Anda di halaman 1dari 12

Pokok Bahasan I : Ruang Lingkup Studi Kelayakan Bisnis

1.1 Pengertian Studi Kelayakan Bisnis

Studi Kelayakan Bisnis adalah :


1. Studi menyangkut berbagai aspek yaitu aspek pasar dan pemasaran, aspek teknis dan
teknologi, aspek keuangan, aspek ekonomi, sosial dan budaya, aspek manajemen,
yang semua itu dapat digunakan untuk pengambilan keputusan apakah suata usaha
atau bisnis layak dilakukan atau tidak (Sakka, 2013 : 1).
2. Merupakan penelitian tentang layak atau tidak layak bisnis dibangun, tetapi juga saat
dioperasionalkan secara rutin dalam rangka pencapaian keuntungan yang maksimal
untuk waktu yang tidak ditentukan (Umar, 2005 : 8).
3. Kegiatan untuk menilai sejauh mana manfaat yang dapat diperoleh dalam
melaksanakan suatu kegiatan usaha/proyek (Yacob Ibrahim, 2009 : 1).
4. Studi kelayakan yang dilakukan untuk menilai kelayakan dalam pengembangan
sebuah usaha (Subagyo , 2008 : 6).
5. Suatu kegiatan yang mempelajari secara mendalam tentang suatu usaha atau bisnis
yang akan dijalankan, dalam rangka menentukan layak atau tidak usaha tersebut
dijalankan (Kasmir dan Jakfar, 2003: 7).
6. Penelitian yangmenyangkut berbagai aspek baik itu dari aspek hukum, sosial ekonomi
dan budaya, aspek pasar dan pemasaran, aspek teknis dan teknologi sampai dengan
aspek manajemen dan keuangannya, dimana itu semua digunakan untuk dasar
penelitian studi kelayakan dan hasilnya digunakan untuk mengambil keputusan
apakah suatu proyek atau bisnis dapat dikerjakan atau ditunda dan bahkan tidak
dijalankan (Lilis Sulastri, 2016 : 7-8)
Dari beberapa pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa studi kelayakan bisnis adalah
suatu kegiatan studi/penelitian secara mendalam tentang suatu rencana bisnis yang akan
dijalankan, dalam rangka menentukan layak atau tidaknya rencana bisnis dimaksud.

1.2 Alasan Pentingnya Studi Kelayakan Bisnis

Dalam memulai sebuah usaha baik itu dalam bidang manufacture ataupun jasa hal
yang wajib dilakukan adalah melakukan studi kelayakan bisnis atau biasa disebut Feasibility
Study. Hal ini sangatlah penting karna dengan melakukan Study kelayakan bisnis maka
1. Resiko-resiko bisnis yang akan terjadi dikemudian hari akan bisa di tanggulangi
atau minimal resiko kerugian yang terjadi tidak terlalu besar.
2. Memperoleh gambaran menyeluruh terhadap bisnis yang akan direncakan dapat
dipetakan, apakah bisnis yang akan dijalani itu layak atau tidak baik dilihat dari sisi
prospek bisnis maupun competitor serupa, apakah secara sistem manajemen baik
keuangan, SDM dan manajemen pemasarannya sudah siap atau belum.
3. Mengetahui berapa persen kesempatan untuk berhasil dalam membangun bisnis
tersebut.
4. Mempersiapkan untuk menghadapi dan meminimalisir berbagai macam kendala
dalam membangun suatu bisnis.
5. Menghitung kemungkinan keuntungan dan kerugian yang akan anda terima dalam
membangun usaha.
Jika semuanya sudah dirancang dan dipersiapkan sedemikian rupa maka tentunya hal
ini akan menjadi pondasi yang kuat dalam memulai bisnis dan tidak ragu dalam berinventasi
ke bisnis yang direncanakan. Perlu diingat, bahwa berinvestasi tidak hanya melibatkan
jumlah ataupun nilai uang saja, tetapi juga sumber daya atau resources lainnya seperti
Sumber Daya Manusia (SDM), Sumber Daya Alam serta sarana & prasarananya. Dalam
kondisi perekonomian yang tidak menentu seperti sekarang ini, sangat diperlukan
perencanaan dan alokasi sumber daya tersebut agar lebih efektif & efisien sehingga investasi
tidak akan sia – sia. Sebelum melakukan Investasi sangat penting melakukan study kelayakan
karena study kelayakan merupakan alat ukur manajemen yang sangat penting dan kritis untuk
penentuan keputusan, perencanaan laba, dan keputusan pembiayaan/pendanaan.

1.3 Hal-Hal Yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Studi Kelayakan Bisnis

Ada beberapa hal penting yang seharusnya menjadi suatu petimbangan dan
selayaknya di teliti lebih lanjut sebelum seseorang melakukan aktifitas study kelayakan
bisnis. Demi meminimalisir dan mengurangi tingkat kegagalan dalam proses yang di
butuhkan untuk melakukan studi kelayakan bisnis, maka beberapa poin yang harus menjadi
pertimbangan tersebut memang harus diperhatikan lebih jauh.
Karena mencegah dan meminimalisir terjadinya kesalahan akan lebih baik daripada
anda harus mengulang kembali serangkaian proses studi kelayakan bisnis secara keseluruhan.
Setidaknya ada 4 poin dasar yang wajib menjadi pertimbangan seseorang sebelum melakukan
studi kelayakan bisnis, yaitu :
1. Adanya Keakuratan dan Kelengkapan Informasi dan Data Yang Diperoleh
Melakukan SKB atau studi kelayakan bisnis memang memerlukan data dan informasi
yang akurat. Tujuan dari investasi yang sebelumnya telah ditetapkan sangat
mempengaruhi beberapa hal seperti jenis, cara memperoleh data dan sumber dari data
tersebut. Namun, tidak semua data yang berhasil diperoleh merupakan data yang
layak dan valid untuk di jadikan acuan dari SKB.
Secara umum, SKB membutuhkan 2 jenis dari golongan data yang merupakan data
kualitatif berupa sejarah atau sebuah pernyataan dari perusahaan dan juga data
kuantitatif yang merupakan data berisi angka seperti jumlah dari anggaran dan jumlah
dari level produksi. Sedangkan untuk masalah dari sumber data sendiri juga di
golongkan ke dalam 2 golongan yaitu sumber data primer dan juga data sekunder.
Kedua jenis dan golongan sumber data tersebut merupakan 2 jenis yang berbeda
dimana data primer merupakan jenis data yang akan didapatkan ketika melakukan
survey dan data sekunder adalah data yang didapatkan secara langsung di lapangan.
Data tersebut bisa didapatkan dengan memerlukan dana, tenaga dan waktu yang
cukup, ini akan tergantung pada seberapa banyak data yang dibutuhkan.
2. Dukungan Tenaga Ahli
Dalam melakukan proses SKB, anda tentunya membutuhkan pertolongan dari
segenap tenaga ahli yang handal dan bisa diberikan tanggung jawab. Agar
menghasilkan suatu proses yang maksimal dan akurat, semua aspek juga harus di
lengkapi dengan adanya tenaga ahli yang handal dan terpercaya.
3. Ketepatan Metode
Bagi setiap orang yang ingin melakukan proses SKB setidaknya harus menggunakan
beberapa metode yang pas dan benar. Secara keseluhan harus mengerti akan konsep
dasar pengambilan data dan infumasi yang pas. Memiliki pengetahuan yang luas akan
cara menentukan dan melakukan proses SKB tersebut.
4. Tingginya Tingkat Loyalitas
Agar suatu proses berjalan dengan baik maka harus didasari dengan adanya kerja
sama tim yang bagus, solid dan memiliki tingkat loyalitas yang tinggi. Jika suatu tim
tersebut tidak memiliki segenap poin – poin diatas maka proses dari SKB tentunya
tidak akan berjalan dengan optimal dan bahkan bisa mendapatkan beragam kendala
atau gangguan.
Adanya sebuah komitmen dan ekspektasi yang dipegang teguh oleh setiap anggota
tim akan mempermudah dalam menjalin suatu kerja sama tim yang solid dan terarah.
Pahami peranan dan tanggung jawab masing-masing pihak dan mengikuti alur kerja
yang sudah ditetapkan sebelumnya. Adanya komunikasi yang lancar dan baik juga
akan mendukung sebuah kerja sama yang maksimal.
Melakukan tinjauan ulang terhadap ke 4 aspek penting di atas adalah hal yang sangat
perlu sebelum melakukan SKB, tidak hanya harus memahami seberapa penting tujuan
dan kegunaan dari SKB itu sendiri. Karena beragam kendala yang tidak penting dapat
di singkirkan dengan adanya persiapan yang matang.

1.4 Pihak-Pihak Yang Berkepentingan Terhadap Hasil Studi Kelayakan Bisnis

Hasil dari laporan studi kelayakan sebuah bisnis akan memiliki manfaat yang berguna
bagi beberapa pihak (Umar, 2005: 19), yaitu:
1) Pihak Investor.
Jika hasil studi kelayakan yang telah dibuat ternyata layak direalisasikan, pemenuhan
kebutuhan akan pendanaan dapat mulai dicari, misalnya dengan mencari investor atau
pemilik modal yang mau turut serta menanamkan modalnya pada proyek yang akan
dikerjakan itu. Sudah tentu calon investor ini akan mempelajari laporan studi
kelayakan bisnis yang telah dibuat karena calon investor mempunyai kepentingan
langsung tentang keuntungan yang akan diperoleh serta jaminan keselamatan atas
modal yang akan ditanamkannya.
2) Pihak Kreditor.
Pendanaan proyek dapat juga dipinjam dari bank, sebelum memutuskan untuk
memberikan kredit atau tidak, perlu mengkaji ulang studi kelayakan bisnis yang telah
dibuat, termasuk mempertimbangkan sisi-sisi lain, misalnya tersedianya agunan yang
dimiliki perusahaan.
3) Pihak Manajemen Perusahaan.
Studi kelayakan bisnis dapat dibuat oleh pihak eksternal perusahaan maupun pihak
internal perusahaan sendiri. Terlepas dari siapa yang membuat, pembuatan proposal
ini merupakan upaya dalam rangka merealisasikan ide proyek yang ujung-ujungnya
bermuara pada peningkatan usaha untuk meningkatkan laba perusahaan. Sebagai
pihak yang menjadi project leader sudah tentu pihak manajemen perlu mempelajari
studi kelayakan itu, misalnya dalam hal pendanaan, berapa yang dialokasikan dari
modal sendiri, rencana pendanaan dari investor dan dari kreditor.
4) Pihak Pemerintah dan Masyarakat.
Penyusunan studi kelayakan bisnis perlu memperhatikan kebijakan-kebijakan yang
telah ditetapkan oleh pemerintah karena bagaimanapun pemerintah dapat secara
langsung maupun tidak langsung, mempengaruhi kebijakan perusahaan. Penghematan
devisa Negara, penggalangan ekspor nonmigas dan pemakaian tenaga kerja massal
merupakan contoh-contoh kebijakan pemerintah di sektor ekonomi. Proyek-proyek
bisnis yang membantu kebijakan pemerintah inilah yang diprioritaskan untuk dibantu,
misalnya dengan subsidi dan keringanan lain.
5) Bagi Tujuan Pembangunan Ekonomi
Dalam menyusun studi kelayakan bisnis perlu juga dianalisis manfaat yang akan
didapat dan biaya yang akan ditimbulkan oleh proyek terhadap perekonomian
nasional. Aspek-aspek yang perlu dianalisis untuk mengetahui biaya dan manfaat
tersebut antara lain ditinjau dari aspek rencana pembangunan nasional, distribusi nilai
tambah pada seluruh masyarakat, nilai investasi per tenaga kerja, pengaruh sosial,
semi analisis kemanfaatan dan beban sosial. Jadi, jelas bahwa studi kelayakan bisnis
yang dibuat perlu dikaji demi tujuan-tujuan pembangunan ekonomi nasional.

1.5 Tahapan Studi Kelayakan Bisnis

Dalam melaksanakan studi kelayakan bisnis atau usaha, ada beberapa tahapan studi
yang harus dikerjakan (Umar, 2005: 21), yaitu :
1) Penemuan Ide
Produk atau Jasa yang akan dibuat haruslah berpotensi untuk dijual dan
menguntungkan. Karena itu, penelitian terhadap kebutuhan pasar dan jenis produk atau
jasa dari usaha harus dilakukan. Penelitian jenis produk dapat dilakukan dengan
kriteria-kriteria bahwa suatu produk atau jasa dibuat untuk memenuhi kebutuhan pasar
yang masih belum terpenuhi, memenuhi kebutuhan manusia tetapi produk atau jasa
tersebut belum ada.
2) Tahap Penelitian
Setelah ide-ide proyek dipilih, selanjutnya dilakukan penelitian yang lebih mendalam
dengan memakai metode ilmiah. Proses itu dimulai dengan metode ilmiah:
- Mengumpulkan data
- Mengolah data dengan memasukkan teori-teori yang relevan
- Menganalisis dan menginterpretasi hasil pengolahan data
3) Tahap Evaluasi
Ada tiga macam evaluasi proyek. Pertama, mengevaluasi usulan proyek yang akan
didirikan. Kedua, proyek yang sedang beroperasi. Dan yang Ketiga, mengevaluasi
proyek yang baru selesai dibangun. Evaluasi berarti membandingkan antara sesuatu
dengan satu atau lebih standar atau kriteria, dimana standar atau kriteria ini bersifat
kuantitatif maupun kualitatif
Evaluasi berarti membandingkan antara sesuatu dengan satu atau lebih standar atau
kriteria, dimana standar atau kriteria ini bersifat kuantitatif maupun kualitatif.
4) Tahap Pengurutan Usulan yang Layak
Jika terdapat lebih dari satu usulan proyek bisnis yang dianggap layak dan terdapat
keterbatasan-keterbatasan yang dimiliki manajemen untuk merealisasikan semua
proyek tersebut, maka perlu dilakukan pemilihan proyek yang dianggap paling penting
untuk direalisasikan. Sudah tentu, proyek yang diprioritaskan ini mempunyai skor
tertinggi jika dibandingkan dengan usulan proyek yang lain berdasarkan kriteria-
kriteria penilaian yang telah ditentukan.
5) Tahap Rencana Pelaksanaan
Setelah suatu usulan proyek dipilih untuk direalisasikan, perlu dibuat suatu rencana
kerja pelaksanaan pembangunan proyek itu sendiri. Mulai dari menentukan jenis
pekerjaan, jumlah dan kualifikasi tenaga pelaksana, ketersediaan dana dan sumber
daya lain, kesiapan manajemen dan lain-lain.
6) Tahap Pelaksanaan
Setelah semua persiapan yang harus dikerjakan selesai disiapkan, tahap pelaksanaan
proyek pun dimulai. Semua tenaga pelaksana proyek, mulai dari pemimpin sampai
pada 13 tingkat yang paling bawah, harus bekerja sama dengan sebaik-baiknya sesuai
dengan rencana yang telah diterapkan.

Sedangkan menurut Kasmir dan Jakfar (2012 : 18-19), tahapan dalam studi kelayakan
mencakup sebagai berikut:
1. Pengumpulan data dan informasi
Mengumpulkan data dan informasi yang diperlukan, baik bersifat kualitatif maupun
kuantitatif. Pengumpulan data dan informasi dapat diperoleh dari berbagai sumber seperti
lembaga keuangan, dan sebagainya.
2. Melakukan pengolahan data
Setelah data dan informasi yang dibututhkan trkumpul makan langkah selanjutnya adalah
melakukan pengolahan data dan informasi tersebut. Pengolahan data dilakukan secara
benar dengan metode-metode dan ukuran-ukuran yang biasa digunakan untuk bisnis.
3. Analisis data
Setelah data diolah, dilakukan analisis data dalam rangka menentukan kriteria kelayakan
dari seluruh aspek. Kelayakan bisnis ditentukan dari kriteria yang telah memenuhi syarat
sesuai kriteia yang layak digunakan. Setiap jenis usaha memiliki kriteria tersendiri
berdasarkan aspek yang ada.
4. Mengambil keputusan
Apabila data telah diukur dengan kriteria yang ada dan telah siperoleh hasil dari
pengukura, maka selanjutnya adalah mengambil keputusan apakah layak atau tidaknya
usaha tersebut untuk dijalankan berdasarkan hasil perhitungan yang ada.
5. Memberikan rekomendasi
Terakhir, memberikan rekomendasi kepda pihak-pihak tertentu mengenai hasil laporan
studi yang telah disusun. Dalam memberikan rekomendasi diberikan juga saran-saran serta
perbaikan yang diperlukan.
Kedua pandangan apabila dibandingkan secara sederhana dapat dilihat dalam tabel
berikut ini.
Tabel 1.1
Perbandingan Tahapan Studi Kelayakan Bisnis Antara Umar dan Kasmir-Jafar
Tahapan Studi Kelayakan Bisnis
No.
Umar Kasmir dan Jakfar
1. Tahap Penemuan Ide Tahap Pengumpulan data dan informasi
2. Tahap Penelitian Tahap Melakukan pengolahan data
3. Tahap Evaluasi Tahap Analisis data
4. Tahap Pengurutan Usulan yang Layak Tahap Mengambil keputusan
5. Tahap Rencana Pelaksanaan
Tahap Memberikan rekomendasi
6. Tahap Pelaksanaan
Sumber : data diolah.

1.6 Jenis-Jenis Usaha Skala Kecil

Berdasarkan Skala Bisnis


1) Perusahaan Mikro yaitu perusahaan yang memiliki kekayaan bersih paling banyak
50jt tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha atau memiliki hasil penjualan
tahunan paling banyak 300jt (UU RI No.20 tahun 2008). Contoh :
- Perusahaan mikro kerupuk ubi kayu di Kecamatan Kamang Magek, Kab.Agam.
- Perusahaan mikro kerupuk pisang di Kecamatan Baso, Kab.Agam.
2) Perusahaan Kecil yaitu perusahaan yang memiliki kekayaan bersih lebih dari 50jt
sampai 500jt tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha atau memiliki hasil
penjualan tahunan lebih dari 300jt samapai 2,5 milyar (UU RI No.20 tahun 2008).
Contoh :
- Perusahaan kecil kerupuk labu di Kec. Matur, Kab. Agam.
- Perusahaan kecil batik di Kec.Sitiling, Kab. Dharmasraya.
- Perusahaan kecil anyaman pandan di Kec. Junjung Siri, Kab. Solok.
3) Perusahaan Menengah yaitu perusahaan yang memiliki kekayaan bersih lebih dari
500jt sampai 10 milyar tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha atau
memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari 2,5 milyar sampai 50 milyar ( UU RI
No.20 tahun 2008). Contoh :
- Perusahaan menengah kerupuk sanjai di Kota Bukittinggi
- Perusahaan menengah kerupuk karang kaliang di Kota Bukittinggi
- Perusahaan menengah kerupuk balado di Kota Bukittiggi
- Perusahaan menengah kipang kacang di Kota Payakumbuh
- Perusahaan menengah galamai di Kota Payakumbuh
4) Perusahaan Besar yaitu perusahaan yang memiliki kekayaan bersih lebih dari 10
milyar tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha atau memiliki hasil penjualan
tahunan lebih dari 50 milyar (UU RI No.20 tahun 2008). Contoh :
- PT.Semen Padang
- PT.Bank Nagari
- PT.Bank Negara Indonesia (Persero)
- PT.Bank Mandiri (Persero)
- PT.Perusahaan Listrik Negara (Persero

1.7 Etika Dalam Pelaksanaan Studi Kelayakan Bisnis

Aspek moral serta etika dalam bisnis, khususnya dalam studi kelayakan bisnis
menjadi hal yang sangat penting. Perilaku etis ini mengacu kepada norma-norma atau
standar-standar moral pribadi dalam hubungannya dengan orang lain agar dapat terjamin
keharmonisan dan tidak ada seorang pun yang akan dirugikan.
1. Etika peneliti pada responden.
Dalam pengumpulan data dari para responden, diperlukan serta diingat hak atas
kebebasan pribadi sehingga responden tidak akan dirugikan baik secara fisik
maupun secara mental.
2. Etika peneliti pada klien
Dalam suatu studi kelayakan bisnis pertimbangan-pertimbangan etis terhadap klien
sangat perlu diperhatikan. Karena klien mempunyai hak atas penelitian yang
dilakukan secara etis.
3. Etika peneliti pada asisten
Peneliti biasanya selalu memilki asisten peneliti, tidak etis jika menugaskan
seorang asisten melakukan suatu wawancara yang bisa membahayakan.
4. Etika klien
Jika peneliti kelayakan bisnis mengikuti permintaan klien untuk mengubah data,
mengartikan data dari segi yang menguntungkan ataupun menghilangkan bagian-
bagian dari hasil analisis yang dianggap dapat merugikan, maka bisa jadi profesi
peneliti tersebut akan hancur.

1.8 Aspek-Aspek Yang Perlu Dilakukan Dalam Studi Kelayakan Bisnis

Untuk melakukan studi kelayakan, terlebih dahulu harus ditentukan aspek-aspek apa
yang akan dipelajari. Walaupun belum ada kesepakatan tentang aspek apa saja yang
perlu diteliti, tetapi umumnya penelitian akan dilakukan terhadap aspek-aspek pasar,
teknis, keuangan, hukum, dan ekonomi negara. Tergantung pada besar kecilnya dana
yang tertanam dalam investasi tersebut, maka terkadang juga ditambah studi tentang
dampak sosial.
1. Aspek pasar dan pemasaran mencoba mempelajari tentang:
a. Permintaan, baik secara total ataupun diperinci menurut daerah, jenis konsumen,
perusahaan besar pemakai. Disini juga perlu diperkirakan tentang proyeksi
permintaan tersebut.
b. Supply, baik yang berasal dari dalam negeri maupun juga yang berasal dari impor.
Bagaimana perkembangannya di masa lalu, dan bagaimana perkiraan di masa
yang akan datang. Faktor-faktor yang mempengaruhi supply ini, seperti jenis
barang yang bisa menyaingi, perlindungan dari pemerintah dan sebagainya, perlu
pula diperhatikan.
c. Harga, dilakukan perbandingan dengan barang-barang impor, produksi dalam
negeri lainnya. Apakah ada kecenderungan perubahan harga, dan kalau ya,
bagaimana polanya.
d. Program pemasaran, mencakup strategi pemasaran yang akan dipergunakan,
marketing mix. Identifikasi siklus kehidupan produk, pada tahap apa produk yang
akan dibuat.
e. Perkiraan penjualan yang bisa dicapai perusahaan, market share yang bisa
dikuasai perusahaan.
2. Aspek teknis dan produksi, menyangkut berbagai pertanyaan penting tentang:
a. Apakah studi dan pengujian pendahuluan pernah dilakukan.
b. Apakah skala produksi yang dipilih sudah optimal.
Apakah luas produksi ini akan meminimumkan biaya produksi rata-rata ataukah
akan memaksimumkan laba, jadi mempertimbangkan secara simultan faktor
permintaan.
Bagaimana fasilitas untuk ekspansi nantinya, tentang lokasi, luas tanah,
pengaturan fasilitas produksi dan sebagainya.
c. Apakah proses produksi yang dipilih sudah tepat.
Umumnya terdapat beberapa alternatif proses produksi untuk menghasilkan
produk yang sama. Sebagai contoh, semen bisa dibuat dengan proses basah,
ataupun proses kering. Contoh lainnya, soda bisa dibuat dengan metode
elektrolisis atau metode kimia.
d. Apakah mesin-mesin dan perlengkapan yang dipilih sudah tepat.
Faktor yang diperhatikan adalah tentang umur ekonomis dan fasilitas pelayanan
kalau terjadi kerusakan mesin-mesin tersebut.
e. Apakah perlengkapan-perlengkapan tambahan dan pekerjaan teknis tambahan
telah dilakukan.
Faktor-faktor seperti material handling, supply bahan pembantu, kontrol kualitas
dan sebagainya perlu diperhatikan pula
f. Apakah telah disiapkan tentang kemungkinan penanganan terhadap limbah
produksi.
g. Apakah tata letak yang diusulkan dari fasilitas produksi cukup baik.
h. Bagaimana dengan pemilihan lokasi dan site produksi.
i. Apakah jadwal kerja telah dibuat dengan cukup realistis.
j. Apakah teknologi yang akan dipergunakan bisa diterima dari pandangan sosial.
Dalam pemilihan teknologi yang akan dipergunakan sebaiknya tidak
dipergunakan teknologi yang sudah usang, atau teknologi yang masih dicoba-coba.
Yang pertama akan mengakibatkan perusahaan nantinya sulit untuk bersaing,
sedangkan yang kedua bisa mengakibatkan kesulitan dalam perawatan fasilitas.
3. Aspek keuangan mempelajari berbagai faktor penting seperti:
a. Dana yang diperlukan untuk investasi, baik untuk aktiva tetap maupun untuk
modal kerja.
b. Sumber-sumber pembelanjaan yang akan dipergunakan. Seberapa banyak dana
yang berupa modal sendiri dan berapa banyak yang berupa pinjaman jangka
pendek, dan berapa yang jangka panjang.
c. Taksiran penghasilan, biaya dan rugi atau laba pada berbagai tingkat operasi.
Termasuk disini estimasi tentang break even point tersebut.
d. Manfaat dan biaya dalam artian finansial seperti rate of return investment, net
present value, internal rate of return, profitability index, dan payback period.
Estimasi terhadap risiko proyek, risiko dalam artian total, atau kalau mungkin
yang hanya sistematis.
e. Proyeksi keuangan. Pembuatan neraca yang diproyeksikan dan proyeksi sumber
dan penggunaan dan dana.
4. Aspek manajemen perlu dipelajari tentang:
a. Manajemen dalam masa pembangunan proyek:
1) Siapa pelaksana proyek tersebut.
2) Bagaimana jadwal penyelesaian proyek tersebut.
3) Siapa yang melakukan studi masing-masing aspek; pemasaran, teknis, dan
lain sebagainya.
b. Manajemen dalam operasi:
1). Bentuk organisasi dan badan usaha yang dipilih.
2). Struktur organisasi, deskripsi jabatan, dan spesifikasi jabatan.
3) Anggota direksi dan tenaga-tenaga kunci.
4) Jumlah tenaga kerja yang akan dipergunakan.
5. Aspek hukum mempelajari tentang:
a. Bentuk badan usaha yang akan dipergunakan.
b. Jaminan-jaminan yang bisa disediakan kalau akan menggunakan sumber dan
yang berupa pinjaman.
c. Berbagai akte, sertifikat, izin yang diperlukan dan sebagainya.
6. Aspek ekonomi dan sosial meliputi penelitian tentang:
a. Pengaruh proyek tersebut terhadap peningkatan penghasilan negara.
b. Pengaruh proyek tersebut terhadap devisa yang bisa dihemat dan yang bisa
diperoleh.
c. Penambahan kesempatan kerja.
d. Pemerataan kesempatan kerja.
e. Bagaimana pengaruh proyek tersebut terhadap industri lain, sebagai supply bahan
bagi industri lain atau pasar bagi hasil industri lain.
f. Aspek yang bersifat sosial seperti, menjadi semakin ramainya daerah tersebut,
lalu lintas yang semakin lancar, adanya penerangan listrik dan lain sebagainya.
Aspek sosial ini merupakan manfaat dan pengorbanan sosial yang mungkin
dialami oleh masyarakat, tetapi sulit dikuantifikasikan yang bisa disepakati secara
bersama. Tetapi manfaat dan pengorbanan tersebut dirasakan ada.

1.1. Aspek Pasar


Kutub pertama dari model lingkungan bisnis adalah aspek pasar. Pengkajian aspek
pasar penting dilakukan karena tidak ada proyek bisnis yang berhasil tanpa adanya
permintaan atas barang atau jasa yang dihasilkan proyek tersebut. Pada dasarnya,
analisis aspek pasar bertujuan antara lain untuk mengetahui berapa besar luas pasar,
pertumbuhan permintaan, dan market-share dari produk bersangkutan. Analisis dapat
dilakukan dengan cara deskriptif maupun inferensial, jenis data yang digunakan dapat
berupa data kuantitatif maupun kualitatif.

1.2. Aspek Pemasaran


Pemasaran adalah kegiatan perusahanan yang bertujuan menjual barang atau jasa yang
diproduksi perusahaan ke pasar. Oleh karena itu, aspek ini bertanggung jawab dalam
menentukan ciri-ciri pasar yang akan dipilih. Analisis kelayakan dari apsek ini yang
utama adalah hal ini :
a. Penetuan segmen, target, dan posisi produk pada pasarnya.
b. Kajian untuk mengetahui konsumen potensial, seperti perihal sikap, perilaku, serta
kepuasaan mereka atas produk.
c. Mentukan strategi, kebijakan, dan program pemasaran yang akan dilaksanakan.
Aspek pemasaran ini harus diperhatikan karena konsumen akan lebih memilih
suatu produk yang harganya lebih murah, lokasinya yg strategis dan dengan
adanya promosi dengan diskon.

1.3. Aspek Teknis dan Teknologi


Studi ini akan mengungkapkan kebutuhan apa yang diperlukan dan bagaimana secara
teknis proses produksi akan dilaksanakan. Untuk bisnis industri manufaktur, misalnya
perlu dikaji mengenai kapasitas produksi, jenis teknologi yang dipaki, pemakaian
peralatan dan mesin, lokasi pabrik, dan tata letak pabrik yang paling menguntungkan.

1.4. Aspek Manajemen


Banyak terjadi, bahwa proyek-proyek bisnis gagal dibangun maupun dioperasionalkan
bukan disebabkan karena aspek lain, tetapi karena lemahnya manajemen. Didalam
pembangunan proyek bisnis, telah manajemennya antara lain menyusun rencana kerja,
siapa saja yang terlibat, bagaimana mengkoordinasikan dan mengawasi pelaksanaan
proyek dengan sebaik-baiknya. Sedangkan untuk telah operasionalnya, antara lain
menetukan secara efektif dan efesien mengenai bentuk badan usaha, jenis-jenis
pekerjaan, struktur organisasi serta pengadaan tenaga kerja yang dibutuhkan.
Aspek manajemen mempelajari tentang:
1. Manajemen dalam masa pembangunan proyek
Siapa pelaksana proyek tersebut? Bagaimana jadwal penyelesaian proyek? Siapa
yang melakukan studi masing-masing aspek: pemasaran, teknis, dan lain
sebagainya.
2. Manajemen dalam operasi
Bentuk organisasi/badan usaha yang dipilih. Struktur organisasi, deskripsi jabatan,
dan spesifikasi jabatan. Anggota direksi dan tenaga-tenaga kunci, jumlah tenaga
kerja dan jadwal tenaga kerja yang akan digunakan. Sebuah struktur akan
menunjukkan rancangan organisasi yang utama.

1.5. Aspek Sumber Daya Manusia


Aspek sumber daya manusia merupaka aspek penting yang perlu dianalisis. Aspek
SDM dibagi kedalam dua bagian, yaitu peran SDM dalam pembangunan proyek bisnis
dan peran mereka dalam operasional rutin bisnis setelah selesai dibangun. Didalam hal
pembangunan proyek, tenaga SDM yang dibutuhkan dan akan dibatasi hanya sampai
pada proyek bisnis selesai dibangun. Setelah proyek selesai dibangun, terjadi
pemutusan hubungan kerja. Sedangkan, dalam hal operasional rutin bisnis, tenaga
SDM yang dibutuhkan akan disesuaikan dengan keahlian mereka dalam menjalankan
roda perusahaan.
1.6. Aspek Finansial
Dari sisi keuangan, proyek bisnis dikatakan sehat apabila dapat memberikan
keuntungan yang layak dan mampumemenuhi kewajiban finansialnya. Dalam studi
kelayakan, kegiatan studi aspek keuangan dilakukan setelah aspek lain selesai
dilaksanakan. Kegiatan pada aspek keuangan ini antara lain adalah perhitungan
perkiraan jumlah dana yang diperlukan untuk keperluan modal kerja awal dan untuk
pengadaan harta tetap proyek.
Aspek keuangan mempelajari berbagai faktor penting seperti:
1. Dana yang diperlukan untuk investasi, baik untuk aktiva tetap maupun modal
kerja.
2. Sumber-sumber pembelanjaan yang akan digunakan. Seberapa banyak modal yang
berupa dana sendiri dan berapa banyak yang berupa pinjaman jangka pendek, dan
berapa yang jangka panjang.
3. Taksiran penghasilan, biaya, dan rugi/laba pada berbagai tingkat operasional.
4. Manfaat dan biaya dalam arti finansial, seperti rate of return on investment, net
present value, internal rate of return, profitability index, dan payback period.
Estimasi terhadap resiko proyek, resiko dalam arti total, atau kalau mungkin yang
hanya sistematis.
5. Proyeksi keuangan.
6. Pembuatan neraca yang diproyeksikan dan proyeksi sumber dan penggunaan dana.

1.7. Aspek Ekonomi, Sosial dan Politik\


Dari segi aspek ekonomi, cukup banyak data makroekonomi yang tersebar di berbagai
media yang secara langsung maupun tidak langsung dapat dimanfaatkan oleh
perusahaan. Data makroekonomi tersebut banyak yang dapat dijadikan sebagai factor
indikator ekonomi yang dapat diolah menjadi informasi penting dalam rangka studi
kelayakan bisnis misalnya : PDB (Produk Domestik Bruto), investasi, valuta asing,
kredit perbankan, anggaran pemerintah, pengeluaran pembangunan, perdagangan luar
negeri, dan neraca pembayaran.
Dari segi aspek sosial maka yang ditinjau adalah tujuan utama perusahaan. Tujuan
utama perusahaan adalah mencari keuntungan yang sebesar-besarnya maka perusahaan
tidak dapat bertahan lama. Perusahaan hidup bersama-sama dengan komponen lain
dalam satu tatanan kehidupan yang prulalitas dan kompleks walau hendaknya berada
dalam satu keseimbangan. Salah satu komponen yang dimaksud adalah lembaga
sosial, sehingga dalam rangka keseimbangan tadi hendaknya perusahaan memiliki
tanggung jawab sosial.
Dari segi aspek politik maka secara langsung ataupun tidak langsung berpengaruh
kepada dunia bisnis. Makin kacau politik suatu Negara akan berdampak kacau pula
pada dunia bisnis di Negara tersebut dan pula sebaliknya.
Aspek-aspek yang diperlukan dalam aspek ekonomi, sosial, dan politik sebagai berikut
a. Pengaruh bisnis tersebut terhadap peningkatan penghasilan Negara
b. Pengaruh bisnis tersebut terhadap devisa yang bisa dihemat dan diperoleh
c. Penambahan kesempatan kerja
d. Pemerataan kesempatan kerja
e. Bagaimana pengaruh bisnis tersebut terhadap industri lain
Aspek yang bersifat sosial seperti : menjadi semakin ramai daerah tersebut, lalu lintas
yang semakin lancar, adanya penerangan listrik dan lain sebagainya.
1.8. Aspek Lingkungan Hidup
Aspek lingkungan hidup sering disebut juga dengan AMDAL (Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan). Analisis Mengenai Dampak Lingkungan sudah dikembangkan
oleh beberapa Negara maju sejak 1970 dengan nama Environmental Impact Analysis
atau Environmental Impact Assessment yang keduanya disingkat dengan EIA.
AMDAL diperlukan untuk melakukan studi kelayakan dengan dua alasan pokok yakni
1. Karena undang-undang dan peraturan pemerintah mengkehendaki demikian.
Jawaban ini cukup efektif untuk memaksa para pemilik bisnis yang kurang
memperhatikan kualitas lingkungan dan hanya memikirkan keuntungan bisnisnya
sebesar mungkin tanpa menghiraukan dampak ke lingkungan di sekitarnya.
2. AMDAL harus dilakukan agar kualitas lingkungan tidak rusak dengan
beroperasinya bisnis-bisnis industri. Para pemarkasa harus membuat AMDAL
dengan konsekuensi dia mengeluarkan biaya. Tanggung jawab penyelenggaraan
AMDAL ini buka berarti harus diemban oleh pemarkasa bisnis itu sendiri. Ia dapat
menyerahkan ke penyelenggaraan konsultan swasta ataupun pihak lain atas dasar
dari hukum pemerintah.
Pokok Bahasan II : Merencanakan Bisnis

2.1 Membangun Mindset Bisnis

2.2 Ide Nisnis

2.3 Merencanakan Bisnis