Anda di halaman 1dari 30

Daftar Isi

Kata Pengantar…………………………………………………………………………………i
Daftar Isi.....................................................................................................................................1

BAB I PENDAHULUAN..........................................................................................................4

A. Latar Belakang Masalah..................................................................................................4

B. Rumusan Masalah...........................................................................................................5

C. Tujuan Penulisan.............................................................................................................5

BAB II PEMBAHASAN..........................................................................................................6

A. Pengertian Evaluasi Pendidikan......................................................................................6

B. Tujuan, Fungsi, Prinsip-Prinsip, Jenis, Tehnik dan Sasaran Evaluasi Pendidikan dalam
Perspektif Hadits....................................................................................................................7

1. Tujuan Evaluasi...............................................................................................................7

2. Fungsi Evaluasi Pendidikan.............................................................................................8

3 Prinsip Prinsip Evaluasi..................................................................................................9

4. Jenis Evluasi..................................................................................................................10

5. Teknik Evaluasi.................................................................................................................11

6. Sasaran Evaluasi............................................................................................................13

C. Hadits yang berkaitan dengan Evaluasi Pendidikan dan Takhrij Haditsnya.................14

1). Hadits Pertama Tentang Imam mengevaluasi pegawainya...........................................14

1. Mashodir Ashliyah........................................................................................................15

2. Syahid Hadits................................................................................................................15

3. Terjemah Hadits Bukhari No. 6658...............................................................................16

4. Syarah Mufradat Hadits................................................................................................17

5. Esensi Hadits.................................................................................................................17

6. Unsur Hadits..................................................................................................................18

7. Kualitas Hadits..............................................................................................................19

1|H a d i t s Ta r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
8. Ta’amul Hadits..............................................................................................................20

9. Munasabah Hadits.........................................................................................................20

10. Asbabul Wurud..............................................................................................................20

12. Fiqh Hadits....................................................................................................................20

2). Hadis tentang Pertanyaan malaikat Jibril kepada Nabi SAW tentang Iman, Islam, Ihsan
dan pengetahuan akan hari qiyamat.....................................................................................21

Lafal Hadits..........................................................................................................................21

1. Mashodir Asliyah..........................................................................................................21

2. Terjemah, Syarah Mufrodat dan Syarah Hadis.............................................................21

3. Esensi Hadis..................................................................................................................22

4. Unsur Hadis...................................................................................................................23

3). Hadis tentang Ucapan ahli hadits..................................................................................29

1. Matan dan Syahid hadis................................................................................................29

2. Mashodir Asliyah..........................................................................................................29

3. Terjemah, Syarah Mufrodat dan Syarah Hadis.............................................................29

4. Esensi Hadits.................................................................................................................30

5. Unsur Hadis...................................................................................................................31

6. Kualitas Hadis...............................................................................................................31

7. Ta’amul Hadis...............................................................................................................31

8. Munasabah dan Asbabul Wurud....................................................................................31

9. Fiqih Hadis....................................................................................................................32

2|H a d i t s Ta r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Islam dengan sumber ajaran al-Qur’an dan hadits yang diperkaya penafsiran para
ulama ternyata menunjukkan dengan jelas berbagai masalah dalam bidang pendidikan
yang telah memberi corak hitam putihnya perjalanan hidup seseorang.
Oleh karena itu ajaran Islam menetapkan bahwa pendidikan merupakan salah satu
kegiatan yang wajib hukumnya baik pria maupun wanita yang berlangsung seumur hidup
semenjak dari buaran hingga ajal datang (al-Hadits) – life is education.
Dalam proses evaluasi pendidikan memiliki kedudukan penting dalam pencapaian hasil
yang digunakan sebagai input untuk perbaikan kegiatan pendidikan. Untuk mengetahui
lebih jelas tentang evaluasi pendidikan, akan dipaparkan tentang pentingnya evaluasi
yang berhubungan dengan ayat-ayat pendidikan.
Dalam menjalankan misi pendidikan, untuk melihat tingkat atau kadar penguasaan
sahabat terhadap materi pelajaran, nabi SAW juga mengevaluasi sahabat-sahabatnya.
Dengan mengevaluasi sahabat-sahabat, rasulullah mengetahui kemampuan para sahabat
dalam memahami ajaran agamaatau dalam menjalankan tugas. Untuk melihat hasil
pengajaran yang dilaksanakan, rasulullah SAW sering mengevaluasi hafalan para sahabat
dengan cara menyuruh para sahabat membacakan ayat-ayat al-qur’an dihadapannya
dengan membetulkan hafalan dan bacaan mereka yang keliru.
Di dalam pendidikan evaluasi merupakan suatu hal yang sangat penting untuk
mengetahui sampai sejauh mana kemajuan yang telah pesserta didik capai, agar sebagai
seorang pendidik bisa mengetahui apa yang harus dilakukan dan metode apa yang
seharusnya di berikan kepada anak didik tersebut. Bagaimana bisa seorang murid disebut
cerdas atau pintar tanpa ada tes atau ujian yang diberikan. Begitu pula dalam ajaran Islam,
evaluasi merupakan pemahaman yang tidak baru lagi.
Artinya evaluasi merupakan suatu ajaran yang seharusnya dilakukan oleh umat Islam
baik individu maupun kelompok. Namun kaitannya dengan aplikasi terasa memang
sangat jauh dari harapan sehingga perlu menggali kembali lagi hadits Rasulullah SAW,
sebagai landasan berfikir dan pijakan dalam tindakan.

3|H a d i t s Ta r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
B. Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dalam pembahasan makalah ini adalah sebagai
berikut.
1. Apa yang dimaksud dengan Evaluasi Pendidikan?
2. Bagaimana Tujuan, Fungsi, Prinsip-Prinsip, Jenis, Tehnik dan Sasaran Evaluasi
Pendidikan dalam Perspektif Hadits?
3. Bagaimana takhrij hadits yang berkaitan dengan Evaluasi Pendidikan tersebut?

C. Tujuan Penulisan
1. Untuk mengetahui pengertian Evaluasi Pendidikan.
2. Untuk mengetahui bagaimana Tujuan, Fungsi, Prinsip-Prinsip, Jenis, Tehnik dan
Sasaran Evaluasi Pendidikan dalam Perspektif Hadits.
3. Untuk mengetahui bagaimana takhrij hadits yang berkaitan dengan evaluasi
pendidikan tersebut.

4|H a d i t s Ta r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Evaluasi Pendidikan


Evaluasi berasal dari kata to evaluate yang berarti menilai. Nilai dalam bahasa arab di
sebut al-Qiyamah. istilah nilai ini mulanya di populerkan oleh para filsuf. Dalam hal ini,
plato merupakan filsuf yang pertama kali mengemukakannya. Pembahasan ’’nilai” secara
khusus di perdalam dalam kajian filsafat. Kata nilai menurut filsuf adalah idea of worth,
selanjutnya, kata nilai menjadi populer. 1
Dengan demikian secara harfiayah, evaluasi pendidikan al-Qiyamah dapat diartikan
sebagai penilaian dalam bidang pendidikan atau penilaian mengenai hal-hal yang
berkaitan dengan bidang pendidikan.2
Evaluasi pada dasarnya adalah memberikan pertimbangan atau harga atau nilai
berdasarkan kriteria tertentu. Proses belajar dan mengajar adalah proses yang bertujuan.
Tujuan tersebut dinyatakan dalam rumusan tingkah laku yang diharapkan dimiliki siswa
setelah menyelesaikan pengalaman belajarnya. Hasil yang diperoleh dari penilaian
dinyatakan dalam bentuk hasil belajar.
Oleh karena itu tindakan atau kegiatan tersebut dinamakan hasil belajar.
Dalam menjalankan misi pendidikan, untuk melihat tingkat atau kadar penguasaan
sahabat terhadap materi pelajaran, nabi SAW juga mengevaluasi sahabat-sahabatnya.
Dengan mengevaluasi sahabat-sahabat, rasulullah mengetahui kemampuan para sahabat
dalam memahami ajaran agamaatau dalam menjalankan tugas.
Untuk melihat hasil pengajaran yang dilaksanakan, rasulullah SAW sering
mengevaluasi hafalan para sahabat dengan cara menyuruh para sahabat membacakan
ayat-ayat al-qur’an dihadapannya dengan membetulkan hafalan dan bacaan mereka yang
keliru.3

1 Moh,Haitami Salim & Syamsul Kurniawan.‘’Study Ilmu Pendidikan Islam’’. (Jakarta: Kencana. 2010).
Hlm. 240-241
2 Ramayulis.Ilmu Pendidikan Islam. (jakarta: Kalam Mulia. 2010).Hlm. 221
3 https://manbaululuumgs.blogspot.com/2012/05/hadits-tarbawi-evaluasi-pendidikan.html

5|H a d i t s Ta r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
B. Tujuan, Fungsi, Prinsip-Prinsip, Jenis, Tehnik dan Sasaran Evaluasi Pendidikan
dalam Perspektif Hadits.

1. Tujuan Evaluasi
o Menurut M. Arifin, ada tiga tujuan pedagogis dari sistem evaluasi Tuhan
terhadap perbuatan manusia, yaitu :
a) Untuk menguji daya kemampuan manusia beriman terhadap berbagai macam
problema kehidupan yang dialaminya.
b) Untuk mengetahui sejauhmana hasil pendidikan wahyu yang telah diterapkan
Rasulullah SAW terhadap umatnya.
c) Untuk menentukan klasifikasi atau tingkat-tingkat hidup keislaman atau
keimanan manusia, sehingga diketahui manusia yang paling mulia di sisi Allah
SWT yaitu paling bertaqwa kepada-Nya, manusia yang sedang dalam iman
atau ketakwaannya, manusia yang ingkar kepada ajaran Islam. 4
o Menurut Abdul Mujib dkk, tujuan evaluasi adalah.
d) Mengetahui kadar pemahaman peserta didik terhadap materi pelajaran,
melatih keberanian, dan mengajak peserta didik untuk mengingat kembali
materi yang telah diberikan, dan mengetahui tingkat perubahan perilakunya.
e) Mengetahui siapa diantara peserta didik yang cerdas dan yang lemah, sehingga
yang lemah diberi perhatian khusus agar ia dapat mengejar kekurangannya.
f) Mengumpulkan informasi yang dapat dipergunakan sebagai dasar untuk
mengadakan pengecekan yang sistematis terhadap hasil pendidikan yang telah
dicapai untuk kemudian dibandingkan dengan tujuan yang telah ditetapkan
sebelumnya.
g) Mengevaluasi pendidik, materi pendidikan, dan proses peyampaian materi
pelajaran.
h) Mengetahui penguasaan peserta didik dalam kompitensi/subkompitensi
tertentu setelah mengikuti proses pembelajaran, untuk mengetahui kesulitan
belajar peserta didik (diagnostic test) dan untuk memberikan arah dan lingkup
pengembangan evaluasi selanjutnya.

2. Fungsi Evaluasi Pendidikan


a) Ishlah

4 https://hasbyeducation.blogspot.com/2017/01/evaluasi-pendidikan-islam-perspektif.html

6|H a d i t s Ta r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
Yaitu perbaikan terhadap semua komponen pendidikan, termasuk
perbaikan perilaku, wawasan, dan kebiasaan-kebiasaan peserta didik.
b) Tazkiyah
Yaitu penyucian terhadap semua komponen pendidikan. Artinya,
melihat kembali program-program pendidikan yang dilakukan, apakah
program tersebut penting atau tidak dalam kehidupan peserta didik. Apabila
terdapat program yang harus dihilangkan, maka harus dicari format yang
cocok dengan program semula.
c) Tajdid
Yaitu modernisasi semua kegiatan pendidikan. Kegiatan yang tidak
relevan untuk kepentingan internal maupun eksternal perlu diubah dan
dicarikan penggantinya yang lbih baik. Dengan kegiatan ini, pendidikan dapat
dimobilisasi dan didinamisasikan untuk lebih maju dan relevan dengan
kebutuhan peserta didik dan perkembangan zaman.
d) Al Dakhil
Yaitu masukan sebagai laporan bagi orang tua peserta didik berupa
raport, ijazah, piagam, dsb.

Senada dengan Novan Ardi Wijaya, Ramayulis juga mengumakan fungsi


evaluasi sebagai berikut:
a. Untuk mengetahui peserta didik yang terpandai dan terkurang di kelasnya.
b. Untuk mengetahui apakah bahan yang telah diajarkan sudah dimiliki peserta
didik atau belum.
c. Untuk mendorong persaingan yang sehat antara sesama peserta didik.
d. Untuk mengetahui kemajuan dan perkembangan peserta didik setelah
mengalami pendidikan dan pengajaran.
e. Untuk mengetahui tepat atau tidaknya guru memilih bahan, metode, dan
berbagai penyesuaian dalam kelas.
f. Sebagai laporan terhadap orang tua peserta didik dalam bentuk raport, ijazah,
piagam dan sebagainya.

Sementara pendapat lain mengemukakan, evaluasi berfungsi sebagai :


a. Mengidentifikasi dan merumuskan jarak dari sasaran-sasaran pokok dari
kurikulum secara komprehensif
b. Penetapan bagi tingkah laku apa yang harus direalisasikan oleh siswa

7|H a d i t s Ta r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
c. Menyeleksi atau membentuk instrumen-instrumen yang valid, terpercaya dan
praktis untuk menilai sasaran-sasaran utama proses kependidikan atau ciri-ciri
khusus dari perkembangan dan pertumbuhan manusia didik.

3 Prinsip Prinsip Evaluasi


Pelaksanaan evaluasi agar akurat dan bermanfaat baik bagi peserta didik,
pendidik ataupun pihak yang berkepentingan, maka harus memperhatikan prinsip-
prisip sebagai berikut:
a. Valid
Evaluasi mengukur apa yang seharusnya diukur dengan menggunakan jenis
tes yang terpercaya dan shahih. Artinya ada kesesuaian alat ukur dengan fungsi
pengukuran dan sasaran pengukuran.
b. Berorientasi kepada kompetensi
Dengan berpijak pada kompetensi, maka ukuran-ukuran keberhasilan
pembelajaran akan dapat diketahui secara jelas dan terarah.
c. Berkelanjutan/Berkesinambungan (kontinuitas)
Evaluasi harus dilakukan secara terus menerus dari waktu ke waktu untuk
mengetahui secara menyeluruh perkembangan peserta didik, sehingga kegiatan dan
unjuk kerja peserta didik dapat dipantau melalui penilaian. Dalam ajaran Islam
sangatlah diperhatikan kontinuitas, karena dengan berpegang prinsip ini, keputusan
yang diambil oleh seseorang menjadi valid dan stabil serta menghasilkan suatu
tindakan yang menguntungkan.
d. Menyeluruh (Komprehensif)
Evaluasi harus dilakukan secara menyeluruh, meliputi kepribadian, ketajaman
hafalan, pemahaman, ketulusan, kerajinan, sikap kerja sama, tanggung jawab, dan
sebagainya, atau dalam taksonomi Benjamin S. Bloom lebih dikenal dengan aspek
kognitif, afektif dan psikomotorik.

e. Adil dan objektif


Evaluasi harus mempertimbangkan rasa keadilan bagi peserta didik dan
objektif berdasarkan kenyataan yang sebenarnya, tidak boleh dipengaruhi oleh hal-hal
yang bersifat emosional dan irasional. Jangan karena kebencian menjadikan ketidak
objektifan evaluasi.
f. Bermakna
Evaluasi diharapkan mempunyai makna yang signifikan bagi semua pihak.
Untuk itu evaluasi hendaknya mudah difahami dan dapat ditindaklanjuti oleh pihak-
pihak yang berkepentingan.

8|H a d i t s Ta r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
g. Terbuka
Evaluasi hendaknya dilakukan secara terbuka bagi berbagai kalangan sehingga
keputusan tentang keberhasilan peserta didik jelas bagi pihak-pihak yang
berkepentingan, tanpa ada rekayasa atau sembunyi-sembunyi yang dapat merugikan
semua pihak.
h. Ikhlas
Evaluasi dilakukan dengan niat dan yang bersih, dalam rangka efisiensi
tercapainya tujuan pendidikan dan bai kepentingan peserta didik.
i. Praktis
Evaluasi dilakukan dengan mudah dimengerti dan dilaksanakan dengan
beberapa indikator, yaitu: a) hemat waktu, biaya dan tenaga; b) mudah
diadministrasikan; c) mudah menskor dan mengolahnya; dan d) mudah ditafsirkan.
j. Dicatat dan akurat
Hasil dari setiap evaluasi prestasi peserta didik harus secara sistematis dan
komprehensif dicatat dan disimpan, sehingga sewaktu-waktu dapat dipergunakan.

4. Jenis Evluasi

Abudin Nata membagi dalam empat macam/jenis evaluasi, yaitu: evaluasi formatif,
sumatif, placement atau penempatan, dan diagnosis.
A Evaluasi Formatif, ditujukan untuk mengetahui hasil kegiatan belajar
mengajar yang telah dilakukan oleh pendidik dan dicapai oleh peserta didik.
Hal ini dilakukan karena dasarnya manusia itu mempunyai kelemahan.
B. Evaluasi Sumatif, dilakukan untuk mengetahui hasil belajar yang dicapai
peserta didik setelah mengikuti kegiatan belajar dalam satu semester atau akhir
tahun dalam rangka menentukan jenjang berikutnya. Asumsi evaluasi ini
adalah bahwa segala sesuatu (termasuk peserta didik) diciptakan mengikuti
hokum bertahap. Hal ini sesuai dengan QS. Al Insyiqaq ayat 19 yang artinya,
“Sesungguhnya kamu melalui tingkat demi tingkat (dalam kehidupan).”
C Evaluasi Placement atau penempatan, untuk mengetahui kemampuan peserta
didik sebelum mengikuti pelajaran, serta menetukan bidang studi atau jurusan
yang akan dipilihnya. Asumsi yang mendasari evaluasi ini adalah bahwa setiap
manusia (peserta didik) memiliki perbedaan-perbedaan dan potensi khusus.
Hal ini disebutkan dalam QS. Al Isra ayat 84 yang artinya, “Tiap-tiap orang
berbuat menurut kedaannya.”
D Evaluasi Diagnosis, untuk mengetahui dan menganalisis keadaan-keadaan
peserta didik, baik yang berkenaan dengan kesulitan-kesulitan yang dihadapi,
maupun hambatan yang dijumpai dalam kegiatan belajar mengajar. Asumsi

9|H a d i t s Ta r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
yang mendasari evaluasi ini adalah bahwa pengalaman pahit masa lalu dapat
dijadikan ‘guru’ untuk memperbaiki masa depan. Setiap proses pembelajaran
tidak terlepas dari kesulitan. Jika dapat menyelesaikan dan memecahkan
hambatan dan kesulitan yang dihadapi, iakan memperoleh kemudahan dalam
kegiatan berikutnya. Hal ini senada dengan QS. Al Insyirah ayat 5-7, yang
artinya “Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.
Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Maka apabila kamu
telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh
(uirusan) lainnya.”

5. Teknik Evaluasi
Teknik evaluasi adalah cara yang dilakukan untuk melakukan evaluasi. Untuk
evaluasi pendidikan yang termasuk di dalamnya evaluasi terhadap program pendidikan
suatu lembaga, tujuan, sarana, efektifitas, kurikulum dan lain-lainnya, bisa dilakukan
dengan teknik evaluasi program salah satunya.
Sedangkan untuk evaluasi pembelajaran ada dua teknik yang sering digunakan
untuk mengukur hasil belajar yaitu dengan tes dan non-tes. Sebagai salah satu alat
untuk mengkuantifikasi sampel perilaku, maka para ahli memberikan berbagai
macam klasifikasi tes yang berbeda tergantung perspektif sang ahli tersebut.
Klasifikasi tes yang lengkap disampaikan oleh Anas Sudijono yang
mengklasifikasikan tes berdasarkan perspektif tertentu. Jika tes digolongkan
berdasarkan fungsi sebagai alat ukur perkembangan, maka ada enam jenis tes yaitu :
tes seleksi, tes awal, tes akhir, tes diagnostik, tes formatif dan tess umatif.
Berdasarkan aspek psikis yang ingin dinilai, tes dibedakan menjadi tes
intelegensi, tes kemampuan, tes sikap, tes kepribadian dan tes hasil belajar.
Berdasarkan banyaknya orang yang mengikuti maka tes dibedakan menjadi tes
individu dan tes kelompok. Jika digolongkan berdasarkan waktu yang disediakan,
maka akan ada dua jenis tes yaitu: power test dan speed test. Ditinjau dari segi respon
tes dapat dibedakan menjadi dua bentuk yaitu tes verbal dan tes non verbal. Dan jika
ditinjau dari cara mengajukan pertanyaan, akan ada dua tes yaitu te stertulis dan tes
lisan.
Teknik yang bisa digunakan dalam tes adalah tes lisan, tes unjuk kerja, tes
tertulis dan portofolio. Tes tertulis bisa dalam bentuk pilihan ganda, benar-salah,
menjodohkan, jawaban singkat, dan uraian bebas. Sedangkan teknik non tes meliputi
skala bertingkat, kuesioner, daftar cocok, wawancara, pengamatan dan riwayat hidup.

10 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
Jika diperjelas, maka teknik evaluasi dalam pendidikan dapat dibagi beberapa langkah
diantaranya :

a. Perencanaan
Dapat dilakukan dengan merumuskan tujuan evaluasi dalam suatu program
belajar mengajar didasarkan atas tujuan yang hendak dicapai.
b. Pengumpulan data
Dengan cara menetapkan aspek-aspek yang harus dinilai, artinya untuk
memperoleh bahan informasi yang cukup tentang anak didik dengan diadakan evaluasi
yang dapat ditempuh dengan langkah yaitu: pelaksanaan evaluasi, pemeriksaan hasil-
hasil evaluasi, dan pemberian kode atau skor.
c. Verifikasi data
Dengan menentukan metode evaluasi yang akan digunakan aspek yang akan
dinilai. Misalnya : untuk menilai sikap dipergunakan checklist.
d. Analisis data
Dengan cara memilih atau menyusun alat-alat evaluasi yang akan dipergunakan
berupa tes maupun bukan tes (non tes).
e. Penafsiran data
Dengan menentukan kriteria yang dipergunakan untuk menentukan frekuensi
evaluasi dengan menyusun bahan pelajaran.

6. Sasaran Evaluasi
Sasaran evaluasi merupakan tindakan yang harus ditempuh oleh pendidik
dalam mengadakan evaluasi. Sasaran itu sangat penting dalam menentukan
pemyusunan alat-alat evaluasi yang akan dipakai oleh pendidik. Menurut Abudin
Nata, yang menjadi pokok sasaran evaluasi yaitu untuk mengevaluasi peserta didik,
pendidik, materi pendidikan, proses penyampaian materi pelajaran, dan berbagai
aspek lainnya yang berkaitan dengan materi pendidikan. Karena antara satu
komponen pendidikan dan komponen pendidikan lainnya saling berkaitan.
Sasaran-sasaran evaluasi pendidikan Islam secara garis besarnya melihat empat
kemampuan peserta didik yaitu
a. Sikap dan pengalaman terhadap hubungan pribadinya dengan Tuhannya.
b. Sikap dan pengalaman terhadap arti hubungan dirinya dengan masyarakat.
c. Sikap dan pengalaman terhadap arti hubungan kehidupannya dengan alam
sekitarnya.
d. Sikap dan pandangannya terhadap diri sendiri selaku hamba Allah SWT anggota
masyarakat serta selaku khalifah-Nya di muka bumi.

11 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
‫‪Keempat sasaran tersebut harus dievaluasi secara menyeluruh. Artinya, jangan hanya‬‬
‫‪dinilai dari segi penguasaan materi semata-mata, tetapi juga harus dinilai dari segi‬‬
‫‪perubahan tingkah laku dalam proses belajar mengajar.5‬‬

‫‪C. Hadits yang berkaitan dengan Evaluasi Pendidikan dan Takhrij Haditsnya.‬‬

‫‪1. Hadits Pertama Tentang Imam mengevaluasi pegawainya‬‬

‫‪H.R Bukhori No. 6658‬‬


‫‪Lafadz Hadits‬‬
‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫ح أ‬ ‫أ ي أ‬ ‫أ‬
‫أحندثأناَّ ِّحمأحنمدد ِّأخأبأرناَّ ِّأعيبأدة ِّأحندثأناَّ ِّيهشاَّحم ِّيبحن ِّحعيرأوة ِّأعين ِّأيبييه ِّأعين ِّأيبيِ ِّححأمييدد ِّالنساَّيعيد ي يي ِّأنن‬
‫أ‬ ‫أ أأ‬ ‫ن ن أ ن ن ح أأ ي أ أ ن أ ي أ ي أ أ ي أ ي حأ ن أأ أ أ‬
‫صأدقاَّيت ِّأبينيِ ِّحسلييدم ِّفلنماَّ ِّأجاَّأء ِّيإلىَ ِّأرحسوُيل‬ ‫النيبيِ ِّصلىَ ِّالله ِّعلييه ِّوسلم ِّاستعمل ِّابن ِّالتيبيية ِّعلىَ ِّ‬
‫أ‬ ‫ح‬ ‫أ ن أح‬ ‫أ‬ ‫ن‬ ‫ن أن ن أ‬
‫صلىَ ِّاللحه ِّأعليييه ِّأوأسلأم ِّأوأحاَّأسأبحه ِّقاَّأل ِّأهذا ِّاليذي ِّلكيم ِّأوأهيذيه ِّأهيدنيدة ِّأيهيدأييت ِّيليِ ِّفأقاَّأل ِّأرحسوُحل‬ ‫الليه ِّ‬
‫ح‬ ‫أي‬ ‫ح‬ ‫أ‬ ‫ن أ ن أ‬ ‫ن أن ن أ‬
‫صلىَ ِّاللحه ِّأعليييه ِّأوأسلأم ِّفأهل ِّأجليسأت ِّيفيِ ِّأبيييت ِّأيبيأك ِّأوأبيييت ِّأ ييمأك ِّأحنتىَّ ِّتأيتأيأك ِّأهيدنيحتأك ِّيإين ِّكينأت‬ ‫الليه ِّ‬
‫ن أي أ ح‬ ‫صنلىَ ِّالنلحه ِّأعأليييه ِّأوأسنلأم ِّأفأخأطأب ِّالنناَّ أ‬
‫صاَّدققاَّ ِّحثنم ِّأقاَّأم ِّأرحسوُحل ِّالنله ِّ أ‬
‫س ِّأوأحيمأد ِّاللأه ِّأوأثأنىَّ ِّأعليييه ِّثنم‬ ‫ي‬ ‫ي‬
‫أ‬
‫أ‬ ‫ن أ ي أ ح أ‬ ‫ن‬ ‫ق ح أ ح‬ ‫أ ي أ‬ ‫أ أ‬
‫قاَّأل ِّأنماَّ ِّأبيعحد ِّفيإ ينيِ ِّأيسأتيعيمحل ِّيرأجاَّل ِّيمينكيم ِّأعلىَ ِّأحموُدر ِّيمنماَّ ِّأولينيِ ِّاللحه ِّفأيأيتيِ ِّأأححدكيم ِّفأيحقوُحل ِّأهذا‬
‫س ِّفيِ ِّأبييت ِّأأبيه ِّأوأبييت ِّحأيمه ِّأحنتىَّ ِّأتيأتأيحه ِّأهدنيحتحه ِّإين ِّأكاَّنأ‬
‫أ‬ ‫أ ح ي أ أ أ ن د ح ي أ ي أ أن أ أ‬
‫ي ي‬ ‫ي‬ ‫ي يي‬ ‫ي ي ي‬ ‫لكم ِّوهيذيه ِّهيدية ِّأهيديت ِّيليِ ِّفهل ِّجل ي‬
‫‪5https://hasbyeducation.blogspot.com/2017/01/evaluasi-pendidikan-islam-perspektif.html‬‬

‫” ‪12 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n‬‬
‫ح‬ ‫ن‬ ‫ن‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ أ‬ ‫أ ق أ ن أ ي ح ح أ ح‬
‫صاَّيدقاَّ ِّفأوُالليه ِّل ِّأيأخذ ِّأأححدكيم ِّيمينأهاَّ ِّشييقئاَّ ِّقاَّأل ِّيهشاَّدم ِّيبغييير ِّأح ييقيه ِّيإل ِّأجاَّأء ِّاللأه ِّأييحيملحه ِّأييوُأم‬
‫أ ح أ أ أ ح أ‬ ‫أ أ أ‬ ‫ن‬ ‫أأ أأ أ أ‬ ‫ي‬
َ‫ ِّاليقأياَّأمية ِّأل ِّفليعيرفنن ِّأماَّ ِّأجاَّأء ِّاللأه ِّأرحجدل ِّيبأبيعيدر ِّلحه ِّحرغاَّدء ِّأيو ِّيبأبأقأردة ِّلأهاَّ ِّخأوُادر ِّأيو ِّشاَّدة ِّتييأعحر ِّثنم ِّأرفع‬
‫أيأدييه ِّأحنتىَّ ِّ أ أرأييحت ِّأبأياَّ أ‬
ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ‫ض‬ ‫ي‬
‫ني‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ‬
‫ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّيإيبطيييه ِّأل ِّأهيل ِّأبلغحت‬

‫رواه ِّالبخاَّرى‬

1. Mashodir Ashliyah6
Sumber Kitab BAB No
Hadits Hadits Hadits Hadits

Bukhari Hukum-hukum Imam mengevaluasi 6658


pegawainya

Muslim Kepemimpinan Haramnya petugas 3414


menerima hadiah

Bukhari Perilaku budi Pekerti Umar bin 3414


pekerti yang terpuji Khaththab

2. Syahid Hadits7
Dari hasil penelusuran dapat ditemukan bahwa hadits
tersebut (Bukhari no. 6658) selain terdapat dalam kitab Bukhari no.
6658 juga terdapat dalam kitab Muslim No. 3414. Yang mana
6 Lidwa Pusaka i-Sofware, Kitab 9 Imam, Diakses pada hari Jumat 03 Mei 2019, Pukul 3.03

7 Ibid.

13 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
‫‪hadits ini menjadi satu-satunya hadits penguat bukhari No. 6658.‬‬
‫‪Hadits serupa juga dapat ditemukan di kitab Bukhari No.3414‬‬
‫‪namun hadits ini tidak memiliki hadits penguat. Adapun Lafadz‬‬
‫‪Hadits penguat hadits Bukhari No. 6658 yaitu dalam kitab Muslim‬‬
‫‪No. 3414 adalah sebagai berikut.‬‬

‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ أ ح أ أ‬ ‫ي أ‬ ‫أ أ ح‬


‫أحندثأناَّ ِّأحبوُ ِّكأرييدب ِّحمأحنمحد ِّيبحن ِّالأعليء ِّأحندثأناَّ ِّأحبوُ ِّأأساَّأمة ِّأحندثأناَّ ِّيهشاَّدم ِّأعين ِّأيبييه ِّأعين ِّأيبيِ ِّححأمييدد ِّالنساَّيعيد ي يي ِّقاَّأل‬

‫ي حي أ أ‬ ‫أ‬ ‫ي أ ي أ أ أ ح ح ن أ ن ن ح أ أ ي أ أ ن أ أ ح ق ي ي أي أ أ أ أ‬
‫صأدقاَّيت ِّأبينيِ ِّحسلييدم ِّحييدأعىَ ِّايبأن ِّالتيبنيية ِّفلنماَّ ِّ‬ ‫استعمل ِّرسوُل ِّالليه ِّصلىَ ِّالله ِّعلييه ِّوسلم ِّرجل ِّيمن ِّالزيد ِّعلىَ ِّ‬
‫ن أ ن أ‬ ‫أ أ أ أ أ ح أ أ أ أ أ ح ح ي أ أ أ أ ن د أأ أ أ ح ح ن أن ن أ‬
‫صلىَ ِّاللحه ِّأعليييه ِّأوأسلأم ِّفأهل ِّأجليسأت ِّيفيِ ِّأبيييت ِّ‬ ‫جاَّء ِّحاَّسبه ِّقاَّل ِّهذا ِّماَّلكم ِّوهذا ِّهيدية ِّفقاَّل ِّرسوُل ِّالليه ِّ‬
‫أ ي‬ ‫ن أي أ ح أ أ‬ ‫أ أ أح ي أ أ ن أي أ أ أ نح أ ي ح ي أ أ ق ح أ أ أ‬
‫صاَّيدقاَّ ِّثنم ِّخطأبأناَّ ِّفأحيمأد ِّاللأه ِّأوأثأنىَّ ِّأعليييه ِّثنم ِّقاَّأل ِّأنماَّ ِّأبيعحد ِّفيإ ينيِ ِّ‬ ‫أيبيك ِّوأ يمك ِّحتىَّ ِّتأيتيك ِّهيديتك ِّيإن ِّكنت ِّ‬
‫أ أأ‬ ‫د ح‬ ‫أ‬ ‫أ حح‬ ‫ن أ ي أ‬ ‫ن‬ ‫ح أ ي‬ ‫أ‬
‫أيسأتيعيمحل ِّالنرحجأل ِّيمينكيم ِّأعلىَ ِّالأعأميل ِّيمنماَّ ِّأولينيِ ِّاللحه ِّفأيأيتيِ ِّفأيحقوُحل ِّأهذا ِّأماَّلكيم ِّأوأهذا ِّأهيدنية ِّأيهيدأييت ِّيليِ ِّأفل ِّ‬
‫أ‬ ‫أ‬ ‫ح‬ ‫أ أ أ أي أ أح ي أ ن أي أ ح أ نح ح ي أ أ أ ق ن أ ي ح ح أ‬
‫صاَّيدقاَّ ِّأوالليه ِّل ِّأيأخذ ِّأأحدد ِّيمينكيم ِّيمينأهاَّ ِّشييقئاَّ ِّيبغييير ِّأح ييقيه ِّ‬ ‫جلس ِّيفيِ ِّبييت ِّأيبييه ِّوأ يميه ِّحتىَّ ِّتأيتيه ِّهيديته ِّيإن ِّكاَّن ِّ‬
‫ق أ‬ ‫أ أ أ‬ ‫ن‬ ‫ح أ‬ ‫أأ أ أ أ‬ ‫ي‬ ‫ح‬ ‫ن أ أ‬ ‫ن أ‬
‫يإل ِّليقأيِ ِّاللأه ِّتأعاَّلىَ ِّأييحيملحه ِّأييوُأم ِّاليقأياَّأمية ِّفليعيرفنن ِّأأحقدا ِّيمينكيم ِّليقأيِ ِّاللأه ِّأييحيمحل ِّأبيعيقرا ِّلحه ِّحرغاَّدء ِّأيو ِّأبأقأرة ِّلأهاَّ ِّ‬
‫حح‬
‫صأر ِّأعييينيِ ِّأوأسيمأعَ ِّأذينيِ‬ ‫ض ِّإيبأطييه ِّحثنم ِّأقاَّأل ِّالنلحهنم ِّأهيل ِّأبنليغحت ِّأب ح‬ ‫أأ‬ ‫ح أ أي أ ق أي أ ح أأ أ أي أ ن‬
‫خوُادر ِّأو ِّشاَّة ِّتيعحر ِّثنم ِّأرفعَ ِّيدييه ِّحتىَّ ِّحريئأيِ ِّبياَّ ح ي ي‬

‫أ أ أ أ‬ ‫أ أ ي‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫ح‬ ‫أ‬ ‫أ أ ح‬


‫و ِّأحندثأناَّ ِّأحبوُ ِّكأرييدب ِّأحندثأناَّ ِّأعيبأدة ِّأوايبحن ِّحنأمييدر ِّأوأحبوُ ِّحمأعاَّيوأية ِّح ِّو ِّأحندثأناَّ ِّأحبوُ ِّأبكير ِّيبحن ِّأيبيِ ِّشييأبة ِّأحندثأناَّ ِّأعيبحد ِّ‬
‫أ ي‬ ‫أ‬ ‫حل‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ‬
‫النريحييم ِّيبحن ِّحسلييأماَّأن ِّح ِّو ِّأحندثأناَّ ِّايبحن ِّأيبيِ ِّحعأمأر ِّأحندثأناَّ ِّحسيفأياَّحن ِّكلحهيم ِّأعين ِّيهشاَّدم ِّيبأهذا ِّا يليسأناَّيد ِّأويفيِ ِّأحيدييث ِّ‬

‫فسْسيِ ِّ‬ ‫أعيبأدأة ِّأوايبن ِّحنأميير ِّأفألنماَّ ِّأجاَّأء ِّأحاَّأسأبحه ِّأكأماَّ ِّأقاَّأل ِّأأحبوُ ِّحأأساَّأمأة ِّأوفيِ ِّأحديث ِّايبن ِّحنأميير ِّأتيعألحمنن ِّأوالنله ِّأوانلذي ِّأن ي‬
‫ي‬ ‫ي ي‬ ‫د‬ ‫ي ي ي ي‬ ‫د‬ ‫ي‬
‫أ‬ ‫ح‬ ‫ححأ‬
‫صأر ِّأعييينيِ ِّأوأسيمأعَ ِّأذناَّأي ِّأوأسلوُا ِّأزييأد ِّيبأن ِّثاَّيبدت‬ ‫بأيده ِّأل ِّأييأحخحذ ِّأأأححدحكيم ِّمينأهاَّ ِّأشييقئاَّ ِّأوأزاأد ِّفيِ ِّأحدييث ِّحسيفأياَّأن ِّأقاَّأل ِّأب ح‬
‫ي ي‬ ‫ي‬ ‫ي يي‬
‫أي‬ ‫ن‬ ‫أ ي أ‬ ‫أ‬ ‫أ أ‬
‫فيإننحه ِّكاَّأن ِّأحاَّيضقرا ِّأميعيِ ِّو ِّأحندثأناَّه ِّيإيسأححق ِّيبحن ِّيإيبأرايهيأم ِّأخأبأرناَّ ِّأجيريدر ِّأعين ِّالنشييأباَّين ي ييِ ِّأعين ِّأعيبيد ِّالليه ِّيبين ِّذكأوُاأن ِّ‬
‫ن‬ ‫ي أ ن أ ح أ ن أن ن أ‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ‬
‫صلىَ ِّاللحه ِّأعليييه ِّأوأسلأم ِّ‬ ‫أوحهأوُ ِّأحبوُ ِّال ي يزناَّيد ِّأعين ِّحعيرأوة ِّيبين ِّاللزأبييير ِّأعين ِّأيبيِ ِّححأمييدد ِّالنساَّيعيد يي ِّأن ِّرسوُل ِّالليه ِّ‬
‫أ‬ ‫أ أأأ أ‬ ‫أ ح‬ ‫أ أح‬ ‫أ أ‬ ‫ن أ أ‬ ‫ق أ‬
‫صأدقية ِّفأجاَّأء ِّيبأسأوُادد ِّكيثيدر ِّفأجأعأل ِّأيحقوُحل ِّأهذا ِّلكيم ِّأوأهذا ِّأيهيدأي ِّيإلنيِ ِّفذكأر ِّنيحأوُحه ِّقاَّأل ِّ‬ ‫ايسأتيعأمأل ِّأرحجل ِّأعلىَ ِّال‬
‫أ حح‬ ‫ن أ‬ ‫ن أن ن أ‬ ‫أ‬ ‫ح أ ي أ‬
‫صلىَ ِّاللحه ِّأعليييه ِّأوأسلأم ِّفأقاَّأل ِّيمين ِّيفييه ِّيإلىَ ِّأذينيِ‬ ‫حعيرأوة ِّفحقلحت ِّيليبيِ ِّححأمييدد ِّالنساَّيعيد ي يي ِّأأسيميعأتحه ِّيمين ِّأرحسوُيل ِّالليه ِّ‬

‫” ‪14 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n‬‬
3. Terjemah Hadits Bukhari No. 66588
“Telah menceritakan kepada kami Muhammad, telah mengabarkan kepada kami 'Abdah,
telah menceritakan kepada kami Hisyam bin Urwah dari ayahnya dari Abu humaid as Sa'idi,
bahwa Nabi SAW pernah mempekerjakan Ibnul Atabiyah untuk menghimpun sedekah bani
Sulaim. Tatkala ia mendatangi Rasulullah SAW dan Rasulullah mengevaluasinya, ia
mengatakan: “Ini bagian untukmu dan ini hadiah untukku.” Spontan Rasulullah SAW
bersabda: "tidakkah jika engkau duduk saja di rumah ayahmu dan rumah ibumu, maka
apakah akan datang hadiahmu kepadamu jika memang engkau jujur. "kemudian Rasulullah
SAW berdiri dan berpidato kepada manusia, beliau memuja dan memuji Allah, kemudian
mengatakan Amma ba'du. Sesungguhnya saya mempekerjakan beberapa orang diantara
kalian untuk urusan yang Allah menguasakannya kepada saya, lantas salah seorang diantara
kalian mengatakan ini bagian untukmu dan ini hadiah untukku. tidakkah jika dia duduk saja
di rumah ayahnya dan rumah ibunya, maka apakah akan datang hadiahnya kepadanya jika
memang dia jujur. Demi Allah, tidaklah salah seorang diantara kalian mengambil sesuatu
yang bukan haknya, melainkan ia menghadap Allah dengan memikul barang yang
diambilnya, ketahuilah, aku tahu ada seseorang yang menghadap Allah dengan memikul
untanya yang mendengus, ada yang memikul sapinya yang melenguh, ada yang memikul
kambingnya yang mengembik," kemudian beliau mengangkat kedua tangannya sehingga
terlihat putih kedua ketiaknya. (HR. Bukhari No. 6658).

4. Syarah Mufradat Hadits


Lafadz Syarah
(Telah menceritakan kepada kami
‫أ ي أ‬ ‫أ‬ Muhammad). Artinya, Nabi Muhammad
َّ‫أحندثأناَّ ِّحمأحنمدد ِّأخأبأرنا‬ SAW mencertitakan pada para sahabat
hadits ini dengan cara berucap atau
dengan lisan.

5. Esensi Hadits
A. Ta’rif Istilah
8 Ibid.

15 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
Jika ditinjau dari segi ta'rif istilah, teks diatas diyakini sebagai
hadits karena didalamnya ada penyandaran (idhafah) kepada
Rasulullah SAW, sesuai ta'rif istilah bahwa yang dimaksud hadits
adalah:

‫ما اضف النبى صلعم قو ل او فعل او تقرىرا اونحو هما‬

"Sesuatu yang disandarkan kepada Nabi Muhammad SAW, baik


berupa perkataan, perbuatan, penetapan (taqrir) atau yang
lainnya"
Adapun tanda bahwa teks diatas adalah hadits adanya
ungkapan:

‫د ح‬ ‫أ ن أح‬ ‫أ‬
ِ‫قاَّأل ِّأهذا ِّاليذي ِّلكيم ِّأوأهيذيه ِّأهيدنية ِّأيهيدأييت ِّيلي‬
Dari lafadz tersebut dapat kita ketahui bahwa hadits tersebut
bersandar kepada perkataan dan perbuatan Rasulullah SAW.

B. Ta’rif Dilalah
Jika ditinjau dari segi ta'rif dilalah, teks diatas diyakini hadits karena terdapat
dalam kitab Bukhari no. 6658, Kitab Hukum-hukum, Bab Imam mengevaluasi
pegawainya. Sedangkan dalam versi kitab lain terdapat dalam kitab Muslim
no.3414 sebagai hadits penguat diatas Kitab Kepemimpinan, Bab Haramnya
petugas menerima hadiah.

6. Unsur Hadits
a). Sanad
Bagian pertama adalah sanad, yaitu jalan yang menyampaikan kepada jalan hadits. Sanad
dari hadits diatas adalah sebagai berikut:

16 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫ح أ‬ ‫أ ي أ‬ ‫أ‬
‫أحندثأناَّ ِّحمأحنمدد ِّأخأبأرناَّ ِّأعيبأدة ِّأحندثأناَّ ِّيهشاَّحم ِّيبحن ِّحعيرأوة ِّأعين ِّأيبييه ِّأعين ِّأيبيِ ِّححأمييدد ِّالنساَّيعيد ي يي ِّأنن‬
‫أ‬ ‫أ أأ‬ ‫ن ن أ ن ن ح أأ ي أ أ ن أ ي أ ي أ أ ي أ ي حأ ن أأ أ أ‬
‫صأدقاَّيت ِّأبينيِ ِّحسلييدم ِّفلنماَّ ِّأجاَّأء ِّيإلىَ ِّأرحسوُيل‬ ‫النيبيِ ِّصلىَ ِّالله ِّعلييه ِّوسلم ِّاستعمل ِّابن ِّالتيبيية ِّعلىَ ِّ‬
‫ن‬ ‫ن أن ن أ‬
‫صلىَ ِّاللحه ِّأعليييه ِّأوأسلأم‬ ‫الليه ِّ‬
‫‪b. Matan hadit‬‬
‫‪Bagian kedua adalah matan, yaitu kalimat tempat berakhirnya sanad‬‬
‫‪atau dengan redaksi lain adalah lafadz-lafadz hadits yang didalamnya‬‬
‫‪mengandung makna-makna tertentu‬‬
‫‪Matan dari hadits diatas adalah sebagai berikut .‬‬

‫ن أ ن‬ ‫أ أ أ أ ن أ ح ي أ أ أ ن د ح ي أ ي أ أ أ أ ح ح ن أن ن أ‬
‫صلىَ ِّاللحه ِّأعليييه ِّأوأسلأم ِّفأهل‬ ‫قاَّل ِّهذا ِّاليذي ِّلكم ِّوهيذيه ِّهيدية ِّأهيديت ِّيليِ ِّفقاَّل ِّرسوُل ِّالليه ِّ‬
‫أأ ي أ أي أ أ أأي حي أ أ ن أي أ أ أ نح أ ي ح ي أ أ ق ح ن أ أ أ ح ح ن‬
‫جلست ِّيفيِ ِّبييت ِّأيبيك ِّوبييت ِّأ يمك ِّحتىَّ ِّتأيتيك ِّهيديتك ِّيإن ِّكنت ِّصاَّيدقاَّ ِّثم ِّقاَّم ِّرسوُل ِّالليه‬
‫أ ي أ‬ ‫ن أي أ ح أ أ‬ ‫صنلىَ ِّالنلحه ِّأعأليييه ِّأوأسنلأم ِّأفأخأطأب ِّالنناَّ أ‬
‫س ِّأوأحيمأد ِّاللأه ِّأوأثأنىَّ ِّأعليييه ِّثنم ِّقاَّأل ِّأنماَّ ِّأبيعحد ِّفيإ ينيِ ِّأيسأتيعيمحل‬ ‫أ‬
‫د ح‬ ‫أ أح‬ ‫ن أ ي أ ح أ‬ ‫ن‬ ‫ق ح أ ح‬
‫يرأجاَّل ِّيمينكيم ِّأعلىَ ِّأحموُدر ِّيمنماَّ ِّأولينيِ ِّاللحه ِّفأيأيتيِ ِّأأححدكيم ِّفأيحقوُحل ِّأهذا ِّلكيم ِّأوأهيذيه ِّأهيدنية ِّأيهيدأييت ِّيليِ‬
‫أ أن أ أ أ أي أ أأي ح ي أ ن أي أ ح أ نح ح ي أ أ أ ق أ ن أ ي ح ح أ ح‬
‫صاَّيدقاَّ ِّفأوُالليه ِّل ِّأيأخذ ِّأأححدكيم‬ ‫فهل ِّجلس ِّيفيِ ِّبييت ِّأيبييه ِّوبييت ِّأ يميه ِّحتىَّ ِّتأيتيه ِّهيديته ِّيإن ِّكاَّن ِّ‬
‫ن‬ ‫أأ أأ أ أ‬ ‫ي‬ ‫ح‬ ‫ن‬ ‫ن‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ أ‬
‫يمينأهاَّ ِّشييقئاَّ ِّقاَّأل ِّيهشاَّدم ِّيبغييير ِّأح ييقيه ِّيإل ِّأجاَّأء ِّاللأه ِّأييحيملحه ِّأييوُأم ِّاليقأياَّأمية ِّأل ِّفليعيرفنن ِّأماَّ ِّأجاَّأء ِّاللأه‬
‫أ ح أ أ أ ح أ‬ ‫أ أ أ‬
‫ ِّأرحجدل ِّيبأبيعيدر ِّلحه ِّحرغاَّدء ِّأيو ِّيبأبأقأردة ِّلأهاَّ ِّخأوُادر ِّأيو ِّشاَّدة ِّتييأعحر ِّثنم ِّأرفعَ‬
‫أ أ ي أ ن أأ ي ح أ أ أ أ أأ‬
‫ض ِّيإيبطيييه ِّأل ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ‬ ‫يدييه ِّحتىَّ ِّرأيت ِّبياَّ‬
‫ني‬
‫ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّ ِّأهيل ِّأبلغحت‬
‫‪c. Rawi‬‬
‫‪Bagian ketiga adalah rawi, yaitu orang yang meriwayatkan,‬‬
‫‪menerima, dan memindahkan hadits. Rawi dari hadits diatas adalah‬‬
‫‪sebagai berikut‬‬

‫” ‪17 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n‬‬
(HR. Bukhari)‫رواه البخارى‬

7. Kualitas Hadits
 Jalur Sanad

Nabi Muhammad SAW

Abdur Rahman bin Sa'ad


Sahabat

Urwah bin Az Zubair bin Al


'Awwam bin Khuwailid bin Asad Tsiqah/Adil
bin 'Abdul 'Izzi bin Qu

Hisyam bin 'Urwah bin Az


Buruk hapalannya
Zubair bin Al 'Awwam

Abdah bin Sulaiman


Tsiqah Hafiz

Muhammad bin Salam bin Al


Faraj

Shaduq La Ba sih

Berdasarkan bagan tersebut dapat disimpulkan bahwa hadits


tersebut hadits Muttasil karena bersambung kepada Nabi Muhammad
SAW.

 Matan
Selanjutnya dilihat dari segi matan, hadits tersebut termasuk hadits Maqbul, yakni
dapat diterima. Adapun menurut Imam Bukhari hadits ini Shahih. Selain itu, hadits ini shahih
karena telah memenuhi syarat-syarat hadits shahih yaitu sanadnya bersambung kepadan nabi
(Muttasil), diriwayatkan oleh rawi yang adil, rawi yang dhabit (sempurna hafalan), dan tidak
adanya syad (kejanggalan dalam hadits).
Dalam penetapan tolak ukur matan dengan menggunakan tolak ukur Muhammad
Shalahuddin al-Adlabi (1983: 230), dinyatakan bahwa kualitas hadits di atas adalah shahih,
karena telah memenuhi 4 syarat, yakni :

18 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
 Kajian linguistik, bahwa dari keseluruhan hadits diatas menunjukan makna
adanya korelasi antara satu dengan yang lainnya
 Tidak bertentangan dengan ayat Al-Quran
 Tidak bertentangan dengan hadits yang lebih kuat
 Tidak bertentangan dengan akal sehat

 Rawi
Untuk perawi haditsnya diriwayatkan oleh imam Bukhari. Nama
asli beliau adalah Abu Abdillah Muhammad bin Ismail al-Bukhari lahir di
Bukhara pada 13 Syawal 194 H (21 juli 810) dan wafat di Khartank 1
Syawal 256 H (1 september 870) atau lebih dikenal dengan nama Imam
Bukhari yang merupakan ahli hadits yang termasyhur diantara ahli
hadits lainnya dari dulu hingga sekarang Bersama dengan Imam Muslim,
Abu Dawud, Tirmidzi, An-Nasai, Ibnu Majah, bahkan dalam buku buku
ilmu fiqih dan hadits, hadits-haditsnya beliau memiliki derajat yang
tinggi. Bahkan ada yang menjulukinya sebagai “amirul Mukminin Fil
Hadits” (pemimpin orang orang beriman dalam hal ilmu hadits).

8. Ta’amul Hadits
Ditinjau dari taamul hadits, maka hadits diatas ini dapat diamalkan
dalam kehidupan sehari-hari karena ditinjau dari kualitas hadits juga
termasuk hadits yang shahih.

9. Munasabah Hadits
 Hadits Dengan Al Qur’an
Allah Swt Berfirman :

10. Asbabul Wurud

11. Problematika Tafhim dan Tatbiq

12. Fiqh Hadits

19 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
‫‪2. Hadis tentang Pertanyaan malaikat Jibril kepada Nabi SAW tentang Iman,‬‬
‫‪Islam, Ihsan dan pengetahuan akan hari qiyamat.‬‬
‫‪‬‬ ‫‪Takhrij Hadis‬‬

‫‪Lafal Hadits‬‬

‫ن ن ن ن ن‬ ‫ن‬ ‫ن‬ ‫ن‬ ‫ن ن‬ ‫ن ي ن ن‬ ‫نن‬ ‫ن‬ ‫نن‬


‫نحندثنا همنسنددد قانل نحندثنا بإيسنمابعيهل يبهن بإيبنرابهينم أخنبنرنا أهبو نحنيان التييبمييِ نعين أببيِ هزيرنعة نعين أببيِ ههنريينرة قانل كان النببيي‬
‫هه‬ ‫ن ن‬ ‫ن‬ ‫ه ني هي‬ ‫ه ن ي‬ ‫ي‬ ‫نن‬ ‫ننن‬ ‫نن ن ه نني ن ن ن ن ن م ن ي م ن‬
‫س فأتاهه بجيببريِإْهل فقانل نما ا بليِإْنمان قانل ا بليِإْنمان أن تؤبمنن بباللبه نونملبئكبتبه نوكتبببه‬ ‫صلىَّ الله عليبه وسلم بابرزا يِإْوما بللنا ب‬
‫ن يم نه ن نن ن ه ن‬ ‫ن ن ه ي‬ ‫ي ن ن ي ن ني ن‬ ‫ن‬ ‫ي‬ ‫هي‬ ‫ن‬
‫صلة نوتؤبددني‬ ‫نوبببلقابئبه نوهرهسبلبه نوتؤبمنن ببالنبيعبث قانل نما ا بليسلهم قانل ا بليسلهم أن تيعهبند اللنه نول تشبرنك بببه شيئا وتبقيم ال‬
‫ن‬ ‫ن ن نن ن ن ي ن ن ه ن ن ن‬ ‫ه ن ني ن‬ ‫ي‬ ‫ن ن ن يني ه ن ن ن ن ه ن ن ن ن ن ن‬
‫ضان قانل نما ا بليحنسان قانل أن تيعهبند اللنه كأننك تنراهه فبإن ليم تكين تنراهه فبإنهه نيِإْنرانك قانل‬ ‫الزكاة الفروضة وتصوم رم‬
‫ه‬ ‫ن ن ن‬ ‫ن ن ي ين ه‬ ‫ن ي‬ ‫ه ي‬ ‫ن ن‬ ‫ين ه‬ ‫ه ن‬ ‫ن‬
‫نمتى النسانعة قانل نما اليسئوهل نعيننها ببأيعلنم بمين النسابئبل نونسأخببهرنك نعين أشنرابطنها بإذا نولندت النمة نرنبنها نوبإذا تطانونل هرنعاة‬
‫ي‬ ‫ن ي‬ ‫ن‬ ‫ن ي ن ن ين ه ه ن ن ن ه ه ن نن ن ي نن ن ن‬ ‫يهين‬ ‫يهي ه‬ ‫ي‬
‫صلىَّ اللهه نعلييبه نونسلنم } بإنن اللنه بعنندهه بعلهم‬ ‫س ل يعلمهن بإل الله ثم تل النببي‬ ‫ا بلبببل البهم بفيِ البنيابن بفيِ خم س‬
‫ن‬ ‫ن ن‬ ‫النسانعبة { ايلنيِإْنة هثنم نأيدنبنر نفنقانل هريدوهه نفنليم نيِإْنريوا نشييمئا نفنقانل نهنذا جيبريِإْهل نجانء هينعبدلهم الننا ن‬
‫س بديِإْننههيم قانل أهبو نعيبد اللبه نجنعنل‬ ‫ب ب‬
‫ي‬ ‫ن هن‬
‫ذبلك كلهه بمين ا بليِإْنمابن)ِرؤاه البخارى(‬

‫)ِ‪(Hadis Bukhori No.48‬‬

‫‪1. Mashodir Asliyah‬‬


‫‪Hadis di atas terdapat pula dalam kitab hadis shahih yang lainnya yaitu dalam kitab Bukhari‬‬
‫‪no.4404, shahih Muslim no.10, sunan Tirmidzi no.2535, sunan Ibnu Majah no.63, dalam‬‬
‫‪Musnad Ahmad no.186, 352 dan 9137.‬‬

‫‪2. Terjemah, Syarah Mufrodat dan Syarah Hadis‬‬


‫‪-‬‬ ‫‪Terjemah:‬‬

‫‪Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, Telah menceritakan kepada kami‬‬
‫‪Isma'il bin Ibrahim telah mengabarkan kepada kami Abu Hayyan At Taimi dari Abu Zur'ah‬‬
‫‪dari Abu Hurairah berkata; bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wasallam pada suatu hari‬‬
‫‪muncul kepada para sahabat, lalu datang Malaikat Jibril a.s yang kemudian bertanya:‬‬
‫‪“Apakah iman itu?” Nabi saw. menjawab: “Iman adalah kamu beriman kepada Allah,‬‬
‫‪malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, pertemuan dengan-Nya, Rasul-Rasul-Nya, dan‬‬
‫”?‪kamu beriman kepada hari berbangkit". (Jibril 'Alaihis salam) berkata: “Apakah Islam itu‬‬
‫‪Jawab Nabi saw. menjawab : “Islam adalah kamu menyembah Allah dan tidak‬‬

‫” ‪20 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n‬‬
menyekutukannya dengan suatu apapun, kamu dirikan shalat, kamu tunaikan zakat yang
diwajibkan, dan berpuasa di bulan Ramadlan”. (Jibril a.s) berkata: “Apakah ihsan itu?”
Nabi saw. menjawab: “Kamu menyembah Allah seolah-olah melihat-Nya dan bila kamu
tidak melihat-Nya sesungguhnya Dia melihatmu”. (Jibril a.s) berkata lagi: “Kapan
terjadinya hari kiamat?” Nabi saw. menjawab: “Yang ditanya tentang itu tidak lebih tahu
dari yang bertanya. Tapi aku akan terangkan tanda-tandanya; (yaitu); jika seorang budak
telah melahirkan tuannya, jika para penggembala unta yang berkulit hitam berlomba-lomba
membangun gedung-gedung selama lima masa, yang tidak diketahui lamanya kecuali oleh
Allah”. Kemudian Nabi saw. membaca: “Sesungguhnya hanya pada Allah pengetahuan
tentang hari kiamat” (QS. Luqman: 34). Setelah itu Jibril a.s pergi, kemudian Nabi saw.
berkata; “hadapkan dia ke sini.” Tetapi para sahabat tidak melihat sesuatupun, maka Nabi
bersabda; “Dia adalah Malaikat Jibril datang kepada manusia untuk mengajarkan agama
mereka.” Abu Abdullah berkata: “Semua hal yang diterangkan Beliau saw. dijadikan
sebagai iman.
- Syarah Mufrodat
- Syarah Hadis

3. Esensi Hadis
 Ta’rif Istilah
Dari segi ta’rif istilah, teks di atas diyakini sebaagai hadits, karena di
dalamnya ada penyandaran (idhafah) kepada Rasulullah SAW, sesuai ta’rif istilah
bahwa yang dimaksud hadits adalah:
‫ما اضف للنبى صلعم قول أو فعل أو تقريرا أو نحو هما‬
“sesuatu yang disandarkan kepada Nabi SAW, baik berupa perkataan,
perbuatan, penetapan (taqrir) atau yang lainnya.
Adapun tanda bahwa teks di atas adalah hadits adanya ungkapan:
‫نن‬ ‫ن‬ ‫ن نن ن ن‬ ‫ن هي ه ني ن‬
‫صلىَّ اللهه نعلييبه نونسلنم نيِإْيومما فقانل‬ ‫قانل كنت خلف نرهسوبل اللبه‬
Dari lafadz tersebut dapat kita ketahui bahwa hadits tersebut bersandar
kepada perkataan dan perbuatan Rasulullah SAW.
 Ta’rif Dilalah
Dari segi dilalahnya, teks di atas diyakini hadits karena terdapat dalam
Shahih Muslim No.10 mengenai penjelasan tentang Iman, Islam dan Ihsan, dalam
sunan Tirmidzi no.2535 perihal Malaikat jibril a.s menggambarkan keimanan,
sunan Ibnu Majah no.63 tentang Iman dan sunan Ahmad no.186, 352 serta
no.9137.

21 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
‫‪4. Unsur Hadis‬‬
‫‪ Sanad‬‬

‫‪ artinya sandaran, tempat bersandar. Sedangkan‬المعتمد ‪Sanad menurut bahasa adalah‬‬


‫‪menurut istilah yaitu jalan yang menyampaikan kepada jalan hadis. Sanad terdiri atas seluruh‬‬
‫‪penutur mulai dari orang yang mencatat hadis tersebut dalam bukunya (kitab hadis) hingga‬‬
‫‪mencapai pada Rasulullah saw.9‬‬

‫‪Sanad dari hadis di atas yaitu:‬‬


‫ن ن ن ن ن‬ ‫ن‬ ‫ن‬ ‫ن‬ ‫ن ن‬ ‫ن ي ن ن‬ ‫نن‬ ‫ن‬ ‫نن‬
‫نحندثنا همنسنددد قانل نحندثنا بإيسنمابعيهل يبهن بإيبنرابهينم أخنبنرنا أهبو نحنيان التييبمييِ نعين أببيِ هزيرنعة نعين أببيِ ههنريينرة قانل كان النببيي‬
‫ن‬ ‫نن ن ن‬
‫صلىَّ اللهه نعلييبه نونسلنم‬ ‫‪...‬‬

‫‪“Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, Telah menceritakan kepada kami‬‬
‫‪Isma'il bin Ibrahim telah mengabarkan kepada kami Abu Hayyan At Taimi dari Abu Zur'ah‬‬
‫‪dari Abu Hurairah berkata; bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wasallam.. ” 10‬‬

‫‪ Matan‬‬

‫‪ artinya tanah yang meninggi. Sedangkan‬م أراتفعد من الراض ‪Kata “matan” menurut bahasa yaitu‬‬
‫‪menurut istilah, matan adalah kalimat tempat berakhirnya sanad atau dengan redaksi lain‬‬
‫‪adalah lafadz-lafadz hadis yang di dalamnya mengandung makna-makna tertentu.11‬‬

‫‪Yang menjadi matan hadisnya yaitu:‬‬


‫هي‬ ‫ن‬ ‫هه‬ ‫ن ن‬ ‫ن‬ ‫ه ني هي‬ ‫ه ن ي‬ ‫ي‬ ‫نن‬ ‫ننن‬ ‫ن م نيم ن‬
‫س فأتاهه بجيببريِإْهل فقانل نما ا بليِإْنمان قانل ا بليِإْنمان أن تؤبمنن بباللبه نونملبئكبتبه نوكتبببه نوبببلقابئبه نوهرهسبلبه نوتؤبمنن‬ ‫بابرزا يِإْوما بللنا ب‬
‫ن ي م ن ه ن ن ن ن ن ه ن د ن ن ن ن يني ه ن ن‬ ‫ن ن ه ي‬ ‫ي ن ن ي ن ن ن‬ ‫ن‬ ‫ي‬
‫ضة‬ ‫ببالنبيعبث قانل نما ا بليسلهم قانل ا بليسلهم أين تيعهبند اللنه نول تشبرنك بببه شيئا وتبقيم الصلة وتؤ بدي الزكاة الفرو‬
‫ه ن‬ ‫ن‬ ‫ن‬ ‫ن ن نن ن ن ي ن ن ه ن ن ن‬ ‫ه ن ني ن‬ ‫ي‬ ‫نن ه ن نن ن ن ن‬
‫ضان قانل نما ا بليحنسان قانل أن تيعهبند اللنه كأننك تنراهه فبإن ليم تكين تنراهه فبإنهه نيِإْنرانك قانل نمتى النسانعة قانل‬ ‫وتصوم رم‬
‫ي‬ ‫ه ي‬ ‫ن ن ن‬ ‫ن ن ي ين ه‬ ‫ن ي‬ ‫ه ي‬ ‫ن ن‬ ‫ين ه‬
‫نما اليسئوهل نعيننها ببأيعلنم بمين النسابئبل نونسأخببهرنك نعين أشنرابطنها بإذا نولندت النمة نرنبنها نوبإذا تطانونل هرنعاة ا بلبببل الهبيههم بفيِ‬
‫ي ن ه ن‬ ‫ي‬ ‫ن ي‬ ‫ن‬ ‫ن ي ن ن ين ه ه ن ن ن ه ه ن نن ن ي ن ن ن ن‬ ‫يهين‬
‫صلىَّ اللهه نعلييبه نونسلنم } بإنن اللنه بعنندهه بعلهم النسانعبة { النيِإْة ثنم أيدنبنر‬ ‫س ل يعلمهن بإل الله ثم تل النببي‬ ‫البنيابن بفيِ خم س‬
‫ي‬ ‫ن هن‬ ‫ن‬ ‫ن ن‬ ‫نفنقانل هريدوهه نفنليم نيِإْنريوا نشييمئا نفنقانل نهنذا جيبريِإْهل نجانء هينعبدلهم الننا ن‬
‫س بديِإْننههيم قانل أهبو نعيبد اللبه نجنعنل ذبلك كلهه بمين ا بليِإْنمابن‬ ‫ب ب‬

‫‪“pada suatu hari muncul kepada para sahabat, lalu datang Malaikat Jibril a.s yang‬‬
‫‪kemudian bertanya: “Apakah iman itu?” Nabi saw. menjawab: “Iman adalah kamu beriman‬‬
‫‪kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, pertemuan dengan-Nya, Rasul-Rasul-‬‬
‫‪9 Asep herdi. Ilmu Hadits. Bandung. 2010. hal. 46‬‬
‫‪10 Lidwa Pustaka. i-Sofware. Kitab 9 Imam Hadis.‬‬
‫‪11 Asep Herdi. Op. cit.hal.47‬‬

‫” ‪22 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n‬‬
Nya, dan kamu beriman kepada hari berbangkit". (Jibril 'Alaihis salam) berkata: “Apakah
Islam itu?” Jawab Nabi saw. menjawab : “Islam adalah kamu menyembah Allah dan tidak
menyekutukannya dengan suatu apapun, kamu dirikan shalat, kamu tunaikan zakat yang
diwajibkan, dan berpuasa di bulan Ramadlan”. (Jibril a.s) berkata: “Apakah ihsan itu?”
Nabi saw. menjawab: “Kamu menyembah Allah seolah-olah melihat-Nya dan bila kamu
tidak melihat-Nya sesungguhnya Dia melihatmu”. (Jibril a.s) berkata lagi: “Kapan
terjadinya hari kiamat?” Nabi saw. menjawab: “Yang ditanya tentang itu tidak lebih tahu
dari yang bertanya. Tapi aku akan terangkan tanda-tandanya; (yaitu); jika seorang budak
telah melahirkan tuannya, jika para penggembala unta yang berkulit hitam berlomba-lomba
membangun gedung-gedung selama lima masa, yang tidak diketahui lamanya kecuali oleh
Allah”. Kemudian Nabi saw. membaca: “Sesungguhnya hanya pada Allah pengetahuan
tentang hari kiamat” (QS. Luqman: 34). Setelah itu Jibril a.s pergi, kemudian Nabi saw.
berkata; “hadapkan dia ke sini.” Tetapi para sahabat tidak melihat sesuatupun, maka Nabi
bersabda; “Dia adalah Malaikat Jibril datang kepada manusia untuk mengajarkan agama
mereka.” Abu Abdullah berkata: “Semua hal yang diterangkan Beliau saw. dijadikan
sebagai iman.12

 Rawi

Kata “Rawi” atau “ar-Rawi” berarti orang yang meriwayatkan atau memberitakan, menerima
dan memindahkan hadis. Orang yang menerima hadis dan kemudian menghimpunnya dalam
suatu kitab tadwin disebut dengan perawi. Dengan demikian, maka perawi dapat disebut
mudawwin yaitu orang yang membukukan dan menghimpun hadis.13

Adapun yang menjadi rawinya yaitu:

‫رؤاه البخارى‬
SAW
5. Kualitas Hadis

Jalur sanad: Abdur Rahman bin Shakhr

12 Lidwa Pustaka. Op. cit.


13 Asep Herdi. Op. cit.hal.48 Isma’il bin Ibrahim bin Muqsim
23 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”

Musyaddad bin Musrihad bin Musribal bin Mustawri


Abdur Rahman bin Shakhr14

ULAMA KOMENTAR
 Nama Lengkap :
Abdur Rahman bin Ibnu Hajar Shahabat
Shakhr al 'Asqalani

 Kalangan : 1039 1009 544 598 644 631 3842 171 265
Shahabat Bukhari Tirmidzi Ahmad
Muslim Nasai Malik
 Kuniyah : Abu
Ibnu
Hurairah Abu Daud Ad Darimi
Majah
 Negeri semasa
hidup : Madinah

 Wafat : 57 H

Abu Zur'ah bin 'Amru bin Jarir bin 'Abdullah

ULAMA KOMENTAR
 Nama Lengkap :
Yahya bin
Abu Zur'ah bin Tsiqah
'Amru bin Jarir bin Ma'in
'Abdullah 35 38 17 11 25 21 73 0 7
Ibnu shaduuq
Bukhari Tirmidzi Ahmad
 Kalangan : Tabi'in Kharasy tsiqah Muslim Nasai Malik
kalangan disebutkan Ibnu
pertengahan Ibnu Abu Daud Ad Darimi
dalam 'ats Majah
Hibban
 Kuniyah : Abu tsiqaat

14 Ibid, Lidwa Pustaka.

24 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
Ibnu Hajar
Zur'ah Tsiqah
al 'Asqalani
 Negeri semasa
hidup : Kufah

 Wafat :

Yahya bin Sa'id bin Hayyan

ULAMA KOMENTAR
 Nama Lengkap :
Yahya bin Sa'id bin Yahya bin Tsiqah
Ma'in
Hayyan
tsiqah 13 10 7 4 4 7 22 0 3
Al 'Ajli Bukhari Tirmidzi Ahmad
 Kalangan : Tabi'in shalih
(tdk jumpa Abu Hatim shalih Muslim Nasai Malik
Shahabat) Ibnu
disebutkan Abu Daud Ad Darimi
Ibnu Majah
 Kuniyah : Abu dalam 'ats
Hibban
Hayyan tsiqaat
tsiqah
An Nasa'i
 Negeri semasa tsabat
hidup : Kufah
Ya'kub bin tsiqah
Sufyan ma`mun
 Wafat : 145 H
Ibnu Hajar tsiqah ahli
al 'Asqalani ibadah
Adz imam
Dzahabi tsabat

Isma'il bin Ibrahim bin Muqsim

ULAMA KOMENTAR
 Nama Lengkap :
Sayyidul
Isma'il bin Syu'bah
Ibrahim bin Muhadditsin
Muqsim
Yahya bin tsiqah
 Kalangan : Ma'in ma`mun 70 204 86 66 115 53 615 0 18
Tabi'ut Tabi'in Bukhari Tirmidzi Ahmad
Tsiqah
kalangan Muhammad Muslim Nasai Malik
pertengahan tsabat
bin Sa'd Ibnu
hujjah Abu Daud Ad Darimi
 Kuniyah : Abu Majah
Bisyir dia lebih
Abdurrahman
kuat dari
 Negeri semasa bin Mahdi
Husyaim

25 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
Yahya bin tsiqah
hidup : Bashrah
Ma'in ma`mun
 Wafat : 193 H "tidak ada
seorang
muhaddits
kecuali
melakukan
Abu Daud
kesalahan,
kecuali Ibnu
'Ulaiyah dan
Bisyr bin al
Mufadldlal"
Lebih kuat
Yahya bin
daripada
Said
Wuhaib
Perlu
As Saji dikoreksi
ulang
Tsiqah
An Nasa'i
tsabat
Ibnu Hajar al
dlaif
'Asqalani
Adz Dzahabi dlaif

Musaddad bin Musrihad bin Musribal bin Mustawrid

ULAMA KOMENTAR
 Nama Lengkap :
Yahya bin
Musaddad bin Shaduuq
Musrihad bin Ma'in
Musribal bin
Ahmad bin
Mustawrid Shaduuq
Hambal
395 0 577 1 2 0 0 0 27
 Kalangan : Tabi'in An Nasa'i Tsiqah
kalangan biasa Bukhari Tirmidzi Ahmad
Al 'Ajli Tsiqah Muslim Nasai Malik
 Kuniyah : Abu Al Abu Hatim Tsiqah Ibnu
Hasan Abu Daud Ad Darimi
Ibnu disebutkan Majah

26 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
dalam 'ats
 Negeri semasa Hibban
hidup : Bashrah tsiqaat
Ibnu Hajar tsiqoh
 Wafat : 228 H
al 'Asqalani hafidz
Adz
Hafizh
Dzahabi
Berdasarkan hal di atas, hadisnya tergolong pada hadis yang
dikategorikan pada hadis marfu,yaitu hadis yang disandarkan kepada Rasulullah
SAW, dan hadis yaang tergolong muttasil,yaitu sanadnya bersambung.

5. Ta’amul Hadis

Hadis di atas jika ditelaah oleh penulis, maka kelengkapan syarat-syarat


hadisnya sudah terpenuhi untuk dikatakan sebagai hadis yang diterima (maqbul).
Karena hadis di atas sudah dapat memberikan penjelasan (muhkam). Secara lahiriah
juga tidak ditemukan unsur pertentangan dengan hadis lain, hadis di atas juga
berkaitan dengan akidah dan bersifat muhkam. Oleh karena itu, meninjau juga dari isi
sanad, matan dan rawi nya hadis di atas bisa dijadikan hujjah, artinya bisa dijadikan
sandaran/dalil dalam pelaksanaan Agama Islam.
6. Munasabah dan Asbabul Wurud
 Munasabah dengan hadis lain atau dengan Al-Qur’an

 Asbabul Wurud

Penulis melihat secara eksplisit bahwa hadis tersebut turun ketika


Malaikat Jibril a.s datang sebagai wujud manusia kehadapan Rasulullah SAW dan
sahabatnya (sedang berkumpul membicarakan ilmu/liqo). Dan Malaikat Jibril a.s pun
mengevaluasi atau bertanya mengenai perihal Iman, Islam dan Ihsan serta sebagian
tanda-tanda qiamat pada Rasulullah SAW dan sahabatnya.

7. Fiqih Hadis

3. Hadis tentang Ucapan ahli hadits.

27 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
Takhrij Hadis

1. Matan dan Syahid hadis


‫أ أ ي ي ح أ أ أ أ أ أ أ ح ح ن أن ن‬ ‫ن‬ ‫أ‬ ‫أ ح ح‬
‫صلىَ ِّاللحه‬ ِّ ‫أحندثأناَّ ِّقأتييأبة ِّيبحن ِّأسيعيدد ِّأحندثأناَّ ِّيإيسأماَّيعيحل ِّيبحن ِّأجيعأفدر ِّأعين ِّأعيبيد ِّالليه ِّيبين ِّيديناَّدر ِّعن ِّابين ِّعمر ِّقاَّل ِّقاَّل ِّرسوُل ِّالليه‬
‫أ‬ ‫ي‬ ‫أ‬ ‫ط ِّأوأرحقأهاَّ ِّأوإننأهاَّ ِّأمأثحل ِّايلحيسيلم ِّأفأحييدحثوُينيِ ِّأماَّ ِّهأيِ ِّأفأوُأقأعَ ِّالنناَّ ح‬
‫س ِّيفيِ ِّشأجير ِّالأبأوُايدي ِّقاَّأل‬
‫أأي أ أ ن أ ن ي ن أ أ أ أق أ أ ي ح ح‬
‫علييه ِّوسلم ِّيإن ِّيمن ِّالشجير ِّشجرة ِّل ِّيسق‬
‫ي‬ ‫ي‬ ‫ي‬
‫يأ‬ ‫ن أ‬ ‫ي‬ ‫ح أ ح‬ ‫يأح أ‬ ‫أيح ن أأ أأ أي أ‬
(‫فسْسيِ ِّأننأهاَّ ِّالننخلة ِّفاَّيسأتيحأيييحت ِّثنم ِّقاَّلوُا ِّأحييدثأناَّ ِّأماَّ ِّيهأيِ ِّأياَّ ِّأرحسوُأل ِّالليه ِّقاَّأل ِّيهأيِ ِّالننخلة ِّ)ِرؤاه البخارى‬
‫عبد ِّالليه ِّووقعَ ِّيفيِ ِّن ي‬

(HR. Bukhari no. 59)

2. Mashodir Asliyah
Hadis di atas juga terdapat dalam kitab shahih Bukhari no.60 , 70, 128, 5028,
terdapat pula dalam kitab shahih lainnya yaitu dalam shahih Muslim no.5027, dalam
sunan Tirmidzi no.2793, dalam sunan Ahmad no.4371, 4627, 5023, 6179, dan terdapat
dalam sunan Darimi no.284.15

3. Terjemah, Syarah Mufrodat dan Syarah Hadis

-Terjemah

“Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa'id Telah menceritakan kepada kami
Isma'il bin Ja'far dari Abdullah bin Dinar dari Ibnu Umar berkata; Rasulullah shallallahu
'alaihi wasallam bersabda: "Sesungguhnya diantara pohon ada suatu pohon yang tidak jatuh
daunnya. Dan itu adalah perumpamaan bagi seorang muslim". Nabi shallallahu 'alaihi
wasallam bertanya: "Katakanlah kepadaku, pohon apakah itu?" Maka para sahabat
beranggapan bahwa yang dimaksud adalah pohon yang berada di lembah. Abdullah
berkata: "Aku berpikir dalam hati pohon itu adalah pohon kurma, tapi aku malu
mengungkapkannya. Kemudian para sahabat bertanya: "Wahai Rasulullah, pohon apakah
itu?" Beliau shallallahu 'alaihi wasallam menjawab: "Pohon kurma".

-Syarah Mufrodat

-Syarah Hadis

4. Esensi Hadits
 Ta’rif Istilah
15 Ibid, Lidwa Pustaka

28 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
Dari segi ta’rif istilah, teks di atas diyakini sebaagai hadits, karena di dalamnya
ada penyandaran (idhafah) kepada Rasulullah SAW, sesuai ta’rif istilah bahwa yang
dimaksud hadits adalah:
‫ما اضف للنبى صلعم قول أو فعل أو تقريرا أو نحو هما‬
“sesuatu yang disandarkan kepada Nabi SAW, baik berupa perkataan,
perbuatan, penetapan (taqrir) atau yang lainnya.
Adapun tanda bahwa teks di atas adalah hadits adanya ungkapan:
‫نن‬ ‫ن‬ ‫ن نن ن ن‬ ‫ن هي ه ني ن‬
‫صلىَّ اللهه نعلييبه نونسلنم نيِإْيومما فقانل‬ ‫قانل كنت خلف نرهسوبل اللبه‬
Dari lafadz tersebut dapat kita ketahui bahwa hadits tersebut bersandar kepada
perkataan dan perbuatan Rasulullah SAW.
 Ta’rif Dilalah
Dari segi dilalahnya, teks di atas diyakini hadits karena terdapat dalam shahih
Bukhari no. 60 tentang pemimpin menyampaikan pertanyaan pada sahabatnya untuk
mengetahui kadar ilmu mereka, Bukhari no. 70 tentang memahami ilmu, no. 128
tentang malu dalam (menuntut) ilmu, terdapat pula dalam shahih Muslim no.5027
tentang orang mukmin seperti pohon kurma, dalam sunan Tirmidzi no 2793, dalam
sunan Ahmad no.4371, 4627, 5023, 6179, dan sunan Darimi no. 284 tentang berhati-
hati berfatwa.

5. Unsur Hadis
 Sanad
‫ن‬ ‫أ أ‬ ‫ن‬ ‫أ‬ ‫أ ح ح‬
‫أحندثأناَّ ِّقأتييأبة ِّيبحن ِّأسيعيدد ِّأحندثأناَّ ِّيإيسأماَّيعيحل ِّيبحن ِّأجيعأفدر ِّأعين ِّأعيبيد ِّالليه ِّيبين ِّيديأناَّدر ِّأعين ِّايبين ِّحعأمأر ِّقاَّأل ِّقاَّأل ِّأرحسوُحل ِّالليه‬
‫ن‬ ‫أن ن أ‬
‫صلىَ ِّاللحه ِّأعليييه ِّأوأسلأم‬ ِّ ِّ

“Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa'id Telah menceritakan kepada kami
Isma'il bin Ja'far dari Abdullah bin Dinar dari Ibnu Umar berkata; Rasulullah shallallahu
'alaihi wasallam bersabda...”

 Matan
‫أ‬ ‫ي‬ ‫أ‬
‫س ِّيفيِ ِّشأجير ِّالأبأوُايدي ِّقاَّأل‬‫ط ِّأوأرحقأهاَّ ِّأوإننأهاَّ ِّأمأثحل ِّايلحيسيلم ِّأفأحييدحثوُينيِ ِّأماَّ ِّهأيِ ِّأفأوُأقأعَ ِّالنناَّ ح‬
‫ن ي ن أ أ أ أق أ أ ي ح ح‬
‫يإن ِّيمن ِّالشجير ِّشجرة ِّل ِّيسق‬
‫ي‬ ‫ي‬ ‫ي‬
‫يأ‬ ‫ن أ‬ ‫ي‬ ‫ح أ ح‬ ‫يأح أ‬ ‫أيح ن أأ أأ أي أ‬
‫فسْسيِ ِّأننأهاَّ ِّالننخلة ِّفاَّيسأتيحأيييحت ِّثنم ِّقاَّلوُا ِّأحييدثأناَّ ِّأماَّ ِّيهأيِ ِّأياَّ ِّأرحسوُأل ِّالليه ِّقاَّأل ِّيهأيِ ِّالننخلة‬
‫ ِّعبد ِّالليه ِّووقعَ ِّيفيِ ِّن ي‬

29 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”
"Sesungguhnya diantara pohon ada suatu pohon yang tidak jatuh daunnya. Dan itu adalah
perumpamaan bagi seorang muslim". Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bertanya:
"Katakanlah kepadaku, pohon apakah itu?" Maka para sahabat beranggapan bahwa yang
dimaksud adalah pohon yang berada di lembah. Abdullah berkata: "Aku berpikir dalam hati
pohon itu adalah pohon kurma, tapi aku malu mengungkapkannya. Kemudian para sahabat
bertanya: "Wahai Rasulullah, pohon apakah itu?" Beliau shallallahu 'alaihi wasallam
menjawab: "Pohon kurma".

 Rawi

(‫)ِرؤاه البخارى‬

(Hadis riwayat Bukhari)

6. Kualitas Hadis
 Maqbul
 Mardud

7. Ta’amul Hadis

8. Munasabah dan Asbabul Wurud


-Munasabah
-Asbabul Wurud
Penulis melihat secara tekstual mengenai turunnya hadis di atas yaitu ketika
berkumpulnya Rasulullah SAW dan para sahabat, kemudian tercipta didalam
perkumpulan tersebut dialog, dimulai dari Rasulullah SAW bertanya seputar analogi
muslim seperti pohon yang daunnya tidak jatuh ke tanah.

9. Fiqih Hadis

30 | H a d i t s T a r b a w i “ E v a l u a s i P e n d i d i k a n ”