Anda di halaman 1dari 43

GENERAL BUSINESS ENVIRONMENT

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR EKSTERNAL YANG MEMPENGARUHI


PERFORMA PERUSAHAAN PT. SRI REJEKI ISMAN. TBK

Dosen Pengampu:

Prof. Prasetyo Supono, M. A., M.B.A., Ph.D.

Disusun Oleh:

Selvy Ayu Maharani

17/421804/PEK/23381

Reguler 71 A

PROGRAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN

FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS

UNIVERSITAS GADJAH MADA

YOGYAKARTA

2018

i
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................ i
DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii
KATA PENGANTAR .............................................................................................v
ABSTRAK ............................................................................................................. vi
DAFTAR TABEL ................................................................................................ viii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. ix
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................1
1.1. Latar Belakang Masalah..............................................................................1
1.2. Perumusan Masalah ....................................................................................2
1.3. Tujuan Penelitian ........................................................................................3
1.4. Metode Penelitian .......................................................................................3
1.5. Manfaat Penelitian ......................................................................................3
BAB II PROFIL PERUSAHAAN .....................................................................4
2.1. Sejarah Perusahaan .....................................................................................4
2.2. Visi dan Misi ...............................................................................................4
2.3. Tujuan Perusahaan ......................................................................................5
2.4. Falsfah Perusahaan ......................................................................................5
2.5. Struktur Organisasi Perusahaan ..................................................................6
2.6. Kegiatan Usaha Perusahaan ........................................................................7
BAB III ANALISIS FAKTOR-FAKTOR EKSTERNAL YANG
MEMPENGARUHI PERFORMA PERUSAHAAN PT. SRI REJEKI
ISMAN,TBK ......................................................................................................... 10
3.1. Faktor Lingkungan Demografi..................................................................10
3.1.1. Isu Utama ...............................................................................................10
3.1.2. Peluang ...................................................................................................13
3.1.3. Ancaman ................................................................................................14
3.1.4. Implikasi Bisnis......................................................................................15
3.2. Faktor Lingkungan Sosial dan Budaya .....................................................15

ii
3.2.1. Isu Utama ...............................................................................................15
3.2.2. Peluang ...................................................................................................16
3.2.3. Ancaman ................................................................................................16
3.2.4. Implikasi Bisnis......................................................................................16
3.3. Faktor Lingkungan Ekonomi ....................................................................17
3.3.1. Isu Utama ...............................................................................................17
3.3.2. Peluang ...................................................................................................17
3.3.3. Ancaman ................................................................................................17
3.3.4. Implikasi Bisnis......................................................................................18
3.4. Faktor Lingkungan Teknologi ..................................................................18
3.4.1. Isu Utama ...............................................................................................18
3.4.2. Peluang ...................................................................................................19
3.4.3. Ancaman ................................................................................................20
3.4.4. Implikasi Bisnis......................................................................................20
3.5. Faktor Lingkungan Politik ........................................................................20
3.5.1. Isu Utama ...............................................................................................20
3.5.2. Peluang ...................................................................................................21
3.5.3. Ancaman ................................................................................................21
3.5.4. Implikasi Bisnis......................................................................................22
3.6. Faktor Lingkungan Pemerintahan .............................................................22
3.6.1. Isu Utama ...............................................................................................22
3.6.2. Peluang ...................................................................................................23
3.6.3. Ancaman ................................................................................................23
3.6.4. Implikasi Bisnis......................................................................................23
3.7. Faktor Lingkungan Alam ..........................................................................24
3.7.1. Isu Utama ...............................................................................................24
3.7.2. Peluang ...................................................................................................24
3.7.3. Ancaman ................................................................................................25
3.7.4. Implikasi Bisnis......................................................................................25
3.8. Faktor Lingkungan Hukum Bisnis Indonesia ...........................................25
3.8.1. Isu Utama ...............................................................................................25

iii
3.8.2. Peluang ...................................................................................................26
3.8.3. Ancaman ................................................................................................26
3.8.4. Implikasi Bisnis......................................................................................26
3.9. Faktor Lingkungan Hukum Bisnis Internasional ......................................27
3.9.1. Isu Utama ...............................................................................................27
3.9.2. Peluang ...................................................................................................27
3.9.3. Ancaman ................................................................................................28
3.9.4. Implikasi Bisnis......................................................................................28
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ...............................................................29
4.1. Kesimpulan ...............................................................................................29
4.2. Saran..........................................................................................................31
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................33

iv
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas berkat dan karunia-
Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan penelitian General Business
Environment tepat waktu. Penulisan ini ditujukan untuk memenuhi tugas
matakuliah General Business Environment pada Program Studi Magister
Manajemen di Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Gadjah Mada.

Penelitian ini tidak dapat diselesaikan tanpa adanya bantuan dan dukungan
dari berbagai pihak. Oleh karena itu penulis menyampaikan terima kasih kepada:

1. Prof. Prasetyo Soepono, M.A., M.B.A., Ph.D, selaku dosen pengampu


untuk mata kuliah General Business Environment.
2. Para dosen pengampu topik-topik lingkungan bisnis eksternal dalam mata
kuliah General Business Environment.
3. Seluruh pihak yang tidak dapat disebutkan, yang telah membantu
terselesaikannya laporan riset ini.

Penulis menyadari bahwa laporan ini masih terdapat banyak kekurangan .


oleh karena itu saran dan kritik membangun dari semua pihak berharap untuk
dijadikan bahan perbaikan di masa depan . Semoga laporan ini dapat memberikan
manfaat bagi pihak-pihak yang berkepentingan.

Yogyakarta, 15 Oktober 2018

Penulis

v
ABSTRAK

PT. Sri Rejeki Isman, Tbk atau Sritex merupakan salah satu produsen tekstil
yang terintegrasi secara vertikal dan terbesar di Asia Tenggara dengan keunggulan
kompetitif yang signifikan. Sritex didirikan pada tahun 1978 di Solo telah
menjelma menjadi perusahaan modern yang memiliki tenaga profesional dari
dalam maupun luar negeri serta memiliki pelanggan peritel besar dan modern
seperti H&M, Walmart, dan Jones Apparel Group. Agar produksi perusahaan
berkelanjutan, Sritex wajib mengetahui peluang dan ancaman dari lingkungan
eksternal perusahaan.

Terdapat tiga tujuan dari penelitian ini, yaitu: (1) untuk menganalisa apakah
faktor-faktor lingkungan eksternal mempengaruhi performa PT. Sri Rejeki Isman,
Tbk; (2) untuk membahas apakah peluang dan ancaman dari faktor lingkungan
eksternal pada PT. Sri Rejeki Isman, Tbk; dan (3) untuk mengkaji implikasi bisnis
pada PT. Sri Rejeki Isman, Tbk.

Metode pengumpulan data yang digunakan penulis dalam menjawab dan


menganalisa permasalahan adalah studi kepustakaan dengan menganalisis data
sekunder berupa data perusahaan, data statistik dari lembaga pemerintahan, yang
dikumpulkan dari surat kabar dan internet. Serta menggunakan metode analisis
deskriptif untuk menggambarkan fenomena-fenomena yang ada, yang
berlangsung pada saat ini atau masa lampau.

Sebagai perusahaan yang sudah lama beroperasi, Sritex harus mampu


bersaing dengan kompetitor baik dalam negeri maupun luar negeri dengan cara
mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi kegiatan bisnis, terutama faktor
lingkungan eskternal. Faktor-faktor lingkungan tersebut terdiri dari: demografi,
sosial dan budaya, ekonomi, teknologi, politik, pemerintahan, alam, hukum bisnis
Indonesia, dan hukum bisnis internasional. Dari setiap topik tersebut akan
dianalisis mengenaipeluang dan ancaman yang akan dihadapi perusahaan serta
implikasinya terhadap kegiatan bisnis perusahaan.

vi
Dari hasil analisis dapat diketahui bahwa fenomena-fenomena yang terjadi
pada lingkungan eksternal PT. Sri Rejeki Isman, Tbk memiliki peluang dan
ancaman pada tiap-tiap faktor lingkungan. Analisis tersebut dapat dijadikan acuan
untuk memproyeksi kondisi perusahaan di masa yang akan datang serta strategi
yang akan dilakukan untuk menghadapi peluang dan ancaman.

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Jumlah Penduduk Dunia Tahun 2014 sampai 2018 ...............................11
Tabel 3.2 Lima Negara dengan Populasi Penduduk Tertinggi di Dunia Tahun
2018 ....................................................................................................................... 11
Tabel 3.3 Kepadatan Penduduk Indonesia Tahun 2000-2014 ...............................11
Tabel 3.4 Persentase Pengeluaran Rata-rata per Kapita Sebulan Menurut
Kelompok Barang ................................................................................................. 13

viii
DAFTAR TABEL

Gambar 2.1 Struktur Organisasi PT.Sri Rejeki Isman, Tbk.....................................7


Gambar 3.1 Jumlah Penduduk Indonesia Tahun 2018 Menurut Kelompok Umur11

ix
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah


Di era globalisasi saat ini, banyak industri yang tumbuh dan berkembang
terutama industri tekstil dan garmen. Sebab, pakaian merupakan kebutuhan primer
manusia. Sejak jaman dahulu fashion sangat diminati banyak orang di seluruh
dunia mulai dari pakaian sehari-hari, seragam sekolah, seragam kerja, dan lain-
lain. Perkembangan fashion sangat cepat, dimana fashion memiliki trend pada
masing-masing kalangan dan mengikuti musim. Sehingga permintaan akan bahan
baku pakaian terus meningkat dari tahun ke tahun. Oleh sebab itu bagi
perusahaan-perusahaan tekstil dan garmen yang sudah ada terebih dahulu wajib
waspada akan ancaman-ancaman yang ditimbulkan oleh para pesaing baru yang
akan muncul di industri yang sama.
Untuk mengantisipasi ancaman tersebut, maka perusahaan wajib
memperhatikan lingkungan bisnis yang dijalankan. Salah satu cara yang dapat
dilakukan oleh perusahaan adalah dengan melakukan analisis SWOT (Strenghts,
Weaknesses, Opportunities, dan Threats). Analisis SWOT merupakan salah satu
alat yang dapat digunakan oleh perusahaan untuk melihat kondisi internal dan
kondisi eksternal suatu perusahaan. Perusahan dapat mengetahui kondisi internal
perusahaan melalui kekuatan dan kelemahan perusahaan, serta mengetahui
kondisi lingkungan eksternal perusahaan dengan melakukan analisis terhadap
peluang dan ancaman yang mungkin terjadi dan memiliki dampak baik positif
maupun negatif bagi perusahaan. Untuk itu perusahaan wajib membuat strategi
yang bisa mengkombinasikan antara kekuatan, kelemahan, upaya memaksimalkan
peluang dan meminimalkan ancaman.
PT.Sri Rejeki Isman, Tbk atau Sritex merupakan perusahaan yang
beroperasi dalam bidang industri tekstil dan produk tekstil sejak tahun 1978 di
Sukoharjo, Jawa Tengah. Sritex terus berkembang pesat, dimana saat ini Sritex

1
telah menjadi produsen tekstil-garmen terintegrasi dengan lebih dari 16 ribu
karyawan yang mengkonsentrasikan sebagian besar operasinya di lahan seluas 79
hektar. Sritex memiliki empat lini produksi mulai dari pemintalan, penenunan,
pencetakan, pencelupan, dan garmen. Perseroan menjadi perusahaan tekstil
garmen terpadu dengan standar kendali mutu yang tinggi. Sritex telah menjelma
menjadi perusahaan modern yang memiliki tenaga-tenaga profesional dari dalam
dan luar negeri, seperti Korea Selatan, Filipina, India, Jerman, maupun Tiongkok.
Sritex juga telah memiliki banyak pelanggan peritel besar dan modern seperti
H&M, Walmart, K-Mart dan Jones Apparel Group.
Perkembangan fashion terjadi sangat pesat seiring dengan arus globalisasi.
Hal ini disebabkan karena sebagian besar masyarakat yang beranggapan bahwa
fashion atau style adalah sebuah keharusan. Hal tersebut juga didukung oleh
masyarakat terutama masyarakat Indonesia yang konsumtif sehingga fashion
tumbuh subur. Keadaan tersebut menjadi peluang yang besar bagi industri tekstil
dan garmen untuk memproduksi bahan baku yang diinginkan konsumen dan
fashion designer.
Dinamika kondisi eksternal perusahaan yang bergerak dinamis, harus dapat
dianalisa dan diantisipasi oleh PT. Sri Rejeki Isman, Tbk untuk mengetahui
peluang dan ancaman yang berujung pada implikasi bisnis melalui pengambilan
keputusan strategis yang tepat sasaran. Hasil dari analisa ini akan membawa
perumusan strategi untuk mengembangkan nilai-nilai yang dimiliki perusahaan
dalam menjalankan aktivitas bisnisnya, sehingga dapat bersaing di industri tekstil.
Dengan latar belakang kondisi tersebut, penulis akan membahas “Analisis Faktor-
Faktor Eksternal yang Mempengaruhi Performa PT. Sri Rejeki Isman, Tbk”.
1.2. Perumusan Masalah
Penulis merumuskan masalah-masalah yang akan diteliti adalah:
1) Apakah faktor-faktor lingkungan eksternal mempengaruhi performa
perusahaan?
2) Apakah peluang dan ancaman dari faktor lingkungan eksternal pada PT.
Sri Rejeki Isman, Tbk?
3) Apakah implikasi bisnis pada PT.Sri Rejeki Isman, Tbk?

2
1.3. Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah:
a. Untuk menganalisa apakah faktor-faktor lingkungan eksternal
mempengaruhi performa perusahaan.
b. Untuk membahas apakah peluang dan ancaman dari faktor lingkungan
eksternal pada PT. Sri Rejeki Isman, Tbk.
c. Untuk mengkaji implikasi bisnis pada PT. Sri Rejeki Isman, Tbk.

1.4. Metode Penelitian

Metode pengumpulan data yang digunakan penulis dalam menjawab dan


menganalisa permasalahan adalah studi kepustakaan dengan menganalisis data
sekunder berupa data perusahaan, data statistik dari lembaga pemerintahan, yang
dikumpulkan dari surat kabar dan internet. Serta menggunakan metode analisis
deskriptif untuk menggambarkan fenomena-fenomena yang ada, yang
berlangsung pada saat ini atau masa lampau.

1.5. Manfaat Penelitian

Hasil analisis faktor-faktor lingkungan bisnis eksternal dari riset ini diharapkan
dapat memberikan manfaat sebagai berikut:

a. Bagi perusahaan, diharapkan dapat memberikan masukan mengenai fenomena


dari faktor lingkungan eksternal yang memberikan dampak berupa peluang
dan ancaman terhadap kegiatan bisnis perusahaan, sehingga dapat membantu
dalam pengambilan keputusan strategi dan kebijakan perusahaan.
b. Bagi akademik, diharapkan dapat memberikan tambahan wawasan mengenai
analisis faktor-faktor lingkungan bisnis eksternal, untuk dijadikan sebagai
referensi pada riset selanjutnya.
c. Bagi penulis, diharapkan dapat menambah ilmu serta wawasan penulis
mengenai lingkungan bisnis umum.

3
BAB II
PROFIL PERUSAHAAN

2.1. Sejarah Perusahaan

PT. Sri Rejeki Isman, Tbk (Sritex atau Perseroan) berawal dari sebuah
perusahaan perdagangan tradisional yang menjual produk tekstil bernama “Sri
Redjeki” yang berada di Pasar Klewer, Solo, yang didirikan oleh H. M. Lukminto
pada 1966. Sritex berkembang dengan memproduksi kain yang dikelantang dan
dicelup di pabrik pertama yang dibangun di Baturono, Solo, pada 1968. Pada
1978, “Sri Redjeki” secara resmi berubah menjadi PT. Sri Rejeki Isman.
Perseroan secara resmi melakukan Penawaran Saham Perdana pada 2013 yang
otomatis mengubah nama menjadi PT. Sri Rejeki Isman, Tbk. Saat ini, Sritex
telah menjadi produsen tekstil-garmen terintegrasi dengan lebih dari 16 ribu
karyawan yang mengkonsentrasikan sebagian besar operasinya di lahan seluas 79
hektar di Sukoharjo, Jawa Tengah. Dengan empat lini produksi mulai dari
pemintalan, penenunan, pencetakan, pencelupan, dan garmen. Perseroan menjadi
perusahaan tekstil garmen terpadu dengan standar kendali mutu yang tinggi.
Sritex telah menjelma menjadi perusahaan modern yang memiliki tenaga-tenaga
profesional dari dalam dan luar negeri, seperti Korea Selatan, Filipina, India,
Jerman, maupun Tiongkok. Sritex juga telah memiliki banyak pelanggan peritel
besar dan modern seperti H&M, Walmart, K-Mart dan Jones Apparel Group.
Hingga tahun 2017, Perusahaan memiliki satu entitas anak, yaitu PT Sinar Pantja
Djaja yang mendukung bisnis perusahaan induk.

2.2. Visi dan Misi

PT. Sri Rejeki Isman, Tbk memiliki visi, yaitu “Menjadi produsen tekstil dan
garmen terbesar, bereputasi paling baik dan paling terpercaya”. Sedangkan
misinya adalah:

1. Menghasilkan produk-produk paling inovatifsesuai dengan keperluan dan


kebutuhan pelanggan.

4
2. Menjadi perusahaan yang berorientasi pada keuntungan dan pertumbuhan
untuk kepentingan seluruh pemangku kepentingan.
3. Menyediakan dan memelihara lingkungan pekerjaan yang kondusif bagi
seluruh karyawan.
4. Memberikan kontribusi dan peningkatan nilai bagi masyarakat.

2.3. Tujuan Perusahaan

PT. Sri Rejeki Isman, Tbk memiliki beberapa tujuan, yaitu:

1) Meningkatkan kapasitas produksi dan memperbaiki sistem perencanaan


serta proses produksi,
2) Memastikan tersedianya serat rayon berkualitas tinggi sebagai bahan baku
penting dalam proses produksi,
3) Mengembangkan dan memperluas basis pelanggan,
4) Mengembangkan dan inovasi produk-produk bernilai tambah tinggi, dan
5) Memperkuat pengelolaan perusahaan melaluipeningkatan efisiensi dan
penerapan tatakelola perusahaan yang baik.

2.4. Falsafah Perusahaan

Dalam hal mempertahankan nilai-nilai kolektif, pendiri Sritex Alm. HM


Lukminto telah memperkenalkan dua falsafah perusahaan yang dikenal dengan
“Trilogi” dan “Tri Dharma”. Keduanya, menitikberatkan pada aspek kolektitvitas
manusia. Trilogi terdiri dari tiga substansi yaitu:

1) Perusahaan adalah sawah ladang kita bersama;


2) Hari ini harus lebih baik dari hari kemarin, hari esok harus lebih baik dari
hari ini; dan
3) Kita terikat sebagai keluarga besar Sritex yang mengutamakan persatuan
dan kesatuan.

5
Sedangkan Tri Dharma, terdiri dari tiga substansi dalam bahasa Jawa kuno yang
mengedepankan aspek integritas manusia untuk berkontribusi pada kepentingan
yang lebih besar atau mulia, yaitu:

1) Melu handarbeni (ikut merasa memiliki);


2) Melu hangrungkebi (ikut bertanggung jawab); dan
3) Mulat sariro hangrosowani (selalu mawas diri atau introspeksi).

Filosofi atau kearifan lokal ini memiliki peranan sangat penting bagi
keberlanjutan Perusahaan, terutama karena Sritex adalah salah satu perusahaan
tekstilgarmen terbesar di Asia Tenggara yang mempekerjakan puluhan ribu
karyawan, dan telah melewati naikturunnya situasi perekonomian dunia. Loyalitas
seluruh karyawan telah teruji seiring dengan perjalanan waktu sebagian dari
karyawan adalah tiga generasi dalam satu keluarga yang kesemuanya telah dan
masih bekerja di Sritex.

2.5. Struktur Organisasi Perusahaan

Struktur organisasi menggambarkan hubungan wewenang dan tanggung jawab


antar personal dalam pengelolaan suatu organisasi dalam perusahaan. Untuk
mencapai tujuan yang diinginkan, suatu perusahaan harus memiliki struktur
organisasi dengan jabatan yang jelas. Adapun struktur organisasi PT. Sri Rejeki
Isman, Tbk adalah sebagai berikut:

6
Gambar 2.1 Struktur Organisasi PT, Sri Rejeki Isman, Tbk.
Dewan
Komisaris Komite Audit

Direktur
Utama Komite GCG

Wakil Komite
Direktur Investasi
Utama
Sekretaris Komite
Perusahaan Human
Capital

Direktur Direktur Direktur Direktur Direktur


Independen Operasi Keuangan Pemasaran Produksi

GM GM GM GM
Corporate GM Legal Penenuna
Keuangan Garmen
Affair n

GM GM GM GM
GM CSR Informasi Pemerinta
Akuntansi Finishing
Teknologi h&

GM GM GM GM
Procurem Treasury Benang & Konveksi
ent Kain

GM
GM PPIC
SDM

GM
Riset &
Pengemban
gan

GM
Sumber: Data diolah Pemintalan

2.6. Kegiatan Usaha Perusahaan

Berdasarkan anggaran dasar Perusahaan sebagaimana termuat dalam Akta


tanggal 4 Maret 2013 No. 29, ruang lingkup kegiatan usaha Perusahaan mencakup
kegiatan usaha utama sesuai ketentuan dan peraturan perundangundangan yang
berlaku seperti dijabarkan berikut ini:

7
1) Kegiatan Usaha yang Dijalankan
Saat ini, Perseroan telah menjalankan seluruh ruang lingkup kegiatannya,
a) Pemintalan
b) Pertenunan
c) Perwarnaan dan Percetakan kain
d) Konveksi
2) Produk yang Dihasilkan
a) Benang
Benang adalah jalinan sambung menyambung dari bahan fiber,
filament atau bahan yang dapat digunakan untuk proses penenunan
atau kain. Berbagai bentuk benang dapat diproduksi berdasarkan
bahan baku fiber yang digunakan dan juga ketebalan benang yang
diinginkan. Hasil produksi Divisi Pemintalan adalah rayon, katun
dan polyester untuk berbagai macam ukuran.
b) Kain mentah
Greige atau kain mentah adalah produk akhir dari benang yang
sudah ditenun dan merupakan bahan utama dari proses
penyelesaian akhir produk tekstil yang dilakukan oleh Divisi
Pentenunan. Greige juga sering disebut sebagai kain kasar
mengingat produk ini masih harus melalui proses lebih lanjut,
seperti dyeing, printing, atau finishing treatment lainnnya sebelum
bisa digunakan sebagai produk jadi.
c) Kain jadi
Kain jadi adalah greige yang telah diputihkan, diwarna dan dicetak
sehingga dapat langsung digunakan untuk keperluan produksi
garmen. Sritex memproduksi kain jadi berdasarkan pesanan dari
pelanggan dan desain yang telah telah disetujui sebelumnya, baik
dari pelanggan sendiri maupun dengan bantuan dari Sritex, atau
dari daftar desain yang sebelumnya pernah dihasilkan dan masih
disimpan dalam file perusahaan. Produksi kain jadi memiliki dua
kategori, yaitu untuk keperluan seragam dan pakaian jadi ritel.

8
d) Pakaian jadi
Garmen adalah produk akhir yang diproduksi oleh Sritex, terdiri
dari seragam untuk militer dan perusahaan atau pakaian jadi ritel.
Seperti halnya dengan kain jadi, garmen di Sritex diproduksi sesuai
dengan pesanan pelanggan berdasarkan desain yang disediakan
oleh Sritex, dari pelanggan sendiri atau dari file yang masih
disimpan di database perusahaan. Produksi garmen ini juga dibuat
untuk melayani berbagai peritel besar di bidang fashion. Saat ini,
Sritex belum memiliki merek ritelnya sendiri.

9
BAB III

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR EKSTERNAL YANG MEMPENGARUHI


PERFORMA PERUSAHAAN PT. SRI REJEKI ISMAN, TBK.

3.1. Faktor Lingkungan Demografi

Demografi berasal dari dua kata Yunani, yaitu demos yang berarti rakyat
atau penduduk dan graphein yang berarti menggambar atau menulis. Oleh karena
itu, demografi dapat diartikan sebagai tulisan atau gambaran tentang penduduk,
terutama tentang jumlah kelahiran, kematian, dan migrasi.

3.1.1. Isu Utama

Dinamika perubahan jumlah penduduk dunia menjadi permasalahan dan


tantangan bagi negara, baik negara maju maupun negara berkembang. Kebijakan
pemerintah suatu negara untuk membatasi peningkatan populasi penduduk akan
berdampak terhadap daya saing, pendapatan per kapita, tingkat kemiskinan dan
pengangguran, serta perekonomian suatu negara. Oleh karena itu, pemerintah
perlu memperhitungkan semua aspek potensi dan hambatan yang ada di suatu
negara tersebut untuk jangka pendek dan jangka menengah. Sebab, kebijakan
yang diambil akan berdampak terhadap masa depan suatu negara. Salah satu
indikator yang digunakan dalam memproyeksikan permintaan produk adalah
aspek pertumbuhan penduduk. Semakin bertambahnya jumlah penduduk dalam
suatu wilayah dan semakin berkembangnya kebutuhan konsumen, maka
permintaan akan produk juga akan meningkat. Jumlah penduduk dunia dari tahun
2014 sampai tahun 2018 terus meningkat. Hal tersebut digambarkan melalui tabel
di bawah ini:

10
Tabel 3.1 Jumlah Penduduk Dunia Tahun 2014 sampai 2018

Tahun Jumlah Penduduk Dunia


2014 7.298.453033
2015 7.383.008.820
2016 7.466.964.280
2017 7.550.262.101
2018 7.632.819.325
Sumber: Worldometers (data diolah)

Selain populasi penduduk dunia yang terus meningkat setiap tahunnya,


Indonesia juga mengalami hal yang sama. Bahkan, Indonesia menduduki posisi
ke-empat di dunia dengan populasi penduduk terbanyak yaitu 266.794.980 jiwa
yang digambarkan pada tabel di bawah ini:

Tabel 3.2 Lima Negara dengan Populasi Penduduk Tertinggi di Dunia tahun
2018

Ranking Negara Jumlah Penduduk 2018


1 China 1.415.045.928
2 India 1.354.051.854
3 Amerika Serikat 326.766.748
4 Indonesia 266.794.980
5 Brazil 210.867.954
Sumber: Worldometers (data diolah)

Tabel 3.3 Kepadatan Penduduk Indonesia Tahun 2000-2014

Kepadatan Penduduk Indonesia (penduduk per km2) (jiwa/km2)


Tahun 2000 2005 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014
Jumlah 124, 126, 128, 130,
101 118 128 129 132
Penduduk 80 60 40 20
Sumber: Badan Pusat Statistik

11
Berdasarkan proyeksi Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
(Bappenas) 2013 jumlah penduduk Indonesia pada 2018 mencapai 265 juta jiwa.
Jumlah tersebut terdiri dari 133,17 juta jiwa laki-laki dan 131,88 juta jiwa
perempuan.Menurut kelompok umur, penduduk yang masih tergolong anak-anak
(0-14 tahun) mencapai 70,49 juta jiwa atau sekitar 26,6% dari total populasi.
Untuk populasi yang masuk kategori usia produktif (14-64 tahun) 179,13 juta jiwa
(67,6%) dan penduduk usia lanjut 65 ke atas sebanyak 85,89 juta jiwa (5,8%).Dari
proyeksi tersebut, jumlah kelahiran pada tahun ini mencapai 4,81 juta jiwa
sedangkan jumlah kematian 1,72 juta jiwa. Adapun rasio angka ketergantungan
(usia produktif terhadap usia nonproduktif) sebesar 47,9%, lebih rendah dari tahun
sebelumnya sebesar 48,1% dan juga turun dari posisi 2010 yang mencapai 50,5%.

Gambar 3.1 Jumlah Penduduk Indonesia Tahun 2018 Menurut Kelompok


Umur

Sumber: Bappenas

12
Seiring dengan meningkatnya populasi penduduk di Indonesia berdampak
pada meningkatnya pengeluaran masyarakat Indonesia. Tabel di bawah
menunjukkan peresentase pengeluaran rata-rata per kapita sebulan menurut
kelompok barang khususnya barang bukan makanan yaitu pakaian. Berdasarkan
tabel di bawah pada Tahun 2012 sampai 2017 pengeluaran akan pakaian, alas kaki
dan penutup kepala cenderung meningkat setiap tahunnya. Pakaian merupakan
kebutuhan primer manusia, sehingga tidak cukup memiliki satu pakaian saja.
Maka permintaan akan pakaian terus meningkat.

Tabel 3.4 Persentase Pengeluaran Rata-rata per Kapita Sebulan Menurut


Kelompok Barang

Kelompok
2012 2013 2014 2015 2016 2017
barang
(Bukan
Mar Sep Mar Sep Mar Sep Mar Sep Mar Sep Mar Sep
Makanan)
Perumahan
dan
21,0 19,8 20,2 19,1 20,7 19,5 26,9 26,0 24,7 24,0 25,5
fasilitas 26,6
5 6 0 5 5 8 5 3 7 9 5
rumahtang
ga
Barang dan 17,8 18,5 19,1 19,5 19,2 13,1 12,6 12,9 12,0 11,6
18,1 12
jasa 4 1 7 4 8 7 5 1 8 8
Pakaian,
alas kaki
1,74 5,95 2,06 6,53 1,91 6,57 2,92 2,94 3,05 2,91 3,01 2,78
dan tutup
kepala
Barang-
barang 5,15 5,27 5,38 4,94 4,45 4,87 5,5 4,89 4,75 4,36 5,21 5,11
tahan lama
Pajak dan
1,48 1,73 1,67 1.6 1,78 1,86 2,18 2 2,28 3,11 2,93 2,71
asuransi
Keperluan
pesta dan 1,65 1,39 1,51 1,43 1,51 1.4 1,8 1,4 1,72 1,24 1,76 1,55
upacara
Sumber: Badan Pusat Statistik (data diolah)

3.1.2. Peluang

Peluang peningkatan produksi

Seiring dengan terus meningkatnya populasi penduduk baik dunia maupun


Indonesia akan berdampak pada meningkatnya kebutuhan pakaian sebagai
kebutuhan primer manusia serta gaya hidup yang konsumtif terutama masyarakat

13
Indonesia. Hal tersebut merupakan peluang bagi PT. Sri Rejeki Isman, Tbk untuk
memproduksi lebih banyak jumlah dan jenis produknya. Peningkatan produksi
tersebut merupakan sebuah potensi besar untuk mendongkrak pertumbuhan
ekonomi Indonesia.

Bertambahnya lapangan pekerjaan

Seiring dengan meningkatnya produksi, maka dibutuhkan tenaga kerja yang lebih
untuk menunjangnya. Oleh karena itu, perusahaan akan menyediakan lapangan
pekerjaan tambahan.

3.1.3. Ancaman

Meningkatnya persaingan

Peningkatan populasi penduduk akan berdampak pada peningkatan produksi dan


penjualan, apabila Sritex tidak mampu memenuhi kebutuhan konsumen yang
meningkat maka akan menjadi ancaman munculnya pesaing baru.

Trend yang cepat berubah

Perubahan selera konsumen dan suplier yang semakin cepat dapat membuat
perusahaan kehilangan pangsa pasarnya yang dapat mengancam keberlanjutan
dari kegiatan bisnis.

Perubahan teknologi yang cepat

Perubahan selera yang cepat juga didukung dengan perubahan teknologi yang
cepat, sehingga dapat menyebabkan perusahan kehilangan daya saing terhadap
perusahaan lain. Hal ini juga dapat mengancam keberlanjutan dari kegiatan bisnis.

14
3.1.4. Implikasi Bisnis

Melakukan inovasi

Dalam rangka mewujudkan visi Perusahaan sebagai produsen tekstil dan


garmen terbesar, bereputasi paling baik dan terpercaya, Sritex terus melakukan
upaya-upaya strategis dalam menjalankan bisnisnya. Dalam proses mewujudkan
mimpi besar perusahaan, tentu bukan hal yang mudah untuk dilakukan. Namun
dengan konsistensi dalam menerapkan langkah-langkah strategis, inovasi yang
berkelanjutan dan peningkatan kualitas sumber daya manusia serta penerapan
prinsip tata kelola perusahaan yang baik, membuat Sritex dapat terus
meningkatkan pertumbuhan yang berkesinambungan.

3.2. Faktor Lingkungan Sosial dan Budaya

3.2.1. Isu Utama

Menurut Ancok (2013) untuk menjalankan kegiatan bisnis, perusahaan tidak


hanya mementingkan keuntungan saja. Suatu perusahaan saat ini dituntut untuk
memahami permasalahan sosial yang ditimbulkan dari aktivitas bisnis yang
dijalankan dan juga harus memahami permasalahan sosial yang dapat
mempengaruhi berlangsungnya suatu bisnis. Sritex dalam melakukan aktivitasnya
sebagai perusahaan yang bergerak dalam sektor manufaktur memastikan bahwa
aktivitas perusahaan sudah sesuai dengan prinsip keberlanjutan yaitu
keseimbangan antara triple bottom line yaitu people, profit, planet. Perusahaan
mengukur keberhasilan usaha berdasarkan tanggung jawab sosial, kepedulian
terhadap lingkungan dan keuntungan. Model yang dikembangkan tidak hanya
mengejar keuntungan finansial namun juga tanggung jawab sosial.

15
3.2.2. Peluang

Meningkatkan reputasi perusahaan

Dengan melakukan Corporate Social Responsibility (CSR) terhadap lingkungan


sekitar dapat meningkatkan pengetahuan masyarakat tehadap bentuk kepedulian
Sritex. Hal ini secara tidak langsung dapat meningkatkan reputasi perusahaan.

3.2.3. Ancaman

Potensi konflik

Sritex sebagai perusahaan yang berada di lingkungan masyarakat Sukoharjo dan


Solo tidak terlepas dari ancaman konflik yang mungkin terjadi di sekitar
perusahaan. Ancaman konflik yang mungkin terjadi dapat menghambat
perusahaan dalam melakukan kegiatan bisnis.

3.2.4. Implikasi Bisnis

Mengintegrasikan program-program CSR dan strategi bisnis

Sritex melaksanakan tanggung jawab sosial Perseroan yang meliputi empat


sasaran sebagai ruang lingkupnya, antara lain: (1) Ketenagakerjaan, Kesehatan
dan Keselamatan Kerja; (2) Lingkungan Hidup; (3) Pengembangan Sosial dan
Kemasyarakatan; dan (4) Tanggung Jawab Terhadap Pelanggan.

Melibatkan masyarakat

Perusahaan menjadikan keterlibatan masyarakat sebagai bagian dari


kesuksesannya. Hubungan yang erat antara warga dengan perusahaan terus dibina
demi terjaganya reputasi baik perusahaan dan pertumbuhan berkelanjutan bagi
kedua belah pihak.

16
3.3. Faktor Lingkungan Ekonomi

3.3.1.Isu Utama

Produk Domestik Bruto (PDB) mencerminkan kondisi suatu negara apakah


negara tersebut perekonomiannya mengalami kemajuan. Dalam kondisi ini bahwa
Produk Domestik Bruto (PDB) pada negara tersebut mengalami pertumbuhan.
Sebaliknya, ketika pertumbuhan ekonomi negara tesebut mengalami stagnan,
indikasinya bahwa Produk Domestik Bruto (PDB) negara tersebut mengalami
penurunan. Salah satu indikator pembangunan adalah meningkatnya pendapatan
per kapita yang berpengaruh positif pada daya beli masyarakat dan tingkat
kesejahteraan masyarakat.

Menurut Badan Pusat Statistik, perekonomian Indonesia berdasarkan Produk


Domestik Bruto (PDB) pada triwulan II 2018 mencapai Rp 3.683,9 triliun.
Ekonomi Indonesia triwulan II 2018 terhadap triwulan II 2017 tumbuh 5,27%.
Begitu juga dengan ekonomi Indonesia triwulan II 2018 terhadap triwulan
sebelumnya meningkat sebesar 4,21%.

3.3.2. Peluang

Peningkatan daya beli masyarakat

Dampak dari meningkatnya Produk Domestik Bruto (PDB) adalah meningkatnya


pendapatan masyarakat, sehingga daya beli masyarakat akan ikut meningkat
karena masyarakat memiliki kemampuan untuk memenuhi atau bahkan melebihi
kebutuhan primer. Oleh karena itu, perusahaan memiliki peluang yang besar
untuk meningkatkan produksi dan penjualan sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

3.3.3. Ancaman

Munculnya pesaing baru dan kekuatan pembeli

Seiring dengan meningkatnya PDB, muncul pesaing untuk memenuhi kebutuhan


masyarakat yang meningkat. Oleh karena kebutuhan masyarakat meningkat dan
banyaknya pilihan produk, maka konsumen memiliki kekuatan untuk memilih

17
produk atau perusahaan yang sesuai dengan keinginan konsumen. Apabila
perusahaan tidak mengantisipasinya maka penjualan akan menurun.

3.3.4. Implikasi Bisnis

Pemerataan pembangunan

Pemerintah sebaiknya meningkatkan pemerataan pembangunan dan kemandirian


daerah yang berkelanjutan di seluruh wilayah di Indonesia, melalui sinergi
pembangunan di seluruh sektor yang berkualitas, transparan, akuntabel, dan
inovatif. Sehingga akan mengantarkan Indonesia menjadi kekuatan ekonomi baru.

3.4. Faktor Lingkungan Teknologi

3.4.1. Isu Utama

Perkembangan teknologi bergerak sangat cepat, oleh karena itu manusia saat
ini bergantung kepada teknologi. Hal tersebut membuat teknologi menjadi
kebutuhan dasar manusia. Kebutuhan manusia akan teknologi didukung dengan
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang sangat pesat. Teknologi
terus berevolusi dengan banyaknya inovasi dan penemuan-penemuan mesin dari
yang sederhana hingga yang rumit. Melalui teknologi yang canggih dapat
membantu perusahaan untuk mendukung kegiatan operasional perusahaan.
Penemuan-penemuan inovasi teknologi memberikan kemudiahan bagi perusahaan
untuk menjalankan bisnisnya. Oleh karena itu, perusahaan harus mampu
mengadopsi teknologi untuk mengembangkan bisnisnya dalam menghadapi
kompetisi yang semakin ketat.

Saat ini revolusi industri sudah mencapai generasi ke empat atau biasa
disebut industry 4.0. Industri 4.0 adalah industri yang menggabungkan teknologi
otomatisasi dengan teknologi cyber. Ini merupakan tren otomatisasi dan
pertukaran data dalam teknologi manufaktur. Ini termasuk sistem cyber-fisik,
Internet of Things (IoT), komputasi awan dan komputasi kognitif. Pada era
industri generasi keempat ini, ukuran besar suatu perusahaan bukan menjadi

18
jaminan, namun kelincahan perusahaan menjadi kunci keberhasilan meraih
prestasi dengan cepat.

Sritex senantiasa mendukung penuh penelitan dan pengembangan untuk


menciptakan beragam inovasi baik dalam sistem teknologi maupun produk yang
dihasilkan Perusahaan. Beberapa bentuk pemanfaatan teknologi informasi untuk
mendukung kinerja Perseroan salah satunya terlihat pada informasi dalam website
Perusahaan yang lebih komprehensif dalam penyampaian informasi mengenai
Perusahaan.

Sritex senantiasa mengembangkan sistem teknologi informasi secara


konsisten dan berkesinambungan dengan tujuan untuk mewujudkan visi “Menjadi
Produsen Tekstil dan Garmen Terbesar, Bereputasi Paling Baik dan Paling
Terpercaya”. Penerapan Sistem teknologi informasi dilakukan pada tataran
operasional dan fungsional dengan menyusun program kerja yang menunjang
strategi bisnis Perseroan. Beberapa program teknologi informasi yang diterapkan
Perseroan untuk mendukung kegiatan Perusahaan antara lain:

1. Penyelesaian program Microsoft AX untuk menunjang kegiatan


operasional dan keuangan.
2. Integrasi program produksi dengan operasional dan keuangan.
3. Pembaharuan website perusahaan.

3.4.2. Peluang

Peluang bagi perusahaan adalah mampu membuat design lebih banyak


dengan waktu yang lebih cepat. Sehingga perusahaan dapat mengikuti tren yang
bergerak sangat cepat. Selain itu, perusahaan dapat memanfaatkan teknologi
sebagai media promosi produknya. Dengan mengadopsi industri 4.0 yaitu Internet
of Things (IoT), segala sesuatu tentang produk yang dipasarkan ada di website.
Sehingga konsumen akan dapat membeli secara online tanpa harus datang ke
lokasi.

19
3.4.3. Ancaman

Biaya cukup mahal

Untuk memanfaatkan teknologi canggih yang digunakan perusahaan untuk


menunjang produksinya membutuhkan biaya pembelian dan biaya perawatan
yang cukup mahal. Perusahaan wajib mengalokasikan dana untuk pembiayaan
tersebut terutama untuk perawatan serta tidak menjadi beban biaya perusahaan.

Keterbatasan kemampuan SDM

Salah satu ancaman ketika menggunakan teknologi adalah SDM tidak mampu
menggunakannya dengan baik karena keterbatasan pengetahuan. Oleh karena itu,
perusahaan wajib memberikan training kepada SDM tentang tata cara penggunaan
teknologi yang benar dan seefisien mungkin.

Pesaing menggunakan teknologi yang lebih canggih

Selain biaya perawatan dan keterbatasan kemampuan SDM, tantangan lainnya


adalah pesaing memiliki modal yang lebih besar untuk membeli teknologi terbaru
dan lebih canggih.

3.4.4. Implikasi Bisnis

Menerapkan dan mengembangkan teknologi informasi

Penerapan dan pengembangan sistem teknologi informasi dalam jangka panjang


yang diterapkan oleh Sritex antara lain yaitu dengan mengembangkan integrasi
teknologi informasi terkait dengan pendirian pabrik baru, serta perbaikan lainnya
dalam bidang teknologi informasi secara berkelanjutan.

3.5. Faktor Lingkungan Politik

3.5.1. Isu Utama

Politik dan bisnis memiliki hubungan timbal balik, dimana aktifitas politik
dapat menunjang kegiatan bisnis dalam sebuah lingkup negara. Begitu juga

20
sebaliknya, bisnis dapat mendukung kegiatan politik untuk mempertahankan
kedaulatan negara. Dari segi pasar saham, situasi politik yang kondusif akan
berdampak pada kenaikan harga saham. Sebaliknya, jika situasi politik tidak
menentu, maka akan menimbulkan unsur ketidakpastian dalam bisnis. Saat ini
kinerja sistem ekonomi-politik sudah berinteraksi satu sama lain, yang
menyebabkan setiap peristiwa ekonomi-politik tidak lagi dibatasi oleh batas-batas
tertentu. Seperti saat ini merupakan tahun politik karena tahun 2019 akan
diselenggarakannya Pemilu. Hal tersebut akan mempengaruhi perekonomian
Indonesia yang akan berdampak pada perindustrian juga. Di sisi lain IMF, World
Bank atau bahkan para investor asing mempertimbangkan peristiwa politik
nasional dan lebih merefleksikan kompromi-kompromi antara kekuatan politik
nasional dan kekuatan-kekuatan internasional. Hubungan sektor bisnis dengan
politik lebih mengacu pada konteks ekonomi yang dipengaruhi oleh kebijakan
politik, apabila kondisi politik tidak menentu atau mengalami kekacauan yang
akan berdampak kepada perekonomian terutama menyangkut sektor industri
permintaan dan penawaran tidak seimbang dan distribusi barang akan terganggu.

3.5.2. Peluang

Situasi politik yang tidak menentu yang didukung dengan adanya Pemilu tahun
2019 perusahaan memiliki peluang besar untuk menjalin hubungan baik dengan
pemerintah agar kebijakan yang diambil oleh pemerintah tidak menghambat
kegiatan bisnis perusahaan.

3.5.3. Ancaman

Perubahan kebijakan

Pemilu yang akan dilaksakan pada tahun 2019 dapat menjadi ancaman bagi
Sritex. Sebab, kemungkinan akan terjadi perubahan kebijakan sebagai akibat dari
perubahan pejabat pemerintahan dapat mempengaruhi kebijakan ekspor dan pajak.

21
3.5.4. Implikasi Bisnis

Mengikuti perkembangan dan mempersiapkan strategi

Sebagai bentuk pencegahan terhadap kemungkinan perubahan kebijakan pada


tahun 2019, Sritex harus selalu mengikuti perkembangan politik dalam negeri dan
kondisi perekonomian Indonesia, sehingga perusahaan dapat mempersiapkan
strategi yang tepat ketika memasuki masa tersebut.

3.6. Faktor Lingkungan Pemerintahan

3.6.1. Isu Utama

Setiap kegiatan bisnis tidak terlepas dari peran pemerintah sebagai pembuat
kebijakan. Kebijakan pemerintah adalah keputusan yang diambil pemerintah yang
menyangkut kepentingan umum. Kebijakan pemerintah terkadang menimbulkan
kontroversi bagi pihak yang terkait, sehingga pihak yang terkait tersebut akan
merasa dirugikan dengan adanya kebijakan yang dibuat oleh pemerintah. Namun,
semua pihak harus tetap mentaati dan melaksanakan kebijakan pemerintah
tersebut.

Untuk mendorong sektor manufaktur, komitmen Pemerintah diwujudkan


melalui penerbitan Peraturan Presiden Nomor 2 tahun 2018 tentang Kebijakan
Industri Nasional 2015-2019. Apabila dilihat dari sisi pertumbuhan manufacturing
value added (MVA), Indonesia menempati posisi tertinggi di antara negaranegara
di ASEAN. MVA Indonesia mampu mencapai 4,84%, sedangkan di ASEAN
berkisar 4,5%. Di tingkat global, Indonesia saat ini berada di peringkat ke-9 dunia.

Menurut Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API), industri tekstil Indonesia


diproyeksikan akan bertumbuh sebesar 1,6% - 1,8% di tahun 2018 atau lebih baik
dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Beberapa faktor yang mendukug
pertumbuhan ini diantaranya adalah kebijakan pemerintah melalui Kemeterian
Perindutrian yang mengeluarkan Peraturan Menteri Industri No. 1 tahun 2018,
yang salah satu isinya adalah memberikan insentif potongan Pajak Penghasilan
(PPh) badan sebesar 30% selama 6 tahun atau 5% per tahunnya untuk berbagai

22
macam industri manufaktur, salah satunya industri Tekstil dan Produk Tekstil
(TPT).

3.6.2. Peluang

Peluang yang dapat dimanfaatkan perusahaan terkait dengan kebijakan


pemerintah yang diatur melalui Keputusan Menteri Perindustrian Republik
Indonesia Nomor: 515/M-IND/Kep/12/2015 tentang Penetapan Standar Industri
Hijau untuk Industri Tekstil Pencelupan, Pencapan, dan Penyempurnaan. Dengan
adanya keputusan menteri tersebut, produksi perusahaan memiliki standar
nasional yang memiliki kualitas baik melalui proses produksi sesuai standar.
Sehingga produk yang dihasilkan dapat bersaing dengan produk luar negeri.

3.6.3. Ancaman

Ancaman yang dihadapi perusahaan terkait dengan pemerintah adalah


diterbitkannya peraturan atau regulasi yang akan menghambat kegiatan bisnis
perusahaan. Pemerintah menetapkan Undang-Undang Republik Indonesia No. 5
Tahun 1999 tentang larangan praktek monopoli dan persaingan usaha tidak sehat.
Melalui undang-undang tersebut akan berdampak pada munculnya pesaing-
pesaing baru dan persaingan bisnis yang kompetitif.

Selain menetapkan UU tentang monopoli, pemerintah juga mengeluarkan


Keputusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan Republik Indonesia Nomor:
02/MPP/Kep/I/2001 tentang Ketentuan Kuota Ekspor Tekstil dan Produk Tekstil
yang menjelaskan bahwa alokasi Kuota Tetap (KT) dilaksanakan oleh Dirjen
Perdagangan Luar Negeri, apabila perusahaan tidak merealisasikan Kuota Tetap
(KT) yang akan diekspor maka kuota tetap akan dikurangi pada tahun berikutnya.

3.6.4. Implikasi Bisnis

Perusahaan harus menjalin hubungan baik dengan pemerintah baik


pemerintah pusat maupun daerah. Dengan terjalinnya hubungan baik dengan
pemerintah, maka kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah tidak akan

23
mengganggu kegiatan bisnis perusahaan. Selain itu, pemerintah juga akan
membantu atau mendorong perusahaan untuk lebih maju.

3.7. Faktor Lingkungan Alam

3.7.1. Isu Utama

Seiring dengan berkembangnya teknologi memberi dampak negatif terhadap


alam. Di dalam industri tekstil, penggunaan bahan kimia akan mencemari
lingkungan sekitar industri apabila tidak dikelola dengan benar. Oleh karena itu,
industri dituntut untuk mengimplementasikan konsep go green. Konsep go green
merupakan cara untuk meminimalisasi bahan-bahan yang susah didaur ulang
sebagai bentuk kepedulian terhadap lingkungan.

Salah satu bentuk kepedulian perusahaan terhadap lingkungan adalah


dengan melakukan Corporate Social Responsibility (CSR). Indikator keberhasilan
implementasi CSR dapat dilihat dari bagaimana suatu perusahaan mampu
menjaga kondisi lingkungan sekitar tidak tercemar oleh sisa hasil usaha (limbah)
yang dilakukan perusahaan.

Perusahaan berusaha untuk mengimplementasikan konsep kegiatan CSR


sesuai dengan ISO 26000. Dengan mempertimbangkan aspek sosial dan
lingkungan dalam setiap pengambilan keputusan serta berani bertanggung jawab
atas dampak dari aktivitas Perusahaan, maka Sritex berupaya mewujudkan
komitmennya sebagai Corporate Active Citizen.

3.7.2. Peluang

Meningkatkan citra baik perusahaan

Perusahaan akan mendapatkan citra baik dari konsumen apabila mampu


mengimplementasikan CSR dengan tidak mencemari lingkungan. Keuntungan
yang akan didapat perusahaan adalah konsumen akan semakin loyal kepada
perusahaan karena konsumen merasa senang ketika melakukan transaksi dengan
perusahaan yang memiliki reputasi baik.

24
3.7.3. Ancaman

Biaya CSR yang besar

Untuk mengimplementasikan CSR membutuhkan biaya yang besar. Di akhir


tahun 2017, Sritex telah mencatat pengeluaran biaya untuk pelaksanaan seluruh
kegiatan CSR sepanjang tahun sebesar Rp4.913.813.000. Biaya ini meningkat
4,39% dibandingkan dengan biaya yang dihabiskan untuk program CSR di tahun
sebelumnya. Sritex harus mengelola dana CSR seefisien mungkin, apabila biaya
CSR terus meningkat akan berdampak pada keuangan perusahaan.

3.7.4. Implikasi Bisnis

Untuk mengurangi dampak buruk limbah terhadap lingkungan, maka perusahaan


sebaiknya mengolah limbah agar kandungan kimia dapat berkurang dengan
menggunakan teknologi.

3.8. Faktor Lingkungan Hukum Bisnis Indonesia

3.8.1. Isu Utama

Sebagai pelaku industi di Indonesia, perusahaan wajib mengetahui,


memahami, dan mengikuti hukum bisnis di Indonesia. Saat ini banyak bisnis yang
tersandung permasalahan hukum yang akan menghambat kegiatan bisnisnya.
Banyaknya permasalahan tersebut muncul karena adanya ketidakpatuhan pelaku
bisnis terhadap adanya sebuah aturan yaitu hukum bisnis. Hukum bisnis akan
mengatur seluruh bisnis dalam ranah hukum yang akan menertibkan dan
mewujudkan bisnis yang aman.

Di Indonesia, hukum bisnis telah berkembang sesuai dengan perkembangan


jaman. Sumber-sumber hukum bisnis terbagi menjadi beberapa kelompok, antara
lain: hukum tertulis, kebiasaan, yurisprudensi, perjanjian internasional dan juga
perjanjian yang dibuat oleh pihak-pihak tertentu. Hukum tertulis merupakan
hukum yang telah tertumpah dalam KUH Dagang dan juga KUH Perdata.
Kebiasaan adalah hal yang dilakukan terus menerus dan tidak terputus sehingga

25
sudah diterima oleh masyarakat umum. Yurisprudensi adalah putusan-putusan
hakim/pengadilan yang telah dibenarkan oleh Mahkamah Agung.

Ruang lingkup hukum bisnis tersebut sangatlah luas. Terdapat beberapa


ruang lingkup yang melingkupi hukum bisnis di Indonesia. Contohnya adalah
kontrak bisnis, jual beli, penanaman modal asing, kepailitan dan likuidasi, merger,
akuisisi, konsolidasi dan pemisahan perusahaan, perkreditan dan pembiayaan,
jaminan hutang, surat berharga, perlindungan konsumen, hak kekayaan
intelektual, keagenan dan distribusi, perpajakan, asuransi, penyelesaian sengketa
bisnis, dan bisnis internasional.

3.8.2. Peluang

Dengan adanya hukum bisnis, maka perusahaan akan merasa aman dala
melakukan kegiatan bisnisnya. Terlebih apabila perusahaan bekerja sama dengan
perusahaan lain akan lebih aman dengan melakukan perjanjian tertulis. Jika
perusahaan lain melanggar perjanjian, maka akan dapat dipidana sesuai dengan
hokum yang berlaku. Oleh karena itu, dengan adanya hukum bisnis perusahaan
akan berhati-hati dan melakukan sesuai dengan perjanjian yang telah dibuat.

3.8.3. Ancaman

Kegiatan bisnis perusahaan akan terus dipantau oleh pihak lain yang melakukan
perjanjian dengan perusahaan. Sehingga perusahaan akan merasa tidak fleksibel
dalam melakukan kegiatan bisnisnya.

3.8.4. Implikasi Bisnis

Perusahaan menjaga hubungan baik dengan pihak lain agar sama-sama


mendapatkan keuntungan (win-win solution) sehingga tidak ada pihak yang
merasa dirugikan.

26
3.9. Faktor Lingkungan Hukum Bisnis Internasional

3.9.1. Isu Utama

Industri tekstil dan produk tekstil (TPT) memainkan peranan penting dalam
meningkatkan orientasi ekspor di negara-negara Asia, seperti Hong Kong,
Singapura, Taiwan, Korea Selatan, Malaysia, Tiongkok, Indonesia, India,
Bangladesh, Thailand, dan Vietnam. Amerika Serikat sebagai negara pengimpor
tekstil dan pakaian jadi, merupakan salah satu tujuan utama Negara eksportir
dunia. Industri tekstil Indonesia saat ini menguasai 3,1% pangsa pasar dari total
perdangan tersebut. Di kawasan Asia Tenggara, industri tekstil Indonesia bersaing
dengan industri tekstil Vietnam yang mengacu pada data Otexa, tengah tumbuh
dengan capaian nilai ekspor yang lebih tinggi dibanding Indonesia. Meski
demikian, industri tekstil Indonesia merupakan satu dari tiga industri tekstil yang
telah terintegrasi dari hulu ke hilir, selain industri tekstil Tiongkok dan India.

Akhir-akhir ini terjadi melemahnya nilai tukar rupiah ke dolar Amerika


Serikat. Melemahnya nilai mata rupiah yang sudah tembus sampai Rp. 15.000
berdampak pada pengusaha tekstil. Selama ini, kebutuhan produksi tekstil,
pengusaha masih ketergantungan barang impor. Selain itu Harga saham PT Sri
Rejeki Isman Tbk (SRIL) atau Sritex menurun 3,73% ke level harga Rp
310/saham. Hal tersebut karena Indonesia mendapat peringatan dari Presiden
Donald Trump karena menikmati surplus perdagangan dengan AS. Presiden AS
itu mengancam akan mencabut perlakuan khusus yang diberikan AS ke Indonesia
dan sektor yang diincar yaitu industri tekstil. Pada tahun lalu, perdagangan
Indonesia surplus mencapai US$ 9,59 miliar dengan AS. Sebagian besar surplus
tersebut berasal dari ekspor.

3.9.2. Peluang

Peningkatan pertumbuhan ekonomi nasional di Indonesia, kinerja industri


TPT memberikan kontribusi besar bagi pertumbuhan ekonomi nasional. Industri
TPT memiliki kontribusi yang cukup signifikan terhadap Produk Domestik Bruto
serta merupakan bagian penting dari keseluruhan industri pengolahan nasional.

27
Selain itu, industri TPT juga memberikan kontribusi yang besar terhadap total
nilai ekspor industri pengolahan Indonesia. Mengacu pada data Kementerian
Perindustrian, industri TPT telah menyumbang sebesar Rp266,57 triliun juta dari
keseluruhan nilai ekspor industri pengolahan per Desember 2017 yang tercatat
sebesar Rp13.588,80 triliun

3.9.3. Ancaman

Pesaing Baru

Dengan adanya perjanjian bilateral dengan Negara lain, maka akan berdampak
pada munculnya pesaing-pesaing baru yang akan berkompetisi pada bidang yang
sama.

Peningkatan biaya produksi

Penyebab membengkaknya biaya produksi, karena selama ini perusahaan masih


bergantung dari luar negeri, seperti membeli benang dengan membeli mata uang
dollar.

Pemutusan Hubungan Kerja (PHK)

PHK dapat terjadi apabila mata uang rupiah terus melemah. Sebab perusahaan
menggunakan mata uang dollar, apabila dollar terus menguat maka perusahaan
tidak mampu membayar gaji karyawan.

3.9.4. Implikasi Bisnis

Peningkatan daya saing

Peningkatan daya saing merupakan hal penting yang harus diperhatikan agar
industri TPT Indonesia dapat terus meningkatkan eksistensi baik di pasar
domestik maupun internasional.

28
BAB IV

KESIMPULAN DAN SARAN

4.1. Kesimpulan

Fenomena yang terjadi pada masing-masing faktor lingkungan eksternal


dalam penelitian ini akan terus berubah, fenomena tersebut akan memberi dampak
peluang dan hambatan bagi perusahaan Sritex yang dapat disimpulak sebagai
berikut:

1. Faktor Lingkungan Demografi


Peningkatan populasi penduduk dunia maupun Indonesia setiap tahunnya
memberikan peluang bagi perusahaan untuk meningkatkan produksi dan
menambah lapangan pekerjaan baru. Namun, hal tersebut juga memberika
ancaman bagi perusahaan yaitu meningkatnya persaingan, perubahan tren
yang cepat, dan perubahan teknologi.
2. Faktor Lingkungan Sosial dan Budaya
Perusahaan saat ini dituntut untuk tidak berfokus pada profit semata, namun
juga harus seimbang antara people, profit, dan planet sesuai dengan konsep
triple bottom line. Hal tersebut memberi peluang meningkatkan reputasi
perusahaan serta memiliki ancaman berupa potensi konflik.
3. Faktor Lingkungan Ekonomi
Produk Domestik Bruto (PDB) mencerminkan kondisi suatu negara apakah
negara tersebut perekonomiannya mengalami kemajuan. Meningkatnya PDB
Indonesia sebesar 5,27% dari tahun 2017 memberikan peluang bagi
perusahaan yaitu peningkatan daya beli masyarakat dan memberikan ancaman
berupa munculnya pesaing baru serta kekuatan pembeli.
4. Faktor Lingkungan Teknologi
Perkembangan teknologi berkembang pesat. Saat ini merupakan era industri
4.0 dimana perusahaan dituntut untuk mengadopsi teknologi terbaru untuk
menghadapi kompetisi yang semakin ketat. Hal tersebut memberikan peluang

29
bagi perusahaan yaitu pembuatan design lebih banyak dengan waktu yang
lebih cepat. Selain itu, memberikan ancaman berupa biaya teknologi yang
mahal dan keterbatasan kemampuan SDM.
5. Faktor Lingkungan Politik
Saat ini merupakan tahun politik di Indonesia sebab tahun 2019 akan diadakan
Pemilu. Situasi politik yang tidak menentu akan menyebabkan ketidakpastian
dalam bisnis. Hal tersebut akan memberikan peluang bagi perusahaan untuk
menjalin hubungan baik dengan pemerintah agar kebijakan yang diambil tidak
menghambat kegiatan bisnis. Namun, akan berdampak buruk apabila politik
tidak mendukung kegiatan bisnis perusahaan.
6. Faktor Lingkungan Pemerintahan
Pemerintah sebagai pembuat kebijakan atau regulator menetapkan keputusan
yang menyangkut kepentingan umum. Keputusan tersebut dapat menimbulkan
pro dan kontra bagi perusahaan. Peluang yang dimiliki perusahaan yaitu
adanya penetapan standar yang akan mempengaruhi kualitas dan ancaman
berupa penentuan kuota ekspor.
7. Faktor Lingkungan Alam
Saat ini dunia menuntut perusahaan dan masyarakat mengimplementasikan
konsep go green. Dimana lingkungan sekitar saat ini sudah tercemah oleh
limbah perusahaan dan rumah tangga. Bentuk kepedulian perusahaan terhadap
lingkungan alam adalah melakukan CSR. Hal tersebut akan berdampak
meningkatnya citra baik perusahaan namun perusahaan juga harus
mengeluarkan biaya yang besar untuk CSR.
8. Faktor Lingkungan Hukum Bisnis Indonesia
Perusahaan wajib mengetahui hukum bisnis di Indonesia untuk kegiatan
bisnisnya. Hukum bisnis dapat berupa hukum tertulis, yurisprdensi, serta
perjanjian internasional. Hal tersebut memberikan rasa aman dalam
melakukan kegiatan bisnis, namun juga akan berdampak pada kegiatan bisnis
yang tidak fleksibel karena memiliki keterbatasan.
9. Faktor Lingkungan Hukum Bisnis Internasional

30
Industri tekstil memiliki peranan penting dalam meningkatkan orientasi ekspor
di luar negeri. Hal tersebut memberikan peluang bagi perusahaan yaitu
peningkatan pertumbuhan ekonomi nasional. Namun akan memberikan
ancaman berupa munculnya pesaing baru.

4.2. Saran

Berdasarkan kesimpulan nomor:

1. Sebaiknya Sritex melakukan inovasi yang berkelanjutan dan meningkatkan


kualitas sumber daya manusia serta penerapan prinsip tata kelola perusahaan
yang baik.
2. Sebaiknya Sritex mengintegrasikan program-program CSR dan strategi bisnis
serta menjaga hubungan dengan masyarakat.
3. Sebaiknya pemerintah meningkatkan pemerataan pembangunan dan
kemandirian daerah di seluruh wilayah Indonesia.
4. Sebaiknya Sritex menerapkan dan mengembangkan sistem teknologi
informasi dalam jangka panjang.
5. Sebagai bentuk pencegahan terhadap kemungkinan perubahan kebijakan pada
tahun 2019, Sritex harus selalu mengikuti perkembangan politik dalam negeri
dan kondisi perekonomian Indonesia, sehingga perusahaan dapat
mempersiapkan strategi yang tepat ketika memasuki masa tersebut.
6. Perusahaan harus menjalin hubungan baik dengan pemerintah baik pemerintah
pusat maupun daerah. Dengan terjalinnya hubungan baik dengan pemerintah,
maka kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah tidak akan mengganggu
kegiatan bisnis perusahaan.
7. Untuk mengurangi dampak buruk limbah terhadap lingkungan, maka
perusahaan sebaiknya mengolah limbah agar kandungan kimia dapat
berkurang dengan menggunakan teknologi.
8. Perusahaan menjaga hubungan baik dengan pihak lain agar sama-sama
mendapatkan keuntungan (win-win solution) sehingga tidak ada pihak yang
merasa dirugikan.

31
9. Peningkatan daya saing merupakan hal penting yang harus diperhatikan agar
industri TPT Indonesia dapat terus meningkatkan eksistensi baik di pasar
domestik maupun internasional.

32
DAFTAR PUSTAKA

Ancok, Djamaludin. 2013. "Lingkungan Sosial dan Pengaruhnya pada Bisnis".


Bahan Ajar Lingkungan Bisnis Umum. MM FEB UGM. Yogyakarta.

Badan Pusat Statistik. 2015. “Kepadatan Penduduk Beberapa Negara (penduduk


per km2), 2000-2014”. Tersedia di
https://www.bps.go.id/dynamictable/2015/10/08/962/kepadatan-penduduk-
beberapa-negara-penduduk-per-km2-2000-2014.html diakses pada 12 Oktober
2018.

Badan Pusat Statistik. 2018. “Ekonomi Indonesia Triwulan II-2018 Tumbuh


5,27 Persen”. Tersedia di
https://www.bps.go.id/pressrelease/2018/08/06/1521/ekonomi-indonesia-triwulan-
ii-2018-tumbuh-5-27-persen.html diakses pada 12 Oktober 2018.

Badan Pusat Statistik. 2018. “Persentase Pengeluaran Rata-rata per Kapita


Sebulan Menurut Kelompok Barang, Indonesia, 1999, 2002-2017”.
Tersedia di https://www.bps.go.id/statictable/2009/06/15/937/persentase-
pengeluaran-rata-rata-per-kapita-sebulan-menurut-kelompok-barang-indonesia-
1999-2002-2017.html diakses pada 12 Oktober 2018.

Katadata. 2018. “2018, Jumlah Penduduk Indonesia Mencapai 265 Juta


Jiwa”. Tersedia di https://databoks.katadata.co.id/datapublish/2018/05/18/2018-
jumlah-penduduk-indonesia-mencapai-265-juta-jiwa diakses pada 13 Oktober
2018.

Menteri Perindustrian Republik Indonesia. 2001. “Keputusan Menteri


Perindustrian Republik Indonesia Nomor: 02/MPP/Kep/1/ 2001 tentang
Ketentuan Kuota Ekspor Tekstil dan Produk Tekstil”. Jakarta.

Menteri Perindustrian Republik Indonesia. 2015. “Keputusan Menteri


Perindustrian Republik Indonesia Nomor: 515/M-IND/Kep/12/ 2015 tentang

33
Penetapan Standar Industri Hijau Untuk Industri Tekstil Pencelupan,
Pencapan, dan Penyempurnaan”. Jakarta.

Sritex. 2017. Annual Report: Expansion Through Innovation In the Year of


Challenge. Solo.

Worldometers. 2018. “Countries in the world by population (2018)”. Tersedia di


http://www.worldometers.info/world-population/population-by-country/ diakses
pada 12 Oktober 2018.

Worldometers. 2018. “World Population by Year”. Tersedia di


http://www.worldometers.info/world-population/world-population-by-year/
diakses pada 12 Oktober 2018.

34