Anda di halaman 1dari 26

Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

KATA PENGANTAR
Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan “Fasilitasi Legislasi Rencana Detail Tata Ruang Provinsi
Sulawesi Tengah” ini berisi laporan pelaksanaan rincian kegiatan tenaga ahli yang berkaitan dengan
progres penyelesaian RDTR khususnya terkait dengan Progres Penyelesaian KLHS.

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH i i


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

Penyusun mengharapkan laporan ini dapat memenuhi tujuan guna memberikan gambaran yang
nyata, jelas dan transparan tentang progres RDTR. Besar harapan kami laporan ini dapat diterima
dengan baik. Atas kerjasama yang baik, kami mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya.

Palu, April 2019

Muhammad Masykur Ansar

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR................................................................................................................................. i

DAFTAR ISI ............................................................................................................................................ ii

DAFTAR TABEL..................................................................................................................................... iv

DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................................ iv

BAB I ..................................................................................................................................................... 5

PENDAHULUAN .................................................................................................................................... 5

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH ii ii


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

A. LATAR BELAKANG ......................................................................................................................... 5

B. MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN ............................................................................................... 6

C. RUANG LINGKUP .......................................................................................................................... 6

1. Ruang Lingkup Wilayah ............................................................................................................. 6

2. Lingkup Materi .......................................................................................................................... 6

3. Dasar Hukum............................................................................................................................. 7

D. TAHAPAN PELAKSANAAN PEKERJAAN TENAGA AHLI .................................................................. 8

E. SISTEMATIKA PENYAJIAN LAPORAN ........................................................................................... 11

BAB II .................................................................................................................................................. 12

METODE PELAKSANAAN KEGIATAN ................................................................................................... 12

A. KERANGKA KERJA ....................................................................................................................... 12

1. Percepatan Legislasi RDTR ...................................................................................................... 12

2. Strategi dan Skenario Pelaksanaan......................................................................................... 16

a. Strategi Penanganan ............................................................................................................... 16

b. Strategi Pekerjaan Lapangan .................................................................................................. 17

B. METODOLOGI ............................................................................................................................. 18

1. Diagram Alir Seluruh Pekerjaan .............................................................................................. 18

2. Kebutuhan Data ...................................................................................................................... 19

3. Kebutuhan Analisis ................................................................................................................. 20

4. Keluaran Yang Dihasilkan ........................................................................................................ 21

5. Tahapan Pelaksanaan Kegiatan .............................................................................................. 21

BAB III ................................................................................................................................................. 23

LAPORAN KEGIATAN .......................................................................................................................... 23

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH iii iii


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

DAFTAR TABEL
Table 1 Jadwal Pelaksanaan kegiatan Tenaga Ahli Fasilitasi Legislasi RTDR Provinsi Sulawesi
Tengah .................................................................................................................................................. 8
Table 2 Status dan Progres Perda RDTR ........................................................................................... 13
Table 3 Acuan Pembuatan Tabulasi Cek kelengkapan dan kesesuaian materi teknis RDTR ............ 14
Table 4 Acuan Pembuatan Tabulasi Cek kelengkapan dan kesesuaian peta RDTR .......................... 15
Table 5 Acuan Pembuatan Tabulasi Cek kelengkapan dan Dokumen KLHS RDTR ........................... 15
Table 6 Rincian kegiatan Tenaga Ahli Lingkungan .......................................................................... 23

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Diagram Alir Percepatan Proses Legislasi RDTR di Sulawesi Tengah ............................... 18

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH iv iv


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang menjelaskan bahwa diperlukan
rencana rinci apabila rencana umum tata ruang, dalam hal ini RTRW kabupaten/kota, belum dapat
dijadikan dasar dalam pelaksanaan pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang.
Rencana rinci sangat diperlukan sebagai acuan operasional dalam pemanfaatan serta pengendalian
pemanfaatan ruang, termasuk di dalamnya sebagai acuan untuk pemberian izin pemanfaatan ruang.
Sesuai dengan ketentuan Pasal 59 Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang
Penyelenggaraan Penataan Ruang, disebutkan bahwa setiap RTRW Kabupaten/Kota harus
menetapkan bagian dari wilayah kabupaten/kota yang perlu disusun rencana detail tata ruangnya.

Sampai saat ini Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) pada 35 Provinsi seluruh Indonesia yang telah
ditetapkan menjadi peraturan daerah (Perda) serta yang telah mendapatkan persetujuan substansi
jumlahnya sangat jauh dari harapan. Jika ditinjau lebih lanjut, Provinsi Sulawesi Tengah tercatat
masih memiliki 3 RDTR yang telah menjadi peraturan daaerah (Perda). Selebihnya masih dalam
proses melengkapi beberapa kelengkapan teknis dan administrasi terkait dokumen RDTR untuk
mendapatkan rekomendasi Gubernur serta untuk pembahasan substansi di Kementerian ATR/BPN.
Mengingat terbitnya Permen ATR/BPN No. 16 Tahun 2018 tentang Pedoman Penyusunan Rencana
Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi Kabupaten/Kota, maka akan semakin menyulitkan beberapa
daerah yang menyusun dokumen RDTR karena akan melakukan penyesuaian terhadap dokumen
RDTR yang telah disusun sebelumnya.

Dalam rangka mendorong dan mempercepat proses penyesuaian RDTR dengan Permen ATR/BPN
No. 16 Tahun 2018 dan regulasi terkait lainnya, maka pada tahun ini, Seksi Perencanaan Tata Ruang
Wilayah Dinas Bina Marga dan Penataan Ruang Provinsi Sulawesi Tengah, membantu Pemerintah
Daerah melalui kegiatan “Fasilitasi Legislasi Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Provinsi Sulawesi
Tengah”. Terdapat 6 (enam) Kabupaten di Provinsi Sulawesi Tengah yang difasilitasi dalam
percepatan penyelesaian dokumen RDTR meliputi Kabupaten Banggai Laut, Kabupaten Banggai,
Kabupaten Morowali Utara, Kabupaten Morowali, Kabupaten Buol dan Kabupaten Poso.
Pelaksanaan kegiatan di Provinsi Sulawesi Tengah menangani dengan target menyelesaikan 7
(tujuh) Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) pada 6 kabupaten tersebut.

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 5


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

B. MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN


Maksud dan tujuan dari pekerjaan ini untuk mempercepat penyelesaian 7 (tujuh) Rencana Detail
Tata Ruang (RDTR) pada 6 (enam) Kabupaten di Provinsi Sulawesi Tengah yang dilaksanakan oleh
Pemerintah Daerah dan diharapkan dapat meningkatkan penyelenggaraan penataan ruang di
daerah agar tercapai luaran yang maksimal. Sasaran yang hendak dicapai dalam pelaksanaan
pekerjaan ini adalah:

 Terwujudnya peningkatan kapasitas pemerintah daerah dalam penyusunan rencana rinci


tata ruang;

 Tersedianya 7 (tujuh) dokumen RDTR yang lengkap dan memenuhi persyaratan baik teknis
dan administrasi melalui kegiatan Pelaksanaan Percepatan RDTR pada 6 (enam) Kabupaten
di Provinsi Sulawesi Tengah

C. RUANG LINGKUP
1. Ruang Lingkup Wilayah
Secara administratif ruang lingkup kegiatan mencakup 6 Kabupaten yakni Kabupaten Banggai Laut,
Kabupaten Banggai, Kabupaten Morowali Utara, Kabupaten Morowali, Kabupaten Buol dan
Kabupaten Poso. Jika dilihat lebih rinci maka dalam kegiatan ini berfungsi memfasilitasi percepatan
penyelesaian RDTR antara lain sebagai berikut:

 RDTR Kawasan Perkotaan Banggai Kabupaten Banggai Laut

 RDTR Kawasan Perkotaan Kec. Banggai Tengah, Selatan dan Utara Kabupaten Banggai Laut

 RDTR Perkotaan Luwuk Kabupaten Banggai

 RDTR Kawasan Perkotaan Kolonodale Kabupaten Morowali Utara

 RDTR Sekitar Kawasan Industri Morowali Kabupaten Morowali

 RDTR Kawasan Perkotaan Buol Kabupaten Buol

 RDTR Kawasan Perkotaan Sulewana Kabupaten Poso

2. Lingkup Materi
Ruang lingkup materi dalam kegiatan ini meliputi 6 tahapan kegiatan, yaitu Sosialisasi,
Pendampingan Teknis, Klinik, Asistensi/Konsultasi, Pembahasan TKPRD dan Monitoring

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 6


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

Pelaksanaan Kegiatan. Selanjutnya dalam memaksimalkan tahapan tersebut dibutuhkan tenaga ahli
yang sesuai dengan tugas dan tanggung jawab berdasarkan KAK (kerangka acuan kerja) yang telah
ada. Tenaga ahli Geografi/SIG dibutuhkan untuk melakukan evaluasi, perbaikan/penyempurnaan
terhadap kelengkapan dan kesesuaian jenis peta dan substansi peta berdasarkan kaidah-kaidah
ketelitian peta dalam penataan ruang. Jenis peta meliputi peta dasar, peta tematik, dan peta
rencana. Substansi peta meliputi pengecekkan layout, simbologi, koordinat (geografis dan UTM),
dan kartografis.

3. Dasar Hukum
Dasar hukum dalam kegiatan ini yaitu:

 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Penataan Ruang;

 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah;

 Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2016 tentang Perangkat Daerah

 Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Barang Milik Kekayaan
Negara/Daerah;

 Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang


bahwa Rencana Detail Tata Ruang;

 Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2004 tentang Rencana Kerja Pemerintah;

 Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2004 tentang Penyusunan Rencana Kerja dan
Anggaran Kementerian Negara/Lembaga;

 Peraturan Pemerintah RI No. 13 Tahun 2017 tentang Perubahan Atas Peraturan


Pemerintah No. 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional;

 Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 13 Tahun 2016 tentang Tata Cara Evaluasi Rancangan
Peraturan Daerah Tentang Tata Ruang Daerah;

 Peraturan Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional No. 8 Tahun
2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan
Pertanahan Nasional;

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 7


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

 Peraturan Menteri Agraria dan Tata Ruang No. 8 Tahun 2017 tentang Pedoman Pemberian
Persetujuan Substansi dalam Rangka Penetapan Perda tentang Rencana Tata Ruang;

 Peraturan Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional No. 1 Tahun
2018 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi, Kabupaten, dan
Kota;

 Peraturan Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional No. 16
Tahun 2018 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan
Zonasi Kabupaten/Kota

 Peraturan Menteri Agraria dan Tata Ruang No. 8 Tahun 2017 tentang Pedoman Pemberian
Persetujuan Substansi dalam Rangka Penetapan Perda tentang Rencana Tata Ruang;

 Peraturan Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional No. 1 Tahun
2018 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi, Kabupaten, dan
Kota;

 Peraturan Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional No. 16
Tahun 2018 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan
Zonasi Kabupaten/Kota.

D. TAHAPAN PELAKSANAAN PEKERJAAN TENAGA AHLI


Pelaksanaan kegiatan Tenaga Ahli (TA) Lingkungan dalam Fasilitasi Legislasi Rencana Detail Tata
Ruang (RTDR) Provinsi Sulawesi Tengah setiap bulan , berbeda-beda setiap lokasi RDTR, tapi secara
umum sesuai KAK dapat dilihat pada Tabel 1. sebagai berikut :

Table 1 Jadwal Pelaksanaan kegiatan Tenaga Ahli Fasilitasi Legislasi RTDR Provinsi Sulawesi Tengah

Bulan
No Kegiatan
Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov
1 Sosialisasi
2 Pendampingan Teknis
3 Klinik
4 Asistensi/Konsultasi

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 8


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

Bulan
No Kegiatan
Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov
5 Pembahasan TKPRD (Rekomendasi
Gubernur)
6 Evaluasi dan Klarifikasi Dokumen
Persub dan Pelaksanaan Lintas Sektor
7 Evaluasi dan Klarifikasi Pasca Linsek
dan Penandatangan Persetujuan
Subtansi
8 Monitoring Pelaksanaan
Sumber : Kerangka Acuan Kerja Fasilitasi Legislasi (RDTR) Provinsi Sulawesi Tengah 2019

Tabel di atas adalah jenis Kegiatan Pelaksanaan Percepatan RDTR Kabupaten di Provinsi Sulawesi
Tengah melalui 6 (enam) tahapan kegiatan yang meliputi:

1. Sosialisasi

Tahap pertama, sosialisasi merupakan salah satu upaya untuk menyebarluaskan informasi terkini
terkait peraturan perundangan yang berlaku ketika Pemerintah Daerah sedang menyusun RDTR-
nya. Sosialisasi diadakan dengan mengundang Narasumber dari Pemerintah Pusat (Ditjen Tata
Ruang) yang memahami dan dapat menjelaskan proses penyusunan dan penyelesaian RDTR.
Selain itu juga mengundang Kementerian/Lembaga Pusat seperti BIG dan Kementerian LHK yang
terkait langsung dengan prosedur dan kelengkapan dokumen Persetujuan Substansi.

2. Pendampingan (teknis)

Tahap kedua adalah melakukan pendampingan (teknis). Pendampingan (teknis) dilakukan oleh
Pemerintah Provinsi kepada Pemerintah Kabupaten/Kota dan para tenaga ahli individual/jasa
konsultansi yang dikontrak untuk menyusun RDTR. Kegiatan pendampingan (teknis) ini dilakukan
di Kabupaten/Kota. Pemerintah Provinsi tersebut secara aktif mendampingi proses Rekomendasi
Gubernur dengan memberikan data dan informasi yang dimiliki institusinya dan sektor terkait
(TKPRD) sesuai dengan kewenangannya. Pemerintah Provinsi mengarahkan dan membantu
Pemerintah Kabupaten/Kota untuk berkoordinasi aktif dengan Kantor Wilayah BPN dan Kantor
Pertanahan BPN di Kabupaten/Kota. Hal tersebut dilakukan untuk mendapatkan data mengenai
pertanahan yang sangat dibutuhkan dalam penyusunan RDTR Kabupaten/Kota. Selain itu juga

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 9


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

membantu mempercepat kelengkapan substansi RDTR dengan dokumen - dokumen


administrasinya pada proses Rekomendasi Gubernur dan proses Persetujuan Substansi.

3. Klinik

Tahap ketiga, klinik merupakan suatu forum dimana Pemerintah Provinsi duduk bersama
Pemerintah Kabupaten/Kota beserta para tenaga ahli individual/konsultannya untuk
memperbaiki draft substansi RDTR. Selain itu juga memeriksa proses atau tahapan yang telah
dilalui pada proses penyusunan RDTR beserta kelengkapan dokumen-dokumen administrasinya.
Pemerintah Provinsi memfasilitasi kegiatan ini dan dilakukan di Provinsi

4. Asistensi/Konsultasi

Asistensi/Konsultasi merupakan tahap keempat, dilakukan oleh Pemerintah Provinsi dengan cara
mendatangi Pemerintah Pusat yang menangani tata ruang. Asistensi/konsultasi yang dilakukan
oleh Pemerintah Provinsi berkaitan dengan substansi RDTR; kelengkapan dokumen - dokumen
administrasi untuk proses Persetujuan Substansi; tahapan yang harus dilalui pada saat
penyusunan dan penyelesaian RDTR; dan peraturan perundangan terkait tata ruang beserta
sektor yang harus terlibat pada saat penyusunan RDTR. Asistensi/Konsultasi dapat juga dilakukan
oleh Kabupaten/Kota ke Provinsi dalam rangka menyiapkan dokumen - dokumen administrasi
untuk proses Rekomendasi Gubernur serta berkonsultasi tentang kendala yang dihadapi oleh
Pemerintah Kabupaten/Kota.

5. Monitoring Pelaksanaan Kegiatan

Pemerintah Provinsi melaporkan kegiatannya secara berkala, yang dilakukan secara rutin setiap
1 (satu) bulan sekali dengan mengirimkan hardcopy dan softcopy kepada Direktur Jenderal Tata
Ruang c.q. Direktur Pembinaan Perencanaan Tata Ruang dan Pemanfaatan Ruang Daerah.
Adapun laporan yang dikirimkan mencakup:

 identifikasi permasalahan secara rinci yang menjadi faktor penghambat penyelesaian


RDTR pada masing - masing wilayah lokasi;

 merumuskan dan menyusun rencana kerja penyelesaian RDTR;

 menyerahkan kelengkapan dokumen substansi;

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 10


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

 menyampaikan progres yang telah dicapai dari setiap tahap pekerjaan dan progres status
penyelesaian untuk setiap RDTR.

6. Pembahasan TKPRD

Pemerintah Provinsi memfasilitasi rapat pembahasan TKPRD Provinsi perihal RDTR yang ditangani
dalam rangka mendapatkan Rekomendasi Gubernur. Apabila Pemerintah Kabupaten/Kota
mengalami kendala/hambatan dalam pelaksanaan rapat pembahasan TKPRD, Pemerintah
Provinsi diharapkan secara aktif segera mencarikan solusinya.

E. SISTEMATIKA PENYAJIAN LAPORAN


 BAB I PENDAHULUAN

Bab ini akan membahas mengenai latar belakang pekerjaan, maksud, tujuan dan sasaran, ruang
lingkup pekerjaan, tahapan pelaksanaan pekerjaan tenaga ahli, dan sistematika penyajian
laporan tenaga ahli

 BAB II METODOLOGI PELAKSANAAN KEGIATAN

Bab ini akan membahas mengenai pendekatan pelaksanaan pekerjaan, metodologi


pelaksanaan pekerjaan, model dan metode analisis.

 BAB III LAPORAN KEGIATAN

Bab ini akan membahas mengenai tenaga ahli, rencana kerja, dan target pencapaian tiap
tahapan proses penyelesaian RDTR sampai Perda.

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 11


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

BAB II
METODE PELAKSANAAN KEGIATAN
A. KERANGKA KERJA
1. Percepatan Legislasi RDTR
Pelaksanaan pendampingan yang akan dilaksanakan dalam percepatan legislasi Rencana Detail Tata
Ruang (RDTR) meliputi 3 (tiga) tahapan, yaitu tahapan inventarisasi dan identifikasi status dan
progress Perda RDTR, tahapan proses pendampingan, evaluasi, koreksi, perbaikan /penyempurnaan
materi Ranperda, dan tahapan penyiapan bahan pembahasan rapat teknis TKPRD.

a. Tahap inventarisasi dan identifikasi status dan progress Perda RDTR

Merupakan tahap pembuatan tabulasi status dan progress terakhir baik yang terarsipkan di
Dinas Bina Marga dan Penataan Ruang Provinsi Sulawesi Tengah maupun yang terarsipkan di
setiap kabupaten, seperti pada tabel berikut:

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 12


Laporan Tenaga Ahli
Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

Table 2 Status dan Progres Perda RDTR

Sumber : Dinas Bina Marga dan Tata Ruang Provinsi Sulawesi Tengah

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan
b. Tahap pendampingan teknis

Pada tahap ini dilaksanankan proses monitoring, evaluasi, koreksi, perbaikan/penyempurnaan


dokumen teknis kabupaten/kota, melalui mekanisme tabulasi. Tabulasi disusun dengan acuan
sebagai berikut:

Table 3 Acuan Pembuatan Tabulasi Cek kelengkapan dan kesesuaian materi teknis RDTR

No Item Monev Ketersediaan Fokus Monev

1 Buku FA Ada/Tidak

Sistematika Dalam mengetik naskah hendaknya memperhatikan aspek kerapihan,


Penyajian Laporan penggunaan kalimat yang baik (utuh dan tidak rancu, tata letak unsur-unsur
dalam laporan (dafta isi, daftar pustaka, dll).

Muatan Muatan buku FA: Kajian kebijakan, penentuan BWP, penyajian data
mutakhir, kelengkapan jenis analisa

Substansi Pembahasan substansi harus memperhatikan, kedalaman analisa kebijakan


dan analisa lainnya

2 Buku Rencana Ada/Tidak

Sistematika Dalam mengetik naskah hendaknya memperhatikan aspek kerapihan,


Penyajian Laporan penggunaan kalimat yang baik (utuh dan tidak rancu, tata letak unsur-unsur
dalam laporan (dafta isi, daftar pustaka, dll).

Muatan Muatan buku rencana: Tujuan BWP, struktur ruang, pola ruang, penetuan
SBWP yang diprioritaskan, ketentuan pemanfaatan ruang

Substansi Pembahasan substansi harus memperhatikan, Sinkronisasi perencanaan


dengan dokumen diatasnya, kedalaman materi rencana dan konsep
perancanaan

3 Peraturan Zonasi Ada/Tidak

Sistematika Dalam mengetik naskah hendaknya memperhatikan aspek kerapihan,


Penyajian Laporan penggunaan kalimat yang baik (utuh dan tidak rancu, tata letak unsur-unsur
dalam laporan (daftar isi, daftar pustaka, dll).

Muatan Muatan PZ: Aturan dasar, teknik pengaturan zonasi, tabel ITBX, arahan
perizinan, pemberian insentif dan disinsentif dan arahan sanksi

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 14


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

No Item Monev Ketersediaan Fokus Monev

Substansi Pembahasan substansi harus memperhatikan, kedalaman materi


pengendalian dan sinkronisasi dengan perangkat pengendalian lainnya

Sumber: Analisa 2019

Table 4 Acuan Pembuatan Tabulasi Cek kelengkapan dan kesesuaian peta RDTR

No Item Monev Ketersediaan Fokus Monev

Album Peta Ada/Tidak

1 CSRT Perolehan data CSRT yang sesuai dengan tahun anggaran Penyusunan RDTR. (tidak
lebih dari 2 tahun, tidak lebih miring dari 2° dan tidak lebih 10% tutupan awan

2 ORTHO Penentuan GCP dan ICP harus diperhatikan dengan baik

3 Peta Dasar Penentuan AOI yang konsisten agar tidak tumpang tindih dengan area di sekitar
RDTR

4 Peta Tematik Ketelitian digitasi dengan skala 1:5000

5 Peta Pembagian Zona BWP yang sesuai dengan faktor eksisting yang mengacu pada
Rencana regulasi yang berlaku

Sumber: Analisa 2019

Table 5 Acuan Pembuatan Tabulasi Cek kelengkapan dan Dokumen KLHS RDTR

No Item Monev Ketersediaan Fokus Monev

1 Dok. KLHS Ada/Tidak

Sistematika Penyajian Dalam penulisan dan penyusunan dokumen KLHS hendaknya


Laporan memperhatikan aspek kerapihan, penggunaan kalimat yang baik (utuh
dan tidak rancu, tata letak unsur-unsur dalam laporan (dafta isi, daftar
pustaka, dll).

Muatan Garis besar laporan KLHS RDTR yaitu memuat : 1. Pemaparan latar
belakang, maksud dan tujuan, dasar hukum, dan ruang lingkup kajian 2
Infomasi mengenai kondisi dan karakteristik umum wilayah kajian dilihat
dari aspek geografi, demografi, keruangan, dan sosial ekonomi 3
Deskripsi tahapan penyelenggaraan yang diterapkan pada KLHS Rencana

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 15


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan
Detail Tata Ruang 4 Hasil dan pembahasan proses penyelenggaraan
KLHS, 5 Kesimpulan

Substansi "Pembahasan substansi harus memperhatikan, kedalaman analisa


kebijakan dan analisa lainnya sesuai PP 46 tahun 2016 serta Analisis yang
dilakukan pada KLHS ini hanya terfokus pada isu-isu prioritas yang telah

Sumber: Analisa 2019

c. Tahap Pembahasan

Memfasilitasi penyelenggaraan konsultasi/diskusi, rapat teknis, audiensi, dan pembahasan di


daerah.

2. Strategi dan Skenario Pelaksanaan


Untuk dapat menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan waktu yang disediakan dan kualitas pekerjaan
tetap terjaga dan sesuai dengan KAK, maka diperlukan beberapa stategi dan skenario untuk
menyelesaikan permasalahan dan kendala yang mungkin ditemui pada saat pekerjaan dilaksanakan.

a. Strategi Penanganan
1. Mempersiapkan konsep dan skenario pendampingan : strategi makro (seluruh kabupaten)
dan strategi masing-masing kabupaten, kategorisasi per kabupaten/kota, metode
pendampingan, jadwal makro dan jadwal per kabupaten/kota, alokasi personil, dan
pembagian peran.

2. Pemilahan masalah per kabupaten/kota menjadi Tipologi Status RDTR: Status legal RDTR,
progress penyusunan, substansi materi, pembiayaan penyusunan, tingkatan masalah
(banyaknya perbaikan, adanya konflik, banyaknya hambatan, kualitas SDM lokal, belum
ada pendanaan, kesulitan geografis, dsb). Hasil pemilahan masalah menjadi masukan
didalam penyusunan jadwal baik jadwal makro maupun jadwal perkabupaten.

3. Penyiapan format isian (tabel check list) untuk memeriksa kesesuaian substansi RDTR,
kualitas/kedalaman analisis, harmonisasi/keselarasan sektoral dan wilayah,

4. Sosialisasi UU No. 26/2007 serta peraturan dan pedoman lainnya, terkait prosedur
pengajuan persetujuan substansi Raperda RDTR, konsultasi, diskusi, dan pembahasan
status RDTR dengan Pemda.

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 16


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan
5. Menjaring isu-isu strategis, permasalahan, identifikasi kebutuhan pendampingan teknis di
setiap kabupaten,

6. Membuat komitmen untuk kerjasama (team work) dengan aparat dan Konsultan Penyusun
RDTR di Kabupaten, mempersiapkan Tim Teknis Daerah (aparat daerah dan stakholder
terkait), membuat uraian tugas masing-masing aparat (pembagian peran antar pelaku),
menyusun target bersama, dan pemilihan personil Pemda sesuai dengan bidang
keahlian/otoritasnya.

7. Menggunakan metode review bersama & brain storming untuk identifikasi isu-isu strategis
dan permasalahan, FGD, pembahasan RDTR. Memberikan kesempatan lebih banyak
kepada aparat untuk mengembangkan gagasan (dan koreksi-koreksi yang perlu terhadap
gagasan tersebut), mereview pedoman/peraturan/UU dan kebijakan sektoral secara
bersama-sama dengan aparat, untuk efisiensi waktu mengaktifkan aparat sektor dalam
pengumpulan data sektoral.

8. Mengoptimalkan fungsi internet, sebagai media komunikasi pendampingan

b. Strategi Pekerjaan Lapangan


1. Menyusun jadwal kunjungan (survei dan pembahasan/diskusi) untuk setiap
kabupaten/kota, menyusun jadwal survei dan pembahasan per kabupaten/kota.

2. Menentukan metode pengumpulan data dan informasi di setiap kabupaten, metode yang
digunakan tergantung kondisi permasalahan spesifik di masing-masing kabupaten.

3. Menentukan jadwal kunjungan tim Konsultan ke tiap kabupaten/kota berdasarkan letak


geografis untuk efisiensi waktu dan biaya.

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 17


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

B. METODOLOGI
1. Diagram Alir Seluruh Pekerjaan

Gambar 1 Diagram Alir Percepatan Proses Legislasi RDTR di Sulawesi Tengah

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 18


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan
2. Kebutuhan Data
Kebutuhan data pada kegiatan “Fasilitasi Legislasi Rencana Detail Tata Ruang Provinsi Sulawesi
Tengah” terbagi menjadi 3 (tiga), yaitu;

a. Kelengkapan Dokumen Teknis

 Buku FA

 Buku Rencana

 PZ

 Naskah Akademis

 Raperda

 Album Peta and

 Dokumen KLHS.

b. Kelengkapan Berkas Administrasi

 Surat Penetapan Delienasi

 Surat Penjaminan Kualitas Perda

 Berita Acara Konsultasi Publik I

 Berita Acara Konsultasi Publik II

 Berita Acara Kawasan Berbatasan

 Surat Permohonan Persetujuan Substansi dari Bupati

 Berita Acara Kesepakatan Pengajuan Persetujuan Substansi Antara Pemerintah Daerah


dengan DPRD

 Validasi KLHS

 Berita Acara BKPRD

 Surat Rekomendasi Gubernur

 Rekomendasi dari BIG,

c. Kelengkapan Data Pendukung

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 19


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan
 Data Pertanahan

 Peta Perizinan

 Peta Paraf

 Data-data lainnya yang mendukung percepatan RDTR

3. Kebutuhan Analisis
Dalam hal analisis yang akan digunakan dalam kegiatan ini adalah menggunakan beberapa
pendekatan pendampingan. Dalam pelaksanaan kegiatan pendampingan nantinya tentu akan ada
kendala dan tantangan yang dihadapi, baik teknis maupun non-teknis. Oleh karena itu dibutuhkan
suatu pendekatan yang komprehensif didalam mengakselerasi proses tersebut. Berikut beberapa
pendekatan yang akan kami gunakan dalam langkah awal penyelesaian pekerjaan, yaitu :

a. Pendekatan Normatif

Suatu cara pandang untuk memahami permasalahan atau kondisi dengan berdasarkan pada
norma-norma yang ada atau pada suatu aturan yang menjelaskan bagaimana kondisi
tersebut seharusnya terjadi. Norma-norma tersebut bersandarkan pada aspek teknis
maupun aspek akademis. Dalam pendekatan ini, perhatian pada masalah utama serta
tindakan yang semestinya dilakukan menjadi ciri utama. Kondisi atau situasi yang terjadi
tersebut dijelaskan, dilihat, dan dibandingkan karakteristiknya dengan kondisi yang
seharusnya, dimana dalam konteks pembangunan kondisi yang seharusnya tersebut
didasarkan pada produk legal peraturan perundangan, baik untuk nasional maupun daerah.

b. Pendekatan Fasilitatif dan Partisipatif

Pendekatan ini digunakan dengan dasar pertimbangan bahwa proses penyusunan dilakukan
dengan melibatkan seluruh pemangku kepentingan, baik di tingkat kota/kabupaten, provinsi
maupun nasional. Hal ini dimaksudkan agar hasil penyusunan dapat dirasakan dan dimiliki
oleh seluruh pemangku kepentingan terkait di daerah.

c. Pendekatan Teknis-Akademis

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 20


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan
Pendekatan yang dilakukan dengan menggunakan metodologi yang dapat
dipertanggungjawabkan secara akademis, baik itu dalam pembagian tahapan pekerjaan
maupun teknik-teknik identifikasi, analisis, penyusunan strategi maupun proses pelaksanaan
penyepakatan. Dalam pendekatan ini, proses pendampingan menggunakan beberapa
metode dan teknik studi yang baku.

d. Pendekatan Proaktif

Merupakan kemampuan individu dalam mengambil tindakan atau merespon tindakan


melalui langkah yang positif, suatu perbuatan untuk mengantisipasi problem yang akan
datang. Dengan kata lain proaktif berkaitan dengan upaya-upaya antisipasi yang
berkesinambungan (continues anticipation efforts) mencegah munculnya permasalahan
baru (quick resolution responsibility). Dalam kaitannya dengan pekerjaan ini, maka individu
tenaga ahli harus mampu dan selalu memiliki sikap proaktif dalam penyelesaian-
penyelesaian masalah yang muncul sepanjang proses pelaksanaan pekerjaan, agar
pekerjaan dapat terselesaiakan sesuai target dan pencapaian.

e. Pendekatan De-birokratisasi

Pendekatan yang mengubah/menyesuaikan prosedur yang harus ditempuh secara berliku-


liku menjadi prosedur yang tidak bertele-tele dan memberikan kemudahan. Dalam
kaitannya dengan pekerjaan ini, maka langkah-langkah jalan pintas (shortcut) namun tetap
dalam koridor kewajaran akan coba ditempuh dalam proses penyelesaian pekerjaan dan
proses menghantarkan materi Ranperda hingga ke sidang paripurna.

4. Keluaran Yang Dihasilkan


Output kegiatan pelaksanaan percepatan proses legislasi 7 (tujuh) RDTR pada 6 (enam) Kabupaten
di Provinsi Sulawesi Tengah adalah Surat Rekomendasi Gubernur, Surat Persetujuan Substansi
Menteri ATR/Kepala BPN, dan Dokumen yang mendukung pelaksanaan Tim Koordinasi Penataan
Ruang Nasional.

5. Tahapan Pelaksanaan Kegiatan


Tahapan pelaksanaan kegiatan percepatan proses legislasi RDTR di Provinsi Sulawesi Tengah
dilaksanakan selama 9 bulan pada tahun 2019 . Kegiatan ini dilaksanakan secara swakelola oleh
Pemerintah Provinsi Sulawesi Tengah dengan tahapan sebagai berikut:

 Menyiapan tabel cek (checklist) kelengkapan dan kesesuaian materi Persub RDTR.

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 21


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan
 Mengidentifikasi dan inventarisasi status dan progres raperda masing-masing lokasi.

 Melakukan review, studi empirik, dan pendalaman dokumen teknis RDTR (Buku FA, Buku
Rencana, PZ, Naskah Akademis, Raperda, Album Peta, Dok. KLHS) .

 Melakukan koordinasi tim teknis dan supervisi terkait jadwal pelaksanaan.

 Melakukan pendampingan teknis evaluasi, koreksi, perbaikan /penyempurnaan dokumen


teknis (Buku FA, Buku Rencana, PZ, Naskah Akademis, Raperda, Album Peta, Dok. KLHS)
berdasarkan tabel cek (cheklist) kelengkapan dan kesesuaian.

 Melakukan penyiapan kelengkapan berkas administrasi (Surat Penetapan Delineasi, Surat


Penjaminan Kualitas, Konsultasi Publik I, Konsultasi Publik II, BA Kab. Berbatasan, Surat
Permohonan Bupati, BA TKPRD Kabupaten, BA DPRD, Surat Rekomgub, Konsultasi BIG,
Validasi KLHS) berdasarkan tabel cek (cheklist) kelengkapan dan kesesuaian.

 Menyiapkan bahan paparan materi teknis RDTR dan materi ranperda hasil perbaikan
/penyempurnaan berdasarkan tabel cek kelengkapan dan kesesuaian dan berdasarkan
kesepakatan

 Melakukan fasilitasi penyelenggaraan rapat koordinasi /konsultasi /asistensi di tingkat


Provinsi.

 Melakukan fasilitasi koordinasi dengan pemerintah kabupaten terkait penyiapan rapat


teknis bersama kepala daerah /DPRD Kabupaten.

 Melakukan penyusunan laporan dari data yang telah diolah

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 22


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

BAB III
LAPORAN KEGIATAN
Beberapa kegiatan Tenaga Ahli (TA) Lingkungan dalam “Fasilitasi Legislasi Rencana Detail Tata Ruang
(RTDR) Provinsi Sulawesi Tengah” pada bulan pertama tersebut dirincikan dalam bentuk tabulasi
sebagai berikut:

Table 6 Rincian kegiatan Tenaga Ahli Lingkungan

No Hari / Tanggal Kegiatan / Aktivitas yang dilakukan


1. Senin, 25 Februari  Mengikuti rapat bersama seluruh tenaga ahli dengan Pejabat
2019 Pembuat Komitmen (PPK) di Kantor Dinas Bina Marga dan Penataan
Ruang sekaligus penandatangan kontrak kerja sebagai Tenaga Ahli
Lingkungan

2. Kamis, 28  Rapat konsolidasi bersama Tenaga Ahli dalam Fasilitasi Legislasi


Februari 2019 Rencana Detail Tata Ruang (RTDR) Provinsi Sulawesi Tengah

 Melakukan evaluasi / pengecekan progres penyusunan Rencana


Detail Tata Ruang (RTDR) di enam kabupaten

3. Senin, 4 Maret  Mengikuti rapat konsolidasi bersama Pejabat Pembuat Komitmen


2019 (PPK) dan staf beserta para Tenaga Ahli dalam rangka persiapan
kegiatan Sosialisasi Pelaksanaan Percepatan Rencana Detail Tata
Ruang (RDTR) Kabupaten/Kota di Provinsi Sulawesi Tengah

 Menyalin softfile dan memeriksa kelengkapan dokumen teknis


khususnya data spasial (sumber data dan peta) Rencana Detail Tata
Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan Kec. Banggai Tengah, Selatan, dan
Utara

 Memeriksa kelengkapan dokumen administrasi khususnya Dokumen


KLHS.

4. Selasa, 5 Maret  Mengikuti kegiatan Sosialisasi Pelaksanaan Percepatan Rencana


2019 Detail Tata Ruang (RDTR) Kabupaten/Kota di Provinsi Sulawesi
Tengah

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 23


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan
No Hari / Tanggal Kegiatan / Aktivitas yang dilakukan
 Melakukan desk prosedur dan kelengkapan dokumen persetujuan
substansi RDTR pada Kabupaten Banggai, Kabupaten Poso dan Kota
Palu

5. Rabu, 6 Maret  Mengikuti kegiatan Sosialisasi Pelaksanaan Percepatan Rencana


2019 Detail Tata Ruang (RDTR) Kabupaten/Kota di Provinsi Sulawesi
Tengah

6. Kamis, 7 Maret  Rapat konsolidasi bersama Tenaga Ahli dalam Fasilitasi Legislasi
2019 Rencana Detail Tata Ruang (RTDR) Provinsi Sulawesi Tengah

 Memeriksa softfile kelengkapan dokumen Rencana Detail Tata Ruang


(RDTR) pada zona A (Kabupaten Banggai, Banggai Laut dan Poso

7. Jumat, 8 Maret  Melakukan koordinasi terkait berita acara hasil desk prosedur dan
2019 kelengkapan dokumen persetujuan substansi RDTR pada
Kabupaten/Kota di Provinsi Sulawesi Tengah bersama Pejabat
Pembuat Komitmen (PPK)

8. Senin, 11 Maret  Melakukan koordinasi terkait kelengkapan data hasil desk prosedur
2019 dan kelengkapan dokumen persetujuan substansi RDTR pada
Kabupaten/Kota di Provinsi Sulawesi Tengah bersama staf Dinas Bina
Marga dan Penataan Ruang Provinsi Sulawesi Tengah

9. Selasa, 12 Maret  Rapat koordinasi satuan kerja dalam rangka sosialisasi dan kunjungan
2019 ke Kabupaten Poso, Morowali dan Morowali Utara

10. Rabu, 13 Maret  Mengikuti kegiatan Rapat Pendampingan Dalam Rangka Percepatan
2019 Penyusunan dan Penyelesaian RDTR Kabupaten/Kota di Provinsi
Sulawesi Tengah di Kabupaten Poso.

 Melakukan desk prosedur dan kelengkapan dokumen persetujuan


substansi RDTR pada Kabupaten Poso.

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 24


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan
No Hari / Tanggal Kegiatan / Aktivitas yang dilakukan
11. Kamis, 14 Maret  Mengikuti kegiatan Rapat Pendampingan Dalam Rangka Percepatan
2019 Penyusunan dan Penyelesaian RDTR Kabupaten/Kota di Provinsi
Sulawesi Tengah di Kabupaten Morowali

 Melakukan desk prosedur dan kelengkapan dokumen persetujuan


substansi RDTR pada Kabupaten Morowali.

12. Jumat, 15 Maret  Mengikuti kegiatan Rapat Pendampingan Dalam Rangka Percepatan
2019 Penyusunan dan Penyelesaian RDTR Kabupaten/Kota di Provinsi
Sulawesi Tengah di Kabupaten Morowali Utara.

 Melakukan desk prosedur dan kelengkapan dokumen persetujuan


substansi RDTR pada Kabupaten Morowali Utara.

13. Minggu, 17 Maret  Merangkum semua hasil desk kunjungan 1 Kabupaten Poso,
2019 Morowali, dan Morowali Utara.

14. Senin, 18 Maret  Menyalin softfile status dan kelengkapan dokumen 7 (tujuh) Rencana
2019 Detail Tata Ruang (RDTR) di Provinsi Sulawesi Tengah

15. Selasa, 19 Maret  Bersama para tenaga ahli menyelesaikan draft laporan pendahuluan,
2019 laporan monitoring bulanan dan laporan bulanan tenaga ahli

16. Rabu, 20 Maret  Bersama para tenaga ahli menyelesaikan laporan pendahuluan,
2019 laporan monitoring bulanan dan laporan bulanan tenaga ahli

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 25


Laporan Tenaga Ahli Teknik Lingkungan

FASILITASI LEGISLASI RDTR Di SULAWESI TENGAH 26