Anda di halaman 1dari 5

Tugas : Strategi Komunikasi Terapeutik

Dosen : Ns. Edy Supardi, S.Kep., M.Kep

KOMUNIKASI DALAM KEPERAWATAN 2

(STRATEGI PELAKSANAAN KOMUNIKASI TERAPEUTIK


PADA PASIEN REWEL DENGAN HIPERTERMIA)

OLEH
KELOMPOK F

Faradillah Humairah (NH0117035)

Farila (NH0117036)

Fauzia Intan (NH0117037)

Febrianty (NH0117038)

Febriyensi Paembonan (NH0117039)

Febryani Mahadjani (NH0117040)

Feiby Bidiastuti (NH0117041)

Fenska M. Siahaya (NH0117042)

PROGRAM STUDI S1 ILMU KEPERAWATAN

STIKES NANI HASANUDDIN

MAKASSAR

2019
STRATEGI PELAKSANAAN KOMUNIKASI TERAPEUTIK
PADA PASIEN REWEL DENGAN HIPERTERMIA

A. Pemeran
Perawat 1 : Febryani Mahadjani (NH0117040)
Perawat 2 : Farila (NH0117036)
Pasien : Fauzia Intan (NH0117037)
Ibu Pasien : Fenska M. Siahaya (NH0117042)
Keluarga Pasien: Faradillah Humairah (NH0117035),Febrianty (NH0117038),
Febriyensi Paembonan (NH0117039), Feiby Bidiastuti (NH0117041)

B. Kondisi Pasien
An. R berusia 6 tahun merupakan seorang siswa TK Makassar. An. R
di bawa ibu dan keluarganya datang ke RSUP Wahidin kemarin malam
dengan keluhan demam, sakit kepala, dan rewel terus menerus. Ibu klien
mengatakan anaknya suka jajan sembarangan. Ia juga mengatakan sejak
kemarin malam anaknya sakit kepala. Berdasarkan pemeriksaan yang
dilakukan oleh perawat diperoleh pasien tampak pucat, demam dengan suhu
38.30c, serta tubuh tampak lemah.

C. Diagnosa Keperawatan
Hipetermia berhubungan dengan trauma/penyakit
D. Tujuan
Pemberian kompres hangat bertujuan untuk menurunkan demam agar klien
tidak rewel.

E. Rencana Keperawatan
Setelah diberikan tindakan tindakan keperawatan selama 3x15 menit
diharapkan klien tidak rewel lagi.
F. SP Komunikasi
Strategi pelaksanaan komunikasi dalam pelaksanaan tindakan keperawatan.
1) Fase Orientasi
a. Salam Teraupetik
Perawat : “Selamat pagi”
Ibu Pasien : “Selamat pagi”
Perawat : Perkenalkan kami perawat yang bertugas pada
pagi hari ini, saya Ns. Febryani dan saya Ns. Farila
b. Validasi Data
Perawat 1 : “Apa benar ini dengan adik Fauzia ?”
Ibu Pasien : “Iya sus”
Perawat 2 : “Halo adik, bagaimana kondisi adik Fauzia saat
ini?”
Keluarga Pasien : “Masih sering rewel sus”
Perawat 1 : “Apakah anaknya masih demam?”
Ibu : “Masih sus, demamnya belum juga turun”
c. Kontrak Topik
Perawat 2 : “Baiklah karena adek fauzia masih demam, jadi
kami akan melakukan kompres hangat, adek mau di kompres ? Pake
air nih, biar cepat sembuh ya”
Pasien : Tetap menangis
Ibu Pasien : “Lakukan saja sus dari pada nanti demamnya tidak
turun-turun
d. Waktu
Perwat 1 : “Adek di kompres sekarang ya cumin 15 menit
tidak lama”
Pasien : mengangguk sambil menangis
Keluarga Pasien : “Silahkan sus”
e. Tempat
Perawat 2 : “Kakak kompresnya disini saja ya ?”
Pasien : “Iya, sakit tidak suster ?”
Perawat 2 : “Tidak sakit, cumin di kompres di dahinya adik,
seperti ini, nanti kakak kasih hadiah kalau sudah di kompres”
2) Fase Kerja
a. Persiapan alat :
Baskom berisi air hangat, waslap .
b. Langkah kerja :
a) Cuci tangan
b) Masukkan waslap kedalam baskom berisi air hangat.
c) Peras terlebih dahulu sebelum diletakkan di dahi pasien.
d) Letakkan waslap tadi di dahi pasien.
Perawat 1 : “Bagaimana, tidak sakit kan ?”
Pasien : “Iya, nanti ada hadiahnya kan suster ?”
Perawat 2 : “Iya tapi adik nanti jangan nangis lagi ya ?”
Pasien : “Iya”
Perawat 1 : “Ibu jika waslap sudah dirasa sedikit kering, nanti
masukkan lagi waslap ke dalam baskom berisi air hangat lagi ya.”
Keluarga Pasien : “Iya suster.”
Perawat 2 : “Setelah itu, letakan lagi ke dahi pasien, seterusnya
seperti itu.”
Keluarga Pasien : “Baik suster.”
e) Jika waslap sudah sedikit kering, masukkan lagi waslap ke dalam
baskom berisi air hangat lagi.
f) Lalu letakkan kembali di dahi pasien.
Perawat 1 : Lakukan hingga 15-20 menit ya bu. Jika air di
dalam baskom sudah tidak hangat lagi, ibu boleh menggantinya
dengan yang baru.
Keluarga Pasien : Baik suster nanti kami akan melakukannya.
g) Cuci tangan.
3) Fase Terminasi
a) Evaluasi hasil (Evaluasi Subjektif)
Perawat 2 : “Bagaimana perasaannya adek apa masih demam
dan sakit kepalanya ?”
Pasien : Hanya menggngguk, tapi sudah tidak rewel
Perawat 1 : “Setelah di kompres demamnya sudah mulai turun
ya bu ?
Ibu Pasien : Iya sus, suhu badannya sudah mulai turun. Tidak
sepanas suhu badan yang awal tadi.
Perawat 2 : “Iya bu, setelah dilakukan kompres dengan air
hangat suhu tubuh anak ibu mulai turun. Sekarang suhunya 37oC.
Nanti ibu bisa melakukan mengompres hangat sendiri untuk anak ibu.
Ibu Pasien : Baik suster.
b) Rencana tindak lanjut
Perawat 1 : “Baik bu, kompres hangat itu dilakukan jika suhu
anak ibu terasa demam kembali”
Ibu Pasien : “Iya suster, nanti saya akan lakukan jika suhu anak
saya terasa demam kembal”.
c) Salam terapeutik
Perawat : “Baiklah, tindakan mengompres hangat sudah
selesai dek tidak sakit kan ? Ini hadiahnya jangan nangis lagi ya. Saya
permisi dulu. Terimakasih atas kerja sama ibu dan keluarga.
Assalamualaikum.”
Keluarga Pasien : “Iya suster sama-sama. Waalaikumsalam.”