Anda di halaman 1dari 4

LAPORAN MANAJEMEN RISIKO

Rumah sakit yang menerapkan prinsip keselamatan pasien berkewajiban untuk mengidentifikasi dan
mengendalikan seluruh risiko strategis dan operasional yang penting. Hal ini mencakup seluruh area baik
manajerial maupun fungsional, termasuk area pelayanan, tempat pelayanan, juga area klinis. Rumah sakit
perlu menjamin berjalannya sistim untuk mengendalikan dan mengurangi risiko. Manajemen risiko
berhubungan erat dengan pelaksanaan keselamatan pasien rumah sakit dan berdampak kepada pencapaian
sasaran mutu rumah sakit. Ketiganya berkaitan erat dalam suatu rangkaian yang tidak dapat dipisahkan

Keselamatan pasien rumah sakit adalah suatu sistem dimana rumah sakit membuat asuhan pasien
lebih aman yang meliputi asesmen risiko, identifikasi dan pengelolaan hal yang berhubungan dengan risiko
pasien, pelaporan dan analisis insiden, kemampuan belajar dari insiden dan tindak lanjutnya serta
implementasi solusi untuk meminimalkan timbulnya risiko dan mencegah terjadinya cedera yang
disebabkan oleh kesalahan akibat melaksanakan suatu tindakan atau tidak mengambil tindakan yang
seharusnya diambil (Kemenkes RI, 2011).

Risiko adalah “peristiwa atau keadaan yang mungkin terjadi yang dapat berpengaruh negatif terhadap
perusahaan.” (ERM) Pengaruhnya dapat berdampak terhadap kondisi :

Sumber Daya (human and capital)


Produk dan jasa , atau
Pelanggan,
Dapat juga berdampak eksternal terhadap masyarakat,pasar atau lingkungan.

Risiko adalah “fungsi dari probabilitas (chance, likelihood) dari suatu kejadian yang tidak diinginkan, dan
tingkat keparahan atau besarnya dampak dari kejadian tersebut.

Risk = Probability (of the event) X Consequence

Risiko di Rumah Sakit:

Risiko klinis adalah semua isu yang dapat berdampak terhadap pencapaian pelayanan pasien yang
bermutu tinggi, aman dan efektif.
Risiko non klinis/corporate risk adalah semua issu yang dapat berdampak terhadap tercapainya
tugas pokok dan kewajiban hukum dari rumah sakit sebagai korporasi.

Kategori risiko di rumah sakit ( Categories of Risk ) :

Patient care care-related risks


Medical staff staff-related risks
Employee Employee-related risks
Property Property-related risks
Financial risks
Other risks

Manajemen risiko adalah pendekatan proaktif untuk mengidentifikasi, menilai dan menyusun prioritas
risiko, dengan tujuan untuk menghilangkan atau meminimalkan dampaknya. Manajemen risiko rumah sakit
adalah kegiatan berupa identifikasi dan evaluasi untuk mengurangi risiko cedera dan kerugian pada pasien,
karyawan rumah sakit, pengunjung dan organisasinya sendiri (The Joint Commission on Accreditation of
Healthcare Organizations/JCAHO).

Manajemen Risiko Terintegrasi adalah proses identifikasi, penilaian, analisis dan pengelolaan semua risiko
yang potensial dan kejadian keselamatan pasien. Manajemen risiko terintegrasi diterapkan terhadap semua
jenispelayanan dirumah sakit pada setiap level

Jika risiko sudah dinilai dengan tepat, maka proses ini akan membantu rumah sakit, pemilik dan para
praktisi untuk menentukan prioritas dan perbaikan dalam pengambilan keputusan untuk mencapai
keseimbangan optimal antara risiko, keuntungan dan biaya.

Dalam praktek, manajemen risiko terintegrasi berarti:

Menjamin bahwa rumah sakit menerapkan system yang sama untuk mengelola semua fungsi-fungsi
manajemen risikonya, seperti patient safety, kesehatan dan keselamatan kerja, keluhan, tuntutan
(litigasi) klinik, litigasi karyawan, serta risiko keuangan dan lingkungan.
Jika dipertimbangkan untuk melakukan perbaikan, modernisasi dan clinical governance,
manajemen risiko menjadi komponen kunci untuk setiap desain proyek tersebut.
Menyatukan semua sumber informasi yang berkaitan dengan risiko dan keselamatan, contoh:
“data reaktif” seperti insiden patient safety, tuntutan litigasi klinis, keluhan, dan insiden kesehatan
dan keselamatan kerja, “data proaktif” seperti hasil dari penilaian risiko; menggunakan pendekatan
yang konsisten untuk pelatihan, manajemen, analysis dan investigasi dari semua risiko yang
potensial dan kejadian aktual.
Menggunakan pendekatan yang konsisten dan menyatukan semua penilaian risiko dari semua
jenis risiko di rumah sakit pada setiap level.
Memadukan semua risiko ke dalam program penilaian risiko dan risk register
Menggunakan informasi yang diperoleh melalui penilaian risiko dan insiden untuk menyusun
kegiatan mendatang dan perencanaan strategis.

Identifikasi risiko adalah usaha mengidentifikasi situasi yang dapat menyebabkan cedera, tuntutan atau
kerugian secara finansial. Identifikasi akan membantu langkah-langkah yang akan diambil manajemen
terhadap risiko tersebut.
PENCAPAIAN PROGRAM MANAJEMEN RESIKO
SAMPAI DENGAN BULAN APRIL 2019

3.1 Manajemen Resiko yang berkaitan dengan Fasilitas di Rumah Sakit

No Kegiatan Vol JAN FEB MA APR PIC


R
1 Perapihan kabel di ruang server 1 v Bag
RT

2 1 v
Perapihan kabel di lantai 2 (perkantoran)
3 Penyediaan Apar 1 v - -

4 Pemantauan Plumbing iar bresih 4 V V V V

5 4 V V V v
Pemantauan Utilitas
6 4 V V V V
Pemantauan APAR

3.2 Manajemen Resiko yang berkaitan dengan Lingkungan

No Kegiatan Vol JAN FEB MAR APR PIC

1 Monitoring kepatuhan petugas 4 v v V V Bag RT


kebersihan dalam penanganan
sampah medis

2 Monitoring kesehatan lingkungan 4 v v V V


Rumah sakit
4 Pengangkutan limbah medis oleh 4 v v V V
pihak ke -3
5 Monitoring penanganan linen di 4 v v v V
Rumah Sakit
6 Monitoring harian IPAL Rumah 4 v v v V
Sakit
3.3 Manajemen Resiko yang berkaitan dengan pengendalian infeksi Nosokomial

No Kegiatan Vol JAN FEB MAR APR KET

1 Monitoring Pemakaian APD v v v v Masih rendahnya


1. Poliklinik pemakaian APD
2. Ruang Tindakan
3. Rawat Inap
4. Laboratorium

2 Monitoring Penyediaan APD 100% 81,81 100% 90% Di bulan april terjadi
di Unit % penurunan kepatihan
pemakaian APD

3 Monitoring dan penanganan v v v v Tidak ada kasus pegawai


pegawai tertusuk jarum secara tertusuk jarum
tuntas

4 Monitoring pengemasan linen v v v v Ppenangan linen sudah


infeksius dan transfer linen sesuai, Ketersedian linen
infeksius di setiap unit terpenuhi,
tidak ada kejadian linen
hilang

PJ Manajemen Risiko Fasilitas dan Lingkungan

…………………………..