Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN PRAKTIKUM KARTOGRAFI

ACARA IV
KETELITIAN PENGGAMBARAN

NAMA :ANA YUNITA


NIM :180721639085
OFFERING :L
HARI/JAM :SENIN/ 09.35-12.10

JURUSAN GEOGRAFI
FAKULTAS ILMU SOSIAL
UNIVERSITAS NEGERI MALANG
A. Judul Praktikum
Menggambar peta kontur dan profil lereng pada kegiatan praktikum dalam
pembelajaran Kartografi
B. Tujuan Praktikum
 Mahasiswa dapat mengetahui pengertian dari peta kontur dan dapat
mengaplikasikannya secara langsung pada kertas millimeter block
 Melatih kemampuan dan ketelitian mahasiswa dalam mengambar Profil Peta
Kontur yang memiliki berbagai variasi
 Melatih mahasiswa memiliki kemampuan dasar dalam memahami dan membaca
peta kontur.

C. Alat dan Bahan Praktikum


 Penggaris
 Kertas Milimeter blok A4
 Peta Kontur yang berskala
 Plastik

D. Dasar Teori

a.mengenal simbol relief

dataran di muka bumi tidak rata tetapi bervariasi,berupa dataran,dataran


tinggi,dataran rendah,tonjolan berupa bukit,gunung,dome,maupun cekungan berupa
sungai,lembah,ngarai,atau basin.penggambaran bentuk-bentuk muks bumi dapat
digambarkan melalui peta,dengan menggambarkan dalam sebuah simbol peta.peta
topografi memuat informasi relief beupa kontur yaitu garis yang menghubungkan
titik-titik yang mempunyai elevasi (ketinggian)yang sama.pada kontur
menggambarkan relief muka bumi dapat diketahui dengan jelas,tingkat kerapatan
kontur menggambarkan informasi kemiringan lereng,dapat digambarkan dalam
bentuk tiga dimens.

Bentuk kenampakan muka bumi dapat dibedakan menjadi bentuk muka bumi
daratan(termasuk sungai dan perairan darat lainya)serta bentuk muka bumi lautan
.pengambaran bentuk muka bumi di peta tidak dapat ditmpilkan sebgaimana aslinya
,melainkan bentuk simbol.adapun bentuk simbol-simbol yang digunakan untuk
menggambarakan kenampakan kenampakan alam tersebut dapat berupa simbol
titik,simbol garis,atauun simbol area dan warna.penggunaan simbol disesuaikan
dengan bentuk mka bumi yang digambarkan pada peta.

Relief merupakan tinggi rendahnya permukaan bumi.penggambaran relief pada


peta dapat digambarkan melalui bidang datar,contohnya:

a. Gunung tinggi,dalam penggambaranya di peta tidak harus digambar seperti dalam


bentuk sesungguhnya,tapi dapat diwakili dalam bentuk sebagai garis kontur,titik
tinggi.
b. Dataran tinggi,dalam penggambarannya di peta dapat diwujudkan dalam bentuk
simbol-simbol garis kontur,simbol hachuring,plastic shading.

Metode atau cara unuk menggambarkan relief pada peta antara


lain:hachuring,plastic shading,countouring,hill shading,altitute tint,kitiro tanaka,dan
spot height (raisz,1962).countouring merupakan suatu metode pengambaran relief
dengan menggunakan garis ketinggian atau kontur.menurut mas
sukoco(1996),penggambaran relief menggunakan metode countouring dikenal dengan
sisitem logical countouring yang dibedakan menjadi dua cara yaitu grafis dan cara
interpolasi linear . sistem ilegal countouring dapat dipergunakan untuk mebuat peta-
peta isoline atau peta garis yang lain,seperti peta hujan,peta suhu udara,peta tekanan
udara,peta ketinggian,peta isoplet,peta isohalin,dan sebagainya(lukman
Aziz,1985).beberapa metode pengambaran relief pada peta,antara lain:

1. Spot height/titik tingg,


2. Hachuring
3. Plastic shading
4. Colouring/warna/altitute tints,yaitu pemberian warna berdasarkan tinggi
tempat,dapat dibuat dengan warna gradasi atau gradual
5. Countouring
6. Stereographic method,yakni metode penggambaran relief dengan metode
kombinasi antara altitude tints dengan plastic shading,
7. Tanaka kitiro method,yakni metode counturing yang di jadikan plastic shading
dengan relief effect yang bagus sekali.

1. spot height/titik tinggi


Spot height digambarkan sebagai pedoman untuk menetukan tinggi suatu tempat
dalam bentuk simbol titik. Titik tinggi dipakai sebagai pelengkap garis kontur untuk
menyatakan titik-titik di peta seperti :

a. puncak gunung, titik tertinggi dari gunung


b. titik terendah dari suatu cekungan
c. titik pertemuan sungai
d. titik persimpangan jalan
e. tinggi suatu dataran

2. metode Hachuring

Metode hachuring merupakan metode cara penggambaran relief dengan garis-


garis yang jaraknya sama dan arah nya sesuai dengan arah lereng setempat, dedang
tebal tipisnya garis sesuai dengan kecuraman lereng. Bentuk daerah dapat dilihat
dengan jelas, meskipun dengan orang yang tidak terlatih hachuring hanya
memperlihatkan lereng dengan sangat jelas, tinggi tempat tidak dapat diketahui dan
lerengnya tidak dapat diukur dengan tepat. Untuk itu pada hachuring sering
ditambahkan ketinggian tempat di Spot height pada hachuring.

Prinsip penggambaran hachuring, berdasarkan prinsip penyinaran bahwa kalau


ada sinar tegak lurus diatas tanah maka permukaan horizontal menerima lebih banyak
sinar dari permukaan yang miring. Jadi, semakin curam, warna semakin gelap dan
simbol yang mewarnai semakin gelap.

3. plastic shading

Prinsip penggambaran plastic shading yakni permukaan bumi diberi penyinaran


sehingga hasilnya seperti potret tidak berwarna dari relief model. Ada dua metode
penyinaran, yakni :

1. Penyinaran tegak/ vertical illumination methods


2. Penyinaran miring/ oblgue illumination methods

Hasil penggambaran Platic shading bentuknya tampak jelas sekali, tetapi tinggi
tempat dan lerengnya tidak dapat diketahui. Perbandingan lereng secara relatif dapat
diketahui dari gelap lerengnya bayangan, dimana bayangan yang gelap menunjukkan
lerengnya bayangan, dimana bayangan yang gelap menunjukkan lereng yang relatif
curam dan sebaliknya. Penggunaan cara plastic shading sering digabungkan dengan
sistem lain, misalnya contouring.

4. contouring

Peta kontur merupakan suatu peta yang menunjukkan garis-garis ketinggian


atau kontur. Kontur adalah garis khayal yang menghubungkan titk-titik yang
mempunyai ketinggian sama. Peta kontur ditemukan pada peta topografi, peta
rupabumi, peta teknik skala besar, peta perencanaan. Garis kontur merupakan garis
yang menguhubungkan titik-titik atau tempat-tempat yang sama tingginya pada peta.
Ketinggian sama dihitung dari bidang reference/ daratan plane. Contoh kontur dan
gambaran tiga dimensi sebenaarnya di muka bumi.

B. Fungsi, sifat, karakteristik, dan bentuk kontur

Contour atau disebut kontur atau tranchis atau isohypse atau garis tinggi,
merupakan garis khayal yang menghubungkan titik-titik atau tempat-tempat pada peta
yang mempunyai ketinggian sama. Peta kontur merupakan suatu peta yang
menggambarkan relief atau bentuk permukaan bumi yang bersifat alami
menggunakan metode kontur atau garis ketinggian sama. Peta konturmerupakan suatu
peta yang menggambarkan relief atau bentuk permukaan bumi yang bersifat alami
menggunakan metode kontur atau garis ketinggian dengan interval (ci) tertentu. Pata
peta kontur dikenal istilah interval kontur ( contour interval=ci), yaitu jarak vertikal
antar dua kontur yang berdekatan. Pada satu peta nilai ci selalu tetap, besar kecilnya ci
tergantung pada skala peta.

Rumus ci = 1 x penyebut skala peta

2000

Fungsi kontur atau garis ketinggian/elevasi adalah :

1. dapat menunjukkan ketinggian atau tinggi suatu tempat


2. dapat menunjukkan bentuk relief (memanjang, membulat, atau cekungan)
3. dapat menunjukkan bentuk lereng (lereng seragam, cembung, cekung, atau tegak)
4. dapat menghitung kemiringan lereng

Sifat-sifat kontur atau garis ketinggian a


1. kontur/ garis ketinggian yang rapat menunjukkan lereng yang curam dan
sebaliknya
2. kontur/ garis ketinggian bersifat selalu horisontal
3. kontur/ garis ketinggian selalu membelok-belok pada lembah dan akan mengikuti
lereng dari hulu ke hilir
4. kontur/ garis ketinggian selalu tegak lurus terhadap saluran air yag mengalir di
permukaan tidak ada kontur yang mengikuti sungai
5. kontur/ garis ketinggian selalu merupakan garis yang tertutup dan tidak saling
berpotongan

karakteristik kontur atau garis ketinggian adalah :


1. merupakan kurva tertutup dan tidak pernah berpotongan.
2. selalu bersifat horizontal
3. lebih rapat konturnya berarti lerengnya lebih curam
4. selalu membelok pada lembah dan mengikuti lereng dari lembah ke arah udik
(hulu)
5. selalu tegak lurus dengan jurusan air yang mengalir di pembahasan (misalnya,
aliran sungai).

Informasi yang dapat diperoleh dari kenampakkan yang ada pada peta kontur
adalah diperoleh informasi tentang ketinggian tempat, bentuk lereng (lereng cekung,
cembung, atau seragam), dapat menentukan profil atau diagram penambang dari dua
titik pada peta. Profil atau penampang adalah gambaran kenampakan suatu daerah
apabila dipotong secara vertikal oleh bidang tegak lurus terhadap permukaannya.
Perhatikan contoh berikut
Melalui peta kontur orang dapat dengan mengetahui bentuk-bentuk muka
bumi secara lebih eksak, informasi ketinggian dan bentuk lereng dapat diketahui
dengan pasti. Selanjutnya hasil analisis peta kontur dapat digunakan sebagai dasar
perencanaan berbagai kepentingan pembangunan. Berikut ini dijelaskan tentang
bentuk lereng, bentuk bukit, dan bentuk cekungan.
1. Bentuk lereng
Berdasarkan peta kontur dapat diketahui informasi tentang bentuk lereng,
kemiringan lereng. Bentuk lereng dapat diklasifikasikan menjadi bentuk lereng yang
seragam, lereng curam, lereng cekung, atau lereng cembung. Lereng dapat pula
berbentuk tegak lurus atau tebing, sehinggga bila digambarkan menunjukkan garis
kontur yang saling berimpit . berikut ini contoh penggambaran ketiga bentuk lereng
tersebuk.
2. Bentuk bukit
Penampang melintang suatu bukit tidaklah sama, ada yang memanjang dan
ada yang membulat. Pada gambar berikut terlihat bahwa gambar (a) adalah gambar
peta kontur yang menunjukan bentuk bukit memanjang, sedangkan gambar (b) adalah
gambar peta kontur yang menunjukkan bentuk bukit membulat.
3. Cekungan atau Depresi

Cekungan merupakan bentuk relief yang lebih rendah dari permukaan bumi
disekelilingnya. Cekungan dapat pula terjadi di puncak bukit atau gunung yang
membentuk semacam kaldera luas seperti yang terdapat di Gunung bromo . Bahkan
Melalui peta kontur orang dapat mengetahui bentuk- bentuk muka bumi secara lebik
eksak,informasi ketinggian dan bentuk lereng dapat diketahui dengan
pasti.selanjutnya hasil analisis peta kontur dapat digunakan sebagai perencanaan
berbagai kepentingan pembangunan.

Berikut ini dijelaskan tentang bentuk lereng,bentuk bukit, dan bentuk cekungan.

C. Pembuatan Kontur dan Profil

Salah satu unsur yang penting pada peta rupa bumi adalah informasi tentang
tinggi tempat atau evaluasi suatu tempat.Penyajian variasi ketinggian suatu tempat
pada peta rupa bumi digunakan kontur. Garis kontur adalah garis khayal yang
menghubungkan titik-titik dengan ketinggian yang sama.Garis kontur + 25 m, artinya
garis kontur ini menghubungkan titik-titik yang mempunyai ketinggian sama +25
terhadap refrensi tinggi tertentu.Garis kontur dapat di bentuk dengan membuat
proyeksi tegas garis-garis perpotongan bidang mendatar dengan permukaan bumi ke
bidang mendatar peta.Karena peta umumnya di buat dengan skala tertentu,maka
bentuk garis kontur ini juga akan mengalami pengecilan sesuai skala.

Berikut paparan metode penggambaran kontur dengan menarik system logical


conturing dengan cara grafis dan cara interpolasi linear
1. Cara grafis,merupakan metode penggambaran kontur dengan menarik garis
sembarang untuk memperikan posisi kontur sesuai dengan nilai ci

2. Cara interpolasi linear,adalah cara penggambaran kontur dengan melakukan


perhitungan secara matematis

Contoh Pembuatan garis Kontur dengan menggunakan Interval Kontur

Di ketahui titik A dengan ketinggian 60 m, titik B ketinggian 10m dan setinggi titik C
37. Gambarlah kontur atau garis ketinggian berikut ini dengan menggunakan ci 10m.

a. Sistem Logical Contouting dengan cara Grafis

Cara kerja :

1. Pada titik AB : Tarik garis sembarang dari titik A bagi 4 bagian karena antara titik
AB dilalui 4 kontur 20,30,40 dan 50.
2. Pada AC, Tarik garis sembarang dari titik A bagi menjadi 2 bagian karena akan
menentukan kontur 50 dan 40
3. Buat kontur dengan cara menghubungkan titikk 50 pada AB dengan titik 50 pada
AC dan seturusnya pada AC dan seterusnya diperoleh kontur sesuai nilai ci : 10 m

b. Sistem Logical Counturing dengan cara Interpolasi linear

Cara Kerja

1. Hitung jarak AB, pada AB akan dilalui 4 kontur 20,30,40 dan 50 secara m
atematis bagilah jarak AB menjadi 5 bagian dengan jarak yang sama
2. Pada AC terdapat selisish ketinggian 23m akan dilalui kontur 40 dan 50. Hitung
jarak AC bagilah secara matematis jarak C ke kontur 40 dan jarak A ke kontur 50
3. Buatlah Kontur dengan menghubungkan titik 50 pada AB dengan titik 50 pada
AC dan seterusnya dengan ci = 10 m

2 Contoh Pembuatan Profil dari Peta Kontur

Peta kontur menginformasikan tentang ketinggian,kemiringan lereng,bentuk


lereng.selain itu dari peta kontur dapat di gambarkan informasi profil penampang
melintang dari suatu objek dalam bentuk sat ugaris lurus.Penampang melintang
tersebut dinamakan profil.Cara membuat suatu porongan profil yang utuh antara dua
titik A dan B pada peta kontur tentukan dan gambarlah sebuah garis lurus pada peta.
Tentukan kontur-kontur rendah dan tinggi yang terpoting oleh garis tersebut.

Lakukan pembuatan profil AB pada peta kontur dengan nilai tertinggi adalah 200
meter, dan yang terendah adalah 80 meter. Letakkan secarik kertas dengan tepi yang
lurus sepanjang garis AB, dan Tandai pada titik A dan B tersebut juga titik-titik di
mana kontur-kontur memotong garis.Berilah label angka tinggi dan angka
terendah.Dari masing – masing tanda turunkan garis tegak lurus pada kertas. Sejajar
dengan pinggiran yang sudah di tandai gambar garis – garis parales dengan skala yang
sesuai untuk menunjukkan angka tinggi dari masing – masing kontur yang dipotong
oleh garis AB, yaitu 80 sampai dengan 200 meter. Buat sebuah tanda pada setiap garis
vertical dimana itu memotong skala tinggi sejajar sesuai dengan tingginya pada garis
AB. Gabungkan tanda –tanda ini dengan suatu garis kurva yang halus,
memungkinkan untuk membentuk lereng permukaan antara kontur –kontur di lembah
dan di puncak bukit. Penggunaan kertas milimeter atau grid akan memudahkan dalam
pembuatan profil. Data awal pada peta kontur dan profil AB yang di hasilkan di
sajikan pada Gambar
A. Peta
Peta merupakan gambaran penyederhanaan dari pengecilan permukaan bumi
yang disajikan melalui bidang datar yang dilengkapi dengan skala dan proyeksi
tertentu serta simbol-simbol atau keterangan. Fungsi utama dari peta itu sendiri
yakni menyampaikan informasi antara pengguna peta dengan pembuat peta. Agar
informasi ini berjalan lancar maka sebuah peta harus memiliki beberapa syarat.

Menurut Riyanto dkk (2009:4) syarat-syarat adalah sebagai berikut:

a) Peta tidak boleh membingungkan. Agar tidak membingungkan maka sebuah


peta perlu dilengkapi:
 Keterangan atau legenda (legend).
 Skala (scale) peta.
 Judul peta.
 Bagian dunia mana (insert).
b) Peta harus mudah dapat dimengerti atau ditangkap maknanya oleh si pemakai
peta. Untuk itu agar mudah dimengerti atau ditangkap maknanya, dalam peta
digunakan:
 Warna.
 Simbol (terutama peta tematik).
 Sistem proyeksi dan sistem koordinat.
c) Peta harus memberikan gambaran yang sebenarnya. Ini peta berarti harus
cukup teliti sesuai dengan tujuanya.
Macam peta dapat ditinjau dari empat segi yakni peta ditinjau dari segi jenis, peta
ditinjau dari skala, peta ditinjau dari fungsinya, dan peta yang ditinjau dari
macam persoalan.
Fungsi dari peta yaitu :
 Menunjukkan posisi atau lokasi relatif (letak suatu tempat dalam hubunganya
dengan tempat lain di permukaan bumi).
 Memperlihatkan ukuran (dari peta dapat diukur luas daerah dan jarak-jarak di
atas permukaan bumi).
 Memperlihatkan bentuk (misalnya bentuk dari benua, negara dan lain-lain).
 Mengumpulkan data dan menyeleksi data dari suatu daerah dan meyajikan di
atas peta. Dalam hal ini penyajian menyangkut penggunaan simbol-simbol
sebagai wakil dari data-data tersebut.
B. Peta Kontur
Menurut Rahmat Kusnadi (2013) peta kontur adalah peta yang
menggambarkan sebagian bentuk-bentuk permukaan bumi yang bersifat alami
dengan menggunakan garis-garis kontur. Menurut Rosana (2003:99) garis kontur
adalah garis yang menghubungkan tempat-tempat atau titik-titik pada peta yang
mempunyai ketinggian sama di atas atau di bawah suatu datum plane (bidang
level).
Fungsi dari peta kontur adalah :
1) Menunjukkan tinggi suatu tempat.
2) Untuk menunjukkan bentuk relief.
3) Untuk menunjukkan lereng.
4) Untuk menunjukkan besarnya kemiringan lereng.
Adapun kegunaan dari garis kontur adalah untuk mengetahui bentuk lereng,
besarnya kemiringan lereng dan menunjukkan bentuk relief.
Karakteristik sebuah garis kontur antara lain:
o Garis kontur yang memiliki ketebalan , yang tebal biasanya terdapat CI
o Sifat dari garis kontur:
1. Semakin rapat garis kontur maka semakin terjal sebua lereng.
2. Semakin renggang garis ontur maka semakin lndai sebuah lereng.
Setelah kita mengetahui semua materi kemudian kita di suruh untuk mencari
Countur Indeks (CI) yang antara lain :
 Countur Indeks (CI) 2.500
 Countur Indeks (CI) 2.200
 Countur Indeks (CI) 1.900
 Countur Indeks (CI) 1.500
 Countur Indeks (CI) 1.200

Rumus - rumus peta kontur :

a. Rumus Kontur interval :


CI = 1/2000 x skala
CI = Kontur interval dari sebuah peta

Skala = Ukuran dari suatu peta

b. Rumus tinggi kontur pada titik tertentu :


d1/d2 x CI + tc atau BC/AC x CI + tc
d1 = jarak B-C pada peta
d2 = jarak A-C pada peta
CI = kontur interval/beda tinggi
tc = angka kontur C / di bawah jarak ke-1

c. Mencari beda tinggi dalam satuan persen (%)


Rumus:
Kemiringan lereng = Beda tinggi/jarak sebenarnya x 100 %
d. Mencari beda tinggi dalam satuan derajat
Rumus:
Kemiringan lereng = Beda tinggi/jarak x 1 derajat

e. Mencari gradient ketinggian


Rumus gradien ketinggian :
Tangen a = y / x

y = tinggi kontur AB

y = jarak peta A-B

x = panjang AB

x = panjang titik A-B dalam peta x skala

Data yang terdapat dalam peta kontur untuk bidang tertentu dianggap penting dan
bertujuan untuk memudahkan kegiatan analisa.

a. Penyampaian informasi geospasial dalam bentuk peta (Menno-Jan Kraak dan


Ferjan Ormeling, 2007: 37)
b. Ilmu faktual yang berhubunga dengan pembuatan peta berketepatan (akurasi)
tinggi (Internasional Cartographic Association, 1992)

Suatu gambaran konvensional dari permukaan bumi, sepertinya kenampakannya oleh


kita tegak luus dari atas, dan ditambah huruf – huruf dan angka – angka sebagai
informasi (Erwin Raisz 1948)

E. Cara Kerja
- Persiapkan alat dan bahan yang diperlukan untuk menggambar profil peta kontur
- Persiapkan peta kontur yang akan di deliniasi
- Persiapkan kertas millimeter block serta peta kontur kemudian jepit keduanya
menggunakan penjepit agar tidak terjadi kesalahan dalam hasil deliniasi
- Salin garis kontur yang ada di peta kontur kedalam kertas millimeter block
- Membuat profil peta kontur dengan perbandingan antara CI dan skala
- Menghitung kemiringan lereng dengan menggunakan rumus BT / JH x 100%
dengan menggambar di kertas millimeter block
- Menghitung luas peta kontur dengan rumus Σkotak x satuan x skala serta
digambar ke dalam plastik bening

F. Hasil Praktikum
 Terlampir 1, Peta Kontur
 Terlampir 2, Profil Peta Kontur
 Terlampir 3, luas peta kontur
 Terlampir 4, volume peta kontur
 Terlampir 5, kemiringan peta kontur
 Terlampir 6, perhitungan luas, volume dan kemiringan lereng peta kontur

G. Pembahasan

Dalam acara praktikum yang ke dua ini, seluruh mahasiswa mempresentasikan


tentang Profil Rupa Bumi Indonesia. Menurut ICA International Cartographic
Association
Peta adalah gambaran atau representasi unsur "unsur ketampakan
abstrak yang dipilih dari pemukaan bumi yang ada kaitannya dengan
permukaan bumiatau benda" benda angkasa, yang pada umumnya digambarkan
pada suatu bidang datar dan diperkecil dan diskalakan. Sedang pengertian Peta
Topografi, yaitu peta yang menggambarkan permukaan bumi lengkap
dengan reliefnya. Penggambaran relief permukaan bumi ke dalam peta
digambar dalam bentuk garis kontur. Garis kontur adalah garis pada peta
yang menghubungkan tempat yang mempunyai ketinggian yang sama.

Dalam peta kontur tersebut saya memakai peta kontur dengan skala yang tidak tertera
pada kertas tersebut, namun dalam peta tersebut terdapat interval antar kontur yaitu
50m. selanjutnya ketika saya ingin mengetahui tentang skala dari peta tersebut saya
hitung dengan rumus

1
CI = 2000 x skala

Namun saya mencari skalanya jadi rumusnya menjadi


Skala = CI x 2000
1
Sehingga skala saya menjadi 100.000 lalu saya memperkecil 10x skala menjadi
1
karena ditakutkan jikalau skala saya besar, maka jarak untuk menggambar
1000.000

antar kontur menjadi sangat besar. Sehingga hasilnya menjadi sangat besar dan tidak
cukup pada kertas millimeter block. Langkah selanjutnya adalah menghitung luas peta
kontur tersebut menggunakan rumus

L = ∑ 𝑘𝑜𝑡𝑎𝑘 𝑥 𝑠𝑎𝑡𝑢𝑎𝑛 𝑥 (𝑠𝑘𝑎𝑙𝑎)2

Jadi 185 x 1cm x 100.000 sehingga hasilnya adalah 18.500 ha. Setelah menghitung
luas maka langkah selanjutnya adalah dengan menghitung Volume dengan rumus

1
V = x CI x ( A1 + A2 + A3 + A4)
2

Maka kita harus mencari Luas daerah perkontur yaitu

L. A1 = ∑ 𝑘𝑜𝑡𝑎𝑘 𝑥 𝑠𝑎𝑡𝑢𝑎𝑛 𝑥 (𝑠𝑘𝑎𝑙𝑎)2

= 79 x 1cm x (100.000)2

= 790.000.000.000 cm2 atau setara dengan 79.000.000 m2

L. A2 = ∑ 𝑘𝑜𝑡𝑎𝑘 𝑥 𝑠𝑎𝑡𝑢𝑎𝑛 𝑥 (𝑠𝑘𝑎𝑙𝑎)2

= 62 x 1cm x (100.000)2

= 620.000.000.000 cm2 atau setara dengan 62.000.000 m2

L. A3 = ∑ 𝑘𝑜𝑡𝑎𝑘 𝑥 𝑠𝑎𝑡𝑢𝑎𝑛 𝑥 (𝑠𝑘𝑎𝑙𝑎)2

= 28 x 1cm x (100.000)2

= 280.000.000.000 cm2 atau setara dengan 56.000.000 m2

L. A4 = ∑ 𝑘𝑜𝑡𝑎𝑘 𝑥 𝑠𝑎𝑡𝑢𝑎𝑛 𝑥 (𝑠𝑘𝑎𝑙𝑎)2

= 14 x 1cm x (100.000)2

= 140.000.000.000 cm2 atau setara dengan 14000.000 m2


1
Jadi Volume = x 50 x(79.000.000 + 62.000.000 + 56.000.000 + 14000.000 )
2

= 25m x 211. 000.000 m2

= 5.275.000.000 m3

Setelah mengetahui volume suatu lereng maka selanjutnya adalah mencari kemiringan
lereng dengan cara
beda tinggi
Kemiringan Lereng = jarak sebenarnya x 100 %

Beda tinggi = jarak kontur tertinggi – jarak kontur terendah


Jarak sebenarnya = diagonal kontur x skala

Maka BT = 950 m – 800 m

= 150 m

Sedang Jarak Sebenarnya = 16cm x 100.000

= 1.600.000 cm atau setara dengan 16.000m

150m
Maka Kemiringan Lereng adalah 16.000m x 100 % = 0,9375 %

Jadi kesimpulannya kemiringan lereng pada peta kontur tersebut adalah 0,9375 %
yang berarti lereng tersebut berbentuk landai.

H. Kesimpulan
Melalui acara ke dua ini mahasiswa dapat mengetahui cara untuk membuat peta
kontur dengan cara menarik garis pada peta kontur yang mempunyai ketinggian yang
bervariasi serta penyebaran titik titik ketinggian pada suatu daerah. Peta kontur adalah
suatu peta yang berisi keadaan bentuk, penyebaran muka bumi beserta dimensinya.
Dalam peta kontur sendiri terdapat garis yang saling berhubungan dan tidak
berpotongan yang merupakan titik elevasi topografi. Penggambaran pada peta kontur
sendiri memiliki sifat seperti gambar dari profil tersebut berbentuk kurva, garis antar
kontur yang di gambar kedalam profil tersebut tidak bercabang ataupun berpotongan
serta pada peta kontur yang saya pakai terdapat garis kontur yang jarang yang berarti
daerah tersebut menunjukkan keadaan permukaan yang landau. Tujuan dari peta
topografi adalah untuk memberikan informasi kepada masyarakat luas tentang lokasi,
jarak, ketinggian kontur, serta tingkat ketutupam vegetasi. Namun pembuatan peta
deliniasi diperlukan ketelitian yang tinggi untuk menghasilkan peta yang memiliki
tingkat akurasi yang sama seperti peta dasar atau peta kontur yang dipakai untuk
membuat peta deliniasi. Dalam pembuatan peta deliniasi ini dianjurkan untuk tidak
terjadi pergeseran antara peta deliniasi dengan peta dasar, karena hal ini dapat
mengurangi keakurasian sebuah peta. Hal ini disebut sebagai distorsi (pergeseran).

I. Daftar Pustaka
Raisz, erwin.1948. general cartography. New york : McGRAW-HILL BOOK
COMPANY, INC.
Raisz, erwin. 1962.principles of cartography. New york : McGRAW-HILL BOOK
COMPANY, INC.
Dewi liesnoor, andi irwan, dan saptono.2014. kartografi dasar.Yogyakarta: penerbit
ombak.
Dwi puji, L.2016.peningkatan aktivitas belajar siswa dalam menggambar peta
tematik melalui kegiatan praktikum pada pembelajaran geografi di
sma.Skripsi tidak diterbitkan.Semarang: FIS UNNES.
J.S Keates. 1973. Rancangan dan Produksi Kartografi. Semarang: IKIP Semarang
Press.

Subroto, tullus.2014.modul kartografi .Yogyakarta: Penerbit Tinggi Pertahanan


Nasional.

Aryono, Prihandito.1999 Kartografi. Yogyakarta, PT Miltra


https://www.e-jurnal.com/2013/11/pengertian-peta-menurut-para-ahli.html
http://digilib.unila.ac.id

Beri Nilai