Anda di halaman 1dari 4

Nama : Laila Nurjannah

Nim : 160301251
Kelas : 6AKB4

ISU KEPEMILIKAN KONSOLIDASI

A. Saham Preferen Anak Perusahaan Yang Beredar

Perusahaan yang memiliki lebih dari satu jenis saham yang beredar. Setiap jenis
sekuritas biasanya mempunyai fungsi tertentu, dan setiap jenis mempunyai hak – hak dan
fitur – fitur yang berbeda.

 Konsolidasi dengan Saham Preferen Anak Perusahaan yang Beredar

Dalam penyusunan laporan keuangan konsolidasian, jumlah ekuitas pemegang saham


anak perusahaan yang menjadi hak pemegang saham preferen harus ditentukan lebih dahulu
sebelum melakukan eliminasi kepemilikan saham.

 Saham Preferen Anak Perusahaan Dimiliki oleh Induk Perusahaan

Karena saham preferen yang dimiliki oleh induk perusahaan berada di dalam entitas
konsolidasi, maka saham preferen harus dieliminasi pada saat penyusunan laporan keuangan
konsolidasian.

 Saham Preferen Anak Perusahan Dengan Provisi Khusus

Beberapa saham preferen mempunyai fitur partisipasi, terdapat berbagai jenis


perjanjian partisipasi. Banyak saham preferen yang dapat ditarik ,ketika harga penarikannya
sering lebih tinggi dari nilai nominalnya.

B. Perubahan Dalam Kepemilikan Induk Perusahaan

Perubahan dalam tingkat kepemilikan dapat diakibatkan oleh tindakan induk perusahaan.
Induk perusahaan dapat mengubah rasio kepemilikan dengan membeli atau menjual saham
anak perusahaan melalui transaksi dengan perusahaan yang tidak berafiliasi.
 Pembelian Saham Tambahan Oleh Induk Perusahaan dari Non afiliasi
Induk perusahaan dapat membeli saham anak perusahaan pada beberapa titik waktu
yang berbeda. Hingga kendali tercapai, investasi antar perusahaan ketika sudah tercapai
seluruh investasi dinilai berdasarkan nilai wajar pada tanggal ketika pengendalian tercapai.

 Penjualan Saham Anak Perusahaan Oleh Induk Perusahaan ke Non- Afiliasi

Menurut PSAK 65 (revisi 2013) “ Laporan Keuangana Konsolidasi” paragraph 23,


perubahan dalam bagian kepemilikan entitas induk pada entitas anak yang tidak
mengakibatkan hilangnya pengendalian dicatat sebagai transaksi ekuitas.

 Penjualan Saham Tambahan Anak Perusahaan ke Non- afiliasi

Jumlah pemilik entitas induk (pengendali) dan non pengendali yang dihasilkan karena
adanya transaksi tersebut dipengaruhi oleh dua factor. yaitu :

1) Jumlah saham yang dijual ke non afiliasi


2) Harga jual saham tersebut ke non afiliasi

 Perbedaan antara Nilai Buku dan Harga Jual Saham Anak Perusahaan

Dari sudut pandang konsolidasi, penjualan saham tambahan oleh entitas anak
kepada pihak – pihak non afiliasi serta penjualan saham entitas anak oleh entitas induk
merupakan transaksi yang serupa pada kedua kasus entitas konsolidasian menjual saham
kepada kepentingan non pengendali.

 Penjualan Saham Anak Perusahaan pada Harga lebih Rendah dari Nilai Buku

Penjualan saham anak perusahaan ke nonafiliasi pada harga lebih rendah dari nilai
buku yang ada mempunyai pengaruh kebalikan dari ilustrasi sebelumnya.

 Penjualan Saham Tambahan Anak Perusahaan ke Induk Peusahaan

Pada saat induk perusahaan membeli saham langsung dari anak perusahaan dengan
jumlah yang lebih besar dari nilai buku saham anak perusahaan yang beredar, selisih diukur
sebagai perbedaan antara harga yang dibayarkan dan peningkatan total nilai buku semua
saham yang dimiliki induk perusahaan.

 Pembelian Saham Anak Perusahaan dari Non afiliasi


Walaupun induk perusahaan bukan pihak yang terlibat langsung pada saat anak
perusahaan membeli saham di peroleh kembali dari pemegang saham nonpengendali, ekuitas
induk perusahaan atas asset bersih anak perusahaan dapat mengalami perubahan karena
adanya transaksi tersebut.

 Pembelian Saham Anak Perusahaan dari Induk Perusahaan

Pada saat anak perusahaan mengakuisisi kembali sebgaian sahamnya dari induk
perusahaan, induk perusahaan mencatat keuntungan atau kerugian sebesar selisih antara
harga jual dan perubahan dalam nilai tercatat investasinya

C. Struktur Kepemilikan Kompleks


Kepemilikan dan Pengendali Bertingkat

Kompleksitas proses konsolidasi meningkat seiring dengan penambahan tingkatan


kepemilikan. Jika terdapat beberapa tingkat kepemilikan, langkah pertama adalah
mengonsolidasi anak perusahaan yang paling bawah atau paling jauh dengan perusahaan
tingkat berikutnya.

 Perhitungan Laba Bersih

Dalam kasus struktur tiga tingkat yang melibatkan induk perusahaan, anak
perusahaannya, dan anak perusahaan dari anak perusahaan, laba bersih metode ekuitas induk
perusahaan dihitung dengan menambahkan bagian dari laba anak perusahaan paling bawah
ke laba terpisah anak perusahaan langsung dan kemudian menambahkan bagian dari total
laba terpisah induk perusahaan.

 Laba Antar Perusahaan yang Belum Direalisasi

Cara paling mudah melakukan hal ini adalah menghitung jumlah laba direalisasi
yang dikontribusikan setiap perusahaan sebelum mengalokasikan laba ke pemilik entitas
induk dan kepentingan nonpengendali

 Kepemilikan Resiprokal Atau Mutual

Hubungan resiprokal terjadi ketika dua perusahaan memiliki saham satu sama lain.
Metode hubungan resiprokal yang paling sering ditemukan dalam praktik adalah metode
saham treasuri.
D. Dividen Saham Anak Perusahaan

Utang dividen anak perusahaan dalam bentuk saham anak perusahaan memerlukan sedikit
perubahan dalam ayat jurnal eleminasi yang digunakan dalam penyusunan laporan keuangan
konsolidasi.

Pengaruh Terhadap Periode – Periode Berikutnya.

Sejumlah isu ekuitas pemegang saham timbul dalam penyusunan laporan konsolidasi.
pada saat anak perusahaan mempunyai saham preferen yang beredar, setiap saham preferen
yang dimiliki induk perusahaan harus dieleminasi karena saham tersebut dimiliki di dalam
entitas konsolidasi.

Anda mungkin juga menyukai