Anda di halaman 1dari 43

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI

SEKTOR KONSTRUKSI
SUB SEKTOR BANGUNAN GEDUNG
EDISI 2011

JURU UKUR BANGUNAN GEDUNG


PENGUKURAN DIMENSI DAN PERHITUNGAN VOLUME
NO. KODE : INA.5230.223.23.05.07

BUKU INFORMASI
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ........................................................................................................................ 1

BAB I PENGANTAR ...................................................................................................... 4


1.1. Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi ....................................... 4
1.2. Penjelasan Materi Pelatihan ..................................................................... 4
1.2.1. Desain Materi Pelatihan................................................................ 4
1.2.2. Isi Materi Pelatihan ....................................................................... 4
1.2.3. Penerapan Materi Pelatihan. ........................................................ 5
1.3. Pengakuan Kompetensi Terkini (Recognition of Current
Competency-RCC) .................................................................................. 6
1.4. Pengertian-pengertian Istilah.................................................................... 6
1.4.1. Profesi........................................................................................... 6
1.4.2. Standardisasi. ............................................................................... 6
1.4.3. Penilaian / Uji kompetensi. ........................................................... 6
1.4.4. Pelatihan. ...................................................................................... 6
1.4.5. Kompetensi. .................................................................................. 7
1.4.6. Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI). ......................... 7
1.4.7. Standar Kompetensi. .................................................................... 7
1.4.8. Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI). ............. 7
1.4.9. Sertifikat Kompetensi. ................................................................... 7
1.4.10. Sertifikasi Kompetensi. ................................................................. 7
BAB II STANDAR KOMPETENSI ................................................................................... 8
2.1. Peta Paket Pelatihan ............................................................................... 8
2.2. Pengertian Unit Standar .......................................................................... 8
2.2.1. Unit kompetensi. ........................................................................... 8
2.2.2. Unit kompetensi yang akan dipelajari. .......................................... 8
2.2.3. Durasi / waktu pelatihan. .............................................................. 8
2.2.4. Kesempatan untuk menjadi kompeten. ........................................ 8
2.3. Unit Kompetensi yang Dipelajari ............................................................. 9
Batasan Variabel. ..................................................................................... 10
Panduan Penilaian. .................................................................................. 11

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 1 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

BAB III STRATEGI DAN METODE PELATIHAN ........................................................... 13


3.1. Strategi Pelatihan .................................................................................... 13
3.1.1. Persiapan / perencanaan.............................................................. 13
3.1.2. Permulaan dari proses pembelajaran. .......................................... 13
3.1.3. Pengamatan terhadap tugas praktek............................................ 13
3.1.4. Implementasi. ............................................................................... 13
3.1.5. Penilaian. ...................................................................................... 14
3.2. Metode Pelatihan ..................................................................................... 14
3.2.1. Belajar secara mandiri. ................................................................. 14
3.2.2. Belajar berkelompok. .................................................................... 14
3.2.3. Belajar terstruktur. ........................................................................ 14
BAB IV PENGUKURAN DIMENSI DAN PERHITUNGAN VOLUME ............................... 15
4.1. Umum ........................................................................................................15
4.2. Gambar kerja untuk pengukuran dimensi dan perhitungan volume ......... 16
4.2.1. Pemahaman gambar kerja. .......................................................... 16
4.2.2. Evaluasi dimensi volume berdasarkan gambar kerja. .................. 17
4.2.3. Pencatatan hasil evaluasi berdasarkan gambar kerja. ................. 19
4.3. Pengukuran Dimensi .................................................................................19
4.3.1. Persiapan titik refferensi dan peralatan pengukuran
berdasarkan gambar kerja. ........................................................... 20
4.3.2. Pengukuran dimensi awal berdasarkan gambar kerja. ................. 21
4.3.3. Pengukuran dimensi terkini/akhir. ................................................. 30
4.3.4. Laporan hasil pengukuran dan gambar. ....................................... 31
4.4. Perhitungan Volume ................................................................................. 32
4.4.1. Pengecekan gambar hasil pengukuran berdasarkan data
hasil ukuran. ................................................................................. 35
4.4.2. Penyiapan data pendukung untuk perhitungan volume awal. ...... 36
4.4.3. Penyiapan data pendukung untuk perhitungan volume
terkini/akhir. .................................................................................. 37

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 2 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

BAB V SUMBER-SUMBER YANG DIPERLUKAN UNTUK PENCAPAIAN


KOMPETENSI .................................................................................................... 40
5.1. Sumber Daya Manusia ............................................................................ 40
5.1.1. Pelatih ........................................................................................... 40
5.1.2. Penilai ........................................................................................... 40
5.1.3. Teman kerja / sesama peserta pelatihan...................................... 40
5.2. Sumber-sumber Kepustakaan / Buku Informasi ....................................... 41
5.3. Daftar Peralatan Ukur dan Perlengkapan ................................................ 42

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 3 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

BAB I
PENGANTAR

1.1. Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi (PBK).


• Pelatihan berbasis kompetensi.
Pelatihan berbasis kompetensi adalah pelatihan kerja yang menitikberatkan pada
penguasaan kemampuan kerja yang mencakup pengetahuan, keterampilan dan sikap
kerja yang sesuai dengan standar kompetensi yang ditetapkan dan persyaratan di
tempat kerja.
• Kompeten ditempat kerja.
Jika seseorang kompeten dalam pekerjaan tertentu, maka yang bersangkutan memiliki
seluruh keterampilan, pengetahuan dan sikap kerja yang perlu untuk ditampilkan
secara efektif di tempat kerja, sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.

1.2. Penjelasan Materi Pelatihan.


1.2.1. Desain Materi Pelatihan.
Materi Pelatihan ini didesain untuk dapat digunakan pada Pelatihan Klasikal dan
Pelatihan Individual / Mandiri :
• Pelatihan klasikal adalah pelatihan yang disampaikan oleh seorang instruktur.
• Pelatihan individual / mandiri adalah pelatihan yang dilaksanakan oleh peserta
dengan menambahkan unsur-unsur / sumber-sumber yang diperlukan dengan
bantuan dari pelatih.

1.2.2. Isi Materi Pelatihan.


1) Buku Informasi.
Buku informasi ini adalah sumber pelatihan untuk pelatih maupun peserta
pelatihan.
2) Buku Kerja.
Buku kerja ini harus digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencatat setiap
pertanyaan dan kegiatan praktek, baik dalam Pelatihan Klasikal maupun
Pelatihan Individual / Mandiri.
Buku ini diberikan kepada peserta pelatihan dan berisi:
• Kegiatan-kegiatan yang akan membantu peserta pelatihan untuk
mempelajari dan memahami informasi.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 4 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

• Kegiatan pemeriksaan yang digunakan untuk memonitor pencapaian


keterampilan peserta pelatihan.
• Kegiatan penilaian untuk menilai kemampuan peserta pelatihan dalam
melaksanakan praktek kerja.

3). Buku Penilaian.


Buku penilaian ini digunakan oleh pelatih untuk menilai jawaban dan
tanggapan peserta pelatihan pada Buku Kerja dan berisi :
• Kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh peserta pelatihan sebagai
pernyataan keterampilan.
• Metode-metode yang disarankan dalam proses penilaian keterampilan
peserta pelatihan.
• Sumber-sumber yang digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencapai
keterampilan.
• Semua jawaban pada setiap pertanyaan yang diisikan pada Buku Kerja.
• Petunjuk bagi pelatih untuk menilai setiap kegiatan praktek.
• Catatan pencapaian keterampilan peserta pelatihan.

1.2.3. Penerapan Materi Pelatihan.


1) Pada pelatihan klasikal, instruktur akan :
• Menyediakan Buku Informasi yang dapat digunakan peserta pelatihan
sebagai sumber pelatihan.
• Menyediakan salinan Buku Kerja kepada setiap peserta pelatihan.
• Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama dalam
penyelenggaraan pelatihan.
• Memastikan setiap peserta pelatihan memberikan jawaban / tanggapan
dan menuliskan hasil tugas prakteknya pada Buku Kerja.

2) Pada pelatihan individual / mandiri, peserta pelatihan akan :


• Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama pelatihan.
• Menyelesaikan setiap kegiatan yang terdapat pada Buku Kerja.
• Memberikan jawaban pada Buku Kerja.
• Mengisikan hasil tugas praktek pada Buku Kerja.
• Memiliki tanggapan-tanggapan dan hasil penilaian oleh pelatih.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 5 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

1.3. Pengakuan Kompetensi Terkini.


• Pengakuan Kompetensi Terkini (Recognition of Current Competency-RCC)
Jika seseorang telah memiliki pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk
elemen unit kompetensi tertentu, maka yang bersangkutan dapat mengajukan
pengakuan kompetensi terkini, yang berarti tidak akan dipersyaratkan untuk mengikuti
pelatihan.
• Seseorang mungkin sudah memiliki pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja, karena
telah:
1) Bekerja dalam suatu pekerjaan yang memerlukan suatu pengetahuan, keterampilan
dan sikap kerja yang sama atau
2) Berpartisipasi dalam pelatihan yang mempelajari kompetensi yang sama atau
3) Mempunyai pengalaman lainnya yang mengajarkan pengetahuan dan keterampilan
yang sama.

1.4. Pengertian-Pengertian / Istilah.


1.4.1 Profesi
Profesi adalah suatu bidang pekerjaan yang menuntut sikap, pengetahuan serta
keterampilan/keahlian kerja tertentu yang diperoleh dari proses pendidikan,
pelatihan serta pengalaman kerja atau penguasaan sekumpulan kompetensi
tertentu yang dituntut oleh suatu pekerjaan / jabatan.

1.4.2 Standardisasi
Standardisasi adalah proses merumuskan, menetapkan serta menerapkan suatu
standar tertentu.

1.4.3 Penilaian / Uji kompetensi


Penilaian atau Uji Kompetensi adalah proses pengumpulan bukti melalui
perencanaan, pelaksanaan dan peninjauan ulang (review) penilaian serta
keputusan mengenai apakah kompetensi sudah tercapai dengan membandingkan
bukti-bukti yang dikumpulkan terhadap standar yang dipersyaratkan.

1.4.4 Pelatihan
Pelatihan adalah proses pembelajaran yang dilaksanakan untuk mencapai suatu
kompetensi tertentu dimana materi, metode dan fasilitas pelatihan serta
lingkungan belajar yang ada terfokus kepada pencapaian unjuk kerja pada
kompetensi yang dipelajari.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 6 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

1.4.5 Kompetensi
Kompetensi adalah kemampuan seseorang yang dapat terobservasi mencakup
aspek pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja dalam menyelesaikan suatu
pekerjaan atau sesuai dengan standar unjuk kerja yang ditetapkan.

1.4.6 Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI)


KKNI adalah kerangka penjenjangan kualifikasi kompetensi yang dapat
menyandingkan, menyetarakan dan mengintegrasikan antara bidang pendidikan
dan bidang pelatihan kerja serta pengalaman kerja dalam rangka pemberian
pengakuan kompetensi kerja sesuai dengan struktur pekerjaan di berbagai sektor.

1.4.7 Standar Kompetensi


Standar kompetensi adalah rumusan tentang kemampuan yang harus dimiliki
seseorang untuk melakukan suatu tugas atau pekerjaan yang didasari atas
pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja sesuai dengan unjuk kerja yang
dipersyaratkan.

1.4.8 Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI)


SKKNI adalah rumusan kemampuan kerja yang mencakup aspek pengetahuan,
keterampilan dan sikap kerja yang relevan dengan pelaksanaan tugas dan syarat
jabatan yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
yang berlaku.

1.4.9 Sertifikat Kompetensi


Adalah pengakuan tertulis atas penguasaan suatu kompetensi tertentu kepada
seseorang yang dinyatakan kompeten yang diberikan oleh Lembaga Sertifikasi
Profesi.

1.4.10 Sertifikasi Kompetensi


Adalah proses penerbitan sertifikat kompetensi yang dilakukan secara sistematis
dan obyektif melalui uji kompetensi yang mengacu kepada standar kompetensi
nasional dan/ atau internasional.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 7 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

BAB II
STANDAR KOMPETENSI

2.1. Peta Paket Pelatihan.


Materi Pelatihan ini merupakan bagian dari Paket Pelatihan Jabatan Kerja Juru ukur
Bangunan Gedung yaitu sebagai representasi dari Unit Kompetensi Melaksanakan
Pekerjaan Pengukuran Dimensi dan Perhitungan Volume, sehingga untuk kualifikasi
jabatan kerja tersebut diperlukan pemahaman dan kemampuan mengaplikasikan dari
materi pelatihan lainnya, yaitu:
2.1.1. Penerapan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) dengan benar.
2.1.2. Penerapan Jadwal Konstruksi.
2.1.3. Penguasaan Peralatan Ukur.
2.1.4. Stake Out dan Monitoring.
2.1.5. Pembuatan Laporan Pengukuran.

2.2 Pengertian Unit Standar Kompetensi.


2.2.1 Unit kompetensi.
Unit kompetensi adalah bentuk pernyataan terhadap tugas / pekerjaan yang akan
dilakukan dan merupakan bagian dari keseluruhan unit kompetensi yang terdapat
pada standar kompetensi kerja dalam suatu jabatan kerja tertentu.

2.2.2 Unit kompetensi yang akan dipelajari.


Salah satu unit kompetensi yang akan dipelajari dalam paket pelatihan ini adalah
“Pengukuran Dimensi dan Perhitungan Volume”

2.2.3 Durasi / waktu pelatihan.


Pada sistem pelatihan berbasis kompetensi, fokusnya ada pada pencapaian
kompetensi, bukan pada lamanya waktu. Peserta yang berbeda mungkin
membutuhkan waktu yang berbeda pula untuk menjadi kompeten dalam melakukan
tugas tertentu.

2.2.4 Kesempatan untuk menjadi kompeten.


Jika peserta latih belum mencapai kompetensi pada usaha/kesempatan pertama,
Pelatih akan mengatur rencana pelatihan dengan peserta latih yang bersangkutan.
Rencana ini akan memberikan kesempatan kembali kepada peserta untuk
meningkatkan level kompetensi sesuai dengan level yang diperlukan.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 8 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

Jumlah maksimum usaha / kesempatan yang disarankan adalah 3 (tiga) kali.

2.3 Unit Kompetensi Kerja Yang Dipelajari.


Dalam sistem pelatihan, Standar Kompetensi diharapkan menjadi panduan bagi peserta
pelatihan atau siswa untuk dapat :
• Mengidentifikasikan apa yang harus dikerjakan peserta pelatihan.
• Mengidentifikasikan apa yang telah dikerjakan peserta pelatihan.
• Memeriksa kemajuan peserta pelatihan.
• Menyakinkan bahwa semua elemen (sub-kompetensi) dan kriteria unjuk kerja telah
dimasukkan dalam pelatihan dan penilaian

2.3.1 Kemampuan Awal.


Peserta pelatihan harus telah memiliki pengetahuan awal : K3, APD, APK, jadwal
pekerjaan penggunaan dan pengoperasian peralatan ukur, pengukuran dimensi
dan perhitungan volume

2.3.2 Judul Unit : Pengukuran Dimensi dan Perhitungan Volume

2.3.3 Kode Unit : INA.5230.223.23.05.07

2.3.4 Deskripsi Unit.


Unit ini berhubungan dengan pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang
diperlukan dalam Melaksanakan Pengukuran Dimensi dan Pengukuran Volume
yang dilakukan oleh Juru ukur Bangunan Gedung.

2.3.5 Elemen Kompetensi & Kriteria Unjuk Kerja.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


1. Identifikasi gambar kerja 1.1. Gambar kerja dipelajari secara cermat dan teliti.
1.2. Evaluasi dimensi/volume berdasarkan gambar kerja
diikuti dan dibantu.
1.3. Hasil evaluasi berdasarkan gambar kerja untuk
diterapkan di lapangan dicatat secara lengkap.

2. Pengukuran dimensi 2.1. Titik referensi dan peralatan pengukuran disiapkan


berdasarkan gambar kerja.
2.2. Pengukuran dimensi awal berdasarkan gambar
kerja dilakukan secara cermat dan teliti.
2.3. Pengukuran dimensi kondisi terkini/akhir diukur
secara cermat dan teliti.
2.4. Hasil pengukuran dan gambar dilaporkan pada
atasan langsung untuk diklarifikasi.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 9 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


3. Perhitungan volume 3.1. Pengecekan gambar hasil pengukuran dilakukan
secara cermat berdasarkan data hasil ukuran.
3.2. Data pendukung untuk perhitungan volume awal
disiapkan secara lengkap.
3.3. Data pendukung untuk perhitungan volume
terkini/akhir disiapkan secara lengkap.

BATASAN VARIABEL
1. Konteks Variabel.
1.1. Unit kompetensi ini diterapkan dalam satuan kerja individu dan atau berkelompok, pada
lingkup pekerjaan jasa konstruksi utamanya pada pekerjaan Pengukuran Bangunan
Gedung.
1.2 Unit ini berlaku untuk melakukan pengukuran bangunan gedung sesuai dengan
instruksi kerja dalam melaksanakan pekerjaan pengukuran pada:
1.2.1. Bangunan gedung.
1.2.2. Jalan dan jembatan.
1.2.3. Bangunan air.
1.2.4. Bangunan fisik lainnya.

2. Peralatan dan Perlengkapan serta bahan yang diperlukan


2.1. Peralatan :
2.1.1. Theodolite.
2.1.2. Waterpass.
2.1.3. Alat ukur jarak elektronik (EDM).
2.1.4. Total station.
2.1.5. Meteran (pita ukur).
2.1.6. Bak ukur (rambu ukur).
2.1.7. Yalon (target).
2.1.8. Planimeter mekanis.

2.2. Perlengkapan dan bahan :


2.2.1. Gambar Kerja.
2.2.2. Alat Pelindung Diri (APD) dan Alat Pelindung Kerja (APK).
2.2.3. Patok.
2.2.4. Palu.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 10 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

2.2.5. Cat dan kuas.


2.2.6. Paku.
2.2.7. Alat-alat tulis dan kantor.
2.2.8. Alat hitung (calculator/komputer).
2.2.9 Payung.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan.


3.1. Membaca dan mengevakuasi gambar kerja.
3.2. Identifikasi kondisi lapangan.
3.3. Menyiapkan titik refferensi dan peralatan pengukuran.
3.4. Pengukuran dimensi awal dan akhir.
3.5. Perhitungan volume awal dan akhir.
3.6. Menyiapkan data-data pendukung untuk perhitungan volume awal dan akhir.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan.

PANDUAN PENILAIAN
1. Kondisi Pengujian.
Kompetensi ini yang tercakup dalam unit kompetensi ini harus diujikan secara konsisten
pada seluruh elemen dan dilaksanakan pada situasi pekerjaan yang sebenarnya di tempat
kerja atau di luar kerja secara simulasi dengan kondisi seperti tempat kerja normal dengan
menggunakan kombinasi metode uji untuk mengungkap pengetahuan, keterampilan dan
sikap kerja sesuai dengan tuntutan standar.
Metode uji antara lain :
1.1. Tes tertulis.
1.2. Tes lisan/wawancara.
1.3. Praktek menggunakan alat peraga/simulasi.
1.4. Praktek ditempat kerja.
1.5. Portofolio atau metode lain yang relevan.

2. Keterkaitan dengan unit lain.


2.1. Penguasaan peralatan ukur
2.2. Stake out dan monitoring
2.3. Pembuatan laporan pengukuran

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 11 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

3. Pengetahuan yang dibutuhkan.


3.1. Cara mengukur dimensi pada gambar.
3.2. Skala gambar.
3.3. Membaca gambar kerja.
3.4. Jenis-jenis pekerjaan pada bangunan gedung.
3.5. Rumus-rumus praktis dalam menghitung volume.
3.6. Menghitung volume pekerjaan.
3.7. Metode pengukuran dimensi bangunan gedung.
3.8. Gambar rencana dan gambar kerja bangunan gedung.

4. Keterampilan yang dibutuhkan.


4.1. Mengukur dimensi bangunan pada gambar.
4.2. Mengukur dimensi bangunan yang ada.
4.3. Cara menghitung volume pekerjaan dengan menggunakan matematika praktis.
4.4. Menghitung kuantitas pekerjaan.

5. Aspek Kritis.
5.1. Menunjukan kecermatan, ketelitian dan ketepatan dalam melaksanakan pengukuran
dimensi.
5.2. Menunjukan kemampuan dalam membaca skala gambar.
5.3. Menunjukan ketepatan penggunaan matematika praktis menghitung volume.
5.4. Menunjukan kecermatan menghitung volume pekerjaan.
5.5. Menunjukan kesesuaian satuan volume pekerjaan.

6. Kompetensi Kunci.
No. Kompetensi Kunci dalam unit ini Tingkat
1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 1
2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 1
3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1
4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 2
5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis 2
6. Memecahkan masalah 2
7. Menggunakan teknologi 1

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 12 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

BAB III
STRATEGI DAN METODE PELATIHAN

3.1. Strategi Pelatihan.


Belajar dalam suatu sistem pelatihan berbasis kompetensi berbeda dengan pelatihan
klasikal yang diajarkan di kelas oleh pelatih. Pada sistem ini peserta pelatihan akan
bertanggung jawab terhadap proses belajar secara sendiri artinya, bahwa peserta
pelatihan perlu merencanakan kegiatan / proses belajar dengan Pelatih dan kemudian
melaksanakannya dengan tekun sesuai dengan rencana yang telah dibuat.

3.1.1 Persiapan / perencanaan.


1) Membaca bahan/materi yang telah diidentifikasi dalam setiap tahap belajar
dengan tujuan mendapatkan tinjauan umum mengenai isi proses belajar yang
harus diikuti.
2) Membuat catatan terhadap apa yang telah dibaca.
3) Memikirkan bagaimana pengetahuan baru yang diperoleh berhubungan
dengan pengetahuan dan pengalaman yang telah dimiliki.
4) Merencanakan aplikasi praktek pengetahuan dan keterampilan.

3.1.2 Permulaan dari proses pembelajaran.


1) Mencoba mengerjakan seluruh pertanyaan dan tugas praktek yang terdapat
pada tahap belajar.
2) Me-review dan meninjau materi belajar agar dapat menggabungkan
pengetahuan yang telah dimiliki.

3.1.3 Pengamatan terhadap tugas praktek.


1) Mengamati keterampilan praktek yang didemonstrasikan oleh pelatih atau
orang yang telah berpengalaman lainnya.
2) Mengajukan pertanyaan kepada pelatih tentang kesulitan yang ditemukan
selama pengamatan.

3.1.4 Implementasi.
1) Menerapkan pelatihan kerja yang aman.
2) Mengamati indikator kemajuan yang telah dicapai melalui kegiatan praktek.
3) Mempraktekkan keterampilan baru yang telah diperoleh.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 13 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

3.1.5 Penilaian.
Melaksanakan tugas penilaian untuk penyelesaian belajar peserta pelatihan

3.2. Metode Pelatihan


Terdapat tiga prinsip metode belajar yang dapat digunakan. Dalam beberapa kasus,
kombinasi metode belajar mungkin dapat digunakan.

3.2.1 Belajar secara mandiri.


Belajar secara mandiri membolehkan peserta pelatihan untuk belajar secara
individual, sesuai dengan kecepatan belajarnya masing-masing. Meskipun proses
belajar dilaksanakan secara bebas, peserta pelatihan disarankan untuk menemui
pelatih setiap saat untuk mengkonfirmasikan kemajuan dan mengatasi kesulitan
belajar.

3.2.2 Belajar berkelompok.


Belajar berkelompok memungkinkan peserta pelatihan untuk datang bersama
secara teratur dan berpartisipasi dalam sesi belajar berkelompok. Walaupun
proses belajar memiliki prinsip sesuai dengan kecepatan belajar masing-masing,
sesi kelompok memberikan interaksi antar peserta, pelatih dan pakar / ahli dari
tempat kerja.

3.2.3 Belajar terstruktur.


Belajar terstruktur meliputi sesi pertemuan kelas secara formal yang dilaksanakan
oleh pelatih atau ahli lainnya. Sesi belajar ini umumnya mencakup topik tertentu.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 14 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

BAB IV
PENGUKURAN DIMENSI DAN PERHITUNGAN VOLUME

4.1. Umum.
Modul TS-05: Pengukuran Dimensi dan Perhitungan Volume mempresentasikan salah satu
unit kompetensi dari program pelatihan Juru Ukur (Technician Surveying).
Sebagai salah satu unsure, maka pembahasannya selalu memperhatikan unsure-unsur
lainnya, sehingga terjamin keterpaduan dan saling mengisi tetapi tidak terjadi tumpang
tindih (overlapping) terhadap unit-unit kompetensi lainnya yang dipresentasikan sebagai
modul-modul relevan, gambar kerja dipelajari secara cermat dan teliti, evaluasi
dimensi/volume berdasarkan gambar kerja diikuti dan dibantu, hasil evaluasi berdasarkan
gambar kerja untuk diterapkan di lapangan dicatat secara lengkap, titik referensi dan
peralatan pengukuran disiapkan berdasarkan gambar kerja, pengukuran dimensi awal
berdasarkan gambar kerja dilakukan secara cermat dan teliti, pengukuran dimensi kondisi
terkini/akhir diukur secara cermat dan teliti, hasil pengukuran dan gambar dilaporkan pada
atasan langsung untuk diklarifikasi, pengecekan gambar hasil pengukuran dilakukan
secara cermat berdasarkan data hasil ukuran, data pendukung untuk perhitungan volume
awal disiapkan secara lengkap, data pendukung untuk perhitungan volume terkini/akhir
disiapkan secara lengkap.

Pada pekerjaan konstruksi, gambar kerja mempunyai peran yang sangat penting, karena
kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan selalu mengacu kepada gambar disain atau gambar
kerja, baik itu pekerjaan persiapan yang didalamnya termasuk MC-0 (Mutual Chek 0)
maupun selama melaksanakan pekerjaan sedangkan pembuatan gambar purna bangun
(as built drawing) dilaksanakan setelah suatu desain selesai dikonstruksi, yaitu dengan
cara mengukur secara riil kondisi hasil konstruksi di lapangan.

Dimensi-dimensi dan volume yang ada pada gambar kerja dan berkaitan dengan pekerjaan
seorang Juru ukur juga perlu di lakukan pengecekan, meskipun tugas ini berada pada
quantity surveyor atau quantity engineer, sedangkan seorang Juru ukur diperlukan
keterlibatannya untuk membantu melakukan pengukuran dimensi-dimensi tersebut.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 15 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

4.2. Gambar kerja untuk pengukuran dimensi dan perhitungan volume.


4.2.1. Pemahaman gambar kerja.
4.2.1.1. Pembacaan/penterjemahan gambar kerja.
Gambar kerja merupakan-sarana komunikasi antar berbagai disiplin
pekerjaan pada pelaksanaan di lapangan. Berdasarkan gambar kerja ini
pulalah jika terjadi perbedaan pendapat di dalam pelaksanaan pekerjaan
dilapangan dapat dilakukan klarifikasi. Oleh sebab itu seorang Juru ukur
bangunan gedung harus bisa membaca, menterjemahkan dan
mempelajari secara rinci gambar kerja tersebut. Langkah-langkah kerja
seorang Juru ukur bangunan gedung adalah selalu mengacu pada gambar
kerja yang diberikan kepadanya dengan bimbingan atau pengarahan
atasan langsungnya. Atasan langsung disini bisa seorang chief Juru ukur
ataupun seorang survey engineer.

Gambar kerja harus di pelajari dan diidentifikasi secara rinci dan teliti
bagian-bagian yang berkaitan dengan perhitungan dimensi dan volume
seperti : ukuran, panjang, lebar, elevasi, koordinat dan skala gambar.
Data-data tersebut pada umumnya terlihat dalam gambar detil konstruksi.
Sebelum pelaksanaan konstruksi, tentunya secara kesepakatan bersama
dilakukan penghitungan volume pekerjaan dengan menggunakan gambar
kerja. Kesepakatan ini menyangkut dimensi-dimensi yang ada serta
volume-volume konstruksi yang akan dikerjakan. Sesuai dengan
keterlibatan tugasnya maka seorang Juru ukur bangunan gedung perlu
untuk mempelajari, memahami serta mengetahui dimensi dan volume
konstruksi.

4.2.1.2. Laporan kejanggalan gambar kerja.


Setelah mengadakan pembacaan/penterjemahan gambar kerja yang
diterima, juru ukur bangunan gedung membuat catatan jika menemui
kejanggalan-kejanggalan yang ditemui selanjutnya dilaporkan kepada
atasan langsung untuk diklarifikasi dengan tim desain atau tim
penggambaran, catatan-catatan mengenai kejanggalan pada gambar kerja
perlu disimpan oleh juru ukur, untuk digunakan apabila terjadi ketidak
sepahaman dengan tim yang terkait. Sebagai contoh kejanggalan yang
mungkin terjadi, misalkan :

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 16 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

1. Skala, sebagai contoh skala seharusnya 1 : 50 tetapi pada gambar


tertulis 1 : 500.
2. Ukuran, misalkan seharusnya 1 meter tertulis 1.000 tetapi pada
gambar 1.00.
3. Arah, misalkan arah yang seharusnya 900 dari arah utara tetapi pada
gambar tertulis 900 dari arah timur.
4. Potongan-potongan, misalkan potongan yang tertulis adalah potongan
A - A tetapi gambar yang ada adalah potongan B – B.
5. Satuan.
6. Dan lain sebagainya.
Dalam pelaksanaan konstruksi kemungkinan ketidak sepahaman antara
pihak-pihak terkait seperti : Gambar kondisi awal permukaan tanah asli
(Original Ground Line) ataupun hal lain yang berhubungan dengan
dimensi. Oleh sebab itu temuan-temuan juru ukur tentang kejanggalan-
kejanggalan gambar kerja tersebut akan digunakan sebagai rujukan,
sehingga juru ukur harus membuat catatan-catatan secara rapi dan mudah
dimengerti.

4.2.2. Evaluasi dimensi volume berdasarkan gambar kerja.


4.2.2.1. Pengukuran dan evaluasi.
Mengacu kepada gambar kerja yang ada, dimensi atau volume-volume
konstruksi perlu dipelajari, dicermati serta dievaluasi. Meskipun pekerjaan
menghitung volume konstruksi bukanlah suatu kompetensi dari seorang
Juru ukur bangunan gedung, akan tetapi pihak-pihak yang akan
melakukan perhitungan volume akan selalu memuarakan informasi detil
untuk perhitungan volume kepada bagian pengukuran, yang pada
akhirnya keterlibatan seorang Juru ukur yang akan dijadikan informasi
utama.

Dimensi-dimensi suatu detil konstruksi perlu dipelajari oleh seorang Juru


ukur, karena hal ini akan menentukan penggunaan peralatan ukur serta
langkah kerja saat melaksanakan pengukuran.

Dimensi yang perlu dievaluasi oleh seorang Juru ukur adalah : koordinat,
jarak, beda elevasi dan arah. Evaluasi dilakukan dan dicatat terhadap

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 17 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

kejanggalan-kejanggalan yang ditemukan serta dilaporkan segera kepada


atasan langsung.

Volume pekerjaan bangunan gedung secara garis besarnya dibagi dalam


2 (dua) bagian yaitu : pekerjaan tanah dan pekerjaan konstruksi, Asmet :
Arsitetur, Sipil, Mekanikal, lingkungan dan elektrikal (beton, besi, kayu dan
lain-lainnya). Pekerjaan tanah meliputi pengukuran dan perhitungan :
jarak, sudut, elevasi, koordinat, luas dan volume adalah merupakan
bidang tugas Juru ukur bangunan gedung sehingga uraian secara detil
ditekankan pada pekerjaan tanah ini. Bentuk-bentuk planimetris pekerjaan
tanah pada umumnya tidak beraturan sehingga data-data yang diperlukan
tersebut di atas harus didapat dari lapangan dan dilengkapi dari gambar
kerja. Sedangkan pekerjaan konstruksi pada umumnya berbentuk
beraturan seperti : segi empat, bujur sangkar, segitiga, trapezium, elips
dan parabola dan lain-lainnya, sehingga data dimensi yang diperlukan
dapat diukur /dicatat dari gambar kerja.

4.2.2.2. Perhitungan dan evaluasi.


Dalam suatu pekerjaan konstruksi, yang biasanya terdiri dari kontraktor
pelaksana, konsultan supervisi dan pemilik pekerjaan, diperlukan adanya
informasi yang tepat dan akurat menyangkut volume-volume pekerjaan
yang dilaksanakan. Hal ini tentunya menyangkut pada mata pembayaran
dari apa yang sudah dilaksanakan oleh kontraktor pelaksana dan dicek
oleh konsultan supervisi, sehingga pihak pemilik pekerjaan akan lebih
mudah dan terarah di dalam melakukan pembayaran.

Hitungan volume pekerjaan biasanya dilakukan oleh quantity surveyor


atau quantity engineer, sedangkan data-data dimensi yang diperlukan
untuk melakukan penghitungan diperoleh dari bagian-bagian masing-
masing yang salah satunya dari dari hasil pengukuran juru ukur. Jadi
dapat disampaikan disini bahwa keterlibatan seorang juru ukur hanya
sebatas menyiapkan data ukur pendukung yang nantinya akan digunakan
untuk menghitung volume.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 18 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

4.2.3. Pencatatan hasil evaluasi berdasarkan gambar kerja.


4.2.3.1. Identifikasi kondisi lapangan.
Sebelum melakukan pengukuran dimensi bangunan terlebih dahulu
dilakukan identifikasi lapangan untuk mengetahui bagian-bagian
konstruksi apa saja yang siap untuk diukur dimensinya. Setelah diketahui
bagian-bagian konstruksi yang sudah siap diukur disiapkan peralatan ukur
yang akan digunakan, titik referensi yang akan digunakan sebagai acuan
serta jenis pengukuran yang akan diterapkan. Lokasi setting alat ukur
dipilih pada daerah yang datar, stabil dan dapat menjangkau titik-titik
sasaran yang seluas mungkin.

4.2.3.2. Pencatatan hasil evaluasi.


Setelah evaluasi dimensi dan volume berdasarkan gambar kerja
dilakukan, seorang Juru ukur bangunan gedung membuat catatan jika
menemukan kejanggalan-kejanggalan yang ditemuinya. Kejanggalan-
kejanggalan tersebut selanjutnya segera dilaporkan kepada atasan
langsung untuk segera dapat diklarifikasi dengan tim desain atau tim
penggambaran. Catatan-catatan mengenai kejanggalan atas evaluasi
dimensi dan volume pada gambar kerja perlu disimpan oleh Juru ukur,
karena dimungkinkan akan berguna nantinya jika terjadi ketidak
sepahaman antar bagian yang terkait dengan pengukuran dimensi dan
volume. Pengukuran dimensi dan volume sangat penting dalam konstruksi
karena hal ini menyangkut biaya atau cost proyek.

Dalam pelaksanaan konstruksi, tidak tertutup kemungkinan terjadinya


ketidaksepahaman antara pihak-pihak yang melaksanakan pekerjaan, baik
itu hal yang berhubungan dengan dimensi maupun volume. Oleh sebab itu
catatan atau informasi kejanggalan yang diperoleh oleh Juru ukur pada
saat melakukan evaluasi dimensi dan volume berdasarkan gambar kerja
sering digunakan sebagai rujukan untuk menyelesaikan ketidak
sepahaman tersebut.

4.3. Pengukuran Dimensi.


Pelaksanaan suatu konstruksi selalu menggunakan besaran-besaran panjang dan lebar
atau dengan kata lain selalu menggunakan istilah-istilah yang berhubungan dengan

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 19 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

dimensi. Pengukuran dimensi dilakukan oleh Juru ukur, sehingga keterlibatan Juru ukur
pada pekerjaan ini sangat diperlukan.

Disamping itu, Juru ukur juga bertugas untuk menentukan luasan suatu detil konstruksi.
Pengukuran luas dapat dilakukan dengan berbagai cara baik secara manual,
menggunakan alat pengukur luas maupun menggunakan bantuan perangkat lunak
pengukur luas seperti Auto Cad dan sebagainya.

4.3.1. Persiapan titik refferensi dan peralatan pengukuran berdasarkan gambar


kerja.
4.3.1.1. Penentuan titik referensi (Acuan).
Pada pelaksanaan pengukuran dimensi, hal-hal yang sangat perlu untuk
ditetapkan adalah titik referensi. Yang dimaksud dengan titik referensi
adalah titik yang digunakan untuk menyimpan koordinat dan elevasi untuk
dijadikan sebagai acuan. Titik referensi di dalam gambar kerja dan di
lapangan harus sama, karena jika tidak maka penentuan dimensi suatu
detil yang akan diukur tentu akan berbeda dengan yang dituangkan di
dalam gambar kerja. Pengukuran dimensi dimulai dan diakhiri pada
tempat yang sama dengan gambar kerja yang ada. Jika terjadi perubahan
pelaksanaan konstruksi, maka penentuan awal dan akhir suatu dimensi
konstruksi mengacu pula pada perubahan-perubahan yang tertuang di
dalam shop drawing yang sudah dirubah.

4.3.1.2. Penyiapan peralatan ukur.


Disamping titik acuan, Juru ukur bangunan gedung harus menyiapkan
peralatan-peralatan ukur yang diperlukan seperti : theodolite, total station,
waterpass dan perlengkapannya. Peralatan ukur tersebut digunakan untuk
menentukan dimensi-dimensi yang berbentuk tidak beraturan. Pada
umumnya bentuk yang tidak beraturan tersebut dijumpai pada pekerjaan
tanah. Sedang pekerjaan konstruksi pada umumnya berbentuk beraturan
seperti : bujursangkar, empat segi panjang, jajaran genjang, limas,
lingkaran dan sebagainya diukur dengan meteran, sedangkan untuk
ketebalan suatu konstruksi perlu digunakan bantuan peralatan waterpass,
hal ini diperlukan karena dimungkinkan bagian dasar dari konstruksi sudah
tertanam atau tertimbun, sehingga perlu diukur elevasinya.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 20 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

4.3.2. Pengukuran dimensi awal berdasarkan gambar kerja.


4.3.2.1. Pemahaman gambar kerja.
Gambar kerja merupakan sarana komunikasi berbagai disiplin pekerjaan
pada pelaksanaan di lapangan, berdasarkan gambar kerja ini pulalah jika
terjadi perbedaan pendapat di dalam pelaksanaan pekerjaan di lapangan
dipakai untuk melakukan klarifikasi. Oleh sebab itu seorang juru ukur
harus bisa membaca, memahami dan mempelajari secara rinci gambar
kerja tersebut, karena langkah-langkah kerja seorang juru ukur adalah
selalu mengacu pada gambar kerja yang diberikan kepadanya dengan
bimbingan atau pengarahan atasan langsung. Atasan langsung disini bisa
seorang chief juru ukur ataupun seorang survey engineer.
Sebelum dilakukan konstruksi, tentunya secara kesepakatan bersama
dilakukan penghitungan volume pekerjaan dengan menggunakan gambar
kerja. Kesepakatan ini menyangkut dimensi-dimensi yang ada serta
volume-volume konstruksi yang akan dikerjakan. Oleh sebab itu maka
sesuai dengan keterlibatan tugasnya seorang juru ukur perlu untuk
mempelajari, memahami serta mengetahui dimensi dan volume konstruksi
yang nantinya akan memerlukan keterlibatan seorang juru ukur di dalam
pelaksanaannya.

4.3.2.2. Pengukuran dimensi awal.


Kondisi awal suatu dimensi pada pekerjaan konstruksi perlu diketahui,
karena berdasarkan kondisi awal ini pulalah perhitungan-perhitungan yang
menyangkut dimensi yang pada akhirnya menyangkut volume dilakukan.
Kondisi awal atau yang biasa disebut kondisi eksisting dijadikan sebagai
patokan awal baik untuk pengukuran dimensi maupun untuk acuan
menghitung volume. Kondisi awal ini atau yang biasa disebut dengan MC-
0 (Mutual Check 0) harus disepakati oleh semua pihak yang terlibat
didalam pekerjaan konstruksi. Dimensi-dimensi yang dimaksud adalah :
1. Panjang (P), lebar (L) dan Tinggi (T).
2. Sudut dan jarak.
3. Beda tinggi atau ketinggian (Elevasi).
4. Koordinat (X,Y) atau (jarak, Elevasi)
5. Luas dari gambar kerja.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 21 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

Gambar.3.1. Ilustrasi Ukuran Panjang ( P ), Lebar ( L ) dan Tinggi (T)

Data-data awal yang diperlukan untuk menghitung MC 0 untuk pekerjaan


baru diambil dari gambar kerja dan data pengukuran untuk pekerjaan
tanah. Untuk pengukuran dimensi yang berupa panjang, lebar dan tebal
bisa dilakukan sederhana dengan menggunakan mistar skala pada
gambar kerja sedangkan pengukuran di lapangan dapat dilakukan dengan
menggunakan pita ukur atau pengukur jarak elektronik (Electronic
Distance Measurement/EDM) dan optic. Sedangkan untuk luasan yang
biasanya berbentuk tidak'beraturan pengukuran dan penghitungan luas
dapat dilakukan dengan beberapa cara antara lain :
A. Cara numeris dengan angka jarak.
B. Cara numeris dengan koordinat.
C. Cara gratis.
D. Cara mekanis.
E. Cara Elektronik atau digital.
Penjelasan dari ke lima cara tersebut diatas dapat diuraikan sebagai
berikut:
A. Cara Numeris Dengan Angka Jarak
Daerah yang akan diukur luasnya dibagi dalam bentuk- bentuk segitiga-
segitiga dan trapesium-trapesium, kemudian dihitung luas masing-masing
luasnya dengan rumus segi tiga, persegi panjang atau trapesium dan
kemudian masing-masing luas tersebut dijumlahkan.

Gambar 3.2. Cara Menghitung Luas Dengan Cara Membagi Menjadi Bentuk Yang Mudah Dihitung.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 22 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

B. Cara Numeris Dengan Koordinat


Ada dua cara yaitu dengan cara rumus dan dengan cara perkalian silang.
Sistem koordinat untuk perhitungan luas penampang adalah: sumbu X dan
sumbu Y

Gambar 3.3. Menghitung luas dengan sistem koordinat.

Perhitungan luas dengan rumus luas :

2L = (Xn . Yn+1 – Xn+1 . Yn)

Atau :

L = (Xn . Yn+1 – Xn+1 . Yn)/2

Perhitungan luas dengan perkalian silang adalah :

2L = (X1.Y2 + X2.Y3 + X3.Y4 + X4.Y1) – (Y1.X2 + Y2.X3 + Y3.X4 + Y4.X1)

Atau :

L = ½ (X1.Y2 + X2.Y3 + X3.Y4 + X4.Y1) – (Y1.X2 + Y2.X3 + Y3.X4 + Y4.X1)


Tabel 3.3 Perhitungan luas

No Koordinat
X1.Yn+1 Y1.Xn+1 Jumlah
titik X Y

1 X1 Y1 -Y1X2 0 - Y1X2

2 X2 (-) (+) Y2 +X1Y2 -Y2X3 X1Y2 -Y2X3

3 X3 (-) (+) Y3 +X2Y3 -Y3X4 X2Y3 -Y3X4

4 X4 (-) (+) Y4 +X3Y4 -Y4X1 X3Y4 -Y4X1

1 X1 (-) (+) Y1 +X4Y1 X4Y1 - 0


)
Jumlah Σ X1.Yn+1 Σ - Y1.Xn+1 Lihat *

*) L = ½ (X1.Y2 + X2.Y3 + X3.Y4 + X4.Y1) – (Y1.X2 + Y2.X3 + Y3.X4 + Y4.X1)

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 23 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

Luas – Ujung dengan bentuk sederhana.

Untuk menggambarkan prosedur-prosedur hitungan luas ujung dengan


bentuk-bentuk sederhana seperti segitiga atau jajaran genjang, anggaplah
petikan catatan lapangan berikut ini berlaku untuk tampang melintang dan
luas ujung terlihat pada gambar berikut.

Gambar 3.3 Pekerjaan galian untuk perataan tanah lokasi bangunan gedung.

TI = 879,29

A B C D E F

867,3 870,9 874,7 876,9 869,0 872,8


8,4 12 15,8 1,8 10,1 13,9
0 14 30 50 62 100

Dalam petikan ini, angka bagian atas adalah elevasi yang diperoleh
dengan mengurang-kan pembacaan rambu (angka tengah) dari TI alat
sipat datar. Angka baris bawah sekali adalah jarak-jarak dari basis.
Misalnya perencanaan memerlukan muka tapak bangunan datar selebar
100 m, elevasi tanah tapak bangunan adalah 858,9. Sebuah mal-acuan
yang sesuai ditumpangkan di atas tampang melintang yang telah
digambar dalam Gambar di atas. Mengurangkan elevasi tanah bawah
tapak bangunan dari elevasi-elevasi tampang melintang di A, B, C, D, E
dan F menghasilkan ordinat galian AA1, BB1, CC1, DD1, EE1 dan FF1, yang
dibutuhkan pada lokasi-lokasi itu dan jarak AB1, AC1, AD1, AE1 dan AF1
sebagai ordinat. Elevasi-elevasi ke samping dari basis ke perpotongan
lereng di kanan harus diskala dari gambar atau dihitung. Misalnya telah
diskala, tabel jarak dari basis dan ordinat galian diperlukan di masing-
masing titik ke elevasi tanah lokasi tapak bangunan :

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 24 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

Stasiun A B C D E F

8,4 C 12 C 15,8 C 18,0 C 10,1 C 13,9 0


15 15 33 53 62 100 0

C = galian
Angka-angka di atas garis (didahului huruf C) adalah ordinat galian dalam
meter; angka-angka di bawah garis adalah jarak-jarak ke luar dari basis.
Timbunan dinyatakan dengan huruf F. Memakai C pengganti plus untuk
galian, dan F pengganti minus untuk timbunan, menghilangkan
kekacauan.
Dari ordinat galian dan jarak-jarak dari basis yang ditunjukkan, luas
tampang melintang dalam Gambar dihitung dengan menjumlah luas-luas
trapesium masing-masing. Sebuah daftar hitungan diberikan dalam Tabel
Tabel Luas ujung dengan bentuk sederhana.
Bentuk Hitungan Luas

AB1A1 ½ (12+8,4)14 142,8


BCC1B1 ½ (12+15,8)16 222,4
CDD1C1 ½ (15,8+18)20 338,0
DEE1D1 ½ (18+10,1)12 168,6
EFFE1 ½ (10,1+13,9)38 456
Luas = 1327,80

Luas ujung dengan koordinat.


Metode koordinat untuk menghitung luas-ujung dapat dipakai untuk
sembarang jenis tampang dan mempunyai banyak pemakaian teknis.
Untuk menunjukkan metode dalam hitungan luas-ujung, contoh pada
Gambar akan diselesaikan. Koordinat masing-masing titik pada tampang
dihitung, dalam sebuah sistem sumbu dengan titik O sebagai pusatnya,
memakai data yang telah tertulis tadi untuk galian dan jarak-jarak dari
sumbu. Dalam menghitung koordinat, jarak-jarak ke kanan basis dan
harga galian dianggap plus. Mulai dengan titik A basis dan berlanjut
searah jarum jam keliling bentuknya, koordinat tiap titik ditulis berurutan.
Titik A diulang pada ujung akhir. Kemudian Tabel 3.3 diterapkan, di mana
hasil kali diagonal ke bawah ke kanan (garis penuh) dianggap plus, dan
hasil kali diagonal ke bawah kiri (garis putus-putus) adalah minus. Tanda-
tanda aljabar koordinat harus diperhitungkan, jadi hasil kali positif (garis

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 25 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

penuh) dengan koordinat negatif akan menghasilkan minus. Jumlah luas


diperoleh dengan jalan membagi harga-harga mutlak jumlah aljabar
semua hasilkali dengan 2. Hitungan-hitungannya dijelaskan dalam Tabel
3.4.
Adalah perlu untuk membuat hitungan-hitungan terpisah untuk luas ujung
galian dan timbunan bila keduanya terjadi pada satu tampang karena
harus selalu ditabelkan terpisah untuk tujuan-tujuan pembayaran.
Pembayaran biasanya dilakukan hanya pada penggalian (satuan
harganya termasuk pembuatan dan pembentukan timbunan) kecuali pada
proyek-proyek yang terutama terdiri dari lahan tapak bangunan.

Gambar 3.4 Tampang pondasi menggambarkan penggalian (galian, cut) dan penimbunan tanah (timbunan, fill)

a. Tampang datar (level section)


Galian pondasi
Luas = c(b +sc)1/2
b. Tampang lima tingkat
galian pondasi
(Five level section)
Luas = ½ (cb+fldl+frdr)

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 26 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

c. Tampang tak beraturan (Irregular section)


Timbunan d. Tampang transisi
Luas dihitung dengan segitiga, koordinat atau planimeter. (Transituon section)

Gambar 3.5 Tampang-tampang pekerjaan tanah.

Hitungan volume galian dan timbunan.


Galian :

Gambar 3.6
Luas penampang galian :
LB1 = ½ (X1Y2+X2Y3+X3Y4+X4Y1-Y1X2-Y2X3-Y3X4-Y4X1)
LB2 = ½ (X1Y7+X7Y6+X6Y5+X5Y4+X4Y1-Y1X7-Y7X6-Y6X5-Y5X4-Y4X1)

Timbunan :

Gambar 3.7.

Luas penampang timbunan :


LB1 = ½ (X1Y5+X5Y6+X6Y7+X7Y1-Y1X5-Y5X6-Y6X7-Y7X1)
LB2 = ½ (X1Y7+X7Y6+X6Y5+X5Y4+X4Y1-Y1X7-Y7X6-Y6X5-Y5X4-Y4X1)

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 27 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

Gambar 3.8
Hitungan volume galian/timbunan :
Va = ½ (L1 + L2) x d

C. Cara Grafis
Perhitungan luas dengan cara grafis adalah hitungan luas dengan bantuan
kertas millimeter kalkir. Skala peta harus diketahui, sehingga luas 1 cm2
diatas millimeter = berapa luas diatas peta. Seluruh batas daerah yang
akan dihitung luasnya diplot di atas kertas millimeter kalkir, dihitung jumlah
kotak yang berada dalam batas daerah pengukuran dan dijumlahkan.

D. Cara Mekanis
Cara mekanis menggunakan alat bantu planimeter. Dengan menyetel
skala pada planimeter sesuai dengan skala peta, kemudian mengikuti
batas areal yang akan diukur luasnya, maka pada alat akan terbaca
luasnya. Alat planimeter terdiri dari dua buah model yaitu planimeter
manual dan planimeter digital.

Gambar. 3.9. Contoh Alat Pengukur Luas Planimeter Mekanis


Bagian-bagian dari alat planimeter adalah seperti notasi pada gambar
diatas
Dimana :
a) Lengan jangkar.
b) Titik jangkar.
c) Batang skala.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 28 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

d) Titik pelacak.
e) Piringan.
f) Tromol.
g) Nonius.

Sebuah planimeter secara mekanis mengintegrasikan luas dan mencatat


hasilnya pada sebuah teromol dan piringan sewaktu sebuah titik pelacak
digerakkan sepanjang garis tepi bentuk yang diukur.
Ada dua jenis planimeter yaitu planimeter mekanis dan planimeter
elektronik. Bagian-bagian utama jenis mekanis adalah sebuah batang
skala, teromol dan piringan dengan pembagian skala, nonius,, titik pelacak
dan pelindung serta lengan jangkar, pemberat dan titik, batang skala dapat
bersifat tetap atau dapat diatur seperti pada gambar 3.9. pada planimeter
baku lengan tetap, satu putaran piringan angka sama dengan 100 in2 dan
satu putaran teromol (roda) berarti 10 in2. Jenis yang dapat diatur, dapat
dipasang agar terbaca langsung satuan luas untuk sembarang skala peta
tertentu, instrument ini hanya menyentuh peta pada tiga tempat; titik
jangkar, teromol dan pelindung titik pelacak.
Sebuah planimeter elektronik (Gambar 3-10) bekerja mirip jenis mekanis
kecuali bahwa hasil-hasil diberikan dalam bentuk digital pada papan
pengunjuk. Luas dapat diukur dalam satuan-satuan inch persegi atau
sentimeter persegi dan dengan memasang sebuah "factor skala" yang
sesuai, harga-harga dapat langsung diperoleh dalam acre atau hektar.
Beberapa instrument mempunyai alat pengali yang dapat secara otomatis
menghitung dan menunjukkan volume.

Gambar. 3.10 Contoh Alat Pengukur Luas Planimeter Elektronik

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 29 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

E. Cara Elektronik atau Digital.


Cara digital dilakukan dengan melakukan pengukuran luas dari gambar
hasil pengukuran yang sudah digambar secara digital dengan bantuan
komputer. Penghitungan dilakukan dengan menggunakan software yang
dipakai untuk penggambaran karena biasanya software tersebut sudah
dilengkapi dengan perangkat untuk melakukan hitungan-hitungan baik
luas maupun volume. Soft ware yang biasa digunakan antara lain
AutoCAD, Land Development, Soft Desk dan sebagainya.

4.3.3. Pengukuran dimensi terkini/akhir.


4.3.3.1. Kondisi terkini/akhir.
Dalam pelaksanaan pekerjaan konstruksi selalu melibatkan institusi-
institusi terkait yaitu : Direksi, konsultan pengawas dan kontraktor. Setiap
tahapan pekerjaan diadakan pengawasan, pengecekan, monitoring dan
evaluasi, sehingga pada saatnya ketiga institusi tersebut berdasarkan
Mutual Check pekerjaan selesai 100 % (MC 100) dinyatakan selesai.
Dengan selesainya pekerjaan maka kondisi bangunan merupakan bentuk
terkini. Dalam MC 100 memerlukan data terbaru sebagai dasar
pembuatan gambar purna bangun (As built Drawing/ABD).

4.3.3.2. Pengukuran kondisi terkini/akhir.


Pengukuran dimensi kondisi terkini atau terakhir, biasanya dilakukan untuk
keperluan-keperluan opname atau penagihan yang diperlukan untuk
melakukan hitungan pembayaran. Selain itu pengukuran kondisi akhir juga
dipergunakan untuk membuat Asbuilt Drawing (ABD) atau gambar purna
bangun.

Sesuai dengan kesepakatan yang sudah ada, pengukuran dimensi untuk


kondisi terkini biasanya dilakukan secara berkala sesuai dengan
kesepakatan tersebut atau pada kondisi dimana progress tertentu
diperlukan. Pengukuran dilakukan bersama atau disebut joint survey dan
hasil dari joint survey ini ditandatangani oleh semua pihak yang terkait
serta dibuatkan berita acara pelaksanaan pengukuran terkini atau akhir.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 30 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

Dimensi-dimensi yang perlu diukur kondisi terkini atau akhir pada


dasarnya menyangkut detil konstruksi yang sama dengan dimensi yang
diukur pada pengukuran dimensi awal, karena dari kedua data yaitu data
awal dan data akhir inilah yang nantinya akan sangat diperlukan oleh
bagian yang berwenang untuk menghitung progress atau volume yaitu
Quantity Surveyor atau Quantity Engineer.
Proses hitungan luas dan volume seperti pada butir 4.3.2.

4.3.4. Laporan hasil pengukuran dan gambar.


4.3.4.1. Klarifikasi gambar berdasarkan hasil pengukuran.
Dari pengukuran yang dilakukan, baik untuk kondisi awal(maupun kondisi
terkini (akhir), data-data hasil pengukuran dan penggambaran
dikumpulkan dan disusun secara rapi sesuai jenis pekerjaan atau bagian
pelaksanaan pekerjaan masing-masing bagian. Data hasil pengukuran
bersama ditanda tangani bersama oleh pihak-pihak yang terlibat dan
berwenang untuk mengesahkan data tersebut.
Seorang Juru ukur wajib menyimpan 1 (satu) kopi dari data-data hasil
pengukuran yang diaksanakan selama pekerjaan konstruksi, karena hal ini
akan dapat membantu baik bagi Juru ukur sendiri maupun tim apabila
diperlukan adanya rujukan data hasil ukuran untuk pengecekan hasil
penghitungan volume.
Data ukur dan hitungan dikelompokan jadi satu setiap jenis pekerjaan
kemudian dibukukan. Misalnya :
• Data ukur dan hitungan poligon/koordinat.
• Data ukur dan hitungan ketinggian/waterpass.
• Data ukur dan hitungan stake out.
• Data ukur dan hitungan pengecekan dan monitoring.
• Data pengukuran dimensi dan hitungan volume awal dan akhir.
• Gambar-gambar (sketsa lapangan).
Dari data tersebut di atas kemudian diplotkan pada gambar kerja secara
detil dan teliti. Hasil pengeplotan ini akan terlihat bila terjadi
ketidaksesuaian atau penyimpangan antara pelaksanaan dan gambar
kerja. Penyimpangan tersebut perlu diklarifikasi apakah berpengaruh
terhadap : daya dukung/kekuatan bangunan, volume dan estetikanya.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 31 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

Hasil klarifikasi tersebut dibuatkan berita acara dan digunakan sebagai


dasar Mutual Check 100% (MC 100) artinya pekerjaan dinyatakan selesai.

4.3.4.2. Penyajian gambar hasil pengukuran.


Kelanjutan dari butir 4.3.4.1 klarifikasi gambar berdasarkan hasil
pengukuran, maka data ukur dan hitungan digambar secara cermat dan
teliti. Hasil penggambaran ini merupakan gambar kondisi terkini setelah
pekerjaan dinyatakan selesai selanjutnya disebut gambar purna bangun
(as built drawing/ABD).
AS Built Drawing (ABD) setelah diperiksa dan disetujui oleh pihak terkait :
Direksi, Konsultan Pengawas dan Kontraktor ditanda tangani bersama
selanjutnya menjadi dokumen proyek. ABD ini merupakan dokumen yang
penting untuk dapat digunakan dikemudian hari seperti : Proses
pembayaran, Proses pemeliharaan, Proses pengembangan dan lain-
lainnya.

4.4. Perhitungan Volume.


Dalam menangani suatu pekerjaan konstruksi, biasanya melibatkan kontraktor pelaksana,
konsultan supervisi dan pemilik pekerjaan. Ketiga institusi tersebut dalam menangani
pekerjaan memerlukan informasi yang tepat dan akurat menyangkut volume-volume
pekerjaan yang dilaksanakan. Hal ini tentunya menyangkut pada mata pembayaran dari
apa yang sudah dilaksanakan oleh kontraktor pelaksana dan dicek oleh konsultan
supervisi, sehingga pihak pemilik pekerjaan akan lebih mudah dan terarah didalam
melakukan pembayaran.
a) Juru-ukur sering diminta bertugas untuk mengukur kuantitas pekerjaan tanah dan beton
untuk berbagai proyek konstruksi. Hitungan-hitungan volume juga diperlukan untuk
menentukan,kapasitas gedung yang dikerjakan, serta mengecek persediaan tanah
timbunan/galian, kerikil dan material lain.
Satuan volume adalah sebuah kubus dengan rusuk panjang satuan. Meter kubik
dipakai dalam hitungan pengukuran-tanah sebagai satuan volume.
b) Metode-metode pengukuran volume. Pengukuran volume secara langsung jarang
dikerjakan dalam pengukuran tanah, karena sulit untuk menerapkan dengan
sebenarnya sebuah satuan terhadap material yang terlibat. Sebagai gantinya dilakukan
pengukuran tak langsung. Untuk memperolehnya dilakukan pengukuran garis dan luas
yang mempunyai kaitan dengan volume yang diinginkan.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 32 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

Ada tiga sistem utama yang dipakai yaitu : (1) metode tampang melintang, (2) metode
luas-satuan atau lubang-galian-sumbang (borrow-pit), dan (3) metode luas-garis-tinggi.
c) Metode tampang melintang dipakai hampir khusus untuk menghitung volume pada
proyek-proyek konstruksi yang memanjang misalnya jalan raya, jalan beton dan
pondasi bangunan. Dalam prosedur ini, setelah sumbu diberi pancang, profil tanah
yang disebut tampang melintang dibuat (tegaklurus pada sumbu), biasanya dengan
selang 25 atau 50 m. (lihat halaman 25~27)
d) Rumus luas ujung rata-rata (average end area formula) gambar 27.3 melukiskan
konsepsi hitungan volume dengan metode luas ujung rata-rata. Pada gambar A1 dan
A2 adalah luas-luas ujung pada dua stasiun terpisah oleh jarak horizontal L. volume
antara dua stasiun sama dengan luas ujung rata dikalikan jarak horizontal L di antara
keduanya. Jadi,
A1 + A2
Ve = × L m3
2

Gambar 4.4.1. volume dengan metode luas ujung rata-rata.


di mana Ve adalah volume luas ujung rata-rata, dalam meter kubik, L dengan m, dan A1
serta A2 dalam meter persegi. Jika L adalah 100 m seperti untuk stasiun angka bulat,
menjadi:
Ve = 100(Ai +A2)/2 m3
Rumus-rumus ini dipakai dalam praktek karena kesederhanannya. Ketelitian dapat
dinyatakan dengan jalan mengambil L lebih pendek antara tampang-tampang. Bila
tanah tak beraturan, tampang melintang harus diambil lebih rapat.
Contoh :
Hitung volume penggalian antara stasiun 24+00,dengan luas ujung 711 m2 dan stasiun
25+00 dengan luas ujung 515 m2
V = 100 (A1+A2)/2 = 100(711 + 515)/2 = 61.300 m3
e) Menentukan luas ujung. Luas ujung dapat ditentukan dengan secara grafis/atau
dengan hitungan. Dalam metode grafik, tampang melintang dan mal-acuan digambar
dengan skala pada kertas kisi (kertas mm); kemudian jumlah bujur sangkar kecil dalam
tampang dapat dihitung dan diubah jadi luas, atau luas dalam batas tampang diukur
menggunakan planimeter. Prosedur-prosedur hitungan terdiri atas pembagian tampang

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 33 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

menjadi bentuk sederhana seperti segitiga dan jajaran-genjang kemudian dihitung dan
dijumlah luasnya, atau memakai rumus koordinat. Keduanya dibicarakan di bawah.
f) Luas ujung dengan bentuk sederhana. Untuk menggambarkan prosedur-prosedur
hitungan luas ujung dengan bentuk-bentuk sederhana seperti segitiga atau jajaran-
genjang, anggaplah petikan catatan lapangan berikut ini berlaku untuk tampang
melintang dan luas ujung terlihat pada Gambar 4.4.2.

Gambar 4.4.2. Galian pondasi


Dengan sistem koordinat maka jarak mendatar sebagai absis (X) dan jarak vertikal
sebagai ordinat (Y).
No Koordinat
Absis X (m) Ordinat Y (m) X1.Yn+1 Y1.Xn+1 Jumlah
titik

B - 33.8 12.5 - 250.00 - 250.00

C - 20 15.8 - 534.04 0 - 534.04

D 0 18.0 - 360.00 216.00 - 144.00

E 12 10.1 -0 336.33 + 336.33

R 33.3 12.2 + 146.6 183.00 + 329.4

G 15 0 0 0

O 0 0 0 0

H - 15 0 0 0

B - 33.8 12.5 - 187.5 - 187.5

Σ Luas - 935.14 485.33 -449.81


Σ Luas = ½ (-449,81) (Absolut)
= 224,97 m2 .

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 34 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

4.4.1. Pengecekan gambar hasil pengukuran berdasarkan data hasil ukuran.


4.4.1.1. Penggambaran hasil pengukuran.
Sebelum dilakukan perhitungan volume, tahap sebelumnya adalah
pelaksanaan pengukuran detil bentuk konstruksi yang akan dihitung
volumenya. Dimensi dari detil-detil tersebut diukur secara bersama-sama
antara semua pihak yang terkait. Dari hasil pengukuran tersebut, data
selanjutnya diolah baik itu proses hitungan maupun proses
penggambaran.

Proses penggambaran dilakukan oleh tim tersendiri atau tim


penggambaran, oleh sebab itu Juru ukur perlu melakukan pengecekan
terhadap gambar hasil pengukuran apakah sesuai dengan data hasil
ukuran atau tidak. Jika ditemui adanya, ketidaksesuaian gambar yang
dihasilkan dengan data ukur yang ada, maka Juru ukur tersebut segera
memberitahukan kepada atasan langsung ketidaksesuaian-ketidaksesuain
yang terjadi. Hal ini sangat perlu dilakukan, karena tujuan dilakukannya
pengukuran bersama yang kemudian dilanjutkan menjadi gambar adalah
untuk mendapatkan data yang akurat dan disepakati. Oleh sebab itu maka
klarifikasi terhadap gambar hasil pemrosesan dari data pengukuran perlu
dilakukan.

4.4.1.2. Klarifikasi perbedaan gambar dengan data hasil pengukuran.


Dalam pelaksanaan proyek seperti bangunan gedung, juru ukur dituntut
selalu siap sedia di lokasi pekerjaan untuk melaksanakan pekerjaan-
pekerjaan pengukuran seperti :
- Pengukuran stake out.
- Pengukuran pengecekan.
- Pengukuran pengarahan dan monitoring.
- Pengukuran dimensi.
- Pengukuran detil.
- Dan lain-lainnya.
Dengan kondisi seperti itu maka proses penggambaran dilakukan oleh tim
penggambaran. Adakalanya data-data yang disajikan oeh juru ukur kurang
dimengerti oleh tim penggambaran sehingga menghasilkan gambar yang
tidak sesuai atau berbeda dengan gambar kerja.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 35 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

Kalau terjadi perbedaan antara data hasil pengukuran dan gambar maka
juru ukur harus mengadakan klarifikasi dengan cara :
- Meneliti hasil hitungan.
- Meneliti hasil penggambaran.
- Membandingkan dengan gambar kerja.
Apabila langka-langkah tersebut ternyata ada kesalahan maka harus
dibenarkan sehingga hasil penggambaran dan hasil data pengukuran tidak
ada perbedaan. Apabila langkah-langkah tersebut di atas ternyata benar
maka harus diadakan pengukuran ulang dan digambar ulang juga.

4.4.2. Penyiapan data pendukung untuk perhitungan volume awal.


4.4.2.1. Penyeleksian data pendukung untuk perhitungan volume awal.
Seorang Juru ukur harus menyimpan arsip dari semua data-data yang
menjadi produk dari. pekerjaannya, meskipun data asli dan copy disimpan
di kantor secara administratif. Semua data yang ada disusun dan dipilah-
pilah sesuai dengan bagian-bagian atau tahap-tahap pelaksanaan
pekerjaan. Data-data tersebut misalnya dikelompokkan sebagai berikut:
a. Data Original Ground Level atau permukaan tanah asli (ma) : profil
memanjang dan melintang.
b. Data Ukur untuk pembuatan MC-0.
c. Data-data galian dan timbunan.
d. Data-data pengukuran dimensi.masing-masing detil konstruksi dari
gambar kerja.
e. Data-data koordinat dan elevasi.
f. Gambar-gambar dan sketsa lapangan
g. Dan sebagainya.
Untuk pekerjaan tanah sebagai data awal diperlukan data terbaru dari
hasil pengukuran langsung yang selanjutnya digunakan untuk perhitungan
MC 0. Sedangkan data-data konstruksi dimensi diambil/diukur dari gambar
kerja. Kedua data tersebut saling melengkapi sebagai dasar perhitungan
MC 0.

4.4.2.2. Perhitungan volume awal.


Dalam suatu pekerjaan konstruksi secara garis besarnya dibagi dalam dua
pekerjaan utama yaitu :

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 36 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

a) Pekerjaan tanah.
b) Pekerjaan konstruksi.

a) Pekerjaan tanah.
Pekerjaan tanah meliputi : pekerjaan pembersihan lahan (land
clearing), perataan, galian dan timbunan. Untuk menghitung volume
awal dari pada pekerjaan tanah tersebut diperlukan data ukur dan
hitungannya. Data tersebut meliputi data koordinat, ketinggian dan
jarak.
• Volume land clearing dan perataan dengan menghitung luas
lahannya. Cara menghitung luasnya lihat butir 4.4 e dan 4.4.f.
• Volume galian dan timbunan merupakan kubikasi lahannya. Cara
menghitung volumenya lihat butir 4.4.d.
b) Pekerjaan konstruksi : Arsitektur, Sipil, Mekanikal, Elektronik,
Teknik Lingkungan (ASMETL)
Data-data awal untuk menghitung volume awal didapat dari mengukur
dimensi-dimensi yang tercantum di gambar kerja. Pekerjaan konstruksi
pada umumnya mempunyai bentuk yang beraturan seperti : balok,
lantai, tiang dan lain-lainnya sehingga sisi-sisinya dapat diukur di atas
gambar lihat butir 4.3.2.2.

4.4.3. Penyiapan data pendukung untuk perhitungan volume terkini/akhir.


4.4.3.1. Penyeleksian data pendukung untuk perhitungan volume akhir.
Selain data awal, data yang sangat diperlukan adalah data pendukung
untuk penghitungan volume terkini atau volume akhir. Data-data ini
diseleksi dari data pengukuran detil bangunan yang sudah selesai dan
disusun secara berurutan dan rapi.
Data-data yang diperlukan antara lain :
a. Data Ukur untuk pembuatan Mutual Check periode tertentu sampai
dengan periode akhir (MC 100).
b. Data-data galian dan timbunan akhir.
c. Data-data pengukuran dimensi masing-masing detil akhir konstruksi.
d. Data-data koordinat dan elevasi
e. Gambar-gambar dan sketsa lapangan.
g. Dan sebagainya.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 37 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

Data-data tersebut diukur langsung dari lapangan sesuai dengan hasil


akhir konstruksi yang selanjutnya digunakan sebagai dasar-dasar hitungan
MC 100 dan penggambaran purna bangun (As built drawing/ABD). Data
ukur dan hitungan MC 100 disyahkan oleh Direksi, Konsultan pengawas
dan Kontraktor kemudian digunakan sebagai lampiran proses administrasi.

4.4.3.2. Perhitungan volume akhir.


Perhitungan volume akhir meliputi pekerjaan tanah dan pekerjaan
konstruksi(ASMETL)
a. Pekerjaan tanah.
• Pekerjaan yang telah selesai dikerjakan dihitung volumenya seperti
: - Pekerjaan land clearing.
- Pekerjaan perataan tanah.
- Pekerjaan galian dan timbunan.
Untuk menghitung pekerjaan-pekerjaan tersebut diperlukan data-
data yang terkini/akhir dengan menyeleksi dari data yang ada
sesuai dengan jenis pekerjaannya. Setiap pekerjaan tanah selesai
dilakukan mutual check (opname) untuk perhitungan volume :
- Pekerjaan land clearing dan pekerjaan perataan tanah
dilakukan pengukuran poligon tertutup.
- Pekerjaan galian dan timbunan dilakukan pengukuran propil
memanjang dan melintang.
Berdasarkan data-data ukur tersebut dihitung volumenya.
• Perhitungan land clearing dan perataan dengan menghitung luas
lahannya. Lihat butir 4.4.e dan 4.4.f.
• Volume galian dan timbunan dihitung mengikut butir 4.4.d.
b. Pekerjaan konstruksi (ASMETL).
Data-data akhir untuk menghitung volume akhir menggunakan data-
data pengukuran mutual check 100% (MC 100). Pekerjaan konstruksi
pada umumnya mempunyai bentuk yang beraturan seperti : balok,
lantai empat persegi, bujur sangkar, silinder dan lain-lainnya sehingga
pengukuran dimensi dan hitungan volumenya lebih mudah. Lihat butir
4.3.2.2.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 38 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

RANGKUMAN

Dalam organisasi pelaksanaan konstruksi yang terdiri dari kontraktor pelaksana, konsultan
supervisi dan pemilik pekerjaan dikenal adanya opname pekerjaan. Opname pekrjaan ini pada
akhirnya akan menyangkut kepada proses administrasi pembayaran yang harus dilakukan oleh
pemilik pekerjaan kepada kontraktor pelaksana, tentunya dengan pengecekan yang dilakukan
oleh konsultan supervisi.

Opname pekerjaan selalu melibatkan besaran volume pekerjaan yang dilaksanakan. Volume ini
pada dasarnya menjadi tanggung jawab quantity surveyor atau quantity engineer, akan tetapi
untuk dimensi-dimensinya berasal dari data yang dihasilkan oleh kegiatan seorang juru ukur.
Keterlibatan juru ukur disini adalah menyediakan data-data pendukung yang akan dijadikan
dasar untuk dilakukannya penghitungan volume.

Dimensi-dimensi dan volume yang ada pada gambar kerja memerlukan keterlibatan juru ukur
untuk membantu melakukan pengukuran, hal ini dilakukan agar sebelum pelaksanaan
konstruksi, secara kesepakatan bersama volume pekerjaan berdasarkan gambar kerja dapat
diketahui. Dimensi-dimensi suatu detil konstruksi perlu dipelajari oleh seorang juru ukur, karena
hal ini juga akan menentukan penggunaan peralatan ukur serta langkah kerja saat
melaksanakan pengukuran. Dimensi yang perlu dievaluasi oleh seorang juru ukur adalah
dimensi panjang, jarak vertikal (beda elevasi) dan arah. Evaluasi dilakukan dan dicatat,
kejanggalan-kejanggalan yang ditemukan dilaporkan segera kepada atasan langsung, catatan
atau informasi kejanggalan yang diperoleh oleh juru ukur pada saat melakukan evaluasi dimensi
dan volume berdasarkan gambar kerja sering digunakan sebagai rujukan untuk menyelesaikan
ketidak sepahaman tersebut.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 39 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

BAB V
SUMBER-SUMBER YANG DIPERLUKAN UNTUK PENCAPAIAN KOMPETENSI

5.1. Sumber Daya Manusia

5.1.1. Pelatih.
Pelatih/ instruktur dipilih karena dia telah berpengalaman. Peran pelatih adalah
untuk :
a. Membantu peserta untuk merencanakan proses belajar.
b. Membimbing peserta melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskan dalam
tahap belajar.
c. Membantu peserta untuk memahami konsep dan praktek baru dan untuk
menjawab pertanyaan peserta mengenai proses belajar.
d. Membantu peserta untuk menentukan dan mengakses sumber tambahan lain
yang diperlukan untuk belajar.
e. Mengorganisir kegiatan belajar kelompok jika diperlukan.
f. Merencanakan seorang ahli dari tempat kerja untuk membantu jika diperlukan.

5.1.2. Penilai.
Penilai melaksanakan program pelatihan terstruktur untuk penilaian di tempat
kerja. Penilai akan :
a. Melaksanakan penilaian apabila peserta telah siap dan merencanakan proses
belajar dan penilaian selanjutnya dengan peserta.
b. Menjelaskan kepada peserta mengenai bagian yang perlu untuk diperbaiki
dan merundingkan rencana pelatihan selanjutnya dengan peserta.
c. Mencatat pencapaian / perolehan peserta.

5.1.3. Teman kerja / sesama peserta pelatihan.


Teman kerja /sesama peserta pelatihan juga merupakan sumber dukungan dan
bantuan. Peserta juga dapat mendiskusikan proses belajar dengan mereka.
Pendekatan ini akan menjadi suatu yang berharga dalam membangun semangat
tim dalam lingkungan belajar/kerja dan dapat meningkatkan pengalaman belajar
peserta.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 40 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

5.2. Sumber-Sumber Kepustakaan (Buku Informasi).


Pengertian sumber-sumber adalah material yang menjadi pendukung proses
pembelajaran ketika peserta pelatihan sedang menggunakan materi pelatihan ini.
Sumber-sumber tersebut dapat meliputi :
1. Buku referensi (text book) / buku manual servis.
2. Lembar kerja.
3. Diagram-diagram, gambar.
4. Contoh tugas kerja.
5. Rekaman dalam bentuk kaset, video, film dan lain-lain.
Ada beberapa sumber yang disebutkan dalam pedoman belajar ini untuk membantu
peserta pelatihan mencapai unjuk kerja yang tercakup pada suatu unit kompetensi.
Prinsip-prinsip dalam Competensi Base Trainning (CBT) mendorong kefleksibilitasan dari
penggunaan sumber-sumber yang terbaik dalam suatu unit kompetensi tertentu, dengan
mengijinkan peserta untuk menggunakan sumber-sumber alternatif lain yang lebih baik
atau jika ternyata sumber-sumber yang direkomendasikan dalam pedoman belajar ini
tidak tersedia / tidak ada.

Sumber-sumber bacaan yang dapat digunakan :


1. Ilmu Ukur Tanah, Oleh Soetomo Wangsutjitro, Penerbit Yayasan Kanisius, tahun
1980 (refisi)
2. Dasar-dasar Pengukuran Tanah, Oleh Russell C Brinker Paul, Paul R Wolf, Alih
bahasa : Djoko Walijatun, Edisi ketujuh, Penerbit Erlangga, tahun 1984
3. Pengantar Pemetaan, Oleh James R Wirshing.BS, Roy H. Wirshing.BE. Alih
bahasa : Ir. Tirta. D Arief. Editor : Ir. Purnomo Indarto, Penerbit Erlangga, tahun
1995.
4. Pengukuran Topografi dan Tehnik Pemetaan, Oleh Dr. Ir. Suyono Sosrodarsono,
Masayoshi Takasaki, Penerbit Pradnya Paramita.
5. Penentuan Azimut Dengan Pengamatan Matahari, Oleh Ir. S. Basuki
Kartawiharja, Penerbit Kanisius, tahun 1988.
6. Ilmu dan Alat Ukur Tanah, Oleh Ir. Heinz Frich, Penerbit Kanisius, tahun 1979.
7. Ilmu Ukur Tanah, Oleh Ir. DW. Hendro Kustanto, MT, J. Andy Hartanto, SH, MH,
IR, MMT, DM, 216 001 11, DIOMA.
8. Konstruksi Bangunan Gedung Bertingkat Rendah, Oleh Ir. Ign Benny
Puspantoro, MSc, Penerbit Universitas Atmajaya Yogyakarta, tahun 1996.

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 41 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.05.07

5.3 Daftar Peralatan dan Perlengkapan

1. Peralatan yang digunakan:


a). Theodolite : - Statif
- Unting –unting
- Target (yalon)
- Meteran
- Bak ukur (rambu ukur)
b). Waterpass : - Statif
- Bak ukur (rambu ukur)
- Nivo rambu
c). Alat ukur jarak elektronik (EDM) :
- Theodolite
- Statif
- Prisma
d). Total station : - Statif
- Unting-unting
- Prisma
- Meteran
- Target (yalon)
e). Meteran : - Meteran (pita ukur) 50m
- Meteran 5m
f). Perlengkapan : - Paku
- Buku ukur
- Payung
- Alat-alat tulis dan kantor
- Alat hitung/calculator/komputer
- Waterpass tukang batu

2. Bahan yang dibutuhkan :


- Paku
- Patok
- Cat dan kuas

Judul Modul : Pengukuran Dimensi & Perhitungan Volume


Halaman: 42 dari 42
Buku Informasi Edisi : 2011