Anda di halaman 1dari 14

Cerita sex atau cerita dewasa ini sebenarnya sangat malu aku ceritakan karena ini

termasuk aib yang ingin aku tutup rapat-rapat namun karena sudah tidak tahan aku
simpan lama-lama daripada aku menyesal seorang diri akhirnya aku beranikan diri
untuk mengungkapkanya kepada rekan-rekan yang ingin mendengar kisah percintaanku
dengan ibu kandungku sendiri!!

Dari judul yang aku cantumkan, aku yakin para pembaca bisa dengan mudah menebak
inti dari ceritaku ini. Tapi yang ingin aku ceritakan adalah bagaimana sampai tabu
ini terjadi. Mengapa aku bisa sampai terlampau melewati batas norma-norma
masyarakat dengan melibatkan diriku dengan kelainan seks yang istilah ilmiahnya
bernama incest. Kejadian ini terjadi sewaktu mamaku sedang berlibur ke kota Perth
sambil menjengukku.

Aku lahir di Jakarta tahun 1989. Di saat itu mamaku baru berumur 17 tahun. Mama
kawin muda karena alasan berbagai macam. Papa kandungku berasal dari latar belakang
yang cukup berada dengan bisnis/toko-toko electronic yang lumayan terkenal di
Jakarta. Kehidupan rumah tangga kami kurang begitu harmonis. Papa sangat sibuk
mengurus toko yang mana cabangnya di mana-mana. Untung saja mama adalah fulltime
housewife (ibu rumah tangga). Saat ini mamaku baru saja berumur 36 tahun, dan masih
tampak cantik dan berkulit putih bersih.

Di Jakarta, kami hanya memiliki satu pembantu rumah tangga, tidak seperti rumah-
rumah tangga yang lainya, yang bisa memiliki lebih dari 2 pembantu rumah tangga.
Aku hanya anak tunggal, jadi cukup dengan 1 pembantu rumah tangga saja.

Aku mengalami puberitas sewaktu masih duduk di bangku 2 SMP. Aku mengenal yang
namanya blue film, cerita stensilan, dan game computer porno dari teman-teman
seperguruan. Kami sering kali bertukar blue film, atau barang-barang pornografi.
Sepertinya inilah yang membuatku menjadi sedikit abnormal dengan masalah
seksualitas, ditambah dengan kejadian-kejadian aneh di rumah yang sering aku alami.

Posisi kamarku bersebelahan langsung dengan kamar papa/mama. Di tengah malam di


saat ingin membuang air kecil, aku sering mendengar desahan mama/papa di saat
mereka sedang menikmati malam suami-istri mereka. Pertama-tama aku sangat amat
jijik dan risih mendengarnya, kemudian menjadi biasa, dan pada waktu aku menginjak
saat SMA/SMU, aku malah menjadi penasaran saja apa yang mereka lakukan di balik
pintu kamar.

Di kamar mama ada kipas angin yang menempel di dinding yang digunakan untuk
membuang udara dalam kamar keluar. Mama/papa sering lupa menutup kipas angin
tersebut di saat menyalakan AC.

Suatu malam, papa/mama sedang �gituan� di dalam kamar, dan mereka lagi-lagi mereka
lupa menutup kipas angin mereka. Aku menjadi penasaran, dan ingin mengintip apa
yang sedang mereka lakukan di dalam kamar. Aku mendengar jelas suara mama sedang
mendesah dan mengeluh panjang, seperti atau mirip dengan wanita-wanita yang pernah
aku tonton di film-film bokep. Aku menjadi sedikit kelainan, ingin sekali dan
penasaran ingin melihat wajah mama di saat sedang di-�gituin� oleh papa.

Akhirnya aku memberanikan diri untuk mengintip, meskipun aku rasa takutku akan
kepergok masih sama besarnya pula. Aku tarik kursi belajarku pelan-pelan, kemudian
aku taruh pas di bawah kipas angin. Dengan perlahan-lahan aku naik ke kursi
belajar, dan mencoba mengintip sedikit demi sedikit. Untunglah situasi di luar
kamar kami tampak gelap, hanya lampu di luar rumah saja yang masih menyala,
sehingga bisa mereka tidak mungkin dapat melihat sosokku di balik kipas angin.

Kamar mama masih tampak remang-remang, hanya lampu di samping ranjang mereka yang
sedang menyala, namun masih tampak jelas seisi ruangan kamar mereka. Kakiku seperti
lemas langsung melihat mama merebah di atas ranjang dengan selangkangannya terbuka
lebar-lebar. Aku hanya melihat punggung papa yang penuh dengan peluh keringat dan
papa tampak asyik memainkan pinggulnya maju mundur di selangkangan mama. Kedua
tangan mama meremas-remas selimut tipis, matanya terpejam, dan bibir mama hanya
berkomat-kamit seakan-akan menahan geli dan nikmat yang luar biasa. Jujur saja
jantungku berdegup kencang, dan aku pun ikut bernafsu melihat mereka sedang asyik
di sana.

Setelah beberapa menit kemudian, tubuh papa tiba-tiba bergetar sedikit, dan papa
mulai membuka suara yang amat pelan seperti memberikan aba-aba kepada mama dan mama
hanya mengangguk saja seperti mengerti apa yang akan terjadi. Tak lama dari aba-aba
papa, tiba-tiba tubuh papa bergetar hebat, dan pinggulnya menekan dalam-dalam ke
dalam selangkangan mama. Mama pun sama, seperti sedang keenakan, mama menempelkan
kedua telapak tangannya ke pantat papa, dan menekannya dengan kencang, seperti
ingin agar yang sedang masuk di selangkangan mama itu tertanam dalam-dalam. Mama
mengeluh panjang, begitu juga dengan papa. Papa memeluk mama yang sedang merebah di
atas ranjang, sambil menciumi leher mama dengan penuh nafsu.

Karena takut kepergok, aku cepat-cepat turun dan kabur dari sana. Biasanya seabis
keluhan panjang mama/papa, karena paling tidak salah satu dari mereka pasti keluar
dari kamar. Paling sering mama yang keluar dulu dari kamar, dan langsung ke kamar
mandi.

Malam itu aku ngga bisa tidur. Sosok mereka terbayang-bayang di dalam otakku. Mama
yang begitu cantik dan lembut, tampak binal dan merangsang sekali di saat
�begituan� dengan papa. Seperti singa betina yang haus dengan nafsu birahi.
Untunglah papa juga singa jantan yang mampu memuaskan singa betina yang haus itu.

Sejak saat itulah, aku tumbuh sedikit demi sedikit menjadi aneh. Aku suka sekali
membayangkan tubuh mamaku sendiri. Aku tau bahwa ini sangat tidak benar.
Puberitasku semakin berapi-api. Aku sering sekali mengintip mamaku mandi atau
sesekali mengintip sewaktu dia sedang ganti baju di kamarnya. Aku tidak lagi
mengintip aksi papa dan mama di dalam hari, karena ada perasaan ngga senang atau
jealous.

Tetapi kelainan yang aku alami ini aku simpan sendiri, dan tiada satupun teman atau
orang lain yang mengetahui sifat kelainanku ini. Perlu yang para pembaca ketahui,
bahwa aku masih suka menonton film biru, dan masih terangsang saja melihat wanita
lain dalam keadaan terlanjang di film biru atau mengenakan pakaian seksi di tempat
umum. Namun, di samping itu, aku pun juga suka melihat mamaku sendiri dalam keadaan
terlanjang. Aku lebih memilih untuk berdiam diri, karena apabila bersuara sekali,
bisa heboh dan rusak nama baikku.

Aku cukup memendam perasaan aneh ini lebih dari 3 tahun. Setelah tamat SMA, aku
langsung memutuskan untuk kuliah di kota Perth. Aku berangkat ke sana sendirian,
dan sempat tinggal di homestay selama 3 bulan, kemudian aku memutuskan untuk
tinggal di apartment sendiri dengan alasan kebebasan.

Beberapa minggu setelah aku tinggal di apartment, mamaku memberi kabar bahwa dia
akan datang menjengukku sekalian jalan-jalan di negeri Australia. Rencana awal mama
akan datang bersama papa dan adik mama. Namun seperti biasanya, alasan sibuk papa
selalu saja menjadi penghalang utama untuk tidak ikut dengan mama. Adik mama
sebenarnya ingin sekali datang, tapi karena saudara sepupuku (anak dari adik mama)
terkena cacar air, jadi urunglah niatnya untuk datang bersama mamaku.

Aku jemput mamaku di airport hari Minggu pagi. Cuaca saat itu lumayan sejuk, dan
mungkin terasa dingin untuk mamaku yang datang langsung dari kota Jakarta yang
panasnya minta ampun. Aku bawa jaket cadangan, jaga-jaga apabila mungkin mama
kedinginan sewaktu keluar dari airport. Saat itu aku sedang liburan pertengahan
tahun selama 3 minggu. Jadi kunjungan mama ini tepat pada waktunya.
Betapa gembiranya bisa bertemu mamaku lagi setelah beberapa bulan berpisah. Setelah
berpelukan melepas kangen/rindu, kami kemudian naik taxi menuju apartementku.
Selama perjalanan kami banyak berbincang-bincang. Mama lebih banyak bertanya
daripada aku, terutama tentang bagaimana kehidupanku selama jauh dari orang tua.

Tak lebih dari setengah jam, kami sampai di apartmentku. Setelah membayar uang
taxi, kami langsung naik lift menuju kamar apartmentku. Kamar apartmentku hanya ada
1 kamar, dan karena aku baru beberapa minggu pindah di apartment ini, aku belum
banyak membeli perabotan rumah. Ruang tamuku hanya ada TV dan 1 bean bag sofa. Aku
belum sempat membeli sofa beneran.

�Timmy, kamu kok jorok banget! Apartmentmu berantakan sekali.� sambil mecubit
pipiku. Aku hanya tertawa saja.
�Sekarang mama mau kemana? Mau sarapan dulu?� tanyaku.
�Mama pengen tidur-tiduran dulu deh. Tadi mama sudah sarapan di pesawat. Timmy kalo
mau sarapan, mama bikinin dah.� tawar mama.
�Hmmm � ngga usah dah � Timmy beli aja di Mc Donald. Breakfastnya lumayan kok. Mama
tidur aja dulu.� jawabku. Mama lalu menggangguk, dan aku pun berangkat membeli
breakfast meal di Mc Donald. Aku memutuskan untuk sarapan di tempat saja, daripada
di bawa pulang.

Setengah jam kemudian aku pulang ke apartment. Suasana di apartementku hening.


Kulihat bagasi mama sudah terbuka, aku bisa memastikan mama sudah ganti pakaian.
Kemudian ku cek kamarku, kulihat mama sedang tidur pulas di atas ranjangku. Aku
membiarkan dia beristirahat dulu. Sambil menunggu mama bangun, aku menghabiskan
waktu browsing-browsing Internet di laptopku.

Selang 3 jam kemudian, mama tiba-tiba keluar dari kamar.

�Timmy, kamu lagi ngapain?� tanya mama sambil mulutnya menguap ngantuk.
�Lagi main Internet, ma. Mama sudah lapar belon? Sudah jam 2 siang loh.� tanyaku.
�Belum seberapa lapar sih. Emang Timmy mau makan apa?� tanya mama balik.
�Hmmm � Timmy mau ajak mama makan di restoran Thailand deket sini. Enak banget deh,
mama pasti doyan.� ajakku.
�Ok, mama ganti baju dulu yah� singkat mama. Aku pun menggangguk dan bersiap-siap
diri.

Mama mengambil baju lagi dari tas bagasinya, dan kemudian masuk ke kamar untuk
ganti pakaian. 5 menit kemudian mama keluar dari kamar. Siang itu mama mengenakan
kaus ketat, dan celana jeans. Tampak dada montok mama menonjol. Aku jadi sedikit
risih melihatnya, meskipun dalam hati ada perasaan senang. Mama tampak seperti
wanita yang baru berumur 25 tahunan. Padahal saat itu mama sudah berumur 35 tahun.

Hari itu aku mengajak mama jalan-jalan melihat kota Perth. Mama tampak hepi
menikmati liburannya. Tidak bosan-bosannya mama mengambil foto dan sesekali meminta
orang yang sedang lewat untuk mengambil foto bersamaku. Dengan wajah mama yang
tidak seperti wanita berumur 35 tahun, kami seperti terlihat sedang pacaran saja.

Kami jalan-jalan sampai larut malam, dan kami kembali ke apartment sekitar jam 11
malam lebih. Badanku amat letih, begitu juga dengan mama. Aku senang sekali mama
bisa datang ke sini. Selain aku bisa dimanja, aku juga bisa mengajaknya jalan-jalan
kemana-mana.

�Mama mandi dulu aja.� suruhku sambil memberi handuk bersih ke mama.

Sewaktu aku sedang unpacking barang belanjaan kami seharian, tiba-tiba terdengar
suara mama sedikit teriak.
�Timmy, ini gimana ngunci kamar mandi. Kok mama ngga liat ada kunci di sini?� tanya
mama penasaran sambil tubuhnya dibalut handuk. Kulihat pundak dan paha mama yang
benar-benar mulus.
�Di sini emang sudah biasa ngga ada kunci di kamar mandi, ma. Sudah biasa aja orang
sini.� jawabku.
�Iya, tapi mama ngga biasa.� protes mama kemudian balik ke kamar mandi.

Tak lebih dari 10 menit, mama keluar dari kamar mandi. Malam itu mama mengenakan
kaus ketat dan celana boxer yang amat pendek (kira-kira 20 cm dari lutut), sehingga
tampak paha mama yang putih mulus dan juga kedua payudaranya yang menonjol karena
kaus ketatnya.

Mama kemudian duduk disebelahku seakan-akan melihat sedang apa aku di depan
laptopku. Bau sabun wangi terhirup dengan jelas dari tubuh mama. Bau sabun yang
tidak asing lagi bagiku.

�Timmy, kenapa kamu belon beli sofa?� tanya mama.


�Belon sempat aja ma.� jawabku santai.
�Besok mau beli sofa? Mama beliin deh.� tawaran mama.
�Boleh aje �� jawabku santai.
�Timmy, sono mandi. Mama pinjam laptop dulu, mau emailin papa dulu.� sambung mama
lagi. Tanpa perlu dikomando, aku kemudian bangkit dari bean bag sofa, dan langsung
menuju kamar mandi.

Di dalam kamar mandi, diotakku sempat keluar pikiran jorok. Aku berpikir ingin
mengintip mama mandi besok, mumpung tidak ada kunci di kamar mandi apartementku
ini.

Setelah selesai mandi dan mengeringkan rambut, kulihat mama masih asyik chatting
dengan papa. Aku diminta mama juga ikutan membaca chattingan mereka.

Jam telah menunjukkan pukul 1 pagi. Aku tidak kuat lagi menahan rasa kantuk. Aku
berpamitan untuk tidur dulu. Mama masih terlihat asyik ber-chatting ria dengan
papa.

Karena aku masih belon punya sofa beneran, malam itu aku tidur bersama mama di satu
ranjang. Untung tempat tidurku itu ukuran queen bed, jadi cukup luas untuk 2 orang.
Untung mama tidak sungkan atau risih dengan ide tidur satu ranjang. Mungkin karena
anak sendiri mungkin mama tidak menaruh curiga atau risih.

Malam itu aku tidur nyenyak sekali, karena sehari sebelum-nya aku kurang tidur
karena harus menjemput mama pagi-pagi di airport.

Tepat pukul 8 pagi, aku membuka kedua mataku perlahan-lahan. Sang surya telah
terbit dengan cerahnya dibalik gorden/kerai kamar. Aku merasakan ada sesuatu yang
lembut dan empuk ditangan kananku. Perlahan-lahan aku menoleh ke kanan, tampak mama
yang masih tertidur lelap di samping kananku sambil memeluk lengan kananku. Terasa
hangat dan empuk payudara mama di lengan kananku. Baju ketat yang mama kenakan itu
terkesan tipis ditambah dengan mama yang tidak mengenakan BH, sehingga terasa betul
kekenyalan payudara mama. Wajah mama bersembunyi dibalik lengan kanan atasku,
sedangkan paha kanannya menimpa paha atasku. Namun, kedua tubuh kami masih
terbungkus selimut tebal.

Pagi itu lumayan dingin, jadi ini mungkin instinct mama (dibawah sadar) untuk
mencari kehangatan. Jadi tanpa sadar dia memeluk lenganku, agar merasa hangat.

Perasaanku tidak karuan rasanya. Biasanya setiap bangun tidur, mr junior pasti juga
ikut bangun. Tapi pagi ini mr junior bangun dalam keadaan yang benar-benar keras.
Aku memilih untuk diam seperti patung. Aku tak ingin goyang sedikit pun. Takut
apabila aku goyang sedikit, mama bakalan merubah posisinya lagi.

Jam menunjukkan pukul 9 kurang. Berarti aku telah hampir 1 jam lamanya diam seperti
patung. Posisi mama pun tidak berubah pula, malah lebih mengencangkan pelukannya
dan paha mulus mama sekarang mendarat di perutku. Mr junior alias batang penisku
tertimpa paha mulusnya. Namun bukan berarti mr junior bakalan loyo, justru
kebalikannya � makin tegang saja. Jantungku berdegup kencang, karena pikiran
kotorku telah meracuni akal sehatku.

Tangan kiriku mulai bangkit dan memutuskan untuk bergerilya di paha kanan mama.

Perlahan-lahan aku mengelus-elus dengkulnya, selang beberapa lama kemudian aku


mulai mengelus-elus pahanya. Sungguh susah kupercaya, bahwa paha yang mulus tanpa
borok ini adalah milik mamaku sendiri. Aku semakin bersemangat mengelus-elus paha
mama. Tubuh mama masih tidak bereaksi. Aku semakin berani dan nekat.

Kini jarak elusan tanganku semakin melebar. Pertama dari dengkul, kemudian
merangkak maju sampai ke batas celana boxer mama, sekarang mulai masuk ke celana
boxernya.

Hanya dalam hitungan beberapa menit, tubuh mama mulai bereaksi perlahan-lahan dan
kesadaran mama pun mulai bangkit perlahan-lahan pula.

�Hmmm � Timmy � kamu lagi ngapain? Geli loh!� tanya mama sambil terkantuk-kantuk,
tapi masih memeluk lenganku.
�Anu � Timmy lagi elus-elus mama.� jawabku seadanya plus sedikit panik.
�Ehmm � kalo mau elus-elus mama, punggung mama aja atau rambut mama. Jangan di
paha, geli banget di sana.� kata mama.
�Jadi ngga enak?� tanyaku penasaran.
�Bukan ngga enak sayang, tapi geli aja. Enak sih enak, tapi jadinya lain �� ucapan
mama stop.
�Lain apanya?� tanyaku lagi.
�Pokoknya lain enaknya. Jangan di sana lagi deh.� pinta mama.

Aku kemudian menghentikan gerilyaku, dan kembali menjadi patung lagi. Aku tidak tau
apakah mama merasakan tonjolan mr junior di pahanya atau tidak. Kalo dipikir secara
logika, dia pasti merasakan tonjolan keras dibalik celana tidurku, karena pahanya
tepat mendarat di sana. Tapi dia tidak beraksi apapun.

Setelah itu, mama tidak bisa lagi tidur. Jadi kami akhirnya ngobrol-ngobrol di atas
ranjang dengan posisi yang sama pula.

Sudah hampir 1 jam kami ngobrol di atas ranjang, akhirnya aku meminta mama untuk
mandi dulu, karena hari ini kita mau jalan-jalan lagi. Mama kemudian bangkit dari
tempat tidur, dan menuju kamar mandi.

5 menit kemudian, aku pun bangkit dari tempat tidur. Kupikir sambil menunggu mama
selesai mandi, lebih baik aku menyiapkan sarapan pagi (roti panggang pake selai
strawberry).

Setelah berjalan beberapa langkah dari pintu kamar, aku dikejutkan oleh sesuatu di
depan mataku.

Kudapat pintu kamar mandi tidak tertutup rapat oleh mama. Ini adalah kesengajaan
atau tidak, aku tidak tahu.

Akal sehatku mulai berkelahi dengan akal kotorku. Akal sehatku menyuruhku untuk
tidak melihat dibalik pintu yang tidak tertutup rapat itu dan segera langsung
menuju ke daput, sedangkan akal kotorku mengatakan kalo hanya mengintip sebentar
tidak ada ruginya. Alhasil dari perkelahian akal sehat melawan akal kotor,
pemenangnya adalah akal ngga sehatku alias akal kotor.

Aku berjalan sambil berjinjit-jinjit, agar langkah kakiku tidak terdengar olehnya.
Kudorong perlahan-lahan pintu kamar mandi yang tidak tertutup rapat tersebut.
Posisi shower di kamar mandi tepat disamping pintu kamar mandi. Shower cubic/ruang
shower di kamar mandi terlapisi oleh kaca yang bening. Sehingga dapat terlihat
dengan jelas siapapun yang mandi di sana.

Kubuka pintu kamar mandi hanya sekitar 1.5 centimeter lebarnya, dan mata kananku
perlahan-lahan mulai mengintip lewat celah sempit tersebut.

Hanya sekilas saja, aku langsung menelan ludah, dan jantungku kembali berdegup
kencang. Antara takut dan bergairah menjadi satu. Takut apabila nanti kepergok
mengintip mandi, dan bergairah karena menonton tubuh bugil mama sedang mandi. Mr
junior alias batang penisku kembali mengeras. Napasku jadi tidak beraturan.

Kulihat mama sedang membilas rambutnya dengan shampoo dengan mata yang terpejam,
kemudian setelah itu menyabuni tubuhnya (dari dada, perut, punggung, tangan, dan
kakinya) dengan shower gel. Oh � sungguh indah pemandangan saat itu. Begitu
sempurna tubuhnya di umurnya yang masih 35 tahun.

Hampir 10 menit lamanya aku berdiri termangu di depan pintu kamar mandi. Jantungku
terus menerus berdegup dengan kencang-nya. Mr junior pun ikut nyut2an alias
menegang pada tegangan yang paling tinggi.

Tiba-tiba mama memutar kran showernya, pertanda mandinya telah selesai. Aku dengan
segera lari-lari berjinjit-jinjit menuju dapur. Sesampai di dapur, aku lupa apa
tujuan awalku di dapur. Aku hanya membuka-buka lemari di dapur dan kulkas.
Mengambil makanan apa saja yang aku lihat.

Tak lama kemudian mama keluar dari kamar mandi dengan santainya dan menuju ke
dapur. Tidak tampak di raut wajahnya adanya perasaan kaget atau curiga. Sikap mama
biasa-biasa saja sambil berjalan mendekatiku.

�Timmy, kamu mau bikin apa?� tanya mama santai.


�Oh ini � Timmy mau bikin breakfast dulu. Mama siap-siap aja dulu. Kita keluar
setengah jam lagi.� jawabku.
�Iya sudah, sini mama yang bikinin, kamu mandi dulu deh. Biar ngga buang-buang
waktu.� perintah mama.

Selama di kamar mandi, bayangan tubuh mama tadi yang sedang bugil sambil mandi
tidak dapat dengan mudah lepas dari pikiranku. Aku dibikin pusing oleh pikiran
jorok ini. Tetapi di dalam hati kecilku berharap agar hari-hari berikutnya aku
masih bisa mengintipnya paling tidak sekali atau dua kali, dengan harapan mama
mungkin lupa menutup kamar mandinya lagi.

Hari itu kami menghabiskan waktu berjalan-jalan di kota pinggiran dan sempat mampir
ke toko furniture untuk membeli sofa. Namun sayang sekali sofa yang kami pilih
tersebut masih harus menunggu sekitar 2 minggu untuk bisa diantar ke rumah, karena
kami memilih warna sofa yang sedang tidak ada stok barangnya. Jadi si toko tersebut
harus membuat yang baru. Bagiku 2 minggu menunggu tidak ada masalah, karena ide
untuk membeli sofa bukan datang dariku. Tidak ada sofa pun aku masih bisa bertahan
hidup, karena pada dasarnya aku hanya tinggal sendirian saja.

Karena mama bakalan tinggal di Australia ini lebih dari 2 minggu, kami sempat
mampir ke travel agent terdekat untuk mencari-cari info tentang holiday di Sydney,
Gold Coast, Melbourne, dan Hobart (Tasmania). Namun hari itu kami masih belon
memberikan keputusan akan berlibur di kota yang mana. Aku secara pribadi ingin
sekali mengunjungi kota Sydney dan bermain-main di theme park di Gold Coast. Kalo
mama antar Sydney atau Melbourne. Karena masih belum ada keputusan yang solid, kami
tidak mem-booking dulu pake holiday tersebut.

Tak terasa kami seharian keluar rumah. Sesampai di rumah pukul 8 malam. Malam itu
kami membeli makanan take away untuk makan malam kami. Terlalu letih untuk makan di
restoran lagi, dan terlalu letih untuk memasak di apartment. Jadi membeli makanan
take away adalah pilihan yang tepat. Mama membeli paket sushi kesukaannya, dan
karena aku tidak doyan sushi, aku membeli paket bento yang berisi nasi, ayam
terayaki, dan sayur mayur.

Kami makan sambil ngobrol santai. Kalo dengan mama ada saja yang bisa diobrolkan.
Dia sepertinya banyak sekali bahan pembicaraan. Dari cerita kehidupannya, kehidupan
papa, dan kehidupan teman-temannya. Termasuk kehidupanku sewaktu masih kecil.

Jam telah menunjukkan pukul 10 malam.

�Besok kita mau ke mana?� tanya mama.


�Hmm � terserah mama. Besok mau coba main golf ngga? Di sini banyak orang Indo pula
yang datang untuk bermain golf di sini.� ajakku.
�Tapi mama ngga bisa maen golf. Papa tuh jago maen golf.� puji mama.
�Iya kita ke sana aja. Kita maen aja yang asal pukul aja � namanya Driving Range.�
jawabku lagi.
�Ok.� jawab mama singkat.

Aku pun segera beranjak dari meja makan, dan membereskan piring-piring kotor. Mama
pun beranjak dari meja makan, kemudian menuju laptopku.

�Mama mau emailin papa dulu yah. Moga-moga dia online. Jadi mama ngga perlu telp.
Timmy mandi dulu abis cuci piring yah?!� ujar mama.

Selama aku mencuci piring, suasana menjadi sedikit hening. Mama terlalu
berkonsentrasi dengan laptopku menulis cerita tentang kegiatan kita seharian lewat
email. Pikiran jorokku mulai kambuh lagi di saat aku sedang asyik mencuci piring.
Di dalam hati kecilku juga berharap agar malam ini mama lupa lagi menutup rapat
pintu kamar mandinya. Pikiran jorok dan harapan yang tidak tau malu ini masih
meracuniku di saat aku sedang mandi malam.

�Ma, Timmy dah selesai mandi. Mama mandi dulu deh.� suruhku.
�Iya, ntar rada tanggung.� jawab mama.

Aku pun duduk bersila di samping mama. Kulihat monitor laptopku. Mama sedang
mengetik panjang email tentang kegiatan kami seharian. Dari makan pagi sampai makan
malam. Tapi aksiku di pagi hari yang mengelus-elus paha mama jelas tidak
diceritakan di email tersebut.

Setelah email itu dikirim, mama pun beranjak dari bean bag sofa dan langsung menuju
kamar tidur untuk menata oleh-oleh yang dibelinya seharian dan juga mengambil
pakaian tidur barunya sebelum mandi. Aku diam-diam mengamati gerak-gerik mama. Aku
berpura-pura mondar-mandi di dapur untuk mencari camilan dan minuman ringan.
Sesekali aku masuk ke kamar tidur dengan pura-pura mengambil buku atau mengambil
apa aja. Berlagak pura-pura sibuk.

Setengah jam kemudian, mama keluar dari kamar tidur dan menuju kamar mandi. It is
the moment of truth (inilah moment yang ditunggu-tunggu).

�Takkk � � begitulah bunyi pintu kamar mandi. Suara pintu yang tidak begitu keras.
Aku mencoba untuk tidak bertindak terlebih dahulu.
Setelah menunggu 5 menit lamanya, aku bangkit dari bean bag sofa-ku dan berjalan
berjinjit-jinjit menuju ke kamar mandi untuk mengecek keadaan pintu kamar mandi.

Sesampai di depan kamar mandi, entah mengapa hatiku menjadi girang tak karuan.
Sekali lagi, pintu kamar mandi tidak mama tutup dengan rapat. Aku mulai menaruh
sedikit kecurigaan dengan kelakuan mama ini. Aku curiga apa ini dilakukan dengan
sengaja olehnya. Karena pertama, pintu kamar mandi tidak rusak, dan bisa tertutup
dengan rapat apabila memang mau ditutup. Kedua, tadi pagi sewaktu mama selesai
mandi, semestinya dia sadar apabila pintu kamar mandi tidak tertutup rapat, bahkan
terbuka 1.5 centimeter. Apabila dikata yang tadi pagi itu adalah suatu kesalahan,
tidaklah mungkin akan mama lakukan kesalahan yang sama untuk yang kedua kalinya.

Jantungku kembali lagi berdegup dengan kencang, namun kali ini perasaan takutku
menjadi sedikit berkurang dibanding yang pagi hari. Karena diotakku telah ada
asumsi bahwa ini adalah suatu kesengajaan dari mama. Sekali lagi aku sedang
menikmati pemandangan indah yang kurang lebih mirip seperti yang pagi hari.

Ketika aku sedang asyik menonton pemandangan yang indah penuh nafsu itu, tiba-tiba
kran shower tiba-tiba dimatikan olehnya. Inilah sinyal untuk segera kembali ke
tempat asalku yang tadi. Aku berpura-pura memandangi layar monitor laptopku, namun
otak bersihku masih belum sepenuhnya sadar. Aku berpura-pura membuka berita-berita
di Internet.

Tidak sampai 5 menit sejak kran shower dimatikan, mama muncul dari kamar mandi. Aku
berpura-pura sibuk.

Bau wangi yang tidak asing lagi semakin lama semakin mendekat. Tiba-tiba aku
dikejutkan oleh suara dibelakang.

�Papa online ngga?� tanya mama.

Alamak � aku kaget sekali dan hampir tidak percaya dengan apa yang aku lihat di
sampingku. Mama tiba-tiba bertekuk lutut di sampingku sambil melihat layar monitor
laptopku dengan tubuhnya yang setengah basah hanya terbungkus handuk sambil
memegang baju kotornya. Aku sampai sempat melongo dengan tingkah mama malam itu.
Selama ini belum pernah aku melihat kondisi mama yang seperti ini sewaktu aku masih
di Indonesia. Bisa dikatakan kondisi mama saat itu setengah terlanjang. Bahu dan
dada atasnya yang putih mulus tampak terlihat dengan jelas.

Aku berpura-pura cool atau bisa dikatakan sok cool. Seperti cuek aja dengan
kelakuan mama malam itu.

�Nup, papa ngga online.� jawabku santai.


�Ehmmm � apa belum pulang papa dari kantor?� tanya mama heran.
�Coba aja mama sms papa.� jawabku lagi.
�Iya dah gampang. Mama mau coba packing oleh-oleh lagi deh.� serunya sambil
meninggalkan ruang tamu, kemudian menuju kamar.

Aku memutuskan bahwa asumsiku tidaklah salah. Ini pasti ada unsur kesengajaan mama.
Aku semakin penasaran saja apa sebenarnya rencana dia.

Otakku semakin berperang, batinku tidak tenang. Positive dan negative tidaklah lagi
seimbang. Otakku semakin menjurus ke negative thinking.

Satu jam kemudian, suasana di dalam rumah menjadi hening. Aku tidak mendengar suara
gaduh dari kamar tidurku. Yang aku dengar hanya kipas angin laptopku saja. Kulihat
jam sudah lewat pukul 12 malam. Aku berjalan pelan-pelan menuju ke kamar, kulihat
mama sudah tidur di atas ranjang dengan lampu yang masih menyala.
Aku mematikan laptopku, kemudian sikat gigi, bersiap-siap untuk tidur pula. Besok
adalah hari yang panjang lagi. Banyak kegiatan dan aktifitas yang ingin aku lakukan
dengannya. Kumatikan lampu kamar tidur, dan kemudian naik ke ranjang dan cepat-
cepat menutup selimut.

Aku susah sekali untuk tidur, sudah 15 menit aku membolak-balikkan badanku, mencari
posisi yang enak untuk tidur. Otakku yang sebelumnya berpikiran jorok, sekarang
menjadi nakal. Entah ada dorongan dari mana, tiba-tiba aku ingin sekali menjahili
mama malam itu.

Kucoba memepetkan tubuhku dengan tubuhnya dibalik selimut. Posisi tidur mama sedang
terlentang. Perlahan-lahan tangan kananku mendarat ke paha kirinya. Aku diam
sejenak seperti patung. Setelah mengatur nafasku, aku mencoba mengelus-elus paha
kirinya dengan lembut. Aku kembali teringat kata-kata mama apabila pahanya dielus-
elus memberikan kesan yang berbeda enaknya. Aku menjadi penasaran dan ingin tahu
perasaan berbeda yang seperti apakah yang dimaksud mama pagi itu.

Setelah lama aku elus-elus paha kirinya, tidak ada reaksi yang berarti darinya.
Kucoba naik sedikit mendekati pangkal pahanya. Untung saja malam itu mama
mengenakan celana boxer yang sama seperti kemarin malam. Jadi mengelus-elus daerah
paha atasnya atau daerah pangkal pahanya tidaklah sulit. Hanya beberapa menit saja,
aku merasakan ada reaksi dari tubuh mama. Kedua kakinya mulai sedikit bergerak-
gerak. Seperti menahan geli yang nikmat.

Aku semakin berani dan mulai sedikit kurang ajar. Seakan-akan berasumsi bahwa ini
adalah lampu hijau, aku semakin nekat saja jadinya. Mr junior kembali menjadi
tegak. Nafasku menjadi terputus-putus. Telapak tanganku berusaha mencapai pangkal
paha kirinya, dan setelah merasa sudah mentok di sana, kujulurkan jari tengahku
untuk menyelinap di balik celana dalam mama.

Ketika sampai pada mulut kemaluannya atau mulut vaginanya, aku merasakan jelas bulu
pubis atau istilahnya jembut mama sudah basah, dan hanya dengan hitungan detik
tiba-tiba � �Plakkk� � sakit sekali.

�TIMMY � kamu kok kurang ajar sekali ama mama.� bentak mama setelah menampar
pipiku.
�Kamu ini belajar dari mana sampai kurang ajar seperti ini.� bentaknya lagi.

Aku tidak tahu harus bagaimana. Aku tidak bisa melihat wajah mama yang sedang marah
karena suasana kamar telah gelap. Aku takut bercampur malu. Tapi rasa takutku lebih
banyak daripada rasa maluku.

�Timmy � jawab pertanyaan mama. Kamu kok bisa kurang ajar ama mama.� desak mamaku.

Aku mati kutu, benar-benar tidak tau harus menjawab apa. Karena memang tidak ada
yang mengajariku untuk berbuat kurang ajar seperti itu. Ingin menceritakan
kepadanya bahwa aku sering melihatnya �bermesraan� dengan papa, kayaknya sudah
tidak mungkin. Karena mungkin itu akan membuatnya semakin marah dan malu. Aku
menjadi pasrah saja dengan keadaan.

�Anu � anu � Timmy ngga tau mama.� jawabku pasrah.


�Kalo ngga tau kenapa kamu kurang ajar sekali dan nekat gitu.� tegas mama.

Aku menyesal sekali karena asumsiku ternyata salah total.

Akhirnya aku memilih untuk menyerah dan menceritakan apa yang sedang aku alami
sewaktu masih di Indo, dan kelainan aneh yang aku alami dari pertama sampai akhir.
Mama mendengarkan dengan seksama dan menderung untuk mendengarkan. Aku bercerita
tentang diriku yang aneh dan kejadian-kejadian aneh yang aku alami ini dari A
sampai Z cukup lama. Aku menafsir kira-kira 2 jam lamanya aku menceritakan semua
isi hatiku ini kepadanya.

Yang mengherankan, justru setelah aku menceritakan semuanya ini, beban perasaan
yang aku simpan bertahun-tahun ini langsung lenyap. Meskipun aku tahu bahwa yang
mendengarkan ceritaku ini adalah mamaku sendiri.

Setelah ceritaku berakhir, mama hanya diam saja. Tidak ada omelan, ocehan, atau
bentakan darinya lagi. Tingkah mama seolah-olah mengerti, memaklumi, dan seolah-
olah seperti menemukan jawaban yang dia nanti-nantikan.

Mama kembali merebahkan tubuhnya kembali di atas ranjang sambil membelakangiku.


Suasana kembali hening. Aku juga ikut berbaring di atas ranjang. Mataku masih belum
terpejam, dan sedang merawang-rawan di atas langit-langit kamar yang gelap. Aku
menghela nafas panjang. Kecewa, malu, lega, dan takut menjadi satu.

Kondisi mama pun juga sama, dia juga tidak bisa tidur. Meskipun dia sedang
membelakangiku, namun tubuhnya tidak pernah diam. Seperti mau begini tidak enak,
mau begitu tidak enak. Aku tidak tau apa yang sedang mama pikirkan, dan aku juga
tidak berani bertanya macam-macam lagi. Aku memilih untuk diam dulu.

Tiba-tiba mama membalikkan badannya, dan tanpa aku duga tiba-tiba tangan kanan
menyelinap di bawah celana tidurku dan langsung menggenggam penisku yang masih loyo
dengan gampang dan cepatnya. Perlu diketahui bahwa aku sampai sekarang ini tidak
pernah memakai celana dalam sewaktu tidur, karena alasan kenyamanan saja bila
melepas celana dalam waktu tidur. Terang saja tidak sulit baginya untuk menemukan
posisiku penisku di balik celana tidurku.

Terus terang aku kaget setengah mampus dengan gelagat mama malam itu. Aku tidak
pernah menyangka sama sekali apa yang sedang dia lakukan sekarang. Dengan cepatnya
dia menggenggam penisku.

�Mama � � seruku kaget setengah protes.


�Sssttt � Timmy tenang aja. Anggap ini bonus.� bisik mama. Aku kembali diam, dan
membiarkan apa rencana yang akan mama buat malam itu.

Penisku perlahan-lahan mulai mengeras, karena ternyata mama mengganti genggamannya


dengan kocokan-kocokan lembut. Jantungku kembali berdegup kencang. Nikmat sekali
kocokan-kocokan lembut dari tangannya. Sangat berbeda dengan kocokan tanganku
sendiri sewaktu sedang ingin ber-onani.

�Ahhh � � desahku. Tanpa bisa aku kontrol desahan ini tiba-tiba keluar dari
mulutku.

Tak lama kemudian, mama menaruh air liur sedikit di telapak tangannya dan mengocok-
kocok lagi penisku. Alamak � kali ini kocokan lebih nikmat dari yang tadi. Air liur
mama membuat licin kocokan tangannya, membuatku semakin keenakan dibuatnya.

�Ahhh � ahhh �� desahku makin menjadi-jadi, penisku makin lama makin mengeras. Mama
tidak berkomentar sama sekali, dan tetap saja dengan santainya mengocok-kocok
penisku. Aku kemudian melepas total celana tidurku, agar memberikan keleluasaan dan
ruang lebih lebar untuk memainkan irama kocokannya terhadap penisku.

Kira-kira lebih dari 10 menit, mama sibuk mengocok-kocok penisku, tetapi aku belum
menunjukkan tanda-tanda ingin berejakulasi. Nafas mama terdengar sedikit capek.

Tanpa berpikir panjang lagi, aku menampik tangan mama dari penisku dan aku bangkit
menimpa tubuh mama.
�Timmy � mau apa kamu?� tanya mama heran.
�Pengen cobain ma.� jawabku singkat.
�Timmyyy � ini mama � mana bisa begitu. Ini ngga boleh. Tabu kan?!� protes mama.
�Tapi Timmy pengen banget ma.� jawabku lagi sambil berusaha menarik lepas celana
boxer mama. Yang membuatku semakin berani, mama tidak berusaha menahan ulahku itu.
Setelah aku tarik celana boxernya, tanpa pikir panjang lagi aku tarik pula celana
dalamnya dengan secepat mungkin.

Kini mama sudah terlanjang bawah, dan aku pun juga terlanjang bawah. Kemudian
kulebarkan selangkangannya agar aku bisa memasukkan penisku ke dalam memek mama.
Tiba-tiba kedua tangan mama menutup lubang memeknya.

�Pijitin mama dulu dong?!� minta mama. Mendengar itu aku menjadi sedikit kecewa,
meskipun sebenarnya mama telah memberikan lampu hijau kepadaku.

Tanpa banyak bicara, mama membalikkan badannya ke posisi telungkup, pertanda ingin
dipijit dahulu. Akhirnya aku mengalah dan berusaha untuk bersabar dulu.

Kupijit leher belakangnya, kemudian turun menuju punggung atas dan turun lagi ke
punggu bawah berirama. Aku duduk di atas pantat mama dengan penisku masih saja
tegang. Sambil memijitnya, aku juga berupaya menggesek-gesek penisku di celah-celah
pantat mama. Memberikan sensasi yang nikmat bagiku. Dan ternyata mama sangat
menyukai pijitanku.

�Hmmm �� dengung mama pertanda dia sangat menikmati pijitanku ini.

Tak lama kemudian dia bangkit dari posisinya yang telungkup tadi. Aku mengira dia
mau menyuruhku mengakhiri pijitannya. Tapi diluar dugaan, dia melepas baju tidurnya
bersama BH-nya tanpa berucap satu kata pun. Aku dapat melihat tubuh bugilnya di
balik remang-remang. Sungguh indah tubuh mamaku ini, kataku dalam hati.

Mama akhirnya kembali lagi dengan posisi telungkupnya, berharap untuk kembali
dipijit lagi. Seperti kerbau dicucuk hidungnya, aku kembali ke pekerjaanku semula.

Kupijit lagi leher belakangnya, kemudian turun menuju punggung atas dan turun lagi
ke punggu bawah berirama. Aku juga masih terus menggesek-gesekkan penisku di celah-
celah pantat mama. Kudengar lagi dengungan nikmat darinya.

Aku sekarang menjadi berani. Kucoba mengarahkan ujung penisku di celah dalam
pantatnya, berharap aku bisa menemukan bibir memeknya. Mama tidak protes dengan
tingkahku itu, dan masih tetap diam. Sambil tetap memijit-mijit punggungnya, aku
mencoba mendorong-dorong pinggulku, berharap ujung penisku mampu menembus masuk ke
bibir memeknya.

Usahaku ini ternyata tidak terlalu sulit. Karena ternyata bibir memek mama telah
menyambut kedatangan penisku dengan kondisinya yang telah basah dan lembab. Aku
berhasil menancapkan penisku sedalam 2 centi ke dalam liang memeknya.

�Ahhh � Timmy � kok dimasukkin?� tanya mama pura-pura protes. Aku memilih untuk
berpura-pura tidak mendengarnya, dan melanjutkan misiku lagi. Kali ini aku dorong
batang penisku dengan paksa, agar terbenam semuanya di dalam memek mama.

�Ohhh �� guman mama.

Memek mama terasa basah sekali, lembab, dan licin. Kini aku menghentikan pijitanku,
dan kedua telapak tanganku aku gunakan untuk menjadi tumpuan tubuhku agar tidak
menindih tubuh mama. Dengan posisinya yang masih telungkup, aku setubuhi mamaku.

�Ceplak � ceplak �� bunyi seperti tamparan datang dari pantat mama karena aku
menyetubuhinya dari belakang dengan posisinya yang masih telungkup.

�Timmmyyy � ahh � ahh � geli sayang �� desahan mama pun makin lama makin menjadi-
jadi.

Kukocok terus liang memek mama non-stop. Mama seperti cacing kepanasan, dia remas
semua yang ada disekitarnya. Korban yang paling kasihan adalah si bantal, karena
dengan posisinya yang telungkup, mama secara praktis nyaris tidak mampu bergerak
lebih banyak, sepertinya pasrah menerima hantaman-hantaman nikmat dari batang
penisku di dalam liang memeknya.

Remasan tangannya terhadap si bantal semakin menguat, dan tiba-tiba tubuh mama
mengejang. Sesaat kemudian dia menutup mukanya dengan bantal sambil mengerang
keras.

�Errghhhhhh �� erang mama di balik bantal dengan kerasnya. Mama berusaha meredam
erangannya dibalik bantal. Aku menghentikan goyangan pinggulku karena tubuh mama
dalam kondisi yang menegang dari biasanya, dan memberikan waktu untuknya mengerang
sepuas-puasnya.

�Huh � huh � huh �� nafas mama mulai tidak beraturan seperti baru saja berlari
sejauh 2 km tanpa berhenti.

Setelah nafasnya mulai terlihat sedikit stabil, mama membalikkan tubuhnya menjadi
terlentang.

�Timmy � kamu bener-bener anak mama yang paling nakal. Pertama berani kurang ajar
ama mama, sekarang berani-beraninya gituin mama.� kata mama sambil melebarkan
selangkangannya, membuka pintu agar penisku bisa masuk kembali. Mendengar ucapan
mama ini, aku tersenyum di dalam keremangan kamar. Kini kamarku penuh dengan hawa
nafsu birahi milikku dan mama. Aku sempat berpikir betapa nikmatnya melakukan
perbuatan tabu ini bersama mamaku sendiri.

Aku melepaskan baju tidurku yang masih melekat di tubuhku dan kemudian tanpa basa-
basi lagi, aku kembali menembak masuk batang penisku ke dalam memek mama lagi.

�Slep �� bunyi penis memasuki liang memek yang sedang pada posisi basah 100%.

Kembali aku menyetubuhi mamaku lagi dengan posisi tubuhnya yang terlentang dengan
membuka selangkangannya selebar-lebarnya.

�Ahhh � ahhh � sayang � � desah mama penuh nafsu. Setiap kata desahan yang keluar
dari mulutnya seperti memberikan aliran listrik yang mengalir di tubuhku.
Memberikan dentuman-dentuman nikmat disekujur tubuhku.

Tiba-tiba tubuhku sedikit bergejolak dan penisku seakan-akan mengembang sedikit.


Inilah pertanda bahwa permainan tabu ini akan segera berakhir. Aku semakin
mempercepat goyanganku dan gesekan penisku semakin aku percepat. Kelicinan liang
memek mama sangat membantu proses percepatan gesekan dari penisku, dan memberikan
sensasi yang makin lama semakin nikmat.

�Timmy sayang � kamu mau datang yah?� tanya mama.


�Iya � mama kok bisa tau?� tanyaku heran.
�Timmy � ini mamamu � mama tau segalanya tentang anaknya � � jawab mama sambil
terus mendesah.
�Ehm � � responku.

Aku sudah akan mencapai klimaks. Aku tau ini tidak akan lama lagi.
�Timmy boleh keluar di dalam?� tanyaku.
�Di mana pun yang kamu mau sayang � � jawab mama mesra.

Aku menjadi semakin gila rasanya. Kecepatan gesekan penisku semakin aku tambah.
Suara desahan mama pun semakin membabi buta dan tidak terkontrol lagi. Tubuhnya
kini kembali menegang seperti sebelumnya.

�Timmy � mama mau dapet sayang � ahhh ahhh� kata mama yang semakin kacau.

Aku merasa telah mencapai 80% mendekati klimaks, dan aku merasa pula sepertinya
sebentar lagi mama akan meletup sebelum aku mencari klimaks.

�Ahhh � ahhh � Timmy � udah mauu keluarrrr belonnn?� tanya mama seperti cacing
kepanasan.
�Ntar � ntar lagi �� jawabku dengan nafasku yang mulai terputus-putus.

Baru saja aku selesai bicara, tiba-tiba kedua tangan mama mendarat di dadaku dan
kedua ibu jarinya mengosok lembut puting susuku.

Ulah mama ini memberikan kejutan mendadak terhadap tubuhku. Rasa geli dan nikmat
yang luar biasa sewaktu puting susuku digosok-gosok lembut oleh kedua ibu jarinya,
membuatku menjadi kalap dan tidak terkontrol. Seakan-akan dia tau kelemahanku yang
mana aku tidak pernah menyadari sejak dulu. Di mana yang tadi masih 80% menuju
ejakulasi tiba-tiba meluncur dasyat menjadi 100% akibat ulah mama ini. Aku tidak
lagi mampu menahan kedasyatan senjata rahasianya yang baru saja mama keluarkan. Aku
hentikan gesekan penisku dan menekan sepenuhnya batang penisku ke dalam liang
memeknya tanpa ada sisa 1 milimeter pun.

�Ahhh � Timmy keluarrrr � ahhh ahhh � � jeritku tak terkontrol lagi sambil
memuntahkan semua air maniku di dalam liang memek mama tanpa ampun sambil memeluk
tubuh mamaku.

Mama pun juga ikut mengerang, dan lebih dasyat dari yang pertama. Kedua kakinya
mengapit pantatku dan menekannya dengan sekuat tenaga seperti berharap agar semua
batang penisku tertanam dalam dalam dan memuntahkan semua isinya di dalam liang
memeknya.

Setelah erangan kami mulai mereda, kami berdua masih bernafas dengan ngos-ngosan.
Seperti baru saja lari maraton jarak jauh.

Dengan nafas yang masih terputus-putus, aku bertanya kepadanya bahwa senjata
rahasia yang dia gunakan sebelumnya mampu menaklukkanku dalam sekejab. Dia
mengatakan bahwa daerah itu adalah titik kelemahan papa dan dia sebenarnya tidak
menyangka apabila daerah itu adalah titik kelemahanku juga. Like father like son
begitulah candanya.

Tubuh kami masih saling berpelukan, dan batang penisku masih menancap di dalam
memek mama. Aku masih belum ingin menariknya, karena aku suka kehangatan liang
memeknya yang kini penuh dengan air maniku sendiri. Aku menghabiskan sisa-sisa
waktu yang ada dengan banyak bertanya.

Aku pun bertanya apakah ngga apa-apa aku keluar atau kata lain ejakulasi di dalam
memeknya. Mama mengatakan tidak ada masalah, karena dia sudah memakai sistem
kontrasepsi rutin.

Aku juga meminta maaf kepadanya karena aku khilaf dan tidak mampu menahan kekuatan
nafsu birahiku terhadapnya. Namun mama mengatakan tidak pernah dipikirkan lagi,
karena dia mengerti kalo aku sedang menuju masa puber. Tapi dia sempat bercanda
dengan mengatakan kepadaku bukan karena alasan puberitas yang harus disalahkan
sehingga harus menyetubuhi mamanya sendiri. Aku sedikit malu mendengar pernyataan
ini. Mama memintaku berjanji untuk tidak mengulangi perbuataan tabu ini.

Namun dalam singkat cerita saja, selama mama menghabiskan liburannya di sini, aku
selalu saja memiliki akal yang mampu mendorong hatinya untuk aku setubuhi lagi. Aku
kurang lebih sudah mengerti apa yang bisa membuatnya terasangsan atau horny. Aku
sering menawarkan diri untuk memijitnya setiap malam dan bangun tidur, dan tawaran
ini tidak pernah ditolak olehnya. Strategy yang aku gunakan selalu sama saja, dan
sering berhasil dengan ampuh.

Pernah sekali di suatu malam, sewaktu mama merasa letih dan tidak berminat
melayaniku, dimana aku sangat bandel dan berkesan memaksa, akhirnya mama pun
menyerah dan pasrah melayani nafsu birahiku karena tidak tega melihatku memohon-
mohon padanya untuk dipuasi. Di saat itu juga dia langsung menyerang daerah paling
sensitif dan daerah kelemahanku, hanya sekitar kurang dari 2 menit aku sudah
mencapai ejakulasiku.

Selama 3 minggu liburan mama di sini mirip seperti sedang berbulan madu. Semuanya
serba bersama dengannya. Jalan-jalan bersama, liburan ke Sydney dan Melbourne
bersama, mandi bersama, tidur bersama, dan bersama-sama melampiaskan nafsu birahi
masing-masing.

Saat ini sudah 3 bulan berlalu semenjak mama kembali ke Jakarta. Aku sudah tidak
sabar menunggu libur kuliah. Aku menjadi kecanduan dengan apa yang dinamakan
hubungan suami-istri. Namun aku hanya ingin melakukannya dengan mamaku sendiri.
Mungkin di Jakarta nanti, tidak terlalu susah bagiku untuk meminta jatah lagi
darinya, karena tidak ada yang akan menaruh rasa curiga terhadap kami, karena kami
adalah ibu dan anak.

Segini dulu cerita dariku. Aku tidak akan tersinggung bila para pembaca cerita
panas di sini menganggap aku aneh atau sakit mental, karena kelainan yang aku alami
ini bukan karena unsur kesengajaan. Tapi aku yakin di luar sana banyak individu-
individu yang memiliki kelainan yang sama denganku.

Anda mungkin juga menyukai