Anda di halaman 1dari 9

9 Pengertian Sampah Menurut Para Ahli

1. Menurut Tanjung, Sampah merupakan sesuatu yang tidak berguna lagi, yang dibuang
oleh pemakainya.

2. Menurut Bahar, Sampah merupakan barang buangan berupa bahan padat yang
mengakibatkan turunnya nilai estetika lingkungan, nilai sumber daya, membawa
penyakit, menimbulkan polusi, menyumbat saluran air, & banyak dampak negatif lainnya.

3. Menurut Kodoatie, Sampah merupakan limbah atau barang buangan yang bersifat
padat ataupun setengah padat, yang berasal dari hasil dari kegiatan perkotaan atau
siklus kehidupan makhluk hidup.

4. Munurut Mustofa, Sampah merupakan bahan yang sudah tidak berharga dalam
pemakaian, barang cacat atau rusak.

5. Menurut Wijaya Jati, Sampah merupakan konsekuensi dari aktivitas manusia.

6. Menurut Setyo Purwendro, Sampah merupakan bahan yang padat telah dibuang dari
aktivitas rumah, tangga, hotel, pasar, industri, & aktivitas manusia lainnya sehingga
sampah juga dapat diartikan sebagai sampingan dari aktivitas manusia yang tidak
terpakai.

7. Menurut Darmadi, Sampah merupakan produk buangan yang berbentuk padat


dengan komposisi bahan organik dan anorganik.

8. Menurut Azwar, sampah merupakan hal yang tidak disenangi, tidak terpakai lagi,
berasal dari kegiatan manusia & bersifat padat.

9. Menurut Basriyanta, Sampah merupakan barang yang dianggap tidak dapat dipakai
lagi & dibuang oleh pemakai sebelumnya, akan tetapi masih akan mungkin dapat dipakai
atau diolah kembali.

https://www.masterpendidikan.com/2016/02/9-pengertian-sampah-menurut-para-ahli.html
Jenis-jenis Sampah
Kalau kita berbicara sampah, sebenarnya meliputi 3 jenis sampah yakni sampah padat, sampah
cair, dan sampah dalam bentuk gas (fume, smoke). Tetapi seperti telah dibuatkan batasan diatas
bahwa dalam konteks ini hanya akan dibahas sampah padat. Sampah cair yang berupa antara lain
air limbah
akan dibahas dibagian lain. Sedangkan sampah dalam bentuk gas yang menimbulkan polusi udara
seperti asap kendaraan, asap pabrik dan sebagainya tidak dibahas. Sampah padat (selanjutnya
akan disebut sampah saja) dapat dibagi menjadi berbagai jenis. Berdasarkan zat kimia yang
terkandung
didalamnya, sampah dibagi menjadi:
1. Sampah anorganik adalah sampah yang umumnya tidak dapat membusuk, misalnya logam
atau besi, pecahan gelas, plastik, dan sebagainya.
2. Sampah organik adalah sampah yang pada umumnya dapat membusuk, misalnya
sisa-sisa makanan, daun-daunan, buah-buahan dan sebagainya.
Berdasarkan dapat tidaknya dibakar:
1. Sampah yang mudah terbakar, misalnya kertas, karet, kayu, plastik, kain bekas, dan sebagainya.
2. Sampah yang tidak dapat terbakar, misalnya kaleng-kaleng bekas, besi atau logam bekas,
pecahan gelas, kaca, dan sebagainya.

Berdasarkan karakteristik sampah:


1. Garbage yaitu jenis sampah hasil pengolahan atau pembuatan makanan, yang umumnya
mudah membusuk dan berasal dari rumah tangga, restoran, hotel, dan sebagainya.
2. Rabish yaitu sampah yang berasal dari perkantoran, perdagangan, baik yang mudah
terbakar seperti kertas, karton, plastik dan sebagainya maupun yang tidak mudah terbakar,
seperti kaleng bekas, klip, pecahan kaca, gelas, dan sebagainya.
3. Ashes (abu) yaitu sisa pembakaran dari bahan-bahan yang mudah terbakar, termasuk abu rokok.
4. Sampah jalanan (street sweeping) yaitu sampah yang berasal dari pembersihan jalan yang
terdiri dari campuran bermacam-macam sampah, daun-daunan, kertas, plastik, pecahan kaca,
besi, debu dan sebagainya.
5. Sampah industri yaitu sampah yang berasal dari industri atau pabrik-pabrik.
6. Bangkai binatang (dead animal) yaitu bangkai binatang yang mati karena alam, ditabrak
kendaraan atau dibuang orang.
7. Bangkai kendaraan (abandoned vehicle) adalah bangkai mobil, sepeda, sepeda motor,
dan sebagainya.
8. Sampah pembangunan (construction waste) yaitu sampah dari proses pembangunan
gedung, rumah, dan sebagainya, yang berupa puing-puing, potongan-potongan kayu, besi,
beton, bambu, dan sebagainya.

METODE BE
Artikel utama: Penimbunan darat

Penimbunan darat sampah di Hawaii.

Pembuangan sampah pada penimbunan darat termasuk menguburnya untuk membuang sampah,
metode ini adalah metode paling populer di dunia. Penimbunan ini biasanya dilakukan di tanah yang
tidak terpakai, lubang bekas pertambangan, atau lubang-lubang dalam. Sebuah lahan penimbunan
darat yang dirancang dan dikelola dengan baik akan menjadi tempat penimbunan sampah yang
higienis dan murah. Sedangkan penimbunan darat yang tidak dirancang dan tidak dikelola dengan
baik akan menyebabkan berbagai masalah lingkungan, di antaranya angin yang berbau sampah,
menarik berkumpulnya hama, dan adanya genangan air sampah. Efek samping lain dari sampah
adalah gas metana dan karbon dioksida yang juga sangat berbahaya.
Kendaraan pemadat sampah penimbunan darat.

Karakteristik desain dari penimbunan darat yang modern di antaranya adalah metode pengumpulan
air sampah menggunakan bahan tanah liat atau plastik pelapis. Sampah biasanya dipadatkan untuk
mengurangi volume dan menambah kestabilannya, dan ditutup untuk tidak menarik hama (biasanya
tikus). Banyak penimbunan sampah mempunyai sistem pengekstrasi gas yang dipasang untuk
mengambil gas yang terjadi. Gas yang terkumpul akan dialirkan keluar dari tempat penimbunan dan
dibakar di menara pembakar atau dibakar di mesin berbahan bakar gas untuk membangkitkan
listrik.

Daur ulang[sunting | sunting sumber]


Artikel utama: Daur ulang
Proses pemilahan sampah yang masih memiliki nilai secara materiil untuk digunakan kembali
disebut sebagai daur ulang (reuse). Ada beberapa cara daur ulang, pertama adalah mengambil
bahan sampahnya untuk diproses lagi atau mengambil energi dari bahan yang bisa dibakar
untuk membangkitkan listrik.

Pengolahan kembali secara fisik[sunting | sunting sumber]

Baja yang dibuang, dan kemudian dipilah di fasilitas Central European Waste Management, Eropa.

Metode ini adalah aktivitas paling populer dari daur ulang, yaitu mengumpulkan dan menggunakan
kembali sampah yang dibuang, contohnya botol bekas pakai yang dikumpulkan untuk digunakan
kembali. Pengumpulan bisa dilakukan dari sampah yang sudah dipisahkan dari awal (kotak
sampah/kendaraan sampah khusus), atau dari sampah yang sudah tercampur.
Sampah yang biasa dikumpulkan adalah kaleng minum aluminium, kaleng baja makanan/minuman,
Botol HDPE dan PET, botol kaca, kertas karton, koran, majalah, dan kardus. Jenis plastik lain
seperti (PVC, LDPE, PP, dan PS) juga bisa didaur ulang. Daur ulang dari produk yang kompleks
seperti komputer atau mobil lebih susah, karena bagian-bagiannya harus diurai dan dikelompokkan
menurut jenis bahannya.
Pengolahan biologis[sunting | sunting sumber]
Artikel utama: Pengkomposan

Pengkomposan.

Material sampah organik, seperti residu tanaman, sampah makanan, atau kertas, bisa diolah
dengan menggunakan proses biologis menjadi kompos, atau dikenal dengan istilah pengkomposan.
Hasilnya adalah kompos yang bisa digunakan sebagai pupuk dan gas metana yang bisa digunakan
untuk membangkitkan listrik.
Contoh dari pengelolaan sampah menggunakan teknik pengkomposan adalah Green Bin Program
di Toronto, Kanada,[1] di mana sampah organik rumah tangga, seperti sampah dapur dan potongan
tanaman dikumpulkan di kantong khusus untuk dikomposkan.

Pemulihan energi[sunting | sunting sumber]


Artikel utama: Sampah menjadi energi
Kandungan energi yang terkandung dalam sampah bisa diambil langsung dengan cara
menjadikannya bahan bakar, atau secara tidak langsung dengan cara mengolahnya menjadi bahan
bakar tipe lain. Daur ulang melalui cara perlakuan panas bervariasi mulai dari menggunakannya
sebagai bahan bakar memasak atau pemanas, sampai penggunaannya untuk memanaskan boiler
untuk menghasilkan uap dan listrik dari turbin-generator. Pirolisis dan gasifikasi adalah dua bentuk
perlakuan panas yang saling terkait, ketika sampah dipanaskan pada suhu tinggi dengan keadaan
anaerobik. Proses ini biasanya dilakukan di wadah tertutup pada tekanan tinggi. Pirolisa dari
sampah padat mengubah sampah menjadi produk berzat padat, gas, dan cair. Produk cair dan gas
bisa dibakar untuk menghasilkan energi atau dimurnikan menjadi produk lain. Padatan sisa
selanjutnya bisa dimurnikan menjadi produk seperti karbon aktif. Gasifikasi dan gasifikasi busur
plasma yang canggih digunakan untuk mengkonversi material organik langsung menjadi gas
sintetis (campuran antara karbon monoksida dan hidrogen). Gas ini kemudian dibakar untuk
menghasilkan listrik dan uap.

Metode pencegahan dan pengurangan[sunting | sunting sumber]


Artikel utama: Minimalisasi sampah
Sebuah metode yang penting dari pengelolaan sampah adalah pencegahan zat sampah terbentuk,
atau dikenal juga dengan "pencegahan sampah". Metode pencegahan termasuk penggunaan
kembali barang bekas pakai, memperbaiki barang yang rusak, mendesain produk supaya bisa diisi
ulang atau bisa digunakan kembali (seperti tas belanja katun menggantikan tas plastik), mengajak
konsumen untuk menghindari penggunaan barang sekali pakai (contohnya kertas tisu), dan
mendesain produk yang menggunakan bahan yang lebih sedikit untuk fungsi yang sama (contoh,
pengurangan bobot kaleng minuman[2]).

Konsep pengelolaan sampah[sunting | sunting sumber]


Terdapat beberapa konsep tentang pengelolaan sampah yang berbeda dalam penggunaannya,
antara negara-negara atau daerah. Beberapa yang paling umum, multikonsep yang digunakan
adalah:

Diagram dari hirarki limbah.

 Hierarki sampah - hierarki sampah merujuk kepada " 3 M " mengurangi sampah, menggunakan
kembali sampah dan daur ulang, yang mengklasifikasikan strategi pengelolaan sampah sesuai
dengan keinginan dari segi minimalisasi sampah. Hierarki limbah yang tetap menjadi dasar dari
sebagian besar strategi minimalisasi sampah. Tujuan hierarki sampah adalah untuk mengambil
keuntungan maksimum dari produk-produk praktis dan untuk menghasilkan jumlah minimum
limbah.
 Perpanjangan tanggung jawab penghasil sampah (Extended Producer Responsibility). EPR
adalah suatu strategi yang dirancang untuk mempromosikan integrasi semua biaya yang
berkaitan dengan produk-produk para produsen di seluruh siklus hidup produk tersebut ke
dalam pasar harga produk. EPR dimaksudkan untuk menentukan akuntabilitas atas seluruh
siklus hidup produk dan kemasan yang dibawa ke pasar. Ini berarti perusahaan yang membuat,
mengimpor dan/atau menjual produk diminta untuk bertanggung jawab atas produk mereka
sejak manufaktur hingga akhir dari masa penggunaannya.
 Prinsip pengotor membayar - prinsip pengotor membayar adalah prinsip di mana pihak
pencemar membayar dampak dari aktivitasnya ke lingkungan. Sehubungan dengan
pengelolaan limbah, umumnya merujuk kepada penghasil sampah untuk membayar sesuai
dengan volume dan jenis sampah yang dibuang.

Bencana sampah yang tidak dikelola dengan


baik[sunting | sunting sumber]
1. Longsor tumpukan sampah
2. Sumber penyakit
3. Pencemaran lingkungan
4. Menyebabkan banjir
https://id.wikipedia.org/wiki/Pengelolaan_sampah
Dampak Pencemaran Limbah Pabrik
Pencemaran merupakan peristiwa yang dapat merugikan makhluk hidup. Ada banyak sekali dampak
yang dapat ditimbulkan dari pencemaran limbah pabrik ini. Dampak- dampak yang ditimbulkan ini tentu
saja merupakan dampak yang buruk (baca: dampak pencemaran lingkungan). Adapun dampak- dampak
yang dapat muncul sebab adanya pencemaran limbah pabrik ini antara lain adalah sebagai berikut:

1. Dampak bagi kesehatan

Dampak kesehatan yang ditimbulkan dari limbah pabrik ini antara lain adalah sebagai berikut:

 Menyebabkan adanya sampah beracun.


 Timbul penyakit yang menular dari rantai makanan
 Timbulnya penyakit jamur.
 Menyebabkan penyakit kolera, diare, dan tifus.
 Timbul sampah yang dapat menimbulkan penyakit yang berhubungan dengan tikus.
 Timbul sampah yang akan menjadi tempat perkembangbiakan lalat sehingga mudah menularkan infeksi.

2. Dampak bagi lingkungan


Selain akan berdampak pada kesehatan, adanya limbah pabrik ini juga dapat menyebabkan dampak
buruk bagi lingkungan. Adapun beberapa dampak negatif yang disebabkan oleh limbah pabrik bagi
lingkungan antara lain adalah sebagai berikut:

 Menurunnya kualitas lingkungan


 Menurunnya estetika atau nilai keindahan lingkungan
 Terhambatnya pengembangan negara
 Membuat lingkungan kurang nyaman untuk ditempati
 Membuat makhluk hidup yang terkena pencemaran menjadi musnah atau mati.

Itulah beberapa dampak negatif yang dapat timbul akibat adanya pencemaran yang dilakukan oleh
industri pabrik bagi lingkungan. Maka dari itulah bagi masyarakat yang bertempat tinggal di daerah yang
merupakan daerah industri maka hal mengenai limbah ini harus selalu diwaspadai agar tidak merusak
lingkungan.

Demikianlah dampak- dampak yang bisa ditimbulkan oleh adanya pencemaran oleh limbah pabrik.
Dampak negatif tersebut akan selalu terasa apabila tidak diusahakan untuk mengolah limbah secara baik
dan benar. Maka dari itulah perlu adanya upaya- upaya tertentu agar limbah yang dihasilkan dapat
dinetralisir agar tidak membahayakan, dan apabila sudah terlanjur tercemar maka harus diupayakan
untuk mengatasi pencemaran- pencemaran tersebut.

Upaya Mengatasi Pencemaran Limbah Pabrik


Pencemaran yang terjadi di lingkungan yang diakibatkan oleh limbah pabrik akan menjadi persoalan
yang serius apabila tidak mendapatkan perhatian dengan baik. Pencemaran limbah pabrik akan
menyababkan dampak- dampak negatif yang sangat merugikan lingkungan dan juga makhluk hidup.
Dengan demikian perlu diadakan upaya- upaya agar dapat mengatasi pencemaran yang terjadi
(baca: pengolahan limbah rumah tangga). Beberapa upaya yang dapat dilakukan untuk mengatasi
pencemaran yang diakibatkan limbah pabrik antara lain adalah sebagai berikut:
1. Mengupayakan pengelolahan limbah sebaik mungkin

Limbah yang dihasilkan dari proses produksi pabrik merupakan limbah yang berbahaya, karena sebagain
pabrik menggunakan bahan- bahan kimia dalam operasional produksi pabrik mereka. Maka dari itulah
harus diupayakan langkah- langkah untuk membuat limbah menjadi ramah lingkungan dan tidak
mengandung zat- zat yang berbahaya. setelah limbah- limbah yang dihasilkan ini menjadi ramah
lingkungan, maka membuangnya langsung ke lingkungan tidak akan menyebabkan pencemaran.

Contoh yang paling banyak adalah ketika limbah pabrik berupa limbah cair maupun limbah gas. Setelah
limbah cair dan gas ini diolah sedemikian rupa, maka bisa dilepas ke alam (misal ke laut dan juga
angkasa). Dan pembuangan limbah tersebut secara langsung di lingkungan tidak akan
menyebabkan pencemaran air dan juga pencemaran udara.

2. Tidak membuang limbah cair langsung ke sumber air

Cara bijak yang lainnya adalah tidak membuang limbah pabrik yang cair ke dalam sumber air
(baca: proses terjadinya mata air) secara langsung, terlebih tanpa adanya penyaringan dan pengolahan
terlebih dahulu. Limbah cair yang langsung berasal dari pabrik, tanpa diolah biasanya akan
menyebabkan lingkungan menjadi tercemar. Hal ini karena belum adanya pemisahan antara zat yang
berbahaya maupun tidak.

Apabila limbah segar seperti ini langsung di buang ke sungai (baca: manfaat sungai) maupun laut maka
akan menyebabkan ekosistem laut dan ekosistem sungai menjadi rusak dan tercemar. Hal ini papsti akan
berdampak pada matinya banyak makhluk hidup yang menghuni sumber air tersebut.

3. Mengubur limbah- limbah yang bersifat organik

Untuk limbah pabrik padat, maka perlu adanya tindakan yang berbeda antara limbah- limbah organik dan
non organik. Limbah- limbah yang bersifat organik bisa dikubur karena limbah tersebut dapat terurai
dengan abik apabila dikubur di dalam tanah (baca: jenis-jenis tanah). Dengan mengubur limbah- limbah
organik maka kita hanya mengatasi keberadaan limbah organik saja, namun juga kita akan mendapatkan
tanah yang lebih subur dan dapat digunakan untuk berbagai kepentingan tertentu yang pastinya akan
bermanfaat.

4. Menggunakan kembali limbah- limbah pabrik yang masih bisa didaur ulang

Selain limbah- limbah organik, ternyata limbah anorganik juga mempunyai penanganannya sendiri.
limbah pabrik anorganik yang sulit untuk diurai secara alami maka dapat dipilah- pilah. Dan limbah yang
bersifat anorganik ini dapat kita daur ulang untuk menjadi sesuatu yang baru. Limbah anorganik yang
masih bisa untuk didaur ulang sebaiknya kita daur ulang saja. Disamping kita membantu menangani
persoalan limbah padat pabrik, kita juga dapat menghamat bahan baku.

5. Menanam banyak pepohonan

Cara bijaksana yang selannjutnya adalah menanam banyak pohon di sekitar pabrik. Hal ini lebih
mengarah ke limbah gas. Limbah pabrik yang bersifat gas biasanya dibuang melalui cerobong asap dan
selanjutnya akan mencemari udara. Udara yang tercemar ini akan menyebabkan penipisan pada lapisan
ozon pada akhirnya apabila tidak ditangani dengan baik. Maka dari itulah, kita dianjurkan untuk menanam
pepohonan untuk dapat menetralisir udara yang telah tercemar tersebut agar tidak terlalu berbahaya.
Itulah beberapa cara yang dapat dilakukan untuk menangani pencemaran dari Limbah pabrik tersebut.
Sebagai manusia yang mengelola Bumi, maka kita harus memeperhatikannya dan mengupayakan
usaha- usaha yang baik agar dapat menyelamatkan lingkungan.

https://ilmugeografi.com/bencana-alam/pencemaran-limbah-pabrik

5 Cara Mengelola Sampah Rumah Tangga


Sampah dapat menjadi masalah besar jika Anda tidak tahu bagaimana cara mengolahnya dengan baik. Jika ada
sampah yang berserakan dan menumpuk di rumah Anda maka dapat memicu munculnya sarang penyakit dan
bakteri jahat. Rumah yang dipenuhi sampah juga dapat memperburuk tampilan dan keindahan rumah serta
menyebarkan bau tidak sedap. Cermat dalam mengelola sampah adalah salah satu cara efektif untuk membantu
menjaga kesehatan serta kebersihan hunian Anda. Berikut adalah beberapa cara mengelola sampah rumah
tangga Anda yang bisa Anda terapkan agar rumah tetap bersih!

1. Letakkan Kantong Plastik di Tempat Sampah


Salah satu cara mengatasi sampah rumah tangga yang dapat dilakukan untuk meminimalisasi tempat sampah
yang berantakan adalah dengan memasang wadah berupa kantong plastik di dalamnya. Kantong plastik
hitam yang diletakkan di tempat sampah dapat memudahkan Anda saat hendak membuang
sampah yang sudah berlebih. Hal ini juga dapat mencegah timbulnya sarang penyakit dari tempat sampah
di dalam rumah Anda. Dengan cara sederhana ini, sampah yang bercecer akibat terlalu penuh dapat dicegah.
Hati-hati juga saat hendak memasukkan atau mengeluarkan kantong plastik! Jangan sampai terlalu kasar
sehingga kantong plastik menjadi sobek dan sampah justru tercecer di mana-mana. Setelah tempat sampah
kosong, segera letakkan kembali kantong plastik di dalamnya untuk menampung pembuangan sampah
selanjutnya.

2. Bedakan Sampah Organik dan Non Organik


Cara ini jika dimanfaatkan dengan benar terbukti ampuh untuk mengelola sampah dengan baik dan benar.
Siapkanlah 2 jenis tempat sampah di rumah Anda untuk sampah organik dan sampah non organik. Perlu
diingat, sampah organik berasal dari sisa makanan atau daun yang dapat diuraikan. Sementara plastik, karet,
kaleng, atau kaca dapat dikategorikan sebagai sampah non organik. Dengan melakukan pemisahan seperti ini,
Anda dapat membantu orang lain atau diri Anda sendiri dalam mengelola sampah ke dalam tahapan
selanjutnya. Khususnya sampah bahan plastik yang bisa berbahaya bagi kesehatan lingkungan sekitar. Misalnya
pengomposan yang dari sampah organik atau daur ulang untuk sampah anorganik. Sampah yang terpisah juga
dapat mengurangi bau kurang sedap yang mungkin tercium.

3. Jangan Membiarkan Sampah Menggunung!


Malas tidak akan menyelesaikan masalah! Terlalu lama menimbun sampah dapat membuat kotoran semakin
tercecer dan menumpuk di rumah Anda. Segera buang sampah yang telah menggunung! Selain tidak
enak dilihat, sampah basah dan kering yang dibiarkan begitu saja selama beberapa hari malah
akan menjadi sarang tumbuhnya ulat dan jamur. Jika sudah menimbulkan bau busuk dan terlihat
menjijikkan, gunakanlah sarung tangan untuk mengambil kantong plastik dan mengikatnya. Jangan lupa untuk
mencuci tangan sehabis membuang atau membersihkan sampah!

4. Mencuci Tempat Sampah


Walaupun tempat sampah sudah terlindung dengan pemberian kantung plastik, Anda tetap harus
membersihkan tempat sampah secara rutin! Mungkin sekilas akan tampak bersih sehingga tak perlu untuk
dicuci. Tetapi, mencuci tempat sampah dapat menjadi langkah sehat untuk mematikan kuman yang bersarang.
Caranya sederhana! Anda cukup membersihkan tempat sampah dengan air sabun lalu bilas dengan air. Tunggu
hingga sampah benar-benar kering sebelum Anda memakainya kembali. Mudah bukan?

5. Lakukan 3R (Reduce, Reuse, Recycle)


Pengurangan, penggunaan kembali, dan pendaurulangan sampah dapat menjadi langkah selanjutnya untuk
menjaga kebersihan dan kesehatan rumah Anda. Untuk mengurangi sampah di rumah, biasakanlah
untuk mengurangi pemakaian plastik, kertas, atau bahan-bahan lain yang sulit terurai. Cara lain
adalah dengan menggunakan kembali bahan-bahan yang bisa dimanfaatkan kembali, seperti kertas bekas,
kardus, dan kantung plastik. Dan yang terakhir adalah daur ulang. Sempatkan untuk melakukan ketiga hal
tersebut, ya!Mengelola sampah tak hanya membuat Anda dan keluarga dapat terhindar dari penyakit, tetapi
juga menjaga kebersihan dan tampilan rumah Anda. Berhati-hatilah saat mengelola atau merapikan sampah!
Selalu gunakan masker dan sarung tangan untuk menghindari diri dari sentuhan langsung terhadap kuman dan
bakteri pada sampah. Penggunaan masker dan sarung tangan juga dimaksudkan untuk melindungi Anda dari
gangguan kulit dan pernapasan saat melakukan kontak langsung dengan timbunan sampah di rumah.

https://www.guesehat.com/5-cara-mengelola-sampah-rumah-tangga