Anda di halaman 1dari 122

LAPORAN PRAKTIKUM

ILMU HIJAUAN MAKANAN TERNAK

Disusun oleh:
Kelompok

XIV
Asisten Pendamping: Hardian Oktavia Parjana

LABORATORIUM HIJAUAN MAKANAN TERNAK DAN PASTURA


DEPARTEMEN NUTRISI DAN MAKANAN TERNAK
FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2019

i
LAPORAN PRAKTIKUM
ILMU HIJAUAN MAKANAN TERNAK

Disusun oleh:
Kelompok XIV
Rifqi Danang Subagja PT/06982
Husnul Yaqin PT/07348
Hasbi Rasyidin PT/07426
Iyan Setiyani PT/07433
Nia Andriana PT/07457
Abednego Oriel Yulandra PT/07486
Masytha Aryunissa PT/07517

Asisten Pendamping: Hardian Oktavia Parjana

LABORATORIUM HIJAUAN MAKANAN TERNAK DAN PASTURA


DEPARTEMEN NUTRISI DAN MAKANAN TERNAK
FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2019

ii
HALAMAN PENGESAHAN

Laporan praktikum Ilmu Hijauan Makanan Ternak ini disusun untuk


memenuhi salah satu syarat mengikuti mata kuliah Ilmu Hijauan Makanan
Ternak di Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada.
Laporan praktiikum ini telah diperiksa dan disetujui oleh asisten
pendamping pada tanggal Mei 2019.

Yogyakarta, Mei 2019


Asisten pendamping

Hardian Oktavia Panjana

iii
KATA PENGANTAR
Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa,
sehingga atas limpahan rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan
Ilmu Hijauan Makanan Ternak. Penyusun mengucapkan terima kasih
kepada pihak yang telah membantu dalam pembuatan laporan ini,
diantaranya:
1. Prof. Dr. Ir. Ali Agus, DAA, DEA., IPU., selaku dekan Fakultas
Peternakan Universitas Gadjah Mada,
2. Dr. Ir. Bambang Suhartanto, DEA., IPU., Ir. Bambang Suwignyo,
S.Pt., M.P., Ph.D., IPM., Ir. Nafiatul Umami, S.Pt., M.P., Ph.D., IPM.,
dan Nilo Suseno, S.Si., M.Si., selaku dosen pengampu mata kuliah
Ilmu Hijaun Makanan Ternak Fakultas Peternakan Universitas
Gadjah Mada,
3. Seluruh Asisten Ilmu Hijaun Makanan Ternak 2019 Fakultas
Peternakan Universitas Gadjah Mada,
4. Laboran Laboratorium Ilmu Hijaun Makanan Ternak dan Pastura,
5. Pihak-pihak yang telah membantu dan tidak bisa kami sebutkan satu
persatu .
Penyusun menyadari bahwa laporan ini masih banyak kekurangan,
untuk itu segala kritik dan saran yang konstruktif sangat diharapkan. Kritik
dan saran tersebut kiranya dapat memperbaiki dan meningkatkan kualitas
dan kuantitas penyusun dimasa yang akan datang.
Semoga dengan tersusunnya laporan Ilmu Hijauan Makanan Ternak ini
dapat memberi sumbangsih yang bermanfaat bagi kita semua khususnya
bagi mahasiswa peternakan Universitas Gadjah Mada dalam memperkaya
khasanah budaya serta ilmu yang dimiliki.
Yogyakarta, Mei 2019
Penyusun

iv
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ....................................................................................... ii
HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... iii
DAFTAR ISI ................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ........................................................................................ viii
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... ix
DAFTAR GRAFIK ........................................................................................ xi
PENDAHULUAN ........................................................................................... 1
ACARA I. IDENTIFIKASI BIJI............................................................. 2
BAB I. TINJAUAN PUSTAKA .............................................................. 2
Identifikasi biji ................................................................... 2
BAB II. MATERI DAN METODE .................................................... 4
Materi................................................................................ 4
Metode.............................................................................. 4
BAB III. HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................ 5
Biji Rumput ....................................................................... 5
Biji Legum ....................................................................... 11
BAB IV. KESIMPULAN................................................................ 22
DAFTAR PUSTAKA .................................................................... 23
Lembar Kerja ............................................................................... 26
Dokumentasi Praktikum .............................................................. 28
ACARA II. IDENTIFIKASI TANAMAN PAKAN ..................................... 29
BAB I. TINJAUAN PUSTAKA ...................................................... 29
Identifikasi Tanaman Pakan ........................................... 29
Tanaman Rumput ........................................................... 29
Tanaman Legum ............................................................ 30
Tanaman Forbs .............................................................. 31
BAB II. MATERI DAN METODE .................................................. 32
Materi.............................................................................. 32
Metode............................................................................ 32
BAB III. HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................... 33
Rumput ........................................................................... 33
Legum............................................................................. 41
Forbs .............................................................................. 48
BAB IV. KESIMPULAN................................................................ 50
DAFTAR PUSTAKA .................................................................... 51
Lembar Kerja ............................................................................... 55
Dokumentasi Praktikum .............................................................. 61
ACARA III. PERTUMBUHAN TANAMAN .............................................. 62
BAB I. TINJAUAN PUSTAKA ...................................................... 62
Pertumbuhan Tanaman .................................................. 62

v
Zea mays ........................................................................ 62
Pennisetum purpureum .................................................. 63
Pennisetum purpureum cv. Mott ..................................... 63
Vigna radiata .................................................................. 64
BAB II. MATERI DAN METODE .................................................. 65
Materi.............................................................................. 65
Metode............................................................................ 65
BAB III. HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................... 66
Zea mays ........................................................................ 66
Tinggi Tanaman ............................................. 66
Panjang Akar ................................................. 67
Pennisetum purpureum .................................................. 68
Tinggi Tanaman ............................................. 68
Panjang Akar ................................................. 69
Vigna radiata .................................................................. 69
Tinggi Tanaman ............................................. 69
Panjang Akar ................................................. 70
Nodul ............................................................. 70
BAB IV. KESIMPULAN................................................................ 72
DAFTAR PUSTAKA .................................................................... 73
Lembar Kerja ............................................................................... 75
Dokumentasi Praktikum .............................................................. 76
ACARA IV. KULTUR JARINGAN ..................................................... 77
BAB I. TINJAUAN PUSTAKA ...................................................... 77
Kultur Jaringan ............................................................... 77
Perkecambahan In Vitro ................................................. 78
Medium Kultur Jaringan .................................................. 78
Zat Pengatur Tumbuh ..................................................... 79
Tahapan Kerja dalam Kultur Jaringan ............................ 79
BAB II. MATERI DAN METODE .................................................. 80
Materi.............................................................................. 80
Metode............................................................................ 80
BAB III. HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................... 82
Induksi Kalus .................................................................. 84
Induksi Tunas ................................................................. 85
Kontaminasi pada Medium dan Eksplan......................... 86
BAB IV. KESIMPULAN................................................................ 88
DAFTAR PUSTAKA .................................................................... 89
Lembar Kerja ............................................................................... 91
Dokumentasi Praktikum .............................................................. 92
ACARA V. HERBARIUM .................................................................. 94
BAB I. TINJAUAN PUSTAKA ...................................................... 94
BAB II. MATERI DAN METODE .................................................. 96
Materi.............................................................................. 96
Metode............................................................................ 96

vi
BAB III. HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................... 97
BAB IV. KESIMPULAN.............................................................. 102
DAFTAR PUSTAKA .................................................................. 103
Dokumentasi Praktikum ............................................................ 104
LAMPIRAN ................................................................................................ 105
Kartu praktikum ......................................................................... 105

vii
DAFTAR TABEL
Tabel Halaman
1. Identifikasi biji rumput ............................................................................... 5
2. Identifikasi biji Legum ............................................................................. 12
3. Identifikasi tanaman rumput .................................................................. 33
4. Identifikasi tanaman legum.................................................................... 41
5. Produksi kalus ......................................................................................... 84
6. Produksi tunas ......................................................................................... 85
7. Kontaminasi pada medium dan eksplan ............................................. 86

viii
DAFTAR GAMBAR
Gambar Halaman
1. Biji Phalaris canariensis ................................................................... 6
2. Biji Sorghum bicolor ......................................................................... 7
3. Biji Oryza sativa L. ........................................................................... 7
4. Biji Brachiaria decumbens ............................................................... 8
5. Biji Digitaria eriantha ........................................................................ 9
6. Biji Zea mays ................................................................................. 10
7. Biji Chloris gayana ......................................................................... 11
8. Biji Brachiaria ruziziensis ............................................................... 11
9. Biji Indigofera arrecta ..................................................................... 13
10. Biji Leucaena leucochepala ......................................................... 14
11. Biji Glycine max ........................................................................... 14
12. Biji Centrocema pubescens ......................................................... 15
13. Biji Stylosonthes guianensis ........................................................ 16
14. Biji Macroptilium atropurpureum .................................................. 16
15. Biji Desmanthus virgatus ............................................................. 17
16. Biji Mucuna pruriens .................................................................... 18
17. Biji Bauhinia blakeana ................................................................. 18
18. Biji Medicago sativa ..................................................................... 19
19. Biji Pueraria triloba ...................................................................... 20
20. Biji Serbania grandiflora............................................................... 21
21. Rumput Euclaena mexicana ........................................................ 34
22. Rumput Pennisetum purpureum cv. Mott .................................... 35
23. Rumput Sorghum sudanense ...................................................... 36
24. Rumput Panicum maximum......................................................... 36
25. Rumput Vetiveria zizanoides ....................................................... 37
26. Rumput Pennisetum purpuroides ................................................ 38
27. Rumput Chloris gayana ............................................................... 39
28. Rumput Setaria Lampungensis ................................................... 39
29. Rumput Brachiaria ruziziensis ..................................................... 40

ix
30. Rumput Brachiaria decumbens ................................................... 41
31. Desmodium rensonii .................................................................... 42
32. Gliricidia maculata ....................................................................... 43
33. Bauhinia blakeana ....................................................................... 43
34. Calliandra calothyrsus ................................................................. 44
35. Leucaena leucocephala ............................................................... 45
36. Sesbania sesbans ....................................................................... 46
37. Indigofera arrecta ........................................................................ 46
38. Stylosantes hamata ..................................................................... 47
39. Pueraria triloba ............................................................................ 48
40. Chicorium intybus ........................................................................ 49
41. Herbarium Brachiaria decumbens ............................................... 99

x
DAFTAR GRAFIK
Grafik Halaman
1. Grafik pertumbuhan tinggi tanaman jagung ................................... 67
2. Grafik pertumbuhan tinggi tanaman rumput .................................. 68
3. Grafik pertumbuhan tinggi tanaman Vigna radiata ........................ 69

xi
PENDAHULUAN
Peternakan di Indonesia mengalami beberapa masalah yang
diantaranya yaitu makanan ternak yang belum bisa mencukupi kebutuhan
dan rendahnya kualitas pakan yang ada di Indonesia. Produksi ternak
dapat dinaikkan bila pengolahan ternak dan pakan ternak dilakukan dan
disediakan dengn tepat. Kenaikan produksi ternak ditandai dengan
penggunaan makanan ternak. Konsentrat yang tinggi jumlahnya dan ini
hanya mungkin dilaksanakan apabila imbangan harga makanan dan harga
produksi ternak berupa air ternak berupa air susu atau daging masih
memadai. Produksi ternak makin turun apabila ternak dekat dengan
ekuator. Usaha-usaha pertanian sangat menentukan berhasil tidaknya
usaha peternakan, terutama dalam penyediaan tanaman bahan pangan
cukup dan kualitas tinggi yang menunjang produksi ternak yang tinggi.
Meningkatnya kesadaran masyarakat akan pentingnya protein hewani
bagi tubuh disertai perbaikan sosial ekonomi masyarakat menyebabkan
permintaan bahan pangan yang berasal dari ternak meningkat, sehingga
menuntut peningkatan produksi dibidang peternakan. Peningkatan
permintaan produksi di bidang peternakan ini arus diimbangi dengan mutu
kualitas pakan. Kualitas pakan merupakan salah satu faktor utama yang
mempengaruhi baik tidaknya produksi ternak.
Praktikum HIjauan Makanan Ternak ini bertujuan agar praktikan dapat
mengenal dan membedakan macam-macam rumput dan legume
berdasarkan spesifikasinya sehingga dapat mengetahui jenis pakan
hijauan yang berkualitas tinggi yang dapat meningkatkan produktivitas
suatu ternak, dapat membedakan sifat karakteristik dan beberapa macam
biji, dapat membuat kultur jaringan, dan pembuatan herbarium.

1
ACARA I
IDENTIFIKASI BIJI

BAB I
TINJAUAN PUSTAKA

Identifikasi biji

Identifikasi adalah menemukan nama jenis (spesies), nama marga


(genus), nama suku (famili) atau nama kelompok tertentu. Nama suatu jenis
tumbuhan dapat dibedakan menjadi nama umum dan nama daerah. Nama
umum dinyatakan dalam bahasa latin, berlaku internasional, dan hanya
satu nama untuk satu jenis tumbuhan atau sebaliknya. Nama daerah hanya
dikenal di daerah tertentu sehingga pernyataan nama daerah dalam
kegiatan identifikasi sebaiknya disertai dengan nama latin. Identifikasi biji
didasarkan pada kenampakan luar atau sifat-sifat morfologi dari biji tersebut
sehingga tidak diperlukan peralatan yang rumit (Wahyudi et al., 2008).
Biji adalah bakal biji yang telah matang, yang terdiri dari embrio,
endosperma dan selaput biji yang berasal dari integumen (Lurstwut et al.,
2017).Tumbuhan kelas tingkat tinggi dapat dibedakan menjadi dua macam,
yaitu tumbuh-tumbuhan berbiji keping satu atau yang disebut dengan
monokotil atau Monocotyledoneaedan tumbuhan berbiji keping dua atau
yang disebut juga dengan dikotil atau dicotyledoneae (Irawan et al., 2015).
Struktur biji pada tumbuhan monokotil hanya memiliki satu kotiledon.
Sturuktur biji pada tanaman dikotil memiliki kotiloden yang membelah
menjadi dua (Wulandari, 2017)
Penyebaran biji dapat dipengaruhi oleh faktor luar antara lain dengan
perantara angin (anemokori) ciri tumbuhannya alat perkembangbiakannya
mudah diterbangkan oleh angin. Perantara hewan (zookori) yang
berdasarkan jenis hewan dibedakan atas entomokori (pemencaran dengan
bantuan serangga), ornitokori (pemencaran dengan bantuan burung),
kiropterokori (pemencaran dengan bantuan kelelawar), mamokori

2
(pemencaran melalui mamalia). Perantara manusia (antropokori) secara
sengaja karena penting bagi kehidupan manusia dan tidak sengaja yaitu
menempel dan melekat pada pakaian. Bantuan panas yaitu meningkatkan
tekanan udara ruang dalam buah-buahan sehingga ketika tekanaannya
maksimum buah tersebut meledak dan biji-bijinya terpental keluar
(Campbell et al., 2003).
Biji pada tanaman dibagi menjadi 2 yaitu monokotil dan dikotil. Biji
tersebut selain dibedakan oleh jumlah kepingnya juga dibedakan oleh
bagian masing-masing biji. Biji monokotil terdiri atas bagian kotiledon yang
berfungsi sebagai penunjang cadangan makanan, koleoptip berfungsi
sebagai pelindung dari calon daun, plumula berfungsih sebagai calon daun,
koleoriza berfungsi sebagai pelindung dari calon akar, radikula berfungsi
sebagai calon akar, hipokotil berfungsi sebagai calon batang, epikotil
berfungsih sebagai calon pucuk, endosprem berfungsi sebagai penyedia
makanan cadangan energi bagi embrio dalam proses perkecambaan, dan
kulit biji berfungsi untuk melindungi biji dari kekeringan, kerusakan mekanis,
bakteri dan insekta. Biji monokotil terdiri atas bagian kulit biji, plamula,
radikula, epikotil, hipokotil dsn kotiledon, dimana semua bagian-bagian biji
dari diotil memiliki fungsi yang sama dengan bagian-bagian biji monokotil.
Perbedaan antara biji monokotil dan dikotil adalah terletak pada bagian
kotiledon yang pada monokotil hanya sebagai perantara untuk
penyimpanan cadangan makanan sedangkan pada kotiledon adalah
tempat penyimpanan cadangan makanan utama(Hayslette et al., 2002).

3
BAB II
MATERI DAN METODE

Materi
Alat. Alat yang digunakan pada praktikum identifikasi biji antara lain
petridisc, kamera digital atau kamera handphone dan alat tulis.
Bahan. Bahan yang digunakan pada praktikum identifikasi biji antara
lain biji tanaman rumput dan legum serta kertas kerja praktikum.

Metode
Metode yang digunakan pada praktikum identifikasi biji adalah
disediakan beberapa biji untuk diidentifikasi oleh praktikan. Parameter yang
digunakan untuk identifikasi antara lain bentuk biji dan warna biji. Hasil
identifikasi dicatat pada lembar kerja praktikum. Beberapa macam biji yang
sudah diidentifikasi kemudian di dokumentasikan menggunakan kamera.

4
BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN
Biji pada tumbuhan dibagi menjadi dua yaitu biji monokotil dan
dikotil. Biji monokotil merupakan biji tanaman yang memiliki biji berkeping
tunggal. Biji dikotil merupakan biji tanmaan yang memiliki biji berkeping dua
atau ganda.
Biji Rumput
Biji berkeping satu berasal dari bangsa rumput dan biji berkeping
dua berasal dari bangsa legume. Biji monokotil tersusun atas
bagian-bagian antara lain radikula, embrio, endosperm, kulit biji, jaringan
buah, kotiledon, plumula, dan seludang (Soetrisno, 2008). Berdasarkan
praktikum yang telah dilakukan diketahui ciri-ciri biji meliputi warna, bentuk
seperti Tabel 1 berikut.
Tabel 1. Identifikasi biji rumput
Ciri-ciri Spesifik Biji
Nama biji
Warna Bentuk
Phalaris canariensis (kenari) Coklat muda Lonjong
Shorgum bicolor
(Sorgum) Krem Bulat
Oryza sativa L.
(Padi gogo) Kuning Pipih
Brachiaria Decumbens Abu-abu Lonjong
(Rumpur BD)
Digitaria eriantha Coklat kehitaman Oval
(rumput pangola)
Zea mays Kuning keorangean Kotak pipih
(Jagung)
Chaloris gayana Krem Lonjong
(Rumput rhodes) memanjang
Brachiaria ruziziansis Krem Lonjong
(Rumput ruzi)
Phalaris canariensis (kenari). Berdasarkan praktikum yang telah
dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji Phalaris
canariensis (kenari) yaitu memiliki warna coklat muda. Bentuk biji hasil
pengamatan bulat pipih. Patterson dan Magnuson (2014) menyatakan
bahwa, varietas biji kenari terdapat beberapa macam antara lain biji
berwarna coklat dan biji berwarna kuning. Hasil pengamatan menunjukkan

5
bahwa biji Phalaris cariensis yang digunakan saat praktikum memiliki warna
dan bentuk yang tidak sesuai dengan literatur.
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa biji yang digunakan saat
praktikum memiliki warna dan bentuk sesuai dengan literatur. Basra (2006)
menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi kualitas biji adalah iklim.
Faktor iklim seperti suhu, kelembaban, curah hujan, lama penyinaran dan
kecepatan arah angin mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan
tanaman. Iklim yang ekstrem seperti hujan yang berlebih atau kekeringan
selama tanaman berbunga dapat berpengaruh pada kualitas biji sehingga
biji yang dihasilkan menjadi jelek. Berdasarkan hasil praktikum diperoleh
gambar biji Phalaris canariensis (kenari) pada Gambar 1 sebagai berikut.

Gambar 1. Biji Phalaris canariensis


Sorghum bicolor (sorgum). Berdasarkan praktikum yang telah
dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji Sorghum
bicolor yaitu memiliki warna krem. Bentuk biji Sorghum bicolor hasil
pengamatan yaitu bulat. Faris (2012) menyatakan bahwa biji Shorgum
bicolor (sorgum) berbentuk bulat dan berwarna merah, krem, putih.
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa biji yang digunakan saat
praktikum memiliki warna dan bentuk sesuai dengan literatur. Basra (2006)
menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi kualitas biji adalah iklim.
Faktor iklim seperti suhu, kelembaban, curah hujan, lama penyinaran dan
kecepatan arah angin mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan
tanaman. Iklim yang ekstrem seperti hujan yang berlebih atau kekeringan
selama tanaman berbunga dapat berpengaruh pada kualitas biji sehingga

6
biji yang dihasilkan menjadi jelek. Berdasarkan hasil praktikum diperoleh
gambar biji Shorgum bicolor (sorgum) pada Gambar 2 sebagai berikut.

Gambar 2. Biji Sorghum bicolor


Oryza sativa L. (padi gogo). Berdasarkan praktikum yang telah
dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji Oryza sativa
L.yaitu memiliki warna biji kuning. Bentuk biji yang didapatkan dengan
pengamatan adalah pipih. Henny (2009) menyatakan bahwa bentuk biji
Oryza sativa L. hampir pipih hingga lonjong. Lurstwut dan Pornpanomchai
(2017) menyatakan bahwa warna biji Oryza sativa L. (padi gogo) yang
sudah tua berwarna abu-abu dan biji Oryza sativa L. yang matang berwarna
kuning keemasan. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa butir Oryza
sativa L. yang digunakan saat praktikum sesuai dengan literatur.
Berdasarkan hasil praktikum diperoleh gambar biji Oryza sativa L. (padi
gogo) pada Gambar 3 sebagai berikut.

Gambar 3. Biji Oryza sativa L.


Brachiaria decumbens (rumput BD). Berdasarkan praktikum yang
telah dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji Brachiaria
decumbensyaitu memiliki biji berwarna abu-abu. Bentuk biji hasil

7
pengamatan yaitu lonjong. Fanindi dan Prawiradiputra (2008) menyatakan
bahwa biji dari rumput Brachiaria decumbens memiliki biji berbentuk elips
atau lonjong memanjang. Hayslette dan Ralph (2002) menyatakan bahwa
biji Brachiaria atau signalgrass berwarna kuning kehijauan dan akan
berwarna cokelat saat sudah tua.
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa biji rumput Brachiaria
decumbens yang digunakan saat praktikum memiliki bentuk yang belum
sesuai literatur namun warna sesuai.Faktor yang mempengaruhi kualitas
biji salah satunya yaitu iklim. Basra (2006) menyatakan bahwa faktor yang
mempengaruhi kualitas biji adalah iklim. Faktor iklim seperti suhu,
kelembaban, curah hujan, lama penyinaran dan kecepatan arah angin
mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Iklim yang
ekstrem seperti hujan yang berlebih atau kekeringan selama tanaman
berbunga dapat berpengaruh pada kualitas biji sehingga biji yang
dihasilkan menjadi jelek. Berdasarkan hasil praktikum diperoleh gambar biji
rumput Brachiaria decumbens (rumput BD) pada Gambar 4 sebagai
berikut.

Gambar 4. Biji Brachiaria decumbens


Digitaria eriantha (rumput pangola). Berdasarkan praktikum yang
telah dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji Digitaria
eriantha yaitu memiliki warna biji krem kehitaman. Bentuk biji yang
didapatkan berdasarkan hasil pengamatan yaitu oval berekor.
Tjitrosoepomo dan Gembong (2005) menyatakan bahwa rumput pangola
memiliki biji yang kecil berwarna kuning terang hingga cokelat saat sudah

8
tua, sedangkan biji Digitaria erianta memiliki bentuk yang lonjong hingga
oval.
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa biji Digitaria eriantha yang
digunakan saat praktikum tidak sesuai dengan literatur. Osweiler (2011)
menyatakan bahwa kualitas biji yang baik yaitu biji yang mempunyai resiko
kerusakan yang rendah pada saat biji telah matang atau sebelum panen
dan memiliki pembungkus biji yang tidak mengalami kerusakan mekanik.
Pembungkus biji yang masih utuh efektif untuk menghambat kerusakan
pada biji yang disebabkan oleh jamur. Berdasarkan hasil praktikum
diperoleh gambar biji rumput biji Digitaria eriantha (rumput pangola) pada
Gambar 5 sebagai berikut.

Gambar 5. Biji Digitaria eriantha


Zea mays (jagung). Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan,
didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji Zea mays yaitu memiliki
warna biji kuning keorangean. Bentuk biji yang didapatkan berdasarkan
hasil pengamatan yaitu kotak pipih. Iriany et al., (2009) menyatakan bahwa
biji Zea mays (jagung) memiliki warna bermacam-macam seperti merah,
ungu, kuning, dan putih.
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa biji Zea mays yang
digunakan saat praktikum memiliki warna yang sudah sesuai dengan
literatur sedangakan bentuknya belum sesuai dengan literatur. Rashid et al.
(2018) menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi kualitas biji adalah
kemurnian fisik dan genetik biji, massa biji dan kadar air yang terkandung

9
dalam biji. Berdasarkan hasil praktikum diperoleh gambar biji rumput biji
Zea mays (jagung) pada Gambar 6 sebagai berikut.

Gambar 6. Biji Zea mays


Chloris gayana (rumput rhodes). Berdasarkan praktikum yang
telah dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji Chloris
gayana (rumput rhodes)yaitu memiliki warna krem. Bentuk biji hasil
pengamatan lonjong memanjang. Krisnawati et al. (2011) menyatakan
bahwa biji Chloris gayana (rumput rhodes) memiliki bentuk yang panjang
dan lonjong sedikit pipih dan berwarna cokelat tua.
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa biji Chloris gayana yang
digunakan saat praktikum memiliki warna yang tidak sesuai dengan literatur
sedangkan bentuk sudah sesuai dengan literatur. Sutopo (2004)
menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi kualitas biji adalah potensi
genetik, kemasakan biji, lingkungan selama tahap pembentukan biji, ukuran
biji, kerusakan mekanis, umur, dan serangan mikroorganisme.
Berdasarkan hasil praktikum diperoleh gambar biji rumput biji Chloris
gayana (rumput rhodes) pada Gambar 7 sebagai berikut.

10
Gambar 7. Biji Chloris gayana
Brachiaria ruziziensis (rumput ruzi). Berdasarkan praktikum yang
telah dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji Brachiaria
ruziziensis yaitu memiliki biji berwarna krem. Bentuk biji hasil pengamatan
yaitu lonjong. Hutasoit et al. (2009) menyatakan bahwa rumput Brachiaria
ruziziensis memiliki warna putih agak kekuningan dan bentuk yang lonjong.
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa warna dari biji rumput ruzi
belum sesuai dengan literatur sedangakan bentuk biji sudah sesuai dengan
literatur. Faktor yang mempengaruhi kualitas biji yaitu faktor genetik dan
kadar air dalam biji. Rashid et al. (2018) menyatakan bahwa faktor yang
mempengaruhi kualitas biji adalah kemurnian fisik dan genetik biji, massa
biji dan kadar air yang terkandung dalam biji. Berdasarkan hasil praktikum
diperoleh gambar biji rumput biji Brachiaria ruziziensis (rumput ruzi) pada
Gambar 8 sebagai berikut.

Gambar 8. Biji Brachiaria ruziziensis


Biji Legum
Legum merupakan jenis tumbuhan yang kaya akan kandungan
nutrien, sehingga cocok sebagai bahan pakan ternak. Ciri-ciri tumbuhan

11
legum yaitu memiliki polong. Legum termasuk ke dalam tumbuhan kelas
dikotil karena bijinya berkeping dua. Soetrisno (2008) yang menyatakan
bahwa legum termasuk dicotyledonus dimana embrio mengandung dua biji
atau cotyledone. Tanaman legum memiliki biji yang tidak mengandung
endosperm dan tertutup oleh testa (selubung biji) yang tebal dengan hilium
yang mencolok.. Biji legume tidak mempunyai endosperm namun
cadangan makanannya terdapat pada kotiledon. Berdasarkan praktikum
yang telah dilakukan diketahui ciri-ciri biji meliputi warna, bentuk seperti
dalam Tabel 2 berikut.
Tabel 2. Identifikasi biji Legum
Ciri-ciri Spesifik Biji
Nama Biji
Warna Bentuk
Indigofera arrecta (tarum) Coklat kehitaman Bulat pipih
Leucaena leucocephala
(Lamtoro) Coklat kehitaman Oval pipih
Glycine max
(kedelai) Krem Bulat
Centrosema pubesces
(kacang sentro) Coklat kehitaman Lonjong pipih
Stylosanthes guinensis Hijau tua Oval pipih
(Stylo)
Macroptilium Coklat kehitaman Lonjong
atropurpureum
(siratro)
Desmanthus virgatus Coklat tua Bulat pipih
(lamtoro mini)
Mucuna pruriens Kuning kecoklatan Bulat kecil
(Koro benguk)
Bauhinia blakeana Coklat kehitaman Bulat pipih
(tayuman)
Medicago sativa Krem Lonjong
(Alfalfa)
Pueraria triloba Hitam Lonjong
(kacang kudzu) memanjang
Sesbania Coklat kemerahan Tabung
grandiflora(Turi)
Indigofera arrecta (tarum). Berdasarkan praktikum yang telah
dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji Indigofera
arrecta (tarum) yaitu biji memiliki warna coklat kehitaman. Bentuk biji hasil

12
pengamatan adalah bulat pipih. Krisnawati et al. (2011) menyatakan bahwa
biji Indigofera arrecta (tarum) memiliki bentuk bulat, biji muda berwarna
hijau muda sampai tua dan setelah matang berwarna coklat. Hasil
pengamatan menunjukkan bahwa biji Indigofera arrecta yang digunakan
saat praktikum memiliki warna dan bentuk sudah sesuai literatur.
Berdasarkan hasil praktikum diperoleh gambar legum biji Indigofera arrecta
(tarum) pada Gambar 9 sebagai berikut.

Gambar 9. Biji Indigofera arrecta


Leucaena leucochepala (lamtoro). Berdasarkan praktikum yang
telah dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji Leucaena
leucochepala (lamtoro) yaitu memiliki warna biji coklat kehitaman. Bentuk
biji hasil pengamatan yaitu lonjong. Tjitrosoepomo dan Gembong (2005)
menjelaskan bahwa, biji Leucaena leucochepala berukuran besar dan
kulitnya keras yang memiliki warna coklat muda sampai coklat kehitaman
dan memiliki bentuk bulat oval.
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa bentukbiji Leucaena
leucochepala yang digunakan saat praktikum sesuai literatur sedangkan
warna biji belum sesuai dengan literatur. Faktor yang mempengaruhi
kualitas biji yaitu faktor genetik dan faktor lingkungan seperti serangan dari
serangga. Lombardo et al. (2018) menyatakan bahwa faktor yang
mempengaruhi kualitas biji sebelum panen yaitu faktor genetik, kondisi
lingkungan dan manajemen pemeliharaan tanaman. Berdasarkan hasil
praktikum diperoleh gambar legum biji Leucaena leucochepala (lamtoro).
pada Gambar 10 sebagai berikut.

13
Gambar 10. Biji Leucaena leucochepala
Glycine max (kedelai). Berdasarkan praktikum yang telah
dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji Glycine max
yaitu memiliki biji yang berwarna krem. Bentuk biji yang didapatkan saat
praktikum yaitu bulat. Rukmana (2005) menyatakan bahwa biji Glycinemax
umumnya berbentuk bulat atau bulat pipih sampai bulat lonjong. Warna kulit
biji bervariasi antara lain kuning, hijau, coklat atau hitam. Hasil pengamatan
menunjukkan bahwa biji yang digunakan saat praktikum memiliki warna
dan bentuk yang sesuai dengan literatur Berdasarkan hasil praktikum
diperoleh gambar legum biji Glycine max (kedelai) pada Gambar 11
sebagai berikut.

Gambar 11. Biji Glycine max


Centrocema pubescens (kacang sentro). Berdasarkan praktikum
yang telah dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji
Centrocema pubescens (kacang sentro) yaitu memiliki warna coklat
kehitaman. Bentuk biji yang didapatkan yaitu lonjong pipih. Sutedi (2001)
menyatakan bahwa berwarna hijau pada waktu muda dan setelah tua
berubah warna menjadi kecokelat-cokelatan dan memiliki bentuk yang

14
paling banyak adalah bulat lonjong hingga berbentuk oval. Hasil
pengamatan menunjukkan bahwa biji Centrocema pubescens yang
digunakan saat praktikum sudah sesuai dengan literatur. Berdasarkan hasil
praktikum diperoleh gambar legum biji Centrocema pubescens (kacang
sentro) pada gambar 12. sebagai berikut :

Gambar 12. Biji Centrocema pubescens


Stylosanthes guianensis (stylo). Berdasarkan praktikum yang
telah dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji
Stylosanthes guianensis (kacang stylo) yaitu memiliki warna hijau tua.
Bentuk biji hasil pengamatan yaitu berbentuk oval pipih. Badan Litbang
Pertanian (2012) menyatakan bahwa polong Stylosanthes tidak berbulu.
Warna biji kuning kecoklat-coklatan dan bentuk biji oval. Hasil pengamatan
menunjukkan bahwa biji yang digunakan saat praktikum telah sesuai
dengan literatur. Berdasarkan hasil praktikum diperoleh gambar legum biji
Stylosanthes guianensis (kacang stylo) pada Gambar 13 sebagai berikut.

15
Gambar 13. Biji Stylosonthes guianensis
Macroptilium atropurpureum (siratro). Berdasarkan praktikum
yang telah dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji
Macroptiliumatropurpureum yaitu memiliki warna biji coklat kehitaman.
Bentuk biji yang didapatkan dengan pengamatan adalah lonjong. Muhajir
(2016) menyatakan bahwa biji Macroptilum atropurpureum (sirarto)
berbentuk bulat, coklat muda sampai hitam, bulat pipih. Hasil pengamatan
menunjukkan bahwa ciri-ciri biji Macroptilium atropurpureum (siratro) telah
sesuai dengan literatur. Berdasarkan hasil praktikum diperoleh gambar
legum biji Macroptilum atropurpureum (sirarto) pada Gambar 14 sebagai
berikut.

Gambar 14. Biji Macroptilium atropurpureum


Desmanthus virgatus (lamtoro mini). Berdasarkan praktikum
yang telah dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji
Desmanthus virgatus yaitu memiliki warna biji coklat tua. Bentuk biji yang
didapatkan yaitu bulat pipih. Wagner et al. (1999) menyatakan bahwa

16
tanaman Desmanthus virgatus memilikiwarna merah atau coklat
keemasan.
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa biji Desmanthus virgatus
yang digunakan saat praktikum memiliki warna yang tidak sesuai dengan
literatur sedangkan bentuk biji sudah sesuai dengan literatur. Faktor yang
mempengaruhi kualitas biji yaitu faktor genetik dan faktor lingkungan
seperti serangan dari serangga. Lombardo et al. (2018) menyatakan bahwa
faktor yang mempengaruhi kualitas biji sebelum panen yaitu faktor genetik,
kondisi lingkungan dan manajemen pemeliharaan tanaman. Berdasarkan
hasil praktikum diperoleh gambar legum Desmanthus virgatus (lantoro mini)
pada gambar 15. sebagai berikut :

Gambar 15. Biji Desmanthus virgatus


Mucuna pruriens (koro benguk). Berdasarkan praktikum yang
telah dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji Mucuna
pruriens (koro benguk) yaitu biji berwarna putih abu-abu. Bentuk biji hasil
pengamatan yaitu persegi panjang dan oval. Retnaningsih et al. (2011)
menyatakan bahwa biji Mucuna pruriens (koro benguk) berbentuk lonjong
menjorong, sedikit pipih, berwarna coklat terang, atau coklat kemerahan
atau putih. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa biji Mucuna pruriens
yang digunakan saat praktikum belum sesuai dengan literatur. Sutopo
(2004) menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi kualitas biji adalah
potensi genetik, kemasakan biji, lingkungan selama tahap pembentukan
biji, ukuran biji, kerusakan mekanis, umur, dan serangan mikroorganisme.

17
Berdasarkan hasil praktikum diperoleh gambar legum biji Mucuna pruriens
(koro benguk) pada Gambar 16 sebagai berikut.

Gambar 16. Biji Mucuna pruriens


Bauhinia blakeana (tayuman). Berdasarkan Berdasarkan
praktikum yang telah dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri
spesifik biji Bauhinia blakeana (tayuman) yaitu memiliki warna coklat tua.
Bentuk biji hasil pengamatan gepeng oval. Syamsiah (2004) menyatakan
bahwabiji Bauhinia blakeana atau dikenal sebagai biji tayuman. Biji
Bauhinia blakeana keras dan berwarna sangat tua. Biji Bauhinia
blakeanaberbentuk bundar. Sutopo (2004) menyatakan bahwa biji Bauhinia
blakeana (tayuman) memiliki bentuk bulat, rata, kasar dan berwarna coklat.
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa biji Bauhinia blakeana yang
digunakan saat praktikum memiliki warna dan ukuran yang sudah sesuai
dengan literatur. Berdasarkan hasil praktikum diperoleh gambar legum biji
Bauhinia blakeana (tayuman) pada Gambar 17 sebagai berikut.

Gambar 17. Biji Bauhinia blakeana


Medicago sativa (Alfalfa). Berdasarkan Berdasarkan praktikum
yang telah dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji

18
Medicago sativa (Alfafa) yaitu memiliki warna kuning kecoklatan. Bentuk biji
yang didapatkan yaitu bulat kecil. Widiyati(2009) menyatakan bahwa biji
Medicago sativa (alfalfa) mempunyai ciri-ciri biji berwarna cokelat muda.
Medicago sativa (alfalfa) memiliki bentuk lonjong.
Hasil yang didapatkan menunjukkan bahwa biji Medicago sativa saat
praktikum tidak memiliki bentuk yang sesuai dengan literatur karena pada
praktikum didapat hasil bentuk bulat kecil dan literatur kotak, namun
memiliki warna yang sesuai dengan literatur. Sutopo(2004) menyatakan
bahwa faktor yang mempengaruhi kualitas biji adalah potensi genetik,
kemasakan biji, lingkungan selama tahap pembentukan biji, ukuran biji,
kerusakan mekanis, umur, dan serangan mikroorganisme. Berdasarkan
hasil praktikum diperoleh gambar legum biji Medicago sativa (alfalfa) pada
Gambar 18 sebagai berikut.

Gambar 18. Biji Medicago sativa


Pueraria triloba (kacang kudzu). Berdasarkan Berdasarkan
praktikum yang telah dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri
spesifik biji Pueraria trilobayaitu biji memiliki warna hitam. Bentuk biji yang
didapatkan seperti tabung. Handri dan Rafira (2003) menyatakan biji
kacang Pueraria triloba kecil sekali, berbentuk bulat panjang, ada yang
berwarna merah, hijau, ungu, dan hitam. Biji Pueraria trilobaberbentuk
silindris. Hasil pengamatan menunjukkanbahwa biji Pueraria triloba yang
digunakan saat praktikum memiliki warna dan bentuk telah sesuai literatur.
Berdasarkan hasil praktikum diperoleh gambar legum biji Peraria triloba
(kacang kudzu) pada Gambar 19 sebagai berikut.

19
Gambar 19. Biji Pueraria triloba
Sesbania glandiflora (turi). Berdasarkan Berdasarkan praktikum
yang telah dilakukan, didapatkan hasil pengamatan ciri-ciri spesifik biji
Serbania grandiflora (turi) yaitu biji berwarna coklat kehitaman. Bentuk biji
hasil pengamatan adalah persegi panjang. Krisnawati et al. (2011)
menyatakan bahwa biji Serbania grandifloraberbentuk pipih dan lonjong.
Biji Sesbania grandiflora berwarna hijau ketika masih muda dan berubah
menjadi kuning sampai coklat kehitaman jika sudah tua, agak keras dan
berlilin.
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa warna yang dan bentuk biji
yang didapatkan pada saat praktikum belum sesuai dengan literatur. Faktor
yang mempengaruhi kualitas biji adalah genetik, dan umur. Usman et al.
(2014) menyatakan bahwa terdapat faktor yang mempengaruhi
pertumbuhan yaitu faktor genetik dan faktor lingkungan. Faktor genetik
berkaitan dengan pewarisan sifat tanaman itu sendiri, sedangkan faktor
lingkungan berkaitan dengan kondisi lingkungan di mana tanaman itu
tumbuh. Berdasarkan hasil praktikum diperoleh gambar legum biji Sesbania
grandiflora (Turi) pada Gambar 20 sebagai berikut.

20
Gambar 20. Biji Serbania grandiflora

21
BAB IV
KESIMPULAN

Berdasarkan praktikum identifikasi biji yang telah dilakukan dapat


disimpulkan bahwa biji yang diamati terbagi menjadi dua yaitu biji legum
dan biji rumput. Biji tanaman yang diamati berjumlah 20 jenis tamanan. Biji
rumput yang diamati berjumlah 8 biji sedangkan biji legum yang diamati
berjumlah 12 biji. Setiap biji tanaman memiliki bentuk dan warnayang
berbeda-beda. Biji tanaman legum biasanya tersimpan dalam polong,
sedangkan biji rumput terdapat didalambunga. Faktor yang mempengaruhi
perbedaan adalah faktor genetik dan faktor lingkungan. Faktor genetik
meliputi genotif, umur tanaman, dan umur biji . Faktor lingungan meliputi
seperti suhu, kelembaban, curah hujan, lama penyinaran dan kecepatan
arah angin mempengaruhi pertumbuhan tanaman.

22
DAFTAR PUSTAKA
Badan Litbang Pertanian. 2012. Tanaman Stylo (Stylosanthesguianensis)
Sebagai Pakan Ternak Ruminansia. SinarTani. Jakarta.
Basra, A. S. 2006. Handbook of Seed Science and Technology. The
Haworth Press. New York
Campbell, N. A., J. B. Reece and L. G. Mitchell. 2003. Biologi Jilid 2.
Erlangga. Jakarta.
Fanindi, A. dan B. P. Prawiradiputra. 2006. Karakteristik dan Pemanfaatan
Kalopo. Lokakarya Nasional Tanaman Pakan Ternak. Bogor.
Faris, F. 2012. Kajian Karakteristik kimia dan Fisik Tepung Sorghum
(Sorghumbicolor) Termodifikasi Varietas UPA dengan Variasi
Lama Fermentasi dan Konsentrasi Bakteri Asam Laktat
Lactobacillus acidophilus. Skripsi. Fakultas Pertanian.
Universitas Sebelas Maret Surakarta.
Henny. 2009. Tempe Benguk. Penerbit Kanisius. Yogyakarta.
Hayslette, Steven E. Dan Ralph E. Mirarchi. 2002. Foraging-Patch Use and
Within-Patch Diet Selectivity in Morning Doves Zenaida Macroura.
Journal Ecology. Vol 83. Ecology Society of America.
Hutasoit, Rijanto, J. Sirait dan S. P Ginting. 2009. Petunjuk teknis budidaya
dan pemanfaatan Brachiaria ruziziensis (rumput ruzi) sebagai
hijauan pakan kambing. Pusat Penelitian dan Pengembangan
Peternakan. Deliserdang.
Iriany, R. N., M. Yasin H.G., A. Takdir M. 2009. Asal, Sejarah, Evolusi, dan
Taksonomi Tanaman Jagung. Balai Penelitian Tanaman Serealia.
Maros. Pp 9.
Irawanto, R, E. E. Ariyanti, dan R. Herdian. 2015. Jeruju (Acanthus
ilicifolius): biji, perkecambaan dan potensinya. Pros Sem Nas
Masy Biodiv Indon. 1(5): 1011-101.
Krisnawati, H., E. Varis., M. Kallio, dan M. Kanninen. 2011. Paraserianthes
falcataria (L.) Nielsen Ekologi, Silvikultur dan Produktifitas.
CIFOR. Bogor.
Lombardo, S., G. Pandino. And G. Mauromicale. 2018. The influence of
pre-harvest factors on the qualityof globe artichoke. Scientia
Horticulturae. 233(2018) : 479-490.
Lurstwut, B. dan C. Pornpanomchai. 2017. Image analysis based on color,
shape and texture for rice seed (Oryza sativa L.) germination
evaluation. Agriculture and Natural Resources. 5(4) : 2-17
Muhajir, I. 2016. Integrasi Rumput Gajah Mini (Pennisetum purpureum cv.
mott) dengan Legum Siratro (Macroptilium atropurpureum) di
Lahan Kering Kritis Ditinjau Dari Kandungan Protein dan Serat

23
Kasar. Skripsi Fakultas Peternakan Universitas Hasanudin.
Makasar.
Osweiler, G. D. 2011. Veterinary Clinics of North Americ: Food Animal
Practice. Elsevier. Belanda.
Patterson dan Magnuson. 2014. Expert Panel Consesus Statement
Regarding the Generally Recognized as Safe (GRAS) Status of
Glabrous Annual Canary Seed. Canaryseed Development
Commission of Saskatchewan. Canada.
Rashid, M., J. G. Hampton., M. P. Rolston., K. M. Khan and D. J. Saville.
2018. Heat stressdyring seed development affects forage brassica
(Brassica napus L.) seed quality. Journal Agro Crop Science.
2018(204) : 147-154.
Retnaningsih, C. H., A. Setiawan dan A. Sumardi. 2011. Potensi antiplatelet
kacang koro (Mucuna pruriens L.) dari fraksi heksan dibandingkan
dengan aspirin pada tikushiperkolesterolemia. Vol. 14(1): 80-88.
Rukmana, R. 2005. Budi Daya Rumput Unggul. Kanisius. Yogyakarta.
Soetrisno, R.D. 2008. Pengantar Kultur Jaringan Tanaman Pakan. Fakultas
Peternakan Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.
Sutedi, S. E. dan B. R. Prawiradipura. 2010. Agronomi dan Pemanfaatan
Centrosema pubescens. Balai Penelitian Ternak. Bogor.
Sutopo, L. 2004. Teknologi Benih. PT Raja Grafindo Persada. Jakarta.
Syamsiah, M. 2004. Taksonomi Tumbuhan Tinggi. Makassar: UNHAS.
Tjitrosoepomo, G. 2007. Taksonomi Tumbuhan (Spermatophyta). Gadjah
Mada University Press. Yogyakarta.
Tjitrosoepomo dan Gembong. 2005. Morfologi Tumbuhan. Gadjah Mada
University Press.Yogyakarta.
Usman, Z., U. Made, dan Adrianton. 2014. Pertumbuhan dan hasil tanaman
padi (Oryza sativa L.) pada berbagai umur semai dengan teknik
budidaya SRI (System Of Rice Intensification). Jurnal Agrotekbis.
2(1):32-37.
Wagner, Warren L., Herbst, Derral R., danSohmer, SH. 1999. Manual
daritanamanberbunga Hawaii. Revised edition.Edisirevisi. Bernice
P. Bishop Museum special publication. Bernice P. Bishop Museum
publikasikhusus.
Wahyudi, T, T. R. Panggabean, Pujiyanto. 2008. Panduan Lengkap Kakao.
Penebar Swadaya. Jakarta.
Widiyati, S. W. 2009. Pengaruh Pemberian Ekstrak Daun Turi (Sesbania
grandiflora) terhadap Jumlah Sekresi Air Susu dan Diameter
Alveolus Kelenjar Ambing Mencit (Mus musculus). Skripsi.
Universitas Islam Negeri Malang.

24
Wulandari, D. 2017. Pengembangan kunci Identifikasi Digital
Pertumbuhan Dikotil Sebagai Media Penbelajaran Biologi Untuk
peserta Didik SMA kelas X SMA YP Unila Bandar. Universitas
IslamNegeri Raden Intan Lambung. Lampung.

25
Lembar Kerja

26
27
Dokumentasi Praktikum

28
ACARA II
IDENTIFIKASI TANAMAN PAKAN

BAB I
TINJAUAN PUSTAKA

Identifikasi Tanaman Pakan


Identifikasi tanaman pakan adalah proses penentuan atau
pengenalan nama yang benar untuk tanaman atau specimen tertentu
(Hawthorne and Lawrence, 2006). Tanaman pakan adalah semua bentuk
bahan pakan berasal dari tanaman atau rumput termasuk leguminosa baik
yang belum dipotong maupun yang dipotong dari lahan dalam keadaan
segar yang berasal dari pemanenan bagian vegetatif tanaman yang berupa
bagian hijauan yang meliputi daun, batang, kemungkinan juga sedikit
bercampur bagian generatif, utamanya sebagai sumber makanan ternak
ruminansia (Nurlaha et al., 2014). Jenis tanaman pakan secara umum
dapat dibagi atas 3 golongan yaitu rumput (Gramineae), leguminosa atau
legum (Leguminoseae) dan golongan non rumput dan non leguminosa
(Purwanto, 2018). Identifikasi tanaman bermanfaat untuk mengenali
tanaman (Hasim, 2009). Keanekaragaman makhluk hidup yang sangat
tinggi khususnya pada kelompok hewan dan tumbuhan, menyulitkan dalam
pengenalan dan identifikasi (taksonomi). Identifikasi ialah bagian dari
klasifikasi makhluk hidup. Salah satu karakter yang dapat digunakan
sebagai kriteria dasar klasifikasi tumbuhan adalah karakter morfologi.
Karakter morfologi digunakan untuk membedakan suatu individu yang satu
dengan individu lainnya secara lebih mudah dan objektif (Akmalia, 2014).
Tanaman Rumput
Rumput merupakan jenis tanaman yang sebagian besar digunakan
sebagai sumber pakan hijauan ternak herbivora. Rumput termasuk
tanaman semusim dan tahunan yang semuanya bersifat herbaceous (tidak
berkayu), termasuk monocotyledeae (biji berkeping tunggal) dan perakaran

29
rumput berbentuk akar serabut. Ciri-ciri rumput yaitu berumur panjang,
membentuk rumpun mirip seperti padi, tingginya dapat mencapai 1 sampai
1,8 m, sistem perakarannya memiliki rhizome-rhizome yang pendek, serta
banyak menghasilkan anakan (Purwanto, 2018). Ligule merupakan struktur
yang menjepit batang di persimpangan pisau dan selubung. Collar adalah
area di sisi luar daun tempat pisau dan sarungnya bergabung. Secara
umum warnanya jauh lebih ringan dan bervariasi dalam ukuran dan bentuk
dari satu spesies ke spesies lainnya. Auricle adalah tambahan yang
terdapat pada kedua sisi collar. Auricle umumnya ramping, seperti cakar,
panjang atau pendek (Aldous, 2001). Tipe daun rumput hanya ada satu
yaitu tunggal (Wahyudi, 2010). Pembungaan pada rumput dibagi menjadi 3
yaitu raceme, spike, dan panicle (McCarty, 2018). Rumput memiliki 4 tipe
tumbuh, yaitu erect, semi erect, procumbens, dan decumbens (Wahyudi,
2010).
Tanaman Legum
Tanaman legum adalah tanaman kacang-kacangan dan polong yang
merupakan salah satu sumber makanan ternak terutama bagi ternak
ruminansia ternasuk seperti sapi potong (Rahmat dan Harianto, 2017).
Legum dibagi tiga berdasarkan sifat pertumbuhannya, yaitu legum
menjalar, legum perdu, dan legum pohon (Purwanto, 2007). Ciri Legum
adalah terdapatnya buah polong dan dengan adanya sifat-sifat dan
karakteristik pada bunganya (Muryani, 2014). Legum juga memiliki tangkai
daun yang disebut petiole dan tonjolan kecil pada pangkal tangkai daun
yang disebut stipule atau stipula (Shiddieq et al., 2018). Legum memiliki 6
tipe daun yaitu simple, pinnate, bipinnate, imparipinnate, paripinate, dan
trifoliate (Oshingboye, 2017). Tanaman legum berdasarkan tipe bunganya
dibagi menjadi 3 yaitu Mimosoideae, Caesalpinioideae, dan Papilionoideae
(Al-Tameme, 2015).

30
Tanaman Forbs
Tanaman forbs adalah pakan yang dimakan oleh ternak dari hasil
pencarian. Semak dan pohon kecil atau tumbuhan di padang rumput
penggembalaan dapat digolongkan sebagai forbs juga (Fuller, 2004). Forbs
memiliki ciri berukuran kecil dan tidak berkayu (Reece et al., 2011). Chikori
merupakan tanaman herba Asteraceae dengan daun lebar dan
mengandung kadar air yang tinggi (Marley et al., 2014). Carum carvi L. dan
Plantago lanceolata L. adalah contoh dari tanaman forbs lainnya (Cong et
al., 2017).

31
BAB II
MATERI DAN METODE

Materi
Alat. Alat yang digunakan pada praktikum identifikasi tanaman
pakan antara lain topi lapangan, kamera digital dan papan jalan.
Bahan. Bahan yang digunakan pada praktikum identifikasi tanaman
pakan antara lain tanaman pakan di kebun koleksi Laboratorium Hijauan
Makanan Ternak dan Pastura dan lembar kerja praktikum.

Metode
Metode yang digunakan pada praktikum identifikasi tanaman pakan
adalah berbagai tanaman rumput dan legum yang terdapat pada kebun
koleksi Laboratorium Hijauan Makanan Ternak dan Pastura diidentifikasi
oleh praktikan. Parameter identifikasi terdiri dari ciri spesifik tanaman
berupa tipe tumbuh, tipe daun dan batang serta bagian-bagiannya,dan tipe
bunga. Hasil identifikasi tanaman dicatat pada lembar kerja praktikum.
Setiap tanaman yang diidentifikasi juga didokumentasikan dengan
menggunakan kamera untuk dilampirkan pada laporan praktikum.

32
BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

Praktikum identifikasi tanaman pakan dilaksanakan bertujuan untuk


mengetahui jenis-jenis tanaman pakan melalui pengamatan pada beberapa
parameter, seperti tipe pertumbuhan,tipe bunga, dan tipe daun. Tanaman
yang diamati adalah rumput, legume, dan forbs. Praktikum identifikasi
tanaman bermanfaat untuk mengetahui jenis-jenis tanaman pakan.
Praktikum identifikasi tanaman pakan dilaksanakan di kebun koleksi
Laboratorium Hijauan Makanan Ternak dan Pastura.
Rumput
Rumput merupakan jenis tanaman yang sebagian besar digunakan
sebagai sumber pakan hijauan ternak herbivora. Rumput termasuk
tanaman semusim dan tahunan yang semuanya bersifat herbaceous (tidak
berkayu), termasuk monocotyledeae (biji berkeping tunggal) dan perakaran
rumput berbentuk akar serabut (Purwanto, 2018). Parameter yang diamati
pada saat praktikum adalah tipe pertumbuhan dan tipe bunga. Berdasarkan
praktikum yang telah dilakukan, diperoleh data identifikasi tanaman rumput
terdapat pada Tabel 3 berikut.
Tabel 3. Identifikasi tanaman rumput
Tipe
No Nama latin Nama lokal Tumbuh Bunga
.
1. Euclaena Mexicana Rumput Meksiko Erect Spike
2. Penisetum purpureum Rumput Odot Erect -
cv. Mott
3. Sorghum sudanense Rumput Sudan Erect Panicle
4. Panicum maximum Rumput Benggala Erect Panicle
5. Vetiveria zizanoides Rumput Akar Erect Panicle
Wangi
6. Penisetum Rumput Raja Erect Panicle
purpuroides
7. Chloris gayana Rumput rhodes Semi erect Raceme
8. Setaria lampungensis Rumput setaria Erect Spike
9. Brachiaria ruziziensis Rumput ruzi Decumben Raceme
10. Brachiaria decumbens Rumput BD Decumben Raceme

33
Euclaena Mexicana. Berdasarkan praktikum yang dilaksanakan
diketahui bahwa nama lokal Euclaena mexicana adalah rumput meksiko.
Tipe tumbuh Euclaena mexicana adalah erect atau tegak, serta memiliki
tipe bunga spike. Rumput meksiko memiliki ukuran daun yang paling lebar
dibandingkan rumput-rumput lain serta memiliki bulu-bulu pada daun.
Saputri (2012) menyatakan bahwa rumput meksiko termasuk rumput
potong yang tumbuh tegak, batang dan daunnya lebar mirip tanaman
jagung. Sumarsono (2007) menyatakan bahwa tanaman rumput Euclaena
mexicana ini tumbuh tegak mencapai tinggi 2,5 m daun lebar panjang, mirip
tanaman jagung. Saputri (2012) menyatakan bahwa rumput meksiko
memiliki tipe bunga bulir (spike). Hasil yang diperoleh pada saat praktikum
telah sesuai dengan literatur. Rumput Euclaena Mexicana pada saat
praktikum tedapat pada Gambar 21.

Gambar 21. Rumput Euclaena mexicana


Pennisetum purpureum cv. Mott. Berdasarkan praktikum yang telah
dilaksanakan diketahui bahwa nama lokal dari Pennisetum purpureum. CV
Mott yaitu rumput odot. Tipe tumbuh Pennisetum purpureum. CV Mott
adalah erect atau tegak, serta tidak memiliki bunga. Rumput odot tidak
memiliki bunga, memiliki batang yang tegap,kaku, dan runcing, memiliki
daun yang kaku dan tajam serta tidak berbulu. Langi (2014) menyatakan
bahwa rumput odot tumbuh berumpun dan bertunas atau rhizome,
mempunyai akar yang kuat dan dalam, daun dan batang halus tidak
berbulu. Susanto dan Mashudi (2018) menyatakan bahwa rumput odot
adalah salah satu varietas rumput gajah yang merupakan rumput unggul

34
karena rumput tersebut mempunyai produksi yang tinggi, mampu tumbuh
pada musim kering dan di lahan dengan kesuburan yang rendah. Sirait
(2017) menjelaskan bahwa rumput odot memiliki tipe tumbuh tegak. Hasil
yang diperoleh pada saat praktikum telah sesuai dengan literatur. Rumput
Pennisetum purpureum CV. Mott pada saat praktikum tedapat pada
Gambar 22.

Gambar 22. Rumput Pennisetum purpureum cv. Mott


Sorghum sudanense. Berdasarkan praktikum yang telah
dilaksanakan diketahui bahwa nama lokal dari Sorghum sudanense yaitu
rumput rumput sudan. Tipe tumbuh Sorghum sudanense adalah erect atau
tegak, serta memiliki tipe bunga panicle. Rumput sudan memiliki batang
yang tinggi dan kecil, memiliki tulang daun yang jelas terlihat, serta memiliki
daun halus yang berserat. Koten et al. (2007) menyatakan bahwa rumput
sudan merupakan rumput potong, tumbuh tegak atau vertikal, tahan kering
dan toleran terhadap kekurangan air, mempunyai kemampuan tumbuh
kembali setelah dipotong serta mempunyai perakaran yang halus yang
tumbuh agak dalam. Hedayetullah dan Zaman (2019) menyatakan bahwa
rumput sudan memiliki tipe bunga panicle. Hasil yang diperoleh pada saat
praktikum telah sesuai dengan literatur. Rumput Sorghum sudanense pada
saat praktikum tedapat pada Gambar 23.

35
Gambar 23. Rumput Sorghum sudanense
Panicum maximum. Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan,
diketahui nama lokal Panicum maximum adalah rumput benggala. Tipe
tumbuh Panicum maximum adalah erect atau tegak serta memiliki tipe
bunga panicle. Daun Panicum maximum terlihat melengkung dan pada
batangnya terdapat warna ungu. Sajimin et al. (2010) menyatakan bahwa
rumput benggala tumbuh tinggi dan tegak serta mempunyai batang
berwarna ungu. Daun lebar berbulu kasar pada dasar batang yang dapat
menyebabkan gangguan (iritasi) kulit pada saat pemotongan. Rumput
benggala memiliki bunga majemuk dengan sebuah malai (panicle) yang
panjangnya 20 sampai 45 cm, tegak, bercabang-cabang, acapkali
diselaputi lapisan lilin putih. Hasil yang diperoleh pada sat praktikum telah
sesuai dengan literatur. Rumput Panicum maximum pada saat praktikum
tedapat pada Gambar 24.

Gambar 24. Rumput Panicum maximum


Vetiveria zizanoides. Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan
diketahui bahwa nama lokal Vetiveria zizanoides adalah rumput akar wangi.

36
Tipe tumbuh Vetiveria zizanoides adalah erect atau tegak serta memiliki
tipe bunga panicle. Vetiveria zizanoides mempunyai daun yang kecil dan
kaku. Rusli et al. (2009) menyatakan bahwa bahwa rumput akar wangi
mempunyai tipe pertumbuhan tegak. Batang memiliki tekstur lunak,
berwarna putih dengan ruas-ruas di sekeliling batang. Daun berbentuk pita
dengan warna kelabu, kaku. Bentuk bunga menyerupai padi, memiliki duri
dan berwana putih kotor, bunga tumbuh diujung batang dan memiliki bentuk
bulir. Hasil yang diperoleh pada saat praktikum telah sesuai dengan
literatur. Rumput Vetiveria zizanoides pada saat praktikum tedapat pada
Gambar 25.

Gambar 25. Rumput Vetiveria zizanoides


Pennisetum purpuroides. Berdasarkan praktikum yang telah
dilaksanakan, diketahui bahwa nama lokal Pennisetum purpuroides adalah
rumput raja. Tipe tumbuh Pennisetum purpuroides adalah erect atau tegak
serta memiliki tipe bunga panicle. Rumput raja memiliki bulu-bulu pada
daunnya dan kebanyakan daunnya patah. Suyitman (2014) menyatakan
bahwa rumput raja (Pennisetum purpuroides) merupakan hasil persilangan
antara rumput gajah (Pennisetum purpureum) dengan rumput barja
(Pennisetum thypoides). Rumput raja adalah tanaman tahunan (perennial),
tumbuh tegak membentuk rumpun. Perakarannya dalam, bentuknya mirip
dengan tanaman tebu. Memiliki tinggi 2 sampai 4 meter dan apabila
dibiarkan tumbuh tegak dapat mencapai 7 meter, serta berbatang tebal dan
keras. Rumput raja memiliki pertumbuhan yang sangat cepat mengalahkan
rumput gajah. Mufarihin et al. (2012) menjelaskan bahwa rumput raja

37
memiliki tipe bunga panicle. Hasil yang diperoleh pada saat praktikum telah
sesuai dengan literatur. Rumput Pennisetum purpuroides pada saat
praktikum tedapat pada Gambar 26.

Gambar 26. Rumput Pennisetum purpuroides


Chloris gayana. Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan,
diketahui bahwa Chloris gayana mempunyai nama lokal rumput rhodes.
Tipe tumbuh Chloris gayana adalah semi erect serta memiliki tipe bunga
raceme. Rumput rhodes mempunyai daun yang kecil. Quattrocchi (2002)
menyatakan bahwa rumput rhodes merupakan rumput yang dapat tumbuh
sepanjang waktu maupun tahunan, rindang, kasar, tunasnya bertumbuh
secara decumben pada dasar kemudian erect, serta memiliki akar yang
kuat. Hasil yang diperoleh pada saat praktikum tidak sesuai degan literatur.
Arshad et al. (2016) menjelaskan bahwa eumput rhodes memiliki tipe
bunga raceme. Hasil yang diperoleh pada saat praktikum sesuai dengan
literatur. Rumput Chloris gayana pada saat praktikum tedapat pada
Gambar 27.

38
Gambar 27. Rumput Chloris gayana
Setaria lampungensis. Berdasarkan praktikum yang telah
dilaksanakan diketahui bahwa nama lokal Setaria lampungensis adalah
rumput setaria. Tipe tumbuh Setaria lampungensis adalah erect atau tegak
dan memiliki tipe bunga spike. Setaria lampungensis memiliki ujung daun
berwarna ungu dan pada batangnya terdapat warna ungu. Rukmana (2005)
menyatakan bahwa rumput setaria tumbuh tegak, berumpun lebat, tinggi
dapat mencapai 2 m, berdaun halus dan lebar berwarna hijau gelap bentuk
helaian, mempunyai bunga dengan tipe spike, berbatang lunak dengan
warna merah keungu-unguan, pangkal batang pipih dan pelepah daun
pada pangkal batang tersusun seperti kipas. Hasil yang diperoleh pada saat
praktikum telah sesuai dengan literatur. Rumput Setaria lampungensis
pada saat praktikum tedapat pada Gambar 28.

Gambar 28. Rumput Setaria Lampungensis

Brachiaria ruziziensis. Berdasarkan praktikum diketahui bahwa nama


lokal dari Brachiaria ruziziensis adalah rumput ruzi. Tipe tumbuh Brachiaria
ruziziensis adalah decumben serta memiliki tipe bunga raceme.

39
Brachiaria ruziziensis memiliki daun yang lebih halus serta memiliki bulu
yang lebih tebal daripada Brachiaria decumben. Hutasoit et al. (2009)
menyatakan bahwa rumput ruzi memiliki daun yang lebat, padat berbulu
pendek dan bertekstur lembut Daun dapat tumbuh dari buku batang
maupun rizoma. Bunga berbentuk malai bendera. Rumput ini merayap,
perennial dengan stolon panjang yang berakar pada tiap buku batang
stolon yang bersinggungan dengan tanah sehingga membentuk tanaman
yang lebat. Hasil yang diperoleh pada saat praktikum telah sesuai dengan
literatur. Rumput Brachiaria ruziziensis pada saat praktikum tedapat pada
Gambar 29.

Gambar 29. Rumput Brachiaria ruziziensis


Brachiaria decumbens. Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan
diketahui nama lokal dari Brachiaria decumbens adalah rumput BD. Tipe
tumbuh Brachiaria decumben adalah decumben serta memiliki tipe bunga
raceme. Daun rumput BD terdapat bulu namun sedikit. Suharni (2004)
menyatakan bahwa Brachiaria decumben di Indonesia dikenal dengan
nama rumput bede. Tanaman ini tumbuh tegak membentuk hamparan
lebat. Memiliki daun pendek, kaku, berstruktur halus, berwarna hijau gelap
dan berbulu. Batang tegak tumbuh dari dasar buku yang terdapat pada
stolon yang menjalar di atas permukaan tanah. Bunga bertipe malai
bendera dengan 2 atau 3 tandan. Hasil yang diperoleh pada saat praktikum
telah sesuai dengan literatur. Rumput Brachiaria decumbens pada saat
praktikum tedapat pada Gambar 30.

40
Gambar 30. Rumput Brachiaria decumbens

Legum
Legum merupakan tanaman dari jenis kacang-kacangan. Rahmat dan
Harianto (2017) menyatakan bahwa tanaman legum adalah tanaman
kacang-kacangan dan polong yang merupakan salah satu sumber
makanan ternak terutama bagi ternak ruminansia ternasuk seperti sapi
potong. Parameter yang diamati dalam praktikum identifikasi tanaman
legum adalah tipe daun dan bunga, serta ciri spesifik tanaman.
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, diperoleh data identifikasi
tanaman legum terdapat pada Tabel 4 sebagai berikut.
Tabel 4. Identifikasi tanaman legum
No. Nama ilmiah Nama lokal Tipe Daun Tipe Bunga
1 Desmodium rensonii Desmodium Trifoliate Papilionoideae
2 Gliricidia maculata Gamal Imparipinate Papilionoideae
3 Bauhinia blakeana Tayuman Simple Caesalpiniadeae
Calliandra
Kaliandra Bipinate Mimosoideae
4 calothyrsus
Laucaena
Lamtoro Bipinate Mimosoideae
5 leucocephala
6 Sesbania sesbans Jayanti Paripinate Papilionoideae
7 Indigofera arrecta Tarum Imparipinate Papilionoideae
8 Stylosanthes hamata Kacang stilo Trifoliate Papilionoideae
Kacang
Pueraria triloba Trifoliate Papilionoideae
9 kudzu
Desmodium rensonii. Desmodium rensonii memiliki nama lokal
Desmodium. Tipe tumbuh tanaman ini adalah erect. Berdasarkan praktikum
diketahui bahwa tipe daun Desmodium adalah trifoliate dan tipe bunga

41
papilionoideae atau kupu-kupu. Ciri spesifik pada tanaman ini yaitu adanya
rambut-rambut kecil pada daun. Bogdam (1997) menyatakan bahwa legum
desmodium memiliki daun trifoliate yang berbentuk elips sampai oval dan
dapat tumbuh tegak sampai ketinggian 1 sampai 2 m dari permukaan tanah
dengan batang berkayu dan memiliki bunga kupu-kupu berwarna ungu,
putih atau kuning. Hasil yang diperoleh pada saat praktikum telah sesuai
dengan literatur. Legum Desmodium rensonii dapat dilihat pada Gambar
31.

Gambar 31. Desmodium rensonii


Gliricidia maculata. Gliricidia maculata memiliki nama lokal Gamal.
Tipe tumbuh tanaman ini adalah erect. Berdasarkan praktikum diketahui
bahwa tipe daun Gliricidia maculata adalah imparipinnate dan tipe bunga
papilionoideae atau kupu-kupu. Ciri spesifik pada tanaman ini yaitu terdapat
rambut-rambut kecil pada daun. Tanaman ini mengandung protein kasar
20%. Mayasari et al. (2012) menyatakan bahwa kandungan nutrisi hijauan
gamal (G. sepium) yaitu kadar protein 25,7%, serat kasar 13,3%, abu 8,4%,
dan BETN 4,0%. Nurlaha et al. (2014) menyatakan bahwa gamal adalah
tanaman leguminosa yang bersifat tahunan dan merupakan tanaman
berkayu. Gamal tumbuh secara tegak dengan bunga simetris atau
kupu-kupu. Daun gamal bertipe imparipinate. Selain sebagai tanaman
pakan, gamal dapat dimanfaatkan sebagai tanaman pagar atau tanaman

42
pencegah erosi. Hasil yang diperoleh pada saat praktikum telah sesuai
dengan literatur. Legum Gliricidia maculata dapat dilihat pada Gambar 32.

Gambar 32. Gliricidia maculata


Bauhinia blakeana. Bauhinia blakeana memiliki nama lokal
Tayuman. Tipe tumbuh tanaman ini adalah erect. Berdasarkan praktikum
diketahui bahwa tipe daun Bauhinia blakeana adalah simple dan tipe bunga
caesalpinideae atau terompet. Purbajanti (2013) menyatakan bahwa
Bauhinia blakeana sering disebut sebagai tayuman. Tayuman merupakan
salah satu pohon legum tahunan yang memiliki daun yang simple dan
apabila tumbuh tingginya dapat mencapai 17 kaki, dengan tipe tumbuh
erect atau tegak. Bentuk bunga tayuman adalah Cesalpiniaceae. Tayuman
berasal dari Asia Selatan. Hasil praktikum sesuai dengan literatur. Legum
Bauhinia blakeana dapat dilihat pada Gambar 33.

Gambar 33. Bauhinia blakeana


Calliandra calothyrsus. Calliandra calothyrsus memiliki nama lokal
kaliandra. Tipe tumbuh tanaman ini adalah erect. Berdasarkan praktikum

43
diketahui bahwa tipe daun Calliandra calothyrsus adalah bipinate yakni
yang cabang daunnya memiliki cabang lagi. Tipe bunga Calliandra
calothyrsus adalah mimosoideae atau bola. Zat antinutrien yang
terkandung dalam tanaman ini adalah tannin. Abqoriah et al. (2015)
menyatakan bahwa daun kaliandra berwarna hijau gelap, kanopi melebar
ke samping, dan sangat padat. Tipe daun kaliandra merupakan daun
majemuk yang berpasangan. Firdus (2010) menyatakan bahwa Kaliandra
mengandung zat anti nutrisi tanin dalam jumlah yang tinggi sampai 11 %
sehingga dapat berpengaruh terhadap tingkat pemanfaatan pakan oleh
ternak. Rukmana (2005) menyatakan bahwa bunga kaliandra (Calliandra
calothyrsus) berbentuk bulat bola (mimosoideae) dengan tinggi tanaman
dapat mencapai 8 m. Hasil yang diperoleh pada saat praktikum telah sesuai
dengan literatur. Legum Calliandra calothyrsus dapat dilihat pada Gambar
34.

Gambar 34. Calliandra calothyrsus


Leucaena leucocephala. Leucaena leucocephala memiliki nama lokal
Lamtoro atau petai cina. Tipe tumbuh tanaman ini adalah erect.
Berdasarkan praktikum diketahui bahwa tipe daun Leucaena leucocephala
adalah bipinate yakni yang cabang daunnya memiliki cabang lagi. Tipe
bunga Leucaena leucocephala adalah mimosoideae atau bola. Zat
antinutrien yang terkandung dalam tanaman ini adalah mimosin.
Padmiswari et al. (2017) menyatakan bahwa lamtoro merupakan salah
satu tanaman yang memiliki kandungan protein yang cukup tinggi yaitu
berkisar antara 25 hingga 35%. Pemanfaatan daun lamtoro sebagai pakan

44
ternak perlu dibatasi karena lamtoro mengandung zat anti nutrisi yaitu
asam amino non protein yang disebut mimosin. Mimosin dapat
menimbulkan keracunan atau gangguan kesehatan apabila dikonsumsi
dalam jumlah yang banyak dan terus menerus dalam jangka waktu yang
cukup lama. Purwanto (2007) menyatakan bahwa daun lamtoro menyirip
ganda yang memiliki ukuran lebih besar daripada daun kaliandra, terdiri
atas 12 hingga 24 sirip dengan bunga berbentuk seperti bola
(mimosoideae). Hasil yang diperoleh pada saat praktikum telah sesuai
dengan literatur. Legum Leucaena leucocephala dapat dilihat pada
Gambar 35.

Gambar 35. Leucaena leucocephala


Sesbania sesbans. Sesbania sesbans memiliki nama lokal Jayanti.
Tipe tumbuh tanaman ini adalah erect. Berdasarkan praktikum diketahui
bahwa tipe daun Sesbania sesbans adalah paripinnate dengan tipe bunga
papilionoideae atau kupu-kupu. Utami (2008) menyatakan bahwa Sesbania
sesbans atau yang memilki nama daerah Jayanti, kelor warna (jawa)
merupakan perdu atau pohon kecil anak daun berbentuk garis memanjang,
bertangkai pendek, ujung bulat, dan tepi rata. Bunga muncul dari tandan,
bertipe kupu-kupu dan warnanya kuning. Buah polong, tumbuh
menggantung dan berbentuk garis. Dalimartha (2003) menyatakan bahwa
Tanaman jayanti termasuk jenis perdu dan mampu tumbuh sampai tinggi
2-6 meter. Daunnya berupa daun majemuk menyirip dengan 7-25
perangkat anak daun pada setiap cabang tangkainnya. Anak daun
berbentuk garis memanjang dan memiliki ujung bulat serta tepi rata. Hasil

45
yang diperoleh pada saat praktikum telah sesuai dengan literatur. Legum
Sesbania sesbans dapat dilihat pada Gambar 36.

Gambar 36. Sesbania sesbans


Indigofera arrecta. Indigofera arrecta memiliki nama lokal tarum. Tipe
tumbuh tanaman ini adalah erect. Berdasarkan praktikum diketahui bahwa
tipe daun Indigofera arrecta adalah imparipinnate dengan tipe bunga
papilionoideae atau kupu-kupu. Schrire (2015) menyatakan bahwa ciri-ciri
tanaman Indigofera memiliki daun yang menyirip atau imparipinate dengan
bunga kecil berbentuk kupu-kupu serta tumbuh tegak. Hasil yang diperoleh
pada saat praktikum telah sesuai dengan literatur. Legum Indigofera arrecta
dapat dilihat pada Gambar 37.

Gambar 37. Indigofera arrecta


Stylosantes hamata. Stylosantes hamata memiliki nama lokal kacang
stylo. Tipe tumbuh tanaman ini adalah erect. Berdasarkan praktikum
diketahui bahwa tipe daun Stylosantes hamata adalah trifoliate dengan tipe
bunga papilionoideae atau kupu-kupu. Ciri khas tanaman ini yakni terdapat
rambut-rambut pada batang. Cameron et al. (2011) menyatakan bahwa

46
kacang stylo tumbuh tegak, bunga simetris atau kupu-kupu dan daun tiga
selebaran atau trifoliate. Daun kacang stylo bergantian bersusun secara
majemuk dan terdiri dari tiga selebaran. Hasil yang diperoleh pada saat
praktikum telah sesuai dengan literatur. Legum Stylosantes hamata dapat
dilihat pada Gambar 38.

Gambar 38. Stylosantes hamata


Pueraria triloba. Pueraria triloba memiliki nama lokal kacang kudzu.
Tipe tumbuh tanaman ini adalah decumbens. Berdasarkan praktikum
diketahui bahwa tipe daun Pueraria triloba adalah trifoliate dengan tipe
bunga papilionoideae atau kupu-kupu. Ciri khas tanaman ini yakni bunga
kecil, berwarna kuning, dan mengandung tannin. Purbajanti (2013)
menyatakan bahwa legum ini berakar dalam, daunnya lebar, dan berlobi
tiga meruncing, kadang-kadang lobi daun tidak ada. Bunga legum ini
berbentuk kupu-kupu yang tersusun pada setangkai tanda bunga, warna
bunga adalah ungu sampai ungu kebiruan. Sastrosayono (2003)
menyatakan bahwa Pueraria triloba bertipe tumbuh decumben. Hasil yang
diperoleh pada saat praktikum telah sesuai dengan literatur. Legum
Pueraria triloba dapat dilihat pada Gambar 39.

47
Gambar 39. Pueraria triloba
Forbs
Berdasarkan praktikum diketahui bahwa forbs merupakan jenis
tanaman bukan rumput maupun legum serta tidak berkayu. Forbs memiliki
ciri khas berdaun lebar dan batang tidak berkayu, selain itu forbs memiliki
kandungan air yang tinggi. Contoh forbs yang sering dijumpai antara lain
adalah chikori, bayam, sawi, dan lain-lain. Benkeblia (2015) menyatakan
bahwa hijauan lainnya selain keluarga Graminae (Poaceae) adalah forbs.
Istilah forb juga digunakan untuk mewakili tanaman herba berdaun lebar di
rangeland. Tanaman brassica merupakan anggota dari keluarga mustard
dan ia menjadi termasuk ke dalam kategori forbs. Forbs sebagai sumber
pakan kering sama baiknya dengan jerami, tetapi sapi yang sedang laktasi
tidak boleh diberi lebih dari 30% DM forbs perhari. Ciri-ciri tanaman forbs
antara lain adalah memiliki ruas batang yang panjang dan tidak berkayu.
Collins et al. (2018) menyatakan bahwa karakteristik forbs antara lain yaitu
kandungan air bervariasi antara 80% hingga 90% pada akar dan sebagai
hijauan segar, memiliki akar yang dalam atau lebih dalam dari akar pada
rumput, pada batang, pertumbuhan naik dengan ruas (internode) panjang
dan menonjol keluar di atas permukaan tanah. Taksonomi forbs chikori
berdasarkan Ravindran (2017) sebagai berikut.
Kingdom : Plantae
Subkingdom: Viridiplantae
Division : Tracheophyta
Subdivision : Spermatophytina

48
Class : Magnoliosida
Ordo : Asterales
Family : Asteraceae
Subfamily : Cichorioideae
Genus : Cichorium
Species : Intybus.
Forbs Chicorium intybus dapat dilihat pada Gambar 40.

Gambar 40. Chicorium intybus

49
BAB IV
KESIMPULAN

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa


tanaman pakan diklasifikasi menjadi 3 jenis, yakni rumput-rumputan
(graminae), kacang-kacangan (legum), dan forbs. Identifikasi tanaman
dapat dilakukan dengan parameter tipe daun, tipe tumbuh, dan tipe bunga,
serta ciri spesifik yang terdapat pada tanaman tersebut. Jenis tanaman
yang termasuk dalam klasifikasi rumput-rumputan adalah Euclaena
Mexicana, Pennisetum purpureum CV. Mott, Sorghum sudanense,
Panicum maximum, Vetiveria zizanoides, Pennisetum purpuroides, Setaria
lampungensis, Chloris gayana, Brachiaria ruziziensis, Brachiaria
decumbent. Jenis tanaman yang termasuk dalam klasifikasi legum adalah
Desmodium rensonii, Gliricidia maculata, Bauhinia blakeana, Calliandra
calothyrsus, Leucaena leucocephala, Sesbania sesbans, Indigofera
arrecta, Stylosantes hamata, Pueraria triloba. Jenis tanaman yang
termasuk dalam klasifikasi forbs adalah Cichorium Intybus. Praktikum
bermanfaat untuk mengetahui jenis-jenis tanaman pakan beserta
ciri-cirinya.

50
DAFTAR PUSTAKA

Abqoriah., Ristianto U., dan Bambang S. 2015. Produktivitas tanaman


kaliandra (Calliandra calothyrsus) sebagai hijauan pakan pada
umur pemotongan yang berbeda. Buletin Peternakan. Vol. 39 No.
2.
Akmalia, T. S. 2014. Identifikasi tumbuhan angiospermae dengan kunci
determinasi berbasis flash. Skripsi. Fakultas Sains dan Teknologi.
UIN Sunan Kalijaga. Yogyakarta.
Al-Tameme, H. J. M. 2015. Chemical profiles as chemotaxonomic tools for
some species in fabaceae in Iraq. AL-Qadisiyha Journal for
Science. 20(1):88-99.
Aldous, D. E. 2001. International Turf Management. Routledge. London.
Benkeblia, N. 2015. Omnics Technologies and Crop Improvement. CRC
Press. Boca Raton.
Bogdam, A. V. 1997. Tropical Pasture and Fodder Plant. Longman Group
Ltd. London.
Cameron F., Chakraborty, D., J. A. G. Irwing and L. A. Edye. 2011. An
expressed resistance Colletotrichum gloeosporioides in
Stylosanthes hamata. 1(4):599-612.
Collins, M., C. J. Nelson, K. J. Moore, dan R. F. Barnes. 2018. Forages: An
Introduction to Grassland Agriculture 7th Edition. Willey Blackwell.
USA.
Cong, W. F., J. Jing, J. Rasmussen, K. Soeagard, dan J. Eriksen. 2017.
Forbs enhance productivity of unfertilised grass-clover leys and
support low-carbon bioenergy. Scientific Reports. 7:1422 hal. 1-10
Firadus, F. 2010. Pengaruh formulasi pakan hijauan (rumput gajah,
kaliandra dan gamal) terhadap pertumbuhan dan bobot karkas
domba. Agripet 10(1): 42-45
Fuller, M. F. 2004. The Encyclopedia of Farm Animal Nutrition. CABI
Publishing. UK
Hasim, S. I. 2009. Tanaman Hias Indonesia. Penebar Swadaya. Jakarta.
Hawthorne, W., dan A. Lawrence. 2006. Plant Identification. Bath Press.
London.
Hedayetullah, M. dan P. Zaman. 2019. Forage Crops of The World Volume
I: Major Forage Crops. Apple Academic Press, Inc. US
Hutasoit, R., J. Sirait, dan S. P. Ginting. 2009. Budidaya dan Pemanfaatan
Bachiaria ruziziensis (Rumput Ruzi) Sebagai Hijauan Pakan

51
Kambing. Pusat Penelitian dan Pengembangan Peternakan. Galang
Deli Serdang Sumatera Utara.
Koten, B. B., R. Wea, dan A. Paga. 2007. Respon Kacang Tunggak dan
Rumput Sudan sebagai Sumber Pakan Melalui Pola Tanam
Tumpangsari dengan Berbagai Proporsi Tanaman di Lahan Kering.
Buletin Peternakan Vol. 31(3):121-126
Langi, P. L. 2014. Pengaruh Pemberian Pupuk Mikoriza terhadap
Kandungan Protein Kasar dan Serat Kasar Rumput Gajah Mini dan
Rumput Benggala. Skripsi. Fakultas Peternakan. Universitas
Hasanuddin. Makassar
Marley, C. L., R. Fychan, J. W. Davies, N. D. Scollan, R. I. Richardson, V. J.
Theobald, E. Genever, A. B. Forbes, dan R. Sanderson. 2014.
Effects of chicory/perennial ryegrass swards compared with
perennial ryegrass swards on the performance and carcass quality of
grazing beef steers. Journal Animal Science. 3(1): 44-54.
Mayasari, D., E. D. Purbajanti, dan Sutarno. 2012. Kualitas hijauan gamal
(Gliricidia sepium) yang diberi pupuk organic cair (POC) dengan
dosis berbeda. Animal Agriculture Journal. 1(2): 293-301.
Mufarihin, A., D. R. Lukiwati, dan Sutarno. Pertumbuhan dan bobot bahan
kering rumput gajah dan rumput raja pada perlakuan aras auksin
yang berbeda. Animal Agriculture Journal. 1(2):1-15.
Muryani, Ika. Pengembangan Modul Pembelajaran Biologi Berbasis Sains
Teknologi Masyarakat (STM) Materi Famili Fabaceae (Suku
Polong-Polongan) untuk Siswa Kelas X SMA/MA. Skripsi.
Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga. Yogyakarta.
Nurlaha, A. Setiana, dan N. S. Asminaya. 2014. Identifikasi jenis hijauan
makanan ternak di lahan persawahan desa babakan kecamatan
dramaga kabupaten bogor. JITRO. 1(1) : 54-62.
Oshingboye, A. D. Molecular Characterization and DNA Barcoding of
Arid-Land Species of Family Fabaceae in Nigeria. Tesis. University
of Lagos. Lagos.
Padmiswari, A. A. I. M., N. I. Wiratmini, dan I. W. Kasa. 2017. Histologi testis
tikus (Rattus norvegicus) jantan yang diberi tepung lamtoro
(Leucaena leucocephala Lamk. de Wit) hasil perendaman. Jurnal
Metamorfosa. 4(1): 178-183.
Purbajanti, E. D. 2013. Rumput dan Legum. Graha Ilmu. Yogyakarta
Purwanto, Imam. 2007. Mengenal Lebih Dekat Leguminoseae. Penerbit
Kanisius. Yogyakarta
Purwanto, Y. 2018. Kandungan Bahan Kering dan Bahan Organik Berbagai
Jenis Rumput yang Ditanam di Bawah Naungan Kelapa Sawit.
Skripsi. Universitas Negeri Lampung. Bandar Lampung

52
Quattrocchi, Umberto. 2002. CRC World Dictionary of Grass. Taylor &
Francis Group. USA
Rahmat, dan Harianto, B.2017. Pakan Sapi Potong. Penebar Swadaya
Ravindran, P. N. 2017. The Encyclopedia of Herbs and Spices. CABI.
Wallingford.
Reece, J.B., L. A. Urry, M.L. Cain, S.A. Wasserman, P.V. Miorsky, dan B.R.
Jackson. 2011. Campbell Biology Ninth Edition. Benjamin
Cummings. USA
Rukmana, H. R. 2005. Budidaya Rumput Unggul. Kanisius Yogyakarta.
Rusli, M. S., E. Noor., Risfaheri., E. Mulyon., T. Tutuarim, dan R. Suwarda.
2009. Optimasi kinerja proses distilasi minyak akar wangi dengan
modifikasi suhu dan kesetimbangan fasa. Jurnal Ilmu Pertanian
Indonesia. 14(1):65-72.
Sajimin., E. Sutedi., N. D. Purwantari, dan B. R. Prawiradiputra. 2010.
Agronomi rumput benggala (Panicum maximum Jacq) dan
pemanfaatannya sebagai rumput potong. Lokakarya Nasional
Tanaman Pakan. 122-130.
Saputri, E. L. 2012. Uji Pengawetan Daya Simpan Bahan Tanam Stek
Rumput Meksiko (Euchalaena Mexicana Schrad). Skripsi. Fakultas
Peternakan Institut Pertanian Bogor.
Schrire, B. 2015. A review of tribe Indigofereae (Leguminosae–
Papilionoideae) in Southern Africa (including South Africa, Lesotho,
Swaziland & Namibia; excluding Botswana). South African Journal
of Botany. 281-283.
Shiddieq, D., P. Sudira, dan Tohari. 2018. Aspek Dasar Agronomi
Berkelanjutan. UGM Press. Yogyakarta.
Sirait, Juniar. 2017. Rumput gajah mini (Pennisetum purpureum cv. Mott)
sebagai hijauan pakan untuk ruminansia. WARTAZOA
27(4):167-176
Suharni, S. 2004. Evaluasi Morfologi, Anatomi, Fisiologi dan Sitologi
Tanaman Rumput Pakan yang Mendapat Perlakuan Kolkisin.
Universitas Diponegoro. Semarang.
Sumarsono. 2007. Academic Curriculum Development Buku Ajar Ilmu
Tanaman Makanan Ternak. Program Studi Nutrisi dan Makanan
Ternak Fakultas Peternakan Universitas Diponegoro. Semarang.
Susanto, M. dan Mashudi. 2018. Petani Menuju Kedaulatan Pangan dan
Kayu di Lahan Terbatas. CV. Budi Utama. Yogyakarta
Suyitman. 2014. Produktivitas Rumput Raja (Pennisetum purpuroides)
pada Pemotongan Pertama Menggunakan Beberapa Sistem
Pertanian. Jurnal Peternakan Indonesia Vol.16(2) :119-127

53
Utami, P. 2008. Buku Pintar Tanaman Obat. PT Agromedia Pustaka.
Jakarta.
Wahyudi, I. 2010. Inventarisasi dan Identifikasi Hijauan Pakan di Desa Sei
Simpang Kecamatan Kampar Kiri Hilir Kabupaten Kampar. Skripsi.
Fakultas Pertanian dan Peternakan Universitas Islam Negeri Sultan
Syarif Kasim Riau. Pekanbaru

54
Lembar Kerja

55
56
57
58
59
60
Dokumentasi Praktikum

Praktikum acara II Praktikum acara II

Praktikum acara II Praktikum acara II

Praktikum acara II Praktikum acara II

61
ACARA III
PERTUMBUHAN TANAMAN

BAB I
TINJAUAN PUSTAKA

Pertumbuhan Tanaman
Pertumbuhan merupakan bertambahnya ukuran organ tubuh (fisik)
yang disebabkan karena peningkatan ukuran masing-masing sel dalam
kesatuan sel yang membentuk organ tubuh dan pertambahan jumlah
keseluruhan sel atau kedua-duanya seperti pertumbuhan panjang atau
tinggi badan, berat badan dan sebagainya (Shoimah et al., 2013).
Perkembangan adalah suatu proses pematangan yang berhubungan
dengan aspek fungsi termasuk perubahan sosial dan emosi (non fisik)
seperti kecerdasan, tingkah laku dan lain-lain. Faktor yang mempengaruhi
pertumbuhan tanaman adalah keadaan lingkungan, ketersediaan air,
cahaya, suhu, parasit atau patogen, dan predator (Ai dan Banyo, 2011).
Tahapan pertumbuhan tanaman yaitu perkecambahan, munculnya
tunas, tumbuh daun, berkembangnya daun dan akar, tanaman
berdeferensiasi terbentuknya bunga dan batang. Perkecambahan terjadi
akibat masuknya air ke dalam biji. Akar sekunder akan keluar dan
berkembang serta tunas muncul di atas tanah. Daun akan muncul dengan
titik tumbuh di dalam tanah. Daun dan sistem perakaran akan berkembang
dengan cepat tetapi titik tumbuh masih berada di bawah tanah. Tanaman
kemudian akan berdiferensiasi dengan sangat cepat yang ditandai dengan
terbentuknya primordial bunga, pertumbuhan batang, dan penyerapan
unsur hara yang cepat (Sumarno et al., 2013).
Zea mays
Ciri-ciri dari tanaman Zea mays yaitu sistem perakaran terdiri atas akar
seminal dan akar udara, batang tanaman jagung beruas ruas, panjang
batang jagung berkisar 60 cm sampai 300 cm, daun berkisar 10 sampai 20

62
helai tiap tanaman. Bentuk biji ada yang bulat, pipih, warna biji bervariasi
seperti kuning, putih, merah oranye dan merah kehitaman (Tarigan, 2007).
Pertumbuhan optimal pada tanaman jagung yaitu pada daerah iklim basah,
curah hujan ideal 85 sampai 200 mm perbulan, sinar matahari yang cukup,
suhu 21℃ sampai 34 ℃ (Izah, 2009).
Pennisetum purpureum
Rumput gajah (P. purpureum) mempunyai sistem perakaran
serabut yang dalam. Batang rumput gajah (P. purpureum) beruas-ruas dan
dapat tumbuh dengan ketinggian sekitar 3 sampai 5 meter. Memiliki daun
yang berbentuk meruncing dan berlekuk serta berdaun sejajar. Panjang
daun rumput gajah (P. purpureum) ini sekitar 16 sampai 90 cm dengan
lebar kira-kira 8 hingga 35 mm (Fardiyah, 2018). Permukaan daun rumput
gajah (P. purpureum) halus atau diselimuti oleh rambut yang kaku dan
pendek. Penggunaan hara yang seimbang yang disertai dengan
pengaturan jarak tanam dalam pembudidayaan hijauan makanan ternak
memungkinkan produktivitas hijauan lebih optimal. Kondisi lingkungan
tanaman yang tersedia unsur hara dan ruang tumbuh akan lebih
memungkinkan proses fisiologi tanaman berlangsung lebih baik,
khususnya fotosintesis sehingga perkembangan jumlah daun pun akan
lebih baik. (Sandiah et al., 2011).
Pennisetum purpureum cv. Mott
Ciri-ciri rumput gajah mini atau odot yaitu pertumbuhan cepat, tumbuh
berumpunan bertunas atau rhizoma, perakaran kuat dan dalam, daun dan
batang tidak berbulu, batang lunak mudah dimakan ternak (Antika, 2018).
Rumput odot memiliki produksi yang tinggi dan sangat mudah berkembang,
di musim hujan biasanya batangnya lebih lunak. Penggunaan hara yang
seimbang yang disertai dengan pengaturan jarak tanam dalam
pembudidayaan hijauan makanan ternak memungkinkan produktivitas
hijauan lebih optimal (Sandiah et al., 2011)

63
Vigna radiata
Tanaman kacang hijau (Vigna radiata) merupakan tanaman yang
tergolong dalam keluarga polong-polongan. Kacang hijau memiliki
kandungan protein nabati yang tinggi (Rukmana, 1997). Kacang hijau
memiliki ciri-ciri batang tanaman berukuran kecil, berbulu, berwarna hijau
kecokelatan, tumbuh tegak mencapai 30 cm sampai 110 cm dan
bercacabang menyebar ke semua arah. Daun tumbuh majemuk dan helau
daun berbentuk oval dengan ujung lancip dan berwarna hijau. Kacang hijau
memiliki toleran kekeringan, dapat ditanam di daerah yang kurang subur,
cocok ditanam pada musim kemarau dengan rata-rata curah hujan yang
rendah. Pemilihan tanah yang baik yaitu dengan tanah subur, gembur
banyak dan menganbdung bahan organik (Solikhah, 2016).

64
BAB II
MATERI DAN METODE

Materi
Alat. Alat yang digunakan pada praktikum pertumbuhan tanaman
adalah polybag, penggaris, dan kamera.

Bahan. Bahan yang digunakan pada praktikum pertumbuhan


tanaman adalah biji kacang hijau, biji jagung lokal, biji jagung hybrida, stek
rumput odot, stek rumput gajah, pupuk kandang, dan kertas kerja
praktikum.
Metode
Metode yang dilakukan dalam praktikum pertumbuhan tanaman
yaitu polybag diisi dengan campuran tanah dan pupuk kandang dengan
perbandingan 2:1, sebanyak 80% dari volume polybag. Biji rumput (jagung
lokal dan hybrida), biji legum (kacang kedelai dan kacang hijau) dan stek
(rumput odot dan rumput gajah) ditanam. Setiap polybag disiram sebanyak
200 ml dengan frekuensi penyiraman pada minggu pertama 2 hari satu kali
kemudian minggu ke 2 sampai dengan selanjutnya satu hari sekali.
Pertumbuhan diamati dengan mengukur tinggi tanaman, panjang akar serta
ada atau tidaknya nodule. Hasil dicatat pada lembar kerja. Pengamatan dan
pencatatan tinggi tanaman dilakukan setiap 7 hari sekali pada pukul 15.00,
dilakukan selama 6 minggu. Pada minggu ke 6 dilakukan pengukuran
panjang akar dan ada atau tidaknya nodule. Hasil pengamatan
didokumentasikan.

65
BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN
Praktikum pertumbuhan tanaman bertujuan untuk mengetahui kegiatan
menumbuhkan tanaman mulai dari pembuatan media tanaman,
penanaman, pemeliharaan, mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi
pertumbuhan, dan mengetahui efek berbagai perlakuan terhadap
produktivitas tanaman. Tahap pertama yang dilakukan yaitu pembuatan
media dengan menggunakan polybag yang diisikan tanah. Polybag diisi
dengan campuran tanah dan pupuk kandang sebanyak 80% dari
volumenya. Pupuk kandang dan tanah dicampurkan dengan perbandingan
2 banding 1. Fungsi tanah yaitu sebagai media tanam bagi tumbuhan.
Fungsi dari pemberian pupuk yaitu sebagai sumber zat hara untuk
mencukupi kebutuhan nutrisi tanaman dan memperbaiki struktur
tanah.Tahap selanjutnya yaitu penanaman tanaman menggunakan 6
macam tanaman yang kemudian dilakukan pemeliharaan selama 42 hari.
Selama pemeliharaan dilakukan penyiraman selama dua hari sekali
pada minggu pertama dan kemudian setiap hari pada minggu selanjutnya.
Pengukuran tinggi tanaman dilakukan setiap satu minggu sekali. Panen
dilakukan pada hari ke-42 pemeliharaan. Tanaman diukur tinggi tanaman,
panjang akarnya dan ada tidaknya nodul. Pengukuran tinggi tanaman
dilakukan dengan menggunakan penggaris mengukur tinggi dari titik
tumbuh diatas sampai daun tertinggi. Panjang akar diukur dengan
mengukur dari akar tumbuh sampai ujung angkar menggunakan penggaris.
Hasil kemudian dicatat.
Zea mays
Tinggi Tanaman
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil
pertumbuhan tinggi tanaman pada jagung lokal dan jagung hybrida. Hasil
yang didapatkan yaitu tinggi tanaman jagung lokal pada minggu ke tujuh
100 cm dan jagung lokal 71,67 cm. Data disajikan pada grafik berikut.

66
Grafik Tinggi Tanaman
200

150

100

50

0
1 2 3 4 5 6 7

Jagung Lokal Jagung Hibrida

Gambar 1. Grafik pertumbuhan tinggi tanaman jagung


Tinggi tanaman berdasarkan grafik, diketahui bahwa pertumbuhan
tinggi tanaman pada jagung hibrida lebih tinggi dari tanaman jagung lokal.
Tinggi tanaman jagung lokal pada minggu ke 7 yaitu 100 cm dan jagung
lokal 71,67 cm. Pertumbuhan paling cepat pada kedua tanaman jagung
tersebut yaitu pada minggu ke 4. Islami (2012) menyatakan bahwa tinggi
tanaman jagung pada hari ke 40 yaitu 136,17 cm. Hasil praktikum tidak
sesuai dengan literatur. Marliah et al (2012) menyatakan bahwa faktor
genetik, faktor lingkungan terutama kelembaban dan suhu di sekitar
tanaman sangat mempengaruhi pertumbuhan dan hasil tanaman. Izah
(2009) menyatakan bahwa tanaman jagung dapat tumbuh pada berbagai
macam tanah bahkan pada kondisi tanah yang agak kering. Pertumbuhan
optimal pada tanaman jagung yaitu pada daerah iklim basah, curah hujan
ideal 85 sam[ai 200 mmperbulan, sinar matahari yang cukup, suhu 21℃
sampai 34 ℃.
Panjang Akar
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh panjang akar
pada jagung lokal yaitu 72cm dan jagung hybrid yaitu 113cm. Izah (2009)
menyatakan bahwa panjang akar pada tanaman jagung mencapai 18,5 cm
pada hari ke 15. Sinaga dan Ma’ruf (2016) menyatakan bahwa laju rata-rata
pertumbuhan akar tanaman jagung adalah 2,84 cm per hari. Panjang akar
dipengaruhi oleh sifat fisik dan kimia tanah. Sifat fisik dan kimia tanah

67
dengan perbaikan granulasi tanah sehingga aerasi tanah menjadi lebih
baik unuk pertumbuhan akar yang berfungsi untuk menyerap unsur hara
bagi kebutuhan tanaman.
Pennisetum purpureum
Tinggi Tanaman
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil
pertumbuhan tinggi tanaman pada Pennisetum purpureum dan Pennisetum
purpureum cv. Mott. Hasil yang didapatkan yaitu tinggi tanaman pada
rumput gajah (Pennisetum purpureum) 100 cm dan tinggi rumput odot
(Pennisetum purpureum cv. Mott) 34,75 cm. Data disajikan pada grafik
berikut.

Garik Tinggi Tanaman


150

100

50

0
1 2 3 4 5 6 7

Pennisetum purpureum Pennisetum purpureum cv.mott

Gambar 2. Grafik pertumbuhan tinggi tanaman rumput


Tinggi tanaman berdasarkan grafik, diketahui bahwa pertumbuhan
tinggi tanaman pada rumput gajah (Pennisetum purpureum) 100 cm yaitu
lebih tinggi dari rumput odot (Pennisetum purpureum cv. Mott) 34,75 cm.
Pertumbuhan paling cepat pada tanaman rumput gajah (Pennisetum
purpureum) yaitu pada minggu ke 2 dan pada tanaman rumput odot
(Pennisetum purpureum cv. Mott) yaitu pada minggu ke 5. Lasamadi (2013)
menyatakan bahwa tinggi tanaman Pennisetum purpureum pada hari ke 42
mencapai 108,2 cm. Hasil praktikum tidak sesuai dengan literatur.
Penanaman hijauan pakan pada lahan yang subur, menghasilkan
produktivitas hijauan pakan yang lebih baik dibandingkan pada lahan kritis

68
atau kurang subur. Unsur nitrogen (N) berfungsi untuk merangsang
pertumbuhan tanaman secara keseluruhan, terutama batang tanaman.
Panjang Akar
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh panjang
akar Pennisetum purpureum yaitu 100 cm dan Pennisetum purpureum cv.
Mott yaitu 34,75 cm. Surajat et al. (2015) menyatakan bahwa rata-rata
panjang akar tumbuhan Pennisetum purpureum berumur 6 minggu setelah
penanaman adalah 72,22 cm. Hasil praktikum tidak sesuai dengan literatur.
Lasamadi (2013) menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi panjang
akar yaitu unsur phospor (P) bagi tanaman untuk merangsang
pertumbuhan akar, khususnya akar tanaman muda. Pertumbuhan
tanaman juga dipengaruhi oleh hormon auksin. Surajat et al., (2015)
menyatakan bahwa kadar auksin yang terlalu tinggi akan menghambat
pertumbuhan tanaman dan perkembangan akar.
Vigna radiata
Tinggi Tanaman
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil
pertumbuhan tinggi tanaman pada Vigna radiata. Hasil yang didapatkan
yaitu tinggi tanaman pada minggu ke 7 yaitu 25,33 cm. Data disajikan pada
grafik berikut.

Vigna radiata
30

20

10

0
1 2 3 4 5 6 7

Vigna radiata

Gambar 3. Grafik pertumbuhan tinggi tanaman Vigna radiata


Tinggi tanaman berdasarkan grafik yaitu mecapai 25,33 cm.
Pertumbuhan tanaman paling pesat yaitu pada minggu ke 5. Tumbuhan
kacang hijau berumur 6 minggu setelah penanaman memiliki tinggi yang

69
berkisar antara 58,97 cm sampai 68,43 cm (Solikhah, 2016). Hasil
praktikum tidak sesuai dengan literatur. Faktor yang dapat mempengaruhi
tinggi tanaman yaitu nitrogen pada zat hara. Nitrogen merupakan salah
satu zat hara penting yang dibutuhkan tanaman untuk tumbuh (Solikhah,
2016). Tanaman kacang hijau lebih tahan kekeringan, serangan hama dan
penyakit lebih sedikit, dapat dipanen pada umur 55 sampai 60 hari, dapat
ditanam pada tanah yang kurang subur, dan cara budidayanya mudah
(Barus, 2014)
Panjang Akar
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh panjang
akar yaitu 38cm. Panjang akar tanaman kacang hijau yaitu 39.08 cm
(Astutik, 2012). Hasil praktikum tidak sesuai dengan literatur. Lokasi
penanaman berhubungan kondisi fisika dan kimia tanah yang dapat
mempengaruhi pertumbuhan akar, ketersediaan air dan zat hara (Ekawati
dan Nurhidayati, 2013)
Nodul
Nodul akar adalah organ berisi sel tanaman yang terinfeksi
bakteroid yang menyumbang tanaman dengan N terfiksasi. Perkembangan
nodul memerlukan sintesis dan persepsi sinyal molekul seperti lipochito
oligosakarida yang disebut faktor Nod yang berperan dalam induksi
pembentukan nodul. (Hidayat, 2013). Berdasarkan praktikum yang telah
dilakukan diperoleh jumlah nodul pada tanaman Vigna radiata yaitu 7
berwarna putih. Rata-rata jumlah nodul pada akar kacang hijau berkisar
antara 9,48 sampai 11,62 (Hanisar dan Bahrum, 2016). Hasil praktikum
tidak sesuai dengan literatur. Jumlah bintil akar dipengaruhi oleh fosfat
yang diperlukan oleh tanaman sebagai sumber ATP untuk metabolisme sel
yang dapat digunakan untuk pertumbuhan akar serta meningkatkan jumlah
bintil akar. Tahap-tahap pembentukan bintil akar yaitu bakteri rhizobium
berkerumun disekitar rambut akar. Rambut akar mengeluarkan triptofan
kemudian oleh bakteri diubah menjasi asam indolasetat. Rambut akar akan
mengkerut dan bakteri menghasilkan enzim yang dapat melarutkan

70
senyawa pektat yang terdapat dalam fibril. Bakteri akan berubah bentuk
menjadi bulat. Selaput rambut akat menjadi tipis dan mudah ditembus oleh
bakteri. Bakteri masuk ke dalam akar dan terbentuk nodula (Triadiati et al.,
2013).

71
BAB IV
KESIMPULAN

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa


praktikum yang dilakukan berupa pembuatan media, penanaman tanaman,
pemupukan, penyiraman, pengukuran tinggi tanaman, dan panen.
Tanaman yang digunakan yaitu kacang hijau (Vigna radiata), jagung lokal
(Zea mays), jagung hybrida (Zea mays), rumput odot (Pennisetum
purpureum cv. Mott) rumput gajah (Pennisetum purpureum) Pengukuran
tanaman yang dilakukan berupa mengukur tinggi tanaman, panjang akar,
dan melihat nodul akar. Faktor yang dapat mempengaruhi pertumbuhan
tanaman yaitu intensitas cahaya, lingkungan seperti suhu dan kelembaban,
genetik, keadaan tanah dan hormon. Nodul akar adalah organ berisi sel
tanaman yang terinfeksi bakteroid yang menyumbang tanaman dengan N
terfiksasi.

72
DAFTAR PUSTAKA

Aini, B. 2008. Pengaruh Ekstrak Alang-Alang (Imperata cylindrica),


Bandotan (Ageratum conyzoides) dan Teki (Cyperus rotundus)
Terhadap Perkecambahan Beberapa Varietas Kedelai (Glycine max
L). Skripsi, Fakultas Teknologi dan Sains. Universitas Islam Negeri
Malang. Malang
Ai, N. S., Y. Banyo. 2011. Konsentrasi klorofil daun sebagai indikator
kekurangan air pada tanaman. Jurnal Ilmiah Sains. 11 (2) : 166-173.
Antika, C. 2018. Pengaruh Naungan Kelapa Sawit Dan Jenis Rumput
Terhadap Produktivitas Rumput Pada Pertanaman Campuran.
Skripsi. Fakultas Pertanian. Universitas Lampung. Bandar Lampung.
Barus,W. A., H. Khair, M. A. Siregar. 2014. Respon pertumbuhan dan
produksi kacang hijau (phaseolus radiatus l.) akibat penggunaan
pupuk organik cair dan pupuk tsp. Agrium. 19(1): 1-11
Ekawati, A., T. Nurhidayati. 2013. Multilokasi pengaruh isolate bakteri
penambat nitrogen, bakteri pelarut fosfat, dan mikoriza asal desa
condro, kecamatan pasirian, lumajang terhadap pertumbuhan
kacang hijau (Vigna radiata L.). Jurnal Sains dan Seni Pomits. 2 (1) :
1-6.
Fardiyah, U. 2018. Pengaruh Penambahan Rumput Gajah (Pennisetum
purpureum) Pada Media Tanam Terhadap Pertumbuhan Miselium
Jamur Tiram Merah (Pleurotus flabellatus) Dimanfaatkan Sebagai
Sumber Belajar Biologi. Skripsi. Fakultas Keguruan dan Ilmu
Pendidikan Universitas Muhammadiyah Malang. Malang.
Hanisar, W., A. Bahrum. 2016. Pengaruh pemberian pupuk organik cair
terhadap pertumbuhan dan hasil beberapa varietas kacang hijau
(Vigna radiata L.). Jurnal Agroteknologi. 1 (1) : 1-10.
Islami, T. 2012. Pengaruh residu bahan organik pada tanaman jagung (zea
mays l.) sebagai tanaman sela pertanaman ubi kayu (manihot
esculenta l.). Buana Sains. 12(1):131-136
Izah, L. 2009. Pengaruh Ekstrak Beberapa Jenis Gulma Terhadap
Perkecambahan Biji Jagung (Zea mays L.). Skripsi. Fakultas Saind
dan Tkenologi. Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim.
Malang.
Kasno, A. 2009. Varietas spesifik lokasi untuk maksimalisasi produktivitas
kacang tanah. Buletin Palawijaya. 18 (1) : 41-47.
Lasamadi,R. D., S. S. Malalantang, Rustandi dan S. D. Anis.Pertumbuhan
dan perkembangan rumput gajah dwarf (pennisetum purpureum cv.
Mott) yang diberi pupuk organik hasil fermentasi em. 32(5):158-171
Marliah, A., T. Hidayat, dan N. Husna. 2012.Pengaruh varietas dan jarak
tanam terhadap pertumbuhan kedelai [glycine max (l.)
merrill].16(1):22-28

73
Rukmana, R. 1997. Kacang Hijau Budidaya dan Pascapanen. Kanisius
Media. Penerbit Kanisius. Yogyakarta
Sari, P. 2010. Efektivitas Beberapa Formula Pupuk Hayati Rhizobium
Toleran Masam Pada Tanaman Kedelai di Tanah Masam Ultisol.
Skripsi. FAkultas Sains dan Tkenologi. Universitas ISlam Negeri
Maulana Malik Ibrahim. Malang
Sinaga, A., A. Ma’ruf. 2016. Tanggapan hasil pertumbuhan tanaman
jagung akibat pemberian pupuk urea, sp-36, kcl. Bernas Agricultural
Research Journal. 12 (3) : 51-58.
Sholikhah, F. 2016. Pemberian Formulasi Pengenceran Biofertilizer(1:15)
Dengan Variasi Dosis Dan Frekuensi Terhadap Pertumbuhan Dan
Produktivitas Tanaman Kacang Hijau (Vigna radiata L.). Skripsi.
Fakultas Sains dan Teknologi. Universitas Airlangga. Surabaya
Sumarno, D. S. Damardjati, M. Syam, Hermanto. 2013. Sorgum : Inovasi
Teknologi dan Pengembangan. IAARD Press, Badan Penelitian dan
Pengembangan Pertanian. Jakarta.
Surajat, A., N. Sandiah, L. Malesi. 2016. Respon pertumbuhan rumput
gajah (Pennisetum purpureum var. Hawaii) yang diberi pupuk
bokashi kotoran ayam broiler dengan dosis yang berbeda. Jurnal
Ilmu dan Teknologi Peternakan Tropis. 3 (3) : 38-46
Syafii, R. F. 2010. Aktivitas Antioksidan Dan Antimikroba Fraksi Polar
Ekstrak Kulit Kacang Tanah (Arachis hypogaea L). Skripsi. Fakultas
Farmasi Universitas Muhammadiyah Surakarta. Surakarta
Tarigan, F. H. 2007. Pengaruh Pemberian Pupuk Organik Green Giant
dan Pupuk Daun Super Bionik Terhadap Pertumbuhan dan
Produksi Tanaman Jagung (Zea mays L.). Skripsi. Fakultas
Pertanian. Universitas Sumatra Utara. Medan
Triadiati, N. R. Mubarik, dan Y. Ramasita. 2013.Respon pertumbunan
tanaman kedelai terhadap bradyrhizobium japonicum toleran
masam dan pemberian pupuk di tanah masam.Jurnal Agron.
Indonesia. 41(1: 24 - 31
Zhang, J., Q. Song, P. B. Cregan, R. L. Nelson, X. Wang, J. Wu, G. Jiang.
2015. Genome-wide association study for flowering time, maturity
dates and plant height in early maturing soybean (Glycine max).
BMC Genomics. 16 (217) : 1-11.

74
Lembar Kerja

75
Dokumentasi Praktikum

Jagung Hybrid (Zea mays) Jagung Lokal(Zea mays)

Rumput Gajah (Pennisetum Rumput Odot (Pennisetum


purpureum) purpureum cv.Mott)

Kacang Hijau (Vigna radiata)

76
ACARA IV
KULTUR JARINGAN

BAB I
TINJAUAN PUSTAKA

Kultur Jaringan
Kultur jaringan adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan untuk
membuat bagian tanaman (akar, tunas, jaringan tumbuh tanaman) tumbuh
menjadi utuh (sempurna) di kondisi in vitro (Harianto, 2009). Kultur jaringan
merupakan teknik yang efisien untuk perbanyakan klonal tanaman. Teknik
kultur jaringan juga berpeluang untuk terbentuknya individu dengan
karakter unggul melalui induksivariasi somaklonal atau rekayasa genetika
(Kurniawan dan Wahyu, 2016). Teknik kultur jaringan dilakukan dalam
kondisi aseptik di dalam botol kultur dengan medium dan kondisi tertentu.
Kultur jaringan tanaman memiliki manfaat utama yaitu perbanyakan klon
atau perbanyakan masal dari tanaman yang sifat genetiknya identik satu
sama lain. Manfaat lain dari kultur jaringan dalam beberapa hal khusus
yaitu perbanyakan klon secara tepat, kondisi aseptis, produksi tanaman
sepanjang tahun, pelestarian plasma nutfah, dan memperbanyak tanaman
yang sulit diperbanyak secara vegetatif konvensional (Zulkarnain, 2009).
Teori sel menyatakan bahwa sel adalah suatu kesatuan terkecil baik
struktural maupun fungsional dari makhluk hidup (Abdurahman, 2006).
Kalus embriogenik merupakan kalus yang dapat berkembang menjadi
embrio somatik (Rusdianto dan Indiarti 2012). Eksplan merupakan bagian
jaringan atau organ tanaman sebagai inisiasi kultur (Hadisaputra, 2008).
Plantlet adalah tanaman kecil hasil reproduksi secara vegetatif yang
diregenerasikan dari kultur in vitro (Zulkarnain, 2009). Sifat totipotensi sel
tumbuhan yaitu setiap sel tumbuhan mampu menurunkan sifat dan
mempunyai potensi yang sama dengan induknya untuk tumbuh dan
berkembang bila diberikan lingkungan yang sesuai (Murni, 2010). Autonom

77
sel adalah kemampuan sel untuk mengatur aktivitas hidupnya sendiri
(Hendaryono dan Wijayani, 2012).
Perkecambahan In Vitro
Perkecambahan adalah proses terbentuknya kecambah (plantula).
Kecambah sendiri didefinisikan sebagai tumbuhan kecil yang baru muncul
dari biji dan hidupnya masih tergantung pada persediaan makanan yang
terdapat dalam biji (Mudiana, 2007). Jenis perkecambahan biji ada dua,
yaitu perkecambahan epigeal dan hipogeal. Perkecambahan epigeal
ditandai dengan hipokotil yang tumbuh memanjang sehingga plumula dan
kotiledon terangkat ke atas (permukaan tanah). Perkecambahan hipogeal
ditandai dengan epikotil tumbuh memanjang kemudian plumula tumbuh ke
permukaan tanah menembus kulit biji dan kotiledon tetap berada di dalam
tanah (Campbell et al., 2000).
Perkecambahan in vitro merupakan perkecambahan yang terjadi
pada kondisi lingkungan yang telah diatur lingkungannya terutama dalam
kaitannya dengan kelembaban, suhu, dan intensitas cahaya, serta medium
tumbuh juga diatur sesuai kebutuhan perkecambahan (Zulkarnain, 2009).
Faktor yang mempengaruhi perkecambahan in vitro antara lain
kematangan benih, kesterilan ruangan, alat dan media yang digunakan
dalam kultur jaringan (Lestiana, 2015).
Medium Kultur Jaringan
Komponen dasar media kultur ialah air, gula sebagai sumber karbon
(sukrosa dan glukosa), garam anorganik, garam mikro dan makro, vitamin,
dan hormon pertumbuhan. Media sintetik sudah banyak digunakan sebagai
sumber nutrisi bagi tanaman (Altman dan Loberant, 1998). Media kultur
jaringan umumnya tersusun atas komposisi hara makro, hara mikro,
vitamin, gula, asam amino, dan N-organik, persenyawaan kompleks alami
(air kelapa, esktrak ragi, jus tomat, dan lain-lain), buffer, arang aktif, zat
pengatur tumbuh (terutama auksin dan sitokinin) dan bahan pemadat
(Tuhuteru et al., 2012). Garam anorganik berupa hara makro dan mikro,
serta vitamin akan berpengaruh terhadap pertumbuhan dan

78
perkembangan organ tanaman. Karbohidrat sebagai sumber energi untuk
pertumbuhan tanaman, sedangkan hormon pertumbuhan akan
berpengaruh untuk arah dan jenis pertumbuhan tanaman (Efendi dan
Khumaida, 2011). Media kultur in vitro yang sering digunakan untuk
perbanyakan tanaman adalah media MS (Murashige dan Skoog)
(Inkiriwang et al., 2016).
Zat Pengatur Tumbuh
Terdapat dua kelompok zat pengatur tumbuh yang sering digunakan
yaitu kelompok auksin misalnya Indoleacetic acid dan naphthaleneacetic
acid sedangkan kelompok sitokinin misalnya kinetin dan benzylamino
purine (BAP). Penggunaan auksin (IAA dan NAA) dan sitokinin (BAP dan
kinetin) pada konsentrasi yang tepat dapat memacu pertumbuhan eksplan,
terutama pembentukan daun, tunas, dan ruas (Samudin, 2009). Zat
pengatur tumbuh auksin dan sitokinin berperan dalam regenerasi tanaman
secara umum, auksin mampu menginduksi prolimerasi dan pertumbuhan
kalus dan sitokinin berperan dalam memacu regenerasi perpanjangan dan
pertumbuhan tunas (Dixit et. al., 2013).
Tahapan Kerja dalam Kultur Jaringan
Tahapan kerja pada teknik kultur jaringan meliputi inisiasi,
multiplikasi, perpanjangan, dan induksi akar (pengakaran), dan
aklimatisasi. Kegiatan inisiasi meliputi persiapan eksplan, sterilisasi eksplan
hingga mendapatkan eksplan yang bebas dari mikroorganisme
kontaminan. Multiplikasi merupakan tahap perbanyakan eksplan dengan
subkultur (pemindahan eksplan dalam media baru yang berisi zat pengatur
tumbuh) secara berulang-ulang untuk mempertahankan stok bahan
tanaman (eksplan). Pengakaran merupakan kegiatan terakhir sebelum
plantlet dipindahkan ke kondisi luar. Aklimkatisasi ialah proses pemindahan
atau pengadaptasian plantlet dari kondisi in vitro ke kondisi luar/lapangan
(Budisantoso, 2015).

79
BAB II
MATERI DAN METODE

Materi
Alat. Alat yang digunakan pada praktikum kultur jaringan adalah botol
kultur, petridisc, kertas saring, pisau scalpel, pinset, Laminar air flow,
autoklaf, tabung reaksi, pipet, lampu spiritus, enlenmeyer dan kamera
digital/ kamera handphone.
Bahan. Bahan yang digunakan dalam praktikum kultur jaringan
antara lain adalah meristem apikal dari akar, daun, dan batang tanaman
kacang hijau (Vigna radiata), medium Murashige dan Skoog (MS) dengan
zat pengatur tumbuh auksin 2,4-D 2 mg/L dan kinetin, alkohol 70%, bayclin,
aquades, dan kertas kerja praktikum.

Metode
Metode yang digunakan pada praktikum kultur jaringan adalah
pembuatan medium, induksi kalus dan induksi tunas. Metode yang
digunakan pada pembuatan medium adalah medium Murashige dan Skoog
(MS) powder ditimbang 2,215 gram, aquades sebanyak 0,5 liter
dimasukkan ke dalam erlenmeyer, sukrosa (gula) ditimbang sebanyak 15
gram. Aquades, MS powder dan sukrosa dilarutkan dengan magnetic
stirrer. Larutan dicek pH, pH diharapkan sekitar 5,8 sampai 6 (terlalu asam
ditambah NaOH atau KOH). Larutan dipanaskan sampai mendekati
mendidih, kemudian agar-agar ditambahkan sedikit demi sedikit, agar tidak
menjendal dan larutan tidak menguap.Larutan media dimasukkan ke botol
kultur jaringan dan ditutup dengan alumunium foil dan media disterilkan
dengan autoklaf selama 30 menit dengan tekanan 1 psi dan dengan suhu
121oC.
Metode yang digunakan pada induksi kalus adalah biji kacang hijau
(Vigna radiata) digerminasikan menggunakan botol kultur dan diinkubasi
selama 7 hari. Jaringan meristem dari tunas tanaman kacang hijau (Vigna

80
radiata) diambil dalam lingkungan yang steril. Bagian meristem apikal (akar,
batang, dan daun) dipotong menggunakan pisau/skalpel dengan ukuran 2
mm sampai 3 mm, dilakukan inokulasi dalam botol yang berisi medium
Murashige dan Skoog (MS), diinkubasikan pada ruang kultur bersuhu 22oC
sampai 27oC dan tanpa pencahayaan, kemudian diamati, dicatat, dan
didokumentasikan pertumbuhannya menggunakan kamera pada pukul
11.00 WIB pada hari ke-3, ke-6, ke-9, ke-12, ke-15, ke-18, dan ke-21.
Metode yang digunakan pada induksi tunas adalah kalus dari
eksplan (Vigna radiata) yang telah dipotong dan ditanam pada botol yang
berisi media Murashige dan Skoog (MS) dengan tambahan zat pengatur
tumbuh untuk pertumbuhan tunas. Inkubasi pada ruang kultur yang
bersuhu 22oC sampai 27oC dengan cahaya. Pembentukan tunas dan
kalusnya diamati, dicacat, dan dikomentasilkan pertumbuhannya
mengggunakan kamera pada pukul 11.00 pada hari ke-3, ke-6, ke-9, ke-12,
ke-15, ke-18, dan ke-21.

81
BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

Kultur jaringan merupakan metode dimana sebagian kecil jaringan


hidup (eksplan) diisolasi dari suatu organisme dan ditumbuhkan secara
aseptis selama periode tertentu pada suatu medium yang mengandung
nutrien. Harianto (2009) menyatakan bahwa kultur jaringan adalah
serangkaian kegiatan yang dilakukan untuk membuat bagian tanaman
(akar, tunas, jaringan tumbuh tanaman) tumbuh menjadi utuh (sempurna)
di kondisi in vitro. Hasil yang diperoleh pada saat praktikum sesuai dengan
literatur. Praktikum kultur jaringan bertujuan untuk mengetahui teknik
perkembangbiakan tanaman secara kultur jaringan.
Bahan-bahan yang digunakan untuk pembuatan medium yaitu
medium Murashige dan Skoog (MS) powder, aquades, sukrosa (gula),
NaOH atau KOH dan agar-agar. Medium Murashige dan Skoog (MS)
powder dengan zat pengatur tumbuh auksin 2,4-D 2 mg/L dan NAA/Kinetin
berfungsi sebagai medium, zat pengatur tubuh auksin berfungsi untuk
membentuk kalus, dan zat pengatur tubuh sitokinin berfungsi untuk
membentuk tunas. Aquades berfungsi sebagai bahan pengencer atau
pelarut, sukrosa berungsi sebagai sumber nutrien atau sumber karbohidrat,
NaOH atau KOH berfungsi untuk menetralkan asam dan agar-agar
berfungsi sebagai bahan pemadat atau penjendal. Efendi dan Khumaida
(2011) menyatakan bahwa garam anorganik berupa hara makro dan mikro,
serta vitamin akan berpengaruh terhadap pertumbuhan dan
perkembangan organ tanaman. Karbohidrat sebagai sumber energi untuk
pertumbuhan tanaman, sedangkan hormon pertumbuhan akan
berpengaruh untuk arah dan jenis pertumbuhan tanaman. Inkiriwang et al.
(2016) menyatakan bahwa media kultur in vitro yang sering digunakan
untuk perbanyakan tanaman adalah media MS (Murashige dan Skoog).

82
Tahapan kultur jaringan dimulai dengan persiapan yang meliputi
sterilisasi alat, pembuatan medium, persiapan eksplan, inokulasi dan
aklimatisasi. Sterilisasi alat dilakukan dengan menggunakan autoklaf
selama 15 sampai 30 menit. Pembuatan medium menggunakan Murashige
dan Skoog (MS), sukrosa, aquades dan agar-agar. Medium meliputi
perbandingan konsentrasi hormon pertumbuhan auksin dan sitokinin,
medium yang digunakan pada pertumbuhan kalus perbandingan auksin
dan sitokinin adalah 30:1, sedangkan medium yang digunakan pada
pertumbuhan tunas, perbandingan auksin dan sitokinin adalah 1:30.
Persiapan eksplan yaitu biji yang akan ditumbuhkan disterilkan dengan
bayclin dan alkohol terlebih dulu lalu digerminasikan di dalam botol kultur
lalu diinkubasi selama 7 hari. Jaringan meristem apikal dari akar tanaman
Vigna radiata diambil dalam kondisi yang steril. Bagian meristem akar
tanaman Vigna radiata dipotong dengan pisau scalpel dengan ukuran 2
mm sampai 3 mm sebanyak 3 buah. Pengambilan jaringan meristem
kotiledon dan batang juga dilakukan sama seperti meristem akar. Tahapan
inokulasi meliputi penanaman eksplan. Eksplan diinokulasi kedalam botol
kultur yang sudah berisi medium MS dengan cara aseptis didalam laminar.
Tahapan aklimatisasi merupakan proses adaptasi, kemudian diamati
pembentukan akar, tunas dan kalusnya setiap 3 hari sekali dan ada
tidaknya kontaminasi serta dicatat dan difoto pertumbuhannya pada hari ke
3, 6, 9, 12, 15, 18, dan 21.
Langkah-langkah kultur jaringan yaitu persiapan alat dan medium,
persiapan eksplan atau inokulasi, inisiasi atau inkubasi dan aklimatisasi.
menyatakan bahwa pertama tahap persiapan dilakukan dengan cara
sterilisasi alat yang akan digunakan menggunakan autoklaf dan dilakukan
pembuatan medium dan sterilisasi medium yang akan digunakan,
selanjutnya persiapan eksplan atau inokulasi dilakukan dengan cara
memotong bagian tanaman yang akan ditumbuhkan kemudian ditanam
dalam medium yang telah disiapkan, lalu penanaman dapat dilakukan di
dalam laminar air flow secara aseptis, dan Inisiasi atau inkubasi dilakukan

83
setelah penanaman selesai dilakukan. Eksplan ditempatkan di dalam
ruang pertumbuhan atau inkubasi dengan suhu 26 sampai 28°C (Yuliarti,
2010). Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, tahapan pembuatan
kultur jaringan sudah sesuai dengan literatur.

Induksi Kalus
Kalus merupakan massa sel yang aktif membelah dan belum
terdeferensiasi yang biasanya muncul sebagai respon terhadap perlukaan
jaringan dan organ yang telah mengalami diferensiasi yang ditanam secara
in vitro. Kalus dapat diperoleh dari bagian tanaman seperti akar, batang
dan daun. Rusdianto dan Indrianto (2012) menyatakan bahwa kalus
merupakan massa sel yang tidak terorganisir yang awalnya merupakan
jaringan penutup luka, dimana sel-sel yang pada awalnya dorman
(quiescent) terdiferensiasi kembali (dediferensiasi). Berdasarkan praktikum
yang telah dilakukan, diperoleh data produksi kalus terdapat pada Tabel 5
sebagai berikut.
Tabel 5. Produksi kalus
Eksplan
Hari ke-
Kotiledon Batang Akar
3 Tidak ada Tidak ada Ada sedikit
6 Tidak ada Tidak ada Ada sedikit
9 Ada sedikit Ada sedikit Ada sedikit
12 Ada sedikit Ada banyak Ada sedikit
15 Ada sedikit Ada banyak Ada sedikit
18 Ada sedikit Ada banyak Ada sedikit
21 Ada sedikit Ada banyak Ada sedikit
Perbandingan hormon auksin dan sitokinin yang diberikan pada saat
induksi kalus yaitu sebesar 30:1. Proporsi hormon auksin lebih tinggi
dibandingkan dengan sitokinin karena auksin akan aktif apabila dalam
kondisi gelap atau tidak ada cahaya. Hormon auksin berfungsi untuk
perbanyakan dan pemanjangan sel, sehingga hormon auksin cocok untuk
membentuk kalus. Karjadi dan Buchory (2008) menyatakan bahwa auksin
berfungsi untuk perpanjangan sel, pembentukan akar adventif, dan
menghambat pembentukan tunas adventif dan tunas ketiak.

84
Produksi kalus pada eksplan kotiledon dan batang mulai ada pada
hari ke 9, dan pada eksplan akar tidak terjadi pertumbuhan. Perbedaan
produksi kalus ini dipengaruhi oleh keadaan dari eksplan, media yang
digunakan dan ada tidaknya kontaminasi. Zulkarnain (2009) menyatakan
bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan kalus antara lain
bahan sterilisasi, kandungan unsur kimia dalam media, hormon yang
digunakan, substansi organik yang ditambahkan dan terang gelapnya saat
inkubasi. Hasil yang diperoleh sesuai dengan literatur.
Induksi Tunas
Tunas adalah bagian tumbuhan yang baru tumbuh dari kecambah
atau kuncup yang berada di atas permukaan tanah atau
media. Tunas dapat terdiri dari batang, ditambah dengan daun muda,
calon bunga, atau calon buah. Yunita (2004) menyatakan bahwa tunas
yang tumbuh pada kultur jaringan merupakan tunas adventif yaitu tunas
yang tumbuh dari bagian tanaman yang lain selain embrio seperti daun dan
akar. Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, diperoleh data
produksi tunas terdapat pada Tabel 6 sebagai berikut.
Tabel 6. Produksi tunas
Eksplan
Hari ke-
Kotiledon Batang Akar
3 Tidak ada Tidak ada Tidak ada
6 Tidak ada Tidak ada Tidak ada
9 Tidak ada Tidak ada Tidak ada
12 Tidak ada Tidak ada Ada sedikit
15 Tidak ada Tidak ada Ada sedikit
18 Ada Tidak ada Ada sedikit
21 Ada Tidak ada Ada sedikit
Perbandingan hormon auksin dan sitokinin yang diberikan pada saat
induksi tunas yaitu sebesar 1:30. Proporsi hormon sitokinin lebih tinggi
dibandingkan dengan auksin karena sitokinin akan aktif apabila terkena
cahaya atau dalam kondisi terang. Hormon sitokinin sendiri berfungsi untuk
diferensiasi sel dan morfologi sel, sehingga hormon sitokinin cocok untuk
membentuk tunas. Kristina (2009) menyatakan bahwa penambahan
sitokinin menyebabkan kalus akan tumbuh mengarah menjadi tunas

85
apabila konsentrasi sitokinin dalam jaringan tanaman lebih tinggi dibanding
konsentrasi auksin.
Produksi tunas pada eksplan kotiledon ada pada hari ke-18 dan
untuk eksplan batang dan akar tidak ada produksi tunas. Produksi tunas
pada masing-masing eksplan berbeda-beda hal ini dipengaruhi oleh
keadaan eksplan, media yang digunakan, alat-alat yang digunakan pada
saat kultur serta ada tidaknya kontaminasi. Sulichantini (2016) menyatakan
bahwa faktor yang dapat mempengaruhi proses morfogenesis suatu
eksplan dalam teknik kultur jaringan adalah genotype, ukuran dan bagian
eksplan, jenis dan kosentrasi zat pengatur tumbuh, komposisi media
tumbuh dan lingkungan kultur. Hasil yang diperoleh pada saat praktikum
sesuai dengan literatur.
Kontaminasi pada Medium dan Eksplan
Kontaminasi adalah suatu kondisi terjadinya pencemaran terhadap
sesuatu oleh unsur lain yang memberikan efek tertentu, biasanya
berdampak buruk. Kontaminasi merupakan permasalahan mendasar yang
sering terjadi pada kultur in vitro. Berdasarkan praktikum yang telah
dilakukan, diperoleh data kontaminasi pada medium dan eksplan terdapat
pada Tabel 7 sebagai berikut:
Tabel 7. Kontaminasi pada medium dan eksplan
Hari Eksplan
ke- Kotiledon Batang Akar
Kalus Tunas
3 Tidak ada Tidak ada Ada Tidak ada
6 Tidak ada Ada Ada Tidak ada
9 Tidak ada Ada Ada Tidak ada
12 Tidak ada Ada Ada Tidak ada
15 Tidak ada Ada Ada Tidak ada
18 Tidak ada Ada Ada Tidak ada
21 Tidak ada Ada Ada Tidak ada
Perlakuan yang mengalami kontaminasi yaitu pada eksplan kalus
batang pada hari ke 9 dan tunas batang pada hari ke 3. Perlakuan yang
tidak mengalami kontainasi yaitu pada eksplan kotiledon dan akar.
Faktor-faktor yang dapat menyebabkan kontaminasi adalah proses

86
pembuatan medium dan penanaman eksplan yang kurang steril sehingga
terjadi kontaminasi. Kontaminasi juga dapat terjadi karena kondisi
lingkungan tempat pertumbuhan kultur belum steril, alat dan eksplan yang
digunakan pada tahap inokulasi belum steril. Zulkarnain (2009)
menyatakan bahwa sumber kontaminasi mikroorganisme pada sistem
kultur jaringan berasal dari media, lingkungan kerja yang kurang steril dan
pelaksana penanaman yang kurang hati-hati dan kurang teliti, eksplan
secara internal (kontaminan terbawa di dalam jaringan tanaman), eksplan
secara eksternal (kontaminan berada di permukaan eksplan) akibat
prosedur sterilisasi yang kurang sempurna, serta serangga atau hewan
kecil yang masuk ke botol kultur setelah diletakkan pada ruang kultur.

87
BAB IV
KESIMPULAN

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, dapat disimpulkan


bahwa proses perkembangbiakan secara kultur jaringan yang dilakukan
yaitu menggunakan eksplan kotiledon, batang, dan akar dari tanaman
kacang hijau (Vigna radiata). Media yang digunakan yaitu medium
Murashige dan Skoog (MS) dengan zat pengatur tumbuh auksin 2,4-D 2
mg/L dan kinetin, alkohol 70%, bayclin, aquades, sukrosa, NaOH atau KOH
dan agar-agar. Pertumbuhan kalus paling baik terjadi pada batang dan
kotiledon, sedangkan pertumbuhan pada tunas yang paling baik terjadi
pada kotiledon. Hasil kultur jaringan yang terdapat kontaminasi yaitu pada
eksplan batang. Faktor yang mempengaruhi keberhasilan kultur jaringan
antara lain media yang digunakan, ukuran dan bagian eksplan, lingkungan
dan ada tidaknya kontaminan.

88
DAFTAR PUSTAKA

Abdurahman, D. 2006. Biologi Kelompok Pertanian. Grafindo Media


Pratama. Bandung.
Altman, A., and B. Loberant. 1998. Micropropagation: clonal plant
propagation in vitro. A. Altman (Ed.) Agricultural Biotechnology.
Marcel Dekker Inc. New York. Page: 19-34.
Budisantoso, I. 2015. Pembuatan Medium Kultur Jaringan. Universitas
Soedirman. Purwokerto.
Campbell, N. A., J. B. Reece, dan L. G. Mitchell. 2000. Biologi Jilid 2.
Erlangga. Jakarta.
Dixit, V., S. P. Rai., and B. R. Chaudary. 2013. Allium sativum: Four-Step
Approach to Efficient Micropropagation. Int. J. Innov. Biol. Res.
2(1): 6-14.
Efendi, D dan Khumaida N. 2011. Faktor genetik sebagai dasar
pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Wattimena GA,
editor. Bogor. IPB Press.
Hadisaputra, F.F. 2008. Uji sitotoksik ekstrak etanol kultur akar ceplukan
(Physalis angulate L.) yang ditumbuhkan pada media
murashige-skoog dengan peningkatan konsentrasi sukrosa
terhadap sel myeloma. Skripsi. Fakultas Farmasi, Universitas
Muhammadiyah Surakarta. Surakarta.
Harianto, W. 2009. Pengenalan Teknik In Vitro. Bumi Aksara. Jakarta.
Hendaryono, D. P. S. dan A. Wijayani. 2012. Teknik Kultur Jaringan.
Kanisius. Yogyakarta.
Inkiriwang, A. E. B., J. Mandang dan S. Runtunuwu. 2016. Subtitusi media
murashige dan skoog/ MS dengan air kelapa dan pupuk daun
majemuk pada pertumbuhan anggrek desmodium secara in vitro.
Jurnal Bioslogos. 6(1): 15-19.
Karjadi, A. K., dan A. Buchory. 2008. Pengaruh komposisi media dasar,
penambahan BAP dan piFkloram terhadap induksi tunas bawang
merah. Jurnal Hort. 18(1): 1-9.
Kristina, N. N. 2009. Induksi tunas tabat barito (Ficus deltoidea Jack)
secara in vitro menggunakan benzil adenin (BA) dan naphthalene
acetic acid (NAA). Jurnal Littri. 15(1): 33-39.
Kurniawan, A.D., dan W, Widoretno. 2016. Regenerasi in vitro tanaman
bawang merah (Allium ascalonicum L.). Jurnal Biotropika. 4 (1):
1-3.

89
Lestiana, A. 2015. Pertumbuhan Biji Antharium secara In Vitro pada Media
Alternatif Pupuk Daun dan Lama Pencahayaan yang Berbeda.
Skripsi. Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, UMS. Surakarta.
Mudiana, D. 2007. Perkecambahan syzygium cumini (l.) skeels. Balai
Konservasi Tumbuhan Kebun Raya Purwodadi, Lembaga Ilmu
Pengetahuan Indonesia (LIPI). Biodiversitas. 8(1): 39-42.
Murni, P. 2010. Embriogenesis somatik pada kultur in vitro daun kopi
robusta (coffea canephora var. Robusta chev.). Biospecie
Journal. 2(2): 22-26.
Rusdianto dan Indrianto, A. 2012. Induksi kalus embriogenik pada wortel
(Daucus carota L.) menggunakan 2,4-Dichlorophenoxyacetic acid
(2,4-D). Jurnal Bionature. (13)2: 136-140.
Samudin, S. 2009. Pengaruh kombinasi auksin-sitokinin terhadap
pertumbuhan buah naga. Jurnal Media Litbang Sulteng. 2(1) :
62-66.
Sulichantini, E. D. Pengaruh konsentrasi zat pengatur tumbuh terhadap
regenerasi bawang putih (Allium sativum L) secara kultur jaringan.
Jurnal AGRIFOR 15(1):1412 – 6885.
Tuhuteru, S., M. L. Hehanussa., S. H. T. Raharjo. 2012. Pertumbuhan dan
perkembangan Anggrek Dendrobium anosmum pada media
kultur in vitro dengan berbagai konsentrasi air kelapa. Jurnal
Budidaya Pertanian. Fakultas Pertanian. Universitas Pattimura.
Ambon.
Yuliarti, N. 2010. Kultur Jaringan Skala Rumah Tangga. Andi. Yogyakarta.
Yunita. 2004. Kultur Jaringan Cara Memperbanyak Tanaman secara
Efisien. Agromedia Pustaka. Jakarta.
Zulkarnain. 2009. Kultur Jaringan Solusi Perbanyakan Tanaman Budidaya.
Bumi Aksara. Jakarta.

90
Lembar Kerja

91
Dokumentasi Praktikum

Gambar 1. Pertumbuhan kalus dan tunas hari ke-9

Gambar 2. Pertumbuhan kalus dan tunas hari ke-12

Gambar 3. Pertumbuhan kalus dan tunas hari ke-18

92
Gambar 4. Pertumbuhan kalus dan tunas hari ke-21

93
ACARA V
HERBARIUM

BAB I
TINJAUAN PUSTAKA

Herbarium adalah kumpulan tanaman yang telah diawetkan untuk


menggambarkan perbedaan karakteristiknya (Carl, 2011). Herbarium
merupakan spesimen (koleksi tumbuhan) dan tempat penyimpanan
spesimen tumbuhan. Ada dua macam herbarium, yaitu spesimen basah
dan kering. Spesimen kering pada umumnya telah dipres dan dikeringkan,
ditempelkan pada kertas mounting, dan diberi label berisi keterangan yang
penting yang sulit diketahui dengan pengamatan langsung. Spesimen
basah yaitu koleksi yang diawetkan dengan menggunakan larutan tertentu,
seperti FAA atau alkohol (Murni et al., 2015). Berdasarkan
kelengkapannya, herbarium dibedakan menjadi herbarium fertil dan
herbarium steril. Herbarium fertil menggunakan tanaman yang terdiri atas
bagian akar, batang, daun, bunga, dan buah. Herbarium steril
menggunakan tanaman yang hanya terdiri atas akar, batang, dan daun.
Andayani et al. (2017) menyatakan bahwa spesimen fertil merupakan
tanaman yang berbunga dan berbuah. Tujuan pembuatan herbarium
adalah untuk mengetahui perbedaan karakter dari masing-masing spesies
tumbuhan dan membandingkan ciri-ciri masing-masing spesies flora dari
tempat yang berbeda (Carl, 2011). Herbarium dapat digunakan untuk studi
atau pembelajaran mengenai tanaman dan klasifikasinya (Murni et al.,
2015).
Metode pembuatan herbarium adalah pertama-tama penyediaan bahan
dan alat, seperti lup, alat tulis, etiket gantung, kamera, gunting tanaman,
pisau, alat untuk mengapit (pressing), kardus atau tripleks, tali, kertas
monting (manila), benang, jarum jahit, perekat, alkohol, spritus bening,
FAA, kertas koran, kantong plastik, dan sprayer. Kedua, koleksi dan

94
pengawetan dengan cara pengamatan dan pencatatan sifat-sifat khas
tumbuhan, memotong organ tumbuhan, dan memperhatikan kelengkapan
organ tumbuhan, pengeringan spesimen, dan pemberian etiket gantung.
Herbarium basah dibuat dengan cara tanaman diambil dengan hati-hati
kemudian dimasukkan ke dalam botol yang berisi alkohol 70% dan formalin
4% lalu ditutup rapat. Herbarium kering dibuat dengan cara mengeringkan
tanaman dalam oven pada suhu 500C atau langsung dijemur dengan terik
matahari, sampai diperoleh spesimen herbarium kering (Noverita et al.,
2019). Manfaat pembuatan herbarium adalah dapat digunakan sebagai
bahan studi flora dan vegetasi dan menjadi sarana penting untuk identifikasi
tumbuhan (Murni et al., 2015). Faktor yang berpengaruh dalam pembuatan
herbarium yaitu spesies tanaman dan bahan kimia yang digunakan untuk
pengawetan. DNA dalam herbarium kering akan mudah terdegradasi
karena teknik preparasi spesimen herbarium yang menggunakan perlakuan
kimia, seperti formalin atau etanol akan merusak DNA dalam tanaman. Hal
ini akan mempengaruhi keakuratan data kualitatif maupun kuantitatif.
Persentase DNA dalam jaringan yang masih segar akan mengalami
penurunan setelah penyimpanan dalam waktu yang cukup lama (Staats et
al., 2011).

95
BAB II
MATERI DAN METODE

Materi
Alat. Alat yang digunakan pada praktikum herbarium adalah pita
perekat, lakban hitam, pensil, tali, gunting, dan kamera digital atau kamera
handphone.
Bahan. Bahan yang digunakan pada praktikum herbarium adalah
tanaman rumput atau legum lengkap (akar, batang, daun, dan bunga), bilah
bambu, kertas koran, plastik bening, kertas herbarium, etiket gantung dan
tempel, dan kertas kerja praktikum.

Metode
Metode yang digunakan pada praktikum herbarium adalah tanaman
(rumput dan legum) yang meliputi akar, batang, daun, bunga, dan buah
atau biji diambil dari lapangan. Tanaman dikeringkan dan diatur dalam
kertas yang kasar dan kering yang dapat menyerap air (kertas koran).
Kertas koran disusun berlapis-lapis lalu ditekan dengan bilah bambu dan
tali diikatkan di tepi-tepi kertas sampai tanaman tersebut kering. Kertas
pengering diganti dan tanaman ditempel pada kertas herbarium dengan
pita perekat. Etiket tempel ditulisi informasi meliputi familia, spesies, nama
daerah, tanggal pengambilan, manfaat tanaman, dan etiket gantung
dengan ukuran 3 cm x 7 cm ditulisi nomor/kode/tanggal pengambilan. Etiket
tempel diletakkan pada pojok kiri bawah kertas herbarium, dan etiket
gantung diikatkan pada kertas herbarium menggunakan tali. Pengambilan
tanaman di lapangan, proses pembuatan herbarium dan hasil pembuatan
herbarium didokumentasikan menggunakan kamera untuk dilampirkan
pada laporan praktikum.

96
BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

Herbarium merupakan tanaman yang diawetkan dalam keadaan kering


atau basah yang bertujuan untuk studi taksonomi. Kegiatan praktikum
dilakukan sebanyak dua kali, yaitu preherbarium dan herbarium. Kegiatan
preherbarium bertujuan untuk mempersiapkan alat dan bahan yang akan
digunakan saat pembuatan herbarium. Tanaman yang digunakan dalam
pembuatan herbarium adalah rumput BD (Brachiaria decumbens).
Tanaman diambil satu hari sebelum praktikum preherbarium, tujuannya
membuat tanaman menjadi layu dan kadar airnya berkurang. Bagian
tanaman yang diambil harus lengkap, meliputi akar, batang, daun, dan
bunga. Hal ini dilakukan agar identitas dan ciri tanaman dapat diketahui
dengan jelas.
Kegiatan preherbarium diawali dengan menyusun koran untuk
bagian alas dan penutup masing-masing sebanyak 7 lapis. Jumlah lapisan
koran dapat berbeda, sesuai dengan jenis tanaman yang akan dibuat
herbarium. Semakin besar ukuran dan kadar air dalam tanaman, semakin
banyak pula lapisan koran yang dibutuhkan. Penggunaan 7 lapis koran
dalam praktikum diperkirakan cukup untuk penyerapan kadar air rumput BD
yang digunakan. Koran berfungsi sebagai bahan untuk menguapkan air
dan mengeringkan tanaman. Rumput BD dipersiapkan kemudian
diletakkan di atas alas lapisan koran yang telah disusun. Bagian akar,
batang, dan bunga diusahakan tidak saling bertumpuk dan bagian daun
dibuka agar bentuknya terlihat jelas. Beberapa bagian tanaman ditempel di
atas alas koran menggunakan selotip agar posisi tanaman tidak bergeser
saat dikeringkan di dalam lapisan koran. Lapisan koran penutup diletakkan
di atas tanaman setelah posisi tanaman rapi. Setiap sisi koran diklip dengan
stapler supaya rapi kemudian diplester dengan lakban hitam untuk
melindungi tanaman di dalam lapisan koran. Koran dibingkai dengan bilah
bambu supaya lebih aman, mudah dibawa, dan mudah disimpan, serta

97
untuk menjaga tanaman agar posisinya tidak bergeser saat dipindahkan.
Kegiatan preherbarium diakhiri dengan penyimpanan tanaman selama 2
minggu dengan tujuan untuk mengeringkan tanaman yang nantinya
digunakan dalam pembuatan herbarium.
Lapisan koran dibuka setelah dikeringkan selama 2 minggu.
Tanaman dikeluarkan dari dalam lapisan koran dengan hati-hati agar
bentuknya tidak berubah. Tanaman diletakkan di atas kertas putih tebal
sebagai alas pembuatan herbarium. Beberapa bagian tanaman ditempel di
atas kertas putih tebal dengan selotip untuk mengatur posisinya supaya
tidak berubah. Etiket gantung yang diikatkan pada batang tanaman
dipasang dan etiket tempel diletakkan pada alas kertas. Tanaman ditutup
dengan plastik tebal pada bagian atas dan dipress. Masing-masing sisi
kertas diklip dengan stapler lalu diplester menggunakan lakban agar lebih
rapi. Herbarium tanaman yang telah jadi dapat disimpan untuk
pembelajaran di kelas.
Tujuan pembuatan herbarium adalah untuk mengetahui perbedaan
karakter dari masing-masing spesies tumbuhan dan membandingkan
ciri-ciri masing-masing spesies flora dari tempat yang berbeda. Herbarium
dapat digunakan untuk studi atau pembelajaran mengenai tanaman dan
klasifikasinya. Manfaat herbarium antara lain digunakan untuk studi
taksonomi tanaman, sebagai bukti bahwa tanaman itu pernah ada, sebagai
alat bantu pembelajaran di kelas, mengetahui identitas tanaman, dan
sebagai bank data penelitian.

98
Gambar 41. Herbarium Brachiaria decumbens
Tanaman yang dipakai dalam pembuatan herbarium adalah Brachiaria
decumbens atau yang sering disebut rumput BD atau rumput signal. Syam
(2015) menyatakan bahwa sistematika rumput signal adalah sebagai
berikut:
Phylum : Spermatophyta
Sub phylum: Angiospermae
Class : Monocotyledoneae
Ordo : Graminales
Family : Graminaea
Genus : Brachiaria
Spesies : Brachiaria decumbens
Rumput BD berasal dari Afrika Timur. Habitat alami rumput BD berada
di padang rumput terbuka dan ternaungi, berada di garis lintang 270LU
sampai 270LS. Di Indonesia rumput BD banyak dijumpai di pinggir jalan,
pinggir selokan, lapangan, pematang sawah, dan tempat-tempat yang
berbatu. Perkembangbiakan rumput BD di Indonesia sebenarnya sudah
tersebar luas, namun pengembangan secara budidaya dan secara
ekonomis masih sangat terbatas. Rumput BD tumbuh pada kisaran
kesuburan tanah yang luas, termasuk tanah miskin hara, tanah dengan pH
rendah dan memiliki kadar aluminium yang tinggi dan toleran terhadap
mangan dalam kadar yang sedang. Rumput BD dapat tumbuh baik pada
iklim tropis yang lembab pada ketinggian 0 m sampai 1200 m (dataran
rendah sampai dataran tinggi) dengan curah hujan berkisar 1000 mm per

99
tahun hingga 3000 mm per tahun dan pH tanah 6 sampai 7. Potensi
produksi bahan kering cukup tinggi, yaitu sekitar 10 ton/ha/tahun (Syam,
2015).
Rumput BD mempunyai ciri-ciri, tinggi tanaman 30 cm sampai 45 cm,
daun kaku dan pendek, ujung daun meruncing, mudah berbunga, bunga
berbentuk seperti bendera. Secara morfologi, rumput BD merupakan
rumput yang tidak terlalu tinggi, tegak atau menjalar, membentuk rhizoma
dan berstolon dengan daun berbulu sedang dan berwarna hijau terang,
lebar 7 cm sampai 20 cm dan panjang 5 cm sampai 25 cm. Daun tumbuh
dari stolon yang merambat yang berakar pada buku-bukunya. Rumput ini
disebut rumput gembalaan yang tumbuh menjalar dengan stolon
membentuk hamparan yang lebat. Cara identifikasi rumput BD yaitu
dengan melihat bentuk daun yang runcing, batang kecil dan tegak,
membentuk rumpun, serta ukuran yang tidak terlalu tinggi. Rumput BD
termasuk rumput berumur panjang, dapat tumbuh dengan membentuk
hamparan lebat dan penyebarannya sangat cepat melalui stolon. Rumput
ini tahan injakan dan kekeringan, namun tidak tahan terhadap genangan air
(Syam, 2015).
Kandungan nutrien rumput BD cukup tinggi dan palatabilitasnya yang
baik, tetapi bergantung pada status kesuburan tanah. Kecernaan rumput ini
dapat mencapai 50% sampai 80%, protein kasar berkisar 9% sampai 20%,
tergantung pada kesuburan tanah dan manajemen, tetapi dapat menurun
dengan cepat tergantung pada umur dan kondisi lingkungannya. Rumput
BD dapat digunakan sebagai hijauan makanan ternak, baik diberikan
dengan cara cut-carry atau sebagai rumput gembala. Rumput BD dapat
digunakan sebagai salah satu sumber penyediaan pakan pada musim
kemarau karena rumput ini dapat tahan hidup di musim kering. Rumput ini
merupakan bahan hay yang baik karena batangnya kecil dan mudah
menjadi kering. Rumput BD dapat digunakan untuk mengurangi erosi
karena mempunyai perakaran yang sangat kuat dan cepat menutup tanah
(Syam, 2015).

100
Etiket merupakan suatu catatan yang disertakan dalam herbarium
sebagai informasi data tentang herbarium tersebut. Etiket herbarium dapat
berupa etiket gantung dan etiket tempel. Etiket gantung berisi data
identifikasi tanaman secara singkat. Berdasarkan praktikum yang
dilakukan, etiket gantung berisi data kelompok/kode tanaman/tanggal
pembuatan. Etiket tempel berisi data-data herbarium yang lebih lengkap,
antara lain nama kolektor, tanggal pengambilan tanaman, tanggal
pembuatan herbarium, familia, genus, spesies, nama lokal, kondisi ketika
diambil, dan manfaat tanaman. Windari (2015) menyatakan bahwa etiket
gantung biasanya diikatkan pada bahan tumbuhan dan etiket tempel ditulis
di atas kertas yang berisi data tanggal, tempat ditemukan, tempat mereka
tumbuh, nama penemu, catatan khusus, nama familia, dan nama spesies.
Noverita et al. (2019) menyatakan bahwa herbarium diberi label atau
identitas yang mencantumkan nama latin, nama daerah atau lokal, habitat,
sifat hidup (parasit atau saprofit), warna, ciri-ciri spesifik, nama kolektor,
lokasi ditemukan, dan nomor koleksi. Hasil praktikum sesuai dengan
literatur.

101
BAB IV
KESIMPULAN

Berdasarkan praktikum herbarium yang telah dilakukan, dapat


disimpulkan bahwa herbarium merupakan tanaman yang diawetkan dalam
keadaan kering atau basah yang bertujuan untuk studi taksonomi.
Tanaman yang digunakan adalah rumput BD atau Brachiaria decumbens.
Praktikan mampu membuat herbarium dengan metode pengeringan
bertahap. Herbarium yang dibuat termasuk dalam jenis herbarium kering
dan menurut kelengkapannya termasuk dalam herbarium fertil karena
terdapat bagian akar, batang, daun, dan bunga. Pembuatan herbarium
dapat digunakan untuk mengetahui identitas tanaman, studi taksonomi,
sebagai alat bantu pembelajaran dalam kelas, sebagai bukti tanaman itu
pernah ada, dan sebagai bank data penelitian.

102
DAFTAR PUSTAKA

Andayani, D., E. Nurtjahya, dan H. Rustiami. 2017. Keanekaragaman


palem di pulau mendanau, belitung. Jurnal Ilmu-Ilmu Hayati. 17(3):
225-239
Carl, K. 2011. Herbarium. Parkstone Press International. USA.
Murni, P., Muswita, Harlis, U. Yulianti, dan W. D. Kartika. 2015. Lokakarya
pembuatan herbarium untuk pengembangan media pembelajaran
biologi di MAN cendikia muara jambi. Jurnal Pengabdian pada
Masyarakat. 30(2): 1-6.
Noverita, D. P. Armada, I. Matondang, T. M. Setia, dan R. Wati. 2019.
Keanekaragaman dan potensi jamur makro di kawasan suaka
margasatwa bukit rimbang bukit baling (SMBRBB) provinsi riau,
sumatera. Jurnal Pro-Life. 6(1): 26-43.
Staats, M., A. Cuenca, J. E. Richardson, R. V. Ginkel, G. Petersen, O.
Seberg, dan F. T. Bakker. 2011. DNA damage in plant herbarium
tissue. Plos One. 6(1): 1-9.
Syam, N. 2015. Pengaruh Pemberian Pupuk Hijau Cair Kihujan (Samanea
saman) dan Azolla (Azolla pinnata) terhadap Kandungan NDF dan
ADF pada Rumput Signal (Brachiaria decumbens). Skripsi.
Fakultas Peternakan. Universitas Hasanuddin. Makassar.
Windari, N. N. 2015. Inventarisasi dan Identifikasi Tumbuhan Paku di
Kawasan Cafe and Rest Area Gumitir Kabupaten Jember sebagai
Bahan Penyusun Karya Ilmiah Populer. Fakultas Keguruan dan
Ilmu Pendidikan. Universitas Jember. Jember.

103
Dokumentasi Praktikum

Praktikum Herbarium

104
LAMPIRAN
KARTU PRAKTIKUM

105
106
107
108
109
110
111