Anda di halaman 1dari 15

METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN

1. Lokasi Pekerjaan :
Pekerjaan ini terletak desa atau kelurahan Kalibuntu Puskesmas Kendal I Kecamatan Kota
Kendal.

2. Lingkup Pekerjaan :
I. PEK. PERSIAPAN
II. PEK. TANAH
III. PEK. PASANGAN
IV. PEK. BETON
V. PEKERJAAN ATAP
VI. PEK. LANTAI
VII. PEKERJAAN KUSEN PINTU, JENDELA & BOUVANT
VIII. PEKERJAAN INSTALASI LISTRIK
IX. PEK. LANGIT LANGIT
X. PEKERJAAN SANITASI
XI. PEK. PENGECATAN

3. Waktu Pelaksanaan :

a. Waktu yang direncanakan untuk pekerjaan ini adalah 90 (sembilan puluh) hari
kalender.
b. Jam Kerja
• Jam kerja normal : jam kerja normal yaitu dimulai dari jam 08.00 s/d 16.00 atau
rata-rata 8 jam waktu kerja dalam sehari. ( 7 jam waktu kerja efektif + 1 jam waktu
istirahat )
• Jam kerja tambahan : jam kerja tambahan dimulai dari jam 17.00 s/d 22.00. (4
jam), pada item pekerjaan beton plat lantai, bila dimungkinkan untuk penambahan
waktu kerja.

4. Uraian Teknis
Pada pelaksanaan ini yang harus dipersiapkan sebelum memulai pekerjaan adalah
antara lain :
a. Bahan – Bahan :
Bahan-bahan yang akan digunakan adalah :
1. Pasir Beton (Muntilan), pasir urug.
Pasir yang dipergunakan dalam pekerjaan ini harus bersih dan bebas dari
lempung/zat-zat organik lainnya, mempunyai gradasi sedemikian rupa dan
apabila dicampur dengan agregat kasar akan menghasilkan beton dengan
kerapatan maksimum.
Penambahan pasir dari pecahan batu kedalam pasir alami, untuk memperoleh
gradasi yang memenuhi syarat dan penyimpanan agregat dengan ukuran
tertentu, haruslah sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan pada
persyaratan RKS dan telah disetujui oleh Konsultan Pengawas/Engineer.

2. Semen
Semen yang dipergunakan dalam pekerjaan ini haruslah sesuai dengan
ketentuan yang telah ditetapkan pada persyaratan RKS, dari merek-merek
fabrikasi yang ditunjuk, dalam pekerjaan ini mengunakan semen gresik tipe I

3. Besi Beton
Per Kg, yang memiliki kualitas bahan dan berat sesuai dengan persyaratan yang
ditentukan dalam RKS dan telah disetujui oleh Pengawas Pekerjaan.

4. Papan Multiplex, Tripleks, Teakwood


Yang dipergunakan dalam pekerjaan ini adalah yang telah mendapat persetujuan
dari Pengawas Pekerjaan, sehingga stock dan mutunya bisa
dipertanggungjawabkan.

5. Bahan pendukung lainnya,


Seperti air, paku, kayu kelas II, III, perancah, olie, papan triplex, solar, sealent dll

b. Peralatan
Ada beberapa jenis peralatan yang digunakan untuk menyelesaikan pekerjaan
secara keseluruhan seperti yang tertera di data peralatan CV. Wira Dinamika

c. Tenaga Kerja
1. Dalam pelaksanaannya tenaga yang dipergunakan dalam pelaksanaan pekerjaan
ini adalah Tenaga yang berpengalaman dalam bidang konstruksi gedung.
2. Dalam Pelaksanaannya sebelum memulai akan diberi pengarahan terlebih
dahulu oleh Site Manager ataupun Pelaksana Lapangan.
3. Tenaga Kerja yang terlibat dalam pekerjaan ini antara lain pekerja, tukang batu,
tukang cat, tukang kayu, tukang besi, kepala tukang, mandor.

5. Metode Pelaksanaan Pekerjaan


Metode pelaksanaan pekerjaan secara keseluruhan sebagaimana terkonsep di bawah ini :

Sedangkan tahapan pelaksanaan pekerjaan secara garis besar Metode Pelaksanaan masing-
masing dapat dijelaskan sebagai berikut :

PEKERJAAN PERSIAPAN
Pekerjaan Persiapan harus sudah dilaksanakan sebelum 14 (empat belas) hari, terhitung
setelah menerima Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK).
Sebagai pekerjaan awal yang harus dilakukan adalah :
1. Membuat rencana kerja yang lebih terperinci termasuk schedule mobilisasi peralatan dan
personil di lokasi.
2. Melakukan pengurusan Administrasi Proyek meliputi jaminan pelaksanaan, surat
permohonan untuk serah terima lokasi lahan proyek.
3. Mengajukan Shop Drawing kepada pengawas pekerjaan untuk mendapat persetujuannya
menyangkut lay-out dan penempatan dilokasi dari Direksi Keet, barak pekerja dan gudang.

PEKERJAAN PENDAHULUAN
Pembersihan Lokasi/Lapangan

Pembersihan lokasi bertujuan agar mempermudah dalam pekerjaan dan pengukuran.


a. Tahapan Pekerjaan :
 Pemotongan Pohon-pohon besar
 Pemangkasan rumput-rumput ilalang
 Pemindahan / penyingkiran material keras (Batu) yang dapat mengganggu pekerjaan.

b. Cara Pelaksanaan :
1) Pemotongan Pohon-pohon besar dapat dilakukan dengan menggunakan alat berat
ataupun dengan menggunakan alat-alat tukang (tergantung dari tingkat kesulitannya).
2) Pemangkasan rumput-rumput ilalang dapat dilakukan hanya dengan menggunakan alat-
alat tukang atau bisa langsung dicabut dengan menggunakan tangan. Prosesnya ini
biasanya tidak mengalami tingkat kesulitan yang tinggi.
3) Pemindahan Material Keras (Batu) dapat dilakukan oleh 1-10 orang tenaga pekerja
(Ukuran skala kecil) namun dapat juga dengan menggunakan alat berat (Ukuran skala
besar). Material Keras dipindahkan sejauh mungkin dari lokasi pekerjaan agar tidak
mengganggu kelancaran pekerjaan.

c. Keterkaitan Pelaksanaan Dengan Penggunaan Alat :


1) Pemotongan Pohon-pohon besar dapat dilakukan dengan menggunakan gergaji, kapak,
gergaji mesin dsb, tergantung dari besar kecilnya pohon di areal tersebut.
2) Pemangkasan rumput atau ilalang di areal lokasi dapat dibersihkan dengan
menggunakan arit, parang, cangkul dsb.
3) Pemindahan material keras seperti batu (ukuran skala besar) atau pohon-pohon yang
sudah di tumbangkan dapat dipindahkan dengan menggunakan Truk untuk dapat
dipindahkan keluar dari lokasi pekerjaan.

Pemasangan Bowplank

Bowplank berupa tonggak yang ditancapkan ditanah pada beberapa titik diluar bangunan yang
dihubungkan dengan benang atau papan. Bowplang berguna sebagai penentu titik ukur posisi-
posisi denah bangunan dan ketinggian elevasi antar lantai. Untuk bangunan yang tidak terlalu
luas, cukup dengan penarikan benang untuk posisi dan menggunakan pipa berisi air untuk
pengukuran elevasi.

Bowplank dipasang dengan jarak minimal 1 meter diluar denah bangunan.

a. Peralatan yang digunakan :


1. Meteran
2. Palu
3. Tang
4. Kakatua (gegep/catut)
5. Benang

b. Tahapan Pekerjaan :
1. Melakukan pengukuran,
2. pemasangan patok, yang diawali dengan pengukuran areal yang akan dibersihkan
dengan menggunakan alat ukur / meteran.
3. Setelah mendapatkan persetujuan Direksi/Engineer/Pengawas Lapangan, maka
pemasangan bouwplank dapat dilaksanakan. Mengingat pentingnya pekerjaan ini yang
secara langsung berdampak pada hasil pekerjaan fisik, maka untuk pemasangannya
harus sesuai dengan rencana pekerjaan/gambar-gambar kerja.

Pemasangan Bowplank atau Patok dilakukan dengan menancapkan patok sebagai batas
ukuran yang akurat setelah mengalami proses pengukuran.

c. Keterkaitan Pelaksanaan dengan Penggunaan Alat :


1. Untuk menentukan suatu ukuran harus menggunakan alat Bantu ukur / meteran.
2. Sedangkan Theodolite digunakan untuk menentukan titik pondasi, dimana penentuan
titik pondasi harus dengan memperhitungkan sudut dan itu hanya bisa dilakukan
dengan menggunakan alat Theodolite.

Papan Nama proyek

Setelah SPMK diterbitkan maka segera dilakukan pembuatan Papan Nama Kegiatan dan
Pemasangan Pagar Pengaman Lokasi yang mana penempatan posisinya sesuai dengan
petunjuk dari direksi.

Papan nama proyek sangat penting dilakukan untuk memberikan informasi tentang proyek yang
dilaksanakan yang antara lain meliputi :
 Nama proyek :
 Pemilik proyek :
 Pemilik pekerjaan :
 Kontraktor pelaksana :
 Konsultan pengawas :
 Jangka waktu pelaksanaan :
 Sumber Dana :

Pembuatan Barak Pekerja dan Gudang

Pembangunan Barak pekerja dirancang sedemikian rupa sehingga memberi kenyamanan bagi
pekerja untuk istirahat, hal ini penting karena pekerja merupakan komponen produksi utama
bagi penyelesaian pekerjaan proyek. Sedangkan gudang diperlukan sebagai tempat
penyimpanan peralatan dan bahan serta bengkel diperlukan sebagai tempat pemeliharaan /
perbaikan alat yang rusak.
Bangunan ini sifatnya sementara sehingga pada saat proyek selesainya pelaksanaan pekerjaan
perlu dibongkar kembali.

a. Tahapan Pelaksanaan Pekerjaan :


 Penentuan panjang dan lebar barak;
 Penetapan di lapangan sesuai ukuran;
 Pembuatan kolom pada masing-masing titik kolom;
 Pemuatan slop kayu;
 Pembuatan gording;
 Pembuatan dinding dengan papan kayu;
 Pembuatan atap dari seng.

b. Peralatan yang digunakan :


Peralatan yang digunakan adalah peralatan standart tukang, seperti :
1. Gergaji 5. Meteran 9. Skop
2. Palu 6. Pemotong besi 10. Golok
3. Tang 7. Cangkul 11. Sendok semen
4. Kakatua (Gegep) 8. Linggis 12. Alat bantu lainnya

Suplai Air Kerja

Supply air bersih dan air kerja untuk pelaksanaan pekerjaan akan digunakan sumber air tanah
dengan membangun sumur bor atau dengan air PDAM, atau mencari sumber lain yang
memenuhi syarat untuk pelaksanaan pekerjaan.

Keperluan air bersih, meliputi :


 Air untuk bahan campuran adukan beton, untuk plesteran dan untuk adukan pasangan bata.
 Untuk perawatan beton (curing), untuk perawatan batu bata
 Untuk toilet dan MCK pekerja
 Untuk keperluan tes peralatan mekanikal, tes instalasi plumping
 Keperluan pekerjaan lainnya.

Dokumentasi

Kegiatan Ini diperlukan untuk melakukan dokumentasi kegiatan proyek pada saat awal
pekerjaan yang dimulai dari 0 (nol) persen hingga 100 (seratus) persen.
Selanjutnya dengan dokumentasi yang ada dilakukan proses administrasi terhadap semua
pekerjaan termasuk bukti progres kerja.

Shop Drawing

Shop Drawing adalah gambar rencana yang menjadi acuan pelaksanan dalam mengerjakan
suatu pekerjaan dan dibuat setelah gambar rencana dari konsultan perencana mendapat
persetujuan dan pengesahan

PEKERJAAN STRUKTUR

1. Pekerjaan Pondasi

Galian Tanah Sedalam 1


Pekerjaan ini meliputi Galian tanah pondasi sedalam 1 meter untuk pondasi batu belah
aanstamping dan pondasi batu belah 1:5 dan rolag batu bata 1:5, dan galian tanah sedalam 2
meter untuk pondasi footplat. Penggalian dilakukan untuk mencapai garis elevasi permukaan
dan kedalaman-kedalaman yang perlu untuk pondasi, lantai dan lain-lain yang dipersyaratkan
atau diperlihatkan maupun di indikasikan pada gambar-gambar dengan cara yang sedemikian
sehingga pekerjaan ini dapat selesai dengan baik.

Pekerjaan galian tanah direncanakan dengan menggunakan tenaga manusia dengan


kedalaman yang telah ditentukan dan waktu pengadaan alat yang telah terjadwal.
Penggalian untuk pondasi yang akan dilakukan mempunyai lebar yang cukup untuk
pembangunan dan juga untuk mengadakan pembersihan.
Urutan kerja :
a) Lahan yang akan digali dipersiapkan
sebelumnya dengan melakukan pemasangan
patok elevasi panjang, lebar dan kedalamannya
sesuai dengan rencana kebutuhan di lapangan.
b) Melakukan pemasangan rambu keamanan untuk
menjaga hal-hal yang tidak diharapkan pada saat
pelaksanaan pekerjaan.
c) Penggalian dilakukan secara manual dengan
tenaga tukang dan menggunakan alat.
d) Hasil galian dibuang ke lokasi proyek dengan
menggunakan kereta dorong.
e) Penggalian akan dilakukan sesuai dengan
kedalaman yang ditetapkan pada gambar
perencanaan.
f) Sekelompok pekerja akan merapikan hasil
galian.

Pasang Pondasi Batu Belah


1. Pondasi bangunan yang digunakan adalah pondasi batu kali / batu gunung yang memenuhi
persyaratan teknis atau sesuai keadaan dilapangan .
2. Tebarkan Pasir Urug dibagian permukaan galian tanah setebal 10 cm (atau yang
disarankan).
3. Pasanglah pondasi Batu Kali Belah dengan adukan semen campuran, 1 : 6 (Semen dan
Pasir), besarannya disesuaikan dengan ukuran pada Gambar Lapangan.
4. Celah–celah yang besar antara batu diisi dengan batu kecil yang cocok padatnya.
5. Pasangan pondasi batu kali tidak saling bersentuhan dan selalu ada perekat diantaranya
hinga rapat.
6. Pada pasangan batu kali sudah harus disiapkan anker besi untuk kolom, kedalaman anker
30 cm harus dicor dan panjang besi yang muncul diatasnya minimal 75 cm.
7. Setelah pelaksanaan pekerjaan pondasi sampai bagian atas selesai, lakukan pengecekan
kembali untuk mengetahui permukaan Pondasi sudah rata (water pas)

2. Pekerjaan Tanah
Pekerjaan tanah disini adalah pekerjaan tanah tadas peninggian lanti bangunan. Tanah padas
didatangkan kelokasi pekerjaan dengan menggunakan dump truk. Kemudian dihampar oleh
pekerja kedalam lokasi yang telah ditentukan guna peninggian peil lantai bangunan. Setelah
penghamparan selesai dilaksanakan kemudian dilakukan pemadatan tiap 20 cm dengan
menggunakan alat stamper. Adapun sisa galian dibuang untuk menutup sumur lama.

3. Pekerjaan beton bertulang


1. Beton bertulang dilaksanakan dengan standar mutu bahan sebagai berikut :
Mutu beton : Minimal dengan kuat tekan silinder fc’ = 22,5 MPa (Footplat, Kolom Struktur,
Balok, Plat Lantai) artinya mempunyai kuat tekan hancur karakteristik sebesar 22,5 MPa
pada benda uji silinder dengan diameter 150 mm dan tinggi 300 mm, saat umur beton 28
hari. Kuat tekan tersebut di atas adalah lebih kurang setera dengan mutu beton K-275 pada
NI-2, yaitu kuat tekan hancur karakteristik sebesar 275 kg/cm2 pada benda uji kubus
dengan sisi 150 mm, saat umur beton 28 hari. Kuat tekan karakteristik adalah kuat tekan
beton yang sudah memperhitungkan adanya deviasi secara statistik pada sejumlah benda
uji beton, baik itu silinder maupun kubus.
Tulangan baja : Menggunankan besi polos.

2. Sebelum penyetelan dan pemasangan baja tulangan dimulai, Pihak Kami membuat rencana
kerja pemotongan dan pembengkokan baja tulangan (bar bending schedule), yang
sebelumnya diserahkan kepada Manajemen Konstruksi untuk mendapatkan persetujuan.
Tulangan bebas dari kotoran-kotoran seperti lemak, karet lepas, tanah, serta bahan-bahan
atau kotoran yang bisa mengurangi daya rekatnya. Semua besi beton bebas dan bersih
dari karat sesuai dengan ukuran pabrik, bersih pula dari olie, gemuk, cat dan lain
sebagainya, atau hal lain yang dapat menyebabkan berkurangnya daya ikat besi beton
terhadap beton. Apabila diinginkan atau dipandang perlu, maka Manajemen Konstruksi
akan memerintahkan untuk menyikat dengan sikat kawat untuk membersihkan besi beton
tersebut sebelum dipergunakan.

3. Pembengkokan baja tulangan dilakukan secara hati-hati dan teliti, sesuai dengan aturan
dalam SKSNI. Pembengkokan tersebut harus dilakukan oleh tenaga yang ahli, dengan
menggunakan alat-alat sedemikian rupa sehingga tidak menimbulkan cacat, patah dan
retak-retak pada batang baja.

4. Acuan dibuat dari bahan yang disetujui oleh Manajemen Konstruksi , seperti kayu dan
multiplex/triplex dengan tebal minimum 5 mm, atau bahan lain yang diinstruksikan oleh
Manajemen Konstruksi, serta memenuhi syaratsyarat kekuatan dan daya tahan, serta
mempunyai permukaan yang baik untuk pekerjaan finishing pada bagian yang berada di
atas permukaan tanah (bila ada). Pihak Kami memberikan contoh dari perhitungan
kekuatan bahan yang akan dipakai untuk acuan, untuk disetujui oleh Manajemen Konstruksi

5. Acuan dipasang sesuai dengan ukuran-ukuran jadi yang ada di dalam gambar dan
menjamin bahwa ukuran-ukuran tersebut tidak akan berubah sebelum dan selama
pengecoran. Acuan juga dipasang sedemikian rupa sehingga tidak akan terjadi kebocoran
atau hilangnya air selama pengecoran.

6. Pemasangan dan penyetelan tulangan baja dilakukan berdasarkan ukuran, bentuk dan peil
yang sesuai dengan gambar rencana, dan sudah diperhitungkan mengenai toleransi
penurunannya. Pemasangan dilakukan dengan menggunakan pengganjal jarak selimut
beton (beton decking) untuk mendapatkan tebal selimut seperti yang disyaratkan dalam
gambar. Apabila hal tersebut tidak tercantum di dalam gambar atau dalam spesifikasi, maka
dapat digunakan ketentuan peraturan yang berlaku.

7. Sebelum pengecoran dimulai, maka tempat yang akan dicor terlebih dahulu dibersihkan
dari segala kotoran (potongan kayu, batu, tanah dan lainlain) dan dibasahi dengan air
semen.

8. Sama sekali tidak diperkenankan mengadakan pengecoran beton sebelum besi yang
terpasang telah diperiksa dan disetujui oleh Manajemen Konstruksi.

9. Pengecoran dilakukan secara berlapis dan kontinyu, atau dengan metode pengecoran yang
diusulkan Pihak Kami dan disetujui oleh Manajemen Konstruksi, dengan memperhatikan
cara atau urutan pengecoran karena volume pengecoran yang cukup besar, agar tidak
terjadi cold joint dan juga menghindari kemungkinan degradasi atau kerusakan beton akibat
panas hidrasi yang berlebihan. Untuk itu, sebelum pengecoran dilaksanakan, Pihak Kami
menyampaikan usulan prosedur pengecoran yang optimum kepada Manajemen Konstruksi,
dengan memperhatikan semua aspek terutama masalah panas hidrasi pada beton massa
seperti tersebut di atas, untuk mendapatkan persetujuan Manajemen Konstruksi.

10. Dalam segala hal tidak dibenarkan untuk menuangkan adukan dengan menjatuhkan dari
suatu ketinggian yang terlampau tinggi sehingga bisa menimbulkan pengendapan agregat,
yang dengan demikian akan menurunkan mutu dan kinerja beton.
11. Bila pengecoran dihentikan untuk kemudian dilanjutkan dalam waktu lebih dari 24 jam, atau
bila dipandang perlu oleh Manajemen Konstruksi, maka permukaan beton lama yang akan
disambung terlebih dahulu dibersihkan dan bila perlu dikasarkan dengan menyikat, atau
dengan cara lain bila betonnya sudah sangat mengeras, ditambahkan lapisan tipis bonding
additive sejenis epoxy resin atau setara, atau minimal disiram dengan air semen dan
selanjutnya baru dicor dengan beton baru. Tempat dimana pengecoran akan dihentikan
mendapat persetujuan Manajemen Konstruksi.

12. Agar supaya kualitas beton yang digunakan dapat dikontrol dengan baik sesuai spesifikasi
dan standar yang ada, maka selama proses pengecoran, perlu dilakukan uji slump dan
pengambilan contoh benda uji, dengan disaksikan oleh Manajemen Konstruksi. Prosedur uji
slump, jumlah dan cara pengambilan contoh benda uji dan contoh cetakannya sesuai
dengan SKSNI dan terlebih dahulu mendapat persetujuan dari Manajemen Konstruksi.
Dalam segala hal jumlah benda uji yang diambil tidak kurang dari 30 (tiga puluh) buah
untuk pengecoran pile cap, yang harus diambil minimal 1 buah benda uji setiap 5 m3
pengecoran beton untuk volume pengecoran yang kurang dari 300 m3, atau minimal 1 buah
benda uji setiap 10 m3 pengecoran beton untuk volume pengecoran yang lebih dari 300 m3,
dalam bentuk silinder berdiameter 150 mm dan tinggi 300 mm.

13. Selama proses pengecoran berlangsung, beton dipadatkan dengan menggunakan vibrator,
yang dilakukan sedemikian rupa sehingga tidak merusak acuan maupun posisi tulangan.
Pihak Kami menyediakan vibrator dalam jumlah yang cukup untuk menjamin efisiensi
pengecoran dan pemadatan tanah adanya penundaan. Jenis vibrator dan ukurannya
harus terlebih dahulu mendapatkan persetujuan Manajemen Konstruksi. Pemadatan
beton secara berlebihan sehingga bisa menyebabkan pengendapan agregat, kebocoran
acuan dan lain sebagainya, harus dihindarkan.

14. Setelah selesai pengecoran, beton dilindungi dan dirawat (concrete curing) selama
berlangsungnya proses pengerasan, terutama terhadap panas matahari, cuaca atau aliran
air dan juga pengeringan sebelum waktunya. Bila tidak ditentukan lain oleh Manajemen
Konstruksi, maka semua permukaan beton yang terbuka dijaga tetap basah selama minimal
14 hari, dengan cara menyemprotkan air atau menggenai dengan air pada permukaan
beton tersebut, atau dengan cara lain yang diusulkan Pihak Kami. Metode curing terlebih
dahulu diusulkan dan mendapatkan persetujuan Manajemen Konstruksi, sebelum proses
pengerasan beton. Juga untuk pengecoran beton pada waktu cuaca panas, curing dan
perlindungan atas beton diperhatikan. Pihak Kami bertanggung jawab atas retaknya beton
karena kelalaian ini.

16. Untuk mengetahui kualitas mutu beton yang sudah dilaksanakan, maka contoh benda uji
beton diperiksa dengan uji tekan hancur pada umur 3 (tiga) hari, 7 (tujuh) hari dan 28 (dua
puluh delapan) hari. Proporsi jumlah uji tekan (pada umur beton yang berbeda)
mendapatkan persetujuan Manajemen Konstruksi. Hasil uji tekan segera disampaikan
kepada Manajemen Konstruksi untuk di evaluasi.
4. Pekerjaan Pasangan dan Plesteran
Pekerjaan Pasangan Batu Bata
1. Lingkup pekerjaan
Meliputi pengadaan bahan dan pemasangan dinding sisi dalam/luar bangunan dan dinding
pembatas ruangan, atau sesuai gambar.

2. Bahan dinding untuk bagian dalam bangunan dan dinding luar bangunan
Batu bata merah biasa yang dipakai mengalami pembakaran sampai matang, bila direndam
didalam air tetap utuh, tidak pecah atau hancur. Ukuran tebal batu bata dapat disesuaikan
dengan tebal dinding akhir (finish) yang disyaratkan dalam gambar. Batu bata ringan
ataupun jenis lainnya dapat digunakan untuk dinding jika disetujui oleh Manajemen
Konstruksi. Sebelum pekerjaan dimulai, memberikan contoh bahan kepada Manajemen
Konstruksi Pengawas untuk dimintakan persetujuannya. Contoh batu bata yang telah
disetujui disimpan di kantor proyek. Apabila bahan yang datang tidak sesuai dengan
contoh yang telah disetujui, maka Manajemen Konstruksi /Pengawas berhak menolak
bahan tersebut dan segera mengeluarkan bahan tersebut dari lokasi proyek dalam waktu 2
kali 24 jam.

3. Pelaksanaan
 Sebelum batu bata dipasang, batu bata tersebut direndam dalam air sampai gelembung
udara tidak terlihat lagi. Batu bata yang dipasang utuh, kecuali untuk pasangan sudut
dapat memakai batu bata pecahan.
 mengerjakan pengukuran bangunan (uitzet) secara teliti dan sesuai gambar.
 Selama 1 (satu) hari pemasangan dinding bata tidak boleh lebih dari 1 (satu) meter dan
pengakhiran pemasangan pada satu hari dibuat bertangga menurun dan tidak tegak
bergigi, untuk menghindari retaknya dinding dikemudian hari.
 Pada semua pasangan bata ½ batu, satu sama lain dapat mengikat dengan sempurna,
tidak dibenarkan menggunakan batu bata pecahan kecuali untuk pasangan sudut/las-
lasan.
 Pada pasangan batu bata 1 batu dan pasangan yang lebih tebal disusun sesuai
dengan petunjuk/peraturan yang seharusnya.
 Pada tiap pertemuan tegak lurus terdapat ikatan pemasangan yang sempurna kecuali di
tiap-tiap pertemuan dimana ada tiang-tiang beton yang merupakan bingkai.
 Setiap pertemuan tegak lurus, terdapat ikatan pemasangan yang sempurna, kecuali
ditiap-tiap pertemuan dimana ada tiang-tiang beton merupakan bingkai.
 Bidang dinding yang luasnya lebih dari 10 m2 ditambah kolom dan balok penguat
(beton praktis) dengan ukuran 13x13 cm atau sesuai dengan gambar rencana
 Semua pasangan baru, dijaga dengan cara disiram atau dibasahi dengan air
 Bagian pasangan dinding yang berhubungan dengan setiap bagian pekerjaan beton
(kolom, balok, listplank beton dan lain-lain) diberi stek-stek besi beton yang terlebih
dahulu ditanam dengan
baik pada bagian kolom beton dan pada bagian yang tertanam dalam pasangan batu
bata sekurang-kurangnya 40 cm, kecuali ditentukan lain oleh Manajemen
Konstruksi/Pengawas, pemasangan stek besi dilakukan sebelum beton dicor.
 Di tempat yang akan terdapat kosen pintu, kosen jendela, lubang ventilasi dan lain-lain,
penempatan pasangan batu bata hendaknya disesuaikan.

Pekerjaan Plesteran
1. Lingkup pekerjaan
a) Termasuk dalam pekerjaan plesteran ini adalah penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan,
peralatan termasuk alat-alat bantu dan alat-alat angkut yang diperlukan untuk
melaksanakan pekerjaan plesteran dinding, sehingga dapat dicapai hasil plesteran yang
bermutu baik.

b) Pekerjaan plesteran dinding dikerjakan pada permukaan dinding, kolom-kolom beton,


balok-balok beton, listplank beton, serta bagian lain yang diplester.

c) Plesteran boleh dikerjakan apabila seluruh instalasi jaringan listrik, telepon, antenna TV,
kabel data, AC, air bersih, air panas, air kotor/ bekas, air hujan, sudah selesai dipasang.

2. Bahan
Bahan yang dipakai untuk plesteran memakai bahan pasir dan semen dengan komposisi
perbandingan 1 : 3 untuk pekerjaan dinding bata trassram dan 1 : 5 untuk pekerjaan dinding
bata biasa.
3. Pelaksanaan
a) Permukaan dinding yang akan diplester dibersihkan dari kotoran, debu, partikel lain.
b) Pencampuran menggunakan mesin molen.
c) Pencampuran air secara bertahap dan diaduk sampai rata selama 3-4 menit.
d) Pekerjaan plesteran dapat dilaksanakan bilamana pekerjaan pasangan telah selesai
dipasang, kolom dan ring balok telah dicor, bobokan untuk instalasi listrik (pipa), AC,
instalasi air bersih dan instalasi lainnya telah ditanam dalam dinding.
e) Dinding pasangan bata yang akan diplester, sebelumnya selalu disirami air sampai
jenuh selama 3 hari, agar adukan plesteran dapat melekat dengan baik pada dinding.
f) Plesteran halus (acian) dapat dilaksanakan sesudah plesteran berumur 8 hari (kering
benar).
g) Pasangan kepala plesteran dibuat pada jarak 100 cm, dipasang tegak lurus dan
menggunakan potongan kecil kayu plywood, untuk patokan kerataan dinding, potongan
plywood tersebut dilepas apabila kepala plesteran telah mongering.
h) Ketebalan plesteran mencapai ketebalan permukaan dinding/kolom yang dinyatakan
dalam gambar. Tebal plesteran 15-20 mm. Jika ketebalan melebihi dari 2 cm diberi
tambahan kawat ayam (wire mesh), untuk memperkuat daya lekat plesteran.
i) Seluruh pertemuan bidang plesteran dengan keliling kosen dibuat tali air ukuran 5 x 5
mm, atau 6 x 6 mm atau sesuai permintaan, hasil pengerjaan lurus, rata, rapih, baik dan
tidak bergelombang.
j) Untuk permukaan yang datar, mempunyai toleransi lengkung atau cembung tidak
melebihi 5mm untuk setiap jarak 200 cm. Jika melebihi, berkewajiban memperbaikinya
dengan biaya atas tanggungan Pihak Kami.
k) Kelembaban plesteran dijaga sehingga pengeringan berlangsung wajar, tidak
terlalu tiba-tiba dan membasahi permukaan plesteran setiap kali terlihat kering dan
dilindungi dari terik matahari langsung dengan bahan penutup yang dapat mencegah
penguapan air secara cepat.
l) Jika terjadi keretakan sebagai akibat pengeringan yang tidak baik, atau akibat lainnya,
maka plesteran tersebut dibongkar dan diperbaiki sampai dinyatakan dapat diterima
oleh Manajemen Konstruksi / Pengawas dengan biaya atas tanggungan Pihak Kami.
Selama 7 (tujuh) hari setelah pengacian selesai penyedia selalu menyiram dengan air
sampai jenuh sekurangkurangnya 1 kali sehari.
m) Sudut-sudut luar dinding : - Seluruh sudut vertical, dikerjakan dengan baik, tegak dan
lurus.
n) Pekerjaan finishing (pengecatan) dapat dilakukan apabila plesteran telah berumur lebih
dari 21 (dua puluh satu) hari, dan plesteran tersebut sudah benar-benar dalam keadaan
kering.

5. Pekerjaan Kusen Pintu dan Jendela


1. Lingkup Pekerjaan
Semua pekerjaan kosen, jendela alumunium dengan alat perlengkapannya yang diperlukan
sesuai penjelasan dalam gambar-gambar.
Bahan Material kusen alumunium menggunakan aluminium warna silver 4”
Pelaksanaan
Semua pengerjaan harus dilaksanakan oleh tukang-tukang terbaik dengan standar
pengerjaan yang disetujui Pengawas.
Pemasangan sambungan harus tepat tanpa cela sedikitpun.
Semua detail pertemuan harus runcing (adu manis), halus dan rata, bersih dari goresan-
goresan serta cacat-cacat yang mempengaruhi permukaan alumunium.
Pemasangan harus sesuai dengan gambar-gambar dan Persyaratan Teknis ini.
Setiap sambungan dengan dinding atau benda yang berlainan sifatnya harus diberi
“Sealant”. Tanda-tanda dan cacat akibat proses anodizing, yaitu “Rack” atau “Gripper” yang
timbul di permukaan alumunium harus dihilangkan.
Pekerjaan pemasangan kaca harus dilaksanakan oleh tenaga yang mempunyai
pengalaman dan keahlian khusus dalam pekerjaan ini.
Bahan kaca yang telah terpasang harus di lindungi dari kerusakan dan benturan yang
mungkin terjadi serta diberi tanda agar mudah diketahui.

6. Pekerjaan Penutup Lantai dan Dinding


1. Lingkup Pekerjaan
Bagian ini meliputi pengadaan bahan-bahan, peralatan, tenaga untuk pemasangan
pelapis lantai/dinding seperti yang ditunjukkan dalam gambar pelaksanaan atau
petunjuk dari Direksi.
2. Bahan.
Keramik yang digunakan adalah ukuran 30x30 cm untuk keramik lantai ruangan.
3. Pelaksanaan
1. Permukaan dinding harus diberi plesteran yang rata dulu, sebelum lapisan Keramik
dipasang. Siar diisi setelah Keramik terpasang 24 jam. Lebar siar tidak boleh lebih
dari 5 mm, kecuali tertera pada gambar. Bekas-bekas / sisa-sisa semen pengisi siar
harus segera dibersihkan sebelum mengeras. Siar lantai dan siar dinding tepat
saling bertemu.
2. Pada waktu pemasangan Keramik diharuskan plesteran di bawah Keramik harus
terisi penuh dan tidak boleh ada yang kosong atau berongga.
3. Apabila diperlukan pemotongan, harus menggunakan mesin pemotong Keramik dan
sudut tepinya digurinda hingga halus dan rata. Setelah sekurang-kurangnya 3 (tiga)
hari barulah pasangan lantai Keramik diinjak atau dilalui.

7. Pekerjaan Pengecatan
Lingkup Pekerjaan
1. Meliputi penyediaan bahan-bahan, alat-alat bantu dan penyediaan tenaga kerja.
2. Seluruh permukaan dinding telah difinish, plafond telah selesai dikerjakan, kosen-
kosen/pintu/jendela telah selesai dipasang.
3. Mengajukan brosur-brosur cat dinding/cat plafond/politur melamik dan bahan-bahan
lainnya yang diperlukan.
2. Bahan
- Jenis
Cat dasar : Cathylac / Sekualitas
Cat akhir : Cathylac / Sekualitas
- Produksi : Cathylac / Sekualitas
- Warna : Sesuai rencana

Pelaksanaan
 Dinding yang akan dicat sudah diplester dan diaci dengan baik, dan telah mengering
dengan sempurna.
 Warna cat telah disetujui Manajemen Konstruksi/Pengawas/Perencana.
 Permukaan dinding diamplas sampai halus, abu-abu yang melekat dibersihkan.
 Setelah dibersihkan, lalu diberi lapisan cat Dasar Cathylac sebanyak 1 lapis sampai
benar-benar rata.
 Pengecatan halus menggunakan roller, sedangkan kwas hanya pada tempat-tempat
tertentu saja.
 Aplikasi pengecatan, dilakukan oleh tenaga yang telah berpengalaman.

8. Pekerjaan Langit-langit dan Penutup Atap


1. Pasang Rangka Atap Baja Ringan
a. Rangka atap menggunakan rangka atap baja ringan tebal 1mm.
b. Dipilih baja ringan dari bahan yang berkualitas bagus dan kuat serta memenuhi
syarat – syarat teknis.
c. Bahan mur baut digunakan bahan dengan kualitas baik dan tidak karat.

2. Lisplank
a. Lisplank kayu, produk lokal atau sekualitas Kayu Kruing, ukuran 3x20 cm.
b. ebelum pemasangan dimulai, agar diperiksa bidang permukaan rangka
penopangnya rata.
c. Pemasangan lisplank atap dilakukan dalam satu arah memanjang, diperkuat
menggunakan sekrup / paku atau bahan sejenis lainnya yang sesuai, sedemikian
rupa dapat terpasang dengan kokoh, kuat dan tidak bergelombang.

3. Penutup Atap
a. Bahan penutup atap, diantaranya :
 Genteng plentong besar, produk lokal berkualitas baik.
 Bubungan dan nok genteng plentong besar, produk lokal berkualitas baik.
b. Penutup atap dilakukan setelah pekerjaan tumpuannya (rangka atap baja ringan)
selesai dengan sempurna. Pemasangan disusun dalam satu arah, dimulai dari
bawah ke atas.
c. Pasangan genteng harus rapi, sisi alurnya harus merupakan garis lurus baik dari
atas ke bawah maupun arah mendatar. Pasangan genteng harus saling menutup,
sehingga tidak memungkinkan terjadinya kebocoran.
d. Pemasangan bubungan dan nok dilakukan setelah pekerjaan penutup atap selesai
dengan sempurna.
e. Bubungan dipasang mulai dari bagian ujung sisi ke bagian tengah, sehingga
simetris antara sisi kanan dan kirinya.
f. Nok dipasang mulai dari bagian bawah ujung bibir penutup atap ke arah bagian atas
ujung sisi bubungan.
g. Bubungan dan nok dipasang dengan adukan dan diaci dengan acian tahan air,
dipasang lurus dan rata
h. Perkuatan bubungan dan nok dilakukan menggunakan bahan asesories yang
sesuai, sedemikian rupa dapat terpasang kokoh dan kuat.

4. Plafond ( Langit-langit )
a. Bahan plafond, harus bersih, bebas cacat, tidak gompal, permukaan rata, lurus,
memenuhi persyaratan bahan, diantaranya :
 Penutup plafond, Gypsum board, produk lokal.
- Ukuran 1200 x 2400 mm.
- Tebal 9 mm.
 Rangka plafond, besi hollow difinish cat dasar, produk lokal.
- Ukuran 40x40x1,2 mm (rangka utama).
- Ukuran 40x20x1,2 mm (rangka pembagi).
 List plafond, list profil gypsum 10 cm, produk lokal.
 Finishing plafond exposed.
- Cat dinding emulsion, produk lokal sekualitas Catylac.

b. Rangka plafond
 Buat garis (marking-line) ketinggian plafond pada sekeliling dinding.
 Gantung besi hollow uk. 40x40x1,2 mm sebagai rangka utama setiap jarak
interval 100 cm pada plat beton, dinding atau rangka atap yang ada,
menggunakan penggantung pembantu dari besi hollow uk. 40x40x1,2 mm
dilengkapi mur dan klem yang dapat diatur ketinggiannya dan dibuat sedemikian
rupa sehingga seluruh rangka dapat terangkai dengan baik, kuat, tidak berubah
dan rata pada bidang permukaan dasar pemasangan penutup plafondnya.
 Kemudian pasang besi hollow uk. 40x20x1,2 mm sebagai rangka pembagi
setiap jarak interval 50 cm pada rangka utama menggunakan joiner.
 Joiner atau sambungan antara rangka menggunakan nut screws atau fisher
sehingga dapat menyatukan rangka dengan kuat, kokoh dan rata pada bidang
permukaan dasar pemesangan penutup plafondnya.
 Setelah rangka plafond terpasang, seluruh permukaan rangka harus rata, saling
tegak lurus dan waterpass, tidak ada bagian rangka yang bergelombang,
kecuali bila dinyatakan lain, misalnya permukaan merupakan bidang miring /
tegak.
 Setelah selesai dikerjakan, rangka plafond harus dihindarkan dan dilindungi dari
kemungkinan adanya pengaruh yang dapat mengurangi kualitasnya.

c. Penutup pafond
 Sebelum penutup plafond dipasang, pekerjaan lain yang berada diatasnya
harus sudah selesai, terpasang dengan baik. Pasang penutup plafond dengan
arah melintang rangka pembagi, formasi susun bata (zig – zag).
 Penutup plafond dipasang pada rangka menggunakan sekrup (self tapping
screw) setiap jarak interval maks. 2 cm dengan ketentuan minimum 12 mm dari
tepi gypsum board dan minimum 50 mm dari sudut gypsum board. Mulailah
menyekrup / memaku dari bagian tengah gypsum board kemudian berurut
kebagian tepi.
 Pada setiap pertemuan bahan penutup plafond diberi nat berjarak 4 mm. Nat
harus lurus, sama lebar dan tegak lurus satu sama lain pada pertemuan yang
saling berpotongan. Untuk finishing, nat ditutup dengan bahan pengisi (kompon)
dari produk sejenis.
 Tempelkan joint tape diatas nat sedemikian rupa menutupinya setelah
sebelumnya nat dibersihkan dari debu dengan kuas bersih.
 Aplikasikan kompon sebagai pengisi nat sekaligus menutup joint tape dan paku
setipis mungkin hingga terisi rata dan biarkan mengering.
 Lapis dengan kompon penutup selebar ± 350 mm diatas kompon pengisi serapi
mungkin. Setelah mengering, lakukan penghalusan seluruh permukaan yang
berkompon dengan amplas ukuran sedang dan menggunakan alat bantu.
 Pada bagian tertentu, harus dibuatkan manhole atau access panel yang bisa
dibuka untuk keperluan pemeriksaan / pemeliharaan ME.
 Setelah selesai terpasang, hasilnya harus terlihat rapi, rata permukaannya, tidak
melendut dan tidak bergelombang.
 Sebagai tahapan awal finishing permukaan, aplikasikan selapis tipis skim coat
menggunakan finishing compound (topping) pada seluruh permukaan.
Hindarkan adanya cacat goresan atau tonjolan pada permukaan.
 Setelah selesai dikerjakan, rangka plafond harus dihindarkan dan dilindungi dari
kemungkinan adanya pengaruh yang dapat mengurangi kualitasnya.

d. List Gipsum
 Bagian tepi penutup plafond yang bertemu langsung dengan bidang dinding,
kolom dan balok, dipasang list profil gypsum ukuran 10 cm.
 Pemasangan list dilakukan dengan mengikuti tata cara dan perlakuan bahan
yang digunakan terhadap bidang permukaan yang menjadi tumpuan
pemasangannya.

e. Penyelesaian plafond exposed


 Plafond exposed disini merupakan bidang permukaan lantai beton bagian
bawah hasil pengecoran yang telah ditentukan pada persyaratan pekerjaan beton.
 Penyelesaian plafond exposed dimaksud adalah menutupi cacat – cacat yang
terjadi dengan compound dan memberikan lapisan finishing.
 Bidang permukaan beton dibersihkan dari segala kotoran dan serpihannya,
kemudian menutupi celah – celah yang ada dengan compound, sedemikian
 rupa agar menutupinya dengan baik dan sempurna.
 Apabila acian telah mengering, bidang permukaan beton dihaluskan dengan bahan
amplas hingga rata dan halus, kemudian kotoran debunya dibersihkan.
 Bidang permukaan beton exposed kemudian difinish dengan cat dinding.
 Pelaksanaan finishing dilakukan mengikuti perlakuan pekerjaan pengecatan.

PEKERJAAN PEMBERSIHAN
Setelah semua pekerjaan selesai dikerjakan dan sesuai dengan batas waktu yang telah
ditentukan yaitu 90 hari kalender termasuk dengan waktu pembersihan lapangan serta
demobilisasi tenaga dan peralatan. Kemudian dimintakan pemeriksaan PHO dengan dilengkapi
semua persyaratan administrasi proyek. Sedangkan untuk masa berlaku pemeliharaan
pekerjaan adalah selama 180 hari kalender.

Demikian metode pelaksanaan ini kami buat sebagai gambaran pelaksanaan untuk pekerjaan
tersebut diatas, saran yang positif sangat diharapkan untuk kesempurnaan pelaksanaan
pekerjaan jika kami memenangkan pelelangan ini.