Anda di halaman 1dari 76

HALAMAN JUDUL

RANCANGAN AKTUALISASI DAN HABITUASI


NILAI – NILAI DASAR APARATUR SIPIL NEGARA

OPTIMALISASI AKURASI, KEBARUAN DAN INTEGRASI DATA


RUMAH TIDAK LAYAK HUNI (RTLH) UNTUK PERENCANAAN SERTA
EVALUASI KINERJA DI DINAS PERUMAHAN, KAWASAN
PERMUKIMAN DAN PERTANAHAN KOTA SURAKARTA

Disusun oleh :
Nama : Hanjani Antania Andary, ST
NIP : 19880114 201902 2 002
Golongan/Angkatan : III a / 38
No. Presensi : 26
Jabatan : Teknik Tata Bangunan dan Perumahan Ahli
Pertama
Unit Kerja : Dinas Perumahan Kawasan Permukiman dan
Pertanahan Kota Surakarta
Coach : DR.Ir. Nugroho In Saputro, MM
Mentor : Widi Hastuti, SH, MHum

PEMERINTAH KOTA SURAKARTA BEKERJA SAMA DENGAN


BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA DAERAH
PROVINSI JAWA TENGAH
2019

i
HALAMAN PERSETUJUAN
RANCANGAN AKTUALISASI DAN HABITUASI NILAI-NILAI DASAR,
KEDUDUKAN DAN PERAN APARATUR SIPIL NEGARA (ASN)

Judul : Optimalisasi Akurasi, Kebaruan dan Integrasi Data


Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) unuk Perencanaan
serta Evaluasi Kinerja di Dinas Perumahan,
Kawasan Permukiman dan Pertanahan Kota
Surakarta

Disusun oleh :

Nama : Hanjani Antania Andary, ST


NIP : 19880114 201902 2 002

Dinyatakan disetujui untuk diseminarkan pada :


Hari, Tanggal : Rabu, 15 Mei 2019
Tempat : SKADIK 401, LANUD Adi Soemarmo, Kota Surakarta

Surakarta, 13 Mei 2019

Mengetahui,

Coach, Mentor,

DR. Ir. Nugroho In Saputro, MM Widi Hastuti, SH. MHum


NIP. 19590218 198503 1 001 NIP. 19640521 199303 2 005

ii
HALAMAN PENGESAHAN
RANCANGAN AKTUALISASI DAN HABITUASI NILAI-NILAI DASAR,
APARATUR SIPIL NEGARA (ASN)

Judul : Optimalisasi Akurasi, Kebaruan dan Integrasi Data


Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) untuk Perencanaan
serta Evaluasi Kinerja di Dinas Perumahan, Kawasan
Permukiman dan Pertanahan Kota Surakarta.
Nama : Hanjani Antania Andary, ST
NIP : 19880114 201902 2 002
Unit Kerja : Dinas Perumahan Kawasan Permukiman dan
Pertanahan Kota Surakarta

Telah diseminarkan :
Di : SKADIK 401, LANUD Adi Soemarmo, Kota Surakarta
Hari, Tanggal : Rabu, 15 Mei 2019

Peserta Pelatihan Dasar

Hanjani Antania Andary, ST


19880114 201902 2 002

Coach, Mentor,

DR. Ir. Nugroho In Saputro, MM Widi Hastuti, SH. MHum


NIP. 19590218 198503 1 001 NIP. 19640521 199303 2 005

Narasumber,

Ir. Prasetyo Budi Yuwono, ST


NIP. 19580905 198302 1 001

iii
PRAKATA

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan YME atas
segala Berkat, dan Kasih-Nya penulis mampu menyelesaikan
“Optimalisasi Akurasi, Karuan dan Integrasi Data Rumah Tidak Layak
Huni (RTLH) untuk Perencanaan dan Evaluasi Kinerja di Dinas
Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan, Kota Surakarta.”
dengan baik.
Rancangan kegiatan aktualisasi dan habituasi nilai-nilai dasar
Aparatur Sipil Negara atau selanjutnya disebut ASN ini bertujuan untuk
meningkatkan kualitas ASN di Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman
dan Pertanahan Kota Surakarta dengan sikap perilaku ASN dan nilai
dasar ASN yang terdiri dari: Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi (ANEKA).
Penulis menyadari bahwa rancangan ini dapat terwujud karena
bantuan dan dorongan dari benyak pihak. Penulis dengan rendah hati
mengucapkan terima kasih kepada:
1. Kepala BPSDMD Jawa Tengah beserta jajarannya dan Pemerintah
Kota Surakarta yang telah memfasilitasi penyelenggaraan Pelatihan
Dasar CPNS Tahun 2019.
2. Bapak DR. Ir. Nugroho In Saputro, MM selaku coach atas semua
inspirasi, dorongan, masukan dan bimbingannya dalam penyusunan
rancangan aktualisasi ini.
3. Ibu Widi Hastuti, SH, MHum selaku mentor atas semua arahan,
motivasi, dukungan, masukan dan bimbingan selama perancangan
program aktualisasi.
4. Keluarga Besar Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan
Pertanahan atas dukungan dan kerjasamanya.
5. Seluruh Widyaiswara yang telah membimbing dalam perkuliahan dan
memberikan pengarahan terkait materi ANEKA untuk dapat
diinternalisasikan dan diaktualisasikan di instansi.

iv
6. Seluruh Panitia, dan Binsuh TNI LANUD Adi Soemarmo yang telah
membantu dan memfasilitasi kegiatan Pelatihan Dasar CPNS Tahun
2019 ini.
7. Keluarga besar peserta Latsar CPNS Angkatan I tahun 2019.

Penulis sadar bahwa rancangan aktualisasi ini masih memiliki


banyak kekurangan. Penulis berharap adanya masukan dan kritik yang
membangun dari berbagai pihak guna membuat rancangan laporan ini
menjadi lebih baik. Sehingga, rancangan aktualisasi ini dapat dijadikan
dasar dalam pelaksanaan dan pelaporan aktualisasi dan habituasi nilai-
nilai dasar ASN, serta memberikan manfaat bagi semua pihak yang
membutuhkan.

Surakarta, 13 Mei 2019

Hanjani Antania Andary, ST


Penulis

v
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ...................................................................................... i


HALAMAN PERSETUJUAN ....................................................................... ii
HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................ iii
PRAKATA .................................................................................................. iv
DAFTAR ISI ............................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ...................................................................................... viii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN .............................................................................. 1
A. Latar Belakang ................................................................................. 1
B. Penetapan Isu dan Rumusan Masalah ............................................ 3
1.Penetapan Isu .................................................................................. 3
2.Rumusan Masalah ........................................................................... 9
C. Tujuan ............................................................................................ 10
D. Manfaat .......................................................................................... 10
BAB II LANDASAN TEORI ...................................................................... 12
A. Sikap Perilaku ................................................................................ 12
1.Wawasan Kebangsaan .................................................................. 12
2.Sikap Bela Negara ......................................................................... 13
B. Nilai Dasar PNS ............................................................................. 15
1.Akuntabilitas .................................................................................. 15
2.Nasionalisme ................................................................................. 17
3.Etika Publik .................................................................................... 19
4.Komitmen Mutu .............................................................................. 21
5.Anti Korupsi ................................................................................... 23
C. Kedudukan dan Peran PNS dalam NKRI ....................................... 25
BAB III TUGAS UNIT KERJA DAN TUGAS PESERTA ........................... 29
A. Profil Organisasi Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan
Pertanahan ........................................................................................... 29
1.Dasar Hukum ................................................................................. 29
2.Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran Organisasi .................................... 30

vi
3.Struktur Organisasi ........................................................................ 31
4. Tugas, Pokok dan Fungsi Dinas Perumahan, Kawasan
Permukiman dan Pertanahan........................................................ 33
B. Tugas Jabatan Peserta Diklat ........................................................ 40
C. Nilai-Nilai Organisasi diambil dari Telaah Visi, Misi dan Program
Walikota dan Wakil Walikota .......................................................... 41
D. Role Model ..................................................................................... 50
BAB IV RENCANA KEGIATAN AKTUALISASI ........................................ 54
A. Daftar Rancangan Kegiatan Aktualisasi dan Keterkaitan dengan
Nilai ANEKA ................................................................................... 54
B. Jadwal Pelaksanaan Aktualisasi .................................................... 61
BAB V PENUTUP .................................................................................... 64
A. Simpulan ........................................................................................ 64
B. Antisipasi dan Strategi dalam menghadapi Kendala ...................... 64
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... x
DAFTAR RIWAYAT HIDUP ....................................................................... xi

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Identifikasi Isu .............................................................................. 4


Tabel 2. Analisis Isu menggunakan APKL ................................................. 6
Tabel 3. Analisis Isu menggunakan USG .................................................. 8
Tabel 4. Dampak Isu Jika Tidak Terselesaikan ......................................... 9
Tabel 5. Faktor penghambat dan pendorong dalam pencapaian Visi ...... 47
Tabel 6. Rancangan Aktualisasi............................................................... 56
Tabel 7. Jadwal Pelaksanaan Aktualisasi ................................................ 61
Tabel 8. Antisipasi dan Strategi Menghadapi Kendala............................. 65

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Bagan Struktur Organisasi Dinas Perumahan, Kawasan


Permukiman dan Pertanahan ............................................... 32
Gambar 2. Tim RTLH Bidang Perumahan Disperum KPP bersama Bapak
Walikota dalam Acara Sosialisasi Bansos RTLH .................. 50
Gambar 3. Wali Kota Surakarta Bapak FX. Hadi Rudiatmo ..................... 51

ix
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Aparatur Sipil Negara (ASN) adalah profesi bagi Pegawai
Negeri Sipil (PNS) dan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja
(PPPK) yang bekerja pada instansi pemerintah. berdasarkan Per-LAN
Nomor 12 Tahun 2018 tentang Pedoman Pelatihan Dasar CPNS,
Calon Pegawai Negeri Sipil yang selanjutnya disingkat CPNS adalah
warga negara Indonesia yang lolos seleksi pegadaan PNS, kemudian
diangkat dan ditetapkan olek Pejabat Pembina Kepegawaiian yang
disingkat PPK, serta telah mendapatkan persetujuan teknis dan
penetapan nomor induk pegawai.
Pelatihan dasar CPNS adalah pendidikan dan pelatihan dalam
Masa Prajabatan yang dilakukan secara terintegrasi untuk
membangun integritas moral, kejujuran, semangat dan motivasi
nasionalisme dan kebangsaan, karakter kepribadian yang unggul dan
bertanggung jawab dan memperkuat profesionalisme serta
kompetensi bidang.
Menurut UU Nomor 5 tahun 2014 tentang ASN Pasal 63-64 dan
PP Nomor 11 tahun 2017 tentang Manajemen PNS pasal 34-35 yakni
CPNS wajib menjalani masa percobaan, masa percobaan melalui
proses diklat terintegrasi yang tujuannya yaitu untuk membangun
integritas, moral, kejujuran, semangat dan motivasi nasionalisme dan
kebangsaan, karakter kepribadiaan unggul dan bertanggung jawab
serta memperkuat profesionalisme dan kompetensi bidang.
Tahapan pembelajaran latihan dasar CPNS terdiri dari
beberapa agenda diantaranya orientasi, agenda sikap perilaku bela
negara, agenda nilai dasar CPNS, agenda peran dan kedudukan
PNS, Pra-Habituasi lamanya kegiatan selama 18 hari, kemudian

1
kegiatan habituasi dilakukan selama 30 hari kerja di tempat kerja.
Selama mulai dari orientasi hingga prahabituasi peserta CPNS
menyusun rancangan kegiatan yang akan dillaksanakan selama
proses habituasi. Penciptaan suatu intervensi yang akan digunakan
dalam pembelajaran habituasi yaitu intervensi aktualisasi. Setelah
proses habituasi dilakukan evaluasi dalam bentuk seminar selama 3
hari.
Salah satu Tahap Pembelajaran latihan dasar CPNS adalah
menyusun Rancangan kegiatan yang akan dillaksanakan selama
proses habituasi melalui sebuah laporan Rancangan Aktualisasi dan
Habituasi ini. Pada kesempatan ini, Penulis melakukan Identifikasi isu
yang akan diaktualisasi pada saat habituasi di tempat kerja. Dari
beberapa isu yang muncul dipilih kemudian ditetapkan satu isu yang
menjadi prioritas untuk dipecahkan melalui kegiatan kreatif dan
inovatis yang dilandasi oleh nilai-nilai dasar PNS yaitu ANEKA
(Akuntabilitas, Nasionalisme, etika publik komitmen mutu dan anti
korupsi).
Jumlah penduduk yang semakin meningkat berdampak pada
peningkatan jumlah kebutuhan perumahan. Kondisi perumahan di Kota
Surakarta sudah relatif baik, pemerintah meningkatkan kualitas hunian
melalui program peningkatan rumah tidak layak huni. Program tersebut
menunjukkan hasil yang cukup baik dimana terjadi penurunan jumlah
rumah tangga kumuh yang memiliki rumah tidak layak huni. Pada
tahun 2010 jumlah rumah tidak layak huni sebanyak 1.309 unit, angka
tersebut mengalami peningkatan menjadi 4.540 unit pada tahun 2015
(RPJMD, 2016).
Dinas Pekerjaan Umum, sekitar dua tahun yang lalu yaitu pada
tahun 2017, mulai dibagi menjadi dua Kedinasan yaitu (1) Dinas
Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang yang lokasinya di daerah
Laweyan dan (2) Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan
Pertanahan yang bertempat di Balaikota Kota Surakarta. Hal ini
menyebabkan data-data yang ada belum tersusun dan terolah dengan

2
baik karena adanya perpindahan sebagian data dari Dinas Pekerjaan
Umum dan Penataan Ruang ke Dinas Perumahan, Kawasan
Permukiman dan Pertanahan. Permasalahan ini tertuang juga di dalam
Isu strategis pada Perda Kota Surakarta Nomor 9 Tahun 2016 tentang
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota
Surakarta Tahun 2016-2021 yaitu Permasalahan akurasi, kebaruan
data dan integrasi data untuk perencanaan dan evaluasi kinerja;
sehingga diperlukan adanya penyediaan data yang cepat, tepat dan
akurat untuk memudahkan perencana dalam menyusun perencanaan
dan evaluasi kinerja karena data yang tersedia secara
berkesinambungan harus selalu diperbaharui demi terwujudnya
perencanaan pembangunan yang tepat.
Berdasarkan uraian diatas, penulis membuat Rancangan
Aktualisasi dan Habituasi dengan judul “Optimalisasi Akurasi,
Kebaruan dan Integrasi Data Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) untuk
Perencanaan dan Evaluasi Kinerja di Dinas Perumahan, Kawasan
Permukiman dan Pertanahan Kota Surakarta”.

B. Penetapan Isu dan Rumusan Masalah


Berdasarkan uraian latar belakang diatas, rumusan masalah
dalam rancangan aktualisasi nilai-nilai dasar PNS terdiri atas
identifikasi isu dan penetapan isu sebagai berikut :

1. Penetapan Isu

a. Identifikasi Isu
Rancangan aktualisasi ini disusun berdasarkan identifikasi
beberapa isu atau problematika yang ditemukan dalam
melaksanakan tugas sebagai pengawas di instansi tempat bekerja,
yaitu di Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman, dan Pertanahan
Kota Surakarta. Sumber isu yang diangkat dapat berasal dari
individu, unit kerja, maupun organisasi. Isu-isu yang menjadi dasar
rancangan aktualisasi ini bersumber dari aspek:

3
1) Whole of Government (WoG),
2) Pelayanan publik, dan
3) Manajemen ASN.

Isu atau masalah ditemukan dari adanya ketidaksesuaian antara


kondisi yang terjadi di Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan
Pertanahan dengan kondisi yang diharapkan. Beberapa isu yang
ditemukan oleh penulis terkait dengan manajemen ASN, Whole of
Government, dan pelayanan publik adalah :

Tabel 1. Identifikasi Isu


Prinsip Kondisi yang
No. Identifikasi Isu Kondisi Saat Ini
ASN Diharapkan
Kurang optimalnya Adanya akurasi
akurasi, kebaruan, dan Belum adanya akurasi
dan integrasi data
integrasi data rumah Manajemen dan integrasi data
1. untuk
tidak layak huni (RTLH) ASN untuk perencanaan
perencanaan dan
untuk perencanaan dan dan evauasi kerja.
evauasi kinerja.
evaluasi kinerja

Penyediaan RTH di
Kota Surakarta
berdasarkan RTRW Meningkatnya
Tidak Tercapainya 30% Pelayanan yang telah disusun RTH di Kota
2.
RTH di Kota Surakarta. Publik luasnya mencapai Surakarta hingga
882,04 Ha atau mencapai 30%.
sekitar 20,03% dari
luas kota.
Masih banyak rumah Jumlah kawasan
tidak layak huni (RTLH) Pelayanan kumuh yang memiliki Pengurangan
3. dan rendahnya Publik banyak RTLH ditiap jumlah kawasan
tahunnya (tahun 2105 kumuh yang
penyediaan rumah ada 4.540 unit). memiliki RTLH.
layak huni.
Pada tahun 2015 aset
Masih banyak dijumpai Pemerintah Kota
permukiman pada Surakarta berupa Diharapkan lahan
kawasan yang tidak tanah seluruhnya yang belum
Manajemen
4. sesuai dengan seluas 4.676.310 m2. memiliki sertifikat
ASN
peruntukannya, Tanah yang sudah di Kota Surakarta
beberapa lahan tidak bersertifikat seluas berkurang.
bersertifikat. 3.983.364 m2
(85,18%) sedangkan

4
Prinsip Kondisi yang
No. Identifikasi Isu Kondisi Saat Ini
ASN Diharapkan
yang belum memiliki
sertifikat seluas
692.946 m2 (14,82%).

Rendahnya Peningkatan
Rendahnya Pelayanan Pelayanan pelayanan
Pengelolaan Kegiatan Pengelolaan Kegiatan kegiatan
Penyehatan Pelayanan Penyehatan penyehatan
5. Lingkungan serta Publik Lingkungan serta lingkungan serta
Sarana dan Prasarana Sarana dan sarana dan
Lingkungan Prasarana prasarana
Lingkungan lingkungan

b. Analisis Isu
Penetapan Isu dilakukan melalui analisis isu dengan
menggunakan alat bantu penetapan kriteria kualitas isu. Analisis
isu ini bertujuan untuk menetapkan kualitas isu dan menentukan
prioritas isu yang perlu diangkat untuk diselesaikan melalui
gagasan kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan. Analisis isu
dilakukan dengan menggunakan alat bantu APKL (Aktual,
Problematik, Kelayakan, Kekhalayakan) dan USG (Urgency,
Seriousness, dan Growth).

1) Analisis Kriteria Isu Menggunakan APKL (Aktual,


Problematik, Kekhalayakan, Kelayakan)
Analisis APKL merupakan alat bantu untuk menganalisis
ketepatan dan kualitas isu dengan memperhatikan tingkat aktual,
problematik, kekhalayan, dan kelayakan dari isu-isu yang
ditemukan di lingkungan Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman
dan Pertanahan Kota Surakarta. Analisis APKL memiliki 4 kriteria
penilaian yaitu :
a) Aktual artinya benar-benar terjadi dan sedang hangat
dibicarakan masyarakat.

5
b) Problematik artinya isu yang memiliki masalah yang kompleks
sehingga perlu segera dicarikan solusinya.
c) Kekhalayakan artinya isu menyangkut hajat hidup orang
banyak.
d) Kelayakan artinya isu yang masuk akal dan realistis serta
relevan untuk dimunculkan inisiatif pemecahan masalahnya.

Analisis APKL dilakukan dengan memberikan nilai positif


atau negatif pada masing-masing kriteria aktual, problematik,
kelayakan, dan kekhalayan. Jika isu yang ditemukan memenuhi
kriteria maka diberi nilai positif, sebaliknya jika tidak memenuhi
kriteria diberi nilai negatif. Jika semua kriteria memiliki nilai positif,
maka isu dinyatakan memenuhi persyaratan dan berkualitas. Jika
tidak, maka isu dinyatakan tidak memenuhi persyaratan dan
kurang berkualitas. Hasil analisis APKL terkait isu-isu di Dinas
Perumahan, Kawasan Pemukiman dan Pertanahan Kota Surakarta
sebagai berikut :

Tabel 2. Analisis Isu menggunakan APKL

Kriteria
No. Identifikasi Isu Keterangan
A P K L
1. Kurang optimalnya akurasi, + + + + Memenuhi
kebaruan dan integrasi data rumah syarat (MS)
tidak layak huni (RTLH) untuk
perencanaan serta evaluasi kinerja.
2. Tidak Tercapainya 30% RTH di + + + + Memenuhi
Kota Surakarta syarat (MS)
3. Rendahnya pelayanan kualitas + + + + Memenuhi
hunian, masih banyak rumah tidak syarat (MS)
layak huni (RTLH) dan rendahnya
penyediaan rumah layak huni.
4. Masih banyak dijumpai permukiman + + - + Tidak
pada kawasan yang tidak sesuai memenuhi
dengan peruntukannya, beberapa syarat (TMS)
lahan tidak bersertifikat.

6
Kriteria
No. Identifikasi Isu Keterangan
A P K L
5. Rendahnya Pelayanan Pengelolaan + + - + Tidak
Kegiatan Penyehatan Lingkungan memenuhi
serta Sarana dan Prasarana syarat (TMS)
Lingkungan.

KETERANGAN :
+ = memenuhi syarat
– = tidak memenuhi syarat

2) Analisis prioritas isu menggunakan USG (Urgency,


Seriousness, dan Growth)

Hasil analisis APKL didapatkan isu yang dinyatakan memenuhi


kriteria, yang kemudian isu-isu tersebut dianalisis lebih lanjut
dengan menggunakan analisis USG. Analisis USG merupakan alat
analisis yang dilakukan untuk menentukan prioritas isu melalui
tingkat kegawatan, keseriusan, dan tingkat pertumbuhan suatu
isu atau masalah. Analisis USG memiliki 3 kriteria penilaian yaitu :
a) Urgency artinya seberapa mendesak suatu isu harus dibahas,
dianalisis dan ditindaklanjuti.
b) Seriousness artinya seberapa serius suatu isu harus dibahas
dikaitkan dengan akibat yang ditimbulkan.
c) Growth artinya seberapa besar kemungkinan memburuknya isu
tersebut jika tidak ditangani segera.

Analisis USG dilakukan dengan memberikan nilai dengan


rentang antara 1 sampai 5 dengan ketentuan nilai 1 berarti
sangat kecil, nilai 2 berarti kecil, nilai 3 berarti sedang, nilai 4
berarti besar, dan nilai 5 berarti sangat besar. Isu dengan total skor
tertinggi merupakan isu prioritas yang akan ditetapkan untuk
diselesaikan dengan kegiatan-kegiatan yang diusulkan. Hasil
analisis USG terkait isu-isu di Dinas Perumahan, Kawasan

7
Permukiman dan Pertanahan Kota Surakarta disajikan dalam tabel
dibawah ini :

Tabel 3. Analisis Isu menggunakan USG


Kriteria
No Penilaian U S G Jumlah Peringkat
(1-5) (1-5) (1-5)
1 Kurang optimalnya akurasi,
kebaruan dan integrasi data
rumah tidak layak huni (RTLH) 5 5 5 15 1
untuk perencanaan serta
evaluasi kinerja.
2 Tidak Tercapainya 30% RTH
di Kota Surakarta karena
keterbatasan lahan sehingga
5 5 4 14 3
berkurangnya daerah-daerah
resapan air dan krisis air
tanah.
3 Rendahnya pelayanan kualitas
hunian, masih banyak rumah
tidak layak huni (RTLH) dan 5 4 5 14 2
rendahnya penyediaan rumah
layak huni.

c. Penetapan isu
Dari hasil analisis APKL dan USG, ditetapkan isu yang
dipilih dan ditindaklanjuti dengan gagasan rencana kegiatan yang
akan dilakukan untuk mengatasi isu tersebut. Berdasarkan tabulasi
APKL dan USG, ditetapkan isu paling prioritas yakni “Kurang
optimalnya akurasi, kebaruan dan integrasi data rumah tidak layak
huni (RTLH) untuk perencanaan serta evaluasi kinerja.” dengan
perolehan skor USG 15.
Berdasarkan kondisi tersebut maka penulis memutuskan
untuk mengangkat isu Kurang Optimalnya Akurasi, Kebaruan
dan Integrasi Data Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) untuk
Perencanaan Serta Evaluasi Kinerja di Dinas Perumahan,
Kawasan Permukiman dan Pertanahan Kota Surakarta sebagai

8
pokok bahasan utama dalam rancangan aktualisasi yang akan
diterapkan di unit kerja penulis. Diharapkan dengan menerapkan
nilai-nilai yang terkandung dalam ANEKA mampu membantu
mencari solusi serta pemecahan isu tersebut sekaligus sebagai
upaya penerapkan nilai ANEKA dalam diri penulis.

d. Dampak Jika Isu Tidak Diselesaikan


Isu terpilih yang telah dianalisis menggunakan metode USG
akan memiliki dampak jika tidak diselesaikan. Dampak dari isu yang
tidak dilaksanakan adalah sebagai berikut :

Tabel 4. Dampak Isu Jika Tidak Terselesaikan


Sumber
No Identifikasi Isu Dampak
Isu
1 Manajemen Kurang optimalnya Kurang optimalnya Integrasi
ASN akurasi, kebaruan dan data dan Perencanaan serta
Evalusi Kinerja.
integrasi data rumah
tidak layak huni (RTLH)
untuk perencanaan
serta evaluasi kinerja.
(Sumber: Data dielaborasi penulis, 2019)

2. Rumusan Masalah
Pada Tabel Analisis Isu, menunjukkan hasil validasi isu dengan
menggunakan analisis USG. Dari analisis USG didapatkan core issue
yakni “Kurang optimalnya akurasi, kebaruan dan integrasi data rumah
tidak layak huni (RTLH) untuk perencanaan serta evaluasi kinerja. di
Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan kota
Surakarta”. Dari isu tersebut maka rumusan masalah untuk kegiatan
aktualisasi melalui habituasi adalah:
1. Bagaimana cara mengoptimalkan akurasi, kebaruan dan integrasi
data rumah tidak layak huni (RTLH) untuk perencanaan serta

9
evaluasi kinerja di Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan
Pertanahan kota Surakarta?
2. Bagaimana Nilai Dasar ASN (ANEKA) dapat diimplementasikan
selama kegiatan aktualisasi melalui habituasi di unit kerja?
3. Bagaimana hubungan antara visi, misi dan nilai organisasi dengan
hasil kegiatan dari isu yang diangkat?

Gagasan Pemecahan Isu pada unit kerja Dinas Perumahan,


Kawasan Permukiman dan Pertanahan Kota Surakarta adalah
“Optimalisasi akurasi, kebaruan dan integrasi data rumah tidak layak
huni (RTLH) untuk perencanaan serta evaluasi kinerja. di Dinas
Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan kota Surakarta”.

C. Tujuan

Berdasarkan penetapan isu dan rumusan masalah yang telah


ditemukan, tujuan yang akan dicapai dari dilaksanakannya aktualisasi
ini adalah sebagai berikut :
1. Memperoleh mengoptimalkan akurasi, kebaruan dan integrasi data
rumah tidak layak huni (RTLH) untuk perencanaan serta evaluasi
kinerja di Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan
Pertanahan kota Surakarta.
2. Mengimplementasikan nilai-nilai dasar ASN ke dalam setiap
kegiatan yang dilakukan di unit kerja.
3. Memperoleh hubungan antara visi, misi dan nilai organisasi dengan
hasil kegiatan dari isu yang diangkat.

D. Manfaat

Manfaat kegiatan pengaktualisasian nilai-nilai dasar ASN


adalah sebagai berikut :
1. Bagi Calon Pegawai Negeri Sipil

10
Meningkatkan pemahaman dan mampu untuk
mengimplementasikan nilai-nilai dasar ANEKA (Akuntabilitas,
Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi)
sebagai landasan dalam menjalankan tugas pokok dan
fungsinya.
2. Bagi Satuan Kerja
Membantu mengoptimalkan peran seksi pendataan dan
perencanaan pada Bidang Perumahan di Dinas Perumahan,
Kawasan Permukiman, dan Pertanahan dalam mewujudkan Visi
dan Misinya dalam Meningkatkan Profesionalisme SDM di
Bidang Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan
serta Mempercepat Pemenuhan Kebutuhan Perumahan Yang
Layak Huni.

11
BAB II
LANDASAN TEORI

A. Sikap Perilaku
1. Wawasan Kebangsaan
Wawasan kebangsaan, yakni pikiran-pikiran yang bersifat
nasional dimana suatu bangsa memiliki cita-cita kehidupan dan tujuan
nasional yang jelas. Berdasarkan rasa dan paham kebangsaan itu,
timbul semangat kebangsaan atau semangat patriotisme.
Selain itu Pengertian dari Wawasan kebangsaan ialah cara
pandang bangsa Indonesia berdasarkan Pancasila dan Undang-
Undang Dasar 1945 tentang diri dan lingkungannya dalam
mengekspresikan diri sebagai bangsa Indonesia di tengah-tengah
lingkungan nusantara itu. Unsur-unsur dasar wawasan kebangsaan itu
ialah: wadah (organisasi), isi, dan tata laku. Dari wadah dan isi
wawasan itu, tampak adanya bidang-bidang usaha untuk mencapai
kesatuan dan keserasian dalam bidang-bidang: Satu kesatuan
bangsa, satu kesatuan budaya, satu kesatuan wilayah, satu kesatuan
ekonomi, dan satu kesatuan hankam.
Pemahaman dan pemaknaan wawasan kebangsaan dalam
penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan bagi aparatur,
pada hakikatnya terkait dengan pembangunan kesadaran berbangsa
dan bernegara yang berarti sikap dan tingkah laku PNS harus sesuai
dengan kepribadian bangsa dan selalu mengkaitkan dirinya dengan
cita-cita dan tujuan hidup bangsa Indonesia (sesuai amanah yang ada
dalam Pembukaan UUD 1945) melalui :
1. Menumbuhkan rasa kesatuan dan persatuan bangsa dan negara
Indonesia yang terdiri dari beberapa suku bangsa yang mendiami
banyak pulau yang membentang dari Sabang sampai Merauke,
dengan beragam bahasa dan adat istiadat kebudayaan yang

12
berbeda-beda. Kemajemukan itu diikat dalam konsep wawasan
nusantara yang merupakan cara pandang bangsa Indonesia
tentang diri dan lingkungannya yang berdasarkan Pancasila dan
UUD 1945.
2. Menumbuhkan rasa memiliki jiwa besar dan patriotisme untuk
menjaga kelangsungan hidup bangsa dan negara. Sikap dan
perilaku yang patriotik dimulai dari hal-hal yang sederhana yaitu
dengan saling tolong menolong, menciptakan kerukunan beragama
dan toleransi dalam menjalankan ibadah sesuai agama masing-
masing, saling menghormati dengan sesama dan menjaga
keamanan lingkungan.
3. Memiliki kesadaran atas tanggungjawab sebagai warga negara
Indonesia yang menghormati lambang-lambang negara dan
mentaati peraturan perundang-undangan.

2. Sikap Bela Negara

Sikap perilaku dan kedisiplinan yang harus dilimiliki oleh


PNS untuk menunjang fungsinya adalah nilai-nilai sikap perilaku,
kesehatan jasmani dan kesehatan mental, kesamaptaan jasmani dan
kesamaptaan mental, dan tata upacara sipil dan keprotokolan.
Kesadaran bela negara adalah dimana kita berupaya untuk
mempertahankan negara kita dari ancaman yang dapat mengganggu
kelangsungan hidup bermasyarakat yang berdasarkan atas cinta
tanah air. Kesadaran bela negara juga dapat menumbuhkan rasa
patriotisme dan nasionalisme di dalam diri masyarakat. Upaya bela
negara selain sebagai kewajiban dasar juga merupakan kehormatan
bagi setiap warga negara yang dilaksanakan dengan penuh
kesadaran, penuh tanggung jawab dan rela berkorban dalam
pengabdian kepada negara dan bangsa. Keikutsertaan kita dalam
bela negara merupakan bentuk cinta terhadap tanah air kita.
Nilai-nilai bela negara yang harus lebih dipahami penerapannya
dalam kehidupan masyarakat berbangsa dan bernegara antara lain :

13
1. Cinta Tanah Air.
Negeri yang luas dan kaya akan sumber daya ini perlu kita cintai.
Kesadaran bela negara yang ada pada setiap masyarakat
didasarkan pada kecintaan kita kepada tanah air kita. Kita dapat
mewujudkan itu semua dengan cara kita mengetahui sejarah
negara kita sendiri, melestarikan budaya-budaya yang ada,
menjaga lingkungan kita dan pastinya menjaga nama baik negara
kita.
2. Kesadaran Berbangsa dan Bernegara.
Kesadaran berbangsa dan bernegara merupakan sikap kita yang
harus sesuai dengan kepribadian bangsa yang selalu dikaitkan
dengan cita-cita dan tujuan hidup bangsanya. Kita dapat
mewujudkannya dengan cara mencegah perkelahian antar
perorangan atau antar kelompok dan menjadi anak bangsa yang
berprestasi baik di tingkat nasional maupun internasional.
3. Pancasila.
Ideologi kita warisan dan hasil perjuangan para pahlawan sungguh
luar biasa, pancasila bukan hanya sekedar teoritis dan normatif
saja tapi juga diamalkan dalam kehidupan sehari-hari. Kita tahu
bahwa Pancasila adalah alat pemersatu keberagaman yang ada di
Indonesia yang memiliki beragam budaya, agama, etnis, dan lain-
lain. Nilai-nilai pancasila inilah yang dapat mematahkan setiap
ancaman, tantangan, dan hambatan.
4. Rela berkorban untuk Bangsa dan Negara.
Dalam wujud bela negara tentu saja kita harus rela berkorban untuk
bangsa dan negara. Contoh nyatanya seperti sekarang ini yaitu
perhelatan seagames. Para atlet bekerja keras untuk bisa
mengharumkan nama negaranya walaupun mereka harus
merelakan untuk mengorbankan waktunya untuk bekerja
sebagaimana kita ketahui bahwa para atlet bukan hanya menjadi
seorang atlet saja, mereka juga memiliki pekerjaan lain. Begitupun
supporter yang rela berlama-lama menghabiskan waktunya antri

14
hanya untuk mendapatkan tiket demi mendukung langsung para
atlet yang berlaga demi mengharumkan nama bangsa.
5. Memiliki Kemampuan Bela Negara.
Kemampuan bela negara itu sendiri dapat diwujudkan dengan tetap
menjaga kedisiplinan, ulet, bekerja keras dalam menjalani profesi
masing-masing.

B. Nilai Dasar PNS

1. Akuntabilitas
Akuntabilitas adalah suatu kewajiban pertanggungjawaban
yang harus dicapai. Akuntabilitas merujuk pada kewajiban setiap
individu, kelompok atau institusi untuk memenuhi tanggung jawab
yang menjadi amanahnya.
a. Indikator dari nilai-nilai dasar akuntabilitas yang harus
diperhatikan, yaitu :
1) Kepemimpinan : Lingkungan yang akuntabel tercipta
dari atas ke bawah dimana pimpinan
memainkan peranan yang penting
dalam menciptakan lingkungannya.
2) Transparansi : Keterbukaan atas semua tindakan dan
kebijakan yang dilakukan oleh individu
maupun kelompok/instansi.
3) Integritas : Konsistensi dan keteguhan yang tak
tergoyahkan dalam menjunjung tinggi
nilai-nilai luhur dan keyakinan.
4) Tanggung : Kesadaran manusia akan tingkah laku
Jawab atau perbuatannya yang di sengaja
maupun yang tidak di
sengaja.tanggung jawab juga berarti
berbuat sebagai perwujudan kesadaran
akan kewajiban.
5) Keadilan : Kondisi kebenaran ideal secara moral

15
mengenai sesuatu hal, baik
menyangkut benda atau orang.
6) Kepercayaan : Rasa keadilan akan membawa pada
sebuah kepercayaan. Kepercayaan ini
yang akan melahirkan akuntabilitas.
7) Keseimbangan : Untuk mencapai akuntabilitas dalam
lingkungan kerja, maka diperlukan
keseimbangan antara akuntabilitas dan
kewenangan, serta harapan dan
kapasitas.
8) Kejelasan : Pelaksanaan wewenang dan
tanggungjawab harus memiliki
gambaran yang jelas tentang apa yang
menjadi tujuan dan hasil yang
diharapkan.
9) Konsistensi : Sebuah usaha untuk terus dan terus
melakukan sesuatu sampai pada
tercapai tujuan akhir.
b. Jenis-jenis Akuntabilitas
Akuntabilitas publik terdiri atas dua macam, yaitu:
1) Akuntabilitas vertikal (vertical accountability), akuntabilitas
yang pertanggungjawaban atas pengelolaan dananya
kepada otoritas yang lebih tinggi.
2) Akuntabilitas horizontal (horizontal accountability),
akuntabilitas yang pertanggungjawabannya kepada
masyarakat luas.
c. Tingkatan Akuntabilitas
Tingkatan akuntabilitas terdiri dari lima (5) tingkatan yaitu :
a. Akuntabilitas Personal
b. Akuntabilitas Individu
c. Akuntabilitas Kelompok
d. Akuntabilitas Organisasi

16
e. Akuntabilitas Stakeholder

2. Nasionalisme
Nasionalisme merupakan sikap yang meninggikan
bangsanya sendiri dan pandangan tentang rasa cinta terhadap
bangsa dan negara. Dengan nasionalisme yang kuat, maka setiap
PNS memiliki orientasi berpikir mementingkan kepentingan publik,
bangsa, dan negara. Nasionalisme merupakan pandangan atau
paham kecintaan manusia Indonesia terhadap bangsa dan tanah
airnya yang didasarkan pada nilai-nilai Pancasila. PNS dapat
mempelajari bagaimana aktualisasi sila demi sila dalam Pancasila
agar memiliki karakter yang kuat dengan nasionalisme dan
wawasan kebangsaannya.
Ada lima indikator dari nilai-nilai dasar nasionalisme yang harus
diperhatikan, yaitu :
a. Sila Pertama : Ketuhanan Yang Maha Esa
1) Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaannya dan
ketakwaannya terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
2) Manusia Indonesia percaya dan takwa terhadap Tuhan
Yang Maha Esa, sesuai dengan agama dan
kepercayaannya masing-masing menurut dasar
kemanusiaan yang adil dan beradab.
3) Mengembangkan sikap hormat menghormati dan
bekerjasama antara pemeluk agama dengan penganut
kepercayaan yang berbedabeda terhadap Tuhan Yang
Maha Esa.
4) Membina kerukunan hidup di antara sesama umat
beragama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha
Esa.
5) Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan
terhadap Tuhan Yang Maha Esa kepada orang lain

17
b. Sila Kedua : Kemanusiaan yang adil dan beradap
1) Mengakui dan memperlakukan manusia sesuai dengan
harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan Yang
Maha Esa.
2) Mengakui persamaan derajat, persamaan hak, dan
kewajiban asasi setiap manusia, tanpa membeda-bedakan.
3) Mengembangkan sikap saling mencintai sesama manusia.
4) Mengembangkan sikap saling tenggang rasa dan tepa
selira.
5) Mengembangkan sikap tidak semena-mena terhadap orang
lain.
6) Menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan.
7) Berani membela kebenaran dan keadilan.
c. Sila Ketiga : Persatuan Indonesia
1) Mampu menempatkan persatuan, kesatuan, serta
kepentingan dan keselamatan bangsa dan negara sebagai
kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan
golongan.
2) Sanggup dan rela berkorban untuk kepentingan negara dan
bangsa apabila diperlukan.
3) Mengembangkan rasa cinta kepada tanah air dan bangsa.
4) Mengembangkan rasa kebanggaan berkebangsaan dan
bertanah air Indonesia.
5) Memelihara ketertiban dunia yang berdasarkan
kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial.
d. Sila Keempat : Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat
kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan
1) Sebagai warga negara dan warga masyarakat, setiap
manusia Indonesia mempunyai kedudukan, hak, dan
kewajiban yang sama.
2) Tidak boleh memaksakan kehendak kepada orang lain.

18
3) Mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan
untuk kepentingan bersama.
4) Menghormati dan menjunjung tinggi setiap keputusan yang
dicapai sebagai hasil musyawarah.
5) Dengan iktikad baik dan rasa tanggung jawab menerima
dan melaksanakan hasil keputusan musyawarah.
6) Memberikan kepercayaan kepada wakil-wakil yang
dipercayai untuk melaksanakan pemusyawaratan.
e. Sila Kelima : Keadilan sosial bagi seluruh Indonesia
1) Mengembangkan perbuatan yang luhur, yang
mencerminkan sikap dan suasana kekeluargaan dan
kegotongroyongan.
2) Sikap adil terhadap sesama.
3) Menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban.
4) Menghormati hak orang lain.
5) Suka bekerja keras.
6) Suka menghargai hasil karya orang lain yang bermanfaat
bagi kemajuan dan kesejahteraan bersama.
7) Suka melakukan kegiatan dalam rangka mewujudkan
kemajuan yang merata dan berkeadilan sosial.

3. Etika Publik

Etika dapat dipahami sebagai sistem penilaian perilaku serta


keyakinan untuk menentukan perbuatan yang pantas, guna
menjamin adanya perlindungan hak-hak individu, mencakup cara-
cara pengambilan keputusan untuk membantu membedakan hal-
hal yang baik dan buruk serta mengarahkan apa yang seharusnya
dilakukan sesuai nila-nilai yang dianut
Ada tiga fokus utama dalam pelayanan publik yakni:
a. Pelayanan publik yang berkualitas dan relevan.

19
b. Sisi dimensi reflektif, etika publik berfungsi sebagai bantuan
dalam menimbang pilihan sarana kebijakan publik dan alat
evaluasi.
c. Modalitas etika, menjembatani antara norma moral dan
tindakan faktual.
Pada prinsipnya ada 3 (tiga) dimensi etika publik yaitu :
a. Dimensi Kualitas Pelayanan Publik
b. Dimensi Modalitas
c. Dimensi Tindakan Integritas Publik
Indikator nilai-nilai dasar etika publik, yaitu :
a. Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi Negara Pancasila.
b. Setia dan mempertahankan Undang-Undang Dasar Negara
Kesatuan Republik Indonesia 1945.
c. Menjalankan tugas secara profesional dan tidak berpihak.
d. Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian.
e. Menciptakan lingkungan kerja yang non diskriminatif.
f. Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika luhur.
g. Mempertanggungjawabkan tindakan dan kinerjanya kepada
publik.
h. Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan dan
program pemerintah.
i. Memberikan layanan kepada publik secara jujur, tanggap,
cepat, tepat, akurat, berdaya guna, berhasil guna, dan santun.
j. Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi.
k. Menghargai komunikasi, konsultasi, dan kerjasama.
l. Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja
pegawai.
m. Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan.
n. Meningkatkan efektivitas sistem pemerintahan yang
demokratis sebagai perangkat sistem karir.

20
4. Komitmen Mutu
Komitmen mutu adalah janji pada diri kita sendiri atau pada
orang lain yang tercermin dalam tindakan kita untuk menjaga mutu
kinerja pegawai. Komitmen mutu merupakan pelaksanaan
pelayanan publik dengan berorientasi pada kualitas hasil,
dipersepsikan oleh individu terhadap produk/ jasa berupa ukran
baik/ buruk. Bidang apapun yang menjadi tanggungjawab pegawai
negeri sipil semua mesti dilaksanakan secara optimal agar dapat
memberi kepuasan kepada stakeholder. Nilai-nilai Komitmen Mutu:
a. Efektivitas: dapat diartikan dengan berhasil guna, dapat
mencapai hasil sesuai dengan target. Sedangkan efektivitas
menunjukkan tingkat ketercapaian target yang telah
direncanakan, baik menyangkut jumlah maupun mutu hasil
kerja. Efektivitas organisasi tidak hanya diukur dari performans
untuk mencapai target (rencana) mutu, kuantitas, ketepatan
waktu dan alokasi sumber daya, melainkan juga diukur dari
kepuasan dan terpenuhinya kebutuhan pelanggan.
b. Efisiensi: dapat dihitung sebagai jumlah sumber daya yang
digunakan untuk menghasilkan barang dan jasa. Tingkat
efisiensi diukur dari penghematan biaya, waktu, tenaga, dan
pikiran dalam melaksanakan kegiatan. Efisiensi organisasi
ditentukan oleh berapa banyak bahan baku, uang dan manusia
yang dibutuhkan untuk menghasilkan jumlah keluaran tertentu.
c. Inovasi: dapat muncul karena ada dorongan dari dalam
(internal) untuk melakukan perubahan, atau bisa juga karena
ada desakan kebutuhan dari pihak eksternal misalnya
permintaan pasar. Inovasi dalam layanan publik harus
mencerminkan hasil pemikiran baru yang konstruktif, sehingga
akan memotivasi setiap individu untuk membangun karakter
dan mindset baru sebagai aparatur penyelenggara
pemerintahan, yang diwujudkan dalam bentuk profesionalisme

21
layanan publik yang berbeda dengan sebelumnya, bukan
sekedar menjalankan atau menggugurkan tugas rutin.
d. Orientasi mutu: mutu merupakan salah satu standar yang
menjadi dasar untuk mengukur capaian hasil kerja. Mutu
menjadi salah satu alat vital untuk mempertahankan
keberlanjutan organisasi dan menjaga kredibilitas institusi.
Orientasi mutu berkomitmen untuk senantiasa melakukan
pekerjaan dengan arah dan tujuan untuk kualitas pelayanan
sehingga pelanggan menjadi puas dalam pelayanan.
Ada lima dimensi karakteristik yang digunakan dalam
mengevaluasi kualitas pelayanan, yaitu:
a. Tangibles (bukti langsung), yaitu : meliputi fasilitas fisik,
perlengkapan, pegawai, dan sarana komunikasi;
b. Reliability (kehandalan), yaitu kemampuan dalam memberikan
pelayanan dengan segera dan memuaskan serta sesuai
dengan yang telah dijanjikan;
c. Responsiveness (daya tangkap), yaitu keinginan untuk
memberikan pelayanan dengan tanggap;
d. Assurance (jaminan), yaitu mencakup kemampuan, kesopanan,
dan sifat dapat dipercaya;
e. Empathy, yaitu kemudahan dalam melakukan hubungan,
komunikasi yang baik, dan perhatian dengan tulus terhadap
kebutuhan pelanggan.

Tanggung jawab mutu ada pada setiap level organisasi. Pada


level puncak (corporate level) bertanggung jawab atas mutu
layanan institusi secara keseluruhan untuk membangun citra
kelembagaan dan keunggulan bersaing. Pada level strategic
business unit level tanggung jawab mutu berkaitan dengan
penetapan diversifikasi mutu pada setiap unit kerja sesuai dengan
target masing-masing. Pada level fungsional bertanggung jawab
atas mutu hasil setiap layanan yang diberikan di unit-unit

22
pendukung. Sedangkan pada level unit dasar tanggung jawab mutu
berkaitan dengan aktivitas/ rencana aksi yang dilaksanakan di
masing-masing unit kerja.

5. Anti Korupsi

Korupsi berasal dari bahasa latin “corruption” (Fockema


Andrea: 1951) atau “corruptus” (Webster Student Dictionary: 1960).
Selanjutnya dikatakan bahwa “corruption” berasal dari kata
“corrumpere”, suatu bahasa latin yang lebih tua. Dari bahasa latin
tersebut kemudian dikenal istilah “coruption, corrupt” (Inggris),
“corruption” (Perancis) dan “corruptive/korruptie” (Belanda). Korupsi
secara harafiah adalah kebusukan, keburukan, kebejatan,
ketidakjujuran, dapat disuap, tidak bermoral, penyimpangan dari
kesucian.

Korupsi sering disebut dengan kejahatan luar biasa karena


dampaknya dapat menyebabkan kerusakan yang luar biasa baik
dalam ruang lingkup pribadi, keluarga, masyarakat dan kehidupan
yang lebih luas. Kerusakan tersebut tidak hanya terjadi dalam kurun
waktu yang pendek, namun dapat berdampak secara jangka
panjang. Korupsi menurut UU No. 20 Tahun 2001 didefinisikan
sebagai tindakan melawan hukum dengan maksud memperkaya
diri sendiri, orang lain, atau korporasi yang berakibat merugikan
keuangan negara atau perekonomian negara. menurut UU No.
31/1999 jo No. UU 20/2001, terdapat 7 kelompok tindak pidana
korupsi yang terdiri dari:
a. Kerugian keuangan negara,
b. Suap-menyuap,
c. Pemerasan,
d. Perbuatan curang,
e. Penggelapan dalam jabatan,
f. Benturan kepentingan dalam pengadaan, dan

23
g. Gratifikasi.
Nilai-Nilai Anti Korupsi
Adapun Nilai-nilai dasar anti korupsi adalah meliputi:
a. Kejujuran
Jujur dapat didefinisikan sebagai lurus hati, tidak berbohong,
dan tidak curang.
b. Kepedulian
Peduli adalah mengindahkan, memperhatikan dan
menghiraukan..
c. Kemandirian
Kondisi mandiri dapat diartikan sebagai proses mendewasakan
diri yaitu dengan tidak bergantung pada orang lain untuk
mengerjakan tugas dan tanggung jawabnya
d. Kedisiplinan
Disiplin adalah ketaatan (kepatuhan) kepada peraturan
e. Tanggung Jawab
Tanggung jawab adalah menerima segala sesuatu perbuatan
yang salah baik itu disengaja maupun tidak disengaja.
f. Kerja Keras
Bekerja keras didasari dengan adanya kemauan, dimana
kemauan menimbulkan asosiasi dengan ketekadan, ketekunan,
daya tahan, tujuan jelas, daya kerja, pendirian, pengendalian
diri, keberanian, ketabahan, keteguhan, tenaga, kekuatan dan
pantang mundur.
g. Sederhana
Gaya hidup sederhana dibiasakan untuk tidak hidup boros,
hidup sesuai dengan kemampuannya dan dapat memenuhi
semua kebutuhannya.
h. Keberanian
Nilai keberanian dapat dikembangkan dan diwujudkan dalam
bentuk berani mengatakan dan membela kebenaran, berani

24
mengakui kesalahan, berani bertanggungjawab dan lain
sebagainya.
i. Keadilan
Adil berarti adalah sama berat, tidak berat sebelah, tidak
memihak.

C. Kedudukan dan Peran PNS dalam NKRI

Terkait dengan peran PNS dalam NKRI, diuraikan


manajemen ASN, Pelayanan Publik dan Whole of Government
(WoG).
1. Manajemen ASN
Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk
menghasilkan pegawai ASN yang profesional, memiliki nilai
dasar, etika profesi, bebas dari intervensi politik, bersih dari
praktek korupsi, kolusi, dan nepotisme (LAN RI, 2016).
Manajemen ASN lebih menekankan kepada pengaturan
profesi pegawai sehingga diahrapkan agar selalu tersedia
sumber daya aparatur sipil Negara yang unggul dan selaras
dengan perkembangan jaman. Sesuai dengan pengertian
manajemen ASN, Peran ASN sebagai aparatur pemerintah
adalah sebagai perencana, pelaksana, dan pengawas
penyelenggaraan tugas umum pemerintahan dan
pembangunan nasional melalui pelaksanaan kebijakan dan
pelayanan publik yang profesional, bebas dari intervensi politik,
serta bersih dari praktek korupsi, kolusi, dan nepotisme.
Pegawai ASN berkedudukan sebagai aparatur negara
yang menjalankan kebijakan yang ditetapkan oleh pimpinan
instansi pemerintah serta harus bebas dari pengaruh dan
intervensi semua golongan dan partai politik.
Agar dapat melaksanakan tugas dan
tanggungjawabnya dengan baik dapat meningkatkan
produktivitas, menjamin kesejahteraan ASN dan akuntabel,

25
maka setiap ASN diberikan hak. ASN juga mempunyai
kewajiban sesuai dengan tugas dan tanggung jawabnya. Hak
PNS sesuai dengan ketentuan dalam UU ASN adalah PNS
berhak memperoleh: 1) gaji, tunjangan, dan fasilitas; 2) cuti; 3)
jaminan pensiun dan jaminan hari tua; 4) perlindungan; dan 5)
pengembangan kompetensi.
ASN sebagai profesi berlandaskan pada kode etik dan
kode perilaku. Kode atik dan kode perilaku ASN bertujuan
untuk menjaga martabat dan kehormatan ASN. Kode etik dan
kode perilaku yang diatur dalam UU ASN menjadi acuan bagi
para ASN dalam penyelenggaraan birokrasi pemerintah. Fungsi
kode etik dan kode perilaku ini sangat penting dalam birokrasi
dalam menyelenggarakan pemerintahan. Fungsi tersebut
antara lain, yang pertama, sebagai pedoman, panduan
birokrasi publik/aparatur sipil negara dalam menjalankan tugas
dan kewenangan agar tindakannya dinilai baik. Kedua,
sebagai standar penilaian sifat, perilaku dan tindakan birokrasi
public dalam menjalankan tugas dan kewenangannya.
2. Pelayanan Publik
Dalam Undang-undang Nomor 25 Tahun 2009
Tentang Pelayanan Publik, dijelaskan bahwa pelayanan publik
adalah kegiatan atau rangkaian kegiatan dalam rangka
pemenuhan kebutuhan pelayanan sesuai dengan peraturan
perundang-undangan bagi setiap warga negara dan penduduk
atas barang, jasa, dan/atau pelayanan administratif yang
disediakan oleh penyelenggara pelayanan publik.
Seorang ASN terlibat baik secara langsung maupun
tidak langsung dalam penyelenggaraan pelayanan publik.
Kesadaran seluruh anggota ASN untuk memberikan kontribusi
terhadap upaya perbaikan kualitas Pelayanan publik di
Indonesia akan memberikan implikasi strategis jangka
panjang untuk mengubah kinerja birokrasi dalam memberikan

26
pelayanan publik.Pelayanan publik yang baik didasarkan
pada prinsip-prinsip yang digunakan untuk merespon berbagai
kelemahan yang melekat pada tubuh birokrasi. Prinsip
pelayanan publik yang baik untuk mewujudkan pelayanan
prima adalah partisipatif, transparansi, responsif, tidak
diskriminatif, mudah dan murah, efektif dan efisien, aksesibel,
akuntabel, berkeadilan.
Sebagaimana diatur dalam Undang-undang ASN,
dijelaskan bahwa ASN sebagai profesi berdasarkan pada
prinsip-prinsip: 1) nilai dasar; 2) kode etik dan kode perilaku;
3) komitmen, integritas moral, dan tanggungjawab pada
pelayanan publik; 4) kompetensi yang diperlukan sesuai
dengan bidang tugas; 5) kualifikasi akademik; 6) jaminan
perlindungan hukum dalam melaksanakan tugas; dan 7)
profesionalitas jabatan.
3. Whole of Government (WoG)
Whole of Government atau disingkat WoG adalah
sebuah pendekatan penyelenggaraan pemerintah yang
menyatukan upaya-upaya kolaboratif pemerintah dari
keseluruhan sektor dalam ruang lingkup koordinasi yang
lebih luas guna mencapai tujuan-tujuan pembangunan
kebijakan, manajemen program dan pelayanan publik (LAN RI,
2016). WoG juga dikenal sebagai pendekatan interagency,
yaitu pendekatan yang melibatkan sejumlah kelembagaan yang
terkait dengan urusan-urusan yang relevan.
Dari pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa
karakteristik pendekatan WoG dapat dirumuskan dalam
prinsip-prinsip kolaborasi, kebersamaan, kesatuan, tujuan
bersama, dan mencakup keseluruhan aktor dari seluruh
sektor dalam pemerintahan. Pentingnya WoG untuk diterapkan
dalam pemerintahan saat ini. Pertama, karena adanya faktor
eksternal seperti dorongan publik dalam mewujudkan

27
integrasi kebijakan, program pembangunan dan pelayanan
agar tercipta penyelenggaraan pemerintah yang lebih baik.
Juga adanya perkembangan teknologi informasi, situasi dan
dinamika kebijakan yang lebih kompleks. Kedua, karena
adanya faktor internal yaitu ketimpangan kapasitas sektoral
sebagai akibat adanya nuansa kompetisi natar sektor
pembangunan.

28
BAB III
TUGAS UNIT KERJA DAN TUGAS
PESERTA

A. Profil Organisasi Dinas Perumahan, Kawasan


Permukiman dan Pertanahan

1. Dasar Hukum

Dasar Hukum di Bidang Perumahan Dinas Perumahan,


Kawasan Permukiman dan Prtanahan Kota Surakarta adalah
sebagai berkut :
a. Undang-Undang No. 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan
Permukiman
b. PP No. 14 Tahun 2016 tentang Penyelenggaran Perumahan dan
kawasan Permukiman.
c. Permen PUPR No. 2/PRT/M/2016 tentang Peningkatan Kualitas
terhadap Perumahan Kumuh dan Permukiman Kumuh.
d. Peraturan Daerah Kota Surakarta No. 1 Tahun 2012 Rencana
Tata Ruang Wilayah Kota Surakarta.
e. Peraturan Daerah No. 2 Tahun 2016 Pencegahan dan
Peningkatan Kualitas Permukiman Kumuh (Perwali Kota
Surakarta sebagai peraturan lanjutan Perda ini masih dalam
proses penyusunan)
f. Perda No. 10 tahun 2016 tentang Susunan Organisasi Perangkat
Daerah Kota Surakarta, bahwa Dinas Perumahan, Kawasan
Permukiman, dan Pertanahan, Tipe A menyelenggarakan urusan
pemerintahan bidang perumahan dan kawasan permukiman
serta pertanahan
g. Peraturan Wali Kota Surakarta Nomor 27-C Tahun 2016
menjelaskan tentang Kedudukan, Susunan Organisasi, Tugas,

29
Fungsi dan Tata Kerja Perangkat Daerah Kota Surakarta,
menetapkan tentang Susunan Organisasi, Kedudukan, Tugas
dan Fungsi serta Tata Kerja Dinas Perumahan dan Kawasan
Permukiman Dan Pertanahan Kota Surakarta.
h. Surat Keputusan Walikota Surakarta 413.21/38.3/1/2016 tentang
Penetapan Lokasi Kawasan Lingkungan Perumahan dan
Permukiman Kumuh di Kota Surakarta hasil review Putusan
Walikota Surakarta Nomor: ob032/97-c/1/2014

2. Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran Organisasi

a. Visi Organisasi
Visi dari Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan
Pertanahan adalah :

“Terwujudnya Pelayanan Perumahan, Kawasan


Permukiman dan Pertanahan yang Berkelanjutan, Berbudaya,
Mandiri, Maju dan Sejahtera.”

b. Misi Organisasi
Misi dari Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan
Pertanahan adalah:

1) Meningkatkan Profesionalisme SDM di Bidang Perumahan,


Kawasan Permukiman dan Pertanahan.
2) Mewujudkan Kawasan Bebas Kumuh Yang Sehat.
3) Mempercepat Pemenuhan Kebutuhan Perumahan Yang
Layak Huni.
4) Meningkatkan Pemenuhan Kebutuhan Sarana dan Prasarana
Permukiman.
5) Meningkatkan Tertib Administrasi di Bidang Pertanahan.

30
c. Tujuan Organisasi
Tujuan yang dirumuskan oleh Dinas Perumahan, Kawasan
Permukiman dan Pertanahan Kota Surakarta meliputi:
1) Meningkatkan kualitas RTLH
2) Meningkatkan kualitas lingkungan kawasan permukiman
3) Meningkatkan kualitas dan kuantitas PSU permukiman
4) Meningkatkan pengelolaan lahan untuk TPU
5) Meningkatkan pelayanan sengketa tanah

d. Sasaran Organisasi
Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan
Kota Surakarta menetapkan sasaran sebagai berikut:
1) Terlaksananya fasilitasi bantuan peningkatan kualitas RTLH
2) Meningkatnya sarana dan prasarana lingkungan kawasan
permukiman.
3) Meningkatnya kualitas dan kuantitas air bersih, sanitasi, jalan
dan drainase lingkungan.
4) Meningkatnya ketersediaan lahan TPU.
5) Meningkatnya penyelesaian kasus pertanahan.

3. Struktur Organisasi

Adapun struktur organisasi Dinas Perumahan, Kawasan


Permukiman dan Pertanahan Kota Surakarta terdiri dari, sebagai
berikut:
a. Kepala Dinas
b. Sekretariat
1) Kasubbag Perencanaan, Evaluasi dan Pelaporan
2) Kasubbag Keuangan
3) Kasubbag Umum dan Kepegawaian
c. Bidang Perumahan
1) Seksi Pendataan dan Perencanaan Perumahan

31
2) Seksi Rumah Umum
3) Seksi Rumah Swadaya
d. Bidang Kawasan Permukiman
1) Seksi Pendataan dan Perencanaan Kawasan Permukiman.
2) Seksi Pencegahan dan Peningkatan Kualitas Permukiman
Kumuh.
3) Seksi Pemakaman Umum
e. Bidang Pertanahan
1) Seksi Tata Guna Lahan
2) Seksi Penanganan Masalah Pertanahan
f. UPTD Rusunawa
g. Tata Usaha
h. Kelompok Jabatan Fungsional.

Berikut ini adalah Diagram Struktur Organisasi Dinas


Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan Kota Surakarta :

Gambar 1. Bagan Struktur Organisasi Dinas Perumahan, Kawasan


Permukiman dan Pertanahan

32
4. Tugas, Pokok dan Fungsi Dinas Perumahan, Kawasan
Permukiman dan Pertanahan

Berdasarkan Peraturan Walikota Surakarta Nomor 27-C Tahun


2016 tentang Penjabaran Tugas Pokok, Fungsi dan Tata Kerja maka
Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan Kota
Surakarta guna kelancaran penyelenggaraan tugas, perlu
ditindaklanjuti dengan Pedoman Uraian Tugas Jabatan Struktural
pada Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan
sebagai berikut:

a. TUGAS POKOK DAN FUNGSI

Dinas Perumahan, Kawasan Pemukiman dan Pertanahan


mempunyai tugas pokok untuk menyelenggarakan urusan bidang
perumahan, kawasan permukimandan pertanahan berdasarkan
asas otonomi daerah dan tugas pembantuan.
Untuk melaksanakan tugas pokoknya Dinas Perumahan,
Kawasan permukiman dan Pertanahan mempunyai fungsi sebagai
berikut :
a. Penyelenggaraan keskretariatan dinas;
b. Peyusunan rencana program,pengendalian, evaluasi dan
pelaporan;
c. Penyelenggaraan urusan pemerintahan dan pelayanan umum
bidang perumahan, kawasan permukiman dan pertanahan;
d. Pembinaan dan fasilitasi bidang perumahan, kawasan
permukiman dan pertanahan;
e. Pelaksanaan tugas dibidang perumahan;
f. Pelaksanaan tugas dibidang kawasan permukiman;
g. Pelaksanaan tugas dibidang pertanahan;
h. Pemantauan,evaluasi dan pelaporan bidang
perumahan,kawasan permukiman dan pertanahan;
i. Penyelenggaraan sosialisasi;
j. Pembinaan jabatan fungsional; dan

33
k. Pengelolaan UPTD.

b. URAIAN TUGAS JABATAN


1. Kepala Dinas Perumahan,Kawasan Permukiman dan
Pertanahan
Kepala Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman
dan Pertanahan mempunyai tugas menyelenggarakan
urusan pemerintahan di Bidang Perumaaahan, Kawasan
Permukiman dan pertanahan. Tugas tersebut diuraikan
sebagai berikut :
a) Menyusun Rencana Strategis dan Rencana Kerja
Dinas.
b) Memberikan petunjuk, arahan dan mendistribusikan
tugas kepada bawahan.
c) Mempelajari, menelaah peraturan perundang-
undangan, keputusan, petunjuk pelaksanaan dan
petunjuk teknis program kegiatan Dinas sesuai dengan
bidang tugas.
d) Menyelenggarakan system pengendalian intern
pelaksanaan kegiatan agar efektif danefisien sesuai
dengan peraturan perundang-undangan;
e) Melaksanakan pengelolaan kesekretariatan,meliputi :
perencanaan, evaluasi, pelaporan, keuangan, umum
dan kepegawaian;
f) Menerapkan standar pelayanan minimal;
g) Menyusun kebijakan teknis di bidang perumahan;
h) Menyusun kebijakan teknis di bidang kawasan
permukiman;
i) Menyusun kebijakan teknis di bidang pertanahan;
j) Menyelenggarakan urusan pemerintahan dan
pelayanan umum dan/atau perizinan dibidang
perumahan, kawasan permukiman dan pertanahan;

34
k) Menyusun rencana teknis operasional dan
pengembangan bidang perumahan, kawasan
permukiman dan pertanahan sesuai dengan kebijakan
yang telah ditentukan oleh walikota berdasarkan
ketentuan peraturan perundangan yang berlaku.
l) Menyelenggarakan kerjasama di bidang
perumahan,kawasan permukiman dan pertanahan;
m)Menyelenggarakan pengawasan dan pengendalian
teknis urusan perumahan, kawasan permukiman dan
pertanahan;
n) Menyusun indicator dan pengukuran kinerja di bidang
perumahan, kawasan permukiman dan pertanahan;
o) Menyusun laporan hasil pelaksanaan rencana strategis,
rencana kerja, LKJIP, LKPJ, LPPD dan EKPPD Dinas;
p) Menyelenggarakan pembinaan unit pelaksana teknis
pada Dinas;
q) Menyelenggarakan pembinaan kelompok jabatan
fungsional;
r) Menyelenggarakan pembinaan Penyidik Pegawai
Negeri Sipil (PPNS) Dinas;
s) Melaksanakan koordinasi dengan instansi terkait;
t) Memeriksa dan menilai hasil kerja bawahan secara
periodik;
u) Memberikan usul dan saran kepada atasan dalam
rangka kelancaran pelaksanaan tugas;
v) Melaporkan hasil pelaksanaan tugas kepada atasan
sebagai pertanggungjawaban pelaksanaan tugas; dan
w) Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan.

2. Bidang Perumahan

Kepala Bidang Perumahan mempunyai tugas


penyiapan perumusan kebijakan teknis, pembinaan dan
pelaksanaan di bidang pendataan dan perencanaan

35
perumahan; penyelenggaraan rumah umum; dan
penyelenggaraan rumah swadaya sesuai dengan
kebijakan teknis yang ditetapkan oleh Kepala Dinas.
Tugas tersebut diuraikan sebagai berikut :
a) Melaksanakan rencana kerja Bidang Perumahan
berdasarkan rencana strategis dan rencana kerja
Dinas;
b) Memberi petunjuk, rahan dan mendistibusikan tugas
kepada bawahan;
c) Mempelajari, menelaah peraturan perundang-
undangan keputusan, petunjuk pelaksanaan dan
petunjuk teknis program kegiatan Dinas sesuai
dengan bidang tugas;
d) Melaksanakan system pengendalian intern
pelaksanaan kegiatan agar efektif dan efisien sesuai
peraturan perundang-undangan;
e) Menerapkan standar pelayanan minimal sesuai
bidang tugas;
f) Melaksanakan survey, pendataan dan verifikasi
backlog rumah;
g) Melaksanakan survey, pendataan dan verifikasi rumah
tidak layak huni;
h) Melaksanakan survey, pendataan dan verifikasi rumah
korban bancana;
i) Melaksanakan penyusunan masterplan
pengembangan perumahan;
j) Melaksanakan penyusunan system informasi
manajemen (SIM) penyelenggaraan perumahan;
k) Melakukan penerbitan rekomendasi pengembang
perumahan;
l) Melaksanakan penerbitan Surat Kepemilikan
Bangunan Gedung

36
m) Melaksanakan penyusunan rencana teknik di bidang
penyelenggaraan penyediaan rumah umum dan
komersial,
n) Melaksanakan penyusunan norma, standar, pedoman
dan kriteria penyelenggaraan penyediaan rumah
umum dan komersial;
o) Melaksanakan bimbingan teknis dan supervisi
penyelenggaraan penyediaan rumah umum dan
komersial;
p) Melaksanakan pemberian bantuan dalam
penyelenggaraan penyediaan rumah umum;
q) Melaksanakan fasilitasi pelaksanaan hunian
berimbang dalam penyelenggaraan penyediaan
rumah umum dan komersial pada rumah tunggal dan
deret;
r) Melaksanakan fasilitasi pelaksanaan hunian
berimbang dalam penyelenggaraan penyediaan
rumah umum dan komersilal;
s) Melaksanakan fasilitasi penyediaan lahan bagi
pembangunan perumahan;
t) Melaksanakan fasilitasi kemudahan dan bantuan
pembiayaan perumahan bagi masyarakat
berppenghasilan rendah;
u) Melaksanakan evaluasi, dan pelaporan di bidang
penyelenggaraan penyediaan rumah umum dan
komersial;
v) Melaksanakan penyusunan rencana teknik dan
penyiapan penyusunan standardisasi di bidang
penyelenggaraan bantuan rumah swadaya;
w) Melaksanakan fasilitasi pemberdayaan masyarakat
dalam penyelenggaraan bantuan rumah swadaya;

37
x) Melaksanakan fasilitasi akses kemitraan untuk
mendapat bantuan dalam penyelengaraan bantuan
rumah swadaya;
y) Melaksanakan penyiapan penerima bantuan dan
pendampingan dalam pelaksanaan bantuan stimulant
dalam penyelenggaraan bantuan rumah swadaya;
z) Melaksanakan pemantauan pelaksanaan dan
pemanfaatan bantuan di bidang penyelenggaraan
bantuan rumah swadaya;
aa) Melaksanakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan
dan pemanfaatan bantuan di bidang penyelengaraan
rumah swadaya;
bb) Melaksanakan penyusunan indikator dan pengukuran
kinerja di bidang perumahan;
cc) Melaksanakan penyiapan lahan sosialisasi di bidang
perumahan;
dd) Memeriksa dan menilai hasil kerja bawahan secara
periodik;
ee) Memberikan usul dan saran kepada atasan dalam
rangka kelancaran pelaksanaan tugas;
ff) Melaporkan hasil pelaksanaan tugas kepada atasan
sebagai pertanggungjawaban pelaksanaan tugas; dan
gg) Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan.

Dalam pelaksanaan tugas pokok dan fungsinya,


Bidang Perumahan dibantu oleh :
a) Seksi Pendataan dan Perencanaan Perumahan
b) Seksi Rumah Umum
c) Seksi Rumah Swadaya

3. Kepala Seksi Pendataan dan Perencanaan Perumahan

Kepala Seksi Pendataan dan Perencanaan


Perumahan mempunyai tugas melakukan penyiapan

38
bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan dan
pelaksanaan di bidang Pendataan dan Perencanaan
Perumahan yang meliputi survey, pendataan dan verifikasi
kebutuhan rumah; penyusunan masterplan
pengembangan perumahan; penyusunan Sistem
Informasi Perumahan penerbitan rekomendasi
pngembang; dan penerbitan Surat Kepemilikan Bangunan
Gedung (SKBG).

Tugas tersebut diuraikan sebagai berikut :


a) Melakukan penyusunan rencana kerja Seksi Pendataan
dan Perencanaan Perumahan berdasarkan rencana
kerja Bidang Perumahan;
b) Memberi petunjuk, arahan dan mendistribusikan tugas
kepada bawahan;
c) Mempelajari, menelaah peraturan perundang-
undangan, keputusan, petunjuk pelaksanaan dan
petunjuk teknis program kegiatan Dinas sesuai dengan
bidang tugas;
d) Melakukan penyiapan bahan perumusan kebijakan
teknis di bidang Pendataan dan Perencanaan
Perumahan;
e) Melakukan survey, pendataan dan vierifikasi backlog
rumah;
f) Melakukan survey, pendataan dan verifikasi rumah
tidak layak huni;
g) Melakukan survey, pendataan dan verifikasi rumah
korban bencana;
h) Melakukan penyusunan masteplan pengembangan
perumahan;
i) Melakukan penyusunan system informasi manajemen
(SIM) penyelengaraan perumahan;

39
j) Melakukan penerbitan rekomendasi pengembang
perumahan;
k) Melakukan penerbitan Surat Kepemilikan Bangunan
Gedung (SKBG)
l) Memeriksa dan menilai hasil kerja bawahan secara
periodik;
m)Melakukan penyiapan bahan penyusunan indikator dan
pengukuran kinerja di bidang pendataan dan
perencanaan perumahaan;
n) Memberikan usul dan saran kepada atasan dalam
rangka kelancaran pelaksanaan tugas;
o) Melaporkan hasil pelaksanaan tugas kepada atasan
sebagai pertanggungjawaban pelaksanaan tugas; dann
p) Melakukan tugas lain yang diberikan oleh atasan.

B. Tugas Jabatan Peserta Diklat

Adapun Tugas dan Jabatan Peserta Diklat selaku Staff dari


Bidang Perumahan, Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan
Pertanahan mengikuti Tugas dari Kepala Seksi Pendataan dan
Perencanaan, yaitu sebagai berikut :

1) Mempelajari, menelaah peraturan perundang-undangan,


keputusan, petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis
program kegiatan Dinas sesuai dengan bidang tugas;
2) Melakukan penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis di
bidang Pendataan dan Perencanaan Perumahan;
3) Melakukan survey, pendataan dan vierifikasi backlog rumah;
4) Melakukan survey, pendataan dan verifikasi rumah tidak layak
huni;
5) Melakukan survey, pendataan dan verifikasi rumah korban
bencana;

40
6) Melakukan penyusunan masteplan pengembangan
perumahan;
7) Melakukan penyusunan system informasi manajemen (SIM)
penyelengaraan perumahan;
8) Melakukan penerbitan rekomendasi pengembang perumahan;
9) Melakukan penerbitan Surat Kepemilikan Bangunan Gedung
(SKBG)
10) Memeriksa dan menilai hasil kerja bawahan secara periodik;
11) Melakukan penyiapan bahan penyusunan indikator dan
pengukuran kinerja di bidang pendataan dan perencanaan
perumahaan;
12) Memberikan usul dan saran kepada atasan dalam rangka
kelancaran pelaksanaan tugas;
13) Melaporkan hasil pelaksanaan tugas kepada atasan sebagai
pertanggungjawaban pelaksanaan tugas; dann
14) Melakukan tugas lain yang diberikan oleh atasan.

C. Nilai-Nilai Organisasi diambil dari Telaah Visi, Misi


dan Program Walikota dan Wakil Walikota
Penelaahan visi, misi, dan program Walikota dan wakil
Walikota ditujukan untuk memahami arah pembangunan yang akan
dilaksanakan selama lima tahun ke depan, sesuai dengan periode
kepemimpinan Walikota dan Wakil Walikota Surakarta, yang
tertuang dalam RPJMD Kota Surakarta Tahun 2016– 2021. Proses
telaah tersebut dilakukan untuk mengidentifikasi faktor-faktor
penghambat dan pendorong yang dapat mempengaruhi
pencapaian visi dan misi pembangunan Kota Surakarta Tahun
2016 -2021.
1. VISI
Sebagaimana tertuang dalam RPJMD Kota Surakarta 2016 -
2021, visi pembangunan jangka menengah daerah Kota Surakarta

41
Tahun 2016 – 2021 adalah:

“TERWUJUDNYA SURAKARTA SEBAGAI KOTA BUDAYA,


MANDIRI, MAJU, DAN SEJAHTERA”

Makna yang terkandung dalam visi tersebut dijabarkan


sebagai berikut :

a) Budaya

Surakarta sebagai Kota Budaya mengandung maksud


bahwa pengembangan Kota Surakarta memiliki wawasan budaya
dalam arti luas, dimana seluruh komponen masyarakat dalam
setiap kegiatannya menjunjung tinggi nilai-nilai luhur,
berkepribadian, demokratis-rasional, berkeadilan sosial,
menjamin Hak Asasi Manusia (HAM) dan menegakkan supremasi
hukum dalam tatanan masyarakat yang berke-Tuhanan Yang
Maha Esa.
Dengan demikian unsur masyarakat dalam pengembangan
Kota Surakarta sebagai Kota Budaya memiliki dimensi utama
yaitu secara individu memiliki moral dan perilaku terpuji, budi
pekerti luhur dan secara sosial memiliki budaya komunikasi yang
baik, kekerabatan yang akrab, menjunjung tinggi kerukunan dan
harmoni sosial. Selain itu kota budaya juga berarti
pengembangan kota terintegrasi dengan upaya melestarikan,
mempertahankan dan mengembangkan seni dan budaya yang
telah ada serta melindungi cagar-cagar budaya. Penjabaran Visi
Kota Budaya akan diterjemahkan dalam Misi Wasis, Mapan dan
Papan.

b) Mandiri

Mandiri dalam visi dapat diartikan bahwa daerah mampu


mengatasi berbagai tantangan yang dihadapi dengan
mengandalkan dan mengoptimalkan berbagai potensi sumber
daya yang dimiliki serta proaktif membangun jejaring dengan

42
semua pemangku kepentingan terkait. Kemandirian dapat
terwujud melalui pembangunan yang mengarah kepada kemajuan
ekonomi yang bertumpu kepada potensi yang dimiliki dengan
didukung oleh sumber daya manusia yang berkualitas dan
mampu memenuhi tuntutan kebutuhan dan kemajuan
pembangunan. Kemandirian daerah diupayakan melalui
penguatan kemampuan inovatif pemerintah daerah, sosial dan
budaya serta penguatan keberdayaan masyarakat Kota
Surakarta. Penjabaran Visi Mandiri akan diterjemahkan dalam
Misi Wasis, Wareg dan Mapan.

c) Maju

Maju, diterjemahkan sebagai kondisi Kota Surakarta dengan


masyarakatnya yang memiliki ciri-ciri keunggulan. Indikator
keunggulan dapat ditinjau dari aspek ekonomi, sosial budaya dan
tata kelola pemerintahan yang inovatif dan kreatif. Keunggulan
masyarakat dilandasi oleh kepribadian masyarakat yang berakar
dan tumbuh dari kehidupan bangsa Indonesia yang adi luhung
jauh sebelum menjadi sebuah negara, serta sikap dan perilaku
gotong royong sehingga mampu mengembangkan daya cipta
rasa dan karsanya untuk menghadapi berbagai tantangan
kehidupan.
Ditinjau dari aspek sosial dan kependudukan indikator
kemajuan antara lain ditandai dengan pertumbuhan penduduk
yang kecil dan dengan derajat kesehatan penduduk yang lebih
tinggi, tingginya kualitas pelayanan sosial, serta tingkat partisipasi
masyarakat yang tinggi dalam pembangunan.
Ditinjau dari aspek ekonomi kemajuan antara lain ditandai
dengan penduduk memiliki kesempatan bekerja yang lebih
terbuka, berkembangnya sektor industri yang beragam, semakin
tingginya tingkat kemakmuran dan pemerataannya. Keterpaduan
berbagai unsur ekonomi yang mampu menghasilkan efek ganda
dalam mendorong semakin majunya perekonomian daerah,

43
disamping semakin tertata dan berfungsinya dengan baik
berbagai lembaga dan pranata ekonomi dalam mendukung
kemajuan dan stabilitas perekonomian.
Selain memiliki berbagai indikator sosial ekonomi yang baik,
kemajuan juga ditandai dengan kualitas infrastruktur semakin
mantap, sistem dan kelembagaan tata kelola pemerintahan
berbasis teknologi informasi, akses pelayanan publik dan
penegakan hukum yang adil dan inklusif sehingga mendukung
mantapnya keamanan dan ketertiban masyarakat serta
menurunnya tingkat pelanggaran hak asasi manusia. Keadilan
dan inklusif dilihat dari sisi gender, kelompok sosial ekonomi,
maupun kelompok kewilayahan. Penjabaran Visi Maju akan
diterjemahkan dalam Misi Wasis, Wareg, Mapan dan Papan.

d. Sejahtera

Sejahtera mencakup kesejahteraan lahir dan batin.


Sejahtera lahir berarti kebutuhan sandang, pangan dan papan,
terpenuhinya kebutuhan dasar di bidang pendidikan, kesehatan,
dan tersedianya lapangan kerja sehingga dapat meningkatan
pendapatan perkapita serta kemampuan daya beli. Sejahtera
batin: ketenteraman, keamanan, kenyamanan, kebebasan
menjalankan ibadah sesuai agama dan keyakinan. Penjabaran
Visi Sejahtera akan diterjemahkan dalam Misi Waras, Wasis,
Wareg, Mapan dan Papan.
Visi tersebut bermakna bahwa pembangunan Kota Surakarta
tahun 2016 – 2021 akan mewujudkan tatanan kota dan tatanan
masyarakat yang menjunjung tinggi nilai-nilai luhur kepribadian
bangsa (kota budaya), mengoptimalkan berbagai potensi sumber
daya yang dimiliki dan proaktif membangun jejaring (mandiri),
memiliki ciri-ciri keunggulan kompetitif (maju), dan terpenuhi
segala kebutuhan jasmani dan rohani dalam kondisi kota yang
kondusif untuk tempat tinggal maupun bekerja (sejahtera).

44
2. MISI
Misi merupakan upaya umum tentang bagaimana cara
mewujudkan Visi. Misi juga menjadi alasan utama mengapa
suatu organisasi harus ada dan bagaimana komitmen terus dijaga
oleh segenap stakeholders selaku pemangku kepentingan dalam
pembangunan. Penjabaran misi RPJMD Kota Surakarta Tahun
2016-2021 dilakukan dengan meyelaraskan misi kepala daerah
terpilih dengan misi RPJPD Kota Surakarta Tahun 2005-2025.
Penjabaran misi pembangunan Kota Surakarta Tahun 2016-2021
dirumuskan sebagai berikut:
a) Waras
Mewujudkan masyarakat yang sehat jasmani dan rohani dalam
lingkungan hidup yang sehat
b) Wasis
Mewujudkan masyarakat yang cerdas, berkualitas, berdaya
saing, mandiri dan berkarakter menjunjung tinggi nilai-nilai
luhur dan melestarikan warisan budaya daerah
c) Wareg
Mewujudkan masyarakat yang produktif, mandiri dan
berkeadilan mampu memenuhi kebutuhan dasar jasmani dan
rohani
d) Mapan
Mewujudkan masyarakat yang tertib, aman, damai,
berkeadilan, berkarakter dan berdaya saing melalui
pembangunan daerah yang akuntabel (sektoral, kewilayahan,
dan kependudukan) dan tata kelola pemerintahan yang efektif,
bersih, responsif dan melayani.
e) Papan
Mewujudkan Surakarta nyaman melalui pemenuhan kebutuhan
perumahan dan permukiman, pembangunan infrastruktur dan
fasilitas umum perkotaan yang berkeadilan, serta berwawasan
kependudukan, lingkungan, dan budaya.

45
Memperhatikan visi tersebut serta perubahan
paradigma dan kondisi yang dihadapi pada masa yang akan
datang, diharapkan Kota Surakarta dapat lebih berperan
dalam perubahan yang terjadi di lingkup nasional, regional
maupun global.
Pokok-pokok pikiran DPRD yang berkaitan erat dengan
Renstra Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan
Pertanahan adalah sebagai berikut:

Bidang Pekerjaan Umum

1. Seluruh jalan Lingkungan/Kota/Provinsi/Negara telah


beraspal/cor, paving dan jalan dalam kondisi baik
mencapai 100%;
2. Realisasi Masterplan Drainase hingga 90% dalam kondisi
baik
Bidang Perumahan

1. Mencapai SPM bidang Perumahan Rakyat


2. Seluruh Rumah sudah layak huni (90 %)
3. Rumah Tangga bersanitasi 90 %
4. Rumah Tangga pengguna air bersih 100 %
5. Cakupan lingkungan yang sehat dan aman yang
didukung dengan Prasarana, Sarana dan Utilitas umum
(PSU) 100 %

Bidang Penataan Ruang

Kawasan Kumuh kurang dari 3 %

Bidang Lingkungan Hidup

Merealisasikan bantuan atau fasilitasi pengelolaan


Instalasi Pengelolaan Air Limbah ( IPAL )

46
Bidang Pertanahan

1. Terselesaikannya kasus - kasus tanah yang menjadi


sengketa dengan pihak lain
2. Melakukan penyertifikatan terhadap tanah yang sudah
menjadi hak pemerintah kota (100%)
3. Mengamankan seluruh aset pemerintah kota

Adapun faktor faktor yang menjadi penghambat dan


pendorong pelayanan Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan
Pertanahan terhadap pencapaian visi dan misi Walikota dapat dilihat
pada tabel dibawah ini :

Tabel 5. Faktor penghambat dan pendorong dalam pencapaian Visi

Faktor
Misi Permasalahan
Penghambat Pendorong
Misi Mapan: 1. Pemakaian tanah Penetapan lokasi Data dan Verifikasi
Mewujudkan Negara oleh baru
masyarakat yang hunian liar
tertib, aman,
damai, 2. Penggantian tanah - Pembangunan
berkeadilan, pribadi untuk Rumah Susun Sewa
berkarakter dan keperluan publik
berdaya saing dengan kondisi
melalui yang wajar
pembangunan
daerah yang 3. Database - Mempermudah
akuntabel pertanahan untuk mengetahui
(sektoral, letak lokasi tanah
kewilayahan, dan
kependudukan) 4. Relokasi hunian Penetapan lokasi Memberikan tempat
dan tata kelola warga yang baru tinggal yang layak
pemerintahan menempati tanah
yang efektif, Hak Pakai (HP)
bersih, responsif Pemkot.
dan melayani
Misi Papan: 1. Masih adanya Kendaraan Sistem pengaturan
Mewujudkan jalan lingkungan melebihi beban lalu lintas/
Surakarta kondisi rusak rencana manajemen lalu
nyaman melalui akibat beban lintas
pemenuhan kendaraan yang

47
Faktor
Misi Permasalahan
Penghambat Pendorong
kebutuhan tidak sesuai beban
perumahan dan rencana jalan dan
permukiman, genangan air
pembangunan 2. Masih belum Belum adanya Sudah adanya
infrastruktur dan terpenuhinya dokumen dokumen RKPKP
fasilitas umum sarana dan perencanaan teknis sebagai acuan
perkotaan yang prasarana perencanaan
berkeadilan, kawasan penanganan
serta permukiman, kawasan kumuh
berwawasan ditunjukan dengan
kependudukan, luas kawasan
lingkungan, dan kumuh yang
budaya. belum tertangani
3. Belum optimalnya Belum ada data Anggaran yang
penanganan PSU kondisi eksisting memadai
kawasan
permukiman
4. Masih rendahnya Pembangunan Drainase perbaikan
sistem drainase drainase tertutup/ dan inlet tertutup
akibat lingkungan inlet saluran
adanya saluran tertutup
drainase yang
tersumbat ataupun
akibat belum
adanya saluran
drainase/ gorong-
gorong

5. Areal pemakaman Keterbatasan areal Perda Nomor 10


yang terbatas pemakaman Tahun 2011 tentang
Belum adanya Pemakaman
alternatif lahan Perwali Nomor 9
baru Tahun 2012 tentang
Lahan makam Petunjuk Teknis
yang dihuni warga Tentang
Pelaksanaan Perda
Nomor 10 Tahun
2011
6. Penataan Belum adanya  Penataan areal TPU
lingkungan area Master plan Perda Nomor 10
pemakaman yang kawasan TPU Tahun 2011 tentang
masih belum Peralatan kurang Pemakaman
tertata memadai  Perwali Nomor 9

48
Faktor
Misi Permasalahan
Penghambat Pendorong
Tidak adanya Tahun 2012 tentang
penegakan perda Petunjuk Teknis
untuk pemakaman Tentang
Pelaksanaan Perda
Nomor 10 Tahun
2011
7. Belum adanya Keterbatasan Keterpaduan sistem
database jalan anggaran pendataan
lingkungan dan
drainase
lingkungan
8. Belum Persyaratan harus Ketersediaan
terpenuhinya warga ber KTP Rusunawa/ Rumah
kebutuhan Solo Deret/ Kampung
perumahan bagi Harga sewa yang Susun
masyarakat tidak tinggi bagi MBR
mampu/
Masyarakat
Berpenghasilan
Rendah
9. Masih rendahnya  Harga tanah tinggi Subsidi pemerintah
tingkat Daya beli melalui KPR
pemenuhan masyarakat rendah Perumahan
kebutuhan
perumahan yang
layak huni dan
terjangkau
10.Masih tingginya Rendahnya Bantuan Rehabilitasi
jumlah rumah kemampuan RTLH
yang tidak layak swadaya
huni masyarakat dalam
melakukan
pekerjaan RTLH
11.Belum optimalnya Kurangnya Program Pemerintah
pemenuhan kesadaran 100 0 100 %
kebutuhan dasar masyarakat
(air bersih dan tentang sanitasi
sanitasi) dan air bersih

49
D. Role Model
Role model merupakan figur atau contoh teladan
untuk dijadikan sebagai model mirroring. Pada rancangan
aktualisasi ini,penulis memilih Walikota Surakarta, yaitu:
Bapak FX. Hadi Rudiatmo sebagai figur panutan/ role model
bagi penulis. Arahan beliau sejalan dengan nilai-nilai ANEKA,
yaitu akuntabilitas (integritas, tanggung jawab, keterbukaan),
nasionalisme (sila ke-2 dan ke-3), komitmen mutu (nyata,
kehandalan, kompetensi), dan anti korupsi (kejujuran,
disiplin, kerjakeras, adil dan berani). Sosok beliau dalam
kehidupan sehari-hari mencerminkan nilai-nilai ANEKA.
Beliau selalu ramah (etika publik) pada semua orang dan
tidak membeda-bedakan (Nasionalisme sila ke 2).
Latar belakang penulis memilih sosok Bapak FX. Hadi
Rudiatmo sebagai Role Model juga karena Penulis pernah
bekerja bersama dalam suatu Project yaitu Restorasi
Kalipepe di Tahun 2013-2015 dan Acara Sosialisasi Bantuan
Sosial Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) di Tahun 2019 yang
bertempat di Rumah Dinas Beliau.

Gambar 2. Tim RTLH Bidang Perumahan Disperum KPP bersama


Bapak Walikota dalam Acara Sosialisasi Bansos RTLH

50
Selain itu Wali Kota Surakarta Bapak FX. Hadi
Rudiatmo dipilih sebagai role model karena kepemimpinan
(Akuntabilitas) beliau yang dinilai luar biasa dalam membawa
perubahan besar bagi Kota Surakarta. Beliau sangat
berkomitmen untuk meningkatkan pelayanan publik guna
memberikan kepuasan untuk masyarakat khususnya
Masyarakat Kota Surakarta. Hal ini ditunjukkan dengan
adanya sarana dan prasarana (komitmen mutu) yang dinilai
sangat bermanfaat. Berbagai inovasi dilakukan dalam
memperbaiki kinerja pegawai (komitmen mutu) Pegawai di
Kota Surakarta. Berikut ini adalah profil dari Bapak FX. Hadi
Rudiatmo :

Gambar 3. Wali Kota Surakarta Bapak FX. Hadi Rudiatmo

Penderitaan yang dialaminya membulatkan tekad F.X Hadi


Rudyatmo menolong orang-orang kecil di sekitarnya. Ia berjuang
lewat jabatan ketua RT, legislatif, partai politik, dan eksekutif.
Apresiasi atas perjuangannya, ia pun didipilih jadi Walikota Solo
dua periode.
Fransiskus Xaverius Hadi Rudyatmo yang dikenal dengan
paggilan F.X Hadi Rudyatmo atau Rudy lahir di Solo, 13 Februari
1960. Masa kecilnya ia lewati dengan penuh penderitaan dan
kemiskinan. Tempat tinggalnya pun kena gusur. Ia pun harus
berpindah tempat tanpa mendapatkan uang ganti rugi. Jangankan
untuk biaya sekolah, untuk biaya hidup saja tidak memadai.Tidak

51
banyak cerita yang dia banggakan dari sekolahnya. Rudy hanya
sekolah sampai tingkat SLTA. Lulus SMA pada tahun 1979, Rudy
harus memeras tenaga untuk biaya hidupnya. Dia tidak
meneruskan kuliah, tapi mencari pekerjaan untuk makan. Ia masuk
perusahaan nasional Komex sebagai tukang pel. Pada usia muda
juga, memasuki usia 19 tahun, ia menikah dengan Endang
Prasetyaningsih.
Semangat perjuangan yang ada pada dirinya, ia terpilih
menjadi Ketua RT di tempat tinggalnya. Rasa penderitaan yang dia
alami memicu Rudy untuk membantu warganya untuk bisa hidup
yang lebih baik. Dua periode menjabat ketua RT, dia berhasil
menolang warganya mewujudkan keinginannya memperjuangkan
sekelompok masyarakat agar dapat menempati tanah milik negara.
Usahanya tidak sia-sia, dia berhasil membantunya. Perjuangan
Rudy tak hanya untuk warganya, dia bercita-cita bisa lebih banyak
lagi membantu orang. Untuk itu, ia masuk partai PDI Perjuangan
untuk memuluskan cita-cita luhurnya. Dia berharap dengan partai
bisa lebih berperan aktif. Pada pemilu 2004, ia maju di pemilu dan
terpilih sebagai anggota DPRD Solo Fraksi PDI Perjuangan.
Kariernya di politik makin kokoh setelah Rudy terpilih
menjadi Ketua PDI Perjuagan Solo. Setahun kemudian, dia maju
menjadi wakil walikota berpasangan dengan Joko Widodo.
Pasangan ini terpilih menjadi Walikota dan wakil walikota Solo
periode 2005-2010. Pada periode berikutnya, pasangan ini kembali
terpilih untuk periode 2010-2015. Namun, sebelum masa jabatan
pasangan ini berakhir, Rudy pada tahun 2012 naik menjadi
walikota. Dia menggantikan Joko Widodo yang maju menjadi
Gubernur DKI, dan berujung menjadi Presiden RI.
Setelah Rudy menjadi walikota, dia tidak melupakan
semangat perjuangannya membela waong cilik. Dalam
penyelesaian persoalan, Rudy selalu menerapkan tiga prinsip
utama, yaitu mendengar, melihat, dan berbuat. Setiap hari, dia

52
harus tetap menjaga komunikasi dengan warganya.Ia menerima
lebih dari 200 telepon dari masyarakat per harinya. Ada yang
mengeluh soal biaya rumah sakit, biaya sekolah, atau hanya
sekadar memberi informasi tentang proses pelayanan publik. Rudy
pasti memerhatikannya. Dia langsung menjawab atau
menghubungi warganya, karena dia merasa dibiayai oleh uang
rakyat dan untuk dikembalikan ke rakyat.

PENDIDIKAN
SD KANISIUS 1967-1973
SMP VI 1973-1976
STM Penerbangan 1976-1979

KARIER
Ketua RT, 1979 - 1981
Kerja di KONIMEX (1979-2002)
Ketua LPMK Pucangsawit (1993 - 2006)
Ketua DPC PDI-P Surakarta (2000 - sekarang)
Ketua Umum Persis Solo (2006-2011)
Ketua Umum Persatuan Bola Voli Seluruh Indonesia (PBVSI)
(2006-sekarang)
Ketua Pengurus Cabang PSSI di Surakarta
Anggota Fraksi PDI-P DPRD Surakarta 2004
Wakil Walikota Solo, 2005-2010 dan 2010-2012
Walikota Solo, 2012-2015

PENGHARGAAN
SATYALANCANA KARYA BHAKTI PRAJA NUGRAHA dari
Presiden RI pada tanggal 24 April 2004

53
BAB IV
RENCANA KEGIATAN AKTUALISASI

A. Daftar Rancangan Kegiatan Aktualisasi dan


Keterkaitan dengan Nilai ANEKA

Kegiatan aktualisasi akan dilaksanakan di Dinas Perumahan,


Kawasan Permukiman dan Pertanahan Kota Surakarta sesuai dengan
nilai dasar Pegawai Negeri Sipil (PNS) yaitu Akuntabilitas,
Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi (ANEKA)
dan berprinsip pada Manajemen Aparatur Sipil Negara (ASN), Layanan
Publik dan Whole Of Government (WoG).
Rancangan kegiatan tersebut sudah dianalisis dan
mempertimbangkan identifikasi isu dan untuk merencanakan kegiatan
aktualisasi, langkahnya adalah melakukan identifikasi isu yang terjadi
dan actual di tempat kerja atau instansi, seperti isu unit kerja, isu
organisasi dan isu individu. Setelah itu memilih isu yang benar-benar
penting berdasarkan penilaian dari kriteria Aktual, Problematik,
Kekhalayakan dan Layak (APKL) dan kriteria Urgency, Seriousness
and Growrth (USG) untuk dicarikan solusi dan dikategorikan sesuai
dengan mata pelatihan Manajemen ASN, WoG dan Pelayanan Publik
seperti yang sudah diuraikan di Bab 1.
Sumber isu yang diangkat berasal dari tugas pokok dan fungsi
(Tupoksi), Sasaran Kinerja pegawai (SKP), inisiatif kegiatan peserta
yang disetujui mentor dan coach serta penugasan dari atasan. Dengan
langkah-langkah aau tahapan tersebut sehingga muncul renvana
kegiatan aktualisasi. Rancangan kegiatan aktualisasi merupakan
rencana operasionalpelaksanaan aktualisasi dan habituasi yang akan
diterapkan oleh penulis selama 30 hari di Dinas Perumahan, Kawasan
Permukiman dan Peratanahan.

54
Unit Kerja : Dinas Perumahan, Kawasan
Permukiman dan Pertanahan kota
Surakarta
Isu yang diangkat : Kurang Optimalnya Akurasi, Kebaruan
dan Integrasi Data Rumah Tidak Layak
Huni (RTLH) untuk Perencanaan Serta
Evaluasi Kinerja di Dinas Perumahan,
Kawasan Permukiman dan Pertanahan
Kota Surakarta
Judul : “Optimalisasi Akurasi, Kebaruan dan
Integrasi Data Rumah Tidak Layak
Huni (RTLH) untuk Perencanaan dan
Evaluasi Kinerja di Dinas Perumahan,
Kawasan Permukiman dan Pertanahan
Kota Surakarta”.

Gagasan penyelesaian isu :


1. Melakukan Penataan Data RTLH dari tahun 2018 - 2020.
2. Memasukan data-data RTLH yang belum dimasukan ke program
excel serta Membuat data menjadi teratur dan mudah dibaca.
3. Menyusun Rencana Program Pendataan untuk Tahun 2020.
4. Memberikan saran dan masukan dalam Penyusunan Perwali
tentang Petunjuk Teknis Pemberian Bantuan Rumah Tidak Layak
Huni berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah bagi
Masyarakat Berpenghasilan Rendah.
5. Mensosialisasikan Pengumpulan Pendataan RTLH ke tiap
kelurahan menggunakan media promosi

55
Tabel 6. Rancangan Aktualisasi

Kontribusi
Keterkaitan Substansi Penguatan Nilai
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Kegiatan terhadap Visi Misi
dengan ANEKA Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7

1. Berkonsultasi dan Saya berkonsultasi dan


berkoordinasi Disetujuinya rencana berkoordinasi dengan
dengan atasan penataan data atasan dan
Kontribusi kegiatan
tentang penataan penerima RTLH tahun mengedepankan sopan Melalui penerapan
ini adalah sebagai
data penerima RTLH 2018-2020 santun (Etika Publik) dan nilai-nilai dasar ASN
perwujudan misi
tahun 2018 – 2020 kerjasama (Akuntabilitas) (ANEKA) dalam
Dinas Perumahan,
Kawasan kegiatan ini,
Melakukan Saya Menyiapkan tempat
Permukiman, dan diharapkan akan
Penataan Data 2. Menyiapkan tempat untuk data-data yang sudah
1. Ketersediaan tempat Pertanahan yaitu : mampu
RTLH dari untuk data-data yang ditata dan data yang tidak
untuk data-data yang meningkatkan nilai
tahun 2018 - sudah ditata dan dipakai lagi agar tidak
sudah ditata dan data “Meningkatkan Tanggung jawab
2020 data yang tidak tercecer dengan penuh
yang tidak dipakai lagi Profesionalisme
dipakai lagi tanggung jawab sesuai MIsi Mapan
SDM di Bidang
(akuntabilitas) sebagai ASN yang
Perumahan,
bertugas di
Kerapian data-data Kawasan
3. Menata dan Saya merapikan data dan DISPERUM KPP
berupa Data penerima Permukiman dan
mengecek satu- menyimpan data dengan
bantuan yang sudah Pertanahan..”
persatu data rapid an baik
rapi pertahun dan
beserta tanggung jawab
dimasukan ke otner
kelengkapannya (akuntabilitas)
dan container.

56
Kontribusi
Keterkaitan Substansi Penguatan Nilai
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Kegiatan terhadap Visi Misi
dengan ANEKA Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7

Saya berkonsultasi dan


Disetujuinya rencana
1. Berkonsultasi dan berkoordinasi dengan
pengecekn data dan
berkoordinasi atasan untuk
cara tampilan data di
dengan atasan mengedepankan sopan Melalui penerapan
program excel. Kontribusi kegiatan
santun (Etika Publik) nilai-nilai dasar ASN
Memasukan ini adalah sebagai
data-data perwujudan misi (ANEKA) dalam
RTLH yang Dinas Perumahan, kegiatan ini,
Saya berkoordinasi dengan
belum Didapatkan data yang rekan kerja, Kawasan diharapkan akan
dimasukan ke 2. Melakukan terpakai dan data yang saya menghargai pendapat Permukiman, dan mampu
2. program excel pengecekan data tak terpakai atau sudah dan masukan dari rekan Pertanahan yaitu : meningkatkan nilai
serta Membuat menerima bantuan. kerja (Nasionalisme Sila Sikap dan Perilaku
data menjadi Ke- 3 dan 4) “Mempercepat Gotong Royong
teratur dan Pemenuhan sesuai VIsi Maju
mudah dibaca. Kebutuhan
Saya berkoordinasi dengan sebagai ASN yang
Data RTLH yang sudah Perumahan Yang
rekan kerja, bertugas di
dimasukan ke dalam Layak Huni.”
3. Memasukan data ke saya menghargai pendapat DISPERUM KPP
Excel untuk Data
program excel dan masukan dari rekan
usulan RTLH tahun
kerja (Nasionalisme Sila
2020
Ke-3)

57
Kontribusi
Keterkaitan Substansi Penguatan Nilai
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Kegiatan terhadap Visi Misi
dengan ANEKA Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7

1. Berkonsultasi dan Saya berkonsultasi dan


berkoordinasi berkoordinasi dengan
Disetujuinya rencana
dengan atasan atasan dan
Perencanaan Database
dantentang Rencana mengedepankan sopan
RTLH tahun 2020 Kontribusi kegiatan Melalui penerapan
Program Pendataan santun (Akuntabilitas dan
ini adalah sebagai nilai-nilai dasar ASN
Tahun 2020 Etika Publik)
perwujudan misi (ANEKA) dalam
Dinas Perumahan, kegiatan ini,
Menyusun
Saya bekerja keras dalam Kawasan
Rencana 2. Menyusun rencana Draft Rencana program diharapkan akan
perencanaan persiapan Permukiman, dan
Program program pendataan pendataan untuk tahun mampu
3. pendataan tahun 2020 Pertanahan yaitu :
Pendataan untuk tahun 2020 2020 meningkatkan nilai
(Anti Korupsi).
untuk Tahun Inovasi dan Kreatif
“Mempercepat
2020 sesuai VIsi Maju
Pemenuhan
Saya berkoordinasi dengan sebagai ASN yang
Kebutuhan
3. Berkoordinasi rekan kerja,
Perumahan Yang bertugas di
dengan atasan dan Rencana program saya menghargai pendapat
Layak Huni.” DISPERUM KPP
staff Bidang pendataan untuk tahun dan masukan dari rekan
Perumahan 2020 kerja sampai mendapat
Disperum KPP mufakat (Nasionalisme
Sila Ke-3 dan ke-4)

58
Kontribusi
Keterkaitan Substansi Penguatan Nilai
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Kegiatan terhadap Visi Misi
dengan ANEKA Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
Disetujuinya
Memberikan
keikutsertaan penulis
saran dan
dalam rapat
masukan
Penyusunan Perwali
dalam
tentang Petunjuk
Penyusunan 1. Konsultasi dan Saya berkonsultasi dengan Kontribusi kegiatan Melalui penerapan
Teknis Pemberian
Perwali berkoordinasi atasan dan ini adalah sebagai
Bantuan Rumah Tidak nilai-nilai dasar ASN
tentang dengan atasan mengedepankan sopan perwujudan misi
Layak Huni berasal dari (ANEKA) dalam
Petunjuk mengenai kegiatan santun (Etika Publik) Dinas Perumahan,
Anggaran Pendapatan kegiatan ini,
Teknis ini. Kawasan
dan Belanja Daerah diharapkan akan
Pemberian Permukiman, dan
bagi Masyarakat mampu
4. Bantuan Pertanahan yaitu :
Berpenghasilan
Rumah Tidak meningkatkan nilai
Rendah
Layak Huni “Mempercepat Inovasi dan Kreatif
berasal dari 2. Rapat Penyusunan Saran dan Masukan Pemenuhan sesuai VIsi Maju
Anggaran Perwali tentang dalam Penyusunan Kebutuhan sebagai ASN yang
Pendapatan Saya bekerja keras dan Perumahan Yang
Petunjuk Teknis Perwali tentang bertugas di
dan Belanja bertanggungjawab dalam Layak Huni.”
Pemberian Bantuan Petunjuk Teknis DISPERUM KPP
Daerah bagi dalam memberikan saran
Rumah Tidak Layak Pemberian Bantuan
Masyarakat dan masukan (Anti
Huni berasal dari Rumah Tidak Layak
Berpenghasila Korupsi dan
Anggaran Huni berasal dari
n Rendah. akuntabilitas).
Pendapatan dan Anggaran Pendapatan
Belanja Daerah bagi dan Belanja Daerah

59
Kontribusi
Keterkaitan Substansi Penguatan Nilai
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Kegiatan terhadap Visi Misi
dengan ANEKA Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
Masyarakat bagi Masyarakat
Berpenghasilan Berpenghasilan
Rendah Rendah
1. Konsultasi dan
berkoordinasi
Saran dan Masukan
dengan atasan dan
tentang rencana Saya berkonsultasi dengan
staff bidang Kontribusi kegiatan Melalui penerapan
sosialisasi atasan dan
mengenai rencana ini adalah sebagai
pengumpulan data mengedepankan sopan nilai-nilai dasar ASN
sosialisasi perwujudan misi
Mensosialisasi RTLH melalui media santun (Etika Publik) (ANEKA) dalam
pengumpulan data Dinas Perumahan,
kan promosi kegiatan ini,
RTLH melalui media Kawasan
Pengumpulan promosi Permukiman, dan diharapkan akan
Pendataan Saya bekerja keras dan Pertanahan yaitu : mampu
5. 2.Membuat media media promosi untuk
RTLH ke tiap berinovasi dalam meningkatkan nilai
kelurahan promosi untuk mengumpulkan dan
pembuatan media promosi “Mempercepat Inovasi dan Kreatif
menggunakan mengumpulkan dan memberi informasi
(Anti Korupsi dan Pemenuhan sesuai VIsi Maju
media promosi memberi informasi tentang RTLH
Komitmen Mutu). Kebutuhan sebagai ASN yang
tentang RTLH
Perumahan Yang bertugas di
Informasi yang Saya bekerja keras dalam Layak Huni.”
3.Membagikan media DISPERUM KPP
diketahui kelurahan perencanaan persiapan
promosi ke tiap
tentang pengumpulan dalam pengumpulan data
kelurahan
data RTLH RTLH (Anti Korupsi).

60
B. Jadwal Pelaksanaan Aktualisasi

Kegiatan aktualisasi akan dilaksanakan di Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan Kota
Surakarta bertempat di lantai 2, Blaikota Kota Surakarta pada tanggal 16 Mei 2019 sampai dengan 30 Juni 2019.
Kegiatan-kegiatan aktualisasi akan dijabarkan dalam timeline kegiatan pada Jadwal Pelaksanaan Aktualisasi dibawah ini :

Tabel 7. Jadwal Pelaksanaan Aktualisasi

Hari Habituasi Ke -
Mei Juni
No Kegiatan
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31

10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
1
2
3
4
5
6
7
8
9
Melakukan
Penataan Data
1 RTLH dari
tahun 2018 -
2020.
Memasukan
data-data RTLH
yang belum
dimasukan ke
2 program excel
serta Membuat
data menjadi
teratur dan
mudah dibaca.

61
Hari Habituasi Ke -
Mei Juni
No Kegiatan

16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31

10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
1
2
3
4
5
6
7
8
9
Menyusun
Rencana
Program
3
Pendataan
untuk Tahun
2020.
Memberikan
saran dan
masukan dalam
Penyusunan
Perwali tentang
Petunjuk Teknis
Pemberian
Bantuan Rumah
4
Tidak Layak
Huni berasal
dari Anggaran
Pendapatan dan
Belanja Daerah
bagi Masyarakat
Berpenghasilan
Rendah

62
Hari Habituasi Ke -
Mei Juni
No Kegiatan

16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31

10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
1
2
3
4
5
6
7
8
9
Mensosialisasik
an
Pengumpulan
Pendataan
5 RTLH ke tiap
kelurahan
menggunakan
media promosi

Keterangan :

A. : Hari tidak efektif (Mengerjakan tugas lain)


B. : Hari pelaksanaan kegiatan
C. : Libur Sabtu Minggu & hari besar

63
BAB V
PENUTUP

A. Simpulan
Pegawai Negeri Sipil (PNS) merupakan bagian dari Aparatur
Sipil Negara (ASN) yang memiliki peranan penting dalam menentukan
keberhasilan penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan di
Indonesia saat ini. Dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014
tentang ASN, terdapat 3 fungsi ASN yaitu sebagai pelaksana kebijakan
publik, pelayan publik, perekat dan pemersatu bangsa. Terdapat
beberapa nilai-nilai dasar yang harus dikuasai oleh ASN. Nilai-nilai
dasar tersebut diantaranya akuntabilitas, nasionalisme, etika publik,
komitmen mutu, dan anti korupsi. Kelima nilai-nilai dasar tersebut
harus dimiliki oleh ASN agar dapat menjalankan tugasnya dengan baik
sebagai ASN yang professional.
Rancangan aktualisasi ini dibuat sebagai salah satu perwujudan
nilai-nilai dasar ASN dalam menjalankan tugas, yang diperoleh penulis
selama mengikuti kegiatan Pelatihan Dasar CPNS Golongan III
Angkatan 38. Begitu juga dalam menjalankan aktualisasi dan
habituasi, selain mendasari pelaksanaan tugas pokok nilai-nilai dasar
ini juga senantiasa diaktualisasikan oleh penulis dalam rangka
mewujudkan visi dan misi Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman
dan Pertanahan.

B. Antisipasi dan Strategi dalam menghadapi Kendala


Dalam pelaksanaan 5 kegiatan aktualisasi dan habituasi
ANEKA, terdapat kemungkinan kegiatan-kegiatan tersebut mengalami
kendala sehingga rancangan kegiatan ini tidak dapat direalisasikan
secara optimal atau tidak tercapai aktualisasinya. Oleh karena itu
perlu disampaikan kendala-kendala yang mungkin terjadi, langkah-

64
langkah antisipasi menghadapi kendala tersebut, dan perlu dicari
secara cermat strategi untuk menghadapi kendala tersebut. Kendala,
resiko dan solusi tersebut dapat dilihat pada tabel berikut ini.

Tabel 8. Antisipasi dan Strategi Menghadapi Kendala


Antisipasi Strategi
No Kendala menghadapi menghadapi
kendala kendala
Disiplin waktu sesuai
Kegiatan tidak Manajemen waktu
1 dengan jadwal yg telah
selesai tepat waktu yang baik
dibuat
Terbatasnya
anggaran untuk Koordinasi dengan Menggunakan anggaran
2
beberapa tahapan atasan secara efektif dan efisien
kegiatan
Sarana dan Melakukan koordinasi
prasarana untuk Koordinasi dengan dengan atasan untuk
3
melakukan atasan mendukung program
kegiatan kegiatan
(Sumber: data dielaborasi penulis, 2019)

65
DAFTAR PUSTAKA
Lembaga Administrasi Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS
Golongan I dan II Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar Profesi Pegawai
Negeri Sipil. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS
Golongan III : Akuntabilitas. Jakarta : Lembaga Administrasi
Negara.
Lembaga Administrasi Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS
Golongan I dan II : Nasionalisme. Jakarta : Lembaga
Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS
Golongan I dan II : Etika Publik. Jakarta : Lembaga Administrasi
Negara.
Lembaga Administrasi Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS
Golongan I dan II : Komitmen Mutu. Jakarta : Lembaga
Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS
Golongan I/II dan III : Anti Korupsi. Jakarta : Lembaga
Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. (2017). Modul Pelatihan Dasar Calon PNS
Pelayanan Publik. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. (2017). Modul Pelatihan Dasar Calon PNS
Manajemen Aparatur Sipil Negara. Jakarta : Lembaga
Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. (2017). Modul Pelatihan Dasar Calon PNS
Whole of Goverment. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. (2017). Modul
Pendidikan dan Pelatihan Dasar Calon PNS Habituasi Jakarta :
Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia.
Permen PAN RB No 16 Tahun 2009. Tentang Jabatan Fungsional Guru
dan Angka Kreditnya : MenPAN RB

x
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Hanjani Antania Andary, S.T


NIP : 1988011420 1902 2 002
Tempat/Tanggal Lahir : Semarang, 14 Januari 1988
Jenis Kelamin : Perempuan
Alamat : Jl. Jagalan No. 14 RT. 02 / RW. V, Ungaran
Agama : Kristen
Pendidikan : S1 Teknik Lingkungan
Jabatan : Teknik Tata Bangunan dan Perumahan Ahli
Pertama
Unit Kerja : Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan
Pertanahan Kota Surakarta
Riwayat Pendidikan :
Tahun Jenjang Pendidikan
1993 – 1999 SDN 63, Surakarta
1999 – 2002 SMP N 9, Surakarta
2002 – 2005 SMA N 1, Ungaran
2005 – 2010 Universitas Diponegoro, Semarang
2010 – 2013 Universitas Diponegoro, Semarang

xi