Anda di halaman 1dari 68

LAPORAN AKTUALISASI

NILAI-NILAI DASAR PROFESI APARATUR SIPIL NEGARA

OPTIMALISASI DATA TENAGA KERJA ASING (TKA) PERUSAHAAN


MELALUI PEMBUATAN DATABASE BERBASIS KOMPUTER DENGAN
PROGRAM APLIKASI MICROSOFT OFFICE EXCEL
DI WILAYAH KERJA KANTOR IMIGRASI KELAS III KALIANDA TAHUN 2018

Oleh:

SISKA FITRIA, S.I.P


NIP: 19930506 201712 2 001

Peserta Latihan Dasar Calon Aparatur Sipil Negara


Di Lingkungan Kantor Wilayah
Kementerian Hukum Dan HAM Lampung

BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA DAERAH


PROVINSI LAMPUNG
HAJIMENA
2018
LEMBAR PERSETUJUAN
RANCANGAN AKTUALISASI NILAI-NILAI DASAR PROFESI PNS

Nama : SISKA FITRIA, S.I.P


NIP : 19930506 201712 2 001
Unit Kerja/Magang : Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda

Telah Disetujui

Pada hari kamis tanggal 16 Agustus 2018

Pembimbing Mentor

MUHAMMAD ABETO,. S.T,. M.T RYO ACHDAR, Amd. Im., S.H


NIP. 19731023 200003 1 004 NIP. 19861101 200604 1 001

Mengetahui

Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah


Provinsi Lampung

Ir. FAHRIZAL DARMINTO,. MA


Pembina Utama Madya
NIP. 19641021 199003 1 008

ii
LEMBAR PENGESAHAN
RANCANGAN AKTUALISASI NILAI-NILAI DASAR PROFESI PNS

Nama : SISKA FITRIA, S.I.P


NIP. : 19930506 201712 2 001
Unit Kerja/Magang : Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda

Telah diuji di depan Penguji

Pada hari Selasa tanggal 21 Agustus 2018

Penguji

BASNAMARA, SH., M.H


NIP. 19700926 199903 1 001

Mengetahui

Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah


Provinsi Lampung

Ir. FAHRIZAL DARMINTO. M


Pembina Utama Madya
NIP. 19641021 199003 1 008

iii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Allah SWT. Tuhan yang Maha Kuasa, karena atas
limpahan rahmat,taufik dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan makalah
yang sederhana ini.

Laporan aktualisasi ini dibuat untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam
rangka Pelatihan Dasar Calon Aparatur Sipil Negara (CASN) pada Kementerian
Hukum dan HAM Republik Indonesia.

Kami menyadari rancangan aktualisasi yang sederhana ini masih terdapat


kekurangan dan jauh dari kesempurnaan, untuk itu kritik dan saran dari berbagai
pihak yang sifatnya memberikan motivasi perbaikan sangatlah diharapkan.

Akhirnya melalui kesempatan yang baik ini perkenankan kami mengucapkan


terimakasih serta penghargaan kepada semua pihak yang telah memberikan
rekomendasi, dukungan, motivasi dan doa ,sehingga rancangan aktualisasi ini dapat
diselesaikan. Semoga rancangan aktualisasi ini dapat bermanfaat bagi penulis dan
Unit Pelaksana Teknis dilingkungan Kementerian Hukum dan HAM Republik
Indonesia khususnya Kantor Wilayah Hukum dan HAM Lampung.

Bandar Lampung, 15 Agustus 2018


Penulis,

Siska Fitria., S.I.P

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
LEMBAR PERSETUJUAN .................................................................. ii
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................... iii
KATA PENGANTAR ........................................................................... iv
DAFTAR ISI ......................................................................................... v
DAFTAR TABEL ................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ............................................................................. vii

BAB I PENDAHULUAN....................................................................... 1
A. Latar Belakang ................................................................................ 1
B. Tujuan dan Manfaat ......................................................................... 2
C. Ruang Lingkup ................................................................................ 3

BAB II RANCANGAN AKTUALISASI ................................................. 4


A. Deskripsi Organisasi ........................................................................ 4
1. Profil Organisasi .......................................................................... 4
2. Visi, Misi dan Nilai Organisasi ...................................................... 5
3. Wilayah Kerja ............................................................................... 8
4. Deskripsi Bidang Intelijen dan Penindakan Keimigrasian ............ 8
5. Struktur/Susunan Organisasi ....................................................... 10
6. Uraian Jabatan Perserta .............................................................. 10
B. Deskripsi Isu/Situasi Problematik .................................................... 11
C. Analisis Isu ...................................................................................... 14
D. Argumentasi Terhadap Core Issue Terpilih ..................................... 15
E. Nilai-nilai Dasar Profesi ASN ........................................................... 17
F. Kendala dan Antisipasi .................................................................... 26

BAB III PELAKSANAAN AKTUALISASI ............................................ 27


A. Kegiatan - Kegiatan ......................................................................... 27
B. Waktu Pelaksanaan Kegiatan.......................................................... 32

v
BAB IV REALISASI AKTUALISASI DAN ANALISA .......................... 33
A. Realisasi Kegiatan dan Output ........................................................ 33
B. Faktor Pendukung Realisasi Aktualisasi .......................................... 56
C. Faktor Penghambat Realisasi Aktualisasi ....................................... 57

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN .................................................. 58


A. Kesimpulan ...................................................................................... 58
B. Saran ............................................................................................... 59

DAFTAR PUSTAKA

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Analisis Identifikasi Isu Menggunakan Teknik USG ............... 15

Tabel 2. Matrix Rancangan Aktualisasi ................................................ 27

Tabel 3. Jadwal kegiatan ..................................................................... 31

Tabel 4. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Konsultasi dengan Kasubsi terkait


data Tenaga Kerja Asing (TKA) Perusahaan ................................ 33

Tabel 5. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Menyiapkan draft (format kolom


data tenaga kerja asing (TKA) ...................................................... 35

Tabel 6. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Melakukan Focus Grup Discussion


(FGD) bersama rekan-rekan Inteldakim terkait draft kolom data
tenaga kerja asing (TKA) .............................................................. 38

Tabel 7. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Finalisasi Hasil Focus Grup


Discussion (FGD) ......................................................................... 41

Tabel 8. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Membuat database tenaga kerja


asing (TKA) berbasis komputer ..................................................... 44

Tabel 9. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Pengumpulan, penginputan,


pengolahan data tenaga kerja asing (TKA) yang baru .................. 46

Tabel 10. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Melakukan pengecekan terhadap


hasil olah data TKA dalam bentuk Ms. Excel ................................ 49

Tabel 11. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Sosialisasi dengan pimpinan dan


rekan Inteldak terkait database tenaga kerja asing (TKA) ............. 51

Tabel 12. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Evaluasi hasil kegiatan


optimalisasi database data tenaga kerja asing (TKA) .................... 54

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Organisasi Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda ................ 10


Gambar 2. Notula Kegiatan........................................................................... 34
Gambar 3. Daftar Inventaris Perusahaan ...................................................... 34
Gambar 4. Foto pelaksanaan kegiatan konsultasi bersama Kasubsi ............ 35
Gambar 5. Format Kolom dalam bentuk dokumen ........................................ 37
Gambar 6. Data TKA Perusahaan ................................................................ 37
Gambar 7. Menyiapkan format data TKA ...................................................... 37
Gambar 8. Ruang untuk pelaksanaan FGD .................................................. 39
Gambar 9. Jadwal kegiatan FGD .................................................................. 39
Gambar 10. Notula kegiatan FGD ................................................................. 40
Gambar 11. Daftar Hadir FGD ...................................................................... 40
Gambar 12. Foto Kegiatan FGD ................................................................... 40
Gambar 13. Foto Kegiatan FGD ................................................................... 41
Gambar 14. Daftar Hadir Finalisasi FGD....................................................... 42
Gambar 15. Notula Finalisasi FGD ............................................................... 43
Gambar 16. Final Format kolom dalam bentuk Ms. Excel ............................. 43
Gambar 17. Kegiatan Finalisasi hasil FGD ................................................... 44
Gambar 18. Data TKA dalam format Ms. Excel............................................. 45
Gambar 19. Kegiatan membuat database data TKA ..................................... 45
Gambar 20. Data TKA Perusahaan dalan format Ms. Excel.......................... 47
Gambar 21. Kegiatan Pengumpulan data TKA ............................................. 48
Gambar 22. Penginputan data TKA .............................................................. 48
Gambar 23. Pengolahan data TKA ............................................................... 48
Gambar 24. Data TKA Perusahaan .............................................................. 50
Gambar 25. Pengecekan hasil olah data TKA .............................................. 51
Gambar 26. Notula sosialisasi data TKA ....................................................... 52
Gambar 27. Daftar hadir sosialisasi data TKA............................................... 53
Gambar 28. Sosialisasi data TKA ................................................................. 54
Gambar 29. Dokumen arsip database TKA ................................................... 55
Gambar 30. Evaluasi kegiatan pembuatan database TKA ............................ 56

viii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Indonesia merupakan Negara yang memiliki luas wilayah yang terdiri


dari banyak Pulau-pulau dan di kelilingi oleh negara-negara yang
merupakan tujuan dari Imigran. Hal ini sudah menjadi hal yang
diketahui oleh banyak orang dimana Negara Indonesia merupakan
negara transit yang merupakan negara persinggahan. Negara
Indonesia menjadi negara persinggahan dikarenakan letaknya yang
strategis dan mempunyai banyak akses pintu keluar masuk menuju
kedalam maupun keluar dari Indonesia. Hal ini pula yang menjadi suatu
kendala bagi Negara Indonesia untuk mengontrol keluar masuknya
orang asing maupun penduduk Indonesia untuk keluar dan masuk
kedalam wilayah Negara Indonesia.

Keimigrasian sebagaimana yang ditentukan di dalam Bab 1 Pasal 1


(1) Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011 Tentang Keimigrasian adalah
hal ihwal lalu lintas orang yang masuk atau keluar wilayah Negara
Republik Indonesia serta pengawasannya dalam rangka menjaga
tegaknya kedaulatan negara. Untuk menjamin kemanfaatan dan
melindungi berbagai kepentingan nasional, maka Pemerintah Indonesia
telah menetapkan prinsip, tata pelayanan, tata pengawasan atas masuk
dan keluar orang ke dan dari wilayah Indonesia sebagaimana yang
ditentukan dalam Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011 tentang
Keimigrasian.

Banyaknya akses masuk dan keluar di Negara Indonesia membuat


batas-batas serta kontrol dari pemerintah mengenai perpindahan orang
di Indonesia menjadi sulit. Dalam hal ini perpindahan orang di
Indonesia hanyalah dapat di kontrol melalu pintu gerbang yang legal
yaitu bandara,pelabuhan,dan stasiun,serta pos perbatasan darat.
Pengawasan untuk perpindahan orang dari dan keluar wilayah Negara
Indonesia dilakukan oleh pihak imigrasi. Lembaga keimigrasian yang
kemudia menjadi tombak untuk mengawasi perpindahan orang pun
menjadi ujung tombak untuk mengawasi hal perpindahan ini, tetapi
didalam prakteknya walaupun telah dilakukan pengawasan yang
maksimum, namun pihak keimigrasian masih sering luput melakukan
pengawasan di dalam beberapa hal.

Hal yang sering luput diawasi oleh pihak keimigrasian adalah masuk
dan keluarnya tenaga kerja asing yang bekerja diperusahaan maupun
membuka usaha di Indonesia. Masalah terbaru yang timbul di
Indonesia adalah jumlah tenaga kerja asing ilegal berjumlah sekitar 3
kali dari tenaga kerja asing yang legal dikutip dari laman
(https://www.liputan6.com/tag/tenaga-kerja-asing-ilegal). Selain itu, masalah
baru timbul dari Kemudahan perizinan Tenaga Kerja Asing (TKA)
melalui Peraturan Presiden Nomor 20 Tahun 2018 yaitu :

“dianggap memberi celah bagi pekerja asing ilegal di Indonesia.


Pasalnya, dalam ketentuan pasal 22 beleid itu menyebut bahwa
TKA dapat menggunakan visa terbatas (vitas) dan izin tinggal
sementara (itas) untuk bekerja di Indonesia dikutip dari laman
(http://perpres-tenaga-kerja-asing-jadi-celah-hadirnya-pekerja-ilegal).

Munculnya kasus seperti diatas pihak keimigrasian yang mengawasi


serta memberi ijin orang masuk dari dan ke dalam wilayah Negara
Indonesia memperketat penjagaan dengan melakukan pendataan
bulanan data tenaga kerja asing di wilayah kerja di Indonesia.
Berdasarkan penjelasan diatas maka usulan untuk penulisan
rancangan aktualisasi ini diberi judul “Pengolahan Data Tenaga Kerja
Asing (TKA) Perusahaan Berbasis Komputer Pada Wilayah Kerja
Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda”.

2
B. Tujuan dan Manfaat Aktualisasi
Tujuan
Tujuan dari kegiatan ini adalah:
1. Untuk menghimpun, menginput dan mengelola data tenaga kerja
asing (TKA) Perusahaan Berbasis Komputer Pada Wilayah Kerja
Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda.

2. Untuk dapat memudahkan petugas dalam pengecekan tenaga


kerja asing (TKA) Perusahaan agar pengawasan menjadi efektif
dan efisien.

Manfaat

Manfaat yang akan diperoleh dengan sistem pendataan


terkomputerisasi adalah:
1. Data institusi pengguna Tenaga Kerja Asing menjadi lebih mudah
diakses.
2. Lebih mudah untuk mengklasifikasikan institusi pengguna Tenaga
Kerja Asing berdasarkan alamat, asal Tenaga Kerja Asing, jumlah
Tenaga Kerja Asing dan posisi di perusahaan.
3. Membantu dalam pembuatan rencana pengawasan Tenaga Kerja
Asing.

C. Ruang Lingkup Aktualisasi

Ruang lingkup aktualisasi dilakukan pada Kantor Imigrasi Kelas III


Kalianda. Aktualisasi ini berkenaan dengan pendataan melalui sistem
komputer terhadap data-data penunjang pengawasan keimigrasian,
berfokus pada Laporan Bulanan Pelaporan Tenaga Kerja Asing yang
bekerja di perusahaan yang berada di Kabupaten Lampung Selatandan
Kabupaten Lampung Timur. Pengerjaan kegiatan dilakukan dalam
jangka waktu 2 bulan yang memiliki tujuan untuk membantu proses
pengawasan Tenaga Kerja Asing di wilayah kerja Kantor Imigrasi Kelas
III Kalianda.

3
BAB II
RANCANGAN AKTUALISASI

A. Deskripsi Organisasi
1. Profil Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda

Kantor Imigrasi Kalianda yang beralamat di Jalan Radin Inten II


Way Urang Kalianda Kabupaten Lampung Selatan adalah unit
pelaksana teknis keimigrasian yang menjalankan fungsi Direktorat
Jenderal Imigrasi di wilayah Lampung Selatan dan Lampung Timur.
Dengan visi Masyarakat Memperoleh Kepastian Hukum dan misi
Melindungi Hak Asasi Manusia, Kantor Imigrasi Kalianda selalu
berusaha untuk memberikan pelayanan terbaik dalam hal
keimigrasian bagi masyarakat, baik Warga Negara Indonesia
maupun Warga Negara Asing yang berkunjung atau tinggal di
Republik Indonesia, khususnya di Wilayah Lampung dan sekitarnya.

Bernaung di bawah Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak


Asasi Manusia Wilayah Lampung, Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda
memberikan pelayanan berupa pembuatan Surat Perjalanan
Republik Indonesia (paspor/SPRI), pengurusan Ijin Tinggal dan
kunjungan bagi Warga Negara Asing dan hal-hal lain terkait
keimigrasian. Selain dengan mendatangi Kantor Imigrasi Kalianda
secara langsung, masyarakat juga dapat memanfaatkan pelayanan
keimigrasian ini dengan melalui media teknologi yang ada telah
disediakan seperti permohonan paspor dan visa secara online
melalui internet, dan juga layanan sms center untuk melakukan
pengecekan status permohonan paspor yang telah diajukan. Selain
itu masyarakat juga dapat menikmati layanan informasi melalui
website Kantor Imigrasi Kalianda maupun di tempat lain yang terkait
dengan layanan keimigrasian.

Profesionalisme dalam layanan menjadi etos kerja bagi insan


imigrasi di Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda dan Partisipasi serta
dukungan masyarakat akan selalu menjadi pendorong terciptanya
layanan keimigrasian yang lebih baik di masa yang akan datang.

2. Visi, Misi dan Nilai-Nilai Organisasi

Visi Kementerian Hukum dan HAM


Peraturan Menteri Hukum dan HAM Nomor 7 Tahun 2015 tentang
Rencana Strategi Kementerian Hukum dan HAM Tahun 2015-2019,
yang didalamnya terdapat visi Kementerian hukum dan HAM yaitu
Masyarakat Memperoleh Kepastian Hukum.

Misi Kementerian Hukum dan HAM


Peraturan Menteri Hukum dan HAM Nomor 7 Tahun 2015 tentang
Rencana Strategi Kementerian Hukum dan HAM Tahun 2015-2019,
yang didalamnya terdapat misi Kementerian Hukum dan HAM yaitu :
1. Mewujudkan peraturan perundang-undangan yang berkualitas
2. Mewujudkan pelayanan hukum yang berkualitas
3. Mewujudkan penegakan hukum yang berkualitas
4. Mewujudkan penghormatan, pemenuhan dan perlindungan hak
asasi manusia
5. Mewujudkan layanan manajemen administrasi Kementerian
Hukum dan Hak Asasi Manusia
6. Mewujudkan aparatur Kementerian Hukum Dan Hak Asasi
Manusia yang profesional dan berintegritas

Tata Nilai Kementerian Hukum dan HAM


Peraturan Menteri Hukum dan HAM Nomor 7 Tahun 2015 tentang
Rencana Strategi Kementerian Hukum dan HAM Tahun 2015-2019,
yang didalamnya terdapat tata nilai Kementerian Hukum dan HAM
yaitu profesional, akuntabel, sinergi, transparan dan inovatif (PASTI).

Penjelasan terkait tata nilai Kementerian Hukum dan HAM adalah


kerja keras, kerja cerdas serta kerja ikhlas itulah karakter aparatur
yang profesional. Serta sesuai peraturan perundang-undangan yang

5
berlaku. Inilah ciri-ciri aparatur Negara yang akuntabel. Bekerja
dalam kebersamaan tentu lebih maksimal hasilnya dibandingkan
dalam kesendirian. Ibarat lidi saat sendiri dia bukan apa-apa dan
bukan siapa-siapa, namun saat berada dalam ikatan berbentuk sapu
maka pekerjaan besar dalam membersihkan kotoran dapat
diselesaikan dengan sempurna dan inilah makna dari sinergi.

Apabila kita telah mampu melaksanakan hal tersebut, maka kita


menjadi aparatur yang memegang teguh nilai-nilai transparan. Dari
penggambaran itulah maka tidak ada pilihan lain bagi kita kecuali
mengoptimalkan diri untuk terus berkreatifitas, dan mengembangkan
inisiatif serta senantiasa melakukan pembaharuan dalam
pelaksanaan tugas dan fungsi sehingga mampu menguatkan peran
organisasi Kementerian Hukum dan HAM untuk terus berprestasi.
Karena sejatinya, kesadaran itulah yang menjadikan kita sebagai
aparatur yang inovatif.

Salah satu bagian dari Kementerian Hukum dan HAM adalah


Direktorat Jenderal Imigrasi yang memiliki visi, misi dan tata nilai
yang tidak jauh berbeda dengan visi, misi dan tata nilai dari induknya
yaitu Kementerian Hukum dan HAM.

Visi Direktorat Jenderal Imigrasi


Merujuk pada Peraturan Menteri Hukum dan HAM Nomor 7 Tahun
2015 tentang Rencana Strategi Kementerian Hukum dan HAM
Tahun 2015-2019, yang didalamnya terdapat turunan untuk visi
Direktorat Jenderal Imigrasi yaitu masyarakat memperoleh kepastian
hukum.

Misi Direktorat Jenderal Imigrasi


Merujuk pada Peraturan Menteri Hukum dan HAM Nomor 7 Tahun
2015 tentang Rencana Strategi Kementerian Hukum dan HAM
Tahun 2015-2019, yang didalamnya terdapat turunan untuk misi
Direktorat Jenderal Imigrasi yaitu Melindungi hak asasi manusia.

6
Tugas Dan Fungsi

Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda adalah unit pelaksana teknis di


bidang Keimigrasian di lingkungan Kantor Wilayah Kementrian
Hukum dan HAM Provinsi Lampung yang berada dibawah dan
bertanggung jawab kepada Kepala Kantor Wilayah Kementrian
Hukum dan HAM Republik Indonesia.

Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda mempunyai tugas


melaksanakan sebagian tugas pokok dan fungsi Kementerian
Hukum dan HAM Provinsi Lampung di bidang Keimigrasian, Kantor
Imigrasi kalianda mempunyai tugas :

1. Melaksanakan tugas Tata Usaha dan Rumah Tangga di Kantor


Imigrasi, dengan fungsi sebagai berikut :

a. Melakukan urusan kepegawaian;

b. Melakukan urusan keuangan;

c. Melakukan urusan surat menyurat, perlengkapan dan rumah

tangga.

2. Melaksanakan tugas Pelayanan Verifikasi Dokumen Keimigrasian


VERDOKIM), dengan fungsi sebagai berikut :

a. Melakukan pemberian dokumen perjalanan, izin berangkat

dan izin kembali;

b. Melakukan penentuan status keimigrasian bagi orang asing

yang berada di Indonesia;

c. Melakukan penelitian terhadap kebenaran bukti-bukti


kewarganegaraan seseorang mengenai status
kewarganegaraan.

3. Melaksanakan tugas di bidang Teknologi Informasi (TI) dan


Intelijen dan Penindakan Keimigrasian (INTELDAKIM) dengan
fungsi sebagai berikut :

7
a. Melakukan pengumpulan, penelaahan, analisis data,
evaluasi, penyajian dan penyebaran Informasi Keimigrasian;

b. Melakukan pemeliharaan, pengamanan dokumen


keimigrasian dan penggunaan serta pemeliharaan sarana
komunikasi;

c. Melakukan pemantauan terhadap pelanggaran perizinan

keimigrasian dan mengadakan kerjasama antar instansi di


bidang pengawasan orang asing;

d. Melakukan penyidikan dan penindakan terhadap


pelanggaran keimigrasian.

3. Wilayah Kerja
Wilayah kerja Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda meliputi :
a. Kabupaten Lampung Selatan
Terdiri dari 17 (tujuh belas) Kecamatan. Luas wilayah Kabupaten
Lampung Selatan sekitar 2.109,74 km² dengan jumlah penduduk
sekitar 972.579 jiwa.

b. Kabupaten Lampung Timur


Terdiri dari 24 (dua puluh empat) Kecamatan. Luas wilayah
Kabupaten Lampung Timur sekitar 5.325,03 km² dengan jumlah
penduduk sekitar 1.008.797 jiwa.

4. Deskripsi Bidang Pengawasan dan Penindakan Keimigrasian


Bertugas untuk mengkoordinir dan melakukan pengawasan dan
penindakan keimigrasian terhadap orang asing di lingkungan wilayah
kerja Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda sesuai peraturan perundang-
undangan yang berlaku sehingga tercipta tertib administrasi Warga
Negara Asing. Untuk menyelenggarakan tugas, seksi Inteldakim
mempunyai fungsi :

8
a. Melakukan pemantauan terhadap pelanggaran perijinan
Keimigrasian dan mengadakan kerjasama antar instansi di
bidang pengawasan orang asing.
b. Melakukan Penyidikan dan Penindakan terhadap pelanggaran
Keimigrasian

Tugas Pokok Inteldakim adalah sebagai berikut:


a. Menyusun rencana kerja Seksi Inteldakim;
b. Melakukan Pemantauan Pengawasan Administratif;
c. Melaksanakan Pengawasan Lapangan;
d. Membuat Berita Acara Pendapat;
e. Memeriksa kebenaran data orang asing yang berada di dalam
negeri dan di luar negeri;
f. Memeriksa daftar cegah tangkal permohonan SPRI dan Perizinan
Keimigrasian;
g. Melakukan koordinasi pengawasan orang asing dengan instansi
yang terkait (Disnaker, Kepolisian dan Pemda) sesuai dengan
ketentuan yang berlaku;
h. Melakukan pendetensian orang asing yang melakukan
pelanggaran keimigrasian;
i. Mengkoordinasikan pelaksanaan deportasi WNA;
j. Melakukan/mengesahkan penilaian pelaksanaan pekerjaan
pejabat bawahan, dan
k. Melakukan pengawasan melekat dalam lingkungan Sub Seksi
Inteldakim.

9
5. Struktur/Susunan Organisasi

Kepala Kantor Imigrasi

Umum dan Tata Usaha

Subseksi Subseksi
Pelayanan Verifikasi Dokumen Teknologi Informasi, Intelijen
Keimigrasian dan Penindakan Keimigrasian

Gambar 1. Struktur Organisasi Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda

6. Uraian Tugas Jabatan (Peserta)


Peserta memiliki tugas jabatan yang tertuang di dalam sasaran kerja
pegawai, yaitu :
a. Menyiapkan bahan administrasi pengawasan keimigrasian
b. Menyiapkan bahan peralatan yang diperlukan untuk
melancarkan kegiatan pengawasan, penindakan keimigrasian
c. Mencatat kebutuhan bahan dalam kegiatan pengawasan,
penindakan keimigrasian (wasdakim)
d. Mencatat persoalan yang muncul dalam kegiatan pengawasan,
penindakan keimigrasian (wasdakim)
e. Mencatat pekerjaan pengawasan, penindakan keimigrasian
(wasdakim) yang telah selesai dilaksanakan
f. Mencatat pengaduan dalam pengawasan, penindakan
keimigrasian (wasdakim)
g. Menyiapkan bahan pelaksanaan kegiatan TIMPORA (tim
pengawasan orang asing)
h. Menyiapkan bahan tindakan keimigrasian
i. Membuat laporan pelaksanaan tugas harian

10
B. Deskripsi Isu/Situasi Problematik

Isu yang diangkat dalam penelitian ini adalah isu terkait pengawasan
keimigrasian di Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda. Dalam hal ini yang
menjadi sasaran pengawasan adalah orang asing yang berada di
wilayah Negara Indonesia dan orang-orang asing yang dicurigai
melakukan penyimpangan atau pelanggaran keimigrasian. Setiap orang
asing yang masuk atau keluar dari wilayah hukum Indonesia wajib
memberikan identitas, keterangan kedatangan, atau keberangkatan
dan keterangan lain yang diperlukan kepada Pejabat Imigrasi di Tempat
Pemeriksaan Imigrasi.

Pengawasan Orang Asing di wilayah Indonesia berupa pengawasan


terhadap orang asing yang masuk, keberadaan, kegiatan dan keluar
dari wilayah Indonesia, antara lain dapat menimbulkan 2 (dua)
kemungkinan yakni: Pertama, Orang Asing yang mentaati peraturan
yang berlaku dan tidak melakukan kegiatan yang berbahaya bagi
keamanan dan ketertiban umum, hal ini tidak menimbulkan masalah
keimigrasian maupun kenegaraan. Kedua, Orang Asing yang tidak
menaati peraturan perundang-undangan di Indonesia dan dapat
mencancam keamanan dan ketertiban umum.

Pengawasan WNA yang dilakukan meliputi aspek keberadaan dan


aspek kegiatannya, adalah suatu proses kegiatan dibidang
keimigrasian yang mengumpulkan data dan informasi, menganalisa dan
menentukan apakah keberaadaan orang asing sejak masuknya ke
wilayah Indonesia dan kegiatannya selama berada di wilayah Indonesia
telah sesuai dengan norma-norma yang diberlakukan baginya.
Normanorma yang berlaku bagi orang asing antara lain norma hukum
yang berupa peraturan perundang-undangan yang berlaku yang
menyangkut izin keberadaanya, izin kegiatannya seperti yang
menyangkut ketenagakerjaan, pendidikan, penelitian, wisata dan lain
sebagainya.

11
Menurut Sihar Sihombing, 2013 bentuk Pengawasan warga Negara
Asing terdiri dari dua macam yaitu pertama, Pengawasan administratif,
yaitu pengawasan yang dilakukan melalui penelitian surat-surat atau
dokumen, berupa pencatatan, pengumpulan, pengolahan data, dan
penyajian maupun penyebaran informasi secara manual dan elektronik,
tentang lalu lintas keberadaan dan kegiatan warga Negara Asing.
Sedangkan Pengawasan Lapangan yaitu, pengawasan yang dilakukan
berupa pemantauan, patroli, proses dengan mengumpulkan bahan
keterangan pencarian warga Negara Asing, dan alat bukti yang
berhubungan dengan Tanda Pengenal Keimigrasian.

Kedua, Pengawasan Lapangan dilakukan dalam bentuk pemantauan


razia, pengumpulan bahan keterangan, pencarian orang dan alat bukti
yang berhubungan dengan tindak pidana keimigrasian. Pengawasan
lapangan ini dilakukan secara rutin dan dalam bentuk operasi. Dalam
hal ini pelaksanaan kegiatan pengawasan keimigrasian terhadap warga
Negara Asing, pejabat imigrasi yang mempunyai kewenangan untuk
melakukan pengawasan adalah Kantor Wilayah Kementerian Hukum
dan HAM Lampung dan Unit Pelaksana Teknis yang dalam hal ini
mengenai keimigrasian yaitu Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda.

Berdasarkan hasil observasi di Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda,


terdapat beberapa isu terkait kegiatan pengawasan dan penindakan
keimigrasian yang dapat diangkat, antara lain :

1. Belum terdapatnya data tenaga kerja asing (TKA) yang berbasis


komputer dalam program Ms. Excel

Orang asing yang masuk ke Kab. Lampung Selatan dan Kab.


Lampung Timur umumnya hanya untuk kunjungan ke pariwisata atau
melakukan izin tinggal kunjungan (ITK) rapat ke perusahaan, tetapi
tak sedikit juga orang asing yang datang ke Kab. Lampung Selatan
dan Kab. Lampung Timur untuk bekerja. Tenaga kerja asing adalah

12
warga negara asing pemegang visa dengan maksud bekerja di
wilayah Indonesia.

Dengan meningkatnya (tingginya) kedatangan TKA, maka


meningkat pula potensi pelanggaran keimigrasian yang dilakukan
oleh WNA sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 6
Tahun 2011 tentang Keimigrasian antara lain overstay, masuk tidak
melalui TPI (Pasal 113), tidak dapat menunjukkan paspor ketika
diminta petugas (Pasal 116), hingga penyalahgunaan Izin Tinggal
Keimigrasian (Pasal 122), mereka dapat dikenakan Tindakan
Administratif Keimigrasian (TAK) berupa membayar biaya
beban/denda, Deportasi dan penangkalan maupun sanksi pidana
(projustisia) dengan ancaman pidana penjara Maksimal 5 (lima)
tahun.

Selama ini, laporan bulanan tenaga kerja asing diberikan secara


manual melalui dokumen yang dikirimkan setiap bulannya ke Kantor
Imigrasi Kelas III Kalianda. Namun, hanya diarsipkan di ordner dan
tidak ada tindak lanjutnya sehingga tim pengawasan tidak tau terkait
masa berlaku paspor tenaga kerja asing tersebut dan menyebabkan
pelanggaran keimigrasian.

2. Belum optimalnya penggunaan buku register kegiatan Intelijen dan


penindakan keimigrasian.

Hal ini terkait belum terdapatnya buku register kegiatan yang akan
diisi pada saat melakukan pengawasan di lapangan. Hal yang sering
terjadi adalah petugas yang melakukan pengawasan berbeda
dengan petugas yang membuat laporan kegiatan pasca melakukan
pengawasan. Dengan adanya buku register kegiatan ini, diharapkan
dapat terbaca dengan jelas alur kegiatan pengawasan di lapangan
sehingga siapapun yang akan membuat laporan kegiatan
pengawasan dapat dengan jelas embuatnya dalam lembar kerja.

13
3. Kurang maksimalnya sistem pelaporan kegiatan di subseksi
Teknologi Informasi, Intelijen dan Penindakan Keimigrasian

Hal ini terkait kurang sesuainya laporan kegiatan yang dibuat


dengan Tata Naskah Dinas Kementerian Hukum dan HAM No. 15
Tahun 2016. Hal ini mengakibatkan ketidak efisienan dan efektif
dalam hal pengajuan laporan kegiatan kepada Kepala Kantor. Hal
yang sering terjadi adalah kegiatan hanya dilakukan dengan tidak
memberikan penjabaran rinci terkait hasil temuan dilapangan karena
tim pengawasan yang melakukan pengawasan dilapangan berbeda
dengan tim yang menyusun laporan kegiatan, sehingga hasil laporan
kegiatan yang dibuat terasa kurang maksimal.

C. Analisis Isu

Berdasarkan deskripsi tentang gambaran umum tugas pengawasan


dan penindakan keimigrasian maka dapat diambil beberapa isu yang
perlu ditindaklanjuti dalam upaya pencapaian visi dan misi organisasi,
yaitu:

1. Belum terdapatnya data tenaga kerja asing (TKA) perusahaan yang


berbasis komputer di wilayah kerja Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda;

2. Belum optimalnya penggunaan buku register kegiatan intelijen dan


penindakan keimigrasian; dan

3. Kurang maksimalnya sistem pelaporan kegiatan di Subseksi


teknologi Informasi, Intelijen dan Penindakan Keimigrasian di Kantor
Imigrasi Kelas III Kalianda.

Isu di atas kemudian dianalisis menggunakan teknik USG (Urgency,


Seriousness, and Growth) dengan skala Likert untuk menetapkan isu
prioritas. Analisis tersebut secara lebih rinci dapat dilihat pada tabel
berikut:

14
Tabel 1. Analisis Identifikasi Isu Menggunakan Teknik USG
SCORE RAN
TOT
No IDENTIFIKASI ISU GKIN
U S G AL
G
1 Belum terdapatnya data tenaga kerja 5 3 4 12 I
asing (TKA) perusahaan yang berbasis
komputer di wilayah kerja Kantor
Imigrasi Kelas III Kalianda
2 Belum optimalnya penggunaan buku 4 4 3 11 II
register kegiatan pengawasan dan
penindakan keimigrasian
3 Kurang maksimalnya sistem pelaporan 3 3 4 10 III
kegiatan di subseksi sistekinfo wasdakim
di Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda

Keterangan Urgency : Keterangan Seriousness : Keterangan Growth:


5 : Sangat Mendesak 5 : Sangat Berpengaruh 5 : Sangat Berdampak
4 : Mendesak 4 : Berpengaruh 4 : Berdampak
3 : Cukup Mendesak 3 : Cukup Berpengaruh 3 : Cukup Berdampak
2 : Tidak Mendesak 2 : Tidak Berpengaruh 2 : Tidak Berdampak
1 : Sangat Tidak Mendesak 1 : Sangat Tidak berpengaruh 1 : Sangat Tidak Berdampak

D. Argumentasi Terhadap Core Issue Terpilih

Berdasarkan identifikasi isu di atas, maka isu yang ditetapkan adalah


belum terdapatnya data tenaga kerja asing (TKA) perusahaan yang
berbasis komputer di wilayah kerja Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda.
Hal ini didasarkan pada analisis kriteria isu sebagai berikut:

1. Aktual
Optimalisasi data tenaga kerja asing (TKA) perusahaan berbasis
komputer bersifat nyata dan belum pernah ada adalah salah satu
focus kerja pada bidang pengawasan penindakan keimgrasian.
Selain itu, sistem berbasis komputer sudah seharusnya menjadi isu
utama di kegiatan pemerintah;

15
2. Kekhalayakan
Optimalisasi data tenaga kerja asing (TKA) perusahaan berbasis
komputer berkaitan dengan kondisi sosial dan budaya di lapangan,
sehingga harus segera diperbaiki;

3. Problematik
Optimalisasi data tenaga kerja asing (TKA) perusahaan berbasis
komputer harus segera diselesaikan, karena dari sistem
komputerisasi yang akan dibuat dapat terlihat TKA yang akan habis
masa berlaku paspornya dan harus segera dipulangkan ke negara
asalnya;

4. Kelayakan
Optimalisasi data tenaga kerja asing (TKA) perusahaan berbasis
komputer dianggap layak, karena isu tersebut akan berpengaruh
terhadap jumlah TKA yang dilaporkan setiap bulannya;

5. Urgency
Pengolahan data tenaga kerja asing (TKA) perusahaan berbasis
komputer mendesak karena dengan tidak akuratnya data TKA maka
akan mengancam keamanan negara;

6. Seriousness
Pengolahan data tenaga kerja asing (TKA) perusahaan berbasis
komputer perlu ditangani secara serius karena akan berakibat
menimbulkan masalah baru apabila tidak diselesaikan segera;

7. Growth
Pengolahan data tenaga kerja asing (TKA) perusahaan berbasis
komputer akan semakin berkembang jumlah TKA yang tidak terdapat
data nya dan akan menjadi salah satu penyebab TKA Non
prosedural masuk ke Indonesia.

16
E. NILAI - NILAI DASAR PROFESI APARATUR SIPIL NEGARA (ASN)

Nilai-nilai dasar profesi aparatur sipil negara, yaitu :

1. Akuntabilitas
Akuntabilitas sering disamakan dengan responsibilitas atau
tanggung jawab. Namun pada dasarnya, kedua konsep itu memiliki
makna yang berbeda. Responsibilitas adalah kewajiban untuk
bertanggung jawab. Akuntabilitas adalah suatu kewajiban
pertanggungjawaban yang harus dicapai sedangkan akuntabilitas
adalah kewajiban pertanggungjawaban yang harus dicapai.
Akuntabilitas merujuk pada kewajiban setiap individu, kelompok atau
institusi untuk memenuhi tanggung jawab yang menjadi amanahnya.
Dalam menciptakan lingkungan kerja yang akuntabel, ada beberapa
indikator dari nilai-nilai dasar akuntabilitas yang harus diperhatikan,
yaitu :

a. Kepemimpinan adalah lingkungan yang akuntabel tercipta dari


atas ke bawah dimana pimpinan memainkan peranan yang
penting dalam menciptakan lingkungannya.
b. Transparansi adalah keterbukaan atas semua tindakan dan
kebijakan yang dilakukan oleh individu maupun
kelompok/instansi.
c. Integritas adalah konsistensi dan keteguhan yang tak
tergoyahkan dalam menjunjung tinggi nilai-nilai luhur dan
keyakinan.
d. Tanggung jawab adalah kesadaran manusia akan tingkah laku
atau perbuatannya yang di sengaja maupun yang tidak di
sengaja. Tanggung jawab juga berarti berbuat sebagai
perwujudan kesadaran akan kewajiban.
e. Keadilan adalah kondisi kebenaran ideal secara moral
mengenai sesuatu hal, baik menyangkut benda atau orang.

17
f. Kepercayaan adalah rasa keadilan akan membawa pada
sebuah kepercayaan. Kepercayaan ini yang akan melahirkan
akuntabilitas.
g. Keseimbangan adalah untuk mencapai akuntabilitas dalam
lingkungan kerja, maka diperlukan keseimbangan antara
akuntabilitas dan kewenangan, serta harapan dan kapasitas.
h. Kejelasan adalah pelaksanaan wewenang dan tanggungjawab
harus memiliki gambaran yang jelas tentang apa yang menjadi
tujuan dan hasil yang diharapkan.
i. Konsistensi adalah adalah sebuah usaha untuk terus dan terus
melakukan sesuatu sampai pada tercapai tujuan akhir.

2. Nasionalisme

Nasionalisme dalam arti sempit merupakan sikap yang meninggikan


bangsanya sendiri, sekaligus tidak menghargai bangsa lain
sebagaimana mestinya. Dalam arti luas, nasionalisme berarti
pandangan tentang rasa cinta yang wajar terhadap bangsa dan
negara, sekaligus menghormati bangsa lain. Nasionalisme sangat
penting dimiliki oleh setiap pegawai ASN. Bahkan tidak hanya
sekedar wawasan saja tetapi kemampuan mengaktualisasikan
nasionalisme dalam menjalankan fungsi dan tugasnya merupakan
hal yang lebih penting. Diharapkan dengan nasionalisme yang kuat,
maka setiap pegawai ASN memiliki orientasi berpikir mementingkan
kepentingan publik, bangsa, dan negara. Nilai-nilai yang berorientasi
pada kepentingan publik menjadi nilai dasar yang harus dimiliki oleh
setiap pegawai ASN.

Ada lima indikator dari nilai-nilai dasar nasionalisme yang harus


diperhatikan, yaitu :

a. Sila pertama : Ketuhanan Yang Maha Esa


Ketuhanan YME menjadikan Indonesia bukan sebagai negara
sekuler yang membatasi agama dalam ruang privat. Pancasila

18
justru mendorong nilai-nilai ketuhanan mendasari kehidupan
masyarakat dan berpolitik. Nilai-nilai ketuhanan yang dikehendaki
Pancasila adalah nilai-nilai ketuhanan yang positif, yang digali dari
nilai-nilai keagamaan yang terbuka (inklusif), membebaskan dan
menjunjung tinggi keadilan.
b. Sila kedua : Kemanusiaan yang Adil dan Beradab memiliki
konsekuensi ke dalam dan ke luar. Ke dalam berarti menjadi
pedoman negara dalam memuliakan nilai-nilai kemanusiaan dan
hak asasi manusia. Ini berarti negara menjalankan fungsi
“melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah
Indonesia, memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan
kehidupan bangsa.
c. Sila ketiga: Persatuan Indonesia
Semangat kebangsaan adalah mengakui manusia dalam
keragaman dan terbagi dalam golongan-golongan. Keberadaan
bangsa Indonesia terjadi karena memiliki satu nyawa, satu asal
akal yang tumbuh dalam jiwa rakyat sebelumnya, yang menjalani
satu kesatuan riwayat, yang membangkitkan persatuan karakter.
d. Sila keempat : Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat
Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan / Perwakilan
Demokrasi permusyawaratan mempunyai dua fungsi. Fungsi
pertama , badan permusyawaratan/perwakilan bisa menjadi ajang
memperjuangkan asprasi beragam golongan yang ada di
masyarakat. Fungsi kedua, semangat permusyawaratan bisa
menguatkan negara persatuan, bukan negara untuk satu
golongan atau perorangan.
e. Sila kelima : Keadilan Sosial Bagi Seluruh rakyat Indonesia
Dalam rangka mewujudkan keadilan sosial, para pendiri bangsa
menyatakan bahwa Negara merupakan organisasi masyarakat
yang bertujuan menyelenggarakan keadilan.

19
3. Etika Publik

Etika dapat dipahami sebagai sistem penilaian perilaku serta


keyakinan untuk menentukan perbuatan yang pantas guna menjamin
adanya perlindungan hak-hak individu, mencakup cara-cara
pengambilan keputusan untuk membantu membedakan hal-hal yang
baik dan buruk serta mengarahkan apa yang seharusnya dilakukan
sesuai nila-nilai yang dianut (Catalano, 1991). Nilai-nilai dasar etika
publik sebagaimana tercantum dalam undang-undang ASN, memiliki
indikator sebagai berikut :

a. Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi Negara Pancasila.


b. Setia dan mempertahankan Undang-Undang Dasar Negara
Kesatuan Republik Indonesia 1945.
c. Menjalankan tugas secara profesional dan tidak berpihak.
d. Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian.
e. Menciptakan lingkungan kerja yang non diskriminatif.
f. Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika luhur.
g. Mempertanggungjawabkan kinerjanya kepada publik.
h. Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan dan
program pemerintah.
i. Memberikan layanan kepada publik secara jujur, tanggap, cepat,
tepat, akurat, berdaya guna, berhasil guna, dan santun.
j. Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi.
k. Menghargai komunikasi, konsultasi, dan kerjasama.
l. Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja pegawai.
m. Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan.
n. Meningkatkan efektivitas sistem pemerintahan yang demokratis
sebagai perangkat sistem karir.

4. Komitmen Mutu

Komitmen mutu adalah janji pada diri kita sendiri atau pada orang
lain yang tercermin dalam tindakan kita untuk menjaga mutu kinerja

20
pegawai. Komitmen mutu merupakan tindakan untuk menghargai
efektivitas, efisiensi, inovasi dan kinerja yang berorientasi mutu
dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan publik. Ada
empat indikator dari nilai-nilai dasar komitmen mutu yang harus
diperhatikan, yaitu :
a. Efektif
Efektif adalah berhasil guna, dapat mencapai hasil sesuai dengan
target. Efektifitas organisasi tidak hanya diukur dari performans
untuk mencapai target (rencana) mutu, kuantitas, ketepatan waktu
dan alokasi sumber daya, melainkan juga diukur dari kepuasan
dan terpenuhinya kebutuhan pelanggan.

b. Efisien
Efisien adalah berdaya guna, dapat menjalankan tugas dan
mencapai hasil tanpa menimbulkan keborosan. Sedangkan
efisiensi merupakan tingkat ketepatan realiasi penggunaan
sumberdaya dan bagaimana pekerjaan dilaksanakan sehingga
dapat diketahui ada tidaknya pemborosan sumber daya,
penyalahgunaan alokasi, penyimpangan prosedur dan mekanisme
yang ke luar alur.

c. Inovasi
Inovasi Pelayanan Publik adalah hasil pemikiran baru yang
konstruktif, sehingga akan memotivasi setiap individu untuk
membangun karakter sebagai aparatur yang diwujudkan dalam
bentuk profesionalisme layanan publik yang berbeda dari
sebelumnya, bukan sekedar menjalankan atau menggugurkan
tugas rutin.

d. Mutu
Mutu merupakan suatu kondisi dinamis berkaitan dengan produk,
jasa, manusia, proses dan lingkungan yang sesuai atau bahkan
melebihi harapan konsumen. Mutu mencerminkan nilai

21
keunggulan produk/jasa yang diberikan kepada pelanggan sesuai
dengan kebutuhan dan keinginannya, bahkan melampaui
harapannya.

5. Anti Korupsi

Kata korupsi berasal dari bahasa latin yaitu Corruptio yang artinya
kerusakan, kebobrokan dan kebusukan. Korupsi sering dikatakan
sebagai kejahatan luar biasa, karena dampaknya yang luar biasa,
menyebabkan kerusakan baik dalam ruang lingkup pribadi, keluarga,
masyarakat dan kehidupan yang lebih luas. Ada 9 (sembilan)
indikator dari nilai-nilai dasar anti korupsi yang harus diperhatikan,
yaitu :

a. Jujur
Kejujuran merupakan nilai dasar yang menjadi landasan utama
bagi penegakan integritas diri seseorang. Tanpa adanya kejujuran
mustahil seseorang bisa menjadi pribadi yang berintegritas.
Seseorang dituntut untuk bisa berkata jujur dan transparan serta
tidak berdusta baik terhadap diri sendiri maupun orang lain,
sehingga dapat membentengi diri terhadap godaan untuk berbuat
curang.
b. Peduli
Kepedulian sosial kepada sesama menjadikan seseorang memiliki
sifat kasih sayang. Individu yang memiliki jiwa sosial tinggi akan
memperhatikan lingkungan sekelilingnya di mana masih terdapat
banyak orang yang tidak mampu, menderita, dan membutuhkan
uluran tangan.
c. Mandiri
Kemandirian membentuk karakter yang kuat pada diri seseorang
menjadi tidak bergantung terlalu banyak pada orang lain.
Mentalitas kemandirian yang dimiliki seseorang
memungkinkannya untuk mengoptimalkan daya pikirnya guna
bekerja secara efektif.

22
d. Disiplin
Disiplin adalah kunci keberhasilan semua orang. Ketekunan dan
konsistensi untuk terus mengembangkan potensi diri membuat
seseorang akan selalu mampu memberdayakan dirinya dalam
menjalani tugasnya.
e. Tanggung Jawab
Pribadi yang utuh dan mengenal diri dengan baik akan menyadari
bahwa keberadaan dirinya di muka bumi adalah untuk melakukan
perbuatan baik demi kemaslahatan sesama manusia. Segala
tindak tanduk dan kegiatan yang dilakukannya akan
dipertanggungjawabkan sepenuhnya kepada Tuhan Yang Maha
Esa, masyarakat, negara, dan bangsanya.
f. Kerja Keras
Individu beretos kerja akan selalu berupaya meningkatkan kualitas
hasil kerjanya demi terwujudnya kemanfaatan publik yang
sebesar-besarnya. Mencurahkan daya pikir dan kemampuannya
untuk melaksanakan tugas dan berkarya dengan sebaik-baiknya.
Ia tidak akan mau memperoleh sesuatu tanpa mengeluarkan
keringat.
g. Sederhana
Pribadi yang berintegritas tinggi adalah seseorang yang
menyadari kebutuhannya dan berupaya memenuhi kebutuhannya
dengan semestinya tanpa berlebih-lebihan. Ia tidak tergoda untuk
hidup dalam gelimang kemewahan.
h. Berani
Seseorang yang memiliki karakter kuat akan memiliki keberanian
untuk menyatakan kebenaran dan menolak kebathilan. Ia tidak
akan mentolerir adanya penyimpangan dan berani menyatakan
penyangkalan secara tegas. Ia juga berani berdiri sendirian dalam
kebenaran walaupun semua kolega dan teman-teman sejawatnya
melakukan perbuatan yang menyimpang dari hal yang

23
semestinya. Ia tidak takut dimusuhi dan tidak memiliki teman kalau
ternyata mereka mengajak kepada hal-hal yang menyimpang.
i. Adil
Pribadi dengan karakter yang baik akan menyadari bahwa apa
yang dia terima sesuai dengan jerih payahnya. Ia tidak akan
menuntut untukmendapatkan lebih dari apa yang ia sudah
upayakan.

6. Manajemen ASN

Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan


Pegawai ASN yang professional, memiliki nilai dasar, etika profesi,
bebas dari intervensi politik, bersih dari praktik korupsi, kolusi, dan
nepotisme. Dalam pelaksanaannya manajemen ASN perlu
menerapkan sistem merit, yakni kebijakan dan manajemen ASN
yang berdasarkan pada kualifikasi, kompetensi dan kinerja secara
adil dan wajar dengan tanpa membedakan latar belakang politik, ras,
warna kulit, agama, asal usul, jenis kelamin, status pernikahan,
umur, atau kondisi kecatatan. Penerapan sistem merit dalam
pengelolaan ASN mendukung pencapaian tujuan dan sasaran
organisasi dan memberikan ruang bagi transparansi, akuntabilitas,
obyektivitas dan juga keadilan (Fatimah dan Irawati 2017).

Asas penyelenggaraan kebijakan dan manajemen ASN, yaitu


asas kepastian hukum, profesionalitas, proporsionalitas,
keterpaduan, delegasi, netralitas, akuntabilitas, efektif dan efisien,
keterbukaan, non diskriminatid, persatuan dan kesatuan, keadilan
dan kesetaraan, dan kesejahteraan.

7. Pelayanan Publik (PP)

Menurut Undang-undang Nomor 25 Tahun 2009 tentang


Pelayanan Publik, dijelaskan bahwa pelayanan publik adalah
kegiatan atau rangkaian kegiatan dalam rangka pemenuhan

24
kebutuhan pelayanan sesuai dengan peraturan perundang-
undangan bagi setiap warga negara dan penduduk atas barang,
jasa, dan/atau pelayanan administratif yang disediakan oleh
penyelenggara pelayanan publik.Menurut Purwanto et al. (2017)
terdapat 3 unsur penting dalam pelayanan publik, yaitu unsur
pertama adalah organisasi penyelenggara pelayanan publik; unsur
kedua adalah penerima layanan (pelanggan) yaitu orang,
masyarakat atau organisasi yang berkepentingan; dan unsur ketiga
adalah kepuasan yang diberikan dan atau diterima oleh penerima
layanan (pelanggan).

Pola pikir ASN sebagai pelayan publik diperlukan agar ASN dapat
memberikan pelayanan publik yang professional, bebas dari
intervensi politik, serta bersih dari praktek korupsi, kolusi, dan
nepotisme (KKN).Prinsip yang terkandung dalam pelayanan publik
antara lain partisipatif, transparan, responsive, tidak diskriminatif,
akuntabel, aksesibel, berkeadilan, mudah dan murah, serta efektif
dan efisien.Prinsip tersebut menjadi dasar dalam melaksanakan
kegiatan terkait implementasi pelayanan publik.

8. WHOLE OF GOVERNMENT (WoG)

Whole of Government dimaksudkan dengan perlu adanya kolaborasi


dalam rangka pemberian pelayanan publik yang prima.Definisi Whole of
Government (WoG) menurut United States Institute of Peace (USIP)
adalah sebuah pendekatan yang mengintegrasikan upaya kolaboratif
dari instansi pemerintah untuk menjadi kesatuan menuju tujuan
bersama, juga dikenal dengan kolaborasi, kerjasama antar instansi,
actor pelayanan dalam menyelesaikan suatu masalah pelayanan.
Dengan kata lain, WoG menekankan pelayanan yang berintegrasi
sehingga prinsip kolaborasi, kebersamaan, kesatuan dalam melayani
permintaan masyarakat dapat selesai dengan waktu yang singkat.

25
Salah satu bentuk penerapan WoG di sektor pelayanan publik
adalah e-government.E-government adalah salah satu faktor
pendorong strategis (strategic enabler) yang memungkinkan WoG
dapat dilaksanakan, karena peran dan fungsi e-government adalah
menciptakan jejaring kerja (network) kolaboratif sehingga fungsi
integrasi intra dan inter agensi/instansi dapat dilaksanakan.

Keberadaan jejaring kerja yang ditopang oleh e-government


berpotensi menjadi tuas pengungkit (leverage) bagi pertumbuhan dan
perkembangan ekonomi, sosial dan lingkungan, termasuk di dalamnya
pelayanan publik. Berdasarkan hal itu, maka e-government harus
dilaksanakan di berbagai level pelayanan publik (Suwarno dan Sejati
2017). Prinsip yang terkandung dalam WoG antara lain koordinasi,
sinergi, kolaborasi, komunikasi, dan integrasi.Prinsip tersebut menjadi
dasar dalam melaksanakan kegiatan terkait implementasi WoG.

26
BAB III
PELAKSANAAN AKTUALISASI

A. Kegiatan - Kegiatan

Beberapa kegiatan yang telah dilakukan sebagai aktualisasi nilai-nilai dasar ANEKA pada Sub Seksi Teknologi Informasi, Intelijen

dan Penindakan Keimigrasian Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda pada tabel 2 berikut ini :

Tabel 2. Pelaksanaan Aktualisasi Nilai - Nilai Dasar ANEKA di Sub Seksi Teknologi Informasi, Intelijen dan Penindakan Keimigrasian
Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda

OUTPUT / KETERKAITAN KONTRIBUSI PENGUATAN


N TAHAPAN
KEGIATAN HASIL SUBSTANSI MATA TERHADAP VISI- NILAI-NILAI
O KEGIATAN
KEGIATAN PELATIHAN MISI ORGANISASI ORGANISASI
1 2 3 4 5 6 7
1 Melakukan a. Meminta izin kepada Kasubsi Notulensi, Dalam melakukan konsultasi Dengan melakukan Memperkuat
konsultasi untuk bertemu dan berdiskusi dengan Kasubsi, saya akan konsultasi dengan nilai:
dengan terkait pendataan perusahaan Inventaris melakukannya dengan Kasubsi pada Profesional,
Kasubsi yang memiliki tenaga kerja perusahaan, bertanggung jawab dan Subseksi Wasdakim akuntabel,
terkait data asing (TKA) diwilayah kerja profesional (A), menghargai merupakan singergi,
Tenaga Kerja Kantor Imigrasi Kelas III Dokumen pendapat (N), sopan dan implementasi dari transparan dan
Asing (TKA) Kalianda permasalahan komunikatif (E), efektif dan Misi Imigrasi: Inovatif
Perusahaan efisien, berinovasi (K) serta “Melindungi hak
b. Inventaris perusahaan - jujur dalam menyatakan asasi manusia ”
perusahaan yang belum pendapat (Ak)
mengirimkan data tenaga
kerja asing (TKA) Selain itu saya akan
c. Menganalisis permasalahan melakukan koordinasi
yang dihadapi perusahaan dengan Kasubsi (WOG),
terkait dengan pengiriman melakukan kewajiban
data tenaga kerja asing (TKA) sebagai ASN dan etika
profesi dengan baik (M-ASN)
2 Menyiapkan a. Melihat format data tenaga Data tenaga Dalam menyiapkan draft, Dengan menyiapkan Memperkuat
draft (format kerja asing (TKA) yang telah kerja asing saya akan melakukan nya draft pada Subseksi nilai:
kolom data ada (TKA) dengan tanggung jawab, Wasdakim Profesional,
tenaga kerja perusahaan, kejelasan target (A), merupakan akuntabel,
asing (TKA) b. Menyusun format kolom mengutamakan kepentingan implementasi dari singergi,
tenaga kerja asing (TKA) Format kolom publik (N), cermat (E), efektif Misi Imigrasi: transparan dan
berbasis komputer sesuai dalam bentuk dan efisien (K) serta tidak “Melindungi hak Inovatif
dengan data yang dibutuhkan dokumen, melakukan penyalahgunaan asasi manusia
dalam melakukan wewenang (Ak)
pengawasan
Dokumen Selain itu saya melakukan
format kolom kewajiban sebagai ASN dan
c. Mencetak hasil format draft etika profesi dengan baik (M-
dalam bentuk dokumen agar ASN)
dapat dibaca rekan-rekan saat
melakukan FGD

3 Melakukan a. Membuat daftar hadir dan Daftar hadir, Dalam melakukan Focus Dengan melakukan Memperkuat
Focus Grup notulensi kegiatan FGD Grup Discussion (FGD), saya Focus Grup nilai:
Discussion Notulensi, akan melakukan nya dengan Discussion (FGD), Profesional,
(FGD) b. Mengatur jadwal FGD dengan partisipatif, bertanggung pada Subseksi akuntabel,
bersama rekan-rekan wasdakim untuk Jadwal jawab (A), tolong-menolong, Wasdakim singergi,
rekan-rekan berdiskusi terkait program kegiatan FGD, musyawarah (N), disiplin (E), merupakan transparan dan
wasdakim efektif dan efisien (K) serta implementasi dari Inovatif
terkait draft c. Mempersiapkan tempat untuk Ruangan tidak melakukan Misi Imigrasi:
kolom data melakukan FGD untuk penyalahgunaan wewenang “Melindungi hak
tenaga kerja pelaksanaan (Ak) asasi manusia
asing (TKA) d. Menanyakan kritik, saran, FGD,
masukan dan tanggapan Selain itu saya akan
rekan-rekan terkait tata cara Notulensi melakukan komunikasi
pencarian data, pengumpulan kegiatan dengan rekan-rekan (WOG),
data dan pengolahan data melakukan kewajiban
sebagai ASN dan etika
e. Menginventaris hasil kritik, profesi dengan baik (M-ASN)
masukan, saran, tanggapan
yang diberikan rekan-rekan
guna diimplementasikan

28
dalam tahap pembuatan
4 Finalisasi a. Mengkompilasi hasil kritik, Notulensi Dalam melakukan finalisasi Dengan melakukan Memperkuat
hasil Focus masukan, saran, tanggapan diskusi, hasil FGD, saya akan finalisasi hasil Focus nilai:
Grup dari Kasubsi dan rekan-rekan melakukan nya dengan Grup Discussion Profesional,
Discussion wasdakim Final format bertanggung jawab (A), kerja (FGD), pada akuntabel,
(FGD) kolom dalam keras (N), cermat (E), Subseksi Wasdakim singergi,
b. Berkonsultasi dengan Kasubsi bentuk Ms. orientasi mutu (K) serta merupakan transparan dan
terkait hasil kompilasi FGD Excel mandiri (Ak) implementasi dari Inovatif
c. Finalisasi format kolom data Selain itu saya akan Misi Imigrasi:
berdasarkan hasil FGD melakukan konsultasi dengan “Melindungi hak
pimpinan (WOG) asasi manusia
5 Membuat a. Mengumpulkan hasil data Data TKA Dalam membuat database Dengan membuat Memperkuat
database tenaga kerja asing (TKA) yang dalam TKA, saya akan melakukan database pada nilai:
tenaga kerja sudah ada dari beberapa komputer nya dengan jelas dan Subseksi Wasdakim Profesional,
asing (TKA) perusahaan yang sebelumnya dalam format sistematis (A), kerja keras merupakan akuntabel,
berbasis mengirimkan data ke Kantor Ms. Excel (N), cermat (E), berorientasi implementasi dari singergi,
komputer Imigrasi Kelas III Kalianda mutu (K) serta disiplin (Ak) Visi Imigrasi: transparan dan
“Mendapatkan Inovatif
b. Input data tenaga kerja asing Melakukan kewajiban kepastian Hukum”
(TKA) ke dalam kolom data sebagai ASN dan etika
tenaga kerja asing (TKA) profesi dengan baik (M-ASN)
dalam format Ms. Excel
6 Pengumpula a. Mengumpulkan data yang Kumpulan data Dalam melakukan kegiatan, Dengan melakukan Memperkuat
n, dikirimkan perusahaan terkait TKA dari saya akan melakukan nya persiapan kegiatan nilai:
penginputan, data tenaga kerja asing (TKA) perusahaan, dengan jelas dan sistematis pada Subseksi Profesional,
pengolahan (A), tidak diskriminatif (N), Wasdakim akuntabel,
data tenaga b. Penginputan data tenaga kerja Data TKA taat aturan (E), berorientasi merupakan singergi,
kerja asing asing (TKA) kedalam kolom dalam mutu (K) serta tidak implementasi dari transparan dan
(TKA) yang data TKA dalam format Ms. komputer melakukan penyalahgunaan Visi Imigrasi: Inovatif
baru Excel dalam format wewenang (Ak)
Ms. Excel, “Mendapatkan
c. Pengolahan data tenaga kerja Dokumen data Melakukan kewajiban kepastian Hukum”
asing TKA sebagai ASN dan etika
d. Mencetak hasil data tenaga profesi dengan baik (M-ASN)
kerja asing (TKA) dalam
bentuk dokumen dan
29
memasukkan nya ke outner
sebagai arsip

7 Melakukan a. Membaca ulang data tenaga Data TKA Dalam melakukan Dengan melakukan Memperkuat
pengecekan kerja asing (TKA) yang sudah perusahaan pengecekan data TKA, saya pengecekan data nilai:
terhadap terkumpul dari perusahaan akan melakukan nya dengan TKA,pada Subseksi Profesional,
hasil olah jelas dan sistematis (A), Wasdakim akuntabel,
data TKA b. Mengecek ulang hasil olah Database TKA amanah (N), cermat merupakan singergi,
dalam bentuk data dalam format Ms. Excel yang valid (E),efektif dan efisien (K) implementasi dari transparan dan
Ms. Excel serta disiplin (Ak) Visi Imigrasi: Inovatif
Melakukan kewajiban “Mendapatkan
sebagai ASN dan etika kepastian Hukum”
profesi dengan baik (M-ASN)
8 Sosialisasi a. Koordinasi dengan pimpinan Waktu Dalam melakukan sosialisasi Dengan melakukan Memperkuat
dengan terkait kegiatan sosialisasi pelaksanaan, data TKA, saya akan sosialisasi data TKA nilai:
pimpinan dan melakukan nya dengan jelas, pada Subseksi Profesional,
rekan b. Menyiapkan bahan untuk Tempat sistematis dan dapat Wasdakim akuntabel,
wasdakim pelaksanaan sosialisasi pelaksanaan, dipertanggungjawabkan (A), merupakan singergi,
terkait (waktu, tempat, notulensi dan saling menghormati (N), implementasi dari transparan dan
database daftar hadir) Daftar hadir, cermat (E),efektif dan efisien Visi Imigrasi: Inovatif
data tenaga (K) serta disiplin (Ak) “Mendapatkan
kerja asing c. Melakukan sosialisasi hasil Notulensi Selain itu saya akan kepastian Hukum”
(TKA) database tenaga kerja asing melakukan komunikasi
(TKA) perusahaan yang ada di dengan pimpinan dan rekan
Kab. Lampung Selatan wasdakim (WOG),
melakukan kewajiban
sebagai ASN dan etika
profesi dengan baik (M-ASN)
9 Evaluasi a. Membuat jadwal kegiatan Waktu Dalam melakukan Evaluasi, Dengan melakukan Memperkuat
hasil evaluasi dengan pimpinan dan pelaksanaan saya akan melakukan nya evaluasi data TKA nilai:
kegiatan rekan wasdakim dengan bertanggungjawab pada Subseksi Profesional,
optimalisasi Tempat (A), menghargai pendapat Wasdakim akuntabel,
database b. Melakukan kegiatan evaluasi kegiatan (N), cermat (E), berorientasi merupakan singergi,
data tenaga dalam bentuk diskusi dengan pada mutu (K) serta tidak implementasi dari transparan dan
kerja asing pimpinan dan rekan wasdakim Draft kritik, melakukan gratifikasi (Ak) Visi Inovatif
(TKA) c. Menginventaris kritik, saran, saran, Selain itu saya akan Imigrasi:“Mendapatk

30
masukan dan tanggapan dari masukan, melakukan komunikasi an kepastian
pimpinan dan rekan wasdakim tanggapan dengan pimpinan dan rekan Hukum”
terkait kebermanfatan wasdakim (WOG),
database tenaga kerja asing Database TKA melakukan kewajiban
(TKA) dalam format sebagai ASN dan etika
Ms.Excel dan profesi dengan baik (M-ASN)
dokumen
untuk arsip
yang valid

31
B. Waktu Pelaksanaan Kegiatan

Tabel 3. Jadwal kegiatan mingguan

Juni Juli Agustus


III IV I
No Kegiatan
I II I II III IV I II I
I
1 Konsultasi
2 Persiapan draft
3 FGD
4 Finalisasi hasil
FGD
Libur Cuti bersama

5 Pembuatan
database
6 Pengumpulan,
penginputan dan
pengolahan
7 Pengecekan
8 Sosialisasi
dengan
pimpinan
9 Evaluasi

Keterangan:

Konsultasi dengan pimpinan akan dilakukan pada minggu ke satu


bulan Juni, persiapan draft akan dilakukan pada minggu ketiga bulan
Juni dan FGD dan finalisasi hasil FGD akan dilakukan pada minggu
keempat bulan Juni. Selanjutnya, pada minggu pertama bulan Juli akan
dilakukan sosialisasi dengan perusahaan, pembuatan database akan
dilakukan pengumpulan, penginputan dan pengolahan data dilakukan
pada minggu ketiga dan keempat bulan Juli. Selanjutnya, pada minggu
pertama akan dilakukan pengecekan data dan dilanjutkan pada minggu
kedua bulan agustus akan melakukan sosialisasi dan pada minggu
ketiga akan melakukan evaluasi kegiatan.

32
BAB IV
REALISASI AKTUALISASI DAN ANALISA

A. Realisasi Kegiatan dan Output

Dalam upaya menyelesaikan isu yang ada di bagian teknologi Informasi,

Intelijen dan Penindakan, beberapa kegiatan dilakukan selama habituasi

di Kantor Imigrasi kelas III kalianda. Berikut ini penjelasan dari kegiatan

aktualisasi yang telah dilaksanakan beserta ouput dari kegiatan tersebut :

1. Melakukan Konsultasi dengan Kasubsi Terkait Data Tenaga Kerja


Asing (TKA) Perusahaan

a) Catatan Pelaksanaan

Tabel 4. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Konsultasi dengan Kasubsi terkait


data Tenaga Kerja Asing (TKA) Perusahaan

Waktu Minggu pertama bulan Juni 2018


Output Notulensi, data inventaris perusahaan dan dokumen
permasalahan
Penjelasan keterkaitan dengan Substansi Mata Pelatihan
Akuntabilitas Melakukan konsultasi dengan tanggung jawab dan
profesional agar target penyelesaian data tepat waktu
dan terukur
Nasionalisme Menghargai pendapat Kasubsi terkait konsul yang
dilakukan
Etika Publik Mengajukan permohonan pada jam kerja untuk
melakukan konsultasi dengan kasubsi terkait data
Tenaga Kerja Asing dengan cara meminta izin untuk
bertemu
Komitmen Mutu Mencatat notulensi dengan tepat dan benar berdasarkan
hasil konsultasi
Anti Korupsi Tidak memberikan apapun kepada kasubsi setelah
menyelesaikan Kegiatan konsultasi, lebih
mengedepankan Profesionalisme pekerjaan
Pelayanan Publik -
Whole of Melakukan koordinasi dengan Kasubsi secara terarah
government (Wog)
Manajemen ASN Melakukan kewajiban sebagai ASN dan etika profesi
dengan baik

Dalam menjalankan kegiatan aktualisasi yang pertama, yang dilakukan adalah


melakukan konsultasi dengan Kasubsi terkait data Tenaga Kerja Asing (TKA).
Penulis berdiskusi dengan Kasubsi Teknologi Informasi, Intelijen dan
Penindakan Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda mengenai hal tersebut dan
mendapatkan respon positif, sehingga penulis dapat emlanjutkan hasil
rancangan aktulisasi dalam proses habituasi di Kantor Imigrasi Kelas III
Kalianda.

b) Bukti Hasil Output

Gambar 2. Notula Kegiatan

Gambar 3. Daftar Inventaris Perusahaan

34
c) Foto Pelaksanaan Kegiatan

Gambar 4. Foto pelaksanaan kegiatan konsultasi bersama Kasubsi

2. Menyiapkan Draft (Format Kolom Data Tenaga Kerja Asing / TKA)

a) Catatan Pelaksanaan

Tabel 5. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Menyiapkan draft (format kolom data


tenaga kerja asing (TKA)

Waktu Minggu ketiga bulan Juni 2018


Output Data TKA perusahaan dan format kolom dalam bentuk
dokumen.
Penjelasan keterkaitan dengan Substansi Mata Pelatihan
Akuntabilitas Menyiapkan draft dalam bentuk bahasa formula untuk
memudahkan pekerjaan yang bersifat skala minority agar
memperoleh kejelasan target
Nasionalisme Menganalisis data tenaga kerja asing seakurat mungkin
demi terciptanya hasil data yang baik dan berguna
dengan lebih mengutamakan kepentingan publik
Etika Publik Memperoleh data TKA perusahaan dengan
menggunakan etika komunikasi yang baik dan cermat.
Komitmen Mutu Memastikan data yang diperoleh sudah update
berdasarkan waktu pengerjaan dengan efektif dan efisien
Anti Korupsi Tidak menerima dan memberi dalam bentuk apapun

35
kepada pihak perusahaan sebagai ungkapan terima
kasih
Pelayanan Publik -
Whole of -
government (Wog)
Manajemen ASN Melakukan kewajiban sebagai ASN dan etika profesi
dengan baik

Dalam kegiatan ini, tahapan kegiatan yang kedua adalah menyiapkan format
draft (format kolom data Tenaga Kerja Asing/TKA). Kegiatan ini dilakukan dalam
rangka mencari formula awal dengan melihat kembali data TKA perusahaan
yang dikirimkan perbulan sehingga terdapat gambaran awal mengenai format
kolom yang akan dibuat.

Setelah itu, pada tanggal bulan 04 Juni 2018, terdapat surat masuk dari
Direktorat Jenderal Imigrasi (Ditjenim) Nomor : IMI.4.GR.02.01-1.1584 perihal
permintaan data statistik dan informasi, yang menyatakan bahwa setiap UPT
kantor Imigrasi harus mengirimkan data TKA ke email mataimigrasi@gmail.com
selambat-lambatnya tanggal 10 setiap bulannya. Sehingga, penulis memulai
membuat format untuk di diskusikan dengan rekan-rekan Inteldak.

b) Bukti Hasil Output

36
Gambar 5. Format Kolom dalam bentuk dokumen

Gambar 6. Data TKA Perusahaan

c) Foto Pelaksanaan Kegiatan

Gambar 7. Menyiapkan format data TKA

37
3. Melakukan Focus Grup Discussion (FGD) Bersama Rekan-Rekan
Inteldakim Terkait Draft Kolom Data Tenaga Kerja Asing (TKA)

a) Catatan Pelaksanaan

Tabel 6. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Melakukan Focus Grup Discussion


(FGD) bersama rekan-rekan Inteldakim terkait draft kolom data
tenaga kerja asing (TKA)

Waktu Minggu keempat bulan Juni


Output Daftar hadir, notulensi, jadwak kegiatan FGD, Ruangan
untuk pelaksanaan FGD dan notulensi kegiatan.
Penjelasan keterkaitan dengan Substansi Mata Pelatihan
Akuntabilitas Menyiapkan persiapan pekerjaan dan strategi untuk
menyelesaikan kegiatan dengan kreatif dan inovatif
Nasionalisme Melakukan FGD dengan cara bermusyawarah untuk
mencapai kata mufakat
Etika Publik Menggunakan tutur kata yang baik dalam mengeluarkan
pendapat serta lebih mengedepankan solusi dan disiplin
waktu dalam melaksanakan FGD
Komitmen Mutu Mengubah Riwayat dan tata laksana pembuatan notulensi
dengan format yang sudah ditetapkan sehingga pada
rapat-rapat berikutnya akan menggunakan draft notulensi
yang lebih baik
Anti Korupsi Mengingatkan kepada Tim FGD bahwa akan dilakukan
diskusi dan diharapkan hadir 5 menit sebelum jadwal yang
sudah ditentukan
Pelayanan Publik -
Whole of Kerja sama untuk membuat kesimpulan yang baik terkait
government (Wog) hasil Diskusi
Manajemen ASN Melakukan kewajiban sebagai ASN dan etika profesi
dengan baik

Focus Grup Discussion (FGD) dilakukan diruang Kasubsi TI & Inteldak. Dalam
kegiatan ini dihadiri oleh seluruh rekan Subseksi Inteldak. Kegiatan dimulai
dengan diskusi antar rekan Intelkdak dan diakhiri dengan tanggapan serta saran
dari Kasubsi. Surat masuk terkait laporan TKA bulanan menjadi wajib karena

38
telah ada surat masuk dari Ditjenim sehingga kegiatan pengumpulan data TKA
menjadi kegiatan rutin di awal bulan. Sebagai admin laporan bulanan TKA,
penulis diharapkan proaktif dalam mengumpulkan data yaitu dengan cara by
phone, by email ke perusahaan ataupun komunikasi langsung saat pihak
perusahaan datang ke kantor untuk mengurusi izin tinggal TKA.

b) Bukti Hasil Output

Gambar 8. Ruang untuk pelaksanaan FGD

Gambar 9. Jadwal kegiatan FGD

39
Gambar 10. Notula kegiatan FGD

Gambar 11. Daftar Hadir FGD

c) Foto Pelaksanaan Kegiatan

Gambar 12. Foto Kegiatan FGD

40
Gambar 13. Foto Kegiatan FGD

4. Finalisasi hasil Focus Grup Discussion (FGD)

a) Catatan Pelaksanaan

Tabel 7. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Finalisasi Hasil Focus Grup


Discussion (FGD)

Waktu Minggu kesatu bulan Juli 2018


Output Notulensi diskusi, final format kolom dalam bentuk Ms.
Excel
Penjelasan keterkaitan dengan Substansi Mata Pelatihan
Akuntabilitas Menyelesaikan pekerjaan tepat waktu
Nasionalisme Mengerjakan pekerjaan ini dengan penuh semangat cinta
tanah air dengan membubuhkan nilai seni kreatifitas pada
output yang dihasilkan
Etika Publik Cermat dalam menjawab pertanyaan yang diberikan rekan
– rekan
Komitmen Mutu Menggunakan bahasa formula mail merge demi
memudahkan notulen menyelesaikan notulensi rapat
Anti Korupsi Melaksanakan kegiatan dengan mandiri dan tidak pernah
mengeluh
Pelayanan Publik -
Whole of Berkonsultasi dengan pimpinan dan pihak perusahaan

41
government (Wog) secara sistematis
Manajemen ASN -

Kegiatan aktualisasi yang keempat adalah finalisasi hasil Focus Grup


Discussion (FGD) . Pada kegiatan ini dilakukan diskusi terkait kolom TKA dalam
format Ms. Excel. Dalam kegiatan ini telah disepakati untuk menggunakan kolom
yang diberikan oleh Ditjenim sehingga dapat mengerjakan data TKA sesuai
format yang diberikan. Kepala Subseksi nTI & Inteldak juga mengatakan bahwa
apabila kita telah memiliki data baku untuk TKA perusahaan, maka dengan
mudah kita dapat melihat masa berlaku KITAS TKA nya, tidak harus membuka
sistem dahulu dan semoga bisa bermanfaat dan dapat di akses oleh seluruh
rekan TI & Inteldak Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda.

b) Bukti Hasil Output

Gambar 14. Daftar Hadir Finalisasi FGD

42
Gambar 15. Notula Finalisasi FGD

Gambar 16. Final Format kolom dalam bentuk Ms. Excel

43
c) Foto Pelaksanaan Kegiatan

Gambar 17. Kegiatan Finalisasi hasil FGD

5. Membuat Database Tenaga Kerja Asing (TKA) Berbasis Komputer

a) Catatan Pelaksanaan

Tabel 8. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Membuat database tenaga kerja


asing (TKA) berbasis komputer

Waktu Minggu kedua bulan Juli 2018


Output Data TKA dalam format Ms. Excel
Penjelasan keterkaitan dengan Substansi Mata Pelatihan
Akuntabilitas Melaksanakan kegiatan dengan jelas dan sistematis
Nasionalisme Menanyakan pendapat kepada rekan kerja dan menerima
saran dengan demokratis serta mengerjakan database
dengan kerja keras
Etika Publik Membuat database dengan cermat dan penuh ketelitian
Komitmen Mutu Mengedepankan mutu dalam pembuatan database
sehingga membuatnya dengan melihat format yang sesuai
Anti Korupsi Disiplin dalam pembuatan data dan jujur terkait hasil data
yang diberikan
Pelayanan Publik -
Whole of -
government (Wog)
Manajemen ASN Melakukan kewajiban sebagai ASN dan etika profesi

44
dengan baik
Kegiatan ini dilakukan dengan dengan mengumpulkan hasil data TKA yang
sudah dikirimkan sebelum pelaksanaan kegiatan pembuatan database TKA.
Setelah itu, data tersebut di masukkan satu persatu ke dalam format Ms. Excel.
Input data dilakukan dengan penuh kehati-hatian karena apabila salah
memasukkan data akan membuat data yang diberikan menjadi tidak valid dan
tidak dapat dipertanggung jawabkan. Selain itu, data yang dibuat akan sangat
memudahkan Subseksi Inteldak apabiladiperlukan karena tidak harus membawa
arsip ordner dan dapat dengan mudah mencari data yang diperlukan.

b) Bukti Hasil Output

Gambar 18. Data TKA dalam format Ms. excel

c) Foto Pelaksanaan Kegiatan

Gambar 19. Kegiatan membuat database data TKA

45
6. Pengumpulan, Penginputan, Pengolahan Data Tenaga Kerja Asing
(TKA) Yang Baru

a) Catatan Pelaksanaan

Tabel 9. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Pengumpulan, penginputan,


pengolahan data tenaga kerja asing (TKA) yang baru

Waktu Minggu ketiga dan keempat bulan Juli 2018


Output Data TKA dalam format Ms. Excel
Penjelasan keterkaitan dengan Substansi Mata Pelatihan
Akuntabilitas Melaksanakan kegiatan dengan jelas dan sistematis
Nasionalisme Tidak membeda-bedakan permintaan data TKA dalam
pengumpulan data TKA perusahaan
Etika Publik Taat aturan dan meminta data TKA dengan sopan kepada
perusahaan
Komitmen Mutu Menyempurnakan hasil input dan olah data TKA demi
mencapai database yang benar dan sistematis
Anti Korupsi Tidak meminta imbalan kepada perusahaan yang dimintai
data TKA perusahaan
Pelayanan Publik -
Whole of -
government (Wog)
Manajemen ASN Melakukan kewajiban sebagai ASN dan etika profesi
dengan baik

Pengumpulan data dilakukan dengan dibantu oleh Kasubsi yaitu dengan


menelpon perusahaan, dibantu oleh rekan Inteldak yang sedang turun
kelapangan dengan meminta langsung data perusahaan dan penulis dengan
mengirimkan email kepada perusahaan yang memiliki TKA. Selain itu
penginputan data dilakukan secara mandiri serta pengolahan data dengan
benar hingga laporan data TKA selesai.

46
b) Bukti Hasil Output

Gambar 20. Data TKA Perusahaan dalan format Ms. Excel

47
c) Foto Pelaksanaan Kegiatan

Gambar 21. Kegiatan Pengumpulan data TKA

Gambar 22. Penginputan data TKA

Gambar 23. Pengolahan data TKA

48
7. Melakukan Pengecekan Terhadap Hasil Olah Data TKA Dalam Bentuk
Ms. Excel

a) Catatan Pelaksanaan

Tabel 10. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Melakukan pengecekan terhadap


hasil olah data TKA dalam bentuk Ms. Excel

Waktu Minggu kesatu bulan Agustus 2018


Output Kumpulan data TKA dari perusahaan, data TKA dalam
format Ms. Excel
Penjelasan keterkaitan dengan Substansi Mata Pelatihan
Akuntabilitas Pengecekan dilakukan dengan sistematis agar tidak
terdapat data yang terlewat
Nasionalisme Melakukan pengecekan data dengan amanah dan jujur
sehingga data yang tersaji dapat diuji kebenarannya
Etika Publik Cermat dalam melakukan pengecekan data TKA
Komitmen Mutu Efektif dan efisien dalam melaksanakan kegiatan
pengecekan data TKA
Anti Korupsi Disiplin dan dapat membagi waktu dalam melaksanakan
tugas habituasi dan tugas rutin kantor
Pelayanan Publik -
Whole of -
government (Wog)
Manajemen ASN Melakukan kewajiban sebagai ASN dan etika profesi
dengan baik

Pada kegiatan ini dilakukan pengecekan satu persatu terhadap hasil olah data
TKA. Hal ini dimaksudkan agar tidak terdapat data yang terlewat, salah input
data, data terselip dan kolom data tidak sesuai. Kegiatan pengecekan ini
dilakukan dengan berulanng kali, sehingga dapat meminimalisir kesalahan yang
dilakukan pda saat input dan olah data. Selain itu, pengecekan data juga
dilakukan dengan melihat kembali data yang diberikan dari perusahaan dan
data yang diinput. Hal ini dimaksudkan agar data yang disajikan dalam bentuk
database dapat dipertanggung jawabkan kebenaran dan keasliannya.

49
b) Bukti Hasil Output

Gambar 24. Data TKA Perusahaan

c) Foto Pelaksanaan Kegiatan

50
Gambar 25. Pengecekan hasil olah data TKA

8. Sosialisasi Dengan Pimpinan Dan Rekan Inteldakim Terkait Database


Data Tenaga Kerja Asing (TKA)

a) Catatan Pelaksanaan

Tabel 11. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Sosialisasi dengan pimpinan dan


rekan Inteldak terkait database tenaga kerja asing (TKA)

Waktu Minggu kedua bulan Agustus 2018


Output Waktu pelaksanaan, tempat pelaksanaan, daftar hadir dan
notulensi
Penjelasan keterkaitan dengan Substansi Mata Pelatihan
Akuntabilitas Melaksanakan kegiatan dengan jelas, sistematis dan
dapat dipertanggungjawabkan
Nasionalisme Melaksanakan sosialisasi dengan saling menghormati satu
sama lain dalam memberikan saran dan masukan
Etika Publik Cermat dalam memberikan penjelasan terkait hasil data
TKA
Komitmen Mutu Efektif dan efisien dalam memberikan materi sosialisasi
terhadap rekan Inteldak
Anti Korupsi Melaksanakan sosialisasi dengan jujur dan disiplin
Pelayanan Publik -
Whole of Berkonsultasi dengan pimpinan dan pihak perusahaan
government (Wog) secara sistematis
Manajemen ASN Melakukan kewajiban sebagai ASN dan etika profesi

51
dengan baik

Sosialisasi dilakukan bersama Kasubsi dan rekan-rekan Subseksi TI & Inteldak.


Sosialisasi dilakukan dengan menyampaikan hasil data TKA yang telah selesai
dibuat dalam formal Ms. Excel dan hardcopy data TKA untuk arsip. Hal ini
dilakukan agar rekan-rekan Inteldak tahu bahwa data TKA yang Subseksi Ti &
Inteldakim Kantor Imigrasi Kelas III Kalianda valid, sehingga apabila akan
melakukan pengawasan administratif dapat mengecek terlebih datahulu tanggal
berlaku paspor dan KITAS nya pada database TKA. Sehingga, pada saat akan
melakukan pengawasan sudah terlihat TKA yang akan segera habis masa
berlaku paspor dan KITAS nya. Selain itu data TKA yang ada dapat dilanjutkan
pembaharuannya apabila penulis sedang berhalangan hadir / pindah tugas.

b) Bukti Hasil Output

Gambar 26. Notula sosialisasi data TKA

52
Gambar 27. Daftar hadir sosialisasi data TKA

c) Foto Pelaksanaan Kegiatan

53
Gambar 28. Sosialisasi data TKA

9. Evaluasi Kegiatan Optimalisasi Database Data Tenaga Kerja Asing

a) Catatan Pelaksanaan

Tabel 12. Catatan Pelaksanaan Kegiatan Evaluasi hasil kegiatan optimalisasi


database data tenaga kerja asing (TKA)

Waktu Minggu ketiga bulan Agustus 2018


Output Waktu pelaksanaan, tempat pelaksanaan, draft kritik saran
dan masukan, database TKA dalam format Ms. Excel dan
dokumen untuk arsip yang valid
Penjelasan keterkaitan dengan Substansi Mata Pelatihan
Akuntabilitas Melaksanakan kegiatan jelas, sistematis dan dapat
dipertanggung jawabkan
Nasionalisme Saling menghormati dalam memberikan tanggapan
Etika Publik Cermat dalam mengambil sikap saat tanya jawab
Komitmen Mutu Melaksanakan evaluasi dengan berorientasi pada mutu
kegiatan
Anti Korupsi Tepat waktu saat melaksanakan dan menyelesaikan
kegiatan evaluasi dan tidak melakukan gratifikasi pada
daat melakukan evaluasi kegiatan data TKA
Pelayanan Publik -
Whole of Berkonsultasi dengan pimpinan dan pihak perusahaan
government (Wog) secara sistematis

54
Manajemen ASN Melakukan kewajiban sebagai ASN dan etika profesi
dengan baik

Evaluasi dilakukan dengan menginventarisasi kritik, saran, masukan dan


tanggapan rekan Inteldak melalui diskusi di ruang Inteldak. Hal ini dilakukan
untuk melihat seberapa besar kebermanfaatan yang ditimb ulkan pasca kegiatan
pembuatan database TKA dilakukan. Hal ini perlu dilaksanakan karena dapat
menggali informasi, memperbaiki hasil kegiatan dan mendapatkan masukan
agar kedepannya dapat lebih baik lagi.

b) Bukti Hasil Output

Gambar 29. Dokumen arsip database TKA

55
c) Foto Pelaksanaan Kegiatan

Gambar 30. Evaluasi kegiatan pembuatan database TKA

B. Faktor Pendukung Realisasi Aktualisasi

Faktor pendukung dalam realisasi ini adalah kesediaan Kasubsi


Teknologi Informasi, Intelijen dan Penindakan Keimigrasian dalam
membantu pelaksanakan kegiatan optimalisasi pembuatan database.
Mulai dari penentuan format, mencari dan mengumpulkan data,
mengecek hasil data hingga memberikan masukan atas evaluasi yang
dijalankan.

56
C. Faktor Penghambat Realisasi Aktualisasi

Setiap pekerjaan pasti menimbulkan konsekuensi, seperti adanya


kendala dalam pelaksanaan setiap kegiatan. Kendala yang mungkin
akan muncul pada pelaksanaan kegiatan pengolahan data tenaga kerja
asing (TKA) berbasis komputer dalam formal Ms. Excel adalah akan
sulitnya mengumpulkan data tenaga kerja asing dari perusahaan yang
ada di wilayah kerja Kab. Lampung Selatan dan Kab. Lampung Timur.
Antisipasi yang dilakukan adalah membuat rencana cadangan apabila
perusahaan tidak mengirimkan data tenaga kerja asing yang
dibutuhkan.

57
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Habituasi adalah wujud dari aktualisasi nilai-nilai yang telah dipelajari


secara teori pada pendidikan dan pelatihan dasar CASN. Nilai-nilai yang
perlu diaktualisasikan antara lain nilai-nilai dasar CASN berupa
akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komitmen mutu dan anti korupsi.

Implementasi nilai-nilai peran dan kedudukan ASN dalam Negara


Kesatuan Republik Indonesia seperti manajemen ASN, Whole of
Goverment (WOG) dan Pelayanan publik. Nilai-nilai darasar tersebut akan
dilaksanakan dalam pengolahan data tenaga kerja asing (TKA) berbasis
komputer dalam formal Ms. Excel dan diagram batang, dengan tahapan
kegiatan sebagai berikut :

1. Identifikasi Masalah terkait Pengolahan data Tenaga Kerja Asing


(TKA) Perusahaan
2. Melakukan Focus Grup Discussion (FGD) bersama rekan-rekan
wasdakim terkait pengolahan data
3. Melakukan persiapan kegiatan pengolahan data TKA perusahaan
4. Pengolahan Data TKA Perusahaan berbasis komputer dengan MS.
Excel
5. Penginputan data TKA ke dalam bentuk Diagram Batang
6. Melakukan pengecekan terhadap hasil olah data TKA dalam bentuk
Ms. Excel dan diagram batang
7. Sosialisasi dengan pimpinan dan rekan wasdakim terkait hasil
pengolahan data TKA
8. Evaluasi hasil kegiatan pengolahan data TKA

58
B. Saran

Untuk mewujudkan hasil yang maksimal dalam kegiatan prajabatan ini,


penulis memberikan saran kepada peserta dan instansi yang terkait:

1. Peserta hendaknya menjadikan kegiatan ini sebagai momentum


perubahan pola pikir yang sebelumnnya bersikap ingin dilayani
masyarakat menjadi pelayan masyarakat yang ber-ANEKA; Akuntabel,
Nasionalis, beretika, berkomitmen mutu dan Anti Korupsi.

2. Perlu diadakannya materi outbound sebagai sarana peningkatan


leadership dan teamwork.

59
DAFTAR PUSTAKA

Fatimah E, Irawati E. 2017. Manajemen Aparatur Sipil Negara: Modul


Pelatihan Dasar Calon PNS. Jakarta (ID): Lembaga Administrasi
Negara Republik Indonesia.

Kumorotomo W, dkk. 2015. Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan


Golongan I dan II : Etika Publik. Lembaga Administrasi Negara
Republik Indonesia. Jakarta

Kusumasari B, dkk. 2015. Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan


Golongan I dan II : Akuntabilitas. Lembaga Administrasi Negara
Republik Indonesia. Jakarta

Purwanto EA, dkk. 2017. Pelayanan Publik: Modul Pelatihan Dasar Calon
PNS. Jakarta (ID): Lembaga Administrasi Negara Republik
Indonesia.

Latief Y, dkk. 2015. Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan Golongan


I dan II : Nasionalisme. Lembaga Administrasi Negara Republik
Indonesia. Jakarta

Sihombing, Sihar. 2013. Hukum Keimigrasian dalam Hukum Indonesia.


Nuansa Aulia. Bandung

Suwarno Y, dkk. 2017. Whole of Goverment-Modul Pendidikan dan


Pelatihan Prajabatan Golongan I dan II. Lembaga Administrasi Negara
Republik Indonesia. Jakarta

Tim penulis Komisi Pemberantasan Korupsi. 2015. Modul Pendidikan dan


Pelatihan Prajabatan Golongan I dan II : Anti Korupsi. Lembaga
Administrasi Negara Republik Indonesia. Jakarta

Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian

Peraturan Presiden Nomor 20 Tahun 2018 tentang Penggunaan Tenaga


Kerja Asing

https://www.liputan6.com/tag/tenaga-kerja-asing-ilegal dikutip pada


tanggal 29 Mei 2018 Pukul 04.36 WIB

http://perpres-tenaga-kerja-asing-jadi-celah-hadirnya-pekerja-ilegal dikutip
pada tanggal 29 Mei 2018 Pukul 04.45 WIB