Anda di halaman 1dari 58

EVALUASI PROGRAM KESEHATAN

TENTANG ANGKA BEBAS JENTIK NYAMUK


DI PUSKESMAS KAMPUNG SAWAH JANUARI – DESEMBER 2017

(Laporan Evaluasi Program)

KEPANITERAAN KLINIK ILMU KEDOKTERAN KOMUNITAS


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2018

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang telah
melimpahkan rahmat, hidayah serta pertolongan-Nya yang tak terhingga sehingga
penulis dapat menyelesaikan makalah evaluasi program ini.

Makalah dengan judul “Evaluasi Program Kesehatan Tentang Angka


Bebas Jentik Nyamuk di Puskesmas Kampung Sawah Januari – Desember 2017”
merupakan salah satu tugas dalam kepaniteraan Ilmu Kedokteran Komunitas di
Fakultas Kedokteran Universitas Lampung. Pada kesempatan ini penulis haturkan
terima kasih yang tulus kepada dr. Azelia Nusadewiarti, MPH. , selaku
pembimbing makalah ini yang telah bersedia meluangkan waktunya untuk
membimbing hingga terselesaikannya makalah ini. Rasa terima kasih juga penulis
haturkan kepada dr. Intan Kusuma Dewi, selaku Pembimbing di Puskesmas
Kampung Sawah yang telah memberikan saran, bantuan, dan kerjasamanya
sehingga saya dapat menyelesaikan makalah ini.

Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan pada makalah ini,


akan tetapi dengan kerendahan hati penulis berharap makalah ini dapat
memperkaya ilmu pengetahuan bagi dunia pendidikan dan bermanfaat bagi kita
semua.

Bandar Lampung, September 2018

Penulis

ii
DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR PERSETUJUAN................................................................................ iii
KATA PENGANTAR ....................................................................................... iv
DAFTAR ISI ........................................................................................................ v
DAFTAR TABEL ............................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... viii
I. PENDAHULUAN ........................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah .................................................................................... 3
1.3 Tujuan Penulisan ...................................................................................... 3
1.4 Manfaat Penulisan .................................................................................... 4
II. TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................. 5
2.1 Definisi dan Etiologi Demam Berdarah ................................................... 5
2.2 Patogenesis dan patofisiologi ................................................................... 5
2.3 Manifestasi Klinis .................................................................................... 6
2.4 Diagnosis .................................................................................................. 8
2.5 Penatalaksanaan ..................................................................................... 10
2.6 Vektor DBD ........................................................................................... 21
2.7 Pengendalian Vektor DBD ...................................................................... 11
2.8 Angka Kejadian DBD di Provinsi Lampung........................................... 11
2.9 Angka Kejadian DBD di Puskesmas Kampung Sawah .......................... 12
2.10 Program Bebas Jentik Nyamuk ............................................................. 12
III. METODE EVALUASI ................................................................................. 14
3.1 Tolak ukur penilaian ............................................................................... 14
3.2 Pengumpulan Data .................................................................................. 14
3.3 Cara Analisis ........................................................................................... 15
IV. GAMBARAN WILAYAH KERJA PUSKESMAS KAMPUNG SAWAH 18
4.1 Data Geografis Wilayah Kerja Puskesmas Kampung Sawah ................. 18
4.2 Data Demografis Wilayah Kerja Puskesmas Kampung Sawah .............. 19
4.3 Sumber Daya Kesehatan Puskesmas Kampung Sawah .......................... 21
4.4 Sarana Pelayanan Kesehatan Puskesmas Kampung Sawah .................... 22
4.5 Pendanaan Pelayanan Kesehatan Puskesmas Kampung Sawah ............. 22
4.6 Visi dan Misi Puskesmas Kampung Sawah ............................................ 23
4.7 Upaya Kesehatan Puskesmas Kampung Sawah ...................................... 23
4.8 Alur Pelayanan Puskesmas Kampung Sawa .......................................... 36
V. HASIL EVALUASI ....................................................................................... 33
5.1 Menetapkan Beberapa Tolak Ukur ......................................................... 37
5.2 Menentukan Satu Tolak Ukur ................................................................ 37
5.3 Membandingkan Pencapaian dengan Tolak Ukur Keluaran ................... 38
5.4 Menetapkan Prioritas Masalah ................................................................ 40
5.5 Membuat Kerangka Konsep ................................................................... 41
5.6 Identifikasi penyebab Masalah ................................................................ 43
VI. ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH ............................................... 46

iii
6.1 Membuat Alternatif Pemecahan Masalah ............................................ .. 46
VII.KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................... 50
7.1 Kesimpulan ........................................................................................... 50
7.1 Saran ..................................................................................................... 50
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 52

iv
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman
1. Derajat DBD ................................................................................................. 8
2. Angka Kejadian DBD Puskesmas Kampung Sawag tahun 2017 .................. 12
3. Data Luas Wilayah Kerja Puskesmas Kampung Sawah tahun 2017 ............. 19
4. Data Penduduk Sasaran Puskesmas Kampung Sawah tahun 2017 ................ 20
5. Sumber Daya Kesehatan Puskesmas Kampung Sawah tahun 2017 .............. 21
6. Sarana Pelayanan Kesehatan Puskesmas Kampung Sawah tahun 2017 ........ 22
7. Sumber Dana Pelayanan Kesehatan Puskesmas Kampung Sawah 2017 ....... 22
8. Hasil Pencapaian ............................................................................................ 38
9. Angka Bebas Jentik Puskesmas Kampung Sawah 2017 ................................ 38
10. Cangkupan TB Paru tahun 2017 .................................................................... 39
11. Penentuan prioritas masalah metode USG ..................................................... 41
12. Matriks Pemecahan Masalah ABJ Perkelurahan dengan USG ...................... 41
13. Teknik Kriteria Matriks Pemilhan Prioritas Penyebab Masalah ................... 43
14. Menetapkan Alternatif Pemecahan Masalah ................................................ 47
15. Memilih Prioritas Pemecahan Masalah (Jalan Keluar) .................................. 48

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
1. Perjalanan Penyakit DBD .............................................................................. 7
2. Tatalaksana DBD ........................................................................................... 8
3. Peta Wilayah Kerja Puskesmas Kampung Sawah ......................................... 18
4. Diagram Jaring Laba-laba ABJ Puskesmas Kampung Sawah 2017 .............. 39
5. Diagram Jaring Laba-laba Proprosi BTA Puskesmas Kampung Sawah tahun
2017 ............................................................................................................... 40
6. Kerangka Konsep ........................................................................................... 42
7. Diagram fishbone .......................................................................................... 43

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Indonesia adalah salah satu Negara berkembang didunia dan memiliki sistem
kepemimpinan dan kepemerintahan yang berbeda dengan Negara yang lain.
Indonesia sebagai negara berkembang tentunya memiliki berbagai kota
yang juga tumbuh seiring perkembangan zaman. Wilayah kota, baik besar
maupun kecil selalu memiliki daya tarik terhadap penduduk dari desa untuk
pindah ke kota, mencoba peruntungan untuk mendapatkan perbaikan ekonomi
didalam hidupnya. Walaupun ada yang berhasil terkadang ada juga yang
gagal. Dengan kondisi ini, kota-kota di Indonesia menjadi suatu wilayah
urban yang sangat disukai oleh penduduk desa untuk mengalami perubahan
nasib mengakibatkan arus urbanisasi semakin meningkat. Kota pun menjadi
semakin padat penduduk dan berubah menjadi wilayah urban yang sangat
luas. Akibatnya, tenaga kesehatan menjadi sulit untuk memberikan
edukasi kesehatan di seluruh wilayah dan lapisan masyarakat jika terdapat
suatu penyakit terjadi. Tidak heran jika di wilayah urban suatu penyakit
semakin meningkat tiap tahunnya seperti infeksi dengue (IPB, 2011)..

Penyakit infeksi dengue bukanlah sesuatu yang asing untuk didengar orang
Indonesia. Sejak kasus pertama pada tahun 1968 di Surabaya dengan jumlah
penderita 58 orang, 24 orang diantaranya meninggal dunia. Insidensi penyakit
akibat virus DEN ini terus meningkat setiap tahun. Bahkan, pada tahun
2007 terjadi kejadian luar biasa (KLB) nasional dengan 124.811 penderita dan
pada pertengahan tahun 2014, kasus demam berdarah terjadi di 31 provinsi
dengan penderita 48.905 orang, 376 di antaranya meninggal dunia. Sehingga,

1
WHO menetapkan infeksi dengue sebagai salah satu penyakit tropis yang
Terlupakan (Neglected Tropical Diseases) ( WHO, 2014).

Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit yang


disebabkan oleh virus Dengue dan ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes
aegypti dan Aedes albocpictus. Penyakit ini endemik di lebih dari 100 negara
di seluruh dunia, terutama ditemukan di Indonesia. Menurut WHO,
diperkirakan 50 hingga 100 juta infeksi DBD terjadi setiap tahun. Dari kasus-
kasus tersebut 500.000 kasus menjadi DBD yang mengakibatkan 22.000
kematian, kebanyakan anak-anak. Managemen lingkungan merupakan cara
paling efektif dalam kontrol vektor yang mana setiap negara memiliki
managemen masing-masing (WHO, 2015).

Sampai saat ini penyakit DBD masih menjadi perhatian serius karena pada
tahun 2017 di Indonesia menurut Kementrian Kesehatan Republik, terhitung
sejak Januari hingga Mei tercatat sebanyak 17.877 kasus, dengan 115
kematian. Angka kesakitan atau Incidence Rate (IR) di 34 provinsi di 2015
mencapai 50.75 per 100 ribu penduduk, dan IR di 2016 mencapai 78.85 per
100 ribu penduduk. Angka ini masih lebih tinggi dari target IR nasional yaitu
49 per 100 ribu penduduk.Kasus infeksi virus dengue dapat berlanjut menjadi
DBD (Demam Berdarah Dengue) dan DengueShock Syndrome (DDS).
Provinsi Lampung dalam 5 tahun terakhir cenderung mengalami peningkatan
yang cukup tinggi mengenai angka kejadian DBD dari 27,76 per 100.000
penduduk tahun 2009 menjadi 58,08 per 100.000 penduduk tahun 2013 dan
angka ini masih berada diatas target yang diharapkan yaitu 55 per 100.000
penduduk dengan terdapat empat lokasi endemis yaitu kota Bandar Lampung,
Kabupaten Lampung Selatan, kota Metro dan Kabupaten Lampung Utara.
Pada kota Bandar Lampung IR DBD tahun 2015 sebesar 59,43 per 100.000
penduduk (Dinkes Lampung, 2016). Sedangkan pada wilayah kerja
Puskesmas Kampung Sawah masyarakat yang terkena DBD pada tahun 2017
mulai dari Bulan Januari hingga Desember terdapat 24 orang yang mengalami
DBD.

2
Kementerian Kesehatan terus menggalakkan Pemberantasan Sarang Nyamuk
(PSN) dan 3M plus yang diharapkan program ini dapat meningkatkan Angka
Bebas Jentik (ABJ) yang secara nasional memiliki target 95% (Kemenkes,
2017). Puskesmas Kampung Sawah sudah menjalankan program jumantik
pada tahun 2017. Pada 5 kelurahan dalam wilayah kerja puskesmas, yaitu
kelurahan Sawah Lama, Sawah Brebes, Kota Baru, Tanjung Agung dan
Kebun Jeruk telah dilakukan pendataan terkait ABJ. Rata-rata ABJ dari 5
kelurahan yaitu 78 % . yang mana pencapaian tersebut belum sesuai dengan
target sasaran (95%). Pada tahun-tahun sebelumnya upaya pemberantasan
sarang nyamuk dengan adanya kader ABJ berkala yang terdiri dari 5 kader
tiap kelurahan, kader tersebut yang bertugas memantau jentik tiap rumah
dengan kerjasama dengan RT setempat. Sehingga dari uraian dapat kita lihat
bahwa angka bebas jentik di Puskemas Kampung Sawah belum mencapai
target sasaran, sehingga perlunya mengevaluasi program terkait angka bebas
jentik nyamuk di Puskesmas Kampung Sawah.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan uraian di atas maka dalam penulisan ini, rumusan masalah yang
akan dibahas adalah :
1. Faktor-faktor yang mempengaruhi ketidakberhasilan program kesehatan
angka bebas jentik nyamuk?
2. Alternatif dari permasalahan ketidakberhasilan program kesehatan angka
bebas jentik nyamuk?

1.3 Tujuan Penulisan


1.3.1 Tujuan umum
Mengetahui penyebab permasalahan dari ketidakberhasilan program
kesehatan angka bebas jentik nyamuk.
1.3.2 Tujuan khusus
1. Mengetahui faktor- faktor yang mempengaruhi ketidakberhasilan
program kesehatan angka bebas jentik nyamuk.

3
2. Mendapatkan alternatif dari permasalahan ketidakberhasilan
program kesehatan angka bebas jentik nyamuk.

1.4 Manfaat Penulisan


1.4.1 Bagi penulis (evaluator)
1. Mempelajari ilmu kedokteran komunitas mengenai evaluasi
program kesehatan angka bebas jentik nyamuk.
2. Melatih dan mempersiapkan diri dalam mengatur suatu program
khususnya program kesehatan.
1.4.2 Bagi puskesmas yang dievaluasi
1. Mengetahui masalah-masalah yang ada dalam program kesehatan
tentang angka bebas jentik nyamuk.
2. Memperoleh masukan sebagai feedback supaaya keberhasilan
program di masa mendatang dapat tercapai secara optimal.
1.4.3 Bagi masyarakat
1. Terciptanya pelayanan kesehatan yang bermutu dan mendukung
terlaksananya program kesehatan tentangangka bebas jentik
nyamuk.
2. Membantu terciptanya kesehatan komunitas secara preventif dan
promotif.
3. Menurunkan angka kejadian DBD.

4
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi dan Etiologi Demam Berdarah


Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit yang disebabkan oleh
virus Dengue ditularkan melalui gigitan vektor nyamuk Aedes aegypti dan
Aedes albocpictus. Virus Dengue termasuk kedalam genus Flaviridae.
Dengue Virus memiliki 4 jenis serotipe yang beredar khususnya di Indonesia,
yaitu Dengue Virus (DV) 1, DV 2, DV 3, dan DV4 (Kemenkes, 2017;
Suwandono et al, 2007).

2.2 Patogenesis dan patofisiologi

Patogenesis infeksi dengue saat ini masih kontroversial dan belum dapat
diketahui dengan tuntas. Terdapat dua teori yang dikemukakan yaitu
Hipotesis Infeksi Sekunder Heterolog (Secondaray Heterologous Infection)
dan Hipotesis Imun Enhancement (Antibody Dependent Enhancement)(14).
Hipotesis infeksi sekunder menyatakan secara tidak langsung bahwa pasien
yang mengalami infeksi dengue yang kedua kalinya dengan serotipe virus
dengue yang heterolog akan mempunyai resiko untuk menderita infeksi
Demam Berdarah atau Shock Syndrome Dengue yang lebih berat. Antibodi
yang heterolog yang telah ada sebelumnya akan mengenai virus lain yang
akan menginfeksi kemudian akan berikatan dengan kompleks antigen
antibodi yang kemudian akan berikatan dengan Fc reseptor membran sel
leukosit terutama monosit atau makrofag(5). Antibodi heterolog tersebut
menyebabkan virus tidak dapat dinetralisasikan oleh tubuh sehingga akan
bebas melakukan replikasi dalam makrofag. Pada hipotesis Antibody
Dependent Enhancement (ADE), dijelaskan antibodi yang yang tidak dapat
dinetralisasi pada infeksi primer akan membentuk kompleks imun dan

5
meningkatkan replikasi virus dengue di dalam sel mononuklear. Sebagai
respon terhadap infeksi tersebut, terjadi sekresi mediator vasoaktif yaitu
sitokin dan mediator vasoaktif yang merangsang terjadinya peningkatan
permeabilitas pembuluh darah, aktivasi koagulasi, dan fibrinolisis yang
menyebabkan kebocoran plasma dan gangguan pendarahan (Hadinegoro,
2004; Suharti, 2001). Aktivasi limfosit T juga memegang peranan penting
dalam patogenesis infeksi dengue. Rangsangan monosit yang terinfeksi virus
dengue atau antigen virus dengue dapat mengakibatkan limfosit
mengeluarkan interferon (IFN-α dan γ). Pada infeksi sekunder oleh virus
dengue, limfosit T CD4+ berproliferasi dan menghasilkan IFN-α. IFN α
selanjutnya selanjutnya merangsang sel yang terinfeksi virus dengue dan
menyebabkan dihasilkannya mediator oleh monosit. Oleh limfosit T CD4+
dan CD8+ spesifik virus dengue, monosit akan lisis dan mengeluarkan
mediator yang akan menyebabkan terjadinya kebocoran plasma dan
perdarahan (Sudarmo, 2008; Candra, 2010).

2.3 Manifestasi Klinis


Gejala yang akan muncul seperti demam mendadak, sakir kepala, nyeri
belakang bola mata, mual dan menifestasi perdarahan seperti mimisan atau
gusi berdarah serta adanya kemerahan di bagian permukaan tubuh pada
penderita. Masa inkubasi antara 1-4 hari, timbul demam dengan fase demam
selama 2-7 hari. Fase pertama yaitu 1-3 hari penderita akan merasakan
demam yang cukup tinggi 40C. Fase kedua penderita mengalami fase kritis
pada hari ke 4-5, pada fase ini penderita akan mengalami turunnya demam
hingga 37C dan penderita akan merasa dapat melakukan aktivitas kembali
serta pada fase ini jika tidak mendapatkan pengobatan yang adekuat dapat
terjadi keadaan fatal, akan terjadi penurunan trombosit secara drastis akibat
pemecahan pembuluh darah (pendarahan). Fase ketiga terjadi pada hari ke 6-
7, penderita akan merasakan demam kembali, fase ini dinamakan fase
pemulihan, di fase inilah trombosit akan perlahan naik kembali normal
kembali (Kemenkes, 2017; Nainggolan, 2007).

6
Gambar 1.Perjalanan Penyakit DBD

Pada penyakit DBD gejala klinis berikut harus ada, yaitu:


1. Demam tinggi mendadak tanpa sebab yang jelas, berlangsung terus
menerus selama 2-7 hari
2. Terdapat manifestasi perdarahan ditandai dengan:
a. uji bendung positif
b. ptekie, ekimosis, purpura
c. perdarahan mukosa, epistaksis, perdarahan gusi
d. hematemesis dan atau melena
3. Pembesaran hati
4. Syok, ditandai nadi cepat dan lemah sampai tidak teraba, penyempitan
tekanan nadi (20 mmHg), hipotensi sampai tidak terukur, kaki dan tangan
dingin, kulit lembab, capillary refill time memanjang (>2 detik) dan
pasien tampak gelisah (ICHRC, 2016).

7
Tabel 1. Derajat DBD

2.4 Diagnosis
Penegakkan diagnosis melalui anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan
penunjang tetap. Riwayat penyakit yang harus ditanyakan lebih dalam adalah
saat mulai demam/sakit, tipe demam, jumlah asupan per oral, adanya tanda
bahaya, diare, kemungkinan adanya gangguan kesadaran, output urin, juga
adanya orang lain di lingkungan kerja atau rumah yang sakit serupa.
Pemeriksaan fisik selain tanda vital, juga pastikan kesadaran penderita, status
hidrasi, status hemodinamik sehingga tanda-tanda syok dapat dikenal lebih
dini, adalah takipnea/ pernafasan kusmaul ada tidaknya
hepatomegali/asites/kelainan abdomen lainnya, cari adanya ruam atau ptekie
atau tanda perdarahan lainnya, bila tanda perdarahan spontan tidak ditemukan
maka lakukan uji torniket. Sensitivitas uji torniket ini sebesar 30 %
sedangkan spesifisitasnya mencapai 82 %.Pemeriksaan laboratorium yang
perlu dilakukan adalah pemeriksaan hematokrit dan nilai hematokrit yang
tinggi (sekitar 50 % atau lebih) menunjukkan adanya kebocoran plasma,
selain itu hitung trombosit cenderung memberikan hasil yang rendah.

8
Diagnosis konfirmatif diperoleh melalui pemeriksaan laboratorium, yaitu
isolasi virus, deteksi antibodi dan deteksi antigen atau RNA virus.
Imunoglobulin M (Ig M) biasanya dapat terdeteksi dalam darah mulai hari
ke-5 onset demam, meningkat sampai minggu ke-3 kemudian kadarnya
menurun. Ig M masih dapat terdeteksi hingga hari ke-60 sampai hari ke-90.
Pada infeksi primer, konsentrasi Ig M lebih tinggi dibandingkan pada infeksi
sekunder. Pada infeksi primer, Imunoglobulin G (Ig G) dapat terdeteksi pada
hari ke -14 dengan titer yang rendah (<1:640), sementara pada infeksi
sekunder Ig G sudah dapat terdeteksi pada hari ke-2 dengan titer yang tinggi
(> 1 :2560) dan dapat bertahan seumur hidup. Akhir-akhir ini dikembangkan
pemeriksaan Antigen protein NS-1 Dengue (Ag NS-l) diharapkan
memberikan hasil yang lebih cepat dibandingkan pemeriksaan serologis
lainnya karena antigen ini sudah dapat terdeteksi dalam darah pada hari
pertama onset demam. Selain itu pengerjaannya cukup mudah, praktis dan
tidak memerlukan waktu lama. Dengan adanya pemeriksaan Ag NS-l yang
spesifik terdapat pada virus dengue ini diharapkan diagnosis infeksi dengue
sudah dapat ditegakkan lebih dini.

Diagnosis laboratorium yang harus ada pada penderita DBD yaitu sebagai
berikut :
1. Trombositopenia (100 000/μl atau kurang)
2. Adanya kebocoran plasma karena peningkatan permeabilitas kapiler,
dengan manifestasi sebagai berikut:
a. Peningkatan hematokrit ≥ 20% dari nilai standar
b. Penurunan hematokrit ≥ 20%, setelah mendapat terapi cairan
c. Efusi pleura/perikardial, asites, hipoproteinemia.
3. Dua kriteria klinis pertama ditambah satu dari kriteria laboratorium (atau
hanya peningkatan hematokrit) cukup untuk menegakkan Diagnosis Kerja
DBD (ICHRC, 2016).

9
2.5 Penatalaksanaan
Tidak ada perawatan khusus untuk demam berdarah. Obat-obatan diberikan
untuk meringankan demam dan rasa sakit. Penderita sebaiknya segera
dirawat, dan terutama dijaga jumlah cairan tubuhnya. Dengan perawatan yang
tepat dan segera, tingkat kematian tidak mencapai 1%. Berikut bagan
tatalaksana DBD menurut WHO 2011:

Gambar 2. Tatalaksana DBD

Indikasi rawat inap pada penderita infeksi Dengue yang harus dirawat inap
adalah bila ditemukan tanda bahaya, keluhan, dan tanda hipotensi,
perdarahan, gangguan organ (ginjal, hepar, jantung, dan nerologik), kenaikan
hematokrit pada pemeriksaan ulang, efusi pleura, asites, komorbiditas
(kehamilan, diabetes mellitus, hipertensi, tukak petik dan lainnya), kondisi
sosial tertentu (tinggal sendiri, jauh dari fasilitas kesehatan, transportasi sulit)
(Kemenkes, 2010).

10
2.6 Pengendalian Vektor DBD
KLB DBD dapat dihindari bila Sistem Kewaspadaan Dini (SKD) dan
pengendalian vektor dilakukan dengan baik, terpadu dan berkesinambungan.
Pengendalian vektor melalui surveilan vektor diatur dalam Kemenkes No.581
tahun 1992, bahwa kegiatan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) dilakukan
secara periodik oleh masyarakat yang dikoordinir oleh RT/RW dalam bentuk
PSN dengan pesan inti 3M plus. Keberhasilan kegiatan PSN antara lain dapat
diukur dengan Angka Bebas Jentik (ABJ). Apabila ABJ lebih atau sama
dengan 95% diharapkan penularan DBD dapat dicegah atau dikurangi.
Metode pengendalian vektor telah banyak diketahui dan digunakan oleh
program pengendalian DBD di tingkat pusat dan di daerah yaitu:
1. Manajemen lingkungan,
2. Pengendalian Biologis,
3. Pengendalian Kimiawi,
4. Partisipasi masyarakat,
5. Perlindungan Individu,
6. Peraturan perundangan.

2.7 Angka Kejadian DBD di Provinsi Lampung


Demam Berdarah Dengue (DBD) masih merupakan salah satu masalah
kesehatan masyarakat yang utama di Indonesia. Jumlah penderita dan luas
daerah penyebarannya semakin bertambah seiring dengan meningkatnya
mobilitas dan kepadatan penduduk. Di Indonesia Demam Berdarah pertama
kali ditemukan di kota Surabaya pada tahun 1968, dimana sebanyak 58 orang
terinfeksi dan 24 orang diantaranya meninggal dunia (Angka Kematian (AK)
sebesar 41,3 %). Dan sejak saat itu, penyakit ini menyebar luas ke seluruh
Indonesia. Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan salah satu masalah
kesehatan masyarakat di Indonesia pada umumnya dan Provinsi Lampung
pada khususnya, dimana kasusnya cenderung meningkat dan semakin luas
penyebarannya serta berpotensi menimbulkan KLB. Angka Kesakitan (IR)
selama tahun 2010–2015 cenderung berfluktuasi. Angka kesakitan DBD di
Provinsi Lampung tahun 2015 sebesar 36,91 per 100.000 penduduk (dibawah

11
IR Nasional yaitu 51 per 100.000 penduduk) dengan Angka Bebas Jentik
(ABJ) kurang dari 95%.

2.8 Angka Kejadian DBD di Puskesmas Kampung Sawah


Pada tahun 2017 didapatkan jumlah penderita DBD di Puskesmas Kampung
Sawah sebesar 24 orang.
Tabel 1. Jumlah Penderita DBD Puskesmas Kampung Sawah Per
Kelurahan tahun 2017.
TAHUN 2017
NO KELURAHAN
jumlah jumlah ditangani
kasus meninggal 1x24 jam
1 Sawah Lama 3 0 3
2 Sawah Brebes 4 0 4
3 Kebon Jeruk 5 0 5
4 Tanjung Agung 4 0 4
5 Jaga Baya I 8 0 8
24 0 24

2.9 Program Angka Bebas Jentik (ABJ)


Angka bebas jentik (ABJ) adalah persentase rumah atau bangunan yang
bebas jentik, dihitung dengan cara jumlah rumah yang tidak ditemukan
jentik dibagi dengan jumlah seluruh rumah yang diperiksa dikali 100%.
Yang dimaksud dengan bangunan antara lain perkantoran, pabrik, rumah
susun, dan tempat fasilitas umum yang dihitung berdasarkan satuan ruang
bangunan/unit pengelolanya.
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑟𝑢𝑚𝑎ℎ 𝑎𝑡𝑎𝑢 𝑏𝑎𝑛𝑔𝑢𝑛𝑎𝑛 𝑛𝑒𝑔𝑎𝑡𝑖𝑓 𝑗𝑒𝑛𝑡𝑖𝑘
ABJ = 𝑥100%
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑟𝑢𝑚𝑎ℎ 𝑑𝑖𝑝𝑒𝑟𝑖𝑘𝑠𝑎

Contoh, pengamatan dilakukan terhadap 100 rumah dan bangunan, 6 rumah


di antaranya positif jentik Aedes spp. Maka ABJ dihitung sebagai berikut
Diketahui:
- Jumlah seluruh rumah yang diperiksa 100 rumah.

12
- Jumlah rumah yang positif jentik 6 Aedes spp., artinya yang negatif jentik
94 rumah.
94
- Sehingga ABJ = 100 𝑥100% = 94%

13
BAB III
METODE EVALUASI

3.1 Tolak Ukur Penilaian


Evaluasi dilakukan pada Program Kesehatan Upaya Pencegahan dan
Pemberantasan Penyakit Menular mengenai Angka Bebas Jentik di
Puskesmas Kampung Sawah dari bulan Januari hingga Desember 2017.
Adapun sumber rujukan tolak ukur penilaian yang digunakan adalah:
1. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor1501/MENKES/PER/X/2010
tentang Jenis Penyakit Menular Tertentu Yang Dapat Menimbulkan
Wabah dan Upaya Penanggulangan.
2. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 82 tahun 2014
tentang Penanggulangan Penyakit Menular.
3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
PM.01.11/MENKES/591/2016mengenai Tata Laksana Pemberantasan
Sarang Nyamuk (PSN) 3M Plus dengan Gerakan Satu Rumah Satu
Jumantik (Juru Pemantau Jentik).
4. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 50 Tahun 2017
Tentang Standar Baku Mutu Kesehatan Lingkungan Dan Persyaratan
Kesehatan Untuk Vektor Dan Binatang Pembawa Penyakit Serta
Pengendaliannya

3.2 Pengumpulan Data


Pengumpulan data yang dilakukan berupa:
1. Sumber data primer
Berwawancara dengan koordinator pelaksana Program Kesehatan Upaya
Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular mengenai Angka Bebas
Jentik di Puskesmas Kampung Sawah.
2. Sumber data sekunder

14
Laporan tahunan mengenai Angka Bebas Jentik.

3.3 Cara Analisis


Evaluasi Program Kesehatan Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit
Menular mengenai Angka Bebas Jentik di Puskesmas Kampung Sawah
dilakukan dengan cara sebagai berikut:
1. Menetapkan tolak ukur.
2. Membandingkan pencapaian keluaran program dengan tolak ukur
keluaran. Bila terdapat kesenjangan, ditetapkan sebagai masalah.
3. Membandingkan hasil pencapaian keluaran puskesmas (output) dengan
tolak ukur tersebut. Bila pencapaian keluaran puskesmas tidak sesuai
dengan tolak ukur, maka ditetapkan sebagai masalah.
4. Menetapkan prioritas masalah. Masalah pada komponen output tidak
semuanya dapat diatasi secara bersamaan mengingat keterbatasan
kemampuan puskesmas. Oleh sebab itu, ditetapkan prioritas masalah yang
akan dicari solusi untuk memecahkannya.
5. Membuat kerangka konsep dari masalah yang diprioritaskan. Untuk
menentukan penyebab masalah yang telah diprioritaskan tersebut, maka
dibuatlah kerangka konsep masalah. Dengan menggunakan kerangka
konsep diharapkan semua faktor penyebab masalah dapat diketahui dan
diidentifikasi sehingga tidak ada yang tertinggal.
6. Identifikasi penyebab masalah. Berbagai penyebab masalah yang terdapat
pada kerangka konsep selanjutnya akan diidentifikasi. Identifikasi
penyebab masalah dilakukan dengan membandingkan antara tolak ukur
atau standar komponen-komponen input, proses, lingkungan dan
outputdengan pencapaian di lapangan. Analisis penyebab masalah
dilakukan dengan menggunakan diagram fishbone.
Diagram fishbone merupakan suatu alat visual untuk mengidentifikasi,
mengeksplorasi, dan secara grafik menggambarkan secara detail semua
penyebab yang berhubungan dengan suatu permasalahan.

15
Setelah didapatkan faktor-faktor penyebab masalah selanjutnya ditentukan
prioritas faktor penyebab masalah dengan menggunakan teknik kriteria
matriks. Untuk menyusun prioritas masalah ada beberapa indikator yang
sering dipergunakan yaitu:
a. Severity (S) yaitu berat tingginya masalah yang dihadapi, serta
seberapa jauh akibat yang ditimbulkan oleh masalah tersebut.
b. Prevalence(P) yaitu jumlah suatu masyarakat yang terkena masalah,
semakin besar maka semakin harus diprioritaskan.
c. Rate of increase (RI) yaitu jumlah kenaikan angka penyakit dalam
periode waktu tertentu.
d. Degree of unmeet need (DU) yaitu adanya keinginan/dorongan besar
dari masyarakat agar masalah tersebut dapat segera diselesaikan.
e. Social Benefit (SB) yaitu sejauh mana keuntungan sosial yang
diperoleh dari penyelesaian masalah tersebut.
f. Public concern (PB) yaitu menyangkut besarnya keprihatinan
masyarakat terhadap suatu masalah.
g. Political climate (PC) yaitu besarnya dukungan politik dari
pemerintah sangat menentukan besarnya keberhasilan penyelesaian
masalah.
h. Importancy(I)yaitu makin penting satu masalah, makin diprioritaskan
masalah tersebut.
i. Technical feasibility (T) yaitu ketersediaan teknologi dalam mengatasi
suatu masalah.
j. Resource availability (R) yaitu menyangkut ketersediaan sumber daya
yang dapat dipergunakan untuk menyelesaikan suatu masalah.

7. Identifikasi alternatif cara pemecahan masalah. Alternatif pemecahan


masalah ini dibuat dengan memperhatikan kemampuan serta situasi dan
kondisi puskesmas.
8. Menentukan prioritas cara pemecahan masalah. Dari berbagai alternatif
cara pemecahan masalah yang telah dibuat, maka akan dipilih satu cara

16
pemecahan masalah (untuk masing-masing penyebab masalah) yang
dianggap paling baik dan memungkinkan.

Pertama ditetapkan nilai efektifitas untuk setiap alternatif jalan keluar,


yakni dengan memberikan angka 1 (paling tidak efektif) sampai angka 3
(paling efektif). Untuk menilai efektifitas jalan keluar, diperlukan kriteria
tambahan sebagai berikut:
a. Besarnya masalah yang dapat di selesaikan (Magnitude). Makin
besarmasalah yang dapatdiatasi, makin tinggi prioritas jalan keluar
tersebut.
b. Pentingnya jalan keluar (Importancy). Pentingnya jalan keluar
dikaitkan dengan kelangsungan masalah. Makin baik dan sejalan
selesainya masalah, makin penting jalan keluar tersebut.
c. Sensitifitas jalan keluar (Vulnerrability). Sensitifitas dikaitkan dengan
kecepatan jalan keluar dalam mengatasi masalah, makin cepat
masalah teratasi, makin sensitif jalan keluar tersebut.

Selanjutnya ditetapkan nilai efisiensi (efficiency) untuk setiap alternatif


jalan keluar. Nilai efisiensi biasanya dikaitkan dengan biaya (cost ) yang
diperlukan untuk melaksanakan jalan keluar. Beri angka 1 (biaya
palingsedikit) sampai angka 5 (biaya paling besar). Nilai prioritas (P)
dihitung untuk setiap alternatif jalan keluar. Dengan membatasi hasil
perkalian nilai MxIxV dengan C. Jalan keluar dengan nilai P tertinggi,
adalah prioritas jalan keluar terpilih.

17
BAB IV
GAMBARAN WILAYAH KERJA
PUSKESMAS KAMPUNG SAWAH

4.1 Data Geografis Wilayah Kerja Puskesmas Kampung Sawah


Puskesmas Kampung Sawah berlokasi tepatnya di Jalan Arjuna No.14,
Kelurahan Sawah Lama, Kecamatan Tanjungkarang Timur, Kota Bandar
Lampung. Terdiri dari 5 Kelurahan dengan luas wilayah 239,3 ha.

Gambar 3. Peta wilayah administrasi Kecamatan Tanjung Karang Timur

18
Kecamatan Tanjungkarang Timur terdiri dari 5 Kelurahan yaitu:
1. Kelurahan Sawah Lama
2. Kelurahan Sawah Brebes
3. Kelurahan Kebon Jeruk
4. Kelurahan Tanjung Agung
5. Kelurahan Kota Baru.
Topografi di wilayah kerja Puskesmas Kampung Sawah pada umumnya
adalah sama dengan sebagian besar wilayah Bandar Lampung yaitu berada di
0,700 mdpl dengan sebagain besar berupa daerah yang landai. Hanya sebagain
kecil yang merupakan daerah perbukitan. Iklim di wilayah ini merupakan
iklim tropis yang memiliki musim kemarau dan musim hujan yang diselingi
oleh musim pancaroba, dengan curahhujan > 100 mm/ bulan di musim hujan
dan < 100 mm/bulan di musim kemarau. Suhu udara maksimum adalah
30,57oC dengan kelembaban udara 89,34 %.

4.2 Data Demografis Wilayah Kerja Puskesmas Kampung Sawah


Jumlah penduduk di wilayah kerja UPT Puskesmas Kampung Sawah di tahun
2017 adalah 38.505 jiwa dengan jumlah penduduk laki-laki 19.202 jiwa dan
jumlah penduduk perempuan 19.303 jiwa.

Umur Harapan Hidup ( UHH ) di Kecamatan Tanjungkarang Timur mengacu


pada UHH Kota Bandar Lampung tahun 2017 adalah 70,55 tahun.

Tabel 5. Data Luas Wilayah, Jumlah Penduduk dan Jumlah KK Di


Wilayah Kerja Puskesmas Kampung Sawah Tahun 2017

LUAS
NO KELURAHAN WLYH JML JML PDDK JUMLAH JUMLAH RATA- RATA
( Ha ) RT L P KK RUMAH JIWA/RUMAH

1 Sawah Lama 20,3 18 2.400 2.444 1.252 1.193 4,6

2 Sawah Brebes 46,0 19 4.036 4.084 1.840 1.682 4,8

3 Kebun Jeruk 25,0 27 3.251 3.258 1.342 1.372 4,7

19
Tanjung
4 13,0 9 1.956 1.852 738 941 4,0
Agung
5 Kota Baru 135,0 36 7.559 7.665 3.228 2.894 5,3

JUMLAH 239,3 109 19.202 19.303 8.400 8.082 4,8

Tabel 6. Data Penduduk Sasaran Puskesmas Kampung Sawah Tahun


2017
NO KELURAHAN S S KB TJ KT.BARU TOTAL
LAMA BREBES JERUK AGUNG
1 JML PDDK 15.224 38.505
4.844 8.120 6.509 3.808
2 BAYI 273 691
87 146 117 68
3 BALITA 1.378 3.486
439 735 589 345
4 ANBAL 1.105 2.795
352 589 472 277
5 BATITA 816 2.064
260 435 349 204
6 BADUTA 544 1.375
173 290 232 136
7 BBLR 29 76
10 16 13 8
8 APRAS 1.149 2.906
365 613 491 288
9 REMAJA 2.151 5.438
684 1.147 919 537
10 PUS 2.588 6.545
823 1.380 1.107 647
11 BUMIL 302 766
96 162 130 76
12 BURISTI 61 153
19 32 26 15
13 BULIN 289 731
92 154 124 72
14 BUSUI 546 1.382
174 291 234 137
15 WUS ( 15 - 4.373 11.062
49 th) 1.392 2.333 1.870 1.094
16 USILA ( 60 981 2.480
+Th ) 312 523 419 245
17 LANSIA ( 60- 660 1.669
69 Th) 210 352 282 165

20
18 LANSIA ( 70 147 373
+ Th ) 47 79 63 37
19 LANSIA 299 755
RESTI 95 159 128 74

4.3 Sumber Daya Kesehatan Puskesmas Kampung Sawah


Sumber daya kesehatan bergantung kepada sumber daya manusia atau tenaga
kerja yang ada maupun sumber dana. Berikut adalah tabel perincian mengenai
jumlah tenaga kerja di wilayah kerja Puskesmas Kampug Sawah.

Tabel 7. Sumber Daya Manusia BLUD UPT Puskesmas Kampung Sawah


tahun 2017

NO JENIS YANG STATUS KETERANGAN


KURANG
KETENAGAAN ADA KEPEGAWAIAN
Kepala
1 S2/KM 1 PNS
Puskesmas
2 Dokter Umum 4 1 PNS, 3 Kontrak
3 Dokter Gigi 1 PNS
4 Sarjana/D3
a. Sarjana KM 1 PNS
b. S1 Perawat 0
c. D4 Kebidanan 3 2 PNS, 1 Kontrak
d. Akper 6 4 PNS, 2 Kontrak
e. Akbid 4 3 PNS, 1 Kontrak
f. AKL 1 PNS
g. Akademi Gizi 1 PNS
h. Akademi Analis 2 1 PNS,1Kontrak
i. D3 Gigi 1 T Kontrak
5 TU 1 PNS
6 Perawat ( SPK ) 1 PNS
7 Bidan 0
8 Perawat Gigi 1 PNS
9 Pengelola Obat 1 PNS
10 Pekarya Kesehatan 1 PNS
11 Pembantu perawat 1 PNS
Teanaga
11 Administrasi
2 T Kontrak

12 Cleaning Service 1 T Kontrak


13 Driver 1 T Kontrak
Jumlah 35 0

21
4.4 Sarana Pelayanan Kesehatan Puskesmas Kampung Sawah
Upaya kesehatan dapat berdaya guna dan berhasil bila terpenuhi sumber daya
tenaga, sarana pembiayaan kesehatan dengan seimbang sesuai kebutuhan.

Tabel 8. Sarana Pelayanan Kesehatan di Wilayah Kerja Puskesmas


Kampung Sawah Tahun 2017
NO SARANA KESEHATAN JUMLAH
1 Rumah Sakit Umum Pemerintah 0
2 Rumah Sakit Umum Swasta 0
3 Puskesmas 1
4 Ambulans 1
5 Puskesmas Pembantu 0
6 Posyandu 31
7 Poskeskel 5
8 Posyandu Lansia 6
9 Posbindu 6
10 Balai Pengobatan 3
11 Rumah Bersalin 1
12 Bidan Praktek Mandiri 4
13 Dokter Praktik Perorangan 6
14 Dokter Praktek Bersama 0
15 Apotik 6
16 Toko Obat 2
17 Pengobat Tradisional 10
Jumlah 82

4.5 Pendanaan Pelayanan Kesehatan Puskesmas Kampung Sawah


Sumber daya kesehatan bergantung kepada sumber daya manusia atau tenaga
kerja yang ada maupun sumber dana.

Tabel 9. Sumber Dana Pelayanan Kesehatan di Wilayah Kerja


Puskesmas Kampung Sawah Tahun 2017

22
JUMLAH DANA
NO SUMBER BIAYA
2017 %
1 Dana Kapitasi BPJS-Kesehatan 1214994480 66,9467911
2 BOK 368437500 20,3010867
3 BPJS Lainnya 11990000 0,66065487
4 P2KM 131667000 7,2549162
5 Retribusi 53318000 2,93784792
6 Persalinan 28800000 1,58689411
7 Bunga Bank 5656899,95 0,31169796

JUMLAH TOTAL 100


PENDAPATAN 1814865897

4.6 Visi dan Misi Puskesmas Kampung Sawah


a. Visi Puskesmas
Visi dari UPT Puskesmas Kampung Sawah adalah “Menjadikan
Masyarakat Kecamatan Tanjungkarang Timur Sehat Secara Mandiri “.
b. Misi Puskesmas
Adapun misi yang ditetapkan oleh UPT Puskesmas Kampung Sawah
untuk mencapai Visi tersebut adalah sebagai berikut :
1. Mendorong kemandirian masyarakat untuk hidup sehat.
2. Menyelenggarakan upaya kesehatan dengan mengutamakan upaya
promotif dan preventif.
3. Memelihara dan meningkatkan serta mendorong hidup sehat
individu, keluarga, dan masyarakat.
4. Memberikan pelayanan kesehatan yang profesional dan beretika.
4.7 Upaya Kesehatan Puskesmas Kampung Sawah
Salah satu langkah penting dalam penyelenggaraan pelayanan
kesehatan kepada masyarakat adalah upaya pelayanan kesehatan dasar.
Pelayanan kesehatan dasar yang dilaksanakan secara tepat diharapkan
dapat mengatasi sebagian besar masalah kesehatan yang terjadi di
masyarakat. Pelayanan kesehatan dasar yang dilaksanakan di UPT
Puskesmas Kampung Sawah adalah :

23
I. Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM )
Upaya Kesehatan Masyarakat ( UKM ) adalah uapaya yang ditetapkan
berdasarkan komitmen nasional, regional dan global serta yang mempunyai
daya ungkit tinggi untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.
Program UKM terdiri dari :
1. Upaya Kesehatan Masyarakat Essensial
a. Upaya Promosi Kesehatan
b. Upaya Kesehatan Lingkungan
c. Upaya KIA dan KB
d. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat
e. Upaya Pencegahan dan Pengendalian Penyakit ( P2 )
f. Upaya Perawatan Kesehatan Masyarakat.
2. Upaya Kesehatan Masyarakat Pengembangan
a. Upaya Kesehatan Lansia
b. Upaya Kesehatan Jiwa
c. Upaya Kesehatan Indera
d. Upaya Pelayanan Kesehatan Tradisional Komplementer
e. Upaya Kesehatan Olah Raga
f. Upaya Kesehatan Gigi Masyarakat
g. Upaya Kesehatan Kerja

II.Upaya Kesehatan Perorangan ( UKP ) dan Penunjang


Adalah upaya yang ditetapkan berdasarkan permasalahan kesehatan
yang ditemukan di pasien yang berkunjungke Puskesmas, yaitu :
1. Rawat Jalan
a. Poli Umum
b. Poli Ggi
c. Poli KIA / KB
d. Ruang Tindakan
e. Klinik Konsultasi
2. Laboratorium
3. Farmasi

24
III.Jejaring
Jejaring yang ada di wilayah UPT Puskesmas Kampung Sawah pada
tahun 2017 adalah Bidan Praktek Swasta sejumlah 3 BPS.

4.1 UPAYA KESEHATAN MASYARAKAT ESSENSIAL


4.1.1 UPAYA PROMOSI KESEHATAN
Kegiatan yang dilakukan adalah :
1. Merencanakan kegiatan penyuluhan dan membuat jadwal integrasi
lintasprogram
2. Pelaksanaan Penyuluhan dalam dan luar gedung
3. Penyuluhan pada keluarga / pasien resiko tinggi berintegrasi dengan
Perkesmas
4. Melaksanakan PHBS di UPT Puskesmas Kampung Sawah dan seluruh
wilayah kerjanya
5. Sosialisasi dan pembinaan kepada Jumantik, Kader Posyandu, TOMA,
UKS
6. Pembinaan Desa Siaga
7. Pertemeuan Koordinasi PIS PK
8. Kunjungan Rumah Keluarga Rawan Kesehatan
4.1.2 UPAYA KESEHATAN LINGKUNGAN
Kegiatan dalam terdiri dari :
1. Klinik Sanitasi
2. Pengelolaan Limbah
3. Pemeliharaan Lingkungan & Gedung Puskesmas
Kegiatan luar gedung terdiri dari:
1. Inspeksi Sanitasi TTU
2. Inspeksi Sanitasi TPM
3. Inspeksi Sanitasi Rumah Sehat

4.1.3 UPAYA KIA & KB


Kegiatan yang dilakukan dalam gedung :
1. Pemeriksaan Ibu Hamil

25
2. Deteksi ibu hamil berisiko oleh tenaga kesehatan
3. Cakupan persalinan oleh tenaga kesehatan
4. Pelayanan ibu nifas
5. Pelayanan imunisasi
6. Cakupan Balita
7. Pelayanan balita sakit
8. Pelayanan KB
9. Pemeriksaan IVA / Papsmear
10. Pelayanan Kesehatan Remaja
11. Konsultasi remaja
12. Penjaringan remaja
Kegiatan yang dilakukan diluar gedung :
1. Penjaringan bumil resti
2. Penjaringan bufas resti
3. Penjaringan neonatal rseti
4. Penjaringan bayi resti
5. Kunjungan rumah bumil DO K1-K4
6. Kunjungan Rumah DO KB
7. Kunjungan Rumah balita resti
8. Posyandu Lansia
9. Pemantauan lansia resti
10. Penyuluhan Kesehatan Reproduksi Remaja ke Sekolah
11. Penjaringan kesehatan remaja ke sekolah
12. Koneslor remaja ke sekolah
13. Penyuluhan kesehatan resproduksi bagi catin

4.1.4 UPAYA PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT


Kegiatan dalam gedung terdiri dari :
1. Konsultasi gizi ibu hamil, ibu menyusui, dan balita
2. Konsultasi Gizi penyakit degeneratif
3. Pemantauan Bayi, Balita BGM
4. Distribusi Vitamin A dan Tablet Tambah Darah

26
Kegiatan Luar Gedung terdiri dari :
1. Pendampingan keluarga menuju Keluarga Sadar Gizi
2. Pemantaun Bayi, Balita BGM
3. Posyandu
4. Pemberian Vitamin A di TK dan Paud
5. Distribusi PMT untuk Bumil KEK dan Balita Gizi Kurang
6. PemantauanPTMT Bumil KEK dan Balita Gizi Kurang
7. Pemantauan ASI Eksklusif
8. Penyuluhan dan Tes Garam beryodium
9. Pemberian Tablet Tambah Darah untuk remaja putri
10. Penyuluhan di Klub Prolanis

4.1.5 UPAYA PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT


1. Penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi ( PD3I )
Kegiatan dalam gedung terdiri dari :
1) Penyuluhan manfaat imunisasi dasar pada bayi
2) Pemberian imunisasi TT pada ibu hamil dan Catin
3) Pemberian imunisasi dasar pada bayi
4) Pencatatan dan pelaporan
Kegiatan Luar gedung terdiri dari :
1) Pemberian imunisasi dasar pada bayi di Posyandu
2) Sosialisasi BIAS Campak , DT dan TD di Sekolah Dasar
3) Pelaksanaan BIAS Campak, DT dan TD di Sekolah Dasar
2. P2 Diare
Tujuan dari pencegahan penyakit diare adalah untuk mencegah,
menurunkan kasus diare dan mencegah terjadinya wabah/ KLB.
Kegiatan yang dilaksanakan adalah :
1) Penyuluhan perorangan di Klinik Sanitasi
2) Penyuluhan kelompok di Puskesmas dan Posyandu
3) Penemuan kasus di Puskesmas, Posyandu dan lapangan
4) Pengobatan penderita
5) Pojok Oralit

27
6) Rujukan
3. P2 TB
Penyakit TBC adalah suatu penyakit menular langsung yang
disebabkan oleh bakteri Mycobakterium tuberculosa yang menyerang
terutama pada organ paru, dan bisa juga menyerang organ tubuh lainnya
seperti kelenjar limfe, otak, kulit, tulang. Penyakit TBCdapat
menyebabkan kematian trutama menyerang pada usia produktif( 15 – 50
tahun ) dan anak-anak.
Kegiatan yangdilakukan adalah :
1) Penemuan penderita suspek TB
2) Pemeriksaan sputum
3) Pengobatan
4) Pemeriksaan Kontak
5) Penyuluhan
6) Pencatatan dan Pelaporan
4. P2 ISPA
Tujuan dari Program Pencegahan Penyakit Ispa adalah untuk mencegah,
menurunkan kasus ISPA dan menghindari terjadinya wabah / KLB. Dalam
tatalaksana kasus ISPA adalah penderita ISPA dalam hal ini penderita pneumonia
ringan ditangani di Puskesmas, sementara kasus pneumonia berat dirujuk
keRumah Sakit.
Kegiatan yang dilakukan adalah:
1) Pemeriksaan balita terduga pneumonia
2) Penyuluhan perorangan dan kelompok
3) Pengobatan penderita
4) Kunjungan Rumah
5) Rujukan
6) Pencatatan dan Pelaporan
5. P2 DBD
Penyakit DBD adalah penyakit menular yang dapat dicegah dengan
Pemberantasan Sarang Nyamuk ( PSN ). Penyakit DBD masih merupakan
masalah kesehatan di wilayah UPT Puskesmas Kampung Sawah karena masih

28
selalu ada kasus tiaptahunnya dan sangat berpotensi untuk menjadi wabah
sehingga memerlukan penanganan yang cepat dan tepat.
Kegiatan yang dilakukan :
1) Penyuluhan dalam dan luar gedung
2) Pemberantasan Sarang Nyamuk ( PSN )
3) Pemantauan Jentik Berkala ( PJB )
4) Pemantauan Epidemiologi ( PE ) bila ada kasus
5) Fogging focus pada daerah kasus
6) Pembinaan dan pengawasan kinerja juru pemantau jentik (
Jumantik )
7) Penemuan dan pengobatan kasus
8) Rujukan
9) Pencatatan dan pelaporan
6. P2 Malaria
Kegiatannya :
1) Penyuluhan
2) Pemeriksaan darah kepada ibu hamil
3) Pemeriksaan darah dan pengobatan bila ada kasus
4) Pencatatan dan pelaporan
7. P2 Kusta
Tujuan Program :
a. Menurunkan angka kecacatan akibat penyakit kusta
b. Mencegah ketidak teraturan pengobatan
c. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam penemuan dini
penyakit kusta
Kegiatannya adalah :
1) Penyuluhan dalam dan luar gedung
2) Penemuan kasus dan pengobatan
3) Kunjungan rumah
4) Pemeriksaan kontak
5) Pemeriksaan anak sekolah
6) Pencatatan dan pelaporan

29
8. P2 Infeksi Menular Seksual ( IMS )
Infeksi menular seksual ( IMS ) adalah penyakit infeksi yang
penularannya melalui hubungan seksual dengan pasangan yang
sudahtertular.
Tujuan dari program ini adalah mencegahdan mengurangi
penularan IMS termasuk HIV / AIDS serta mengurangi dampak sosialnya.
Kegiatannya adalah :
1) Penyuluhan dalamdan luar gedung
2) Penemuan penderita
3) Pengobatan penderita
4) Konseling
5) Rujukan
6) Pencatatan dan pelaporan
9. Penyakit Tidak Menular ( PTM )
Hasil RisetKesehatan Dasar ( Riskesdas) tahun 2007 menunjukkan
bahwa dari 10 besar penyebab kematian di Indonesia, 6 diantaranya
tergolong PTM. Stroke merupakan penyebab kematian tertinggi 15,4%,
disusul TBC7,5%, Hipertensi 6,8%, Cidera 6,5%, Perinatal 6,0%, DM
5,7%, Tumor 5,7%, Penyakit Hati 5,2%, Penyakit Jantung Iskemik 5,1%,
dan Penyakit Saluran Pernafasan Bawah 5,1%.
Yang dimaksud dengan PTM Utama adalah :
 Diabetes Mellitus
 Kanker
 Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah
 Penyakit Paru Obstruksi Kronis
 Gangguan akibat kecelakaan dan tindakan kekerasan
10. Perawatan Kesehatan Masyarakat ( Perkesmas )
Perkesmas adalah perpaduan antara keperawatan dan kesehatan
masyarakat dengan dukungan peran serta aktif masyarakat. Mengutamakan
pelayanan promotif dan preventif secara berkesinambungan tanpa mengabaikan
pelayanan kuratif dan rehabilitatif secara menyeluruh dan terpadu, ditijukan
kepada individu, keluarga, kelompok dan masyarakat untuk ikut meningkatkan

30
fungsi kehidupan manusia secara optimal sehingga mandiri dalam upaya
kesehatannya.
Tujuan Program ini adalah meningkatnya kemandirian individu, keluarga,
kelompok/ masyarakat rawan kesehatan untuk mengatasi masalah kesehatnnya
sehingga tercapai derajat kesehatan masyarakat yang optimal.
Sasaran Perkesmas adalah :
1) Individu
2) Keluarga
3) Kelompok resiko tinggi
4) Masyarakat kumuh
Fokus kegiatan Perkesmas :
1) Meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan keperawatan
2) Membimbing dan mendidik individu, keluarga, kelompok
masyarakat untuk menanamkan pengertian, kebiasaan dan perilaku
hidup sehat.
Lingkup Pelayanan :
1) Upaya Kesehatan Masyarkat ( UKM ) dan
2) Upaya Kesehatan Perorangan ( UKP )
Pokok kegiatan
Kegiatan dalam gedung :
1) Asuhan keperawatan terhadap pasien
2) Penemuan kasus baru
3) Penyuluhan
4) Pemantauan keteraturan berobat
5) Dokumentasi keperawatan
6) Rujukan kasus
7) Pencatatan dan pelaporan
Kegiatan luar gedung :
1) Asuhan keperawatan yang membutuhkan tindak lanjut di rumah
2) Asuhan keperawatan keluarga
3) Asuhan keperawatan kelompok khusus
Peran dan fungsi perawat adalah :

31
1) Sebagai penemu kasus
2) Sebagai pemberi pelayanan
3) Sebagai pendidik / penyuluh kesehatan
4) Sebagai koordinator dan kolaborator
5) Sebagai pemberi nasehat
6) Sebagai panutan

4.2 UPAYA KESEHATAN MASYARAKAT PENGEMBANGAN


4.2.1 UPAYA KESEHATAN LANSIA
Pelayanan Kesehatan Lansia adalah pelayanan kesehatan dasar yang
diberikan kepada pra-lansia dan lansia di unit pelayanan kesehatan dasar
Puskesmas dan kelomok lanjut usiayang meliputi :
1. Deteksi dini penyakit degeneratif
2. Konseling kesehatan lansia
3. Senam
4. Pengobatan
5. Rujukan
6. Pencatatan dan Pelaporan

4.2.2 UPAYA KESEHATAN KERJA ( UKK )


Kesehatan kerja menurut menurut ILO dan WHO adalah aspek / unsur
kesehatan yang bertalian erat dengan lingkungan kerja dan pekerjaan yang secara
langsung / tidak langsung dapat mempengaruhi kesehatan tenaga kerja.
Upaya Kesehatan Kerja (UKK ) adalah upaya pelayanan yang diberikan
kepada masyarakat secara minimal dan paripurna meliputi :
1. Peningkatan kesehatan kerja
2. Pencegahan
3. Penyembuhan
4. Pemulihan PAK ( Penyakit Akibat Kerja ), PAHK ( Penyakit
Akibat Hubungan Kerja ),dan KAK ( Kecelakaan Akibat Kerja ).

32
Tujuan UKK adalah terselenggaranyapelayanan kesehatan kerja dasar oleh
Puskesmas di kawasan industri dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan
masyarakat pekerja untuk meningkatkan produktifitas kerjanya.
Kegiatan UKK meliputi :
1. Promosi kesehatan pelayanan kesehatan kerja dasar
2. Pelayanan kesehatan kerja di puskesmas
3. Pelatihan kader
4. Pelayanan rujukan
5. Pencatatan dan pelaporan

4.2.3 UPAYA KESEHATAN GIGI DI SEKOLAH ( UKGS )


Upaya kesehatan gigi di sekolah dilaksanakan di semua Sekolah Dasar di
wilayah kerja UPT Puskesmas Kampung Sawah yang meliputi kegiatan :
Penyuluhan, pemeriksaan kesehatan gigi dan rujukan.

4.3 UPAYA KESEHATAN PERORANGAN


Salah satu tugas puskesmas adalah memberikan pelayanan bagi
perorangan. Upaya Kesehatan Perorangan ( UKP ) merupakan suatu kegiatan
pelayanan kesehatan yang ditujukan untuk peningkatan, pencegahan,
penyembuhan penyakit, pengurangan penderitaan akibat penyakit dan
memulihkan kesehatan perorangan. Adapun kegiatan UKP di UPT Puskesmas
Kampung Sawah meliputi :

4.3.1 POLI UMUM


Puskesmas sebagai fasilitas pelayanan kesehatan tinhkat I berperan
menyediakan pelayanan pemeriksaan kesehatan umum bagi masyarakat. Di UPT
Puskesmas Kampung Sawah, fasilitas pelayanan ini disebut sebagai Poli Umum.
Pelayanan ini meliputi konsultasi, pemeriksaan dan pengobatan untuk keluhan
secara umum, termasuk di dalamnya adalah kasus-kasus yang memerlukan
tindakan. Dalam hal ini UPT Puskesmas Kampung Sawah adalah Puskesmas non
Rawat Inap sehingga tidak ada Unit Gawat Darurat ( UGD ) akan tetapi tersedia

33
Ruang Tindakan yang terpisah namun terhubung dengan Poli Umum. Pelayan
kesehatan lansia juga diberikan di dalam Poli Umum, belum terpisah.

4.3.2 POLI GIGI


Penyakit gigi dan mulut masih merupakan penyakit yang banyak
dikeluhkan oleh masyarakat. Pelayanan kesehatan yang diberikan di Poli Gigi
UPT Puskesmas Kampung Sawah terdiri dari:
1. Konsultasi
2. Pemeriksaan
3. Penambalan
4. Pencabutan
5. Scalling
6. Pemeriksaan Gigi bagi ibu hamil

4.3.3 POLI KESEHATAN IBU, ANAK DAN KB ( KIA/KB)


Pembangunan kesehatan diarahkan untuk meningkatkan kesadaran,
kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang untuk mencapai derajat
kesehatan yang optimal. Perhatian khusus diberikan terhadap peningkatan
kesehatan ibu dan anak meliputi ibu hamil, bayi, balita, ibu nifas. Pelayanan KB
juga diberikan di Poli ini meliputi : KB Pil, Kondom, Suntik, Implant, dan IUD.
Disamping semua pelayanan yang disebutkan di atas, Poli KIA juga
melayani pemeriksaan IVA dan Papsmear.

4.3.4 KLINIK KONSULTASI


Dalam memberikan pelayanan kesehatan yang tidak kalah pentingnya
adalah memberikan edukasi kepada masyarakat khususnya kepada pasien yang
memerlukan konsultasi sehubungan dengan kondisi kesehatan ataupun
lingkungannya. Adapun klinik konsultasi yang tersedia terdiri dari :
1. Klinik Gizi
2. Klinik Sanitasi
3. Klinik Remaja

34
4.4 UPAYA PENUNJANG
4.4.1 LABORATORIUM
Jenis pemeriksaan yang dapat dilakukan di Laboratorium UPT Puskesmas
Kampung Sawah meliputi pemeriksaan darah, urine, dan sputum.
4.4.2 FARMASI
1. Gudang Obat
Kegiatan yang dilakukan :
1) Mengamprah obat setiap 3 bulan sekali ke Gudang Farmasi
berdasarkan pemakaian dan kebutuhan
2) Setelah obat datang, obat disimpan dalam gudang dan dicatat pada
buku penerimaan obat, kartu stok obat,buku penerimaan dan
pengeluaran obat
3) Obat disimpan menurut jenis dan kegunaan obat
4) Untuk Poskeskel pengamprahannya juga diberikan setiap 3 bulan
sekali sesuai dengan obat yang dipakai dan kunjungan pasien
5) Obat yang dikeluarkan langsung dibukukan pada buku penerimaan
dan pengeluaran serta pada kartu stok obat
6) Setiap akhir bulan mengkompilasi seluruh penggunaan obat dan
sisa obat
7) Membuat laporan setiap bulan sekali dengan menggunakan
blangko LPLPO
8) Membuat tabel obat pemakaian 10 obat terbanyak
2. Apotek
Kegiatan yang dilaksanakan :
1) Merencanakan kebutuhan obat
2) Menerima resep
3) Menyiapkan obat sesuai dengan resep
4) Memberikan obat pada pasien
5) Membuat rekap harian pemakaian obat
6) Mencatat pada register bulanan
7) Membuat laporan bulanan
8) Pemberian Informasi Obat ( PIO ) kepada pasien

35
4.8 Alur Pelayanan di Puskesmas
Jika berkunjung ke pusat pelayanan kesehatan masyarakat (puskesmas)
terdekat, tentu ada perbedaan alur pelayanan yang harus diikuti, khususnya
antara puskesmas rawat jalan dan puskesmas rawat inap (perawatan).
Perbedaan utama alur pelayanan tergantung pada kasus yang bersifat darurat
(emergency) seperti: serangan penyakit akut, kecelakaan lalulintas. Kondisi
seperti ini kemungkinan tidak mengikuti alur baku, bisa langsung menuju
ruang gawat darurat atau ruang tindakan yang terdapat di puskesmas. Bila
keadaannya normal dan wajar saja, maka pada umumnya, pengunjung
puskesmas seperti pada puskesmas harus mengikuti prosedur alur pelayanan
standar rawat jalan, seperti paparan ringkas berikut ini:
a. Mendaftarkan identitas pasien di ruang loket/kartu
Pengunjung harus mendaftarkan diri di loket/kartu agar tercatat dalam
kartu kunjungan pasien, dengan menunjukkan kartu identitas (KTP, askes,
jamkesmas) yang masih berlaku
b. Menunggu giliran panggilan di ruang tunggu
Pengunjung dipersilakan menuju ruang tunggu puskesmas, menanti giliran
panggilan pelayanan yang diperlukan
c. Menuju ruang periksa pelayanan rawat jalan
Setelah mendapatkan giliran dipanggil oleh petugas, pasien diarahkan
langsung menuju tempat pemeriksaan dokter (poli umum atau poli gigi)
sesuai keluhan yang dialaminya.
d. Mengambil resep obat di apotek
Pengunjung yang mendapatkan resep obat, setelah diperiksa dokter,
menyerahkan resep ke bagian apotek, kemudian dimohon menunggu untuk
pelayanan obat yang bisa ditebus langsung.
e. Meninggalkan ruangan puskesmas
Para pengunjung mengecek kembali perlengkapan yang dibawa dan
diwajibkan selalu berpartisipasi aktif menjaga kebersihan dan keasrian
ruangan pelayanan dan halaman puskesmas

36
BAB V
HASIL EVALUASI

5.1 Menetapkan Beberapa Tolak Ukur dari Unsur Keluaran


Beberapa tolak ukur penilaian yang digunakan adalah :
1. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1501/MENKES/PER/X/2010
tentang Jenis Penyakit Menular Tertentu Yang Dapat Menimbulkan
Wabah dan Upaya Penanggulangan.
2. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 82 tahun 2014
tentang Penanggulangan Penyakit Menular.
3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
PM.01.11/MENKES/591/2016 mengenai tatalaksana Pemberantasan
Sarang Nyamuk (PSN) 3M Plus dengan Gerakan Satu Rumah Satu
Jumantik (Juru Pemantau Jentik).
4. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 50 Tahun 2017
Tentang Standar Baku Mutu Kesehatan Lingkungan Dan Persyaratan
Kesehatan Untuk Vektor Dan Binatang Pembawa Penyakit Serta
Pengendaliannya.

5.2 Menentukan Satu Tolak Ukur yang Akan Digunakan


Langkah awal untuk dapat menentukan adanya masalah dari pencapaian hasil
output adalah dengan menetapkan beberapa tolak ukur atau standar yang
ingin dicapai. Nilai standar atau tolak ukur ini dapat diperoleh dari Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 82 tahun 2014 tentang
Penanggulangan Penyakit Menular

37
5.3 Membandingkan Pencapaian Keluaran Program dengan Tolak Ukur
Keluaran
Proses identifikasi masalah dilakukan secara bertahap, dimulai dari keluaran
(output) program kerja puskesmas, kemudian apabila ditemukan adanya
kesenjangan antara tolak ukur dengan data keluaran tersebut maka harus dicari
kemungkinan penyebab masalah pada unsur masukan (input, proses, atau
lingkungan). Identifikasi masalah dimulai dengan melihat adanya kesenjangan
antara pencapaian. Hasil pencapaian Program Upaya pencegahan dan
Pemberantasan Penyakit Menular.

Tabel 11. Hasil Pencapaian


Target (%) Capaian Masalah
No. Indikator
(%)
DBD
 Angka Penemuan Kasus 80 100 -
DBD
1
 Angka Penderita DBD 100 100 -
ditangani
 Angka Bebas Jentik (ABJ) 95 78 +
TB Paru
 Proporsi pasien TB BTA + 65 54 +
diantara semua pasien TB
paru
2  Convertion Rate ( CR) 80 97 -
 Angka kesembuhan (Cure
Rate) 85 85 -

Dari data yang ada terdapat dua masalah yang ditemukan pada program upaya
pencegahan dan pemberantasan penyakit menular yang terdiri dari:
a. ABJ DBD, tidak mencapai target 95%
Angka Bebas Jentik pada Puskesmas Kampung Sawah belum mencapai
target 95 %, berikut dijelaskan dalam tabel .
Tabel . Angka Bebas Jentik Puskesmas Kampung Sawah tahun 2017
NO KELURAHAN SASARAN DIPERIKSA BEBAS JENTIK
AEDES
JMLH % JMLH %
1 Sawah Lama 1.193 400 33,5 360 90

38
2 Sawah Brebes 1.682 560 33,3 466 83
3 Kebun Jeruk 1.372 480 35,0 349 73
4 Tanjung Agung 941 320 34,0 270 84
5 Kota baru 2.894 960 33,2 681 71
Jumlah 8.082 2.720 33,7 2.126 78

Dari tabel di atas terlihat bahwa rumah yang bebas jentik masih di
bawah target yaitu hanya tercapai 78 % dari target > 95 %.

Angka Bebas Jentik Puskesmas Kampung Sawah 2017

Sawah Lama
100
80
60
40
Kota Baru Sawah Brebes
20
0 ABJ (%)

Tanjung Agung Kebun Jeruk

Gambar. Angka Bebas Jentik Puskesmas Kampung Sawah 2017

b. Proporsi pasien TB BTA + diantara semua pasien TB paru, tidak mencapai


target 65 %
Tabel. Cakupan TB Paru tahun 2017
NO KELURAHAN SUSPEK BTA BTA Proporsi TB Paru
+ - BTA (+) diantara
semua pasien TB
paru %
1 Sawah Lama 61 4 3 57
2 Sawah Brebes 141 8 8 50
3 Kebon Jeruk 106 4 5 44

39
4 Tanjung 85 6 4 60
Agung
5 Kota Baru 104 12 9 57
6 Luar Wilayah 122 13 11 54
Jumlah 619 47 40 54

Dari tabel di atas terlihat bahwa proporsi pasien TB BTA + diantara


semua pasien TB paru masih di bawah target yaitu hanya tercapai 54 % dari
target 65 %.

Proporsi pasien TB BTA + diantara semua pasien TB


Puskesmas Kampung Sawah tahun 2017
Sawah Lama
60
50
40
Luar Wilayah 30 Sawab Brebes
20
10
Proporsi
0
TB BTA +

Kota Baru Kebon Jeruk

Tanjung Agung

Gambar. Proporsi pasien TB BTA + diantara semua pasien TB paru Puskesmas


Kampung Sawah 2017

5.4 Menetapkan Prioritas Masalah


Pada evaluasi program upaya pencegahan dan pemberantasan penyakit
menular setelah membandingkan pencapaian program dan target sasaran
program, masalah yang ditemukan terdapat dua masalah yang ditemukan pada
program kasus DBD dan TB. Masalah ini ditegakkan karena adanya
perbedaan antara target sasaran dengan capaian.

40
Tabel 12. Penentuan prioritas masalah metode USG
No Masalah Urgency Seriousness Growth Total
Angka Bebas Jentik 3 4 4 48
1
DBD
Proporsi pasien TB 2 4 4 32
2 BTA + diantara semua
pasien TB paru

Berdasarkan tabel masalah yang terdapat pada program upaya pencegahan


dan pemberantasan penyakit menular dikarenakan tidak tercapainya target
terdiri dari ABJ DBD jumlah skor 48 dan proporsi TB BTA (+) skor 32
sehingga masalah yang menjadi prioritas untuk diselesaikan dalam laporan ini
adalah terkait Angka Bebas Jentik DBD.

Pada dasarnya dari kelima kelurahan yang berada di wilayah kerja puskesmas
Kampung Sawah harus dilakukan intervensi, namun untuk menentukan
prioritas masalah dari kelima kelurahan tersebut harus dilakukan dengan
perhitungan metode USG.

Tabel. Matriks pemecahan masalah ABJ per kelurahan dengan metode USG
No Masalah U S G Total
1 Sawah Lama 2 2 2 8
2 Sawah Brebes 2 3 2 12
3 Kebun Jeruk 2 3 3 18
4 Tanjung Agung 2 3 2 12
5 Kota Baru 3 4 4 27

Berdasarkan hasil dari jaringan laba-laba yang telah dibuat maka prioritas
masalah terdapat pada kelurahan Kota Baru, sehingga perlu dilakukan
intervensi karena pada kelurahan tersebut menempati nilai Angka Bebas
Jentik yang paling rendah.

5.5 Membuat Kerangka Konsep dari Masalah yang Diprioritaskan


Untuk mempermudah identifikasi faktor penyebab masalah program upaya
pencegahan dan pemberantasan penyakit menular terkait ABJ di Puskesmas

41
Kampung Sawah diperlukan kerangka konsep dengan menggunakan
pendekatan sistem.

Tenaga kesehatan
yang masih kurang
terlatih
(Input)

Penetapan, pelaporan dan Kurang nya


pelaksanaan program ABJ sosialisasi dan
masih kurang maksimal promosi kesehatan
(Proses) (Proses)

Angka Bebas Jentik yang Kurang nya


rendah yaitu 78% dari 95% keaktifan kader
target dan ketua RT
(Output) (Proses)

Rendah nya status Jumlah penduduk Banyaknya tempat


pendidikan, sosial dan yang banyak dalam penampungan air
ekonomi masyarakat satu kelurahan hujan
(Lingkungan) (Lingkungan) (Lingkungan)

Gambar 6. Kerangka Konsep

42
5.6 Identifikasi penyebab masalah
Setelah mengetahui prioritas masalah maka dibuat identifikasi penyebab
masalah dengan menggunakan diagram fishbone

Money Method Man


Kurangnya
kesadaran
masyarakat untuk
Kurang nya
Pendataan hanya komunikasi ikut serta program
Dana yang minim berdasar sampel, dan parisipasi PSN
untuk kader yang belum RT dan Kader
lebih banyak keseluruhan dalam Banyaknya warga
rumah sosialisasi dan dalam 1 kelurahan
pencegahan sehingga sosialisasi Menurunnya
dbd kurang terjangkau Angka Bebas
Jentik yaitu 78%
Kurangnya dari target 95 %
Optimalisasi Kepadatan
media
kader ABJ penduduk,
Kurang keaktifan promosi
berkala kurang letak geografis
ketua RT dalam tentang 3M
menggerakkan Plus di
masyarakat untuk tempat umum Mayoritas
ikut serta program penduduk yang
PSN masih
menampung air
Machine Material hujan untuk
sumber air

Dari diagram fishboneGambar


di atas,7.masih
Diagram fishbone
perlu mencari masalah-masalah yang
paling memiliki peranan dalam mencapai keberhasilan program. Dengan
menggunakan model teknik kriteria matriks pemilihan prioritas dapat dipilih
masalah yang paling dominan.

Tabel 13. Teknik Kriteria Matriks Pemilihan Prioritas Penyebab Masalah


I Jumlah
No Daftar Masalah T R
P S RI DU SB PB PC IxTxR
1 kurangnya kesadaran
dan parsitisipasi
masyarakat dalam
menjaga lingkungan 4 4 4 4 4 4 2 4 4 416
bersih dan bebas
jentik dan mengikuti
program PSN

2 Banyaknya warga 4 4 3 3 3 3 3 3 4 276


dalam 1 kelurahan
sehingga sosialisasi
kurang terjangkau

43
3 Kurang nya 2 2 3 2 3 3 2 3 2 102
komunikasi dan
parisipasi RT dan
Kader dalam
sosialisasi dan
pencegahan dbd

4 Pendataan hanya 3 3 3 2 3 3 3 4 4 320


berdasar sampel,
belum keseluruhan
rumah

5 Dana yang minim 2 3 3 2 3 2 2 3 3 153


untuk kader yang
lebih banyak

6 Optimalissi kader 4 4 4 3 4 3 2 4 4 384


ABJ kurang

7 Kurang keaktifan
ketua RT 3 3 3 4 4 3 2 4 4 352

8 Kurangnya media 3 2 3 2 3 2 2 4 4 272


promosi tentang 3M
Plus di tempat umum

9 Kepadatan 4 4 3 2 2 3 4 3 2 132
penduduk, letak
geografis

10 Mayoritas penduduk 4 4 4 4 3 3 1 4 4 368


yang masih
menampung air
hujan untuk sumber
air

Keterangan :
P : Prevalence (besarnya masalah)
S : Severity (akibat yang ditimbulkan oleh masalah)
RI : Rate of Increase (kenaikan besarnya masalah)
DU : Degree of Unmeet-need (derajat keinginan masyarakat yang tidak
dipenuhi)
SB: Social Benefit (keuntungan social karena selesainya masalah)
PB : Public Concern (Rasa prihatin masyarakat terhadap masalah)

44
PC : Political Climate (suasana politik)
I :Importancy, yaitu makin penting satu masalah, makin diprioritaskan
masalah tersebut.
T : Technical feasibility, yaitu makin layak teknologi yang tersedia dan yang
dapat dipakai untuk mengatasi masalah, makin diprioritaskan masalah
tersebut.
R : Resource ability, yaitu makin tersedia sumber daya yang dapat dipakai,
seperti tenaga, dana, dan sarana untuk mengatasi masalah, makin
diprioritaskan masalah tersebut.

Setelah dilakukan pemilihan prioritas penyebab masalah menggunakan teknik


kriteria matriks, didapatkan penyebab masalah tertinggi dari kurangnya
kesadaran masyarakat untuk ikut serta program Pemberantasan Sarang Nyamuk
(PSN) dimungkinkan karena masyarakat Kota Baru mayoritas masih sering
menampung air hujan di dalam gentong air sebagai sumber air di rumah dan
juga masih ada warga yang menjadikan jentik nyamuk sebagai mata
pencaharian.

45
BAB VI
ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH

6.1 Menyusun Alternatif Pemecahan Masalah


Angka bebas jentik yang belum mencapai target di atas 95% dapat disebabkan
oleh berbagi faktor. Faktor yang memiliki peran penting dalam Angka Bebas
Jentik di Puskesmas Kampung Sawah didapat dari matriks adalah :

1. Kurangnya kesadaran masyarakat untuk ikut serta program PSN


2. Kurangnya partisipasi tokoh masyarakat dan kader terhadap pencegahan
dan sosialisasi DBD
3. Topografi lingkungan yang luas dan padat penduduk
4. Kurangnya kegiatan kebersihan bersama secara terjadwal dalam menjaga
kebersihan lingkungan bebas jentik.
5. Kurangnya optimalisasi kader program ABJ
6. Kurangnya keaktifan ketua RT dalam mengikuti program ABJ dan
sosialisasi nya
7. Kurangnya dana khusus untuk kegiatan kebersihan lingkungan di
Kelurahan Kota Baru
8. Kurangnya media promosi 3M di tempat-tempat umum
9. Pendataan hanya berdasarkan sampel bukan keseluruhan rumah
10. Mayoritas penduduk yang masih menampung air hujan untuk sumber air

Berdasarkan faktor penyebab masalah yang telah didapat, kemudian


dilakukan pemilihan alternatif pemecahan masalah pada masalah yang
memiliki jumlah prioritas masalah terbesar yaitu kurangnya perilaku
masyarakat dalam menjaga lingkungan rumah terhadap pencegahan DBD
dikarenakan kurangnya kegiatan kebersihan bersama secara terjadwal dalam

46
menjaga kebersihan lingkungan bebas jentik. Beberapa alternatif pemecahan
masalah yang dapat dilakukan sebagai berikut:

Tabel 9. Alternatif Pemecahan Masalah

Masalah Penyebab Alternatif

Rendahnya kurangnya kesadaran  Membina kader dan tokoh


Angka Bebas dan parsitisipasi masyarakat mengenai PSN,
Jentik. masyarakat dalam agar dapat menggerakan
menjaga lingkungan masyarakat untuk lebih
bersih dan bebas jentik memperhatikan lingkungan
dan mengikuti  Rutin melaksanakan
program PSN penyuluhan mengenai DBD
dan pemberantasan sarang
nyamuk
 Rutin melaksanakan kegiatan
membersihkan lingkungan
seminggu sekali secara
terjadwal dalam menjaga
kebersihan lingkungan bebas
jentik.
 Mengoptimalkan program 1
rumah 1 jumantik
 Memberikan sosialisasi
mengenai dampak tidak
dilakukannya 3M plus terhadap
kesehatan
 Bekerja sama dengan pembuat
peraturan seperti camat terkait
dengan kewajiban setiap
perwakilan keluarga untuk
hadir pada acara penyuluhan
kesehatan

47
6.2 Menentukan Prioritas Pemecahan Masalah

Tabel 10. Prioritas Pemecahan Masalah

No Daftar Alternatif Jalan Efektivitas Efisiensi Jumlah


Keluar
M I V C (MIV/C)

1. Membina kader dan tokoh 3 2 3 2 9


masyarakat mengenai PSN,
agar dapat menggerakan
masyarakat untuk lebih
memperhatikan lingkungan

2. Rutin melaksanakan 3 3 2 2 9
penyuluhan mengenai DBD dan
pemberantasan sarang nyamuk

3 Rutin melaksanakan kegiatan 3 4 3 1 36


membersihkan lingkungan
seminggu sekali secara
terjadwal dalam menjaga
kebersihan lingkungan bebas
jentik disertai sosialisasi
4 Memberikan sosialisasi 3 3 3 2 18
mengenai dampak tidak
dilakukannya 3M plus terhadap
kesehatan
5 Mengoptimalkan 1 rumah 1 3 3 3 2 18
jumantik

6 Bekerja sama dengan pembuat 2 2 3 2 8


peraturan seperti camat terkait
dengan kewajiban setiap
perwakilan keluarga untuk
hadir pada acara penyuluhan
kesehatan yang diadakan baik
oleh warga ataupun puskesmas.

48
Keterangan:

M : Magnitude, yaitu besarnya masalah yang dilihat dari morbiditas dan


mortalitas

I : Importance, yang ditentukan oleh jenis kelompok penduduk yang


terkena masalah/penyakit

V : Vulnerability, yaitu ada/tersedianya cara-cara pencegahan dan


pemberantasan masalah yang bersangkutan.

C : Cost, yaitu biaya yang diperlukan untuk menanggulangi masalah


tersebut.

Efektifitas (MIV) skor 1-5 Efisiensi skor 1-3


1 : Tidak berpengaruh 1 : Sangat efisien
2 : Kurang berpengaruh 2 : Cukup efisien
3 : Cukup berpengaruh 3 : Kurang efisien
4 : Berpengaruh

5 : Sangat berpengaruh

Berdasarkan alternatif jalan keluar dengan menggunakan ”Criteria Matrix


Technic” dengan memperhatikan efektifitas jalan keluar seperti besarnya
masalah yang dapat diselesaikan (magnitude), pentingnya jalan keluar
(importancy), sensitifitas jalan keluar (vulnerability), dan efisiensi jalan keluar
maka didapatkan prioritas jalan keluar yang pertama adalah dengan cara rutin
melaksanakan kegiatan membersihkan lingkungan terutama tempat
penampungan sumber air seminggu sekali secara terjadwal juga disertai dengan
sosialisasi terkait penyakit DBD dan pencegahannya.

49
BAB VII
KESIMPULAN DAN SARAN

7.1 KESIMPULAN
1. Berdasarkan Evaluasi Program Angka Bebas Jentik di Puskesmas
Kampung Sawah selama tahun 2017, masalah yang didapatkan adalah
tidak tercapainya angka bebas jentik menurut target di atas 95% yang pada
kenyataannya hanya 78%.
2. Penyebab masalah dari Program Angka Bebas Jentik di Puskesmas
Kampung Sawah bulan Januari-Desember 2017 adalah kurangnya
kesadaran dan partisipasi masyarakat dalam menjaga lingkungan bersih
bebas jentik dan mengikuti program PSN 3M
3. Altematif pemecahan masalah bagi pelaksanaan Angka Bebas Jentik di
Puskesmas Kampung Sawah bulan Januari-Desember 2017 antara lain
dengan cara rutin melaksanakan kegiatan membersihkan lingkungan
terutama tempat penampungan sumber air mengikuti program PSN 3M
seminggu sekali secara terjadwal juga disertai dengan sosialisasi terkait
penyakit DBD dan pencegahannya.

7.2 SARAN
Adapun saran yang dapat diberikan pada masalah tersebut adalah :
1. Menggalakkan gerakan jumat bersih untuk ikut serta program PSN dengan
membersihkan lingkungan dan rumah masyarakat sendiri yang dimulai
dari 3M plus untuk mengurangi angka bebas jentik. Harapan dari gerakan
ini, masyarakat dapat peran serta membantu memberantas tingginya angka
bebas jentik dan dapat mengeratkan tali silaturahmi antar keluarga
sehingga jika terjadi suatu penyakit dapat dengan mudah diketahui.
2. Puskesmas Kampung Sawah sudah menjalankan program 1 rumah 1
jumantik pada tahun 2018 ini, namun program tersebut belum sepenuhnya

50
disosialisasikan dan dilaksanakan oleh seluruh masyarakat, oleh karena itu
diperlukan sosialisasi lebih lanjut terutama pada RT selaku tokoh
masyarakat dan juga dapat dilakukan pembagian leaflet terkait program.

51
DAFTAR PUSTAKA

Candra, A. 2010. Demam Berdarah Dengue: Epidemiologi, Patogenesis dan


Faktor Risiko Penularan. Aspirator. 2(2):110- 119.

Dinas Kesehatan Lampung. 2016. Profil Dinas Kesehatan Provinsi Lampung


Tahun 2015. Bandar Lampung: Dinkes Lampung.

Dinas Kesehatan Lampung. 2016. Rencana Strategis 2015-2019. Bandar


Lampung: Dinkes Lampung.

Dirjen P2P. 2016. PetunjukTeknisImplementasi 3M Plus denganGerakan 1


Rumah 1 Jumantik. Jakarta: Kemenkes RI.

Hadinegoro SRH, dkk. 2004. Tata Laksana Demam Berdarah Dengue di


Indonesia. Jakarta ; Departemen Kesehatan

International Care Hospital for Children. 2016. Demam Berdarah Dengue:


diagnosis dan tatalaksana.

Kemenkes. 2010. DemamBerdarah Dengue. Jakarta: Kemenkes RI.

Kemenkes. 2017. DemamBerdarah Dengue. Jakarta: Kemenkes RI.

Nainggolan F. 2007. Epidemiology and Clinical Pathogenesis of Dengue in


Indonesia; presented at Seminar on Management of Dengue Outbreaks.
Jakarta: UI.

Sudarmo SPS, Garna H, Hadinegoro SRS, Satari HI. 2008. Buku Ajar Infeksi dan
Pediatri Tropis. Jakarta : bagian ilmu kesehatan anak FKUI

Suharti C. Dengue Hemorrhagic Fever in Indonesia. 2001. The role of cytocines


in plasma leakage, coagulation and fibrinolysis. Dinsdag : Nijmegen
University Press.

Suwandono et al. 2007. Dengue Virus epidemiology in major cities of Indonesia.


Jakarta: University of Indonesia.

WHO. 2009. Dengue Guidelines for Diagnosis, Treatment, Prevention and


Control. New edition. Geneva.

WHO. 2015. Dengue Haemoragic Fever. Geneva; WHO.

52