Anda di halaman 1dari 6

Pelayanan kefarmasian

1. Apotek merupakan suatu tempat atau terminal distribusi obat perbekalan farmasi yang
dikelola oleh Apoteker sesuai standard an etika kefarmasian, adalah definisi menurut :
A. KepMenkes RI no 1332/Menkes/SK/2002
B. PP 51 Tahun 2009
C. KepMenkes RI no.1027/Menkes/SK/20024
D. PP 61 Tahun 2009
E. PP 25 Tahun 1980

2. Pelayanan Non Resep,diapotek meliputi :


A. Obat bebas,obat bebas terbatas,obat keras
B. Obat bebas,obat psikotropika,obat bebas terbatas
C. Obat bebas,obat bebas terbatas,obat keras tertentu
D. Obat bebas,obat bebas terbatas,kosmetika,alkes
E. Obat bebas,obat bebas terbatas,obat keras tertentu,kosmetika,alkes

3. Yang termasuk tenaga farmasi adalah..


A. Apoteker,Asisten Apoteker,analis farmasi
B. Apoteker,perawat,dokter,Asisten Apoteker
C. Apoteker,Asisten Apoteker,Dokter gigi
D. Asisten Apoteker,nutrisionis,perawat,
E. Asisten Apoteker,Analis Kesehatan,Perawat

4. Surat Ijin Apotek diberikan oleh..


A. Presiden B. Bupati
C. Kepala Dinas kesehatan setempat D. Walikota
E. Kepala Dinas kesehatan propinsi

5. Asisten Apoteker melakukan pekerjaan kefarmasian dibawah pengawasan…


A. Dokter B. Apoteker
C. Kepala Dinas kesehatan Kabupaten D. Kepala Dinas Kesehatan Propinsi
E. Dokter Spesialis

6. K I E adalah….
A. Klarifikasi Informasi dan Edukasi
B. Konfrontasi Informasi dan Edukasi
C. Konsultasi Informasi dan Edukasi
D. Komunikasi Informasi dan Edukasi
E. Semua benar

7. Dalam melaksanakan pengadaan perbekalan farmasi apotek melakukan klasifikasi


menggunakan Metode analisa ABC.dengan tujuan :
A. Mengklasifikasi produk/obat berdasarkan tingkat kepentingannya
B. Mengklasifikasi produk/obat berdasarkan harganya
C. Mengklasifikasi produk/obat berdasarkan jenisnya
D. Mengklasifikasi produk/obat berdasarkan disconnya
E. Benar semua

8. Klasifikasi barang/obat dalam jumlah jenis 30-40%,dengan nilai uang 10-30% dari investasi
total per periode dalam persediaan/pemakaian merupakan metode analisa ABC kelas..
A. Kelas A B. Kelas B C. Kelas C
D. Kelas II E. Kelas I

9. Dalam metode Analisa ABC, obat-obat yang cepat laku akan tetapi merupakan obat yang
sangat mahal. Diklasifikasikan dalam obat-obat kelas…
A. Kelas A B. Kelas B C. Kelas C
D. Kelas VEN E. Semua Salah

10. Harga Eceran Tertinggi (HET) dibuat oleh :


A. Apotek B. Dinas Kesehatan C. Menteri Perdagangan
D. Apoteker E. Distributor

11. Harga Netto Apotek (HNA),adalah harga..


A. Harga tanpa ppn B. Harga dengan ppn C. Harga eceran tertinggi
D. Harga bebas E. Harga dengan diskon

12. Harga Jual Apotek ( HJA) adalah….


A. Harga netto apotek +ppn
B. Harga netto apotek + ppn + margin (keuntungan)
C. Harga netto apotek + harga discon
D. Harga yang di discon apotek + ppn + margin (keuntungan)
E. Harga potongan + ppn

13. Resep yang harus dikerjakan segera adalah resep dengan tanda :
A. iter B. detur C. nedetur
D. PIM E. Benar semua

14. Suatu metode perencanaan obat berdasarkan pada jumlah kebutuhan riil obat pada periode
lalu adalah…
A. Metode Epidemiologi B. Metode VEN C. Metode Konsumsi
D. Metode Kombinasi E. Metode Just in Time

15. Surat Pesanan narkotika ditanda tangani oleh…


A. Asisten Apoteker
B. Apoteker dengan mencantumkan SIPA
C. Petugas administrasi apotek
D. Asisten Apoteker dengan mencantumkan SIK
E. Dokter

16. Surat pesanan non narkotika dan non psikotropika dibuat……rangkap.


A. 4 B. 3 C. 2
D. 1 E. Semua salah

17. Distributor obat-obat narkotika di Indonesia adalah :


A. PT Kimia Farma B. PT Pharos C. Pemerintah
D. PT Indofarma Global Medica E. PT Sanbe Farma

18. Sistem pengaturan penyimpanan “Barang yang masuk terlebih dahulu akan keluar terlebih
dahulu”adalah system..
A. FEFO B. FIFO C. FIFO dan FEFO
D. Essensial E. Just in Time

19. Narkotika yang memiliki daya adiktif kuat,tetapi bermanfaat untuk pengobatan dan
penelitian adalah narkotika golongan :
A. Golongan I B. Golongan II C. Golongan III
D. Golongan IV E. Golongan V

20. Opium adalah Narkotika golongan …….


A. Golongan I B. Golongan II C. Golongan III
D. Golongan IV E. Golongan V

21. MDMA adalah psikotopika golongan I, dengan nama lain ……


A. Meta di-oksi metal amfentamin

B. Metilan di-oksi met- amfentamin

C. Metoksi dimetil met - amfentamin

D. Meta dioksi metilan amfentamin

E. Metilan dioksi metil amfetamin

22. Phenobarbital adalah obat ……………………

A. Obat wajib apotek B. Narkotika C. Psikotropika


D. Obat bebas terbatas E. Keras
23. Obat wajib apotek adalah golongan obat keras yang dapat diserahkan tanpa resep dokter
yang mempunyai penandaan
A. Lingkaran bulat berwarna merah,dengan huruf K berwarna hitam yang menyentuh garis
tepi yang berwarna hitam
B. Lingkaran bulat berwarna merah, dengan tepi hitam
C. Lingaran bulat dengan huruf K didalam dengan warna hitam
D. Lingkaran bulat berwarna merah dengan huruf K didalamnya
E. Lingkaran bulat berwarna merah dan hitam

24. Obat keras yang dapat diberikan apoteker di apotek tanpa resep dokter adalah
A. Obat bebas terbatas B. Obat Bebas C. Obat keras
D. Obat wajib apotek E. Obat Psikotropika

25. Codein adalah obat batuk termasuk narkotika golongan ……………..


A. Golongan V B. Golongan II C. Golongan I
D. Golongan IV E. Golongan III

26. Psikotopika dengan daya adiksi sedang merupakan psikotopikas golongan …

A. Golongan I B. Golongan II C. Golongan V


D. Golongan III E. Golongan IV

27. Surat Ijin Apotek berlaku selama…..


A. 5 Tahun B. 4 Tahun C. 2 Tahun
D. 3 Tahun E. Selamanya

28. Obat bebas terbatas dengan tanda peringatan No. 3 (P. No 3) adalah
A. Awas ! Obat Keras, Hanya untuk bagian luar badan
B. Awas ! Obat Keras, Hanya untuk kumur jangan ditelan
C. Awas ! Obat Keras, Hanya untuk dibakar
D. Awas ! Obat Keras, Tidak boleh ditelan
E. Awas ! Obat Keras, Obat Wasir, Jangan ditelan
29. Obat keras disebut juga obat daftar …
A. G B. W C. OWA
D. Psikotropika E. OTC

30. Dibawah ini adalah contoh obat – obat Narkotika golongan II, kecuali…
A. Morfina, Pethidin dan Dihidromorfina
B. Morfina, Pethidin dan Kodeina
C. Morfina, Pethidin dan Metadona
D. Morfina, Pethidin dan Difenoksilat
E. Morfina, Pethidin dan Fentanil