Anda di halaman 1dari 23

JULA-JULI: PERKEMBANGAN, PENAFSIRAN, DAN KONTEKS SOSIAL

MASYARAKAT SURABAYA

Oleh: Ahmad Abdullah Rosyid (121814153011)

BAB 1. Pendahuluan

Mukidi mringis kesepak jaran


Jare demokrasi lakok pecicilan

Teks diatas bukanlah sebuah doa, mantra, juga bukanlah sebuah iklan melainkan
transkripsi parikan yang termasuk dalam tradisi lisan budaya Jawa. Dalam studi kasusastraan,
parikan tergolong dalam genre puisi. Kondisi sastra Jawa di era yang sudah semakin canggih
dengan pengaruh global nampaknya menjadikan kekhawatiran akan ditinggalkan oleh
masyarakat pendukungnya. Namun, kekhawatiran tersebut sepertinya tidak akan berlarut-
larut dikarenakan tradisi sastra lisan seperti parikan, tembangan, dan juga dongeng-dongeng
dan juga cangkriman masih tetap eksis ditengah masyarakat Jawa dewasa ini (Endraswara,
2008). Ditambah dengan adanya beberapa channel youtube yang sengaja membuat jula-juli
animasi, dengan tokoh yang lucu dan ikonik yang membuat para penonton ketagihan dan
selalu menunggu video animasi jula-juli yang baru. Parikan juga senantiasa hadir dalam
pentas-pentas pertunjukan seni tradisional seperti ketoprak, wayang, karawitan, dan juga
ludruk (Suprianto, 1992).

Ludruk merupakan seni yang begitu populer di masa penjajahan Jepang. Seniman ludruk
banyak yang tersohor sejak masa sebelum kemerdekaan sampai sekarang. Sebelum
kemerdekaan, telah dikenal seorang tokoh seniman ludruk yang sampai saat ini namanya
tetap dikenang dan diabadikan karena keberaniannya membawakan parikan dan kidungan
dalam pentas ludruk yang bersifat mengkritik pemerintah Jepang yang sedang menjajah dan
berkuasa saat itu, yakni Cak Durasim. Ludruk begitu populer karena terdapat kidungan yang
berisikan sindiran atau kritikan yang begitu pedas dan terang-terangan yang ditujukan kepada
pemerintah Jepang. Salah satu kidungan jula-juli yang begitu menghebohkan adalah sebagai
berikut: Pagupon omahe dara, melok Nippon tambah sengsara. Seperti yang diketahui,
Nippon adalah nama lain dari sebutan negara Jepang yang cukup terkenal, dimana dalam
jula-juli tersebut menyiratkan makna bahwa kita tidak harus menjadi pengikut orang-orang
Jepang karena hidup pun akan semakin susah jika terus saja pasrah dengan keadaan dimana
Jepang terus berkuasa, jula-juli tersebut menyadarkan masyarakat terhadap kondisi riil yang
terjadi saat itu, sehingga akibat kidungan diatas, Cak Durasim beserta kelompoknya

1
ditangkap oleh pihak penguasa Jepang dan dimasukkan ke dalam penjara, beliau pun
meninggal dunia pada tahun 1944 bulan Agustus setelah dikeluarkan dari penjara. Berkat
keberaniannya mengkritik pemerintah jepang yang berkuasa tersebut, nama beliau dikenang
sebagai seniman sekaligus pahlawan (Suprianto, 1992).

Ludruk sejatinya terdapat kidungan dan unsur lucu. Eksistensi ludruk semakin hari
semakin tersudut bahkan di Surabaya sendiri yang diklaim sebagai tempat kelahiran ludruk.
Semakin hari semakin jarang kabarnya terdengar. Bila dahulu kesenian ludruk tampil,
penonton akan segera berbondong-bondong untuk menyaksikannya. Berbeda dengan
sekarang dimana pertunjukannya akan dimulai jika jumlah penonton sudah mencukupi
jumlahnya. Cerita dari ludruk brsifat bebas, bisa bercerita tentang sejarah, kehidupan sehari-
hari, lingkungan dan lain sebagainya. ludruk juga tidak bisa lepas dari tari remo, bedayan,
dan kidungan berupa jula-juli.

Kidungan jula-juli sendiri, adalah parikan khas Jawa Timur. Layaknya pantun yang
bersifat menghibur dan memiliki unsur jenaka yang dibawakan dalam bahasa Jawa, kesenian
dalam mengolah kata ini sudah ada sejak zaman dulu dan diwariskan secara turun-temurun
hingga saat ini. Parikan (kidungan) jula juli ini biasanya muncul dalam drama ludruk,
terutama dalam lantunan penari remo serta kidungan dagelan. Diirningi dengan musik
gamelan dan liriknya dilantunkan dengan nada-nada yang unik menyesuaikan irama
gamelannya. Fungsi dari parikan jula juli pada umunya sebagai nasehat atau pitutur dari para
orang tua kepada generasi muda, juga kritik dan tanggapan mengenai berbagai masalah yang
ada dalam masyarakat yang secara tersirat dikemas dalam dunia hiburan panggung berupa
ludruk. Beberapa grup ludruk Suroboyoan yang paling populer adalah Supali, Kartolo, dan
Kirun.

Parikan jula juli terdiri dari dua sampai empat bait, dimana pada bait-baitnya terdapat
peran tersendiri. Sama halnya dengan pantun, pada bait pertama atau pertama dan kedua
parikan dan kidungan jula juli berperan sebagai umpan pembuka. Biasanya berisi berbagai
ilustrasi seperti tempat, makanan, atau beberapa kegiatan seperti membeli, jalan-jalan, dan
sebagainya. Kemudian pada bait berikutnya (kedua atau ketiga dan keempat) merupakan isi
yang akan menyampaikan inti dari pesan yang ada dalam parikan jula-juli tersebut. Rima atau
bunyi akhir dari bait umpan pembuka dan juga dari bait isi seharusnya dibuat sama atau
setidaknya mirip satu sama lain sehingga mudah didengar dan diterima oleh masyarakat yang

2
menyaksikannya. Selain itu, dengan pemilihan diksi yang unik dan cukup lucu bisa membuat
yang mendengarnya tertawa terbahak-bahak.

Jula juli yang bagus bukanlah sekedar rangkaian kata-kata yang jenaka, namun disamping
menghibur dengan kelucuannya juga harus memberikan makna yang berfaedah bagi para
pendengar atau pembacanya. Dalam ludruk Suroboyoan, jula-juli terdiri dari lima sampai
delapan parikan yang saling terkait. Isi dari parikan tersebut biasanya menggambarkan
benang merah dari sasaran-sasaran atau objek yang dimaksudkan dalam jula juli tersebut.
Dalam tulisan ini akan dibahas tentang perkembangan jula-juli dengan menggunakan teori
adaptasi, sasaran atau objek yang ditujukan didalam jula juli dengan menggunakan
pendekatan hermeneutics, dan konteks yang ada di masyarakat sesuai dengan penafsiran yang
telah dibahas menggunakan teori hermeneutics.

Sehingga dari penjelasan diatas dapat dijadikan beberapa permasalahan yang akan menjadi
fokus dari tulisan ini, yaitu:

a) Bagaimana perkembangan jula-juli dari era lama ke era yang serba modern
seperti sekarang?
b) Siapa saja sasaran masyarakat yang disebut didalam kidungan jula-juli?
c) Bagaimana kesesuaian pesan atau sindiran dalam jula-juli dengan kondisi
masyarakat yang sesungguhnya?

Kajian ini menggunakan metodologi penelitian deksriptif-kualitatif. Penelitian kualitatif


dilakukan dengan tujuan mengeksplor suatu teks yang tidak dapat dikuantifikasikan dan
bersifat deskriptif (Satori, Dja’man & Komariyah, 2011). Selain itu, penelitian deskriptif
tidak memberikan perlakuan, manipulasi atau pengubahan pada variabel yang diteliti,
melainkan menjelaskan kondisi dengan jujur dan apa adanya. Proses yang dapat dilakukan
adalah observasi, wawancara, dan atau dokumentasi.

Data primer dari kajian ini adalah lantunan jula-juli yang dibawakan dalam pertunjukan
ludruk, yang bisa diakses melalui Youtube dan atau rekaman suara mp3. Data tersebut
kemudian akan diubah kedalam bentuk transkrip atau tulisan sehingga dapat dianalisis. Hal
yang dikaji dari parikan jula-juli tersebut adalah sasaran atau obyek yang ditujukan di dalam
isi jula-juli. Sasaran tersebut bisa dalam bentuk kelompok-kelompok sosial, misalnya
kelompok masyarakat buruh, kelompok masyarakat pelajar atau mahasiswa, dan juga
kelompok elit politik ataupun penguasa. Kemudian menghubungkan benang merah antara

3
sindiran yang muncul dalam jula-juli dengan keadaan masyarakat di Surabaya di zaman
sekarang. Tentu saja dalam penafsiran tersebut penulis akan membutuhkan referensi dari
seniman yang sudah ekspert dan tidak asing dengan parikan jula-juli. Oleh karena itu
dibutuhkannya beberapa wawancara terhadap narasumber yang berada di Surabaya untuk
memperkuat hasil analisisnya.

Sejauh ini, penulis telah melakukan pengamatan atau observasi pada acara pementasan
ludruk The Luntas yang diadakan di Swissbel-Inn hotel pada tanggal 21 September 2018.
Dari observasi tersebut penulis juga mendapatkan beberapa jula-juli yang ditampilkan dalam
pembukaan ludruk yang berdurasi sekitar lima menit. Setelah menonton acara ludruk sampai
selesai, penulis melakukan wawancara mendalam mengenai jula-juli kepada sutradara dari
pementasan tersebut yakni Robets Bayoned, dan juga wawancara singkat dengan Pak Semar,
budayawan senior di Jawa Timur, khususnya Surabaya.

Kajian ini menggali tentang perkembangan jula-juli, kemudian menitikberatkan pada teks
secara utuh dalam rangka menelisik makna dalam sebuah teks. Makna tersebut akan diurai
setelah sasaran-sasaran dalam teks jula-juli tersebut diklasifikasikan sehingga teks dapat
dimaknai secara luas dengan pendekatan hermeneutik. Setelah itu, makna diuraikan secara
deskriptif sesuai dengan klasifikasi dan hasil dari wawancara terhadap narasumber dan
mencari tahu apakah konteks sindiran-sindiran yang ada pada jula-juli tersebut sesuai dengan
kondisi masyarakat sekarang.

kesenian ludruk pun mengalami apa yang biasa disebut adaptasi budaya. Sebenarnya
apakah yang dimaksud dengan adaptasi budaya? Adaptasi memiliki dua kata yang masing
masing memiliki maknya yang berbeda. Adaptasi sendiri merupakan kemampuan makhluk
hidup dalam menyesuaikan diri dengan lingkungan mereka yang bermula dari lingkungan
lama ke lingkungan yang baru untuk bisa mempertahankan kehidupannya dengan baik.
Adaptasi juga bisa berarti sebagai cara cara yang dipakai oleh makhluk hidup untuk
mengatasi rintangan rintangan yang mereka hadapi supaya dapat memperoleh keseimbangan
keseimbangan yang sesuai dengan kondisi dan latar belakang mereka yang positif (Pelly,
1998). Sedangkan budaya atau yang lebih sering disebut sebagai kebudayaan merupakan kata
yang memiliki arti sebagai segala bentuk daya dan kegiatan yang dilakukan oleh manusia
untuk dapat mengubah kondisi dan mengolah alam (Koentjaraningrat, 1965).

Selain definisi tersebut, juga terdapat definisi yang lain yang dikemukakan oleh
antropolog terkemuka, yang bernama E.B. Tylor mencoba memberikan definisi tentang

4
kebudayaan yang kurang lebih jika diterjemahkan dalam bahasa Indonesia adalah sebagai
berikut;

Kebudayaan merupakan sesuatu yang kompleks yang dapat meliputi berbagai macam
aspek di kehidupan, seperti kepercayaan, kesenian, pengetahuan, hukum, adat istiadat, dan
moral serta kemampuan kemampuan dan kebiasaan kebiasaan lain yang didapatkan oleh
manusia sebagai anggota dalam masyarakat.

Dari definisi diatas, dapat disimpulkan bahwa kebudayaan mencakup segala hal yang
didapat atau yang dapat dipelajari oleh manusia sebagai anggota masyarakat yang terdiri dari
segala sesuatu yang dipelajari dari pola pola pikiran dan juga perilaku yang bersifat normatif.

Adaptasi budaya memiliki proses sosial, dimana dalam kajian sosiologi, proses ini secara
garis besar terbagi menjadi dua macam; yang pertama adalah proses sosial asosiatif, dan yang
kedua adalah proses sosial disasosiatif. Namun dari kedua bagian tersebut masih ada
pembagian lagi menjadi beberapa bagian didalamnya, berikut adalah sedikit uraian tentang
macam-macam pembagiannya:

a. Proses sosial asosiatif

Proses ini merupakan proses yang ada di dalam realitas sosial masyarakat yang
anggotanya berada dalam harmoni yang mengarah pada pola-pola kerja sama. Dalam proses
ini terdapat bagian-bagian seperti kerjasama, akomodasi, dan asimilasi (Setiadi, Elly & Kolip,
2011). Kerja sama timbul jika seseorang sadar bahwa mereka memiliki kepentingan yang
sama dan juga di waktu yang bersamaan memiliki cukup pengetahuan dan pengendalian
terhadap setiap individu, terutama dirinya sendiri untuk memenuhi kepentingan yang lain.
Akomodasi merupakan upaya pencapaian dalam menyelesaikan suatu pertikaian atau konflik
yang cenderung mengarah pada kondisi atau keadaan selesainya suatu konflik tersebut.
Sedangkan asimilasi adalah proses sosial yang ditandai dengan adanya upaya mengarungi
perbedaan yang terdapat antara setiap perorangan atau kelompok untuk mencapai kesatuan
dalam sikap, tindakan, serta proses mental dengan memprioritaskan kepentingan bersama.

b. Proses sosial disasosiatif

Proses disasosiatif terbagi menjadi tiga, yaitu kontravensi, persaingan, dan pertikaian atau
pertentangan. Kontravensi merupakan sosial yang berada diantara persaingan dan
pertentangan atau pertikaian. Kontravensi ditandai oleh gejala gejala adanya ketidak pastian

5
rencana dan perasaan tidak suka yang tersembunyi, keraguan atau kebencian terhadap pribadi
seseorang. Sedangkan persaingan adalah proses sosial dimana seseorang atau kelompok
masyarakat yang terlibat dalam proses tersebut saling berebut untuk memenuhi keuntungan
melalui bidang kehidupan, tanpa adanya ancaman dan kekerasan. Kemudian pertentangan
atau pertikaian adalah proses sosial dimana masing-masing pihak berusaha untuk saling
menyerang, menghancurkan, dan mengalahkan karena berbagai alasan seperti permusuhan
dan rasa benci yang berkelanjutan.

Selain menggunakan teori adaptasi, dalam penelitian ini juga menggunakan Hermeneutik
untuk menafsirkan istilah yang ada dalam jula-juli. Istilah penafsiran atau hermeneutika
memiliki hubungan dengan nama dewa dalam metologi yunani. Hermes, adalah dewa yang
bertugas untuk menterjemahkan firman dari Tuhan kepada manusia dengan menggunakan
bahasa yang mudah dimengerti oleh manusia. Untuk itu, hermes harus mampu mentafsirkan
pesan Tuhan ke dalam bahasa para pendengarnya. Berhasil atau tidaknya pesan yang telah
disampaikan Tuhan kepada manusia tergantung pada cara bagaimana hermes menyampaikan
tafsirannya kepada manusia (Opini, 2011). Dari mitologi yunani tersebut, jika dihubungkan
dengan hermeneutic maka bisa diartikan sebagai proses mengubah sesuatu (bisa berupa teks,
peristiwa, atau situasi) yang awalnya tidak dimengerti menjadi sesuatu yang dimengerti
(Sumaryono dalam Abdullah, 2009). Hermeneutik juga memiliki kaitan dengan sebuah
interpretasi atau penafsiran dikarenakan pengalih bahasa sesungguhnya identik dengan
penafsiran.

Hermeneutik pada dasarnya menyajikan dua model dalam penelitian tafsir sastra.
Keduanya mengharuskan peneliti untuk melakukan tafsir berdasarkan kesadarannya sendiri
atas konteks historis kultural (Endraswara, 2008). Metode tersebut yakni metode dialektik
antara masa lalu dan masa sekarang, dan metode yang memperhatikan persoalan antara
sebagian dan keseluruhan. Menurut Habermas, hermeneutika adalah suatu seni untuk
memahami makna komunikasi bahasa dan menginterpretasikan simbol baik berupa teks atau
sesuatu yang dilakukan sebagai teks untuk dapat diketahui arti dan maknanya. Metode ini
memberi isyarat bahwa ada kemampuan untuk menafsirkan masa lalu yang sudah tidak kita
alami, namun kemudian dibawa menuju masa sekarang.

Ricouer dalam bukunya yang berjudul Hermeneutics and The Human Science,
mendefinisikan hermeneutik adalah teori tentang berfungsinya sebuah pemahaman dalam
menginterpretasikan suatu teks. Sehingga gagasan utamanya adalah realisasi wacana sebagai

6
teks, dan pendalaman kategori dari teks akan menjadi fokus utama pembahasan kajian
berikutnya (Iwan S, 2008). Dengan kata lain, hermeneutik adalah teori tentang kaidah-kaidah
yang menyusun interpretasi teks melalui proses penguraian ketidaktahuan menjadi
mengetahui dengan interpretasi yang kompleks.

Seorang hermeneut harus melakukan pembacaan dari dalam teks tanpa menempatkan diri
kedalam teks tersebut, kemudian pemahamannya pun tidak bisa dilepaskan dari kerangka
kebudayaan dan sejarah dari teksnya sendiri. Pembacaan dari dalam teks merupakan sikap
kita untuk membuka diri terhadap teks yang bermaksud meringankan dan mempermudah isi
teks dengan cara menghayatinya (Sumaryono, 1999). Kita juga bisa memiliki konsep-konsep
yang dapat kita ambil dari pengalaman-pengalaman pribadi yang ada keterlibatannya dalam
sebuah teks.

Dalam upaya menafsirkan sebuah teks, Paul Ricoeur memberikan sebuah proses
hemreneutik yang sangat diperlukan, prosedur hermeneutikanya ditulis secara garis besar
sebagai berikut;

1. Teks harus dibaca dengan sungguh-sungguh dan dengan menggunakan imajinasi


bersifat penuh rasa simpati (symphatic imagination)
2. Penafsir harus terlibat dalam analisis struktural dalam hal maksud penyajian teks,
menentukan simbol atau tanda (dilal) yang terdapat di dalamnya sebelum menentukan
konteks dan rujukan dari tanda-tanda yang berhubungan dalam teks. Kemudian
dilakukan pengandaian dan hipotesis.
3. Penafsir harus melihat bahwa sesuatu yang berhubungan dengan makna serta gagasan
yang ada pada teks adalah pengalaman yang nyata (Hadi, 2004).

Konsep dan cara kerja metode dan pendekatan dalam kaitannya dengan karya seni sebagai
subyek penelitian kajian hermeneutik dapat diuraikan sebagai berikut;

1. Teks, dalam artian seni, ditempatkan sebagai obyek yang diteliti.


2. Karya seni sebagai fakta ontologi dipahami dengan mengobjektifikasi strukturnya.
3. Simbolisasi, terjadi sebab tafsir telah melampaui batas struktur
4. Kode simbolik yang akan ditafsirkan tentu membutuhkan hal yang refernsial.
5. kode yang dipancarkan teks tersebut dikaitkan dengan persoalan dari luar menurut
disiplin ilmu lain untuk melengkapi tafsir

7
6. makna, makna dalam hermeneutik berada pada wilayah yang paling jauh dengan teks
dan juga paling luas, namun tetap berada dalam horizon yang dipancarkan teks.

Horizon teks adalah realitas budaya yang dibawa dan dilingkupi oleh teks itu sendiri.
Termasuk dalam horizon teks jula-juli ini adalah diskursus budaya yang dapat ditemui dalam
keseharian masyarakat Jawa Timur, khususnya Surabaya.

BAB 2. Perkembangan jula-juli

Ludruk seyogyanya harus berjalan sesuai dengan pakem yang ada. Pakem ini telah
dijalankan oleh seniman-seniman ludruk yang telah senior dan sudah dipertahankan sekian
lama. Tetapi permasalahannya adalah saat ini ludruk juga mulai tumbuh di kalangan anak-
anak muda dan generasi milenial, dimana mereka menginginkan sesuatu yang praktis, mudah,
dan relatif menyesuaikan keinginan mereka. Sehingga para seniman seniman muda yang
terjun dalam kesenian ludruk ini pun membuat gubahan gubahan yang sekiranya cukup
diminati oleh kalangan anak anak muda zaman sekarang. Pakem yang sudah ada dari ludruk
namun tidak begitu saja hilang, mereka masih tetap ada.

Pakem dari ludruk sempat mengalami perdebatan, terutama pada saat para senior merasa
bahwa para seniman muda merusak pakem dari ludruk itu sendiri yang sudah dipertahankan
oleh seniman seniman yang sudah sepuh sekian tahun lamanya. Tetapi menurut Robets,
sebenarnya hal tersebut bukanlah sesuatu yang harus dipermasalahkan. Karena pakem itu
sendiri sebenarnya bukanlah sesuatu yang wajib.

“kan kita nggak tahu siapa yang membuat pakem pakem tersebut. Yang kita tahu pakem
pakem itu sudah ada dan seperti menjadi tradisi dalam kesenian ludruk, tetapi kalau
diubah pun sebenarnya tidak masalah.”

Dalam hal pengubahan pakem pun sebenarnya tidak diubah secara sesuka hati, melainkan
karena menyesuaikan situasi dan kondisi perkembangan zaman yang semakin modern ini.
Jula juli sebagai unsur intrinsik pun mengalami adaptasi beriringan dengan adaptasi yang
dialami oleh ludruk dari waktu ke waktu. Robets mengungkapkan bahwa dahulu bahasa yang
digunakan dalam jula juli berada di tingkat bahasa jawa yang sangat utuh. Jika bahasa jula
juli yang dulu diterapkan pada zaman sekarang sebagai konsumsi publik tentunya banyak
yang tidak memahami dan mendapatkan humornya. Oleh karena itu, bahasa yang digunakan
sekarang lebih bersifat bahasa jawa serapan, banyak menggunakan istilah istilah zaman
sekarang yang lebih mudah dimengerti oleh para penonton.

8
“coba anak muda sekarang mana ada yang ngerti kata kadakaran, klungsu, ngemah.
Makanya bahasa pun kami bikin supaya lebih mudah diterima oleh masyarakat sekarang,
apalagi target kita adalah anak anak muda supaya mereka lebih mengenal dan mencintai
budaya asli Surabaya.”

Menurut Pak Semar, jula juli pada umumnya memiliki durasi yang cukup lama untuk
ditampilkan

“kalau biasanya jula juli sedikitnya dilakukan selama dua puluh sampai tiga puluh
menitan, itu nanti sebelumnya ludruk, kalau sama ludruknya sendiri biasanya ya sampai
dua atau tiga jam totalnya.”

Namun pada saat penulis menonton penampilan ludruk di Swiss Belinn Surabaya, jula juli
yang disampaikan begitu singkat, dalam rekaman video yang diambil dua menitan saja.
Bahkan pertunjukan ludruknya sendiri pun hanya satu jam penampilan. Hal tersebut menurut
Robets, dilakukan demi kenyamanan para penonton penampilan ludruk.

“iya kalau dulu mas, orang orang yang datang di pertunjukannya. Mau berjam jam
lamanya pementasan mereka fine fine aja. Lha kalau sekarang diterapkan kayak gitu,
buyar orang orang yang nonton. Wong sekarang aja pementasan ludruk yang dikasih
gratis aja masih sedikit yang datang.”

Ludruk memang mengalami berbagai perkembangan seiring dengan perkembangan zaman


yang telah dialaminya. Namun perkembangan tersebut tidak selalu berjalan sesuai dengan
harapan dan mulus mulus saja. Karena dari perubahan perubahan konsep yang telah
dilakukan oleh seniman ludruk generasi muda, banyak dari para seniman ludruk senior yang
menganggap bahwa para seniman muda sekarang melakukan penghinaan terhadap seni
ludruk yang sudah dilestarikan.

“dulu sempat mendapat cibiran dari yang sudah sepuh sepuh itu. Mereka gak setuju kalau
kita bikin gebrakan baru yang seperti ini, terutama masalah kostum, musik, dan
sebagainya. Tapi ya mau bagaimana lagi? Kita juga gak bisa memaksakan membawa
tradisi yang lama kedalam pementasan zaman sekarang. Karena sekarang kan orang
orang lebih suka dengan hal yang praktis dan nggak ribet, dan itu juga bisa kita buktikan
dengan kesuksesan penampilan kita. Dengan adanya gubahan dan gebrakan baru ini kita
bisa banyak menarik minat anak anak muda dengan pementasan yang kita lakukan.

9
Bahkan kita pernah mendapat penonton yang jumlahnya melebihi dua ratus orang. Itu
sudah merupakan prestasi di dalam pertunjukan ludruk zaman sekarang.”

Perbedaan dalam jula juli juga terlihat dari karakteristik lirik dari jula julinya. Robets
menerangkan bahwa jika dulu jula juli lebih fokus mengkritik pemerintah, tetapi sekarang
sudah lebih netral dan bahkan ada yang memuji kinerja pemerintah.

“jadi jula juli itu kan sebuah pantun, dimana didalamnya berisi pesan. Pesannya itu ga
harus ditujukan pada satu golongan tertentu, tapi semua golongan. Kalau dulu isinya
cenderung mengkritik pemerintah, tapi kalau sekarang kita lebih memuji muji
pemerintah.”

Hal tersebut dilakukan karena memang pemerintah kota Surabaya telah banyak
berkontribusi dalam memajukan serta melestarikan seni ludruk di Surabaya. Banyak dana
dana yang diberikan kepada grub grub kesenian, selain dari dana yang didapatkan dari
sponsor. Sehingga sebagai ucapan terimakasih kepada pemerintah yang telah membantu,
kidungan jula juli pun lebih berisikan penghargaan yang ditujukan kepada pemerintah.

Melihat kesuksesan yang dihasilkan oleh Robets dan kawan kawannya, akhirnya para
seniman senior pun banyak yang membuka pemikiran mereka mengenai gubahan baru yang
telah dilakukan seniman muda. Memang ketika penulis melihat langsung pementasan ludruk,
konsep yang mereka buat terlihat begitu simpel, panggungnya tidak begitu besar, dan tidak
ada alat alat musik yang berjajar. Mereka kini menggunakan mp3 yang dapat dengan mudah
diputar tanpa harus memainkan alat alat musik yang asli. Hal ini pun dapat menghemat biaya
dan juga tenaga, sehingga dengan pemain dan kru yang tidak begitu banyak, pementasan
dapat dilakukan dengan baik dan lancar. Kostum yang mereka kenakan juga terlihat lebih
kekinian dengan menggunakan jas, kemeja casual, jeans, dan asesoris lain yang lebih terlihat
kekinian. Meski begitu, mereka tidak meninggalkan asesoris yang menjadi ciri khas dari
ludruk seperti blangkon, sewek, dan sebagainya.

Selain perkembangan yang ada dalam pementasan ludruk, banyak juga terjadi
perkembangan diluar pementasan terutama kidungan jula juli. Di kota Surabaya rupanya
kidungan jula juli atau parikan tidak hanya sebagai seni dari lisan, namun diungkapkan juga
dalam bentuk seni gambar dan lukis. Kampung Gadukan adalah kampung yang saat ini
dikenal dengan sebutan kampung parikan. Terdapat sekitar 150 rumah warga begitu terlihat
berbeda dari kampung yang lain. Bertempat di kelurahan Bozem, Kecamatan Krembangan,

10
Kota Surabaya, ratusan rumah tersebut berhias cat warna warni dan penuh dengan mural
gambar tokoh tokoh pahlawan dan seniman legendaris, serta tipografi berupa parikan ala
Surabaya. Kampung tersebut telah resmi menjadi kampung parikan pada tanggal 1 Maret
2018. Yang membuatnya lebih menarik lagi adalah kampung tersebut juga dapat terlihat
dengan jelas dari tol yang menuju Tanjung Perak. Menurut Ketua Tim Kreatif Kampung
Parikan Morokrembangan tersebut, yang bernama Erwin Poedjiono, yang dilansir dari situs
resmi julajuli.com (Faris, 2018), beliau berujar bahwa;

“saya membayangkan Kampung Gadukan ini dengan kampung Willemstad Curacao yang
ada di Karibia Selatan. Dua kampung ini memiliki kesamaan yang cukup samar, yakni
sama sama berada di dekat perairan. Kampung Gadukan berada di tepi waduk Bozem,
sedangkan Willemstad berada di tepi laut Karibia yang sangat indah.”

Pada acara peresmian tersebut menampilkan aksi yang bertemakan persatuan dua budaya,
yakni budaya Jawa dan budaya Cina. Jadi banyak kesenian yang tampil seperti barongsai dan
juga Tari Remo, dan sebagainya.

Selain Kampung Parikan, rupanya kesenian kidungan jula juli ini bahkan sampai
dilestarikan oleh anak anak muda zaman sekarang dengan cara menggelar acara pembacaan
Parikan Kidungan Jula Juli Suroboyoan. Acara ini digelar bertepatan dengan acara car free
day di depan Tunjungan Plaza Surabaya atau Hotel Majapahit. Karena acara ini digelar pada
car free day, dimana car free day sendiri dilakukan di hari minggu pagi, maka acara tersebut
dibuka untuk umum mulai pukul 06.00 WIB sampai 09.00 WIB. Berbagai kalangan juga
turut andil dalam acara tersebut, bahkan komunitas pemarik yang tergabung dalam grub
facebook yang bernama Parikan Edan Suroboyo (PES) juga turut memeriahkan acara
tersebut.

Terakhir adalah munculnya sebuah channel di Youtube yang berisikan konten-konten


berupa jula-juli, namun dikemas dengan tampilan animasi yangbegitu menarik. Channel
tersebut bernama Meneer Van Klompen yang dibuat pada tahun 2015. Namun konten yang
berisi jula-juli sendiri baru dimulai sekitar dua tahun yang lalu. Memang tidak semua
kontennya berisi jula-juli namun yang paling ramai dikunjungi adalah konten yang berisi
animasi jula-juli. Dalam pembuatannya, Meneer Van Klompen ini mengambil audio jula-juli
dari grup ludruk Kartolo CS. Setelah audio jula-juli dipilih sebagai bahan konten, baru
mereka membuat animasi menyesuaikan percakapan yang ada di dalam audio tersebut.
Karakter yang ditonjolkan dalam animasi jula-juli adalah Kartolo, namun selain itu banyak

11
juga karakter lain yang dibuat dalam bentuk animasi seperti Sapari, Blontang, Sokran, dan
lain sebagainya.

Sejauh perkembangan channel Youtube Meneer Van Klompen ini, belum ada komentar-
komentar yang pedas atau kontradiksi berkaitan dengan konten channel tersebut. Pada
dasarnya para penonton menikmati konten mereka dan memberikan komentar yang positif
serta membangun. Sehingga dalam proses perkembangan ini tidak mengalami proses
disasosiatif sama sekali karena masyarakat sangat mendukung konten channel yang sudah
dibuat oleh channel Meneer Van Klompen.

BAB 3. Penafsiran Jula Juli

Terdapat enam parikan yang telah dianalisis dalam penelitian ini. Keenam teks jula juli
tersebut menunjukkan bahwa terdapat beberapa golongan yang terkait dan disebutkan secara
tersirat dalam lirik jula juli tersebut. Berikut adalah analisisnya;

Parikan 1

Nak blauran tuku getuk


Getuk telo parutan klopo
Macak keren koyo Petruk
Lali awake nek wes gak dadi rojo

(Ke Blauran beli getuk


getuk singkong ditaburi parutan kelapa
Berlagak keren seperti Petruk
Lupa diri kalau sudah tidak jadi raja)

Dalam parikan (1) diatas, terdapat dua simbol yang muncul, yakni Petruk dan rojo (raja).
Pada lirik dalam bait ketiga berbunyi Macak keren koyok Petruk, seperti yang sudah
diketahui banyak orang bahwa dalam tokoh pewayangan, Petruk merupakan karakter yang
digambarkan sebagai seorang yang rupawan, karena memiliki wajah yang tampan dan juga
memiliki ilmu yang sangat hebat sekaligus fisik yang kuat. Namun karena perkelahiannya
dengan Bambang Sukodadi yang sama-sama kuat, terjadilah perkelahian yang memakan
waktu yang sangat lama yang mengakibatkan tubuhnya menjadi cacat dan berubah dari
wujud aslinya yang sangat tampan. Lalu pada bait keempat berbunyi Lali awake nek wes gak
dadi rojo, rojo (raja) menggambarkan seseorang yang sangat berkuasa, punya segalanya, dan
disegani oleh rakyatnya. Kelompok sasaran parikan yang dituju dalam parikan (1) merupakan
golongan rakyat yang kebanyakan sudah tua, bisa jadi dari golongan pensiunan, yang dulunya
memiliki kehormatan dalam jabatannya, namun mereka masih merasa bahwa diri mereka

12
masih memiliki segalanya, termasuk ketampanan, kekuatan, dan juga kehormatan sehingga
menyebabkan mereka masih saja bertingkah seperti seorang eksekutif muda.

Parikan 2
Piring biyen tipis-tipis
Piring saiki soko porselen
Maling biyen nggowo linggis
Maling saiki nggowo pulpen

(Piring jaman dulu tipis-tipis


Piring jaman sekarang dari porselen
Maling jaman dulu bawanya linggis
Maling jaman sekarang bawanya pulpen)

Di dalam parikan (2) juga terdapat dua simbol pada bait ketiga dan keempat, yakni
“linggis” dan “pulpen”. Objek yang menjadi rujukan dalam parikan (2) diatas adalah
“maling” dan kurun waktu dibedakan antara jaman dulu dan jaman sekarang. Artinya, ada
perbedaan yang mencolok pada objek maling. “linggis” merupakan sesuatu yang besar, berat
dan beresiko, dalam bait ketiga, maling digambarkan membawa linggis dimana pekerjaannya
adalah membobol sesuatu menggunakan linggis tersebut. Pastinya sangat susah dilakukan
karena dengan membawa linggis yang berat juga memiliki resiko yang cukup besar dimana
bisa saja melukai dirinya sendiri. Namun pada bait keempat, maling digambarkan membawa
pulpen, pulpen merupakan benda yang ringan, kecil dan juga praktis. Jika melakukan
tindakan maling menggunakan pulpen tentunya akan sangat mudah dan tidak membutuhkan
banyak tenaga. Obyek sasaran dari parikan (2) jika menlisik dari makna simbol-simbol yang
muncul adalah golongan rakyat menengah keatas, termasuk para pejabat dan elit politik, yang
menggunakan kekuatannya untuk mencuri uang rakyat. Senjata yang mereka gunakan tentu
saja bukan linggis melainkan hanya pulpen yang biasa mereka pakai untuk menandatangani
sesuatu yang berujung pada korupsi, kolusi, dan nepotisme. Parikan ini juga pernah dibahas
dalam artikel milik Jupriono, yang diupload di pada blog Kajian Sastra dan Bahasa yang
berjudul “Parikan Pada Jula-Juli Ludruk dalam Perspektif Marxian Zima”. Namun dalam segi
pembahasan dan analisis, Jupriono menggunakan teori Marxis milik Zima dan juga
membahas mengenai pendukung aktif tradisi sastra lisan.

Parikan 3
Panen klungsu mbarek mangan kwaci
Kurungan papat lugur kesampluk siji
Pancen lucu arek lanang zaman saiki
Durung disunat kok wis jaluk rabi

13
(panen biji asam sambil makan kwaci
Sangkar empat jatuh terpukul satu
Memang lucu lelaki jaman sekarang
Belum disunat sudah minta kawin)

Parikan 4
Ngemah kedele karo semongko
Lungguh ndodok mblusuk nok kamar
Bocah wedoke ya semono ugo
Durung iso cewok kok njaluk dilamar

(ngunyah kedele sama semangka


Duduk jongkok masuk ke kamar
Anak perempuan pun juga sama
Belum bisa cebok minta dilamar)

Dalam parikan (3) dan (4) memiliki satu timbol pada masing-masing dari satu baitnya.
Pada parikan (3) simbol berada pada bait terakhir yaitu “durung disunat” dalam konteksnya,
tentu tidak secara harfiah bermakna belum disunat, melainkan perumpamaan sebagai anak
laki-laki yang masih belum mapan, masih belum memiliki keahlian dan penghasilan untuk
dapat menghidupi dirinya dan juga keluarganya sehingga diibaratkan masih belum disunat
karena seperti anak kecil yang masih polos, namun sudah terburu-buru ingin menikah.

Sedangkan simbol dalam parikan (4) juga terdapat pada bait terakhir yakni kata “durung
iso cewok” yang kurang lebih memiliki maksud yang sama seperti parikan (3). Sasaran yang
dituju pada parikan (3) dan (4) adalah remaja yang bertingkah sudah seperti orang dewasa,
mereka begitu berani menanggung resiko dalam berpacaran sampai tidak berkaca bahwa
sesungguhnya mereka masih belum layak melakukan hal tersebut. Hal tersebut disebabkan
karena dampak yang dibawa oleh perubahan zaman dimana pengaruh masyarakat global
sangat berdampak pada generasi-generasi muda, yang tidak sedikit membawa kemudharatan
bagi mereka yang mengkonsumsinya.

Parikan 5

Sewu kutho sewuneng ati


Nengdi nengdi wong cilik mati
(seribu kota menyenangkan hati
Dimana-mana orang kecil mati)

14
Parikan (5) adalah contoh parikan yang berisikan dua bait saja. Dimana bait pertama
merupakan sebuah umpan pembuka, dan pada bait keduanya merupakan isi atau inti dari
baitnya. Pada bait kedua parikan (5) disebutkan bahwa banyak orang kecil yang mati, bahkan
dimana mana. Tetapi kata “mati” dalam bait tersebut bukan secara harfiah diartikan sebagai
mati atau hidupnya berakhir, atau meninggal dunia, kata “mati” merupakan penggambaran
kondisi rakyat kecil yang sudah sering terjadi dalam konteks masyarakat. Menilik dari
beberapa kasus yang marak terjadi, dimana rakyat kecil yang bersalah dan diadili secara
hukum, akan sangat berbeda dari orang-orang kelas menengah keatas yang mampu
mengeluarkan uang lebih demi membersihkan namanya. Dalam hal ini, masyarakat sering
menyatakan semboyan “hukum tajam kebawah, tumpul keatas”. Masyarakat kelas bawah
atau biasa disebut wong cilik sudah pasti mendapatkan perlakuan lebih diskriminatif
dibanding mereka masyarakat kelas atas. Itulah yang menyebabkan munculnya kidungan jula
juli yang satu ini, dimana parikannya cenderung lebih berpihak kepada rakyat kecil.

Parikan (6)

Jare bolah kok ireng


Jare sekolah kok meteng
(katanya benang kok hitam
Katanya sekolah kok hamil)

Pada parikan (6) juga merupakan salah satu contoh parikan yang hanya memiliki dua bait
saja. Dalam parikan (6) sebenarnya tidak begitu menggunakan diksi yang sulit dan bersayap.
Parikan (6) kurang lebih menggambarkan kondisi masyarakat golongan anak anak muda atau
remaja, yang mereka sebenarnya memiliki pendidikan, karena dalam liriknya ada kata
sekolah yang merepresentasikan suatu kegiatan pendidikan yang dilakukan oleh seseorang.
Namun sayangnya kegiatan pendidikan tersebut malah membuatnya terjebak yang
dimungkinkan dalam adanya suatu pergaulan sehingga menyebabkan menjadi hamil di masa
masa ketika seseorang masih belum menyelesaikan pendidikannya.

Bab 4. Konteks Sosial Masyarakat di Surabaya

Dalam parikan (1) masyarakat yang disindir adalah golongan tua-tua keladi yang tak ingat
umur mereka. Pepatah lama yang mengatakan gairah pria tak pernah padam berapa pun
usianya, ternyata benar. Sebab, tidak seperti perempuan yang mengalami penurunan level
estrogen sejalan dengan pertambahan usia, kadar hormon testosteron pada pria ternyata tidak

15
mengalami penurunan pada saat mereka menua. Hal ini ditegaskan oleh hasil studi dari para
peneliti di Australia. Penelitian ini juga menyebutkan, apabila pria mengalami penurunan
testosteron pada usia lanjut, itu lebih merupakan suatu akibat dari adanya gangguan
kesehatan, bukannya sebagai penyebab timbulnya gangguan kesehatan. "Sebagian pakar
meyakini bahwa kekurangan hormon testosteron yang terjadi akibat faktor usia dapat
berkontribusi pada menurunnya kesehatan para pria lanjut usia sehingga menimbulkan
berbagai gejala tidak spesifik, seperti lelah berlebihan atau hilangnya libido," kata Daved
Handelsman, MD, PhD, profesor dan direktur ANZAC Research Institute di University of
Sydney.

Namun, lanjutnya, hasil penelitian terbaru ini memperlihatkan bahwa level testosteron
ternyata tidak mengalami penurunan ketika pria bertambah usia. Asalkan, mereka berada
dalam kondisi kesehatan yang prima, tanpa ada keluhan kesehatan yang berarti dan tidak
mengonsumsi obat medis apa pun. Studi ini juga menunjukkan, gangguan obesitas dapat
menyebabkan adanya penurunan terhadap level testosteron, sementara faktor usia ternyata
tidak memberikan pengaruh apa pun. "Adanya penurunan pada kadar testosteron pada pria
lanjut usia biasanya juga dibarengi gejala-gejala yang serupa dengan yang dialami seseorang
yang mengalami gangguan kesehatan, seperti penyakit jantung," tambah Handelsman. "Jadi,
tidak semata-mata terlihat sebagai suatu kondisi kekurangan hormon." Handelsman juga
mengatakan bahwa terapi testosteron sebenarnya tidak dibutuhkan oleh pria-pria dengan level
hormon lelaki yang rendah. Yang terbaik adalah mengatasi gangguan penyakit yang menjadi
penyebabnya.

Salah satu contoh adalah kasus pencabulan terhadap siswi SD oleh seorang kakek di
daerah Tandes, Surabaya. Perlaku berinisial AR berusia 56 tahun dengan modus mengajak
korban jalan-jalan keluar rumah. Kasus tersebut terjadi pada 30 Oktober 2018 yang masih
tergolong baru (tribunnews). Hal tersebut sesuai dengan sindiran yang ada pada jula-juli
tersebut. Padahal dirinya sudah tergolong orang-orang yang sudah tua tetapi masih memiliki
nafsu yang besar serta libido yang tak bisa tertahankan, hingga sampai berbuat sesuatu yang
tidak sepantasnya dilakukan oleh orang yang berumur sepertinya. Kejadian itu juga bisa
disebabkan oleh tingginya hormon yang sudah disebutkan dalam dunia kesehatan diatas,
bahwa hormon pria sama sekali tidak menurun bahkan ketika mereka sudah beranjak tua.

Kemudian pada parikan (2) merujuk pada koruptor. Korupsi seperti tidak ada habis-
habisnya, calon koruptor baru terus tumbuh dengan usia yang lebih muda. Dalam sistem

16
birokrasi, para birokrat muda mencontoh para pendahulunya seolah korupsi menjadi hal yang
lumrah. Tidak ada semangat penolakan dari mereka. Kemana nilai-nilai kebaikan yang
mereka peroleh dari proses pendidikan yang telah mereka lalui selama ini? Jika ini terus
terjadi, proses pemberantasan korupsi seperti "menggarami air laut".

Yang jelas budaya malu sudah tidah ada lagi di negeri ini. Mereka (para pejabat) yang
notabene dipilih rakyat sudah tidak menghiraukan nasib rakyat, mereka hanya mementingkan
diri sendiri (dan golongannya). Cara paling mudah menghilangkan korupsi di negeri ini
adalah memberikan hukuman dengan memiskinkan yang bersangkutan dan menyuruh
mengembalikan uang hasil korupsi dan di penjara digabungkan dengan para maling ayam dan
para pembunuh. Namun sayangnya, Karena hukuman bagi para koruptor begitu ringan,
maling sandal mungkin bisa tersiksa berada dalam sel yang begitu buruk, sedangkan maling
miliaran/triliunan bisa tinggal nyaman di dalam sel yang dikhususkan untuk mereka.

Terdapat salah satu kasus di surabaya yang menghebohkan karena sejatinya, Surabaya
telah dikenal sebagai kota anti korupsi semenjak dibawah kepemimpinan Ibu Tri Risma
Harini. Namun tetap saja koruptor selalu buta mata dan buta hati sampai-sampai masih
menyempatkan diri untuk mengambil sesuatu yang bukan haknya. Tersangka adalah seorang
pejabat Perusahaan Daerah Pasar Surya Surabaya dalam dugaan korupsi dana revitalisasi
pasar senilai Rp 14,8 miliar. Usai diperiksa 8 jam sejak pukul 10.00 WIB hingga pukul 18.00
WIB, Rabu tanggal 28 februari 2018. Michael Bambang Parikesit langsung ditahan di rumah
tahanan di komplek Kejaksaan Tinggi Jawa Timur. Dalam kasus dugaan korupsi itu,
tersangka diduga menggunakan sebagian dana revitalisasi pasar dari Pemkot Surabaya untuk
kegiatan yang tidak semestinya. (sumber: kompas)

Pada parikan (3) dan (4) menyoroti perlakuan para remaja yang menjadi dewasa sebelum
waktunya. Masa remaja tidak terlepas dari percobaan-percobaan dengan hal yang baru yang
sebelumnya belum pernah dilakukan. Oleh sebab itu terkadang banyak remaja yang gagal
dalam menjalani masa remajanya dikarenakan mencoba hal-hal yang sebenarnya belum wajar
dilakukan oleh seusianya. Ada juga remaja yang terlanjur terjerumus dalam jurang
kemaksiatan sehingga susah terlepas dari kenikmatan yang sesungguhnya tidak baik untuk
dirinya. Dikarenakan sudah merasa nyaman dengan apa yang dilakukannya maka susah untuk
meninggalkannya.

Membahas lebih rinci lagi pada masa remaja jika tidak melakukan proses pacaran maka akan
dinilai ketinggalan oleh sebagian remaja tertentu. Terkadang seseorang dalam mencari pacar

17
memiliki banyak tujuan-tujuan tertentu diantaranya adalah pacaran hanya digunakan sebagai
ajang percobaan atau merasa penasaran bagaimana rasanya pacaran itu. Biasanya golongan
ini dalam menjalani proses pacaran hanya bertahan sebentar. Golongan-golongan seperti ini
banyak dilakukan oleh remaja yang hanya merasa penasaran jika melihat teman-temannya
sedang pacaran. Selain itu, ada pula pacaran dengan dalih persaingan dengan teman
sejawatnya atau memperebutkan seorang gadis yang dianggap paling cantik di kelompoknya.
Remaja seperti inilah yang cukup membahayakan dikarenakan akan menimbulkan
kecemburuan sosial. Remaja seperti ini sudah terlihat karakternya yang sangat keras. Dalam
menjalani pacaran dengan pasangannya juga tidak akan bertahan lama.

Di Surabaya, hal demikian juga marak terjadi. Mengingat Surabaya termasuk kota yang
metropolitan dimana banyak sekali pengaruh-pengaruh dari luar yang mudah mudah sekali
mempengaruhi anak-anak di surabaya, khususnya para remaja. Seperti contoh kasus
berpacaran dua remaja yang hingga berujung maut. Kejadian tersebut terjadi pada tanggal 6
Oktober 2016 antara korban bernama Ni Made Prabawanti Gowinda Dewadatta yang berusia
18 tahun. Dia adalah warga Jalan Wiguna Tengah, Surabaya. Korban dibunuh kekasihnya,
AR yang baru berusia 17 tahun, warga Keputih, Surabaya. Berdasarkan pengakuannya,
tersangka membunuh korban dengan cara mencekiknya. Tersangka, kata Shinto, nekat
menghabisi nyawa korban karena hubungannya tak direstui orang tua korban. Soalnya
mereka telah berpacaran selama tiga tahun (Viva). Dalam fenomena tersebut menandakan
bahwa bagaimana sikap berpacaran para remaja yang masih jauh dari pikiran-pikiran yang
dewasa, sehingga mengakibatkan tindakan-tindakan di luar batas dan merugikan diri sendiri
maupun banyak orang.

Selanjutnya parikan (5) yang berarti hukum tajam kebawah tumpul ke atas. Dalam hal ini
kita tahu bahwa hakim memiliki kebebasan untuk menemukan hukum dalam menjatuhkan
putusan. Otoritas lain yang dimiliki hakim adalah menciptakan hukum untuk melengkapi
hukum yang sudah ada. Dua otoritas itu menjadi solusi bagi hakim apabila gagal menemukan
hukum tertulis dalam menjatuhkan putusan. Melalui penciptaan hukum, hakim bisa juga
menjatuhkan putusan apabila hukum tertulis kurang mencerminkan keadilan masyarakat.
Namun yang terjadi di Indonesia saat ini tidaklah mencerminkan keadilan hukum bagi
masyarakat. ambil saja contoh kasus pencurian sandal jepit di Palu Selatan, Sulawesi Tengah
yang sempat menghebohkan masyarakat pada tahun 2012 silam. Kasus tersebut
menggambarkan hukum di Indonesia saat ini masih belum memenuhi rasa keadilan.

18
Masyarakat membandingkan dengan berbagai kasus oknum polisi yang sudah
menghilangkan nyawa orang, yang hanya dikenai sanksi disiplin. Sementara AAL, yang
dituduh mencuri sandal seorang polisi harus diancam dengan pidana 5 tahun. Pengumpulan
sandal di berbagai daerah yang ditujukan untuk Kapolri, adalah sebagai bentuk kritik yang
pedas dari rakyat. Sebab, menurutnya rasa keadilan masyarakat telah dikhianati (Detik).

Sayangnya, penulis masih kesulitan menemukan kasus serupa di Surabaya, sehingga bisa
dikatakan bahwa hukum keadilan di Surabaya termasuk dalam kategori baik, karena hukum
dijalankan sesuai dengan peraturan yang ada dan tidak ada indikasi tindakan diskriminasi
yang dilakukan oleh aparat penegak hukum. Teks jula-juli pada parikan (5) ditujukan pada
semua golongan secara umum di Indonesia, tidak hanya di Surabaya saja.

Terakhir pada parikan (6) sebenarnya penyebab utamanya tidak jauh berbeda dengan
parikan (3) dan (4), yakni para pelajar yang melakukan tindakan layaknya seorang suami-istri
dengan pacarnya. Contoh kasusnya juga sudah marak sekali terutama di kota metropolitan
seperti Surabaya, dimana pergaulan remaja begitu sulit untuk dikendalikan. Terdapat kasus
pembuangan bayi perempuan yang ditemukan di saluran pembuangan limbah salah satu hotel
di jalan Tunjungan Surabaya. Kasus tersebut terjadi pada tahun 2017 oleh pasangan kekasih
yang masih berstatus mahasiswa dengan inisial Rn dan Is yang keduanya berusia sama, yakni
21 tahun. Mereka masih duduk di semester 5 di salah satu perguruan tinggi swasta di
Surabaya. Mereka mengaku kalau tindakan trsebut dilakukan atas dasar ketakutan bahwa
hubungan diluar nikah mereka diketahui oleh orag tua mereka, padahal pada saat itu
kandungannya sudah memasuki usia 6 bulan (Tribunnews).

Tidak bisa dipungkiri bahwa kasus remaja hamil diluar nikah memak sangat banyak
terjadi bahkan menurut data yang didapat di tahun 2013 ditemukan mencapai angka 2,2 juta
kasus, mulai dari usia 11 tahun hingga 19 tahun. Data tersebut hanya ditinjau dari provinsi
Jawa Timur saja, belum di provinsi yang lain bahkan mungkin sangat banyak lagi bila
digabungkan. Artinya bahwa parikan (6) memang terkesan santai dan menghibur, tetapi
sebenarnya pesan yang tersirat yang disampaikan harus betul-betul diperhatikan dan
ditanamkan dalam hidup, terutama bagi setiap remaja yang mendengarnya atau membacanya.

Bab 5. Simpulan

Jula-juli merupakan sebuah parikan khas jawa timur yang mirip dengan pantun. Mereka
memiliki unsur jenaka dan lucu karena pemilihan kata yang kreatif dan unik sehingga dapat

19
membuat tertawa bagi pendengarnya. Jula-juli diekspresikan dalam seni drama ludruk
terutama pada saat sesi lantunan penari remo dan kidungan dagelan. Namun meskipun
mengocok perut, jula-juli berisikan banyak pesan moral yang dapat diambil pelajarannya oleh
masyarakat yang mendengarnya. Jula-juli umumnya terdiri dari dua sampai empat bait, bait
awal merupakan umpan pembuka, yang berisi tentang ilustrasi, dan bait berikutnya
merupakan isi, yang berisikan inti atau pesan yang disampaikan di dalam parikan. Isi dari
parikan tersebut memiliki referensi sasaran yang dituju, dalam artian kelompok masyarakat
yang disebut dalam parikan, bisa kelompok masyarakat buruh, pelajar atau mahasiswa, dan
juga kelompok elit politik atau pemerintah. Dalam menganalisis sasaran-sasaran tersebut
diperlukan pendekatan hermeneutik. Hermeneutik sendiri merupakan teori tentang penafsiran
suatu teks. Konsep dan pendekatannya meliputi teks, objektivitas struktur, simbolisasi,
seniman dan aspek referensial, disiplin ilmu lain yang relevan, dan makna. Setelah itu akan
teks tersebut akan dihubungkan dengan kondisi masyarakat di Surabaya pada saat ini untuk
mengetahui konteks dari teks yang telah dianalisis. Kajian ini menggunakan metode
deskriptif kualitatif dengan tujuan untuk menggali teks yang bersifat deskriptif. Tentunya,
untuk memperkuat hasil analisis dibutuhkan beberapa wawancara terhadap narasumber yang
telah memahami parikan jula-juli.

Dalam pembahasan setiap temanya, penulis telah mendapatkan beberapa data dan analisis
yang telah diuraikan diatas, penulis mendapatkan data tersebut melalui beberapa cara, yakni
observasi, dan juga wawancara untuk memperbanyak data dan analisis terhadap jula-juli.
Sehingga pada hasilnya, telah dapat disimpulkan bahwa dari sekian banyak perkmbangan
yang ada pada ludruk, khususnya jula juli sendiri telah membawa jula juli dan juga ludruk
menuju langkah yang lebih maju dan berkualitas, karena dengan adanya adaptasi yang telah
dilakukan melalui gebrakan baru serta gubahan yang telah dihasilkan oleh para seniman
muda, kesenian ludruk yang awalnya mulai surut dari kalangan masyarakat kini telah menjadi
kesenian yang lebih populer. Terutama pada grub The Luntas, yang mentargetkan
konsumennya adalah golongan anak anak muda serta remaja. Meskipun ada saat dimana
beberapa seniman yang telah senior sempat bersitegang dengan adanya gebrakan dan
gubahan tersebut, namun dengan melihat kesuksesan yang telah dihasilkan oleh seniman
muda dengan menarik massa peminat ludruk yang begitu masif, akhirnya mereka pun dapat
lebih berpikiran terbuka.

Kemudian dalam penafsiran dari jula juli, hasilnya dapat dilihat bahwa dari kidungan
kidungan yang sudah dibahas sebelumnya, sasaran yang ditujukan dari liriknya relatif

20
ditujukan pada semua golongan. Mulai dari orang-orang tua, anak-anak muda, baik yang
terpelajar maupun yang tidak. Lalu ada juga yang lebih menyindir pada status dan kelas
sosial seperti parikan yang ditujukan pada golongan kelas menengah keatas dan kelas bawah.
Meskipun yang telah dipaparkan oleh penulis hanyalah beberapa parikan saja, namun itu
sudah cukup mewakili dari keseluruhan parikan yang telah penulis dapatkan. Sehingga dapat
disimpulkan bahwa, kidungan jula juli bersifat menyidir dan mengkritik semua golongan
dalam lapisan masyarakat. Fungsinya tidak hanya sebagai mengkritik tetapi juga sebagai
pemberi pesan kepada yang mendengarkan, hanya saja memang kidungan dikemas dengan
sensasi humor yang cukup mengocok perut sebagai hiburan para penonton atau penikmat
ludruk supaya tidak jenuh ataupun bosan.

21
Referensi
Abdullah. (2009). Analisis Hermeneutika Teks Pidato Bung Karno 17 Agustus (1945-1950)
Perspektif Psikologi Persuasi. UIN Malik Ibrahim Malang.
Endraswara, S. (2008). Metode Penelitian Sastra (Epistemologi, Model, Teori, dan Aplikasi).
Yogyakarta: FBS Universitas Negeri Yogyakarta.
Faris. (2018). Kampung Parikan Surabaya: Simbol Harmonisasi Budaya Jawa-Cina.
Hadi, W. M. A. (2004). Hermeneutika, Estetika, dan Religius. Yogyakarta: Matahari.
Iwan S, A. (2008). Hermeneutika, Sebuah Cara Untuk Memahami Teks. Jurnal
Sosioteknologi, 7(13), 377.
Koentjaraningrat. (1965). Pengantar Antropologi. Jakarta: Penerbit Universitas.
Opini. (2011, June 20). Teori Hermeneutika Dalam Karya Sastra. Kompas.
Pelly, U. (1998). Urbanisasi dan Adaptasi. Jakarta: LP3ES.
Satori, Dja’man & Komariyah, A. (2011). Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung:
Alphabet.
Setiadi, Elly & Kolip, U. (2011). Pengatnar Sosiologi. Jakarta: Kencana.
Sumaryono, E. (1999). Hermeneutik: Sebuah Metode Filsafat. Yogyakarta: Kanisius.
Suprianto, H. (1992). Lakon Ludruk Jawa Timur. Jakarta: Gramedia.

Web

https://lifestyle.kompas.com/read/2011/07/21/0957360/tua-
tua.keladi.memang.berlaku.untuk.pria.

https://news.detik.com/berita/1806024/kasus-curi-sandal-hukum-ibarat-pisau-tajam-ke-
bawah-dan-tumpul-ke-atas

https://regional.kompas.com/read/2018/03/01/07171921/dugaan-korupsi-dana-revitalisasi-
pasar-pejabat-bumd-surabaya-ditahan.

http://www.tribunnews.com/regional/2018/11/01/kakek-56-tahun-di-surabaya-cabuli-siswi-
sd-tetangganya-sendiri

http://suryamalang.tribunnews.com/2017/11/24/hamil-sebelum-nikah-astaga-mahasiswa-
surabaya-ini-buang-bayinya-di-pembuangan-limbah-hotel

https://www.viva.co.id/berita/nasional/832334-remaja-17-tahun-bunuh-pacar-gara-gara-
hubungan-tak-direstui

Wawancara

22
Wawancara mendalam dengan Robets Bayoned seorang sutradara dalam grub kesenian
ludruk The Luntas pada 21 September 2018
Wawancara singkat dengan Pak Semar seorang budayawan senior Jawa Timur, khususnya
Surabaya.

23