Anda di halaman 1dari 391

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-udang ada pada

Universitas Terbuka - Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi


Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang,Tangerang Selatan - 15418
Banten – Indonesia
Telp.: (021) 7490941 (hunting); Fax.: (021) 7490147;
Laman: www.ut.ac.id

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun tanpa izin dari penerbit

Edisi Kedua
Cetakan pertama, September 2015

Penulis: Prof. Dr. Slamet Sugiri, M.Si.


Penelaah Materi: Sumiyana, Ph.D.
Pengembang Desain Instruksional: -

Desain Cover & Ilustrator: Bangun Asmo Darminto


Lay-outer : Adang Sutisna
Copy Editor : Arryta Canty

657.046
SUG SUGIRI, Slamet
m Materi pokok akuntansi keuangan lanjutan 2; 1 – 9;
EKSI4311/ 3 sks/ Slamet Sugiri, -- Cet.1; Ed.2 --. Tangerang
Selatan: Universitas Terbuka, 2015.
395 hal: ill; 21 cm
ISBN: 978-979-011-969-7

1. akuntansi lanjutan
I. Judul
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ............................................................. ix

MOD U L 1 : P ER SEK UT U AN P EMB ENT U K AN, 1.1


OP ER AS I , D AN P E RUB AH AN
KEP EMI LI K AN
Kegiatan Belajar 1:
P e mb e n t u ka n d a n Op er a si P e r s e k ut ua n ..... ...... .. ..... ... .. 1.3
Latihan …………………………………………................................. 1.17
Rangkuman …………………………………...................................... 1.19
Tes Formatif 1 ……………………………..……................................ 1.20

Kegiatan Belajar 2:
Perubahan Kepemilikan Persekutuan ................................................... 1.22
Latihan …………………………………………................................. 1.31
Rangkuman …………………………………...................................... 1.34
Tes Formatif 2 ……………………………..……................................ 1.34

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................... 1.37


GLOSARIUM ...................................................................................... 1.38
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 1.39

MODUL 2: PERSEKUTUAN-LIKUIDASI 2.1


Kegiatan Belajar 1:
P ro se s Li k uid a s i P er se k ut u a n .. ...... ...... ...... ...... ........ .. 2.3
Latihan …………………………………………................................. 2.20
Rangkuman …………………………………...................................... 2.26
Tes Formatif 1 ……………………………..……................................ 2.26

Kegiatan Belajar 2:
Re n ca na Di s tr ib u si K as ........ ...... ...... ...... ...... ... ........ .. 2.30
Latihan …………………………………………................................. 2.34
iv

Rangkuman …………………………………...................................... 2.38


Tes Formatif 2 ……………………………..……................................ 2.38

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................... 2.42


GLOSARIUM ...................................................................................... 2.43
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 2.44

MOD U L 3 : P ELAP O R AN KEU AN G AN S E GME N 3.1


D AN I NT E RI M
Kegiatan Belajar 1:
Pelaporan dan Pengungkapan Segmen ................................................. 3.3
Latihan …………………………………………................................. 3.17
Rangkuman …………………………………...................................... 3.19
Tes Formatif 1 ……………………………..……................................ 3.19

Kegiatan Belajar 2:
Pelaporan, Pengakuan, dan Pengukuran Laporan Keuangan Interim .. 3.22
Latihan …………………………………………................................. 3.29
Rangkuman …………………………………...................................... 3.35
Tes Formatif 2 ……………………………..……................................ 3.36

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................... 3.38


GLOSARIUM ...................................................................................... 3.39
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 3.40

MODUL 4 : LAPORAN KEUANGAN DALAM MATA UANG 4.1


ASING 4: KONSERVAS
Kegiatan Belajar 1:
Konsep Penjabaran dan Mata Uang Asing ........................................... 4.3
Latihan …………………………………………................................. 4.20
Rangkuman …………………………………...................................... 4.22
Tes Formatif 1 ……………………………..……................................ 4.23
v

Kegiatan Belajar 2:
Ilustrasi Penerapan Penjabaran dan Pengukuran Kembali ................... 4.25
Latihan …………………………………………................................. 4.44
Rangkuman …………………………………...................................... 4.45
Tes Formatif 2 ……………………………..……................................ 4.46

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................... 4.48


GLOSARIUM ...................................................................................... 4.49
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 4.50

MODUL 5: KONSEP DERIVATIF DAN MATA UANG ASING 5.1


Kegiatan Belajar 1:
Konsep Derivatif .................................................................................. 5.2
Latihan …………………………………………................................. 5.7
Rangkuman …………………………………...................................... 5.9
Tes Formatif 1 ……………………………..……................................ 5.10

Kegiatan Belajar 2:
T rans a k si d ala m Ma ta U an g Asi n g ...... ...... ...... . ........ .. 5.12
Latihan …………………………………………................................. 5.20
Rangkuman …………………………………...................................... 5.24
Tes Formatif 2 ……………………………..……................................ 5.25

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................... 5.27


GLOSARIUM ...................................................................................... 5.28
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 5.29

MODUL 6: AKUNTANSI UNTUK INSTRUMEN DERIVATIF 6.1


DAN AKTIVITAS LINDUNG NILAI
Kegiatan Belajar 1:
Akuntansi Instrumen Derivatif dan Lindung Nilai .............................. 6.3
Latihan …………………………………………................................. 6.10
Rangkuman …………………………………...................................... 6.13
Tes Formatif 1 ……………………………..……................................ 6.14
vi

Kegiatan Belajar 2:
Konsep dan Ilustrasi Lindung Nilai Atas Aliran Kas ........................... 6.16
Latihan …………………………………………................................. 6.29
Rangkuman …………………………………...................................... 6.32
Tes Formatif 2 ……………………………..……................................ 6.32

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................... 6.35


GLOSARIUM ...................................................................................... 6.36
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 6.38

MODUL 7: AKTIVITAS LINDUNG NILAI DAN DERIVATIF 7.1


MATA UANG ASING
Kegiatan Belajar 1:
Konsep dan Penerapan Denominasi Utang dan Piutang Dalam Mata 7.3
Uang Asing ...........................................................................................
Latihan …………………………………………................................. 7.12
Rangkuman …………………………………...................................... 7.13
Tes Formatif 1 ……………………………..……................................ 7.13

Kegiatan Belajar 2:
Aktivitas Lindung Nilai Mata Uang Asing dan Spekulasi ................... 7.17
Latihan …………………………………………................................. 7.26
Rangkuman …………………………………...................................... 7.31
Tes Formatif 2 ……………………………..……................................ 7.32

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................... 7.35


GLOSARIUM ...................................................................................... 7.36
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 7.37

MODUL 8: KEPEMILIKAN DALAM VENTURA BERSAMA 8.1


(INTEREST IN JOINT VENTURES)
Kegiatan Belajar 1:
Karakteristik dan Operasi Ventura Bersama ........................................ 8.3
Latihan …………………………………………................................. 8.11
vii

Rangkuman …………………………………...................................... 8.11


Tes Formatif 1 ……………………………..……................................ 8.12

Kegiatan Belajar 2:
Ventura Bersama (Aset yang Terkendali Secara Bersama) ................. 8.15
Latihan …………………………………………................................. 8.35
Rangkuman …………………………………...................................... 8.44
Tes Formatif 2 ……………………………..……................................ 8.44

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................... 8.49


GLOSARIUM ...................................................................................... 8.50
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 8.52

MODUL 9: KEPEMILIKAN DALAM VENTURA BERSAMA– 9.1


ASET YANG TERKENDALI SECARA BERSAMA
DAN ENTITAS YANG TERKENDALI SECARA
BERSAMA
Kegiatan Belajar 1:
Ventura Bersama (Aset yang Terkendali Secara Bersama) ................. 9.3
Latihan …………………………………………................................. 9.14
Rangkuman …………………………………...................................... 9.15
Tes Formatif 1 ……………………………..……................................ 9.15

Kegiatan Belajar 2:
Kontribusi Aset dan Pembayaran Gaji Manajemen Ventura Bersama 9.18
Latihan …………………………………………................................. 9.35
Rangkuman …………………………………...................................... 9.44
Tes Formatif 2 ……………………………..……................................ 9.44

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................... 9.49


GLOSARIUM ...................................................................................... 9.50
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 9.52
ix

Tinjauan Mata Kuliah

Mata kuliah Akuntansi Keuangan Lanjutan II (EKSI4311) merupakan


salah satu mata kuliah utama, yang bertujuan untuk membantu mahasiswa
dalam menjelaskan konsep-konsep yang terkait dengan teknik dan prosedur
akuntansi keuangan, serta menyusun laporan keuangan pada transaksi yang
bersifat khusus pada suatu entitas bisnis. Sebelum mempelajari mata kuliah
ini Saudara telah menguasai mata kuliah Akuntansi Keuangan Lanjutan I
(EKSI4309).
Sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai serta bobot sks, mata kuliah
Akuntansi Keuangan Lanjutan II ini terdiri atas sembilan modul yang
pengorganisasiannya sebagai berikut.

Modul 1: Persekutuan (Pembentukan, Operasi, dan Perubahan


Kepemilikan). Tujuan pokok bahasan ini adalah agar mampu
menjelaskan konsep-konsep yang terkait dengan teknik dan
prosedur akuntansi persekutuan, dari pembentukan awal
persekutuan hingga persekutuan itu beroperasi.
Modul 2: Persekutuan (Likuidasi). Tujuan pokok bahasan ini adalah agar
mampu menjelaskan konsep-konsep yang terkait dengan seluruh
transaksi yang terlibat dalam likuidasi persekutuan.
Modul 3: Pelaporan Keuangan Segmen dan Interim. Tujuan pokok
bahasan ini adalah agar mampu menjelaskan konsep-konsep dan
menyusun laporan keuangan segmen dan interim.
Modul 4: Laporan Keuangan dalam Mata Uang Asing. Tujuan pokok
bahasan ini adalah agar mampu menjelakan konsep-konsep
penyusunan Laporan Keuangan Mata Uang Asing dan
penjabaran laporan keuangan yang transaksi-transaksinya
didenominasi dalam mata uang asing.
Modul 5: Konsep Derivatif dan Mata Uang Asing. Tujuan pokok
bahasan ini adalah agar mampu menjelaskan konsep-konsep
dasar derivatif dan mata uang asing, serta melakukan komputasi
mata uang asing.
Modul 6: Akuntansi untuk Instrumen Derivatif dan Aktivitas Lindung
Nilai. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar mampu
menjelaskan konsep-konsep akuntansi dan melakukan
x

penjurnalan yang berkaitan dengan transaksi-transaksi lindung


nilai.
Modul 7: Aktivitas Lindung Nilai dan Darivatif yang Didenominasi
dalam Mata Uang Asing. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar
mampu menjelaskan konsep-konsep dan menganalisis transaksi
yang terkait dengan aktivitas lindung nilai dan derivatif yang
didenominasi dalam mata uang asing.
Modul 8: Kepemilikan dalam Ventura Bersama (Interest in Joint
Venturers). Tujuan pokok bahasan ini adalah agar mampu
menjelaskan konsep dan macam ventura bersama, dan
melakukan pencatatan pembentukan dan operasi ventura
bersama.
Modul 9: Kepemilikan dalam Ventura Bersama (Aset dan Entitas yang
Terkendali secara Bersama). Tujuan pokok bahasan ini adalah
agar mampu menjelaskan konsep-konsep pembentukan dan
operasi ventura bersama. serta melakukan penjurnalan transaksi-
transaksi yang terkait dengan operasi ventura bersama.

Agar lebih memudahkan dalam memahami mata kuliah ini, berikut


disampaikan desain instruksional yang menggambarkan tujuan dari
instruksional tiap topik bahasan dan kompetensi-kompetensi pendukung yang
harus Anda kuasai untuk mencapai kompetensi utama mata kuliah ini.
ix

Peta Kompetensi
EKSI4311/Akuntansi Keuangan Lanjutan II/3 SKS

Setelah mempelajari mata kuliah Akuntansi Keuangan Lanjutan II,


mahasiswa diharapkan mampu untuk menjelaskan konsep-konsep dan
menyusun laporan keuangan pada transaksi yang bersifat khusus pada
suatu entitas bisnis

Modul 7
Aktivitas Lindung Nilai
dan Derivatif yang
Didominasi dalam Mata
Uang Asing

Modul 9
Modul 2 Kepemilikan dalam
Modul 6
Persekutuan Likuiditas Ventura Bersama (Aset
Akuntansi untuk
dan entitas yang
instrumen Derivatif dan
terkendala secara
Aktivitas Lindung Nilai Bersama

Modul 1
Persekutuan
Pembentukan, Operasi, Modul 3 Modul 4 Modul 5 Modul 8
dan Perubahan Pelaporan Keuangan Laporan Keuangan Konsep Derivatif dan Kepemilikan dalam
Kepemilikan Segmen dan Interim dalam Mata Uang Asing Mata Uang Asing Ventura Bersama
MODUL 1

Persekutuan Pembentukan, Operasi,


dan Perubahan Kepemilikan
Prof. Dr. Slamet Sugiri, M.Si.

PE N DA H UL U AN

M odul ini akan membahas tentang akuntansi untuk persekutuan. Hal-hal


yang akan dibahas termasuk bentuk organisasi bisnis persekutuan,
pembentukan persekutuan, akuntansi untuk operasi persekutuan, dan
akuntansi untuk perubahan kepemilikan persekutuan. Persekutuan merupakan
bentuk usaha yang membutuhkan investasi dari masing-masing sekutu dan
membagi risikonya dengan sekutu tersebut. Bentuk bisnis persekutuan sering
ditemukan pada industri jasa, retail, pabrikasi, kesehatan, profesi akuntan
publik, dan sebagainya.

Modul ini akan membahas tentang akuntansi untuk persekutuan, yang


akan dibagi menjadi dua kegiatan belajar terdiri atas berikut ini.
1. Pembentukan dan Operasi Persekutuan. Kegiatan belajar ini membahas
mengenai pengertian dan karakteristik persekutuan, investasi awal
persekutuan, investasi tambahan dan penarikan modal, operasi
persekutuan, dan perjanjian pembagian laba rugi.
2. Perubahan Kepemilikan Persekutuan. Kegiatan belajar kedua ini
membahas mengenai perubahan pada kepemilikan persekutuan,
pembelian kepemilikan dari sekutu lama, berinvestasi pada persekutuan
yang telah ada, dan berhentinya persekutuan yang disebabkan oleh
kematian atau berhentinya sekutu.

Setelah mempelajari modul ini, mahasiswa diharapkan mampu


menjelaskan konsep-konsep yang terkait dengan teknik dan prosedur
akuntansi persekutuan, dari pembentukan awal persekutuan hingga
persekutuan itu beroperasi. Poin-poin yang lebih rinci yang harus dicapai
oleh mahasiswa sebagai berikut.
1.2 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

1. menjelaskan penilaian investasi awal beserta pencatatannya.


2. menjelaskan perbedaan perjanjian pembagian laba dan rugi beserta
perhitungannya.
3. menghitung nilai investasi sekutu baru di dalam persekutuan.
4. menghitung nilai bagian persekutuan yang berhenti atau meninggal.
5. menjelaskan karakteristik kewajiban terbatas persekutuan.
 EKSI4311/MODUL 1 1.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Pembentukan dan Operasi Persekutuan

A. PENGERTIAN DAN KARAKTERISTIK PERSEKUTUAN

Di Indonesia persekutuan dapat berupa firma ataupun persekutuan


komanditer. Persekutuan komanditer disebut juga CV (commanditaire
venotschaap). Persekutuan adalah bentuk kerja sama antara dua orang atau
lebih untuk menjalankan usaha bersama. Masing-masing orang tadi disebut
sekutu. Pada firma, semua sekutu (disebut juga firman) bertanggung jawab
renteng dan menanggung kerugian firma sampai ke harta pribadi. Artinya,
jika firma menderita kerugian, semua sekutu harus menanggung kerugian
tersebut. Di samping itu, harta pribadi masing-masing sekutu juga ikut
digunakan untuk menanggung kerugian tersebut apabila harta firma tidak
cukup untuk menyelesaikan kerugian tersebut. Pada persekutuan komanditer,
semua sekutu juga bertanggung jawab renteng sebagaimana pada firma.
Namun, terdapat sekutu yang tanggung jawabnya terbatas pada harta yang
telah disetorkannya ke persekutuan komanditer. Sekutu tersebut sering
dinamai sekutu diam, pasif, atau silent partner. Selain sekutu diam disebut
sekutu aktif yang tanggung jawabnya terhadap kerugian CV sampai kepada
harta pribadinya.
Persekutuan adalah sebuah asosiasi yang terdiri atas dua atau lebih
individu untuk bekerja sama dengan kepemilikan bersama terhadap bisnis
tersebut, dengan tujuan untuk mencari laba. Berdasarkan konsep mutual
agency, setiap sekutu merupakan seorang agen untuk seluruh kegiatan
persekutuan, dengan kemampuan untuk mengikat sekutu lainnya dengan
aktivitasnya di dalam persekutuan. Bila mengalami insolvensi, setiap sekutu
memiliki kewajiban untuk melunasi kewajiban persekutuan, termasuk
menggunakan harta pribadinya. Jadi, kewajiban sekutu pada persekutuan
bersifat tidak terbatas.
Persekutuan dapat dibentuk dengan hanya melakukan perjanjian secara
lisan di antara dua atau lebih orang, tetapi dalam praktiknya setiap
persekutuan memiliki perjanjian secara tertulis untuk menjalankan bisnisnya,
untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan di masa depan. Pada
umumnya, isi perjanjian tersebut seperti berikut.
1.4 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

1. Nama persekutuan dan identitas setiap sekutu.


2. Dasar, tujuan, dan cakupan bisnis.
3. Tanggal efektif organisasi.
4. Jangka waktu persekutuan beroperasi.
5. Lokasi bisnis persekutuan.
6. Alokasi pembayaran laba dan rugi.
7. Ketentuan gaji dan penarikan aset oleh sekutu.
8. Hak, tugas, dan kewajiban setiap sekutu seperti jumlah.
9. Kewenangan setiap sekutu dalam situasi kontrak.
10. Prosedur penerimaan sekutu baru.
11. Ketentuan yang merinci bagaimana operasi dilaksanakan dan bagaimana
berbagai kepentingan sekutu terakomodasi dalam penarikan atau
kematian sekutu.
12. Prosedur arbitrasi bila terjadi keributan.
13. Periode fiskal persekutuan.
14. Identifikasi dan penelitian investasi aset awal dan spesifikasi
kepemilikan modal setiap sekutu.
15. Situasi yang dapat menyebabkan pembubaran persekutuan dan ketentuan
menghentikan atau melanjutkan bisnis.
16. Praktik akuntansi yang diikuti, seperti kebijakan depresiasi, urutan
prosedur penutupan, dan apakah menggunakan basis kas, atau akrual
yang digunakan untuk mengukur laba bersih.
17. Apakah audit perlu dilaksanakan atau tidak.

Isi perjanjian persekutuan di atas merupakan perjanjian umum dalam


persekutuan, tetapi dapat saja perjanjian tersebut, dapat lebih mendetail
tergantung pada kebutuhan masing-masing sekutu.

B. INVESTASI AWAL PERSEKUTUAN

Pada bulan Januari 2010, Joko dan Dadang sepakat untuk melakukan
usaha bersama dengan membentuk persekutuan. Investasi awal yang akan
dilakukan oleh Joko dan Dadang akan dicatat pada akun modal. Joko dan
Dadang sepakat untuk mengeluarkan modal awal dalam bentuk kas sebesar
Rp800.000. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah
 EKSI4311/MODUL 1 1.5

Jan 1 Kas 800.000


Modal Joko 800.000
(untuk mencatat investasi awal
Joko)

Jan 1 Kas 800.000


Modal Dadang 800.000
(untuk mencatat investasi awal
Dadang)

Investasi awal pada persekutuan tidak hanya dapat dilakukan dengan


penyetoran modal dalam bentuk kas, tetapi juga dengan jenis aset lainnya.
Untuk mencatat penyetoran aset selain kas sebagai modal awal persekutuan,
akan menggunakan nilai wajar aset tersebut. Contohnya sebagai berikut. Joko
dan Dadang sepakat untuk membentuk suatu persekutuan, tetapi setoran awal
modal tidak dalam bentuk kas. Berikut penjabaran masing-masing aset yang
disetorkan sebagai investasi awal.

Aset yang disetorkan Joko:


Nilai Buku Nilai Wajar
Tanah Rp100.000.000 Rp150.000.000
Bangunan 90.000.000 85.000.000
Sediaan 20.000.000 25.000.000
Total Rp210.000.000 Rp260.000.000

Jurnal untuk mencatat setoran modal awal Joko adalah


Jan 1 Tanah 150.000.000
Bangunan 85.000.000
Sediaan 25.000.000
Modal Joko 260.000.000
(untuk mencatat setoran modal
awal Joko pada nilai wajar)
1.6 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Aset yang disetorkan Dadang:


Nilai Buku Nilai Wajar
Kas Rp75.000.000 Rp75.000.000
Bangunan 100.000.000 125.000.000
Tanah 40.000.000 50.000.000
Total Rp215.000.000 Rp250.000.000

Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah:


Jan 1 Kas 75.000.000
Bangunan 125.000.000
Tanah 50.000.000
Modal Dadang 250.000.000
(untuk mencatat setoran modal
awal Dadang pada nilai wajar)

Pendekatan Bonus atau Goodwill pada Investasi Awal


Masalah penilaian muncul bila sekutu sepakat untuk membagai
kepemilikan modal dengan persentase yang sama, tetapi jumlah modal yang
disetorkan tidaklah sama. Sebagai contoh lanjutan, Joko dan Dadang sepakat
untuk membagi jumlah kepemilikan yang sama pada persekutuan, yaitu
masing-masing sebesar 50%, walaupun jumlah modal yang disetorkan tidak
sama. Hal ini dapat terjadi karena Dadang memiliki kelebihan tertentu, atau
biasa disebut aset yang tidak dapat teridentifikasi, misalnya Dadang memiliki
keahlian dalam melobi klien, memiliki jaringan yang luas, sudah
berpengalaman banyak dalam operasi persekutuan, dan sebagainya.
Dari jumlah modal yang disetorkan oleh Joko, dapat dihitung bahwa
nilai investasi total dari persekutuan adalah sebesar Rp520.000.000
(Rp260.000.000 ÷ 50%). Jadi, dapat disimpulkan bahwa Dadang memiliki
kontribusi kepada persekutuan dalam bentuk aset yang tidak dapat
teridentifikasi sebesar Rp10.000.000 karena memiliki kepemilikan sebesar
50% (sama dengan Joko), dan berkontribusi sebesar Rp250.000.000 dalam
bentuk aset yang dapat teridentifikasi.
Untuk menyelesaikan permasalahan pencatatan seperti ini, ada dua
metode yang dapat digunakan oleh persekutuan, yaitu metode bonus dan
metode goodwill.
 EKSI4311/MODUL 1 1.7

a. Metode Bonus
Berdasarkan metode bonus, dapat dihitung bahwa total investasi dalam
persekutuan adalah sebesar Rp510.000.000 (Rp260.000.000 +
Rp250.000.000). Karena berdasarkan kesepakatan bahwa masing-masing
sekutu akan memiliki kepemilikan dengan persentase yang sama maka
modal masing-masing sekutu haruslah tercatat pada jumlah yang sama juga.
Jadi, masing-masing sekutu akan memiliki jumlah modal awal sebesar
Rp255.000.000. Modal Joko berkurang sebesar Rp5 juta, dan modal Dadang
bertambah sebesar Rp5 juta. Jurnal untuk mencatat transaksi ini sebagai
berikut.

Modal Joko 5.000.000


Modal Dadang 5.000.000
(untuk membangun kesamaan
jumlah modal awal dengan
mencatat bonus sebesar Rp5 juta
kepada Dadang)

b. Metode Goodwill
Bila menggunakan pendekatan goodwill, untuk menghitung nilai
goodwill menggunakan nilai total persekutuan berdasarkan kepemilikan
modal yang lebih besar, dalam contoh ini adalah modalnya Joko. Total nilai
persekutuan adalah sebesar Rp520.000.000 (Rp260.000.000÷50%) sehingga
untuk menciptakan jumlah modal yang sama, yaitu Rp260 juta maka akan
dicatat goodwill sebesar Rp10 juta sebagai penambah modal Dadang. Jurnal
untuk mencatat transaksi ini sebagai berikut.

Goodwill 10.000.000
Modal Dadang 10.000.000
(untuk membangun kesamaan
jumlah modal awal dengan
mencatat goodwill sebesar Rp10
juta kepada Dadang)
1.8 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

C. INVESTASI TAMBAHAN DAN PENARIKAN MODAL

Investasi tambahan dan penarikan (withdrawals) modal dalam


persekutuan biasanya akan dikreditkan atau didebit langsung ke rekening
modal sekutu. Misalnya pada suatu persekutuan, sekutu Udin melakukan
investasi tambahan ke dalam persekutuan sebesar Rp20 juta kas. Jurnal untuk
mencatat transaksi ini adalah

Kas 20.000.000
Modal Udin 20.000.000
(untuk mencatat modal tambahan
Udin)

Pengambilan atau penarikan modal dalam jumlah besar dan tidak sering
dilakukan, biasanya pencatatan dilakukan langsung dengan mendebit akun
modal. Sebagai contoh, Udin mengambil kas dari persekutuan sebesar Rp40
juta. Jurnal untuk mencatat transaksi ini sebagai berikut:
Modal Udin 40.000.000
Kas 40.000.000
(untuk mencatat penarikan kas
oleh Udin)

Sekutu pada umumnya melakukan penarikan sejumlah modal dalam


bentuk kas pada jumlah tertentu dan pada periode waktu tertentu secara
periodik. Hal ini dilakukan sebagai kompensasi penghargaan kepada sekutu
atau juga untuk keperluan pribadi dari sekutu. Penarikan seperti ini biasanya
disebut prive (drawings, salary allowance). Pengambilan seperti ini biasanya
dicatat pada “prive”, bukannya pada modal sekutu. Sebagai contoh, Udin
dan Clara secara mingguan melakukan pengambilan kas sebesar Rp1.000.000
dari persekutuan. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Pengambilan Udin 1.000.000


Kas 1.000.000
(untuk mencatat pengambilan Udin
pada minggu pertama Maret)

Pengambilan Clara 1.000.000


 EKSI4311/MODUL 1 1.9

Kas 1.000.000
(untuk mencatat pengambilan Clara
pada minggu pertama Maret)

Pada akhir tahun, untuk menutup akun pengambilan di atas, dilakukan


dengan pendebitan terhadap modal sekutu yang bersangkutan. Jurnalnya
sebagai berikut.

Modal Udin 1.000.000


Pengambilan Udin 1.000.000
(untuk menutup akun pengambilan
udin)

Modal Clara 1.000.000


Penarikan Clara 1.000.000
(untuk menutup akun pengambilan
Clara)

D. OPERASI PERSEKUTUAN

Operasi persekutuan pada umumnya sama dengan operasi dari organisasi


bisnis lainnya. Untuk biaya yang sifatnya pribadi dari seorang sekutu, harus
dipisahkan dengan biaya yang dikeluarkan untuk biaya operasi persekutuan.
Bila ada sekutu yang melakukan pembayaran biaya yang sifatnya untuk
kepentingan pribadi dengan menggunakan aset persekutuan maka
pembayaran ini akan dibebankan kepada akun modal dari sekutu yang
bersangkutan.

Sebagai contoh, pada tahun 2010 Clara dan Pipit setuju untuk
membentuk persekutuan, dan sepakat menjalankannya dengan rasio
pembagian laba sebesar 70:30. Data yang berkaitan dengan persekutuan
sebagai berikut.
1. Laba persekutuan tahun 2010 Rp 100 juta
2. Modal Clara, 1 Januari 2010 150 juta
3. Tambahan investasi Clara tahun 2010 10 juta
4. Prive Clara 20 juta
5. Modal Pipit 1 Januari 2010 100 juta
1.10 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

6. Pengambilan Pipit 20 juta


7. Penarikan Modal (withdrawals) Pipit 2010 5 juta

Berdasarkan informasi yang berkaitan dengan persekutuan di atas,


dibuatlah laporan modal persekutuan dengan format sebagai berikut.

Tabel 1.1
Laporan Modal Persekutuan Clara dan Pipit
untuk Tahun yang Berakhir pada 31 Desember 2010 (dalam ribuan)

Clara (70%) Pipit (30%) Total


Saldo modal pada 1 Januari Rp150.000 Rp100.000 Rp250.000
2010
(+) investasi tambahan 10.000 - 10.000
(-) Prive - 5.000 5.000
(-) Pengambilan Modal 20.000 20.000 40.000
Jumlah bersih konstribusi 140.000 75.000 215.000
modal
(+) Laba bersih 70.000 30.000 100.000
Saldo Modal 31 Desember Rp210.000 Rp105.000 Rp315.000
2010

Dari laporan modal persekutuan di atas, dapat dilihat perubahan jumlah


modal masing-masing sekutu serta pembagian laba bersih persekutuan
berdasarkan rasio kesepakatan awal. Harus diingat bahwa akun pengambilan
sekutu harus dilakukan penutupan tiap akhir tahun. Jurnalnya sebagai
berikut.

Des 31 Ikhtisar laba rugi 100.000.000


Modal Clara 70.000.000
Modal Pipit 30.000.000

(untuk mencatat pembagian


laba bersih ke Clara dan Pipit)
 EKSI4311/MODUL 1 1.11

Des 31 Modal Clara 20.000.000


Modal Pipit 20.000.000
Pengambilan Clara 20.000.000
Pengambilan Pipit 20.000.000
(untuk menutup akun
pengambilan sekutu ke
modalnya masing-masing)

E. PERJANJIAN PEMBAGIAN LABA DAN RUGI

Di dalam suatu persekutuan, pasti ada perjanjian pembagian laba yang


diperoleh untuk masing-masing sekutu dengan jumlah tertentu. Biasanya
pada awal pembentukan persekutuan sudah disepakati jumlah pembagian
laba untuk masing-masing sekutu. Pada praktiknya, jumlah pembagian laba
didasarkan pada rasio tertentu, biasanya rasio kepemilikan modal, seperti
contoh sebelumnya pada persekutuan Clara dan Pipit, rasio pembagian
labanya adalah sebesar 70:30. Begitu juga bila persekutuan mengalami
kerugian maka kerugian tersebut akan dialokasikan ke saldo modal masing-
masing sekutu berdasarkan rasio yang telah disepakati.
Masalah pembagian laba dan rugi akan semakin kompleks bila terdapat
perjanjian atau kondisi tertentu. Misalnya, bila seorang sekutu bertindak
sebagai koordinator atau manajer dari persekutuan maka dia juga berhak atas
gaji sebagai manajer dari persekutuan tersebut, di luar pembagian laba yang
menjadi haknya. Atau seorang sekutu berinvestasi dengan jumlah yang lebih
besar dibandingkan sekutu yang lainnya, pada perjanjian awal biasanya
mereka meminta bunga atas investasinya yang lebih tersebut, di luar
pembagian laba yang menjadi haknya.
Seorang sekutu yang bertindak sebagai manajer dari persekutuan
biasanya lebih menghabiskan waktunya untuk mengelola persekutuan
dibandingkan dengan sekutu yang lainnya. Jadi, sangat wajar bila sekutu
tersebut menerima gaji sebagai kompensasinya dalam mengelola
persekutuan. Biasanya sekutu yang bekerja mengelola persekutuan disebut
dengan sekutu aktif, dan sekutu yang hanya menanamkan modalnya, tetapi
tidak terlibat langsung dalam operasi persekutuan disebut sekutu pasif.
Sekutu aktif ini yang biasanya akan mendapatkan gaji atau bonus sebagai
kompensasi dalam pengelolaan persekutuan. Untuk lebih jelasnya maka kita
akan melihat ilustrasinya sebagai berikut.
1.12 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Faikar, Udin, dan Dias sepakat untuk membuat persekutuan, manakala


Faikar dan Udin merupakan sekutu yang secara langsung mengelola
persekutuan tersebut (sekutu aktif). Dias hanya bertindak sebagai sekutu
pasif. Di dalam perjanjian, pembagian laba dan rugi akan dilakukan secara
merata, setelah dilakukannya pembagian gaji. Udin dan Faikar akan
menerima gaji masing-masing sebesar Rp10 juta. Pada tahun 2010,
persekutuan mendapatkan laba sebesar Rp50 juta maka pembagian laba
tersebut harus didahului oleh pemberian gaji untuk sekutu aktif terlebih
dahulu. Untuk lebih jelasnya akan diilustrasikan pada tabel.

Tabel 1.2
Skedul Alokasi Laba (dalam ribuan) - 31 Desember 2010

Faikar Udin Dias Total


Laba bersih 50.000
Gaji (20.000) 10.000 10.000 20.000
Sisa untuk dibagi 30.000
Pembagian (30.000) 10.000 10.000 10.000 30.000
secara merata
Sisa untuk dibagi 0
Alokasi laba 20.000 20.000 10.000 50.000
bersih

Berdasarkan Tabel di atas, terlihat bahwa pembagian laba dilakukan


setelah adanya pembagian gaji untuk sekutu aktif. Jurnal untuk mencatat
pembagian laba di atas ke masing-masing sekutu adalah:

Des 31 Ikhtisar laba rugi 50.000.000


Modal Faikar 20.000.000
Modal Udin 20.000.000
Modal Dias 10.000.000

(untuk mencatat alokasi laba


tahun 2010)

Bila pada tahun tersebut persekutuan memperoleh laba yang kecil


sehingga tidak mampu menutupi gaji sekutu aktif maka akan menghasilkan
 EKSI4311/MODUL 1 1.13

rugi yang akan dibagikan secara merata juga. Misalnya, pada tahun 2010
persekutuan memperoleh laba sebesar Rp17 juta. Alokasinya sebagai berikut.

Tabel 1.3
Skedul Alokasi Laba (dalam ribuan)

Faikar Udin Dias Total


Laba bersih 17.000
Gaji 20.000 10.000 10.000 20.000
Sisa untuk dibagi (3.000)
Pembagian 3.000 (1.000) (1.000) (1.000) (3.000)
secara merata
Sisa untuk dibagi 0
Alokasi laba 9.000 9.000 (1.000) 17.000
bersih

Berdasarkan skedul pada Tabel 1.3, terjadi pengurangan modal terhadap


modal Dias karena terdapat alokasi kerugian sebesar Rp1 juta. Hal ini terjadi
karena laba yang diperoleh tidak mampu menutupi gaji untuk sekutu aktif.
Jurnal untuk mencatat alokasi laba dan rugi ini adalah
Jurnal untuk mencatat pembagian laba di atas ke masing-masing sekutu
adalah
Des 31 Ikhtisar laba rugi 17.000.000
Modal Dias 1.000.000
Modal Faikar 9.000.000
Modal Udin 9.000.000
(untuk mencatat alokasi laba
tahun 2010)

Dalam perhitungan laba bersih persekutuan di atas, tampak bahwa gaji


untuk sekutu aktif tidak dibiayakan, tetapi akan mengurangi laba bersih. Hal
ini dilakukan untuk mendapatkan jumlah pembagian yang adil bagi sekutu
aktif yang telah meluangkan waktunya untuk mengelola persekutuan, tetapi
bila ingin membandingkan kinerja persekutuan dengan kinerja organisasi
bisnis lainnya, sebaiknya laba bersih persekutuan dihitung setelah dikurangi
gaji untuk sekutu aktif. Begitu juga bila ingin membandingkan kesuksesan
bisnis persekutuan dengan organisasi bisnis lainnya.
1.14 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

1. Modal sebagai Basis Pembagian Laba


Terkadang pada persekutuan, jumlah modal dari masing-masing sekutu
dijadikan sebagai basis untuk pembagian laba dan rugi. Dapat berdasarkan
jumlah modal awal, jumlah modal akhir, atau jumlah saldo modal rata-rata.
Dasar yang dirasa paling cocok sebagai dasar pembagian laba dan rugi adalah
jumlah rata-rata modal karena bobot modal yang dimiliki oleh sekutu dalam
satu periode dijadikan basis sebagai pembagian laba. Bila menggunakan
modal awal, dirasa kurang adil bila ada sekutunya yang menambahkan
investasi pada periode berjalan, dan tambahan investasi tersebut tidak
mendapatkan kompensasi apapun. Begitu juga bila menggunakan modal
akhir, tidak ada penalti yang diberikan bila sekutu yang melakukan penarikan
modal ataupun kompensasi bila melakukan investasi tambahan.
Jadi, dasar yang paling adil untuk pembagian laba rugi persekutuan
adalah dengan jumlah rata-rata berbobot modal pada satu periode. Untuk
lebih memahaminya akan diilustrasikan dalam sebuah contoh. Pada awal
tahun 2010, Bening dan Runi sepakat untuk membentuk persekutuan dengan
setoran modal awal masing-masing sebesar Rp80 juta kas. Rangkuman
transaksi yang terjadi selama tahun 2010 sebagai berikut.

Transaksi yang dilakukan Bening:


a. Saldo modal 1Januari 2010 Rp 80 juta
b. Investasi pada 1 Mei 8 juta
c. Investasi pada 1 Oktober 12 juta
d. Saldo modal 31 Desember 2010 Rp100 juta

Transaksi yang dilakukan oleh Runi:


a. Saldo modal 1 Januari 2010 Rp 80 juta
b. Penarikan (withdrawals) modal 1 Juni ( 20 juta)
c. Penarikan pada 1 Oktober ( 16 juta)
d. Investasi tambahan pada 31 Desember 32 juta
e. Saldo modal 31 Desember 2010 Rp 76 juta

Setelah diketahui transaksi di atas, kemudian dilakukan perhitungan


jumlah rata-rata berbobot modal untuk masing-masing sekutu tahun 2010
pada Tabel 1.4.

Tabel 1.4
 EKSI4311/MODUL 1 1.15

PERHITUNGAN RATA-RATA TERTIMBANG MODAL

Rata-rata
Investasi
Tertimbang
Rata-rata tertimbang investasi modal Bening
80.000 x 4 bulan (1 Januari -1 Mei) 320.000
88.000 x 5 bulan (1 Mei -1 Oktober) 440.000
100.000 x 3 bulan (1 Oktober -31 300.000
Desember)
1.060.000
Rata-rata tertimbang investasi modal 88.333
Bening (1.060.000÷12 bulan)

Rata-rata tertimbang investasi modal Runi


80.000 x 5 bulan (1 Januari – 1 Juni) 400.000
60.000 x 4 bulan (1 Juni – 1 Oktober) 240.000
44.000 x 3 bulan (1 Oktober – 31 132.000
Desember)
772.000
Rata-rata tertimbang investasi modal Runi 64.333
(772.000÷12 bulan)

Pada tahun 2010, persekutuan Bening dan Runi mendapatkan laba


sebesar Rp200 juta. Berdasarkan perhitungan rata-rata tertimbang investasi
modal maka pembagian laba persekutuan adalah

Bening = Rp200 juta x 88.333/152.666


= Rp115.720.000
Runi = Rp200 juta x 64.333/152.666
= Rp84.280.000

Bandingkanlah bila perhitungan alokasi laba bersih persekutuan bila


menggunakan dasar modal awal dan modal akhir tahun sebagai berikut.

Alokasi berdasarkan modal awal


Bening Runi Total
Modal awal 80 juta 80 juta 160 juta
Alokasi laba 100 juta 100 juta 200 juta
Alokasi berdasarkan modal akhir
1.16 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Bening Runi Total


Modal akhir 100 juta 76 juta 176 juta
Alokasi laba 113,63 juta* 86,37 juta** 200 juta
* 200 juta x 100/176
** 200 juta x 76/176

2. Bunga pada Modal Persekutuan


Di dalam suatu perjanjian persekutuan, dapat terkandung perjanjian
untuk memberikan bunga kepada sekutu dalam modal yang ditanamkannya.
Hal ini bertujuan sebagai insentif agar sekutu mau untuk menambah
investasinya di dalam persekutuan. Bunga dibayarkan setelah terjadi
pembayaran gaji terhadap sekutu aktif. Lalu sisa labanya dibagi rata atau
sesuai dengan rasi kesepakatan ke masing-masing modal sekutu.
Untuk mengilustrasikannya, dilanjutkan contoh persekutuan Bening dan
Runi di atas. Disepakati bahwa setiap sekutu akan mendapatkan gaji sebesar
Rp20 juta per tahun dan mendapatkan bunga dengan tingkat bunga 5% per
tahun berdasarkan saldo rata-rata tertimbang modal. Untuk menyelesaikan
masalah ini, lihat Tabel 1-5.

Tabel 1.5
JADWAL ALOKASI LABA

Bening Runi Total


Laba bersih 200.000
Gaji (40.000) 20.000 20.000 40.000
160.000
Bunga
88.333 x 5% (4.416,65) 4.416,65 4.416,65
64.333 x 5% (3.216,65) 3.216,65 3.216,65
Sisa untuk dibagi 152.366,7
Dibagi berdasar- (152.366,7) 88.159,83 64.206,87 152.366,7
kan rasio modal

Alokasi laba 112.576,48 87.423,52 200.000


bersih
 EKSI4311/MODUL 1 1.17

Berdasarkan perhitungan pada Tabel 1-5 dapat dilihat bahwa untuk


melakukan penghitungan alokasi laba bersih, terlebih dahulu melakukan
alokasi gaji dan bunga untuk masing-masing sekutu. Pembagian gaji pada
sekutu adalah berdasarkan kesepakatan, dan pembagian bunga serta laba
bersih didasarkan pada jumlah rata-rata tertimbang saldo modal dari masing-
masing sekutu.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Mengapa dalam beberapa perjanjian pembagian laba-rugi dalam suatu
persekutuan mencantumkan gaji dan bunga yang diberikan kepada
sekutu?
2) Apakah pemberian gaji kepada sekutu merupakan biaya persekutuan?
3) Mengapa investasi non kas yang dilakukan oleh sekutu harus dicatat
pada nilai wajarnya?
4) Vogy, Udin, dan Clara sepakat untuk membuat persekutuan dengan
perjanjian sebagai berikut.
a) Clara menerima gaji sebesar Rp60.000 dan Udin menerima gaji
sebesar Rp45.000 sebagai imbalan karena mereka bersedia
meluangkan waktu untuk mengelola persekutuan.
b) Seluruh sekutu menerima bunga 10% dari saldo modal rata-ratanya.
c) Sisa laba dan rugi dibagikan dengan proporsi yang sama.
Pada 1 Januari 2010, saldo modal Vogy adalah Rp500.000; Udin
Rp400.000; dan Clara Rp375.000. Vogy melakukan investasi tambahan
pada tanggal 1 Juli sebesar Rp100.000, dan pengambilan sebesar
Rp100.000 pada 1 Oktober. Udin dan Clara melakukan penarikan
(drawing) masing-masing sebesar Rp45.000 selama setahun. Laba bersih
persekutuan adalah sebesar Rp70.000. Buatlah skedul untuk melakukan
alokasi laba bersih tahun 2010.
5) Mimbar dan Topik merupakan persekutuan yang bergerak di bidang jasa
pengiriman. Saldo modal persekutuan pada 31 Desember 2010 adalah
Rp1.800.000 (modal Mimbar Rp900.000 dan modal Topik Rp900.000).
Kuma membeli sepertiga kepemilikan persekutuan langsung dari
Mimbar dan Topik dengan membayarkan kas sebesar Rp750.000.
1.18 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Perjanjian pembagian laba-rugi antara Mimbar dan Topik adalah 70:30.


Buatlah jurnal untuk mencatat masuknya sekutu baru ke dalam
persekutuan.
Jawab:
Modal sekarang = 750.000 ÷ 1/3 = 2.250.000
Goodwill = 2.250.000 – 1.800.000 = 450.000
Alokasi ke Mimbar = 450.000 x 70% = 315.000
Alokasi ke Topik = 450.000 x 30% = 135.000

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Adanya perjanjian pembagian laba-rugi dalam suatu persekutuan yang


mencantumkan gaji dan bunga untuk sekutu adalah memberikan insentif
kepada sekutu yang bersedia meluangkan waktunya untuk mengelola
persekutuan dan memberikan tingkat pengembalian tertentu (bunga)
terhadap modal yang ditanamkannya.
2) Pemberian gaji kepada sekutu bukan merupakan biaya persekutuan.
Pembayaran gaji kepada sekutu merupakan insentif kepada sekutu yang
bersedia meluangkan waktunya untuk mengelola persekutuan.
3) Pencatatan investasi non kas yang dilakukan oleh sekutu adalah untuk
memberikan penilaian dan perlakuan yang wajar dan adil terhadap
investasi yang dilakukan.
4) Bunga untuk masing-masing sekutu:

Rata-rata Bunga yang


Sekutu Saldo Bulan
modal didapat
Vogy 500.000 6 3.000.000
600.000 3 1.800.000
500.000 3 1.500.000
525.000 52.500
Udin 400.000 12 400.000 40.000
Clara 375.000 12 375.000 37.500
 EKSI4311/MODUL 1 1.19

Skedul Alokasi Laba Persekutuan Tahun 2010

Saldo Vogy Udin Clara


Laba bersih 70.000
Pembayaran gaji (105.000) - 45.000 60.000
Pembagian rugi (130.000) 52.500 40.000 37.500
Terbagi rata (165.000) (55.000) (55.000) (55.000)
Laba untuk sekutu 0 2.500 30.000 42.500

5) Jurnal untuk mencatat masuknya sekutu baru ke dalam persekutuan


sebagai berikut.

Jurnal:
Goodwill 450.000
Modal Mimbar 315.000
Modal Topik 135.000
(untuk mencatat goodwill)

Alokasi modal Mimbar kepada Kuma = (900.000 + 315.000) x 1/3


= 405.000
Alokasi modal Topik kepada Kuma = (900.000 + 135.000) x 1/3
= 345.000

Jurnal:
Modal Mimbar 405.000
Modal Topik 345.000
Modal Kuma 750.000
(untuk mencatat transfer modal kepada sekutu baru)

R A NG KU M AN

Persekutuan adalah sebuah asosiasi yang terdiri atas dua atau lebih
individu untuk bekerja sama dengan kepemilikan bersama terhadap
bisnis tersebut, dengan tujuan untuk mencari laba. Berdasarkan konsep
mutual agency, setiap sekutu merupakan seorang agen untuk seluruh
kegiatan persekutuan, dengan kemampuan untuk mengikat sekutu
lainnya dengan aktivitasnya di dalam persekutuan. Bila mengalami
1.20 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

insolvensi, setiap sekutu memiliki kewajiban untuk melunasi kewajiban


persekutuan, termasuk menggunakan harta pribadinya.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

Persekutuan Budi, Udin, dan Joko memiliki perjanjian pembagian laba-


rugi sebesar 40%, 20%, dan 40%. Pembagian laba dilakukan setelah Udin
menerima bonus sebagai manajer persekutuan sebesar 10% dari laba bersih.
Laba bersih persekutuan pada saat itu adalah sebesar Rp10.000.000.

1) Berapakah jumlah bonus yang akan diterima Udin?


A. 1 juta
B. 2 juta
C. 3 juta
D. 4 juta

2) Berapakah alokasi laba kepada Budi?


A. 3 juta
B. 3,2 juta
C. 3,6 juta
D. 4 juta

3) Berapakah alokasi laba kepada Udin?


A. 1,6 juta
B. 1,8 juta
C. 2 juta
D. 2,4 juta

4) Berapakah alokasi laba kepada Joko?


A. 3 juta
B. 3,2 juta
C. 3,6 juta
D. 4 juta

5) Berapakah jumlah total penambahan modal Udin?


A. 2 juta
B. 2,4 juta
C. 2,8 juta
D. 3,8 juta
 EKSI4311/MODUL 1 1.21

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.22 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

KEGIATAN BELAJAR 2

Perubahan Kepemilikan Persekutuan

A. PERUBAHAN PADA KEPEMILIKAN PERSEKUTUAN

Seorang sekutu berhak untuk keluar atau berhenti dari persekutuan pada
saat kapan pun. Penghentian adalah perubahan hubungan yang disebabkan
oleh berhentinya seorang sekutu dari persekutuan. Hal ini dapat berakibat
pada dibelinya kepemilikan sekutu yang berhenti oleh sekutu yang masih ada
atau dibubarkannya persekutuan.
Selanjutnya, setelah adanya penghentian sekutu lama, masalah yang
timbul adalah apakah aset dari persekutuan harus di revaluasi ulang. Ada
pendapat yang mengatakan bahwa penghentian legal telah menghentikan
persekutuan yang lama maka seluruh aset yang dipindahkan ke persekutuan
baru seharusnya di revaluasi kembali. Pendapat lainnya mengatakan bahwa
perubahan pada kepemilikan persekutuan tidak seperti perubahan pada
pemegang saham perusahaan, dan penjualan kepemilikan secara privat tidak
memberikan basis untuk melakukan revaluasi entitas bisnis. Pendekatan
revaluasi biasanya disebut dengan prosedur goodwill, sedangkan pendekatan
nonevaluasi disebut prosedur bonus.

Pemberian Kepemilikan ke Pihak Ketiga


Pada saat ada sekutu yang menjual kepemilikannya pada persekutuan ke
pihak ketiga, tidak berarti terjadi pembubaran persekutuan. Karena transaksi
ini tidak berubah hubungan antar sekutu, tetapi hanya memberikan hak
kepemilikan persekutuan, agar di kemudian hari pihak ketiga tersebut akan
mendapatkan hak pembagian laba pada akhir periode, serta hasil likuidasi
aset bila kelak persekutuan dilikuidasi. Pihak ketiga yang membeli
kepemilikan salah satu sekutu tidak bertindak sebagai sekutu di dalam
persekutuan, tetapi hanya menerima bagian laba atau rugi berdasarkan
pembelian kepemilikannya. Sebagai contoh, di dalam persekutuan, Kuma
memiliki modal sebesar Rp100 juta. Kemudian, modalnya tersebut dibeli
oleh pihak ketiga, yaitu Mimbar sebesar 40%. Jurnal transaksi ini adalah:
 EKSI4311/MODUL 1 1.23

Modal Kuma 40.000.000


Modal Mimbar 40.000.000

B. PEMBELIAN KEPEMILIKAN DARI SEKUTU LAMA

Seorang sekutu baru dapat dimasukkan ke dalam persekutuan dengan


dua cara, yaitu membeli kepemilikan dari sekutu lama dan dengan
menginvestasikan uang atau aset lainnya ke dalam persekutuan. Pertama,
kita akan membahas pembelian kepemilikan dari sekutu lama.
Dengan melakukan pembelian kepemilikan pada sekutu lama maka
persekutuan lama dibubarkan, pembukuan ditutup, dan membentuk
persekutuan baru dengan perjanjian persekutuan yang baru pula. Contoh, Tari
dan Arif memiliki persekutuan dengan modal masing-masing Rp100 juta
dengan perjanjian pembagian laba sama besar. Setelah persekutuan berjalan,
teman Arif bernama Udin memutuskan untuk bergabung dengan persekutuan
dengan membeli kepemilikan Arif pada persekutuan sebesar 30%. Jurnal
untuk mencatat transaksi ini adalah:

Modal Arif 30.000.000


Modal Udin 30.000.000
(untuk mencatat masuknya Udin
ke dalam persekutuan dengan
membeli kepemilikan Arif)

Berdasarkan transaksi di atas, Udin masuk ke dalam persekutuan dengan


memiliki kepemilikan persekutuan sebesar 15% karena telah membeli
kepemilikan Arif sebanyak 30%. Jumlah kepemilikan tari tidak terpengaruh
oleh transaksi ini. Nilai total persekutuan yang baru adalah sebesar Rp200
juta (Rp30 juta÷15%), sama dengan nilai aset bersih persekutuan yang lama.
Jadi, tidak terdapat revaluasi dari transaksi masuknya sekutu baru ini.
Sekarang kita asumsikan bahwa pada persekutuan yang lama, Tari
memiliki modal sebesar Rp80 juta, sedangkan Arif memiliki modal sebesar
Rp100 juta. Pembagian laba dan rugi dilakukan pada jumlah yang sama.
Udin masuk ke dalam persekutuan dengan membayar kas sebesar Rp80 juta
untuk mendapatkan kepemilikan sebesar 40% dari persekutuan. Dari
transaksi ini maka nilai persekutuan tersebut adalah Rp200 juta (Rp80÷40%).
Untuk mencatat transaksi ini, terdapat dua pilihan dalam revaluasi nilai aset
1.24 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

baru, yang pertama, adalah bila melakukan revaluasi maka akan


menggunakan pendekatan goodwill. Pendekatan kedua, adalah bila tidak
melakukan revaluasi terhadap nilai aset persekutuan baru maka pendekatan
yang digunakan adalah pendekatan bonus.

1. Pendekatan Goodwill
Berdasarkan contoh di atas, dengan pendekatan goodwill maka terdapat
goodwill sebesar Rp20 juta (Rp200 juta – Rp180 juta). Jurnal untuk mencatat
goodwill ini adalah:

Goodwill 20.000.000
Modal Tari 10.000.000
Modal Arif 10.000.000

Dari jurnal di atas maka saldo modal Tari adalah sebesar Rp90 juta dan
saldo modal Arif sebesar Rp110 juta. Selanjutnya, bila Tari dan Arif
memutuskan untuk mentransfer jumlah modal yang sama kepada Udin maka
jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah:

Modal Tari 40.000.000


Modal Arif 40.000.000
Modal Udin 80.000.000

Jumlah saldo modal persekutuan sebagai berikut.


Sekutu Tari Arif Udin Total
Nilai Buku Aset 80 juta 100 juta 180 juta
Goodwill (Revaluasi) 10 juta 10 juta 20 juta
Nilasi Aset Setelah 90 juta 110 juta
Revaluasi
Transfer Modal -40 juta -40 juta 80 juta 80 juta
Nilai Aset Persekutuan 50 juta 70 juta 80 juta 200 juta
Baru (25%) (35%) (40%)

Jumlah modal yang ditransfer sekutu lama untuk sekutu baru, tidaklah
harus berjumlah sama, tetapi dapat juga didasarkan pada kesepakatan
tertentu. Akan tetapi, dalam contoh ini jumlah modal yang ditransferkan oleh
sekutu lama ke sekutu baru adalah sama.
 EKSI4311/MODUL 1 1.25

2. Pendekatan Bonus
Bila persekutuan memutuskan untuk tidak melakukan revaluasi terhadap
aset baru sekutu maka nilai total aset persekutuan tetap sebesar Rp180 juta.
Kemudian, diputuskan untuk mentransfer jumlah modal yang sama dari
sekutu baru ke sekutu lama maka jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah:

Modal Tari 36.000.000


Modal Arif 36.000.000
Modal Udin 72.000.000*
*180 juta x 40%

Jumlah saldo modal persekutuan adalah sebagai berikut.


Sekutu Tari Arif Udin Total
Nilai Buku Aset 80 juta 100 juta 180 juta
Transfer Modal -36 juta -36 juta 72 juta 72 juta
Nilai Aset Persekutuan 44 juta 64 juta 72 juta 180 juta
Baru (24,45%) (35,55%) (40%)

Sama seperti contoh pendekatan goodwill, jumlah modal yang ditransfer


sekutu lama untuk sekutu baru, tidaklah harus berjumlah sama, tetapi dapat
juga didasarkan pada kesepakatan tertentu. Akan tetapi, dalam contoh ini
jumlah modal yang ditransferkan oleh sekutu lama ke sekutu baru adalah
sama.

C. BERINVESTASI PADA PERSEKUTUAN YANG TELAH ADA

Dalam suatu persekutuan, dimungkinkan untuk memasukkan sekutu baru


dengan berinvestasi pada kas atau aset lainnya. Bila pada pembahasan
sebelumnya, sekutu yang baru masuk dengan membeli kepemilikan dari
sekutu lama, untuk hal ini sekutu yang baru masuk dengan membawa aset
kas atau aset lainnya. Aset baru yang dibawa oleh sekutu baru dapat saja
dilakukan revaluasi, tetapi dapat juga tidak dilakukan revaluasi. Bila jumlah
yang diinvestasikan oleh sekutu baru mengindikasikan sekutu lama memiliki
nilai aset yang tidak tercatat, total revaluasi nilai aset persekutuan baru
didasarkan pada investasi oleh sekutu baru. Bila kepemilikan modal yang
diberikan kepada sekutu baru lebih besar daripada jumlah investasinya, dan
aset yang dapat teridentifikasi dari sekutu lama tercatat pada nilai wajarnya
1.26 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

maka dapat disimpulkan bahwa sekutu baru membawa goodwill ke dalam


persekutuan. Dalam kasus ini penilaian persekutuan baru didasarkan pada
modal persekutuan yang lama.
Untuk memudahkan pemahaman sub modul ini, akan dijelaskan dengan
contoh. Udin dan Clara memiliki persekutuan dengan modal masing-masing
sebesar Rp100 juta. Mereka memutuskan untuk menerima sekutu baru
bernama Pipit dengan menyetorkan kas sebesar Rp100 juta, dan mendapatkan
kepemilikan modal sebesar sepertiga dari total nilai aset persekutuan. Untuk
mencatat transaksi investasi ini, jurnalnya:

Kas 100.000.000
Modal pipit 100.000.000
(untuk mencatat investasi kas Pipit
untuk kepemilikan modal sebesar
sepertiga dari total nilai
persekutuan)

1. Metode Bonus (Ke Sekutu Lama)


Asumsikan bila Pipit menyetorkan kas sebesar Rp120 juta untuk
mendapatkan kepemilikan modal sebesar sepertiga dari nilai aset total
persekutuan. Bila persekutuan memutuskan untuk tidak melakukan revaluasi
maka nilai kepemilikan modal sekutu baru adalah sebesar sepertiga dari nilai
aset, yaitu Rp320 juta x 1/3, yaitu sebesar Rp106,68 juta. Berarti ada
kelebihan nilai aset yang disetorkan oleh sekutu baru dengan saldo modalnya.
Kelebihan tersebut akan ditransfer ke akun modal sekutu lama. Metode ini
disebut bonus kepada sekutu lama. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Kas 120.000.000
Modal Udin 6.660.000
Modal Clara 6.660.000
Modal Pipit 106.680.000
(untuk mencatat investasi Pipit di
dalam persekutuan dan memberi-
kan bonus kepada Udin dan Clara)
 EKSI4311/MODUL 1 1.27

2. Metode Bonus (Ke Sekutu Baru)


Dengan contoh yang sama, asumsikan bahwa Pipit menyetorkan kas
sebesar Rp150 juta dan mendapatkan kepemilikan modal dalam persekutuan
sebesar 50%. Kepemilikan Pipit di dalam persekutuan menjadi Rp175 juta
(Rp350 juta x 50%). Nilai kepemilikan Pipit melebihi aset yang
disetorkannya kepada persekutuan. Hal ini mungkin disebabkan karena Pipit
diyakini mampu memberikan manfaat lebih ke dalam persekutuan. Bila
persekutuan memutuskan untuk tidak melakukan revaluasi aset maka akan
ada bonus yang diberikan kepada Pipit sebagai sekutu baru. Jurnal untuk
mencatat transaksi ini adalah

Kas 150.000.000
Modal Udin 12.500.000
Modal Clara 12.500.000
Modal Pipit 175.000.000
(untuk mencatat investasi Pipit
dalam persekutuan dan
mendapatkan bonus sebesar Rp25
juta)

3. Metode Goodwill (Ke Sekutu Baru)


Dengan contoh yang sama, asumsikan bahwa Pipit menyetorkan kas
sebesar Rp150 juta dan mendapatkan kepemilikan modal dalam persekutuan
sebesar 50%. Kepemilikan Pipit di dalam persekutuan menjadi Rp175 juta
(Rp350 juta x 50%). Nilai kepemilikan Pipit melebihi aset yang
disetorkannya kepada persekutuan. Bila persekutuan memutuskan untuk
melakukan revaluasi aset maka akan ada goodwill yang diberikan kepada
Pipit sebagai sekutu baru. Nilai aset persekutuan yang baru ditentukan oleh
jumlah kepemilikan modal Udin dan Clara dalam persekutuan baru, yaitu
50% maka nilai total aset persekutuan yang baru adalah Rp200 juta ÷ 50% =
Rp400 juta. Nilai kepemilikan modal Pipit adalah sebesar Rp200 juta (Rp400
juta x 50%). Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah
1.28 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Kas 150.000.000
Goodwill 50.000.000
Modal Pipit 200.000.000
(untuk mencatat investasi Pipit ke
dalam persekutuan)

4. Metode Goodwill (Ke Sekutu Lama)


Asumsi terakhir, yaitu bila Pipit menyetorkan kas sebesar Rp120 juta
untuk mendapatkan kepemilikan modal sebesar sepertiga dari nilai aset total
persekutuan. Dengan nilai total aset persekutuan sebesar Rp320 juta dan
kepemilikan Pipit sebesar sepertiga nilai persekutuan, mengindikasikan
bahwa persekutuan memiliki nilai aset yang belum tercatat. Bila persekutuan
memutuskan untuk melakukan revaluasi maka nilai kepemilikan modal
sekutu baru adalah sebesar Rp120 juta ÷ 1/3= Rp363,63 juta. Berarti ada
goodwill yang dihasilkan oleh sekutu lama. Jurnal untuk mencatat transaksi
ini adalah

Kas 120.000.000
Modal Pipit 120.000.000
(untuk mencatat investasi Pipit ke
dalam persekutuan)

Goodwill 43.630.000
Modal Udin 21.815.000
Modal Clara 21.815.000
(untuk merevaluasi nilai aset dari
persekutuan lama berdasarkan
nilai investasi Pipit)

D. BERHENTINYA PERSEKUTUAN YANG DISEBABKAN OLEH


KEMATIAN ATAU BERHENTINYA SEKUTU

Di dalam persekutuan, bila ada sekutu yang meninggal dunia atau


memutuskan untuk berhenti dari persekutuan, maka persekutuan harus
dibubarkan dan harus melakukan likuidasi modal ke sekutu yang meninggal
atau mengundurkan diri. Penilaian aset terhadap modal yang akan dibayarkan
dilakukan pada tanggal terjadinya pembubaran sehingga pembukuan
 EKSI4311/MODUL 1 1.29

persekutuan harus ditutup pada tanggal tersebut. Bila ada rentang waktu
antara meninggalnya atau berhentinya sekutu dan penyelesaian modal, saldo
modalnya direklasifikasi sebagai kewajiban.
Untuk mempermudah memahami, akan diilustrasikan dengan contoh.
Faikar, Endu, dan Niska memiliki persekutuan. Pembagian laba rugi mereka
di dalam persekutuan. Informasi yang berkaitan dengan persekutuan, yaitu

Persentase pembagian
Sekutu Modal
laba dan rugi
Faikar 100.000.000 25%
Endu 110.000.000 50%
Niska 130.000.000 25%
Total 340.000.000 100%

Karena adanya ketidakcocokkan dengan Faikar, Endu memutuskan


untuk keluar dari persekutuan maka modal Endu di dalam persekutuan akan
dibayarkan kepada Endu.

Kasus 1
Berdasarkan penilaian sekutu yang lain, nilai aset persekutuan
mengalami kurang nilai (undervalued) sehingga pembayaran modal kepada
Endu tidak didasarkan pada nilai buku modalnya. Berdasarkan revaluasi,
Endu akan dibayarkan modalnya sebesar Rp140 juta. Dari perhitungan
kembali tersebut, terjadi kelebihan pembayaran modal kepada Endu sebesar
Rp30 juta dibandingkan dengan nilai buku modalnya. Untuk pencatatannya,
ada tiga metode yang dapat digunakan, yaitu

Metode bonus
Berdasarkan metode bonus, pencatatan transaksi ini adalah
Modal Endu 110.000.000
Modal Faikar 15.000.000*
Modal Niska 15.000.000*
Kas 140.000.000
*alokasi didasarkan pada
perjanjian pembagian laba dan
rugi
1.30 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Metode goodwill
Berdasarkan metode goodwill, kelebihan pembayaran kepada sekutu
yang berhenti dianggap sebagai goodwill. Pencatatan transaksi ini adalah

Modal Endu 110.000.000


Goodwill 30.000.000
Kas 140.000.000

Kelemahan metode ini adalah tidak adanya revaluasi terhadap modal


sekutu yang lain, tetapi revaluasi terhadap modal Endu saja.

Metode Revaluasi Total Aset


Berdasarkan metode ini, total aset persekutuan akan direvaluasi
berdasarkan kelebihan pembayaran kepada sekutu yang mengundurkan diri.
Nilai wajar kelebihan pembayaran (goodwill) adalah
a. Rp30 juta ÷ 50% = Rp60 juta.
b. Alokasi ke modal Faikar = 25% x Rp60 juta = 15 juta.
c. Alokasi ke modal Niska = 25% x Rp60 juta = 15 juta.

Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah


Goodwill 60.000.000
Modal Faikar 15.000.000
Modal Niska 15.000.000
Modal Endu 30.000.000

Kemudian, jurnal untuk mencatat berhentinya Endu adalah


Modal Endu 140.000.000
Kas 140.000.000

Kasus II
Menggunakan contoh di atas, pembayaran yang akan dilakukan kepada
Endu adalah sebesar Rp90 juta. Sekutu lainnya sepakat bahwa aset
persekutuan dianggap memiliki nilai wajar di bawah nilai bukunya. Aset
persekutuan mengalami kelebihan nilai sebesar [(Rp110 juta – Rp90 juta) ÷
50%] = 40 juta. Bila ada bukti yang mendukung perhitungan ini, maka nilai
aset tersebut harus diturunkan ke nilai wajarnya. Revaluasi aset tersebut
dicatat sebagai berikut.
 EKSI4311/MODUL 1 1.31

Modal Endu 20.000.000


Modal Faikar 10.000.000
Modal Niska 10.000.000
Aset bersih 40.000.000

Jurnal untuk pencatatan pembayaran kepada Endu:


Modal Endu 90.000.000
Kas 90.000.000

Metode bonus
Alternatif pencatatan untuk kasus kedua ini adalah dengan mencatatkan
bonus kepada sekutu yang lain berdasarkan kesepakatan pembagian laba rugi.
Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah:
Modal Endu 110.000.000
Modal Faikar 10.000.000
Modal Niska 10.000.000
Kas 90.000.000

Perhitungan bonus didasarkan pada kelebihan nilai aset Endu terhadap


nilai wajarnya, yaitu sebesar Rp20 juta.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah isi perjanjian persekutuan pada umumnya?


2) Bening, Dela, dan Runi sepakat untuk membentuk persekutuan pada
tahun 2007 yang bergerak di bidang jasa pengiriman. Mereka sepakat
untuk melakukan pembagian laba-rugi sebesar 60% kepada Runi, 20%
kepada Dela, dan 20% kepada Bening. Saldo modal pada 1 Januari 2009
adalah
1.32 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Sekutu Saldo
Bening Rp345.000
Dela 427.500
Runi 1.227.500
Total 2.000.000

Berdasarkan perjanjian, Bening dan Dela akan menerima gaji sebesar


Rp60.000 karena kesediaan mereka untuk meluangkan waktu mengelola
persekutuan. Berikut adalah transaksi-transaksi yang terjadi pada tahun
2009:
a) Runi melakukan investasi tambahan sebesar Rp100.000 ke dalam
persekutuan;
b) Bening melakukan melakukan pengambilan sebesar Rp60.000;
c) Dela melakukan melakukan pengambilan sebesar Rp60.000;
Aset bersih persekutuan pada 31 Desember 2009 adalah sebesar
Rp2.405.000. Buatlah laporan modal persekutuan untuk tahun yang
berakhir pada 31 Desember 2009.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Isi perjanjian persekutuan pada umumnya


a) nama persekutuan dan identitas setiap sekutu;
b) dasar, tujuan, dan cakupan bisnis;
c) tanggal efektif organisasi;
d) jangka waktu persekutuan beroperasi;
e) lokasi bisnis persekutuan;
f) alokasi pembayaran laba dan rugi;
g) ketentuan gaji dan penarikan aset oleh sekutu;
h) hak, tugas, dan kewajiban setiap sekutu seperti jumlah;
i) kewenangan setiap sekutu dalam situasi kontrak;
j) prosedur penerimaan sekutu baru;
k) ketentuan yang merinci bagaimana operasi dilaksanakan dan
bagaimana berbagai kepentingan sekutu terakomodasi dalam
penarikan atau kematian sekutu;
l) prosedur arbitrasi bila terjadi keributan;
m) periode fiskal persekutuan;
 EKSI4311/MODUL 1 1.33

n) identifikasi dan penelitian investasi aset awal dan spesifikasi


kepemilikan modal setiap sekutu;
o) situasi yang dapat menyebabkan pembubaran persekutuan dan
ketentuan menghentikan atau melanjutkan bisnis;
p) praktik akuntansi yang diikuti, seperti kebijakan depresiasi, urutan
prosedur penutupan, dan apakah menggunakan basis kas atau akrual
yang digunakan untuk mengukur laba bersih;
q) apakah audit perlu dilaksanakan atau tidak.

2) Laporan modal persekutuan untuk tahun yang berakhir pada 31


Desember 2009

Perhitungan laba bersih


Modal awal 2.000.000
Penyesuaian:
Penambahan modal 100.000
Pengambilan modal 120.000
total 1.980.000
Modal akhir Rp2.405.000
Laba bersih Rp425.000

Skedul Alokasi Laba:


Total Bening Dela Runi
Laba bersih 425.000
Pembayaran gaji (120.000) 60.000 60.000 -
sisa 305.000
Dibagi (305.000) 61.000 61.000 183.000
Total 121.000 121.000 183.000
1.34 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Persekutuan Bening, Dela, dan Runi


Laporan Modal Persekutuan

Untuk Tahun yang Berakhir pada 31 Desember 2009


Bening Dela Runi Total
Saldo modal 1 345.000 427.500 1.227.500 2.000.000
Januari
(+) investasi 100.000 100.000
tambahan
(-) pengambilan (60.000) (60.000) (120.000)
modal
Total 285.000 367.500 1.337.500 1.980.000
Pembagian laba 121.000 121.000 183.000 305.000
Saldo modal 31 Rp406.000 Rp488.500 Rp1.520.500 Rp2.285.000
Desember

R A NG KU M AN

Penghentian adalah perubahan hubungan yang disebabkan oleh


berhentinya seorang sekutu dari persekutuan. Hal ini dapat berakibat
pada dibelinya kepemilikan sekutu yang berhenti oleh sekutu yang masih
ada atau dibubarkannya persekutuan. Setelah adanya penghentian sekutu
lama, masalah yang timbul adalah apakah aset dari persekutuan harus
direvaluasi ulang. Bila ada sekutu yang meninggal dunia atau
memutuskan untuk berhenti dari persekutuan maka persekutuan harus
dibubarkan dan harus melakukan likuidasi modal ke sekutu yang
meninggal atau mengundurkan diri. Seorang sekutu baru dapat
dimasukkan ke dalam persekutuan dengan dua cara, yaitu membeli
kepemilikan dari sekutu lama dan dengan menginvestasikan uang atau
aset lainnya ke dalam persekutuan

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

Endu, Hendrian, dan Arif sepakat untuk membentuk persekutuan pada


tahun 2007. Berikut adalah saldo modal sekutu pada 31 Desember 2009:
 EKSI4311/MODUL 1 1.35

Persentase
Sekutu Saldo modal
pembagian laba-rugi
Endu 30% 400.000
Hendrian 50% 450.000
Arif 20% 350.000

Persekutuan setuju untuk memasukkan Udin sebagai sekutu baru dan


memberikannya kepemilikan sebesar 20% dengan menginvestasikan kas
sebesar Rp 250.000.

1) Berapakah goodwill yang diakui oleh persekutuan?


A. 40.000
B. 50.000
C. 100.000
D. 150.000

2) Berapakah jumlah alokasi modal untuk Udin?


A. 250.000
B. 300.000
C. 350.000
D. 400.000

3) Berapakah jumlah modal persekutuan setelah bergabungnya Udin?


A. 300.000
B. 290.000
C. 240.000
D. 400.000

Untuk no 4-8, anggap Udin menginvestasikan kas sebesar Rp350.000

4) Berapakah goodwill yang diakui bila Udin menginvestasikan kas sebesar


Rp 350.000?
A. 100.000
B. 150.000
C. 170.000
D. 200.000

5) Berapakah alokasi goodwill kepada Endu?


A. 50.000
B. 55.000
1.36 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

C. 60.000
D. 65.000

6) Berapakah alokasi goodwill kepada Hendrian?


A. 100.000
B. 55.000
C. 200.000
D. 500.000

7) Berapakah alokasi goodwill kepada Endu?


A. 50.000
B. 35.000
C. 45.000
D. 40.000

8) Berapakah alokasi modal yang diberikan kepada Udin?


A. 70.000
B. 50.000
C. 60.000
D. 75.000

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Modul 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus
mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum dikuasai.
 EKSI4311/MODUL 1 1.37

Kunci Jawaban Tes Formatif


Tes Formatif 1
1) A
2) C
3) B
4) C
5) C

Tes Formatif 2
1) B
2) B
3) A
4) A
5) C
6) A
7) D
8) A
1.38 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Glosarium

Drawings. Penarikan sejumlah modal dalam bentuk kas pada jumlah tertentu
dan pada periode waktu tertentu secara periodik.

Pengendalian bersama entitas. Ventura bersama yang melibatkan pendirian


suatu perseroan terbatas, persekutuan, atau entitas lainnya bilamana
setiap venturer mempunya bagian partisipasi.

Persekutuan. Sebuah asosiasi yang terdiri atas dua atau lebih individu untuk
bekerja sama dengan kepemilikan bersama terhadap bisnis tersebut,
dengan tujuan untuk mencari laba.

Sekutu. Individu atau organisasi yang melakukan investasi di dalam suatu


persekutuan.

Venturer (sekutu di dalam persekutuan). Pihak dalam ventura bersama


dan memiliki pengendalian bersama atas ventura bersama tersebut.

Withdrawals. Penarikan sejumlah aset atau modal oleh sekutu untuk


kepentingan pribadinya.
 EKSI4311/MODUL 1 1.39

Daftar Pustaka

Alfredson, Keith., Ken L., Ruth P., Janice L., Kerry C., Victoria W., dan Matt
D. 2009. Applying International Financial Reporting Standards. 2th
Edition. John Wiley & Sons Australia.

Beams. Floyd A., Joseph H. Anthony., Bruce Bettinghaus., dan Kenneth A.


Smith. 2012. Advanced Accounting. 11th Edition. Pearson Education.
New Jersey

Ikatan Akuntan Indonesia. 2009. ISAK 12: Pengendalian Bersama Entitas:


Kontribusi Nonmoneter oleh Venturer. IAI.

Ikatan Akuntan Indonesia. 2009. PSAK 12: Bagian Partisipasi dalam


Ventura Bersama. IAI.

International Accounting Standards Board. 2009. IAS 31: Interests in Joint


Ventures. IASB.

Jeter, Debra C., dan Paul K.Chaney. 2011. Advanced Accounting. 4th Edition.
John Wiley & Sons. New York.

Kieso, D.E., J.J. Weygandt, dan T.D. Warfield. 2011. Intermediate


Accounting. IFRS Edition. John Wiley & Sons. New York.

Mirza, A.A., Graham J.H., dan Magnus O. 2006. International Financial


Reporting Standards “Workbook and Guide”. John Wiley & Sons. New
Jersey.

Neo, Pearl T.H., dan Peter Lee Lip Nyean. 2009. Advanced Financial
Accounting: An IAS and IFRS Approach. 1th Edition. McGraw Hill
Education.

Suparwoto, L.1999. Akuntansi Keuangan Lanjutan. Edisi kesatu. BPFE


Yogyakarta.
MODUL 2

Persekutuan-Likuidasi
Prof. Dr. Slamet Sugiri, M.Si.

PE N DA H UL U AN

M odul ini membahas tentang pembubaran persekutuan. Beberapa


penyebab dibubarkannya persekutuan adalah adanya sekutu yang
meninggal dunia, mengundurkan diri, atau persekutuan sudah tidak mampu
lagi melunasi kewajibannya. Dalam proses likuidasi ini, pelunasan dilakukan
terlebih dahulu terhadap kewajiban yang dimiliki oleh persekutuan, setelah
itu bila masih ada aset yang tersisa, akan dibagikan ke masing-masing sekutu.
Aset non kas biasanya dikonversi menjadi kas saat terjadinya pembagian aset
kepada sekutu.

Modul ini merupakan kelanjutan dari modul satu, yaitu masih membahas
tentang persekutuan, yang akan dibagi menjadi dua kegiatan belajar terdiri
atas berikut ini.
1. Proses likuidasi persekutuan. Kegiatan belajar ini membahas mengenai
proses likuidasi, dan likuidasi secara berangsur.
2. Rencana distribusi kas. Kegiatan belajar kedua ini membahas mengenai
membuat peringkat kerentanan, asumsi absorpsi kerugian, rencana
distribusi kas, dan insolvensi persekutuan.

Setelah mempelajari modul ini, mahasiswa diharapkan untuk mampu


menjelaskan konsep-konsep yang terkait dengan seluruh transaksi yang
terlibat dalam likuidasi persekutuan. Termasuk dalam transaksi yang terlibat
dalam proses likuidasi, seperti konversi seluruh aset nonkas menjadi kas,
pembayaran kewajiban kepada pihak ketiga, dan distribusi kas yang masih
tersisa kepada para sekutu. Berikut ini adalah tujuan pembelajaran lebih
khusus dari modul ini.
1. Menjelaskan aspek legal dari likuidasi persekutuan.
2. Menjelaskan langkah-langkah yang digunakan untuk mendistribusikan
aset persekutuan yang masih ada.
3. Mengaplikasikan perhitungan dan akuntansi likuidasi persekutuan.
2.2 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

4. Membuat skedul likuidasi untuk menyelesaikan kewajiban dan


mengalokasikan aset.
5. Menjelaskan rencana distribusi kas.
6. Membuat jurnal yang diperlukan dalam proses likuidasi.
 EKSI4311/MODUL 2 2.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Proses Likuidasi Persekutuan

A. PROSES LIKUIDASI

Pada umumnya, proses likuidasi persekutuan meliputi pengonversian,


aset non kas menjadi kas, mengakui laba, rugi, dan biaya yang terjadi selama
periode likuidasi, penyelesaian keseluruhan kewajiban, dan mendistribusikan
kas kepada sekutu berdasarkan saldo akhir akun saldonya.

1. Likuidasi Persekutuan Sederhana


Dalam bagian ini, kita mengasumsikan bahwa seluruh aset non kas
dikonversi menjadi kas sebelum aset didistribusikan ke kreditor dan sekutu.
Kebanyakan akuntansi untuk likuidasi persekutuan didasarkan pada
interpretasi terhadap perjanjian persekutuan dan provisi legal yang berkaitan
dengan likuidasi. Langkah pertama dalam proses likuidasi adalah menghitung
laba bersih dan rugi sampai saat akan dilakukannya pembubaran. Laba bersih
atau rugi dialokasikan berdasarkan perjanjian pembagian laba-rugi
persekutuan.
Untuk mengilustrasikan proses ini, perhatikan contoh berikut. Faikar dan
Dias memiliki persekutuan yang bergerak di bidang jasa. Neraca persekutuan
pada tanggal 31 Desember 2010 sebagai berikut.

NERACA (dalam jutaan)


ASET
Kas Rp40
Piutang usaha 120
Sediaan 120
Aset tetap 160
Rp440
KEWAJIBAN DAN EKUITAS
Utang usaha Rp160
Pinjaman dari Faikar 40
Modal Faikar 100
Modal Dias 140
Rp440
2.4 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Karena ada ketidakcocokan maka setelah tanggal 4 Januari 2011


persekutuan sepakat untuk dilikuidasi oleh Faikar dan Dias. Tanggal 10
Januari 2011, seluruh aset terjual dengan rincian sebagai berikut.

ASET Nilai Untung/


Terjual
(dalam jutaan) Buku (Rugi)
Aset tetap Rp120 Rp160 (Rp40)
Sediaan 100 120 (20)
Piutang usaha 88 (tertagih) 120 (32)
Total Rp308 Rp400 (Rp92)

Berdasarkan hasil penjualan aset tersebut, seluruh penjualan aset


mengalami kerugian. Jadi, kerugian masing-masing aset akan dialokasikan ke
akun modal masing-masing sekutu berdasarkan perjanjian alokasi laba dan
rugi. Perjanjian alokasi laba-rugi Faikar dan Dias adalah sebesar 60% dan
40%. Jurnal untuk mencatat transaksi penjualan aset tersebut adalah

Des 31 Kas 120.000.000


Modal Faikar 24.000.000
Modal Dias 16.000.000
Aset tetap 250.000.000
(untuk mencatat penjualan aset
tetap dan alokasi kerugian
penjualan ke akun modal sekutu)

Kas 100.000.000
Modal Faikar 12.000.000
Modal Dias 8.000.000
Sediaan 120.000.000
(untuk mencatat penjualan
sediaan dan alokasi kerugian
penjualan ke akun modal sekutu)
 EKSI4311/MODUL 2 2.5

Kas 88.000.000
Modal Faikar 19.200.000
Modal Dias 12.800.000
Piutang usaha 120.000.000
(untuk mencatat penagihan
piutang dan menghapus piutang
tak tertagih ke akun modal
sekutu)

Setelah terjadinya penjualan aset maka total kas yang tersedia untuk
melunasi kewajiban dan distribusi kepada sekutu adalah sebesar Rp348 juta.
Saldo modal masing-masing sekutu adalah

Modal Faikar = 100 juta – 24 juta – 12 juta – 19,2 juta


= 44,8 juta
Modal Dias = 140 juta – 16 juta – 8 juta – 12,8 juta
= 103,2 juta

Selanjutnya, kita akan membuat distribusi akhir dari hasil likuidasi aset
kepada kreditor dan sekutu dengan pembagian sebagai berikut.
Jumlah
Utang usaha Rp160 juta
Pinjaman dari Faikar 40 juta
Kepada Faikar 44,8 juta
Kepada Dias 103,2 juta
Total Rp348 juta

Jurnal untuk mencatat distribusi final kepada kreditor dan sekutu adalah
Des. 31 Utang usaha 160.000.000
Kas 160.000.000
(untuk mencatat pembayaran
utang kepada kreditor)

Des. 31 Pinjaman dari Faikar 40.000.000


Kas 40.000.000
(untuk membayar pinjaman
dari sekutu Faikar)
2.6 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Des. 31 Modal Faikar 44.800.000


Modal Dias 103.200.000
Kas 148.000.000
(untuk mendistribusikan kas
kepada sekutu dalam likuidasi
akhir persekutuan)

Modal Sekutu Bersaldo Debit


Di dalam proses likuidasi persekutuan, proses ini dapat menghasilkan
rugi yang menyebabkan saldo modal dari sekutu menjadi bersaldo debit.
Sekutu yang memiliki saldo modal debit, memiliki kewajiban kepada sekutu
yang memiliki saldo modal kredit untuk melunasi kewajibannya, dengan
menggunakan aset pribadinya. Bila ternyata sekutu sudah tidak memiliki aset
pribadi maka para sekutu yang memiliki modal positif akan menutupi
kerugian yang diakibatkan oleh saldo modal debit sekutu. Alokasi kerugian
ini akan didasarkan pada perjanjian alokasi laba dan rugi.

2. Pendekatan Pembayaran Aman (Safe Payment Approach)


Dalam menghitung bagaimana kas didistribusikan kepada para sekutu
sebelum adanya likuidasi aset, kita harus memastikan bahwa seluruh saldo
modal sekutu akan cukup untuk mengantisipasi kemungkinan terjadinya
kerugian. Perhitungan pembayaran aman didasarkan pada asumsi sebagai
berikut.
a. Seluruh sekutu mengalami insolvensi secara personal (tidak mampu lagi
melakukan pembayaran ke dalam persekutuan).
b. Seluruh aset non kas mencerminkan kemungkinan terjadinya kerugian.
c. Pinjaman dari atau kepada sekutu akan dikombinasikan dengan akun
modal sekutu untuk menentukan kepemilikan bersihnya di dalam
persekutuan.

Berdasarkan asumsi-asumsi di atas, bahwa kas tidak akan didistribusikan


ke sekutu yang memiliki saldo modal yang tidak cukup untuk menalangi
potensi kerugiannya. Jadi, tidak ada sekutu yang akan menerima kas hingga
seluruh kewajiban dapat dilunasi menggunakan kas yang cukup.
Untuk memahami pembahasan ini, anggaplah Budi, Joko, dan Made
memiliki persekutuan yang dibentuk pada tahun 2008. Pada tahun 2010
 EKSI4311/MODUL 2 2.7

mereka sepakat bahwa persekutuan akan dibubarkan. Berikut adalah neraca


persekutuan pada saat akan dibubarkan.

NERACA (dalam jutaan)


ASET
Kas Rp400
Pinjaman kepada Joko 50
Tanah 100
Aset tetap 700
Rp1.250
KEWAJIBAN DAN EKUITAS
Pinjaman dari Made Rp100
Modal Budi 250
Modal Joko 350
Modal Made 550
Rp1.250

Alokasi laba-rugi persekutuan kepada Budi, Joko, dan Made adalah


sebesar 40%, 30%, dan 30%. Seluruh kewajiban kepada pihak ketiga telah
dilunasi, dan berdasarkan perhitungan dari para sekutu, penjualan tanah dan
gedung akan memakan waktu beberapa minggu. Persekutuan sepakat untuk
melakukan distribusi kas segera, tetapi selain kas yang telah disiapkan untuk
mengantisipasi potensi kerugian sebesar Rp50 juta. Dari informasi tersebut
maka akan dibuat skedul pembayaran aman sebagai berikut.

Skedul Pembayaran Aman Persekutuan Budi, Joko, dan Made


(dalam jutaan)
Modal Modal Modal
Kemungkinan
Budi Joko Made
Rugi
(40%) (30%) (30%)
Modal sekutu (± saldo Rp250 Rp300 Rp650
pinjaman)
Kemungkinan kerugian 800 (320) (240) (240)
pada aset non kas
(70) 60 410
Kemungkinan antisipasi 50 (20) (15) (15)
kerugian
(90) 45 395
2.8 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Skedul Pembayaran Aman Persekutuan Budi, Joko, dan Made


(dalam jutaan)
Modal Modal Modal
Kemungkinan
Budi Joko Made
Rugi
(40%) (30%) (30%)
Kemungkinan rugi pada 90 (45) (45)
saldo debit Budi
0 0 Rp350
Pembuatan skedul di atas diawali dengan penjabaran modal bersih dari
masing-masing sekutu setelah ditambah/dikurangi dengan saldo pinjaman
dari masing-masing sekutu. Setelah itu, kemungkinan rugi pada aset non kas
dan kemungkinan antisipasi kerugian dialokasikan ke modal masing-masing
sekutu dengan alokasi sebesar kesepakatan pembagian laba-rugi. Alokasi
kerugian ini dapat menyebabkan modal beberapa sekutu menjadi negatif.
Modal sekutu yang negatif ini juga akan dialokasikan ke modal sekutu yang
bersaldo positif. Setelah semua alokasi ini dilakukan maka akan didapatkan
modal sekutu yang bersaldo positif, menjadi dasar untuk memberikan kas
kepada sekutu tersebut. Jadi, berdasarkan perhitungan, jumlah kas sebesar
Rp350 juta dapat didistribusikan dengan aman kepada Made.
Perlu diingat bahwa skedul pembayaran aman hanya dibuat untuk
menghitung jumlah kas yang akan didistribusikan, dan sekutu mana yang
akan menerima kas. Perhitungan tersebut tidak dicatat pada akun, sampai
transaksi-transaksi yang dilibatkan benar-benar terjadi. Jurnal untuk mencatat
distribusi kas kepada Made adalah

Pinjaman dari Made 100.000.000


Modal Made 250.000.000
Kas 350.000.000

Setelah pencatatan jurnal di atas maka neraca persekutuan Budi, Joko,


dan Made sebagai berikut.

NERACA (dalam jutaan)


ASET
Kas Rp50
Pinjaman kepada Joko 50
Tanah 100
Aset tetap 700
 EKSI4311/MODUL 2 2.9

Rp900
KEWAJIBAN DAN EKUITAS
Pinjaman dari Made Rp100
Modal Budi 250
Modal Joko 350
Modal Made 300
Rp900

B. LIKUIDASI SECARA BERANGSUR

Likuidasi secara berangsur meliputi distribusi kas yang tersedia kepada


sekutu selama periode likuidasi dan sebelum seluruh untung dan rugi
likuidasi terealisasi. Jika sekutu menerima kas secara berangsur sebelum total
rugi likuidasi dan total kas diketahui maka harus ada penjaga (safeguards)
untuk menjaga kepentingan kreditor dan kepemilikan setiap sekutu. Banyak
prosedur yang akan dilibatkan dalam proses likuidasi ini untuk memenuhi
persyaratan legal dan untuk melindungi individu yang berkaitan dengan
likuidasi dan kepentingan residual sekutu. Perlu diingat bahwa distribusi kas
yang utama adalah untuk melunasi seluruh kewajiban yang dimiliki oleh
persekutuan, sebelum kas yang tersedia dibagikan kepada para sekutu.
Pada saat kas tersedia untuk distribusi kepada sekutu, jumlah yang akan
didistribusikan ditentukan dengan membuat skedul pembayaran aman untuk
setiap distribusi angsuran. Saat akun modal pada awal dilakukannya proses
distribusi sesuai dengan jumlah rasio pembagian laba-rugi sekutu dan tidak
ada saldo pinjaman ke atau dari sekutu maka skedul pembayaran aman tidak
perlu dibuat. Dalam hal ini, seluruh distribusi kepada sekutu akan dibuat
berdasarkan rasio pembagian laba-rugi. Untuk mempermudah pemahaman
likuidasi berangsur, akan diilustrasikan dengan contoh.
Pada tahun 2008, Udin dan Maria sepakat untuk membuat persekutuan
yang bergerak di bidang konstruksi bangunan, tetapi karena ada konflik
internal mereka sepakat untuk melikuidasi persekutuan segera setelah bulan
Desember 2010. Seluruh kas yang di tangan kecuali dicadangkan sejumlah
Rp100.000.000 untuk mengantisipasi kontinjensi akan didistribusikan setiap
akhir bulan sampai proses likuidasi selesai dilakukan. Rasio pembagian laba-
rugi antara Udin dan Maria adalah 60:40. Informasi yang berkaitan dengan
persekutuan sebagai berikut.
2.10 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

NERACA PERSEKUTUAN UDIN DAN MARIA


UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR PADA 31 DESEMBER 2010 (DALAM JUTAAN)

Aset
Kas Rp1.200
Piutang usaha-bersih 1.400
Pinjaman kepada Maria 200
Sediaan 2.000
Tanah 500
Peralatan-bersih 1.500
Goodwill 200
Total aset Rp7.000
Kewajiban dan Modal
Utang usaha Rp1.500
Utang wesel 1.000
Pinjaman dari Udin 100
Modal Udin (60%) 2.550
Modal Maria (40%) 1.850
Total Kewajiban dan Modal Rp7.000

Transaksi yang terjadi selama proses likuidasi:


Waktu Transaksi
Februari 2011 Sediaan dengan kos Rp800.000.000 terjual dengan harga
Rp1 miliar; seluruh kewajiban non-pemilik diselesaikan
berdasarkan nilai tercatat; pinjaman kepada Maria
dihapus ke saldo modalnya; Rp1 miliar piutang tertagih;
dan goodwill dihapus; kemudian kas didistribusikan.
Maret 2010 Sisa sediaan sebesar Rp1.200.000.000 terjual dengan
harga Rp900.000.000; peralatan dengan nilai buku
Rp400.000.000 terjual dengan harga Rp300.000.000;
terjadi kewajiban kontinjensi, dan langsung dibayarkan
sebesar Rp40.000.000; biaya likuidasi dibayarkan sebesar
Rp20.000.000; kemudian kas didistribusikan.
April 2010 Tidak ada transaksi
Mei 2010 Biaya likuidasi dibayarkan sebesar Rp20.000.000; tanah
terjual dengan harga Rp750.000.000; kemudian kas
didistribusikan.
 EKSI4311/MODUL 2 2.11

Waktu Transaksi
Juni 2010 Sisa piutang usaha dihapuskan; sisa peralatan terjual
dengan harga Rp750.000.000; seluruh kas didistribusikan
dalam likuidasi akhir persekutuan.

Berdasarkan neraca dan transaksi-transaksi di atas maka kita akan


membuat laporan likuidasi persekutuan, skedul pembayaran aman, dan jurnal
yang diperlukan selama proses likuidasi persekutuan.

1. Laporan Likuidasi Bulan Februari 2010


Berdasarkan transaksi-transaksi yang terjadi pada bulan Februari 2010,
kita akan membuat laporan likuidasi persekutuan sebagai berikut.

Tabel 2.1
Laporan Likuidasi Bulan Januari-Februari 2010

Laporan Likuidasi Persekutuan Udin dan Maria untuk


Periode 1 Januari–28 Februari 2010 (Dalam Jutaan)
Aset Kewa- Pinjam- Modal Modal
Transaksi Kas Non jiban an dari Udin Maria
Kas Prioritas Udin (60%) (40%)
Saldo 1 1,200 5,800 2,500 100 2,550 1,850
Januari
Menghapus (200) (200)
pinjaman Maria
Menghapus (200) (120) (80)
goodwill
Penagihan 1,000 (1,000)
piutang
Penjualan 1,000 (800) 120 80
sediaan
Saldo sebelum 3,200 3,600 2,500 100 2,550 1,650
distribusi
Distribusi
Februari:
Kreditor (2,500) (2,500)
Udin & (600) (100) (330) (170)
Maria
Saldo 1 Maret 100 3,600 0 0 2,220 1,480

Laporan likuidasi di atas mencatat transaksi-transaksi yang terjadi pada


bulan Januari hingga akhir bulan Februari. Tabel 2-1 di atas merupakan
2.12 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

laporan yang sifatnya internal. Laporan likuidasi interim dapat menjadi lebih
penting dari laporan likuidasi final karena laporan interim memperlihatkan
perkembangan yang telah dibuat selama proses likuidasi dan dapat
memberikan basis untuk pengambilan keputusan saat ini dan juga
perencanaan ke depan.
Berdasarkan tabel 2.1, kas yang tersedia untuk didistribusikan kepada
sekutu, setelah kewajiban nonsekutu dilunasi, persekutuan memiliki kas
sebesar Rp700.000.000. Dari jumlah kas tersebut sebesar Rp100.000.000
ditahan sebagai antisipasi untuk terjadinya kewajiban kontinjensi. Setelah kas
tersedia untuk dibagikan kepada sekutu maka dibuatlah skedul pembayaran
aman. Dari skedul pembayaran aman pada tabel 2.2 maka didapatkan jumlah
kas yang harus didistribusikan kepada sekutu adalah sebesar Rp600.000.000,
Rp430.000.000 kepada Udin, dan Rp170.000.000 kepada Maria. Karena
persekutuan memiliki pinjaman yang berasal dari sekutu Udin maka
distribusi pertama akan dilakukan untuk melunasi pinjaman tersebut, yaitu
sebesar Rp100.000.000, dan sisanya didistribusikan ke akun modal Udin.
Bila ada transaksi likuidasi yang menghasilkan laba atau rugi maka laba
atau rugi tersebut akan didistribusikan kepada saldo modal masing-masing
sekutu berdasarkan kesepakatan pembagian laba-rugi. Untuk penghapusan
goodwill, juga dialokasikan ke akun modal masing-masing sekutu.

Tabel 2.2
Skedul Pembayaran Aman 29 Februari 2010

Skedul Pembayaran Aman Persekutuan Udin dan Maria,


29 Februari 2010 (dalam jutaan)
Modal dan
Kemungkinan Modal Maria
Pinjaman Udin
Rugi (40%)
(60%)
Ekuitas Sekutu 28 2,650 1,650
Februari 2010
Kemungkinan rugi pada 3,600 (2,160) (1,440)
aset non kas
490 210
Kemungkinan rugi 100 (60) (40)
kontinjensi
Pembagian kas ke 430 170
sekutu
 EKSI4311/MODUL 2 2.13

Setelah membuat laporan likuidasi dan skedul pembayaran aman untuk


akhir bulan Februari 2010 maka jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi
yang terjadi pada bulan Januari-Februari sebagai berikut:

Feb. 29 Modal Maria 200.000.000


Pinjaman kepada 200. 000.000
Maria
(untuk menghapus
pinjaman ke akun modal)

Feb. 29 Modal Udin 120.000.000


Modal Maria 80.000.000
Goodwill 200.000.000
(untuk menghapus
goodwill)

Feb. 29 Kas 1.000.000.000


Piutang usaha 1.000.000.000
(untuk mencatat penagihan
piutang)

Feb. 29 Kas 1.000.000.000


Sediaan 800.000.000
Modal Udin 120.000.000
Modal Maria 80.000.000
(untuk mencatat penjualan
sediaan, dengan
mendapatkan untung)

Feb. 29 Utang usaha 1.500.000.000


Utang wesel 1.000.000.000
Kas 2.500.000.000
(untuk mencatat
pembayaran kewajiban
nonsekutu)

Feb. 29 Pinjaman dari Udin 100.000.000


Modal Udin 330.000.000
Kas 430.000.000
(untuk mencatat distribusi
kas kepada Udin)
2.14 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Feb. 29 Modal Maria 170.000.000


Kas 170.000.000
(untuk mencatat distribusi
kas kepada Maria)

2. Laporan Likuidasi Bulan Maret 2010


Tabel 2.3 menampilkan laporan likuidasi persekutuan untuk bulan Maret
berdasarkan transaksi-transaksi yang telah terjadi.

Tabel 2.3
Laporan Likuidasi Persekutuan Bulan Januari-Maret 2010

LAPORAN LIKUIDASI PERSEKUTUAN UDIN DAN MARIA UNTUK PERIODE 1


JANUARI- 31 MARET 2010 (DALAM JUTAAN)
Modal Modal
Aset Kewajiban Pinjam-
Transaksi Kas Udin Maria
Nonkas prioritas an dari
(60%) (40%)
Saldo 1 1.200 5.800 2.500 100 2.550 1.850
Januari
Menghapus (200) (200)
pinjaman Maria
Menghapus (200) (120) (80)
goodwill
Penagihan 1.000 (1.000)
piutang
Penjualan 1.000 (800) 120 80
sediaan
Saldo sebelum 3.200 3.600 2.500 100 2.550 1.650
distribusi
Distribusi
Februari:
Kreditor (2.500) (2.500)
Udin dan (600) (100) (330) (170)
Maria
Saldo 1 Maret 100 3.600 0 0 2.220 1.480
Penjualan 300 (400) (60) (40)
peralatan
Penjualan 900 (1.200) (180) (120)
sediaan
Kewajiban 40 (24) (16)
kontinjensi
Biaya likuidasi (20) (12) (8)
Saldo sebelum 1.280 2.000 40 0 1.944 1.296
distribusi
 EKSI4311/MODUL 2 2.15

Modal Modal
Aset Kewajiban Pinjam-
Transaksi Kas Udin Maria
Nonkas prioritas an dari
(60%) (40%)
Distribusi
Maret:
Kreditor (40) (40)
Udin dan (1.140) (684) (456)
Maria
Saldo 1 April 100 2.000 0 0 1.260 840

Tabel 2.3 memperlihatkan perhitungan distribusi kas kepada sekutu


hingga tanggal 31 Maret 2010. Seluruh kewajiban hingga tanggal 31 Maret
2010 telah dilunasi oleh persekutuan sehingga untuk distribusi kas
selanjutnya, akan didasarkan pada perjanjian pembagian laba-rugi, tidak
perlu lagi membuat skedul pembayaran aman untuk proses likuidasi setelah
bulan Maret. Skedul pembayaran aman untuk likuidasi bulan Maret sebagai
berikut:

Tabel 2.4
Skedul Pembayaran Aman 31 Maret 2010

Skedul Pembayaran Aman Persekutuan Udin dan Maria, 31 Maret 2010


Modal dan
Kemungkinan Modal Maria
Pinjaman Udin
Rugi (40%)
(60%)
Ekuitas Sekutu 31 Maret
2010 1.944 1.296
Kemungkinan rugi pada
aset non kas 2.000 (1.200) (800)
744 496
Kemungkinan rugi
kontinjensi 100 (60) (40)
Distribusi kepada sekutu 684 456

Jurnal untuk mencatat seluruh transaksi yang terjadi pada bulan Maret
sebagai berikut:
2.16 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Mar. 31 Kas 300.000.000


Modal Udin 60. 000.000
Modal Maria 40. 000.000
Tanah 400.000.000
(untuk mencatat penjualan
peralatan dan mengalami
kerugian sebesar Rp100 juta)

Mar. 31 Kas 900.000.000


Modal Udin 180.000.000
Modal Maria 120.000.000
Sediaan 1.200.000.000
(untuk mencatat penjualan
sediaan dan mengalami
kerugian sebesar Rp300 juta)

Mar. 31 Modal Udin 24.000.000


Modal Maria 16.000.000
Kewajiban Kontinjensi 40.000.000
(untuk mencatat timbulnya
kewajiban kontinjensi)

Mar. 31 Kewajiban kontinjensi 40.000.000


Kas 40.000.000
(untuk mencatat pelunasan
kewajiban)

Mar. 31 Modal Udin 12.000.000


Modal Maria 8.000.000
Kas 20.000.000
(untuk mencatat pembayaran
biaya likuidasi)

Mar. 31 Modal Udin 684.000.000


Modal Maria 456.000.000
Kas 1.140.000.000
(untuk mencatat distribusi
kas kepada sekutu)
 EKSI4311/MODUL 2 2.17

3. Laporan Likuidasi Bulan Mei 2010


Karena tidak ada transaksi likuidasi pada bulan April maka kita langsung
membuat laporan likuidasi untuk bulan Mei. Laporannya sebagai berikut.

Tabel 2.5
Laporan Likuidasi Persekutuan Bulan Januari-Mei 2010

Aset Kewa- Pinjam- Modal Modal


Transaksi Kas Non jiban an dari Udin Maria
kas prioritas Udin (60%) (40%)
Saldo 1 Januari 1.200 5.800 2.500 100 2.550 1.850
Menghapus (200) (200)
pinjaman Maria
Menghapus (200) (120) (80)
goodwill
Penagihan 1.000 (1.000)
piutang
Penjualan sediaan 1.000 (800) 120 80
Saldo sebelum 3.200 3.600 2.500 100 2.550 1.650
distribusi
Distribusi
Februari:
Kreditor (2.500) (2.500)
Udin dan (600) (100) (330) (170)
Maria
Saldo 1 Maret 100 3.600 0 0 2.220 1.480
Penjualan 300 (400) (60) (40)
peralatan
Penjualan sediaan 900 (1.200) (180) (120)
Kewajiban 40 (24) (16)
kontinjensi
Biaya likuidasi (20) (12) (8)
Saldo sebelum 1.280 2.000 40 0 1.944 1.296
distribusi
Distribusi Maret:
Kreditor (40) (40)
Udin dan (1.140) (684) (456)
Maria
Saldo 1 April 100 2.000 0 0 1.260 840
Penjualan tanah 750 (500) 150 100
2.18 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Aset Kewa- Pinjam- Modal Modal


Transaksi Kas Non jiban an dari Udin Maria
kas prioritas Udin (60%) (40%)
Biaya likuidasi (20) (12) (8)
Saldo sebelum 830 1.500 0 0 1.398 932
distribusi
Distribusi (730) (438) (292)
Mei (60:40)
Saldo 1 Juni 100 1.500 0 0 960 640

Karena seluruh kewajiban persekutuan telah dilunasi seluruhnya pada


periode likuidasi sebelumnya maka kita tidak perlu membuat skedul
pembayaran aman untuk distribusi kas bulan Mei. Jurnal untuk mencatat
transaksi-transaksi yang terjadi pada bulan Mei sebagai berikut:

Kas 500.000.000
Modal Udin 150.000.000
Modal Maria 100.000.000
Tanah 250.000.000
(untuk mencatat penjualan tanah
yang menghasilkan untung
sebesar Rp250 juta)

Modal Udin 12.000.000


Modal Maria 8.000.000
Kas 20.000.000
(untuk mencatat pembayaran
biaya likuidasi)

Modal Udin 438.000.000


Modal Maria 292.000.000
Kas 730.000.000
(untuk mencatat distribusi kas
kepada sekutu)

4. Laporan Likuidasi Bulan Juni 2010 (Final)


Transaksi likuidasi final terjadi pada bulan Juni 2010. Laporan likuidasi
finalnya sebagai berikut.
 EKSI4311/MODUL 2 2.19

Tabel 2.5
Laporan Likuidasi Persekutuan Bulan Januari-Juni 2010

Laporan Likuidasi Persekutuan Udin dan Maria untuk


Periode 1 Januari – 30 Juni 2010 (Dalam Jutaan)
Aset Kewa- Pinjam- Modal Modal
Transaksi Kas Non jiban an dari Udin Maria
Kas prioritas Udin (60%) (40%)
Saldo 1 Januari 1.200 5.800 2.500 100 2.550 1.850
Menghapus (200) (200)
pinjaman Maria
Menghapus (200) (120) (80)
goodwill
Penagihan 1.000 (1.000)
piutang
Penjualan sediaan 1.000 (800) 120 80
Saldo sebelum 3.200 3.600 2.500 100 2.550 1.650
distribusi
Distribusi
Februari:
Kreditor (2.500) (2.500)
Udin dan (600) (100) (330) (170)
Maria
Saldo 1 Maret 100 3.600 0 0 2.220 1.480
Penjualan 300 (400) (60) (40)
peralatan
Penjualan sediaan 900 (1.200) (180) (120)
Kewajiban 40 (24) (16)
kontinjensi
Biaya likuidasi (20) (12) (8)
Saldo sebelum 1.280 2.000 40 0 1.944 1.296
distribusi
Distribusi Maret:
Kreditor (40) (40)
Udin dan (1.140) (684) (456)
Maria
Saldo 1 April 100 2.000 0 0 1.260 840
Penjualan tanah 750 (500) 150 100
Biaya likuidasi (20) (12) (8)
Saldo sebelum 830 1.500 0 0 1.398 932
distribusi
Distribusi (730) (438) (292)
Mei (60:40)
Saldo 1 Juni 100 1.500 0 0 960 640
Penghapusan (400) (240) (160)
piutang
2.20 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Aset Kewa- Pinjam- Modal Modal


Transaksi Kas Non jiban an dari Udin Maria
Kas prioritas Udin (60%) (40%)
Penjualan 750 (1.100) (210) (140)
peralatan
Saldo sebelum 850 0 0 0 510 340
distribusi
Distribusi (850) (510) (340)
Juni (60:40)
Likuidasi selesai 0 0 0 0 0 0

Berdasarkan tabel 2.5, kas akhir yang tersedia sebelum didistribusikan


kepada sekutu adalah sebesar Rp850 juta. Pembagian kas akhir juga
dilakukan berdasarkan perjanjian pembagian laba-rugi sekutu, dan proses
likuidasi telah selesai pada akhir bulan Juni 2010.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Udin, Lala, dan Clara memiliki persekutuan yang bergerak di bidang
retail. Karena ketidakcocokkan antara Udin dan Lala maka persekutuan
disepakati akan dilikuidasi segera setelah tanggal 1 Januari 2010. Selama
bulan Januari seluruh aset telah dikonversi menjadi kas. Berikut
disajikan data setelah seluruh aset dikonversikan menjadi kas, dan
seluruh kas yang tersedia didistribusikan:

Debit Kredit
Utang usaha Rp150
Modal Udin (30%) 100
Modal Lala (40%) Rp600
Modal Clara (30%) 350
Rp600 Rp600

Aset Pribadi Kewajiban Pribadi


Udin Rp300 Rp250
Lala 550 300
Clara 300 200
 EKSI4311/MODUL 2 2.21

Karena Lala mengalami insovlen maka kreditor persekutuan


memberikan keringanan sebesar Rp150 kepada Lala.
Buatlah skedul yang memperlihatkan likuidasi final persekutuan.

2) Persekutuan Wahyu, Afri, dan Bas memiliki persekutuan yang dibentuk


pada awal tahun 2000. Pada awal tahun 2010, mereka sepakat untuk
melikuidasi persekutuan. Mereka mengestimasikan aset nonkas dapat
dikonversikan menjadi kas sebesar Rp500.000 selama sebulan ke depan.
Kas akan didistribusikan segera bila kas telah tersedia selama proses
likuidasi. Berikut adalah neraca persekutuan pada 31 Desember 2009.

Aset Jumlah
Kas Rp75.000
Piutang usaha 100.000
Sediaan 200.000
Gedung 350.000
Pinjaman kepada Afri 25.000
Total aset Rp750.000
Kewajiban
Utang usaha Rp250.000
Pinjaman dari Bas 50.000
Modal Wahyu (30%) 225.000
Modal Bas (20%) 75.000
Modal Afri (50%) 150.000
Total kewajiban Rp750.000

Pertanyaan:
a) Buatlah peringkat kerentanan para sekutu terhadap kerugian
persekutuan.
b) Jika pada distribusi pertama, kas yang tersedia sebesar Rp450.000,
berapa kas yang akan didistribusikan kepada masing-masing sekutu?
c) Bila total kas yang tersedia adalah Rp37.500, setelah semua
kewajiban non sekutu dibayarkan, berapakah distribusi ke masing-
masing sekutu?

3) Persekutuan Rama, Joko, dan Budi saat ini sedang berada dalam proses
likuidasi. Laba dan rugi disepakati untuk dialokasikan secara merata ke
2.22 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

masing-masing sekutu. Pada 1 Januari 2010, neraca persekutuan sebagai


berikut.

Aset Jumlah
Kas Rp125.000
Sediaan 360.000
Peralatan 90.000
Total aset Rp575.000
Ekuitas
Modal Rama Rp360.000
Modal Joko 140.000
Modal Budi 75.000
Total ekuitas Rp575.000

Informasi-informasi terkait likuidasi persekutuan adalah


a) kas akan didistribusikan kepada para sekutu pada 1 Januari 2010;
b) sediaan dan peralatan terjual secara borongan sebesar Rp405.000
pada 1 Februari 2010;
c) pada 13 Februari 2010, kas yang tersedia didistribusikan kepada
para sekutu dalam likuidasi final persekutuan.

Perintah:
a) Buatlah jurnal untuk mendistribusikan kas yang tersedia pada
1 Januari 2010. Termasuk skedul pembayaran aman untuk
menjelaskan siapa yang berhak untuk menerima kas pertama.
b) Buatlah jurnal yang dibutuhkan pada tanggal 13 Februari 2010,
untuk mencatat penjualan aset dan alokasi untung dan rugi kepada
para sekutu.
c) Buatlah jurnal yang diperlukan untuk mendistribusikan kas pada 13
Februari 2010, dalam likuidasi akhir persekutuan.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Aset bersih Lala = aset pribadi – kewajiban pribadi + keringanan kreditor


= 550 – 300 + 150
= 400
 EKSI4311/MODUL 2 2.23

Skedul Likuidasi Final Persekutuan

Udin Lala Clara


Total
(30%) (40%) (30%)
Saldo Modal 100 (600) 350 (150)
Keringanan kreditor
Terhadap Lala 150, 150
100 (450) 350 0
Pembayaran Lala
Kepada persekutuan* 100 100
100 (350) 350 100
Penghapusan defisit yang (175) 350 (175)
dialami Lala
(75) 0 175 100
Pembayaran Udin
Kepada persekutuan 50 50
(25) 175 150
Penghapusan defisit modal 25 (25)
Udin
0 150 150
Distribusi kas kepada (150) (150)
Clara
0 0
*aset bersih Lala – kewajiban pribadi = 400 – 300 = 100

2) Persekutuan Wahyu, Afri, dan Bas


a) Menghitung modal masing-masing sekutu.
Modal Wahyu = Rp225.000
Modal Afri = Rp150.000 – Rp25.000 = Rp125.000
Modal Bas = Rp75.000 + 50.000 = Rp125.000

Persentase Potensi
Modal Peringkat
Sekutu pembagian absorbsi
Sekutu Kerentanan
laba-rugi Kerugian
Wahyu 225.000 30% 750.000 3
Afri 125.000 50% 250.000 1
Bas 125.000 20% 625.000 2
2.24 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Skedul Absorpsi Kerugian


Wahyu Afri Bas Total
Saldo modal sebelum 225.000 125.000 125.000 475.000
distribusi
Absorbsi defisit modal Afri (75.000) (125.000) (50.000) (250.000)
150.000 0 75.000 225.000
Absorbsi defisit modal Bas
75.000/40% (112.500) (75.000) (187.500)
Saldo 37.500 0 37.500

b dan c. Rencana Distribusi Kas


Kre- Modal Modal Pinjaman Modal
ditor Wahyu Afri Bas Bas
450.000 pertama 100%
37.500 selanjutnya 100%
187.500 selanjutnya 60% 26.667% 13.333%
Sisanya 30% 50% 20%

3) Proses Likuidasi Persekutuan Rama, Joko, dan Budi


a) Perhitungan pembayaran aman kepada para sekutu sebagai berikut.
Kemungkinan
Rama Joko Budi
Kerugian
Saldo Modal
Para sekutu 360.000 140.00 75.000
Alokasi kemungkinan
Terjadinya kerugian 450.000 (150.000) (150.000) (150.000)
210.000 (10.000) (75.000)
Alokasi defisit
Ke Rama (85.000) 10.000 75.000
Pembayaran aman
Ke Rama 125.000 0 0
Jurnal yang dibuat untuk mendistribusikan kas kepada Rama:
Modal Rama 125.000
Kas 125.000

Untuk mencatat distribusi kas kepada Rama.

b) Aset yang terjual = Rp405.000; nilai buku aset yang terjual = Rp450.000
Rugi penjualan aset = Rp450.000 – Rp405.000 = Rp45.000
 EKSI4311/MODUL 2 2.25

Alokasi rugi penjualan aset ke masing-masing sekutu = Rp45.000/3


= Rp15.000
Jurnal untuk mencatat penjualan aset ini adalah
Kas 405.000
Modal Rama 15.000
Modal Joko 15.000
Modal Budi 15.000
Sediaan 360.000
Peralatan 90.000

(untuk mencatat penjualan aset dan alokasi kerugian yang diakibatkan,


ke modal sekutu)

c) Saldo modal masing-masing sekutu setelah penjualan aset adalah

Rama Joko Budi


Saldo awal Rp360.000 Rp140.000 Rp75.000
Pembagian kas pertama (125.000) - -
Saldo setelah distribusi 235.000 140.000 75.000
pertama
Alokasi rugi penjualan aset (15.000) (15.000) (15.000)
Saldo modal setelah Rp220.000 Rp125.000 Rp60.000
penjualan aset

Distribusi kas akhir kepada sekutu dilakukan berdasarkan saldo modal


akhir masing-masing sekutu. Jurnal untuk mencatat transaksi pembagian
kas akhir:

Modal Rama 220.000


Modal Joko 125.000
Modal Budi 60.000
Kas 405.000
(untuk mencatat pembagian kas akhir dalam proses likuidasi sekutu)
2.26 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

R A NG KU M AN

Proses likuidasi persekutuan meliputi pengonversian, asset non kas


menjadi kas, mengakui laba, rugi, dan biaya yang terjadi selama periode
likuidasi, penyelesaian keseluruhan kewajiban, dan mendistribusikan kas
kepada sekutu berdasarkan saldo akhir akun saldonya.
Likuidasi secara berangsur meliputi distribusi kas yang tersedia
kepada sekutu selama periode likuidasi dan sebelum seluruh untung dan
rugi likuidasi terealisasi.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

Pertanyaan No 1-7

Persekutuan Budi (60%) dan Joko (40%) berada dalam proses likuidasi.
Berikut adalah neraca persekutuan pada 1 Januari 2010:
Aset Jumlah
Kas Rp50.000
Piutang usaha 125.000
Sediaan 200.000
Total aset Rp375.000
Kewajiban dan Ekuitas
Utang usaha Rp75.000
Modal Budi 200.000
Modal Joko 100.000
Total Kewajiban Rp375.000

Pada tanggal 1 Februari 2010, persekutuan berhasil menagih piutang


sebesar Rp105.000. Keesokan harinya, sediaan persekutuan berhasil terjual
sebanyak Rp100.000. Tidak ada lagi piutang yang dapat ditagih oleh
persekutuan.

1) Berapakah besar kerugian yang dialami persekutuan terhadap penjualan


sediaan?
A. 150.000
 EKSI4311/MODUL 2 2.27

B. 100.000
C. 75.000
D. 50.000

2) Berapakah untung atau kerugian yang dialami persekutuan dari


penagihan piutang?
A. Untung Rp20.000
B. Rugi Rp20.000
C. Untung Rp105.00
D. Rugi Rp105.000

3) Berapakah besar alokasi kerugian likuidasi sediaan kepada Budi?


A. 60.000
B. 40.000
C. 100.000
D. 80.000

4) Berapakah besar alokasi kerugian likuidasi sediaan kepada Joko?


A. 60.000
B. 40.000
C. 100.000
D. 80.000

5) Berapakah jumlah saldo modal Budi sebelum dilakukannya distribusi


kas?
A. 150.000
B. 168.000
C. 174.000
D. 158.000

6) Berapakah jumlah saldo modal Joko sebelum dilakukannya distribusi


kas?
A. 72.000
B. 82.000
C. 74.000
D. 84.000

7) Berapakah jumlah kas yang tersedia untuk didistribusikan segera kepada


para sekutu?
A. 355.000
B. 255.000
2.28 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

C. 400.000
D. 455.000

Pertanyaan no 8-12
Udin, Clara, dan Maria memiliki persekutuan yang bergerak di bidang
jasa transportasi. Karena usaha mereka yang tak kunjung berkembang,
mereka memutuskan untuk membubarkan persekutuan. Berikut adalah neraca
persekutuan pada 31 Desember 2010.
Aset Jumlah
Kas Rp390.000
Sediaan 160.000
Total aset Rp550.000
Kewajiban dan Ekuitas
Utang usaha Rp50.000
Modal Udin (40%) 150.000
Modal Clara (30%) 80.000
Modal Maria (30%) 270.000
Total kewajiban Rp550.000

Selama bulan Januari 2011, sediaan berhasil terjual sebesar Rp100.000.


Pada 31 Januari 2011, seluruh kas yang tersedia didistribusikan.

8) Bagaimanakah jurnal yang dibuat untuk mencatat penjualan sediaan?


A. Debit kas sebesar Rp100.000; kredit sediaan Rp100.000
B. Debit kas sebesar Rp50.000; kredit sediaan Rp50.000
C. Debit sediaan sebesar Rp100.000; kredit kas Rp100.000
D. Debit sediaan sebesar Rp50.000; kredit kas Rp50.000

9) Berapakah jumlah distribusi kas kepada Udin?


A. 126.000
B. 162.000
C. 128.000
D. 182.000

10) Berapakah jumlah distribusi kas kepada Clara?


A. 52.000
B. 53.000
C. 62.000
D. 64.000
 EKSI4311/MODUL 2 2.29

11) Berapakah jumlah distribusi kas kepada Maria?


A. 252.000
B. 162.000
C. 225.000
D. 250.000

12) Berapakah besaran kemungkinan rugi yang terjadi terhadap sediaan yang
belum terjual?
A. 50.000
B. 100.000
C. 60.000
D. 110.000

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan kegiatan belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.30 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

KEGIATAN BELAJAR 2

Rencana Distribusi Kas

A. RENCANA DISTRIBUSI KAS

Skedul pembayaran aman menjadi tidak efektif bila distribusi angsuran


dilakukan dalam jumlah yang banyak. Mengapa? Karena skedul pembayaran
aman harus dibuat untuk setiap kali akan melakukan distribusi hingga seluruh
kewajiban dilunasi dan saldo modal berjumlah sesuai dengan rasio
pembagian laba-rugi. Untuk mengatasi masalah ini, dikembangkanlah
rencana distribusi kas. Pembuatan rencana distribusi kas meliputi:
1. memeringkatkan sekutu berdasarkan kerentanan mengalami kerugian
2. membuat skedul asumsi absorpsi kerugian dengan menggunakan
peringkat kerentanan
3. membuat rencana distribusi kas berdasarkan skedul absorpsi kerugian.

1. Membuat Peringkat Kerentanan


Asumsikan Arif, Tari dan Pipit memiliki persekutuan yang akan segera
dilikuidasi segera setelah 31 Desember 2012. Neraca persekutuan pada 31
Desember 2012 adalah (dalam jutaan):

NERACA PERSEKUTUAN UDIN DAN MARIA


UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR PADA 31 DESEMBER 2010 (DALAM JUTAAN)

Aset
Kas Rp1.200
Piutang usaha-bersih 1.400
Pinjaman kepada Pipit 200
Sediaan 2.000
Tanah 500
Peralatan-bersih 1.500
Goodwill 200
Total aset Rp7.000
Kewajiban dan Modal
Utang usaha Rp1.500
 EKSI4311/MODUL 2 2.31

Aset
Utang wesel 1.000
Pinjaman dari Tari 100
Modal Arif (50%) 1.700
Modal Tari (30%) 1.700
Modal Pipit (420%) 1.000
Total Kewajiban dan Modal Rp7.000

Berdasarkan neraca di atas, saldo modal Arif sebesar Rp1.700.000.000,


modal Tari sebesar Rp1.700.000.000, dan modal Pipit sebesar
Rp1.000.000.000. Rasio pembagian laba-rugi adalah sebesar 50% (Arif),
30% (Tari), dan 20% (Pipit).

Langkah 1. Cara menghitung peringkat kerentanan adalah pertama


dengan menghitung potensi absorpsi kerugian.
Modal sekutu ÷ rasio pembagian laba-rugi = Potensi absorpsi kerugian
Arif = Rp1.700.000.000 ÷ 50% = Rp3.400.000.000
Tari = Rp1.800.000.000 ÷ 30% = Rp6.000.000.000
Pipit = Rp800.000.000 ÷ 20% = Rp4.000.000.000

Langkah 2. Melakukan pemeringkatan berdasarkan potensi absorpsi


kerugian. Jumlah absorpsi kerugian yang paling kecil merupakan sekutu yang
paling rentan mengalami kerugian. Pemeringkatannya adalah sebagai berikut:

Peringkat (Peringkat pertama


Sekutu
merupakan yang paling rentan
1 Arif
2 Pipit
3 Tari

Berdasarkan peringkat kerentanan, Arif merupakan sekutu yang paling


rentan mengalami kerugian. Saldo modal Arif akan menjadi nol dengan rugi
persekutuan total dalam proses likuidasi sebesar Rp3.400.000.000. Modal
Tari dapat mengabsorpsi bagiannya bila persekutuan mengalami kerugian
hingga sebesar Rp6.000.000.000. Jadi dapat dikatakan bahwa Tari
2.32 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

merupakan sekutu yang paling tidak rentan mengalami kerugian sehingga


pada angsuran likuidasi kas yang pertama akan didistribusikan kepada Tari.

2. Asumsi Absorpsi Kerugian


Langkah kedua dalam membuat rencana distribusi kas adalah membuat
skedul asumsi absorpsi kerugian. Langkah-langkah dalam pembuatan skedul
asumsi absorpsi kerugian adalah:
a. mengidentifikasi jumlah saldo masing-masing sekutu sebelum
dilakukannya distribusi
b. mengeliminasi saldo sekutu yang paling rentan mengalami kerugian
c. membebankan saldo sekutu yang memiliki peringkat kerentanan
selanjutnya kepada sekutu yang lain
d. proses ketiga terus dilanjutkan hingga yang tersisa hanya saldo sekutu
yang paling tidak rentan mengalami kerugian.

Ilustrasinya adalah sebagai berikut (dalam jutaan):


Tari Arif Pipit
Total
(30%) (50%) (20%)
Saldo sebelum likuidasi 1.800 1.700 800 4.300
Asumsi rugi untuk (1.020) (1.700) (680) (3.400)
mengabsorpsi modal Arif
Saldo 780 - 120 900
Asumsi rugi untuk (180) (120) (300)
mengabsorpsi modal Arif
(alokasi 60:40)
Saldo Rp600 - Rp600

Perhitungan pertama adalah kita mengalokasikan jumlah saldo modal


sekutu yang memiliki peringkat yang paling rentan, yaitu Arif sebesar
Rp1.700, ke sekutu yang lain berdasarkan rasio pembagian laba-rugi.
Kemudian kerugian persekutuan sebesar Rp300 juta (Rp120 juta modal Pipit
÷ rasio pembagian laba 40%) yang menyebabkan saldo modal Pipit menjadi
nol. Saldo Tari akhir adalah sebesar Rp600 juta. Sejumlah ini akan dijadikan
dasar distribusi kas yang pertama kepada Tari.
 EKSI4311/MODUL 2 2.33

3. Rencana Distribusi Kas


Langkah ketiga adalah membuat rencana distribusi kas. Rencana
distribusi kas dibuat berdasarkan skedul asumsi absorpsi kerugian. Rencana
distribusi kasnya adalah sebagai berikut.

RENCANA DISTRIBUSI KAS PERSEKUTUAN ARIF, TARI, DAN PIPIT

Modal Modal Modal


Kewajiban Pinjaman
Tari Arif Pipit
Prioritas dari Tari
(30%) (50%) (20%)
Rp2.500 100%
pertama
Rp100 100%
Rp500 100%
Rp300 60% 40%
Sisanya 30% 50% 20%

Pada saat proses likuidasi, distribusi kas yang pertama kali dilakukan
adalah untuk melunasi kewajiban sebesar Rp2.500.000.000 kepada kreditor.
Distribusi selanjutnya dilakukan untuk melunasi kewajiban persekutuan
sebesar Rp100.000.000 kepada Tari. Distribusi selanjutnya dilakukan kepada
Tari sebesar Rp500.000.000 sesuai dengan perhitungan skedul asumsi
absorpsi kerugian, yang jumlahnya sebesar Rp600.000.000 (sudah termasuk
pinjaman kepada persekutuan). Sejumlah Rp300.000.000 didistribusikan
kepada Tari dan Pipit masing-masing sebesar 60% dan 40%. Distribusi
selanjutnya dilakukan berdasarkan rasio pembagian laba-rugi.
Aplikasi skedul distribusi kas adalah sebagai berikut. Diasumsikan
bahwa likuidasi persekutuan Arif, Tari, dan Pipit akan dilakukan segera
setelah pembuatan skedul distribusi kas, dan kas sebesar Rp4.000.000.000
akan segera didistribusikan. Skedul distribusi kasnya adalah sebagai berikut:
2.34 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

SKEDUL DISTRIBUSI KAS PERSEKUTUAN ARIF, TARI, DAN PIPIT

Distribusi Kewajiban Pinjaman Arif Tari Pipit


kas Prioritas dari Tari (50%) (30%) (20%)
Kreditor 2.500 2.500
Pinjaman
dari Tari 100 100
Modal Tari 500 500
Tari dan
Pipit 300 180 120
Sisa 600 300 180 120
Total 4.000 2.500 100 300 860 240

Alokasi kas pertama dilakukan untuk melunasi kewajiban kepada


kreditor sebesar Rp2.500.000.000. selanjutnya dilakukan pelunasan terhadap
pinjaman dari Tari sebesar Rp100 juta. Distribusi sebesar Rp500 juta
selanjutnya dilakukan kepada Tari sesuai dengan rencana distribusi kas yang
telah dibuat. Sejumlah Rp300.000.000 didistribusikan kepada Tari dan Pipit
masing-masing sebesar 60% dan 40%. Distribusi selanjutnya dilakukan
berdasarkan rasio pembagian laba-rugi.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Persekutuan Rama, Niska, Sasa, dan Arif telah disepakati untuk


dilikuidasi karena tidak mampu berkembang. Persekutuan akan segera
dilikuidasi pada awal tahun 2012. Berikut adalah neraca Persekutuan
pada akhir tahun 2011 setelah seluruh aset non kas dikonversi menjadi
kas.

Debit Kredit
Kas Rp1.000.000
Modal Sasa 850.000
Modal Arif 400.000
Utang usaha Rp2.000.000
Modal Rama 200.000
Modal Niska 50.000
 EKSI4311/MODUL 2 2.35

Aset dan kewajiban personal dari masing-masing sekutu pada akhir


tahun 2011 adalah:
Aset Pribadi Kewajiban Pribadi
Rama Rp3.000.000 Rp1.500.000
Niska 500.000 750.000
Sasa 2.000.000 1.500.000
Arif 500.000 100.000

Keterangan:
a) Persentase pembagian laba rugi Rama, Niska, Sasa, dan Arif adalah
50%, 20%, 20%, dan 10%.
b) Rama membayarkan sejumlah kas kepada persekutuan sebesar
Rp1.000.000 pada tanggal 2 Januari 2012.
c) Seluruh kewajiban persekutuan dibayarkan pada tanggal 2 Januari
2012.
d) Pada tanggal 10 Januari 2012, Sasa membayarkan sejumlah kas
sebesar Rp500.000 ke persekutuan. Setelah itu tidak adal lagi
kontribusi dari Sasa.
e) Pada tanggal 10 Januari 2012, Arif membayarkan sejumlah kas
sebesar Rp400.000 ke persekutuan. Setelah itu tidak adal lagi
kontribusi dari Arif.
f) Kerugian yang disebabkan oleh insolvensinya Sasa, dialokasikan
kepada sekutu yang solven. Ini terjadi pada 20 Januari 2012.
g) Kas yang tersedia didistribusikan dan pembukuan persekutuan
ditutup pada 31 Januari 2012.

Perintah:
Buatlah laporan likuidasi untuk periode Januari 2012.

2) Afri, Tamba, dan Andi memiliki persekutuan yang bergerak di bidang


jasa transportasi. Karena usaha persekutuan ini perkembangannya sangat
lambat, para sekutu memutuskan untuk melikuidasi persekutuan. Berikut
disajikan neraca persekutuan pada 31 Desember 2011:
2.36 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Aset Jumlah
Kas 600.000
Piutang usaha 1.200.000
Sediaan 1.500.000
Pinjaman kepada Afri 150.000
Aset lainnya 2.550.000
Total asset Rp6.000.000
Kewajiban dan Ekuitas
Utang usaha Rp900.000
Pinjaman dari Tamba 500.000
Modal Afri 950.000
Modal Tamba 1.600.000
Modal Andi 2.050.000
Total kewajiban dan ekuitas Rp6.000.000

Persekutuan akan dilikuidasi segera setelah 1 Januari 2012. Perjanjian


pembagian laba-rugi persekutuan antara Afri, Tamba, dan Andi adalah
20:30:50. Kas segera didistribusikan bila kas tersedia.

Perintah:
Buatlah rencana distribusi kas untuk memperlihatkan bagaimana kas
didistribusikan kepada masing-masing sekutu.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Laporan likuidasi Persekutuan Rama, Niska, Sasa, dan Arif untuk


periode Januari 2012

Modal Modal
Kewa- Modal Modal
Kas Rama Niska
jiban Sasa (20%) Arif (10%)
(50%) (20%)
Saldo
31 Des 2011 1,000,000 2,000,000 200,000 50,000 (850,000) (400,000)
2 Januari 2012
Investasi oleh 1,000,000 1,000,000
Rama
2,000,000 2,000,000 1,200,000 50.000 (850,000) (400,000)
01-Jul-08
Pembayaran
kewajiban (2,000,000) (2,000,000)
 EKSI4311/MODUL 2 2.37

Modal Modal
Kewa- Modal Modal
Kas Rama Niska
jiban Sasa (20%) Arif (10%)
(50%) (20%)
Saldo
2 Jan 2012 0 0 1,200,000 50,000 (850,000) (400,000)

10 Jan 2012
Investasi oleh 500,000 500,000
Sasa
Investasi oleh 400,000 400,000
Arif
900,000 1,200.000 50.000 (350.000) 0

Kerugian (250,000) (100,00 350,000


Insolvensi 0)
Sasa 900,000 950,000 (50,000) 0

Kerugian (50,000) 50.000


isolvensi
Niska 900.000 900,000 0

31 Jan 2012
Distribusi akhir (900,000) (900,000)
0 0

2) Rencana distribusi kas persekutuan Afri, Tamba, dan Andi


Langkah pertama yang dilakukan adalah menghitung peringkat
kerentanan sekutu
Rasio Laba Absorpsi Peringkat
Sekutu Ekuitas
Rugi Kerugian Kerentanan
Afri 400.000  20% 2.000.000 1
Tamba 1.050.000  30% 3.500.000 3
Andi 1.025.000  50% 2.050.000 2

Skedul Asumsi Absorpsi Kerugian


Afri Tamba Andi Total
Ekuitas 400.000 1.050.000 1.025.000 2.475.000
Rugi untuk mengabsorpsi (400.000) (600.000) (1.000.000) (2.000.000)
Afri
0 450.000 25.000 475.000
Rugi untuk mengabsorpsi
Andi
(25.000  5/8) (15000) (25.000) (40.000)
435.000 0 435.000
2.38 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Pinjaman
Modal Modal Modal
Kreditor dari
Afri Tamba Andi
Tamba
450.000 pertama 100%
250.000 pertama 100%
185.000 ketiga 100%
40.000 keempat 3/8 5/8
Sisanya 20% 30% 50%

R A NG KU M AN

Rencana distribusi kas meliputi: memeringkatkan sekutu


berdasarkan kerentanan mengalami kerugian, membuat skedul asumsi
absorpsi kerugian dengan menggunakan peringkat kerentanan dan
membuat rencana distribusi kas berdasarkan skedul absorpsi kerugian.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

Pertanyaan No 1- 6

Udin, Atikah, dan Bening sepakat untuk melikuidasi persekutuan


mereka. Berikut disajikan neraca persekutuan pada 31 Desember 2010.

Aset Jumlah
Kas Rp40.000
Sediaan 80.000
Aset tak berwujud 40.000
Piutang kepada Udin 15.000
Total aset 175.000
Kewajiban dan Ekuitas
Utang usaha Rp20.000
Pinjaman dari Atikah 20.000
Modal Udin (40%) 54.000
Modal Atikah (50%) 66.000
Modal Bening (10%) 15.000
Total kewajiban dan ekuitas Rp175.000
 EKSI4311/MODUL 2 2.39

1) Penyesuaian apa saja yang harus dibuat untuk menyesuaikan saldo


modal para sekutu sebelum dilakukannya pembagian kas?
A. Menghapus aset tak berwujud dan piutang kepada Udin.
B. Menghapus piutang kepada Udin.
C. Menghapus aset tak berwujud.
D. Tidak perlu dilakukan penyesuaian.

2) Berapakah saldo modal Udin setelah dilakukannya penyesuaian?


A. 20.000
B. 23.000
C. 26.000
D. 29.000

3) Berapakah saldo modal Atikah setelah dilakukannya penyesuaian?


A. 46.000
B. 64.000
C. 56.000
D. 65.000

4) Berapakah saldo modal Bening setelah dilakukannya penyesuaian?


A. 46.000
B. 15.000
C. 10.000
D. 11.000

5) Berapakah kas yang tersedia untuk pembayaran kewajiban persekutuan?


A. 10.000
B. 20.000
C. 40.000
D. 60.000

6) Berapakah kas yang tersedia untuk pembayaran kewajiban persekutuan?


A. 10.000
B. 20.000
C. 40.000
D. Tidak ada
2.40 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Berikut disajikan neraca persekutuan Vogy, Udin, dan Endu pada


31 Desember 2010:

Aset Jumlah
Kas Rp500.000
Aset lainnya 2.500.000
Total aset Rp3.000.000
Kewajiban
Utang usaha Rp400.000
Modal Vogy (40%) 500.000
Modal Udin (40%) 1.250.000
Modal Endu (20%) 850.000
Total kewajiban Rp3.000.000

Pada tanggal 10 Januari 2011, para sekutu memutuskan untuk


melikuidasi persekutuan. Keesokan harinya terjual sejumlah aset sebesar
Rp850.000, dengan nilai buku Rp1.500.000. Setelah penjualan aset ini,
akan segera dilakukan distribusi kas dengan skedul pembayaran aman.
Dana kontinjensi ditetapkan sebesar Rp50.000.

7) Berapakah besar kerugian yang dialami persekutuan dari penjualan


asetnya?
A. 600.000
B. 750.000
C. 650.000
D. 550.000

8) Berapakah alokasi kerugian penjualan aset kepada Modal Vogy?


A. 260.000
B. 250.000
C. 360.000
D. 350.000

9) Berapakah alokasi kerugian penjualan aset kepada Modal Udin?


A. 260.000
B. 250.000
C. 360.000
D. 350.000
 EKSI4311/MODUL 2 2.41

10) Berapakah alokasi kerugian penjualan aset kepada Modal Endu?


A. 100.000
B. 120.000
C. 130.000
D. 140.000

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Modul 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus
mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum dikuasai.
2.42 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Kunci Jawaban Tes Formatif


Tes Formatif 1
1) B
2) B
3) A
4) B
5) D
6) A
7) B
8) A
9) A
10) C
11) A
12) C

Tes Formatif 2
1) A
2) C
3) A
4) D
5) C
6) D
7) C
8) A
9) A
10) C
 EKSI4311/MODUL 2 2.43

Glosarium
Likuidasi berangsur
(installment liquidation) : Distribusi kas yang tersedia kepada sekutu selama
periode likuidasi dan sebelum seluruh untung dan
rugi likuidasi terealisasi.

Likuidasi persekutuan : Pengonversian, aset non kas menjadi kas,


mengakui laba, rugi, dan biaya yang terjadi selama
periode likuidasi, penyelesaian keseluruhan
kewajiban, dan mendistribusikan kas kepada
sekutu berdasarkan saldo akhir akun saldonya.
Skedul pembayaran
Aman : Skedul untuk menghitung bagaimana kas
didistribusikan kepada para sekutu sebelum adanya
likuidasi aset.
2.44 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Daftar Pustaka

Alfredson, Keith., Ken L., Ruth P., Janice L., Kerry C., Victoria W., dan Matt
D. 2009. Applying International Financial Reporting Standards. 2th
Edition. John Wiley & Sons Australia.

Beams. Floyd A., Joseph H. Anthony., Bruce Bettinghaus., dan Kenneth A.


Smith. 2012. Advanced Accounting. 11th Edition. Pearson Education.
New Jersey

Ikatan Akuntan Indonesia. 2009. ISAK 12: Pengendalian Bersama Entitas:


Kontribusi Nonmoneter oleh Venturer. IAI.

Ikatan Akuntan Indonesia. 2009. PSAK 12: Bagian Partisipasi dalam


Ventura Bersama. IAI.

International Accounting Standards Board. 2009. IAS 31: Interests in Joint


Ventures. IASB.

Jeter, Debra C., dan Paul K.Chaney. 2011. Advanced Accounting. 4th Edition.
John Wiley & Sons. New York.

Kieso, D.E., J.J. Weygandt, dan T.D. Warfield. 2011. Intermediate


Accounting. IFRS Edition. John Wiley & Sons. New York.

Mirza, A.A., Graham J.H., dan Magnus O. 2006. International Financial


Reporting Standards “Workbook and Guide”. John Wiley & Sons. New
Jersey.

Neo, Pearl T.H., dan Peter Lee Lip Nyean. 2009. Advanced Financial
Accounting: An IAS and IFRS Approach. 1th Edition. McGraw Hill
Education.

Suparwoto, L.1999. Akuntansi Keuangan Lanjutan. Edisi kesatu. BPFE


Yogyakarta.
MODUL 3

Pelaporan Keuangan Segmen


dan Interim
Prof. Dr. Slamet Sugiri, M.Si.

PE N DA H UL U AN

P ada umumnya, laporan keuangan konsolidasian memungkinkan para


investor untuk menilai efektivitas dan efisiensi manajemen secara
menyeluruh dalam mengelola sumber daya perusahaan dengan menyediakan
informasi berguna untuk melakukan penilaian tersebut secara menyeluruh.
Namun demikian, untuk perusahaan yang beroperasi di berbagai macam
bisnis, di berbagai lokasi, atau di berbagai lingkungan ekonomi dan pasar,
dibutuhkan juga informasi segmen bisnis. Bagian pertama dari modul ini
akan membahas pelaporan segmen bisnis oleh perusahaan sesuai dengan
PSAK 5: Segmen Operasi.
Selain itu, terkadang perusahaan secara sukarela atau berdasarkan
peraturan lokal menerbitkan laporan keuangan dengan periode lebih singkat
dari satu tahun (laporan keuangan interim). Untuk itu, bagian kedua dari
modul ini akan berfokus pada panduan penyusunan pelaporan keuangan
interim (semester atau kuartal) agar sesuai dengan PSAK 3: Laporan
Keuangan Interim.
Modul ini akan membahas tentang pelaporan keuangan segmen dan
interim, yang akan dibagi menjadi dua kegiatan belajar terdiri atas berikut ini.
1. Pelaporan dan pengungkapan segmen. Kegiatan belajar ini membahas
mengenai pelaporan segmen, identifikasi segmen operasi dan segmen
terlaporkan, pengungkapan segmen terlaporkan, dan pengungkapan pada
level perusahaan.
2. Pelaporan, pengakuan, dan pengukuran laporan keuangan interim.
Kegiatan belajar kedua ini membahas mengenai pelaporan keuangan
interim, konten laporan keuangan interim, pengakuan, dan pengukuran
laporan keuangan interim.

Setelah mempelajari modul ini, mahasiswa diharapkan untuk mampu


menjelaskan konsep-konsep penyusunan laporan keuangan segmen dan
3.2 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

interim serta melakukan penyusunan laporan keuangan segmen dan interim.


Berikut ini adalah tujuan pembelajaran lebih khusus dari modul ini adalah
agar Anda dapat
1. menjelaskan bagaimana pendekatan manajemen digunakan untuk
mengidentifikasi segmen operasi terlaporkan potensial;
2. menghitung uji ambang batas (threshold) untuk mengidentifikasi segmen
operasi terlaporkan;
3. menjelaskan jenis informasi yang mungkin diungkapkan dalam laporan
segmen dan penyebab tingkat pengungkapan yang berbeda antara satu
perusahaan dengan yang lain;
4. menjelskan persamaan dan perbedaan dalam pelaporan keuangan interim
dan pelaporan keuangan tahunan;
5. menjelaskan karekteristik penyusunan laporan keuangan interim.
 EKSI4311/MODUL 3 3.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Pelaporan dan Pengungkapan Segmen

A. PELAPORAN SEGMENTASI

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) 5 mendefinisikan


segmen operasi sebagai suatu komponen dari entitas
1. yang terlibat dalam aktivititas bisnis yang mana memperoleh pendapatan
dan menimbulkan beban (termasuk pendapatan dan beban terkait dengan
transaksi dengan komponen lain dari entitas yang sama);
2. hasil operasinya dikaji ulang secara reguler oleh pengambil keputusan
operasional untuk membuat keputusan tentang sumber daya yang
dialokasikan pada segmen tersebut dan menilai kinerjanya;
3. tersedia informasi keuangan yang dapat dipisahkan.
Segmen operasi dapat terlibat dalam aktivitas bisnis yang belum
menghasilkan pendapatan, misalnya operasi permulaan dapat menjadi
segmen operasi sebelum memperoleh pendapatan.
Sesuai dengan PSAK 3: Segmen Operasi, pelaporan segmen berlaku
bagi perusahaan publik. Perusahaan publik adalah
1. perusahaaan yang telah menerbitkan instrumen utang atau instrumen
ekuitas yang mana instrumen tersebut diperdagangkan di pasar publik;
2. perusahaan yang telah mengajukan pernyataan pendaftaran, atau dalam
proses pengajuan pernyataan pendaftaran, pada regulator pasar modal
atau regulator lainnya untuk tujuan menerbitkan instrumen utang atau
instrumen ekuitas di pasar publik.
Perusahaan harus melaporkan informasi segmen dengan cara yang sama
dengan manajemen perusahaan mengorganisasi perusahaan menjadi divisi-
divisi yang dibentuk untuk tujuan pengambilan keputusan internal dan
evaluasi kinerja. Pendekatan ini disebut pendekatan manajemen dalam
segmentasi (management approach to segmentation). Pendekatan ini
bergantung pada konsep pengambil keputusan operasional utama (chief
operating decision maker-CODM). CODM lebih merupakan suatu fungsi
daripada orang atau jabatan tertentu. Fungsi CODM adalah mengalokasikan
sumber daya dan menaksir kinerja suatu segmen dari perusahaan. Pada
umumnya, pengambil keputusan operasional entitas adalah chief executive
3.4 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

officer (CEO) atau chief operating officer (COO). Namun, fungsi tersebut
dapat juga dipegang oleh beberapa eksekutif atau manajer lain.
Apabila pelaporan internal dan evaluasi kinerja didasarkan pada wilayah
geografis perusahaan, pelaporan segmen harus dilaporkan berdasarkan
wilayah geografis, sedangkan apabila pelaporan internal dan evaluasi kinerja
didasarkan pada lini produk atau industri, pelaporan segmen harus juga
dilaporkan berdasarkan lini produk atau industri.

B. IDENTIFIKASI SEGMEN OPERASI DAN SEGMEN


TERLAPORKAN

Segmentasi berdasar pendekatan manajemen disebut segmen operasi.


PSAK 5: Segmen Operasi mengkarekterisasi segmen operasi sebagai suatu
komponen dari perusahaan
1. yang terlibat dalam aktivitas bisnis yang mana memperoleh pendapatan
dan menimbulkan biaya, termasuk pendapatan dan biaya antarsegmen
dalam perusahaan;
2. yang hasil operasinya dikaji ulang secara reguler oleh pengambil
keputusan operasional (CODM) untuk membuat keputusan tentang
sumber daya yang dialokasikan pada segmen tersebut dan menilai
kinerjanya; dan
3. yang memiliki informasi keuangan yang dapat dipisahkan (discrete
financial information).

Tidak setiap bagian dari entitas perlu menjadi suatu segmen operasi atau
bagian dari segmen operasi. Program dana pensiun dan imbalan paskakerja
bukan merupakan suatu segmen operasi. Begitu juga dengan fungsi kantor
pusat dan departemen fungsional (pemasaran, akuntansi, keuangan, hukum)
pada umumnya bukan merupakan suatu segmen operasi karena fungsi
tersebut tidak menghasilkan pendapatan dan mengeluarkan biaya atau
menghasilkan pendapatan dan mengeluarkan biaya yang hanya insidental atas
aktivitas bisnis yang dilakukan perusahaan. Operasi bisnis permulaan (start-
up operation) dapat menjadi segmen operasi sebagaimana PSAK 5
menyebutkan bahwa segmen operasi dapat merupakan operasi bisnis
perusahaan yang belum menghasilkan pendapatan.
 EKSI4311/MODUL 3 3.5

1. Pengidentifikasian Segmen Operasi


Tiga karakteristik dari segmen operasi yang telah dirinci di atas akan
dapat memudahkan identifikasi segmen operasi dalam beberapa kondisi.
Namun, dalam situasi lain, pengambil keputusan operasional dapat menerima
dan memeninjau laporan yang menyajikan informasi segmen yang bervariasi
yang membuat pengidentifikasian segmen operasi menjadi tidak mudah.
Sebagai contoh, pengambil keputusan operasional mungkin menerima
laporan penjualan dan laba operasi berdasar produk dan wilayah geografis.
Informasi ini dapat membuat menjadi tidak mudah untuk mengidentifikasi
apakah segmen operasi akan ditentukan berdasarkan jenis produk (atau unit
bisnis yang bertanggung jawab atas produk) atau wilayah geografis. Dalam
keadaan seperti ini, pengambil keputusan operasional dapat
mempertimbangkan faktor lain dalam mengidentifikasi segmen operasi.
Faktor lain yang dapat dipertimbangkan menurut PSAK 5, antara lain:
1) karekteristik aktivitas bisnis dari setiap operasi perusahaan; 2) keberadaan
manajer yang bertanggungjawab atas aktivitas bisnis tersebut, dan
3) informasi yang disajikan pada dewan direksi.
Selain faktor lain tersebut, PSAK 5 menstipulasi keberadaan manajer
segmen sebagai faktor penting dalam menentukan segmen operasi. Manajer
segmen adalah pihak yang yang secara langsung akuntabel pada pengambil
keputusan operasional dan memelihara hubungan secara reguler dengan
pengambil keputusan operasional untuk mendiskusikan aktivitas operasi,
hasil keuangan, perkiraan, atau rencana atas segmen yang dia kelola. Apabila
terdapat beberapa komponen dari suatu perusahaan yang memenuhi
karakteristik segmen operasi di atas, tetapi manajer segmen hanya
bertanggung jawab atas satu komponen maka komponen perusahaan yang
menjadi tanggung jawab manajer segmen lah yang merupakan segmen
operasi.

Contoh:
Sebuah perusahaan memproduksi komponen elektronik untuk industri
telekomunikasi, otomotif, dan teknologi informasi di tiga wilayah geografis
Amerika, Australia, dan Asia. Informasi keuangan terpisah tersedia untuk
setiap lokasi produksi dan untuk aktivitas penjualan dari setiap produk di
setiap wilayah geogafis. Informasi keuangan tersebut meninjau secara regular
oleh pengambil keputusan operasional. Perusahaan tersebut memiliki direktur
penjualan yang bertanggung jawab atas penjualan secara global yang juga
3.6 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

memiliki manajer penjualan regional yang melapor pada direktur penjualan


tersebut. Selain itu, perusahaan juga memiliki manajer-manajer lini produk
yang bertanggungjawab secara global atas setiap aktivitas produksi untuk
setiap jenis produk yang dijual (telekomunikasi, otomotif, dan teknologi
informasi). Manajer lini produk melapor langsung pada pengambil keputusan
operasional (CEO). Berdasarkan apakah segmen operasi akan diidentifikasi,
lini produk atau wilayah geografis?
Dalam situasi di atas, baik wilayah penjualan geografis dan lini produk
memenuhi kriteria untuk menjadi segmen operasi. Bagaimanapun, akan lebih
mungkin segmen operasi diidentifikasi berdasarkan lini produk karena
manajer lini produk melapor langsung kepada pengambil keputusan
operasional. Oleh karen itu, segmen operasi perusahaan akan diidentifikasi
menjadi tiga berdasarkan lini produk, yaitu segmen telekomunikasi, otomotif,
dan teknologi informasi.
Dalam perusahaan yang memiliki struktur organisasi matriks, komponen
dari perusahaan satu dapat tumpang tindih dengan komponen perusahaan
yang berbeda, dengan keduanya sama-sama dilaporkan kepada pengambil
keputusan operasional. Sebagai contoh, beberapa manajer regional dapat
bertanggung jawab atas produk-produk perusahaan secara global dan
beberapa manajer lain bertanggung jawab atas penjualan di wilayah geografis
yang berbeda. Pengambil keputusan operasional meninjau secara rutin hasil
operasi dari dua komponen tesebut dan informasi keuangan yang dapat
dipisahkan tersedia. PSAK 5 menstipulasi bahwa dalam kondisi seperti itu
perusahaan harus menentukan komponen mana yang merupakan segmen
operasi dengan mengacu pada prinsip utama dari PSAK 5. Prinsip utama
tersebut adalah bahwa perusahaan harus mengungkapkan informasi yang
memungkinkan pengguna laporan keuangan untuk mengevaluasi sifat dan
dampak keuangan dari aktivitas bisnis manakala perusahaan terlibat dan
lingkungan ekonomi ketika perusahaan beroperasi.
Penerapan prinsip utama dalam situasi seperti di atas mungkin
bergantung pada cara pengambil keputusan operasional menentukan prioritas
dalam pengambilan keputusan. Apabila sebagai contoh, prioritas utama
dalam pengambilan keputusan adalah peningkatan penjualan dan pangsa
pasar, penerapan prinsip utama dapat mengandung makna bahwa informasi
yang paling relevan bagi investor harus didasarkan pada wilayah geografis.
Sementara itu, apabila prioritas utama dalam pengambilan keputusan adalah
peningkatan penjualan lini produk dan pengambil keputusan operasional
 EKSI4311/MODUL 3 3.7

yakin dengan peningkatan dan pemeliharaan kualitas produk adalah cara


mencapainya, penerapan prinsip utama dapat mengandung makna bahwa
informasi yang paling relevan bagi investor harus didasarkan pada lini
produk

2. Pengidentifikasian Segmen Terlaporkan


Setelah perusahaan mengidentifikasi segmen operasi, perusahaan harus
mengidentifikasi segmen terlaporkan. Segmen terlaporkan dapat merupakan
segmen operasi tersendiri atau agregasi dari beberapa segmen operasi yang
memenuhi ambang batas kuantitatif tertentu yang telah ditentukan oleh
PSAK 5. Proses pengidentifikasian segmen terlaporkan tidaklah sederhana.
Serangkaian langkah-langkah dapat dirangkum sebagai berikut.
a. Identifikasi segmen operasi (seperti yang sudah dibahas sebelumnya).
b. Menentukan apakah terdapat segmen operasi yang memenuhi semua
kriteria agregasi, apabila ada agregasikan segmen operasi tersebut.
c. Meninjau segmen operasi identifikasian dan agregasi dari beberapa
segmen operasi untuk menentukan apakah sudah memenuhi ambang
batas kuantitatif. Segmen operasi dan agregasi dari beberapa segmen
operasi yang sudah memenuhi merupakan segmen operasi terlaporkan.
d. Periksa apakah segmen operasi atau agregasi dari beberapa segmen
operasi yang tidak memenuhi batang ambang kuantitatif memenuhi
sebagian besar kriteria agregasi. Apabila memenuhi, agregasikan dan
perlakukan sebagai segmen operasi terlaporkan. Segmen operasi
individu yang tidak memenuhi ambang batas kuantitatif dapat
dipertimbangkan sebagai segmen operasi terlaporkan, dan diungkapkan
secara terpisah, jika manajemen percaya bahwa informasi tentang
segmen tersebut akan berguna bagi para pengguna laporan keuangan.
e. Meninjau apakah segmen operasi terlaporkan yang sudah diidentifikasi
merepresentasikan 75% atau lebih dari pendapatan perusahaan yang
berasal dari pihak eksternal. Apabila sudah melebihi 75%, agregasikan
segmen operasi yang tersisa ke dalam segmen yang disebut segmen
lainnya (dan bukan merupakan segmen operasi terlaporkan). Apabila
belum memenuhi 75%, segmen operasi terlaporkan tambahan perlu
diidentifikasi sampai jumlah pendapatan eksternal dari segmen
terlaporkan mencapai 75%.
3.8 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

3. Kriteria Agregasi
PSAK 5: Segmen Operasi menstipulasi bahwa dua atau lebih segmen
operasi dapat diagregasikan apabila memenuhi kriteria-kriteria sebagai
berikut.
a. Pengagregasian konsisten dengan prinsip utama PSAK 5, yaitu hasil
agregasi segmen operasi dapat menyediakan informasi yang
memungkinkan pengguna informasi keuangan mengevaluasi sifat dan
dampak keuangan dari aktivitas bisnis manakala perusahaan terlibat dan
lingkungan ekonomi tempat perusahaan beroperasi.
b. Segmen operasi yang diagregasikan memiliki karekteristik ekonomi
yang serupa. PSAK 5 menstipulasi bahwa segmen operasi mungkin
memiliki karekteristik ekonomi yang serupa apabila memiliki kinerja
keuangan jangka panjang yang serupa (misal rerata margin bruto jangka
panjang, pertumbuhan penjualan produk).
c. Segmen operasi yang diagregasikan serupa dalam setiap hal berikut ini
1) karekteristik produk dan jasa;
2) sifat proses produksi;
3) jenis atau kelompok konsumen untuk produk dan jasanya;
4) metode yang digunakan untuk mendistribusikan produk dan
penyediaan jasanya; dan
5) jika dapat diterapkan, sifat lingkungan pengaturan, misalnya,
perbankan, asuransi atau utilitas publik.

4. Ambang Batas Kuantitatif


Setelah mengidentifikasi segmen operasi dan mengagregasikan segmen
operasi yang memenuhi kriteria agregasi, perusahaan harus menentukan
segmen operasi atau agregasi dari beberapa segmen operasi yang memenuhi
ambang batas kuantitatif untuk dapat diperlakukan sebagai segmen operasi
terlaporkan. Tujuan persyaratan ambang batas kuantitatif ini dimasukkan ke
dalam PSAK 5 sebagai syarat penentuan segmen operasi terlaporkan adalah
untuk membatasi jumlah pengungkapan segmen operasi. Tanpa adanya
ambang batas kuantitatif, perusahaan mungkin saja harus mengungkapkan
jumlah informasi segmen operasi yang berlebihan. Pengungkapan secara
tersendiri atas segmen operasi atau agregasi dari beberapa segmen operasi
harus dilakukan apabila memenuhi salah satu ambang batas kuantitatif
sebagai berikut.
 EKSI4311/MODUL 3 3.9

a. Pendapatan yang dilaporkannya dari segmen, termasuk penjualan ke


pelanggan eksternal dan penjualan atau transfer antar segmen, adalah
10% atau lebih dari gabungan pendapatan internal dan eksternal dari
semua segmen operasi.
b. Jumlah absolut dari laba atau rugi yang dilaporkan dari segmen adalah
10% atau lebih dari jumlah yang lebih besar antara, (i) jumlah absolut
gabungan laba yang dilaporkan dari seluruh segmen operasi yang tidak
melaporkan kerugian, dengan (ii) jumlah absolut gabungan kerugian
yang dilaporkan dari seluruh segmen operasi yang melaporkan kerugian.
c. Memiliki aset 10% atau lebih dari gabungan aset seluruh segmen
operasi.

5. Ilustrasi Tes Ambang Batas untuk Mengidentifikasi Segmen Operasi


Terlaporkan
Bangun Radityatama, pengambill keputusan operasional PT Indomaro,
mengevaluasi kinerja operasi berdasarkan industri. Perusahaan melakukan
tiga uji ambang kuantitatif untuk menentukan segmen operasi identifikasian
(manufaktur, retail, distribusi, pembiayaan) mana yang dapat dijadikan
segmen operasi terlaporkan.

a. Uji Ambang Batas Pendapatan


Uji ambang batas dilakukan dengan membandingkan pendapatan setiap
segmen operasi (termasuk pendapatan antarsegmen) dengan 10% dari
keseluruhan pendapatan (termasuk pendapatan antarsegmen) segmen operasi.
Uji ambang batas pendapatan PT Indomarco sebagai berikut (dalam ribu
rupiah):

Total
Pendapatan Nilai Segmen
Pendapatan Pendapatan
Segmen Segmen Ambang Ter-
Antarsegmen Segmen
Operasi Batas laporkan
Operasi
Manufaktur Rp29.000.000 Rp 25.000.000 Rp54.000.000 > Rp10.500.000 YA
Retail 32.000.000 - Rp32.000.000 > 10.500.000 YA
Distribusi 8.000.000 1.000.000 9.000.000 < 10.500.000 TIDAK
Pembiayaan 10.000.000 - 10.000.000 < 10.500.000 TIDAK
Total Rp79.000.000 Rp26.000.000 Rp105.000.000
3.10 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Nilai ambang batas pendapatan adalah sebesar Rp10.500.000.000 karena


pendapatan total seluruh segmen operasi (termasuk pendapatan antarsegmen)
adalah sebesar Rp 105 miliar. Dari tes ambang batas pendapatan, hanya
segmen retail dan manufaktur yang memenuhi ambang batas kuantitatif dan
dapat diidentifikasi menjadi segmen operasi terlaporkan.

b. Uji Ambang Batas Aset


Uji ambang batas dilakukan dengan membandingkan aset setiap segmen
operasi dengan 10% aset semua segmen operasi. Uji ambang batas aset PT
Indomarco adalah sebagai berikut (dalam ribu rupiah):

Nilai Ambang Segmen


Segmen Aset Segmen Operasi
Batas Terlaporkan

Manufaktur Rp81.000.000 > Rp16.250.000 YA


Retail Rp48.000.000 > Rp16.250.000 YA
Distribusi Rp13.500.000 < Rp16.250.000 TIDAK
Pembiayaan Rp20.000.000 > Rp16.250.000 YA
Total Rp162.500.000

Nilai ambang batas aset adalah sebesar Rp16.250.000.000 karena aset


seluruh segmen operasi adalah sebesar Rp 162.5 miliar. Dari tes ambang
batas aset, segmen retail, manufaktur, dan pembiayaan yang memenuhi
ambang batas kuantitatif, dan dapat diidentifikasi menjadi segmen operasi
terlaporkan.

c. Uji Ambang Batas Laba


Uji ambang batas dilakukan dengan membandingkan laba setiap segmen
operasi dengan mana yang lebih besar antara (a) jumlah absolut gabungan
laba yang dilaporkan dari seluruh segmen operasi yang tidak melaporkan
kerugian, dengan (b) jumlah absolut gabungan kerugian yang dilaporkan dari
seluruh segmen operasi yang melaporkan kerugian. Uji ambang batas laba
PT Indomarco sebagai berikut (dalam ribu rupiah):
 EKSI4311/MODUL 3 3.11

Rugi Segmen
Laba Segmen Nilai Ambang
Segmen Segmen Terlapork
Operasi Batas
Operasi an
Manufaktur Rp8.100.000 > Rp1.277.000 YA
Retail 2.560.000 > 1.277.000 YA

Distribusi 810.000 < 1.277.000 TIDAK


Pembiayaan 1.300.000 > 1.277.000 YA
Total Rp12.770.000 Rp

Nilai ambang batas laba adalah sebesar Rp16.250.000.000 diambil dari


10% total laba yang dilaporkan oleh segmen operasi yang melaporkan laba
(nilai absolut dari jumlah laba dari segmen operasi yang melaporkan laba
lebih besar daripada nilai absolut dari jumlah rugi dari segmen operasi yang
melaporkan rugi). Dari tes ambang batas laba, segmen retail, manufaktur, dan
pembiayaan yang memenuhi ambang batas kuantitatif dan dapat
diidentifikasi menjadi segmen operasi terlaporkan.

d. Revaluasi Segmen Operasi Terlaporkan


Segmen distribusi gagal dalam memenuhi salah satu dari uji ambang
batas kuantitatif sehingga tidak dapat diperlakukan sebagai segmen operasi
terlaporkan. Jadi, segmen operasi terlaporkan adalah segmen manufaktur,
segmen retail, dan segmen pembiayaan. Setelah segmen operasi terlaporkan
diidentifikasi, PT Indomarco perlu mengevaluasi apakah pendapatan dari
pihak eksternal dari segmen operasi terlaporkan telah sama atau melebihi
75% dari keseluruhan pendapatan konsolidasian. Evaluasi PT Indomarco
sebagai berikut.

Pendapatan Segmen Total Pendapatan


Segmen %
Operasi Konsolidasian
Manufaktur Rp29.000.000
Retail 32.000.000 Rp79.000.000 89,9%
Pembiayaan 10.000.000
Total Rp71.000.000
3.12 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Dari analisis tabel di atas terlihat bahwa total pendapatan segmen operasi
terlaporkan melebihi 75% dari total pendapatan konsolidasian sehingga tidak
perlu ada penambahan segmen operasi terlaporkan.

C. PENGUNGKAPAN SEGMEN TERLAPORKAN

PSAK 5 menyatakan bahwa perusahaan harus menyajikan pengung-


kapan informasi mengenai segmen operasi terlaporkan agar memungkinkan
pengguna laporan keuangan untuk mengevaluasi sifat dan dampak keuangan
dari aktivitas bisnis manakala perusahaan terlibat dan lingkungan ekonomi
tempat perusahaan beroperasi. Informasi yang harus diungkapkan mengenai
segmen operasi terlaporkan dapat dibedakan ke dalam empat kategori sebagai
berikut.

1. Informasi umum mengenai bagaimana segmen operasi terlaporkan


diidentifikasi.
Perusahaan mengungkapkan informasi umum berikut ini. Deskripsi dari
faktor-faktor yang digunakan untuk mengidentifikasi segmen operasi
terlaporkan termasuk dasar organisasi (misalnya, apakah perusahaan telah
memilih untuk mengelola perusahaan diantara perbedaan dalam produk dan
jasa, wilayah geografis, lingkungan peraturan, atau gabungan dari faktor-
faktor tersebut). Deskripsi tersebut juga harus mengungkapkan apakah
terdapat segmen operasi dari hasil agregasi jenis produk dan jasa dari mana
setiap segmen operasi terlaporkan menghasilkan pendapatan.

2. Pengungkapan yang lebih detail mengenai laba atau rugi segmen


operasi terlaporkan (termasuk pendapatan dan biaya tertentu yang
termasuk dalam laba atau rugi segmen operasi terlaporkan) dan
aset serta kewajiban segmen operasi terlaporkan.
Informasi yang harus diungkapkan atas item-item dari setiap segmen
operasi terlaporkan harus didasarkan atas informasi yang telah disediakan
untuk pengambil keputusan operasional untuk tujuan pengambilan keputusan
atas alokasi sumber daya kepada segmen operasi dan penaksiran kinerja
segmen. Untuk itu, PSAK 5 mengatur bahwa perusahaan harus
mengungkapkan informasi atas laba atau rugi dan total aset atas setiap
segmen operasi terlaporkan. Selain itu, perusahaan juga mengungkapkan
 EKSI4311/MODUL 3 3.13

informasi kewajiban dari setiap segmen operasi terlaporkan jika jumlah


tersebut secara regular disediakan kepada pengambil keputusan operasional.

Perusahaan juga harus mengungkapkan jumlah tertentu untuk setiap


segmen operasi terlaporkan jika jumlah tersebut merupakan informasi yang
termasuk dalam pengukuran laba atau rugi segmen yang dikaji oleh
pengambil keputusan operasional, atau secara teratur disediakan untuk
pengambil keputusan operasional, bahkan jika tidak termasuk dalam
pengukuran laba atau rugi segmen. Jumlah tertentu tersebut dapat terdiri atas:
a. pendapatan dari konsumen eksternal;
b. pendapatan antarsegmen;
c. pendapatan bunga;
d. biaya bunga;
e. depresiasi dan amortisasi;
f. unsur-unsur material dari penghasilan dan beban yang diungkapkan
sesuai dengan paragraf 97 pada PSAK 1: Penyajian Laporan Keuangan;
g. bagian atas laba atau rugi perusahaan asosiasi dan ventura bersama yang
dicatat dengan metode ekuitas;
h. beban atau pendapatan pajak penghasilan; dan
i. unsur-unsur material nonkas selain penyusutan dan amortisasi.

Selain itu, perusahaan juga harus mengungkapkan jumlah tertentu terkait


aset segmen operasi terlaporkan apabila jumlah tertentu tersebut dimeninjau
oleh pengambil keputusan operasional atau sebaliknya, secara regular
disediakan kepada pengambil keputusan operasional. Jumlah tertentu tersebut
termasuk (1) jumlah investasi pada entitas asosiasi dan ventura bersama yang
dicatat dengan metode ekuitas; (2) jumlah tambahan pada aset tidak lancar*
selain instrumen keuangan, aset pajak tangguhan, aset imbalan pascakerja.

3. Pengungkapan atas dasar pengukuran yang dipakai


Pengukuran yang dipakai dalam menentukan laba atau rugi segmen
operasi dan aset serta kewajiban segmen operasi harus disajikan
pengungkapannya apabila pengukuran tersebut dilaporkan pada pengambil
keputusan operasional. Demi tujuan pengambilan keputusan untuk
mengalokasikan sumber daya kepada segmen dan menilai kinerjanya.
Pengukuran yang digunakan tidak diharuskan sama atau konsisten dengan
pengukuran yang digunakan dalam penyusunan laporan keuangan (sesuai
3.14 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

dengan SAK) selama pengukuran tersebut diungkapkan. PSAK 5 mengatur


bahwa perusahaan harus mengungkapkan penjelasan mengenai dasar
pengukuran laba atau rugi, aset, dan kewajiban segmen operasi untuk setiap
segmen operasi terlaporkan. Penjelasan tersebut paling tidak harus
mengungkapkan hal berikut.
a. Deskripsi dasar pengukuran laba atau rugi, aset, dan kewajiban (apabila
dilaporkan pada pengambil keputusan operasional) segmen untuk setiap
segmen operasi terlaporkan.
b. Dasar akuntansi untuk transaksi di antara segmen operasi terlaporkan.
c. Sifat dari setiap perbedaan antara pengukuran laba atau rugi segmen
operasi terlaporkan dengan laba atau rugi entitas sebelum biaya atau
pendapatan pajak penghasilan dan operasi dihentikan. Perbedaan
tersebut dapat termasuk kebijakan akuntansi dan kebijakan untuk alokasi
biaya yang terjadi secara terpusat yang diperlukan untuk memahami
informasi segmen operas terlaporkan.
d. Sifat dari setiap perbedaan antara pengukuran atas aset segmen operasi
terlaporkan dan aset perusahaan. Perbedaan tersebut dapat termasuk
kebijakan akuntansi dan kebijakan untuk alokasi aset yang digunakan
bersama yang diperlukan untuk memahami informasi segmen operasi
terlaporkan.
e. Sifat dari setiap perbedaan antara pengukuran atas kewajiban segmen
operasi terlaporkan dan kewajiban perusahaan. Perbedaan tersebut dapat
termasuk kebijakan akuntansi dan kebijakan alokasi kewajiban yang
digunakan bersama yang diperlukan untuk memahami informasi segmen
operasi terlaporkan.
f. Sifat dari setiap perubahan dari periode lalu dalam metode pengukuran
yang digunakan untuk menentukan laba atau rugi segmen operasi
terlaporkan dan dampak dari perubahan tersebut dalam mengukur laba
atau rugi segmen jika ada.
g. Sifat dan dampak dari alokasi yang tidak simetris kepada segmen operasi
terlaporkan. Misalnya, perusahaan mungkin mengalokasikan beban
penyusutan kepada suatu segmen operasi tanpa mengalokasikan aset
terkait yang dapat disusutkan ke segmen tersebut.
 EKSI4311/MODUL 3 3.15

4. Rekonsiliasi antara jumlah yang dilaporkan dalam segmen


terlaporkan dengan jumlah yang dilaporkan dalam laporan
keuangan.
PSAK 5: Segmen Operasi menyatakan bahwa seluruh unsur-unsur
material yang direkonsiliasikan harus diidentifikasi dan dijelaskan secara
terpisah. Misalnya, jumlah untuk setiap penyesuaian material yang
diperlukan untuk merekonsiliasi laba atau rugi segmen terlaporkan terhadap
laba atau rugi entitas yang timbul dari perbedaan kebijakan akuntansi harus
diidentifikasi dan dijelaskan secara terpisah. Perusahaan harus melakukan
rekonsiliasi atas semua hal sebagai berikut.
a. Total pendapatan segmen dilaporkan terhadap pendapatan perusahaan
b. Total ukuran laba atau rugi segmen operasi terlaporkan terhadap laba
atau rugi entitas sebelum biaya pajak (pendapatan pajak) dan operasi
dihentikan. Namun, jika entitas mengalokasikan unsur seperti biaya
pajak (pendapatan pajak) kepada segmen operasi terlaporkan, maka
perusahaan dapat merekonsiliasi total ukuran laba atau rugi segmen
terhadap laba atau rugi perusahaan setelah semua unsur tersebut.
c. Total aset segmen terlaporkan terhadap aset perusahaan.
d. Total kewajiban segmen terlaporkan terhadap kewajiban perusahaan
apabila segmen kewajiban terlaporkan dilaporkan kepada pengambil
keputusan operasional
e. Total jumlah dalam segmen terlaporkan untuk setiap unsur material lain
terhadap jumlah terkait dalam entitas.

D. PENGUNGKAPAN PADA LEVEL PERUSAHAAN

PSAK 5 mengatur bahwa perusahaan, termasuk perusahaan yang


memiliki satu segmen dilaporkan yang menerapkan PSAK ini untuk
membuat pengungkapan pada level perusahaan, yaitu pengungkapan bagi
perusahaan secara menyeluruh. Alasan diharuskannya pengungkapan pada
level perusahaan ini adalah karena terdapat beberapa aktivitas bisnis
perusahaan yang tidak dikelola berdasarkan perbedaan yang terkait dengan
produk dan jasa atau perbedaan operasi wilayah geografis. Misalnya,
perusahaan dapat dikelola berdasarkan pasar tertentu dan pasar tersebut dapat
terdiri dari berbagai macam produk atau jasa yang berbeda atau berbagai
wilayah geografis yang berbeda. Jenis pengungkapan pada level entitas
terbatas atas informasi mengenai produk dan jasa, informasi tentang wilayah
3.16 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

geografis, dan informasi tentang konsumen utama (major consumers). Jenis


informasi inilah yang berguna bagi investor, analis, dan pengguna lain untuk
menaksir tren kinerja, konsentrasi risiko bisnis, dan tujuan lainnya.

1. Informasi Tentang Produk dan Jasa


Perusahaan yang segmen operasi terlaporkannya melaporkan pendapatan
dari beragam produk dan jasa yang berbeda diharuskan mengungkapkan
pendapatan dari konsumen eksternal untuk setiap produk dan jasa, atau setiap
kelompok produk dan jasa yang serupa, kecuali informasi yang diperlukan
tidak tersedia dan biaya untuk menyajikan informasi tersebut jauh lebih
besar.

2. Informasi Tentang Wilayah Geografis


Informasi geografis berikut harus diungkapkan berdasarkan informasi
keuangan yang digunakan dalam penyusunan laporan keuangan perusahaan
kecuali jika informasi yang diperlukan tidak tersedia dan biaya untuk
menyediakan akan jauh lebih besar.
a. Pendapatan dari konsumen eksternal (i) yang diatribusikan kepada
negara domisili perusahaan dan (ii) yang diatribusikan kepada semua
operasi di negara asing dimana perusahaan memperoleh pendapatan.
Namun apabila pendapatan dari konsumen eksternal yang diatribusikan
ke suatu negara asing secara individual adalah material, maka
pendapatan tersebut diungkapkan secara terpisah. Perusahaan
mengungkapkan dasar pengatribusian pendapatan dari konsumen
eksternal kepada negara-negara secara individual.
b. Aset tidak lancar selain instrumen keuangan, aset pajak tangguhan, aset
imbalan pascakerja, dan hak yang timbul akibat kontrak asuransi (i) yang
berlokasi di negara domisili perusahaan dan (ii) berlokasi di semua
negara asing dimana perusahaan memiliki aset tersebut. Jika aset di suatu
negara asing adalah material, maka aset tersebut diungkapkan secara
terpisah.

PSAK 5 tidak menjelaskan mengenai materialitas terkait dengan tujuan


untuk menentukan apakah suatu pendapatan eksternal atau aset tidak lancar
dari suatu operasi luar negeri individual harus diungkapkan secara terpisah.
Perusahaan harus mempertimbangkan materialitas dari perspektif kuantitatif
dan juga kualitatif. Pertimbangan kuantitatif dapat mengacu pada uji ambang
 EKSI4311/MODUL 3 3.17

batas (10% atau lebih) yang digunakan dalam pengidentifikasian segmen


operasi terlaporkan. Jika mengacu pada pertimbangan kuantitatif tersebut,
pendapatan eksternal atau aset tidak lancar dari suatu operasi luar negeri
individual harus diungkapkan secara terpisah apabila pendapatan eksternal
atau aset tidak lancar dari suatu operasi luar negeri individual telah mencapai
10% atau lebih dari jumlah total pendapatan eksternal atau aset tidak lancar
yang dilaporkan perusahaan.

3. Informasi Tentang Konsumen Utama


PSAK 5 mewajibkan entitas untuk mengungkapkan sejauh mana
perusahaan menyandarkan (bergantung) pada pelanggan utamanya. Apabila
pendapatan dari transaksi dengan pelanggan eksternal tunggal mencapai
jumlah 10% atau lebih dari pendapatan entitas, maka entitas harus
mengungkapkan (i) fakta bahwa pendapatan dari konsumen utama tertentu
mencapaai 10% atau lebih , (ii) total jumlah pendapatan dari setiap
pelanggan, dan (ii) identitas segmen yang melaporkan pendapatan tersebut

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apakah yang dimaksud dengan management approach to segmentation?
2) Apakah yang dimaksud dengan segmen operasi?
3) Langkah-langkah apa yang harus ditempuh oleh suatu perusahan untuk
mengidentifikasi segmen terlaporkannya?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Perusahaan harus melaporkan informasi segmen dengan cara yang sama


dengan manajemen perusahaan mengorganisasi perusahaan menjadi
divisi-divisi yang dibentuk untuk tujuan pengambilan keputusan internal
dan evaluasi kinerja. Pendekatan ini disebut pendekatan manajemen
dalam segmentasi (management approach to segmentation). Pendekatan
ini bergantung pada konsep pengambil keputusan operasional utama
(chief operating decision maker-CODM). CODM lebih merupakan suatu
fungsi daripada orang atau jabatan tertentu.
3.18 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

2) Segmentasi berdasar pendekatan manajemen disebut segmen operasi.


PSAK 5: Segmen Operasi mengkarekterisasi segmen operasi sebagai
suatu komponen dari perusahaan:
a) yang terlibat dalam aktivitas bisnis yang mana memperoleh
pendapatan dan menimbulkan biaya, termasuk pendapatan dan biaya
antarsegmen dalam perusahaan;
b) yang hasil operasinya dikaji ulang secara reguler oleh pengambil
keputusan operasional (CODM) untuk membuat keputusan tentang
sumber daya yang dialokasikan pada segmen tersebut dan menilai
kinerjanya; dan
c) yang memiliki informasi keuangan yang dapat dipisahkan (discrete
financial information).
3) Segmen terlaporkan dapat merupakan segmen operasi tersendiri atau
agregasi dari beberapa segmen operasi yang memenuhi ambang batas
kuantitatif tertentu yang telah ditentukan oleh PSAK 5. Proses
pengidentifikasian segmen terlaporkan tidaklah sederhana. Serangkaian
langkah-langkah dapat dirangkum sebagai berikut:
a) Identifikasi segmen operasi (seperti yang sudah dibahas
sebelumnya)
b) Menentukan apakah terdapat segmen operasi yang memenuhi semua
kriteria agregasi, apabila ada agregasikan segmen operasi tersebut
c) Meninjau segmen operasi identifikasian dan agregasi dari beberapa
segmen operasi untuk menentukan apakah tia sudah memenuhi
ambang batas kuantitatif. Segmen operasi dan agregasi dari
beberapa segmen operasi yang sudah memenuhi merupakan segmen
operasi terlaporkan
d) Periksa apakah segmen operasi atau agregasi dari beberapa segmen
operasi yang tidak memenuhi batang ambang kuantitatif memenuhi
sebagian besar kriteria agregasi. Apabila memenuhi, agregasikan
dan perlakukan sebagai segmen operasi terlaporkan. Segmen operasi
individu yang tidak memenuhi ambang batas kuantitatif dapat
dipertimbangkan sebagai segmen operasi terlaporkan, dan
diungkapkan secara terpisah, jika manajemen percaya bahwa
informasi tentang segmen tersebut akan berguna bagi para pengguna
laporan keuangan.
e) Meninjau apakah segmen operasi terlaporkan yang sudah
diidentifikasi merepresentasikan 75% atau lebih dari pendapatan
 EKSI4311/MODUL 3 3.19

perusahaan yang berasal dari pihak eksternal. Apabila sudah


melebih 75%, agregasikan segmen operasi yang tersisa ke dalam
segmen yang disebut segmen lainnya (dan bukan merupakan
segmen operasi terlaporkan). Apabila belum memenuhi 75%,
segmen operasi terlaporkan tambahan perlu diidentifikasi sampai
jumlah pendapatan eksternal dari segmen terlaporkan mencapai
75%.

R A NG KU M AN

Perusahaan harus melaporkan informasi segmen dengan cara yang


sama dengan manajemen perusahaan mengorganisasi perusahaan
menjadi divisi-divisi yang dibentuk untuk tujuan pengambilan keputusan
internal dan evaluasi kinerja. Apabila pelaporan internal dan evaluasi
kinerja didasarkan pada wilayah geografis perusahaan, pelaporan
segmen harus dilaporkan berdasarkan wilayah geografis. Sedangkan
apabila pelaporan internal dan evaluasi kinerja didasarkan pada lini
produk atau industri, pelaporan segmen harus juga dilaporkan
berdasarkan lini produk atau industri.
Tidak setiap bagian dari entitas perlu menjadi suatu segmen
operasi atau bagian dari segmen operasi. Program dana pensiun dan
imbalan paskakerja bukan merupakan suatu segmen operasi. Begitu juga
dengan fungsi kantor pusat dan departemen fungsional (pemasaran,
akuntansi, keuangan, hukum) pada umumnya bukan merupakan suatu
segmen operasi karena fungsi tersebut tidak menghasilkan pendapatan
dan mengeluarkan biaya atau menghasilkan pendapatan dan
mengeluarkan biaya yang hanya insidental atas aktivitas bisnis yang
dilakukan perusahaan.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Uji ambang batas asset dilakukan dengan membandingkan asset setiap


segmen operasi dengan ….
A. 5% asset semua segmen operasi
B. 10% asset semua segmen operasi
C. 15% asset semua segmen operasi
D. 20% asset semua segmen operasi
3.20 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

2) Soal untuk No. 2 dan 3


Uji ambang batas asset PT Valeria adalah sebagai berikut (dalam ribu
rupiah):

Aset Segmen Nilai Ambang Segmen


Segmen
Operasi Batas Terlaporkan
Manufaktur Rp75.000.000 ? ?
Retail Rp50.000.000 ? ?
Distribusi Rp20.000.000 ? ?
Pembiayaan Rp100.000.000 ? ?
Total Rp245.000.000
Berapa nilai ambang batas asset PT. Valeria ?
A. Rp12.250.000
B. Rp24.500.000
C. Rp36.750.000
D. Rp49.000.000

3) Dari tes ambang batas aset di atas, segmen mana yang diidentifikasi
menjadi segmen operasi tidak terlaporkan ?
A. Segmen Manufaktur
B. Segmen Retail
C. Segmen Distribusi
D. Segmen Pembiayaan

4) Uji ambang batas pendapatan dilakukan dengan membandingkan


pendapatan setiap segmen operasi (termasuk pendapatan antar segmen)
dengan ….
A. 5% dari keseluruhan pendapatan (termasuk pendapatan antar
segmen) segmen operasi
B. 10% dari keseluruhan pendapatan (termasuk pendapatan antar
segmen) segmen operasi
C. 15% dari keseluruhan pendapatan (termasuk pendapatan antar
segmen) segmen operasi
D. 20% dari keseluruhan pendapatan (termasuk pendapatan antar
segmen) segmen operasi

5) Pelaporan keuangan segmen dan interim diatur dalam PSAK No….


A. 1 dan 2
B. 5 dan 2
C. 1 dan 3
D. 5 dan 3
 EKSI4311/MODUL 3 3.21

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.22 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

KEGIATAN BELAJAR 2

Pelaporan, Pengakuan, dan Pengukuran


Laporan Keuangan Interim

A. PELAPORAN KEUANGAN INTERIM

Laporan keuangan interim merupakan laporan keuangan yang berisi baik


laporan keuangan lengkap atau laporan keuangan ringkas untuk suatu periode
interim, yaitu suatu periode laporan keuangan yang lebih pendek dari satu
tahun buku penuh. (setiap kuartal atau semester). Pelaporan laporan
keuangan interim ini menyediakan informasi keuangan tentang perusahaan
dalam periode antara pelaporan laporan keuangan terakhir sampai dengan
tanggal pengumuman kinerja keuangan periode sekarang. Laporan keuangan
interim memungkinkan perusahaan untuk mendiskusikan isu-isu signifikan
yang berdampak bagi perusahaan dari tanggal pelaporan keuangan tahunan
terakhir hingga sekarang. Penyusunan dan pelaporan laporan keuangan
interim tidak diwajibkan bagi setiap perusahaan. Namun, apabila perusahaan
dipersyartakan untuk menyusun laporan keuangan interim (oleh pemerintah,
regulator pasar modal), maka perusahaan harus menyusun laporan keuangan
interim sesuai dengan SAK, yaitu PSAK 3: Laporan Keuangan Interim.

B. KONTEN LAPORAN KEUANGAN INTERIM

1. Komponen Laporan Keuangan Interim


PSAK 3 mengidentifikasi komponen minimal yang harus ada dalam
laporan keuangan interim, yaitu:
a. laporan posisi keuangan ringkas;
b. laporan laba rugi komprehensif ringkas, yang disajikan: (i) dalam satu
laporan laba rugi komprehensif ringkas; atau (ii) dalam satu laporan laba
rugi ringkas terpisah dan satu laporan laba rugi komprehensif ringkas;
c. Laporan perubahan ekuitas ringkas
d. Laporan arus kas ringkas
e. Catatan pelengkap.
 EKSI4311/MODUL 3 3.23

PSAK 3 mengatur bahwa format dan isi dari laporan keuangan interim
yang disajikan harus konsisten dengan format dan isi dari laporan keuangan
tahunan terkini yang disusun sesuai dengan PSAK 1 apabila laporan
keuangan interim yang diterbitkan perusahaan merupakan laporan keuangan
lengkap. Namun, apabila laporan keuangan interim yang diterbitkan
perusahaan merupakan laporan keuangan ringkas, maka laporan keuangan
ringkas tersebut mencakup, minimal, setiap judul dan subjumlah yang
tercakup dalam laporan keuangan tahunan terkini dan catatan penjelasan
tertentu.

2. Pengungkapan dalam Catatan atas Laporan Keuangan dan


Komentar Manajemen
Pengungkapan yang diharuskan untuk dimasukkan dalam catatan atas
laporan keuangan interim adalah pengungkapan yang singkat. Hal ini karena
pengguna laporan keuangan memiliki akses atas laporan keuangan tahunan
terkini dan hanya akan membutuhkan informasi mengenai peristiwa dan
perubahan signifikan yang terjadi sejak tanggal pelaporan keuangan terakhir.
PSAK 3 mengatur bahwa perusahaan mencantumkan informasi minimal
berikut dalam catatan atas laporan keuangan interim, jika material dan tidak
diungkapkan di bagian mana pun dalam laporan keuangan interim:
a. suatu pernyataan bahwa kebijakan akuntansi dan metode perhitungan
yang sama digunakan dalam laporan keuangan interim sebagaimana
digunakan laporan keuangan tahunan terkini atau, jika kebijakan atau
metode tersebut telah diubah, suatu penjelasan tentang sifat dan dampak
dari perubahan tersebut;
b. keterangan penjelas tentang sifat musiman dan siklusan operasi interim;
c. sifat dan jumlah pos-pos yang mempengaruhi aset, liabilitas, ekuitas,
penghasilan neto, atau arus kas tidak biasa yang disebabkan oleh sifat,
ukuran atau keterjadiannya. Misalnya: (i) akuisisi dan disposal bagian
aset tetap; (ii) transaksi dengan pihak-pihak hubungan istimewa;
d. sifat dan jumlah perubahan dalam estimasi jumlah yang dilaporkan
dalam periode-periode interim sebelum tahun buku kini atau perubahan
estimasi jumlah yang dilaporkan di tahun-tahun buku sebelumnya, jika
perubahan tersebut memiliki dampak yang material pada periode interim
kini. Misalnya: (i) penurunan nilia sediaan atau pembalikan penurunan
nilai sediaan; (ii) penurunan nilai aset tetap, aset tidak berwujud, atau
3.24 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

aset lain dan pembalikannya; (iii) pembalikan provisi biaya


restrukturisasi; (iv) hasil penyelesaian tuntutan hukum;
e. penerbitan, pembelian kembali, dan pembayaran kembali efek utang dan
efek ekuitas;
f. dividen yang dibayarkan (agregat atau per saham) secara terpisah untuk
saham biasa dan saham lain;
g. informasi segmen (apabila perusahaan juga mengungkapkan informasi
segmen pada laporan keuangan tahunan) seperti berikut:
1) pendapatan dari pelanggan eksternal jika termasuk dalam
pengukuran laba atau rugi segmen yang dimeninjau oleh pengambil
keputusan operasional atau disediakan secara regular untuk
pengambil keputusan operasional
2) pendapatan antarsegmen jika termasuk dalam pengukuran laba rugi
segmen yang dimeninjau oleh organ pengambil keputusan atau
disediakan secara regular untuk pengambil keputusan operasional
3) pengukuran laba rugi segmen;
4) total aset yang mengalami perubahan material atas jumlah yang
diungkapkan dalam laporan keuangan tahunan terakhir;
5) penjelasan mengenai perbedaan dari laporan keuangan tahunan
terakhir yang menggunakan dasar segmentasi atau yang
menggunakan dasar pengukuran laba rugi segmen. Misalnya: (i)
akuisisi dan disposal bagian aset tetap; (ii) koreksi kesalahan
periode lalu;
6) rekonsiliasi jumlah laba rugi segmen dilaporkan terhadap laba rugi
entitas sebelum beban pajak (pajak penghasilan) dan operasi yang
dihentikan
h. peristiwa material setelah akhir periode interim yang belum tercermin
dalam laporan keuangan untuk periode interim tersebut
i. dampak perubahan komposisi entitas selama periode interim termasuk
kombinasi bisnis, perolehan atau hilangnya pengendalian atas entitas
anak dan investasi jangka panjang, restrukturisasi, dan operasi yang
dihentikan.
j. perubahan liabilitas kontinjensi atau aset kontinjensi sejak akhir periode
pelaporan tahunan terakhir.

Penyajian komentar manajemen dalam laporan keuangan interim


memang tidak diatur dalam PSAK 3. Namun, terkadang karena peraturan
 EKSI4311/MODUL 3 3.25

pasar modal dan dorongan dari investor sebagai pengguna laporan keuangan
utama, perusahaan memasukkan komentar manajemen sebagai bagian dari
laporan keuangan interim. Isi dari komentar manajemen harus dianggap
cukup untuk memungkinkan pengguna laporan keuangan dalam memahami
faktor-faktor utama apa yang mempengaruhi kinerja dan posisi keuangan
perusahaan dari tanggal laporan keuangan paling terkahir sampai tanggal
laporan keuangan interim.

C. PENGAKUAN DAN PENGUKURAN LAPORAN KEUANGAN


INTERIM

Ada dua pendekatan dalam penyajian laporan keuangan interim yang


berpengaruh terhadap pengukuran item-item laporan keuangan. Pendekatan
pertama yang disebut pendekatan periode terpisah (discrete period
approach), memandang periode interim sama dengan periode satu tahun.
Dengan pendekatan ini, item laporan keuangan yang berupa estimasi dan
akrual diukur berdasarkan cara yang sama dengan pengukuran pada akhir
tahun. Pendekatan kedua, yang disebut pendekatan integral, memperlakukan
periode interim sebagai bagian dari periode satu tahun. Dengan pendekatan
ini, item laporan keuangan yang mengandung estimasi dan akrual
mendapatkan alokasi dari jumlah yang diestimasikan pada akhir tahun. PSAK
3 menggunakan pendekatan periode terpisah, yaitu bahwa, item laporan
keuangan harus diakui dan diukur atas kebijakan akuntansi yang konsisten
dengan dasar yang digunakan dalam penyusunan laporan keuangan tahunan,
kecuali untuk perubahan kebijakan akuntansi yang dilakukan setelah tanggal
laporan keuangan tahunan terkini yang akan tercermin dalam laporan
keuangan tahunan berikutnya.
Untuk pengakuan dan pengukuran aset, pengujian yang sama atas
manfaat ekonomi masa depan diterapkan pada laporan interim sebagaiman
diterapkan dalam penyusuna laporan keuangan akhir tahun. Pengeluaran-
pengeluaran yang berdasarkan sifatnya tidak memenuhi kriteria aset pada
akhir tahun buku tidak akan diakui sebagai aset dalam laporan keuangan
interim. Hal yang serupa berlaku pada pengakuan dan pengukuran liabilitas,
yaitu bahwa liabilitas pada periode pelaporan interim mencerminkan
kewajiban yang ada pada tanggal pada tanggal pelaporan interim. Basis
dalam pengakuan pendapatan dan biaya adalah adanya arus masuk dan keluar
aset dan kenaikan atau penurunan liabilitas terkait yang telah terjadi. Apabila
3.26 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

hal tersebut telah terjadi maka pendapatan dan beban terkait dapat diakui.
Namun, pendapatan dan biaya yang ditentukan secara formal setiap satu
tahun sekali, akan memerlukan penentuan apakah aset dan liabilitas sebagai
akibat pendapatan dan biaya tersebut ada pada tanggal pelaporan interim.
Provisi harus dibuat pada laporan keuangan interim hanya jika terdapat
kewajiban (baik kontraktual atau konstruktif) untuk mentransfer manfaat
ekonomi sebagai akibat dari transaksi atau peristiwa masa lalu pada tanggal
pelaporan interim.

Pendapatan dan Biaya yang Diterima Secara Tidak Teratur Selama


Suatu Periode.
Dalam operasi bisnis perusahaan tertentu, seperti perusahaan retail,
terdapat variasi pendapatan atau biaya yang cukup signifikan antara satu
periode interim dengan periode interim lain. Perusahaan dengan karakteristik
bisnis seperti itu mungkin akan lebih menyukai pelaporan interim dengan
menggunakan pendekatan integral dimana pendapatan dan biaya dapat
dialokasikan ke periode interim berdasarkan estimasi pendapatan dan biaya
tahunan. Namun, PSAK 3 menyatakan bahwa pendapatan dan biaya
berdasarkan estimasi pendapatan dan biaya tahunan tidak boleh diantisipasi
atau ditangguhkan pada tanggal pelaporan interim apabila pengantisipasian
atau penangguhan tersebut tidak akan tepat pada akhir tahun buku
perusahaan. Sebagai dampaknya perusahaan yang memiliki kinerja yang baik
(menguntungkan) di akhir tahun pelaporan dapat terlihat menderita kerugian
dalam periode interim. Untuk itu. agar pengguna laporan keuangan interim
untuk tidak salah dalam melakukan penilaian dalam periode interim,
manajemen perusahaan harus mengungkapkan karakteristik bisnis
perusahaan dan dampak siklus dan musim atas kinerja perusahaan dalam
periode interim dalam catatan atas laporan keuangan.
PSAK 3 memberikan beberapa contoh terkait penerapan prinsip
pengakuan dan pengukuran item laporan keuangan dalam penyusunan
laporan keuangan interim sebagai berikut.

a. Perawatan atau perbaikan utama yang direncanakan


Biaya perawatan atau perbaikan utama periodik yang direncanakan serta
pengeluaran lainnya yang diharapkan terjadi pada periode satu tahun tidak
diantisipasi untuk tujuan penyusunan laporan keuangan interim kecuali jika
pengeluaran tersebut memenuhi kriteria pengakuan aset.
 EKSI4311/MODUL 3 3.27

b. Bonus Karyawan
Bonus karyawan berbeda secara signifikan antaraperusahaan dan
intraperusahaan dengan skema bonus yang berbeda. Bonus dapat didasarkan
atas pemberian jasa oleh karyawan selama periode bulanan atau tahunan atau
didasarka pencapaian indikator kinerja tertentu. Bonus dapat bersifat
kontraktual (besaran bonus sudah ditetapkan) atau diskretioner (besaran
bonus bergantung kebijakan tertentu). Untuk itu pemahaman atas
karekteristik skema bonus perusahaan penting dalam menentukan pengakuan
bonus dalam laporan keuangan interim. Bonus diantisipasi untuk tujuan
pelaporan interim jika, dan hanya jika, (a) bonus merupakan kewajiban
hukum atau praktik masa lalu membuat bonus merupakan kewajiban
konstruktif ketika entitas tidak memiliki pilihan realistis selain melakukan
pembayaran, dan (b) estimasi andal atas kewajiban tersebut dapat dibuat.

c. Provisi dan Liabilitas Kontinjen


PSAK 3 menyatakan bahwa perusahaan harus menerapkan prinsip
pengakuan dan pengukuran yang sama atas provisi dalam penyusunan
laporan keuangan interim sebagaimana penerapan prinsip tersebut dalam
penyusunan laporan keuangan tahunan. Pengakuan dan pengukuran provisi
dan kontingensi harus ditaksir ulang setiap tanggal pelaporan interim
sebagaimana dilakukan juga pada akhir tahun. Hal ini mungkin akan
mengakibatkan biaya penyusunan yang besar karena terkadang diperlukan
laporan atau opini dari seorang ahli (pengacara, penilai). Untuk itu,
perusahaan mungkin hanya memperoleh laporan atau opini ahli atas provisi
dan kontingensi yang kemungkinan besar telah berubah (diperlukan
pengakuan, pengawaakuan, atau pengukuran kembali) akibat peristiwa
tertentu yang terjadi dari tanggal laporan keuangan terakhir hingga tanggal
pelaporan interim

d. Penurunan Nilai Aset


Penerapan prinsip pengakuan dan pengukuran penurunan nilai aset,
termasuk pembalikan penurunan nilai aset, pada periode pelaporan interim
harus sama dengan penerapan pada akhir tahun.. Perusahaan tidak perlu
membuat perhitungan penurunan nilai yang rinci pada setiap akhir periode
interim. Namun, perusahaan harus mengkaji asetnya atas kemungkinan
adanya indikasi penurunan nilai yang signifikan sejak akhir tahun buku
berjalan untuk menentukan apakah diperlukan perhitungan rinci tersebut.
3.28 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

e. Depresiasi dan Amortisasi


Aset berwujud dan tidak berwujud akan didepresiasi dan diamortisasi
juga pada periode interim. Depresiasi dan amortisasi untuk periode interim
hanya didasarkan pada aset yang dimiliki selama periode pelaporan interim
tersebut. Aset yang direncanakan untuk diakuisisi atau dilepas kemudian
tidak akan diperhitungkan dalam penghitungan depresiasi dan amortisasi.
Perusahaan juga perlu melakukan penaksiran kembali atas nilai residu aset
atau umur ekonomi aset ketika terdapat faktor-faktor yang mengakibatkan
perusahaan percaya bahwa telah terjadi perubahan atas nilai residu atau umur
ekonomi aset pada periode pelaporan interim.

f. Penggunaan estimasi dalam penyusunan laporan keuangan interim


Penyusunan laporan keuangan pada tanggal pisah batas tertentu,
termasuk tanggal akhir tahun buku, melibatkan penggunaan pertimbangan
(judgement) dan estimasi. Pertimbangan-pertimbangan tersebut diperlukan
karena tidak ada periode akuntansi yang dapat berdiri sendiri sepenuhnya
atas periode sebelum atau sesudahnya. Beberapa item dari pendapatan dan
biaya akan selalu tidak lengkap. Namun, pada akhir periode interim,
penyusunan laporan keuangan interim akan membutuhkan penggunaan
estimasi yang lebih banyak daripada pada saat penyusunan laporan keuangan
tahunan. Penerapan prosedur pengukuran dalam penyusunan laporan
keuangan interim harus didesain sedemikian rupa untuk memastikan bahwa
informasi yang disajikan kepada pengguna laporan keuangan adalah
informasi yang relevan dan reliabel.
Pada umumnya, teknik estimasi yang sama harus diterapkan dalam
penyusunan laporan keuangan interim sebagaimana dilakukan dalam
penyusunan laporan keuangan tahunan. Namun, terdapat beberapa estimasi
yang digunakan dalam penyusunan laporan keuangan interim lebih sederhana
dibandingkan estimasi yang digunakan dalam penyusunan laporan keuangan
tahunan. Pengambilan contoh dan prosedur penilaian penuh dapat tidak
dilakukan untuk penilaian persediaan pada tanggal interim, Penentuan nilai
realisasi bersih dapat diestimasikan berdasarkan margin penjualan pada
tanggal interim.
Perusahaan dapat melakukan investigasi yang lebih pada tanggal laporan
keuangan tahunan dibandingkan pada tanggal interim untuk
mengklasifikasikan aset sebagai aset lancar atau tidak lancar serta liabilitas
sebagai liabilitas jangka pendek dan jangka panjang.
 EKSI4311/MODUL 3 3.29

Penentuan jumlah provisi yang sesuai dapat menjadi kompleks dan


seringkali mengkonsumsi banyak biaya dan waktu karena penggunaan ahli
dari luar. Untuk alasan penghematan biaya dan waktu, perusahaan boleh
memutakhirkan provisi dalam laporan keuangan tahunan terkini
dibandingkan memperoleh estimasi provisi baru dari ahli (kecuali jika
terdapat indikasi peristiwa yang mengakibatkan perubahan provisi yang
material)
Estimasi atas nilai sekarang dari kewajiban pensiun manfaat pasti pada
tanggal pelaporan interim dapat dilakukan dengan ekstrapolasi dari penilaian
aktuaria terakhir dibandingkan pemerolehan penilaian baru dari aktuaria
Perusahaan dapat menghitung biaya pajak penghasilan dan liabilitas
pajak tangguhan pada tanggal pelaporan interim dengan menggunakan tarif
rata-rata tertimbang yang dibebankan terhadap yursdiksi dibandingkan
menggunakan setiap tarif pajak untuk setiap yurisdiksi

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) PT Jaya Selalu merupakan perusahaan bergerak di beberapa industry.


Berikut disajikan data yang berkaitan dengan penjualan segmen,
termasuk penjualan antarsegmen.

Penjualan
Penjualan Total
Kepada
Intersegmen Penjualan
Nonafiliasi
Jasa Publikasi Rp1.000.000 Rp1.000.000
Produk Pertanian 2.500.000 2.500.000
Produk Kesehatan 2.500.000 2.000.000 4.500.000
Jasa Konstruksi 1.500.000 1.000.000 2.500.000
Jasa Konsultan 250.000 250.000
Total Rp7.750.000 Rp3.000.000 Rp10.750.000

a) Tentukanlah segmen mana yang merupakan segmen terlapor dengan


menggunakan pengujian 10% dan 75% penjualan.
3.30 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

b) Buatlah skedul yang tepat untuk mengungkapkan pendapatan


berdasarkan segmen industry untuk tujuan pelaporan eksternal.
c) Buatlah rekonsiliasi dari pendapatan segmentasi dengan pendapatan
perusahaan.

2) Berikut ini disajikan data yang berkaitan dengan penjualan setiap


segmen dari PT Global Indonesia, berdasarkan geografis.

Penjualan Penjualan
Total
Nonafiliasi Antarsegmen
Bali Rp250.000 Rp75.000 Rp325.000
Kalimantan Selatan 90.000 40.000 130.000
Nusa Tenggara Barat 50.000 5.000 55.000
Nusa Tenggara Timur 35.000 15.000 50.000
Jawa Tengah 15.000 - 15.000
Yogyakarta 5.000 - 5.000
Total Rp445.000 Rp135.000 Rp580.000

Jumlah penjualan nonafilias sebesar Rp445.000 merupakan jumlah


pendapatan terlaporkan dalam laporan keuangan konsolidasian PT
Global Indonesia.
a) Tentukanlah segmen mana yang merupakan segmen terlapor dengan
menggunakan pengujian 10% dan 75% penjualan.
b) Buatlah rekonsiliasi dari pendapatan segmentasi dengan pendapatan
perusahaan.
c) Mengapa harus ada ambang batas kuantitatif untuk segmen operasi
agar dapat diperlakukan sebagai segmen operasi terlaporkan?
d) Apakah yang dimaksud dengan pengungkapan atas dasar
pengukuran yang dipakai?
e) Informasi geografis seperti apa yang harus diungkapkan untuk
tujuan penyusunan laporan keuangan?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Penjualan segmen PT Jaya Selalu


a) Pengujian 10% penjualan
 EKSI4311/MODUL 3 3.31

Penjualan Kepada Nilai Tes (10% x


Afiliasi dan Nonafiliasi Rp10.750.000)
Jasa Publikasi Rp1.000.000 ≤ 1.075.000 Tidak
Produk Pertanian 2.500.000 ≥ 1.075.000 Ya
Produk Kesehatan 4.500.000 ≥ 1.075.000 Ya
Jasa Konstruksi 2.500.000 ≥ 1.075.000 Ya
Jasa Konsultan 250.000 ≤ 1.075.000 Tidak
Total Rp10.750.000

Pengujian 75% penjualan


Penjualan Segmen
Penjualan Kepada
Terlaporkan Kepada
Nonafiliasi
Nonafiliasi
Jasa Publikasi Rp1.000.000
Produk Pertanian 2.500.000 2.500.000
Produk Kesehatan 2.500.000 2.500.000
Jasa Konstruksi 1.500.000 1.500.000
Jasa Konsultan 250.000
Total Rp6.500.000 Rp7.750.000

Nilai 75% penjualan kepada konsumen nonafiliasi adalah sebesar


Rp7.750.000 x 75% = Rp5.812.500. Selama nilai ini lebih kecil dari
penjualan segmen terlaporkan kepada konsumen nonafiliasi maka
tidak perlu ada segmen tambahan yang dilaporkan.

b) Buatlah skedul yang tepat untuk mengungkapkan pendapatan


berdasarkan segmen industri untuk tujuan pelaporan eksternal.

Penjualan
Penjualan Total
Kepada
Antarsegmen Penjualan
Nonafiliasi
Jasa Publikasi Rp1.000.000 Rp1.000.000
Produk Pertanian 2.500.000 2.500.000
Produk Kesehatan 2.500.000 2.000.000 4.500.000
Jasa Konstruksi 1.500.000 1.000.000 2.500.000
Jasa Konsultan 250.000 250.000
Total Rp7.750.000 Rp3.000.000 Rp10.750.000

c) Buatlah rekonsiliasi dari pendapatan segmentasi dengan pendapatan


perusahaan.
3.32 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Jumlah
Penjualan segmen terlaporkan Rp9.500.000
Pendapatan lainnya 1.250.000
(-) Penjualan antarsegmen (3.000.000)
Total Pendapatan Rp7.750.000

2) Penjualan setiap segmen dari PT Global Indonesia


a) Segmen terlapor dengan menggunakan pengujian 10%.

Penjualan Nilai Tes Segmen


Kepada Afiliasi (10% x Terlapor
dan Nonafiliasi Rp 580.000) kan
Bali Rp325.000 ≥ Rp58.000 Ya
Kalimantan Selatan 130.000 ≥ 58.000 Ya
Nusa Tenggara 55.000 ≤ 58.000 Tidak
Barat
Nusa Tenggara 50.000 ≤ 58.000 Tidak
Timur
Jawa Tengah 15.000 ≤ 58.000 Tidak
Yogyakarta 5.000 ≤ 58.000 Tidak
Total Rp580.000

Pengujian 75% penjualan


Penjualan Segmen
Penjualan Kepada
Terlaporkan Kepada
Nonafiliasi
Nonafiliasi
Bali Rp250.000 Rp250.000
Kalimantan Selatan 90.000 90.000
Nusa Tenggara Barat 50.000
Nusa Tenggara Timur 35.000
Jawa Tengah 15.000
Yogyakarta 5.000
Total Rp340.000 Rp445.000

Nilai 75% penjualan kepada konsumen nonafiliasi adalah sebesar


Rp445.000 x 75% = Rp333.750. Selama nilai ini lebih kecil dari
penjualan segmen terlaporkan kepada konsumen nonafiliasi maka tidak
perlu ada segmen tambahan yang dilaporkan.
 EKSI4311/MODUL 3 3.33

b) Rekonsiliasi dari pendapatan segmentasi dengan pendapatan


perusahaan.
Jumlah
Penjualan segmen terlaporkan Rp455.000
Pendapatan lainnya 125.000
(-)Penjualan antarsegmen (135.000)
Total Pendapatan Rp445.000

Penjualan segmen terlaporkan = Rp325.000 + Rp130.000 = Rp455.000

3) Setelah mengidentifikasi segmen operasi dan mengagregasikan segmen


operasi yang memenuhi kriteria agregasi, perusahaan harus menentukan
segmen operasi atau agregasi dari beberapa segmen operasi yang
memenuhi ambang batas kuantitatif untuk dapat diperlakukan sebagai
segmen operasi terlaporkan. Tujuan persyaratan ambang batas kuantitatif
ini dimasukkan ke dalam PSAK 5 sebagai syarat penentuan segmen
operasi terlaporkan adalah untuk membatasi jumlah pengungkapan
segmen operasi. Tanpa adanya ambang batas kuantitatif, perusahaan
mungkin saja harus mengungkapkan jumlah informasi segmen operasi
yang berlebihan. Pengungkapan secara tersendiri atas segmen operasi
atau agregasi dari beberapa segmen operasi harus dilakukan apabila
memenuhi salah satu ambang batas kuantitatif sebagai berikut.
a) Pendapatan yang dilaporkannya dari segmen, termasuk penjualan ke
pelanggan eksternal dan penjualan atau transfer antar segmen,
adalah 10% atau lebih dari gabungan pendapatan internal dan
eksternal dari semua segmen operasi.
b) Jumlah absolut dari laba atau rugi yang dilaporkan dari segmen
adalah 10% atau lebih dari jumlah yang lebih besar antara,
(i) jumlah absolut gabungan laba yang dilaporkan dari seluruh
segmen operasi yang tidak melaporkan kerugian, dengan (ii) jumlah
absolut gabungan kerugian yang dilaporkan dari seluruh segmen
operasi yang melaporkan kerugian.
c) Memiliki aset 10% atau lebih dari gabungan aset seluruh segmen
operasi.

4) Pengukuran yang dipakai dalam menentukan laba atau rugi segmen


operasi dan aset serta kewajiban segmen operasi harus disajikan
pengungkapannya apabila pengukuran tersebut dilaporkan pada
3.34 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

pengambil keputusan operasional untuk tujuan pengambilan keputusan


untuk mengalokasikan sumber daya kepada segmen dan menilai
kinerjanya. Pengukuran yang digunakan tidak diharuskan sama atau
konsisten dengan pengukuran yang digunakan dalam penyusunan
laporan keuangan (sesuai dengan SAK) selama pengukuran tersebut
diungkapkan. PSAK 5 mengatur bahwa perusahaan harus
mengungkapkan penjelasan mengenai dasar pengukuran laba atau rugi,
aset, dan kewajiban segmen operasi untuk setiap segmen operasi
terlaporkan. Penjelasan tersebut paling tidak harus mengungkapkan hal
berikut.
a) Deskripsi dasar pengukuran laba atau rugi, aset, dan kewajiban
(apabila dilaporkan pada pengambil keputusan operasional) segmen
untuk setiap segmen operasi terlaporkan.
b) Dasar akuntansi untuk transaksi di antara segmen operasi
terlaporkan.
c) Sifat dari setiap perbedaan antara pengukuran laba atau rugi segmen
operasi terlaporkan dengan laba atau rugi entitas sebelum biaya atau
pendapatan pajak penghasilan dan operasi dihentikan. Perbedaan
tersebut dapat termasuk kebijakan akuntansi dan kebijakan untuk
alokasi biaya yang terjadi secara terpusat yang diperlukan untuk
memahami informasi segmen operas terlaporkan.
d) Sifat dari setiap perbedaan antara pengukuran atas aset segmen
operasi terlaporkan dan aset perusahaan. Perbedaan tersebut dapat
termasuk kebijakan akuntansi dan kebijakan untuk alokasi aset yang
digunakan bersama yang diperlukan untuk memahami informasi
segmen operasi terlaporkan.
e) Sifat dari setiap perbedaan antara pengukuran atas kewajiban
segmen operasi terlaporkan dan kewajiban perusahaan. Perbedaan
tersebut dapat termasuk kebijakan akuntansi dan kebijakan alokasi
kewajiban yang digunakan bersama yang diperlukan untuk
memahami informasi segmen operasi terlaporkan.
f) Sifat dari setiap perubahan dari periode lalu dalam metode
pengukuran yang digunakan untuk menentukan laba atau rugi
segmen operasi terlaporkan dan dampak dari perubahan tersebut
dalam mengukur laba atau rugi segmen jika ada.
g) Sifat dan dampak dari alokasi yang tidak simetris kepada segmen
operasi terlaporkan. Misalnya, perusahaan mungkin mengalokasikan
 EKSI4311/MODUL 3 3.35

beban penyusutan kepada suatu segmen operasi tanpa


mengalokasikan aset terkait yang dapat disusutkan ke segmen
tersebut.
5) Informasi geografis berikut harus diungkapkan berdasarkan informasi
keuangan yang digunakan dalam penyusunan laporan keuangan
perusahaan kecuali jika informasi yang diperlukan tidak tersedia dan
biaya untuk menyediakan akan jauh lebih besar.
a) Pendapatan dari konsumen eksternal (i) yang diatribusikan kepada
negara domisili perusahaan dan (ii) yang diatribusikan kepada
semua operasi di negara asing tempat perusahaan memperoleh
pendapatan. Namun, apabila pendapatan dari konsumen eksternal
yang diatribusikan ke suatu negara asing secara individual adalah
material maka pendapatan tersebut diungkapkan secara terpisah.
Perusahaan mengungkapkan dasar pengatribusian pendapatan dari
konsumen eksternal kepada negara-negara secara individual.
b) Aset tidak lancar selain instrumen keuangan, aset pajak tangguhan,
aset imbalan pascakerja, dan hak yang timbul akibat kontrak
asuransi (i) yang berlokasi di negara domisili perusahaan dan
(ii) berlokasi di semua negara asing dimana perusahaan memiliki
aset tersebut. Jika aset di suatu negara asing adalah material maka
aset tersebut diungkapkan secara terpisah.

R A NG KU M AN

Laporan keuangan interim merupakan laporan keuangan yang berisi


baik laporan keuangan lengkap atau laporan keuangan ringkas untuk
suatu periode interim, yaitu suatu periode laporan keuangan yang lebih
pendek dari satu tahun buku penuh. PSAK 3 mengatur bahwa format dan
isi dari laporan keuangan interim yang disajikan harus konsisten dengan
format dan isi dari laporan keuangan tahunan terkini yang disusun sesuai
dengan PSAK 1. Pendekatan dalam penyajian laporan keuangan interim,
yaitu pendekatan periode terpisah (discrete period approach) dan
pendekatan integral.
3.36 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Laporan keuangan interim merupakan laporan keuangan yang berisi ….


A. laporan keuangan lengkap dan ringkas untuk suatu periode interim
B. laporan keuangan lengkap untuk periode 12 bulan
C. laporan keuangan ringkas saja untuk periode kuartal
D. laporan keuangan ringkas untuk periode 1 tahun

2) Ada dua pendekatan dalam penyajian laporan keuangan interim yang


berpengaruh terhadap pengukuran item-item laporan keuangan, yaitu ….
A. pendekatan periode terpisah dan pendekatan integral
B. pendekatan manajemen dan pendekatan integral
C. pendekatan periode terpisah dan pendekatan manajemen
D. pendekatan manajemen dan pendekatan akuntansi

3) Biaya perawatan atau perbaikan utama periodik yang direncanakan serta


pengeluaran lainnya yang diharapkan terjadi pada periode satu tahun
tidak diantisipasi untuk tujuan penyusunan laporan keuangan interim
kecuali jika pengeluaran tersebut memenuhi kriteria pengakuan ….
A. pendapatan
B. laba
C. aset
D. modal

4) Aset yang direncanakan untuk dilepas tidak akan diperhitungkan dalam


penghitungan ….
A. amortisasi
B. amortisasi dan depresiasi
C. depresiasi
D. akuisisi

5) PSAK 3 mengidentifikasi komponen minimal yang harus ada dalam


laporan keuangan interim, yaitu ….
A. laporan laba rugi segmen
B. catatan atas laporan keuangan
C. neraca lengkap
D. laporan arus kas ringkas
 EKSI4311/MODUL 3 3.37

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Modul 4. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus
mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum dikuasai.
3.38 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Kunci Jawaban Tes Formatif


Tes Formatif 1
1) B
2) B
3) C
4) B
5) D

Tes Formatif 2
1) A
2) A
3) C
4) B
5) D
 EKSI4311/MODUL 3 3.39

Glosarium
Ambang batas
kuantitatif : Suatu ambang batas kuantitatif untuk dapat
diperlakukan sebagai segmen operasi
terlaporkan.

Discrete financial
Information : Komponen dari perusahaan yang memiliki
informasi keuangan yang dapat dipisahkan.

Management approach to
Segmentation : Melaporkan informasi segmen dengan cara
yang sama dengan manajemen perusahaan
mengorganisasi perusahaan menjadi divisi-
divisi yang dibentuk untuk tujuan pengambilan
keputusan internal dan evaluasi kinerja.

Segmen terlaporkan : merupakan segmen operasi tersendiri atau


agregasi dari beberapa segmen operasi yang
memenuhi ambang batas kuantitatif tertentu
yang telah ditentukan oleh PSAK 5.
3.40 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Daftar Pustaka

Alfredson, Keith., Ken L., Ruth P., Janice L., Kerry C., Victoria W., dan Matt
D. 2009. Applying International Financial Reporting Standards. 2th
Edition. John Wiley & Sons Australia.

Beams. Floyd A., Joseph H. Anthony., Bruce Bettinghaus., dan Kenneth A.


Smith. 2012. Advanced Accounting. 11th Edition. Pearson Education.
New Jersey.

Ikatan Akuntan Indonesia. 2009. PSAK 5: Segmen Operasi. IAI.

Ikatan Akuntan Indonesia. 2010. PSAK 3: Laporan Keuangan Interim. IAI.

International Accounting Standards Board. 2010. IAS 34: Interim Financial


Reporting. IASB.

Jeter, Debra C., dan Paul K.Chaney. 2011. Advanced Accounting. 4th Edition.
John Wiley & Sons. New York.

Kieso, D.E., J.J. Weygandt, dan T.D. Warfield. 2011. Intermediate


Accounting. IFRS Edition. John Wiley & Sons. New York.

Mirza, A.A., Graham J.H., dan Magnus O. 2006. International Financial


Reporting Standards “Workbook and Guide”. John Wiley & Sons. New
Jersey.

Neo, Pearl T.H., dan Peter Lee Lip Nyean. 2009. Advanced Financial
Accounting: An IAS and IFRS Approach. 1th Edition. McGraw Hill
Education.

Sugiri, S. dan Sumiyana. 2005. Akuntansi Keuangan Menengah. Edisi


Revisian. Unit Penerbit dan Percetakan AMP YKPN.

Suparwoto, L.1999. Akuntansi Keuangan Lanjutan. Edisi kesatu. BPFE


Yogyakarta.
MODUL 4

Laporan Keuangan dalam


Mata Uang Asing
Prof. Dr. Slamet Sugiri, M.Si.

PE N DA H UL U AN

G lobalisasi menuntut perusahaan untuk melakukan bisnis yang tidak lagi


terbatas oleh batasan negara, apabila mereka ingin bertahan dan
berkembang dalam lingkungan bisnis yang semakin kompetitif ini. Pada
umumnya, perusahaan dapat melakukan bisnis di pasar internasional dengan
dua cara. Pertama, perusahaan dapat membeli barang dan jasa dari pemasok
luar negeri dan kemudian menjual barang dan jasa tersebut kepada konsumen
di negara sendiri atau negara lain. Kedua, perusahaan dapat memperluas
bisnis mereka di luar negeri melalui pembentukan anak perusahaan, ventura
bersama, dan cabang usaha atau pembelian perusahaan asosiasi.
Ketika perusahaan melakukan bisnis di pasar internasional dengan cara
pertama, perusahaan biasa melakukan transaksi bisnis yang menggunakan
mata uang asing. Hasil dari transaksi-transaksi yang dilakukan perusahaan
dijabarkan dalam mata uang fungsional perusahaan tersebut untuk tujuan
pelaporan, sedangkan ketika perusahaan melakukan perusahaan melakukan
bisnis dengan cara kedua, pada umumnya wajar bagi kegiatan usaha luar
negeri (anak perusahaan, cabang usaha di luar negeri) untuk mencatat
pembukuan mereka dalam mata uang yang berlaku pada lingkungan ekonomi
utama ketika suatu kegiatan usaha tersebut beroperasi. Hal yang tidak
mungkin untuk menggabungkan, menambah, atau mengurangi pos-pos
akuntansi yang berbeda satuan mata uangnya sehingga laporan keuangan
kegiatan usaha luar negeri harus dijabarkan terlebih dulu ke dalam mata uang
yang digunakan perusahaan induk sebelum dilakukan konsolidasi laporan
keuangan. Perusahaan multinasional di Indonesia menggunakan PSAK 10:
Pengaruh Perubahan Nilai Tukar Mata Uang Asing dan IAS 21: The Effect of
Changes in Foreign Exchange Rates sebagai pedoman untuk mengubah
laporan keuangan kegiatan usaha luar negeri yang menggunakan mata uang
asing menjadi laporan keuangan dengan mata uang perusahaan induk.
4.2 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Modul ini membahas tentang laporan keuangan mata uang asing, yang
akan dibagi menjadi dua kegiatan belajar terdiri atas berikut ini.
1. Konsep penjabaran dan mata uang asing. Kegiatan belajar ini membahas
mengenai tujuan penjabaran dan konsep mata uang fungsional,
penerapan konsep mata uang fungsional dalam penjabaran laporan
keuangan dalam mata uang asing, dan isu khusus dalam penjabaran.
2. Ilustrasi penerapan penjabaran dan pengukuran kembali. Kegiatan
belajar kedua ini membahas mengenai penerapan penjabaran dan
pengukuran kembali dan lindung nilai atas investasi neto dalam kegiatan
usaha luar negeri.

Setelah mempelajari modul ini, mahasiswa diharapkan untuk mampu


menjelaskan konsep-konsep dalam penyusunan laporan keuangan mata uang
asing, dan penjabaran laporan keuangan yang transaksi-transaksinya
didenominasi dalam mata uang asing. Secara lebih rinci, berikut ini adalah
tujuan pembelajaran lebih rinci dari modul ini.
1. Menjelaskan indikator-indikator yang harus dipertimbangkan ketika
menentukan mata uang fungsional suatu perusahaan.
2. Menjelaskan bagaimana penetapan mata uang fungsional menentukan
cara laporan keuangan dalam mata uang asing diubah ke dalam mata
uang pelaporan perusahaan induk.
3. Menjelaskan nilai tukar mata uang yang digunakan dalam penjabaran
pos-pos laporan posisi keuangan dan laporan laba-rugi.
4. Menjelaskan bagaimana untung atau rugi atas penjabaran atau
pengukuran kembali dilaporkan.
5. Menjelaskan bagaimana dampak pengubahan mata uang fungsional
terhadap proses penjabaran.
6. Menjelaskan bagaimana kondisi ekonomi kegiatan usaha luar negeri
dianggap hiper inflasi dan bagaimana hal tersebut mempengaruhi
penjabaran laporan keuangan dalam mata uang asing.
 EKSI4311/MODUL 4 4.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Konsep Penjabaran dan


Mata Uang Asing
A. TUJUAN PENJABARAN LAPORAN KEUANGAN DALAM
MATA UANG ASING DAN KONSEP MATA UANG
FUNGSIONAL

Tujuan dilakukannya penjabaran laporan keuangan dalam mata uang


asing adalah (a) untuk menyediakan informasi keuangan yang secara umum
sesuai dengan dampak ekonomi perubahan mata uang asing terhadap ekuitas
dan aliran kas entitas; dan (b) merefleksikan dalam laporan keuangan
konsolidasi bahwa hasil dan posisi keuangan kelompok usaha, termasuk hasil
dan posisi keuangan anak perusahaan yang diukur menggunakan mata uang
fungsional, telah sesuai dengan PSAK atau IFRS.

1. Konsep Mata Uang Fungsional


Mata uang fungsional adalah mata uang utama pada lingkungan utama
ketika suatu perusahaan beroperasi. Pada umumnya, mata uang fungsional
dari perusahaan yang beroperasi di luar negeri adalah mata uang yang
perusahaan tersebut terima dari konsumen dan dibayarkan untuk melunasi
kewajibannya. PSAK 10 hanya memberikan petunjuk umum untuk
menentukan mata uang fungsional suatu perusahaan. Penentuan mata uang
fungsional suatu perusahaan ditentukan oleh manajemen perusahaan tersebut.
PSAK 10 mengidentifikasikan beberapa indikator yang perlu manajemen
pertimbangkan ketika menentukan mata uang fungsional suatu anak
perusahaan:

Indikator Utama (PSAK 10 paragraf. 9; IAS 21 paragraf 9)


Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam
Indikator
menentukan mata uang fungsional
Penjualan dan Mata uang yang paling mempengaruhi harga jual atas
aliran kas barang dan jasa. Biasanya mata uang ini adalah mata
masuk uang manakala harga jual atas barang dan jasa
didenominasi dan penjualan barang dan jasa tersebut
diselesaikan. Dengan kata lain, ketika terdapat pasar
4.4 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam


Indikator
menentukan mata uang fungsional
aktif untuk menjual produk perusahaan yang juga
dihargai dengan mata uang lokal dan pendapatan dari
penjualan produk tersebut juga dalam mata uang lokal,
maka kemungkinan besar mata uang lokal adalah mata
uang fungsional dari perusahaan tersebut.

Mata uang dari negara yang kekuatan persaingan dan


perundang-undangannya sebagian besar menentukan
harga jual barang dan jasa. Ketika harga jual produk
perusahaan lebih ditentukan oleh kompetisi domestik
dan peraturan pemerintah domestik dibandingkan
kompetisi dan harga internasional maka kemungkinan
besar mata uang lokal adalah mata uang fungsional dari
perusahaan tersebut.

Biaya dan Mata uang yang paling mempengaruhi biaya tenaga


aliran kas kerja, material dan biaya-biaya lain dari pengadaan
keluar barang dan jasa. Mata uang ini sering kali menjadi mata
uang manakala biaya-biaya tersebut didenominasikan
dan diselesaikan. Sebagai contoh, ketika mayoritas biaya
tenaga kerja, bahan material, dan biaya operasional lain
bersumber dari domestik maka kemungkinan besar mata
uang lokal adalah mata uang fungsional dari perusahaan
tersebut

Indikator Pendukung (PSAK 10 paragraf. 10; IAS 21 paragraf. 10)


Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam
Indikator
menentukan mata uang fungsional
Aktivitas Mata uang manakala dana dari aktivitas pendanaan
pendanaan (antara lain penerbitan obligasi atau saham) dihasilkan.
Sebagai contoh, ketika pendanaan dihasilkan dari dana
yang mayoritas diperoleh dalam mata uang lokal maka
hal tersebut merupakan indikasi bahwa mata uang lokal
adalah mata uang fungsional.
Retensi Mata uang yang dalam penerimaan dari aktivitas operasi
pendapatan pada umumnya ditahan.
operasi
 EKSI4311/MODUL 4 4.5

Indikator utama dan pendukung untuk menentukan mata uang fungsional


di atas harus dipertimbangkan oleh semua perusahaan. Jika perusahaan
merupakan suatu kegiatan usaha luar negeri, PSAK 10 menentukan empat
indikator tambahan yang harus dipertimbangkan dalam menentukan mata
uang fungsional dan apakah mata uang fungsional kegiatan usaha luar negeri
sama dengan mata uang fungsional dari perusahaan induk (perusahaan
pelapor). Empat indikator tambahan tersebut ditampilkan dalam tabel di
bawah ini. Tabel tersebut menunjukkan kondisi-kondisi yang menentukan
apakah mata uang fungsional kegiatan usaha luar negeri sama, atau berbeda
dengan mata uang fungsional perusahaan pelapor (entitas yang memiliki anak
perusahaan, cabang usaha, ventura bersama).

Indikator Tambahan (PSAK 10 paragraf.11; IAS 21 paragraf. 11)


Kondisi yang Kondisi yang
menunjukkan mata menunjukkan mata uang
uang fungsional fungsional kegiatan
Indikator kegiatan usaha luar usaha luar negeri sama
negeri berbeda dengan dengan mata uang
mata uang fungsional fungsional perusahaan
perusahaan pelapor pelapor
Tingkat Aktivitas usaha Tidak ada tingkat otonomi
otonomi operasi dilaksanakan dengan atas operasi yang
tingkat otonomi yang signifikan. Aktivitas usaha
signifikan. Kegiatan yang dilakukan hanya
usaha luar negeri merupakan ekstensi dari
mengakumulasi kas dan perusahaan pelapor
pos moneter lain, (perusahaan induk).
mengeluarkan biaya, Sebagai contoh adalah
memperoleh pendapatan, ketika aktivitas dari
dan mengatur kebutuhan kegiatan usaha luar negeri
peminjaman. Semua hanya menjual barang
aktivitas tersebut impor dari perusahaan
menggunakan mata uang induk dan mengirimkan
lokal. hasil penjualan tersebut
kepada perusahaan
pelapor.
Frekuensi Hanya sedikit transaksi Sering melakukan
transaksi yang dilakukan dengan transaksi dengan
dengan perusahaan pelapor perusahaan pelapor.
4.6 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Kondisi yang Kondisi yang


menunjukkan mata menunjukkan mata uang
uang fungsional fungsional kegiatan
Indikator kegiatan usaha luar usaha luar negeri sama
negeri berbeda dengan dengan mata uang
mata uang fungsional fungsional perusahaan
perusahaan pelapor pelapor
perusahaan (induk)
pelapor

Dampak Aktivitas dari kegiatan Aktivitas dari kegiatan


kegiatan usaha usaha luar negeri usaha luar negeri yang
luar negeri dilakukan dengan mata dilakukan memiliki
terhadap aliran uang lokal dan tidak dampak signifikan
kas perusahaan berpengaruh terhadap terhadap aliran kas
pelapor aliran kas perusahaan perusahaan pelapor.
pelapor

Pendanaan Pendanaan yang Pendanaan yang signifikan


diperoleh didenominasi diperoleh dari perusahaan
dengan mata uang lokal pelapor dan kegiatan usaha
dan diselesaikan dengan luar negeri juga
dana yang diperoleh dari bergantung pada
aktivitas operasi kegiatan perusahaan pelapor untuk
usaha luar negeri tanpa melunasi liabilitas
bergantung pada (obligasi, utang jangka
perusahaan pelapor panjang) yang ada

Ketika indikator-indikator di atas semuanya tergabung dan mata uang


fungsionalnya masih belum jelas karena aktivitas kegiatan usaha luar negeri
sangat beragam, dengan aliran kas, pendanaan, dan transaksi usaha yang
dilakukan dalam mata uang yang beragam (lebih dari satu), manajemen
menggunakan pertimbangannya untuk menentukan mata uang fungsional
manakah yang paling tepat menggambarkan pengaruh ekonomi dari
transaksi-transaksi, kejadian, dan kondisi yang mendasarinya.
 EKSI4311/MODUL 4 4.7

2. Ilustrasi: Penentuan Mata Uang Fungsional

a. Ilustrasi 1
Sebuah perusahaan real estate yang beroperasi di Indonesia memiliki
beberapa gedung perkantoran di Jakarta dan Surabaya yang disewakan untuk
perusahaan lokal dan asing. Semua kontrak sewa didenominasi dalam dolar
Amerika, tetapi pembayaran dapat dilakukan dalam dolar Amerika atau
Rupiah. Namun, hampir semua pembayaran sewa diselesaikan dalam Rupiah.
Apakah mata uang fungsional perusahaan real estate tersebut?

Jawab:
Mata uang fungsional perusahaan real estate tersebut adalah Rupiah
karena meskipun mata uang yang mempengaruhi harga kontrak sewa adalah
dolar Amerika, aliran masuk kas (dari pendapatan sewa), dan aliran keluar
kas (membayar biaya operasi biaya administrasi, dan pajak) didenominasi
dan diselesaikan dalam Rupiah. Selain itu, kondisi industri real estate gedung
perkantoran domestiklah (bukan kondisi di Amerika atau negara lain) yang
mempengaruhi harga kontrak sewa.

b. Ilustrasi 2
PT Mozaik adalah perusahaan manufaktur yang beroperasi di Indonesia
dengan Rupiah sebagai mata uang fungsionalnya. PT Mozaik menanamkan
investasi sebesar 80% kepada perusahaan di A Crossroad Inc (entitas induk
antara) yang kemudian juga menanamkan investasi pada tiga perusahaan lain
yang juga beroperasi di Australia (Newark Inc, Talmor Inc, dan Expard Inc).
Crossroad Inc tidak memiliki aktivitas operasi tersendiri, tetapi hanya
menjadi perusahaan induk atas kelompok usaha (anak perusahaan) PT
Mozaik yang beroperasi di Australia. Crossroad Inc memiliki tim manajemen
dan staf yang berdedikasi untuk menjalankan fungsi sebagai kantor pusat
(head office), termasuk menangani penggajian grup, manajemen kas grup,
dan penyusunan laporan konsolidasian untuk grup Australia. Manajemen
Crossroad Inc memiliki otoritas pengambilan keputusan terkait kebijakan
pendanaan dan pengendalian grup Australia. Manajemen Crossroad Inc
menyampaikan laporan bulanan kepada direksi PT Mozaik terkait hasil usaha
operasi dari grup. Aliran masuk kas utama Crossroad Inc adalah dividen dari
tiga anak perusahaan (manakala dividen tersebut langsung diserahkan kepada
PT Mozaik) dan saldo antarperusahaan yang berasal dari anak perusahaan
4.8 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

(yang digunakan untuk membayar biaya administrasi sendiri dan biaya yang
dikeluarkan Crossroad Inc atas nama anak perusahaan). Sebagian besar
penerimaan dan pengeluaran kas didenominasi dalam dolar Australia.
Apakah mata uang fungsional dari Crossroad Inc?

Jawab:
Mata uang fungsional dari Crossroad Inc adalah dolar Australia karena
meskipun aktivitas operasi Crossroad Inc hanyalah menyediakan jasa
manajemen kepada semua anak perusahaan yang beroperasi di Australia,
terdapat beberapa indikator yang menunjukkan bahwa mata uang fungsional
Crossroad Inc berbeda dengan PT Mozaik, di antaranya sebagai berikut.
1) Crossroad Inc memiliki tingkat otonomi operasi yang signifikan.
Crossroad Inc memiliki manajemen dan staf sendiri, anggaran sendiri,
dan kebijakan tersendiri terkait dengan fungsi sebagai holding company
untuk grup Australia.
2) Crossroad Inc memiliki beberapa transaksi lain dengan pihak di luar
grup.
3) Sebagian besar penerimaan dan pengeluaran kas didenominasi dalam
dolar Australia.
4) Aliran kas Crossroad Inc tidak secara langsung berpengaruh terhadap PT
Mozaik.

B. PENERAPAN KONSEP MATA UANG FUNGSIONAL DALAM


PENJABARAN LAPORAN KEUANGAN DALAM MATA UANG
ASING

Sebelum membahas penjabaran laporan keuangan dalam mata uang


asing, diperlukan pemahaman mengenai beberapa konsep berikut.
1. Mata uang asing adalah suatu mata uang selain mata uang fungsional
suatu perusahaan. Apabila mata uang fungsional dari anak perusahaan
Indonesia yang beroperasi di Amerika adalah dolar Amerika maka
Rupiah adalah mata uang asing bagi anak perusahaan Indonesia.
Sebaliknya, apabila mata uang fungsional dari anak perusahaan
Indonesia yang beroperasi di Amerika adalah Rupiah maka dolar
Amerika adalah mata uang asing bagi anak perusahaan Indonesia yang
beroperasi di Amerika.
 EKSI4311/MODUL 4 4.9

2. Mata uang lokal adalah mata uang dari negara tempat perusahaan asing
beroperasi. Jadi, dolar Amerika adalah mata uang lokal bagi anak
perusahaan Indonesia yang beroperasi di Amerika. Catatan keuangan dan
laporan keuangan anak perusahaan Indonesia di Amerika biasanya akan
dipersiapkan dalam mata uang asing negara tersebut tanpa memandang
mata uang fungsional yang telah ditentukan.
3. Mata uang pelaporan adalah mata uang yang digunakan dalam
penyajian laporan keuangan konsolidasian. Mata uang pelaporan untuk
laporan keuangan konsolidasian perusahaan Indonesia yang mempunyai
anak perusahaan di luar negeri adalah Rupiah.
4. Kegiatan usaha luar negeri adalah suatu entitas yang merupakan
perusahaan anak, perusahaan asosiasi, ventura bersama atau cabang dari
perusahaan pelapor, yang aktivitasnya dilaksanakan di suatu negara atau
menggunakan mata uang selain dari mata uang perusahaan pelapor.
5. Kurs penutup adalah kurs pada akhir periode pelaporan.
6. Pos-pos moneter adalah unit-unit mata uang yang dimiliki dan aset serta
laibilitas yang akan diterima atau dibayarkan dalam jumlah unit mata
uang yang pasti atau dapat ditentukan. Contoh: aset keuangan (kas, saldo
bank, piutang), liabilitas keuangan (obligasi, utang jangka panjang),
kewajiban imbalan kerja, instrumen keuangan derivatif.
7. Pos-pos nonmoneter adalah semua pos aset dan liabilitas yang bukan
merupakan pos moneter. Contoh: aset tidak berwujud, goodwill, aset
tetap, sediaan, persekot.

PSAK 10 dan IAS 21 (secara implisit) menentukan dua pendekatan


dalam penjabaran laporan keuangan dalam mata uang asing. Pendekatan
dalam penjabaran laporan keuangan dalam mata uang asing yang digunakan
perusahaan bergantung pada mata uang fungsional dari kegiatan usaha luar
negeri dan mata uang yang digunakan dalam pembukuan kegiatan usaha luar
negeri. Kedua pendekatan tersebut adalah:
1. Penjabaran (Translation)
Penjabaran dilakukan apabila laporan keuangan disusun dan disajikan
dalam mata uang fungsional ketika mata uang fungsional tersebut
berbeda dengan mata uang pelaporan. Penjabaran dari mata uang
fungsional ke mata uang pelaporan ini sering disebut metode kurs
penutup (closing rate method).
4.10 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

2. Pengukuran Kembali (Remeasurement)


Pengukuran kembali dilakukan apabila laporan keuangan disusun dan
disajikan dalam mata uang lain selain mata uang fungsional. Pengukuran
kembali dari mata uang lain ke mata uang fungsional ini sering disebut
metode temporal (temporal method).

Tabel di bawah ini merangkum pendekatan penjabaran yang akan


digunakan berdasarkan mata uang fungsional dari kegiatan usaha luar negeri
dan mata uang yang digunakan dalam pembukuan kegiatan usaha luar negeri.

Mata uang
Pembukuan Penjabaran atau Pengukuran
fungsional
kegiatan usaha kembali (dengan asumsi mata
kegiatan usaha
luar negeri uang pelaporan perusahaan
luar negeri
dilakukan dalam induk adalah Rupiah)
adalah
Mata uang lokal Mata uang lokal Mata uang fungsional berbeda
dengan mata uang pelaporan.

Pendekatan: Penjabaran laporan


keuangan dalam mata uang
asing ke dalam mata uang
pelaporan dengan menggunakan
kurs penutup (closing rate
method)
Mata uang lokal Mata uang Mata uang fungsional berbeda
pelaporan dengan mata uang lokal ketika
pembukuan dicatat. Semua
transaksi yang dicatat dalam
mata uang lokal dianggap
transaksi menggunakan mata
uang asing.

Pendekatan: pengukuran
kembali semua transaksi dan
saldo yang dicatat dalam mata
uang lokal ke dalam mata uang
pelaporan (dalam hal ini semua
mata uang lokal diukur kembali
dalam Rupiah)
 EKSI4311/MODUL 4 4.11

Mata uang
Pembukuan Penjabaran atau Pengukuran
fungsional
kegiatan usaha kembali (dengan asumsi mata
kegiatan usaha
luar negeri uang pelaporan perusahaan
luar negeri
dilakukan dalam induk adalah Rupiah)
adalah
Rupiah Rupiah Tidak diperlukan penjabaran
atau pengukuran kembali;
laporan keuangan sudah
dinyatakan dalam mata uang
pelaporan (Rupiah)
Mata uang Lokal Mata uang lain Pendekatan: Pertama mengukur
kembali transaksi dan saldo
yang dicatat dalam mata uang
lokal ke dalam mata uang
fungsional (dalam hal mata
uang lain), kemudian transaksi
dan saldo yang sudah dalam
mata uang fungsional dijabarkan
dalam mata uang pelaporan
(Rupiah)

Pembahasan secara lebih mendalam terkait prosedur penjabaran dan


pengukuran kembali laporan keuangan dalam mata uang asing akan
dijelaskan di bawah ini.

1. Prosedur Penjabaran dari Mata Uang Fungsional ke Mata Uang


Pelaporan (Closing Rate Method)
Metode penjabaran ini digunakan untuk memastikan bahwa hubungan
operasional dan keuangan antara jumlah yang dicatat dalam mata uang
fungsional kegiatan usaha luar negeri tetap terjaga ketika dijabarkan ke dalam
mata uang pelaporan pada saat akan dilakukan konsolidasi laporan keuangan.
Metode penjabaran ini mengharuskan perusahaan untuk menjabarkan hasil
dan posisi keuangan dari suatu kegiatan usaha luar negeri dengan prosedur
sebagai berikut (PSAK 10 paragraf 37):
a. Aset dan liabilitas untuk setiap laporan posisi keuangan yang disajikan
(yaitu termasuk komparatif), baik pos moneter dan nonmoneter,
dijabarkan menggunakan kurs penutup pada tanggal laporan posisi
keuangan.
4.12 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

b. Pendapatan dan biaya untuk setiap laporan laba rugi komprehensif atau
laporan laba rugi terpisah yang disajikan (yaitu termasuk komparatif)
harus dijabarkan menggunakan nilai tukar pada tanggal transaksi (kurs
aktual).Untuk alasan kepraktisan, suatu kurs yang mendekati nilai tukar
pada tanggal transaksi, contohnya suatu kurs rata-rata untuk periode itu,
sering digunakan untuk menjabarkan pos-pos pendapatan dan biaya.
Bagaimanapun, jika nilai tukar berfluktuasi secara signifikan,
penggunaan kurs rata-rata untuk suatu periode adalah tidak tepat.
c. Semua hasil dari selisih nilai tukar harus diakui dalam pendapatan
komprehensif lain sebagai komponen terpisah dari ekuitas. Selisih nilai
tukar ini tidak diakui dalam laporan laba atau rugi karena perubahan
dalam nilai tukar memiliki sedikit atau tidak memiliki pengaruh
langsung terhadap aliran kas sekarang dari perusahaan pelapor (parent’s
entity). Jumlah kumulatif dari selisih nilai tukar disajikan dalam
pendapatan komprehensif lain sebagai komponen terpisah dari ekuitas
sampai pelepasan atau likuidasi kegiatan usaha luar negeri tersebut.

2. Prosedur Pengukuran kembali Laporan Keuangan dalam Mata


Uang Asing ke Mata Uang Fungsional (Temporal Method)
Metode pengukuran kembali digunakan untuk memastikan bahwa
laporan keuangan kegiatan usaha luar negeri dalam mata uang asing
membuahkan hasil operasi dan saldo yang sama seolah-olah transaksi dan
saldo dicatat dengan mata uang fungsional.
Metode pengukuran kembali ini mengharuskan perusahaan untuk
menjabarkan hasil dan posisi keuangan dari suatu kegiatan usaha luar negeri
dengan prosedur sebagai berikut (PSAK 10 paragraf 21):
a. Aset dan liabilitas moneter dijabarkan menggunakan kurs penutup pada
tanggal laporan posisi keuangan.
b. Aset dan liabilitas nonmoneter yang diukur dalam kos historis dijabarkan
menggunakan kurs historis. Kurs historis adalah kurs pada tanggal
terjadinya transaksi.
c. Aset dan liabilitas nonmoneter yang diukur dalam nilai wajar (fair value)
dijabarkan menggunakan kurs pada tanggal ketika nilai wajar ditentukan.
d. Pendapatan dan biaya untuk setiap laporan laba rugi komprehensif atau
laporan laba rugi terpisah yang disajikan harus dijabarkan menggunakan
nilai tukar pada tanggal transaksi (kurs aktual). Untuk alasan
kepraktisan, suatu kurs yang mendekati nilai tukar pada tanggal
 EKSI4311/MODUL 4 4.13

transaksi, contohnya suatu kurs rata-rata untuk periode itu, sering


digunakan untuk menjabarkan pos-pos pendapatan dan biaya. Namun,
untuk beberapa pos biaya yang terkait dengan pos-pos nonmoneter (kos
barang terjual, depresiasi, dan amortisasi pos nonmoneter) dijabarkan
menggunakan kurs historis.
e. Semua hasil dari selisih nilai tukar harus diakui dalam laporan laba atau
rugi dalam periode pada saat terjadinya, kecuali untuk selisih penjabaran
beberapa pos moneter dan nonmoneter yang diakui dalam pendapatan
komprehensif lain. Beberapa pengecualian ini sebagai berikut.
1) Pos moneter yang ditujukan sebagai instrumen lindung nilai dalam
suatu lindung nilai aliran kas sepanjang lindung nilai tersebut
efektif.
2) Pos moneter yang ditujukan sebagai instrumen lindung nilai dalam
suatu lindung nilai atas investasi neto dalam laporan keuangan
konsolidasian sepanjang lindung nilai tersebut efektif.
3) Pos moneter yang merupakan bagian dari investasi neto pada suatu
kegiatan usaha luar negeri (seperti utang jangka panjang dengan
karakteristik seperti ekuitas) dalam laporan keuangan konsolidasi.
4) Pos nonmoneter yang untung atau ruginya diakui dalam pendapatan
komprehensif lain (contoh revaluasi aset tetap yang didenominasi
dalam mata uang asing).

Tabel di bawah ini merangkum kurs yang harus digunakan dalam


prosedur penjabaran dan pengukuran kembali untuk pos laporan posisi
keuangan dan pos laporan laba rugi.

Pos laporan posisi Penjabaran Pengukuran kembali


keuangan (closing rate method) (temporal method)
Modal saham dan laba Kurs Historis Kurs Historis
ditahan pra-akuisisi
Laba ditahan pos- Tidak dijabarkan Tidak dijabarkan
akuisisi menggunakan kurs menggunakan kurs
mata uang tunggal. Pos mata uang tunggal. Pos
ini merupakan pos ini merupakan pos
kumulatif yang harus kumulatif yang harus
diteruskan dari tahun diteruskan dari tahun
ke tahun ke tahun
4.14 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Pos laporan posisi Penjabaran Pengukuran kembali


keuangan (closing rate method) (temporal method)
Aset dan liabilitas Kurs penutup Kurs penutup
moneter
Aset dan liabilitas Kurs penutup Kurs historis.
nonmoneter yang diukur Untuk kegiatan usaha
berdasarkan kos historis luar negeri yang baru
diakuisisi oleh
perusahaan induk, kurs
pada tanggal akuisisi
adalah kurs historis
yang digunakan
Aset dan liabilitas Kurs penutup Kurs pada tanggal
nonmoneter yang diukur revaluasi atau
berdasarkan nilai wajar penentuan nilai wajar
Selisih (untung atau Diakui secara Diakui dalam laporan
rugi) penjabaran kumulatif sebagai laba rugi sebagai
komponen terpisah dari untung dan rugi;
ekuitas, yaitu kecuali untuk selisih
pendapatan penjabaran beberapa
komprehensif lain pos moneter dan
nonmoneter (lihat
keterangan di atas)
Penjualan, pembelian, Kurs aktual (untuk Kurs aktual (untuk
biaya, dan pendapatan alasan kepraktisan kurs alasan kepraktisan kurs
yang mengakibatkan rata-rata dapat rata-rata dapat
penerimaan dan digunakan) digunakan)
pengeluaran pos
moneter
Kos barang terjual Kurs aktual pada saat Kurs historis pada saat
sediaan terjual atau pembelian sediaan
kurs rata-rata apabila
kos barang terjual
terjadi secara merata
Depresiasi, amortisasi, Kurs aktual pada saat Kurs historis pada
dan alokasi kos pos-pos biaya terjadi atau kurs tanggal pemerolehan
nonmoneter rata-rata apabila biaya (kurs pada saat
terjadi secara merata pembelian atau kurs
pada saat penilaian
untuk pos nonmoneter
yang dinilai pada nilai
 EKSI4311/MODUL 4 4.15

Pos laporan posisi Penjabaran Pengukuran kembali


keuangan (closing rate method) (temporal method)
wajar)
Dividen atau pembagian Kurs aktual Kurs aktual
laba

C. ISU KHUSUS DALAM PENJABARAN

1. Perubahan Mata Uang Fungsional


Setelah mata uang fungsional suatu perusahaan ditetapkan, mata uang
fungsional tersebut harus digunakan secara konsisten kecuali jika terjadi
perubahan kondisi dan peristiwa ekonomi signifikan yang mengindikasikan
bahwa mata uang fungsional harus diubah. Sebagai contoh, apabila suatu
kantor cabang asing yang dulunya hanya menjalankan operasinya sebagai
ekstensi dari entitas pelapor berubah menjadi kegiatan usaha yang
independen maka mata uang fungsional kantor cabang asing tersebut harus
berubah dari mata uang pelaporan menjadi mata uang lokal (atau mata uang
lain sesuai dengan lingkungan ekonomi).
Perubahan mata uang fungsional harus diperlakukan secara prospektif
sejak tanggal pengubahan. Dengan kata lain, manajemen harus menjabarkan
semua pos laporan keuangan (termasuk pos laporan laba rugi komprehensif
dan laporan posisi keuangan) ke dalam mata uang fungsional baru dengan
menggunakan kurs pada tanggal pengubahan. Ketika semua pos dijabarkan
menggunakan kurs pada tanggal pengubahan, hasil penjabaran dari pos
nonmoneter dianggap sebagai kos historis baru atas pos tersebut. Tabel di
bawah ini merangkum prosedur penjabaran yang harus dilakukan ketika
terjadi perubahan mata uang fungsional.

Mata uang fungsional berubah


Prosedur Penjabaran
Dari Ke
Mata Uang Lokal Mata Uang Prosedur pengukuran kembali
Pelaporan akan diterapkan karena mata
uang fungsional berubah ke
mata uang pelaporan
perusahaan induk. Akumulasi
kumulatif dari selisih nilai
tukar tetap diakui sebagai
4.16 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Mata uang fungsional berubah


Prosedur Penjabaran
Dari Ke
pendapatan komprehensif lain
sebagai komponen terpisah
dari ekuitas sampai pelepasan
atau likuidasi kegiatan usaha
luar negeri tersebut.
Pos nonmoneter diukur pada
kos historis dijabarkan
menggunakan kurs pada
tanggal pengubahan.

Mata Uang Mata Uang Lokal Semua aset dan liabilitas


Pelaporan dalam laporan keuangan
kegiatan usaha luar negeri
dijabarkan menggunakan kurs
penutup untuk tujuan
konsolidasi. Selisih
penjabaran diakui pada pos
ekuitas (pendapatan
komprehensif lain)

Ilustrasi
PT Afri, perusahaan Indonesia, memiliki kantor cabang di Jepang
dengan Rupiah sebagai mata uang fungsionalnya. PT Afri menyajikan
laporan keuangannya dalam Rupiah. Perubahan signifikan pada operasi
bisnis dan kondisi ekonomi terjadi pada kuartal kedua untuk periode
akuntansi yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2011. Hal ini berarti
penggunaan Rupiah sudah tidak lagi mencerminkan transaksi, peristiwa, dan
kondisi yang dilakukan operasi di Jepang. Manajemen PT Afri memutuskan
bahwa Yen harus menjadi mata uang fungsional dari kegiatan usaha mereka
di Jepang dan bahwa semua transaksi yang terjadi pada awal periode yang
berakhir pada tanggal 31 Desember 2011 (yaitu 1 Januari 2011) harus dicatat
dalam Yen.
Pada tanggal 1 Januari 2006, Kantor Cabang Jepang membeli mesin
dengan nilai perolehan pada waktu itu sebesar ¥101,553,100 dengan umur
 EKSI4311/MODUL 4 4.17

manfaat 10 tahun; nilai kurs pada waktu itu adalah ¥1= Rp83.70. Oleh karena
mata uang fungsional pada waktu itu adalah Rupiah, mesin tersebut dicatat
dengan kos ekuivalen Rupiah sebesar Rp850,000,000. Pada tanggal 1 Januari
2011, mesin tersebut memiliki nilai sebesar Rp425.000.000. Tentukan berapa
kos historis mesin dalam mata uang fungsional baru (jika kurs pada tanggal
1 Januari 2011 adalah ¥1= Rp100) dan selisih penjabaran dari mesin yang
diakui dalam pendapatan komprehensif lain pada akhir tahun 2011 dalam
laporan konsolidasian (kurs ¥1= Rp120)?
Kos historis dari mesin baru dalam mata uang fungsional yang baru
adalah sebesar ¥42,500,000 (425,000,000/100; dengan kos sebesar
¥85,000,000 dan akumulasi depresiasi sebesar ¥42,500,000). Depresiasi pada
tahun 2011 adalah sebesar ¥8500,000. Kos historis pada akhir tahun 2011
adalah sebesar ¥34,000,000. Selisih penjabaran dari mesin yang diakui dalam
pendapatan komprehensif lain pada akhir tahun 2011 adalah sebesar
Rp68,000,00 (Rp408,000,000-Rp340,000,000).

2. Kegiatan Usaha Luar Negeri Di Lingkungan Hiperinflasi


Ketika kegiatan usaha luar negeri dari suatu perusahaan beroperasi pada
negara yang memiliki tingkat inflasi yang tinggi dan mata uang lokal dari
negara tersebut menjadi mata uang fungsional dari kegiatan usaha luar
negeri, metode penjabaran (closing rate method) tidaklah tepat untuk
menjabarkan laporan keuangan kegiatan usaha luar negeri yang akan
digunakan untuk pengonsolidasian laporan keuangan perusahaan induk.
Apabila kondisi yang dijelaskan pada paragraph di atas terjadi, IAS 21
mengharuskan perusahaan untuk melakukan penyajian kembali (restatement)
atas laporan keuangan kegiatan usaha luar negeri sesuai dengan IAS 29:
Financial Reporting in Hyperinflationary Economies sebelum dilakukan
penjabaran atas laporan keuangan bersangkutan. Prosedur penjabaran yang
harus dilakukan setelah dilakukan penyajian kembali sebagai berikut.
a. Semua jumlah (aset, liabilitas, ekuitas, pendapatan, biaya, termasuk
jumlah komparatif) harus dijabarkan menggunakan kurs penutup pada
tanggal laporan posisi keuangan, kecuali:
b. Apabila jumlah dijabarkan ke dalam mata uang yang bukan dari
lingkungan hiper inflasi, jumlah komparatif yang harus disajikan adalah
‘jumlah sekarang’ dari laporan keuangan sebelumnya.
4.18 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

3. Transaksi Antarperusahaan Dalam Mata Uang Asing


Transaksi antarperusahaan antara perusahaan induk dan kegiatan usaha
luar negeri dapat terjadi dalam berbagai bentuk, termasuk:
a. transaksi perdagangan normal, seperti penjualan kepada perusahaan anak
atau pembelian dari perusahaan anak, dan sebaliknya;
b. pinjaman dan persekot dari atau ke perusahaan induk;
c. pengumuman dan pembayaran dividen dari perusahaan anak.

Transaksi antarperusahaan biasanya didenominasi dalam mata uang lokal


perusahaan induk, mata uang lokal perusahaan anak, atau dalam mata uang
lain. Apapun denominasi transaksi tersebut, apabila perusahaan induk dan
anak tidak memiliki mata uang fungsional yang sama, transaksi seperti ini
akan dianggap sebagai transaksi dalam mata uang asing bagi salah satu pihak
(atau bagi kedua belah pihak apabila transaksi didenominasi dalam mata uang
lain). Transaksi antarperusahaan seperti ini biasanya akan menghasilkan
untung atau rugi yang tidak dapat dieliminasi dalam proses konsolidasi
(karena hanya salah satu pihak yang menganggapnya sebagai transaksi dalam
mata uang asing). Untung atau rugi ini akan diakui dalam laporan laba rugi
kecuali transaksi antarperusahaan ini menghasilkan saldo yang dianggap
sebagai bagian dari investasi neto pada suatu kegiatan usaha luar negeri
(utang jangka panjang tanpa bunga dan jadwal pembayaran utang tersebut
tidak pasti). Untung atau rugi penjabaran atas saldo (pos moneter) yang
merupakan bagian dari investasi neto pada suatu kegiatan usaha luar negeri
diakui dalam pendapatan komprehensif lain sebagai komponen terpisah dari
ekuitas. Ilustrasi berikut akan memperjelas.

Ilustrasi
Pada tanggal 1 November 2011, Horvart Co, perusahaan yang beroperasi
di Amerika, memperoleh pinjaman sebesar Rp2.700.000.000 dari PT
Rajawali, perusahaan induk dari Horvart Co, yang berkedudukan di
Indonesia. Mata uang fungsional dari Horvart Co adalah Dolar Amerika
(US $) sementara mata uang fungsional dan pelaporan PT Rajawali adalah
Rupiah. Kurs US$ /Rupiah pada tanggal 1 November 2011 adalah US$ 1 =
Rp8.640 dan pada tanggal 31 Desember 2011 adalah US$ 1 = Rp9.000.
Transaksi peminjaman tersebut merupakan transaksi antarperusahaan
dalam mata uang asing bagi Horvart Co yang akan mencatat jurnal sebagai
berikut pada tanggal 1 November dan 31 Desember 2011.
 EKSI4311/MODUL 4 4.19

Nov. 1 Kas US$312,500


Pinjaman dari Horizon US$312,500

Des. 31 Pinjaman dari Horizon US$12,500


Untung Penjabaran US$12,500

Pada saat konsolidasi laporan keuangan, untung penjabaran sebesar


US$12,500 tidak akan dieliminasi karena hanya dicatat oleh Horvart Co (one
sided). Perlakuan untung penjabaran dalam laporan konsolidasian seperti
telah dijelaskan sebelumnya bergantung pada apakah pinjaman dari PT
Rajawali ini merupakan bagian dari investasi neto pada Horvart Co atau
tidak. Jika pinjaman tersebut merupakan bagian dari investasi neto pada
Horvart Co, untung penjabaran diakui pada pendapatan komprehensif lain
dalam laporan konsolidasian. Jika pinjaman tersebut bukan merupakan
bagian dari investasi neto pada Horvart Co, untung penjabaran diakui pada
laporan laba rugi dalam laporan konsolidasian.

4. Penjabaran Dalam Kombinasi Bisnis


Aset dan liabilitas kegiatan usaha luar negeri dijabarkan dalam mata
uang fungsional perusahaan pengakuisisi menggunakan kurs aktual pada
tanggal kombinasi bisnis dilakukan.
Aset dan liabilitas yang dapat teridentifikasi dari kegiatan usaha luar
negeri disesuaikan menurut nilai wajar dalam mata uang local, dan kemudian
dijabarkan menggunakan kurs aktual-aktual pada tanggal kombinasi bisnis
dilakukan. Selisih antara nilai wajar investasi dan aset neto perolehan yang
telah dijabarkan diakui sebagai goodwill atau pembelian dengan diskon
(bargain purchase) sesuai dengan PSAK 22: Kombinasi Bisnis.
Apabila kegiatan usaha luar negeri melakukan pembukuan dalam mata
uang lokal yang sekaligus mata uang fungsionalnya, goodwill harus
dijabarkan menggunakan kurs penutup (closing rate). Sebaliknya, apabila
mata uang fungsional kegiatan usaha luar negeri sama dengan mata uang
fungsional perusahaan induk, goodwill pada tanggal akuisisi diperlakukan
sebagai pos nonmoneter dan diukur-kembali menggunakan kurs pada tanggal
akuisisi kegiatan usaha luar negeri.
4.20 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) PT Plaza, perusahaan Indonesia, membayar sebesar Rp81.000.000.000


untuk mengakuisisi saham Metropole, perusahaan Swiss, pada tanggal
1 Januari 2011 ketika kurs Rupiah-Franc adalah 1₣=Rp9.000. Metropole
memiliki modal saham sebesar ₣3.400.000 dan laba ditahan sebesar
₣3.600.000. Selisih lebih sebesar ₣2.000.000 dialokasikan untuk paten
dengan umur ekonomis 10 tahun. Neraca saldo sesuaian Metropole pada
31 Desember 2011 sebagai berikut.

Neraca saldo

Debit
Kas fr. 2.000.000
Piutang 1.250.000
Sediaan 1.455.000
Aset Tetap 4.000.000
Kos Barang Terjual 3.500.000
Depresiasi 400.000
Gaji dan Upah 800.000
Biaya Lain 500.000
Dividen 300.000
14.205.000
Kredit
Akumulasi Depresiasi fr. 1.000.000
Utang 205.000
Obligasi 500.000
Modal Saham 3.400.000
Laba Ditahan (Awal) 3.600.000
Penjualan 5.500.000
14.205.000
 EKSI4311/MODUL 4 4.21

Pada 1 November 2011, Metropole membagikan dividen sebesar


₣500.000 ketika kurs Rupiah-Franc adalah 1₣=Rp9300. Kurs penutup
adalah 1₣=Rp9400 dan kurs rata-rata adalah 1₣=Rp9270. Siapkan kertas
kerja penjabaran untuk tahun 2011 dan hitung berapa nilai investasi pada
Metropole pada akhir tahun.

Petunjuk Jawaban Latihan

Nilai investasi pada Metropole pada akhir tahun


Kertas Kerja Pengukuran Kembali Metropole Co untuk 2011
(Mata Uang Asing Franc Swiss)

Neraca
Kurs Neraca saldo
saldo
Debit
Kas fr.2.000.000 KP Rp9.400 Rp18.800.000.000
Piutang 1.250.000 KP 9.400 11.750.000.000
Sediaan 1.455.000 KP 9.400 13.677.000.000
Aset Tetap 4.000.000 KP 9.400 37.600.000.000
Kos Barang Terjual 3.500.000 KR 8.910 31.185.000.000
Depresiasi 400.000 KR 8.910 3.564.000.000
Gaji dan Upah 800.000 KR 8.910 7.128.000.000
Biaya Lain 500.000 KR 8.910 4.455.000.000
Dividen 300.000 KA 9.300 2.790.000.000
14.205.000 130.949.000.000

Kredit
Akumulasi
Depresiasi fr.1.000.000 KP Rp9.400 Rp9.400.000.000
Utang 205.000 KP 9.400 1.927.000.000
Obligasi 500.000 KP 9.400 4.700.000.000
Modal Saham 3.400.000 KH 9.000 30.600.000.000
Laba Ditahan
(Awal) 3.600.000 KH 9.000 32.400.000.000
Penjualan 5.500.000 KR 8.910 49.005.000.000
Akumulasi
Pendapatan
Komprehensif Lain-
Penyesuaian
Penjabaran 2.917.000.000
14.205.000 130.949.000.000
4.22 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

KP (kurs penutup), KRR (kurs rata-rata), KH (kurs historis), KA (Kurs Aktual)


Nilai investasi 1 Januari 2011 Rp 81.000.000.000

(-) Dividen (2.790.000.000)


(+) Laba dari Mort Co, 2.673.000.000
(+) Untung Penjabaran Belum Terealisasi 2.790.000.000
(-) Amortisasi Hak Paten (1.782.000.000)
(+) Untung Penjabaran Belum Terealisasi atas Paten 702.000.000

Nilai Investasi 31 Desember 2011 Rp 82.593.000.000

Dengan perhitungan amortisasi paten dan penyesuaian ekuitas atas


penjabaran paten sebagai berikut:

Franc Swiss Kurs Rupiah Indonesia


Hak Paten 1 Januari 2011 $2.000.000 Rp9.000 Rp18.000.000.000
(-) Amortisasi 200.000 8.910 1.782.000.000
1.800.000 16.218.000.000
Penyesuaian ekuitas - 702.000.000
Hak Paten 31 Desember 2011 1.800.000 9.400 Rp16.920.000.000

R A NG KU M AN

Ketika perusahaan melakukan bisnis di pasar internasional dengan


cara pertama, perusahaan biasa melakukan transaksi bisnis yang
menggunakan mata uang asing. Hasil dari transaksi-transaksi yang
dilakukan perusahaan dijabarkan dalam mata uang fungsional
perusahaan tersebut untuk tujuan pelaporan. Sementara itu, ketika
perusahaan melakukan perusahaan melakukan bisnis dengan cara kedua,
pada umumnya wajar bagi kegiatan usaha luar negeri (anak perusahaan,
cabang usaha di luar negeri) untuk mencatat pembukuan mereka dalam
mata uang yang berlaku pada lingkungan ekonomi utama manakala
suatu kegiatan usaha tersebut beroperasi.
Tujuan dilakukannya penjabaran laporan keuangan dalam mata uang
asing adalah (a) untuk menyediakan informasi keuangan yang secara
umum sesuai dengan dampak ekonomi perubahan mata uang asing
 EKSI4311/MODUL 4 4.23

terhadap ekuitas dan aliran kas entitas, dan (b) merefleksikan dalam
laporan keuangan konsolidasi bahwa hasil dan posisi keuangan
kelompok usaha, termasuk hasil dan posisi keuangan anak perusahaan
yang diukur menggunakan mata uang fungsional, telah sesuai dengan
PSAK atau IFRS.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Anak perusahaan dari perusahaan Indonesia yang beroperasi di Jepang


dengan Yen sebagai mata uang fungsional anak perusahaan tersebut.
Menurut PSAK 10, mata uang Dolar Amerika merupakan ...
A. mata uang pelaporan
B. mata uang asing
C. mata uang lokal
D. tidak ada pilihan yang benar

2) Pos laporan keuangan anak perusahaan luar negeri yang akan diubah
menjadi angka Rupiah yang sama apapun pendekatan penjabaran yang
dilakukan adalah ...
A. piutang
B. sediaan
C. aset tetap
D. persekot asuransi

3) PT Homelarge, perusahaan Indonesia, memberikan pinjaman jangka


panjang yang didenominasi dalam Dolar Amerika senilai Rp190 Miliar
kepada Homelarge Inc, anak perusahaan PT Homelarge yang beroperasi
di Amerika, pada tanggal 3 Januari 2011 ketika kurs tukar US$1 =
Rp9500. Apabila mata uang fungsional Homelarge Inc adalah mata uang
lokal, transaksi ini merupakan transaksi mata uang asing bagi ...
A. PT Homelarge
B. Homelarge Inc
C. PT Homelarge dan Homelarge Inc
D. bukan keduanya

4) Mana dari pilihan berikut dari laporan keuangan dalam mata uang asing
akan dijabarkan (translated) menggunakan kurs historis?
A. Utang
B. Amortisasi premium obligasi
4.24 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

C. Modal saham
D. Kas

5) Untung penjabaran atas pinjaman jangka panjang yang didenominasi


dalam Rupiah dari perusahaan induk Indonesia ke anak perusahaan di
Jepang yang mata uang fungsionalnya adalah Yen akan ...
A. diakui dalam laporan laba rugi
B. ditunda pengakuannya sampai pinjaman tersebut dikembalikan
C. diakui sebagai penyesuaian ekuitas atas penjabaran
D. diakui sebagai penyesuaian ekuitas atas pengukuran kembali

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4311/MODUL 4 4.25

KEGIATAN BELAJAR 2

Ilustrasi Penerapan Penjabaran dan


Pengukuran Kembali

A. ILUSTRASI: PENJABARAN

1. Latar Belakang
PT Vogy, perusahaan Indonesia, membayar tunai sebesar
Rp9.270.000.000 untuk mengakuisisi seluruh saham perusahaan Amerika,
Mort, Co pada saat nilai buku dari aset neto Mort, Co sama dengan nilai
wajarnya. Akuisisi ini dilakukan pada tanggal 31 Desember 2010 ketika kurs
US$/Rupiah adalah US$ 1 = Rp9.000. Aset, Liabilitas, dan Ekuitas Mort, Co
pada tanggal akuisisi sebagai berikut.

Dolar Rupiah
Kurs
Amerika Indonesia
Kas $380.000 Rp9.000 Rp3.420.000.000

Piutang 280.000 9.000 2.520.000.000

Sediaan 250.000 9.000 2.250.000.000

Aset Tetap 320.000 9.000 2.880.000.000

Akumulasi Depresiasi Aset Tetap (120.000) 9.000 (1.080.000.000)


Aset Total $1.110.000 Rp9.990.000.000

Utang 50.000 Rp9.000 Rp450.000.000

Obligasi 180.000 9.000 1.620.000.000

Modal Saham 380.000 9.000 3.420.000.000

Laba Ditahan 500.000 9.000 4.500.000.000


$1.110.000 Rp9.990.000.000
4.26 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Selama tahun 2011, Dolar Amerika melemah terhadap Rupiah,


mengakibatkan kurs penutup pada akhir tahun 2011 menjadi US$ 1 =
Rp8.550. Kurs rata-rata untuk tahun 2011 adalah US$ 1 = Rp8.640. Mort
Co, membayar dividen pada tanggal 1 Desember 2011 ketika kurs US$ 1 =
Rp8.820.

a. Transaksi Antarperusahaan
Satu-satunya transaksi antarperusahaan yang terjadi pada tahun 2011
adalah pinjaman dari Mort Co, kepada PT Vogy sebesar Rp558.000.000
(US$62,000) pada tanggal 3 Januari 2011 pada saat kurs masih US$ 1 =
Rp9.000. Pinjaman tersebut didenominasi dalam Rupiah. Dengan asumsi
Dolar Amerika merupakan mata uang fungsional Mort Co, pinjaman tersebut
merupakan transaksi dalam mata uang asing bagi Mort Co.Pada akhir tahun
201, Mort Co, menyesuaikan akun Pinjaman ke PT Vogy untuk
merefleksikan perubahan kurs pada akhir tahun 2011 (US$ 1 = Rp8.550).
Mort Co, mengakui untung penjabaran sebesar US$3,263 dengan jurnal
sebagai berikut.

Des. 31 Pinjaman kepada PT Vogy US$3,263


Untung Penjabaran US$3,263
(untuk menyesuaikan
pinjaman dalam Rupiah,
[(Rp558.000.000/ Rp8.550)
– US$62,000])

Penjabaran Neraca saldo Sesuaian Perusahaan Anak


PT Vogy harus menjabarkan neraca saldo sesuaian (adjusted trial
balance) Mort Co, pada akhir tahun sebelum mereka menerapkan metode
ekuitas terhadap investasinya dan melakukan pengonsolidasian laporan
keuangannya dengan laporan keuangan Mort Co, dengan menggunakan
metode kurs penutup (closing rate method) seperti yang sudah dibahas
sebelumnya. Penjabaran neraca saldo sesuaian ke Rupiah dapat diilustrasikan
dalam figur 14-1 berikut.
 EKSI4311/MODUL 4 4.27

Figur 14-1
Kertas Kerja Penjabaran Mort Co untuk 2011
(Mata Uang Asing Dolar Amerika)
Neraca saldo Kurs Neraca saldo
Debit
Kas $400.000 Rp 8.550 Rp3.420.000.000
Piutang 350.000 8.550 2.992.500.000
Sediaan 303.000 8.550 2.590.650.000
Aset Tetap 320.000 8.550 2.736.000.000
Pinjaman ke PT Vogy 65.263 8.550 558.000.000
Kos Barang Terjual 540.000 8.640 4.665.600.000
Depresiasi 20.000 8.640 172.800.000
Gaji dan Upah 210.000 8.640 1.814.400.000
Biaya Lain 100.000 8.640 864.000.000
Dividen 120.000 8.820 1.058.400.000
Akumulasi 388.193.684
Pendapatan
Komprehensif Lain
Rp2.428.263 Rp21.260.543.684
Kredit
Akumulasi Depresiasi $150.000 8.550 Rp1.282.500.000
Utang 75.000 8.550 641.250.000
Obligasi 180.000 8.550 1.539.000.000
Modal Saham 380.000 9.000 3.420.000.000
Laba Ditahan (Awal) 500.000 9.000 4.500.000.000
Penjualan 1.140.000 8.640 9.849.600.000
Untung Penjabaran 3.263 8.640 28.193.684
Rp2.428.263 Rp21.260.543.684

Setelah semua pos laporan keuangan telah dijabarkan dalam Rupiah,


neraca saldo debit, dan kredit ditotal dan jumlah yang diperlukan untuk
menyeimbangkan saldo debit dan kredit dimasukkan sebagai penyesuaian
terhadap ekuitas akibat penjabaran dan diakui sebagai komponen pendapatan
komprehensif lain. Sebagai contoh jumlah sebesar Rp388.193.684 yang
diakui sebagai penyesuaian terhadap ekuitas akibat penjabaran dalam figur
14-1 didapatkan dari selisih pengurangan jumlah total debit dan jumlah total
4.28 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

kredit dalam kolom Rupiah. Laporan keuangan Mort Co, (perusahaan anak)
dalam mata uang pelaporan diilustrasikan dalam figur 14-2.

Figur 14-2
Mort Co.
Laporan Laba Rugi dan Laba Ditahan
Untuk Tahun Yang Berakhir 31 Desember 2011
Penjualan Rp9.849.600.000
(-) Biaya
Kos Barang Terjual 4.665.600.000
Depresiasi 172.800.000
Gaji dan Upah 1.814.400.000
Biaya Lain 864.000.000
Total Biaya 7.516.800.000
Laba Operasi 2.332.800.000
Untung Penjabaran 28.193.684
Laba Bersih Rp2.360.993.684
Laba Ditahan 1 Januari 2011 Rp4.500.000.000
Laba Bersih 2.360.993.684
6.860.993.684
(-) Dividen (1.058.400.000)
Laba Ditahan 31 Desember 2011 5.802.593.684

Mort Co
Laporan Posisi Keuangan
31 Desember 2011
Kas Rp3.420.000.000
Piutang 2.992.500.000
Sediaan 2.590.650.000
Aset Tetap 2.736.000.000
Akumulasi Depresiasi Aset Tetap (1.282.500.000)
Pinjaman ke PT Vogy 558.000.000
Total Aset Rp1.014.650.000
Utang Rp641.250.000
Obligasi 1.539.000.000
Modal Saham 3.420.000.000
Laba Ditahan 5.802.593.684
Akumulasi P. Komprehensif Lain (388.193.684)
Total Kewajiban dan Ekuitas Rp1.014.650.000
 EKSI4311/MODUL 4 4.29

b. Metode Ekuitas
PT Vogy mencatat investasi pada Mort Co, sebesar nilai wajarnya pada
tanggal 31 Desember 2010 sebesar Rp9.270.000.000. Untuk memudah-
kannya dalam menelusur nilai investasi pada Mort Co, sebelum dilakukan
konsolidasi, PT Vogy menggunakan metode ekuitas. Laporan keuangan
Mort, Co yang telah dijabarkan digunakan PT Vogy dalam menerapkan
metode ekuitas. Jurnal untuk mencatat penerimaan dividen dari Mort, Co
pada tanggal 1 Desember 2011 sebagai berikut.

Des. 1 Kas Rp1.058.400.000


Investasi pada Mort Rp1.058.400.000

Selain itu, PT Vogy mengakui haknya atas laba Mort, Co pada tahun
2011, dan juga mengakui rugi penjabaran belum direalisasi. Pengakuan
tersebut dijurnal sebagai berikut.

Des. 31 Investasi pada Mort Rp1.972.800.000


Laba komprehensif lainya:
Penyesuaian Ekuitas atas Rp388.193.684
Penjabaran
Laba dari Mort Rp2.360.993.684

Ilustrasi atas Amortisasi Ketika Selisih Lebih Nilai Wajar atas Nilai
Buku Dialokasikan pada Aset dan Kewajiban yang Dapat Diidentifikasi:
Amortisasi Paten
PT Vogy membayar tunai sebesar Rp9.270.000.000 untuk investasinya
pada Mort, Co. Nilai wajar aset neto Mort Co, pada saat akuisisi adalah
sebesar Rp7.920.000.000. Selisih lebih nilai investasi atas nilai aset neto
sebesar Rp1.350.000.000 dialokasikan untuk hak paten yang tidak dicatat
dalam pembukuan Mort Co karena paten tersebut dikembangkan dari
internal. Perhitungan mengenai nilai hak paten harus menggunakan mata
uang lokal Mort Co. Langkah pertama untuk menghitung amortisasi hak
paten untuk investasi PT Vogy pada Mort Co adalah dengan mengubah saldo
selisih lebih yang dinyatakan dalam mata uang pelaporan sebesar
Rp1.350.000.000 ke dalam mata uang fungsional Mort Co dengan
menggunakan kurs pada tanggal akuisisi US$1 = Rp9.000 sehingga
menghasilkan nilai hak paten dalam Dolar Amerika sebesar US$150,000.
4.30 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Dengan umur ekonomis hak paten 10 tahun, amortisasi paten pada tahun
2011 (dengan menggunakan kurs rata-rata tahun 2011) adalah sebesar
Rp129.600.000 (US$15,000*8.640). Amortisasi paten dicatat pada
pembukuan PT Vogy sebagai berikut.

Des. 31 Laba dari Mort Rp129.600.000


Laba komprehensif lainnya:
Penyesuaian Ekuitas atas Rp66.150.000
Penjabaran
Investasi pada Mort Rp195.750.000

Penyesuaian ekuitas dari penjabaran hak paten yang timbul pada jurnal
di atas disebabkan oleh perubahan kurs yang terjadi pada tahun 2011, dan
kredit pada investasi pada Mort Co, mencerminkan penurunan hak paten
yang belum teramortisasi pada tahun 2011. Hubungan ini terangkum dalam
tabel berikut.

Dolar Amerika Kurs Rupiah Indonesia

Hak Paten 1 Januari 2011 $150.000 Rp9.000 Rp1.350.000.000


(-) Amortisasi 15.000 8.640 129.600.000
135.000 1.220.400.000
Penyesuai ekuitas - 66.150.000,00
Hak Paten 31 Desember 2011 $135.000 8.550 Rp1.154.250.000

Dari keseluruhan jurnal yang telah dicatat di atas maka nilai investasi
pada Mort, Co pada 31 Desember 2011 dapat dirangkum dalam rekonsiliasi
berikut.

Nilai investasi 1 Januari 2011 Rp9.270.000.000


(-) Dividen (1.058.400.000)
(+) Laba dari Mort Co, 2.360.993.684
(-) Rugi Penjabaran Belum Terealisasi (388.193.684)
(-) Amortisasi Hak Paten (129.600.000)
(-) Rugi Penjabaran Belum Terealisasi atas Paten (66.150.000)
Nilai Investasi 31 Desember 2011 Rp9.988.650.000
 EKSI4311/MODUL 4 4.31

c. Konsolidasi
Figur 14-3 menampilkan kertas kerja konsolidasian laporan keuangan PT
Vogy dan Mort Co, untuk tahun berakhir 31 Desember 2011. PT Vogy
melaporkan laba dari Mort Co sebesar Rp2.231.394.000 yang didapatkan dari
laba bersih Mort Co dikurangi amortisasi hak paten. Akun investasi pada
Mort sebesar Rp9.988.650.000 sesuai dengan nilai investasi akhir pada Mort
Co yang ada pada rekonsiliasi di atas. PT Vogy juga mempunyai saldo
penyesuaian ekuitas akibat penjabaran sebesar Rp454.343.684 yang
merupakan hasil penjumlahan dari penyesuaian ekuitas akibat penjabaran
laporan keuangan dan penyesuaian ekuitas akibat penjabaran hak paten.
Prosedur konsolidasi laporan keuangan kegiatan usaha luar negeri pada
dasarnya sama dengan prosedur konsolidasi kegiatan usaha domestik. Berikut
adalah jurnal penyesuaian dan eliminasi yang dibuat oleh PT Vogy dalam
melakukan prosedur konsolidasi:

Des. 31 Laba dari Mort Rp2.231.393.684


Dividen Rp1.058.400.000
Investasi pada Mort Rp1.172.993.684

(untuk mengeliminasi laba


dan dividen dari Mort dan
mengembalikan akun
investasi ke saldo awal
periode)

Des. 31 Laba ditahan-Mort (awal) Rp4.500.000.000


Modal saham-Mort 3.420.0000.000
Hak Paten 1.350.000.000
Investasi pada Mort Rp9.270.000.000
(untuk mengeliminasi
timbal-balik ekuitas dan
saldo investasi pada awal
periode, dan memasukkan
hak paten belum
teramortisasi)

Des. 31 Investasi pada Mort Rp454.343.684


Pendapatan
Komprehensif Lain:
Penyesuaian Ekuitas
atas Penjabaran Rp388.193.684
Hak Paten Rp66.150.000
4.32 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

(untuk menyesuaikan
akun Investasi pada Mort
dan Hak Paten atas rugi
penjabaran belum
terealisasi dan
mengeliminasi pendapatan
komprehensif lain yang
diakui Mort)

Des. 31 Biaya Lain Rp129.600.000


Hak Paten Rp129.600.000
(untuk menyesuaikan nilai
paten dan memasukkan
amortisasi hak paten)
Des. 31
Pinjaman dari Mort Rp558.000.000
Pinjaman ke PT Rp558.000.000
Vogy
(untuk mengeliminasi
saldo timbal-balik
pinjaman dari Mort)
 EKSI4311/MODUL 4
Kertas Kerja Konsolidasian PT Vogya dan Anak Perusahaan-Penjabaran
Untuk Tahun yang Berakhir pada 31 Desember 2011 (dalam ribuan)

Figur 14-3
Penyesuaian dan Eliminasi Laporan
PT Vogy Mort
Debet Kredit Konsolidasi
Laporan Laba Rugi
Penjualan Rp13.200.000 Rp9.849.600 Rp23.049.600
Laba dari Mort 2.231.394 a 2.231.394 0
Kos Barang Terjual (7.800.000) (4.665.600) (12.465.600)
Depresiasi (500.000) (172.800) (672.800)
Gaji dan Upah (1.800.000) (1.814.400) (3.614.400)
Biaya Lain (990.000) (864.000) d 129.600 (1.983.600)
Untung Penjabaran 28.194 28.194
Laba Bersih Rp4.341.394 Rp2.360.994 4.341.394

Laba Ditahan
Laba Ditahan -PT Vogy Rp10.800.000 Rp10.800.000
Laba Ditahan -Mort Rp4.500.000 b 4.500.000 0
Laba Bersih 4.341.394 2.360.994 4.341.394

Dividen (2.200.000) (1.058.400) a 1.058.400 (2.200.000)


Laba Ditahan-Akhir Rp12.941.394 Rp5.802.594 12.941.394

Laporan Posisi Keuangan


Kas Rp4.000.000 Rp3.420.000 Rp7.420.000

4.33
Piutang 3.600.000 2.992.500 6.592.500
4.34

4.34
Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Penyesuaian dan Eliminasi Laporan


PT Vogy Mort
Debet Kredit Konsolidasi
Sediaan 2.658.000 2.590.650 5.248.650
Aset Tetap 6.400.000 2.736.000 9.136.000
Akumulasi Depresiasi (1.400.000) (1.282.500) (2.682.500)
Pinjaman ke PT Vogy 558.000 e 558.000 0
a 1.172.994
Investasi pada Mort 9.988.650 c 454.344
b 9.270.000 0
c 66.150
Hak Paten b 1.350.000 1.154.250
d 129.600
Aset Total Rp25.246.650 Rp 11.014.650 Rp26.868.900

Akuntansi Keuangan Lanjutan II 


Utang Rp621.600 Rp641.250 Rp1.262.850
Pinjaman dari Mort 558.000 e 558.000 0
Obligasi 780.000 1.539.000 2.319.000
Modal Saham 10.800.000 3.420.000 b 3.420.000 10.800.000
Laba Ditahan 12.941.394 5.802.594 12.941.394
Pend. Komprehensif Lain (454.344) (388.194) c 388.194 (454.344)
Liabilitas dan Ekuitas
Total Rp25.246.650 Rp 11.014.650 12.643.337 12.643.37 Rp26.868.900
 EKSI4311/MODUL 4 4.35

B. ILUSTRASI: PENGUKURAN KEMBALI

Ketika mata uang fungsional kegiatan usaha luar negeri sama dengan
mata uang fungsional perusahaan induk, tetapi pembukuan kegiatan usaha
luar negeri tersebut tetap menggunakan mata uang lokal, laporan keuangan
kegiatan usaha luar negeri tersebut perlu diukur kembali ke dalam mata uang
fungsional perusahaan induk dengan menggunakan metode temporal yang
sudah dibahas sebelumnya manakala untung atau rugi pengukuran kembali
diakui dalam laporan laba rugi. Untuk dapat membandingkan perbedaan
antara penjabaran dan pengukuran-kembali, ilustrasi penjabaran laporan
keuangan Mort Co sebelumnya digunakan dengan mengubah asumsi bahwa
mata uang fungsional Mort Co adalah Rupiah (mata uang fungsional PT
Vogy) sehingga metode pengukuran kembali harus digunakan.
Aset, liabilitas, dan ekuitas Mort Co pada saat akuisisi tanggal 31
Desember 2010 diukur kembali dengan menggunakan kurs pada tanggal itu
(US$ 1 = Rp9000). Pengukuran kembali pada saat akuisisi sama dengan
penjabaran pada saat akuisisi. Selisih lebih nilai investasi atas nilai aset neto
sebesar Rp1.350.000.000 dialokasikan untuk hak paten. Berbeda dengan
prosedur penjabaran, dalam prosedur pengukuran kembali, nilai hak paten
tidak disesuaikan dengan perubahan kurs kemudian. Dengan demikian,
amortisasi paten setiap tahun selama 10 tahun adalah sebesar Rp135.000.000.
Pinjaman kepada PT Vogy yang didenominasi dalam Rupiah sebesar
Rp558.000.000 (US$62.000) bukanlah transaksi dalam mata uang asing bagi
keduanya karena mata uang fungsional kedua perusahaan tersebut adalah
Rupiah. Dengan demikian, Mort tidak perlu menyesuaikan saldo pinjaman
kepada PT Vogy untuk mencerminkan perubahan kurs dan tidak perlu
mengakui untung penjabaran. Berikut ini figur 14-4 yang menunjukkan
neraca saldo sesuaian (adjusted trial balance) Mort Co pada akhir tahun,
sebelum tia menerapkan metode ekuitas dan melakukan pengonsolidasian
laporan keuangannya dengan laporan keuangan Mort Co, dengan
menggunakan metode temporal:
4.36 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Figur 14-4
Kertas Kerja Pengukuran Kembali Mort Co untuk 2011
(Mata Uang Asing Dolar Amerika)
Neraca saldo Kurs Neraca saldo
Debit
Kas $400.000 KP Rp8.550 Rp3.420.000.000
Piutang 350.000 KP 8.550 2.992.500.000
Sediaan 303.000 KH 8.820 2.672.460.000
Aset Tetap 320.000 KH 9.000 2.880.000.000
Pinjaman ke PT Vogy 62.000 KA 9.000 558.000.000
Kos Barang Terjual 540.000 4.782.870.000
Depresiasi 20.000 KH 9.000 180.000.000
Gaji dan Upah 210.000 KRR 8.640 1.814.400.000
Biaya Lain 100.000 KRR 8.640 864.000.000
Dividen 120.000 KA 8.820 1.058.400.000
Rugi Penjabaran 77.220.000
2.425.000 21.299.850.000
Kredit
Akumulasi Depresiasi $150.000 KH 9.000 Rp1.350.000.000
Utang 75.000 KP 8.550 641.250.000
Obligasi 180.000 KP 8.550 1.539.000.000
Modal Saham 380.000 KH 9.000 3.420.000.000
Laba Ditahan (Awal) 500.000 KH 9.000 4.500.000.000
Penjualan 1.140.000 KRR 8.640 9.849.600.000
2.425.000 21.299.850.000

KP (kurs penutup), KRR (kurs rata-rata), KH (kurs historis), KA (Kurs Aktual)

Selain untuk pinjaman antarperusahaan, semua pos moneter diukur


kembali menggunakan kurs penutup. Pos moneter ini termasuk kas, piutang,
utang, dan obligasi. Pinjaman ke PT Vogy dan dividen diukur kembali
menggunakan kurs aktual. Kos barang terjual dan sediaan dengan asumsi
MPKP diukur kembali dengan kurs historis pada saat pembelian sediaan
terakhir pada tanggal 1 Desember 2011, dengan detil perhitungan sebagai
berikut.

Dolar Amerika Kurs Rupiah


Sediaan 1 Januari 2011 $250.000 Rp9.000 Rp2.250.000.000
Pembelian (2011) 593.000 8.640 5.123.520.000
843.000 7.373.520.000
Sediaan 31 Desember 2011 (303.000) 8.550 (2.590.650.000)
Kos Barang Terjual 540.000 Rp4.782.870.000
 EKSI4311/MODUL 4 4.37

Pos nonmoneter, seperti aset tetap dan akumulasi depresiasi diukur


kembali menggunakan kurs historis pada tanggal akuisisi. Biaya yang
berkaitan dengan pos moneter diukur kembali menggunakan kurs rata-rata
sedangkan biaya yang berkaitan dengan pos nonmoneter diukur kembali
menggunakan kurs historis. Penjualan diukur kembali menggunakan kurs
rata-rata. Akun modal saham dan laba ditahan (pada saat akuisisi) diukur
kembali menggunakan kurs historis pada tanggal akuisisi, sedangkan laba
ditahan akhir periode tidak diukur kembali, tetapi merupakan penghitungan
dari laba ditahan awal ditambah laba bersih setelah diukur kembali dan
dikurangi dividen setelah diukur kembali.
Setelah semua pos laporan keuangan telah diukur kembali dalam Rupiah,
neraca saldo debit dan kredit ditotal serta jumlah yang diperlukan untuk
menyeimbangkan saldo debit dan kredit diakui sebagai untung atau rugi
penjabaran dalam laporan keuangan Mort Co. Jika jumlah saldo debit lebih
besar maka diakui untung penjabaran, dan sebaliknya jika jumlah kredit lebih
besar maka diakui rugi penjabaran.

1. Metode Ekuitas dan Konsolidasi


Sama dengan ilustrasi penjabaran, PT Vogy menggunakan metode
ekuitas untuk menelusur saldo investasi pada Mort pada akhir tahun 2011.
Jurnal yang dicatat PT Vogy untuk mencatat nilai investasi dan perubahannya
sebagai berikut.

Des./2010 31 Investasi pada Rp9.270.000.000


Mort
Kas Rp9.270.000.000

Des./2011 1 Kas Rp1.058.400.000


Investasi Rp1.058.400.000
pada Mort
(untuk mencatat
penerimaan
dividen)

Des./2011 31 Investasi pada Rp1.996.110.000


Mort
Laba dari Rp1.996.110.000
Mort
(untuk mencatat
laba investasi pada
Mort yang
4.38 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

diperoleh dari laba


bersih, dikurangi
amortisasi hak
paten)

Dari jurnal tersebut diperoleh nilai investasi akhir pada Mort sebesar
Rp10.207.710.000 dan sama dengan aset neto akhir ditambah dengan hak
paten yang belum diamortisasi. Jumlah tersebut akan dieliminasi dalam
kertas kerja konsolidasi yang dapat dilihat pada figur 14-5.
Jurnal-jurnal penyesuaian dan eliminasi dalam kertas kerja konsolidasi
yang menggunakan pengukuran kembali sebagai berikut.

Des. 31 Laba dari Mort Rp1.996.110.000


Dividen Rp1.058.400.000
Investasi pada Rp937.710.000
Mort
(untuk mengeliminasi
laba dan dividen dari
Rama dan
mengembalikan akun
investasi ke saldo awal
periode)

Des. 31 Laba ditahan-Mort Rp4.500.000.000


(awal)
Modal saham-Mort 3.420.000.000
Hak Paten 1.350.000.000
Investasi pada Rp9.270.000.000
Mort
(untuk mengeliminasi
timbal-balik ekuitas dan
saldo investasi pada awal
periode, dan
memasukkan hak paten
belum teramortisasi)

Des. 31 Biaya Lain Rp135.000.000


Hak Paten Rp135.000.000
(untuk menyesuaikan
nilai paten dan
memasukkan amortisasi
hak paten)
 EKSI4311/MODUL 4 4.39

Des. 31 Pinjaman dari Mort Rp558.000.000


Pinjaman ke PT Rp558.000.000
Vogy
(untuk mengeliminasi
saldo timbal-balik
pinjaman dari Mort)
 EKSI4311/MODUL 4 4.40

4.40
KERTAS KERJA KONSOLIDASIAN PT VOGY DAN ANAK PERUSAHAAN-PENGUKURAN KEMBALI
UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR PADA 31 DESEMBER 2011 (DALAM RIBUAN)
Figur 14-5
Penyesuaian dan Eliminasi Laporan
PT Vogy Mort
Debit Kredit Konsolidasian
Laporan Laba Rugi
Penjualan Rp13.200.000 Rp9.849.600 Rp23.049.600
Laba dari Mort 1.996.110 a 1.996.110 0
Kos Barang Terjual (7.800.000) (4.782.870) (12.582.870)

Akuntansi Keuangan Lanjutan II 


Depresiasi (500.000) (180.000) (680.000)
Gaji dan Upah (1.800.000) (1.814.400) (3.614.400)
Biaya Lain (990.000) (864.000) c 135.000 (1.989.000)
Rugi Penjabaran (77.220) (77.220)
Laba Bersih Rp4.106.110 Rp2.131.110 Rp4.106.110

Laba Ditahan
Laba Ditahan -PT Vogy Rp10.800.000 Rp10.800.000
Laba Ditahan -Mort Rp4.500.000 b 4.500.000 0
Laba Bersih 4.106.110 2.131.110 4.106.110
Dividen (2.200.000) (1.058.400) a 1.058.400 (2.200.000)
Laba Ditahan-Akhir Rp12.706.110 Rp5.572.710 Rp12.706.110
Laporan Posisi Keuangan
Kas Rp4.000.000 Rp3.420.000 Rp7.420.000
 EKSI4311/MODUL 4 4.41

 EKSI4311/MODUL 4
Penyesuaian dan Eliminasi Laporan
PT Vogy Mort
Debit Kredit Konsolidasian
Piutang 3.600.000 2.992.500 6.592.500
Sediaan 2.658.000 2.672.460 5.330.460
Aset Tetap 6.400.000 2.880.000 9.280.000
Akumulasi Depresiasi Aset Tetap (1.400.000) (1.350.000) (2.750.000)
Pinjaman ke PT Vogy 558.000 d 558.000 0
a 937.710
Investasi pada Mort 10.207.710 0
b 9.270.000
Hak Paten b 1.350.000 c 135.000 1.215.000
Aset Total Rp25.465.710 Rp11.172.960 27.087.960

Utang Rp621.600 Rp641.250 Rp1.262.850


Pinjaman dari Mort 558.000 d 558.000 0
Obligasi 780.000 1.539.000 2.319.000
Modal Saham 10.800.000 3.420.000 b 3.420.000 10.800.000
Laba Ditahan 12.706.110 5.572.710 12.706.110

Liabilitas dan Ekuitas Total Rp25.465.710 Rp11.172.960 11.959.110 11.959.110 Rp27.087.960

4.41
 EKSI4311/MODUL 4 4.42

Prosedur konsolidasi kegiatan usaha luar negeri (perusahaan anak) yang


memiliki mata uang fungsional yang sama dengan mata uang fungsional
perusahaan induk pada dasarnya sama dengan prosedur konsolidasi kegiatan
usaha domestik setelah laporan keuangan kegiatan usaha luar negeri tersebut
telah diukur kembali. Meskipun prosedur pengukuran kembali lebih
kompleks dibandingkan prosedur penjabaran, prosedur konsolidasi laporan
keuangan kegiatan usaha luar negeri yang diukur kembali lebih mudah
dibandingkan prosedur konsolidasi laporan keuangan kegiatan usaha luar
negeri yang dijabarkan karena dalam pengukuran kembali tidak
menghasilkan untung atau rugi penjabaran yang belum terealisasi atau
penyesuaian ekuitas akibat penjabaran.

2. Perbedaan Laporan Konsolidasian (Penjabaran dan Pengukuran


Kembali)
Laporan keuangan konsolidasian PT Vogy dan Mort Co yang
menggunakan prosedur penjabaran dan prosedur pengukuran kembali dapat
dilihat dalam figur 14-6 berikut ini.

PT VOGY DAN MORT


Laporan Laba Rugi Konsolidasian
Untuk Tahun Yang Berakhir 31 Desember 2011
Penjabaran Pengukuran Kembali
Penjualan Rp23.049.600 Rp23.049.600
(-) Biaya
Kos Barang Terjual (12.465.600) (12.582.870)
Depresiasi (672.800) (680.000)
Gaji dan Upah (3.614.400) (3.614.400)
Biaya Lain (1.983.600) (1.989.000)
Total Biaya (18.736.400) (18.866.270)
Laba Operasi 4.313.200 4.183.330
Untung/Rugi Penjabaran 28.194 (77.220)
Laba Bersih 4.341.394 4.106.110
Laba Ditahan 1 Januari 2011 10.800.000 10.800.000
15.141.394 14.906.110
(-) Dividen (2.200.000) (2.200.000)
Laba Ditahan 31 Desember 2011 12.941.394 12.706.110
PT VOGY DAN MORT
Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian
31 Desember 2011
Kas Rp7.420.000 Rp7.420.000
Piutang 6.592.500 6.592.500
Sediaan 5.248.650 5.330.460
 EKSI4311/MODUL 4 4.43

Untuk Tahun Yang Berakhir 31 Desember 2011


Penjabaran Pengukuran Kembali
Aset Tetap 9.136.000 9.280.000
Akumulasi Depresiasi Aset Tetap (2.682.500) (2.750.000)
Hak Paten 1.154.250 1.215.000
Total aset Rp26.868.900 Rp27.087.960
Utang Rp1.262.850 Rp1.262.850
Obligasi 2.319.000 2.319.000
Modal Saham 10.800.000 10.800.000
Laba Ditahan 12.941.394 12.706.110
Akumulasi P. Komprehensif Lain (454.344) -
Total kewajiban dan ekuitas Rp26.868.900 Rp27.087.960

C. LINDUNG NILAI ATAS INVESTASI NETO DALAM KEGIATAN


USAHA LUAR NEGERI

Perusahaan Indonesia dengan kegiatan usaha luar negeri dapat


melakukan transaksi kontrak forward atau transaksi dalam mata uang asing
untuk menghapus dampak fluktuasi kurs terhadap investasi neto pada
kegiatan usaha luar negeri. Untung atau rugi yang timbul dari transaksi dalam
mata uang asing yang diperuntukkan untuk aktivitas lindung nilai diakui
sebagai penyesuaian ekuitas akibat penjabaran. Klasifikasi sebagai
penyesuaian ekuitas akibat penjabaran ini berarti bahwa untung atau rugi
penjabaran tersebut dimasukkan sebagai komponen pendapatan komprehensif
lain. Dengan demikian, penyesuaian ekuitas akibat penjabaran atas transaksi
dalam mata uang asing dapat disaling hapuskan dengan penyesuaian ekuitas
akibat penjabaran laporan keuangan dalam mata uang asing.
Prosedur lindung nilai atas investasi neto pada kegiatan usaha luar negeri
tidak dapat diterapkan pada kegiatan usaha luar negeri yang mata uang
fungsionalnya sama dengan mata uang fungsional perusahaan induknya.
Lindung nilai atas investasi neto semacam ini diperlakukan seperti perlakuan
atas aktivitas spekulasi. Untung atau rugi atas aktivitas lindung nilai, seperti
ini diakui dalam laporan laba rugi kegiatan usaha luar negeri dalam periode
dilakukannya lindung nilai.
4.44 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan Soal Essay berikut!
1) Pada 1 Januari 2011, PT Tocomo membentuk anak perusahaan di luar
negeri, Horray Inc. Pembelian sediaan hanya dilakukan pada tanggal
3 Januari 2011 dan 5 Agustus 2011. Sediaan yang dibeli senilai
200.000.000 UMUL (unit mata uang lokal) dan 92.000.000. UMUL.
Sediaan pada 31 Desember 2011 adalah sebesar 80.000.000 LCU. Mata
uang fungsional Horray Inc adalah Rupiah (sama dengan PT Tocomo).
Kurs pada tanggal 3 Januari 2011, 5 Agustus 2011, dan 31 Desember
2010 adalah 1 UMUL = Rp220 ; 1 UMUL =Rp190 ; 1 UMUL = Rp225.
Berapakah jumlah pengukuran kembali dari Kos Barang Terjual.
2) PT Moo mengakuisisi seluruh saham Now Inc (Perusahaan Amerika)
pada 1 Januari 2011 dengan membayar Rp90.900.000.000 ketika Now
memiliki modal saham sebesar US$ 3.000.000 dan laba ditahan sebesar
US$ 5.500.000. Aset dan Liabilitas sudah dinilai wajar kecuali mesin
yang dinilai terlalu rendah sebesar US$ 600.000 dan masih memiliki
umur ekonomis 10 tahun. Sisa selisih lebih dialokasikan kepada paten
yang belum dicatat yang memilik umur ekonomis 10 tahun. Kurs tukar
antara Rupiah dan Dolar Amerika adalah sebagai berikut.
1 Januari 2011  US$ 1 = Rp9000
Kurs rata-rata  US$ 1 = Rp8550
Kurs 31 Desember 2011 = Rp9270
Tentukan berapa untung atau rugi penjabaran belum terealisasi atas paten
dan undervaluation dari mesin?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pengukuran kembali dari Kos Barang Terjual

UMUL Kurs Rupiah

Pembelian Januari 2011 Rp200.000.000 Rp220 Rp44.000.000.000


Pembelian Agustus 2011 92.000.000 190 17.480.000.000
292.000.000 61.480.000.000
 EKSI4311/MODUL 4 4.45

Sediaan 31 Desember
2011 80.000.000 225 18.000.000.000
Kos Barang Terjual 212.000.000 43.480.000.000

2) Keuntungan atau kerugian penjabaran belum terealisasi atas paten dan


undervaluation dari mesin

Kos Investasi Rp90.900.000.000


Nilai Aset Neto
Modal Saham (dijabarkan menggunakan kurs pada
tanggal akuisisi) 27.000.000.000
Laba Ditahan (dijabarkan menggunakan kurs pada
tanggal akuisisi) 49.500.000.000
Selisih Lebih Rp14.400.000.000
Alokasi ke:
Undevralued mesin (dijabarkan menggunakan kurs pada
tanggal akuisisi) 5.400.000.000
Paten 9.000.000.000

Dolar Rupiah
Kurs
Amerika Indonesia
Hak Paten 1 Januari 2011 $1.000.000 Rp9.000 Rp9.000.000.000
(-) Amortisasi 8.550 855.000.000
100.000
900.000 8.145.000.000
Penyesuai ekuitas - 198.000.000
Hak Paten 31 Desember 2011 900.000 9.270 Rp8.343.000.000
Undervalued Mesin 1 Januari 2011 $600.000 Rp9.000 Rp5.400.000.000
(-) Depresiasi $60.000 8.550 513.000.000
540.000 4.887.000.000
Penyesuai ekuitas - 118.800.000
Undervalued Mesin 31 Desember
540.000 9.270 Rp5.005.800.000
2011

R A NG KU M AN

Ketika mata uang fungsional kegiatan usaha luar negeri sama


dengan mata uang fungsional perusahaan induk, tetapi pembukuan
kegiatan usaha luar negeri tersebut tetap menggunakan mata uang lokal,
laporan keuangan kegiatan usaha luar negeri tersebut perlu diukur
4.46 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

kembali ke dalam mata uang fungsional perusahaan induk dengan


menggunakan metode temporal.
Perusahaan Indonesia dengan kegiatan usaha luar negeri dapat
melakukan transaksi kontrak forward atau transaksi dalam mata uang
asing untuk menghapus dampak fluktuasi kurs terhadap investasi neto
pada kegiatan usaha luar negeri.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Sebuah perusahaan Indonesia memiliki anak perusahaan di Australia,
dan Rupiah melemah terhadap mata uang lokal (dolar Australia). Rupiah
adalah mata uang fungsional dari anak perusahaan tersebut. Dengan
dasar informasi itu, hal yang akan muncul dalam laporan konsolidasian
adalah ...
A. untung penjabaran
B. rugi Penjabaran
C. kenaikan nilai ekuitas
D. penurunan nilai ekuitas

2) Manakah dari pilihan berikut yang tidak akan mengakibatkan perubahan


pada akun pendapatan komprehensif lain-penyesuaian dari penjabaran?
A. Lindung nilai investasi neto pada kegiatan usaha luar negeri.
B. Pinjaman jangka panjang dari perusahaan induk ke anak perusahaan.
C. Pengukuran kembali laporan keuangan anak perusahaan luar negeri.
D. Penjabaran laporan keuangan anak perusahaan luar negeri.

3) Mata uang fungsional anak perusahaan asing adalah mata uang lokal.
Kurs yang tepat digunakan untuk menjabarkan depresiasi aset tetap
adalah ...
A. kurs historis
B. kurs penutup
C. kurs rata-rata tertimbang selama periode
D. kurs aktual

4) Saldo akhir tahun piutang dalam laporan keuangan anak perusahaan luar
negeri harus ditranslasikan oleh perusahaan induk untuk tujuan
konsolidasi dengan menggunakan ...
A. kurs historis
B. kurs aktual
 EKSI4311/MODUL 4 4.47

C. kurs rata-rata
D. kurs penutup

5) Sebuah perusahaan asing menjabarkan saldo akun dalam mata uang


asing ke Rupiah untuk laporan keuangan tahun 2011. Kurs rata-rata
selama tahun 2011 harus digunakan untuk menjabarkan ...
A. kas pada 31 Desember 2011
B. mesin yang dibeli pada tahun 2011
C. modal saham pada 1 Januari 2011
D. pendapatan untuk tahun 2011

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Modul 5. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus
mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum dikuasai.
4.48 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Kunci Jawaban Tes Formatif


Tes Formatif 1
1) B
2) A
3) A
4) C
5) C

Tes Formatif 2
1) A
2) C
3) C
4) D
5) D
 EKSI4311/MODUL 4 4.49

Glosarium

Kegiatan usaha
luar negeri : Suatu entitas yang merupakan perusahaan anak,
perusahaan asosiasi, ventura bersama atau cabang dari
perusahaan pelapor, yang aktivitasnya dilaksanakan di
suatu negara atau menggunakan mata uang selain dari
mata uang perusahaan pelapor.

Kurs penutup : Kurs pada akhir periode pelaporan.

Mata uang
Pelaporan : Mata uang yang digunakan dalam penyajian laporan
keuangan konsolidasian. Mata uang pelaporan untuk
laporan keuangan konsolidasian perusahaan Indonesia
yang mempunyai anak perusahaan di luar negeri
adalah Rupiah.

Mata uang asing : Suatu mata uang selain mata uang fungsional suatu
perusahaan.

Mata uang lokal : Mata uang dari negara tempat perusahaan asing
beroperasi. Jadi dolar Amerika adalah mata uang lokal
bagi anak perusahaan Indonesia yang beroperasi di
Amerika.

Pos-pos moneter : Unit-unit mata uang yang dimiliki dan aset serta
liabilitas yang akan diterima atau dibayarkan dalam
jumlah unit mata uang yang pasti atau dapat
ditentukan. Pos-Pos nonmoneter . Semua pos aset
dan liabilitas yang bukan merupakan pos moneter.
4.50 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Daftar Pustaka

Alfredson, Keith., Ken L., Ruth P., Janice L., Kerry C., Victoria W., dan Matt
D. 2009. Applying International Financial Reporting Standards. 2th
Edition. John Wiley & Sons Australia.

Beams. Floyd A., Joseph H. Anthony., Bruce Bettinghaus., dan Kenneth A.


Smith. 2012. Advanced Accounting. 11th Edition. Pearson Education.
New Jersey.

Ikatan Akuntan Indonesia. 2009. PSAK 10: Pengaruh Perubahan Nilai Tukar
Valuta Asing. IAI.

International Accounting Standards Board. 2010. IAS 21: The Effect of


Changes in Foreign Exchange Rates. IASB.

Jeter, Debra C., dan Paul K.Chaney. 2011. Advanced Accounting. 4th Edition.
John Wiley & Sons. New York.

Kieso, D.E., J.J. Weygandt, dan T.D. Warfield. 2011. Intermediate


Accounting. IFRS Edition. John Wiley & Sons. New York.

Mirza, A.A., Graham J.H., dan Magnus O. 2006. International Financial


Reporting Standards “Workbook and Guide”. John Wiley & Sons. New
Jersey.

Neo, Pearl T.H., dan Peter Lee Lip Nyean. 2009. Advanced Financial
Accounting: An IAS and IFRS Approach. 1th Edition. McGraw Hill
Education.

Sugiri, S. dan Sumiyana. 2005. Akuntansi Keuangan Menengah. Edisi


Revisian. Unit Penerbit dan Percetakan AMP YKPN.

Suparwoto, L.1999. Akuntansi Keuangan Lanjutan. Edisi kesatu. BPFE


Yogyakarta.
MODUL 5

Konsep Derivatif dan Mata Uang Asing


Prof. Dr. Slamet Sugiri, M.Si.

PE N DA H UL U AN

M odul ini akan membahas dan memperkenalkan konsep umum tentang


derivatif dan transaksi-transaksi yang terjadi dalam mata uang asing.
Konsep yang berkaitan dengan risiko apa saja yang dapat dikendalikan oleh
derivatif, serta bagaimana derivatif tersebut mampu untuk mengendalikan
risiko. Suku bunga, harga komoditas, nilai tukar mata uang asing, dan harga
saham merupakan beberapa contoh harga dan suku bunga yang dapat
dikendalikan bila kita menggunakan hedging.

Modul ini membahas tentang konsep-konsep umum derivatif dan mata


uang asing, yang akan dibagi menjadi dua kegiatan belajar, terdiri atas
berikut ini.
1. Konsep derivatif dan mata uang asing. Kegiatan belajar ini membahas
mengenai derivatif, konsep, dan definisi mata uang asing.
2. Transaksi dalam mata uang asing. Kegiatan belajar kedua ini membahas
mengenai transaksi mata uang asing, pembelian, dan penjualan dalam
mata uang asing.

Setelah membaca modul ini mahasiswa diharapkan mampu memahami


konsep-konsep dasar derivatif dan mata uang asing, serta mampu melakukan
komputasi mata uang asing. Poin-poin penting dan lebih rinci yang harus
dicapai oleh mahasiswa dalam proses pembelajaran sebagai berikut.
1. Memahami definisi derivatif dan tipe risiko yang dapat dikendalikan
oleh derivatif.
2. Memahami konsep-konsep yang berhubungan dengan mata uang asing.
3. Memahami struktur, manfaat, dan kos kontrak opsi, futures, forward,
dan swaps.
4. Mencatat transaksi dalam mata uang asing.
5.2 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

KEGIATAN BELAJAR 1

Konsep Derivatif
A. DERIVATIF

Derivatif merupakan salah satu dari instrumen keuangan. Menurut PSAK


No. 50 revisi 2010, instrument keuangan adalah setiap kontrak yang
menambah nilai aset keuangan entitas dan liabilitas keuangan atau instrument
ekuitas entitas lain. Pengertian derivatif menurut PSAK No. 55 revisi 2011,
derivatif adalah
“suatu instrumen keuangan atau kontrak lain yang termasuk dalam ruang
lingkup Pernyataan ini (lihat paragraf 02-06) dengan tiga karakteristik berikut
ini.
1. Nilainya berubah sebagai akibat dari perubahan variable yang telah
ditentukan (sering disebut dengan variable yang mendasari), antara lain:
suku bunga, harga instrumen keuangan, harga komoditas, nilai tukar
mata uang asing, indeks harga atau indeks suku bunga, peringkat kredit
atau indeks kredit, atau variabel lainnya. Untuk variabel nonkeuangan,
variabel tersebut tidak berkaitan dengan pihak-pihak dalam kontrak.
2. Tidak memerlukan investasi awal neto atau memerlukan investasi awal
neto dalam jumlah yang lebih kecil dibandingkan dengan jumlah yang
diperlukan untuk kontrak serupa lainnya yang diharapkan akan
menghasilkan dampak yang serupa sebagai akibat perubahan faktor
pasar, dan
3. Diselesaikan pada tanggal tertentu di masa depan.

Berdasarkan definisi di atas, kontrak derivatif dapat digunakan untuk


membatasi fluktuasi yang terjadi terhadap harga suatu komoditas atau suku
bunga, atau dengan kata lain derivatif dapat digunakan untuk memanajemen
risiko.

Transaksi Lindung Nilai (Hedging)


Transaksi lindung nilai adalah kombinasi kontrak derivatif yang
dilakukan oleh suatu entitas dengan tujuan untuk mengendalikan risiko yang
mungkin akan dialami oleh entitas tersebut. Biasanya, suatu perusahaan atau
entitas bila melakukan transaksi lindung nilai, tidak hanya menggunakan satu
 EKSI4311/MODUL 5 5.3

kontrak derivatif, tetapi menggunakan beberapa kombinasi kontrak derivatif


agar risiko aset yang dilindungi dapat lebih dikendalikan. Menurut PSAK
No. 55 (revisi 2011), instrument lindung nilai adalah
1. derivatif yang telah ditetapkan untuk tujuan lindung nilai; atau
2. aset keuangan nonderivatif atau liabilitas keuangan nonderivatif yang
telah ditetapkan untuk tujuan lindung nilai (hanya untuk lindung nilai
atas risiko perubahan nilai tukar mata uang asing), yang nilai wajar atau
arus kasnya diperkirakan dapat saling hapus dengan perubahan nilai
wajar atau arus kas dari item yang dilindung nilai (paragraf 79-84 dan
Pedoman Aplikasi paragraf PA110-PA113 memberikan penjelasan
mengenai definisi dari instrumen lindung nilai).

Item yang dilindung nilai dapat berupa aset atau liabilitas yang diakui,
komitmen pasti yang belum diakui, prakiraan transaksi yang kemungkinan
besar terjadi (highly probable), atau investasi neto pada operasi di luar
negeri. Item yang dilindung nilai dapat berupa
1. aset, liabilitas, komitmen pasti, transaksi yang diperkirakan
kemungkinan besar terjadi, atau investasi neto pada operasi di luar
negeri,
2. sekelompok aset, liabilitas, komitmen pasti, prakiraan transaksi yang
kemungkinan besar terjadi, atau investasi neto pada operasi di luar
negeri, yang memiliki karakteristik risiko yang serupa, atau
3. bagian dari portofolio aset keuangan atau liabilitas keuangan yang
berbagi risiko yang dilindung nilai, untuk lindung nilai portofolio risiko
suku bunga.

Beberapa contoh umum derivatif sebagai berikut.


1. Kontrak Forward.
2. Kontrak Futures.
3. Opsi.
4. Swaps.

a. Kontrak Forward
Kontrak Forward adalah negosiasi kontrak antara dua pihak untuk
mengantarkan atau membeli suatu komoditas, atau mata uang asing pada
harga, kuantitas, dan tanggal tertentu yang telah disepakati. Ada dua
alternatif penyelesaian dalam kontrak ini, yaitu memberikan barang secara
5.4 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

fisik atau memberikan sejumlah uang, biasa disebut net settlement. Untuk
memahaminya, diberikan contoh sebagai berikut. PT Sandi ingin
mengendalikan fluktuasi harga kopi berkaitan dengan bisnis utamanya adalah
menjual kopi kemasan. PT Sandi melakukan kontrak forward dengan
spekulator untuk membeli kopi sebanyak 10.000 kuintal seharga Rp500 per
kuintal dalam jangka waktu tiga bulan. Pada saat penyelesaian kontrak,
ternyata harga kopi di pasar adalah sebesar Rp550 per kuintal. Karena
berdasarkan kontrak telah disepakati harga Rp500 per kuintal maka untuk
menyelesaikan kontrak ini, spekulator memiliki dua pilihan. Pertama,
spekulator akan mengirimkan kopi kepada PT Sandi sebanyak 10.000 kuintal
dengan harga pasar pada saat itu. Pilihan kedua adalah spekulator akan
membayarkan uang sebanyak Rp500.000 [(Rp550-Rp500) x 10.000 kuintal]
untuk menyelesaikan kontrak ini. Hal ini terjadi karena perjanjian kontrak
mengatakan bahwa PT Sandi akan mendapatkan kopi sebesar 10.000 kuintal
dengan harga Rp500 per kuintal, tetapi harga pasarnya naik maka spekulator
akan membayarkan sebesar Rp500.000 kepada PT Sandi untuk membeli kopi
di pasar.

b. Kontrak Futures
Kontrak futures secara umum memiliki karakteristik yang sama dengan
kontrak forward. Perbedaannya hanya pada sifat keterjualannya di pasar.
Kontrak futures mudah diperjualbelikan di pasar dan telah terstandarisasi.
Pembuat kontrak, bukan pihak yang saling mengikat perjanjian, akan
menentukan jangka waktu kontrak, kuantitas dan kualitas barang yang akan
diberikan, serta tempat pengantaran barang. Berikut adalah karakteristik dari
kontrak futures.
1) Kontrak futures sudah terstandarisasi. Jadi, tidak dapat sefleksibel
kontrak forward, yang dapat dikostumisasi sesuai dengan kepentingan
pihak-pihak terkait.
2) Suatu entitas dapat keluar dari kontrak futures sebelum jatuh tempo
dengan membeli atau menjual kontrak yang identik, tetapi dengan arah
yang berlawanan. Contohnya, posisi long (long position) dalam kontrak
futures ditandingkan dengan posisi short (short position) dalam kontrak
futures yang identik.
3) Kontrak futures mengharuskan adanya pembayaran simpanan marjin
(margin deposit).
 EKSI4311/MODUL 5 5.5

4) Kontrak futures diperjualbelikan di pasar dan perubahan nilai kontrak


yang beredar biasanya diselesaikan dalam bentuk kas secara harian.
5) Kontrak futures sangat jarang diselesaikan dengan adanya pengantaran
barang secara fisik.

Kontrak futures diperdagangkan di pasar sehingga nilainya dicatat


sebesar nilai wajarnya. Pihak pembeli dari kontrak futures disebut pihak yang
berada dalam posisi long (long position), sedangkan pihak penjual kontrak
futures disebut pihak yang berada dalam posisi short (short position). Bila
harga komoditas naik maka pihak yang mengambil posisi long akan
mengalami untung, sedangkan pihak yang mengambil posisi short
mengalami kerugian. Demikian juga sebaliknya.

c. Opsi
Opsi adalah kontrak yang menjamin pemegang kontrak berupa hak untuk
membeli atau menjual item-item tertentu pada harga tertentu, dan pada
periode waktu tertentu. Kontrak yang memberikan hak pemegang kontrak
untuk membeli suatu item spesifik pada harga tertentu (strike price) dan
periode tertentu disebut opsi beli (call option). Kontrak yang memberikan
hak pemegang kontrak untuk menjual suatu item spesifik pada harga tertentu
dan periode tertentu disebut opsi jual (put option).
Untuk opsi yang diperjulabelikan di bursa, opsi tersebut diperlakukan
sama dengan perdagangan saham di bursa. Bila seorang investor membeli
opsi beli maka ia berada pada posisi long (long position). Sebaliknya, bila
seorang menjual opsi jual maka ia berada pada posisi short (short position)
dalam opsi. Pemilik opsi dapat menjual opsi jualnya ke pasar untuk keluar
dari posisi long, demikian juga penjual opsi dapat membeli opsi beli agar
dapat keluar dari posisi short.
Contoh opsi sebagai berikut. Seperti contoh pada kontrak forward, PT
Sandi membeli kontrak opsi untuk membeli 10.000 kuintal kopi di harga
Rp500 per kuintal. Harga opsi yang dibeli adalah Rp4.000. Pada saat PT
Sandi ingin membeli kopi, ternyata harga kopi di pasar adalah Rp550 per
kuintal. Karena PT Sandi memiliki opsi untuk membeli kopi dengan harga
Rp500 per kuintal maka opsi tersebut akan dieksekusi dan PT Sandi dapat
membeli kopi dengan harga Rp500 per kuintal. Jadi, total kos yang
dikeluarkan PT Sandi untuk membeli kopi adalah (Rp500 x Rp10.000) +
Rp4.000 = Rp5.004.000.
5.6 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Bila keadaannya berbeda, ternyata harga kopi di pasar adalah sebesar


Rp400 per kuintal, maka PT Sandi tidak akan mengeksekusi opsi yang
dimilikinya karena harga kopi di pasar lebih murah. Opsi tersebut akan
dibiarkan jatuh tempo atau tidak berlaku. Kos yang keluar bila kondisinya
seperti ini adalah Rp400 x 10.000 + Rp4.000 = Rp4.004.000.

d. Swaps
Swaps adalah kontrak pertukaran terhadap kemungkinan tidak stabilnya
arus kas di masa depan. Jenis swaps yang dikenal adalah swaps suku bunga
(interest rate swaps). Swaps digunakan untuk mengunci suku bunga pada
tarif tertentu dalam suatu liabilitas. Pada umumnya, kontrak swaps
dinegosiasikan di antara pihak-pihak terkait, walaupun kontrak swaps juga
ada yang sudah terstandarisasi dan diperjualbelikan. Swaps biasanya
digunakan oleh perusahaan-perusahaan yang memiliki utang dengan suku
bunga variable untuk menghindari perubahan suku bunga.

B. KONSEP DAN DEFINISI MATA UANG ASING

Mata uang merupakan standar nilai, medium pertukaran, dan unit


pengukuran dari transaksi ekonomi. Fungsi umum mata uang adalah
memberikan suatu unit pengukuran untuk suatu aktivitas dan sumber daya
ekonomi dari suatu negara.

1. Komputasi Nilai Tukar Langsung (Direct) dan Tidak Langsung


(Indirect)
Nilai tukar (exchange rate) adalah perbandingan antara suatu unit mata
uang dan jumlah mata uang lainnya di mana unit tersebut dapat dipertukarkan
pada waktu tertentu. Penghitungan nilai tukar ada dua cara, yaitu secara
langsung dan tidak langsung. Komputasi langsung adalah menilai sejumlah
mata uang asing dengan rupiah (dari sisi Indonesia). Sebaliknya, komputasi
tidak langsung adalah menilai mata uang rupiah terhadap mata uang asing
tertentu.
Contoh komputasi langsung:
US$1 = Rp9.000.

Perhitungan di atas berarti US$1 bernilai sama dengan Rp9.000.


Contoh komputasi tidak langsung:
 EKSI4311/MODUL 5 5.7

Rp1 = Rp1/Rp9.000
Rp1 = US$0,00011
Perhitungan di atas berarti Rp1 bernilai sama dengan US$0,00011.

2. Nilai Tukar Multipel, Tetap, dan Mengambang (Floating)


Nilai tukar mata uang asing di setiap negara mungkin bisa berbeda-beda
tergantung pada kebijakan negara bersangkutan. Nilai tukar tetap adalah nilai
tukar mata uang asing yang nilainya telah ditetapkan oleh pemerintah suatu
negara dan tidak terpengaruh oleh perubahan nilai tukar mata uang asing di
pasar mata uang dunia. Nilai tukar mengambang (floating) adalah nilai tukar
mata uang asing yang nilainya berfluktuasi sesuai dengan fluktuasi yang
terjadi pada pasar mata uang. Tidak ada campur tangan pemerintah dalam
penetapan nilai tukar mata uang asing dengan sistem mengambang ini.
Jika jumlah ekspor barang dan jasa di suatu negara lebih besar daripada
jumlah impornya maka akan terjadi peningkatan permintaan terhadap mata
uang negara tersebut karena pembayaran barang dan jasa yang diekspor
tersebut harus dibayar dalam mata uang negara pengekspor. Dalam keadaan
ini, mata uang negara pengekspor dapat dikatakan lebih bernilai
dibandingkan mata uang negara pengimpor, dengan kata lain nilai mata uang
negara pengekspor menguat. Demikian juga sebaliknya, bila impor barang
dan jasa suatu negara lebih besar dibandingkan dengan jumlah ekspornya.
Dalam pencatatan dan operasi dalam mata uang asing (selain kontrak
forward), kita menggunakan tiga macam nilai tukar, yaitu spot rate, current
rate, historical rate. Nilai tukar masa kini (spot rate) adalah nilai tukar mata
uang saat ini. Current rate adalah nilai tukar di mana satu unit mata uang
dapat dipertukarkan dengan mata uang lainnya pada tanggal neraca atau
tanggal transaksi. Nilai tukar historis (historical rate) adalah nilai tukar mata
uang pada saat suatu transaksi terjadi atau transaksi yang spesifik.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah yang dimaksud dengan transaksi lindung nilai?


2) Apa sajakah yang merupakan instrument lindung nilai menurut PSAK
No.55 revisi 2011?
5.8 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

3) Sebutkan karakteristik utama dari kontrak futures!


4) Apakah yang dimaksud dengan kontrak opsi?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Transaksi lindung nilai adalah kombinasi kontrak derivatif yang


dilakukan oleh suatu entitas dengan tujuan untuk mengendalikan risiko
yang mungkin akan dialami oleh entitas tersebut. Biasanya, suatu
perusahaan atau entitas bila melakukan transaksi lindung nilai, tidak
hanya menggunakan satu kontrak derivatif, tetapi menggunakan
beberapa kombinasi kontrak derivatif agar risiko aset yang dilindungi
dapat lebih dikendalikan.

2) Menurut PSAK No. 55 (revisi 2011), instrument lindung nilai adalah:


a) derivatif yang telah ditetapkan untuk tujuan lindung nilai; atau
b) aset keuangan nonderivatif atau liabilitas keuangan nonderivatif
yang telah ditetapkan untuk tujuan lindung nilai (hanya untuk
lindung nilai atas risiko perubahan nilai tukar mata uang asing),
yang nilai wajar atau arus kasnya diperkirakan dapat saling hapus
dengan perubahan nilai wajar atau arus kas dari item yang dilindung
nilai (paragraf 79-84 dan Pedoman Aplikasi paragraf PA110-PA113
memberikan penjelasan mengenai definisi dari instrumen lindung
nilai).

3) Berikut adalah karakteristik dari kontrak futures:


a) Kontrak futures sudah terstandarisasi. Jadi, tidak dapat sefleksibel
kontrak forward, yang dapat dikostumisasi sesuai dengan
kepentingan pihak-pihak terkait.
b) Suatu entitas dapat keluar dari kontrak futures sebelum jatuh tempo
dengan membeli atau menjual kontrak yang identik, tetapi dengan
arah yang berlawanan. Contohnya, posisi long (long position) dalam
kontrak futures ditandingkan dengan posisi short (short position)
dalam kontrak futures yang identik.
c) Kontrak futures mengharuskan adanya pembayaran simpanan marjin
(margin deposit).
 EKSI4311/MODUL 5 5.9

d) Kontrak futures diperjualbelikan di pasar dan perubahan nilai


kontrak yang beredar biasanya diselesaikan dalam bentuk kas secara
harian.
e) Kontrak futures sangat jarang diselesaikan dengan adanya
pengantaran barang secara fisik.

4) Opsi adalah kontrak yang menjamin pemegang kontrak berupa hak untuk
membeli atau menjual item-item tertentu pada harga tertentu, dan pada
periode waktu tertentu. Kontrak yang memberikan hak pemegang
kontrak untuk membeli suatu item spesifik pada harga tertentu (strike
price) dan periode tertentu disebut opsi beli (call option). Kontrak yang
memberikan hak pemegang kontrak untuk menjual suatu item spesifik
pada harga tertentu dan periode tertentu disebut opsi jual (put option).

R A NG KU M AN

Derivatif merupakan salah satu dari instrumen keuangan. Menurut


PSAK No. 50 revisi 2010, instrument keuangan adalah setiap kontrak
yang menambah nilai aset keuangan entitas dan liabilitas keuangan atau
instrument ekuitas entitas lain. Berdasarkan definisi di atas, kontrak
derivatif dapat digunakan untuk membatasi fluktuasi yang terjadi
terhadap harga suatu komoditas atau suku bunga, atau dengan kata lain
derivatif dapat digunakan untuk memanajemen risiko.
Transaksi lindung nilai adalah kombinasi kontrak derivatif yang
dilakukan oleh suatu entitas dengan tujuan untuk mengendalikan risiko
yang mungkin akan dialami oleh entitas tersebut. Biasanya, suatu
perusahaan atau entitas bila melakukan transaksi lindung nilai, tidak
hanya menggunakan satu kontrak derivatif, tetapi menggunakan
beberapa kombinasi kontrak derivatif agar risiko aset yang dilindungi
dapat lebih dikendalikan. Beberapa contoh umum derivatif adalah
kontrak Forward, kontrak Futures, Opsi, dan Swaps.
5.10 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Apakah karakteristik utama dari kontrak futures?


A. Memberikan hak kepada pemegang, tetapi bukan merupakan
kewajiban untuk membeli atau menjual.
B. Dinegosiasikan dengan pihak berlawanan.
C. Mencakup aliran pembayaran di masa depan.
D. Harus diselesaikan secara harian.

2) Apakah karakteristik utama dari kontrak opsi?


A. Memberikan hak kepada pemegang, tetapi bukan merupakan
kewajiban untuk membeli atau menjual.
B. Dinegosiasikan dengan pihak berlawanan.
C. Mencakup aliran pembayaran di masa depan.
D. Harus diselesaikan secara harian.

3) Apakah karakteristik utama dari kontrak forward?


A. Diperjualbelikan di pasar.
B. Dinegosiasikan dengan pihak berlawanan.
C. Mencakup aliran pembayaran di masa depan.
D. Harus diselesaikan secara harian.

4) Apakah karakteristik utama dari kontrak swaps?


A. Diperjualbelikan di pasar.
B. Hanya suku bunga yang bisa menjadi underlying.
C. Mencakup aliran pembayaran di masa depan.
D. Harus diselesaikan secara harian.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
 EKSI4311/MODUL 5 5.11

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.12 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

KEGIATAN BELAJAR 2

Transaksi dalam Mata Uang Asing

A. TRANSAKSI MATA UANG ASING

Transaksi luar negeri (foreign transactions) adalah transaksi antara dua


atau lebih negara, atau antara perusahaan-perusahaan di negara yang berbeda.
Mata uang utama suatu entitas di suatu negara tempatnya beroperasi disebut
mata uang fungsional. Transaksi mata uang asing adalah transaksi manakala
transaksi tersebut dinyatakan dalam mata uang selain mata uang fungsional
entitas tersebut.
Mata uang fungsional adalah mata uang utama pada lingkungan utama
ketika suatu perusahaan beroperasi. Pada umumnya, mata uang fungsional
dari perusahaan yang beroperasi di luar negeri adalah mata uang yang
perusahaan tersebut terima dari konsumen dan bayarkan untuk melunasi
kewajibannya. PSAK 10 hanya memberikan petunjuk umum untuk
menentukan mata uang fungsional suatu perusahaan. Penentuan mata uang
fungsional suatu perusahaan ditentukan oleh manajemen perusahaan tersebut.
PSAK 10 mengidentifikasikan beberapa indikator yang perlu manajemen
pertimbangkan ketika menentukan mata uang fungsional suatu anak
perusahaan:

Indikator Utama (PSAK 10 paragraf 9; IAS 21 paragraf 9)


Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam
Indikator
menentukan mata uang fungsional
Penjualan dan Mata uang yang paling mempengaruhi harga jual atas
aliran kas barang dan jasa. Biasanya mata uang ini adalah mata
masuk uang ketika harga jual atas barang dan jasa didenominasi
dan penjualan barang dan jasa tersebut diselesaikan.
Dengan kata lain, ketika terdapat pasar aktif untuk
menjual produk perusahaan yang juga dihargai dengan
mata uang lokal dan pendapatan dari penjualan produk
tersebut juga dalam mata uang lokal maka kemungkinan
besar mata uang lokal adalah mata uang fungsional dari
perusahaan tersebut.
Mata uang dari negara yang kekuatan persaingan dan
 EKSI4311/MODUL 5 5.13

Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam


Indikator
menentukan mata uang fungsional
perundang-undangannya sebagian besar menentukan
harga jual barang dan jasa. Ketika harga jual produk
perusahaan lebih ditentukan oleh kompetisi domestik
dan peraturan pemerintah domestik dibandingkan
kompetisi dan harga internasional maka kemungkinan
besar mata uang lokal adalah mata uang fungsional dari
perusahaan tersebut.

Biaya dan Mata uang yang paling mempengaruhi biaya tenaga


aliran kas kerja, material, dan biaya-biaya lain dari pengadaan
keluar barang dan jasa. Mata uang ini sering kali menjadi mata
uang ketika biaya-biaya tersebut didenominasikan dan
diselesaikan. Sebagai contoh, ketika mayoritas biaya
tenaga kerja, bahan material, dan biaya operasional lain
bersumber dari domestik maka kemungkinan besar mata
uang lokal adalah mata uang fungsional dari perusahaan
tersebut

Indikator Pendukung (PSAK 10 paragraf 10; IAS 21 paragraf 10)


Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam
Indikator
menentukan mata uang fungsional
Aktivitas Mata uang ketika dana dari aktivitas pendanaan (antara
pendanaan lain penerbitan obligasi atau saham) dihasilkan. Sebagai
contoh, ketika pendanaan dihasilkan dari dana yang
mayoritas diperoleh dalam mata uang lokal maka hal
tersebut merupakan indikasi bahwa mata uang lokal
adalah mata uang fungsional.
Retensi Mata uang dalam mana penerimaan dari aktivitas
pendapatan operasi pada umumnya ditahan.
operasi

Indikator utama dan pendukung untuk menentukan mata uang fungsional


di atas harus dipertimbangkan oleh semua perusahaan. Jika perusahaan
merupakan suatu kegiatan usaha luar negeri, PSAK 10 menentukan empat
indikator tambahan yang harus dipertimbangkan dalam menentukan mata
uang fungsional dan apakah mata uang fungsional kegiatan usaha luar negeri
sama dengan mata uang fungsional dari perusahaan induk (perusahaan
pelapor). Empat indikator tambahan tersebut ditampilkan dalam tabel di
5.14 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

bawah ini. Tabel tersebut menunjukkan kondisi-kondisi yang menentukan


apakah mata uang fungsional kegiatan usaha luar negeri sama, atau berbeda
dari mata uang fungsional perusahaan pelapor (entitas yang memiliki anak
perusahaan, cabang usaha, ventura bersama).

Indikator Tambahan (PSAK 10 paragraf.11; IAS 21 paragraf. 11)


Kondisi yang Kondisi yang
menunjukkan mata menunjukkan mata uang
uang fungsional fungsional kegiatan
Indikator kegiatan usaha luar usaha luar negeri sama
negeri berbeda dengan dengan mata uang
mata uang fungsional fungsional perusahaan
perusahaan pelapor pelapor
Tingkat Aktivitas usaha Tidak ada tingkat otonomi
otonomi operasi dilaksanakan dengan atas operasi yang
tingkat otonomi yang signifikan. Aktivitas usaha
signifikan. Kegiatan yang dilakukan hanya
usaha luar negeri merupakan ekstensi dari
mengakumulasi kas dan perusahaan pelapor
pos moneter lain, (perusahaan induk).
mengeluarkan biaya, Sebagai contoh adalah
memperoleh pendapatan, ketika aktivitas dari
dan mengatur kebutuhan kegiatan usaha luar negeri
peminjaman. Semua hanya menjual barang
aktivitas tersebut impor dari perusahaan
menggunakan mata uang induk dan mengirimkan
lokal. hasil penjualan tersebut
kepada perusahaan pelapor
Frekuensi tran- Hanya sedikit transaksi Sering melakukan
saksi dengan yang dilakukan dengan transaksi dengan
perusahaan perusahaan pelapor perusahaan pelapor.
pelapor (induk)
Dampak Aktivitas dari kegiatan Aktivitas dari kegiatan
kegiatan usaha usaha luar negeri usaha luar negeri yang
luar negeri dilakukan dengan mata dilakukan memiliki
terhadap aliran uang lokal dan tidak dampak signifikan
kas perusahaan berpengaruh terhadap terhadap aliran kas
pelapor aliran kas perusahaan perusahaan pelapor.
pelapor
Pendanaan Pendanaan yang Pendanaan yang signifikan
diperoleh didenominasi diperoleh dari perusahaan
 EKSI4311/MODUL 5 5.15

Kondisi yang Kondisi yang


menunjukkan mata menunjukkan mata uang
uang fungsional fungsional kegiatan
Indikator kegiatan usaha luar usaha luar negeri sama
negeri berbeda dengan dengan mata uang
mata uang fungsional fungsional perusahaan
perusahaan pelapor pelapor
dengan mata uang lokal pelapor dan kegiatan usaha
dan diselesaikan dengan luar negeri juga
dana yang diperoleh dari bergantung pada
aktivitas operasi kegiatan perusahaan pelapor untuk
usaha luar negeri tanpa melunasi liabilitas
bergantung pada (obligasi, utang jangka
perusahaan pelapor panjang) yang ada

Ketika indikator-indikator di atas semuanya tergabung dan mata uang


fungsionalnya masih belum jelas karena aktivitas kegiatan usaha luar negeri
sangat beragam, dengan aliran kas, pendanaan, dan transaksi usaha yang
dilakukan dalam mata uang yang beragam (lebih dari satu), manajemen
menggunakan pertimbangannya untuk menentukan mata uang fungsional
yang paling tepat menggambarkan pengaruh ekonomi dari transaksi-
transaksi, kejadian dan kondisi yang mendasarinya.

Contoh umum transaksi luar negeri adalah transaksi ekspor dan impor
barang dan jasa yang dinyatakan dalam mata uang asing. Transaksi harus
dilakukan jika transaksi dinyatakan dalam mata uang asing dan tidak
dinyatakan dalam mata uang fungsional suatu entitas. Akuntansi
mensyaratkan perlakuan-perlakuan sebagai berikut untuk transaksi yang
dinyatakan dalam mata uang asing.
1. Pada setiap tanggal terjadinya transaksi: setiap aset, liabilitas,
pendapatan, dan biaya yang timbul dari suatu transaksi harus diukur dan
dicatat dalam mata uang fungsional dari entitas yang mencatat dengan
menggunakan nilai tukar pada saat transaksi tersebut terjadi.
2. Pada setiap tanggal neraca: saldo yang tercatat yang dinyatakan dalam
mata uang selain mata uang fungsional dari entitas pencatat, harus
disesuaikan untuk menggambarkan nilai tukar mata uang saat ini.
5.16 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Translasi pada Nilai Tukar Masa Kini


Persyaratan pertama untuk pencatatan transaksi mata uang asing adalah
transaksi tersebut dicatat dan ditranslasikan ke Rupiah (diasumsikan mata
uang fungsional adalah Rupiah) pada nilai tukar masa kini (spot rate) pada
tanggal transaksi. Setiap transaksi yang terjadi harus ditranslasikan menjadi
Rupiah sebelum transaksi tersebut dicatat. Contohnya sebagai berikut.
PT Udin merupakan perusahaan importir mobil dari Amerika Serikat. Nilai
$1 sama dengan Rp9.000. PT Udin diharuskan melunasi pembelian mobil
dalam waktu 10 hari sebesar $100.000. PT Udin akan mencatat transaksi
tersebut sebagai berikut.

Sediaan 900.000.000*
Utang usaha 900.000.000*
*$100.000 x Rp9.000 spot rate

Pada saat pelunasan transaksi, ternyata nilai $1 sama dengan Rp8.900.


Pencatatan PT Udin pada saat pelunasan transaksi ini adalah:

Utang usaha 900.000.000


Untung nilai tukar 10.000.000
Kas 890.000.000

Pada saat pelunasan transaksi, terjadi untung nilai tukar yang terjadi
sebesar Rp10.000.000. Hal ini terjadi karena nilai tukar mata uang Rupiah
pada saat pelunasan terjadi penguatan, yaitu sebesar (Rp9.000-Rp8.900) x
$100.000. Dapat saja pada saat pelunasan, PT Udin mengalami kerugian bila
nilai tukar Rupiah terjadi pelemahan.

B. PEMBELIAN DALAM MATA UANG ASING (CONTOH


PENERAPAN)

Dicontohkan, PT Sasha membeli sediaan dari PT Amerika yang


berkedudukan di Amerika Serikat pada tanggal 10 Desember 2011, seharga
$10.000, pada saat itu nilai tukar masa kini (spot rate) adalah Rp9.000. Akhir
periode akuntansi PT Sasha adalah tanggal 31 Desember, dan spot rate pada
saat itu adalah Rp8.800. Pada tanggal 1 Februari 2012, transaksi ini dilunasi
oleh PT Sasha, dan spot rate pada saat itu adalah Rp9.100. Jurnal-jurnal yang
diperlukan untuk mencatat transaksi di atas dalam rupiah sebagai berikut.
 EKSI4311/MODUL 5 5.17

Des./2011 10 Sediaan Rp90.000.000


Utang usaha Rp90.000.000
(untuk mencatat pembelian
sediaan dari PT Amerika
seharga $10.000 dengan kurs
Rp9.000/$)

Des./2011 31 Utang usaha Rp2.000.000


Untung nilai tukar Rp2.000.000
Rupiah
(untuk menyesuaikan nilai
utang usaha berdasarkan nilai
tukar mata uang akhir tahun
[(Rp9.000 - Rp8.800) x
$10.000])

Feb./2012 1 Utang usaha Rp88.000.000


Rugi nilai tukar Rupiah Rp3.000.000
Kas Rp3.000.000
(untuk mencatat pelunasan
utang kepada PT Amerika)

Dari jurnal-jurnal di atas terlihat bahwa seluruh transaksi yang dilakukan


harus dinyatakan dalam mata uang Rupiah, karena mata uang fungsional PT
Sasha adalah Rupiah. Contoh transaksi di atas memperlihatkan bahwa
pelunasan utang yang terjadi, dilakukan setelah tanggal neraca perusahaan.
Hal ini menyebabkan harusnya dilakukan penyesuaian pada tanggal neraca
terhadap utang yang terjadi dalam mata uang asing. Pada tanggal 31
Desember 2011, nilai tukar Rupiah terhadap dolar menguat, sehingga
menghasilkan untung nilai tukar mata uang sebesar (Rp9.000 - Rp8.800) x
$10.000 = Rp2.000.000.
Dengan adanya penyesuaian di akhir tahun ini maka utang yang tercatat
dalam pembukuan PT Sasha menjadi Rp88.000.000. Kemudian, pada tanggal
pelunasan utang PT Sasha, nilai tukar dolar pada saat itu adalah sebesar
Rp9.100 sehingga perusahaan harus membayarkan kas sebesar
Rp91.000.000. Karena perusahaan membayarkan kas sebesar Rp91.000.000
maka perusahaan mengalami kerugian sebesar Rp3.000.000. Pada tanggal 31
Desember 2011, perusahaan telah mengakui keuntungan nilai mata tukar
sebesar Rp2.000.000 maka kerugian aktual yang dialami oleh perusahaan
adalah sebesar Rp1.000.000 (Rp3.000.000 – Rp2.000.000).
5.18 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Bila diasumsikan mata uang fungsional suatu perusahaan adalah Rupiah,


perusahaan yang mengalami utang dalam bentuk mata uang asing, akan
mengalami untung nilai tukar bila pada saat pelunasan utangnya tersebut,
nilai Rupiah menguat terhadap nilai mata uang asing (sesuai dengan mata
uang fungsional kreditur). Hal sebaliknya dapat terjadi, perusahaan tersebut
dapat mengalami kerugian nilai tukar pada saat pelunasan utang tersebut, bila
nilai Rupiah melemah terhadap nilai mata uang asing (sesuai dengan mata
uang fungsional kreditur). Nilai tukar Rupiah menguat terhadap mata uang
asing, misalnya dolar, bila diperlukan sejumlah Rupiah yang lebih sedikit
dari sebelumnya untuk membeli $1 di pasar mata uang. Sebaliknya, nilai
tukar Rupiah melemah terhadap mata uang asing, misalnya dolar, bila
diperlukan sejumlah Rupiah yang lebih banyak dari sebelumnya untuk
membeli $1 di pasar mata uang.

C. PENJUALAN DALAM MATA UANG ASING (CONTOH


PENERAPAN)

Dicontohkan, pada tanggal 1 Desember 2011, PT Udin menjual sejumlah


sediaan kepada PT Eropa sebesar €10.000. Spot rate pada saat terjadinya
penjualan tersebut adalah Rp12.000. Tanggal neraca PT Udin adalah 31
Desember 2011. Spot rate pada tanggal 31 Desember 2011 adalah sebesar
Rp11.900. PT udin menerima pelunasan piutangnya dari PT Eropa pada
tanggal 4 Februari 2012, dan spot rate pada saat itu adalah Rp12.100. - jurnal
yang akan dibuat oleh PT Udin adalah

Des./2011 1 Piutang usaha Rp120.000.000


Penjualan Rp120.000.000
(untuk mencatat penjualan
kepada PT Eropa
[Rp12.000 x €10.000])

Des./2011 31 Rugi nilai tukar Rupiah Rp1.000.000


Piutang usaha Rp1.000.000
(untuk mencatat
penyesuaian nilai tukar
Rupiah terhadap Euro
[(Rp12.000 – Rp11.900) x
€10.000])
 EKSI4311/MODUL 5 5.19

Feb./2012 4 Kas Rp121.000.000


Piutang usaha Rp119.000.000
Untung nilai tukar Rp2.000.000
Rupiah
(untuk mencatat
pelunasan piutang dan
mencatat untung nilai
tukar)

Berdasarkan jurnal-jurnal yang dicatat di atas, seluruh transaksi yang


terjadi dicatat dalam mata uang fungsional perusahaan penjual barang, dalam
contoh ini adalah PT Udin. Piutang yang terjadi pada transaksi penjualan
barang ini adalah sebesar Rp120.000.000 (Rp120.000.000 x €10.000).
Pelunasan terhadap piutang tersebut dilakukan pada awal tahun berikutnya,
setelah PT Udin menutup pembukuannya pada tanggal 31 Desember 2011.
Oleh karena itu, kita perlu membuat jurnal penyesuaian pada akhir tahun
untuk menyesuaikan nilai piutang PT Udin dengan spot rate pada akhir
tahun. Spot rate pada 31 Desember 2011 adalah Rp11.900 untuk membeli €1
sehingga PT udin mengalami kerugian nilai tukar Rupiah sebesar
Rp1.000.000 [(Rp12.000 – Rp11.900) x €10.000].
Pada tanggal 4 Februari, PT Eropa melunasi utangnya kepada PT Udin,
ketika saat itu spot rate adalah Rp12.100. PT Udin menerima kas sebesar
Rp121.000.000 sehingga PT Udin mendapatkan untung nilai tukar Rupiah
sebesar Rp2.000.000 (Rp121.000.000 – Rp119.000.0000). nilai buku piutang
PT Udin pada tanggal 4 Februari 2012 adalah sebesar Rp119.000.000.
Untung aktual yang didapatkan PT Udin tidaklah sebesar Rp2.000.000, tetapi
hanya sebesar Rp1.000.000. Hal ini terjadi karena pada saat PT Udin
menutup buku pada tahun 2011, ia mengalami kerugian nilai tukar mata uang
sebesar Rp1.000.000.
Dalam transaksi penjualan, kita akan mendapatkan untung nilai tukar
mata uang, jika mata uang fungsional kita, dimisalkan Rupiah, mengalami
pelemahan terhadap mata uang asing, misalnya Euro. Karena kita dapat
mendapatkan jumlah Rupiah yang lebih banyak dari sebelumnya, bila mata
uang rupiah melemah. Hal sebaliknya dapat terjadi, yaitu kita dapat
mengalami kerugian nilai tukar mata uang, bila mata uang fungsional kita
mengalami penguatan. Karena kita akan mendapatkan jumlah rupiah yang
lebih sedikit dari sebelumnya yang disebabkan oleh penguatan rupiah.
Dengan kata lain, bila mata uang rupiah menguat, dan kita saat ini sedang
5.20 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

memegang Euro maka kita akan mendapatkan jumlah rupiah yang lebih
sedikit jika Euro tersebut ditukarkan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) PT Udin memiliki sediaan telepon genggam sebanyak 100.000 unit pada


tanggal 30 September 2011. PT Udin membeli sediaan tersebut satu
bulan yang lalu dengan harga Rp5 per unit. Kemudian, untuk
menghindari fluktuasi harga telepon genggam di pasar maka PT Udin
menandatangani kontrak forward untuk menjual telepon genggam
sebanyak 100.000 unit pada tanggal 31 Januari 2012 dengan harga Rp10
per unit. Kontrak akan diselesaikan dalam jumlah bersih, dan tingkat
diskonto adalah sebesar 6%. Buatlah jurnal terkait aktivitas lindung nilai,
untuk tanggal-tanggal sebagai berikut.
a) Tanggal 30 September2011, harga telepon genggam adalah
Rp7,5/unit.
b) Tanggal 31 Desember 2011, harga telepon genggam adalah
Rp12,5/unit .
c) Tanggal 31 Januari 2012, harga telepon genggam adalah
Rp11,5/unit.

2) Pada tanggal 1 Desember 2010, PT Arif membeli sejumlah sediaan dari


PT Endu sebesar $150.000. Pembelian ini akan dilunasi oleh PT Arif
pada tanggal 31 Januari 2011. Nilai tukar Rupiah terhadap dolar sebagai
berikut:

Tanggal Nilai Tukar


1 Desember 2010 Rp10.000
31 Desember 2010 Rp10.100
31 Januari 2011 Rp10.050
 EKSI4311/MODUL 5 5.21

Pertanyaan:
Buatlah jurnal yang diperlukan berkaitan dengan transaksi penjualan di
atas hingga pada saat pelunasannya.

3) PT Komputer menjual sejumlah barang dagangannya kepada PT


Amerika sejumlah $1.000.000 pada tanggal 1 Desember 2011, manakala
nilai tukar Rupiah terhadap dolar Amerika pada saat itu adalah sebesar
Rp10.000. Pembelian barang dagangan ini akan dilunasi oleh PT
Amerika pada tanggal 1 Februari 2012. Nilai tukar Rupiah terhadap
dolar Amerika pada saat pelunasan piutang usaha adalah sebesar
Rp10.050. Pada tanggal 31 Desember 2011 nilai tukar Rupiah terhadap
dolar Amerika adalah sebesar Rp10.100, Buatlah jurnal yang diperlukan
yang berkaitan dengan transaksi penjualan kepada PT Amerika.

4) PT Joko menjual sejumlah sediaan kepada PT Oil, yang berkantor pusat


di Amerika Serikat sebesar $450.000, pada tanggal 1 Desember 2011.
Penjualan ini akan dilunasi pada 1 Maret 2012. Nilai tukar Rupiah
terhadap dolar Amerika untuk tanggal-tanggal tertentu sebagai berikut:

Tanggal Nilai Tukar


1 Desember 2011 Rp10.000
31 Desember 2011 Rp10.100
1 Maret 2012 Rp10.150

Pertanyaan:
Hitunglah untung atau rugi mata uang asing yang dialami oleh PT Joko.
Serta buatlah jurnal yang diperlukan untuk mencatat transaksi-transaksi
yang terjadi.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Jurnal yang terkait dengan aktivitas lindung nilai.


a) Tanggal 30 September2011, harga telepon genggam adalah
Rp7,5/unit
5.22 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

30 September 2011
Laba Komprehensif lainnya Rp205.675,6
Kontrak Froward Rp205.675,6
(untuk mencatat perubahan nilai wajar kontrak forward 100.000 x
4
[(Rp10 – Rp7,5)/1,05 ]

Sediaan Rp250.000
Laba komprehensif lainnya Rp250.000
(untuk mencatat nilai sediaan ke nilai pasarnya sebesar (Rp10 –
Rp7,5) x 100.000)

b) Tanggal 31 Desember 2011, harga telepon genggam adalah


Rp12,5/unit

31 Desember 2011
Kontrak forward Rp238.095
Laba komprehensif lainnya Rp238.095
(untuk mencatat nilai wajar kontrak forward sebesar 100.000 x
(Rp10 – Rp12,5)/1,05)

Laba komprehensif lainnya Rp250.000


Sediaan Rp250.000
(untuk menyesuaikan nilai wajar sediaan)

c) Tanggal 31 Januari 2012, harga telepon genggam adalah


Rp11,5/unit
31 Januari 2012
Kas Rp1.000.000
Rugi kontrak forward Rp500.000
Kontrak Froward Rp1.500.000
(untuk mencatat penyelesaian kontrak forward (Rp10 – Rp11,5) x
100.000)

Kas Rp1.000.000
Sediaan Rp1.000.000
(untuk mencatat penjualan sediaan sesuai dengan kontrak)
 EKSI4311/MODUL 5 5.23

2) Jurnal yang berkaitan dengan transaksi penjualan hingga pada saat


pelunasannya

1 Desember 2010
Sediaan Rp1.500.000.000
Utang usaha Rp1.500.000.000
[untuk mencatat pembelian barang dagangan sebesar $150.000 x
Rp10.000 (spot rate)]

31 Desember 2010
Rugi nilai tukar Rp15.000.000
Utang usaha Rp15.000.000
(untuk mencatat penyesuaian terhadap nilai wajar utang usaha sebesar
(Rp10.000 – Rp10.100) x 150.000)

31 Januari 2011
Utang usaha Rp1.515.000.000
Untung nilai tukar Rp7.500.000
Kas Rp1.507.500.000
(untuk mencatat pelunasan utang usaha sebesar $150.000 x Rp10.050
(spot rate))

3) Jurnal yang diperlukan untuk transaksi penjualan

Jawab:
1 Desember 2011
Piutang usaha Rp10.000.000.000
Penjualan Rp10.000.000.000
(untuk mencatat penjualan kepada PT Amerika sebesar Rp10.000 x
1.000.000)

31 Desember 2011
Piutang usaha Rp50.000.000
Untung nilai tukar Rp50.000.000
(untuk mencatat penyesuaian nilai piutang usaha ke nilai wajarnya
sebesar (Rp10.050 – Rp10.000) x 1.000.000)
5.24 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

1 Februari 2012
Kas Rp10.100.000.000
Untung nilai tukar Rp50.000.000
Piutang usaha Rp1.050.000.000
(untuk mencatat pelunasan piutang usaha sebesar Rp10.100 x 1.000.000)

4) Jurnal penjualan dalam mata uang asing yang dialami oleh PT Joko

1 Desember 2011
Piutang usaha Rp4.500.000.000
Penjualan Rp4.500.000.000
(untuk mencatat penjualan kepada PT Oil)

31 Desember 2011
Piutang usaha Rp45.000.000
Untung nilai tukar Rp45.000.000
(untuk mencatat penyesuaian nilai piutang usaha ke nilai wajarnya
sebesar (Rp10.100 – Rp10.000) x 450.000)

1 Maret 2012
Kas Rp4.567.500.000
Untung nilai tukar Rp22.500.000
Piutang usaha Rp4.545.000.000
(untuk mencatat pelunasan piutang usaha sebesar Rp10.150 x 450.000)

R A NG KU M AN

Transaksi luar negeri (foreign transactions) adalah transaksi antara


dua atau lebih negara, atau antara perusahaan-perusahaan di negara yang
berbeda. Mata uang utama suatu entitas di suatu negara tempatnya
beroperasi disebut mata uang fungsional. Transaksi mata uang asing
adalah transaksi ketika transaksi tersebut dinyatakan dalam mata uang,
selain mata uang fungsional entitas tersebut.
Mata uang fungsional adalah mata uang utama pada lingkungan
utama manakala suatu perusahaan beroperasi. Pada umumnya, mata
uang fungsional dari perusahaan yang beroperasi di luar negeri adalah
mata uang yang perusahaan tersebut terima dari konsumen dan bayarkan
 EKSI4311/MODUL 5 5.25

untuk melunasi kewajibannya. PSAK 10 hanya memberikan petunjuk


umum untuk menentukan mata uang fungsional suatu perusahaan.
Penentuan mata uang fungsional suatu perusahaan ditentukan oleh
manajemen perusahaan tersebut.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Yang benar dalam kaitannya dengan pemilik opsi beli adalah mereka
memiliki ....
A. hak untuk membeli aset yang dilindungi
B. kewajiban untuk membeli aset yang dilindungi
C. hak untuk menjual aset yang dilindungi
D. kewajiban untuk menjual aset yang dilindungi

2) Yang benar dalam kaitannya dengan penjual opsi beli adalah mereka
memiliki ....
A. hak untuk membeli aset yang dilindungi
B. kewajiban untuk membeli aset yang dilindungi
C. hak untuk menjual aset yang dilindungi
D. kewajiban untuk menjual aset yang dilindungi

3) Yang benar dalam kaitannya dengan pemilik opsi jual adalah mereka
memiliki ....
A. hak untuk membeli aset yang dilindungi
B. kewajiban untuk membeli aset yang dilindungi
C. hak untuk menjual aset yang dilindungi
D. kewajiban untuk menjual aset yang dilindungi

4) Yang benar dalam kaitannya dengan penjual opsi jual adalah mereka
memiliki ....
A. hak untuk membeli aset yang dilindungi
B. kewajiban untuk membeli aset yang dilindungi
C. hak untuk menjual aset yang dilindungi
D. kewajiban untuk menjual aset yang dilindungi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.
5.26 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Modul 6. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus
mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum dikuasai.
 EKSI4311/MODUL 5 5.27

Kunci Jawaban Tes Formatif


Tes Formatif 1
1) D
2) A
3) B
4) C

Tes Formatif 2
1) A
2) D
3) C
4) B
5.28 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Glosarium
Instrument
Keuangan : setiap kontrak yang menambah nilai aset keuangan
entitas dan liabilitas keuangan atau instrument ekuitas
entitas lain.
Komputasi
Langsung : Menilai sejumlah mata uang asing dengan rupiah (dari
sisi Indonesia).

Komputasi tidak
Langsung : Menilai mata uang rupiah terhadap mata uang asing
tertentu.

Kontrak Froward : Negosiasi kontrak antara dua pihak untuk


mengantarkan atau membeli suatu komoditas, atau
mata uang asing pada harga, kuantitas, dan tanggal
tertentu yang telah disepakati.
Nilai tukar
(exchange rate) : Perbandingan antara suatu unit mata uang dan jumlah
mata uang lainnya ketika unit tersebut dapat
dipertukarkan pada waktu tertentu.
Opsi : Kontrak yang menjamin pemegang kontrak berupa
hak untuk membeli atau menjual item-item tertentu
pada harga tertentu, dan pada periode waktu tertentu.
Swaps : Kontrak pertukaran terhadap kemungkinan tidak
stabilnya arus kas di masa depan. Jenis swaps yang
dikenal adalah swaps suku bunga (interest rate
swaps).
Transaksi lindung
Nilai : Kombinasi kontrak derivatif yang dilakukan oleh
suatu entitas dengan tujuan untuk mengendalikan
risiko yang mungkin akan dialami oleh entitas
tersebut.
 EKSI4311/MODUL 5 5.29

Daftar Pustaka

Alfredson, Keith., Ken L., Ruth P., Janice L., Kerry C., Victoria W., dan Matt
D. 2009. Applying International Financial Reporting Standards. 2th
Edition. John Wiley & Sons Australia.

Beams. Floyd A., Joseph H. Anthony., Bruce Bettinghaus., dan Kenneth A.


Smith. 2012. Advanced Accounting. 11th Edition. Pearson Education.
New Jersey.

Ikatan Akuntan Indonesia. 2010. PSAK No. 50: Instrumen Keuangan:


Penyajian. IAI.

Ikatan Akuntan Indonesia. 2011. PSAK No. 55: Instrumen Keuangan:


Pengakuan dan Pengukuran. IAI.

International Accounting Standards Board. 2010. IAS 21: The Effect of


Changes in Foreign Exchange Rates. IASB.

Jeter, Debra C., dan Paul K.Chaney. 2011. Advanced Accounting. 4th Edition.
John Wiley & Sons. New York.

Kieso, D.E., J.J. Weygandt, dan T.D. Warfield. 2011. Intermediate


Accounting. IFRS Edition. John Wiley & Sons. New York.

Mirza, A.A., Graham J.H., dan Magnus O. 2006. International Financial


Reporting Standards “Workbook and Guide”. John Wiley & Sons. New
Jersey.

Neo, Pearl T.H., dan Peter Lee Lip Nyean. 2009. Advanced Financial
Accounting: An IAS and IFRS Approach. 1th Edition. McGraw Hill
Education.

Sugiri, S. dan Sumiyana. 2005. Akuntansi Keuangan Menengah. Edisi


Revisian. Unit Penerbit dan Percetakan AMP YKPN.

Suparwoto, L.1999. Akuntansi Keuangan Lanjutan. Edisi kesatu. BPFE


Yogyakarta.
MODUL 6

Akuntansi untuk Instrumen Derivatif


dan Aktivitas Lindung Nilai
Prof. Dr. Slamet Sugiri, M.Si.

PE N DA H UL U AN

M odul ini sangat berkaitan erat dengan modul 5, yaitu konsep derivatif
dan mata uang asing. Pada modul ini, akan dibahas akuntansi untuk
melakukan pencatatan terhadap aktivitasi derivatif dan lindung nilai. Fokus
utama modul ini adalah pembahasan terhadap tiga aktivitas utama lindung
nilai, yaitu lindung nilai atas aliran kas (cash flow hedge), lindung nilai atas
nilai wajar (fair value hedge), dan lindung nilai mata uang asing.

Modul ini akan membahas akuntansi untuk instrumen derivatif dan


aktivitas lindung nilai, yang akan dibagi menjadi dua kegiatan belajar, terdiri
atas berikut ini.
1. Akuntansi instrumen derivatif dan lindung nilai. Kegiatan belajar ini
membahas mengenai akuntansi untuk instrumen derivatif dan aktivitas
lindung nilai dan lindung nilai atas nilai wajar (fair value hedge).
2. Konsep dan ilustrasi lindung nilai atas aliran kas. Kegiatan belajar kedua
ini membahas mengenai lindung nilai atas aliran kas (cash flow hedge)
dan ilustrasi akuntansi lindung nilai aliran kas dan nilai wajar dengan
menggunakan suku bunga swaps.

Setelah membaca modul ini, mahasiswa diharapkan mampu menjelaskan


konsep-konsep akuntansi dan penjurnalan yang berkaitan dengan transaksi-
transaksi lindung nilai. Lebih rinci, berikut ini adalah tujuan pembelajaran
dari modul ini.
1. Menjelaskan definisi cash flow hedge dan fair value hedge dan
perlakuannya di dalam akuntansi.
2. Mengidentifikasi situasi yang terkait dengan cash flow hedge dan fair
value hedge.
6.2 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

3. Menjelaskan akuntansi tentang derivatif yang berhubungan dengan


aktivitas lindung nilai terhadap utang dan piutang yang didenominasikan
dalam mata uang asing.
4. Menginterpretasikan standar-standar yang mengatur tentang akuntansi
untuk derivatif.
 EKSI4311/MODUL 6 6.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Akuntansi Instrumen Derivatif dan


Lindung Nilai
A. AKUNTANSI UNTUK INSTRUMEN DERIVATIF DAN
AKTIVITAS LINDUNG NILAI

1. Akuntansi Lindung Nilai


Transaksi lindung nilai adalah kombinasi kontrak derivatif yang
dilakukan oleh suatu entitas dengan tujuan untuk mengendalikan risiko yang
mungkin akan dialami oleh entitas tersebut. Biasanya, suatu perusahaan atau
entitas bila melakukan transaksi lindung nilai, tidak hanya menggunakan satu
kontrak derivatif, tetapi menggunakan beberapa kombinasi kontrak derivatif
agar risiko aset yang dilindungi dapat lebih dikendalikan. Menurut PSAK 55,
instrument lindung nilai adalah:
a. derivatif yang telah ditetapkan untuk tujuan lindung nilai; atau
b. aset keuangan nonderivatif atau liabilitas keuangan nonderivatif yang
telah ditetapkan untuk tujuan lindung nilai (hanya untuk lindung nilai
atas risiko perubahan nilai tukar mata uang asing), yang nilai wajar atau
arus kasnya diperkirakan dapat saling hapus dengan perubahan nilai
wajar atau arus kas dari item yang dilindung nilai (paragraf 79-84 dan
Pedoman Aplikasi paragraf PA110-PA113 memberikan penjelasan
mengenai definisi dari instrumen lindung nilai).

Item yang dilindung nilai dapat berupa aset atau liabilitas yang diakui,
komitmen pasti yang belum diakui, prakiraan transaksi yang kemungkinan
besar terjadi (highly probable), atau investasi neto pada operasi di luar
negeri. Item yang dilindung nilai dapat berupa
a. aset, liabilitas, komitmen pasti, transaksi yang diperkirakan
kemungkinan besar terjadi, atau investasi neto pada operasi di luar
negeri,
b. sekelompok aset, liabilitas, komitmen pasti, prakiraan transaksi yang
kemungkinan besar terjadi, atau investasi neto pada operasi di luar
negeri, yang memiliki karakteristik risiko yang serupa, atau
6.4 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

c. bagian dari portofolio aset keuangan atau liabilitas keuangan yang


berbagi risiko yang dilindung nilai, untuk lindung nilai portofolio risiko
suku bunga.

2. Efektivitas Lindung nilai


Berdasarkan PSAK 55 , yang dimaksud dengan efektivitas lindung nilai
adalah sejauh mana perubahan nilai wajar atau arus kas dari item yang
dilindung nilai yang diatribusikan pada risiko yang akan dilindung nilai dapat
saling hapus dengan perubahan nilai wajar atau arus kas dari instrumen
lindung nilai. Untuk menghasilkan suatu lindung nilai yang efektif, perlu
dilakukan analisis mendalam terhadap aktivitas lindung nilai yang akan
dilakukan. Analisis tersebut meliputi dan menganalisis sifat dasar dari aset
yang akan dilindungi, jumlah derivatif yang diperlukan, tanggal jatuh tempo
derivatif, dan tanggal penyelesaian item yang dilindung nilai.

3. Jenis Akuntansi Lindung Nilai


Ada tiga macam pendekatan yang dapat digunakan sebagai derivatif dan
item lindung nilai lainnya yang terkualifikasi lindung nilai yang memiliki
tingkat efektivitas tinggi sebagai berikut.
a. Lindung nilai atas nilai wajar (fair value hedge): suatu lindung nilai
terhadap eksposur perubahan nilai wajar atas aset atau liabilitas yang
telah diakui, atau komitmen pasti yang belum diakui, atau bagian yang
telah diidentifikasi dari aset, liabilitas, atau komitmen pasti tersebut,
yang dapat diatribusikan pada risiko tertentu dan dapat mempengaruhi
laba rugi.
b. Lindung nilai atas arus kas (cash flow hedge): suatu lindung nilai
terhadap eksposur variabilitas arus kas yang (i) dapat diatribusikan pada
risiko tertentu yang terkait dengan aset atau liabilitas yang telah diakui
(misalnya seluruh atau sebagian pembayaran bunga di masa depan atas
utang dengan suku bunga variabel) atau yang dapat diatribusikan pada
risiko tertentu yang terkait dengan prakiraan transaksi yang
kemungkinan besar terjadi, dan (ii) dapat mempengaruhi laba rugi.
c. Lindung nilai atas investasi neto pada operasi di luar negeri sebagaimana
didefinisikan dalam PSAK 10 (revisi 2010): Pengaruh Perubahan Kurs
Valuta Asing.
 EKSI4311/MODUL 6 6.5

Untuk lebih memahami penerapan dari tiga jenis lindung nilai maka kita
akan membahas pada bab selanjutnya disertai dengan contoh penerapannya.

B. LINDUNG NILAI ATAS NILAI WAJAR (FAIR VALUE HEDGE)

Akuntansi lindung nilai atas nilai wajar sangat cocok untuk lindung nilai
yang memiliki efektivitas yang tinggi untuk aset dan kewajiban yang ada atau
komitmen pembelian/penjualan suatu perusahaan. Ilustrasinya sebagai
berikut. PT Kopi memiliki 100.000 kuintal kopi yang tidak akan dijual dalam
tujuh bulan terakhir. Kemudian, untuk mengantisipasi perubahan nilai pasar
kopi maka perusahaan memutuskan untuk mengikat kontrak forward dengan
penerbit kontrak untuk menjual kopi dengan harga Rp400 per kuintal dalam
enam bulan ke depan. Tujuan kontrak ini adalah untuk melindungi nilai wajar
kopi dalam pembukuannya.
Pada tanggal 31 Oktober 2010, PT Kopi menandatangani kontrak
forward ini. Untuk peristiwa ini, tidak ada melakukan pencatatan jurnal
karena tidak terjadi pembayaran atau penerimaan kas. Ternyata, pada tanggal
31 Desember 2010, harga pasar kopi adalah Rp404 per kuintal. Untuk
peristiwa ini, kita perlu mencatat nilai dari kontrak forward ini dan
melakukan penyesuaian terhadap nilai sediaan yang dikarenakan perubahan
spot rate ini. Berdasarkan kesepakatan kontrak maka PT Kopi diharuskan
untuk membayar sejumlah kas untuk menyelesaikan kontrak ini. Besaran
pembayarannya adalah (Rp404 – Rp400) x 100.000 = Rp400.000.
Pembayaran ini tidak terjadi pada saat ini, tetapi akan terjadi dalam
empat bulan ke depan karena kontrak yang ditandatangani adalah kontrak
selama enam bulan. Hingga saat ini, kontrak sudah berjalan selama 2 bulan.
Bila diasumsikan tingkat bunga per bulan adalah 2%, estimasi nilai kontrak
forward ini adalah:
Rp400.000/(1,02)4 = Rp369.538,2
Jurnal untuk mencatat nilai kontrak ini adalah

Des. 31 Rugi pada kontrak forward 369.538,2


Kontrak Forward 369.538,2

Selain pencatatan nilai kontrak, kita juga harus mencatat perubahan nilai
yang terjadi terhadap nilai sediaan kopi. Nilai sediaan kopi adalah = (Rp404
6.6 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

– Rp400) x 100.000 = Rp400.000. Jadi, terjadi peningkatan nilai sediaan kopi


sebesar Rp400.000. Jurnalnya adalah:

Des. 31 Sediaan 400.000


Untung peningkatan nilai 400.000
sediaan

Pada tanggal 1 April 2011, harga kopi di pasar adalah Rp398 per kuintal.
Bila diasumsikan harga kopi ke depan tetap konstan sebesar Rp398 per
kuintal maka PT Kopi Indonesia diharapkan akan mendapatkan kas sebesar
Rp200.000 [(Rp400 - Rp398) x 100.000] dalam waktu dua bulan ke depan.
Nilai kontrak forward estimasian dua bulan ke depan adalah
Rp200.000/(1,02)2 = Rp192.233,8. Dari perhitungan ini maka PT Kopi
Indonesia mendapatkan untung terhadap nilai kontrak forward-nya. Jurnal
untuk mencatat untung yang terjadi pada kontrak forward ini adalah:

Apr. 1 Kontrak forward 192.233,8


Kontrak forward 369.538,2
Untung pada kontrak forward 561.772

Selain penyesuaian nilai kontrak, kita juga harus melakukan penyesuaian


terhadap nilai sediaan kopi perusahaan. Nilai sediaan saat ini adalah (Rp404
– Rp398) x 100.000 = Rp600.000. Jurnal untuk mencatat penyesuaian nilai
sediaan ini adalah:

Apr. 1 Rugi penurunan nilai sediaan 600.000


Sediaan 600.000

Pada tanggal 31 Mei 2011, merupakan batas waktu kontrak forward,


atau tanggal ketika kontrak forward akan diselesaikan. Nilai kopi pada saat
ini adalah sebesar Rp394 per kuintal maka PT Kopi akan mendapatkan kas
sebesar Rp600.000 [Rp400 – Rp394) x 100.000]. Jurnal untuk mencatat
penyelesaian nilai kontrak ini adalah:

Mei 31 Kas 600.000


Kontrak forward 192.233,8
Untung pada kontrak 407.766,2
forward
 EKSI4311/MODUL 6 6.7

Penyesuaian nilai sediaan adalah = (Rp398 – Rp394) x 100.000 =


Rp400.000. Jurnal untuk mencatat penyesuaian ini adalah

Mei 31 Rugi penurunan nilai sediaan 400.000


Sediaan 400.000

Untuk melihat efektivitas dari aktivitas lindung nilai atas nilai wajar ini,
berikut akan disajikan rangkuman transaksi-transaksi yang terjadi selama
masa 7 bulan kontrak forward.

Penyesuaian Penyesuaian
Tanggal Pengaruh
Kontrak Forward Sediaan
31 Des. 2010 -369.538,2 +400.000 +30.461,8
1 April 2011 + 561.772 -600.000 -38.228
31 Mei 2011 + 407.766,2 -400.000 +7.766,2
Total +600.000 -600.000 0

Dari rangkuman transaksi di atas maka dapat dilihat bahwa pengaruh


bersih kontrak forward adalah nol, yang berarti kontrak forward yang
dilakukan oleh PT Kopi adalah efektif. Seandainya PT Kopi tidak masuk
dalam kontrak forward, perusahaan akan mengalami fluktuasi harga pasar
kopi yang sangat fluktuatif. Total penyesuaian terhadap kontrak forward
adalah Rp600.000 yang berarti PT Kopi menerima kas sebesar Rp600.000
dari kontrak forward yang telah dilakukan, tetapi di satu sisi sediaan
PT Kopi mengalami penurunan nilai wajar sebesar Rp600.000. Hal ini berarti
PT Kopi dapat menutupi kerugian penurunan nilai wajar sediaannya melalui
kontrak forward yang telah mereka lakukan.

Ilustrasi Tambahan Lindung Nilai atas Nilai Wajar


Aktivitas lindung nilai atas nilai wajar juga dilakukan untuk mengurangi
risiko terhadap komitmen pembelian suatu perusahaan (firm purchase
commitment). Contoh penerapannya sebagai berikut. Diilustrasikan bahwa
pada 31 Januari 2010, PT Udin sepakat untuk membeli 100.000 barel minyak
mentah dari PT Maria dalam enam bulan ke depan, yaitu pada 31 Juli 2010,
dengan harga Rp100 per barel. Selain itu, untuk mengantisipasi fluktuasi
harga minyak, PT Udin juga menyepakati perjanjian kontrak forward dengan
6.8 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

spekulator, dengan kesepakatan untuk pembelian harga minyak sebesar


Rp100 per barel.
Dengan ditandatanganinya kontrak ini maka PT Udin memiliki
kewajiban untuk membeli sejumlah minyak dari PT Maria di masa depan,
dan tidak dapat dibatalkan. Perjanjian ini yang disebut dengan komitmen
perusahaan untuk membeli (firm purchase commitment) atau pun kontrak
forward. Pada tanggal 31 Januari 2010, tidak ada jurnal yang dibuat oleh
PT Udin untuk kontrak komitmen pembelian ini. Pada tanggal 1 Mei 2010,
harga minyak di pasar adalah Rp95 per barel. Hal ini berarti PT Udin
mengalami kerugian yang belum terealisasi (unrealized loss) terhadap
komitmen pembeliannya karena harga pasar minyak saat ini di bawah harga
kesepakatan kontrak dengan PT Maria. Besar kerugiannya adalah Rp500.000
[(Rp100 – Rp95) x 100.000 barel]. Karena masa kontraknya adalah 6 bulan
maka pada tanggal 1 Mei 2010 kontrak telah berjalan selama tiga bulan.
Dengan asumsi tingkat bunga sebesar 1% per bulan maka nilai sekarang
kerugian komitmen pembelian PT Udin adalah Rp500.000/(1,01)3 =
Rp485.295,1. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah:

Mei 1 Rugi belum terealisasi pada Rp485.295,1


komitmen pembelian
Komitmen pembelian Rp485.295,1
perusahaan (untuk mencatat
perubahan pada komitmen
pembelian perusahaan)

Selain mengalami kerugian terhadap komitmen pembeliannya, PT Udin


juga mengalami untung belum terealisasi terhadap kontrak forwardnya
dengan spekulator, yaitu sejumlah yang sama dengan kerugian yang
dialaminya terhadap komitmen pembeliannya, yaitu sebesar Rp500.000. Ini
berarti spekulator PT Udin akan menerima kas sebesar Rp500.000 [(Rp100 –
Rp95) x 100.000] pada saat kontrak forward ini diselesaikan karena PT Udin
dan spekulator telah menyepakati kontrak forward untuk pembelian minyak
dengan harga Rp100 per barel. Jurnal untuk mencatat kejadian ini adalah:
 EKSI4311/MODUL 6 6.9

Mei 1 Kontrak forward Rp485.295,1


Untung belum terealisasi Rp485.295,1
pada kontrak forward
(Untuk mencatat perubahan nilai
wajar kontrak forward)

Pada saat kontrak forward dan komitmen penjualan berakhir, yaitu


pada 31 Juli 2010, harga pasar minyak adalah Rp99 per barel. PT Udin akan
menerima kas sebesar Rp100.000 [(Rp100 – Rp99) x 100.000] dari
spekulator yang diakibatkan oleh kontrak forward. Jurnal untuk mencatat
transaksi ini adalah:

Juli 31 Kas 100.000


Rugi belum terealisasi kontrak 385.295,1
forward
Kontrak forward 485.295,1

Karena harga minyak di pasar adalah sebesar Rp99 per barel maka
PT Udin akan tetap mengeluarkan kas untuk membeli minyak sebesar
Rp10.000.000 (Rp100 x 100.000). Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah:

Juli 31 Komitmen pembelian perusahaan 485.295,1


Sediaan minyak 9.900.000
Kas 10.000.000
Untung pada komitmen 385.295,1
pembelian

Berikut dirangkumkan dampak dari kontrak komitmen pembelian


perusahaan dan kontrak forward terhadap fluktuasi harga minyak di pasar.

Penyesuain
Penyesuaian
Tanggal Komitmen Pengaruh
Kontrak Forward
Pembelian
1 Mei 2010 -485.295,1 +485.295,1 0
31 Juli 2010 +385.295,1 -385.295,1 0
Total 0 0 0
6.10 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Jadi, total kas bersih yang dikeluarkan oleh PT Udin untuk membeli
minyak adalah Rp15.000.000 – Rp50.000.000 = Rp14.500.000.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apakah yang dimaksud dengan item yang dilindungi nilainya?
2) Apakah yang dimaksud dengan cash flow hedge dan fair value hedge?
3) PT Perkebunan Indonesia memiliki 500.000 ton daun teh di gudangnya.
Daun teh ini direncanakan akan dijual ke pasar pada enam bulan ke
depan. Kemudian, untuk mengantisipasi perubahan nilai pasar daun teh
maka perusahaan memutuskan untuk mengikat kontrak forward dengan
penerbit kontrak untuk menjual teh dengan harga Rp100 per ton dalam
enam bulan ke depan. Tujuan kontrak ini adalah untuk melindungi nilai
wajar daun teh dalam pembukuannya. Berikut adalah transaksi dan
kejadian yang berkaitan dengan harga daun teh dan transaksi yang
berkaitan dengan aktivitas lindung nilai. Tingkat suku bunga per tahun
adalah 12%.

Tanggal Transaksi
30 September PT Perkebunan Indonesia menandatangani kontrak
2011 forward
31 Desember 2011 Harga pasar daun teh adalah Rp102 per ton
1 Februari 2011 Harga daun teh di pasar adalah Rp98 per ton
31 Maret 2011 Harga pasar daun teh adalah Rp95 per ton

Buatlah jurnal-jurnal yang diperlukan yang berkaitan dengan transaksi


dan kejadian di atas.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Item yang dilindung nilai dapat berupa aset atau liabilitas yang diakui,
komitmen pasti yang belum diakui, prakiraan transaksi yang
kemungkinan besar terjadi (highly probable), atau investasi neto pada
operasi di luar negeri. Item yang dilindung nilai dapat berupa
 EKSI4311/MODUL 6 6.11

a) aset, liabilitas, komitmen pasti, transaksi yang diperkirakan


kemungkinan besar terjadi, atau investasi neto pada operasi di luar
negeri;
b) sekelompok aset, liabilitas, komitmen pasti, prakiraan transaksi yang
kemungkinan besar terjadi, atau investasi neto pada operasi di luar
negeri, yang memiliki karakteristik risiko yang serupa; atau
c) bagian dari portofolio aset keuangan atau liabilitas keuangan yang
berbagi risiko yang dilindung nilai, untuk lindung nilai portofolio
risiko suku bunga.

2) Pengertian cash flow hedge dan fair value hedge


a) Lindung nilai atas nilai wajar (fair value hedge): suatu lindung nilai
terhadap eksposur perubahan nilai wajar atas aset atau liabilitas
yang telah diakui, atau komitmen pasti yang belum diakui, atau
bagian yang telah diidentifikasi dari aset, liabilitas, atau komitmen
pasti tersebut, yang dapat diatribusikan pada risiko tertentu dan
dapat mempengaruhi laba rugi.
b) Lindung nilai atas arus kas (cash flow hedge): suatu lindung nilai
terhadap eksposur variabilitas arus kas yang (i) dapat diatribusikan
pada risiko tertentu yang terkait dengan aset atau liabilitas yang
telah diakui (misalnya seluruh atau sebagian pembayaran bunga di
masa depan atas utang dengan suku bunga variabel) atau yang dapat
diatribusikan pada risiko tertentu yang terkait dengan prakiraan
transaksi yang kemungkinan besar terjadi, dan (ii) dapat
mempengaruhi laba rugi.

3) Transaksi PT Perkebunan Indonesia pada tahun 2011.


a) Pada tanggal 30 September 2011, PT Perkebunan Indonesia
menandatangani kontrak forward ini.
Untuk peristiwa ini tidak ada melakukan pencatatan jurnal karena
tidak terjadi pembayaran atau penerimaan kas.

b) Pada tanggal 31 Desember 2011, harga pasar daun teh adalah Rp102
per ton. Untuk peristiwa ini, kita perlu mencatat nilai dari kontrak
forward ini dan melakukan penyesuaian terhadap nilai sediaan yang
dikarenakan perubahan spot rate ini. Berdasarkan kesepakatan
6.12 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

kontrak maka PT Perkebunan Indonesia diharuskan untuk


membayar sejumlah kas untuk menyelesaikan kontrak ini.
Besaran pembayarannya adalah (Rp102 – Rp100) x 500.000 =
Rp1.000.000.
Pembayaran ini tidak terjadi pada saat ini, tetapi akan terjadi dalam
tiga bulan ke depan karena kontrak yang ditandatangani adalah
kontrak selama enam bulan. Hingga saat ini, kontrak sudah berjalan
selama 3 bulan. Tingkat bunga per bulan adalah 1%.
Estimasi nilai kontrak forward ini adalah: Rp1.000.000/ (1,01)3 =
Rp970.590,1
Jurnal untuk mencatat nilai kontrak ini adalah

31 Desember 2010
Rugi pada kontrak Forward 970.590,1
Kontrak Forward 970.590,1

Selain pencatatan nilai kontrak, kita juga harus mencatat perubahan


nilai yang terjadi terhadap nilai sediaan daun teh. Nilai sediaan daun
teh adalah = (Rp102 – Rp100) x 500.000 = Rp1.000.000. Jadi,
terjadi peningkatan nilai sediaan daun teh sebesar Rp1.000.000.
Jurnalnya adalah:

Sediaan 1.000.000
Untung peningkatan nilai sediaan 1.000.000

c) Pada tanggal 1 Februari 2011, harga daun teh di pasar adalah Rp98
per ton. Bila diasumsikan harga daun teh ke depan tetap konstan
sebesar Rp98 per ton maka PT Perkebunan Indonesia akan
mendapatkan kas sebesar Rp2.000.000 [(Rp102 - Rp98) x 500.000]
dalam waktu dua bulan ke depan. Nilai kontrak forward estimasian
dua bulan ke depan adalah Rp2.000.000/(1,02)2 = Rp1.960.592,1.
Dari perhitungan ini maka PT Perkebunan Indonesia mendapatkan
untung terhadap nilai kontrak forwardnya. Jurnal untuk mencatat
untung yang terjadi pada kontrak forward ini adalah
 EKSI4311/MODUL 6 6.13

1 April 2011
Kontrak forward 1.960.592,1
Kontrak forward 970.590,1
Untung pada kontrak Forward 2.931.182,2

Selain penyesuaian nilai kontrak, kita juga harus melakukan


penyesuaian terhadap nilai sediaan daun teh perusahaan. Nilai
sediaan saat ini adalah (Rp102 - Rp98) x 500.000 = Rp2.000.000.
Jurnal untuk mencatat penyesuaian nilai sediaan ini adalah:

Rugi penurunan nilai sediaan 2.000.000


Sediaan 2.000.000

d) Pada tanggal 31 Maret 2011, merupakan batas waktu kontrak


forward, atau tanggal ketika kontrak forward akan diselesaikan.
Nilai daun teh pada saat ini adalah sebesar Rp95 per ton. Maka
PT Perkebunan Indonesia akan mendapatkan kas sebesar
Rp2.500.000 [Rp100 – Rp95) x 500.000]. Jurnal untuk mencatat
penyelesaian nilai kontrak ini adalah:

31 Mei 2011
Kas 2.500.000
Kontrak Forward 1.960.592,1
Untung pada kontrak Forward 539.407,9

Penyesuaian nilai sediaan adalah = (Rp98 – Rp95) x 500.000 =


Rp1.500.000. Jurnal untuk mencatat penyesuaian ini adalah

Rugi penurunan nilai sediaan 1.500.000


Sediaan 1.500.000

R A NG KU M AN

Transaksi lindung nilai adalah kombinasi kontrak derivatif yang


dilakukan oleh suatu entitas dengan tujuan untuk mengendalikan risiko
yang mungkin akan dialami oleh entitas tersebut. Biasanya, suatu
6.14 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

perusahaan atau entitas bila melakukan transaksi lindung nilai, tidak


hanya menggunakan satu kontrak derivatif, tetapi menggunakan
beberapa kombinasi kontrak derivatif agar risiko aset yang dilindungi
dapat lebih dikendalikan.
Efektivitas lindung nilai adalah sejauh mana perubahan nilai wajar
atau arus kas dari item yang dilindung nilai yang diatribusikan pada
risiko yang akan dilindung nilai dapat saling hapus dengan perubahan
nilai wajar atau arus kas dari instrumen lindung nilai. Untuk
menghasilkan suatu lindung nilai yang efektif, perlu dilakukan analisis
mendalam terhadap aktivitas lindung nilai yang akan dilakukan. Analisis
tersebut meliputi menganalisis sifat dasar dari aset yang akan dilindungi,
jumlah derivatif yang diperlukan, tanggal jatuh tempo derivatif, dan
tanggal penyelesaian item yang dilindung nilai.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Suatu lindung nilai terhadap eksposur perubahan nilai wajar atas aset
atau liabilitas yang telah diakui, atau komitmen pasti yang belum diakui,
atau bagian yang telah diidentifikasi dari aset, liabilitas, atau komitmen
pasti tersebut, yang dapat diatribusikan pada risiko tertentu, dan dapat
mempengaruhi laba rugi disebut lindung nilai atas ....
A. nilai wajar
B. aset
C. aliran kas
D. kewajiban

2) Suatu lindung nilai terhadap eksposur variabilitas arus kas yang (i) dapat
diatribusikan pada risiko tertentu yang terkait dengan aset atau liabilitas
yang telah diakui (misalnya seluruh atau sebagian pembayaran bunga di
masa depan atas utang dengan suku bunga variabel) atau yang dapat
diatribusikan pada risiko tertentu yang terkait dengan prakiraan transaksi
yang kemungkinan besar terjadi, dan (ii) dapat mempengaruhi laba rugi
disebut lindung nilai atas ….
A. nilai wajar
B. aset
C. aliran kas
D. kewajiban
 EKSI4311/MODUL 6 6.15

3) Macam pendekatan yang dapat digunakan sebagai derivatif dan item


lindung nilai lainnya yang terkualifikasi lindung nilai yang memiliki
tingkat efektivitas tinggi, yaitu lindung nilai atas ….
A. nilai wajar
B. nilai wajar dan aliran kas
C. nilai atas nilai wajar, aliran kas, dan investasi neto pada investasi
luar negeri
D. nilai atas nilai wajar, aliran kas, dan investasi neto pada investasi
luar negeri, dan aset tetap

4) Tujuan dari aktivitas lindung nilai atas aliran kas, yaitu untuk
mengendalikan dampak fluktuasi harga pasar terhadap ....
A. aliran kas dan penjualan di masa depan
B. nilai aset tetap dan penjualan di masa depan
C. nilai sediaan di masa depan
D. nilai wajar di masa depan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.16 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

KEGIATAN BELAJAR 2

Konsep dan Ilustrasi Lindung Nilai


Atas Aliran Kas

A. LINDUNG NILAI ATAS ALIRAN KAS (CASH FLOW HEDGE)

Aktivitas lindung nilai atas aliran kas akan dilakukan oleh suatu
perusahaan dengan tujuan untuk mengendalikan dampak fluktuasi harga
pasar terhadap aliran kas dan penjualan di masa depan. Dalam aktivitas
lindung nilai atas aliran kas ini, kita harus menunda atau menangguhkan
untung atau rugi pada kontrak sampai item yang dilindung nilai benar-benar
terjual. Untuk melakukan penangguhan untung dan rugi ini, kita akan
menggunakan akun laba komprehensif lainnya. Untuk lebih memahami
aktivitas lindung nilai atas aliran kas ini, kita akan menggunakan contoh
kasus untuk mengilustrasikannya.

1. Kontrak Forward
Pada tanggal 31 Agustus 2010, PT Atikah menandatangani kontrak
forward dengan jangka waktu satu tahun. Item yang dilindung nilai adalah
minyak mentah. PT Atikah menandatangani kontrak ini untuk melindungi
perusahaan terhadap dampak dari fluktuasi harga minyak di pasar. Kontrak
ini mengunci nilai minyak mentah Rp100 per barel, dengan jumlah total
minyak dalam kontrak adalah 200.000 barel. Pada tanggal ditandatanginnya
kontrak, harga minyak di pasar masih stabil di harga Rp100 per barel,
sehingga PT Atikah tidak membuat jurnal apapun saat ditandatanganinya
kontrak.
Penandatanganan kontrak ini merupakan aktivitas lindung nilai atas
aliran kas, karena PT Atikah berusaha melindungi aliran kas dan
penjualannya di masa depan dari dampak fluktuasi harga pasar minyak di
pasar. Pada tanggal 31 Desember 2010, diasumsikan bahwa harga pasar
minyak adalah Rp101 per barel. Karena harga pasar ini, PT Atikah akan
membayarkan sebesar Rp200.000 [(Rp101 – Rp100) x 10.000] kepada
spekulator, pada delapan bulan ke depan pada saat kontrak forward selesai.
Informasi dijadikan basis untuk menyesuaikan nilai kontrak forward pada 31
Desember 2010. Karena ini adalah nilai estimasian untuk nilai kontrak
 EKSI4311/MODUL 6 6.17

delapan bulan ke depan maka nilai ini akan dinilai sekarang (present value).
Diasumsikan tingkat bunga per bulan adalah 1% maka nilai wajar kontrak ini
adalah Rp200.000/(1,01)8 = Rp184.696,6. Jurnal untuk mencatat penyesuaian
nilai kontrak ini adalah:

Des 31 Laba komprehensif lainnya 184.696,6


Kontrak forward 184.696,6

Pada tanggal 1 April 2011, harga pasar minyak berubah menjadi Rp95
per barel. Dari perubahan ini, PT Atikah akan menerima sejumlah kas dari
spekulator sebesar Rp500.000 [(Rp100 – Rp95) x 200.000] untuk lima bulan
ke depan. Karena masih diterima dalam lima bulan ke depan maka nilai wajar
estimasian dari kontrak forward adalah Rp1.000.000/(1,01)5 = Rp951.465,7.
Jurnal untuk mencatat nilai wajar kontrak forward adalah

Apr. 1 Kontrak forward 951.465,7


Kontrak forward 184.696,6
Laba komprehensif lainnya 1.136.162,3

Dari jurnal di atas, terlihat bahwa kerugian kontrak yang sebelumnya


diakui, dihapuskan karena nilai kontrak yang awalnya adalah kewajiban
(karena bersaldo kredit), berubah menjadi aset (bersaldo debit). Tanggal 30
Juli 2011, harga minyak dunia kembali turun menjadi Rp90 per barel.
PT Atikah diharapkan akan menerima kas pada saat kontrak selesai, sebesar
Rp100 – Rp90 x 200.000 = Rp2.000.000. Nilai estimasian kontrak forward
adalah Rp2.000.000/(1,01)2 = Rp1.960.592,1. Berarti untuk menyesuaikan
nilai kontrak forward ke nilai wajarnya, kita harus melakukan pendebitan
terhadap akun kontrak forward sebesar Rp1.009.126,4 [Rp1.960.592,1 –
Rp951.465,7 (nilai kontrak forward sebelumnya)] maka, jurnal untuk
mencatat penyesuaian nilai kontrak ini adalah:

Juli 30 Kontrak forward 1.009.126,4


Laba komprehensif 1.009.126,4
lainnya
6.18 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Pada tanggal penyelesaian kontrak (31 Agustus 2011), diasumsikan


minyak yang dimiliki PT Atikah dengan kos Rp80 per barel, terjual semua
dengan harga Rp105 per barel. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Agu. 31 Kas 21.000.000*


Penjualan 21.000.000*

Agu. 31
Kos barang terjual 16.000.000**
Sediaan 16.000.000**
(Untuk mencatat penjualan
minyak dengan harga Rp105
per barel)
* Rp105 x 200.000 barel
** Rp80 x 200.000 barel

Karena PT Atikah dan spekulator telah menyepakati sebelumnya untuk


mengunci harga minyak Rp100 pada kontrak forward maka PT Atikah harus
membayar kepada spekulator sebesar Rp1.000.000 [(Rp105 – Rp100) x
200.000 barel]. Selain itu, nilai kontrak forward di dalam pembukuan PT
Atikah harus dihapuskan karena kontrak forward ini telah selesai
dilaksanakan. Jurnal untuk mencatat pembayaran kas kepada spekulator
adalah

Agu. 31 Penjualan 1.000.000


Kas 1.000.000

Jurnal untuk mencatat penghapusan kontrak forward adalah

Agu. 31 Laba komprehensif lainnya 1.960.592,1


Kontrak forward 1.960.592,1

Dari jurnal-jurnal yang telah dibuat, PT Atikah bermaksud untuk


melindungi aliran kas masuknya di masa depan terhadap fluktuasi harga
pasar minyak maka aktivitas lindung nilai seperti ini disebut dengan lindung
nilai atas aliran kas (cash flow hedge). Bila PT Atikah tidak melakukan
lindung nilai ini, kemungkinan aliran kas masuk yang diharapkan di masa
depan menjadi sangat fluktuatif, dan relatif tidak pasti.
 EKSI4311/MODUL 6 6.19

2. Kontrak Opsi
Dimisalkan PT Atikah menandatangani kontrak opsi pada tanggal
1 Februari 2012, yaitu opsi untuk membeli 10.000 barel minyak mentah
dengan harga Rp10 per barel. Harga kontrak opsi tersebut adalah Rp1.000
dan kontrak akan kadaluarsa pada 30 Juni 2012. Kontrak opsi ini termasuk
dalam lindung nilai atas aliran kas karena PT Atikah menggunakan kontrak
opsi ini untuk menghindari eksposur kemungkinan perubahan harga minyak
mentah di masa depan. Jurnal untuk mencatat pembelian kontrak opsi ini
adalah:

Feb. 1 Kontrak opsi – minyak mentah 1.000


Kas 1.000

Pada tanggal 1 April 2012, diketahui bahwa harga minyak mentah di


pasar adalah Rp105 per barel. Seandainya PT Atikah mengeksekusi kontrak
opsi ini sekarang, ia akan mendapatkan keuntungan sebesar Rp50.000
[(Rp105 – Rp100) x 10.000 barel], karena PT Atikah memiliki opsi untuk
membeli minyak pada harga Rp100 per barel. Keuntungan yang dimaksud
adalah PT Atikah hanya perlu membayarkan kas sebesar Rp100 per barel
untuk membeli minyak di pasar. Karena harga minyak di pasar adalah Rp105
per barel maka kekurangan pembayaran sebesar Rp5 per barel akan
dibayarkan oleh penerbit kontrak opsi. Untuk membeli minyak ini, PT Atikah
akan mendapatkan kas sebesar Rp50.000 dari penerbit kontrak opsi, tetapi
kontrak opsi ini tidak dieksekusi oleh PT Atikah maka keuntungan ini dapat
dicatat pada nilai wajarnya (nilai sekarang). Bila diasumsikan tingkat suku
bunga 1% per bulan maka nilai keuntungan kontrak opsi ini adalah
Rp48.529,5 (Rp50.000/ ). Jurnal untuk mencatat penyesuaian nilai
kontrak opsi ini adalah:

Apr. 1 Kontrak opsi – minyak mentah 47.529,5


Laba komprehensif lainnya 47.529,5

Pada jurnal di atas, tampak bahwa pendebitan terhadap kontrak opsi


hanya dilakukan sebesar Rp47.529,5. Hal ini terjadi karena saldo kontrak
opsi sebelum pencatatan ini adalah sebesar Rp1.000 (debit).
Pada saat kontrak opsi ini jatuh tempo tanggal 30 Juni 2012, harga
minyak mentah di pasar adalah Rp110 per barel. PT Atikah mengeksekusi
6.20 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

kontrak ini, dan membeli minyak sebanyak 10.000 barel di pasar. PT Atikah
hanya akan mengeluarkan kas bersih untuk membeli minyak tersebut sebesar
Rp100 per barel, dan kekurangannya sebesar Rp10 per barel akan dibayarkan
oleh penerbit kontrak opsi. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Juni 30 Sediaan minyak 1.100.000


Kas 1.100.000

Juni 30 Kas 100.000


Kontrak opsi-minyak mentah 48.529,5
Laba komprehensif lainnya 51.470,5

Dari jurnal di atas, dapat dilihat bahwa ada tambahan untung sebesar
Rp51.470,5 yang diakibatkan oleh perubahan harga pasar minyak. Selain itu,
belum ada realisasi terhadap laba komprehensif lainnya karena minyak
mentah yang dibeli oleh PT Atikah masih menjadi sediaan. Laba
komprehensif lainnya akan diakui bila sediaan minyak mentah tersebut telah
terjual.
Dimisalkan, pada tanggal 1 Juli 2012, seluruh sediaan minyak mentah
PT Atikah terjual seluruhnya, dengan harga Rp120 per barel kepada PT X,
maka jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Juli 1 Kas 1.200.000


Penjualan 1.200.000

Juli 1 Kos barang terjual 1.100.000


Sediaan minyak 1.100.000

Juli 1 Laba komprehensif lainnya 100.000


Kos barang terjual 100.000

Dari jurnal di atas terlihat bahwa terjadi pengakuan laba komprehensif


sebesar Rp100.000, dan mengurangi kos barang dengan jumlah yang sama.
Jadi, nilai sediaan minyak akan tetap berjumlah Rp1.000.000 dan tidak
terpengaruh oleh fluktuasi harga pasar. Dengan melakukan kontrak opsi ini,
dampak bersih yang dialami PT Atikah terhadap fluktuasi harga sediaan
minyaknya adalah nol.
 EKSI4311/MODUL 6 6.21

3. Kontrak Futures
Aktivitas lindung nilai atas aliran kas juga dapat dilakukan dengan
menggunakan kontrak futures. Ilustrasinya sebagai berikut. Seperti contoh
awal, PT Atikah ingin membeli 100.000 barel minyak di pasar, dan ingin
menghindari fluktuasi harga minyak tersebut. Oleh karena itu, PT Atikah
memutuskan untuk menggunakan kontrak futures untuk melindunginya dari
dampak fluktuasi harga pasar minyak. PT Atikah membeli kontrak futures
untuk membeli minyak mentah di pasar pada harga Rp100 per barel, pada
tanggal 1 Maret 2012. Satu kontrak futures dapat digunakan untuk membeli
100 barel minyak. Berarti PT Atikah membutuhkan 1.000 kontrak futures
untuk membeli 100.000 barel minyak. Penerbit kontrak mengharuskan untuk
membayar margin kontrak di muka sebesar Rp10 per kontrak. Kontrak ini
merupakan lindung nilai atas aliran kas karena merupakan proyeksi
pembelian di masa depan, dengan jumlah yang cukup pasti. PT Atikah
membeli kontrak futures ini pada tanggal 30 November 2011. Jurnal untuk
mencatat pembelian kontrak ini adalah

Nov. 30 Kontrak futures 10.000


Kas 10.000

Ada sedikit perbedaan antara kontrak futures dengan kontrak opsi yang
dijelaskan sebelumnya. Kontrak opsi yang diilustrasikan sebelumnya, tidak
diperjualbelikan di pasar sehingga membutuhkan analisis untuk
mengestimasi nilai wajar kontrak opsi, sedangkan kontrak futures dalam
contoh ini memiliki nilai pasar. Diasumsikan nilai pasar minyak pada 31
Desember 2011, untuk kontrak futures dengan pembelian tanggal 1 Maret
2012 adalah Rp100,2 per barel. Estimasi nilai kontrak futures adalah
Rp20.000 [(Rp100,2 – Rp100) x 100.000 barel]. Jurnal untuk estimasi nilai
kontrak ini adalah

Des. 31 Kontrak futures 20.000


Laba komprehensif lainnya 20.000

Pada tanggal 1 Maret 2012, yaitu tanggal jatuh tempo kontrak, harga
spot dan masa depan dari minyak adalah sama, yaitu Rp99,95 per barel.
PT Atikah akan mengeksekusi kontrak futures nya dan membeli minyak
sebesar 100.000 barel. Total kas yang akan dikeluarkan PT Atikah untuk
6.22 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

membeli minyak adalah Rp9.995.000. Nilai kontrak futures juga harus


disesuaikan terlebih dahulu ke nilai pasar. Besaran penyesuaian nilai kontrak
futures adalah Rp25.000 [(Rp100,2 – Rp99,95) x 100.000 barel]. Jurnal
untuk mencatat penyesuaian nilai kontrak futures adalah

Mar. 1 Laba komprehensif lainnya 25.000


Kontrak futures 25.000

Dari kontrak futures yang telah dilakukan PT Atikah, nilai kontrak


futures PT Atikah sampai akan terjadinya eksekusi kontrak adalah Rp5.000.
Perhitungan ini didapat dari:
Rp10.000 (nilai kontrak awal)
(+) 20.000 (penyesuaian debit nilai kontrak)
(-) 25.000 (penyesuaian kredit nilai kontrak) = Rp5.000

Jadi, kontrak futures yang dilakukan PT Atikah mengalami kerugian


sebesar Rp5.000 [Rp10.000 (marjin awal kontrak) – Rp5.000 (nilai kontrak
saat eksekusi)]. Selain itu, karena penyesuaian nilai kontrak pada 1 Maret
2012 tadi, menyebabkan saldo laba komprehensif lainnya menjadi bersaldo
debit Rp5.000 (Rp25.000 – Rp20.000). Rugi komprehensif lainnya ini akan
terealisasi pada saat sediaan minyak yang dibeli, telah terjual ke pihak luar.
Jurnal untuk mencatat penyelesaian kontrak futures ini adalah

Mar. 1 Kas 5.000


Kontrak futures 5.000

Jurnal untuk mencatat pembelian minyak menggunakan kontrak futures


adalah

Mar. 1 Sediaan minyak mentah 9.975.000


Kas 9.975.000

Diasumsikan, sediaan minyak PT Atikah telah terjual semua pada


tanggal 6 Juni 2012 dengan harga Rp110 per barel. Jurnal untuk mencatat
transaksi ini adalah
 EKSI4311/MODUL 6 6.23

Juni 6 Kas 11.000.000


Penjualan 11.000.000

Juni 6 Kos barang terjual 9.995.000


Sediaan minyak 9.995.000

Juni 6 Kos barang terjual 5.000


Laba komprehensif lainnya 5.000

Dari jurnal tersebut terdapat realisasi laba komprehensif lainnya yang


sebelumnya bersaldo debit, yaitu sebesar Rp5.000. Jurnal realisasi laba
komprehensif lainnya ini juga akan menambah jumlah kos barang terjual
sebesar Rp5.000.

B. ILUSTRASI AKUNTANSI LINDUNG NILAI ALIRAN KAS DAN


NILAI WAJAR DENGAN MENGGUNAKAN SUKU BUNGA
SWAPS

1. Akuntansi Lindung Nilai Atas Aliran Kas


Berikut akan disajikan contoh akuntansi lindung nilai atas aliran kas
dengan menggunakan suku bunga swaps. Diilustrasikan PT Lala meminjam
sejumlah dana sebesar Rp1.000.000 di Bank Clara pada tanggal 1 Januari
2010. Pinjaman ini berdurasi waktu tiga tahun dan menggunakan LIBOR
(London Interbank Offer Rate) + 3%, sebagai basis untuk menentukan suku
bunga pinjaman untuk tahun kedua dan ketiga. Untuk tahun pertama, Bank
Clara menggunakan suku bunga sebesar 9% terhadap pinjaman yang
dilakukan PT Lala. Suku bunga LIBOR pada 31 Desember 2010, digunakan
untuk menentukan suku bunga pinjaman untuk tahun 2012. Begitu juga untuk
tahun-tahun lainnya.
Untuk menghindari fluktuasi suku bunga LIBOR maka PT Lala masuk
ke dalam kontrak lindung nilai. Pada tanggal 1 Januari 2010, PT Lala
menandatangani kontrak pembayaran-tetap, menerima-suku bunga variabel
swap dengan seorang spekulator, untuk melindunginya dari fluktuasi suku
bunga LIBOR, dengan suku bunga 9%. Lindung nilai ini akan diselesaikan
dalam jumlah bersih. Ilustrasi kontrak ini sebagai berikut. Pada tanggal 31
Desember 2010, suku bunga LIBOR adalah 3%, maka dalam keadaan ini,
6.24 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

spekulator akan menerima sejumlah kas karena LIBOR + 3% lebih kecil dari
9%. Jumlah kas yang diterima adalah

Rp1.000.000 x [9% - (LIBOR + 3%)] = Rp1.000.000 x [9% - (3% + 3%)]


= Rp30.000

Dari jumlah ini maka sejumlah suku bunga yang akan dibayarkan oleh
PT Lala kepada Bank Clara adalah akan tetap sebesar 9%.
Bila suku bunga LIBOR pada 31 Desember 2011 adalah sebesar 7%,
maka dalam kondisi ini yang akan menerima sejumlah kas adalah PT Lala.
Hal ini terjadi karena LIBOR + 3% lebih besar dari suku bunga pinjaman
PT Lala (9%). Jumlah kas yang akan diterima oleh PT Lala adalah

Rp1.000.000 x [9% - (LIBOR + 3%)] = Rp1.000.000 x [9% - (7% + 3%)]


= -Rp10.000

Dari perhitungan di atas maka jumlah kas yang akan diterima oleh
PT Lala adalah sebesar Rp10.000 tetapi jumlah pembayaran bunga bersih
yang akan dilakukan oleh PT Lala adalah tetap sebesar 9% dari Rp1.000.000.
Setiap akhir periode akuntansi, PT Lala harus mengestimasikan nilai
suku bunga swaps nya yang akan dicatat pada akhir tahun 2010 sehingga
perusahaan harus membuat estimasi untuk menentukan nilai LIBOR di masa
depan. Misalnya, pada tanggal 31 Desember 2010 suku bunga LIBOR adalah
5%. Berarti jumlah bunga yang akan dibayarkan PT Lala kepada Bank Clara
pada tanggal 31 Desember 2011 adalah sebesar Rp80.000 [Rp1.000.000 x
(5% + 3%)]. Selain itu, PT Lala juga harus membayar kepada spekulator
sebesar Rp10.000 [Rp1.000.000 x (9%-8%)] karena LIBOR + 3% saat itu
lebih kecil daripada 9%. Nilai tunai pembayaran yang akan dilakukan oleh
PT Lala kepada spekulator adalah

Rp10.000/(1,08) = Rp9.259,26.

Bila diasumsikan nilai LIBOR tetap stabil hingga tahun 2011 maka nilai
tunai pembayaran kepada spekulator pada 31 Desember 2010 adalah

Rp10.000/(1,08)2 = Rp8.573,38.
 EKSI4311/MODUL 6 6.25

Jadi, total nilai estimasian untuk suku bunga swaps pada 31 Desember
2010 adalah

Rp9.259,26 + Rp8.573,38 = Rp17.382,65.

Jurnal-jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi yang terjadi pada tahun


2010-2011 adalah
Jan./2010 1 Kas 1.000.000
Utang pinjaman 1.000.000
(untuk mencatat penerimaan
pinjaman pada pembukuan
PT Lala)

Des./2010 31 Biaya bunga 90.000


Kas 90.000
(untuk mencatat pembayaran
bunga kepada Bank Clara)

Des./2010 31 Laba komprehensif lainnya 17.382,65


Suku bunga swaps 17.382,65
(untuk mencatat nilai wajar
swaps)

Des./2011 31 Biaya bunga 80.000


Kas 80.000
(untuk mencatat pembayaran
bunga kepada Bank Clara)

Biaya bunga 10.000


Kas 10.000
(untuk mencatat pembayaran
kepada spekulator)

Asumsikan bahwa pada tanggal 31 Desember 2011 suku bunga LIBOR


adalah sebesar 7% maka spekulator diharuskan membayar kepada PT Lala
sejumlah kas pada 31 Desember 2012. Jumlah yang harus dibayarkan oleh
spekulator adalah

Rp1.000.000 x [(LIBOR + 3%) – 9%] = Rp1.000.000 x [(7% + 3%) – 9%]


= Rp10.000
6.26 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Pembayaran yang akan diterima oleh PT Lala ini adalah untuk setahun
ke depan maka nilai tunai pembayaran tersebut pada 31 Desember 2011
adalah Rp10.000/1,1 = Rp9.090,90.

Jurnal untuk mencatat penyesuaian ini adalah


Des. 31 Suku bunga swaps 17.382,65
Suku bunga swaps 9.090,90
Laba komprehensif lainnya 26.473,55
(untuk menyesuaikan suku
bunga swaps ke nilai wajarnya
pada 31 Desember 2011)

Jurnal-jurnal untuk transaksi yang terjadi pada tahun 2012 adalah


Des. 31 Biaya bunga 100.000
Kas 100.000
(untuk mencatat pembayaran
bunga kepada Bank Clara)

Des. 31 Kas 10.000


Biaya bunga 10.000
(untuk mencatat penerimaan dari
penyelesaian suku bunga swaps
dari spekulator)

Des. 31 Laba komprehensif lainnya 9.090,90


Suku bunga swaps 9.090,90
(ntuk menyesuaikan suku bunga
swaps pad 31 Desember 2012,
yaitu nol; Ingat juga bahwa akun
laba komprehensif lainnya juga
berjumlah nol)

Des. 31 Utang pinjaman 1.000.000


Kas 1.000.000
(untuk mencatat pelunasan
pinjaman kepada Bank Clara)

2. Akuntansi Lindung Nilai Atas Nilai Wajar


Seperti contoh sebelumnya, diasumsikan PT Lala mendesain suatu
lindung nilai atas nilai wajar. Karena nilai wajar suku bunga pinjaman
 EKSI4311/MODUL 6 6.27

berfluktuasi sebagai akibat dari perubahan suku bunga pasar. Sekarang


diasumsikan bahwa PT Lala meminjam sejumlah dana sebesar Rp1.000.000
di Bank Clara pada tanggal 1 Januari 2010. Pinjaman ini berdurasi waktu tiga
tahun dan suku bunga pinjaman adalah 9%. Pada tanggal 1 Januari 2010 suku
bunga LIBOR adalah 6%.
Untuk menghindari fluktuasi suku bunga LIBOR maka PT Lala masuk
ke dalam kontrak lindung nilai. Pada tanggal 1 Januari 2010, PT Lala
menandatangani kontrak pembayaran-variabel, menerima-suku bunga tetap
swaps dengan seorang spekulator. Jumlahnya adalah sebesar Rp1.000.000
dan menggunakan formula suku bunga variable sebesar LIBOR + 3%. Dalam
hal ini, untuk pencatatan pinjaman dan suku bunga swaps dilakukan dengan
pencatatan pada nilai wajarnya setiap akhir tahun. Seluruh kejadian yang
terjadi sama dengan contoh pada lindung nilai atas aliran kas. Berikut jurnal-
jurnal yang diperlukan untuk mencatat transaksi-transaksi yang terjadi hingga
pinjaman dilunasi.

Jan. 1 Kas 1.000.000


Utang pinjaman 1.000.000
(untuk mencatat penerimaan dari
pinjaman Bank Clara)

Des. 31 Biaya bunga 90.000


Kas 90.000
(untuk mencatat pembayaran
bunga pinjaman kepada Bank
Clara)

Bila diasumsikan nilai LIBOR tetap stabil hingga tahun 2011 maka nilai
suku bunga dalam perjanjian swaps lebih tinggi daripada nilai suku bunga di
pasar. Hal ini menyebabkan nilai wajar pinjaman menjadi meningkat maka
nilai tunai swaps pada 31 Desember 2010 adalah

Rp10.000/(1,08)2 = Rp8.573,38.

Jadi, total nilai estimasian untuk suku bunga swaps pada 31 Desember
2010 adalah

Rp9.259,26 + Rp8.573,38 = Rp17.382,65.


6.28 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Des. 31 Suku bunga swap 17.382,65


Utang pinjaman 17.382,65
(untuk mencatat nilai pasar swap
dan pinjaman)

Des. 31 Biaya bunga 90.000


Kas 90.000
(untuk mencatat pembayaran
bunga pinjaman kepada Bank
Clara)

Des. 31 Kas 10.000


Biaya bunga 10.000
(Untuk mencatat penyelesaian
bersih dari spekulator. PT Lala
akan menerima pembayaran dari
spekulator sebesar Rp10.000
[Rp1.000.000 x (9%-8%)] karena
LIBOR + 3% saat itu lebih kecil
daripada 9%)

Asumsikan bahwa pada tanggal 31 Desember 2011 suku bunga LIBOR


adalah sebesar 7% maka nilai utang PT Lala adalah Rp1.000.000 -
Rp9.090,90 = Rp 990.909,1. Hal ini terjadi karena suku bunga LIBOR + 3%
adalah lebih besar daripada 9%. Jurnal untuk mencatat penyesuaian ini
adalah

Des. 31 Utang pinjaman 26.473,55


Suku bunga swaps 17.382,65
Suku bunga swaps 9.090,90

Jurnal-jurnal untuk transaksi yang terjadi pada tahun 2012 adalah


Des. 31 Biaya bunga 90.000
Kas 90.000
(untuk mencatat pembayaran bunga
kepada Bank Clara)

Des. 31 Biaya bunga 10.000


Kas 10.000
(untuk mencatat pembayaran bunga)
 EKSI4311/MODUL 6 6.29

Des. 31 Suku bunga swaps 9.090,90


Utang pinjaman 9.090,90
(untuk menyesuaikan suku bunga
swaps pada 31 Desember 2012,
yaitu nol)

Des. 31 Utang pinjaman 1.000.000


Kas 1.000.000
(untuk mencatat pelunasan pinjaman
kepada Bank Clara)

Ingat bahwa lindung nilai jenis ini adalah aktivitas lindung nilai atas nilai
wajar dari pinjaman. Fluktuasi nilai wajar pinjaman akan tercermin pada
kewajiban suatu entitas.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan soal Essay berikut!
1) Pada tanggal 1 Januari 2012, PT Amerika memesan sejumlah barang
dagangan kepada PT Bagong untuk diberikan pada 28 Februari 2012,
dengan harga $100.000. Spot rate pada tanggal 1 Januari 2012 adalah
Rp10.000. Untuk menghindari fluktuasi nilai tukar mata uang asing di
pasar valas, PT Bagong menandatangani kontrak forward 60-hari dengan
spekulator untuk melindungi nilai utangnya. Nilai tukar dolar Amerika
adalah
1 Januari 28 Februari
2012 2012
Spot rate Rp10.000 Rp11.000
Kontrak forward 60-hari Rp9.900 Rp10.500

Perintah:
Buatlah jurnal pada pembukuan PT Bagong untuk transaksi-transaksi
terkait selama bulan Januari 2012 hingga Februari 2012.

2) PT Sejahtera menandatangani kontrak forward untuk membeli mata


uang dolar Amerika, yaitu sebesar $10.000, untuk jangka waktu enam
6.30 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

bulan ke depan. Kontrak ini ditandatangani pada tanggal 30 September


2011, dengan tarif forward sebesar Rp9.000. Kontrak forward ini
merupakan instrument derivatif lindung nilai terhadap komitmen mata
uang asing yang dapat teridentifikasi. Spot rate dolar pada tanggal 30
September 2011 adalah sebesar Rp8.900. Berikut disajikan data yang
berkaitan dengan spot rate dan tarif kontrak forward untuk enam bulan
ke depan:

31 Desember 31 Januari
2011 2012
Spot rate Rp9.050 Rp9.460
Tarif forward 30 hari Rp9.100 Rp9.500
Tarif forward 90 hari Rp9.400 Rp9.600
Tarif forward 180 hari Rp9.450 Rp9.610

Perintah: Buatlah jurnal-jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi terkait


dengan kontrak forward ini.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Jurnal pada pembukuan PT Bagong untuk transaksi-transaksi terkait


selama bulan Januari 2012 hingga Februari 2012.

1 Januari 2012
Piutang kontrak Rp99.000.000
Utang kontrak Rp99.000.000
(Untuk mencatat nilai kontrak forward dengan spekulator sebesar
Rp9.900 x 100.000).

28 Februari 2012
Kas Rp110.000.000
Penjualan Rp110.000.000
(Untuk mencatat penjualan kepada PT Amerika sebesar Rp11.000 x
100.000).
 EKSI4311/MODUL 6 6.31

Utang kontrak Rp99.000.000


Rugi nilai tukar Rp11.000.000
Kas Rp110.000.000
(Untuk mencatat pembayaran kepada spekulator sejumlah $100.000
sesuai dengan kontrak).

Kas Rp99.000.000
Piutang kontrak Rp99.000.000
(Untuk mencatat penerimaan $100.000 dari spekulator sesuai dengan
kesepakatan kontrak).

Penjualan Rp11.000.000
Rugi nilai tukar Rp11.000.000
(Untuk mencatat reklasifikasi rugi nilai tukar pada kontrak forward,
sebagai penyesuaian pada penjualan).

2) Jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi terkait dengan kontrak


Forward

30 September 2011
Piutang kontrak Rp90.000.000
Utang kontrak Rp90.000.000
(Untuk mencatat nilai kontrak forward sebesar Rp9.000 x 10.000).

31 Desember 2011
Piutang kontrak Rp4.000.000
Untung nilai tukar Rp4.000.000
(Untuk mencatat penyesuaian nilai kontrak forward sebesar (Rp9.400 –
Rp9.000) x 10.000).

Rugi nilai tukar Rp4.000.000


Perubahan nilai pada komitmen perusahaan Rp4.000.000
(Untuk mencatat perubahan nilai terhadap komitmen perusahaan yang
dilindungi).
6.32 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

1 April 2012
Utang kontrak Rp90.000.000
Kas Rp90.000.000
(Untuk mencatat pembayaran sebesar $10.000 kepada spekulator sesuai
dengan kontrak forward, yaitu dengan tarif Rp9.000).

Kas Rp94.600.000
Untung nilai tukar Rp600.000
Piutang kontrak Rp94.000.000
(Untuk mencatat penerimaan mata uang dolar sebesar $10.000 dari
spekulator).

Rugi nilai tukar Rp600.000


Perubahan nilai pada komitmen perusahaan Rp600.000
(Untuk mencatat perubahan nilai terhadap komitmen perusahaan yang
dilindungi).

Pembelian Rp94.600.000
Kas Rp94.600.000
Untuk mencatat pembelian barang dagangan senilai $10.000.

R A NG KU M AN

Aktivitas lindung nilai atas aliran kas akan dilakukan oleh suatu
perusahaan dengan tujuan untuk mengendalikan dampak fluktuasi harga
pasar terhadap aliran kas dan penjualan di masa depan. Dalam aktivitas
lindung nilai atas aliran kas ini, kita harus menunda atau menangguhkan
untung atau rugi pada kontrak sampai item yang dilindung nilai benar-
benar terjual. Untuk melakukan penangguhan untung dan rugi ini, kita
akan menggunakan akun laba komprehensif lainnya.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

PT Teknologi Indonesia menjual sejumlah barang dagangannya kepada


PT Apel, yaitu perusahaan produsen komputer yang beroperasi di Amerika
Serikat, sejumlah $1.000.000 pada tanggal 1 Desember 2011, manakala nilai
 EKSI4311/MODUL 6 6.33

tukar Rupiah terhadap dolar Amerika pada saat itu adalah sebesar Rp10.000.
Pembelian barang dagangan ini akan dilunasi oleh PT Amerika pada tanggal
1 Februari 2012. Nilai tukar Rupiah terhadap dolar Amerika pada saat
pelunasan piutang usaha adalah sebesar Rp10.050. Pada tanggal 31
Desember 2011 nilai tukar Rupiah terhadap dolar Amerika adalah sebesar
Rp10.100.

1) Berapakah nilai piutang usaha PT Teknologi Indonesia pada tanggal


1 Desember 2011?
A. Rp9.900.000.000
B. Rp10.000.000.000
C. Rp10.050.000.000
D. Rp11.500.000.000

2) Berapakah jumlah penyesuaian terhadap piutang usaha yang dicatat oleh


PT Teknologi Indonesia pada tanggal 31 Desember 2011?
A. Rp55.000.000
B. Rp30.000.000
C. Rp100.000.000
D. Rp50.000.000

3) Berapakah nilai piutang usaha oleh PT Teknologi Indonesia pada tanggal


31 Desember 2011?
A. Rp10.050.000.000
B. Rp11.000.000.000
C. Rp10.100.000.000
D. Rp10.000.000.000

4) Apakah terdapat untung atau rugi nilai tukar pada saat terjadinya
pelunasan piutang usaha PT Teknologi Indonesia?
A. Tidak ada
B. Ada, terjadi untung nilai tukar
C. Ada, terjadi rugi nilai tukar
D. Ada, terjadi untung dan rugi nilai tukar

5) Bila terjadi untung atau rugi nilai tukar, berapakah jumlah untung atau
rugi nilai tukar tersebut?
A. Rugi nilai tukar sebesar Rp50.000.000
B. Untung nilai tukar sebesar Rp100.000.000
C. Rugi nilai tukar sebesar Rp100.000.000
D. Untung nilai tukar sebesar Rp50.000.000
6.34 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Modul 7. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus
mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum dikuasai.
 EKSI4311/MODUL 6 6.35

Kunci Jawaban Tes Formatif


Tes Formatif 1
1) A
2) C
3) C
4) A

Tes Formatif 2
1) B
2) D
3) A
4) B
5) D
6.36 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Glosarium
Instrumen
Keuangan : setiap kontrak yang menambah nilai aset keuangan
entitas dan liabilitas keuangan atau instrument ekuitas
entitas lain.
Komputasi
Langsung : Menilai sejumlah mata uang asing dengan rupiah (dari
sisi Indonesia).
Komputasi tidak
Langsung : Menilai mata uang rupiah terhadap mata uang asing
tertentu.
Kontrak
Forward : Negosiasi kontrak antara dua pihak untuk mengantarkan
atau membeli suatu komoditas, atau mata uang asing
pada harga, kuantitas, dan tanggal tertentu yang telah
disepakati.
Lindung nilai atas
nilai wajar (fair
value hedge : Suatu lindung nilai terhadap eksposur perubahan nilai
wajar atas aset atau liabilitas yang telah diakui, atau
komitmen pasti yang belum diakui, atau bagian yang
telah diidentifikasi dari aset, liabilitas, atau komitmen
pasti tersebut, yang dapat diatribusikan pada risiko
tertentu dan dapat mempengaruhi laba rugi.
Lindung nilai atas
arus kas (cash
flow hedge) : Suatu lindung nilai terhadap eksposur variabilitas arus
kas yang (i) dapat diatribusikan pada risiko tertentu
yang terkait dengan aset atau liabilitas yang telah diakui
(misalnya seluruh atau sebagian pembayaran bunga di
masa depan atas utang dengan suku bunga variabel)
atau yang dapat diatribusikan pada risiko tertentu yang
terkait dengan prakiraan transaksi yang kemungkinan
besar terjadi, dan (ii) dapat mempengaruhi laba rugi.
 EKSI4311/MODUL 6 6.37

Nilai tukar
(exchange rate) : Perbandingan antara suatu unit mata uang dan jumlah
mata uang lainnya manakala unit tersebut dapat
dipertukarkan pada waktu tertentu.
Opsi : Kontrak yang menjamin pemegang kontrak berupa hak
untuk membeli atau menjual item-item tertentu pada
harga tertentu, dan pada periode waktu tertentu.
Swaps : Kontrak pertukaran terhadap kemungkinan tidak
stabilnya arus kas di masa depan. Jenis swaps yang
dikenal adalah swaps suku bunga (interest rate swaps).
Transaksi
lindung nilai : Kombinasi kontrak derivatif yang dilakukan oleh suatu
entitas dengan tujuan untuk mengendalikan risiko yang
mungkin akan dialami oleh entitas tersebut.
6.38 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Daftar Pustaka

Alfredson, Keith., Ken L., Ruth P., Janice L., Kerry C., Victoria W., dan Matt
D. 2009. Applying International Financial Reporting Standards. 2th
Edition. John Wiley & Sons Australia.

Beams. Floyd A., Joseph H. Anthony., Bruce Bettinghaus., dan Kenneth A.


Smith. 2012. Advanced Accounting. 11th Edition. Pearson Education.
New Jersey

Ikatan Akuntan Indonesia. 2010. PSAK No. 50: Instrumen Keuangan:


Penyajian. IAI.

Ikatan Akuntan Indonesia. 2011. PSAK No. 55: Instrumen Keuangan:


Pengakuan dan Pengukuran. IAI.

International Accounting Standards Board. 2010. IAS 21: The Effect of


Changes in Foreign Exchange Rates. IASB.

Jeter, Debra C., dan Paul K.Chaney. 2011. Advanced Accounting. 4th Edition.
John Wiley & Sons. New York.

Kieso, D.E., J.J. Weygandt, dan T.D. Warfield. 2011. Intermediate


Accounting. IFRS Edition. John Wiley & Sons. New York.

Mirza, A.A., Graham J.H., dan Magnus O. 2006. International Financial


Reporting Standards “Workbook and Guide”. John Wiley & Sons. New
Jersey.

Neo, Pearl T.H., dan Peter Lee Lip Nyean. 2009. Advanced Financial
Accounting: An IAS and IFRS Approach. 1th Edition. McGraw Hill
Education.

Sugiri, S. dan Sumiyana. 2005. Akuntansi Keuangan Menengah. Edisi


Revisian. Unit Penerbit dan Percetakan AMP YKPN.

Suparwoto, L.1999. Akuntansi Keuangan Lanjutan. Edisi kesatu. BPFE


Yogyakarta.
MODUL 7

Aktivitas Lindung Nilai dan Derivatif


Mata Uang Asing
Prof. Dr. Slamet Sugiri, M.Si.

PE N DA H UL U AN

M odul ini merupakan kelanjutan dari modul 5 (Konsep Derivatif dan


Mata Uang Asing) dan modul 6 (Akuntansi untuk Aktivitas Derivatif
dan Lindung Nilai). Pada modul ini, akan lebih berfokus pada lindung nilai
dan derivatif terhadap mata uang asing. Akuntansi untuk aktivitas lindung
nilai pada modul ini sedikit berbeda dengan akuntansi yang dibahas pada
modul sebelumnya.

Modul ini membahas aktivitas lindung nilai dan darivatif yang


didenominasi dalam mata uang asing. Modul ini masih saling terkait dengan
modul 5 dan 6. Modul ini akan dibagi menjadi dua kegiatan belajar terdiri
atas berikut ini.
1. Konsep dan penerapan denominasi utang dan piutang dalam mata uang
asing. Kegiatan belajar ini membahas mengenai pendenominasian utang
dan piutang dalam mata uang asing dan penerapan akuntansi untuk
aktivitas lindung nilai terhadap piutang usaha yang didenominasikan
dalam mata uang asing.
2. Aktivitas lindung nilai mata uang asing dan spekulasi. Kegiatan belajar
kedua ini membahas mengenai aktivitas lindung nilai terhadap komitmen
mata uang asing yang teridentifikasi, aktivitas lindung nilai terhadap
aliran kas transaksi mata uang asing yang terantisipasi dan spekulasi.

Setelah membaca modul ini, mahasiswa diharapkan mampu menjelaskan


konsep-konsep dan melakukan penjurnalan transaksi yang terkait dengan
aktivitas lindung nilai dan derivatif yang didenominasi dalam mata uang
asing. Poin-poin penting yang lebih rinci yang harus dicapai oleh mahasiswa
dalam proses pembelajaran sebagai berikut.
1. Memahami definisi cash flow hedge dan fair value hedge dan
perlakuannya di dalam akuntansi.
7.2 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

2. Mengidentifikasi situasi yang terkait dengan cash flow hedge dan fair
value hedge.
3. Memahami akuntansi tentang derivatif yang berhubungan dengan
aktivitas lindung nilai terhadap utang dan piutang yang didenominasikan
dalam mata uang asing.
4. Menginterpretasikan standar-standar yang mengatur tentang akuntansi
untuk derivatif.
 EKSI4311/MODUL 7 7.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Konsep dan Penerapan Denominasi Utang


dan Piutang Dalam Mata Uang Asing

A. PENDENOMINASIAN UTANG DAN PIUTANG DALAM MATA


UANG ASING

Berikut ini kita akan membahas aktivitas lindung nilai terhadap nilai
utang dan piutang yang didenominasikan dalam mata uang asing. Perusahaan
akan menggunakan kontrak forward untuk melindungi nilai utang dan
piutangnya. Agio dan disagio pada kontrak forward adalah perbedaan antara
tarif (rate) kontrak forward dan spot rate yang dihasilkan pada saat masuk ke
dalam kontrak forward. Agio dan disagio ini selanjutnya akan
diamortisasikan selama umur kontrak forward, pada umumnya amortisasi
dilakukan dengan metode bunga efektif. Kontrak forward yang berkualifikasi
sebagai lindung nilai atas aliran kas, harus memiliki karakteristik sebagai
berikut.
1. Lindung nilai aliran kas dapat digunakan dalam pengakuan mata uang
asing dalam situasi aset dan kewajiban denominasian jika variabilitas
aliran kas tereliminasi secara sempurna oleh aktivitas lindung nilai.
2. Untung dan rugi transaksi yang timbul akibat penilaian kembali mata
uang asing-aset dan kewajiban denominasian terhapuskan oleh jumlah-
jumlah terkait reklasifikasi dari laba komprehensif lainnya ke laba setiap
periode. Aset dan kewajiban yang didenominasikan dalam mata uang
asing, tiap akhir periode harus disajikan pada nilai wajarnya. Begitu juga
untuk lindung nilai terhadap aliran kasnya disajikan pada nilai wajarnya
tiap akhir periode.
3. Agio dan disagio yang berkaitan dengan aktivitas lindung nilai,
diamortisasi menggunakan metode bunga efektif.
7.4 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

B. PENERAPAN AKUNTANSI UNTUK AKTIVITAS LINDUNG


NILAI TERHADAP PIUTANG USAHA YANG
DIDENOMINASIKAN DALAM MATA UANG ASING

1. Lindung Nilai atas Aliran Kas


Untuk memahami konsep penerapan ini, kita akan mengilustrasikannya
dalam bentuk contoh. Dimisalkan PT Arif merupakan perusahaan distribusi
suku cadang mobil yang berkantor di Indonesia. Pada 31 Oktober 2011,
PT Arif menjual suku cadangnya senilai 1.000.000 dolar kepada PT Tari,
perusahaan yang berkantor pusat di Amerika Serikat. Penjualan ini dilakukan
secara kredit, dengan jangka waktu jatuh tempo 3 bulan. Piutang ini
diharapkan akan dapat dilunasi pada tanggal 31 Januari 2012. Untuk
menghindari kemungkinan adanya fluktuasi aliran kas di masa depan,
PT Arif menandatangani kontrak forward dengan PT Pipit. Kontrak forward
memperbolehkan adanya penyelesaian bersih (net settlement), dan
diasumsikan suku bunga incremental sebesar 12%. Nilai tukar dolar sebagai
berikut.

31 Oktober 31 Desember 31 Januari


2011 2011 2012
Spot rate Rp10.000 Rp10.100 Rp10.150
Tarif forward Rp9.990
90 hari
Tarif forward Rp10.075
30 hari

Jurnal akan kita catat pada tanggal 31 Oktober 2011 untuk mencatat
penjualan sebagai berikut.
Okt. 31 Piutang usaha Rp10.000.000.000
Penjualan Rp10.000.000.000
(untuk mencatat
penjualan kepada
PT Tari)

Pada akhir tahun 2011, nilai piutang usaha dan kontrak forward harus
disesuaikan ke nilai wajarnya. Jurnal untuk mencatat penyesuaian ini adalah
 EKSI4311/MODUL 7 7.5

Des. 31 Piutang usaha Rp100.000.000


Untung nilai tukar Rp100.000.000

Penyesuaian nilai piutang usaha sebesar Rp100.000.000 didapat dari


(Rp10.100 – Rp10.000) x 1.000.000.

a. Penyesuaian Kontrak Forward


Berdasarkan tabel nilai tukar dolar dan tarif kontrak forward, terdapat
tarif yang berbeda antara kontrak forward 90 hari yang akan jatuh tempo
pada 31 Januari 2012, dengan tarif kontrak forward 30 hari, pada tanggal 31
Desember 2011, yang akan jatuh tempo pada 31 Januari 2012. Oleh karena
itu, perlu dilakukan penyesuaian nilai kontrak forward pada 31 Desember
2011. Tarif kontrak forward 30 hari pada 31 Desember 2011 lebih tinggi
maka PT Arif mengalami kerugian pada kontrak forward nya, yaitu sebesar
[(Rp10.075 - Rp9.990) x 1.000.000] = Rp85.000.000.
Jumlah kerugian pada kontrak forward ini merupakan estimasi kerugian
yang akan terjadi satu bulan kemudian maka sejumlah nilai kerugian ini akan
dinilai tunaikan (present value) untuk penyajiannya. Diasumsikan tingkat
suku bunga per tahun adalah 12% maka nilai tunai kerugian kontrak forward
adalah Rp85.000.000/( 1,01)1 = Rp84.158.416. Jurnal untuk mencatat
kerugian ini adalah

Des. 31 Laba komprehensif lainnya Rp84.158.416


Kontrak forward Rp84.158.416

Pada tanggal 31 Desember 2011, PT Arif juga telah mengakui untung


nilai tukar sebesar Rp100.000.000 sebagai akibat dari penilaian piutang usaha
ke nilai wajarnya. Kita juga telah mengakui adanya rugi terhadap kontrak
forward pada akhir tahun 2011. Untuk perhitungan aktivitas lindung nilai
atas aliran kas yang tepat maka kita harus menghapuskan untung nilai tukar
yang telah kita akui sebagai akibat penyesuaian nilai piutang usaha ke nilai
wajarnya. Jurnal untuk menghapus untung nilai tukar ini adalah

Des. 31 Rugi nilai tukar Rp100.000.000


Laba komprehensif Rp100.000.000
lainnya
7.6 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

b. Amortisasi Agio dan Disagio


Berdasarkan perjanjian kontrak forward PT Arif dengan PT Pipit, telah
disepakati bahwa PT Arif mengunci tarif sebesar Rp9.990, lebih rendah
daripada nilai pada saat terjadinya transaksi penjualan, yaitu Rp10.000 per
dolar. Dalam transaksi ini terjadi disagio yang disebabkan oleh jumlah aset
yang akan diterima lebih kecil daripada jumlah aset pada saat awal terjadinya
transaksi yang tercatat.
Nilai piutang usaha pada 31 Oktober 2011 adalah sebesar
Rp10.000.000.000, sedangkan nilai kontrak lindung nilai terhadap aliran kas
adalah sebesar Rp9.990.000.000 (Rp9.990 x $1.000.000). Lama kontrak
lindung nilai adalah tiga bulan maka nilai disagio yang terjadi harus
diamortisasi selama masa kontrak lindung nilai dilakukan. Amortisasi akan
dilakukan dengan metode bunga efektif. Untuk menghitung jumlah
amortisasi per bulan, kita harus mencari suku bunga implisit yang terjadi
pada kontrak forward tersebut. Cara mencari bunga implisit tersebut sebagai
berikut:
Rp.10.000.000.000 1  r   Rp.9.990.000.000
3

1  r 
3
 0, 999

 
3 1  r 3  3 0, 999

1  r   0, 99967
r  0, 00033
r  0, 033%

Dari perhitungan di atas, suku bunga implisit per bulan adalah sebesar
0,033%. Perhitungan amortisasi disagio sebagai berikut.
Bunga Amortisasi
Tanggal Saldo
Impisit Disagio
31 Oktober 10.000.000.000
30 November 0,033% 3.300.000 9.996.700.000
31 Desember 0,033% 3.298.911 9.993.401.089
31 Januari 0,033% 3.401.089* 9.990.000.000
*pembulatan
 EKSI4311/MODUL 7 7.7

Dari tabel amortisasi di atas, terlihat bahwa nilai piutang dari PT Arif
akan sebesar nilai dari piutang pada saat menandatangani kontrak forward.
Pada akhir tahun 2011, kita perlu membuat jurnal penyesuaian untuk
mencatat amortisasi terhadap disagio pada kontrak forward. Jumlah
penyesuaian yang akan dicatat adalah sebesar Rp3.300.000 + Rp3.298.911 =
Rp6.598.911. Jurnal untuk mencatat penyesuaian ini adalah

Des. 31 Rugi nilai tukar Rp6.598.911


Laba komprehensif Rp6.598.911
lainnya

Setelah semua penyesuaian dilakukan pada 31 Desember 2011, saldo


akun-akun terkait adalah
Piutang usaha = Rp10.100.000.000
(nilai wajar dalam rupiah)
Kontrak Froward = Rp84.158.416 (bersaldo kredit)
Laba komprehensif lainnya = Rp84.158.416 – Rp100.000.000
– Rp6.598.911
= Rp22.440.495 (kredit)

Selain itu, akibat dari amortisasi yang dilakukan terhadap kontrak


forward maka laba PT Arif akan berkurang sebesar Rp6.598.911.

c. Jurnal Saat Penyelesaian Kontrak Forward


Kontrak forward akan jatuh tempo pada tanggal 31 Januari 2012. Nilai
tukar dolar terhadap rupiah pada tanggal 31 Januari 2012 adalah sebesar
Rp10.150 per dolar. Karena nilai tukar rupiah pada 31 Januari 2012 lebih
tinggi daripada nilai kontrak forward PT Arif, yaitu sebesar Rp9.990, maka
PT Arif harus membayar sejumlah kas kepada PT Pipit, yaitu sebesar
[(Rp10.150 - Rp9.990) x 1.000.000] = Rp160.000.000.
Sebelumnya kita sudah mengakui kerugian dalam kontrak forward pada
31 Desember 2011 sebesar Rp84.158.416, maka saat ini kita akan mengakui
rugi pada kontrak forward sebesar Rp160.000.000 - Rp84.158.416 =
Rp75.841.584. Jurnal untuk mencatat rugi pada kontrak forward ini adalah

Jan. 31 Laba komprehensif lainnya Rp75.841.584


Kontrak forward Rp75.841.584
7.8 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Nilai tukar dolar terhadap rupiah pada tanggal 31 Januari 2012 adalah
sebesar Rp10.150 per dolar. Jurnal untuk mencatat pelunasan piutang usaha
PT Arif adalah

Jan. 31 Kas Rp10.150.000.000


Piutang usaha Rp10.100.000.000
Untung nilai Rp50.000.000
tukar

Selanjutnya, kita akan mencatat jurnal yang berkaitan dengan


penghapusan untung nilai tukar yang berkaitan dengan piutang usaha dan
penyelesaian yang akan dilakukan oleh PT Arif terhadap forward kontrak.
Kita juga harus mencatat amortisasi disagio kontrak forward sebesar
Rp3.401.089. Jurnal tersebut adalah sebagai berikut.

Jan. 31 Kontrak forward Rp160.000.000


Kas Rp160.000.000
(untuk mencatat
penyelesaian kontrak
forward)

Jan. 31 Rugi nilai tukar Rp50.000.000


Laba komprehensif Rp50.000.000
lainnya
(untuk menghapus
untung nilai tukar yang
sebelumnya telah diakui)

Jan. 31 Rugi nilai tukar Rp3.401.089


Laba komprehensif Rp3.401.089
lainnya
(untuk mencatat
amortisasi disagio pada
kontrak forward)

2. Lindung Nilai Atas Nilai Wajar


Diasumsikan PT Kopi menjual sejumlah biji kopi kepada PT Amerika
yang berkantor pusat di Amerika Serikat. PT Kopi menjual biji kopi senilai
US$1.000.000 pada tanggal 2 Desember 2010. Pembayaran biji kopi akan
 EKSI4311/MODUL 7 7.9

dilakukan oleh PT Amerika dalam dua bulan ke depan, yaitu pada tanggal 31
Januari 2011. Karena PT Kopi ingin menghindari fluktuasi nilai wajar dari
piutangnya maka PT Kopi menandatangani kontrak forward dengan
spekulator untuk memberikan sejumlah valuta asing sebesar US$1.000.000
untuk dua bulan ke depan kepada spekulator. Berikut disajikan nilai tukar
dolar Amerika untuk dua bulan ke depan:

2 Desember 31 Desember 31 Januari


2010 2010 2011
Spot Rate Rp10.000 Rp9.950 Rp9.945
Tarif forward Rp9.900 Rp9.890 Rp9.888
30 hari
Tarif forward Rp9.900 Rp9.888 Rp9.880
60 hari

Nilai dolar Amerika pada 2 Desember 2010 adalah sebesar Rp10.000 per
dolar maka jurnal untuk mencatat transaksi penjualan PT Kopi adalah

Des. 2 Piutang usaha Rp10.000.000.000


Penjualan Rp10.000.000.000

Pada saat terjadinya penjualan tersebut, PT Kopi juga


menandatangani kontrak forward dengan spekulator. Nilai kontrak
forward untuk dua bulan setelah terjadinya transaksi pembelian
adalah Rp9.900 maka nilai kontrak forward untuk nilai piutang
$1.000.000 adalah Rp9.900.000.000 (Rp9.900 x 1.000.000). Jurnal
untuk mencatat transaksi ini adalah

Des. 2 Piutang kontrak Rp9.900.000.000


Utang kontrak Rp9.900.000.000

Terdapat perbedaan nilai antara piutang dengan nilai kontrak forward


yang ditandatangani PT Kopi. Hal ini terjadi karena adanya perbedaan antara
nilai tukar mata uang dengan tarif kontrak forward. Dalam kasus ini, PT
Kopi mengalami kerugian sebesar Rp10.000.000.000 - Rp9.900.000.000 =
Rp100.000.000.
7.10 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

a. Penyesuaian Akhir Tahun


Pada akhir tahun 2010, PT Kopi harus melakukan penyesuaian terhadap
nilai piutang usahanya, untuk menunjukkan nilai wajar piutang pada akhir
tahun. Nilai tukar Rupiah menguat terhadap dolar Amerika, yaitu sebesar
Rp9.950 maka PT Kopi akan mengalami rugi nilai tukar sebesar (Rp10.000 –
Rp9.950) x 1.000.000 = Rp50.000.000. Jurnal untuk mencatat penyesuaian
nilai piutang usaha ini adalah

Des. 31 Rugi nilai tukar Rp50.000.000


Piutang usaha Rp50.000.000

Selain itu, kita perlu melakukan penyesuaian terhadap nilai kontrak


forward pada akhir tahun. Tarif kontrak forward awal adalah sebesar
Rp9.900, sedangkan tarif kontrak forward untuk satu bulan ke depan adalah
Rp9.890. Dari perbedaan tarif kontrak tersebut maka PT Arif mengalami
untung nilai tukar sebesar (Rp9.900 – Rp9.890) x 1.000.000 = Rp10.000.000.
Keuntungan ini diharapkan terjadi pada saat terjadinya pelunasan piutang
(satu bulan kemudian) maka sejumlah nilai keuntungan ini akan dinilai
tunaikan pada 31 Desember 2010. Diasumsikan tingkat suku bunga adalah
12% per tahun, nilai tunai dari keuntungan nilai tukar adalah: Rp10.000.000/
(1,01)1 = Rp9.900.990.

Jurnal untuk mencatat penyesuaian ini adalah

Des. 31 Utang kontrak Rp9.900.990


Untung nilai tukar Rp9.900.990

b. Penyelesaian Kontrak
Pada saat kontrak forward akan selesai, perubahan bersih yang terjadi
terhadap nilai kontrak adalah sebesar Rp50.000.000 (rugi) - Rp9.900.990
(untung) = Rp 40.099.010. Pelunasan piutang usaha yang akan dilakukan
oleh PT Amerika adalah sebesar Rp9.945.000.000 [Rp9.945 (spot rate) x
1.000.000)]. Jurnal untuk mencatat transaksi pelunasan piutang ini adalah

Jan. 31 Kas Rp9.945.000.000


Rugi nilai tukar Rp 5.000.000
Piutang usaha Rp9.950.000.000
 EKSI4311/MODUL 7 7.11

Karena PT Kopi telah masuk dalam kontrak forward maka dalam


penyelesaian kontrak ini, PT Kopi diwajibkan untuk memberikan kepada
spekulator sejumlah kas, yaitu sebesar $1.000.000 sesuai dengan nilai
kontraknya. Nilai utang kontrak hingga pada saat jatuh tempo kontrak
forward adalah Rp9.900.000.000 - Rp9.900.990 = Rp9.890.099.010. Karena
spot rate pada saat terjadinya pelunasan kontrak ini adalah sebesar Rp9.945
maka PT Kopi juga mengalami kerugian nilai tukar sebesar Rp9.945.000.000
- Rp9.890.099.010 = Rp54.900.990. Jurnal untuk mencatat transaksi ini
adalah

Jan. 31 Utang kontrak Rp9.890.099.010


Rugi nilai tukar Rp54.900.990
Kas Rp9.945.000.000

Setelah PT Kopi memberikan sejumlah $1.000.000 kepada spekulator


maka spekulator akan memberikan sejumlah rupiah kepada PT Kopi sesuai
dengan nilai piutang kontraknya, yaitu sebesar Rp9.900.000.000. Jurnal
untuk mencatat penerimaan kas dari spekulator adalah

Jan. 31 Kas Rp9.900.000.000


Piutang kontrak Rp9.900.000.000

Dari total transaksi yang telah dilakukan PT Kopi, secara total mereka
telah mengeluarkan biaya sebesar Rp10.000.000.000 - Rp9.900.000.000 =
Rp100.000.000 untuk menghindari fluktuasi nilai mata uang di pasar valuta
asing. Pada saat penyelesaian kontrak, PT Kopi menerima sejumlah kas
sebesar Rp9.900.000.000 dari spekulator.
Di Amerika, tarif kontrak forward pada umunya telah ditetapkan oleh
pihak yang berwenang. Kontrak forward akan dicatat sebesar tarif dari
kontrak forward tersebut, sedangkan aset atau kewajiban yang dilindungi
(underlying asset or liability) akan dicatat pada spot rate nya. Selama masa
kontrak, tidak tertutup kemungkinan bahwa terjadi perbedaaan antara tarif
kontrak forward dengan spot rate nya. Bila hal ini terjadi maka perbedaan ini
merupakan kos dari aktivitas lindung nilai terhadap risiko terjadinya fluktuasi
nilai tukar mata uang asing. Karena untung dan rugi yang terjadi dalam
aktivitas lindung nilai dan aset dan kewajiban yang dilindungi, dicatat pada
7.12 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

laba tahun berjalan, kos bersih yang dilaporkan dalam laporan laba rugi
adalah perubahan dalam nilai relatif dari tarif kontrak forward dan spot rate.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Bagaimana karakteristik dari kontrak forward yang berkualifikasi


sebagai lindung nilai atas aliran kas?
2) Bagaimana perlakuan akuntansi yang akan dilakukan bila terjadi
perbedaan antara tarif kontrak forward dengan spot rate nya?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Kontrak forward yang berkualifikasi sebagai lindung nilai atas aliran


kas, harus memiliki karakteristik sebagai berikut.
a) Lindung nilai aliran kas dapat digunakan dalam pengakuan mata
uang asing- dalam situasi aset dan kewajiban denominasian jika
variabilitas aliran kas tereliminasi secara sempurna oleh aktivitas
lindung nilai.
b) Untung dan rugi transaksi yang timbul akibat penilaian kembali
mata uang asing-aset dan kewajiban denominasian terhapuskan oleh
jumlah-jumlah terkait reklasifikasi dari laba komprehensif lainnya
ke laba setiap periode. Aset dan kewajiban yang didenominasikan
dalam mata uang asing, tiap akhir periode harus disajikan pada nilai
wajarnya. Begitu juga untuk lindung nilai terhadap aliran kasnya
disajikan pada nilai wajarnya tiap akhir periode.
c) Agio dan disagio yang berkaitan dengan aktivitas lindung nilai,
diamortisasi menggunakan metode bunga efektif.
2) Selama masa kontrak, tidak tertutup kemungkinan bahwa terjadi
perbedaaan antara tarif kontrak forward dengan spot rate nya. Bila hal
ini terjadi maka perbedaan ini merupakan kos dari aktivitas lindung nilai
terhadap risiko terjadinya fluktuasi nilai tukar mata uang asing. Karena
untung dan rugi yang terjadi dalam aktivitas lindung nilai dan aset dan
kewajiban yang dilindungi, dicatat pada laba tahun berjalan, kas bersih
 EKSI4311/MODUL 7 7.13

yang dilaporkan dalam laporan laba rugi adalah perubahan dalam nilai
relative dari tarif kontrak forward dan spot rate.

R A NG KU M AN

Perusahaan akan menggunakan kontrak forward untuk melindungi


nilai utang dan piutangnya. Agio dan disagio pada kontrak forward
adalah perbedaan antara tarif (rate) kontrak forward dan spot rate yang
dihasilkan pada saat masuk ke dalam kontrak forward. Agio dan disagio
ini selanjutnya akan diamortisasikan selama umur kontrak forward, pada
umumnya amortisasi dilakukan dengan metode bunga efektif.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

Pada tanggal 1 November 2011, PT Indah Sekali melakukan penjualan


barang dagangan elektronik kepada Soner Inc., sebuah perusahaan yang
berkedudukan di Jepang. Total penjualan yang dilakukan adalah sebesar
100.000 yen. Penjualan ini akan dilunasi pada tanggal 2 Februari 2012.
Untuk menghindari fluktuasi nilai valas, PT Indah Sekali juga melakukan
lindung nilai terhadap piutang usahanya kepada Soner Inc., dengan
menandatangani kontrak forward dengan speculator. Kontrak forward
memperbolehkan adanya penyelesaian bersih (net settlement), dan
diasumsikan suku bunga incremental sebesar 12%. Berikut disajikan data
yang berkaitan dengan nilai tukar yen.

1 November 31 Desember 2 Februari


2011 2011 2012
Spot rate Rp175 Rp176 Rp178
Tarif forward 30 Rp176 Rp178 Rp179
hari
Tarif forward 90 Rp178 Rp179 Rp180
hari
7.14 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

1) Bagaimanakah jurnal yang akan dibuat oleh PT Indah Sekali untuk


mencatat penjualannya?
A. Piutang usaha Rp17.500.000
Penjualan Rp17.500.000
B. Piutang usaha Rp17.600.000
Penjualan Rp17.600.000
C. Piutang usaha Rp17.800.000
Penjualan Rp17.800.000
D. Piutang usaha Rp100.000
Penjualan Rp100.000

2) Bagaimanakah penyesuaian yang akan dilakukan terhadap nilai piutang


usaha pada akhir tahun?
A. Tidak ada penyesuaian
B. Piutang usaha Rp100.000
Untung nilai tukar Rp100.000
C. Piutang usaha Rp1.000.000
Untung nilai tukar Rp1.000.000
D. Piutang usaha Rp100.000
Penjualan Rp100.000

3) Berapakah nilai piutang usaha dari PT Indah Sekali pada akhir tahun
2011?
A. Rp17.500.000
B. Rp17.600.000
C. Rp17.800.000
D. Rp17.900.000

4) Bagaimanakah penyesuaian yang akan dilakukan terhadap kontrak


forward pada akhir tahun 2011?
A. Tidak ada penyesuaian
B. Laba komprehensif lainnya Rp100.000
Kontrak forward Rp100.000
C. Laba komprehensif lainnya Rp1.000.000
Kontrak Froward Rp1.000.000
D. Laba komprehensif lainnya Rp200.000
Kontrak Froward Rp200.000

5) Dari kontrak forward yang dilakukan, apakah PT Indah Sekali


mendapatkan agio atau disagio?
A. Terjadi agio
B. Terjadi disagio
 EKSI4311/MODUL 7 7.15

C. Tidak terjadi apa-apa


D. Terjadi agio dan disagio

6) Berapakah jumlah agio atau disagio yang terjadi pada kontrak forward?
A. Agio sebesar Rp100.000
B. Disagio sebesar Rp100.000
C. Tidak ada agio maupun disagio
D. Agio dan disagio Rp100.000

7) Bila tarif kontrak forward 30 hari pada tanggal 31 Desember 2011


adalah sebesar Rp179, berapakah penyesuaian yang akan dilakukan oleh
PT Indah Sekali pada akhir tahun?
A. Rugi Rp100.000
B. Rugi Rp99.009
C. Untung Rp100.000
D. Untung Rp99.009

8) Bila tarif kontrak forward 30 hari pada tanggal 31 Desember 2011


adalah sebesar Rp179, bagaimanakah jurnal penyesuaian yang akan
dibuat oleh PT Indah Sekali?
A. Laba komprehensif lainnya Rp100.000
Kontrak Froward Rp100.000
B. Laba komprehensif lainnya Rp99.009
Kontrak Froward Rp99.009
C. Kontrak Froward Rp100.000
Laba komprehensif lainnya Rp100.000
D. Kontrak Froward Rp99.009
Laba komprehensif lainnya Rp99.009

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
7.16 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4311/MODUL 7 7.17

KEGIATAN BELAJAR 2

Aktivitas Lindung Nilai Mata Uang Asing


dan Spekulasi

A. AKTIVITAS LINDUNG NILAI TERHADAP KOMITMEN MATA


UANG ASING YANG TERIDENTIFIKASI

Apakah yang dimaksud dengan komitmen mata uang asing (foreign


currency commitment)? Komitmen mata uang asing adalah kontrak atau
perjanjian antara dua pihak yang akan mengakibatkan terjadinya transaksi
dalam mata uang asing di suatu waktu di masa depan. Transaksi ini memiliki
perbedaan dengan transaksi-transaksi lindung nilai yang sebelumnya telah
kita bahas karena pada transaksi sebelumnya, aset dan kewajiban yang
dilindungi tersebut dicatat, dan risiko terjadinya eksposur dapat dihindari
dengan melakukan lindung nilai. Sementara itu, pada komitmen mata uang
asing, aset atau kewajiban yang dilindungi tidak dicatat sebagai aset atau
kewajiban. Oleh karena itu, perlu disusun metode-metode pengakuan dan
pencatatan untuk transaksi komitmen mata uang asing ini. Untuk lebih
memahami transaksi komitmen mata uang asing ini, akan dijelaskan dalam
bentuk contoh.
Dimisalkan PT Merdeka menandatangani kontrak dengan PT Amerika
pada tanggal 30 September 2010, untuk membeli beras sebanyak 100 ton
senilai US$1.000.000. Spot rate dolar Amerika pada saat itu adalah
Rp10.000. Pembayaran beras ini akan dilakukan oleh PT Amerika pada enam
bulan ke depan (1 April 2011). PT Merdeka ingin menghindari risiko adanya
fluktuasi nilai dolar di pasat valas sehingga PT Merdeka menandatangani
kontrak untuk membeli dolar Amerika sebanyak $1.000.000 dengan
spekulator. Lindung nilai ini juga dilakukan dengan tujuan untuk melindungi
komitmennya di masa depan untuk menjual berasnya. Tarif kontrak forward
pada saat penandatanganan kontrak ini adalah sebesar Rp10.100. Tarif
kontrak forward dan spot rate untuk tanggal 31 Desember 2010 adalah
sebesar Rp10.050, sedangkan tarif kontrak forward dan spot rate untuk
tanggal 1 April 2011 adalah sebesar Rp9.990.
7.18 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Berdasarkan keterangan di atas, nilai kontrak forward ini adalah sebesar


Rp10.000 x 1.000.000 = Rp10.000.000.000. Jurnal untuk mencatat pembelian
kontrak forward ini adalah

Apr. 1 Piutang kontrak Rp10.000.000.000


Utang kontrak Rp10.000.000.000

Penyesuaian Akhir Tahun


Tarif kontrak forward pada tanggal 31 Desember 2010 mengalami
penurunan dari Rp10.100 menjadi Rp10.050. Karena perubahan tarif kontrak
forward ini, PT Merdeka harus menyesuaikan nilai kontraknya, yaitu sebesar
(Rp10.100 – Rp10.050) x 1.000.000 = Rp50.000.000. Jadi, pada akhir tahun
PT Indonesia mengalami kerugian nilai tukar sebesar Rp50.000.000. Jurnal
untuk mencatat penyesuaian ini adalah

Des. 31 Rugi nilai tukar Rp50.000.000


Piutang kontrak Rp50.000.000

Di satu sisi, terjadi kenaikan nilai terhadap komitmen perusahaan yang


akan menghapus kerugian nilai tukar yang telah diakui sebelumnya. Jurnal
untuk mencatat kenaikan nilai ini adalah

Des. 31 Perubahan nilai komitmen Rp50.000.000


perusahaan terhadap dolar
Amerika
Untung nilai tukar Rp50.000.000

Penyelesaian Kontrak
Pada saat kontrak diselesaikan pada tanggal 1 April 2011, tarif kontrak
forward pada saat itu adalah sebesar Rp9.990. Sebelumnya, PT Merdeka
harus memberikan $1.000.000 kepada spekulator sesuai dengan nilai kontrak
forward. Jurnal untuk transaksi ini adalah

Apr. 1 Utang kontrak Rp10.100.000.000


Kas Rp10.100.000.000
 EKSI4311/MODUL 7 7.19

Dengan spot rate pada 1 April 2011, jumlah kas yang akan diterima oleh
PT Merdeka dari spekulator adalah sebesar Rp9.990 x 1.000.000 =
Rp9.990.000.000. Selain itu, terdapat rugi nilai tukar yang terjadi, yang
disebabkan oleh turunnya tarif kontrak forward yang sebelumnya bernilai
Rp10.050. kerugian yang dialami oleh PT Merdeka adalah sebesar (Rp10.050
– Rp9.990) x 1.000.000 = Rp60.000.000. Jurnal untuk mencatat penerimaan
dan kerugian ini adalah

Apr. 1 Kas Rp9.990.000.000


Piutang kontrak Rp9.990.000.000
(untuk mencatat
penerimaan
$1.000.000 dari
spekulator)

Apr. 1 Rugi nilai tukar Rp60.000.000


Piutang kontrak Rp60.000.000

Di satu sisi, terjadi kenaikan nilai terhadap komitmen perusahaan yang


akan menghapus kerugian nilai tukar yang telah diakui sebelumnya. Jurnal
untuk mencatat kenaikan nilai ini adalah

Apr. 1 Perubahan nilai komitmen Rp60.000.000


perusahaan terhadap dolar
Amerika
Untung nilai tukar Rp60.000.000

Pada saat beras diterima oleh PT Merdeka, dengan spot rate Rp10.000,
PT Merdeka terlebih dahulu mencatatnya dalam bentuk utang, kemudian
utang tersebut akan langsung dilunasi. Jurnal untuk mencatat transaksi ini
adalah

Apr. 1 Sediaan Rp10.000.000.000


Perubahan nilai
komitmen
perusahaan
terhadap dolar
Amerika Rp10.000.000
Kas Rp9.990.000.000
7.20 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

B. AKTIVITAS LINDUNG NILAI TERHADAP ALIRAN KAS


TRANSAKSI MATA UANG ASING YANG TERANTISIPASI

Untuk memahami sub bab ini, kita akan menggunakan contoh untuk
mengilustrasikannya. Diasumsikan PT Arif ingin membeli sejumlah
perangkat keras dari PT Komputer Amerika berdasarkan berdasarkan
kesepakatan secara lisan antara kedua perusahaan tersebut pada tanggal
30 November 2010. Berdasarkan kesepakatan tersebut, nilai peralatan yang
akan dibeli oleh PT Arif adalah sebesar US$1.000.000. Peralatan tersebut
akan dikirimkan pada 2 Maret 2011. Ini merupakan komitmen dari PT Arif
untuk membeli sejumlah barang dari PT Komputer Indonesia. Untuk
mengantisipasi komitmen ini maka PT Arif masuk ke dalam kontrak forward
dengan PT Broker Indonesia untuk membeli $1.000.000 yang akan diberikan
pada tanggal 2 Maret 2011. Kontrak akan diselesaikan dalam jumlah bersih
(net). Berikut disajikan data yang berkaitan dengan tarif kontrak forward dan
spot rate.

30 November 31 Desember
2 Maret 2011
2010 2010
Spot rate Rp10.000 Rp10.100 Rp10.100
Tarif kontrak Rp9.850 Rp9.800 Rp9.800
forward 3 bulan
Tarif kontrak Rp9.800 Rp9.900 Rp9.900
forward 2 bulan

Karena kejadian ini hanya merupakan komitmen yang terantisipasi


(anticipated commitment) maka tidak ada item lindung nilai yang perlu
disesuaikan ke nilai wajarnya. Karena PT Arif telah masuk ke dalam kontrak
forward, nilai kontrak harus disesuaikan dengan nilai wajarnya pada akhir
tahun. Selain itu, transaksi ini juga merupakan aktivitas lindung nilai
terhadap aliran kas dari komitmen terhadap mata uang asing yang
terantisipasi, seluruh untung dan rugi yang dihasilkan dari transaksi ini, akan
ditangguhkan sampai item yang nilainya dilindungi, mempengaruhi laba.

Penyesuaian Akhir Tahun


Pada akhir tahun 2010, nilai tarif kontrak forward untuk jangka waktu
2 bulan adalah Rp9.900. Diasumsikan tingkat suku bunga tahunan adalah
 EKSI4311/MODUL 7 7.21

sebesar 12%. Nilai wajar dari kontrak forward pada 31 Desember 2010
adalah

 Rp9.900  Rp9.850 Tarif kontrak forward 2 bulan  $1.000.000


2
1, 01
 Rp 49.014.802

Jurnal untuk mencatat penyesuain nilai kontrak forward ini adalah

Des. 31 Kontrak forward Rp49.014.802


Laba komprehensif Rp49.014.802
lainnya

Dari kontrak forward yang telah ditandatangani PT Arif maka PT Arif


mengalami disagio, yaitu sebesar (Rp10.000 – Rp9.850) x 1.000.000 =
Rp150.000.000. Disagio dalam kontrak forward terjadi pada saat tarif
kontrak forward lebih rendah dibandingkan dengan spot rate pada saat
disepakatinya kontrak forward. Sebaliknya, premium pada kontrak forward
akan terjadi bila tarif kontrak forward lebih tinggi dibandingkan dengan spot
rate pada saat kontrak forward disepakati. Disagio yang didapatkan oleh
PT Arif ini akan diamortisasi selama periode kontrak forward. Besaran
amortisasinya adalah menggunakan suku bunga implisit bulanan. Suku bunga
implisit bulanan tersebut dihitung dengan cara sebagai berikut.

Rp.10.000.000.000 1  r   Rp.9.850.000.000
3

1  r 
3
 0, 985

 
3 1  r 3  3 0, 985

1  r   0, 995
r  0, 0050
r  0, 050%
7.22 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Dari perhitungan suku bunga implisit ini maka suku bunga implisit per
bulan adalah sebesar 0,50%. Jumlah amortisasi bulanan yang akan dilakukan
oleh PT Arif akan dirangkum sebagai berikut.

Bunga Amortisasi
Tanggal Saldo
Impisit Disagio
30 November 10.000.000.000
31 Desember 0.50% 50.000.000 9.950.000.000
31 Januari 0.50% 49.750.000 9.900.250.000
28 Februari 0.50% 50.250.000* 9.850.000.000
*pembulatan

Setelah melakukan perhitungan terhadap jumlah amortisasi bulanan dari


disagio kontrak forward, selanjutnya kita akan melakukan penyesuaian akhir
tahun untuk mencatat amortisasi bulanan tersebut. Jurnal untuk mencatat
amortisasi disagio pada 31 Desember 2010 adalah

Des. 31 Laba komprehensif Rp50.000.000


lainnya
Untung nilai tukar Rp50.000.000

Jurnal untuk mencatat amortisasi disagio untuk bulan Januari adalah

Des. 31 Laba komprehensif Rp49.750.000


lainnya
Untung nilai tukar Rp49.750.000

Penyelesaian Kontrak
Spot rate pada tanggal 2 Maret 2011 adalah sebesar Rp10.100 maka nilai
kontrak forward pada tanggal 2 Maret 2011 adalah sebesar (Rp10.100 –
Rp9.850) x 1.000.000 = Rp250.000.000. Sebelunmnya, pada tanggal 31
Desember 2010 kita sudah melakukan pendebitan terhadap kontrak forward,
yaitu sebesar Rp49.014.802. Oleh karena itu, saat ini kita harus melakukan
pendebitan sebesar Rp200.985.198 (Rp250.000.000 - Rp49.014.802) untuk
meningkatkan nilai kontrak forward menjadi Rp250.000.000. Jurnal untuk
mencatat kenaikan nilai kontrak forward ini sebagai berikut.
 EKSI4311/MODUL 7 7.23

Mar. 2 Kontrak forward Rp200.985.198


Laba komprehen- Rp200.985.198
sif lainnya

PT Arif juga akan melakukan pembayaran terhadap peralatan yang akan


dibeli dari PT Komputer Amerika. Pembayaran akan dilakukan secara tunai,
yaitu sebesar Rp10.100 x 1.000.000 = Rp10.100.000.000. Selain itu karena
nilai per dolar Amerika meningkat menjadi Rp10.100 (lebih tinggi dari nilai
yang ada dalam kontrak forward) maka PT Arif akan menerima kas sebesar
(Rp10.100 – Rp9.850) x 1.000.000 = Rp250.000.000, untuk membeli valuta
asing sebesar $1.000.000. Jurnal untuk mencatat pembelian perlatan dan
penerimaan kas dari PT Komputer Amerika adalah

Mar. 2 Peralatan Rp10.100.000.000


Kas Rp10.100.000.000
(untuk mencatat
pembelian perlatan
dari PT Komputer
Amerika)

Kas Rp250.000.000
Kontrak Rp250.000.000
forward
(untuk mencatat
penerimaan kas dari
PT Broker
Indonesia)

Selain itu, kita juga harus mencatat amortisasi disagio untuk bulan
Februari 2011. Jurnal untuk mencatat amortisasi ini adalah

Feb. 2 Laba komprehensif Rp50.250.000


lainnya
Untung nilai tukar Rp50.250.000

Pada tanggal 2 Maret 2011, akun laba komprehensif lainnya masih


bersaldo Rp150.250.000. Perhitungannya sebagai berikut.
7.24 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Penyesuaian kontrak forward, 31 Desember 2010 Rp49.014.802 (kredit)


Amortisasi disagio, 31 Desember 2010 Rp50.000.000 (debit)
Amortisasi disagio, 31 Januari 2011 Rp49.750.000 (debit)
Penyesuaian kontrak forward, 2 Maret 2011 Rp200.985.198 (kredit)
Saldo pada tanggal 2 Maret 2011 Rp150.250.000 (kredit)

Berdasarkan perhitungan di atas, saldo laba komprehensif lainnya


bersaldo Rp150.250.000. Jumlah ini akan diamortisasi untung mengurangi
biaya depresiasi dari peralatan yang telah dibeli dari PT Komputer Amerika.

C. SPEKULASI

Bila suatu perusahaan bertujuan untuk melakukan spekulasi dalam mata


uang asing maka untung atau rugi nilai tukar yang mungkin dihasilkan akan
diikutsertakan dalam perhitungan laba pada periode terjadinya perubahan
nilai mata uang asing. Lindung nilai yang akan dilakukan terhadap mata uang
dengan tujuan untuk berspekulasi, dinilai berdasarkan tarif kontrak forward
selama periode waktu kontrak forward. Untuk memahami akuntansi untuk
spekulasi ini, kita akan mengilustrasikannya dalam bentuk contoh.
PT Udin Sejahtera merupakan perusahaan yang suka untuk berspekulasi
dalam valuta asing. Pada tanggal 31 Oktober 2010, PT Udin Sejahtera
menandatangani kontrak forward dengan spekulator untuk membeli
$100.000 di pasar. Kontrak ini adalah kontrak forward 90 hari dengan
dengan tarif Rp9.500 per dolar. Spot rate dolar Amerika pada tanggal
31 Oktober 2010 adalah Rp9.600. berikut disajikan data yang berkaitan
dengan tarif kontrak forward dan spot rate untuk bulan Desember 2010 dan
Januari 2011.

31 Desember 31 Januari
2010 2011
Spot rate Rp9.700 Rp9.800
Tarif kontrak forward 30 hari Rp9.650 Rp9.675

Nilai kontrak forward yang telah ditandatangani pada 31 Oktober 2010


adalah sebesar Rp9.500 x 100.000 = Rp950.000.000. Jurnal untuk mencatat
transaksi ini adalah
 EKSI4311/MODUL 7 7.25

Okt. 31 Piutang kontrak Rp950.000.000


Utang kontrak Rp950.000.000

Penyesuaian Akhir Tahun


Pada tanggal 31 Desember 2010, PT Udin Sejahtera mencatat
penyesuaian terhadap nilai kontrak forwardnya, karena tarif kontrak forward
pada 31 Desember naik menjadi Rp9.650. Jumlah penyesuaian yang akan
dilakukan adalah sebesar (Rp9.650 – Rp9.500) x 100.000 = Rp15.000.000.
Jurnal untuk mencatat penyesuaian ini adalah sebagai berikut.

Des. 31 Piutang kontrak Rp15.000.000


Untung nilai tukar Rp15.000.000

Penyelesaian Kontrak
Pada saat kontrak diselesaikan pada tanggal 31 Januari 2011, spot rate
pada saat itu adalah sebesar Rp9.800 maka PT Udin Sejahtera akan menerima
$100.000 dari spekulator yang didenominasikan dalam bentuk Rupiah. Jurnal
untuk mencatat penerimaan $100.000 dari spekulator sebagai berikut.

Jan. 31 Kas Rp980.000.000


Untung nilai tukar Rp15.000.000
Piutang kontrak Rp965.000.000

Pencatatan terakhir yang akan dilakukan oleh PT Udin Sejahtera adalah


pembayaran kepada broker sejumlah kas sebesar yang telah disepakati dalam
kontrak forward. Jurnal untuk membayar pelunasan kontrak forward ini
adalah

Jan. 31 Utang kontrak Rp950.000.000


Kas Rp950.000.000
7.26 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan soal essay berikut!

1) PT Maju Terus merupakan perusahaan yang bergerak di bidang produksi


alat-alat pengeboran minyak yang berlokasi di Indonesia. Pada 30
Oktober 2011, PT Maju Terus menjual sediaannya senilai 9.000.000
dolar kepada American Inc., perusahaan pengeboran yang berkantor
pusat di Amerika Serikat. Penjualan ini dilakukan secara kredit, dengan
jangka waktu jatuh tempo 3 bulan. Piutang ini diharapkan akan dapat
dilunasi pada tanggal 30 Januari 2012. Untuk menghindari kemungkinan
adanya fluktuasi aliran kas di masa depan, PT Maju Terus
menandatangani kontrak forward dengan PT Mentari Indah. Kontrak
forward memperbolehkan adanya penyelesaian bersih (net settlement),
dan diasumsikan suku bunga incremental sebesar 12%. Berikut disajikan
data yang berkaitan dengan nilai tukar dolar.

30 Oktober 31 Desember 30 Januari


2011 2011 2012
Spot rate Rp10.000 Rp10.100 Rp10.150
Tarif forward 90 hari Rp9.990 Rp10.000 Rp10.150
Tarif forward 30 hari Rp9.980 Rp10.075 Rp10.160

a) Buatlah jurnal-jurnal yang akan dicatat oleh PT Maju Terus, yang


terkait dengan penjualan kepada American Inc., dan penggunaan
kontrak forward sebagai instrument lindung nilai.
b) Buatlah skedul yang berkaitan dengan amortisasi agio atau disagio!
c) Berapakah saldo akun piutang usaha, kontrak forward, dan laba
komprehensif lainnya dari PT Maju Terus setelah melakukan
penyesuaian akhir tahun?
d) Buatlah jurnal-jurnal yang diperlukan pada saat penyelesaian
kontrak forward.

2) PT Arif Galau membeli seperangkat peralatan dari Udin Gaun Inc.


sebesar 2.000.000 poundsterling pada tanggal 15 Desember 2011.
Pelunasan akan dilakukan dalam jangka waktu 30 hari. PT Arif Galau
 EKSI4311/MODUL 7 7.27

adalah perusahaan yang beroperasi di Indonesia, sedangkan Udin Gaul


Inc. merupakan perusahaan yang beroperasi di Inggris. Pada tanggal 15
Desember juga, PT Arif Galau menandatangani kontrak forward untuk
melindungi nilai utang usahanya. Suku bunga per tahun adalah 10%.
Berikut disajikan data nilai tukar poundsterling untuk 30 hari ke depan.

15 Desember 31 Desember 15 Januari


2011 2011 2012
Spot rate Rp12.000 Rp11.800 Rp11.500
Tarif forward untuk Rp12.100 Rp11.900 Rp11.500
15/1/2012

Pertanyaan:
a) Buatlah jurnan-jurnal yang diperlukan pada tanggal 15 Desember 2011
untuk mencatat pembelian oleh PT Arif Galau dan penandatanganan
kontrak forward. Asumsikan situasi ini adalah lindung nilai atas aliran
kas.
b) Buatlah jurnal-jurnal yang diperlukan oleh PT Arif Galau pada akhir
tahun.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) PT Maju Terus
a. Jurnal akan dicatat pada tanggal 30 Oktober 2011 untuk mencatat
penjualan adalah sebagai berikut.

Piutang usaha Rp90.000.000.000


Penjualan Rp90.000.000.000
(untuk mencatat penjualan kepada American Inc.)

Pada akhir tahun 2011, nilai piutang usaha dan kontrak forward
harus disesuaikan ke nilai wajarnya. Penyesuaian nilai piutang usaha
sebesar Rp900.000.000 didapat dari (Rp10.100 – Rp10.000) x
9.000.000. Jurnal untuk mencatat penyesuaian ini adalah

Piutang usaha Rp900.000.000


Untung nilai tukar Rp900.000.000
7.28 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Tarif kontrak forward 30 hari pada 31 Desember 2011 lebih tinggi,


maka PT Maju Terus mengalami kerugian pada kontrak forward
nya, yaitu sebesar [(Rp10.075 - Rp9.990) x 9.000.000] =
Rp765.000.000. Diasumsikan tingkat suku bunga per tahun adalah
12% maka nilai tunai kerugian kontrak forward adalah
Rp765.000.000/(1,01)1 = Rp757.425.742. Jurnal untuk mencatat
kerugian ini adalah

31 Desember 2011
Laba komprehensif lainnya Rp757.425.742
Kontrak forward Rp757.425.742

Pada tanggal 31 Desember 2011, PT Maju Terus telah mengakui


untung nilai tukar sebesar Rp900.000.000 sebagai akibat dari
penilaian piutang usaha ke nilai wajarnya. PT Maju Terus juga telah
mengakui adanya rugi terhadap kontrak forward pada akhir tahun
2011. Untuk perhitungan aktivitas lindung nilai atas aliran kas yang
tepat maka kita harus menghapuskan untung nilai tukar yang telah
kita akui sebagai akibat penyesuaian nilai piutang usaha ke nilai
wajarnya. Jurnal untuk menghapus untung nilai tukar ini adalah

Rugi nilai tukar Rp900.000.000


Laba komprehensif lainnya Rp900.000.000

b) Skedul yang berkaitan dengan amortisasi agio atau disagio


Nilai piutang usaha pada 30 Oktober 2011 adalah sebesar
Rp90.000.000.000, sedangkan nilai kontrak lindung nilai terhadap
aliran kas adalah sebesar Rp89.910.000.000 (Rp9.990 x
$9.000.000). Lama kontrak lindung nilai adalah tiga bulan. Maka
nilai disagio yang terjadi harus diamortisasi selama masa kontrak
lindung nilai dilakukan. Amortisasi akan dilakukan dengan metode
bunga efektif. Untuk menghitung jumlah amortisasi per bulan, kita
harus mencari suku bunga implisit yang terjadi pada kontrak
forward tersebut. Cara mencari bunga implisit tersebut adalah
sebagai berikut.
 EKSI4311/MODUL 7 7.29

Rp90.000.000.000 1  r   Rp98.910.000.000
3

1  r 
3
 0, 999

 
3 1  r 3  3 0, 999

1  r   0, 99967
r  0, 00033
r  0, 033%

Dapat dilihat di perhitungan di atas bahwa suku bunga implisit per


bulan adalah sebesar 0,033%. Perhitungan amortisasi disagio adalah
sebagai berikut.

Bunga Amortisasi
Tanggal Saldo
Impisit Disagio
31 Oktober 90.000.000.000
30 November 0,033% 29.700.000 89.970.300.000
31 Desember 0,033% 29.690.199 89.940.609.801
31 Januari 0,033% 30.609.801* 89.910.000.000
*pembulatan

c) Saldo akun piutang usaha, kontrak forward, dan laba komprehensif


lainnya setelah penyesuaian akhir tahun

Piutang usaha = Rp90.000.000.000 + 900.000.000


(kenaikan nilai piutang usaha)
= Rp90.900.000.000 (nilai wajar dalam
rupiah)
Kontrak Forward = Rp757.425.742 (bersaldo kredit)
Laba komprehensif
Lainnya = Rp757.425.742 – Rp900.000.000 –
penyesuaian amortisasi
(Rp29.700.000 + Rp29.690.199)
= Rp201.964.457 (kredit)
7.30 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

d) Jurnal pada saat penyelesaian kontrak forward


Nilai tukar dolar terhadap rupiah pada tanggal 30 Januari 2012
adalah sebesar Rp10.150 per dolar. Karena nilai tukar rupiah pada
30 Januari 2012 lebih tinggi daripada nilai kontrak forward PT Maju
Terus, yaitu sebesar Rp9.990 maka PT Maju Terus harus membayar
sejumlah kas kepada PT Mentari Indah, yaitu sebesar [(Rp10.150 -
Rp9.990) x 9.000.000] = Rp1.440.000.000.
Sebelumnya, kita sudah mengakui kerugian dalam kontrak forward
pada 31 Desember 2011 sebesar Rp757.425.742 maka saat ini kita
akan mengakui rugi pada kontrak forward sebesar Rp1.440.000.000
- Rp757.425.742 = Rp682.574.258. Jurnal untuk mencatat rugi pada
kontrak forward ini adalah

Laba komprehensif lainnya Rp682.574.258


Kontrak Froward Rp682.574.258

Nilai tukar dolar terhadap rupiah pada tanggal 31 Januari 2012


adalah sebesar Rp10.150 per dolar. Jurnal untuk mencatat pelunasan
piutang usaha PT Maju Terus adalah

Kas Rp91.350.000.000
Piutang usaha Rp90.900.000.000
Untung nilai tukar Rp450.000.000

Selanjutnya, kita akan mencatat Jurnal yang berkaitan dengan


penghapusan untung nilai tukar yang berkaitan dengan piutang
usaha dan penyelesaian yang akan dilakukan oleh PT Maju Terus
terhadap forward kontrak. Kita juga harus mencatat amortisasi
disagio kontrak forward sebesar Rp3.401.089. Jurnal tersebut adalah
sebagai berikut

Kontrak Froward Rp1.440.000.000


Kas Rp1.440.000.000
(untuk mencatat penyelesaian kontrak forward
 EKSI4311/MODUL 7 7.31

Rugi nilai tukar Rp450.000.000


Laba komprehensif lainnya Rp450.000.000
(untuk menghapus untung nilai tukar yang sebelumnya telah diakui)

Rugi nilai tukar Rp30.609.801


Laba komprehensif lainnya Rp30.609.801
(untuk mencatat amortisasi disagio pada kontrak forward).

2) PT Arif Galau
a) Jurnal untuk mencatat pembelian oleh PT Arif Galau dan
penandatanganan kontrak forward
Peralatan 24.000.000
Utang usaha 24.000.000
(untuk mencatat pembelian peralatan secara kredit, Rp12.000 x
2.000.000)

b) Jurnal PT Arif Galau pada akhir tahun


Utang usaha 400.000.000
Untung nilai tukar 400.000.000
(untuk mencatat penyesuian nilai pasar utang usaha)

Laba komprehensif lainnya 398.366.697


Kontrak Forward 398.366.697
(untuk mencatat penyesuaian nilai kontrak forward, dengan suku
bunga 0,83%)

Rugi nilai tukar 400.000.000


Laba komprehensif lainnya 400.000.000
(untuk menghapus akun untung nilai tukar yang diakui sebelumnya).

R A NG KU M AN

Komitmen mata uang asing adalah kontrak atau perjanjian antara


dua pihak yang akan mengakibatkan terjadinya transaksi dalam mata
uang asing di suatu waktu di masa depan.
Bila suatu perusahaan bertujuan untuk melakukan spekulasi dalam
mata uang asing maka untung atau rugi nilai tukar yang mungkin
7.32 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

dihasilkan akan diikutsertakan dalam perhitungan laba pada periode


terjadinya perubahan nilai mata uang asing.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

PT Suka Kesini merupakan perusahaan jasa keuangan yang sering


melakukan transaksi valuta asing deng tujuan untuk berspekulasi. Pada
tanggal 1 November 2011, PT Suka Kesini menandatangani kontrak forward
dengan spekulator untuk membeli $200.000 di pasar. Kontrak ini adalah
kontrak forward 90 hari dengan dengan tarif Rp10.000 per dolar. Spot rate
dolar Amerika pada tanggal 1 November 2011 adalah Rp10.100. berikut
disajikan data yang berkaitan dengan tarif kontrak forward dan spot rate
untuk bulan Desember 2010 dan Januari 2011.

31 Desember 2010 31 Januari 2011


Spot rate Rp10.200 Rp10.300
Tarif kontrak forward 30 hari Rp10.150 Rp10.180

1) Bagaimanakah jurnal yang akan dicatat oleh PT Suka Kesini pada saat
menandatangani kontrak forward?
A. Piutang kontrak Rp2.000.000.000
Utang kontrak Rp2.000.000.000
B. Piutang kontrak Rp2. 000.000
Utang kontrak Rp2.000.000
C. Piutang kontrak Rp1.000.000.000
Utang kontrak Rp1.000.000.000
D. Piutang kontrak Rp1.000.000
Utang kontrak Rp1.000.000

2) Berapakah penyesuaian yang akan dilakukan oleh PT Suka Kesini pada


akhir tahun?
A. Nilai piutang kontrak naik Rp15.000.000
B. Nilai piutang kontrak naik Rp30.000.000
C. Rugi nilai tukar Rp30.000.000
D. Rugi nilai tukar Rp15.000.000
 EKSI4311/MODUL 7 7.33

3) Bagaimanakah jurnal penyesuaian yang akan dibuat PT Suka Kesini


pada akhir tahun?
A. Piutang kontrak Rp30.000.000
Untung nilai tukar Rp30.000.000
B. Piutang kontrak Rp15.000.000
Untung nilai tukar Rp15.000.000
C. Rugi nilai tukar Rp30.000.000
Piutang kontrak Rp30.000.000
D. Rugi nilai tukar Rp15.000.000
Piutang kontrak Rp15.000.000

4) Berapakah untung/rugi yang dialami PT Suka Kesini pada saat


penyelesaian kontraknya?
A. Rugi Rp10.000.000
B. Untung Rp20.000.000
C. Untung Rp30.000.000
D. Rugi Rp30.000.000

5) Bagaimanakah jurnal penyesuaian yang akan dibuat PT Suka Kesini


pada saat penyelesaian kontrak?
A. Kas Rp2.000.000.000
Rugi nilai tukar Rp 30.000.000
Piutang kontrak Rp2.030.000.000
B. Kas Rp4.060.000.000
Untung nilai tukar Rp 30.000.000
Piutang kontrak Rp4.030.000.000
C. Kas Rp1.060.000.000
Untung nilai tukar Rp 30.000.000
Piutang kontrak Rp1.030.000.000
D. Kas Rp2.060.000.000
Untung nilai tukar Rp 30.000.000
Piutang kontrak Rp2.030.000.000

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
7.34 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Modul 8. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus
mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum dikuasai.
 EKSI4311/MODUL 7 7.35

Kunci Jawaban Tes Formatif


Tes Formatif 1
1) A
2) B
3) B
4) A
5) A
6) A
7) B
8) B

Tes Formatif 2
1) A
2) A
3) A
4) C
5) D
7.36 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Glosarium

Kontrak Forward : Negosiasi kontrak antara dua pihak untuk


mengantarkan atau membeli suatu komoditas, atau
mata uang asing pada harga, kuantitas, dan tanggal
tertentu yang telah disepakati.
Lindung nilai atas
nilai wajar
(fair value hedge) : Suatu lindung nilai terhadap eksposur perubahan
nilai wajar atas aset atau liabilitas yang telah diakui,
atau komitmen pasti yang belum diakui, atau bagian
yang telah diidentifikasi dari aset, liabilitas, atau
komitmen pasti tersebut, yang dapat diatribusikan
pada risiko tertentu dan dapat mempengaruhi laba
rugi.
Lindung nilai atas
arus kas (cash
flow hedge) : Suatu lindung nilai terhadap eksposur variabilitas
arus kas yang (i) dapat diatribusikan pada risiko
tertentu yang terkait dengan aset atau liabilitas yang
telah diakui (misalnya seluruh atau sebagian
pembayaran bunga di masa depan atas utang dengan
suku bunga variabel) atau yang dapat diatribusikan
pada risiko tertentu yang terkait dengan prakiraan
transaksi yang kemungkinan besar terjadi, dan (ii)
dapat mempengaruhi laba rugi.
Nilai tukar
(exchange rate) : Perbandingan antara suatu unit mata uang dan
jumlah mata uang lainnya manakala unit tersebut
dapat dipertukarkan pada waktu tertentu.
Transaksi lindung
Nilai : Kombinasi kontrak derivatif yang dilakukan oleh
suatu entitas dengan tujuan untuk mengendalikan
risiko yang mungkin akan dialami oleh entitas
tersebut.
 EKSI4311/MODUL 7 7.37

Daftar Pustaka

Alfredson, Keith., Ken L., Ruth P., Janice L., Kerry C., Victoria W., dan Matt
D. 2009. Applying International Financial Reporting Standards. 2th
Edition. John Wiley & Sons Australia.

Beams. Floyd A., Joseph H. Anthony., Bruce Bettinghaus., dan Kenneth A.


Smith. 2012. Advanced Accounting. 11th Edition. Pearson Education.
New Jersey.

Ikatan Akuntan Indonesia. 2010. PSAK No. 50: Instrumen Keuangan:


Penyajian. IAI.

Ikatan Akuntan Indonesia. 2011. PSAK No. 55: Instrumen Keuangan:


Pengakuan dan Pengukuran. IAI.

International Accounting Standards Board. 2010. IAS 21: The Effect of


Changes in Foreign Exchange Rates. IASB.

Jeter, Debra C., dan Paul K.Chaney. 2011. Advanced Accounting. 4th Edition.
John Wiley & Sons. New York.

Kieso, D.E., J.J. Weygandt, dan T.D. Warfield. 2011. Intermediate


Accounting. IFRS Edition. John Wiley & Sons. New York.

Mirza, A.A., Graham J.H., dan Magnus O. 2006. International Financial


Reporting Standards “Workbook and Guide”. John Wiley & Sons. New
Jersey.

Neo, Pearl T.H., dan Peter Lee Lip Nyean. 2009. Advanced Financial
Accounting: An IAS and IFRS Approach. 1th Edition. McGraw Hill
Education.

Sugiri, S. dan Sumiyana. 2005. Akuntansi Keuangan Menengah. Edisi


Revisian. Unit Penerbit dan Percetakan AMP YKPN.

Suparwoto, L.1999. Akuntansi Keuangan Lanjutan. Edisi kesatu. BPFE


Yogyakarta.
MODUL 8

Kepemilikan Dalam Ventura Bersama


(Interest In Joint Ventures)
Prof. Dr. Slamet Sugiri, M.Si.

PE N DA H UL U AN

P erkembangan dunia bisnis saat ini sangatlah pesat sehingga mampu


menghasilkan variasi-variasi aktivitas bisnis. Salah satunya adalah
ventura bersama, yaitu perjanjian kontraktual ketika dua atau lebih entitas
melaksanakan kegiatan ekonomi yang merupakan objek dari pengendalian
tersebut. Akuntansi untuk ventura bersama itu sendiri, sudah dibahas dalam
modul 1 dan 2, yaitu persekutuan dan likuidasi persekutuan (bila entitas baru
yang dibentuk itu adalah persekutuan). Bila entitas baru yang dibentuk oleh
para venturer adalah perusahaan perseroan maka akuntansi yang digunakan
adalah akuntansi untuk perusahaan perseroan.

Pada modul ini, kita akan berfokus pada akuntansi untuk para venturer di
dalam ventura bersama, yang didasarkan pada IAS 31 Interest in Joint
Venturers, dan PSAK 12 (revisi 2009) Bagian Partisipasi dalam Ventura
Bersama. Modul ini akan dibagi menjadi dua kegiatan belajar, terdiri atas
berikut ini.
1. Karakteristik dan operasi ventura bersama. Kegiatan belajar ini
membahas mengenai karakteristik ventura bersama dan operasi yang
terkendali secara bersama (jointly controlled operations).
2. Ventura bersama (aset yang terkendali secara bersama). Kegiatan belajar
kedua ini membahas mengenai aset yang terkendali secara bersama
(jointly controlled assets) berupa kontribusi kas dan kontribusi aset non-
moneter.

Setelah membaca modul ini, mahasiswa diharapkan mampu menjelaskan


konsep dan macam ventura bersama serta melakukan pencatatan
pembentukan dan operasi ventura bersama. Berikut ini adalah tujuan
pembelajaran lebih khusus dari modul ini.
8.2 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

1. menjelaskan karakteristik dari ventura bersama.


2. menjelaskan bentuk-bentuk dari ventura bersama.
3. melakukan pencatatan akuntansi untuk ventura bersama.
4. melakukan penyesuaian-penyesuaian terhadap dampak dari kontribusi
aset nonmoneter oleh ventura.
5. menjelaskan pengungkapan-pengungkapan yang diharuskan oleh PSAK.
 EKSI4311/MODUL 8 8.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Karakteristik dan Operasi Ventura Bersama

A. KARAKTERISTIK VENTURA BERSAMA

Dalam paragraf 3 IAS 31, mendefinisikan ventura bersama sebagai


perjanjian kontraktual ketika dua atau lebih pihak melaksanakan aktivitas
ekonomi yang merupakan subjek dari pengendalian bersama. Venturer adalah
pihak dalam ventura bersama dan memiliki pengendalian bersama atas
ventura bersama tersebut. Venturer berbeda dengan investor dalam ventura
bersama. Investor dalam ventura bersama adalah pihak dalam ventura
bersama dan tidak memiliki pengendalian bersama terhadap ventura bersama
tersebut. Pengendalian bersama yang dimaksud dalam hal ini adalah
persetujuan kontraktual untuk berbagi pengendalian atas suatu aktivitas
ekonomi, dan ada hanya ketika keputusan keuangan dan operasional strategis
terkait dengan aktivitas tersebut mensyaratkan konsensus dari seluruh pihak-
pihak yang berbagi pengendalian (PSAK 12, 2009). Ventura bersama
memiliki dua karakteristik utama, yaitu
1. dua atau lebih venturer terikat oleh suatu perjanjian kontraktual,
2. perjanjian kontraktual tersebut membentuk pengendalian bersama.

1. Perjanjian kontraktual
Keberadaan dari perjanjian kontraktual yang membedakan suatu
investasi dalam entitas asosiasi dengan investasi pada ventura bersama,
terdapat pada paragraf 9 dalam IAS 31. Pernyataan ini juga terdapat dalam
paragraf 6 PSAK 12 revisi 2009. Para venturer terikat oleh suatu perjanjian
kontraktual yang berisikan tentang detail operasi dan manajemen ventura
bersama. Paragraf 10 IAS 31 menyatakan bahwa perjanjian kontraktual dapat
berupa beberapa bentuk, seperti kontrak yang spesifik, atau dapat didetailkan
dalam akta atau anggaran dasar dari ventura bersama. Perjanjian kontraktual
biasanya tertulis dan berkaitan dengan hal-hal sebagai berikut.
a. Aktivitas, jangka waktu, dan kewajiban pelaporan dari ventura bersama.
b. Pemilihan dewan direksi dan dewan komisaris atau bagian yang
ekuivalen dari ventura bersama dan hak suara dari para venture.
c. Kontribusi modal oleh para venturer.
8.4 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

d. Pembagian atas output, laba, biaya, atau hasil lainnya dari ventura
bersama oleh para venturer.

Perjanjian kontraktual dapat menentukan satu venturer sebagai operator


atau manajer dari ventura bersama. Operator tidak mengendalikan ventura
bersama tersebut, tetapi bertindak dalam kebijakan keuangan dan operasional
yang sudah disepakati oleh venturer sesuai dengan perjanjian kontraktual dan
didelegasikan kepada operator tersebut. Jika operator memiliki kekuasaan
untuk mengatur kebijakan keuangan dan operasional dari aktivitas ekonomi,
maka operator mengendalikan ventura tersebut dan ventura tersebut
merupakan entitas anak dari operator, bukan merupakan ventura bersama.

2. Pengendalian Bersama
Seperti yang telah dijelaskan di awal, yang dimaksud dengan
pengendalian bersama adalah persetujuan kontraktual untuk berbagi
pengendalian atas suatu aktivitas ekonomi, dan ada hanya ketika keputusan
keuangan dan operasional strategis terkait dengan aktivitas tersebut
mensyaratkan konsensus dari seluruh pihak-pihak yang berbagi
pengendalian. IAS 31 paragraf 11 dan 12 juga memberikan petunjuk untuk
menentukan adanya pengendalian bersama. Petunjuk-petunjuk tersebut
sebagai berikut.
a. Tidak ada venturer tunggal yang berada dalam posisi sebagai pengendali
aktivitas secara sepihak.
b. Keputusan-keputusan dalam wilayah yang esensial yang berkaitan
dengan pencapaian tujuan ventura bersama, mengharuskan persetujuan
dari para venturer.
c. Seorang venturer dapat diangkat sebagai manajer atau operator dari
ventura bersama, namun venturer ini menjalankan tugasnya sesuai
dengan kebijakan operasi dan keuangan yang terdapat dalam perjanjian
kontraktual yang telah disetujui oleh para venturer.

Pengendalian juga dapat dilihat dari struktur kepemilikan di dalam suatu


ventura karena hak voting umumnya berhubungan dengan proporsi
kepemilikan. Dimisalkan suatu holding memiliki struktur kepemilikan
40:40:30, pengendalian bersama akan tetap ada selama perjanjian
kesepakatan bersama masih dibutuhkan untuk mengambil keputusan-
keputusan strategis.
 EKSI4311/MODUL 8 8.5

Faktor utama dalam penentuan adanya pengendalian bersama adalah


tidak adanya pihak tunggal yang secara sepihak bisa mengendalikan
keputusan-keputusan yang berkaitan dengan operasi dan finansial dari
ventura bersama. Pengendalian bersama ada saat setiap venturer diberikan
hak veto terhadap keputusan-keputusan yang sifatnya strategis. Ingat bahwa
PSAK dan IAS membedakan antara venturer dengan investor di dalam
ventura bersama. Misalnya, di dalam suatu ventura terdapat perjanjian rasio
pembagian laba-rugi sebesar 60:30:10, dan investor yang memiliki rasio
kepemilikan sebesar 60 hanya merupakan investor di dalam ventura,
sedangkan pihak lainnya adalah venturer maka hanya para venturer yang
memiliki kemampuan untuk melakukan pengendalian bersama atas ventura,
sedangkan investor tidak memiliki hak veto di dalam ventura.

PSAK 12 revisi 2009 dan IAS 31 mengidentifikasi tiga macam bentuk


dari ventura bersama seperti berikut.
a. Operasi yang terkendali secara bersama (jointly controlled operations).
b. Aset yang terkendali secara bersama (jointly controlled assets).
c. Entitas yang terkendali secara bersama (jointly controlled entities).

PSAK 12 revisi 2009 menerjemahkan jointly controlled operations


sebagai pengendalian bersama operasi, jointly controlled assets sebagai
pengendalian aset bersama, dan jointly controlled entities sebagai
pengendalian bersama entitas. Jenis-jenis ventura bersama ini akan dijelaskan
pada sub bab berikutnya.

B. OPERASI YANG TERKENDALI SECARA BERSAMA (JOINTLY


CONTROLLED OPERATIONS)

Dengan bentuk ventura operasi yang terkendali bersama (jointly


controlled operations), tidak ada pembentukan perusahaan, persekutuan, atau
struktur finansial yang terpisah dari para venturer itu sendiri. Setiap venturer
akan menggunakan asetnya sendiri untuk menghasilkan produk bersama
dengan venturer lainnya. Misalnya, pada produksi mobil bersama, satu
venturer membuat kerangka mobil, satu venturer yang lain membuat body
mobil dan mesinnya, serta venturer, sisanya melakukan finishing dan
pengecatan mobil hingga mobil tersebut siap untuk dijual ke pasar. Setelah
mobil tersebut dijual, pendapatan dari penjualan mobil akan dibagikan
8.6 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

kepada para venturer berdasarkan kesepakatan yang ada dalam perjanjian


kontraktual.

Paragraf 15 IAS 31 menyatakan bahwa dalam kaitannya dengan


kepemilikan (bagian partisipasi) dalam operasi yang terkendali secara
bersama, venturer mengakui dalam laporan keuangannya:
1. aset yang terkendali dan liabilitas yang timbul; dan
2. biaya yang timbul dan bagian pendapatan yang diperoleh dari penjualan
barang atau jasa oleh ventura bersama.

Setiap venturer mencatat penggunaan asetnya di dalam ventura bersama,


pada pembukuan venturer itu sendiri. Dimisalkan suatu ventura bersama
sedang memproduksi produk mobil bersama. Ventura ini terdiri atas tiga
venturer, yaitu PT A, PT B, dan PT C. Berdasarkan perjanjian kontraktual,
rasio pembagian laba-rugi antara PT A, PT B, dan PT C adalah sebesar
50:30:20.

1. Akuntansi oleh PT A
Pada tanggal 1 Februari 2011, PT A mengeluarkan kas sebesar
Rp10.000.000 untuk membuat kerangka mobil. Karena masih dalam bentuk
kerangka maka jurnal untuk mencatat transaksi ini oleh PT A adalah

Feb. 1 Barang dalam proses – Ventura 10.000.000


Bersama (VB)
Kas 10.000.000

Seluruh kos tambahan yang dikeluarkan PT A untuk membuat mobil


bersama hingga siap pakai adalah sebesar Rp11.000.000. Jurnal untuk
mencatat transaksi ini adalah

Feb. 1 Barang dalam proses – Ventura 11.000.000


Bersama (VB)
Kas 11.000.000
(untuk mencatat kos yang dikeluarkan
untuk menghasilkan mobil bersama)
 EKSI4311/MODUL 8 8.7

Feb. 1 Sediaan mobil bersama – Ventura 21.000.000


Bersama
Barang dalam proses – Ventura 21.000.000
Bersama
(untuk mencatat konversi barang
dalam proses menjadi barang jadi)

Pada tanggal 1 Maret 2011, mobil hasil produksi bersama berhasil dijual
seharga Rp100.000.000. Hasil penjualan ini dibagikan kepada para venturer.
PT A akan mencatat pendapatan ini sebesar bagian kepemilikan atau
partisipasinya di dalam ventura bersama yaitu sebesar 50%. Jurnal untuk
mencatat transaksi penjualan ini oleh PT A adalah

Mar. 1 Kas 50.000.000


Pendapatan dari ventura 50.000.000
bersama
(untuk mencatat hasil penjualan mobil
bersama sebesar Rp100 juta x 50%)

Mar. 1 Kos barang terjual 21.000.000


Sediaan mobil bersama – 21.000.000
Ventura Bersama
(untuk mencatat kos barang terjual
dari sediaan mobil produksi bersama)

2. Akuntansi oleh PT B
Pada tanggal 10 Februari 2011, PT B mengeluarkan kas sebesar
Rp7.500.000 untuk merakit body mobil ke rangkanya, serta melakukan
pemasangan mesin. Proses ini belum menghasilkan mobil secara utuh
sehingga akan dicatat sebagai barang dalam proses. Jurnal untuk mencatat
transaksi ini adalah

Feb. 10 Barang dalam proses – Ventura 7.500.000


Bersama
Kas 7.500.000
8.8 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Selanjutnya, pada tanggal 20 Februari 2011, PT B membeli ban, wiper,


dan kaca mobil untuk produksi mobil bersama, masing-masing senilai
Rp2.000.000; Rp500.000; dan Rp3.500.000. Jurnal untuk mencatat transaksi
ini adalah

Feb. 20 Barang dalam proses – Ventura 6.000.000


Bersama
Kas 6.000.000
(untuk mencatat pembelian ban, wiper,
dan kaca mobil)

Akun barang dalam proses digunakan untuk mencatat pembelian ban,


wiper, dan kaca mobil di atas karena merupakan usaha dari PT B untuk
memproduksi mobil secara bersama. Transaksi selanjutnya, adalah PT B
mengeluarkan biaya-biaya yang berkaitan dengan perlengkapan mobil
lainnya hingga mobil produksi bersama tersebut siap dijual ke pasar adalah
sebesar Rp4.000.000. Transaksi ini terjadi pada tanggal 25 Februari 2011.
Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Feb. 25 Barang dalam proses – Ventura 4.000.000


Bersama
Kas 4.000.000
(untuk mencatat pembelian peralatan
mobil hingga siap dijual)

Feb. 25 Sediaan mobil bersama – Ventura 17.500.000


Bersama
Barang dalam proses – Ventura 17.500.000
Bersama
(untuk mencatat konversi barang
dalam proses menjadi barang jadi)

Jurnal di atas juga mencatat konversi barang dalam proses menjadi


sediaan barang jadi karena mobil produksi bersama telah siap untuk dijual ke
pasar. Total kos yang dikeluarkan oleh PT B untuk berkontribusi
menghasilkan mobil produksi bersama adalah Rp7.500.000 + Rp6.000.000 +
Rp4.000.000 = Rp17.500.000.
 EKSI4311/MODUL 8 8.9

Pada tanggal 1 Maret 2011, mobil hasil produksi bersama berhasil dijual
seharga Rp100.000.000. Hasil penjualan ini dibagikan kepada para venturer.
PT B akan mencatat pendapatan ini sebesar bagian kepemilikan atau
partisipasinya di dalam ventura bersama yaitu sebesar 30%. Jurnal untuk
mencatat transaksi penjualan ini oleh PT B adalah

Mar. 1 Kas 30.000.000


Pendapatan dari ventura 30.000.000
bersama
(untuk mencatat hasil penjualan mobil
bersama sebesar Rp100 juta x 30%)

Mar. 1 Kos barang terjual 17.500.000


Sediaan mobil bersama – 17.500.000
Ventura Bersama
(untuk mencatat konversi barang
dalam proses menjadi barang jadi)

3. Akuntansi oleh PT C
PT C adalah salah satu venturer yang bertugas untuk melakukan
pengecatan terhadap mobil produksi bersama. Setelah mobil siap untuk dicat,
pada tanggal 20 Februari 2011, PT C mengeluarkan kos total untuk
melakukan pengecatan sebesar Rp7.500.000. Jurnal untuk mencatat transaksi
ini adalah

Feb. 20 Barang dalam proses – Ventura 7.500.000


Bersama
Kas 7.500.000
(untuk mencatat pembelian peralatan
mobil hingga siap dijual)

Biaya-biaya tambahan untuk melakukan pengecatan tambahan hingga


mobil produksi bersama siap untuk dijual adalah sebesar Rp1.000.000. Jurnal
untuk mencatat transaksi ini adalah
8.10 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Feb. 20 Barang dalam proses – Ventura 1.000.000


Bersama
Kas 1.000.000
(untuk mencatat pembelian peralatan
mobil hingga siap dijual)

Feb. 20 Sediaan mobil bersama – Ventura 8.500.000


Bersama
Barang dalam proses – Ventura 8.500.000
Bersama
(untuk mencatat konversi barang dalam
proses menjadi barang jadi)

Pada tanggal 1 Maret 2011, mobil hasil produksi bersama berhasil dijual
seharga Rp100.000.000. Hasil penjualan ini dibagikan kepada para venturer.
PT C akan mencatat pendapatan ini sebesar bagian kepemilikan atau
partisipasinya di dalam ventura bersama, yaitu sebesar 20%. Jurnal untuk
mencatat transaksi penjualan ini oleh PT C adalah

Mar. 1 Kas 20.000.000


Pendapatan dari ventura 20.000.000
bersama
(untuk mencatat hasil penjualan mobil
bersama sebesar Rp100 juta x 20%)

Mar. 1 Kos barang terjual 8.500.000


Sediaan mobil bersama – 8.500.000
Ventura Bersama
(untuk mencatat kos barang terjual
dari sediaan mobil produksi bersama)
 EKSI4311/MODUL 8 8.11

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apakah yang dimaksud dengan ventura bersama?
2) Siapakah yang dimaksud dengan venturer? Apa bedanya antara venturer
dengan investor dalam ventura bersama?
3) Hal-hal apa sajakah yang secara umum diatur dalam perjanjian
kontraktual?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Paragraf 3 IAS 31, mendefinisikan ventura bersama sebagai perjanjian


kontraktual manakala dua atau lebih pihak melaksanakan aktivitas
ekonomi yang merupakan subjek dari pengendalian bersama.
2) Venturer adalah pihak dalam ventura bersama dan memiliki
pengendalian bersama atas ventura bersama tersebut. Venturer berbeda
dengan investor dalam ventura bersama. Investor dalam ventura bersama
adalah pihak dalam ventura bersama dan tidak memiliki pengendalian
bersama terhadap ventura bersama tersebut.
3) Perjanjian kontraktual biasanya tertulis dan berkaitan dengan hal-hal
sebagai berikut.
a) Aktivitas, jangka waktu, dan kewajiban pelaporan dari ventura
bersama.
b) Pemilihan dewan direksi dan dewan komisaris atau bagian yang
ekuivalen dari ventura bersama dan hak suara dari para venturer.
c) Kontribusi modal oleh para venturer.
d) Pembagian atas output, laba, biaya, atau hasil lainnya dari ventura
bersama, oleh para venturer.

R A NG KU M AN

Ventura bersama adalah perjanjian kontraktual ketika dua atau lebih


pihak melaksanakan aktivitas ekonomi yang merupakan subjek dari
pengendalian bersama. Venturer adalah pihak dalam ventura bersama
8.12 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

dan memiliki pengendalian bersama atas ventura bersama tersebut.


Venturer berbeda dengan investor dalam ventura bersama. Investor
dalam ventura bersama adalah pihak dalam ventura bersama dan tidak
memiliki pengendalian bersama terhadap ventura bersama tersebut.
Pengendalian bersama yang dimaksud dalam hal ini adalah persetujuan
kontraktual untuk berbagi pengendalian atas suatu aktivitas ekonomi,
dan ada hanya ketika keputusan keuangan dan operasional strategis
terkait dengan aktivitas tersebut mensyaratkan konsensus dari seluruh
pihak-pihak yang berbagi pengendalian.
Pengendalian juga dapat dilihat dari struktur kepemilikan di dalam
suatu ventura karena hak voting umumnya berhubungan dengan proporsi
kepemilikan. Dimisalkan suatu holding memiliki struktur kepemilikan
40:40:30, pengendalian bersama akan tetap ada selama perjanjian
kesepakatan bersama masih dibutuhkan untuk mengambil keputusan-
keputusan strategis. Para venturer terikat oleh suatu perjanjian
kontraktual yang berisikan tentang detail operasi dan manajemen ventura
bersama.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Apakah yang dimaksud dengan ventura bersama?


A. Perjanjian kontraktual manakala dua atau lebih pihak melaksanakan
aktivitas ekonomi yang merupakan subjek dari pengendalian
bersama.
B. Perjanjian kontraktual manakala di satu pihak melaksanakan
aktivitas ekonomi yang merupakan subjek dari pengendalian
bersama.
C. Perjanjian kontraktual manakala dua atau lebih pihak untuk tidak
melaksanakan aktivitas ekonomi yang merupakan subjek dari
pengendalian bersama.
D. Perjanjian kontraktual manakala hanya dua pihak melaksanakan
aktivitas ekonomi yang merupakan subjek dari pengendalian
bersama.

2) Siapakah yang dimaksud dengan venturer di dalam ventura bersama?


A. Karyawan ventura bersama.
B. Pihak dalam ventura bersama dan memiliki pengendalian bersama
atas ventura bersama tersebut.
 EKSI4311/MODUL 8 8.13

C. Pihak dalam ventura bersama dan tidak memiliki pengendalian


bersama atas ventura bersama tersebut.
D. Investor dalam ventura bersama.

3) Hal-hal berikut diatur dalam perjanjian kontraktual antar venturer,


kecuali
A. aktivitas, jangka waktu, dan kewajiban pelaporan dari ventura
bersama
B. pemilihan dewan direksi dan dewan komisaris atau bagian yang
ekuivalen dari ventura bersama dan hak suara dari para venturer
C. kontribusi modal oleh para venturer
D. gaji karyawan

4) Berikut adalah bentuk-bentuk dari ventura bersama, kecuali


A. operasi yang terkendali secara bersama (jointly controlled
operations)
B. aset yang terkendali secara bersama (jointly controlled assets)
C. liabilitas yang terkendali secara bersama (jointly controlled
liabilities)
D. entitas yang terkendali secara bersama (jointly controlled entities)

5) Pihak mana saja yang memperoleh hak veto di dalam ventura bersama?
A. Venturer.
B. Investor ventura bersama.
C. Karyawan ventura bersama.
D. Akuntan ventura bersama.

6) Hal-hal berikut diatur dalam perjanjian kontraktual antar venturer,


kecuali
A. aktivitas, jangka waktu, dan kewajiban pelaporan dari ventura
bersama
B. pemilihan dewan direksi dan dewan komisaris atau bagian yang
ekuivalen dari ventura bersama dan hak suara dari para venturer
C. kontribusi modal oleh para venturer
D. gaji karyawan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.
8.14 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4311/MODUL 8 8.15

KEGIATAN BELAJAR 2

Ventura Bersama
(Aset yang Terkendali Secara Bersama)

A. ASET YANG TERKENDALI SECARA BERSAMA (JOINTLY


CONTROLLED ASSETS)

Ventura bersama dapat dalam bentuk penggunaan suatu aset secara


bersama seperti pipa minyak dan gas, menara pemancar, tanah pertanian, dan
beberapa aset lainnya. Dengan bentuk ventura Aset yang terkendali secara
bersama (jointly controlled assets), tidak ada pembentukan perusahaan,
persekutuan, atau struktur finansial yang terpisah dari para venturer itu
sendiri. Perjanjian kontraktual akan menyajikan kesepakatan tentang periode
waktu dan jumlah jam penggunaan dari aset untuk setiap venturer.
Dalam praktiknya, ventura bersama tidak hanya mengoperasikan satu
aset yang dikendalikan secara bersama, tetapi membutuhkan beberapa aset
yang dikendalikan secara bersama. Misalnya, pada ventura bersama yang
beroperasi pada suatu pertambangan. Pada saat awal akan beroperasi,
investasi awal mungkin memerlukan aset, berupa properti, gedung, dan
peralatan-peralatan berat yang dibutuhkan untuk menjalankan aktivitas
pertambangan. Output dari operasi ventura bersama yang dihasilkan
menggunakan penggunaan aset-aset tersebut akan dibagi berdasarkan
kesepakatan yang ada di dalam perjanjian kontraktual.

PSAK 12 revisi 2009, paragraf 18 menyatakan bahwa sehubungan


dengan bagian partisipasinya dalam pengendalian bersama aset, venturer
mengakui dalam laporan keuangannya sebagai berikut.
1. Bagiannya atas pengendalian bersama aset, yang diklasifikasikan sesuai
dengan sifat aset.
2. Setiap liabilitas yang telah terjadi.
3. Bagiannya atas liabilitas yang terjadi bersama dengan venturer lain yang
berkaitan dengan ventura bersama.
4. Setiap penghasilan dari penjualan atau penggunaan bagiannya atas
output ventura bersama, bersama dengan bagiannya atas beban yang
terjadi pada ventura bersama.
8.16 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

5. Setiap beban yang telah terjadi sehubungan dengan bagian partisipasinya


dalam ventura bersama.

PSAK 12 revisi 2009, paragraf 19 juga menyatakan sehubungan dengan


bagian partisipasinya dalam pengendalian bersama aset, setiap venturer
membukukan dalam catatan akuntansi dan mengakui dalam laporan
keuangan sebagai berikut.
1. Bagiannya dalam pengendalian bersama aset, diklasifikasikan sesuai
dengan sifat aset bukan sebagai investasi. Misalnya, bagian dalam
pengendalian bersama pipa saluran minyak diklasifikasikan sebagai aset
tetap.
2. Setiap liabilitas yang telah terjadi, misalnya yang terjadi dalam
pembiayaan bagiannya atas aset.
3. Bagiannya atas setiap liabilitas yang ditanggung bersama dengan
venturer lain yang berkaitan dengan ventura bersama.
4. Setiap penghasilan dari penjualan atau penggunaan bagiannya atas
output ventura bersama, bersama dengan bagiannya atas beban yang
terjadi pada ventura bersama.
5. Setiap beban yang telah terjadi sehubungan dengan bagian partisipasinya
dalam ventura bersama, misalnya beban yang berkaitan dengan
pembiayaan bagian partisipasi venturer dalam aset dan penjualan
bagiannya atas output.

Dimisalkan sebuah ventura bersama yang terdiri atas PT Sejahtera dan


PT Makmur Sekali, akan memulai usahanya di bidang pertambangan pada
awal tahun 2011. Berdasarkan perjanjian kontraktual, laba-rugi akan dibagi
berdasarkan rasio 70:30. Pada tanggal 10 Januari 2011, ventura bersama
membeli pipa gas dan minyak, yang akan dikendalikan secara bersama
dengan kos perolehan sebesar Rp10.000.000.000. Jurnal yang akan dibuat
oleh PT Sejahtera adalah

Jan 10 Pipa gas dan minyak – VB 7.000.000.000


. Kas 7.000.000.000
(untuk mencatat pembelian
aset yang dikendalikan
bersama sebesar 70% dari nilai
perolehan)
 EKSI4311/MODUL 8 8.17

Begitu juga untuk PT Makmur Sekali, jurnal yang akan dibuat untuk
mencatat pembelian pipa gas dan minyak ini adalah

Jan. 10 Pipa gas dan minyak – VB 3.000.000.000


Kas 3.000.000.000
(untuk mencatat pembelian aset
yang dikendalikan bersama
sebesar 30% dari nilai
perolehan)

Ada dua pendekatan yang dapat digunakan oleh venturer dalam


menghitung kepemilikannya di dalam ventura bersama. Pendekatan tersebut
adalah
1. Metode one-line, yaitu venturer mencatat investasi yang dilakukannya ke
dalam ventura bersama, dan hanya melakukan penyesuaian bila
melakukan kontribusi tambahan ke dalam ventura bersama atau venturer
mendapatkan distribusi dari ventura bersama. Venturer dapat membuat
pengungkapan-pengungkapan tambahan terhadap aset dan kewajibannya
di dalam ventura bersama.
2. Metode line-by-line, yaitu venturer mencatat kepemilikannya terhadap
aset dan liabilitas di dalam ventura bersama, secara line-by-line.

Paragraf 56 di dalam IAS 31 mengharuskan pengungkapan terhadap


aset, liabilitas, pendapatan, dan biaya dalam kaitannya dengan ventura
bersama. IAS 31 mengklasifikasikan bentuk ventura bersama ini sebagai aset
yang terkendali secara bersama (jointly controlled assets) maka bentuk ini
mengharuskan penggunaan metode line-by-line yang dijelaskan dalam
paragraf 21. Untuk lebih memahaminya, berikut akan disajikan ilustrasi yang
menggambarkan penggunaan metode one-line dan line-by-line.

1. Kontribusi Kas
Dimisalkan pada tanggal 27 April 2011, PT Udin Galau dan PT Nindita
Kesanasini sepakat mendirikan ventura bersama yang bergerak di bidang
produksi sepeda gunung. PT Udin Galau menyetorkan kas sebesar
Rp50.000.000, sedangkan PT Nindita Kesanasini juga menyetorkan kas
sebesar Rp50.000.000. Berdasarkan perjanjian kontraktual, mereka sepakat
untuk membagi laba-rugi dengan rasio 50:50. Peralatan memiliki umur
8.18 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

ekonomis 10 tahun, dan didepresiasi dengan metode garis lurus. Berikut


disajikan informasi terkait dengan transaksi-transaksi yang terjadi hingga
tanggal 27 April 2012.

Transaksi penerimaan dan pengeluaran kas hingga 27 April 2012 adalah


Tanggal Keterangan Jumlah
Penerimaan:
27/4/11 Menerima kontribusi kas dari sekutu Rp100.000.000
30/5/11 Mendapatkan pinjaman kas dari bank Rp60.000.000
Total penerimaan kas Rp160.000.000
Pengeluaran:
3/1/11 Pembelian peralatan Rp50.000.000
6/6/11 Pembayaran gaji Rp20.000.000
13/8/11 Membayar utang usaha (bahan mentah) Rp20.000.000
1/9/11 Biaya overhead Rp60.000.000
Total pengeluaran kas Rp150.000.000
Saldo kas Rp10.000.000

Berikut juga disajikan laporan yang terkait dengan biaya-biaya yang


dikeluarkan untuk memproduksi sepeda.
Tanggal Keterangan Jumlah
6/6/11 Biaya gaji Rp30.000.000
12/8/11 Bahan mentah 15.000.000
1/9/11 Biaya overhead 60.000.000
105.000.000
Kurang: kos sediaan 60.000.000
Barang dalam proses pada 27 April 2012 45.000.000

Pada tanggal 10 Agustus 2011, ventura bersama membeli bahan mentah


sebesar Rp30.000.000 secara kredit. Dari data-data yang telah diberikan di
atas, kita akan melakukan pencatatan-pencatatan yang diperlukan oleh
masing-masing venturer dengan menggunakan metode line-by- line dan one-
line.
 EKSI4311/MODUL 8 8.19

a. Metode Line-by-line

Pencatatan PT Udin Galau

Berikut akan disajikan pencatatan-pencatatan yang akan dilakukan oleh


PT Udin Galau. Pada tanggal 27 April 2011 PT Udin Galau mendistribusikan
kas sebesar Rp50.000.000 ke dalam ventura bersama, akan dicatat sebagai
berikut.

Apr. 27 Kas – VB 50.000.000


Kas 50.000.000
(untuk mencatat distribusi kas ke
dalam ventura bersama)

Pada tanggal 3 Januari 2011 PT Udin Galau juga melakukan pembelian


peralatan sebesar Rp50.000.000 tunai.

Jan. 3 Peralatan – VB 25.000.000


Kas – VB 25.000.000
(untuk mencatat pembelian
peralatan secara tunai)

Untuk transaksi penerimaan kas lainnya, pada tanggal 30 Mei 2011


ventura bersama mencatat penerimaan kas dari pinjaman bank sebesar
Rp60.000.000. Berarti PT Udin Galau mencatat setengah penerimaan kas dari
bank. Karena kepemilikan PT Udin Galau terhadap aset dan kewajiban yang
ada di dalam ventura bersama adalah sebesar 50%. Jurnal untuk mencatat
pinjaman dari bank ini adalah

Mei 30 Kas – VB 30.000.000


Pinjaman jangka panjang 30.000.000

Pada tanggal 6 Juni 2011, ventura bersama melakukan pembayaran gaji


kepada karyawannya sebesar Rp30.000.000. Sebesar Rp20.000.000
dilakukan secara tunai. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah
8.20 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Juni 6 Biaya Gaji – VB 15.000.000


Utang gaji – VB 5.000.000
Kas – VB 10.000.000

Pada tanggal 10 Agustus 2011, terjadi transaksi pembelian bahan mentah


sebesar Rp30.000.000 secara kredit. Transaksi ini akan dicatat oleh PT Udin
Galau seperti sebagai berikut.

Ags. 10 Bahan mentah – VB 15.000.000


Utang usaha – VB 15.000.000

Tiga hari kemudian, pada tanggal 13 Agustus 2011 ventura bersama


melakukan pembayaran utang sebesar Rp20.000.000 terhadap pembelian
yang dilakukan pada tanggal 10 Agustus 2011. Jurnal untuk mencatat kedua
transaksi ini adalah

Ags. 13 Utang usaha – VB 20.000.000


Kas – VB 20.000.000
(untuk mencatat pembayaran utang
usaha yang timbul karena pembelian
bahan mentah)

Selama memproduksi barang dalam proses, biaya overhead yang timbul


adalah sebesar Rp60.000.000. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Biaya overhead – VB 60.000.000


Kas – VB 60.000.000

Biaya-biaya yang timbul pada saat memproduksi barang dalam proses


adalah biaya gaji (transaksi tanggal 6/6/11), biaya overhead (transaksi
tanggal 1/9/11), dan menghabiskan bahan mentah sebesar Rp15.000.000.
Total kos yang digunakan untuk menghasilkan barang dalam proses adalah
Rp30.000.000 + Rp15.000.000 + Rp60.000.000 = Rp105.000.000. Jurnal
untuk mencatat pemrosesan barang dalam proses ini sebagai berikut.

Barang dalam proses – VB 52.500.000


Biaya gaji – VB 15.000.000
 EKSI4311/MODUL 8 8.21

Bahan mentah – VB 7.500.000


Biaya overhead – VB 30.000.000
(untuk mencatat produksi barang
dalam proses)

Selanjutnya, menjelang akhir tahun 2011, sediaan yang berhasil


diproduksi oleh ventura bersama adalah sebesar Rp60.000.000. Jurnal untuk
mencatat produksi sediaan ini adalah

Sediaan – VB 30.000.000
Barang dalam proses – VB 30.000.000

Dari jurnal di atas dapat dilihat bahwa kita melakukan pengkreditan


terhadap akun barang dalam proses. Karena untuk menghasilkan barang jadi
(sediaan barang jadi), kita harus mengonversi barang dalam proses menjadi
barang jadi. Sejumlah Rp40.000.000 dari sediaan barang jadi yang ada di
dalam ventura bersama, ditransfer ke masing-masing venturer. Jurnal untuk
mencatat transaksi ini adalah
Sediaan 20.000.000
Sediaan – VB 20.000.000
(untuk mencatat transfer sediaan dari
ventura bersama)

Setelah melakukan penjurnalan di atas maka akun barang dalam proses


akan bersaldo debit Rp45.000.000. Jumlah ini didapat dari perhitungan total
kos produksi barang dalam proses (Rp105.000.000) dikurangi dengan
konversi barang dalam proses menjadi sediaan barang jadi sebesar
Rp60.000.000.
PT Udin Galau mencatat hak kepemilikannya terhadap aset dan
kewajiban pada ventura bersama, sebesar setengah dari nilai aset dan
kewajiban tersebut. Hal ini sesuai dengan perjanjian kontraktual yang telah
disepakati oleh para venturer, yaitu dengan rasio pembagian 50:50. PT Udin
Galau akan mencatat depresiasi peralatan di dalam pembukuannya sendiri.
Besaran depresiasi per tahun adalah 10% x Rp50.000.000 = Rp5.000.000.
Jurnal untuk mencatat depresiasi peralatan ini adalah
8.22 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Biaya depresiasi – Peralatan VB 2.500.000


Akumulasi depresiasi – VB 2.500.000
(untuk mencatat depresiasi peralatan
ventura bersama)

Pencatatan PT Nindita Kesanasini

Bila PT Nindita Kesanasini memberikan kontribusi aset yang sama


dengan ventura lainnya (PT Udin Galau) maka pencatatan yang akan dibuat
oleh PT Nindita Kesanasini akan sama dengan pencatatan yang dibuat oleh
PT Udin Galau.
Setelah PT Udin Galau dan PT Nindita Kesanasini melakukan seluruh
penjurnalan selama satu tahun operasi, maka salah satu venturer yang
menjadi managing partner dapat menyusun laporan posisi keuangan seperti
disajikan sebagai berikut.

Laporan Posisi Keuangan Ventura Bersama


Per 27 April 2012
Aset Jumlah
Kas Rp10.000.000
Bahan mentah 15.000.000
Barang dalam proses 45.000.000
Sediaan 20.000.000
Peralatan 50.000.000
(-) Akumulasi depresiasi – VB (5.000.000)
Total aset Rp135.000.000
Liabilitas
Utang usaha Rp10.000.000
Utang gaji 10.000.000
Pinjaman jangka panjang 60.000.000
Total kewajiban 80.000.000
Aset bersih Rp55.000.000

b. Metode One-Line
Dengan menggunakan metode one-line maka para venturer akan
mencatat kontribusi awal di dalam ventura bersama, dan hanya melakukan
 EKSI4311/MODUL 8 8.23

penyesuaian bila melakukan kontribusi tambahan ke dalam ventura bersama


atau venturer mendapatkan distribusi dari ventura bersama. Venturer dapat
membuat pengungkapan-pengungkapan tambahan terhadap aset dan
kewajibannya di dalam ventura bersama. Berikut pencatatan-pencatatan yang
akan dilakukan oleh para venturer.

Investasi dalam Ventura Bersama 50.000.000


Kas 50.000.000
(untuk mencatat kontribusi modal awal
ke dalam ventura bersama)

Sediaan 20.000.000
Investasi dalam Ventura Bersama 20.000.000
(untuk mencatat distribusi sediaan dari
ventura bersama)

Sediaan 5.000.000
Investasi dalam Ventura Bersama 5.000.000
(untuk mencatat biaya depresiasi yang
dikapitalisasikan ke dalam kos sediaan)

2. Kontribusi Aset Non-Moneter


Dalam ventura bersama, tidak menutup kemungkinan bahwa ada
venturer yang berkontribusi ke dalam ventura bersama dalam bentuk aset
nonmoneter. Aset nonmeneter tersebut akan dinilai sebesar nilai wajarnya.
Misalnya, di dalam ventura bersama seorang venturer menyetorkan kas
sebesar Rp500.000, sedangkan venturer lainnya menyetorkan sejumlah aset
nonmoneter. Perjanjian pembagian laba-rugi adalah dengan rasio 50:50.
Mereka setuju untuk menjalankan ventura bersama maka berdasarkan
kesepakatan tersebut, aset nonmoneter yang telah disetorkan tadi memiliki
nilai wajar sebesar Rp500.000. Bila kedua venturer tadi ternyata masing-
masing menyetorkan aset nonmoneter ke dalam ventura bersama maka perlu
dilakukan penilaian lanjutan untuk menilai nilai wajar dari aset nonmoneter
tersebut.
Masih menggunakan contoh pertama tadi, seorang venturer, katakanlah
PT Makmurah menyetorkan kas sebesar Rp500.000, sedangkan venturer
lainnya, katakanlah PT Shinta Mapan, menyetorkan sejumlah aset
8.24 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

nonmoneter. Aset nonmoneter tersebut berupa peralatan berat untuk


melakukan pengeboran. Perjanjian pembagian laba-rugi adalah dengan rasio
50:50. Mereka setuju untuk menjalankan ventura bersama, maka berdasarkan
kesepakatan tersebut, aset nonmoneter yang telah disetorkan tadi memiliki
nilai wajar sebesar Rp500.000. Jurnal yang akan dibuat oleh PT Makmurah
untuk mencatat transaksi ini berdasarkan metode line by line adalah

Kas – VB 250.000
Peralatan –VB 250.000
Kas 500.000

Sementara itu, jurnal yang akan dibuat oleh PT Shinta Mapan untuk
mencatat penyetoran awal berupa peralatan ke dalam ventura bersama adalah

Kas – VB 250.000
Peralatan –VB 250.000
Peralatan 500.000

Venturer yang memberikan kontribusi ke dalam ventura bersama dalam


bentuk aset, secara teoritis telah menjual sebagian dari kepemilikannya
tersebut kepada venturer lainnya, dan tetap menahan sebagian
kepemilikannya terhadap aset tersebut. Jika nilai buku aset yang diberikan ke
dalam ventura lebih rendah dibandingkan dengan nilai wajarnya maka
venturer tersebut dapat mengakui untung dari penjualan sebagian
kepemilikannya terhadap aset tersebut. Besaran jumlah untung yang diakui
adalah sebesar selisih antara nilai buku kepemilikan aset yang dijual dengan
nilai wajarnya.
Dimisalkan di dalam suatu ventura bersama, salah satu venturer, yaitu
PT Shinta Mapan berkontribusi sebuah aset, yaitu peralatan ke dalam ventura
bersama, yang memiliki nilai wajar Rp500.000, dan nilai buku Rp400.000,
sedangkan venturer lainnya, yaitu PT Makmurah berkontribusi dalam bentuk
kas sebesar Rp500.000. Dalam transaksi ini, PT Shinta Mapan mengalami
untung dalam penjualan setengah kepemilikannya terhadap peralatan kepada
venturer yang lain, yaitu sebesar (Rp500.000 – Rp400.000)/2 = Rp50.000.
Jurnal yang akan dicatat oleh PT Shinta Mapan untuk transaksi ini adalah
 EKSI4311/MODUL 8 8.25

Kas – VB 250.000
Peralatan –VB 200.000
Untung penyetoran aset ke VB 50.000
Peralatan 400.000

Dari jurnal di atas, dapat dilihat bahwa PT Shinta Mapan mencatat nilai
peralatan di ventura bersama sebesar setengah dari nilai bukunya, bukannya
setengah dari nilai wajarnya. Setengah dari kepemilikan peralatan telah
terjual kepada PT Makmurah dengan menghasilkan untung, setengah
kepemilikannya menjadi aset ventura bersama. Di sisi lain, jurnal yang dibuat
oleh PT Makmurah adalah

Kas – VB 250.000
Peralatan –VB 250.000
Kas 500.000

PT Makmurah mencatat setengah kepemilikannya terhadap peralatan


yang diserahkan ke ventura bersama sebesar setengah dari nilai wajar aset
tersebut. Berdasarkan jurnal yang dicatat oleh PT Shinta Mapan dan PT
Makmurah, mereka mencatat nilai peralatan dengan kepemilikan yang sama,
tetapi dengan jumlah yang berbeda. Perbedaan pencatatan nilai aset ini akan
mempengaruhi perhitungan nilai aset yang disetorkan ke dalam ventura dan
besar depresiasi aset tersebut (bila aset didepresiasi). Biaya depresiasi akan
menjadi bagian dari kos sediaan ventura bersama. Perbedaan pencatatan nilai
aset akan mengakibatkan biaya depresiasi untuk masing-masing venturer
menjadi berbeda, begitu pula kos sediaan yang akan ditransfer.
Perhitungan biaya depresiasi aset dalam ventura bersama didasarkan
pada nilai wajar aset terkait. Pada saat aset didepresiasi, biaya depresiasi
yang dicatat oleh PT Makmurah sudah tepat karena PT Makmurah mencatat
nilai aset pada nilai wajarnya, sedangkan biaya yang dicatat oleh PT Shinta
Mapan masih memerlukan penyesuaian karena PT Shinta Mapan mencatat
nilai aset tidak pada nilai wajarnya. Untuk lebih memahami materi ini, kita
akan mengilustrasikannya dalam bentuk contoh.

3. Ilustrasi Komprehensif
Dimisalkan pada tanggal 1 Januari 2011, PT Udin Galau dan PT Nindita
Kesanasini sepakat mendirikan ventura bersama yang bergerak di bidang
8.26 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

produksi sepeda gunung. PT Udin Galau menyetorkan kas sebesar


Rp50.000.000, sedangkan PT Nindita Kesanasini menyetorkan peralatan
untuk merakit sepeda dengan nilai buku sebesar Rp45.000.000. Peralatan
tersebut memiliki nilai wajar Rp50.000.000. Berdasarkan perjanjian
kontraktual, mereka sepakat untuk membagi laba-rugi dengan rasio 50:50.
Peralatan memiliki umur ekonomis 10 tahun, dan didepresiasi dengan metode
garis lurus. Berikut disajikan informasi terkait dengan transaksi-transaksi
yang terjadi hingga tanggal 31 Desember 2011.

Transaksi penerimaan dan pengeluaran kas hingga 31 Desember 2011


adalah
Tanggal Keterangan Jumlah
Penerimaan:
27/4/11 Menerima kontribusi kas dari sekutu Rp50.000.000
30/5/11 Mendapatkan pinjaman kas dari bank Rp60.000.000
Total penerimaan kas Rp110.000.000
Pengeluaran:
6/6/11 Pembayaran gaji Rp20.000.000
13/8/11 Membayar utang usaha (bahan Rp20.000.000
mentah)
1/9/11 Biaya overhead Rp60.000.000
Total pengeluaran kas Rp100.000.000
Saldo kas Rp10.000.000

Berikut juga disajikan laporan yang terkait dengan biaya-biaya yang


dikeluarkan untuk memproduksi sepeda.
Tanggal Keterangan Jumlah
6/6/11 Biaya gaji Rp30.000.000
12/8/11 Bahan mentah 15.000.000
1/9/11 Biaya overhead 60.000.000
Biaya depresiasi 5.000.000
110.000.000
Kurang: kos sediaan 60.000.000
Barang dalam proses pada 31 Desember 50.000.000
2011
 EKSI4311/MODUL 8 8.27

Pada tanggal 10 Agustus 2011, ventura bersama membeli bahan mentah


sebesar Rp30.000.000 secara kredit. Dari data-data yang telah diberikan di
atas, kita akan melakukan pencatatan-pencatatan yang diperlukan oleh
masing-masing venturer dengan menggunakan metode line by line.

4. Akuntansi oleh PT Udin Galau


Kontribusi awal yang diberikan oleh PT Udin Galau kepada ventura
bersama adalah dalam bentuk kas sebesar Rp50.000.000. Selain itu, nilai aset
yang dikontribusikan oleh PT Nindita Kesanasini, akan diakui oleh PT Udin
Galau sebesar nilai wajarnya. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Jan. 1 Kas – VB 25.000.000


Peralatan –VB 25.000.000
Kas 50.000.000
(untuk mencatat setoran modal awal di
dalam ventura bersama)

Untuk transaksi penerimaan kas lainnya, pada tanggal 30 Mei 2011


ventura bersama mencatat penerimaan kas dari pinjaman bank sebesar
Rp60.000.000. Berarti PT Udin Galau mencatat setengah penerimaan kas dari
bank. Karena kepemilikan PT Udin Galau terhadap aset dan kewajiban yang
ada di dalam ventura bersama adalah sebesar 50%. Jurnal untuk mencatat
pinjaman dari bank ini adalah

Mei 30 Kas – VB 30.000.000


Pinjaman jangka panjang – VB 30.000.000

Pada tanggal 6 Juni 2011, ventura bersama melakukan pembayaran gaji


kepada karyawannya sebesar Rp30.000.000. Sebesar Rp20.000.000
dilakukan secara tunai. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Juni 6 Biaya Gaji – VB 15.000.000


Utang gaji – VB 5.000.000
Kas – VB 10.000.000
8.28 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Pada tanggal 10 Agustus 2011, terjadi transaksi pembelian bahan mentah


sebesar Rp30.000.000 secara kredit. Transaksi ini akan dicatat oleh PT Udin
Galau seperti sebagai berikut.

Ags. 10 Bahan mentah – VB 15.000.000


Utang usaha – VB 15.000.000

Tiga hari kemudian, pada tanggal 13 Agustus 2011, ventura bersama


melakukan pembayaran utang sebesar Rp20.000.000 terhadap pembelian
yang dilakukan pada tanggal 10 Agustus 2011.

Ags. 13 Utang usaha – VB 10.000.000


Kas – VB 10.000.000
(untuk mencatat pembayaran utang
usaha yang timbul karena
pembelian bahan mentah)

Selama memproduksi barang dalam proses, biaya overhead yang timbul


adalah sebesar Rp60.000.000. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Biaya overhead – VB 30.000.000


Kas – VB 30.000.000

PT Udin Galau akan mencatat depresiasi peralatan di dalam


pembukuannya sendiri. Besaran depresiasi per tahun adalah 10% x
Rp50.000.000 = Rp5.000.000. Jurnal untuk mencatat depresiasi peralatan ini
adalah

Biaya depresiasi – Peralatan VB 2.500.000


Akumulasi depresiasi – VB 2.500.000
(untuk mencatat depresiasi peralatan
ventura bersama)

Biaya-biaya yang timbul pada saat memproduksi barang dalam proses


adalah biaya gaji (transaksi tanggal 6/6/11), biaya overhead (transaksi
tanggal 1/9/11), menghabiskan bahan mentah sebesar Rp15.000.000, dan
mengkapitalisasi biaya depresiasi peralatan selama setahun sebesar
 EKSI4311/MODUL 8 8.29

Rp5.000.000. Total kos yang digunakan untuk menghasilkan barang dalam


proses adalah Rp30.000.000 + Rp15.000.000 + Rp60.000.000 + 5.000.000 =
Rp110.000.000. Jurnal untuk mencatat pemrosesan barang dalam proses ini
sebagai berikut.

Barang dalam proses – VB 55.000.000


Biaya gaji – VB 15.000.000
Bahan mentah – VB 7.500.000
Biaya overhead – VB 30.000.000
Biaya depresiasi 2.500.000
(untuk mencatat produksi barang
dalam proses)

Selanjutnya, menjelang akhir tahun 2011, sediaan yang berhasil


diproduksi oleh PT Udin Galau adalah sebesar Rp60.000.000. Jurnal untuk
mencatat produksi sediaan ini adalah

Sediaan – VB 30.000.000
Barang dalam proses – VB 30.000.000

Dari jurnal di atas dapat dilihat bahwa kita melakukan pengkreditan


terhadap akun barang dalam proses. Karena untuk menghasilkan barang jadi
(sediaan barang jadi), kita harus mengonversi barang dalam proses menjadi
barang jadi. Sejumlah Rp40.000.000 dari sediaan barang jadi yang ada di
dalam ventura bersama, ditransfer ke masing-masing venturer. Jurnal untuk
mencatat transaksi ini adalah

Sediaan 20.000.000
Sediaan – VB 20.000.000
(untuk mencatat transfer sediaan dari
ventura bersama)

Setelah melakukan penjurnalan di atas maka akun barang dalam proses


akan bersaldo debit Rp50.000.000. Jumlah ini didapat dari perhitungan total
kos produksi barang dalam proses (Rp110.000.000) dikurangi dengan
konversi barang dalam proses menjadi sediaan barang jadi sebesar
Rp60.000.000.
8.30 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

5. Akuntansi oleh PT Nindita Kesanasini


PT Nindita Kesanasini memberikan kontribusi awal ke dalam ventura
bersama dalam bentuk peralatan. Nilai buku peralatan yang disetorkan adalah
Rp45.000.000, sedangkan nilai wajarnya adalah sebesar Rp50.000.000.
Untuk mencatat transaksi ini, PT Nindita Kesanasini mengakui untung
penjualan setengah kepemilikannya terhadap peralatan yang disetorkan.
Selain itu PT Nindita Kesanasini akan mencatat nilai peralatannya sebesar
nilai bukunya. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Kas – VB 25.000.000
Peralatan –VB 22.500.000
Untung penyetoran aset ke VB 2.500.000
Peralatan 45.000.000

Untuk transaksi penerimaan kas lainnya, pada tanggal 30 Mei 2011


ventura bersama mencatat penerimaan kas dari pinjaman bank sebesar
Rp60.000.000. Berarti PT Nindita Kesanasini mencatat setengah penerimaan
kas dari bank. Karena kepemilikan PT Nindita Kesanasini terhadap aset dan
kewajiban yang ada di dalam ventura bersama adalah sebesar 50%. Jurnal
untuk mencatat pinjaman dari bank ini adalah

Mei 30 Kas – VB 30.000.000


Pinjaman jangka panjang – VB 30.000.000

Pada tanggal 6 Juni 2011, ventura bersama melakukan pembayaran gaji


kepada karyawannya sebesar Rp30.000.000. Sebesar Rp20.000.000
dilakukan secara tunai. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Juni 6 Biaya Gaji – VB 15.000.000


Utang gaji – VB 5.000.000
Kas – VB 10.000.000

Pada tanggal 10 Agustus 2011, terjadi transaksi pembelian bahan mentah


sebesar Rp30.000.000 secara kredit. Transaksi ini akan dicatat oleh
PT Nindita Kesanasini sebagai berikut.
 EKSI4311/MODUL 8 8.31

Ags. 10 Bahan mentah – VB 15.000.000


Utang usaha – VB 15.000.000

Tiga hari kemudian, pada tanggal 13 Agustus 2011, ventura bersama


melakukan pembayaran utang sebesar Rp20.000.000 terhadap pembelian
yang dilakukan pada tanggal 10 Agustus 2011.

Ags. 13 Utang usaha – VB 10.000.000


Kas – VB 10.000.000
(untuk mencatat pembayaran
utang usaha yang timbul karena
pembelian bahan mentah)

Selama memproduksi barang dalam proses, biaya overhead yang timbul


adalah sebesar Rp60.000.000. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Biaya overhead – VB 30.000.000


Kas – VB 30.000.000

PT Nindita Kesanasini akan mencatat depresiasi peralatan di dalam


pembukuannya sendiri. Besaran depresiasi per tahun adalah 10% x
Rp50.000.000 = Rp5.000.000. Jurnal untuk mencatat depresiasi peralatan ini
adalah

Biaya depresiasi – Peralatan VB 2.500.000


Akumulasi depresiasi – VB 2.500.000
(untuk mencatat depresiasi peralatan
ventura bersama)

Biaya-biaya yang timbul pada saat memproduksi barang dalam proses


adalah biaya gaji (transaksi tanggal 6/6/11), biaya overhead (transaksi
tanggal 1/9/11), menghabiskan bahan mentah sebesar Rp15.000.000, dan
mengapitalisasi biaya depresiasi peralatan selama setahun sebesar
Rp5.000.000. Total kos yang digunakan untuk menghasilkan barang dalam
proses adalah Rp30.000.000 + Rp15.000.000 + Rp60.000.000 + 5.000.000 =
Rp110.000.000. Jurnal untuk mencatat pemrosesan barang dalam proses ini
sebagai berikut.
8.32 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Barang dalam proses – VB 55.000.000


Biaya gaji – VB 15.000.000
Bahan mentah – VB 7.500.000
Biaya overhead – VB 30.000.000
Biaya depresiasi 2.500.000
(untuk mencatat produksi barang
dalam proses)

Selanjutnya, menjelang akhir tahun 2011 sediaan yang berhasil


diproduksi oleh PT Nindita Kesanasini adalah sebesar Rp60.000.000. Jurnal
untuk mencatat produksi sediaan ini adalah

Sediaan – VB 30.000.000
Barang dalam proses – VB 30.000.000

Dari jurnal di atas dapat dilihat bahwa kita melakukan pengkreditan


terhadap akun barang dalam proses. Karena untuk menghasilkan barang jadi
(sediaan barang jadi), kita harus mengonversi barang dalam proses menjadi
barang jadi. Sejumlah Rp40.000.000 dari sediaan barang jadi yang ada di
dalam ventura bersama, ditransfer ke masing-masing venturer. Jurnal untuk
mencatat transaksi ini adalah

Sediaan 20.000.000
Sediaan – VB 20.000.000
(untuk mencatat transfer sediaan dari
ventura bersama)

Setelah melakukan penjurnalan di atas maka akun barang dalam proses


akan bersaldo debit Rp50.000.000. Jumlah ini didapat dari perhitungan total
kos produksi barang dalam proses (Rp110.000.000) dikurangi dengan
konversi barang dalam proses menjadi sediaan barang jadi sebesar
Rp60.000.000.
Biaya depresiasi yang diakui oleh PT Udin Galau adalah sebesar
Rp2.500.000 karena PT Udin Galau mencatat nilai peralatan pada nilai
wajarnya, sedangkan untuk PT Nindita Kesanasini, mereka seharusnya hanya
mencatat biaya depresiasi sebesar Rp2.250.000 [(Rp45.000.000 x 10%)/2]
karena mereka mencatat nilai peralatan sebesar nilai bukunya. Hal ini berarti
 EKSI4311/MODUL 8 8.33

PT Nindita Kesanasini mengalami kelebihan sebesar Rp250.000 dalam


mengakui biaya depresiasi.
Biaya depresiasi yang diakui telah dikapitalisasikan pada barang dalam
proses dan sediaan sehingga PT Nindita Kesanasini perlu melakukan
penyesuaian untuk mengurangi kos barang dalam proses dan sediaan sebesar
kelebihan pengakuan depresiasinya (Rp250.000). Begitu juga untuk
penyesuaian terhadap akumulasi depresiasi – VB. Penyesuaian akan
dilakukan terhadap akun barang dalam proses serta akun sediaan, baik
sediaan yang sudah ditransfer kepada venturer dan sediaan yang masih ada di
dalam ventura bersama. Penyesuaian ini akan dilakukan secara proporsional.
Berikut disajikan perhitungan alokasi kelebihan biaya depresiasi ke akun
barang dalam proses dan sediaan.

Akun Jumlah
Barang dalam proses Rp25.000.000
Sediaan – VB 10.000.000
Sediaan 20.000.000
Total Rp55.000.000

25.000.000
Alokasi ke barang dalam proses =  Rp 250.000
25.000.000
 Rp113.636, 4

10.000.000
Alokasi ke sediaan - VB =  Rp 250.000
55.000.000
 Rp 45.454, 5

20.000.000
Alokasi ke sediaan =  Rp 250.000
55.000.000
 Rp 90.909,1
8.34 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Jurnal untuk mencatat alokasi kelebihan biaya depresiasi ini adalah


Akumulasi depresiasi – VB 250.000
Barang dalam proses – VB 113.636,4
Sediaan – VB 45.454,5
Sediaan 90.909,1
(untuk mencatat transfer sediaan dari
ventura bersama)

Setelah melakukan penjurnalan untuk mengalokasikan kelebihan biaya


depresiasi maka nilai biaya depresiasi yang diakui untuk tahun ini adalah
sebesar Rp2.250.000 (Rp2.500.000 – Rp250.000). Biaya depresiasi ini sesuai
dengan pencatatan nilai buku peralatan yang dilakukan oleh PT Nindita
Kesanasini, yaitu sebesar Rp22.500.000.
Setelah PT Udin Galau dan PT Nindita Kesanasini melakukan seluruh
penjurnalan selama satu tahun operasi maka salah satu venturer yang menjadi
managing partner dapat menyusun laporan posisi keuangan, seperti disajikan
sebagai berikut.

Laporan Posisi Keuangan Ventura Bersama


Per 31 Desember 2011
Aset Jumlah
Kas Rp10.000.000
Bahan mentah 15.000.000
Barang dalam proses 50.000.000
Sediaan 20.000.000
Peralatan 50.000.000
(-)Akumulasi depresiasi – VB (5.000.000)
Total aset Rp140.000.000
Liabilitas
Utang usaha Rp10.000.000
Utang gaji 10.000.000
Pinjaman jangka panjang 60.000.000
Total kewajiban 80.000.000
Aset bersih Rp60.000.000
 EKSI4311/MODUL 8 8.35

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan soal essay berikut!

1) Pada tanggal 1 Januari 2011, PT Dunia Anak dan PT Senang Sekali


sepakat mendirikan ventura bersama yang bergerak di bidang produksi
baju batik. PT Dunia Anak menyetorkan kas sebesar Rp150.000.000,
sedangkan PT Senang Sekali menyetorkan peralatan untuk merakit
sepeda dengan nilai buku sebesar Rp130.000.000. Peralatan tersebut
memiliki nilai wajar Rp150.000.000. Berdasarkan perjanjian kontraktual,
mereka sepakat untuk membagi laba-rugi dengan rasio 60:40. Peralatan
memiliki umur ekonomis 10 tahun, dan didepresiasi dengan metode garis
lurus. Berikut disajikan informasi terkait dengan transaksi-transaksi yang
terjadi hingga tanggal 31 Desember 2011.
a) Pada tanggal 1 Januari 2011, dibentuk ventura bersama.
b) Tanggal 1 Maret, ventura bersama mendapatkan pinjaman kas dari
bank sebesar Rp60.000.000.
c) Biaya gaji yang timbul hingga bulan Juni adalah sebesar
Rp60.000.000. Kemudian, pada tanggal 6 Juni gaji tersebut
dibayarkan sebesar Rp50.000.000.
d) Pada tanggal 8 Agustus, ventura bersama membeli bahan mentah
secara kredit sebesar Rp60.000.000.
e) Utang yang terjadi pada tanggal 8 Agustus, dibayarkan oleh ventura
bersama pada tanggal 12 Agustus sebesar Rp40.000.000.
f) Biaya overhead yang terjadi selama proses produksi baju adalah
sebesar Rp70.000.000.
g) Bahan mentah yang digunakan selama proses produksi adalah
sebesar Rp40.000.000.
h) Biaya depresiasi per tahun adalah sebesar Rp15.000.000
(Rp150.000.000/10 tahun).
i) Sediaan barang jadi yang berhasil diproduksi oleh ventura bersama
adalah Rp80.000.000.

2) Buatlah jurnal-jurnal dari transaksi-transaksi di atas oleh PT Dunia


Anak! PT Dunia Anak melakukan pencatatan dengan metode line-by-
line.
8.36 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

3) Buatlah jurnal-jurnal dari transaksi-transaksi di atas oleh PT Senang


Sekali! PT Senang Sekali melakukan pencatatan dengan metode line-by-
line.
4) Hitunglah biaya depresiasi yang seharusnya diakui oleh PT Senang
Sekali dan jurnal-jurnal penyesuaian yang mungkin dibuat oleh PT
Senang Sekali berkaitan dengan biaya depresiasi tersebut.
5) Buatlah laporan posisi keuangan dari ventura bersama untuk periode
yang berakhir pada 31 Desember 2011! Anggaplah PT Dunia Anak yang
merupakan managing partner.
6) Diasumsikan pada tanggal 10 November 2011, terjual sediaan dengan
kos Rp30 juta. Harga jual sediaan tersebut adalah Rp50 juta. Buatlah
jurnal-jurnal yang akan dicatat oleh PT Dunia Anak dan PT Senang
Sekali yang berkaitan dengan transaksi penjualan tersebut.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Berikut adalah jurnal-jurnal yang akan dibuat oleh PT Dunia Anak.


Kontribusi awal yang diberikan oleh PT Dunia Anak kepada ventura
bersama adalah dalam bentuk kas sebesar Rp150.000.000. Selain itu,
nilai aset yang dikontribusikan oleh PT Senang Sekali, akan diakui oleh
PT Dunia Anak sebesar nilai wajarnya. Jurnal untuk mencatat transaksi
ini adalah

Kas – VB 90.000.000
Peralatan – VB 90.000.000
Kas 150.000.000
Untung penyerahan aset ke ventura bersama 30.000.000
(untuk mencatat setoran modal awal di dalam ventura bersama)

Untuk transaksi penerimaan kas lainnya, pada tanggal 1 Maret 2011


ventura bersama mencatat penerimaan kas dari pinjaman bank sebesar
Rp60.000.000. Berarti PT Dunia Anak mencatat setengah penerimaan
kas dari bank. Karena kepemilikan PT Dunia Anak terhadap aset dan
kewajiban yang ada di dalam ventura bersama adalah sebesar 60%.
Jurnal untuk mencatat pinjaman dari bank ini adalah
 EKSI4311/MODUL 8 8.37

Kas – VB 36.000.000
Pinjaman jangka panjang – VB 36.000.000

Pada tanggal 6 Juni 2011, ventura bersama melakukan pembayaran gaji


kepada karyawannya sebesar Rp60.000.000. Sebesar Rp50.000.000
dilakukan secara tunai. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Biaya Gaji – VB 36.000.000


Utang gaji – VB 6.000.000
Kas – VB 30.000.000

Pada tanggal 8 Agustus 2011, terjadi transaksi pembelian bahan mentah


sebesar Rp60.000.000 secara kredit. Transaksi ini akan dicatat oleh PT
Dunia Anak seperti sebagai berikut.

Bahan mentah – VB 36.000.000


Utang usaha – VB 36.000.000

Tiga hari kemudian, pada tanggal 12 Agustus 2011, ventura bersama


melakukan pembayaran utang sebesar Rp40.000.000 terhadap pembelian
yang dilakukan pada tanggal 10 Agustus 2011.

Utang usaha – VB 24.000.000


Kas – VB 24.000.000
(untuk mencatat pembayaran utang usaha yang timbul karena pembelian
bahan mentah)

Selama memproduksi barang dalam proses, biaya overhead yang timbul


adalah sebesar Rp70.000.000. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Biaya overhead – VB 42.000.000


Kas – VB 42.000.000

PT Dunia Anak akan mencatat depresiasi peralatan di dalam


pembukuannya sendiri. Besaran depresiasi per tahun adalah 10% x
Rp150.000.000 = Rp15.000.000. Biaya depresiasi yang diakui oleh PT
8.38 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Dunia anak adalah sebesar 60%. Jurnal untuk mencatat depresiasi


peralatan ini adalah

Biaya depresiasi – Peralatan VB 9.000.000


Akumulasi depresiasi – VB 9.000.000
(untuk mencatat depresiasi peralatan ventura bersama).

Biaya-biaya yang timbul pada saat memproduksi barang dalam proses


adalah biaya gaji (transaksi tanggal 6/6/11), biaya overhead,
menghabiskan bahan mentah sebesar Rp40.000.000, dan mengapitalisasi
biaya depresiasi peralatan selama setahun sebesar Rp15.000.000. Total
kos yang digunakan untuk menghasilkan barang dalam proses adalah
Rp60.000.000 + Rp70.000.000 + Rp40.000.000 + 15.000.000 =
Rp185.000.000. Jurnal untuk mencatat pemrosesan barang dalam proses
ini sebagai berikut.

Barang dalam proses – VB 111.000.000


Biaya gaji 36.000.000
Bahan mentah 24.000.000
Biaya overhead 42.000.000
Biaya depresiasi 9.000.000
(untuk mencatat produksi barang dalam proses).

Selanjutnya, menjelang akhir tahun 2011, sediaan yang berhasil


diproduksi oleh PT Udin Galau adalah sebesar Rp80.000.000. Jurnal
untuk mencatat produksi sediaan ini adalah

Sediaan – VB 48.000.000
Barang dalam proses – VB 48.000.000

Setelah melakukan penjurnalan di atas maka akun barang dalam proses


akan bersaldo debit Rp105.000.000. Jumlah ini didapat dari perhitungan
total kos produksi barang dalam proses (Rp185.000.000) dikurangi
dengan konversi barang dalam proses menjadi sediaan barang jadi
sebesar Rp80.000.000.
 EKSI4311/MODUL 8 8.39

2) PT Senang Sekali memberikan kontribusi awal ke dalam ventura


bersama dalam bentuk peralatan. Nilai buku peralatan yang disetorkan
adalah Rp130.000.000, sedangkan nilai wajarnya adalah sebesar
Rp150.000.000. Untuk mencatat transaksi ini, PT Senang Sekali
mengakui untung penjualan setengah kepemilikannya terhadap peralatan
yang disetorkan. Selain itu, PT Senang Sekali akan mencatat nilai
peralatannya sebesar nilai bukunya. Transaksi penjualan aset ini
menghasilkan profit karena nilai wajar aset yang disetorkan lebih tinggi
dibandingkan dengan nilai bukunya. Dari transaksi ini terlihat bahwa
total aset yang dimiliki PT Senang Sekali adalah sebesar nilai buku aset
yang disetorkannya kepada ventura bersama, yaitu sebesar
Rp130.000.000, tetapi total aset yang dimiliki oleh PT Senang Sekali
adalah sebesar Rp112.000.000 (Kas – VB + Peralatan – VB). Jadi,
kerugian yang dialami oleh PT Senang Sekali adalah sebesar
Rp130.000.000 – Rp112.000.000 = Rp18.000.000. Jurnal untuk
mencatat transaksi ini adalah

Kas – VB 60.000.000
Peralatan – VB 52.000.000
Nilai buku peralatan yang terjual 52.000.000
Peralatan 130.000.000
Hasil penjualan peralatan 34.000.000

Untuk transaksi penerimaan kas lainnya, pada tanggal 1 Maret 2011


ventura bersama mencatat penerimaan kas dari pinjaman bank sebesar
Rp60.000.000. Berarti PT Senang Sekali mencatat setengah penerimaan
kas dari bank. Karena kepemilikan PT Senang Sekali terhadap aset dan
kewajiban yang ada di dalam ventura bersama adalah sebesar 40%.
Jurnal untuk mencatat pinjaman dari bank ini adalah

Kas – VB 24.000.000
Pinjaman jangka panjang 24.000.000

Pada tanggal 6 Juni 2011, ventura bersama melakukan pembayaran gaji


kepada karyawannya sebesar Rp60.000.000. Sebesar Rp50.000.000
dilakukan secara tunai. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah
8.40 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Biaya Gaji – VB 24.000.000


Utang gaji – VB 4.000.000
Kas – VB 20.000.000

Pada tanggal 8 Agustus 2011, terjadi transaksi pembelian bahan mentah


sebesar Rp60.000.000 secara kredit. Transaksi ini akan dicatat oleh
PT Senang Sekali sebagai berikut.

Bahan mentah – VB 24.000.000


Utang usaha – VB 24.000.000

Tiga hari kemudian, pada tanggal 13 Agustus 2011 ventura bersama


melakukan pembayaran utang sebesar Rp40.000.000 terhadap pembelian
yang dilakukan pada tanggal 10 Agustus 2011.

Utang usaha – VB 16.000.000


Kas – VB 16.000.000
(untuk mencatat pembayaran utang usaha yang timbul karena pembelian
bahan mentah).

Selama memproduksi barang dalam proses, biaya overhead yang timbul


adalah sebesar Rp70.000.000. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Biaya overhead – VB 28.000.000


Kas – VB 28.000.000

PT Senang Sekali akan mencatat depresiasi peralatan di dalam


pembukuannya sendiri. Besaran depresiasi per tahun adalah 10% x
Rp150.000.000 = Rp15.000.000. Jurnal untuk mencatat depresiasi
peralatan ini adalah

Biaya depresiasi – Peralatan VB 6.000.000


Akumulasi depresiasi – VB 6.000.000
(untuk mencatat depresiasi peralatan ventura bersama).

Biaya-biaya yang timbul pada saat memproduksi barang dalam proses


adalah biaya gaji (transaksi tanggal 6/6/11), biaya overhead,
 EKSI4311/MODUL 8 8.41

menghabiskan bahan mentah sebesar Rp40.000.000, dan mengapitalisasi


biaya depresiasi peralatan selama setahun sebesar Rp15.000.000. Total
kos yang digunakan untuk menghasilkan barang dalam proses adalah
Rp60.000.000 + Rp70.000.000 + Rp40.000.000 + 15.000.000 =
Rp185.000.000. Jurnal untuk mencatat pemrosesan barang dalam proses
ini adalah sebagai berikut.

Barang dalam proses – VB 74.000.000


Biaya gaji 24.000.000
Bahan mentah 16.000.000
Biaya overhead 28.000.000
Biaya depresiasi 6.000.000
(untuk mencatat produksi barang dalam proses).

Selanjutnya, menjelang akhir tahun 2011 sediaan yang berhasil


diproduksi oleh PT Senang Sekali adalah sebesar Rp80.000.000. Jurnal
untuk mencatat produksi sediaan ini adalah

Sediaan – VB 32.000.000
Barang dalam proses – VB 32.000.000

Dari jurnal di atas dapat dilihat bahwa kita melakukan pengkreditan


terhadap akun barang dalam proses. Karena untuk menghasilkan barang
jadi (sediaan barang jadi), kita harus mengonversi barang dalam proses
menjadi barang jadi.
Setelah melakukan penjurnalan di atas maka akun barang dalam proses
akan bersaldo debit Rp105.000.000. Jumlah ini didapat dari perhitungan
total kos produksi barang dalam proses (Rp185.000.000) dikurangi
dengan konversi barang dalam proses menjadi sediaan barang jadi
sebesar Rp80.000.000.

5) Biaya depresiasi yang diakui oleh PT Senang Sekali adalah sebesar


Rp6.000.000 karena biaya depresiasi yang dihitung oleh ventura bersama
adalah berdasarkan nilai wajar peralatan. PT Senang Sekali, seharusnya
hanya mencatat biaya depresiasi sebesar Rp5.200.000 [(Rp52.000.000 x
10%)/2] karena mereka mencatat nilai peralatan sebesar nilai bukunya.
8.42 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Hal ini berarti PT Senang Sekali mengalami kelebihan sebesar


Rp800.000 dalam mengakui biaya depresiasi.
Biaya depresiasi yang diakui telah dikapitalisasikan pada barang dalam
proses dan sediaan sehingga PT Senang Sekali perlu melakukan
penyesuaian untuk mengurangi kos barang dalam proses dan sediaan
sebesar kelebihan pengakuan depresiasinya (Rp800.000). Begitu juga
untuk penyesuaian terhadap akumulasi depresiasi – VB. Penyesuaian
akan dilakukan terhadap akun barang dalam proses serta akun sediaan.
Penyesuaian ini akan dilakukan secara proporsional. Berikut disajikan
perhitungan alokasi kelebihan biaya depresiasi ke akun barang dalam
proses dan sediaan.

Akun Jumlah
Barang dalam proses Rp74.000.000
Sediaan – VB 32.000.000
Total Rp106.000.000

74.000.000
Alokasi ke barang dalam proses =  Rp800.000
106.000.000
 Rp 558.490, 5

32.000.000
Alokasi ke sediaan - VB =  Rp800.000
106.000.000
 Rp 241.509, 5

Jurnal yang akan dibuat untuk mencatat penyesuaian biaya depresiasi di


atas adalah

Akumulasi depresiasi – VB 800.000


Barang dalam proses – VB 558.490,5
Sediaan – VB 241.509,5

6) Setelah PT Dunia Anak dan PT Senang Sekali melakukan seluruh


penjurnalan selama satu tahun operasi maka PT Dunia Anak yang
menjadi managing partner dapat menyusun laporan posisi keuangan
ventura bersama seperti disajikan sebagai berikut.
 EKSI4311/MODUL 8 8.43

Laporan Posisi Keuangan Ventura Bersama


Per 31 Desember 2011
Aset Jumlah
Kas Rp50.000.000
Bahan mentah 20.000.000
Barang dalam proses 105.000.000
Sediaan 80.000.000
Peralatan 150.000.000
(-)Akumulasi depresiasi – VB (15.000.000)
Total aset Rp390.000.000
Liabilitas
Utang usaha Rp20.000.000
Utang gaji 10.000.000
Pinjaman jangka panjang 60.000.000
Total kewajiban 90.000.000
Aset bersih Rp300.000.000

7) Pencatatan PT Dunia Anak


Kas – VB 30.000.000
Penjualan – VB 30.000.000
(untuk mencatat penjualan sediaan).

Kos barang terjual – VB 18.000.000


Sediaan – VB 18.000.000
(untuk mencatat kos sediaan yang terjual).

Pencatatan PT Senang Sekali


Kas – VB 20.000.000
Penjualan – VB 20.000.000
(untuk mencatat penjualan sediaan).

Kos barang terjual – VB 12.000.000


Sediaan – VB 12.000.000
(untuk mencatat kos sediaan yang terjual).
8.44 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

R A NG KU M AN

Ventura bersama dapat dalam bentuk penggunaan suatu aset secara


bersama seperti pipa minyak dan gas, menara pemancar, tanah pertanian,
dan beberapa aset lainnya. Dengan bentuk ventura Aset yang terkendali
secara bersama (jointly controlled assets), tidak ada pembentukan
perusahaan, persekutuan, atau struktur finansial yang terpisah dari para
venturer itu sendiri. Perjanjian kontraktual akan menyajikan kesepakatan
tentang periode waktu dan jumlah jam penggunaan dari aset untuk setiap
venturer.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

Dimisalkan pada tanggal 1 Januari 2011, PT A dan PT B sepakat


mendirikan ventura bersama yang bergerak di bidang produksi sepeda
gunung. PT A menyetorkan kas sebesar Rp70.000.000, sedangkan PT B juga
menyetorkan kas sebesar Rp30.000.000. Berdasarkan perjanjian kontraktual,
mereka sepakat untuk membagi laba-rugi dengan rasio 70:30. Peralatan
memiliki umur ekonomis 10 tahun, dan didepresiasi dengan metode garis
lurus. Berikut disajikan informasi terkait dengan transaksi-transaksi yang
terjadi hingga tanggal 31 Desember 2011.

Transaksi penerimaan dan pengeluaran kas hingga 1 Desember 2011


adalah
Tanggal Keterangan Jumlah
Penerimaan:
27/4/11 Menerima kontribusi kas dari sekutu Rp100.000.000
30/5/11 Mendapatkan pinjaman kas dari bank Rp60.000.000
Total penerimaan kas Rp160.000.000
Pengeluaran:
3/1/11 Pembelian peralatan Rp50.000.000
6/6/11 Pembayaran gaji Rp20.000.000
13/8/11 Membayar utang usaha (bahan mentah) Rp20.000.000
1/9/11 Biaya overhead Rp60.000.000
Total pengeluaran kas Rp150.000.000
Saldo kas Rp10.000.000
 EKSI4311/MODUL 8 8.45

Berikut juga disajikan laporan yang terkait dengan biaya-biaya yang


dikeluarkan untuk memproduksi sepeda.

Tanggal Keterangan Jumlah


6/6/11 Biaya gaji Rp30.000.000
12/8/11 Bahan mentah 15.000.000
1/9/11 Biaya overhead 60.000.000
105.000.000
Kurang: kos sediaan 60.000.000
Barang dalam proses pada 27 April 45.000.000
2012

Pada tanggal 10 Agustus 2011, ventura bersama membeli bahan mentah


sebesar Rp30.000.000 secara kredit. Dari data-data yang telah diberikan di
atas, kita akan melakukan pencatatan-pencatatan yang diperlukan oleh
masing-masing venturer dengan menggunakan metode line-by- line dan one-
line.

1) Bagaimanakah jurnal yang akan dibuat oleh PT A untuk setoran modal


awalnya?
A. Kas – VB 70.000.000
Kas 70.000.000
B. Kas 70.000.000
Kas – VB 70.000.000
C. Kas – VB 100.000.000
Kas 100.000.000
D. Kas – VB 50.000.000
Kas 50.000.000

2) Bagaimanakah jurnal yang akan dibuat oleh PT B untuk setoran modal


awalnya?
A. Kas – VB 70.000.000
Kas 70.000.000
B. Kas 70.000.000
Kas – VB 70.000.000
C. Kas – VB 100.000.000
Kas 100.000.000
D. Kas – VB 30.000.000
Kas 30.000.000
8.46 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

3) Transaksi pada tanggal 30 Mei 2011, ventura bersama menerima


pinjaman kas dari bank. Jurnal yang akan dibuat oleh PT A untuk
mencatat penerimaan kas ini adalah
A. Kas – VB 30.000.000
Utang jangka panjang – VB 30.000.000
B. Kas – VB 42.000.000
Utang jangka panjang – VB 42.000.000
C. Kas – VB 18.000.000
Utang jangka panjang – VB 18.000.000
D. Kas – VB 60.000.000
Utang jangka panjang – VB 60.000.000

4) Pada tanggal 6 Juni 2011, ventura bersama akan membayar gaji


karyawannya sebesar Rp30.000.000. Dari jumlah tersebut akan
dibayarkan sebesar Rp20.000.000 tunai, sisanya akan dilunasi bulan
depan. Jurnal yang akan dibuat oleh PT A untuk transaksi ini adalah
A. Biaya gaji – VB 21.000.000
Utang Gaji – VB 7.000.000
Kas – VB 14.000.000
B. Biaya gaji – VB 20.000.000
Kas – VB 20.000.000
C. Biaya gaji – VB 9.000.000
Utang Gaji – VB 3.000.000
Kas – VB 6.000.000
D. Biaya gaji – VB 30.000.000
Utang Gaji – VB 10.000.000
Kas – VB 20.000.000

5) Pada tanggal 3 Januari 2011, ventura bersama melakukan pembelian


peralatan sebesar Rp50.000.000. Jurnal yang akan dibuat oleh PT B
adalah
A. Peralatan – VB 35.000.000
Kas – VB 35.000.000
B. Peralatan – VB 15.000.000
Kas – VB 15.000.000
C. Peralatan – VB 50.000.000
Kas – VB 50.000.000
D. Kas – VB 15.000.000
Peralatan – VB 15.000.000
 EKSI4311/MODUL 8 8.47

6) Pada tanggal 10 Agustus 2011, ventura bersama membeli bahan mentah


sebesar Rp30.000.000 secara kredit. Jurnal yang akan dicatat oleh PT A
adalah
A. Bahan mentah – VB 21.000.000
Utang usaha – VB 21.000.000
B. Bahan mentah – VB 9.000.000
Utang usaha – VB 9.000.000
C. Bahan mentah – VB 30.000.000
Utang usaha – VB 30.000.000
D. Bahan mentah – VB 21.000.000
Kas – VB 21.000.000

7) Pada tanggal 10 Agustus 2011, ventura bersama membeli bahan mentah


sebesar Rp30.000.000 secara kredit. Jurnal yang akan dicatat oleh PT B
adalah
A. Bahan mentah – VB 21.000.000
Utang usaha – VB 21.000.000
B. Bahan mentah – VB 9.000.000
Utang usaha – VB 9.000.000
C. Bahan mentah – VB 30.000.000
Utang usaha – VB 30.000.000
D. Bahan mentah – VB 21.000.000
Kas – VB 21.000.000

8) Pada tanggal 13 Agustus 2011, ventura bersama melakukan pembayaran


terhadap bahan mentah yang dibeli secara kredit pada tanggal 10
Agustus 2011. Pembayaran ini sebesar Rp20.000.000. Jurnal yang akan
dicatat oleh PT A adalah
A. Utang usaha – VB 14.000.000
Kas – VB 14.000.000
B. Kas – VB 14.000.000
Utang usaha – VB 14.000.000
C. Utang usaha – VB 6.000.000
Kas – VB 6.000.000
D. Kas – VB 6.000.000
Utang usaha – VB 6.000.000

9) Bagaimanakah jurnal yang akan dibuat oleh PT B untuk mencatat barang


dalam proses yang berhasil diproduksi oleh ventura bersama?
A. Barang dalam proses – VB 73.500.000
Biaya gaji – VB 21.000.000
8.48 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Bahan mentah – VB 10.500.000


Biaya overhead – VB 42.000.000
B. Barang dalam proses – VB 52.500.000
Biaya gaji – VB 15.000.000
Bahan mentah– VB 7.500.000
Biaya overhead – VB 30.000.000
C. Barang dalam proses – VB 31.500.000
Biaya gaji – VB 9.000.000
Bahan mentah– VB 4.500.000
Biaya overhead – VB 18.000.000
D. Tidak ada jurnal

10) Bagaimanakah jurnal yang akan dibuat oleh PT A untuk mencatat


konversi barang dalam proses menjadi barang jadi?
A. Sediaan – VB 42.000.000
Barang dalam proses – VB 42.000.000
B. Sediaan – VB 18.000.000
Barang dalam proses – VB 18.000.000
C. Barang dalam proses – VB 18.000.000
Sediaan – VB 18.000.000
D. Barang dalam proses – VB 42.000.000
Sediaan – VB 42.000.000

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Modul 9. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus
mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum dikuasai.
 EKSI4311/MODUL 8 8.49

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A
2) B
3) D
4) C
5) A
6) D

Tes Formatif 2
1) A
2) D
3) B
4) A
5) B
6) A
7) B
8) A
9) C
10) A
8.50 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Glosarium

Aset yang terkendali


secara bersama (jointly
controlled assets) : Ventura bersama dalam bentuk penggunaan
suatu aset secara bersama.
Entitas yang
terkendali secara
bersama (jointly
controlled entities) : Ventura bersama yang melibatkan pendirian
suatu perseroan terbatas, persekutuan, atau
entitas lainnya manakala setiap venturer
memiliki bagian partisipasi.
Investor dalam ventura
Bersama : Pihak dalam ventura bersama dan tidak memiliki
pengendalian bersama terhadap ventura bersama
tersebut.
Metode line-by-line : Venturer mencatat kepemilikannya terhadap aset
dan liabilitas di dalam ventura bersama, secara
line-by-line.
Metode one-line : venturer mencatat investasi yang dilakukannya
ke dalam ventura bersama, dan hanya melakukan
penyesuaian bila melakukan kontribusi tambahan
ke dalam ventura bersama atau venturer
mendapatkan distribusi dari ventura bersama.
Operasi yang terkendali
secara bersama (jointly
controlled operations) : Salah satu bentuk ventura bersama manakala
tidak ada pembentukan perusahaan, persekutuan,
atau struktur finansial yang terpisah dari para
venturer itu sendiri.
Pengendalian bersama : Persetujuan kontraktual untuk berbagi
pengendalian atas suatu aktivitas ekonomi, dan
ada hanya ketika keputusan keuangan dan
operasional strategis terkait dengan aktivitas
 EKSI4311/MODUL 8 8.51

tersebut mensyaratkan konsensus dari seluruh


pihak-pihak yang berbagi pengendalian.
Ventura bersama : Perjanjian kontraktual manakala dua atau lebih
pihak melaksanakan aktivitas ekonomi yang
merupakan subjek dari pengendalian bersama.
Venturer : Pihak dalam ventura bersama dan memiliki
pengendalian bersama atas ventura bersama
tersebut.
8.52 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Daftar Pustaka

Alfredson, Keith., Ken L., Ruth P., Janice L., Kerry C., Victoria W., dan Matt
D. 2009. Applying International Financial Reporting Standards. 2th
Edition. John Wiley & Sons Australia.

Beams, Floyd A., Joseph H.A., Bruce B., dan Kenneth A.S. 2012. Advanced
Accounting. 11th Edition. Pearson Education. New Jersey.

Ikatan Akuntan Indonesia. 2009. ISAK 12: Pengendalian Bersama Entitas:


Kontribusi Nonmoneter oleh Venturer. IAI.

Ikatan Akuntan Indonesia. 2009. PSAK 12: Bagian Partisipasi dalam


Ventura Bersama. IAI.

International Accounting Standards Board. 2009. IAS 31: Interests in Joint


Ventures. IASB.

Jeter, Debra C., dan Paul K.C. 2011. Advanced Accounting. 4th Edition. John
Wiley & Sons. New York.

Kieso, D.E., J.J. Weygandt, dan T.D. Warfield. 2011. Intermediate


Accounting. IFRS Edition. John Wiley & Sons. New York.

Mirza, A.A., Graham J.H., dan Magnus O. 2006. International Financial


Reporting Standards “Workbook and Guide”. John Wiley & Sons. New
Jersey.

Neo, Pearl T.H., dan Peter Lee L.N. 2009. Advanced Financial Accounting:
An IAS and IFRS Approach. 1th Edition. McGraw Hill Education.

Suparwoto, L.1999. Akuntansi Keuangan Lanjutan. Edisi kesatu. BPFE


Yogyakarta.
MODUL 9

Kepemilikan Dalam Ventura Bersama–


Aset yang Terkendali Secara Bersama
dan Entitas yang Terkendali
Secara Bersama
Prof. Dr. Slamet Sugiri, M.Si.

PE N DA H UL U AN

M odul 9 ini merupakan kelanjutan dari modul 8, yaitu tentang


kepemilikan di dalam ventura bersama. Pada modul sebelumnya, telah
dibahas tentang ventura bersama dalam bentuk operasi yang terkendali secara
bersama (jointly controlled operations) dan sebagian materi tentang aset yang
terkendali secara bersama (jointly controlled assets). Modul ini akan
membahas sebagian tentang ventura bersama dalam bentuk aset yang
terkendali secara bersama (jointly controlled assets) dan entitas yang
terkendali secara bersama (jointly controlled entities). Ada beberapa bentuk
variasi dari aset yang terkendali secara bersama, misalnya kontribusi awal
dalam bentuk kas (dibahas pada modul 8), kontribusi awal dalam bentuk aset
nonmoneter, kontribusi awal dalam bentuk jasa, kontribusi awal dalam
bentuk, dan kontribusi awal dam bentuk aset yang kepemilikannya tertahan.
Ada beberapa perbedaan pencatatan yang akan dilakukan oleh para venturer
bergantung pada jenis aset yang dijadikan kontribusi modal awal ventura
bersama.

Modul ini membahas kepemilikan dalam ventura bersama dengan jenis


aset yang terkendali secara bersama dan entitas yang terkendali secara
bersama, yang akan dibagi menjadi dua kegiatan belajar, terdiri atas berikut
ini.
1. Ventura bersama (aset yang terkendali secara bersama). Kegiatan belajar
ini membahas mengenai kontribusi jasa–aset yang terkendali secara
bersama.
2. Kontribusi aset dan pembayaran gaji manajemen ventura bersama.
Kegiatan belajar kedua ini membahas mengenai kontribusi aset yang
kepemilikannya tertahan, pembayaran gaji manajemen ventura bersama
9.2 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

dan akuntansi oleh venturer dalam entitas yang terkendali secara


bersama.

Setelah mempelajari modul ini, mahasiswa diharapkan untuk mampu


menjelaskan konsep-konsep pembentukan dan operasi ventura bersama, serta
melakukan penjurnalan transaksi-transaksi yang terkait dengan operasi
ventura bersama. Poin-poin penting yang lebih rinci yang harus dicapai oleh
mahasiswa dalam proses pembelajaran sebagai berikut.
1. Menjelaskan karakteristik dari ventura bersama.
2. Menjelaskan bentuk-bentuk dari ventura bersama.
3. Melakukan pencatatan akuntansi untuk ventura bersama.
4. Melakukan penyesuaian-penyesuaian terhadap dampak dari kontribusi
aset nonmoneter oleh ventura.
5. Menjelaskan pengungkapan-pengungkapan yang diharuskan oleh IFRS
dalam ventura bersama.
 EKSI4311/MODUL 9 9.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Ventura Bersama
(Aset yang Terkendali Secara Bersama)

A. KONTRIBUSI JASA–ASET YANG TERKENDALI SECARA


BERSAMA

Untuk mengingat kembali materi pada modul 8, ventura bersama dapat


dalam bentuk penggunaan suatu aset secara bersama, seperti pipa minyak dan
gas, menara pemancar, tanah pertanian, dan beberapa aset lainnya. Ventura
bersama dalam bentuk aset yang terkendali bersama (jointly controlled
assets), tidak ada pembentukan perusahaan, persekutuan, atau struktur
finansial yang terpisah dari para venturer itu sendiri. Perjanjian kontraktual
akan menyajikan kesepakatan tentang periode waktu dan jumlah jam
penggunaan dari aset untuk setiap venturer.
Dalam praktiknya, ventura bersama tidak hanya mengoperasikan satu
aset yang dikendalikan secara bersama, tetapi membutuhkan beberapa aset
yang dikendalikan secara bersama. Misalnya, pada ventura bersama yang
beroperasi pada suatu pertambangan. Pada saat awal akan beroperasi,
investasi awal mungkin memerlukan aset berupa properti, gedung, dan
peralatan-peralatan berat yang dibutuhkan untuk menjalankan aktivitas
pertambangan. Output dari operasi ventura bersama yang dihasilkan
menggunakan penggunaan aset-aset tersebut akan dibagi berdasarkan
kesepakatan yang ada di dalam perjanjian kontraktual.

PSAK 12 paragraf 18 menyatakan bahwa sehubungan dengan bagian


partisipasinya dalam pengendalian bersama aset, venturer mengakui dalam
laporan keuangannya
1. bagiannya atas pengendalian bersama aset, yang diklasifikasikan sesuai
dengan sifat aset;
2. setiap liabilitas yang telah terjadi;
3. bagiannya atas liabilitas yang terjadi bersama dengan venturer lain yang
berkaitan dengan ventura bersama.
9.4 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

4. setiap penghasilan dari penjualan atau penggunaan bagiannya atas output


ventura bersama, bersama dengan bagiannya atas beban yang terjadi
pada ventura bersama;
5. setiap beban yang telah terjadi sehubungan dengan bagian partisipasinya
dalam ventura bersama.

PSAK 12 paragraf 19 juga menyatakan sehubungan dengan bagian


partisipasinya dalam pengendalian bersama aset, setiap venturer
membukukan dalam catatan akuntansi dan mengakui dalam laporan
keuangan:
1. bagiannya dalam pengendalian bersama aset, diklasifikasikan sesuai
dengan sifat aset, bukan sebagai investasi. Misalnya, bagian dalam
pengendalian bersama pipa saluran minyak diklasifikasikan sebagai aset
tetap;
2. setiap liabilitas yang telah terjadi, misalnya yang terjadi dalam
pembiayaan bagiannya atas aset;
3. bagiannya atas setiap liabilitas yang ditanggung bersama dengan
venturer lain yang berkaitan dengan ventura bersama;
4. setiap penghasilan dari penjualan atau penggunaan bagiannya atas output
ventura bersama, bersama dengan bagiannya atas beban yang terjadi
pada ventura bersama;
5. setiap beban yang telah terjadi sehubungan dengan bagian partisipasinya
dalam ventura bersama, misalnya beban yang berkaitan dengan
pembiayaan bagian partisipasi venturer dalam aset dan penjualan
bagiannya atas output.

Kontribusi awal di dalam ventura bersama dapat juga dilakukan dengan


pemberian jasa kepada ventura bersama. Venturer yang akan berkontribusi
dalam bentuk pemberian jasa, akan menimbulkan kewajiban dalam ventura
bersama, yaitu kewajiban untuk memberikan jasa yang dibutuhkan oleh
ventura bersama. Dalam memberikan jasa kepada venturer lainnya, venturer
dapat mengakui untung terhadap jasa yang diberikannya. Namun, bila jasa
yang diberikan kepada venturer itu sendiri harus diakui pada kosnya, tidak
ada untung yang diakui. Ventura bersama akan mencatat jasa yang diberikan
oleh venturer pada nilai wajarnya, dan mengapitalisasi biaya jasa tersebut
saat jasa tersebut digunakan dalam memproduksi barang dalam proses dan
 EKSI4311/MODUL 9 9.5

sediaan. Biaya jasa tersebut akan menjadi bagian dari kos barang dalam
proses dan sediaan.
Untuk venturer yang berkontribusi jasa, mereka perlu untuk melakukan
penyesuian terhadap kos barang dalam proses dan sediaan yang tercatat oleh
ventura bersama, kembali ke kos yang lebih rendah terhadap venturer.
Berikut akan disajikan contoh untuk memahami kontribusi jasa ke dalam
ventura bersama.
Dimisalkan pada tanggal 1 Januari 2011, PT Merdeka Selamanya dan PT
Sejahtera sepakat mendirikan ventura bersama yang bergerak di bidang
produksi alat-alat rumah tangga yang terbuat dari kayu. PT Merdeka
Selamanya menyetorkan kas sebesar Rp100.000.000, sedangkan PT Sejahtera
menyetorkan jasa berupa jasa administrasi manajemen ventura bersama
selama 4 tahun dengan kos sebesar Rp90.000.000. Nilai wajar dari jasa yang
diberikan oleh PT Sejahtera adalah sebesar Rp100.000.000. Berdasarkan
perjanjian kontraktual, mereka sepakat untuk membagi laba-rugi dengan
rasio 50:50. Peralatan memiliki umur ekonomis 10 tahun, dan didepresiasi
dengan metode garis lurus. Berikut disajikan informasi terkait dengan
transaksi-transaksi yang terjadi hingga tanggal 31 Desember 2011.

Transaksi penerimaan dan pengeluaran kas hingga 31 Desember 2011


adalah

Tanggal Keterangan Jumlah


Penerimaan:
27/4/11 Menerima kontribusi kas dari sekutu Rp100.000.000
30/5/11 Mendapatkan pinjaman kas dari bank Rp60.000.000
Total penerimaan kas Rp160.000.000
Pengeluaran:
3/1/11 Pembelian peralatan Rp60.000.000
6/6/11 Pembayaran gaji Rp10.000.000
13/8/11 Membayar utang usaha Rp10.000.000
1/9/11 Biaya overhead Rp50.000.000
Total pengeluaran kas Rp130.000.000
Saldo kas Rp30.000.000
9.6 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Berikut juga disajikan laporan yang terkait dengan biaya-biaya yang


dikeluarkan untuk memproduksi perabotan rumah tangga.
Keterangan Jumlah
Biaya gaji Rp30.000.000
Bahan mentah 20.000.000
Biaya overhead 50.000.000
100.000.000
Kurang: kos sediaan 60.000.000
Barang dalam proses pada 31 Desember 2011 40.000.000

Pada tanggal 9 Agustus 2011, ventura bersama membeli bahan mentah


sebesar Rp40.000.000 secara kredit. Dari data-data yang telah diberikan di
atas, kita akan melakukan pencatatan-pencatatan yang diperlukan oleh
masing-masing venturer dengan menggunakan metode line by line.

1. Akuntansi oleh PT Merdeka Selamanya


Kontribusi awal yang diberikan oleh PT Merdeka Selamanya kepada
ventura bersama adalah dalam bentuk kas sebesar Rp100.000.000. Selain itu,
nilai aset yang dikontribusikan oleh PT Sejahtera, akan diakui oleh PT
Merdeka Selamanya sebesar nilai wajarnya. Jurnal untuk mencatat transaksi
ini adalah

Jan. 1 Kas – VB 50.000.000


Piutang jasa – VB 50.000.000
Kas 100.000.000
(untuk mencatat setoran modal
awal di dalam ventura bersama)

Pada tanggal 3 Januari 2011, ventura bersama membeli peralatan seharga


Rp60.000.000 secara tunai. Umur ekonomis peralatan tersebut adalah 10
tahun, dan didepresiasi dengan metode garis lurus. Jurnal untuk mencatat
pembelian peralatan ini adalah

Jan 3 Peralatan – VB 30.000.000


. Kas – VB 30.000.000
(untuk mencatat setoran modal awal
di dalam ventura bersama)
 EKSI4311/MODUL 9 9.7

Untuk transaksi penerimaan kas lainnya, pada tanggal 30 Mei 2011


ventura bersama mencatat penerimaan kas dari pinjaman bank sebesar
Rp60.000.000. Berarti PT Merdeka Selamanya mencatat setengah
penerimaan kas dari bank. Karena kepemilikan PT Merdeka Selamanya
terhadap aset dan kewajiban yang ada di dalam ventura bersama adalah
sebesar 50%. Jurnal untuk mencatat pinjaman dari bank ini adalah

Mei 30 Kas – VB 30.000.000


Pinjaman jangka panjang – VB 30.000.000

Pada tanggal 6 Juni 2011, ventura bersama melakukan pembayaran gaji


kepada karyawannya sebesar Rp30.000.000. Sebesar Rp10.000.000
dilakukan secara tunai. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Juni 6 Biaya Gaji – VB 15.000.000


Utang gaji – VB 10.000.000
Kas – VB 5.000.000

Pada tanggal 9 Agustus 2011, terjadi transaksi pembelian bahan mentah


sebesar Rp40.000.000 secara kredit. Transaksi ini akan dicatat oleh PT
Merdeka Selamanya sebagai berikut.

Ags 9 Bahan mentah – VB 20.000.000


Utang usaha – VB 20.000.000

Empat hari kemudian, pada tanggal 13 Agustus 2011, ventura bersama


melakukan pembayaran utang sebesar Rp10.000.000 terhadap pembelian
yang dilakukan pada tanggal 9 Agustus 2011.

Ags 1 Utang usaha – VB 5.000.000


3 Kas – VB 5.000.000
(untuk mencatat pembayaran utang
usaha yang timbul karena
pembelian bahan mentah)

Selama memproduksi barang dalam proses, biaya overhead yang timbul


adalah sebesar Rp50.000.000. Selain itu, ventura bersama juga menggunakan
9.8 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

jasa dari PT Sejahtera sebesar Rp25.000.000. Jurnal untuk mencatat transaksi


ini adalah

Biaya overhead – VB 25.000.000


Kas – VB 25.000.000

Penggunaan jasa produksi – VB 12.500.000


Piutang jasa – VB 12.500.000

Biaya-biaya yang timbul pada saat memproduksi barang dalam proses


adalah biaya gaji (transaksi tanggal 6/6/11), biaya overhead (transaksi
tanggal 1/9/11), dan menghabiskan bahan mentah sebesar Rp20.000.000.
Total kos yang digunakan untuk menghasilkan barang dalam proses adalah
Rp20.000.000 + Rp50.000.000 + 30.000.000 = Rp100.000.000. Jurnal untuk
mencatat pemrosesan barang dalam proses ini sebagai berikut.

Barang dalam proses – VB 50.000.000


Biaya gaji – VB 15.000.000
Bahan mentah – VB 10.000.000
Biaya overhead – VB 25.000.000
(untuk mencatat produksi barang
dalam proses)

Selanjutnya, menjelang akhir tahun 2011, sediaan yang berhasil


diproduksi oleh PT Merdeka Selamanya adalah sebesar Rp60.000.000. Jurnal
untuk mencatat produksi sediaan ini adalah

Sediaan – VB 30.000.000
Barang dalam proses – VB 30.000.000

Dari jurnal di atas, dapat dilihat bahwa kita melakukan pengkreditan


terhadap akun barang dalam proses. Karena untuk menghasilkan barang jadi
(sediaan barang jadi), kita harus mengonversi barang dalam proses menjadi
barang jadi. Sejumlah Rp40.000.000 dari sediaan barang jadi yang ada di
dalam ventura bersama, ditransfer ke masing-masing venturer. Jurnal untuk
mencatat transaksi ini adalah
 EKSI4311/MODUL 9 9.9

Sediaan 20.000.000
Sediaan – VB 20.000.000
(untuk mencatat transfer sediaan dari
ventura bersama)

Setelah melakukan penjurnalan di atas maka akun barang dalam proses


akan bersaldo debit Rp40.000.000. Jumlah ini didapat dari perhitungan total
kos produksi barang dalam proses (Rp100.000.000) dikurangi dengan
konversi barang dalam proses menjadi sediaan barang jadi sebesar
Rp60.000.000.
PT Merdeka Selamanya akan mencatat depresiasi peralatan di dalam
pembukuannya sendiri. Besaran depresiasi per tahun adalah 10% x
Rp60.000.000 = Rp6.000.000. Jurnal untuk mencatat depresiasi peralatan ini
adalah

Biaya depresiasi – Peralatan VB 3.000.000


Akumulasi depresiasi – VB 3.000.000
(untuk mencatat depresiasi peralatan
ventura bersama)

2. Akuntansi oleh PT Sejahtera


PT Sejahtera memberikan kontribusi awal ke dalam ventura bersama
dalam bentuk jasa berupa jasa administrasi dan jasa produksi dengan kos
sebesar Rp90.000.000. Nilai wajar dari jasa yang diberikan oleh PT Sejahtera
adalah sebesar Rp100.000.000. PT Sejahtera juga akan mengakui laba dalam
penjualan jasanya kepada PT Merdeka Selamanya, yaitu sebesar
(Rp100.000.000 – Rp90.000.000)/2 = Rp5.000.000. Jurnal untuk mencatat
transaksi ini adalah

Jan. 1 Kas – VB 50.000.000


Kewajiban untuk memberikan
jasa kepada VB 45.000.000
Untung pemberian jasa ke
ventura bersama 5.000.000

Dari jurnal yang telah dibuat di atas, PT Sejahtera mengakui adanya


untung penjualan jasa kepada PT Merdeka Selamanya, dan menghasilkan
9.10 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

kewajiban untuk memberikan jasa kepada PT Merdeka Selamanya. Besarnya


kewajiban yang timbul adalah sebesar nilai buku jasa yang diberikan dibagi
dua, yaitu Rp90.000.000/2 = Rp45.000.000. Harus diingat bahwa kita
membagi dua karena kepemilikan masing-masing venturer dalam contoh ini
adalah 50% sehingga kepemilikan terhadap aset yang disetorkan kepada
ventura bersama adalah setengah dari nilai aset tersebut. Untung yang diakui
oleh PT Sejahtera adalah sebesar (Rp100.000.000 – Rp90.000.000)/2 =
Rp5.000.000.

Pada tanggal 3 Januari 2011, ventura bersama membeli peralatan seharga


Rp60.000.000 secara tunai. Umur ekonomis peralatan tersebut adalah 10
tahun, dan didepresiasi dengan metode garis lurus. Jurnal untuk mencatat
pembelian peralatan ini adalah

Jan. 3 Peralatan – VB 30.000.000


Kas – VB 30.000.000

Untuk transaksi penerimaan kas lainnya, pada tanggal 30 Mei 2011


ventura bersama mencatat penerimaan kas dari pinjaman bank sebesar
Rp60.000.000. Berarti PT Sejahtera mencatat setengah penerimaan kas dari
bank. Karena kepemilikan PT Sejahtera terhadap aset dan kewajiban yang
ada di dalam ventura bersama adalah sebesar 50%. Jurnal untuk mencatat
pinjaman dari bank ini adalah

Mei 30 Kas – VB 30.000.000


Pinjaman jangka panjang – 30.000.000
VB

Pada tanggal 6 Juni 2011, ventura bersama melakukan pembayaran gaji


kepada karyawannya sebesar Rp30.000.000. Sebesar Rp10.000.000
dilakukan secara tunai. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Juni 6 Biaya Gaji – VB 15.000.000


Utang gaji – VB 10.000.000
Kas – VB 5.000.000
 EKSI4311/MODUL 9 9.11

Pada tanggal 9 Agustus 2011, terjadi transaksi pembelian bahan mentah


sebesar Rp40.000.000 secara kredit. Transaksi ini akan dicatat oleh PT
Sejahtera sebagai berikut.

Ags 9 Bahan mentah – VB 20.000.000


Utang usaha – VB 20.000.000

Empat hari kemudian, pada tanggal 13 Agustus 2011 ventura bersama


melakukan pembayaran utang sebesar Rp10.000.000 terhadap pembelian
yang dilakukan pada tanggal 9 Agustus 2011.

Ags 13 Utang usaha – VB 5.000.000


Kas – VB 5.000.000
(untuk mencatat pembayaran utang
usaha yang timbul karena pembelian
bahan mentah)

Selama memproduksi barang dalam proses, biaya overhead yang timbul


adalah sebesar Rp50.000.000. Selain itu, ventura bersama juga menggunakan
jasa dari PT Sejahtera sebesar Rp25.000.000 untuk administrasi dan
pengelolaan ventura bersama. Kos penyediaan jasa yang dikeluarkan selama
setahun oleh ventura bersama adalah sebesar Rp22.500.000 (Rp90.000.000/4
tahun) maka PT Sejahtera mengakui pengurangan pada kewajibannya dalam
memberikan jasa kepada ventura bersama, begitu pula akan mengakui kos
pemberian jasa ke PT Sejahtera itu sendiri. Jurnal untuk mencatat transaksi
ini adalah:

Biaya overhead – VB 25.000.000


Kas – VB 25.000.000

Jasa kepada ventura bersama 11.250.000


Kewajiban untuk memberikan jasa 11.250.000
kepada VB
Kas 22.500.000

Jurnal untuk mencatat penyerahan jasa oleh PT Sejahtera untuk 3 tahun


ke depan, akan sama dengan jurnal yang telah kita buat di atas. Jasa yang
9.12 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

diserahkan tersebut digunakan oleh ventura bersama untuk memproduksi


sediaan.
Biaya-biaya yang timbul pada saat memproduksi barang dalam proses
selama satu tahun adalah biaya gaji (transaksi tanggal 6/6/11), biaya
overhead (transaksi tanggal 1/9/11), dan menghabiskan bahan mentah
sebesar Rp20.000.000, serta menggunakan jasa dari PT Sejahtera senilai
Rp25.000.000. Total kos yang digunakan untuk menghasilkan barang dalam
proses adalah Rp20.000.000 + Rp50.000.000 + 30.000.000 = Rp100.000.000.
Jurnal untuk mencatat pemrosesan barang dalam proses ini sebagai berikut.

Barang dalam proses – VB 50.000.000


Biaya gaji – VB 15.000.000
Bahan mentah – VB 10.000.000
Biaya overhead – VB 25.000.000
(untuk mencatat produksi barang
dalam proses)

Selanjutnya, menjelang akhir tahun 2011 sediaan yang berhasil


diproduksi oleh PT Sejahtera adalah sebesar Rp60.000.000. Jurnal untuk
mencatat produksi sediaan ini adalah

Sediaan – VB 30.000.000
Barang dalam proses – VB 30.000.000

Dari jurnal di atas, dapat dilihat bahwa kita melakukan pengkreditan


terhadap akun barang dalam proses. Karena untuk menghasilkan barang jadi
(sediaan barang jadi), kita harus mengonversi barang dalam proses menjadi
barang jadi. Sejumlah Rp40.000.000 dari sediaan barang jadi yang ada di
dalam ventura bersama, ditransfer ke masing-masing venturer. Jurnal untuk
mencatat transaksi ini adalah

Sediaan 20.000.000
Sediaan – VB 20.000.000
(untuk mencatat transfer sediaan dari
ventura bersama)
 EKSI4311/MODUL 9 9.13

Setelah melakukan penjurnalan di atas maka akun barang dalam proses


akan bersaldo debit Rp40.000.000. Jumlah ini didapat dari perhitungan total
kos produksi barang dalam proses (Rp100.000.000) dikurangi dengan
konversi barang dalam proses menjadi sediaan barang jadi sebesar
Rp60.000.000.
PT Sejahtera akan mencatat depresiasi peralatan di dalam
pembukuannya sendiri. Besaran depresiasi per tahun adalah 10% x
Rp60.000.000 = Rp6.000.000. Jurnal untuk mencatat depresiasi peralatan ini
adalah

Biaya depresiasi – Peralatan VB 3.000.000


Akumulasi depresiasi – VB 3.000.000
(untuk mencatat depresiasi peralatan
ventura bersama)

PT Sejahtera merupakan managing partner di dalam ventura bersama.


Pada 31 Desember 2011, PT Merdeka Selamanya dapat menyusun laporan
posisi keuangan dari ventura bersama. Berikut disajikan Laporan Posisi
Keuangan Ventura Bersama per 31 Desember 2011.

Laporan Posisi Keuangan Ventura Bersama


Per 31 Desember 2011
Aset Jumlah
Kas Rp30.000.000
Piutang jasa 75.000.000
Bahan mentah 20.000.000
Barang dalam proses 40.000.000
Sediaan 20.000.000
Peralatan 60.000.000
Total aset Rp245.000.000
Liabilitas
Utang usaha Rp20.000.000
Utang gaji 20.000.000
Pinjaman jangka panjang 60.000.000
Total kewajiban 100.000.000
Aset bersih Rp145.000.000
9.14 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah saja pos-pos yang dapat diakui oleh venturer sehubungan dengan
bagian partisipasinya dalam aset yang terkendali secara bersama?
2) Bagaimana perlakuan yang akan dilakukan oleh venturer terhadap
kontribusi jasa kepada ventura bersama?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) PSAK 12 revisi 2009, paragraf 18 menyatakan bahwa sehubungan


dengan bagian partisipasinya dalam pengendalian bersama aset, venturer
mengakui dalam laporan keuangannya:
a) bagiannya atas pengendalian bersama aset, yang diklasifikasikan
sesuai dengan sifat aset;
b) setiap liabilitas yang telah terjadi;
c) bagiannya atas liabilitas yang terjadi bersama dengan venturer lain
yang berkaitan dengan ventura bersama;
d) setiap penghasilan dari penjualan atau penggunaan bagiannya atas
output ventura bersama, bersama dengan bagiannya atas beban yang
terjadi pada ventura bersama;
e) setiap beban yang telah terjadi sehubungan dengan bagian
partisipasinya dalam ventura bersama.

2) Kontribusi awal di dalam ventura bersama dapat juga dilakukan dengan


pemberian jasa kepada ventura bersama. Venturer yang akan
berkontribusi dalam bentuk pemberian jasa, akan menimbulkan
kewajiban dalam ventura bersama, yaitu kewajiban untuk memberikan
jasa yang dibutuhkan oleh ventura bersama. Dalam memberikan jasa
kepada venturer lainnya, venturer dapat mengakui untung terhadap jasa
yang diberikannya. Namun, bila jasa yang diberikan kepada venturer itu
sendiri harus diakui pada kosnya, tidak ada untung yang diakui. Ventura
bersama akan mencatat jasa yang diberikan oleh venturer pada nilai
wajarnya, dan mengapitalisasi biaya jasa tersebut saat jasa tersebut
digunakan dalam memproduksi barang dalam proses dan sediaan. Biaya
 EKSI4311/MODUL 9 9.15

jasa tersebut akan menjadi bagian dari kos barang dalam proses dan
sediaan.

R A NG KU M AN

Ventura bersama dalam bentuk aset yang terkendali bersama (jointly


controlled assets), tidak ada pembentukan perusahaan, persekutuan, atau
struktur finansial yang terpisah dari para venturer itu sendiri. Perjanjian
kontraktual akan menyajikan kesepakatan tentang periode waktu dan
jumlah jam penggunaan dari aset untuk setiap venturer.
Dalam praktiknya, ventura bersama tidak hanya mengoperasikan
satu aset yang dikendalikan secara bersama, tetapi membutuhkan
beberapa aset yang dikendalikan secara bersama. Misalnya, pada ventura
bersama yang beroperasi pada suatu pertambangan. Pada saat awal akan
beroperasi, investasi awal mungkin memerlukan aset berupa properti,
gedung, dan peralatan-peralatan berat yang dibutuhkan untuk
menjalankan aktivitas pertambangan. Output dari operasi ventura
bersama yang dihasilkan menggunakan penggunaan aset-aset tersebut
akan dibagi berdasarkan kesepakatan.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Sehubungan dengan bagian partisipasinya dalam pengendalian bersama


aset, venturer mengakui dalam laporan keuangannya, kecuali
A. bagiannya atas pengendalian bersama aset, yang diklasifikasikan
sesuai dengan sifat aset
B. setiap liabilitas yang telah terjadi
C. bagiannya atas liabilitas yang terjadi bersama dengan venturer lain
yang berkaitan dengan ventura bersama
D. gaji para karyawan ventura bersama.

2) PSAK 12 paragraf 19 menyatakan bahwa setiap venturer membukukan


dalam catatan akuntansi dan mengakui dalam laporan keuangan,
kecuali....
A. bagiannya dalam pengendalian bersama aset, diklasifikasikan sesuai
dengan sifat aset bukan sebagai investasi. Misalnya, bagian dalam
pengendalian bersama pipa saluran minyak diklasifikasikan sebagai
aset tetap
9.16 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

B. setiap liabilitas yang telah terjadi, misalnya yang terjadi dalam


pembiayaan bagiannya atas aset
C. bagiannya terhadap operasi ventura bersama
D. bagiannya atas setiap liabilitas yang ditanggung bersama dengan
venturer lain yang berkaitan dengan ventura bersama

3) Bentuk-bentuk aset apa saja yang dapat disetorkan ke dalam ventura


bersama dalam bentuk jointly controlled assets, kecuali
A. aset nonmoneter
B. kas
C. jasa
D. utang

4) Hal-hal berikut diatur dalam perjanjian kontraktual antar venturer,


kecuali
A. aktivitas, jangka waktu, dan kewajiban pelaporan dari ventura
bersama
B. pemilihan dewan direksi dan dewan komisaris atau bagian yang
ekuivalen dari ventura bersama dan hak suara dari para venturer
C. pembayaran utang kepada pihak ketiga
D. pembagian atas output, laba, biaya, atau hasil lainnya dari ventura
bersama oleh para venturer.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 EKSI4311/MODUL 9 9.17

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
9.18 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

KEGIATAN BELAJAR 2

Kontribusi Aset dan Pembayaran Gaji


Manajemen Ventura Bersama

A. KONTRIBUSI ASET YANG KEPEMILIKANNYA TERTAHAN

Pada bagian ini, kita masih membahas tentang kontribusi venturer dalam
bentuk aset tidak lancar ke dalam ventura bersama, tetapi dalam hal ini, aset
tersebut hanya digunakan selama umur dari ventura bersama, dan selanjutnya
aset tersebut akan dikembalikan lagi kepada venturer. Hal ini berarti venturer
berkontribusi dalam bentuk manfaat aset yang dimilikinya kepada ventura
bersama, tetapi kepemilikan terhadap aset tersebut masih tetap ada pada
venturer yang berkontribusi. Misalnya, suatu ventura bersama dapat
menggunakan alat berat yang dimiliki oleh seorang venturer untuk
melakukan pengeboran minyak. Untuk memahami materi ini lebih lanjut
maka kita akan membahasnya dalam bentuk contoh.
Dimisalkan pada tanggal 1 Januari 2011, PT Setapak Perjuangan dan
PT Pejuang Cinta sepakat mendirikan ventura bersama yang bergerak di
bidang pengeboran minyak mentah. PT Setapak Perjuangan menyetorkan kas
sebesar Rp100.000.000, sedangkan PT Pejuang Cinta menyetorkan sejumlah
alat berat yang digunakan untuk melakukan pengeboran. Alat tersebut masih
dimiliki oleh PT Pejuang Cinta. Nilai peralatan tercatat adalah sebesar
Rp200.000.000. Nilai wajar dari peralatan yang dimiliki oleh PT Pejuang
Cinta adalah sebesar Rp200.000.000. Umur ekonomis aset adalah 20 tahun
dan didepresiasi dengan metode garis lurus. Berdasarkan perjanjian
kontraktual, mereka sepakat untuk membagi laba-rugi dengan rasio 50:50.
Ventura bersama direncanakan akan beroperasi selama 10 tahun. Nilai wajar
peralatan pada akhir tahun kesepuluh adalah sebesar Rp100.000.000. Jadi,
nilai wajar aset yang dikontribusikan kepada ventura bersama adalah
Rp100.000.000. Berikut disajikan informasi-informasi yang berkaitan dengan
ventura bersama hingga 31 Desember 2011.
 EKSI4311/MODUL 9 9.19

Transaksi penerimaan dan pengeluaran kas hingga 31 Desember 2011


adalah

Tanggal Keterangan Jumlah


Penerimaan:
27/4/11 Menerima kontribusi kas dari sekutu Rp100.000.000
30/5/11 Mendapatkan pinjaman kas dari bank 60.000.000
Total penerimaan kas Rp160.000.000
Pengeluaran:
6/6/11 Pembayaran gaji Rp20.000.000
13/8/11 Membayar utang usaha (bahan mentah) 20.000.000
1/9/11 Biaya overhead 60.000.000
Total pengeluaran kas Rp100.000.000
Saldo kas Rp60.000.000

Berikut juga disajikan laporan yang terkait dengan biaya-biaya yang


dikeluarkan untuk melakukan pengeboran minyak dan produksi minyak.

Tanggal Keterangan Jumlah


6/6/11 Biaya gaji Rp30.000.000
12/8/11 Bahan mentah 15.000.000
1/9/11 Biaya overhead 60.000.000
Biaya depresiasi 10.000.000
115.000.000
Kurang: kos sediaan 60.000.000
Barang dalam proses pada 31 Desember Rp55.000.000
2011

Pada tanggal 10 Agustus 2011, ventura bersama membeli bahan mentah


sebesar Rp30.000.000 secara kredit. Dari data-data yang telah diberikan di
atas, kita akan melakukan pencatatan-pencatatan yang diperlukan oleh
masing-masing venturer dengan menggunakan metode line by line.

1. Akuntansi oleh PT Setapak Perjuangan


Kontribusi awal yang diberikan oleh PT Setapak Perjuangan kepada
ventura bersama adalah dalam bentuk kas sebesar Rp100.000.000. Selain itu,
9.20 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

nilai aset yang dikontribusikan oleh PT Pejuang Cinta, akan diakui oleh
PT Setapak Perjuangan sebesar nilai wajarnya. Jurnal untuk mencatat
transaksi ini adalah
Kas – VB 50.000.000
Peralatan – VB 50.000.000
Kas 100.000.000
(untuk mencatat setoran modal
awal di dalam ventura bersama)

Untuk transaksi penerimaan kas lainnya, pada tanggal 30 Mei 2011


ventura bersama mencatat penerimaan kas dari pinjaman bank sebesar
Rp60.000.000. Berarti PT Setapak Perjuangan mencatat setengah penerimaan
kas dari bank. Karena kepemilikan PT Setapak Perjuangan terhadap aset dan
kewajiban yang ada di dalam ventura bersama adalah sebesar 50%. Jurnal
untuk mencatat pinjaman dari bank ini adalah

Mei 30 Kas – VB 30.000.000


Pinjaman jangka panjang 30.000.000

Pada tanggal 6 Juni 2011, ventura bersama melakukan pembayaran gaji


kepada karyawannya sebesar Rp30.000.000. Sebesar Rp20.000.000
dilakukan secara tunai. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Juni 6 Biaya Gaji – VB 15.000.000


Utang gaji – VB 5.000.000
Kas – VB 10.000.000

Pada tanggal 10 Agustus 2011, terjadi transaksi pembelian bahan mentah


sebesar Rp30.000.000 secara kredit. Transaksi ini akan dicatat oleh
PT Setapak Perjuangan sebagai berikut.

Ags. 10 Bahan mentah – VB 15.000.000


Utang usaha – VB 15.000.000

Tiga hari kemudian, pada tanggal 13 Agustus 2011, ventura bersama


melakukan pembayaran utang sebesar Rp20.000.000 terhadap pembelian
yang dilakukan pada tanggal 10 Agustus 2011.
 EKSI4311/MODUL 9 9.21

Ags. 13 Utang usaha – VB 10.000.000


Kas – VB 10.000.000
(untuk mencatat pembayaran
utang usaha yang timbul karena
pembelian bahan mentah)

Selama memproduksi barang dalam proses, biaya overhead yang timbul


adalah sebesar Rp60.000.000. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Biaya overhead – VB 30.000.000


Kas – VB 30.000.000

PT Setapak Perjuangan akan mencatat depresiasi peralatan di dalam


pembukuannya sendiri. Besaran depresiasi per tahun adalah 10% x
Rp100.000.000 = Rp10.000.000. Jurnal untuk mencatat depresiasi peralatan
ini adalah

Biaya depresiasi – Peralatan VB 5.000.000


Akumulasi depresiasi – VB 5.000.000
(untuk mencatat depresiasi peralatan
ventura bersama)

Biaya-biaya yang timbul pada saat memproduksi barang dalam proses


adalah biaya gaji (transaksi tanggal 6/6/11), biaya overhead (transaksi
tanggal 1/9/11), menghabiskan bahan mentah sebesar Rp15.000.000, dan
mengapitalisasi biaya depresiasi peralatan selama setahun sebesar
Rp5.000.000. Total kos yang digunakan untuk menghasilkan barang dalam
proses adalah Rp30.000.000 + Rp15.000.000 + Rp60.000.000 + 10.000.000
= Rp115.000.000. Jurnal untuk mencatat pemrosesan barang dalam proses ini
sebagai berikut.
Barang dalam proses – VB 57.500.000
Biaya gaji – VB 15.000.000
Bahan mentah – VB 7.500.000
Biaya overhead – VB 30.000.000
9.22 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Biaya depresiasi 5.000.000


(untuk mencatat produksi barang dalam
proses)
Selanjutnya, menjelang akhir tahun 2011, sediaan yang berhasil
diproduksi oleh PT Setapak Perjuangan adalah sebesar Rp60.000.000. Jurnal
untuk mencatat produksi sediaan ini adalah

Sediaan – VB 30.000.000
Barang dalam proses – VB 30.000.000

Dari jurnal di atas, dapat dilihat bahwa kita melakukan pengkreditan


terhadap akun barang dalam proses. Karena untuk menghasilkan barang jadi
(sediaan barang jadi), kita harus mengonversi barang dalam proses menjadi
barang jadi. Sejumlah Rp40.000.000 dari sediaan barang jadi yang ada di
dalam ventura bersama, ditransfer ke masing-masing venturer. Jurnal untuk
mencatat transaksi ini adalah

Sediaan 20.000.000
Sediaan – VB 20.000.000
(untuk mencatat transfer sediaan dari
ventura bersama)

Setelah melakukan penjurnalan di atas maka akun barang dalam proses


akan bersaldo debit Rp55.000.000. Jumlah ini didapat dari perhitungan total
kos produksi barang dalam proses (Rp115.000.000) dikurangi dengan
konversi barang dalam proses menjadi sediaan barang jadi sebesar
Rp60.000.000.

2. Akuntansi oleh PT Pejuang Cinta


Pencatatan yang akan dilakukan oleh PT Pejuang Cinta adalah sama
dengan seperti transaksi untuk kontribusi aset non moneter ke dalam ventura
bersama. Pada transaksi tersebut venturer yang berkontribusi dalam bentuk
aset, akan mengakui laba terhadap aset yang diberikan. Tetapi dalam kasus
ini, nilai buku dan nilai wajar aset yang dikontribusikan kepada ventura
bersama adalah sebesar Rp100.000.000 sehingga tidak ada laba yang diakui.
Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah
 EKSI4311/MODUL 9 9.23

Kas – VB 50.000.000
Peralatan – VB 50.000.000
Nilai buku peralatan yang terjual 50.000.000
Peralatan 100.000.000
Hasil penjualan peralatan 50.000.000
(untuk mencatat transfer sediaan
dari ventura bersama)

Untuk transaksi penerimaan kas lainnya, pada tanggal 30 Mei 2011


ventura bersama mencatat penerimaan kas dari pinjaman bank sebesar
Rp60.000.000. Berarti PT Pejuang Cinta mencatat setengah penerimaan kas
dari bank. Karena kepemilikan PT Pejuang Cinta terhadap aset dan
kewajiban yang ada di dalam ventura bersama adalah sebesar 50%. Jurnal
untuk mencatat pinjaman dari bank ini adalah

Mei 30 Kas – VB 30.000.000


Pinjaman jangka panjang 30.000.000

Pada tanggal 6 Juni 2011, ventura bersama melakukan pembayaran gaji


kepada karyawannya sebesar Rp30.000.000. Sebesar Rp20.000.000
dilakukan secara tunai. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Juni 6 Biaya Gaji – VB 15.000.000


Utang gaji – VB 5.000.000
Kas – VB 10.000.000

Pada tanggal 10 Agustus 2011, terjadi transaksi pembelian bahan mentah


sebesar Rp30.000.000 secara kredit. Transaksi ini akan dicatat oleh PT
Pejuang Cinta sebagai berikut.

Ags. 10 Bahan mentah – VB 15.000.000


Utang usaha – VB 15.000.000

Tiga hari kemudian, pada tanggal 13 Agustus 2011, ventura bersama


melakukan pembayaran utang sebesar Rp20.000.000 terhadap pembelian
yang dilakukan pada tanggal 10 Agustus 2011.
9.24 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Ags. 13 Utang usaha – VB 10.000.000


Kas – VB 10.000.000
(untuk mencatat pembayaran
utang usaha yang timbul karena
pembelian bahan mentah)

Selama memproduksi barang dalam proses, biaya overhead yang timbul


adalah sebesar Rp60.000.000. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Biaya overhead – VB 30.000.000


Kas – VB 30.000.000

PT Pejuang Cinta akan mencatat depresiasi peralatan di dalam


pembukuannya sendiri. Besaran depresiasi per tahun adalah 10% x
Rp100.000.000 = Rp10.000.000. Jurnal untuk mencatat depresiasi peralatan
ini adalah

Biaya depresiasi – Peralatan VB 5.000.000


Akumulasi depresiasi – VB 5.000.000
(untuk mencatat depresiasi
peralatan ventura bersama)

Biaya-biaya yang timbul pada saat memproduksi barang dalam proses


adalah biaya gaji (transaksi tanggal 6/6/11), biaya overhead (transaksi
tanggal 1/9/11), menghabiskan bahan mentah sebesar Rp15.000.000, dan
mengapitalisasi biaya depresiasi peralatan selama setahun sebesar
Rp5.000.000. Total kos yang digunakan untuk menghasilkan barang dalam
proses adalah Rp30.000.000 + Rp15.000.000 + Rp60.000.000 + 10.000.000
= Rp115.000.000. Jurnal untuk mencatat pemrosesan barang dalam proses ini
sebagai berikut.

Barang dalam proses – VB 57.500.000


Biaya gaji – VB 15.000.000
Bahan mentah – VB 7.500.000
Biaya overhead – VB 30.000.000
Biaya depresiasi 5.000.000
(untuk mencatat produksi barang
dalam proses)
 EKSI4311/MODUL 9 9.25

Selanjutnya, menjelang akhir tahun 2011, sediaan yang berhasil


diproduksi oleh PT Pejuang Cinta adalah sebesar Rp60.000.000. Jurnal untuk
mencatat produksi sediaan ini adalah

Sediaan – VB 30.000.000
Barang dalam proses – VB 30.000.000

Dari jurnal di atas, dapat dilihat bahwa kita melakukan pengkreditan


terhadap akun barang dalam proses. Karena untuk menghasilkan barang jadi
(sediaan barang jadi), kita harus mengonversi barang dalam proses menjadi
barang jadi. Sejumlah Rp40.000.000 dari sediaan barang jadi yang ada di
dalam ventura bersama, ditransfer ke masing-masing venturer. Jurnal untuk
mencatat transaksi ini adalah

Sediaan 20.000.000
Sediaan – VB 20.000.000
(untuk mencatat transfer sediaan dari
ventura bersama)

Setelah melakukan penjurnalan di atas maka akun barang dalam proses


akan bersaldo debit Rp55.000.000. Jumlah ini didapat dari perhitungan total
kos produksi barang dalam proses (Rp115.000.000) dikurangi dengan
konversi barang dalam proses menjadi sediaan barang jadi sebesar
Rp60.000.000.
Biaya depresiasi yang diakui oleh PT Setapak Perjuangan adalah sebesar
Rp5.000.000 karena PT Setapak Perjuangan mencatat nilai peralatan pada
nilai wajarnya. Sementara itu, untuk PT Pejuang Cinta mereka seharusnya
hanya mencatat biaya depresiasi sebesar Rp4.500.000 [(Rp90.000.000 x
10%)/2] karena mereka mencatat nilai peralatan sebesar nilai bukunya. Hal
ini berarti PT Pejuang Cinta mengalami kelebihan sebesar Rp500.000 dalam
mengakui biaya depresiasi.
Biaya depresiasi yang diakui telah dikapitalisasikan pada barang dalam
proses dan sediaan sehingga PT Pejuang Cinta perlu melakukan penyesuaian
untuk mengurangi kos barang dalam proses dan sediaan sebesar kelebihan
pengakuan depresiasinya (Rp500.000), begitu juga untuk penyesuaian
terhadap akumulasi depresiasi – VB. Penyesuaian akan dilakukan terhadap
akun barang dalam proses serta akun sediaan, baik sediaan yang sudah
9.26 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

ditransfer kepada venturer dan sediaan yang masih ada di dalam ventura
bersama. Penyesuaian ini akan dilakukan secara proporsional. Berikut
disajikan perhitungan alokasi kelebihan biaya depresiasi ke akun barang
dalam proses dan sediaan.

Akun Jumlah
Barang dalam proses Rp55.000.000
Sediaan – VB 10.000.000
Sediaan 20.000.000
Total Rp85.000.000

55.000.000
Alokasi ke barang dalam proses =  Rp 500.000
85.000.000
 Rp 323.529, 4

10.000.000
Alokasi ke sediaan - VB =  Rp500.000
85.000.000
 Rp 58.823, 5

20.000.000
Alokasi ke sediaan =  Rp 500.000
85.000.000
 Rp117.647,1

Jurnal untuk mencatat alokasi kelebihan biaya depresiasi ini adalah

Akumulasi depresiasi – VB 500.000


Barang dalam proses – VB 323.529,4
Sediaan – VB 58.823,5
Sediaan 117.647,1

Setelah melakukan penjurnalan untuk mengalokasikan kelebihan biaya


depresiasi maka nilai biaya depresiasi yang diakui oleh PT Pejuang Cinta
untuk tahun ini adalah sebesar Rp4.500.000 (Rp5.000.000 – Rp500.000).
biaya depresiasi ini sesuai dengan pencatatan nilai buku peralatan yang
dilakukan oleh PT Nindita Kesanasini, yaitu sebesar Rp45.000.000.
 EKSI4311/MODUL 9 9.27

Setelah PT Setapak Perjuangan dan PT Pejuang Cinta melakukan seluruh


penjurnalan selama satu tahun operasi, PT Pejuang Cinta yang menjadi
managing partner dapat menyusun laporan posisi keuangan, seperti disajikan
sebagai berikut.

Laporan Posisi Keuangan Ventura Bersama


Per 31 Desember 2011
Aset Jumlah
Kas Rp60.000.000
Bahan mentah 15.000.000
Barang dalam proses 55.000.000
Sediaan 20.000.000
Peralatan 100.000.000
(-)Akumulasi depresiasi – VB (10.000.000)
Total aset Rp240.000.000
Liabilitas
Utang usaha Rp10.000.000
Utang gaji 10.000.000
Pinjaman jangka panjang 60.000.000
Total kewajiban 80.000.000
Aset bersih Rp160.000.000

B. PEMBAYARAN GAJI MANAJEMEN VENTURA BERSAMA

Pada sub bab sebelumnya, kita sudah membahas kontribusi venturer ke


dalam ventura bersama dalam bentuk pemberian jasa. Bagian ini akan
membahas tentang pembayaran gaji kepada venturer yang bertindak sebagai
manajemen ventura bersama. Dalam perhitungan gaji ini, ventura bersama
akan membayarkan sejumlah kas kepada venturer yang menjadi manajemen
(managing partner), manakala kos dari jasa yang diberikan venturer tersebut
telah dikapitalisasikan ke barang dalam proses dan sediaan.
Venturer yang tidak berkontribusi dalam bentuk jasa kepada ventura
bersama, tidak perlu melakukan penyesuaian untuk penerimaan gaji ini,
tetapi bagi venturer yang berkontribusi dalam bentuk jasa, akan timbul kos
untuk memberikan jasa tersebut dan terdapat laba dalam transaksi pemberian
jasa ke dalam ventura bersama tersebut. Ada dua hal yang harus
9.28 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

dipertimbangkan oleh venturer yang berkontribusi jasa, dalam menghitung


proporsi kepemilikannya di dalam ventura bersama. Pertama, venturer tidak
boleh mengakui laba yang ada di dalam jasa yang diberikan kepada ventura
bersama, bila jasa tersebut dikontribusikan untuk venturer itu sendiri. Kedua,
selama ventura bersama mengapitalisasi jumlah pembayaran gaji ke kos
barang dalam proses dan sediaan, kita perlu melakukan penyesuaian terhadap
akun-akun terkait. Karena kos item-item ini, yang tercatat oleh venturer yang
memberikan jasa, lebih rendah dibandingkan dengan kos yang tercatat oleh
venturer lainnya.
Untuk memahami pembahasan ini, kita akan mengilustrasikannya dalam
bentuk contoh. Dimisalkan pada tanggal 1 Januari 2011, PT A dan PT B
sepakat untuk membentuk ventura bersama. Berdasarkan perjanjian
kontraktual, mereka sepakat untuk melakukan pembagian laba-rugi dengan
rasio 50:50. Pada akhir tahun 2011, ventura bersama akan membayarkan gaji
kepada PT A karena telah memberikan jasanya sebagai manajemen ventura
bersama. Jumlah gaji yang akan dibayarkan kepada PT A adalah sebesar
Rp10.000.000. Kos yang dikeluarkan oleh PT A untuk memanajemen
ventura bersama adalah sebesar Rp9.000.000. Pada akhir tahun 2011, bagian
kepemilikan PT A terhadap barang dalam proses dan sediaan ventura
bersama adalah

Keterangan Jumlah
Barang dalam proses – VB Rp2.000.000
Sediaan – VB 3.000.000
Sediaan 4.000.000

Berikut akan disajikan jurnal-jurnal yang akan dicatat oleh PT A.

Kas 10.000.000
Pendapatan gaji 10.000.000
(untuk mencatat penerimaan gaji
sebagai manajemen ventura bersama)

Kos pemberian jasa 9.000.000


Kas 9.000.000
(untuk mencatat kos yang dikeluarkan
untuk pemberian jasa)
 EKSI4311/MODUL 9 9.29

Jurnal Penyesuaian
Karena jasa yang diberikan oleh PT A kepada ventura bersama
mengandung laba maka PT A perlu melakukan beberapa penyesuaian. Laba
yang terkandung di dalam jasa yang diberikan adalah sebesar Rp1.000.000
(Rp10.000.000 – Rp9.000.000). Jasa tersebut setengahnya diberikan kepada
PT B dan setengahnya lagi untuk PT A itu sendiri maka laba yang diakui
oleh PT A adalah setengahnya karena PT A tidak boleh mengakui laba
terhadap jasa yang diberikan kepada dirinya sendiri. Jurnal penyesuaian
pertama yang dibuat adalah untuk mengeliminasi kos jasa untuk PT A itu
sendiri, yaitu sebesar setengah dari Rp9.000.000. Jurnal penyesuaiannya
adalah

Pendapatan gaji 4.500.000


Kos pemberian jasa 4.500.000

Karena laba yang terkandung di dalam jasa yang diberikan oleh PT A


telah dikapitalisasikan ke dalam barang dalam proses dan sediaan maka kita
perlu untuk menghitung alokasi dari laba tersebut di dalam barang dalam
proses dan sediaan. Alokasi laba sebesar Rp500.000 akan dilakukan dengan
perhitungan sebagai berikut.

Keterangan Jumlah
Barang dalam proses – VB Rp2.000.000
Sediaan – VB 3.000.000
Sediaan 5.000.000
Jumlah Rp10.000.000

2.000.000
Alokasi ke barang dalam proses =  Rp 500.000
10.000.000
 Rp100.000

3.000.000
Alokasi ke sediaan - VB =  Rp500.000
10.000.000
 Rp150.000
9.30 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

5.000.000
Alokasi dari sediaan =  Rp500.000
10.000.000
 Rp 250.000

Jurnal untuk mencatat alokasi pengapitalisasian laba di atas adalah

Pendapatan gaji 500.000


Barang dalam proses – VB 100.000
Sediaan – VB 150.000
Sediaan 250.000

C. AKUNTANSI OLEH VENTURER DALAM ENTITAS YANG


TERKENDALI SECARA BERSAMA

Entitas yang terkendali secara bersama (oleh PSAK 12-pengendalian


bersama entitas) adalah ventura bersama yang melibatkan pendirian suatu
perseroan terbatas, persekutuan, atau entitas lainnya ketika setiap venturer
memiliki bagian partisipasi. Entitas tersebut beroperasi dalam cara yang sama
seperti entitas lainnya, kecuali adanya perjanjian kontraktual antar venturer
yang menciptakan pengendalian bersama atas aktivitas ekonomi entitas.
Paragraf 28 dalam IAS 31 menyatakan bahwa entitas yang terkendali
secara bersama akan melakukan pencatatan akuntansi sendiri dan
menyiapkan serta menyajikan laporan keuangannya sendiri, sama seperti
entitas lainnya sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku. Paragraf 24
PSAK 12 menyatakan bahwa banyak pengendalian bersama entitas sama
substansinya dengan ventura bersama dalam bentuk pengendalian bersama
operasi atau pengendalian bersama aset. Misalnya, venturer dapat
mengalihkan pengendalian bersama aset (seperti pipa saluran minyak)
menjadi pengendalian bersama entitas untuk tujuan pajak atau alasan lainnya.
Demikian pula venturer dapat mengontribusi aset kepada suatu pengendalian
bersama entitas yang akan dioperasikan bersama. Beberapa pengendalian
bersama operasi juga melibatkan pendirian suatu pengendalian bersama
entitas untuk hal yang berkaitan dengan aspek tertentu dari aktivitas,
misalnya desain, pemasaran, distribusi, atau layanan purna jual suatu produk.
Ada dua metode akuntansi yang diberikan dalam IAS 31 untuk akuntansi
dalam entitas yang terkendali secara bersama, yaitu
 EKSI4311/MODUL 9 9.31

1. Konsolidasi proporsional
2. Metode ekuitas

1. Metode Proporsional

Prinsip dasar metode proporsional yang diatur dalam paragraf 33 IAS 31


adalah
a. dalam laporan posisi keuangannya, venturer mengikutsertakan bagian
kepemilikannya terhadap aset yang terkendali secara bersama dan bagian
kepemilikannya terhadap kewajiban yang tertanggung jawab secara
bersama;
b. dalam laporan laba komprehensifnya, venturer mengikutsertakan bagian
kepemilikannya terhadap pendapatan dan biaya dari entitas yang
terkendali secara bersama.

Di dalam metode proporsional, kita akan menggunakan pendekatan line-


by-line untuk mengakui kepemilikan/bagian partisipasi venturer terhadap
ventura bersama. Dengan menggunakan pendekatan line-by-line ini, metode
proporsional memiliki kesamaan dengan metode konsolidasi yang
diaplikasikan untuk anak perusahaan (IAS 27), tetapi ada aspek yang berbeda
dengan metode konsolidasi tersebut, yaitu metode proporsional hanya
mengakui bagian kepemilikannya terhadap entitas lain. Untuk memahami
metode ini, akan dijelaskan dengan menggunakan contoh.
Pada tanggal 2 Januari 2011, PT Kemenangan Absolut memutuskan
untuk membuat ventura bersama dengan PT Abadi Makmur yang bergerak di
bidang farmasi. Mereka sepakat untuk membuat entitas baru, yaitu PT Endu
Bahagia. PT Kemenangan Absolut dan PT Abadi Makmur masing-masing
menyetorkan kas sebesar Rp200.000. Berdasarkan perjanjian, mereka akan
membagi laba-rugi dengan rasio 50:50. Berikut disajikan laporan keuangan
ventura bersama pada tanggal 31 Desember 2011.
9.32 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

PT Abadi Makmur
Laporan Laba Rugi
Penjualan 272,000
Biaya termasuk harga pokok penjualan (200,000)
Laba bersih 72,000

Neraca
Kas 200,000
Peralatan 340,000
Total Aset 540,000
Utang 68,000
Modal Saham 400,000
Total Kewajiban dan Ekuitas 468,000

Jurnal untuk mencatat setoran awal modal para venturer ke dalam


ventura bersama adalah

Jan. 2 Investasi di PT Endu Bahagia 200.000


Kas 200.000
(untuk mencatat setoran awal venturer)

Pada akhir tahun 2011, PT Kemenangan Absolut akan mengakui 50%


bagian kepemilikannya di dalam ventura bersama, berdasarkan metode
konsolidasi proporsional. Proses konsolidasi ini akan membutuhkan
penyesuaian untuk mengeliminasi akun Investasi pada PT Endu Bahagia.
Kertas kerja konsolidasi akan disajikan sebagai berikut.
 EKSI4311/MODUL 9 9.33

PT KEMENANGAN ABSOLUT DAN PERUSAHAAN ANAK


KERTAS KERJA KONSOLIDASI
Untuk Periode yang Berakhir 31 Desember 2011
Penyesuaian dan Laporan
PT Endu
PT Kemenangan Absolut Eliminasi Konsoli-
Bahagia
Debit Kredit dasi
Laporan Laba Rugi
Penjualan 600,000 136,000 736,000
Biaya termasuk harga (500,000) (100,000) (600,000)
pokok penjualan
Laba bersih konsolidasi 100,000 36,000 136,000
Laba Ditahan

Laba Ditahan – Pablo 210,000 210,000


Laba Ditahan 31 Des. 310,000 346,000
Neraca
Kas 600,000 100,000 700,000
Peralatan 100,000 170,000 270,000
Investasi di PT Endu 200,000 200,000
Bahagia
Total Aset 900,000 270,000 970,000
Utang 150,000 34,000 184,000
Modal Saham 440,000 200,000 200,000 440,000
Laba Ditahan 346,000 346,000
Total Kewajiban dan 936,000 234,000 970,000
Ekuitas

2. Metode Ekuitas

Prinsip dasar dari metode ekuitas, yang dinyatakan dalam paragraf 3


PSAK 12 sebagai berikut.
a. Dalam laporan posisi keuangan, bagian partisipasi dalam pengendalian
bersama entitas pada awalnya dicatat sebesar biaya perolehan, dan
selanjutnya disesuaikan untuk pasca perolehan dalam bagian venturer
atas aset neto dari pengendalian bersama entitas.
b. Dalam laporan laba komprehensif, laba atau rugi venturer mencakup
bagian venturer atas laba atau rugi pengendalian bersama entitas.

Sama seperti contoh pada metode konsolidasi proporsional, sekarang


diasumsikan bahwa PT Kemenangan Absolut akan mencatat investasinya
9.34 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

pada ventura bersama dengan menggunakan metode ekuitas. Jurnal untuk


mencatat setoran modal awal pada ventura bersama adalah:

Jurnal untuk mencatat setoran awal modal para venturer ke dalam


ventura bersama adalah:

Jan. 2 Investasi di PT Endu Bahagia 200.000


Kas 200.000
(untuk mencatat setoran awal venturer)

Kemudian PT Kemenangan Absolut hanya akan mengakui kenaikan atau


penurunan nilai investasinya pada ventura bersama. PT Kemenangan Absolut
akan mengakui kenaikan nilai investasinya sebesar laba yang berhasil dicapai
oleh ventura bersama dikalikan dengan persentase kepemilikannya di dalam
ventura bersama. Besar kenaikan nilai investasi PT Kemenangan Absolut
pada ventura bersama adalah 50% x Rp72.000 (laba bersih ventura bersama)
= Rp36.000. Jurnal untuk mencatat pengakuan kenaikan nilai investasi ini
adalah

Jan. 2 Investasi di PT Endu Bahagia 36.000


Bagian laba ventura bersama 36.000
(untuk mencatat bagian laba dari
ventura bersama)

Akuntansi yang akan dilakukan oleh PT Abadi Makmur akan sama


dengan akuntansi yang dilaksanakan oleh PT Kemenangan Absolut, baik
untuk metode proporsional, maupun untuk metode ekuitas. Hal ini terjadi
karena persentase kepemilikan mereka di dalam ventura bersama adalah
sama. Akuntansi untuk ventura bersama dengan bentuk entitas yang
terkendali secara bersama sudah dibahas pada modul 1 dan modul 2, yaitu
Persekutuan dan Likuidasi Persekutuan.
 EKSI4311/MODUL 9 9.35

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan soal essay berikut!

1) Bagaimanakah perhitungan dan perlakuan yang akan dilakukan terhadap


gaji yang akan dibayarkan kepada managing partner?
2) Apakah yang dimaksud dengan entitas yang terkendali secara bersama?
3) Jelaskan prinsip-prinsip dasar yang ada di dalam metode proporsional
yang diatur dalam IAS 31?
4) Jelaskan prinsip-prinsip dasar yang ada di dalam metode ekuitas yang
diatur dalam PSAK 12 revisi 2009?

Soal untuk nomor 5 sampai dengan 7

Tanggal 1 Januari 2011, PT Adil Selalu dan PT Tidak Terjajah sepakat


mendirikan ventura bersama yang bergerak di bidang produksi minyak
mentah. PT Adil Selalu menyetorkan kas sebesar Rp140.000.000, sedangkan
PT Tidak Terjajah menyetorkan jasa berupa jasa administrasi manajemen
ventura bersama selama 2 tahun dengan kos sebesar Rp50.000.000. Nilai
wajar dari jasa yang diberikan oleh PT Tidak Terjajah adalah sebesar
Rp60.000.000. Berdasarkan perjanjian kontraktual, mereka sepakat untuk
membagi laba-rugi dengan rasio 70:30. Berikut disajikan informasi terkait
dengan transaksi-transaksi yang terjadi hingga tanggal 31 Desember 2011.
Beli barang mentah sebesar Rp50.000.000 secara kredit.
1) ada tanggal 20 Maret 2011, ventura bersama menerima sejumlah
pinjaman dana dari bank sebesar Rp60.000.000.
2) Pada tanggal 28 Maret 2011, ventura bersama melakukan pembelian
peralatan senilai Rp50.000.000 tunai.
3) Biaya gaji yang timbul hingga bulan Juni 2011 adalah sebesar
Rp50.000.000. Pada tanggal 6 Juni 2011, utang gaji tersebut dibayarkan
sebesar Rp30.000.000.
4) Pada tanggal 1 Agustus 2011, ventura bersama membeli sejumlah bahan
mentah sebesar Rp50.000.000 secara kredit.
5) Pada tanggal 13 Agustus 2011, ventura bersama membayar utang usaha
yang terjadi pada tanggal 1 Agustus 2011 sebesar Rp30.000.000.
9.36 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

6) Tanggal 1 September 2011, ventura bersama melakukan perhitungan


terhadap biaya overhead. Dari perhitungan tersebut didapatkan bahwa
biaya overhead yang terjadi selama proses produksi adalah sebesar
Rp60.000.000.
7) Sediaan barang jadi yang berhasil diproduksi adalah sebesar
Rp80.000.000.

Pertanyaan:
5) Buatlah jurnal-jurnal dari transaksi-transaksi di atas oleh PT Adil Selalu!
PT Adil Selalu melakukan pencatatan dengan metode line-by-line.
6) Buatlah jurnal-jurnal dari transaksi-transaksi di atas oleh PT Tidak
Terjajah!
7) Buatlah laporan posisi keuangan dari ventura bersama untuk periode
yang berakhir pada 31 Desember 2011!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Dalam perhitungan gaji, ventura bersama akan membayarkan sejumlah


kas kepada venturer yang menjadi manajemen (managing partner),
manakala kos dari jasa yang diberikan venturer tersebut telah
dikapitalisasikan ke barang dalam proses dan sediaan. Venturer yang
tidak berkontribusi dalam bentuk jasa kepada ventura bersama, tidak
perlu melakukan penyesuaian untuk penerimaan gaji ini. Akan tetapi,
bagi venturer yang berkontribusi dalam bentuk jasa, akan timbul kos
untuk memberikan jasa tersebut dan terdapat laba dalam transaksi
pemberian jasa ke dalam ventura bersama tersebut. Ada dua hal yang
harus dipertimbangkan oleh venturer yang berkontribusi jasa, dalam
menghitung proporsi kepemilikannya di dalam ventura bersama.
Pertama, venturer tidak boleh mengakui laba yang ada di dalam jasa
yang diberikan kepada ventura bersama, bila jasa tersebut
dikontribusikan untuk venturer itu sendiri. Kedua, selama ventura
bersama mengapitalisasi jumlah pembayaran gaji ke kos barang dalam
proses dan sediaan, kita perlu melakukan penyesuaian terhadap akun-
akun terkait. Karena kos item-item ini, yang tercatat oleh venturer yang
memberikan jasa, lebih rendah dibandingkan dengan kos yang tercatat
oleh venturer lainnya.
 EKSI4311/MODUL 9 9.37

2) Entitas yang terkendali secara bersama adalah ventura bersama yang


melibatkan pendirian suatu perseroan terbatas, persekutuan, atau entitas
lainnya yang setiap venturer memiliki bagian partisipasi. Entitas tersebut
beroperasi dalam cara yang sama seperti entitas lainnya, kecuali adanya
perjanjian kontraktual antar venturer yang menciptakan pengendalian
bersama atas aktivitas ekonomi entitas.
3) a. Dalam laporan posisi keuangannya, venturer mengikutsertakan
bagian kepemilikannya terhadap aset yang terkendali secara bersama
dan bagian kepemilikannya terhadap kewajiban yang tertanggung
jawab secara bersama.
b. Dalam laporan laba komprehensifnya, venturer mengikutsertakan
bagian kepemilikannya terhadap pendapatan dan biaya dari entitas
yang terkendali secara bersama.
4) Prinsip dasar dari metode ekuitas, yang dinyatakan dalam paragraf 3
PSAK 12 revisi 2009 sebagai berikut.
a. Dalam laporan posisi keuangan, bagian partisipasi dalam
pengendalian bersama entitas pada awalnya dicatat sebesar biaya
perolehan, dan selanjutnya disesuaikan untuk pasca perolehan dalam
bagian venturer atas aset neto dari pengendalian bersama entitas.
b. Dalam laporan laba komprehensif, laba atau rugi venturer mencakup
bagian venturer atas laba atau rugi pengendalian bersama entitas.
5) Kontribusi awal yang diberikan oleh PT Adil Selalu kepada ventura
bersama adalah dalam bentuk kas sebesar Rp100.000.000. PT Adil
Selalu akan mengakui seluruh aset dan kewajiban yang ada di dalam
ventura bersama sebesar bagian partisipasinya, yaitu 70%. Selain itu,
nilai aset yang dikontribusikan oleh PT Tidak Terjajah, akan diakui oleh
PT Adil Selalu sebesar nilai wajarnya. Jurnal untuk mencatat transaksi
ini adalah

Kas – VB 98.000.000
Piutang jasa – VB 42.000.000
Kas 140.000.000
(untuk mencatat setoran modal awal di dalam ventura bersama)

Untuk transaksi penerimaan kas lainnya, pada tanggal 20 Maret 2011


ventura bersama mencatat penerimaan kas dari pinjaman bank sebesar
Rp60.000.000. Berarti PT Adil Selalu mencatat setengah penerimaan kas
9.38 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

dari bank. Karena kepemilikan PT Adil Selalu terhadap aset dan


kewajiban yang ada di dalam ventura bersama adalah sebesar 70%.
Jurnal untuk mencatat pinjaman dari bank ini adalah

Kas – VB 42.000.000
Pinjaman jangka panjang – VB 42.000.000

Pada tanggal 28 Maret 2011, ventura bersama membeli peralatan seharga


Rp50.000.000 secara tunai. Umur ekonomis peralatan tersebut adalah 10
tahun, dan didepresiasi dengan metode garis lurus. Jurnal untuk mencatat
pembelian peralatan ini adalah

Peralatan – VB 35.000.000
Kas – VB 35.000.000

Pada tanggal 6 Juni 2011, ventura bersama melakukan pembayaran gaji


kepada karyawannya sebesar Rp50.000.000. Sebesar Rp30.000.000
dilakukan secara tunai. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Biaya Gaji – VB 35.000.000


Utang gaji – VB 14.000.000
Kas – VB 21.000.000

Pada tanggal 1 Agustus 2011, terjadi transaksi pembelian bahan mentah


sebesar Rp50.000.000 secara kredit. Transaksi ini akan dicatat oleh PT
Adil Selalu sebagai berikut.

Bahan mentah – VB 35.000.000


Utang usaha – VB 35.000.000

Empat hari kemudian, pada tanggal 13 Agustus 2011, ventura bersama


melakukan pembayaran utang sebesar Rp30.000.000 terhadap pembelian
yang dilakukan pada tanggal 9 Agustus 2011.

Utang usaha – VB 21.000.000


Kas – VB 21.000.000
 EKSI4311/MODUL 9 9.39

(untuk mencatat pembayaran utang usaha yang timbul karena pembelian


bahan mentah)

Selama memproduksi barang dalam proses, biaya overhead yang timbul


adalah sebesar Rp60.000.000. Selain itu, ventura bersama juga mengakui
penggunaan jasa dari PT Tidak Terjajah selama setahun, yaitu sebesar
Rp30.000.000 (Rp60 juta/2 tahun). Jurnal untuk mencatat transaksi ini
adalah

Biaya overhead – VB 42.000.000


Kas – VB 42.000.000

Penggunaan jasa produksi – VB 21.000.000


Piutang jasa – VB 21.000.000

Biaya-biaya yang timbul pada saat memproduksi barang dalam proses


adalah biaya gaji (transaksi tanggal 6/6/11), biaya overhead (transaksi
tanggal 1/9/11), dan menghabiskan bahan mentah sebesar Rp20.000.000.
Total kos yang digunakan untuk menghasilkan barang dalam proses
adalah Rp50.000.000 + Rp60.000.000 + 20.000.000 = Rp130.000.000.
Jurnal untuk mencatat pemrosesan barang dalam proses ini sebagai
berikut.

Barang dalam proses – VB 91.000.000


Biaya gaji – VB 35.000.000
Bahan mentah – VB 14.000.000
Biaya overhead – VB 42.000.000
(untuk mencatat produksi barang dalam proses).

Selanjutnya, menjelang akhir tahun 2011, sediaan yang berhasil


diproduksi oleh ventura bersama adalah sebesar Rp80.000.000. Jurnal
untuk mencatat produksi sediaan ini adalah

Sediaan – VB 56.000.000
Barang dalam proses – VB 56.000.000
9.40 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Setelah melakukan penjurnalan di atas maka akun barang dalam proses


akan bersaldo debit Rp50.000.000. Jumlah ini didapat dari perhitungan
total kos produksi barang dalam proses (Rp130.000.000) dikurangi
dengan konversi barang dalam proses menjadi sediaan barang jadi
sebesar Rp80.000.000.
PT Adil Selalu akan mencatat depresiasi peralatan di dalam
pembukuannya sendiri. Besaran depresiasi per tahun adalah 10% x
Rp50.000.000 = Rp5.000.000. Jurnal untuk mencatat depresiasi
peralatan ini adalah

Biaya depresiasi – Peralatan VB 3.500.000


Akumulasi depresiasi – VB 3.500.000
(untuk mencatat depresiasi peralatan ventura bersama).

6) PT Tidak Terjajah memberikan kontribusi awal ke dalam ventura


bersama dalam bentuk jasa berupa jasa administrasi dan jasa produksi
dengan kos sebesar Rp90.000.000. Nilai wajar dari jasa yang diberikan
oleh PT Sejahtera adalah sebesar Rp100.000.000. PT Tidak Terjajah
juga akan mengakui laba dalam penjualan jasanya kepada PT Adil
Selalu, yaitu sebesar (Rp60.000.000 – Rp50.000.000) x 70% =
Rp7.000.000. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Kas – VB 42.000.000
Kewajiban untuk memberikan jasa kepada VB 35.000.000
Untung pemberian jasa ke ventura bersama 7.000.000

Untuk transaksi penerimaan kas lainnya, pada tanggal 20 Maret 2011


ventura bersama mencatat penerimaan kas dari pinjaman bank sebesar
Rp60.000.000. Berarti PT Tidak Terjajah mencatat setengah penerimaan
kas dari bank. Karena kepemilikan PT Tidak Terjajah terhadap aset dan
kewajiban yang ada di dalam ventura bersama adalah sebesar 30%.
Jurnal untuk mencatat pinjaman dari bank ini adalah

Kas – VB 18.000.000
Pinjaman jangka panjang – VB 18.000.000
 EKSI4311/MODUL 9 9.41

Pada tanggal 28 Maret 2011, ventura bersama membeli peralatan seharga


Rp50.000.000 secara tunai. Umur ekonomis peralatan tersebut adalah 10
tahun, dan didepresiasi dengan metode garis lurus. Jurnal untuk mencatat
pembelian peralatan ini adalah

Peralatan – VB 15.000.000
Kas – VB 15.000.000

Pada tanggal 6 Juni 2011, ventura bersama melakukan pembayaran gaji


kepada karyawannya sebesar Rp50.000.000. Sebesar Rp30.000.000
dilakukan secara tunai. Jurnal untuk mencatat transaksi ini adalah

Biaya Gaji – VB 15.000.000


Utang gaji – VB 6.000.000
Kas – VB 9.000.000

Pada tanggal 1 Agustus 2011, terjadi transaksi pembelian bahan mentah


sebesar Rp50.000.000 secara kredit. Transaksi ini akan dicatat oleh PT
Tidak Terjajah sebagai berikut.

Bahan mentah – VB 15.000.000


Utang usaha – VB 15.000.000

Empat hari kemudian, pada tanggal 13 Agustus 2011, ventura bersama


melakukan pembayaran utang sebesar Rp30.000.000 terhadap pembelian
yang dilakukan pada tanggal 9 Agustus 2011.

Utang usaha – VB 9.000.000


Kas – VB 9.000.000
(untuk mencatat pembayaran utang usaha yang timbul karena pembelian
bahan mentah)

Selama memproduksi barang dalam proses, biaya overhead yang timbul


adalah sebesar Rp60.000.000. Selain itu, ventura bersama juga mengakui
penggunaan jasa dari PT Tidak Terjajah selama setahun, yaitu sebesar
Rp30.000.000 (Rp60 juta/2 tahun). Jurnal untuk mencatat transaksi ini
adalah
9.42 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Biaya overhead – VB 18.000.000


Kas – VB 18.000.000

Jasa kepada ventura bersama 12.500.000


Kewajiban untuk memberikan
jasa kepada VB 12.500.000
Kas 25.000.000

PT Tidak Terjajah mengakrualkan kewajibannya untuk tahun ini sebesar


Rp12.500.000 (Rp35.000.000/2 tahun). Selain itu, PT Tidak Terjajah
juga mengakui biaya jasanya kepada ventura bersama sebesar
Rp12.500.000. Jumlah biaya ini terjadi karena secara riil, kas yang harus
dikeluarkan oleh PT Tidak Terjajah adalah sebesar Rp25.000.000 per
tahun (selama periode pemberian jasa yaitu 2 tahun).
Biaya-biaya yang timbul pada saat memproduksi barang dalam proses
adalah biaya gaji (transaksi tanggal 6/6/11), biaya overhead (transaksi
tanggal 1/9/11), dan menghabiskan bahan mentah sebesar Rp20.000.000.
Total kos yang digunakan untuk menghasilkan barang dalam proses
adalah Rp50.000.000 + Rp60.000.000 + 20.000.000 = Rp130.000.000.
Jurnal untuk mencatat pemrosesan barang dalam proses ini sebagai
berikut.

Barang dalam proses – VB 39.000.000


Biaya gaji – VB 15.000.000
Bahan mentah – VB 6.000.000
Biaya overhead – VB 18.000.000
(untuk mencatat produksi barang dalam proses).

Selanjutnya, menjelang akhir tahun 2011, sediaan yang berhasil


diproduksi oleh ventura bersama adalah sebesar Rp80.000.000. Jurnal
untuk mencatat produksi sediaan ini adalah

Sediaan – VB 24.000.000
Barang dalam proses – VB 24.000.000

Setelah melakukan penjurnalan di atas,maka akun barang dalam proses


akan bersaldo debit Rp50.000.000. Jumlah ini didapat dari perhitungan
 EKSI4311/MODUL 9 9.43

total kos produksi barang dalam proses (Rp130.000.000) dikurangi


dengan konversi barang dalam proses menjadi sediaan barang jadi
sebesar Rp80.000.000.
PT Tidak Terjajah akan mencatat depresiasi peralatan di dalam
pembukuannya sendiri. Besaran depresiasi per tahun adalah 10% x
Rp50.000.000 = Rp5.000.000. Jurnal untuk mencatat depresiasi
peralatan ini adalah:

Biaya depresiasi – Peralatan VB 1.500.000


Akumulasi depresiasi – VB 1.500.000
(untuk mencatat depresiasi peralatan ventura bersama).

7) Setelah PT Adil Selalu dan PT Tidak Terjajah melakukan seluruh


penjurnalan selama satu tahun operasi, maka venturer yang menjadi
managing partner dapat menyusun laporan posisi keuangan ventura
bersama seperti disajikan sebagai berikut.

Laporan Posisi Keuangan Ventura Bersama


Per 31 Desember 2011
Aset Jumlah
Kas Rp30.000.000
Piutang jasa 60.000.000
Bahan mentah 30.000.000
Barang dalam proses 50.000.000
Sediaan 80.000.000
Peralatan 50.000.000
Total aset Rp300.000.000
Liabilitas
Utang usaha Rp20.000.000
Utang gaji 20.000.000
Pinjaman jangka panjang 60.000.000
Total kewajiban 100.000.000
Aset bersih Rp200.000.000
9.44 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

R A NG KU M AN

Kontribusi awal di dalam ventura bersama bisa juga dilakukan


dengan pemberian jasa kepada ventura bersama. Venturer yang akan
berkontribusi dalam bentuk pemberian jasa, akan menimbulkan
kewajiban dalam ventura bersama, yaitu kewajiban untuk memberikan
jasa yang dibutuhkan oleh ventura bersama. Dalam memberikan jasa
kepada venturer lainnya, venturer dapat mengakui untung terhadap jasa
yang diberikannya. Namun, bila jasa yang diberikan kepada venturer itu
sendiri harus diakui pada kosnya, tidak ada untung yang diakui. Ventura
bersama akan mencatat jasa yang diberikan oleh venturer pada nilai
wajarnya, dan mengapitalisasi biaya jasa tersebut saat jasa tersebut
digunakan dalam memproduksi barang dalam proses dan sediaan.
Ada dua metode akuntansi yang diberikan dalam IAS 31 untuk
akuntansi dalam entitas yang terkendali secara bersama, yaitu
konsolidasi proporsional dan metode ekuitas.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

Pada tanggal 1 Januari 2011, PT Maju Terus dan PT Sini Dong sepakat
mendirikan ventura bersama yang bergerak di bidang produksi oli sepeda
motor. PT Dunia Anak menyetorkan kas sebesar Rp150.000.000, sedangkan
PT Senang Sekali akan menyetorkan jasa untuk administrasi ventura bersama
dengan kos sebesar Rp100.000.000. Jasa tersebut memiliki nilai wajar
Rp150.000.000. Jasa akan diberikan selama 10 tahun. Berdasarkan perjanjian
kontraktual, mereka sepakat untuk membagi laba-rugi dengan rasio 50:50.
Berikut disajikan informasi terkait dengan transaksi-transaksi yang terjadi
hingga tanggal 31 Desember 2011.
1. Pada tanggal 1 Januari 2011, dibentuk ventura bersama.
2. Tanggal 1 Maret, ventura bersama mendapatkan pinjaman kas dari bank
sebesar Rp60.000.000.
3. Biaya gaji yang timbul hingga bulan Juni adalah sebesar Rp60.000.000.
Kemudian pada tanggal 6 Juni, gaji tersebut dibayarkan sebesar
Rp50.000.000.
4. Pada tanggal 8 Agustus, ventura bersama membeli bahan mentah secara
kredit sebesar Rp60.000.000.
 EKSI4311/MODUL 9 9.45

5. Utang yang terjadi pada tanggal 8 Agustus, dibayarkan oleh ventura


bersama pada tanggal 12 Agustus sebesar Rp40.000.000.
6. Biaya overhead yang terjadi selama proses produksi baju adalah sebesar
Rp70.000.000.
7. Bahan mentah yang digunakan selama proses produksi adalah sebesar
Rp50.000.000.
8. Sediaan barang jadi yang berhasil diproduksi oleh ventura bersama
adalah Rp80.000.000.

1) Bagaimanakah jurnal yang akan dibuat oleh PT Sini Dong untuk setoran
modal awalnya?
A. Kas – VB 75.000.000
Piutang jasa – VB 75.000.000
Kas 150.000.000
B. Kas – VB 150.000.000
Piutang jasa – VB 150.000.000
Kas 300.000.000
C. Kas – VB 75.000.000
Kewajiban memberi jasa – VB 50.000.000
Untung pemberian jasa 25.000.000
D. Kas – VB 150.000.000
Kewajiban memberi jasa – VB 100.000.000
Untung pemberian jasa 50.000.000

2) Transaksi pada tanggal 30 Mei 2011, ventura bersama menerima


pinjaman kas dari bank. Jurnal yang akan dibuat oleh PT Maju Terus
untuk mencatat penerimaan kas ini adalah
A. Kas – VB 30.000.000
Utang jangka panjang – VB 30.000.000
B. Kas – VB 42.000.000
Utang jangka panjang – VB 42.000.000
C. Kas – VB 18.000.000
Utang jangka panjang – VB 18.000.000
D. Kas – VB 60.000.000
Utang jangka panjang – VB 60.000.000

3) Pada tanggal 6 Juni 2011, ventura bersama akan membayar gaji


karyawannya sebesar Rp60.000.000. Dari jumlah tersebut akan
dibayarkan sebesar Rp50.000.000 tunai, sisanya akan dilunasi bulan
depan. Jurnal yang akan dibuat oleh PT Maju Terus untuk transaksi ini
adalah
9.46 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

A. Biaya gaji – VB 21.000.000


Utang Gaji – VB 7.000.000
Kas – VB 14.000.000
B. Biaya gaji – VB 20.000.000
Kas – VB 20.000.000
C. Biaya gaji – VB 9.000.000
Utang Gaji – VB 3.000.000
Kas – VB 6.000.000
D. Biaya gaji – VB 30.000.000
Utang Gaji – VB 5.000.000
Kas – VB 25.000.000

4) Pada tanggal 8 Agustus 2011, ventura bersama membeli bahan mentah


sebesar Rp60.000.000 secara kredit. Jurnal yang akan dicatat oleh
PT Sini Dong adalah
A. Bahan mentah – VB 30.000.000
Utang usaha – VB 30.000.000
B. Bahan mentah – VB 9.000.000
Utang usaha – VB 9.000.000
C. Bahan mentah – VB 60.000.000
Utang usaha – VB 60.000.000
D. Bahan mentah – VB 21.000.000
Kas – VB 21.000.000

5) Pada tanggal 12 Agustus 2011, ventura bersama melakukan pembayaran


terhadap bahan mentah yang dibeli secara kredit pada tanggal
10 Agustus 2011. Pembayaran ini sebesar Rp40.000.000. Jurnal yang
akan dicatat oleh PT Maju Terus adalah
A. Utang usaha – VB 20.000.000
Kas – VB 20.000.000
B. Kas – VB 14.000.000
Utang usaha – VB 14.000.000
C. Utang usaha – VB 40.000.000
Kas – VB 40.000.000
D. Kas – VB 6.000.000
Utang usaha – VB 6.000.000

6) Pada tanggal 13 Agustus 2011, ventura bersama melakukan pembayaran


terhadap bahan mentah yang dibeli secara kredit pada tanggal 10
Agustus 2011. Pembayaran ini sebesar Rp40.000.000. Jumlah
pengurangan utang usaha ventura bersama yang akan diakui oleh PT Sini
Dong adalah sebesar
 EKSI4311/MODUL 9 9.47

A. 40.000.000
B. 10.000.000
C. 20.000.000
D. 6.000.000

7) Pertanyaan sama dengan nomor 10, jumlah pengurangan utang usaha


ventura bersama yang akan diakui oleh PT Maju Terus adalah sebesar
A. 14.000.000
B. 10.000.000
C. 20.000.000
D. 40.000.000

8) Bagaimanakah jurnal yang akan dibuat oleh PT Maju Terus untuk


mencatat barang dalam proses yang berhasil diproduksi oleh ventura
bersama?
A. Barang dalam proses – VB 90.000.000
Biaya gaji – VB 30.000.000
Bahan mentah – VB 25.000.000
Biaya overhead – VB 35.000.000
B. Barang dalam proses – VB 52.500.000
Biaya gaji – VB 15.000.000
Bahan mentah – VB 7.500.000
Biaya overhead – VB 30.000.000
C. Barang dalam proses – VB 105.000.000
Biaya gaji – VB 30.000.000
Bahan mentah – VB 15.000.000
Biaya overhead – VB 60.000.000
D. Tidak ada jurnal

9) Bagaimanakah jurnal yang akan dibuat oleh PT Sini Dong untuk


mencatat barang dalam proses yang berhasil diproduksi oleh ventura
bersama?
A. Barang dalam proses – VB 73.500.000
Biaya gaji – VB 21.000.000
Bahan mentah – VB 10.500.000
Biaya overhead – VB 42.000.000
B. Barang dalam proses – VB 52.500.000
Biaya gaji – VB 15.000.000
Bahan mentah – VB 7.500.000
Biaya overhead – VB 30.000.000
C. Barang dalam proses – VB 90.000.000
Biaya gaji – VB 30.000.000
9.48 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Bahan mentah – VB 25.000.000


Biaya overhead – VB 35.000.000
D. Tidak ada jurnal

10) Bagaimanakah jurnal yang akan dibuat oleh PT Maju Terus untuk
mencatat konversi barang dalam proses menjadi barang jadi?
A. Sediaan – VB 42.000.000
Barang dalam proses – VB 42.000.000
B. Sediaan – VB 40.000.000
Barang dalam proses – VB 40.000.000
C. Barang dalam proses – VB 18.000.000
Sediaan – VB 18.000.000
D. Barang dalam proses – VB 80.000.000
Sediaan – VB 80.000.000

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


mengikuti Ujian Akhir Semester UAS. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4311/MODUL 9 9.49

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) D
2) C
3) D
4) C

Tes Formatif 2
1) C
2) A
3) D
4) A
5) A
6) C
7) C
8) A
9) C
10) B
9.50 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Glosarium

Aset yang terken-


dali secara bersama
(jointly controlled
assets) : Ventura bersama dalam bentuk penggunaan suatu
aset secara bersama.
Entitas yang ter-
kendali secara ber-
sama (jointly
controlled entities) : Ventura bersama yang melibatkan pendirian suatu
perseroan terbatas, persekutuan, atau entitas lainnya
yang mana setiap venturer memiliki bagian
partisipasi.
Investor dalam
ventura bersama : Pihak dalam ventura bersama dan tidak memiliki
pengendalian bersama terhadap ventura bersama
tersebut.
Metode line-by-line : Venturer mencatat kepemilikannya terhadap aset
dan liabilitas di dalam ventura bersama, secara line-
by-line.
Metode one-line : venturer mencatat investasi yang dilakukannya ke
dalam ventura bersama, dan hanya melakukan
penyesuaian bila melakukan kontribusi tambahan ke
dalam ventura bersama atau venturer mendapatkan
distribusi dari ventura bersama.
Operasi yang ter-
kendali secara
bersama (jointly
controlled operations): Salah satu bentuk ventura bersama di mana tidak ada
pembentukan perusahaan, persekutuan, atau struktur
finansial yang terpisah dari para venturer itu sendiri.
Pengendalian
Bersama : Persetujuan kontraktual untuk berbagi pengendalian
atas suatu aktivitas ekonomi, dan ada hanya ketika
keputusan keuangan dan operasional strategis terkait
 EKSI4311/MODUL 9 9.51

dengan aktivitas tersebut mensyaratkan konsensus


dari seluruh pihak-pihak yang berbagi pengendalian.
Ventura bersama : Perjanjian kontraktual di mana dua atau lebih pihak
melaksanakan aktivitas ekonomi yang merupakan
subjek dari pengendalian bersama.
Venturer : Pihak dalam ventura bersama dan memiliki
pengendalian bersama atas ventura bersama tersebut.
9.52 Akuntansi Keuangan Lanjutan II 

Daftar Pustaka

Alfredson, Keith., Ken L., Ruth P., Janice L., Kerry C., Victoria W., dan Matt
D. 2009. Applying International Financial Reporting Standards. 2th
Edition. John Wiley & Sons Australia.

Beams, Floyd A., Joseph H.A., Bruce B., dan Kenneth A.S. 2012. Advanced
Accounting. 11th Edition. Pearson Education. New Jersey.

Ikatan Akuntan Indonesia. 2009. ISAK 12: Pengendalian Bersama Entitas:


Kontribusi Nonmoneter oleh Venturer. IAI.

Ikatan Akuntan Indonesia. 2009. PSAK 12: Bagian Partisipasi dalam


Ventura Bersama. IAI.

International Accounting Standards Board. 2009. IAS 31: Interests in Joint


Ventures. IASB.

Jeter, Debra C., dan Paul K.C. 2011. Advanced Accounting. 4th Edition. John
Wiley & Sons. New York.

Kieso, D.E., J.J. Weygandt, dan T.D. Warfield. 2011. Intermediate


Accounting. IFRS Edition. John Wiley & Sons. New York.

Mirza, A.A., Graham J.H., dan Magnus O. 2006. International Financial


Reporting Standards “Workbook and Guide”. John Wiley & Sons. New
Jersey.

Neo, Pearl T.H., dan Peter Lee L.N. 2009. Advanced Financial Accounting:
An IAS and IFRS Approach. 1th Edition. McGraw Hill Education.

Suparwoto, L.1999. Akuntansi Keuangan Lanjutan. Edisi kesatu. BPFE


Yogyakarta.

Anda mungkin juga menyukai