Anda di halaman 1dari 18

TERAPI AKTIVITAS KELOMPOK

“ RISIKO PERILAKU KEKERASAN ”

I. TOPIK

Sesi 1 : Mengenal Perilaku Kekerasan yang Biasa Dilakukan

II. LANDASAN TEORI

1. Pengertian prilaku kekerasan

Perilaku kekerasan atau agresif merupakan suatu bentuk perilaku yang bertujuan untuk melukai
seseorang secara fisik maupun psikologis. (Berkowitz, 1993). Berdasarkan definisi ini maka perilaku
kekerasan dapat dibagi menjadi dua yaitu perilaku kekerasan secara verbal dan fisik. (Keltner et al,
1995). Sedangkan marah tidak harus memiliki tujuan khusus. Marah lebih menunjuak kepada suatu
perangkat perasaan-perasaan tertentu dengan perasaan marah. (Berkowitz, 1993).

2. Penyebab Prilaku kekerasan

Respon kemarahan dapat di fluktuasi dalam rentang adaptif – mal adaptif. Rentang respon kemarahan
dapat digambarkan sebagai berikut ; (Keliat, 1997, hlm 6)

a. Assertif adalah mengungkapkan marah tanpa menyakiti, melukai perasaan orang lain, atau tanpa
merendahkan harga diri orang lain.

b. Frustasi adalah respon yang timbul akibat gagal mencapai tujuan atau keinginan. Frustasi dapat
dialami sebagai suatu ancaman dan kecemasan. Akibat dari ancaman tersebut dapat menimbulkan
kemarahan.

c. Pasif adalah respon dimana individu tidak mampu mengungkapkan perasaan yang dialami.

d. Agresif merupakan perilaku yang menyertai marah namun masih dapat dikontrol oleh individu. Orang
agresif bisaanya tidak mau mengetahui hak orang lain. Dia berpendapat bahwa setiap orang harus
bertarung untuk mendapatkan kepentingan sendiri dan mengharapkan perlakuan yang sama dari orang
lain.

e. Mengamuk adalah rasa marah dan bermusuhan yang kuat disertai kehilangan control diri. Pada
keadaan ini individu dapat merusak dirinya sendiri maupun terhadap orang lain.

3. Proses Marah
Strees, cemas, marah merupakan bagian kehidupan sehari-hari yang harus dihadapi oleh setiap individu.
Strees dapat menyebabkan pemicu kemarahan.stressor yang kuat dapat menyebabkan mekanisme
koping seseorang tak adekuat sehingga terjadi penyimpangan perilaku kekerasan pada seseorang.

4. Gejala Marah

Kemarahan dinyatakan dalam berbagai bentuk, ada yang menimbulkan pengrusakan, tetapi ada juga
yang hanya diam seribu bahasa.

Gejala-gejala atau perubahan-perubahan yang timbul pada klien dalam keadaan marah diantaranya
sebagai berikut :

a. Perubahan Fisioligik : tekanan darah meningkat, denyut nadi dan pernapasan meningkat, pupil
dilatasi, tonus otot meningkat, mual, frekuensi buang air besar meningkat, kadang-kadang konstipasi,
refleks tendon tinggi.

b. Perubahan Emosional : mudah tersinggung, tidak sabar, frustasi, ekspresi wajah tampak tegang, bila
mengamuk kehilangan control diri.

c. Perubahan Perilaku : agresif pasif, menarik diri, bermusuhan, sinis, curiga, mengamuk, nada suara
keras dan kasar.

5. Perilaku Marah

Perilaku yang berkaitan dengan perilaku kekerasan antara lain :

a. Menyerang atau menghindar (fight of flight)

Pada keadaan ini respon fisiologis timbul karena system syaraf otonom bereaksi terhadap sekresi

b. Menyatakan secara asertif (assertiveness)

Perilaku yang sering ditampilkan individu dalam mengekspresikan kemarahannya yaitu dengan perilaku
pasif, agresif, dan asesif. Perilaku asertif adalah cara yang terbaik untuk mengekspresikan marah karena
individu dapat mengekspresikan rasa marahnya tanpa menyakiti orang lain secara fisik maupun
psikologis. Di samping itu perilaku ini dapat juga untuk mengembangkan diri klien.

c. Memberontak (acting out)

Perilaku yang muncul basanya disertai akibat konflik perilaku “acting out” untuk menarik perhatian
orang lain.

d. Perilaku kekerasan

Tindakan kekerasan atau amuk yang ditujukan kepada diri sendiri, orang lain, maupun lingkungan.

6. Mekanisme Koping
Mekanisme koping adalah tiap upaya yang diarahkan pada penatalaksanaan strees, termasuk upaya
penyelesaian masalah langsung dan mekanisme pertahanan yang digunakan untuk melindungi diri.
(Stuart dan Sundeen, 1998, hlm 33)

Kemarahan merupakan ekspresi dari rasa cemas yang timbul karena adanya ancaman. Beberapa
mekanisme koping yang dipakai pada klien marah untuk melindungi diri antara lain ( Maramis, 1998,
hlm 83 ) :

a. Sublimasi : menerima suatu pengganti yang mulia artinya dimata masyarakat untuk suatu
dorongan yang mengalami hambatan penyaluran secara normal. Misalnya seseorang yang sedang
marah melampiaskan kemarahannya pada obyek lain seperti meremas adonan kue, meninju tembok,
dan sebagainya, tujuannya adalah untuk mengurangi ketagangan akibat rasa marah.

b. Proyeksi : menyalahkan orang lain mengenai kesukarannya atau keinginannya yang tidak baik.
Misalnya seseorang wanita muda yang menyangkal bahwa ia mempunyai perasaan seksual terhadap
rekan sekerjanya, berbalik menuduh bahwa temannya tersebut mencoba merayu, mencumbunya.

c. Resepsi : mencegah pikiran yang menyakitkan atau membahayakan masuk kealam sadar. Misalnya :
seseorang anak yang sangat benci pada orang tuanya yang tidak disukainya. Akan tetapi menurut ajaran
atau didikan yang diterimanya sejak kecil bahwa membenci orang tua merupakan hal yang tidak baik
dan dikutuk oleh Tuhan, sehingga perasaan benci itu ditekannya dan akhirnya ia dapat melupakannya.

d. Reaksi formasi : mencegah keinginan yang berbahaya bila diekspresikan, dengan melebih-lebihkan
sikap dan perilaku yang berlawanan dan menggunakannya sebagai rintangan. Misalnya seseorang yang
tertarik pada teman suaminya, akan memperlakukan orang tersebut dengan kasar.

e. Displacement : melepaskan perasaan yang tertekan bisaanya bermusuhan, pada obyek yang tidak
begitu berbahaya seperti yang pada mulanya membangkitkan emosi itu. Misalnya Timmy berusia 4
tahun marah karena ia baru saja mendapat hukuman dari ibunya karena menggambar di dinding
kamarnya. Dia mulai bermain perang-perangan dengan temannya.

III. TUJUAN

A. TUJUAN UMUM

· Klien dapat menyebutkan kemarahannya


· Klien dapat menyebutkan respon yang dirasakan saat marah (tanda dan gejala marah)

· Klien dapat menyebutkan reksi yang dilakukan saat marah

· Klien dapat menyebutkan akibat perilaku kekerasan

B. TUJUAN KHUSUS

· Klien dapat menyebutkan kegiatan fisik yang biasa di lakukan klien

· Klien dapat menyebutkan kegiatan fisik yang dapat mencegah perilaku kekerasan

· Klien dapat mendemonstrasikan dua kegiatan fisik yang dapat mencegah perilaku kekerasan

IV. KRITERIA ANGGOTA KELOMPOK

ü Klien yang sudah tenang dan kooperatif

ü Klien yang tidak terlalu gelisah

ü Klien yang bisa kooperatif dan tidak mengganggu berlangsungnya Terapi Aktifitas Kelompok.

ü Klien tindak kekerasan yang sudah sampai tahap mampu berinteraksi dalam kelompok kecil

ü Kondisi fisik dalam keadaan baik

ü Mau mengikuti kegiatan terapi aktifitas kelompok

V. PROSES SELEKSI

a. Mengobservasi klien yang masuk kriteria.

b. Mengidentifikasi klien yang masuk kriteria.

c. Mengumpulkan klien yang masuk kriteria.

d. Membuat kontrak dengan klien yang setuju ikut TAKPK, meliputi : menjelaskan tujuan TAKPK pada
klien, rencana kegiatan kelompok, dan aturan main dalam kelompok.
VI. URAIAN STRUKTUR KELOMPOK

1.Tempat Pertemuan

- Ruang Cendrawasih Rumah Sakit Jiwa(RSJ) Provinsi Lampung

2.Waktu

- 45 menit

3.Jam atau waktu

- 08.00-08.10 : Orientasi

4.Jumlah anggota

Adapun jumlah seluruh anggota kelompok adalah 14 orang, yang terdiri dari :

Perawat : 9 orang

Pasien :5 orang

5. Metode

1. Dinamika kelompok

2. Diskusi tanya jawab

3. Bermain peran atau stimulasi

6. Perilaku yang diharapkan dari klien

Klien mampu :

· menyebutkan kemarahannya

· menyebutkan respon yang dirasakan saat marah (tanda dan gejala marah)

· menyebutkan reksi yang dilakukan saat marah


· menyebutkan akibat perilaku kekerasan

7. Rencana kegiatan

a. Persiapan

- Memilih klien perilaku kekerasan yang sudah koorporatif

- Membuat kontrak dengan klien

- Mempersiapkan alat dan tempat pertemuan

b. Orientasi

1. Salam terapeutik

a. Salam dari terapis kepada klien

b. Membuat kontrak dengan klien

c. Mempersiapkan alat dan tempat pertemuan

2. Orientasi

a. Salam dari terapis kepada klien

b. Perkenalkan nama dan panggilan terapis (pakai papan nama)

c. Menanyakan nama dan panggilan semua klien (beri papan nama)

3. Evaluasi/Validasi

a. Menanyakan perasaan klien saat ini

b. Menanyakan masalah yang dirasakan

4. Kontrak

1. Menjelaskan tujuan kegiatan, yaitu mengenal perilaku kekerasan yang biasa dilakukan

2. Menjelaskan aturan main sebagai berikut

· Jika ada klien yang ingin meninggalkan kelompok, harus minta izin kepada terapis

· Lama kegiatan 45 menit


· Setiap klien mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir

c. Tahap kerja

1. Mendiskusikan penyebab marah

· Tanyakan pengalaman setiap klien

· Tulis di papan tulis/flipchart/withboard

2. Mendiskusikan tanda dan gejala yang dirasakan klien saat terpapar oleh penyebab marah sebelum
perilaku kekerasan terjadi

· Tanyakan perasaan setiap klien saat terpapar oleh penyebab (tanda dan gejala)

· Tulis di papan tulis/flipchart/withboard

3. Mendiskusikan perilaku kekerasan yang pernah di lakukan klien (verbal, merusak lingkungan,
menciderai/memukul orang lain dan memukul diri sendiri)

· Tanayakan perilaku yang dilakukan saat marah

· Tulis di papan tulis/flipchart/withboard

4. Membantu klien memilih perilaku kekerasan yang paling sering dilakukan untuk diperagakan

5. Melakukan bermain peran/simulasi untuk perilaku kekerasan yang tidak berbahaya (terapis sebagai
sumber penyebab dank lien yang melakukankkekerasan)

6. Menanyakan perilaku klien setelah selesai bermain simulasi

7. Mendiskusikan dampak/akibat perilaku kekerasan

· Tanyakan akibat perilaku kekerasan

· Tuliskan di papan tulis/flipchart/withtboard

8. Memberikan reinforcemen pada peran serta klien

9. Dalam menjalankan a sampai h, upayakan semua klien terlibat

10. Beri kesimpulan penyebab, tanda dan gejala perilaku kekerasan yang terjadi, dan akibat dari
perilaku kekerasan

11. Menanyakan kesediaan klien untuk mempelajari cara baru yang sehat menghadapi kemarahan

d. Tahap Terminasi
1. Evaluasi

· Terapis menanyakan perasaan klien setelah mengikuti TAK

· Memberikan reinforcement positif terhadap perilaku klien yang positif

2. Tindak lanjut

· Menganjurkan klien menilai dan mengevaluasi jika terjadi penyebab marah, yaitu tanda dan gejala,
perilaku kekerasan yang terjadi serta akibat perilaku kekerasan

· Menganjurkan klien mengingat penyebab, tanda dan gejala perilaku kekerasan dan akibat yang
belum diceritakan

3. Komntrak yang akan datang

· Menyepakati belajar cara baru yang sehat untuk mencegah perilaku kekerasan

· Menyepakati waktu dan tempat TAK berikutnya

8.Alat bantu yang digunakan

- Papan tulis /flipcart/witeboard

- Kapur/spidol

- Papan nama

- Buku catatan dan pulpen

- Jadwal kegiatan harian klien

9.Alokasi waktu

WAKTU KEGIATAN PENANGGUNG JAWAB

08.00-08.10 Orientasi CO Leader

1. Salam terapeutik
2. Orientasi

3. Evaluasi validasi

4. Kontrak

08.10-08.40 Kerja Leader, terapis

1. Mendiskusikan penyebab marah

2. Mendiskusikan tanda dan gejala

3. Mendiskusikan perilaku kekerasan yang


telah dilakukan klien

4. Memilih perilaku kekerasan yang pernah


dilakukan klien

5. Mendiskusikan dampak/akibat dari perilaku


kekerasan

6. Memberikan reinforcement pada peran


serta klien

Terminasi

1. Evaluasi

2. Tindak lanjut

3. Kontrak yang akan datang

08.40-08.45 Leader, terapis, co leader

10. Pembagian tugas

a. Leader : Rizki Adi Pranata


b. Co Leader : Novita Dwi Wahyuni

c. Terapis :

1. I Wachyu Saputra

2. Aldo Pratama

3. Nanang Murdani

4. Praja Ngesti

5. M. Dimas Hidayatulloh

d. Fasilitator : Tirta Ratna Sakti

e. Observer : Tira Raih Anggraina

f. Pasien :

1. Bambang

2. Baron

3. Endang

4. Feriyandi

5. Surya Dharma

§ Leader :

Tugas :

1. Katalisator, yaitu mempermudah komunikasi dan interaksi dengan menciptakan situasi dan kondisi
yang memungkinkan klien termotifasi untuk mengekspresikan perasaannya.

2. Auxilergy Ego, yaitu sebagai penopang bagi anggota yang terlalu lemah atau mendominasi

3. Koordinasi, yaitu mengarahkan proses kegiatan pencapaian tujuan dengan cara memberi motivasi
kepada anggota untuk terlibat dalam kegiatan
§ Co Leader:

Tugas :

1. Membuka acara

2. Mendampingi leader

3. Mengambil posisi leader jika leader blocking

4. Menyerahkan posisi kembali kepada leader

5. Menutup acara diskusi

§ Terapis

Tugas :

1. Mempertahankan kehadiran peserta

2. Mempertahankan dan meningkatkan motivasi peserta

3. Mencegah gangguan dan hambatan terhadap kelompok baik luar maupun dalam kelompok.

4. Memberikan terapis

§ Fasilitator : Tirta Ratna Sakti

Tugas :

1. Menyediakan fasilitas yang dibutuhkan pesrta

2. Menuntun peserta apabila ada yang kurang jelas

3. Membantu dalam mengantisipasi masalah klien

§ Observer

Tugas :

1. mengidentifikasi kedalam kegiatan

2. mengidentifikasi strategi yang digunakan leader


3. mengamati dan mencatat :

· Jumlah anggota yang hadir

· Siapa yang terlambat

· Daftar hadir

· Siapa yang memberi pendapat atau ide

· Toik diskusi

4. Mencatat moddifikasi strategi untuk kelompok yang akan datang

5. memprediksi respon anggota kelompok pada sission berikutnya.

11. Setting tempat


Keterangan :

Leader :

Co leader :

Terapis :
Fasilitator:

Observer :

Pasien :

12. Tata tertib dan Antisipasi Masalah

a) Tata tertib :

1) Peserta bersedia mengikuti kegiatan TAK

2) Berpakaian rapid an bersih

3) Peserta tidak diperkenankan makan, minum dan merokok selama kegiatan TAK

4) Peserta tidak boleh meninggalkan ruangan sebelum tata tertib dibacakan selama 5 menit, dan bila
peserta tidak kembali ke ruangan maka peserta tersebut diganti peserta cadangan.

5) Peserta tidak diperkenankan meninggalkan ruangan setelah tata tertib dibacakan. Bila peserta
meninggalkan ruangan dan tidak bisa mengikuti kegiatan lain setelah dibujuk oleh fasilitator, maka
peserta tersebut tidak dapat diganti oleh peserta cadangan.

6) Paserta hadir 5 menit sebelum kegiatan dimulai

7) Peserta yang ingin mengajukan pernyataan, mengangkat tangan terlebih dahulu dan berbicara
setelah dipersilahkan.

b) Program Antisipasi
1) Usahakan dalam keadaan terapeutik

2) Anjurkan kepada terafis agar dapat menjaga perasaan anggota kelompok, menahan diri untuk
tertawa atau sikap yang menyinggung.

3) Bila ada peserta yang direncanakan tidak bisa hadir, maka diganti oleh cadangan yang telah
disiapkan dengan cara ditawarkan terlebih dahulu kepada peserta.

4) Bila ada peserta yang tidak menaati tata tertib, diperingatkan dan jika tidak bisa diperingatkan,
dikeluarkan dari kegiatan setelah dilakukan penawaran.

5) Bila ada anggota cadangan yang ingin keluar, bicarakan dan dimintai persetujuan dari peserta TAK
yang lain.

6) Bila ada peserta TAK yang melakukan kegiatan yang tidak sesuai dengan tujuan, leader
memperingatkan dan mengarahkan kembali bila tidak bisa, dikeluarkan dari kelompok.

7) Bila peserta pasif, leader memotivasi dibantu oleh fasilitator.

13. Kriteria evaluasi

Sesi TAK 1
Stimulasi persepsi perilaku kekerasan

Kemampuan psikologis.

MEMBERI TANGGAPAN TENTANG

NAMA PENYEBAB Mempraktekkan


NO Akibat
Tanda & Prilaku cara mengontrol
KLIEN PK prilaku
gejala kekerasan PK dengan nafas
kekerasan
dalam

Petunjuk :

1. Tulis nama panggilan pasien klien yang ikut TAK pada kolom nama klien

2. Untuk tiap klien, beri penilaian tentang kemampuan mengetahui penyebab perilaku kekerasan
tanda dan gejala yang dirasakan, perilaku kekerasan yang dilakukan dan akibat perilaku kekerasan. Beri
tanda”V” jika klien mampu dan tanda “X” jika klien tidak mampu
Dokumentasi :

Dokumentasi tentang kemampuan yang dimiliki klien saat TAK pada catatan proses keperawatan tiap
klien. Contoh : klien mengikuti sesi 1. TAK stimulasi persepsi perilaku kekerasan. Klien mampu
menyebutkan penyebab perilaku kekerasannya (karena tidak diberi uang), mengenal tanda dan gejala
yang dirasakan (gregetan dan deg-deg kan), perilaku kekerasan yang dilakukan (memukul meja), akibat
yang dirasakan (tangan sakit dan di bawa ke rumah sakit jiwa). Anjurkan klien mengingat dan
menyampaikan jika semua di rasakan selama di rumah sakit.

Evaluasi dilakukan pada saat proses TAK berlangsung, khususnya pada tahap kerja. Aspek yang
dievaluasi adalah kemampuan klien sesuai dengan tujuan TAK. Untuk TAK simulasi persepsi perilaku
kekerasan sesi 1, kemampuan yang diharapkan adalah mengetahui penyabab perilaku, mengenal tanda
dan gejala, perilaku kekerasan yang dilakukan dan akibat perilaku kekerasan

VII. PENUTUP

Demikian proposal ini kami buat, atas perhatian dan dukungan serta partisipasinya dalam kegiatan ini
kami ucapkan terimakasih.
VIII. DAFTAR PUSTAKA

§ Keliat Budi Anna.(2004).Keperawatan Jiwa Terapi Aktivitas Kelompok.Jakarta:EGC

§ Team pengajar Departemen Jiwa dan Komunitas.(2014).Panduan Praktik Klinik Keperawatan


Jiwa.Bandar Lampung:Panca Bhakti

Anda mungkin juga menyukai