Anda di halaman 1dari 19

DIRECT OBSERVATION OF PROCEDURAL SKILL (DOPS)

PARTUS SPONTAN

Diajukan untuk Memenuhi Tugas Kepaniteraan Klinik dan Melengkapi Salah Satu Syarat
Menempuh Program Pendidikan Profesi Dokter
Bagian Ilmu Kandungan dan Kebidanan RSI Sultan Agung Semarang
Periode 18 Maret 2019 –18 Mei 2019

Disusun oleh:
Aditya Reza Prianugraha

Penguji:
dr. Rini Aryani, Sp.OG

KEPANITERAAN KLINIK ILMU KANDUNGAN DAN KEBIDANAN


FAKULTAS KEDOKTERAN UNISSULA SEMARANG
RSI SULTAN AGUNG
SEMARANG
2019
Laporan Partus Spontan

Kala II
1. Melihat tanda dan gejala kala II
Mengamati tanda dan gejala persalinan kala II
a. Pembukaan lengkap
b. Ibu ingin mengejan
c. Vulva membuka
d. Perineum menonjol
e. Anus terbuka
2. Menyiapkan pertolongan persalinan
a. Memastikan perlengkapan, bahan dan obat-obatan esensial siap digunakan.
Mematahkan ampul oksitosisn 10 unit dan menempatkan tabung suntik steril sekali
pakai dalam partus set.
b. Mengenakan baju penutup atau celemek plastik yang bersih
c. Melepaskan semua perhiasan yang dipakai
d. Memakai sarung tangan steril
e. Menghisap oksitosin 10 unit ke dalam tabung suntik dan meletakannya kembali di
partus set
3. Memastikan pembukaan lengkap dan keadaan janin baik
a. Melakukan pemeriksaan dalam untuk memastikan pembukaan sudah lengkap atau
belum. Jika kulit ketuban belum pecah, sedangkan sudah pembukaan lengkap lakukan
amniotomi
b. Memeriksa denyut jantung janin setelah kontraksi berakhir untuk memastikan DJJ
dalam batas normal
4. Menyiapkan ibu dan keluarga untuk membantu proses pimpinan mengejan
a. Memberitahu ibu pembukaan sudah lengkap dan keadaan janin baik
b. Menunggu hingga ibu ingin mengejan
c. Melakukan pimpinan mengejan saat ibu mempunyai dorongan kuat untuk mengejan
5. Persiapan pertolongan bayi
a. Jika kepala bayi telah membuka vulva, meletakkan menyiapkan kain bersih dilipat 1/3
bagian, dibawah bokong ibu
b. Membuka partus set
6. Menolong kelahiran bayi
LAHIRNYA KEPALA
a. Saat kepala bayi membuka vulva, lindungi perineum dengan satu tangan dilapisi kain
tadi, letakkan tangan yang lain di kepala bayi dan lakukan tekanan lembut dan tidak
menghambat pada kepala bayi, membiarkan kepala keluar perlahan-lahan.
b. Menganjurkan ibu untuk mengejan perlahan-lahan atau bernafas cepat saat kepala lahir
c. Dengan lembut menyeka muka, mulut dan hidung bayi dengan kain atau kasa yang
bersih
d. Memeriksa lilitan tali pusat dan mengambil tindakan yang sesuai jika terjadi dan
kemudian meneruskan segera proses kelahiran bayi.
e. Menunggu hingga kepala bayi melakukan putaran paksi luar secara spontan
LAHIRNYA BAHU
a. Setelah kepala melakukan putaran paksi luar, tempatkan kedua tangan di masing-
masing sisi muka bayi. Dengan lembut menariknya ke arah bawah dan arah luar hingga
bahu anterior muncul di bawah arcus pubis dan kemudian dengan lembut menarik ke
arah atas dan ke arah luar untuk melahirkan bahu posterior
LAHIRNYA BADAN DAN TUNGKAI
a. Setelah kedua bahu dilahirkan, menelusurkan tangan mulai kepala bayi yang berada di
bagian bawah ke arah perineum tangan, membiarkan bahu dan lengan posterior lahir ke
tangan tersebut. Mengendalikan kelahiran siku dan tangan bayi saat melewati
perineum, gunakan lengan bagian bawah untuk menyangga tubuh bayi saat dilahirkan.
b. Setelah tubuh dan lengan lahir, menelusurkan tangan yang ada di atas (anterior) dari
penggung ke arah kaki bayi untuk menyangganya saat punggung dan kaki lahir.
7. Penanganan bayi baru lahir
a. Menilai dengan cepat, kemudian meletakkan bayi diatas perut ibu dnegan posisi kepala
bayi lebih rendah dari tubuhnya
b. Segera mengeringkan bayi, membungkus kepala dan badan bayi kecuali tali pusat
c. Menjepit tali pusat menggunakan klem kira-kira 3 cm dari pusat bayi. Melakukan
urutan tali pusat mulai dari klem ke arah ibu dan memasang klem pada kedua 2 cm dari
klem pertama (ke arah ibu)
d. Memegang tali pusat dengan satu tangan, melindungi bayi dari gunting dan memotong
tali pusat diantara kedua klem tersebut
e. Memberikan bayi kepada ibunya dan menganjurkan ibu untuk memeluk bayinya dan
memulai pemberian ASI jika ibu menghendaki.
Kala III dan Kala IV
1. Penatalaksanaan aktif persalinan kala III
a. Melakukan palpasi abdomen untuk menghilangkan kemungkinan adanya bayi kedua
b. Memberitahu kepada ibu bahwa ia akan disuntik
c. Segera setelah kelahiran bayi, memberikan suntikan oksitosin 10 Unit IM atau IV.
2. Peregangan tali pusat terkendali
a. Memindahkan klem tali pusat sekitar 5 – 10 cm dari vulva
b. Meletakkan tangan kiri diatas kain yang ada di perut ibu, dan menggunakan tangan ini
untuk melakukan palpasi kontraksi dan menstabilkan uterus.Memegang tali pusat dan
klem dengan tangan kanan
c. Menunggu uterus kontraksi dan kemuadian melakukan penegangan ke arah bawah pada
tali pusat dengan lembut. Lakukan penekatan berlawanan arah pada bagian bawah
uterus dengan cara menekan uterus ke arah atas dan belakang (dorso-kranial) dengan
hati-hati untuk membantu mencegah terjadinya inversio uteri. Jika plasenta tidak lahir
setelah 30 – 40 detik, menghentikan penegangan tali pusat dan menunggu hingga
kontraksi berikutnya mulai.
3. Mengeluarkan plasenta
a. Setelah plasenta terlepas, menarik tali pusat ke arah bawah dan kemudian ke arah atas,
mengikuti kurva jalan lahir sambil meneruskan tekanan berlawanan arah pada uterus.
 Jika tali pusat bertambah panjang, pindahkan klem hingga berjarak sekitar 5 – 10 cm
dari vulva
 Jika plasenta tidak lepas setelah melakukan penegangan tali pusat selama 15 menit :
o Ulangi pemberian oksitosin
o Menilai kandung kemih, jika penuh di kateterisasi dengan menggunakan teknik
aseptik jika perlu
o Mengulangi penegangan tali pusat selama 15 menit berikutnya
o Lakukan manual plasenta jika dalam 30 menit plasenta tidak lahir sejak kelahiran
bayi
b. Jika plasenta terlihat di introitus vagina, melanjutkan kelahiran plasenta dengan
menggunakan kedua tangan. Memegang plasenta dengan kedua tangan dan dengan
hati-hati memutar plasenta hingga selaput ketuban terpilin. Dengan lembut dan
perlahan-lahan melahirkan selaput ketuban tersebut.
4. Pemijatan Uterus
Segera setelah plasenta dan selaput ketuban lahir, melakukan masase uterus, meletakkan
telapak tangan di fundus dan melakukan masase dengan gerakan melingkar dengan lembut
hingga uterus berkontraksi (fundus menjadi keras).
5. Menilai Perdarahan
a. Memeriksa kedua sisi plasenta baik yang menempel ke ibu maupun janin dan selaput
ketuban untuk memastikan bahwa selaput ketuban lengkap dan utuh. Meletakkan
plasenta di dalam kantung plastik atau tempat khusus.
 Jika uterus tidak berkontraksi setelah melakukan masase selam 15 detik
mengambil tindakan yang sesuai.
b. Mengevaluasi adanya laserasi pada vagina dan perineum dan segera menjahit laserasi
yang mengalami perdarahan aktif.
6. Melakukan Prosedur Pasca Persalinan
a. Menilai ulang uterus dan memastikannya berkontraksi dengan baik. Mengevaluasi
perdarahan persalinan vagina.
b. Mencelupkan kedua tangan yang memakai sarung tangan ke dalam larutan klorin 0,5
%, membilas kedua tangan yang masih bersarung tangan tersebut dengan air disinfeksi
tingkat tinggi dan mengeringkannya dengan kain yang bersih dan kering.
c. Menempatkan klem tali pusat disinfeksi tingkat tinggi atau steril atau mengikatkan tali
disinfeksi tingkat tinggi dengan simpul mati sekeliling tali pusat sekitar 1 cm dari pusat.
d. Mengikat satu lagi simpul mati dibagian pusat yang berseberangan dengan simpul mati
yang pertama.
e. Melepaskan klem bedah dan meletakkannya ke dalam larutan klorin 0,5 %.
f. Menyelimuti kembali bayi dan menutupi bagian kepalanya. Memastikan handuk atau
kainnya bersih atau kering.
g. Menganjurkan ibu untuk memulai pemberian ASI.
7. Evaluasi
a. Melanjutkan pemantauan kontraksi uterus dan perdarahan pervaginam :
 2-3 kali dalam 15 menit pertama pasca persalinan.
 Setiap 15 menit pada 1 jam pertama pasca persalinan.
 Setiap 20-30 menit pada jam kedua pasca persalinan.
 Jika uterus tidak berkontraksi dengan baik, melaksanakan perawatan yang
sesuai untuk menatalaksana atonia uteri. Jika ditemukan laserasi yang
memerlukan penjahitan, lakukan penjahitan dengan anestesia lokal dan
menggunakan teknik yang sesuai.
b. Mengajarkan pada ibu/keluarga bagaimana melakukan masase uterus dan memeriksa
kontraksi uterus.
c. Mengevaluasi kehilangan darah.
d. Memeriksa tekanan darah, nadi dan keadaan kandung kemih setiap 15 menit selama
satu jam pertama pasca persalinan dan setiap 30 menit selama jam kedua pasca
persalinan.
 Memeriksa temperatur tubuh ibu sekali setiap jam selama dua jam pertama
pasca persalinan.
 Melakukan tindakan yang sesuai untuk temuan yang tidak normal.
8. Kebersihan dan keamanan
a. Menempatkan semua peralatan di dalam larutan klorin 0,5% untuk dekontaminasi (10
menit). Mencuci dan membilas peralatan setelah dekontaminasi.
b. Membuang bahan-bahan yang terkontaminasi ke dalam tempat sampah yang sesuai.
c. Membersihkan ibu dengan menggunakan air disinfeksi tingkat tinggi. Membersihkan
cairan ketuban, lendir dan darah. Membantu ibu memakai pakaian yang bersih dan
kering.
d. Memastikan bahwa ibu nyaman. Membantu ibu memberikan ASI. Menganjurkan
keluarga untuk memberikan ibu minuman dan makanan yang diinginkan.
e. Mendekontaminasi daerah yang digunakan untuk melahirkan dengan larutan klorin
0,5% dan membilas dengan air bersih.
f. Mencelupkan sarung tangan kotor ke dalam larutan klorin 0,5%, membalikkan bagian
dalam ke luar dan merendamnya dalam larutan klorin 0,5% selama 10 menit.
g. Mencuci kedua tangan dengan sabun dan air mengalir.

9. Dokumentasi

Melengkapi partograf (halaman depan dan belakang)


SURAT PERNYATAAN

Saya yang bertanda tangan di bawah ini, coass Ilmu Kandungan dan Kebidanan periode 18
Maret 2019 – 20 April 2019
Nama : Aditya Reza Prianugraha
NIM : 30101407336

Dengan ini, telah melakukan Tugas DOPS partus spontan pada hari Minggu, 21 April 2019
jam 22.00 WIB pada pasien:
Nama : Ny. H
Umur : 16 Tahun
Alamat : Sayung, Demak
Tanggal masuk : 21 April 2019
Diagnosa :G1P0A0, 16 tahun, hamil 41 minggu, janin tunggal, hidup,
intrauterin, presentasi kepala, U, puka, inpartu kala I dengan
partus tak maju

Semarang, 30 April 2019

Mengetahui,
Coass Bidan

Aditya Reza Prianugraha Jumiarti, Amd.Keb

Pembimbing

dr. Rini Aryani, Sp.OG


STATUS ILMU KANDUNGAN DAN KEBIDANAN
SMF KANDUNGAN DAN KEBIDANAN
RUMAH SAKIT ISLAM SULTAN AGUNG

A. IDENTITAS PASIEN

No RM : 01-37-**-**

Nama : Ny. H

Usia : 16 tahun

Pendidikan : SMA

Agama : Islam

Pekerjaan : Ibu Rumah Tangga

Status : Menikah

Alamat : Sayung, Demak

Ruang : VK

Kelas : III

Anamnesis
Dilakukan autoanamnesis tanggal 21April 2019 pukul 00.00 WIB
Keluhan utama
Kencang-kencang
Riwayat Penyakit Sekarang
Seorang wanita 16 tahun hamil 41minggu datang IGD RSI Sultan Agung Semarang
jam 22.00 WIB dengan keluhan kencang-kencang dirasa sering sejak jam 17..00
WIB. Belum keluar air ketuban, gerak janin masih dirasakan aktif, tidak ada lendir
darah.
Riwayat Menstruasi
- HPHT : 5 Juli 2018
- HPL : 12 April 2019
- Siklus : 28 hari, teratur
- Lama : 5-6 hari
Riwayat Perkawinan
- Pasien menikah sebanyak 1 kali
- Jumlah anak :0
Riwayat Kehamilan
G1P0A0

1. Hamil ini
Riwayat ANC
Telah melakukan ANC di bidan sebanyak 5 kali
Tidak ada nasihat khusus dan obat dari bidan
Imunisasi TT (+)
Riwayat KB
- Pasien belum pernah menggunakan KB
Riwayat Penyakit Dahulu
- Riwayat Hipertensi : disangkal
- Riwayat Penyakit Jantung : disangkal
- Riwayat DM : disangkal
- Riwayat operasi : disangkal
Riwayat Nifas sebelumnya
Tidak ada kelainan
Riwayat Penyakit Keluarga
- Riwayat Hipertensi : disangkal
- Riwayat Penyakit Jantung : disangkal
- Riwayat DM : disangkal
- Riwayat asma : disangkal
Riwayat Sosial Ekonomi
Pasien adalah ibu rumah tangga. Suami pasien bekerja sebagai pegawai swasta
dan biaya kesehatan ditanggung BPJS.
Riwayat Gizi
Pasien mengatakan tidak ada masalah pada nafsu makan selama kehamilan.
Makanan yang dikonsumsi mencakup 4 sehat 5 sempurna berupa ikan, ayam,
sayur, susu, dll.

Pemeriksaan Fisik
- Keadaan umum : Baik
- Kesadaran : Composmentis
- Tekanan darah : 130/80 mmHg
- Nadi : 80x/menit
- Pernafasan : 20x/menit
- Suhu : 36,5oC
- BB : 53 kg
- TB : 149 cm
Status Internus
- Kepala : Mesocephale
- Mata : Konjungtiva anemis -/- , Sklera ikterik -/-
- Telinga : Discharge (-)
- Hidung : Discharge (-), septum deviasi (-), nafas cuping
- Mulut : Bibir sianosis (-), bibir kering (-)
- Tenggorokan : Faring hiperemis (-), pembesaran tonsil (-)
- Leher : Simetris, pembesaran kelenjar limfe (-)
- Kulit : Turgor baik, ptekiae (-)
- Mamae : Simetris, mamae membesar, hiperpigmentasi
- areola mamae, papila mamae menonjol, benjolan abnormal (-)
- Jantung : Inspeksi : ictus cordis tidak tampak, Palpasi : ictus cordis tidak
Teraba, Perkusi : redup, batas - batas jantung tidak dapat
ditentukan karena terhalang pembesaran pada mammae,
Auskultasi: suara jantung I & II (N), reguler, suara tambahan (-)
- Paru : Inspeksi : hemithorax dextra dan sinistra simetris, Palpasi : stem
fremitus dextra dan sinistra sama, Perkusi : sonor seluruh lapang
paru, Auskultasi: suara dasar vesikuler, suara tambahan (-)
- Abdomen : Inspeksi: perut tampak besar, striae gravidarum (+),
hiperpigmentasi linea alba (+), bekas luka operasi (-), terlihat
gerakan janin. Auskultasi: Bising usus dbn, Perkusi : tidak
dilakukan, Palpasi : palpasi hepar dan lien dbn
- Ekstremitas Superior Inferior
Oedem -/- -/-
Akral dingin -/- -/-
Varises -/- -/-
Reflek fisiologis +/+ +/+
Status Obstetri
- Inspeksi : Perut tampak membesar, tampak membujur, pigmentasi alba dan
striae (+), sikatrik (-), terlihat gerak janin (+)
- Palpasi : Leopold I : TFU 2 jari di bawah proc. xyphoideus, teraba
bagian besar, bulat, lunak.
Leopold II : Teraba tahanan memanjang sebelah kiri dan bagian
kecil - kecil di sebelah kanan
Leopold III : Teraba bagian besar, bulat, keras.
Leopold IV : Bagian terbawah janin sudah masuk PAP
His : 1 kali/10 menit (30 detik), diantara kontraksi ada relaksasi
TFU : 31 cm
TBJ : (31 - 11) x 155 = 3100 gr
- Auskultasi : DJJ 12-11-12, teratur, perbedaan tidak lebih dari 1
Genitalia
- Eksterna
Inspeksi : air ketuban (-), lendir darah (+), vulva oedem (-), tanda radang (-), massa
(-), hemoroid (-).
- Interna (VT)
Pembukaan : 3 cm
Penipisan : 30%
KK : (+)
Bagian bawah janin : Kepala,
Penurunan : H-I
Point of Direction : UUK kiri depan
Bagian-bagian kecil : -

Pemeriksaan Penunjang
Laboratorium
PEMERIKSAAN HASIL NILAI RUJUKAN SATUAN

HEMATOLOGY

Hemoglobin 11.9 11.7-15.5 g/dl

Hematokrit 35.4 33-45 %


Leukosit 10.61 3.6-11.0 ribu/uL

Trombosit 241 150-440 ribu/Ul

Golongan darah/Rh AB/Positif -

APTT/PTTK 27.2 21.8-28.0 detik

Kontrol 25.5 20.8-28.2 detik

PPT 8.7 (L) 9.3-11.4 detik

Kontrol 10.6 9.2-12.4 detik

IMUNOSEROLOGI

HbsAg kualitatif Non reaktif Non reaktif -

KIMIA

GDS 80 75-110 mg/dl

URINE
Warna Kuning
Kejernihan Jernih
Protein Neg <30 (Negatif) mg/dl
Reduksi Neg <15 (Negatif) mg/dl
Bilirubin Neg <1 (Negatif) mg/dl
Reaksi/Ph 6.5 4,8-7,4 -
Urobilinogen 0.2 <2 mg/dl
Benda keton Neg <5 (Negatif) mg/dl
Nitrit Neg Negatif -
Berat jenis 1.015 1.015-1.025 -
Blood Neg <5 (Negatif) Eri/uL
Leukosit Neg <10 (Negatif) Leu/uL
Mikroskopis
Epitel sel 24-26 5-15 /LPK
Eritrosit 0-1 0-1 /LPB
Leukosit 1-2 3-5 /LPB
Silinder 0 0-1 (hialin) /LPK
Parasit Negatif Negatif -
Bakteri Negatif Negatif -
Jamur Negatif Negatif -
Kristal Negatif -
Benang Negatif -
mucus

Ringkasan/Resume
G1P0A0 16 tahun hamil 41 minggu datang IGD RSI Sultan Agung Semarang jam
22.00 WIB dengan keluhan kencang-kencang dirasa sering sejak jam 17.00 WIB.
Belum keluar air ketuban, gerak janin masih dirasakan aktif, ada lendir darah.
Status Internus
dbn
Genitalia
 Eksterna
lendir darah (+)
 Interna (VT)
Pembukaan 3 cm, penipisan 30%, KK (+), bagian bawah Kepala, ↓ H-I, UUK kiri
depan.
Pemeriksaan Penunjang
Laboratorium : DBN
Diagnosis
G1P0A0 16 tahun hamil 41 minggu, janin tunggal, hidup, intrauterin, presentasi
kepala, U, puka, inpartu kala I dengan partus tak maju
FOLLOW UP PASIEN

21 April 2019 S : Pasien mengatakan hamil pertama dengan kencang-kencang


(22.40 WIB) O:
- Kesadaran : Composmentis
- Tekanan darah : 110/70 mmHg
- Nadi : 99x/ment
- Pernafasan : 20x/menit
- Suhu : 36,5oC
- BB : 53 kg
- TB : 149 cm
- TFU : 31 cm
- His : 1x/10 menit, durasi 20s
- DJJ : 11-11-12
- VT : pembukaan 3 cm, penipisan 30%, KK
(+), bagian bawah Kepala, ↓ H-I, UUK kiri depan.
A : G1P0A0 16 tahun hamil 41 minggu, janin tunggal, hidup,
intrauterin, presentasi kepala, U, puka, inpartu kala I dengan
partus tak maju
P :Advice dr. H. Muslich Azhari, Sp.OG
- Observasi sampai jam 6.00
- Pasang infus RL
- Cefotaxime 1 gr
21 April 2019 S : Pasien mengatakan hamil pertama dengan kencang-kencang
(23.00 WIB) O:
- Kesadaran : Composmentis
- Tekanan darah : 130/80 mmHg
- Nadi : 80x/menit
- Pernafasan : 20x/menit
- Suhu : 36,5oC
- BB : 53 kg
- TB : 149 cm
- TFU : 31 cm
- His : 1x/10 menit, durasi 30s
- DJJ : 12-11-12
- VT : pembukaan 3 cm, penipisan 30%, KK
(+), bagian bawah Kepala, ↓ H-I, UUK kiri depan.
A : G1P0A0 16 tahun hamil 41 minggu, janin tunggal, hidup,
intrauterin, presentasi kepala, U, puka, inpartu kala I dengan
partus tak maju
P :Advice dr. H. Muslich Azhari, Sp.OG
- Observasi jam 6.00
21 April 2019 S : Pasien mengatakan ingin mengejan
(00.15 WIB) O:
- Kesadaran : Composmentis
- Tekanan darah : 130/80 mmHg
- Nadi : 80x/menit
- Pernafasan : 20x/menit
- Suhu : 36,5oC
- His : 3x/10 menit, durasi 40s
- DJJ : 2 -11-12
- VT : pembukaan 10 cm, penipisan 100%, KK
(+), bagian bawah Kepala, ↓ H-II, UUK kiri depan.
A : G1P0A0 16 tahun hamil 41 minggu, janin tunggal, hidup,
intrauterin, presentasi kepala, U, puka, inpartu kala II
P :Advice dr. H. Muslich Azhari, Sp.OG
- Pimpin persalinan
21April 2019 Bayi laki – laki lahir spontan dengan BB = 2800 gr, PB = 50 cm,
(00.40) AS = 9-10-10, placenta lahir spontan lengkap, laserasi perineum
grade II
S : Mules
O:
- KU : Baik
- TD : 110/70 mmHg
- N : 84x/menit
- RR : 20x/menit
- S : 36,5ºC
- PPV : (+)
- His : 5x/10 menit, durasi 40s
- TFU : 3 jari dibawah pusat
- Perineum laserasi Grade II
- Perdarahan post partum 100 cc
A : P1A0 post partus spontan H1
P:
- Monitor keadaan umum
- Cefadroxyl kaps 2x1
- Metylergometrin 2x1
- Asam Mefenamat 3x1
- Sulfas ferosus 1x1
- Bila KU baik boleh pindah ruangan perawatan
22 April 2019 S : Mules
(06.00) O:
- KU : Baik
- TD : 110/70 mmHg
- N : 84x/menit
- RR : 20x/menit
- S : 36,5ºC
- PPV : (+)
- His : 5x/10 menit, durasi 40s
- TFU : 3 jari dibawah pusat
A : P1A0 post partus spontan H1
P:
- Monitor keadaan umum
- Pindah ke ruang perawatan
22 April 2019 Menerima pasien baru dari VK PP spontan .
(12.00) S : Pasien mengatakan mengeluhkan nyeri jalan lahir
O:
- KU : Baik
- TD : 100/70 mmHg
- N : 80x/menit
- RR : 20x/menit
- S : 36,5ºC
- PPV : Darah (+) 1/6 pampers
A : P1A0 post partus spontan H1
P : Monitor KU + TTV + PPV
22 April 2019 Menerima pasien baru dari VK PP spontan .
(16.00) S : Pasien mengatakan tidak ada keluhan
O:
- KU : Baik
- TD : 100/70 mmHg
- N : 80x/menit
- RR : 20x/menit
- S : 36,5ºC
- PPV : -
A : P1A0 post partus spontan H1
P : edukasi penggunaan obat pulang
- Cefadroxyl kaps 2x1
- Metylergometrin 2x1
- Asam Mefenamat 3x1
- Fermin 1x1
LAMPIRAN PATOGRAF