Anda di halaman 1dari 14

SEKOLAH MENENGAH KEBANGSAAN JALAN EMPAT

NAMA: MUHAMMAD ARMAN BIN ADLY


NAMA GURU: PUAN NITA RYSTYAHANI BINTI ROSLAN
SUBJEK: PENDIDIKAN SIVIK DAN KEWARGANEGARAAN
TAJUK: CERITA RAKYAT PELBAGAI KAUM
CERITA RAKYAT KAUM MELAYU
HARIMAU GUNUNG LEDANG

Pada suatu masa, Gunung Ledang terlalu banyak didiami oleh harimau. Ketika harimau gunung
itu turun, banyaklah binatang ternakan dibahamnya.
Pada suatu hari, harimau itu turun beramai-ramai dari gunung itu. Sekawan kerbau yang dijaga
oleh seorang budak habis dibaham oleh mereka. Orang kaya tuan punya kerbau itu sangat
marah.
“Kamu lalai dan tidak menjaga kerbau aku. Kamu mesti ganti semua kerbau yang telah dibaham
itu,” kata orang kaya itu dengan marah.
Budak itu sangat susah hati. Sudahlah hidupnya tidak ada tempat berlindung, kini malang pula
menimpa. Dia bermenung dibawah sepohon pokok.
“Jangan susah hati. Ambil getah ini dan sapukan kepada mulut harimau itu nanti,” kata seorang
tua yang menjelma tiba-tiba.
Budak itu bertekad. Harimau dari gunung itu mesti diajar. Dia mengambil upah menjaga sekawan
kerbau kepunyaan seorang kaya yang lain. Sampai ketikanya, seekor harimau yang besar datang.
Budak itu dengan berani pergi kepada harimau itu.
“Kamu pencuri bedebah mesti diajar!” kata budak itu dengan berani. Harimau yang besar itu
tergamam. Dia memikirkan budak itu lebih kuat daripadanya.
Budak itu menyapukan getah pada mulut harimau. Apabila getah itu kering, harimau tidak boleh
membuka mulutnya. Kuku harimau itu juga disapu getah. Ia tidak dapat mengeluarkan kukunya.
Budak itu juga mengikat kaki harimau. Apabila getah itu kering, harimau tidak boleh membuka
mulutnya. Kuku harimau itu juga disapu getah. Ia tidak dapat mengeluarkan kukunya.
Budak itu juga mengikat kaki harimau. Hari telah malam, dia memanggil semua orang kampung
datang. Orang kampung sangat hairan melihat keberanian budak itu.
Budak itu berkata kepada harimau yang sudah terbaring tidak bergerak, “Mulai malam ini, kamu
jangan ambil binatang peliharaan orang kampung.”
Harimau itu dibiarkan di situ sehingga tengah hari esoknya. Apabila matahari memancar, getah
itu pun cair. Harimau melarikan diri kerana ketakutan. Sejak itu tiada lagi harimau datang
membaham binatang ternakan di kawasan itu.

ASAL-USUL : Melayu
WATAK : Harimau & Budak yang berani
SUMBER : Internet
PENGAJARAN :1. Jangan menganiaya orang lain.
2. Usaha tangga kejayaan.
3. Jangan mudah putus asa.
PUTERI SANTUBONG

Puteri Santubong dan Puteri Sejenjang ialah dua orang puteri dewa kayangan yang mempunyai
paras rupa dan kecantikan yang tiada tolok bandingnya ketika itu. Sesiapa sahaja yang
memandang pasti akan terpikat.
Paras kedua-dua puteri anak dewa dari kayangan itu bagaikan purnama menghias alam, bersinar-
sinar bergemerlapan. Alis mata, yang lentik dan ekor mata seperti seroja biru di kolam madu.
Walaupun ketinggian tubuh mereka hanyalah sederhana tetapi suara mereka cukup merdu
seperti seruling bambu. Inilah kelebihan yang terdapat pada Puteri Santubong dan Puteri
Sejenjang.
Kehidupan Puteri Santubong dan Puteri Sejenjang amat mesra sekali. Mereka diibaratkan adik-
beradik kembar. Senyuman dan kegembiraan sentiasa bermain dibibir. Bergurau dan bersenda
tidak lekang daripada keduanya. Mereka sentiasa sepakat dan sekata. Demikianlah kehidupan
yang mereka lalui setiap hari.
“Sejenjang, selepas selesainya kerja kita berdua ini, kita bermain-main, mahu?” Tanya Puteri
Santubong kepada Puteri Sejenjang yang asyik menumbuk padi.
“Baiklah. Tapi kita mahu main apa ya?” balas Puteri Sejenjang.
“Kita main sorok-sorok di taman bunga di halaman sana. Lepas itu kita petik bunga-bunga yang
telah mekar di taman.”
“Yalah Santubong! Sudah lama juga kita tidak memetik bunga-bunga di taman sana.”
Menantikan saat itu, kedua-duanya meneruskan pekerjaan masing-masing hingga selesai.
Pekerjaan Puteri Santubong dari siang hingga malam hanyalah menenun kain. Manakala Puteri
Sejenjang pula asyik dengan menumbuk padi.
Pada suatu hari, ketika Puteri Santubong leka menenun kain dan Puteri Sejenjang asyik
menumbuk padi, berbual-buallah mereka tentang kecantikan diri masing-masing. Mereka
memuji-muji tentang kelebihan diri sendiri.
“Sejenjang! Kau lihat tak diri aku yang serba tidak cacat ini! Dengan duduk menenun seperti ini,
aku dapat menjaga kerampingan pinggangku ini. Aku pasti suatu hari nanti, bila anak raja sampai
ke mari, dia akan melamar dan mengahwini aku. Aduh! Betapa bahagianya di saat itu,
Sejenjang?” Tanya Santubong kepada Sejenjang yang asyik menumbuk padi.
Puteri Santubong terus memuji-muji akan kecantikan dirinya. “Bila aku sudah diam di istana
nanti, tentunya dayang-dayang mengelilingi aku, sambil menyikat-nyikat rambutku yang
mengurai ini. Nanti mereka akan berkata, inilah anak dewa kayangan yang paling cantik pernah
mereka temui. Saat itu akulah tuan puteri yang paling cantik di dunia ini.”
Puteri Sejenjang yang asyik menumbuk padi mulai merasa marah dan cuba menentang kata-kata
Puteri Santubong yang menganggap dirinya sahajalah yang paling cantik. Puteri Sejenjang
menyatakan dirinya yang paling cantik dan rupawan. Kecantikannya mengalahi paras rupa Puteri
Santubong.
“Tidakkah kau tahu Santubong? Dengan cara berdiri menumbuk padi begini menjadikan tubuhku
ini, kuat dan tegap. Subur menawan. Leher juga jinjang. Betis bagaikan bunting padi.”
“Dengan menumbuk padi ini juga jari-jemariku halus dan lenganku ini serasa tegap daripada
engkau yang asyik bongkok menenun kain. Entah nanti, engkau cepat pula rebah ke bumi. Takut
pula anak raja itu melamar aku dahulu,” balas Puteri Sejenjang.
Mendengar kata-kata Puteri Sejenjang, Puteri Santubong enggan mengalah. Puteri Sejenjang
juga pantang menyerah. Masing-masing mahu dipuji. Akhirnya, pertengkaran antara Puteri
Santubong dan Puteri Sejenjang semakin hangat. Masing-masing tidak dapat mengawal perasaan
mereka lagi. Pertengkaran antara keduanya berlarutan.
Daripada nada suara yang rendah bertukar menjadi lantang sambil mencaci-caci dan menghina
antara satu dengan yang lain.
“Sejenjang! Kalau asyik pegang antan, jangan harap betis kau tu akan jadi bunting padi. Takut
lemak tak berisi. Dek antan tu jugalah jari-jemari kau tu, kesat dan kasar. Tidak seperti jari-
jemariku ini yang halus serta runcing,” kata Puteri Santubong dengan bangga.
Dengan perasaan penuh dendam dan dengan amat marah, Puteri Sejenjang hilang sabar lalu
menyerang Puteri Santubong dengan antan di tangan. Ayunan pukulan Puteri Sejenjang amat
kuat dan cepat, lalu terkenalah ke pipi Puteri Santubong yang sedang duduk menenun kain.
Menjeritlah Puteri Santubong kerana kesakitan.
Puteri Santubong bertambah marah. Puteri Santubong juga tidak berdiam diri, lantas menikam
Puteri Sejenjang dengan batang belidah yang ada dalam genggamannya. Tikaman itu tepat ke
arah kepala Puteri Sejenjang dan menembusinya. Maka menjeritlah pula Puteri Sejenjang sekuat-
kuatnya akibat kesakitan tikaman tersebut. Berakhirlah sebuah persahabatan dan persaudaraan
yang telah dijalin oleh mereka selama ini.
Kononnya akibat pergaduhan dan ayunan antan puteri Sejenjang yang terkena ke pipi Puteri
Santubong menyebabkan Gunung Santubong telah terpecah menjadi dua seperti yang dilihat
pada hari ini. Demikian juga dengan tikaman batang belidah oleh Puteri Santubong yang
mengenai tepat ke kepala Puteri Sejenjang, menyebabkan Bukit Sejenjang pecah bertaburan
menjadi pulau-ulau kecil berhampiran Gunung Santubong.
Kisah sedih di antara Puteri Santubong dan Puteri Sejenjang akhirnya menjadi kenangan dan
ingatan rakyat Sarawak. Maka lahirlah lagenda Puteri Santubong dan Puteri Sejenjang yang kita
dengar sehingga ke hari ini. Kisah sedih di antara Puteri Santubong dan Puteri Sejenjang akhirnya
menjadi kenangan dan ingatan rakyat Sarawak. Maka lahirlah lagenda Puteri Santubong dan
Puteri Sejenjang yang kita dengar sehingga ke hari ini.
ASAL-USUL : Melayu
WATAK : Puteri Santubong & Putei Sejenjang
SUMBER : Internet
Pengajaran :1. Iri hati membawa mati.
2. Jangan sombong.
CERITA RAKYAT CINA

Hariamau dan Kucing

Dahulu kala, kucing bersahabat dengan harimau. Mereka selalu bersama-sama di hutan .
Harimau tidak pandai berburu, maka kucing yang mencari hewan buruan untuk mereka berdua.
Karena tubuh kucing kecil, maka ia hanya dapat menangkap hewan-hewan kecil untuk mereka
makan.

Harimau sering merasa lapar karena makanannya hanya sedikit. Ia sering melihat kucing berburu
dan berpikir, kalau ia berburu, tentu ia akan mendapat mangsa yang lebih besar dan ia dapat
makan sampai puas.

“Kucing,” kata harimau. “Aku ingin berburu, tapi aku tidak tahu caranya. Ajari dong,”

“Gampang, kok,” kata kucing. Lalu ia mulai mengajarkan cara mengejar hewan buruan. Esoknya,
kucing menunjukkan bagaimana menerkam dan menangkap buruannya.

Harimau belajar dengan cepat. Ia sudah dapat menangkap hewan buruan besar. Tapi harimau
tidak puas. “Kucing sangat pintar,” katanya dalam hati. “Pasti ada ilmu lain yang dimilikinya. Ia
harus mengajarkannya kepadaku.”
“Hai, kucing,” kata harimau. “Kau sudah mengajarkan aku berburu. Ajari aku kepandaian lain,
dong.”

“Kepandaian apa lagi?” jawab kucing. “Semua sudah kuajarkan kepadamu”

Harimau masih penasaran. Ia berpikir terus, bagaimana caranya agar kucing menunjukkan
kemampuan yang belum diajarkannya. “Mungkin kalau aku mengejutkannya,” kata harimau
dalam hati, “kucing akan menggunakan ilmu itu.”

Pada suatu hari, kucing sedang tidur. Harimau mengendap-endap dan menerkam kucing! Kucing
terkejut tapi ia dapat menghindar dan memanjat sebatang pohon yang tinggi.

Pada saat itu kucing baru teringat bahwa ia belum mengajarkan cara memanjat pohon kepada
harimau. Sementara harimau yang merasa dikhianati, marah besar.
“Kucing!” teriak harimau dari bawah pohon. “Aku tahu kau bukan teman yang baik. Akan kubalas
kau!”

Harimau menunggu kucing turun dari pohon, tapi kucing tetap bertahan . Akhirnya harimau
merasa lelah dan lapar, ia pun pergi sambil mengancam,” Kau tidak bisa lari dariku. Ke manapun
kau pergi, aku akan mencarimu.”

Setelah harimau pergi, kucing turun dari pohon dan lari ke perkampungan manusia.
Kepandaiannya menangkap tikus membuat manusia suka padanya dan sering membarinya
makanan. Kucing pun tinggal di perkampungan. Namun, walaupun kucing tahu harimau tidak
dapat mengejarnya ke perkampungan, ia selalu berhati-hati. Setiap membuang kotoran selalu
ditimbunnya dengan tanah agar tidak dapat ditemukan oleh harimau.
ASAL-USUL : Cina
WATAK : Kucing & Harimau
SUMBER : Internet
Pengajaran :1. Jangan Berdendam
2. Jangan sombong.
Kong Zhi meminta tunjuk ajar budak kecil

Kong Zhi merupakan seorang sasterawan dan tokoh pemikir yang terkenal pada zaman dahulu.
Pada suatu hari, Kong Zhi dan anak muridnya pergi ke suatu tempay dengan menaiki kereta
kuda. Dalam perjalanan, mereka bertembung dengan seorang budak yang berumur enam
tahun. Budak itu sedang bermain di tengah jalan. Anak muriod Kong Zhi yang melihat keadaan
ini mengarahkan budak itu supaya ke tepi. Budak kecil itu menjawab, " Di sini ada sebuah kota,
elok tuan cari jalan lain untuk lalu dari sini." Anak murid Kong Zhi nampak ada sebuah kota batu
yang telah dibina di atas tanah. Anak murid Kong Zhi berasa lucu dan berkata, " Budak nakal,
cepat beri laluan! " Budak kecil itu berkeras untuk tidak beralih. Dia berkata, "Boleh, dengan
syarat tuan dapat menyatakan kebenaran. Adakah kota saya perlu elakkan kereta tuan, atau
tuan yang perlu elakkan kota saya? Sejak dahulu lagi, keretalah yang berjalan mengelilingi kota,
mana ada kota yang beri laluan kepada kereta!" Kong Zhi yang tertarik dengan percakapan
budak itu turun dari kereta kuda dan berkata, "Kata-kata kamu memang benar, tetapi kami
kesempitan masa. Bolehkah kamu berikan kami laluan?" Budak kecil itu pula berkata lagi," Saya
dengar tuan seorang yang berpengetahuan luas. Kalau tuan dapat menjawab soalan saya, saya
akan beri laluan kepada tuan." Kong Zhi bersetuju dengan cadangan itu. Budak kecil itu
menunjukkan ke arah langit dan bertanya,: Kita boleh nampak bintang di langit. Berapa
banyakkah bintang di langit?" Kong Zhi menjawab, " Tetapi bintang di langit terlalu banyak.
Bagaimanakah boleh kita mengiranya?" Budak kecil itu berkata lagi, " Bintang di langit banyak.
Matahari pula satu sahaja. Pada waktu pagi, matahari menjadi besar, tetapi kecil semasa
tengah hari. bolehkah tuan memberitahu saya, bilakah matahari paling dekat dan paling jauh
dari kita?" Kong Zhi terkejut mendengar soalan nudak kecil itu. Beliau berfikir sejenak.
Kemudian beliau berkata, " Saya sangat menyesal. Walaupun saya berpengetahuan, tetapi
masih tidak cukup. Silalah beri tunjuk ajar kepada saya." Budak kecil itu melihat Kong Zhi begitu
bersopan, lalu dia pun memberikan laluan kepada mereka. Sejak peristiwa itu, Kong Zhi
mengajar muridnya supaya mengaku jika tahu dan jangan berpura-pura tahu jika tidak tahu.
Kita sepatutnya meminta tunjuk ajar daripada sesiapa sahaja yang berpengetahuan kerana ilmu
tiada batasnya.
ASAL-USUL : Cina
WATAK Kong Zhi & Budak kecil
SUMBER : Internet
Pengajaran :1. Baik hati
2. Terima ape yang diajar
Kura-kura yang pintar

Pada zaman dahulu, di Pulau Borneo tinggal seekor kura-kura bujang yang yatim piatu. Dia
berkawan dengan seekor kera yang nakal dan tidak bertimbang rasa. Apabila Si Kera tersebut
mati, Si Kura-kura mengambil seruas tulang kera itu dan meminta Dewa Bubuk membuat
seruling untuknya. Si Kura-kura menjadikan seruling mainannya. Seruling itu dibawanya ke
mana-mana sahaja dan ditiup semasa dia kesepian. Kemerduan tiupan seruling Si Kura-kura itu
telah sampai ke pendengaran Raja Ungka. Raja Ungka berkeinginan untuk memiliki seruling itu.
Dia melakukan pelbagai cara untuk memperdayakan Si Kura-kura. Setelah berjaya
memperdayakan Si Kura-kura, Raja Ungka dapat merampas seruling tersebut dan terus
membawa seruling itu naik ke mahligainya , iaitu di kemuncak pokok Tapang Udang. Bagi Si
Kura-kura. perbuatan Raja Ungka itu amat melampau. Dia sedaya upaya berusaha untuk
merampas kembali seruling kesayangannya itu. Si Kura-kura mendapatkan pertolongan
daripada Ketam Gergasi. Dalam usaha merampas seruling tersebut, Raja Ungka mengalami
kecederaan yang parah kerana disepit oleh Si Ketam Gergasi. Raja Ungka yang parah telah
menggunakan perkhidmatan beberapa orang bomoh untuk merawatnya. Akhirnya , kecederaan
itu membawa maut kepada Raja Ungka. Itulah akibatnya yang diterima oleh Raja Ungka
disebabkan sifat tamak haloba.
ASAL-USUL : Iban
WATAK : Kura-kura & Kera
SUMBER : Internet
Pengajaran :1. Baik hati
2. Jangan jadi tamak
Burung Hantu gagal menjadi Raja Burung

Kalian tahu mengapa burung gagak sering mengganggu burung hantu saat mereka tidur pada
siang hari? Mengapa pula burung hantu selalu ingin membunuh burung gagak saat mereka tidur
pada malam hari? Begini ceritanya.

Dahulu kala, manusia punya raja. Singa juga punya raja. Ikan-ikan di lautan luas pun punya raja.
Hanya, burung-burung yang belum mempunyai raja.

Suatu hari, berkumpullah wakil bangsa burung untuk memilih raja. "Semua manusia dan binatang
lain mempunyai raja. Tapi, kita tidak mempunyai raja. Mari kita pilih seekor burung sebagai raja,"
seru salah satu wakil dari bangsa burung.

Para burung berdiskusi panjang lebar. "Mari kita jadikan burung hantu sebagai raja kita," seru
beberapa burung.

Hampir semua burung setuju. Tapi, burung gagak berdiri dan berkata, "Aku tidak setuju burung
hantu menjadi raja kita. Lihatlah! la hendak dipilih jadi raja, tapi bukannya senang, justru raut
wajahnya masam begitu. Aku tidak mau raja yang berwajah masam," kata gagak ketus.
Burung gagak Ialu terbang dan berteriak, "Pokoknya aku tidak suka burung hantu. Aku tidak
suka."

Burung hantu marah dan mengejar burung gagak. Sejak saat itu, burung gagak dan burung hantu
selalu bermusuhan.

ASAL-USUL : India
WATAK : Burung Hantu & Burung Gagak
SUMBER : Internet
Pengajaran :1. Baik hati
2. Jangan jadi tamak