebijakan,
sasaran, dan target lingkungan,
2. menetapkan kriteria operasi pada prosedur,
3. menetapkan, menerapkan, dan memelihara prosedur yang berkaitan
dengan aspek lingkungan penting yang dapat diidentifikasi dari barang dan
jasa yang digunakan oleh organisasi dan mengkomunikasikan prosedur
serta persyaratan yang relevan kepada pemasok dan kontraktor.

3.5.4.7 Kesiagaan dan Tanggap Darurat

Organisasi harus menetapkan, menerapkan, dan memelihara prosedur untuk


mengidentifikasi situasi darurat potensial dan kecelakaan potensial yang memiliki
dampak kepada lingkungan serta cara merensponsnya. Organisasi harus merespon
situasi darurat dan kecelakaan aktual dan mencegah atau menghilangkan dampak
lingkungan terkait. Organisasi harus secara berkala meninjau dan bila perlu
merevisi prosedur kesiapsiagaan dan tanggap darurat, khususnya setelah kejadian,
kecelakaan, atau situasi darurat. Organisasi harus sebisa mungkin menguji
prosedur tersebut secara berkala (ISO, 2004).

57
3.5.5 Pemeriksaan

3.5.5.1 Pemantauan dan Pengukuran

Organisasi harus menetapkan, menerapkan, dan memelihara prosedur untuk


secara berkala memantau dan mengukur karakteristik pokok operasinya yang
dapat menimbulkan dampak penting lingkungan. Prosedur tersebut harus masuk
pendokumentasian informasi untuk memantau kinerja, pengendalian operasional
yang berlaku, pemenuhan tujuan dan sasaran lingkungan organisasi. Organisasi
harus memastikan agar peralatan pemantauan dan pengukuran dikalibrasi atau
diverifikasi, digunakan, dan dipelihara serta organisasi harus menyimpan rekaman
yang terkait (ISO, 2004).

3.5.5.2 Evaluasi Penataan

Sesuai dengan komitmen terhadap penaatan, organisasi harus menetapkan,


menerapkan, dan memelihara prosedur untuk secara berkala mengevaluasi
kepatuhan terhadap persyaratan, peraturan, dan perundang-undangan yang
berlaku. Organisasi harus mengevaluasi penataan terhadap ketentuan lain yang
diikuti organisasi. Organisasi dapat menggabungkan evaluasi tersebut dengan
evaluasi terhadap penataan, peraturan, perundang-undangan atau menetapkan
prosedur yang terpisah. Organisasi harus menyimpan rekaman hasil evaluasi
berkala tersebut (ISO, 2004).

3.5.5.3 Ketidaksesuaian, Tindakan Perbaikan dan Tindakan Pencegahan

Organisasi harus menetapkan, menerapkan, dan memelihara prosedur untuk


menangani ketidaksesuaian yang potensial maupun yang nyata terjadi setekah
melaksanakan tindakan perbaikan dan tindakan perncegahan. Prosedur tersebut
harus menjelaskan persyaratan untuk (ISO, 2004):

1. Mengidentifikasi dan melaksanakan koreksi terhadap ketidaksesuaian dan


melaksanakan tindakan untuk mengatasi dampak lingkungan yang timbul.

58
2. Menyelidiki ketidaksesuaian, menemukan penyebabnya, dan
melaksanakan tindakan untuk menghindari terulangnya ketidaksesuaian.
3. Mengevaluasi keperluan untuk melaksanakan tindakan pencegahan
ketidaksesuaian dan menerapkan tindakan yang memadai untuk
menghindari terjadinya ketidaksesuaian.
4. Merekam hasil tindakan perbaikan dan tindakan pencegahan yang telah
dilaksanakan
5. Meninjau efektivitas tindakan perbaikan dan tindakan pencegahan yang
telah dilaksanakan
Tindakan yang dilaksanakan harus memadai terkait dengan besarnya masalah dan
dampak lingkungan yang dihadapi. Organisasi harus memastikan agar
dokumentasi sistem manajemen lingkungan disesuaikan (ISO, 2004).

3.5.5.4 Pengendalian Rekaman

Organisasi harus menetapkan dan memelihara rekaman yang diperlukan untuk


menunjukan pemenuhan persyaratan sistem manajemen lingkungannya dan
standar ini serta hasil yang dicapai. Organisasi harus menetapkan, menetapkan,
dan memelihara prosedur untuk pengidentifikasian, penyimpanan, perlindungan,
pengambilan, penahanan, dan pembuangan rekaman. Rekaman harus tetap
terbaca, teridentifikasi, dan terlacak (ISO, 2004).

3.5.5.5 Audit Internal

Organisasi harus menjamin bahwa audit internal dilaksanakan pada jangka waktu
yang direncanakan untuk (ISO, 2004):

1. Menentukan apakah sistem manajemen lingkungan


a. Sesuai dengan pengaturan yang direncanakan sistem manajemen
lingkungan, termasuk persyaratan yang tertera pada standar
internasional.
b. Sudah dipelihara dan diterapkan secara baik.
2. Memberikan informasi tentang hasil audit kepada manajemen

59
Program audit harus direncanakan, ditetapkan, dan dipelihara oleh organisasi
dengan mempertimbangkan pentingnya kegiatan yang berhubungan dengan
lingkungan dan hasil audit sebelumnya. Prosedur audit harus diterapkan dan
dipelihara dengan mencakup (ISO, 2004):
1. Tanggung jawab dan persyaratan untuk perencanaan dan pelaksanaan
audit, dan untuk pelaporan hasilnya .
2. Penentuan kriteria, ruang lingkup, frekuensi, dan metode audit.

Pemilihan auditor dan pelaksanaan audit harus memastikan objektivitas dan


netralitas proses audit. Adapula keterangan dan aturan Audt memiliki standar
khusus dan pelatihan tersendiri. Auditor juga memiliki tingkatan dari yang dapat
mengaudit hingga memimpin berjalannya audit.

3.5.6 Tinjauan Manajemen

Manajemen puncak harus meninjau sistem manajemen lingkungan organisasi


pada jangka waktu tertentu untuk memelihara kesesuaian, kecukupan, dan
efektivitas sistem yang berkelanjutan. Tinjauan harus termasuk mengkaji
kesempatan untuk perbaikan dan keperluan untuk melakukan perubahan pada
sistem manajemen lingkungan termasuk kebijakan lingkungan, tujuan, dan
sasaran lingkungan. Rekaman tinjauan manajemen harus disimpan (ISO, 2004).

Masukan kepada tinjauan manajemen harus mencakup (ISO 14001, 2004):

1. Hasil audit internal dan evaluasi penaatan terhadap persyaratan peraturan


perundang-undangan dan persyaratan lain yang diikuti organisasi.
2. Komunikasi dari pihak eksternal yang berkepentingan, termasuk keluhan.
3. Kinerja lingkungan organisasi.
4. Tingkat pencapaian tujuan dan sasaran.
5. Status tindakan perbaikan dan pencegahan.
6. Tindak lanjut tinjauan manajemen sebelumnya.

60
7. Situasi yang berubah, termasuk perkembangan pada persyaratan,
peraturan, perundang-undangan, dan persyaratan lain yang terkait aspek
lingkungan.
8. Rekomendasi perbaikan.
Output dari tinjauan manajemen harus termasuk setiap keputusan dan tindakan
terkait dengan perubahan pada kebijakan, tujuan, dan sasaran lingkungan, serta
unsur lain sistem manajemen lingkungan, sesuai dengan komitmen pada
perbaikan berkelanjutan (ISO, 2004). Adapula ketentuan teknis tinjauan
manajemen disesuaikan dengan kondisi waktu dan jajaran manajemen tingkat
atasnya, dapat berlangsung lebih dari 1 kali pertahun dan dihadiri oleh jumlah
perwakilan top management level tertentu.

3.6 Perbedaan antara ISO 14001:2004 dengan ISO 14001:2015

3.6.1 Struktur standar ISO 14001:2015

Perbedaan terbesar antara lama dan standar baru adalah struktur. Hal ini karena
edisi baru menggunakan Template Annex SL baru. Menurut ISO, semua standar
sistem manajemen di masa yang akan datang akan menggunakan layout baru ini
dan akan mempunyai persyaratan dasar yang sama. Akibatnya, semua sistem
manajemen yang baru akan memiliki tampilan yang sama dan struktur umum
sangat dimungkinkan karena konsep dasar seperti: manajemen, persyaratan,
kebijakan, perencanaan, kinerja, tujuan, proses, pengendalian, pemantauan,
pengukuran, audit, pengambilan keputusan, tindakan korektif dan
ketidaksesuaian, umum digunakan untuk semua standar sistem manajemen.
Struktur umum akan membuat organisasi lebih mudah untuk menerapkan
beberapa standar karena semua standar akan menggunakan bahasa dasar yang
sama dan persyaratan dasar yang sama.

61
3.6.2 Konteks organisasi ISO 14001:2015

Berbeda dengan standar lama, standar baru mengharapkan manajemen untuk


memahami konteks eksternal dan internal organisasinya sebelum membangun
sistem manajemen lingkungan (SML). Ini berarti bahwa manajemen perlu untuk
mengidentifikasi dan memahami masalah-masalah eksternal dan kondisi
lingkungan eksternal yang dapat mempengaruhi sistem manajemen lingkungan
organisasinya dan hasil yang ingin dicapai. Juga berarti bahwa manajemen perlu
untuk mengidentifikasi dan memahami masalah internal dan kondisi lingkungan
internal yang dapat mempengaruhi sistem manajemen lingkungan organisasi.
Standar baru ISO 14001:2015 juga mengharapkan manajemen untuk
mengidentifikasi pihak yang berkepentingan yang relevan dengan SML dan untuk
mengidentifikasi kebutuhan dan harapan mereka. Ini diperlukan karena SML
organisasi harus mampu mengelola semua pengaruh ini. Setelah manajemen
memahami konteks organisasi, diharapkan dapat menggunakan pengetahuan ini
untuk menentukan SML dan tantangan yang harus dihadapi.

3.6.3 Perencanaan Risiko ISO 14001:2015

Berbeda dengan standar lama, ISO 14001 baru mengharapkan manajemen untuk
menentukan risiko dan peluang. Standar mengharapkan manajemen untuk
memulai dengan membentuk proses perencanaan risiko. Kemudian menggunakan
proses ini untuk mengidentifikasi risiko dan peluang terkait dengan konteks
organisasi, pihak berkepentingan, yang kewajiban kepatuhan, dan aspek
lingkungan. Dilakukan tindakan untuk mengatasi semua risiko dan peluang dan
memastikan bahwa tindakan ini akan benar-benar dilakukan. Ini merupakan
bagian integral dari proses SML organisasi, dan kemudian untuk melaksanakan,
mengendalikan, mengevaluasi, dan meninjau efektivitas tindakan dan proses
tersebut.

62
3.6.4 Tindakan Pencegahan ISO 9001:2004

Standar baru ISO 14001 tidak lagi menggunakan tindakan pencegahan. karena
ISO 14001:2015 menggunakan konsep perencanaan risiko dan menggunakan
seluruh SML sebagai sistem tindakan pencegahan.

3.6.5 Prosedur ISO 14001:2015

ISO 14001:2004 meminta organisasi untuk membangun berbagai prosedur,


seperti:
• prosedur evaluasi aspek dampak lingkungan,
• prosedur manajemen persyaratan hukum,
• prosedur kesadaran,
• prosedur komunikasi,
• prosedur pengendalian dokumen,
• prosedur operasional,
• prosedur kesiapsiagaan darurat,
• prosedur pemantauan dan pengukuran,
• prosedur evaluasi kepatuhan,
• manajemen ketidaksesuaian,
• prosedur pengendalian catatan,
• prosedur internal audit.

Sedangkan ISO 14001 2015 tidak meminta secara khusus prosedur yang harus
dibuat dalam organisasi. Hanya prosedur kesiagaan dan tanggap darurat klausal
8.2 yang jelas diminta, sedangkan yang lain dapat berbentuk dokumen informasi
(Instruksi Kerja, Guidelines, Form, Record, dan lain-lain).

3.7 Manfaat ISO 14001:2015 untuk Sistem Manajemen Lingkungan

Jika semua pesyaratan dalam ISO 14001:2015 dilakukan sebagaimana mestinya


dalam organisasi, standar tersebut akan memberikan manfaat pada SML
organisasi berupa:

63
 integrasi yang lebih baik dengan kegiatan usaha lain,
 peningkatan pendekatan proses dan siklus PDCA,
 desentralisasi sistem dan pemerataan tanggung jawab untuk SML di
seluruh organisasi,
 keterlibatan yang lebih besar dari manajemen puncak di SML,
 pertimbangan seluruh siklus hidup produk atau jasa selama evaluasi aspek,
 penekanan yang lebih tinggi pada pemantauan kinerja lingkungan.

64
BAB IV
PENERAPAN SISTEM MANAJEMEN LINGKUNGAN BERDASARKAN
ISO 14001 DI PT INALUM (Persero)

4.1 Kondisi Eksisting Sistem Manajemen Lingkungan PT INALUM

PT INALUM sebagai salah satu perusahaan di sektor peleburan aluminium


memiliki komitmen untuk menjaga keberlanjutan lingkungan yang sejalan dengan
visi perusahaan yaitu menjadi perusahaan global terkemuka berbasis aluminium
terpadu ramah lingkungan. PT INALUM mengimplementasikan Sistem
Manajemen Lingkungan berdasarkan ISO 14001:2004 untuk seluruh kegiatan
operasional dan produksi. Penerapan Sistem Manajemen Lingkungan yang diakui
secara internasional sangat menunjang kinerja lingkungan suatu perusahaan. Oleh
karena itu, penerapan Sistem Manajemen Lingkungan PT INALUM sudah di
sertifikasi oleh lembaga sertifikasi SGS (Société Générale de Surveillance) sejak
tahun 2002, dan terus dilakukan re-sertifikasi setiap 3 tahun sekali, serta terakhir
di sertifikasi tahun 2014. PT INALUM juga telah mendapatkan penghargaan
terkait dengan Sistem Manajemen Lingkungan berupa PROPER BIRU pada tahun
2013 dari Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), penghargaan
kecelakaan nihil dan sertifikat audit Sistem Manajemen Keselamatan dan
Kesehatan Kerja dari Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia.

Gambar 4.1 Sertifikat ISO 14001 PT INALUM

65
Gambar 4.2 Penghargaan PROPER “Biru” dan Penghargaan Kecelakaan Nihil

Gambar 4.3 Sertifikat Audit Sistem Manajemen K3L

4.1.1 Persyaratan Umum

Secara dokumentasi dan implementasi, PT INALUM menerapkan Sistem


Manajemen Lingkungan berdasarkan ISO 14001 dan dapat diakses oleh seluruh
karyawan melalui jaringan intranet perusahaan. Pemenuhan persyaratan standar
ISO 14001 terus dilakukan, terutama terkait dengan pengelolaan lingkungan yang
disesuaikan dengan baku mutu serta peraturan hukum yang berlaku.

66
Arah kebijakan dan tujuan penerapan SML ISO 14001 dari PT INALUM yaitu
untuk menjamin mutu produk dan berwawasan lingkungan, mengutamakan
keselamatan dan kesehatan kerja, serta meningkatkan kinerja pengelolaan
lingkungan melalui pencapaian PROPER “Hijau” pada tahun 2019.

Semua kegiatan dokumentasi, pemantauan, implementasi dilakukan dan


dievaluasi melalui audit internal setiap 6 bulan sekali, dengan jangka waktu
kurang lebih 1,5 bulan. Ruang lingkup terkait sistem manajemen lingkungan
perusahaan berada di bawah pengawasan SSE (Seksi Safety & Environmental) dan
SQM (Seksi Quality Management).

Pengembangan secara berkelanjutan yang dilakukan yaitu dengan perbaharuan


peraturan perundang-undangan yang digunakan, serta melihat kebutuhan/tuntutan
dari konsumen, pemerintah, dan masyarakat terkait dengan pengelolaan
lingkungan. Akses informasi kebijakan lingkungan ke masyarakat luar belum
dilakukan secara transparan.

4.1.2 Kebijakan Lingkungan

PT INALUM memiliki prosedur terkait penetapan kebijakan dan pencapaian


sasaran perusahaan, meliputi sasaran mutu, lingkungan, dan K3. Kebijakan
lingkungan yang tertuang dalam kebijakan perusahaan, yaitu pelaksanaan usaha
yang menjamin mutu produk dan berwawasan lingkungan serta mengutamakan
keselamatan dan kesehatan kerja, dan program kemitraan dan bina lingkungan
(PKBL) dan tanggung jawab sosial perusahaan yang tepat sasaran.

Kebijakan dan sasaran perusahaan pada prinsipnya dibuat dan ditinjau lima tahun
sekali oleh Direktur Utama selaku Top Management. Untuk mencapai komitmen
ini maka PT INALUM senantiasa:

1. Melakukan upaya menjaga kinerja keselamatan dan kesehatan kerja,


pelestarian lingkungan hidup dengan nihil cedera fatal, major, dan
penyakit akibat kerja serta mengurangi insiden yang berakibat property

67
damage terhadap sarana, prasarana, instalasi dan peralatan kegiatan
produksi.
2. Melakukan upaya konservasi sumber daya alam, efisiensi energi, dan
konservasi keanekaragaman hayati serta melakukan pemulihan
keanekaragaman hayati akibat dampak dari kegiatan operasional dan
produksi.
3. Memenuhi Peraturan/Perundang-Undangan dan persyaratan keselamatan
dan kesehatan kerja serta lingkungan hidup lain yang terkait dengan
kegiatan perusahaan.
4. Melakukan perbaikan yang berkelanjutan di setiap area kerja serta
mengevaluasi setiap kegiatan melalui audit internal.
5. Berupaya mengurangi timbulan limbah cair, emisi udara, limbah padat
serta limbah B3 mulai dari sumber hingga titik keluar.
6. Melakukan kerjasama dan pembinaan ke seluruh Mitra Kerja dan Pemasok
guna peningkatan kinerja keselamatan dan kesehatan kerja serta
lingkungan hidup diseluruh operasinya melalui sosialisasi dan workshop.

Ada pun untuk mewujudkan tekad di atas, maka Manajemen Puncak menetapkan
sasaran yaitu meningkatkan kinerja pengelolaan lingkungan melalui pencapaian
PROPER “Hijau” pada tahun 2019 serta mendapatkan sertifikasi untuk penerapan
Sistem Manajemen Lingkungan berdasarkan ISO 14001:2015.

Kebijakan lingkungan PT INALUM telah di informasikan ke pekerja sejak awal


melalui program magang/On Job Training (OJT) untuk pekerja baru maupun
mahasiswa magang, juga melalui buku catatan kerja tahunan yang dibagikan.
Selain itu, informasi kebijakan lingkungan perusahaan dapat di akses pekerja di
semua ruangan kantor seksi di PT INALUM. Untuk akses kebijakan lingkungan
ke masyarakat umum belum dilakukan oleh PT INALUM, seperti tidak adanya
kebijakan lingkungan di website resmi perusahaan.

68
Gambar 4.4 Kebijakan, Sasaran, Arah Strategi

4.1.3 Perencanaan

4.1.3.1 Aspek Lingkungan

PT INALUM memiliki suatu prosedur terkait identifikasi aspek, dampak dan


pengendalian lingkungan, yang tercantum dalam dokumen IIC-PM21-005/3.
Prosedur tersebut bertujuan sebagai pedoman untuk memantau penanganan
limbah dan menghindari perusakan lingkungan.

Gambar 4.5 Daftar identifikasi aspek dan dampak lingkungan


Sumber: PT INALUM (Persero)

69
Prosedur Identifikasi Aspek dan Dampak Lingkungan dibuat untuk
mengidentifikasi sedetail mungkin setiap kegiatan operasional dan produksi yang
berdampak terhadap lingkungan. Prosedur ini dibuat oleh masing-masing
departemen/seksi, kemudian di kirimkan ke SSE (Seksi Safety & Environmental)
untuk diperiksa dan diverifikasi.

Perincian prosedurnya adalah sebagai berikut:

1. Identifikasi aspek dan dampak lingkungan


 Setiap Departemen/seksi melakukan identifikasi aspek dan dampak
lingkungan berdasarkan kegiatan operasi yang dilakukan, baik dalam
kondisi Normal, Abnormal atau Emergency dengan mengisi formulir
“Daftar Identifikasi Aspek dan Dampak Lingkungan” serta melakukan
kajian ulang setiap setahun sekali.
 Setiap sumber dampak lingkungan yang terdapat dalam proses harus
diidentifikasi secara berkala setiap tahun.
 Departemen/seksi melakukan evaluasi hasil identifikasi aspek dan dampak
lingkungan yang telah dilakukan untuk menentukan dampak penting dan
tidak penting serta mencantumkan peraturan yang terkait dengan dampak
penting dengan mengisi formulir “Lembar Evaluasi Aspek dan Dampak
Lingkungan”.
 Hasil evaluasi yang telah disahkan oleh Departemen/Seksi dikirimkan ke
Seksi penanggung jawab untuk diverifikasi.
 Departemen/seksi membuat “Daftar Aspek dan Dampak Lingkungan
Penting” yang memuat semua dampak penting dan peraturan yang terkait
dengan dampak penting.

2. Pengendalian lingkungan
 Departemen/Seksi melakukan “Prosedur Identifikasi Aspek dan Dampak
Lingkungan” dan salinannya dikirim ke Seksi penanggung jawab.
 Penanggung Jawab Lingkungan membuat “Rencana Pengelolaan
Lingkungan” dan data-data dampak lingkungan yang dipersiapkan oleh
departemen IIC (Inalum Internal Control) berupa Data Lingkungan

70
(Environment Data) untuk Pabrik Peleburan. Sebagai tolok ukurnya
digunakan Tabel Baku Mutu Lingkungan yang telah disahkan.
 Minimisasi buangan ke udara dan air dilakukan dalam rangka untuk
meningkatkan efisiensi penggunaan material/energi atau apabila dari hasil
evaluasi dampak lingkungan diketahui adanya buangan yang dapat
menimbulkan pengaruh/dampak negatif terhadap lingkungan, merujuk ke
Prosedur Minimisasi Buangan ke Udara dan Air.
 Pengolahan limbah B3 dilakukan apabila dari hasil evaluasi dampak
lingkungan diketahui adanya limbah B3 yang dapat menimbulkan
pengaruh/dampak negatif terhadap lingkungan, merujuk ke Prosedur
Pengelolaan Bahan dan Limbah Berbahaya dan Beracun.
 Pengendalian kebersihan dan perawatan lingkungan dilakukan secara
berkesinambungan sebagai usaha peningkatan kebersihan lokasi kerja dan
pelestarian lingkungan atau apabila dari hasil evaluasi dampak lingkungan
diketahui adanya polutan yang dapat menimbulkan pengaruh/dampak
negatif terhadap lingkungan, merujuk Prosedur Pengendalian Kebersihan
dan Perawatan Lingkungan.
 Pengelolaan limbah B3:
a. Perlakuan pada limbah B3:
- Limbah B3 yang diolah secara internal PT INALUM dan sisa hasil
pengelolaannya dikirim ke pihak ketiga untuk diolah.
- Limbah B3 yang tidak dapat diolah secara internal oleh PT
INALUM disimpan di Tempat Penyimpanan Sementara (TPS)
untuk selanjutnya diserahkan ke pihak ketiga untuk diolah.
b. Pengawas dari pengelolaan limbah yaitu departemen IIC (Inalum
Internal Control).
 Pemantauan dan pengukuran dampak lingkungan:
a. Monitoring dampak lingkungan meliputi penentuan parameter kunci
dari limbah yang dihasilkan, maupun penentuan lokasi dan frekuensi
sampling.
b. Pelaksanaan sampling dan analisis laboratorium dapat dilakukan
secara internal maupun eksternal.

71
c. Pelaksana analisa laboratorium :
- Untuk internal dilaksanakan oleh SQA (Seksi Quality Assurance).
- Untuk eksternal dilaksanakan oleh laboratorium independen yang
terakreditasi.
 Verifikasi Pencemaran dan Perusakan Lingkungan:
a. Bila dari hasil verifikasi dijumpai adanya pencemaran/perusakan
lingkungan maka perlu tindakan penanggulangan dengan
memperhatikan Rencana Pengelolaan Lingkungan.
b. Bila tidak terjadi pencemaran/perusakan lingkungan maka hasil
verifikasi dapat dijadikan sebagai Data Pemantauan Lingkungan
(DPL) atau disebut data-data lingkungan yang sudah dikendalikan.

Gambar 4.6 Daftar evaluasi aspek dan dampak lingkungan


Sumber: PT INALUM (Persero)

Berdasarkan KepKa Bapedal No: 056 tahun 1994, ada 7 aspek pertimbangan
dalam penentuan apakah kegiatan tersebut penting untuk dilakukan upaya
pengelolaan lingkungan yaitu:

72
1. Jumlah yang terkena dampak.
2. Luas wilayah terkena dampak.
3. Lamanya dampak berlangsung.
4. Intensitas dampak.
5. Komponen lain yang terkena dampak.
6. Sifat kumulatif dampak.
7. Berbalik atau tidak berbaliknya dampak.

Kegiatan tersebut akan dimasukkan ke kategori dampak penting atau dampak


tidak penting. Lalu dibuat pengendalian terhadap aspek dan dampak lingkungan
penting, dengan landasan peraturan perundangan dan persyaratan lainnya yang
terkait. Setelah itu, dibuat matriks Environmental Objective.

Gambar 4.7 Daftar pengendalian aspek dan dampak lingkungan penting


Sumber: PT INALUM (Persero)

73
Gambar 4.8 Matriks pemilihan Environmental Objective
Sumber: PT INALUM (Persero)

4.1.3.2 Perundang – Undangan dan Persyaratan Lainnya

Dalam seluruh kegiatan operasional dan produksi, PT INALUM selalu


memperhatikan dan mematuhi peraturan dan perundang-undangan yang berlaku.
Peraturan perundang-undangan dan persyaratan lainnya menjadi acuan dan
rujukan dalam pembuatan prosedur manual. PT INALUM memiliki prosedur
terkait pengelolaan peraturan-perundang-undangan yaitu dalam dokumen SGA-
PM21-007/3.

74
Gambar 4.9 Bagan Alur Pengelolaan Peraturan Perundangan
Sumber: PT INALUM (Persero)

Peraturan tersebut kemudian di dokumentasi dalam bentuk “matrik pemilihan


peraturan perundang-undangan” yang tertera pada dokumen SGA-FR21-003/3
dan di pantau, terkhusus untuk peraturan baru dan yang telah diperbarui.
Peraturan perundang-undangan tersebut diidentifikasi dan dijadikan dasar rujukan
pembuatan berbagai prosedur pengelolaan lingkungan dan implementasi Sistem
Manajemen Lingkungan berdasarkan ISO 14001:2004.

Peraturan perundang-undangan tersebut kemudian disosialisasikan kepada para


pekerja, kontraktor, dan pihak terkait. Daftar peraturan dan perundang-undangan
kemudian dipantau secara berkala dan diperbaharui jika terdapat
perubahan/amandemen dan ditambahkan jika terdapat peraturan dan perundang-
undangan yang baru. Jika ada perubahan ketentuan hukum dan atau peraturan,
Perusahaan segera memperbaharuinya. Selain peraturan perundang-undangan, PT
INALUM juga patuh pada persyaratan lainnya yang terkait lingkungan, yaitu
seluruh klausul dan sub-klausul ISO 14001:2004.

75
Tabel 4.1 Perundang-Undangan dan Persyaratan Lainnya terkait lingkungan di
PT INALUM

No Regulasi Tentang
1 UU No. 1 tahun 1970 Keselamatan Kerja
Perlindungan dan Pengelolaan
2 UU No. 32 tahun 2009
Lingkungan Hidup
PerMen Tenaga Kerja dan
Nilai Ambang Batas Faktor Fisika dan
3 Transmigrasi Nomor
Faktor Kimia di Tempat Kerja
Per.13/MEN/X/2011
4 PP No. 41 tahun 1999 Pengendalian Pencemaran Udara
KEPMEN LH No. Kep Baku Mutu Emisi Sumber Tidak
5
13/MENLH/3/1995 Bergerak
KEPMEN LH No. Baku Mutu Limbah Cair bagi Kegiatan
6
51/MENLH/10/1995 Industri
KEPMEN LH No. Baku Mutu Limbah Cair bagi Kegiatan
7
58/MENLH/12/1995 Rumah Sakit
KEPMEN LH No.
8 Baku Mutu Tingkat Kebisingan
48/MENLH/11/1996
Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya
9 PP No. 101 tahun 2014
dan Beracun
Pengelolaan Kualitas Air dan
10 PP No. 82 tahun 2001
Pengendalian Pencemaran Air
Izin Pembuangan Air Limbah ke Laut PT
11 KEPMEN LH No. 253 tahun 2013
INALUM
KEPMEN LH No.
12 Baku Tingkat Kebisingan
48/MENLH/11/1996
KEPKA BAPEDAL No. 56 tahun Pedoman Mengenai Ukuran Dampak
13
1994 Penting
14 UU No. 19 tahun 2003 Badan Usaha Milik Negara (BUMN)
Pembentukan Peraturan Perundang-
15 UU No. 12 tahun 2011
Undangan
Penetapan PT INALUM Sebagai
16 PP No. 26 tahun 2014
Perusahaan Perseroan (Persero)
Peraturan Menteri BUMN Nomor Penerapan Tata Kelola Perusahaan (Good
17
PER-01/MBU/2011 Corporate Governance) pada BUMN
KEPMEN LH No. Kep-
18 Baku Mutu Air Limbah Domestik
112/MENLH/2003
Pengelolaan Bahan Berbahaya dan
19 PP No. 74 tahun 2001
Beracun

76
Penerapan Sistem Manajemen
20 PP No. 50 tahun 2012 Keselamatan dan Kelamatan Kerja,
Elemen 9.3
Pemanfaatan Limbah Bahan Berbahaya
21 PerMen LH No. 02 tahun 2008
dan Beracun
Tata Cara Pemberian Simbol dan Label
22 PerMen LH No. 03 tahun 2008
Bahan Berbahaya dan Beracun
Tata Cara Perizinan Pengelolaan Limbah
23 PerMen LH No. 18 tahun 2009
Berbahaya dan Beracun
Simbol dan Label Limbah Bahan
24 PerMen LH No. 14 tahun 2013
Berbahaya dan Beracun
Permen Perindustrian No. 23/M-
IND/PER/4/2013 tentang
Sistem Harmonisasi Global Klasifikasi
25 perubahan atas Permen
dan Label pada Bahan Kimia
Perindustrian NO. 87/M-
IND/PER/9/2009

Kep. Dirjen Perhubungan Darat Penyelenggaraan Pengangkutan Bahan


26
No.SK.725/AJ.302/DRJD/2004 Berbahaya dan Beracun (B3) di Jalan

Pengendalian Pencemaran dan atau


27 PP No. 19 tahun 1999
Pengerusakan Laut
Penetapan Baku Mutu Limbah Cair Bagi
Peraturan Gubernur Sumatera
28 Kegiatan Pabrik Peleburan Aluminium di
Utara No. 16 tahun 2006
Provinsi Sumatera Utara
29 UU No. 18 tahun 2008 Pengelolaan Sampah
Pengelolaan Sampah Rumah Tangga &
30 PP No. 81 tahun 2012
Sampah Sejenis Rumah Tangga
KepMen Kesehatan Nomor
31 Persyaratan Kesehatan Perumahan
829/MENKES/SK/VII/1999
Tata Cara dan Persyaratan Teknis
Kep.Ka BAPEDAL No.Kep-
32 Penyimpanan dan Pengumpulan Limbah
01/BAPEDAL/09/1995
Bahan Berbahaya dan Beracun
Kep.Ka BAPEDAL No.Kep- Dokumen Limbah Bahan Berbahaya dan
33
02/BAPEDAL/09/1995 Beracun
Kep.Ka BAPEDAL No.Kep- Persyaratan Teknis Pengolahan Limbah
34
03/BAPEDAL/09/1995 Bahan Berbahaya dan Beracun
Tata Cara Persyaratan Penimbunan Hasil
Kep.Ka BAPEDAL No.Kep- Pengolahan, Persyaratan Lokasi Bekas
35
01/BAPEDAL/09/1995 Pengolahan dan Lokasi Penimbunan
Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun

77
Dokumen Pengelolaan
Dokumen Pengelolaan Lingkungan PT
36 Lingkungan No.
INALUM
1532/UKPL/SDW/V/2000
Dokumen Pengelolaan
Dokumen Pengelolaan Lingkungan PT
37 Lingkungan No.
INALUM
135/BLH.SU/BTL-A/V/2010
Sistem Manajemen Lingkungan –
38 SNI 19-14001-2005
Spesifikasi dengan Panduan Penggunaan
Izin pengoperasian Alat Pengolahan
39 Kep.Men.LH No.189 tahun 2011 (Insinerator) Limbah bahan Berbahaya
dan Beracun PT INALUM
Izin penyimpanan Sementara Limbah
Keputusan Bupati Batu Bara No.
40 Bahan Berbahaya dan Beracun SPL
660/129/TPS-LB3/2015
Waste Storage kepada PT INALUM
Izin Pengoperasian Alat/Mesin
41 Kep.Men.LH No. 208 tahun 2011 pengolahan Limbah Berbahaya dan
Beracun PT INALUM
Izin penyimpanan Sementara Limbah
Keputusan Bupati Batu Bara No.
42 bahan Berbahaya dan Beracun (TPS
660/211/TPS-LB3/LH/V/2014
LB3) kepada PT INALUM

Sumber: Status kepatuhan Peraturan Perundangan, SGA-FR21-005/3, PT


INALUM

4.1.3.3 Tujuan, Sasaran, dan Program Manajemen Lingkungan

Tujuan dan sasaran terkait dengan kebijakan lingkungan yaitu meningkatkan


kinerja pengelolaan lingkungan melalui pencapaian PROPER “Hijau” pada tahun
2019. Adapun arah strategi yang terkait dengan kebijakan lingkungan yaitu
mengoptimalkan dan mengefisiensikan penggunaan sumber daya dan aset yang
dimiliki dalam setiap rangkaian bisnis.

Program terkait pengelolaan lingkungan yang ada di PT INALUM yaitu:

78
1. Pengelolaan Limbah Udara (Gas & Partikulat)

Jenis Sampling
No Sumber Pengelolaan
limbah & Analisa

1
Debu
dan gas
Fluorida Tungku CEM 1x per
serta reduksi 6 bulan
gas-gas Gambar 4.10 Gas Cleaning – Dry
lainnya
Scrubbing System

Debu Baking 1x per 6


dan gas plant bulan

Gambar 4.11 Gas Cleaning –


Electrostatic Precipitator

Gas Anoda 1x per 6


buangan mentah bulan

Gambar 4.12 Pembakaran Gas


Buang (fume collector)

Debu Pabrik 1x per 6


karbon karbon bulan

Gambar 4.13 Penyaring debu


karbon (dust collector)

Sumber: PT INALUM (Persero)

79
PT INALUM melakukan pembersihan terhadap gas yang berasal dari tungku
reduksi termasuk Fluorida dan debu dihisap ke dalam sistem pembersih gas kering
melalui pipa gas dengan ventilator penghisap. Electrostatic precipitator
digunakan untuk membersihan debu dan gas yang berasal dari pemanggangan
anoda. Fume collector digunakan untuk membakar limbah gas buang yang berasal
dari anoda mentah. Dust collector digunakan untuk menangkap debu karbon yang
berasal dari pabrik karbon.

2. Pengelolaan Limbah Cair

No Jenis Sumber Pengelolaan Sampling


limbah & Analisa

Water spray
1
untuk
Pabrik
pembersih
anoda, CEM 1x
gas pabrik
Dump per 1 bulan
anoda, air
yard
lindi dari
Gambar 4.14 IPAL
dump yard

2
Limbah cair
yang berasal 1x per 1
IPAL
dari effluent bulan
IPAL
Gambar 4.15 Water Way

Sumber: PT INALUM (Persero)

PT INALUM mengolah limbah cair dari pabrik anoda berupa water spray untuk
pembersih gas pabrik anoda dan air lindi yang berasal dari dump yard. Limbah
cair lalu diolah sampai memenuhi baku mutu yang terkait. Setelah itu, limbah cair
yang berasal dari effluent IPAL di alirkan melalui water way dan dibuang ke laut.

80
PT INALUM telah memiliki izin untuk membuang effluent IPAL ke laut sesuai
dengan baku mutu yang berlaku. Untuk air buangan dari toilet, dialirkan menuju
waterway yang bermuara ke laut dan telah sesuai dengan baku mutu yang terkait.

3. Pengelolaan Limbah Padat

No Jenis Sumber Pengelolaan Sampling


limbah & Analisa

Limbah Domestik
CEM 1x
padat dan area
per 3 bulan
domestik pabrik

Gambar 4.16 Tempat sampah

1x per 3
Limbah Domestik,
bulan
padat area pabrik

Gambar 4.17 Insinerator

Sumber: PT INALUM (Persero)

Sarana pengelolaan limbah padat di PT INALUM yaitu tempat sampah, alat


pengangkut, dan insinerator. Tempat sampah terdiri dari 3 jenis, yaitu organik,
daur ulang, dan sampah B3. Wadah organik untuk jenis sampah organik, dan sisa
makanan dan dapur dari cafeteria PT INALUM. Wadah daur ulang untuk jenis
sampah plastik dan berbagai jenis sampah yang dapat di daur ulang. Wadah
sampah B3 untuk jenis sampah B3. Sampah tersebut kemudian diangkut dan
dibawa ke insinerator. PT INALUM memiliki dua jenis insinerator, yaitu

81
insinerator untuk sampah domestik dan insinerator untuk sampah B3. Suhu
pembakaran untuk sampah domestik yaitu 600°C, sedangkan suhu pembakaran
untuk sampah B3 yaitu 950°C - 1100°C. Untuk jenis sampah kaca, kaleng, dan
plastik PVC, dipisahkan dan dibawa ke dump yard.

4. Pengelolaan Limbah B3 (Bahan Berbahaya & Beracun)

No Jenis Sumber Pengelolaan Keterangan


limbah
Penyimpanan
1 sementara di
SPL WS &
diserahkan ke
Dross Pencetakan
pihak ketiga.
Alumini Aluminium
Keputusan
um Ingot
Gambar 4.18 TPS Limbah Bupati Batu Bara
No.
padat B3
660/129/LH/III/2
015
Penyimpanan
2 sementara di
Minyak
SPL WS &
pelumas
Perawatan diserahkan ke
bekas
mesin, pihak ketiga.
dan aki
laboratoriu Keputusan
bekas,
m Bupati Batu Bara
logam Gambar 4.19 TPS Limbah cair No.
berat
B3 dan logam berat 660/211/TPS-
LB3/LH/V/2014

3 Incinerator &
debu diserahkan
Lumpur Perawatan
ke pihak ketiga.
oli dan mesin dan
infeksiu rumah
KepMenLH
s tangga
No.189 tahun
Gambar 4.20 Insinerator 2011

82
4 Pre-process
Limbah material (Waste
Bongkar Breaking Fac.) &
an diserahkan ke
Tungku
Tungku pihak ketiga.
reduksi
dan
Fallen Kep.Men.LH
anode No. 208 tahun
Gambar 4.21 Waste breaking
2011
factory

Sumber: PT INALUM (Persero)

PT INALUM juga memiliki sistem pengelolaan limbah B3 yang diatur dalam


prosedur manual no IIC-PM24-010/4. Fasilitas yang dimiliki berupa dua Tempat
Penyimpanan Sementara (TPS) yang terbagi menjadi TPS Khusus Limbah padat
B3 Spent Pot Lining (SPL) dan TPS Limbah B3 non-SPL, Insinerator khusus
Limbah B3, dan Waste breaking facility yang berfungsi memecahkan limbah SPL
menajdi ukuran kecil sehingga memudahkan pengemasan dan transportasi. TPS
Limbah B3 menerima seluruh Limbah B3 yang ada di PT INALUM sebelum
dibawa ke pihak ketiga untuk dilakukan pengolahan lebih lanjut.

Berdasarkan hasil identifikasi yang dilakukan oleh PT INALUM, data jenis


limbah B3, sumber limbah, karakteristik, dan jumlah timbulan B3 ditunjukkan
dalam tabel 4.2.

83
Tabel 4.2 Daftar Identifikasi Jenis Limbah B3 di PT INALUM

Karakteri Timbulan
No Jenis Limbah Sumber Limbah
stik (Ton)
1 Cathode block Peremajaan Pot Reduksi Beracun 51,62
2 Pot lining Peremajaan Pot Reduksi Beracun 255,95
3 Anode Fallen Proses produksi (pot reduksi) Beracun 36,11
4 Refractory brick Peremajaan Pot Reduksi Beracun 4,33
5 Carbon mix/debu karbon Pembuatan Anoda Beracun 194,7
6 Sludge IPAL Proses IPAL Beracun 48,42
7 Dross Proses casting Beracun 111,85
8 Abu Incenerator Incenerator Beracun <0,1
9 Oli Bekas Bengkel Mudah 7,35
terbakar
10 Batre/Aki Bekas Bengkel Korosif 0,7
11 PCB Perkantoran Beracun <0,1
12 Lampu TL Perkantoran Beracun <0,1
13 Bahan kimia bekas Laboratorium Beracun 0,1
14 Logam berat Laboratorium Beracun <0,1
15 Wester Pembersihan pipa Beracun <0,1
16 Fixer developer Klinik Iritasi 0,1
17 Sludge Oli Bengkel Mudah <0,1
terbakar
18 Infeksius Klinik Infeksius <0,1
Sumber: PT INALUM (Persero)

Dengan merujuk pada PP No. 101 tahun 2014, maka jenis-jenis limbah B3 yang
ada di PT INALUM disesuaikan dengan jenis limbah B3 yang terdapat dalam
peraturan tersebut, termasuk kodefikasi.

84
Tabel 4.3 Ketersesuaian identifikasi limbah B3 dengan PP No. 101 tahun 2014

Jenis Kesesuaian nama Sumber


No Karakteristik Kodefikasi
Limbah pada PP 101/ 2014 Limbah
1 Cathode Katoda (spent pot Peremajaan Beracun B-313-4
block lining) Pot Reduksi
2 Pot lining Katoda (spent pot Peremajaan Beracun B-313-4
lining) Pot Reduksi
3 Anode Anoda scraps Proses Beracun B-313-1
Fallen produksi/pot
reduksi
4 Refractor Proses industri Peremajaan Beracun B-417
y brick menggunakan proses Pot Reduksi
termal
5 Carbon Tar dan residu karbon Pembuatan Beracun B 313-2
mix/debu dari anode Anoda
karbon manufacturing
6 Sludge Sludge dari IPAL Proses IPAL Beracun B-313-8
IPAL
7 Dross Pross skimming Proses Beracun A-313-5
selain limbah dari casting
proses skimming
yang mudah terbakar
atau teremisi jika
kontak dengan air
8 Abu Bottom ash Incenerator Beracun A-347-2
Incenerat incenerator
or
9 Oli Bekas Minyak pelumas Bengkel Mudah B-105d
bekas terbakar
10 Batre/Aki Batre/ aki bekas Bengkel Korosif A-102d
Bekas
11 PCB Limbah elektronik Perkantoran Beracun B-107d
12 Lampu Limbah elektronik Perkantoran Beracun B-107d
TL

85
13 Bahan Pelarut bekas lainnya Laboratorium Beracun A-107d
kimia yang belum
bekas dikodefikasi
14 Logam Limbah atau buangan Laboratorium Beracun B-101d
berat produk yang
terkontaminasi Hg
15 Wester Residu dari kegiatan Pembersihan Beracun A-352-2
pembersihan pipa
16 Fixer Larutan developer, Klinik Iritasi A-339-1
developer fixer dari fotografi
17 Sludge Kain majun dan Bengkel Mudah B-110d
Oli sejenis terbakar
18 Infeksius Limbah klinis Klinik Infeksius A-337-1
memiliki
karakteristik
infeksius

Sumber: PT INALUM (Persero)

86
5. Program pelaporan pengelolaan lingkungan

Tabel 4.4 Daftar pelaporan pengelolaan lingkungan PT INALUM

Frekuensi/
Tujuan
No Laporan Tembusan Pelaporan Periode
Pelaporan
Setahun
Dokumen 2 kali
Pengelolaan Januari - Juni
1 BLH SU KLH - Batubara
Lingkungan
(DPL) Juli - Desember
Dinkes Kab. Batubara 4 kali
BLH SU Januari
2 UKL/UPL KLH - Batubara Dinkes SU April
Juli
Oktober
Dept. IV MENLH BLH - SU 4 kali
(u.p. asdep KLH - Batubara Januari – Maret
pengelolaan April – Juni
3 Limbah B3 limbah B3 & Juli – September
pemulihan
kontaminasi Oktober –
limbah B3 Desember
BLH SU 2 kali
KLH (u.p Asdep Januari- Juni
Emission
4 KLH - Batubara Urusan Pengendalian Juli – Desember
Ambient
Pencemaran Sumber
Manufatur)
Menteri Perindustrian 4 kali
Deputi II (u.p. Dirjen Basis Januari – Maret
MENLH (Bidang Industri Manufaktur)
April - Juni
5 Limbah Cair Pengendalian
Pencemaran Gub. SU (u.p. BLH SU) Juli - September
Lingkungan) Bup. Batubara (u.p. Oktober -
KLH Batubara) Desember
Gub. SU (u.p. BLH SU) 2 kali
Bupati Kabupaten
Emisi Sumber MenLH (u.p. Asdep Januari - Juni
Batubara (u.p.
6 Tidak Bergerak Urusan Pengendalian Juli - Desember
Kepala KLH Kab.
(Ketel Uap) Pencemaran Sumber
Batubara)
Manufaktur)
Menteri Perindustrian 4 kali
Deputi II (u.p. Dirjen Basis Januari - Juni
MENLH (Bidang Industri Manufaktur)
7 Air laut Pengendalian
Pencemaran Gub. SU (u.p. BLH SU)
Lingkungan) Bup. Batubara (u.p.
KLH Batubara)
Sumber: PT INALUM (Persero)

87
Setiap kegiatan pengelolaan lingkungan yang dilakukan oleh PT INALUM
dilaporkan ke lembaga terkait yang mengawasi pengelolaan lingkungan
perusahaan, seperti KLH kabupaten Batubara, Badan Lingkungan Hidup Sumut,
dan Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI. Pelaporan ini bersifat
wajib sebagai tanda bukti pertanggungjawaban PT INALUM terkait pengelolaan
lingkungan yang telah dilakukan.

4.1.4 Penerapan dan Operasi

4.1.4.1 Sumberdaya, Peran, Tanggung Jawab, dan Kewenangan

Di PT INALUM, pengelolaan lingkungan dilakukan oleh seluruh departemen


berdasarkan lingkup kerja dan dampak lingkungan yang diakibatkan oleh masing-
masing. Departemen IIC (Inalum Internal Control) secara khusus memiliki
tanggung jawab dalam penerapan sistem manajemen mutu, pengawasan terhadap
pengelolaan lingkungan dan K3 yang dilaksanakan oleh setiap unit kerja di PT
INALUM. Di dalam departemen IIC terbagi menjadi tiga seksi, yaitu SSE (Seksi
Safety & Environmental), SQM (Seksi Quality Management), dan SQA (Seksi
Quality Assurance).

Manajemen tertinggi di PT INALUM yaitu Direktur Utama, yang berwenang


menetapkan kebijakan lingkungan perusahaan. Direktur Utama juga menunjuk
Wakil Manajemen untuk memastikan penerapan Sistem Manajemen Lingkungan
berjalan dengan efektif, melaporkan kinerja Sistem Manajemen Lingkungan, serta
memberikan rekomendasi perbaikan. Penerapan, pengawasan, penilaian kinerja,
serta rekomendasi tindakan perbaikan terkait Sistem Manajemen Mutu,
Lingkungan, dan K3 dilakukan oleh departemen IIC (Inalum Internal Control). Di
dalam setiap seksi, pembagian peran dan tanggung jawab tergantung dari jabatan
yang sesuai dengan keahlian/kompetensi, yaitu:

1. General Manager
2. Manager
3. Junior Manager

88
4. Superintendent/Officer
5. Assistant Officer/Assistant Superintendent

Pembagian tugas secara spesifik tertera pada Standar Uraian Pekerjaan dan
Kualifikasi Jabatan (SUPKJ) yang ada. Dari hasil random sampling, SUPKJ dari
SQM adalah sebagai berikut:

1. Manager SQM (Seksi Quality Management)


Fungsi: mengatur, mengendalikan dan menjalankan operasional seksi
Pengawasan Sistem Manajemen dengan penugasan kerja dari perusahaan.

Tanggung jawab dan tugas utama:


1. Menjalankan seksi SQM dengan sistem manajemen yang baik dan
yang telah ditetapkan oleh perusahaan, serta implementasi dan
improvement sistem manajemen.
2. Melaksanakan/mengkoordinasikan pelaksanaan audit internal dan
audit eksternal, rapat tinjauan manajemen, serta melaksanakan semua
keputusan, kebijakan, dan peraturan perusahaan.
3. Membuat anggaran yang terkait dengan operasional seksi SQM.
4. Mengevaluasi kinerja bawahan.
5. Membantu kerja atasan dalam menjalankan program kerjanya.
6. Menjamin dan menjaga keselamatan dan lingkungan kerja bawahan.

Tanggung jawab tambahan:


1. Melaksanakan sosialisasi yang terkait dengan implementasi Sistem
Manajemen Mutu, Sistem Manajemen Lingkungan, dan Sistem
Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja.
2. Menjaga dan memelihara asset perusahaan yang dipakai oleh seksi
SQM.
3. Melaksanakan instruksi perusahaan melalui atasan.

Wewenang:
1. Mengatur dan mengendalikan sumber daya yang ada di seksi SQM.
2. Menandatangani surat resmi internal ke seksi-seksi terkait.

89
2. Junior Manager SQM (Seksi Quality Management)
Fungsi: mengendalikan dan menjalankan pekerjaan yang berkaitan dengan
sistem manajemen meliputi perencanaan, pelaksanaan audit, rapat tinjauan
manajemen, pengembangan dan tugas-tugas administrasi di seksi SQM.

Tanggung jawab dan tugas utama:


1. Mengusulkan rencana kerja tahunan untuk audit internal dan eksternal
dari kegiatan SQM lainnya, serta anggaran tahunan terkait kegiatan
SQM.
2. Melaksanakan kegiatan seksi SQM sesuai dengan rencana kerja
tahunan, audit internal dan eksternal, pelaksanaan Management
Review Meeting, dll.
3. Melakukan pengembangan, analisis, dan evaluasi sistem manajemen
yang sedang berjalan.
4. Mengontrol pekerjaan administrasi sistem manajemen dan administrasi
kantor lainnya yang ada di SQM.
5. Berkoordinasi/komunikasi dengan pihak lain terkait dengan
implementasi sistem manajemen.
6. Meningkatkan keterampilan SDM bawahan melalui pelatihan dan
mengevaluasi kinerja bawahan.
7. Memastikan pelaksanaan K3 dan kepedulian terhadap lingkungan
kerja bawahan berjalan baik.

Tanggung jawab tambahan:


1. Melakukan sosialisasi berkaitan dengan penerapan SMM, SML, dan
SMK3 di lingkungan perusahaan.
2. Membantu/berkoordinasi/memberi saran dalam penyelesaian keluhan
pelanggan dan/atau pihak lainnya.

Wewenang: menggunakan sumber daya yang tersedia dan berkoordinasi


dengan pihak terkait (internal dan eksternal) untuk terlaksananya pekerja
sesuai dengan uraian tugas.

90
3. Assistant Officer SQM (Seksi Quality Management)
Fungsi: melaksanakan peningkatan berkelanjutan (improvement) terhadap
sistem manajemen dan sistem dokumentasinya.

Tanggung jawab dan tugas utama:


1. Mempersiapkan peningkatan/upgrading sistem manajemen dan sistem
dokumentasinya.
2. Melaksanakan audit internal sistem manajemen serta verifikasi CA/PA
hasil audit internal.
3. Mengajukan draft kebijakan dan sasaran perusahaan (company policy
& objective) kepada atasan dan mengkomunikasikannya dengan seksi
penanggung jawab kebijakan dan sasaran perusahaan.
4. Mempelajari kebutuhan pelatihan seksi (training need & training plant)
dan membuat draft Daftar Kebutuhan Pelatihan serta sebagai kontak
person dengan lembaga pelatihan.
5. Mempersiapkan data Problem Solution Sheet (PSS) hasil MRM.
6. Melakukan koordinasi dengan seksi terkait dalam penyelesaian
keluhan pelanggan dan pihak lainnya.

Tanggung jawab tambahan:


1. Memberikan arahan dan penjelasan kepada Dep./Seksi mengenai hal-
hal yang berhubungan dengan penerapan sistem manajemen.
2. Terlaksananya pekerjaan-pekerjaan insedentil di seksi SQM, sesuai
dengan penugasan yang diberikan atasan.

Wewenang: menggunakan sumber daya yang tersedia dan berkoordinasi


dengan pihak terkait (internal dan eksternal) untuk terlaksananya pekerja
sesuai dengan uraian tugas.

91
Gambar 4.22 Standar Uraian Pekerjaan dan Kualifikasi Jabatan (SUPKJ)
Sumber : PT INALUM (Persero)

4.1.4.2 Kompetensi, Pelatihan, dan Kepedulian

PT INALUM memiliki prosedur terkait dengan kompetensi, pelatihan, dan


kepedulian, serta yang bertanggung jawab yaitu departemen HRD (Human
Resource Development). Prosedur ini bertujuan untuk menjamin agar semua
karyawan memiliki kemampuan dan kompetensi untuk memenuhi standar
persyaratan Mutu, K3, dan Lingkungan sesuai Standar Uraian Pekerjaan dan
Kualifikasi Jabatan (SUPKJ). Standar Uraian Pekerjaan dan Kualifikasi Jabatan
adalah uraian yang berisikan tentang nama jabatan, nomor jabatan, unit dalam
organisasi, uraian tugas pokok, tanggung jawab, wewenang, hubungan kerja, dan
syarat jabatan. Syarat jabatan adalah persyaratan yang harus dipenuhi oleh
pemegang jabatan sesuai tugas tanggung jawab dan wewenang yang diberikan
meliputi persyaratan fisik dan kompetensi.

Prosedur yang dilakukan PT INALUM terkait kompetensi, pelatihan, dan


kepedulian yaitu:

1. Identifikasi kebutuhan pelatihan, dilakukan oleh setiap departemen/seksi


dengan menentukan kesenjangan kompetensi karyawan dengan
menggunakan Formulir Identifikasi Gap Kompetensi berdasarkan SUPKJ
dan diperbaharui setiap awal tahun fiskal.

92
2. Rencana Pelatihan. Setiap departemen/seksi kemudian membuat Rencana
Pelatihan On The Job.
3. Pelatihan On The Job. Setiap departemen/seksi melaksanakan pelatihan
On The Job berdasarkan rencana yang sudah dibuat.
4. Pelatihan Off The Job secara internal dan eksternal.
5. Rekaman Pelatihan, berupa formulir Daftar Kebutuhan Pelatihan, Rencana
Pelatihan Tahunan, Daftar Hadi Peserta dan Instruktur Pelatihan,
Sertifikat, dan Lembaran Evaluasi Hasil Pelatihan.
6. Evaluasi Pelatihan.
7. Pengembangan Program Pelatihan.

Gambar 4.23 Identifikasi Gap Kompetensi dan Daftar Kebutuhan Pelatihan


Sumber: PT INALUM (Persero)

4.1.4.3 Komunikasi

PT INALUM memiliki prosedur terkait dengan komunikasi, baik internal dan


eksternal. Tujuannya ialah sebagai pedoman komunikasi yang berkaitan dengan
sistem manajemen mutu, K3, dan lingkungan. Komunikasi internal dilaksanakan
dalam bentuk pertemuan/rapat antar tingkat manajemen dari jenjang atas sampai
bawah atau melalui korespondensi seperti Bulletin, Surat Menyurat, dan Media

93
elektronik (telepon, email, dll), jaringan intranet, sharing information (poster),
dan komunikasi verbal.

Komunikasi eksternal dilaksanakan dalam bentuk pertemuan atau surat menyurat


antara Perusahaan dengan pihak Pemerintah, Masyarakat, Mitra Kerja, Media
Massa, ataupun pihak lain yang berkepentingan terhadap perusahaan. Selain itu,
komunikasi eksternal juga dilaksanakan melalui Open House (Hari Idul Fitri,
Natal & tahun baru), event kegiatan yang melibatkan masyarakat umum, serta
publikasi informasi ke umum.

Gambar 4.24 Media elektronik dan buletin

4.1.4.4 Dokumentasi

PT INALUM memiliki prosedur standar dengan nomor SQM-PM09-002/8 yaitu


sistem dokumentasi dan pengendalian dokumen & rekaman. Tujuannya yaitu
menetapkan pedoman tentang tata cara penyusunan dokumen di dalam struktur
organisasi perusahaan, serta menjamin agar dokumen dan rekaman yang
diperlukan dalam penerapan sistem manajemen mutu, K3, dan lingkungan.
Prosedur ini didasarkan pada Peraturan Pemerintah No. 50 tahun 2012, elemen 4.

Tingkat sistem pendokumentasian manajemen mutu, K3, dan lingkungan adalah


sistem yang disusun berdasarkan tingkat dokumen sebagai berikut:

a. Level I: Inalum Manual (IM), adalah dokumen sistem manajemen tingkat


pertama yang menjabarkan mengenai kebijakan dan tanggung jawab
sistem manajemen mutu, K3, dan lingkungan. Format penyusunan Inalum

94
Manual (IM) mencakup: (1) judul, (2) daftar isi, (3) profil perusahaan, (4)
visi, misi, dan nilai PT INALUM, (5) kebijakan dan sasaran PT INALUM,
(6) struktur organisasi, dan (7) interaksi proses secara umum.
b. Level II: Procedur Manual (PM), adalah dokumen sistem manajemen
tingkat kedua yang menjabarkan proses manajemen mengenai pelaksanaan
kebijakan dan hubungan antar fungsi jabatan dan antar bagian. Format
penyusunan Prosedur Manual (PM) mencakup: (1) judul, (2) tujuan, (3)
ruang lingkup, (4) rujukan, (5) definisi, (6) ketentuan umum, (7) prosedur
dan tanggung jawab, (8) pengecualian, (9) rekaman, dan (10) lampiran.
c. Level III: Working Instruction (WI), adalah dokumen sistem manajemen
tingkat tiga yang menjabarkan uraian rinci mengenai bagaimana operasi
dijalankan di area kerja. Format penyusunan Working Instruction (IM)
mencakup: (1) judul, (2) tujuan, (3) rujukan, (4) peralatan, (5) cara kerja,
(6) rekaman, dan (7) lampiran.
d. Level IV: Standar, Referensi, Gambar Teknik, Dokumen Eksternal dan
dokumen lain yang setara seperti peraturan dan perundangan, adalah
dokumen sistem manajemen tingkat empat.
e. Level V: Rekaman, adalah dokumen sistem manajemen tingkat lima yang
digunakan untuk mendukung dan sebagai bukti penerapan sistem
manajemen mutu, K3, dan lingkungan di perusahaan.

Gambar 4.25 Tingkatan dokumen di PT INALUM

95
4.1.4.5 Pengendalian Dokumen

Prosedur terkait pengendalian dokumen di PT INALUM digabung bersama


dengan prosedur dokumentasi, yaitu dokumen dengan nomor SQM-PM09-002/8.
Adapun pengendalian dokumen yang dilakukan oleh PT INALUM yaitu:

1. Pendistribusian Dokumen
Dokumen yang telah disetujui dan disahkan, digandakan sebanyak yang
ada pada daftar distribusi dokumen dan di stempel.

2. Penerimaan Dokumen
Penerima dokumen menyerahkan dokumen SPDD (Surat Pengantar
Distribusi Dokumen) ke penanggung jawab Dir./Dep./seksi untuk
ditandatangani dan disosialisasikan.

3. Penyimpanan dan Peminjaman Dokumen dan Rekaman


Semua dokumen dan rekaman yang diterima diidentifikasi, disimpan
untuk memudahkan dalam penggunaannya dan dipastikan terhindar dari
kerusakan.

4. Pemusnahan Dokumen dan Rekaman


Pemusnahan dokumen dalam bentuk rekaman yang telah lama habis masa
simpannya dilakukan oleh Pengendali Dokumen dengan menggunakan
Berita Acara Pemeriksaan (BAP) sedangkan dokumen terkendali tidak
perlu menggunakan BAP.

96
Gambar 4.26 Penyimpanan dan pengarsipan dokumen

PT INALUM juga membuat prosedur khusus terkait dokumen dan data


elektronik. Prosedur ini berada dibawah wewenang SIT (Seksi Information &
Technology). SIT melakukan pengendalian Program Source, Program Executor,
Softcopy Output, Database, serta melakukan Back-up Database.

Karakteristik yang dimiliki oleh dokumen-dokumen tersebut meliputi:


- Harus disetujui oleh personil yang berwenang sebelum digunakan.
- Harus dikaji ulang secara berkala jika masih relevan dengan pekerjaan
yang sedang berlangsung.
- Bisa dimodifikasi tergantung persetujuan.
- Bisa langsung diakses oleh seluruh pekerja perusahaan.
- Dikendalikan dengan memakai nomor dokumen yang unik.

4.1.4.6 Pengendalian Operasional

Identifikasi pengendalian operasional dilakukan dengan mengobservasi kegiatan


operasional secara langsung di lapangan, melihat dokumen yang terkait dengan
pengendalian operasional serta prosedur-prosedur di tiap departemen/seksi yang
memiliki kegiatan berdampak penting terhadap lingkungan. Prosedur ini
dituangkan dalam Working Instruction (WI). Proses identifikasi dilakukan dengan

97
men-screening prosedur, menyortirnya ke dalam operasional yang sekiranya
memiliki dampak lingkungan, dan didapatkan data-data sebagai berikut.

1. Departemen IIC (Inalum Internal Control)


Terdapat prosedur berupa Working Instruction (WI) dengan nomor
dokumen IIC-WI24-005/0 untuk kegiatan operasional pengelolaan limbah
B3 di SPL Waste storage dan limbah non B3 di Dump yard. Prosedur ini
bertujuan sebagai panduan untuk pengelolaan limbah B3 di SPL Waste
Storage dan limbah non B3 di Dump Yard meliputi:

- Penentuan jenis limbah B3 dan limbah non B3 yang diizinkan untuk


dimasukkan ke SPL Waste Storage dan Dump yard.
- Penerimaan, penempatan, penyusunan dan pengeluaran limbah B3 dan
limbah non B3 di atau dari SPL Waste Storage dan Dump yard.
- Pengecekan kelengkapan di SPL Waste Storage dan Dump yard.

2. SSS (Seksi Sales & Service)


Terdapat prosedur berupa Working Instruction (WI) dengan nomor
dokumen SSS-WI24-002/0 untuk kegiatan operasional penyerahan limbah
B3 melalui Request For Disposal By Compensation (RFDC). Prosedur ini
bertujuan memastikan tata cara pelaksanaan penanganan limbah B3 sesuai
dengan peraturan dan ketentuan yang berlaku, serta bagian dari proses
pengelolaan limbah B3 di PT INALUM, yaitu persiapan penyerahan
limbah B3 ke pihak ketiga.

3. SMB (Seksi Material Board)


 Prosedur berupa Working Instruction (WI) dengan nomor dokumen
SMB-WI28-003/5 untuk kegiatan pengangkutan dan pembuangan
limbah pabrik. Prosedur ini bertujuan untuk memastikan terlaksananya
kegiatan pengangkutan dan pembuangan limbah pabrik ke tempat yang
sudah ditentukan sesuai permintaan seksi penghasil limbah pabrik,
termasuk limbah B3.

98
 Prosedur berupa Working Instruction (WI) dengan nomor dokumen
SMP-WI24-014/1 untuk kegiatan mengatasi kebocoran bahan bakar
minyak (BBM) dari tangki penyimpanan. Prosedur ini bertujuan
mencegah terjadinya pencemaran terhadap lingkungan seperti air dan
tanah serta mencegah timbulnya kebakaran akibat kebocoran BBM
dari tangki penyimpan, baik dari tangki BBM di bawah tanah maupun
tangki BBM diatas permukaan tanah.

 Prosedur berupa Working Instruction (WI) dengan nomor dokumen


SMP-WI24-007/2 untuk kegiatan penerimaan, penyimpanan dan
pendistribusian caustic soda liquid dan hydrochloric acid. Prosedur ini
bertujuan untuk memastikan terlaksananya penerimaan, penyimpanan,
dan distribusi Caustic Soda Liquid dan Hydrochloric Acid (B3) agar
sesuai dengan prosedur terkendali.

 Prosedur berupa Working Instruction (WI) dengan nomor dokumen


SMP-WI28-006/5 untuk kegiatan penyimpanan/penanganan limbah B3
di TPS Limbah B3. Prosedur ini bertujuan untuk mengatur tata cara
penyimpanan limbah B3, serta mencegah timbulnya pencemaran
lingkungan dan kecelakaan kerja.

4. SGA (Seksi General Affair)


Prosedur berupa Working Instruction (WI) dengan nomor dokumen SGA-
WI24-003/3 untuk kegiatan pengoperasian insinerator dan penanganan abu
hasil pembakarannya di pabrik peleburan kuala tanjung. Prosedur ini
bertujuan sebagai panduan untuk pembakaran limbah domestik dan B3 di
incinerator serta penanganan abu hasil pembakaran limbah B3.

99
5. SSW (Seksi Service & Workshop)

 Prosedur berupa Working Instruction (WI) dengan nomor dokumen


SSW-WI24-008/0 untuk pengoperasian instalasi pengolah air limbah
(IPAL). Prosedur ini bertujuan sebagai panduan untuk mengoperasikan
IPAL, seperti persiapan operasi, operasi, pengamatan dan kegiatan
periodic, stop operasi, penyelesaian masalah operasi.
 Prosedur berupa Working Instruction (WI) dengan nomor dokumen
SSW-WI24-036/2 untuk pencegahan dan penanggulangan kebocoran
tangki bahan kimia di instalasi pengolahan air limbah (IPAL).
Prosedur ini bertujuan sebagai panduan untuk mencegah kebocoran
dan menanggulanginya apabila terjadi kebocoran pada tangki bahan
kimia di IPAL yang meliputi : tangki persiapan dan dosing kapur,
kaporit, polimer, NaHSO3, tangki HCl dan NaOH.

Untuk kegiatan-kegiatan operasional tersebut, perusahaan melaksanakan dan


memelihara:

1. Pengendalian operasi sesuai dengan keperluan perusahaan. Pengendalian


operasi tersebut diintegrasikan dengan Sistem Manajemen Mutu,
Lingkungan, dan K3 secara keseluruhan.
2. Pengendalian terkait dengan kontraktor serta orang-orang yang
mengunjungi area kerja.
3. Prosedur-prosedur terdokumentasi untuk menghadapi situasi dimana
ketiadaannya dapat menyebabkan penyimpangan terhadap kebijakan
lingkungan.
4. Pengendalian operasional yang dibutuhkan untuk mempertahankan
kepatuhan terhadap hukum dan peraturan.

100
4.1.4.7 Kesiagaan dan Tanggap Darurat

PT INALUM memiliki prosedur terkait dengan kesiagaan dan tanggap darurat.


Prosedur ini bertujuan sebagai pedoman dasar untuk:

1. Mendapatkan kesatuan tindak disetiap unit organisasi di lingkungan


Perusahaan secara terpadu, terkoordinasi dan efektif.
2. Menginformasikan keadaan gawat darurat dan penanggulangannya secara
tepat waktu.
3. Menanggulangi keadaan gawat darurat yang menyebabkan
pengaruh/dampak yang berbahaya terhadap Operasi Pabrik dan keadaan
lingkungan sekitarnya.

Perusahaan mengidentifikasi situasi-situasi darurat yang potensial dan membuat


rencana-rencana tanggap darurat yang sesuai sesuai. Situasi darurat yang telah
diidentifikasi tersebut dimuat dalam prosedur no SGA-PM28-005/4.

Keadaan gawat darurat yang di maksud yaitu:


1. Gangguan Supply Tenaga Listrik.
2. Gangguan keamanan.
3. Bencana Alam.
4. Gangguan penanganan bahan dan limbah B3.

Ruang lingkup dari prosedur tersebut yaitu:


1. Keadaan gawat darurat di daerah Pabrik Peleburan Aluminium Kuala
Tanjung termasuk Pelabuhan dan Instalasi Pengolahan Air, daerah
Pemukiman Karyawan Tanjung Gading selanjutnya disebut Pabrik dan di
daerah Pembangkit Tenaga Air Siguragura & Tangga, Jaringan Transmisi
dan Pemukiman Karyawan di Paritohan, selanjutnya disebut PLTA.
2. Suluruh tindakan penutupan lokasi di lingkungan Perusahaan, dan
tindakan dalam melaksanakan pemulihan serta sistem komunikasinya.

101
Dalam prosedur pencegahan dan penanggulangan bahaya kebakaran di PT
INALUM, disebutkan bahwa Satuan Pemadam Kebakaran Perusahaan (Seksi
Keamanan Industri):
- Merencanakan kebutuhan peralatan pemadam kebakaran di setiap lokasi
masing-masing seksi menurut tingkat bahaya dan ancaman kebakaran
yang mungkin terjadi.
- Menentukan tingkat bahaya dan ancaman kebakaran yang mungkin terjadi
di departemen/seksi, mengatur pemasangan APAR (Alat Pemadam Api
Ringan) di lingkungan perusahaan.
- Mengadakan pemeriksaan terhadap peralatan pemadam kebakaran secara
teratur.
- Melakukan pemadaman kebakaran sesuai instruksi kerja yang berlaku, dan
melakukan analisa serta evaluasi penanggulangan terhadap kebakaran
yang terjadi.

Gambar 4.27 APAR dan Jalur Penyelamatan Darurat

102
Jalur komunikasi Penanggulangan Keadaan Gawat darurat :

Gambar 4.28 Jalur komunikasi gangguan supply tenaga listrik dan supply bahan
baku
Sumber: PT INALUM (Persero)

103
Gambar 4.29 Jalur komunikasi gangguan supply air industri dan kecelakaan kerja
dan lingkungan
Sumber: PT INALUM (Persero)

Departemen IIC (Inalum Internal Control) mengkoordinir pengumpulan seluruh


rekaman terkait kegiatan penanggulangan keadaan gawat darurat, termasuk di
dalamnya laporan tertulis kegiatan simulasi keadaan gawat darurat yang dilakukan
oleh masing-masing Departemen/seksi terkait.

104
4.1.5 Pemeriksaan

4.1.5.1 Pemantauan dan Pengukuran

PT INALUM memiliki prosedur terkait pemantauan dan pengukuran, yaitu


prosedur berurusan dengan dampak lingkungan. Ruang lingkup dari prosedur ini
yaitu semua dampak lingkungan penting hasil dari identifikasi aspek dan dampak
lingkungan di dalam pabrik. Prosedur ini terbagi lagi menjadi prosedur normal
dan prosedur khusus.

1. Prosedur normal

Departemen IIC membuat peta tempat pemantauan dan lokasi sumber


dampak penting untuk lokasi di area pabrik, dan melakukan penelitian
terhadap luasan pengaruh dari tiap dampak penting dan cara
penyebarannya. Juga pengaruh langsung dan tidak langsung dari tiap
dampak penting terhadap lingkungan. Serta jangka waktu pemaparan dari
tiap dampak penting yang dapat berpengaruh langsung terhadap
lingkungan. Ditentukan cara dan frekuensi pemantauannya, jumlah dan
letak titik-titik pemantauan yang sesuai dilokasi masing-masing.
Dilakukan pengumpulan data hasil pantauan khusus, setelah itu dibuat
evaluasi terhadap data-data yang terkumpul. Dari laporan evaluasi
tersebut, dilakukan koordinasi dengan departemen atau seksi terkait untuk
mendapatkan kesepakatan cara penanganan yang terbaik. Kemudian
ditindaklanjuti dan dilakukan pemantauan terhadap tindakan tersebut.

2. Prosedur khusus

Dilakukan jika ada keluhan dari karyawan, masyarakat, atau ada temuan
penting dari hasil evaluasi, maka IIC harus melakukan
pemantauan/pendataan khusus.

105
Selain itu, PT INALUM juga membuat prosedur pengendalian kalibrasi bertujuan
menetapkan sistem pengelolaan instrument dan bahan ukur untuk pengukuran dan
pemantauan sehingga dapat terkontrol, terkalibrasi dan terawatt dengan baik,
sesuai persyaratan yang telah ditentukan. Prosedur merujuk kepada standar ISO
14001, klausul 4.5.1. Ruang lingkup dari prosedur ini yaitu untuk mengkalibrasi
instrumen dan bahan ukur yang mempengaruhi mutu, dan baku mutu lingkungan.

Program pemantauan dan pengukuran lingkungan yang dilakukan oleh PT


INALUM yaitu:

a. Air
Sumber : Outlet IPAL, Saluran air buangan, air tanah
Jumlah titik sampling : 13 titik di dalam dan luar lingkungan pabrik
Pelaksana : Internal dan Eksternal
Peraturan Terkait : Kep.MenLH no. 253 tahun 2013, Per. Menkes no.
416/ 1990

Gambar 4.30 Sampling air tanah oleh pihak internal


Sumber: PT INALUM (Persero)

106
Gambar 4.31 Pemeriksaan dan analisa hasil sampling
Sumber: PT INALUM (Persero)

Gambar 4.32 Sampling air buangan pabrik oleh pihak eksternal


Sumber: PT INALUM (Persero)

b. Udara
Jenis : Dalam pabrik dan luar pabrik (radius 11 KM)
Jumlah titik sampling : 9 titik emisi dan 19 titik udara ambient
Pelaksana : Internal dan Eksternal
Peraturan Terkait : Kep.MENLH No. 13/1995, Per. Per.MENLH No. 7 /
2007, Per.MENLH No. 21 / 2008, Per. MENLH No. 5 / 2006, Permenaker no.
13 tahun 2011, Kep. MENLH No. 51 / 1999, Kep. MENLH No. 50 / 1996, PP
RI No. 41 / 1999, Kep. MENLH No. 48 / 1996.

107
Gambar 4.33 Sampling emisi oleh pihak eksternal
Sumber: PT INALUM (Persero)

Gambar 4.34 Sampling udara ambien oleh pihak eksternal


Sumber: PT INALUM (Persero)

108
Gambar 4.35 Sampling udara ambien dan kebisingan oleh pihak eksternal
Sumber: PT INALUM (Persero)

c. Tanah dan Daun


Jenis : Daun padi, Kelapa, Jagung (radius 11 KM)
Jumlah titik sampling : 5 titik di luar lingkungan pabrik
Pelaksana : Internal
Peraturan Terkait : -
Baku Mutu Acuan : IPAI Environmental Legislation Survey (1981)

Penulis juga melakukan pemantauan terhadap beberapa fasilitas pengelolaan


lingkungan PT INALUM, diantaranya insinerator, Wastewater Treatment Plant
(WWTP), TPS Limbah B3, dan Dump yard.

Gambar 4.36 Insinerator

109
Insinerator PT INALUM beroperasi setiap hari jam kerja. Pembakaran limbah
domestik dilakukan setiap hari, sedangkan pembakaran limbah B3 dilakukan dua
kali dalam sebulan. Limbah domestik berasal dari sampah organik sekitar pabrik
dan sisa makanan dan dapur yang berasal dari cafeteria perusahaan. Limbah B3
berasal dari sisa kegiatan operasional pabrik seperti sludge oli dan juga limbah
infeksius dari Rumah Sakit PT INALUM. Kapasitas incinerator untuk limbah
domestik yaitu 1400 kg per hari, dan untuk limbah B3 yaitu 12 kg per jam.

Sebelum dilakukan proses insinerasi, limbah di sortir terlebuh dahulu untuk


memisahkan jenis limbah yang tidak di insinerasi, seperti kaca, kaleng, plastik
PVC, dan lain-lain. Untuk abu hasil pembakaran limbah domestik, langsung dapat
di dumping, sedangkan untuk abu hasil pembakaran limbah B3, selanjutnya
dibawa ke pihak ketiga untuk dilakukan pengelolaan lebih lanjut.

Gambar 4.37 Wastewater Treatment Plant (WWTP)

Wastewater Treatment Plant (WWTP) di PT INALUM khusus untuk mengolah air


lindi yang berasal dari dump yard. Karakteristik dari air lindi tersebut yaitu
berwarna kuning CaO untuk sedimentasi Fe. Hasil pengolahan air lindi yang telah
memenuhi baku mutu, lau dibuang melalui water way yang mengarah ke laut.
Hasil sampingan dari pengolahan tersebut yaitu sludge Ca(OCl)2 yang menjadi
limbah B3. Sludge ini kemudian dikemas dan dibawa ke TPS Limbah B3.
Penyimpanan sementara limbah B3 dari WWTP dilakukan ditempat terbuka.

110
Gambar 4.38 Limbah B3 dari WWTP

Untuk limbah sisa kegiatan produksi yang bersifat non B3, dibawa ke dump yard.
Limbah tersebut yaitu bata, kaca, kaleng, dll. Sistem yang digunakan mirip
dengan open dumping, tapi jenis limbah lebih homogen dan tertata sesuai jenis
limbahnya.

Gambar 4.39 Dump yard

Untuk TPS Limbah B3, semua limbah B3 yang dihasilkan oleh PT INALUM,
dibawa dan dikumpulkan di TPS Limbah B3, sebelum diserahkan ke pihak ketiga
untuk dilakkan pengelolaan lebih lanjut.

111
Gambar 4.40 TPS Limbah B3

Di dalam prosedur Identifikasi Aspek dan Dampak Lingkungan terdapat prosedur


pengendalian lingkungan yang didalamnya terdapat pemantauan dan pengukuran
dampak lingkungan, yaitu:

1. Monitoring dampak lingkungan meliputi penentuan parameter kunci dari


limbah yang dihasilkan, maupun penentuan lokasi dan frekuensi sampling.
2. Pelaksanaan sampling dan analisa laboratorium dapat dilakukan secara
internal dan eksternal. Pelaksana analisa laboratorium secara internal oleh
SQA dan eksternal oleh laboratorium independen yang terakreditasi yaitu
PT Sucofindo.

4.1.5.2 Evaluasi Kepatuhan

PT INALUM memiliki prosedur dengan nomor ISE-WI21-003/0 yang terkait


evaluasi kepatuhan yaitu tata cara membuat analisis kepatuhan terhadap peraturan
perundangan lingkungan dan K3 di PT INALUM. Tujuannya yaitu untuk
membuat analisa kepatuhan terhadap peraturan perundangan lingkungan dan K3.

Tingkat kepatuhan dihitung dengan kriteria sebagai berikut.


1. Tingkat kepatuhan 100% apabila:
- Peraturan tersebut sudah diaplikasikan secara total di perusahaan.

112
- Apabila berkaitan dengan nilai ambang batas, nilai tersebut sudah bisa
dikontrol.

2. Tingkat kepatuhan 0% apabila:


- Peraturan tersebut sama sekali belum diaplikasikan.
- Apabila berkaitan dengan nilai ambang batas, alat control belum
tersedia di Inalum sehingga pendeteksian parameter belum bisa
dilaksanakan.

3. Penentuan tingkat kepatuhan antara 0 – 100 %:


- Apabila berkaitan dengan nilai ambang batas, persentasi dihitung
berdasarkan perbandingan antara parameter yang bisa dikontrol
dengan total parameter yang diatur dalam peraturan tersebut.
- Apabila berkaitan dengan pengelolaan, persentasi dihitung berdasarkan
perbandingan antara item yang sudah dikelola dengan total item yang
diatur dalam persyaratan tersebut.
- Apabila berkaitan dengan penyusunan dokumen, persentasi dihitung
berdasarkan progress penyusunan dokumen yang sudah selesai.
- Apabila berkaitan dengan modifikasi atau perbaikan peralatan,
persentasi dihitung berdasarkan progress pekerjaan yang sudah selesai.

Gambar 4.41 Status kepatuhan peraturan perundangan


Sumber: PT INALUM (Persero)

113
Pemenuhan terhadap kepatuhan peraturan, perundang-undangan dan persyaratan
lain yang sesuai dan terkait dengan lingkungan kegiatan operasi PT INALUM,
dievaluasi secara berkala. Bukti-bukti dari hasil pelaksanaannya dipelihara. PT
INALUM juga memeriksa penyelesaian tugas dan laporan kepatuhan dan
menyelidiki contoh ketidakpatuhan dan mengambil tindakan perbaikan. Hal ini
juga merupakan poin penting dalam keberjalanan Sistem Manajemen Lingkungan
berdasarkan ISO 14001, yaitu Compliance Assessment yang dilakukan oleh
Departemen IIC (Inalum Internal Control) tempat Penulis melakukan penelitian.

4.1.5.3 Ketidaksesuaian Tindakan Koreksi dan Pencegahan

Tindakan perbaikan dan tindakan pencegahan dilakukan berdasarkan hasil dari


pelaksanaan audit, baik internal maupun eksternal. Selain itu, juga karena
aktivitas lain seperti:
1. Umpan balik masyarakat/pelanggan.
2. Laporan ketidaksesuaian produk.
3. Tinjauan manajemen.
4. Patroli mutu, K3, dan lingkungan.
5. Quality Control.
6. Pelaksanaan pemantauan dan pengukuran.
7. Usulan dari karyawan dan unsur manajemen.

Dalam prosedur dengan nomor SQM-PM28001/6 yang terkait dengan


ketidaksesuaian tindakan koreksi dan pencegahan, ketidaksesuaian yang dibahas
yaitu:
- Ketidaksesuaian Bahan.
- Ketidaksesuaian Produk.
- Ketidaksesuaian Kinerja Lingkungan.
- Ketidaksesuaian dan Perubahan Operasi.
- Ketidaksesuaian dan tindakan koreksi, korektif, dan pencegahan yang
berhubungan dengan audit dan patrol mutu, K3, dan lingkungan.

114
Rekaman dalam prosedur ini berupa:
1. Konfirmasi perubahan operasi.
2. Laporan Temuan Keidaksesuaian (LTK).
3. CAR (Corrective Action Request).
Perusahaan mengidentifikasi setiap potensi dan ketidaksesuaian yang terjadi,
menanggulangi akibat yang ditimbulkan dan melakukan perbaikan terhadap
ketidaksesuaian tersebut. Penyebab dasar dari ketidaksesuaian harus ditentukan
sehingga tindakan perbaikan dan tindakan pencegahan dapat dilakukan untuk
mencegah dan memperbaiki ketidaksesuaian tersebut.
Prosedur tindakan perbaikan dan tindakan pencegahan dilakukan secara
berkesinambungan dan diperlukan dalam penerapan sistem manajemen mutu, K3,
dan lingkungan. Tindakan perbaikan dan tindakan pencegahan dapat dikeluarkan
berdasarkan hasil dari:
1. Pelaksanaan audit internal.
2. Pelaksanaan audit eksternal.
3. Aktivitas lain seperti: umpan balik pelanggan/masyarakat, laporan
ketidaksesuaian produk, tinjauan manajemen, patrol mutu, K3, dan
lingkungan, quality control, pelaksanaan pemantauan dan pengukuran,
serta usulan dari karyawan dan unsur manajemen.

4.1.5.4 Pengendalian Rekaman

PT INALUM memiliki prosedur yang terkait dengan pengendalian rekaman, yaitu


yang tertera pada dokumen dengan nomor SQM-PM09-002/8. Dalam prosedur
tersebut, definisi rekaman adalah dokumen sistem manajemen tingkat lima yang
digunakan untuk mendukung dan sebagai bukti penerapan sistem manajemen
mutu, K3, dan lingkungan di perusahaan.

Rekaman tersebut berupa lembar formulir yang telah terisi, memiliki judul dan
waktu (hari dan tanggal), dan di tanda-tangani oleh pejabat yang berwenang.
Selain itu, rekaman juga dapat berupa foto atau video terkait kegiatan operasional
perusahaan.

115
Berdasarkan klausul 4.5.4 Pengendalian Rekaman, PT INALUM memiliki dan
menjaga rekaman dan arsipnya untuk pemenuhan sistem manajemen lingkungan
ISO 14001, baik dalam bentuk data elektronik (softcopy) ataupun dalam bentuk
cetakan (hardcopy). Adapun rekaman yang terkait dengan lingkungan yaitu:
a. Rekaman keluhan
b. Rekaman pelatihan
c. Rekaman proses pemantauan
d. Rekaman inspeksi, pemeliharaan, dan kalibrasi
e. Rekaman tentang kontraktor dan pemasok
f. Rekaman kejadian tertentu
g. Rekaman pengecekan kesiagaan darurat
h. Hasil audit
i. Hasil tinjauan manajemen
j. Keputusan mengenai komunikasi eksternal
k. Rekaman tentang persyaratan hukum yang berlaku
l. Rekaman tentang aspek lingkungan penting
m. Rekaman tentang pemantauan lingkungan
n. Informasi tentang kinerja lingkungan
o. Rekaman pematuhan peraturan perundang-undangan
p. Komunikasi dengan pihak-pihak yang terkait

Pengendalian rekaman yang dilakukan yaitu:


1. Penyimpanan dan Peminjaman Rekaman
Semua rekaman yang diterima diidentifikasi, disimpan untuk
memudahkan dalam penggunaannya dan dipastikan terhindar dari
kerusakan.

2. Pemusnahan Rekaman
Pemusnahan dokumen dalam bentuk rekaman yang telah lama habis masa
simpannya dilakukan oleh Pengendali Dokumen dengan menggunakan
Berita Acara Pemeriksaan (BAP) sedangkan dokumen terkendali tidak
perlu menggunakan BAP.

116
Misalnya dalam pelaksanaan audit internal, daftar rekaman perusahaan yaitu:
1. Laporan Temuan Ketidaksesuaian (LTK).
2. Laporan Temuan Ketidaksesuaian Potensial (LTKP).
3. Corrective Action Request (CAR).

4.1.5.5 Audit Internal

Sebagai bagian yang erat dalam proses pengawasan pengelolaan lingkungan, PT


INALUM melakukan suatu audit internal perihal lingkungan. Prosedur audit ini
dikeluarkan oleh departemen IIC dibawah seksi SQM dan SSE. Prosedur audit di
PT INALUM berdasarkan Environmental Compliance Audit and Inspection
memiliki tujuan untuk:

1. Memastikan kesesuaian penerapan sistem manajemen mutu terhadap


persyaratan standar Internasional ISO 9001:2008.
2. Memastikan kesesuaian penerapan sistem manajemen lingkungan
terhadap persyaratan standar Internasional ISO 14001:2004.
3. Memastikan kesesuaian penerapan SMK3 terhadap persyaratan Peraturan
Pemerintah No. 50 tahun 2012.
4. Mengetahui tingkat efektivitas penerapan sistem manajemen mutu,
lingkungan, dan K3 yang sudah dicapai perusahaan.
5. Mengidentifikasi peluang perbaikan yang diperlukan dalam
pengembangan sistem manajemen mutu, lingkungan, dan K3.

Prosedur audit internal berlaku bagi pelaksanaan audit internal sistem manajemen
mutu, lingkungan, dan K3 di lingkungan PT INALUM.

117
Tabel 4.5 Pembagian peran utama di dalam proses audit internal

No Jabatan Tugas

1 MR (Wakil manajemen) Ketua tim pelaksanaan audit

Melaksanakan audit pada periode dan


daerah tertentu, dengan dasarnya yaitu hasil
2 Auditor audit sebelumnya baik internal maupun
eksternal, status pentingnya proses dan
prioritas perusahaan.

Melaksanakan persiapan dan memberi


3 Auditee informasi yang sebenarnya agar proses audit
internal berlangsung secara efektif.

Sumber: PT INALUM (Persero)

Adapun prosedur dan tanggung jawab dari pelaksanaan audit dan inspeksi Sistem
Manajemen Lingkungan di PT INALUM adalah sebagai berikut:

1. Perencanaan Audit
- SQM membuat dan/atau meninjau ulang “Daftar Auditor”, membuat
“Jadwal Tahunan Audit” setiap tahunnya, diserahkan ke IIC untuk
memperoleh persetujuan dan diteruskan ke MR untuk mendapatkan
pengesahan.
- Perencanaan audit dibuat berdasarkan status dan tingkat kepentingan
proses, area/lokasi kerja yang akan diaudit dan hasil audit sebelumnya.

2. Persiapan Audit
- Auditor mempelajari persyaratan sistem manajemen mutu, lingkungan,
K3, Inalum Manual, prosedur yang terkait, hasil audit sebelumnya dan
hasil rapat sebelumnya tinjauan manajemen sebelumnya serta
dokumen lain yang berhubungan dengan penerapan sistem manajemen
mutu, lingkungan, dan K3.

118
- Mempersiapkan Daftar Periksa dengan menggunakan formulir Daftar
Periksa, Temuan, dan perlengkapan lainnya.

3. Pelaksanaan Audit oleh Auditor


- Mengadakan “rapat penggunaan audit” yang dihadiri oleh pimpinan
dan anggota auditee untuk menjelaskan lingkup dan perjalanan audit.
- Melakukan audit dengan metoda 3D (Documents, Describe and
Demonstrate).
- Membuat laporan audit meliputi LAI (Laporan Audit Internal) dan
menerbitkan LTK (Laporan Temuan Ketidaksesuaian) bila ada
ditemukan ketidaksesuaian. Setelah itu, dilakukan verifikasi LTK, dan
dievaluasi hasil dari audit internal.

4. Auditee
- Melakukan persiapan, serta memberikan informasi yang sebenarnya
sesuai dengan kondisi-kondisi yang ada.
- Menerima laporan hasil audit, serta menindaklanjuti dengan membuat
tindakan koreksi dan tindakan korektif secara efektif serta melakukan
tindakan pencegahan untuk observasi yang berpotensi ketidaksesuaian.

5. SQM
- Menerima LTK asli dari auditor yang sudah closed dan memusnahkan
salinan LTK sementara.
- Membuat status LTK serta menyerahkan kepada MR melalui IIC.
- Menerima dan mendokumentasikan rekaman hasil pelaksanaan audit.

6. Wakil Manajemen (MR)


- Mengarahkan, mengontrol, menerima, dan menindaklanjuti,serta
mengevaluasi laporan hasil audit.

119
Audit internal dilakukan setiap 6 bulan sekali, dan dilakukan oleh SDM yang
kompeten serta telah tersertifikasi untuk menjadi auditor. Adapun hasil Internal
Audit PT INALUM Semester 1 dan 2 tahun 2015 dalam Gambar 4.16 berikut.

Gambar 4.42 Temuan Internal Audit Semester 1 dan 2 tahun 2015


Sumber: PT INALUM (Persero)

Gambar 4.43 Hasil audit internal SML Semester 1 dan 2 tahun 2015
Sumber: PT INALUM (Persero)

Adapula jumlah temuan audit lingkungan yaitu kategori laporan ketidaksesuaian


berjumlah 1 pada klausul Pengendalian Operasional (4.4.6) yaitu penampungan
limbah sisa pengecekan klorin tidak dikendalikan. Sedangkan untuk kategori
observasi berjumlah 28 pada klausul Pengendalian Operasional (4.4.6), Aspek
Lingkungan (4.3.1), serta Pemantauan dan Pengukuran (4.5.1).

120
4.1.6 Tinjauan Manajemen

PT INALUM memiliki prosedur terkait dengan tinjauan manajemen. Tujuan


prosedur ini yaitu sebagai pedoman dalam melaksanakan rapat tinjauan
manajemen untuk menjamin kesinambungan, kesesuaian dan efektivitas
penerapan sistem manajemen mutu, K3, dan lingkungan. Landasan dari prosedur
ini yaitu PP No. 50 tahun 2012.

Rapat tinjauan manajemen dilakukan sekurang-kurangnya 6 (enam) bulan sekali


dan tanggal pelaksanaannya ditentukan pada rapat Board of Director (BOD) atau
Executive Management Meeting (EMM). Peserta Rapat Tinjauan Manajemen
terdiri dari Direktur Utama, Direktur, Management Representative (MR), General
Manager/Deputi General Manager dan atau orang yang ditunjuk oleh salah satu
peserta di atas.

Materi rapat tinjauan manajemen yaitu:


1. Tinjauan terhadap pelaksanaan hasil rapat sebelumnya.
2. Hasil pelaksanaan Internal dan Eksternal Audit.
3. Status pelaksanaan tindakan perbaikan dan pencegahan.
4. Penggunaan sumber daya untuk pelaksanaan Sistem Manajemen Mutu,
K3, dan Lingkungan.
5. Keluhan atau masukan dari pelanggan, karyawan dan masyarakat
termasuk hasil pengukuran kepuasan pelanggan.
6. Kepatuhan terhadap peraturan dan perundang-undangan.
7. Pencapaian sasaran kinerja perusahaan.
8. Program manajemen mutu, K3, dan lingkungan.
9. Perubahan-perubahan yang dapat berpengaruh terhadap perbaikan sistem
manajemen mutu, K3, dan lingkungan.
10. Keselamatan dan kesehatan kerja.
11. Rekomendasi-rekomendasi perbaikan.
12. Dan lain-lain yang berkenaan dengan pelaksanaan sistem manajemen
mutu, K3, dan lingkungan.

121
Hasil rapat tinjauan manajemen mencakup perbaikan sistem manajemen mutu,
K3, dan lingkungan termasuk pemenuhan peraturan perundangan yang terkait dan
sumber daya yang dibutuhkan. Tinjauan manajemen dilakukan di jajaran direktur
dan general manager/deputi general manager.

Poin-poin dalam laporan tinjauan manajemen yaitu:


- Sasaran, tujuan dan mutu lingkungan.
- Implementasi Sistem Manajemen Mutu ISO 9001, Lingkungan ISO
14001, dan Sistem Manajemen K3 (SMK3).

122
4.2 Evaluasi Sistem Manajemen Lingkungan PT INALUM

4.2.1 Persyaratan Umum

Secara sistem, kondisi eksisting sistem manajemen lingkungan PT INALUM


mengalami peningkatan berkelanjutan dalam segi dokumentasi, pengendalian
dokumen, audit internal, serta tinjauan manajemen. Hal didasarkan pada
komitmen perusahaan untuk meningkatkan implementasi sistem manajemen
lingkungan yang disyaratkan oleh ISO 14001.

PT INALUM memiliki suatu kebijakan lingkungan yang menjadi dasar bagi


pengelolaan lingkungan didasarkan pada Dokumen Pengelolaan Lingkungan
(DPL) No. Kep.BLH-SU No. 1356/BLH.SU/BTLA/2010. PT INALUM tidak
memiliki AMDAL karena di bangun dan beroperasi sebelum adanya peraturan
perundangan tentang AMDAL, sehingga dokumen yang dibuat untuk pengganti
AMDAL yaitu DPL (Dokumen Pengelolaan Lingkungan).

Dari beberapa poin ruang lingkup yang ada dalam pengelolaan lingkungan PT
INALUM, departemen IIC (Inalum Internal Control) terbagi menjadi 3 seksi,
yaitu:

1. SQM (Seksi Quality Management), mengatur tentang manajemen mutu,


lingkungan, dan K3.
2. SSE (Seksi Safety & Environmental), mengatur tentang penerapan teknis
dari pengelolaan lingkungan dan K3L di PT INALUM.
3. SQA (Seksi Quality Assurance), mengatur tentang pengukuran parameter
pemantauan lingkungan.

Jadi berdasarkan persyaratan umum, dapat diidentifikasi bahwa PT INALUM


telah memiliki suatu Sistem Manajemen Lingkungan serta
mengimplementasikannya. Rekaman dan bukti dapat ditunjukkan seperti adanya
data pengelolaan lingkungan yang dibuat dengan periode harian, bulanan, dan
tahunan, serta melaporkannya kepada pihak-pihak terkait. Peningkatan kualitas
pengelolaan lingkungan dapat ditunjukkan dengan setiap program pengelolaan
lingkungan yang terus dilakukan oleh PT INALUM.

123
Berdasarkan hal ini, maka PT INALUM telah menetapkan, mendokumentasikan,
menerapkan, memelihara, dan memperbaiki sistem manajemen lingkungan sesuai
dengan persyaratan standar ISO 14001 dengan baik.

4.2.2 Kebijakan Lingkungan

PT INALUM telah menetapkan suatu kebijakan lingkungan yang memenuhi


syarat-syarat dalam klausul 4.2 ISO 14001:2004, yaitu:
- Mencakup komitmen pada perbaikan berkelanjutan, pencegahan
pencemaran, penaatan peraturan perundangan dan persyaratan yang
berlaku terkait dengan aspek lingkungannya.
- Memiliki prosedur untuk mengkaji kebijakan dan sasaran lingkungan,
serta didokumentasikan, diterapkan, dipelihara, dan dikomunikasikan
kepada semua orang yang bekerja di perusahaan.

Berdasarkan kebijakan lingkungan yang dimiliki oleh PT INALUM, ruang


lingkup sistem manajemen lingkungan telah sesuai dengan sifat, ukuran, dan
dampak lingkungan dari kegiatan, produk, dan jasanya. Hal ini bertujuan agar
semua pekerja di perusahaan dapat memahami kebijakan lingkungan perusahaan,
termasuk untuk diinformasikan ke masyarakat global. Peninjauan kembali
terhadap pola pikir pengelolaan lingkungan dalam rangka mencapai sasaran dan
tujuan ditunjukkan dengan perencanaan lingkungan yang mencakup jangka
pendek, menengah, dan panjang.

Kebijakan lingkungan perusahaan telah didokumentasikan, diterapkan, dan


dipelihara dengan baik, hal ini ditunjukkan dengan akses kebijakan lingkungan
oleh pekerja perusahaan melalui bingkai gambar, dan buku kerja yang dibagikan
setiap tahun. Namun, kebijakan lingkungan PT INALUM belum tersedia bagi
masyarakat global. Hal ini didasarkan pada observasi yang dilakukan di website
resmi PT INALUM, yaitu www.inalum.co.id, dimana tidak tersedia informasi
terkait kebijakan lingkungan perusahaan. Kebijakan lingkungan perlu untuk di
informasikan kepada masyarakat global, agar sesuai dengan standar ISO
14001:2004 dan juga memberikan citra positif bagi PT INALUM terkait dengan
sistem manajemen lingkungannya.

124
4.2.3 Perencanaan

4.2.3.1 Aspek Lingkungan

Kegiatan proses produksi di PT INALUM serta sarana penunjangnya


menghasilkan produk utama maupun produk sampingan yang dapat berinteraksi
dengan lingkungan dan menimbulkan berbagai dampak yang signifikan terhadap
lingkungan. Oleh karena itu, pada seluruh tahapan kegiatan proses produksi dan
sarana penunjangnya, baik yang langsung maupun tidak langsung, semua aspek
lingkungan yang berpotensi berdampak bagi lingkungan harus diidentifikasi dan
didokumentasikan serta mengakomodasikannya pada kondisi normal, abnormal,
dan darurat.

Adapun upaya PT INALUM telah membuat suatu prosedur yaitu identifikasi


aspek dan dampak lingkungan. Identifikasi aspek dan dampak lingkungan
dilakukan pada setiap departemen/seksi, dan telah mengacu kepada Keputusan
Kepala BAPEDAL No. 056 tahun 1994. Daftar identifikasi aspek dan dampak
lingkungan digunakan pada setiap departemen/seksi. Misalnya daftar identifikasi,
telah diidentifikasi setiap kegiatan dan aspek lingkungannya. Dari hasil
identifikasi, dapat ditentukan kegiatan tersebut berdampak penting terhadap
lingkungan atau tidak. Pihak manajemen PT INALUM telah memahami kriteria
penggolongan aspek lingkungan penting dimana proses penentuan aspek
lingkungan penting dilakukan dengan segera dan sesuai dengan prosedur
penetapan aspek lingkungan penting, mulai dari dari kegiatan, produk, hingga jasa
yang memberikan dampak penting terhadap lingkungan.

Aspek lingkungan penting juga telah direvisi beberapa kali sesuai dengan
perkembangan di lapangan. Revisi perlu dilakukan untuk menjaga agar aspek
lingkungan penting yang dijadikan fokus dalam pengelolaan lingkungan dapat
terus diperbaharui. Berdasarkan hal ini, maka PT INALUM telah menetapkan,
menerapkan, serta memelihara prosedur yang terkiat dengan aspek lingkungan.

125
4.2.3.2 Persyaratan Perundang-Undangan dan Lainnya

Dalam rangka mencapai kepatuhan terhadap peraturan maupun undang-undang


yang ada, maka haruslah ada upaya mengidentifikasi peraturan perundang-
undangan yang terkait. Untuk itu, dalam melakukan evaluasi terhadap kesesuaian
persyaratan perundang-undangan terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan:

- Persyaratan yang berlaku dievaluasi kepatuhannya secara berkala (kondisi


ideal yakni enam bulan sekali) bergantung kepada persyaratan itu sendiri
dan hasil evaluasi harus direkam.
- Bukti yang menyatakan kepatuhan terhadap setiap aspek hukum yang
teridentifikasi ditunjukkan pada hasil evaluasi kepatuhan.
- Ketidakpatuhan yang ditemukan dalam evaluasi dicatat. Tindakan korektif
dan preventif yang sesuai akan dikembangkan dan diimplementasikan.

Selain itu, peraturan perundang-undangan dan persyaratan lainnya yang relevan


dan terbaru harus diidentifikasi dan didokumentasikan. Akses kepada lembaga,
institusi, organisasi yang terkait dengan peraturan perundang-undangan dan
persyaratan lainnya tersebut harus dijaga sehingga semua dokumen terkait yang
digunakan selalu terbaru dan relevan.

PT INALUM telah memiliki dan melaksanakan suatu prosedur untuk


mengidentifikasi dan mengakses informasi terkait persyaratan perundang-
undangan yang berlaku dan persyaratan lainnya terkait aspek lingkungan.

Dalam klausul 4.3.2 juga disebutkan bahwa organisasi harus memastikan bahwa
persyaratan dan perundang-undangan yang berlaku dan persyaratan lainnya harus
diperhitungkan dalam pemeliharaan sistem manajemen lingkungan. PT INALUM
telah memastikan hal tersebut, berdasarkan pada matriks pemilihan perundang-
undangan yang terkait dengan aspek lingkungan dari kegiatan operasional.

Dalam random sampling terhadap prosedur yang ada, yaitu prosedur pengelolaan
bahan berbahaya dan beracun dan limbah bahan berbahaya dan beracun, tertulis
dasar hukum penyusunan prosedur tersebut yaitu:

126
a. UU No. 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup
b. PP No. 101 tahun 2014 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan
Beracun.
c. PP No. 74 tahun 2001 tentang Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun.
d. PP No. 50 tahun 2012 tentang Penerapan SMK3, elemen 9.3.
e. PerMen LH No. 02 tahun 2008 tentang Pemanfaatan Limbah Bahan
Berbahaya dan Beracun.
f. PerMen LH No. 03 tahun 2008 tentang Tata Cara Pemberian Simbol dan
Label B3.
g. PerMen LH No. 18 tahun 2009 tentang Tata Cara Perizinan Pengelolaan
Limbah B3.
h. PerMen LH No. 14 tahun 2013 tentang Simbol dan Label Limbah B3.
i. Kep.Ka BAPEDAL No.Kep-01/BAPEDAL/09/1995 tentang Tata Cara
dan Persyaratan Teknis Penyimpanan dan Pengumpulan Limbah Bahan
Berbahaya dan Beracun.
j. Kep.Ka BAPEDAL No.Kep-02/BAPEDAL/09/1995 tentang Dokumen
Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun.
k. Kep.Ka BAPEDAL No.Kep-03/BAPEDAL/09/1995 tentang Persyaratan
Teknis Pengolahan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun.
l. Kep.Ka BAPEDAL No.Kep-04/BAPEDAL/09/1995 tentang Tata Cara
Persyaratan Penimbunan Hasil Pengolahan, Persyaratan Lokasi Bekas
Pengolahan dan Lokasi Penimbunan Limbah Bahan Berbahaya dan
Beracun.
m. Permen Perindustrian No. 23/M-IND/PER/4/2013 tentang perubahan atas
Permen Perindustrian NO. 87/M-IND/PER/9/2009 tentang Sistem
Harmonisasi Global Klasifikasi dan Label pada Bahan Kimia.
n. Kep. Dirjen Perhubungan Darat No.SK.725/AJ.302/DRJD/2004 tentang
Penyelenggaraan Pengangkutan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) di
Jalan.

127
Sehingga, dapat disimpulkan untuk poin terakhir klausul 4.3.2 PT INALUM telah
memastikan bahwa persyaratan perundang-undangan yang berlaku telah dipenuhi
dalam sistem manajemen lingkungannya.

4.2.3.3 Tujuan, sasaran, dan program

Berdasarkan klausul ISO 14001, organisasi harus mendokumentasikan tujuan,


sasaran, dan program berdasarkan fungsi dan tingkatan relevan di dalam
organisasi. Tujuan dan sasaran yang dibuat PT INALUM telah spesifik dan dapat
diukur, serta mencakup isu untuk jangka waktu 5 tahun ke depan. Semua program
pengelolaan dalam sistem manajemen lingkungan telah dikaitkan terhadap
peraturan perundang-undangan yang berlaku dan telah dipersiapkan sebagai acuan
dalam penyusunan prosedur dan instruksi kerja.

PT INALUM memiliki program-program pengelolaan lingkungan yang


mempertimbangkan persyaratan legal dan berdampak penting ke lingkungan.
Program yang dimaksud antara lain:

1. Program Pengelolaan Limbah Udara


- Debu carbon
- Gas Flouride dan gas-gas lainnya
2. Program Pengelolaan Limbah Cair
- Water spray untuk pembersih gas pabrik anoda
- Air lindi dari dump yard
- Efluen IPAL
3. Program Pengelolaan Limbah Padat
- Limbah padat domestik
4. Program Pengelolaan Limbah B3
- Dross Aluminium
- Minyak pelumas bekas dan aki bekas, logam berat
- Lumpur oli dan infeksius
- Limbah Bongkaran Tungku dan Fallen anode
5. Program Pemantauan dan Pengukuran Lingkungan

128
- Air
- Udara
- Tanah dan daun
6. Program Pelaporan Lingkungan
- Dokumen Pengelolaan Lingkungan (DPL)
- UKL/UPL
- Limbah B3
- Emission Ambient
- Limbah Cair
- Emisi Sumber Tidak Bergerak (Ketel Uap)
- Air laut
Berdasarkan penjabaran tersebut, maka PT INALUM telah menetapkan,
menerapkan, memelihara, dan mengkaji tujuan dan sasaran lingkungannya serta
program untuk mencapai tujuan dan sasarannya terkait dengan sistem manajemen
lingkungan sesuai standar ISO 14001 telah sesuai.

4.2.4 Penerapan dan Operasi

4.2.4.1 Sumber Daya, Tanggung Jawab, dan Kewenangan

Dari kondisi eksisting, dapat ditentukan bahwa sumber daya manusia terkait
pengelolaan lingkungan yang memiliki kemampuan atau keahlian khusus,
infrastruktur, dan sumber dana sudah tersedia oleh PT INALUM. Data pembagian
peran, tanggung jawab, dan kewenangan sudah tertulis dan telah terdokumentasi
dengan baik.

Salah satu elemen pada ISO 14001 mengharuskan adanya pihak di tingkat
manajemen yang bertanggung jawab untuk melakukan implementasi. Di PT
INALUM, yang bertanggung jawab yaitu Management Representative (MR).
Tanggung jawab tersebut antara lain:

129
 Melaporkan kepada manajemen puncak tentang kinerja Sistem
Manajemen Lingkungan termasuk rekomendasi improvement secara
periodik.
 Memantau dan mengarahkan proses sistem manajemen lingkungan yang
meliputi proses pengendalian sistem, proses manajemen, proses realisasi
produk, pelestarian lingkungan, kesehatan dan keselamatan kerja.
 Menyediakan laporan untuk manajemen puncak terkait dengan penerapan
Sistem Manajemen Lingkungan untuk di tinjau ulang, termasuk
rekomendasi untuk perbaikan.

Cara-cara yang ditempuh manajemen dalam memenuhi syarat elemen struktur,


peran dan tanggung jawab telah dikembangkan sesuai dengan kemampuan untuk
dijalankan oleh manajemen dan seluruh karyawan karena pelaksanaan tanggung
jawab ditunjang dengan adanya integrasi antara tanggung jawab operasional dan
tanggung jawab pengelolaan lingkungan.

Berdasarkan hal tersebut, tanggung jawab pengelolaan lingkungan di PT


INALUM tidak hanya dilakukan oleh pihak manajemen lingkungan. Selain itu,
dengan diterbitkan dokumen Rencana Pengelolaan Lingkungan menjadi salah satu
bukti komitmen dari manajemen puncak dalam tindakan pengelolaan lingkungan
yang dikomunikasikan kepada seluruh karyawan, baik melalui rapat internal
maupun melalui media cetak internal berupa majalah bulanan yang diterbitkan
oleh PT INALUM.

Selain itu, sumber daya manusia yang terlibat dalam lingkup Sistem Manajemen
Lingkungan telah diklasifikasikan sesuai dengan Job Description yang ditetapkan
perusahaan. Semua personil yang terlibat dalam sistem manajemen lingkungan
harus mendapatkan pelatihan tentang sistem manajemen, minimal pengenalan
atau dasar-dasar. Sedangkan untuk personil yang terlibat dalam kegiatan yang
lebih spesifik seperti analis, internal audit, verifikasi, kalibrasi instrumentasi, atau
pun inspeksi harus mendapatkan pelatihan khusus yang menyangkut kompetensi
masng-masing.

Personil-personil yang bertugas pada daerah yang di identifikasi mempunyai


kriteria dampak yang penting, harus mendapatkan pelatihan khusus mengenai

130
daerah kerja tersebut. Sumber daya yang ada selalu dikembangkan dan dimotivasi
sehingga diperoleh suatu hasil yang optimal, efektif, efisien, dan produktif.
Sehingga dapat disimpulkan bahwa PT INALUM telah memenuhi standar klausul
4.4.1 ISO 14001.

4.2.4.2 Kompetensi, Pelatihan, dan Kesadaran

Implementasi Sistem Manajemen Lingkungan ISO 14001 tidak dapat terlaksana


dengan baik apabila tidak didukung oleh seluruh karyawan perusahaan. Oleh
karena itu diperlukan peningkatan kompetensi, pelatihan, dan kesadaran terhadap
seluruh pegawai. Menurut ISO 14001, organisasi harus memastikan bahwa orang
yang memiliki tugas yang berpotensi dampak kepada lingkungan harus ditangani
oleh orang-orang yang berkompeten di bidangnya dan rekaman terkait harus
disimpan. PT INALUM telah mengidentifikasi jenis pelatihan yang dibutuhkan
untuk itu, serta memiliki prosedur dimana orang yang bekerja memiliki
pemahaman tentang pentingnya dampak pekerjaannya terhadap lingkungan.
Strategi dalam melaksanakan program pelatihan harus memberikan pengetahuan,
metode dan keahlian yang diperlukan dalam melaksanakan tugas sehingga timbul
kesadaran dan rasa tanggung jawab terhadap masalah lingkungan hidup. Dari segi
identifikasi pelatihan yang dibutuhkan, adanya identifikasi gap kompetensi
menunjukkan bahwa PT INALUM telah mampu mengidentifikasi jenis-jenis
kompetensi yang dibutuhkan. Standar kompetensi yang telah ditetapkan sesuai
tingkatan jabatan juga menjadi acuan dalam peningkatan kompetensi. Prosedur
pelatihan yang selalu menyimpan rekaman pelatihan juga menunjukkan
kesesuaian dengan klausul 4.4.2 ISO 14001:2004. Adapun untuk prosedur
pelatihan, dinilai sudah jelas ada di dalam setiap prosedur spesifik pada pekerjaan
tertentu, baik dalam bentuk slide atau pun form-form lainnya. Berdasarkan hal ini,
maka PT INALUM telah memenuhi standar klausul 4.4.2 ISO 14001. Namun,
belum tersedia informasi akibat yang terjadi bila prosedur tidak dilaksanakan.

131
4.2.4.3 Komunikasi

Komunikasi internal memiliki kepentingan untuk memastikan implementasi


efektif dari sistem manajemen lingkungan. Metode komunikasi internal yang
dimaksud di dalam ISO 14001 adalah seperti work group meeting, newsletter,
bulletin, informasi di papan pengumuman, dan situs intranet. Berdasarkan kriteria
ini, PT INALUM telah memiliki prosedur serta media untuk melakukan
komunikasi efektif.

Dalam hal komunikasi eksternal, organisasi harus mengimplementasikan suatu


prosedur untuk menerima, mendokumentasikan dan menjawab pihak-pihak yang
berkepentingan. Prosedur ini termasuk prosedur dialog, serta komunikasi dengan
otoritas publik/pemerintah terkait perencanaan darurat dan isu-isu terkait lainnya.
Untuk komunikasi eksternal, PT INALUM telah memiliki prosedur yang
mengatur komunikasi eksternal. Sehingga, PT INALUM telah patuh kepada
klausul 4.4.3 ISO 14001:2004.

Namun, Prosedur Komunikasi Eksternal dan Internal terakhir di revisi pada 01


Juni 2009, dan beberapa konten dalam prosedur ini sudah tidak sesuai dengan
kondisi sekarang, terutama sejak PT INALUM berubah status dari PMA
(Perusahaan Milik Asing) menjadi BUMN (Badan Usaha Milik Negara). Untuk
itu, diperlukan perbaharuan/revisi terhadap prosedur komunikasi agar sesuai
dengan kondisi sekarang.

4.2.4.4 Dokumentasi

Tingkat kerincian suatu dokumentasi harus dapat mendeskripsikan suatu sistem


manajemen lingkungan dan bagaimana bagian-bagiannya terkait satu sama lain,
serta memberikan arahan untuk menetahui informasi yang lebih detail tentang
suatu operasi dari sistem manajemen lingkungan. Dokumentasi ini dapat
terintegrasi dengan dokumentasi dari sistem lain yang diimplementasikan oleh
organisasi.

132
Dari segi kecocokan, cara-cara yang ditempuh manajemen untuk memenuhi syarat
elemen dokumentasi sistem manajemen lingkungan telah dikembangkan sesuai
dengan kemudahan dan kemampuan untuk dijalankan oleh seluruh karyawan.
Contohnya, dokumen prosedur dan instruksi kerja juga telah membantu karyawan
pelaksana disetiap departemen/seksi untuk melaksanakan kegiatan operasionalnya
dengan baik. Dari hasil evaluasi kesesuaian implementasi klausul 4.4.4 IS0
14001, maka dapat disimpulkan bahwa PT INALUM telah memenuhi standar
tersebut. Hal ini di dasarkan pada tingkat kerincian dokumen sudah memadai
untuk menjelaskan sistem manajemen lingkungan dan bagaimana setiap bagian
bekerja sama untuk memberikan informasi yang lebih rinci mengenai pelaksanaan
bagian tertentu dari sistem manajemen lingkungan.

4.2.4.5 Pengendalian Dokumen

Pengendalian dokumen merupakan prosedur untuk mengendalikan dokumen


berupa penerbitan, pendistribusian, dan perubahan dokumen yang berkaitan
dengan implementasi sistem manajemen lingkungan. Pengendalian dokumen
berlaku untuk seluruh dokumen yang dipergunakan dalam sistem manajemen
lingkungan.

Dari segi kecocokan, cara-cara yang ditempuh manajemen untuk memenuhi syarat
elemen pengendalian dokumen telah dikembangkan sesuai dengan kemampuan
pengendalian dokumen. Hal ini dapat dilihat dari dokumen-dokumen terkendali
yang sistematis dan tersimpan rapi pada tempat yang mudah dicapai. Selain itu,
peninjauan ulang serta revisi terhadap dokumen-dokumen terkait sistem
manajemen lingkungan juga dilakukan dengan baik. Dari hasil evaluasi keseuaian
implementasi klausul 4.4.5 ISO 14001, maka dapat disimpulkan bahwa PT
INALUM telah memenuhi standar klausul tersebut. Namun terdapat beberapa
kekurangan, yaitu beberapa dokumen sudah ada yang update, tetapi tidak di
masukan ke dalam draft penyimpanan dokumen ISO. Perlu untuk di masukkan ke
dalam draft ISO, sehingga memudahkan dalam pengecekan dan pembacaan
dokumen, terutama saat dilakukan audit.

133
4.2.4.6 Pengendalian Operasional

Berdasarkan klausul 4.4.6 ISO 14001, suatu organisasi harus mengevaluasi unit-
unit operasinya berdasarkan aspek lingkungan penting dan memastikan bahwa
operasionalnya dilaksanakan dengan cara terkendali. Untuk mencapai tujuan ini,
suatu organisasi harus memiliki suatu prosedur-prosedur. Pengendalian
operasional menyangkut seluruh unit kerja di dalam ruang lingkup sistem
manajemen lingkungan. Semua aktivitas yang berada dalam kebijakan
lingkungan, tujuan, dan sasaran harus dilengkapi dengan prosedur dan instruksi
kerja. Beberapa hal yang akan dievaluasi terkait dengan pengendalian operasional
di PT INALUM yaitu sebagai berikut:

 Limbah B3 berupa oli bekas tumpah dan kurang diisolasi/dikemas sesuai


dengan penanganan limbah B3. Seharusnya, oli yang telah digunakan dan
menjadi limbah B3 disimpan dalam wadah sesuai dengan sifat dan
karakteristik limbah B3 sehingga mengurangi potensi bahaya maupun
tercemar ke lingkungan.

Gambar 4.44 Limbah B3 berupa oli yang tumpah

 Hard pitch cair yang tumpah disekitar alat produksi dan mesin-mesin yang
digunakan sangat berbahya karena sifatnya yang mudah terbakar. Perlu
dilakukan tindakan cepat berupa pembersihan tumpahan hard pitch cair
serta memperbaiki saluran yang mengalirkan hard pitch cair agar tidak
terjadi kebocoran.

134
Gambar 4.45 Hard pitch cair yang tumpah disekitar unit produksi

 Limbah sisa produksi atau hasil sampingan dari kegiatan operasional yang
tercampur. Seharusnya, limbah-limbah tersebut dilakukan pemilahan
sesuai jenis, sifat, dan karakteristiknya, untuk mempermudah proses
penanganan/pengelolaan selanjutnya.

Gambar 4.46 Limbah non B3 yang tercampur di Dump Yard

 Limbah B3 dan non B3 tercampur dalam satu tempat. Hal ini dapat
membuat sifat limbah non B3 berubah menjadi limbah B3 karena
tercampur dengan limbah B3. Perlu dilakukan pemilahan limbah B3 dan
non B3 sesuai wadah penyimpanannya, sehingga dapat mempermudah
proses pengelolaan/penanganan limbah selanjutnya.

135
Gambar 4.47 Limbah B3 dan B3 tercampur dalam satu tempat

Dari hasil evaluasi kesesuaian implementasi klausul 4.4.6 Pengendalian


Operasional, maka dapat disimpulkan bahwa PT INALUM sebagian besar telah
memenuhi standar tersebut. Hal ini didasarkan bahwa PT INALUM telah
melakukan kegiatan operasional pengelolaan lingkungan dan memastikan bahwa
kegiatan pengendalian lingkungan telah memenuhi persyaratan peraturan yang
berlaku dan memenuhi tujuan serta sasaran yang telah ditetapkan sebelumnya,
namun beberapa prosedur terkait pengendalian operasional belum dilakukan
secara keseluruhan.

Dari segi kesesuaian, cara-cara yang ditempuh manajemen untuk memenuhi


elemen pengendalian operasi telah dikembangkan dengan baik sesuai dengan
kemudahan dan kemampuan untuk dijalankan oleh seluruh karyawan. Kegiatan
pengendalian operasional yang telah dilakukan oleh PT INALUM yaitu:

- Melaksanakan pemantauan dan pengukuran lingkungan di PT INALUM.


- Menentukan tindakan pencegahan dan koreksi yang tepat dan akurat.
- Menindaklanjuti tindakan pencegahan dan tindakan koreksi yang telah
ditetapkan serta melaksanakan perbaikan dan modifikasi terhadap sistem
dan peralatan.
- Membuat laporan internal dan eksternal sesuai dengan prosedur.

136
4.2.4.7 Kesiagaan dan Tanggap Darurat

Seluruh aspek bahaya yang potensial dalam lingkup kegiatan perusahaan harus
diidentifikasi dan ditentukan prioritasnya sesuai dengan kriteria yang telah
ditetapkan. Usaha-usaha yang bersifat pencegahan dan pengendalian harus terus
menerus dilakukan sesuai dengan karakteristiknya masing-masing.
Penanggulangan dalam keadaan darurat harus terorganisir dan terkoordinasi,
dimana pengambilan tindakan baru dilakukan secara cepat, tepat, dan efektif.
Setiap kali terjadi keadaan darurat, harus dilakukan evaluasi agar sistem yang ada
tetap relevan dengan kondisi terakhir.

Dari hasil evaluasi kesesuaian implementasi klausul 4.4.7 ISO 14001, maka dapat
disimpulkan bahwa PT INALUM telah memenuhi standar tersebut. Hal ini dapat
dilihat dari adanya pelatihan yang dilakukan pada saat awal penerimaan kerja
kepada seluruh karyawan. Selain itu, seluruh karyawan juga dibekali dengan
pengetahuan dasar penanganan keadaan darurat.

Usaha-usaha yang bersifat pencegahan dan pengendalian juga terus menerus


dilakukan sesuai karakteristiknya masing-masing. Penanggulangan dalam
menghadapi keadaan darurat telah terorganisir dan terkoordinasi yang
menggambarkan suatu tindakan yang cepat dan tepat secara efektif. Setiap kali
terjadi keadaan darurat harus dilakukan evaluasi agar sistem yang ada tetap
relevan dengan kondisi terakhir terutama setelah adanya kecelakaan atau situasi
darurat.

4.2.5 Pemeriksaan

4.2.5.1 Pemantauan dan Pengukuran

Pemantauan dan pengukuran merupakan kegiatan penting dari sistem manajemen


lingkungan. Oleh karena itu, terhadap semua aspek lingkungan yang penting
harus dilakukan pemantauan dan pengukuran. Pola, jadwal, dan metode
pemantauan dan pengukuran serta penanggung jawabnya harus ditetapkan agar

137
dari hasil pemantauan dan pengukuran yang diperoleh akan dapat dijadikan dasar
untuk tindak lanjut berupa pengendalian dan tindakan koreksi.

Dari hasil evaluasi kesesuaian implementasi klausul 4.5.1 Pemantauan dan


pengukuran, maka dapat disimpulkan bahwa PT INALUM telah memenuhi
standar Pemantauan dan pengukuran. Hal ini dibuktikan dengan dengan cara-cara
yang telah ditempuh manajemen untuk memenuhi klausul tersebut telah
dijalanakan sesuai dengan kondisi perusahaan dalam hal pemantauan dan
pengukuran. PT INALUM telah menetapakan prosedur terdokumentasi untuk
mamantau dan mengukur karakteristik kunci dari operasi dan kegiatan yang
memiliki dampak penting dari suatu kegiatan terhadap lingkungan. Peralatan yang
digunakan untuk pemantauan dan pengukuran kualitas lingkungan juga telah
dikalibrasi sesuai dengan prosedur yang dibuat berdasarkan standar yang ada.

Dari segi kesesuaian, cara-cara yang ditempuh manajemen untuk memenuhi


syarat elemen pemantauan dan pengukuran telah dikembangkan sesuai dengan
kemudahan dan kemampuan untuk dijalankan oleh karyawan. Hal ini dapat dilihat
dari tersedianya tenaga pelaksanaan untuk kegiatan pemantauan dan pengukuran
sesuai dengan bidang keahlian karyawan. Sebagai contoh, pada pemantauan dan
pengukuran kualitas udara dilakukan oleh analisis yang telah memiliki
kompetensi.

138
Gambar 4.48 Bagan Alir Kalibrasi
Sumber: PT INALUM (Persero)

Selain itu, semua peralatan dan perlengkapan pemeriksaan, pengukuran, dan


pengujian yang terkait dengan mutu lingkungan dikalibrasi secara periodik
dengan menggunakan kalibrator yang mampu membaca nilai pengukuran sesuai
standar nasional dan internasional. Dalam bagan alir kalibrasi, terdapat tingkatan
instrument, jenis pekerjaan, serta lokasi kalibrasi. Kalibrasi juga dilakukan secara
internal dan ekternal. Masing-masing kalibrasi tersebut dilakukan di dalam dan
luar perusahaan. Kalibrasi dilakukan untuk mendapatkan data hasil pengukuran
dan pengujian secara akurat.

PT INALUM telah menetapkan, menerapkan, dan memelihara prosedur untuk


memantau dan mengukur secara literature, karakteristik kunci dari operasinya
yang mempunyai dampak lingkungan penting. Untuk itu, hasil pemantauan dan
pengukuran harus dievaluasi secara periodik untuk mengetahui sejauh mana
kinerja sistem manajemen lingkungan serta relevansinya dengan tujuan dan
sasaran lingkungan. Sehingga, semua aktivitas yang menyangkut pemantauan dan
pengukuran telah didokumentasikan dan dipelihara sesuai dengan yang telah
ditetapkan.

139
4.2.5.2 Evaluasi Kepatuhan

Evaluasi kepatuhan adalah upaya untuk melihat sejauh mana ketaatan dari
perusahaan terhadap kewajiban yang diharuskan dalam peraturan perundang-
undangan. Evaluasi kepatuhan terhadap peraturan, perundang-undangan, dan
persyaratan lainnya merupakan hat mutlak dan merupakan bagian komitmen
terhadap penaatan yang perlu dilakukan dalam menerapkan sistem manajemen
lingkungan.

Upaya-upaya terkait evaluasi kepatuhan yang dilakukan di PT INALUM yaitu:


- Inspeksi patrol di kawasan pabrik terkait lingkungan kerja.
- Komunikasi verbal dengan pekerja di departemen/seksi yang di inspeksi.
- Program pemantauan lingkungan yang terus ditinjau agar sesuai dengan
peraturan yang berlaku.
- Melakukan audit sistem manajemen lingkungan setiap 6 bulan sekali.
- Analisis data dengan jangka waktu harian, mingguan, bulanan, dan
tahunan dilakukan untuk meninjau kesesuaian dengan peraturan
perundang-undangan.

Maksud dari poin klausul 4.5.2 ISO 14001 adalah bahwa suatu organisasi harus
dapat menunjukkan bahwa organisasi telah mengevaluasi tingkat kepatuhannya
berdasarkan peraturan hukum serta peraturan-peraturan lain yang teridentifikasi,
termasuk izin-izin yang dimiliki. Dari klausul ISO, jelas dituliskan bahwa
implementasi ini harus didasarkan kepada prosedur.

Dari hasil evaluasi kesesuaian implementasi klausul 4.5.2 Evaluasi Kepatuhan,


maka dapat disimpulkan bahwa PT INALUM telah memenuhi standar tersebut.
Hal ini dikarenakan dari hasil penilaian tingkat kepatuhan terbaru berdasarkan
peraturan perundang-undangan yang berlaku, PT INALUM telah mencapai 100%.
Sehingga hal ini mengindikasikan bahwa upaya pengelolaan lingkungan yang
dilakukan oleh PT INALUM telah sesuai dengan peraturan perundang-undangan
yang berlaku serta persyaratan lainnya.

140
4.2.5.3 Ketidaksesuian, Tindakan Perbaikan, dan Tindakan Pencegahan

Prosedur dalam menangani ketidaksesuaian, tindakan koreksi, dan pencegahan


telah ditetapkan oleh PT INALUM sesuai dengan tingkatan permasalahan dan
dampak lingkungan yang timbul serta mencegah agar ketidaksesuaian tersebut
tidak terulang. Sumber ketidaksesuaian dapat berasal dari safety patrol, laporan
dari pekerja, temuan audit sistem manajemen lingkungan, dan hasil pemantauan
kinerja lingkungan.

Berdasarkan pada klausul 4.5.3 ISO 14001, maka hasil evaluasi terhadap PT
INALUM terkait ketidaksesuaian, tindakan perbaikan, dan tindakan pencegahan
yaitu:

- Setiap ditemukan ketidaksesuaian, maka departemen/seksi melakukan


analisis penyebab untuk mencari dan menetapkan akar masalah guna
dilakukan tindakan koreksi/tindakan pencegahan yang efektif.
- Setiap ketidaksesuaian yang telah mengalami perbaikan dilakukan
pemeriksaan ulang untuk memastikan kesesuaian terhadap persyaratan.
- Ketidaksesuaian yang berhubungan dengan aspek dan dampak lingkungan
harus dilakukan klarifikasi untuk menetapkan program pengendalian aspek
dan dampak lingkungan yang dibutuhkan. Untuk bagian ISP (Inalum
Smelter Plant), penanggung jawabnya yaitu IIC (Inalum Internal Control).
- Penerbitan laporan temuan ketidaksesuaian (LTK) disebabkan oleh hasil
temuan ketidaksesuaian audit internal, sesuai dengan prosedur audit
internal.
- Merekam hasil tindakan perbaikan dan tindakan pencegahan yang telah
dilaksanakan dengan membuat Laporan Temuan Ketidaksesuaian (LTK)
dan Corrective Action Request (CAR).

Berdasarkan penjabaran tersebut, maka PT INALUM telah menetapkan,


menerapkan, dan memelihara prosedur untuk menangani ketidaksesuaian,
melakukan tindakan perbaikan dan tindakan pencegahan dengan baik.

141
4.2.5.4 Pengendalian Rekaman

Rekaman atau catatan adalah bagian dari dokumen IV dan bersifat sebagai data
dan pembuktian. Dokumen-dokumen ini harus diidentifikasi sesuai dengan
kebutuhan dan dibuat daftarnya, dipelihara, dan dikendalikan. Penempatannya
harus disesuaikan dengan kebutuhan dari masing-masing unit kerja dengan
persyaratan terlindungi, mudah dicari, dan sesuai dengan masa berlakunya.

Rekaman atau catatan yang berkaitan dengan lingkungan dalam bentuk apapun,
bila memungkinkan diidentifikasi serta disimpan dengan baik dengan tujuan:

- Rekaman atau catatan yang diperlukan mampu dilacak dan ditelusuri


kebenarannya.
- Menentukan lamanya penyimpanan dan pemusnahan rekaman.
- Menjaga agar rekaman terhindar dari kerusakan atau penurunan fungsi.
- Rekaman atau catatan yang diperlukan mudah untuk diambil.
- Rekaman yang tidak digunakan dan bersifat rahasia dapat diamankan.

Untuk evaluasi ketaatan, karena banyaknya arsip lingkungan yang ada, maka
dilakukan random sampling. Ditentukan sampel yang diambil adalah rekaman
laporan dengan nomor AR/357/2016 tentang hasil analisis air WWTP.

142
Gambar 4.49 Laporan Hasil Analisis Air WWTP
Sumber: PT INALUM (Persero)

Berdasarkan laporan hasil analisis air WWTP di PT INALUM, dapat dilihat


bahwa rekaman diatas telah diberi label dengan jelas, serta disimpan dalam tempat
khusus untuk memudahkan pencarian dokumen, serta tempat penyimpanan yang
baik untuk menghindari kerusakan rekaman.

Jika ditinjau dari klausul ISO 14001, PT INALUM telah memiliki prosedur
dengan nomor SQM-PM09-002/8 untuk penyimpanan dan pemusnahan arsip.
Sedangkan untuk identifikasi arsip bisa dilakukan dengan meninjau label di draf
dokumen, juga pengkodean dokumen di sistem manajemen dokumen dan secara
fisik dapat ditinjau berdasarkan pengelompokkan arsip di tiap departemen.

143
Rekaman dinilai dapat terbaca, teridentifikasi berdasarkan pada penomoran
dokumen perusahaan dan mudah untuk dilacak pada draft rekaman.

Berdasarkan penjabaran tersebut, PT INALUM telah menetapkan dan memelihara


rekaman yang menunjukkan pemenuhan persyaratan sistem manajemen
lingkungannya serta hasil yang dicapai dengan baik.

4.2.5.5 Audit Internal

Audit internal dilakukan untuk mengukur kesesuaian penerapan sistem


manajemen lingkungan berdasarkan ISO 14001 serta pemeliharaannya.
Berdasarkan klausul ISO 14001, audit internal untuk suatu sistem manajemen
lingkungan dapat dilakukan oleh orang yang berada di dalam organisasi itu sendiri
(dalam hal ini di PT INALUM). Audit dilaksanakan oleh auditor yang
independen, yaitu auditor yang tidak berasal dari departemen yang sama dengan
auditee. Hal ini dilakukan agar pelaksanaan audit dilakukan secara objektif. Selain
itu, auditor di PT INALUM telah melalui proses pelatihan dan juga sertifikasi,
sehingga proses audit internal yang dilakukan semakin efektif. Di dalam appendix
A ISO 14001 poin 4.5.5 tentang audit internal, dapat diketahui pedoman terkait
sistem manajemen lingkungan dipaparkan di dalam ISO 19011.

Di dalam ISO 19011, gambaran umum kegiatan audit terdiri dari tahap-tahap
berikut:

1. Permulaan audit.
2. Pelaksanaan tinjauan dokumen.
3. Persiapan untuk kegiatan audit lapangan.
4. Pelaksanaan kegiatan audit lapangan.
5. Penyiapan, pengesahan, dan penyampaian laporan audit.
6. Penyelesaian audit.
7. Pelaksanaan tindak lanjut audit.

Audit internal terhadap sistem manajemen lingkungan di PT INALUM dilakukan


untuk melihat pemenuhan pengaturan dalam setiap prosedur kegiatan, termasuk

144
persyaratan dalam standar ISO 14001. Hasil audit lalu di informasikan kepada
manajemen puncak untuk dikaji.

PT INALUM menggabungkan audit sistem manajemen lingkungan dengan audit


sistem manajemen mutu dan K3, dan menyelaraskan beberapa klausul yang
dianggap berhubungan dan berkaitan, serta maksud dan lingkup dari masing-
masing audit telah ditetapkan dengan jelas.

Meninjau poin-poin klausul ISO, dapat disimpulkan bahwa prosedur audit internal
di PT INALUM telah sesuai dengan rencana susunan dan persyaratan audit
berdasarkan ISO 14001 (yang merujuk ke ISO 19011). Hal ini dapat dilihat pada
ketersesuaian prosedur terhadap ISO 14001:2004.

4.2.6 Tinjauan Manajemen

Untuk terus melakukan peningkatan, efektivitas, kesesuaian, dan perbaikan sistem


manajemen lingkungan yang berkelanjutan serta pencapaian kinerja terutama
dalam memenuhi klausa 4.6 ISO 14001, manajemen puncak PT INALUM telah
meninjau dan mengevaluasi implementasi sistem manajemen lingkungan minimal
enam bulan sekali. Peninjauan harus termasuk mengkaji kesempatan untuk
perbaikan kualitas dan kebutuhan untuk ruang perubahan dalam sistem
manajemen lingkungan, dengan rekaman data yang harus disimpan. Setelah
meninjau laporan tinjauan manajemen, maka dapat disimpulkan bahwa interval
waktu per enam bulan pelaporan telah dilaksanakan. Pembuatan folder dan
penataan file dinilai sudah rapi dan terata dengan baik. Hasil rapat telah
didokumentasikan dan didistribusikan kepada pihak yang terkait dan harus
ditindaklanjuti.

Dari perspektif manajerial, perusahaaan harus menyadari bahwa implementasi


sistem manajemen lingkungan berdasarkan ISO 14001 tidak hanya sebagai
formalitas, tetapi juga berperan sebagai pemicu efek-efek lain di seluruh dimensi
struktural organisasi (Fernandez and Serrano-Bedia, 2007). Dalam tinjauan
manajemen, top manajemen telah meninjau sistem manajemen lingkungan di PT

145
INALUM secara berkala, serta rekaman tinjauan manajemen di simpan dengan
baik.

Meninjau isi laporan, jika dikaitkan dan analisis dibuat sama urutannya dengan
poin-poin dalam klausul 4.6, maka dapat ditarik evaluasi sebagai berikut:

a. Hasil dari audit internal dan evaluasi kepatuhan terhadap persyaratan


peraturan perundang-undangan sudah tersedia untuk berbagai parameter
penilaian.
b. Kinerja lingkungan telah tertera dengan analisis tiap poin-poin hasil uji
laboratorium dan analisis lainnya.
c. Keterukuran sasaran dan tujuan telah sesuai dengan sasaran dan kebijakan
perusahaan.
d. Status dari tindakan perbaikan dan pencegahan.
e. Tindak lanjut dari tinjauan sebelumnya terus dilakukan untuk
memperbaiki sistem manajemen lingkungan secara keseluruhan.
f. Terus memperbaharui setiap dokumen perusahaan jikalau terdapat
perubahan situasi, seperti perkembangan persyaratan peraturan perundang-
undangan.
g. Rekomendasi perbaikan dari setiap pihak yang terlibat telah dimasukkan
untuk dilakukan tindakan perbaikan.

Berdasarkan penjabaran tersebut, maka manajemen puncak PT INALUM telah


meninjau sistem manajemen lingkungan sesuai standar ISO 14001 secara
keseluruhan dengan baik.

146
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Beberapa poin kesimpulan yang dapat diambil adalah sebagai berikut:


1. PT INALUM telah menerapkan Sistem Manajemen Lingkungan yang
sesuai dengan ISO 14001 dan telah tersertifikasi oleh SGS. Hal ini
menunjukkan bahwa PT INALUM telah sepenuhnya
mengimplementasikan Sistem Manajemen Lingkungan ISO 14001 dan
telah diakui oleh badan sertifikasi internasional.
2. Pelaksanaan sistem manajemen lingkungan ISO 14001 telah dilakukan
secara terpadu disetiap departemen/seksi di PT INALUM.
3. Terdapat beberapa persyaratan sistem manajemen lingkungan ISO 14001
yang masuk kategori “patuh sebagian” di PT INALUM, seperti pada
klausul 4.2 kebijakan lingkungan, klausul 4.4.2 Kompetensi, pelatihan,
dan kesadaran, dan klausul 4.4.6 pengendalian operasional.
4. Angka presentasi penerapan sistem manajemen lingkungan di PT
INALUM mencapai 98%, berdasarkan pengolahan data dengan
menggunakan ISO 14001 Gap Analysis Toolkit.

5.2 Saran

Beberapa saran dan rekomendasi:


1. Melengkapi prosedur yang ada dengan informasi tambahan berupa
dampak jika tidak dilakukan prosedur tersebut untuk ketersesuaian dengan
ISO 14001.
2. Meningkatkan efektivitas penataan data dan dokumen-dokumen lainnya
(termasuk data rekaman).
3. Meningkatkan aksesibilitas terhadap prosedur yang terintegrasi di dalam
sistem intranet perusahaan. Hal ini bertujuan agar penyampaian serta
penerapan prosedur tersebut semakin efektif .

147
4. Memperbaharui sistem manajemen lingkungan dengan versi ISO
14001:2015, agar sistem manajemen lingkungan yang sudah diterapkan
dapat terus ditingkatkan efektivitasnya.
5. Membuat program sosialisasi tentang dampak dari setiap prosedur
operasional yang dibuat ke pekerja di PT INALUM, untuk memberikan
informasi pentingnya penerapan sistem manajemen lingkungan di setiap
departemen/seksi terkait.
6. Dalam pengelolaan limbah khususnya limbah domestik, sebaiknya diolah
dengan composter. Sehingga, limbah domestik dapat dibuat menjadi
kompos dan dapat dimanfaatkan.

148
DAFTAR PUSTAKA

Cory Searcy et.al, Challenges in Implementing a Functional ISO 14001


Environmental Management System, International Journal of Quality &
Reliability Management, 29(7) : 779 – 796, 2012.

Gaspersz, Vincent. 2012 All-in-one Management Toolbook. Cetakan Pertama.


Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.

ISO, 2004. International Standard ISO 14001:2004(E), Environmental


Management Systems-General Guidelines on Principles, Systems and
Supporting Techniques, Switzerland.

Kametani, T. 2004. New System for Environmental Management Evaluation. The


Asian Journal on Quality Vol. 5 No. 1 pp 23-33.

Kaur, H. 2011. Impact of Human Resource Factors on Perceived Environmental


Performance: an Empirical Analysis of a Sample of ISO 14001 EMS
Companies in Malaysia. Journal of Sustainable Development Vol. 4 No. 1
pp 211-224.

Kuhre, W., Lee. 1996. ISO 14001 Certification – Environmental Management


System: A Practical Guide for Preparing Effective Environmental
Management Systems. Prentice Hall.

Ritchie, I., Hayes, W. 1998. A guide to implementation of the ISO 14001 series
on environmental management. Prentice Hall.

SNI 19-14001-2005. Sistem manajemen lingkungan – Persyaratan dan panduan


penggunaan.

Stoner & Wankel. 1986. Organization Management. New York: West Pub.
Company.

Terry, George T. 1982. Principles of Management. Ilinois Richard D, Irwin.

149