Anda di halaman 1dari 76

LAPORAN TAHUN TERAKHIR

PENELITIAN DOSEN PEMULA

STUDI OPTIMASI DISTRIBUSI AIR DAERAH IRIGASI SONOSARI


KABUPATEN MALANG DENGAN PROGRAM LINIER

Tahun ke-1 dari rencana 1 tahun

TIM PENGUSUL:
Cynthia Permata Dewi, ST., MT., M.Sc. (NIDN: 0729078602)
Anang Bachtiar, ST., MT. (NIDN: 0703117601)

UNIVERSITAS ISLAM MALANG


November 2018
HALAMAN PENGESAHAN

Judul :
Peneliti/Pelaksana
Naman Lengkap:
Perguruan Tinggi :
NIDN :
Jabatan Fungsional :
Program Studi :
Nomor HP :
Alamat Surel (E-Mail) :
Anggota (1)
Nama Lengkap :
NIDN :
Perguruan Tinggi :
Institusi Mitra (Jika Ada)
Nama Institusi Mitra :
Alamat :
Penanggung Jawab :
Tahun Pelaksanaan :
Biaya Haun Berjalan :
Biaya Keseluruhan :

Malang, …. - ….. - 2018


Mengetahui
Dekan, Ketua,

(Ir. Unusng Lesmanah, MT.) (Cynthia Permata Dewi)


NIP/NIK. 1940200030 NIP/NIK. 142907198632230

Menyetujui,
Ketua LPPM

(Dr. Ir. Masyhuri Machfudz, MP)


NIP/NIK. 189.02.00024

i
RINGKASAN

Semakin meningkatnya jumlah penduduk di Indonesia menimbulkan berbagai


permasalahan diantaranya semakin kompleknya permasalahan ketersediaan air untuk
pemenuhan kebutuhan air. Dengan adanya permasalahan tersebut maka diperlukan
penanganan atau pengelolaan yang baik akan ketersediaan air tersebut. Optimasi
penggunaan air irigasi dimaksudkan sebagai pengaturan debit air di beberapa daerah
sehingga pada waktu tertentu didapat manfaat yang sebesar – besarnya. Manfaat dalam
hal ini yaitu berupa hasil produksi pertanian yang dihasilkan dengan adanya air irigasi
tersebut. Data yang digunakan dalam studi ini adalah data curah hujan, klimatologi, debit,
luas lahan dan data ekonomi yang diambil dari Daerah Irigasi Sonosari. Tujuan utama
yang ingin diperoleh dari studi ini adalah berapa besar keuntungan maksimal yang dapat
diperoleh berdasar luas lahan yang dapat ditanami dengan memanfaatkan ketersediaan
debit yang ada. Keuntungan yang diperoleh dengan menggunakan metode optimasi program linier yang di

tunjang oleh fasilitas solver yang ada pada microsoft excel adalah Rp. 21.986.000.000,- untuk musim
tanam I, Rp. 21.986.000.000,- untuk musim tanam II dan Rp. 18.431.816.639,-untuk
musim tanam III.

Kata kunci : Daerah Irigasi Sonosari, Optimasi, Program Linear

ii
PRAKATA

Puji syukur kehadlirat Allah SWT atas rahmat dan karunia-Nya yang diberikan
kepada umat manusia berupa akal dan kesehatan sehingga penulis dapat menyelesaikan
penelitian ini dengan baik.
Shalawat dan salam, penulis sampaikan kepada nabi Muhammad SAW atas suri
tauladan beliau yang telah membimbing umat manusia dari jalan yang bathil menuju jalan
yang benar.
Penelitian dan pengabdian kepada masyarakat merupakan salah satu bentuk
kinerja dosen dalam upaya memperkaya wawasan ilmu pengetahuan, pembelajaran, dan
mendukung berlangsungnya kontribusi dari dunia akademik untuk masyarakat. Selain itu,
Kemenristekdikti melalui program hibah penelitian dan pengabdian memberikan
kesempatan yang besar kepada pada dosen untuk melaksanakan kegiatan penelitian dan
pengabdian.

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................................... i

RINGKASAN................................................................................................................... ii

PRAKATA ...................................................................................................................... iii

DAFTAR ISI ................................................................................................................... iv

DAFTAR TABEL ........................................................................................................... vi

DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... vii

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................8

1.1 Latar Belakang ....................................................................................................8

1.2 Rumusan Masalah ..............................................................................................8

1.3 Lingkup dan Batasan Penelitian .........................................................................1

BAB II TINJAUAN PUSTAKA .......................................................................................3

2.1 Pengertian Air .....................................................................................................3

2.2 Air Bersih Dan Air Minum .................................................................................3

2.3 Kebutuhan dan Ketersediaan Air Bersih.............................................................3

2.4 Hidrolika Aliran Dalam Sistem Jaringan Pipa .. Error! Bookmark not defined.

2.4.1 Hukum Bernouli ........................................ Error! Bookmark not defined.

2.4.2 Hukum Kontinuitas ................................... Error! Bookmark not defined.

2.5 Unit/Instalasi Pengolahan Air Bersih................ Error! Bookmark not defined.

2.6 Proyeksi Kebutuhan Air Bersih ........................ Error! Bookmark not defined.

2.6.1 Pertumbuhan Jumlah Penduduk ................ Error! Bookmark not defined.

2.6.2 Kebutuhan Air Total .................................. Error! Bookmark not defined.

2.6.3 Kebutuhan Air Harian Maksimum Dan Jam Puncak ..... Error! Bookmark
not defined.

iv
BAB III TUJUAN DAN MANFAAT PENELITIAN .....................................................26

BAB IV METODE DAN PROSES PENELITIAN ........................................................27

4.1 Metode Penelitian ............................................. Error! Bookmark not defined.

4.2 Studi Kasus .......................................................................................................27

4.3 Metode Pengumpulan Data ............................... Error! Bookmark not defined.

4.4 Metode Analisis Data ........................................................................................28

BAB V HASIL DAN LUARAN YANG DICAPAI ...... Error! Bookmark not defined.

5.1 Kebutuhan Air Dan Pertumbuhan Penduduk.... Error! Bookmark not defined.

5.2 Kebutuhan Air Domestik .................................. Error! Bookmark not defined.

5.3 Kebutuhan Air Non Domestik .......................... Error! Bookmark not defined.

5.4 Kehilangan Air .................................................. Error! Bookmark not defined.

5.5 Kebutuhan Air Total ......................................... Error! Bookmark not defined.

5.6 Kebutuhan Air Harian Maksimum Dan Jam Puncak...... Error! Bookmark not
defined.

5.7 Analisa Perencanaan Sistem Penyediaan Air Bersih ...... Error! Bookmark not
defined.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ......................... Error! Bookmark not defined.

6.1 Kesimpulan ....................................................... Error! Bookmark not defined.

6.2 Saran ................................................................. Error! Bookmark not defined.

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................63

LAMPIRAN ....................................................................................................................64

LAMPIRAN I Instrumen Penelitian ............................................................................64

LAMPIRAN 2 ..............................................................................................................65

LAMPIRAN 3 ..............................................................................................................67

a. Artikel Ilmiah .......................................................................................................67

v
DAFTAR TABEL

Tabel II.1 Konsumsi Air Bersih domestik ....................... Error! Bookmark not defined.
Tabel II.2 Konsumsi Air Bersih Non Domestik .............. Error! Bookmark not defined.
Tabel II.3 Nilai Efisiensi Pompa Intake .......................... Error! Bookmark not defined.
Tabel II.4 Nilai Efisiensi Pompa Distribusi..................... Error! Bookmark not defined.
Tabel II.5 Penentuan Unit Pompa ................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel V.1 Jumlah Penduduk The Araya (Cluster Valley) ............. Error! Bookmark not
defined.
Tabel V.2 Laju Pertumbuhan Penduduk.......................... Error! Bookmark not defined.
Tabel V.3 Proyeksi Jumlah Penduduk The Araya khususnya Cluster Jasmine Valley
......................................................................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel V.4 Kebutuhan Air Domestik Cluster Jasmine Valley........ Error! Bookmark not
defined.
Tabel V.5 Kebutuhan Air Non Domestik The Araya khususnya Cluster Jasmine Valley
......................................................................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel V.6 Kehilangan Air ............................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel V.7 Kebutuhan Air Total ....................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel V.8 Kebutuhan Air Harian Maksimum dan Jam Puncak .... Error! Bookmark not
defined.

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar II.1 Diagram Energi Pada Dua Tempat ............. Error! Bookmark not defined.
Gambar II.2 Aliran Dalam Pipa....................................... Error! Bookmark not defined.
Gambar II.3 Aliran Bercabang ........................................ Error! Bookmark not defined.
Gambar II.4 Pemasangan Pompa Parallel ....................... Error! Bookmark not defined.
Gambar II.5 Pemsangan Pompa Seri ............................... Error! Bookmark not defined.
Gambar II.6 Kurva Operasiona Pompa Pada pemasangan Seri Dan Paralel........... Error!
Bookmark not defined.
Gambar IV.1 Lokasi Perumahan The Araya di Kota Malang ....... Error! Bookmark not
defined.
Gambar IV.2 Site Plan Cluster Jasmine Valley............... Error! Bookmark not defined.
Gambar V.1 Pertumbuhan Penduduk The Araya khususnya Cluster Jasmine Valley
(Tahun 2017-2027) .......................................................... Error! Bookmark not defined.

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Semakin meningkatnya jumlah penduduk di Indonesia menimbulkan berbagai
permasalahan diantaranya semakin kompleknya permasalahan ketersediaan air untuk
pemenuhan kebutuhan air. Dengan adanya permasalahan tersebut maka diperlukan penanganan
atau pengelolaan yang baik akan ketersediaan air tersebut. Hal penting dari segi teknik adalah
terciptanya pengelolaan sistem irigasi yang memperhitungkan pola ketersediaan air dan pola
pemenuhan kebutuhan yang sering bervariasi dalam kurun waktu relatif pendek. Peningkatan
jumlah penduduk menyebabkan meningkatnya kebutuhan akan sumber daya air dan tanah.
Kebutuhan akan lahan pemukiman menyebabkan berkurangnya luas areal pertanian yang
produktif. Di lain pihak kebutuhan akan pangan semakin meningkat sehingga kita diharapkan
dapat mengoptimalkan hasil dari luas lahan yang tersedia.

Optimasi penggunaan air irigasi dimaksudkan sebagai pengaturan debit air di beberapa
daerah sehingga pada waktu tertentu didapat manfaat yang sebesar – besarnya. Manfaat dalam
hal ini yaitu berupa hasil produksi pertanian yang dihasilkan dengan adanya air irigasi tersebut
(Montarcih Lily, 2007:5).

Daerah Irigasi Sonosari merupakan Daerah Irigasi yang pengelolaannya berada pada
Dinas Pengairan Kabupaten Malang. Luas total baku sawah Daerah Irigasi yang dilayani
sebesar 800 Ha. Usaha pengelolaan sumber daya air khususnya di Daerah Irigasi Sonosari
terutama diarahkan pada adanya optimalisasi

8
distribusi pemanfaatan air yang tersedia untuk lahan pertanian yang ada di
dalamnya, disamping itu karena ketersediaan air yang relatif terbatas dan tetap, sedangkan
kebutuhan yang terus meningkat maka diperlukan adanya penentuan kebijakan atau
pengaturan distribusi air yang ada. Berbagai cara dapat dilakukan untuk meningkatkan
pemanfaatan air, salah satunya adalah dengan cara optimasi. Studi ini berusaha
menyajikan suatu alternatif optimasi pemanfaatan air berdasarkan penerapan pola tata
tanam yang sudah ada dan pola tata tanam rencana dengan program optimasi yaitu
program linier.

Kajian penelitian terdahulu yang digunakan sebagai pedoman dalam menyusun


penulisan ini adalah:

1. Penelitian yang dilakukan oleh Indiyah Ayu Nurwidiyanti.


Dalam penelitiannya diperoleh kesimpulan bahwa keuntungan
maksimum didapat dari hasil optimasi dengan pola tata tanam
existing, sedangkan luas lahan maksimal didapat dari hasil
perhitungan dengan menggunakan pola tata tanam alternatif
(Nurwidiyanti Indiyah Ayu, 2006:141).

2. Penelitian yang dilakukan oleh Ranto Hernadi. Dalam


penelitiannya diperoleh kesimpulan bahwa besar kecilnya
kebutuhan air irigasi berdasar pola tata tanam tergantung dari
luasan lahan dan jenis tanaman pada pola tata tanam (Hernadi
Ranto, 2010:151).
1.2 Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dari studi ini adalah:
1. Berapa debit andalan yang ada pada Bendung Sonosari?
2. Berapa kebutuhan air irigasi yang diperlukan untuk masing-masing jenis
tanaman yang dibudidayakan berdasar pola tanam masyarakat?
3. Berapa luas tanaman dan keuntungan maksimal yang didapat dari hasil
optimasi?

1
4. Berapa besar tinggi bukaan pintu pada jaringan irigasi sesuai
pola tanam?
1.3 Lingkup dan Batasan Penelitian
Berdasarkan rumusan masalah tersebut di atas, maka dapat disimpulkan lingkup
pembahasan dalam studi ini adalah:

1. Analisa hidrologi
a. Perhitungan curah hujan efektif.
b. Perhitungan debit andalan.
c. Perhitungan kebutuhan air untuk tanaman.
2. Analisa luas lahan
a. Perhitungan luas lahan maksimal pada tiap musim tanam yang dapat
ditanami.
3. Analisa ekonomi
a. Perhitungan keuntungan hasil pertanian dengan program linier
menggunakan fasilitas Solver pada MS. Excell.

4. Analisa Tinggi Bukaan Pintu


a. Perhitungan tinggi bukaan pintu pada jaringan irigasi sesuai pola tanam.

2
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengelolaan Sumber Daya Air Regional


Pertumbuhan sumber daya air dalam rangka pemenuhan kebutuhan air
mempunyai laju yang sangat cepat seiring dengan cepatnya laju pertumbuhan di segala
bidang. Kenyataan menunjukkan bahwa pertumbuhan pemanfaatan tersebut tidak saja
mengarah pada pemanfaatan fungsi sosial, namun juga pemanfaatan untuk pemenuhan
fungsi ekonomi. Dengan demikian keterpaduan di dalam pengelolaan sumberdaya air
perlu dilakukan dan hal ini memerlukan dukungan ketersediaan perangkat keras maupun
lunak. Beda antara ketersediaan air dengan kebutuhan dan penggunaan dapat
menimbulkan permasalahan yang komplek, dan hal ini diperumit mengingat hubungan
tersebut akan berubah seiring kondisi perubahan dua aspek. Ketersediaan air ditinjau dari
sumberdaya air secara alamiah memiliki multi dimensi yaitu waktu, jumlah, mutu, ruang
dan keandalan. Hubungan air dengan faktor alam akan membentuk ekosistem yang
bersifat unik untuk setiap waktu dan tempat. Dari hubungan ini akan digunakan untuk
menghadapi masalah sehingga didapat penyelesaiannya, dan dapat mengupayakan
teknologi yang tepat serta pengaturan yang baik.
2.2 Irigasi
Irigasi merupakan salah satu aspek yang menonjol dalam aspek-aspek
pengembangan wilayah sungai. Jadi sebagai aspek yang penting, irigasi memegang
peranan yang cukup besar bagi keberhasilan pertanian di negara kita. Irigasi pada
hakekatnya adalah upaya pemberian air kepada tanaman dalam bentuk lengas tanah
sebanyak keperluan untuk tumbuh dan berkembang. Tanaman bila kekurangan air akan
menderita tekanan hingga mati. Oleh karena itu upaya yang dilakukan dalam irigasi
moderen adalah mengendalikan lengas tanah sedemikian rupa sehingga cukup untuk
keperluan tanah. Irigasi sebagai bagian dari suatu pengembangan wilayah sungai juga
tidak terlepas dari upaya peningkatan effisiensi kerja. Apabila kita simak perkembangan
irigasi di Indonesia sudah menyeluruh, serba guna dan terpadu.
2.3 Kebutuhan dan Ketersediaan Air Bersih
Dalam perhitungan curah hujan suatu daerah terdapat beberapa metode yang dapat
digunakan antara lain:

3
1. Metode rerata aljabar
2. Metode Thiessen
3. Metode Isohiet
Curah hujan daerah atau wilayah harus diperkirakan dari beberapa titik
pengamatan stasiun hujan. Untuk menghitung curah hujan daerah dapat digunakan
pendekatan sebagai berikut (Sosrodarsono S dan Takeda K, 2003:51):

1. Daerah dengan luas 250 Ha yang mempunyai variasi topografi yang


kecil, dapat diwakili oleh sebuah alat ukur curah hujan.
2. Daerah dengan luas 250 Ha sampai 50.000 Ha dengan dua atau tiga titik
pengamatan hujan dapat digunakan cara rerata aljabar.

3. Daerah dengan luas 120.000 Ha sampai 500.000 Ha yang mempunyai


titik pengamatan yang tersebar cukup merata dimana data curah hujannya tidak
terlalu dipengaruhi kondisi topografi tersebar, dapat digunakan cara rerata
aljabar. Jika titik pengamatan tidak merata digunakan cara Thiessen.

4. Daerah dengan luas lebih besar dari 500.000 Ha digunakan cara Isohiet.

Berdasarkan data curah hujan selama 10 tahun pada beberapa stasiun curah hujan
yang mewakili Daerah Irigasi Sonosari, dilakukan analisa data curah hujan yang diamati
pada pos stasiun curah hujan (point rainfall) menjadi curah hujan daerah (areal rainfall)
adalah metode Aritmatika dengan persamaan sebagai berikut:

R = 1/n Ri (2.1)


1

R = areal rainfall / curah hujan daerah (mm)


Ri = point rainfall / besarnya curah hujan pada stasiun ke i (mm)
n = jumlah stasiun pengamat

Dalam kajian ini terlebih dahulu akan mengadakan uji konsistensi data yaitu uji
kesesuaian data pada stasiun curah hujan yang akan dipergunakan dengan metode uji
kurva massa ganda melalui hubungan komulatif rerata dari stasiun yang akan diuji

4
(dikoreksi) terhadap stasiun pengamatan lainnya dengan tolok ukur koefisien determinasi,
jika koefisien determinasi nilainya mendekati 100 % dianggap data baik.
Uji Konsistensi Data
Uji konsistensi data adalah uji kesesuaian data curah hujan pada suatu stasiun
hujan. Jika data tidak konsisten diakibatkan oleh berubahnya atau terganggunya
lingkungan di sekitar tempat penakar hujan dipasang, maka seolah-olah terjadi
penyimpangan terhadap trend semula. Terganggunya lingkungan antara lain disebabkan
penakar hujan terlindung oleh pohon, terletak berdekatan dengan gedung tinggi,
pemindahan letak penakar hujan dan sebagainya (Soemarto C.D, 1999:14).
Penyimpangan tersebut dapat diselidiki dengan menggunakan kurva massa ganda seperti
terlihat pada gambar dibawah ini:

Gambar 2.1 Kurva Massa Ganda

Sumber : (Soemarto C.D, 1999:14)

Keterangan:

X = Curah hujan rata-rata beberapa stasiun hujan yang berdekatan (mm)


Y = Curah hujan tahunan rata-rata stasiun hujan yang ditinjau (mm)
ABC = Data konsisten

5
Ketidakkonsistenan data dapat ditunjukkan oleh penyimpangan garisnya dari
garis lurus. Jika terjadi penyimpangan, maka data hujan dari stasiun yang diuji harus
dikoreksi sesuai dengan perbedaan kemiringan garisnya, dengan rumus sebagai berikut:

Hz=Fk * Ho (2.2)

 tan 
Fk =  

tano 

Dengan:

Hz = data hujan yang diperbaiki

Ho = data hujan hasil pengamatan

Fk = faktor koreksi

Tan α = kemiringan garis sebelum ada perubahan

Tan αo = kemiringan garis sesudah ada perubahan


Curah Hujan Efektif
Curah hujan efektif adalah curah hujan yang jatuh pada suatu daerah dan dapat
dipergunakan oleh tanaman untuk pertumbuhannya. Apabila curah hujan yang jatuh
intensitasnya rendah, maka air akan habis menguap dan tidak bisa dipergunakan untuk
pertumbuhan tanaman. Jadi curah hujan efektif ini merupakan sebagian dari curah hujan
yang jatuh pada suatu daerah pada kurun waktu tertentu.

Berdasarkan pengertian diatas maka perlu dibedakan curah hujan efektif dan
curah hujan nyata sebagai berikut:

1. Curah hujan efektif adalah sejumlah curah hujan yang jatuh pada suatu daerah
dan dapat digunakan oleh tanaman untuk pertumbuhannya.

2. Curah hujan nyata adalah sejumlah curah hujan yang jatuh pada suatu daerah
pada kurun waktu tertentu.
6
Dasar perhitungan kebutuhan tanaman, perkolasi dan lain-lain berdasarkan curah
hujan efektif, sedangkan jumlah hujan yang dapat dimanfaatkan oleh tanaman tergantung
dari jenis tanaman tersebut dan jenis tanah. Beberapa proyek irigasi di Indonesia
menentukan curah hujan efektif untuk perencanaan kebutuhan air irigasi dengan
menggunakan persamaan kemungkinan ulangan terjadinya curah hujan tertentu dan
berdasarkan curah hujan harian dari tahun perencanaan dan dapat dihitung dengan
persamaan sebagai berikut:

n
R80 = +1 (2.3)
5

Dengan:

R80 = Curah hujan dengan kemungkinan terjadi 80%

R = Curah hujan

n = Jumlah data curah hujan

1. Curah hujan tahunan selama n tahun diurutkan dari kecil ke besar


2. Dengan persamaan (2.3) didapatkan urutan curah hujan yang diambil sebagai
curah hujan efektif

3. R80 yang didapat merupakan tahun dasar perencanaan


 Curah hujan efektif tanaman padi
Besarnya curah hujan efektif untuk tanaman padi sawah ditentukan dengan
berdasarkan 70 % dari hujan andalan 80 % dengan peluang kegagalan sebesar 20%.
Sedangkan besarnya R80 diperoleh dengan menggunakan Metode Basic Year. Curah
hujan efektif diperoleh dari 70% x R80 per periode pengamatan sehingga persamaannya
adalah sebagai berikut:

Re padi = 0,7 (R80) (2.4)

Dengan:

Re padi = curah hujan efektif untuk padi sawah (mm/hari)


7
R5 = curah hujan rancangan probabilitas 80% (mm)
 2. Curah hujan efektif untuk tanaman palawija
Besarnya curah hujan efektif untuk tanaman palawija dan tebu ditentukan dengan
berdasarkan pada hujan andalan 50 % dengan peluang kegagalan sebesar 50%.
Sedangkan besarnya R50 diperoleh dengan menggunakan Metode Basic Year. Curah
hujan efektif diperoleh dari R50 per periode pengamatan sehingga persamaannya adalah
sebagai berikut:

Re palawija,tebu = (R50) (2.5)

Dengan:

Re palawija,tebu = curah hujan efektif untuk palawija dan tebu (mm/hari)

R50 = curah hujan rancangan probabilitas 50% (mm)

2.4 Kebutuhan Air Irigasi

Irigasi adalah penambahan kekurangan kadar air tanah secara buatan, yaitu
dengan memberikan air yang perlu untuk pertumbuhan tanaman ke tanah yang diolah dan
mendistribusikannya secara sistematis. Pemberian air irigasi yang berlebihan pada tanah
yang diolah dapat merusak tanaman (Sosrodarsono S dan Takeda K, 2003:216). Besarnya
kebutuhan air irigasi harus disesuaikan dengan besarnya masukan (inflow). Adapun
faktor-faktor yang mempengaruhi besarnya kebutuhan air di bangunan pengambilan air
irigasi adalah:

1. Luas daerah irigasi


2. Pola tata tanam yang direncanakan
3. Evapotranspirasi potensial
4. Koefisien tanaman
5. Teknik pengolahan lahan
6. Perkolasi
7. Curah hujan efektif
8. Effisiensi irigasi

8
Kebutuhan air irigasi pada setiap bangunan sadap dan bangunan utama untuk
masing-masing petak tersier dan saluran dihitung berdasarkan persamaan sebagai berikut
(Anonim, 1995:6):

A x NFR
TOR =  tersier (2.6)

Untuk menghitung besarnya kebutuhan air irigasi pada bangunan utama,


menggunakan rumus sebagai berikut:

TOR

DR =  saluran (2.7)

Dengan:

TOR = (Tersierry Offtake Requirement) kebutuhan air irigasi petak tersier

(lt/detik)

DR = kebutuhan air irigasi bangunan utama (lt/dt)

A = luas layanan petak tersier (Ha)

NFR = kebutuhan air netto (lt/dt)



π = effisiensi petak tersier (%)

Evaporasi
Evaporasi adalah berubahnya air menjadi uap dan bergerak dari

permukaan air ke udara. Evaporasi merupakan faktor yang penting dalam studi

tentang pengembangan sumber-sumber daya air. Evaporasi sangat

mempengaruhi debit

sungai, besarnya kapasitas waduk, besarnya kapasitas pompa untuk irigasi,

penggunaan komsumtip (consumptive use) untuk tanaman dan lain-lain.Air

9
akan menguap dari tanah, baik tanah gundul atau yang tertutup oleh tanaman

atau pepohonan, pada permukaan yang tidak tembus air seperti atap dan jalan

raya, air bebas mengalir. Laju evaporasi atau penguapan akan berubah-ubah

menurut warna dan sifat pemantulan permukaan (albedo) dan hal lain juga

akan berbeda untuk permukaan yang langsung tersinari oleh matahari dan

yang terlindungi dari sinar matahari.

Besarnya faktor meteorologi yang mempengaruhi besarnya evaporasi

adalah sebagai berikut (Soemarto C.D, 1999:18):

1. Radiasi matahari

Evaporasi berjalan terus hampir tanpa berhenti di siang hari dan kerap

kali juga di malam hari. Perubahan dari keadaan cair menjadi gas ini

memerlukan energi berupa panas latent untuk evaporasi. Proses evaporasi

akan sangat aktif jika ada penyinaran matahari langsung.

2. Angin

Jika air menguap ke atmosfer maka lapisan batas antara permukaan

tanah dan udara menjadi jenuh oleh uap air sehingga proses penguapan

berhenti. Agar proses tersebut dapat berjalan terus, lapisan jenuh harus

diganti dengan udara kering. Pergantian itu hanya mungkin kalau angin

yang menggeser komponen uap air. Jadi, kecepatan angin memegang

peranan penting dalam proses evaporasi.

10
3. Kelembaban (humiditas) relatif
Faktor lain yang mempengaruhi evaporasi adalah kelembaban relatif

udara. Jika kelembaban relatif naik, maka kemampuan udara untuk

menyerap air akan berkurang sehingga laju evaporasinya menurun.

Penggantian lapisan udara pada batas tanah dan udara dengan udara yang

sama kelembaban relatifnya tidak akan menolong dalam memperbesar laju

evaporasinya.

4. Suhu (temperatur)

Energi sangat diperlukan agar evaporasi berjalan terus. Jika suhu udara

dan tanah cukup tinggi, proses evaporasi berjalan lebih cepat dibandingkan

dengan jika suhu udara dan tanah rendah dengan adanya energi panas yang

tersedia.

Transpirasi
Semua jenis tanaman memerlukan air untuk kelangsungan hidupnya,

dan masing-masing jenis tanaman berbeda-beda kebutuhan airnya. Hanya

sebagian kecil air yang tinggal di dalam tubuh tumbuh-tumbuhan, sebagian

besar dari padanya setelah diserap lewat akar-akar dan dahan-dahan akan

ditranspirasikan lewat bagian tumbuh-tumbuhan yang berdaun (Soemarto

C.D, 1999:19). Transpirasi adalah suatu proses air di dalam tumbuhan

dilimpahkan ke dalam atmosfer sebagai uap air (Subarkah Iman, 1980:39).

Dalam kondisi lapangan tidaklah mungkin untuk membedakan antara

evaporasi dan transpirasi jika tanahnya tertutup tumbuh-tumbuhan. Kedua

proses tersebut (evaporasi dan transpirasi) saling berkaitan sehingga

11
dinamakan evapotranspirasi. Proses transpirasi berjalan terus hampir

sepanjang hari di bawah pengaruh sinar matahari (Soemarto C.D, 1999:19).

Evapotranspirasi
Evapotranspirasi adalah gabungan dari proses penguapan air bebas

(evaporasi) dan penguapan air melalui tanaman (transpirasi) (Suhardjono,

1994:11). Evapotranspirasi merupakan faktor dasar untuk menentukan

kebutuhan air dalam rencana irigasi dan merupakan proses yang penting

dalam siklus hidrologi.

Jumlah kadar air yang hilang dari tanah oleh evapotranspirasi

tergantung kepada:

1. Adanya persediaan air yang cukup (hujan dan lain-lain)

2. Faktor-faktor iklim seperti suhu, kelembaban dan lain-lain

3. Tipe dan cara kultivasi tumbuh-tumbuhan tersebut

Data-data yang diperoleh dari stasiun klimatologi adalah letak lintang,

temperatur rata-rata (t), kecepatan angin rata-rata (U), kecerahan matahari

(n/N) dan kelembaban relatif (Rh). Yang dapat dijelaskan sebagai berikut

(Suhardjono, 1994: 30):

1. Temperatur rata-rata (t)

Rata – rata temperatur udara bulanan di Indonesia berkisar antara 24 –

290 C dan tidak terlalu berbeda dari bulan yang satu dengan bulan yang

lain.

12
2. Kecepatan angin rata-rata (U)

Data kecepatan angin diukur berdasarkan tiupan angin pada ketinggian

200 m diatas permukaan tanah. Dari data pengukuran kecepatan angin di

Indonesia menunjukkan bahwa besarnya kecepatan angin bulanan rata–

rata berkisar antara 0,5 – 4,5 m/dt atau sekitar 2 – 15 km/jam.

3. Kecerahan matahari rata-rata (n/N)


Kecerahan matahari adalah perbandingan antara n dengan N atau disebut

rasio keawanan. Nilai n merupakan jumlah jam nyata matahari bersinar

dalam sehari sedangkan nilai N merupakan jumlah jam potensial matahari

yang bersinar dalam sehari. Untuk daerah khatulistiwa besarnya N adalah

sekitar 12 jam setiap harinya, dan tidak jauh berbeda antara bulan yang

satu dengan yang lainnya. Besar n berhubungan erat dengan keadaan

awan, makin banyak awan makin kecil nilai n. Harga rata–rata bulanan

kecerahan matahari (n/N) di beberapa daerah di Indonesia berkisar antara

30 – 88 %. Di musim kemarau harga (n/N) lebih tinggi dibandingkan

musim penghujan.

4. Kelembaban relatif rata-rata (Rh)

Kelembaban relatif atau relative humidity (RH) yang dinyatakan dalam

prosentase (%) merupakan perbandingan tekanan uap air dengan tekanan

uap air jenuh. Data pengukuran di Indonesia menunjukkan besarnya

kelembaban relatif rata–rata berkisar antara 65 – 84 %. Hal ini

menunjukkan bahwa Indonesia memiliki daerah dengan kelembaban

13
relatif yang tinggi. Pada musim penghujan (Oktober – Maret) kelembaban

relatif lebih tinggi daripada musim kemarau (April – September).

Dalam menghitung besarnya evapotranspirasi kita bisa menggunakan

beberapa rumus empiris seperti Penman, Thornthwaite, Blaney-Criddle, Ture-

Langbein-Wunt. Dalam penyelesaian studi ini untuk menghitung besarnya

evapotranspirasi digunakan rumus Penman Modifikasi untuk perhitungan

pada daerah-daerah di Indonesia (Suhardjono, 1994:54). Rumus yang

digunakan adalah sebagai berikut:

Eto = c . Eto* (2.8)

Eto = W(0,75Rs – Rn1) + (1-W).f (u).(ea-ed) (2.9)

Dengan:

Eto = evapotranspirasi potensial (mm/hari)

C = angka koreksi penman

W = faktor yang berhubungan dengan suhu dan elevasi.

Rs = radiasi gelombang pendek, dalam setahun evaporasi ekivalen

(mm/hari).

= (0,25 + 0,54 n/N).R

R = radiasi gelombang pendek yang memenuhi batas luar atmosfer atau

angka angot (mm/hari).

Rn1 = radiasi bersih gelombang panjang (mm/hari).

= f(t).f(d).f(n/N)

4
f(t) = fungsi suhu =  . Ta
14
0,5
f(d) = fungsi tekanan uap = 0,344 – 0,44 . d
f(n/N) = 0,1 + 0,9n/N

f(u) = fungsi kecepatan angin pada ketinggian 2,00m (m/dt).

= 0,27 (1+u/100)

 = perbedaan tekanan uap jenuh dengan tekanan uap sebenarnya.

d = *RH.

RH = kelembaban udara relatif (%)

Penentuan nilai evaporasi potensial dan nilai evapotranspirasi potensial


memerlukan data-data yang terukur. Berikut ini adalah tabel harga Runtuk Indonesia
pada koordinat (5˚LU s/d 10˚LS) atau disebut juga sebagai angka angot dan tabel
hubungan antara suhu (t), tekanan uap jenuh (), faktor suhu dan elevasi (W) serta fungsi
suhu f(t).
Tabel 2.1 Hubungan (t) dengan (), (W) dan f(t)

Suhu (˚c)
(mbar) W f(t)
(t)

24,0 29,85 0,735 15,40


24,2 30,21 0,737 15,45
24,4 30,57 0,739 15,50
24,6 30,94 0,741 15,55
24,8 31,31 0,743 15,60
25,0 31,69 0,745 15,65
25,2 32,06 0,747 15,70
25,4 32,45 0,749 15,75
25,6 32,83 0,751 15,80
25,8 33,22 0,753 15,85

15
26,0 33,62 0,755 15,90
26,2 34,02 0,757 15,94
26,4 34,42 0,759 15,98
26,6 34,83 0,761 16,02
26,8 35,25 0,763 16,06
27,0 35,66 0,765 16,10
27,2 36,09 0,767 16,14
27,4 36,50 0,769 16,18
27,6 36,94 0,771 16,22
27,8 37,37 0,773 16,26
28,0 37,81 0,775 16,30
28,2 38,25 0,777 16,34
28,4 38,70 0,779 16,38
28,6 39,14 0,781 16,42
28,8 39,61 0,783 16,46
29,0 40,06 0,785 16,50

(Sumber : Montarcih Lily, 2010)

Tabel 2.2 Harga Runtuk wilayah Indonesia dengan koordinat (5˚LU s/d
10˚LS)

LU LS
Bulan 0
5 4 2 2 4 6 8 10

Jan 13,0 14,3 14,7 15,0 15,3 15,5 15,8 16,1 16,1
Feb 14,0 15,0 15,3 15,5 15,7 15,8 16,0 16,1 16,0
Mar 15,0 15,5 15,6 15,7 15,7 15,6 15,6 15,1 15,3
Apr 15,1 15,5 15,3 15,3 15,1 14,9 14,7 14,1 14,0
Mei 15,3 14,9 14,6 14,4 14,1 13,8 13,4 13,1 12,6
Jun 15,0 14,4 14,2 13,9 13,9 13,2 12,8 12,4 12,6
Jul 15,1 14,6 14,3 14,1 14,1 13,4 13,1 12,7 11,8

16
Ags 15,3 15,1 14,9 14,8 14,8 14,3 14,0 13,7 12,2
Sep 15,1 15,3 15,3 15,3 15,3 15,1 15,0 14,9 13,1
Okt 15,7 15,1 15,3 15,4 15,4 15,6 15,7 15,8 14,6
Nov 14,8 14,5 14,8 15,1 15,1 15,5 15,8 16,0 15,6
Des 14,6 14,1 14,4 14,8 14,8 15,4 15,7 16,0 16,0

(Sumber : Montarcih Lily, 2010)

Kebutuhan Air Untuk Tanaman


Banyaknya air yang diperlukan untuk berbagai tanaman, masing-masing daerah
dan masing-masing musim adalah berlainan, oleh karena itu di tiap daerah diadakan
peraturan-peraturan pengairan sendiri. Dalam peraturan-peraturan tersebut antara lain
ditentukan tanaman-tanaman yang berhak menerima air irigasi dan peraturan waktu
tanam serta peraturan pemberian air irigasi. Kebutuhan air untuk tanaman adalah
sejumlah air yang dibutuhkan untuk mengganti sejumlah air yang hilang akibat
penguapan (Suhardjono, 1994:11).

Faktor – faktor yang mempengaruhi besarnya kebutuhan air tanaman adalah


sebagai berikut (Suhardjono, 1994:13):

1. Faktor iklim
2. Faktor tanaman
Kebutuhan air untuk tanaman tergantung dari besarnya evapotranspirasi dikalikan
dengan faktor koefisien tanaman, dan dapat dihitung dengan menggunakan rumus
(Suhardjono, 1994:12):

Et = k . Eto (2.10)

Dengan:

Et = kebutuhan air untuk tanaman, bisa dinyatakan dalam Cu (mm/hari)

Eto = evapotranspirasi potensial (mm/hari)

17
k =koefisien tanaman, yang besarnya tergantung pada jenis, macam dan umur

tanaman

Kebutuhan Air di Sawah


Tanaman mambutuhkan air agar dapat tumbuh dan berproduksi dengan baik. Air
tersebut dapat berasal dari air hujan maupun dari air irigasi. Air irigasi adalah sejumlah
air yang umumnya diambil dari sungai atau waduk dan dialirkan melalui sistem jaringan
irigasi, guna menjaga keseimbangan jumlah air di lahan pertanian.

Besarnya kebutuhan air di sawah dipengaruhi oleh berbagai faktor sebagai berikut
(Anonim, 1986:157):
- Penyiapan lahan

- Penggunaan Komsumtif
- Perkolasi
- Pergantian lapisan air
- Curah hujan Efektif
Pendugaan kebutuhan di sawah dilakukan berdasarkan jenis tanaman, persamaan
netto kebutuhan air (Net Field Requirement = NFR) dengan Metode Standar Perencanaan
Irigasi adalah sebagai berikut:

NFR padi = IR + Et + WLR + P – Repadi (2.11)

NFR plw = Et + P - Replw (2.12)

Dengan:

NFR padi = netto kebutuhan air padi sawah (mm/hari)

NFR plw = netto kebutuhan air palawija (mm/hari)

IR = kebutuhan air untuk persiapan lahan (mm/hari)

Et = kebutuhan air untuk tanaman (mm/hari)

WLR = kebutuhan air untuk penggantian lapisan air (mm/hari)

P = perkolasi (mm/hari)

18
Repadi = curah hujan efektif untuk padi sawah (mm/hari)

Replw = curah hujan efektif untuk palawija (mm/hari)

Perkolasi
Perkolasi adalah gerakan air ke bawah dari daerah tidak jenuh (antara permukaan
tanah sampai kepermukaan air tanah) ke dalam daerah jenuh (daerah di bawah permukaan
tanah) (Soemarto C.D, 1999:37). Faktor-faktor yang mempengaruhi perkolasi adalah
tekstur tanah, permeabilitas tanah, tebal lapisan tanah bagian atas dan letak permukaan
tanah.
Kebutuhan Air Untuk Penyiapan Lahan
Kebutuhan air untuk pengolahan lahan biasanya lebih besar dari

kebutuhan air untuk pertumbuhan tanaman, yaitu antara 200 mm sampai dengan

300 mm. Waktu pengolahan lahan di Indonesia 30 hari sampai dengan 45 hari

dengan waktu pelaksanaan pemberian air sebaiknya digunakan waktu pengolahan

yang sesuai dengan kondisi lahan setempat. Kebutuhan air di tingkat usaha tani

untuk lahan yang baru dibuka lebih besar dari kebutuhan lahan yang telah lama

ditanami. Lahan yang baru dibuka (baru diadakan pembersihan lahan/land

clearing) disejumlah daerah irigasi di Indonesia pada tahun-tahun pertama akan

membutuhkan air yang banyak untuk penjenuhan dan pengolahan tanah (Anonim,

1997: IV-23).

Besarnya kebutuhan air untuk pengolahan tanah didekati dengan

metode yang dikembangkan oleh Van de Goor dan Zijlstra. Metode tersebut

didasarkan pada laju air konstan dalam lt/dt selama periode penyiapan lahan,

dengan persamaan sebagai berikut (Anonim, 1986:160):

M xek

19
IR = (2.13)

e k 1

Dengan:

IR = kebutuhan air untuk pengolahan lahan (mm/hari)

M = kebutuhan air untuk penggantian kehilangan air akibat evaporasi dan

perkolasi di sawah yang sudah dijenuhkan (mm/hari)

M = Eo + P (mm/hari)

Eo = evaporasi air terbuka yang diambil 1,1 Eto selama penyiapan lahan

(mm/hari)

P = perkolasi (mm/hari)
k = (M.T)/S

T = jangka waktu penyiapan lahan (hari)

S = kebutuhan air untuk penjenuhan yang besarnya berdasar dari tekstur

tanah

e = bilangan eksponensial ( 2,71828 )


Efisiensi Irigasi
Effisiensi irigasi adalah perbandingan antara debit air yang sampai di pintu tersier
lahan pertanian dengan debit air irigasi yang keluar dari pintu pengambilan. Perbedaan
debit tersebut disebabkan adanya kehilangan-kehilangan dalam saluran yang disebabkan
oleh berbagai faktor antara lain adanya penguapan, kebocoran, dan rembesan.

Kehilangan air secara umum dibagi dalam 2 (dua) kategori seperti berikut
(Anonim, 1997: IV-21):
1. Kehilangan akibat fisik, yang disebabkan rembesan air di saluran dan
perkolasi ditingkat lahan usaha tani (sawah)

20
2. Kehilangan akibat operasional, yang disebabkan pelimpasan dan kelebihan
air pembuangan dan pada waktu pengoperasian saluran dan pemborosan
penggunaan air oleh petani.

Dalam studi ini besarnya effisiensi irigasi pada saluran adalah sebagai berikut
(Anonim, 1997: IV-22):
- Effisiensi saluran primer sebesar 90%
- Effisiensi saluran sekunder sebesar 90%
- Effisiensi saluran tersier sebesar 80%
Jadi besarnya effisiensi secara keseluruhan adalah sebesar 65% atau 0,65
2.5 Debit Andalan
Ada beberapa cara dalam menentukan debit andalan yang mana masing-masing
cara mempunyai ciri khas sendiri-sendiri. Pemilihan metode yang sesuai umumnya
didasarkan atas pertimbangan data yang tersedia, jenis kepentingan dan pengalaman.
Metode tersebut adalah sebagai berikut:

- Metode Q rerata minimum


- Metode karakteristik aliran (Flow Characteristic)
- Metode bulan dasar (Basic Month)
- Metode tahun dasar (Basic Year)
Prosedur perhitungan debit andalan adalah sebagai berikut:
1. Menghitung total debit dalam satu tahun untuk tiap tahun data yang diketahui.
2. Merangkum data mulai dari yang besar ke kecil.
3. Menghitung probabilitas untuk masing-masing data dengan menggunakan
persamaan Weibull. (Subarkah Iman, 1980: 111)
m
P  x100% (2.14)
n 1

dengan :
P = probabilitas (%)
m = nomor urut data debit
n = jumlah data debit

21
2.6 Pola Tanam
Pola tanam ialah susunan rencana penanaman sebagai jenis tanaman selama satu
tahun yang umumnya di Indonesia dikelompokkan ke dalam tiga jenis tanaman yaitu padi,
tebu, dan palawija.
Tabel 2.1 Koefisien Pola Tanam

Padi Palawija Tebu


(Varietas Unggul) (Jagung)
Umur Umur
Umur (hari) k (hari) K (Bulan) K

10 1,10 10 0,50 0-1 0,55

20 1,10 20 0,65 1 - '2 0,80

30 1,10 30 0,75 2 - 2.5 0,90

40 1,05 40 1,00 2.5 - 4 1,00

50 1,05 50 1,00 4 - '10 1,05

60 1,05 60 1,00 10 - '11 0,80

70 0,95 70 0,82 11 - '12 0,60

80 0,95 80 0,72

90 0,00 90 0,45

(Sumber : Anonim, 1986 : 164)

2.7 Program Linier


Program Linier adalah suatu teknik perencanaan yang bersifat analitis yang
analisis-analisisnya memakai model matematika dengan tujuan mendapatkan beberapa
kombinasi alternatif pemecahan masalah.
Sistematika dari analisis-analisis dalam proses pengambilan keputusan dengan
memakai program linier pada dasarnya mempunyai tiga tahap, yaitu:

1. Identifikasi persoalan.
2. Penyusunan model.
3. Analisis model/perhitungan.

22
Formulasi Program Linier
Secara umum formulasi model program linier adalah:

Z = c1x1 + c2x2 +… + cnxn …


Kendala:
a11x11 + a12x12 + … + a1nx1n b1

a21x21 + a22x22 + … + a1nx1n b2

am1xm1 + am2xm2 + … + amnxmn  bm

xj  0 untuk j = 1,2,3,…,n
Persamaan diatas juga dapat dinyatakan dalam persamaan berikut ini:

Fungsi tujuan:
Memaksimumkan/meminimumkan

Z = c j x j n
j 1
Kendala:
N

aij x j  bj untuk i = 1,2,3,…,m (2.17)


j 1

dan
xj  0 untuk j = 1,2,3,…,n
n

dij x j  e juntuk i = 1,2,3,…,m (2.18)


j 1

dimana:

Z = fungsi tujuan
xj = variabel sasaran irigasi (luas areal irigasi/Ha)

23
aij,bi, = konstanta (Volume kebutuhan air irigasi dalam m3/Ha)
cj = harga satuan dari irigasi yang dikonversikan dalam

bentuk luas

dij,ei, = konstanta (luas areal irigasi / Ha)

m = jumlah kendala

n = jumlah variabel keputusan

2.8 Solver Pada Microsoft Project


Solver adalah fasilitas didalam program Microsoft Excell pada Windows.
Digunakan untuk menyelesaikan masalah optimasi. Solver digunakan untuk mencari
solusi maksimum maupun minimum suatu permasalahan yang kita hadapi. Solver
menggunakan code optimasi non linier Generalized Redveed Gradien (GRG2) yang
dikembangkan oleh Leon Lasdon doktor Universitas Texas di Austin, dan Allan Waren
dari Cleveland State University. Pemecahan permasalahan pada Solver menggunakan
metode algoritma Simplek dengan batasan pada variabelnya.
2.9 Tinggi Bukaan Pintu
Besarnya tinggi bukaan pintu tergantung pada besarnya volume air yang
dibutuhkan tanaman, dan dapat dihitung dengan persamaan sebagai berikut (Anonim,
2010:20) :

V = K x R2/3 x S1/2 (2.19)


A
R= P

A=bxh

P=b+2h

Q=AxV

Dimana :

Q = debit saluran (m3/dt)

24
V = kecepatan aliran (m/dt)

A = potongan melintang aliran (m2)


R = jari – jari hidrolis (m)

P = keliling basah (m)

b = lebar dasar (m)

h = tinggi air (m)

S = kemiringan saluran

K = koefisien kekasaran Stickler (m 1/3/dt)

Tabel 2.2 Harga-harga kekasaran Stickler

Debit rencana m3/dt k m1/3/dt

Q  10 45

5  Q  10 42,5

1Q5 40
35
Q1

(Sumber : Anonim, 2010:23)

25
BAB 3
TUJUAN DAN MANFAAT PENELITIAN

Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui debit andalan bending,
mengetahui kebutuhan air irigasi yang diperlukan masing-masing tanaman, dan
mengetahui besar dan tinggi bukaan pada pintu jaringan irigasi sesuai kebutuhan air
irigasi yang ada di Sonosari. Pada akhirnya, penelitian ini dapat berguna dan memberikan
kontribusi pemikiran instansi terkait dan pedoman daerah irigasi Sonosari.

26
BAB 4
METODE PENELITIAN

4.1 Metode dan Proses Penelitian


Dalam penyelesaian penelitian ini maka dilakukan pengumpulan data-data yang
diperlukan. Data-data yang diperlukan tersebut bersumber dari survey data primer,
termasuk observasi lapangan, dan survei data sekunder, termasuk studi literature.
4.2 Data-data Yang Diperlukan
Data – data yang diperlukan untuk perhitungan dalam studi ini adalah sebagai
berikut:

1. Data debit
Data debit diperoleh dari UPTD Sumber Daya Air dan Irigasi Kepanjen. Data
debit yang digunakan adalah data debit rerata 10 harian selama 10 tahun.

2. Data irigasi
Data irigasi meliputi luas baku sawah, jenis tanaman, dan pola tata tanam
yang umum dipakai pada Daerah Irigasi Sonosari. Data ini diperoleh dari
UPTD Sumber Daya Air dan Irigasi Kepanjen.

3. Data curah hujan


Data curah hujan yang digunakan adalah data curah hujan yang diperoleh dari
3 stasiun hujan yaitu Stasiun Kepanjen, Sukun dan Pohgajih selama 10 tahun.

4. Data klimatologi
Data klimatologi diperoleh dari Badan Meteorologi Klimatologi dan
Geofisika Karangploso. Data yang dipakai adalah data suhu, data kelembapan
relatif, data kecepatan angin dan data kecerahan matahari.

5. Data jenis tanah


Berdasarkan data yang didapat, jenis tanah untuk daerah Kecamatan Pakisaji
khususnya Daerah Irigasi Sonosari mempunyai tekstur Sandy Loam. Maka
nilai perkolasi ditentukan sebesar 3 mm/hari. Data ini diperoleh dari Dinas
Pengairan Kabupaten Malang.

6. Data ekonomi

27
Data ekonomi yang dibutuhkan adalah data hasil produksi padi, palawija, dan
tebu dalam rupiah per ha. Data ini diperoleh dari Dinas Pertanian dan
Perkebunan Kabupaten Malang.
4.3 Studi Kasus
Daerah lokasi studi adalah Daerah Irigasi Sonosari yang secara administrasi
terletak di Kabupaten Malang. Daerah Irigasi Sonosari memanfaatkan pengambilan air
irigasi dari Sungai Metro dan dialirkan melalui saluran primer dan sekunder sepanjang
12.000 m.

Gambar 4.1 Peta Lokasi Daerah Studi

Sumber: Google

4.4 Metode Analisis Data


Untuk memperlancar langkah-langkah perhitungan dalam studi ini maka
diperlukan tahapan-tahapan sebagai berikut:

1. Analisa curah hujan


a. Uji konsistensi data
Sebelumnya data curah hujan stasiun tersebut akan dianalisa
keakuratan data dan hubungan antar stasiun yang akan diambil melalui
uji konsistesi data dengan metode uji kurva massa ganda.
28
b. Perhitungan curah hujan andalan.
c. Perhitungan curah hujan efektif, setelah melakukan perhitungan curah
hujan andalan maka hasilnya digunakan untuk menghitung besar curah
hujan efektif.
2. Pengolahan data debit intake
Pengolahan data debit intake Daerah Irigasi Sonosari digunakan untuk
mengetahui debit tersedia 80% kejadian yang dipenuhi atau dilampaui dari
debit rata-rata sumber air pada pencatatan debit tiap 10 harian untuk masing-
masing tanam.
3. Pengolahan data klimatologi
Data klimatologi diperlukan untuk menghitung nilai evapotranspirasi dengan
rumus Penman Modifikasi.
4. Menghitung besarnya kebutuhan air tanaman.
5. Perhitungan kebutuhan air di intake
6. Perumusan model optimasi dengan program linier mengunakan fasilitas
Solver pada MS. Excell
7. Perhitungan tinggi bukaan pintu.
Selanjutnya berdasarkan rumusan masalah dan tujuan yang diinginkan dalam
penyelesaian skripsi ini akan disajikan pada bagan alir penyelesaian skripsi
seperti pada gambar 3.2.

29
Gambar 4.2 Bagan Alir Penelitian

30
Gambar 4.3 Flowchart Langkah-langkah Penggunaan Program Solver Pada
Microsoft Excel

31
BAB 5
HASIL DAN LUARAN YANG DICAPAI

5.1 Analisis Curah Hujan


Uji Konsistensi Data Hujan
Penelitian ini menggunakan data curah hujan sekunder selama 10 tahun, yaitu dari
tahun 2005 sampai dengan 2014. Data tersebut sangat diperlukan sebagai dasar untuk
dapat mengetahui rencana pola tanam yang dapat dijamin akan kebutuhan airnya
sepanjang tahun. Hasil uji konsistensi data dapat dilihat pada tabel 4.1 sampai dengan 4.3.

Tabel 5.1 Uji Konsistensi Data Stasiun Kepanjen

Kumulatif Stasiun Curah Hujan di Stasiun Rerata Kumulatif


Tahun Stasiun 1
Stasiun 1 Stasiun 2 Stasiun 3 Stasiun 2 & 3 Rerata

[1] [2] [3] [4] [5] [6] [7]

2005 2319 2319 3175 2234 2704,5 2704,5

2006 1354 3673 2459 2597 2528 5232,5

2007 3945 7618 2239 2627 2433 7665,5

2008 2587 10205 2292 2659 2475,5 10141

2009 1827 12032 2420 1893 2156,5 12297,5

2010 3352 15384 3908 4613 4260,5 16558

2011 1784 17168 2435 2089 2262 18820

2012 2084 19252 2389 2763,4 2576,2 21396,2

2013 3054 22306 3160 2991 3075,5 24471,7

2014 1446 23752 2329 2023 2176 26647,7

 23752 26647,7 145934,6

Sumber : Hasil Perhitungan

Keterangan :
Kolom (2) adalah hasil perhitungan curah hujan tahunan stasiun 1

Kolom (3) adalah kumulatif stasiun 1, yaitu dengan contoh : nilai 2319 pada baris pertama
kolom 3 sama dengan nilai pada baris pertama kolom 2, kemudian baris pertama pada
kolom 3 dijumlahkan dengan baris ke dua pada kolom 2, dan seterusnya.

Contoh : 2319 + 1354 = 3673 mm


32
Kolom (4) adalah hasil perhitungan curah hujan tahunan stasiun 2 Kolom (5) adalah hasil
perhitungan curah hujan tahunan stasiun 3
Kolom (6) adalah hasil dari penjumlahan kolom 4 ditambah kolom 5 dibagi dua.

Contoh : 3175 + 34 = 2704.5

Kolom (7) adalah kumulatif rerata stasiun 2 dan stasiun 3, yaitu dengan contoh : nilai
2704,5 pada baris pertama kolom 7 sama dengan nilai pada baris pertama kolom 6,
kemudian baris pertama kolom 7 dijumlahkan dengan baris kedua pada kolom 6, dan
seterusnya.

Contoh : 2704,5 + 2528 = 5232,5 mm

Tabel 5.2 Uji Konsistensi Data Stasiun Sukun

Kumulatif Stasiun Curah Hujan di Stasiun Rerata Kumulatif


Tahun Stasiun 2
Stasiun 2 Stasiun 1 Stasiun 3 Stasiun 1 & 3 Rerata

[1] [2] [3] [4] [5] [6] [7]

2005 3175 3175 2319 2234 2276,5 2276,5

2006 2459 5634 1354 2597 1975,5 4252

2007 2239 7873 3945 2627 3286 7538

2008 2292 10165 2587 2659 2623 10161

2009 2420 12585 1827 1893 1860 12021

2010 3908 16493 3352 4613 3982,5 16003,5

2011 2435 18928 1784 2089 1936,5 17940

2012 2389 21317 2084 2763,4 2423,7 20363,7

2013 3160 24477 3054 2991 3022,5 23386,2

2014 2329 26806 1446 2023 1734,5 25120,7

 26806 25120,7 139062,6

Sumber : Hasil Perhitungan

Keterangan :
Kolom (2) adalah hasil perhitungan curah hujan tahunan stasiun 2

33
Kolom (3) adalah kumulatif stasiun 2, yaitu dengan contoh : nilai 3175 pada baris pertama
kolom 3 sama dengan nilai pada baris pertama kolom 2, kemudian baris pertama pada
kolom 3 dijumlahkan dengan baris ke dua pada kolom 2, dan seterusnya.

Contoh : 3175 + 2459 = 5634 mm

Kolom (4) adalah hasil perhitungan curah hujan tahunan stasiun 1 Kolom (5) adalah hasil
perhitungan curah hujan tahunan stasiun 3

Kolom (6) adalah hasil dari penjumlahan kolom 4 ditambah kolom 5 dibagi dua.

Kolom (7) adalah kumulatif rerata stasiun 1 dan stasiun 3, yaitu dengan contoh : nilai
2276,5 pada baris pertama kolom 7 sama dengan nilai pada baris pertama kolom 6,
kemudian baris pertama kolom 7 dijumlahkan dengan baris kedua pada kolom 6, dan
seterusnya.

Contoh : 2276,5 + 1975,5 = 4252 mm

Tabel 5.3 Uji Konsistensi Data Stasiun Pohgajih

Kumulatif Stasiun Curah Hujan di Stasiun Rerata Kumulatif


Tahun Stasiun 3
Stasiun 3 Stasiun 1 Stasiun 2 Stasiun 1 & 2 Rerata

[1] [2] [3] [4] [5] [6] [7]

2005 2234 2234 2319 3175 2747 2747

2006 2597 4831 1354 2459 1906,5 4653,5

2007 2627 7458 3945 2239 3092 7745,5

2008 2659 10117 2587 2292 2439,5 10185

2009 1893 12010 1827 2420 2123,5 12308,5

2010 4613 16623 3352 3908 3630 15938,5

2011 2089 18712 1784 2435 2109,5 18048

2012 2763,4 21475,4 2084 2389 2236,5 20284,5

2013 2991 24466,4 3054 3160 3107 23391,5

2014 2023 26489,4 1446 2329 1887,5 25279

 26489,4 25279 140581

Sumber : Hasil Perhitungan

34
Keterangan :
Kolom (2) adalah hasil perhitungan curah hujan tahunan stasiun 3

Kolom (3) adalah kumulatif stasiun 3, yaitu dengan contoh : nilai 2234 pada baris pertama
kolom 3 sama dengan nilai pada baris pertama kolom 2, kemudian baris pertama pada
kolom 3 dijumlahkan dengan baris ke dua pada kolom 2, dan seterusnya.

Contoh : 2234 + 2597 = 4831 mm


Kolom (4) adalah hasil perhitungan curah hujan tahunan stasiun 1 Kolom (5) adalah hasil
perhitungan curah hujan tahunan stasiun 2

Kolom (6) adalah hasil dari penjumlahan kolom 4 ditambah kolom 5 dibagi dua.

Kolom (7) adalah kumulatif rerata stasiun 1 dan stasiun 2, yaitu dengan contoh : nilai
2747 pada baris pertama kolom 7 sama dengan nilai pada baris pertama kolom 6,
kemudian baris pertama kolom 7 dijumlahkan dengan baris kedua pada kolom 6, dan
seterusnya.

Contoh : 2747 + 1906,5 = 4653,5 mm

Dari hasil uji konsistensi pada tabel 4.1 sampai 4.3, maka terbentuk grafik
perbandingan antara nilai kumulatif yang diuji dengan nilai kumulatif rerata yang dapat
dilihat pada gambar 4.1 sampai dengan 4.3.

35
Gambar 5.2 hubungan kumulatif stasiun 1 dengan stasiun 2 dan 3

Gambar 5.1 hubungan kumulatif stasiun 2 dengan stasiun 1 dan 3

36
Gambar 5.3 hubungan kumulatif stasiun 3 dengan stasiun 1 dan 2

Dari uji konsistensi yang dilakukan


pada masing- masing stasiun pengamatan didapatkan nilai koefisien determinasi
dari masing- masing stasiun sebagai berikut :
1. Stasiun Kepanjen, didapatkan nilai koefisien determinasi = 99,29%
2. Stasiun Sukun, didapatkan nilai koefisien determinasi = 99,67%
3. Stasiun Pohgajih, didapatkan nilai koefisien determinasi = 99,88%
Dari hasil uji konsistensi data diatas, maka didapatkan nilai koefisien determinasi
rata-rata dari ketiga stasiun sebesar 99,61%. Maka dapat disimpulkan bahwasanya data
dari masing-masing stasiun adalah konsisten dan dapat digunakan untuk melakukan
analisa perhitungan curah hujan andalan.
Curah Hujan Andalan
Curah hujan andalan adalah curah hujan rerata daerah minimum yang sudah
ditentukan dan dapat dipakai untuk keperluan irigasi. Curah hujan andalan digunakan
untuk menentukan curah hujan efektif, dimana curah hujan efekti adalah curah hujan yang
digunakan oleh tanaman untuk pertumbuhan. Curah hujan andalan untuk tanaman padi
ditetapkan sebesar 80 % sedangkan untuk tanaman palawija sebesar 50 %.

37
Tabel 5.4 tabel curah hujan dari besar ke kecil

Tabel 5.5 data curah hujan andalan tahunan

38
Curah Hujan Efektif
Curah hujan efektif adalah curah hujan yang dibutuhkan tanaman untuk proses
pertumbuhannya. Apabila intensitas curah hujan yang turun rendah, maka jumlah air
tersedia tidak mencukupi untuk pertumbuhan tanaman dan begitu pula sebaliknya, jika
intensitas curah hujan yang turun tinggi, maka jumlah air yang tersedia cukup untuk
pertumbuhan tanaman. Besarnya curah hujan efektif untuk tanaman ditentukan per 10
tahun.
Tabel 5.6 curah hujan efektif tahunan

Keterangan :

39
Kolom 1 : Bulan

Kolom 2 : Periode

Kolom 3 : Jumlah hari (per sepuluh hari) dalam satu bulan

Kolom 4 : R80, didapatkan dari hasil R80 curah hujan andalan, yaitu data tahun 2011 bulan
januari dan seterusnya.

Kolom 5 : R50, didapatkan dari hasil R50 curah hujan andalan, yaitu data tahun 2008 bulan
januari dan seterusnya.

Kolom 6 : 0,7 dikalikan angka pada kolom 4 baris pertama, dan seterusnya.

Contoh : 0,7 x 113 = 79,1

Kolom 7 : Angka pada kolom 6 baris pertama dibagi angka pada kolom 3 baris pertama,
dan seterusnya.

Contoh : 79,1/10 = 7,91 mm/hr

Kolom 8 : Angka pada kolom 5 baris pertama dibagi angka pada kolom 3baris pertama,
dan seterusnya. Contoh : 67/10 = 6,7 mm/hr

Kolom 9 : Sama dengan kolom 8

5.2 Kebutuhan Air Irigasi


Air irigasi adalah sejumlah air yang umumnya diambil dari sungai atau waduk dan
dialirkan melalui sistem jaringan irigasi guna menjaga keseimbangan jumlah air di lahan
pertanian. Jumlah kebutuhan air guna memenuhi kebutuhan air irigasi dapat dicari dengan
langkah-langkah sebagai berikut :
1. Menghitung Evapotranspirasi Potensial
2. Menghitung penggunaan konsumtif tanaman
3. Memperkirakan laju perkolasi lahan yang dipakai
4. Memperkirakan kebutuhan air untuk penyiapan lahan
5. Menghitung kebutuhan air di sawah
6. Menentukan effisiensi irigasi
7. Menghitung kebutuhan air di bangunan pengambilan

40
Evapotranspirasi Potensial
Evapotranspirasi sangat erat kaitannya dengan kebutuhan air tanaman.Kebutuhan
air tanaman adalah sejumlah air yang dibutuhkan untuk mengganti air yang hilang akibat
penguapan. Dalam perhitungan nilai evapotranspirasi penelitian ini menggunakan metode
Penman modifikasi, dan data-data terukur yang dibutuhkan adalah sebagai berikut :
- Suhu rerata bulanan (˚C)
- Kelembaban relatif bulanan rerata (RH%)
- Kecerahan matahari bulanan rerata (n/N%)
- Kecepatan angin bulanan rerata (Um/dt)
- Letak lintang daerah
- Angka koreksi ( C ) menggunakan rumus Penman
df

41
Tabel 5.7 evapotraspirasi Metode penman modifikasi

42
Perkolasi
Laju perkolasi sangat tergantung pada sifat-sifat tanah. Perkolasi terjadi pada saat
lahan ditanami padi. Ketika lahan digenangi air terus menerus dan menyebabkan kondisi
tanah menjadi jenuh maka, pergerakan air dalam lapisan tanah menuju arah vertikal dan
horizontal. Pergerakan air kearah vertikal disebut perkolasi dan arah horizontal disebut
rembesan. Rembesan terjadi akibat meresapnya air melalui tanggul sawah. Untuk
menentukan besarnya nilai perkolasi belum ada cara empiris yang ditemukan. Namun
untuk wilayah Negara Indonesia diperkirakan nilainya berkisar antara 2 s/d 5 mm/hari.
Kebutuhan Air Untuk Pengolahan Lahan
Kebutuhan air dalam pengolahan lahan diperlukan untuk mendukung terciptanya
kondisi tanah yang cukup lembab, guna proses persemaiannya tanaman. Kebutuhan air
untuk penyiapan lahan dapat ditentukan secara empiris yaitu sebesar 250 mm, yang
meliputi kebutuhan untuk penyiapan lahan dan untuk lapisan air.
Tabel 5.8 kebutuhan air untuk pengolahan lahan

Pergantian Lapisan Air LWR


Penggantian lapisan air dapat dilakukan satu kali, yaitu pada saat tanaman
berumur satu bulan setelah pemindahan tanaman, atau setelah transplantasi tanaman.

43
Tinggi lapisan air yang direncanakan adalah sebesar 50 mm selama 30 hari. Perhitungan
penggantian lapisan genangan adalah sebagai berikut :
WLR = 50 mm / 30 hr = 1,667 mm/hr
Jadi pergantian lapisan air yang direncanakan pada penelitian ini adalah 1,667 mm/hr.
Efisiensi Irigasi
Efisiensi irigasi adalah perbandingan antara jumlah air irigasi yang diperlukan
tanaman dengan jumlah air yang sampai ke petak sawah atau areal persawahan. Nilai
efisiensi irigasi dapat dilihat pada tabel berikut ini :

Tabel 5.9 efisiensi irigasi

5.3 Debit Andalan


Dalam menganalisis besarnya debit andalan pada penelitian ini menggunakan
metode basic year atau metode tahun dasar perencanaan dengan keandalan sebesar 80%,
artinya kemungkinan akan ada resiko debit yang lebih kecil dari debit andalan sebesar
20%.
Tabel 5.10 pemasukan debit D.I Sonosari per 10 hari (lt/dt)

44
Mengurutkan data debit dari yang besar ke kecil dan menghitung probabilitas
debit 80% dari tiap tahun sebagai dasar perhitungan besarnya debit andalan. Kemudian
menghitung probabilitas debit 20% yang merupakan kemungkinan prosentase kegagalan
debit yang lebih kecil dari debit andalan.

45
Tabel 5.11 data urut probabilitas 80 %

Tabel 5.12 probabilitas debit andalan 80%

46
Menentukan besarnya nilai probabilitas 20% yang merupakan kemungkinan akan
terjadi resiko debit yang lebih kecil dari debit andalan.
5.4 Kebutuhan Air Irigasi Berdasarkan Data Eksisting Rencana Tata Tanam
UPTD Sumber Daya Air dan Irigasi Kepanjen Musim Hujan (MH)
2014/2015 dan Musim Kemarau (MK) 2014/2015.
Pola tata tanam daerah irigasi Sonosari adalah padi/palawija/tebu -
padi/palawija/tebu – padi/palawija/tebu, dimana modelnya adalah musim tanam I –
musim tanam II dan musim tanam III. Untuk perinciannya dapat dilihat sebagai berikut :
- Musim tanam I / Musim Hujan

Awal tanam pada bulan November minggu ke 2 dan ke 3 dengan rincian sebagai
berikut:

 Padi : 733 Ha

 Palawija (jagung) : 0 Ha

 Tebu : 67 Ha

- Musim tanam II / Musim Kemarau I

Awal tanam pada bulan Maret minggu ke 2 dan ke 3 dengan rincian sebagai

berikut:

 - Padi : 549 Ha

 - Palawija (jagung) : 181 Ha

 - Tebu : 70 Ha

- Musim tanam III / Musim Kemarau II

Awal tanam pada bulan Juli minggu ke 2 dan ke 3 dengan rincian sebagai

berikut:

 - Padi : 381 Ha

 - Palawija (jagung) : 353 Ha

 - Tebu : 66 Ha

47
5.5 Hasil Pengolahan Data
Pola Tanam
Dari perhitungan pola tata tanam yang telah direncanakan akan dihasilkan
berapa besar kebutuhan air di sawah untuk tiap jenis tanaman. Dari hasil perhitungan
kebutuhan air di sawah tersebut kemudian dilakukan lagi perhitungan jumlah volume air
yang dibutuhkan untuk tiap - tiap jenis tanaman dalam satu periode untuk tiap - tiap
musim tanam.
Perhitungan kebutuhan volume irigasi
a. Volume Air Irigasi dari Q andalan
Tabel 5.13 volume air irigasi

Kolom 1 = bulan

Kolom 2 = data Q andalan selama satu tahun. (tabel 4.12)

48
Kolom 3 = musim tanam pertama dengan perhitungan,

= (0,913 x 10 x 86400) / 1000000

= 788832 / 1000000

= 0,7888 m3/dt

Kolom 4 = musim tanam kedua dengan perhitungan,

= (0,917 x 10 x 86400) / 1000000

= 792288 / 1000000

= 0,7923 m3/dt

Kolom 5 = musim tanam ketiga dengan perhitungan,

= (1,098 x 10 x 86400) / 1000000

= 948672 / 1000000

= 0,94867 m3/dt

b. Kebutuhan air irigasi saluran


selanjutnya adalah perhitungan kebutuhan air irigasi pada setiap saluran
sekunder dan saluran tersier pada daerah irigasi Sonosari yang sesuai dengan
pola tata tanam yang telah di rencanakan.

49
Tabel 5.14 kebutuhan air daerah irigasi Sonosari

Kolom 1 : bulan

Kolom 2 : periode per 10 hari

Kolom 3 s/d 11 : merupakan hasil dari perhitungan

Total : 0,4886 + 1,1569 + 0 + 0,3344 + 0,3421 + 0,5450 + 0 + 1,4524 + 1,4543 + 0,8731


+ 0,2221 + 0 = 6,869 lt/dt/hr

Q 10 harian : 6,869 / 1000 = 0,007 m3/dt/ha

Volume : 0,007 x 10 x 86400 = 5934,906 m3/ha

Hasil perhitungan selanjutnya dapat dilihat pada tabel diatas

c. Rekapitulasi kebutuhan air irigasi

50
Tabel 5.15 kebutuhan air irigasi

51
5.6 Manfaat Irigasi
Tabel 5.16 manfaat bersih irigasi sawah per hektar

52
5.7 Data Program Linear
Analisa Model Matematika
a. Fungsi sasaran, yaitu persamaan yang berisi variabel bebas yang akan
dioptimumkan.
Tabel 5.17 fungsi tujuan dan manfaat

b. Fungsi kendala, yaitu persamaan yang membatasi kegunaan utama. Batasan


dalam studi ini yaitu besar volume debit dan luas lahan.

53
Tabel 5.18 fungsi kendala volume air irigasi

54
Tabel 5.19 fungsi kendala luas lahan

5.8 Hasil Optimasi


Setelah menentukan perumusan nilai - nilai fungsi kendala dan fungsi tujuan yang
merupakan persyaratan dalam melakukan optimasi menggunakan program solver pada
Microsoft excel. Tujuan dilakukannya optimasi ini adalah untuk mendapatkan hasil
keuntungan yang maksimal dengan mempertimbangkan kondisi atau keadaan
ketersediaannya volume air atau debit dan kebutuhan air tanaman. Berikut hasil dari
optimasi program linier menggunakan fasilitas solver pada microsoft excel.
55
Tabel 5.20 hasil optimasi keuntungna dan luas tanam kondisi eksisting perode
musim tanam I

56
Tabel 5.21 hasil optimasi keuntungna dan luas tanam kondisi eksisting perode
musim tanam I

57
Tabel 5.22 hasil optimasi keuntungna dan luas tanam kondisi eksisting perode
musim tanam I

5.9 Tinggi Bukaan Pintu


Untuk mendapatkan debit yang sesuai dengan kebutuhan air tanaman

58
diperlukan adanya pengaturan tinggi bukaan pintu pada jaringan irigasi yang sesuai
dengan pola tanam. Besarnya tinggi bukaan pintu tergantung pada besarnya volume air
yang dibutuhkan tanaman dalam satu musim tanam, dan hasil perhitungan besarnya tinggi
bukaan pintu untuk tiap – tiap musim tanam dicontohkan dalam satu perhitungan,
Tabel 5.23 perhitungan tinggi bukaan pintu musim tanam I

Tabel 5.24 perhitungan tinggi bukaan pintu musim tanam I

59
Tabel 5.25 perhitungan tinggi bukaan pintu musim tanam I

60
BAB 6
PENUTUP

6.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil perhitungan dan analisa yang telah dilakukan pada bab
sebelumnya, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :
1. Besar debit andalan yang tersedia di Daerah Irigasi Sonosari adalah sebagai
berikut :
- Bulan Januari : Periode I 0,913 m3/dt, periode II 0,918 m3/dt, Periode III
0,900 m3/dt, Bulan Februari : Periode I 0,898 m3/dt, periode II 0,897 m3/dt,
periode III 0,897 m3/dt, Bulan Maret : Periode I 0,902 m3/dt, periode II 0,843
m3/dt, periode III 0,917 m3/dt, Bulan April : Periode I 1,015 m3/dt, periode
II 1,031 m3/dt, periode III 1,022 m3/dt, Bulan Mei : Periode I 1,035 m3/dt,
periode II 1,007 m3/dt, periode III 1,057 m3/dt, Bulan Juni : Periode I 1,127
m3/dt, periode II 1,127 m3/dt, periode III 1,210 m3/dt, Bulan Juli : Periode I
1,041 m3/dt, periode II 1,034 m3/dt, periode III 1,098 m3/dt, Bulan Agustus
: Periode I 1,162 m3/dt, periode II 0,898 m3/dt, periode III 0,898 m3/dt,
Bulan September : Periode I 0,898 m3/dt, periode II 0,990 m3/dt, periode III
0,974 m3/dt, Bulan Oktober : Periode I 0,885 m3/dt, periode II 0,914 m3/dt,
periode III 0,882 m3/dt, Bulan November : Periode I 1,020 m3/dt, periode II
1,124 m3/dt, periode III 1,125 m3/dt, Bulan Desember : Periode I 1,264
m3/dt, periode II 1,114 m3/dt, periode III 1,142 m3/dt.
2. Besarnya kebutuhan air yang diperlukan untuk masing – masing jenis
tanaman tanaman adalah sebagai berikut :
- Musim tanam I : Padi 6,869 lt/dt/ha, palawija 0,000 lt/dt/ha, tebu 0,525
lt/dt/ha, Musim tanam II : Padi 9,235 lt/dt/ha, palawija 2,066 lt/dt/ha, tebu
5,792 lt/dt/ha, Musim tanam III : Padi 19,113 lt/dt/ha, palawija 6,970
lt/dt/ha, tebu 8,393 lt/dt/ha.
3. Besarnya luas tanam dan keuntungan yang diperoleh pada pola tanam
eksisting setelah dioptimasi adalah sebagai berikut :
- Musim tanam I : Padi 800 ha, palawija 0 ha, tebu 0 ha dengan total
keuntungan Rp.21.986.000.000.-, Musim tanam II : Padi 800 ha, palawija 0

61
ha, tebu 0 ha dengan total keuntungan Rp.21.986.000.000.-, Musim tanam
III : Padi 229 ha, palawija 0 ha, tebu 571 ha dengan keuntungan Rp.
18.431.816.639,-
4. Besarnya tinggi bukaan pintu untuk tiap – tiap musim tanam adalah sebagai
berikut :
- Musim tanam I : Saluran SS 1 0,25 m, Saluran SS 2 0,302 m → 0,31 m,
Saluran SS 3 0,136 m → 0,14 m, Saluran SS 4 0,402 m → 0,41 m, Saluran
SS 5 0,165 m → 0,17 m, Saluran SS 6 0,13 m, Saluran SS 7 0,116 m → 0,12
m, Saluran SS 8 0,159 m → 0,16 m, Saluran SS 9 0,146 m → 0,15 m,
Saluran SS 10 0,189 m → 0,19 m, Saluran SS 11 0,121 m → 0,13 m, Saluran
SS 12 0,1 m, Musim tanam II : Saluran SS 1 0,316 m → 0,32 m, Saluran SS
2 0,373 m → 0,38 m, Saluran SS 3 0,165 m → 0,17 m, Saluran SS 4 0,502
m → 0,51 m, Saluran SS 5 0,206 m → 0,21 m, Saluran SS 6 0,164 m →
0,17 m, Saluran SS 7 0,141 m → 0,15 m, Saluran SS 8 0,2 m, Saluran SS 9
6.2 Saran
Dari hasil penelitian ini dapat disarankan beberapa hal sebagai berikut :

1. Penyuluhan kepada para petani tentang pola tata tanam yang sesuai dengan
ketersediaan debit dan manfaat dari optimasi ini sangatlah diperlukan, agar
para petani dapat menyadari pentingnya pola tata tanam yang telah di
rencanakan / dioptimasikan demi mendapatkan keuntungan yang maksimal.
2. Pengaturan tinggi bukaan pintu yang sesuai dengan pola tanam sangatlah
diperlukan, agar debit air yang masuk sesuai dengan kebutuhan air tanaman.

3. Hasil keluaran metode program linier sebaiknya dibandingkan dengan


optimasi menggunakan metode lainnya sehingga dapat diketahui selisih hasil
keluaran dari masing-masing metode.
4. 4. Untuk penerapan di lapangan hendaknya memperhitungkan kerugian yang
disebabkan oleh serangan hama, penyakit pada tanaman, banjir maupun
faktor alam lainnya.

62
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 1986. Standar Perencanaan Irigasi (Kriteria Perencanaan.01). Bandung :CV


Galang Persada.
Anonim. 1995. Pedoman Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi. Direktorat
Jendral Pengairan : Departemen Pekerjaan Umum.
Anonim. 1997. Pedoman Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi. Direktorat Jendral
Pengairan : Departemen Pekerjaan Umum.
Anonim. 2000. Java Irrigation Improvement and Water Resources Manajement Project
Irrigation Development and Turnover Component. Indonesia : Departemen
Pekerjaan Umum.
Anonim. 2010. Standar Perencanaan Irigasi (Kriteria Perencanaan.03). Direktorat
Jendral Sumber Daya Air : Departemen Pekerjaan Umum.
Hernadi, Ranto. 2010. Studi Optimasi Pemanfaatan Air Irigasi Pada Daerah Irigasi
Kali Metro Hilir Kabupaten Malang Menggunakan Program Linier. Malang.
Montarcih, Lily. 2007. Optimasi Distribusi Air Irigasi Dengan Program Dinamik (Studi
Kasus Daerah Irigasi Molek). Malang : CV. Asrori.
Montarcih, Lily. 2010. Hidrologi Praktis. Bandung : Lubuk Agung.
Nurwidiyanti, Indiyah Ayu. 2006. Studi Optimasi Distribusi Air Daerah Irigasi Mrican
Lintas Batas Kabupaten Kediri, Kabupaten Nganjuk dan Kabupaten Jombang
Dengan Program Linier. Malang.
Soemarto, C.D. 1999. Hidrologi Teknik. Jakarta : Erlangga.
Sosrodarsono, S dan Takeda, K. 2003. Hidrologi untuk Pengairan. Jakarta : RT. Pradnya
Paramita.
Subarkah, Iman. 1980. Hidrologi untuk Perencanaan Bangunan Air. Bandung : Idea
Dharma.
Suhardjono. 1994. Kebutuhan Air Tanaman. Malang : Institut Teknologi Nasional.

63
LAMPIRAN

LAMPIRAN I

64
LAMPIRAN 2
No Nama NIDN Instansi Bidang Peranan
Asal Ilmu
1
2

A. Biodata Ketua Tim Peneliti


1 Nama Lengkap
2 Jenis kelamin
3 Jabatan fungsional
4 NPP
5 NIDN
6 Tempat dan tanggal lahir
7 E-mail
8 No. HP
9 Alamat Kantor
10 No. Telp. Kantor
11 Mata Kuliah yang Diampu
12 Pendidikan

65
B. Biodata Anggota Tim Peneliti
1 Nama Lengkap
2 Jenis kelamin
3 Jabatan fungsional
4 NPP
5 NIDN
6 Tempat dan tanggal lahir
7 E-mail
8 No. HP
9 Alamat Kantor
10 No. Telp. Kantor
11 Mata Kuliah yang Diampu
12 Pendidikan

66
LAMPIRAN 3
a. Artikel Ilmiah

67