Anda di halaman 1dari 61

KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan Puji dan syukur dan atas berkat rahmat Tuhan Yang Maha
Kuasa, Rencana Strategis UPT. Puskesmas Cikeusik tahun 2015–2020 telah selesai
disusun.
Dokumen Rencana Strategis ini disusun sebagai acuan bagi penyelenggaraan
kegiatan Puskesmas dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat maupun dalam
upaya meningkatkan derajat kesehatan masyarakat di wilayah kerjanya secara umum
selama kurun waktu perencanaan yaitu tahun 2015 – 2020 sesuai dengan tugas pokok
dan fungsinya masing – masing.
Akhirnya kami sampaikan terimakasih dan penghargaan kepada semua pihak yang
telah berpartisipasi dalam penyusunan dokumen ini . Kami menyadari bahwa rencana
strategis ini masih terdapat banyak kekurangan dan kelemahan oleh sebab itu kami
sangat mengharapkan masukan, saran dan kritik sebagai upaya kita bersama untuk
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dan peningkatan pelayanan kepada
masyarakat.

Cikeusik, Desember 2015


Kepala UPT. Puskesmas Cikeusik

SYARIPUDIN RACHMAN, MM
NIP. 19610426 198212 1 001
Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 1
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Puskesmas adalah unit pelayanan kesehatan yang bertanggung jawab


menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu wilayah kerja dan merupakan
ujung tombak pelayanan kesehatan pemerintah yang berfungsi memberikan
pelayanan kesehatan dasar bagi masyarakat. Puskesmas berperan
menyelenggarakan upaya kesehatan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan
kemampuan hidup sehat bagi setiap penduduk agar memperoleh derajat kesehatan
yang optimal. Dengan demikian Puskesmas berfungsi sebagai pusat penggerak
pembangunan berwawasan kesehatan, pusat pemberdayaan keluarga dan
masyarakat serta pusat pelayanan kesehatan strata pertama.
Upaya kesehatan yang diselenggarakan di Puskesmas terdiri dari Upaya
Kesehatan Wajib dan Upaya Kesehatan Pengembangan. Upaya kesehatan wajib
merupakan upaya kesehatan yang harus dilaksanakan oleh seluruh puskesmas di
seluruh Indonesia. Upaya ini memberikan daya ungkit paling besar terhadap
keberhasilan pembangunan kesehatan melalui pendekatan Indeks Pembangunan
Manusia ( IPM ) , serta merupakan kesepakatan global maupun nasional.
Yang termasuk dalam Upaya Kesehatan Wajib adalah Promosi Kesehatan,
Kesehatan Lingkungan, Kesehatan Ibu Anak dan Keluarga Berencana, Perbaikan
Gizi Masyarakat, Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular serta
Pengobatan. Sedangkan upaya kesehatan pengembangan adalah upaya kesehatan
yang ditetapkan berdasarkan permasalahan kesehatan yang ditemukan di wilayah
kerja puskesmas serta disesuaikan dengan kemampuan puskesmas. Upaya
kesehatan pengembangan antara lain Upaya Kesehatan Sekolah, Kesehatan Olah
Raga, Perkesmas, Kesehatan Gigi dan Mulut, Kesehatan Jiwa, Kesehatan Usia Lanjut
dan Pengobatan Tradisional.
Dalam menyelenggarakan upaya kesehatan wajib dan upaya kesehatan
pengembangan harus menerapkan azas penyelenggaraan puskesmas secara
terpadu yaitu azas pertanggungjawaban wilayah, pemberdayaan masyarakat ,
keterpaduan dan rujukan.
Agar upaya kesehatan terselenggara secara optimal, maka puskesmas harus
melaksanakan kegiatan manajemen dengan baik. Manajemen puskesmas adalah
rangkaian kegiatan yang dilaksanakan secara sistematis untuk menghasilkan

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 2


luaran ( output ) puskesmas secara efektif dan efisien. Kegiatan manajemen
puskesmas terdiri dari perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian serta
pengawasan dan pertanggungjawaban. Seluruh kegiatan tersebut merupakan satu
kesatuan yang saling terkait dan berkesinambungan.
Dalam rangka menyelenggarakan kegiatan puskesmas tersebut , maka
Puskesmas Cikeusik menyusun Rencana Strategi ( Renstra ) sebagai kerangka
acuan dan pedoman dalam melaksanakan kegiatan di puskesmas guna pencapaian
program, sasaran dan kegiatan selama kurun waktu 5 tahun ke depan (2015 –
2020).
Dengan berpedoman pada renstra maka diharapkan semua kegiatan akan lebih
terencana , lengkap dan akurat sehingga dapat mencapai target baik dalam kualitas
maupun kuantitas program kegiatan serta memenuhi kebutuhan dan harapan
masyarakat pada umumnya. Penyusunan renstra ini mengacu pada Sistem
Kesehatan Nasional, Rencana Strategis Kementerian Kesehatan, Rencana Strategis
Dinas Kesehatan Prov. Banten dan Rencana Strategis Dinas Kesehatan Kabupaten
Pandeglang. Adapun penetapan kegiatan dalam renstra didasarkan pada pemenuhan
Standar Pelayanan Minimal ( SPM ) Bidang Kesehatan.

B. Maksud dan Tujuan


Maksud
1. Menjabarkan gambaran umum dan upaya kesehatan Puskesmas Cikeusik
dalam rangka mewujudkan visi dan misi Puskesmas.
2. Mewujudkan keterpaduan arah , strategi , keselarasan program dan
kegiatan sesuai dengan target dan sasaran yang ditetapkan.
3. Sebagai kerangka acuan dalam melaksanakan operasionalisasi kegiatan
Puskesmas guna pencapaian program, sasaran dan kegiatan secara terpadu,
terarah dan terukur.
4. Adanya tolok ukur sebagai bahan evaluasi kinerja tahunan program
kegiatan Puskesmas Cikeusik.

Tujuan
1. Menjabarkan visi, misi, program kerja puskesmas ke dalam program
kegiatan untuk periode waktu 2015 – 2020.
2. Memberikan pedoman bagi penyusunan rencana kerja tahunan yang
dituangkan dalam Perencanaan Tingkat Puskesmas ( PTP ).

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 3


3. Memberikan pedoman atau kerangka acuan dalam penyusunan instrument
pengendalian, pengawasan dan evaluasi program kegiatan guna pencapaian
program, sasaran dan kegiatan.

C. Landasan Hukum
1. Undang – Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Tahun 2004 ).
2. Undang – Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan daerah
( Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 124, tambahan Lembaran Negara
Nomor 4437).
3. Undang – Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan
Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara tahun
2004 Nomor 126, tambahan Lembaran Negara Nomor 4438).
4. Undang – Undang Nomor 17 tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Nasional 2005 – 2025 ( Lembaran Negara Republik
Indonesia tahun 2007 Nomor 33 , tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4700).
5. Undang – Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.
6. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
574/Menkes/SK/IV/2000 tentang Pembangunan Kesehatan Menuju
Indonesia Sehat 2010.
7. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
828/Menkes/SK/IX/2008 tentang Petunjuk Teknis Standar Pelayanan
Minimal Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota.
8. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
128/MENKES/SK//2004 tentang Kebijakan Dasar Pusat Kesehatan
Masyarakat.
9. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
HK.03.01/60/I/2010 tentang Rencana Strategis Kementrian Kesehatan
Tahun 2010 – 2014.
10. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 741/Menkes/Per/V/2008 tentang
Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan di Kabupaten dan Kota.
11. Keputusan Gubernur Sumatera Utara Nomor Tahun tentang Standar
Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan Kabupaten/Kota di Propinsi
Sumatera Utara

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 4


12. Peraturan Bupati Pandeglang Nomor tentang Pembentukan Organisasi dan
Tata Kerja Unit Pelaksana Teknis Dinas Puskesmas Dinas Kesehatan
Kabupaten Pandeglang.
13. Keputusan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Banten Nomor tentang
Rencana Strategis Dinas Kesehatan Banten tahun 2008 – 2013.
14. Keputusan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Pandeglang Nomor
tentang Rencana Strategis ( RENSTRA ) DINAS KESEHATAN KABUPATEN
PANDEGLANG 2015 – 2020.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 5


D. SISTEMATIKA PENULISAN

Adapun sistematika rencana strategis adalah sebagai berikut :


Bab I. Pendahuluan
Bab ini berisi penjelasan tentang latar belakang, maksud dan
tujuan, landasan hokum
Bab . Tugas Pokok dan Fungsi UPT. Puskesmas Cikeusik
Bab ini berisi tentang struktur organisasi , susunan kepegawaian
dan kelengkapan, tugas pokok dan fungsi UPT. Puskesmas
Cikeusik serta upaya kesehatan yang dilaksanakan.
Bab I. Gambaran Pelayanan UPT. Puskesmas Cikeusik
Bab ini berisi tentang gambaran umum puskesmas, kinerja
pelayanan kesehatan (capaian indicator SPM bidang Kesehatan )
dan status kesehatan di wilayah kerja UPT. Puskesmas
Cikeusik.
Bab IV. Isu – Isu Strategis
Bab ini berisi tentang kendala eksternal, kendala internal,
peluang eksternal, peluang internal serta rumusan
permasalahan strategis UPT. Puskesmas Cikeusik.
Bab V. Visi, Misi, Tujuan, Sasaran, Strategi dan Kebijakan Penyelenggaraan
Pelayanan Kesehatan
Bab ini berisi tentang Visi, Misi, Sasaran, Strategi dan Kebijakan
penyelenggaraan pelayanan kesehatan untuk tahun 2015 –
2020.
Bab VI. Program, Kegiatan , Indikator Kinerja
Bab ini berisi tentang program, kegiatan dan indicator kinerja
kegiatan berdasarkan Standar Pelayanan Minimal Bidang
Kesehatan.
Bab V. Penutup

Lampiran
Pada Lampiran ini berisikan Program Kerja Tahunan UPT. Puskesmas Cikeusik
tahun 2015 – 2020.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 6


BAB II
TUGAS POKOK DAN FUNGSI PUSKESMAS CIKEUSIK

A. STRUKTUR ORGANISASI

Berdasarkan Peraturan Bupati Pandeglang Nomor xxx Tahun xxxx


tentang Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja UPT. Puskesmas Cikeusik
KabupatenPAndeglang, disebutkan bahwa Susunan Organisasi Puskemas
Perawatan / Non Perawatan terdiri dari :
a. Kepala Puskesmas
b. Sub Bagian Tata Usaha
c. Pelaksana Unit Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit
d. Pelaksana Unit Promosi Kesehatan
e. Pelaksana Unit Kesehatan Ibu dan Anak-Keluarga Berencana
f. Pelaksana Unit Kesehatan Lingkungan dan Peran Serta Masyarakat
g. Puskesmas Pembantu

B. SUSUNAN KEPEGAWAIAN DAN KELENGKAPAN

Sumber Daya Manusia


Jumlah seluruh karyawan Puskesmas Cikeusik adalah 81 orang terdiri dari
38 PNS dan 4 Orang TKS.

a. Berdasarkan Pendidikan
1. S1 Kedokteran Umum : 2 orang
2. S1 Kedokteran Gigi : 1 orang
3. S1 Keperawatan : 5 orang
4. S1 Kesehatan Masyarakat : 3 orang
5. D3 Keperawatan : 14 orang
6. D3 Perawat Gigi : -
7. D3 Analis Farmasi :-
8. D3 Kebidanan : 39 orang
9. SPK : 1 orang
10. SPAG :-
11. SMA : 4 orang
12. SD :-

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 7


b. Berdasarkan Golongan :

 Golongan IIC : 20 orang


 Golongan IIIB : 2 orang
 Golongan IIIA : 3 orang
 Golongan IIID : 6 orang
 Golongan IIIC : 3 orang
 Golongan IVA : 1 orang
c. Berdasarkan Unit Pelaksana :
 Dokter Umum : 2 orang
 Dokter Gigi : 1 orang
 Tata usaha : 1 orang
 Perawat : 21 orang
 Perawat Gigi :-
 Bidan Puskesmas : 42 orang
 Bidan Desa :-
 Petugas Gizi : 1 orang ( Merangkap Bidan )
 Petugas Imunisasi : 1 orang ( merangkap perawat )
 HS : 1 orang
 Petugas Promkes
: 1 orang ( merangkap perawat )
 Pengelola Keuangan : 3 orang ( BPJS, APBD,
BOK)
 Administrasi
: 1 orang
 Petugas Kebersihan
 Petugas Keamanan : 2 orang
: 1 orang
d. Sarana dan Prasarana Puskesmas Cikeusik

No Jenis Sarana Jumlah Keterangan / Kondisi


1. Puskesmas Induk 1 Baik
2. Puskesmas Pembantu 3
3. Poskesdes 6

4. Ambulance 1 Baik
5. Sepeda Motor 7 Rusak Berat :
Rusak Sedang : 4
Baik : 3

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-


2020 Page 8
e. Pembiayaan Kesehatan

Untuk meningkatkan akses masyarakat miskin terhadap pelayanan


kesehatan, Pemerintah telah mengalokasikan dana untuk pembiayaan
pemeliharaan kesehatan masyarakat miskin melalui Program BPJS Kesehatan (
BPJS). BPJS diberikan kepada masyarakat miskin yang masuk dalam daftar
kuota yang telah diusulkan dan disahkan oleh Bupati. BPJS digunakan untuk
membiayai pelayanan kesehatan yang bersifat kuratif.
Sedangkan masyarakat miskin yang tidak masuk kuota, menjadi
tanggungan Bupati dan atau Pemerintah Daerah. Untuk membiayai
masyarakat miskin non kuota maka Pemerintah Kabupaten harus
menyediakan anggaran melalui Jaminan Kesehatan Daerah ( Jamkesda ).
Selain itu, untuk pelaksanaan kegiatan rutin di Puskesmas, Pemerintah
Daerah mengalokasikan anggaran melalui APBD yang disahkan oleh DPRD
dengan rincian kegiatan yang telah ditetapkan.
Mulai tahun 2010, pemerintah pusat meluncurkan Bantuan Operasional
Kesehatan yaitu Dana dukungan / bantuan kepada pemerintah daerah dalam
melaksanakan SPM Bidang Kesehatan untuk pencapaian MDGs Bidang
Kesehatan tahun 2015 melalui peningkatan kinerja Puskesmas dan
jaringannya seta Poskesdes dan Posyandu dalam menyelenggarakan pelayanan
kesehatan yang bersifat promotif dan preventif. Pemanfaatan dana BOK di
Kab. Pandeglang telah diatur melalui Surat Keputusan Bupati Pandeglang.
Pemerintah juga melakukan suatu terobosan dalam upaya menurunkan
AKI dan AKB yang masih tinggi melalui Jaminan Persalinan ( Jampersal )
dengan maksud untuk meningkatkan akses masyarakat terhadap persalinan
yang sehat dan aman bagi semua ibu hamil dan bersalin yang belum memiliki
jaminan pembiayaan kesehatan lainnya. Dengan program jampersal ini
diharapkan bahwa masyarakat mendapat pelayanan kesehatan secara mandiri
dan berkeadilan yang mana semua ibu hamil dan bersalin mendapat jaminan
pembiayaan untuk persalinannya dan dapat memanfaatkan fasilitas kesehatan
untuk persalinannya.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 9


Pembiayaan yang diberikan pada pelayanan kesehatan tingkat pertama
( Puskesmas ) meliputi :
1. Pemeriksaan kehamilan 4 kali
2. Persalinan normal di fasilitas kesehatan
3. Pelayanan nifas normal 3 kali termasuk KB pasca persalinan
4. Pelayanan bayi baru lahir

C. TUGAS POKOK DAN FUNGSI

Dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 128 / MENKES / SK // 2004


tentang Kebijakan Dasar Pusat Kesehatan Masyarakat dinyatakan bahwa fungsi
Puskesmas adalah :
1. Pusat Penggerak Pembangunan Berwawasan Kesehatan
2. Pusat Pemberdayaan Masyarakat
3. Pusat Pelayanan Kesehatan Strata Pertama
a. Pelayanan Kesehatan Perorangan
b. Pelayanan Kesehatan Masyarakat
Puskesmas adalah unit pelaksana teknis dinas kesehatan kabupaten / kota
yang bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di wilayah
kerjanya.
Dalam Peraturan Bupati Pandeglang Nomor xx tahun XXX tentang
Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Unit Pelaksana Teknis Dinas Pusat
Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Kabupaten Pandeglang, disebutkan bahwa
Puskesmas mempunyai tugas pokok pelayanan, pembinaan dan pengembangan
upaya kesehatan secara paripurna kepada masyarakat di wilayah kerjanya. Untuk
melaksanakan tugas pokok tersebut , Puskesmas mempunyai fungsi :
a. Pelayanan upaya kesehatan meliputi Kesehatan ibu dan anak, KB, perbaikan Gizi ,
perawatan kesehatan masyarakat , pencegahan , pemberantasan penyakit,
imunisasi, pembinaan kesehatan lingkungan, PKM, Usaha Kesehatan Sekolah, olah
raga, pengobatan termasuk pelayanan darurat karena kecelakaan, kesehatan gigi
dan mulut, laboratorium sederhana , upaya kesehatan kerja serta usia lanjut, upaya
kesehatan jiwa, mata, khusus lainnya dan pencatatan serta laporannya.
b. Pembinaan upaya kesehatan , peran serta masyarakat, koordinasi semua upaya
kesehatan, sarana pelayanan kesehatan, pelaksanaan rujukan medik, pembentukan
sarana dan pembinaan teknis kepada puskesmas pembantu, poliklinik kesehatan
desa, unit pelayanan kesehatan swasta serta kader pembangunan kesehatan.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 10


c. Pengembangan upaya kesehatan dalam hal pengembangan kader pembangunan
bidang kesehatan di wilayah, pengembangan kegiatan swadaya masyarakat.
d. Pengelolaan ketatausahaan

Penjabaran tugas pokok pada masing – masing unit adalah sebagai berikut :
1. Kepala Puskesmas :
a. Memberikan pelayanan , pembinaan dan pengembangan upaya kesehatan
secara paripurna kepada masyarakat di wilayah kerjanya
b. Melaksanakan pelayanan upaya kesehatan meliputi Kesehatan Ibu dan anak,
KB, perbaikan gizi, perawatan kesehatan masyarakat, pencegahan dan
pemberantasan penyakit, imunisasi, pembinaan kesehatan lingkungan,
PKM, Usaha Kesehatan sekolah, Olah raga, pengobatan termasuk pelayanan
darurat karena kecelakaan, kesehatan gigi dan mulut, laboratorium
sederhana, upaya kesehatan kerja, upaya kesehatan lanjut usia, upaya
kesehatan jiwa, dan pencatatan serta pelaporannya
c. Pembinaan upaya kesehatan, peran serta masyarakat, koordinasi semua
upaya kesehatan, sarana pelayanan kesehatan, pelaksanaan rujukan medik,
pembentukan sarana dan pembinaan teknis kepada puskesmas pembantu,
poliklinik kesehatan desa, unit pelayanan kesehatan swasta serta kader
pembangunan kesehatan.
d. Pengembangan upaya kesehatan dalam hal pengembangan kader
pembangunan bidang kesehatan di wilayahnya, pengembangan kegiatan
swadaya masyarakat
e. Melakukan upaya pengelolaan ketatausahaan

2. Sub Bagian Tata Usaha :


a. Melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian.
b. Melaksanakan penatausahaan keuangan dan akuntansi puskesmas.
c. Melaksanakan pengelolaan surat – surat dan hubungan masyarakat.
d. Melaksanakan pengelolaan perlengkapan, urusan umum dan membuat
perencanaan serta pelaporan.
e. Melaksanakan tugas kedinasan lain sesuai dengan perintah atasan untuk
kelancaran pelaksanaan tugas.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 11


3. Pelaksana Unit Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit
a. Melaksanakan kegiatan dan usaha untuk menyelenggarakan tugas dan
kebijakan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan.
b. Melaksanakan kegiatan pembinaan teknis yang meliputi segala penyehatan
lingkungan.
c. Melaksanakan kegiatan pembinaan yang meliputi segala usaha pelayanan
dan usaha pencegahan pemberantasan penyakit termasuk imunisasi.
d. Melaksanakan kegiatan pengawasan , perkembangan dan pemakaian alat –
alat kesehatan dan obat – obatan.
e. Melaksanakan pengawasan yang meliputi segala usaha dan kegiatan untuk
pengamanan dan pelaksanaan tugas.
f. Melaksanakan tugas kedinasan lain sesuai dengan perintah atasan untuk
kelancaran pelaksanaan tugas.

4. Pelaksana Unit Kesehatan Keluarga :


a. Melaksanakan kegiatan dan usaha untuk menyelenggarakan tugas dan
kebijakan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan.
b. Melaksanakan kegiatan pembinaan teknis yang meliputi segala usaha
pelayanan ibu dan anak dan keluarga berencana serta lansia.
c. Melaksanakan kegiatan pembinaan yang meliputi segala usaha dan kegiatan
untuk melaksanakan pencegahan dan penanggulangan masalah gizi dalam
masyarakat.
d. Melaksanakan pengawasan yang meliputi segala usaha kegiatan untuk
pengamanan dan pelaksanaan tugas.
e. Melaksanakan tugas kedinasan lain sesuai dengan perintah atasan untuk
kelancaran pelaksanaan tugas.

5. Pelaksana Unit Pemulihan Kesehatan :


a. Melaksanakan kegiatan dan usaha untuk menyelenggarakan tugas dan
kebijakan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan.
b. Melaksanakan kegiatan pengobatan termasuk pelayanan darurat karena
kecelakaan, kesehatan gigi dan mulut.
c. Melaksanakan koordinasi kegiatan atas semua kebutuhan pelayanan medis.
d. Melaksanakan pengawasan yang meliputi segala usaha kegiatan untuk
pengamanan dan pelaksanaan tugas.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 12


e. Melaksanakan tugas kedinasan lain sesuai dengan perintah atasan untuk
kelancaran pelaksanaan tugas.

6. Pelaksana Unit Kesehatan Lingkungan dan Peran Serta Masyarakat


a. Melaksanakan kegiatan dan usaha untuk menyelenggarakan tugas dan
kebijakan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan.
b. Melaksanakan kegiatan kesehatan lingkungan , usaha kesehatan sekolah
dan olah raga, penyuluhan kesehatan masyarakat, serta perawatan
kesehatan masyarakat yang meliputi segala usaha dan kegiatan pemberian
informasi kesehatan.
c. Melaksanakan kegiatan penyuluhan dan bimbingan teknis tenaga kesehatan
non medis / tradisional
d. Melaksanakan pembinaan dan pengarahan peran serta masyarakat dalam
bidang kesehatan lingkungan.
e. Melaksanakan pengawasan yang meliputi segala usaha kegiatan untuk
pengamanan dan pelaksanaan tugas.
f. Melaksanakan tugas kedinasan lain sesuai dengan perintah atasan untuk
kelancaran pelaksanaan tugas.

7. Puskesmas Pembantu :
Membantu melakukan kegiatan yang dilakukan puskesmas dalam ruang lingkup
wilayah yang lebih kecil.

D. UPAYA KESEHATAN
Puskesmas bertanggung jawab menyelenggarakan upaya kesehatan
perorangan dan upaya kesehatan masyarakat , yang keduanya jika ditinjau dari
sistem kesehatan nasional merupakan pelayanan kesehatan tingkat pertama.
Upaya kesehatan tersebut dikelompokkan menjadi dua yaitu :

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 13


1. Upaya Kesehatan Wajib
Adalah upaya yang ditetapkan berdasarkan komitmen nasional, regional dan
global serta yang mempunyai daya ungkit tinggi untuk peningkatan derajat
kesehatan masyarakat. Upaya kesehatan wajib ini harus diselenggarakan oleh
setiap Puskesmas. Meliputi :
a. Upaya Promosi Kesehatan
b. Upaya Kesehatan Lingkungan
c. Upaya Kesehatan Ibu dan Anak serta Keluarga Berencana
d. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat
e. Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular
f. Upaya Pengobatan

2. Upaya Kesehatan Pengembangan


Adalah upaya yang ditetapkan berdasarkan permasalahan kesehatan yang
ditemukan di masyarakat dan disesuaikan dengan kemampuan yang ada di
Puskesmas Cikeusik meliputi :
a. Upaya Kesehatan Sekolah
b. Upaya Perawatan Kesehatan Masyarakat
c. Upaya Kesehatan Kerja
d. Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut
e. Upaya Kesehatan Jiwa ( Rujukan )
f. Upaya Kesehatan Usia Lanjut
g. Upaya Pembinaan Pengobatan Tradisional

h. Upaya Kesehatan Olahraga


i. Unit kesehatan MAta

Upaya laboratorium medis dan laboratorium kesehatan masyarakat serta


upaya pencatatan pelaporan tidak termasuk pilihan karena ketiga upaya ini
merupakan pelayanan penunjang dari setiap upaya wajib dan upaya
pengembangan Puskesmas.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 14


BAB I
GAMBARAN PELAYANAN UPT. PUSKESMAS CIKEUSIK

Gambaran tentang pelayanan Puskesmas Cikeusik meliputi kondisi umum,


upaya kesehatan yang dilaksanakan, capaian kinerja dan derajat kesehatan tahun
2015 , adalah sebagai berikut :

I. GAMBARAN UMUM
A. Kondisi Umum
2
Puskesmas Cikeusik berada diatas sebidang tanah seluas 10000 M . milik
Pemkab di jalan Sehat No.1 Simarsik, Kec. Pakkat, Kab. Pandeglang. Terletak
di 06058.626 LU, 109059.113 BT, Ketingian 199 M DPL.
Puskesmas Cikeusik termasuk wilayah Puskesmas Cikeusik Kabupaten
Pandeglang dengan batas-batas :

 Sebelah Utara : KEC.Munjul


 Sebelah Selatan : KEC.Wanasalam
 Sebelah Barat : KAB.Lebak
 Sebelah Timur : KAB.Lebak

Luas wilayah Puskesmas Cikeusik : 2.597,748 Ha. Meliputi 14 desa


binaan yaitu :

- Desa Tanjungan
- Desa Cikiruhwertan
- Desa Sukawaris
- Desa Sumurbatu
- Desa Umbulan
- Desa Rancaseneng
- Desa Parungkokosan
- Desa Sukamulya
- Desa Sukaseneng
- Desa Nanggala
- Desa Cikeusik
- Desa Leuwibalang
- Desa Curugciung
- Desa Cikadongdong

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 15


B. Data Demografi (Sumber Data : Statistik Kecamatan)
Luas Jumlah Jumlah Kepadatan Jumlah
NO DESA Wilayah Penduduk Rumah Penduduk Penduduk
(km2) Tangga /km2 Miskin
1 Tanjungan 6.029,0 6.758 2.127 1,12

2 Cikiruhwetan 1.000,0 53.573 2.232

3 Sukawaris 1.100,0 3.443 1.015

4 Sumurbatu 1.086,0 5.156 1.508

5 Umbulan 1.100,0 40.111 1.087

6 Sukamulya 975,0 3.514 1.084


7 Parungkokosan 2.150,0 3.197 820

8 Rancaseneng 470,0 2.569 815

Sukaseneng 2.640,0 3.959 987


9
Cikeusik 3.000,0 5.034 1.577
10
Nanggala 2.640,0 5.427 1.514
11
Leuwibalang 3.996,0 1.648 472
12
13 Curugciung 3.850,0 2.216 688

Cikadondong 3.500,0 2.623 901


14

Jumlah

Jumlah penduduk wilayah Puskesmas Cikeusik tahun 2015 sebanyak 14.716 jiwa,
terdiri dari laki – laki dan 7380 perempuan.

Sarana Kesehatan dan Sumber Daya


Sarana kesehatan yang terdapat di wilayah kerja Puskesmas Cikeusik adalah :
Puskesmas induk, 1 unit Puskesmas Pembantu, 1 unit mobil puskesmas keliling, 3 unit
Poliklinik Kesehatan Desa, 5 Desa Siaga, 24 Posyandu , 104 orang kader posyandu terlatih.
Keadaan Tenaga
Masalah yang dihadapi dalam hal ketenagaan adalah kurangnya tenaga
administrasi, dokter umum, dokter gigi, rekam medis, tenaga sopir. Upaya pemenuhan
kebutuhan adalah melalui pengusulan penambahan sumber daya manusia sesuai
kebutuhan dan kualifikasi pendidikan ke Dinas Kesehatan Kab. Pandeglang tiap tahunnya.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 16


. KINERJA PELAYANAN KESEHATAN

Capaian indikator kinerja Puskesmas Cikeusik tahun 2015 yang merujuk pada
Standar Pelayanan Minimal meliputi :

a. Upaya Kesehatan Ibu dan Anak serta Keluarga Berencana


1. Cakupan kunjungan ibu hamil K4 : 90,19%
2. Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan yang memiliki
kompetensi kebidanan : 103,56 %
3. Ibu hamil resiko tinggi dan komplikasi yang ditangani : 73,58 %
4. Cakupan kunjungan neonatus : 99,23 %
5. Cakupan kunjungan bayi : 104,56 %
6. Jumlah bayi lahir dengan BBLR : 1,53 %
7. Cakupan bayi berat badan lahir rendah / BBLR yang ditangani : 100 %
8. Cakupan deteksi dini tumbuh kembang anak balita dan prasekolah :
96,68%
9. Cakupan peserta KB aktif : 77,91 %
10. Neonatal resiko tinggi / komplikasi yang ditangani : 68,97 %

b. Upaya Kesehatan Sekolah


1. Cakupan pemeriksaan kesehatan siswa SD dan setingkat oleh tenaga
kesehatan atau tenaga terlatih / guru UKS / dokter kecil : 100 %
2. Cakupan pemeriksaan kesehatan berkala pada siswa SD/MI : 100%
3. Cakupan pemeriksaan kesehatan berkala pada siswa SLTP / MTS : -

c. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat


1. Cakupan pelayanan kesehatan remaja : 100 %
2. Kecamatan bebas rawan gizi : 100%
3. Balita yang datang dan ditimbang ( D/S ) : 68, 87 %
4. Balita yang naik berat badannya ( N / D ) : 73,60 %
5. Balita Bawah Garis Merah ( BGM ) : 3,20 %
6. Cakupan bayi ( 6 – 11 bulan ) mendapat kapsul vitamin A 1 kali pertahun :
100%
7. Cakupan anak balita ( 12 – 59 bulan ) mendapat kapsul vitamin A 2 kali
Pertahun : 100 %
8. Cakupan ibu nifas mendapat kapsul vitamin A : 103,56 %

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page


17
9. Cakupan ibu hamil mendapat 90 tablet Fe : 88,68 %
10. Cakupan pemberian MP – ASI pada anak bayi BGM keluarga miskin : tak
11. Balita gizi buruk mendapat perawatan : tak
12. Rumah tangga dengan garam beryodium baik : 80,95 %
13. Keluarga sadar gizi : 10,53 %

d. Upaya Pengobatan , Kesehatan Jiwa, Kesehatan Usia Lanjut


1. Cakupan kunjungan rawat jalan : 870
2. Sarana kesehatan dengan kemampuan pelayanan gawat darurat yang
dapat diakses masyarakat : 100 %
3. Cakupan pelayanan gangguan jiwa disarana kesehatan : 35
4. Cakupan pelayanan kesehatan usia lanjut : 90,21

e. Upaya Pemberantasan dan Pencegahan Penyakit Menular


1. Desa / kelurahan mengalami KLB yang ditangani < 24 jam : 100%
2. Cakupan desa / kelurahan UCI : 100 %
3. Acute Flacid Paralysis ( AFP ) rate per 100.000 penduduk < 15 th : 43,27
per 100.000 penduduk < 15 tahun
4. Kesembuhan penderita TBC BTA (+) ( CR /cure rate ) : 100 %
5. Penemuan kasus TBC BTA positif ( CDR / Case Detection Rate) : 93,33 %
6. Cakupan balita dengan pneumonia yang ditangani : 30,04 %
7. Klien yang mendapatkan penanganan HIV – AIDS :-
8. Kasus Infeksi Menular Seksual ( IMS ) yang diobati :-
9. Penderita DBD yang ditangani :-
10. Incident rate DBD :-
11. CFR / angka kematian DBD :-
12. Balita dengan diare yang ditangani : 89,09 %
13. CFR / angka kematian diare :-
14. Penderita malaria yang diobati :-
15. Penderita kusta yang selesai berobat (RFT rate) : 100%
16. Kasus filariasis yang ditangani :-

f. Upaya Kesehatan Lingkungan


1. Institusi yang dibina : 100 %
2. Rumah Sehat ( Desa ) : 48,71 %
3. Cakupan keluarga dengan sumber air minum terlindung : 86,09 %

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page


18
4. Cakupan rumah yang memiliki jamban sehat : 70,63 %
5. Rumah yang mempunyai SPAL : 58,25 %
6. Rumah yang memiliki tempat sampah : 100 %
7. Rumah / bangunan bebas jentik nyamuk Aedes : 95,65 %
8. Tempat umum yang memenuhi syarat : 100 %
9. Tempat umum pengolahan makanan yang memenuhi syarat : 88,89 %

g. Upaya Promosi Kesehatan


1. Rumah tangga sehat : 71,41 %
2. Bayi yang mendapat ASI eksklusif : 10,53 %
3. Posyandu Purnama : 12,56 %
4. Posyandu Mandiri : 6,33 %
5. Upaya penyuluhan P3 NAPZA / P3 NARKOBA oleh petugas kesehatan : -
6. Desa siaga aktif : 80 %

h. Kegiatan lain – lain


1. Cakupan penduduk yang menjadi peserta jaminan pemeliharaan
kesehatan pra bayar : 0,90 %
2. Cakupan jaminan pemeliharaan kesehatan keluarga miskin dan
masyarakat rentan : 100 %
3. Cakupan kegiatan kelas ibu : 2 desa dengan peserta 10 orang / desa

III.STATUS KESEHATAN
Derajat Kesehatan
a. Angka Harapan Hidup ( UHH ) mengacu pada renstra Dinas Kesehatan
adalah 70,48 tahun .
b. Angka Kematian Bayi
Pada tahun 2015 terdapat 5 kasus kematian bayi dari 262 kelahiran
hidup ( 19,2 ) .
c. Angka Kematian Ibu
Pada tahun 2015 tidak ditemukan kasus kematian ibu.
d. Angka Kesakitan
Indikator derajat kesehatan angka Kesakitan di UPT. Puskesmas Cikeusik
adalah sebagai berikut :

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 19


No Jumlah
Jenis Penyakit
1 AFP Rate < 15 tahun 43,27
2 TB Paru Sembuh 100%
3 Pneumonia balita ditangani 30,04 %
4 Prevalensi HIV / AIDS ( Persentase kasus -
terhadap penduduk beresiko )
5 Persentase AIDS yang ditangani -
6 Persentase Infeksi Menular Seksual ( IMS ) yang -
ditangani
7 Angka kesakitan DBD -
8 Persentase DBD yang ditangani -
9 Persentase balita dengan diare yang ditangani 89,09 %
10 Angka kesakitan malaria -
11 Persentase penderita malaria yang diobati -
12 Persentase penderita kusta selesai berobat 100%
13 Kasus penyakit filariasis yang ditangani -
14 Jumlah kasus dan angka kesakitan penyakit yang
dapat dicegah dengan imunisasi (PD3I )
Jumlah kasus Difteri -
Jumlah kasus Tetanus Neonatorum -
Jumlah kasus Campak -
Jumlah kasus Polio -

e. Status Gizi masyarakat

Prevalensi balita gizi buruk tahun 2015 sebesar 1,51 % lebih rendah
dibanding angka nasional sebesar 3 % . Sedangkan prevalensi balita dengan
gizi kurang sebesar 2,23%.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 20


BAB IV
ISU – ISU STRATEGIS

A. KENDALA
Dalam melaksanakan Tugas Pokok dan Fungsi Puskesmas Cikeusik
terdapat beberapa kendala , antara lain :
1. Kendala Eksternal
a. Adanya potensi bencana dan musibah massal mengingat kondisi geografis
sebagian wilayah Puskesmas Cikeusik terdiri dari pesawahan dan pesisir
pantai. Puskesmas Cikeusik terletak pada jalur pantura yang merupakan
lalu lintas padat dan rawan .
b. Adanya penyakit yang berpotensi wabah dan daerah endemis penyakit
Masih ditemukannya kasus demam berdarah di wilayah Kabupaten
Pandeglang dan mobilitas penduduk yang tinggi antar wilayah dapat
mempercepat sebaran penyakit menular. Hal ini dapat mengakibatkan
angka kesakitan penyakit menular dapat meningkat misalnya Malaria, DBD,
HIV/AIDS, Flu Burung, Campak.
Desa Surodadi yang merupakan wilayah kerja Puskesmas Cikeusik
termasuk daerah dengan angka kesakitan kusta yang dari tahun ke tahun
mengalami peningkatan.
c. Masih rendahnya kunjungan balita ke posyandu yang mengakibatkan
kurang terpantaunya status gizi balita di desa secara keseluruhan. Hal ini
dapat berakibat adanya gizi kurang maupun gizi buruk yang tidak
terdeteksi dan tidak tertangani.
d. Perilaku masyarakat dan kesadaran masyarakat menerapkan perilaku hidup
bersih dan sehat ( PHBS ) dengan status ekonomi menengah ke bawah
masih rendah terutama kebiasaan cuci tangan dengan sabun, kebiasaan
merokok , pemberian ASI Eksklusif pada bayi dan belum membudayanya
kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk.
e. Masih rendahnya kualitas kesehatan lingkungan.
Pada beberapa desa di wilayah Puskesmas Cikeusik masih rendahnya
keluarga yang memiliki jamban sehat dan pengelolaan limbah.
f. Masih adanya budaya / mitos / kepercayaan yang menghambat program
kesehatan misalnya persalinan tidak di sarana kesehatan, menolak
imunisasi, menolak menyusui, pantang makanan tertentu baik bagi ibu

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 21


hamil maupun saat menyusui, pemberian makanan tambahan pendamping
ASI yang tidak sesuai dengan umurnya
g. Kesadaran sektor lain bahwa kesehatan merupakan tanggung jawab
bersama bukan hanya tanggung jawab Puskesmas masih rendah sehingga
dukungan terhadap pembangunan kesehatan sangat kurang.
h. Masih sulitnya mencari kader kesehatan yang dapat bekerja dengan
sungguh – sungguh dan rutin dan memahami tentang teknis pelaksanaan
posyandu sehingga pelaksanaan posyandu tidak efektif dan tidak optimal.
i. Kesadaran masyarakat terhadap pembiayaan jaminan pemeliharaan
kesehatan secara mandiri melalui dana sehat belum berkembang dengan
baik, masih rendahnya cakupan dana sehat di masyarakat. Pelaksanaan
desa siaga belum berjalan secara mandiri, masih terus mengandalkan
Puskesmas sebagai penggerak kegiatan.
j. Pembiayaan jaminan kesehatan ( BPJS) banyak yang tidak tepat sasaran,
sehingga tidak dapat sepenuhnya diterimakan kepada masyarakat miskin.

2. Kendala Internal
a. Jumlah dan kualitas tenaga kesehatan yang kurang mendukung serta
jumlah tenaga administrasi belum terpenuhi sehingga masih banyaknya
rangkap tugas.
b. Petunjuk teknis pelaksanaan beberapa program kegiatan belum jelas
sehingga belum terlaksana dengan baik dan laporan kegiatan belum
menghasilkan data yang akurat . Contoh : Upaya Kesehata Usila, Upaya
Kesehatan Remaja, Upaya Kesehatan Kerja.
c. Sistem Informasi Kesehatan untuk mendukung manajemen kesehatan
masih belum optimal terutama akses informasi, ketepatan, akurasi,
kelengkapan yang berkaitan dengan lintas sektor.

B. PELUANG
1. Peluang Eksternal
a. Terdapat peraturan perundangan yang terkait pelayanan kesehatan yaitu :
1. Undang – Undang Dasar 1945 pasal 34 ayat (1) mengamanatkan bahwa
fakir miskin dan anak terlantar dipelihara oleh negara, ayat (2)
menyebutkan bahwa negara mengembangkan sistem jaminan sosial
bagi seluruh rakyat dan memberdayakan masyarakat yang lemah dan

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 22


tidak mampu sesuai dengan martabat kemanusiaan, ayat (3) Negara
bertanggung jawab atas penyediaan fasilitas pelayanan umum yang
layak. Berkaitan dengan Undang – Undang Dasar 1945 tersebut
selanjutnya dijabarkan dalam Undang – Undang Nomor 40 Tahun 2004
tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional ( SJSN ) pasal 14 ayat (1)
menyebutkan bahwa Pemerintah secara bertahap mendaftarkan
penerima bantuan iuran sebagai peserta kepada badan Penyelenggara
Jaminan Sosial. Ayat (2) bahwa penerima bantuan iuran sebagaimana
dimaksud ayat (1) adalah fakir miskin dan orang tidak mampu.
Peraturan perundangan tersebut merupakan peluang untuk
mengembangkan sistem pembiayaan pemeliharaan kesehatan.
2. Perundangan yang terkait dengan kewenangan Pemerintah Daerah
terhadap bidang kesehatan yaitu : Undang – Undang Nomor 32 Tahun
2004 tentang pemerintah Daerah pasal 13 ayat (1) e, yang menyebutkan
bahwa penanganan bidang kesehatan merupakan salah satu urusan
wajib yang menjadi kewenangan Pemerintah Provinsi dan Undang –
Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara
Pemerintah Pusat dan Daerah terutama pasal 2 ayat (3), bahwa
Perimbangan Keuangan antara Pemerintah dan Pemerintahan Daerah
merupakan suatu sistem yang menyeluruh dalam rangka pendanaan
penyelenggaraan asas Desentralisasi, Dekonsentrasi, dan Tugas
Pembantuan. Kemudian dalam pelaksanaan kedua undang – undang
tersebut dijabarkan melalui Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun
2005 tentang Dana Perimbangan.
b. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 128 / MENKES /
SK / / 2004 tentang Kebijakan Dasar Pusat Kesehatan Masyarakat sebagai
acuan dalam penyelenggaraan Puskesmas dalam mendukung
penyelenggaraan pembangunan kesehatan agar terwujud derajat
kesehatan yang setinggi – tingginya.
c. Terdapat komitmen global, regional, nsional yang menyangkut masalah
kesehatan, mewajibkan pemerintah memberi perhatian terhadap
pemecahan masalah kesehatan. Pembangunan Millenium ( Millenium
Development Goals – MDGs) bertujuan mengatasi delapan tantangan
utama pembangunan, tiga diantaranya adalah masalah kesehatan yaitu (1)
penurunan angka kematian anak, (2) peningkatan kesehatan ibu dan (3)
Upaya menghentikan penyebaran terhadap penyakit (khususnya HIV

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 23


/AIDS, malaria, Tuberculosis dan penyakit lainnya). Komitmen global
terhadap dunia bebas penyakit polio. Badan Kesehatan Dunia (WHO,1988)
mencanangkan program eradikasi polio ( The Global Polio Eradication
initiative . Komitmen pemerintah terhadap pembangunan kesehatan
dmplementasikan pada pelaksanaan pembangunan nasional dengan
menggunakan konsep paradigma sehat yang dicanangkan oleh Presiden RI
pada bulan Maret 1999 sebagai ” Gerakan Pembangunan yang Berwawasan
Kesehatan”. Paradigma sehat merupakan cara pandang, pola pikir, atau
model pembangunan kesehatan yang melihat masalah kesehatan saling
berkait dan mempengaruhi dengan banyak faktor yang bersifat lintas
sektor dan upayanya lebih diarahkan pada peningkatan, pemeliharaan dan
perlindungan kesehatan, bukan hanya penyembuhan orang sakit atau
pemulihan kesehatan. Secara makro berarti bahwa pembangunan semua
sektor harus memperhatikan dampaknya di bidang kesehatan minimal
memberikan sumbangan dalam pengembangan lingkungan dan perilaku
sehat. Secara mikro berarti bahwa pembangunan kesehatan harus
menekankan pada upaya promotif dan preventif tanpa mengesampingkan
upaya kuratif dan rehabilitatif.

2. Peluang Internal
a. Sarana dan prasarana pelayanan kesehatan yang semakin baik dan
mencukupi.
b. Pelaksanaan upaya kesehatan yang berjalan dengan baik sesuai dengan
perencanaan kegiatan baik upaya kesehatan perorangan maupun upaya
kesehatan masyarakat.
c. Ketersediaan obat yang mencukupi baik dalam jenis dan jumlahnya.
d. Terdapat berbagai sumber alokasi anggaran dalam pelaksanaan
pembangunan keshatan baik melalui Pemerintah Kabupaten
( APBD,Jamkesda ), Pemerintah Pusat ( DAK , BOK, BPJS/Jampersal).
e. Keberadaan Poliklinik Kesehatan Desa ( PKD ) memberikan kemudahan
masyarakat memperoleh pelayanan kesehatan dasar.
f. Peningkatan pengelolaan manajemen Puskesmas agar penyelenggaraan
berbagai upaya kesehatan sesuai dengan visi, misi, terarah dan terukur.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 24


C. RUMUSAN PERMASALAHAN

Dari hasil pelaksanaan pembangunan kesehatan yang telah dilaksanakan di


Puskesmas, maka permasalahan yang dihadapi Puskesmas Cikeusik adalah :
1. Meskipun pada tahun 2015 tidak ditemukan adanya kematian ibu, namun
masih tetap menjadi persoalan utama sebab angka kematian ibu di tingkat
kabupaten masih sangat tinggi. Berdasarkan data Dinas Kesehatan, kematian
ibu lebih banyak disebabkan o`leh penyakit yang bukan akibat langsung
kehamilan namun telah ada sebelum kehamilan. Ini perlu mendapat
perhatian bagi pemberi pelayanan bagi ibu hamil terutama dalam penapisan
resiko yang ada bukan saja yang berkaitan langsung dengan kehamilannya
namun juga terhadap penyakit penyerta lainnya yang diderita. Permasalahan
lain yang juga dapat berpotensi menimbulkan kematian ibu adalah perilaku
dari ibu maupun lingkungan keluarganya yang seringkali menolak bila
dibutuhkan rujukan baik selama masa kehamilan, persalinan maupun nifas.
2. Angka kematian bayi menunjukkan adanya peningkatan. Terdapat 5 kasus
kematian bayi dengan penyebab kematian yaitu asfiksi 2 kasus, BBLR 1 kasus,
BBLSR 1 kasus dan kelainan kongenital 1 kasus.
3. Angka kesakitan dan kematian penyakit menular dan tidak menular masih
tinggi. Terutama kewaspadaan pada penduduk pendatang yang membawa
penyakit DBD, malaria, HIV/AIDS. Khusus untuk wilayah Puskesmas Cikeusik
penyakit kusta masih menjadi perhatian karena selalu ditemukan kasus baru
tiap tahunnya. Disisi lain angka kesakitan dan kematian pada beberapa
penyakit tidak menular dan degeneratif seperti DM, kardiovaskular dan
kanker cenderung mengalami peningkatan.
4. Kesadaran masyarakat khususnya ibu balita untuk menimbangkan anaknya
ke Posyandu masih sangat rendah hal ini ditunjukkan dengan masih
rendahnya cakupan D/S. Rendahnya cakupan kunjungan balita ini dapat
berakibat tidak terpantaunya status gizi balita secara keseluruhan yang dapat
berdampak adanya kasus balita dengan gizi buruk maupun gizi kurang yang
tidak terdeteksi dan tidak tertangani.
5. Kualitas kesehatan lingkungan masih rendah. Cakupan rumah sehat masih
rendah. Cakupan sanitasi dasar seperti cakupan jamban keluarga, cakupan
sarana pembuangan air limbah ( SPAL ) masih rendah .
6. Penerapan perilaku hidup bersih dan sehat di masyarakat masih rendah.
Kebiasaan cuci tangan dengan sabun sebelum makan dan sesudah buang air

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 25


besar belum membudaya, kebiasaan merokok masih tinggi, perilaku
pemberian ASI eksklusif pada bayi masih rendah, kegiatan Pemberantasan
sarang Nyamuk secara berkala belum membudaya.
7. Sistem pembiayaan pemeliharaan kesehatan di masyarakat belum
berkembang, sebagian besar masyarakat belum memiliki jaminan kesehatan
diantaranya dana sehat melalui desa siaga belum mendapat dukungan
seluruh masyarakat. Masih ditemukannya pemberian jaminan kesehatan bagi
masyarakat miskin yang belum tepat sasaran.
8. Partisipasi / peran serta masyarakat dalam pembangunan kesehatan masih
rendah diantaranya posyandu, PSN, pengembangan desa siaga belum
dilaksanakan secara mandiri masih bergantung pada Puskesmas. Motivasi
masyarakat sebagai kader posyandu masih sangat rendah, belum adanya
regenerasi kader posyandu.
9. Pelaksanaan upaya promosi kesehatan belum optimal terutama yang
berkaitan dengan pelaksanaan kegiatan penyuluhan dikarenakan sarana
media penyuluh yang belum memadai sehingga kurang menarik minat
masyarakat untuk mengikuti kegiatan.
10. Sistem penganggaran belum optimal karena turunnya anggaran yang tidak
pada awal tahun sehingga menyulitkan dalam administrasi dan
kelengkapannya. Dalam penganggaran terkadang belum sepenuhnya sesuai
dengan prioritas program, ada beberapa program penting yang belum
teranggarkan sehingga tidak dapat terlaksana dengan baik.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 26


BAB V
VISI, MISI ,TUJUAN, SASARAN, STRATEGI DAN KEBIJAKAN
PENYELENGGARAAN PELAYANAN KESEHATAN

A. VISI
Visi adalah suatu gambaran menantang tentang keadaan masa depan yang
berisikan cita dan citra yang ingin diwujudkan. Visi berkaitan dengan
pandangan ke depan Puskesmas Cikeusik diarahkan agar dapat berkarya secara
Ramah, Empati, Sigap, Inovatif dan kompeten sebagai rujukan pelayanan
kesehatan pertama masyarakat.
Untuk mencapai sasaran pembangunan kesehatan dan dengan
mempertimbangkan perkembangan masalah serta kecenderungan masalah
kesehatan ke depan maka ditetapkanlah Visi Puskesmas Cikeusik .
Visi Puskesmas Cikeusik adalah ” Menajdikan Masyarakat Wilayah Kerja
Puskesmas Cikeusik yang Sehat Secara Mandiri ”. Yang dimaksud dengan
sehat secara mandiri adalah masyarakat yang hidup di dalam lingkungan yang
sehat dan dengan perilaku hidup bersih dan sehat dengan meningkatkan peran
serta masyarakat secara langsung dalam pembangunan kesehatan serta mampu
mengakses pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata.

B. MISI
Misi adalah sesuatu yang harus diemban atau dilaksanakan sebagai
penjabaran visi yang telah ditetapkan. Misi merupakan suatu pernyataan yang
menetapkan tujuan organisasi dan sasaran yang ingin dicapai. Dengan adanya
misi berarti membawa organisasi pada suatu fokus dan diharapkan seluruh
karyawan Puskesmas Cikeusik dan pihak lain yang berkepentingan dapat
mengenal institusi Puskesmas Cikeusik dan mengetahui program – program
serta hasil yang akan diperoleh pada masa yang akan datang.
Misi Puskesmas Cikeusik tahun 2015 – 2020 adalah sebagai berikut :
a. Mengoptimalkan upaya pelayanan kesehatan perorangan dan upaya kesehatan
masyarakat.
b. Meningkatkan kerjasama lintas program dan lintas sector
c. Meningkatkan peran serta masyarakat berprilaku hidup bersih dan sehat

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 27


c. Menjamin tersedianya sumber daya kesehatan yang profesional dan
berkompeten.
d. Mendorong kemandirian hidup sehat bagi keluarga dan masyarakat di wilayah
kerjanya melalui peran aktif masyarakat dan peningkatan pemberdayaan UKBM.
e. Meningkatkan kerjasama lintas sektoral.
f. Meningkatkan surveilans, monitoring dan informasi kesehatan.

C. TUJUAN
Tujuan akan mengarahkan perumusan sasaran, strategi, kebijakan, program
dan kegiatan dalam rangka merealisasi misi. Tujuan merupakan penjabaran atau
implementasi dari pernyataan misi.
Tujuan pembangunan kesehatan yang diselenggarakan oleh Puskesmas
secara umum adalah mendukung tercapainya tujuan pembangunan kesehatan
nasional yakni meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat
bagi setiap orang yang bertempat tinggal di wilayah kerja Puskesmas agar
terwujud derajat kesehatan yang setinggi – tingginya.
Adapun tujuan khususnya adalah :
1. Menurunkan angka kesakitan dan kematian penyakit serta mencegah
meluasnya kejadian luar biasa ( KLB ).
2. Mengendalikan penyebaran penyakit menular melalui peningkatan kegiatan
surveilans.
3. Mengendalikan penyakit tidak menular dan masalah kesehatan lain di
masyarakat melalui peningkatan kegiatan promotif dan memberdayakan
pelayanan klinik konsultasi.
4. Meningkatkan kualitas kesehatan lingkungan.
5. Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk berperilaku hidup bersih dan
sehat serta kemandirian individu, keluarga dan masyarakat di bidang
kesehatan.
6. Meningkatkan kelembagaan peran serta masyarakat dalam pembangunan
kesehatan.
7. Meningkatkan mutu dan pemerataan pelayanan kesehatan.
8. Meningkatkan sarana dan prasarana Puskesmas dan jaringannya.
9. Meningkatkan kualitas tenaga yang ada di puskemas baik tenaga kesehatan
maupun tenaga lainnya.
10. Meningkatkan kesehatan anak sekolah dan remaja.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 28


11. Meningkatkan kesehatan ibu dan anak.
12. Melaksanakan upaya kesehatan gigi dan jiwa kepada masyarakat.
13. Meningkatkan status gizi pada bayi dan balita dengan meningkatkan
cakupan kunjungan posyandu.
14. Meningkatkan sistem manajemen pengelolaan obat dalam rangka
pemenuhan ketersediaan , mutu, jenis, jumlah obat dan perbekalan
kesehatan.
15. Melaksanakan pengobatan rasional di sarana kesehatan
16. Meningkatkan cakupan imunisasi pada bayi dan anak sekolah agar dapat
terbentuk kekebalan terhadap penyakit yang dapat dicegah dengan
imunisasi (PD3I)
17. Mengembangkan sistem informasi kesehatan yang cepat, tepat dan akurat
sehingga tersedia data kesehatan di wilayah kerja Puskesmas.

D. SASARAN
Sasaran merupakan penjabaran dari tujuan secara terukur yang akan
dicapai atau dihasilkan oleh Puskesmas Cikeusik dalam jangka waktu dua tahun
terakhir. Sasaran merupakan bagian integral dalam proses perencanaan
strategis. Sasaran harus bersifat spesifik, dapat dinilai, diukur dan menantang
namun dapat dicapai. Berdasarkan hal tersebut diatas, Pukesmas Cikeusik
Kabupaten Pandeglang menetapkan sasaran sebagai berikut:

1. Menurunnya angka kesakitan dan kematian akibat penyakit serta KLB


2. Terciptanya lingkungan hidup yang sehat
3. Terciptanya kemandirian masyarakat untuk berperilaku hidup sehat dalam
rangka mengatasi masalah kesehatan.
4. Terwujudnya peningkatan gizi masyarakat.
5. Terwujudnya manajemen pengelolaan obat dan perbekalan kesehatan yang
baik.
6. Terwujudnya peningkatan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan
yang bermutu, merata terutama permasalahan kesehatan pada masyarakat
miskin dan masyarakat rentan.
7. Terwujudnya peningkatan kualitas dan kuantitas sumber daya kesehatan di
Puskesmas melalui pengembangan dan implementasi regulasi dan
pengembangan profesionalisme.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 29


8. Terwujudnya sistem informasi kesehatan yang terpadu dan akurat untuk
pemanfaatan pengambilan keputusan.
9. Meningkatnya cakupan jaminan pemeliharaan kesehatan masyarakat
khususnya bagi masyarakat miskin dan rentan melalui BPJS/jampersal dan
jamkesda.
10. Terwujudnya pelayanan kesehatan berbasis kinerja .

E. STRATEGI
Untuk mewujudkan visi, misi, tujuan dan sasaran maka strategi yang akan
dilaksanakan pada priode 2015 – 2021 adalah sebagai berikut :
1. Mengembangkan surveilans penyakit dan masalah kesehatan berbasis
masyarakat
2. Meningkatkan peran serta masyarakat, kesadaran masyarakat, desa siaga
dan peningkatan KIE ( komunikasi, informasi dan edukasi ) dalam
pencegahan dan penanggulangan penyakit dan Kejadian Luar Biasa (KLB)
dan perilaku hidup bersih dan sehat.
3. Pengembangan pengelolaan air minum / bersih , pembuangan air limbah,
jamban keluarga dan pembuangan sampah dengan pendekatan berbasis
masyarakat dan penerapan teknologi tepat guna.
4. Meningkatkan penanggulangan masalah gizi melalui pemberian makanan
tambahan dan suplemen ( vitamin ) dan peningkatan keluarga sadar gizi.
5. Meningkatkan pembinaan terhadap penggunaan obat yang rasional di
lingkup pelayanan Puskesmas.
6. Memenuhi kebutuhan sarana, prasarana termasuk sumber daya manusia ,
obat- obatan dan perbekalan kesehatan di pelayanan kesehatan.
7. Meningkatkan manajemen Puskesmas
8. Meningkatkan dan mengembangkan upaya kesehatan wajib maupun
pengembangan.
9. Menerapkan upaya pelayanan kesehatan kepada masyarakat sesuai dengan
Prosedur yang telah disusun.
10. Mengembangkan sistem informasi kesehatan yang lengkap, akurat sebagai
dasar pengambilan keputusan.
11. Meningkatkan koordinasi lintas sektor dalam pengembangan dan
pelaksanaan upaya kesehatan Puskesmas.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 30


F. KEBIJAKAN

Kebijakan merupakan arah yang diambil dalam menentukan bentuk


program dan kegiatan untuk mencapai tujuan pembangunan kesehatan.
Kebijakan tersebut adalah :
1. Peningkatan kegiatan Promosi Kesehatan melalui peningkatan kesadaran
masyarakat dalam rangka berperilaku hidup bersih dan sehat
2. Peningkatan kualitas sanitasi dasar.
3. Peningkatan pembinaan sanitasi di TUPM, TTU dan institusi.
4. Peningkatan dan penguatan peran serta masyarakat melalui pendampingan
dalam pengembangan UKBM dan desa siaga
5. Peningkatan kompetensi tenaga kesehatan.
6. Melakukan penjaringan dan pemeriksaan kesehatan secara berkala pada
siswa sekolah.
7. Peningkatan kualitas dan akses pelayanan kesehatan masyarakat
8. Pemenuhan alat kesehatan, obat dan perbekalan kesehatan pada Puskesmas
dan jaringannya sesuai dengan kebutuhan.
9. Perbaikan / rehabilitasi Puskesmas dan jaringannya.
10. Penerapan penggunaan obat rasional di sarana kesehatan.
11. Menurunkan angka kematian ibu, bayi melalui peningkatan pelayanan
kesehatan ibu dan anak.
12. Melakukan rujukan pada ibu hamil resiko tinggi
13. Pendampingan persalinan oleh dua tenaga kesehatan yang memiliki
kompetensi kebidanan.
14. Peningkatan gizi keluarga dan masyarakat melalui pemberian PMT, vitamin
pada balita, ibu hamil dan ibu nifas.
15. Melakukan penyuluhan dan pemberdayaan keluarga dalam membiasakan
konsumsi aneka ragam makanan, pemantauan pertumbuhan balita,
pemberian ASI eksklusif, penggunaan garam yodium dan suplemen zat gizi.
16. Pencapaian UCI
17. Peningkatan kegiatan surveilans sebagai upaya pencegahan dan
penanggulangan penyakit menular dan KLB.
18. Peningkatan koordinasi lintas sektor melalui pertemuan di tingkat
Kecamatan.
19. Peningkatan manajemen Puskesmas ( Perencenaan, Pelaksanaan,
Penilaian / Evaluasi ) dan kualitas informasi kesehatan.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 31


BAB VI
PROGRAM, KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA
DAN INDIKASI SUMBER PEMBIAYAAN

A. PROGRAM KEGIATAN DAN INDIKATOR KINERJA UPT. PUSKESMAS


CIKEUSIK

Program kegiatan yang dilaksanakan di Puskesmas Cikeusik mengacu pada


Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
128/MENKES/SK//2004 dan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor 741/MENKES/PER/V/2008 tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang
Kesehatan di Kabupaten/Kota , yaitu :

1. UPAYA KESEHATAN WAJIB

A. Upaya Promosi Kesehatan


1. Cakupan Rumah Tangga Sehat
a. Tahun 2016 : 70 %
b. Tahun 2021 : 90 %
2. Cakupan bayi yang mendapat ASI Eksklusif
a. Tahun 2016 : 40%
b. Tahun 2021 : 75%
3. Cakupan Posyandu Purnama
a. Tahun 2016 : 40,07 %
b. Tahun 2021 : 60,02 %
4. Cakupan Posyandu Mandiri
a. Tahun 2016 : 3,82 %
b. Tahun 2021 : 7 %
5. Upaya penyuluhan P3 NAPZA / Narkoba oleh petugas kesehatan
6. Tersedianya honor kader posyandu selama 12 bulan.
7. Cakupan desa siaga aktif
a. Tahun 2016 : 71 %
b. Tahun 2021 : 85 %

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 32


B. Upaya Kesehatan Lingkungan
1. Cakupan institusi yang dibina : 80 % tiap tahunnya.
2. Cakupan rumah sehat
a. Tahun 2016 : 63 %
b. Tahun 2021 : 90%
3. Cakupan kepemilikan jamban sehat
a. Tahun 2016 : 60 %
b. Tahun 2021 : 85 %
4. Cakupan penduduk yang memiliki akses jamban sehat
a. Tahun 2016 : 65 %
b. Tahun 2021 : 90 %
5. Cakupan Rumah yang mempunyai SPAL
a. Tahun 2016 : 60 %
b. Tahun 2021 : 90 %
6. Cakupan Kepemilikan sarana air bersih
a. Tahun 2016 : 79 %
b. Tahun 2021 : 85 %
7. Cakupan penduduk yang memiliki akses SAB yang berkualitas
a. Tahun 2016 : 81 %
b. Tahun 2021 : 86 %
8. Cakupan rumah / bangunan bebas jentik nyamuk aedes
a. Tahun 2016 : 81,5 %
b. Tahun 2021 : 84 %
9. Cakupan Tempat umum yang memenuhi syarat
a. Tahun 2016 : 63 %
b. Tahun 2021 : 69,03 %
10. Cakupan TUPM yang memenuhi syarat kesehatan
a. Tahun 2016 : 79,04 %
b. Tahun 2021 : 83,97 %
11. Cakupan TP3 yang memenuhi syarat kesehatan
a. Tahun 2016 : 35 %
b. Tahun 2021 : 44 %

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 33


C. Upaya Kesehatan Ibu dan Anak serta Keluarga Berencana
1. Cakupan kunjungan ibu hamil K4
a. Tahun 2016 : 92 %
b. Tahun 2021 : 96 %
2. Cakupan pertolongan persalinan oleh bidan atau tenaga kesehatan yang
memiliki kompetensi kebidanan
a. Tahun 2016 : 94 %
b. Tahun 2021 : 96 %
3. Cakupan pelayanan nifas
a. Tahun 2016 : 94 %
b. Tahun 2021 : 96 %
4. Cakupan komplikasi kebidanan yang ditangani
a. Tahun 2016 : 78 %
b. Tahun 2021 : 83 %
5. Cakupan ibu hamil resiko tinggi yang dirujuk : 100 % tiap tahunnya
6. Cakupan kunjungan neonatus
a. Tahun 2016 : 98 %
b. Tahun 2021 : 100 %
7. Cakupan kunjungan bayi
a. Tahun 2016 : 95 %
b. Tahun 2021 : 99 %
8. Cakupan bayi berat lahir rendah / BBLR yang ditangani : 100 % tiap
tahunnya
9. Cakupan deteksi dini tumbuh kembang anak balita dan prasekolah
a. Tahun 2016 : 77 %
b. Tahun 2021 : 82 %
10. Cakupan neonatal resiko tinggi / komplikasi yang ditangani
a. Tahun 2016 : 80 %
b. Tahun 2021 : 85 %
11. Cakupan peserta aktif KB
a. Tahun 2016 : 79 %
b. Tahun 2021 : 82 %

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 34


D. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat
1. Cakupan Balita yang datang dan ditimbang ( D/S )
a. Tahun 2016 : 75 %
b. Tahun 2021 : 90 %
2. Balita yang naik berat badannya ( N/D )
A. Tahun 2016 : 75 %
B. Tahun 2021 : 90 %
3. Balita bawah garis merah ( BGM )
a. Tahun 2016 : <5 %
b. Tahun 2021 : <2 %
4. Cakupan bayi ( 6 - 11 bln ) mendapat kapsul vitamin A 1 kali / tahun
a. Tahun 2016 : 95 %
b. Tahun 2021 : 100 %
5. Cakupan balita ( 12 – 59 bln ) mendapat kapsul vitamin A 2 kali / tahun
a. Tahun 2016 ; 95 %
b. Tahun 2021 : 100 %
6. Cakupan ibu nifas mendapat kapsul vitamin A
a. Tahun 2016 : 90 %
b. Tahun 2021 : 97 %
7. Cakupan ibu hamil mendapat 90 tablet Fe
a. Tahun 2016 : 90 %
b. Tahun 2021 : 95 %
8. Cakupan pemberian makanan pendamping ASI pada usia 6 – 24 bln
BGM dari keluarga miskin : 100 % tiap tahunnya.
9. Cakupan Balita gizi buruk yang mendapat penanganan : 100 % tiap
tahunnya
10. Cakupan rumah tangga dengan garam yodium baik
a. Tahun 2016 : 80 %
b. Tahun 2021 : 95 %
11. Cakupan Keluarga sadar gizi
a. Tahun 2016 : 40 %
b. Tahun 2021 : 75 %

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 35


E. Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular
1. Desa / kelurahan UCI
a. Tahun 2016 : 75 %
b. Tahun 2021 : 100 %
2. Cakupan imunisasi dasar :
- Cakupan BCG : 95 %
- Cakupan DPT /HB3 : 95 %
- Cakupan polio 4 : 95 %
- Cakupan campak : 95 %
- Cakupan HB 0 : 95 %
3. Cakupan TT2 pada ibu hamil : 95 %
4. Cakupan BIAS :
a. BIAS DT / TT : 100 %
b. BIAS campak : 100 %
5. Desa / kelurahan mengalami KLB yang dilakukan penyelidikan
epidemiologi < 24 jam : 100 % tiap tahun
6. AFP rate per 100.000 penduduk < 15 tahun
a. Tahun 2016 : >1
b. Tahun 2021 : ≥ 2
7. Angka Penemuan kasus TBC BTA (+) ( CDR / Case Detection Rate )
a. Tahun 2016 : 72 %
b. Tahun 2021 : 80 %
8. Kesembuhan penderita TBC BTA (+)
a. Tahun 2016 : 88 %
b. Tahun 2021 : 90 %
9. Prevalensi penderita TB BTA (+)
a. Tahun 2016 : 81 / 100.000 penduduk
b. Tahun 2021 : 76 / 100.000 penduduk
10. Cakupan balita dengan pneumonia yang ditangani : 100 % setiap tahun
11. Kasus IMS yang diobati : 100 % setiap tahun
12. Incident rate DBD
a. Tahun 2016 : 20/100.000 penduduk
b. Tahun 2021 : <10 / 100.000 penduduk
13. Cakupan Penderita DBD yang ditangani : 100 % setiap tahun
14. Angka kematian DBD : < 1 % setiap tahun
15. Balita dengan diare yang ditangani : 100 % setiap tahun

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 36


16. Angka kematian diare : < 1 / 10.000 penderita setiap tahun
17. Klien mendapatkan penanganan HIV / AIDS 100 % setiap tahun
18. Penderita malaria yang diobati : 100 % setiap tahun
19. Prevalensi penderita kusta <1/10.000 setiap tahun
20. Penderita kusta yang selesai berobat ( RFT Rate ) : > 90 % setiap tahun
21. Kasus filariasis yang ditangani 100 % setiap tahun
22. Pembinaan dan pelayanan kesehatan calon jamaah haji 100 % setiap
tahun
23. Pelacakan jamaan haji 100 % setiap tahun

F. Upaya Pengobatan
1. Cakupan pelayanan kesehatan remaja : 80 %
- Pemberian tablet tambah darah Fe kepada remaja putri tingkat SLTP
dan sederajat sejumlah 10 tab tiap bulannya.
2. Cakupan kunjungan rawat jalan
a. Tahun 2016 : 40 %
b. Tahun 2021 : 50 %
3. Ketersediaan jenis dan jumlah obat essensial : 100 % setiap tahun
4. Ketersediaan jenis dan jumlah obat generik : 100 % setiap tahun
5. Penulisan resep obat generik 100 % setiap tahunnya

2. UPAYA KESEHATAN PENGEMBANGAN

A. Upaya Kesehatan Sekolah


1. Cakupan penjaringan kesehatan siswa kelas 1 SD / MI dan setingkat :
100% setiap tahun
2. Cakupan penjaringan kesehatan siswa kelas 1 SLTP dan setingkat
a. Tahun 2016 : 50 %
b. Tahun 2021 : 100 %
3. Cakupan pemeriksaan berkala anak sekolah
a. Tahun 2016 : 30 %
b. Tahun 2021 : 80 %
4. Cakupan SD/MI dengan PHBS institusi strata utama dan paripurna
a. Tahun 2016 : 30 %
b. Tahun 2021 : 80 %

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 37


5. Cakupan SMP /MTS dengan PHBS institusi strata utama dan paripurna
a. Tahun 2016 : 15 %
b. Tahun 2021 : 80 %

B. Upaya Perawatan Kesehatan Masyarakat


1. Cakupan jaminan pemeliharaan kesehatan masyarakat miskin dan
masyarakat rentan : 100 %
2. Cakupan pelayanan kesehatan rujukan masyarakat miskin : 100 %

C. Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut


1. Cakupan pelayanan kesehatan gigi dan mulut
a. Tahun 2016 : 5 %
b. Tahun 2021 : 7 %
2. Cakupan murid SD/MI mendapatkan pemeriksaan gigi dan mulut
a. Tahun 2016 : 30 %
b. Tahun 2021 : 50 %
3. Cakupan murid SD / MI mendapat perawatan gigi dan mulut
a. Tahun 2016 : 55 %
b. Tahun 2021 : 75 %

D. Upaya Kesehatan Jiwa


- Cakupan Pelayanan gangguan jiwa di Puskesmas
a. Tahun 2016 : 15 %
b. Tahun 2021 : 30 %

F. Upaya Kesehatan Usia Lanjut


1. Tercapainya Umur Harapan Hidup
a. Tahun 2016 : 70,50 tahun
b. Tahun 2021 : 71 tahun
2. Cakupan pelayanan kesehatan pra usia lanjut dan usia lanjut
a. Tahun 2016 : 70 %
b. Tahun 2021 : 80 %

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 38


G. PROGRAM KEGIATAN LAINNYA
- Program Kelas Ibu
Pada tahun 2015 kegiatan kelas ibu dilaksanakan dengan menggunakan dana
bantuan dari Propinsi dilaksanakan di 2 Desa dengan peserta 10 orang
perdesa diprioritaskan pada ibu hamil dengan resiko.
Melihat pentingnya pelaksanaan kelas ibu terutama untuk meningkatkan
pengetahuan ibu hamil maka mulai tahun 2016 pelaksanaan kelas ibu akan
diupayakan dilakukan di 5 Desa dengan sasaran ibu hamil dengan resiko.
Sedangkan pada tahun 2013 pelaksanaan kelas ibu diharapkan di 5 desa
dengan mengikutsertakan seluruh ibu hamil yang ada mengingat semua ibu
hamil adalah resiko. Pendanaan : APBD dan BOK bagi desa yang belum
terdanai dari APBD melalui pengajuan proposal.
- Program perbaikan sarana dan prasarana Puskesmas, Puskesmas Pembantu
dan PKD
1. Penataan lingkungan
- Pavingisasi halaman belakang Puskesmas
- Pemasangan doorlop penghubung antara bangunan depan dan
bangunan belakang Puskesmas
- Pavingisasi dan perbaikan pagar Puskesmas Pembantu Ketanggan
- Pavingisasi, pembuatan pagar dan pembuatan sandaran PKD
Madugowongjati
2. Pembangunan ruang bersalin, gudang barang, ruang arsip dan ruang
tamu.
3. Rehabilitasi Puskesmas
4. Pembangunan POD dan bangunan terpadu untuk posyandu model,
sekretariat FKD 2 desa ( Ketanggan dan Surodadi ) sebagai percontohan
5. Pembangunan bangunan terpadu untuk kegiatan posyandu model dan
sekretariat FKD di 3 desa ( Tedunan, Madugowongjati, Sentul )

B. INDIKASI SUMBER PEMBIAYAAN


Indikasi sumber pembiayaan program dan kegiatan upaya kesehatan UPT.
Puskesmas Cikeusik tahun 2015 – 2016 dapat dilihat pada tabel berikut.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 3


TABEL
RENCANA PROGRAM , KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA,
SUMBER BIAYA
UPT. PUSKESMAS CIKEUSIK I

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 40


Tujuan :
Sasaran :
Program Kegiatan Indikator Capaian Target Kinerja SUMBER
Kegiatan Kinerja 2015 2015 2016 2017 2018 2019 2020 PEMBIAYAAN

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 41


Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 42
Tujuan :
2. Meningkatnya Peran Serta Masyarakat dalam Pembangunan Kesehatan
3. Meningkatnya Kesadaran Masyarakat Berperilaku Hidup Bersih dan Sehat
Sasaran :
1. Meningkatnya Kualitas dan Kuantitas UKBM
2. Pembudayaan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat

Program Kegiatan Indikator Capaian Target Kinerja SUMBER


Kegiatan Kinerja 2015 PEMBIAYAAN
2016 2013 2014 2015 2016 2021
Upaya Promosi Peningkatan dan Posyandu Purnama 12,66% 40,07% 40,07% 45,07% 50% 55,01% 60,02% BOK
Kesehatan pemberdayaan peran serta Posyandu Mandiri 6,33% 3,82% 4,01% 4,01% 5,01% 6,01% 7,01% BOK
masyarakat dalam Cakupan desa siaga 80% 71% 72% 76% 80% 82% 85% Pembinaan dan
pengembangan UKBM aktif pendampingan:
BOK

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 43


Tujuan :
1. Meningkatkan Kesehatan Ibu dan Anak
Sasaran : Meningkatya status kesehatan ibu dan anak
Program Kegiatan Indikator Capaian Target Kinerja SUMBER
Kegiatan Kinerja 2015 2015 2016 2017 2018 2019 2020 PEMBIAYAAN
Kesga Peningkatan Cakupan kunjungan
pelayanan ibu hamil K1 87 % 90% 90% 90% 99% 100 % - BPJS
kesehatan ibu Jampersal
Cakupan kunjungan
ibu hamil K1 70 % 90 % 90 % 90 % 90 % 100 % - BPJS
Jampersal

Linakes 26,1 % 100% 100% 100% 100% 100 % - BPJS


Jampersal

BPJS
KN L 80,8 % 90 % 90 % 90 % 90 % 100 % Jampersal

BPJS
PKN 34 % 80 % 90 % 90 % 90 % 100 % Jampersal

BPJS
PKO 41.1 % 90 % 90 % 90 % 90 % 100 % Jampersal

� KF Lengkap 71.1 % 90 % 90 % 90 % 90 % 100 % BPJS

Jampersal

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 44


Kunjungan
Bayi 90,1 % 90 % 90 % 90 % 90 % 100 % BPJS
Jampersal
BPJS
Kunjungan balita 51,1 % 90 % 90 % 90 % 90 % 100 % Jampersal

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 45


Tujuan : Meningkatnya Pemerataan dan Mutu Pelayanan Kesehatan
Sasaran : Meningkatnya Status Gizi Masyarakat

Program Kegiatan Indikator Capaian Target Kinerja SUMBER


Kegiatan Kinerja 2015 2016 2013 2014 2015 2016 2021 PEMBIAYAAN
Upaya Perbaikan Pemberian Cakupan balita gizi buruk tak 100% 100% 100% 100% 100% 100% APBD
Gizi Masyarakat Makanan yang mendapat
Tambahan dan perawatan
Vitamin Cakupan pemberian 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% BOK
makanan pendamping
ASI pada usia 6 – 24 bln
BGM dari keluarga
miskin
Cakupan bayi (6-11bl) 100% 95% 99,75% 99,90% 100% 100% 100% -
mendapat kapsul vit A 1
kali/tahun
Cakupan balita (12-59 bl) 100% 95% 99,75% 99,90% 100% 100% 100% -
mendapat kapsul vit A 2
kali/tahun
Cakupan ibu nifas 103,56% 90% 95% 95% 96% 96% 97% -
mendapat kapsul vit A
Cakupan ibu hamil 88,68% 90% 91% 92% 93% 94% 95% -
mendapat 90 tablet Fe

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 46


Upaya Perbaikan Pemberdayaan Keluarga sadar gizi 10,53% 40% 50% 60% 70% 72% 75% BOK
Gizi Masyarakat masyarakat Bayi yang mendapat ASI 10,53% 40% 50% 60% 70% 72% 75% BOK
untuk eksklusif
pencapaian Rumah tangga dengan 80,95% 80% 83% 86% 89% 92% 95% BOK
keluarga sadar garam yodium yang baik
gizi Balita yang datang dan 68,87% 75% 83% 85% 87% 89% 90% -
ditimbang ( D/S)
Balita yang naik berat 73,60% 75% 83% 85% 87% 89% 90% -
badannya ( N/D)
Balita dengan BGM 3,20% <5% <4% <3% <3% <2% <2% BOK
Balita dengan gizi buruk -
Kecamatan bebas rawan -
gizi

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 47


Tujuan :
1. Mencegah dan memberantas penyakit menular
2. Mengendalikan penyebaran penyakit menular
Sasaran : Menurunkan angka kesakitan dan kematian akibat penyakit menular
Program Kegiatan Indikator Capaian Target Kinerja SUMBER
Kegiatan Kinerja 2015 2016 2013 2014 2015 2016 2021 PEMBIAYAAN
Upaya Pelayanan Desa UCI 100% 75% 90% 95% 100% 100% 100% BOK
Pencegahan dan Imunisasi Cakupan BIAS DT/TT 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% APBD
Pemberantasan Cakupan BIAS Campak 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% APBD
Penyakit
Menular Pencegahan dan AFP rate per 100.000 1/2200 ≥1 ≥1 ≥2 ≥2 ≥2 ≥2 BOK
Penanggulangan penduduk < 15 th APBD
penyakit Penemuan kasus TBC 93,33% 72% 76% 77% 78% 79% 80% APBD
menular BTA (+)
Kesembuhan penderita 100% 88% 88,5% 89% 89,5% 90% 90% APBD
TB BTA (+)
Cakupan balita dengan 30,04% 100% 100% 100% 100% 100% 100% -
pneumonia yang
ditangani
Kasus IMS yang diobati TAK 100% 100% 100% 100% 100% 100%
Incident rate DBD per TAK <20 <20 <20 <20 <10 <10 BOK
100.000 penduduk
Penderita DBD yang TAK 100% 100% 100% 100% 100% 100% -
ditangani

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-


2020 Page 48
Angka kematian DBD - <1% <1% <1% <1% <1% <1%
Balita dengan diare yang 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100%
ditangani
Angka kematian diare - <0,001% <0,001% <0,001% <0,001% <0,001% <0,001%
Klien yang mendapatkan - 100% 100% 100% 100% 100% 100%
penanganan HIV – AIDS
Penderita kusta yang 100% >90% >90% >90% >90% >90% >90% BOK
selesai berobat (RFT
rate)
Penderita malaria yang - 100% 100% 100% 100% 100% 100% BOK
diobati
Kasus filariasis yang - 100% 100% 100% 100% 100% 100% BOK
ditangani
Pembinaan , pelayanan 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% BOK
calon jamaah haji
Cakupan Desa mengalami TAK 100% 100% 100% 100% 100% 100% BOK
KLB yang dilakukan PE <
24 jam

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 49


Tujuan : Meningkatnya Pemerataan dan Mutu Pelayanan Kesehatan
Sasaran : Peningkatan Mutu Pelayanan di Puskesmas, Terpenuhinya sarana dan prasarana puskesmas ,
Terpenuhinya kebutuhan obat dan perbekalan kesehatan di puskesmas
Program Kegiatan Indikator Capaian Target Kinerja SUMBER
Kegiatan Kinerja 2015 2016 2013 2014 2015 2016 2021 PEMBIAYAAN
Upaya Peningkatan Cakupan kunjungan 6,26% 40% 40% 45% 45% 50% 50% -
Pengobatan pelayanan dan rawat jalan
penanggulangan Cakupan pelayanan 28,11% 100% 100% 100% 100% 100% 100% BPJS
masalah kesehatan dasar bagi Jamkesda
kesehatan masyarakat miskin
Cakupan jaminan 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% BPJS
pemeliharaan kesehatan Jamkesda
maskin dan rentan
Cakupan pelayanan 0,32% 100% 100% 100% 100% 100% 100% BPJS
kesehatan rujukan Jamkesda
masyarakat miskin
Pembinaan , pelayanan 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% BOK
calon jamaah haji
Penyediaan Ketersediaan jenis dan 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% -
kebutuhan obat jumlah obat essensial
dan perbekalan Ketersediaan obat sesuai 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% -
kesehatan kebutuhan ( jenis/item)
Penulisan resep obat 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100%
generik

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-


2020 Page 50
Tujuan : Meningkatnya pemerataan dan mutu pelayanan kesehatan
Sasaran : Meningkatnya status kesehatan anak sekolah ,
Terpantaunya masalah kesehatan pada anak sekolah secara dini
Program Kegiatan Indikator Capaian Target Kinerja SUMBER
Kegiatan Kinerja 2015 2016 2013 2014 2015 2016 2021 PEMBIAYAAN
Upaya Kesehatan Pemeliharaan Cakupan penjaringan 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% BOK
Sekolah dan pemulihan kesehatan siswa kelas 1
kesehatan anak SD/MI
sekolah Cakupan penjaringan 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% BOK
kesehatan siswa kelas 1
SLTP / MTS

Cakupan pemeriksaan 30% 40% 50% 60% 70% 80% BOK


berkala anak sekolah

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 51


Tujuan : Meningkatnya pemerataan dan mutu pelayanan kesehatan
Sasaran : Meningkatnya derajat kesehatan masyarakat melalui pencapaian kemandirian masyarakat dalam mengatasi masalah kesehatannya
Program Kegiatan Indikator Capaian Target Kinerja SUMBER
Kegiatan Kinerja 2015 2016 2013 2014 2015 2016 2021 PEMBIAYAAN
Upaya Perawatan Pembinaan dan Cakupan keluarga rawan
Kesehatan pemberian asuhan yang mendapatkan asuhan 100 % 100% 100% 100% 100% 100% 100% BOK
Masyarakat keperawatan kepada keperawatan dan
masyarakat rentan pembinaan

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 52


Tujuan : Meningkatkan pemerataan dan mutu pelayanan kesehatan
Sasaran : meningkatnya pelayanan kesehatan khusus ( Gigi Mulut dan Jiwa ) di sarana kesehatan dasar
Program Kegiatan Indikator Capaian Target Kinerja SUMBER
Kegiatan Kinerja 2015 2016 2013 2014 2015 2016 2021 PEMBIAYAAN
Upaya Kesehatan Peningkatan Cakupan pelayanan 0,6 % 5% 5% 6% 6% 7% 7% -
Gigi dan Mulut pelayanan kesehatan gigi dan mulut
kesehatan gigi di Puskesmas
mulut Cakupan murid SD yang
mendapatkan
pemeriksaan gigi dan 31,34% 30% 30% 35% 40% 45% 50% BOK
mulut
Cakupan murid SD yang
mendapatkan perawatan 45,33% 55% 58% 60% 65% 70% 75% -
gigi dan mulut
Upaya Kesehatan Peningkatan Cakupan pelayanan
Jiwa pelayanan gangguan jiwa di sarana 4,02% 15% 20% 25% 25% 30% 30%
kesehatan jiwa pelayanan kesehatan
umum

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 53


Tujuan : Meningkatnya pemerataan dan mutu pelayanan kesehatan
Sasaran : Meningkatkan pelayanan kesehatan masyarakat lanjut usia
Program Kegiatan Indikator Capaian Target Kinerja SUMBER
Kegiatan Kinerja 2015 2016 2013 2014 2015 2016 2021 PEMBIAYAAN
Upaya Kesehatan Pelayanan Usia Harapan hidup 70,48 70,5 70,6 70,7 70,8 70,9 71 -
Usia Lanjut pemeliharaan Cakupan pelayanan
kesehatan usia kesehatan pra usia lanjut 90,21% 70% 72% 74% 76% 78% 80% -
lanjut dan usia lanjut

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 54


Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 55
Tujuan : Meningkatnya pemerataan dan mutu pelayanan kesehatan
Sasaran : Peningkatan pelayanan Puskesmas yang bermutu dan merata
Program Kegiatan Indikator Capaian Target Kinerja SUMBER
Kegiatan Kinerja 2015 2016 2013 2014 2015 2016 2021 PEMBIAYAAN
Pengadaan , Pembangunan Ruang Tersedianya ruang 1 unit APBD
Peningkatan dan Bersalin di Puskesmas persalinan di Puskesmas
Perbaikan Sarana Pembangunan Gudang Tersedianya gudang 1 unit APBD
dan Prasarana Barang / Alat di barang / alat
Puskesmas , Pustu, Puskesmas
PKD Pembangunan ruang Bertambahnya ruang tamu 1 unit APBD
tamu di Puskesmas di Puskesmas

Pembangunan POD di Bertambanhnya sarana 1 unit APBD


Desa Ketanggan kesehatan di desa
Pembangunan POD di Bertambahnya sarana 1 unit APBD
Desa Surodadi kesehatan di desa
Rehabilitasi Puskesmas Tersedianya anggaran v v v v v v APBD
rutin untuk pemeliharaan
gedung Puskesmas
Rehabilitasi Pustu Rehab ringan Pustu v APBD
Ketanggan Ketanggan
Rehabilitasi PKD Rehab berat PKD v APBD
Madugowongjati

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 56


Rehab ringan PKD Sentul v APBD

Rehab ringan PKD v APBD


Tedunan
Penataan Lingkungan Pavingisasi halaman
Puskesmas, Pustu dan belakang Puskesmas 100m2 APBD
PKD Pemasangan doorloop
antara gedung depan v APBD
Puskesmas dan gedung
belakang
Pavingisasi halaman depan v v APBD
Pustu Ketanggan
Pembangunan pagar v APBD
keliling PKD sentul
Penataan lingkungan PKD v APBD
madugowongjati
Pembuatan sandaran v APBD
bagian depan PKD
Madugowongjati

Catatan :
Sehubungan seluruh kegiatan fisik diusulkan melalui Musrenbang maka bila suatu kegiatan belum dapat dilaksanakan sesuai dengan rencana
penganggaran akan diusulkan tiap tahunnya hingga terealisasi.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 57


BAB V
PENUTUP

Rencana strategis Puskesmas Cikeusik tahun 2016 – 2021


diharapkan dapat digunakan sebagai acuan dalam perencanaan, pelaksanaan
dan penilaian upaya kesehatan yang dilaksanakan Puskesmas Cikeusik dalam
kurun waktu 5 tahun sehingga hasil pencapaiannya dapat diukur dan
dipergunakan sebagai bahan penyusunan laporan kinerja dan perencanaan
tahunan Puskesmas Cikeusik .
Renstra yang disusun ini mengacu pada RENSTRA Dinas Kesehatan
Kabupaten Pandeglang tahun 2016 – 2021 dan tetap berpedoman pada Standar
Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan.
Dokumen ini sangat terbuka terhadap masukan dari berbagai pihak
untuk penyempurnaan. Masa berlakunya renstra ini tahun 2016 – 2021, sesuai
dengan RPJMD Kabupaten Pandeglang. Sedangkan untuk periode selanjutnya
akan disusun kembali rencana strategis sesuai dengan perubahan lingkungan
internal dan eksternal yang sedang berkembang. Bila dalam perkembangannya
terdapat perubahan akan dipaparkan didalam Perencanaan Tingkat Puskesmas
Tahunan sebagai penjabaran renstra.
Kepada semua pihak yang terlibat dalam penyusunan dokumen ini
diucapkan terima kasih dan penghargaan setinggi – tingginya. Dengan
penyusunan dokumen ini, diharapkan upaya Puskesmas Cikeusik dalam
menyelenggarakan pembangunan kesehatan di masa depan dapat terarah dan
terukur.

Renstra UPT. Puskesmas Cikeusik 2015-2020 Page 58