Anda di halaman 1dari 96

P E R D O S R I

WHITE
BOOK
K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I

2 0 1 2
[ ] TIM
PENYUNTING

PERDOSRI
WHITE BOOK
ILMU KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Penerbit
© 2012 PERDOSRI
Cetakan I, Mei 2012

ISBN: 978-979-97099-8-1

PB PERDOSRI
Jl. Cakalang Raya 28 A
Jakarta Pusat
Tlp. 021-47866390
e-mail: pbperdosri@yahoo.com

Editor:
• Dr. Luh Karunia Wahyuni, SpKFR (K)
• Prof. DR. Dr Angela B. M Tulaar, SpKFR (K)

Editor Teknis:
Dr. Levina S. Pakasi

Desain cover & isi :


Almadira Kamita

Percetakan: PT. Batu Merah - Jakarta


(Isi di luar tanggung jawab percetakan)

Dilarang mengutip atau memperbanyak sebagian atau seluruh isi buku ini tanpa izin tertulis dari penerbit.

ii WHITE BOOK
[ ] KONTRIBUTOR

Dr. Bayu Santoso, SpKFR-K

Dr. Fatchur Rochman, SpKFR-K

Dr Aloysia Marlini, SpKFR-K

Dr. Siti Annisa Nuhonni, SpKFR-K

DR. Dr. Ratna D. Soebadi, SpKFR-K

Dr. Maryana Ugahary, SpKFR

Dr. Rosiana Pradanasari Wirawan, SpKFR-K

Dr. Peni Kusumastuti, SpKFR-K

Dr. Kumara Bhakti Hera Pratiwi, SpKFR

Cabang DKI Jakarta (Ketua: Dr. Sudarsono, SpKFR)

Cabang Jawa Timur (Ketua: Dr Rwahita Satyawati, SpKFR)

Cabang Jawa Tengah (Ketua: Dr. Sri Wahyudati, SpKFR)

Cabang Jawa Barat (Ketua: Dr. Tertianto Prabowo, SpKFR)

Cabang Bali (Ketua: Dr. A. A. Ayu Srikandhyawati, SpKFR)

Cabang Manado (Ketua: Dr. Joudy Gessal, SpKFR)

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I iii
daftar isi

TIM PENYUNTING ................................................................................................................. ii


KONTRIBUTOR ..... ................................................................................................................. iii
KATA PENGANTAR ................................................................................................................. vi

I. Latar Belakang dan Sejarah ................................................................................... 1


A. Sejarah Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi di Dunia ................................................... 1
B. Sejarah KFR di Indonesia .......................................................................................... 2

II. Batasan dan Ruang Lingkup ................................................................................... 5


A. Batasan-Batasan....................................................................................................... 5
B. Ruang Lingkup berdasarkan Terminologi ICF ............................................................ 10

III. Filosofi Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi ........................................................ 15


A. Konsep Dasar: Fungsi, Disabilitas dan Kesehatan ..................................................... 15
B. Layanan Kedokteran Konvensional vs. Rehabilitatif .................................................. 22
C. Layanan KFR bersifat komprehensif dan interdispliner .............................................. 24

IV. Diagnosis dalam Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi ..................................... 27


A. Anamnesis dan Pemeriksaan Fisik............................................................................. 27
B. Penegakan Diagnosis................................................................................................ 28

V. Penatalaksanaandan Intervensi Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi ........ 31


A. Prinsip Dasar: Menetapkan Tujuan Optimal .............................................................. 31
B. Strategi Penatalaksanan KFR..................................................................................... 39
C. Pencapaian Kualitas Hidup Tertinggi......................................................................... 40
D. Program Pelayanan KFR ........................................................................................... 43
E. Kerja Tim (Team Work).............................................................................................. 43

VI. Pedoman Layanan Rehabilitasi Medik ................................................................. 45


A. Pendekatan Layanan Rehabilitasi Medik.................................................................... 45
B. Struktur Organisasi Layanan Rehabilitasi Medik......................................................... 47

iv WHITE BOOK
C. Jenjang Rujukan Layanan Rehabilitasi Medik............................................................. 47

VII. Pendidikan dan Sertifikasi .................................................................................... 51


A. Pendidikan Strata Satu Kedokteran.......................................................................... 51
B. Pendidikan Spesialisasi dan Kompetensinya.............................................................. 52
C. Subspesialisasi dalam KFR ....................................................................................... 55
D. Sertifikasi Dokter Spesialis Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi .................................... 55

VIII. Organisasi Profesi .................................................................................................. 57


A. Organisasi Tingkat Nasional .................................................................................... 57
B. Organisasi Tingkat Regional .................................................................................... 62
C. Organisasi Tingkat Internasional .............................................................................. 62

IX. Peran Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi DALAM SISTEM KESEHATAN NASIONAL 65
A. Disabilitas sebagai Masalah Kesehatan Masyarakat ................................................. 65
B. Peran Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi dalam Sistem Kesehatan Nasional................ 67

X. Penelitian dan Pengembangan .............................................................................. 69
A. Model Integratif ICF sebagai Fondasi Ilmiah ............................................................. 69
B. Riset KFR dalam Konteks Evidence-Based Medicine (EBM)......................................... 70
C. Ranah Penelitian...................................................................................................... 71

XI. Tantangan KFR di Masa Depan ............................................................................... 75

APPENDIX ........................................................................................................................... 78
Appendix 1. Metode Diagnosis dan Evaluasi dalam KFR ............................................... 78
Appendix 2. Berbagai Kondisi yang Membutuhkan Penatalaksanaan KF ....................... 80
Appendix 3. Kurikulum KFR dalam Pendidikan Strata 1 dengan Modul Terintegrasi ...... 82
Appendix 4. Kurikulum Pendidikan Dokter Spesialis KFR ............................................... 86

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I v
[ ] KATA
PENGANTAR

P
uji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas diterbitkannya White Book
Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi (KFR) oleh Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Fisik dan
Rehabilitasi Indonesia (PERDOSRI). Penghargaan yang setinggi-tingginya kami sampaikan kepada
semua kontributor yang telah bekerja keras dengan penuh dedikasi meluangkan waktu dan pikirannya
yang sangat berharga dalam proses pembuatan buku ini.

Buku ini ditujukan bagi para dokter dan tenaga kesehatan yang peduli dengan disabilitas dan
rehabiltasi, juga bagi mereka yang berwenang dalam pembuat kebijakan di bidang layanan kesehatan di
Indonesia, masyarakat umum, serta para penyandang disablitas dan organisasi perwakilannya. Di dalam
buku ini disampaikan mengenai segala hal yang berkenaan dengan cabang ilmu kedokteran yang disebut
Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi, baik dari sejarah, filosofi, prinsip dasar pelayanan, kompetensi, dan
antisipasi perkembangannya di masa depan.

Kami berharap penerbitan buku “White Book Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi” dapat
bermanfaat dalam memberi informasi dan asupan kepada para pembaca serta membantu perkembangan
ilmu dan layanan KFR di Indonesia.

Prof. DR. Dr Angela B. M Tulaar, SpKFR (K) Dr. Luh K. Wahyuni, SpKFR (K)
Ketua KoIegium Ilmu Kedokteran Fisik & Rehabilitasi Ketua PB PERDOSRI (2010 - 2013)
(2010 - 2013)

vi WHITE BOOK
Bab I

[ ] LATAR
BELAKANG
SEJARAH

K
onsep Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi (KFR) sudah dikenal dan dipraktekkan sejak jaman dahulu
dalam sejarah peradaban umat manusia, tetapi baru berkembang menjadi sebuah profesi dan
spesialisasi di abad ke-20.1,2 Selama ribuan tahun, penyakit dan disabilitas diterapi dengan berbagai
cara, misalnya terapi cahaya,3 panas dan dingin (sejak jaman Babilonia abad ke-10 sebelum Masehi),2 air
(spa, pada jaman Yunani dan Romawi kuno di abad ke-5 sebelum Masehi), dan olah raga (catatan tertua
tentang olah raga sebagai alat promosi kesehatan atau rehabilitasi berasal dari Cina sekitar 2500 tahun
sebelum Masehi).4 Sebuah jari kaki palsu ditemukan pada mumi di Mesir yang memberi kesan suatu upaya
rehabilitasi sebagai bekal di kehidupan selanjutnya.5 Di bawah ini diuraikan tentang perkembangan KFR
sebagai suatu cabang ilmu kedokteran di dunia dan bagaimana awal mula spesialisasi KFR ada di Indonesia.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 1
w LATAR BELAKANG SEJARAH

A. Sejarah Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi di Dunia

Layanan terapi fisik dan rehabilitasi secara formal dimulai tahun 1899 di Inggris dan tahun 1921 di Amerika
Serikat.6,7 Di Amerika Serikat, para spesialis ortopedi merupakan kelompok dokter pertama yang mengenali
kebutuhan baru dalam penatalaksanaan kondisi kecacatan, mulai dari fraktur dan dislokasi sampai artritis
dan paralisis. Banyaknya jumlah tentara muda yang cacat setelah Perang Dunia I langsung meningkatkan
perhatian karena masalah medis dan sosial akibat disabilitas fisik. Dr. Howard A. Rusk menunjukkan
bahwa program rehabilitasi lebih penting untuk memulihkan tentara mencapai kebugaran agar dapat
kembali bertugas daripada upaya penyembuhan saja. Setelah PD I, para ahli ortopedi dari Amerika Serikat
mengevaluasi pekerjaan mereka semasa perang yang meliputi rehabilitasi dan tindakan bedah. Mereka
ingin berperan lebih jauh daripada sekedar tindakan bedah dan terlibat dalam kesehatan secara umum,
penyuluhan dan rehabilitasi vokasional.

Pada tahun 1937, dokter terapi fisik diakui sebagai sebuah spesialisasi kedokteran yang baru. Di
Fakultas Kedokteran, bagian ini disebut dengan Department of Physical Medicine. Tahun 1938, istilah fisiatri
dicetuskan oleh Dr. Frank H. Krusen.8 Untuk membedakan mereka dari teknisi yang disebut terapis fisik,
profesi baru ini disebut fisiatris (physiatrists). Istilah fisiatri baru diterima oleh AMA di tahun 1946. Fisiatri
atau Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi (KFR) diterima secara formal sebagai suatu spesialisasi kedokteran
pada tahun 1947 dengan didirikannya the American Board of Physical Medicine and Rehabilitation (ABPMR).
Sekarang KFR telah diterima sebagai bagian penting dan integral dalam penatalaksanaan penyakit kronik
dan disabilitas. Spesialisiasi KFR, sesuai namanya merupakan gabungan antara ilmu kedokteran fisik dan
ilmu rehabilitasi. Kedokteran Fisik adalah penggunaan modalitas fisik seperti cahaya, panas, dingin, air,
listrik, pijat, manipulasi, latihan dan alat-alat mekanik untuk tujuan diagnostik dan terapeutik seperti terapi
fisik, terapi okupasi, dan rehabilitasi fisik. Rehabilitasi merupakan penerapan ilmu kedokteran fisik dan teknik
untuk membantu pasien mencapai fungsi maksimal dan penyesuaian dirinya secara fisik, mental, sosial dan
vokasional untuk mencapai kehidupan yang lengkap sesuai dengan kemampuan dan disabilitasnya.

B. Sejarah KFR di Indonesia

Layanan Kedokteran Rehabilitasi di Indonesia dikenal sejak tahun 1947, saat Prof. Dr. R. Soeharso mendirikan
Pusat Rehabilitasi untuk penyandang disabilitas yang merupakan korban perang kemerdekaan. Oleh karena
tuntutan kebutuhan yang meningkat, maka pada tahun 1973, Menteri Kesehatan mendirikan layanan
rehabilitasi di RS Dr. Kariadi Semarang sebagai pilot project yang disebut Preventive Rehabilitation Unit
(PRU). Keberadaan PRU menunjukkan keberhasilan dalam peningkatan layanan kesehatan, mempersingkat
masa perawatan di RS, dan mengurangi beban kerja Pusat Rehabilitasi di Surakarta. Pada masa PELITA II,
diterbitkan Surat Keputusan (SK) Menteri Kesehatan No. 134/Yan.Kes/SK/IV/1978 yang menyatakan bahwa

2 WHITE BOOK
BAB I

semua rumah sakit kelas A, B, dan C harus mengembangkan PRU. Istilah PRU kemudian berubah menjadi
Unit Rehabilitasi Medik (URM). Kondisi tersebut menunjukkan bahwa pemerintah dalam hal ini Menteri
Kesehatan menaruh perhatian untuk memajukan layanan Kedokteran Rehabilitasi. Sejalan dengan itu,
maka dipikirkan perlunya seorang Dokter dengan kemampuan Spesialisasi Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi
untuk memimpin Unit Rehabilitasi Medik (URM).

Dalam rangka meningkatkan layanan Kedokteran Rehabilitasi, Menteri Kesehatan mulai mengirim
dokter umum dari Indonesia untuk mengikuti pendidikan menjadi dokter spesialis Kedokteran Fisik dan
Rehabilitasi di Department of Physical Medicine and Rehabilitation, Universitas Santo Tomas di Manila,
Filipina. Ada sebelas orang dokter Indonesia yang berhasil menjadi spesialis KFR dari Universitas tersebut.
Beberapa dokter juga telah dikirim untuk mengikuti pendidikan di Praha dan di Belanda.

Setelah kembali dari pendidikan, para dokter yang dikenal dengan Dokter Spesialis Rehabilitasi Medik
dengan dukungan beberapa Spesialis yang lain sepakat untuk membentuk Ikatan Dokter Ahli Rehabilitasi
Medik Indonesia (IDARI) pada tahun 1982, kemudian memperjuangkan eksistensi adanya Dokter Spesialis
Rehabilitasi Medik serta pendidikan keahliannya di Indonesia yang diakui melalui Surat Keputusan Dirjen
DIKTI, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 16/DIKTI/Kep/1987.
Ditunjuk tiga pusat pendidikan, yaitu: Universitas Indonesia, Universitas Airlangga, Universitas Diponegoro.
Kemudian mendapat pengakuan oleh Ikatan Dokter Indonesia (IDI) pada tahun 1990. Nama IDARI mengalami
perubahan menjadi Perhimpunan Dokter Spesialis Rehabilitasi Medik Indonesia (PERDOSRI).

Sejak Kongres Nasional IV diadakan pada tahun 1998 di Jakarta, Ketua PERDOSRI terpilih (alm) Dr.
Thamrinsyam, SpRM membentuk Kolegium Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi sesuai instruksi dari IDI dengan
tugas mengawal atau mengampu Pendidikan Dokter Spesialis Rehabilitasi Medik. Mulai bulan Juli 2009,
berdasarkan Surat No. 006/Kol.IKFRI/12/V/2009 gelar lulusan berubah menjadi Dokter Spesialis Kedokteran
Fisik dan Rehabilitasi (SpKFR). Sesuai dengan hasil Muktamar IDI XXVIII tahun 2009 di Palembang perubahan
gelar disetujui oleh IDI yang tertuang dalam Surat Nomor 1177/PB/B/09/2010 tanggal 2 September 2010
tentang Perubahan Gelar SpRM menjadi SpKFR.

Kepustakaan

1. Kousolis AA, Marineli F. Academic Deparatments: The history and future of physical medicine and
rehabilitation. PM R 2012;4:157-8.
2. Routh HB, Bhowmik KR, Parish LC, Witkowski JA. Balneology, mineral water, and spas in historical
perspective. Clin Dermatol 1996;w14:551-4.
3. Ackroyd R, Kelty C, Brown N, Reed M. The history of photodetection and photodynamic therapy.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 3
w LATAR BELAKANG SEJARAH

Photochem Photobiol 2001;74:656-69.


4. Risse GB. The history of therapeutics. In: Bynum WF, Nutton V, eds. Essays in the History of Therapeutics.
Atlanta: Rodopi; 1991.pp3-11.
5. Nerlich AG, Zink A, Szeimies U, Hagedorn HG. Ancient Egyptian prosthesis of the big toe. Lancet
2000;356:2176-9.
6. Paris SV. A history of manipulative therapy through the ages and up to the current controversy in the
United States. J Man Manipulative Ther 2000;8:66-77.
7. Chikly BJ. Manual techniques addressing the lymphatic system: origins and development. J Am
Osteopath Assoc 2005;105:457-64.
8. Krusen FH. The scope and future of physical medicine and rehabilitation. JAMA 1950:144:727-30. v

4 WHITE BOOK
Bab 2

[ ] BATASAN
DAN RUANG
LINGKUP

A. Batasan-Batasan

1. Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi


Definisi KFR telah berkembang sejak istilah fisiatri diperkenalkan oleh Dr. Frank H. Krusen. Menurut beliau,
kedokteran fisik adalah penggunaan modalitas fisik dan modalitas lain yang efektif untuk kepentingan
diagnosis dan terapeutik, yaitu cahaya, panas, dingin, air, listrik, pijat, manipulasi, olahraga dan alat-alat
mekanis.1

Menurut the American Board of Physical Medicine and Rehabilitation, definisi Kedokteran Fisik

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 5
w BATASAN DAN RUANG LINGKUP

dan Rehabilitasi (KFR) atau Fisiatri adalah spesialisasi kedokteran yang berkenaan dengan diagnosis,
evaluasi, dan penatalaksanaan pasien yang mengalami disfungsi dan disabilitas fisik dan/atau kognitif.2
Spesialisasi ini meliputi diagnosis dan pengobatan pasien dengan nyeri atau kondisi yang membatasi
fungsi, penatalaksanaan ko-morbiditas dan disfungsi lainnya, prosedur injeksi diagnostik dan terapeutik,
elektrodiagnosis, serta pencegahan komplikasi disabilitas dari kondisi sekunder. KFR adalah spesialisasi
kedokteran yang bekerja dalam ruang lingkup pencegahan, terapi dan rehabilitasi.3 Fokus utamanya adalah
perbaikan fungsi pada orang-orang yang memiliki keterbatasan fungsi karena:

l Bertambahnya usia;
l Dapat bertahan hidup setelah mengalami penyakit berat seperti cerebral palsy, stroke, cedera
sumsum tulang belakang, trauma multipel, dsb.
l Menyandang penyakit kronik dan masih aktif bekerja.

Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi adalah spesialisasi kedokteran yang mempelajari ilmu kedokteran
fisik dan menerapkan pelayanan rehabilitasi komprehensif berdasarkan pengkajian fungsi untuk menegakkan
diagnosis fungsional dan menetapkan terapi berupa intervensi biomedis dan teknis secara terpadu yang
bertujuan mengoptimalkan fungsi individu yang mengalami atau akan mengalami disabilitas.

2. Rehabilitasi
Rehabilitasi: adalah penggunaan berbagai upaya untuk mengurangi dampak kondisi disabilitas serta
ketunaan dan memampukan kelompok dengan kebutuhan khusus untuk mencapai integrasi sosial yang
optimal. Rehabilitasi orang dengan disabilitas merupakan proses yang bertujuan memampukan mereka
mencapai dan memelihara tingkat fungsional fisik, sensoris, intelektual, psikologis dan sosial.4 Definisi ini
sangat luas karena mencakup rehabilitasi klinis dan partisipasi sosial yang memerlukan perpaduan antara
lingkungan sosial dan kelompok disabilitas, sehingga menghilangkan hambatan sosial dan vokasional
dalam berpartisipasi.

Rehabilitasi Medis: layanan medis yang bertujuan mengembangkan kemampuan fungsional dan
psikologis seorang individu dan mekanisme kompensasinya sehingga ia dapat mencapai kemandirian dan
menjalani hidup secara aktif. 5

Rehabilitasi Sosial: usaha penyantunan rehabilitasi cacat kembali ke masyarakat sebagai manusia
yang produktif dan berguna.

Rehabilitasi Vokasional: usaha pemulihan penderita cacat untuk dapat bekerja dan berguna secara
produktif dan remuneratif.

6 WHITE BOOK
BAB 2

Rehabilitasi Pendidikan: proses pendahuluan ke arah resosialisasi dengan memberikan bantuan


khusus sedemikian rupa sehingga mencapai perkembangan potensi seoptimal mungkin.

Batasan Hukum:6,7
Rehabilitasi adalah proses refungsionalisasi dan pengembangan untuk memungkinkan penyandang
cacat mampu melaksanakan fungsi sosialnya secara wajar dalam kehidupan masyarakat. Rehabilitasi
meliputi rehabilitasi medik, pendidikan, pelatihan, dan sosial.

Rehabilitasi medik adalah kegiatan pelayanan kesehatan secara utuh dan terpadu melalui tindakan
medik agar dapat mencapai kemampuan fungsional semaksimal mungkin.

Rehabilitasi pendidikan adalah kegiatan pelayanan pendidikan secara utuh dan terpadu melalui
proses belajar mengajar agar dapat mengikuti pendidikan secara optimal sesuai dengan bakat, minat, dan
kemampuannya.

Rehabilitasi pelatihan adalah kegiatan pelayanan pelatihan secara utuh dan terpadu agar
penyandang cacat dapat memiliki keterampilan kerja sesuai dengan bakat dan kemampuannya.

Rehabilitasi sosial adalah kegiatan pelayanan sosial secara utuh dan terpadu melalui pendekatan fisik,
mental, dan sosial agar dapat melaksanakan fungsi sosialnya secara optimal dalam hidup bermasyarakat.

3. Tim Layanan Rehabilitasi Medik


Dalam KFR terdapat berbagai komponen layanan yang terkait.

l Layanan Rehabilitasi Medik (batasan PB PERDOSRI): adalah layanan kesehatan yang


diselenggarakan di sarana kesehatan dan meliputi upaya pelayanan promotif, preventif, kuratif
dan rehabilitatif, yang mencakup kegiatan layanan kesehatan secara utuh dan terpadu melalui
pendekatan medis, psikososial, edukasional dan vokasional untuk mencapai kemampuan
fungsional seoptimal mungkin. Pelayanan Rehabilitasi medik dilaksanakan oleh tenaga medis dan
tenaga kesehatan yang memiliki kualifikasi dalam bidang rehabilitasi medik, antara lain dokter
umum terlatih, dokter spesialis kedokteran fisik dan rehabilitasi, fisioterapis, terapis wicara, terapis
okupasi, ortotis-prostetis, perawat, pekerja sosial medik, psikolog dan rohaniawan.
l Layanan Fisioterapi (batasan Ikatan Fisioterapis Indonesia): adalah bentuk layanan kesehatan
yang ditujukan kepada individu dan/atau kelompok untuk mengembangkan, memelihara
dan memulihkan gerak dan fungsi tubuh sepanjang daur kehidupan dengan menggunakan
penanganan secara manual, peningkatan gerak, peralatan (fisik, elektroterapeutis dan mekanis),
pelatihan fungsi dan komunikasi.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 7
w BATASAN DAN RUANG LINGKUP

l Layanan Terapi Wicara (batasan Ikatan Ahli Terapi Wicara Indonesia): adalah bentuk layanan
kesehatan yang ditujukan kepada individu dan/atau kelompok untuk memulihkan dan
mengupayakan kompensasi/ adaptasi fungsi komunikasi, bicara dan menelan dengan melalui
pelatihan remediasi, stimulasi dan fasilitasi (fisik, elektroterapeutis dan mekanis).
l Layanan Terapi Okupasi (batasan Ikatan Okupasi Terapi Indonesia): adalah bentuk Layanan
kesehatan yang ditujukan kepada individu dan/atau kelompok untuk mengembangkan,
memelihara, memulihkan fungsi dan/atau mengupayakan kompensasi/ adaptasi untuk aktivitas
sehari-hari, produktivitas dan waktu luang melalui pelatihan remediasi, stimulasi dan fasilitasi.
l Layanan Ortotis-Prostetis (batasan Ikatan Ortotik-Prostetik Indonesia): adalah salah satu bentuk
Layanan keteknisian medik yang ditujukan kepada individu untuk merancang, membuat dan
memasang alat bantu guna pemeliharaan dan pemulihan fungsi atau pengganti anggota gerak.

4. Hendaya, Disabilitas dan Kecacatan


Batasan istilah hendaya, disabilitas, dan kecacatan dibuat pertama kali tahun 1980 oleh World Health
Organisation (WHO) dan diterjemahkan sebagai berikut:8,11

l Hendaya (impairment): kehilangan atau ketidaknormalan kondisi psikologis, fisiologis atau


struktur anatomi atau fungsi.
l Disabilitas (disability): segala keterbatasan atau kekurangan kemampuan untuk melakukan
aktivitas dalam lingkup wajar bagi manusia yang diakibatkan oleh hendaya.
l Kecacatan (handicap): hambatan dalam individu yang diakibatkan oleh hendaya dan disabilitas,
yang membatasi atau pemenuhan peran wajar seseorang sesuai dengan faktor umur, seks, sosial
dan budaya.

Batasan baru diberikan oleh WHO tahun 1997, sebagai berikut:9


l Hendaya (impairment):Kehilangan atau abnormalitas struktur tubuh atau fungsi fisiologis atau
psikologis (maknanya sama dengan batasan tahun 1980);

Hendaya menggambarkan masalah pada tingkat jaringan dan organ, sedangkan disabilitas
mencerminkan masalah pada tingkat manusia dan kecacatan mewakili masalah di tingkat lingkungan dan
masyarakat (Gambar II-1).10

8 WHITE BOOK
BAB 2

Definisi WHO TINGKAt

Kecacatan MASYARAKAT

Disabilitas INDIVIDU

HENDAYA ORGAN

ATAU JARINGAN
Gambar II-1.

Hendaya, disabilitas dan kecacatan merupakan manifestasi masalah di tingkat jaringan atau organ, individu secara
keseluruhan, dan masyarakat atau lingkungan.10

5. Aktivitas dan Partisipasi


Berdasarkan WHO tahun 1997,9 batasan aktivitas dan partisipasi adalah sebagai berikut:
l Aktivitas (activity): sifat dan rentang fungsi pada tingkat individu;
l Partisipasi (participation): sifat dan sejauh mana keterlibatan seseorang dalam hidup sehubungan
dengan hendaya, aktivitas, kondisi kesehatan dan faktor-faktor kontekstual.

6. Difabel
Difabel: adalah orang yang memiliki keterbatasan fungsional.11

Penyandang cacat adalah setiap orang yang mempunyai kelainan fisik dan/atau mental, yang
dapat mengganggu atau merupakan rintangan dan hambatan baginya untuk melakukan kegiatan secara
selayaknya, yang terdiri dari: 6,7
A. Penyandang cacat fisik;
B. Penyandang cacat mental;
C. Penyandang cacat fisik dan mental

Cacat fisik adalah kecacatan yang mengakibatkan gangguan pada fungsi tubuh, antara lain gerak
tubuh, penglihatan, pendengaran, dan kemampuan bicara.
Cacat mental adalah kelainan mental dan/atau tingkah laku, baik cacat bawaan maupun akibat dari
penyakit;
Cacat fisik dan mental adalah keadaan seseorang yang menyandang dua jenis kecacatan sekaligus.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 9
w BATASAN DAN RUANG LINGKUP

B. Ruang Lingkup berdasarkan Terminologi ICF

Pada tahun 2001, WHO mengeluarkan klasifikasi yang merupakan model komprehensif bagi fungsi dan
disabilitas. Klasifikasi ini disebut International Classification of Functioning, Disability and Health (ICF).12,13
Model ICF memandang manusia dari berbagai dimensi fungsional dan faktor-faktor lain di tempat manusia
tersebut berada (faktor kontekstual). Batasan dan istilah yang dipakai dalam ICF tercantum dalam Tabel II-1.

Tabel II-1. Terminologi yang dipakai dalam ICF.12

Terminologi Positif/Netral Terminologi yang Berhubungan Contoh

Fungsi tubuh: fungsi fisiologis


sistem tubuh (termasuk fungsi
Hendaya: gangguan pada fungsi Hendaya: paralisis, gangguan fungsi
psikologi)
atau struktur dari tubuh, seperti sensoris, tonus otot yang abnormal,
deviasi yang bermakna atau kontraktur sendi, nyeri, depresi,
Struktur tubuh: bagian anatomi
hilangnya fungsi atau struktur. dekondisi kardiopulmoner
tubuh, seperti organ, anggota gerak,
beserta komponennya
Keterbatasan aktivitas:
keterbatasan dalam pelaksanaan
suatu tindakan, seperti berjalan,
Keterbatasan aktivitas: kesulitan
memanjat, meraih sesuatu,
yang dapat dihadapi oleh seseorang
berpindah tempat, atau pekerjaan
dalam melakukan suatu tindakan.
fisik lainnya, seperti menggunakan
transportasi umum.
Penentu kualifikasi: Kapasitas:
kemampuan seseorang dalam
Kapasitas: kemampuan dan tingkat
melakukan suatu tindakan.
kesulitan saat berguling dari posisi
(Pelaksanaan yang optimal
terlentang ke posisi miring di atas
Aktivitas: pelaksanaan tugas atau merupakan suatu keadaan yang
tempat tidur standar tanpa bantuan
tindakan oleh seseorang. netral, tanpa bantuan orang lain
alat ataupun orang lain, atau
maupun penggunaan alat apapun).
berjalan di atas lantai tanpa ortosis,
alat bantu, atau bantuan dari orang
Pelaksanaan: yang dilakukan
lain.
oleh seseorang pada saat itu.
(Pelaksanaan aktual dalam konteks
Pelaksanaan: kemampuan dan
keseluruhan masyarakat, termasuk
tingkat kesulitan saat berguling dari
bantuan dan peralatan yang
posisi terlentang ke miring di atas
tersedia).
tempat tidur dengan pegangan, atau
berjalan dengan bantuan ortosis kaki
ankle-foot dan tongkat.
Keterbatasan Partisipasi: masalah
Keterbatasan Partisipasi:
yang dapat dihadapi oleh seseorang
keterbatasan dalam kemampuannya
dalam keikutsertaannya dalam suatu
untuk dapat kembali bekerja,
Partisipasi: keikutsertaan dalam situasi kehidupan.
berpartisipasi dalam aktivitas
suatu situasi kehidupan
sosial, menjalankan fungsinya
Penentu kualifkasi: Kapasitas dan
sebagai orangtua atau pasangan,
Pelaksanaan: sama seperti definisi
berpartisipasi dalam olah raga.
yang telah dijelaskan di atas.

10 WHITE BOOK
BAB 2

Terminologi Positif/Netral Terminologi yang Berhubungan Contoh

Fasilitator: gedung atau


transportasi yang mudah diakses;
teknologi bantu yang tersedia; sikap
Fasilitator: faktor yang
sosial yang positif; layanan, sistem,
meningkatkan fungsi dan
Faktor Lingkungan: fisik, sosial, dan hukum yang mendukung
mengurangi disabilitas.
dan perilaku di lingkungan tempat keikutsertaan.
dia hidup dan melakukan aktivitas.
Limitasi: faktor yang membatasi
Limitasi: gedung atau transportasi
fungsi dan mengakibatkan
umum yang sulit diakses; kurangnya
disabilitas.
ketersediaan teknologi bantu;
layanan, sistem, dan hukum yang
menghambat keikutsertaan.

Faktor Personal: atribut Usia, pola tingkah laku, gaya


dari seorang individu yang adaptasi, pendidikan, jenis kelamin,
mempengaruhi bagaimana individu gaya hidup, pengalaman terdahulu,
tersebut menghadapi disabilitasnya. ras, latar belakang sosial.

Kondisi kesehatan merupakan istilah payung yang menaungi berbagai istilah penyakit, kelainan,
kecederaan dan juga kondisi lain seperti penuaan, stress, anomali kongenital, atau predisposisi genetik.
Istilah ini juga mencakup informasi tentang patogenesis dan/atau etiologi.14

Fungsi tubuh adalah fungsi fisiologis sistem tubuh, termasuk fungsi mental, kognitif dan psikologis.
Struktur tubuh adalah bagian-bagian anatomis tubuh seperti organ, anggota gerak dan komponen-
komponen lain. Kelainan fungsi dan struktur disebut sebagai hendaya, yaitu deviasi bermakna atau
kehilangan struktur (misalnya deformitas sendi) dan/atau fungsi (misalnya keterbatasan rentang gerak,
kelemahan otot, nyeri dan kelelahan).14

Aktivitas adalah pelaksanaan tugas atau aksi oleh seorang manusia dan mencerminkan perspektif
individual atas ‘fungsi’. Kesulitan pada tingkat aktivitas disebut sebagai keterbatasan aktivitas (misalnya
keterbatasan mobilitas seperti berjalan, naik tangga, memegang atau membawa benda). Partisipasi
merupakan keterlibatan individu dalam situasi nyata dan mencerminkan perspektif sosial atas fungsi.
Masalah yang dapat dialami seseorang dalam situasi nyata disebut dengan hambatan partisipasi (misalnya
hambatan dalam hidup bermasyarakat, rekreasi dan hiburan).14

Faktor-faktor lingkungan mencerminkan latar belakang seseorang dalam situasi kehidupan nyata. Di
dalam faktor kontekstual, faktor lingkungan meliputi lingkungan fisik, sosial dan sikap dalam hal bagaimana
orang hidup dan menjalankan kehidupannya. Faktor-faktor ini bersifat eksternal (di luar individu) dan dapat
berpengaruh positif atau negatif, yaitu dapat membantu atau menghambat seseorang.14 Faktor-faktor

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 11
w BATASAN DAN RUANG LINGKUP

personal merupakan latar belakang spesifik seseorang dalam situasi kehidupannya yang meliputi berbagai
hal di luar kondisi kesehatan, yaitu: gender, usia, ras, kebugaran, gaya hidup, kebiasaan dan latar belakang
sosial.13

Jika dirinci lebih lanjut, maka KFR adalah spesialisasi kedokteran, yang berdasarkan:13
l model integratif WHO tentang fungsi manusia (human functioning),
l rehabilitasi sebagai inti strategi kesehatan
o menerapkan dan menggabungkan pendekatan ilmu biomedis serta ilmu teknik untuk
mengoptimalkan kapasitas seseorang, pendekatan yang dibangun dan memperkuat
sumber daya seseorang, memfasilitasi lingkungan yang membantu,
o dan membangun kinerja dalam interaksinyadengan lingkungan,
o dan mencakup diagnosis serta terapi kondisi kesehatan,
l menilai fungsi manusia dalam kaitannya dengan kondisi kesehatan, faktor-faktor personal dan
lingkungan, termasuk prognosis, potensi untuk mengubah prognosis, identifikasi tujuan jangka
panjang, penetapan tujuan program intervensi, penetapan tujuan siklus rehablitasi dan target
intervensi, serta evaluasi disabilitas
l melakukan atau menerapkan intervensi biomedis dan teknik untuk mengoptimalkan kapasitas
termasuk diagnostik fisik, seperti uji elektro-neurofisiologis, penilaian ketahanan (endurance),
kekuatan (force) dan koordinasi; modalitas fisik seperti mekano-terapi termasuk pijat, latihan,
teknik penguatan dan mobilisasi, panas dan dingin, air dan balneologi, cahaya dan cuaca, arus
listrik termasuk stimulasi fungsional elektro-fisiologis; intervensi neuropsikologis; blokade radiks
saraf dan infiltrasi lokal; intervensi nutrisional dan farmakologis; teknologi rehabilitasi termasuk di
antaranya implan, prostesis dan ortosis, berbagai alat bantuyang sesuai untuk:
o menstabilkan, memperbaiki atau memulihkan hendaya fungsi tubuh dan struktur
termasuk de-conditioning; inkontinensia; gangguan tidur dan menelan; instabilitas sendi;
minimalisasi nyeri, fatigue dan gejala lain,
o mencegah hendaya, penyulit medis dan risiko termasuk antara lain depresi, gangguan
tidur, ulkus kulit, trombosis, kontraktur sendi dan atrofi otot, osteoporosis dan jatuh,
o mengkompensasi atas tidak adanya atau hilangnya fungsi tubuh dan struktur termasuk
antara lain amputasi; hendaya penglihatan dan pendengaran
l memimpin dan mengkoordinasikan program intervensi untuk mengoptimalkan kinerja
o dalam suatu proses multidisiplin, berulang dan menyelesaikan masalah
o melakukan menerapkan dan menggabungkan intervensi biomedis dan teknis; serta
intervensi psikologis dan perilaku; penyuluhan dan konseling; okupasional dan vokasional;
sosial dan suportif; dan lingkungan fisik
l memberikan nasihat kepada pasien dan orang-orang yang berhubungan langsung di
lingkungannya, penyedia jasa dan pembayar

12 WHITE BOOK
BAB 2

o selama perjalanan suatu kondisi kesehatan


o selama kesinambungan layanan mulai dari perawatan akut di rumah sakit sampai fasilitas
rehabilitasi dan di masyarakat
o serta melintasi berbagai sektor termasuk kesehatan, pendidikan dan urusan sosial,
l menatalaksana rehabilitasi, kesehatan dan jasa multisektoral;
l memberi informasi dan nasihat kepada publik dan pembuat kebijakan tentang kebijakan dan
program yang sesuai di sektor kesehatan dan lintas sektoral yang:
o menyediakan fasilitas lingkungan fisik dan sosial yang lebih besar
o menjamin akses ke layanan rehabilitasi sebagai manifestasi hak azasi manusia
o memberdayakan spesialis KFR untuk memberikan Layanan yang teratur dan efektif dengan
tujuan
l memampukan orang yang mengalami atau akan mengalami disablitas untuk mencapai dan
mempertahankan fungsi optimal dalam interaksinya di lingkungan

* kata-kata yang dicetak tebal adalah terminologi ICF.

Secara ringkas, KFR adalah spesialisasi kedokteran yang berdasarkan pengkajian fungsi dan meliputi
diagnosis serta terapi kondisi kesehatan, melakukan, menerapkan dan mengkoordinasikan intervensi
biomedis, teknis dan lainnya dengan tujuan mengoptimalkan fungsi orang-orang yang mengalami atau
akan mengalami disabilitas.14

Kepustakaan

1. Krusen FH. The scope and future of physical medicine and rehabilitation. JAMA 1950:144:727-30
2. American Board of Physical Medicine and Rehabilitation
3. Gutenbrunner C, Meyer T, Melvin J, Stucki G. Towards a conceptual description of physical and
rehabilitation medicine. J Rehabil Med 2011;43(9):760-4.
4. World Health Organisation. Rehabilitation. Diunduh dari: http://www.who.int/topics/ rehabilitation/en/
5. Naskah Lengkap dan Hasil Lokakarya Rehabilitasi Medik Indonesia I. 30-31 Mei 1980.
6. Undang-Undang Negara Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 1997 tentang Penyandang Cacat
7. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 43 tahun 1998 tentang Upaya Peningkatan
Kesejahteraan Sosial Penyandang Cacat
8. World Health Organisation (WHO). International Classification of Impairments, Disabilities and
Handicaps: a manual of classification relating to the consequences of diseases. Gevena, Switzerland:
World Health Organisation, 1980.
9. World Health Organisation. International Classification of Impairments, Activities and Participation.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 13
w BATASAN DAN RUANG LINGKUP

Geneva, Switzerland: World Health Organisation, 1997.


10. Kirby RL. Impairment, disability and handicap. In: DeLisa JA, Gans BM. Rehabilitation Medicine:
Principles and Practice, 3rd Edition. Philadelphia: Lippincott-Raven, 1998.pp55-60.
11. Direktorat Bina Pelayanan Medik Spesialistik Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Pedoman
Pelayanan Rehabilitasi Medik di Rumah Sakit Kelas, A, B, C dan D. Edisi ketiga. Jakarta: Direktorat
Jendral Bina Pelayanan Medik Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2007.
12. World Health Organisation: ICF: International Classification of Functioning, Disability and Health.
Geneva, Switzerland: World Health Organisation, 2001.
13. Gutenbrunner C, Lemoine F, Yelnik A, Joseph PA, de Korvin G, Neumann V, et al. The field of
competence of the specialist in physical and rehabilitation medicine (PRM). Ann PhysRehabil Med
2011;54:298-318.
14. Stucki G, Melvin J. The International Classification of Functioning. Disability and health: a unifying model
for the conceptual description of physical and rehabilitation medicine. J Rehabil Med 2007;39:286-92.
v

14 WHITE BOOK
Bab 3

[ ] FILOSOFI
KEDOKTERAN
FISIK DAN
REHABILITASI

A. Konsep Dasar: Fungsi, Disabilitas dan Kesehatan

Falsafah Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi adalah meningkatkan kemampuan fungsional seseorang
sesuai dengan potensi yang dimiliki untuk mempertahankan dan atau meningkatkan kualitas hidup
dengan cara mencegah atau mengurangi hendaya, disabilitas dan kecacatan semaksimal mungkin.

Manusia merupakan makhluk aktif yang perkembangannya dipengaruhi oleh aktivitas fungsional.
Manusia mampu mempengaruhi kesehatan fisik dan mentalnya serta lingkungan fisik dan sosialnya melalui
aktivitas fungsional, dengan menggunakan kapasitasnya untuk motivasi intrinsik. Kehidupan manusia

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 15
w FILOSOFI KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

mencakup serangkaian proses adaptasi berkelanjutan. Adaptasi merupakan perubahan fungsi yang
menyokong kelangsungan hidup dan aktualisasi diri. Faktor biologis, psikologis, dan lingkungan dapat
mengganggu proses adaptasi kapan pun selama siklus hidup. Disfungsi dapat terjadi ketika terdapat
gangguan pada proses adaptasi. Aktivitas fungsional dapat membantu proses adaptasi.

Pemahaman tentang konsep rehabilitasi memerlukan pemahaman konsep disabilitas terlebih dahulu.
Konsep disabilitas telah mengalami perkembangan dalam beberapa dekade terakhir dengan tujuan
mendapatkan kerangka kerja konseptual yang menyeluruh baik dari aspek individual maupun aspek sosial.
Berbagai model disabilitas telah berkembang dari sejak model inividual, model sosial, dan model integratif.

Model Individual

Model individual ini pertama kali diperkenalkan oleh Nagi (1965). Model ini, yang dikenal dengan Skema
Nagi, didasarkan pada model biomedis konvensional (Gambar III-1) dan berdasarkan Teori Parson tentang
fungsionalisme (1951). Tujuan model individual ini adalah untuk mengembalikan fungsi normal pasien dan
peran sosial yang diharapkan dari dirinya.Pada model individual, masalah yang terkait dengan disabilitas
timbul akibat penyakit dan cedera yang dialami oleh pasien tersebut. Pada akhir tahun 1970-an, WHO
merancang suatu model yang diterbitkan tahun 1980 dengan nama the International Classification of
Impairments, Disabilities, and Handicaps (ICIDH), yang memiliki persamaan yang penting dengan Skema
Nagi; keduanya sama-sama linier, lahir dari model biomedis, dan terfokus pada fungsi seorang individu
(Gambar III-2). Skema sangat terkenal di Amerika Serikat, sedangkan model ICIDH WHO, yang lazim dipakai
dalam studi-studi internasional, merupakan model yang paling banyak dipakai dalam ilmu rehabilitasi
hingga awal tahun 2000-an.

GEJALA
PATOLOGI HENDAYA SEMBUH
KLINIS

MENINGGAL

Gambar III-1.
Model biomedis konvensional.

16 WHITE BOOK
BAB 3

KETERBATASAN
PATOLOGI HENDAYA DISABILITAS
FUNGSIONAL

Gangguan pada Abnormalitas Keterbatasan Keterbatasan kinerja


proses normal atau kehilangan kinerja pada tingkat dalam melaksanakan
dan usaha suatu fungsi anatomis, keseluruhan tubuh peran di masyarakat
organisme untuk fisiologis, suatu organisme dan tugas di dalam
memulihkan keadaan mental atau atau seseorang. suatu lingkungan
menjadi normal emosional. sosiobudaya dan
fisik

PATOLOGI HENDAYA DISABILITAS KECACATAN

Sesuatu yang Kehilangan atau Akibat suatu hendaya Kerugian yang dialami
abnormal pada abnormalitas pada kinerja fungsi seorang individu
individu; suatu pada struktur dan aktivitas seorang sebagai akibat
penyebab yang fisiologis, individu; disabilitas dari hendaya dan
mengakibatkan psikologis, atau mencerminkan disabilitas; kecacatan
perubahan pada anatomis atau gangguan pada mencerminkan interaksi
struktur atau fungsi fungsi pada tingkat individu. dengan dana daptasi
tubuh. tingkat organ individu terhadap
lingkungan.

Gambar III-2.
Model konseptual disabilitas yang mula-mula: Skema Nagi (A) dan ICIDH-WHO (B)

Dalam upaya untuk lebih memperjelas dimensi dan konsep disabilitas, beberapa peneliti telah merevisi
model dari Nagi dan ICIDH. Mereka menambahkan keterbatasan sosial (Jette, 1994); faktor lingkungan,
individual , dan risiko (Verbrugge & Jette, 1994); kualitas hidup dan status kesehatan (Ebrahim, 1995; Pope
& Rarlov, 1991). Revisi ini menggabungkan tiga area yang berbeda: (1) fungsi fisiologis, (2) kemampuan
dalam melakukan aktivitas sehari-hari, dan (3) kemampuan dalam melaksanakan fungsinya di masyarakat
(Whiteneck, 1994). Namun, modelnya tetap linier dengan fokus pada proses penyakit dan keterbatasan
fungsional yang diakibatkan.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 17
w FILOSOFI KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Model Sosial

Seperti pada model individual, model sosial juga memiliki tujuan untuk meningkatkan kualitas hidup pasien
dengan disabilitas. Tidak seperti model individual, model sosial mengidentifikasi fokus dari masalah disabilitas
sebagai hambatan dalam lingkungan fisik/sosial, oleh karena diskriminasi sosial/ lingkungan, prasangka dan
stigmatisasi (Hahn, 1993) dan memaksa pasien untuk bergantung pada pelayanan kesehatan/profesional
lainnya (DeJong, 1979).

Model sosial didasarkan pada teori sosiologi dan psikologi dari disabilitas yang terdahulu, termasuk
teori stigma (Goffman, 1963); teori spread (Dembo, 1969); kesadaran masyarakat dan disabilitas (Wright,
1960); dan ketiga tingkat disabilitas (personal, sosial, dan kultural) (Safilios-Rothschild, 1970). Para pakar
teori ini, mengusulkan suatu pandangan mengenai disabilitas yang merupakan alternatif dari perspektif
medis fungsional yang berlaku yang telah diusulkan oleh Parsons.Pada konstruksi alternatif ini, disabilitas
didefinisikan sebagai hasil dari sikap masyarakat, bukan khusus dari suatu individu. Teori-teori ini menggaris-
bawahi pengaruh pandangan dari pengamat tanpa disabilitas dalam proses konstruksi model disabilitas,
persepsi yang membuat disabilitas sebagai suatu pokok pandangan, “mengenyampingkan hal-hal lain dari
individu tersebut” (Wright, 1980, p. 275).

Sosial model dari disabilitas yang paling sering digunakan dan dijadikan referensi adalah model
Independent Living (IL) di US dan Fundamental Principles of Disability oleh Union of the Physically Impaired
Against Segregation (UPIAS) (1976) di UK. Kedua model ini sama-sama dibentuk sebagai respon terhadap
ketidakcukupan sisi medis dari model individual. Selama tahun 1960-an dan 1970-an disabilitas didefinisikan
sebagai gangguan fungsi dari suatu individu, yang mengakibatkan ketergantungan dan semakin membuat
individu tersebut menjadi cacat. Pendukung model sosial mengusulkan bahwa individu dengan disabilitas
bertukar peran ketergantungan pasien dengan peran independen dari konsumen (DeJong, 1979). Solusi
yang diusulkan untuk masalah disabilitas termasuk pemberdayaan, penentuan nasib sendiri, advokasi,
konsumen kontrol, dan modifikasi lingkungan seperti perluasan trotoar, pembuatan ramp, dan pelebaran
pintu serta lorong-lorong (Barnes, 2003; DeJong, 1979; Swain et al, 1993).

Model Terintegrasi
The International Classficiation of Functioning, Disability, and Health (ICF)

Model ICF sekarang digunakan secara luas di seluruh dunia dan memiliki potensi untuk meningkatkan
komunikasi melewati batasan disiplin ilmu dan negara, menyokong perkembangan penelitian, praktik
klinis, dan kebijakan sosial. Model ICF merupakan model universal yang ditujukan untuk mengintegrasikan
model individu dan sosial untuk semua orang, tanpa memandang usia dan kondisi kesehatan (Gambar

18 WHITE BOOK
BAB 3

III-3).1 ICF menggunakan kategori dalam area kesehatan dan yang berhubungan dengan kesehatan untuk
mengklasifikasikan kondisi kesehatan dan yang berhubungan dengan kesehatan. Terdapat dua bagian
komponen, masing-masing dilengkapi dengan kode yang mewakili aspek-aspek yang berbeda. Bagian 1,
Functioning dan Disability, mengandung kode untuk fungsi dan struktur tubuh serta aktivitas dan partisipasi,
dan Bagian 2, Contextual Factors, menjelaskan tentang faktor lingkungan dan faktor personal. Di dalam ICF,
disabilitas terjadi ketika terdapat disfungsi dari satu atau lebih dari tingkat ini.

Tujuan model integratif ICF adalah untuk menggabungkan model individual dan sosial disabilitas. Oleh
karena itu, klasifikasi yang dihasilkan tetap didasarkan pada konsep-konsep fungsionalisme dan praktek-
praktek ilmu kedokteran Barat. Namun, masuknya faktor-faktor lingkungan dan personal merupakan suatu
perbaikan atas model terdahulu dari ICIDH.

Berlawanan dengan model-model awal, ICF lebih menekankan kesehatan dan fungsi dibandingkan
disabilitas. Sebelumnya, disabilitas dimulai saat kondisi sehat berakhir.Ketika seseorang memiliki disabilitas,
ia akan langsung masuk dalam kategori yang berbeda. Pola pikir seperti ini sekarang sudah ditinggalkan.
Fokus kesehatan saat ini lebih ditujukan kepada tingkatannya ketimbang disabilitasnya

Dasar konsep ICF adalah model biopsikososial dimana fungsi dan disabilitas menggambarkan suatu
interaksi antara faktor permasalahan kesehatan (kelainan, penyakit, cedera, dan lain-lain) dan kontekstual
(lingkungan dan personal). Fungsi terjadi pada tingkat tubuh atau bagian dari tubuh (fungsi tubuh dan
struktur), keseluruhan individu (aktivitas), dan keseluruhan individu dalam konteks sosial (partisipasi). Istilah
disabilitas mengacu pada disfungsi pada salah satu tingkat tersebut: gangguan pada fungsi atau struktur
tubuh, pembatasan aktivitas, atau halangan partisipasi.

Salah satu fitur penting dari model tersebut adalah bahwa fungsi dan disabilitas menggambarkan suatu
interaksi dari sejumlah faktor, diantaranya kondisi kesehatan, karakteristik individu, dan lingkungan aktivitas
fisik dan sosialnya. Karena banyaknya faktor yang memodifikasi fungsi, patologi yang sama di individu
yang berbeda dapat menyebabkan bermacam-macam tingkat disabilitas. Sebagai contoh, seorang individu
dengan cedera medula spinalis suatu saat dapat kembali berpartisipasi penuh dalam aktivitas hidupnya,
termasuk tinggal di rumah dan melanjutkan peran sebagai pasangan hidup, orang tua, dan pencari nafkah.
Individu lain dengan cedera yang sama pada medula spinalisnya dapat mengalami keterbatasan dalam
aktivitas sehari-hari, tinggal di fasilitas perawatan, bercerai dari istrinya, jauh dari anak-anak, dan tidak
dapat kembali bekerja.

Profesional kesehatan memiliki pengaruh kuat terhadap pemahaman dan aplikasi pada fungsi,
disabilitas, dan kesehatan. Menerapkan kerangka kerja ICF dalam perencanaan program, spesialis KFR
mengevaluasi hubungan antara cedera seseorang, batasan aktivitas, dan hambatan partisipasi, serta

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 19
w FILOSOFI KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

mengidentifikasi faktor kontekstual yang bertindak sebagai penghalang atau fasilitator untuk kembali
berfungsi. Bersama-sama dengan pasiennya, dokter SpKFR menentukan tujuan terapi dan kemudian bekerja
untuk meningkatkan fungsi dan struktur tubuh (mengurangi cedera), mengoptimalkan kapasitas fungsional
(mengurangi batasan aktivitas), dan memfasilitasi performa dan partisipasi dalam kehidupan sehari-hari
(mengurangi hambatan partisipasi). Beberapa intervensi dapat mengatasi cedera, batasan aktivitas, atau
hambatan partisipasi secara langsung. Intervensi yang lain terfokus pada faktor kontekstual. Oleh karena
interaksi antara elemen-elemen yang berbeda dari sistem, intervensi yang menangani salah satu area dapat
mempengaruhi area yang lain. Semua intervensi harus diarahkan untuk meningkatkan kesehatan dan
fungsi dari individu yang menjalani rehabilitasi.

Kondisi Kesehatan
(Kelainan atau penyakit)

Struktur &
Aktivitas Partisipasi
Fungsi Tubuh

Faktor-faktor Faktor-faktor
Lingkungan Personal

Gambar III-3.
Kerangka konsep fungsi manusia dan disabilitas berdasarkan ICF.1

Memandang ‘kesehatan’ dari konteks kualitas hidup memang merupakan karakteristik utama KFR.
Walaupun sejarah telah mempengaruhi lingkungan dan modalitas yang digunakan, KFR tetap berkomitmen
pada tujuan dasarnya, yaitu menolong orang agar dapat mengatasi tantangan kehidupan sehari-hari yang

20 WHITE BOOK
BAB 3

disebabkan oleh kelainan kongenital, penyakit fisik dan emosional, kecelakaan, dan proses penuaan, atau
hambatan lingkungan.

Area kemampuan fungsional pada manusia normal yang menentukan derajat kualitas hidupnya
meliputi kemampuan melakukan aktivitas kehidupan sehari-hari, aktivitas kerja dan produktif, aktivitas
bermain dan mengisi waktu luang, hobi dan hiburan. Ketrampilan ini memerlukan proses pembelajaran
dan pengalaman praktik yang sesuai dengan peran (seperti misalnya prasekolah, murid, orang tua, pekerja,
sukarelawan, atau pensiunan) dan perkembangan individu.

Aktivitas kehidupan sehari-hari adalah tugas perawatan diri sendiri, antara lain kebersihan diri,
berpakaian, makan, mobilitas, sosialisasi, komunikasi, dan ekspresi seksual. Aktivitas kerja dan produktif
meliputi perawatan rumah, merawat orang lain, aktivitas pendidikan, dan kemampuan untuk menjalankan
peranan pekerjaan sesuai dengan tahap perkembangan, budaya, dan lingkungan individu. Aktivitas bermain
dan hiburan meliputi eksplorasi bermain dan performa bermain atau hiburan dalam aktivitas yang sesuai
dengan usia.

Untuk dapat melaksanakan fungsi tersebut harus ditunjang oleh berbagai sistem organ, yaitu organ
sensorimotor, kardiorespirasi, gastrointestinal, kognitif/integrasi kognitif, dankomponen psikososial/
psikologis.

Komponen sensorimotor meliputi fungsi sensorik, neuromuskuloskeletal, dan motorik.Fungsi sensorik


meliputi kesadaran dan pemrosesan sensorik serta pemrosesan persepsi. Fungsi neuromuskuloskeletal
meliputi respons refleks, ruang lingkup gerak sendi, tonus otot, kekuatan otot, ketahanan otot, kontrol
postur, serta integritas jaringan lunak. Fungsi motorik meliputi koordinasi motorik kasar, cross midline,
lateralisasi, integrasi bilateral, kontrol motorik, praksis, koordinasi motorik halus serta kontrol motorik oral.

Komponen kognitif/integrasi kognitif mengacu pada kemampuan untuk menggunakan fungsi otak
yang lebih tinggi. Yang termasuk di dalamnya antara laintingkat respons terhadap rangsangan, orientasi,
mengenali subjek, rentang perhatian, inisiasi aktivitas, penghentian aktivitas, daya ingat, mengurutkan,
mengelompokkan, pembentukan konsep, operasi spasial, penyelesaian masalah, pembelajaran, dan
generalisasi.

Komponen psikososial/psikologis meliputi kemampuan interaksi sosial dan proses emosional. Di


dalam kategori ini antara lain nilai yang dianut, ketertarikan, konsep diri, kinerja peran, pembawaan sosial,
kemampuan interpersonal, ekspresi diri, kemampuan adaptasi, manajemen waktu, dan kendali diri.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 21
w FILOSOFI KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

B. Layanan Kedokteran Konvensional vs. Rehabilitatif

Ilmu kedokteran secara keseluruhan telah memberikan banyak kemajuan penting dalam meningkatkan
layanan kesehatan. Obat-obatan dan tindakan bedah untuk kondisi medis akut telah berhasil menurunkan
angka kematian dan memperpanjang usia harapan hidup. Seiring dengan itu, jumlah pasien yang bertahan
hidup dengan menyandang penyakit kronis dan kecacatan akibat kondisi akut menjadi bertambah. Di lain
pihak, usia harapan hidup yang meningkat telah menaikkan populasi penduduk lanjut usia dengan beragam
kondisi penurunan fungsi kapasitas tubuh.

Dari sudut pandang ilmu kedokteran konvensional, penyakit kronis asimptomatik dan penurunan fungsi
tubuh yang tidak segera mengancam jiwa mungkin tidak membutuhkan terapi apa pun atau dianggap sudah
tidak dapat diobati lagi. Namun, ada hal-hal yang masih dapat dilakukan terhadap pasien sehingga kualitas
hidupnya menjadi lebih baik. Masalah utama yang dihadapi KFR sebagai suatu bidang ilmu kedokteran
adalah memampukan seseorang untuk berfungsi secara optimal dengan segala keterbatasan akibat suatu
proses penyakit yang tidak dapat disembuhkan. Penekanannya bukan pada pemulihan sempurna sampai
pada tingkat fungsi sebelum sakit (premorbid), tetapi bagaimana mengoptimalkan kualitas hidup bagi
mereka yang tidak dapat mencapai pemulihan sempurna. Rehabilitasi menyeluruh diberikan oleh spesialis
KFR yang bertindak sebagai penentu program, fasilitator, pemimpin kelompok dan ahli kedokteran untuk
rehabilitasi.

Layanan KFR adalah suatu cara pandang atau filosofi dalam praktek kedokteran yang menyatakan
bahwa selalu ada cara untuk membantu pasien bahkan ketika pendekatan medis dan bedah tradisional
sudah tidak ada lagi.2 Jadi, pertimbangan fisik, lingkungan dan psikososial dapat menawarkan sesuatu yang
baru untuk membantu pasien mencapai kepenuhan hidup yang mungkin di dalam kondisi medisnya yang
tidak dapat disembuhkan.

Sebagai suatu spesialisasi dalam Ilmu Kedokteran, KFR merupakan spesialisasi baru yang merupakan
percabangan dari Ilmu Penyakit Dalam meskipun dalam sejarahnya dipelopori oleh para ahli ortopedi.
Dalam memberikan layanan, spesialisasi KFR sedikit banyak memiliki persamaan dengan Kedokteran
Keluarga karena mempunyai sifat paradoks antara menjadi spesialis (pemahaman ilmu yang vertikal) dan
layanan holistik (pemahaman ilmu yang horisontal). Jika spesialisasi yang berbasis sistem organ bekerja
dengan fokus diagnosis etiologi dan terapi kausatif untuk mencapai kesembuhan, jika mungkin, spesialisasi
KFR mengambil alih tugas terapeutik untuk mencapai situasi terbaik ketika kesembuhan tidak mungkin
diperoleh. Jika upaya kedokteran konvensional tertuju pada pertanyaan “penyakit apa?”, maka upaya KFR
menjawab pertanyaan “lalu apa?” Tidak seperti para dokter spesialis lainnya yang dapat bekerja secara
mandiri, para dokter spesialis KFR berperan sebagai koordinator dan tidak sebagai “pemain tunggal”.

22 WHITE BOOK
BAB 3

Dalam hubungannya dengan pasien, dokter spesialis KFR lebih berperan sebagai penasehat. Peran pasien
menjadi lebih sentral dan aktif. 3

KFR bertujuan mengurangi hendaya yang disebabkan oleh penyakit dan mencegahkomplikasi penyakit,
meningkatkan fungsi, aktivitasdan partisipasi seseorang. Semua kegiatan tersebut harus memperhitungkan
konteks individu, budaya dan lingkungan. Dalam praktek, hal ini ditemukan di berbagai fasilitas,
mulai dari unit perawatan akut di rumah sakit sampai di fasilitas yang ada di masyarakat. Spesialis KFR
menggunakan instrumen penilaian diagnostik dan menyediakan banyak jenis terapi, termasuk farmakologi,
intervensi kedokteran fisik, keteknisian medik, pendidikan dan vokasional. Rehabilitasi adalah proses yang
berkesinambungan dan terkoordinasi,dimulai sejak mulainya suatu penyakit atau cedera hingga tercapainya
peran individu dalam masyarakat sesuai dengan aspirasi dan keinginannya.

Jika layanan rehabilitasi dapat mengembalikan kapasitas fungsi tubuh, mereka dapat menjadi lebih
mandiri hingga mereka mencapai tingkat penyakit yang hampir terminal. Jika pasien-pasien ini dapat
menerima layanan dengan kualitas tingkat tinggi baik dalam penatalaksanaan penyakit akutnya maupun
layanan rehabilitasi untuk mempertahankan kemandiriannya, kurva kinerja mereka dapat mencapai tingkat
yang optimal .

Tingkat pertumbuhan dari konsep, pengetahuan, dan aplikasi dari ilmu KFR juga sangat pesat. Konsep
ilmu KFR terus berkembang, dan bersamaan dengan itu juga konsep ilmu kedokteran yang komprehensif,
sebagai suatu potensi dalam mengembangkan intervensi yang berhasil. Rehabilitasi adalah suatu proses yang
kompleks dari pengaplikasian beberapa prosedur secara terpadu untuk dapat mengembalikan kemampuan
fungsi yang optimal dari suatu individu baik di rumah maupun di masyarakat dengan menggunakan sisa
kemampuan fisik yang ada dengan layak.

Merupakan hal yang menggembirakan bahwa ilmu kedokteran fisik dan rehabilitasi telah diakui
sebagai salah satu metode yang dapat mengembalikan kapasitas fungsional pasien dengan kecacatan fisik
atau penyakit kronik sehingga dapat kembali berpartisipasi di dalam lingkungan rumah dan masyarakat
sekitarnya, dan pengakuan tersebut juga telah memberikan pengaruh yang signifikan sehingga ikut
memperluas konsep layanan kesehatan yang komprehensif.

Saat ini, layanan kesehatan komprehensif telah mencakup tindakan rehabilitasi, untuk menyembuhkan
pasien-pasien dengan penyakit atau kecacatan fisik sehingga dapat berfungsi optimal kembali dalam
lingkungan sosial normal mereka, serta dapat mempunyai kualitas hidup yang mendekati orang-orang
dalam komunitas yang normal, merupakan kemungkinan yang beralasan.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 23
w FILOSOFI KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

C. Layanan KFR bersifat komprehensif dan interdispliner

Layanan KFR tidak terbatas pada satu sistem organ. Tujuan layanan KFR adalah untuk mengembalikan fungsi
pasien seoptimal mungkin sehingga dapat mandiri secara fisik, mental, sosial dan ekonomi. Untuk mencapai
hal tersebut, dibutuhkan pengkajian secara menyeluruh terhadap penyakit dan konsekuensi akibat penyakit
tersebut serta bagaimana pengaruh keluarga, lingkungan sosial, tanggung jawab pekerjaan dan keadaan
ekonomi, hobi, harapan dan impian terhadap penyakit yang diderita. Oleh karena itu, perawatan pasien
dalam KFR harus dilakukan secara menyeluruh.

Rehabilitasi medis bukan program intervensi yang diberikan di akhir perjalanan suatu penyakit akut
atau hanya merupakan program pemulihan atau pemeliharaan saja.4 Layanan KFR dimulai dari tahap
promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif. Ini menunjukkan bahwa titik berat layanan KFR adalah pada
pencegahan disabilitas yang harus dilakukan sedini mungkin. Namun, jika disabilitas telah terjadi, tetap
diupayakan tingkat kemandirian seoptimal mungkin sesuai potensi yang dimiliki pasien.5

Layanan KFR yang komprehensif dan interdisipliner membutuhkan tenaga profesional dari berbagai
disiplin ilmu terkait, tidak hanya dari kalangan medis. Pada Gambar III-4 diperlihatkan cabang-cabang ilmu
yang diperlukan dalam layanan KFR.6 Sebagian besar subspesialisasi kedokteran berada dalam cabang ilmu
Kedokteran Klinis yang diperlukan dalam menentukan status kesehatan seseorang. Tim rehabilitasi biasanya
terdiri dari dokter spesialis KFR, perawat dengan kekhususan rehabilitasi medik, fisioterapis, terapis okupasi,
terapis wicara dan bahasa, psikolog klinik, pekerja sosial, ahli prostetik dan ortotik, serta ahli gizi.7

24 WHITE BOOK
BAB 3

Kondisi Kesehatan
Patologi
Patofisiologi
Kedokteran Klinis

Struktur & Fungsi Tubuh Aktivitas Partisipasi


Farmakologi Kedokteran Rehabilitasi Konseling Rehabilitasi
Kedokteran Fisik Terapi Okupasi Rehabilitasi Vokasional
Fisioterapi Kerja Sosial
Ortoteknologi
Neuro-Psikologi
Patologi Wicara Bahasa
Kedokteran Olahraga

Faktor-faktor Personal Faktor-faktor Lingkungan


Perspektif yang Menaungi
Psikologi Klinis Rancang Bangun & Arsitektur
Edukasi Kedokteran Keluarga & Komunitas Hukum
Kedokteran Geriatrik Politik
Keperawatan
Kedokteran Rehabilitasi

Gambar III-4. Berbagai cabang ilmu yang terkait dengan Layanan KFR berdasarkan model integratif ICF.6

Kepustakaan

1. World Health Organisation. International Classification of Functioning, Disability and Health: ICF.
Geneva, Switzerland, World Health Organisation, 2001.
2. Frank AO, Chamberlain MA. Rehabilitation: an integral part of clinical practice. Occupation Med
2006;56:289-93.
3. Levi R. Philosophical practice in rehabilitation medicine grasping the potential for personal maturation
in existential ruptures. Philosphical Pract 2010;5(2):607-14.
4. National Private Rehabilitation Group (NPRG). Submission to the House of Representative Committee
on Ageing, Inquiry into Australian population ageing medical rehabilitation – a key to healthy ageing.
Sydney: NPRG, 2002.
5. Direktorat Bina Pelayanan Medik Spesialistik Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Pedoman
Pelayanan Rehabilitasi Medik di Rumah Sakit Kelas, A, B, C dan D. Edisi ketiga. Jakarta: Direktorat

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 25
w FILOSOFI KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Jendral Bina Pelayanan Medik Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2007.


6. Stucki G, Celio M. Developing human functioning and rehabilitation research. Part II. Interdisciplinary
university centers and collaboration networks. J Rehabil Med 2007;39:334-42.
7. Neumann V, Gutenbrunner C, Fialka-Moser V, Christodoulou N, Varela E, Giustini A, Delarque A.
Interdiscipinary team working in physical and rehabilitation medicine. J Rehabil Med 2009;42:4-8. v

26 WHITE BOOK
Bab 4

[ ] DIAGNOSIS
DALAM
KEDOKTERAN
FISIK DAN
REHABILITASI

A. Anamnesis dan Pemeriksaan Fisik

Anamnesis riwayat penyakit yang lengkap dan pemeriksaan fisik merupakan kunci penegakan diagnosis
KFR. Dokter Spesialis KFR tidak hanya menentukan atau mendiagnosis penyakit, tetapi harus juga melaku-
kan penilaian kapasitas fungsional yang diakibatkan oleh penyakit. Diagnosis kapasitas fungsional menjadi
dasar perencanaan program penatalaksanaan terapeutik dan tujuan fungsional yang dapat dicapai.1

Sebagai contoh, pasien mengalami fraktur humerus dengan cedera saraf radialis kiri, diagnosis medis
telah jelas ditegakkan. Dalam hal ini kondisi fungsional masih belum jelas dan belum diidentifikasi. Masih

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 27
w DIAGNOSIS DALAM KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

ada satu pertanyaan yang harus ditanyakan, yaitu apakah fungsi tangan pasien terganggu? Tangan mana
yang biasanya dipakai untuk menulis? Jika jawabannya “tangan kiri”, maka perlu dilakukan pemeriksaan
tambahan, yaitu penilaian kemampuan menulis pasien. Jika pasien tidak mampu menulis, maka kita dapat
menegakkan diagnosis kapasitas fungsional pada pasien ini adalah ketidakmampuan untuk menulis. Perlu
dilakukan evaluasi lanjut bahwa ada kemungkinan masih ada fungsi lain yang terganggu.

Diagnosis KFR memerlukan evaluasi klinis seperti kekuatan otot, lingkup gerak sendi, fungsi saraf,
fungsi kardiovaskular dan respirasi, serta fungsi luhur. Pengkajian fungsi tubuh secara kuantitatif dan kuali-
tatif dilakukan secara manual atau dengan peralatan khusus. Pemeriksaan ini meliputi tanda-tanda vital, uji
fungsi kognisi, uji fungsi komunikasi, uji fungsi menelan, uji fungsi kardiorespirasi, uji sensibilitas, uji inte-
grasi sensori motor, uji fleksibilitas dan lingkup gerak sendi, uji keseimbangan statis dan dinamis, uji kontrol
postur, uji fungsi eksekusi gerak, uji kekuatan otot (kekuatan, aktivitas listrik, dan lainnya), uji motorik halus,
uji fungsi lokomotor, uji pola jalan, uji dekondisi, uji kemampuan fungsional dan perawatan diri, uji fungsi
berkemih, uji fungsi defekasi, evaluasi orthosis, evaluasi prostesis.

Pemeriksaan kemampuan fungsional pasien dinilai dengan instrumen baku sesuai dengan fungsi yang
ingin kita nilai. Contohnya, untuk menilai aktivitas kehidupan sehari-hari (AKS) dapat digunakan Barthel
Index, Functional Independence Measurement (FIM), dan lain-lain.

Ada sejumlah skala pengukuran yang digunakan untuk menilai aktivitas individu dalam bentuk kue-
sioner. Parameter sosioekonomi digunakan untuk mengevaluasi masalah partisipasi sosial atau pekerjaan.
Pada contoh kasus di atas, pasien tidak mampu menulis menunjukkan hendaya dalamaktivitas dasar dan
harus dinilai apakah ketidakmampuannya tersebut menimbulkan hendaya dalam pekerjaan atau partisipas-
inya dalam kehidupan sosial.2 Diagnosis dan pengkajian KFR meliputi banyak metode dan dapat melibatkan
dokter spesialis lain.

B. Penegakan Diagnosis

Evaluasi dan pemeriksaan fisik yang dibantu pemeriksaan penunjang menghasilkan diagnosis KFR dalam
bentuk identifikasi adanya hendaya, disabilitas atau kecacatan3 dan kemampuan aktivitas serta partisipasi.4
Fungsi dan keterbatasan fungsi merupakan hal penting dalam perawatan akut, subakut dan kronis jangka
panjang pasien dengan kondisi disabilitas dan/atau penyakit kronik lainnya. Pada tahun 2001, WHO me-
nerbitkan International Classification of Functioning, Disability and Health (ICF) untuk menyatakan kondisi
fungsi dan disabilitas secara menyeluruh yang meliputi taksonomi fungsi manusia, aktivitas dan partisipasi,
serta faktor-faktor kontekstual (Tabel IV-1).2

28 WHITE BOOK
BAB 4

Tabel IV-1.
Daftar Kategori Karakter Fungsional Manusia Berdasarkan Model ICF.

TUBUH

Fungsi: Struktur:
Fungsi Mental Struktur Sistem Saraf Mata, Telinga dan Struktur
Fungsi Sensoris dan Nyeri yang Terkait
Fungsi Suara dan Wicara Struktur Terlibat dan Suara dan Wicara
Fungsi Kardiovaskular, Hematologis, Imunologis Struktur Kardiovaskular, Imunologis, dan Respirasi
dan Sistem Respirasi Struktur Terkait Sistem Digestif, Metabolik dan
Endokrin
Fungsi Sistem Digestif, Metabolik dan Endokrin
Struktur Terkait Sistem Genitourinaria dan
Sistem Genitourinaria dan Reproduksi
Reproduksi
Sistem Neuromuskuloskeletal dan Gerak
Struktur Terkait dengan Gerak Kulit dan Struktur
Fungsi Kulit dan Struktur Terkait Terkait

AKTIVITAS DAN PARTISIPASI

Belajar dan Menerapkan Pengetahuan


Tugas-Tugas dan Kebutuhan Umum
Komunikasi
Mobilitas
Perawatan Diri
Kehidupan di Rumah
Interaksi dan Hubungan Antar Manusia
Wilayah Kehidupan Utama
Kehidupan Masyarakat, Sosial dan Sipil

FAKTOR-FAKTOR LINGKUNGAN

Produk dan Teknologi


Lingkungan Alam dan Perubahan Lingkungan yang Dibuat Manusia
Dukungan dan Hubungan
Sikap
Layanan, Sistem dan Kebijakan

Berbagai macam penyakit dan kondisi dalam lingkup layanan rehabilitasi medik adalah: 5
l Trauma: cedera otak, cedera medulla spinalis, cedera saraf tepi, cedera olah raga, cedera tulang,
cedera sendi, cedera otot, dan cedera tendon dan muskuloskeletal lain, cedera selama penyakit jangka
panjang akibat disabling diseases, cedera terkait kerja;
l Penyakit sistem saraf non-traumatik: stroke, penyakit degeneratif (Parkinson, Alzheimer, dan lain-
lain), sklerosis multipel, infeksi atau abses susunan saraf pusat (SSP), tumor SSP, paralisis sumsum

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 29
w DIAGNOSIS DALAM KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

tulang karena sebab apa pun, konsekuensi kompleks bedah saraf, distrofi muskular dan ganggguan
neuromuskular, neuropati perifer (termasuk poliradikulopati Guillain Barre), kompresi saraf, penyakit
kongenital (palsi serebral, spina bifida, dan lainnya), penyakit genetik metabolik atau biokimiawi;
l Nyeri akut atau kronik karena berbagai sebab seperti amputasi, perawatan pasca bedah, polineuro-
pati, penyakit kritis;
l Kondisi kompleks karena berbagai sebab: sindrom tirah baring (bed rest syndrome), effort decondi-
tioning, gagal multi organ;
l Penyakit non-traumatik sistem muskuloskeletal: nyeri kronik dan akut pada punggung bawah, leher
atau toraks, artropati infektif, penyakit degeneratif dan inflamatorik (mono dan poliartritis), amputasi
vaskular, kelainan jaringan lunak termasuk fibromialgia, kelainan ekstremitas yang kompleks (tangan,
kaki), osteoporosis, sindrom nyeri kronik terkait kerja, chronic fatigue syndrome;
l Penyakit kardiovaskular: penyakit jantung iskemik, gagal jantung, penyakit katup jantung, ateroskle-
rosis anggota gerak bawah, miokarditis, tekanan darah tinggi, transplantasi jantung, pasca coronary
artery bypass grafting (CABG), pasca percutaneous transluminal coronary angioplasty (PTCA);
l Penyakit sistem limfatik;
l Penyakit sistem respirasi: asma, penyakit paru obstruktif kronik, fibrosis pulmonal, pneumokoniosis,
asbestosis, pasca torakotomi, hipereaktif bronkus, bronkopneumonia;
l Penyakit endokrin dan metabolik: komplikasi diabetes, komplikasi sindrom metabolik, obesitas;
l Penyakit sistem genitourinaria: gagal ginjal kronik, kelainan sfingter buli, kelainan genitoseksual;
l Penyakit infeksi dan imunologis: konsekuensi infeksi HIV, transplantasi sumsum tulang;
l Kanker, terapi kanker dan konsekuensi fungsionalnya;
l Penyakit terkait usia;
l Gangguan tumbuh kembang, deformitas/ malformasi kongenital pada anak, skoliosis, congenital tali-
pes equinovarus (CTEV), dan malformasi kogenital lain.

Kepustakaan

1. McPeak LA. Physiatric history and examination. In: Braddom RL (editor). Physical Medicine and Rehabilita-
tion, 2nd edition. Philadelphia: WB Saunders Company, 2000.pp3-45.
2. World Health Organisation. International Classification of Functioning, Disability and Health: ICF. Geneva,
Switzerland, World Health Organisation, 2001.
3. World Health Organisation.International Classification of Impairments, Disabilities and Handicaps. Geneva,
Switzerland: World Health Organisation, 1980.
4. World Health Organisation. International Classification of Impairments, Activities and articipation. Geneva:
World Health Organisation, 1997.
5. Gutenbrunner C, Lemoine F, Yelnik A, Joseph PA, de Korvin G, Neumann V, et al. The field of competence
of the specialist in physical and rehabilitation medicine (PRM). Ann PhysRehabil Med 2011;54:298-318. v

30 WHITE BOOK
Bab 5

[ ] PENATALAKSANAAN
DAN INTERVENSI
KEDOKTERAN FISIK
DAN REHABILITASI

A. Prinsip Dasar: Menetapkan Tujuan Optimal

Layanan rehabilitasi medik adalah suatu proses yang bertujuan mengoptimalkan kemampuan individu
untuk mempertahankan dan mencapai tingkat fungsi fisik, mental, emosional, sosial, dan spiritual1 untuk
mendapatkan kualitas hidup yang lebih baik. Dalam hal ini, pasien dan dokter memiliki tujuan yang sama.2
Tujuan tersebut harus diupayakan bersama sehingga layanan medis tidak berhenti sebatas gejala penyakit
berkurang atau hilang.

Ukuran terbaik atas nilai suatu layanan kedokteran adalah hasil yang dapat diukur melalui peningkatan

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 31
w PENATALAKSANAAN DAN INTERVENSI KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

perbaikan fungsi dan kualitas hidup seorang pasien. Hasil rehabilitasi harus diukur dari parameter kinerja
pasien (patient performance) sepanjang sisa hidupnya. Anderson telah membuat ukuran fungsional tentang
luaran rehabilitasi yang dimodifikasi dari Williamson dengan cara mengkaji kinerja pasien di sisa hidupnya
seperti tertera dalam Tabel V-1.2

Tabel V-1. S kala Luaran Fungsional Rehabilitasi 2

1. Normal atau asimptomatik


2. Simptomatik
3. Mandiri secara parsial (lebih dari 50% tidak tergantung)
4. Tergantung secara parsial (lebih dari 50% tergantung)
5. Tergantung total
6. Meninggal

Skala ini dipakai untuk menilai kinerja fungsional pasien dalam kondisi penyakit yang memburuk atau
terjadi disabilitas sehingga menurunkan kemandirian pasien sampai meninggal. Namun, dengan rehabilitasi
pasien dapat bergerak maju melalui tahapan peningkatan kemandirian sampai tingkat kemampuan
fungsional yang optimal.

Sebagai contoh kasus, pada kasus pasien dengan fraktur humerus dan cedera saraf radialis pada
tangan yang dipakai untuk menulis, perlu dipertimbangkan jika pasien mengalami disabilitas menulis tanpa
pemulihan saraf radialisnya, maka pasien perlu menjalani program latihan sistematik untuk mengembangkan
kemampuan menulis dengan tangan yang sehat. Dengan demikian, pasien telah mengatasi disabilitasnya
walaupun masalah cedera saraf radialis masih ada.

Layanan rehabilitasi yang komprehensif harus dapat berorientasi pada hasil akhir. Layanan dilakukan
dengan mengembangkan suatu metode komprehensif melalui bimbingan, edukasi, latihan untuk mendapatkan
hasil akhir yang optimal. Walaupun telah tercapai perbaikan selama rawat inap di rumah sakit, aspek-aspek
lain dalam kehidupan pasien di rumah dan di masyarakat setelah pulang perlu diperhatikan dan potensi
pasien digali lebih jauh apakah dapat mencapai tingkat kemandirian dan kualitas hidup yang lebih tinggi.

Tujuan layanan yang komprehensif ini harus mencakup pencapaian fungsional secara optimal bagi
setiap individu, baik di rumah maupun di masyarakat, selama hidupnya. Gambar V-1 menunjukkan
Skala Hasil Akhir Fungsional rehabilitasi berdasarkan kinerja fungsi individu. Dari sejak seseorang lahir,
laju peningkatan fungsi sangat pesat pada masa kanak-kanak dan berlanjut hingga mencapai puncaknya
pada usia dewasa muda. Jika kesehatan tubuh dapat dipertahankan dan dijaga, fungsi ini dapat bertahan
mendekati maksimal hingga lanjut usia, dan meninggalnya seorang individu menjadi titik akhir fungsi.

32 WHITE BOOK
BAB 5

Gambar V-1.Kinerja manusia sebagai ukuran kesehatan selama hidup. Kinerja fungsional orang normal yang sehat
didapat sejak usia kanak-kanak dan dipertahankan hingga mencapai usia dewasa.2

Penurunan kemampuan fungsional pada masa hidup seseorang ketika terjadi disabilitas pada masa
dewasa diperlihatkan pada Gambar V-2. Penyakit secara mendadak dapat menurunkan kapasitas fungsional
seorang individu sampai bergantung sepenuhnya pada orang lain. Perawatan medis dapat mempertahankan
kelangsungan hidup pasien (kurva A) tetapi pasien bergantung sepenuhnya atau sebagian pada orang
lain di sepanjang sisa hidupnya. Jika diberikan perawatan medis dan layanan rehabilitasi yang terbatas,
pasien dapat dipulihkan ke tingkat fungsi yang lebih tinggi. Namun jika rehabilitasi tidak diikuti dengan
program pemeliharaan yang cukup, dapat terjadi penurunan fungsi secara progresif sampai ke tingkat
ketergantungan (Kurva B). Bila layanan rehabilitasi mencakup pelatihan yang cukup serta memanfaatkan
sumber daya yang tersedia untuk mempertahankan tingkat fungsional di sepanjang hidupnya, maka hasil
akhir yang optimal dari program seperti ini ditunjukkan oleh Kurva C.

Gambar V-2.
Kinerja fungsional individu dewasa yang mengalami kecacatan dapat tetap berada pada tingkat ketergantungan atau
hanya pulih sebagian jika tidak ditunjang dengan rehabilitasi yang adekuat dan program pemeliharaan yang sesuai.2

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 33
w PENATALAKSANAAN DAN INTERVENSI KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Kurva hasil fungsional potensial pada anak-anak dengan disabilitas dalam perkembangannya
diilustrasikan pada Gambar V-3. Anak-anak yang tidak menjalani rehabilitasi tetap menjadi sangat tidak
mandiri sampai berpuluh-puluh tahun kemudian dan mengalami ketergantungan total. Pemberian layanan
rehabilitasi yang tidak optimal dapat saja meningkatkan kinerja kemamapuan fungsional dalam jangka
waktu tertentu, tetapi tetap menjadikan individu tersebut bergantung pada orang lain. Tujuan pemulihan
dan pemeliharaan pada anak-anak ini harus mencakup kemandirian hidup, pendidikan, dan produktivitas
selama rentang kehidupan normal mereka.2

Gambar V-3.
Rehabilitasi pada anak-anak dengan kecacatan sangat penting, karena tanpa itu mereka tidak memiliki kesempatan
untuk dapat berkembang dan dapat tetap menjadi sangat dependen sepanjang hidupnya selama berpuluh-puluh tahun.2

Kemampuan pasien dan seorang dokter untuk menghilangkan disabilitas pada penyakit kronik
bergantung pada kapasitas residual dari pasien untuk adaptasi fisiologis dan psikologis. Kekuatan residual
pasien harus dievaluasi dan dilatih untuk menghilangkan disabilitas. Jika suatu penyakit tidak dapat ditangani
baik melalui prosedur medis maupun bedah, maka yang dapat dilakukan adalah dengan mengurangi
hendayanya. Sebagai contoh, otot yang lemah dapat diperkuat atau gangguan pendengaran dapat dibantu
dengan menggunakan alat bantu dengar. Dalam kasus penyakit kronis, penyakit dan hendaya tidak dapat
diminimalisasi; jadi, intervensi harus tertuju pada disabilitas dan kecacatan. Kunci keberhasilan suatu
program rehabilitasi adalah kemampuan dalam mengidentifikasi kemampuan fungsi yang masih utuh. Saat
kemampuan fungsi yang masih utuh dapat digunakan dan diadaptasi pada suatu kondisi yang baru, maka
kemandirian secara fungsional dapat dicapai.

34 WHITE BOOK
BAB 5

Tabel V-2. Fokus intervensi dan contoh strategi rehabilitasi terkait

Fokus Intervensi Contoh Strategi Rehabilitasi

Mencegah kondisi sekunder, mengurangi cedera,


dan meningkatkan kesehatan dan fungsi melalui
Fungsi dan struktur tubuh (hendaya)
latihan, edukasi, latihan, penyediaan peralatan,
manajemen medis, dan intervensi psikologis.

Memaksimalkan kapasitas fungsi melalui latihan


Aktivitas (keterbatasan aktivitas) fungsional, latihan lokomotor, dan penyediaan
peralatan.

Memfasilitasi partisipasi melalui program


Partisipasi (hambatan partisipasi) reintegrasi ke komunitas, advokasi, dan
penyediaan peralatan.

Mengoptimalkan fungsi melalui adaptasi


arsitektural; edukasi, latihan, dan dukungan
Faktor lingkungan
keluarga serta lingkungan sosial lainnya; dan juga
akses ke sumber dukungan sosial di masyarakat.

Memfasilitasi partisipasi melalui pelatihan


Faktor personal vokasional dan avokasional dan terapi perilaku
kognitif.

Kebutuhan rehabilitasi pasien berbeda-beda berdasarkan fase perkembangan penyakit, yaitu fase akut,
pascaakut, atau kondisi stabil dengan gejala sisa. Kebutuhan pasien selama fase-fase tersebut tercantum
dalam Tabel V-3.3

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 35
w PENATALAKSANAAN DAN INTERVENSI KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Tabel V-3. Kebutuhan rehabilitasi pasien berdasarkan fase penyakit.3

Diagnosis dan pengkajian atas penurunan fungsi Pencegahan untuk penyulit


yang lazim, penyulit-penyulit harus diantisipasi dan dikenali oleh spesialis KFR
(penurunan kondisi tubuh dan malnutrisi, pressure ulcers, trombosis, kontraktur
sendi, spastisitas, gangguan mood) Preservasi atau pemulihan fungsi utama,
Kebutuhan pasien selama fase kapasitas, partisipasi Orientasi dan integrasi secepat mungkin terhadap program
akut KFR spesifik yang disesuaikan dengan kebutuhan dan keinginan pasien
Penjelasan program, target berjangka untuk pasien dan keluarganya bersama
dengan tenaga profesional untuk mereka, seperti dokter umum, perawat atau
terapis fisik Adaptasi terhadap program-program tersebut secara spesifik untuk
pasien dan keluarganya Rencana pulang dari rumah sakit

Diagnosis dan terapi penyulit yang terkait dengan patologi dan penyulit awal;
Kebutuhan pasien selama fase Evaluasi berdasarkan definisi ICF, presentasi, koordinasi program KFR dengan
subakut di rumah sakit dengan target yang diharapkan, alat dan metode yang akan digunakan untuk menilai
fasilitas KFR hasil, definisi bekerja sama dengan pasien dan keluarganya untuk mencapai
target terapi, fase dan pengkajian yang diatur.

Penilaian disabilitas jangka panjang, keterbatasan aktivitas dan hambatan


partisipasi serta potensi rehabilitasi;
Tindak lanjut jangka panjang pada pasien disabilitas, termasuk penyesuaian
terapi terhadap kemajuan atau penurunan kapasitas fungsional pasien dan
kemajuan serta teknologi terapi;
Kebutuhan pasien selama Analisis faktor-faktor kontekstual yang mempengaruhi fungsi;
keadaan stabil Membuat rencana KFR jangka panjang;
Meresepkan intervensi KFR termasuk bantuan teknis dan koordinasi dengan tim
profesional;
Penyuluhan kepada pasien dan keluarganya;
Dukungan partisipasi termasuk kembali bekerja dan aktivitas hiburan serta
dukungan sosial.

Mengajarkan dan menerapkan cara-cara pencegahan primer seperti


penatalaksanaan faktor risiko (misalnya hipertensi untuk stroke), aktivitas fisik
dan makanan sehat;
Mengajarkan perilaku sehat baik untuk orang sehat dan orang dengan kondisi
Pencegahan
kronis (misanya teknik mengangkat dan membawa, latihan fisik dan lainnya)
dengan perspektif jangka panjang;
Pencegahan penyulit setelah cedera atau penyakit akut dan selama fase
rehabiitasi fase akut (lihat di atas).

36 WHITE BOOK
BAB 5

Rehabilitasi komprehensif terhadap pasien dengan hendaya fisik dan/atau kognitif mungkin
merupakan tugas yang kompleks. Perlu dipertimbangkan berbagai aspek antara lain aspek psikologis,
religius, vokasional, sosial, kebutuhan, keinginan, dan prioritas.4 Dalam program rehabilitasi, pasien sebagai
anggota tim diharapkan berperan penuh dalam program rehabilitasi sejak fase akut. Oleh karena itu,
diperlukan orientasi dan penjelasan mengenai proses rehabilitasi.

Dokter spesialis KFR selain berpengetahuan dalam bidang perawatan medis untuk penyakit yang
mengakibatkan disabilitas atau cedera juga memiliki wawasan pengetahuan tentang keahlian dari profesi
lain dalam tim rehabilitasinya. Hal ini merupakan dasar untuk mengidentifikasi aktivitas fungsional mana
yang perlu diperbaiki pada seorang pasien dan siapa yang melakukan terapinya. Contoh penetapan tujuan
program rehabilitasi diberikan pada Gambar V-4. Spesialis KFR perlu mengetahui teknik dan intervensi
terapeutik dari berbagai disiplin ilmu mana yang perlu diberikan kepada pasien dan mana yang merupakan
kontraindikasi.4

Aktivitas Fungsional Terapis

Mobilitas

Transfer Fisioterapis

Positioning

Toilet dan Higiene Terapis Okupasi

Berpakaian

Makan Terapis WIcara

Komunikasi

Gambar V-4.
Terapi rehabilitatif yang menyeluruh tertuju pada defisiensi spesifik pasien. Koordinasi tim diperlukan untuk mencegah
duplikasi Layanan dan menghindari kesenjangan Layanan yang dibutuhkan.4

Ada berbagai metode yang digunakan dalam merancang program intervensi yang didasarkan pada
diagnosis penyakit, evaluasi keterbatasan fungsi, keterbatasan aktivitas, hambatan partisipasi dan kinerja
fungsional pasien.5 Sebagian besar metode intervensi dilakukan oleh spesialis KFR, tetapi ada juga yang
dilakukan oleh tenaga kesehatan lain seperti fisioterapis, terapis okupasi, terapis wicara dan bahasa,
perawat rehabilitasi dan lainnya. Tenaga profesional lain dapat berperan sebagai bagian dari pelayanan
menyeluruh yang diberikan tim KFR.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 37
w PENATALAKSANAAN DAN INTERVENSI KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Berbagai contoh jenis intervensi dalam KFR adalah:3


l Pengobatan medikamentosa yang bertujuan untuk memulihkan struktur dan/atau fungsi
tubuh, misalnya: injeksi intraartikular atau peritendon, dry needling, spray and strectch, taping, laser
energi rendah, dan lain-lain;

l Penggunaan modalitas fisik:


o kinesioterapi dan terapi latihan
o elektroterapi
o terapi panas dan dingin
o fototerapi (misalnya terapi ultraviolet)
o hidroterapi dan balneoterapi
o terapi manual/ massage
o terapi drainase limfatik manual
o dan lain-lain

l Program rehabilitasi:
o Pemberian ortosis (misalnya splint)
o Latihan keterampilan aktivitas hidup sehari-hari
o Penyesuaian lingkungan kerja dan rumah
o Penyuluhan strategi untuk mengatasi hendaya kognitif
o Terapi wicara dan bahasa dalam ruang lingkup program KFR yang kompleks;
o Penatalaksanaan disfagia;
o Intervensi neuropsikologis;
o Intervensi psikologis, termasuk; penyuluhan pasien dan keluarganya
o Terapi nutrisional;
o Pemakaian alat bantu, teknologi alat bantu, prostetik, ortotik, bantuan teknis;
o Edukasi pasien, keluarga, profesional
o Asuhan keperawatan rehabilitasi

Sekalipun penyebab keterbatasan kemampuan aktivitas harian seseorang bersifat sementara (misalnya
patah tulang lengan bawah) atau permanen (misalnya paralisis), yang terpenting dari penanganan KFR
adalah mengatasi keterbatasan fungsinya. Hal ini terkait dengan filosofi bahwa life itself is defined by
occupation. Sudah jelas bahwa penurunan kinerja seringkali disebabkan oleh kondisi fisik, namun hal ini
juga dapat disebabkan oleh gangguan emosional atau keadaan lingkungan dengan dampak yang sama
besar. Oleh karena itu, kesehatan dan penyakit harus diukur berdasarkan dampaknya terhadap kehidupan.

38 WHITE BOOK
BAB 5

B. Strategi Penatalaksanan KFR

Program yang efektif dapat menurunkan biaya layanan.6 Penatalaksanaan rehabilitatif perlu direncanakan
secara khusus bagi setiap individu yang membutuhkan. Ada delapan strategi yang dapat dilakukan untuk
mewujudkan program yang efektif:7

1. Strategi rehabilitasi yang pertama dan terbaik adalah pencegahan primer. Strategi ini dilakukan juga
oleh spesialis lain, bukan hanya KFR. Pencegahan primer merupakan pilihan pertama yang terbaik
setelah suatu kondisi akut seperti stroke, cedera medula spinalis, cedera kepala, serangan jantung,
luka bakar atau kondisi lain.
2. Strategi kedua adalah mengurangi proses patologis sampai tahap minimum. Disini ditekankan
pentingnya penanganan rehabilitasi sedini mungkin untuk mencapai hasil akhir kemampuan fungsional
yang optimal.
3. Strategi ketiga, yang dianggap strategi rehabilitasi secara umum, adalah pencegahan terhadap
komplikasi sekunder (kadang-kadang disebut sebagai disabilitas sekunder). Strategi ini sering
bertabrakan dengan konsep lain, misalnya konsep istirahat di tempat tidur yang diperlukan sebagai
pengobatan tetapi di sisi lain perlu mobilisasi awal untuk mencegah komplikasi akibat tirah baring
yang lama seperti ulkus kompresi (tekan), dekondisi, kontraktur, kehilangan massa tulang, depresi,
dan lain-lain.
4. Strategi keempat, adalah peningkatan fungsi sistem yang terlibat, yang pada dasarnya mencoba
untuk memperbaiki kerusakan yang terjadi. Contohnya adalah upaya penguatan anggota tubuh yang
lemah pada pasien stroke.
5. Strategi kelima adalah meningkatkan fungsi dari sistem yang tidak terlibat, misalnya penguatan bagian
atas tubuh pada pasien paraplegia akibat stroke. Strategi ini tumpang tindih dengan strategi keenam.
6. Strategi keenam, yakni teknik kompensasi atau yang bersifat kompensasi, misalnya penguatan sisi
tubuh yang tidak lumpuh pada pasien stroke.
7. Strategi ketujuh, yaitu intervensi aspek kognitif dan perilaku. Seseorang dengan gangguan persepsi
ruang mungkin dapat belajar untuk berbicara tentang dirinya, untuk bergerak, memakai baju atau
tugas lainnya.
8. Strategi kedelapan, yaitu adaptasi lingkungan. Ini mungkin bersifat sementara dan digunakan
sebelum ketujuh strategi di atas dapat mencapai efek sempurna. Lebih sering digunakan sebagai
proses rehabilitasi.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 39
w PENATALAKSANAAN DAN INTERVENSI KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

WHO dalam World Report on Disability (WRD) menekankan bahwa tujuan program rehabilitasi adalah:8
l Pencegahan kehilangan fungsi;
l Memperlambat kehilangan fungsi;
l Memperbaiki atau memulihkan fungsi;
l Mengkompensasi fungsi yang hilang;
l Mempertahankan fungsi yang masih ada.

Untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut, WRD menekankan bahwa rehabilitasi harus bersifat sukarela
dan penyandang disabilitas harus dilibatkan dalam semua aspek pembuatan keputusan selama proses
rehabilitasi dan bahwa rehabilitasi membutuhkan kerja tim. Perlu dilakukan penilaian atas diri pasien,
termasuk riwayat pribadi, sosial, vokasional dan rekreasional. Demikian pula halnya faktor-faktor risiko
yang mendasari disablitas, baik faktor personal (misalnya genetik, gaya hidup) maupun faktor lingkungan
(hambatan arsitektural, kondisi tinggal dan kerja).

C. Pencapaian Kualitas Hidup Tertinggi

Rehabilitasi yang berhasil di tingkat individu ditunjukkan dengan sejauh mana ia dapat berpartisipasi di
masyarakat. Tujuan ini adalah harapan tertinggi yang merupakan alasan dilakukannya program pemulihan
rehabilitasi sekaligus juga penghargaan atas kreativitas dan upaya ketika tujuan tersebut tercapai. Oleh
karenanya, program rehabilitasi lebih ditujukan kepada penyandang hendaya atau disabilitas yang
diharapkan masih dapat mencapai perbaikan fungsi. Tidak dipungkiri bahwa perbaikan fungsi secara
fisiologis merupakan hal yang penting pada seorang individu, baik normal maupun cacat, tetapi jika pasien
dalam kondisi vegetatif, pemeliharaan fungsi tidak menghasikan kualitas hidup.

Berbagai spesialisasi kedokteran memiliki tujuan yang berbeda untuk setiap layanan yang berbeda.
Sebagian besar layanan medis sebetulnya hanya mengembalikan sebagian dari kapasitas fungsi yang
dimiliki pasien. Tindakan intervensi medis tertentu yang dilakukan dengan tujuan untuk memulihkan
pasien sebenarnya hanya mencapai sebagian dari suatu kehidupan dengan kualitas hidup yang tinggi.
Sebagai contoh, tindakan kateterisasi jantung bertujuan mencegah suatu keadaan yang berpotensi fatal
dengan memastikan kelangsungan hidup organ jantung. Jika intervensi tersebut tidak diikuti oleh program
rehabilitasi yang sesuai, maka layanan tersebut menjadi tidak komprehensif dan kualitas hidup yang baik
tidak terpenuhi. Sangat disayangkan bahwa penatalaksanaan penyakit kronis dan disabilitas seperti ini
masih sering terjadi.

Kualitas hidup seorang individu dikatakan meningkat jika ia dapat berintegrasi secara internal dengan
dirinya dan secara eksternal dengan lingkungannya. Hal ini tidak tergantung pada faktor finansial dan

40 WHITE BOOK
BAB 5

sosial mengingat tujuan rehabilitasi adalah pengembalian aset yang ada pada penyandang disabilitas agar
berfungsi optimal di tingkat yang sesuai dengan keinginannya, bukan menjamin keberhasilan program
rehabilitasi yang berbiaya mahal. Tergantung kondisi medis pasien, keberhasilan suatu tindakan intervensi
mungkin hanya berperan kecil dalam membangun kembali kualitas hidup yang baik. Terdapat sejumlah
faktor yang dapat diurutkan berdasarkan keberhasilan kronologis dan fungsional yang menentukan tingkat
rehabilitasi dan kualitas hidup yang dicapai (Tabel V-4).

Tabel V-4. Komponen-komponen yang berkontribusi pada kualitas hidup

Tingkat pencapaian tertinggi


Keinginan untuk pencapaian diri dan kreativitas
Kemampuan dan kinerja vokasional
Interaksi sosial
Kemampuan berkomunikasi
• Menulis
• Membaca
• Berbicara
Aktivitas hidup sehari-hari
Mobilitas
• Pergerakan dan berpindah tempat
• Kemampuan manipulatif
• Postur
Persepsi sensoris

Tingkat pencapaian menengah


•Pendengaran
• Penglihatan
• Sentuhan
Orientasi spasial
Kenikmatan – kepuasan
Penghargaan terhadap diri sendiri
Kenyamananvs. nyeri
Kesadaran – kognisi
Kelangsungan hidup organ-organ penting
Lingkungan yang mendukung
Sandang, pangan, papan, dan keamanan diri

Tingkat pencapaian terendah

*Komponen-komponen yang mendasari kualitas hidup disusun dari bawah ke atas berdasarkan
tingkat pencapaiannya selama proses rehabilitasi. Pemulihan pada setiap tingkat tercapai setelah
kemampuan fungsional tingkat di bawahnya tercapai.

Kualitas hidup tertinggi yang dapat dicapai semua orang normal adalah pencapaian fungsi optimal,
dengan menggunakan semua aset yang dimilikinya. Bagi penyandang disabilitas, hal ini berarti melakukan
rehabilitasi sampai kinerja fungsional optimal. Harapan dan motivasi untuk mencapai tujuan fungsi optimal
yang timbul dari diri pasien sendiri adalah kualitas hidup tertinggi yang hendak dicapai.2

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 41
w PENATALAKSANAAN DAN INTERVENSI KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Sebagai hasil pematangan konsep layanan medis yang komprehensif, sekarang sudah diakui bahwa
tujuan layanan KFR adalah untuk memulihkan kualitas hidup seoptimal mungkin dengan memanfaatkan
sumber daya yang tersisa dari pasien. Oleh karena itu, setiap intervensi medis harus bertujuan agar dapat
mencapai perbaikan pasien. Hasil akhir, yang dievaluasi dengan menilai perubahan fungsi sebagai akibat
intervensi medis, adalah ukuran yang sesungguhnya atas nilai perawatan medis tersebut. Kedua kriteria
tersebut, evaluasi berdasarkan hasil akhir dan tujuan terapi untuk mengembalikan kualitas hidup, sama
dengan ilmu kedokteran yang komprehensif seperti pada KFR.

Contoh latihan memakai kursi roda di bawah ini akan menjelaskan bagaimana intervensi KFR
menghasilkan peningkatan kualitas hidup dalam kerangka kerja ICF. Latihan memakai kursi roda akan
meningkatkan fungsi dan struktur tubuh karena mendorong kursi roda secara manual akan melatih
kekuatan otot, daya tahan kardiovaskular, dan fungsi respirasi. Peningkatan kebugaran selanjutnya dapat
meningkatkan kemampuan mendorong kursi roda (aktivitas), serta lebih banyak terlibat dalam kehidupan
sehari-hari (partisipasi). Kemampuan menggunakan kursi roda (aktivitas) juga memungkinkan individu
untuk berpartisipasi dalam aktivitas sosial, rekreasional, kewarganegaraan, dan pekerjaan (partisipasi).
Imbal baliknya, partisipasi dapat meningkatkan kemampuan individu untuk menggunakan kursi roda
(aktivitas) melalui peningkatan latihan kemampuan, dan dapat meningkatkan kebugaran fisik dan
kesejahteraan psikologis (fungsi dan struktur tubuh).

Partisipasi: Peningkatan keterlibat-


an dalam hidup, seperti peran dan
hubungan dengan keluarga dan
teman, pekerjaan, rekreasi, dan
aktvitas di masyarakat.
Fungsi dan struktur
Latihan
tubuh: Kesehatan dan
menggerakkan
kebugaran muskuloskeletal,
kursi roda manual
kardiovaskular, respirasi,
dan mengatasi
dan sistem psikologis
hambatan
dioptimalkan.
Aktivitas: Kapasitas dan kinerja
di dalam dan di luar ruangan
dioptimalkan oleh kemandirian
memakai kursi roda.

Gambar V-5. Contoh intervensi yang mempengaruhi kesehatan dan fungsi pada beberapa tingkatan karena interaksi
diantara tingkatan tersebut. Latihan menggerakkan kursi roda manual dan menghindari hambatan meningkatkan
kemampuan seseorang untuk menggerakkan kursi roda manual secara mandiri di lingkungan dalam dan luar.

42 WHITE BOOK
BAB 5

D. Program Pelayanan KFR

Spesialis KFR memiliki peran kompleks mulai dari diagnosis medis, diagnosis fungsional dan sosial
sampai menetapkan rencana penatalaksanaan dengan tujuan pencapaian oleh pasien yang berbeda-beda,
tergantung kebutuhan pasien, dan menerapkan strategi yang menyeluruh, termasuk peresepan obat-
obatan, terapi fisik, teknologi rehabilitasi, dan pengawasan tim layanan. Semua aspek ini selesai setelah
dilakukan penilaian akhir terhadap proses secara keseluruhan. Program KFR secara garis besar mengikuti
alur sebagai berikut:
l Aspek umum: pertimbangan patologi dan hendaya, masalah fungsi dan disabilitas, konsekuensi sosial
dan ekonomi, prinsip utama program intervensi;
l Tujuan dan sasaran: populasi target, tujuan-tujuan program, sasaran dalam terminologi ICF;
l Isi program: pengkajian (diagnosis, hendaya, aktivitas dan partisipasi, faktor lingkungan), jenis
intervensi (jadwal program, intervensi spesialis KFR, intervensi tim), tindak lanjut dan luaran, rencana
pemulangan pasien dan tindak lanjut jangka panjang;
l Lingkungan dan organisasi: konteks klinis, program klinis, pendekatan klinis, fasilitas, keselamatan
dan hak-hak pasien, penyuluhan;
l Manajemen informasi: rekam medik, manajemen informasi, pemantauan program dan luaran;
l Perbaikan kualitas: titik kuat dan titik lemah program, rencana kerja untuk memperbaiki program;
l Acuan: kepustakaan ilmiah dan pedoman yang digunakan, peraturan dan undang-undang yang
berlaku.

E. Kerja Tim (Team Work)

Tim yang efektif berperan penting dalam program KFR dan menghasilkan luaran yang lebih baik bagi pasien
(termasuk angka ketahanan hidup) dalam berbagai macam kondisi kesehatan. Dasar teori bagi kerja tim
yang efektif sudah banyak dibahas dalam disiplin ilmu lain, yang terpenting antara lain adalah bagaimana
menyepakati tujuan, kesepakatan dan saling memahami bagaiman mencapai tujuan tersebut. Tim multi
profesional dengan berbagai macam pengetahuan dan keterampilan harus dapat bekerja sama yang saling
menguntungkan dan saling menghormati. Ini termasuk keinginan untuk membagi pengetahuan dan
berbicara secara terbuka tentang keahliannya.

Spesialis KFR berperan penting dalam alur komunikasi di antara anggota tim. Oleh karena itu, pertemuan
tim merupakan hal yang penting. Spesialis KFR menempatkan setiap anggota tim sesuai pengetahuan dan
keahliannya serta mengkoordinasikan program pelayanan KFR di dalam tim, termasuk komunikasi dan
konsultasi dengan spesialis lain mengenai penyakit dasar, dengan dokter umum yang bertanggung jawab
terhadap pasien dalam jangka panjang ke depan, serta pekerja sosial yang terlibat dalam lingkungan sosial

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 43
w PENATALAKSANAAN DAN INTERVENSI KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

pasien. Tentunya, pertukaran informasi dan pembahasan harus dilakukan secara profesional, rahasia dan
disetujui oleh pasien.

Selain kerja sama tim dalam hal informasi dan koordinasi, spesialis KFR juga bertanggung jawab
mengatur hubungan antara berbagai fasilitas kesehatan yang akan dikunjungi dan dipakai oleh pasien.
Spesialis KFR perlu menetapkan kriteria masuk suatu fasilitas baik dalam konteks akut maupun jangka
panjang. Demikian pula kriteria kapan pasien dapat dipulangkan dan menggunakan fasilitas jangka panjang,
dengan atau tanpa dukungan dari dinas sosial.

Kepustakaan

1. World Health Organisation.Diunduhdari http://www.who.int/


2. Kottke FJ, Lehmann JF. Krusen’s Handbook of Physical Medicine and Rehabilitation. Philadelphia: WB
Saunders Company, 1990.
3. Gutenbrunner C, Lemoine F, Yelnik A, Joseph PA, de Korvin G, Neumann V, et al. The field of competence
of the specialist in physical and rehabilitation medicine (PRM). Ann Phys Rehab Med 2011;54:298-318.
4. King JC, Nelson TR, Heye ML, Turtorro TC, Titus MND. Prescription, referrals, order writing and the
rehabilitation team function. In: DeLisa JA, Gans BM. Rehabilitation Medicine: Principles and Practice.
Philadelphia: Lippincott-Raven Publishers, 1998.
5. Stucki G, Cieza A, Melvin J. The International Classification of Functioning, Disability and Health: a
unifying model for the conceptual description of the rehabilitation strategy. J Rehabil Med 2007;39:279-
85.
6. National Private Rehabilitation Group (NPRG). Submission to the House of Representative Committee
on Ageing, Inquiry into Australian population ageing medical rehabilitation – a key to healthy ageing.
Sydney: NPRG, 2002.
7. deLateur BJ. Rehabilitative strategies. In: Gonzales-Fernandez M, Friedman JD (editors). Physical
Medicine and Rehabilitation Pocket Companion. New York: DemosMedical, 2011.pp1-3.
8. World Health Organisation, World Bank. World Report on Disability. Geneva, Switzerland: World
Health Organisation, 2011. v

44 WHITE BOOK
Bab 6

[ ] PEDOMAN
LAYANAN
REHABILITASI
MEDIK

A. Pendekatan Layanan Rehabilitasi Medik

Layanan rehabilitasi medik merupakan konsep layanan yang menyeluruh (comprehensive), meliputi
promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif dalam layanan rawat jalan, rawat inap dan layanan tambahan
(seperti home care).1

Perawatan pasien rehabilitasi bersifat holistik meliputi fisik, mental, emosional, sosial dan spiritual.
Oleh karena itu, dalam suatu tatalaksana rehabilitasi dapat melibatkan banyak tenaga profesional, termasuk
para penyedia layanan (Gambar VI-1). Dalam mencapai tujuan tersebut Spesialis KFR menetapkan diagnosis

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 45
w PEDOMAN LAYANAN REHABILITASI MEDIK

fungsional dan mengarahkan anggota tim yang terlibat agar menghasilkan pemulihan yang optimal
sehingga tercapai kemandirian dalam aktifitas sehari-hari, sosial dan vokasional. Selayaknya, seorang
spesialis KFR juga memiliki keterampilan kepemimpinan (leadership skill). 2

Perusahaan
Alat Kesehatan Dokter Lain Fisiatris Perawat Fisioterapis

Orthotist/ Terapis
Prosthetist Okupasi

Insinyur
Chaplain
Rehabilitasi
PASIEN
HMO/ PPO Pekerja
Managed Care Sosial

Agen
Kesehatan Psikolog

Guru Terapis
Sekolah Rekreasional
Konselor Perusahaan Terapis
Vokasional Majikan Asuransi Wicara

Gambar VI-1.
Berbagai penyedia layanan yang mungkin dibutuhkan dalam program rehabilitasi menyeluruh

Layanan rehabilitasi medik dapat dilaksanakan melalui beberapa pendekatan kerjasama tim antara
lain secara multidisiplin, interdisiplin dan transdisiplin.3 Kerjasama tim di dalam masing-masing pendekatan
tersebut berbeda. Pendekatan tim multidisiplin mempunyai organisasi berbentuk lini, yang umumnya
diketuai oleh seorang dokter (Gambar VI-2).

Dokter
Ketua Tim

Terapi Perawat Spesialis Pekerja


Fisioterapis Okupasi Rehabilitasi Lain Sosial

Gambar VI-2. Pendekatan struktur tim multidisplin. Komunikasi terjadi secara vertikal (garis utuh) dan horisontal
(garis putus-putus) di antara anggota tim.

46 WHITE BOOK
BAB 6

B. Struktur Organisasi Layanan Rehabilitasi Medik

Layanan rehabilitasi medik diselenggarakan dalam unit/instalasi/departemen rehabilitasi medik yang


dipimpin oleh spesialis KFR atau dokter yang mempunyai pengetahuan dan ketrampilan rehabilitasi medik.
Pimpinan unit/instalasi/departemen rehabilitasi medik dalam pelayanan sehari harinya dapat dibantu oleh
koordinator-koordinator yang menunjang kelancaran pelayanan.

Layanan rehabilitasi medik dilakukan melalui sistem satu pintu (one-gate system), yang artinya setiap
pasien harus mendapat pengkajian, penegakan diagnosis medis dan fungsional, prognosis, penetapan goal
atau tujuan serta penetapan tatalaksana rehabilitasi medik oleh spesialis KFR atau dokter yang terlatih di
bidang rehabilitasi medik. Tatalaksana rehabilitasi medik dilakukan melalui layanan individu atau kelompok
yang melibatkan beberapa profesi lain seperti perawat rehabilitasi medik, fisioterapis, terapis wicara, terapis
okupasi, ortotis-prostetis, psikolog, petugas sosial medik, rohaniawan dan pendidik.4

Pasien yang membutuhkan layanan rehabilitasi medik dapat datang langsung sendiri atau rujukan dari
dokter/spesialis lain dalam rumah sakit (gawat-darurat, rawat jalan, rawat inap, rawat intensif), atau institusi
kesehatan lainnya.

C. Jenjang Rujukan Layanan Rehabilitasi Medik

Pemerataan pelayanan rehabilitasi medik dapat dilakukan melalui strategi pelayanan berjenjang di rumah
sakit, puskesmas serta di masyarakat yaitu dengan program Rehabilitasi Bersumber Daya masyarakat (RBM).
Jenis layanan tersebut dibedakan dalam berbagai strata pelayanan sebagai berikut : 4

1. Strata I (meliputi RS kelas C, D, Puskesmas dan klinik rehabilitasi) memberikan layanan primer
rehabilitasi medik dasar. Pelaksananya adalah dokter umum terlatih dan terapis (fisioterapis, terapis
okupasi, perawat rehabilitasi medis);

2. Strata II (meliputi RS kelas B non-pendidikan dan kelas C) memberikan layanan rehabilitasi sekunder
yang mencakup:
a. Layanan rehabilitasi spesialistik;
b. Layanan fisioterapi dengan peralatan dasar;
c. Layanan terapi okupasi dengan peralatan dasar;
d. Layanan ortotik-prostetik tanpa bengkel sendiri;
e. Layanan asuhan keperawatan rehabilitasi medik.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 47
w PEDOMAN LAYANAN REHABILITASI MEDIK

Layanan diberikan oleh dokter spesialis KFR, terapis (fisioterapis, terapis okupasi, ortotik-prostetik),
dan perawat rehabilitasi medik.

3. Strata IIIA (meliputi RS kelas B pendidikan dan kelas A) memberikan layanan tersier yang mencakup:
a. Layanan rehabilitasi medis spesialistik dan subspesialistik (muskuloskeletal, neuromuskuler, pediatrik,
kardiorespirasi, geriatrik);
b. Layanan asuhan keperawatan rehabilitasi medik;
c. Layanan fisioterapi dengan alat lengkap;
d. Layanan terapi okupasi dengan alat lengkap;
e. Layanan terapi wicara dengan alat lengkap;
f. Layanan ortotik-prostetik dengan bengkel;
g. Layanan psikologi;
h. Layanan sosial medik.

Layanan dilakukan oleh dokter spesialis KFR-Konsultan, perawat rehabilitasi medik, fisioterapis, terapis
okupasi, terapis wicara, ortotik-prostetik, psikolog, petugas sosial medik. Selain layanan kesehatan, RS
strata III juga merupakan institusi pendidikan dan riset yang mencakup:
a. Pendidikan S1 kedokteran;
b. Pendidikan dokter spesialis;
c. Pendidikan D3 fisioterapi, terapis okupasi, ortotik-prostetik;
d. Pelatihan perawat rehabilitasi medik;
e. Penelitian klinis terapan;
f. Pengembangan medis subspesialistik.

4. Strata IIIB: Pusat Rujukan Nasional, yang merupakan layanan rehabilitasi medik rujukan tertinggi,
meliputi:
a. Layanan rehabilitasi medis spesialistik dan subspesialistik (muskuloskeletal, neuromuskuler, pediatrik,
kardiorespirasi, geriatrik dan subspesialistik lain sesuai kebutuhan);
b. Layanan asuhan keperawatan rehabilitasi medik;
c. Layanan fisioterapi dengan alat canggih;
d. Layanan terapi okupasi dengan alat canggih;
e. Layanan terapi wicara dengan alat canggih;
f. Layanan ortotik-prostetik dengan bengkel lengkap dan/atau bengkel kursi roda;
g. Layanan psikologi;
h. Layanan sosial medik;
i. Layanan konseling persiapan vokasional.

48 WHITE BOOK
BAB 6

Layanan dilakukan oleh dokter spesialis KFR-Konsultan, serta paramedik rehabilitasi, yaitu perawat
rehabilitasi medik, fisioterapis, terapis okupasi, terapis wicara, ortotik-prostetik, psikolog,petugas sosial
medik dengan kompetensi tambahan. Selain layanan kesehatan, Pusat Rujukan Nasional juga merupakan
institusi pendidikan dan riset yang mencakup:
a. Pendidikan S1 kedokteran;
b. Pendidikan dokter spesialis dan subspesialis;
c. Pendidikan D3 fisioterapi, terapis okupasi, ortotik-prostetik;
d. Pelatihan perawat rehabilitasi medik;
e. Penelitian dasar dan penelitian klinis terapan;
f. Pengembangan medis subspesialistik. v

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 49
w PEDOMAN LAYANAN REHABILITASI MEDIK

Kepustakaan

1. DeLisa JA, Currie DM, Martin GM. Rehabilitation medicine: past, present and future. In: DeLisa JA,
Gans BM. Rehabilitation Medicine: Principles and Practice. Philadelphia: Lippincott-Raven Publishers,
1998.
2. National Private Rehabilitation Group (NPRG). Submission to the House of Representative Committee
on Ageing, Inquiry into Australian population ageing medical rehabilitation – a key to healthy ageing.
Sydney: NPRG, 2002.
3. King JC, Nelson TR, Heye ML, Turtorro TC, Titus MND. Prescription, referrals, order writing and the
rehabilitation team function. In: DeLisa JA, Gans BM. Rehabilitation Medicine: Principles and Practice.
Philadelphia: Lippincott-Raven Publishers, 1998.
4. Direktorat Bina Pelayanan Medik Spesialistik Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Pedoman
Layanan Rehabilitasi Medik di Rumah Sakit Kelas, A, B, C dan D. Edisi ketiga. Jakarta: Direktorat
Jendral Bina Layanan Medik Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2007. v

50 WHITE BOOK
Bab 7

[ ] PENDIDIKAN
DAN
SERTIFIKASI

A. Pendidikan Strata Satu Kedokteran

Tidak semua Fakultas Kedokteran (FK) memasukkan ilmu KFR ke dalam kurikulum pendidikan strata satu
(S1) kedokteran. Fenomena ini terjadi di seluruh dunia. Di Amerika Serikat, hanya 74 dari 125 FK (60%)
yang mengajarkan ilmu KFR.1 Program pengajaran ilmu KFR merupakan pengetahuan bagi mahasiswa
kedokteran yang memberikan pengalaman tersendiri, karena pendekatan interdisipliner yang merupakan
ciri khas layanan KFR. Dalam layanan KFR, konsep kerja tim dan proses pengambilan keputusan merupakan
hal yang lazim dan diterapkan pada pasien dari segala kelompok usia.2 Konsep tersebut akan membentuk
wawasan pengetahuan mahasiswa dalam hal penatalaksanaan pasien secara umum. Prinsip dasar

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 51
w PENDIDIKAN DAN SERTIFIKASI

kepemimpinan tim dan partisipasi secara implisit ada di semua cabang ilmu kedokteran, tidak hanya tim
bedah untuk kecederaan tetapi juga untuk dokter keluarga di daerah perifer.

Modul Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi dalam kurikulum pendidikan dokter bertujuan untuk
menghasilkan dokter yang dapat menerapkan falsafah ilmu kedokteran fisik dan rehabilitasi serta mempunyai
sikap, pengetahuan dan ketrampilan untuk menanggulangi masalah dasar kedokteran fisik dan rehabilitasi
dengan pendekatan konsep kedokteran keluarga, dan sejalan dengan sistem kesehatan nasional. Kurikulum
KFR dalam program pendidikan strata satu (S 1) kedokteran menekankan tujuh kompetensi yang sesuai
dengan kurikulum nasional pendidikan Dokter Indonesia. Kurikulum Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi pada
program pendidikan strata I berorientasi pada kurikulum terintegrasi, pembelajaran berdasarkan masalah,
orientasi pelayanan masyarakat dan pembelajaran aktif, sehingga dihasilkan ketrampilan intelektual dasar
seperti analytical thinking, critical thinking, creative thinking dan communication skill.

B. Pendidikan Spesialisasi dan Kompetensinya

Kompetensi spesialis KFR didapatkan selama pelatihan spesialis dan ditingkatkan oleh pengetahuan dan
pengalaman subspesialis. Kompetensi yang harus dimiliki spesialis KFR adalah:3
l Pengkajian medis untuk menentukan diagnosis penyakit;
l Pengkajian kapasitas fungsional dan potensi perubahan;
l Pengkajian aktivitas dan partisipasi serta faktor-faktor kontekstual (karakteristik individu dan
lingkungan);
l Pengetahuan tentang proses rehabitasi inti dan basis buktinya;
l Pengetahuan tentang kompetensi semua anggota tim yang terlibat dalam program rehabilitasi;4
l Membuat rencana intervensi KFR;
l Pengetahuan, pengalaman dan aplikasi terapi medis dan fisis (termasuk modalitas fisik, faktor-
faktor alamiah, dan lainnya);
l Evaluasi dan pengukuran luaran;
l Pencegahan dan penatalaksanaan penyulit;
l Membuat prognosis penyakit/ kondisi dan luaran rehabilitasi;
l Pengetahuan tentang teknologi rehabilitasi (ortotik, prostetik, bantuan teknis, dan sebagainya);
l Dinamika tim dan keterampilan kepemimpinan
l Keterampilan mengajar (pasien, pengasuh, anggota tim, dll.);
l Pengetahuan tentang sistem masyarakat dan hukum untuk kondisi cacat(disablement) termasuk
aspek edukasi dan vokasional serta kompensasi;
l Pengetahuan dasar tentang aspek ekonomi (finansial) rehabilitasi;
l Metodologi riset di bidang ilmu dan rekayasa rehabilitasi biomedis.

52 WHITE BOOK
BAB 7

Keterampilan Keterampilan Keterampilan


Subspesialis Subspesialis Subspesialis

(misalnya (misalnya (misalnya


rehabilitasi pasien rehabilitasi pasien cabang ilmu
dengan cedera dengan gangguan Kedokteran Fisik
sumsum tulang muskuloskeletal atau Kedokteran
belakang) dan amputasi) Olahraga)

Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Cabang ilmu umum: Penyakit Dalam, Bedah, dan sebagainya

Keterampilan medis dasar

Human and societal skills

Gambar VII-1. Prinsip kompetensi.5

Dokter spesialis Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi secara rutin menggunakan sejumlah kemampuan
lain seperti komunikasi yang baik dan keterampilan interpersonal dan kemampuan untuk mengedukasi
dan mengatur pasien dan keluarganya. Mereka memerlukan strategi supaya pasien dapat membangun
kemampuan untuk beradaptasi. Mereka juga berkomunikasi dengan mitra kerja lain (layanan kesehatan
dan sosial, kelompok bantu).

KFR pada
KFR pada KFR pada dan
gangguan Kurikulum
pasien pasca orang lanjut sebagainya
muskulo- KFR
stroke usia
skeletal

Pendidikan Spesialisasi KFR, misalnya:


• pengkajian kapasitas fungsional dan aktivitas
• pengetahuan khusus tentang terapi (terapi fisik, obat-obatan)
• koordinasi kerja tim KFR
Kurikulum
KFR
Pendidikan kedokteran umum:
• diagnosis penyakit yang mendasari
• prinsip-prinsip pengobatan
• evaluasi hasil terapi

Gambar VII-2. Struktur sistem pendidikan dan pelatihan di bidang kedokteran fisik dan rehabilitasi.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 53
w PENDIDIKAN DAN SERTIFIKASI

Dokter spesialis KFR adalah seorang dokter spesialis yang telah mencapai kompetensi profesional yang
mengkhususkan diri dalam pelayanan masyarakat segala usia (sejak bayi, anak, remaja, dewasa sampai
usia lanjut) yang memerlukan asuhan rehabilitasi medik, serta mempunyai kemampuan untuk menyerap,
mengembangkan, dan menyebarkan Ilmu Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi.

Pendidikan dokter spesialis KFR adalah bagian dari pendidikan dokter spesialis, yang dengan melalui
tujuan pendidikan dokter spesialis tersebut akan menghasilkan Dokter Spesialis Kedokteran Fisik dan
Rehabilitasi (SpKFR) yang mempunyai :

l Kompetensi profesional sebagai seorang dokter spesialis yang mampu memberikan pelayanan
kesehatan kedokteran fisik dan rehabilitasi secara paripurna dalam tingkat spesialistik bertaraf
internasional sesuai dengan keadaan dan kebutuhan masyarakat.
l Kompetensi akademik sebagai seorang magister yang mampu menyerap, meneliti, mengembangkan
dan menyebarkan ilmu kesehatan khususnya ilmu kedokteran fisik dan rehabilitasi sesuai dengan
kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Standar kompetensi dokter spesialis KFR adalah standar minimal yang dimiliki oleh seorang dokter
Spesialis KFR dalam melaksanakan kegiatan profesinya di masyarakat secara mandiri, yang meliputi
pengetahuan, keterampilan dan sikap, sesuai kurikulum pendidikan dokter spesialis KFR yang ditetapkan
oleh Kolegium Ilmu Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi Indonesia. Kompetensi dokter spesialis KFR dibagi
dalam tujuh aspek, yaitu:6

l Pengetahuan medik dan profesionalisme.


l Kemampuan berempati dan keterampilan berkomunikasi.
l Kemampuan melakukan praktik perawatan pasien berbasis kompetensi dan sistem yang berlaku.
l Melakukan praktik berbasis sistem dan perawatan pasien.
l Kemampuan bertindak sebagai konsultan bagi dokter/ dokter spesialis lain, profesi kesehatan lain,
dan masyarakat.
l Kemampuan manajerial dalam melakukan koordinasi antardisiplin: intra-, inter-, dan multidisiplin.
l Pemahaman mengenai berbagai pelayanan dan kegiatan terkait.
l Pengembangan diri.

Kompetensi dokter spesialis KFR mencakup pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang meliputi bidang:6
l KFR Pediatri
l KFR Muskuloskeletal termasuk cedera olah raga
l KFR Neuromuskular
l KFR Spinal Cord Injury

54 WHITE BOOK
BAB 7

l KFR Kardiorespirasi
l KFR Geriatri
l Rawat Intensif KFR
l Modalitas KFR

C. Subspesialisasi dalam KFR

Dengan semakin kompleks pelayanan kesehatan serta meningkatnya IPTEKDOK maka diperlukan
pengembangan di bidang Spesialisasi Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi menjadi Subspesialisasi, yang
meliputi:
l KFR Pediatri
l KFR Muskuloskeletal termasuk cedera olah raga
l KFR Neuromuskular
l KFR Spinal Cord Injury
l KFR Kardiorespirasi
l KFR Geriatri

D. Sertifikasi Dokter Spesialis Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Undang-Undang RI No. 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran mengharuskan semua dokter
yang berpraktik memiliki Surat Tanda Registrasi (STR) yang dikeluarkan oleh Konsil Kedokteran Indonesia
(KKI) yang diperbaharui setiap 5 tahun sekali. Syarat pemberian STR oleh KKI adalah memiliki Sertifikat
Kompetensi yang dikeluarkan oleh perhimpunan melalui kolegiumnya untuk menyatakan bahwa dokter
tersebut kompeten menjalankan praktiknya. Sertifikat Kompetensi ini diberikan setelah seorang dokter
menjalankan rangkaian kegiatan. Program Pengembangan PendidikanKeprofesian Berkelanjutan (P2KB)
yang ditetapkan oleh Perhimpunan danKolegiumnya, dan memenuhi prasyarat angka kredit minimal yang
telah ditetapkan oleh Ikatan Dokter Indonesia (IDI).

Program P2KB ini pada dasarnya merupakan upaya pembinaan (oversight) bersistem untuk
meningkatkan dan mengembangkan pengetahuan (knowledge), keterampilan (skill), serta sikap (attitude)
agar setiap dokter dapat senantiasa menjalankan profesinya dengan baik. Program P2KB juga merupakan
bagian integral dari mekanisme pemberian izin praktik (licensure). Penanggung jawab penyelenggaraan
Program P2KB adalah BP2KB IDI, sedangkan pelaksanaannya diserahkan pada semua perhimpunan dan
kolegium di lingkungan IDI.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 55
w PENDIDIKAN DAN SERTIFIKASI

Kepustakaan

1. Laskowski ER, Moutvic M, Smith J, Newcomer-Aney K, Showalter CJ. Integration of physical medicine
and rehabilitation into a medical school curriculum: musculoskeletal evaluation and rehabilitation. Am
J Phys Med Rehabil 2000;79:551–557.
2. Bloch RM, Blake DJ, Fiedler IG. Integration of physical medicine and rehabilitation into the
undergraduate medical curriculum. The Undergraduate Education Committee of the Association of
Academic Physiatrists Workgroup. Am J Phys Med Rehabil 1996;75:242-3.
3. Gutenbrunner C, Lemoine F, Yelnik A, Joseph PA, de Korvin G, Neumann V, et al. The field of
competence of the specialist in physical and rehabilitation medicine (PRM). Ann PhysRehabil Med
2011;54:298-318.
4. Duncan PW, Velozo CA. State-of-the-science on post-acute rehabilitation: measurement and
methodologies for assessing quality and establishing policy for postacute care. Arch Phys Med Rehabil
2007;88:1482-7.
5. Gutenbrunner C, Ward AB, Chamberlain MA. White book on Physical and rehabilitation medicine in
Europe. J Rehabil Med 2007;39:1-48.
6. Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Fisik Indonesia (PERDOSRI). Standar Kompetensi Dokter
Spesialis Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi Indonesia. Jakarta: PERDOSRI, 2010. v

56 WHITE BOOK
Bab 8

[ ] ORGANISASI
PROFESI

A. Organisasi Tingkat Nasional

Sejarah organisasi di tingkat nasional dimulai pada tahun 1973 ketika Departemen Kesehatan (Depkes)
menetapkan RS Dr. Kariadi, Semarang sebagai proyek panduan untuk pembentukan Preventive Rehabilitation
Unit (PRU) di Indonesia. Ketika itu terdapat beberapa tamu undangan dari luar negeri yang membantu
melakukan analisis situasi. Hal tersebut diikuti tahap berikutnya yaitu pengiriman dokter untuk belajar
keluar negeri oleh Depkes.1

Para dokter lulusan spesialis rehabilitasi medik yang telah kembali ke Indonesia kemudian sepakat

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 57
w ORGANISASI PROFESI

untuk membentuk organisasi profesi. Organisasi ini berdiri pada bulan Februari 1982 dan diberi nama
Ikatan Dokter Ahli Rehabilitasi Medik Indonesia (IDARI). Ketua IDARI pertama adalah Dr. A.R. Nasution,
SpPD-KR yang dilantik oleh Dr. I.G. Brataranuh, Direktur Jendral Pelayanan Medis Departemen Kesehatan
RI. Setelah itu mulailah dibicarakan mengenai pelaksanaan penerimaan peserta Program Pendidikan Dokter
Spesialis Rehabilitasi Medik. Pembentukan IDARI mendorong dikeluarkannya SK Direktur Jendral Pendidikan
Tinggi Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia No. 16/DIKTI/Kep/1987 tertanggal 20
mei 1987 mengenai dibukanya program studi Ilmu Rehabilitasi Medik di tiga Fakultas Kedokteran (FK), yaitu
FK Universitas Indonesia, Universitas Airlangga, dan Universitas Diponegoro.

Konggres Nasional IDARI pertama diadakan pada tahun 1988 di Jakarta dan Prof.Dr.H.Soelarto
Reksoprodjo, SpB, SpOT, FICS terpilih sebagai Ketua IDARI berikutnya. Sejak saat itu terjadi kemajuan baik
di bidang organisasi maupun pendidikan. IDARI mulai memiliki perwakilan di Consortium of Health Sciences
dengan anggota: Prof. Dr. H. Soelarto Reksoprodjo, SpB, SpOT, FICS; Dr. Bayu Santoso, SpRM; dan Dr.
Angela B. M. Tulaar, SpRM; berdasarkan SK IDARI No.265/PB/A.4/10/90.

Konggres Nasional IDARI kedua di adakan pada tahun 1991 di Semarang, dan Prof. Dr. H. Soelarto
Reksoprodjo, SpB,SpOT, FICS terpilih kembali sebagai Ketua IDARI. Pada Konas tersebut nama IDARI diubah
menjadi Perhimpunan Dokter Spesialis Rehabilitasi Medik Indonesia (PERDOSRI). Logo IDARI pun diubah
dengan logo yang sekarang dipakai sebagai karya Dr. Herman Sukarman.

Pengurus Besar (PB) PERDOSRI memilikibeberapa pengurus cabang yang tersebar di seluruh Indonesia.
PERDOSRI yang terdiri dari beberapa bidang kerja, yaitu:
l Bidang Pendidikan Pelatihan,
l Bidang Hubungan Masyarakat, dan
l Bidang Penelitian Pengembangan

PERDOSRI mendapat pengakuan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) sebagai Perhimpunan Dokter Spesialis
tahun 1990 dengan SK No. 265/PB/A.4/10/90. Sampai kini, PERDOSRI telah menghasilkan beberapa produk
kebijakan seperti Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga, Standar Kompetensi IKFR, Standar Etik
IKFR, Standar Layanan Medik (SPM), buku Pedoman Layanan Rehabilitasi Medik Di Rumah Sakit Kelas
A, B, C & D, Pedoman Sertifikasi dan Program Pengembangan Pendidikan Keprofesian Berkelanjutan
atau Continuing Professional Development (CPD) Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi Indonesia, serta buku
Konsensus Nasional Rehabilitasi Stroke.

PERDOSRI sebagai organisasi yang mengayomi semua dokter spesialis KFR memberikan advokasi tentang
program P2KB kepada pemerintah dan semua pihak yang terkait dalam layanan kesehatan (stakeholders),

58 WHITE BOOK
BAB 8

sehingga dimanapun seorang dokter spesialis KFR bekerja, ia akan mendapat dukungan untuk menjalankan
program P2KB yang merupakan bagian integral dari mekanisme pemberian/ perpanjangan ijin praktik.

Kewajiban profesi (professional imperative) bagi setiap anggota PERDOSRI merupakan prasyarat
untuk meningkatkan mutu Layanan dokter spesialis Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi. Dengan demikian
PERDOSRI bertujuan mempertahankan dan meningkatkan kompetensi dokter spesialis Kedokteran Fisik
dan Rehabilitasi, yang sangat penting untuk memenuhi tuntutan pasien, tuntutan Layanan kesehatan serta
menjawab tantangan kemajuan ilmu kedokteran.

Kongres Nasional III diadakan pada tahun 1994 di Surabaya dan Dr. Bayu Santoso, SpRM terpilih sebagai
Ketua. Organisasi terus berkembang dan menunjukan eksitensi. Musyawarah Kerja Nasional (MUKERNAS)
selalu diadakan di antara dua KONAS yang berurutan. Kongres Nasional IV diadakan pada tahun 1998
di Jakarta, dan Alm. Dr. Thamrinsyam Hamid, SpRM terpilih sebagai Ketua. Kongres Nasional V diadakan
pada tahun 2001 di Semarang dan Dr. Siti Annisa Nuhonni, SpRM terpilih sebagai Ketua serta Dr. Angela
B. M. Tulaar, SpRM sebagai Ketua Kolegium periode 2001-2004. Badan Khusus Pendidikan yang telah
dipersiapkan sebagai cikal bakal Kolegium ditetapkan menjadi Kolegium Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi,
dengan Dr. Angela B. M. Tulaar, SpRM sebagai Ketua. Kolegium Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi menjadi
anggota Majelis Kolegium Kedokteran Indonesia (MKKI) dengan tugas utama mengawal pendidikan Dokter
Spesialis Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi.

Setelah KONAS V, Pertemuan Ilmiah Tahunan (PIT) diadakan setiap tahun. PIT pertama diadakan pada
tahun 2002 di Jakarta. Setiap PIT selalu diadakan presentasi makalah bebas dan kompetisi penelitian akhir
dokter pendidikan program dokter spesialis (PPDS). Kongres Nasional VI diadakan pada tahun 2004 di Bali
bersamaan dengan the 3rd ARMA Conference. Dr. Siti Annisa Nuhonni, SpRM terpilih kembali sebagai
Ketua PB PERDOSRI. Kongres Nasional VII diadakan pada tahun 2007 di Manado bersamaan dengan PIT
VII dan 4thARMA Conference di mana Dr. A. Peni Kusumastuti, SpRM terpilih sebagai Ketua. Kongres
Nasional VIII diadakan pada tahun 2010 di Bandung bersamaan dengan PIT IX serta berhasil memilih Dr.
Luh Karunia Wahyuni,SpKFR sebagai Ketua. Sebutan SpRM berubah menjadi SpKFR dengan SK No. 006/
Kol.IKFRI/12/V/2009.

Banyak program kerja PERDOSRI yang sudah dilaksanakan seperti lokakarya dan simposium serta
penerbitan beberapa buku diantaranya: White Book IKFR, buku prosedur KFR dan jurnal ilmiah. Selain
itu terdapat kegiatan non-ilmiah berupa pendataan keanggotaan PERDOSRI, pemeliharaan isi situs web
PERDOSRI, pematangan Anggaran Dasar/ Anggaran Rumah Tangga, dan akses kerjasama lintas sektoral
dengan organisasi lain.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 59
w ORGANISASI PROFESI

Visi dan Misi PERDOSRI

Visi PERDOSRI adalah menjadi profesional yang unggul dalam bidang KFR dan berkiprah di Asia-Pasifik pada
tahun 2020. Misi PERDOSRI:
1. Mengupayakan Dokter Spesialis KFR yang profesional, berkualitas dan beretika dengan membina
anggota secara kontinyu dan berkesinambungan mengikuti perkembangan iptekdok KFR dan
mengembangkan peran serta anggota semaksimal mungkin.
2. Mengutamakan kerjasama tim rehabilitasi dan koordinasi (interdisipliner, intra- dan multi- disipliner)
dalam memberikan pelayanan KFR yang berkualitas dan paripurna.
3. Mempersiapkan anggota muda/ calon anggota untuk menjadi spesialis KFR yang profesional dan
kompeten (pendidikan untuk anggota muda).
4. Melakukan penelitian dan publikasi secara nasional dan internasional di bidang IKFR.
5. Menyelenggarakan pelayanan KFR secara good clinical governance berbasis bukti dengan berorientasi
kepada kepentingan pasien.
6. Menjadi bagian integral dari KFR Internasional (berpartisipasi aktif dalam forum KFR internasional).

Tujuan:
1. Jangka Pendek:
Menjadi profesional yang unggul dalam bidang KFR dan berkiprah di Asia Tenggara pada tahun 2013
2. Jangka Menengah:
Menjadi profesional yg unggul dalam bidang KFR dan berkiprah di Asia pada tahun 2016.
3. Jangka panjang:
Menjadi profesional yg unggul dalam bidang KFR dan berkiprah secara global (Asia-Pasifik) pada
tahun 2019.

Strategi Pencapaian
1. Jangka Pendek:
a) Meninjau kembali kurikulum pendidikan KFR agar dapat memenuhi kebutuhan minimal di
bidang kognitif dan keterampilan (Clinical Privilege 2)
b) Mensosialisasikan peran KFR pada pemberi pelayanan kesehatan
c) Mensosialisasikan dan memberikan advokasi tentang peran KFR pada penentu kebijakan
pelayanan kesehatan baik pemerintah maupun swasta
d) Melakukan publikasi secara kontinyu kegiatan dan penelitian serta peran KFR melalui semua
jenis media baik nasional maupun internasional yang terakreditasi
e) Meningkatkan kompetensi KFR (kognisi dan skill) anggota melalui workshop atau pelatihan yang
bersertifikasi yang diakui oleh kolegium KFR

60 WHITE BOOK
BAB 8

f) Menyusun clinical pathway dan mensinergikannya dengan disiplin ilmu lain yang terkait
g) Berperan aktif dalam kelompok keseminatan, tim-tim koordinatif dalam bidang kesehatan
h) Berperan aktif dalam kegiatan kemasyarakatan yang terkait dengan bidang KFR
i) Peningkatan jumlah lulusan KFR dan pemerataan penempatannya mulai dari Sabang sampai
Merauke
j) Meningkatkan kemampuan dalam mengelola tim rehabilitasi medik baik secara multidisiplin
maupun interdisiplin dan intradisiplin (termasuk kemampuan berkomunikasi dengan semua
pihak terkait)
k) Meningkatkan jumlah penjaminan pada pelayanan KFR oleh pihak ketiga (seperti pihak asuransi)
l) Menyelenggarakan sistem konsultasi berjenjang berkaitan dengan permasalahan etik profesi
dan keorganisasian

2. Jangka Menengah
a) Melakukan publikasi secara kontinyu kegiatan dan penelitian serta peran KFR melalui semua
jenis media yang terakreditasi baik nasional maupun internasional
b) Menjalin kerjasama dengan disiplin ilmu yang lain
c) Berperan aktif dalam kegiatan kemasyarakatan yang terkait dengan bidang KFR
d) Meningkatkan kemampuan dan peran SpKFR di sistem managerial pada semua tingkatan yang
diwujudkan antara lain melalui sesi-sesi khusus pada setiap PIT/PKB/Konas dan pertemuan-
pertemuan lain
e) Menjalin kerjasama dengan pusat pendidikan KFR di luar negeri dalam upaya peningkatan
kompetensi
f) Memfasilitasi pusat pendidikan KFR agar mengembangkan kemampuan diagnostik dan
pelayanan unggulan
g) Menyelenggarakan sistem ujian board bertaraf internasional

3. Jangka Panjang
a) Melakukan publikasi secara kontinyu kegiatan dan penelitian serta peran KFR melalui semua
jenis media yang terakreditasi baik nasional maupun internasional.
b) Menjalin kerjasama dengan disiplin ilmu yang lain.
c) Berperan aktif dalam kegiatan kemasyarakatan yang terkait dengan bidang KFR.
d) Memfasilitasi anggota untuk terlibat aktif dalam forum internasional.
e) Men-Power-Planning KFR yang memadai sampai Rumah Sakit Tipe C di seluruh Indonesia.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 61
w ORGANISASI PROFESI

B. Organisasi Tingkat Regional

Organisasi regional pertama yang dibentuk di tingkat ASEAN adalah ARMA, singkatan dari ASEAN
Rehabilitation Medicine Association, dengan Kongres I diadakan di Chiang Mai, Thailand tahun 1998.
Indonesia sebagai anggota sempat dua kali menjadi tuan rumah Kongres ARMA, yaitu Kongres III tahun
2004 di Bali dan Kongress IV tahun 2007 di Manado ketika Dr. Angela B. M. Tulaar, SpRM menjabat
President ARMA 2004-2007.

Indonesia juga bergabung dalam organisasi tingkat regional yang lain yaitu the Asian-Oceanian
Society of Physical and Rehabilitation Medicine (AOSPRM) . Kongres AOSPRM I diselenggarakan tahun 2008
dan selanjutnya diadakan setiap dua tahun sekali. Misi AOSPRM sebagaimana tertuang dalam Anggaran
Dasarnya adalah:2

1. Untuk menjadi organisasi ilmiah dan pendidikan di regio Asia-Oceania bagi para praktisi di bidang
Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi;
2. Untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan sikap para dokter dalam memahami
patodinamika dan penatalaksanaan hendaya, keterbatasan aktivitas dan partisipasi;
3. Untuk membantu memperbaiki kualitas hidup para penyandang hendaya dan keterbatasan aktivitas;
4. Untuk menyediakan mekanisme fasilitasi asupan tentang rehabilitasi medik dari Regio Asia-Oceania
kepada organisasi kesehatan internasional.

C. Organisasi Tingkat Internasional

Organisasi KFR internasional dimulai sejak tahun 1948 ketika sekelompok dokter spesalis KFR dari Amerika
Serikat dan Eropa berkumpul dan sepakat membentuk organisasi. Pada tahun 1950, dibentuk Panitia
Sementara dengan Dr. Frank Krusen sebagai Presiden untuk mendirikan the International Federation of
Physical Medicine (Federation). Pada tahun 1972, dalam Kongres Internasional ke-6 di Barcelona, Federation
secara resmi berubah nama menjadi International Federation of Physical Medicine and Rehabilitation(IFPMR)
sebagai penghormatan atas aktivitas rehabilitasi yang dilakukan oleh berbagai organisasi tingkat nasional.3

Tahun 1988, pada Kongres Internasional IFPMR ke-10 diadakan pertemuan khusus antara perwakilan
dari International Rehabilitation Medicine Association (IRMA) dan IFPMR, serta Medical Commission
of Rehabilitation International. Tujuan pertemuan tersebut adalah membuat kebijakan dalam upaya
mengkoordinasikan hal-hal yang kerap sama-sama dikerjakan oleh ketiga organisasi tersebut sehingga
mencegah duplikasi. Setelah melakukan pertemuan koordinasi di tahun-tahun berikutnya, perwakilan IRMA
dan IFPMR akhirnya sepakat untuk melebur kedua organisasi tersebut menjadi satu. Melalui serangkaian

62 WHITE BOOK
BAB 8

perundingan akhirnya pada tanggal 15 Mei 1996 di Israel, IRMA dan IFPMR dilebur menjadi organisasi
baru yang dinamai the International Society of Physical and Rehabilitation Medicine (ISPRM). Kongres
internasional IFPMR yang ke-13 diselengarakan pada tahun 1999 dan merupakan kongres yang terakhir
karena sejak itu diberlakukan nama ISPRM sampai saat ini.

Misi ISPRM yang terdapat dalam Anggaran Dasarnya adalah:


l Menjadi organisasi ilmiah dan pendidikan di tingkat internasional bagi praktisi KFR;
l Meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan sikap para dokter dalam memahami patodinamika
serta penatalaksanaan hendaya dan disabilitas;
l Membantu memperbaiki kualitas hidup para penyandang hendaya dan disabilitas;
l Menyediakan mekanisme fasilitasi untuk memberi masukan tentang rehabilitasi medik kepada
organisasi kesehatan internasional, khususnya mereka yangberkiprah di bidang Kedokteran Fisik dan
Rehabilitasi. v

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 63
w ORGANISASI PROFESI

Kepustakaan

1. Sejarah PERDOSRI. Diunduh dari http://perdosri.com


2. Asian-Oceanian Society of Physical and Rehabilitation Medicine. Diunduh dari http://www.aosprm.
org/en-mission.html.
3. International Society of Physical and Rehabilitation Medicine. History. Diunduh dari http://www.isprm.
org/ v

64 WHITE BOOK
Bab 9

[ ]
PERAN
KEDOKTERAN
FISIK & REHABILITASI
DALAM SISTEM
KESEHATAN
NASIONAL

A. Disabilitas sebagai Masalah Kesehatan Masyarakat

Kemajuan teknologi di bidang kedokteran telah banyak membawa manfaat. Pertama, sebagian besar
penyakit, baik akibat kecelakaan maupun penyakit akut dan kronis lain, telah dapat diatasi dengan
penatalaksanaan medik yang canggih sehingga penderita dapat bertahan hidup. Namun, meskipun
pasien dapat selamat dari kecederaan atau kondisi akut lain, banyak yang akhirnya menyisakan kecacatan
yang cukup berarti. Kedua, bayi-bayi yang lahir dengan kelainan bawaan juga sudah banyak yang dapat
dipertahankan hidup meskipun sering disertai dengan kecacatan. Ketiga, kemajuan di bidang kedokteran
dan kesehatan secara umum juga telah meningkatkan usia harapan hidup sehingga menambah jumlah

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 65
w PERAN KEDOKTERAN FISIK & REHABILITASI DALAM SISTEM KESEHATAN NASIONAL

populasi lanjut usia (lansia) dengan sejumlah komorbiditas dan keterbatasan terkait usia. Ketiga faktor di
atas merupakan faktor-faktor utama peningkatan disabilitas yang menjadi masalah kesehatan tersendiri di
masyarakat.

Pada tanggal 9 Juni 2011, WHO mengeluarkan World Report on Disability (WRD) di markas besar
Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB), di New York. Dalam WRD antara lain diungkapkan masalah diasabilitas
secara global dalam bentuk data prevalensi disabilitas, kecenderungan masalah kesehatan yang terkait
dengan disabilitas, demografi dasar yang meliputi subpopulasi anak-anak dan lanjut usia, serta indikator-
indikator ekonomi.1,2

Selama dekade terakhir ternyata artritis dan penyakit muskuloskeletal merupakan penyebab utama
keterbatasan aktivitas di Amerika Serikat (Gambar IX-1 dan IX-2).3,4 Ratusan juta orang di dunia juga
memiliki masalah muskuloskeletal, sehingga muncul gerakan internasional yang dikenal sebagai the Bone
and Joint Decade.

Gambar IX-1.
Keterbatasan aktivitas yang disebabkan oleh penyakit kronis tertentu di antara orang dewasa usia produktif.5

66 WHITE BOOK
BAB 9

Gambar IX-2.
Keterbatasan aktivitas yang disebabkan penyakit kronik tertentu di antara orang lanjut usia.6

Berdasarkan Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 1995 yang dilakukan oleh Badan Litbang
Departemen Kesehatan diketahui bahwa prevalensi impairment berkisar antara 9-249/ 1000 anggota
rumah tangga, sedangkan prevalensi disabilitas berkisar antara 2–217/ 1000 anggota rumah tangga.

B. Peran Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi dalam Sistem Kesehatan Nasional

Dalam Sistem Kesehatan Nasional (SKN) 2009 dinyatakan bahwa tujuan SKN adalah terselenggaranya
pembangunan kesehatan oleh semua potensi bangsa, baik masyarakat, swasta, maupun pemerintah
secara sinergis, berhasil guna dan berdaya guna, sehingga terwujud derajat kesehatan masyarakat yang
setingi-tingginya.7 SKN 2009 sebagai penyempurnaan dari SKN sebelumnya merupakan bentuk dan cara
penyelenggaraan pembangunan kesehatan yang dilakukan oleh pemerintah bersama seluruh elemen
bangsa dalam rangka untuk meningkatkan tercapainya pembangunan kesehatan dalam mewujudkan

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 67
w PERAN KEDOKTERAN FISIK & REHABILITASI DALAM SISTEM KESEHATAN NASIONAL

derajat kesehatan yang setinggi-tingginya.

Untuk dapat mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya perlu diselenggarakan
berbagai upaya kesehatan dengan menghimpun seluruh potensi bangsa Indonesia. Upaya kesehatan
bagi masyarakat diselenggarakan secara berkesinambungan dan paripurna meliputi upaya peningkatan,
pencegahan, pengobatan hingga pemulihan, serta rujukan antar tingkatan upaya.

Layanan KFR di Indonesia dilakukan secara berjenjang mulai dari Rumah Sakit, Puskesmas dan
masyarakat.8 Upaya layanan KFR di rumah sakit dikembangkan ke arah peningkatan mutu (layanan
spesialistik dan subspesialistik), jangkauan layanan serta sistem rujukan. Upaya layanan KFR di Puskesmas
ditujukan untuk memberikan layanan KFR dasar serta pembinaan kepada masyarakat melalui program
Rehabilitasi Bersumberdaya Masyarakat (RBM) serta melaksanakan rujukan. Layanan KFR di masyarakat
dilakukan melalui program RBM yang dimaksudkan agar masyarakat lebih berperan aktif dalam upaya
mendeteksi dan mengatasi masalah kecacatan melalui rehabilitasi, persamaan kesempatan, integrasi sosial
atas semua individu difabel dalam aspek kehidupan dan penghidupan.

Kepustakaan

1. World Health Organisation, World Bank. World Report on Disability. Geneva, Switzerland: World
Health Organisation, 2011.
2. van Groote PM. Bickenbach JE, Gutenbrunner C. The World Report on Disability – implications,
perspectives and opportunities for physical and rehabilitation medicine (PRM). J Rehabil Med
2011;43:869-75.
3. United States Bone and Joint Decade.The Burden of Musculoskeletal Diseases in the United States.
Rosemont, IL: American Academy of Orthopaedic Surgeons; 2008.
4. National Center for Health Statistics.Health, United States, 2009: With Special Feature on Medical
Technology. Hyattsville, MD: U.S. Department of Health and Human Services; 2010.
5. National Center for Health Statistics. Health, United States, 2009: with Special Feature on Medical
Technology. Hyattsville, MD: US Department of Health and Human Services; 2010.
6. National Center for Health Statistics. Health, United States, 2009: with Special Feature on Medical
Technology. Hyattsville, MD: U.S. Department of Health and Human Services; 2010.
7. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Sistem Kesehatan Nasional. Jakarta, Departemen
Kesehatan Republik Indonesia, 2009.
8. Direktorat Bina Pelayanan Medik Spesialistik Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Pedoman
Peayanan Rehabilitasi Medik di Rumah Sakit Kelas, A, B, C dan D. Edisi ketiga. Jakarta: Direktorat
Jendral Bina Pelayanan Medik Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2007. v

68 WHITE BOOK
Bab 10

[ ] PENELITIAN
DAN
PENGEMBANGAN

A. Model Integratif ICF sebagai Fondasi Ilmiah

Paradigma fungsi manusia (human functioning) yang menyeluruh sebagaimana diberikan dalam ICF
merupakan fondasi ilmiah bagi pengembangan riset dalam KFR.1 Dalam model ICF, fungsi manusia
(human functioning) merupakan hal yang saling berkaitan antara fungsi tubuh dan struktur anatomi,
aktivitas individu serta partisipasi sosial dalam kehidupan manusia.2 Serupa dengan itu, disabilitas tidak
lagi dipandang sebagai ‘atribut’ seseorang, melainkan sebagai suatu ‘pengalaman’yang dapat berupa
hendaya, keterbatasan aktivitas atau hambatan partisipasi, atau ketiganya. Oleh karena itu, riset di bidang
KFR memerlukan perspektif yang komprehensif dan meliputi ilmu-ilmu alam serta teknis, ilmu rehabilitasi,
ilmu perilaku dan psikologi, ilmu-ilmu sosial, serta berbagai bidang ilmu lainnya (Gambar X-1).3,4

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 69
w PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

Kondisi Kesehatan
Biologi
Kedokteran Molekular

Fungsi Tubuh & Struktur Aktivitas Partisipasi


Anatomi dan Fisiologi Fisiologi Ilmu Rehabilitasi Biomedis dan Ilmu Rehabilitasi Integratif
Olahraga, Terapan dan Transisional Teknis
Ilmu Gerak dan Olahraga Ilmu Rehabilitasi Integratif
Neurobiologi
Biologi Molekular dan Genetik

Faktor-faktor Personal Faktor-faktor Lingkungan


Antropologi
Perspektif yang Menaungi Ekonomi
Ilmu Perilaku Epidemiologi Ilmu-Ilmu Kesehatan Sosiologi
Neurobiologi Human Functioning Science Antropologi Budaya dan Sosial Ilmu
Psikologi Filsafat, Sejarah, dan Etika Politik
Kesehatan Masyarakat Hukum Kesehatan dan Sosial
Teknik Lingkungan
Ergonomi

Gambar X-1.
Berbagai disiplin ilmu yang terkait dengan riset fungsi manusia dan rehabilitasi. Suatu displin mungkin relevan,
terfokus atau terintegrasi dengan satu atau lebih komponen ICF. Demi alasan praktis, satu disiplin ilmu hanya
dicantumkan di bawah satu komponen ICF.3

B. Riset KFR dalam Konteks Evidence-Based Medicine (EBM)

Ilmu KFR didasarkan pada prinsip-prinsip kedokteran berbasis bukti atau evidence-based medicine.5,6 Pada
awalnya, riset-riset di bidang KFR tertuju pada mekanisme kerja fisiologis berbagai modalitas fisik. Namun
sekarang telah banyak riset prospektif yang dilakukan terhadap keampuhan (efficacy) KFR di berbagai
penyakit seperti nyeri punggung bawah, stroke, cedera otak dan sumsum tulang belakang, artritis reumatoid,
gangguan kardiovaskular, paru dan metabolik. Selain itu, telah banyak pula meta-analisis terhadap uji klinik
terkontrol pada berbagai kondisi, meskipun luaran yang diukur belum sepenuhnya dibakukan.7

70 WHITE BOOK
BAB 10

Riset dalam KFR penting untuk memahami proses dasar KFR seperti bagaimana individu mendapatkan
keterampilan baru dan bagaimana jaringan dalam tubuh (misalnya otot, atau serabut saraf dalam sistem
saraf pusat) dapat pulih atau beradaptasi dengan efek yang diaibatkan cedera atau penyakit. Ilmu-ilmu
dasar dibutuhkan untuk memahami dan menjelaskan fenomena yang jauh dari deskripsi empirik.

Riset juga dapat menguraikan insidens dan prevalensi disabilitas, dan mengidentifikasi faktor-faktor
yang menentukan pemulihan dan kapasitas untuk berubah, untuk mendapatkan keterampilan baru dan
untuk merespons program KFR. Ilmu-ilmu rehabilitasi integratif terfokus pada kinerja yaitu apa yang
seseorang lakukan di kehidupan nyata.

Riset dalam KFR tidak hanya membutuhkan pendekatan baku pada ilmu dasar dan intervensi praktek
medis. Kemajuan di bidang metodologi juga dipertimbangkan. Oleh karena itu, studi acak terkontrol
sudah dilakukan meskipun masih kurang efektif jika tujuan yang ingin didapat berbeda di antara individu,
khususnya jika hal tersebut terjadi karena alasan pribadi atau sosial ketimbang biologis. Desain uji klinik
lebih bermanfaat dan lebih cocok untuk menilai efek obat. Kombinasi penelitian kualitatif dan kuantitatif
sering dapat memberikan dasar analisis yang lebih baik mengenai efektivitas rehabilitasi. Kerja sama
interdisiplin dapat mengkombinasikan pendekatan biomedis dan teknis dengan pendekatan yang dibangun
oleh ilmu-ilmu sosial dan perilaku, sehingga membantu praktek yang efektif dan program untuk memenuhi
kebutuhan pasien dan pengasuhnya.

C. Ranah Penelitian

Berdasarkan model ICF dari WHO, penelitian di bidang KFR dapat dibagi dalam lima bidang keilmuan,
yaitu:8,9

A. Human functioning sciences (ilmu mengenai fungsi manusia)


B. Biosciences in rehabilitation (ilmu biologi dalam rehabilitasi)
C. Integrative rehabilitation sciences (ilmu mengenai rehabilitasi terintegrasi)
D. Biomedical rehabilitation sciences and engineering (rehabilitasi biomedis dan teknik rehabilitasi)
E. Professional rehabilitation sciences (ilmu rehabilitasi profesional)

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 71
w PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

Tabel X-1. Ranah penelitian dalam lima bidang ilmu yang berbeda dalam riset fungsi manusia dan rehabilitasi.9

Ilmu mengenai Fungsi Manusia


l Teori dan model mengenai fungsi
l Klasifikasi dan pengukuran fungsi
l Epidemiologi fungsi
l Pengkajian dampak fungsi

Ilmu Biologi dalam Rehabilitasi


l Cedera dan reparasi jaringan
l Plastisitas
l Mekanisme homeostatik kontraksi otot

Ilmu mengenai Rehabilitasi Terintegrasi


l Penelitian pelayanan rehabilitasi, termasuk kebijakan dan hukum kesehatan, ekonomi rehabilitasi
dan penelitian berbasis partisipasi masyarakat;
l Riset intervensi rehabilitasi, termasuk riset program intervensi rehabilitasi, penilaian teknologi
reabilitasi dalam konteks klinis dan komunitas, transfer teknologi, dan menerapkan desain riset
mulai dari uji acak terkontrol sampai studi observasional.
l Administrasi dan manajemen rehabilitasi, termasuk pengembangan layanan terpadu dan konsep
layanan serta program penatalaksanaan kasus berbasis ICF, juga desain struktur-struktur lain dan
proses di dalam institusi rehabilitasi.

Ilmu mengenai Rehabilitasi Biomedis dan Teknik Rehabilitasi


l Riset yang berkaitan dengan sistem organ, misalnya riset rehabilitasi kardiopulmonal,
muskuloskeletal, atau neurologis;
l Riset yang berkaitan dengan prinsip-prinsip intervensi, misalnya teknik rehabilitasi, riset terapi
okupasi dan fisioterapi, uji obat;

Ilmu-Ilmu Rehabilitasi Profesional


l Standar dan pedoman untuk pemberian perawatan terbaik
l Manajemen kualitas rehabilitasi
l Pendidikan dan pelatihan ilmiah bagi profesional di bidang rehabilitasi
l Pengembangan dan evaluasi tim rehabilitasi.

72 WHITE BOOK
BAB 10

sampai
masyarakat

Ilmu mengenai
Fungsi Manusia

Ilmu mengenai
Rehabilitasi
Terintegrasi

Ilmu Rehabilitasi
Profesional

Ilmu mengenai
Rehabilitasi Biomedis
dan Teknik Rehabilitasi

Ilmu Biologi
dalam Rehabilitasi
dari sel

Gambar X-2. Kerangka kerja riset dalam kedokteran fisik dan rehabilitasi.4

Kepustakaan

1. Stucki G, Reinhardt JD, Grimby G, Melvin J. Developing “human functioning and rehabilitation
research” from the comprehensive perspective. J Rehabil Med 2007;39:665-71.
2. World Health Organisation: ICF: International Classification of Functioning, Disability and Health.
Geneva, Switzerland: World Health Organisation, 2001.
3. Stucki G, Celio M. Developing human functioning and rehabilitation research. Part II: interdisciplinary
university centers and collaboration networks. J Rehabil Med 2007;39:334-42.
4. Stucki G, Grimby G. Organizing human functioning and rehabilitation research into distinct scientific
fields. Part I: Developing a comprehensive structure from the cell to society. J Rehabil Med 2007;39:293-
8.
5. Negrini S, Minozzi S, Taricco M, Ziliani V, Zaina F. A sytematic review of physical and rehabilitation
medicine topics, as developed by the Cochrane collaboration.EuraMedicophys 2007;43:381-90.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 73
w PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

6. Cole TM, Kewman D, Boninger ML. Development of medical rehabilitation research in 20th-century
America. Am J Phys Med Rehabil 2005;84:940-54.
7. Manchikanti L, Benyamin RM, Helm RS, Hirsch JA. Evidence-based medicine, systematic reviews,
and guidelines in interventional pain management: part 3: systematic reviews and meta-analyses of
randomized trials. Pain Physician 2009;12:35-72.
8. Stucki G, Reinhardt JD, Grimby G. Organizing human functioning and rehabilitation research into
distinct scientific fields. Part II: conceptual descriptions and domains for research. J Rehabil Med
2007;39:299-307.
9. Stucki G, Reinhardt JD, Grimby G, Melvin F. Developing research capacity in human functioning and
rehabilitation research from the comprehensive perspective based on the ICF-model. Eur J Phys Rehabil
Med 2008;44:343-51. v

74 WHITE BOOK
Bab 11

[ ] TANTANGAN KFR
DI MASA DEPAN

P
erkembangan ilmu kedokteran terus berlangsung termasuk di bidang KFR. Teknologi baru,
terutama teknologi alat-alat bantu bagi para penyandang disabilitas merupakan salah satu bidang
yang penting baik pada masa kini maupun masa depan. Di satu sisi, perkembangan ilmu dan
teknologi akan membawa peningkatan pelayanan dan kualitas hidup para penyandang disabilitas. Namun,
di sisi lain, ada tantangan untuk mempersiapkan tenaga kesehatan, khususnya dokter yang menguasai ilmu
pengetahuan terkini dan terampil dalam memberikan layanannya.
Tantangan spesialisasi KFR di masa depan antara lain adalah:
1. Peningkatan kualitas sumber daya manusia di bidang KFR. Pendidikan yang berkesinambungan
mulai dari mahasiswa kedokteran sampai program subspesialistik perlu mendapat prioritas di masa

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 75
w TANTANGAN KFR DI MASA DEPAN

depan. Selain pendidikan tenaga medis, juga perlu diperhatikan pendidikan dan/atau pelatihan para
tenaga perawat, keterapian fisis dan keteknisian medis. Di masyarakat, program rehabilitasi berbasis
masyarakat (RBM) juga perlu diperhatikan. Upaya peningkatan sumber daya manusia yang dimaksud
dapat dicapai melalui:

a. Pendidikan subspesialistik: perluasan ujian board dan penambahan institusi pendidikan


b. Pendidikan spesialistik: kuliah bersama dan kerja sama internasional
c. Pendidikan dokter umum: dimasukkannya mata kuliah KFR dalam Kurikulum Inti Pendidikan
Dokter di Indonesia (KIPDI) dan penetapan wewenang dokter umum untuk memberikan layanan
KFR jika tidak terdapat spesialis KFR di wilayah kerjanya.
d. Pendidikan perawat: diperlukan modul pendidikan untuk perawat khusus KFR.
e. Peningkatan peran serta masyarakat dalam kegiatan RBM.

2. Pemerataan dan peningkatan kualitas layanan KFR. Per Desember 2011, jumlah spesialis KFR
di Indonesia adalah 343 orang yang tersebar di 15 dari 33 propinsi di Indonesia. Jumlah tersebut
dirasakan masih sangat kurang untuk seluruh populasi orang Indonesia dan bahkan ada 7 propinsi
yang tidak memiliki spesialis KFR, yaitu Bangka Belitung, Kalimantan Tengah, Sulawesi Barat, Sulawesi
Tengah, Gorontalo, Maluku Utara, Papua Barat.

Peningkatan kualitas layanan KFR didasarkan atas indikator:

a. Kemudahan akses layanan KFR


b. Perbandingan jumlah populasi dan jumlah spesialis KFR
c. Kelengkapan fasilitas KFR sesuai dengan standarisasi rumah sakit.

3. Layanan rawat inap KFR: kapan dan bagaimana persiapan yang diperlukan.

4. Meningkatkan intensitas hubungan KFR dengan jejaring organisasi masyarakat yang berkaitan dengan
disabilitas (lembaga swadaya masyarakat atau organisasi nirlaba di bidang disabilitas, olahraga dan
seni, pasca bencana, kesehatan matra, lembaga riset, dan sebagainya).

5. Meningkatkan intensitas hubungan KFR dengan media masa.

6. Meningkatkan kerjasama dengan lembaga penentu kebijakan publik tentang disabilitas (analogi
ISPRM dengan WHO).

76 WHITE BOOK
BAB 11

7. Keterlibatan KFR dalam mengambil keputusan medis pada kasus yang bersifat multidispliner
diharapkan mulai sejak awal untuk mencapai fungsi paling optimal.

8. Keterlibatan KFR dalam rekayasa teknik (robotik).

9. Keterlibatan KFR dalam bioteknologi mutakhir (seperti terapi sel punca, injeksi platetet rich plasma,
dan sebagainya).

10. Keterlibatan KFR pada pasien pasca transplantasi.

11. Keterlibatan KFR di bidang promotif.

12. Berkembangnya profesi lain yang dapat menjadi anggota tim rehabilitasi medik (kinesiotherapist, art
therapist, music therapist, dan lain-lain). v

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 77
apendix

Appendix 1.
Metode Diagnosis dan Evaluasi dalam KFR1

Anamnesis: l Postur, mobilitas, jangkauan, genggaman


l Riwayat penyakit dan manipulasi;
l Pemeriksaan klinis l Uji indera peraba dan indera khusus;
l Pemeriksaan penunjang, seperti pencitraan, l Menelan dan status nutrisi;
dan lain-lain. l Seksualitas;
l Kontinensia;
l Viabilitas jaringan (masalah kulit atau ulkus
Penilaian Fungsional: tekan);
l Pemeriksaan fungsional klinis (misalnya uji l Fungsi anus dan buli;
otot, rentang gerak, koordinasi, dexterity); l Komunikasi (wicara, bahasa dan non-verval);
l Standardised/ clinical tests (timed up and go; l Alam perasaan (mood), perilaku, kepribadian;
functional reach, sit to stand, dan lainnya); l Parameter kesehatan umum;
l Uji teknis (dinamometri: ketahanan dan l Uji neuropsikologis (persepsi, daya ingat,
kekuatan otot, uji elektrofisiologis, dan executive functions, perhatian, dan
sebagainya); sebagainya);
l Sistem skor dan kuesioner, pengukuran
luaran;
l Uji somato-sensoris (raba, panas, tekanan, Penilaian aktivitas dan partisipasi
nyeri, dan sebagainya); l Anamnesis, check-lists dan kuesioner

78 WHITE BOOK
l Faktor-faktor lingkungan yang relevan: situasi forces (dynamometric platforms,
sosial, keluarga dan teman, masyarakat; pedobarography platforms, insole
pekerjaan dan majikan; finansial dan aset sensory systems, portable walkway
lain; dan sebagainya. systems, dan lain-lain);
l Kebutuhan asuhan; o aktivitas EMG permukaan pada
l Kebutuhan alat (misalnya kursi roda); energetika otot-otot target.
l Adaptasi lingkungan (misalnya akomodasi)
l Kuantifikasi kemampuan keseimbangan
lain dan mobilitas (posturografi statik dan
Penilaian fungsional khusus dinamik, pemantauan aktivitas jangka
l Laboratorium analisis gait, yang memiliki panjang, dan sebagainya);
alat-alat untuk:
o pengukuran kinematik – pola gerakan l Kinerja okupasional: aktivitas kehidupan
termasuk parameter temporal dan sehari-hari dan mengurus rumah, kerja
spasial (goniometri/ elektrogeniometri, dan aktivitas produktif (termasuk evaluasi
akselerometri, sistem optoelektronik, kapasitas fungsional dan analisis di tempat
kamera video digital dengan perangkat kerja), evaluasi mengemudi terapeutik,
lunak khusus, dan lain-lain); aktivitas hiburan. v
o pengukuran kinetik – ground reaction

1.
Gutenbrunner C, Ward AB, Chamberlain MA, 1. editors. White book on physical and rehabilitation
medicine in Europe. J Rehabil Med 2007; Suppl. 45: S1-S4

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 79
apendix

Appendix 2.
Berbagai Kondisi yang Membutuhkan Penatalaksanaan KFR

Konsekuensi/ Akibat Cedera Nyeri Akut dan Kronis


l Cedera otak traumatik l Amputasi (sebagai akibat pasca cedera,
l Cedera medula spinalis penyakit vaskular dan penyakit keganasan);
l Cedera multipel dan kompleks l Kondisi setelah bedah (termasuk
l Cedera saraf pleksus brakhialis dan saraf tepi transplantasi organ), terapi intensif (termasuk
l Cedera olah raga polineuropati penyakit kritis dan sindrom
l Cedera akibat penyakit kronik imobilisasi [deconditioning] dan gagal organ
l Cedera akibat kerja (cedera okupasional) multipel)

Kelainan/ Ganguan Neurologis Gangguan Muskuloskeletal


l Stroke – termasuk perdarahan subarakhnoid; l Kelainan tulang belakang:
l Penyakit neurologis kronis, misalnya sklerosis o Nyeri punggung bawah akut dan kronik;
multipel, penyakit Parkinson; o Sindrom tulang belakang servikal
l Infeksi dan abses sistem saraf pusat; o Penyakit tulang belakang torakal
l Tumor sistem saraf pusat; l Penyakit sendi degeneratif dan inflamatorik;
l Paralisis spinal; l Mono- dan poliartritis lainnya;
l Kelainan neuromuskular dan miopati; l Reumatisme jaringan lunak (termasuk
l Sindrom pasca polio; fibromialgia);
l Neuropati perifer, termasuk penyakit Guillain- l Nyeri tangan dan kaki yang kompleks;
Barré dan nerve entrapment syndromes; l Osteoporosis
l Penyakit Alzheimer; l Sindrom nyeri kronik (muskuloskeletal):
l Kelainan kongenital – palsi serebral, spina o Sindrom nyeri terkait kerja
bifida dan lain-lain; o Chronic fatigue syndrome dan fibromialgia
l Masalah kongenital yang jarang.

80 WHITE BOOK
Penyakit Kardiovaskular l Prostatismus (hipertrofi prostat)
l Penyakit jantung koroner; l Inkontinensia, misalnya stress incontinence
l Insufisiensi jantung; dan inkontinensia pasca bedah
l Penyakti katup jantung;
l Kardiomiopati;
l Penyakit vaskuler perifer, termasuk amputasi; Penyakit Sistem Gastrointestinal
l Hipertensi arterial. l Penyakit Crohn, kolitis ulseratif;
l Gangguan gastrointestinal fungsional.

Penyakit Respirasi
l Asma; Disfungsi seksual
l Penyakit paru obstruktif kronik; l Masalah seksualitas
l Fibrosis pulmonal; l Disfungsi ereksi
l Pneumokoniosis, termasuk asbestosis dan
cedera industrial lainnya;
Penyakit Infeksi dan Imunologis
l Transplantasi sumsum tulang
Obesitas dan Kelainan Metabolik l Konsekuensi infeksi HIV
l Diabetes mellitus;
l Sindrom metabolik, hiperlipidemia dan
hiperurikemia. Kanker dan konsekuensinya Kondisi
terkait usia
Gangguan Saluran Kemih l Kondisi Pediatrik, termasuk deformitas
l Gagal ginjal kronik kongenital, skoliosis idiopatik, penyakit
l Tumor saluran kemih, termasuk kanker Perthes, spina bifida, dan lain-lain
prostat; l Masalah lanjut usia v

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 81
apendix

Appendix 3.
Kurikulum KFR dalam Pendidikan Strata 1 dengan Modul Terintegrasi

Semester 1 Semester 2

Modul Riset Modul Genetika


Materi terintegrasi : Metodologi riset Materi terintegrasi : Kelainan genetika
Pokok bahasan : Riset bidang IKFR Pokok bahasan : Kelainan fungsi yang
berhubungan dengan
Modul Empati dan Komunikasi penyebab kelainan genetika
Materi terintegrasi : Empati dan komunikasi
Pokok bahasan : Empati dan komunikasi Modul Molekular Biologi
pada penyandang Materi terintegrasi : Aktivitas listrik membran
hendaya, disabilitas dan sel, struktur molekuker otot
kecacatan jaringan ikat.
Pokok bahasan : Kelainan molekuler biologi
yang berhubungan dengan
penyandang hendaya,
disabilitas dan kecacatan.

82 WHITE BOOK
Semester 3

Modul Kulit Modul Muskuloskeletal


Materi terintegrasi : Proses penyembuhan luka. Materi terintegrasi : Fraktur (ekstremitas, tulang
Pokok bahasan : Dekubitus, gangguan belakang), luka bakar,
sensibilitas dan karsimoma amputasi kasus trauma.
kulit pada penyandang Pokok bahasan : Kelainan muskuloskeletal
hendaya, disabilitas dan yang berhubungan dengan
kecacatan. hendaya, disabilitas, dan
kecacatan.
Modul Tumbuh Kembang
Materi terintegrasi : Deteksi dini dan intervensi. Modul Kardiovaskuler
Pokok bahasan : Deteksi dini dan intervensi Materi terintegrasi : Bedah dan non-bedah
pada pasien anak dengan jantung, hipertensi, flebitis.
hendaya, disabilitas dan Pokok bahasan : Kelainan kardiovaskuler
kecacatan. yang berhubungan dengan
hendaya, disabilitas, dan
kecacatan.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 83
apendix

Semester 4 Semester 5

Modul Respirasi Modul Metabolik & Endokrin


Materi terintegrasi : PPOK, tuberkulosis, tuna Materi terintegrasi : Diabetes, osteoporosis.
laring, Pokok bahasan : Kelainan metabolik dan
Pokok bahasan : Kelainan respirasi yang endokrin yang berhubungan
berhubungan dengan dengan hendaya,disabilitas,
hendaya, disabilitas, dan dan kecacatan.
kecacatan.
Modul Saraf dan Jiwa
Modul Pencernaan Materi terintegrasi : Stroke, cedera kepala, lesi
Materi terintegrasi : Disfagia, obstipasi, medulla spinalis dan saraf
inkontinensia alvi perifer, neuromuskular,
Pokok bahasan : Kelainan pencernaan problem kognisi wicara dan
yang berhubungan dengan bahasa.
hendaya, disabilitas, dan Pokok bahasan : Kelainan saraf dan jiwa
kecacatan. yang berhubungan dengan
hendaya, disabilitas, dan
Modul Ginjal & cairan tubuh kecacatan.
Materi terintegrasi : Gagal ginjal, limfedema.
Pokok bahasan : Kelainan ginjal dan cairan
tubuh yang berhubungan
dengan hendaya, disabilitas,
dan kecacatan.

84 WHITE BOOK
Semester 6

Modul Reproduksi Modul Hematologi & Onkologi


Materi terintegrasi : Infertilitas, infeksi, proses Materi terintegrasi : Hemophilia, paliatif pada
kehamilan, persalinan, keganasan
perkembangan janin, Pokok bahasan : Kelainan hematologi dan
inkontinensia urin, onkologi yang berhubungan
seksualitas dan disabilitas. dengan hendaya, disabilitas,
Pokok bahasan : Kelainan reproduksi yang dan kecacatan.
berhubungan dengan
hendaya, disabilitas, dan Modul Ilmu kedokteran komunitas
kecacatan. Materi terintegrasi : Kesehatan komunitas
Pokok bahasan : Rehabilitasi Bersumberdaya
Modul Infeksi & Immonologi Masyarakat (RBM) v
Materi terintegrasi : Proper body mechanism,
diagnosis fungsional,
modalitas terapi
(osteoartritis, artritis
rematoid).

Pokok bahasan : Kelainan infeksi dan


imunologi yang
berhubungan dengan
hendaya, disabilitas, dan
kecacatan.

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 85
apendix

Appendix 4.
Kurikulum Pendidilan Dokter Spesialis KFR

1. Mata Ajaran Wajib 4. Materi Keahlian Khusus


Program Studi: 4.1. Modul Habilitasi/
Rehabilitasi Anak
1. Materi Dasar Umum 4.2. Modul KFR
Muskuloskeletal
2. Materi Dasar Khusus 4.3. Modul KFR
Neuromuskuler
3. Materi Keahlian Umum 4.4. Modul KFR
3.1. Modul Dasar IKFR Kardiorespirasi
3.2. Modul Pengantar IKFR 4.5. Modul KFR Spesifik
3.3. Modul Anatomi, Geriatri
Kinesiologi & 4.6. Modul KFR Cedera
Fisiologi Rehabilitasi Medulla Spinalis
3.4. Modul Elektrodiagnosis 4.7. Modul KFR Nyeri (Pain)
Di Bidang IKFR
3.5. Modul Terapi Modalitas 5. Materi Penerapan Keprofesian
3.6. Modul Latihan 5.1. Modul Tatalaksana KFR
Terapeutik Di Ruang Rawat Inap
3.7. Modul Prostetik Ortotik Dan Rawat Intensif
Dan Alat Bantu 5.2. Modul Tatalaksana KFR
3.8. Modul Terapi Remedial Rawat Jalan

86 WHITE BOOK
5.3. Modul Habilitasi/KFR 2. Mata Ajaran Pilihan
Anak Program Studi:
5.4. Modul KFR
Muskuloskeletal Muatan Lokal
5.5. Modul KFR 2.1. Modul KFR Kanker / Perawatan
Neuromuskuler Paliatif
5.6. Modul KFR 2.2. Modul KFR Cedera Olahraga
Kardiorespirasi 2.3. Modul RBM
5.7. Modul KFR Geriatri 2.4. Modul KFR HIV / AIDS v
5.8. Cedera Medulla Spinalis
5.9. Modul KFR Nyeri (Pain)
5.10. Modul Prosedur Ilmu
Kedokteran
Fisik dan Rehabilitasii
Spesialistik dan
Subspesialistik

K E D O K T E R A N F I S I K D A N R E H A B I L I TA S I 87