Anda di halaman 1dari 61

Rev Nov 18

PETUNJUK TEKNIS
PENULISAN SKRIPSI

PROGRAM STUDI SARJANA FARMASI


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
TAHUN 2018
i
KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Allah Yang Maha Esa atas selesainya buku Petunjuk Teknis Penulisan
Skripsi Program Studi Sarjana Farmasi Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara tahun 2018
ini. Buku ini diterbitkan untuk memenuhi kebutuhan mahasiswa dan sebagai pedoman dalam
penyelesaian penulisan skripsi. Semoga buku ini dapat digunakan oleh dosen, mahasiswa agar
terdapat kesamaan persepsi dalam penulisan tugas akhir. Terimakasih diucapkan kepada staf
pengajar Fakultas Farmasi USU atas masukan dan kritik dalam penyusunan buku ini. Semoga
buku ini bermanfaat dan mencapai tujuan.

Medan, September 2018

Tim Penyusun:

Prof. Dr. Jansen Silalahi, M.App.Sc., Apt.


Prof. Dr. Urip Harahap, Apt.
Prof. Dr. Muchlisyam, M.Si., Apt.
Prof. Dr. Ginda Haro, M.Si., Apt.
Prof. Dr. Effendy De Lux Putra, SU., Apt.
Prof. Dr. Azizah Nasution, M.Sc., Apt.
Prof. Dr. Anayanti Arianto, M.Si., Apt.
Dr. Marline Nainggolan, M.S., Apt.
Dr. Panal Sitorus, M.Si., Apt.
Dr. Sumaiyah, M.Si., Apt.
Dadang Irfan Husori, S.Si., M.Sc., Apt.
Popi Patilaya, S.Si., M.Sc., Apt.
Yade Metri Permata, S.Farm., M.Si., Apt.

ii
DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................................... 1


BAB II FORMAT UMUM PENULISAN ................................................................................ 2
2.1 Kertas ................................................................................................................................. 2
2.2 Pengetikan ......................................................................................................................... 2
2.3 Penulisan judul bab ............................................................................................................ 3
2.4 Penomoran Halaman ......................................................................................................... 4
2.4.1 Angka Romawi Kecil ...................................................................................................... 4
2.4.2 Angka Latin .................................................................................................................... 4
2.5 Tabel.................................................................................................................................. 4
2.6 Gambar .............................................................................................................................. 4
BAB III SISTEMATIKA PENULISAN ................................................................................. 6
3.1 Sistematika penulisan ........................................................................................................ 6
BAB IV TEORI PENUNJANG ............................................................................................... 17
4.1 Bahasa ............................................................................................................................... 17
4.2 Bentuk kalimat .................................................................................................................. 17
4.3 Kata dan istilah ................................................................................................................. 17
4.4 Kesalahan yang sering terjadi ........................................................................................... 17
4.5 Kutipan ............................................................................................................................. 17
4.6 Penulisan sumber referensi kutipan................................................................................... 18
4.7 Penulisan Daftar Pustaka ................................................................................................. 20
4.8 Tanda Baca....................................................................................................................... 26
4.8.1 Titik ............................................................................................................................ 26
4.8.2 Koma ........................................................................................................................... 26
4.8.3 Titik koma . ................................................................................................................. 27
4.8.4 Titik dua ...................................................................................................................... 27
4.8.5 Tanda tanya ................................................................................................................. 27
4.8.6 Tanda seru ................................................................................................................... 27
4.8.7 Tanda hubung ............................................................................................................. 27
4.8.8 Tanda pisah ................................................................................................................. 27
4.8.9 Tanda kurung .............................................................................................................. 27
4.8.10 Tanda kurung siku ....................................................................................................... 28
4.8.11 Tanda petik .................................................................................................................. 28
4.8.12 Tanda petik tunggal .................................................................................................... 28
4.8.13 Tanda garis miring ....................................................................................................... 28
4.8.14 Tanda Ampersan .......................................................................................................... 28
4.8.15 Penulisan tanda baca .................................................................................................... 28
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 30
LAMPIRAN ............................................................................................................................ 31

iii
DAFTAR LAMPIRAN

1. Contoh Tabel ........................................................................................................................ 31


2. Contoh Pembuatan Gambar ................................................................................................. 32
3. Contoh Halaman Sampul ..................................................................................................... 33
4. Contoh Halaman Judul ........................................................................................................ 36
5. Contoh Halaman Pengesahan .............................................................................................. 37
6. Contoh Kata Pengantar ........................................................................................................ 44
7. Format Pernyataan Orisinalitas ............................................................................................ 45
8. Contoh Penulisan Abstrak Bahasa Indonesia ...................................................................... 47
9. Contoh Penulisan Abstrak Bahasa Inggris ........................................................................... 48
10. Contoh Daftar Isi ............................................................................................................... 49
11. Contoh Daftar Tabel ........................................................................................................... 50
12. Contoh Daftar Gambar ....................................................................................................... 51
13. Contoh Daftar Lampiran .................................................................................................... 52
14. Contoh Kesimpulan dan Saran ........................................................................................... 53
15. Contoh Penulisan Daftar Pustaka ....................................................................................... 54
16. Contoh Membuat Lampiran dalam Bentuk Gambar ............................................................ 55
17. Contoh Membuat Lampiran dalam Bentuk Tabel ............................................................... 56

iv
BAB I

PENDAHULUAN

Skripsi adalah karya ilmiah yang wajib ditulis oleh mahasiswa sebagai bagian dari persyaratan
akhir pendidikan akademisnya untuk mencapai gelar akademik sarjana di suatu perguruan tinggi. Skripsi
ditulis berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan di lapangan atau di laboratorium. Skripsi harus bersifat
asli, memperbaharui dan mengembangkan ilmu serta dapat berupa penelitian dasar, penelitian terapan atau
penelitian eksperimental. Penelitian tidak boleh berupa pengulangan semata-mata. Tujuan utama penulisan
skripsi bagi mahasiswa adalah untuk mendidik mahasiswa sebagai calon sarjana agar dapat menulis karya
ilmiah menurut aturan yang berlaku.
Tahapan penyelesaian skripsi diawali dengan proposal penelitian, melakukan penelitian,
penyusunan bahan seminar dan diakhiri dengan penulisan skripsi. Skripsi dianggap sah sesudah berhasil
dipertahankan dalam Ujian Skripsi.
Penerbitan buku petunjuk teknis ini bertujuan untuk memberikan tuntunan kepada mahasiswa
Program Studi Sarjana Farmasi (PSSF) mengenai tata cara penulisan proposal penelitian, bahan seminar, dan
skripsi serta format yang berlaku di Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara. Pedoman ini disahkan
penggunaannya melalui SK Dekan Fakultas Farmasi USU Nomor: 78/UN5.2.11/SK/SPB/2018 tanggal 26
Juli 2018 untuk digunakan oleh sivitas akademika Fakultas Farmasi USU sebagai pedoman dalam
penulisan skripsi.

1
BAB II

FORMAT UMUM PENULISAN

2.1 Kertas
Spesifikasi kertas yang digunakan untuk Usulan Penelitian, Bahan Seminar dan Skripsi untuk
sidang:
a) Jenis kertas HVS
b) Warna Putih polos
c) Berat 70 gram
d) Ukuran A4 (21,5 cm x 29,7 cm)

Khusus untuk Skripsi edisi jilid Lux menggunakan spesifikasi:


a) Jenis HVS
b) Warna Putih polos
c) Berat 80 gram
d) Ukuran A4 (21,5 cm x 29,7 cm)

2.2 Pengetikan
Ketentuan pengetikan Usulan Penelitian, Bahan Seminar dan Skripsi mengikuti aturan sebagai
berikut:
a) Pencetakan dilakukan pada satu sisi kertas (single side)
b) Batas tepi teks pada kertas:
- Batas kiri : 4 cm dari tepi kertas
- Batas kanan : 3 cm dari tepi kertas
- Batas atas : 3 cm dari tepi kertas
- Batas bawah : 3 cm dari tepi kertas
Format tersebut di atas juga berlaku untuk Tabel, Gambar, dan lain-lain.
c) Huruf menggunakan jenis huruf Times New Roman ukuran 12 poin dan diketik rapi (rata kiri
kanan/justify).
d) Pengetikan dilakukan dengan spasi 2 (double space/line spacing = 2 lines). Spasi 1 hanya digunakan
pada Halaman Sampul, Halaman Judul, Halaman Pengesahan, Halaman Pernyataan Originalitas,
Abstrak, Abstract, Daftar Pustaka, Judul dan Sub-judul lain yang lebih dari 1 baris.
e) Spasi antar paragraf (space between paragraph) adalah 0 (nol) poin.
f) Jarak antara Judul Bab dengan teks di bawahnya (teks langsung maupun sub-bab) adalah 2 spasi.
g) Jarak antar Sub-bab adalah 2 spasi.(Cari istilah pengganti enter)
h) Huruf yang tercetak dari printer harus berwarna hitam pekat dan seragam.
i) Paragraf baru pada bagian bawah dari suatu halaman harus terdiri dari sekurang-kurangnya dua baris
ketikan lengkap, jika tidak dapat dibuat demikian, harus dimulai pada halaman yang baru.
2
j) Halaman baru harus terdiri dari sekurang-kurangnya lima baris ketikan lengkap.
k) Paragraf baru dimulai pada ketukan ke-7 dari batas pinggir kiri.

2.3 Penulisan Judul Bab


Ketentuan penulisan untuk setiap bab adalah sebagai berikut:
a) Setiap bab dimulai pada halaman baru.
b) Judul bab seluruhnya diketik dengan huruf kapital, rata tengah (center), cetak tebal (bold), tanpa garis
bawah, tidak diakhiri tanda titik, simetris tengah (center), dan pengetikan dilakukan dengan spasi 2
(double space/line spacing = 2 lines) jika lebih dari satu baris, maka menggunakan satu spasi.
c) Judul bab selalu diawali penulisan kata ‘BAB’ lalu angka Romawi yang menunjukkan angka dari bab
tersebut dan ditulis dengan huruf kapital (uppercase), tipe Times New Roman, 12 poin, dan cetak
tebal (bold), contoh:
BAB I

PENDAHULUAN

d) Penulisan sub bab ditulis kapital (Capitalize Each Word) dan dicetak tebal (bold), contoh:

1.1 Latar Belakang


atau
3.7.1 Sifat Fisika Kimia Selulosa Mikrokristal dari Tandan Aren

e) Penulisan bab dan sub bab harus mengikuti format seperti di bawah ini:

BAB I

JUDUL BAB

1.1 Sub bab Derajat Kesatu Butir yang Pertama


1.1.1 Sub bab Derajat Kedua Butir yang Pertama
1.1.2 Sub bab Derajat Kedua Butir yang Kedua
1.1.2.1 Sub bab Derajat Ketiga Butir yang Pertama

1.2 Sub bab Derajat Kesatu Butir yang Kedua


1.2.1 Sub bab Derajat Kedua Butir yang Pertama
1.2.2 Sub bab Derajat Kedua Butir yang Kedua
1.2.2.1 Sub bab Derajat Ketiga Butir yang Pertama

Tingkatan sub bab maksimal 3.


3
2.4 Penomoran Halaman
Penomoran halaman tidak diberi imbuhan apa pun. Jenis nomor halaman ada dua macam, yaitu
angka romawi kecil (i, ii,.. dst) dan angka latin (1, 2, ... dst) serta diletakkan pada posisi tengah bagian
bawah kertas (footer).
2.4.1 Angka Romawi Kecil
a) Digunakan untuk bagian awal Usulan Penelitian, Bahan Seminar, dan Skripsi (Halaman Judul – Daftar
Lampiran), kecuali Halaman Sampul.
b) Letak: tengah 1,5 cm dari tepi bawah kertas.
c) Ukuran angka Romawi kecil 12 poin, jenis huruf Times New Roman.
d) Khusus untuk Halaman Judul, Lembar Pengesahan penomorannya tidak ditulis tetapi tetap
diperhitungkan.
2.4.2 Angka Latin
a) Digunakan untuk bagian isi Usulan Penelitian, Bahan Seminar, dan Skripsi (Bab I –Lampiran).
b) Letak: tengah 1,5 cm dari tepi bawah kertas.
c) Ukuran angka latin 12 poin, jenis huruf Times New Roman.

2.5 Tabel
a) Tabel minimal terdiri dari 2 kolom dan 2 baris tidak termasuk judul kolom.
b) Tabel dipenuhkan menjadi ukuran 1 baris lengkap sesuai marjin.
c) Tabel dan judul tabel diketik dengan format spasi 1 (line spacing = 1 line).
d) Judul tabel diletakkan pada bagian atas tabel (rata tengah) yang terdiri dari kata ”Tabel”, nomor, dan
keterangan. Kata "Tabel", diikuti nomor angka yang terdiri 2 bagian. Angka pertama menunjukkan
nomor bab, angka berikutnya menunjukkan urutan tabel pada bab tersebut. Bagian keterangan tabel
diawali dengan huruf kapital.
e) Khusus kata “Tabel” dan nomor tabel dicetak tebal (Contoh: Tabel 1.1 Kandungan nitrit pada
beberapa tumbuhan)
f) Khusus kata tabel yang ada dalam teks ditulis dengan diawali huruf kapital (Contoh: ….seperti dapat
dilihat pada Tabel 1.1.
g) Apabila tabel dirujuk dari literatur, maka sumber literatur diletakkan di bagian bawah kiri tabel.
h) Apabila suatu tabel harus bersambung pada halaman berikutnya, maka judul kolom (baris pertama
tabel) diulang (dengan mengatur Table properties bagian Row dengan mencentang Repeat as Header
Row at the Top of Each Page).
i) Setiap kolom tabel diberi judul kolom dengan format rata tengah (center) dan ditebalkan (bold).
j) Apabila ada keterangan/penjelasan tambahan tentang tabel, dituliskan di bawah tabel. Contoh
pembuatan tabel lihat pada Lampiran 1.

2.6 Gambar
a) Gambar adalah gambar foto, skema, illustrasi, atau grafik yang dilekatkan pada Halaman naskah.
4
b) Gambar diletakkan rata tengah (center)
c) Judul gambar diketik dengan format spasi 1 (line spacing = 1 line).
d) Judul gambar diletakkan pada bagian bawah tengah yang terdiri dari kata ”Gambar”, nomor gambar,
dan keterangan. Perkataan "Gambar", diikuti nomor angka yang terdiri 2 bagian. Angka pertama
menunjukkan nomor bab, angka berikutnya menunjukkan urutan gambar pada bab tersebut. Bagian
keterangan gambar diawali dengan huruf kapital. Jika judul gambar lebih dari satu baris, maka baris
berikutnya harus sejajar dengan huruf pertama keterangan gambar.
e) Khusus kata “Gambar” dan nomor gambar dicetak tebal (Contoh: Gambar 2.1 Struktur kimia
flavonoida).
f) Khusus kata gambar yang ada dalam teks ditulis dengan diawali huruf kapital (Contoh: ….seperti
dapat dilihat pada Gambar 1.1).
g) Apabila gambar dirujuk dari literatur, maka sumber literatur diletakkan dalam tanda kurung setelah
judul gambar.
h) Jika gambar lebih dari 1 halaman maka judul gambar pada halaman berikutnya disebut lanjutan.
(Gambar 1.1 Lanjutan).
i) Contoh pembuatan Gambar lihat pada Lampiran 2.

5
BAB III

SISTEMATIKA PENULISAN

3.1 Sistematika penulisan


Sistematika penulisan pada bab ini mencakup sistematika penulisan pada usulan penelitian, bahan
seminar dan skripsi.
Usulan penelitian ditulis dengan mengikuti sistematika sebagai berikut:
a) HALAMAN SAMPUL
b) HALAMAN PENGESAHAN
c) DAFTAR ISI
d) DAFTAR TABEL
e) DAFTAR GAMBAR
f) BAB I PENDAHULUAN
g) BAB II TINJAUAN PUSTAKA
h) BAB III METODE PENELITIAN
i) BAB IV JADWAL PENELITIAN
j) DAFTAR PUSTAKA

Bahan seminar ditulis dengan mengikuti sistematika sebagai berikut:


a) HALAMAN SAMPUL
b) HALAMAN PENGESAHAN
c) ABSTRAK
d) ABSTRACT
e) DAFTAR ISI
f) DAFTAR TABEL
g) DAFTAR GAMBAR
h) DAFTAR LAMPIRAN
i) BAB I PENDAHULUAN
j) BAB II TINJAUAN PUSTAKA
k) BAB III METODE PENELITIAN
l) BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
m) BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
n) DAFTAR PUSTAKA
o) LAMPIRAN

6
Skripsi ditulis mengikuti sistematika sebagai berikut:
a) HALAMAN SAMPUL
b) HALAMAN JUDUL
c) HALAMAN PENGESAHAN
d) KATA PENGANTAR
e) HALAMAN PERNYATAAN ORISINALITAS
f) ABSTRAK
g) ABSTRACT
h) DAFTAR ISI
i) DAFTAR TABEL
j) DAFTAR GAMBAR
k) DAFTAR LAMPIRAN
l) BAB I PENDAHULUAN
m) BAB II TINJAUAN PUSTAKA
n) BAB III METODE PENELITIAN
o) BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
p) BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
q) DAFTAR PUSTAKA
r) LAMPIRAN

Penjelasan masing-masing bagian sistematika penulisan di atas adalah sebagai berikut:


1) Halaman Sampul
Halaman Sampul Usulan Penelitian harus memuat informasi yang meliputi:
a) Usulan Penelitian
b) Judul Usulan Penelitian
c) Nama lengkap mahasiswa
d) Nomor Induk Mahasiswa
e) Logo Universitas Sumatera Utara (ukuran 4,5 cm x 4,5 cm)
f) Program Studi Sarjana Farmasi
g) Fakultas Farmasi
h) Universitas Sumatera Utara
i) Medan
j) Tahun pengesahan Usulan penelitian (lihat tahun tanda tangan Dekan pada Halaman Pengesahan).
k) Contoh Halaman Sampul Usulan Penelitian dapat dilihat pada Lampiran 3.

Halaman Sampul Bahan Seminar harus memuat informasi yang meliputi:


a) Bahan Seminar
b) Judul Bahan Seminar
c) Nama lengkap mahasiswa
7
d) Nomor Induk Mahasiswa
e) Logo Universitas Sumatera Utara (ukuran 4,5 cm x 4,5 cm)
f) Program Studi Sarjana Farmasi
g) Fakultas Farmasi
h) Universitas Sumatera Utara
i) Medan
j) Tahun pengesahan Bahan Seminar (lihat tahun tanda tangan Dekan pada Halaman Pengesahan).
k) Contoh Halaman Sampul Bahan Seminar dapat dilihat pada Lampiran 3.

Halaman Sampul Skripsi harus memuat informasi yang meliputi:


a) Judul skripsi
b) Skripsi
c) Nama lengkap mahasiswa
d) Nomor Induk Mahasiswa
e) Logo Universitas Sumatera Utara (ukuran 4,5 cm x 4,5 cm)
f) Program Studi Sarjana Farmasi
g) Fakultas Farmasi
h) Universitas Sumatera Utara
i) Medan
j) Tahun pengesahan skripsi (lihat tahun tanda tangan Dekan pada Halaman Pengesahan).
k) Contoh Halaman Sampul Skripsi dapat dilihat pada Lampiran 3.

Format Halaman Sampul usulan penelitian, bahan seminar dan skripsi:


a) Halaman Sampul mengikuti format umum penulisan (lihat Bab II), dijilid dengan halaman paling
depan dilapisi plastik transparan dan halaman belakang dilapisi kertas buffalo berwarna hijau tua.
b) Khusus untuk Halaman Sampul Skripsi edisi jilid lux terbuat dari karton tebal warna hijau tua yang
dilaminasi plastik transparan dan diberi siku besi warna kuning emas pada ujung-ujungnya. Semua
huruf dicetak dengan tinta kuning emas dengan spasi satu (line spacing = 1 line) dan ukuran sesuai
dengan contoh di Lampiran 1.
c) Teks pada Halaman Sampul diketik rata tengah (center) spasi satu (line spacing = 1 line). Judul tidak
diperkenankan menggunakan singkatan, kecuali nama atau istilah yang sudah umum dipakai (contoh:
RSUP, PT) dan tidak disusun dalam kalimat tanya serta tidak perlu ditutup dengan tanda baca apa
pun.
d) Halaman Sampul menggunakan huruf kapital (uppercase), dengan jenis huruf Times New Roman 14
poin, ditulis tebal (bold) dan rata tengah (center).
e) Judul maksimal terdiri dari 20 kata, jika lebih diusahakan dalam bentuk sub judul.

8
2) Halaman Judul
Halaman judul berlaku hanya untuk Skripsi. Halaman ini memuat informasi seperti halaman sampul
namun ditambahkan tujuan skripsi. Halaman judul Skripsi harus memuat informasi yang meliputi:
a) Judul skripsi
b) Skripsi
c) Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Farmasi pada Fakultas Farmasi
Universitas Sumatera Utara
d) Nama lengkap mahasiswa
e) Nomor Induk Mahasiswa
f) Logo Universitas Sumatera Utara (ukuran 4,5 cm x 4,5 cm)
g) Program Studi Sarjana Farmasi
h) Fakultas Farmasi
i) Universitas Sumatera Utara
j) Medan
k) Tahun pengesahan skripsi (lihat tahun tanda tangan Dekan pada Halaman Pengesahan).
l) Contoh Halaman Judul dapat dilihat pada Lampiran 4.

Format Halaman Judul Skripsi:


a) Halaman Judul Skripsi untuk ujian sidang mengikuti format umum penulisan (lihat Bab II).
b) Teks pada Halaman Judul diketik rata tengah (center) spasi satu (line spacing = 1 line).
c) Halaman Judul menggunakan huruf kapital (uppercase), dengan jenis huruf Times New Roman 14
poin, ditulis tebal (bold) dan rata tengah (center), kecuali tujuan skripsi ditulis dengan ukuran 12 poin,
huruf besar (lowercase).
d) Khusus untuk Skripsi edisi jilid lux, Halaman Judul dicetak dengan tinta kuning emas dengan spasi
satu (line spacing = 1 line).

3) Halaman Pengesahan
Halaman Pengesahan Usulan Penelitian memuat informasi yang meliputi:
a) Pengesahan Usulan Penelitian
b) Judul Usulan Penelitian
c) Nama lengkap mahasiswa
d) Nomor Induk Mahasiswa
e) Tanda tangan Pembimbing
f) Tempat dan Tanggal Pengesahan
g) Tanda tangan Ketua Program Studi Sarjana Farmasi
h) Contoh Halaman Pengesahan Usulan Penelitian dapat dilihat pada Lampiran 5.

Halaman Pengesahan Bahan Seminar memuat informasi yang meliputi:


a) Pengesahan Bahan Seminar
9
b) Judul Bahan Seminar
c) Nama lengkap mahasiswa
d) Nomor Induk Mahasiswa
e) Tanda tangan Pembimbing
f) Tempat dan Tanggal Pengesahan
g) Tanda tangan Ketua Program Studi Sarjana Farmasi
h) Contoh Halaman Pengesahan Bahan Seminar dapat dilihat pada Lampiran 5.

Halaman Pengesahan Skripsi (untuk bahan sidang) memuat informasi yang meliputi:
a) Pengesahan Skripsi
b) Judul skripsi
c) Skripsi
d) Nama lengkap mahasiswa
e) Nomor Induk Mahasiswa
f) Pernyataan: ”Dipertahankan di Hadapan Penguji Skripsi Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara
pada Tanggal (tanggal lulus Sidang): ....”
g) Tanda tangan Pembimbing di sebelah kiri
h) Tanda tangan Panitia Penguji di sebelah kanan
i) Tempat dan Tanggal Pengesahan
j) Tanda tangan Ketua Program Studi Sarjana Farmasi
k) Contoh Halaman Pengesahan Skripsi dapat dilihat pada Lampiran 5.

Khusus untuk Halaman Pengesahan Skripsi (jilid lux) memuat informasi yang meliputi:
l) Pengesahan Skripsi
m) Judul skripsi
n) Skripsi
o) Nama lengkap mahasiswa
p) Nomor Induk Mahasiswa
q) Pernyataan: ”Dipertahankan di Hadapan Penguji Skripsi Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara
pada Tanggal (tanggal lulus Sidang): ....”
r) Tanda tangan Pembimbing di sebelah kiri
s) Tanda tangan Panitia Penguji di sebelah kanan
t) Tanda tangan Ketua Program Studi Sarjana Farmasi
u) Tempat dan Tanggal Pengesahan (tanggal lulus sidang)
v) Tanda tangan Dekan
w) Contoh Halaman Pengesahan Skripsi dapat dilihat pada Lampiran 5.

Format Halaman Pengesahan usulan penelitian, bahan seminar dan skripsi:


a) Halaman Pengesahan mengikuti format umum penulisan (lihat Bab II).
10
b) Teks pada Halaman Pengesahan diketik rata tengah (center) spasi satu (line spacing = 1 line) (kecuali
untuk teks penandatanganan).
c) Teks “Pengesahan Usulan Penelitian/Bahan Seminar/Skripsi”, judul dan identitas mahasiswa,
menggunakan huruf kapital (uppercase), ditulis tebal (bold) dan rata tengah (center). Selain itu ditulis
menggunakan huruf besar (lowercase). Jenis huruf Times New Roman 12 poin.
d) Khusus untuk Halaman Pengesahan Skripsi edisi jilid lux, Halaman Pengesahan dicetak dengan tinta
kuning emas dengan spasi satu (line spacing = 1 line).

4) Kata Pengantar
Kata pengantar merupakan pernyataan pribadi penulis secara ringkas mengikuti struktur sebagai
berikut:
a) Ucapan rasa syukur atas rampungnya skripsi
b) Uraian singkat mengenai latar belakang dan tujuan penelitian
c) Ucapan terima kasih dan penghargaan kepada pihak-pihak yang terlibat secara langsung dalam
membantu penulis dalam penelitian.

Format Kata pengantar:


a) Kata pengantar diketik 2 spasi dengan huruf Times New Roman 12 poin dalam bentuk paragraf tidak
lebih dari 2 halaman.
b) Sebelah kanan bawah, disebutkan kota, bulan dan tahun skripsi diterbitkan dengan jarak 2 enter dari
akhir isi kata pengantar.
c) Di bawah teks tersebut dituliskan kata ”Penulis”, kemudian dengan jarak 2 enter di bawah kata
”Penulis” dituliskan nama lengkap mahasiwa dan NIM serta ditandatangani.
d) Contoh Kata Pengantar dapat dilihat pada Lampiran 6.

5) Halaman Pernyataan Orisinalitas


a) Halaman Pernyataan Orisinalitas memuat pernyataan singkat penulis bahwa skripsi yang disusun
adalah karya sendiri/bukan plagiat dari karya manapun.
b) Pernyataan Orisinalitas dibubuhi materai Rp.6.000,- dan ditandatangani oleh penulis.
c) Contoh penulisan Pernyataan Orisinalitas dapat dilihat pada Lampiran 7.

6) Abstrak / Abstract
a) Abstrak Bahan Seminar/Skripsi merupakan ikhtisar yang disusun untuk memudahkan pembaca
mengerti secara cepat isi tulisan.
b) Abstrak disusun secara terstruktur yang memuat:
- Judul
- Teks: “ABSTRAK”/“ABSTRACT”
- Latar Belakang/Background
- Tujuan/Objective
11
- Metode/Method
- Hasil/Results
- Kesimpulan/Conclusion
- Kata kunci/Key Words

Format Abstrak:
a) Abstrak maksimum 250 kata, diketik dengan tipe Times New Roman 12 poin, spasi satu (single
spacing = 1 line).
b) Abstrak disusun dalam dua bahasa, yaitu Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris.
c) Pengetikan abstrak Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris diletakkan dalam halaman berbeda.
d) Masing-masing bagian abstrak (Latar Belakang, Tujuan, Metode, Hasil dan Kesimpulan) disusun
dalam paragraf terpisah ditulis tebal (bold) dan diberi titik dua ( : ).
e) Kata kunci terdiri dari 4-6 kata yang mewakili konsep atau gagasan penelitian.
f) Abstrak tidak menggunakan singkatan, jika tidak dapat dihindari maka gunakan penjelasan singkatan
dalam tanda kurung.
g) Judul dan teks “ABSTRAK” menggunakan huruf kapital (uppercase) kecuali nama latin, ditulis tebal
(bold) dan rata tengah (center).
h) Semua istilah asing, kecuali nama, dicetak miring (italic).
i) Contoh Abstrak dapat dilihat pada Lampiran 8 dan 9.

7) Daftar Isi
Daftar isi mengandung outline yang terdiri dari bab dan sub bab dengan halaman. Contoh:
BAB III METODE PENELITIAN
3.1 Subbab derajat kesatu butir pertama
3.1.1 Subbab derajat kedua butir pertama
3.1.1.1 Subbab derajat ketiga butir pertama

Format penulisan Daftar Isi:


a) Setiap bab dan sub bab harus dihindari rujukan pustaka dan singkatan dalam kurung, misalnya,
Adenosin Tripospat (ATP).
b) Semua huruf ditulis dengan tipe Times New Roman 12 poin dengan spasi satu (single spacing = 1
lines).
c) Jarak antara teks “DAFTAR ISI” dengan isi daftar isi adalah 1 enter.
d) Contoh Daftar Isi dapat dilihat pada Lampiran 10.

8) Daftar Tabel, Daftar Gambar, dan Daftar Lampiran


a) Daftar tabel, gambar, dan lampiran digunakan untuk memuat nama tabel, gambar, dan lampiran yang
ada dalam tulisan.
b) Penulisan nama tabel, gambar, dan lampiran menggunakan huruf kapital di awal kata (title case).
12
c) Ketentuan yang menyangkut penulisan dapat dilihat pada BAB II (Format Umum; tabel, gambar).

Format penulisan Daftar Tabel, Daftar Gambar, dan Daftar Lampiran:


a) Semua huruf ditulis dengan tipe Times New Roman 12 poin dengan spasi satu (single spacing = 1
lines).
b) Jarak antara teks “DAFTAR TABEL, DAFTAR GAMBAR, dan DAFTAR LAMPIRAN” dengan isi
adalah 1 enter.
c) Contoh Daftar Tabel, Daftar Gambar, dan Daftar Lampiran dapat dilihat pada Lampiran 11–13.

9) Pendahuluan
Pendahuluan (BAB I) terdiri dari:
a) Latar Belakang
Latar belakang menjelaskan alasan-alasan pentingnya dilakukan penelitian. Penjelasan
permasalahan penelitian yang diajukan belum pernah diteliti oleh pihak lain dan jika pernah ada harus
dinyatakan dengan tegas perbedaan penelitian yang penulis lakukan dengan penelitian yang sudah ada
ditambah dengan pernyataan tegas pentingnya dilakukan penelitian. Latar belakang juga harus
mencantumkan kerangka teori yang menjadi dasar penyusunan hipotesis.
b) Rumusan Masalah
Rumusan Masalah merupakan poin-poin yang disusun dalam bentuk kalimat tanya yang
muncul dari permasalahan pada latar belakang. Dalam penelitian suatu masalah terjadi bila:
(1) tidak ada informasi yang berakibat timbulnya kesenjangan dalam pengetahuan kita,
(2) ada hasil-hasil yang bertentangan,
(3) ada kenyataan atau temuan tetapi belum diketahui penyebabnya dan kita bermaksud untuk
menjelaskannya melalui penelitian.
Penelitian itu pada prinsipnya adalah untuk menjawab masalah. Dalam perumusan masalah,
dirumuskan dengan jelas dan tegas permasalahan yang ingin diteliti sehingga mudah diketahui ruang
lingkup masalah dan arah kegiatan yang akan dilakukan. Harus jelas variabel (peubah) bebas yakni sifat
atau karakteristik yang mengakibatkan atau mempengaruhi hasil atau kriteria yang juga diukur atau
disebut sebagai variabel terikat.
Perumusan masalah disusun dengan format sebagai berikut:
a) jika rumusan masalah hanya terdiri dari satu maka ditulis dalam bentuk paragraf
Contoh:

Perumusan masalah pada penelitian ini adalah apakah ekstrak X memberikan efek antikanker?

b) jika rumusan masalah lebih dari 1 poin permasalahan maka ditulis poin per poin
Contoh:

13
Perumusan masalah pada penelitian ini adalah:
a. bagaimanakah karakteristik toksisitas subakut ekstrak X pada mencit jantan dan
betina?
b. berapakah batas keamanan dosis EEDP pada pengujian toksisitas subakut?
c) Hipotesis Penelitian
Hipotesis penelitian adalah poin-poin pernyataan singkat dan jelas yang merupakan jawaban
sementara terhadap permasalahan yang dihadapi berdasarkan teori dan hasil penelitian sebelumnya.
d) Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian disusun dalam bentuk poin-poin yang sejalan dengan rumusan masalah yang
dikemukakan.
e) Manfaat Penelitian
Merupakan dampak positif dari penelitian yang menguntungkan perkembangan ilmu pengetahuan
dan penerapannya.
f) Kerangka Pikir Penelitian
Merupakan bagan yang menggambarkan secara jelas hubungan antara variabel bebas dan
variabel terikat dalam penelitian. Kerangka pikir diawali kalimat penjelasan singkat tentang rumusan
masalah dan variabel-variabel untuk merujuk kepada gambar bagan.

10) Tinjauan Pustaka


Tinjauan pustaka (BAB II) memuat teori-teori yang berkaitan dengan penelitian dan uraian ringkas
dari usaha-usaha mengatasi masalah yang telah dilakukan oleh peneliti terdahulu terutama mengenai
pendekatan yang bersifat teknis, kelemahan dan keunggulan dari setiap penelitian. Bagian ini bukan
semata-mata berupa sebuah koleksi dan ringkasan, tapi merupakan ikhtisar untuk memudahkan dan
mengevaluasi penelitian sebelumnya.

11) Metode Penelitian


Prinsip penyusunan Metode Penelitian (BAB III) adalah harus memberikan uraian yang berkaitan
dengan pelaksanaan penelitian dan diuraikan sedemikian rupa sehingga dapat diulang oleh peneliti lain.
Jika suatu prosedur dikembangkan selama penelitian berlangsung, maka uraian yang lengkap harus
dikemukakan.
Metode Penelitian secara umum terdiri dari:
a) Jenis penelitian
- Jenis penelitian yang akan ditempuh, misalnya penelitian deskriptif, eksperimental dengan menggunakan
rancangan faktorial seperti rancangan acak lengkap (RAL) atau salah satu dari metode penelitian yang
lain.

b) Alat-alat
- Bagian ini menguraikan semua alat yang digunakan dalam penelitian untuk mengukur variabel.

14
- Uraian alat yang digunakan meliputi nama alat, tipe/model dan merek/produsen.
- Penjelasan yang dikemukakan harus cukup rinci sehingga jika peneliti lain mengulang percobaan
dengan menggunakan alat yang sama diharapkan akan memberi hasil yang sama.
- Bagian ini disusun dalam bentuk kalimat, bukan dengan membuat daftar alat dari atas ke bawah.
- Untuk penelitian farmasi klinik atau komunitas, sub bab ini menjelaskan instrumen penelitian yang
digunakan misalnya kuisioner/angket.
c) Bahan-bahan
- Bagian ini menguraikan semua bahan yang digunakan dalam penelitian yang meliputi sampel atau
bahan dan reagensia.
- Uraian bahan yang digunakan meliputi nama bahan, chemical grade (teknis, pro analisis, pro
HPLC, baku), dan merek/produsen.
- Sampel penelitian masuk ke dalam sub bab ini dan jika menggunakan tanaman maka harus
dilakukan identifikasi di lembaga berwenang.
- Penjelasan yang dikemukakan harus cukup rinci sehingga jika peneliti lain mengulang percobaan
dengan menggunakan bahan dan kemurnian reagensia yang sama diharapkan akan memberi hasil
yang sama pula.
- Bagian ini disusun dalam bentuk kalimat, bukan dengan membuat daftar bahan dari atas ke bawah.
- Untuk penelitian farmasi klinik atau komunitas, sub bab ini menjelaskan bahan penelitian yang
digunakan misalnya rekam medik, resep, data logistik obat.
d) Hewan Uji/Mikroorganisme Uji/Responden/Sukarelawan
- Bagian ini menguraikan hewan uji/mikroorganisme uji/responden/sukarelawan yang digunakan dalam
penelitian.
- Penjelasan yang dikemukakan harus cukup rinci sehingga jika peneliti lain mengulang percobaan
diharapkan akan memberi hasil yang sama pula.
- Jika menggunakan hewan maka harus dilakukan identifikasi di lembaga berwenang. Penggunaan
hewan dan manusia dalam penelitian skripsi harus dilengkapi surat ethical clearance (untuk hewan
dari Animal Research Ethical Committee Departemen Biologi FMIPA USU dan untuk manusia
dari Komisi Etik Penelitian Kesehatan FK USU).
- Bagian ini disusun dalam bentuk kalimat, bukan dengan membuat daftar bahan dari atas ke bawah.
e) Prosedur penelitian
Bagian prosedur menguraikan tahapan penelitian yang ditempuh yang terdiri dari:
- metode sampling atau penyediaan bahan dan instrumen
- penyiapan sampel dan kondisi percobaan
- pembuatan reagensia
- metode pengukuran
f) Analisis Data
- Analisis data harus sudah dirancang sejak awal sebelum penelitian dilakukan.
- Bagian ini menjelaskan teknik pengolahan data dan jika menggunakan metode statistik, maka
dijelaskan metode statistik yang digunakan dalam analisis.
15
Sehubungan penelitian farmasi secara garis besar memiliki 2 konsentrasi bidang yaitu: 1). Penelitian
sains dan teknologi farmasi; dan 2) Penelitian farmasi klinik dan komunitas, maka penyusunan metode penelitian
disesuaikan dengan kekhususan masing-masing kedua tersebut.

12) Hasil dan Pembahasan


Bagian hasil dan pembahasan berisi hasil penelitian yang memuat semua data yang relevan yang
diperoleh selama penelitian dan disusun secara sistematik sesuai dengan urutan prosedur yang dilakukan.
Hasil penelitian dan pembahasan digabung.
Data disusun dalam kelompok dan kategori tertentu sesuai dengan masalah yang dihadapi yang ingin
dipecahkan dan disusun dalam bentuk tabel atau gambar (grafik, histogram dll). Penyajian data disusun
sedemikian rupa sehingga mengarah kepada kesimpulan yang menjawab hipotesis. Data yang telah
tersusun dibahas dan dibandingkan dengan hasil penelitian sebelumnya.

13) Kesimpulan dan Saran


a) Kesimpulan
- Kesimpulan merupakan jawaban dari tujuan dan pembuktian hipotesis yang dikemukakan dalam
pendahuluan.
- Kesimpulan disusun dalam bentuk butir-butir kesimpulan.
b) Saran
- Saran merupakan rekomendasi peneliti tentang penelitian yang harus diperbuat selanjutnya.
- Contoh Kesimpulan dan Saran dapat dilihat pada Lampiran 14.

14) Daftar Pustaka


a) Daftar pustaka merupakan daftar bacaan yang menjadi sumber acuan dan dasar penulisan.
b) Daftar pustaka dapat berisi artikel jurnal, buku, majalah, atau surat kabar, wawancara, dan sebagainya.
c) Berdasarkan tahun terbit, minimal 50% sumber pustaka yang digunakan merupakan terbitan 5 tahun
terakhir.
d) Berdasarkan sumber pustaka, minimal 30% merupakan artikel pada jurnal ilmiah.
e) Daftar Pustaka disusun dengan urutan alfabet Nama Penulis. Contoh Daftar Pustaka dapat dilihat pada
Lampiran 15.
15) Lampiran
a) Lampiran merupakan data pelengkap atau hasil olahan yang menunjang penulisan, tetapi tidak
dicantumkan di dalam isi tulisan.
b) Semua Lampiran diacu di dalam isi tulisan, contoh: ….... data dapat dilihat pada Lampiran 12.
c) Lampiran disusun berdasarkan urutan acuan lampiran di dalam isi tulisan.
d) Penomoran Lampiran menggunakan angka Latin (Lampiran 1, Lampiran 2 dst.). Jika satu nomor
lampiran lebih dari 1 halaman, maka judul lampiran diganti dengan teks “lanjutan” dalam tanda
kurung.
e) Contoh Lampiran dapat dilihat pada Lampiran 16 dan 17.
16
BAB IV

TEORI PENUNJANG

4.1 Bahasa
Bahasa yang digunakan adalah bahasa Indonesia baku (subjek dan predikat, serta objek dan
keterangan bila diperlukan) dan mengacu kepada Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia (PUEBI). Kata-
kata yang digunakan dalam skripsi harus merujuk kepada Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI).

4.2 Bentuk Kalimat


Kalimat tidak boleh menampilkan orang pertama atau orang kedua (saya, aku, kami, kita, dan
engkau), tetapi harus dalam bentuk kalimat pasif dan titik pandang pihak ketiga. Kata-kata saya pada
ucapan terima kasih dalam kata pengantar, diganti dengan kata penulis.

4.3 Kata dan Istilah


Kata dan istilah yang berasal dari bahasa asing dicari padanan dalam bahasa Indonesia. Kata yang
tidak memiliki padanan maka gunakan kata serapan. Jika tidak terdapat padanan dan serapan maka
digunakan bahasa asing tersebut dengan tulisan dimiringkan (Italic). Seminimal mungkin menghindari
penggunaan istilah asing dan lebih menggunakan padanan kata dalam bahasa Indonesia.

4.4 Kesalahan yang Sering Terjadi


a) Kata penghubung, misalnya: sehingga dan sedangkan, tidak boleh dipakai untuk memulai suatu
kalimat baru.
b) Kata depan, misalnya pada sering dipakai tidak pada tempatnya, misalnya diletakkan di depan subjek,
sehingga merusak susunan kalimat.
c) Kata di mana dan dari sering kurang tepat pemakaiannya, dan diperlakukan sesuai seperti kata where
dan of dalam bahasa Inggris. Dalam bahasa Indonesia bentuk demikian tidak baku dan jangan dipakai.
d) Awalan ke- dan di- harus dibedakan dengan kata depan ke dan di.
e) Tanda baca harus dipergunakan dengan tepat.

4.5 Kutipan (Sitasi)


Kutipan dapat dibagi ke dalam 2 jenis:
a) Kutipan langsung
- Kutipan langsung adalah pengutipan yang dilakukan dengan cara menyalin kata demi kata yang
sama bunyi dan ejaannya, ditulis pada baris baru, dengan tanda kutip, dimiringkan (Italic) dan satu
spasi. Contoh:

17
Permenkes No. 168 tahun 2005 tentang prekursor farmasi pasal 1 butir 3, menyebutkan:
"Psikotropika adalah zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika, yang
berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan
perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku".

Atau:

Sari (2017) mengatakan: "Pemberian antibiotik memiliki dimensi farmakodinamika dan


farmakokinetika yang menarik dibandingkan dengan jenis obat yang lain. Pemberian antibiotik
secara umum dapat menggunakan rejimen terapi yang terdapat di dalam banyak buku seperti
Drug Information Handbook, ISO dan MIMS".

b) Kutipan tidak langsung


- Kutipan tidak langsung adalah kutipan yang dibuat bila penulis mengutip karangan yang diolah
memakai bahasa sendiri (tanpa memasukkan kalimat asli pada artikel yang dikutip).
- Ditulis tanpa menggunakan tanda kutip.
- Pernyataan tentang suatu masalah yang sama dapat mengacu dari beberapa sumber, sepanjang isi
dan maksud yang dikutip sama.
- Setiap kutipan harus disebut sumbernya.
- Cara penulisan kutipan referensi mengacu pada sistem Harvard Style, dengan cara menuliskan
“Nama Belakang Penulis” dan “Tahun Publikasi” yang dikutip dalam teks dan Daftar Pustaka.

4.6 Penulisan Sumber Referensi Kutipan


Tata cara penulisan sumber referensi kutipan adalah sebagai berikut:
b) Nama penulis dituliskan di dalam teks.
Contoh:
Notoatmodjo (2009) menyatakan bahwa penelitian pada dasarnya merupakan cara ilmiah
untuk....….
atau,
Penelitian pada dasarnya merupakan cara ilmiah untuk....…. (Notoatmodjo, 2009)

c) Terdapat lebih dari satu sumber yang dikutip


Referensi harus dituliskan dalam urutan waktu (yang terkini dituliskan lebih dahulu).
Contoh:
Andrew (2005) dan Thomas (2001) menunjukkan bahwa ...............
atau,
Penelitian merupakan ..................... (Andrew, 2005; Thomas, 2001)

18
d) Dua penulis dari satu sumber
Contoh:
Billington dan Penn (2003) mengemukanan bahwa penelitian .................
atau,
Penelitian................... (Billington dan Penn, 2003).

e) Lebih dari dua penulis dari satu sumber


Bila terdapat lebih dari dua penulis, hanya nama pertama saja yang disebut, diikuti ’dkk.’ baik
untuk referensi berbahasa asing maupun berbahasa Indonesia.
Contoh:
Silalahi dkk. (2009) menyatakan bahwa pada umumnya ..................
atau,
Penelitian terbaru menunjukkan bahwa...... (Silalahi dkk., 2009)

f) Tanpa nama
Jika penulis tidak dapat diidentifikasikan gunakan ’Anonim’ dan tahun penerbitan, contoh:
(Anonim, 1999)

g) Nama dan tahun penerbitan sama


Jika nama penulis dan tahun sama dengan sumber artikel berbeda, maka digunakan tanda notasi
abjad setelah tahun penerbitan.
Contoh:
Efek farmakologi dari esktrak tanaman ini antara lain sebagai penghambat reseptor muskarinik,
hepatoprotektif, … (Harahap dkk., 2017a; Harahap dkk., 2017b).

h) Sumber sekunder atau sumber kedua


Sumber asli (sumber primer) merupakan rujukan utama dalam penelitian skripsi. Namun jika
suatu teks yang telah dikutip oleh orang lain tidak dapat ditemukan sumber rujukan aslinya, maka
dalam hal ini kutipan tersebut dapat digunakan. Sumber seperti ini disebut sebagai sumber sekunder
dan harus dinyatakan seperti itu dalam pengutipannya.
Contoh:
Penulis skripsi ingin mengutip kalimat Barnes, yang ada dalam artikel Billington dan Penn maka
ditulis:
Pada penelitian yang dilakukan oleh Barnes (Billington dan Penn, 2003) ditemukan bahwa
..........
atau
Barnes (1986) seperti yang dipaparkan oleh Billington dan Penn (2003), menjelaskan bahwa ….
19
i) Institusi
Jika suatu tulisan atau karya dituliskan oleh suatu organisasi maka penulisan rujukan dilakukan
atas nama organisasi tersebut, baik oleh asosiasi, perusahaan, ataupun departemen pemerintahan.
Penggunaan singkatan dari nama sebuah organisasi (misal WHO) dapat dilakukan, dengan menuliskan
nama lengkap pada kutipan pertama.
Contoh:
Kutipan pertama :
World Health Organization, WHO (2007) melaporkan bahwa angka prevalensi penyakit …..

Kutipan kedua dan selanjutnya:


........ menunjukkan kecenderungan menurun pada tahun 2050 (WHO, 2007).

4.7 Penulisan Daftar Pustaka (Bibliografi)


Adapun cara dan susunan penulisan Daftar Pustaka adalah sebagai berikut :
a) Buku
Cara Penulisan:
Nama belakang 1, Singkatan nama depan dan tengah 1., Nama belakang 2, Singkatan nama depan dan
tengah 2. Tahun. Judul buku. Edisi. Kota Penerbitan: Penerbit. Halaman.

Ketentuan:
- Nama belakang penulis tanpa gelar ditulis dengan huruf awal kapital diikuti oleh tanda koma
- Singkatan nama depan dan tengah (inisial nama) ditulis dengan huruf kapital diikuti tanda titik dan
koma setelah setiap inisial dan tanda titik pada inisial terakhir
- Judul: Judul lengkap buku dalam huruf Italic dengan huruf kapital huruf awal pada kata pertama
saja (TIDAK SETIAP KATA/ SENTENCE CASE). Diikuti oleh tanda titik kecuali terdapat sub
judul.
- Sub judul: Diikuti tanda titik dua setelah judul, tanpa huruf kapital kecuali kata yang diharuskan
untuk ditulis dalam huruf capital dan diikuti oleh tanda titik.
- Edisi: nomor edisi ditulis hanya bila buku yang digunakan bukan edisi pertama dengan
menggunakan angka diikuti tanda titik.
- Tempat Penerbitan: Kota atau negara dimana buku diterbitkan diikuti oleh tanda titik dua
- Penerbit: perusahaan penerbit diikuti tanda titik.
- Bila dalam teks kutipan, terdapat tiga atau lebih penulis maka nama belakang penulis pertama
dituliskan diikuti ”dkk.” namun pada Daftar Pustaka semua nama penulis harus dituliskan, kecuali
bila lebih dari enam penulis, setelah nama penulis keenam dituliskan diikuti kata ”dkk”.

20
Contoh:
Satu Penulis
Hadi, S. 2001. Metode penelitian kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta. Halaman 1–26.

Dua sampai enam penulis


Untuk buku dengan 2–6 penulis, nama dituliskan dalam urutan seperti urutan yang ada di dalam
buku.

Heriyanto, A., Sandjaja, B. 2006. Panduan penelitian. Jakarta: Prestasi Pustaka. Halaman 26–34.
Besanko, D., Dranove, D., Shanley, M., Schaefer, M., Barnes, P.J., Schaefer, S. 2003. Economic of
strategy. Edisi ketiga. New York: J. Willey and Sons. Halaman 245.

Lebih dari enam penulis


Bila terdapat lebih dari enam penulis, maka hanya penulis pertama sampai keenam yang
dicantumkan, diikuti oleh “dkk.”.
Contoh:
Masfria, Muchlisyam, Nurmadjuzita, Nurbaya, S., Pardede, T.R., Azhar, C., dkk. 2015.
Kimia Analisis I. Medan: USU Press. Halaman 182–183.

b) Buku terjemahan/saduran
Cara Penulisan:
Nama belakang 1, Singkatan nama depan dan tengah 1., Nama belakang 2, Singkatan nama depan dan
tengah 2. (Penyadur). Tahun. Judul buku. Edisi. Kota Penerbitan: Penerbit. Halaman.
Contoh: 2 orang
Karyadi, Suwarni, S. (Penyadur). 1978. Marketing management. Surakarta: Fakultas
Ekonomi Universitas Sebelas Maret. Halaman 123–125.

c) Penulis dengan lebih dari satu karya dalam tahun yang sama
Bila terdapat beberapa karya oleh seorang penulis dalam tahun yang sama yang
digunakan dalam teks, maka mereka dibedakan dengan menambahkan huruf kecil (a, b, ...)
setelah tahun dimana urutannya sesuai dengan urutan pengutipan dalam teks.
Contoh :
Soros, G. 1966a. The road to serfdom. Chicago: University of Chicago Press. Halaman
345–357.
Soros, G. 1966b. Beyond the road to serfdom. Chicago: University of Chicago Press.
Halaman 12.

Hal ini juga berlaku jika terdapat beberapa penulis dengan nama belakang yang sama.

21
d) Bahan kuliah atau handout
Cara Penulisan:
Nama belakang 1, Singkatan nama depan dan tengah 1., Nama belakang 2, Singkatan nama depan dan
tengah 2. Tahun. Judul Topik Handout/Bahan Kuliah. Lecture Handout/Bahan
Kuliah/Materi Kuliah: .......... Kota tempat perguruan tinggi tersebut: Nama perguruan tinggi
tersebut.

- Judul Topik Handout/Bahan Kuliah: DICETAK MIRING.


- Tulisan Lecture Handout/Bahan Kuliah/Materi Kuliah dikuti dengan Nama Mata Kuliah:
DICETAK TEBAL.

Contoh:
Setyawan, D.A. 2011. Pengantar dasar-dasar statistik deskriptif. Materi Kuliah:
Statistika Kesehatan. Surakarta: Politeknik Kesehatan Kemenkes Surakarta.

e) Buku elektronik (e-Books)


Cara penulisan:
Nama belakang 1, Singkatan nama depan dan tengah 1., Nama belakang 2, Singkatan nama depan dan
tengah 2. Tahun. Judul buku. [tipe media]. Kota Penerbitan: Penerbit. Alamat website/URL
secara detail dan digaris bawahi. [diakses: ....... ].

Contoh:
Fishman, R. 2005. The rise and fall of suburbia. [e-book]. Chester: Castle Press
http://www.libweb.anglia.ac.uk/E-books. [diakses 5 Juni 2006].

f) Artikel jurnal
Cara Penulisan:
Nama belakang 1, Singkatan nama depan dan tengah 1., Nama belakang 2, Singkatan nama depan dan
tengah 2. Tahun. Judul lengkap artikel. Nama panjang jurnal. Nomor volume (nomor
issue/bagian): halaman.

Contoh:
Perry, C. 2001. What health care assistansts know about clean hands. Nursing Times.
97(22): 63–64.
Amqam, H. 2006. ISO 14001 adoption by local authotities. Media Kesehatan
Masyarakat Indonesia. 1(22): 273–285.
Saini A.K., Wal P., Chandra S., Verma M., Singh A., Yadav S., dkk. 2018. Nebivolol:
An Appealing, Awaited, and Nitric Oxide Potentiator Drug for the Treatment of
Heart Failure. Jounal of Young Pharm. 10(2): 149–54.

22
g) Artikel surat kabar
Cara penulisan:
Nama belakang 1, Singkatan nama depan dan tengah 1., Nama belakang 2, Singkatan nama depan dan
tengah 2. Tahun. Judul lengkap artikel. Nama surat kabar. Tangal dan bulan terbit. Halaman
... .

Contoh:
Budiono, B. 2008. Hati-hati konsumsi suplemen antioksidan. Tribun Timur. 7 Feb.
Halaman 4.

h) Artikel Jurnal dari sumber elektronik dari internet


Cara Penulisan:
Nama belakang 1, Singkatan nama depan dan tengah 1., Nama belakang 2, Singkatan nama depan dan
tengah 2. Tahun. Judul lengkap artikel. Nama panjang jurnal. [tipe media]. Nomor volume
(nomor issue/bagian): halaman. Alamat website/URL secara detail dan digaris bawahi.
[diakses: ....... ].

Bagian yang dicetak miring adalah Nama JURNAL, BUKAN Judul Artikelnya.
Contoh :
Boulos, M.N.K., Roudsari, A.V. dan Carson, E.R. 2001. Health geomatics: An enabling
suite of technologies in health and healthcare. Journal of Biomedical Informatics.
34: 195–219. http://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S15320464019101
59.

i) Internet
Kemampuan teknologi khususnya teknologi informasi berkembang begitu pesat
menyebabkan perang dengan mudah mengakses informasi melalui internet. Kemudahan ini
tidak bisa disalahgunakan untuk memperoleh informasi tanpa memperhatikan otoritas
keilmuan dan kepakaran orang atau lembaga penyedia informasi tersebut.
Acuan berupa hasil penelitian, data base dan perangkat lunak (software) untuk analisis
data tersedia dalam situs web dengan alamat Warning Wera Wanua (World Wide Web,
WWW) tertentu. BUKAN http://google.com, http://yahoo.com, dan lain-lain, sebab situs-
situs sejenis ini hanya berfungsi sebagai Mesin Pencari (Search Engine).
Sumber http://wikipedia.com dilarang dijadikan rujukan dalam penulisan skripsi.

Cara Penulisan:
Nama belakang 1, Singkatan nama depan dan tengah 1., Nama belakang 2, Singkatan nama depan dan
tengah 2. Tahun. Judul lengkap artikel. [tipe media]. Alamat website/URL secara detail
dan digaris bawahi. [diakses: ....... ].
23
Contoh:
National electronic Library for Health. 2003. Can walking make you slimmer and
healthier?. [online]. http://www.nhs.hth.walking [diakses: 10 April 2005].

Penulisan alamat elektronik tersebut diperoleh saat mengunduh (men-download) judul


tersebut harus dicatat dengan baik sebab setelah disimpan pada media penyimpan (flash
disk/hard disk) maka alamat tersebut tidak nampak di layar monitor lagi.

j) Korespondensi melalui email atau bahan diskusi


Bila ingin menggunakan rujukan dari korenspondensi pribadi melalui email atau diskusi
milis, yang harus diperhatikan betul adalah ijin untuk menggunakan rujukan tersebut.
Cara penulisan:
Alamat lengkap email penulis. Tahun. Judul lengkap artikel. [Email]. Email kepada: Nama
lengkap penerima email (Alamat email lengkap penerima). Dikirim: tanggal. Jam WIB.
Alamat website/URL secara detail dan digaris bawahi. [diakses: ....... ].

Contoh:
jones@jones.com. 2005. Mobile phone developments. [E-mail]. Email kepada
R.G.Schmit (r.g.schmit@syy.ac.uk). Dikirim Senin 7 Juni 2005. 08.15 WIB.
http://gog.defer.com/2004_07_01_defer_archive.html [diakses 7 Juli 2005].

k) Laporan penelitian, skripsi, tesis dan disertasi


Cara penulisan:
Nama belakang 1, Singkatan nama depan dan tengah 1., Nama belakang 2, Singkatan nama depan dan
tengah 2. Tahun. Judul Laporan Penelitian. Jenis. Nama lembaga/fakultas. Nama
perguruan tinggi. Nama Kota.

Bagian yang dicetak miring adalah jenis laporan penelitian (Skripsi, Tesis, Disertasi,
Laporan Penelitian).
Contoh:
Triandini, R. 2017. Pengaruh pemberian serbuk effervescent ekstrak kering daun jati
belanda (Guazuma ulmifolia Lamk.) terhadap penurunan berat badan mencit jantan.
Skripsi. Fakultas Farmasi. Universitas Sumatera Utara. Medan.
Husori, D.I. 2011. Efek relaksasi senyawa marmin dari Aegle marmelos pada otot polos
trakea marmut terisolasi. Tesis. Fakultas Farmasi. Universitas Gadjah Mada.
Yogyakarta.
Sumaiyah. 2014. Pembuatan dan karakterisasi mikrokristal dan nanokristal selulosa dari
tandan aren (Arenga pinnata (Wurmb). Merr.) dan penggunaannya dalam tablet
natrium diklofenak. Disertasi. Fakultas Farmasi. Universitas Sumatera Utara.
Medan.

24
Patilaya P., Husori D.I., Sumantri I.B. 2016. Uji aktivitas antelmintik ekstrak etanol,
fraksi n-heksana, dan fraksi air daun pugun tanoh [Curanga fel-terrae (Lour.)
Merr.] terhadap Ascaris lumbricoides dan Pheretima posthuma. Laporan
Penelitian. Universitas Sumatera Utara. Medan.

l) Prosiding konferensi ilmiah


Cara penulisan:
Nama belakang 1, Singkatan nama depan dan tengah 1., Nama belakang 2, Singkatan nama depan
dan tengah 2. Tahun. Judul Artikel. Prosiding. Nama acara konferensi ilmiah. Nama Kota:
Nama organisasi/perguruan tinggi penyelenggara. Halaman.

Contoh:
Onaga, K. 1983. Develepment and environmental protection in coastal zones.
Proceeding. The Okinawa conference on the importance of bypassed area in Asian
economic development. Tokyo: Nasional institute for research advancement.
Halaman 80–108.

m) Peraturan Pemerintah dan Undang-undang


Contoh:
UU Nomor 23. 1997. Tentang Pengelolaan lingkungan hidup. Jakarta: Pemerintah RI.
PP Nomor 51. 2009. Tentang Pekerjaan kefarmasian. Jakarta: Pemerintah RI.
Permenkes Nomor 73. 2016. Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit. Jakarta:
Kementerian Kesehatan RI.

n) Publikasi resmi dari suatu institusi


Contoh:
BPS. 2002. Statistik Indonesia 2000. Jakarta: Badan Pusat Statistik.

Badan POM. 2005. National profile on the infrastructure management of chemicals in


Indonesia. Jakarta: Kelompok Kerja Profil Nasional Badan POM.

Ditjen POM. 1995. Farmakope Indonesia. Edisi Keempat. Jakarta: Departemen


Kesehatan Republik Indonesia. Halaman 1100.

o) Sumber tanpa nama


Cara penulisan sumbewr tanpa nama adalah dengan menggunakan kata “anonim”.
Contoh:
Anonim. 1973. The knew book of knowledge. Canada: Grolier Inc.

Bila terdapat sumber rujukan tanpa nama dengan tahun yang sama, tambahkan huruf
kecil dibelakang tahun yang diurut sesuai dengan urutan kutipan dalam teks.
Contoh:
Anonim. 1990a. The land resources of Indonesia. Jilid 3. Jakarta: PT. Cipta Adipustaka.
25
Anonim. 1990b. Indonesian national forestry action plan. Ministry of Agriculture &
FAO.

p) DVD atau Video


Cara penulisan:
Nama penulis/produsen. Tahun. Judul lengkap DVD/Video. [Media]. Nama Kota: Nama
produsen.

Contoh:
Warner Brothers. 2005. Great films from the 80s: a selection of clips from Warner
Brothers top films from the 1980s. [DVD]. New York: Warner Brothers.
Dream Land Home Video. 2006. The privileged planet: the search for the purpose of the
universe. [VCD]. Jakarta: PT Magixtama Etika.

4.8 Tanda Baca


Tanda baca yang umum dipakai adalah titik (.), koma (,), titik koma (;), titik dua (:), tanda tanya
(?), tanda seru (!), tanda hubung (-), dan tanda pisah (–).
4.8.1 Titik (.)
Titik hendaklah selalu dipakai pada:
a) Akhir suatu kalimat pernyataan dan setelah tanda titik tersebut diberi spasi.
b) Beberapa singkatan tertentu (M.Si., dkk., hal.)
c) Di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan, ikhtisar, atau daftar (3.1, 3.1.1, 3.1.2, dst.)
d) Sebagai pemisah bilangan angka ribuan dan kelipatannya yang menunjukkan jumlah
(7.000.000; 25.234)

Titik tidak dipakai untuk:


a) Menyatakan pecahan desimal (untuk itu dipakai koma sehingga setengah ditulis 0,5 bukan 0.5)
b) Memisahkan angka jam, menit, dan detik. Contoh: pukul 21.15.10
c) Memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya yang tidak menyatakan jumlah seperti tahun 1995
bukan 1.995, juga Halaman 1455 bukan 1.455
d) Menyingkat nama unsur seperti (C, H, O) bukan (C.H.O) dan persenyawaan seperti RNA bukan
R.N.A yang lain seperti DDT bukan D.D.T
e) Singkatan nama negara seperti USA bukan U.S.A. juga singkatan nama badan seperti UNESCO
bukan U.N.E.S.C.O.
f) Satuan ukuran seperti kg bukan kg., atau cm. atau 1. (liter) dan oC. Satuan ini tidak diakhiri dengan
tanda baca titik.
g) Pada akhir judul/anak judul atau sirahan (urutan).

4.8.2 Koma (,)


Koma dipakai pada:
a) Unsur-unsur sintaksis dalam kalimat dan setelah tanda koma tersebut diberi spasi.
26
b) Butir-butir dalam suatu deret (emas, tembaga, perak dll.)
c) Perangkat angka yang letaknya berdekatan seperti "Pada tahun 1935, 178 percobaan telah dilakukan".
d) Menceraikan bagian-bagian nama yang dibalik susunannya dalam daftar pustaka seperti J.B. Harbone
ditulis Harbone, J.B.
e) Koma hendaklah dipakai untuk menyatakan pecahan desimal (mis. seperempat ditulis 0,25).
4.8.3 Titik Koma (;)
Titik koma dipakai untuk memisahkan unsur-unsur sintaksis yang setara, atau dalam deret di
dalamnya sudah mengandung tanda baca lain, (saya datang; saya lihat; saya menang).
4.8.4 Titik Dua (:)
Titik dua dipakai untuk:
a) Menandakan pengutipan yang panjang dan sebelum penulisan titik dua tidak diawali dengan spasi
b) Memperkenalkan senarai.
c) Menandakan nisbah perbandingan.
d) Menekankan pemikiran antara dua bagian kalimat yang lengkap
4.8.5 Tanda Tanya (?)
a) Tanda tanya dipakai pada akhir kalimat pertanyaan langsung seperti digunakan dalam perumusan
masalah penelitian.
b) Sebelum penulisan tanda tanya tidak diawali dengan spasi.
4.8.6 Tanda Seru (!)
Tanda seru hampir tidak pernah dipakai dalam tulisan ilmiah.
4.8.7 Tanda Hubung (-)
Tanda hubung dipakai untuk:
a) Menyambung bagian-bagian tanggal yang seluruhnya ditulis dengan angka - (17-8-1945); dalam karya
ilmiah penulisan bentuk 17 Agustus 1945 lebih lazim dilakukan.
b) Merangkaikan se- dengan kata berikutnya yang dimulai huruf kapital (mis: se-lndonesia); ke- dengan
angka (abad ke-21), angka dengan an (tahun 90-an)
c) Memperjelas hubungan bagian-bagian kata atau ungkapan (mis: ber-evolusi dengan be-revolusi)
d) Penulisan sebelum dan sesudah tanda hubung tidak menggunakan spasi
4.8.8 Tanda Pisah (–)
Tanda pisah dipakai untuk:
a) Mengganti arti “sampai dengan” atau “sampai ke”
b) Mengapit kata atau kalimat penjelas
4.8.9 Tanda Kurung
a) Dipakai untuk mengapit tambahan keterangan atau penjelasan yang bukan bagian integral pokok
pembicaraan.
b) Tanda kurung untuk mengapit huruf atau kata yang kehadirannya dalam kalimat dapat dihilangkan.
c) Sebelum dan sesudah tanda kurung diberi spasi kecuali jika di ujung kalimat.
d) Setelah kurung buka dan sebelum kurung tutup tidak menggunakan spasi.

27
e) Tanda kurung ‘(...)’ atau tanda kurung tutup ’)’ dipakai untuk menunjukkan penomoran yang
dimasukkan dalam kalimat. Contoh:
Ketiga langkah itu adalah: a) mitosis, b) meiosis, dan c) penggandaan inti.
atau,
Kebutuhan dasar manusia adalah (1) pangan, (2) sandang, (3) papan, (4) kesehatan, dan (5)
pendidikan.
4.8.10 Tanda Kurung Siku ([...])
Tanda kurung siku dipakai untuk mengapit:
a) huruf atau kata yang ditambahkan pada kalimat kutipan untuk memperbaiki kesalahan yang terdapat
pada sumber aslinya.
b) keterangan dalam kalimat yang sudah bertanda kurung.
4.8.11 Tanda Petik ("....")
Tanda petik dipakai untuk mengapit:
a) Petikan atau kutipan pembicaraan langsung
b) Istilah yang kurang dikenal atau kata yang mempunyai arti khusus.
4.8.12 Tanda Petik Tunggal ('....')
Tanda petik tunggal dipakai untuk mengapit
a) Petikan yang tersusun dalam petikan lain
b) Makna, terjemahan atau penjelasan kata atau ungkapan asing
4.8.13 Tanda Garis Miring (/)
Tanda garis miring dipakai untuk mengganti:
a) Tanda bagi atau menunjukkan bilangan pecahan (½= 0,5)
b) Kata tiap (125 ton/ha)
c) Kata “atau” (dikirimkan lewat darat/laut).
d) Kata “dan”, atau di antara dua perkataan yang tidak dimaksudkan sebagai pilihan sinonim yang
diselangkan (permusyawaratan/perwakilan).
e) Memisahkan bagian-bagian penanggalan yang ditulis dengan angka, terutama dalam penulisan label
(2/8/1999). Pada penulisan karya ilmiah lazim dalam bentuk 2 Agustus 1999.
f) Penulisan tanda (/) tidak menggunakan spasi sebelum dan sesudah.
4.8.14 Tanda Ampersan (&)
Penulisan skripsi tidak menggunakan tanda ampersan untuk mengganti kata ”dan”.
4.8.15 Penulisan Tanda Baca
Selain tanda baca yang terumus yaitu: titik, titik dua, titik koma, koma, tanda tanya, tanda seru,
tanda hubung, juga dijumpai tanda sama dengan (=), tanda tambah (+), tanda kurang (-), tanda bagi (:),
lebih besar (>), dan tanda lebih kecil (<). Beberapa pedoman penulisan tanda baca itu sebagai berikut.

(1) Tanda titik, koma, titik dua, tanda seru, tanda tanya, dan tanda persen (%) diketik rapat dengan huruf
yang mendahuluinya.
Contoh:
28
Tidak baku Baku
terima kasih . terima kasih.
penulisan tanda baca , penulisan tanda baca,
sebagai berikut : sebagai berikut:
Hal itu tidak benar ! Hal itu tidak benar!
Apa kabar ? Apa kabar?
Jumlahnya sekitar 10 % Jumlahnya sekitar 10%

(2) Tanda kutip ("...") dan tanda kurung ( ) diketik rapat dengan huruf dari kata atau frase yang diapit
Tidak baku Baku
Kelima kelompok " sepadan " Kelima kelompok "sepadan"
Tes tersebut dianggap baku ( standardized ) Tes tersebut dianggap baku (standardized)

(3) Tanda hubung (-), tanda pisah (–), dan garis miring (/) diketik rapat dengan huruf yang mendahului dan
mengikutinya.
Tidak baku Baku
Tidak terbelit - belit Tidak terbelit-belit
Dia tidak / belum mengaku Dia tidak/belum mengaku
Ini terjadi selama tahun 1942 – 1945 Ini terjadi selama tahun 1942–1945

(4) Tanda sama dengan (=), lebih besar (>), tanda lebih kecil (<), tanda tambah (+), kurang (-), dan bagi (:),
diketik dengan spasi satu ketukan sebelum dan sesudahnya.
Tidak baku Baku
p=0,05 p = 0,05
p<0,01 p < 0,01
a+b=c a+b=c
a:b=d a:b=d
bxc=f bxc=f

29
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2005. Pedoman Bagi Penulis. Majalah Kedokteran Indonesia. 55(7): 8-9
Anonim. 1997. Pedoman Penulisan Tesis. Program Pasca Sarjana, Universitas Sumatera Utara.
Anonim. 2003. Pedoman Penulisan Skripsi. Jurusan Farmasi. Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam. Universitas Sumatera Utara.
Anderson, J., Durston B.H., Poole, M. 1970. Thesis and Assignment Writing. Brisbane: John
Wiley dan Sons.
Brotowijoyo, M.D. 1988. Penulisan Karangan Ilmiah. Edisi Pertama, Jakarta: Akademik
Pressindo.
Cummings, P., Rivera, F.P., Koepsel, T.D. 2004. Writing Informative Abstracts for Journals
Articles. Arch.Pediatr Adolesc Med. 158: 1006-1008
Cunningham, S.J. 2004. How to write a Thesis. Journal of Orthodontics. 31: 144-148.
Day, R.A. 1995. How to Write dan Publish a Scientific Paper. 4th Ed. Moulbourne. Australia:
Cambridge University Press.
Djuharie, O.S. 2001. Pedoman Penulisan Skripsi, Tesis dan Disertasi. Bandung: Yrama Widya.
Ebel, H.F., Bliefert, C., Russey, W.E. 1987. The Art of Scientific Writing. New York: VCH
Verlagsgesellschaft GmbH.
Ermer, J.H.M. 2005. Method Validation in Pharmaceutical Analysis. A Guide to Best Practice.
Weinheim: Wiley-VCH.
Harmita. 2004. Petunjuk Pelaksanaan Validasi Metode dan Cara Perhitungannya. Review Artikel.
Majalah Ilmu Kefarmasian. 13: 117-135.
Lindsay, D. 1988. Penuntun Penulisan Ilmiah. A Guide to Scientific Writing. Penerjemah:
Suminar Achmadi. Jakarta: Ul-Press.
Nazir, M. 1988. Metode Penelitian. Jakarta: Ghalia Indonesia.
Nana, S., Dharma, S., Achmadi, S., Sofro, AS., Aswindinnor, H., Wijaya, H. 2004. Kumpulan
Materi. Penataran dan Lokakarya Training of Trainers. Metodologi Penelitian PTN dan
PTS Tahun 2004 Diselengarakan oleh Direktorat Pembinaan Penelitian dan Pengabdian
Kepada Masyarakat. Dirjen Dikti. DepdikNas. Jakarta, 26-30 April 2004.
Oktavia, E. 2006. Teknik Validasi Metode Analisis Kadar Ketoprofen Secara Kromatografi Cair
Kinerja Tinggi. Bulletin Teknik Pertanian. 111: 23-28.
Pemeger, T.V, Hudelson, PM. 2004. Writing a reseacrh article: advice to beginners editorial.
Int.J.Quality in Health Care. 16(3): 191-192.
Sevilla, C.G., Ochave, J.A., Punsalam, T.G., Regala, B.P., Uriarte, G.G. 1993. Pengantar Metode
Penelitian. Penerjemah: Alimuddin Tuwu., Jakarta: Ul-Press.
Surakhmad, W. 1988. Paper, Skripsi, Tesis, Disertasi: cara merencanakan, cara menulis, cara
menilai. Bandung: Tarsito.
Wells, W.A. 2004. Me write pretty one day: how to write a good scientific paper. The Journal of
Cell biology. 165 (21): 757-758.

30
Lampiran 1. Contoh Tabel

Tabel 4.7 Berat organ relatif hewan uji setelah diberi EEDJ
Kelompok Rata-rata berat relatif organ mencit±SE (g)
perlakuan
Hati Ginjal Kanan Ginjal kiri Pankreas
K 7,11 ± 0,13 0,81 ± 0,01 0,71 ± 0,01 0,4 ± 0,02
P1 6,12 ± 0,55 0,95 ± 0,04 0,76 ± 0,05 0,23 ± 0,04
P2 6,39 ± 0,45 0,98 ± 0,07 0,84 ± 0,04 0,49 ± 0,03
P3 6,33 ± 0,51 0,83 ± 0,07 0,81 ± 0,07 0,25 ± 0,03
Keterangan : K = kontrol; P1= dosis 1000 mg/kg BB; P2 = dosis 2000 mg/kg BB;P3 = dosis 5000
mg/kg BB; BB = berat badan; SE = standar error; g = gram

31
Lampiran 2. Contoh Pembuatan Gambar

Gambar 1. Grafik persen kontraksi otot polos trakea marmut oleh asetilkolin pada inkubasi
ekstrak etanol daun pugun tano

32
Lampiran 3. Contoh Halaman Sampul

USULAN PENELITIAN

PENGARUH PEMBERIAN SERBUK EFFERVESCENT EKSTRAK


KERING DAUN JATI BELANDA (Guazuma ulmifolia Lamk.) TERHADAP
PENURUNAN BERAT BADAN MENCIT JANTAN

iv
OLEH:
RIZKY TRIANDINI
NIM 121501020

PROGRAM STUDI SARJANA FARMASI


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2017

33
Lampiran 3. lanjutan.

BAHAN SEMINAR

PENGARUH PEMBERIAN SERBUK EFFERVESCENT EKSTRAK


KERING DAUN JATI BELANDA (Guazuma ulmifolia Lamk.) TERHADAP
PENURUNAN BERAT BADAN MENCIT JANTAN

iv
OLEH:
RIZKY TRIANDINI
NIM 121501020

PROGRAM STUDI SARJANA FARMASI


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2017

34
Lampiran 3. lanjutan.

PENGARUH PEMBERIAN SERBUK EFFERVESCENT EKSTRAK


KERING DAUN JATI BELANDA (Guazuma ulmifolia Lamk.) TERHADAP
PENURUNAN BERAT BADAN MENCIT JANTAN

SKRIPSI

OLEH:
RIZKY TRIANDINI
NIM 121501020

PROGRAM STUDI SARJANA FARMASI


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2017

35
Lampiran 4. Contoh Halaman Judul

PENGARUH PEMBERIAN SERBUK EFFERVESCENT EKSTRAK


KERING DAUN JATI BELANDA (Guazuma ulmifolia Lamk.) TERHADAP
PENURUNAN BERAT BADAN MENCIT JANTAN

SKRIPSI
Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar
Sarjana Farmasi pada Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara

OLEH:
RIZKY TRIANDINI
NIM 121501020

PROGRAM STUDI SARJANA FARMASI


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2017
36
Lampiran 5. Contoh Halaman Pengesahan

- Halaman pengesahan Usulan Penelitian dengan 1 orang pembimbing

PENGESAHAN USULAN PENELITIAN

PENGARUH PEMBERIAN SERBUK EFFERVESCENT EKSTRAK


KERING DAUN JATI BELANDA (Guazuma ulmifolia Lamk.) TERHADAP
PENURUNAN BERAT BADAN MENCIT JANTAN

OLEH:
RIZKY TRIANDINI
NIM 121501020

Disetujui oleh:
Pembimbing,

………………..
NIP

Medan, ............. 20....

Diketahui oleh:
Ketua Program Studi Sarjana Farmasi,

….……………..
NIP

37
Lampiran 5. Lanjutan

- Halaman pengesahan Usulan Penelitian dengan 2 orang pembimbing

PENGESAHAN USULAN PENELITIAN

PENGARUH PEMBERIAN SERBUK EFFERVESCENT EKSTRAK


KERING DAUN JATI BELANDA (Guazuma ulmifolia Lamk.) TERHADAP
PENURUNAN BERAT BADAN MENCIT JANTAN

OLEH:
RIZKY TRIANDINI
NIM 121501020

Disetujui oleh:
Pembimbing I, Pembimbing II,

……………….. ………………..
NIP NIP

Medan, ............. 20....

Diketahui oleh:
Ketua Program Studi Sarjana Farmasi,

….……………..
NIP

38
Lampiran 5. lanjutan

- Halaman pengesahan Bahan Seminar dengan 1 orang pembimbing

PENGESAHAN BAHAN SEMINAR

PENGARUH PEMBERIAN SERBUK EFFERVESCENT EKSTRAK


KERING DAUN JATI BELANDA (Guazuma ulmifolia Lamk.) TERHADAP
PENURUNAN BERAT BADAN MENCIT JANTAN

OLEH:
RIZKY TRIANDINI
NIM 121501020

Disetujui oleh:
Pembimbing,

………………..
NIP

Medan, ............. 20....

Diketahui oleh:
Ketua Program Studi Sarjana Farmasi,

….……………..
NIP

39
Lampiran 5. lanjutan

- Halaman pengesahan Bahan Seminar dengan 2 orang pembimbing

PENGESAHAN BAHAN SEMINAR

PENGARUH PEMBERIAN SERBUK EFFERVESCENT EKSTRAK


KERING DAUN JATI BELANDA (Guazuma ulmifolia Lamk.) TERHADAP
PENURUNAN BERAT BADAN MENCIT JANTAN

OLEH:
RIZKY TRIANDINI
NIM 121501020

Disetujui oleh:
Pembimbing I, Pembimbing II,

……………….. ………………..
NIP NIP

Medan, ............. 20....

Diketahui oleh:
Ketua Program Studi Sarjana Farmasi,

….……………..
NIP

40
Lampiran 5. lanjutan

- Halaman pengesahan Skripsi (untuk Sidang) dengan 1 orang pembimbing

PENGESAHAN SKRIPSI

PENGARUH PEMBERIAN SERBUK EFFERVESCENT EKSTRAK


KERING DAUN JATI BELANDA (Guazuma ulmifolia Lamk.) TERHADAP
PENURUNAN BERAT BADAN MENCIT JANTAN

OLEH:
RIZKY TRIANDINI
NIM 121501020

Dipertahankan di Hadapan Penguji Skripsi Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara


pada Tanggal:

Disetujui oleh: Panitia Penguji :


Pembimbing,

……………….. …[Ketua penguji]…………..


NIP NIP

…[Sekretaris penguji/Pembimbing]..
NIP

…[anggota penguji]…………..
NIP

Medan, ............. 20....

Diketahui oleh:
Ketua Program Studi Sarjana Farmasi,

….……………..
NIP

41
Lampiran 5. lanjutan

- Halaman pengesahan Skripsi (untuk Sidang) dengan 2 orang pembimbing

PENGESAHAN SKRIPSI

PENGARUH PEMBERIAN SERBUK EFFERVESCENT EKSTRAK


KERING DAUN JATI BELANDA (Guazuma ulmifolia Lamk.) TERHADAP
PENURUNAN BERAT BADAN MENCIT JANTAN

OLEH:
RIZKY TRIANDINI
NIM 121501020

Dipertahankan di Hadapan Penguji Skripsi Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara


pada Tanggal:

Disetujui oleh: Panitia Penguji :


Pembimbing I,

……………….. …[Ketua penguji]…………..


NIP NIP

Pembimbing II,
…[Sekretaris penguji/Pembimbing I]...
NIP
………………..
NIP

…[Anggota penguji]..........
NIP

…[Anggota penguji/Pembimbing II]…


NIP

Medan, ............. 20....

Diketahui oleh:
Ketua Program Studi Sarjana Farmasi,

….……………..
NIP

42
Lampiran 5. lanjutan

- Halaman pengesahan Skripsi Jilid Lux dengan 1 orang pembimbing

PENGESAHAN SKRIPSI

PENGARUH PEMBERIAN SERBUK EFFERVESCENT EKSTRAK


KERING DAUN JATI BELANDA (Guazuma ulmifolia Lamk.) TERHADAP
PENURUNAN BERAT BADAN MENCIT JANTAN

OLEH:
RIZKY TRIANDINI
NIM 121501020

Dipertahankan di Hadapan Penguji Skripsi Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara


pada Tanggal: .... [tanggal lulus Sidang]...

Disetujui oleh: Panitia Penguji :


Pembimbing I,

……………….. …[Ketua penguji]…………..


NIP NIP

…[Sekretaris penguji/Pembimbing]...
Ketua Program Studi Sarjana Farmasi, NIP
.

….…………….. …[Anggota penguji]..........


NIP NIP

Medan, .....[tanggal lulus Sidang].....

Disahkan oleh:
Dekan,

….……………..
NIP

43
Lampiran 5. lanjutan

- Halaman pengesahan Skripsi Jilid Lux dengan 2 orang pembimbing

PENGESAHAN SKRIPSI

PENGARUH PEMBERIAN SERBUK EFFERVESCENT EKSTRAK


KERING DAUN JATI BELANDA (Guazuma ulmifolia Lamk.) TERHADAP
PENURUNAN BERAT BADAN MENCIT JANTAN

OLEH:
RIZKY TRIANDINI
NIM 121501020

Dipertahankan di Hadapan Penguji Skripsi Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara


pada Tanggal: .... [tanggal lulus Sidang]...

Disetujui oleh: Panitia Penguji :


Pembimbing I,

……………….. …[Ketua penguji]…………..


NIP NIP

Pembimbing II,
…[Sekretaris penguji/Pembimbing I]...
NIP
………………..
NIP

…[Anggota penguji]..........
Ketua Program Studi Sarjana Farmasi, NIP

….…………….. …[Anggota penguji/Pembimbing II]…


NIP NIP

Medan, .....[tanggal lulus Sidang].....

Disahkan oleh:
Dekan,

….……………..
NIP

44
Lampiran 6. Contoh Kata Pengantar

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Allah yang Maha Kuasa yang telah melimpahkan rahmat,

karunia, dan ridhoNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Penentuan

Kadar Nitrit dan Nitrat Dalam Air Sumur di Sekitar Kota Medan”. Skripsi ini diajukan sebagai

salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Farmasi pada Fakultas Farmasi Universitas

Sumatera Utara.

Salah satu parameter mutu air minum adalah kandungan nitrit dan nitrat. Tujuan penelitian

ini adalah untuk menentukan kadar nitrit dan nitrat di dalam air sumur sebagai air minum di lokasi

yang berbeda di sekitar kota Medan. Ternyata bahwa air sumur yang berbeda lokasi dan

lingkungannya ternyata mengandung kadar nitrit dan nitrat yang berbeda pula. Kadar nitrit tidak

ada yang melewati batas maksimum, beberapa air sumur dari lokasi tertentu, kadar nitrat melewati

batas maksimum. Hendaknya hasil penelitian ini menjadi masukan kepada Depkes tentang mutu

air minum dari air sumur bagi masyarakat pedesaan.

Penulis menyampaikan terima kasih kepada kepada Dekan Fakultas Farmasi Universitas

Sumatera Utara, Prof. Dr. Masfria, M.S., Apt., yang telah memberikan bantuan dan fasilitas

selama masa pendidikan. Bapak Prof. Dr. Jansen Silalahi, Apt., yang telah membimbing dengan

penuh kesabaran, tulus dan ikhlas selama penelitian dan penulisan skripsi ini berlangsung.

Penulis juga mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang tulus kepada kedua orang

tua, Ayahhanda Alm. Hasan Basri dan Ibunda Zuharti tercinta, serta abang, kakak dan adik-

adikku atas doa, dorongan dan pengorbanan baik moril maupun materil dalam penyelesaian

skripsi ini.

Medan, .....[tanggal lulus Sidang].....


Penulis,

Nama Lengkap Penulis.....


NIM. ...................
45
Lampiran 7. Format Pernyataan Orisinalitas

SURAT PERNYATAAN ORISINALITAS

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : .......................

Nomor Induk Mahasiswa : .......................

Program Studi : Sarjana Farmasi

Judul Skripsi : .......................

Dengan ini menyatakan bahwa skripsi yang saya buat adalah asli karya sendiri dan bukan plagiat.

Apabila di kemudian hari diketahui skripsi saya tersebut terbukti plagiat karena kesalahan sendiri,

maka saya bersedia diberi sanksi apapun oleh Program Studi Sarjana Farmasi Fakultas Farmasi

Universitas Sumatera Utara. Saya tidak akan menuntut pihak manapun atas perbuatan saya

tersebut.

Demikian surat pernyataan ini saya perbuat dengan sebenarnya dan dalam keadaan sehat.

Medan, .....[sebelum tanggal Sidang].....

MATERAI
Rp.6000

Nama Lengkap Penulis.................


NIM. ...................

46
Lampiran 8. Contoh Penulisan Abstrak Bahasa Indonesia

PENETAPAN KADAR KALIUM DAN FOSFOR


DALAM BUAH DELIMA MERAH (Punica granatum L.)
LOKAL DAN IMPOR

ABSTRAK

Latar Belakang: Delima (Punica granatum L.) merupakan tanaman dari famili punicaceae, yang
mengandung berbagai zat gizi khususnya mineral yaitu kalium dan fosfor, yang dapat mencegah
kerusakan tulang.
Tujuan: Tujuan dari penelitian ini untuk mengetahui kadar kalium dan fosfor pada buah delima
merah lokal dan impor baik dengan biji maupun tanpa biji
Metode: Penentuan kadar kalium pada delima lokal dan delima impor secara spektrofotometri
serapan atom dengan menggunakan nyala udara-asetilen pada panjang gelombang 766,5 nm,
untuk fosfor dilakukan secara spektrofotometri sinar tampak pada panjang gelombang 710 nm
Hasil: Hasil penelitian menunjukkan bahwa kadar kalium pada delima lokal dengan biji, delima
lokal tanpa biji, delima impor dengan biji dan delima impor tanpa biji adalah (340,8522 ± 4,3405)
mg/100 g; (326,5140 ± 6,7380) mg/100 g; (233,1907 ± 2,6206) mg/100 g; (162,3313 ± 2,1051)
mg/100 g. Sedangkan kadar fosfor pada delima lokal dengan biji, delima lokal tanpa biji, delima
impor dengan biji dan delima impor tanpa biji adalah (70,9495 ± 0,1056) mg/100 g; (55,1706 ±
0,0903) mg/100 g; (47,7219 ± 0,0600) mg/100 g; (27,4680 ± 0,0766) mg/100 g. Dari validasi
metode yang dilakukan didapat hasil uji perolehan kembali dan RSD memenuhi persyaratan. Hasil
ini menunjukkan bahwa metode yang dilakukan memberikan hasil yang akurat dan teliti.
Kesimpulan: Hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa kadar kalium dan fosfor paling tinggi
terdapat pada buah delima lokal dengan biji.

Kata Kunci: delima lokal, delima impor, kalium, fosfor, spektrofotometri serapan atom,
spektrofotometri sinar tampak

47
Lampiran 9. Contoh Penulisan Abstrak Bahasa Inggris

DETERMINATION OF POTASSIUM AND PHOSPHORUS CONTENT IN RED


POMEGRANATE (Punica granatum L.)
LOCAL AND IMPORT

ABSTRACT

Background: Pomegranate (Punica granatum L.) is a plant of the punicaceae, which contains a
variety of nutrients, especially minerals such as potassium and phosphorus, which can prevent
bone damage.
Objective: The aims of this study were to evaluate the difference between the levels of calcium
and phosphorus in red pomegranate’s fruit local and import also in seed and seedless
pomegranate.
Method: Determination of potassium, phosphorus in pomegranate local (Tana Karo) and
pomegranate import (China) by atomic absorption spectrophotometry using acetylene-air at
wavelength of 766.5 nm and visible spectrophotometry at a wavelength of 710 nm for phosphorus
Results: The results of this study indicated that potassium level of local seed pomegranate, local
seedless pomegranate, import seed pomegranate and import seedless pomegranate were (340.8522
± 4.3405) mg/100 g; (326.5140 ± 6.7380) mg/100 g; (233.1907 ± 2.6206) mg/100 g; (162.3313 ±
2.1051) mg/100 g. Phosphorus level of local seed pomegranate, local seedless pomegranate,
import seed pomegranate and import seedless pomegranate were (70.9495 ± 0.1056) mg/100 g;
(55.1706 ± 0.0903) mg/100 g; (47.7219 ± 0.0600) mg/100 g; (27.4680 ± 0.0766) mg/100 g. The
result of method validation showed that the result of recovery test and RSD meets the
requirement. The result showed that the method analysis a good accuration and precision.
Conclusion: The results of this study could be concluded that the highest potassium and
phosphorus level found in local seed pomegranate.

Keywords: local pomegranate, Import pomegranate, potassium, phosphorus, Atomic


Absorption Spectrophotometry, Visible Spectrophotometri

48
Lampiran 10. Contoh Daftar Isi

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................................. i


HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................................. ii
ABSTRAK ........................................................................................................................... iii
ABSTRACT ........................................................................................................................... iv
DAFTAR ISI ......................................................................................................................... v
DAFTAR TABEL .............................................................................................................. viii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................... ix
DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................................... x
BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................ 1
1.2 Perumusan Masalah ......................................................................................................... 3
1.3 Hipotesis .......................................................................................................................... 3
1.4 Tujuan Penelitian ............................................................................................................. 4
1.5 Manfaat Penelitian .......................................................................................................... 4
1.6 Kerangka Pikir Penelitian ............................................................................................... 4
BAB II METODE PENELITIAN .......................................................................................... 5
2.1 Alat dan Bahan................................................................................................................. 5
2.1.1 Alat ................................................................................................................................ 5
2.1.2 Bahan ........................................................................................................................... 5
2.2 Hewan Percobaan ............................................................................................................ 5
2.3 Penyiapan Sampel ........................................................................................................... 6
2.3.1 Pengumpulan tumbuhan ............................................................................................... 6
2.3.2 Identifikasi tumbuhan .................................................................................................. 6
2.3.3 Pembuatan simplisia ..................................................................................................... 6
2.4 Pembuatan Ekstrak Etanol Daun Puguntano .................................................................. 6
2.5 Pengujiam Efek Toksisitas............................................................................................... 7
2.5.1 Pembuatan sediaan uji ekstrak etanol daun puguntano................................................. 7
2.5.2 Uji pendahuluan ........................................................................................................... 7
2.5.3 Pengujian toksisitas subakut ........................................................................................ 7
2.5.4 Pengamatan .................................................................................................................. 8
2.5.4.1 Gejala toksik ............................................................................................................. 8
2.6 Analisis Statistik ............................................................................................................ 10
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................. 11
3.1 Hasil Identifikasi Tumbuhan.......................................................................................... 11
3.2 Hasil Ekstraksi Serbuk Daun Puguntano ...................................................................... 11
3.3 Hasil Pengujian Toksisitas Subakut .............................................................................. 11
3.3.1 Hasil pengamatan gejala toksik .................................................................................. 12
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................. 41
4.1 Kesimpulan .................................................................................................................... 41
4.2 Saran .............................................................................................................................. 41
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................... 42
LAMPIRAN ......................................................................................................................... 47

49
Lampiran 11. Contoh Daftar Tabel

DAFTAR TABEL

4.1 Hasil pengamatan gejala toksik mencit jantan dan betina ............................................ 12
4.2 Hasil pengamatan kematian mencit jantan dan betina .................................................. 13
4.3 Hasil rata-rata berat badan mencit jantan ...................................................................... 14
4.4 Hasil rata-rata berat badan mencit betina ...................................................................... 14
4.5 Hasil pengamatan jumlah pakan mencit jantan dan betina ........................................... 16
4.6 Hasil rata-rata penimbangan bobot organ mencit jantan .............................................. 17
4.7 Hasil rata-rata penimbangan bobot organ relatif mencit jantan .................................... 17
4.8 Hasil rata-rata penimbangan bobot organ mencit betina .............................................. 18
4.9 Hasil rata-rata penimbangan bobot organ relatif mencit betina ..................................... 18
4.10 Hasil pengamatan parameter biokimia mencit jantan ................................................. 19
4.11 Hasil pengamatan parameter biokimia mencit betina ................................................. 20
4.12 Hasil pengamatan makropatologi mencit jantan dan betina ....................................... 22

50
Lampiran 12. Contoh Daftar Gambar

DAFTAR GAMBAR

4.1 Jaringan jantung mencit ................................................................................................ 27


4.2 Jaringan paru-paru mencit ............................................................................................. 29
4.3 Jaringan hati mencit ...................................................................................................... 30
4.4 Jaringan ginjal kanan mencit ........................................................................................ 32
4.5 Jaringan ginjal kiri mencit ............................................................................................ 33
4.6 Jaringan limpa mencit ................................................................................................... 35
4.7 Jaringan pankreas mencit .............................................................................................. 37
4.8 Jaringan testis mencit .................................................................................................... 38
4.9 Jaringan ovarium mencit ............................................................................................... 39

51
Lampiran 13. Contoh Daftar Lampiran

DAFTAR LAMPIRAN

1. Hasil identifikasi tumbuhan ............................................................................................ 47


2. Persetujuan komite etik penelitian hewan ....................................................................... 48
3. Morfologi tumbuhan puguntano ..................................................................................... 49
4. Bagan kerja ..................................................................................................................... 51
5. Perhitungan dosis ............................................................................................................ 53
6. Gambar hewan percobaan yang diamati ......................................................................... 54
7. Gambar alat, bahan dan objek yang digunakan .............................................................. 55
8. Hasil pengamatan ............................................................................................................ 56
9. Hasil analisis statistik ...................................................................................................... 72
10. Makropatologi organ ................................................................................................... 116

52
Lampiran 14. Contoh Kesimpulan dan Saran

BAB IV

KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan

a. EEDP pada kelompok kontrol, 200, 400 dan 800 mg/kg BB tidak memperlihatkan gejala

toksik baik mencit jantan maupun betina. EEDP pada kelompok kontrol sampai dengan

dosis 800 mg/kg BB tidak berpengaruh secara signifikan terhadap berat badan maupun

bobot organ baik mencit jantan maupun betina. EEDP pada kelompok kontrol dan dosis

200 mg/kg BB tidak memberikan efek pada organ mencit, namun pada dosis 400 dan 800

mg/kg BB memberikan efek pada organ mencit.

b. EEDP pada dosis 200 mg/kg BB tidak toksik dan pada dosis 400 dan 800 mg/kg BB toksik

karena menyebabkan perubahan struktur pada jaringan organ baik mencit jantan maupun

betina.

4.2 Saran

Disarankan untuk peneliti selanjutnya untuk:

a. Melakukan parameter hemotologi dalam ujitoksisitas EEDP

b. Melakukan uji toksisitas khusus EEDP, seperti teratogenik dan karsinogenik

c. Melakukan uji toksisitas subkronik EEDP.

53
Lampiran 15. Contoh Penulisan Daftar Pustaka

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 1994. Cancer in South Africa [editorial]. South Africa Medicinal Journal. 84: 15.
Bengstsson, S., Solheim, B.C. 1992. Enforcement of data protection, privacy and security in
medical information. Dalam: Lun, K.C., Degoulet, P., Piemme, T.E., dan Rienhoff, O.
(eds). MEDINFO 92. Proceedings of the 7th World Congress on Medical Informatics;
1992 Sep 6-10; Geneva, Switzerland. Amsterdam: North-Hoilan. Halaman 1561–5.
Besanko, D., Dranove, D., Shanley, M., Schaefer, M., Barnes, P.J. Schaefer, S. 2003. Economic of
strategy. Edisi ketiga. New York: J. Willey and Sons. Halaman 245.
Browell, D.A., Lennard, T.W. 1993. Immunologic status of the cancer patient and the effects of
blood transfusion on antitumor responses. Current Opinion General Surgery. Halaman
325–33.
Ditjen POM RI. 1990. Farmakope Indonesia. Edisi IV. Jakarta. Departemen Kesehatan RI.
Halaman 23–30.
Fischer, G.A, Sikic, B.I. 1995. Drug resistance in clinical oncology and haematology.
Introduction. Hematology/Oncology Clinics of North America. 9(2): xi–xii.
Ginting, A. 2008. Pemeriksaan Kandungan Logam Timbal, Kadmium, dan Merkuri Dalam
Rajungan di Perairan Laut Kuala Tanjung Secara Spektrofotometri Serapan Atom. Skripsi
Fakultas Farmasi USU Medan. Halaman 65
Hadi, S. 2001. Metode penelitian kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta. Halaman 1–26.
Harris, R.S., Karmas, E. 1989. Evaluasi Gizi Pada Pengolahan Bahan Pangan. Pennerjemah:
Suminar Achmadi. Bandung: Penerbit ITB. Halaman 25–40.
Heriyanto, A. Sandjaja, B. 2006. Panduan penelitian. Jakarta: Prestasi Pustaka. Halaman 26–34.
Kimura, J., Shibasaki, H. (eds). 1996. Recent advances in clinical neurophysiology. Procedings of
the International Congress of EMG and Clinical Neurophysiology; 1995: Oct 15–19;
Kyoto, Japan. Amsterdam: Elsevier.
Lee, G. 1996. Hospitalizations to ozone pollution: study estimates 50,000 admissions annully.
The Washington Post; Jun 2I; Sect A; 3(col.5).
Morse, S.S. 1995. Factors in the emergence of infectious diseases. Emerg infect Dis [serial online]
Jan-Mar [diakses 5 Jun 1996]; 1 (1): [24 screens]. Diambil dari: URL:
http://www.cdc.gov/ncidod/EID/eid.htm
Norman, I.J., dan Redfern, SJ. (eds). I992. Mental health care for elderly people. New York;
Churchill Livingstone: Halaman 3–9.
Reeves, J.R.T., Maibach. H. (1995). CDI, Clinical Dermatology Illustrated [monograph on
CD-ROM]. CMEA Multimedia Group, Producers. Edisi II. Version 2.0. San Diego:
CMEA.
Saini A.K., Wal P., Chandra S., Verma M., Singh A., Yadav S., dkk. 2018. Nebivolol: An
Appealing, Awaited, and Nitric Oxide Potentiator Drug for the Treatment of Heart Failure.
Journal of Young Pharmacist. 10(2): 149–54.
Shen, H.M., Zhang, Q.F. 1994. Risk assessment of nickel carcinogenicity and occupational lung
cancer. Environtal Health Prespective. Q2 Suppl 1: 275–282.
Silalahi, J. 2001. Menurunkan Kolesterol Tanpa Mengorbankan Kelezatan Margarin. Harian
Kompas. Senin, 13 Mei. Hal. 28. Bagian Ilmu Pengetahuan. Halaman 13.
The Cardiac Society of Australia and New Zealand. 1996. Clinical exercise stress testing. Safety
and performance guidelines. The Medical Journal of Australia. 164: 282–284.

54
Lampiran 16. Contoh Membuat Lampiran dalam Bentuk Gambar

Lampiran 1. Gambar Kromatogram HPLC dari Satu Zat A dengan Fase Gerak yang Berbeda

menit

Keterangan: …(jika ada keterangan dimuat disini)

55
Lampiran 17. Contoh Membuat Lampiran dalam Bentuk Tabel

Lampiran 2. Tabel dari Beberapa Insektisida Hidrokarbon Berklorinasi

Kelas Kimia Senyawa Angka ADI **


Toksisitas mg/Kg
* bb/hari
DDT dan turunannya Dikloro difenil trikloroetan (DDT) 4 0,005
Metoksiklor 3 0,1
Tetraklorodifenil etan (TDE) 3 -
Benzen heksklorida Benzen heksaklorida (BHC) 4 -
Lindan 4 0,01
Siklodien Aldrin 5 0,0001
Klordan 4 0,001
Dieldrin 5 0,0001
Heptaklor 4 0,0005
Toksafen Toksafen (kamfeklor) 4 -
Keterangan:
*)Tingkat toksisitas: kemungkinan dosis letal oral manusia untuk kelas
3=500–5000 mg/kg bb; kelas 4= 50–500 mg/kg bb; kelas 5=5–50 mg/kg BB.
**)ADI(Acceptable daily intake) =asupan harian yang diperbolehkan

56
57

Anda mungkin juga menyukai