Anda di halaman 1dari 103

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM DASAR- DASAR ILMU TANAH

Disusun Oleh:
Golongan C2/ Kelompok 3
1. Saniatus Solekhah (17025010085)
2. Rosalinda Ramadayanti (17025010088)
3. Muh. Faishal Octadianto (17025010089)
4. Nensi Agustina (17025010095)

PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL “VETERAN”
JAWA TIMUR
2018
LEMBAR PENGESAHAN

Laporan akhir praktikum dasar- dasar ilmu tanah yang disusun oleh:
1. Saniatus Solekhah (17025010085)
2. Rosalinda Ramadayanti (17025010088)
3. Muh. Faishal Octadianto (17025010089)
4. Nensi Agustina (17025010095)
Diajukan untuk memenuhi tugas Praktikum Dasar-Dasar Ilmu Tanah Program Studi
Agroteknologi, Fakultas Pertanian, Universitas Pembangunan Nasional “Veteran”
Jawa Timur.

Surabaya, 04 Desember 2018

Menyetujui,

Ir. Supamrih, S.E., MMA. Muhammad Firmansyah


NIP. 19620424 198903 1001 NPM. 1625010101

i
KATA PENGANTAR

Puji Syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, yang atas rahmat-Nya
maka kami dapat menyelesaikan laporan praktikum Dasar-Dasar Ilmu Tanah .
Penyelesaian laporan adalah salah satu tugas dan persyaratan untuk memenuhi nilai
tugas mata kuliah Dasar-Dasar Ilmu Tanah.
Penulisan laporan praktikum ini masih banyak kekurangan-kekurangan baik
dalam penulisan maupun materi, mengingat kemampuan yang dimiliki. Untuk itu
kami sangat menerima kritik dan saran dari semua pihak demi menyempurnakan
pembuatan laporan ini.
Dalam penulisan laporan ini kami menyampaikan ucapan terimakasih yag
tak terhingga pada pihak-pihak yang telah membantu dalam penyelesaian laporan
ini, khususnya kepada:
1. Ir. Supamrih, S.E., MMA., selaku Dosen Pembimbing Praktikum Dasar-
Dasar Ilmu Tanah.
2. Muhammad Firmansyah, selaku Asisten Praktikum Dasar-Dasar Ilmu
Tanah.
Secara khusus kami menyampaikan terimakasih kepada keluarga yang
telakh memberikan dorongan dan pengertian dalam menyelesaikan laporan
praktikum ini, dan semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah
memberikan bantuan dalam penulisan laporan ini.
Akhir kata kami berharap semoga Allah SWT memberikan imbalan yang
setimpal kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan, dan dapat dijadikan
sebagai amalan ibadah.

Surabaya, 04 Desember 2018

Penulis

ii
DAFTAR ISI

Lembar Pengesahan .................................................................................. i


Kata Pengatar ............................................................................................. ii
Daftar Isi ..................................................................................................... iii
Daftar Gambar............................................................................................. vi
Daftar Tabel ................................................................................................ ix
Daftar Lampiran .......................................................................................... x
I. Pendahuluan Umum ...................................................................... 1
II. Pengambilan Contoh Tanah di Lapangan ..................................... 2
2.1. Pendahuluan ........................................................................... 3
2.2. Tujuan .................................................................................... 3
2.3. Tinjauan Pustaka .................................................................... 4
2.4. Alat dan Bahan....................................................................... 5
2.5. Cara Kerja .............................................................................. 5
2.5.1. Pengambilan Contoh Tanah Utuh ................................ 5
2.5.2. Pengambilan Contoh Tanah Biasa dan Agregat Utuh .. 6
2.6. Hasil Pengamatan .................................................................. 7
2.6.1. Contoh Tanah .............................................................. 7
2.6.2. Gambar Tanah Utuh ..................................................... 7
2.6.3. Gambar Tanah Agregat Utuh ....................................... 7
2.6.4. Gambar Tanah Biasa .................................................... 8
2.6.5. Syarat-Syarat Pengambilan Contoh Tanah .................. 8
2.7. Pembahasan ........................................................................... 9
2.8. Kesimpulan ............................................................................ 11
Lampiran ....................................................................................... 12
III. Penetapan Tekstur dan Warna Tanah ........................................... 13
3.1. Pendahuluan ........................................................................... 14
3.2. Tujuan .................................................................................... 15
3.3. Tinjauan Pustaka .................................................................... 16
3.4. Alat dan Bahan....................................................................... 17
3.5. Cara Kerja .............................................................................. 17
3.5.1. Penetapan tekstur tanah ................................................ 17

iii
3.5.2. Penetapan Warna Tanah ............................................... 18
3.6. Hasil Pengamatan .................................................................. 19
3.7. Pembahasan ........................................................................... 20
3.8. Kesimpulan ............................................................................ 22
IV. Penetapan Kadar Air Tanah .......................................................... 23
4.1. Pendahuluan ........................................................................... 24
4.2. Tujuan .................................................................................... 24
4.3. Tinjauan Pustaka .................................................................... 25
4.4. Alat dan Bahan....................................................................... 27
4.5. Cara Kerja .............................................................................. 27
4.5.1. Cara Kerja Penetapan Kadar Air Kering Udara ........... 27
4.5.2. Cara Kerja Penetapan Kadar Air Kapasitas Lapang .... 28
4.6. Hasil Pengamatan .................................................................. 29
4.6.1. Perhitungan Kadar Air Kering Udara .......................... 29
4.6.2. Perhitungan Kadar Air Kapasitas Lapang ................... 29
4.7. Pembahasan ........................................................................... 31
4.8. Kesimpulan ............................................................................ 33
Lampiran ....................................................................................... 34
V. Penetapan Berat Isi Tanah, Berat Jenis Tanah, dan Ruang Pori ... 36
5.1. Pendahuluan ........................................................................... 37
5.2. Tujuan .................................................................................... 37
5.3. Tinjauan Pustaka .................................................................... 38
5.4. Alat dan Bahan....................................................................... 39
5.5. Cara Kerja .............................................................................. 39
5.5.1. Penetapan Berat Isi ..................................................... 39
5.5.2. Penetapan Berat Jenis................................................. 40
5.6. Hasil Pengamatan .................................................................. 41
5.7. Pembahasan ........................................................................... 43
5.8. Kesimpulan ............................................................................ 45
Lampiran ....................................................................................... 46
VI. Penetapan Bentuk Struktur Tanah ................................................ 48
6.1. Pendahuluan ........................................................................... 49

iv
6.2. Tujuan .................................................................................... 49
6.3. Tinjauan Pustaka .................................................................... 50
6.4. Alat dan Bahan....................................................................... 52
6.5. Cara Kerja .............................................................................. 52
6.6. Hasil Pengamatan .................................................................. 53
6.7. Pembahasan ........................................................................... 54
6.8. Kesimpulan ............................................................................ 55
VII. Penetapan pH tanah, Bahan Organik Tanah, dan Kapur .............. 56
7.1. Pendahuluan ........................................................................... 57
7.2. Tujuan .................................................................................... 57
7.3. Tinjauan Pustaka .................................................................... 58
7.4. Alat dan Bahan....................................................................... 60
7.5. Cara Kerja .............................................................................. 60
7.5.1. Penetapan pH................................................................ 60
7.5.2. Penetapan Bahan Organik ............................................ 61
7.5.3. Penetapan Kapur........................................................... 61
7.6. Hasil Pengamatan .................................................................. 62
7.7. Pembahasan ........................................................................... 63
7.8. Kesimpulan ............................................................................ 64
Lampiran ....................................................................................... 65
VIII. Penetapan Konsistensi Tanah ....................................................... 67
8.1. Pendahuluan ........................................................................... 68
8.2. Tujuan .................................................................................... 68
8.3. Tinjauan Pustaka .................................................................... 69
8.4. Alat dan Bahan....................................................................... 70
8.5. Cara Kerja .............................................................................. 70
8.5.1. Keadaan Basah .................................................................. 70
8.5.2. Keadaan Lembab ............................................................... 70
8.5.3. Keadaan Kering ................................................................. 70
8.6. Hasil Pengamatan .................................................................. 71
8.7. Pembahasan ........................................................................... 72
8.8. Kesimpulan ............................................................................ 73

v
Lampiran ....................................................................................... 74
IX. Penetapan Kemantapan Agregat ................................................... 75
9.1 Pendahuluan ........................................................................... 76
9.2 Tujuan .................................................................................... 77
9.3 Tinjauan Pustaka .................................................................... 78
9.4 Alat dan Bahan....................................................................... 79
9.5 Cara Kerja .............................................................................. 79
9.6 Hasil Pengamatan .................................................................. 81
9.7 Pembahasan ........................................................................... 84
9.8 Kesimpulan ............................................................................ 85
Lampiran ....................................................................................... 86
X. Kesimpulan .................................................................................. 87
Daftar Pustaka.................................................................................... 88

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Tanah Utuh NJ ..................................................................... 7


Gambar 2.2. Tanah Utuh MJ ..................................................................... 7
Gambar 2.3. Tanah Agregat Utuh NJ........................................................ 7
Gambar 2.4. Tanah Agregat Utuh MJ ....................................................... 7
Gambar 2.5. Tanah Biasa Ngampel NJ ..................................................... 8
Gambar 2.6. Tanah Biasa MJ .................................................................... 8
Gambar 2.7. Sampel Tanah 1 NJ 7°23'44.2"S 112°20'12.3"E .................. 12
Gambar 2.8. Sampel Tanah 2 MJ 7°23'44.2"S 112°20'12.3"E ................. 12
Gambar 3.1. Tekstur Tanah NJ ................................................................. 19
Gambar 3.2. Warna Tanah Basah NJ ........................................................ 19
Gambar 3.3. Warna Tanah Kering NJ ....................................................... 19
Gambar 3.4. Tekstur Tanah MJ................................................................. 19
Gambar 3.5. Warna Tanah Basah MJ ....................................................... 19
Gambar 3.6. Warna Tanah Kering MJ ...................................................... 19
Gambar 4.1. Berat Tanah Kering Oven Sampel Tanah NJ ....................... 34
Kadar Air Kering Udara
Gambar 4.2. Berat Tanah Kering Oven Sampel Tanah MJ ...................... 34
Kadar Air Kering Udara
Gambar 4.3. Berat Kaleng Sampel Tanah NJ ........................................... 34
Kadar Air Kering Udara
Gambar 4.4. Berat Kaleng Sampel Tanah MJ........................................... 34
Kadar Air Kering Udara
Gambar 4.5. Berat Tanah Kering Oven Sampel Tanah NJ ....................... 34
Kadar Air Kapasitas Lapang
Gambar 4.6. Berat Tanah Kering Oven Sampel Tanah MJ ...................... 34
Kadar Air Kapasitas Lapang
Gambar 4.7. Berat Ring Sampel Tanah NJ ............................................... 34
Kadar Air Kapasitas Lapang
Gambar 4.8. Berat Ring Sampel Tanah NJ ............................................... 34
Kadar Air Kapasitas Lapang
Gambar 4.9. Berat Tanah Kering Udara Sampel Tanah NJ ...................... 35
Kadar Air Kering Udara
Gambar 4.10. Berat Tanah Kering Udara Sampel Tanah MJ ..................... 35
Kadar Air Kering Udara

vii
Gambar 4.11. Berat Tanah Kering Udara Sampel Tanah NJ ...................... 35
Kadar Air Kapasitas Lapang
Gambar 4.12. Berat Tanah Kering Udara Sampel Tanah MJ ..................... 35
Kadar Air Kapasitas Lapang
Gambar 5.1. Berat Tanah + Ring (g) (105oC) NJ ..................................... 46
Gambar 5.2. Berat Ring (g) NJ ................................................................. 46
Gambar 5.3. Berat Tanah + Ring (g) (105oC) MJ ..................................... 46
Gambar 5.4. Berat Ring (g) MJ ................................................................. 46
Gambar 5.5. Labu Ukur NJ (g) ................................................................. 47
Gambar 5.6. Labu Ukur + Berat Tanah (g) NJ ......................................... 47
Gambar 5.7. Labu Ukur + Berat Tanah + Air (g) NJ ................................ 47
Gambar 5.8. Labu Ukur MJ (g) ................................................................. 47
Gambar 5.9. Labu Ukur + Berat Tanah (g) MJ ......................................... 47
Gambar 5.10. Labu Ukur + Berat Tanah + Air (g) MJ ............................... 47
Gambar 6.1. Struktur Tanah NJ ................................................................ 53
Gambar 6.2. Struktur Tanah MJ................................................................ 53
Gambar 7.1. Pengamatan Bahan Organik Tanah NJ................................. 65
Gambar 7.2. Pengamatan Bahan Organik Tanah MJ ................................ 65
Gambar 7.3. Pengamatan Kapur Tanah NJ ............................................... 65
Gambar 7.4. Pengamatan Kapur Tanah MJ .............................................. 65
Gambar 7.5. pH H2O Tanah NJ ................................................................ 65
Gambar 7.6. pH H2O Tanah MJ ................................................................ 65
Gambar 7.7. pH KCl Tanah NJ ................................................................. 66
Gambar 7.8. pH KCl Tanah MJ ................................................................ 66
Gambar 8.1. Konsistensi Tanah Basah MJ ............................................... 74
Gambar 8.2. Konsistensi Tanah Basah NJ ................................................ 74
Gambar 8.3. Konsistensi Tanah Lembab MJ ............................................ 74
Gambar 8.4. Konsistensi Tanah Lembab NJ ............................................. 74
Gambar 8.5. Konsistensi Tanah Kering MJ .............................................. 74
Gambar 8.6. Konsistensi Tanah Kering NJ ............................................... 74
Gambar 9.1. Tanah Agregat NJ................................................................. 86
Gambar 9.2. Tanah Agregat MJ ................................................................ 86
Gambar 9.3. Tanah Agregat NJ Mulai Pecah ........................................... 86

viii
Gambar 9.4. Tanah Agregat MJ Mulai Pecah ........................................... 86
Gambar 9.5. Tanah Agregat NJ Mulai Hancur ......................................... 86
Gambar 9.6. Tanah Agregat MJ Mulai Hancur......................................... 86

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1. Pengamatan Tekstur, dan Warna Tanah .................................... 19


Tabel 4.1. Perhitungan Kadar Air Kering Udara ........................................ 29
Tabel 4.2. Perhitungan Kadar Air Kapasitas Lapangan .............................. 29
Tabel 5.1. Perhitungan Berat Isi Tanah ....................................................... 41
Tabel 5.2. Perhitungan Berat Jenis Tanah ................................................... 41
Tabel 5.3. Perhitungan Ruang Pori Tanah .................................................. 41
Tabel 6.1. Pengamatan Struktur Tanah ....................................................... 53
Tabel 7.1. Hasil Pengukuran pH Tanah ...................................................... 62
Tabel 7.2. Hasil Pengamatan Bahan Organik Tanah dan Kapur................. 62
Tabel 8.1. Pengamatan Konsistensi Tanah ................................................. 71
Tabel 9.1. Jumlah Tetesan Air untuk Menghancurkan .............................. 81
Tanah Sampel 1 (NJ)
Tabel 9.2. Jumlah Tetesan Air untuk Menghancurkan .............................. 81
Tanah Sampel 2 (MJ)

x
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Pengambilan Sampel Tanah................................................... 12


Lampiran 2. Kadar Air Tanah .................................................................... 34
Lampiran 3. Berat Isi, Berat Jenis, ............................................................ 46
Dan Ruang Pori Tanah
Lampiran 4. Penetapan Ph Tanah, ............................................................. 65
Bahan Organik Tanah, Dan Kapur
Lampiran 5. Konsistensi Tanah .................................................................. 74
Lampiran 6. Kemantapan Agregat ............................................................. 86

xi
I. PENDAHULUAN UMUM

Ilmu tanah ialah pengetahuan yang mempelajari tanah sebagai sumber daya
alam, ilmu ini mejelelaskan berbgai aspek mengenai tanah, misal pembentukan,
pemetaan, klasfikasi, berbagai karakteristik fisik, biologis, kimiawi, kesuburannya,
sekaligus mengenai pengelolaan dan pemanfaatannya. Tanah adalah lapisan yang
menyelimuti bumi antara atmosfer dan litosfer (bebatuan yang membentuk kerak
bumi).
Tanah merupakan tempat tumbuhan untuk tumbuh yang menunjang
kehidupan manusia dan hewan. Tanah secara fisik berfungsi sebagai tempat tumbuh
& berkembangnya perakaran penopang tegak tumbuhnya tanaman dan menyuplai
kebutuhan air dan udara; secara kimiawi berfungsi sebagai gudang dan penyuplai
hara atau nutrisi (senyawa organik dan anorganik sederhana dan unsur-unsur
esensial seperti: N, P, K, Ca, Mg, S, Cu, Zn, Fe, Mn, B, Cl); dan secara biologi
berfungsi sebagai habitat biota (organisme) yang berpartisipasi aktif dalam
penyediaan hara tersebut dan zat-zat aditif (pemacu tumbuh, proteksi) bagi
tanaman, yang ketiganya secara integral mampu menunjang produktivitas tanah
untuk menghasilkan biomass dan produksi baik tanaman pangan, tanaman obat-
obatan, industri perkebunan, maupun kehutanan.
Pentingnya ilmu tanah dalam bidang pertanian merupakan faktor yang
melatarbelakangi dilakasanakan “Praktikum dasar-dasar ilmu tanah” sebagai
bentuk pengimplementasian pengetahuan dasar-dasar ilmu tanah yang telah
didapatkan selama perkuliahan, dan membangun pengalaman serta kompetensi
baru mengenai ilmu tanah.

1
Pengambilan Contoh Tanah di Lapangan

2
II. Pengambilan Contoh Tanah di Lapangan

2.1. Pendahuluan
Tanah adalah salah satu elemen penting bagi kehidupan mahluk hidup.
Mahluk hidup menggunakan tanah sebagai tempat kehidupannya. Tanah
merupakan hasil tranformasi zat zat mineral dan organik yang ada di muka
bumi. Faktor-faktor lingkungan yang berjalan dengan periode yang sangat
panjang akan mempengerahi proses pembentukan tanah. Tanah terdiri dari
partikel pecahan batuan yang telah d ubah oleh proses kimia dan lingkungan yang
meliputi pelapukan dan erosi. Interaksi antara, hidrosfer, atmosfer litosfer dan
biosfer megakibatkan tanah akan berbeda dari batuan induknya.
Tanah memiliki perananan sebagai media tumbuh dari mahluk hidup.
Proses pembentukan tanah dimulai dari hasil pelapukan batuan induk menjadi
batuan tanah diikuti oleh proses pencampuran bahan organik yaitu sisa sisa
tumbuhan yang sudah lapuk. Sehingga ketika melihat kedalam tanah akan
ditemukan lapisan lapisan yang berbeda.
Tanah memiliki sifat dan keadaan yang berbeda-beda. Komponen
pembentuk tanah merupakan padatan, cairan, dan udara jarang berada dalam posisi
setimbang, selalu berubah mengikuti faktor lingkungan yang terjadi di permukaan
tanah.
Pengambilan contoh tanah merupakan tahapan terpenting di dalam program
uji tanah. Contoh tanah yang diambil diperlukan untuk mengetahui sifat dan
keadaannya dengan menetapkan status hara tanah dan dapat digunakan sebagai
petunjuk penggunaan pupuk dan kapur secara efisien, rasional dan menguntungkan.
Namun, hasil uji tanah tidak berarti apabila contoh tanah yang diambil tidak
mewakili areal yang dimintakan rekomendasinya dan tidak dengan cara yang benar.
2.2. Tujuan
Praktikum pengambilan contoh tanah di lapangan dilakukan dengan tujuan
agar praktikan dapat mengetahui cara pengambilan contoh tanah dan sebagai
sampel bahan praktikum.

3
2.3. Tinjauan Pustaka
Pengambilan sampel tanah untuk mengetahui sifat fisik tanah dibagi
menjadi dua jenis yaitu: (1) Sampel tanah utuh yang digunakan untuk menganalisis
bulk density, permeabilitas tanah, serta porositas tanah, yang dilakukan dengan
cara menggunakan ring sampel. Pengambilan sampel tanah utuh dilakukan
dengan cara mengambil tanah yang telah dibersihkan dari perakaran dan tanaman
sebelum pengambilan sampel lalu meletakkan ring sampel diatas tanah. (2) Sampel
tanah tidak utuh digunakan untuk analisis tekstur dan struktur, dimana pengambilan
sampel tanah tidak utuh dilakukan dengan cara mengambil tanah dari titik yang
telah ditentukan tempatnya. Jumlah sampel tanah tidak utuh diambil dari
kedalaman 0-30 cm dan 30-60 cm pada masing-masing ketinggian (Ervanaz dkk.,
2014).
Struktur tanah merupakan partikel-partikel tanah seperti pasir, debu,
dan liat yang membentuk agregat tanah antara suatu agregat dengan agregat yang
lainnya. Dengan kata lain struktur tanah berkaitan dengan agregat tanah dan
kemantapan agregat tanah. Bahan organik berhubungan erat dengan kemantapan
agregat tanah karena bahan organik bertindak sebagai bahan perekat antara partikel
mineral primer. Penggunaan bahan organik mampu memperbaiki sifat fisik, kimia,
dan biologi tanah sehingga menunjang pertumbuhan tanaman yang lebih baik
(Margolang dkk., 2015).
Bahan organik berpengaruh terhadap sifat fisik tanah yaitu dapat
meningkatkan stabilitas agregat tanah, sehingga menciptakan struktur tanah yang
mantap dan ideal bagi pertumbuhan tanaman yang berakibat pada tingkat porositas
yang baik dan mengurangi tingkat kepadatan tanah, sehingga akan menciptakan
agregat - agregat yang stabil. Kedalaman tanah menunjukkan pengaruh yang
nyata terhadap kemantapan agregat. (Utomo dkk., 2015).
Tanah dengan kandungan bahan organik dan populasi cacing yang tinggi
berpengaruh terhadap berat isi dan kemantapan agregat tanah. Bahan organik akan
meningkatkan aktivitas mikroorganisme tanah dan akan menciptakan struktur tanah
yang lebih baik sehingga akan menciptakan agregat –agregat yang stabil (Pramana,
2014).

4
2.4. Alat dan Bahan
2.4.1. Alat
a. Cooper ring ( tabung kuningan ).
b. Cetok
c. Cutter tajam
d. Linggis
e. Galon
f. Balok kayu
g. Palu
h. Kotak plastik.
i. Alat tulis
j. Kamera
2.4.2. Bahan
a. Karet.
b. Kertas.
c. Kantong plastik.
d. Kassa.
e. Tanah.
f. Kertas label.
2.5. Cara Kerja
2.5.1. Pengambilan Contoh Tanah Utuh
a) Meratakan dan memebersihkan lapisan tanah yang akan diambil
dari rumput-rumput atau tanaman yang tumbuh disekitar
b) Menjenuhkan tanah dan sekitarnya yang akan diambil dengan air.
c) Menunggu tanah hingga jenuh sekitar 1 jam
d) Menancapkan ring pertama secara tegak lurus pada tanah
e) Menekan ring sampai tiga perempat bagiannya masuk ke dalam
tanah.
f) Meletakkan ring yang lain tepat diatas tabung pertama, kemudian
menekan lagi sampai bagian bawah ring yang kedua masuk ke
dalam tanah kira–kira 1cm.

5
g) Menggali sekeliling tanah dengan cetok dan linggis.
h) Menggali kedua tabung beserta tanah didalamnya dengan cetok
dan linggis.
i) Memisahkan tabung pertama dan tabung kedua dengan hati-hati.
Kemudian memotong tanah kelebihan yang ada pada bagian atas
dan bawah tabung pertama sampai rata.
j) Menutup bagian atas dan bawah tabung dengan kain kassa dan
karet.
k) Menyimpan tanah ke dalam kotak plastik.

2.5.2. Pengambilan Contoh Tanah Biasa dan Agregat Utuh


a) Mengambil gumpalan-gumpalan tanah disekitar tempat
pengambilan tanah utuh untuk meperoleh sampel tanah agregat
utuh.
b) Mengambil sisa tanah yang ada pada sekitar tempat pengambilan
tanah utuh unutk memperoleh sampel tanah biasa.

6
2.6. Hasil Pengamatan
2.6.1. Contoh Tanah (Asal/KedalamanTanah/Kode Sampel):
 Desa Ngampel, Kecamatan Ngusikan, Kabupaten Jombang,
kedalaman tanah 0-20 cm, kode sampel NJ
 Desa Manunggal, Kecamatan Ngusikan, Kabupaten Jombang,
kedalaman tanah 0-20 cm, kode sampel MJ
2.6.2. Gambar Contoh Tanah Utuh

Gambar 2.1. Tanah Utuh NJ Gambar 2.2. Tanah Utuh MJ

Kegunaan : Untuk penetapan-penetapan berat isi (bulk density),


porositas tanah, pH, dan permeabilitas.
2.6.3. Gambar Contoh Tanah Agregat Utuh

Gambar 2.3. Tanah Gambar 2.4. Tanah


Agregat Utuh NJ Agregat Utuh MJ

Kegunaan : Untuk penetapan stabilitas agregat.

7
2.6.4. Gambar Contoh Tanah Biasa

Gambar 2.5. Tanah Biasa Gambar 2.6. Tanah Biasa


NJ MJ

Kegunaan: Untuk penetapan kandungan air, tekstur tanah,


kandungan bahan organik, pH, dan sifat kimia yang lain.

2.6.5. Syarat-syarat pengambilan contoh tanah


1) Jauh dari daerah pemukiman ataupun gedung-gedung. Sebisa
mungkin berada pada lahan kosong seperti tanah lapang.
2) Tidak dapat mengambil sampel tanah dari galengan sawah,
selokan tanah, bekas pembakaran sampah / sisa tanaman /
jerami, bekas timbunan pupuk, kapur, pinggir jalan, bekas
penggembalaan ternak, dibawah tajuk pohon.
3) Jauh dar aliran air.
4) Tanah harus dibersihkan dahulu dari perakaran dan tanaman
sebelum pengambilan sampel.
5) Sampel tanah diambil dalam keadaan lembab.
6) Pengambilan sampel tanah dilakukan pada tempat yang
berbeda ( minimal beda desa ) atau beda kecamatan.

8
2.7. Pembahasan
Pengambilan contoh tanah di lapangan dilakukan untuk mengetahui
bagaimana sifat fisik tanah ( tekstur tanah, struktur, porositas tanah, bulk density,
dan permeabilitas tanah ) di suatu lokasi/tempat. Dalam penentuan sifat fisik tanah
dibutuhkan tiga amcam contoh tanah, yaitu contoh tanah utuh, tanah agregat utuh,
dan tanah biasa.
Ervanaz dkk., (2014) berpendapat bahwa tanah utuh digunakan untuk
menganalisis bulk density, permeabilitas tanah, serta porositas tanah yang
dilakukan dengan cara menggunakan ring sample. Tanah utuh diambil dari
kedalaman 0-20 cm ataupun 20-40 cm.
Pengambilan tanah agregat utuh dilakukan untuk penetapan stabilitas
agregat tanah. Utomo dkk., (2015) berpendapat bahwa tanah yang mengandung
bahan organik tinggi akan memiliki kemantapan agregat yang tinggi.
Tanah biasa atau tanah tidak utuh digunakan untuk analisis struktur,
penetapan kandungan air, tekstur tanah, kandungan bahan organik, Ph, dan sifat
kimia yang lain pada tanah. Menurut Prayogo dan Saptowati, (2016) tanah terusik
diperlukan untuk penetapan kadar lengas, testur, tetapan Atterberg, kenaikan
kapiler, sudut singgung, kadar lengas kritik, indeks patahan, konduktivitas hidroulik
tak jenuh, luas permukaan, erodibilitas tanah menggunakan hujan tiruan untuk
penetapan sifat kimia tanah misalnya kandungan hara (N,P,K, dll), kapasitas tukar
kation, kejenuhan biasa, dll, digunakan pengambilan contoh tanah terusik.
Pengambilan contoh tanah dilakukan di desa Nghampel kecamatan
Ngusikan Jombang kedalaman 0-20 cm untuk sampel pertama, sedangkan sampel
kedua diambil di desa Manunggal kecamatan Ngusikan Jombang. Sebelum
pengambilan sampel, tanah harus dibersihkan terlebih dahulu dari tanaman dan
perakaran karena tanaman dan perakaran akan mempengaruhi porositas tanah dan
volume tanah. Hal ini didukung pendapat Nugroho, (2017) bahwa akar tunggan dan
akar lateral berhubungan dengan sifat fisik tanah yang meliputi kedalaman solum
tanah, porositas tanah, dan berat volume tanah. Dalam pengambilan sampel
digunakan copper ring dengan tebal tabung memenuhi nisbah luas < 0,1 agar
mencegah terjadinya tekanan mendatar. Dalam memisahkan ring pertama dan
kedua harus dilakukan secara hati-hati agar didapatkan tanah utuh tanpa adnaya

9
bagian hilang yang mempengaruhi berat jenis tanah. Pengambilan tanah ditempat
dan kedalaman yang berbeda karena pada tempat dan kedalaman berbeda memiliki
sifat fisik tanah yang berbeda juga.
Terdapat syarat-syarat yang harus terpenuhi dalam pengambilan sampel
tanah. Syarat-syaratnya antara lain tempat jauh dari pemukiman, jauh dari aliran
air, jauh dari jalan, tidak boleh mengambil dari galengan sawah, selokan, bekas
pembakaran, bekas timbunan pupuk, kapur, bekas penggembalaan ternak, dan
dibawah tajuk pohon. Hal-hal yang menjadi syarat ini dikarenakan sampel tanah
harus dapat menggambarkan kondisi fisik tanah pada tempat pengambilan sampel

10
2.8. Kesimpulan
Pengambilan contoh tanah dilakukan di dua tempat yang berbeda. sampel
satu diambil di desa Ngampel kecamatan Ngusikan Jombang dan sampel dua
diambil di desa Manunggal kecamatan Ngusikan Jombang. Kedua sampel diambil
dari kedalaman 0-20 cm. Contoh tanah yang diambil terbagi menjadi tiga, yaitu
tanah utuh, tanah agregat utuh, dan tanah biasa.

11
Lampiran 1. Pengambilan Sampel Tanah

Gambar 2.7. Sampel Tanah 1 NJ Gambar 2.8. Sampel Tanah 2 MJ


7°23'44.2"S 112°20'12.3"E 7°23'44.2"S 112°20'12.3"E

12
Penetapan Tekstur dan Warna Tanah

13
III. Penetapan Tekstur dan Warna Tanah

3.1. Pendahuluan
Tanah terbentuk dari bahan-bahan mineral organik, air serta udara tersusun
di dalam ruangan yang membentuk tubuh tanah. Akibat berlangsungnya proses
pembentukan tanah itu, maka terjadilah perbedaan morfologi, kimia, fisis dan
biologi dari tanah yang berbeda-beda pula. Dalam tanah terdiri dari empet
komponen utama ialah bahan mineral, bahan organic, udara dan air tanah.
Sifat fisik tanah mempunyai banyak kemungkinan untuk dapat digunakan
sesuai dengan kemampuan yang dibebankan kepadanya. Kemampuan untuk
menjadi lebih keras dan menyangga kapasitas drainase, menyimpan air, plastisitas,
mudahuntuk ditembus akar, aerase dan kemampuan untuk menahan retensi unsur-
unsur hara tanaman. Semuanya erat hubungannya dengan kondisi fisik tanah. Salah
satu sifat fisik tanah yang terpenting adalah tekstur tanah.
Tekstur tanah menunjukkan kasar atau halusnya suatu tanah. Struktur tanah
merupakan sifat fisik tanah yang menggambarkan susunan ruangan partikel-
partikel tanah yang bergabung satu dengan yang lain membentuk agregat dari hasil
proses pedogenesis. Warna tanah untuk menetukan kandungan unsur hara dan
bahan organik.
Warna tanah merupakan petunjuk untuk beberapa sifat tanah. Karena warna
tanah telah dipengaruhi oleh beberapa faktor yang terdapat didalam tanah tersebut.
Penyebab perbedaan warna permukaan tanah umumnya oleh perbedaan kandungan
bahan organik. Makin tinggi kandungan bahan organik, warna tanah makin gelap.
Warna tanah sangat ditentukan oleh luas permukaan spesifik yang dikali dengan
proporsi volumetrik masing-masing terhadap tanah. Oleh karena itu untuk
mengetahui penggolongan tanah dan warnanya dengan menggunakan buku
Munsell Soil Colour Chart maka perlu untuk dilaksanakannya praktikum ini.

14
3.2. Tujuan
Praktikum “tekstur, dan warna tanah” ini bertujuan untuk mengetahui
tekstur dan warna tanah dari sampel tanah yang telah diambil di Desa Manunggal,
Kecamatan Ngusikan, Kabupaten Jombang dan Desa Ngampel, Kecamatan
Ngusikan, Kabupaten Jombang.

15
3.3. Tinjauan Pustaka
Tanah bertekstur liat lebih menguntungkan untuk pertumbuhan tanaman
dibandingkan jalur tanam yang bertekstur lempung liat berpasir karena tanahnya
mampu menyimpan air dan unsur hara lebih tinggi (Handayani, dan Karmilasanti,
2013).
Penurunan bahan organik akan meningkatkan bulk density dan menurunkan
porositas tanah. Dengan demikian, diketahui bahwa kondisi bulk density tanah
tergantung pada penggunaan lahan dan bahan organik tanah (Wasis, 2012).
Tanah yang diberikan bahan organik berfungsi memberikan warna gelap
atau kehitaman dengan manfaat sebagai indikasi tanah subur. Makin tinggi
kandungan bahan organik, maka warna tanah semakin gelap. Struktur tanah
merupakan partikel-partikel tanah seperti pasir, debu, dan liat yang membentuk
agregat tanah antara suatu agregat dengan agregat yang lainnya. Dengan kata lain
struktur tanah berkaitan dengan agregat tanah dan kemantapan agregat tanah.
Bahan organik berhubungan erat dengan kemantapan agregat tanah karena
bahan organik bertindak sebagai bahan perekat antara partikel mineral primer.
Penggunaan bahan organik mampu memperbaiki sifat fisik, kimia, dan biologi
tanah sehingga menunjang pertumbuhan tanaman yang lebih baik (Margolang,
Jamilah, dan Sembiring, 2015).
Syamsuddin, (2012) menyebutkan tekstur tanah yang paling ideal bagi
tanah pertanian adalah lempung berdebu yang memiliki komposisi seimbang
antara fraksi kasar dan halus dan kapasitasnya menjerap hara yang baik.
Beberapa parameter digunakan untuk mengidentifikasi lapisan tanah,
parameter-parameter tersebut diantaranya adalah warna, tekstur, struktur, dan
konsistensi tanah. Satu-satunya cara yang saat ini digunakan peneliti untuk
menentukan warna tanah adalah dengan membandingkan secara manual satu
persatu sampel yang dimiliki dengan warna baku yang ada pada buku Munsell
Soil Color Chart. Warna tanah dipengaruhi oleh kandungan yang ada di dalam
tanah, selain itu saat kondisinya lembab, basah, atau kering warna tanah juga akan
berbeda (Robbani dkk., 2016).

16
3.4. Alat dan Bahan
3.4.1. Alat
a. Kaca arloji/lempeng kaca
b. Sendok
c. Mortar
d. Saringan 2 mm
e. Alat tulis
f. Buku “Munsell Soil Colour Chart”
g. Kamera
h. Serbet.
3.4.2. Bahan
a. Air
b. Kertas label
c. Tanah biasa
3.5. Cara Kerja
3.5.1. Penetapan tekstur tanah
a) Menyiapkan contoh tanah biasa dalam keadaan kering udara yang
sudah dihaluskan kurang lebih 100 gram dan air dalam botol
penyemprot.
b) Menghaluskan atau menumbuk tanah biasa menggunakan mortar
yang dialasi serbet.
c) Menyaring tanah yang sudah dihaluskan dengan saringan 2mm.
d) Mengambil contoh tanah yang sudah disaring sekitar satu sendok
makan dan meletakkannya pada kaca arloji.
e) Meneteskan air sedikit demi sedikit sambil diaduk dan digosok
dengan telunjuk tangan yang lain.
f) Menaksir berapa banyak pasir yang ada dengan merasakan tingkat
kekasarannya.
g) Menambahkan air kembali tetapi jangan terlalu basah, kemudian
memijat kembali seidkit tanah diantara ibu jari dan telunjuk serta
merasakan kekasarannya.

17
h) Menambahkan air sedikit lagi hingga dapat digulung dan membuat
gulungan dengan diameter sekitar 1/2 cm dan panjangnya 15 cm.
i) Mencocokan kembali perkiraan dan pengamatan dengan melihat
segitiga tekstur tanah dan skema penentuan klas ukur tanah.
3.5.2. Penetapan warna tanah
a) Mengambil segumpal tanah dalam keadaan kering dan menetapkan
warnanya dengan cara membandingkan dengan daftar warna yang
terdapat pada buku “Munsell Soil Color Chart”.
b) Mengambil segumpal tanah dalam keadaan lembab dan
menetapkan warnannya dengan cara membandingkan dengan
daftar warna yang terdapat pada buku “Munsell Soil Color Chart”.

18
3.6. Hasil Pengamatan
Tabel 3.1. Hasil Pengamatan Tekstur, dan Warna Tanah
No Contoh Tekstur tanah Warna tanah Warna tanah
tanah basah kering
1 NJ Sandy Clay Loam Black (hitam) Very dark gray
(lempung liat 5 YR 2,5/1 (abu-abu sangat
berpasir) gelap)
5 YR 3/1

Gambar 3.1. Gambar 3.2. Gambar 3.3.


Tekstur tanah Warna tanah Warna tanah
NJ basah NJ kering NJ

2 MJ Sandy Clay Black (hitam) Very dark gray


(liat berpasir) 5 YR 2,5/1 (abu-abu sangat
gelap)
5 YR 3/1

Gambar 3.4 Gambar 3.5 Gambar 3.6


Tekstur tanah Warna tanah Warna tanah
MJ basah MJ kering MJ

19
3.7. Pembahasan
Pengamatan tekstur, dan warna tanah digunakan dua sampel tanah. Sampel
tanah pertama didapati memiliki tekstur tanah Sandy Clay Loam (Lempung liat
berpasir). Warna tanah sampel pertama dengan kode NJ saat kering adalah abu-abu
sangat gelap (very dark gray). Sedangkan pada saat tanah dalam keadaan basah,
warna basahnya adalah hitam (black). Sampel tanah kedua dengan kode MJ
didapati memiliki tekstur tanah Sandy Clay (liat berpasir). Warna tanah dalam
keadaan kering berwarna abu-abu sangat gelap (very dark gray) dan saat tanah
dalam keadaan basah warna tanah menjadi hitam (black).
Menurut Hanafiah, (2014) struktur tanah merupakan karakteristik fisik
tanah yang terbentuk dari komposisi antara agregat (butir) tanah dan ruang agregat.
Tanah tersusun dari tiga fase, yaitu: fase padatan, fase cair, dan fase gas. Struktur
tanah tergantung dari imbangan ketiga faktor penyusunnya. Ruang antar agregat
tersebut sebagai porus (jamak pori).
Tekstur tanah erat hubungannya dengan pergerakan air, dan zat terlarut,
udara, pergerakan panas, berat volume tanah, luas permukaan spesifik, kemudahan
tanah memadat, dan lain-lain. Artinya tekstur tanah akan mempengaruhi porsi fase
padatan, cair, dan gas. Sehingga tekstur tanah merupakan salah satu faktor yang
mempengaruhi struktur tanah. Menurut Handayani dan Kamilasanti, (2013) tekstur
tanah merupakan salah satu faktor yang paling penting dalam mengatur status unsur
hara dan produktivitas tanah. Tanah yang bertekstur liat memiliki kandungan hara
lebih tinggi dibandingkan tanah yang bertekstur pasir.
Warna tanah ditentukan dengan cara membandingkan warna tanah dengan
warna baku yang terdapat pada buku buku “Munsell Soil Color Chart”. Warna tanah
dinyatakan dalam tiga satuan, yaitu hue, value, dan chroma. Berdasarkan
pengamatan warna tanah diperoleh berwarna hitam (black) untuk tanah keadaan
basah pada kedua sampel tanah, yaitu sampel tanah NJ, dan MJ. Sedangkan dalam
kondisi kering didapatkan tanah berwarna abu-abu sangat gelap (very dark gray)
5YR 3/1 pada kedua sampel tanah, yaitu sampel tanah NJ, dan MJ.
Warna sampel tanah NJ, dan MJ dalam kondisi kering adalah abu-abu
sangat gelap (very dark grey), warna tersebut menuunjukkan kondisi tanah yang
mengandung bahann organik yang tinggi. Pada keadaan basah warna tanah sampel

20
NJ , dan MJ berwarna lebih gelap, yaitu berwarna hitam (black). Tanah dalam
keadaan basah berwarna lebih gelap karena kondisi lembab pada tanah yang
mempengaruhi warna tanah. Menurut Robbani, dkk. (2016) warna tanah
dipengaruhi oleh kandungan yang ada di dalam tanah, selain itu saat kondisinya,
lembab, basah, atau kering warna tanah juga akan berbeda.
Djabar, dan Puspaningrum, (2018) berpendapat bahwa warna tanah
merupakan indikator kondisi iklim dtanah berkembang atau asal bahan induknya,
tetapi pada kondisi tertentu warna tanah seringpula digunakan sebagai indikator
kesuburan tanah atau produktivitas lahan. Secara umum dapat dikatakan bahwa
makin gelap warna tanah berarti makin tinggi kandungan bahan organik
didalamnya. Sebaliknya, warna tanah yang semakin terang menandakan intensitas
pelindian unsur-unsur hara semakin intensif

21
3.8. Kesimpulan
Tekstur tanah menentukan status kandungan unsur hara dan produktivitas
lahan, warna tanah dipengaruhi oleh kandungan yang ada di dalam tanah, dan
kondisi tanah lembab, kering, atau basah. Sampel tanah NJ dan MJ memiliki tekstur
yang berbeda. Sampel tanah NJ bertekstur Sandy Clay Loam (lempung liat
berpasir), dan sampel tanah MJ berterkstur Sandy Clay (liat berpasir). Warna tanah
pada kedua sampel: NJ, dan MJ dalam keadaan basah, dan kering berwarna sama.
2,5
Dalam keadaan basah kedua sampel NJ, dan MJ berwarna hitam 5YR /1 ,
sedangkan dalam keadaan kering berwarna abu-abu sangat gelap 5YR 3/1.

22
Penetapan Kadar Air Tanah

23
IV. Penetapan Kadar Air Tanah

4.1. Pendahuluan
Air tanah adalah semua air yang terdapat pada lapisan pengandung air
(Akuifer) dibawah permukaan tanah, mengiri ruang pori batuan. Tanah yang
berlempung misalnya mempunyai kandungan air yang lebih banyak dibandingkan
tanah berpasir. Hal itu disebabkan karena tanah berlempung memiliki fraksi liat
yang banyak sehingga dapat menahan banyak air. Gerakan air dalam tanah akan
mempengaruhi keberadaan air di suatu tempat. Gerak kapiler pada tanah basah akan
lebih cepat daripada gerakan ke atas maupun ke samping dalam kedalaman solum
suatu tanah, maka semakin besar kadar airnya.
Air mempunyai fungsi yang penting dalam tanah, antara lain pada proses
pelapukan mineral dan bahan organik tanah, yaitu reaksi yang mempersiapkan hara
larut bagi pertumbuhan tanaman. Selain itu, air juga berfungsi sebagai media gerak
hara ke akar-akar tanaman. Akan tetapi, jika air terlalu banyak tersedia, hara-hara
dapat tercuci dari daerah-daerah perakaran atau bila evaporasi tinggi, garam-garam
terlarut mungkin terangkat kelapisan tanah atas. Air yang berlebihan juga
membatasi pergerakan udara dalam tanah, merintangi akar tanaman memperoleh
O2 sehingga dapat mengakibatkan tanaman mati.
Berdasarkan uraian diatas, maka perlu diadakan praktikum pengamatan
Kadar Air dalam langkah awal penelitian dan pengamatan, karena kita ingin
mengatahui kandungan air pada suatu jenis tanah. Kandungan air dalam tanah
sangat berpengaruh pada konsistensi tanah, dan kesesuaian tanah untuk diolah.
4.2. Tujuan
Praktikum penetapan kadar air tanah dilakukan dengan tujuan agar
praktikan dapat mengetahui cara penetapan kadar air kering udara dan penetapan
kadar air kapasitas lapangan serta faktor-faktor yang mempengaruhinya, serta
mengetahui kadar air pada tanah yang telah diambil di Desa Ngampel, Kec.
Ngusikan, Kab. Jombang, dan Desa Manunggal, Kec. Ngusikan, Kab. Jombang.

24
4.3. Tinjauan Pustaka
Kadar air tanah merupakan salah satu bagian penyusun tanah. Air tanah
hampir seluruhnya berasal dari udara dan atau atmosfer terutama didaerah tropis air
hujan itu dapat mrembes ke dalam tanah yang disebut infiltrasi. Sedangkan sisanya
mengalir di permukaan tanah sebagai aliran permukaan tanah. Air infiltrasi tadi bila
dalam jumlah banyak dan terus merembes kedalam tanah secara vertikal dan
meninggalkan daerahnya perakaranya yang disebut perkolasi, yang akhirnya
sampai pada lapisan yang kedap air yang kemudian berkumpul disitu menjadi air
tanah atau sering disebut ground water (Hanafiah, 2014).
Pemberian bahan organik menunjukkan hasil yang lebih baik terhadap
kandungan bahan organik tanah, berat isi tanah, dan kemantapan agregat apa bila
dibandingkan dengan perlakuan tanpa pemberian bahan organik Tanah dengan
bahan organik rendah menyebabkan peningkatan berat isi tanah sehingga
menurunkan porositas tanah, stabilitas agregat dan kadar air kapasitas lapang
(Utomo, Nuraini, dan Widianto, 2015).
Kapasitas lapang merupakan keadaan tanah yang cukup lembab yang
menunjukkan jumlah air terbanyak yang dapat ditahan oleh tanah terhadap gaya
tarik gravitasi. Air yang dapat ditahan oleh tanah tersebut terus menerus diserap
oleh akar-akar tanaman atau menguap sehingga tanah makin lama semakin kering.
Pada suatu saat akar tanaman tidak mampu lagi menyerap air tersebut sehingga
tanaman menjadi layu. Kisaran kadar air tanah yang tersedia secara optimum berada
antara kapasitas lapang (field capacity) dantitik layu permanen (permanent wilting
point) (Siregar, Zuraida, dan Zuyasna, 2017).
Kadar air tanah dinyatakan dalam persen volume yaitu persentase volume
air terhadap volume tanah. Cara ini mempunyai keuntungan karena dapat
memberikan gambaran tentang ketersediaan air bagi tanaman pada volume
tanah tertentu. Cara penetapan kadar air dapat dilakukan dengan sejumlah
tanah basah dikering ovenkan dalam oven pada suhu 1000C –1100C untuk waktu
tertentu. Air yang hilang karena pengeringan merupakan sejumlah air yang
terkandung dalam tanah tersebut ( Gusdi, Zahara, dan Andesbi, 2014).
Faktor iklim dan tanaman juga menentukan kadar dan ketersediaan air
tanah. Faktor iklim yang berpengaruh meliputi: curah hujan, temperatur, dan

25
kecepatan angin. Faktor tanaman yang berpengaruh meliputi bentuk dan kedalaman
perakaran dalam tanah, toleransi terhadap kekeringan, serta tingkat pertumbuhan.
Iklim dalam hal ini cuaca dan penyebaran vegetasi juga berpengaruh pada tingkat
penyerapan air dalam tanah. Suhu dan perubahan udara merupakan anomali cuaca
yang berpengaruh terhadap efisiensi penggunaan air tanah dan dapat hilang melalui
saluran evaporasi pada permukaan tanah prinsipnya terkait dengan suplai
evapotranpirasi (Hanafiah, 2014).

26
4.4. Alat dan Bahan
4.4.1. Alat
a. Timbangan.
b. Kaleng
c. Oven.
d. Sarung tangan.
e. Alat tulis.
f. Desikator.
g. Mortar
h. Saringan berpori besar (2 mm)
i. Cawan kecil
j. Timbangan
k. Silinder (ring)
l. Gelas ukur
m. Ring sampel.
4.4.2. Bahan
a. Kertas label
b. Tanah agregat
c. Kain kassa
d. Karet
e. Air
4.5. Cara Kerja
4.5.1. Cara Kerja Penetapan Kadar Air Kering Udara
a) Menyiapkan alat dan bahan.
b) Menumbuk tanah agregat menggunakan mortar.
c) Menyaring tanah menggunakan saringan berpori 2 mm.
d) Menimbang cawan kecil dan memberinya label.
e) Memasukkan 10 gram tanah kering udara kedalam cawan kecil
kemudian menimbangnya (X).
f) Memasukkan cawan kecil beserta tanah ke dalam oven dengan
suhu 105o selama 24 jam.

27
g) Mengeluarkan cawan kecil dari oven kemudian memasukkan ke
dalam desikator, lalu menimbangnya (Y).
h) Menghitung kehilangan berat sebelum dan sesudah di oven dan
faktor koreksi air pada label hasil pengamatan.
4.5.2. Cara Kerja Penetapan Kadar Air Kapasitas Lapang.
a) Menyiapkan sampel tanah kering udara yang sudah di tumbuk
dan diayak dengan ukuran 2 mm.
b) Menyiapkan 2 buah silinder (ring) dengan bagian bawah ditutupi
kain kassa, masing-masing dicatat beratnya.
c) Memberi label pada ring lalu memasukkan sampel tanah ke dalam
ring sampai permukaannya mendekati permukaan silinder bagian
atas. Mengketuk-ketuk beberapa kali agar tanah padat.
d) Mencelupkan silinder ring ke dalam air perlahan-lahan sampai
tinggal ¼ bagian tabung diatas permukaan air, tunggu sampai
permukaan tanah tampak basah, kemudian mengangkat silinder
tabung dan mengeringkan dengan menggunakan centrifuge.
e) Menimbang kembali silinder ring beserta tanahnya (X)
f) Memasukkan silinder ring beserta tanahnya ke dalam oven 105 o
Celcius. Membiarkan selama 24 jam
g) Mengeluarkan silinder ring dari oven dan memasukkan kedalam
desikator kemudian menimbang beratnya (Y)
h) Menghitung kehilangan berat sebelum di oven dan sesudah di
oven menggunakan rumus yang sudah ditentukan pada label hasil
pengamatan.

28
4.6. Hasil Pengamatan
4.6.1. Perhitungan Kadar Air Kering Udara
Tabel 4.1. Perhitungan Kadar Air Kering Udara
No Contoh Berat Berat tanah+ % KA = FKa =
Tanah Kaleng kaleng 100(B − C) 100 + %KA
(A) BTKU BTKO C−A 100
(B) (C)
1. NJ 2,74 32,74 32,1 2,18 1,0218
2. MJ 2,38 32,38 32,0 1,28 1,0128
Keterangan:
KA = Kadar Air
Fka = Faktor Koreksi Kadar Air.

4.6.2. Perhitungan Kadar Air Kapasitas Lapangan


Tabel 4.2. Perhitungan Kadar Air Kapasitas Lapangan
No Contoh Berat Berat tanah+ ring/silinder % KA =
Tanah ring/silinder 100(B − C)
(A) BTKU (B) BTKO (C) C−A

1. NJ 15,06 21,67 20,1 31,15


2. MJ 14,44 20,97 19,1 40,34
Keterangan:
KA = Kadar Air

Perhitungan :
a. Kadar Air Kering Udara
100(B − C)
%KA =
(C − A)

100 (32,74−32,1) 64
 Sampel NJ %KA = (32,1−27,4)
= = 2,18%
29,36

100+2,18
FKa = = 1,0218
100

100( 32,28−32,0) 38
 Sampel MJ %KA = = = 1,28%
(32,0−2,38) 29,62

100+1,28
FKa = = 1,0128
100

29
b. Kadar Air Kapasitas Lapangan

100 (𝐵 − 𝐶)
%𝐾𝐴 =
(𝐶 − 𝐴)
100(21,67−20,1) 157
 Sampel NJ %KA = (20,1−15,06)
= = 31,15 %
5,04

100 (20,98−19,1) 188


 Sampel MJ %KA = = 4,66 = 40,34 %
(19.1−14,44)

30
4.7. Pembahasan
Air tanah adalah air yang terkandung di dalam tanah. Bagi tanaman, air
tanah merupakan pemasok ekbutuhan air terbesar. Pada setiap tanaman, kebutuhan
air tanah beraneka ragam tergantung pada kondisi tanaman, jenis tanaman, dan
lingkungannya. Air tanah penting bagi tanaman terutama untuk memnuhi
transpirasi dalam proses asimilasi pembentukan karbohidrat serta membawa hasil-
hasil fotosintesis.fungsi lain air tanah adalah sebagai pelarut unsur hara dalam
tanah, membawa hara ke permukaan akar tumbuhan dan mengangkat unsur hara ke
seluruh jaringan tumbuhan yang diserap oleh akar. Banyaknya air tanah diistilahkan
dengan kadar air tanah, yaitu jumlah air yang terdapat di dalam tanah. Biasanya
dinyatakan dalam persen massa atau persen volume (Surtono dan Suciati, 2015).
Kadar air tanah digunakan dua sampel tanah yaitu sampel NJ dan MJ. Hasil
pengukuran kadar air tanah pada sampel MJ yang diambil dari kedalam 20 cm
diperoleh hasil kadar air kering udara dengan berat tanah kering udara (BTKU)
32,74 gram dan berat tanah kering oven (BTKO) 32,1 gram. Prosentase kadar air
didapati sebesar 2,18% dengan faktor koreksi kadar air (FKa) 1,0218. Pada sampel
NJ diambil dari kedalaman 20 cm dengan tempat yang berbeda didapati hasil berat
tanah kering udara (BTKU) sebesar 32,38 gram dan berat tanah kering oven
(BTKO) sebesar 32 gram dengan prosentase kadar air 1,28% dan faktor koreksi
kadar air (FKa) 1,0128.
Pengamatan kadar air dilakukan dengan melakukan pengeringan dengan
oven di suhu 105oC, setelah dioven contoh tanah dimasukkan pada desikator
terlebih dahulu. Hal tersebut dilakukan agar kadar air tanah dipastikan sudah murni
kering. Menurut Salinawati, Suratin, dan Wijaya, (2013) desikator adalah suatu
wadah yang terbuat dari bahan gelas yang kedap udara dan mengandung desikan
yang berfuungsi menghilangkan air dari kristal hasil pemurnian. Suatu pengeringan
dengan oven dilakukan pada suhu 105oC untuk mendapat massa tanah kering yang
murni. Marpaung, Lubis, dan Setiadi, (2016) berpendapat bahwa massa air
diperoleh dari selisih massa tanah basah dengan massa tanah kering. Untuk
mendapatkan massa tanah kering, mula-mula sampel tanah ditimbang lalu

31
dipanaskan ke dalam oven pada suhu 105oC sampai 110oC selama empat jam
sampai dengan 24 jam.
Pengamatan kadar air kapasitas lapangan dengan menggunakan dua sampel
tanah yaitu sampel NJ dan MJ diperoleh hasil pada sampel NJ memeiliki berat
kering tanah udara (BTKU) sebesar 21,67 gram dan berat kering tanah oven
(BTKO) 20,1 gram dengan prosentase kadar air tanah 31,15%. Pada sampel tanah
MJ diperoleh berat kering tanah udara (BTKU) sebesar 20,98 gram dan berat kering
tanah oven (BTKO) sebesar 19,1 gram dengan prosentase kadar air tanah 40,34%.
Kedua sampel memiliki kadar air kapasitas lapangan yang berbeda. sampel
MJ memiliki kadar air kapasitas lapangan lebih tinggi. Hal tersebut menunjukkan
bahwa sampel MJ lebih baik unutk ditanami daripada sampel NJ karena dapat
menyimpan air lebih banyak untuk diserap akar tanaman. Perbedaan kadar air
kapasitas lapangan dipengaruhi oleh kandungan bahan organik tanah dan
kedalaman sebelum di didalam ring sampel. Menurut Hanafiah, (2014) kadar air
tanah dipengaruhi oleh kadar bahan organik tanah dan kedalaman solum, makin
tinggi kadar bahan organik tanah maka kadar airnya semakin tinggi pula, serta
semakin besar kedalaman solum tanah maka kan semakin tinggi kadar air tanahnya.

32
4.8. Kesimpulan
Sampel tanah NJ memiliki prosentase kadar air kering udara lebih besar dari
pada sampel tanah MJ, yaitu 2,18 % dan 1,28 %. Pada kadar air kapasitas lapangan
sampel MJ memiliki prosentase kadar air yang lebih besar daripada sampel NJ,
yaitu 40,34 % dan 31,15 %. Faktor yang mempengaruhi perbedaan kadar air antara
lain kandungan bahan organik tanah dan kedalaman tanah.

33
Lampiran 2. Kadar Air Tanah

Gambar 4.1. Berat Gambar 4.2. Berat Gambar 4.3. Berat Gambar 4.4. Berat
Tanah Kering Tanah Kering Kaleng Sampel Kaleng Sampel
Oven Sampel Oven Sampel Tanah NJ Kadar Tanah MJ Kadar
Tanah NJ Kadar Tanah MJ Kadar Air Kering Udara Air Kering Udara
Air Kering Udara Air Kering Udara

Gambar 4.5. Berat Gambar 4.6. Berat Gambar 4.7. Berat Gambar 4.8. Berat
Tanah Kering Oven Tanah Kering Oven Rinng Sampel Rinng Sampel
Sampel Tanah NJ Sampel Tanah MJ Tanah NJ Kadar Tanah MJ Kadar
Kadar Air Kadar Air Air Kapasitas Air Kapasitas
Kapasitas Lapang Kapasitas Lapang Lapang Lapang

34
Gambar 4.9. Berat Gambar 4.10. Berat Gambar 4.11. Berat Gambar 4.12. Berat
Tanah Kering Tanah Kering Tanah Kering Tanah Kering
Udara Sampel Udara Sampel Udara Sampel Udara Sampel
Tanah NJ Kadar Tanah MJ Kadar Tanah NJ Kadar Tanah MJ Kadar
Air Kering Udara. Air Kering Udara. Air Kapasitas Air Kapasitas
Lapang. Lapang.

35
Penetapan Berat Isi Tanah, Berat Jenis Tanah, dan
Ruang Pori

36
V. Penetapan Berat Isi Tanah, Berat Jenis Tanah, dan
Ruang Pori

5.1. Pendahuluan
Dalam kehidupan sehari-hari kita tidak pernah lepas dari tanah. Dalam dasar
ilmu tanah, dapat dipelajari mengenai penentuan Berat isi dan Berat jenis partikel.
Berat isi berhubungan dengan padatan, porositas dan bahan organik. Selain itu,
dalam pengaplikasiannya, kondisi Berat isi sangat mempengaruhi infiltrasi,
konsistensi, pergerakan akar dan pengolahan lahan. Hal inilah yang menunjukkan
bahwa Berat isi masih berhubungan dengan sifat-sifat tanah yang lain.
Oleh karena itu, Berat isi dan Berat jenis partikel sangat penting untuk
dipelajari sehingga pengetahuan mengenai Berat isi dan Berat jenis partikel
semakin bertambah. Dan kita dapat menghitung dan menentukan Berat jenis dan
Berat Isi suatu tanah. Data sifat-sifat fisik tanah tersebut diperlukan dalam
perhitungan penambahan kebutuhan air, pupuk, kapur, dan pembenah tanah pada
satuan luas tanah sampai kedalaman tertentu. Berat isi tanah juga erat kaitannya
dengan tingkat kepadatan tanah dan kemampuan akar tanaman menembus tanah.
Berat isi tanah juga diperlukan dalam perhitungan pemberian pupuk,
penambahan kapur dan pembenah tanah untuk satu satuan luas lahan. Hal ini karena
pada luas lahan dengan kedalaman tertentu menggunakan satuan volume (m3),
sedangkan pupuk, kapur atau pembenah tanah dalam satuan berat, sehingga volume
tanah harus diubah terlebih dahulu menjadi satuan berat (kg atau ton). Untuk
mengubah menjadi satuan berat maka diperlukan data berat isi tanah. Oleh karena
itu sangat diperlukan pemahaman tentang berat isi dan berat jenis tanah.
5.2. Tujuan
Praktikum penetapan berat isi tanah, berat jenis tanah, dan ruang pori
bertujuan agar praktikan dapat memahami cara menghitung berat isi, berat jenis dan
ruang pori pada tanah yang telah diambil di desa Ngampel Ngusikan Jombang dan
Manunggal Ngusikan Jombang.

37
5.3. Tinjauan Pustaka
Berat Isi (BI) atau Bulk Density (BD), adalah suatu perbandingan antara
massa padatan tanah dengan volume tanah, digunakan untuk mencirikan tanah,
karena nilai perbandingan ini cukup stabil untuk jangka waktu yang lama biasanya
dinyatakan dalam gr/cm3 (Darmayanti, 2012)
Berat jenis (spesific gravity) adalah perbandingan berat dari suatu volume
bahan pada suatu temperatur terhadap berat air. dengan volume yang sama pada
temperatur tersebut. Besarnya berat jenis agregat penting dalam perencanaan
campuran agregat dengan aspal karena umumnya direncanakan berdasarkan
perbandingan berat dan juga untuk menentukan banyaknya pori. Agregat dengan
berat jenis yang kecil mempunyai volume yang besar sehingga dengan berat yang
sama membutuhkan jumlah aspal yang lebih banyak. Disamping itu agregat dengan
dengan pori besar membutuhkan jumlah aspal yang banyak (Toruan dkk., 2013).
Secara umum nilai rerata berat volume perlakuan kompos semakin rendah.
Tanah yang memiliki berat volume yang rendah menghasilkan bahan organik yang
tinggi dan ruang pori mikro tanah juga tinggi. Tingginya ruang pori mikro tanah
dapat meningkatkan kemampuan tanah dalam mengikat lengas tanah. Hal ini
dikarenakan adanya sumbangan C-organik sebagai sumber bahan organik tanah.
Bahan organik tanah memiliki peran dan fungsi yang sangat vital di dalam
perbaikan sifat-sifat tanah, meliputi sifat fisika, kimia dan biologi tanah.Bahan
organik merupakan sumber energi bagi aktivitas mikrobia tanah dan dapat
memperbaiki berat volume tanah, struktur tanah, aerasi serta daya mengikat air
(Hasibuan, 2015).
Pemberian pupuk organik dapat memperbaiki (menurunkan) bulk density
tanah. semakin tinggi bahan organik tanah maka semakin rendah bobot volume
tanah dan semakin tinggi total ruang porinya,dan sebaliknya semakin tinggi bulk
density tanah maka semakin rendah total ruang porinya. Nilai bulk density tanah
yang rendah akan menyebabkan laju infiltrasi tanah akan semakin cepat,
sehingga besarnya laju infiltrasi tanah akan berbanding terbalik dengan
besarnya bulk density tanah. Permeabilitas erat kaitannya dengan total ruang
pori tanah, dimana semakin besar total ruang pori tanah maka semakin besar
(Margolang dkk., 2015).

38
5.4. Alat dan Bahan
5.4.1. Alat
a. Copper ring
b. Timbangan analitik
c. Oven
d. Kaleng timbang
e. labu erlemeyer 100 ml
f. Hot plate
g. Beaker gelas 250 ml
h. Desikator
5.4.2. Bahan
a. Sample tanah utuh
b. Sample tanah 2mm
c. Aquadest steril
d. Kertas label.
5.5. Cara Kerja
5.5.1. Penetapan Berat Isi
a. Menyiapkan copper ring yang telah terisi tanah (sample tanah
utuh).
b. Menimbang sample tanah utuh pada copper ring.
c. Mengoven sample tanah utuh pada copper ring selama 24 jam
pada suhu 105oC.
d. Mengambil copper ring yang sudah dioven, lalu menaruh
copper ring kedalam desikator sampai copper ring dingin.
e. Menimbang copper ring yang sudah dingin.
f. Mengukur tinggi dan diameter copper ring.
g. Melakukan perhitungan dari data yang didapat.

39
5.5.2. Penetapan Berat Jenis
a. Menimbang berat labu erlemeyer dan menimbang tanah kering
udara masing-masing 30g.
b. Memasukkan tanah kedalam labu erlemeyer.
c. Menambahkan air pada labu erlemeyer sampai mengisi 3/4
bagian labu.
d. Mengisi air sebanyak 250 ml kedalam gelas beaker.
e. Mendidihkan labu erlemeyer yang berisi air dan tanah dan gelas
beaker yang berisi 250 ml pada hot plate.
f. Setelah mendidih, diamkan hingga dingin.
g. Menambahkan air dingin yang sudah dididihkan ke labu
erlemeyer untuk mencari berat jenis air.
h. Menimbang labu erlemeyer yang sudah ditambah air.
i. Melakukan perhitungan dari data yang didapat.

40
5.6. Hasil Pengamatan
Tabel 5.1. Perhitungan Berat Isi Tanah
Contoh Berat Tanah Berat Ring Volume
+ Ring (g) Tanah
No. Tanah (g) Berat Isi
(105oC) (∏r2t) (cm3)

A B C D
1 NJ 254,46 143,60 73,39 1,51
2 MJ 223,62 112,24 72 1,54

Tabel 5.2. Perhitungan Berat Jenis Tanah


Labu
Labu
Ukur + Berat
Contoh Labu Ukur + BJ Volume Berat
No. Berat Air
Tanah Ukur Berat Air Tanah Jenis
Tanah + (C-B)
tanah
Air
A B C D E F G
1 NJ 58,6 88,6 173,9 85,3 0,983 13,22 2,27
2 MJ 58 173,3 85,2 85,2 0,983 13,33 2,26

Tabel 5.3 Perhitungan Ruang Pori Tanah

Berat Isi Tanah Berat Jenis Tanah Ruang Pori


No. Contoh Tanah
(gcm-3) (gcm-3) (%)

1 NJ 1,51 2,27 33,5%


2 MJ 1,54 2,26 31,8%

Perhitungan:
A. BERAT ISI TANAH
 Volume tanah

V = 𝝅𝒓𝟐 𝒕
Tanah NJ Tanah MJ
V = 3,14 x (2,1)2 x 5,3 V= 3,14 x (2,1)2 x 5,2
= 73,39 cm2 = 72 cm2

41
 Berat Isi (BI)

𝒃𝒆𝒓𝒂𝒕 𝒕𝒂𝒏𝒂𝒉 𝒌𝒆𝒓𝒊𝒏𝒈 𝒐𝒗𝒆𝒏


BI =
𝒗𝒐𝒍𝒖𝒎𝒆 𝒕𝒂𝒏𝒂𝒉
Tanah NJ Tanah MJ
254,46−143,60 223,62−112,42
BI = BI =
75,39 72

=1,51 =1,54

B. Berat Jenis Tanah


 Volume tanah
𝑩𝒆𝒓𝒂𝒕 𝒂𝒊𝒓
V Tanah = 100 – 𝑩𝑱 𝒂𝒊𝒓

Tanah NJ Tanah MJ
85,3 85,2
V Tanah = 100 – 0,983 V Tanah = 100 – 0,983

= 13,22 = 2,26

 Berta jenis
𝒃𝒆𝒓𝒂𝒕 𝒕𝒂𝒏𝒂𝒉
BJ =
𝒗𝒐𝒍𝒖𝒎𝒆 𝒕𝒂𝒏𝒂𝒉

Tanah NJ Tanah MJ
88,6−58,6 88,1−58
BJ = BJ =
13,22 13,33

= 2,27 = 2,26

C. Ruang Pori Tanah

𝑩𝑰
Ruang pori = (𝟏 − 𝑩𝑱) 𝒙 𝟏𝟎𝟎%

Tanah NJ Tanah MJ
1,51 1,54
Ruang pori = (1 − 2,27) 𝑥 100% Ruang pori = (1 − 2,26) 𝑥 100%

= 0,335 x 100% = 0,318 x 100%


= 33,5 % = 31,8 %

42
5.7. Pembahasan
Berat isi tanah merupakan perbandungan masas tanah dengan volume
partikel termasuk volume pori-pori tanah. Hasil pengamatan berat isi tanah dapat
dilihat pada tabel. Data hasil perhitungan berat isi pada dua sampel tanah, yaitu NJ
dan MJ didapati sampel MJ memiliki berat isi tanah yang lebih besar daripada NJ.
Berat isi tanah sampel NJ, yaitu 1,51g/cm 3 dan MJ 1,54 g/cm3.
Struktur tanah dan tekstur tanah sangat berkaitan dengan besarnya nilai
berat isi tanah. Semakin lepas tekstur suatu tanah maka berat isinya semakin rendah.
Tekstur tanah akan mempengaruhi ketersediaan pori pada tanah. Menurut
Hasibuan, (2015) tanah yang memiliki berat isi yang rendah menghasilkan ruang
pori mikro tanah yang tinggi. Tekstur tanah sampel MJ yang liat berpasir dan
sampel NJ lempung liat berpasir mempengaruhi besar berat isi dari masing masing
sampel tanah yang mana tanah dengan tekstur halus mempunyai berat isi lebih
rendah dibandingkan tanah dengan tekstur pasir.
Tanah yang memiliki struktur tanah yang padat maka memiliki berat isi
tanah yang tinggi. Hal itu dikarenakan ruang porinya menurun sehingga membuat
semakin sulit untuk meneruskan air atau ditembus akar tanaman. Menurut Saputra
dkk., (2018) meningkatnya jumlah pori tanah dan membentuk struktur tanah yang
remah sehingga akan menurunkan berat isi tanah. Tanah yang mengalami proses
pemadaatan meiliki berat isi tanah yang lebih besar.
Berat jenis tanah adalah perbandingan relatif antara massa jenis sebuah zat
dengan massa jenis air murni. Data hasil perhitungan didapatkan nilai berat jenis
sampel NJ sebesar 2,27g/cm3 dan MJ sebesar 2,26 g/cm3. Penetapan berat jenis
tanah juga dipengaruhi oleh topografi. Apabila topografinya curam maka tanah
akan lebih susah untuk menyerap air sehingga tanah akan memiliki volume
kepadatan tanah yang besar pula. Menurut Toruan dkk., (2013) Dalam perhitungan
berat jenis tanah digunakan air yang didihkan untuk menghilangkan pori-pori yang
terkandung dalam tanah dan juga bahan organik didalamnya.
Nilai dari berat jenis tanah akan berubah-ubah bergantung dengan tekstur
dan struktur tanah. Hal tersebut terjadi karena tekstur tanah menunjukkan
komposisi partikel penyusun tanah, semakin banyak kandungan bahan organik
tanah menyebabkan semakin rendahnya berat jenis tanah. Struktur tanah akan

43
mempengaruhi porositas tanah, pori tanah yang ditempati oleh air dan udara, pada
saat basah seluruh pori terisi oleh air dan pada saat kering akan terisi oleh udara.
Menurut Maulana dkk., (2013) berat jenis tanah dipengaruhi oleh jenis mineral
penyusun tanahnya.
Ruang pori tanah dari perhitungan didapatkan tanah NJ adalah 33,5% dan
tanah MJ adalah 31,8%. Jika dilihat dari nilai pori tanahnya, dapat disimpulkan
bahwa tanah NJ dan MJ tanah yang kurang baik. Karena tanah yang baik adalah
tanah yang memiliki struktur tanah yang ruang porinya besar. Hal ini sependapat
dengan Hanafiah (2014) yang mengemukakan bahwa tanah yang baik adalah tanah
yang mengandung udara dan air dalam jumlah yang cukup dan seimbang. Hal ini
hanya terdapat pada tanah yang ruang porinya besar, dengan perbandingan yang
sama antara pori-pori makro dan mikro.

44
5.8. Kesimpulan
Berat isi tanah sampel NJ sebesar 1,51g/cm 3 dan MJ sebesar 1,54g/cm3
dengan berat jenis NJ 2,27 g/cm3 dan MJ 2,26 g/cm3. Besarnya ruang pori sampel
NJ yaitu 33,5% dan MJ 31,8%. Sampel NJ memiliki ruang pori lebih besar dan
berat isi lebih kecil daripada MJ sehingga kodisi tanahnya lebih baik.

45
Lampiran 3. Berat Isi, Berat Jenis, Dan Ruang Pori Tanah

Gambar 5.1. Berat Gambar 5.2. Berat Gambar 5.3. Berat


Berat Tanah + Ring (g) Ring (g) NJ Tanah + Ring (g)
(105oC) NJ (105oC) MJ

Gambar 5.4. Berat


Ring (g) MJ

46
Gambar 5.5. Labu Gambar 5.6. Labu Gambar 5.7. Labu
Ukur NJ (g) Ukur + Berat Tanah (g) Ukur+ Berat Tanah
NJ + Air (g) NJ

Gambar 5.8. Labu Gambar 5.9. Labu Gambar 5.10. Labu


Ukur MJ (g) Ukur + Berat Tanah (g) Ukur+ Berat Tanah
MJ + Air (g) MJ

47
Penetapan Bentuk Struktur Tanah

48
VI. Penetapan Bentuk Struktur Tanah

6.1. Pendahuluan
Struktur tanah menggambarkan cara bersatunya partikel-partikel primer
tanah yaitu pasir, debu dan liat menjadi butir-butir (agregat) tanah. Agregat yang
terbentuk secara alami dinamakan ped. Struktur tanah memiliki banyak tipe,
dimana setiap tipe tersebut masing-masing mempunyai sifat yang berbeda-beda
antara tipe yang lainnya. Setiap tanahpun punya tingkatan perkembangan struktur
yang berbeda-beda. Ukuran dari setiap struktur dapat dibedakan dalam beberapa
kelas yaitu sangat halus, halus, medium, kasar, dan sangat kasar.
Struktur tanah merupakan salah satu sifat tanah yang sangat penting selain
tekstur. Struktur tanah menentukan Bulk Density. Porositas suatu tanah, tinggi dan
rendahnya suatu Bulk Density, Partikel Density, Porositas suatu tanah bergantung
pada keadaan strukturnya. Kadar air tanah untuk tanaman sangat dipengaruhin oleh
kelas struktur tanah tersebut. Tanah dengan struktur yang sangat kasar biasanya
tidak cocok untuk lahan pertanian karena kurang baik dalam hal penyerapan air
tanah sebagai simpanan dalam tanah untuk digunakan oleh pertumbuhan dan
perkembanngan tanaman. Maka praktikum tentang struktur tanah perlu dilakukan
agar sifat-sifat tanah yang lainnya dapat lebih dimengerti, dan mengetahui faktor-
faktor yang mempengaruhinya.
6.2. Tujuan
Praktikum “penetapan bentuk struktur tanah” ini bertujuan untuk
mengetahui bentuk struktur tanah dari sampel tanah yang telah diambil di desa
Manunggal Ngusikan Jombang , dan Ngampel Ngusikan Jombang.

49
6.3. Tinjauan Pustaka
Tanah adalah bahan padat (mineral atau organik) yang terletakdipermukaan
bumi, yang telah dan sedang serta terus mengalamiperubahan yang dipengaruhi
oleh faktor-faktor: Bahan Induk,Iklim, Organisme, Topografi, dan Waktu (Harahap
dkk., 2014)
Sifat fisik tanah merupakan sifat yang bertanggung jawab atas peredaran
udara, panas, air dan zat terlarut melalui tanah. Sifat fisik tanah yang penting antara
lain adalah tekstur tanah, struktur, porositas dan stabilitas agregat (Darmayanti,
2012).
Struktur tanah menunjukkan gumpalan dari butir-butir tanah yang
membentuk suatu agregat (bongkahan). Bahan organik merupakan salah satu
pembenah tanah yang telah dirasakan manfaatnya dalam perbaikan sifat-sifat tanah
baik sifat fisik, kimia dan biologi tanah. Secara fisik memperbaiki struktur tanah,
menentukan tingkat perkembangan struktur tanah dan berperan pada pembentukan
agregat tanah meningkatkan daya simpan lengas karena bahan organik mempunyai
kapasitas menyimpan lengas yang tinggi pemberian bahan organik berpengaruh
nyata dalam meningkatkan porositas total, jumlah pori berguna, jumlah pori
penyimpan lengas dan kemantapan agregat serta menurunkan kerapatan zarah,
kerapatan bongkah dan permeabilitas (Andalusia et al., 2016).
Pengolahan tanah merupakan suatu usaha manipulasi mekanik terhadap
tanah agar tercipta suatu kedaaan yang baik bagi pertumbuhan tanaman. Tujuan
pengolahan tanah, diantaranya: memperbaiki kondisi fisik tanah hubungannya
dengan pertumbuhan tanaman, yaitu: menciptakan keseimbangan air dan udara
dalam tanah, menyiapkan kondisi yang baik untuk pertumbuhan benih dan
perkembangan akar melalui terciptanya struktur tanah yang gembur, dan merubah
struktur tanah agar mempunyai kapasitas menahan air dan infiltrasi yang baik,
memberantas gulma, membenamkan sisa-sisa tanaman (bahan organik), dan untuk
membenamkan pupuk dan kapur ke dalam tanah (Birnadi, 2014).
Bahan organik tanah memiliki peran dan fungsi yang sangat vital di dalam
perbaikan sifat-sifat tanah, meliputi sifat fisika, kimia dan biologi tanah.Bahan
organik merupakan sumber energi bagi aktivitas mikrobia tanah dan dapat

50
memperbaiki berat volume tanah, struktur tanah, aerasi serta daya mengikat air
(Hasibuan, 2015).
Indikator kualitas tanah adalah sifat, karakteristik atau proses fisika, kimia
dan biologi tanah yang dapat menggambarkan kondisi tanah. indikator-indikator
kualitas tanah harus (1) menunjukkan proses-proses yang terjadi dalam ekosistem,
(2) memadukan sifat fisika tanah, kimia tanah dan proses biologi tanah, (3) dapat
diterima oleh banyak pengguna dan dapat diterapkan di berbagai kondisi lahan, (4)
peka terhadap berbagai keragaman pengelolaan tanah dan perubahan iklim, dan (5)
apabila mungkin, sifat tersebut merupakan komponen yang biasa diamati pada data
dasar tanah (Juarti, 2016).

51
6.4. Alat dan Bahan
6.4.1. Alat
a. Kaca arloji/lempeng kaca
b. Botol penyemprot
c. Alat tulis
6.4.2. Bahan
a. Contoh tanah agregat utuh
b. Air
6.5. Cara Kerja
a. Mengambil gumpalan tanah (sedapat mungkin dalam kedaan lembab)
dengan diameter ± 10cm
b. Memecahkan gumpalan tanah tersebut dengan cara menekan dengan
jari, pecahan dari gumpalan tersebut merupakan agregat atau gabungan
agregat.
Bentuk-bentuk struktur tanah, yang ditentukan oleh bentuk agregat,
dibagi menjadi 7, yaitu:
 Remah (crumb)
 Granular
 Lempeng (plaky), jika sumbu X>Y
 Prisma (prismatik), jika sumbu Y>X, tapi ujungnya membulat.
 Gumpal bersudut (angular blocky), jika sumbu X=Y=Z dan
ujungnya membulat.
 Lepas/butir tunggal (loose).
 Masif/pejal.

52
6.6. Hasil Pengamatan
Tabel 6.1. Pengamatan Struktur Tanah
No Contoh Tanah Struktur Tanah
1 NJ Gumpal (Blocky)

Gambar 6.1. Struktur Tanah NJ


2 MJ Gumpal (Blocky)

Gambar 6.2. Struktur Tanah MJ

53
6.7. Pembahasan
Praktikum penetapan struktur tanah dilakukan dengan menggunakan dua
sampel tanah yaitu sampel tanah NJ, dan MJ. Pada kedua sampel tanah didapati
bentuk struktur tanah gumpal (blocky). Gumpal (blocky), yaitu struktur tanah yang
berbentuk gumpal membuat dan gumpal bersudut, bentuknya menyerupai kubus
dengan sudut-sudut membulat untuk gumpal membulat dan bersudut tajam untuk
gumpal bersudut tajam untuk gumpal bersudut, dengan sumbu horisontal setara
dengan sumbu vertikal,
Utomo, (2016) berpendapat bahwa Struktur tanah vertisol gumpal (blocky)
pada seluruh profil, dengan konsistensi teguh atau keras kalau kering. Sifat
kembang kerut ini menjadikan vertisol mempunyai kemampuan meremah
sendiri(self churning) menunjukkan struktur baji. Menurut Nurdin, (2012) liat
cenderung membentuk struktur gumpal. Hal itu sesuai dengan hasil bentuk struktur
tanah NJ dan MJ yang memiliki strukutur gumpal. Sampel tanah NJ, dan MJ
memiliki tekstur liat berpasir dan lempung liat berpasir.
Bentuk dari struktur tanah selalu berubah bergantung pada kandungan zat
yang ada dalam tanah. Menurut Sembiring dkk., (2015) Kandungan bahan organik,
oksida-oksida besi, asam-asam organik, dan mineral-mineral lain merupakan faktor
yang mempengaruhi bentuk struktur tanah.

54
6.8. Kesimpulan
Tanah NJ dan MJ didapati memiliki bentuk struktur tanah yang sama yaitu
gumpal (blocky). Bentuk dari struktur tanah berubah-ubah dan dipengaruhi oleh
Kandungan bahan organik, oksida-oksida besi, asam-asam organik, dan mineral-
mineral lain.

55
Penetapan pH Tanah, Bahan Organik Tanah, dan Kapur

56
VII. Penetapan pH Tanah, Bahan Organik Tanah, dan
Kapur

7.1. Pendahuluan
Segala kepentingan hidup di dunia tidak terlepas dari keperluan kita akan
tanah. Tanah berguna bagi pertumbuhan dan perkembangan serta kehidupan di
dunia, termasuk kehidupan manusia dan berbagai kehidupan yang menunjang
hidupnya manusia. Oleh sebab itu tanah merupakan salah satu komponen alam yang
mempunyai peran penting dalam proses kehidupan.
Tanah adalah sistem lapisan kerak bumi yang tidak padu dengan ketebalan
beragam yang berbeda yang terdiri dari butiran kerikil kasar, pasir, tanah lempung,
tanah liat dan semua bahan lepas lainnya termasuk lapisan tanah paling atas sampai
pada tanah keras. Ada 5 faktor yang mempengaruhi proses pembentukan tanah,
yaitu : iklim, makhluk hidup, bentuk wilayah, bahan induk dan waktu. Iklim dan
makhluk hidup merupakan faktor pembentuk tanah yang bersifat aktif, sedangkan
bentuk wilayah, bahan induk, dan waktu merupakan faktor pembentuk tanah yang
bersifat pasif.
Jenis-jenis tanah mempunyai sifat dan karakteristik yang berbeda. Sifat dan
karakteristik tanah dapat berupa sifat fisika, sifat kimia, dan sifat biologi tanah yang
dapat diamati pada bagian terkecil tanah. Pedon adalah satuan individu terkecil
tanah yang terbentuk dalam tiga dimensi. Pada bagian pedon dapat diamati lapisan-
lapisan tanah yang terdiri dari solum tanah dan bahan induk tanah yang disebut
dengan profil tanah.
Tanah dapat bermanfaat bagi manusia jika manusia dapat memeliharanya
dengan baik. Namun tanah akan menjadi tidak bermanfaat bagi manusia, bahkan
sering menimbulkan ketidaktentraman jika manusia memperlakukannya tidak baik
dengan memberikan tindakan dan perlakuan yang keliru.
7.2. Tujuan
Praktikum pH tanah, C-organik, dan kapur bertujuan agar praktikan untuk
mengetahui isi kandungan pH tanah, bahan organik, dan bahan kapur pada sampel
tanah yang diambil di desa Manunggal, dan Ngampel Ngusikan Jombang.

57
7.3. Tinjauan Pustaka
Tanah adalah bahan padat (mineral atau organik) yang terletakdipermukaan
bumi, yang telah dan sedang serta terus mengalamiperubahan yang dipengaruhi
oleh faktor-faktor: Bahan Induk,Iklim, Organisme, Topografi, dan Waktu (Harahap
dkk., 2014)
Reaksi tanah menunjukkan sifat kemasaman atau alkalinitas tanah yang
dinyatakan dengan nilai pH.Nilai pH menunjukkan banyaknya konsentrasi ion
hidrogen (H+) di dalam tanah. Makin tinggi kadar ion H+ dalam tanah, semakin
masam tanah tersebut. Di dalam tanah selain ion H+ dan ion-ion lain ditemukan
pula ion OH- yang jumlahnya berbanding terbalik dengan banyaknya H+. Pada
tanah-tanah yang masam jumlah ion H+ lebih tinggi dibanding OH-, sedang pada
tanah alkalin kandungan OH- lebih banyak daripada H+. Bila kandungan H+ sama
dengan OH- maka tanah bereaksi netral yaitu mempunyai pH=7. Konsentrasi H+
atau OH- dalam tanah sebenarnya sangat kecil. Nilai pH berkisar antara 0-14
dengan pH 7 disebut netral sedang pH kurang dari 7 disebut masam dan pH lebih
dari 7 disebut alkalis (Hasibuan, 2015).
Peningkatan C-organik dan N-total tanah berasal dari pemberian dan
mineralisasi bahan organik yang ditambahkan dalam sistem pertanian organik,
sementara pada sistem pertanian konvensional ditambahkan dalam bentuk pupuk
dan penambahan bahan organik pada sistem pertanian organik lebih kuat
pengaruhnya ke arah perbaikan sifat sifat tanah pengelolaan jangka panjang dan
berkesinambungan (Margolang dkk., 2015).
Kapasitas tukar kation (KTK) menunjukkan kemampuan kompleks
pertukaran tanah untuk menjerap dan mempertukarkan kation-kation. Variasi nilai
KTK mengikuti pola variasi kandungan C-organik. Nilai KTK liat dapat
dipengaruhi oleh C-organik dan jumlah kation. Tanah dengan KTK yang tinggi
mempunyai daya menyimpan unsur hara yang tinggi, tetapi pada tanah masam,
KTK liat yang tinggi mungkin juga disebabkan oleh Al dd yang tinggi (Arabia,
dkk., 2012).

58
Bahan organik dapat menyebabkan reaksi netral pada tanah yang bereaksi
masam. Sebaliknya, bahan organik menyebabkan reaksi masam pada tanah yang
bereaksi basa. pH tanah yang cenderung masam mempunyai kadar N-total juga
dapat dikatakan rendah (Andalusia et al., 2016).

59
7.4. Alat dan Bahan
7.4.1. Alat
a. Pengocok elektrik
b. Timbangan analitik
c. Botol pengocok plastic
d. Gelas ukur 20ml
e. pH meter
f. Gelas arloji
g. Pipet tetes
h. Label sticker
7.4.2. Bahan
a. Sample tanah NJ ukuran 0,5 mm
b. Sample tanah MJ ukuran 0,5 mm
c. Air bebas ion atau air suling (H2O)
d. Larutan KCl 1N
e. Larutan Hidrogen Peroksida (H2O2) 10%
f. Larutan Hydrochloric Acid (HCl) 6N
7.5. Cara Kerja
7.5.1. Penetapan pH
a. Menimbang masing-masing 10 g tanah kering udara NJ dan MJ
ukuran 0,5 mm.
b. Memasukkan tanah yang sudah ditimbang kedalam 4 botol
pengocok plastic.
c. Menambahkan masing-masing 20 ml larutan air bebas ion (H2O)
pada 2 botol pengocok plastic.
d. Menambahkan masing-masing 20 ml KCl pada 2 botol pengojok
plastik.
e. Menempelkan label sticker untuk menandai asal dan jenis tanah.
f. Mengocok botol pengocok plastic pada pengocok elektrik selama 10
menit.
g. Mengukur pH suspensi menggunakan pH meter.

60
7.5.2. Penetapan Bahan Organik
a. Mengiapkan gelas arloji untuk tepat sample tanah
b. Menimbang masing-masing 5 g tanah kering udara NJ dan MJ
ukuran 0,5 mm.
c. Menaruh tanah yang sudah ditimbang pada 2 gelas arloji.
d. Menempelkan label sticker untuk menandai asal atau jenis tanah.
e. Meneteskan larutan H2O2 10% sebanyak 5 tetes pada setiap tanah
di gelas arloji menggunakan pipet tetes.
f. Mengamati perubahan reaksi yang terjadi.
7.5.3. Penetapan Kapur
a. Mengiapkan gelas arloji untuk tepat sample tanah
b. Menimbang masing-masing 5 g tanah kering udara NJ dan MJ
ukuran 0,5 mm.
c. Menaruh tanah yang sudah ditimbang pada 2 gelas arloji.
d. Menempelkan label sticker untuk menandai asal atau jenis tanah.
e. Meneteskan larutan HCl 6N sebanyak 5 tetes pada setiap tanah di
gelas arloji menggunakan pipet tetes.
f. Mengamati perubahan reaksi yang terjadi

61
7.6. Hasil Pengamatan
Tabel 7.1. Hasil Pengukuran pH Tanah
No Contoh tanah Kriteria
Bahan Organik Kapur
1 NJ Berasap,banyak Tidak berasap,
gelembung kecil. sedikit
gelembung.
2 MJ Berasap, banyak Tidak berasap,
gelembung sedikit
besar. gelembung

Tabel 7.2. Hasil Pengamatan Bahan Organik Tanah dan Kapur


No Contoh tanah Nilai pH
pH H2O pH KCl
1 NJ 6,62 4,64
2 MJ 5,95 4,69

62
7.7. Pembahasan
Data pengukuran pH potensial (KCl) sampel tanah NJ dan MJ lebih kecil
dibandingkan pH aktualnya (H2O). PH aktual sampel tanah NJ adalah 6,62 dan pH
potensialnya adalah 4,64. Sedangkan sampel tanah MJ memiliki pH aktual 5,95 dan
pH potensialnya adalah 4,69. Pengukuran pH dengan larutan pengekstrak KCl akan
memberikan nilai lebih rendah 0,5-1,5 satuan pH disbanding jika menggunakan
H2O, teori tersebut sesuai dengan percobaan yang dilakukan. Hal tersebut
dikarenakan garam KCl akan melepaskan H+ dari kompleks serapan sehingga tanah
akan lebih masam karena kandungan H+ yang tinggi dan banyak ion Al3+ yang
bersifat masam karena air ion tersebut menghasilkan H+.
Kandungan bahan organik pada sampel tanah NJ dan MJ dinilai berbeda.
Setelah ditetesi larutan Hidrogen Peroksida (H2O2) 10% sebanyak 5 tetes,
menimbulkan reaksi tanah bergelembung kecil untuk tanah NJ dan bergelembung
besar untuk tanah MJ dan didapati berasap. Sedangkan kandungan kapur pada
sample tanah NJ dan MJ dinilai sama besarnya. Ketika ditetesi HCl 6N
menimbulkan reaksi dengan bergelembung. Hal tersebut dapat disimpulkan bahwa
sampel tanah NJ dan MJ mengandung bahan organic dan mengandung sedikit
kapur. Menurut Andalusia et al., (2015) bahan organik dapat menyebabkan reaksi
netral pada tanah yang bereaksi masam. Sebaliknya, bahan organik menyebabkan
reaksi masam pada tanah yang bereaksi basa. pH tanah yang cenderung masam
mempunyai kadar N-total juga dapat dikatakan rendah
Tujuan digunakannya H2O2 pada uji bahan organik adalah berfungsi akan
mengoksidasi BO menjadi air (H2O) dan gas karbon dioksida (CO2). Buih hilang
berarti semua BO telah teroksidasi. (Ainun dkk., 2015)
Penggunaan HCl 6N s Larutan HCL merupakan larutan zat kimia yang
dapat dipakai guna mengetahui unsur kapur pada tanah. Pada tanah yang diberi
larutan HCl tersebut nantinya akan mengeluarkan reaksi atau tidak. Menurut Sari
dkk., (2016) HCL akan menyebabkan kapur terurai HCl menyebabkan kapur
teruarai karena Cl– pada HCl akan berikatan secara ionik dengan Ca 2+ pada CaCO3
membentuk CaCl2, kadar kapur yang diperoleh disetarakan oleh CO2 yang hilang
pada saat terjadinya pemanasan.

63
7.8. Kesimpulan
PH aktual sampel NJ yaitu 6,62 dan MJ 5,95. Pengukuran pH potensial
didapati nilai pH sampel NJ yaitu 4,64 dan MJ 4,69. Sampel NJ dan MJ memiliki
kandungan bahan organik, dan sedikit kapur.

64
Lampiran 4. Penetapan Ph Tanah, Bahan Organik Tanah, Dan Kapur

Gambar 7.1. Pengamatan Bahan Gambar 7.2. Pengamatan Bahan


Organik Tanah NJ Organik Tanah MJ

Gambar 7.3. Pengamatan Kapur Gambar 7.4. Pengamatan Kapur


Tanah NJ Tanah MJ

Gambar 7.5. pH H2O Tanah Gambar 7.6. pH H2O Tanah


NJ MJ

65
Gambar 7.7. pH KCl Tanah Gambar 7.8. pH KCl Tanah
NJ MJ

66
Penetapan Konsistensi Tanah

67
VIII. Penetapan Konsistensi Tanah

8.1. Pendahuluan
Konsistensi tanah merupakan salah satu sifat fisika tanah yang penting
untuk dipahami. Konsistensi tanah ditakrifkan sehingga bentuk kerja kakas (force)
adhesi dan kohesi pada partikel-partikel tanah pada berbagai tingkat kelengasan.
Bentuk kerja tersebut tercermin antara lain : i) ketahanan tanah terhadap gaya
tekanan, gaya gravitasi dan tarikan; ii) kecenderungan massa tanah untuk melekat
satu dengan yang lain. Konsistensi berguna dalam menentukan cara pengolahan
tanah yang baik / jitu yang penting bagi penetrasi akar tanaman di lapisan bawah
dan kemampuan tanah menyimpan lengas. Untuk menentukan konsistensi tanah
dapat dilakukan dalam 2 cara yaitu : 1) di lapangan (kualitatif) dan 2) di
laboratorium (kuantitatif) berdasarkan angka-angka Attenberg. Penentuan
konsistensi tanah sangat dipengaruhi oleh kelengasan tanah (basah, kering) dan
tekstur tanah (terutama kandungan lempung).
Konsistensi tanah menunjukkan derajat kohesi dan adhesi diantara partikel-
partikel tanah. Hal ini ditunjukkan oleh ketahanan massa tanah terhadap perubahan
bentuk yang diakibatkan oleh tekanan dan berbagai kekuatan yang mempengaruhi
bentuk tanah. Tanah-tanah yang mempunyai konsistensi yang baik umumnya
mudah diolah dan tidak melekat pada alat pengolah tanah. Oleh karena itu tanah
dapat ditemukan dalam keadaan basah, lembab dan kering maka penyifatan
konsistensi tanah harus disesuaikan dengan keadaan tanah tersebut. Konsistensi
tanah dapat ditentukan secara kualitatif dan kuantitatif. Secara kualitatif dilakukan
dengan cara memijat dan memirit atau membuat bulatan atau gulungan. Sedangkan
secara kuantitatif dilakukan dengan cara penentuan angka Atterberg
8.2. Tujuan
Praktikum penetapan konsistensi tanah bertujuan agar praktikan dapat
mengetahui ketahanan massa tanah yang telah diambil di desa Ngampel Ngusikan
Jombang dan Manunggal Ngusikan Jombang terhadap tekanan.

68
8.3. Tinjauan Pustaka
Konsistensi tanah dapat dikatakan sebagai tingkat kelekatan tanah terhadap
benda lain. Konsistensi tanah di lapangan ditentukan dalam kondisi basah dan
lembab. Berdasarkan hasil pengamatan, konsistensi tanah yang terdapat di lokasi
penelitian untuk kondisi lembab adalah lepas sampai teguh, sedangkan dalam
kondisi basah berkisar dari agak lekat sampai plastis (Andalusia et al., 2016).
Dalam penentuan konsistensi tanah terdapat dua cara yaitu di lapangan dan
laboratorium dengan pendekatan angka-anga Atterberg. Konsistensi basah dapat
diamati saat tanah berada diatas kapasitas lapangan atau dalam keadaan basah.
Pengamatan dilakukan dengan menentukan kelekatan (kelekatan bahan tanah saat
ditekan antara jari dan telunjuk) dan plastisitas (bahan tanah diubah bentuknya
seperti sosis atau cacing). Konsistensi lembab dapat diamati pada saat kondisi
kandungan lengas kurang lebih antara kering angin dan kapasitas lapangan.
Penentuan konsistensi lembab dilakuakn dengan cara memecahkan agregat
(bongkah) dalam keadaan kering angin menggunakan ibu jari dan telunjuk atau
mengguanakn tangan. Jenis tanah tertentu mempunyai konsistensi yang tidak sulit
atau sesua dengan kriteria sehingga pengamat harus mengamati konsistensi berbeda
(Sutanto, 2014).
Tanah pasir dicirikan bertekstur pasir, struktur berbutir, konsistensi lepas,
sangat poros, sehingga daya sangga air dan hara sangat rendah, miskin hara dan
kurang mendukung pertumbuhan tanaman. Tekstur tanah pasir ini sangat
berpengaruh pada status dan distribusi air, sehingga berpengaruh pada sistem
perakaran, kedalaman akar, hara dan pH. Selanjutnya disebutkan bahwa lahan pasir
pantai memiliki kemampuan menyediakan udara yang berlebihan, sehingga
mempercepat pengeringan dan oksidasi bahan organik (Hasibuan, 2015).
Tanah didefinisikan sebagai aggregat tak tersedimentasi dan terdiri dari
mineral granular dan material organik (partikel solid) dengan zat cair, gas pada
ruang kosong diantara partikel solid tersebut. Konsistensi tanah menunjukkan
tahanan daya kohesi atau adhesi butir-butir tanah dengan benda lain. Hal ini
ditunjukkan oleh daya tahan tanah terhadap gaya yang akan merubah bentuk atau
deformasi(Afriani, dan Juansah, 2016).

69
8.4. Alat dan Bahan
8.4.1. Alat
a. Lempeng kaca
b. Botol penyemprot
c. Label stiker
8.4.2. Bahan
a. Contoh tanah biasa NJ dan MJ ukuran 2mm
b. Air
8.5. Cara Kerja
8.5.1. Keadaan Basah
a. Kelekatan
 Memijit tanah antara ibu jari dengan telunjuk
 Menentukan daya lekatnya
b. Plastisitas
 Memirit tanah diantara ibu jari dan telunjuk
 Melihat dapat tidaknya dibuat gelintiran dan mudah
tidaknya berubah bentuk
8.5.2. Keadaan Lembab
 Meremas massa tanah pada telapak tangan
 Menentukan ketahanan massa tanah terhadap remasan
8.5.3. Keadaan Kering
 Meremas/menekan massa tanah pada telapak tangan
 Melihat daya tahan tanah terhadap remasan dan tekanan telapak
tangan.

70
8.6. Hasil Pengamatan
Tabel 8.1. Pengamatan Konsistensi Tanah

Konsistensi tanah
Contoh
No
Tanah
Kering Lembab Basah

Agak melekat,
1 NJ Agak keras Sangat gembur
agak plastis
Agak melekat,
2 MJ Agak Keras gembur
sangat plastis

71
8.7. Pembahasan
Hasil pengamatan dalam keadaan kering sample tanah NJ kosistensi
tanahnya agak keras, agak tahan terhadap tekanan, dan massa tanah rapuh. Dalam
keadaan lembab, kosistensi tanahnya sangat gembur, yaitu dengan sedikit tekanan,
mudah berceraim digenggam mudah menggumpal, melekat bila ditekan Pada
keadaan basah kosistensi tanah kelekatanya agak lekat, yaitu apabila kedua jari
dilepaskan,sebagian tanah tertinggal pada satu jari, konsistensi tanah plastisnya
adalah agak plastis yaitu terbentuk gelintiran tanah dan massa tanah mudah berubah
bentuk.
Kosistensi tanah MJ dalam keadaan kering tanahnya agak keras, agak tahan
terhadap tekanan, dan massa tanah rapuh. Dalam keadaan lembab kosistensi tanah
gembur, yaitu bila diremas tidak bercerai, bila digenggam massa tanahnya
menggumpal dan melekat bila ditekan. Dalam keadaan basah, kosistensi tanahnya
agak melekat, yaitu apabila kedua jari dilepaskan, sebagian tanah melekat disalah
satu jari, konsistensi tanah plastisnya sangat plastis, yaitu dapan terbentuk glintiran
dan massa tanah tahan terhadap tekanan.
Menurut (Rahayu dkk., 2014) tanah dengan kandungan liat tinggi dalam
keadaan basah umumnya bersifat lekat dan plastis. Nurdin, (2012) berpendapat
bahwa variasi struktur tanah, baik antar horison, antar pedon dan antar lokasi
berpengaruh pada konsistensi tanah dalam keadaan basah.
Menurut Afiani dan Juansyah, (2016) Konsistensi tanah ini dalam
hubungannya dengan kadar air tanah diklasifikasikan sebagai berikut: Konsistensi
lekat, dicirikan bahwa tanah dapat melekat atau menempel kepada benda-benda
yang mengenainya. Konsistensi liat atau plastik, dicirikan dengan sifatnya yang
elastik, atau kemampuan dapat diubah-ubah bentuknya dengan mudah. Konsistensi
lunak, dapat dicirikan dengan sifat kegemburannya. Konsistensi keras, dengan
mudah dapat dicirikan kekerasannya, dan pecah-pecah bila dibelah.
Hanafiah, (2014) berpendapat bahwa faktor utama yang mempengaruhi
konsistensi tanah adalah tekstur terutama kandungan lempungnya dan kondisi
kelengasan tanah atau kadar air tanah (kering, lembab, basah). Faktor lainnya yang
mempengaruhi konsistensi tanah meliputi sifat, dan jumlah koloid organik maupun
anorganik, struktur, dan kadar air tanah.

72
8.8. Kesimpulan
Sampel Tanah NJ pada saat keadaan kering memiliki konsistensi tanah agak
keras, saat keadaan lembab konsistensi tanah sangat gembur, saat kedaan basah
tanah agak melekat, dan agak plastis. Sedangkan sampel MJ memiliki konsistensi
tanah pada saat kering agak keras, saat keadaan lembab gembur, saat keadaan basah
agak melekat, dan sangat plastis. Faktor utama yang mempengaruhi konsistensi
tanah adalah tekstur tanah dan kadar air tanah.

73
Lampiran 5. Konsistensi Tanah

Gambar 8.1. Konsistensi Tanah Gambar 8.2. Konsistensi Tanah


Basah MJ Basah NJ

Gambar 8.3. Konsistensi Tanah Gambar 8.4. Konsistensi Tanah


Lembab MJ Lembab NJ

Gambar 8.5. Konsistensi Tanah Gambar 8.6. Konsistensi Tanah


Kering MJ Kering NJ

74
Penetapan Kemantapan Agregat

75
IX. Penetapan Kemantapan Agregat

9.1. Pendahuluan
Kemantapan agregat adalah ketahanan rata-rata agregat tanah melawan
pendispersi oleh benturan tetes air hujan atau penggenanagan air. Kemantapan
tergantung pada ketahanan jojot tanah melawan daya dispersi air dan kekuatan
sementasi atai pengikat. Faktor-faktor yang berpengaruh dalam kemantapan agregat
antara lain bahan-bahan penyemen agregat tanah, bentuk dan ukuran agregat. Serta
tingkat agregasi stabilitas agregat yang terbentuk tergantung pada keutuhan tenaga
permukaan agregat pada saat rehidrasi dan kekuatan ikatan antar koloid partikel di
dalam agregat pada saat basah. Pentingnya peran lendir (gum) microbial sebagai
agen pengikat adalah menjamin kelangsungan aktivitas mikroba dalam proses
pembentukan ped dan agregasi.
Nilai bobot isi dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya
pengolahan tanah, bahan organik, pemadatan oleh alat-alat pertanian, tekstur,
struktur, dan kandungan air tanah. Nilai ini banyak dipergunakan dalam
perhitungan-perhitungan seperti dalam penentuan kebutuhan air irigasi,
pemupukan, pengolahan tanah dan lain-lain.
Kemantapan agregat sangat penting bagi tanah pertanian dan perkebunan.
Agregat yang stabil akan menciptakan kondisi yang baik bagi pertumbuhan
tanaman. Agregat dapat menciptakan lingkungan fisik yang baik untuk
perkembangan akar tanaman melalui pengaruhnya terhadap porositas, aerasi,dan
daya menahan air. Tanah yang agregatnya, kurang stabil bila terkena gangguan
maka agregat tanah tersebut akan mudah hancur. Butir-butir halus hasil hancuran
akan menghambat pori-pori tanah sehingga bobot isi tanah meningkat, aerasi buruk
dan permeabilitas menjadi lambat. Kemantapan agregat untuk bertahan dari gaya
perusak dari luar (stabilitas) dapat ditentukan secara kuantitatif terhadap
kemantapan agregat.

76
9.2. Tujuan
Praktikum penetapan kemantapan agregat bertujuan agar praktikan dapat
mengetahui kemantapan agregat tanah dan tingkat konsistensi tanah pada sampel
tanah yang diambil di Desa Manunggal, Kecamatan Ngusikan, Kabupaten Jombang
dan Desa Ngampel, Kecamatan Ngusikan, Kabupaten Jombang.

77
9.3. Tinjauan Pustaka
Kemantapan agregat tanah dapat didefinisikan sebagai kemampuan tanah
untuk bertahan terhadap gaya-gaya yang akan merusaknya. Agregat tanah yang mantap
akan mempertahankan sifat-sifat tanah yang baik untuk pertumbuhan tanaman, seperti
porositas dan ketersediaan air lebih lama dibandingkan dengan agregat tanah tidak mantap.
Agregat yang stabil dapat menciptakan lingkungan fisik yang baik untuk
perkembangan akar tanaman. Tanah yang agregatnya kurang stabil bila terkena
gangguan maka agregat tanah tersebut akan mudah hancur. Butir-butir halus hasil
hancuran akan menghambat pori-pori tanah sehingga bobot isi tanah meningkat, aerasi
buruk dan permeabilitas menjadi lambat. Mengingat pentingnya kemantapan agregat
dalam tanah, maka perlu upaya untuk memperbaikinya. Salah satu upaya untuk
memperbaiki kemantapan agregat adalah dengan pemberian bahan organik. Bahan
organik berperan terhadap proses pembentukan dan mempertahankan kestabilan struktur
tanah, menciptakan drainase yang baik sehingga mudah melalukan air, dan mampu
memegang air lebih banyak. Bahan organik sangat berperan pada proses pembentukan dan
pengikatan serta penstabilan agregat tanah (Junedi dan Fathia, 2015).
Bahan organik merupakan pemantap agregat tanah, pengatur aerasi dan
cenderung meningkatkan jumlah air tersedia bagi tanaman. Lebih dari itu, bahan
organik tanah berfungsi sebagai pengikat butiran primer tanah menjadi butiran
sekunder dalam pembentukan agregat yang mantap ( Nurhayati dan Salim, 2012).
Kemantapan agregat mempengaruhi ketahanan tanah terhadap air. Makin
tinggi gaya ikat antar molekul partikel tanah, maka sulit tanah tersebut terpengaruhi
oleh gaya rusah yang berasal dari pukulan air hujan. Jadi kemantapan agregat
terhadap air dapat dipakai sebagai petunjuk ketahanan tanah terhadap erosi.
(Sutanto, 2014).
Tekstur tanah sangat menentukan kecepatan infiltrasi dan kemampuan tanah
menahan air. Tanah yang didominasi fraksi pasir mempunyai infiltrasi tinggi,
gampang meloloskan air sehingga kemampuan mengikat air rendah. Kandungan
fraksi liat sedikit menyebabkan tanah mempunyai kemantapan agregat rendah
sehingga sering kehilangan unsur hara akibat pencucian maupun bahaya erosi.
Tekstur tanah akan mempengaruhi tata udara di dalam tanah dan mempengaruhi
kehidupan mikroorganisme maupun makroorganisme di dalam tanah (Juarti, 2016).

78
9.4. Alat dan Bahan
9.4.1. Alat
a. Gelas ukur
b. Pipet
c. Mika ukuran kecil
d. Tisu
e. Statif
f. Buret
9.4.2. Bahan
a. Sampel tanah 1 (NJ)
b. Sampel tanah 2 (MJ)
c. Air
9.5. Cara Kerja
a. Menyiapkan alat dan bahan
b. Memasang Buret pada statif
c. Menuangkan air ke dalam buret sampai batas 0 (nol)
d. Mengatur jarak antara buret dan alas statif dengan jarak 20 cm.
e. Membuang rongga udara pada buret dengan cara mengatur kran pda
buret
f. Meletakkan gelas ukur dibawah buret
g. Membuka kran secara perlahan hingga air menetes
h. Menghitung jumlah tetesan air hingga 10 tetes
i. Melihat volume air yang berkurang pada skala buret
j. Mencatat dan measukkan table pengamatan volume per-tetes
k. Menuangkan kembali air pada buret sampai batas 0 (nol)
l. Mengulangi langkah pada no 7-11 sebanyak 5 kali
m. Mengambil 5 buah sampel tanah 1 dan 5 buah sampel tanah 2
n. Mengambil mika dam meletakkan tisu di atasnya
o. Mengambil sampel tanah 1 yang pertama dan meletakkan diatas mika
yang sudah dilapisi tisu
p. Meletakkan mika yang berisi sampel tanah pada alas statif
q. Menuangkan air pada buret sampai batas 0 (nol)
r. Membuka kran secara perlahan hingga air menetes
s. Menghitung jumlah tetesan air hingga agregat tanah mulai pecah

79
t. Menutup kran pada buret dan catatlah jumlah tetesan air hingga
agregat tanah mulai pecah
u. Membuka kembali kran pada buret dan teruskan tetesan air hingga
agregat hancur
v. Menutup kran pada buret dan mencatat jumlah tetesan air hingga
agregat tanah hancur
w. Mengulangi langkah 15-22 hingga sampel tanah 1 yang ke lima
x. Mengulangi langkah 15-23 untuk sampel tanah 2

80
9.6. Hasil Pengamatan
Tabel 9.1. Jumlah Tetesan Air untuk Menghancurkan Tanah Pada Sampel 1
(NJ)
Jumlah Tetesan Saat Jumlah Tetesan Saat
Ulangan ke -
Agregat Mulai Pecah Agregat Mulai Hancur
1 16 54
2 30 62
3 27 67
4 13 53
5 13 51
Jumlah 99 287
Rata – Rata (X) 19,8 57,4
Xi2 2223 16659
(∑Xi)2 9801 82369
SD 47,84 129,25

Tabel 9.2. Jumlah Tetesan Air untuk Menghancurkan Tanah Pada Sampel 2
(MJ)
Jumlah Tetesan Saat Jumlah Tetesan Saat
Ulangan ke -
Agregat Mulai Pecah Agregat Mulai Hancur
1 11 50
2 16 64
3 15 57
4 17 48
5 18 59
Jumlah 77 272
Rata – Rata (X) 15,4 54,4
Xi 1215 14982
(∑Xi)2 5929 73984
SD 34,96 122,59

81
 Perhitungan Xi2
a. Sampel 1 (NJ)
- Tanah Pecah = 162 + 302 + 272 + 132 + 132
= 256 + 900 + 729 + 169 + 169
= 2223
- Tanah Hancur = 542 + 622 + 672 + 532 512
= 2916 + 3844 + 4489 + 2601
= 16659
b. Sampel 2 (MJ)
- Tanah Pecah = 112 + 162 + 152 + 172 + 182
= 121 + 256 + 225 + 289 + 324
= 1215
- Tanah Hancur = 502 + 642 + 572 + 482 + 592
= 2500 + 4096 + 2601 + 2304 + 3481
= 14982

 Perhitungan (∑Xi)2
a. Sampel 1 (NJ)
- Tanah Pecah = (16 + 30 + 27 + 13 + 13) 2
= 992
= 9801
- Tanah Hancur = (54 + 62 + 67 + 53 + 51) 2
= 2872
= 82369
b. Sampel 2 (MJ)
- Tanah Pecah = (11+16 + 15 + 17 + 18) 2
= 772
= 5929
- Tanah Hancur = (50 + 64 + 57 + 48 + 59) 2
= 2722
= 73984

82
 Perhitungan Standar Deviasi (SD)

2
2 (𝛴𝑥𝑖̇)

SD =
√∑𝑛𝑥𝑖 − 𝛱
𝑛−1

a. Sampel 1 (NJ)
9801
5. 2223−
- Tanah Pecah =√ 5
5−1

= √2288,7
= 47,84
82369
5 . 16659−
- Tanah Hancur =√ 5
5−1

= √16705,3
= 129,25

b. Sampel 2 (MJ)
5929
5. 1215−
- Tanah Pecah =√ 5
5−1

= √1222,3
= 34,96
72984
5. 14982−
- Tanah Hancur =√ 5
5−1

= √15028,3
=122,59

83
9.7. Pembahasan
Penetapan kemantapan agregat dilakukan pada dua sampel tanah yaitu
sampel NJ dan MJ. Penetapan kemantapan agregat didapatkan dengan
menggunakan metode Vilensky. Data yang didapatkan dari pengamatan, tanah
dengan sampel NJ memiliki rata – rata jumlah tetesan saat agregat mulai pecah
sebesar 19,8 tetes sedangkan pada sampel MJ sebanyak 15,4 tetes. Rata – rata
jumlah tetesan air pada saat agregat hancur pada sampel NJ sebanyak 57,4 tetes dan
pada sampel MJ sebanyak 54,4 tetes. Hal tersebut menunjukkan sampel tanah NJ
lebih besar kemantapan tanahnya dibanding dengan sampel MJ.
Santi (2015), berpendapat bahwa kemantapan agregat tanah dapat
didefinisikan sebagai kemampuan tanah untuk bertahan terhadap gaya – gaya
pukulan hujan, daya urai air pengairan dan beban pengolahan tanah. Kemantapan
tergantung pada ketahanan jonjot tanah melawan daya dispersi air dan kekuatan
segmentasi atau pengikatan. Kemantapan agregat sangat penting bagi tanah
pertanian dan perkebunan. Agregat yang stabil akan menciptakan kondisi yang baik
bagi pertumbuhan tanaman.
Ukuran tetesan dan jarak ujung buret ke agregat pada penetapan
kemantapan agregat merupakan konveksi dari keadaan lapang yaitu, dibandingkan
jarak tetesan air hujan pada areal yang luas di permukaan tanah.
Ketahanan tanah terhadap hancuran dipengaruhi oleh pengolahan tanah,
aktivitas mikroba tanah dan tajuk tanaman terhadap permukaan tanah dan hujan.
Menurut Widodo dan Zaenal (2018), kemantapan tanah secara umum terdapat tiga
kelompok yang bertindak sebagai agen perekat dalam pembentukan agregat yaitu
mineral liat koloidal, oksida besi, mangan koloidal, dan bahan organic koloidal
termasuk hasil aktivitas dan perombakan sel – sel mikroba. Utomo, dkk (2015),
berpendapat bahwa tanah yang mengandung bahan organic tinggi akan memiliki
kemantapan agregat yang tinggi.
Ukuran tetesan air diperbesar akan membuat volume tetesan air semakin
membesar dan massa nya semakin besar. Besarnya massa mempengaruhi besarnya
energi potensial dan berujung pada semakin cepatnya batu pecah/hancur, maka
semakin sedikit jumlah tetesan yang diperlukan untuk memecahkan dan
menghancurkan agregat.

84
9.8. Kesimpulan
Tanah sampel NJ memiliki kemantapan agregat lebih baik dibandingkan
sampel tanah MJ dengan rata – rata jumlah tetesan sampel NJ saat agregat mulai
pecah sebanyak 47,84 dan saat agregat hancur sebanyak 129,25. Sedangkan pada
sampel tanah MJ rata – rata jumlah tetesan sampel saat agregat mulai pecah
sebanyak 34,96 dan saat agregat hancur sebanyak 122,59.

85
Lampiran 6. Kemantapan Agregat

Gambar 9.1. Tanah Agregat NJ Gambar 9.2. Tanah Agregat MJ

Gambar 9.3. Tanah Agregat NJ Gambar 9.4. Tanah Agregat MJ


Mulai Pecah Mulai Pecah

Gambar 9.5. Tanah Agregat NJ Gambar 9.6. Tanah Agregat MJ


Mulai Hancur Mulai Hancur

86
X. Kesimpulan Umum

Praktikum dasar-dasar ilmu tanah yang telah dilaksanakan memberikan


pengalaman dan kompetensi baru mengenai ilmu tanah antaralain cara pengambilan
sampel tanah, cara menentukan tekstur, struktur, konsistensi dan warna tanah, cara
menghitung dan menetapkan kadar air tanah, berat isi tanah, berat jenis tanah, ruang
pori tanah, menetapkan pH tanah, bahan organik tanah, kapur, dan kemantapan
agregat tanah, fungsi contoh tanah, hubungan sifat-sifat fisik tanah dan sifat-sifat
kimia tanah.
Tekstur tanah berkaitan dengan struktur tanah, tekstur tanah merupakan
perbandingan partikel debu, liat, dan pasir. Partikel-partikel tersebut apabila
berkumpul akan membentuk struktur tanah. Struktur tanah akan mempengaruhi
porositas tanah. Porositas tanah dipengaruhi oleh banyaknya ruang pori tanah,
tanah yang memiliki jumlah pori banyak maka akan memiliki berat isi tanah yang
rendah, dan semakin banyak ruang untuk ditempati air maupun udara. Hal tersebut
berkaitan dengan besarnya kadar air tanah, apabila air banyak menempati ruang
tersebut maka prosentase kadar air tanah semakin besar. Agregat tanah yang mantap
memiliki porositas tanah yang baik dan mengindikasikan tanah memiliki
kandungan bahan organik. Tanah yang memiliki kandungan kapur bersifat basa dan
pH nya tinggi.
Tanah sampel NJ dan MJ memiliki tekstur tanah yang liat, porositas tanah
yang kurang baik diindikasikan dengan prosentase ruang pori yang rendah sehingga
prosentase kadar air tanah juga rendah. Kedua sampel tanah memiliki konsistensi
dan kemantapan tanah yang cukup baik. pH tanah kedua sampel dibawah 7
mengindikasikan tanah bersifat asam. Pada kedua sampel tanah baik NJ maupun
MJ memiliki kandungan bahan organik.

87
DAFTAR PUSTAKA

Afriani, L., dan Juansyah, J. 2016. Pengaruh Fraksi Pasir Dalam Campuran Tanah
Lempung Terhadap Nilai CBR dan Indeks Plastisitas Untuk Meningkatkan
Daya Dukung Tanah Dasar. Jurnal Rekayasa. 20(1): 24-32
Ainun, S., Sururi, M.R., Pharmawati, K., dan Suryana, I. 2015. Penyisihan Fe-
Organik pada Air Tanah Dengan AOP (Advanced Oxidation Process).
Reaktor. 15(4): 218-223.
Andalusia, B., Zainabun, dan Arabia, T. 2016. Karakteristik Tanah Ordo Ultisol di
Perkebunan Kelapa Sawit PT. Perkebunan Nusantara I (Persero) Cot Girek
Kabupaten Aceh Utara. Jurnal Kawista. 1(1): 45-49
Arabia, T., Zainabun, dan Royani, I. 2012. Karakteristik Tanah Salin Krueng Raya
Kecamatan Mesjid Raya Kabupaten Aceh Besar. Jurnal Manajemen
Sumberdaya Lahan. 1(1): 32- 42
Birnardi, S. 2014. Pengaruh Pengolahan Tanah dan Pupuk Organik Bokashi
Terhadap Pertumbuhan dan Hasil Tanaman Kedelai (Glycine max L.)
Kultivar Wilis. Jurnal Istek. 8(1): 29-46
Darmayanti, A.S. 2012. Beberapa Sifat Fisika Kimia Tanah yang Berpengaruh
Terhadap Model Kecepatan Infiltrasi Pada Tegakan Mahoni, Jabon, dan
Trembesi di Kebun Raya Purwodadi. Berk. Penel. Hayati. 17: 185-191.
Djabar, M., dan Puspaningrum. 2018. Analisis Sifat Fisik Tanah Pada Areal
Bekas Tebangan Hutan tanaman Industri (HTI) Kabupaten Gorontalo
Utara Provinsi Gorontalo. Gorontalo Journal Of Forestry Research. 1(1):
16-23.
Ervana, Z.N. , Toknok, B., & Ramlah, S. (2014). Sifat Fisik Tanah di Bawah
Tegakan Eboni (Diospyros celebica Bakh) pada Kawasan Cagar Alam
Pangi Binangga Kabupaten Parigi Moutong. Marta Rimba. 2 (2) : 109-116.
Gusdi, R, Zahara, R.P., dan Andesbi, F. 2014. Teknologi Pemberian Air Pada
Bedengan Berdasarkan Kadar Air Kapasitas Lapang Tanah. Jurnal
Nasional Ecopedon. 2(2): 29-33.
Hanafiah, K.A. 2014. Dasar-Dasar Ilmu Tanah. Raja Grafindo Persada. Jakarta.

88
Handayani, P., dan Karmilasanti. 2013. Sifat Tanah Pada Areal Aplikasi Tebang
Pilih Tanam Jalur (TPTJ) di PT. Intracawood, Bulungan, Kalimantan
Timur. Jurnal Penelitian Dipterokarpa. 7(1): 35-42.
Harahap, E., Aziza, N., dan Affandi, A. 2014. Menentukan Tekstur Tanah dengan
Metode Perasaan di Lahan Politani. Jurnal Nasional Ecopedon. 2(2): 13-
15
Harahap, E., Aziza, N., dan Affandi, A. 2014. Menentukan Tekstur Tanah
dengan Metode Perasaan di Lahan Politani. Jurnal Nasional Ecopedon.
2(2): 13-15
Hasibuan, A.S.Z., 2015. Pemanfaat Bahan Organik dalam Perbaikan Beberapa Sifat
Tanah Pasir Pantai Selatan Kulon Progo. Planta Tropika Journal of Agro
Science. 3(1): 31-40
Juarti. 2016. Analisis Indeks Kualitas Tanah Andisol Pada Berbagai Penggunaan
Lahan di Desa Sumber Brantas Kota Batu. Jurnal Pendidikan Geografi. 2:
131-144.
Margolang, R.D., Jamilah, dan M. Sembiring. 2015. Karakteristik Beberapa Sifat
Fisik, Kimia, dan Biologi Tanah Pada Sistem Pertanian Organik. Jurnal
Agroekoteknologi. 3(2): 717-723.
Maulana, Z., Budi, P., Soemarno. 2013. Pengaruh Pupuk Kompos, Pupuk Kandang,
dan Custom-Bio terhadap Sifat Tanah, Pertumbuhan, dan Hasil Tebu
(Saccaharum officinarum L.) pada Entisol di kebun Ngrangkah-Pawon,
Kediri. Indonesian Green Technology Journal. 238- 256
Nugroho, Y. (2017). Pengaruh Sifat Fisik Tanah Terhadap Persebaran Perakaran
Tanaman Sergon Laut (Praserianthes falcataria (L)) Nielson di Hutan
Rakyat Kabupaten Tanah Laut. Fakultas Kehutanan Universitas Lambung
Mangkurat. Hal 1-7.
Nurdin. 2012. Morfologi, Sifat Fisik dan Kimia Tanah Inceptisols dari Bahan
Lakustrin Paguyaman-Gorontalo Kaitannya dengan Pengelolaan Tanah.
Jurnal Agro Teknologi Tropika. 1(1): 13-22.

89
Nurhayati dan A Salim. 2012. Pemanfaatan produk samping pertanian sebagai
pupuk organik berbahan lokal di Kota Dumai Provinsi Riau. Dalam Putu
Wigena IG, NL Nurida, D Setyorini, Husnain, E Husen, E Suryani
(eds.). Prosiding Seminar Nasional Teknologi Pemupukan dan Pemulihan
Lahan Terdegradasi. Balai Besar Penelitian dan Pengembangan
Sumberdaya Lahan Pertanian. Bogor, 29-30 Juni 2012, 51-560.

Pramana, N. F. 2014. Kajian Populasi Cacing Tanah pada Plot Kebun Kopi
Robusta (Coffea Robusta) dengan Perlakuan Jenis Pupuk Organik.
Universitas Brawijaya. Malang
Prayogo, K., & Saptowati, H. (2016) Penyelidikan Struktur dan Karakteristik Tanah
Untuk Desain Pondasi Iradiator Gamma Kapasitas 2 MCL. Jurnal
Perangkat Nuklir. 10 (1) : 30-49.
Rahayu, A., Utami, S.R., dan Rayes, M. L. 2014. Karakteristik Dan Klasifikasi
Tanah Pada Lahan Kering Dan Lahan Yang Disawahkan Di Kecamatan
Perak Kabupaten Jombang. Jurnal Tanah dan Sumberdaya Lahan. 1(2): 79-
87
Robbani, H.I., dkk. 2018. Aplikasi Mobile Scotect: Aplikasi Deteksi Warna
Tanah Dengan Teknologi Citra Digital Pada Android. Jurnal
Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer. 3(1): 19-26.
Santi, L. P., Ai Dariah dan D.H.Goenadi. 2015. Peningkatan kemantapan agregat
tanah mineral oleh bakteri penghasil eksopolisakarida. Menara Perkebunan
76 (2): 93-103.
Saputra, D.D., Amir, R.R., dan Zaenal, K. 2018. Hubungan Kandungan Bahan
Organik Tanah dengan Berat Isi, Porositas, dan Laju Infiltrasi pada
Perkebunan Salak di Kecamatan Purwosari, Kabupaten Pasuruan. Jurnal
Tanah dan Sumber Daya Lahan. 5(1): 647-654.
Sembiring, R.A., Setiyo, Y., dan Sumiyati. 2015. Pengaruh Pemberian Kompos
Pada Budidaya Tanaman Kacang Tunggak Terhadap Erodibilitas Tanah.
Jurnal BETA (Biosistem dan Teknik Pertanian). 1(1): 1-9.

90
Setiadi, C., Lubis, K. S., dan P. Marpaung. 2016. Evaluasi Kadar Air Tanah, Bahan
Organik, dan Liat serta Kaitannya Terhadap Indeks Plastisitas Tanah pada
Beberapa Vegetasi di Kecamatan Pamatang Sidamanik Kabupaten
Simalungun. Jurnal Agroekoteknologi. 4(4): 2420-2427.
Siregar, S.R., Zuraida, dan Zuyasna. 2017. Pengaruh Kadar Air Kapasitas Lapng
Terhadap Pertumbuhan Beberapa Genoipe M3 Kedelai (Glycicne max L.
Merr). Jurnal Floratek. 12(1): 10-20.
Surtono, A., dan S. Suciati. 2015. Karakteristik Elektroda Pelat Tembaga Papan
PCB Sebagai Sensor Kadar Air Tanah. Jurnal Sains dan Teknologi. 1(1): 8-
17.
Sutanto. 2014. Dasar-Dasar Ilmu Tanah (Konsep dan Kenyataan). Kanisius.
Yogyakarta.
Syamsuddin. 2012. Fisika Tanah. Universitas Hasanuddin, Semarang.
Toruan, A.L., Kaseke, O.H., Kereh, L.F., dan T.K. Sendow. 2013. Pengaruh
Porosistas Agregat Terhadap Berat Jenis Maksimum Campuran. Jurnal
Sipil Statik. 1(3): 190-195.
Utomo, D.H. 2016. Morfologi Profil Tanah Vertisol Di Kecamatan Kraton,
Kabupaten Pasuruan. Jurnal Pendidikan Geografi. 2: 47-57.
Utomo, S. B., Nuraini, Y., dan Widianto. 2015. Kajian Kemantapan Agregat Tanah
Pada Pemberian Beberapa Jenis Bahan Organis di Perkebunan Kopi Robussa.
Jurnal Tanah dan Sumber Daya Tanah 2(1) : 111- 119.
Wasis, 2012. Perbandingan Sifat Kimia dan Biologi Tanah Akibat Keterbukaan
Lahan Pada Hutan Reboisasi Pinus. Jurnal Silvikultur Tropika. 3(1)
Widodo, K. H., dan Zaenal. 2018. Pengaruh Kompos Terhadap Sifat Fisik Tanah
dan Pertumbuhan Tanaman Jagung di Inceptisol. Jurnal Tanah dan Sumber
Daya Tanah 5(2) : 959 – 967.
Wijaya, A., Suryatin, B., dan Salirawati. 2013. IPA Terpadu VII A. Grasindo.
Jakarta.

91

Anda mungkin juga menyukai