Anda di halaman 1dari 105

DIKTAT KULIAH

Thermodinamika

Oleh:
Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT

DIPLOMA TEKNIK MESIN


SEKOLAH VOKASI – UGM
YOGYAKARTA
2014
DAFTAR ISI

1. PENGERTIAN DASAR THERMODINAMIKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1


1.1 Peranan thermodinamika dalam bidang teknik mesin . . . . . . . . . . . . . . 1
1.2 Definisi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
1.3 Energi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
2. TINGKAT KEADAAN SUATU ZAT . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12
2.1 Zat kerja sebagai zat murni . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12
2.2 Phase dan perubahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12
2.3 Cara memberi notasi sifat-sifat thermodinamika . . . . . . . . . . . . . . . . 15
2.4 Titik kritika . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 16
2.5 Kwalitas uap (x) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 16
2.6 Cara membaca tabel sifat thermodinamika . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
2.7 Cara menggunakan tabel . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
2.8 Cara membaca tabel sifat thermodinamika untuk amoniak, R12
dan R134a . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31
2.9. Cara menggunakan tabel untuk amoniak, R12 dan R134a . . . . . . . . 31
3. ANALISA ENERGI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 44
3.1 Hukum kekekalan massa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 44
3.2 Hukum kekekalan energi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 45
3.3 Akibat hukum kekekalan energi pada sistem tertutup (massa atur) . . . 45
3.4 Akibat hukum kekekalan energi pada sistem terbuka (volume atur) . . . 46
3.5 Penggunaan tabel sifat thermodinamika . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3.6 Analisa energi pada massa atur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 53
3.7 Analisa energi pada volume atur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 57
4. PERSAMAAN GAS . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 61
4.1 Persamaan gas ideal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 61
4.2 Persamaan gas riil (gas nyata) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 62
4.3 Faktor kompresibilitas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 62
4.4 Hukum Boyle dan hukum Charles . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 66
4.5 Panas jenis (Specific heat) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 67
5. ANALISA PROSES . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 71
5.1 Analisa proses pada sistem tertutup . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 71
5.2 Analisa proses pada sistem terbuka . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 72
5.3. Proses-proses politropik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 78
5.4 Hubungan p, v dan T pada proses politropik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 78
5.5 Hubungan p, v dan T pada proses reversibel adiabatik. . . . . . . . . . . . . . . 79
5.6 Kerja pada berbagai proses . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 79
6. HUKUM KEDUA TERMODINAMIKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 83
6.1 Pernyataan hukum kedua Thermodinamika . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 83
6.2 Mesin Kalor (Heat engine) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 83
6.2 Siklus Carnot . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 84
6.3 Mesin kebalikan Carnot (reversed Carnot) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 86
7. ANALISA SIKLUS . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 89
7.1 Siklus Otto standar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 89
7.2 Siklus Diesel standar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 92
7.3 Siklus Dual standar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 92
7.4 Siklus Brayton standar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 96
7.5 Siklus Rankine . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 97
7.6 Siklus Refrigerasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 98

ii
TINJAUAN MATA KULIAH

Deskripsi singkat mata kuliah


Mata kuliah ini mendasari pembelajaran proses konversi energi pada berbagai
peralatan/pesawat. Materi terdiri dari dasar-dasar thermodinamika dan aplikasinya,
definisi dasar zat kerja, tingkat keadaan zat kerja (sifat thermodinamika), hukum
kekekalan massa, hukum pertama Thermodinamika, konsep gas ideal, panas jenis,
proses-proses isobaris, isokhoris, isothermis, isentropis dan politropik, hukum kedua
thermodinamika, dan analisa siklus-siklus operasi mesin penggerak. Metoda
pembelajaran dilakukan dengan cara tatap-muka, diskusi, tanya jawab dan tugas-tugas.
Metoda penilaian menggunakan angka skor 0 – 100.

Kegunaan mata kuliah


Mata kuliah ini sebagai dasar dalam pemahaman konversi energi dan dapat
diterapkan untuk mempelajari mata kuliah lanjutan seperti Mekanika Fluida,
Perpindahan kalor, dan mata kuliah lainnya dalam bidang Energi.

Tujuan pembelajaran
Setelah menyelesaikan mata kuliah ini mahasiswa akan dapat mempunyai dasar
pengetahuan di bidang teknik mesin dalam pengoperasian, perawatan pada berbagai
peralatan konversi energi seperti pompa, kompresor, turbin, mesin-mesin penggerak
pada otomotif, pesawat pendingin ruangan (AC/Refrigerator). Mempunyai kemampuan
dasar rancang bangun, inovasi dan analisa sistem teknik dalam berbagai peralatan
industri.

Learning Outcomes
a. menjelaskan dasar thermodinamika dan peranannya di bidang teknik mesin, dapat
membedakan massa atur dan volume atur, menjelaskan pengertian zat kerja, sifat
dan tingkat keadaan, proses, siklus, energi dan satuan,
b. menjelaskan sifat-sifat thermodinamika zat kerja dalam bentuk phase dan
membaca tabel sifat thermodinamika zat kerja,
c. menjelaskan hukum kekekalan massa, hukum kekekalan energi dan penerapannya
dalam peralatan industri,
d. menjelaskan penggunaan tabel sifat thermodinamika zat kerja dalam analisa energi
baik pada massa atur atau volume atur dalam peralatan industri,
e. menjelaskan arti gas ideal, gas nyata dan persamaan hubungan yang berlaku, dan
hubungan persamaan gas ideal pada proses tekanan tetap, proses volume tetap dan
temperatur tetap,
f. menjelaskan persamaan hubungan p, V, T pada proses-proses isobar, isokhoris,
isothermis dan isentropis baik pada massa atur atau volume atur dan aplikasinya di
dalam peralatan industri,
g. dapat menjelaskan hukum kedua dan menganalisa energi pada siklus Carnot dan
siklus kebalikan Carnot,
h. menjelaskan cara kerja dan analisa dasar mesin-mesin penggerak otomotif dan
mesin pendingin.

Susunan atau sistematika bahan ajar


1. PENDAHULUAN
Membicarakan penjelasan dasar thermodinamika dan peranannya di bidang teknik
mesin, penjelasan definisi zat kerja, sistem yang terdiri massa atur (sistem

iii
tertutup), seperti tangki penampung, bejana dan volume atur (sistem terbuka),
seperti pompa, kompresor, turbin, peralatan penukar kalor, penjelasan definisi sifat
dan tingkat keadaan, proses dan siklus, energi dan satuan,
2. TINGKAT KEADAAN ZAT KERJA
Membicarakan a) sifat-sifat thermodinamika air (H2O) sebagai zat kerja dalam
bentuk cairan, campuran atau uap, notasi sifat thermodinamika, kwalitas uap,
membaca tabel sifat thermodinamika untuk air, b) sifat-sifat thermodinamika
amoniak, refrigerant R12 dan R134a sebagai zat kerja dalam bentuk cairan,
campuran atau uap, membaca tabel sifat thermodinamika amoniak, refrigerant R12
dan R134a,

3. ANALISA ENERGI
Membicarakan a) hukum kekekalan massa, hukum kekekalan energi dan
penerapannya pada analisis peralatan industri seperti pada bejana, pompa,
kompresor, turbin, pesawat AC dan peralatan penukar kalor, b) penggunaan tabel
sifat thermodinamika zat kerja dalam analisa energi pada massa atur, c)
penggunaan tabel sifat thermodinamika zat kerja dalam analisa energi pada
volume atur,
4. PERSAMAAN GAS
Membicarakan a) gas ideal, gas nyata dengan persamaan hubungan yang berlaku,
b) hubungan persamaan gas ideal pada proses isobar, isokhoris, isothermis serta
hubungannya dengan panas jenis, c) Persamaan hubungan p, V, T pada proses-
proses isobar, isokhoris, isothermis baik pada massa atur atau volume atur, d)
persamaan hubungan p, V, T pada proses-proses politropik baik pada massa atur
atau volume atur,
5. HUKUM KEDUA THERMODINAMIKA
Menjelaskan hukum kedua thermodinamika dan analisa energi pada siklus Carnot,
siklus kebalikan Carnot,
6. ANALISA SIKLUS
Membicarakan a) analisa energi dan cara perhitungan pada mesin-mesin
pembakaran dalam dengan siklus Otto, b) analisa energi dan cara perhitungan pada
mesin Diesel dan Dual, c) analisa energi pada mesin mesin turbin gas dengan
siklus Brayton, pesawat ketel uap dengan siklus Rankine.

Petunjuk penggunaan bahan ajar


Bahan ajar ini dipersiapkan agar mahasiswa dapat belajar mandiri, oleh karena
itu sebelum kuliah diharapkan dapat membaca terlebih dahulu, mengerjakan tugas-
tugas yang ada sehingga waktu diskusi lebih panjang.

iv
Ekuivalensi dimensional

Panjang 1m = 3,028 ft Daya 1W = 1 J/dt


1 in = 2,54 cm 1 hp = 550 ft.lbf/dt
1 ft = 12 in 1 hp = 2545 Btu/jam
Luas 1 m2 = 10,76 ft2 1 hp = 746 W
1 cm2 = 0,155 in2 1 kW = 3412,2 Btu/jam
Volume 1 gal = 0,13368 ft3 Tekanan 1 atm = 14,696 lbf/in2
1 gal = 3,785 liter 1 atm = 76 cmHg
Massa 1 kg = 2,2046 lbm 1 atm = 101325 N/m2
1 slug = 1 lbf.dt2/ft 1 atm = 10 m.k.a
1 atm = 29,92 inHg
Energi 1J = 1 kg.m2/dt2 1 bar = 105 N/m2
1 Btu = 778,16 ft.lbf 1 Pa = 1 N/m2
1 Btu = 1055 J Gaya 1N = 1 kg.m/dt2
1 cal = 4,186 J 1 lbf = 4,448 N
1 kWh = 3412,2 Btu

v
BAB 1. PENGERTIAN DASAR THERMODINAMIKA
(pertemuan ke 1)

1.1 Peranan thermodinamika dalam bidang teknik mesin


Thermodinamika adalah suatu ilmu yang membicarakan energi. Hukum utama
yang mendasari adalah hukum utama pertama Thermodinamika yang menyatakan energi
adalah kekal. Hukum ini kemudian disebut hukum kekekalan energi. Hukum utama kedua
Thermodinamika membicarakan masalah entropi yaitu untuk menentukan kemungkinan
atau kemustahilan berlangsungnya suatu proses. Proses yang menghasilkan entropi adalah
mungkin terjadi, tetapi proses yang membinasakan entropi adalah mustahil dapat
berlangsung. Kedua hukum ini menjadi dasar analisa energi suatu sistem.
Pengertian yang mantap mengenai idea energi dan entropi sangat penting bagi
seseorang yang mau menggunakan thermodinamika dalam analisa keteknikan. Secara
tradisional thermodinamika dipandang sebagai ilmu yang sukar. Pendekatan makroskopika
terhadap thermodinamika secara mathematika agak sederhana, menarik secara intelektual,
tetapi begitu abstrak, sangat sukar untuk dikuasai oleh yang belum mengetahui mengenai
subyek tersebut. Pendekatan lain adalah secara mikroskopika (molekular), secara
mathematika agak rumit dan sukar untuk seseorang yang belum memahami idea dasar
yang terlibat. Disini akan digunakan pendekatan madya, berbagai idea mikroskopika akan
dimanfaatkan selama berguna untuk mengembangkan pengertian tentang mathematika
makroskopika yang sebenarnya digunakan dalam analisa keteknikan. Dengan pendekatan
ini diharapkan, thermodinamika lebih mudah untuk difahami, karena hal sedemikian sangat
diinginkan untuk pelajaran yang sangat penting ini.
Thermodinamika sangat penting peranannya dalam bidang teknik, khususnya
teknik mesin. Hal ini dikarenakan cara kerja kebanyakan sistem dapat dijelaskan dengan
thermodinamika, demikian pula mengapa ada sistem tertentu tidak bekerja seperti yang
diinginkan, serta mengapa sistem lainnya sama sekali tidak mungkin bekerja.
Thermodinamika merupakan modal utama dalam perencanaan motor bakar, mesin-mesin
turbin, pusat pembangkit tenaga listrik, pompa, kompresor, pesawat pendingin, pompa
kalor, pemanas surya dan sebagainya.

a) Pembangkit tenaga uap (Simple steam power plant)


Sistem pembangkit tenaga uap digunakan untuk membangkitkan energi listrik pada
Pusat Listrik Tenaga Uap (PLTU), pabrik-pabrik gula, pada kapal dan sebagainya.
Pembakaran bahan bakar minyak bakar di dalam burner membangkitkan panas. Panas ini
digunakan untuk mengubah air menjadi uap di dalam steam generator/boiler (ketel uap).
Uap keluar steam generator melewati jaringan pipa superheater dan mengambil kalor dari
padanya sehingga energi uap menjadi lebih tinggi. Uap dengan energi yang tinggi ini
digunakan untuk memutar poros turbin uap. Uap keluar dari turbin, terjadi penurunan
tekanan, energi uap telah berubah menjadi kerja turbin yang selanjutnya dapat
dihubungkan dengan pesawat pengguna seperti: generator listrik (di pembangkit listrik),
gilingan tebu (di pabrik gula), pompa atau peralatan lainnya. Uap bekas kemudian
dikondensasikan menjadi air di dalam kondensor dan dipompa kembali ke dalam steam
generator.
Sistem ini nampaknya cukup sederhana dan tidak membutuhkan banyak tantangan
“keahlian” dari seorang teknisi, tetapi dalam kenyataannya cara kerja dan perlengkapannya
tidaklah sesederhana itu. Beberapa peralatan tambahan dipasangkan pada sistem tersebut
seperti water heater untuk memanaskan air sebelum dimasukkan dalam steam generator,
air preheater untuk pemanasan udara pembakaran, steam reheated pada turbin dan

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 1


peralatan lainnya sehingga sistem menjadi kompleks. Analisa thermodinamika sangat
diperlukan untuk perhitungan energi pada pembangkit tenaga uap ini.

Gambar 1.1. Pembangkit tenaga uap (Simple steam power plant)

Gambar 1.2. Mesin Otomotif Gambar 1.3. Mesin Wankel


Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 2
b) Mesin otomotif
Pembangkit energi yang lain dan banyak digunakan sehari-hari adalah mesin
otomotif atau inovasinya seperti mesin Wankel yang mempunyai prinsip kerja sama.
Campuran udara-bahan bakar masuk ke ruang bakar dan terjadi pembakaran dan energi
dari pembakaran ini dipindahkan ke torak (piston) melalui transmisi sampai ke roda
kendaraan sehingga kendaraan bergerak. Pada mesin ini menyangkut proses pembakaran di
dalam ruang bakar, dengan analisa thermodinamika dapat ditentukan saat penyalaan yang
tepat sehingga didapat kerja maksimal dan melalui eksperimen dapat dicapai performa
mesin yang efisien. Kondisi ini sangat penting untuk mengurangi polusi yang dibawa gas
buang.

c) Turbin gas
Turbin gas adalah suatu pembangkit energi yang umum dipergunakan pada pesawat
terbang, pembangkit tenaga listrik dan lain-lain. Udara yang telah dikompresi digunakan
dalam pembakaran bahan bakar di dalam ruang bakar. Gas hasil pembakaran berekspansi
di dalam turbin, untuk melakukan kerja yaitu memutar poros turbin. Analisa energi pada
mesin ini hampir sama seperti pada umumnya pembangkit tenaga.

Gambar 1.4. Turbin gas

1.2. Definisi
1) Zat kerja (substance)
Thermodinamika adalah ilmu yang membicarakan transformasi (perpindahan)
energi, dengan media yang digunakan disebut sebagai zat kerja. Contoh zat kerja yang
berhubungan dengan bidang teknik mesin adalah:
a) campuran udara dan bahan bakar (gasoline) digunakan pada mesin otomotif,
b) uap-air digunakan sebagai zat kerja pada turbin uap,
c) udara sebagai zat kerja dalam kompresor,
d) air sebagai zat kerja dalam ketel uap, pompa,
e) refrigeran (Freon, Amoniak) digunakan dalam mesin pendingin,

2) Sistem:
Dalam setiap analisa thermodinamika sangat penting untuk mencirikan secara jelas
apa yang sedang ditinjau. Istilah sistem akan digunakan secara luas untuk mencirikan
subyek bahasan atau analisa. Sistem dapat didefinisikan sebagai:
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 3
• sesuatu untuk mencirikan subyek bahasan
• sesuatu mengenai masalah yang dihadapi atau akan dikerjakan,
• sistem dapat berupa sekumpulan zat tertentu, seperti gas dalam tabung atau dapat
berupa daerah (ruang) dan isinya termasuk apapun yang terjadi pada saat itu,
• sistem dapat dikatakan sederhana atau kompleks,
• untuk penyederhanaan analisa, sistem yang dikaji dibatasi dengan garis putus-
putus (boundary), yang tidak termasuk sistem dikatakan sebagai sekeliling
(surrounding).
Dari sketsa saja tidak dapat diketahui apakah sistem yang dimaksud terdiri massa
yang berada dalam garis putus-putus atau ruang yang dikurungi oleh garis putus-putus.
Untuk membedakan dipakai massa atur untuk sistem yang terdiri massa zat dan volume
atur untuk analisa yang menyangkut aliran.
Boundary dapat dikatakan tetap (fixed) pada sistem tertutup atau bergerak
(movable) pada sistem terbuka.

a. sistem tertutup (massa atur)


Massa atur mempunyai ciri bahwa di dalam sistem massa tetap, tidak ada aliran massa di
dalam sistem, namun energi dalam bentuk kerja atau panas dapat masuk ke dalam atau
keluar dari sistem. Contoh: sistem torak-silinder, tanki tertutup dan sebagainya.

(a) Massa atur (b) Volume atur


Gambar 1.5. Sistem dan aliran energi

b. sistem terbuka (volume atur)


Ciri volume atur adalah ada aliran massa, atau ada massa yang masuk dan ada
massa keluar dari sistem. Energi dalam bentuk kerja atau panas juga dapat masuk ke
dalam atau keluar dari sistem. Contoh: turbin uap, turbin gas, turbin air, nosel, pompa,
kompresor, kondensor, evaporator, penukar kalor, katup dan sebagainya.

Gambar skema dan ciri beberapa pesawat atau peralatan yang termasuk sistem
terbuka seperti ditunjukkan berikut ini:
• kompresor
untuk memampatkan fluida
(gas dan udara)
cirinya:
p1 < p2 dan h1 < h2
W negatif
(membutuhkan kerja)

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 4


• turbin
untuk mengekspansi fluida
(gas/uap/air)
cirinya:
p1 > p2 dan h1 > h2
W positif
(menghasilkan kerja)

• nosel pada turbin air/uap


untuk menaikkan kecepatan
fluida, V2 > V1
dan W = 0
(tidak ada kerja/gerakan mekanik)

• pompa
untuk memampatkan fluida (cairan)
cirinya:
p1 < p2 dan h1 < h2
W negatif

• katup
untuk mengatur tekanan
cirinya:
p1 ≠ p2 dan h1 = h2
W=0

• kondensor
→ sebagai penukar kalor
→ fluida 1: uap, dikondensasi menjadi air
→ fluida 2: fluida pendingin
→W=0

3) Sifat dan tingkat keadaan


Sifat merupakan sesuatu yang dimiliki zat atau karakter suatu zat yang dapat
ditentukan secara kuantitatif, misal: tekanan, volume, temperatur, massa, energi dan lain
lain. Kerja dan panas bukan merupakan sifat suatu zat, namun dapat diterapkan untuk
perubahan sifat. Berlangsungnya perpindahan energi sebagai kerja atau panas dapat
dibuktikan oleh berbagai perubahan sifat, tetapi besarnya perpindahan energi bergantung
pada cara terjadinya perpindahan itu.
Tingkat keadaan merupakan kondisi yang digambarkan oleh deretan harga sifatnya.
Tingkat keadaan suatu sistem ditentukan oleh molekul-molekul yang berada di dalam
batas-batas sistem. Molekul ini mengalami perubahan tingkat keadaan yang
berkesinambungan selama berinteraksi satu dengan lainnya. Apabila suatu sistem diisolasi
dan molekulnya dibiarkan berinteraksi bebas satu dengan lainnya, tingkat keadaan sistem
akan mengalami perubahan yang teramati secara makroskopika. Tetapi sesudah suatu saat
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 5
tertentu berlalu berbagai perubahan yang tadinya dapat diamati dengan berbagai instrumen
makroskopika, berhenti. Kegiatan makroskopika berlangsung terus tetapi tingkat keadaan
makroskopika satu atau cara lain telah mencapai keseimbangan (“equilibrium”). Dalam
keadaan ini berbagai besaran yang makroskopika terukur mempunyai berbagai harga
tertentu yang konstan, berbagai besaran ini merupakan sifat sistem bagai konfigurasi
keseimbangan itu.
Keseimbangan thermodinamika digunakan untuk menyatakan suatu keadaan
keseimbangan terhadap semua perubahan makroskopika yang mungkin terjadi di dalam
suatu sistem dimana molekulnya bebas berinteraksi satu dengan lainnya dengan sembarang
cara manapun juga.

4) Proses dan siklus


Proses merupakan perubahan dari kondisi keseimbangan satu ke kondisi
keseimbangan yang lain. Sebagai contoh pada proses kompresi udara, udara masuk dalam
keadaan setimbang dengan sifat tertentu. Setelah dikompresi, sifat udara berubah pada
keseimbangan lain.

Gambar 1.6. Suatu proses di dalam silinder-torak

Gambar 1.7. Suatu siklus a) terdiri 2 proses dan b) terdiri 4 proses

Siklus adalah deretan atau sekumpulan proses yang titik awalnya berimpit dengan
titik akhir. Pada Gambar 1.8 sebelah kiri menunjukkan siklus yang terdiri 2(dua) proses.
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 6
Pada gambar sebelah kanan menunjukkan siklus pada mesin otomotif. Pada siklus ini
terdiri dari 4 proses yaitu: proses kompresi, proses pembakaran, proses usaha, dan proses
pembuangan.

5) Notasi sifat-sifat zat kerja dan satuannya.


Untuk satuan SI: massa (kg), panjang (m) dan waktu (detik)
a. massa (m): kuantitas suatu zat, dinyatakan dengan kg
b. gaya/force (F): dinyatakan dengan Newton → 1 N = 1 kg. m/detik2
c. berat (w): merupakan gaya searah gravitasi bumi, dapat dinyatakan dengan Newton.
d. volume jenis (v): volume suatu zat persatuan massa
V
v = (m3/kg) V = Volume (m3)
m
e. rapat massa/densitas (ρ): massa suatu zat persatuan volume
1
ρ = (kg/m3)
v
f. berat jenis (γ): berat suatu zat persatuan volume (N/m3)
g. tekanan (p): gaya/force (F) persatuan luas permukaan (A)
F
p = (N/m2) atau Pa
A

Tekanan ukur (pgage) adalah tekanan yang ditunjukkan alat ukur (manometer). Harga
yang tertera menunjukkan perbedaan antara tekanan sistem dan tekanan lingkungannya.
Tekanan sekeliling (patm) adalah tekanan udara luar yang diukur dengan barometer,
atau sering disebut sebagai tekanan atmosfir. Nilai tekanan ini tergantung lokasinya, pada
permukaan air laut patm = 1 atm.

Tek. mutlak (pabs) ditentukan:

pabs = patm + pgage

patm = 1 atm
= 101,325 kPa = 14,69 psi

pgage dapat bernilai negatif atau vakum (-) artinya tekanan sistem lebih rendah dibanding
tekanan sekelilingnya, atau bernilai positif (+) yang berarti tekanan sistem lebih tinggi
dibanding tekanan sekelilingnya, atau dapat pula bernilai sama dengan nol (0) yang berarti
tekanan sistem sama dengan tekanan sekelilingnya. Gambar 1.8 di bawah ini menunjukkan
manometer dan barometer.

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 7


a). Manometer pipa U b). Manometer Bourdon c) Barometer
Gambar 1.8 Alat ukur tekanan

h. temperatur (t), dinyatakan dengan Celcius, Fahrenheit


o
F = 32 + 1,8 oC
Skala temperatur mutlak (T) dalam satuan Kelvin atau Rankine:
o
K = oC + 273,15 dan oR = oF + 459,67

1.3. ENERGI
Pendekatan yang sederhana dan praktis untuk mengetahui besarnya energi dalam
suatu sistem yaitu dengan menentukan besarnya energi total yang dimiliki oleh semua
molekul-molekul di dalam sistem dengan memperhitungkan semua modus energi
mikroskopika. Energi ini dapat diamati secara makroskopika dan dinyatakan dengan
satuan Joule, dimana 1 Joule = 1 N.m = 1 kg.m2/dt2

Total energi dinyatakan dengan:


E ⇒ total energi suatu zat, Joule atau kJ
e ⇒ total energi persatuan massa, Joule/kg atau kJ/kg
E kJoule
e= =
m kg

1) Energi tersimpan (stored energy)


a) Energi potensial (Ep) adalah energi yang dimiliki suatu zat karena ketinggian dari suatu
bidang dasar
Ep = massa x gravitasi x beda ketinggian
=m.g.z
= kg x m/dt2 x m = Joule
b) Energi kinetik (Ek) adalah energi yang dimiliki suatu zat yang bergerak dengan
kecepatan V
Ek = massa x ½ kecepatan2
= ½ . m . V2
= kg x m2/dt2 = Joule
c) Energi dalam (U) adalah energi suatu zat karena aktivitas (gerakan) dan konfigurasi
dari molekulnya
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 8
d) Energi aliran: energi suatu fluida yang mengalir
= tekanan x volume
=pxV
= N/m2 x m3 = N.m = Joule

Jadi total energi suatu sistem (E atau e) dapat dinyatakan:


E = Ek + Ep + U (Joule)
2
E=½.m.V +m.g.z+U
bila total energi dinyatakan persatuan massa:
e = ek + ep + u (Joule/kg)
e = ½. V2 + g . z + u
dengan:
ek = energi kinetik persatuan massa (Joule/kg)
ep = energi potensial persatuan massa (Joule/kg)
u = energi dalam persatuan massa (Joule/kg)

2) Energi yang berpindah (energy in transition)


a) Panas (Q)
Panas dapat diartikan sebagai energi yang berpindah dari suatu sistem ke sistem
lainnya sebagai akibat perbedaan temperatur. Panas tidak terkandung dalam suatu zat,
tetapi dapat diterapkan terhadap atau oleh zat. Panas dan kerja merupakan dua cara untuk
memindahkan energi melintasi berbagai batas suatu sistem. Sesudah melintasi batas dan
sampai di dalam sistem tidaklah dapat dibedakan dalam bentuk kerja atau sebagai panas.
Total panas Q dengan satuan Joule dan panas persatuan massa q dengan satuan kJoule/kg.
Simbol Q dipakai untuk menyatakan besarnya perpindahan energi sebagai panas.
Harga Q tergantung dari detail proses. Panas dikatakan negatif bila keluar dari suatu
sistem ke sekelilingnya, misal: kerugian/kebocoran panas, pembuangan panas dan lain-
lain. Bila ada panas masuk ke dalam sistem diberi tanda positif. Bila suatu proses tidak
terjadi pemasukan atau pengeluaran panas (Q = 0), dikatakan sebagai proses adiabatis.
Proses adiabatis ini terjadi pada sistem yang diisolasi secara sempurna yang hanya ada
pada idealisasi saja.

b) Kerja (W)
Kerja merupakan salah satu dari berbagai mekanisme bagi perpindahan energi.
Menurut mekanika, besarnya perpindahan energi ke dalam sistem sebagai kerja yang
dikaitkan dengan perubahan posisi suatu elemen zat di dalamnya adalah:
dW = F. dX
F merupakan gaya yang diterapkan oleh sekeliling terhadap zat yang berada dalam sistem,
dX adalah pergeseran zat tersebut. F.dX merupakan definisi kerja dalam bentuk vektor.
Untuk dapat melakukan analisa energi suatu sistem haruslah dapat ditentukan
besarnya perpindahan energi sebagai kerja, yaitu kerja yang dilakukan terhadap atau oleh
sistem. Setelah itu mendefinisikan arah perpindahan energi yang positif. Kerja dikatakan
positif bila perpindahan energi dengan arah ke luar dari sistem.
Pada proses ekspansi atau kompresi gas di dalam sistem torak silinder terjadi kerja
yang sering disebut sebagai moving boundary work. Selama proses tersebut sebagian dari
boundary bergerak.
δWb = F.ds = p.A. ds = p.dV
Total boundary work yang bekerja selama proses dari kondisi 1 ke 2:

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 9


2
W b
= ∫ p.dV
1

contoh:
Sistem torak-silinder mula-mula berisi 0,4 m3 udara pada 100 kPa dan 80oC. Udara
dikompresi sampai volumenya 0,1 m3 dengan mengikuti persamaan p.V = C. Tentukan
kerja selama proses.
Jawab:
p.V = C ⇒ p = C / V
Kerja boundary adalah:
Wb = ∫ p.dV = ∫ (C / V ) dV = C ∫ dV/V = C ln (V2/V1)
= p1.V1 ln (V2/V1)
= 100kN/m2 x 0,4m3 x ln (0,1/0,4) = - 55,45 kJ
tanda negatif menunjukkan bahwa sistem menerima kerja dari luar.

3) Enthalpi
Enthalpi dari suatu zat dapat didefinisikan sebagai jumlah energi dalam ditambah
dengan energi aliran.
Enthalpi persatuan massa dapat ditulis sebagai:
h=u+p.v (kJ/kg)
Total enthalpi adalah:
H = U + p . V (kJoule)

4) Entropi
Salah satu konsekwensi dari hukum kedua thermodinamika menunjukkan sifat fisik
dari suatu zat yang disebut entropi dengan notasi S atau s. Suatu proses dapat berlangsung
jika menghasilkan entropi, sedangkan proses yang membinasakan entropi mustahil akan
dapat berlangsung. Dengan kata lain perubahan entropi pada suatu proses minimal adalah
sama dengan nol atau harus positif. Entropi persatuan massa dinyatakan sebagai kJ/kg.oK.

TUGAS
1. Hitunglah massa minyak di dalam suatu tangki jika beratnya 1,35 kN.
2. Alkohol mempunyai rapat massa 790 kg/m3. Hitunglah berat jenis alkohol.
3. Hitunglah berat jenis dari 1 m3 minyak tanah jika massanya 825 kg.
4. Udara pada temperatur 16oC dan tekanan atmosfir standar mempunyai berat jenis 12,02
N/m3. Berapa rapat massanya?
5. Air raksa pada temperatur 100oC mempunyai berat jenis 130,4 kN/m3. Berapa volume
air raksa jika beratnya 2,25 kN?
6. Suatu silinder tegak berdiameter 150 mm diisi minyak bakar setinggi 100 mm. Jika
massa minyak bakar 1,56 kg. Hitunglah rapat massa dan berat jenis minyak.
7. Suatu tangki mobil mempunyai volume 0,095 m3. Rapat massa premium 680 kg/m3.
Jika tangki diisi premium sampai penuh, hitunglah berat premium tersebut.
8. Berapa volume air raksa jika beratnya sama dengan 0,02 m3 minyak castor yang
mempunyai berat jenis 9,47 kN/m3. Air raksa mempunyai rapat massa 13.600 kg/m3.
9. Suatu jenis batu mempunyai rapat massa 2.320 kg/m3 dan volumenya 1,42 x 10-4 m3.
Berapa berat batu tersebut?
10. Suatu manometer pada tangki terbaca 284 kPa. Jika tekanan atmosfir adalah 100 kPa,
berapa tekanan absolutnya?
11. Suatu manometer pada tangki terbaca 128 kPa. Jika tekanan atmosfir adalah 98 kPa,
berapa tekanan absolutnya?
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 10
12. Suatu manometer pada tangki terbaca -29,6 kPa. Jika tekanan atmosfir adalah 101,3
kPa, berapa tekanan absolutnya?
13. Suatu manometer pada tangki terbaca -86 kPa. Jika tekanan atmosfir adalah 99 kPa,
berapa tekanan absolutnya?
14. Suatu manometer terbaca 0 kPa. Jika tekanan atmosfir adalah 98 kPa, berapa tekanan
absolutnya?
15. Tekanan maksimum yang dapat diberikan suatu fluid power cylinder sebesar 20,5
MPa. Hitunglah gaya yang diberikan jika diameter torak 50 mm.

Rangkuman
Pada bab ini menjelaskan dasar-dasar thermodinamika, mengenalkan contoh-contoh
peralatan atau pesawat yang cara kerjanya dapat dijelaskan dengan thermodinamika,
menjelaskan macam-macam zat kerja, pengertian sifat thermodinamika zat kerja dan
satuannya, pengertian tingkat keadaan, menjelaskan pengertian dan perbedaan antara
sistem tertutup (massa atur) dan sistem terbuka (volume atur), menjelaskan pengertian
energi sebagai energi tersimpan (energi potensial, energi kinetik dan energi dalam), dan
energi berpindah berupa panas atau kerja.
Total energi: E = ½ . m . V2 + m . g . z + U (kJ)
atau: e = ½. V2 + g . z + u (kJ/kg)
Enthalpi: h = u + p . v (kJ/kg)

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 11


BAB 2. TINGKAT KEADAAN SUATU ZAT
(pertemuan ke 2)

2.1 Zat kerja sebagai zat murni


Suatu zat murni dapat mempunyai komposisi kimia yang tetap, seperti: air (H2O),
nitrogen (N2), helium dan karbondioksida dan sebagainya. Suatu campuran beberapa
elemen kimia dapat juga dianggap sebagai zat murni selama campuran tersebut homogen.
Contohnya udara merupakan campuran beberapa gas, tetapi kadang dianggap sebagai zat
murni sebab mempunyai komposisi kimia yang tetap. Suatu campuran dua phase atau lebih
dari zat murni adalah tetap dianggap zat murni selama komposisi kimianya sama, seperti
refrigerant R12 (dichlorodifluro-methane atau CCl2F2) atau refrigerant lainnya R22,
R134a, amoniak dan sebagainya. Contoh zat yang tidak dapat disebut zat murni adalah
campuran air dan minyak, minyak tidak dapat bercampur dengan air, ia selalu akan berada
di atas.
Zat kerja atau substance adalah media utama yang digunakan untuk melakukan
transfer energi di dalam mesin atau peralatan. Sifat-sifat thermodinamika seperti tekanan,
temperatur, volume jenis, enthalpi, energi dalam akan dievaluasi. Pada bagian ini akan
membicarakan sifat-sifat thermodinamika berbagai zat kerja dan perubahannya.

2.2 Phase dan perubahan


Suatu zat murni dapat berupa dalam berbagai bentuk wujud atau phase. Pada
tekanan dan temperatur kamar, tembaga berupa zat padat, air raksa berupa cairan dan
nitrogen berupa gas. Secara prinsip ada tiga phase yaitu padat, cairan dan gas.
Bentuk atau phase zat dapat berubah tergantung tingkat keadaanya. Sebagai contoh:
H2O atau air yang mula-mula bertemperatur 40oC pada tekanan 1 atmosfir. Pada kondisi
ini, keadaannya berupa phase cair atau cairan. Bila dipanaskan maka temperaturnya akan
naik. Bila pemanasan dilakukan sampai 100oC pada tekanan tetap, air akan mendidih. Bila
pemanasan terus dilakukan, apa yang terjadi? Terjadi masa transisi, air akan menguap
yaitu phase cairan akan berubah sedikit demi sedikit menjadi uap, penguapan akan terus
berlangsung sampai seluruh cairan berubah menjadi uap. Jika panas tetap diberikan, energi
yang diterima dipakai untuk menaikkan temperatur. Proses pemanasan air ini dapat
ditunjukkan pada gambar 2.1.

Gambar 2.1. Proses pemanasan air sampai menjadi uap

Kejadian pemanasan di atas tersebut dapat diperlihatkan sebagai diagram T-v


seperti pada Gambar 2.2 berikut ini.

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 12


Gambar 2.2 Diagram T-v pemanasan air

Pada gambar dapat dijelaskan bahwa proses dari a – e berlangsung pada tekanan
konstan. Rincian proses yang berlangsung adalah:
garis a – b adalah proses pemanasan cairan,
garis b – d adalah proses penguapan atau pengubahan cair menjadi uap dan
garis d – e adalah proses pemanasan lanjut uap.
Titik c (terletak sembarang antara b sampai d) merupakan kondisi campuran antara
cairan dan uap yaitu kondisi suatu zat dengan sebagian berupa cairan dan sebagian lagi
berupa uap. Semakin dekat titik d, maka fraksi uapnya semakin banyak.
Pada diagram di atas dapat dijelaskan masing-masing titik adalah:
titik a: kondisi air semula dalam phase cairan yang sering disebut subcooled
liquid/compressed liquid karena temperaturnya dibawah temperatur jenuh pada
tekanan tersebut.
titik b: adalah temperatur tertinggi untuk tekanan itu pada phase cairan yang disebut
saturated liquid/cair jenuh
titik c: adalah campuran antara cairan dan uap, sebagian berupa cairan dan sebagian lagi
berupa uap
titik d: seluruh cairan sudah berubah menjadi uap, disebut saturated vapor/uap jenuh
titik e: jika pemanasan terus dilakukan, temperatur uap naik yang disebut superheated
vapor/uap panas lanjut
Bila kejadian (pemanasan) yang sama di atas dilakukan pada berbagai tekanan yang
berbeda-beda dan diplotkan pada diagram T-v akan menghasilkan suatu kurva:

Gambar 2.3. Pemanasan air sampai menjadi uap pada berbagai tekanan
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 13
Pada Gambar 2.3 di atas menunjukkan bahwa kumpulan titik jenuh baik jenuh cair
maupun jenuh uap telah membentuk suatu garis yang disebut garis jenuh atau saturated
line. Gambar tersebut dapat dibaca bahwa:
• garis yang melewati titik b sampai f adalah garis cair jenuh
• garis yang melewati titik d (mulai f ) adalah garis uap jenuh
• daerah di dalam kubah merupakan daerah campuran cairan dan uap
• disebelah kiri kubah adalah phase cairan (subcooled)
• disebelah kanan kubah adalah phase uap panas lanjut
• titik f merupakan titik kritika

Gambar 2.4 Daerah pada diagram T-v

Dengan Gambar 2.4 tersebut dapat dipakai untuk mengetahui sifat-sifat


thermodinamika suatu zat kerja. Notasi yang digunakan dengan subskrip “f” untuk
menunjukkan cairan dan subskrip “g” untuk gas. Sebagai contoh:
vf = volume jenis pada phase cairan
vg = volume jenis pada phase uap
uf = energi dalam pada phase cairan
ug = energi dalam pada phase uap

Gambar 2.5. Diagram T - v suatu zat kerja

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 14


Gambar 2.6. Diagram p – v suatu zat kerja

2.3 Cara memberi notasi sifat-sifat thermodinamika


Garis yang membentuk kubah adalah garis jenuh dengan puncak pada titik kritika.
Garis di sebelah kiri atau sebelum titik kritika adalah garis cair jenuh dan garis di sebelah
kanan atau setelah titik kritika adalah garis uap jenuh. Kubah yang terbentuk pada diagram
T – v atau diagram p – v dapat dibagi menjadi 3 daerah yaitu:
b. daerah sebelah kiri kubah yaitu daerah cairan
c. daerah di dalam kubah adalah daerah campuran
d. daerah di sebelah kanan kubah adalah daerah uap panas lanjut.
Notasi yang digunakan dalam daerah-daerah tersebut adalah:
a) jika suatu zat kerja (sistem) seluruhnya berupa cairan maka dinyatakan bahwa :
• volume sistem = V
• volume jenis sistem = v
• massa sistem = m
• energi dalam = u
• enthalpi = h
b) jika suatu zat kerja seluruhnya berupa cair jenuh:
• volume sistem = V = Vf
• volume jenis sistem = v = vf
• massa sistem = m = mf
• energi dalam = u = uf
• enthalpi = h = hf
c) jika suatu zat kerja seluruhnya berupa uap jenuh:
• volume sistem = V = Vg
• volume jenis sistem = v = vg
• massa sistem = m = mg
• energi dalam = u = ug
• enthalpi = h = hg
d) jika suatu zat kerja seluruhnya berupa campuran:
• volume fraksi cair Vf dan volume fraksi uap Vg
• volume sistem (V) = Vf + Vg
• volume jenis fraksi cair vf dan volume jenis fraksi uap vg
• volume jenis sistem = v, yang ditentukan dengan persamaan
• massa fraksi cair mf dan massa fraksi uap mg
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 15
• massa sistem (m) = mf + mg
• Vf = mf . vf dan Vg = mg . vg
• energi dalam fraksi cair uf dan energi dalam fraksi uap ug
• energi dalam sistem = u, yang ditentukan dengan persamaan
• enthalpi fraksi cair hf dan enthalpi fraksi uap hg
• enthalpi sistem = h, yang ditentukan dengan persamaan
e) jika suatu zat kerja seluruhnya berupa uap panas lanjut :
• volume sistem = V
• volume jenis sistem = v
• massa sistem = m
• energi dalam = u
• enthalpi = h

2.4 Titik kritika


Titik kritika adalah puncak dari garis jenuh (saturated line), titik kritika untuk air
(H2O) adalah pkr = 22,09 MPa, Tkr = 374,14oC dan vkr = 0,003155 m3/kg. Titik kritika
beberapa zat dapat ditunjukkan pada Tabel 2.1 di bawah ini.

Tabel 2.1. Titik kritika berbagai zat


Zat Tekanan kritik Temperatur kritik Spesifik volume
(MPa) (oK) kritik (m3/kg)
Udara 3,77 132,7 0,002859
Alkohol methyl CH4O 7,97 513,2 0,003689
Amoniak NH3 11,28 405,5 0,004264
Argon 4,87 151,2 0,001879
Karbon dioksida CO2 7,39 304,2 0,002135
Karbon monoksida CO 3,49 133 0,003321
Helium He 0,229 5,26 0,0146
Hydrogen H2 1,297 33,3 0,33
Oksigen O2 5,04 154,4 0,002316

2.5. Kwalitas uap (x)


Kwalitas campuran cairan - uap (x) adalah perbandingan massa uap dalam sistem
dengan massa seluruh sistem (massa cairan + massa uap). Kualitas uap (x) bernilai dari 0
sampai 1 ( bila x = 0 adalah cair jenuh dan x = 1 adalah uap jenuh)
massa uap mg
x= =
massa total m
massa uap mg
x= =
massa uap + massa cairan mg + mf

Pada tingkat keadaan ttk B (lihat gambar di bawah ini), suatu campuran terdiri dari
cairan dan uap, maka dapat dinyatakan bahwa volume campuran adalah volume cairan
ditambah volume uap atau dalam bentuk persamaan dapat ditulis:
V = Vf + Vg dengan Vf = mf . vf dan Vg = mg . vg
V = m.v ⇒ m.v = mf . vf + mg . vg

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 16


mf = m - mg ⇒ m.v = (m - mg) vf + mg . vg
bila semua suku dibagi dengan m, maka:
v = (1 - x) vf + x . vg
karena x = mg /m, maka dapat ditulis:
v = vf + x . (vg – vf) = vf + x . vfg
sehingga kwalitas uap dapat ditulis dengan:
v − vf v − vf
x= =
vg − vf vfg
volume jenis campuran adalah:
v = vf + x ( vg – vf )
untuk menentukan energi, enthalpi dan entropi dapat
ditulis pula persamaan sebagai berikut:
u − uf
• energi dalam: u = uf + x ( ug – uf ) atau x =
ug − uf
h − hf
• enthalpi: h = hf + x ( hg – hf ) atau x =
hg − hf
s − sf
• entropi: s = sf + x ( sg – sf ) atau x =
sg − sf

dengan: hfg = hg – hf dan sfg = sg – sf


Subskrif “f” untuk menunjukkan cairan
Subskrif “g” untuk menunjukkan uap
Subskrif “fg” untuk menunjukkan selisih nilai uap – cairan

2.6 Cara membaca tabel sifat thermodinamika


Sifat-sifat thermodinamika beberapa zat kerja telah disajikan dalam bentuk tabel.
Tabel untuk H2O yang diambil dari pustaka: Burghardt, M.D, 1982, Engineering
Thermodynamics with applications, 2nd ed, Harper & Row Publishers Inc, New York,
dirinci sebagai berikut:
• Untuk kondisi jenuh (saturated) baik berupa cair jenuh, uap jenuh ataupun campuran
cair-uap dapat menggunakan tabel A5 dengan urutan temperatur atau menggunakan
tabel A6 dengan urutan tekanan.
• Untuk kondisi uap panas lanjut (superheated steam/superheated vapor) digunakan
tabel A7
• Untuk kondisi cair (sub cooled) atau compressed liquid digunakan tabel A8

2.7 Cara menggunakan tabel:


Untuk dapat menentukan sifat thermodinamika dari zat kerja maka minimal harus
diketahui 2 variabel sifat, sehingga dapat mengetahui sifat-sifat lainnya pada tingkat
keadaan tersebut, sebagai contoh: bila suatu zat kerja diketahui temperatur (t) dan tekanan
(p) maka dapat ditentukan sifat-sifat lain seperti volume (v), energi (u), enthalpi (h),
ataupun entropi (s).
Demikian pula bila diketahui kondisi cair jenuh dan temperatur, atau diketahui
kondisi uap jenuh dan tekanan (p) atau diketahui tekanan (p) dan kwalitas campuran, maka
dapat ditentukan sifat-sifat thermodinamika lainnya.

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 17


Satuan yang digunakan dalam tabel-tabel tersebut adalah:
• Temperatur (T) dalam derajat Celsius,
• Tekanan (p) dalam kPa atau MPa
• Volume jenis (v, vf, vg) dalam m3/kg
• Enthalpi (h, hf, hg) dengan satuan kJ/kg
• Energi dalam (u, uf, ug) dengan satuan kJ/kg dan
• Entropi (s, sf, sg) dengan satuan kJ/kg.K

Contoh 2.1
Suatu tanki berisi 50 kg air jenuh pada 90oC. Tentukan tekanan tanki dan
volumenya.
Penyelesaian:
Diketahui air jenuh t = 90oC dengan massa m = mf = 50 kg. Karena berupa cair
jenuh dan diketahui temperaturnya, maka digunakan tabel A5

Berikut kutipan Tabel A5 menunjukkan:


T p vf vg
o
C kPa m3/kg
85 57,83 0,001033 2,828
90 70,14 0,001036 2,361

Tekanan tangki dibaca di kolom kedua yaitu p = 70,14 kPa


volume jenis cair jenuh pada 90oC, v = vf = 0,001036 m3/kg
Jadi volume seluruh tanki: V = m . v = 50 kg x 0,001036 m3/kg = 0,0518 m3

Contoh 2.2
Suatu sistem torak-silinder berisi uap jenuh pada 200 kPa. Tentukan temperatur dan
massa uap bila volumenya 0,5 m3
Penyelesaian:
Diketahui uap jenuh p = 200 kPa dengan volume V = Vg = 0,5 m3. Karena berupa
uap jenuh dan diketahui tekanannya maka digunakan tabel A6

Kutipan Tabel A6: Saturated steam pressure


p t, sp. vol (m3/kg)
o
MPa C vf vg
0,175 116,06 0,001057 1,0036
0,2 120,23 0,001061 0,8857
0,225 124 0,001064 0,7933

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 18


Temperatur dibaca di kolom kedua yaitu t = 120,2 oC
Volume jenis v = vg = 0,8857 m3/kg
V 0,5 m3
Jadi massa uap adalah: m = = = 0,565 kg
v 0,8857m3/kg

Contoh 2.3
Tentukan enthalpi dan volume jenis dari campuran uap dan air pada tekanan 200 kPa
dan 50% kwalitasnya.
Penyelesaian:

Karena berupa campuran dan diketahui tekanannya maka digunakan tabel A6.
Enthalpi dan volume jenis campuran harus ditentukan dengan persamaan karena sebagian
berupa cairan dan sebagian uap, kedua fraksi perlu dilihat pada tabel tersebut.

Berikut kutipan Tabel A6: Saturated steam pressure table


p t, sp. vol (m3/kg) energi (kJ/kg) enthalpi (kJ/kg)
o
MPa C vf vg uf ug hf hfg hg
0,175 116,06 0,001057 1,0036 486,8 2524,9 486,9 2213,6 2700,6
0,2 120,23 0,001061 0,8857 504,5 2529,5 504,7 2201,9 2706,6
0,225 124 0,001064 0,7933 520,5 2533,6 520,7 2191,3 2212,1

p = 200 kPa = 0,2 MPa, dari tabel A6 didapatkan:


hf = 504,7 kJ/kg vf = 0,001061 m3/kg
hg = 2706, 6 kJ/kg vg = 0,8857 m3/kg
enthalpi zat pada tekanan 200 kPa dan x = 50%:
h = hf + x ( hg – hf ) = 504,7 + 0,5(2706,6 – 504,7) = 1605,65 kJ/kg
volume jenis zat pada tekanan 200 kPa dan x = 50%:
v = vf + x ( vg – vf ) = 0,001061 + 0,5(0,8857-0,001061) = 0,4433805 m3/kg

Contoh 2.4
Tentukan enthalpi dan volume jenis uap air pada tekanan 200kPa, temperaturnya
o
300 C
Penyelesaian
Pada tekanan 200 kPa, temperatur jenuhnya 120,23oC seperti ditunjukkan pada
tabel A6. Karena temperatur sistem 300oC atau lebih tinggi dari temperatur jenuh, maka
dapat dipastikan dalam keadaan uap panas lanjut sehingga dapat digunakan tabel A7.

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 19


Berikut kutipan Tabel A7 Superheated steam
0,2 MPa (120,23)*)
o 3
t C v, m /kg u, kJ/kg h, kJ/kg s, kJ/kg K
200 1,0803 2654,4 2870,5 7,5066
250 1,1988 2731,2 2971,0 7,7086
300 1,3162 2808,6 3071,8 7,8926
*) angka dalam kurung menyatakan temperatur jenuh
p = 200 kPa = 0,2 MPa, t = 300oC
dari tabel A7. didapat:
volume jenis uap v = 1,3162 m3/kg
enthalpi uap h = 3071,8 kJ/kg

Contoh 2.5
Tentukan volume jenis uap air pada tekanan 200 kPa, 280oC
Penyelesaian:
p = 200 kPa = 0,2 MPa, t = 280oC, kondisinya uap panas lanjut maka digunakan tabel A7.
Pada tabel tersebut t = 280oC berada antara 250 sampai 300oC, jika hubungan antar baris
boleh dianggap linier, maka dapat dilakukan interpolasi dengan cara sebagai berikut:
Dari tabel A7 didapat
p = 0,2 MPa, t = 250oC ⇒ v = 1,1988 m3/kg
p = 0,2 MPa, t = 300oC ⇒ v = 1,3162 m3/kg

Lihat segitiga kecil dan segitiga besar dapat dilakukan perbandingan sehingga interpolasi
dapat dihitung dengan cara:
(280 - 250)
v 280 = 1,1988 + x (1,3162- 1,1988)= 1,2692 m3/kg
(300 - 250)

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 20


LATIHAN
Air jenuh 200 gram diuapkan seluruhnya pada tekanan 100 kPa. Tentukan
perubahan volume dan energi yang diperlukan.
Cara menyelesaikan soal:
Proses penguapan terjadi pada temperatur konstan yaitu perubahan phase dari cair
menjadi uap, atau lebih tepat dikatakan perubahan dari cair jenuh menjadi uap jenuh
seperti diperlihatkan pada gambar skema berikut ini.

Dari tabel A6 didapatkan bahwa:


vf = 0,001043 m3/kg, dan vg = 1,6940 m3/kg
vfg = vg - vf = 1,6940 – 0,001043 = 1,6930 m3/kg
Perubahan volume ∆V = m . vfg = 0,2 kg x 1,6930 m3/kg = 0,3386 m3
Energi yang diperlukan untuk menguapkan dapat ditentukan dari enthalpi penguapan hfg
pada 100 kPa yaitu hfg = 2258,0 kJ/kg. Jadi energi yang perlu ditambahkan:
= m . hfg = 0,2 kg x 2258,0 kJ/kg.= 451,6 kJ

TUGAS
1. Suatu tanki volume 2 m3 berisi uap jenuh (H2O) pada 40oC. Tentukan tekanan dan
massa uap jenuh tersebut.
2. Tentukan volume dari 2 kg uap air pada 1000 kPa dan temperatur 500oC
3. Lengkapilah tabel air (H2O) berikut ini
t, oC p, kPa x, % h, kJ/kg u, kJ/kg v, m3/kg
a) 200 852,4
b) 150 1000
c) 300 800
d) 200 5000
e) 300 0,85
f) 300 80
g) 1000 90

4. Uap air mempunyai kualitas 90% pada 200oC. Tentukan enthalpi dan volume jenisnya.
5. Tanki dengan volume 0,5 m3 berisi campuran uap dan air pada 300oC. Tentukan a)
massa masing-masing phase jika volumenya sama dan b) volume masing-masing jika
massanya sama
6. Tanki dengan volume 0,5 m3 berisi campuran uap dan air pada 300 kPa. Tentukan a)
massa masing-masing phase jika volumenya sama dan b) volume masing-masing jika
massanya sama

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 21


Rangkuman
Pada bab ini menjelaskan tabel sifat thermodinamika dari air (H2O), menjelaskan
proses perubahan tingkat keadaan dari kondisi cairan sampai menjadi uap panas lanjut.
Jadi wujud zat kerja dapat berupa: cairan, cair jenuh, campuran, uap jenuh atau uap panas
lanjut. Perhatikan notasi masing-masing wujud.
Jika zat kerja berupa campuran, artinya sebagian berupa cairan dan sebagian lagi
berupa uap. Jadi m = mf + mg, dan V = Vf + Vg, namun v ≠ vf + vg.
mg mg v-vf u-uf h-hf
x
m mf + mg vg - vf ug - uf hg - hf
atau v = vf + x ( vg – vf )
h = hf + x ( hg – hf )
u = uf + x ( ug – uf )

PENUTUP
Tes formatif
Tentukan temperatur uap-air pada kondisi p = 0,5 MPa dan h = 2890 kJ/kg.

Kunci tes formatif


(2890 - 2855,4)
Dengan interpolasi didapat: T = 200 + x (250 - 200) = 216,4oC
(2960,7- 2855,4)

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 22


Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 23
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 24
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 25
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 26
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 27
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 28
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 29
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 30
BAB 2. TINGKAT KEADAAN SUATU ZAT (lanjutan)
(pertemuan ke 3)

2. 8. Cara membaca tabel sifat thermodinamika untuk amoniak, R12 dan R134a
Sifat-sifat thermodinamika beberapa zat dalam bentuk tabel. Tabel sifat amoniak
dan R12 diambil dari pustaka: Burghardt, M.D, 1982, Engineering Thermodynamics with
applications, 2nd ed, Harper & Row Publishers Inc, New York. Sedangkan untuk R134a
diambil dari pustaka Cengel, Y.A dan Boles, M.A, 1986, Thermodynamics, Mc-Graw Hill
Book Co, New York yang dirinci sebagai berikut:
a. Amoniak
• Untuk kondisi jenuh dan campuran cair-uap digunakan tabel A9
• Untuk kondisi uap panas lanjut digunakan tabel A10
b. R12 (refrigerant)
• Untuk kondisi jenuh dan campuran cair-uap digunakan tabel A11
• Untuk kondisi uap panas lanjut digunakan tabel A12
c. R134a
• Untuk kondisi jenuh dan campuran cair-uap digunakan tabel A13
• Untuk kondisi uap panas lanjut digunakan tabel A14

2.9. Cara menggunakan tabel untuk amoniak, R12 dan R134a:


Untuk dapat menentukan sifat thermodinamika dari zat kerja (amoniak, R12 dan
R134a) maka minimal harus diketahui 2 variabel sifat, sehingga dapat mengetahui sifat-
sifat lainnya pada tingkat keadaan tersebut, sebagai contoh: bila suatu zat kerja diketahui
temperatur (t) dan tekanan (p) ⇒ maka dapat ditentukan sifat-sifat lain seperti volume (v),
energi (u), enthalpi (h), ataupun entropi (s).
Satuan yang digunakan dalam tabel-tabel tersebut adalah:
• Temperatur (T) dalam derajat Celsius,
• Tekanan (p) dalam kPa atau MPa
• Volume jenis (v, vf, vg) dalam m3/kg
• Enthalpi (h, hf, hg) dengan satuan kJ/kg
• Energi dalam (u, uf, ug) dengan satuan kJ/kg dan
• Entropi (s, sf, sg) dengan satuan kJ/kg.K

Contoh 2.6
Amoniak di dalam kontainer mempunyai tekanan 250 kPa dan temperaturnya 30oC.
Jika volume kontainer 0,5 m3, berapa massa amoniak?
Penyelesaian:
Pada tekanan 250 kPa, temperatur jenuhnya tsat = -13,67oC seperti ditunjukkan pada
tabel A10. Karena temperatur amoniak 30oC atau lebih tinggi dari temperatur jenuh, maka
dapat dipastikan dalam keadaan uap panas lanjut sehingga digunakan tabel A10.
Dari tabel A10 pada p = 250 kPa, 30oC didapat volume jenis v = 0,578 m3/kg
V 0,5 m3
Jadi massa amoniak adalah: m = = = 0,865 kg
v 0,578 m3 /kg

Contoh 2.7
Refrigerant R12 digunakan pada mesin pendingin. Pada saat keluar kompresor
berupa gas pada tekanan 1 MPa dan temperatur 70oC. Jika tabung yang digunakan
mengalirkan dengan diameter 2,5 cm dan flow ratenya 3 kg/men, tentukan kecepatannya?
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 31
Penyelesaian:
Pada tekanan 1 MPa, temperatur jenuhnya > 40oC seperti ditunjukkan pada tabel
A11. Karena temperatur R12 adalah 70oC atau lebih tinggi dari temperatur jenuh, maka
dapat dipastikan dalam keadaan uap panas lanjut sehingga digunakan tabel A12.
Dari tabel A12, pada 1 MPa dan 70oC, volume jenis v = 0,020397 m3/kg
Hubungan flow rate dan kecepatan dapat ditulis,
A.V
m=
v
dengan m = flow rate (kg/dt)
A = luas penampang tabung (m2) = π.d2/4
V = kecepatan aliran (m/dt)
v = volume jenis (m3/kg)
Jadi kecepatan aliran adalah:
m . v 3 kg/men . 0,020397 m3 /kg . 4 (men)
V= = x = 2,07 m/dt
A π . (0,025 m)2 . (60 dt)

Contoh 2.8
Suatu bejana berisi 2 kg refrigerant R12 pada 800 kPa, 50oC. Tentukan volume
bejana dan energi dalamnya.
Penyelesaian:
Pada tekanan 800 kPa, temperatur jenuhnya tsat > 30oC seperti ditunjukkan pada
tabel A11. Karena temperatur R12 pada 50oC atau lebih tinggi dari temperatur jenuh, maka
dapat dipastikan dalam keadaan uap panas lanjut sehingga digunakan tabel A12. Dari tabel
A12 pada p = 800 kPa, 50oC didapat volume jenis v = 0,024068 m3/kg dan enthalpinya h =
213,29 kJ/kg.
Volume bejana V = m . v = 2 kg . 0,024068 m3/kg = 0,048136 m3
Energi dalam ditentukan dengan persamaan:
u = h – p.v = 213,29 kJ/kg - 800 kPa . 0,024068 m3/kg = 194,0356 kJ/kg
Total energi dalam U = m . u = 2 kg . 194,0356 kJ/kg = 388,0712 kJ

LATIHAN
Suatu bejana berisi 4 kg refrigerant R134a pada 160 kPa. Jika volume bejana 80 liter,
tentukan a) temperatur, b) kualitas, c) enthalpi sistem, d) volume fraksi uap.
Penyelesaian:

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 32


Volume jenis dapat ditentukan: v = V/m = 0,08 m3/4 kg = 0,02 m3/kg
Dari tabel A-13, p = 160 kPa dibaca: vf = 0,0007437 m3/kg dan vg = 0,12348 m3/kg
hf = 31,21 kJ/kg dan hg = 241,11 kJ/kg
Karena vf < v < vg maka kondisi refrigerant adalah campuran.
Jadi temperaturnya = Tsat = -15,6oC

Dan kualitas (x) adalah:


v - vf 0,02 − 0,0007437
x= = = 0,157
v g − v f 0,12348 − 0,0007437
Enthalpi: h = hf + x.(hg - hf) = 31,21 + 0,157.(241,11 – 31,21) = 64,2 kJ/kg
Massa uap: mg = x.m = 0,157.4 kg = 0,628 kg
Volume uap: Vg = mg.vg = 0,628 kg . 0,12348 m3/kg = 0,0775 m3 = 77,5 liter

TUGAS
1. Suatu tanki volume 2 m3 berisi uap jenuh pada 40oC. Tentukan tekanan dan massanya
jika zat kerja tersebut adalah a) amoniak, b) R12 dan c) R134a
2. Untuk refrigerant R12, tentukan:
a. h jika t = 85oC dan p = 1000 kPa
b. x jika h = 100 kJ/kg dan t = 0oC
c. u jika t = 100oC dan p = 800 kPa
d. p jika t = 20oC dan v = 0,001020 m3/kg
3. Lengkapilah tabel Ammoniak berikut ini
t, oC p, kPa x, % h, kJ/kg u, kJ/kg v, m3/kg
a 10 1225,5
b 50 700
c 752,79 80
d 42 1000
e 0 90
f 1554,3 80

4. Lengkapi tabel refrigerant R134a berikut ini


t, oC p, kPa v, m3/kg phase
a -8 320
b 30 0,015
c 180
d 80 600

5. Lengkapi tabel refrigerant R134a berikut ini


t, oC p, kPa u, kJ/kg phase
20 95
-12 Jenuh cair
400 300
8 600

6. Suatu kontainer berupa botol dengan diameter 20 cm dan tinggi 120 cm berisi R 12.
Berat R 12 adalah 370 N dan temperaturnya 20oC. Tentukan perbandingan massa uap
dan massa cairan, dan tentukan pula tinggi cairan bila kedudukan botol tegak.

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 33


7. Suatu alat pendingin menggunakan R12 sebagai refrigeran. Sistem dikosongkan,
kemudian diisi refrigeran pada temperatur 20oC. Volume sistem 0,018 m3. Tentukan a)
tekanan dan kualitas saat sistem berisi 0,8 kg R12 dan b) massa R12 jika sistem
bertekanan 200 kPa.
8. Suatu bejana berisi 10 kg refrigerant R134a pada -20oC. Jika volume bejana 0,5 m3,
tentukan a) tekanan, b) energi dalam sistem, c) volume cairan. Jawab: a) 132,82 kPa, b)
904,2 kJ dan c) 0,00489 m3

Rangkuman
Pada bab ini menjelaskan tabel sifat thermodinamika untuk amoniak, R12 dan
R134a, menjelaskan proses perubahan tingkat keadaan dari kondisi cairan sampai menjadi
uap panas lanjut, cara membaca tabel sifat thermodinamika dalam keadaan cair jenuh,
campuran, uap jenuh dan uap panas lanjut.

PENUTUP
Tes formatif
Suatu bejana berisi 2 kg refrigerant R134a pada 800 kPa dan 120oC. Tentukan
volume bejana dan energi dalam sistem.
Jawab: Volume = 0,0753 m3 dan U = 655,7 kJ

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 34


Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 35
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 36
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 37
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 38
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 39
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 40
Tabel A13 Saturated refrigerant 134a – Pressure table

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 41


Tabel A14 Superheated refrigerant-134a

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 42


Tabel A14 Superheated refrigerant-134a (continue)

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 43


BAB 3. ANALISA ENERGI
(pertemuan ke 4)

3.1. Hukum kekekalan massa


Berbagai peralatan atau pesawat telah banyak dipergunakan agar pekerjaan dan
kehidupan manusia menjadi lebih nyaman, mulai dari keperluan rumah tangga,
perkantoran sampai industri, seperti mesin pendingin ruangan, kulkas, pompa, kompresor
dan sebagainya. Untuk melakukan analisa energi pada peralatan atau pesawat aplikasi
tersebut dapat dilakukan dengan mengetahui sifat-sifat thermodinamika zat kerja dan
perubahannya. Yang mendasari analisa energi adalah hukum kekekalan massa dan hukum
utama pertama thermodinamika yang juga disebut sebagai hukum kekekalan energi.
Hukum kekekalan massa menunjukkan bahwa jumlah massa suatu zat adalah
konstan. Untuk sistem tertutup yang massanya tetap, maka kekekalan massa tidak perlu
dibuktikan, sedangkan pada sistem terbuka ada aliran massa masuk dan ada aliran massa
keluar dari sistem.
Perhatikan pada sistem terbuka dengan ruangan tetap seperti gambar di bawah, aliran
massa masuk adalah min dan ada aliran massa keluar dari sistem yang dinotasikan mout. Di
dalam volume atur terjadi perubahan jumlah massa sebesar ∆mvolume atur.

Gambar 3.1 Aliran massa pada volume atur

Akibat pernyataan bahwa terjadi kekekalan massa, maka dapat dinyatakan bahwa:
Jumlah massa masuk – jml massa keluar = perubahan jumlah massa
Σm & in - Σm & out = ∆m & volume_atur
bila kondisi stedi maka ∆mvolume_atur = 0

sehingga: Σm
& in = Σ m
& out

Hukum kekekalan massa ini dapat diaplikasikan pada suatu proses percampuran
misalnya pada karburator mesin otomotif yang berfungsi sebagai pencampur udara dan
bahan bakar, sebagai proses pada pembakaran, proses pemisahan zat kerja, proses
percabangan aliran dan sebagainya.

Debit aliran massa:


Jumlah massa yang mengalir melalui suatu penampang per satuan waktu disebut
&)
dengan debit aliran massa ( m
& = ρ. V. A
m (kg/dt)
dengan: ρ = kerapatan massa (kg/m3)
V = kecepatan aliran rerata (m/dt)
A = luas penampang saluran (m2)
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 44
Gambar 3.2 Proses pencampuran dan pemisahan zat kerja

3.2. Hukum kekekalan energi


Aspek fundamental dari konsep energi adalah kelestarian energi yaitu bahwa energi
suatu sistem yang diisolasi adalah konstan. Di bagian depan pembelajaran thermodinamika
menyatakan bahwa ada bentuk-bentuk energi yaitu energi tersimpan dan energi yang
berpindah. Energi tersimpan dapat berupa energi kinetik, energi potensial, energi dalam
dan energi aliran. Oleh karena itu perlu diperhatikan sifat-sifat thermodinamika zat kerja
tersebut seperti kecepatan, ketinggian, tekanan, volume dan massa. Bentuk energi
berpindah dapat berupa kerja atau panas. Panas dan kerja tidak terkandung di dalam zat
kerja, ia hanya diterapkan terhadap atau diterapkan oleh zat kerja. Energi yang terkandung
didalam zat kerja, sedangkan panas dan kerja merupakan dua cara untuk memindahkan
energi melintasi berbagai batas suatu sistem. Sesudah melintasi batas dan sampai di dalam
sistem tidaklah dapat dibedakan lagi apakah energi itu tadinya dalam bentuk kerja atau
sebagai panas.
Hukum utama pertama thermodinamikan menyatakan bahwa energi bersifat kekal,
artinya: energi tidak dapat diciptakan dan tidak dapat dihancurkan sehingga disebut hukum
kekekalan energi.

3.3 Akibat hukum kekekalan energi pada sistem tertutup (massa atur)
Suatu massa atur adalah sistem yang mengandung zat kerja. Jadi massanya telah
diketahui dan tetap. Energi suatu massa atur dapat diubah dengan perpindahan energi,
sebagai panas atau sebagai kerja, dan kedua cara ini sajalah yang mungkin terjadi. Massa
atur dan sekelilingnya membentuk sistem yang diisolasi, energi totalnya harus tetap
konstan. Apabila energi dari salah satu bertambah, energi yang lainnya harus berkurang
dengan jumlah yang sama. Masukan energi total ke dalam massa atur harus tepat menjadi
kenaikan energi di dalam massa atur, pernyataan ini disebut sebagai keseimbangan energi.
Perhatikan pada suatu sistem torak-silinder, di dalamnya berisi zat kerja. Pada
awalnya di dalam sistem mempunyai energi awal E1 (sebagai stored energy). Sistem
menerima panas (Q), dan sistem melakukan kerja (W) sehingga boleh dikatakan bahwa ada
energi masukan ke dalam sistem dan ada energi keluaran. Pada kondisi akhir sistem
mempunyai energi akhir E2.

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 45


Gambar 3.3 Energi masukan dan keluaran pada massa atur

Akibat hukum Thermodinamika I dapat dinyatakan bahwa:


Jumlah energi masukan = Jumlah energi keluaran
energi yang masuk + energi awal = energi akhir + energi yang keluar
Q + E1 = E2 + W
Atau dapat ditulis:
Q = E2 – E1 + W (Joule)
Bila dinyatakan persatuan massa,
q = (e2 – e1) + w (Joule/kg)
atau q = (u2 – u1) + ½ (V22 – V12) + g (z2 – z1) + w (Joule/kg)

Apabila selisih energi kinetik (∆ek) dan selisih energi potensial (∆ep) diabaikan, maka
dapat ditulis persamaan:
Q = (U2 – U1) + W → Q = ∆U + W
q = (u2 – u1) + w → q = ∆u + w

3.4 Akibat hukum kekekalan energi pada sistem terbuka (volume atur)
Tinjau suatu peralatan yang salah satu sisinya dimasuki zat kerja dan pada sisi yang
lain ada aliran zat kerja keluar. Energi sebagai panas masuk kedalamnya, dan daya
ditransmisikan kedalamnya melalui suatu poros yang berputar. Andaikan bahwa aliran
masuk dan keluar mempunyai sifat thermodinamika yang konstan pada seluruh penampang
masuk (bagian 1) dan ke luar (bagian 2). Pada volume atur ini ada zat kerja masuk ke
dalam sistem di bagian 1 dan di bagian 2 ada yang keluar dari sistem. Sesuai definisi di
depan dinyatakan bahwa setiap zat kerja mempunyai energi tersimpan di dalamnya dan
pada zat yang mengalir terdapat energi aliran. Sistem menerima panas (Q), dan sistem
melakukan kerja (W).

Gambar 3.4 Energi masukan dan keluaran pada volume atur


Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 46
Untuk kondisi stedi (mantap), akibat hukum Thermodinamika I dinyatakan bahwa:
Jumlah energi masukan = Jumlah energi keluaran
energi masuk + energi di bagian 1 = energi di bagian 2 + energi keluar
Q + m & 1.(e + p.v)1 = m & 2.(e + p.v)2 + W
&1= m
untuk aliran stedi : m &2 =m&
dari gambar 3.4 di atas, aliran bergerak dari bagian 1 ke bagian 2, maka persamaannya
dapat ditulis:
& (u1 + p1.v1 + ek1 + ep1 ) = m
Q+ m & (u2 + p2.v2 + ek2 + ep2 ) + W
dalam persatuan massa, dapat ditulis:
q + u1 + p1.v1 + ek1 + ep1 = u2 + p2.v2 + ek2 + ep2 + w
dengan:
u = energi dalam spesifik (Joule/kg)
ek = energi kinetik = ½ V2 (Joule/kg)
ep = energi potensial = g . z (Joule/kg)
dan: u + p.v = h ⇒ enthalpi atau heat content
U + p.V = H
Persamaan di atas dapat pula ditulis sebagai:
q + h1 + ek1 + ep1 = h2 + ek2 + ep2 + w
q = ∆h + ∆ek + ∆ep + w (Joule/kg)
dan, Q + m1.(h1 + ek1 + ep1) = m2.(h2 + ek2 + ep2) + w
Q = ∆H + ∆Ek + ∆Ep + W (Joule)

ontoh 3.1:
Suatu tanki yang dilengkapi pengaduk berisi 10 kg air. Sistem menerima kerja
sebesar 20 N.m. Tentukan perubahan total energi dalam dan perubahan energi dalam
persatuan massa jika sistem diisolasi sempurna.
W =-20 N.m
m =10 kg

Gambar 3.5 Energi masukan pada massa atur


Penyelesaian:
Akibat hukum I Thermodinamika pada sistem tertutup, bila ∆Ep dan ∆Ek diabaikan:
Q = ∆U + W
Karena sistem diisolasi sempurna atau adiabatis, maka Q = 0, sehingga:
∆U = -W = - ( -20 N.m ) = 20 Joule
atau ∆u = ∆U/m = 20 Joule /10 kg = 2 Joule/kg

Contoh 3.2:
Suatu tanki yang dilengkapi pengaduk berisi 10 kg air. Sistem menerima kerja
sebesar 20 N.m. Tentukan perubahan total energi dalam dan energi dalam persatuan massa
jika kerugian panas yang terjadi adalah 0,1 J/kg.
Penyelesaian:
Kerugian panas dari sistem:
Q = m . q = 10 kg x – 0,1 J/kg = - 1 Joule
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 47
Akibat hukum I Thermodinamika pada sistem tertutup, bila ∆Ep dan ∆Ek diabaikan:
Q = ∆U + W
maka: ∆U = Q - W = - 1 Joule - ( -20 N.m ) = 19 Joule
atau ∆u = ∆U/m = 19 Joule /10 kg = 1,9 Joule/kg

contoh 3.3.
& ) = 15 kg/dt. Kerugian panas yang terjadi (Q) = -
Suatu turbin uap, laju aliran uap ( m
14 kW. Tentukan daya yang dihasilkan bila kondisi uap masuk p1 = 6205 kPa, V1 = 30,48
m/dt, u1 = 3150,3 kJoule/kg dan v1 = 0,05789 m3/kg, sedangkan kondisi uap keluar pada
p2 = 9,859 kPa, V2 = 274,3 m/dt, u2 = 2211,8 kJoule/kg dan v2 = 31,36 m3/kg

Penyelesaian:
m = 15 kg/dt
p1 = 6205 kPa
V1 = 30,48 m/dt
u1 = 3150,3 kJ/kg p2 = 9,859 kPa
v1 = 0,05789 m3/kg V2 = 274,3 m/dt
u2 = 2211,8 kJ/kg
v2 = 31,36 m3/kg

Q = -14 kW
Gambar 3.6 Turbin uap untuk contoh 3.3
Sistem terbuka, kondisi stedi
Akibat hukum Thermodinamika I.
Jumlah energi masukan = Jumlah energi keluaran
q + u1 + p1.v1 + ek1 + ep1 = u2 + p2.v2 + ek2 + ep2 + w
Q − 14 kW 1 kJ/dt
q= = x = - 0,933 kJ/kg
m 15 kg/dt 1 kW
sehingga kerja turbin dapat dihitung:
w = (u1 – u2) + (p1.v1 – p2.v2) + ½ (V12 – V22) + g (z1 – z2) + q
kJ kN m3 kN m3
w = (3150,3 - 2211,8) + (6205 2 x 0,05789 - 9,858 2 x 13,36 )
kg m kg m kg
m 2 kg 1kJ m kg 1kJ kJ
+ 1
2 (30,48 2 - 274,3 2 ) 2
x x + 9,81 2 x 3m x x + (-0,933)
dt kg 1000J dt kg 1000J kg
w = 1127,93 kJ/kg
(kerja turbin positif, berarti turbin menghasilkan kerja)

Daya turbin yang dihasilkan adalah:


W= m & . w = 15 kg/dt x 1127,93 kJ/kg = 16919 kWatt

Contoh 3.4
Suatu nosel yaitu suatu peralatan di dalam turbin uap yang berfungsi untuk
mengubah enthalpi uap menjadi energi kinetik sehingga mampu memutar roda turbin. Uap
masuk nosel pada tekanan 2700 kPa, kecepatan 30 m/dt dan enthalpinya 923 (kJ/kg). Uap
keluar nosel pada tekanan 700 kPa dan enthalpinya 660 (kJ/kg)
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 48
a) bila kerugian panas 0,96 kJoule/kg dan laju aliran massa = 0,2 kg/dt, tentukan
kecepatan keluarnya
b) berapa kecepatan keluar bila proses berlangsung secara adiabatis

Penyelesaian:

m = 0,2 kg/dt
p1 = 2700 kPa p2 = 700 kPa
V1 = 30 m/dt
h2 = 660kJ/kg
h1 = 923kJ/kg

Gambar 3.7 Nosel untuk contoh 3.4

Sistem terbuka, kondisi stedi


Akibat hukum Thermodinamika I.
Jumlah energi masukan = Jumlah energi keluaran
q + u1 + p1.v1 + ek1 + ep1 = u2 + p2.v2 + ek2 + ep2 + w
dengan:
u1 + p1.v1 = h1 dan u2 + p2.v2 = h2
∆ep diabaikan dan w = 0
sehingga:
q + h1 + ½ V12 = h2 + ½ V22
dan, ½ V22 = q + h1 - h2 + ½ V12

a) q = - 0,96 kJoule/kg
kJ kJ 2
½ V22 = (- 0,96) + (923 – 660) + 1 (30 2 ) m x kg x 1kJ
kg kg 2 dt 2 kg 1000J
= 262,94 kJ/kg
kJ 1000J 1 kg.m 2 dt 2
V2 = 2 x 262,94 x x = 725, 1 m/dt
kg kJ 1J

b) q = 0 → ½ V22 = 263,9 kJ/kg


→ V2 = 2 x 263, 9 kJ x 1000J = 726, 5 m/dt
kg kJ

LATIHAN
Latihan 1
Suatu fluida pada tekanan 700 kPa dengan volume jenis 0,25 m3/kg dan kecepatan
175 m/dt masuk ke suatu pesawat/peralatan. Kerugian panas yang terjadi karena radiasi 23
kJ/kg. Kerja yang dilakukan fluida adalah 465 kJ/kg. Fluida keluar pada 136 kPa, 0,94
m3/kg dan 335 m/dt. Tentukan perubahan energi dalam yang terjadi di dalam pesawat
tersebut.
Penyelesaian:
Langkah penyelesaian soal:
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 49
1. Pelajari sistem dengan seksama, buat skema persoalan
2. Tunjukkan pada skema apa yg diketahui, apa yg ditanyakan
3. Gunakan HKE yang sesuai
4. Asumsikan hal yang tidak diketahui dengan alasan yang jelas
5. Sederhanakan persamaan dan selesaikan
Pada kasus ini, belum diketahui pesawat/peralatan apa.
Sistem yang digunakan adalah sistem terbuka dengan melihat tanda yaitu ada yang masuk
dan keluar.

p1= 700kPa
3
v1= 0,25m /kg
V1= 175m/dt
p2= 136kPa
3
v2= 0,94m /kg
V2= 335m/dt

q= -23kJ/kg
w= 465kJ/kg

Berapa (∆u)?
Gambar 3.8 Skema untuk latihan 1

Sistem terbuka, kondisi stedi


Akibat hukum Thermodinamika I.
Jumlah energi masukan = Jumlah energi keluaran
q + u1 + p1.v1 + ek1 + ep1 = u2 + p2.v2 + ek2 + ep2 + w
asumsikan bahwa: z1 = z2 atau ∆ep = 0 maka persamaan dapat diselesaikan!

Latihan 2
Suatu kompresor mengalirkan 8,5 m3/men udara dengan rapat massa 1,26 kg/m3
dan tekanan 1 atm. Udara keluar kompresor pada tekanan 445 kPa(gage) dengan rapat
massa 4,86 kg/m3. Perubahan energi dalam di dalam kompresor 82 kJ/kg dan kerugian
panas karena pendinginan 24 kJ/kg. Dengan mengabaikan selisih perubahan energi kinetik
dan potensial, tentukan kerja daya dalam kWatt.
Penyelesaian:

p2= 445kPa(gage)
ρ2= 4,86kg/m
3

q= -24kJ/kg dan ∆u = 82 kJ/kg


diketahui ∆ek dan ∆ep = 0
berapa daya (W) dalam kWatt

p1= 1 atm
ρ1= 1,26kg/m
3
3
Q1= 8,5m /men

Gambar 3.9 Skema untuk latihan 2


Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 50
Sistem terbuka, kondisi stedi
Akibat hukum Thermodinamika I.
Jumlah energi masukan = Jumlah energi keluaran
q + u1 + p1.v1 + ek1 + ep1 = u2 + p2.v2 + ek2 + ep2 + w
p1 = 1 atm = 101,325 kPa
ρ1 = 1,26kg/m3 → v1 = 1/ρ1 dan v2 = 1/ρ2
p2gage = 445 kPa(gage)
p2 = p2gage + patm = 546,325 kPa

sehingga kerja (w) dapat ditentukan.


Untuk menghitung aliran massa ( m &)
m& = ρ.A.V = ρ.Q1 (kg/dt)
& .w
Daya untuk menggerakkan kompresor W = m

TUGAS
Soal hukum kekekalan massa
1. Suatu ruangan pencampur gas, terdiri dari dua aliran gas masuk dan satu aliran keluar.
Aliran gas masuk yang pertama dengan kondisi A1 = 500 cm2, V1 = 730 m/dt, ρ1 = 1,6
kg/m3. Aliran gas kedua dengan kondisi A2 = 400 cm2, m2 = 8,84 kg/dt, v2 = 0,502
m3/kg. Kondisi aliran keluar adalah V3 = 130 m/dt, v3 = 0,437 m3/kg. Tentukan massa
aliran keluar dan kecepatan aliran gas masuk kedua.

Soal akibat hukum kekekalan energi untuk massa atur


2. Suatu boks yang diisolasi sempurna dengan massa 2 kg dijatuhkan dari balon udara
pada ketinggian 3,5 km di atas permukaan bumi. Berapa perubahan energi dalam
setelah boks sampai di tanah?
3. Suatu sistem berisi gas yang berekspansi secara perlahan di dalam torak-silinder dari
600 kPa dan volumenya 0,1 m3 sampai volume akhir 0,5 m3. Tentukan kerja yang
dilakukan jika distribusi tekanan ditentukan dengan persamaan: a) p = C; b) p.V = C; c)
p.V1,4 = C dimana V adalah volume dalam m3 dan tekanan p dalam kPa.
4. Suatu sistem tertutup berisi gas, terjadi pengeluaran kalor 30 kJ secara reversibel dan
volume berubah dari 0,14 m3 menjadi 0,55 m3. Tekanan di dalam sistem tetap pada 150
kPa. Tentukan perubahan energi dalam dan kerja yang dilakukan.

Soal akibat hukum kekekalan energi untuk volume atur


5. Udara dan bahan bakar masuk ke dalam dapur pembakaran yang digunakan untuk
pemanasan rumah. Udara mempunyai enthalpi 302 kJ/kg dan bahan bakar mempunyai
enthalpi 43027 kJ/kg. Gas keluar dari dapur mempunyai enthalpi 616 kJ/kg.
Perbandingan udara dan bahan bakar adalah 17 kg udara/kg bahan bakar. Kalor yang
dibutuhkan untuk pemanasan adalah 17,6 kW. Berapa konsumsi bahan bakar per
harinya?
6. Suatu kompresor memampatkan udara dengan enthalpi 96,5 kJ/kg sehingga enthalpi
meningkat menjadi 175 kJ/kg. Kerugian kalor yang terjadi 35 kJ/kg. Dengan
mengabaikan selisih energi kinetik dan potensial, tentukan daya yang dibutuhkan bila
aliran massa 0,4 kg/dt.

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 51


7. Suatu kondensor menerima 9,47 kg/dt uap dengan enthalpi 2570 kJ/kg. Uap
dikondensasikan menjadi cairan dan keluar kondensor dengan enthalpi 160,5 kJ/kg.
Bila kondensor didinginkan dengan air dingin yang belum diketahui flow ratenya,
dimana temperatur air dingin naik dari 13oC menjadi 24oC. Diketahui bahwa 1 kg air
dapat menyerap energi 4,2 kJ per derajat kenaikan temperatur. Tentukan kalor yang
dipindahkan dari uap. Tentukan pula flow rate air dingin.
8. Sejumlah uap masuk ke dalam turbin uap dengan tekanan 4826 kPa, u1 = 2958 kJ/kg,
h1 = 3263 kJ/kg dan laju alirannya 6,3 kg/dt. Uap keluar turbin dengan h2 = 2232 kJ/kg,
u2 = 2102 kJ/kg dan p2 = 20,7 kPa. Kerugian kalor karena radiasi 23,3 kJ/kg. Tentukan
daya yang dihasilkan, volume jenis uap saat masuk turbin dan kecepatan uap keluar
turbin jika penampang saluran keluar 0,464 m2.
9. Sejumlah uap dengan laju aliran 1360 kg/jam masuk ke dalam nosel pada 1378 kPa, V1
= 3,05 m/dt, u1 = 2510 kJ/kg dan volume jenisnya 0,147 m3/kg. Kondisi uap keluar
pada 137,8 kPa, volume jenisnya 0,147 m3/kg dan u2 = 2263 kJ/kg. Tentukan
kecepatan uap keluar.

Rangkuman
Pada bab ini mengenalkan pengertian hukum kekekalan massa, menjelaskan
konversi energi sebagai akibat pernyataan energi adalah kekal pada massa atur, dan pada
volume atur yaitu perubahan bentuk-bentuk energi potensial, energi kinetik, energi dalam,
dan energi aliran serta energi berpindah berupa panas dan kerja serta aplikasinya.
Pada massa atur berlaku:
q = (u2 – u1) + ½ (V22 – V12) + g (z2 – z1) + w (Joule/kg)
Q = ∆U + W atau q = ∆u + w bila ∆ek = 0 dan ∆ep = 0
Pada volume atur berlaku:
Q+ m & (u1 + p1.v1 + ek1 + ep1 ) = m& (u2 + p2.v2 + ek2 + ep2 ) + W
atau, q + u1 + p1.v1 + ek1 + ep1 = u2 + p2.v2 + ek2 + ep2 + w
dan bila dinyatakan h = u + p.v, maka
Q + m1.(h1 + ek1 + ep1) = m2.(h2 + ek2 + ep2) + w
q + h1 + ek1 + ep1 = h2 + ek2 + ep2 + w

PENUTUP
Tes formatif
Suatu fluida masuk ke suatu pesawat/peralatan dengan aliran 3,7 kg/dt pada
tekanan mula-mula 690 kPa, rapat massa mula-mula 3,2 kg/m3 dan kecepatan mula-mula
60 m/dt, serta energi dalam mula-mula 2000 kJ/kg. Fluida keluar pada 172 kPa, v2 = 0,64
m3/kg, V2 = 160 m/dt dan u2 = 1950 kJ/kg. Kerugian kalor yang terjadi 18,6 kJ/kg.
Tentukan kerja dalam kWatt.
Kunci tes formatif W = -121,1 kWatt

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 52


BAB 3 ANALISA ENERGI (lanjutan)
(pertemuan ke 5)

3.5 Penggunaan tabel sifat thermodinamika


Di bagian depan sudah dijelaskan aplikasi hukum kekekalan massa dan hukum
kekekalan energi. Tingkat keadaan dan sifat-sifat thermodinamika pada pembahasan
tersebut telah dan dapat diketahui dengan lengkap sehingga analisa energi dapat
diselesaikan dengan mudah.
Pada bagian ini akan dijabarkan penggunaan tabel sifat thermodinamika dalam
analisa energi pada massa atur. Tingkat keadaan dan sifat thermodinamika perlu dilengkapi
lebih dahulu sebelum melakukan analisa energi dengan aplikasi hukum kekekalan massa
dan hukum kekekalan energi pada sistem tersebut.

3.6 Analisa energi pada massa atur


Untuk melakukan analisa energi pada massa atur, maka perlu menyusun persamaan
energi yang berlaku. Sederhanakan persamaan tersebut dengan menggunakan anggapan
yang boleh digunakan. Beberapa anggapan yang boleh digunakan adalah:
a) jika tidak diketahui informasi ketinggian maka dapat dianggap selisih energi potensial
dapat diabaikan (∆ep = 0),
b) jika misalnya tidak diketahui informasi kecepatan maka dapat dianggap selisih energi
kinetik dapat diabaikan (∆ek = 0),
c) jika wujud massa atur seperti tangki sangat kuat maka dapat dianggap volume adalah
konstan,
d) jika tidak ada peralatan mekanik seperti pada tangki, bejana, kontanier maka dapat
dianggap tidak ada kerja.
Setelah persamaan energi disederhanakan, dilihat mana yang mempunyai informasi
lebih lengkap. Mulailah melengkapi sifat thermodinamika dengan menggunakan tabel yang
tersedia pada kondisi awal atau pada kondisi akhir, tergantung kelengkapan informasi
yang ada.
Untuk lebih mudah penjabaran penggunaan tabel sifat dalam analisa energi pada
massa atur, berikut disajikan contoh persoalan aplikasi.

Contoh 3..5
Suatu tanki baja berisi campuran uap dan air pada temperatur 165oC. Tanki
mempunyai volume 0,5 m3, dan pada awalnya 30% massa berupa cairan. Tentukan panas
yang perlu ditambahkan ke dalam sistem agar tekanan naik menjadi 2 MPa.
Penyelesaian:

H2O

Gambar 3.10 Analisa energi pada massa atur


Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 53
Sistem tertutup, kondisi stedi
Akibat hukum Thermodinamika I.
Jumlah energi masukan = Jumlah energi keluaran
q + u1 + ek1 + ep1 = u2 + ek2 + ep2 + w
dalam hal ini, ∆ek dan ∆ep dapat diabaikan
w = 0 (tidak ada kerja)
sehingga: q = u2 - u1
dan Q = m (u2 - u1)

Energi dalam masuk (u1) dan keluar (u2) dapat ditentukan dengan membaca tabel sifat
thermodinamika.
tingkat keadaan 1 → t1 = 165oC dan mf = 30% m
→ dari tabel A5 dapat dibaca vf, vg dan uf, ug
vf = 0,001108 m3/kg vg = 0,2727 m3/kg
uf = 696,56 kJ/kg ug = 2572,5 kJ/kg

Selanjutnya dihitung kwalitas x, volume v1 , massa m dan energi dalam u1


mf = 30% m → maka mg = 70% m
mg
x = = 0,7
m
v1 = vf + x ( vg – vf )
= 0,001108 + 0,7 (0,2727 - 0,001108) = 0,1912 m3/kg
V 0,5 m 3
m= = = 2,615 kg
v 0,1912 m 3 /kg
u1 = uf + x ( ug – uf )
= 696,56 + 0,7 (2572,5 - 696,56) = 2009,7 kJ/kg

tingkat keadaan 2 → p2 = 2 MPa & v2 = v1 = 0,1912 m3/kg


→ tabel A7 dapat dibaca v dan u pada temperatur 500 dan 600oC
v500 = 0,17568 m3/kg v600 = 0,1996 m3/kg
u500 = 3116,2 kJ/kg u600 = 3290,9 kJ/kg
→ dengan interpolasi didapat temperatur t2 dan u2
0,1912 − 0 ,17568
t 2 = 500 + ( 600 − 500 ) = 564 ,88 ° C
0,1996 − 0,17568
564 ,88 − 500
u 2 = 3116 ,2 + (3290 ,9 − 3116 ,2) = 3229 ,5 kJ/kg
600 − 500
Jadi panas yang dimasukkan adalah:
Q = m (u2 - u1)
= 2,615 kg (3229,5 - 2009,7)kJ/kg = 3189,7 kJoule

LATIHAN
Suatu kontainer yang sangat kuat dan tertutup mempunyai volume 1 m3 dan berisi
uap air pada 300 kPa dengan kualitas uap 90%. Jika 500 kJ panas ditambahkan ke dalam
sistem, tentukan temperatur akhir.
Cara menyelesaikan soal:
Pada sistem tertutup ini, kondisi awal telah diketahui tekanan dan kualitas uap air,
maka dari tabel sifat thermodinamika dapat diketahui sifat selengkapnya.

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 54


H2O

Gambar 3.11 Analisa energi pada latihan


Sistem tertutup, dengan asumsi ∆ek = 0 dan ∆ep = 0
Akibat hukum I Termodinamika
Q = ∆U + W; W=0
Tingkat keadaan 1 dari tabel A6 pada p1 = 300 kPa didapatkan:
u1 = uf + x . ufg = 561,15 + (0,90)(1982,4) = 2345,31 kJ/kg
v1 = vf + x . vfg = 0,001073 + (0,90)(0,6048) = 0,5454 m3/kg
m = V/v1 = 1 m3/0,5454 m3/kg = 1,833 kg
Q = m.(u2 – u1)
500 kJ = (1,833)kg.(u2 – 2345,31)kJ/kg
→ u2 = 2618,1 kJ/kg
Tingkat keadaan 2, dari tabel A7 dengan interpolasi pada u2 = 2618,1 kJ/kg dan v1 = v2
maka didapat t2 = 180oC

TUGAS
1. Satu kg uap – air pada 1 MPa berada dalam kontainer yang tidak fleksibel. Panas
dimasukkan sehingga tekanan naik menjadi 3,5 MPa dan temperaturnya 400oC.
Tentukan panas yang dimasukkan.
2. Tiga kilogram uap air di dalam silinder-torak mula-mula bertekanan 2,5 MPa dan
temperaturnya 400oC. Setelah 2460 kJ panas dilepaskan (sistem didinginkan) pada
temperatur tetap sehingga kualitas uap menjadi 90%. Tentukan tekanan akhir dan kerja.
3. Suatu tanki yang sangat kuat volumenya 50 liter, mempunyai sekat yang membagi
menjadi dua ruangan yang sama. Pada ruang pertama berisi uap pada 2 MPa dan
kualitasnya 95%. Ruang kedua berisi uap pada 3,5 MPa dan temperatur 350oC.
Tentukan tekanan dan temperatur keseimbangan jika sekat itu dilepas.
4. Suatu torak-silinder berisi uap pada tekanan 800 kPa dan 250oC mengembang pada
tekanan tetap sehingga kualitas uap menjadi 90%. Tentukan a) kerja, b) panas yang
dipindahkan, c) perubahan energi dalam dan d) perubahan enthalpinya.
5. Tiga kilogram ammoniak berkembang secara isothermal di dalam suatu torak-silinder
dari 1400 kPa dan 80oC menjadi 100 kPa. Kerugian kalor 495 kJ/kg. Tentukan a) kerja
sistem, b) perubahan enthalpi, dan c) perubahan energi dalamnya.
6. Suatu tanki baja berisi campuran uap dan air pada temperatur 65oC. Tanki mempunyai
volume 0,5 m3, dan phase cairan menempati 30% volume. Tentukan panas yang perlu
ditambahkan ke dalam sistem agar tekanan naik menjadi 3,5 MPa.

Rangkuman
Bab ini menjelaskan konversi energi sebagai akibat pernyataan energi adalah kekal
pada massa atur dan aplikasinya seperti perubahan bentuk energi karena adanya energi

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 55


masuk atau keluar dari suatu sistem. Perubahan bentuk energi dapat diketahui dari
perubahan sifat-sifat thermodinamika zat kerja dimana sifat tersebut didapat dari
pembacaan tabel sifat thermodinamika zat kerja.

PENUTUP
Tes formatif
Suatu bejana kuat berisi 5 kg uap air pada 0,4 MPa. Setelah dipanaskan dengan
9585 kJ, uap mempunyai tekanan 2 MPa dan temperatur 708oC. Tentukan energi dalam
semula dan volume jenisnya.
Jawab: u1 = 1553,9 kJ/kg, v1 = 0,2258 m3/kg

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 56


BAB 3 ANALISA ENERGI (lanjutan)
(pertemuan ke 6)

3.7 Analisa energi pada volume atur


Pada volume atur yang mempunyai ciri bahwa ada aliran massa atau zat kerja baik
yang masuk ke dalam sistem atau ke luar dari sistem. Zat kerja yang masuk dan yang
keluar mempunyai sifat thermodinamika yang berbeda sebagai akibat terjadi perpindahan
energi di dalam volume atur. Cara pembahasan analisa energi pada volume atur sama
dengan analisa energi pada massa atur. Jika telah cukup informasi mengenai kondisi
tingkat keadaan baik saat masuk atau keluar sistem, maka dengan menggunakan tabel
dapat dilengkapi sifat thermodinamikanya.
Untuk jelasnya marilah dilihat pada contoh pembahasan analisa energi pada volume
atur ditunjukkan sebagai berikut ini.

Contoh 3.6
Suatu kompresor mengalirkan uap pada temperatur 100oC dan tekanan 100 kPa.
Tekanan uap keluar 5 MPa dan temperatur meningkat menjadi 400oC. Jika selama proses
berlangsung kerugian energi sebagai panas karena pendinginan 35 kJ/kg, berapa kerja yang
diperlukan untuk menggerakkan kompresor?.

Penyelesaian:
o
t1 = 100 C kompresor
p1 = 100 kPa

p2 = 5 MPa
o
t2 = 400 C

Gambar 3.12 Kompresor

Sistem terbuka, kondisi stedi


Akibat hukum Thermodinamika I.
Jumlah energi masukan = Jumlah energi keluaran
q + h1 + ek1 + ep1 = h2 + ek2 + ep2 + w
dalam hal ini, ∆ek dan ∆ep dapat diabaikan
q = - 35 kJ/kg
sehingga: w = q + h1 – h2
Enthalpi masuk (h1) dan keluar (h2) dapat ditentukan dengan membaca tabel sifat
thermodinamika.
tingkat keadaan 1 → T1 = 100oC dan p1 = 100 kPa
→ dari tabel A7 dapat dibaca h1 = 2676,2 kJ/kg
tingkat keadaan 2 → T2 = 400oC dan p2 = 5 MPa
→ dari tabel A7 dapat dibaca h2 = 3195,7 kJ/kg
Jadi kerja yang diperlukan:
w = (q + h1 – h2) kJ/kg
= - 35 + 2676,2 – 3195,7 = - 554,5 kJ/kg
(tanda minus menunjukkan bahwa kompresor membutuhkan kerja)

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 57


Contoh 3.7
Katup adalah suatu peralatan yang digunakan untuk mengatur tekanan. Uap air
masuk ke suatu katup pada kondisi campuran 4 MPa. Setelah keluar mempunyai tekanan
0,01 MPa dan temperatur 50oC. Tentukan rapat massa uap air saat masuk katup.
Penyelesaian:

Uap-air H2O p2 = 0,01 Mpa


p1 = 4 MPa t2 = 50oC
Berapa ρ1?
Gambar 3.13 Katup pada contoh soal 3.7

Sistem terbuka, kondisi stedi


Akibat hukum Thermodinamika I.
Jumlah energi masukan = Jumlah energi keluaran
q + h1 + ek1 + ep1 = h2 + ek2 + ep2 + w
dalam hal ini, q, w, ∆ek dan ∆ep dapat diabaikan, sehingga dapat ditulis:
h1 = h2
Enthalpi masuk keluar (h2) dapat ditentukan dengan membaca tabel sifat thermodinamika.
tingkat keadaan 2 → T2 = 50oC dan p2 = 0,01 MPa
→ dari tabel A7 dapat dibaca h2 = 2592,6 kJ/kg.
Uap masuk pada kondisi campuran 4 MPa, dari tabel A6 didapat:
vf = 0,001252 m3/kg vg = 0,04947 m3/kg
hf = 1087,3 kJ/kg hg = 2801,4 kJ/kg
Selanjutnya dihitung kwalitas x, volume jenis v1 , dan rapat massa ρ1
h2 - hf 2592,6 - 1087,3
x= = = 0,878
hg - hf 2801,4 - 1087,3
v1 = vf + x ( vg – vf )
= 0,001252 + 0,878 (0,04947 - 0,001252) = 0,04939 m3/kg
1 1
ρ= = = 22,8 kg/m 3
v 0,04939 m 3 /kg

LATIHAN
Suatu turbin uap penggerak kapal dipasok uap dengan dua buah generator uap
(ketel uap). Generator uap pertama menghasilkan uap pada 6 MPa dan 500oC, sedangkan
generator uap kedua menghasilkan uap pada 6 MPa dan 550oC. Tentukan enthalpi dan
temperatur uap masuk ke turbin.
Cara menyelesaikan soal:
Masalah ini adalah pencampuran dua buah pemasok uap ke turbin uap. Jadi melibatkan
hukum kekekalan massa dan hukum kekekalan energi.
a. Baca dari tabel thermodinamika enthalpi masing-masing pemasok.
b. Aplikasikan hukum kekekalan massa dengan menganggap aliran stedi, aliran massa
masing-masing pemasok adalah sama.
c. Aplikasikan hukum kekekalan energi, maka akan didapat enthalpi campuran
d. Dari tabel thermodinamika pada enthalpi campuran dan tekanan yang telah diketahui
akan didapat temperatur campuran.
Penyelesaian:

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 58


Gambar 3.14 Skema soal latihan
Sistem terbuka, kondisi stedi
Menurut hukum kekekalan massa dapat ditulis,
m1 + m2 = m3
jika aliran massa m1 = m2 = m, maka: m3 = 2m
Akibat hukum Thermodinamika I.
Jika Q, W, ∆ek dan ∆ep dapat diabaikan, maka dapat dituliskan bahwa:
Jumlah energi masukan = Jumlah energi keluaran
m1 . h1 + m2 .h2 = m3 . h3
atau m . h1 + m .h2 = 2m . h3
h1 + h 2
jadi, h3 =
2
Enthalpi masuk (h1) dan keluar (h2) dapat ditentukan dengan membaca tabel sifat
thermodinamika.
tingkat keadaan 1 → T1 = 500oC dan p1 = 6 MPa
→ dari tabel A7 dapat dibaca h1 = 3422,2 kJ/kg
tingkat keadaan 2 → T2 = 550oC dan p2 = 6 MPa
→ dari tabel A7 dapat dibaca h2 = 3540,6 kJ/kg
Jadi enthalpi saat masuk turbin adalah:
3422,2 + 3540,6
h3 = = 3481,4 kJ/kg
2
Temperatur saat masuk turbin dicari dengan interpolasi:
3481,4 - 3422,2
t 3 = 500 + = 525 C
3540,6 - 3422,2

TUGAS
1. Sejumlah uap masuk ke turbin pada 300oC dan 400 kPa. Uap keluar pada kondisi
jenuh, 30 kPa. Jika proses berlangsung secara adiabatis, tentukan a) kerja, b) perubahan
energi dalam.
2. Dua kilogram per menit amoniak pada 800 kPa dan 70oC dikondensasikan pada
tekanan tetap sampai menjadi cair jenuh. Perubahan energi kinetik dan potensial di
dalam peralatan dapat diabaikan. Tentukan a) panas yang dipindahkan, b) perubahan
volume dan c) perubahan energi dalamnya.
3. Diinginkan 400 liter/menit air pada 80oC dengan cara mencampur air dingin pada
temperatur 10oC dicampur dengan uap jenuh bertekanan 200 kPa(gage). Tentukan laju
aliran uap dan air yang dibutuhkan.
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 59
4. Suatu proses kimia membutuhkan 2000 kg/jam air hangat pada 85oC dan 150 kPa. Uap
air yang tersedia pada temperatur 600oC dan kualitasnya 90%. Air yang tersedia pada
tekanan 600 kPa dan temperatur 20oC. Air dan uap dicampur di dalam ruang yang
diisolasi sempurna (adiabatis). Tentukan a) laju aliran uap, b) diameter pipa jika
kecepatan air hangat keluar tidak boleh lebih dari 70 m/dt.
5. Suatu feed pump (pompa umpan air ketel) mengalirkan air kebutuhan ketel uap. Ketel
uap beroperasi pada tekanan 10 MPa dan temperatur 200oC. Air masuk pompa pada
kondisi cair jenuh, 180oC. Daya yang diperlukan pompa 75 kW. Tentukan a) laju aliran
massa air, b) laju aliran volume air saat keluar pompa, c) prosentase kesalahan jika
kondisi air keluar pompa diasumsikan sebagai air jenuh 200oC.
6. Uap air masuk ke turbin pada tekanan 1 MPa dan 600oC, uap keluar turbin pada 50 kPa
dan 150oC. Tentukan kerja persatuan massa.
7. Suatu turbin uap menerima 5 kg/dt uap pada 2 MPa dan 600oC. Uap keluar turbin pada
kondisi jenuh pada 100 kPa. Kerugian panas dari turbin adalah 6 kW. Tentukan daya
turbin.
8. Suatu nosel pada turbin uap mengalirkan 5 kg/dt uap pada 0,6 MPa dan 350oC. Uap
keluar nosel pada 100 kPa dan 200oC. Kecepatan masuk dapat diabaikan, kerugian
panas adalah 250 kJ/kg. Tentukan kecepatan uap keluar nosel.

Rangkuman
Bab ini menjelaskan konversi energi sebagai akibat pernyataan energi adalah kekal
pada volume atur dan aplikasinya seperti perubahan bentuk energi karena adanya energi
masuk atau keluar dari suatu sistem. Perubahan bentuk energi dapat diketahui dari
perubahan sifat-sifat thermodinamika zat kerja dimana sifat tersebut didapat dari
pembacaan tabel sifat thermodinamika zat kerja.

PENUTUP
Tes formatif
Suatu kondensor adiabatik menerima 100 kg/dt uap air pada kwalitas 90% dan
tekanan 60 kPa. Uap keluar kondensor pada 60 kPa dan temperatur 60oC. Air pendingin
masuk pada tekanan atmosfir dan temperatur 40oC, keluar pada temperatur 60oC. Tentukan
a) panas yang dipindahkan, b) laju aliran air pendingin.
Jawab: Q = 221887 kWatt, mair = 2655,4 kg/dt

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 60


BAB 4. PERSAMAAN GAS (pertemuan ke 7)

4.1 Persamaan gas ideal


Pada prinsipnya gas ideal itu sebenarnya tidak ada. Suatu gas dianggap sebagai gas
ideal karena untuk keperluan analisis thermodinamika saja. Pada gas ideal, hubungan
besaran-besaran fisis terukur tunduk pada suatu hubungan mathematis tertentu. Besaran-
besaran terukur tersebut disebut sebagai “properties”. Suatu persamaan mathematis yang
menyatakan hubungan antara tekanan (pressure), temperatur (temperature), dan volume
jenis (specific volume) suatu gas disebut sebagai persamaan keadaan gas (equation of
state). Persamaan gas yang paling sederhana adalah persamaan keadaan gas ideal atau
persamaan gas ideal.
Suatu gas disebut ideal bila mengikuti persamaan :
p . v = R . T atau p . V = m . R . T
dengan :
p = tekanan mutlak (kPa)
v = volume jenis (m3/kg)
V = volume (m3)
T = temperatur mutlak (K)
R = konstanta gas tertentu (kJoule/kg.K)

Bila massa molekul diketahui (M), konstanta gas dan bentuk persamaan gas ideal yang lain
adalah:
R = Ru/M
p . v = Ru . T atau p . v = M . R . T
dengan:
Ru = konstanta gas umum, untuk semua gas sama = 8,3143 kJoule/kgmol.K
M = massa molar (molecular mass) (kg.mol atau kmol) = m/N
3
v = volume jenis molar (m /kmol)

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 61


4.2. Persamaan gas riil (gas nyata)
Semua gas sebenarnya adalah gas riil, bukan merupakan gas ideal. Persamaan gas
ideal tidak teliti dalam memprediksi perilaku yang sebenarnya.
Salah satu persamaan keadaan gas adalah persamaan dari van der Walls yang
dikembangkan pada tahun 1873, yang merupakan pengembangan persamaan gas ideal.
Bentuk persamaan van der Walls:
Ru .T a
p= −
v − b v2
Persamaan keadaan gas nyata yang lain adalah dari Beatie-Bridgman (hanya berlaku untuk
gas) adalah:
Ru .T (1 − ε) A
p= ( v + B) −
2
v v2
dengan:
A = Ao ( 1 – a/v2)
B = Bo ( 1 – b/v2)
ε = c / ( v . T3 )
konstanta Ao, Bo, a, b, c ditentukan menurut masing-masing gas

4.3. Faktor kompresibilitas


Persamaan gas ideal berkerja baik untuk gas pada rapat massa yang rendah. Hampir
semua gas pada keadaan dekat titik jenuh atau titik kritik berperilaku menyimpang dari gas
ideal. Persamaan gas ideal dapat digunakan namun perlu dikoreksi. Faktor koreksi tersebut
disebut sebagai faktor kompresibilitas (z).
p.v=z.R.T
dengan: z = vactual/videal dan videal = R . T/p
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 62
untuk gas ideal, z = 1. Nilai z dapat lebih kecil dari 1 atau lebih besar dari 1 untuk gas yang
lain. Gambar 4.1 di bawah menunjukkan ilustrasi bahwa faktor kompresibilitas harganya
bervariasi terhadap tekanan dan temperatur. Nilai z dapat ditentukan secara grafis, dengan
besaran penentu TR = reduced temperature dan pR = reduced pressure.
TR = T/Tc dengan Tc = temperatur kiritik
pR = p/pc dengan pc = tekanan kiritik
vR = v/vc dengan vc = volume jenis kiritik
Suatu diagram yang menunjukkan faktor kompresibilitas untuk temperatur dan tekanan
yang direduksi dikembangkan oleh Nelson dan Obert seperti gambar 4.2.

Gambar 4.1 Diagram kompresibilitas untuk nitrogen

Gambar 4.2 A generalized compressibility chart

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 63


contoh 4.1
Hitunglah tekanan dari 2 kgmol udara pada 400oK dengan volume 0,5 m3. Gunakan
persamaan gas ideal dan persamaan Van der Waals
Penyelesaian:
Volume jenis molar udara dapat ditentukan dengan persamaan:
V 0,5 m3
v= = = 0,25 m3/kgmol
N 2 kgmol
Dengan persamaan Van der Waals
Ru .T a
p= − → a = 135,8 dan b = 0,0364,
v − b v2
maka tekanan adalah:
(8,3143) (400) 135,8
p= − = 13,4 MPa
(0,25 − 0,0364) (0,25)2

Dengan persamaan gas ideal, maka tekanan adalah:


N.Ru .T (2,0) (8,3143) (400)
p= = = 13,3 MPa
V (0,5)

contoh 4.2
Udara diasumsi sebagai gas ideal dengan R = 0,287 kJoule/kg.K. Bila di dalam torak
silinder berada 2 kg udara pada 280oK dan volume = 0,2 m3, maka tentukan tekanannya.
Jawab:
m. R .T 2 kg x 0,287 kJ/kg.K x 280 K
p= = = 803,6 kPa
V 0,2 m3

contoh 4.3
Bila dalam contoh 4.2, tekanan berubah menjadi 1200 kPa, berapa temperatur
sekarang?
p . V 1200 kN/m 2 x 0,2 m 3
Jawab: T = = = 418,1o K
m . R 2 kg x 0,287 kJ/kg.K

LATIHAN
Suatu torak silinder, berisi suatu gas bertekanan 500 kPa, 600oK dan volume
jenisnya = 0,12 m3/kg. Apakah dengan keadaan demikian mungkinkah gas disebut gas
ideal?
Jawab:
diperiksa persamaan : p . v = R . T
p . v = 500 kN/m2 x 0,12 m3/kg = 60 kJ/kg
R . T = 0,287 kJ/kg.K x 600K = 172, 2 kJ/kg
karena p . v ≠ R . T ⇒ tidak mungkin disebut sebagai gas ideal

TUGAS
1. Suatu gas mempunyai massa 1,5 kg dan volumenya 2,5 m3 pada temperatur 300oK dan
tekanannya 200 kPa. Tentukan konstante gas tersebut jika gas dapat dianggap sebagai
gas ideal.
2. Suatu ban mobil yang dilengkapi dengan klep tipe relief yang menjaga tekanan di
dalam ban tidak lebih dari 240 kPagage. Pada awal perjalanan, tekanan udara di dalam

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 64


ban adalah 200 kPagage dan temperatur 23oC. Setelah menempuh perjalanan yang
panjang, temperatur udara di dalam ban naik menjadi 83oC dan setiap ban berisi 0,11
kg udara. Tentukan a) massa udara yang keluar dari ban, b) tekanan udara di dalam
ban ketika temperatur kembali menjadi 23oC.
3. Suatu tangki dengan volume 6 m3 berisi gas helium pada 400oK dan kemudian gas
helium dikeluarkan dari tangki sehingga tekanan berubah dari tekanan atmosfir
menjadi -740 mmHg(gage). Tentukan a) massa helium yang tertinggal di dalam
tangki, b) massa helium yang keluar, c) jika temperatur turun menjadi 10oC, berapa
tekanan tangki?
4. Karbon dioksida pada 25oC dan 101,3 kPa mempunyai rapat massa 1,799 kg/m3.
Tentukan a) konstante gas, b) berat molekul berdasar konstante gas tersebut.
5. Helium mempunyai temperatur 300oK dan tekanan 200 kPa. Tentukan volume
jenisnya dengan persamaan Van der Walls dan persamaan gas ideal.
6. Tangki dengan volume 5 m3 berisi chlorine pada 300 kPa dan temperatur 300oK
setelah 3 kg massanya digunakan (dikeluarkan). Tentukan massa dan tekanan semula
jika temperatur semula 315oK.
7. Suatu silinder dengan volume 0,1 m3 berisi nitrogen semula mempunyai tekanan 17,25
MPa dan temperaturnya 20oC. Secara bertahap, nitrogen digunakan (dikeluarkan)
sampai tekanan 2,75 MPa dan temperatur dijaga pada 20oC. Berapa nitrogen yang
digunakan? Gunakan diagram kompresibilitas dan persamaan gas ideal serta
bandingkan hasilnya.

Rangkuman

Pada bab ini menjelaskan arti persamaan gas ideal, gas nyata seperti persamaan van
der Walls, persamaan Beattie-Bridgeman:
Persamaan gas ideal: p . v = R . T atau p . V = m . R . T
Ru .T a
Persamaan van der Walls: p = −
v − b v2

Ru .T (1 − ε) A
Persamaan Beatie-Bridgman: p = ( v + B) −
v2 v2

PENUTUP
Tes formatif
Karbon monoksida mempunyai temperatur 500oK dan volume jenisnya 0,4 m3/kg.
Tentukan tekanannya dengan persamaan Van der Walls dan persamaan gas ideal.
Jawab: 371,3 kPa, 371 kPa

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 65


BAB 4. PERSAMAAN GAS (lanjutan)
(pertemuan ke 8)

4.4. Hukum Boyle dan hukum Charles


Persamaan gas ideal dapat diaplikasikan pada berbagai proses. Hukum Boyle
menggunakan persamaan gas ideal pada suatu proses yang berlangsung pada temperatur
konstan (isotermis), sedangkan hukum Charles pada tekanan konstan (isobaris) dan pada
volume konstan (isokhoris).
Perhatikan suatu sistem torak-silinder yang berlangsung suatu proses pada
temperatur konstan, pada kondisi awal mempunyai sifat: tekanan p1, volume jenis v1 dan
temperaturnya T1. Jika setelah perubahan kondisinya berubah, sifat akhir menjadi tekanan
p2, volume jenis v2 dan temperaturnya T2, maka persamaan gas ideal dapat dituliskan
bahwa:
p1 . v1 = R . T1
p2 . v2 = R . T2
Karena T1 = T2 maka p1 . v1 = p2 . v2 = konstan

Gambar 4.3 Diagram p – v pada proses isothermis

Persamaan ini disebut sebagai hukum Boyle, yang ditulis oleh Robert Boyle.

Gambar 4.4 Ilustrasi proses tekanan konstan dan volume konstan


Hukum Charles, menggunakan persamaan gas ideal pada proses tekanan konstan
R.T1 R.T2 T T
p1 = dan p2 = karena p1 = p2 maka 2 = 1 = konstan (a)
v1 v2 v 2 v1
Pada proses volume konstan:
R.T1 R.T2 T T
v1 = dan v 2 = karena v1 = v2 maka 2 = 1 = konstan (b)
p1 p2 p2 p1

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 66


4.5. Panas jenis (Specific heat)

Kalor jenis atau panas jenis suatu zat didefinisikan sebagai jumlah kalor yang
diperlukan 1 satuan massa suatu zat untuk menaikkan temperatur sebesar 1 derajat.
Ada 2 (dua) panas jenis yaitu:
panas jenis pada volume tetap dan
panas jenis pada tekanan tetap.
Disebut sebagai panas jenis pada volume tetap (cv), bila selama proses berlangsung maka
volume zat dijaga tetap dan panas jenis pada tekanan tetap (cp), bila selama proses
berlangsung maka tekanan zat dijaga tetap.

1) Panas jenis pada volume konstan


Panas jenis pada volume konstan didefinisikan sebagai persamaan:
cv ≡ (∂u/∂T) v kJ/kg.K

Gambar 4.5 Ilustrasi eksperimen Joule


Suatu eksperimen oleh Joule, proses perpindahan energi pada volume tetap dapat
dinyatakan hanya merupakan fungsi temperatur saja. Pada gambar 4.3, suatu bejana
dengan 2 ruang yaitu ruang I dan II, dihubungkan dengan suatu klep yang dijaga pada
temperatur tetap. Ketika sistem mencapai keseimbangan maka panas, kerja sistem adalah
nol dan tidak ada perubahan energi dalam. Ini menunjukkan bahwa energi dalam spesifik
bukan merupakan fungsi volume untuk gas ideal.
Secara matematik ditulis:
u = u ( v, T )
du = (∂u/∂v)T . dv + (∂u/∂T)v. dT
untuk volume konstan, maka dv = 0
⇒ u = u (T) saja
sehingga definisi panas jenis pada volume konstan dapat ditulis dengan persamaan:
cv = du / dT
dan du = cv . dT
atau dU = m . cv . dT
dari hukum Termodinamika I, δq = du + δw dan δw = ∫ p . dv
→ karena dv = 0, maka: δw = 0 dan δq = du
Q = ∫ dq = ∫ du = U2 – U1
Untuk gas ideal: U2 – U1 = ∫ m . cv. dT
atau: Q = ∆U = m . cv . (T2 – T1)
persamaan ini hanya berlaku untuk proses volume konstan, massa konstan dan panas jenis
konstan

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 67


2) Panas jenis pada tekanan konstan
Panas jenis pada tekanan konstan cp didefinisikan sebagai persamaan:
cp ≡ (∂h/∂T) p kJ/kg.K
Dari definisi enthalpi diketahui bahwa: h = u + p.v
Menurut persamaan gas ideal p.v = R.T, maka h = u + R.T
Sedangkan h = h ( T, p )
dh = (∂h/∂T)p .dT + (∂h/∂p)T .dp
untuk tekanan konstan, maka dp = 0
Sehingga definisi panas jenis pada tekanan tetap dapat ditulis dengan persamaan:
cp = dh / dT
atau dh = cp . dT
dH = m . cp . dT
Akibat hukum Termodinamika I pada massa atur,
δq = du + p . dv
= du + d(p . v)
sehingga untuk proses pada tekanan konstan dapat dinyatakan:
δQ = dH
dan δQ = m . cp . dT

Hubungan antara panas jenis pada volume konstan dan panas jenis pada tekanan konstan
ditunjukkan dengan persamaan:
k = cp / cv
R = cp – cv

contoh 4.5
Udara dalam sistem torak-silinder yang berekspansi pada tekanan tetap 2100 kPa dari
temperatur 278oK sampai 500oK. Hitunglah kerja per kg.

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 68


Penyelesaian
Kerja dapat ditentukan dengan persamaan:
w = ∫ p . dv = p (v2 - v1)
Dari persamaan gas ideal didapatkan:
R.T1 0.287 kJ/kg.K . 278 K
v1 = = 2
= 0,038 m3/kg
p1 2100 kN/m
R.T2 0.287 kJ/kg.K . 500 K
v2 = = 2
= 0,0683 m3/kg
p2 2100 kN/m
w = 2100 kN/m x (0,0683 – 0,038) m3/kg
2

= 63,63 kJ/kg

contoh 4.6
Pada contoh di atas, jika panas yang dimasukkan adalah 223 kJoule/kg, tentukan
perubahan energi dalam.
Penyelesaian:
Sistem tertutup
Akibat hukum Termodinamika I:
q = u2 – u1 + w
223 kJ/kg = ∆u + 63,63 kJ/kg
Perubahan energi dalam didapat:
⇒ ∆u = 159,37 kJ/kg

LATIHAN
Untuk gas ideal tertentu, R = 0,270 kJ/kg.K dan k = 1,25. Tentukan a) cp, dan b) cv
Jawab:
Persamaan k = cp / cv dan R = cp – cv, maka dapat ditulis,
k = cp / cv = 1,25 atau cp = 1,25 cv
R = cp – cv = 0,270 kJ/kg.K
atau 1,25 cv – cv = 0,270 kJ/kg.K
Jadi cv = 0,270 kJ/kg.K / 0,25 = 1,08 kJ/kg.K
dan cp = 1,25.cv = 1,35 kJ/kg.K

TUGAS
1. Satu setengah kilogram ethane di dalam sistem torak-silinder didinginkan pada
tekanan tetap dari 170oC menjadi 65oC temperaturnya. Tentukan a) perubahan energi
dalam, b) panas yang dipindahkan, c) kerja
2. Untuk gas ideal tertentu, cp = 1,1 kJ/kg.K dan k = 1,3. Tentukan a) M, b) R, dan c) cv
3. Lima kilogram oksigen dipanaskan dari temperatur 250oK sampai 400oK pada tekanan
tetap. Tentukan a) perubahan enthalpi, b) perubahan energi dalam, c) panas yang
dimasukkan, dan d) kerja yang dilakukan.
4. Suatu sistem tertutup yang diisolasi dan volumenya tetap berisi 1,36 kg udara dan
menerima 53 kJ kerja paddle. Temperatur semula 27oC. Tentukan a) temperatur akhir,
b) perubahan energi dalam.
5. Satu kilogram gas di dalam sistem torak-silinder, menerima kalor pada tekanan tetap
350 kPa. Energi dalam naik 200 kJ dan temperatur naik 70oK. Jika kerja yang
dilakukan adalah 100 kJ, tentukan a) cp, b) perubahan volume.

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 69


Rangkuman
Pada bab ini menjelaskan pengguanan persamaan gas ideal dalam hubungan
tekanan, volume dan temperatur untuk berbagai proses seperti berlaku pada hukum Boyle
dan hukum Charles, hubungan perubahan sifat dan perubahan energi di dalam sistem pada
proses volume konstan dan proses tekanan konstan dengan menggunakan gas ideal.
Jadi boleh dinyatakan bahwa:
Pada proses temperatur konstan: T1 = T2 maka p1 . v1 = p2 . v2 = konstan
T2 T1
Pada proses tekanan konstan: p1 = p2 maka = = konstan
v 2 v1
dan, Q = ∆H = m . cp . (T2 – T1)
T2 T1
Pada proses volume konstan: v1 = v2 maka = = konstan
p 2 p1
dan, Q = ∆U = m . cv . (T2 – T1)

PENUTUP
Tes formatif
Suatu balon yang berbentuk bola dengan diameter 10 m dan diisi dengan gas
helium pada tekanan 101 kPa dan temperatur 325oK. Udara sekitar pada tekanan 101 kPa
dan temperatur 320oK. Tentukan gaya angkatnya.
Jawab: F = 4875 N

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 70


BAB 5. ANALISA PROSES
(pertemuan ke 9)

5.1 Analisa proses pada sistem tertutup


a) proses tekanan konstan
Perhatikan pada sistem tertutup seperti tergambar berikut ini. Sistem menerima
panas Q, dan melakukan kerja W pada proses tekanan tetap. Terjadi perubahan energi
dalam sebesar ∆U = U2 – U1.

p=c

Gambar 5.1 Torak silinder pada proses tekanan konstan


Akibat hukum pertama themodinamika dapat dituliskan bahwa:
Q = U2 – U1 + W
Untuk proses reversibel, boleh dituliskan
Q = U2 – U1 + ∫ p . dV
atau δQ = dU + p.dV
dari definisi H = U + p.V, maka dH = dU + p.dV + V.dp
untuk tekanan tetap, dp = 0
maka δQ = dH

Untuk gas ideal dengan panas jenis konstan berlaku:


∆H = m.cp.(T2 – T1)
∆U = m.cv.(T2 – T1)
2
W= ∫ p.dV = p.(V2 – V1)
1

W = p2.V2 – p1.V1 = m.R.(T2 – T1)

b) proses volume konstan


Sekarang coba bayangkan suatu kontainer tertutup. Jika sistem menerima panas akan
menyebabkan perubahan energi dalam. Akibat hukum pertama thermodinamika dapat
ditulis,
Q = ∆U + ∫ p . dV

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 71


V=c

Gambar 5.2 Proses volume konstan

untuk proses pada volume tetap, dV = 0 maka W = 0 sehingga Q = ∆U


untuk gas ideal, Q = ∆U = m.cv.(T2 – T1)

c) proses temperatur konstan


Perhatikan suatu torak-silinder yang menerima panas Q, dan melakukan kerja W
pada temperatur tetap. Akibat hukum pertama thermodinamika dapat ditulis,
Q = ∆U + W = ∆U + ∫ p . dV

Gambar 5.3 Proses temperatur konstan

menurut persamaan gas ideal dapat ditulis,


p1.V1 = m.R.T1 dan p2.V2 = m.R.T2
untuk proses pada temperatur tetap, kerja dapat ditentukan dengan:
2 V
W = ∫ p.dV = p1.V1 ln 2
1 V1
untuk gas ideal, ∆U = m.cv.(T2 – T1) dan,
Q=W

5.2 Analisa proses pada sistem terbuka


Untuk volume atur (sistem terbuka) pada kondisi stedi, analisa proses dapat
dilakukan lebih sederhana dan lebih mudah.

Gambar 5.4 Sistem terbuka dengan energi masukan dan keluaran

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 72


Perhatikan sistem terbuka yang ditunjukkan pada gambar di atas, dari analisa energi dapat
ditulis persamaan:
q = ∆h + ∆ek + ∆ep + w atau δq = dh + d(ek) + d(ep) + δw ... (a)
Dengan mempertimbangkan energi persatuan massa, akibat hukum pertama
thermodinamika untuk massa atur:
δq = du + p.dv
dari definisi enthalpi h = u + p.v, maka dh = du + p.dv + v.dp
sehingga: δq = dh – v.dp
atau dh = δq + v.dp ... (b)
subsitusi persamaan (a) dan (b) maka kerja dapat ditulis:
δw = - v.dp – d(ek) – d(ep)
bila selisih energi kinetik dan selisih energi potensial dapat diabaikan, maka:
δw = - v.dp
dan W = - m ∫ v.dp

Pada proses temperatur konstan, dengan mengaplikasikan persamaan gas ideal dapat
dinyatakan bahwa:
C
p.v = C atau v =
p
Kerja pada proses isothermis dapat ditentukan dengan persamaan:
2 dp
W = - m ∫ v.dp = - m ∫ c.
1
p
p2
W = - p1 . V1 ln
p1

contoh 5.1:
Suatu sistem silinder-torak berisi udara yang mengembang pada tekanan konstan
150 kPa, dari temperatur 285oK sampai 550oK. Massa udara adalah 0,05 kg. Tentukan
panas, kerja dan perubahan enthalpi serta perubahan energi dalam.

kondisi awal kondisi akhir


p = 150 kPa p=c p1 = p2
T1 = 285oK T1 = 550oK
m = 0,05 kg

Gambar 5.5 Proses tekanan konstan

Penyelesaian:
Sistem tertutup, proses tekanan konstan
Akibat hukum I Termodinamika
Q = ∆U + W;
untuk proses tekanan konstan maka Q = ∆H, sehingga
∆H = m.cp.(T2 – T1)
= (0,05)kg.(1,0047)kJ/kg.K(550-285)K = 13,31 kJ
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 73
∆U = m.cv.(T2 – T1)
= (0,05)kg.(0,7176)kJ/kg.K(550-285)K = 9,51 kJ
Jadi,
W = ∆H - ∆U = 3,8 kJ
bila proses dianggap sebagai reversibel pada tekanan tetap, kerja dapat juga ditentukan
dengan persamaan:
W = m.R.(T2 – T1)
= (0,05)kg.(0,287)kJ/kg.K(550-285)K = 3,8 kJ

contoh 5.2:
Suatu sistem tertutup volume konstan menerima 10,5 kJ paddle work. Sistem berisi
oksigen pada 344 kPa, 278oK dan volumenya 0,06 m3. Tentukan panas jika temperatur
akhir 400oK.
Penyelesaian:

kondisi awal kondisi akhir


p1 = 344 kPa oksigen V2 = V1
T1 = 278oK T2 = 400oK
V = 0,06 m3
Wp = 10,5 kJ

Gambar 5.6 Kerja pedal pada sistem volume tetap

Sistem tertutup
Akibat hukum I Termodinamika pada sistem tertutup pada proses volume konstan
pada proses irreversibel melalui kerja pedal dapat dituliskan sebagai:
Q = ∆U + W – Wp
untuk proses volume konstan → W = 0
∆U = m.cv.(T2 – T1)
Oksigen dari tabel A1, cv = 0,6585 kJ/kg.K dan R = 0,2598 kJ/kg.K
p1 . V1 344 kN/m2 . 0,06 m3
dan m = = = 0,285 kg
R . T1 0,2598 kJ/kg.K . 278K
Jadi: ∆U = m.cv.(T2 – T1)
= (0,285) kg.( 0,6585) kJ/kg.K (400 – 278) K = 22,9 kJ
Q = ∆U – Wp
= (22,9 - 10,5) kJ = 12,4 kJ
nilai Q positif berarti sistem menerima panas/kalor

Contoh 5.3:
Suatu silinder-torak berisi 0,25 kg helium pada 278oK menerima kalor pada
temperatur konstan sampai tekanannya menjadi setengah tekanan semula. Tentukan kalor
yang dimasukkan dan kerja

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 74


Penyelesaian:
kondisi akhir
helium p2 = ½ p1
kondisi awal T2 = T1
m = 0,25 kg
T1 = 278oK

Gambar 5.7 Proses dan p-V diagram pada temperatur tetap

Sistem tertutup
Akibat hukum I Termodinamika
Q = ∆U + W
untuk proses temperatur konstan maka ∆U = 0
Hukum Boyle menyatakan bahwa: p1.v1 = p2.v2
v p
maka: 2 = 1 = 2
v 1 p2
p1
Q = W = p1.V1 ln
p2
Dari persamaan gas ideal → p1.V1 = m.R.T1
p1
maka: Q = W = m . R . T1. ln
p2
= (0,25) kg.(2,077) kJ/kg.K (278)K ln(2) = 100 kJ

Contoh 5.4:
Suatu penukar kalor sederhana terdiri dari pipa ganda, udara mengalir di dalam
tabung luar dan mendinginkan helium yang mengalir di dalam tabung dalam. Dianggap
tidak ada perubahan energi kinetik dan potensial. Tidak ada kerja di dalam sistem.
Tentukan kerugian panas yang terjadi bila aliran udara pada 200 kg/jam, udara masuk pada
temperatur 280K dan keluar pada 340K. Aliran helium pada 44 kg/jam, masuk pada
temperatur 450K dan keluar pada 390K.

Penyelesaian:

Aliran udara
mud = 200 kg/jam
Tud-in = 280oK
Tud-out = 340oK

Aliran helium
Mhe = 44 kg/jam
The-in = 450oK
The-out = 390oK

Gambar 5.8 Penukar kalor pipa ganda

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 75


Sistem terbuka, akibat hukum I thermodinamika:
Jumlah energi masukan = jumlah energi keluaran
Q + mud.hud-in + mhe.hhe-in = mud.hud-out + mhe.hhe-out
Jadi, Q = mud.(hud-out – hud-in) + mhe.(hhe-out - hhe-in)
dalam hal ini, cpud = 1,0047 kJ/kg.K dan cphe = 5,1954 kJ/kg.K
hud-out – hud-in = cp .(Tud- out – Tud- in) = (1,0047) kJ/kg.K (340 - 280)K = 60,28 kJ/kg
hhe- out - hhe- in = cp .(The- out - The- in) = (5,1954) kJ/kg.K (390 - 450)K = - 311,72 kJ/kg
jadi,
Q = (200) kg/jam (60,28) kJ/kg + (44) kg/jam (- 311,72) kJ/kg = - 0,461 kWatt

Pada kasus ini di dalam alat penukar kalor tidak terjadi proses adiabatis, ada kalor akan
mengalir (berpindah) dari penukar kalor ke lingkungan. Tanda minus (-) menunjukkan
kalor keluar dari sistem.

Contoh 5.5:
Udara mengalir ke suatu mesin pada temperatur konstan 400oK. Tentukan kerja jika
tekanan keluar adalah sepertiga tekanan masuk dan tekanan masuk 207 kPa. Diasumsi
selisih energi kinetik dan selisih energi potensial diabaikan.

Penyelesaian:
Diketahui, T1 = 400oK, p1 = 207 kPa, p2 = 1/3 p1
Sistem terbuka, proses pada temperatur konstan
Udara sebagai gas ideal, persamaan gas ideal:
R . T1 0,287 kJ/kg.K . 400K
v1 = = = 0,5546 m3/kg
p1 207 kN/m 2
Kerja dapat ditentukan dengan persamaan:
p
w = - p1 . v1 ln 2
p1
w = - (207) kN/m2 . (0,5546) m3/kg . ln(1/3)
= 126,1 kJ/kg

Contoh 5.6:
Suatu pompa mengalirkan air 5 kg/dt pada 200kPa dan 100oC. Air keluar pompa
pada tekanan 1000 kPa. tentukan daya yang diperlukan jika pompa bekerja secara
adiabatik. Diasumsikan selisih energi kinetik dan selisih energi potensial diabaikan.

Penyelesaian:
Sistem terbuka, proses pada volume konstan
Daya pompa dapat ditentukan dengan persamaan:
2
W = - m ∫ v.dp = - m . v . (p2 – p1)
1
Volume jenis air diambil pada keadaan jenuh,
v1 ≈ vf pada 100oC = 0,001044 m3/kg
Jadi:
W = - m . v . (p2 – p1)
= - (5)(0,001044)(1000 - 200) = - 4,176 kW

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 76


TUGAS
1. Suatu box yang diisolasi berisi gas karbon dioksida dijatuhkan dari balon yang
mempunyai ketinggian 35 km dari permukaan bumi. Tentukan kenaikan temperatur gas
karbon dioksida ketika box sampai di tanah.
2. Udara dari kompresor dimasukkan ke tangki penampung yang volumenya 1 m3.
Tekanan udara di dalam tangki semula 500 kPa dan temperaturnya 600oK. Tangki
didinginkan, energi dalam turun sebesar 213 kJ/kg. Tentukan a) kerja yang dlakukan,
b) panas yang keluar, c) perubahan enthalpi, dan d) temperatur akhir.
3. Suatu sistem yang kuat diisolasi sempurna berisi 0,53 m3 helium pada 1000 kPa.
Sistem menerima kerja paddle sebesar 1000 kJ. Tentukan tekanan akhir.
4. Suatu sistem torak-silinder berisi udara menerima panas pada temperatur tetap 500oK
dan tekanan semula 200 kPa. Volume semula adalah 0,01 m3 dan volume akhir 0,07
m3. Tentukan kalor dan kerja
5. Dua kilogram oksigen mengembang pada tekanan tetap 172 kPa di dalam sistem torak-
silinder dari temperatur 32oC sampai temperatur akhir 182oC. Tentukan a) panas yang
diperlukan, b) kerja yang dilakukan, c) perubahan enthalpi, dan d) perubahan energi
dalam.
6. Satu kilogram udara mengembang pada temperatur tetap dari tekanan 800 kPa dan
volume 2 m3 sampai tekanan menjadi 200 kPa. Tentukan a) kerja, b) panas, c)
perubahan energi dalam, dan d) perubahan enthalpi.

Rangkuman
Pada bab ini menjelaskan penggunaan persamaan gas ideal pada perubahan tingkat
keadaan gas pada berbagai proses yang terjadi seperti:
a) proses tekanan konstan
Q = ∆H = m.cp.(T2 – T1)
∆U = m.cv.(T2 – T1)
W = p.(V2 – V1) = m.R.(T2 – T1)
b) proses volume konstan
Q = ∆U = m.cv.(T2 – T1)
W=0
c) proses temperatur konstan
Q=W
∆U = 0
V p
W = p1.V1 ln 2 = p1 . V1 ln 1
V1 p2

PENUTUP
Tes formatif
Suatu sistem tertutup yang kuat dengan volume 1 m3 dan berisi udara pada 344,8
kPa dan temperatur 273oK. Panas ditambahkan sampai temperatur menjadi 600oK.
Tentukan panas yang ditambahkan dan tekanan akhir.
Jawab: Q = 1032,5 kJ, p2 = 757,68 kPa

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 77


BAB 5. ANALISA PROSES (lanjutan)
(pertemuan ke 10)

5.3. Proses politropik


Beberapa tipe proses untuk gas ideal di dalam sistem tertutup dan sistem terbuka
seperti telah dibicarakan di depan, hubungan tekanan p dan volume V dapat ditulis dengan
persamaan umum di bawah ini dan disebut persamaan politropik. Pada semua proses
politropik dapat dianggap reversibel.

p . Vn = C atau p . vn = C

dalam hal ini bila n = 1 ⇒ proses temperatur konstan


n = 0 ⇒ proses tekanan konstan
n = ∞ ⇒ proses volume konstan
n = k ⇒ proses reversibel adiabatis (isentropis)

Gambar 5.1 Variasi tekanan dan volume untuk berbagai harga n

Jadi dapat dikatakan perubahan keadaan gas dapat berupa:


• Isobaris: selama proses, tekanan gas dijaga tetap
• Isochoris = isovolume: selama proses, volume gas dijaga tetap
• Isothermis: selama proses, temperatur gas dijaga tetap
• Isentropis: selama proses, tidak terjadi perubahan entropi
• politropik: selama proses berlangsung dijaga hubungan p.vn = c

5.4 Hubungan p, v dan T pada proses politropik


Hubungan sifat thermodinamika antara tekanan p, volume V dan temperatur T
untuk gas ideal pada proses politropik dari 1 ke 2 dapat ditulis:
1) persamaan gas ideal: p . v = R . T atau p . V = m . R . T
2) persamaan politropik: p1 v1n = p2 v2n

dari kedua persamaan didapat persamaan sebagai berikut:

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 78


=
p2 v1
()
p1 v2 n

R.T1 R.T2
p1 = dan p 2 =
v1 v2
p1
p2
( )( ) ( )( ) ( )
T v
= 1. 2
T2 v1
maka
T1 v 2
.
T 2 v1
v
= 2
v1
n

3)
p1
p2
=() ()
v2
v1
n
=
T2
n
T1 (n − 1)

() () ()
(n - 1) (1 - n)
n-1 p n p2 n
T1 v2
4) = = 1
=
T2 v1 p2 p1

5)
v2
v1
=()
T2
1
T1 (n − 1)

5.5 Hubungan p, v dan T pada proses reversibel adiabatis


Pada proses reversible adiabatic dengan eksponen n = k, berlaku hubungan tekanan,
volume dan temperatur seperti ditunjukkan dengan persamaan berikut:

p1 v1k = p2 v2k →
p1
p2
()
v
= 2
v1
k

v2
v1
= ()
T1
T2
1
(k − 1) p
dan 1 =
p2
()
T1
T2
k
(k − 1)

5.6 Kerja pada berbagai proses


Kerja yang dilakukan atau yang terjadi pada berbagai proses dapat dihitung dari
hubungan tekanan-volume sebagai berikut:
2
W= ∫1
p.dV dan p = C . V-n
1-n 1-n
C.V2 − C.V1
W = ∫ C . V .dV =
2
-n
1 1- n
C = p2.V2n = p1.V1n

m . R (T2 − T1 )
maka, W = (p 2 .V2 − p1V1 ) =
(1 - n ) (1 − n)

Jadi pada proses isobar dengan n = 0, maka W = p (V2 – V1)

proses isochoris dengan n = ∞, maka W = 0


V2 p
proses isothermis dengan n = 1, maka W = p1 . V1 ln = p1 . V1 ln 1
V1 p2

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 79


m . R (T2 − T1 )
proses politropik dengan n, maka W = (p 2 .V2 − p1V1 ) =
(1 - n ) (1 − n)
(p .V − p V ) m . R (T2 − T1 )
proses isentropis dengan n = k, maka W = 2 2 1 1 =
(1 - k ) (1 − k)

Contoh 1.
Helium dikompresi secara politropik dari 100 kPa dan 0oC menjadi 1000 kPa dan
165oC. Tentukan a) kerja dan panas jika massanya 0,11 kg, b) kerja jika proses
berlangsung secara reversibel adiabatis
Jawab:
Diketahui bahwa T1 = 273 oC dan T2 = 438 oC
Helium → dari tabel A1, cv = 3,1189 kJ/kg.K, k = 1,666 dan R = 2,077 kJ/kg.K
Dari persamaan hubungan p, v dan T:
p1
=
p2 T2
() n
T1 (n − 1)

( )
n
100 273 (n − 1)
=
1000 438
didapat: n = 1,258

Kerja secara politropis adalah:


m . R (T2 − T1 )
W=
(1 − n)
0,11 kg . 2,077 kJ/kg (438 − 273)
W= = − 146,1 kJ
(1 − 0,258)
Akibat hukum I Termodinamika pada sistem tertutup dapat ditulis:
Q = ∆U + W
∆U = m.cv.(T2 – T1)
∆U = (0,11)kg . ( 3,1189)kJ/kg.K (438 – 273)K = 56,6 kJ
Q = ∆U + W
= 56,6 – 146,1 kJ = -89,5 kJ
Jika berlangsung secara reversibel adiabatis, maka:
m . R (T2 − T1 )
W=
(1 − k)
0,11 kg . 2,077 kJ/kg (438 − 273)
W= = − 56,6 kJ
(1 − 1,666)

Contoh 2
Suatu tangki dengan volume 500m3 berisi udara pada tekanan 1000kPa dan 500K.
Jika udara dikeluarkan sehingga tekanan turun menjadi 100 kPa, berapa massa dan
temperaturnya sekarang? Selama proses boleh dianggap reversible adiabatis.
Jawab
Udara dapat dianggap gas ideal, maka dapat ditulis bahwa:
p .V p .V
m1 = 1 1 dan m 2 = 2 2
R . T1 R . T2

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 80


()
T1 = p2
T2 p1
1- k
k

Jika dapat dianggap volume konstan, perbandingan massa dapat ditulis:


1
m2 p 2 . V2 R . T1 p2 V2 T1  p2  k
= . = . . = 
m1 R . T2 p1 . V1 p1 V1 T2  p1 
1
m2  100 kPa  1,4
Jadi =  = 0,193
m1  1000 kPa 
Sehingga massa udara dapat dihitung:
p .V 100 kPa . 500 m 3
m1 = 1 1 = = 3484,3 kg
R . T1 0,287 kJ/kg.K . 500 K
dan m2 = 0,193. m1 = 672,5 kg

Temperatur dapat dihitung dengan persamaan gas ideal atau persamaan hubungan p, v, T
sebagai berikut:
p 2 . V2 100 kPa . 500 m 3
T2 = = = 259 K
R . m 2 0,287 kJ/kg.K . 672,5 kg

()
T2 = T1.
p2
p1
k -1
k
= 500 K. ( )
100 kPa
1000 kPa
1,4 -1
1,4
= 259 K

TUGAS

1. Udara dimampatkan secara politropik dari 101 kPa dan 23oC. Udara keluar tangki
pada 1500 kPa dan 175oC. Tentukan panas yang keluar selama proses kompresi
persatuan massa dan kerja yang diperlukan.
2. Udara pada tekanan 100 kPa dan mempunyai volume 0,32 m3. Udara ditekan
(dikompresi) secara reversibel adiabatis sampai temperaturnya 190oC. Kerja reversibel
adalah – 63 kJ/kg. Tentukan a) temperatur semula, b) massa udara, dan c) perubahan
energi dalam.
3. Tiga kilogram oksigen dikompresi pada sistem torak-silinder secara reversibel
adiabatis dari temperatur 300oK dan tekanan 102 kPa sampai volume akhirnya
sepersepuluh volume semula. Tentukan a) temperatur akhir, b) tekanan akhir, dan c)
kerja sistem.
4. Suatu gas ideal mempunyai massa 2 kg pada temperatur 465oK dan tekanan 415 kPa
mengembang secara reversibel adiabatis sampai tekanan 138 kPa. Konstante gas ideal
R = 242 J/kg.K dan k = 1,4. Tentukan a) temperatur akhir, b) perubahan energi dalam,
c) kerja, dan d) cp dan cv.
5. Tiga kilogram gas neon berada dalam sistem volume konstan. Tekanan semula 550 kPa
dan temperaturnya 350oK. Kemudian tekanan naik sampai 2000 kPa oleh kerja paddle
dan kalor yang ditambahkan sebesar 210 kJ. Tentukan a) temperatur akhir, b)
perubahan energi dalam, dan c) kerja masukan.
6. Suatu kompresor ideal memampatkan udara 12 kg/menit secara isothermal dari 90 kPa
dan volume jenis 0,81 m3/kg sampai tekanan akhir 600 kPa. Tentukan a) kerja dalam
kWatt, b) kerugian panas.

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 81


7. Udara di dalam sistem torak-silinder di mampatkan secara reversibel adiabatis dari
temperatur 300oK dan tekanan 120 kPa sampai tekanan akhir 480 kPa. Tentukan a)
temperatur akhir, b) kerja persatuan massa.
8. Suatu tangki adiabatis berisi 2 kg udara pada 3000 kPa dan 325oK. Udara dikeluarkan
dari tangki sampai tekanan menjadi 500 kPa. Tentukan a) massa yang tertinggal di
dalam tangki, b) temperatur akhir.

Rangkuman
Pada bab ini menjelaskan hubungan tekanan, volume dan temperatur pada berbagai
proses yang terjadi seperti proses isobar, isochor, isothermis, poitropik dan isentropis.

• =()
p1 v2 n
p2 v1


p1
p2
= () ()
v2
v1
n
=
T2
n
T1 (n − 1)

() () ()
(n - 1) (1 - n)
n-1 p n p2 n
T1 v2
• = = 1
=
T2 v1 p2 p1


v2
v1
= ()
T2
1
T1 (n − 1)

Kerja dapat dinyatakan dengan:


• proses isobar dengan n = 0, maka W = p (V2 – V1)
• proses isochoris dengan n = ∞, maka W = 0
V2 p
• proses isothermis dengan n = 1, maka W = p1 . V1 ln = p1 . V1 ln 1
V1 p2
• proses politropik dengan n, maka W = (p 2 .V2 − p1V1 ) = m . R (T2 − T1 )
(1 - n ) (1 − n)
• proses isentropis dengan n = k, maka W = (p 2 .V2 − p1V1 ) = m . R (T2 − T1 )
(1 - k ) (1 − k)

PENUTUP
Tes formatif
Suatu sistem torak-silinder berisi udara dengan volume 0,12 m3 pada tekanan 552
kPa. Udara mengembang dengan proses reversibel adiabatis, melakukan kerja pada torak
sehingga volumenya menjadi 0,24 m3. Tentukan a) kerja dari sistem, b) kerja bersih jika
tekanan atmosfir 101 kPa.
Jawab: W = 40,08 kJ, Wnet = 27,96 kJ

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 82


BAB 6. HUKUM KEDUA TERMODINAMIKA
(pertemuan ke 11)

6.1 Pernyataan hukum kedua Thermodinamika


Hukum pertama Thermodinamika berdasar pada kekekalan energi, yaitu pengubahan
suatu bentuk energi menjadi bentuk energi yang lain. Namun belum dijelaskan seberapa
pengubahan energi dapat terjadi dan bagaimana arahnya.
Pemakaian hukum kedua Thermodinamika adalah untuk menunjukkan arah dari
proses perpindahan energi. Kombinasi hukum pertama dan hukum kedua Thermodinamika
memberikan informasi yang lengkap dalam analisa proses perpindahan energi tersebut.
Pernyataan mengenai hukum kedua Thermodinamika diantaranya adalah:
1) Clausius
Tidak mungkin membangun suatu mesin yang beroperasi dalam suatu siklus dengan
hanya melulu transfer panas dari benda yang dingin ke benda yang panas.
2) Kelvin Plank
Tidak mungkin membangun mesin yang bekerja dalam suatu siklus dengan mengambil
kalor dari suatu reservoir dan menghasilkan kerja sebesar panas yang diambil.
Ungkapan lain:
Suatu mesin tidak mungkin mempunyai efisiensi sebesar 100%
3) Penyederhanaan pernyataan Clausius
Panas tidak akan mengalir dengan sendirinya dari benda yang dingin ke benda yang
panas.

Jadi hukum kedua thermodinamika ini menyatakan bahwa output yang dihasilkan
oleh suatu mesin tidak akan lebih besar dari inputnya. Salah satu konsekwensi lain dari
hukum kedua thermodinamika menunjukkan sifat fisik dari suatu zat yang disebut entropi.
Suatu proses dapat berlangsung jika menghasilkan entropi, sedangkan proses yang
membinasakan entropi mustahil akan dapat berlangsung. Dengan kata lain perubahan
entropi pada suatu proses minimal adalah sama dengan nol atau harus positif.

6.2. Mesin Kalor (Heat engine)


Mesin kalor adalah suatu sistem yang bekerja secara siklus dan melalui permukaan-
permukaan batasnya hanya energi dalam bentuk panas dan kerja yang dapat mengalir.

Gambar 6.1 Mesin kalor sederhana

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 83


QH: panas yang dipindahkan dari produk pembakaran ke uap di dalam boiler
Wnet: kerja bersih yang dilakukan oleh sistem
QL: panas yang dipindahkan dari uap yang mengembun ke air pendingin di dalam
kondensor
WP: kerja yang diperlukan untuk menggerakkan pompa pengisi air ketel.
Efisiensi suatu alat adalah hasil bagi output (keluaran) terhadap input (masukan).

Dalam siklus di atas, kerja turbin = WT, Output = Wnet dan Input = QH
Efisiensi thermis siklus tertutup adalah:
W Q + QL
ηth = net = H x 100 %
QH QH

6.3. Siklus CARNOT


Siklus Carnot terdiri dari 4 proses reversibel, yaitu:
proses 1 – 2 : pemasukan panas secara isotermis
proses 2 – 3 : ekspansi secara isentropis
proses 3 – 4 : pembuangan panas secara isotermis
proses 4 – 1 : kompresi secara isentropis

Coba perhatikan gambar 6.2 di bawah ini, mesin digambarkan sebagai torak-silinder.
Untuk perpindahan energi yang dilakukan, pada kepala silinder diletakkan suatu media
yang dapat berfungsi sebagai heat source (sumber kalor) dan heat sink (penyerap kalor)
dengan mengganti penghantar kalor sempurna (perfect conductor) dengan penghalang
kalor sempurna (perfect insulation) secara bergantian terus-menerus.

Gambar 6.2 Visualisasi mesin Carnot

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 84


Gambar 6.3 Diagram p-V dan T-s untuk siklus Carnot

Q1-2 atau Qin adalah panas yang dimasukkan ke siklus


Q3-4 atau Qout adalah panas yang dibuang dari siklus

Kerja yang dihasilkan dihitung dengan persamaan:


2 3 4 1
Wnet = ∫ p.dV = ∫ p.dV + ∫ p.dV + ∫ p.dV + ∫ p.dV
1 2 3 4
2

∫ p.dV
1
= p1 V1. ln (v2/v1) = m . R . TH . ln (v2/v1)
3

∫ p.dV
2
= (p3 V3 - p2 V2) / (1-k) = (m . R . TC - m . R . TH) / (1-k)
4

∫ p.dV
3
= p3 V3. ln (v4/v3) = m . R . TC . ln (v4/v3)
1

∫ p.dV
4
= (p1 V1 - p4 V4) / (1-k) = (m . R . TH - m . R . TC) / (1-k)

+
Wnet = m . R . TH . ln (v2/v1) + m . R . TC . ln (v4/v3)

Karena proses 1 – 2 dan 3 – 4 adalah isothermis, maka ∆u1-2 = ∆u3-4 = 0


Panas yang dimasukkan: Q1-2 = m . R . TH . ln (v2/v1)
Panas yang dibuang: Q3-4 = m . R . TC . ln (v4/v3)

Jadi: Wnet = Q1-2 + Q3-4

Wnet
Efisiensi siklus Carnot: ηth =
Q1-2
Dari proses 2 – 3 dan 4 – 1 secara isentropis, maka didapat:
k −1 k −1
T2  v 3  T T1  v 4  TH
=   = H dan =  =
T3  v 2  TC T4  v 1  TC
sehingga ⇒ v2/v1 = v3/v4
T − TC
Jadi: η th = H
TH

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 85


6.4. Siklus kebalikan Carnot (reversed Carnot)
Pada siklus Carnot, daya yang dihasilkan per siklus menggunakan masukan kalor dari
sumber energi dan keluarannya berupa kerja mekanis.
Pada siklus kebalikan Carnot (reversed Carnot), kerja mekanis sebagai sumber
masukan energi dan panas berpindah dari suatu reservoir yang bertemperatur rendah ke
suatu reservoir yang bertemperatur lebih tinggi.
Sebagai contoh aplikasi adalah pada mesin pendingin (refrigerasi). Energi dari motor
listrik yang menggerakkan kompresor dan refrigeran (fluida kerja pada mesin pendingin)
mengambil kalor pada temperatur rendah dan membuang kalor ke suatu tempat yang
temperatur lebih tinggi melalui kondensor ke luar.
Siklus kebalikan Carnot sama dengan siklus Carnot, tetapi arahnya berlawanan.

Gambar 6.4 Siklus kebalikan Carnot

Q2 - 3 = Qin adalah panas yang dimasukkan ke siklus pada temperatur rendah


Q4 - 1 = Qout adalah panas yang dibuang dari siklus pada temperatur tinggi
Performan dari mesin kebalikan Carnot disebut dengan COP (coefficient of
performance) atau koefisien performan yang ditentukan dengan persamaan:
Qin TC
COP = =
Wnet TH − T C

Contoh 6.1
Suatu mesin beroperasi dengan siklus Carnot yang memproduksi 50 kW dengan
temperatur operasi 800oC dan 100oC. Tentukan efisiensi dan panas yang dimasukkan.
T − TC 1073 − 373
η th = H = = 0,652
TH 1073
W 50
Q in = net = = 76,6 kW
η th 0,652

Contoh 6.2
Sejumlah udara 0,05 kg bekerja pada siklus Carnot T1= 940oK, p1 = 8,4x103 kPa.
Panas yang dimasukkan 4,2 kJ. Tentukan v3 bila temperatur terrendah 300oK.
Penyelesaian:
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 86
Udara dianggap sebagai gas ideal:
m.R.T
V = 1 = 0,05 kg x 0,287 kJ/kg.K x 940 K
1 p 8,4.10 3 kPa
1
V1 = 1,606 x 10-3 m3
Pada proses 1 – 2: pemasukan panas pada isothermis
Qin = Q1-2 = p1 V1 . ln (v2/v1)
4,2 = (8,4x103)(1,606x10-3) ln (V2/1,606x10-3)
V2 = 2,193x10-3 m3
T2 = T1 = 940oK
m.R.T2 0,05 kg x 0,287 kJ/kg.K x 940 K
p2 = =
V2 2,193x10−3 m3
p2 = 6,15x103 kPa
Pada proses 2 - 3 : ekspansi isentropis
V3
V2
()
T
= 2
T3
1
(k −1)
untuk udara k = 1,4

→ V3 = 3,811x10-2 m3

LATIHAN
Suatu mesin beroperasi dengan siklus kebalikan Carnot memindahkan energi sebesar
40000 W dari suatu heat sink yang bertemperatur 260K dan reservoir kalor yang lain
bertemperatur 320K. Tentukan daya yang diperlukan mesin tersebut.
Penyelesaian:
Coefficient of performance dapat ditentukan:
COP =
Qin TC = 260
= = 4,33
Wnet TH − TC 320 − 260
Daya yang diperlukan adalah:
Qin 40000
Wnet = = = 9230,7 W
COP 4,33

Soal-soal
1. Suatu mesin Carnot beroperasi dengan 0,136 kg udara sebagai fluida kerja. Tekanan
dan volume pada awal ekspansi isothermal adalah 2,1 MPa dan 9,6 liter. Udara dapat
dianggap sebagai gas ideal dan temperatur terendah 50oC. Panas yang dimasukkan 32
kJ. Tentukan a) temperatur tertinggi, b) efisiensi siklus, c) tekanan pada akhir ekspansi
isothermal, dan d) panas yang dibuang.
2. Suatu mesin Carnot menghasilkan 25 kW pada temperatur operasi antara 1000oK dan
300oK. Tentukan panas yang dimasukkan dan panas yang dibuang per detik.
3. Suatu mesin Carnot menggunakan nitrogen sebagai fluida kerja. Panas yang
dimasukkan 5 kJ dan perbandingan ekspansi adiabatis adalah 16 : 1. Temperatur
terendah 295oK. Tentukan a) efisiensi thermal, b) panas yang dibuang, dan c) kerja.
4. Suatu mesin Carnot menggunakan udara sebagai fluida kerja, menerima panas pada
temperatur 315oC dan membuang panas pada 65oC. Tekanan maksimum yang mungkin
terjadi 6 MPa dan volume minimum adalah 0,95 liter. Saat panas dimasukkan, volume
naik dengan 250%. Tentukan tekanan dan volume masing-masing tingkat keadaan di
dalam siklus.

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 87


5. Suatu mesin Carnot menggunakan nitrogen sebagai fluida kerja. Panas yang
dimasukkan 54 kJ. Temperatur pada pembuangan panas adalah 21oC dan V3/V2 adalah
10. Tentukan a) efisiensi thermal, b) temperatur pada pemasukan panas, dan c) kerja.
6. Suatu mesin reversed Carnot menerima panas 316 kJ. Pada proses kompresi reversibel
adiabatis, temperatur naik 50%. Tentukan a) COP, b) kerja.
7. Suatu mesin kalor Carnot membuang kalor 230 kJ pada temperatur 25oC. Kerja bersih
per siklus adalah 375 kJ. Tentukan efisiensi thermal dan temperatur tertinggi.

Rangkuman
Pada bab ini menjelaskan pengertian hukum kedua thermodinamika, mesin kalor,
siklus Carnot, siklus kebalikan Carnot dan arti masing-masing proses yang terjadi.

PENUTUP
Tes formatif
Suatu pompa kalor Carnot digunakan untuk pemanasan rumah yang berlokasi di
daerah yang temperatur di luar adalah – 35oC. Koefisien performan COP dari pompa kalor
adalah 1,5. Berapa temperatur tertinggi?
Jawab: TH = 714K

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 88


BAB 7. ANALISA SIKLUS
(pertemuan ke 12)

7.1. SIKLUS OTTO STANDAR


Sejak pertengahan tahun 1800 telah dibuat mesin-mesin pembakaran dalam, tetapi
pembuatan mesin tidak sukses. Tahun 1862 Beau de Rochas membuat langkah-langkah
teoritis yang diperlukan untuk suatu mesin yang efisien. Kemudian Nicholas A. Otto
mengimplementasikan teori pada praktek pembuatan mesin yang akan dioperasikan.
Pertama kali sukses dalam pembuatan mesin dilakukan oleh Otto tahun 1876.

Siklus udara Otto standar terdiri dari 4 proses yaitu:


1 – 2 : kompresi secara isentropis
2 – 3 : pemasukan panas secara isochoris
3 – 4 : ekspansi secara isentropis
4 – 1 : pembuangan panas secara isochoris

Gambar 7.1 Diagram T-S dan p-V untuk siklus udara Otto standar

Panas yang dimasukkan: Q2-3 = (U3 – U2) = m . cv . (T3 – T2)


Panas yang dibuang: Q4-1 = (U1 – U4) = m . cv . (T1 – T4)
W ∑Q (T - T )
Efisiensi siklus : ηth = net = =1− 4 1
Q in Q 2−3 (T3 - T2 )
v v
Perbandingan kompresi: r = 1 = 4
v2 v3
T2 T3
= ( r ) serta = ( r)
k-1 k-1
dan,
T1 T4
T T
sehingga: 3 = 2
T4 T1
Efisiensi termis dapat pula ditulis sebagai:
1
ηth = 1 −
( r)
k−1

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 89


Contoh 7.1
Suatu mesin beroperasi dengan siklus Otto. Kondisi awal kompresi adalah 27oC dan
100 kPa. Panas yang dimasukkan 1840 kJ/kg. Perbandingan kompresi (r) = 8 Tentukan
temperatur dan tekanan tiap tingkat keadaan

Penyelesaian:
Udara dianggap sebagai gas ideal:
Kondisi awal kompresi, T1 = 27oC = 300K dan p1 = 100 kPa
Pada proses 1 – 2: isentropis: p.vk = C atau p1.v1k = p2.v2k
T2
T1
()
v
= 1
v2
k -1
⇒ T2 = T1.(r)k-1 = 300 . (8) 1,4-1 = 689,2oK

p2
p1
()
= 1
v k
v2
⇒ p2 = p1.(r)k = 100 . (8) 1,4 = 1837,9 kPa

Pada proses 2 – 3: pemasukan panas, isochoris:


q2-3 = (u3 – u2) = cv . (T3 – T2)
1840 kJ/kg = 0,7176 kJ/kg.K(T3 – 689,2)oK ⇒ T3 = 3253,5oK
p3 T3 T 3253,5K
= ⇒ p3 = p 2 . 3 = 1837,9 kPa. = 8676,1 kPa
p 2 T2 T2 689,2K
Pada proses 3 – 4: isentropis: p.vk = C atau p3.v3k = p4.v4k
T4
T3
()
v
= 3
v4
k -1
⇒ T4 = T3 .(1/r)k −1 = 3253,5 . (1/8) 1,4-1 = 1416,2oK

p4
p3
v
= 3()
v4
k
⇒ p4 = p 3 .(1/ r)k = 8676,1 . (1/8) 1,4 = 472,1 kPa

TUGAS
1. Suatu siklus udara Otto standar mempunyai perbandingan kompresi 8 dan kondisi
udara pada awal kompresi adalah 100 kPa dan 25oC. Panas yang dimasukkan adalah
1400 kJ. Tentukan a) kondisi keempat tingkat keadaan, b) efisiensi thermal, dan
tekanan efektif rata-rata.
2. Suatu mesin beroperasi dengan siklus udara Otto standar mempunyai perbandingan
kompresi 9 : 1 dan kondisi udara pada akhir langkah kompresi adalah 800 kPa dan
700oC. Tentukan kerja bersih yang dihasilkan jika tekanan pada akhir langkah
pemasukan panas adalah 3 MPa.
3. Suatu mesin berioperasi dengan siklus udara Otto standar. Kerja dalam 1 siklus adalah
900 kJ/kg. Temperatur tertinggi adalah 3000oC dan temperatur pada akhir langkah
kompresi isentropis adalah 600oC. Tentukan perbandingan kompresi mesin tersebut.
4. Suatu mesin beroperasi dengan siklus udara Otto standar. Kondisi udara pada awal
kompresi isentropis adalah 120 kPa dan 35oC. Tekanan dan temperatur tertinggi adalah
4,8 MPa dan 2500oC. Tentukan a) kerja per siklus dan efisiensi thermal.

Rangkuman
Pada bab ini menjelaskan pengertian siklus Otto dan proses-proses yang terjadi
pada siklus Otto dan efisiensi siklus Otto.

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 90


PENUTUP
Tes formatif
Suatu siklus udara Otto standar, kondisi udara pada awal kompresi isentropis
adalah p1 = 101 kPa, T1 = 333K dan V1 = 0,28 m3. T3 = 2000K dan r = 5. Tentukan a)
temperatur tertinggi, b) efisiensi thermal, c) panas yang dimasukkan, dan d) panas yang
dibuang.
Jawab: Tmaks = 2000 K, ηth = 0,475, Qin = 290,05 kJ, Qout = -152,36 kJ

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 91


BAB 7. ANALISA SIKLUS (lanjutan)
(pertemuan ke 13)

7.2. SIKLUS DIESEL STANDAR


Siklus Diesel ditemukan oleh Rudolf Diesel dengan karakter: pemasukan panas
pada tekanan konstan dan pembuangan panas pada volume konstan. Udara dikompresi
sampai bertemperatur tinggi, kemudian bahan bakar disemprotkan pada udara tersebut
sehingga terjadi pembakaran pada tekanan konstan dan torak berekspansi isentropis sampai
titik mati bawah, dimana dilakukan pembuangan panas.
Siklus udara Diesel standar terdiri dari 4 proses yaitu:
1 – 2 : kompresi secara isentropis
2 – 3 : pemasukan panas secara isobaris
3 – 4 : ekspansi secara isentropis
4 – 1 : pembuangan panas secara isochoris

Gambar 7.2 Diagram T-S dan p-V untuk siklus udara Diesel standar

Panas yang dimasukkan: Q2-3 = (H3 – H2) = m . cp . (T3 – T2)


Panas yang dibuang: Q4-1 = (U1 – U4) = m . cv . (T1 – T4)
Wnet ∑Q
Efisiensi siklus : ηth = =
Q in Q 2−3
v1/v2 disebut sebagai perbandingan kompresi (r)
v3/v2 disebut sebagai perbandingan cut off (rc)
Perbandingan v1/v2 ≠ v4/v3
(1/ k)(T4 - T1 )
sehingga efisiensi ditulis dengan: ηth = 1 −
(T3 - T2 )

7.3. SIKLUS DUAL STANDAR


Siklus udara Dual standar terdiri dari 5 proses yaitu:
1 – 2 : kompresi secara isentropis
2 – 3 : pemasukan sebagian panas secara isochoris
3 – 4 : pemasukan sebagian panas secara isobaris
4 – 5 : ekspansi secara isentropis
5 – 1 : pembuangan panas secara isochoris
Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 92
Panas yang dimasukkan:
Q2-3 = (U3 – U2) = m . cv . (T3 – T2)
Q3-4 = (H4 – H3) = m . cp . (T4 – T3)
Panas yang dibuang:
Q5-1 = (U1 – U5) = m . cv . (T1 – T5)
Efisiensi siklus :
W ∑Q
ηth = net =
Q in Q in

Gambar 7.3 Diagram T-S dan p-V untuk siklus udara Dual standar

contoh 7.2:
Suatu mesin beroperasi dengan siklus Diesel udara standar. Kondisi awal kompresi
adalah 27C dan 100 kPa. Panas yang dimasukkan 1840 kJ/kg. Perbandingan kompresi =
16. Tentukan temperatur tertinggi, tekanan dan efisiensi termal
Penyelesaian:
Udara dianggap sebagai gas ideal:
Kondisi awal kompresi, T1 = 27oC = 300K dan p1 = 100 kPa
Pada proses 1 – 2: isentropis: p.vk = C atau p1.v1k = p2.v2k
T2
T1
= ()
v1
v2
k -1
⇒ T2 = T1.(r)k-1 = 300 . (16) 1,4-1 = 909,4oK

p2
p1
= ()
v1
v2
k
⇒ p2 = p1.(r)k = 100 . (16) 1,4 = 4850,3 kPa

Pada proses 2 – 3: pemasukan panas, isobaris:


q2-3 = (h3 – h2) = cp . (T3 – T2)
1840kJ/kg = 1,0047kJ/kg.K (T3 – 909,4)K
⇒ T3 = Tmaks = 2740,8oK
pmaks = p3 = p2 = 4850,3 kPa

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 93


dari persamaan gas ideal, v 3 = R.T 3
p3
0,287J/kg. K.2740,8K
⇒ v3 = = 0,1622 m3/kg
4850,3K
Pada proses 3 – 4: isentropis: p.vk = C atau p3.v3k = p4.v4k
dalam hal ini v4 = v1
dari persamaan gas ideal, v 1 = R.T 1
p1
0,287J/kg. K.300K
⇒ v1 = = 0,861 m3/kg
100K
T4
T3
= ()
v3
v4
k -1

⇒ T4 = T3.()
v3
v4
k -1
= 2740,8K. (
0,1622m3 /kg
0,861m3 /kg
)
1,4 - 1

= 1405,7oK

p4
p3
= ()
v3
v4
k

⇒ p4 = p3.() v3
v4
k
= 4850kPa. (
0,1622m3 /kg
0,861m3 /kg
)1,4

= 468,6 kPa

Proses 4 – 1 pembuangan panas pada volume konstan


q4-1 = (u1 – u4) = cv . (T1 – T4)
= (0,7176) x (300 – 1405,7) = - 793,4 kJ/kg
wnet = Σq = q2-3 + q4-1 = 1840 – 793,4 = 1046,6 kJ/kg

Jadi efisiensi thermal siklus adalah:


w 1046,6kJ / kg
ηth = net = = 0,569 atau 56,9 %
qin 1840 kJ / kg

TUGAS
1. Suatu siklus udara Diesel standar menerima panas sebesar 28,5 kJ/siklus yang
beroperasi pada 3000 putaran/menit. Kondisi udara pada awal kompresi adalah p1 =
100 kPa, T1 = 305oK dan V1 = 0,0425 m3. Tekanan pada awal pemasukan panas
adalah 3450 kPa. Tentukan a) kondisi maing-masing tingkat keadaan, b) kerja dan
daya yang dihasilkan.
2. Suatu mesin beroperasi dengan siklus udara Diesel standar mempunyai perbandingan
kompresi 18 : 1 dan kondisi udara pada awal langkah kompresi adalah 120 kPa dan
43oC. Temperatur tertinggi adalah 1992oK dan panas yang dimasukan adalah 1274
kJ/kg. Tentukan a) tekanan maksimum, b) temperatur pada awal langkah pemasukan
panas.
3. Suatu mesin beroperasi dengan siklus udara Diesel standar mempunyai perbandingan
kompresi 20 : 1 dan perbandingan cutoff adalah 3 : 1. Kondisi udara pada awal
langkah kompresi adalah 100 kPa dan 27oC. Tentukan a) panas yang dimasukkan, dan
b) kerja bersih yang dihasilkan.
4. Suatu mesin beroperasi dengan siklus udara Diesel standar, kondisi pada akhir langkah
ekspansi tekanannya 240 kPa dan temperaturnya 550oC. Kondisi pada akhir langkah

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 94


kompresi tekanannya 4,2 MPa dan temperaturnya 700oC. Tentukan a) perbandingan
kompresi, b) perbandingan cutoff, c) panas yang dimasukkan dan d) efisiensi thermal.
5. Suatu mesin beroperasi dengan siklus udara Diesel standar, dengan kondisi sebagai
berikut: temperatur awal kompresi 30oC, temperatur akhir kompresi 700oC, kerja per
siklus 590,1 kJ/kg dan panas yang dimasukkan 925 kJ/kg. Tentukan a) perbandingan
kompresi, b) temperatur tertinggi dan c) perbandingan cutoff.
6. Suatu mesin beroperasi dengan siklus udara Dual standar, kondisi udara pada awal
kompresi isentropis adalah 100 kPa dan 300oK. Perbandingan kompresi adalah 13 : 1,
dan temperatur tertinggi adalah 2750oK, tekanan tertinggi adalah 6894 kPa. Tentukan
a) kerja per siklus, b) panas yang dimasukkan.

Rangkuman
Pada bab ini menjelaskan pengertian siklus Diesel dan siklus Dual, proses-proses
yang terjadi siklus Diesel dan efisiensi siklus Diesel.

PENUTUP
Tes formatif
Suatu siklus udara Diesel standar, pemasukan panas adalah 800 kJ/kg. Temperatur
dan tekanan minimum adalah 20oC dan 100 kPa dan temperatur maksimum adalah 1000oC.
Tentukan efisiensi thermalnya
Jawab: ηth = 0,223

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 95


BAB 7. ANALISA SIKLUS (lanjutan)
(pertemuan ke 14)

7.4. SIKLUS BRAYTON STANDAR

Gambar 7.4 Turbin gas dengan siklus terbuka

Mesin turbin gas bekerja dengan menggunakan siklus udara Brayton standar. Cara
kerja siklus ini dapat dijelaskan sebagai berikut. Setelah udara dikompresi pada kompresor,
dan dipanaskan di dalam heater, selanjutnya gas panas masuk ke turbin gas. Untuk
menghasilkan kerja, gas panas diekspansikan dari tekanan tinggi ke tekanan rendah di
dalam turbin gas. Kerja yang dihasilkan turbin, sebagian digunakan untuk menggerakkan
kompresor. Mesin turbin gas dapat menghasilkan daya sampai 500 Mwatt dengan efisiensi
thermal sekitas 40%. Turbin gas banyak digunakan karena bentuknya kompak dan ringan.
Siklus udara Brayton standar ini terdiri dari kompresor, pembakar (heater), turbin
gas dan pendingin. Ada 2 macam siklus Brayton yaitu: siklus tertutup dan siklus terbuka.
Pada gambar di atas merupakan siklus Brayton yang terbuka, kompresor
mengambil udara dari luar dan gas bekas dari turbin dibuang keluar. Sedangkan pada
siklus Brayton yang tertutup, gas bekas dari turbin didinginkan di dalam pendingin dan
digunakan kembali pada kompresor dan seterusnya.
Udara tersedia melimpah di atmosfir, oleh karena itu siklus Brayton terbuka banyak
digunakan, seperti pada pesawat terbang dan sebagainya. Untuk analisa teoritis, digunakan
siklus Brayton udara standar yang merupakan siklus gas turbin tertutup ideal seperti
tergambar berikut ini.

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 96


Gambar 7.5 Diagram T-S dan p-V untuk siklus udara Brayton standar

Siklus udara Brayton standar terdiri dari 4 proses yaitu:


1 – 2 : kompresi secara isentropis
2 – 3 : pemasukan panas secara isobaris
3 – 4 : ekspansi secara isentropis
4 – 1 : pembuangan panas secara isobaris

Panas yang dimasukkan: Q2-3 = (H3 – H2) = m . cp . (T3 – T2)


Panas yang dibuang: Q4-1 = (H1 – H4) = m . cp . (T1 – T4)
Kerja yang dibutuhkan kompresor Wcomp = (H1 – H2) = m . cp . (T1 – T2)
Kerja yang dihasilkan turbin Wturb = (H3 – H4) = m . cp . (T3 – T4)
Kerja bersih Wnet = Wcomp + Wturb = Σ Q
W ∑Q (T - T1 )
Efisiensi siklus : ηth = net = =1− 4
Q in Q 2 −3 (T3 - T2 )
p
Perbandingan tekanan (rp) adalah: rp = 2
p1
Pada proses ekspansi dan kompresi isentropis diketahui bahwa:
v v
Perbandingan kompresi: r = 1 = 4
v2 v3
T2 T3
= ( r ) serta = (r)
k -1 k -1
dan,
T1 T4
T T
sehingga: 3 = 2
T4 T1
1
Maka efisiensi dapat ditulis: ηth = 1 −
( k −1)
( rp )
k

7.5 SIKLUS RANKINE


Mesin turbin uap beroperasi menggunakan siklus Rankine. Pada siklus ini proses
pemanasan dan pendinginan terjadi pada tekanan konstan, seperti digambarkan dalam T-s
diagram pada gambar 7.6.

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 97


Gambar 7.6 Skema dan diagram T-S untuk siklus Rankine

Pada titik 1, air masuk ke steam generator dalam phase cairan pada tekanan p2.
Energi ditambahkan di dalam steam generator sehingga phase berubah menjadi uap jenuh
pada titik 2. Kadang uap keluar steam generator sebagai uap panas lanjut. Selanjutnya uap
masuk ke turbin dan diekspansikan secara isentropik sampai titik 3. Uap bekas dari turbin
masuk ke kondensor dan diembunkan pada tekanan tetap sampai di titik 4 sebagai air
jenuh. Selanjutnya air dipompa kembali dan dialirkan ke steam generator.
Pada siklus Rankine sederhana terdiri beberapa peralatan yaitu:
• steam generator atau ketel uap
• turbin uap
• kondensor
• pompa
Untuk analisa energi pada siklus Rankine sederhana dapat dijelaskan sebagai berikut:
Pemasukan panas pada ketel uap: qin = h1 – h2
Kerja yang dihasilkan turbin uap: wturb = h2 – h3
Panas yang dibuang kondensor: qout = h3 – h4
Kerja yang diperlukan pompa: wpompa = h4 – h1 = v (p2 – p1)
dalam hal ini h1 = hf pada p1 dan v = vf pada p1
Kerja bersih yang dihasilkan: wnet = wpompa + wturb = qin + qout
w ∑q
Efisiensi thermal siklus: ηth = net =
qin qin

7.6. SIKLUS REFRIGERASI

Gambar 7.7 Siklus refrigerasi sederhana

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 98


Siklus refrigerasi merupakan prinsip dasar dari kerja sebuah mesin pendingin. Kerja
masukan dari motor listrik atau sumber penggerak lain menggerakkan kompresor sehingga
zat kerja mengalami kenaikan tekanan dan temperatur. Selanjutnya zat kerja yang
mempunyai tekanan dan temperatur tinggi masuk ke condensor untuk menyerahkan energi
berupa panas ke lingkungannya dan zat kerja mengembun. Zat kerja yang berupa cairan
kemudian diturunkan tekanannya pada katup ekspansi dan dengan tekanan dan temperatur
yang rendah masuk ke evaporator untuk mengambil kalor dari sekelilingnya. Analisa
energi pada siklus refrigerasi dapat dipelajari dari diagram T – v pada gambar 7.7 di atas.

contoh 7.3:
Suatu mesin beroperasi dengan siklus Brayton udara standar. Kondisi awal
kompresi adalah 27oC dan 100 kPa. Perbandingan tekanan = 10 dan temperatur tertinggi
1350oK. Tentukan temperatur, tekanan setiap tingkat keadaan dan efisiensi termal siklus.
Penyelesaian:
Udara dianggap sebagai gas ideal:
Kondisi awal kompresi, T1 = 27oC = 300K dan p1 = 100 kPa
p
rp = 2 = 10 ⇒ p2 = 1000 kPa
p1
Pada proses 1 – 2: isentropis: p.vk = C atau p1.v1k = p2.v2k
T2
T1
= ()v1
v2
k -1
⇒ T2 = T1.(rp)k-1 = 300 . (10) 1,4-1 = 579,6oK

Pada proses 2 – 3: pemasukan panas, isobaris:


p3 = p2 = 1000 kPa
⇒ T3 = Tmaks = 1350oK
Pada proses 3 – 4: isentropis: p.vk = C atau p3.v3k = p4.v4k

T3
= ()
T 4 p4
p3
k - 1/k

()p
⇒ T4 = T3 . 4
p3
k - 1/k
= 1350 K. ( 0,1)
0,286
= 698,8oK

p4 = p1 = 100 kPa

Kerja yang dibutuhkan kompresor


wcomp = h1 – h2 = cp (T1 – T2) = 1,0047kJ/kg.K(579,6 – 300)K = - 280,9 kJ/kg
Kerja yang dihasilkan turbin
wturb = h3 – h4 = cp (T3 – T4) = 1,0047kJ/kg.K(1350 – 698,8)K
= 654,3 kJ/kg
Kerja bersih
wnet = wcomp + wturb = - 280,9 kJ/kg + 654,3 kJ/kg = 373,4 kJ/kg
Panas yang dimasukkan
qin = h3 – h2 = cp (T3 – T2) = 1,0047kJ/kg.K(1350 – 579,6)K
= 774 kJ/kg
Jadi efisiensi thermal siklus adalah:
w 373,4 kJ/kg
η th = net = = 0,482 atau 48,2 %
q in 774 kJ/kg
Dihitung dengan cara lain:
1
ηth = 1 − = 0,482
( rp) ( )
k −1 k

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 99


TUGAS
1. Suatu mesin beroperasi dengan siklus Brayton udara standar. Perbandingan tekanan =
8. Kondisi awal kompresi adalah 25oC dan 100 kPa. dan temperatur tertinggi 1100oK.
Tentukan efisiensi termal siklus, kerja bersih dan panas yang dimasukkan.
2. Suatu siklus Brayton dengan helium sebagai zat kerja. Perbandingan tekanan = 4,
tekanan terendah adalah 500 kPa. Temperatur awal kompresi adalah 300oK dan panas
yang dimasukkan 600 kJ/kg. Tentukan kerja bersih per siklus, temperatur tertinggi.
3. Suatu mesin beroperasi dengan siklus Brayton udara standar, menghasilkan daya 100
kW. Kondisi awal kompresi adalah 30oC, temperatur keluar penukar kalor 750oC dan
temperatur keluar turbin pada 300oC. Tentukan perbandingan tekanan pada
kompresor, kerja kompresor, laju aliran massa udara dan efisiensi thermal.
4. Dengan temperatur maksimum uap pada 560oC, perbandingkan efisiensi thermal
antara siklus Rankine dan siklus Carnot pada tekanan maksimum 3,5 MPa jika
temperatur terrendah 30oC.

Rangkuman
Pada bab ini menjelaskan pengertian siklus-siklus lain seperti: Brayton, Rankine
dan siklus refrigerasi.

DAFTAR PUSTAKA:
1. Burghardt, M.D, 1982, Engineering Thermodynamics with applications, 2nd ed, Harper
& Row Publishers Inc, New York
2. Cengel, Y.A dan Boles, M.A, 1986, Thermodynamics, Mc-Graw Hill Book Co, New
York
3. Reynold,C.W dan Perkins, H.C, 1983, Engineering Thermodynamics, 2nd ed,
terjemahan: Filino Harahap, Termodinamika Teknik, edisi ke 2, Penerbit Erlangga,
Jakarta

Diktat kuliah Thermodinamika, oleh: Ir. Soeadgihardo Siswantoro, MT hal: 100