Anda di halaman 1dari 101

KARYA TULIS ILMIAH

ASUHAN KEPERAWATAN PADA Nn.R DENGAN THYPUS


ABDOMINALISDI RUANG RAWAT INAP PENYAKIT
DALAM RSUD MUKOMUKO
TAHUN 2018

Disusun Oleh :

SANTI SUSWANTI
PO 5170017111

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN BENGKULU
JURUSAN KEPERAWATAN
TAHUN 2018
KARYA TULIS ILMIAH

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN Nn.R THYPUS


ABDOMINALIS
DI RUANG RAWAT INAP PENYAKIT DALAMRSUD MUKOMUKO
TAHUN 2018

DiajukanSebagai Salah SatuSyaratUntukMendapatkan


GelarAhliMadyaKeperawatan

Disusun Oleh :

SANTI SUSWANTI
PO.5170017111

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN BENGKULU
TAHUN 2018

ii
HALAMAN PERSETUJUAN

Karya Tulis Ilmiah Dengan Judul

ASUHAN KEPERAWATAN PADA Nn.R DENGANTHYPUS


ABDOMINALISDI RUANG RAWAT INAP PENYAKIT
DALAMRSUD MUKOMUKO
TAHUN 2018

Dipersiapkan dan dipresentasikan oleh

SANTI SUSWANTI
PO.5170017111

Karya Tulis IlmiahDiperiksa dan Disetujui Untuk Dipresentasikan Dihadapan Tim


Penguji Prodi DIII Keperawatan Jurusan Keperawatan Bengkulu
Poltekkes Kemenkes Bengkulu

Pada tanggal 20 Agustus2018

Oleh
Dosen Pembimbing Karya Tulis Ilmiah
Pembimbing,

Ns.Septiyanti.S.Kep,MPd
NIP. 197409161997032001

iii
HALAMAN PENGESAHAN

Karya Tulis Ilmiah Dengan Judul

ASUHAN KEPERAWATAN PADA Nn.R DENGAN THYPUS


ABDOMINALIS DI RUANG RAWAT INAP PENYAKIT
DALAM RSUD MUKOMUKO
TAHUN 2018

Dipersiapkan dan dipresentasikan oleh

SANTI SUSWANTI
PO.5170017111

Karya Tulis Ilmiah ini telah diuji dan dinilai oleh Panitia Penguji Pada Program
DIII Keperawatan Bengkulu Jurusan Keperawatan Politeknik Kesehatan
Kementrian Kesehatan
Bengkulu

Pada tanggal 20 Agustus2018

PanitiaPenguji
1. Ns. Septiyanti, S.Kep, M.Pd (…..……………………………….)
NIP. 197409161997032001

2. Widia Lestari, S.Kep, M.Si (…………………………………...)


NIP. 198106052005012004

3. Ns.KhelliFitria, S.Kep, M.Kep (……………………………………)


NIP. 198503232010122002

engetahui
Ka. Prodi DIII Keperawatan Bengkulu
JurusanKeperawatanPoltekkesKemenkes Bengkulu

(Ns. Mardiani, S.Kep, MM)


NIP 197203211995032001

iv
KATA PENGANTAR

Pujisyukurkehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat dan karunia-Nya

lah maka penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah yang merupakan tugas

akhir dalam menyelesaikan Program DIII Keperawatan di Politeknik Kesehatan

Bengkulu yang berjudul “Asuha nKeperawata nPadaNn.R Dengan Thypus

Abdominalis di Ruang Rawat Inap Penyakit Dalam RSUD MukomukoTahun

2018”.

Dalampenyusunan Karya TulisI lmi ahin ipenuli smasih banyak mendapat

bimbingan dan bantuan yang bermanfaat dari berbagai pihak, oleh Karen aitu

perkenankan lah penulis menyampaikan ucapkan terimakasih kepada.

1. BapakDarwisS.Kp, M.Kes, selakuDirekturPoltekkesKemenkes Bengkulu


yang telahm emberikan kesempatan kepadapenulis untuk mengikut
ipendidikan di Jurusan KeperawatanPoltekkesKemenkes Bengkulu.
2. Bapak Dahrizal S.Kp, MPH, selaku Ketua Jurusan Keperawatan Poltekkes
Kemenkes Bengkulu.
3. Ibu Ns. Mardiani, S.Kep, MM selakuketua program studi DIII keperawatan
Bengkulu,
4. IbuNs.Septiyanti, S.Kep,M.Pd selaku pembimbing dalam penyusunan
Proposal Karya Tulis Ilmiah ini yang telah meluangkan waktu untuk
memberikan bimbingan, arahan, dan masukan sehingga Laporan Karya Tulis
Ilmiah ini bias terselesaikan dengan baik.
5. Seluruh Dosen dan Staf Prodi Keperawatan Poltekkes Kemenkes Bengkulu.
Penulis menyadari sepenuhnyabahw adalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah
inimasih banyak terdapat kekeliruan dan kekhilafan baikdari segi penulisan
maupun penyusunan dan metodelogi. Oleh Karenaitu, penulismengharapkan
saran danbimbingandariberbagaipihak agar penulisdapatberkaryalebihbaikdan
optimal lagidimasa yang akandatang.

v
Penulis berharap semoga Karya Tulis Ilmiah yang telah penulis susun
inidapatbermanfaa tbagi semua pihak serta dapat membawa perubahan positif
terutama bagi penulis sendiri dan mahasiswa Prodi Keperawatan Bengkulu
lainnya.

Bengkulu, Agustus 2018

Penulis

vi
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................. i


HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................... iii
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ iv
KATA PENGANTAR ......................................................................................... iv
DAFTAR ISI ........................................................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ ix
DAFTAR BAGAN ................................................................................................ x
DAFTAR TABEL ............................................................................................... xi
LAMPIRAN

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ..................................................................................... 1
B. Batasan Masalah ................................................................................. 6
C. Tujuan Penelitian ................................................................................ 6
D. Manfaat Penelitian .............................................................................. 7
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. KonsepAnatomiFisiologiSistemPencernaan ..................................... 8
B. KonsepDasarTeoritisThypusAbdominalis
1. Pengertian .............................................................................. 11
2. EpidemiologiPenyakit ........................................................... 12
3. Etiologi.................................................... .............................. 12
4. Patofisiologi .......................................................................... 13
5. WOC (Web Of Causation) .................................................... 15
6. ManifestasiKlinis .................................................................. 15
7. Diagnosis Laboratorium ........................................................ 17
8. PemeriksaanPenunjang ......................................................... 17
9. Komplikasi ............................................................................ 18
10. Penatalaksanaa ...................................................................... 20

vii
11. Pencegahan ............................................................................ 22
C. KonsepNyeri ............................................................................... 25
D. KonsepDasarAsuhanKeperawatanThypusAbdominalis
1. Pengkajian ............................................................................ 30
2. Pemeriksaanfisik .................................................................. 31
3. DiagnosaKeperawatan .......................................................... 33
4. IntervensiKeperawatan ......................................................... 37
5. ImplementasiKeperawatan ................................................... 47
6. EvaluasiKeperawatan ........................................................... 47
BAB III METODELOGI PENELITIAN
A. Pendekatan/DesainPenelitian ...................................................... 49
B. SubyekPenelitian ......................................................................... 49
C. Batas IstilahPenelitian (DefinisiOperasional) ............................. 49
D. Lokasi Dan WaktuPenelitian....................................................... 49
E. ProsedurPenelitian....................................................................... 50
F. Metode Dan Instrument Penelitian……………………….......... 50
G. Keabsahan Data ........................................................................... 51
H. Analisa Data ................................................................................ 51
BAB IV TINJAUAN KASUS
A. PengkajianKasus ......................................................................... 52
B. DiagnosaKeperawatan................................................................. 61
C. PerencanaanKeperawatan ........................................................... 61
D. ImplementasiKeperawatan .......................................................... 64
BAB V PEMBAHASAN
A. Pengkajian .................................................................................... 72
B. Diagnosa ....................................................................................... 73
C. Perencanaan .................................................................................. 74
D. Implenetasi.................................................................................... 75
E. Evaluasi ............................................................................................ 76
BAB VI PENUTUP
A. Kesimpulan ................................................................................... 77

viii
B. Saran ......................................................................................... 78
DAFTAR
PUSTAKA…………………………………………………………………………
…………………….80

ix
DAFTAR TABEL
Nomor
Judul Halaman
Tabel
2.1 RencanaAsuhanKeperawatan 38
4.1 PolaKebiasaan 55
4.2 PemeriksaanLaboratorium 59
4.3 PemeriksaanFesesRutin 59
4.4 PemeriksaanWidal Slide 59
4.5 TerafiObat 60
4.6 Analisa Data 60
4.7 DiagnosaKeperawatan 61
4.8 PerencanaanKeperawatan 61
4.9 ImplementasiKeperawatanHaripertama 64
4.10 ImplementasiKeperawatanhariKeDua 67
4.11 ImplementasKeperawatanHariKeTiga 69

x
DAFTAR GAMBAR

Nomor
Judul Halaman
Bagan
2.1 AnatomiSistemPencernaan 8
4.1 Genogram 3 Generasi 54

xi
DAFTAR BAGAN

Nomor
Judul Halaman
Bagan
2.1 WOC ThypusAbdominalis 15

xii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Penyakit infeksi masih merupakan salah satu masalah kesehatan

utama di Indonesia, peranannya dalam menentukan tingkat kesehatan masih

cukup besar karena sampai saat ini penyakit infeksi masih termasuk ke dalam

salah satu penyebab yang mendorong tetap tingginya angka kesakitan dan

angka kematian di tanah air (Depkes, 2004). Salah satu penyakit infeksi yang

dapat dijumpai adalah demamtifus yang merupakan penyakit infeksi yang

biasanya mengenai saluran pencernaan dengan gejala demam lebih dari satu

minggu, gangguan pada pencernaan serta dapat mengakibatkan gangguan

kesadaran (Ngastiyah, 2002). Penyakit thypus abdominalisadalah penyakit

infeksi akut usus halus yang disebabkan oleh kuman salmonela typhi (Arif,

2001). Saat ini demam tifus masih berstatus endemik di banyak wilayah Asia,

Afrika, dan Amerika Selatan (Djoko, 2010).Penyakit demam tifus ini

mendunia, artinya terdapat di seluruh dunia, tetapi lebih banyak di negara

sedang berkembang di daerah tropis, seperti Indonesia, penyakit ini

merupakan penyakit endemik dapat menimbulkan wabah (Mehnaz, 2009).

Penyakit thypus abdominalismasih merupakan masalah kesehatan

masyarakat yang penting. Pada tahun 2016 diperkirakan bahwa lebih dari 2,16

juta penderita thypus abdominalisdi berbagai belahan dunia, yang

mengakibatkan 216.000 kematian dimana lebih dari 90% angka kesakitan dan

1
2

kematian tersebut terjadi di Benua Asia. Solusi utama pencegahan penyakit

thypus abdominalisadalah perbaikan kualitas air dan sanitasi, World Health

Organization (WHO) juga merekomendasikan vaksinasi pada wilayah resiko

tinggi sebagai strategi pengendalian jangka pendek dan jangka menengah

(WHO, 2017).

Menurut Riset Kesehatan Dasar Nasional tahun 2013, prevalensi

thypus abdominalisklinis nasional sebesar 1,6%. Sedang prevalensi hasil

analisis lanjut ini sebesar 1,5% yang artinya ada kasus thypus

abdominalis1.500 per 100.000 penduduk Indonesia. Thypus abdominalis

klinis dideteksi di Provinsi Jawa Barat dengan prevalensi 1,61 % dan tersebar

di seluruh Kabupaten atau Kota dengan prevalensi yang berbeda-beda di

setiap tempat. (Kemenkes, 2013).

Thypus abdominalisbiasanya memiliki salah satu tanda seperti

demam, diare (konstipasi), muntah, nyeri perut, dan sakit kepala. Hal ini

terutama bila demam telah berlangsung selama 7 hari atau lebih dan penyakit

lain sudah disisihkan ( Sodikin, 2011 ).Gejala yang paling menonjol pada

thypus abdominalisadalah demam lebih dari 7 hari. Demam ini biasanya

diikuti oleh gejala tidak khas lainnya seperti diare, anoreksia, atau batuk.

Kedaan yang parah bias disertai gangguan kesadaran. Komplikasi yang bisa

terjadi adalah perforasiusus, perdarahan usus, dan koma. Diagnosa ditegakkan

berdasarkan adanya salmonella dalam darah melalui kultur. Karena isolasi

salmonella relative sulit dan lama, maka pemeriksaan serologi Widal untuk
3

mendeteksi antigen O dan H sering digunakan sebagai alternatif. Titer> 1/40

dianggap positif thypus abdominalis(Widoyo, 2012).

Komplikasi sering terjadi dalam keadaan hipertermi toksemia berat,

ada kelemahan yang umum agar kematian akibat komplikasi dapat dihindari.

Dan Komplikasi yang dapat muncul akibat demam tifus tidak dapat segera

ditangani adalah dapat terjadi perdarahan, yaitu sebanyak 0,5-3% yang terjadi

setelah minggu pertama sakit. Komplikasi tersebut dapat ditandai apabila suhu

badan dan tekanan darah mendadak turun dan kecepatan nadi meningkat.

Perforasi dapat ditunjukkan lokasinya dengan jelas, yaitu di daerah distal

ileum disertai dengan nyeri perut, tumpah-tumpah dan adanya gejala

peritonitis. Selanjutnya gejala sepsis sering kali timbul. Sekitar 10%

pneumonia dan bronchitis ditemukan pada anak-anak dan komplikasi yang

lebih berat dengan akibat fatal adalah apa bila mengenai jantung (myocarditis)

dengan cardiogenic shock. Prognosater gantung dari pengobatan yang tepat

dan cepat (Ranuh, 2013).

Thypus abdominalissendiri akan sangat berbahaya jika tidak segara di

tangani secara baik dan benar, bahkan menyebabkan kematian.

Penderitathypus abdominalisperlu dirawat yang bertujuan untuk isolasi,

observasi dan pengobatan, pasien harus tetap berbaring sampai minimal 7 hari,

bebas demam atau 14 hari, keadaan ini sangat diperlukan untuk mencegah

terjadinya komplikasi perdarahan usus atau perforasi usus. Pada pasien dengan

kesadaran menurun diperlukan perbahan-perubahan posisi berbaring untuk

menghindari komplikasi pneumonia hipostatik dan dekubitus.Peran perawat


4

yang lebih optimal sangat diharapkan dalam menangani pasien dengan

masalah demam tipus, diantaranya penatalaksanaan saat terjadi demam dengan

kompres hangat, kontrol cairan dengan menganjurkan pasien untuk banyak

minum agar tidak terjadi dehidrasi, menganjurkan pasien untuk selalu menjaga

kebersihan diri salah satunya dengan selalu mencuci tangan saat sebelum dan

sesudah makan dan saat dari kamar mandi dengan menggunakan sabun atau

antiseptik dengan air mengalir dan bersih, memantau diet secara ketat,

menganjurkan pasien utnuk banyak istirahat/bedrest,mengajarkan tehnik

relaksasi saat terjadi nyeri, dan membatasi pengunjung untuk mencegah

kontaminasi dan masuknya mikroorganisme ke dalam tubuh pasien.

Angka kejadian thypus abdominalisdi RSUD M.Yunus Bengkulu

pada tahun 2013 yaitu sebesar 835 orang (10,8%) pasien rawat jalan 357

(2,28%) pasien rawat inap. Pada tahun 2014 sebesar 765 orang yang menderita

thypus abdominalis(RSUD M Yunus Bengkulu, 2015). Sedangkan angka

kejadian thypus abdominalisdi RSUD Mukomuko merupakan angka kejadian

tertinggi ke tiga setelah pneumonia, kejadian thypus abdominalispada tahun

2016 terdapat sebanyak 42 kasus penyakit thypus abdominalisdan pada tahun

2017 terdapat sebanyak 59 kasus.Hal ini menunjukkan bahwa terjadi

peningkatan yang cukup besar dalam 1 tahun untuk kejadian penyakit thypus

abdominalisdi RSUD Mukomuko. Sedangkan jumlah pasien rawat inap

dengan kasus thypus abdominalisdalam 1 bulan mencapai 5-6 orang(RSUD

Mukomuko, 2017).
5

Studi pendahuluan yang dilakukan melalui wawancara dengan

perawat dan dokter RSUD Mukomuko dinyatakan bahwa tindakan umum

yang biasanya dilakukan pada pasien thypus abdominalisberupa pengontrolan

diet secara optimal, memberi motifasi pada pasien untuk meningkatkan

kebersihan diri maupun lingkungan, mengontrol suhu tubuh secara ketat saat

demam dengan pemberian kompres hangat, memberikan pendidikan kesehatan

seputar demam tifus itu sendiri, mengontrol status hidrasi pasien, serta

pemberian terapi obat sesuai indikasi. Pada saat studi pendahuluan juga

dilakukan wawancara kepada beberapapasien thypus abdominalisyang dirawat

di ruang rawat inap penyakit dalam RSUD Mukomuko. Ketika wawancara

pasien ditanyakan pertanyaan yang berbeda mengenai gejala demam tifus dan

penanganan yang telah didapat selama perawatan di rumah sakit, serta

bagaimana respon penyakit terhadap penatalaksanaan yang telah diberikan.

Hasil yang didapatkan rata-rata pasien merasakan perbaikan setelah

mendapatkan perawatan dan pengobatan setelah 2-3 hari.Lama

perawatan(Length of stay) thypus abdominalissangat tergantung dari tingkat

keparahan penyakitnya, ketaatan dan kedisiplinan pasien pada minum obat

serta diet makanan. Pada umumnya lama perawatan demam tifus adalah 7

hari.

Berdasarkan uraian di atas maka peneliti tertarik untuk melakukan

penelitian tentang Asuhan Keperawatan Pada Pasien dengan Thypus

Abdominalisdi Ruang Rawat Inap Penyakit Dalam RSUD Mukomuko Tahun

2018.
6

B. Batasan masalah

Batasan penulisan pada studi kasus ini adalah pemberian asuhan

keperawatan pada pasien dengan penyakit thypus abdominalisyang meliputi

tahap pengkajian, penegakan diagnosa keperawatan, perencanaan,

implementasi, dan evaluasi.

C. Tujuan penelitian

1. Tujuan Umum

Tujuan umum yang ingin dicapai adalah mengetahui secara umum

tentangthypus abdominalisdan mampu menerapkan asuhan keperawatan

yang komprehensif kepada pasien denganthypus abdominalis.

2. Tujuan khusus

Tujuan khusus yang ingin dicapai adalah:

a. Mengetahui gambaran pengkajian Asuhan Keperawatan secara

komprehensif pada klien denganthypus abdominalis.

b. Mengetahui gambaran diagnosa keperawatan pada klienthypus

abdominalis.

c. Mengetahui gambaran perencanaan Asuhan Keperawatan sesuai dengan

masalah yang dibutuhkan pada klien denganthypus abdominalis.

d. Mengetahui gambaran pelaksanaan Asuhan Keperawatan pada klien

denganthypus abdominalis.
7

e. Mengetahui gambaran melakukan Evaluasi Asuhan Keperawatan pada

klien denganthypus abdominalis.

f. Mengetahui gambaran pendokumentasian Asuhan Keperawatan pada

klien denganthypus abdominalis

D. Manfaat Penelitian

1. Bagi mahasiswa

Manfaat bagi mahasiswa adalah untuk memberikan tambahan pengetahuan

atau informasi tentang thypus abdominalisdan mengasah keterampilan

mahasiswa dalam melakukan asuhan keperawatan

2. Bagi pasien

Manfaat bagi keluarga adalahmendapatkan pelayanan asuhan keperawatan

yang komprehensif.

3. Bagi Instansi

a. Instansi Poltekkes Kemenkes Bengkulu

Hasil penelitian yang diperoleh diharapkan dapat memberikan

kontribusi laporan kasus bagi pengembangan praktik keperawatan.

Diharapkan dapat memberikan sumbangan pikiran untuk

pengembangan ilmu dalam penelitian lebih lanjut dengan metode

dan tempat yang berbeda untuk penerapan asuhan keperawatan

pada pasien dengan thypus abdominalis.

b. Instansi RSUD Mukomuko


8

Diharapkan dapat memberikan sumbangan pikiran dalam

meningkatkan penerapan asuhan keperawatan pada pasien dengan

thypus abdominalis.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Konsep Anatomi Fisiologi Sistem Pencernaan

Sistem gastrointestinal (disebut juga sistem pencernaan atau system

digestif) terdiri atas saluran gastrointestinal dan organ aksesori. Rongga mulut,

faring, esophagus, lambung, usus halus, dan usus besar merupakan komponen

saluran gastrointestinal. Organ aksesori terdiri atas gigi, lidah, serta beberapa

kelenjar dan organ seperti kelenjar saliva, hati, dan pankreas yang menyuplai

sekresi ke saluran pencernaan.

Gambar 2.1 Anatomi Sistem Pencernaan


Sumber: Gozali A.J, 2013

1. Rongga Mulut

Rongga mulut atau nama lainnya rongga bukal atau oral

mempunyai beberapa fungsi diantaranya dapat menganalisis material

9
10

makanan sebelum menelan, proses mekanis dari (gigi, lidah, dan

permukaan palatum), lubrikasi oleh sekresi saliva serta digesti pada

beberapa material karbohidrat dan lemak. Rongga mulut ini dibatasi oleh

mukosa mulut yang memiliki Stratified Squamus Epithelium.

Bagian atap dari rongga mulut adalah palatum, sedangkan bagian

dasar adalah lidah. Bagian posterior rongga mulut terdapat uvula yang

bergantung pada palatum.

2. Faring(tekak)

Pipa berotot yang berjalan dari dasar tenggorokan sampai

persambungannya dengan esophagus pada ketinggian krikoid, tempat

persimpangan antara jalan nafas dan makanan terdapat di bawah dasar

tengkorak, di belakang rongga hidung dan mulut sebelah depan terdapat

dua buah tonsil kiri dan kanan dari tekak.

3. Lambung

Lambung terletak di bagian kiri atas abdomen tepat di bawah

diafragma. Dalam keadaan kosong, lambung berbentuk tabung-J, dan bila

penuh berbentuk seperti buah alpukat raksasa. Secara anatomis lambung

terbagi atas fundus, badan, dan antrum pilorikun atau pylorus. Sebelah

kanan atas lambung terdapat cekungan kurvatura minor dan bagian kiri

bawah lambung terdapat kurvatura mayor.

Kapasitas normal lambung adalah sebesar 1-2 L, volume lambung

akan meningkat pada saat makan, dan menurun pada saat cairan lambung

(kimus) masuk kedalam usus halus. Pada saat lambung mengalami


11

relaksasi (kosong), mukosa masuk ke dalam lipatan yang disebut rugae.

Rugae merupakan tempat sementaradari pembesaran lambung. Pada saat

lambung diisi, maka rugae menyempit dan pada saat lambung penuh,

maka rugae menghilang.

4. Usus halus

Usus halus berjalan dari pylorus lambung ke sekum dan dapat di

bagi menjadi tiga bagian yaitu duodenum, jejunum, dan ileum. Panjang

usus halus diperkirakan 3,65-6,7 meter, duodenum mempunyai panjang

sekitar 25 cm, jejunum mempunyai panjang 2,5 m dimana proses digesti

kimia dan absorpsi nutrisi terjadi di dalam jejunum, sedangkan ileum

mempunyai panjang sekitar 3,5 meter. Bagian ujung ileum memiliki katup

ileosecal yang mengontrol aliran material dari ileum ke usus besar. Fungsi

Usus halus meliputi transportasi dan pencernaan makanan serta absorpsi

cairan. setiap hari beberapa liter cairan dan puluhan gram makanan yang

terdiri atas karbohidrat, lemak dan protein akan melewati usus halus, lalu

setelah dicerna akan masuk kedalam aliran darah. proses ini sangat efesien

karena hamper semua makanan terserap, kecuali bila terlindung oleh

selulosa yang tidak dapat dicerna. ( Muttaqin, 2011).

5. Kolon

Kolon yang mempunyai panjang sekitar 90-150 cm, berjalan

dari ileum ke rectum. Bagian pertama kolon adalah sekum, dimana

merupakan bagian yang paling lebar. Kolon berjalan sekum ke atas

menjadi kolon kanan (Kolon Asendens) melintasi abdomen atas


12

sebagai Kolon Transverses, dan turun sebagai kolon kiri ( Kolon

Desendens ) ke sigmoid, yaitu bagian kolon yang paling sempit. Dari

sigmoid, anatomi usus besar dilanjutkan ke rectum. (Muttaqin, 2011).

B. Konsep Teori Thypus Abdominalis

1. Pengertian

Thypus abdominalis adalah penyakit infeksi akut yang biasanya

berada pada saluran pencernaan dengan gejala demam lebih dari 1 minggu

dan terdapat gangguan kesadaran (Suriadi, 2000).Thypus abdominalis

adalah penyakit infeksi akut usus halus yang disebabkan oleh kuman

salmonellatyphi(Mansjoer.A,2001)

Thypus abdominalis adalah penyakit infeksi akut pada usus halus

yang biasanya lebih ringan dan menunjukkan manifestasi klinis yang sama

dengan enteritis akut, oleh karena itu penyakit ini disebut juga penyakit

demam enterik. Penyebabnya adalah kuman Salmonella typhi atau

Salmonella paratyphi A, B dan C, selain demam enterik kuman ini dapat

juga menyebabkan gastroenteritis (keracunan makanan) dan septikemia

(tidak menyerang usus). Penyakit ini banyak diderita oleh anak-anak,

namun tidak tertutup kemungkinan untuk orang muda/dewasa. Kuman ini

terdapat didalam kotoran, urine manusia, dan juga pada makanan dan

minuman yang tercemar kuman yang dibawa oleh lalat. Dalam masyarakat

penyakit ini dikenal dengan nama tifus, tetapi dalam dunia kedokteran

disebut Tyfoid fever atau tifus abdominalis, karena pada umumnya kuman
13

menyerang usus, maka usus bisa jadi luka, dan menyebabkan perdarahan,

serta bisa pula terjadi kebocoran usus (Zulianti, 2006).

Sumber penularan utama ialah penderita demam enterik itu sendiri

dan carrier, yang mana mereka dapat mengeluarkanberjuta-juta kuman

Salmonella typhi dalam tinja dan tinja inilah yang merupakan sumber

pencemaran (Chin, 2000).

2. Epidemiologi Penyakit.

Menurut Chin (2000), angka kejadian demam thypus abdominalisdi

Indonesia sebesar 1000/ 100.000 populasi per tahun, insidensi rata-rata

62% di Asia dan 35% di Afrika dengan mortalitas rendah 2-5% dan sekitar

3% menjadi kasus karier. Di antara demam tifoid yang sembuh klinis, pada

20% di antaranya masih ditemukan kuman S.typi setelah 2 bulan dan 10%

masih ditemukan pada bulan ke 3 serta 3% masih ditemukan setelah satu

tahun. Kasus karier meningkat seiring peningkatan umur dan adanya

penyakit kandung empedu. Mathai E (2005) melaporkan bahwa 18 pasien

dengan S.typhi bakteriuria ditemukan 14 kasus dengan infeksi traktus

urinarius akibat S.typhi, 3 kasus dengan batu ginjal, satu kasus hipertrofi

prostat dan satu kasus tuberkulosis traktus urinarius.

3. Etiologi

Penyebab penyakit thypus abdominalisadalah bakteri Salmonella

Typhi. Bakteri ini bergerak dengan flagel peritrich, mudah tumbuh pada

perbenihan biasa dan tumbuh baik pada benihan yang mengandung

empedu di alam bebas. Salmonella typhi dapat betahan hidup lama dalam
14

air, tanah atau bahkan makanan. Dalam feses di luar tubuh manusia tahan

1-2 bulan. Dalam air susu dapat berkembang baik dan hidup lebih lama

sehingga merupakan batu locatan untuk penularan penyakitnya. Sumber

utama yang terinfeksi adalah manusia yang selalu mengeluarkan

mikroorganisme penyebab penyakit, baik ketika ia sedang sakit atau

sedang dalam masa penyembuhan. Pada masa penyembuhan, penderita

masih mengandung Salmonella didalam kandung empedu atau di dalam

ginjal. Sebanyak 5% penderita demam tipus kelak akan menjadi karier

sementara, sedang 2 % yang lain akan menjadi karier yang menahun.

Sebagian besar dari karier tersebut merupakan karier intestinal (intestinal

type) sedang yang lain termasuk urinary type. Kekambuhan yang yang

ringan pada karier demam tipus, terutama pada karier jenis intestinal, sukar

diketahui karena gejala dan keluhannya tidak jelas (Musnelina, 2010).

4. Patofisiologi

Penularan Salmonella Thypi dapat ditularkan melalui berbagai cara,

yang dikenal dengan 5 F yaitu Food (makanan), Fingers (jari tangan /

kuku), vomitus (muntah), Fly (lalat), dan melalui Feses. Feses dan muntah

pada penderita typoid dapat menularkan kuman salmonella thypi kepada

orang lain. Kuman tersebut dapat ditularkan melalui perantara lalat,

dimana lalat akan hinggap dimakanan yang akan dikonsumsi oleh orang

yang sehat. Apabila orang tersebut kurang memperhatikan kebersihan

dirinya seperti mencuci tangan dan makanan yang tercemar kuman

salmonella thypi masuk ke tubuh orang yang sehat melalui mulut.


15

Kemudian kuman masuk ke dalam lambung, sebagian kuman akan

dimusnahkan oleh asam lambung dan sebagian lagi masuk ke usus halus

bagian distal dan mencapai jaringan limpoid. Di dalam jaringan limpoid

ini kuman berkembang biak, lalu masuk ke aliran darah dan mencapai sel-

sel retikuloendotelial (Musnelina, 2010).

Sel-sel retikuloendotelial ini kemudian melepaskan kuman ke

dalam sirkulasi darah dan menimbulkan bakterimia, kuman selanjutnya

masuk limpa, usus halus dan kandung empedu. Semula disangka demam

dan gejala toksemia pada tipus disebabkan oleh endotoksemia. Tetapi

berdasarkan penelitian eksperimental disimpulkan bahwa endotoksemia

bukan merupakan penyebab utama demam pada tipus. Endotoksemia

berperan pada patogenesis tipus, karena membantu proses inflamasi lokal

pada usus halus. Demam disebabkan karena salmonella thypi dan

endotoksinnya merangsang sintetis dan pelepasan zat pirogen oleh leukosit

pada jaringan yang meradang.


16

5. WOC (Web Of Causation)

Salmonella typhosa

Saluran pencernaan

Diserap oleh usus halus

Bakteri masuk aliran darah sistemik

Kelenjar Limfiod Hati Limpa Endotoksin

usus halus

Tukak HepatomegaliSplenomegali MK:


Hipertermi
Perdarahan dan Nyeri perabaan

perforasi Mual, muntah, tidak nafsu makan Pe

MK: peristaltik
Nausea MK: Perubahan Nutrisi

MK: Resiko kurang MK: Diare


volume cairan
MK: Nyeri
akut

Bagan 2.1 WOC Thypus abdominalis


(Sumber: Mansjoer, 2001)

6. Manifestasi Klinis

Masa tunas bervariasi antara 3 dan 4 hari. Penyakit tidak datang

dengan sekaligus tetapi datangnya secara berangsur, didahului dengan

sakit kepala, badan lesu, kadang-kadang disertai batuk dan sakit perut.

Dalam minggu pertama suhu tubuh meninggi secara bertingkat seperti


17

jenjang berangsur dari suhu normal sampai mencapai 38 – 40˚ C. Suhu

tubuh lebih meninggi pada sore dan malam hari dibanding dengan pagi

hari. Denyut nadi terasa perlahan, jadi pada saat ini terdapat bradikardi

relatif, sedangkan biasanya bila suhu tinggi pada penyakit panas lainnya

maka nadi pun ikut cepat juga. Buang air besar biasanya terganggu, dan

terdapat lidah putih serta kotor, tepi lidah kelihatan merah, kelihatan lidah

gemetar, timbul bintik-bintik di dada dan perut pada awal penyakit selama

kira-kira 5 hari pertama, kemudian tanda-tanda ini akan menghilang, dan

bisa menimbulkan infeksi pada kelenjar usus halus (Chin,2000).

Pada minggu kedua akan timbul pernanahan pada usus halus

tersebut, dimana penderita kelihatan menderita sakit berat, muka kelihatan

pucat, lidah kering, serta diliputi oleh lapisan lendir kental, nafsu makan

berkurang, kadang-kadang ada juga penderita yang mencret (diare) disertai

rasa sakit perut.

Dalam minggu ketiga gejala akan kelihatan lebih jelas lagi yaitu

perut terasa sakit sekali, tidak buang air besar, denyut nadi cepat dan

lemah, kesadaran menurun dan kadang-kadang sampai tidak sadar. Pada

stadium ini dapat terjadi perdarahan usus, lalu disusul kematian. Bila tidak

terjadi komplikasi lebih lanjut, maka penyakit berangsur sembuh. Suhu

tubuh akan menurun secara lisis yaitu dengan berangsur pada akhir

minggu ketiga, gejala-gejala lainpun akan menghilang pula. Lidah mulai

kelihatan bersih. Namun begitu pada saat ini kita harus berhati-hati juga

mengingat penyakit masih bisa kambuh kembali. Jadi penderita


18

seharusnya jangan menghentikan pengobatan sebelum waktunya dan juga

tidak boleh bergiat dengan tiba-tiba.

7. Diagnosis Laboratorium.

Ada 3 metode untuk mendiagnosis penyakitthypus abdominalis, yakni :

a. Diagnosis mikrobiologik/pembiakan kuman.

b. Diagnosis serologik.

c. Diagnosis klinik.

Organisme dalam tinja masih dapat ditemukan selama 3 bulan dari

90 % penderita dan kira-kira 3 % penderita tetap mengeluarkan kuman

Salmonella typhi dalam tinjanya untuk jangka waktu yang lama yaitu

menjadi carrier kronik mengeluarkan kuman Salmonella typhi dalam tinja

seumur hidupnya dan carrier lebih banyak terjadi pada orang dewasa

daripada anak-anak dan lebih sering mengenai wanita daripada laki-laki.

Antibody terhadap antigen O dari group D timbul dalam minggu pertama

sakit dan mencapai puncaknya pada minggu ketiga dan keempat yang akan

menurun setelah 9 bulan sampai 1 tahun. Titer aglutinin 1/200 atau

kenaikan titer lebih dari 4 kali berarti test Widal positif, hal ini

menunjukkan infeksi akut Salmonella typhi (Rasmilah, 2001).

8. Pemeriksaan Penunjang

Menurut Suriadi & Yuliani (2006) pemeriksaan penunjang thypus

abdominalisadalah:

a. Pemeriksaan darah tepi

Leukopenia, limfositosis, anemia, trombositopenia


19

b. Pemeriksaan sumsum tulang

Menunjukkan gambaran hiperaktif sumsum tulang

c. Biakan empedu

Terdapat basil salmonella typhosa pada urin dan tinja. Jika pada

pemeriksaan selama dua kali berturut-turut tidak didapatkan basil

salmonella typhosa pada urin dan tinja, maka pasien dinyatakan betul-

betul sembuh.

d. Pemeriksaan widal

Didapatkan titer terhadap antigen 0 adalah 1/200 atau lebih,

sedangkan titer terhadap antigen H walaupun tinggi akan tetapi tidak

bermakna untuk menegakkan diagnosis karema titer H dapat tetap

tinggi setelah dilakukan imunisasi atau bila penderita telah lama

sembuh.

9. Komplikasi

Menurut Widagdo (2011) komplikasi dari thypus abdominalis

dapat digolongkan dalam intra dan ekstra intestinal.

a. Komplikasi intraintestinal diantaranya ialah :

1) Perdarahan

Dapat terjadi pada 1-10 % kasus, terjadi setelah minggu pertama

dengan ditandai antara lain oleh suhu yang turun disertai dengan

peningkatan denyut nadi.

2) Perforasi usus
20

Terjadi pada 0,5-3 % kasus, setelah minggu pertama didahului

oleh perdarahan berukuran sampai beberapa cm di bagian distal

ileum ditandai dengan nyeri abdomen yang kuat, muntah, dan

gejala peritonitis.

b. Komplikasi ekstraintestinal diantaranya ialah :

1) Sepsis

Ditemukan adanya kuman usus yang bersifat aerobic.

2) Hepatitis dan kholesistitis

Ditandai dengan gangguan uji fungsi hati, pada pemeriksaan

amilase serum menunjukkan peningkatan sebagai petunjuk

adanya komplikasi pankreatitis.

3) Pneumonia atau bronkhitis

Sering ditemukan yaitu kira-kira sebanyak 10 %, umumnya

disebabkan karena adanya superinfeksi selain oleh salmonella

4) Miokarditis toksik

Ditandai oleh adanya aritmia, blok sinoatrial, dan perubahan

segmen ST dan gelombang T, pada miokard dijumpai infiltrasi

lemak dan nekrosis

5) Trombosis dan flebitis

Jarang terjadi, komplikasi neurologis jarang menimbulkan

gejala residual yaitu termasuk tekanan intracranial meningkat,

trombosis serebrum, ataksia serebelum akut, tuna wicara, tuna

rungu, mielitis tranversal, dan psikosis


21

6) Komplikasi lain

Pernah dilaporkan ialah nekrosis sumsum tulang,

nefritis,sindrom nefrotik, meningitis, parotitis, orkitis, limfadenitis,

osteomilitis, dan artritis.

10. Penatalaksanaan

Menurut Ngastiyah (2005) dan Ranuh (2013) pasien yang

dirawat dengan diagnosis observasi thypus abdominalis harus

dianggap dan diperlakukan langsung sebagai pasien tipus abdominalis

dan diberikan pengobatan sebagai berikut :

a. Isolasi pasien, desinfeksi pakaian dan ekskreta

b. Perawatan yang baik untuk menghindari komplikasi, mengingat

sakit yang lama, lemah, anoreksia, dan lain-lain

c. Istirahat selama demam sampai dengan 2 minggu setelah suhu

normal kembali (istirahat total), kemudian boleh duduk, jika tidak

panas lagi boleh berdiri kemudian berjalan di ruangan

d. Diet

Makanan harus mengandung cukup cairan, kalori dan tinggi protein.

Bahan makanan tidak boleh mengandung banyak serat, tidak

merangsang dan tidak menimbulkan gas. Susu 2 gelas sehari.

Apabila kesadaran pasien menurun diberikan makanan cair, melalui

sonde lambung. Jika kesadaran dan nafsu makan anak baik

dapat juga diberikan makanan lunak.


22

e. Pemberian antibiotik

Pemberian antibiotika yang efektif dapat mengurangi angka

kematian (di Amerika angka kematian turun menjadi 1 % bahkan

kurang). Antibiotika kloramfenikol masih dipakai sebagai obat

standar dimana efektivitas obatobatan lain masih dibandingkan

terhadapnya. Untuk strain kuman yang sensitif terhadap

kloramfenikol, antibiotika ini memberikan efek klinis paling baik

dibandingkan obat lain. Perlu diketahui kloramfenikol mempunyai

efek toksik terhadap sumsum tulang. Obat antibiotik yang sering

digunakan adalah :

1) Chloramphenicol dengan dosis 50 mg/kg/24 jam per oral

atau dengan dosis 75 mg/kg/24 jam melalui IV dibagi

dalam 4 dosis. Chloramphenicol dapat menyembuhkan

lebih cepat tetapi relapse terjadi lebih cepat pula dan obat

tersebut dapat memberikan efek samping yang serius

2) Ampicillin dengan dosis 200 mg/kg/24 jam melalui IV

dibagi dalam 6 dosis. Kemampuan obat ini menurunkan

demam lebih rendah dibandingkan dengan chloramphenicol

3) Amoxicillin dengan dosis 100 mg/kg/24 jam per os dalam 3

dosis.

4) Trimethroprim-sulfamethoxazole masing-masingdengan dosis

50 mg SMX/kg/24 jam per os dalam 2 dosis, merupakan

pengobatan klinik yang efisien.


23

5) Kotrimoksazol dengan dosis 2x2 tablet (satu tablet

mengandung 400 mg sulfamethoxazole dan 800 mg

trimethroprim). Efektivitas obat ini hampir sama dengan

chloramphenicol.

11. Pencegahan

Untuk mencegah agar seseorang terhindar dari penyakit ini kini

sudah ada vaksin Tifus atau Tifoid yang disuntikkan atau secara minum

obat dan dapat melindungiseseorangdalamwaktu3tahun(Musnelina,2010).

Usaha pencegahan tipus dapat dibagi dalam:

a. Usaha terhadap lingkungan hidup

1) Sediakan air minum yang memenuhi syarat. Misalnya, diambil dari

tempatyang higienis, seperti sumur dan produk minuman yang

terjamin. Jangan gunakan air yang sudah tercemar. Jangan lupa,

masak air terlebih dahulu hingga mendidih (100°C).

2) Pembuangan kotoran manusia harus pada tempatnya. Jangan

pernah membuangnya secara sembarangan sehingga mengundang

lalat karena akan membawa bakteri Salmonella typhi. Terutama ke

makanan.

3) Bila di rumah banyak lalat, basmi hingga tuntas.

b. Usaha terhadap diri sendiri

1) Lakukan vaksinasi terhadap seluruh keluarga. Vaksinasi dapat

mencegah kuman masuk dan berkembang biak. Saai ini

pencegahan terhadap kuman Salmonella sudah bisa dilakukan


24

dengan vaksinasi bernama chotipa (cholera-tifoid- paratifoid) atau

tipa (tifoid-paratifoid). Untuk anak usia 2 tahuun yang masih

rentan, bisa juga divaksinasi.

2) Menemukan dan mengawasi pengidap kuman (carrier).

Pengawasan diperlukan agar tidak lengah terhadap kuman yang

dibawanya. Sebab jika lengah, sewaktu- waktu penyakitnya akan

kambuh.

Untuk mengurangi kemungkinan penularan penyakit ini, ada

beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu:

1) Saat merawat penderita, baik di rumah maupun RS, harus lebih

seksama dan ekstra hati-hati kala membersihkan tubuhnya maupun

benda-benda perlengkapannya, terutama yang mungkin tercemar

tinjanya. Jangan lupa, selalu mencuci tangan bersih-bersih dengan

sabun atau cairan antiseptik setelah mencebokinya.

2) Jangan pernah ijinkan anak duduk atau bermain-main di lantai kamar

mandi, karena sisa kotoran yang mungkin tercecer di lantai kamar

mandi dapat penyakit. Meski tidak ada penderita, sering-seringlah

membersihkan lantai mandi dengan banyak air dan cairan antiseptik,

apalagi bila telah digunakan penderita

3) Ajarkan cara cebok yang baik dan benar pada anak yang sudah agak

besar maupun pengasuhnya. Begitu pula cara menyiram WC dan

lantai kamar mandi. Selalu cuci tangan denngan sabun setiap kali

bersentuhan dengan air mengalir.


25

c. Cara pencegahan penyakit Thypus abdominalis

1) Saat menyiapkan makanan dan minuman, jangan gunakan tangan

secara langsung, tapi pakailah alat bantu semisal sendok, garpu,

atau alat penjepit makanan.

2) Kala hendak sekolah, bekali makanan lengkap dengan sendok-

garpu dari yang lebih terjaga kebersihannya ketimbang jajan

sembarangan

3) Hindari atau minimal waspadai warung makanan, tidak ada

salahnya untuk memperhatikan kebiasaan cuci tangan juru masak

atau pelayannya maupun pencucian alat-alat makan bekas pakai,

sebelum memutuskan makan di kedai tersebut.

4) Tanamkan kebiasaan hidup bersih pada anak dan pengasuhnya.

Jangan pernah lelah atau menyerah untuk memberi penjelasan,

contoh nyata, maupun saat mengawasi pelaksanaannya.

5) Gunakan air yang mengalir dari kran untuk mencuci tangan, bukan

dari ember atau bak penampung yang jarang dikuras dan dicuci.

Begitu juga untuk mencuci bahan makanan, alat masak maupun

perlengkapan makan. Untuk mencuci lalap mentah dan buah segar,

sebaiknya gunakan air matang.

Bila mungkin, sediakan sabun untuk masing-masing anggota

keluarga. Usahakan pula sumber air bersih sebaiknya terpisah minimal

10 meter dari septic-tank.(Nelwan, 2010).


26

C. Konsep Nyeri

Nyeri merupakan pengalaman sensori dan emosional yang tidak

menyenangkan sebagai akibat dari kerusakan jaringan yang aktual dan

potensial, yang menyakitkan tubuh serta diungkapkan oleh individu yang

mengalaminya. Ketika suatu jaringan mengalami cedera, atau kerusakan

mengakibatkan dilepasnya bahan – bahan yang dapat menstimulus

reseptor nyeri seperti serotonin, histamin, ion kalium, bradikinin,

prostaglandin, dan substansi P yang akan mengakibatkan respon nyeri

(Kozier dkk, 2009).

Definisi keperawatan menyatakan bahwa nyeri adalah sesuatu yang

menyakitkan tubuh yang diungkapkan secara subjektif oleh individu yang

mengalaminya . Nyeri dianggap nyata meskipun tidak ada penyebab fisik

atau sumber yang dapat diidentiftkasi. Meskipun beberapa sensasi nyeri

dihubungkan dengan status mental atau status psikologis, pasien secara

nyata merasakan sensasi nyeri dalam banyak hal dan tidak hanya

membayangkannya saja. Kebanyakan sensasi nyeri adalah akibat dari

stimulasi fisik dan mental atau stimuli emosional. (Potter & Perry, 2009).

Intensitas nyeri merupakan gambaran tentang seberapa parah nyeri

dirasakan oleh individu. Pengukuran intensitas nyeri sangat subjektif dan

kemungkinan nyeri dalam intensitas yang sama dirasakan sangat berbeda

oleh dua orang yang berbeda oleh dua orang yang berbeda. Pengukuran

nyeri dengan pendekatan objektif yang paling mungkin adalah


27

menggunakan respon fisiologik tubuh terhadap nyeri itu sendiri. Namun,

pengukuran dengan tehnik ini juga tidak dapat memberikan gambaran

pasti tentang nyeri itu sendiri (Tamsuri, 2007).

Menurut Smeltzer & Bare (2002) adalah sebagai berikut :

a) Skala intensitas nyeri

b) Skala identitas nyeri numeric

c) Skala analog visual

d) Skala nyeri menurut bourbanis


28

e) Respon Nyeri Untuk Anak Usia 4 tahun s.d Remaja

Interpretasi
 0 – tidaksakit 2 – sakitsedang 4 – sakitberat
 1 – sakitringan 3 – sakitagakberat 5 – sakitberatsekali

Keterangan :

0 :Tidak nyeri

1-3 : Nyeri ringan : secara obyektif klien dapat berkomunikasi dengan

baik dan memiliki gejala yang tidak dapat terdeteksi.

4-6 : Nyeri sedang : Secara obyektif klien mendesis,menyeringai, dapat

menunjukkan lokasi nyeri, dapat mendeskripsikannya, dapat mengikuti

perintah dengan baik. Memiliki karateristik adanya peningkatan

frekuensi pernafasan , tekanan darah, kekuatan otot, dan dilatasi pupil.

7-9 : Nyeri berat : secara obyektif klien terkadang tidak dapat

mengikuti perintah tapi masih respon terhadap tindakan, dapat

menunjukkan lokasi nyeri, tidak dapat mendeskripsikannya, tidak

dapat diatasi dengan alih posisi nafas panjang dan distraksi. Memiliki

karateristik muka klien pucat, kekakuan otot, kelelahan dan keletihan

10 : Nyeri sangat berat : Pasien sudah tidak mampu lagi

berkomunikasi, memukul.
29

Karakteristik paling subyektif pada nyeri adalah tingkat

keparahan atau intensitas nyeri tersebut. Klien seringkali diminta untuk

mendeskripsikan nyeri sebagai yang ringan, sedang atau parah.

Namun, makna istilah-istilah ini berbeda bagi perawat dan klien. Dari

waktu ke waktu informasi jenis ini juga sulit untuk dipastikan.

Skala deskriptif merupakan alat pengukuran tingkat keparahan

nyeri yang lebih obyektif. Skala pendeskripsi verbal (Verbal

Descriptor Scale, VDS) merupakan sebuah garis yang terdiri dari tiga

sampai lima kata pendeskripsi yang tersusun dengan jarak yang sama

di sepanjang garis. Pendeskripsi ini diurut dari “tidak terasa nyeri”

sampai “nyeri yang tidak tertahankan”. Perawat menunjukkan klien

skala tersebut dan meminta klienuntuk memilih intensitas nyeri terbaru

yang ia rasakan. Perawat juga menanyakan seberapa jauh nyeri terasa

paling menyakitkan dan seberapa jauh nyeri terasa paling tidak

menyakitkan. Alat VDS ini memungkinkan klien memilih sebuah

kategori untuk mendeskripsikan nyeri. Skala penilaian numerik

(Numerical rating scales, NRS) lebih digunakan sebagai pengganti alat

pendeskripsi kata. Dalam hal ini, klien menilai nyeri dengan

menggunakan skala 0-10. Skala ini paling efektif digunakan saat

mengkaji intensitas nyeri sebelum dan setelah intervensi terapeutik.

Apabila digunakan skala untuk menilai nyeri, maka direkomendasikan

patokan 10 cm (Potter & Perry, 2009)


30

Skala analog visual (Visual analog scale, VAS) tidak melebel

subdivisi. VAS adalah suatu garis lurus, yang mewakili intensitas nyeri

yang terus menerus dan pendeskripsi verbal pada setiap ujungnya.

Skala ini memberi klien kebebasan penuh untuk mengidentifikasi

keparahan nyeri. VAS dapat merupakan pengukuran keparahan nyeri

yang lebih sensitif karena klien dapat mengidentifikasi setiap titik pada

rangkaian dari pada dipaksa memilih satu kata atau satu angka (Potter,

2009).

Skala nyeri harus dirancang sehingga skala tersebut mudah

digunakan dan tidak mengkomsumsi banyak waktu saat klien

melengkapinya. Apabila klien dapat membaca dan memahami skala,

maka deskripsi nyeri akan lebih akurat. Skala deskriptif bermanfaat

bukan saja dalam upaya mengkaji tingkat keparahan nyeri, tapi juga,

mengevaluasi 22 perubahan kondisi klien. Perawat dapat

menggunakan setelah terapi atau saat gejala menjadi lebih memburuk

atau menilai apakah nyeri mengalami penurunan atau peningkatan

(Potter, 2009).

D. Konsep Dasar Asuhan Keperawatan Thypus Abdominalis

Menurut Nursalam, (2008) yaitu:

1. Pengkajian

Pengkajian merupakan aspek penting dalam proses perawatan. Hal

ini penting untuk merencanakan tindakan selanjutnya. Perawat

mengumpulkan data dasar informasi status terkini klien mengenai


31

pengkajian sistem kardiovaskuler sebagai prioritas pengkajian. Pengkajian

sistematis pasien mencakup riwayat yang berhubungan dengan gambaran

gejala berupa nyeri dada, sulit bernafas (dispnea) dan keringat dingin

(diaforesis). Masing-masing gejala harus dievaluasi waktu dan durasinya

serta faktor yang mencetuskan dan yang meringankan.

a. Data biografi

Nama, umur, jenis kelamin, tempat tinggal, suku dan agama yang

di anut.

b. Keluhan utama

Perasaan tidak enak badan, lesu, nyeri kepala, pusing, dan kurang

bersemangat serta nafsu makan berkurang (terutama selama masa

inkubasi).

c. Riwayat Kesehatan Sekarang

Pada umumnya penyakit pada demam typoid adalah demam,

anorexia, mual, muntah, perasaan tidak enak di perut, pucat

(anemi), nyeri kepala/pusing, nyeri otot, lidah tipoid (kotor),

gangguan kesadaran berupa samnolen sampai koma.

d. Riwayat Kesehatan Sebelumnya

Apakah sudah pernah sakit dan dirawat dengan penyakit yang

sama.

e. Riwayat Kesehatan Keluarga

Apakah ada dalam keluarga pasien yang sakit seperti pasien.

f. Riwayat Psikososial
32

Intrapersonal : perasaan yang dirasakan klien (cemas / sedih)

Interpersonal : hubungan dengan orang lain.

g. Pola Fungsi kesehatan

Pola nutrisi dan metabolisme :

1) Biasanya nafsu makan klien berkurang karena terjadi gangguan

pada usus halus.

h. Pola istirahat dan tidur

1) Selama sakit pasien merasa tidak dapat istirahat karena pasien

merasakan sakit pada perutnya, mual, muntah, kadang diare.

2. Pemeriksaan Fisik

Menurut Bates, Barbara (2008), pemeriksaan fisik dilakukan secara

head to toe dan di dokumentasikan secara persistem yang meliputi:

a. Sistem pernafasan

Perlu dikaji mulai dari bentuk hidung, ada tidaknya secret pada

lubang hidung, pergerakan cuping hidung waktu bernapas,

auskultasi bunyi napas apakah bersih atau ronchi, serta

frekuensi napas, dilihat apakah ada polip aktif atau tidak.

b. Sistem kardiovaskuler

Terjadinya peningkatan denyut nadi, tekanan darah, tetapi

keadaan tersebut tergantung dari nyeri yang dirasakan individu,

periksa capillary refill time < 3 detik, dan lihat tanda sianosis

pada bibir, jari tangan dan jari kaki.


33

c. Sistem pencernaan

Pada mulut terdapat nafas berbau tidak sedap, bibir kering dan

pecah-pecah. Lidah tertutup selaput putih kotor (coated

tongue), ujung dan tepinya kemerahan, jarang disertai tremor,

mual, muntah, anoreksia. Pada abdomen ditemukan

keadaannyeri perut, perut terasa tidak enak, kembung

(meteorismus), peristaltik usus meningkat. Hati dan limpa

membesar disertai nyeri perabaan. Biasanya sering terjadi

konstipasi tetapi juga dapat terjadi diare atau normal.

d. Sistem persyarafan

Sistem neurosensori yang dikaji adalah fungsi cerebral, fungsi

kranial, fungsi sensori, serta fungsi reflex.

e. Sistem penginderaan

Pada sistem penginderaan kemungkinan tidak ada gangguan

tergantung dari luka.

f. Sistem muskuloskeletal

Rentang sendi yang menunjukan kemampuan luas gerak

persendian tertentu, mulai dari kepala sampai anggota gerak

bawah, ketidaknyamanan atau nyeri yang dikatakan klien

waktu bergerak, observasi adanya luka, adanya kelemahan dan

penurunan toleransi terhadap aktifitas.

g. Sistem integumen Kaji keadaan kulit, tekstur, kelembaban,

turgor, warna, dan fungsi perabaan. Kaji keadaan luka.


34

h. Sistem endokrin

Dikaji adanya nyeri tekan atau tidak, adanya oedeme atau tidak

pada kelenjar getah bening, ada riwayat alergi atau tidak.

i. Sistem perkemihan

Kaji adanya nyeri pada saat berkemih, adanya nyeri tekan dan

benjolan didaerah vesika urinaria.

3. Diagnosa Keperawatan

Diagnosa keperawatan yang dapat ditemukan berdasarkan

respon pasien yang disesuaikan menurut SDKI (2016):

a. Defisit volume cairan berhubungan dengan output yang berlebihan

Batasan karakteristik:

1. Data mayor:

a) Ketidakcukupan masukan cairan oral

b) Keseimbangan negatif antara masukan dan haluaran

c) Penurunan berat badan

d) Kulit/membran mukosa kering

2. Data minor:

a) Peningkatan natriun serum

b) Penurunan haluaran urine atau haluaran berlebihan

c) Urine memekat atau sering berkemih

d) Penurunan turgor kulit

e) Haus/mual/anokresia

b. Hipertermia berhubungan dengan proses infeksi salmonella thypi


35

Batasan karakteristik

1. Data Mayor:

a) Suhu lebih tinggi dari 37,8 ˚C per ora/ atau 38,8˚C per

rektal.

b) Kulit hangat dan Takikardia.

2. Data Minor

a) Kulit kemerahan, Malaise, keletihan, kelemahan

b) Peningkatan kedalaman pernapasan

c) Nyeri dan sakit yang spesifik atau umum (misal, sakit

kepala).

c. Nyeri akut berhubungan dengan peradangan pada usus

Batasan Karateristik:

1. Data Mayor

a) Pengungkapkan tentang deskriptor nyeri.

2. Data Minor

a) Ketidaknyamanan.

b) Marah, frustrasi, depresi karena situasi.

c) Raut wajah kesakitan.

d) Anoreksia, penurunan berat badan

e) Insomnia.

f) Gerakan yang sangat hati-hati.

g) Spasme otot.
36

d. Defisit nutrisi berhubungan dengan mual, muntah, nafsu makan

menurun

Batasan karakteristik

1. Data mayor:

a) Melaporkan ketidakadekuatan masukan makanan kurang

dari masukan makanan yang dianjurkan dengan atau

tanpa penurunan berat badan.

b) Kebutuhan-kebutuhan metabolik aktual atau risiko

dalam masukan nutrisi yang berlebihan.

2. Data minor

a) Berat badan 10%-20% atau lebih dibawah berat badan

ideal untuk tinggi badan

b) Lipatan kulit trisep, lingkar lengan tengah kurang dari

60% standar pengukuran

c) Kelemahan otot dan nyeri tekan

d) peka rangsang mental dan kekacauan mental

e) Penurunan albumin serum

e. Diare berhubungan dengan peningkatan peristaltik usus

1. Data mayor

a) Data Subjektif:-

b) Data Objektif:
37

1) Defekasi lebih dari 3 kali dalam 24 jam

2) Feses lembek atau cair

2. Data minor

a) Data Subjektif: urgency, nyeri/kram abdomen

b) Data Objektif: frekuensi peristaltic meningkat,

bising usus hiperaktif.

f. Nausea berhubungan dengan iritasi lambung

1. Data mayor

a) Data subjektif:

1) Mengeluh mul

2) Merasa ingin muntah

3) Tidak berminat makan

b) Data objektif:

1) Saliva meningkat

2. Data minor

a. Data subjektif: merasa asam di mulut, sensasi

panas/dingin, sering menelan

b. Data objektif: pucat, diaphoresis, takikardia, pupil

dilatasi.

4. Intervensi Keperawatan

Perencanaan keperawatan adalah rencana keperawatan yang

akan penulis rencanakan kepada klien sesuai dengan diagnosa yang

ditegakkan sehingga kebutuhan klien dapat terpenuh. Dalam teori


38

perencanaan keperawatan dituliskan sesuai dengan rencana dan kriteria

hasil berdasarkan Nursing Intervension Clasification (NIC) dan

Nursing Outcome Clasification (NOC)(Judith et al, 2012).

Perencanaan keperawatan disesuaikan dengan kondisi klien dan

fasilitas yang ada dengan Spesifik, Mearsure, Archievable, Rasional,

Time (SMART) selanjutnya akan diuraikan rencana keperawatan dari

diagnosa yang ditegakkan (Judith et al, 2012).


39

Table 2.1 Rencana Asuhan Keperawatan


(Bulechek, 2013), (Moorhead, 2013)

No. Diagnosa Tujuan & Intervensi Rasional


Keperawatan Kriteria Hasil
1. Defisit volume cairan NOC: NIC:
berhubungan output Keseimbangan cairan: Manajemen cairan:
yang berlebihan 1. Gangguan ekstrim 1. Monitor status hidrasi ( missal, 1. Agar dapat segera dilakukan tindakan jika
(perdarahan, perforasi, 2.Berat membrane mukosa lembab, denyut terjadi syok
hipertermia) 3.Sedang nadi adekuat, dan tekanan darah 2. Untuk mengetahui balance cairan dalam
4.Ringan osmotic ) tubuh/ homeostatis
5.Tidak ada 2. Jaga intake / asupan yang akurat dan 3. Mengetahui dengan cepat penyimpangan
Hasil yang diharapkan adalah catat output (pasien) dari keadaan normalnya.
indikator 4-5 dibuktikan dengan 3. Monitor tanda-tanda vital 4. Asupan cairan sangat diperlukan untuk
kriteri: 4. Tingkatkan asupan oral ( misal, menambah volume cairan tubuh.
1. mukosa bibir lembab memberikan sedotan, menwarkan 5. Memenuhi kebutuhan dengan mendukung
2. menunjukkan turgor kulit cairan diantara waktu makan, partisipasi dan kemandirian pasien
baik mengganti air es secara rutin, 6. mengetahui hasil laboratorium yang
3. pengisian kapiler berwarna menggunakan cangkir obat kecil ) abnormal
merah muda yang sesuai. 7. Pemberian cairan IV sangant penting bagi
4. input dan output seimbang. 5. Dukung pasien dan keluarga untuk klien yang mengalami defisite volume
5. Tanda-tanda vital dalam membatu dalam pemberian makan cairan untuk memenuhi kebutuhan cairan
batas normal dengan baik. 8. Sebagaia acuan dalam pemberian dosis
obat yang tepat
Kolaborasi 9. Untuk menghindari terjadinya hipertermi
6. Monitor hasil laboratorium yang apabila terjadi dehidrasi.
relevan dengan retensi cairan ( 10. Untuk memenuhi kebutuhan cairan tubuh.
misal, peningkatan berat jenis, 11. Mengetahui perubahan status kesehatan
peningkatan BUN, penurunan setelah pemberian obat
40

hematocrit, peningkatan kadar


osmolitas urin )
7. Berikan terapi IV, seperti yang
ditentukan
8. Berikan diuretik yang diresepkan
9. Berikan cairan IV sesuai suhu
kamar
10. Berikan cairan dengan tepat
11. Monitor reaksi pasien terhadap
terapi elektrolit yang diresepkan

2. Hipertermia NOC: NIC:


berhubungan dengan Termoregulasi:
infeksi sllmonella Dengan Kriteria : Regulasi Suhu 1. Mengetahui perubahan kesehatan
thypi. 1. Peningkatan Suhu Kulit 1. Monitor warna kulit dan suhu 2. Mengganti cairan yang hilang berlebih
2. Hipertermia tubuh
3. Dehidrasi 2. Tingkatkan intake cairan dan 3. Mengetahui adanya perubahan kesehatan
4. Mengantuk nutrisi psien
5. Berkeringat Saat Panas 4. Mengetahui adanya peningkatan tekanan
6. Denyut Nadi Radialis Pemantauan Tanda Vital darah
7. Frekuensi pernapasan 3. Monitor TD, nadi, suhu, RR 5. Turgor kulit yang buruk, terjadinya
dehidrasi pada pasien
Dengan l;evel: 4. Catat adanya fluktuasi tekanan
1:Gangguan Eksterm darah 6. Mengetahui peningkatan suhu pasien
2: Berat 7. Untuk mengetahui keadaan umum pasien
3: Sedang 5. Monitor suhu, kelembapan, dan 8. Mengetahui adanya penurunan kesdaran
4: Ringan warna kulit 9. Mengetahui adanya perubahan status
5: Tidak Ada Gangguan Terapi Demam kesehatan
6. Monitor suhu sesering mungkin 10. Mempertahankan nutrisi adekuat
Nilai yang diharapkan 4 sampai
41

5 7. Monitor tekanan darah, nadi dan 11. Menurunkan suhu tubuh


pernapasan 12. Mempertahankan suhu tubuh pasien
8. Monitor penurunan tingkat 13. Mencegah kehilangan panas tubuh yang
kesadaran berlebihan
14. Menganti cairan yang hilang
9. Monitor WBC, Hb, dan Hct 15. Mempertahankan suhu tubuh
16. Melancarkan sirkulasi udara
10. Monitor intake dan output
11. Berikan antipiretik (parasetamol)
12. Berikan pengobatan untuk
mengatasi penyebab demam
13. Selimuti pasien

14. Kolaborasi pemberian cairan intra


vena
15. Kompres pasien pada lipatan paha
dan axila
16. Tingkatkan sirkulasi udara

3. nyeri akut berhubungan NOC NIC


dengan peradangan Pengendalian nyeri Manajemen Nyeri:
usus Dengan kriteria: 1. Lakukan pengkajian nyeri secara 1. Mengetahui perkembangan nyeri dan
1. Mengenali awitan nyeri komperhensif, termasuk lokasi, tanda-tanda nyeri sehingga dapat
2. Menggunakan tindakan karakteristik, durasi, frekuensi, menetukan intervensi selanjutnya
pencegahan kualitas dan faktor presipitasi 2. Mengetahui respon pasien terhadap nyeri
3. Melaporkan nyeri dapat 2. Observasi reaksi non verbal dari 3. Menumbuhkan sikap saling percaya
dikendalikan ketidaknyamanan
3. Gunakan tekhnik komunikasi 4. Dukungan yang cukup dapat menurunkan
Dengan level : terapeutik untuk mengetahui reaksi nyeri
42

1: Tidak Pernah pengalaman nyeri pasein 5. Menurunkan rasa nyeri pasien


2: Jarang 4. Bantu pasien dan keluarga untuk 6. Dapat menurunkan tingkat nyeri pada
3: Kadang-Kadang mencari dan menemukan dukungan pasien
4: Sering 5. Kontrol lingkungan yang dapat 7. Mengetahui perkembangan nyeri dan
5: Selalu mempengaruhi nyeri seperti suhu menetukan intervensi selanjutnya
ruangan, pencahayaan dan 8. Menurunkan ketegangan otot, sendi dan
Nilai yang diharapkan 4 sampai kebisingan peredaran darah sehingga dapat
5 6. Kurangi faktor presipitasi nyeri mengurangi nyeri
9. Membantu melancarkan drainage pada
Tingkatan nyeri 7. Kaji tipe dan sumber nyeri untuk saluran kemih
Dengan kriteria: menentukan intervensi 10. membantu terhindar dari infeksi terhapad
1. Ekperesi nyeri pada wajah 8. Ajarkan tentang tekhnik non bakteri
2. Gelisa atau ketegangan otot farmakologi : (relaksasi napas 11. Analgetik berfungsi sebagai depresan
3. Durasi episode nyeri dalam, masase daerah yang system saraf pusat sehingga mengurangi
4. Merintih dan menangis mengalami nyeri) atau menghilangkan nyeri
5. Gelisa 12. Istirahat yang cukup datap mengurangi
9. Anjurkan pasien untuk banyak rasa nyeri
Dengan level: minum (air putih kurang lebih 8-12 13. Pasien tidak merasa takut dan cemas
1: Sangat Nyeri gelas perhari) sebab dari nyeri
2: Berat 10. Ajarkan kepada pasien dan keluarga
3: Sedang bagaimana cara membersihkan 14. Sebagai acuan dalam pemberian dosis
4: Ringan kemaluan setelah buang air kecil obat yang tepat
5: Tidak Ada Gangguan dan buang air besar
11. Beri analgetik untuk mengurangi 15. Menghindari adanya kemerahan , gatal-
Nilai yang diharapkan 4 sampai nyeri (asam mefenamat) gatal, dan efek lain dari konsumsi obat
5 yang salah
12. Tingkatkan istirahat 16. Mengurangi nyeri yang dirasakan
sehingga dapat menentukan intervensi
13. Beri informasi tentang nyeri seperti selanjutnya
penyebab nyeri, berapa lama nyeri 17. Mengetahui perubahan status kesehatan
43

akan berkurang, dan antisipasi setelah pemberian obat


ketidaknyaman dari prosedur
18. Memberikan informasi untuk membantu
Pemberian Analgetik: dalam menetukan pilihan/keefektifan
14. Cek instruksi dokter tentang intevensi
pemberian obat, jenis obat, dosis
obat, frekuensi obat. 19. Menghindari terjadi kesalahan dalam
pemberian obat
15. Cek riwayat alergi pada pasien 20. Memastikan tidak terjadi kesalahan
dalam pemberian obat
21. Memenuhi kebutuhan dengan mendukung
16. Tentukan pilihan analgetik partisipasi dan kemandirian pasien.
tergantung tipe dan beratnya nyeri

17. Monitor vital sign sebelum dan


sesudah pemberian
analgetikpertama kali
18. Evaluasi efektivitas analgetik ,
tanda dan gejal ( efek samping)

Manajemen Medikasi:
19. Ikuti lima benar obat

20. Verifikasi resep atau obat sebelum


memberikan obat

21. Bantu pasien dalam minum obat


4. Defisit nutrisi NOC: NIC :
berhubungan dengan Status nutrisi : Asupan nutrisi : Manajemen nutrisi:
44

mual, muntah, 1. Tidak adekuat 1. Catat adanya alergi makanan 1. Mencegah terjadinya dampak alergi
anoreksia 2. Sedikit adekuat 2. Ajarkan pasien bagaimana membuat terhadap makanan tertentu
3. Cukup catatan makanan harian 2. Mempermudah pasien untuk memilih
4. Sebagian besar 3. Ciptakan lingkungan yang optimal makanan yang sesuai target gizi
5. Sepenuhnya pada saat mengkonsumsi makanan ( 3. Untuk meningkatkan kenyamanan saat
Hasil yang diharapkan adalah misal, bersih, berventilasi, santai, makan
indikator 4-5 dibuktikan dengan dan bebas dari bau yang menyengat 4. Untuk meningkatkan nafsu makan
kriteria : ). 5. Untuk meningkatkan nafsu makan
1. Adanya peningkatan berat 4. Lakukan atau bantu pasien terkait 6. Mempermudah pasien dalam
badan sesuai dengan tujuan dengan perawatan mulut sebelum mengkonsumsi makan & untuk
2. Nafsu makan meningkat makan mengurangi aktifitas yang memungkinkan
3. Intake & output seimbang 5. Pastikan makanan yang disajikan yang dapat menimbulkan cidera
4. Tidak ada tanda-tanda dengan cara menarik dan suhu yang 7. Memenuhi kebutuhan nutrisi tdalam tubuh
malnutrisi cocok untuk konsumsi secara 8. Untuk mengetahui adanya perubahan
5. Mampu mengidentifikasi optimal status nutrisi
kebutuhan nutrisi 6. Bantu pasien membuka kemasan 9. Untuk Mengetahui tanda-tanda malnutrisi
6. Tidak terjadi penurunan makanan, memotong makanan, dan 10. Asupan gizi yang tepat dapat menambah
berat badan yang bearti makan jika diperlukan asupan gizi dalam tubuh
7. Tawarkan makanan ringan yang 11. Untuk menambah pengetahuan pasien
padat gizi tentang nutrisi yang dibutuhkan untuknya.
8. Monitor kalori & asupan makan 12. Untuk mencegah mual & muntah saat
9. Monitor kecenderungan terjadinya makan.
penurunan dan kenaikan berat badan

Kolaborasi:

10. Tentukan jumlah kalori dan jenis


nutrisi yang dibutuhkan untuk
memenuhi persyaratan gizi
11. Berikan informasi tentang
45

kebutuhan nutrisi
12. Beri obat-obatan sebelum makan (
misalnya, penghilang rasa sakit,
antiemetic ) jika diperlukan.

5. Diare berhubungan NIC: NOC


dengan peingkatan Keseimbangan cairan: Manajemen diare:
peristaltik 1. Gangguan ekstrim 1. Evaluasi efek samping 1. Untuk mnegetahui efek samping obat
2.Berat pengobatan terhadap terhadap gastrointestinal
3.Sedang gastrointestinal 2. Sebagian besar obat antidiarea menekan
4.Ringan 2. Ajarkan pasien untuk motilitas gastrointestinal, sehingga
5.Tidak ada menggunakan obat antidiare memungkinkan penyerapan cairan lebih
Hasil yang diharapkan adalah banyak. Suplemen bakteri menguntungkan
3. Instruksikan pasien / keluarga
indikator 4-5 dibuktikan dengan ("probiotik") atau yogurt dapat mengurangi
kriteria: untuk mencatat warna, jumlah,
frekuensi dan konsistensi dari gejala dengan membangun kembali flora
1. Feses berbentuk, BAB normal di usus.
sehari sekali tiga hari feses
3. Evaluasi pola buang air besar akan
2. Menjaga daerah sekitar 4. Instruksikan pasien untuk
membantu penanganan langsung..
rektal dari iritasi banyak minum
4. Peningkatan asupan cairan menggantikan
3. Mempertahankan turgor 5. Berikan makanan dalam porsi cairan yang hilang dalam tinja cair.
kulit kecildan lebih sering serta 5. untuk memenuhi asupan nutrisi pasien
tingkatkan porsi secara bertahap tanpa paksaan
6. Timbang berat badan setiap 6. Berat badan harian yang akurat merupakan
hari dan catat penurunan berat indikator penting keseimbangan cairan
badan dalam tubuh.
7. Observasi turgor kulit secara 7. Diare berat dapat menyebabkan volume
rutin cairan kekurangan dengan kelemahan
8. Ukur diare/ keluaran BAB ekstrim dan menyebabkan kematian pada
9. Monitor persiaan makanan yang usia sangat muda, sakit kronis, dan orang
46

aman tua.
10. Instruksikan pasien untuk 8. Dokumentasi keluaran memberikan garis
makan rendah serat, tinggi dasar dan membantu terapi penggantian
protein dan tinggi kalori jika cairan langsung
memungkinkan 9. Diare juga mungkin disebabkan oleh
makanan yang tidak cukup dimasak,
makanan yang terkontaminasi bakteri
selama persiapan, makanan yang tidak
dipelihara pada suhu yang sesuai, atau
pemberian tabung yang terkontaminasi
10. serat makanan menyerap cairan dari tinja
dan membantu menebalkan kotoran.

6. Nausea berhubungan NOC: NIC:


dengan iritasi lambung Kontrol mual dan muntah: Manajemen mual:
1. tidak pernah 1. Lakukan pengkajian lengkap 1. Mengidentifikasi keefektifan
2. Jarang rasa mual termasuk frekuensi, intervensi yang diberikan
3. Kadang-kadang durasi, tingkat mual, dan faktor
4. Sering yang menyebabkan pasien 2. Mengidentifikasi pengaruh mual
5. Secara konsisten mual. terhadap kualitas hidup pasien.
Hasil yang diharapkan adalah
indikator 4-5 dibuktikan dengan 2. Evaluasi efek mual terhadap 3. Memenuhi kebutuhan nutrisi pasien
kriteria: nafsu makan pasien, aktivitas dan mencegah mual
1. Pasien dapat menghindari sehari-hari, dan pola tidur
faktor penyebab nausea pasien 4. Untuk menghindari terjadinya mual
dengan baik. 3. Anjurkan makan sedikit tapi 5. Untuk menghindari efek mual
2. Pasien mengatakan tidak sering dan dalam keadaan
mual hangat 6. Untuk mengetahui tanda-tanda
3. Pasien mengatakan tidak
47

muntah 4. Anjurkan pasien mengurangi malnutrisi


4. Tidak ada peningkatan jumlah makanan yang bisa
menimbulkan mual. 7. Mengurangi mual dengan aksi
sekresi saliva sentralnya pada hipotalamus
5. Tidak ada penurunan 5. Berikan istirahat dan tidur yang
berat badan yang berarti adekuat untuk mengurangi
mual

6. Timbang berat badan secara


teratur

7. Kolaborasi pemberian
antiemetik : ondansentron 4 mg
IV jika mual
48

5. Implementasi Keperawatan

Implementasi yang merupakan komponen proses keperawatan

adalah kategori dari perilaku keperawatan dimana tindakan yang

diperlukan untuk mencapai tindakan dan hasil yang diperkirakan dari

asuhan keperawatan dilakukan dan diselesaikan (Potter & Perry, 2010).

Implementasi menuangkan rencana asuhan kedalam tindakan

setelah rencana dikembangkan, sesuai dengan kebutuhan dan prioritas

klien, perawat melakukan intervensi keperawatan spesifik, yang

mencangkup tindakan perawat.rencana keperawatan dilaksanakan

sesuai dengan intervensi.tujuan dari implementasi adalah membantu

klien dalam mencapai peningkatan kesehatan baik yang dilakukan

secara mandiri ataupun kolaborasi dan rujukan (Potter, 2005)

6. Evaluasi Keperawatan

Evaluasi adalah proses keperawatan mengukur respon klien

terhadap tindakan keperawatan dan kemajuan klien kearah pencapaian

tujuan. Tahap akhir yang bertujuan untuk mencapai kemampuan klien

dan tujuan dengan melihat perkembangan klien. Evaluasi klien dengan

Thypus abdominalis dilakukan berdasarkan kriteria yang telah

ditetapkan sebelumnya pada tujuan dan menggunakan SOAP

(subjektif, objektif, analisa dan perencanaan) ( Potter& perry, 2012).

Evaluasi adalah proses keperawatan mengukur respon klien

terhadap tindakan keperawatan dan kemajuan klien kearah pencapaian

tujuan, tahap akhir yang bertujuan untuk mencapai kemempuan klien


49

dan tujuan dengan melihat perkembangan klien. Evaluasi klien

Demam Tifusdilakukan berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan

sebelumnya pada tujuan (Potter 2005).


BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

A. Pendekatan /Desain Penelitian


Jenis penelitian ini adalah deskriptif bentuk studi kasus untuk
mengeksplorasikan masalah asuhan keperawatan klien dengan
gangguanthypus abdominalisdi ruang rawat inap penyakit dalam RSUD
Mukomuko.Pendekatan yang digunakan adalah pendekatan asuhan
keperarawatan yang meliputi pengkajian, analisa data, diagnosis
keperawatan, perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi.

B. Subyek Penelitian
Subyek penelitian dalam asuhan keperawatan ini adalah klien
denganthypus abdominalisdi ruang rawat inap penyakit dalam RSUD
Mukomuko yang berjumlah 1 orang dengan perawatan minimal 3 hari.

C. Batas Istilah (Definisi Operasional)


Asuhan keperawatan dalam penelitian ini adalah pemberian
pelayanan keperawatan yang meliputi terapi farmakologi mauapun non
farmakologi pada pasien thypus abdominalis dan diberikan minimal 3 hari
perawatan.Pasien adalah pasien thypus abdominalis dewasa baik laki-laki
maupun perempuan dan dirawat di ruang rawat inap penyakit dalam
RSUD Mukomuko. Thypus abdominalis adalahdiagnosa medis yang
ditetapkan oleh dokter dan tertulis di rekam medik.
D. Lokasi Dan Waktu Penelitian
Penelitian dilakukan diruang Mawar RSUD Mukomuko, dimana
ruang mawar adalah ruangan khusus penyakit dalam, penelitian dimulai
dari melakukan pengurusan surat penelitian sampai pengurusan surat telah
selesai penelitian yang dilakukan pada bulan Juni sampai dengan Juni
2018 dengan waktu intervensi keperawatan dilakukan selama 3 hari.

50
51

E. Prosedur Penelitian
Penelitian diawali dengan penyusunan usulan proposal tentang
penyakit Thypus abdominalisdengan menggunakan metode studi kasus
berupa laporan teori asuhan keperawatan yang berjudul Asuhan
Keperawatan Pada Pasien dengan Thypus abdominalisDi Ruang
Perawatan Penyakit Dalam RSUD Mukomuko Tahun 2018, setalah
disetujui oleh penguji proposal maka tahap yang dilakukan adalah
penyusunan proposal, pengurusan surat izin penelitian, analisa kasus,
persetujuan responden, pengkajian, analisa data, diagnosa keperawatan,
intervensi, implementasi, evaluasi, persiapan pasien pulang, serta surat
perizinan telah selesai penelitian.

F. Metode Dan Instrumen Pengumpulan Data


1. Teknik Pengumpulan data
a. Wawancara (hasil anamnesis yang harus didapatkan berisi
tentang identitas klien, keluhan utama, riwayat penyakit
sekarang, riwayat penyakit dahulu, riwayat penyakit keluarga,
riwayat psikologi, pola pola fungsi kesehatan), (sumber data
bisa dari klien keluarga dan dari perawat lainnya).
b. Obsevasi dan pemeriksaan fisik meliputi keadaan umum,
pemeriksaan integumen, pemeriksaan kepala leher, pemeriksaan
dada, pemeriksaan abdomen, pemeriksaan inguinal, genetalia,
anus, ekstremitas, pemeriksaan system pencernaan (dengan
pendekatan: inspeksi, palpasi, perkusi, auskultasi) pada sistem
tubuh klien. Data fokus yang harus didapatkan adalah pada
sistem pencernaan.
c. Studi dokumentasi dan instrument dilakukan dengan mengambil
data dari MR (Medical Record), mencatat pada status pasien,
mencatat hasil laboratorium, melihat cataan harian perawat
ruangan, mencatat hasil pemeriksaan diagnostik.
52

2. Instrumen Pengumpulan Data


Alat atau insrumen pengumpulan data mengunakan format
pengkajian asuhan keperawatan sesuai ketentuan yang ada di prodi
DIII keperawatan Poltekkes Kemenkes Bengkulu, data di status
klien, dan data laboratorium, alat pemeriksaan fisik.
G. Keabsahan Data
Keabsahan data dilakukan oleh peneliti dengan cara peneliti
mengumpulkan data secara langsung pada pasien dengan menggunakan
format pengkajian yang baku dari kampus, yang dilakukan 6 jam sesuai
jadwal dinas perawat diruang mawar selama 4 hari berturut turut.
Pengumpulan data dilakukan pada catatan medis / status pasien, anamnesa
dengan klien langsung, anamnesa dengan kelurga klien, dokter, dan
perawat ruangan agar mendapatkan data yang valid, disamping itu untuk
menjaga validitas dan keabsahan data peneliti melakukan obsevasi dan
pengukuran ulang terhadap data data klien yang meragukan yang
ditemukan melaui data sekunder meliputi tanda-tanda vital.
H. Analisis Data
Analisi data dilakukan sejak peneliti beradadi lapangan, sewaktu
pengumpulan data sampai dengan semua data terkumpul, analisa data
dilakukan dengan cara wawancara, observasi, pemeriksaan fisik dan data
penunjang, selanjutnya membandingkan dengan teori yang ada dan
selanjutnya dituangkan dalam bentuk pembahasan, tekhnik analisa yang
digunakan dengan cara menarasikan jawaban jawaban dari penelitian yang
diperoleh dari hasil interpretasi wawancara mendalam yang dilakukan
untuk menjawab rumusan masalah penelitian.
Tekhnik analisis digunakan dengan cara observasi, wawancara,
pemeriksaan fisik dan data penunjang oleh peneliti dan studi dokumentasi
yang menghasilkan data selanjutnya dimana data di interpretasikan oleh
peneliti dibandingkan teori yang ada sebagai bahan untuk memberikan
rekomendasi dalam intervensi tersebut.
BAB IV
TINJAUAN KASUS

Bab ini menjelaskan tentang asuhan keperawatan yang dilakukan pada Nn.
D dengan diagnosa medis Thyoid abdominalis yang dilakukan pada tanggal
16–18 Juli 2018.Asuhan keperawatan dimulai dari pengkajian, analisa data,
diagnosa keperawatan, intervensi keperawatan, implementasi keperawatan, dan
evaluasi keperawatan. Pengkajian ini dilakukan dengan metode auto anamnesa
(wawancara dengan klien langsung), dan allo anamnesa (wawancara dengan
keluarga atau orang terdekat), tenaga kesehatan lain (perawat ruangan),
pengamatan, observasi, pemeriksaan fisik, menelaan catatan medis dan catatan
keperawatan.
A. Pengkajian Kasus
1. Identitas Klien
Pengkajian melalui anamnesa pada hari Senin, 16 Juli 2018 jam
08.00 WIB di ruang rawat inap mawar RSUD Mukomuko, dan dari rekam
medis hasil pengkajian didapat Nn. R usia 22 tahun, jenis kelamin
perempuan, agama Islam, status belum menikah, pendidikan terakhir
SMA, suku bangsa Indonesia minang, bahasa yang digunakan bahasa
Indonesia, berasal dari Desa Dusun baru, Air dikit, nomor registrasi
198205. Penanggung jawab Tn. R alamat Desa Dusun Baru, Air Dikit
selaku ayah pasien. Pasien masuk ke ruang rawat inap Mawar pada
tanggal 15 Juli 2018 pukul 22.00.
2. Riwayat Kesehatan
a) Keluhan Utama
Klien datang ke UGD RSUD Mukomuko dengan keluhan utama yang
dirasakan demam dan pusing.
b) Keluhan Saat Dikaji
Sebelum masuk ke Rumah Sakit + 1 minggu yang lalu pasien
merasakan badannya panas, mual dan muntah. Kemudian pasien pergi
ke dokter dan dokter memberinya injeksi ranitidin dan obat

53
54

oralparracetamol dan antasida sirup, akan tetapi setelah minum obat


pasien masih demam dan menggigil dan kondisinya semakin
memburuk. Keesokan harinya pasien pergi ke Puskesmas dan pihak
Puskesmas menganjurkan pasien untuk rawat inap di Rumah Sakit.
Pasien berencana pergi ke Rumah Sakit keesokan harinya akan tetapi
pada malam harinya kondisi pasien semakin melemah, badan panas,
menggigil, nyeri perut disertai juga dengan rasa mual, muntah-
muntah, dan diare.Nyeri pada ulu hati yang dirasakan dengan skala 5
(sedang) dari skor 1-10. Nyeri yang dirasakan seperti ditusuk-tusuk,
dan dirasakan terus-menerus. Dan pada malam itu juga pasien dibawa
keluarganya ke RSUD Mukomuko. Saat pengkajian pasien merasakan
kepalanya pusing, terutama pada saat duduk terlalu lama dan apabila
pada saat itu rasa pusing datang pasien langsung berbaring untuk
mengurangi rasa pusingnya. Pasien juga merasakan badannya panas
setiap pukul 15.00. Lidah kotor berwarna putih, nafsu makan
berkurang, pada saat makan / minum pasien merasakan perutnya mual
dan ingin muntah yang dirasakannya + 5 menit setelah makanan /
minuman masuk.
c) Riwayat Penyakit Masa Lalu
Klien mengatakan pernahtidak pernah mengalami penyekit
masa lalu, klien mengatakan tidak mempunyai riwayat alergi, klien
mengatakan tidak memiliki riwayat kecelakaan.
55

d) Genogram
Gambar 4.1 Genogram 3 Generasi

e) Riwayat Psikososial dan Spiritual


Klien mengatakan keluarga adalah orang yang sangat berarti dalam
hidupnya, komunikasi didalam keluarga terjalin dengan baik dan setiap
pengambilan keputusan diambil dengan musyawarah dimana pengambilan
keputusan diambil oleh ayah nya klien.Klien mengatakan aktif dalam
kegiatan kemasyarakatan pasien juga bekerja sebagai tenaga honorer di
kantor camat teras terunjam. Klien yakin dirinya akan sembuh dan dapat
kembali berkumpul dengan keluarga dirumah serta teman-teman sebaya
pasien dan tidak membuat ibu dan ayah nya khawatir. Klien juga
mengatakan tidak ada nilai keyakinan yang bertentangan dengan
kesehatannya, sebelum sakit pasein rajin beribadah menjalankan sholat
lima waktu, selama dirawat di rumah sakit klien tidak pernah menjalankan
sholat 5 waktu hanya mampu berdoa untuk kesembuhan dirinya saja.
56

f) Riwayat Keluarga
Klien mengatakan tidak ada keluarga yang memiliki penyakit yang
sama seperti pasien yaitu Thypus Abdominalis.
g) Pola Kebiasan
Table 4.1 pola kebiasaan
Hal yang dikaji Pola kebiasaan
Dirumah Dirumah sakit
1. Pola nutrisi
- Frekuensi makan 3 kali sehari 3 kali sehari
- Nafsu makan Baik Kurang baik karena nafsu
makan kurang serta mual
- Porsi makan yang dihabiskan 1 porsi ½ porsi
Tidak ada Tidak ada
- Jenis makanan Nasi, lauk, sayur Diit Lunak
- Makanan yang tidak disukai Tidak ada Tidak ada
- Makana yang membuat
alergi Tidak ada Tidak ada
- Makanan pantangan Tidak ada Tidak ada
- Penggunaan obat-obata
sebelum makan Tidak ada Tidak ada
- Penggunaan alat bantu (ngt,
dll) Kurang lebih 8(1200 cc) Kurang lebih gelas 4 (800
- Frekuensi minum gelas perhari, di rumah cc) gelas perhari pasien
jarang minum merasa haus terus

2. Pola Eliminasi
1) BAK
- Frekuensi 6-7 kali perhari 4 x (kurang lebih 200 cc
setiap kali berkemih)
perhari
-Warna Kuning jernih Kuning agak keruh
-Keluhan Tidak ada Agak nyeri
-Penggunaan alat bantu Tidak ada Tidak ada
(kateter, dll)
2) BAB
- Frekuensi 2 kali sehari 6 x kali sehari
- Waktu Tidak menentu Tidak menentu
- Konsistensi Padat cair
- Keluhan Tidak ada Tidak ada
- Penggunaan laxative Tidak ada Tidak ada
3. Pola Personal Hygiene
1) Mandi 2 kali sehari Belum pernah mandi hanya
- Frekuensi Pagi, sore di lap saja
- Waktu
2) Oral hygiene
- Frekuensi 2 kali sehari Dilap sore hari
- Waktu Pagi dan sore 2 kali sehari
3) Cuci rambut
- Frekuensi 1 kali sehari Pagi dan sore
- Waktu Sore hari Belum pernah cuci rambut
57

4. Pola Istirahat Dan Tidur


- Lama tidur siang 2 jam 1 jam
- Lama tidur malam 8 jam 6 jam
- Kebiasaan sebelum tidur Tidak ada Tidak ada
5. Pola Aktifitas Dan Latihan
- Waktu Bekerja Pasien bekerja selama 8 Tempat tidur saja
jam dalam sehari, dari jam
07:00-15:00
- Olahraga Kadang kadang pasien Tidak olahraga yang
- jogging dan main voli di dilakukan selama dirumah
komplek perumahan sakit
- Jenis Olahraga Jogging dan volley ball -
- Frekuensi Olahraga 1 minggu sekali -
- Keluhan Dalam Beraktifitas Tidak ada Lemah
(menggunakan pakaian,
,mengerakan tubuh, sesak
setelah beaktifitas)
6. Kebiasaan yang
mempengaruhi kesehatan
1. Merokok
- Frekuensi Tidak merokok Tidak merokok
- Jumlah Tidak merokok Tidak merokok
- Lama Pemakaian Tidak merokok Tidak merokok
2. Minuman Keras
- Frekuensi Tidak minum alcohol -
- Jumlah - -
- Lama Pemakaian - -

3. Pemeriksaan Fisik
1) Pemeriksaan umum
Didapatkan data keadaan umum tampak lemah, tingkat kesadaran
composmentis dengan skor GCS 15, tekanan darah 110/80 mmHg,
Nadi 98x/menit, pernafasan 24 x/menit, suhu 39,4 0C, berat badan
pasien 50 kg dan tinggi badan 155 cm, dan ciri-ciri tubuh agak
gemuk dan pendek.
2) Sistem penglihatan
Posisi mata simetris kiri dan kanan, kelopak mata tidak terdapat
lesi maupun edema, bagian kornea mata bulat dan bening,
konjungtiva anemis, sclera an ikterik, palpebral tidak terdapat
edema, pupil isokor dan repleks mengecil saat terkena cahaya,
tidak ada tanda-tanda radang pada mata, pasien tidak menggunakan
kaca mata dan lensa kotak.
58

3) Sistem pendengaran
Struktur telingan baik tidak ada yang kurang, telinga simetris kiri
dan kanan, daun telingah utuh, membrane timpani utuh, tidak ada
perasaan penuh didalam telinga, tidak ada cairan dari dalam
telinga, fungsi pendengaran baik, tidak ada gangguan
keseimbangan antara telinga, serta pasien tidak menggunakan alat
bantu pendengaran.
4) Sistem wicara
Pasien berbicara dengan baik, pasien mengunakan komunikasi
dengan baik kepada perawat saat dilakukan pengkajian dan
tindakan keperawatan.
5) Sistem pernapasan
Tidak ada tanda-tanda pasien mengalami sesak nafas ditandai
dengan pernafasan 24 x/menit, suara nafas vesikuler, irama napas
regular, tidak ada penggunaan otot bantu pernafasan, ekspansi dada
mengembang maksimal, pasien tidak mengalami batuk, pasien
dapat bernapas tanpa menggunakan alat bantu.
6) Sistem pencernaan
Membrane mukosa kering, keadaan mulut dimana gigi kurang
bersih terdapat karies, lidah kotor (lidah thypoid), tidak ada
stomatitis, bibir kering dan pecah-pecah, pasien mengalami mual,
nyeri perut daerah epigastrium, bising usus terdengar 20 kali
dalam satu menit, BAB cair/diare 6 x, tidak ada pembesaran hepar,
abdomen nyeri tekan dan lepas.
7) Sistem kardiovaskuler
Saat dipalpasi tidak ditemuan masalah pada sistem kardiovaskuler
dimana tidak ada tanda-tanda palpitasi/aritmia dan sistem
hematologi, frekuensi nadi 98 x/menit, tekanan darah 130/80
mmHg, tidak ada distensi vena jugularis, temperature kulit panas
dengan suhu 39,4˚C, tidak ada edema, tidak ada sakit dada, pasien
59

tampak pucat, pada saat dilakukan pemeriksaan neurologi pasien


mengeluh pusing.
8) Sistem perkemihan
tidak ada pembesaran pada abdomen, tidak ada pembesaran pada
area kandung kemih, saat diperkusi tidak ada pembesaran ginjal,
saat dilakukan palapsi ginjal tidak terasa nyeri,genetalia luar
simetris kiri dan kanan, rambut pubis tumbuh merata, tidak ada
edema, lesi dan kebersihan yang kurang, tidak ada keluar cairan
dari lubang uretra, bau khas, tidak ada kemerahan, tidak ada
bengkak, karakteristik urin berwarnah kuning keruh, bau urin khas
amoniak, tidak terdapat nyeri saat buang air kecil tetapi frekuensi
berkemih yang sering 3-4x kali perhari.
9) Sistem integument
Tidak ditemukan pigmentasi pada kulit, warna kulit kuning langsat,
capillary refill time < 3 detik, turgor kulit tidak elastis, kebersihan
kulit agak sedikit kotor, kulit kering dan panas,tidak ada bekas
operasi pada kulit, tidak ada gatal-gatal pada kulit, pasien tampak
berbaring dan masih mampu melakukan aktifitas secara mandiri
dengan kekuatan otot 5, kondisi pemasangan infus tidak ada tanda-
tanda plebitis.
4. Discharge Planning
a. Diit dan nutrisi yang tepat untuk penyakit thypus abdominalis
b. Pemantauan pemberian obat
c. Kebersihan diri/ personal hygiene dan lingkungan
d. Risiko penyakit berulang/kambuh
e. Keadaan kritis pada thypus abdominalis
60

5. Data Penunjang

Tabel 4.2 Pemeriksaan Laboratorium Tanggal 15 Juli 2018


Jenis Pemeriksaan Hasil Nilai Rujukan Satuan

1. Hematocrit 37,8 Laki-laki :37-47 %


Perempuan: 40-54
2. Leukosit 13.000 4000-10.000 Mm3
3. Trombosit 193.000 150.000-400.000 Mm3
4. Eritrosit 4,53 4,5-5,5 Juta/ul

Table 4.3 Pemeriksaan feces Rutin Tanggal 15 Juli 2018

Pemeriksaan Urin Rutin Hasil Normal

1. Makroskopik
Warna Coklat kehijauan Kuning
Konsistensi Encer Padat
Pus Negatif/- Negatif
Lendir Positif Negatif
Darah Negatif Negatif
2. Mikroskopik
- Leukosit 6-7 1-3/lqb
- Eritrosit 3-4 0-1/lqb
- Sisa makanan Positif Positif
- Ragi Negatif/- Negatif
- amoeba Negatif/- Negatif
- Telur cacing Negatif/- Negatif

Table 4.4 Pemeriksaan Widal Slide


15 Juli 2016
Pemeriksaan Hasil Nilai Rujukan
Typus H 1/160 TITER 0-1/80
Paratypus A H 1/80 TITER 0-1/80
Paratypus B H 1/160 TITER 0-1/80
Parathpus C H 1/80 TITER 0-1/80
Typus O 1/320 TITER 0-1/80
Paratypus A O 1/160 TITER 0-1/80
Paratypus B O 1/80 TITER 0-1/80
Paratypus C O 1/160 TITER 0-1/80
61

Table 4.5 Terafi Obat


Tangal 16 – 18 Juli 2018
Obat Dosis/cara pemberian Jam pemberian
IVFD Rl 20 Tetes/ Menit 3 kolf perhari
Obat Parenteral
- Ceftriaxone 2x1 gr/Iv 15.00 ; 03.00
- Omz (omeprazole) 2x1vial/hari 17.00 ; 05.00
- Ondancentron 3x1 amp/iv 15.00 ; 22.00 ; 06.00
Obar Oral
- Paracetamol 3x1/Oral 13.00 ; 19.00 ; 07.00
(Setelah Makan
- Sukralfat 3xII cth/oral )
12.00 ; 18.00 ; 06.00
- Thiampenicol 2x1/oral (Sebelum Makan)
13.00 : 19.00 (Setelah
- New diatabs 3x1/oral Makan)

13.00 ; 19.00 ; 07.00


(Setelah Makan)

5. Analisa Data

Tabel 4.6 Analisa Data


Nama Pasien : Nn. R Ruangan : Mawar
Umur : 22 Tahun

NO SIGN/SYMPTOM ETIOLOGI MASALAH

Ds:
- Pasien mengatakan badannya panas
- Pasein mengatakan pusing
- Pasien mengatakan sering merasa
haus
Do:
1 - Hasil pemeriksaan suhu 39,4 c Infeksi salmonella thypi Hipertermia
- Mukosa bibir kering
- Kulit kering
- Pasien tampak lemah
- Wajah tampak merah

DS:
- Pasien mengatakan perutnya
sakit seperti melilit, dan terasa
terus menerus
2 DO: Peradangan usus Nyeri akut
- Pasien tampak meringis sambil
memegangi perutnya
- Skala nyeri 5
- Nyeri tekan epigastrium
62

Ds:
- Pasien mengetakan mual
- Pasien mengatakan muntah
kadang-kadang
- Pasien mengatakan tidak nafsu
makan
3 - pasien mengatakan nyeri perut
Iritasi lambung Nausea
kiri atas
Ds:
- pasien tampak lemah
- pasien tampak mual dan muntah
setiap ada makanan yang masuk

B. Diagnosa Keperawatan
Tabel 4.7 Diagnosa Keperawatan
Nama Pasien : Nn D Ruangan : Mawar
Umur : 22 Tahun
TANGGAL NAMA & TANGGAL NAMA &
NO DIAGNOSA KEPERAWATAN
MUNCUL PARAF TERATASI PARAF
2. Hipertermia berhubungan dengan
infeksi bakteri salmonela thypi. 16 Juli 2018 santi 18 Juli 2018 santi
2 Nyeri akut berhubungan dengan
peradangan usus 16 Juli 2018 santi 18 Juli 2018 santi
3 Nausea berhubungan dengan iritasi
lambung 16 Juli 2018 santi 18 Juli 2018 santi
C. Perencanaan Keperawatan
Tabel 4.8 Perencanaan Keperawatan
Nama Pasien : Nn. D Ruangan : Mawar
Umur : 22 Tahun
No Diagnosa NOC NIC Rasional
1 Hipertermia Termoregulasi: Regulasi Suhu 1. Mengetahui perubahan
berhubungan Dengan Kriteria : 1. Monitor warna kulit dan suhu tubuh kesehatan
denganinfeksi 1. Peningkatan Suhu Kulit 2. Tingkatkan intake cairan dan nutrisi 2. Mengganti cairan yang hilang
salmonella 2. Hipertermia 3. Pemantauan Tanda Vital berlebih
thypi 3. Dehidrasi 4. Monitor TD, nadi, suhu, RR 3. Mengetahui adanya perubahan
4. Mengantuk 5. Catat adanya fluktuasi tekanan darah kesehatan psien
5. Berkeringat Saat Panas 6. Monitor suhu, kelembapan, dan warna kulit 4. Mengetahui adanya
6. Denyut Nadi Radialis Terapi Demam peningkatan tekanan darah
7. Frekuensi pernapasan 7. Monitor suhu sesering mungkin 5. Turgor kulit yang buruk,
8. Monitor tekanan darah, nadi dan pernapasan terjadinya dehidrasi pada
Dengan l;evel: 9. Monitor penurunan tingkat kesadaran pasien
1: Gangguan Eksterm 10. Monitor WBC, Hb, dan Hct 6. Mengetahui peningkatan suhu
2: Berat 11. Monitor intake dan output pasien
3: Sedang 12. Berikan pengobatan untuk mengatasi
4: Ringan penyebab demam 7. Untuk mengetahui keadaan
5: Tidak Ada Gangguan 13. Selimuti pasien umum pasien
14. Kolaborasi pemberian cairan intra vena dan 8. Mengetahui adanya penurunan
Nilai yang diharapkan 4 sampai 5 berikan antipiretik (parasetamol kesdaran
15. kompres pasien pada lipatan paha dan axila 9. Mengetahui adanya perubahan
16. Tingkatkan sirkulasi udara status kesehatan
10. Mempertahankan nutrisi
adekuat
11. Menurunkan suhu tubuh

12. Mempertahankan suhu tubuh


pasien
13. Mencegah kehilangan panas

63
64

tubuh yang berlebihan


14. Menganti cairan yang hilang
dan menurnkan suhu tubuh
klien
15. Mempertahankan pertukaran
gas
16. Melancarkan sirkulasi udara
3 Nyeri akut Pengendalian nyeri Manajemen Nyeri:
berhubungan Dengan kriteria: 1. Lakukan pengkajian nyeri 1. Mengetahui perkembangan
peradangan 1. Mengenali awitan nyeri secara komperhensif, termasuk lokasi, nyeri dan tanda-tanda nyeri
usus 2. Menggunakan tindakan karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas dan sehingga dapat menetukan
pencegahan faktor presipitasi intervensi selanjutnya
3. Melaporkan nyeri dapat 2. Mengetahui respon pasien
dikendalikan 2. Observasi reaksi non verbal dari terhadap nyeri
Dengan level : ketidaknyamanan 3. Menumbuhkan sikap saling
1: Tidak Pernah 3. Gunakan tekhnik komunikasi terapeutik percaya
2: Jarang untuk mengetahui pengalaman nyeri pasein 4. Dukungan yang cukup dapat
3: Kadang-Kadang 4. Bantu pasien dan keluarga untuk mencari menurunkan reaksi nyeri
4: Sering dan menemukan dukungan 5. Menurunkan rasa nyeri pasien
5: Selalu 5. Kontrol lingkungan yang dapat 6. Dapat menurunkan tingkat nyeri
mempengaruhi nyeri seperti suhu ruangan, pada pasien
Nilai yang diharapkan 4 sampai 5 pencahayaan dan kebisingan 7. Mengetahui perkembangan
Tingkatan nyeri 6. Kurangi faktor presipitasi nyeri nyeri dan menetukan intervensi
Dengan kriteria: 7. Kaji tipe dan sumber nyeri untuk selanjutnya
1. Ekperesi nyeri pada wajah menentukan intervensi 8. Menurunkan ketegangan otot,
2. Gelisa atau ketegangan otot 8. Ajarkan tentang tekhnik non sendi dan peredaran darah
3. Durasi episode nyeri farmakologi : (relaksasi napas dalam, sehingga dapat mengurangi
4. Merintih dan menangis masase daerah yang mengalami nyeri, nyeri
5. Gelisa kompres daerah yang nyeri, pengalihan 9. Membantu melancarkan
perhatian) drainage pada saluran kemih
Dengan level: 9. Anjurkan pasien untuk banyak minum (air 10. membantu terhindar dari
1: Sangat Nyeri putih kurang lebih 8-12 gelas perhari) infeksi terhapad bakteri
2: Berat 10. Ajarkan kepada pasien dan keluarga 11. Analgetik berfungsi sebagai
3: Sedang bagaimana cara membersihkan kemaluan depresan system saraf pusat
65

4: Ringan setelah buang air kecil dan buang air besar sehingga mengurangi atau
5: Tidak Ada Gangguan 11. Beri analgetik untuk mengurangi nyeri menghilangkan nyeri
(asam mefenamat) 12. Istirahat yang cukup datap
Nilai yang diharapkan 4 sampai 5 12. Tingkatkan istirahat mengurangi rasa nyeri
13. Beri informasi tentang nyeri seperti 13. Pasien tidak merasa takut dan
penyebab nyeri, berapa lama nyeri akan cemas sebab dari nyeri
berkurang, dan antisipasi ketidaknyaman 14. Sebagai acuan dalam
dari prosedur pemberian dosis obat yang
tepat
Pemberian Analgetik: 15. Menghindari adanya
14. Cek instruksi dokter tentang pemberian kemerahan , gatal-gatal, dan
obat, jenis obat, dosis obat, frekuensi obat. efek lain dari konsumsi obat
15. Cek riwayat alergi pada pasien yang salah
16. Tentukan pilihan analgetik tergantung tipe 16. Mengurangi nyeri yang
dan beratnya nyeri dirasakan sehingga dapat
17. Monitor vital sign sebelum dan sesudah menentukan intervensi
pemberian analgetikpertama kali selanjutnya
18. Evaluasi efektivitas analgetik , tanda dan 17. Mengetahui perubahan status
gejal ( efek samping) kesehatan setelah pemberian
obat
Manajemen Medikasi: 18. Memberikan informasi untuk
19. Ikuti lima benar obat membantu dalam menetukan
20. Verifikasi resep atau obat sebelum pilihan/keefektifan intevensi
memberikan obat 19. Menghindari terjadi kesalahan
21. Bantu pasien dalam minum obat dalam pemberian obat
20. Memastikan tidak terjadi
kesalahan dalam pemberian
obat
21. Memenuhi kebutuhan dengan
mendukung partisipasi dan
kemandirian pasien
3 Nausea Kontrol mual dan muntah: Manajemen mual: 1. Mengidentifikasi keefektifan
berhubungan 1. tidak pernah 1. Lakukan pengkajian lengkap rasa mual intervensi yang diberikan
dengan iritasi 2. Jarang termasuk frekuensi, durasi, tingkat 2. Mengidentifikasi pengaruh
66

lambung 3. Kadang-kadang mual, dan faktor yang menyebabkan mual terhadap kualitas hidup
4. Sering pasien mual. pasien.
5. Secara konsisten 3. Memenuhi kebutuhan nutrisi
Hasil yang diharapkan adalah 2. Evaluasi efek mual terhadap nafsu pasien dan mencegah mual
indikator 4-5 dibuktikan dengan makan pasien, aktivitas sehari-hari, dan 4. Untuk menghindari terjadinya
kriteria: pola tidur pasien mual
1. Pasien mengatakan tidak mual 5. Untuk menghindari efek mual
2. Pasien dapat menghindari 3. Anjurkan makan sedikit tapi sering dan 6. Untuk mengetahui tanda-tanda
faktor penyebab nausea dengan dalam keadaan hangat malnutrisi
baik 7. Mengurangi mual dengan aksi
3. Pasien mengatakan tidak 4. Anjurkan pasien mengurangi jumlah sentralnya pada hipotalamus
makanan yang bisa menimbulkan
muntah mual.
4. Tidak ada peningkatan sekresi
saliva 5. Berikan istirahat dan tidur yang
adekuat untuk mengurangi mual
5. Tidak ada penurunan berat
badan yang berarti 6. Timbang berat badan secara teratur

7. Kolaborasi pemberian antiemetik :


ondansentron 4 mg IV jika mual
D. Implementasi Keperawatan

Tabel 4.9 Implementasi Keperawatan Hari pertama

Nama Pasien : Nn. D Ruangan : Mawar


Umur : 22 Tahun
HARI,
NO. NAMA &
NO TANGGAL IMPLEMENTASI RESPON HASIL PARAF
DX
PUKUL
1 Senin, 16
Juli 2018
I
Santi
Pukul 11.15 1. Memonitor warna kulit dan 1. kulit teraba hangat dengan suhu 39,4
mengukur suhu tubuh pasien c
2. memberikan pendidikan 2. pasien mengatakan kurang banyak
Pukul 11.20 kesehatan kepada klien agar minum dan mengusahakan untuk
untuk banyak minum untuk banyak minum
menghindari dehidrasi 3. pasien mengatakan minum sekitar 4
gelas (sekitar 800 cc)
3. menanyakan berapa banyak 4. TD: 130/80 mmhg
pasien minum dalam sehari N: 98x/m
Pukul 11.30 4. mengukur tekanan darah, P: 23x/m
mnegecek nadi, mengukur S: 39,4 c
suhu, menghitung pernafasan 5. Infus terpasang RL
Pukul 11.40 5. melakukan pemasangan infus 6. dengan tetesan 20 tpm
6. mengatur tetesan infus klien
sesuai kebutuhan 7. 3 kolf pada tanggal 16 Juli 2018
7. menghitung cairan infus yang 8. pasien mengatakan setelah
Pukul 12.30 masuk perhari pemberian obat parasetamol pasien
8. memberikan obat antipiretik merasa panas tubuh menurun (38,4’

67
68

Pukul 12.35 parasetamol peroral 3x1 c)


9. menganjurkan klien untuk 9. pasien mengerti dan mengikuti saran
Pukul 12.40 memakai baju yang tipis dan perawat
menyerap keringat
Pukul 13.00 10. memberikan pendidikan 10. pasien dan keluarga mengerti dan
kesehatan tentang cara akan menerapkan anjuran perawat
mengkompres pada daerah 11. pasien mengatakan akan mencoba
Pukul 13.20 lipatan axila dan paha dengan istirahat dengan baik walopun
menggunakan kain yang banyak pengunjung
dibasahi dengan air hangat
11. menganjurkan klien untuk
Pukul 13.30 istirahat dengan baik

Pukul 14.00

2
Senin, 16
Juli 2018 II
1. Pasien mengatakan
P: Santi
Pukul 10.20 1. Menanyakan lokasi nyeri, - Nyeri karena peradangan
karakteristik dari nyeri, berapa mukosa lambung
durasi dari nyeri, frekuensi Q:
nyeri serta skala nyeri dengan - pasien mengatakan nyeri secara
menggunakan skala numeric terus menerus
dengan angka 1-10 R:
- pasien mengatakan nyeri daerah
2. Mengobservasi respon klien perut bagian kanan atas
69

terhadap nyeri S:
Pukul 10.30 3. Menggunakan komunikasi - pasien mengatakan nyeri yang
terafeutik untuk mengalihkan dirasakan seperti melilit-lilit
Pukul 11.10 perhatian klien T:
4. Membatasi jumlah pengunjung, - skala nyeri 5
menghidupkan lampu di kamar 2. Pasien tampak meringis
klien
Pukul 11.20 5. Memberikan pendidikan 3. Pasien bercerita tentang
kesehatan kepada klien dan keseharianya bekerja di kantor
keluarga cara mengkompres camat dengan antusias
daerah yang nyeri dengan 4. Pengunjung mengerti dan mengikuti
Pukul 11.30 menggunakan botol yang berisi instruksi perawat
air hangat, mengajarkan cara
nafas dalam untuk mengurangi
nyeri 5. Pasien dan keluarga mengerti dan
6. Menganjurkan klien agar mempraktikan cara mengkompres
banyak minum air putih (kurang dengan menggunakan botol yang
lebih 8-12 gelas perhari) berisi air hangat
7. Memberikan pendidikan
kesehatan tentang personal
hygiene tentang cara mencuci 6. Pasien mengatakan minum kurang
Pukul 12.00 tangan lebih 800 cc perhari

8. Menganjurkan klien agar 7. Pasien mengerti dan mengatakan


beristirahat dengan baik akan mempraktikan cara mencuci
Pukul 12.10 tangan dengan benar
9. Mengukur tekanan darah, 8. Pasien mengatakan kurang nyaman
mengecek nadi, megukur suhu dengan kebisingan pasien lainnya
dan menghitung pernafasan 9. TD: 110/80 mmhg
pasien N: 98x/m
Pukul 12.30 10. Menginjeksikan obat pasien P: 23x/m
70

- Ceftriaxone (2x1/Iv) S: 39,4 c


- Omz (Omeprazole) (1x1/Iv) 10. Pasien mengatakan setelah masuk
Pukul 12.40 - Ondansetron (3x1/Iv) obat nyeri perut sedikir berkurang
11. Memberikan obat peroral
pasien 11. Pasien mengatakan setelah
- Paracetamol (3x1/oral) pemberial obat oral nyeri pasien
Pukul 13.00 - Sukralfat (3x1/Oral) sedikir berkurang

Pukul 13.05

3 Senin, 16 III Santi


Juli 2018
Pukul 10.15 1. Melakukan pengkajian 1. pasien mengatakan mual saat
lengkap rasa mual termasuk makan dn minum
frekuensi, durasi, tingkat
mual, dan faktor yang
menyebabkan pasien mual.

2. Mengevaluasi efek mual


terhadap nafsu makan 1. Pasien mengatakan nafsu makan
pasien, aktivitas sehari-hari, berkurang, badan menjadi
Pukul 10.20 dan pola tidur pasien lemah, dan tidurpun tergaggu.

3. Menganjurkan makan
71

sedikit tapi sering dan dalam 2. Pasien mengikuti anjuran


keadaan hangat perawat

Pukul 11.00 4. Menganjurkan pasien


mengurangi jumlah
makanan yang bisa 3. pasien mengatakan mengalami
menimbulkan mual. mual saat makan makanan yang
bersantan dan banyak
Pukul 11.20 mengandung minyak dan lemak

5. Memberikan istirahat dan 4. pasien mengatakan kurang


tidur yang adekuat untuk istirahat karena nyeri perut dan
mengurangi mual mualnya.

Pukul 11.30 5. Pasien belum mengalami


6. Menimbang berat badan penurunan berat badan
secara teratur
6. Pasien tidak masih mual
7. Melakukan kolaborasi alaupun sudah diberi obat.
pemberian antiemetik :

Pukul 13.00 - inj.ondansentron 4 mg


IV jika mual
Pukul 13.05 - inj.omz
72

Tabel 4.10 Implementasi Keperawatan Hari kedua

Nama Pasien : Nn. D Ruangan : Mawar


Umur : 22 Tahun
NO HARI NO IMPLEMENTASI EVALUSI (SOAP) PARAF
TANGGAL DX
PUKUL
1 Selasa, 17 Juli I S: SANTI
2018 - Pasien mengatakan badan masih panas
Pukul 09.15 1. Memonitor warna kulit dan mengukur - Pasien mengatakan sudah banyak
suhu tubuh pasien minum
Pukul 09.20 2. Memberikan pendidikan kesehatan - Pasien mengatakan minum 4 gelas
kepada klien agar untuk banyak - Pasien mengatakan sudah memakai
minum untuk menghindari dehidrasi pakaian yang tipis
3. Menanyakan berapa banyak pasien - Pasien mengatakan jika panasdi
minum dalam sehari kompres dengan air hangat
Pukul 10.00 4. Mengukur tekanan darah, mnegecek - Pasien mengatakan sudah beristirahat
nadi, mengukur suhu, menghitung dengan baik
Pukul 10.20 pernafasan - Pasien tidak menolak diberikan obat
5. Mengganti cairan infus pasien A:
6. Mengatur tetesan infus klien sesuai - TD: 110/80 mmHg
Pukul 10.30 kebutuhan N: 86x/mnt
Pukul 11.00 7. Menghitung cairan infus yang masuk P: 22x/mnt
perhari S:37,9 C
Pukul 11.30 8. Memberikan obat antipiretik - Pasien tampak minum air putih
parasetamol peroral 3x1 - Cairan infus yang masuk 1500 cc
Pukul 13.00 9. Menganjurkan klien untuk memakai - Pasien Tampak Memakai Pakaian tipis
baju yang tipis dan menyerap keringat - Pasien tampak lebih tenang setelah
Pukul 13.10 10. Memberikan pendidikan kesehatan pemberian obat
tentang cara mengkompres pada P: Termoregulasi 3 (sedang)
daerah lipatan axila dan paha dengan A: Intervensi dilanjutkan 1,3,4,5,6,7,8,10,11
Pukul 13.30 menggunakan kain yang dibasahi
dengan air hangat
73

11. Menganjurkan klien untuk istirahat


dengan baik

Pukul 14.00

2 Selasa, 17 Juli II S: SANTI


2018 - Pasien mengatakan nyeri berkurang
Pukul 08.40 1. Menanyakan lokasi nyeri, - Pasien mengatakan nyeri yang
karakteristik dari nyeri, berapa durasi dirasakan seperti tertusuk
dari nyeri, frekuensi nyeri serta skala - Pasien mengatakan nyeri dengan skala
nyeri dengan menggunakan skala 4 (sedang)
numeric dengan angka 1-10 - Pasien mengatakan nyeri saat dipalpasi
2. Mengobservasi respon klien terhadap bagian perut kanan bawah
Pukul 08.50 nyeri - Pasien mengatakan lingkungan lebih
3. menggunakan komunikasi terafeutik tenang dibandingkan kemarin
Pukul 09.10 untuk mengalihkan perhatian klien - Pasien mengatakan mengerti cara
4. Membatasi jumlah pengunjung, mencuci tangan
menghidupkan lampu di kamar klien - Pasien mengatakan sudah banyak
Pukul 09.20 5. Memberikan pendidikan kesehatan minum
kepada klien dan keluarga cara - Pasien mengatakan sudah beristirahat
mengkompres daerah yang nyeri dengan baik
Pukul 10.00 dengan menggunakan botol yang - Pasien tidak menolak dalam pemberian
berisi air hangat, mengajarkan cara obat
nafas dalam untuk mengurangi nyeri O:
6. Menganjurkan klien agar banyak - TD: 120/70 mmHg
minum air putih (kurang lebih 8-12 Suhu : 39,1 c
gelas perhari) Nadi 85x/m
7. Menganjurkan klien agar beristirahat Pernafasan: 23x/m
dengan baik - Pasien tampak meringis
Pukul 10.20 8. Mengukur tekanan darah, mengecek - Pasien tampak lebih tenang setelah
nadi, megukur suhu dan menghitung pemberian obat
pernafasan pasien - Pasien tampak sedang istirahat di
Pukul 10.30 9. Menginjeksikan obat pasien tempat tidur
74

- Ceftriaxone (2x1 gr/Iv)


Pukul 11.00 - Omz (Omeprazole) (2x1/Iv) A : Pengendalian nyeri 2(Jarang) tingkat
- Ondansetron (3x 4mg/Iv) nyeri 3(sedang)
10. Memberikan obat peroral pasien
- Paracetamol (3x1/oral) P : Lanjutkan intervensi 1,2,3,4,6,8,9,10
Pukul 13.00 - Sukralfat (3x1/Oral)

Pukul 13.20
3 Selasa, 17 Juli
2018
III S:
- Pasien mengatakan mual dan muntah santi
Pukul 08.15 1. Melakukan pengkajian lengkap rasa sudah mulai berkurang
mual termasuk frekuensi, durasi, - Pasien mengatakan sudah bisa makan
tingkat mual, dan faktor yang sedikit-sedikit
menyebabkan pasien mual - Pasien mengatakan sudah makan sedikit
Pukul 08.20 2. Mengevaluasi efek mual terhadap tapi sering
nafsu makan pasien, aktivitas sehari- - Pasien mengatakan sudah bias istirahat
hari, dan pola tidur pasien O:
3. Menganjurkan makan sedikit tapi - Pasien tampak lemah
Pukul 09.00 sering dan dalam keadaan hangat - BB=
4. Menganjurkan pasien mengurangi - Pasien tidak menolak saat diberi obat
jumlah makanan yang bisa A: Kontrol mual dan muntah 3 (sedang)
Pukul 09.20 menimbulkan mual. P: Intervensi dilanjutkan 1,2,3,4,5,6,7
5. Memberikan istirahat dan tidur yang
adekuat untuk mengurangi mual
Pukul 10.30 6. Menimbang berat badan secara teratur
7. Melakukan kolaborasi pemberian
antiemetik :
Pukul 11.00 - inj.ondansentron 4 mg /IV
- inj.omz/IV
Pukul 13.00
75

Tabel 4.11 Implementasi Keperawatan Hari ketiga


nama Pasien : Nn. D Ruangan : Mawar
Umur : 22 Tahun
NO HARI NO IMPLEMENTASI EVALUSI (SOAP) PARAF
TANGGAL DX
PUKUL
1 Rabu, 18 Juli I S: SANTI
2018 - Pasien mengatakan panasnya sudah
Pukul 09.15 1. Memonitor warna kulit dan mengukur turun
suhu tubuh pasien - Pasien mengatakan sudah banyak minum
2. Memberikan pendidikan kesehatan - Pasien mengatakan minum 8 gelas
kepada klien agar untuk banyak minum - Pasien mengatakan sudah memakai
Pukul 09.20 untuk menghindari dehidrasi pakaian yang tipis
3. Menanyakan berapa banyak pasien - Pasien mengatakan jika panasdi kompres
Pukul 09.30 minum dalam sehari dengan air hangat
4. Mengukur tekanan darah, mnegecek nadi, - Pasien mengatakan sudah beristirahat
Pukul 09.40 mengukur suhu, menghitung pernafasan dengan baik
5. Mengganti cairan infus pasien - Pasien tidak menolak diberikan obat
6. Mengatur tetesan infus klien sesuai A:
Pukul 10.30 kebutuhan - TD: 110/80 mmHg
Pukul 11.00 7. Menghitung cairan infus yang masuk N: 85X/M
perhari P: 23X/M
Pukul 11.30 8. Memberikan obat antipiretik parasetamol S:37,2 C
peroral 3x1 - Pasien tampak minum air putih
9. Menganjurkan klien untuk memakai baju - Cairan infus yang masuk 1500 cc
Pukul 13.00 yang tipis dan menyerap keringat - Pasien Tampak Memakai Pakaian tipis
10. Memberikan pendidikan kesehatan - Pasien tampak lebih tenang setelah
Pukul 13.10 tentang cara mengkompres pada daerah pemberian obat
lipatan axila dan paha dengan P: Termoregulasi 4 (ringan)
menggunakan kain yang dibasahi dengan A: Intervensi dihentikan, pasien pulang
Pukul 13.20 air hangat
11. Menganjurkan klien untuk istirahat
76

dengan baik

Pukul 14.00

3 Rabu, 18 Juli III S: SANTI


2018 - Pasien mengatakan nyeri berkurang
Pukul 08.45 1. Menanyakan lokasi nyeri, karakteristik - Pasien mengatakan nyeri yang
dari nyeri, berapa durasi dari nyeri, dirasakan seperti melilit
frekuensi nyeri serta skala nyeri dengan - Pasien mengatakan nyeri dengan skala
menggunakan skala numeric dengan 2 (ringan)
Pukul 08.50 angka 1-10 - Pasien mengatakan nyeri saat dipalpasi
2. Mengobservasi respon klien terhadap bagian perut kanan atas
Pukul 09.00 nyeri - Pasien mengatakan lingkungan lebih
3. menggunakan komunikasi terafeutik tenang dibandingkan kemarin
Pukul 09.20 untuk mengalihkan perhatian klien - Pasien mengatakan sudah banyak
4. Membatasi jumlah pengunjung, minum
menghidupkan lampu di kamar klien - Pasien mengatakan sudah beristirahat
Pukul 10.00 5. Menganjurkan klien agar banyak minum dengan baik
air putih (kurang lebih 8-12 gelas - Pasien tidak menolak dalam pemberian
perhari) obat
Pukul 10.15 6. Menganjurkan klien agar beristirahat O:
dengan baik - TD: 110/80 mmHg
7. Mengukur tekanan darah, mengecek Suhu : 37,2 c
Pukul 10.25 nadi, megukur suhu dan menghitung Nadi 85x/m
pernafasan pasien Pernafasan: 23x/m
Pukul 11.25 8. Menginjeksikan obat pasien - Pasien tampak lebih tenang setelah
- Ceftriaxone (2x1 gr/Iv) pemberian obat
- Omz (Omeprazole) (2x1/Iv) - Pasien tampak sedang istirahat di
- Ondansetron (3x 4mg/Iv) tempat tidur
Pukul 13.00 9. Memberikan obat peroral pasien
- Paracetamol (3x1/oral) A : Pengendalian nyeri 2(Jarang) tingkat
- Sukralfat (3x1/Oral) nyeri 3(sedang)
77

Pukul 13.05 P : Lanjutkan intervensi, pasien pulang

3 Rabu, 18 Juli
2018
III S:
- Pasien mengatakan mual dan muntah santi
Pukul 08.15 1. Melakukan pengkajian lengkap rasa mual sudah mulai berkurang
termasuk frekuensi, durasi, tingkat mual, - Pasien mengatakan sudah makan sedikit
dan faktor yang menyebabkan pasien tapi sering
mual - Pasien mengatakan sudah bias istirahat
Pukul 08.20 2. Mengevaluasi efek mual terhadap nafsu - Pasien tidak menolak saat diberi obat
makan pasien, aktivitas sehari-hari, dan O:
pola tidur pasien - Pasien tampak lemah
3. Menganjurkan makan sedikit tapi sering - BB= 50 kg
Pukul 09.00 dan dalam keadaan hangat A: Kontrol mual dan muntah 4 (sedang)
4. Menganjurkan pasien mengurangi jumlah P: Intervensi dihentikan, pasien pulang.
makanan yang bisa menimbulkan mual.
Pukul 09.20 5. Memberikan istirahat dan tidur yang
adekuat untuk mengurangi mual
6. Menimbang berat badan secara teratur
Pukul 10.30 7. Melakukan kolaborasi pemberian
antiemetik :
- inj.ondansentron 4 mg /IV
Pukul 11.00 - inj.omz/IV
Pukul 13.00
BAB V
PEMBAHASAN

Bab ini penulis akan membahas tentang ‘’Asuhan Keperawatan


Pada Pasien Dengan Thypus Abdoninalis di Ruang Rawat Inap Penyakit
Dalam RSUD Mukomuko tahun 2018’’. Dalam melakukan asuhan
keperawatan telah diterapkan proses keperawatan sesuai teori yang ada,
dimana proses keperawatan yang meliputi pengkajian, analisa data,
diagnosa, intervensi, implemetasi dan evaluasi. Prinsip pada pembahasan
ini akan memfokuskan pada kebutuhan dasar manusia didalam asuhan
keperawatan, penulis akan membahas diagnosa keperawatan utama dengan
alasan paling aktual karena harus terlebih dahulu di tangani.
A. Pengkajian
Pengkajian merupakan tahap awal dari proses keperawatan dan
merupakan suatu proses pengumpulan datayang sistematis dari
berbagai sumber untuk mengevaluasi dan mengidentifikasi status
kesehatan klien (Nursalam, 2011). Sumber data didapatkan dari klien,
keluarga klien, teman terdekat, anggota tim perawatan kesehatan,
catatan perkembangan kesehatan, pemeriksaan fisik, hasil pemeriksaan
diagnostik dan laboratorium (Potter, 2015).
Klien Nn D datang kerumah sakit dengan keluhan utama yang
dirasakan demam, pusing, nyeri perut, mual, muntah, disertai diare.
Berdasarkan hasil pengkajian Nn D mengatakan nyeri terasa melilit-
lilit, dengan skala nyeri 5, nyeri terus-menerus, nyeri saat ditekan pada
perut kiri atas, lidah kotor. Nn D didiagnosa thypus abdominalis.
Gejala yang dialami Nn D sama dengan tanda dan gejala menurut
Chin, 2008, yaitu didahului dengan sakit kepala, badan lesu, kadang-
kadang disertai batuk dan sakit perut, mual, muntah, demam, lidah
kotor, kadang disertai diare.
Hasil pemeriksaan laboratorium ditemukan pemeriksaan
hematologi dan widal test, dan didapat test Widal positif.Hal ini sesuai

78
79

menurut (asmilah, 2001) yaitu terdapat bakteri dalam darah,


diantaranya pemeriksaan laboratorium di dapat leukosit dalam darah
13000 mm3 dengan nilai normal 4000-10000 mm3,test widal antigen
O 1/320, antigen H 1/160, hal ini menunjukkan infeksi akut
Salmonella typhi.
Pada pengkajian ditemukan pasien mengeluh nyeri perut kiri
atas, mual dan muntah, tidak nafsu makan, demam, sakit kepala, diare.
Pada pengkajian Nn D secara subyektif mengeluh nyeri perut sebelah
kiri atas, pasien mengatakan mual dan kadang-kadang muntah serta
nafsu makan yang kurang disertai diare,sakit kepala, pasien
mengatakan kurang minum air putih sebelum masuk rumah sakit, klien
juga mengatakan demam. didapat data objektif yaitu nyeri tekan pada
epigastrium, pasien tampak meringis, gelisah, suhu tubuh pasien 39,4 c
pasien tampak mual, mukosa bibir kering, pasien tampak pucat, pasien
tampak berbaring ditempat tidur, pasien tampak hanya menghabiskan
½ porsi makanan, pasien tampak bolak balik ke kamar mandi untuk
BAB.
B. Diagnosa
Diagnosa keperawatan merupakan pernyataan respon aktual
atau potensial klien terhadap masalah kesehatan yang perawat
mempunyai izin dan berkompeten untuk mengatasinya (Potter,
2015).Dari hasil pengkajian yang dilakukan penulis, penulis
mengangkat enam diagnosa yaitu hipertermia berhubungan dengan
infeksi salmonella thypi, nyeri akut berhubungan dengan peradangan
usus, nausea berhubungan dengan iritasi lambung.
Berdasarkan hal tersebut ada dua diagnosa yang tidak
ditemukan pada klien di lapangan tetapi terdapat diteori yaitu diagnosa
intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan fisik dimana tidak
didapatkan data intoleransi aktifitas pada klien yang meliputi : tidak
mampu beraktifitas secara mandiri dan menurunnya kekuatan otot.
80

C. Perencanaan

Intervensi merupakan bagian dari proses keperawatan yang


meliputi tujuan perawatan, penetapan, kriteria hasil, penetapan rencana
keperawatan, akan diberikan kepada klien untuk memecahkan masalah
yang dialami klien sertarasional dari masing-masing rencana tindakan
yang akan diberikan, untuk setiap diagnosa keperawatan yang telah
diidentifikasi, perawatan mengembangkan rencana keperawatan untuk
kebutuhan klien (potter, 2016). dalam teori intervensi dituliskan sesuai
dengan rencana dan kriteria hasil berdasarkan nursing intervension
classification (NIC) dan nursing outcome calasification (NIC).
Pada kasus Nn D penulis melakukan rencana tindakan
keperawatan selama 3x24 jam. Penulis berencana mengatasi defisit
volume cairan terlebih dahulu karena kekurangan cairan dapat
menyebabkan dehidrasi berat, syok hingga penurunan kesadaran,
cairan juga merupakan kebutuhan yang harus terpenuhi (Potter, 2006)
dan kriteria hasil yang dituliskan penulis yaitu intake output seimbang,
kebutuhan cairan terpenuhi dengan turgor elastis, lakukan pemasangan
infuse, membrane mukosa lembab, keadaan umum baik.
Rencana tindakan untuk diagnosa pertama untuk mengurangi
demam yang dirasakan oleh klien rencana tindakan yang dilakukan
adalah monitor suhu dan warna kulit klien, monitor tanda-tanda vital
sesering mungkin, anjurkan pasien banyak minum untuk mencegah
dehidrasi, anjurkan klien memakai pakaian yang tipis dan menyerap
keringat, anjurkan pasien banyak minum, tingkatkan sirkulasi udara
dengan membatasi jumlah pengunjung, ajarkan keluarga pasien untuk
melakukan kompres hangat pasa lipatan axilla dan paha, anjurkan
pasien untuk istirahat dengan baik, berikan antipiretik untuk
menurunkan panas tubuh.
Rencana tindakan untuk diagnosa kedua untuk mengurangi
nyeri yang dirasakan pasien dengan memonitor tanda-tanda vital,
81

melakukan pengkajian secara komperhensif yang meliputi


(P,Q,R,S,T), ajarkan tentang tekhnik non farmakologi (tarik napas
dalam, lakukan kompres hangat) kurangi faktor presipitasi nyeri,
kontrol lingkungan yang dapat mempengaruhi kenyamanan klien
dengan cara membatasi jumlah pengunjung, matikan lampu bila perlu,
cukup pencahayaan, kolaborasi pemberian analgesik serta anjurkan
klien untuk istirahat.
Rencana tindakan pada diagnosa ketiga untuk mengatasi mual
muntah yaitu mengkaji status gizi pasien, anjurkan makan sedikit tapi
sering, monitor adanya penurunan berat badan, sajikan hidangan dengan
menarik, sajikan makanan saat hangat, ciptakan lingkungan yang
nyaman.
D. Implementasi
Implementasi merupakan komponen dari proses keperawatan,
yang merupakan kategori dari perilaku keperawatan dimana tindakan
yang diperlukan untuk mencapai tujuan dari hasil yang diperkirakan
dari asuhan keperawatan dilakukan dan diselesaikan (Potter, 2006).
Implementasi pada Nn D dapat dilakukan penulis sesuai dengan
rencana tindakan keperawatan, dan ditunjang dengan melakukan
tindakan keperawatan penulis tidak mengalami kesulitan karena klien
koperatif, tidak ada rencana keperawatan yang dilakukan penulis di luar
rencana tindakan keperawatan yang ada diteori, penulis melakukan
implementasi dengan rencana yang telah direncanakan sebelumnya
untuk memenuhi kriteria hasil. Setelah melakukan tindakan
keperawatan selama 3 hari, penulis melakukan implementasi dan
mengevaluasi keadaan klien setiap hari dan hasilnya kebutuhan cairan
dalam tubuh terpenuhi, intake output seimbang, suhu tubuh turun
37,2˚C, nyeri berkurang, warna kuning kecoklatan, mual dan mutah
tidak lagi dirasakan pasien, nafsu makan klien meningkat. penulis tidak
dapat melakukan implementasi lebih lanjut dikarenaan pada tanggal 18
Juli 2018 pukul 15.00 wib klien pulang.
82

E. Evaluasi

Evaluasi adalah tahap akhir dari proses keperawatan dan


merupakan tindakan intelektual untuk melengkapi proses keperawatan
yang menandakan seberapa jauh diagnosa keperawatan, rencana
tindakan keperawatan, pelaksanaan tindakan keperawatan sudah
berhasil dicapai (Hutahaean, 2010).

Pada hari ketiga masalahhipertermia berhubungan dengan infeksi


salmonella thypi dapat teratasi dengan kriteria hasil peningkatan suhu
kulit hipertermia teratasi dengan suhu 37,2 C, dehidrasi tidak ada,
berkeringat saat panas tidak ada, nyeri kepala tidak ada. Masalah nyeri
berhubungan peradangan usus dapat teratasi dengan kriteria hasil
mengenali awitan nyeri, menggunakan tindakan pencegahan,
melaporkan nyeri dapat dikendalikan. Masalah nausea berhubungam
dengan iritasi lambung teratasi dengan nyeri perut tidak ada, mual
muntah tidak ada, nafsu makan meningkat, tidak ada penurunan berat
badan yang berarti.
BAB VI
PENUTUP
A. KESIMPULAN
1. Pengkajian yang dilakukan pada pasien didapatkan data
subyektif dan obyektif. Dari data subyektif pasien mengatakan
nyeri perut bagian kanan bawah, kualitas nyeri 5 (sedang),
nyeri seperti tertusuk, nyeri dirasakan terus menerus, pasien
mengeluh mual dan muntah nafsu makan berkurang dan
demam.
Data obyektif yang didapat adalahpasien tampak lemah, pucat,
berkeringat, lidah kotor, badan panas suhu tubuh 39,4˚C,klien
tampak meringis, pasien tampak hanya menghabiskan ½ porsi
makanan, pasien tampak mual, diare.
2. Diagnosa keperawatan utama yang muncul saat dilakukan
pengkajian adalahhipertermia berhubungan dengan infeksi
salmonella typi, nyeri akut berhubungan dengan peradangan
usus, nausea berhubungan dengan iritasi lambung.
3. Intervensi keperawatan dibuat sesuai keaadaan, sarana dan
prasarana yang tersedia, dalam merencanakan tindakan
keperawatan penulis mengkombinasikan tindakan mandiri,
kolaborasi serta penyuluhan pada keluarga dan dari ketiga
gabungan tindakan keperawatan diharapkan dapat efektif dalam
menangani masalah klien dan mencegah komplikasi penyakit
maupun komplikasi tindakan yang dilakukan.
4. Pada saat impelemtasi keperawatan semua intervensi
keperawatan yang ada pada kasus dapat dimplementasikan, hal
ini disebabkan karena klien dan keluarga koferatif pada saat
implementasi dilakukan. Implementasi pada Nn D dapat
dilakukan penulis sesuai dengan rencana tindakan keperawatan,
dan ditunjang dengan melakukan tindakan keperawatan penulis
tidak mengalami kesulitan karena klien koperatif, tidak ada

83
84

rencana keperawatan yang dilakukan penulis di luar rencana


tindakan keperawatan yang ada diteori, penulis melakukan
implementasi dengan rencana yang telah direncanakan
sebelumnya untuk memenuhi kriteria hasil. Setelah melakukan
tindakan keperawatan selama 3 hari, penulis melakukan
implementasi dan mengevaluasi keadaan klien setiap hari dan
hasilnya kebutuhan cairan dalam tubuh terpenuhi, suhu tuhuh
turun 37,2 C, nyeri berkurang, mual dan mutah tidak lagi
dirasakan pasien nafsu makan klien meningkat, tidak ada
penurunan berat badan yang berarti. Penulis tidak dapat
melakukan implementasi lebih lanjut dikarenaan pada tanggal
18 Juli 2018 pukul 15.00 wib klien pulang.
5. Pada saat evaluasi keperawatan hari ketiga masalah hipertermia
berhubungan dengan infeksi salmonella thypi dapat teratasi
dengan kriteria hasil peningkatan suhu kulit hipertermia teratasi
dengan suhu 37,2 C, dehidrasi tidak ada, berkeringat saat panas
tidak ada, nyeri kepala tidak ada. Masalah nyeri berhubungan
peradangan usus dapat teratasi dengan kriteria hasil mengenali
awitan nyeri, menggunakan tindakan pencegahan, melaporkan
nyeri dapat dikendalikan. Masalah nausea berhubungam
dengan iritasi lambung teratasi dengan nyeri perut tidak ada,
mual muntah tidak ada, nafsu makan meningkat, tidak ada
penurunan berat badan yang berarti.
B. SARAN
1. Bagi Pasien
Diharapkan sebagai informasi bagi pasien untuk mengetahui
tetang penyakit yang dideritanya yaitu thypus abdominalis.
2. Bagi Perawat
Digunakan sebagai bahan acuan atau bahan pembelajar agar
dapat memahami dan menerapkan asuhan keperawatan secara
nyata pada klien denga thypus abdominalis.
85

3. Bagi Institusi Pendidikan


Institusi pendidikan harus dapat meningkatkan mutu pelayanan
pendidikan yang lebih berkualitas dan professional, guna
terciptanya perawat yang professional, terampil, cekatan, dan
handal dalam memberikan asuhan keperawatan.
DAFTAR PUSTAKA

Bates, Barbara. 2008. Pemeriksaan Fisik dan Riwayat Kesehatan. Jakarta. EGC

Brunner & Suddarth.2004. Keperawatan Medikal-Bedah. Edisi 8. Jakarta : EGC.

Behrman, Robert M, Kliegman, Ann M.Arvin.2009.Ilmu Kesehatan Anak Nelson Volume


3 Edisi 15 .Jakarta: EGC.

Bulechek.2013.Nursing Intervensions Classification (NIC).Jakarta: EGC

Carpenito, L.J.2006.Rencana asuhan dan pendokumentasian keperawatan (Edisi2).Alih


Bahasa Monica Ester, Jakarta : EGC.

Chin, James., Kandun, I Nyoman.2000. Manual Pemberantasan Penyakit


Menular.Available at www.ppmplp.depkes.go.id

Depkes. RI. 2004. Perjalanan Menuju Indonesia Sehat 2010. Penerbit Departemen
Kesehatan RI. Jakarta.

Djoko Wiyono.2010.Manajemen Kepemimpin dan Organisasi KesehatanSurabaya:


Penerbit Airlangga University Press.

Elok Dyah Messwati. 2009. Waspadai Bakteri Salmonela.http://www.depkes.go.id


.
Judith,M.2012. Buku Diagnosa Keperawatan dengan Diagnosa NANDA Intervensi NIC.
dan Kriteria Hasil NOC. Edisi 9. Jakarta: EGC.

Kamisah S.2009. Keracunan Alkohol dan Bahan Korosif. Fakultas Kedokteran


Universitas Sumatera Utara. Medan.

Laurenz, I.R.2009, Penyakit Infeksi Tropik Pada Anak, Penerbit Buku Kedokteran EGC,
Jakarta.

Mansjoer, A.2001. Kapita Selekta Kedokteran. Edisi III. Jakarta: Media Aesculapius.

Mehnaz, S., M.S. Mirza, J. Haurat, R. Bally, P. Normand, A. Bano & K.A. Malik. 2009.
Isolation and 16S rRNA sequence analysis of the beneficial bacteriafrom the
rhizosphere of rice. Canadian Journal of Microbiology, 47: 110-117.

Muttaqin Arif. 2012. Gangguan Gastrointestinal : Aplikasi Asuhan Keperawatan Medikal


Bedah. Jakarta. Salemba Medika.

Musnelina, et all.2010.Pola Pemberian Antibiotika Pengobatan Demam Tifoid Anak Di


Rumah Sakit Fatmawati Jakarta, jurnal Fakultas KesehatanMasyarakat,
Universitas Indonesia. 8 (1), 54.

Nelwan RHH.2003. Tifoid resisten dan strategi pencegahannya. The Fisrt Indonesian
Plenary Annual Scientific Meeting on Infectious Disease (PLASMID).Jakarta
Ngastiyah. 2002. Perawatan Anak Sakit. Jakarta: Buku Kedokteran EGC.

Noer, H.2006. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Jilid 1 Edisi Ketiga. Balai Penerbit FKUI.
Jakarta

Nursalam.2008. Asuhan Keperawatan Bayi dan Anak ( Untuk Perawatan dan


Anak),Jakarta: Salemba Medika

Perry, A. G. 2010.Buku Ajar Fundamental Keperawatan, (Edisi 4).vol.1.Jakarta :EGC.

Ranuh, IG.N. Gde. 2013. Beberapa Catatan Kesehatan Anak, Jakarta: CV Sagung Seto

Rasmilah.2001. HubunganPencegahan Demam Tifoid Terhadap Kebersihan Lingkungan.


JurnalFakultas Kesehatan Masyarakat Universitas SumateraUtara, 11 (2), 45 –
47.

Rekam MedisRSUD Mukomuko. Data Prevalensi Thypoid yang Dirawat di Ruang


Rawat Inap penyakit Dalam RSUD Mukomuko dalam rentang waktu tahun
2016- 2017.Tidak dipublikasikan

Rekam Medis RSUD Dr.M.Yunus Bengkulu. Data Prevalensi Thypoid yang Dirawat
di RSUD Dr.M.Yunus Bengkulu dalam rentang waktu tahun2013-2014.Tidak
dipublikasikan

Riset Kesehatan Dasar(Riskesdas). (2013). Badan Penelitian dan Pengembangan


Kesehatan Kementerian RI tahun 2013.Diakses: 19 Oktober 2014, dari
http://www.depkes.go.id/resources/download/general/Hasil%20Riskesdas%20
2013.pdf.

Sarwono, S.W.2002. Psikologi Sosial Individu dan Teori-Teori Psikologi Sosial.Jakarta:


Balai Pustaka.

Sodikin.2011.Gangguan Sistem Pencernaan.Jakarta: EGC

Soemirat, S. J. 2006. Kesehatan Lingkungan. Yogyakarta : Gadjah Mada University


Press.

Sudarso, Y. 2003. Penentuan status kesehatan sungai dengan


menggunakanmakrozoobentos. Warta limnologi Lipi, Bogor.

Suriadi & Yuliani,R.2006.Asuhan Keperawatan Pada Anak.Jakarta: PT.Percetakan


Penebar Swadaya

Tim Pokja SDKI DPP PPNI.2016. Standar Diagnosa Keperawatan Indonesia.


Jakarta:Dewan pengurus Pusat Persatuan Perawat Indonesia

WHO.2017.Background Document : The Diagnosis,Treatment and Prevention of


Typhoid Fever. World Health Organization, 9-24.
Widagdo. 2011. Masalah & Tata Laksana Penyakit Infeksi Pada Anak,
Jakarta:CV Sagung Seto

Widoyono.2011.Penyakit Tropis Epidimologi, Penuluran, Pencegahan


&Pemberantasannya.Jakarta: Erlangga

Zulianti, W.2008. Hubungan Konsumsi Susu dan Kalsium Dengan Densitas


Tulang dan Tinggi Badan Remaja. Gizi dan Pangan. Available at:
http://repository.ipb.ac.id/bitstream/123456789/52886/hubungan.[Access
ed November 15, 2014]
.
L