Anda di halaman 1dari 33

UNIVERSITAS INDONESIA

WARTEG PUTRA BAHARI


KUKUSAN TEKNIK UI

LAPORAN UJIAN AKHIR SEMESTER


MATA KULIAH
ACUAN PERILAKU EKONOMI DAN BISNIS

Oleh:

Vidya Intani Athfalina (1606911036)

Fakultas Ekonomi dan Bisnis


Program Reguler
Depok
Juni 2018

1
Statement Of Authorship

Saya yang bertanda tangan di bawah ini menyatakan bahwa tugas akhir terlampir
adalah murni hasil pekerjaan saya sendiri. Tidak ada pekerjaan orang lain yang
saya gunakan tanpa menyebutkan sumbernya.

Materi ini belum pernah disajikan/digunakan sebagai bahan untuk makalah/tugas


pada mata ajaran lain kecuali saya menyatakan dengan jelas bahwa saya
menyatakan menggunakannya.

Saya memahami bahwa tugas yang saya kumpulkan ini dapat diperbanyak dan
atau dikomunikasikan untuk tujuan mendeteksi adanya plagiarisme.

Nama : VIDYA INTANI ATHFALINA

NPM : 1606911036

Tanda tangan :

Jenis Tugas : Laporan

Judul makalah/tugas : LAPORAN UJIAN AKHIR SEMESTER

MATA KULIAH ACUAN PERILAKU

EKONOMI DAN BISNIS

Tanggal : Jumat, 01 Juni 2018

Nama Dosen : PRATHAMA

2
Kata Pengantar

Puji syukur dengan menyebut nama Tuhan Yang Maha Esa, karena atas
rahmat, hidayah dan inayah-Nya, saya dapat menyelesaikan laporan ujian akhir
semester mengenai Acuan Perilaku Ekonomi dan Bisnis dari Warteg Putra Bahari,
Kukusan Teknik, Dpeok.

Laporan UAS ini akhirnya dapat saya selesaikan, tentu melibatkan bantuan
dan pertolongan dari berbagai pihak, sehingga laporan ini sudah selesai dengan
baik. Untuk Bapak Prathama selaku dosen mata kuliah Acuan Perilaku Ekonomi
dan Bisnis yang telah membimbing saya. Kepada pihak terkait yaitu warteg Putra
Bahari, yang sudah mau untuk berbagi informasi mengenai warteg yang
dikelolanya, sehingga saya mendapatkan banyak hal-hal yang menarik dan
bermanfaat. Saya sangat menerima segala saran dan kritik terhadap laporan saya.
Sebab, saya sadar, bahwa laporan ini masih banyak kekurangan, butuh banyak
perbaikan dan jauh dari kata sempurna, baik dari segi isi maupun bahasa. Saya
juga mempunyai ilmu dan pengalaman yang terbatas, sehingga saya berharap
dengan saran dan kritik, saya dapat memperbaiki dan membuat makalah ini
menjadi lebih baik lagi.

Saya berharap makalah ini dapat memberikan manfaat dan memberikan inspirasi
bagi siapa saja yang membacanya.

Depok, Juni 2018

3
Daftar Isi

Statement Of Authorship ................................................................................................... 2

Kata Pengantar ................................................................................................................. 3

Daftar Isi ............................................................................................................................ 4

BAB 1 ................................................................................................................................. 6

Pendahuluan ...................................................................................................................... 6

1.1 Latar Belakang Masalah...................................................................................... 6


1.2 Tujuan Penulisan ................................................................................................. 6
1.3 Metode Penelitian ............................................................................................... 6
1.4 Pemilihan Objek.................................................................................................. 7

BAB 2 ................................................................................................................................. 9

Profil dan Informasi Umum Mengenai Warteg Putra Bahari...................................... 9

2.1 Profil Warteg Putra Bahari .................................................................................. 9


2.2 Denah Lokasi Pengamatan ................................................................................ 10
2.3 Menu Masakan Warteg Putra Bahari yang Beragam ........................................ 10
2.4 Layout dan Penataan Warteg Bahari ................................................................. 11

BAB 3 ............................................................................................................................... 13

Sejarah Warteg Putra Bahari ........................................................................................ 13

3.1 Sejarah Pendirian Warteg Putra Bahari ............................................................ 13


3.2 Asal Mula Pemilihan Nama Warteg ................................................................. 14

BAB 4 ............................................................................................................................... 15

Interaksi dan Lingkungan Sekitar Warteg .................................................................. 15

4.1 Lingkungan Sekitar Objek Pengamatan ............................................................ 15


4.2 Interaksi Dengan Pelanggan Warteg ................................................................. 15
4.3 Interaksi Warteg Putra Bahari dengan Lingkungan Sakitar .............................. 16

BAB 5 ............................................................................................................................... 17

Persiapan Dalam Usaha Warteg Putra Bahari ............................................................ 17

5.1 Modal Usaha ..................................................................................................... 17

4
5.2 Perizinan Usaha ................................................................................................ 18
5.3 Perekruitan Pegawai.......................................................................................... 18
5.5 Proses Memasak................................................................................................ 19

BAB 6 ............................................................................................................................... 20

Keuangan Warteg Putra Bahari.................................................................................... 20

BAB 7 ............................................................................................................................... 21

Persaingan Usaha ............................................................................................................ 21

7.1 Persaingan Tempat Makan dan Penentuan Harga ............................................. 21


7.2 Cara Warteg Putra Bahari Menghadapi Persaingan .......................................... 21
BAB 8 23
Strategi Usaha ............................................................................................................... 23

BAB 9 ............................................................................................................................... 27

Warteg Putra Bahari Saat Bulan Ramadhan............................................................... 27

9.1 Jam Operasional ................................................................................................ 27


9.2 Pembelian Bahan Baku ..................................................................................... 29
9.3 Inovasi Warteg Putra Bahari saat Bulan Ramadhan ......................................... 29
9.4 Penjualan di Bulan Puasa .................................................................................. 31

BAB 10 ............................................................................................................................. 32

Penutup ............................................................................................................................ 32

10.1 Suka dan Duka Berbisnis Warteg Putra Bahari ................................................ 32


10.2 Harapan Pak Ryan untuk Selanjutnya ............................................................... 32

BAB 11 ............................................................................................................................. 33

Kesimpulan dan Saran ................................................................................................... 33

11.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 33


11.2 Saran ................................................................................................................. 33

5
BAB 1
Pendahuluan

1.1 Latar Belakang Masalah


Mata kuliah Analisis Perilaku Ekonomi Bisnis (APEB) merupakan salah
satu mata kuliah wajib yang diambil oleh mahasiswa akuntansi FEB UI. APEB
sendiri merupakan lanjutan mata kuliah dari mata kuliah Manusia Masyarakat
Indonesia, atau disingkat MMI. Sama seperti mata kuliah MMI, pada mata kuliah
APEB mahasiswa diharuskan untuk melakukan observasi yang selanjutnya,
perilaku suatu unit usaha/bisnis itu akan dianalisis.
Yang membedakan MMI dengan APEB adalah, pada fokus acuan dalam
penelitian. Jika pada MMI, hanya melakukan perilaku apa yang dilakukan, pada
APEB kita menganalisis mengenai apa saja alasan dan penyebab yang mendorong
mereka melakukan/memiliki suatu keputusan tertentu dalam hidupnya. Nilai-nilai
yang mereka pegang/percayai sehingga dapat memilih suatu keuptusan dan
tindakan tertentu.
1.2 Tujuan Penulisan
Tujuan dari ditulisnya tulisan ini, tidak lain adalah untuk mengetahui,
alasan apa, latar belakang yang mendasari seseorang bertindak/mengambil suatu
keputusan. Karena sesungguhnya, seseorang pasti mempunyai acuannya masing-
masing dalam melakukan suatu hal. Pada laporan ini, saya ingin membahas
mengenai hal ini pada salah satu objek yang sudah saya tetapkan sebagai
observasi, yaitu warteg Putra Bahari, salah satu warteg yang ada di daerah
Kukusan Teknik, Depok.
1.3 Metode Penelitian
Observasi ini dilakukan secara diam-diam. Informasi yang dikumpulkan
didapatkan bukan dengan cara yang terang-terangan, seperti dengan wawancara
langsung dan metode sejenis itu. Hal ini dimaksudnya agar informasi yang kita
peroleh memang benar-benar dijawab dengan jujur dan apa adanya. Berbeda
dengan jawaban seseorang yang cenderung dibuat-buat saat dilakukan wawancara,
sehingga informasi tersebut kurang mencerminkan keadaan yang aktual.
Informasi yang akan didapatkan dengan mengajak mengobrol santai se-casual

6
mungkin, agar narasumber tidak mengetahui apabila kita sedang melakukan
pengamatan/observasi.
1.4 Pemilihan Objek
Saya langsung mengetahui ke mana saya harus mencari objek observasi
saya, saya mencari di lingkungan kukusan teknik, yang memang banyak terdapat
beragam usaha warga yang dijalankan, mulai dari percetakan, took alat tulis,
laundry, warkop, warteg, dsb. Tentu objek wawancara saya adalah harus pemilik
sendiri dari usaha yang dijalankannya, sehingga saya akan mencari yang lain jika
mereka hanyalah karyawan/orang yang diperkerjakan.
Target saya untuk saya jadikan subjek dalam observasi saya, yang pertama
adalah tempat pencucian baju/laundry yang memang selalu menjadi tempat saya
mencucikan baju saya, laundry tersebut beranama Sevel Laundry. Dengan alasan,
saya puas dengan hasil cucian yang ada di laundry tersebut, selain itu harga yang
ditetapkan tergolong murah. Dan yang terpenting adalah, laundry tersebut dekat
dengan kost saya, ini untuk memudahkan saya mengamatinya, karena saya
memang setiap hari melewati laundry tersebut.
Namun saya segera mencari tempat lain, karena setelah berbincang-
bincang, ternyata mereka yang ada di tempat laundy bukanlah pemilik sendiri dari
laundry tersebut. Melainkan, mereka hanya pegawai yang ditugaskan untuk
menjaga dan menjalankan laundry tersebut. Kemudian, saya pindah ke orang
penjual jajanan jalanan, yang dikenal dengan cilor di depan masjid yang ada di
daerah Kukusan Teknik, karena teman saya berkata bahwa jajanan yang dijual
enak dan laris. Saya tertarik saat pertama berbincang, karena penjual jajanan
tersebut merupakan orang non-Jabodetabek, namun lagi-lagi, ia bukan pemilik
asli dari gerobak tersebut, ia hanya disuruh oleh atasannya.
Saya memutuskan untuk mencoba warteg yang ada di dekat kost saya. Dan
akhirnya inilah yang menjadi subjek dari observasi saya. Hal ini tentu saya
memiliki beberapa alasan, di antaranya adalah:
Yang pertama lokasi warteg tidak jauh dari kost tempat tinggal saya yang
ada di daerah kost-kost Kelurahan Teknik. Warteg itu berada cukup dekat dengan
musholla yang berada di dalam gang yang ada di sekitar Guest House D’Classic.

7
Yang kedua, merupakan salah satu warteg yang rmurah yang pernah saya
temui di Depok selama saya kuliah, yang sudah empat semester ini. Masakannya
pun juga tergolong enak dibandingkan dengan warteg-warteg lainnya. Hal ini
menimbulkan pertanyaan, tentang bagaimana mereka menentukan harga masakan
mereka, apakah mereka tidak merugi.
Alasan yang ketiga, yang saya sukai adalah asal dari pemilik warteg
adalah dari Brebes. Karena saya bias memakai bahasa jawa dengan beliau,
sehingga berbincang-bincang dengan pemilik warteg terasa lebih enak. Ditambah
lagi, pemiliknya merantau dari Brebes. Sehingga muncul lagi pertanyaan kenapa
bias mempunyai usaha di sini.

8
BAB 2
Profil dan Informasi Umum Mengenai Warteg Putra Bahari

2.1 Profil Warteg Putra Bahari


Warteg Putra Bahari adalah salah satu warteg yang ada di daerah Kukusan
Teknik Depok. Warteg ini buka setiap dari pukul 06.00 pagi dan tutup pada pukul
11.00 malam. Warteg ini bisa dikatakan berusia sangat muda karena memang
usianya yang belum ada 1 tahun. Warteg ini baru dibuka sekitar bulan Agustus
tahun 2017. Sehingga dihitung sampai sekarang, umur totalnya masihlah 9-10
bulan. Dapat terlihat dari cat dan penampakannya yang masih baru.
Nama pemilik warteg Putra Bahari adalah Pak Ryan. Sosok Pak Ryan
belum begitu tua mungkin sekitar 30 tahun, melihat ia baru memiliki anak yang
berumur 5 tahun. Pak Ryan adalah orang yang berasal dari Brebes, sementara
istrinya dari Tegal. Dari yang mulanya Pak Ryan menjadi pekerja di salah satu
warung pecel lele di Tegal, Pak Ryan memutuskan merantau ke Jakarta untuk
mengadu nasib bersama istrinya.
Sebelumnya Pak Ryan membuka sendiri usahanya, hal yang Pak Ryan
lakukan saat setibanya pertama kali di Depok adalah, ia membantu kakaknya
berjualan warteg. Warteg tersebut bernama warteg Bahari Jaya yang juga ada di
daerah Kukusan Teknik Depok, di daerah di mana ada warteg beliau yang
sekarang ini. Di sini Pak Ryan belajar banyak hal, mulai dari cara mengelola
warteg, cara membeli bahan makanan, mengetahui tempat membeli bahan
makanan yang murah, cara mengira-ngira porsi makanan agar tidak ada yang
tersisa, cara menghadapi pelanggan, dan sebagainya.
Dari pengalaman membantu inilah, dukungan dari saudra-saudaranya,
hingga orang tuanya yang menyarankan beliau agar segera membuka usahanya
sendiri, dan juga ditambah oleh keinginan untuk membuka dan memiliki usaha
sendiri, akhinrya Pak Ryan membuka usaha sendiri yang sekarang bernama
warteg Putra Bahari.

9
2.2 Denah Lokasi Pengamatan

Jalan Haji Amat

Deretan Pertokoan dan Warung Kost


Pos Warteg
Kost Kamling PUTRA
HDK BAHARI
Rumah Rumah Rumah
Kost Toko Warteg Musholla Warkop
Uche
no
Uchi
Kost Toko Warkop Kost

Warteg Bahari terletak di samping musholla yang ada di sekitar guest


house D’classic. Warteg ini berada di depan kost Uche no Uchi yang merupakan
kost tempat penulis tinggal. Jika masuk dari arah pintu kutek, arahan untuk
menuju tempat ini, yaitu pada percabangan jalan pertama, tepat di pintu masuk UI
bisa langsung menuju ke arah kanan. Setalah berbelok ke Jalan lurus terus, pada
kanan jalan terdapat jalan masuk, belok kanan pada pertigaan kedua, terdapat toko
fotokopi di pojokan jalan. Dari luar, nampak jelas ada musholla, dan warteg ini
tepat di sampingnya.
Meski terkesan lokasi tidak terekspos keluar di jalan raya, lokasi ini dipilih
karena memang lokasi ini, menurut Pak Ryan sudah sangat pas. Melihat di jalanan
utama kutek, sudah terdapat banyak sekali warteg dan sudah penuh. Menurutnya
juga, tempat yang dipilihnya tersebut sudah cukup bagus karena memang
dikelilingi oleh banyak kost-kost mahasiswa. Tempat yang tersedia hanya di
tempat tersebut, maka tanpa bingung/ragu, Pak Ryan memutuskan untuk
menyewa tempat untuk menggunakannya untuk membuka warteg.
2.3 Menu Masakan Warteg Putra Bahari yang Beragam
Menu yang disajikan oleh warteg Putra Bahari sangatlah beragam.
Terdapat lebih dari 15 sayur. Dan 10 lauk pauk. Ditambah dengan berbagai

10
gorengan yang disediakan oleh warteg Putra Bahari, yang biasanya terletak di
dekat tempat mengambil sambal. Untuk minuman, warteg Putra Bahari ini
menyediakan banyak macam minuman sachet, tetapi ada juga minuman seperti
teh, air putih, dan jeruk yang dapat dibuat secara langsung.
Menu masakan yang sudah siap diletakkan di rak makanan yang
memanjang. Terdapat 3 tingkatan rak makanan yang ada di dalam warteg, pertama
adalah rak yang terleteak pada bagian paling atas, warteg menyajikan lauk pauk
yang bisa bertahan cukup lama, seperti ikan goreng, telur asin, tahu goreng, lele
goreng. Rak tengah masih menyajikan lauk pauk seperti tempe goreng, otak-otak,
perkedel, keringan, dadar goreng, mujair goreng, telur goreng.
Di barisan paling bawah terdapat bermacam-macam sayuran, seperti tumis
kangkung, capcay, sop, tahu santan, ikan bumbu kuning, sayur daun papaya,
tumis kacang panjang, dan lainnya. Penjapit dan sendok sayur selalu tersedia di

setiap tempat makanan untuk mengambil


jika sewaktu-waktu kita sebagai pelanggan ingin mengambilnya. Terdapat rice
cooker yang cukup besar di samping rak-rak makanan, tempat di mana nasi akan
di ambil.
2.4 Layout dan Penataan Warteg Bahari
Tempat warteg Putra Bahari didominasi oleh warna biru muda laut yang
mencolok dan terang, sehingga sama sekali tidak susah untuk mencari warteg ini.
Warteg ini cukup luas dan bersih. Luas warteg permanen ini sekitar 8 x 12 m, di
sini sudah termasuk tempat tinggal pemilik warteg. Seperti warteg pada
umumnya, masakan-masakan yang disajikan ada di bagian depan. Dan pada
bagian belakang warteg ada tempat untuk membuat minuman. Terdapat 6 meja-
meja panjang berwarna putih, dan 4 kursi berwarna merah dan biru di setiap

11
mejanya. Karena ketika saya duduk di dekat tempat membuat minuman, terdapat
ruangan yang ditutupi oleh gorden, yang sepertinya sebuah kamar daripada Pak
Ryan dan keluarganya, dan disebelahnya ada ruangan juga yang digunakan untuk
memasak dan mencuci piring kotor dan meja untuk meletakkan gorengan yang
sudah siap disantap, di sampingnya terdapat tempat mengambil sambal. Di pojok
ruangan terdapat televisi, sebuah kulkas dan ada 2 kipas angin, 3 lampu di
ruangan warteg. Pak Ryan menyukai jika warungnya mendapat banyak cahaya,
maka dari itu, saat siang hari, banyak cahaya masuk melewati jendela yang ada di
sekeliling warteg. Sementara saat malam hari, Pak Ryan menggunakan lampu
berwarna putih yang terang sekali.

LAYOUT WARTEG PUTRA BAHARI

PINTU MASAKAN PINTU

MEJA MEJA

MEJA MEJA

MEJA
KAMAR
TEMPAT MEMBUAT
MINUM

DAPUR

12
BAB 3
Sejarah Warteg Putra Bahari

3.1 Sejarah Pendirian Warteg Putra Bahari


Jauh sebelum Pak Ryan pergi ke Jakarta, ia dulunya berjualan mainan dan
menjual pecel lele yang bukan miliknya/ikut dengan orang lain, ketika ada di
Tegal. Namun, usaha yang dijalaninya, yakni warteg, sangat berbeda dengan
usaha-usaha yang pernah dijalaninya terdahulu. Karena menurut beliau, prospek
untuk berjualan itu semua dirasa kurang menguntungkan. Sementara untuk
membuka toko mainan, dirasa juga kurang cocok, karena kawasan Kukusan
Teknik bukanlah kawasan yang mempunyai banyak anak kecil, melainkan
kawasan mahasiswa dari Universitas Indonesia. Sehingga jika ia berjualan mainan,
akan kurang tepat sasaran jika ia memilih di tempat tersebut di mana tidak banyak
anak kecil yang akan menjadi target konsumennya.
Selain ia berpikir kalau tidak cocok jika ia menjalankan usaha mainan dan
pecel lele di sini, ia sudah pernah melihat kakaknya yang memiliki warteg “Bahari
Jaya” dan terbukti warteg tersebut laku dan bisa berjalan hingga saat ini. Maka ia
memutuskan untuk membuka usaha sama dengan kakaknya. Alasan lain adalah
karena untuk membuka warteg, tidak diperlukan keahlian khusus, kursus memasak
atau belajar lagi untuk membuka warteg. Cukup bersama istrinya saja, ia sudah
mampu menyiapkan masakan warteg untuk dijual. Di balik keinginannya untuk
membuka usaha sendiri, keluarga dari Pak Ryan jugalah yang menyarankan Pak
Ryan untuk membuka usaha warteg “Putra Bahari” ini.
Alasan lainnya adalah karena masakan warteg lebih praktis dari warung
pecel lele ataupun warung makanan yang lainnya. Dengan system warteg ini, ia
bersama istrinya bisa menyiapkan masakan dalam jumlah yang banyak dalam
sekali masak, dan semua masakan itu sudah bisa mencukupi untuk 1 hari
berjualan. Pembeli pun tinggal memilih makanan apa yang ia inginkan tanpa harus
menunggu makanannya dimasak.
Meskipun sebelumnya ia telah berbisnis pecel lele dan toko mainan di
Brebes, namun menurutnya usahanya kurang memberikan hasil. Setelah menikah,
orang tua Pak Ryan dan keinginan Pak Ryan untuk mencoba ke Jakarta kemudian

13
ke Depok untuk mencari kemajuan, ia mengaku bahwa ia tidak mendapat
kemajuan dengan tetap tinggal di kampungnya. Pak Ryan mengaku bahwa
memang dirinya tidak bisa diam tinggal di rumah, ia lebih suka merantau. Setalah
dating ke Depok, Pak Ryan belum punya rencana untuk membuka wartegnya
sendiri, melainkan ia membantu kakak beliau yang mempunyai warteg, bernama
warteg Bahari Jaya. Setelah 2 tahun ia baru memiliki niat untuk membuka warteg
usahanya sendiri. Ia akhirnya mencari-cari tempat yang bisa dijadikan tempat ia
berbisnis.
Ia akhirnya memilih untuk menyewa sebuah toko di daerah Kukusan
Teknik diawali yang sekarang menjadi tempatnya. Beliau ikut membantu warteg
kakaknya yang juga ada di daerah tersebut, sehingga menurutnya ia sudah cukup
mengenal daerah Kukusan Teknik. Setelah 2 tahun, ia mencoba mencari peluang
usaha, dan kebetulan menemukan tempat dimana sekarang ia berjualan.
Pak Ryan termasuk orang yang ingin berusaha. Ia tidak ingin terus-
menerus tinggal di zona nyaman, maka ia menantang dirinya untuk merantau
mencari nafkah di Jakarta dan berakhir dengan membuka usaha warteg tersebut di
daerah Kukusan Teknik. Ia jugaorang yang sederhana. Ia hanya berharap semua
lancar dan bisa memiliki tempat sendiri, karena untuk saat ini ia masih menyewa
tempat tersebut. Menurutnya sebuah usaha itu harus bertahap-tahap, pelan namun
pasti, sehingga ia juga tidak menuntut banyak hal.
3.2 Asal Mula Pemilihan Nama Warteg
Penamaan warteg Putra Bahari, ternyata tidak sembarang dicetuskan.
Nama tersebut memiliki makna tersendiri dari Pak Ryan. Dari kata “Putra”, yang
berasal dari nama anak kandungnya, menandakan bahwa ia adalah sosok ayah
yang peduli dan menyayangi keluarganya. Rasa sayang pada anaknya, hingga ia
menamakan usahanya menggunakan nama anaknya itu. Sementara “Bahari”
merupakan nama kota yang ada di daerah Tegal. Ia ingin membawa nama kota di
Tegal ini, karena ia bangga dengan daerahnya, ia ingin membawa budaya daerah
asalnya dengan menamakan wartegnya dengan kata “Bahari”.

14
BAB 4
Interaksi dan Lingkungan Sekitar Warteg

4.1 Lingkungan Sekitar Objek Pengamatan


Lingkungan sosial yang ada disekitar warteg Putra Bahari adalah
lingkungan kost mahasiswa yang kebanyakan dari mahasiswa Universitas
Indonesia. Dan biasanya berasal dari Fakultas Teknik, Fakultas Ekonomi,
Fakultas MIPA, Fakultas FIK, dan lainnya. Terdapat kost Uche no Uchi,
D’classic, dan sebagainya. Selain kost, di depan warteg Putra Bahari terdapat
musala yang menandakan lingkungan sosial di sekitarnya adalah orang-orang
muslim. Terdapat juga penjual makanan di sekitar warteg Bahari ini, seperti
Warmindo, Puma, Rumah Makan Padang.
Lingkungan Budaya di sekitar termasuk heterogen/bermacam-macam,
banyak sekali orang dari berbagai daerah yang ada di daerah Universitas
Indonesia yang bertempat tinggal/kost di Kukusan Teknik. Budaya beragam,
mulai dari budaya Jawa, Jakarta, Sumatra, Bali, dan sebagainya. Tidak ada budaya
yang dominan di sini, semuanya hampir merata ada di daerah Kukusan Depok ini.
Sementara untuk lingkungan ekonomi, susah untuk menyimpulkannya,
dikarenakan memang terdapat kesenjangan social yang ada. Beberapa meruapakn
orang yang tergolong menengah ke atas, dilihat dari rumah mereka yang besar,
dan memiliki kost-kost untuk mahasiswa. Namun ada pula rumah warga yang
cukup kecil untuk ditinggali.
4.2 Interaksi Dengan Pelanggan Warteg
Orang-orang yang ada di warteg Putra Bahari ini cukup ramah dengan
pelanggannya. Setiap saya melewati warteg ini, saya selalu disapa oleh Mbak
Depi (orang yang membantu Pak Ryan berjualan), maupun Pak Ryannya sendiri.
Mereka juga tidak segan untuk sekadar berbasa-basi serta memberikan senyuman
saat menyapa.
Untuk mendekati pelanggannya, ada hal yang unik. Setiap kali ada orang
yang terlihat berbicara dengan berlogat jawa, ia langsung menanggapinya dengan
menggunakan bahasa jawa untuk menjawabnya. Ia merasa bangga dan lebih enak
jika berbahasa jawa dengan sesame orang Jawa, selain itu ia juga merasa lebih

15
akrab dan dekat jika memang ada orang yang juga menggunakan bahasa Jawa.
Pak Ryan mengatakan bahwa terdapat banyak orang-orang di lingkungan itu yang
juga orang dari Tegal yang berbahasa Ngapak, maupun orang Jawa daerah
lainnya. Terutama adalah orang-orang juga membuka usaha seperti dirinya.
4.3 Interaksi Warteg Putra Bahari dengan Lingkungan Sakitar
Beberapa kali saya melihat pemilih dari warteg Putra Bahari, sedang
mengobrol dengan warga di sekitar di pos kamling yang ada di sekitar warteg. Hal
ini menandakan bahwa pemilik warteg menjaga hubungan baik dengan warga
sekitar. Apabila berinteraksi dengan pembeli, penjual di warteg Bahari
menggunakan bahasa Indonesia, tetapi dengan pelanggan yang mengajaknya
berbicara bahasa Jawa, ia juga akan membalasnya dalam bahasa Jawa dengan
logat Tegalnya.
Ternyata ia sudah mengenal baik warga sekitar jauh sebelum ia
mendirikan wartegnya, ia sudah kenal sebelumnya karena ia memang sudah lama
di Daerah Kukusan Teknik, dan pernah memang beberapa kali mampir ke daerah
yang sekarang dijadikan tempat wartegnya berdiri tersebut. Sehingga, sekarang ia
sudah akrab dengan banyak orang yang ada di sekitar lingkungan. Terbukti saat
saya berbincang-bincang dengan beliau, banyak sekali orang yang menyapanya
dari kejauhan.

16
BAB 5
Persiapan Dalam Usaha Warteg Putra Bahari

5.1 Modal Usaha


Ketika berpikir dan mengira bahwa untuk membuka warteg diperlukan
dana yang kecil, ini salah besar. Karena ternyata modal untuk membuka usaha
sederhana ini cukup besar. Pak Ryan mengaku bahwa modal yang ia butuhkan
untuk membuka usaha ini adalah sebesar 70 juta rupiah. Semua yang ia butuhkan
untuk membuka usaha ini benar-benar dimulai dari titik nol, sehingga banyak
sekali pengeluaran yang dibutuhkan oleh Pak Ryan. Uang itu dibutuhkan
diantaranya untuk melakukan renovasi, membli perabotan warteg seperti meja,
kursi, kompor, kulkas, lampu, dll. Untuk biaya sewa, Pak Ryan belum
mengalokasikannya, karena memang pembayaran sewa dilakukan di akhir periode,
dan Pak Ryan pun juga tidak mengetahui jumlah pasti yang akan di bayarkannya.
Uang sebanyak 70 juta tersebut ia dapatkan dari tabungannya selama ini,
ditambah dengan pinjaman dari keluarga. Tidak sepeserpun ia meminjam dari
Bank. Ia mengaku belum pernah pinjam di bank, dan takut ingin meminjam di
bank. Bukan karena takut mendengar hal-hal buruk, tapi memang karena murni
takut. Menurutnya ia lebih memilih untuk meminjam di saudaranya karena jelas ia
sudah mengenal keluarganya, dan bunganya hampir tidak ada. 70 juta tidak serta
merta dikeluarkan sekaligus, angka ini merupakan akumulasi-akumulasi dari
pembelian persiapan pembukaan warteg, ia mencicilnya sedikit demi sedikit.
Saat ini wartegnya sudah berumur sekitar 1 tahun. Menurut Pak Ryan,
untuk umur wartegnya yang masih akan berusia 1 tahun, bagi usaha awal buka,
masih belum bisa mencapai target balik moda. Uang yang ada masih digunakan
untuk memutar usaha, membelikan bahwa makanan, dan keperluan warteg yang
lainnya. Tapi ia yakin, bahwa ia akan mampu balik modal pada tahun kedua.
Balik modal yang ia maksudkan di sini adalah dengan cara tidak sadar, seperti
contohnya, mungkin tiba-tiba ia akan mampu untuk membeli motor baru, dll. Ia
tidak berhararap banyak akan hal ini, yang terpenting baginya hanyalah
kelancaran.

17
5.2 Perizinan Usaha
Untuk membuka usaha baru, dan bertempat tinggal di suatu daerah perlu
dilakukan kepengurusan izin di daerah yang akan ditinggali. Sistem perizinan
yang dilalui Pak Ryan untuk awal membuka wartegnya dinilai sangat mudah dan
cepat, tidak sesulit yang dibayangkan. Ia hanya perlu melapor pada RT/RW
setempat dengan membawa kartu KK dan menjelaskan ia akan berjualan.
Ini juga menjadi alasan mengapa ia memilih untuk berjualan di daerah
Kukusan Teknik selain karena memang berjualan di daerah kost cukup bagus dan
menarik.
5.3 Perekruitan Pegawai
Pak Ryan sendiri yang melayani pelanggannya, dibantu dengan seorang
wanita beserta laki-laki muda. Mereka bergantian dalam melayani pelanggan. Ada
yang menyiapkan makanan dan ada yang mengambilkan minuman. Jika sedang
tidak ada pelanggan, mereka biasanya masuk ke dalam ruangan yang ada di
belakang warteg. Namun selalu ada di depan warteg.
2 orang ini merupakan orang yang sudah kenal Pak Ryan dari lama. Laki-
laki muda yang membantunya itu merupakan keponakan lelakinya, bernama Pak
Anton. Sementara wanita yang juga biasanya melayani, ternyata beliau ini
merupakan teman dari Pak Ryan wanita ini berama Mbak Debi. 2 orang ini juga
lah yang membantu istri Pak Ryan untuk memasak makanan di dapur dan juga ikut
berperan dalam membersihkan warteg.
Pak Ryan merupakan orang yang peduli dengan orang didekatnya. Tidak
pada umumnya, orang-orang yang akan membuka dan mencari orang baru.
Dengan memperkerjakan teman dan keluarganya, secara tidak langsung selain ini
akan meringankan pekerjaannya, ia juga turut membantu keduanya. Ia mengatakan
bahwa ia mengalami kesulitan untuk mencari pekerja yang memang benar-benar
niat untuk bekerja, dikarenakan sekarang banyak orang yang cenderung bermalas-
malasan, seperti dengan bermain HPnya. Ia lebih memilih untuk memperkerjakan
teman dan keluarganya karena lebih mudah dan enak.
Faktor lain yang menyebabkan ia lebih nyaman merekruit orang
terdekatnya adalah masalah komunikasi terhadap mereka. Pak Ryan tidak perlu
lagi untuk melakukan pendekatan kepada karyawan karena Pak Ryan memang

18
sudah mengenal mereka. Pak Ryan mengaku bahwa dirinya lebih nyaman untuk
bekerja dengan orang yang sudah ia kenal dengan baik, seperti saudara dan
temannya sendiri. Ia mengaku bahwa ia kurang nyaman jika harus merekruit orang
yang sama sekali belum ia kenal. Ia juga ingin membantu keduanya secara
finansial, supaya mereka tidak menganggur juga.
5.4 Pembelian Bahan Baku
Tentunya dalam membuka warteg, hal yang perlu diperhatikan adalah
bahan baku yang dipakai. Selain harus berkualitas bagus, untuk memaksimalnya
profit, bahan baku haruslah yang memang berharga sesuai dan murah. Untuk itu
sangat penting bagi pemilik warteg unutk mengetahui supplier bahan makanan
yang dapat menyediakan bahan yang murah tapi berkualitas.
Pak Ryan selalu membeli bahan makanannya sendiri, ia berbelanja ke
pasar tradisional di pagi hari sekitar sore hari. Bahan-bahan untuk masakan dibeli
Pak Ryan di pasar Kemiri, yang dekat dengan Depok dan menurutnya harganya
termasuk yang paling terjangkau. Namun tidak menutup kemungkinan, ia juga
akan membeli beberapa bahan yang misalnya habis mendadak di sekitar daerah
Kukusan Teknik.
5.5 Proses Memasak
Orang yang bertanggung jawab dalam tugas memasak adalah istri dari Pak
Ryan, dengan dibantu oleh 2 orang yang membantu di wartegnya tersebut. Proses
memasak ini memakan waktu yang cukup lama, karena memang jumlah masakan
yang juga beragam dan mereka harus menyediakannya dalam jumlah yang banyak
pula. Proses memasak ini bisa memakan waktu hingga 2,5-3 jam. Pada hari-hari
biasa, Istri Pak Ryan memasak pada pukul 03.00 dini hari, dan kemudian akan
dijual pada pukul 06.00, tepat di saat warteg ini buka.

19
BAB 6
Keuangan Warteg Putra Bahari

Selain sisi makanan, keuangan merupakan hal yang sangat krusial dalam
bisnis warteg. Pengeluaran harus setidaknya seimbang dengan pemasukan agar
tetap bertahan dalam dunia bisnis. Meskipun, tidak terlalu memahami masalah
keuangan, Pak Ryan mampu mengelola keuangan dengan baik. Ia mengerti kapan
harus menggunakan uangnya untuk dikelola usaha, kapan bisa memenuhi
kebutuhan pribadinya. Seperti ia saat mengatakan, jika pada tahun pertama, ia
tidak berani untuk terlalu banyak membelanjakan uangnya selain untuk
membiayai usahanya sekarang, barulah di tahun kedua ia berani untuk
menggunakan sebagian uangnya untuk kebutuhan pribadi.
Pemasukan yang dominan tentunya adalah penjualan dari makanan
warteg. Dalam sehari, pendapatan kotor cukup besar, pemasukan yang didapat
berada pada sekitar 2,2 juta-2,5 juta dengan berjualan dari jam 06.00 hingga
23.00. Pendapatan kotor ini belum dipotong oleh pengeluaran-pengeluaran warteg
yang diperlukan.
Sementara pengeluaran umumnya adalah pembelian bahan makanan,
selain itu pengeluaran operasional lainnya adalah gaji dari 2 orang yang
membantunya di warteg, biaya air dan juga listrik. Ia tidak bisa mengestimasi
secara pasti untuk pengeluaran bahan baku, karena memang uangnya terus diputar
setiap harinya. Sama seperti bahan baku, uang sewa belum bisa ia jawab, karena
juga ia masih akan membayar uang tersebut di bulan Agustus besok. Pengeluaran
dari listrik dan air biayanya adalah sebesar 450 ribu setiap bulannya. Gaji pekerja
dihargai Rp1.100.000,00 per orangnya, jumlah ini merupakan gaji pokok yang
diberikan. Belum termasuk uang untuk uang rokok, jajan, dan sebagainya yang
bisa diperkirakan sebesar Rp100.000,00 per orang.

20
BAB 7
Persaingan Usaha

7.1 Persaingan Tempat Makan dan Penentuan Harga


Melihat banyaknya warteg yang ada di sekitar kawasan Kukusan Teknik
Depok, saya penasaran bagaimana Pak Ryan mengatasi persaingan dengan warteg-
warteg yang ada saat ini, yang juga menjamur. Menyikapi persaingan yang ada,
tampaknya Pak Ryan santai menghadapinya. Ia berkata bahwa rezeki tiap orang
itu tidak akan kemana-mana. Selama ia sudah menyajikan yang terbaik, masakan
terbaiknya, dan harga yang murah dan sesuai pasaran, ia yakin bahwa rezeki akan
datang. Jika saya perhatikan, Pak Ryan lebih fokus untuk memberikan harga yang
murah. Hal ini bisa saya katakana ketika saya menanyakan bagaimana ia dalam
menentukan harga makanan. Makanan yang dijual di sana termasuk murah, hal ini
karena Pak Ryan memang melihat harga pasaran yang ada. Dan tampaknya yang
merasakan bahwa masakannya memang murah bukan hanya saya, buktinya setiap
hari warteg ini tidak pernah sepi.
Pelanggannya juga beragam, mulai dari mahasiswa, warga sekitar,
maupun tukang ojek. Jam-jam yang ramai diantaranya jam 8 ketika mahasiswa
akan pergi ke kampus, jam 1 ketika makan siang dan setelah magrib tepatnya
ketika makan malam. Ketika saya tanya mengapa makanannya murah? Beliau
menjawab karena biar tidak sepi. Menurutnya harga memegang kunci yang begitu
penting. Ia takut pelanggan tidak aka nada yang mampir karena harga yang
dipasang di atas harga yang sekarang dipasangnya. Saat saya Tanya “Kalau
misalnya barang-barang naik gimana, Pak?”. Beliau menjawab semisal harga
barang-barang pokok naik, ia tidak akan serta merta menaikkan harga
masakannya. Yang akan dia lakukan hanya akan mengurangi porsinya tanpa
menaikkan harga dari masakan itu sendiri, karena jika langsung menaikkan harga,
pelanggan tentu akan segera menyadarinya dan tidak mau makan di wartegnya
lagi.
7.2 Cara Warteg Putra Bahari Menghadapi Persaingan
Makanan yang dijual di sana termasuk murah, hal ini karena Pak Ryan

21
memang melihat harga pasaran yang ada. Dan tampaknya yang merasakan bahwa
masakannya memang murah bukan hanya saya, buktinya setiap hari warteg ini
tidak pernah sepi. Pelanggannya juga beragam, mulai dari mahasiswa, warga
sekitar, maupun tukang ojek. Jam-jam yang ramai diantaranya jam 8 ketika
mahasiswa akan pergi ke kampus, jam 1 ketika makan siang dan setelah magrib
tepatnya ketika makan malam. Ketika saya tanya mengapa makanannya murah?
Beliau menjawab karena biar tidak sepi. Menurutnya harga memegang kunci yang
begitu penting. Ia takut pelanggan tidak aka nada yang mampir karena harga yang
dipasang di atas harga yang sekarang dipasangnya. Saat saya Tanya “Kalau
misalnya barang-barang naik gimana, Pak?”. Beliau menjawab semisal harga
barang-barang pokok naik, ia tidak akan serta merta menaikkan harga
masakannya. Yang akan dia lakukan hanya akan mengurangi porsinya tanpa
menaikkan harga dari masakan itu sendiri, karena jika langsung menaikkan harga,
pelanggan tentu akan segera menyadarinya dan tidak mau makan di wartegnya
lagi.
Ia berusaha untuk menyajikan masakan dengan harga bersaing dan itu
yang menjadi dasar mengapa ia memasang harga yang terjangkau, kemudian ia
berusaha memberikan pelayanan yang baik dengan bersikap ramah, dan tempat
yang nyaman untuk menyikapi persaingan yang ada di sekitarnya. Karena Pak
Ryan juga sadar jika persaingan ada di mana-mana. Namun ia tidak serta merta
takut, karena selama kita sudah melakukan yang maksimal, rezeki itu akan dating
sendiri, dan rezeki orang lain tidak akan pernah mungkin tertukar dengan milik
kita.

22
BAB 8
Strategi Usaha

8.1 Bagaimana Warteg“Putra Bahari” Berjalan dan Bertahan Hingga


Sekarang
Melihat Warteg Putra Bahari adalah usaha yang baru saja dibuka, yaitu
sekitar 5 bulan lalu, bias dibilang lumayan berjalan dengan baik. Mengapa tidak?
Karena setiap saya melewati depan warteg Putra Bahari ini, tampak warteg ini
tidak pernah sepi pelanggan, ada saja orang yang makan di warteg tersebut.
Tipe tempat makan warteg Putra Bahari adalah hanya untuk dijadikan
tempat makan. Maksudnya di sini adalah, warteg Putra Bahari hanya menyediakan
makanan dan minuman, dan tidak dikhususkan menjadi tempat nongkrong, atau
tempat orang-orang/mahasiswa biasanya berkumpul. Pada umumnya, jika tempat
untuk memang berniat dijadikan untuk tempat menongkrong, aka nada fasilitas-
fasilitas yang tersedia, seperti stopkontak, serta jaringan Wifi, Namun warteg Putra
Bahri tidak menyediakan itu semua, sehingga seketika setelah pelanggan makan di
sana, tidak lama mereka menunggu, mereka langsung membayar dan pulang.
8.2 Strategi Warteg “Putra Bahari” Hingga Dapat Bertahan Saat Ini
Sebenarnya, tidak ada strategi special yang diterapkan oleh Pak Riyan,
selaku pemilik dari Warteg Putra Bahari ini. Ia hanya memaksimalkan apa yang
sudah ada pada wartegnya tersebut, diantara di dalamnya yang termasuk adalah,
kebersihan tempat, kenyamanan, harga, rasa dan pelayanan.
Meskipun lantai dari warteg Putra Bahri belum diubin, namun dapat dilihat
jika tempat tersebut rajin di bersihkan. Tempatnya cukup sederhana, dengan
bentuk perseginya yang tidak terlalu luas, Pak Riyan berusaha agar tempat
wartegnya ini mendapatkan cukup cahaya, sehingga wartegnya cukup terang
karena cahaya yang masuk dari luar warteg. Didukung dengan didominasi warna
biru muda yang mencolok di temboknya, sehingga sama sekali tidak susah untuk
mencari warteg ini. Tak lupa, penampakan depan dari warteg yang memang
menunjukkan identitasnya sebagai warteg. Menampangkan menu-menu makanan
yang disajikannya di depan bagian warteg, yang ditutupi oleh kaca. Beserta
spanduk nama warteg Putra Bahari, agar orang-orang langsung mengetahui bahwa

23
tempat tersebut adalah warteg.
Pak Riyan juga fokus untuk memberikan harga yang murah disamping rasa
yang cukup lumayan enak. Hal ini bisa saya katakan ketika saya sudah makan
diberbagai warteg yang ada di daerah Kukusan Teknik, dan warteg Putra Bahari
memang tergolong realatif cukup murah dibandingkan dengan warteg-warteg
lainnya. Pada umumnya satu porsi makanan yang meliputi nasi, sayur dan lauk,
harga yang ditawarkan adalah 15.000 rupiah, namun di Putra Bahari ini harga
yang ditwarkan bias mencapai hanya 8.000 rupiah, hamper setengah dari harga
warteg pada umumnya. Makanan yang dijual di sana termasuk murah, hal ini
karena Pak Riyan memang melihat harga pasaran yang ada.
Terlihat bagaimana Pak Riyan dan keluarganya dapat bertahan hingga saat
ini, ditengah persaingan yang ketat, karena memang jumlah warteg yang ada di
daerah Kukusan Teknik sudah banyak sekali jumlahnya. Beliau selalu menjaga
kualitas yang ada di wartegnya, seperti kualitas makanan, dan kebersihan
wartegnya. Terlihat setiap pagi, perempuan yang memang membantunya berjualan
membersihkan kaca warteg. Mejanya juga dijaga agar tetap bersih. Karena,
kebersihan juga ikut mengambil peran besar atas kenyamanan pelanggan dari
Warteg Putra Bahari.
Untuk layanan pemesanan, seperti untuk acara-acara, warteg Putra Bahari
mengatakan kalau mereka bisa menerima pesanan. Namun untuk saat ini
tampaknya masih belum ada yang memesan ke mereka. Mungkin dikarenakan
warteg tersebut juga masih baru berjalan 1 tahun, sehingga masih belum menemui
orang yang meminta pesanan.
Pelayanan yang diberikan juga cukup ramah. Pernah saat itu, ketika makan
di warteg Putra Bahari, ketika memang saya tidak ada agenda untuk melakukan
proses observasi, Adik dari Pak Riyan, selaku pemilik warteg, tiba-tiba mengajak
ngobrol dan bergurau dengan pelanggannya. Hal ini menurut saya, merupakan hal
yang bagus, karena dengan begitu, pelanggan jadi nyaman untuk makan di sana.
8.3 Siapa Saja yang Berperan “Putra Bahari”
Selain Pak Riyan selaku pemilik dari warteg Putra Bahari, ia ditemani oleh
istri serta anaknya yang baru menginjak usia 4 tahun. Tidak ia sekeluarga sendiri
yang tinggal di sana, saudara hingga keponkanannya yang masih kecil juga tinggal

24
di warteg tersebut. Sementara, orang-orang yang biasanya membantu di warteg
Putra Bahari tersebut ada lelaki yang biasanya membantu untuk membawakan
makanan adalah keponakan Pak Ryan, Adik Pak Riyan ini, biasanya lebih banyak
menghandle bagian minuman pelanggan. Ada juga wanita yang merupakan
temannya yang juga membantunya berjualan, yang biasanya mengambilkan apa
saja makanan yang diinginkan oleh pelanggan.
Yang tidak kalah penting adalah istri dari Pak Riyan sendiri, ia memegang
kunci paling penting di Warteg Putra Bahari. Ia lah yang memasak setiap hari
masakan-masakan yang disajikan yang ada di warteg Putra Bahari. Proses
memasak biasanya dilakukan ketika jam 03.00 pagi.
8.4 Faktor-faktor yang Diperhatikan
Hampir sama dengan strategi, faktor-faktor yang sangat diperhatikan oleh
Pak Riyan adalah, faktor masakan itu sendiri, harga dan tempat dari warteg Putra
Bahari. Ia berusaha untuk memberikan harga yang terjangkau. Tempat dari Watreg
Putra Bahari pun cukup strategi dan terbuka, sehingga menciptakan suasana yang
enak dan nyaman, pelanggan pun bisa dengan mudah mengenali wartegnya.
Karena warung yang gelap dan tertutup, cenderung sangat tidak nyaman.
Pak Riyan juga memasak masakan yang enak, bahan dari masakan dibeli
setiap hari, sehingga kesegaran bahan masakannya terjaga. Beliau juga sudah
mengestimasi jumlah masakan yang sekiranya akan cukup, agar tidak ada sisa
makanan, dan kalaupun ada sisa, ia sekeluarga yang akan menghabiskannya.
Karena tiga kunci tersebut menurut Pak Riyan memegang peranan yang sangat
penting bagi kelangsungan dari usaha wartegnya. Sehingga hingga saat ini, ia dan
keluarganya terus berupaya untuk meningkatkan ketiga faktor tersebut.
8.5 Jatuh Bangun Usaha Warteg Putra Bahari
Ketika ditanya bagaimana keberlangsungan dan jatuh bangun usaha dari
Warteg Putra Bahari ini, Pak Riyan hanya tersenyum karena bingung harus
menjawab apa. Tidak heran juga, karena memang usaha Pak Riyan masih baru
saja dibuka, sehingga mungkin belum ada proses jatuh yang benar-benar dirasakan
oleh Pak Riyan. Ditambah, karena ia sudah pernah bekerja di warteg dari
kakaknya sendiri. Mungkin hal yang membuatnya sedih adalah saat di mana
makanannya tidak laku. Ia agak kecewa jika hujan dan warungnya sepi.

25
Pak Riyan sendiri mengaku kalau selama ini dirinya belum pernah rugi.
Sebab ia bersama istrinya selalu bisa memperkirakan porsi makanan yang pas
untuk dimasak, sehingga tidak akan ada banyak makanan yang tersisa dan
terbuang ketika wartegnya tutup nanti. Selain itu, kemampuan perkiraan porsi
masakan yang pas juga ia dapatkan ketika ia membantu di warteg kakaknya
selama 2 tahun, sehingga hal itu sangat membantunya agar tidak sampai rugi.
Sekalipun ada yang tersisa, itu tidak banyak dan biasanya juga akan habis karena
makanan itu dikonsumsi sendiri oleh Pak Riyan sekeluarga.
8.6 Arti Peristiwa yang Dialami
Dengan usahanya yang baru dibangun, ia belum banyak mengalami
peristiwa-peristiwa yang mungkin memberikan kesan dan ingatan saat memulai
usahanya sendiri. ia tidak menuntut dan meminta macam-macam. Ia hanya
berharap bahwa usahanya lancar semua. Dan jika ada tambahan rezeki, ia berniat
untuk membuka cabang baru, tapi ia masih ingin memajukan usahanya saat ini,
kalau kata beliau “Nggak tinggi-tinggi Mbak, harapan e. Sing penting mung
lancer. Nek enek rezeki nggih iso nggawe anyar”. Yang berarti “Tidak terlalu
tinggi harapan saya, saya hanya berharap bahwa usaha saya lancer. Dan jika ada
rezeki ya bias untuk membuka cabang baru.
Pak Riyan juga menambahkan, jika ingin membuka usaha, harus melalui
proses yang bertahap namun pasti. Apa kemampuan yang bisa dilakukan,
manfaatkan kemampuan tersebut untuk dijadikan bisnis atau usaha. Seperti
misalnya beliau, karena istri beliau bisa memasak, dan ada modal juga, ia akhirnya
membuka warteg “Putra Bahari”. Dan hal yang paling penting serta mendasar
adalah untuk tetap “fokus”, jangan terburu-terburu membuka usaha yang lain, atau
tergiur untuk membuka usaha lain, sebelum usaha yang terlebih dahulu didirikan
berjalanan lancar dan sesuai keinginan.

26
BAB 9
Warteg Putra Bahari Saat Bulan Ramadhan

9.1 Jam Operasional


Saat puasa tiba, tentu orang-orang yang berpuasa tidak diperbolehkan
untuk makan/minum, hal ini tentu memiliki dampak pada warung-warung yang
ada. Tidak sedikit warung yang memang sengaja tutup total saat bulan puasa, ada
juga yang hanya buka di jam-jam terntu, yaitu saat jam buka puasa tiba, sekitar
pukul 05.00 hingga jam 09.30 malam. Warteg Putra bahari termasuk warung yang
tetap buka pada saat bulan puasa tiba.
Warteg Putra Bahari menambah jam operasionalnya, dari yang semula
hanya jam 06.00 hingga pukul 23.00 menjadi jam 07.00 hingga pukul 5.00 dengan
melakukan rolling pegawai yang berjaga. Hal ini dikarenakan Pak Ryan
bermaksud untuk mengambil kesempatan yang ada dengan menyediakan makan
bagi orang-orang yang menjalankan ibadah puasa. Dapat dilihat, jam-jam
ramainya warteg tersebut adalah saat-saat orang berbuka puasa yaitu pukul sekitar
18.00 dan juga saat mereka sahur di pagi hari pukul 04.00, akan banyak orang
yang mengantri untuk memesan makanan di wartegnya, yang sebagian besar
didominasi oleh pelanggan lelaki.
Seperti yang sudah saya ceritakan di atas, warteg Putra Bahari memiliki
hubungan saudara dengan warteg Bahari Jaya yang juga ada di wilayah Kukusan
Teknik. Dari jam buka sendiri, warteg Bahari Jaya buka 24 jam pada hari biasa
maupun saat puasa. Pak Ryan mengatakan bahwa dirinya tidak meniru jam
operasional warteg saudaranya, karena memang ia ingin meluangkan waktu untuk
sholat dan juga beristirahat.
Pak Ryan mengaku, meski orang-orang berpuasa, pada siang dan sore
harinya ternyata masih banyak sekali orang yang mampir di warungnya. Orang-
orang tersebut sebagian besar adalah orang yang tidak melakukan ibadah puasa,
baik karena memang mereka nonmuslim, dan mereka yang memang berhalangan
untuk melakukan ibadah puasa. Karena di sekitar lingkungan warteg Putra Bahari,
penduduknya tidak hanya orang muslim saja. Itulah mengapa ia tetap membuka

27
wartegnya di siang hari pada bulan puasa, yaitu karena masih banyak orang yang
memang tidak berpuasa.
Dengan semakin sempitnya waktu untuk mengsupply makanan-makanan
yang akan dijual, Pak Ryan mengkoordinasikan orang yang ada di warteg,
melakukan pembagian kerja, agar makanan dapat disediakan dengan tepat waktu
dan juga mencukupi permintaan yang ada. Ia mengaku jika kegiatan memasak
saat bulan puasa dilakukan dua kali dalam sehari untuk mengsupply makanan
yang ada di wartegnya, dua kali lebih banyak daripada saat biasa. Pertama
dilakukan saat pukul 10.00 malam hingga pukul 02.00 pagi (4 jam), dan jam
07.00 hingga 12.00 siang (5 jam).
Pak Ryan berencana untuk menutup wartegnya pada tanggal 7 Agustus, di
mana pada tanggal tersebut, hampir semua mahasiswa juga sudah tidak berkuliah.
Pak Ryan sekeluarga akan membuka kembali wartegnya pada akhir Juli, di saat
mahasiswa baru mulai masuk dengan mengikuti kegiatan orientasi mahasiswa di
saat itu.

Warteg Putra Bahari di malam


hari

28
9.2 Pembelian Bahan Baku
Untuk bahan–bahan yang akan dimasak, ia membelinya di Pasar Kemiri,
tempat yang sama untuk berbelanja bahan masakan, seperti yang ia lakukan pada
hari-hari biasa. Dan seperti biasanya juga, ia sendiri yang akan berbelanja. Pada
saat puasa ini, pembelian bahan baku dilakukan sebanyak dua kali, pertama
dilakukan pada pukul 07.00 pagi dan jam 19.00 di malam hari. Hal ini karena
permintaan makanan pada bulan puasa meningkat hingga 2 kali, menanggapi hal
tersebut, Pak Ryan tentunya harus menambah suplai makananannya. Pasar Kemiri
beroperasi sepanjang hari yaitu 24 jam, sehingga kapan saja Pak Ryan dapat
berbelanja tanpa takut pasar tutup. Jam operasional Pasar Kemiri tidak
terpengaruh meskipun bulan puasa tiba.
Harga bahan-bahan pokok saat 2 hari awal bulan puasa, mengalami
kenaikan yang cukup tinggi, seperti telur, dan lainnya. Melihat hal ini, Pak Ryan
tidak serta merta menaikkkan harga makanan, namun ia menetapkan harga tetap
hingga harga kembali normal. Karena menurutnya jika ia langsung menaikkan
harga, hal itu akan berpengaruh pada penjualan selanjutnya, ia tidak mau kalau
harga yang diberikan terlalu mahal. Jadi ia berusaha untuk tetap menggunakan
harga lama, meskipun keuntungannya berkurang cukup banyak. Hal ini dirasa
tidak masalah bagi Pak Ryan, karena hari-hari berikutnya, harga bahan makanan
ada di harga normalnya. Sehingga keuntungan yang didapat, mampu
mengkompensasi kerugian saat harga bahan mengalami kenaikan.
Selain harga yang mengalami permasalahan, di 2 hari tersebut banyak
orang di pasar Kemiri yang tidak berjualan. Menyebabkan banyak menu masakan
yang tidak bisa disediakan oleh Warteg Putra Bahari. Menyebabkan, warteg Putra
Bahari hanya bisa menyediakan masakan yang memang bahannya masih tetap ada
di pasar di 2 hari pertama puasa tersebut. Bahan-bahan makanan yang langka
tersebut contohnya adalah golongan ikan-ikanan.
9.3 Inovasi Warteg Putra Bahari saat Bulan Ramadhan
Pada bulan puasa, menu makanan yang ada akan ditambah, baik dari sisi
variasi makanan dan maupun jumlah/kuantitas masakannya. Ia menambahkan
variasi masakan seperti sayur kacang-kacangan, dan jumlahnya di naikkan

29
menjadi 2 kali lipat dari biasanya, mengimbangi jumlah pelanggan yang juga
mengalami peningkatan menjadi dua kali lipat jumlahnya.
Warteg Putra Bahari memasang tirai berwarna biru pada waktu-waktu orang
berpuasa, yaitu selain jam orang-orang sahur dan berbuka puasa. Tirai berwarna
biru ini menutupi kaca makanan dan juga pintu dari warteg terebut, sehingga
orang-orang yang berada di luar warteg tidak bisa melihat apa yang ada di dalam
warteg. Hal ini dimaksudnya karena Pak Ryan ingin menghormati orang yang
berpuasa, dengan menutupi wartegnya agar orang yang berpuasa tidak melihat
makanan-makanan dan orang yang makan di dalam warteg.
Hal lain yang berbeda adalah dalam hal pengalokasian tenaga. Pak Ryan
mengaku harus pintar-pintar mengambil kesempatan untuk beristirahat, karena
saat-saat puasa adalah saat-saat yang melelahkan. Di mana ia harus tetap
menjalankan ibadah puasa, tapi malah memperpanjang jam operasional kerja,
pelanggan bertambah banyak, sehingga memasak, melayani pelanggan dan
berbelanja bahan makanan menjadi dua kali lipat beratnya dibandingkan hari-hari
biasa. Jika ada waktu luang, ia segera akan memakainya untuk berisitirahat.

Warteg Putra Bahari di siang hari. Terlihat seperti tutup,


namun sebenarnya warteg ini buka.

30
9.4 Penjualan di Bulan Puasa
Penjualan meningkat hingga 2 kali lipat di bulan puasa daripada penjualan
di hari-hari biasa. Jika pada hari biasa, pendapatan kotor yang didapat sekitar 2,3-
2,5 juta, di bulan puasa pendapatannya dapat mencapai angka 4,5-5 juta per
harinya, berlipat sekitar 2 kalinya. Hal ini terjadi karena memang jika biasanya
banyak warung yang buka saat hari biasa, pada saat puasa ini hanya warung
tertentu yang buka dan menyediakan menu saat sahur dan buka puasa, dan warteg
Putra Bahari merupakan salah satu contohnya. Selain warteg yang tetap buka,
warkop-warkop juga masih tetap buka selama 24 jam. Namun karena orang-orang
juga lebih memilih untuk makan dengan nasi saat puasa, hal ini tentunya juga
menjadi faktor mengapa pendapatan dari warteg Putra Bahari dapat meningkat
drastis.
Untuk mengalokasikan besarnya makanan yang diperlukan, ia akan
memasakan dengan jumlah yang tidak terlalu banyak. Kemudian, jika sudah
mendekati habis, ia akan memasak lagi untuk menambah makanan yang sudah
habis. Jika ada yang memang berpotensi akan tidak habis, maka ia akan
merollingnya, ataupun tidak akan menambah memasak masakan tersebut.
Hasilnya saat inipun ia belum pernah mengalami saat di mana makanannya
bersisa, karena memang ia selalu menggunakan cara ini agar tidak terjadi
kelebihan suplai.

Suasana Warteg Putra Bahari saat sahur tiba.

31
BAB 10
Penutup

10.1 Suka dan Duka Berbisnis Warteg Putra Bahari


Untuk suka duka Pak Ryan saat berjualan di warteg “Putra Bahari”, sama
seperti kebanyakan penjual makanan dan warung. Ia akan senang jika warungnya
ramai, dan mungkin agak kecewa jika hujan dan warungnya sepi. Pak Ryan sendiri
mengaku kalau selama ini dirinya belum pernah rugi. Sebab ia bersama istrinya
selalu bisa memperkirakan porsi makanan yang pas untuk dimasak, sehingga tidak
akan ada banyak makanan yang tersisa dan terbuang ketika wartegnya tutup nanti.
Selain itu, kemampuan perkiraan porsi masakan yang pas juga ia dapatkan ketika
ia membantu di warteg kakaknya selama 2 tahun, sehingga hal itu sangat
membantunya agar tidak sampai rugi. Sekalipun ada yang tersisa, itu tidak banyak
dan biasanya juga akan habis karena makanan itu dikonsumsi sendiri oleh Pak
Ryan sekeluarga.
10.2 Harapan Pak Ryan untuk Selanjutnya
Untuk masa mendatanag Pak Ryan, ia tidak menuntut dan meminta
macam-macam. Ia hanya berharap bahwa usahanya lancar semua. Dan jika ada
tambahan rezeki, ia berniat untuk membuka cabang baru, tapi saat ini ia masih
ingin fokus terlebih dahulu untuk menjalankan dan memajukan usahanya yang
ada, kalau kata beliau “Nggak tinggi-tinggi Mbak, harapan e. Sing penting mung
lancer. Nek enek rezeki nggih iso nggawe anyar”.

32
BAB 11
Kesimpulan dan Saran

11.1 Kesimpulan
Setelah saya melakukan observasi ini, saya mendapati bahwa banyak
sekali masukan-masukan yang dapat saya ambil. Masukan tersebut tidak semata-
mata dapat digunakan di bidang bisnis saja, melainkan dalam dunia perkuliahaan
bahkan dalam kehidupan. Seperti contohnya, adalah saran yang diberikan Pak
Ryan, bahwa dalam melakukan sesuatu, meskioun sudah berjalan, kita tidak boleh
langsung tergesa-gesa terlalu senang. Kita harus tetap focus dengan apa yang
sudah kita mulai, dan terus berusaha.
Meskipun berasal dari desa, ia mampu untuk bersaing di kota besar seperti
kota Depok ini dalam dunia usaha. Melihat usia bisnisnya yang masih belum
mencapai 1 tahun. Karena pada umumnya, memulai bisnis itu bukanlah hal yang
mudah untuk dilakukan. Dan meskipun ia juga bukan merupakan lulusan
universitas atau perguruan tinggi, ia mampu untuk mencari uang, mampu
berbisnis, dan mampu mengelola uangnya dengan baik. Dengan pengalaman yang
ia dapat dari membantu di warteg saudaranya, ia memanfaatkannya ke dalam
bisnisnya sendiri. Ia mau belajar, dan selalu berusaha.
11.2 Saran
Jika ingin membuka usaha, harus melalui proses yang bertahap namun
pasti. Apa kemampuan yang bisa dilakukan, manfaatkan kemampuan tersebut
untuk dijadikan bisnis atau usaha. Seperti misalnya beliau, karena istri beliau bisa
memasak, dan ada modal juga, ia akhirnya membuka warteg “Putra Bahari”. Dan
hal yang paling penting serta mendasar adalah untuk tetap “fokus”, jangan terburu-
terburu membuka usaha yang lain, atau tergiur untuk membuka usaha lain,
sebelum usaha yang terlebih dahulu didirikan berjalanan lancar dan sesuai
keinginan.

33