Anda di halaman 1dari 10

Profil Puskesmas III Denpasar Utara

Puskesmas III Denpasar Utara menetapkan daerah transisi perkotaan yang terletak pada daerah
dataran rendah dengan luas wilayah 17,05 km2 mewilayahi satu kelurahan dan tiga desa , yang
terdiri dari 49 (empat puluh Sembilan) banjar, dengan 52 ( lima puluh dua ) Posyandu

Puskesmas III Denpasar Utara secara administratif terdiri dari 3 Desa dan 1 Kelurahan
yaitu: Desa Dauh Puri Kaja, Kelurahan Peguyangan, Desa Peguyangan Kaja dan Desa
Peguyangan Kangin . Sedangkan jumlah total banjar di wilayah Puskesmas III Denpasar Utara
sebanyak 49 Banjar. Berdasarkan Data SUPAS Tahun 2017 jumlah penduduk Puskesmas III
Denpasar utara sebesar 62.326 jiwa yang terdiri dari penduduk laki-laki sebanyak 30.540 jiwa
dan penduduk perempuan sebanyak 31.786 jiwa1.

Program-Program Puskesmas III Denpasar Utara


Promkes
Penyuluhan kesehatan merupakan upaya untuk memberikan pemahaman, penyebaran
informasi tentang masalah kesehatan dan solusi pemecahan masalah kesehatan kepada
masyarakat agar berperilaku atau mengubah perilaku ke arah yang dapat menunjang
kesehatannya1.Puskesmas III Denpasar Utara memiliki beberapa program kesehatan yaitu,
penyuluhan di dalam Gedung dan di luar Gedung, prilaku hidup bersih dan sehat, dan advokasi.

Program KIA/KB
Kebijakan tentang kesehatan ibu dan bayi baru lahir secara khusus berhubungan dengan
pelayanan antenatal, persalinan, nifas dan perawatan bayi baru lahir yang diberikan di semua
jenis fasilitas pelayanan kesehatan1. Puskesmas III Denpasar Utara memiliki program berupa
penyuluhan KB, yantis KB, kelas ibu hamil, dan penjaringan anak TK.

Program Gizi
Gizi dapat didefinisikan sebagai keseluruhan proses yang terlibat dengan asupan dan
penanggulangan bahan-bahan makanan. Gizi yang cukup dibutuhkan untuk pertumbuhan,
perbaikan dan perawatan aktivitas-aktivitas dalam tubuh2. Program gizi yang telah dilakukan
Puskesmas III Denpasar Utara meliputi posyandu, konseling gizi, pemberian makanan
dtambahan pada ibu hamil dan balita, pemberian tablet tambah darah pada remaja, dan
pemberian garam beriodium.

Program Kesehatan Lingkungan


Menurut Himpunan Ahli Kesehatan Lingkungan Indonesia (HAKLI) kesehatan lingkungan
adalah suatu kondisi lingkungan yang mampu menopang keseimbangan ekologi yang dinamis
antara manusia dan lingkungannya untuk mendukung tercapainya kualitas hidup manusia yang
sehat dan bahagia3. Beberapa program Puskesmas III Denpasar Utara dalam program kesehatan
lingkungan adalah pembinaan warung makan, konseling di klinik sanitasi, pembinaan kantin
sekolah, dan monitoring STBM.

Program TB
Tuberkulosis (TB) adalah penyakit menular yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium
Tuberculosis atau kuman TB. Sebagian bakteri ini menyerang paru, tetapi dapat juga
menyerang organ tubuh lainnya4. Program TB yang dilakukan oleh Puskesmas III Denpasar
Utara adalah penyuluhan TBC. Pemeriksaan kontak serumah, dan kunjungan rumah pasien
TBC.

Program Malaria
Malaria merupakan penyakit menular yang masih sebagai ancaman terhadap status kesehatan
masyarakat terutama pada rakyat yang hidup di daerah terpencil. Jika tidak ditangani segera
dapat menjadi malaria berat yang menyebabkan kematian5. Program malaria yang dilakukan
oleh Puskesmas III Denpasar Utara adalah penemuan kasus malaria.

Program Demam Berdarah


Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) masih merupakan salah satu masalah kesehatan
masyarakat yang utama di Indonesia. Jumlah penderita dan luas daerah penyebarannya
semakin bertambah seiring dengan meningkatnya mobilitas dan kepadatan penduduk.
Penyakit ini disebabkan oleh virus Dengue dari genus Flavivirus, famili Flaviviridae. DBD
ditularkan ke manusia melalui gigitan nyamuk Aedes yang terinfeksi virus Dengue6. Program
Demam Berdarah yang telah dilakukan Puskesmas III Denpasar Utara adalah surveillance
pengendalian vector penyuluhan DBD, fogging focus, gerakan gema petik, dan gertak PSN.

Program Kusta
Penyakit kusta memerlukan perhatian seluruh masyarakat dikarenakan Indonesia menempati
peringkat ketiga di dunia dengan penderita kusta terbanyak saat ini7. Program kusta yang
dilakukan Puskesmas III Denpasar Utara adalah penyuluhan tentang penyakit kusta, penemuan
penderita dan pengobatan penderita kusta, pemeriksaan kontak serumah dengan pasien kusta.

Program Diare
Penyakit diare masih merupakan masalah kesehatan masyarakat di negara berkembang seperti
di Indonesia, karena morbiditas dan mortalitas-nya yang masih tinggi. Survei morbiditas yang
dilakukan oleh Subdit Diare, Departemen Kesehatan dari tahun 2000 s/d 2010 terlihat
kecenderungan insidens naik8. Program puskesmas III Denpasar Utara dalam penyakit diare
meliputi penyuluhan tentang penyakit diare, pojok oralit, dan kunjungan rumah pasien diare.

Program ISPA
Pengenalan infeksi saluran pernapasan akut pada pasien, khususnya jenis ISPA yang diderita,
sangat penting untuk mengurangi risiko penyebaran infeksi. Pasien ISPA mungkin
memperlihatkan berbagai gejala klinis. Sebagian dari penyakit ini berpotensi menyebar dengan
cepat dan bisa menimbulkan dampak serius terhadap kesehatan publik9. Beberapa program
puskesmas III Denpasar Utara dalam menanggulangi ISPA adalah penyuluhan penyakit ISPA,
dan penemuan pneumonia.
Program HIV-IMS
Data Survei Kesehatan Reproduksi Remaja Indonesia terakhir Badan Koordinasi Keluarga
Berencana Nasional (BKKBN) menyebutkan sebanyak 5.912 wanita di umur 15 – 19 tahun
secara nasional pernah melakukan hubungan seksual. Sedangkan pria di usia yang sama
berjumlah 6.578, atau 3,7% pernah melakukan hubungan seks. Hal tersebut menyebabkan
penyakit menular seksual sangat rentan terjadi dewasa ini10. Puskesmas III Denpasar Utara
melakukan beberapa upaya dalam menangani HIV dan penyakit menular seksual seperti
penyuluhan penyakitnya, dan mobile VCT dan IMS

Rabies
Di Indonesia sebanyak 86 orang meninggal karena rabies pada tahun 2016. Saat in terdapat
sembilan provinsi di Indonesia dinyatakan sebagai daerah bebas rabies, sedangkan sebanyak
24 provinsi lainnya masih endemis. Dari 9 provinsi tersebut, sebanyak lima provinsi di
antaranya bebas historis (Bangka Belitung, Kepulauan Riau, NTB, Papua Barat, dan Papua),
dan kemudian 4 provinsi lainnya dinyatakan bebas rabies (Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa
Timur, dan DKI Jakarta). Seluruh provinsi di Indonesia diminta untuk berkomitmen dalam
pengendalian dan penanggulangan rabies demi mencapai “Indonesia Bebas Rabies 2020”11.
Puskesmas III Denpasar Utara melakukan beberapa upaya dalam menangani rabies seperti
penyuluhan, konseling informasi dan edukasi, cara mencuci luka gigitan binatang.

Program Imunisasi
Imunisasi merupakan pencegahan penyakit menular terutama penyakit yang dapat dicegah
dengan imunisasi (P3DI) yang diberikan dari umur bayi hingga dewasa.Imunisasi juga
merupakan investasi kesehatan yang paling murah karena terbukti dapat mengurangi
kecacatan, sakit, dan kematian akibat penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi12.
Beberapa program puskesmas III Denpasar Utara dalam upaya imunisasi adalah penyuluhan
penyakit ISPA, dan penemuan pneumoniapelayanan imunisasi di dalam dan di luar Gedung,
sweeping imunisasi, dan sosialisasi imunisasi.

Program Penyakit Tidak Menular Seksual


Penyakit tidak menular (PTM) menjadi penyebab utama kematian secara global. Data WHO
menunjukkan bahwa dari 57 juta kematian yang terjadi di dunia pada tahun 2008, sebanyak 36
juta atau hampir dua pertiganya disebabkan oleh Penyakit Tidak Menular.
Sedangkan di Indonesia, menurut hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007
dan Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 1995 dan 2001, tampak bahwa selama 12
tahun (1995-2007) telah terjadi transisi epidemiologi dimana kematian karena penyakit tidak
menular semakin meningkat, sedangkan kematian karena penyakit menular semakin
menurun13. Puskesmas III Denpasar Utara melakukan beberapa upaya dalam menangani
Penyakit Tidak Menular seperti posbindu PTM, penyegaran kader posbindu, dan prolanis.

Program UKS Remaja


Usaha kesehatan sekolah merupakan salah satu usaha kesehatan pokok yang dilaksanakan oleh
puskesmas dan juga usaha kesehatan masyarakat yang dijalankan disekolah-sekolah dengan
anak didik beserta lingkungan sekolahnya sebagai sasaran utama14. Beberapa program
puskesmas III Denpasar Utara dalam upaya program UKS remaja adalah penyuluhan kesehatan
reproduksi, penjaringan sekolah, dan posyandu remaja.

Program Usaha Kesehatan Gigi Sekolah


Usaha Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS) adalah upaya kesehatan masyarakat yang ditujukan
untuk memelihara, meningkatkan kesehatan gigi dan mulut seluruh peserta didik di sekolah
binaan yang ditunjang dengan upaya kesehatan perorangan berupa upaya kuratif bagi individu
(peserta didik) yang memerlukan perawatan kesehatan gigi dan mulut15. Puskesmas III
Denpasar Utara melakukan beberapa upaya program Usaha Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS)
seperti penyuluhan dan sikat gigi massal di sekolah.

Prrogram Kecacingan
Penyakit kecacingan yang ditularkan melalui tanah (Soil Transmitted Helminthiasis/STH),
masih menjadi masalah kesehatan masyarakat di negara-negara beriklim tropis dan sub tropis,
termasuk negara Indonesia. Prevalensi kecacingan saat ini berkisar 20-86 % dengan rata-rata
30%. Infeksi cacing perut ini dapat mempengaruhi status gizi, proses tumbuh kembang dan
merusak kemampuan kognitif pada anak yang terinfeksi. Kasus-kasus malnutrisi, stunting,
anemia bisa disebabkan oleh karena kecacingan16. Upaya pengendalian Puskesmas III
Denpasar Utara dalam permasalahan kecacingan dengan strategi pemberian obat cacing di
sekolah dan posyandu.
Program Perawatan Kesehatan Masyarakat
Pendekatan keluarga sangat penting dilakukan puskes dalam meningkatkan jangkauan sasaran
dengan mendatangi keluarga. Kunjungan rumah (keluarga) dilakukan secara terjadwal dan
rutin, dengan Program Indonesia Sehat dengan Pendekatan Keluarga memanfaatkan data dan
informasi dari Profil Kesehatan Keluarga (family folder). Dengan demikian, pelaksanaan
upaya Perawatan Kesehatan Masyarakat (Perkesmas) harus diintengrasikan ke dalam kegiatan
pendekatan keluarga17. Kunjungan rumah pasien puskesmas merupakan salah satu upaya
perkesmas yang dilakukan oleh Puskesmas III Denapsar Utara.

Progrsm Flu Burung


ProgrampenangguianganAvian Influenza/H5N1(Fla Burung) di Indonesia sejak tahun'2005
telah dilakukan oleh berbagai Departemen terkait, khususnya Departemen Pertanian dan
Departemen Kesehatan yang melibatkan berbagai pihak termasuk swasta, peternak,
perguruantinggi dan Pemerintah Daerah. Program mi telah menunjukKan hasil yang
menggembirakan ditandai dengan semakin menurunnya kasus penyakit flu burung baik pada
hewan maupun manusia. Walaupun saat mi kasus penyakit flu burung pada hewan dan manusia
masih ierdapat di 13 provinsi, namun tingkat kejadiannya telah menurun18. Upaya
pengendalian Puskesmas III Denpasar Utara dalam permasalahn flu burung adalah penyuluhan
dan penemuan kasus flu burung.

Program Kesehatan Jiwa


Kesehatan jiwa adalah kondisi dimana seorang individu dapat berkembang secara fisik, mental,
spiritual, dan sosial sehingga individu tersebut menyadari kemampuan sendiri, dapat mengatasi
tekanan, dapat bekerja secara produktif, dan mampu memberikan kontribusi untuk
komunitasnya. Jumlah penderita gangguan jiwa di Indonesia saat ini adalah 236 juta orang,
dengan kategori gangguan jiwa ringan 6% dari populasi dan 0,17% menderita gangguan jiwa
berat, 14,3% diantaranya mengalami pasung. Tercatat sebanyak 6% penduduk berusia 15-24
tahun mengalami gangguan jiwa. Dari 34 provinsi di Indonesia, Sumatera Barat merupakan
peringkat ke 9 dengan jumlah gangguan jiwa sebanyak 50.608 jiwa dan prevalensi masalah
skizofrenia pada urutan ke-2 sebanyak 1,9 permil. Peningkatan gangguan jiwa yang terjadi saat
ini akan menimbulkan masalah baru yang disebabkan ketidakmampuan dan gejala-gejala yang
ditimbulkan oleh penderita20. Upaya pengendalian Puskesmas III Denpasar Utara dalam
permasalahan kesehatan jiwa adalah kunjungan rumah dan rujukan kasus pasien jiwa.

Program Kesehatan Usia Lanjut


Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 13 tahun 2019 tentang Kesejahteraan
Lanjut Usia, Lanjut Usia (Lansia) adalah seseorang yang telah mencapai usia diatas 60 tahun
keatas. Dari aspek kesehatan, derajat kesehatan telah menurun jauh baik dari segi fisik dan
rohani. Proses penuaan akan berdampak pada berbagai kehidupan, baik social ekonomi dan
kesehatan, oleh karena itu harus disediakan ruang khusus untuk melakukan pelayanan bagi
kelompok usia lanjut yang meliputi pelayanan kesehatan promotive, preventif, kuratif dan
rehabilitative21. Program kesehatan usia lanjut dari Puskesmas III Denpasar Utara adalah
posyandu lansia, pembinaan kader lansia, dan penyuluhan.

Usaha Kesehatan Gigi Masyarakat.


Salah satu cita-cita kesehatan Indonesia adalah status kesehatan gigi masyarakat yang baik dan
merata di seluruh Indonesia. Selain itu juga menjadi harapan bersama agar masyarakat
Indonesia mempunyai kepedulian akan pentingnya kesehatan gigi dan mulut sebagai bagian
dari kesehatan secara utuh22. Usaha kesehatan gigi masyarakat dari Puskesmas III Denpasar
Utara adalah penyuluhan dan pemeriksaan gigi di posyandu.

Program Upaya Kesehatan Kerja (UKK)


Keselamatan dan kesehatan kerja merupakan suatu usaha dan upaya untuk menciptakan
perlindungan dan keamanan dari risiko kecelakaan dan bahaya baik fisik, mental maupun
emosional terhadap pekerja, perusahaan, masyarakat dan lingkungan 23. Puskesmas III
Denpasar Utara memiliki beberapa program dalam Upaya Kesehatan Kerja seperti penyuluhan
UKK dan pemeriksaan kelompok pekerja.

Program Kesehatan Olah Raga


Kebugaran jasmani yang baik akan mempengaruhi kinerja, prduktivitas kerja, dan prestasi
(belajar, bekerja, olahraga) seseorang, karena orang yang bugar tidak mudah sakit dan
kalaupun jatuh sakit tidak akan separah orang yang tidak bugar, oleh karena itu olahraga sangat
penting untuk menjaga kebugaran24. Puskesmas III Denpasar Utara memiliki beberapa
program dalam kesehatan olahraga seperti pembinaan kelompok olahraga di sekolah dan tes
kebugaran.

Program Kesehatan Indera


Kesehatan indera pendengaran merupakan hal yang sangat penting untuk meningkatkan
kualitas sumber daya manusia. Departemen Kesehatan Republik Indonesia telah membuat
rencana Strategi Nasional dalam penanggulangan gangguan pendengaran dan ketulian, yang
disesuaikan dengan UU no. 36 tahun 2009 tentang kesehatan25. Program Kesehatan Indera dari
Puskesmas III Denpasar Utara adalah penyuluhan indera mata.

Program Yankestradkom
Pengobatan Tradisional berarti suatu upaya kesehatan dengan cara lain dari ilmu kedokteran
dan berdasarkan pengetahuan yang diturunkan secara lisan maupun tulisan yang berasal dari
Indonesia atau luar Indonesia. Dalam 30 tahun terakhir pelbagai istilah telah digunakan untuk
cara-cara pengobatan yang berkembang di masyarakat26. Beberapa program yankestradkon
yang dilakukan Puskesmas III Denut adalah pembinaan penyehatan tradisional, tanaman obat
keluarga, dan akupresure.

1. Puskesmas III Denpasar Utara. Profil Puskesmas III Denpasar Utara Tahun. 2017
2. Rospond, R. M. Penilaian Status Nutrisi. 2008. Diakses dari
http://www.lyrawati.files.wordpress.com/2008/07/penilaian-status-nutrisi.pdf. pada
tanggal 25 Maret 2019.
3. Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan Republik Indonesia 2016.
Tuberkulosis. Diakses dari www.depkes.go.id/ pada tanggal 25 Maret 2019
4. Hakli
5. Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.Buku Saku Penatalaksaan Kasus Malaria.
2017. Diakses dari http://www.pdpersi.co.id/kanalpersi/data/elibrary/bukusaku
_malaria.pdf pada tanggal 22 Maret 2019.
6. Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. Buletin Jendela Epidemiologi Demam
Berdarah Dengue. Depkes RI. 2010. Diakses dari www.depkes.go.id/download
.php?file= download/pusdatin pada tanggal 22 Maret 2019.
7. Pusat Data dan Informasi Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.Kusta. Depkes
RI. 2015. Diakses dari http://www.depkes.go.id/ download.php?file=download/
pusdatin/infodatin/infodatin_kusta.pdf pada tanggal 25 Maret 2019
8. Kementrian Kesehatan RI. Situasi Diare di Indonesia. Depkes RI. 2011.
9. WHO. Infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) yang cenderung menjadi epidemi dan
pandemic. 2008. Diakses dari https://www.who.int/csr/resources/
publications/WHO_CDS_EPR_2007_8BahasaI.pdf pada tanggal 25 Maret 2019.
10. Kumalasari, Intan & Iwan Andhyantoro. Kesehatan Reproduksi untuk Mahasiswa
Kebidanan dan Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika. 2012.
11. Kemenkes RI.Situasi Rabies di Indonesia. Pusat Data dan Informasi dari Kementrian
Kesehatan RI. 2017.
12. Kemenkes RI. Imunisasi di Indonesia. Pusat Data dan Informasi dari Kementrian
Kesehatan RI. 2017.
13. Kemenkes RI. Penyakit Tidak Menular. Buletin Jendela Data dan Informasi Kesehatan.
2012. Diakses dari http://www.depkes.go.id/download .php?file =download
/pusdatin/buletin/buletin-ptm.pdf pada tanggal 25 Maret 2019.
14. Effendi. Usaha Kesehatan Sekolah. Jakarta: Bumi Aksara. 2009.
15. Kemenkes RI. Pedoman Usaha Kesehatan Gigi Sekolah. Jakarta. Kemenkes RI. 2012.
16. Dirjen Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. Rencana Aksi Program
Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. Depkes RI. 2015. DIakses dari
http://www.depkes.go.id/resources/download/RAP%20Unit%20Utama%202015-
2019/5.%20Ditjen%20P2P.pdf pada tanggal 25 Maret 2018.
17. Depkes RI. Pedoman Umum Program Indonesia Sehat dengan Pendekatan Keluarga.
Kemenkes RI.Jakarta. 2016
18. Deptan.RI. Laporan perkembangan flu burungpada unggas, Jakarta. 2009.
19. Kemenkes RI. Riset Kesehatan Dasar; RISKESDAS. Jakarta: Balitbang Kemenkes RI.
2013.
20. Kemenkes RI. Situasi dan Analisis Lanjut Usia. Pusat Data dan Informasi dari
Kementrian Kesehatan RI. 2014. Diakses dari
http://www.depkes.go.id/resources/download/pusdatin/infodatin/infodatin-lansia.pdf
pada tanggal 26 Maret 2019.
21. PDGI. Rencana Aksi Nasional: Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut 2015-2019. 2016.
Diakses dari http://pdgi.or.id/?smd_process_download=1&download_id=1211
22. Sucipto C. Keselamatan dan kesehatan kerja. Yogyakarta: Gosyen publishing. 2014
23. Kemenkes RI. Rencana Aksi Kesehatan Kerja dan Olahraga Tahun 2016-2019. Depkes
RI. 2016. Diakses dari http://www.kesjaor.kemkes.go.id/documents/Ran%20Full.pdf
pada tanggal 26 Maret 2019.
24. Departemen Kesehatan RI. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun
2009 Tentang Kesehatan. Jakarta: Kementrian Kesehatan RI: 2009.
25. Ratna, W. Sosiologi dan Antropologi Kesehatan Dalam Perspektif Ilmu Keperawatan.
Yogyakarta: Pustaka Rihama. 2010.