Anda di halaman 1dari 24

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Pertambangan merupakan salah satu industri yang menghasilkan limbah B3. PT.
ANTAM (persero) tbk UBPN MALUT merupakan industri pertambangan nikel yang
ada di Halmahera Timur, Maluku Utara. Aktivitas tambang nikel ini menghasilkan
limbah B3 yang bersumber dari operasional alat berat dan aktivitas klinik,
laboratorium dan kantor yang dapat menghasilkan limbah B3 dengan jenis dan
karakteristik yang berbeda. Limbah B3 (bahan berbahaya dan beracun). Hal
tersebut sebenarnya bukan merupakan masalah kecil dan sepele, karena apabila
limbah (B3) tersebut dibiarkan ataupun dianggap sepele penanganannya, atau
bahkan melakukan penanganan yang salah dalam menangani limbah B3 tersebut,
maka dampak dari Limbah B3 tersebut akan semakin meluas, bahkan dampaknya
pun akan sangat dirasakan bagi lingkungan sekitar kita, dan tentu saja dampak
tersebut akan menjurus pada kehidupan makhluk hidup baik dampak yang akan
dirasakan dalam jangka pendek ataupun dampak yang akan dirasakan dalam jangka
panjang dimasa yang akan datang. Kita tidak akan tahu seberapa parah kelak
dampak tersebut akan terjadi, namun seperti kata pepatah ”Lebih Baik Mencegah
Daripada Mengobati”, hal tersebut menjadi salah satu aspek pendorong bagi kita
semua agar lebih berupaya mencegah dampak dari limbah B3 tersebut, ketimbang
menyaksikan dampak dari limbah B3 tersebut telah terjadi dihadapan kita, dan kita
semakin sulit untuk menanggulanginya. Secara garis besar, hal tersebut menjadi
salah satu patokan bagi kita, bahwa segala sesuatu yang terjadi merupakan
tanggung jawab kita bersama untuk menanggulanginya, khususnya pada masalah
limbah (B3) perindustrian.
Tujuan pengelolaan B3 adalah untuk mencegah dan menanggulangi pencemaran
atau kerusakan lingkungan hidup yang diakibatkan oleh limbah B3 serta melakukan
pemulihan kualitas lingkungan yang sudah tercemar sehingga sesuai dengan
fungsinya kembali. Dari hal ini jelas bahwa setiap kegiatan/usaha yang berhubungan
dengan B3, baik penghasil, pengumpul, pengangkut, pemanfaat, pengolah dan
penimbun B3, harus memperhatikan aspek lingkungan dan menjaga kualitas
lingkungan tetap pada kondisi semula. Dan apabila terjadi pencemaran akibat

1
tertumpah, tercecer dan rembesan limbah B3, harus dilakukan upaya optimal agar
kualitas lingkungan kembali kepada fungsi semula.

1.2. Tujuan
• Mengetahui proses dan metode pengelolaan limbah B3 di PT. ANTAM
(persero) tbk UBPN MALUT
• Mengetahui penanganan permasalahan di lapangan beserta pencegahannya
• Untuk memenuhi salah satu mata kuliah Kerja Praktek pada Fakultas Teknik
Lingkungan, Institut Teknik Lingkungan Yogyakarta (STTL “YLH”
Yogyakarta)

1.3. Manfaat
• Dapat membandingkan teori yang didapat di bangku kuliah dalam kehidupan
kerja, menambah wawasan dan digunakan untuk memperdalam ilmu yang
telah didapatkan di bangku kuliah.
• Dapat mengetahui secara detail tentang pengelolaan limbah B3
• Memberikan pengalaman kerja secara langsung.
• Memperoleh masukan informasi yang tidak didapat diperkuliahan.
• Sebagai koreksi kemampuan mahasiswa belajar dalam program studi yang
diambil.

1.4. Waktu dan tempat pelaksanaan


Waktu : (22 juli – 20 agustus 2015)
Tempat Pelaksanaan : PT. ANTAM (persero) tbk UBPN MALUT. Buli-Halmahera
Timur, Maluku Utara.

2
BAB II

GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN


2.1. Sejarah perusahaan

Kegiatan usaha Perseroan telah dimulai sejak tahun 1968 ketika Perseroan
didirikan sebagai Badan Usaha Milik Negara melalui merjer dari beberapa Perusahaan
tambang dan proyek tambang milik pemerintah, yaitu Badan Pimpinan Umum
Perusahaan-perusahaan Tambang Umum Negara, Perusahaan Negara Tambang Bauksit
Indonesia, Perusahaan Negara Tambang Emas Tjikotok, Perusahaan Negara Logam
Mulia, PT Nikel Indonesia, Proyek Intan dan Proyek-proyek Bapetamb. Perseroan
didirikan dengan nama "Perusahaan Negara (PN) Aneka Tambang" di Republik
Indonesia pada tanggal 5 Juli 1968 berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 22 tahun
1968. Pendirian tersebut diumumkan dalam Tambahan No. 36, BNRI No. 56, tanggal 5
Juli 1968. Pada tanggal 14 September 1974, berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 26
tahun 1974, status Perusahaan diubah dari Perusahaan Negara menjadi Perusahaan
Negara Perseroan Terbatas ("Perusahaan Perseroan") dan sejak itu dikenal sebagai
"Perusahaan Perseroan (Persero) Aneka Tambang".

Pada tanggal 30 Desember 1974, ANTAM berubah nama menjadi Perseroan


Terbatas dengan Akta Pendirian Perseroan No. 320 tanggal 30 Desember 1974 dibuat di
hadapan Warda Sungkar Alurmei, S.H., pada waktu itu sebagai pengganti dari Abdul
Latief, dahulu notaris di Jakarta jo. Akta Perubahan No. 55 tanggal 14 Maret 1975 dibuat
di hadapan Abdul Latief, dahulu notaris di Jakarta mengenai perubahan status
Perseroan dalam rangka melaksanakan ketentuan-ketentuan yang terdapat dalam
Undang-undang No. 9 tahun 1969 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti
Undang-undang No. 1 tahun 1969 (Lembaran Negara tahun 1969 No. 16. Tambahan
Lembaran Negara No. 2890) tentang bentuk-bentuk Usaha Negara menjadi Undang-
undang (Lembaran Negara Republik Indonesia tahun 1969 No. 40), Peraturan
Pemerintah No. 12 tahun 1969 tentang Perusahaan Perseroan (Persero). Lembaran
Negara Republik Indonesia tahun 1969 No. 21 dan Peraturan Pemerintah No. 26 tahun
1974 tentang Pengalihan Bentuk Perusahaan Negara Aneka Tambang menjadi
Perusahaan Perseroan (Persero), Lembaran Negara Republik Indonesia tahun 1974
nomor 33 jo. Surat Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia No. Kep.

3
1768/MK/IV/12/1974, tentang Penetapan Modal Perusahaan Perseroan (Persero) PT
Aneka Tambang menjadi Perseroan Terbatas dengan nama PT Aneka Tambang, yang
telah memperoleh pengesahan dari Menkumham dalam Surat Keputusannya No. Y.A.
5/170/4 tanggal 21 Mei 1975 dan kedua Akta tersebut di atas telah didaftarkan dalam
buku register yang berada di Kantor Pengadilan Negeri Jakarta berturut-turut di bawah
No. 1736 dan No. 1737 tanggal 27 Mei 1975 serta telah diumumkan dalam Tambahan
No. 312 BNRI No. 52 tanggal 1 Juli 1975. Untuk mendukung pendanaan proyek ekspansi
feronikel, pada tahun 1997 Perseroan menawarkan 35% sahamnya ke publik dan
mencatatkannya di Bursa Efek Indonesia. Pada tahun 1999, Perseroan mencatatkan
sahamnya di Australia dengan status foreign exempt entity dan pada tahun 2002 status
ini ditingkatkan menjadi ASX Listing yang memiliki ketentuan lebih ketat.

2.2. PT. ANTAM (persero) tbk UBPN MALUT

PT. Aneka Tambang (Persero) Tbk adalah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang
bermaksud mengembangkan penambangan bijih nikel KW 97 PPO 443/Maluku di
daerah Blok Mornopo, Pulau Pakal dan Blok Sangaji yang berlokasi di Kecamatan Maba
(Utara) dan Kecamatan Maba Selatan, Kabupaten Halmahera Timur Propinsi Maluku
Utara.
• Tujuan
Tujuan proyek penambangan dan rencana pengembangan bijih nikel ini adalah
untuk meningkatkan penyediaan akan bijih nikel dalam rangka memenuhi
permintaan pasar luar negeri yang dari tahun ke tahun terus mengalami
peningkatan. Tujuan lainnya yang sekaligus dapat merupakan dampak langsung
dari kegiatan penambangan adalah untuk pengembangan wilayah dan
peningkatan kesejahteraan masyarakat.

• Kegunaan
Kegunaan dari proyek penambangan dan rencana pengembangan bijih nikel ini
tentu akan sangat besar terutama dalam memanfaatkan sumberdaya alam yang
terkandung dalam Kawasan Penambangan Tanjung Buli, Pulau Gee, Blok
Mornopo, Pulau Pakal, dan Blok Sangaji, yang berarti pula sekaligus akan
berfungsi menyanggah dan mendorong perekonomian lokal dalam wilayah

4
Kecamatan Maba (Utara) dan Kecamatan Maba Selatan pada khususnya serta
perekonomian daerah dan regional Kabupaten Halmahera Timur dan Provinsi
Maluku Utara pada umumnya.

2.3. Struktur Organisasi

2.3. Visi dan Misi Perusahaan

1. Visi Perusahaan
Adapun visi PT. ANTAM 2020 adalah ”Menjadi korporasi global berbasis
pertambangan dengan pertumbuhan sehat dan standar kelas dunia.”

Arti visi PT. ANTAM :


a. Global
Menerapkan praktik manajemen bisnis bertaraf internasional serta
meningkatkan skala usaha dan/atau memperluas wilayah operasi keluar
negeri untuk menjadi pelaku bisnis kelas dunia.

5
b. Berbasis Pertambangan
Berbasis sumber daya mineral dan batu bara dengan diversifikasi dan
integrasi terkait dalam bisnis pertambangan
c. Pertumbuhan sehat
Pertumbuhan berkesinambungan di atas rata-rata industri pertambangan.
d. Standar kelas dunia
Kemampuan dan budaya organisasi berkinerja tinggi dan penerapan praktik-
praktik terbaik kelas dunia.

2. Misi Perusahaan
Adapun misi PT. ANTAM adalah :
a. Membangun dan menerapkan praktik-praktik terbaik kelas dunia untuk
menjadikan Antam sebagai pemain global.
b. Menciptakan keunggulan operasional berbasis biaya rendah dan teknologi
tepat guna dengan mengutamakan kesehatan dan keselamatan kerja serta
lingkungan hidup.
c. Mengolah cadangan yang ada dan yang baru untuk meningkatkan keunggulan
kompetitif.
d. Mendorong pertumbuhan yang sehat dengan mengembangkan bisnis
berbasis pertambangan, diversifikasi dan integrasi selektif untuk
memaksimalkan nilai pemegang saham.
e. Meningkatkan kompetensi dan kesejahteraan pegawai serta mengembangkan
budaya organisasi berkinerja tinggi.
f. Berpartisipasi meningkatkan kesejahteraan masyarakat terutama di sekitar
wilayah operasi, khususnya pendidikan dan pemberdayaan ekonomi.

6
BAB III

HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1. Pengelolaan limbah B3

Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (limbah B3) merupakan sisa dari suatu
usaha dan/atau kegiatan yang mengandung bahan berbahaya dan beracun. Oleh karena
sifat dan karakteristiknya yang dapat membahayakan lingkungan dan kesehatan
manusia, maka pengelolaannya harus mengikuti prinsip pengelolaan mulai dari sejak
limbah B3 tersebut dihasilkan hingga dikelola pada fasilitas akhir pengelolaan (from
cradle to grave). Peraturan Pemerintah Nomor 85 Tahun 1999 tentang Pengelolaan
Limbah B3, dimana setiap penghasil limbah B3 wajib melakukan pengelolaan limbah B3
yang dihasilkannya.

Pengelolaan limbah B3 itu sendiri mempunyai arti suatu rangkaian manajemen


limbah B3 yang meliputi kegiatan pengurangan, penyimpanan, pengumpulan,
pemanfaatan, pengangkutan, pengolahan dan penimbunan limbah B3. Rangkaian
pengelolaan limbah B3 tersebut harus diawasi pelaksanaannya antara lain diatur
dengan skema izin dan atau rekomendasi pengelolaan limbah B3.

3.1.1. Prinsip-prinsip Pengelolaan


• POLLUTION PREVENTION PRINCIPLE" (Upaya meminimasi timbunan limbah)
• POLLUTER PAYS PRINCIPLE" (Pencemar harus membayar semua biaya yang
diakibatkannya)
• CRADLE TO GRAVE PRINCIPLE" (Pengawasan mulai dari dihasilkan, dibuang dan
ditimbunnya limbah B3)
• NON DESCRIMININATORY PRINCIPLE" (Semua limbah B3 harus diperlakukan
sama di dalam pengelolaan dan penanganannya)
• SUSTAINABLE DEVELOPMENT" (Pembangunan berkelanjutan)

7
3.1.2. Dasar Hukum
Pengelolaan limbah B3 Undang – undang No. 32 Tahun 2009 tentang
perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup : Setiap orang yang menghasilkan
limbah B3 wajib melakukan pengelolaan limbah B3 yang dihasilkan (Pasal 59 ayat 1);
PP No. 18 Tahun 1999 Tentang Pengelolaan Limbah B3 : Pelaku pengelola limbah B3
(penghasil, pengumpul, pengangkut, pemanfaat, pengolah dan/atau penimbun limbah
B3) wajib melakukan pengelolaan limbah B3 sesuai ketentuan yang berlaku (Pasal 9 s/d
Pasal 26);
PP No. 101 tahun 2014 Tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun.
PerMen LH. No. 14 tahun 2014 tentang Simbol dan Label Limbah Bahan Berbahaya dan
Beracun.
Undang – Undang RI No. 32 Tahun 2009 tentang perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup : Setiap orang yang melakukan pengelolaan limbah B3 tanpa izin,
dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 tahun dan paling lama 3 tahun dan
denda paling sedikit satu milyar rupiah dan paling banyak tiga milyar rupiah (Pasal
102);
Undang – Undang RI No. 32 Tahun 2009 tentang perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup : Setiap orang yang menghasilkan limbah B3 dan tidak melakukan
pengelolaan limbah B3, dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 tahun dan
paling lama 3 tahun dan denda paling sedikit satu milyar rupiah dan paling banyak tiga
milyar rupiah ( Pasal 103 )

Pengelolaan limbah B3 bertujuan untuk mencegah dan menanggulangi


pencemaran atau kerusakan lingkungan hidup yang diakibatkan oleh limbah B3 serta
melakukan pemulihan kualitas lingkungan yang sudah tercemar sehingga sesuai dengan
fungsinya kembali. Setiap kegiatan/usaha yang berhubungan dengan B3, baik penghasil,
pengumpul, pengangkut, pemanfaat, pengolah dan penimbun B3, harus memperhatikan
aspek lingkungan dan menjaga kualitas lingkungan tetap pada kondisi semula. Apabila
terjadi pencemaran akibat tertumpah, tercecer dan rembesan limbah B3, harus
dilakukan upaya optimal agar kualitas lingkungan kembali kepada fungsi semula.

8
• Kewajiban pengahasil limbah B3
Limbah B3 yang dihasilkan harus diproses dengan menggunakan pendekatan
metode 3R (reduce, reuse, recycle). Limbah kimia B3 yang dihasilkan disimpan
dalam tangki sesuai dengan standar sebelum dikirim ke unit pengolah limbah
kimia B3. Penghasil limbah B3 wajib melaporkan pengelolaan limbah B3 3 bulan
sekali kepada BAPEDAL. Pada kemasan limbah B3 diberi label dan tanda bahaya
dengan jelas.
Rincian limbah B3 tentang sifat-sifat fisika dan senyawa kimia harus
didokumentasi secara baik sebelum dikirim ke unit pengolah limbah B3.
Pihak penghasil limbah B3 membantu melakukan pengawasan dengan pihak
BAPEDAL yang mempunyai sistem tanggap darurat dan melaksanakan jika
terjadi kecelakaan.
• Kewajiban pengumpul limbah B3
Bagi pengumpul limbah B3 wajib memiliki lokasi sesuai dengan peraturan
BAPEDAL, beroperasi sesudah memperoleh izin dari BAPEDAL, dan membantu
mengawasi dan mempunyai sistem tanggap darurat.
• Kewajiban pengolah limbah B3
Kewajiban bagi pengolah ialah melaksanakan AMDAL, memiliki fasilitas
pengolahan dan atau menimbun limbah B3 yang memenuhi ketentuan dari
BAPEDAL, memiliki tata letak metode penimpunan limbah B3 dan pemantauan
dampak lingkungan sesuai dengan ketentuan dari BAPEDAL dan membantu
pengawas dan serta mempunyai sistem tanggap darurat.
• Kewajiban pengangkut limbah B3
Perusahaan pengangkut limbah B3 harus mempunyai kendaraan truk yang
memenuhi syarat dari instansi berwenang memberi izin dan mempunyai
dokumen muatan dan dokumen limbah B3. Dokumen harus diserahkan kepada
pengumpul dan pengolah limbah B3. Perusahaan penangkut mengawasi dalam
pelaksanaan pengawasan dan mempunyai sistem tanggap darurat.

9
3.1.3. Pengelolaan limbah B3 di PT. ANTAM (persero) tbk UBPN MALUT

1. Identifikasi limbah B3
Pasal 6 PP. No. 101 tahun 2014.
Identifikasi limbah B3 dilakukan dengan uji sumber, uji karakteristik dan uji
toksik.
a. Jenis limbah B3 menurut sumbernya :
- Limbah B3 dari sumber tidak spesifik

- Limbah B3 dari B3 kedaluwarsa, B3 yang tumpah, B3 yang tidak memenuhi

spesifikasi produk yang akan dibuang, dan bekas kemasan B3 dan

- Limbah B3 dari sumber spesifik.

Limbah B3 dari sumber spesifik umum dan Limbah B3 dari sumber spesifik

khusus.

Aktivitas tambang nikel di PT. ANTAM menghasilkan limbah B3 yang berasal dari
2 sumber. Lihat pada tabel berikut ;

Tabel 1. Sumber dan jenis limbah B3 yang dihasilkan


Sumber Jenis limbah yang dihasilkan
- Alat berat (operasional) - Limbah B3 cair
Excavator, dump truck, bulldozer, Oli bekas, Solar bekas, bahan bakar cair
live vehicle, genset, dan unit - Limbah B3 padat
lainnya. Filter bekas, majun, hose, bekas, drum
bekas, contaminated goods.
- Non operasional - Limbah B3 cair
Klinik/medis, laboratorium, dan Limbah lab
kantor. - Limbah B3 padat
Botol korosif, majun bekas, aki bekas,
cartridge bekas, contaminated goods.

b. Karakteristik limbah B3
Pasal 5 PP. No. 101 tahun 2014
Dilakukan uji karakteristik untuk mengidentifikasikan limbah dalam beberapa
kategori yaitu :

10
- Limbah B3 kategori 1,
Limbah B3 kategori 1 merupakan Limbah B3 yang berdampak akut dan
langsung terhadap manusia dan dapat dipa dipastikan akan berdampak
negatif terhadap lingkungan hidup.
- Limbah b3 kategori 2
Limbah B3 kategori 2 merupakan Limbah B3 yang mengandung B3, memiliki
efek tunda (delayed effect), dan berdampak tidak langsung terhadap manusia
dan lingkungan hidup serta memiliki toksisitas sub-kronis atau kronis.
- Limbah non B3.
Limbah diidentifikasi sebagai limbah B3 apabila memenuhi salah satu atau
lebih karakteristik limbah B3 yaitu mudah meledak, mudah terbakar, bersifat
reaktif, beracun, menyebabkan infeksi dan bersifat korosif

Karakteristik Limbah B3 yang dihasilkan

Mudah terbakar
Limbah-limbah yang mempunyai salah satu sifat-sifat sebagai berikut :
- Limbah yang berupa cairan yang mengandung alkohol kurang dari 24%
volume dan/atau pada titik nyala tidak lebih dari 60°c (140 OF) akan
menyala apabila terjadi kontak dengan api, percikan api atau sumber
nyala lain pada tekanan udara 760 mmHg.
- Limbah yang bukan berupa cairan, yang pada temperatur dan tekanan
standar (25°C, 760 mmHg ) dapat mudah menyebabkan kebakaran
melalui gesekan, penyerapan uap air atau perubahan kimia secara
spontan dan apabila terbakar dapat menyebabkan kebakaran yang terus
menerus.

Mudah meledak
Limbah yang pada suhu dan tekanan standar (25°C, 760 mmHg) dapat meledak
atau melalui reaksi kimia dan/atau fisika dapat menghasilkan gas dengan suhu
dan tekanan tinggi yang dengan cepat dapat merusak lingkungan sekitarnya.

11
Beracun
Limbah yang mengandung pencemar yang bersifat racun bagi manusia atau
lingkungan yang dapat menyebabkan kematian atau sakit yang serius apabila
masuk ke dalam tubuh melalui pernafasan, kulit atau mulut. Penentuan sifat
racun untuk identifikasi limbah ini dapat menggunakan baku mutu konsentrasi
TCLP (Toxicity Characteristic Leaching Procedure) pencemar organik dan
anorganik dalam limbah. Apabila limbah mengandung salah satu pencemar yang
terdapat dengan konsentrasi sama atau lebih besar dari nilai dalam Lampiran II
(PP no 85 tahun 1999) tersebut, maka limbah tersebut merupakan limbah B3.
Bila nilai ambang batas. Zat pencemar tidak terdapat pada Lampiran II tersebut
maka dilakukan uji toksikologi.

Korosif
Limbah yang mempunyai salah satu sifat sebagai berikut :
- Menyebabkan iritasi (terbakar) pada kulit.
- Menyebabkan proses pengkaratan pada lempeng baja (SAE 1020) dengan laju
korosi lebih besar dari 6,35 mm/tahun dengan temperatur pengujian 55°C.
- Mempunyai pH sama atau kurang dari 2 untuk limbah bersifat asam dan sama
atau lebih besar dari 12.5 untuk yang bersifat basa.

Penentuan atau pengidentifikasian karakteristik berbahaya dan beracun dari bahan


yang dicurigai merupakan langkah yang paling mendasar dalam upaya penanganan
limbah B3. Dengan diketahuinya karakteristik limbah maka upaya penanganan terpadu
yang terdiri dari pengendalian, pengurangan, pengumpulan, penyimpanan,
pengangkutan, pengolahan dan pembuangan akhir akan dapat di terapkan.

1. Pengumpulan
Kegiatan mengumpulkan limbah B3 dari penghasil limbah B3 dengan maksud
menyimpan sementara sebelum diserahkan kepada pemanfaat dan/atau pengolah
dan/atau penimbun limbah B3. Kegiatan pengumpulan limbah B3 dilakukan dengan
segregasi limbah B3 dan penyimpanan limbah B3.

12
2. Penyimpanan

Penyimpanan Limbah B3 adalah kegiatan menyimpan Limbah B3 yang dilakukan


oleh Penghasil Limbah B3 dengan maksud menyimpan sementara Limbah B3 yang
dihasilkannya.
Penyimpanan Limbah B3 di PT. ANTAM (persro) tbk UBPN MALUT dilakukan di TPS
(Tempat Pembuangan Sementara) berizin Bupati Halmahera Timur. Limbah B3 cair
dan padat di simpan secara terpisah di TPS dari tiap-tiap site. Waktu penyimpanan
limbah B3 di TPS PT. ANTAM adalah 180 hari dan terkadang melebihi jangka waktu
penyimpanan. Oleh sebab itu, PT. ANTAM wajib melakukan pemanfaatan dan atau
menyerahkan limbah B3 kepada pihak lain sebagaimana yang telah di atur dalam
PP. No. 1010 tahun 2014 (pasal 29).
Laporan penyimpanan limbah B3 disampaikan kepada Bupati Halmahera Timur dan
di tembuskan kepada Menteri 1 kali dalam 3 bulan.
Adapun persyaratan tempat penyimpanan limbah B3 menurut PP. No. 101 tahun
2014 pasal 13 :
a. Lokasi penyimpanan limbah B3 harus bebas banjir dan tidak rawan bencana
alam. Dan lokasi tempat penyimpanan limbah B3 harus berada dalam
penguasaan setiap orang yang menghasilkan limbah B3.
b. Fasilitas Penyimpanan Limbah B3 yang sesuai dengan jumlah Limbah B3,
karakteristik Limbah B3, dan dilengkapi dengan upaya pengendalian
Pencemaran Lingkungan Hidup
c. Sistem tanggap darurat (emergency response system)
Sistem Tanggap Darurat adalah sistem pengendalian keadaan darurat yang
meliputi pencegahan, kesiapsiagaan, dan penanggulangan kecelakaan serta
pemulihan kualitas lingkungan hidup akibat kejadian kecelakaan Pengelolaan
Limbah B3.

Fasilitas Penyimpanan Limbah B3


- Bangunan TPS (Tempat Penyimpanan Sementara)
- Pallet
- Kotak P3K
- Alarm
- Trash bag

13
- APAR (Alat Pemadam Api Ringan)
- Eye wash
- oil catcher

TPS (Tempat Penyimpanan Sementara)


Limbah B3 padat dan cair yang telah dihasilkan disimpan secara terpisah dengan
sementara di bangunan TPS Limbah B3 yang telah mendapatkan ijin dari Bupati
Kabupaten Halmahera timur dengan masa berlaku selama 5 tahun. Terdapat 2 TPS
di PT. ANTAM (persero) tbk UBPN MALUT, yaitu TPS site Buli dan TPS site Pakal
masa berlaku sampai 1 mei 2017.

3. Pengemasan
Setelah melakukan pengumpulan kemudian melakukan pengemasan berdasarkan
acuan PP. No. 101 tahun 2014 pasal 19 tentang pengemasan limbah B3. Pengemasan
merupakan salah satu faktor penting yang berhubungan dengan tanda keamandan
(safety) ini yaitu penandaan pada tempat penyimpanan, pengumpulan, pengolahan
serta pada setiap kemasan kendaraan pengangkut limbah b3. Kegiatan pengemasan
dilakukan dengan penyimbolan dan pelabelan yang menunjukkan karakteristik dan
jenis limbah B3 berdasarkan acuan PerMen LH. No. 14 tahun 2013. Pengemasan
limbah B3 dilakukan sesuai dengan karakteristik limbah yang bersangkutan. Secara
umum dapat dikatakan bahwa kemasan limbah B3 harus memiliki kondisi yang
baik, bebas dari karat dan kebocoran, serta harus dibuat dari bahan yang tidak
bereaksi dengan limbah yang disimpan di dalamnya. Tujuan pemberian label pada
kemasan adalah untuk memberi peringatan segera mungkin (early warning) kepada
para karyawan agar bersikap hati-hati terhadap limbah B3.

14
Gambar 1. Pengemasan limbah B3 di PT. ANTAM (persero) tbk UBPN MALUT.

a. Kemasan limbah B3
Terbuat dari bahan yang dapat mengemas Limbah B3 sesuai dengan
karakteristik Limbah B3 yang akan disimpan dan kemasan berada dalam
kondisi baik, tidak bocor, tidak berkarat, atau tidak rusak.
b. Simbol limbah B3 (berdasarkan acuan PerMen LH. No. 14 tahun 2013)
c. Label limbah B3 (berdasarkan acuan PerMen LH. No. 14 tahun 2013)

4. Pemanfaatan
Pemanfaatan Limbah B3 merupakan kegiatan penggunaan kembali, daur ulang, dan
perolehan kembali yang bertujuan untuk mengubah Limbah B3 menjadi produk
yang dapat digunakan untuk kepentingan lebih lanjut. Menurut PP. No. 101 tahun
2014 pasal 29, penyimpanan limbah B3 yang melampaui jangka waktu, wajib
melakukan pemanfaatan, dan/atau pengolahan dan/atau penimbunan limbah B3
dan/atau meyerahkan ke pihak lain. Oleh karena itu, PT. ANTAM melakukan
kegiatan pemanfaatan limbah B3. Jenis limbah B3 yang di manfaatkan oleh penghasil
adalah drum bekas (limbah B3 padat) digunakan kembali (reuse) menjadi pot
tanaman sedangkan jenis limbah B3 lainnya diserahkan kepada
pemanfaat/pengolah.

15
5. Pengangkutan
Kegiatan pemindahan limbah B3 dari penghasil ke pengolah limbah B3. Transportasi
dan pengangkutan Limbah B3 dilaksanakan oleh PT. Sagraha Satya Sawahita.
Perusahaan tersebut telah memiliki ijin Transporter darat dan laut dari Departemen
Hubla dan Hubdar dan memiliki rekomendasi dari KLH. Rekomendasi ini
merupakan dasar diterbitkannya izin pengelolaan limbah B3 untuk kegiatan
pengangkutan limbah B3.

6. Pengiriman
Berdasarkan acuan PP. No. 101 tahun 2014 pasal 29 dan pasal 53, penyimpanan
limbah B3 yang melampaui jangka waktu dan apabila penghasil tidak mampu
melakukan pemanfaat maka limbah tersebut di serahkan ke pihak lain. Oleh karena
itu pihak penghasil menyerahkan limbah B3 yang dihasilkan ke pihak lain untuk di
manfaatkan dan di olah. Limbah B3 padat akan di kirim ke PT. Wastec dan limbah
B3 cair akan dikirim ke PT. ALP (Agip Lubrindo Pratama) untuk dimanfaatkan dan
diolah. Semua kegiatan tersebut ditunjukan dengan manifest yang dikeluarkan
barcodenya oleh Kementerian Lingkungan Hidup.

16
3.1.4. Proses Pengelolaan Limbah B3

PT. ANTAM Aktivitas Alat berat


(operasional) dan
(persero) tbk tambang nikel
non operasional

Limbah B3

Identifikasi
limbah B3

Pengumpulan dan
Aspek 3R
Penyimpanan
(TPS LB 3) Pemberian simbol-
simbol untuk Lb 3

Pengemasan
Pallet, log book,
neraca lb 3

Pengangkutan (PT.
Pelabelan untuk
Sagraha Satya Sawahita) Lb 3

Pengiriman

- PT. Wastec (lb 3 padat) Manifest/barcode


- PT. ALP (lb 3 cair)

Deskripsi :
PT. ANTAM (persero) tbk memiliki usaha kegiatan dalam bidang penambangan
bijih nikel. Aktivitas tambang ini menghasilkan limbah B3 yang berasal dari alat
berat (operasional) seperti excavator, dump truck, bulldozer, live vehicle, genset dan
17
unit lainnya. Limbah B3 yang dihasilkan berupa oli bekas (lb3 cair), filter bekas,
majun, hose bekas, dan drum bekas (lb3 padat). Sedangkan non operasional seperti
klinik/medis, laboratorium, dan kantor. Limbah B3 yang di hasilkan berupa
Cartridge bekas, aki bekas, kaca, majun dll (lb3 padat). Proses pengelolaan limbah
B3 di PT. ANTAM meliputi identifikasi limbah B3 dengan melakukan uji sumber, uji
karakteristik, dan uji toksik, pengumpulan dan penyimpanan di TPS limbah B3
(berizin Bupati Halmahera Timur), penerapan aspek 3R (pemanfaatan drum bekas
jadi pot tanaman), pengemasan (pemberian simbol, pemasangan pallet, pengisian
log book, neraca limbah B3 dan pelabelan), pengangkutan oleh PT. Sagraha Satya
Sawahita (transporter), dan pengiriman ke PT. wastec untuk limbah B3 padat dan
ke PT. ALP untuk imbah B3 cair dengan menunjukan manifest/barcode yang
dikeluarkan oleh KLH.

Tabel 2. Pengelolaan Limbah B3 (januari-juni 2015)

Identifikasi Tahun
20182015
Jenis LB3 UBPN Satuan Stock Total Keterangan

Malut Jan Feb Mar Apr Mei Juni

Disimpan di
Oli Bekas Liter - 1.000 800 1.000 800 3.800 2.200 9.600 TPS LB3
Disimpan di
Aki Bekas Kg 2.000 80 90 80 - 80 30 2.360 TPS LB3
Contaminated
Goods
Kg
(termasuk Hose 16.550 44 39 40 20 30 20 Disimpan di
Selang) 16.743 TPS LB3
Disimpan di
Filter Bekas Kg 2.400 222 198 220 - 98 294 3.432 TPS LB3
Disimpan di
Botol Korosif Ton 0,090 - - - - 0,09 TPS LB3
Disimpan di
Limbah Klinik Ton 0,001 - - 0,0005 - 0,001 0,001 0,0035 TPS LB3
Disimpan di
CatridgeBekas Kg - 8 10 - - 9 7 34 TPS LB3

18
Pada bulan januari – juni 2015, total oli bekas yang dihasilkan adalah 9.600 liter, aki
bekas 2.360 Kg, contaminated goods 16.743 Kg, filter bekas 3.432 Kg, botol korosif 0,07
ton, limbah Klinik 0.0035 ton dan Cartridge bekas 34 Kg. Semua limbah yang dihasilkan
di simpan ke TPS sebelum dilakukan pengangkutan.

3.1.5. Metode pengelolaan limbah B3

1. Ceceran Oli bekas dan minyak


Ceceran oli bekas dan minyak yang dihasilkan dari lokasi oil trap, TPS LB3
cair, bengkel (workshop) serta PLT (Genset). Upaya penanggulangan terhadap
ceceran untuk meminimalisir agar tanah yang berada di sekitar lokasi ceceran
tidak terkontaminasi adalah penaburan serbuk kayu secukupnya sebagai
media penyerap pada ceceran oli bekas, kemudian serbuk tersebut
dikumpulkan di dalam trasg bag menggunakan sekop dan ditali secara rapat
dengan menggunakan tali rafia yang telah disediakan. Dan dikategorikan
sebagai Limbah B3 padat campuran (contaminated goods) dan memberi
simbol serta label pada drum tersebut sesuai dengan karakteristiknya.

2. Filter Bekas
Filter bekas yang dihasilkan dari Heavy equipment dan beberapa kendaraan
operasional. Beberapa filter bekas dimasukkan ke dalam drum TPS limbah B3
dan memberi simbol serta label pada drum tersebut sesuai dengan
karakteristiknya.

3. Majun Bekas
Majun bekas yang dihasilkan dari bengkel (workshop), PLTD/genset. Upaya
pengelolaan majun bekas adalah mengumpulkan majun bekas ke dalam drum
bekas LB3 padat dan memberi simbol serta label pada drum tersebut sesuai
dengan karakteristiknya.

4. Aki Bekas
Aki bekas yang dihasilkan dari bengkel (workshop), PLTD/genset. Upaya
pengelolaan aki bekas adalah mengumpulkan aki bekas ke dalam drum LB3

19
padat dan memberi simbol serta label pada drum tersebut sesuai dengan
karakteristiknya.

5. Oli Bekas
Oli bekas yang dihasilkan dari alat berat, kendaraan operasional, dari ceceran
PLTD (genset) yang dialirkan ke oil trap. Setelah menuju oil trap, oli bekas
terkumpul di lapisan paling atas kompartemen I oil trap. Upaya pengelolaan
LB3 cair tersebut adalah dengan cara dilakukan pengerukan oli bekas pada
kompartemen I oil trap. Setelah dilakukan pengerukan dilakukan pengemasan
khusus untuk LB3 cair oli bekas dan disimpan ke dalam TPS LB3 yang telah
ditentukan dan memberi simbol serta label pada drum tersebut sesuai dengan
karakteristiknya.

6. Oli Bekas dari Oil Trap


Pengelolaan Oli Bekas dari Oil Trap adalah dengan menyiapkan drum bekas
untuk menampung oli bekas yang berasal dari oil trap kemudian melakukan
pengerukan oli bekas di kompartemen I dan dimasukan di dalam drum bekas
LB 3 cair menggunakan corong dan memastikan bahwa oli bekas yang dikeruk
pada Kompartemen I telah habis sehingga hanya menyisakan air.

7. Cartridge bekas
Cartridge yang dihasilkan dari aktivitas kantor, upaya pengelolaannya adalah
dengan cara mengumpulkan cartridge bekas tersebut ke dalam drum LB3
padat dan memberi simbol serta label sesuai dengan karakteristiknya.

8. Botol korosif
Botol korosif yang hasilkan dari Klinik dan lab, upaya pengelolaannya adalah
dengan mengumpulkan botol korosif tersebut kedalam drum LB3 padat dan
memberi simbol serta label sesuai karakteristiknya.

20
3.1.6. Permasalahan dan penanganan

1. Terbatasnya transportasi laut untuk pengangkutan LB3 dari TPS site pakal ke
TPS Buli. Yang mengakibatkan penyimpanan limbah B3 padat maupun cair di
TPS site pakal melebihi kapasitas. Penanganannya adalah dengan
menyediakan transportasi laut khusus untuk pengangkutan limbah B3 dari
TPS site Pakal ke TPS Buli.
2. Kurangnya pengetahuan karyawan tentang limbah B3 dan bahaya limbah B3
terhadap lingkungan dan kesehatan manusia. Oleh sebab itu dipandang perlu
meningkatkan pengetahuan karyawan tentang limbah B3 dan dampaknya
terhadap kesehatan manusia dan lingkungan.
3. Akses transportasi ke pihak penghasil yang cukup jauh dan memakan waktu
yang menjadi kendala dalam kegiatan pengangkutan limbah B3 ini yang
mengakibatkan pihak lain kurang tertarik untuk melakukan pengangkutan
limbah B3 di PT. ANTAM (persero) tbk UBPN MALUT. Sehingga
mengakibatkan waktu penyimpanan limbah B3 melampaui jangka waktu yang
telah ditentukan. Upaya penanganannya yang telah dilakukan adalah dengan
melakukan pemanfaatan limbah B3 padat (drum bekas) menjadi pot tanaman.
4. Adanya ceceran oli yang terkontaminasi dengan tanah. Faktor penyebab
adanya ceceran oli ini adalah adanya drum yang bocor, ataupun kurang hati-
hati dalam pemindahan drum ke TPS. Upaya penanganan yang telah dilakukan
terhadap tanah yang terkontaminasi dengan tanah tersebut adalah dengan
cara meletakkan serbuk kayu secukupnya pada tanah yang terkontaminasi
kemudian serbuk tersebut dikumpul dan di masukkan kedalam trash bag dan
dikategorikan sebagai limbah B3 padat campuran. Akan tetapi limbah cair ini
telah diserap lebih dulu oleh tanah sehingga akan merusak kandungan air
tanah bahkan akan merusak mikroorganisme didalam tanah.
Ketika suatu zat berbahaya atau beracun telah mencemari permukaan tanah,
maka zat tersebut dapat menguap, tersapu air hujan dan atau masuk ke dalam
tanah. Pencemaran yang masuk ke dalam tanah kemudian terendap sebagai zat
kimia beracun di tanah. Zat beracun di tanah tersebut dapat berdampak
langsung kepada manusia ketika bersentuhan atau dapat mencemari air tanah
dan udara di atasnya ataupun tanaman yang ada di sekitarnya.

21
Dalam setiap permasalahan yang manjadi hal penting adalah pencegahannya.
Untuk mencegah agar tidak terjadinya ceceran oli tidak tercecer adalah perlu
pengawasan yang ketat dalam mengawasi LB3 yang masuk ke TPS, harus lebih
teliti dalam memilih kemasan (drum) dan harus ekstra hati-hati ketika
memindahkan drum LB3 cair ke TPS untuk menghindari adanya ceceran atau
tumpahan oli ke lantai ataupun tanah.

Pada setiap fase pengelolaan limbah B3 ini ditetapkan upaya pencegahan pencemaran
terhadap lingkungan dan yang menjadi penting adalah karakteristik limbah B3nya, hal
ini karena setiap usaha pengelolaannya harus dilakukan sesuai dengan
karakteristiknya.

BAB IV

KESIMPULAN DAN SARAN

4.1. Kesimpulan

Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (limbah B3) merupakan sisa dari suatu usaha
dan/atau kegiatan yang mengandung bahan berbahaya dan beracun. Oleh karena sifat
dan karakteristiknya yang dapat membahayakan lingkungan dan kesehatan manusia,
maka pengelolaannya harus mengikuti prinsip pengelolaan mulai dari sejak limbah B3
tersebut dihasilkan hingga dikelola pada fasilitas akhir pengelolaan (from cradle to
grave).
Pengelolaan limbah B3 di PT. ANTAM meliputi identifikasi limbah B3, pengumpulan,
pemanfaatan, penyimpanan, pengemasan, pengangkutan oleh PT. Sagraha Satya
Sawahita dan pengiriman ke PT. Wastec untuk limbah B3 padat dan ke PT. ALP untuk
limbah B3 cair. Sumber limbah B3 adalah dari alat berat (operasional) seperti dump
truck, excavator, bulldozer, LV, genset dll dan non operasional seperti Klinik,
laboratorium, dan kantor. Jenis limbah yang dihasilkan diantaranya adalah oli bekas,
majun, hose, filter bekas botol korosif dll.

Pada bulan januari – juni 2015, total oli bekas yang dihasilkan adalah 9.600 liter, aki
bekas 2.360 Kg, contaminated goods (termasuk hose selang) 16.743 Kg, filter bekas

22
3.432 Kg, botol korosif 0,07 ton dan limbah Klinik 0.0035 ton. Semua limbah yang
dihasilkan di simpan ke TPS sebelum dilakukan pengangkutan.

Waktu penyimpanan limbah B3 di PT. ANTAM melampaui jangka waktu yang


ditetapkan dan tidak mampu melakukan pemanfaatan limbah B3 dalam hal ini adalah
tidak adanya teknologi, sehingga mengharuskan untuk meyerahkan limbah B3 ke pihak
lain.

Ceceran oli yang terkontaminasi dengan tanah ditangani dengan penaburan serbuk
kayu sebagai media penyerap pada tanah yang terkontaminasi. Agar menghindari
terjadinya hal tersebut, diperlukan sikap teliti pada pengawas dan pekerja dalam
memilih drum sebagai pengemas dan pemindahan limbah B3 cair (oli bekas) ke TPS.

Pengelolaan limbah B3 ini harus dilakukan oleh setiap industri yang menghasilkan
limbah B3 pada setiap kegiatan/usahanya. Tujuan dari pengelolaan limbah B3 ini secara
umum dapat dikatakan adalah untuk memisahkan sifat berbahaya yang terdapat dalam
limbah tersebut. Hal ini harus dilakukan agar limbah B3 ini tidak mencemari ataupun
merusak lingkungan hidup tempat dimana mahluk hidup berada.

4.2. Saran

• Menyediakan Transportasi laut untuk pengangkutan Limbah B3 dari TPS Pakal


ke TPS Buli.
• Peningkatan pengetahuan kepada karyawan tentang limbah B3 dan bahaya
terhadap lingkungan.
• Menerapkan sikap teliti dan pada pengawas dan pekerja dalam memilih drum
agar tidak ada drum yang bocor yang digunakan untuk pengemasan dan sikap
ektra hati-hati dalam memindahkan agar tidak terjadi ceceran atau tumpahan
oli. Sebagaimana yang tercantum dalam PP. No 14 tahun 2014 pasal 19 ayat 1
huruf (d), pengemas harus berada dalam kondisi baik, tidak bocor, tidak
berkarat atau tidak rusak.
• Dalam upaya meningkatkan kualitas pengelolaan limbah B3 terhadap badan
usaha dan atau kegiatan yang telah memiliki izin, maka diperlukan upaya
pembinaan dan bimbingan teknis. Upaya pembinaan dan bimbingan teknis
tersebut merupakan sarana untuk meningkatkan kinerja pengelolaan limbah

23
B3 dan menjadi ajang komunikasi serta bertukar informasi dalam pelaksanaan
dan penyempurnaan terhadap kebijakan peraturan tentang limbah B3.
• Refinery oli bekas sebagai upaya mendukung pemanfaatan limbah B3 ataupun
penerapan aspek 3R di PT. ANTAM dan sebagai upaya penanganan
penyimpanan limbah B3 yang melampaui jangka waktu.

24