Anda di halaman 1dari 2

Mengapa Einstein Mendapat Nobel Dari Efek Fotolistrik?

T. Mart (Fisika UI) 
Einstein termashur dengan teori relativitasnya. Hampir semua orang kenal formula E = mc2, namun 
sedikit saja yang mengetahui apa itu efek fotolistrik yang mengantarkan Einstein sebagai ilmuwan 
penerima hadiah Nobel. Pada tahun 1921 panitia hadiah Nobel menuliskan bahwa Einstein dianugrahi 
penghargaan tertinggi di bidang sains tersebut atas �jasanya di bidang fisika teori terutama untuk 
penemuan hukum efek fotolistrik�. Sangat mengherankan mengapa ia tidak menerima Nobel dari 
teori relativitas yang berdampak filosofis tinggi tersebut. Mungkinkah hanya panitia hadiah Nobel yang 
tahu, atau ada alasan pragmatis di balik itu? 
Efek fotolistrik merupakan proses perubahan sifat­sifat konduksi listrik di dalam material karena 
pengaruh cahaya atau gelombang elektromagnetik lain. Efek ini mengakibatkan terciptanya pasangan 
elektron dan hole di dalam semikonduktor, atau pancaran elektron bebas dan ion yang tertinggal di 
dalam metal. Fenomena pertama dikenal sebagai efek fotolistrik internal, sedangkan fenomena kedua 
disebut efek fotolistrik eksternal. 
Einstein menyelesaikan paper yang menjelaskan efek ini pada tanggal 17 Maret 1905 dan 
mengirimkannya ke jurnal Annalen der Physik, persis 3 hari setelah ulang tahunnya yang ke 26. Di 
dalam paper tersebut Einstein untuk pertama kalinya memperkenalkan istilah kuantum (paket) cahaya. 
Pada pendahuluan paper ia berargumentasi bahwa proses­proses seperti radiasi benda hitam, 
fotoluminesens, dan produksi sinar katode, hanya dapat dijelaskan jika energi cahaya tersebut tidak 
terdistribusi secara kontinyu. 
Pada kenyataanya, inilah ikhwal lahirnya fisika modern yang menampik asumsi teori­teori mapan saat 
itu. Salah satunya adalah teori Maxwell yang berhasil memadukan fenomena kelistrikan dan 
kemagnetan dalam satu formula serta menyimpulkan bahwa cahaya merupakan salah satu wujud 
gelombang elektromagnetik. Jelas dibutuhkan waktu cukup lama untuk meyakinkan komunitas fisika 
jika cahaya memiliki sifat granular. Nyatanya dibutuhkan hampir 11 tahun hingga seorang Robert 
Millikan berhasil membuktikan hipotesis Einstein. Tidak tanggung­tanggung juga, Millikan 
menghabiskan waktu 10 tahun untuk pembuktian tersebut. Pada saat itu Einstein mempublikasikan 
paper lain berjudul �Teori Kuantum Cahaya�. Di dalam paper ini ia menjelaskan proses emisi dan 
absorpsi paket cahaya dalam molekul, serta menghitung peluang emisi spontan dan emisi yang 
diinduksi yang selanjutnya dikenal sebagai koefisien Einstein A dan B. Kedua koefisien ini bermanfaat 
dalam menjelaskan secara teoretis penemuan laser di kemudian hari. Tujuh tahun kemudian Arthur 
Compton berhasil membuat eksperimen yang membuktikan sifat kuantum cahaya tersebut dengan 
bantuan teori relativitas khusus. 
Ide Einstein memicu Louis de Broglie menelurkan konsep gelombang materi. Konsep ini menyatakan 
benda yang bergerak dapat dianggap sebagai suatu gelombang dengan panjang gelombang 
berbanding terbalik terhadap momentumnya. Sederhananya, ide de Broglie ini merupakan kebalikan 
dari ide Einstein. Kedua ide ini selanjutnya membantu melahirkan mekanika kuantum melalui 
persamaan Schroedinger yang menandai berakhirnya masa fisika klasik. 
Aplikasi Efek Fotolistrik 

Sangat mengherankan jika kita mendengar bahwa aplikasi pertama efek fotolistrik berada dalam dunia 
hiburan. Dengan bantuan peralatan elektronika saat itu suara dubbing film direkam dalam bentuk 
sinyal optik di sepanjang pinggiran keping film. Pada saat film diputar, sinyal ini dibaca kembali melalui 
proses efek fotolistrik dan sinyal listriknya diperkuat dengan menggunakan amplifier tabung sehingga 
menghasilkan film bersuara. 
Aplikasi paling populer di kalangan akademis adalah tabung foto­pengganda (photomultiplier tube). 
Dengan menggunakan tabung ini hampir semua spektrum radiasi elektromagnetik dapat diamati. 
Tabung ini memiliki efisiensi yang sangat tinggi, bahkan ia sanggup mendeteksi foton tunggal 
sekalipun. Dengan menggunakan tabung ini, kelompok peneliti Superkamiokande di Jepang berhasil 
menyelidiki massa neutrino yang akhirnya dianugrahi hadiah Nobel pada tahun 2002. Di samping itu 
efek fotolistrik eksternal juga dapat dimanfaatkan untuk tujuan spektroskopi melalui peralatan yang 
bernama photoelectron spectroscopy atau PES. 
Efek fotolistrik internal memiliki aplikasi yang lebih menyentuh masyarakat. Ambil contoh foto­diode 
atau foto­transistor yang bermanfaat sebagai sensor cahaya berkecepatan tinggi. Bahkan, dalam 
komunikasi serat optik transmisi sebesar 40 Gigabit perdetik yang setara dengan pulsa cahaya 
sepanjang 10 pikodetik (10­11 detik) masih dapat dibaca oleh sebuah foto­diode. 
Sel surya yang sangat kita kenal manfaatnya dapat mengubah energi matahari menjadi energi listrik 
melalui efek fotolistrik internal. Sebuah semikonduktor yang disinari dengan cahaya tampak akan 
memisahkan elektron dan hole. Kelebihan elektron di satu sisi yang disertai dengan kelebihan hole di 
sisi lain akan menimbulkan beda potensial yang jika dialirkan menuju beban akan menghasilkan arus 
listrik. 
Akhir­akhir ini kita dibanjiri oleh produk­produk elektronik yang dilengkapi dengan kamera CCD 
(charge coupled device). Sebut saja kamera pada ponsel, kamera digital dengan resolusi hingga 12 
Megapiksel, atau pemindai kode­batang (barcode) yang dipakai diseluruh supermarket, kesemuanya 
memanfaatkan efek fotolistrik internal dalam mengubah citra yang dikehendaki menjadi data­data 
elektronik yang selanjutnya dapat diproses oleh komputer. 
Jadi, tanpa kita sadari kita telah memanfaatkan efek fotolistrik baik internal mau pun eksternal dalam 
kehidupan sehari­hari. Mungkinkah panitia Nobel telah menyadari hal ini sejak lebih dari 80 tahun 
yang lalu? 
Sumber : Kompas (26 Agustus 2005)