Anda di halaman 1dari 73

LAPORAN KERJA PRAKTIK

PT. DAYA RADAR UTAMA

DISUSUN OLEH:
ALBERT CAESARIO 04111540000012
ADHI DUTA BASKARA 04111540000024
ARUM DWI KURNIATI 04111540000067
DAFA TAUFIQURRAHMAN 04111540000094

DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN


FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA
2018
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

LEMBAR PENGESAHAN
Yang bertanda tangan dibawah ini menerangkan bahwa mahasiswa Departemen
Teknik Perkapalan, Fakultas Teknologi Kelautan, Institut Teknologi Sepuluh Nopember,
Surabaya:
Albert Caesario 04111540000012
Adhi Duta Baskara 04111540000024
Arum Dwi Kurniati 04111540000067
Dafa Taufiqurrahman 04111540000094

Telah melaksanakan Kerja Praktik di PT. Daya Radar Utama Shipyard, Jakarta
Utara, terhitung mulai tanggal 2 Juli 2018 s.d. 2 Agustus 2018 dan telah menyelesaikan
Laporan kerja praktik tepat pada waktunya.
Laporan Kerja Praktik ini telah diperiksa dan disetujui.
Jakarta, 30 Juli 2018

Mengetahui,

Senior Manager Produksi Manager Quality Control

Amri Nurul, S.T. Karsono Dwi W, S.T.

Senior Manager Engineering Manager Planning, Project Control

Ir. Lukman Idris Ispardiandono

Menyetujui,

Pembimbing Kerja Praktik Senior Manager SDM dan Umum

Sugeng Riyanto, S.T. Yanti Panggabean

i
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas kasih dan
rahmatnya sehingga penulis dapat menyelesaikan kegiatan Kerja Praktik di PT Daya Radar
Utama (DRU) Shipyard - Unit 1 Jakarta dapat terselesaikan selama empat minggu terhitung
mulai tinggal 2 Juli 2018 sampai dengan 2 Agustus 2018.
Laporan Kerja Praktik ini penulis susun berdasarkan data yang penulis peroleh melalui
observasi langsung, diskusi dan wawancara di lokasi kerja praktik. Laporan ini membahas
gambaran umum dari perusahaan dan kegiatan penulis selama kerja praktik.
Dalam penulisan laporan ini kami mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang
telah membantu terselesaikannya laporan ini, yaitu:
1. Orang tua, saudara dan keluarga yang selalu mendoakan dan merestui proses kerja
praktik ini.
2. Bapak Amir Gunawan, sebagai Presiden Direktur PT. Daya Radar Utama Shipyard -
Unit 1 Jakarta.
3. Bapak Idris, Bapak Karsono, Bapak Ispar dan Bapak Amri Nurul beserta jajaran
staffnya yang telah membimbing kami di bidang Engineering, Quality Control,
Planning & Production Control, dan Production.
4. Bapak Ucok, Bapak Sugeng Riyanto sebagai Koordinator Pembimbing Kerja Praktik.
5. Seluruh karyawan dan mitra di lingkungan PT. Daya Radar Utama Shipyard - Unit 1
Jakarta yang telah membantu kami dalam hal apapun selama proses kerja praktik kami
6. Ir. Wasis Dwi Aryawan, M.Sc., Ph.D. selaku Ketua Departemen Teknik Perkapalan
FTK-ITS dan Dedi Budi Purwanto, S.T., M.T. selaku Sekretaris Prodi S1 Departemen
Teknik Perkapalan FTK-ITS;
7. Prof. Dr. I Ketut Aria Pria Utama, M.Sc., Ph.D., Dony Setyawan, S.T., M.T., serta Dr.
Ir. I Ketut Suastika, M.Sc. selaku Dosen Pembimbing Kerja Praktik di Depatemen
Teknik Perkapalan FTK-ITS;
8. Teman-teman seperjuangan kerja praktik dan pihak-pihak lain yang turut membantu
dalam penyusunan laporan ini.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih terdapat banyak
kekurangan dan sangat jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, kami memohon saran dan
kritik yang sifatnya membangun demi kesempurnaan laporan ini. Semoga laporan ini dapat
bermanfaat bagi penulis selaku penyusun dan juga pembaca.
Jakarta, 30 Juli 2018

Penulis

ii
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................................................ i


KATA PENGANTAR ...............................................................................................................ii
DAFTAR ISI............................................................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................. v
DAFTAR TABEL ..................................................................................................................... vi
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................ 1
1.2 Tujuan Kerja Praktik ................................................................................................... 2
1.3 Dasar Pemikiran .......................................................................................................... 2
1.4 Bentuk Kegiatan............................................................................................................... 3
BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN ......................................................................... 5
2.1 Profil Perusahaan......................................................................................................... 5
BAB III LAPORAN KERJA PRAKTIK ................................................................................... 7
3.1 Divisi Planning and Production Control......................................................................... 7
3.1.1 Sekilas ....................................................................................................................... 7
3.1.2 Working instructionss ............................................................................................... 8
3.1.3 Kegiatan Kerja Praktik ....................................................................................... 10
3.2 Divisi Quality Control............................................................................................... 16
3.2.1 Sekilas ..................................................................................................................... 16
3.2.2 Working instructionss ............................................................................................. 16
3.2.3 Pengujian yang Dilakukan QC........................................................................... 18
3.2.4 Kegiatan Kerja Praktik ....................................................................................... 19
3.3 Divisi Produksi .......................................................................................................... 37
3.3.1 Sekilas ..................................................................................................................... 37
3.3.2 Kegiatan Kerja Praktik ............................................................................................ 38
3.4 Divisi Engineering .................................................................................................... 48
3.4.1 Sekilas ..................................................................................................................... 48
3.4.2 Working instructionss ............................................................................................. 48

iii
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

3.4.3 Kegiatan Kerja Praktik ....................................................................................... 49


BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................................. 63
4.1 Kesimpulan .................................................................................................................... 63
4.2 Saran .............................................................................................................................. 64
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 65

iv
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

DAFTAR GAMBAR

Gambar 3. 1 Struktur organisasi Divisi PPC ............................................................................. 7


Gambar 3. 2 Monitoring material kapal patroli Hull 388 ........................................................ 10
Gambar 3. 3 Pemasangan dan pendataan APAR ..................................................................... 12
Gambar 3. 4 Fuel oil diagram.................................................................................................. 14
Gambar 3. 5 Kurva S ............................................................................................................... 15
Gambar 3. 6 Plat menghadap ke atas ....................................................................................... 19
Gambar 3. 7 Mempelajari infrared thermometer ..................................................................... 21
Gambar 3. 8 Inspeksi pada main deck kapal 363 ..................................................................... 23
Gambar 3. 9 Inspeksi ballast tank............................................................................................ 24
Gambar 3. 10 Bracket terpotong ............................................................................................. 25
Gambar 3. 11 Briefing oleh HSE ............................................................................................. 26
Gambar 3. 12 Bapak Ocan sedang memberikan penjelasan kepada pihak-pihak terkait. ....... 26
Gambar 3. 13 Pengambilan data getaran ................................................................................. 27
Gambar 3. 14 Pengujian jangkar .............................................................................................. 29
Gambar 3. 15 Firefighting Gun ............................................................................................... 29
Gambar 3. 16 Lampu emergency menyala saat sumber daya dimatikan ................................. 30
Gambar 3. 17 Function test RIB .............................................................................................. 32
Gambar 3. 18 Kapal ditambat pada bollard ............................................................................. 33
Gambar 3. 19 Load cell ............................................................................................................ 33
Gambar 3. 20 Kapal melaju tegak lurus bollard ...................................................................... 34
Gambar 3. 21 Pembacaan weighing pada area cukup jauh dari bollard .................................. 35
Gambar 3. 22 Sertifikat material .............................................................................................. 36
Gambar 3. 23 Struktur Organisasi Divisi Produksi ................................................................. 37
Gambar 3. 24 Pengangkatan Kapal Sriwijaya VIII dengan crane ........................................... 39
Gambar 3. 25 Kapal Sriwikjaya VIII berhasil diapungkan ...................................................... 39
Gambar 3. 26 Function test Fire Hydrant ............................................................................... 41
Gambar 3. 27 Loading ME untuk LCVP ................................................................................. 43
Gambar 3. 28 Plat hasil potongan mesin CNC ........................................................................ 45
Gambar 3. 29 Ukuran lengan crane yang tidak sesuai dengan ukuran RIB ............................ 47
Gambar 3. 30 Join block pada plat sisi tampak atas ............................................................... 51
Gambar 3. 31 Penyusunan balok inclining .............................................................................. 54
Gambar 3. 32 Instalasi peletakan titik nol pada penggaris inclining ....................................... 55
Gambar 3. 33 Acuan nomor shift untuk pemindahan balok inclining ..................................... 56
Gambar 3. 34 Hasil rekap nilai simpangan dan median dari hasil inclining test ..................... 58
Gambar 3. 35 Hasil perhitungan rata-rata simpangan, sudut oleng beserta grafik regresinya 58
Gambar 3. 36 Hasil rekap nilai simpangan pada after pendulum dan fore pendulum ............. 59
Gambar 3. 37 Hasil perhitungan nilai rata-rata displacement kapal akibat perpindahan balok
inclining (Displacement) pada bagian after pendulum ............................................................ 59

v
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Gambar 3. 38 Perbedaan plat doubling dan plat insert ............................................................ 61

DAFTAR TABEL

Tabel 3. 1 Hasil penimbangan beban ....................................................................................... 52


Tabel 3. 2 Pengisian tanki saat inclining test ........................................................................... 54

vi
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Perguruan tinggi merupakan wadah pendidikan dalam mencetak generasi yang
berilmu dan juga mengaplikasikannya demi tercapainya cita-cita bangsa. Mahasiswa
sebagai kaum intelektual memiliki peran fungsi untuk menuntut ilmu setinggi-tingginya
agar dapat diterapkan untuk membangun bangsanya pada bidang dan jurusannya masing-
masing, yang tentu tidak mudah dalam proses pencapaiannya.
Pada era modern seperti ini, tuntutan mahasiswa tidak hanya belajar dan hanya
memperdalam ilmunya saja di kampus atau universitas. Di negara kita Indonesia yang
sedang ditantang untuk mendongkrak status sebagai ‘Negara Berkembang’, mahasiswa
juga dituntut untuk mempelajari mata kuliah yang harus dicari sendiri oleh mahasiswa
seperti berorganisasi, latihan kepemimpinan & manajemen diri, public speaking,
presentasi, kemampuan berbahasa serta memperdalam ilmunya dengan kuliah lapangan
ataupun kerja praktik agar mahasiswa menjadi lebih cerdas ketika mereka turun ke dunia
kerja.
Depatemen Teknik Perkapalan Fakultas Teknologi Kelautan Institut Teknologi
Sepuluh Nopember (DTP FTK - ITS) Surabaya adalah jurusan yang memfasilitasi
mahasiswanya dalam mempelajari tentang dunia perkapalan tidak hanya mencakup
disiplin ilmu teknik utama seperti mekanika fluida, mekanika struktur, dan desain, namun
juga sistem manajemen dan produksi serta kerangka kerja regulasi di industri kelautan.
Selain mamfasilitasi mahasiswanya, Departemen Teknik Perkapalan sebagai
salah satu lembaga perguruan tinggi yang didukung penuh oleh pemerintah, memiliki
peran penting serta berkewajiban membentuk dan mengolah sumber daya manusia
Indonesia yang berkualitas khususnya dalam bidang inovasi teknologi kelautan dan
kemaritiman. Untuk mendukung hal itu, keterbukaan dan interaksi dengan instansi
maupun lingkungan industri perkapalan dalam hal kerja praktik mahasiswa akan berperan
besar baik langsung maupun tidak langsung dalam peningkatan grade kemampuan
generasi bangsa Indonesia.
Mahasiswa diharapkan untuk mendalami ilmu-ilmu yang didapat di lapangan
kerja serta memhami kondisi lapangan kerja dan mengenal keadaan yang sebenarnya
tentang lingkungan serta semua hal yang terjadi di lapangan pekerjaan, sehingga akan
ditemukan pekerja-pekerja yang berkompeten, handal dan ahli dalam bidangnya. Namun
di satu sisi, interaksi antara dunia industri kemaritiman dan akademisi serta kesenjangan
yang ada antara materi perkuliahan dengan permasalahan di dunia kerja dirasa belum
mengena, sehingga perlu diadakannya kerja praktik dan pembelajaran intensif lapangan
A-1
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

yang diharapkan terjadi proses alih teknologi dari perusahaan pada mahasiswa sehingga
mahasiswa akan lebih memiliki gambaran tentang kondisi real dunia kerja, dan
menambah pengalaman pengaplikasiannya pada teknologi.
Oleh karena itu, kami mahasiswa Departemen Teknik Perkapalan Fakultas
Teknologi Kelautan - Institut Teknologi Sepuluh Nopember (DTP FTK - ITS) Surabaya,
melakukan kerja praktik di PT. Daya Radar Utama Unit 1 - Jakarta yang merupakan
sebuah perusahaan industri kemaritiman, dengan tujuan untuk mendapatkan ilmu praktik
di lapangan sebagai bentuk pengaplikasian dari ilmu yang kami dapatkan di universitas
yang bersifat teoritis. PT. Daya Radar Utama ini merupakan tempat yang sangat tepat
bagi kami untuk dapat belajar mendalami ilmu dan teknologi kemaritiman.

1.2 Tujuan Kerja Praktik


Adapun tujuan dilakukannya kerja praktik di PT. Daya Radar Utama Unit Jakarta,
yaitu:
1. Mahasiswa mengetahui struktur, fungsi dan manajemen PT. Daya Radar Utama
Unit Jakarta.
2. Mahasiswa mampu mengaplikasikan ilmu yang didapat di bangku kuliah pada
kerja praktik di lapangan.
3. Mahasiswa mampu mempelajari berbagai permasalahan teknis yang terjadi di
lapangan dan mampu menyelesaikannya.
4. Mahasiswa mampu memahami teknologi proses produksi kapal dan reparasi pada
galangan kapal terutama yang sesuai dengan bidang keahlian Konstruksi dan
Kekuatan Kapal, Teknologi Las dan Manajemen Teknologi Produksi di Divisi
Teknik Perkapalan FTK - ITS.
5. Mahasiswa mampu memahami seluruh aspek dunia kerja dalam industri
kemaritiman.

1.3 Dasar Pemikiran


Dasar pemikiran yang melandasi praktikan melaksanakan kerja praktik di
perusahaan galangan kapal PT. Daya Radar Utama Unit Jakarta, yaitu:
1. PT. Daya Radar Utama Unit Jakarta saat ini sedang mengerjakan beberapa proyek
bangunan baru, beberapa di antaranya membangun Tug Boat 1500HP dan Kapal
Patroli Polisi 73 meter.
2. PT. Daya Radar Utama Unit Jakarta sering memenangkan tender pembangunan
kapal baru untuk beberapa instansi pemerintah maupun swasta.

2
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

3. Tujuan Pendidikan Nasional, yaitu untuk meningkatkan kualitas manusia


Indonesia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berbudi
pekerti luhur, berkepribadian, mandiri, maju, tangguh, cerdas, kreatif, terampil,
berdisiplin, beretos kerja, professional, bertanggung jawab, produktif serta sehat
jasmani dan rohani.
4. Tri Dharma Perguruan Tinggi, yaitu: pendidikan, penelitian dan pengabdian
masyarakat.
5. Syarat kelulusan mata kuliah Kerja Praktik di Departemen Teknik Perkapalan
Fakultas Teknologi Kelautan - Institut Teknologi Sepuluh Nopember (DTP FTK
- ITS) Surabaya.
6. Diperlukannya keselarasan antara sistem di perguruan tinggi dengan dunia kerja.
7. Diperlukannya sarana untuk mengimplementasikan ilmu-ilmu yang diperoleh di
bangku kuliah pada kenyataan di lapangan.
8. Menambah pengalaman dan wawasan mahasiswa tentang dunia kerja dan sebagai
sosialisasi awal mahasiswa terhadap kehidupan di dunia kerja.

1.4 Bentuk Kegiatan


Bentuk kegiatan yang akan dilaksanakan selama kerja praktik, kami fokuskan
terhadap progres pembangunan Kapal Patroli Polisi 73 m serta Tug Boat 1500HP yang
sedang dalam pembangunan oleh PT. Daya Radar Utama Unit Jakarta. Perincian kegiatan
yang dilakukan, yaitu:
1. Pengenalan Perusahaan dan Workshop
i) Mengetahui gambaran umum tentang PT. Daya Radar Utama Unit Jakarta.
ii) Pengenalan terhadap bidang-bidang operasional dari perusahaan yang
meliputi struktur organisasi, manajerial, dll.
2. Studi Lapangan
i) Pengenalan konstruksi pada kapal, terutama pada Kapal Patroli Polisi dan Tug
Boat yang sedang dibangun secara langsung dengan mengamati bagian-bagian
yang ada pada kapal dan dibimbing oleh pembimbing lapangan. Bila
memungkinkan, peserta kerja praktik akan diberikan penugasan terkait
dengan konstruksi pada kapal.

3
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

ii) Pengenalan sistem instalasi listrik yang terdapat pada kapal dan
mengoperasikan peralatan-peralatan kelistrikan sesuai dengan petunjuk
pembimbing.
iii) Pengenalan sistem instalasi pipa pada kapal serta penjelasan tentang dasar-
dasar dan teori perencanaan sistem perpipaan.
iv) Pengenalan serta penjelasan prinsip kerja dari permesinan pada kapal meliputi
mesin utama kapal (main engine), mesin pendukung (auxiliary engine), dan
permesinan bantu (auxiliary machinery), serta cara pengoperasian dan
perawatan permesinan tersebut. Jika memungkinkan, peserta kerja praktik
dapat mengamati pengoperasian kapal permesinan kapal secara langsung.
v) Pengenalan sistem manajemen yang terdapat pada perusahaan dengan
melakukan kunjungan langsung dan juga tanya jawab baik dengan ataupun
pekerja yang bersangkutan.
3. Pengambilan atau Pengumpulan Data sebagai Bahan Laporan
Data yang dibutukan dalam pembuatan laporan, yaitu:
i) Struktur organisasi perusahaan, visi dan misi serta hal-hal yang terkait
dengan organisasi tersebut
ii) Bidang-bidang operasional PT. Daya Radar Utama Unit Jakarta
iii) Studi lapangan berupa aktivitas harian dan mingguan
iv) Hasil pengamatan yang dilakukan di lapangan selama kerja praktik
4. Penyusunan Laporan
Penyusunan laporan akan dibuat berdasarkan sistematika penulisan karya tulis
dan atas persetujuan pihak perusahaan dan jurusan. Materi laporan berisi tentang
kegiatan-kegiatan yang kami lakukan selama kerja praktik di PT. Daya Radar Utama Unit
Jakarta. Seperti pengenalan perusahaan, kegiatan kerja praktik yang kami lakukan,
penjabaran mengenai materi selama kuliah yang berhubungan dengan kegiatan kerja
praktik dan juga materi Tanya jawab yang telah dilaksanakan selama kerja praktik.
5. Penyerahan Laporan
Penyerahan laporan kerja praktik dilakukan setelah laporan tersebut disusun secara
sempurna. Prosedurnya yaitu dengan mendapat persetujuan terlebih dahulu dari pihak
perusahaan dan kemudian dari pihak jurusan.

4
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

BAB II
TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Profil Perusahaan


PT. Daya Radar Utama Unit Jakarta terletak di Jalan L. R. E. Martadinata
(Komplek Volker) No.7 Tanjung Priok, Jakarta Utara, Provinsi DKI Jakarta. PT. Daya
Radar Utama sejak berdiri pada 1972, telah membangun hampir 400 unit kapal dengan
berbagai tipe dan ukuran, baik untuk lembaga Pemerintah, Badan Usaha Milik Negara
(BUMN) maupun untuk kepentingan swasta nasional. Kapal-kapal yang dibangun
sebagian besar telah beroperasi di Indonesia dalam rangka menghubungkan nusantara dan
konektivitas angkutan laut. Dalam menjamin kualitas pembangunan kapal, DRU telah
menetapkan manajemen mutu yang mengacu kepada standar internasional ISO.
Adapun jenis kapal yang dibangun meliputi kapal tanker dengan kapasitas hingga
17.500 dead weight tonnage, kapal angkut tank (Landing Ship Thank/LST), kapal Roll
On Roll Off (Roro) hingga 5.000 gross tonnage, kapal angkutan barang (cargo vessel),
kapal penunjang operasi lepas Pantai (offshore), jenis crew boat, anchor hundling tug
(AHT), anchor hundling tug and supply (AHTS) hingga accomocation work barge
(AWB). Selain itu, DRU memiliki fasilitas pengedokan berupa graving dock yang
mampu menerima kapal dengan bobot hingga 40.000 dead weight tonnage (DWT).
Selain itu, DRU telah membangun kapal-kapal untuk keperluan penunjang
kegiatan kepelabuhanan seperti kapal pandu, kapal tunda dan pilot boat. Juga kapal cepat
dari fiber hingga kapal-kapal patroli untuk memperkuat kegiatan sea and coast guard,
kapal pengawas perikanan dan bea dan cukai.
PT Daya Radar Utama memiliki tim yang berpengalaman dalam memberikan jasa
perbaikan kapal dengan berbagai jenis, tipe dan ukuran kapal. DRU selalu
mengedepankan prinsip-prinsip kerja yang efisien, terukur dan menyerahkan pekerjaan
tepat waktu sebagaimana telah menjadi kebijakan dan komitmen manajemen. Dengan
menerapkan Sistem Manajemen Mutu ISO 9001 : 2008 untuk industri perkapalan dalam
lingkup pekerjaan: pembangunan, perbaikan dan koversi kapal.
Untuk menjamin bahwa organisasi dapat memberikan produk atau jasa yang
memenuhi persyaratan yang ditetapkan, perlu dilakukan berifikasi dan implementasinya
dari pihak internal maupun eksternal. Dalam rangka penerapan sistem manajemen mutu
ISO 9001 : 2008, PT. Daya Radar Utama Unit Jakarta berusaha memenuhi seluruh
persyaratan ISO 9001 : 2008 yang ditetapkan. Dalam rangka penerapan sistem
manajemen lingkungan 14001, PT. Daya Radar Utama Unit Jakarta telah memenuhi

5
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

seluruh persyaratan ISO 14001 yang yang telah ditetapkan. Dan dalam rangka memenuhi
sistem manajemen dan kesehatan kerja OHSAS 18001 : 2007, PT. Daya Radar Utama
Unit Jakarta telah memenuhi seluruh persyaratan OHSAS 18001 : 2007.
Manajemen PT. Daya Radar Utama Shipyard - Unit 1 Jakarta mengadopsi
pendekatan proses saat penyusunan, mengimplementasikan dan memperbaaiki
keefektifan sistem manajemen itu untuk meningkatkan kepuasan pelanggan dengan
memenuhi persyaratan pelanggan. Pendekatan tersebut menekankan pentingnya:
1. Memahami dan memenuhi persyaratan
2. Kebutuhan untuk mempertimbangkan proses dalam pengertian nilai tambah
3. Memperoleh hasil kinerja proses dan efektifitas
4. Perbaikan berkesinambungan dari proses berdasarkan pengukuran yang objektif
PT. Daya Radar Utama Shipyard - Unit 1 Jakarta memiliki Visi dan Misi, yaitu:
Visi PT. Daya Radar Utama Unit Jakarta, adalah:
Menjadi perusahaan galangan kapal yang unggul di segmen kelas menegah dan siap
bersaing di pasar global.
Misi PT. Daya Radar Utama Unit Jakarta, adalah:
i) Diakui dan dikenal luas sebagai perusahaan yang handal dalam memenuhi
harapan pelanggan.
ii) Meningkatkan kemampuan untuk mewujudkan pertumbuhan yang
berkesinambungan.
iii) Memberi nilai tambah yang optimal bagi para pemegang saham, karyawan,
pelanggan dan mitra usaha.
Motto penerapan nilai-nilai:
1) Semangat melayani kebutuhan pelanggan yang berkesinambungan
2) Suasana kerja yang sesuai dan memenuhi peraturan yang berlaku
3) Tatalaksana kerja yang mengutamakan nilai-nilai budaya perusahaan “Saling
percaya, Integritas, Peduli dan Pembelajar”.
Pernyataan kebijakan mutu: Ruang lingkup penerapan Sistem Manajemen Mutu ISO
9001 : 2008 PT. Daya Radar Utama Unit Jakarta adalah pada aktifitas pembangunan,
perbaikan dan konversi kapal. Mempunyai komitmen untuk selalu “Memberikan dan
Meningkatkan Pelayanan” sesuai dengan harapan pelanggan. Komitmen atau kebijakan
mutu ini dipahami, diterapkan dan dipelihara oleh seluruh jajaran manajemen dan
karyawan.

6
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

BAB III
LAPORAN KERJA PRAKTIK

3.1 Divisi Planning and Production Control


3.1.1 Sekilas
PPC merupakan divisi kerja pada PT. Daya Radar Utama yang mempunyai fungsi
untuk merencanakan dan mengendalikan proses produksi kapal. Perencanaan yang
dimaksud adalah pembuatan jadwal pengerjaan proyek kapal dari mulai pembuatan
jadwal desain, engineering, pengadaan hingga serah terima kapal. Sedangkan yang
dimaksud pengendalian adalah penerbitan nota permintaan, pembelian dan monitoring
stok pada gudang maupun pengawasan alur stok pada proyek.

Gambar 3. 1 Struktur organisasi Divisi PPC


PPC dibagi menjadi tiga bagian yaitu Perencanaan, Pengendalian Material
(Material Handling) dan Pengendalian Dokumen (Document Handling). Bagian
pengendalian material dibagi menjadi 4 bagian untuk memudahkan dalam proses
estimasi. Empat bagian itu adalah bagian konstruksi, kelistrikan, perpipaan, dan
inventaris. Estimasi yang dilakukan oleh setiap bagian dari divisi Planning and
Production Control mengacu pada kebutuhan yang dibutuhkan kapal. Proses estimasi dan
pemeriksaan kebutuhan kapal dapat dilihat pada software buatan sendiri PT. Daya Radar
Utama yang dinamakan Estimasi Kebutuhan Material. Khusus untuk estimasi, jumlahnya

7
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

dilebihkan 10% dari kebutuhan, yang nantinya berfungsi untuk menjaga persediaan selalu
ada.
3.1.2 Working instructionss
Divisi PPC memilki 12 diskripsi kerja, yaitu:
1. Ship Building Line Chart (SBLC)
Ship Building Line Chart merupakan jadwal penyelesaian seluruh kapal
secara umum dengan tujuan sebagai alat bagi manajemen PT. DRU di dalam
mengontrol perencanaan dan pelaksanaan produksi baik jangka pendek maupun
jangka panjang.
2. Jadwal Produksi Pembangunan Kapal Baru
PPC memiliki tugas untuk membuat jadwal produksi beserta kurva S yang
akan digunakan untuk melengkapi dokumen tender kapal baru maupun kapal
docking/ repair.
3. Master Schedule Pembangunan Kapal Baru
Tujuan dari Master Schedule adalah untuk membuat jadwal pembangunan
kapal secara lebih detail per tahapan aktivitas pekerjaan secara menyeluruh dari
awal kapal mulai dibangun sampai dengan siap untuk diserahkan.
4. Jadwal Bulanan (Monthly Schedule) Pembangunan Kapal Baru
Monthly Schedule merupakan jadwal bulanan untuk pekerjaan assembly
block bangunan kapal baru. Tujuan dari Monthly Schedule adalah untuk mengatur
mekanisme penerbitan jadwal pekerjaan assembly block per bulan dengan
mempertibangkan ketersediaan meja kerja, raw material, dan material lainnya.
5. Pembuatan Permintaan Material Outfitting Pembangunan Kapal Baru (NPM)
Tujuan dari pembuatan NPM adalah untuk mengatur mekanisme
permintaan estimasi kebutuhan material outfitting guna mendukung tersediannya
pasokan material yang harus diproses produksi di bengkel maupun di kapal. Nota
yang dipakai untuk meminta material kepada divisi gudang disebut NPM (Nota
Permintaan Material).
6. Monitoring Pemakaian Material
Pekerjaan ini bertujuan untuk mengatur mekanisme monitoring
pemakaian material Hull Construction dan Outfitting terhadap estimasi kebutuhan
material pembangunan kapal baru.

8
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

7. Opname Progres Pekerjaan Hull Construction dan Outfitting


Opname Progress bertujuan untuk membuat progress berkala per-minggu
terhadap pekerjaan Hull Construction dan Outfitting. Opname Progres akan
digunakan sebagai acuan dalam pembayaran jasa mitra kerja per minggu.
8. Inventaris Kapal Baru
Tujuan dari pembuatan inventaris kapal baru adalah untuk mengatur
mekanisme pembuatan daftar inventaris yang akan digunakan untuk serah terima
kapal baru.
9. Penyewaan Crane
Penyewaan Crane digunakan untuk melakukan proses produksi, salah
satunya adalah erection block.
10. Surat Perintah Kerja (SPK)
Surat Perintah Kerja (SPK) adalah surat tugas yang diberikan kepada mitra
kerja untuk melaksanakan suatu pekerjaan. Di dalam SPK ini terdapat
kesepakatan harga jasa dan waktu pelaksanaan pekerjaan hull construction,
perpipaan, ducting, kelistrikan, permesinan dan shafting.
11. Dokumen Pengiriman Kapal Baru
PPC memiliki tugas dalam pembuatan dokumen pengiriman kapal yang
sudah selesai dibangun. Tujuan dari pekerjaan ini adalah untuk melihat
kelengkapan dokumen (Surat-Surat Kapal, Sertifikat Maker, Sertifikat Alat-Alat,
Sertifikat Klas) kapal seperti yang diminta dalam spesifikasi teknis untuk delivery
kapal.
12. Distribusi Gambar dan Dokumen
Tujuan dari pekerjaan ini adalah untuk mengatur mekanisme distribusi
gambar dan dokumen untuk pembangunan kapal baru yang nantinya akan
diberikan kepada Dept. Engineering, Dept. Pengadaan, Dept. Produksi, Dept.
Kualitas, mitra kerja, dan Konsultan Pengawas.

9
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

3.1.3 Kegiatan Kerja Praktik


1. Equipment Monitoring pada Kapal Polisi Kelas A2 73 meter Hull 388
Kegiatan monitoring dilakukan dengan meng-update data material pada Kapal Patroli
Kelas A2 73 meter Hull 388, dimana data-data material yang baru datang, material yang
belum datang maupun material yang tidak jadi dibeli didata kembali. Jumlah material
yang dilakukan pendataan ulang kurang lebih sebanyak 114 material. Data lama material
Kapal Patroli Kelas A2 73 meter Hull 388 disimpan dalam file excel sedangkan data-data
NPP, PO dan BPB Kapal Patroli Kelas A2 73 meter Hull 388 yang terus update dari pihak
gudang berada dalam software database yang dapat diakses oleh divisi PPC dan gudang.

Gambar 3. 2 Monitoring material kapal patroli Hull 388


Hal-hal yang perlu diperhatikan saat melakukan pendataan ulang material adalah:
• Material dikelompokkan berdasarkan nomor NPP yang sama
• Data yang di-update adalah jumlah material, nomer PO, estimasi waktu
kedatangan dan waktu kedatangan material yang sebenarnya
• Apabila pada database material terdapat keterangan hold di samping nama
material, maka material tersebut tidak jadi dibeli, sedangkan untuk penulisan di excel,
semua baris yang menjadi bagian material tersebut diberi tanda merah
• Material-material dengan nama dan nomer PO yang sama dijumlahkan untuk
mengisi kolom jumlah material (Qty).
• Material sudah masuk kedalam daftar NPP namun belum memiliki nomer PO,
maka material tersebut tetap ditulis namun nomer PO dan waktu kedatangan dibiarkan
kosong

10
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Hal-hal yang menjadi kendala saat mengerjakan monitoring adalah:


• Beberapa nama material yang ada di data lama menggunakan istilah yang berbeda
dari nama material yang ada di file database sehingga banyak dilakukan bimbingan
dengan staf-staf yang ada di divisi PPC yaitu Mas Eko dan Mas Egi.

2. Pemeriksaan dan Pemasangan APAR pada Kapal Polisi Hull 388


APAR yang digunakan pada Kapal Polisi 3008 adalah APAR powder, foam, dan CO2.
Langkah kerja tahap pra-pemeriksaan dan pemasangan APAR yang telah dilakukan yaitu:
a. Menghitung jumlah masing-masing jenis APAR yang ada pada tiap layer
kemudian dijumlahkan semuanya
b. Memahami gambar general arrangement Kapal Polisi Hull 388, khususnya
bagian- bagian tempat peletakan APAR
Langkah kerja pemeriksaan dan pemasangan APAR saat di lapangan yaitu:
a. Menghitung jumlah APAR yang tersedia dan disesuaikan dengan jumlah
APAR yang ada pada gambar general arrangement
b. Memeriksa letak dudukan APAR apakah sudah sesuai dengan yang ada di
gambar general arrangement serta memeriksa ukuran diameter dudukan
APAR apakah sesuai dengan ukuran diameter tabung APAR
c. Apabila letak dan ukuran diameter APAR telah sesuai maka APAR diambil
dari ruang penyimpanan dan dipasangkan pada dudukan APAR
d. Jenis APAR yang dipasangkan pada tiap-tiap dudukan APAR harus sesuai
dengan jenis APAR yang ada di gambar general arrangement

11
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Gambar 3. 3 Pemasangan dan pendataan APAR


Permasalahan saat pemasangan APAR:
Saat melakukan pemeriksaan dan pemasangan APAR ternyata ada beberapa
permasalahan yang menyebabkan APAR tidak dapat dipasang yaitu:
a. Pada beberapa lokasi yang seharusnya terdapat dudukan APAR ternyata
dudukan APAR tidak ada
b. Ukuran diameter dudukan APAR terlalu kecil sehingga tabung APAR tidak
dapat dipasang

3. Document Handling
Salah satu bagian yang ada di divisi PPC adalah document handling. Bagian ini
bertugas untuk mendistribusikan manual book, gambar-gambar spesifikasi teknik, dan
mengarsipkan nota permintaan material (NPM). Pada divisi PPC, nota permintaan barang akan
diarsipkan oleh bagian document handling selama 2-3 tahun, kemudian NPM tersebut akan
disimpan di dalam gudang.
Dalam satu kapal terdapat banyak manual book. Manual book tersebut berisi tentang
cara pengoperasian alat, cara instalasi alat, serta sertifikat-sertifikat yang ada di kapal. Manual
book tersebut juga akan didistribusikan ke divisi-divisi lainnya sebagai panduan untuk
mengoprasikan alat-alat yang ada di kapal.
Alur kerja mulai gambar diperoleh dari Divisi Engineering hingga gambar
didistribusikan adalah,
a. Divisi Engineering mengirimkan gambar kepada divisi PPC khususnya
bagian document handling. Document handling mendistribusikan gambar-
gambar tersebut kepada masing-masing bagian yang ada di divisi PPC seperti

12
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

kelistrikan dan propulsi, konstruksi, sistem perpipaan, ducting dan lain-lain


untuk dilakukan pengecekan dan estimasi jumlah material untuk ditulis
dalam NPM
c. PPC memiliki waktu kurang lebih selama satu minggu untuk melakukan
pengecekan
d. Setelah divisi PPC melakukan pengecekan, maka gambar akan diberikan
stempel control copy, dimana gambar yang telah distempel control copy baru
dapat direalisasikan dan didistribusikan ke divisi-divisi yang ada di DRU
seperti divisi QC, HSE, dan Produksi
e. Apabila ada gambar yang tidak dapat dikerjakan di lapangan, maka divisi
produksi akan menyampaikan pada Divisi Engineering, kemudian setelah
Divisi Engineering melakukan revisi maka divisi Engineering akan
mengirimkan gambar ke divisi PPC untuk dilakukan pengecekan pada gambar
yang telah diubah
f. Jika gambar yang telah diubah telah benar, maka divisi PPC akan memberikan
stempel control copy pada gambar tersebut, kemudian akan dilakukan
penarikan gambar spesifikasi teknik yang telah disebarkan ke divisi-divisi lain
dan bersamaan dengan itu juga diberikan gambar spesifikasi teknik yang telah
direvisi
4. Estimasi Equipment pada Fuel System
Kegiatan kedua setelah mempelajari document handling adalah melakukan estimasi
equipment pada fuel oil system pada kapal tug boat. Estimasi dilakukan untuk menentukan
jumlah equipment seperti jumlah valve, pump, flange, gasket, panjang pipa dan lain-lain.
Gambar-gambar yang diperlukan untuk menentukan estimasi fuel oil system adalah:
• Engine room layout
• Diagram fuel oil system
• General arrangement kapal (GA)
• Tank plan
• Gambar 3D fuel oil system
Alur pengerjaan estimasi ini adalah:
a. Hitung semua equipment seperti valve, pump, flange, gasket dan lain-lain
namun selain pipa
b. Buat alur pipa pada kapal dengan menyesuaikan antara gambar diagram untuk
masing-masing sistem dengan gambar engine room layout, GA, tank plan, dan
gambar 3D masing-masing sistem

13
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

c. Pada saat membuat alur pipa, perhatikan larangan-larangan dalam


pemasangan alur pipa, misal pipa air tawar tidak boleh melewati sewage tank;
d. Setelah alur pipa terbentuk, maka hitung jumlah pipa belok;
e. Tentukan jumlah flange dan gasket, di mana di antara 2 flange dipasang 1
gasket, sedangkan sepasang flange (terdiri dari 2 flange) dipasang pada
pipa lurus dengan setiap jarak 6m untuk pipa aluminium, baja, galvanis,
sedangkan untuk pipa tembaga, sepasang flange dipasang setiap jarak 5m.
Jarak 5m dan 6m ini menunjukkan panjang maksimal dari pipa yang ada di
pasaran;
f. Kemudian hitung panjang pipa untuk masing-masing sistem, dimana
panjang pipa yang diambil untuk estimasi adalah panjang pipa hasil
pengukuran dari alur pipa yang kita buat ditambah dengan 10 hingga 15%
dari panjang total hasil pengukuran panjang pipa yang telah kita lakukan.

Gambar 3. 4 Fuel oil diagram


5. Pembuatan Master Schedule
Master schedule merupakan jadwal rincian tanggal memulai pekerjaan,
tanggal berakhirnya pekerjaan, dan rentang waktu pengerjaan yang disajikan
dalam bentuk gantt chart. Nama-nama pekerjaan ditulis sangat terperinci mulai
dari milestone, mainsub, hingga bagian-bagian dari mainsub.
Berdasarkan master schedule yang ada, maka dapat dibuat laporan bulanan.
Dari laporan bulanan sendiri dapat dibentuk menjadi s-curve. Fungsi dari s-curve
sendiri untuk memantau apakah pengerjaan kapal yang dilakukan mengalami
keterlambatan atau tidak. Keterlamabatan proses pengerjaan dapat dilihat dari letak
ketercapaian yang berada di bawah garis kurva S. Apabila terjadi keterlambatan,
maka hal yang dapat dilakukan oleh divisi PPC yaitu mempercepat proses
pendatangan material.

14
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Gambar 3. 5 Kurva S

S-curve pada Gambar 3.5 akan dijelaskan sebagai berikut ini:


• S-curve dimulai saat effective contract, yaitu saat uang muka pertama
untuk pembangunan diberikan oleh owner kepada pihak galangan.
Setelah effective contract, galangan melakukan first cutting.
• Termin 1
Pada saat termin 1, progress pengerjaan kapal sampai pada keel laying atau
saat peletakan keel yang pertama. Setelah peletakan keel yang pertama, maka
galangan akan menerima uang pembayaran pembangunan kapal yang apabila
dijumlahkan dari pembayaran sebelumnya galangan menerima 30% dari total
pembayaran.
• Termin 2
Pada saat termin 2, progres pengerjaan kapal sampai pada tahap engine
loading. Setelah dilakukan engine loading, maka galangan akan menerima
uang pembayaran pembangunan kapal yang apabila dijumlahkan dari
pembayaran sebelumnya galangan menerima 60% dari total pembayaran.
• Termin 3
Pada saat termin 3, progres pengerjaan kapal sampai pada tahap launching.
Setelah dilakukan launching, maka galangan akan menerima uang pembayaran
pembangunan kapal yang apabila dijumlahkan dari pembayaran sebelumnya
galangan menerima 80% dari total pembayaran.
• Termin 4
Pada saat termin 4, progres pengerjaan kapal sampai pada tahap sea trial.
Setelah dilakukan sea trial, maka galangan akan menerima uang pembayaran
pembangunan kapal yang apabila dijumlahkan dari pembayaran sebelumnya
galangan menerima 90% dari total pembayaran.

15
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

• Termin 5
Pada saat termin 5, progres pengerjaan kapal sampai pada tahap delivery.
Setelah dilakukan delivery, maka galangan akan menerima uang pembayaran
pembangunan kapal yang apabila dijumlahkan dari pembayaran sebelumnya
galangan menerima 100% dari total pembayaran.

3.2 Divisi Quality Control


3.2.1 Sekilas
Divisi Quality Control (QC) adalah salah satu divisi yang memiliki tugas dalam hal
inspeksi pada pembangunan kapal. Tugas utama QC melakukan inspeksi dan koreksi
terhadap pengerjaan bangunan yang berada dilapangan. Dasar utama proses pemeriksaan
yang dilakukan QC berdasarkan ITP (Instruction and Test Plan).
3.2.2 Working instructionss

a. Identifikasi material
Dilakukan pada saat material baru datang. Pengecekan ini dilakukan
dengan mencocokkan work number dengan sertifikasi klas yang telah melakukan
sertifikasi terhadap suatu material. Apabila material yang disertifikasi oleh klas
BV digunakan pada pembangunan kapal baru yang menggunakan kelas LR, maka
material tersebut harus disertifikasi ulang oleh LR.

b. Scantling Check
Merupakan proses pencocokan ukuran dari gambar desain yang sudah
disetujui oleh kelas dengan ukuran yang sudah dibangun atau dibuat di lapangan.
Apabila terjadi ketidaksesuaian, maka akan dilakukan revisi yang lapangan.
Apabila tidak memungkinkan, dihitung ulang dan dipastikan modulus masuk,
kemudian diubah gambarnya. Proses mendesain gambar ulang sesuai kondisi di
lapangan dan meminta klas untuk melakukan pengecekan ulang serta persetujuan
dari klas.

c. Welding Check
Merupakan suatu pengecekan las-lasan yang telah dilakukan di lapangan.
Pengecekan tersebut berdasarkan welding table. Biasanya welding table dibuat
untuk masing-masing proyek. Pada welding table, terdapat jenis-jenis pengelasan
yang akan digunakan di kapal, seperti full complete penetration, chain intermitten,
las sama titik. Di lapangan, divisi QC melakukan pengecekan, misalkan pada

16
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

welding table bagian frame menggunakan pengelasan chain intermitten, maka


divisi QC melakukan pengecekan di lapangan tentang kesesuaian jenis pengelasan
yang digunakan pada bagian frame. Selain mengecek jenis pengelasan, divisi QC
juga melakukan pengecekan terhadap cacat las-lasan. Kesalahan-kesalahan yang
sering terjadi pada pengerjaan kapal adalah saat welding test. Cacat las yang sering
terjadi yaitu undercut, las-lasan masih mengandung slag, inhole.

d. Welding Check Join Block


Sebelum melakukan welding check join block, dilakukan pengecekan
misalignment antara blok-blok yang akan disambung. Misalignment sendiri
merupakan kondisi dimana sambungan antar blok yang tidak pas atau tidak sesuai
bentuknya. Misalignment ada 2 macam, yaitu:
1. Misalignment fatal (parah)
Apabila terjadi misalignment yang fatal, maka dilakukan rework.
Dimana pada hal ini dilakukan perubahan desain, material dan
dibutuhkan persetujuan dari klas.
2. Misalignment ringan
Apabila terjadi misalignment ringan maka akan dilakukan tarikan
atau tekanan yang dilakukan dalam bentuk pukulan-pukulan. Sebelum
melakukan pukulan-pukulan, plat di sekitar sambungan blok
dipanaskan kemudian disiram dengan air kemudian baru dipukul-
pukul. Proses pemanasan (proses firing) ini dilakukan maksimal
sebanyak 3 kali atau dihentikan saat terjadi deformasi. Apabila
misalignment yang fatal diberi perlakuan untuk misalignment ringan
maka akan berpengaruh kepada laju kapal yang akan semakin lambat.
Setelah sambungan antar blok pas, maka baru dilakukan pengelasan
antarblok atau dilakukan join blok.
e. Vacuum Leaktest
Vacuum leakteat dilakukan untuk uji kebocoran. Tes kebocoran
ini dapat menggunakan vacuum test dan hydro test.

17
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

3.2.3 Pengujian yang Dilakukan QC


Setelah mempelajari modul dari divisi QC yang berisi tentang Working
instructionss, dipelajari terdapat berbagai jenis pengetesan, SOP pengetesan, diagram
struktur organisasi dari divisi QC. Jenis-jenis pengetesan yang dilakukan oleh divisi QC
adalah sebagai berikut:
➢ Dimention check
➢ Identifikasi material
➢ Hydro test
➢ Leakage test
➢ Hose test
➢ General survey
➢ Crude oil tank cleaning
➢ Welding check
➢ Scantling check
➢ Painting check (sudah tidak dilakukan oleh divisi QC)
➢ Alignment check
➢ Clearance check
➢ Keel deflection check
➢ Flushing pipe line
➢ Black out test
➢ Function test
➢ Megger test
➢ Generator load test
➢ Inclining test
➢ Sea trial

18
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

3.2.4 Kegiatan Kerja Praktik


1. Inspeksi Las
Setelah mempelajari working instructions, kelompok kerja praktik kami diminta
Bapak Fasco untuk menemani beliau mendampingi surveyor BKI untuk pengecekan
pengelasan. Proses inspeksi dimulai tidak tepat waktu dikarenakan surveyor yang
terlambat. Kegiatan inspeksi dimulai sesaat setelah surveyor tiba di galangan. Surveyor
memasuki area kerja kapal untuk inspeksi. Inspeksi hanya berjalan beberapa menit dan
kemudian dilakukan Stop Working atau penangguhan inspekasi dengan alasan:
• Pada saat di lapangan ternyata kondisi akses untuk melakukan pengecekan tidak
aman,
• Plat pijakan saat diinjak mengalami bending,
• kemudian meja kerja tempat kapal patroli 27m terdapat banyak plat-plat yang
menghadap ke atas (Dilihat pada Gambar 3.6).

Gambar 3. 6 Plat menghadap ke atas


Karena semua itu dianggap sangat berbahaya, maka surveyor menilai kegiatan
inspeksi las tidak dapat diteruskan, namun dilakukan penandatanganan surveyor terhadap
beberapa berkas yang diberikan oleh pihak QC.

19
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

2. Input Laporan Pemeriksaan (Inspection Report)


Setelah melakukan kegiatan inspeksi bersama surveyor dari klas. Laporan singkat
hasil pemeriksaan akan dibuat oleh divisi QC dan surveyor yang melakukan inspeksi.
Input laporan tersebut dapat digunakan sebagai arsip database, serta dapat memudahkan
dalam pencarian laporan inpeksi. Dari laporan singkat itu terdapat beberapa informasi
yang nantinya akan di-upload ke database laporan proyek. Informasi-informasi tersebut
meliputi:
• Nomor ID item kapal yang disurvei
• Nomor hull
• Tanggal inspeksi
• Nama item yang disurvei
• Jenis inspeksi yang dilakukan
• Result
Saat melakukan input database, diperlukan pengisian informasi-informasi yang ada di
laporan singkat kemudian ditambah informasi mengenai:
➢ Nama bagian yang disurvei
Nama bagian yang disurvei diperoleh dari mengidentifikasi item yang disurvei.
Misal bagian piping digunakan untuk item-item pengecekan yang berkaitan dengan sistem
seperti FO service system, hydraulic system.
➢ Yard number
Yard number diperoleh dari No ID item kapal yang disurvei. Misalkan No ID item
kapal yang disurvei, 0458/365/7/2018. Dari ID tersebut angka 365 menunjukkan yard
number, /7/2018 menunjukkan tanggal inspeksi, sedangkan 0458 merupakan nomor yang
membedakan item-item yang diinspeksi.
➢ Remark
Remark menunjukkan hasil dari inspeksi apakah sudah ok atau masih ada
rekomendasi-rekomendasi yang harus dikerjakan terkait item yang diinspeksi. Apabila
remark masih rek maka harus dilakukan inspeksi ulang hingga tidak ada rekomendasi lagi
dari surveyor. Apabila remark sudah ok, maka remark dari file laporan yang ada di
database harus diganti.

20
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Ada beberapa inspeksi yang ada di dalam pilihan pengisian jenis inspeksi pada
database namun tidak ada di dalam modul work instructions, contohnya seperti:
➢ IPLT (Instruksi Pemasangan Lambung Timbul) check
Merupakan inspeksi untuk mengecek lambung timbul (freeboard). Pengecekan
IPLT dilakukan H-T (tinggi-sarat) pada bagian midship paling samping kanan atau kiri
tanpa chamber.
➢ Crankshaft Deflection
Merupakan pengecekan untuk melihat kelurusan crankshaft
3. Function test alat ukur
Salah satu tugas dari divisi QC adalah menyiapkan alat inspeksi yang akan
digunakan pada saat sea trial. Pada tanggal 11 Juli 2018 Kapal Tug Boat akan melakukan
sea trial, sehingga pada kesempatan ini, kelompok kami mendapat kesempatan untuk
function test pada alat ukur vibration meter dan thermometer distance meter infrared.

Gambar 3. 7 Mempelajari infrared thermometer


2.2.1 Vibration meter

Vibration meter merupakan alat ukur untuk mengukur besarnya getaran


maksimum yang terjadi. Cara kerja dari vibration meter yaitu menempelkan sensor ukur
getaran pada bagian yang akan diukur getarannya kemudian didiamkan beberapa saat
hingga besarnya getaran maksimum yang terdeteksi tetap.
2.2.2 Distance meter infrared Thermometer

Distance meter infrared Thermometer merupakan alat pengukur panas mirip


seperti thermometer yang biasa digunakan untuk mengukur panas. Namun thermometer
ini dapat digunakan tanpa menempelkan bagian thermometer tersebut dengan bagian

21
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

yang akan dicek panasnya. Pengecekan panasnya menggunakan infrared yang


dipancarkan dari thermometer distance meter infrared. Pembacaan panas baru dapat
dilakukan saat angka yang ada di layar monitor thermometer distance meter infrared
sudah tidak berubah-ubah lagi atau tetap.
4. Survey Kapal Tug Boat 365
Pada Divisi QC, Kelompok Kerja Praktik kami berkesempatan melalukan pengecekan
pada kapal TB 365. Pengecekan-pengecekan yang dilakukan adalah:
Pengecekan ducting
Pengecekan yang dilakukan meliputi pengecekan instalasi kabel dan insulasi agar
tidak terjadi pengembunan. Insulasi kebakaran pada kapal tug boat 365 menggunakan
rockwool A60 yang mampu menahan kebakaran maksimal selama 60 menit. Insulasi
rockwool A60 hanya digunakan untuk melingkupi sekat maupun atap pada ruangan yang
mudah terbakar seperti engine room, galley, dan exit access. Setiap jenis rockwool
memiliki nilai density yang berbeda-beda.
Beberapa bentuk pengecekan instalasi kabel yaitu:

• Ikatan kabel atau klem harus menggunakan stainless steel


• Pada posisi horizontal, jarak maksimum antar klem sebesar 90 cm. Pada posisi
vertical, jarak maksimum antar klem sebesar 40 cm Radius belokan kabel
minimum sebesar 8 kali diameter kabel.
Pengecekan perpipaan
Pengecekan perpipaan kali ini hanya dilakukan secara visual, pengecekan yang
dilakukan meliputi pengecekan sambungan flange. Pada saat melakukan pengecekan
ditemukan kebocoran pada sambungan flange di kamar mesin, pipa yang defleksi di
kamar mesin serta di bagian main deck ditemukan beberapa baut pada sambungan flange
yang belum terpasang sehingga flange menjadi tidak rapat. Apabila ada pipa yang
mengalami defleksi dan bergetar maka untuk meluruskan dapat ditambahkan support.
Pengecekan cuci jangkar
Pengecekan cuci jangkar dilakukan dengan mengecek aliran air yang keluar pada
bagian hawse pipe. Pada awalnya aliran air dianggap kecil. Kemudian dilakukan
perbaikan pada pembukaan valve sehingga aliran air dapat mengalir lebih deras. Pada
sebuah kapal, cuci jangkar, bilge, ballast, dan fire saling terhubung dengan pompa
General Service yang dapat digunakan saling bergantian, sehingga apabila ingin
mengerjakan cuci jangkar, bilge, ballast, atau fire maka hanya melakukan permainan

22
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

buka tutup valve pada manifold yang mendukung akses aliran pada cuci jangkar, bilge,
ballast, atau fire.
5. Inspeksi TB 363
Dilakukan juga inspeksi permukaan plat dan las-lasan disupervisi oleh Pak Ocan dari
divisi QC pada kapal yang berbeda. Tujuan dari inspeksi ini yaitu memastikan hasil
pengerjaan tidak ada yang cacat dan memenuhi standar-standar yang ada. Area
pemeriksaan adalah pada bagian geladak utama dan tanki ballast water.

Gambar 3. 8 Inspeksi pada main deck kapal 363


Inspeksi dilakukan secara manual oleh pemeriksa dengan menggunakan marker
sebagai penanda bagian yang harus di remark atau dikerjakan ulang seperti terlihat pada
Gambar 3.8. Penandaan dilakukan dengan kode pengerjaan:

• GR, yang berarti bagian tersebut harus digerinda/dihaluskan


• TW + GR, yang berarti bagian tersebut harus dilakukan pengisian metal (Tag
Weld) dan digerinda agar halus
• GR Round, yang berarti bagian tersebut harus digrinda hingga tidak ada sudut
lancip (berlaku untuk tanki ballast.
• SLAG, yang berarti pada bagian tersebut harus dilakukan pembersihan slag.
• RW, round weld
• SP, Spatter
• UC, Undercut

23
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Pada saat pemeriksaan di hari ini ditemukan:


Main deck

• Ditemukan bagian pada bulwark yang tidak halus sehinggan perlu digerinda
• Ditemukan bagian sambungan atau hasil pengelasan yang masih terdapat banyak
Slag
• Ditemukan underweld pada bagian bulwark dan beberapa dinding cuaca kapal
• Ditemukan adanya lubang pada bagian non sambungan yang harus dilakukan TW
• Ditemukan banyaknya spatter pada bagian permukaan geladak utama
• Ada missing weld pada sambungan dinding cuaca.

Ballast Tank

Gambar 3. 9 Inspeksi ballast tank

• Ditemukan beberapa pengerjaan yang tidak sesuai IMO mengenai Ballast Tank
yang mengharuskan semua pengerjaan serapi mungkin dan semua bagian sudut
tumpul, sehingga dihruskan untuk di grind round
• Ditemukan banyak pengerjaan yang tida rapi, sehingga harus dikomen grind
• Ditemukan beberapa pengerjaan pengecatan tidak rapi, sehingga diharuskan
untuk di-blasting/grinda kemudian di stipe coat

24
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Terlihat sounding pipe tidak terdapat lubang pada bagian atas seperti seharunya, sehingga
diperlukan penambahan lubang.
Sounding pipe pada ballast tank tidak lurus seperti seharusnya, sehingga diharuskan
untuk diluruskan dengan metode diberi penyangga pada bagian bawah pipa hingga lurus
atau dibongkar total dan dipasang kembali.
Bracket yang seharusnya utuh ditemukan terpotong dan dilas, sehingga harus di-flush
grind

Gambar 3. 10 Bracket terpotong


6. Sea trial
Pada hari ke-8 kerja praktik, tanggal 11 Juli 2018, mahasiswa kerja praktik
berkempatan mengikuti sea trial tug boat. Persiapan berangkat dimulai dari pukul 9.25
WIB, yakni Safety Induction oleh Divisi HSE, Bapak Rinaldi.
Safety Induction dilanjutkan dengan penjelasan kapal TB 363 dan rute pelayarannya
oleh bagian produksi. Dijelaskan bahwa terdapat muatan 34000 liter bahan bakar, 22 ton
air tawar dan 60 orang penumpang yang mengikuti prosesi sea trial ini. Trek sea trial
adalah Pulau Tidung dengan test jangkar pada kedalaman 60m, sesuai rekomendasi LR,
dan estimasi durasi sea trial 14 jam. Briefing ditutup dengan doa bersama pada pukul
9.33.
Setelah para crew di-briefing, Bapak Ocan selaku representatif QC memasuki mess
room untuk memberikan penjelasan kualitas kapal dan rencana sea trial kepada Owner,
Owner Surveyor (OS), Klas, dan pihak terkait lainnya seperti terlihat pada Gambar 3.12.
Adapun permintaan owner untuk sea trial sebagai berikut:

25
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

• Endurance test di 85% 2 jam,


• Endurance test di 100% 4 jam.
• vibration test
• maneuver test
• Firefighting

Gambar 3. 11 Briefing oleh HSE


Setelah penjelasan oleh pihak QC PT. DRU, pelepasan mooring/tambat dilakukan
pukul 10.07. Kapal kemudian ditari oleh kapal Tunda menuju area Sea trial. Tali tunda
kemudian dilepaskan pada pukul 10.30, dan kemudian Marine Engine TB 363 diaktifkan.

Gambar 3. 12 Bapak Ocan sedang memberikan penjelasan kepada pihak-pihak terkait.

26
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Sea Trial Dimulai


Pemantauan Mesin ketika aktif,

• Sistem bekerja mesin

• Sistem pendukung

• Tekanan kerja oil – 80 bar

• RPM – 1047 RPM 85%, 1230 RPM 100%

• Tekanan pompa bahan bakar

• MCR sistem kerja generator


Sea trial diawali dengan Turning Test pada pukul 11.37. Pada pukul 11.55, terdapat
kedatangan KN. Tanjung Datuk TNI, sehingga area sea trial dipindahkan (menghindar
dari area latihan). Pukul 11.30 - 12.02, pengujian dilanjutkan dengan steering gear test
35 PS / 35 SB 2x.
Williamson Turning
Pada pukul 12.40 kemuadian dilakukan Williamson Turning Test, suatu test yang
tidak pernah dibahas pada perkuliahan. Dengan kecepatan kapal 12 knot, rudder dibuat
35 PS sampai heading 35o dan dilanjutkan rudder 35 SB, hingga heading 60o.
Vibration Test
Pukul 14.27, vibration test dilakukan oleh Bapak Andy (QC) pada bagian; ECR, Mess
Room, Capt. Room, Chief Engineer Room, Wheel House Galley, Laundry Room, dan
Crew Accomodation Room P/S. Pengujian dilakukan dari bagian luar kapal dikarenakan
getaran paling terasa pada plat.

Gambar 3. 13 Pengambilan data getaran

27
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Crash Stop
Pada pukul 12.47 dilakukan crash-stop test. Pada pengujain ini, kapal dijalankan full
speed dan kemudikan semua rudder/ azimuth diputar 180o ke arah dalam sampai berhenti/
cenderung mundur. RPM mesin kemudian dikurangi hingga 50% dan azimuth
dikembalikan ke arah semula. Hasil dari pengujian ini adalah kapal berhenti setelah 79
meter.

Emergency Steering Stop


Pukul 12.58 azimuth dialihkan kendali secara manual/lokal. RPM diturunkan dan
Azimuth diputar ke Port side dan Starboard side 20o lalu dikembalikan ke 0 melalui tuas
lokal pada Steering Gear Room. Terdapat masalah pada pengalihan kendali azimuth dari
sistem lokal ke remote hingga sistem harus di-reset sebanyak dua kali untuk Z-drive Port
side.
Endurance Test
1047 RPM - 2 jam menuju pulau Tidung
Pengujian P/A (Public Adressing System)
Pengujian P/A system kemudian dilakukan dengan menyetel lagu selama 5 menit dan
memeriksa penyaluran suara pada seluruh ruangan yang direncanakan.
Pengujian Jangkar
Pada pengujian ini, kapal berhenti, melepas kunci jangkar Port side, dan melepas
jangkar 3x2.75 (3 shackle). Penarikan dilakukan oleh mesin jangkar. Pengujian dilakukan
secara bergantian diawali dengan jangkar port side, lalu jangkar starboard side. Terdapat
masalah pada menarikan ulang jangkar starboard side, namun dapat teratasi setelah
beberapa kali mencoba menarik-ulurkan jangkar.

28
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Gambar 3. 14 Pengujian jangkar


Firefighting Test
Terdapat dua pengujian alat pemandam kebakaran pada pengujian ini; firefighting
eksternal dan internal. Perbedaan dari keduanya ialah keperluannya, di mana internal
digunakan untuk kebakaran on-board, sedangkan eksternal digunakan untuk
menyelamatkan kapal lain. Pada pengujian internal, penyemprotan dilakukan
mengguakan hose yang disambungkan pada kotak hydrant pada buritan. Pada pengujian
eksternal, penyemprotan sea water dilakukan dengan menggunakan Fifi Gun pada
anjungan dengan konfigurasi In Line dan Menyebar. Pada umumnya, terdapat tiga tipe
Fifi Gun, yakni Fifi ½, Fifi 1, dan Fifi 2. Pada kapal ini, Fifi Gun yang digunakan adalah
Fifi ½.

Gambar 3. 15 Firefighting Gun

29
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Endurance Test
Pada pukul 17.25, dilakukan endurance test 100% – 1038 RPM. Endurance test
berlangsung selama 4 jam dan berhenti pada pukul 21.25. Rute pada endurance test ini
adalah Tidung – Damar – Priok.
Blackout Test
Setelah dilakukannya endurance test, kapal diuji blackout test. Pengujain ini
mengalihkan beban kelistrikan dari generator menuju baterai tertentu. Semua sumber
kelistrikan daya dimatikan kecuali baterai. Tahapan pada pengujian ini adalah,
mematikan genset secara lokal. Baterai secara otomatis akan menggantikan sumber daya.
Pengecekan ke ruang-ruang pada kapal dilakukan oleh surveyor untuk melihat apakah
emergency lights menyala atau tidak. Dalam percobaan ini, semua emergency lights
berfungsi sebagaimana mestinya.

Gambar 3. 16 Lampu emergency menyala saat sumber daya dimatikan


Emergency Stop
Pukul 22.00 Emergency Stop Test dilakukan. Tombol emergency ditekan untuk
menurunkan beban-beban listrik pada sistem tertentu. Sistem emergency stop ini pada
kenyataanya difungsikan ketika ada suatu kondisi di mana kapal mengalami masalah
kebakaran, tabrakan, kandas dan sebagainya dengan tujuan untuk mencegah resiko
kebakaran dan malfungsi yang lebih parah.
Sea trial kemudian selesai pada pukul 22.36.
7. Function Test Purifier
Purifier merupakan filter untuk memisahkan air dengan minyak sepeti fuel oil,
lubricating oil. Selain purifier, di kapal sendiri ada filter yang juga berfungsi untuk
memisahkan air dengan minyak. Filter tersebut adalah OWS. Perbedaan OWS dengan
purifier terletak pada minyak yang akan dipisahkan. Minyak yang dipishkan dengan air

30
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

pada OWS adalah minyak-minak kotor, sedangkan pada purifier, minyak yang
dipisahkan adalah minyak-minyak yang masih baru.
Inspeksi purifier kali ini dilakukan bersama surveyor dari LR. Langkah inspeksi purifier
ini yaitu,
a. Atur purifier hingga dalam keadaan on
b. Minyak dan air dituangkan pada pipa inlet
c. Setelah beberapa saat, air yang sudah terpisah dengan minyak akan dikeluarkan
dari pipa outlet
Purifier yang digunakan masih menggunakan keluaran lama sehingga pada saat air keluar
tidak ada indikator yang menyatakan persentase besarnya kadar minyak yang masih
terkandung dalam air yang dikeluarkan.
8. Inspeksi HVAC
Pengecekan dilakukan menggunakan inspeksi jenis line check dan hydro test. Hydro
test merupakan tes untuk menetapkan sistem pemeriksaan kekedapan dan kekuatan
konstruksi terhadap tekanan air pada perpipaan, valve, dan tanki-tanki dengan tujuan
memastikan pada sistem pipa dan tanki tersebut tidak terjadi kebocoran dan deformasi.
Sedangkan line check merupakan pengecekan kelengkapan komponen yang ada pada pipa
seperti valve, flange serta untuk memastikan ketepatan alur pipa.
9. Inspeksi Pipa CO2
Pada kapal pipa CO2 ini digunakan sebagai pemadam kebakaran. Outlet dari pipa ini
akan langsung mengarah ke bagian-bagian yang rawan terjadi kebakaran seperti main
engine, generator, pompa-pompa.
Langkah pengecekan hydro test yaitu:
a. Pipa dialiri udara dengan tekanan 1.5 tekanan kerja maksimum
b. Pada daerah disekitar sambungan seperti bagian las-lasan dan flange diberi air
sabun
c. Perhatikan pada daerah yang telah diberi air sabun, apabila terdapat gelembung-
gelembung maka daerah tersebut terjadi kebocoran
Pada proses inpeksi yang dilakukan, beberapa sambungan flange mengalami kebocoran.

31
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Apabila terjadi kebocoran maka hal yang harus dilakukan yaitu:


➢ Apabila terjadi pada daerah las-lasan maka las-lasan harus digerinda lalu dilas
ulang, namun kenyataan di lapangannya perbaikan las-lasan hanya dilakukan
penambahan atau penambalan
➢ Apabila terjadi pada daerah flange maka baut flange lebih dirapatkan

10. Function Test RIB

Gambar 3. 17 Function test RIB


RIB untuk kapal polisi 388 dilakukan pengecekan function test khususnya tes
kecepatan RIB dan steering gear test. Spesifikasi kecepatan RIB yang dibutuhkan adalah
30kn, namun saat dilakukan function test, kecepatan RIB mampu mencapai 34kn. Untuk
stearing gear test, kemudi berfungsi dengan baik, namun saat pada kondisi kecepatan
34kn dan rudder diputar secara drastis ke kanan, bagian belakang RIB sangat terasa
terlempar.
11. Bollard Pull dan Winch Pull
Bollard Pull
Bollard Pull merupakan sejenis pengujian yang bertujuan untuk menemukan daya
tarik kapal Tugboat pada kecepatan dan beban mesin tertentu. Pada pengujian ini, hasil
yang dicari yaitu kekuatan Tarik (Ton) dengan rekaman data beban mesin atau engine
load. Secara teknis, bollard pull dilakukan dengan tahapan berikut:

32
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Gambar 3. 18 Kapal ditambat pada bollard


1. Menambatkan tali tarik pada bollard pelabuhan dengan SWL bollard kapal (Gambar
3.18)
2. Menghubungkan tali pada hook di Tugboat

Gambar 3. 19 Load cell

3. Di antara tali penarik dan bollard, dipasang loadcell (Gambar 3.19) yang berfungsi
untuk membaca beban yang bekerja pada saat proses penarikan

33
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Gambar 3. 20 Kapal melaju tegak lurus bollard


4. Kapal melaju tegak lurus dengan instalasi loadcell
5. Pada saat posisi cukup sempurna dan kondusif, dilakukan penarikan dengan variasi:
a. Engine Load 25% selama 10 menit
b. Engine Load 50% selama 10 menit
c. Engine Load 75% selama 10 menit
d. Engine Load 85% selama 10 menit
e. Engine Load 100% selama 10 menit
6. Besar beban tarik dapat dilihat pada weighing indicator, dilakukan pendataan setiap
30 detik. Hal-hal yang mempunyai pengaruh besar terhadap hasil pengujian ini
meliputi:

• SWL Bollard

• Arah Arus air diusahakan tenang

• Kondisi pelayaran sekitar

• Pemasangan load cell

• Area pembacaan harus cukup jauh dari Bollard

34
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Gambar 3. 21 Pembacaan weighing pada area cukup jauh dari bollard


Winch Pull
Winch Pull pada dasarnya mempunya tujuan yang sama dengan Bollard Pull Test,
hanya saja jika Uji Bollard tali dihubungkan pada Hook dan Bollard maka pada uji Winch
tali dihubungkan pada Winch dan Bollard dengan variasi Engine Load 50% dan 100%.
Pengujian winch dibagi dalam beberapa jenis pengujian dengan tujuan yang berbeda-beda
yaitu:
1. Holding Brake, dalam kondisi Winch terkunci oleh rem. Hasil yang dicari apakah
Winch Brake cukup kuat untuk menahan gaya tarik dalam tonnase sesuai spec
winch
2. Stall Pull, dalam kondisi Winch terkunci oleh clutch atau kopling. Hasil yang
dicari apakah Winch clutch cukup kuat untuk menahan gaya tarik dalam tonnase
sesuai spec winch.
3. Medium Pull, dalam kondisi Winch digulung dalam kecepatan rendah. Hasil yang
dicari yaitu apakah pada saat proses penggulungan winch dapat memberik gaya
tarik dengan tonnase sesuai spec winch.
4. Low Pull, dalam kondisi Winch digulung dalam kecepatan tinggi. Hasil yang
dicari yaitu apakah pada saat proses penggulungan winch dapat memberik gaya
tarik dengan tonnase sesuai spec winch.
Spesifikasi bollard pull minimum sebesar 35 ton sedangkan winch pull sebesar 40
ton. Saat dilakukan pengujian bollard pull pembebanan mesin 100% diperoleh nilai
maksimum sebesar 36.6 ton. Sedangkan saat melakukan winch pull dengan pembebanan
mesin 100% diperoleh sebesar 35 ton.

35
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

12. Material Identification


Identifikasi material merupakan kegiatan pengecekan sertifikat dari semua material
kapal, seperti plat, jangkar, rantai jangkar dan lain-lainnya yang dilakukan oleh surveyor
dan owner surveyor. Kegiatan tersebut dilakukan untuk memastikan bahwa semua
material yang digunakan untuk membangun kapal merupakan material-material yang
telah tersertifikasi. Apabila material yang akan digunakan belum tersertifikasi maka dari
Divisi Quality Control akan mensertifikasikan material tersebut kepada klas sesuai
dengan klas yang digunakan pada kapal. Prosedur sertifikasi oleh klas dapat dilakukan
dengan dua cara, yakni:

• Apabila specimen material dapat diambil, maka specimen material akan


dibawa ke klas untuk dilakukan pengujian dan sertifikasi. Contoh material
yang dapat diambil sample specimen yaitu plat.
• Apabila spesimen material tidak dapat diambil, maka surveyor dari klas
akan datang ke galangan untuk melakukan pengecekan dan sertifikasi.
Contoh material yang tidak dapat diambil sample specimen yaitu jangkar,
propeller.
Pada kerja praktik ini, dilakukan pencocokan antara heat number, coil number yang
ada pada material dengan sertifikat material yang diperoleh dari supplier. Heat number
dan coil number diperoleh dari cap yang ada pada material. Proses pendataan heat number
dan coil number material dengan sertifikat yang diperoleh dari supplier seringkali
mengalami keterlambatan karena sertifikat yang datang tidak bersamaan dengan material
yang datang. Kedatangan sertifikat yang terlambat salah satunya disebabkan oleh proses
pembayaran material yang terlambat, sehingga sertifikat masih ditahan oleh pihak
supplier. Sertifikat material dapat dilihat pada Gambar 3.22.

Gambar 3. 22 Sertifikat material

36
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

3.3 Divisi Produksi


3.3.1 Sekilas
Merupakan divisi yang memastikan pekerjaan yang dilakukan di lapangan
berjalan sesuai dengan schedule dan planning yang telah dibuat oleh divisi PPC. Proses
memastikan tersebut dilakukan dalam bentuk melakukan controlling harian terhadap
pekerjaan yang dilakukan oleh mitra kerja. Controlling harian tersebut meliputi:
• Pengarahan dan pemberian instruksi-instruksi kerja mengenai pekerjaan
yang akan maupun sedang dalam proses pengerjaan
• Monitoring pekerjaan yang sedang dilakukan
• Pengecekan hasil perbaikan bagian-bagian tertentu yang dikoreksi oleh
Divisi Quality Control
Berdasarkan ketiga hal tersebut maka dapat dikatakan bahwa schedule dan
planning yang telah dibuat oleh divisi PPC dapat berjalan sesuai rencana apabila divisi
produksi mampu melakukan manajemen sumber daya manusia, dalam hal ini khusunya
pekerja lapangan yang melakukan pembangunan kapal. Di PT. Daya Radar Utama, divisi
produksi mencakup beberapa bengkel seperti:
• Bengkel CNC
• Bengkel plat
• Bengkel pipa
• Bengkel listrik
• Bengkel interior
• Bengkel propeller
• Bengkel mekanik
• Bengkel bubut

Gambar 3. 23 Struktur Organisasi Divisi Produksi

37
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

3.3.2 Kegiatan Kerja Praktik


1. Pengapungan KPC Sriwijaya VIII
Pada hari Senin, 16 Juli 2018 dilakukan launching Kapal Sriwijaya VIII 16m milik
Pelindo 1. Proses peluncuran dilakukan menggunakan crane. Proses penentuan metode
peluncuran dilakukan berdasarkan:
• Besar kecilnya kapal
Kapal-kapal berukuran kecil lebih diutamakan untuk melakukan peluncuran dengan
menggunakan crane. Selama kapal masih bisa diapungkan dengan crane maka metode
peluncuran akan menggunakan crane. Namun pada kapal-kapal besar peluncuran
menggunakan crane akan membutuhkan kapasitas crane yang sangat besar.
• Kapasitas crane
Kapasitas SWL crane yang akan digunakan untuk mengapungkan kapal harus lebih besar
dari berat kapal yang akan diapungkan
• Tingkat kesulitan dan resiko metode peluncuran
Di PT. Daya Radar Utama metode peluncuran dapat menggunakan crane atau
menggunakan air bag. Peluncuran dengan air bag dinilai lebih susah dan beresiko, hal
ini dikarenakan:
• Peluncuran dengan air bag memerlukan kedalaman air yang dalam
• Diperlukan perhitungan pasang surut air
• Diperlukan tenaga ahli bidang peluncuran (divisi launching yang berada dibawah
divisi support)
• Diperlukan perhitungan dari engineering
Sebelum kapal diapungkan, Kapal Patroli 16m dipindahkan terlebih dahulu ke meja
kerja yang dekat dengan perairan tempat kapal tersebut diapungkan. Pada saat akan
dilakukan pengapungan dilakukan ceremony terlebih dahulu, dimana ceremony tersebut
berisi:
• Pembukaan dan ucapan terima kasih
• Pembacaan safety induction di PT. Daya Radar Utama
• Doa
• Peresmian peluncuran

38
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Langkah-langkah pengapungan yaitu,


a. Pengapungan Kapal Patroli 15m dilakukan dengan mengangkat kapal tersebut
menggunakan crane
b. Kapal diletakkan secara perlahan pada perairan
c. Dengan kondisi crane yang masih belum terlepas, dilakukan pengecekan
kebocoran di seluruh ruangan kapal

Gambar 3. 24 Pengangkatan Kapal Sriwijaya VIII dengan crane


Pada saat dilakukan pengecekan kebocoran ternyata ada 1 kamar yang bocor.
Kebocoran tersebut berasal dari salah satu pipa yang ada di kamar tersebut. Karena
kebocoran tidak terjadi akibat lambung yang bocor, maka crane dapat dilepaskan dan
barang-barang yang ada pada ruangan tersebut segera diamankan.

Gambar 3. 25 Kapal Sriwikjaya VIII berhasil diapungkan

39
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

2. Dock Trial KP 388


Pada hari Selasa, 17 Juli 2018 dilakukan dock trial kedua untuk Kapal Polisi 73m
atau kapal 388. Kapal ini melakukan dock trial yang kedua karena pada dock trial pertama
kapal tidak mampu mencapai kecepatan kontrak. Setelah dilakukan pemeriksaan, ternyata
supply udara yang masuk ke dalam engine kurang, sehingga saat mesin dioperasikan
secara maksimal seringkali mesin mati tiba-tiba. Pada saat dilakukan dock trial yang
kedua dilakukan pengecekan engine load, engine speed, fire hydrant dan bow thruster.

Pengecekan engine load dan RPM engine


Spesifikasi maksimum engine speed sebesar 1800 RPM. Pada saat dock trial kedua
dilakukan variasi tahapan engine speed sebesar 1000 RPM, 1200 RPM, 1400 RPM, 1500
RPM, 1600 RPM, 1700 RPM, dan 1800 RPM. Berdasarkan spesifikasi engine, dalam
keadaan engine speed maksimum, daya yang dikeluarkan engine sebesar 3450 HP. Pada
dock trial ini akan dilakukan uji coba apakah engine mampu mencapai 1800 RPM dengan
3450 HP. Pada saat dilakukan uji coba pada 1000 RPM engine load mencapai 43%. Pada
saat dilakukan uji coba pada 1200 RPM engine load mencapai 46%. Pada saat
dioperasikan pada 1200 RPM, temperatur dari pendingin engine pada port side engine
sangat tinggi. Tim dari engine maker melakukan pemeriksaan-pemeriksaan yang
dianggap menjadi penyebab tingginya manifold temperature pada engine. Pemeriksaan-
pemeriksaan tersebut meliputi,

• Pengecekan outboard
Pengecekan bukaan keluarnya air laut yang digunakan sebagai pendingin fresh
water yang nantinya akan mendinginkan manifold temperature pada engine.
Setelah dilakukan pengecekan ternyata valve yang mengatur keluarnya air laut
sudah terbuka tidak ada masalah pada bukaan tersebut.

• Pengecekan strainer
Pengecekan strainer yang merupakan penyaringan pada saat air laut masuk untuk
mendinginkan fresh water. Setelah dilakukan pengecekan ternyata tidak ada
sampah apapun yang menyumbat strainer tersebut.

• Pengecekan radiator pada engine


Pengecekan radiator dilakukan untuk mengetahui proses pemindahan panas yang
terjadi antara air laut dan fresh water. Setelah dilakukan pemeriksaan ternyata
radiator pada port side engine bermasalah. Saat diketahui ada masalah pada
radiator, maker dari engine mencoba melakukan perbaikan, namun tetap tidak
terselesaikan hingga dock trial selesai.

40
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Karena port side engine bermasalah, dan manifold temperature semakin tinggi
maka port side engine dimatikan. Pengujian dilanjutkan dengan menggunakan starboard
side engine pada pembebanan 100%. Saat starboard side engine dijalankan pada
pembebanan 100% tanpa port side engine, ternyata engine hanya mampu mencapai 1735
RPM. Pada kondisi ini starboard side engine mengalami overload, dimana engine load,
fuel rate dan boost pressure sudah mencapai 100% namun RPM dan kecepatan yang
dicapai kurang dari RPM maksimum dan kecepatan kapal yang dicapai sebesar 16.4kn
padahal kecepatan dinas kapal sebesar 18kn.
Setelah manifold temperature dari port side engine turun, starboard side engine dan
port side engine dipaksa hingga engine load 100%, ternyata manifold temperature pada
port side engine meningkat kembali dan rpm menjadi turun drastis pada kondisi starboard
side engine speed sebesar 1770 RPM dengan engine load 99%, sedangkan pada kondisi
port engine speed sebesar 1714 RPM dengan engine load 93%.
Pengecekan fire hydrant
Pengecekan fire hydrant meliputi function test dan jarak tembakan terjauh pada
kondisi,

• Air yang ditembakan fire hydrant dalam keadaan terpusat atau solid
• Fire hydrant melakukan gerakan up-down
• Fire hydrant melakukan gerakan pergeseran kanan-kiri

Gambar 3. 26 Function test Fire Hydrant


Pembacaan jarak tembak dapat dilihat pada radar yang ada di navigation deck. Jarak
yang dipakai adalah yang terbaca pada radar dikurangi jarak radar ke fire hydrant. Pada
kondisi bukaan single diperoleh jarak tembakan sejauh 92.6m sedangkan pada bukaan
double diperoleh jarak sebesar 22.224m.

41
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Pengecekan bow thruster


Pada saat dilakukan dock trial hanya dilakukan function test dari bow thruster.
Pada saat dilakukan pengecekan ternyata bow thruster dapat berfungsi dan haluan kapal
dapat berputar 360 derajat searah jarum jam maupun berlawanan jarum jam.

3. Monitoring Progress LCVP


Monitoring dilakukan pada hari Selasa 12 Juli 2018 dibawah supervisi Pak Sugeng dari
divisi Produksi selaku Kepala Proyek. LCVP atau Landing Craft for Vehicle Personel
adalah sebuah sekoci pendaratan amfibi yang berperan sebagai pengangkut kendaraan
dan personel dari kapal utama ke bibir pantai untuk melaksanakan pendaratan. PT. DAYA
RADAR UTAMA saat ini sedang membangun 16 buah LCVP sepanjang 16 meter untuk
keperluan Tentara Nasional Indonesia dengan spesfikasi umum sebagai berikut,

• Material Plat Full Aluminium

• Terbuka

• Twin Jet Thruster (Water Jet)

• Ramp Door tunggal pada bagian haluan

• Service speed sekitar 30 knots

Progress pembangunan saat ini sebagian besar berada dalam tahap pemasangan plat
lambung, satu sekoci sudah terpasang engines dan Water Jet, tiga belas sekoci sudah
dipasang ramp door dan satu sekoci masih dalam posisi terlungkup.

2.1 Monitoring progres KPC Sriwijaya VIII

Monitoring progres KPC Sriwijaya VIII dilakukan pada hari Selasa 12 Juli 2018 dibawah
supervisi Pak Sugeng dari divisi Produksi selaku Kepala Proyek. KCP (Kapal Patroli
Cepat) adalah sebuah kapal penumpang dengan panjang 16 meter dengan material
kontruksi terbuat dari bahan aluminium. KCP Sriwijaya VIII dipesan oleh PELINDO I
dan mempunyai tugas untuk melakukan patroli laut terbatas. Secara umum spesifikasi
KPC Sriwijaya meliputi:

• Berbahan full aluminium pada kontruksi

• Panjang kapal 16 meter

42
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

• Twin screw engine with stern drive sebagai alat kemudi

Gambar 3. 27 Loading ME untuk LCVP


Sejauh ini, progress pembangunan secara keseluruhan kapal secara umum masih pada
pemasangan perlengkapan kapal, interior dan sistem kendali. Pada hari ini, didapati hal-
hal berikut:

• Bagian interior kapal masih pada proses pemasangan peredam

• Bagian kemudi sedang di-install kabel kendali antara ruang navigasi dan
alat kendali utama (Stern Drive)

• Pemasangan kabel-kabel pada tiang navigasi

• Kondisi ruang navigasi belum terpasang satupun instrumen terkecuali


steering wheel

2.2 Visitasi bengkel CNC

Visitasi bengkel pada hari selasa 12/6 di supervisi oleh Pak Sugeng dari divisi
Produksi. Visitasi bengkel dilakukan agar peserta KP memahami bagaimana material
mentah diolah menjadi material setengah jadi atau siap pakai. Bengkel yang dikunjungi
pada hari ini yaitu bengkel CNC. Bengkel ini mempunyai tugas untuk melakukan
pemotongan material plat-plat secara otomatis. CNC sendiri merupakan singkatan dari
Computer Numerical Control. Mesin CNC adalah mesin drill/cutting yang
pengoperasiannya dilakukan secara otomatis oleh komputer berdasarkan desain gambar
potong/nesting. Penggunaan mesin CNC pada proses pembangunan kapal di PT. DRU
didasari oleh alas an:

• Efisiensi pekerjaan tinggi

• Keakuratan pemotongan tinggi

43
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

• Waktu pengerjaan lebih cepat

• Dapat mengolah berdasarkan gambar

Prinsip kerja CNC secara umum yaitu:

a. Gambar potongan plat diinput dalam format colombus atau format lain
yang bisa dibaca oleh Sistem Operasi komputer mesin CNC

b. Memosisikan plat pada meja kerja

c. Dilakukan tagweld pada plat dan meja agar posisi plat yang dipotong
tidak bergeser.

d. Pengkonfigurasian pengerjaan pada display komputer

e. Mulai pekerjaan, dan mesin akan memoton secara otomatis

Mesin CNC sendiri mempunyai dua sistem pemotongan yaitu:

• Liquid Oxygen Cutting (LOC)

Liquid oxygen cutting adalah pemotongan dengan menggunakan campuran gas


LPG dan oxygen yang disemburkan pada nozzle. LOC digunakan pada pemotongan plat
baja/besi dengan tebal 30 mm sampai dengan 100 mm.

• Plasma Cutting

Plasma cutting adalah pemotongan dengan menggunakan gas yang diberi listrik
bertegangan tinggi. Plasma cutting dikhususkan pada pemotongan plat baja tipis (kurang
dari 30 mm) yang membutuhkan kepresisian tinggi.

44
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Gambar 3. 28 Plat hasil potongan mesin CNC


Masalah yang umum terjadi pada pengoperasian mesin CNC meliputi:

• Sensor CNC gagal membaca (rusak)

• Plat bending akibat panas pada proses pengerjaan

• Nozzle harus dikendalikan secara manual

• Voltase pada plasma harus pas

• Nozzle plasma sering kali tidak fokus

• Pompa pendingin terkadang macet

Hazzard pada bengkel CNC antara lain bersumber dari:

• Suara bising mesin

• Gas beracun pada proses pengerjaan cahaya plasma

4. Pemilihan Kapro, Kegiatan Pasca-tender, dan Kendala pada Pembangunan Kapal


Kegiatan hari Kamis, 19 Juli 2018 diawali dengan kegiatan keliling galangan
bersama Pak Sugeng. Selama berkeliling galangan kami melakukan tanya jawab dan
didapatkan informasi yang tidak diajarkan pada perkuliahan.
Pemilihan seorang kepala proyek didasarkan oleh:
• Latar belakang pendidikan
Latar belakang pendidikan di bidang perkapalan
• Pengalaman kerja
Biasanya untuk menjadi seorang kepala proyek, seseorang tersebut pernah
menjadi asisten kepala proyek

45
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

• Pemilihan oleh senior manajer divisi produksi


Senior manajer memiliki wewenang memilih asisten kepala proyek untuk menjadi
kepala proyek
Urutan kegiatan saat galangan mendapatkan tender yaitu:
a. Melakukan kick of meeting
Dalam kick of meeting dilakukan pembahasan dan persetujuan seputar teknis-
teknis pembangunan kapal antara owner kapal dengan pihak galangan kapal.
Pembahasan dan persetujuan teknis contohnya seperti kesepakatan pengujian-
pengujian yang akan dilakukan di kapal, kesepakatan sistem pengerjaan kapal
seperti metode pembagian block, pyramid.
b. First cutting
First cutting merupakan pemotongan plat pertama untuk pembangunan kapal
c. Keel laying
Keel laying merupakan peletakan lunas yang pertama dari sebuah kapal yang
akan dibangun
d. Fabrikasi komponen per block
e. Pembuatan block-block
Pembuatan block yang pertama adalah block bagian tengah, karena saat block
tengah sudah terbentuk maka block sebelum maupun sesudahnya dapat langsung
disambung (erection block), sedangkan bila membangun block paling depan atau
paling belakang maka hanya dapat dilakukan erection block pada satu sisi saja.
f. Erection block
Kendala yang sering terjadi saat pembangunan kapal, yaitu:

• Kedatangan material yang terlambat


• Approval gambar dari klas yang terlalu lama

5. Monitoring kapal tug boat 363


Kapal tug boat 363 akan dikirimkan kepada owner pada hari Sabtu 21 Juli 2018,
sehingga pada hari ini divisi produksi melakukan pengecekan pengecatan, pengecekan
hasil perbaikan yang dikoreksi oleh divisi quality control, pengecekan inventaris di kamar
mesin. Salah satu pengecekan terhadap hasil perbaikan yang dikoreksi oleh Divisi Quality
Control adalah salah satu flange pada engine room yang dulu bocor saat dicek oleh divisi
quality control kini sudah tidak bocor.

46
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

6. Monitoring Survey Kapal Polisi 388

Gambar 3. 29 Ukuran lengan crane yang tidak sesuai dengan ukuran RIB
Saat melakukan monitoring pada kapal polisi 388 ditemukan beberapa masalah
diantaranya seperti, ukuran RIB terlalu besar, tidak sesuai spesifikasi gambar teknik
sehingga lengan jangkauan crane tidak cukup dan menyebabkan penempatan RIB berada
di samping crane bukan lurus dengan crane seperti yang ada. Kemudian permasalahan
port side engine yang overheat belum ditemukan solusi penyelesaiannya. Lalu pada top
deck terdapat plat deck yang mengalami deformasi.
7. Monitoring Unloading Plat
Plat untuk bagian superstructure pada pembangunan kapal patroli 27m baru datang.
Plat-plat yang datang adalah plat aluminium ukuran 5x1800x9100. Pada plat aluminium
tidak ada tanda timbul untuk keterangan heat number dan coil number, namun nomor
untuk sertifikat ada dalam bentuk tulisan cat dan dalam satu paket pengiriman plat
biasanya memiliki nomor yang sama.
8. Koordinasi Kepala Proyek Dengan Mitra Kerja
Setiap kapal terdiri dari beberapa mitra kerja, misalnya untuk bangunan konstruksi,
kelistrikan, sistem navigasi komunikasi, sistem perpipaan, sistem propulsi memiliki mitra
kerja masing-masing. Seorang kepala proyek dalam memberikan instruksi kerja maupun
memberikan koreksi kerja dilakukan melalui mandor dari mitra kerja yang berkaitan,
dimana nantinya mandor akan meneruskan instruksi kerja maupun koreksi kepada
pekerja-pekerja lapangan yang berada di dalam mitra kerja tersebut. Apabila mandor

47
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

tidak ada, maka kepala proyek dapat memberikan instruksi kerja maupun koreksi kerja
kepada pekerja lapangan yang ada saat itu. Saat ada pekerja lapangan yang tidak
mengerjakan instruksi kerja maupun koreksi kerja maka seorang kepala proyek memiliki
wewenang untuk mengeluarkan pekerja tersebut dari proyek yang sedang berlangsung.

3.4 Divisi Engineering


3.4.1 Sekilas
Divisi Engineering bekerja dalam bidang desain. Keseluruhan desain dari
rancangan umum sampai key plan dari sebuah sistem perkapalan (sistem kelistrikan dan
sistem perpipaan) merupakan tanggung jawab dari divisi Engineering. Dalam proses
perancangan kapal, Divisi Engineering membutuhkan basic design yang terdiri dari
General Arrangement, Lines Plan, Shell Expansion, dan lain-lain.
3.4.2 Working instructionss
Berdasarkan working instructions, terdapat beberapa pekerjaan yang diinstruksikan
kepada Divisi Engineering, yakni:
1. Periksa Gambar/ Perhitungan
Pekerjaan ini dimaksudkan untuk memeriksa kesesuaian antara gambar atau perhitungan
dengan spesifikasi kapal, termasuk gambar utama dengan gambar kerja.
2. Check/ Review Gamber Dari Owner
Pekerjaan ini bertujuan tuntuk memeriksa kesesuaian gambar dasar atau perhitungan
dengan spesifikasi kapal
3. Pembuatan Gambar
Pekerjaan ini memiliki tujuan yakni untuk membuat gambar guna melengkapi daftar
gambar.
4. Proses Perhitungan
Pekerjaan ini meliputi pembuatan perhitungan untuk melengkapi daftar gambar.
5. Proses Desain
Pekerjaan ini meliputi pembuatan desain kapal.
6. Approval Gambar/ Perhitungan
Pekerjaan ini bertujuan untuk meng-klas-kan gambar/ perhitungan yang telah jadi.

48
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

7. Distribusi Gambar/ Perhitungan


Pekerjaan ini dimaksudkan untuk dilaksanakannya pendistribusian gambar/ perhitungan
ke divisi-divisi terkait.
8. Terima Gambar Dari Klas/ Owner/ Konsultan/ Instansi Lain
Pekerjaan ini dimaksudkan untuk memperlakukan gambar yang diterima untuk diproses
lebih lanjut.
9. Revisi Gambar/ Perhitungan
Instruksi kerja ini dimaksudkan untuk melakukan perbaikan terhadap gambar/
perhitungan yang tidak sesuai.
10. Final Drawing
Pekerjaan ini bermaksud untuk dibuatkannya gambar akhir sesuai dengan keadaan kapal
yang sebenarnya.
11. Pembuatan Dokumen Teknis Tender; Dan
Pekerjaan ini memiliki tujuan yakni melaksanakan pembuatan dokumen teknis tender
suatu pelelang.
12. Cutting Plan
Pekerjaan ini bertujuan untuk membuat cutting plan sebagai dasar pemotongan dengan
sistem CNC.

3.4.3 Kegiatan Kerja Praktik


1. Pembagian Block
Pembagian block suatu kapal tidak menggunakan rumusan empiris tertentu. Pembagian
ini hanya didasarkan pada:
• Pembagian panjang plat
Biasanya pada kapal-kapal besar menggunakan pembagian plat 9m, sedangkan pada
kapal-kapal kecil menggunakan pembagian plat 6m.
• Ketersediaan ukuran meja kerja
Requirement ini tidak wajib karena ukuran meja kerja juga dapat mengikuti ukuran block.
Namun ada juga yang tidak mengubah-ubah meja kerja sehingga ukuran block
menyesuaikan dengan meja kerja

49
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

• Ukuran kapal
Apabila kapal tidak terlalu besar, maka satu lambung kapal dapat dijadikan satu block
seperti pada kapal patrol 27m
Secara teknis di lapangan, proses erection pada lambung kapal dilakukan dengan
memberikan kelebihan panjang sebesar 5cm sehingga nantinya akan ada bagian yang
overlap. Bagian yang overlap ini nantinya akan dipotong, lalu untuk menyatukan kedua
block dengan tepat dapat dilakukan fairing.
2.3 Penyebab kecepatan kapal tidak sesuai desain awal
Sebuah kapal yang sudah dibangun terkadang memiliki kecepatan yang kurang dari
kecepatan desain awal, dimana kecepatan desain awal ini adalah kecepatan yang diminta
oleh owner. Berdasarkan hal ini, apabila kecepatan kapal kurang dari kecepatan desain,
maka pihak galangan harus membayar uang penalty. Penyebab kecepatan kapal kurang
dari kecepatan desain adalah:
• Berat kapal kosong yang ada di lapangan berbeda (semakin besar) dengan berat
kapal kosong yang didesain sehingga berat kapal semakin besar, displacement
kapal semakin besar sehingga hambatan kapal juga semakin besar. Saat hambatan
kapal semakin besar, sedangkan daya dari engine kapal tetap maka akan
mengakibatkan kecepatan kapal lebih kecil dari kecepatan desain kapal. Berat
kapal kosong yang semakin besar dapat diakibatkan oleh penempatan transverse
stiffener seperti floor, frame yang tidak sesuai dengan desain. Di mana jarak
pemasangan yang dibuat di lapangan semakin besar sehingga panjang kapal
semakin panjang dan berat kapal kosong semakin besar.
• Kapal mengalami trim haluan
Saat kapal mengalami trim haluan maka gerakan kapal akan cenderung mengarah
ke dalam air sehingga displacement kapal akan semakin besar, dimana saat
displacement kapal semakin besar maka hambatan kapal. Seperti yang dijelaskan
pada penyebab sebelumnya, saat hambatan kapal semakin besar dapat
menyebabkan kecepatan kapal semakin kecil.

50
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Gambar 3. 30 Join block pada plat sisi tampak atas

2. Persiapan Inclining Test


Pada hari Rabu, 25 Juli 2018 akan dilaksanakan inclining test kapal polisi 388, oleh
karena itu pada hari ini dilakukan persiapan untuk kegiatan tersebut. Faktor-faktor yang
harus diperhatikan saat inclining test yaitu:
• Kondisi angin
Apabila angina terlalu besar maka dapat mengganggu proses pembacaan pendulum
• Akurasi orang yang ada di kapal
Akurasi orang ini mencakup ketelitian orang yang membaca pendulum dan posisi orang-
orang yang ada di kapal. Orang-orang yang ada di kapal diusahakan berada di bagian
tengah kapal agar kapal tidak mengalami oleng yang diakibatkan oleh orang-orang yang
ada di kapal.
• Gelombang
Adanya gelombang dapat mempengaruhi gerakan kapal. Gelombang ini dapat berasal
dari gelombang laut secara natural maupun gelombang yang diakibatkan oleh kapal lain
yang melewati perairan di sekitar kapal.

Tahap persiapan pada hari Selasa, 24 Juli 2018 yang dilakukan untuk melakukan inclining
test yaitu:
• Menimbang balok inclining
Salah satu kebutuhan untuk melakukan inclining test yaitu beban yang akan digeser-
geser pada geladak kapal hingga kapal mengalami oleng pada sudut tertentu. Beban ini
disebut dengan balok inclining. Besarnya beban diperoleh dengan perhitungan
menggunakan software dimana software tersebut akan memberikan output berupa berat
beban per meter persegi yang dapat menyebabkan kapal oleng pada sudut kecil yaitu pada

51
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

sudut satu derajat hingga empat derajat. Besarnya beban yang akan digunakan juga harus
memperhatikan beban maksimum pada geladak yang akan menjadi tempat balok tersebut
diletakkan. Pada proses inclining test kapal polisi 388 akan menggunakan beban sebesar
4.8 ton.

Proses penimbangan balok inclining dilakukan dengan langkah sebagai berikut,


• Load cell dikaitkan pada rantai atau tali yang kemudian diangkat menggunakan
crane. Hal ini dilakukan untuk melakukan pengecekan bahwa kondisi awal load
cell bernilai nol
• Kemudian rantai atau tali yang sudah dikaitkan pada load cell dikaitkan pada
balok inclining
• Crane diangkat, lalu pastikan bahwa balok inclining menggantung bebas (tidak
bersinggungan dengan benda-benda di sekitarnya)
• Tunggu beberapa saat hingga berat yang ditunjukkan pada load cell sudah bernilai
tetap
• Berikan tanda pada balok inclining test tersebut dengan A1 serta catat berat yang
ditunjukkan pada load cell
• Ulangi langkah-langkah tersebut hingga 18 balok inclining dengan perencanaan
12 balok inclining seberat 1,9 ton dengan nama A1, A2, B1, B2 hingga F2 dan 6
balok inclining sebesar 1 ton dengan nama A3, B3, C3, hingga F3

Berdasarkan proses penimbangan didapatkan data sebagai berikut:


Tabel 3. 1 Hasil penimbangan beban
No. Nama Balok Berat (ton)
Inclining
1. A1 1.946
2. A2 1.930
3. B1 2.016
4. B2 1.996
5. C1 1.948
6. C2 1.974
7. D1 1.988
8. D2 1.980
9. E1 1.978

52
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

10. E2 1.988
11. F1 1.960
12. F2 1.972
13. A3 0.9
14. B3 0.93
15. C3 0.904
16. D3 0.918
17. E3 0.938
18. F3 0.924

Penandaan letak balok inclining

Setelah berat balok inclining ditimbang maka dilakukan penandaan letak balok inclining
pada geladak yang akan menjadi tempat balok tersebut diletakkan. Pada pengujian
inclining test kapal polisi 388, balok inclining diletakkan pada raise deck. Pertimbangan
letak ini adalah:
• Jarak peletakan balok pada bagian kanan atau kiri kapal harus pada jarak yang
sama terhadap centerline kapal, baik pada peletakan bagian depan maupun bagian
belakang kapal
• Peletakan balok tidak ada ketentuan harus di geladak mana asalkan tempat
tersebut memiliki space yang mencukupi
• Balok yang homogen dapat saling ditumpuk sedangkan balok yang heterogen
tidak bisa saling ditumpuk
• Peletakan balok tidak boleh dilakukan di dalam bangunan atas
Pada pengujian inclining test kapal polisi 388, balok inclining disusun seperti pada
Gambar 3.31.

53
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Gambar 3. 31 Penyusunan balok inclining


Perencanaan pengisian tanki untuk inclining test
Pada saat dilakukan inclining test, kondisi kapal tidak boleh dalam keadaan trim
buritan yang lebih dari 0.587m sehingga untuk mencapai kondisi ini beberapa tanki kapal
harus diisi. Pengisian fluida ini diusahakan agar tanki terisi penuh 100% atau kosong.
Apabila ada tanki yang tidak terisi penuh maka akan dilakukan koreksi akibat adanya free
surface effect yang terjadi akibat muatan cair yang bergerak di dalam tanki. Pengisian
tanki-tanki ini tidak diwajibkan diisi sesuai dengan muatan tanki yang sesungguhnya.
Biasanya sebelum melakukan inclining test, surveyor melakukan inspeksi pada tanki-
tanki untuk memastikan kondisi muatan tanki baik itu jenis muatan maupun volume
muatan. Pada pengujian inclining test kapal polisi 388, pengisian tanki-tanki dilakukan
sebagai berikut:
Tabel 3. 2 Pengisian tanki saat inclining test
No. Nama Tanki Kondisi Muatan Tanki Estimasi Berat
Pemuatan (ton)
1. Fuel oil tank (P/S) 100% Fuel oil 14.4
2. Diesel oil tank 100% Fresh water 62
(P/S)
3. Fore peak tank 100% Fresh water -
4. Fresh water tank 100% Fresh water 46.6
(di double bottom)

3. Inclining Test
Pada hari Rabu, 25 Juli 2018 dilaksanakan kegiatan inclining test pada kapal Polisi
388. Kegiatan ini dilakukan dibawah komando divisi engineering namun pada saat
pelaksanaan di lapangan dibantu oleh divisi-divisi lain seperti:

54
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

• Divisi Quality Control (QC)


Dalam pelaksanaan inclining test, divisi QC berperan dalam mengundang surveyor
untuk mengikuti inclining test. Kemudian saat pelaksanaan, QC bertugas untuk
menyiapkan instalasi penunjang inclining test seperti instalasi peletakan titik nol pada
penggaris seperti pada Gambar 3.32.

Gambar 3. 32 Instalasi peletakan titik nol pada penggaris inclining


• Divisi Produksi
Divisi produksi berperan dalam mengkondisikan pekerja di Kapal Polisi 388 agar
keluar dari kapal saat pelaksaan inclining test. Kemudian memberikan instruksi kerja
kepada pekerja lapangan untuk mengeluarkan barang-barang yang bukan milik kapal,
memindahkan barang-barang milik kapal yang belum terpasang ke centerline kapal serta
memindahkan balok inclining ke raise deck sesuai dengan lokasi tanda yang telah dibuat
oleh divisi engineering.
Langkah pelaksanaan inclining test yakni:
• Memastikan semua pekerja yang tidak terlibat dalam pelaksanaan inclining test
sudah keluar dari kapal
• Memastikan barang-barang yang bukan milik kapal sudah tidak ada. Namun saat
pelaksanaan ternyata ditemukan barang-barang bukan milik kapal yang masih
berada di dalam kapal. Oleh karena itu dilakukan pendataan nama barang beserta
letak dari barang tersebut
• Setelah kedua langkah tersebut dilaksanakan, surveyor beserta QC masuk ke
dalam kapal
• Pengecekan pertama yang dilakukan oleh surveyor yaitu menimbang ulang balok
inclining yang sudah diletakkan di raise deck. Pada saat dilakukan pengecekan
ternyata tidak semua balok inclining menghasilkan berat yang sama seperti saat
dilakukan penimbangan pada hari Selasa, 24 Juli 2018. Selama perbedaan tersebut
masih di bawah 10% maka data masih dianggap valid.
• Di saat melakukan penimbangan balok inclining, 2 dari 3 surveyor yang hadir
melakukan inspeksi tanki. Inspeksi ini dilakukan untuk mengecek volume tanki-
tanki.

55
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

• Setelah dilakukan semua penimbangan berat ulang pada 18 balok inclining,


kegiatan selanjutnya adalah pengecekan sarat air pada bagian depan dan belakang
kapal, starboard side maupun port side kapal, dimana apabila kapal mengalami
trim, maka kapal harus trim buritan maksimal sebesar 0.587m
• Langkah selanjutnya yaitu dilakukan instalasi titik nol penggaris yang akan
digunakan untuk mengecek besarnya simpangan pada saat tali pendulum berayun,
dimana pendulum inclining dikaitkan dengan tali lalu dicelupkan pada cairan oli
bekas dan ujung tali dikaitkan dengan tiang setinggi 536 cm (minimal tinggi tiang
sebesar 500 cm). Pendulum inclining diletakkan pada bagian buritan dan haluan
kapal, sehingga pengecekan dilakukan di 2 tempat yaitu bagian buritan dan haluan
kapal
-A Setelah titik nol penggaris didapatkan, penggaris dikaitkan dengan
wadah oli dan diselotip
-B Kemudian dilakukan pemindahan balok inclining A sesuai dengan
pemindahan pada shift nomor 1 dan catat 10 data simpangan terjauh yang
dihasilkan pada tali pendulum, dimana dari hasil simpangan tersebut
dibagi dengan tinggi tiang tali pendulum maka diperoleh sudut oleng
kapal. Dimana sudut oleng kapal harus berada diantara 1 derajat hingga 4
derajat
-Setelah didapatkan 10 data simpangan pada pendulum depan dan belakang, lakukan
langkah yang sama seperti langkah –A dan –B namun diubah-ubah dengan langkah
pemindahan balok seperti pada Gambar 3.33.

Gambar 3. 33 Acuan nomor shift untuk pemindahan balok inclining

56
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Beberapa hal yang harus diperhatikan saat pelaksanaan inclining test yaitu:
-Penempatan 1 set balok inclining yang terdiri dari 3 balok harus diletakkan saling
berimpitan
-Saat pencatatan simpangan harus memperhatikan angin maupun gelombang di sekitar
kapal. Apabila angin berhembus terlalu kencang serta saat ada kapal lain yang melintas
di sekitar kapal dan membentuk gelombang maka pembacaan simpangan tidak bisa
dilakukan
-Saat pembacaan simpangan, semua perserta inclining test harus berada di centerline
kapal agar tidak mempengaruhi besarnya sudut oleng kapal
-Sudut oleng kapal yang terbentuk harus diantara 1 derajat hingga 4 derajat. Apabila sudut
oleng kapal kurang dari 1 derajat maka besarnya berat balok inclining harus ditambah,
namun apabila sudut oleng kapal lebih dari 4 derajat, maka besarnya berat balok inclining
harus dikurangi.
4. Mengolah Data Hasil Inclining Test
Pada hari Rabu, 26 Juli 2018 telah dilaksanakan inclining test, oleh karena itu
pada hari Kamis, 27 Juli 2018 dilakukan pengolahan data hasil inclining test. Pengolahan
data tersebut meliputi:
• Input data simpangan ke microsoft excel
• Mencari nilai median dari tiap-tiap data simpangan port dan starboard side untuk
masing-masing data pemindahan balok
• Mencari nilai rata-rata dari nilai median untuk setiap pemindahan balok
• Membuat grafik regresi dari data nilai rata-rata yang sudah didapatkan
sebelumnya
• Menentukan displacement kapal akibat perpindahan balok inclining
(Displacement’)
• Menentukan nilai jarak rata-rata titik G ke titik M dari hasil perhitungan after
pendulum dan fore pendulum dengan persamaan di bawah ini yang kemudian
dicari nilai KG dan LCG

57
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Gambar 3. 34 Hasil rekap nilai simpangan dan median dari hasil inclining test

Gambar 3. 35 Hasil perhitungan rata-rata simpangan, sudut oleng beserta grafik


regresinya

58
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Gambar 3. 36 Hasil rekap nilai simpangan pada after pendulum dan fore pendulum

Gambar 3. 37 Hasil perhitungan nilai rata-rata displacement kapal akibat perpindahan


balok inclining (Displacement) pada bagian after pendulum

59
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

5. Review kontruksi Kapal Polisi 388


Navigation deck tidak memiliki centre girder
Kegiatan review diawali dengan mengkaji gambar konstruksi profil berdasarkan
gambar general arrangement. Pada gambar konstruksi profil bagian navigation deck
tidak terdapat centre girder. Berdasarkan tugas desain kapal II yang telah dikerjakan,
konstruksi girder selalu menerus dari bawah ke atas sehingga membentuk ring
construction. Berdasarkan hal ini, kami mencari penjelasan desain pada navigation deck
tanpa centre girder. Desain konstruksi kapal polisi 388 tidak memiliki centre girder pada
bagian navigation deck karena centre girder merupakan konstruksi yang menunjang
kekuatan memanjang kapal dari bagian depan hingga belakang, sehingga centre girder
menerima beban global saat kapal mengalami sagging dan hogging. Sedangkan
konstruksi bangunan atas tidak sepanjang kapal, sehingga pada kontruksi bangunan atas
centre girder tidak wajib digunakan. Kemudian beban pada bangunan atas tidak sebesar
beban pada lambung kapal sehingga konstruksi centre girder hanya wajib digunakan pada
lambung kapal (dibawah main deck) sedangkan centre girder di bangunan atas tidak
wajib digunakan namun dengan catatan modulus pada bagian deck tetap terpenuhi.
Plat Insert dan Plat doubling pada bagian main deck
Pada bagian main deck Kapal Polisi 388 ada beberapa plat deck yang
menggunakan plat insert dan plat doubling. Penggunaan plat insert dan plat doubling
digunakan untuk memperkuat bagian tertentu.
Plat insert
Dilakukan dengan cara menyambungkan 2 plat yang berbeda ketebalan dengan
cara pengelasan secara butt welding seperti pada Gambar 3.38. Plat insert yang
lebih tebal dari plat di sekitarnya mampu mencegah terjadinya crack, namun saat
terjadi crack dapat merambat ke plat di sekitarnya, sehingga saat crack merambat
ke plat di sekitarnya maka plat disekitarnya harus dilakukan re-plating. Plat insert
biasanya dipasang untuk menahan beban dari sisi seperti plat di sekitar bukaan
atau hatch.

Plat doubling
Dilakukan dengan cara menimpa plat deck dengan plat lain yang menjadi plat
doubling. Biasanya tebal plat doubling lebih tipis dari plat deck, hal ini dilakukan
agar yang mengalami crack adalah plat doubling bukan plat deck, sehingga yang
perlu dilakukan re-plating adalah plat doubling saja. Plat doubling biasanya
dipasang untuk menahan beban dari yang tegak lurus dengan plat tersebut
contohnya seperti plat doubling di bawah crane, plat doubling di bawah winch.

60
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

Gambar 3. 38 Perbedaan plat doubling dan plat insert


Ordinary stiffener menggunakan flat bar
Seperti konstruksi midship section terlihat bahwa bottom longitudinal, side
longitudinal, dan deck longitudinal menggunakan profil flat bar atau di lapangan disebut
dengan plat strip. Penggunaan profil ini berbeda dengan profil yang biasa digunakan pada
tugas desain kapal II yang menggunakan profil L untuk konstruksi ordinary stiffener.
Penggunaan plat strip daripada profil L dikarenakan:
• Plat strip lebih mudah digunakan dalam proses produksi
• Plat strip lebih mudah didapatkan, karena plat strip dapat diperoleh dari
lembaran plat yang dipotong-potong
• Plat strip dapat mempercepat proses pembangunan kapal karena tanpa
melakukan pencarian catalog profil L, pembelian dan proses menunggu
kedatangan profil L
• Plat strip dapat menggantikan profil L asalkan modulus dari plat strip lebih
dari atau sama dengan modulus profil L
Sistem konstruksi pada kapal polisi 388
Secara umum sistem konstruksi kapal polisi 388 menggunakan sistem konstruksi
memanjang, namun secara keseluruhan, konstruksi kapal polisi 388 sebagai berikut:
• Sistem konstruksi pada bagian midship menggunakan konstruksi
memanjang
• Sistem konstruksi pada bagian engine room, after peak dan fore peak
menggunakan konstruksi melintang
Sebuah kapal menggunakan sistem konstruksi memanjang apabila:
• Panjang kapal lebih dari sama dengan 70 m
• Kecepatan kapal lebih dari sama dengan 20 kn
Seperti sistem konstruksi memanjang pada kapal polisi 388, meskipun menggunakan
konstruksi memanjang namun pada bagian engine room, after peak dan fore peak
menggunakan konstruksi melintang, hal ini dikarenakan:

61
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

• Bagian engine room, after peak dan fore peak bukan parallel middle body,
dimana pada bagian ini mengalami penyempitan sehingga apabila
menggunakan konstruksi memanjang akan menyulitkan proses produksi
• Pada bagian engine room dan after peak mengalami getaran aksial yang
searah poros propeller

62
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN
4.1 Kesimpulan
Dari hasil kerja praktik di PT Daya Radar Utama, kami mendapatkan kesimpulan berupa:
• PT Daya Radar Utama merupakan perusahaan pada industri maritim yang
bergerak dalam bidang rancang bangun dan docking kapal yang memiliki 3 unit
galangan yaitu Lampung, Jakarta, dan Lamongan yang masing masing memiliki
kelebihan dalam bidang sarana dan prasarana
• Terdapat 4 divisi yang kami kunjungi selama pelaksanaan kerja praktik, dimana
masing masing divisi memegang peran penting dalam proses pembuatan sebuah
kapal. Divisi tersebut diantaranya:
1. Divisi Engineering
Divisi engineering bekerja dalam bidang desain, keseluruhan desain dari rancangan
umum sampai key plan dari sebuah sistem perkapalan (sistem kelistrikan dan sistem
perpipaan) merupakan tanggung jawab dari divisi engineering. Dalam proses
perancangan kapal divisi engineering membutuhkan basic design yang terdiri dari
General Arrangement, Lines Plan, Shell Expansion, dan lain-lain.
2. Divisi Production
Proses pembuatan atau pembangunan kapal diawali dengan yang disebut Tender.
Perusahaan yang menjalankan proyek adalah perusahaan yang telah dipilih dan
dipandang sesuai dengan keinginan owner untuk melaksanakan proyek pembangunan
kapal.
3. Divisi Quality Control
Terkelolanya kegiatan pengendalian kualitas produk melalui pengontrolan kualitas
hasil pekerjaan pelaksanaan proyek dan progresnya serta terlaporkannya hasil kegiatan
sesuai dengan kebijakan dan sasaran perusahaan yang telah ditetapkan.
4. Divisi Planning & Project Control
Divisi ini memiliki fungsi pengawasan dan perencanaan. Setelah tender di menangkan
oleh perusahaan, divisi Production Planning and Control membuat master schedule dan
estimasi kebutuhan kapal yang akan dibuat. Divisi ini juga berfungsi sebagai pengawas
barang yang masuk dan keluar dari gudang agar sesuai dengan estimasi kebutuhan
material yang telah ditentukan untuk masing-masing proyek. Lalu divisi ini juga bertugas
melakukan serah terima inventaris dan dokumen kapal.

63
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

4.2 Saran
Adapun saran sebagai berikut:
1. Dilakukan pretest dan post test untuk memastikan mahasiswa yang melaksanakan
kerja praktik mendapatkan sesuatu yang baru setelah melaksanakan kerja praktik.
2. PT. Daya Radar Utama sebaiknya mendirikan kantin di area galangan agar para kerja
tidak lagi keluar galangan untuk mencari makan siang.
3. PT. Daya Radar Utama sebaiknya memberikan fasilitas entertainment room agar para
peker tidak jenuh ketika sedang lembur atau bekerja.
4. Sebaiknya seluruh karyawan dan mitra kerja memperhatikan keselamatan kerja saat
berada diarea galangan.

64
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

DAFTAR PUSTAKA

Biro Klasifikasi Indonesia Volume I; Rules for Klasification and Surveys 2014
Biro Klasifikasi Indonesia Volume II; Rules for Hull 2014
Awan (2014). Proses Produksi Kapal dan Kegiatannya. Cybership.wordpress.com
International Association of Klas Society Unified Requirements rev.6 s14 2016
Omar, Muhammed. 2012. Nondestructive Testing Methods and New Applications.
Croatia; InTech
Sunaryo, Heri. 2008. Teknik Pengelasan Kapal. Jakarta; Direktorat Pembinaan Sekolah
Menengah Kejuruan
Https://www.pengelasan.net/cacat-las/
Http://www.testindo.com/267/jenis-jenis-ndt-non-destructive-test
International Atomic Energy Agency. 1999. Non-destrucyive Testing: A Guidebook for
Industrial Management and Quality Control Personel. Austria; International Atomic
Energy Agency
Maulana, Syamsun Akbar. (2016). Prinsip Dasar Ultrasonic Testing.
Http://catatankuliahakbar.blogspot.com/2011/03/prinsip-dasar-ultrasonic-
testing.html?m

65
LAPORAN KERJA PRAKTIK I
PT. DAYA RADAR UTAMA
DEPARTEMEN TEKNIK PERKAPALAN
FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER