Anda di halaman 1dari 152

MAKALAH EVALUASI PROGRAM POSBINDU PENYAKIT TIDAK

MENULAR DI PUSKESMAS KELURAHAN BANGKA

Diajukan Untuk Memenuhi Tugas dan Melengkapi Persyaratan


Dalam Menempuh Kepaniteraan Klinik
Ilmu Kesehatan Masyarakat

Disusun oleh:
Tarsiah Ningsih (030.13.186)
Septiana Mirra Pratiwi (030.12.245)

Pembimbing:
dr. Novia Indriani Sudarma, M.Epid
dr. Nina Adriana Irmawanti
dr. Ali Vikri Anastasia

KEPANITERAAN KLINIK ILMU KEDOKTERAN KOMUNITAS /


KESEHATAN MASYARAKAT
PERIODE 14 JANUARI – 23 MARET 2019
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI
JAKARTA
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ................................................................................................................ i


DAFTAR TABEL...................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. vi
KATA PENGANTAR .............................................................................................. vii
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................... viii
BAB IPENDAHULUAN ............................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah ........................................................................................................2
1.3 Tujuan Evaluasi Program .............................................................................................2
1.3.1 Tujuan Umum ............................................................................................. 2
1.3.2 Tujuan Khusus ............................................................................................ 2
1.4 Manfaat Evaluasi Program .............................................................................................2
1.4.1 Manfaat Bagi Penulis .................................................................................. 2
1.4.2 Manfaat Bagi Puskesmas ............................................................................ 2
1.4.3Manfaat Bagi Masyarakat ............................................................................ 3
BAB IITINJAUAN PUSTAKA ................................................................................. 4
2.1 Penyakit Tidak Menular ...............................................................................................4
2.2 Posbindu Penyakit Tidak Menular ...............................................................................7
BAB III DATA UMUM DAN DATA KHUSUS PUSKESMAS .......................... 21
3.1 Data Umum Puskesmas Kelurahan Bangka ...............................................................21
3.1.1 Data Wilayah ........................................................................................... 21
3.1.2 Data Demografi ....................................................................................... 23
3.1.3 Gambaran Umum Puskesmas Kelurahan Bangka ................................... 26
3.1.4 Program Pokok ........................................................................................ 39
3.1.5 Upaya Kesehatan Wajib dan Pengembangan .......................................... 39
3.1.6 Data 10 Penyakit Terbanyak ................................................................... 40
3.2 Data Khusus ...............................................................................................................41
3.2.1 Pencapaian Program Upaya Kesehatan Masyarakat Wajib .................... 41
3.2.2 Pencapaian Program Upaya Kesehatan Masyarakat Pendukung ............ 44

BAB IVEVALUASI PROGRAM ........................................................................... 47


4.1 Alur Pemecahan Masalah .............................................................................................47

i
4.2 Identifikasi Cakupan Program....................................................................................49
4.3 Penentuan Prioritas Masalah Program Berdasarkan Hanlon Kuantitatif ...................50
4.4 Kerangka Pikir Masalah .............................................................................................57
4.5 Penentuan Prioritas Masalah ......................................................................................58
4.6 Urutan Prioritas Masalah ...........................................................................................58
4.7 Konfirmasi Kemungkinan Penyebab Masalah ...........................................................60
4.8 Penentuan Alternatif Pemecahan Masalah .................................................................66
4.9 Penentuan Prioritas Pemecahan Masalah ...................................................................67

BAB V METODE DIAGNOSTIK KOMUNITAS ................................................ 74


5.1 Rancangan Diagnostik Komunitas .............................................................................74
5.2 Indikator Keberhasilan ...............................................................................................74
5.3 Lokasi dan Waktu ......................................................................................................74
5.4 Target Sasaran Evaluasi Program ..............................................................................74
5.5 Analisis Komunitas ....................................................................................................76

BAB VI HASIL DIAGNOSTIK KOMUNITAS.................................................... 81


6.1 Hasil wawancara & diskusi Kapuskes, Pemegang program dan kader posbindu ......81
6.2 Pembuatan Media promosi, informasi dan Edukasi ...................................................81
6.3 Hasil Penyuluhan terhadap Kader ..............................................................................82
6.4 Hasil Penyuluhan di Majlis Taklim............................................................................83

BAB VII HASIL INTERVENSI KEGIATAN DAN PEMBAHASAN ............... 86


7.1 Hasil intervensi kegiatan ...........................................................................................86
7.1.1 Intervensi 1 penyuluhan dan pembagian kuisioner kader ....................... 86
7.1.2 Intervensi 2 membuat media informasi dan promosi .............................. 86
7.1.3 Intervensi 3 penyuluhan dan pembagian kuisioner di Majlis Taklim ..... 87
7.1.4 intervensi 4 pelaksanaan posbindu di Majlis Taklim .............................. 87
7.2 Hasil wawancara terkait evaluasi program.................................................................90
7.2.1 hasil wawancara terkait prioritas masalah berdasar metode Hanlon ....... 90
7.2.2 hasil wawancara dengan kepala puskesmas kelurahan Bangka .............. 91
7.2.3 hasil wawancara dengan pemegang program .......................................... 91
7.2.4 hasil wawancara dengan kader posbindu kelurahan Bangka .................. 94
7.2.5 hasil wawancara dengan masyarakat kelurahan Bangka ......................... 95

ii
BAB VIII REKAPITULASI HASIL ...................................................................... 97

BAB IX KESIMPULAN DAN SARAN................................................................ 100


9.1 Kesimpulan ..............................................................................................................100
9.2 Saran ........................................................................................................................100

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 101

LAMPIRAN ............................................................................................................ 102

iii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Faktor Resiko PTM ...................................................................................... 5


Tabel 2.2 Ketenagaan Posbindu ................................................................................. 11
Tabel 2.3 Sarana dan Prasarana Posbindu.................................................................. 13
Tabel 2.4 Kegiatan Posbindu PTM ............................................................................ 14
Tabel 2.5 Kriteria Faktor Resiko Posbindu ............................................................... 14
Tabel 3.1 Data Jumlah Penduduk Kelurahan Bangka ................................................ 23
Tabel 3.2 Data Penduduk menurut Umur dan Jenis Kelamin .................................... 23
Tabel 3.3 Angka Mobilitas Penduduk Kelurahan Bangka ......................................... 25
Tabel 3.4 Data Penduduk berdasarkan Pendidikan .................................................... 25
Tabel 3.5 Data Pemeluk Agama di Kelurahan Bangka ............................................. 25
Tabel 3.6 Jumlah Kader Kesehatan tahun 2019 ......................................................... 36
Tabel 3.7 Sarana dan Prasarana Posbindu ................................................................. 36
Tabel 3.8 Jumlah posbindu dan jumlah kunjungan bulan november 2018 ............... 38
Tabel 3.9 Jumlah posbindu dan jumlah kunjungan bulan desember 2018 ................ 38
Tabel 3.10 Jumlah posbindu dan jumlah kunjungan bulan januari 2019 .................. 38
Tabel 3.11 Penyakit Tersering tahun 2018-2019 ....................................................... 40
Tabel 3.12 Hasil KIA dan KB .................................................................................... 41
Tabel 3.13 Hasil Kegiatan Pelayanan Gizi ............................................................... 42
Tabel 3.14 Hasil Kegiatan P2P Pneumonia dan Diare ............................................... 42
Tabel 3.15 Hasil Kegiatan P2P TB Paru .................................................................... 43
Tabel 3.16 Hasil Kegiatan Imunisasi ........................................................................ 43
Tabel 3.17 Hasil kegiatan PTM ................................................................................. 43
Tabel 3.18 Hasil Kegiatan Pelayanan Usia Lanjut .................................................... 44
Tabel 3.19 Jumlah ODGJ ........................................................................................... 44
Tabel 3.20 Hasil Kegiatan Upaya Kesehatan Lingkungan ....................................... 45
Tabel 4.1 Daftar SPM yang tidak Mencapai Target .................................................. 50
Tabel 4.2 Selisih Persentase Target dan Pencapaian Program .................................. 51
Tabel 4.3 Pembagian Interval Kelas .......................................................................... 52
Tabel 4.4 Nilai Masalah Sesuai Kelas ....................................................................... 53
Tabel 4.5 Kriteria B.................................................................................................... 55
Tabel 4.6 Kriteria C.................................................................................................... 56
Tabel 4.7 Kriteria D ................................................................................................... 57
Tabel 4.8 Urutan Prioritas Masalah berdasarkan Hanlon Kuantitatif ........................ 58
Tabel 4.9 Hasil Interview dengan Kader.................................................................... 60
Tabel 4.10 Penentuan Alternatif Pemecahan Masalah .............................................. 66
Tabel 4.11 Penentuan Prioritas Pemecahan Masalah ................................................. 68
Tabel 4.12 Tabel POA................................................................................................ 70
Tabel 6.1 karakteristik responden kader .................................................................... 82
iv
Tabel 6.2 Persentase tingkat pengetahuan kader ....................................................... 83
Tabel 6.3 Distribusi karakteristik demografi responden (n=41) ................................ 84
Tabel 6.4 Distribusi Karakteristik sikap dan perilaku responden (n=41) ................ 85
Tabel 6.5 Persentase tingkat pengetahuan responden (n=41) .................................... 85
Tabel 7.1 daftar kegiatan ............................................................................................ 86
Tabel 7.2 karakteristik responden berdasarkan faktor resiko PTM ........................... 88
Tabel 7.3 karakteristik responden berdasarkan IMT, TD, dan Gula Darah ............... 89
Tabel 7.4 karakteristik responden berdasarkan kadar kolesterol ............................. 90
Tabel 7.5 karakteristik responden berdasarkan kadar asam urat ................................ 90
Tabel 8.1 Rekapitulasi Hasil ..................................................................................... 97

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Alur Tindak Lanjut & Rujukan Kegiatan Posbindu .............................. 10
Gambar 2.2 Alur Tindak Lanjut & Rujukan Hasil Deteksi dini di Posbindu PTM ... 18
Gambar 3.1 Peta Wilayah Kelurahan Bangka............................................................ 21
Gambar 3.2 Fungsi Manajemen Puskesmas............................................................... 28
Gambar 3.3 Struktur Organisasi ................................................................................. 36
Gambar 4.1 Problem Solving Cycle ........................................................................... 47
Gambar 4.2 Kerangka Pikir Masalah ......................................................................... 58
Gambar 4.3 Fishbone berdasarkan pendekatan sistem sebelum intervensi ............... 63
Gambar 4.4 Fishbone berdasarkan pendekatan sistem setelah intervensi.................. 64

vi
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena
atas rahmat-Nya, kami dapat menyelesaikan penyusunan proposal evaluasi program
“Evaluasi Program Posbindu Penyakit Tidak Menular di Puskesmas Kelurahan
Bangka”. Evaluasi program ini dibuat guna memenuhi salah satu sarat tugas
kepaniteraan klinik di bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat di Puskesmas Kelurahan
Bangka dalam periode 14 Januari – 23 Maret 2019.
Dalam usaha penyelesaian evaluasi program ini, kami banyak memperoleh
bimbingan dan dorongan dari berbagai pihak, baik secara langsung maupun tidak.
Untuk itu, dalam kesempatan ini kami ingin menyampaikan terimakasih yang sebesar-
besarnya kepada:
1. dr. Novia Indriani Sudarma, M.Epid selaku pembimbing di Fakultas
Kedokteran Trisakti
2. dr. Nina Adriana Irmawati selaku kepala Puskesmas Kelurahan Bangka
3. dr. Ali Vikri Anastasia selaku pembimbing pemegang program PTM di
Puskesmas Kecamatan Mampang
4. Kepada semua pihak di Puskesmas Kelurahan Bangka yang telah membantu
dan membimbing dalam menyelesaikan evaluasi program ini.
5. Semua teman-teman Kepaniteraan Ilmu Kesehatan Masyarakat Trisakti di
Puskesmas Kecamatan Mampang.
Kami menyadari bahwa di dalam penulisan ini masih banyak kekurangan oleh
karena itu dengan segala kerendahan hati kami menerima semua saran dan kritikan
yang membangun guna penyempurnaan tugas evaluasi program ini.

Jakarta, Februari 2019

Penulis

vii
LEMBAR PENGESAHAN

PROPOSAL EVALUASI PROGRAM:


POSBINDU PENYAKIT TIDAK MENULAR DI PUSKESMAS
KELURAHAN BANGKA

Diajukan untuk memenuhi tugas Kepaniteraan Klinik Bagian Ilmu Kesehatan


Masyarakat Universitas Trisakti
Periode 14 Januari – 23 Maret 2019
Di Puskesmas Kelurahan Bangka, Jakarta Selatan

Disusun oleh:
Tarsiah Ningsih (030.13.186)
Septiana Mirra Pratiwi (030.12.245)

Jakarta, Februari 2019

Pembimbing Fakultas, Pembimbing Puskesmas,


Kepala Puskesmas Kelurahan Bangka

Dr. Novia Indriani Sudarma, M.Epid dr. Nina Adrian Irmawanti

viii
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pola kejadian penyakit saat ini telah mengalami perubahan yang ditandai
dengan transisi epidemiologi. Perubahan pola penyakit yang semula didominasi
oleh penyakit infeksi beralih pada pada penyakit tidak menular (PTM). Perhatian
dunia terhadap penyakit tidak menular semakin meningkat seiring dengan
peningkatan frekuensi kejadiannya. Dua dari sepuluh penyebab utama kematian di
dunia disebabkan oleh penyakit tidak menular, stroke dan penyakit jantung
iskemik bahkan menjadi penyebab kedua teratas baik di negara maju maupun
berkembang.1
Penyakit tidak menular telah menjadi penyebab utama kematian secara global
pada saat ini. Data WHO menunjukkan bahwa sebanyak 57 juta (63%) angka
kematian yang terjadi di dunia dan 36 juta (43%) angka kesakitan disebabkan oleh
Penyakit Tidak Menular. Global status report on NCD World Health Organization
(WHO) tahun 2010 melaporkan bahwa 60% penyebab kematian semua umur di
dunia adalah karena PTM dan 4% meninggal sebelum usia 70 tahun. Seluruh
kematian akibat PTM terjadi pada orang-orang berusia kurang dari 60 tahun, 29%
di negara-negara berkembang, sedangkan di negara-negara maju sebesar 13%.2,3
Menurut Permenkes No.71 Tahun 2015 pasal 4 ayat (2) menyatakan
penanggulangan PTM dilaksanakan dengan upaya pencegahan dan pengendalian.
Pencegahan sebagaimana dimaksud dititikberatkan pada pengendalian faktor
risiko yang dapat diubah. Faktor risiko perilaku yang dapat diubah seperti:
merokok, kurang aktifitas fisik, diet yang tidak sehat, konsumsi minuman
beralkohol dan lingkungan yang tidak sehat. Pengendalian dilaksanakan melalui
kegiatan penemuan dini kasus dan tatalaksana dini. Masyarakat baik perorangan
maupun kelompok berperan aktif dalam penanggulangan PTM.4
Oleh karena semakin meningkatnya prevalensi penyakit tidak menular menjadi
ancaman yang serius, sehingga dikembangkan model pengendalian PTM berbasis
masyarakat melalui Pos Pembinaan Terpadu Pengendalian Penyakit Tidak
Menular (Posbindu PTM). Posbindu PTM merupakan salah satu upaya untuk

1
mengendalikan faktor risiko PTM dengan melibatkan peran serta masyarakat, yang
dilaksanakan secara terpadu, rutin dan periodik. Tujuannya untuk meningkatkan
peran serta masyarakat dalam pencegahan dan penemuan dini faktor risiko PTM,
yang diselenggarakan berdasarkan permasalahan PTM yang ada di masyarakat dan
mencakup berbagai upaya promotive, preventif maupun pola rujukannya.

1.2 Rumusan Masalah


a. Apa saja yag menjadi faktor penyebab POSBINDU belum mencapai
target ?
b. Apa saja alternatif pemecahan masalah dalam menangani
penanggulangan PTM di Puskesmas Kelurahan Bangka ?
c. Apakah tingkat perkembangan Posbindu PTM di Puskesmas Kelurahan
Bangka ?
d. Apa saja yang dapat dilakukan untuk meningkatkan pelaksanaan
POSBINDU PTM di Puskesmas Kelurahan Bangka ?

1.3 Tujuan Evaluasi Program


1.3.1 Tujuan Umum
Mengevaluasi Program POSBINDU PTM di Puskesmas Kelurahan Bangka.
1.3.2 Tujuan Khusus
1 Mengetahui hasil pencapaian program POSBINDU PTM di
Puskesmas Kelurahan Bangka.
2 Mengetahui faktor-faktor yang menyebabkan program POSBINDU
PTM di Puskesmas Kelurahan Bangka masih belum mencapai target.
3 Membuat rencana kegiatan untuk pemecahan masalah dari program
POSBINDU PTM di Puskesmas Kelurahan Bangka yang masih
rendah.

1.4 Manfaat Evaluasi Program


1.4.1 Manfaat Bagi Penulis
1. Mengetahui sistem manajemen puskesmas secara keseluruhan.

2
2. Melatih kemampuan dalam memahami program yang ada di
puskesmas terkait sesuai peran dokter komunitas.
3. Melatih kemampuan analisis dan pemecahan terhadap masalah yang
ditemukan didalam program puskesmas.
4. Meningkatkan pemahaman pentingnya data untuk meningkatkan
pelayanan kesehatan bagi masyarakat.

1.4.2Manfaat Bagi Puskesmas


1. Puskesmas dapat melakukan identifikasi dan analisis masalah, mencari
penyebab dan latar belakang serta hambatan masalah kesehatan di
wilayah kerjanya.
2. Membantu Puskesmas dalam memberikan alternatif penyelesaian
masalah yang didapat dalam meningkatkan program POSBINDU
PTM di Kelurahan Bangka.
3. Puskesmas dan dinas kesehatan kabupaten/kota dapat menetapkan
tingkat urgensi suatu kegiatan untuk dilaksanakan segera pada tahun
yang akan datang berdasarkan prioritasnya.
4. Dinas kesehatan kabupaten/kota dapat menetapkan dan mendukung
kebutuhan sumber daya Puskesmas dan urgensi pembinaan
Puskesmas.

1.4.3Manfaat Bagi Masyarakat


1. Mendeteksi dini masyarakat yang berisiko menderita PTM di
Kelurahan Bangka.
2. Meningkatkan kesadaran masyarakat yang menderita PTM untuk rutin
datang ke POSBINDU.

3
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Penyakit Tidak Menular


2.1.1 Definisi Penyakit Tidak Menular
Penyakit tidak menular merupakan penyakit yang tidak memiliki tanda klinis
secara khusus sehingga menyebabkan seseorang tidak mengetahui dan menyadari
kondisi tersebut sejak permulaan perjalanan penyakit.5

2.1.2 Epidemiologi Penyakit Tidak Menular


Penyakit tidak menular telah menjadi penyebab utama kematian secara global
pada saat ini. Data WHO menunjukkan bahwa sebanyak 57 juta (63%) angka
kematian yang terjadi di dunia dan 36 juta (43%) angka kesakitan disebabkan oleh
Penyakit Tidak Menular. Global status report on NCD World Health Organization
(WHO) tahun 2010 melaporkan bahwa 60% penyebab kematian semua umur di
dunia adalah karena PTM dan 4% meninggal sebelum usia 70 tahun. Seluruh
kematian akibat PTM terjadi pada orang-orang berusia kurang dari 60 tahun, 29%
di negara-negara berkembang, sedangkan di negara-negara maju sebesar 13%.2,3
Prevalensi PTM terbanyak pada tahun 2013 di Indonesia adalah hipertensi
sebesar 9,5% dari jumlah penduduk ≥15 tahun sebanyak 722.329 jiwa. Kedua
terbanyak PPOK sebesar 3,7% dari jumlah penduduk ≥30 tahun sebanyak 508.330
jiwa diikuti diabetes mellitus sebesar 2,1% dari jumlah penduduk sebanyak 722.329
jiwa.6

2.1.3 Faktor Resiko penyakit tidak menular


Faktor risiko PTM adalah kondisi yang dapat memicu terjadinya PTM pada
seseorang atau kelompok tertentu.

4
Tabel 2.1. Faktor risiko PTM
No. Faktor Risiko PTM 2007 2013 2018

1. Prevalensi merokok ( usia ≥ 15 tahun 34,7 36,3 33,8


)

2. Prevalensi aktivitas fisik kurang ( 48,2 26,1 33,5


usia ≥ 10 tahun )

3 Prevalensi kurang konsumsi sayur 93,6 93,5 95,5


dan buah ( usia ≥ 10 tahun )

4 Prevalensi konsumsi minuman 3,0 Na 3,3


beralkohol

5 Prevalensi konsumsi minuman 0,3 Na 0,8


beralkohol yang berbahaya (≥ 5
standard per hari

6 18,8 26,6 31,0


Obesitas sentral ( usia ≥ 18 tahun )

Sumber : riskesdas 2007, 2013 dan 2018

Faktor risiko PTM dapat dibedakan menjadi 2 , yaitu:


a. Faktor risiko tidak dapat diubah, antara lain: umur, jenis kelamin dan
keturunan (genetik).

b. Faktor risiko yang dapat diubah, antara lain:

- Faktor risiko perilaku: merokok, diet rendah serat, konsumsi garam


berlebih, kurang aktifitas fisik, konsumsi alkohol dan stress.
- Faktor risiko lingkungan: polusi udara, jalan raya dan kendaraan
yangtidak layak jalan, infrastruktur yang tidak mendukung untuk
pengendalian PTM serta stress sosial.

5
- Faktor risiko fisiologis: obesitas, gangguan metabolisme kolesterol dan
tekanan darah tinggi.
Hasil RISKESDAS tahun 2018 menunjukkan beberapa faktor risiko
penyakit tidak menular yang menjadi masalah kesehatan masyarakat di
Indonesia adalah faktor risiko perilaku atau gaya hidup seperti merokok,
kurang aktifitas fisik serta kurang konsumsi sayur dan buah.

2.1.4 Pencegahan dan Penanggulangan Faktor Risiko PTM7


Berbasis Masyarakat, untuk meningkatkan partisipasi dan kemandirian
masyarakat dalam pencegahan dan penanggulangan faktor risiko penyakit tidak
menular, maka perlu pengembangan dan penguatan kegiatan pencegahan dan
penanggulangan faktor risiko penyakit tidak menular berbasis masyarakat yang
dilaksanakan secra terintegrasi pada wadah milik masyarakat yang sudah ada di
masing-masing daerah.

Kegiatan pencegahan dan penanggulangan faktor risiko penyakit tidak


menular berbasis masyarakat meliputi:

1. Surveilans epidemiologi faktor risiko penyakit tidak menular berbasis


masyarakat

2. Deteksi dini faktor risiko penyakit tidak menular berbasis masyarakat

3. Penanggulangan (penanganan) faktor risiko penyakit tidak menular


berbasis masyarakat.

2.1.5 Prioritas Pencegahan dan Penanggulangan Faktor Risiko PTM5,7


Program prioritas pencegahan dan penanggulangan faktor risiko penyakit
tidak menular:

a. Faktor risiko melekat yang sulit dan tidak dapat dirubah yaitu umur, jenis
kelamin,dan keturunan.

6
b. Faktor risiko perilaku yang bisa dirubah yaitu merokok, konsumsi
alkohol, kurang aktifitas fisik, kurang konsumsi serat, dan konsumsi lemak
yang tinggi

c. Faktor risiko lingkungan yaitu kondisi ekonomi daerah, lingkungan sosial


seperti modernisasi, serta lingkungan fisik antara lain seperti polusi dan
lokasi di bawah tegangan listrik tinggi.

d. Faktor risiko berupa penyakit antara yang terdiri dari faktor risiko fisik
berupa obesitas dan hipertensi, serta faktor risiko biologis berupa
hiperglikemia dan hiperdislipidemia.

2.2 Posbindu PTM5

2.2.1 Definisi Posbindu PTM

Posbindu PTM merupakan bentuk peran serta masyarakat dalam kegiatan


deteksi dini, pemantauan dan tindak lanjut dini faktor risiko PTM secara mandiri
dan berkesinambungan. Kegiatan ini dikembangkan sebagai bentuk kewaspadaan
dini terhadap PTM karena sebagian besar faktor risiko PTM pada awalnya tidak
memberikan gejala. Sasaran utama adalah kelompok masyarakat sehat, berisiko dan
penyandang PTM berusia 15 tahun ke atas.

2.2.2 Tujuan, Sasaran & Manfaat Penyelenggaraan Kegiatan Posbindu PTM


(5M)
Tujuan diadakannya POSBINDU adalah untuk meningkatkan peran serta
masyarakat dalam pencegahan dan penemuan dini faktor risiko PTM. Sasaran
kegiatan POSBINDU adalah Kelompok Masyarakat Sehat, Berisiko dan
Penyandang PTM atau orang dewasa yang berumur 15 tahun keatas. Pada orang
sehat agar faktor resiko tetap terjaga dalam kondisi normal. Pada orang dengan
faktor resiko adalah mengembalikan kondisi beresiko ke kondisi normal.
Pada orang dengan penyandang PTM adalah mengendalikan faktor resiko pada
kondisi normal untuk mencegah timbulnya komplikasi PTM

7
Manfaat diadakannya POSBINDU adalah untuk membudayakan gaya hidup
sehat dengan berperilaku CERDIK (Cek kondisi kesehatan anda secara berkala,
Enyahkan asap rokok, Rajin aktifitas fisik, Diet yang sehat dengan kalori seimbang,
Istirahat yang cukup, Kelola stres) dalam lingkungan yang kondusif di rutinitas
kehidupannya, membuat masyarakat menjadi mawas diri agar PTM dapat terdeteksi
dan terkendali secara dini. Kegiatan di POSBINDU juga dapat
dipertanggungjawabkan secara medis karena metode yang digunakan bermakna
secara klinis dan dilaksanakan oleh kader khusus dan bertanggung jawab yang telah
mengikuti pelatihan metode deteksi dini atau edukator PPTM. Selain itu
POSBINDU juga mudah dijangkau oleh masyarakat karena diselenggarakan di
lingkungan tempat tinggal atau lingkungan dengan jadwal waktu yang sudah
disepakati.

2.2.3 Tipe POSBINDU PTM5


a. Posbindu PTM Dasar
meliputi pelayanan deteksi dini faktor risiko sederhana, yang
dilakukan dengan wawancara terarah melalui penggunaan instrumen untuk
mengidentifikasi riwayat penyakit tidak menular dalam keluarga dan yang
telah diderita sebelumnya, perilaku berisiko, potensi terjadinya cedera dan
kekerasan dalam rumah tangga, pengukuran berat badan, tinggi badan, lingkar
perut, Indeks massa tubuh (IMT), alat analisa lemak tubuh, pengukuran
tekanan dara, pemeriksaan uji fungsi paru sederhana serta penyuluhan
mengenai pemeriksaan payudara sendiri.
b. Posbindu PTM Utama
yang meliputi pelayanan Posbindu PTM Dasar ditambah
pemeriksaan gula darah, kolesterol total dan trigliserida, pemeriksaan klinis
payudara, pemeriksaan IVA (Inspeksi Visual Asam Asetat), pemeriksaan
kadar alkohol pernafasan dan tes amfetamin urin bagi kelompok pengemudi
umum, dengan pelaksana tenaga kesehatan terlatih (Dokter, Bidan, perawat
kesehatan/tenaga analis laboratorium/lainnya) di desa/kelurahan, kelompok
masyarakat, lembaga/institusi. Untuk penyelenggaraan Posbindu PTM Utama
dapat dipadukan dengan Pos Kesehatan Desa atau Kelurahan siaga aktif,
8
maupun di kelompok masyarakat/lembaga/institusi yang tersedia tenaga
kesehatan tersebut sesuai dengan kompetensinya.

Tabel Jangka Waktu Pemantauan Faktor Resiko

-
-
2.2.4 Alur Kegiatan POSBINDU

POSBINDU dibagi menjadi lima meja dengan alur meja :

a. Meja 1 pendaftaran

b. Meja 2 wawancara

c. Meja 3 pengukuran seperti pengukuran tinggi badan berat badan, indeks


massa tubuh dan lemak perut.

d. Meja 4 pengukuran tekanan darah dan lab sederhana seperti glukosa darah
dan kolesterol.

e. Meja 5 edukasi dan konseling

9
Gambar 2.1 Alur tidak lanjut dan rujukan kegiatan Posbindu

2.2.5 Tahap Penyelenggaraan Posbindu


 Satu hari sebelum pelaksanaan ( Tahap Persiapan)
a. Mengadakan pertemuan kelompok untuk menentukan jadwal
kegiatan.
b. Menyiapkan tempat dan peralatan yang diperlukan.
c. Membuat dan menyebarkan pengumuman mengenai waktu
pelaksanaan.
 Hari Pelaksanaan
a. Melakukan pelayanan dengan sistem 5 meja atau modifikasi sesuai
dengan kebutuhan dan kesepakatan bersama.

10
b. Aktifitas bersama seperti berolahraga bersama, demo masak,
penyuluhan, sarasehan atau peningkatan ketrampilan bagi para
anggotanya.
 Satu hari setelah pelaksanaan (Tahap evaluasi)
a. Menilai kehadiran (para anggotanya, kader dan undangan lainnya)
b. Catatan pelaksanaan kegiatan.
c. Masalah yang dihadapi
d. Mencatat hasil penyelesaian masalah

2.2.6 Ketenagaan

Tenaga untuk kegiatan Posbindu lakukan oleh 5 orang kader dengan di bantu
oleh tenaga kesehatan dari puskesmas setempat.
Tabel 2.2 Ketenagaan Posbindu

No Tenaga Peranan

1 Koordinator Ketua dari perkumpulan dan penanggungjawab


kegiatan serta berkoordinasi terhadap
Puskesmas dan Para Pembina terkait di
wilayahnya.

2 Kader Penggerak Anggota perkumpulan yang aktif, berpengaruh


dan komunikatif bertugas menggerakkan
masyarakat, sekaligus melakukan wawancara
dalam penggalian informasi

3 Kader Pemantau Anggota Perkumpulan yang aktif dan


komunikatif bertugas melakukan pengukuran
Faktor risiko PTM

4 Kader Anggota Perkumpulan yang aktif, komunikatif


Konselor/Edukator dan telah menjadi panutan dalam penerapan
gaya hidup sehat, bertugas melakukan

11
konseling, edukasi, motivasi serta
menindaklanjuti rujukan dari Puskesmas

5 Kader Pencatat Anggota perkumpulan yang aktif dan


komunikatif bertugas melakukan pencatatan
hasil kegiatan Posbindu PTM dan melaporkan
kepada koordinator Posbindu PTM.

Syarat menjadi seorang kader:


a. Berasal dari anggota kelompok masyarakat/lembaga/institusi
b. Peduli terhadap masalah penyakit tidak menular dan bersedia melaksanakan
kegiatan Posbindu PTM
c. Pendidikan sebaiknya minimal setingkat SLTA (Sekolah Lanjutan Tingkat
Atas)
Tugas Kader:
a. Melakukan pendekatan kepada pimpinan kelompok/lembaga/institusi.
b. Melakukan survai mawas diri/pendataan bersama petugas.
c. Melaksanakan musyawarah bersama dalam penyelesaian masalah termasuk
penentuan jadwal penyelenggaraan posbindu PTM.
d. Mendorong anggota kelompok masyarakat/kelompok/lembaga/institusi untuk
datang ke posbindu PTM (mengajak anggota keluarga/masyarakat agar hadir,
memberikan serta menyebarluaskan informasi kesehatan, menggali dan
menggalang sumber daya termasuk dana yang berasal dari masyarakat).
e. Melaksanakan kegiatan posbindu PTM termasuk kunjungan rumah bila
diperlukan.
f. Melakukan pencatatan hasil kegiatan Posbindu PTM

Sebagai langkah awal dari terbentuknya Posbindu, petugas kesehatan harus


selalu mendampingi kader posbindu dalam pelaksanaannya sampai kader Posbindu
dapat melaksanakan tugasnya secara mandiri terutama dalam melakukan
pengukuran Tekanan darah, pengukuran IMT, serta kader mampu melakukan
pencatatan, pelaporan dan rujukan.

12
2.2.7 Sarana dan Prasarana
Tabel 2.3 Sarana dan Prasarana Posbindu
Tipe Peralatan Deteksi Dini
Posbindu dan Monitoring Faktor Peralatan KIE dan Penunjang
PTM Risiko PTM
Posbindu Alat ukur : 1 Unit Lembar Balik : 2 Buah
PTM Lingkar Perut Leaflet / brosur : 1 Buah
Dasar Alat ukur tinggi : 1 Unit Poster : 1 Buah
badan Buku : 1 Buah
Tensimeter : 1 Unit Pencatatan : Serial
Digital Buku Panduan : 1 Buah
Alat Analisa : 1 Unit Buku Formulir : 1 Buah
Lemak Tubuh Rujukan :Sesuai
Feakflow meter : 1 Unit KMS FR-PTM kebutuhan
Posbindu Posbindu PTM : 1 Paket Kursi dan Meja : Untuk
PTM Dasar kit Kamar khusus pemeriksaan
Utama Alat Ukur Kadar : 1 Unit Alat Tulis IVA
Gula, kolesterol kantor : 1 Set
total dan Model : 1 Paket
Trigliserid Makanan
Alat Ukur Kadar
Alkohol : 1 Unit
Pernafasan : 1 Paket

Tes Amfetamin : 1 Paket


Urin
Bahan IVA dan
alat kesehatan dan
penunjang lainnya

13
2.2.8 Kategori Posbindu PTM
Tabel 2.4 Kegiatan Posbindu PTM

2.2.9 Kriteria Klinis Faktor Resiko PTM


a) Kriteria Berat Badan:
- Berat ideal :(TB – 100) x 1 kg
- Berat idaman :90% (TB – 100) X 1 kg
- Berat badan lebih :110% (TB – 100) X 1 kg
b) Kriteria faktor resiko:
Tabel 2.5 Kriteria Faktor Resiko Posbindu
Faktor Risiko Baik Sedang Buruk

Gula darah puasa 80-109 110-125 126


Glukosa darah 2
80-144 145-179 180
jam

14
Glukosa darah
80-144 145-199 200
sewaktu
Kolesterol darah
< 150 150-189 190
total
Trigliserida <140 140-150 > 150
130-139/80-
Tekanan darah <130/80  140/90
90
Indeks Masa Tubuh
18,5-22,9 23-24 >25
(IMT)
P >90 cm; W >80
Lingkar Perut P < 90cm; W <80cm -
cm
Arus Puncak Nilai APE> Nilai Nilai APE ≤ Nilai
-
Ekspirasi Prediksi Prediksi

2.2.10 Pembiayaan

Dalam mendukung terselengggaranya Posbindu PTM, diperlukan


pembiayaan yang memadai baik dana mandiri dari perusahaan, kelompok
masyarakat/lembaga atau dukungan dari pihak lain yang peduli terhadap persoalan
penyakit tidak menular di wilayah masing-masing. Puskesmas juga dapat
memanfaatkan sumber-sumber pembiayaan yang potensial. Pembiayaan ini untuk
mendukung dan memfasilitasi Posbindu PTM, salah satunya melalui pemanfaatan
Bantuan Operasional Kesehatan. Pembiayaan bersumber daya dari masyarakat
dapat melalui Dana Sehat atau mekanisme pendanaan lainnya. Dana juga bisa
didapat dari lembaga donor yang umumnya didapat dengan mengajukan
proposal/usulan kegiatan. Pihak swasta dapat menyelanggarakan Posbindu PTM di
lingkungan kerja sendiri maupun dapat berperan serta dalam Posbindu PTM di
wilayah sekitarnya dalam bentuk kemitraan melalui CSR (Corporate Social
Responsibility) /Tanggung jawab Sosial Perusahaan. Pemerintah Daerah setempat
berkewajiban melakukan pembinaan agar Posbindu PTM tetap tumbuh dan
berkembang melalui dukungan kebijakan termasuk pembiayaan secara

15
berkesinambungan. Dana yang terkumpul dari berbagai sumber dapat dipergunakan
untuk mendukung kegiatan Posbindu PTM seperti:5
- Biaya operasional Posbindu PTM.
- Pengganti biaya perjalanan kader.
- Biaya penyediaan bahan habis pakai.
- Biaya pembelian bahan Pemberian Makanan Tambahan (PMT).
- Biaya penyelenggaraan pertemuan.
- Bantuan biaya rujukan bagi yang membutuhkan.
- Bantuan biaya duka bila ada anggota yang mengalami kecelakaan atau
kematian.

2.2.11 Pencatatan dan Pelaporan

Pencatatan hasil kegiatan Posbindu PTM dilakukan oleh kader. Petugas


Puskesmas mengambil data hasil kegiatan posbindu PTM yang digunakan untuk
pembinaan, dan melaporkan ke instansi terkait secara berjenjang. Untuk pencatatan
digunakan: 5
a. Kartu Menuju Sehat (KMS) FR-PTM. Pada pelaksanaan pemantauan,
kondisi faktor risiko PTM harus diketahui oleh yang diperiksa maupun
yang memeriksa. Masing-masing peserta harus mempunyai alat pantau
individu berupa Kartu Menuju Sehat (KMS) FR-PTM. Untuk mencatat
kondisi faktor risiko PTM. Kartu ini disimpan oleh masing-masing
peserta, dan harus selalu dibawa ketika berkunjung ke tempat
pelaksanaan Posbindu PTM. Tujuannya agar setiap individu dapat
melakukan mawas diri dan melakukan tindak lanjut, sesuai saran
Kader/Petugas. Sedangkan bagi Petugas dapat digunakan untuk
melakukan tindakan dan memberi saran tindak lanjut yang diperlukan
sesuai dengan kondisi peserta Posbindu. Format KMS FR-PTM
mencakup nomor identitas, data demografi, waktu kunjungan, jenis
faktor risiko PTM dan tindak lanjut. Pada KMS FR-PTM ditambahkan
keterangan golongan darah dan status penyandang PTM yang berguna
sebagai informasi medis jika pemegang kartu mengalami kondisi darurat
16
di perjalanan. Hasil dari setiap jenis pengukuran/pemeriksaan faktor
risiko PTM pada setiap kunjungan peserta ke Posbindu dicatat pada KMS
FR-PTM oleh masing-masing kader faktor risiko. Demikian pula tindak
lanjut yang dilakukan oleh kader.5

b. Buku Pencatatan Hasil Kegiatan Posbindu PTM. Buku pencatatan


diperlukan untuk mencatat identitas dan keterangan lain mencakup
nomor, No KTP/ kartu identitas lainnya, nama, umur, dan jenis kelamin.
Buku ini merupakan dokumen/file data pribadi peserta yang berguna
untuk konfirmasi lebih lanjut jika suatu saat diperlukan. Melalui buku
ini, dapat diketahui karakteristik peserta secara umum. Buku Pencatatan
Faktor Risiko PTM diperlukan untuk mencatat semua kondisi faktor
risiko PTM dari setiap anggota/peserta. Buku ini merupakan alat bantu
mawas diri bagi koordinator dan seluruh petugas Posbindu dalam
mengevaluasi kondisi faktor risiko PTM seluruh peserta. Hasil
pengukuran/pemeriksaan faktor risiko yang masuk dalam kategori buruk
diberi tanda warna yang menyolok. Melalui buku ini kondisi kesehatan
seluruh peserta dapat terpantau secara langsung, sehingga koordinator
maupun petugas dapat mengetahui dan mengingatnya serta memberikan
motivasi lebih lanjut. Selain itu buku tersebut merupakan file data
kesehatan peserta yang sangat berguna untuk laporan secara khusus
misalnya ketika diperlukan data kesehatan untuk kelompok usia lanjut
atau data jumlah penderita PTM, dan juga merupakan sumber data
surveilens atau riset/penelitian secara khusus jika suatu saat diperlukan.5

2.2.12 Tindak Lanjut Hasil Posbindu PTM

Tujuan dari penyelenggaran Posbindu PTM , yaitu agar faktor risiko PTM
dapat dicegah dan dikendalikan lebih dini. Faktor risiko PTM yang telah terpantau
secara rutin dapat selalu terjaga pada kondisi normal atau tidak masuk dalam
kategori buruk, namun jika sudah berada dalam kondisi buruk, faktor risiko tersebut
harus dikembalikan pada kondisi normal. Tidak semua cara pengendalian faktor
risiko PTM, harus dilakukan dengan obat-obatan. Pada tahap dini, kondisi faktor

17
risiko PTM dapat dicegah dan dikendalikan melalui diet yang sehat, aktifitas fisik
yang cukup dan gaya hidup yang sehat seperti berhenti merokok, pengelolaan stres
dan lain-lain. Melalui konseling dan/atau edukasi dengan kader konselor/edukator,
pengetahuan dan keterampilan masyarakat untuk mencegah dan mengendalikan
faktor risiko PTM dapat ditingkatkan. Dengan proses pembelajaran di atas secara
bertahap, maka setiap individu yang mempunyai faktor risiko akan menerapkan
gaya hidup yang lebih sehat secara mandiri.5

2.2.13 Rujukan Posbindu PTM

Apabila pada kunjungan berikutnya (setelah 3 bulan) kondisi faktor risiko


tidak mengalami perubahan (tetap pada kondisi buruk), atau sesuai dengan kriteria
rujukan, maka untuk mendapatkan penanganan yang lebih baik harus dirujuk ke
Puskesmas atau Klinik Swasta sesuai dengan kebutuhan dan keinginan yang
bersangkutan. Meskipun telah mendapatkan pengobatan yang diperlukan, kasus
yang telah dirujuk tetap dianjurkan untuk melakukan pemantauan faktor risiko
PTM di Posbindu PTM.7

Gambar 2.2 Alur Tindak Lanjut dan Rujukan Hasil Deteksi Dini di
Posbindu PTM

18
2.2.14 Pembinaan

Kegiatan pembinaan antara lain dilakukan terhadap Posbindu PTM secara


periodik oleh Puskesmas atau Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Kegiatan
pembinaan antara lain:
a. Penyelenggaraan forum komunikasi bagi Kader Pelaksana Posbindu
minimal 2 kali setahun yang difasilitasi oleh Puskesmas dan Dinas
Kesehatan. Melalui forum komunikasi setiap Posbindu PTM diminta
untuk menyampaikan tingkat perkembangan yang telah dicapai,
kendala yang dihadapi dan upaya yang telah dilakukan untuk
mengatasinya, dukungan yang telah diperoleh dan upaya yang telah
dilakukan untuk memperoleh dukungan tersebut. Melalui forum
komunikasi ini setiap Posbindu PTM akan mendapatkan pengetahuan
dan keterampilan tambahan tentang penyelenggaraan Posbindu.

b. Pemilihan kader teladan melalui penyelenggaraan lomba antara lain


pengetahuan dan keterampilan kader. Penghargaan sebaiknya diberikan
dalam bentuk buku pengetahuan dan barang yang dapat digunakan
kader dalam menjalankan tugasnya. Tujuan kegiatan ini untuk memacu
kader dalam meningkatkan pengetahuan dan keterampilannya sehingga
berperilaku hidup bersih dan sehat agar menjadi panutan masyarakat
dan makin aktif dalam penyelenggaraan Posbindu-PTM.

c. Pemilihan Posbindu PTM teladan melalui evaluasi penyelenggaraan,


evaluasi administrasi termasuk pencatatan, pelaporan, dan penilaian
tingkat perkembangan Posbindu PTM menurut seluruh indikator yang
ditetapkan. Penghargaan sebaiknya diberikan dalam bentuk dana atau
sarana yang dapat digunakan dalam pelaksanaan kegiatan. Tujuan
kegiatan ini untuk memacu tingkat perkembangan Posbindu PTM
menuju peningkatan kualitas dan kemandirian.

Pelaksanaan studi banding untuk Posbindu PTM yang sebagian besar indikatornya
masih berada pada tingkat Pratama agar menjadi tingkat Mandiri. Tujuan kegiatan

19
ini adalah untuk meningkatkan pengetahuan dan kemampuan tenaga pelaksana
melalui contoh penyelenggaraan Posbindu PTM secara langsung.

20
BAB III
DATA UMUM DAN DATA KHUSUS PUSKESMAS

3.1 Data Umum Puskesmas Kelurahan Bangka


3.1.1 Data Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Bangka
Kelurahan Bangka termasuk satu diantara lima kelurahan lainnya di wilayah
Kecamatan Mampang, dengan luas wilayah Kelurahan Bangka 329,67 Ha (3,30
km2), terdiri dari 5 RW dan 66 RT; dengan batas-batas wilayah sebagai berikut :
1. Sebelah Utara : Berbatasan dengan Jalan Bangka XI, XII Kelurahan Pela
Mampang.
2. Sebelah Timur : Berbatasan dengan Kali Mampang Kelurahan Pejaten
Barat, Kecamatan Pasar Minggu.
3. Sebelah Selatan : Berbatasan dengan Jalan Kemang Selatan Raya Kelurahan
Cilandak Timur, Kecamatan Pasar Minggu.
4. Sebelah Barat : Berbatasan dengan Kali Krukut Kelurahan Cipete Utara,
Kecamatan Kebayoran Baru.

Gambar 3.1 Peta wilayah Puskesmas Kelurahan Bangka


21
Lokasi rawan banjir pada Kelurahan Bangka terdapat pada RW 02, 03, 04 dan
05 dengan ketinggian air 0,5 m sampai dengan 1 m. Wilayah puskesmas juga
kurang strategis. Daerah puskesmas jauh dari permukiman kumuh dan berdiri
diantara rumah-rumah yang cukup mampu.
Pada Kelurahan Bangka didapatkan fasilitas sosial budaya sebagai berikut :
 Sarana Pendidikan
- TK :4
- SD/MI : 13
- SMP :3
- SMU :3
- SLB :-
- Pondok Peseantren :-
- BKB Paud :5
Dari data fasilitas sekolah didapatkan terbanyak merupakan Sekolah Dasar.
 Tempat Peribadatan
- Masjid :7
- Mushola : 22
- Gereja :0
- Masjid Ta’lim : 34
Tempat peribadatan terbanyak yang terdapat di kelurahan Bangka merupakan
Masjid Ta’lim.
 Sarana Kesehatan
- Puskesmas :1
- Klinik :6
- Apotek :3
- Praktek Dokter Swasta : 10
- Praktek Bidan :1
- Rumah Bersalin :1
- Puskesmas :6
- Posyandu : 15

22
 Sarana Umum
- Hotel :1
- Restoran : 38
- Pasar :1
- Perkantoran : 47

3.1.2 Data Demografi


Perincian penduduk Kelurahan Bangka sebagai berikut:
Tabel 3.1 Data Jumlah Penduduk Kelurahan Bangka Tahun 2018
No Jumlah Penduduk Jumlah Ket
1 Penduduk laki-laki 14.127 Jiwa
2 Penduduk perempuan 13.664 Jiwa
3 Kepala Keluarga Laki-laki 8.637 KK
4 Kepala Keluarga Perempuan 2.554 KK
5 Warga Negara Asing 114 Jiwa
Sumber : Data Kantor Kelurahan Bangka

Dari data diatas didapatkan jumlah penduduk tertinggi yaitu laki-laki


dengan jumlah 14.127 jiwa dan kepadatan penduduk 762 Jiwa/km2, angka ini
menunjukkan kelurahan Bangka memiliki tingkat kepadatan penduduk yang padat.
Di kelurahan Bangka juga terdapat 114 orang berwarga negara asing yang
berdomisili dan bekerja di sektor swasta di DKI Jakarta.

Tabel 3.2 Data Penduduk Kelurahan Bangka menurut Umur dan Jenis
Kelamin Tahun 2019
WNI WNA
No Umur Laki- Perempuan Jumlah Laki- Perempuan Jumlah
laki laki
1 0-4 1214 1152 2366 2 3 5
2 5-9 1089 1027 2116 4 1 5
3 10-14 975 1003 1978 6 2 8
4 15-19 1015 973 1988 4 1 5
23
5 20-24 987 945 1932 7 3 10
6 25-29 965 1001 1966 7 2 9
7 30-34 971 1058 2029 9 1 10
8 35-39 952 1071 2023 4 4 8
9 40-44 960 1056 2016 4 3 7
10 45-49 904 869 1773 6 2 8
11 50-54 683 615 1298 9 1 10
12 55-59 466 393 859 7 2 9
13 60-64 335 163 498 6 3 9
14 65-69 153 143 296 4 2 6
15 70-74 84 126 210 3 1 4
16 > 75 95 92 187 1 - 1
JUMLAH 11848 11687 23535 83 31 114
Dilhat dari tabel diatas penduduk menurut golongan umur sebagai berikut :
- Usia balita ( 0-4 tahun ) : 2.366 orang
- Usia sekolah ( 5-14 tahun) : 4.094 orang
- Usia kerja/produktif (15-59 tahun) : 15.884 orang
- Usia lanjut ( ≥ 60 tahun ) : 1.191 orang
- Wanita usia subur ( 15-49 tahun ) : 13.727 orang
Golongan umur yang tertinggi adalah golongan umur usia produktif 15 – 59
tahun dan terendah adalah golongan usia lanjut ≥ 60 tahun. Pengelompokan usia
ini menjadi penting untuk kebutuhan kelompok prioritas sasaran intervensi
kesehatan.
Rasio Ketergantungan (Dependency Ratio) di wilayah kerja Puskesmas
Kelurahan Bangka adalah (jumlah penduduk usia non produktif / jumlah penduduk
usia produktif) x 100% = (7651 / 15884) x 100% = 48,16%. Sehingga disimpulkan
bahwa setiap 100 orang usia produktif menanggung 48 orang usia tidak produktif.
Sex Ratio di wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Bangka adalah (jumlah
penduduk laki-laki / jumlah penduduk perempuan) x 100% = (11848 / 11687) x
100% = 101,3%, sehingga disimpulkan bahwa setiap 100 penduduk wanita terdapat
101 orang penduduk laki-laki di wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Bangka.

24
Tabel 3.3 Angka Mobilitas Penduduk Kelurahan Bangka tahun Desember 2018
hingga Januari 2019

Lahir Mati Datang Pindah


No Bulan
LK PR LK PR LK PR LK PR

1. Desember 17 21 8 6 13 26 17 18

2. Januari 16 25 4 8 12 25 14 14

JUMLAH 33 46 12 14 25 51 31 30
Sumber : Data Kantor Kelurahan Bangka

Tabel 3.4 Data Penduduk Berdasarkan Pendidikan di Wilayah Kerja


Puskesmas Kecamatan Mampang Tahun 2017
Keterangan Jumlah
Tidak tamat SD 11.119
Tamat SD 16.115
Tamat SMP 17.135
Tamat SMA 59.616
Tamat Akademi/D III 5.569
Tamat Perguruan Tinggi 14.949

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa penduduk yang berpendidikan tamat
SMA paling banyak yaitu sebanyak 59.616 orang dan yang paling sedikit adalah
penduduk yang berpendidikan akademi hanya 5.569 orang.

Tabel 3.5 Data Pemeluk Agama di Wilayah Kerja Puskesmas


Kecamatan Mampang Tahun 2017
Kelurahan Islam Katolik Protestan Hindu Budha Jumlah

Bangka 22.680 1.224 1.035 240 161 24.022


Presentase (%) 92,51 % 2,85 % 3,02% 0,9 % 0,85% 100 %

25
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa penduduk Kelurahan Bangka mayoritas
memeluk agama Islam yaitu sebanyak 22.680 orang (92,51%) dan yang paling
rendah adalah penduduk yang memeluk agama Budha hanya 161 orang (0,85%).

3.1.3 Gambaran Umum Puskesmas Kelurahan Bangka


Puskesmas Kelurahan Bangka memiliki gedung yang terdiri dari :
1. Luas tanah : 152 m2
2. Luas bangunan : 150 m2
3. Daya listrik : 7.700 watt
4. Jaringan telepon : 1 line (7196578)
5. Televisi : 2 unit
6. Air Conditioner : 6 unit
7. Komputer : 10 unit
8. Pompa air listrik : jet pump
9. Rehab terakhir tahun : 2004
10. Bangunan terdiri dari :
a) 1 ruang loket atau Tata Usaha (TU)
b) 2 ruang tunggu pasien
c) 1 ruang periksa Balai Pengobatan Umum (BPU)
d) 1 ruang suntik atau tindakan
e) 1 ruang Keluarga Berencana (KB),KIA dan Imunisasi
f) 1 ruang periksa gigi
g) 1 ruang obat
h) 1 ruang dapur
i) 2 kamar mandi
j) 1 ruang gudang (ukuran 1 m x 1 m)
Kualifikasi Tenaga Kerja di Puskesmas Kelurahan Bangka 2018 :
 Dokter umum :1
 Dokter gigi :1
 Bidan :1
 Perawat :2

26
 Perawat gigi :1
 Asisten Apoteker :1
 Tenaga gizi (Nutrisionis) :1
 Administrasi :1

3.1.3.1 Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi


Puskesmas Kelurahan Bangka mempunyai tugas pokok “Melaksanakan
kebijakan kesehatan untuk mencapai tujuan pembangunan kesehatan di wilayah
kerjanya dalam rangka mendukung terwujudnya kelurahan sehat”. Dalam
melaksanakan tugas tersebut, Puskesmas Kelurahan Bangka menyelenggarakan
fungsi:
1. Penyelenggaraan UKM (Upaya Kesehatan Masyarakat) tingkat pertama di
wilayah Kelurahan Bangka; dan
2. Penyelenggaraan UKP (Upaya Kesehatan Perorangan) Tingkat pertama di
wilayah Kelurahan Bangka.

3.1.3.2 Visi Puskesmas Kelurahan Bangka


“Menjadi Puskesmas yang mengutamakan pelayanan Promotif dan Preventif
dengan mengikutsertakan warga masyarakat dan Lintas Sektoral”

3.1.3.3 Misi Puskesmas Kelurahan Bangka


1. Memperkuat layanan upaya kesehatan masyarakat yang berintegrasi
dengan lintas sektoral, jejaring dan masyarakat
2. Meningkatkan layanan upaya kesehatan perorangan melalui KPLDH dan
pendekatan keluarga
3. Meningkatkan mutu layanan, budaya kerja dan profesionalisme
4. Meningkatkan sarana layanan seiring kemajuan teknologi dan
pengetahuan

3.1.3.4 Motto Puskesmas Kelurahan Bangka


“Working with heart is our Commitment”

27
3.1.3.5 Manajemen Puskesmas Kecamatan Mampang
Manajemen puskesmas adalah rangkaian kegiatan yang bekerja secara
sistematik untuk menghasilkan luaran puskesmas yang efektif dan efisien
(KepMenkes RI No.128/MENKES/SK/2004).
Puskesmas Kecamatan Mampang sebagai sarana pelayanan kesehatan di
wilayah Kecamatan Mampang bertanggung jawab melaksanakan pelayanan
kesehatan masyarakat maupun pelayanan kesehatan medis.
Puskesmas Kecamatan Mampang sebagai organisasi melaksanakan
pengelolaan kegiatan melalui proses managemen dengan tujuan mencapai
efektifitas dan sumber daya manusia, sarana dan prasarana serta keuangan yang
tersedia dalam rangka pencapai tujuan dalam organisasi.
Rangkaian kegiatan sistematis yang dilakukan oleh puskesmas-puskesmas
dalam membentuk fungsi dari managemen dibagi menjadi Proses P1, P2 dan
P3.

P1 P3
P2
Perencanaan Pengendalian,
Pengorganisasian
tingkat Pengawasan dan
dan Pelaksanaan
puskesmas Pelaporan

Gambar 3.2 Fungsi Manajemen Puskesmas


Managemen Puskesmas Kecamatan Mampang dijalankan dengan
menggunakan tahap-tahap sebagai berikut:
1. Planning (Perencanaan)
Perencanaan dapat dilaksanakan melalui kegiatan berikut:
 Perencanaan mengacu dalam POA (Plan of Action) yang telah dibuat dan
dibahas beberapa bulan sebelumnya dan dikonsultasikan lintas horizontal ke
Kantor Kecamatan. Dapat juga jika pemerintah membuat sebuah program

28
dan disalurkan ke Puskesmas Kecamatan melalui Kantor Kecamatan
sehingga Perencanaan tidak berjalan satu arah.
 Program yang akan dijalankan diambil dari analisa program yang telah
ditetapkan sebelumnya yang telah disusun oleh masing-masing unit yang
terdapat di Puskesmas Kecamatan Mampang.

2. Organizing (Pengorganisasian)
Komunikasi internal pelaksanaan program yang ada dibicarakan secara
seutuhnya antara atasan dan bawahan dan unit-unit lainnya yang berkaitan
dengan program yang dimaksud.
Pembinaan kemudian dilakukan kepada para pegawai Puskesmas
Kecamatan Mampang yang akan dilakukan oleh sudin setempat untuk
mengikuti pelatihan yang dilaksanakan oleh Dinas Kesehatan.

3. Actuating (Penggerakkan/Pelaksanaan)
Puskesmas Kecamatan Mampang melaksanakan operasional
kegiatannya dalam bentuk-bentuk sebagai berikut :
a. Pencatatan dan pelaporan yang dilakukan secara harian, bulanan dan
tahunan sesuai kebutuhan dan permintaan.
b. Kegiatan pelayanan kesehatan kepada pasien yang berkunjung ke
puskesmas setiap hari pada unit-unit BP Umum, BP Gigi, KIA, KB, Poli
Gizi, Poli TB, PKPR, Jiwa dan apotek.
c. Kegiatan kesehatan masyarakat (Public Health Services) direalisasikan
sebagai kegiatan operasional di lapangan dengan pendekatan secara aktif
kepada masyarakat dan dilaksanakan oleh puskesmas Kecamatan.
d. Pengelolaan, penerimaan, pemakaian dan penyimpanan obat, vaksin dan
bahan medis lainnya dilaksanakan dengan prosedur ndicato yang masih
sederhana.
e. Pemanfaatan dan perawatan alat medis dan non medis serta keberhasilan
dan kerapihan ruangan dilaksanakan oleh seluruh staf puskesmas.

29
4. Controlling (Pengawasan/Pengendalian)
Pemantauan pelaksanaan kegiatan pelayanan di Puskesmas Kecamatan
Mampang ditangani oleh Kepala Puskesmas Kecamatan Mampang yang
bertanggung jawab langsung terhadap setiap programnya. Pengendalian
tersebut dilaksanakan yang mengacu pada :
a. Pencatatan dan pelaporan (tiap bulan, triwulan dan tahunan)
b. Supervisi dan pertemuan tiap 3 bulan untuk presentasi hasil kegiatan
tingkat Sudinkes Jakarta Selatan.
c. Pencatatan KLB (Kejadian Luas Biasa)
Evaluasi kinerja pegawai/ organisasi dilakukan untuk meningkatkan
produktifitas dan kinerja pegawai sesuai dengan tugas pokok yang diemban
masing-masing, untuk menciptakan pegawai yang profesional, akuntabel dan
berorientasi terhadap pelayanan prima kepada masyarakat. Evaluasi kinerja
bertitik tolak pada adanya keseimbangan proporsi antara hasil kerja dengan
perilaku kerja dengan periode bulanan dan tahunan.

3.1.3.6 Deskripsi Kerja


1. Kepala Puskesmas
Tugas Pokok : Penanggung jawab Puskesmas
a. Memeriksa semua laporan
b. Membuat penilaian kerja pegawai
c. Membuat laporan BPG, UKGS dan UKGM
d. Membuat laporan setiap bulan
e. Pembinaan hubungan lintas program dan lintas sektoral

Tugas Tambahan :
a. Rakor bulanan/eksternal
b. PSN
c. Penyuluhan kader Posyandu dan Jumantik

30
2. Dokter Gigi
Tugas Pokok : Melakukan pelayanan di BPG
- Pemeriksaan pasien
- Melakukan penambalan gigi
- Melakukan pencabutan gigi
- Membersihkan karang gigi
- Pengobatan gigi lainnya

3. Dokter Umum
Tugas Pokok :
a. Sebagai indikator dan penanggungjawab pelayanan BP Umum
b. Melakukan kegiatan pelayanan kesehatan
- Pemeriksaan fisik pasien
- Menerima dan melakukan rujukan kasus
c. Melakukan pembinaan yang berhubungan dengan pelayanan kesehatan
Tugas Tambahan : Pelayanan di luar gedung
a. Melakukan penyuluhan kesehatan UKS dan Posyandu
b. PSN

4. Pelaksana Keperawatan 1
Tugas Pokok :
a. Pelayanan dalam gedung
- Petugas penyakit menular
- Petugas surveilans
- Petugas kematian
- Pengelola DAK
- Petugas Puskesmas
- Membuat laporan bulanan
b. Pelayanan luar gedung
- PSN 30 menit (setiap hari Jumat)

31
Tugas Tambahan :
- Membantu pelayanan di BPU

5. Pelaksana Keperawatan 2
Tugas Pokok :
a. Pelayanan BPU
- Melakukan tensi terhadap pasien
- Menimbang pasien
- Membantu tindakan medis
b. UKS
- Pendataan anak sekolah
- Screening kesehatan
- BIAS anak sekolah
- Membuat laporan bulanan
c. Kesehatan Anak
- Melakukan pemeriksaan MTBS
- Membuat laporan bulanan MTBS
- Membuat laporan bulanan kesehatan anak
d. Lansia
- Melakukan pelayanan kesehatan
- Penyuluhan kesehatan
Tugas Tambahan :
Membantu pelayanan pasien di BP

6. Bidan
Tugas Pokok :
a. Koordinator poli KIA
- Melakukan pemeriksaan ibu hamil
- Mengisi laporan ibu hamil
- Membuat laporan KIA

32
b. Koordinator poli KB
- Melakukan pelayanan KB
- Mengisi register KB
- Membuat laporan bulanan KB
c. Koordinator poli Imunisasi
- Melakukan pelayanan imunisasi
- Menghitung stok masuk keluar vaksin
- Membuat laporan imunisasi
Tugas Tambahan :
a. Posyandu
b. PSN

7. Petugas Loket
Tugas Pokok :
a. Koordinator loket
- Mendaftarkan pasien
- Pencatatan administrasi
b. Petugas SP2TP
- Membuat laporan harian
- Membuat laporan bulanan
- Mengantar/mengirim laporan bulanan
c. Petugas SIK
- Menginput data pasien
- Membuat laporan bulanan

8. Asisten Apoteker
Tugas Pokok : Koordinator Apotek
a. Mengelola kamar obat
b. Merencanakan pengadaan obat untuk 1 bulan
c. Melakukan permintaan barang/obat ke PKM Kecamatan Mampang
d. Pelayanan Farmasi

33
e. Memberikan informasi obat
f. Membuat laporan bulanan obat

9. Petugas Gizi
Tugas Pokok :
a. Pemegang program gizi
- Membuat laporan gizi
- Melakukan penyuluhan gizi pada masyarakat
- Melakukan antropometri terhadap balita BGM
- Melakukan konsultasi gizi pada pasien
- Pelacakan gizi buruk
b. Melaksanakan pembinaan Posyandu
- Melakukan kunjungan ke setiap Posyandu
- Membuat laporan Posyandu

10. Cleaning Service


Tugas Pokok :
a. Membersihkan seluruh ruangan dan halaman kantor Puskesmas
b. Mengantar/mengirim laporan
c. Membantu menyusun kartu
d. Membantu mengantar ke Posyandu

34
35
3.1.3.7 Struktur Organisasi

PELAYANAN DALAM GEDUNG dr. Nina Adriana Irmawanti


Ka. Puskesmas

Anita Sukmawati, Amd


Tata Usaha

Loket BP Umum BP Gigi R.Tindakan KIA/KB/Gizi Kamar Obat


Anita Sukmawati, dr. Nina .A. I dr. Yudaningsih Darmono, AMK Usi. F, A.md. Keb Rut .M.S.H, AMF
Amd Dewi Sartina, AMK Cory. R, A.MKG Inas .N. S,Amd.Gz
Darmono, AMK

Gambar 3.3 Struktur Organisasi Puskesmas Kelurahan Bangka tahun 2019

36
Pelayanan Luar Gedung

UKS : Dewi Sartina, AMK


POSYANDU : Darmono, AMK
PROMKES : Inas .N. S,Amd.Gz
POSBINDU : Darmono, AMK
KESLING : Cory. R, A.MKG

Tabel 3.6 Jumlah Kader Kesehatan dalam suatu RW di Kelurahan Bangka


Tahun 2019

Jumlah
Jumlah Jumlah Jumlah
No RW Jumlah RT Kader
Posyandu Posbindu Kader
Aktif
1 01 14 3 1 30 30
2 02 13 3 1 17 17
3 03 12 3 1 21 21
4 04 11 3 1 20 20
5 05 16 5 1 18 18
Jumlah Total 66 17 5 106 106

Dari tabel diatas didapatkan posyandu di kelurahan Bangka berjumlah 17,


dengan jumlah kader kesehatan 106 orang dan kader aktif 106 orang.

Tabel 3.7 Sarana dan Prasarana yang tersedia pada Posbindu kelurahan
Bangka
Posbindu
Sarana dan Prasarana Ketentuan
Bangka
Alat ukur Lingkar Perut 1 unit 1 unit
Alat ukur tinggi badan 1 unit 1 unit
Tensimeter Digital 1 unit 1 unit

36
Alat Analisa Lemak Tubuh 1 unit 1 unit
peakflow meter 1 unit 1 unit
Alat Ukur Kadar Gula, kolesterol total
1 unit 1 unit
dan Trigliserid
Alat Ukur Kadar Alkohol Pernafasan 1 unit Tidak tersedia
1 paket
Tes Amfetamin Urin Tidak tersedia

Bahan IVA dan alat kesehatan dan


1 paket Tidak tersedia
penunjang lainnya
2 buah
Lembar Balik Tidak tersedia

Leaflet / brosur 1 buah Tidak tersedia


Poster 1 buah Tidak tersedia
Buku Pencatatan 1 buah 1 buah
Buku Panduan 1 buah 1 buah
Buku Formulir Rujukan
1 buah 1 buah

Sesuai
Sesuai kebutuhan
KMS FR-PTM kebutuhan
Sesuai
Kursi dan Meja Sesuai kebutuhan
kebutuhan
Untuk
Kamar khusus pemeriksaan Tidak tersedia
IVA
Alat Tulis kantor 1 set 1 set
Model Makanan 1 paket Tidak tersedia

37
Tabel 3.8 Jumlah Kunjungan Posbindu berdasar Kelompok Usia bulan
November 2018
JUMLAH
GOLONGAN UMUR TOTAL
NAMA KUNJUNGAN
NO
POSBINDU 15-19 20-44 45-54 55-59 ≥ 60
L P L P L P L P L P L P
1 Mawar Rw 01 1 1 3 2 7 1 6
2 Dahlia Rw 02 1 2 3 6 5 1
3 Melati Rw 03 1 4 5 5 0
4 Cempaka Rw 04 1 3 2 2 4 12 3 9
5 Sri Rejeki Rw 05 2 1 1 2 1 7 3 4
0 0 1 7 7 6 9 7 0 0 37 17 20

Tabel 3.9 Jumlah Kunjungan Posbindu berdasar Kelompok Usia bulan


Desember 2018
JUMLAH
GOLONGAN UMUR TOTAL
NAMA KUNJUNGAN
NO
POSBINDU 15-19 20-44 45-54 55-59 ≥ 60
L P L P L P L P L P L P
1 Mawar Rw 01 2 3 1 2 8 1 7
2 Dahlia Rw 02 1 1 2 4 1 3
3 Melati Rw 03 3 2 1 2 8 1 7
4 Cempaka Rw 04 3 5 2 7 1 3 21 3 18
5 Sri Rejeki Rw 05 2 5 4 10 2 2 2 27 8 19
0 0 2 10 4 22 6 13 2 9 68 14 54

Tabel 3.10 Jumlah Kunjungan Posbindu berdasar Kelompok Usia bulan


Januari 2019
JUMLAH
GOLONGAN UMUR TOTAL
NAMA KUNJUNGAN
NO
POSBINDU 15-19 20-44 45-54 55-59 ≥ 60
L P L P L P L P L P L P
1 Mawar Rw 01 2 1 2 5 1 2 13 2 11
2 Dahlia Rw 02 1 1 3 2 7 1 6
3 Melati Rw 03 2 1 3 1 7 1 6
4 Cempaka Rw 04 1 1 4 2 6 2 8 24 5 19
5 Sri Rejeki Rw 05 3 2 7 1 3 3 19 3 16
0 0 0 7 5 15 4 20 3 16 70 12 58

38
3.1.4 Program Pokok Puskesmas Kelurahan Bangka
Program pokok di Puskesmas Kelurahan Bangka dilakukan berdasarkan
prosedur tetap, sesuai dengan bidang masing-masing. Puskesmas Kelurahan
Bangka mengadakan pelayanan kesehatan 5 hari dalam seminggu. Pelayanan
terhadap individu yang bersifat pelayanan kuratif umumnya dilaksanakan di dalam
gedung Puskesmas Kelurahan Bangka sedangkan pelayanan terhadap masyarakat
yang bersifat promotif dan preventif kebanyakan dilaksanakan di luar gedung
Puskesmas Kelurahan Bangka namun ada juga yang dilaksanakan di dalam gedung.
Pelayanan kesehatan dalam gedung dimulai dari pendaftaran pada loket
dengan pencatatan nomor register menurut wilayah rukun warga, jenis pembayaran
yang mengangkut, nama, umur, alamat dan jenis kunjungan seperti BPU, BPG,
KIA, KB, MTBS dan lain-lain. Kemudian pasien dianamnesis, diperiksa, diagnosis
secara indicatorik, bila perlu dengan memakai peralatan sederhana seperti senter,
stetoskop, sphygmomanometer dan segenap peralatan yang tersedia. Pemberian
terapi yang tepat dilakukan setelahnya sesuai indikasi, pasien dirujuk untuk
pemeriksaan laboratorium sederhana. Setelah mendapat terapi, pasien langsung ke
ruang apotek untuk mendapatkan obat sesuai dengan penyakit yang diderita.
3.1.5 Upaya Kesehatan Wajib dan Pengembangan
Pelaksanaan pelayanan kesehatan di Puskesmas Kelurahan Bangka
dilaksanakan dengan cara bekerja sama dengan puskesmas lain, Sudin Yankes dan
lintas sektoral.
1. Upaya Kesehatan Wajib Puskesmas
Upaya kesehatan wajib puskesmas adalah upaya yang ditetapkan
berdasarkan komitmen nasional, regional dan global, serta yang mempunyai daya
tingkat tinggi untuk peningkatan derajat kesehatan masyarakat. Upaya kesehatan
wajib ini harus diselenggarakan oleh setiap puskesmas yang ada di wilayah
Indonesia. Upaya kesehatan wajib tersebut meliputi :
a. Upaya Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) serta Keluarga Berencana (KB)
b. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat
c. Upaya Kesehatan Lingkungan
d. Upaya Pengobatan

39
e. Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular (P2PM)
f. Promosi Kesehatan
2. Upaya Kesehatan Pengembangan
Upaya kesehatan pengembangan puskesmas adalah upaya yang ditetapkan
berdasarkan permasalahan kesehatan yang ditemukan di masyarakat serta yang
disesuaikan dengan kemampuan puskesmas. Upaya kesehatan pengembangan
dipilih dari daftar upaya kesehatan pokok puskesmas yang telah ada. Pada
Puskesmas Kelurahan Bangka upaya kesehatan pengambangan meliputi :
a. Upaya Kesehatan Sekolah
b. Upaya Pengobatan Gigi dan Mulut
c. Upaya Kesehatan Jiwa
d. Upaya Pengobatan Penyakit Tidak Menular
e. Upaya Kesehatan Usia Lanjut

3.1.6 Data 10 Penyakit Terbanyak


Tabel 3.11 Penyakit tersering di Kelurahan Bangka Tahun 2018-2019

No Nama Penyakit
Jumlah
1 Hipertensi primer/essensial 1.173
2 Necrosis of pulp 270
3 Infeksi Saluran Pernapasan Atas
159
(ISPA), tidak spesifik
4 Tuberculosis of lung 151
5 Dispepsia 144
6 Non-insulin-dependent diabetes
130
mellitus without complications
7 Influenza 127
8 Pemeriksaan Rutin Kesehatan
109
Anak
9 Non-insulin-dependent diabetes
108
mellitus

40
10 Pure hypercholesterolemia 95

Dari data yang didapatkan, penyakit terbanyak yang ditemukan adalah


Hipertensi primer/essensial sebanyak 1.173.

3.2 Data Khusus Program


3.2.1 Pencapaian Program Puskesmas Upaya Kesehatan Masyarakat Wajib
1. Kesehatan Ibu dan Anak dan Keluarga Berencana (KB)
Tabel 3.12 Hasil Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) dan Keluarga Berencana (KB)
di Puskesmas Kelurahan Bangka Tahun 2018
Target Pencapaian
Kegiatan (%) (%)
K1
100 100

K4
100 96,4

Penanganan komplikasi ibu hamil 100 100,2


Persalinan Tenaga Kesehatan 100 84,9
Kunjungan Nifas 100 81,3
Persentase PUS yang menggunakan KB Paska
100 27,5
Persalinan pada Masa Bersalin dan Nifas
Penanganan Komplikasi Neonatus 100 142,4
Kunjungan Bayi 100 91,8
Kunjungan Balita 100 110,2
Target Pencapaian
Kegiatan (%) (%)
KN 1 100 91,8
KN 100 94,1

41
2. Upaya Pelayanan Gizi Masyarakat
Tabel 3.13 Hasil Kegiatan Pelayanan Gizi di Puskesmas Kelurahan Bangka
tahun 2018
Target Pencapaian
Kegiatan (%) (%)
Persentase remaja putri yang mendapatkan 100 84,55
tablet tambah darah (TTD)
Persentase bayi usia kurang dari enam bulan 100 75,00
yang mendapatkan ASI Eksklusif
Persentase anak balita kurus yang mendapatkan 100 100
makanan tambahan

3. Pencegahan dan Pengendalian Penyakit


Tujuan program ini adalah menurunkan angka kesakitan dan kematian serta
mencegah akibat buruk lebih lanjut dari penyakit serta mengkonsolir penyakit
yang telah dapat dikendalikan. Jenis kegiatan dalam meliputi:
1. Pencegahan dan Pemberantasan Diare
Indikator: Cakupan dengan diare yang ditemukan dan ditangani sesuai
dengan standar adalah sebesar 100%
Tabel 3.14 Hasil Kegiatan P2P Pneumonia Balita, Diare di Puskesmas
Kelurahan Bangka tahun 2018

Indikator Target (%) Pencapaian


(%)

Cakupan Pneumonia balita 100 5,6


Cakupan Diare 100 27,2

42
2. Pencegahan dan Pemberantasan TB Paru
Tabel 3.15 Hasil Kegiatan P2P TB baru dengan BTA Positif diPuskesmas
Kelurahan Bangka tahun 2018

Indikator Target Pencapaian


(%) (%)

Case Detection Rate 100 80

3. Imunisasi
Tabel 3.16 Hasil Kegiatan Imunisasi di Puskesmas Kelurahan Bangka tahun
2018

Indikator Target Pencapaian (%)


(%)

Persentase kelurahan Universal Child 100 95,2


Immunization

Tabel 3.17 Hasil Kegiatan Penyakit Tidak Menular di Puskesmas Kelurahan


Bangka tahun 2018
Target Pencapaian
Kegiatan (%) (%)
Persentase penduduk usia 15-59 tahun yang di 100 3,7
skrining faktor risiko penyakit tidak menular
(PTM)
Persentase penduduk penderita hipertensi yang 100 16,5
mendapatkan pelayanan kesehatan sesuai
standard
Persentase penduduk penderita diabetes yang 100 7,4
mendapatkan pelayanan kesehatan sesuai
standard

43
Dari sumber laporan P2 Penyakit Tidak Menular Puskesmas Kecamatan
Mampang Prapatan tahun 2018 didapatkan bahwa pada Puskesmas Kelurahan
Bangka Jumlah Laki-laki usia 15-59 tahun adalah 9517 orang, Jumlah perempuan
usia 15-59 tahun adalah 931 orang. Dari jumlah tersebut yang nendapatkan
pelayanan skrining kesehatan sesuai standar usia 15-59 tahun di puskesmas
kelurahan Bangka sebanyak 692 (3,7 %).

3.2.2 Pencapaian Program Upaya Kesehatan Masyarakat Pendukung


Upaya kesehatan pengembangan puskesmas adalah upaya yang ditetapkan
berdasarkan permasalahan kesehatan yang ditemukan di masyarakat serta yang
disesuaikan dengan kemampuan puskesmas. Upaya kesehatan pengembangan
dipilih dari daftar upaya kesehatan pokok puskesmas yang telah ada.
1. Upaya Kesehatan Usia Lanjut
Tabel 3.18 Jumlah Pelayanan Kesehatan Lansia di Puskesmas Kelurahan
Bangka pada tahun 2018
Target Pencapaian
Kegiatan (%) (%)
Persentase WNI usia > 60 tahun yang
mendapatkan screening kesehatan sesuai 100 50,8
standar

2. Upaya Kesehatan Jiwa


Kegiatan kesehatan jiwa dilakukan di dalam dan luar gedung. Di dalam
gedung pelayanan kesehatan jiwa terdapat di poli Konseling yang buka setiap
hari. Untuk kegiatan di luar gedung, dilakukan terapi aktifitas kelompok pasien
dan pendamping di Pela Mampang agar mereka bisa saling berbagi dan
menguatkan. Selain itu dilakukan juga pembentukan RW Siaga sehat jiwa
untuk kader dan ketua RW di Wilayah Kerja Kelurahan Bangka.
Tabel 3.19 Jumlah ODGJ di Wilayah Kerja Kelurahan Bangka tahun 2018
Target Pencapaian
Kegiatan (%) (%)
44
Persentase orang dengan gangguan jiwa berat
yang mendapatkan pelayanan kesehatan sesuai 100 103,6
standard

3. Upaya Kesehatan Lingkungan


Upaya kesehatan lingkungan ini bertujuan agar berubahnya, terkendalinya
atau hilangnya semua unsur fisik dan lingkungan yang terdapat di masyarakat
dimana dapat memberikan pengaruh jelek terhadap kesehatan. Upaya
kesehatan lingkungan ini bertujuan agar berubahnya, terkendalinya atau
hilangnya semua unsur fisik dan lingkungan yang terdapat di masyarakat
dimana dapat memberikan pengaruh jelek terhadap kesehatan.
Program kesehatan lingkungan yang dilaksanakan oleh Puskesmas
Kelurahan Bangka masih sebatas monitoring dan belum menjangkau
intervensi. Program tersebut meliputi monitoring kepadatan vektor (populasi
nyamuk Aedes aegypti) dengan Gerakan PSN 30 menit dilakukan bersama tim
penggerak PKK Kecamatan Cilandak pada setiap Jumat Bersih.Kegiatan yang
dilakukan meliputi:
1. Pengawasan dan Pembinaan Kesehatan Lingkungan Perumahan
2. Angka Bebas Jentik (ABJ)
3. Pengawasan dan Pembinaan Kesehatan Lingkungan Tempat-
Tempat Umum
4. Pengawasan dan Pembinaan Kesehatan Lingkungan TP2M
5. Jamban Sehat
6. Akses Air bersih

Tabel 3.20 Hasil Kegiatan Upaya Kesehatan Lingkungan di Puskesmas


Kelurahan Bangka tahun 2017
Target Pencapaian
Kegiatan (%) (%)
Persentase tempat-tempat umum yang
100 34,4
memenuhi syarat kesehatan lingkungan

45
Persentase tempat pengolahan makanan yang
100 72,73
memenuhi syarat kesehatan lingkungan
Sanitasi total berbasis masyarakat 100 20
Persentase produk industri rumah tangga yang
100 40,7
dilakukan pemeriksaan

46
BAB IV
EVALUASI PROGRAM

4.1 Alur Pemecahan Masalah


Pemecahan masalah pada survei ini dilakukan berurutan sesuai dengan
gambar berikut ini :

Gambar 4.1 Problem Solving Cycle


Alur pemecahan masalah diawali dengan identifikasi atau inventarisasi
masalah yang ada, setelah itu ditentukan masalah apa saja yang ada juga
berbagai penyebabnya, setelah ditemukan penyebab yang paling mungkin baru
ditentukan dan ditetapkan alternatif pemecahan masalahnya, selanjutnya

47
ditetapkan rencana penerapan, dan yang terakhir baru dilakukan monitoring
dan evaluasi secara berkala.
Alur pemecahan masalah adalah seperti berikut:
1. Identifikasi/ Inventarisasi masalah
Menetapkan keadaan spesifik yang diharapkan dan yang ingin dicapai,
kemudian menetapkan indikator tertentu sebagai dasar pengukuran kinerja.
Untuk hal ini digunakan format atau blanko SPM. Setelah itu adalah
membandingkan antara hasil kegiatan pelaksanaan pelayanan kesehatan
dengan sasaran dan target yang sudah ditentukan.
2. Penentuan prioritas masalah
Untuk mengetahui permasalahan, dapat dilakukan berbagai cara.
Diantaranya melakukan penelitian, mempelajari laporan, dan berdiskusi
dengan para ahli. Namun dalam penentuan masalah ini, metode yang kami
gunakan adalah metode Hanlon.
3. Penentuan penyebab masalah
Analisis penyebab masalah merupakan kegiatan untuk mengaitkan masalah
dengan faktor-faktor penyebabnya. Beberapa metode untuk menganalisis
penyebab masalah antara lain fish bone analysis system (diagram tulang
ikan), analisis sistem, pendekatan H.L.Bloem, analisis epidemiologi, dan
pohon masalah. Dalam hal ini, kami menggunakan metode fish bone
analysis untuk menentukan penyebab masalahnya.
4. Memilih penyebab yang paling mungkin
Bertujuan untuk mengurangi faktor-faktor penyebab yang ada, antara lain
dengan cara:
a. menetapkan tujuan dan sasaran
b. mencari alternatif pemecahan masalah
Penyebab masalah yang paling mungkin harus dipilih dari sebab-sebab yang
didukung oleh data atau konfirmasi
5. Menentukan alternatif pemecahan masalah

48
Seringkali pemecahan masalah dapat dilakukan dengan mudah dari
penyebab yang sudah diidentifikasi. Jika penyebab sudah jelas maka dapat
langsung pada alternatif pemecahan.
6. Penetapan pemecahan masalah terpilih
Setelah alternatif pemecahan masalah ditentukan, maka dilakukan
pemilihan pemecahan terpilih. Apabila diketemukan beberapa alternatif
maka digunakan Hanlon kualitatif untuk menentukan atau memilih
pemecahan terbaik.
7. Penyusunan rencana penerapan
Rencana penerapan pemecahan masalah dibuat dalam bentuk POA (Plan of
Action atau Rencana Kegiatan).
8. Monitoring dan evaluasi
Ada dua segi pemantauan yaitu apakah kegiatan penerapan pemecahan
masalah yang sedang dilaksanakan sudah diterapkan dengan baik dan
menyangkut masalah itu sendiri, apakah permasalahan sudah dapat
dipecahkan.

4.2 Identifikasi Cakupan Program


Berdasarkan data yang diperoleh dari hasil analisis data SPM Puskesmas
Kelurahan Bangka tahun 2018, terdapat beberapa program dimana komponennya
belum mencapai hasil yang ditargetkan. Komponen-komponen program tersebut
meliputi:

49
Tabel 4.1 Daftar SPM di Puskesmas Kelurahan Bangka yang Tidak Mencapai
Target

No Program Target (%) Pencapaian (%)


Setiap ibu hamil mendapatkan pelayanan
96,4
1 antenatal sesuai standar 100

Setiap ibu bersalin mendapatkan pelayanan


2 persalinan sesuai standar 100 84,9

Setiap bayi baru lahir mendapatkan


3 pelayanan kesehatan sesuai standar 100 91,8

Setiap warga negara Indonesia usia 15


s/d 59 tahun mendapatkan skrining
4 100 3,7
kesehatan sesuai standar

Setiap warga negara Indonesia usia 60


tahun keatas mendapatkan skrining
5 100 50,8
kesehatan sesuai standar

Setiap penderita hipertensi mendapatkan


6 pelayanan kesehatan sesuai standar 100 16,5

Setiap penderita diabetes mellitus


mendapatkan pelayanan kesehatan
7 100 7,4
sesuai standar

Setiap orang dengan terduga TB


8 mendapatkan pelayanan kesehatan 100 98,6
sesuai standar

4.3 Penentuan Prioritas Masalah Program Berdasarkan Hanlon Kuantitatif


Setelah masalah ditemukan, selanjutnya dapat ditentukan prioritas dan
diurutkan sesuai presentasi tinggi rendahnya masalah. Penentuan prioritas
menggunakan metode Hanlon kuantitatif, dengan kriteria sebagai berikut:
1. Kriteria A: besarnya masalah
2. Kriteria B: kegawatan masalah
3. Kriteria C: kemudahan dalam penanggulangan
4. Kriteria D: PEARL factor

Langkah 1: Menentukan besarnya masalah dengan cara menghitung selisih


presentase pencapaian dengan target.
50
Kriteria A: Besar Masalah
Tabel 4.2 Selisih Persentase Target dan Pencapaian Program di Puskesmas
Kelurahan Bangka.

Besar
Target Pencapaian
No Program Masalah
(%) (%)
(%)
Setiap ibu hamil mendapatkan 3,6
96,4
1 pelayanan antenatal sesuai standar 100

Setiap ibu bersalin mendapatkan


2 pelayanan persalinan sesuai standar 100 84,9 15,1

Setiap bayi baru lahir mendapatkan


3 pelayanan kesehatan sesuai standar 100 91,8 8,2

Setiap warga negara Indonesia usia


15 s/d 59 tahun mendapatkan
4 96,3
skrining kesehatan sesuai standar 100 3,7

Setiap warga negara Indonesia usia


60 tahun keatas mendapatkan
5 49,2
skrining kesehatan sesuai standar 100 50,8

Setiap penderita hipertensi


6 mendapatkan pelayanan kesehatan 100 16,5 83,5
sesuai standar
Setiap penderita diabetes mellitus
7 mendapatkan pelayanan kesehatan
100 7,4 92,6
sesuai standar
Setiap orang dengan terduga TB
8 mendapatkan pelayanan kesehatan 100 98,6 1,4
sesuai standar
Langkah 2: Menentukan kelas dengan menggunakan rumus Strurgess.
K = 1 + 3,3 log n
Keterangan:
K= jumlah kelas
n = jumlah masalah
Dalam contoh masukan ke rumus:
K = 1 + 3.3 log n
= 1+3,3 log 8
= 3,98--> 4 Kelas
51
Langkah 3: Menentukan interval dengan menghitung selisih persentase masalah
terbesar dengan masalah terbesar dengan masalah terkecil kemudian dibagi
dengan nilai kelas.
Nilai besar masalah terbesar :96,3
Nilai masalah terkecil :1,4
Interval = nilai terbesar – nilai terkecil
k = 96,3-1,4
4
= 23,275

Langkah 4: Menentukan nilai tiap masalah sesuai dengan kelasnya.


Setelah didapatkan nilai dari kriteria A, B, C, dan D, hasil tersebut
dimasukan dalam formula Nilai Prioritas Dasar (NPD), serta Nilai Prioritas Total
(NTP) untuk menentukan priotas masalah yang dihadapi:
NPD = (A+B) x C
NPT = (A+B) x C x D

Tabel 4.3 Pembagian Interval Kelas.


Kolom/kelas skala interval nilai
Skala 1 1,4-24,675 1
Skala 2 24,676-47,951 2
Skala 3 47,952-71,227 3
Skala 4 71,228-94,503 4

52
Tabel 4.4 Nilai Masalah Sesuai Kelas.
Besar 1,4- 24,676- 47,952- 71,228- Nilai
No Program Masalah 24,675 47,951 71,227 94,503
(%)
Setiap ibu hamil mendapatkan 3,6 X 1
1 pelayanan antenatal sesuai standar

Setiap ibu bersalin mendapatkan


pelayanan persalinan sesuai 15,1 X 1
2
standar

Setiap bayi baru lahir


mendapatkan pelayanan 8,2 X 1
3
kesehatan sesuai standar

Setiap warga negara Indonesia


usia 15 s/d 59 tahun
4 mendapatkan skrining 96,3 X 4
kesehatan sesuai standar

Setiap warga negara Indonesia


usia 60 tahun keatas
5 mendapatkan skrining 49,2 X 3
kesehatan sesuai standar

Setiap penderita hipertensi


6 mendapatkan pelayanan 83,5 X 4
kesehatan sesuai standar
Setiap penderita diabetes
mellitus mendapatkan
7 92,6 X 4
pelayanan kesehatan sesuai
standar
Setiap orang dengan terduga
8 TB mendapatkan pelayanan 1,4 X 1
kesehatan sesuai standar

53
Kriteria B: Kegawatan Masalah
Kriteria ini dilakukan dengan cara menentukan tingkat urgensi (U), besarnya
masalah (S), tingkat penyebaran/meluasnya (G) dan sumber daya (P) yang dimiliki
untuk mengatasi tiap masalah dengan sistem scoring dengan skor 1-5.
1. Tingkat urgensi dinilai sebagai berikut:
a. Sangat mendesak :5
b. Mendesak :4
c. Cukup mendesak :3
d. Kurang mendesak :2
e. Tidak mendesak :1
2. Tingkat besar kecilnya masalah (seriousness) dinilai sebagai berikut:
a. Sangat gawat :5
b. Gawat :4
c. Cukup gawat :3
d. Kurang gawat :2
e. Tidak gawat :1
3. Tingkat penyebaran/meluasnya masalah (growth)dinilai sebagai
berikut:
a. Sangat mudah menyebar/meluas :5
b. Mudah menyebar/meluas :4
c. Cukup menyebar/meluas :3
d. Sulit menyebar/meluas :2
e. Tidak menyebar/meluas :1
4. Sumber daya yang dimiliki untuk mengatasi permasalahan (potency)
dinilai sebagai berikut:
a. Sangat banyak :5
b. Banyak :4
c. Cukup banyak :3
d. Kurang banyak :2
e. Tidak banyak :1

54
Tabel 4.5 Kriteria B.

No Program U S G P Total
Setiap ibu hamil mendapatkan 2 2 2 3 9
pelayanan antenatal sesuai
1
standar

Setiap ibu bersalin 3 2 1 3 9


mendapatkan pelayanan
2
persalinan sesuai standar

Setiap bayi baru lahir


mendapatkan pelayanan 2 3 2 4 11
3
kesehatan sesuai standar

Setiap warga negara Indonesia


usia 15 s/d 59 tahun 4 4 5 5 18
4 mendapatkan skrining
kesehatan sesuai standar

Setiap warga negara Indonesia


usia 60 tahun keatas 2 2 2 5 11
5 mendapatkan skrining
kesehatan sesuai standar

Setiap penderita hipertensi


mendapatkan pelayanan 3 3 3 3 12
6
kesehatan sesuai standar

Setiap penderita diabetes


mellitus mendapatkan 3 3 2 3 11
7 pelayanan kesehatan sesuai
standar

Setiap orang dengan terduga


8 TB mendapatkan pelayanan 2 3 2 5 12
kesehatan sesuai standar

Kriteria C: Kemudahan dalam penanggulangan


Kemudahan penganggulangan masalah diukur dengan scoring dengan nilai 1 –5
dimana:
1. Sangat mudah :5
2. Mudah :4
3. Cukup mudah :3
55
4. Sulit :2
5. Sangat sulit :1

Tabel 4.6 Kriteria C.


No Program Nilai
Setiap ibu hamil mendapatkan pelayanan antenatal sesuai
1 standar 4

Setiap ibu bersalin mendapatkan pelayanan persalinan


2 sesuai standar 4

Setiap bayi baru lahir mendapatkan pelayanan kesehatan


3 sesuai standar 3

Setiap warga negara Indonesia usia 15 s/d 59 tahun


4 mendapatkan skrining kesehatan sesuai standar 2

Setiap warga negara Indonesia usia 60 tahun keatas


5 mendapatkan skrining kesehatan sesuai standar 2

Setiap penderita hipertensi mendapatkan pelayanan


6 kesehatan sesuai standar 2

Setiap penderita diabetes mellitus mendapatkan pelayanan


7 kesehatan sesuai standar 2

Setiap orang dengan terduga TB mendapatkan pelayanan


8 3
kesehatan sesuai standar

Kriteria D. Terdiri dari beberapa faktor yang saling menentukan dapat atau
tidaknya suatu program dilaksanakan. Faktor tersebut meliputi Propriety (P),
Economic (E), Acceptability (A), Resources availability (R), Legality (L)

56
Tabel 4.7 Kriteria D (PEARL factor).

No Program P E A R L Hasil
Setiap ibu hamil mendapatkan
1 pelayanan antenatal sesuai standar 1 1 1 1 1 1

Setiap ibu bersalin mendapatkan


2 pelayanan persalinan sesuai standar 1 1 1 1 1 1

Setiap bayi baru lahir mendapatkan


3 pelayanan kesehatan sesuai standar 1 1 1 1 1 1

Setiap warga negara Indonesia usia 15


s/d 59 tahun mendapatkan skrining
4
kesehatan sesuai standar 1 1 1 1 1 1

Setiap warga negara Indonesia usia 60


tahun keatas mendapatkan skrining
5
kesehatan sesuai standar 1 1 1 1 1 1

Setiap penderita hipertensi


mendapatkan pelayanan kesehatan
6
sesuai standar 1 1 1 1 1 1

Setiap penderita diabetes mellitus


mendapatkan pelayanan kesehatan
7
sesuai standar 1 1 1 1 1 1

Setiap orang dengan terduga TB


8 mendapatkan pelayanan kesehatan
sesuai standar 1 1 1 1 1 1

4.4 Kerangka Pikir Masalah


Masalah yang didapatkan di Puskesmas Kelurahan Bangka adalah rendahnya
cakupan skrining kesehatan pada usia produktif yang perlu dicari pemecahannya.
Untuk memecahkan masalah tersebut digunakan kerangka pendekatan sistem yang
terdiri dari input, proses, output dan lingkungan yang mempengaruhi input dan
proses. Input terdiri dari Man (Tenaga Kerja), Money (Pembiayaan), Material
(Perlengkapan), Method (Metode), Market (Masyarakat). Sedangkan dari proses
terdiri dari P1(perencanaan), P2 (Penggerakan & Pelaksanaan.), P3 (Penilaian,
Pengawasan Pengendalian). Adapun faktor lingkungan yang berpengaruh terhadap
input dan proses yaitu kurangnya pengetahuan warga mengenai manfaat dan
57
pentingnya tidak merokok di dalam rumah.Setelah ditentukan penyebab masalah,
maka selanjutnya menentukan alternatif pemecahan masalah dan menentukan
prioritas pemecahan masalah yang terbaik dengan rumus M x I x V/C. Kemudian
membuat rencana penerapan pemecahan masalah yang dibuat dalam bentuk POA
(plan of action). Kegiatan tersebut dipantau apakah penerapannya sudah baik dan
apakah masalah tersebut sudah dapat dipecahkan.

INPUT PROSES OUTPUT OUTCOME


Man P1
Method P2
Material P3

LINGKUNGAN
Fisik, Kependudukan, Sosial Budaya, Sosial Ekonomi,
Gambar 4.2 Kerangka Pikir Masalah

4.5 Penentuan Prioritas Masalah


Setelah nilai dari kriteria A, B, C, dan D didapat, hasil tersebut dimasukan
dalam formula nilai prioritas dasar (NPD), serta nilai prioritas total (NPT) untuk
menentukan prioritas masalah yang dihadapi:
NPD = (A+B) x C
NPT = (A+B) x C xD

4.6 Urutan Prioritas Masalah


Tabel 4.8 Urutan Prioritas Berdasarkan Perhitungan Hanlon Kuantitatif.

No Program A B C D NPD NPT URUTAN


Setiap ibu hamil mendapatkan
pelayanan antenatal sesuai 1 9 4 1 40 40 II
1
standar

58
Setiap ibu bersalin
mendapatkan pelayanan 1 9 3 1 30 30 VI
2
persalinan sesuai standar

Setiap bayi baru lahir


mendapatkan pelayanan 1 11 3 1 36 36 IV
3
kesehatan sesuai standar

Setiap warga negara Indonesia


usia 15 s/d 59 tahun
4 mendapatkan skrining 4 18 2 1 44 44 I
kesehatan sesuai standar

Setiap warga negara Indonesia


usia 60 tahun keatas
5 mendapatkan skrining 3 11 2 1 28 28 VIII
kesehatan sesuai standar

Setiap penderita hipertensi


mendapatkan pelayanan
6
kesehatan sesuai standar 4 12 2 1 32 32 V

Setiap penderita diabetes


mellitus mendapatkan
7 pelayanan kesehatan sesuai 4 11 2 1 30 30 VII
standar

Setiap orang dengan terduga


8 TB mendapatkan pelayanan
kesehatan sesuai standar 1 12 3 1 39 39 III

Dari data umum setelah didapat urutan prioritas masalah maka didapatkan
urutan pertama adalah rendahnya skrining kesehatan pada usia produktif, maka
selanjutnya menentukan penyebab dan prioritas masalah pada program
menggunakan metode Hanlon Kuantitatif. Setelah didapatkan prioritas masalah
maka langkah selanjutnya adalah melakukan analisa hal-hal apa saja yang menjadi
penyebab masalah tersebut terjadi. Masalah rendahnya angka cakupan skrining
kesehatan usia produktif dibuat diagram fishbone berdasarkan pendekatan sistem
dan ditentukan alternatif pemecahan masalahnya. Setelah didapatkan alternatif
pemecahan masalah maka ditentukan prioritas pemecahan masalah dengan
menggunakan metode kriteria matriks. Berdasarkan hasil perhitungan kriteria

59
matriks maka didapatkan prioritas pemecahan masalah penulis berupa upaya
peningkatan skrining kesehatan usia produktif. Setelah didapatkan pemecahan
masalah terpilih lalu dibuat rencana kegiatan dalam bentuk POA (Plan of Action)
yang akan dilaksanakan di wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Bangka.

Terdapat banyak faktor yang mendasari timbulnya kesenjangan antara target


yang telah ditetapkan dengan hasil nyata yang dicapai. Salah satu metode yang
digunakan untuk menentukan penyebab masalah adalah dengan membuat diagram
fish bone yang menggunakan data yang telah diolah. Cara menganalisis penyebab
masalah digunakan pendekatan sistem yang meliputi input, proses, output/outcome,
serta faktor lingkungan, sehingga dapat ditemukan dan disimpulkan hal-hal yang
menyebabkan munculnya permasalahan.

4.7 Konfirmasi Kemungkinan Penyebab Masalah


Ada beberapa faktor yang dapat menimbulkan kesenjangan antara target yang
ditetapkan dengan hasil yang dicapai. Untuk memudahkan menentukan
kemungkinan penyebab masalah dapat digunakan diagram fishbone yang
berdasarkan pada kerangka pendekatan sistem meliputi input, proses, output dan
environtment sehingga dapat ditemukan hal-hal yang dapat menyebabkan
munculnya suatu masalah.

Tabel 4.9 Hasil interview dengan Kader


INPUT KELEBIHAN KEKURANGAN
MAN - Adanya penanggung - Pemegang
jawab program di program
puskesmas memegang lebih
- Pembagian desk job dari satu program
Kader jelas - Tidak semua kader
- Tersedia kader di memiliki
setiap RW untuk keterampilan
menjalankan program menggunakan
Posbindu PTM peralatan
pemeriksaan
-

60
MONEY - Adanya dana untuk - Kurangnya
menunjang kegiatan anggaran dana
posbindu untuk pembiayaan
sarana dan
pelaksanaan
Posbindu
- Pendanaan
Posbindu PTM,
hanya dari dana
pribadi secara
sukarela dari kader
masing – masing
METHOD - Adanya alur - sosialisasi tentang
pelaksanaan kegiatan pentingnya
yang jelas Posbindu
- Adanya persiapan - Pelaksanaan
kegiatan screening dipungut
- Posbindu diadakan biaya
rutin setiap bulan 1 - Waktu
kali kecuali bulan pelaksanaan tidak
puasa menjangkau
sebagian
kelompok usia
- Tempat
pelaksanaan tidak
banyak
menjangkau usia
produktif

MATERIAL - Ada perlengkapan dan - Kurang


peralatan yang mencukupinya
digunakan untuk perlengkapan dan
kegiatan peralatan yang
- Tersedia minimal 5 digunakan untuk
meja dan 5 kursi di kegiatan
posbindu - Sedikitnya media
Komunikasi
informasi dan
edukasi

Proses Kelebihan Kekurangan


P1(perencanaan) - Terdapatnya
SOP/petunjuk

61
teknis/ pedoman
pelaksanaan
program Posbindu
PTM
- Program
Posbindu sudah
memiliki jadwal
rutin untuk
pelaksanaan
Posbindu
P2(penggerakan dan - Adanya kader - Kurangnya
yang melakukan kerjasama dari
pelaksanaan)
pencatatan saat pihak luar untuk
pelaksanaan membantu
- Alur Posbindu memfasilitasi
sudah sesuai kegiatan posbindu
dengan SOP
P3(penilaian, - Adanya sistem
pencatatan dan
pengawasan, dan
pelaporan
pengendalian) evaluasi setelah
kegiatan posbindu

Lingkungan - Tempat - Warga tidak


pelaksanaan termotivasi untuk
berada ditempat mengunjungi
yang strategis dan kegiatan posbindu
mudah di jangkau - Kurangnya
pengetahuan
masyarakat
tentang Posbindu
dan tentang
Penyakit Tidak
Menular

62
Gambar 4.3 Fishbone berdasarkan pendekatan sistem sebelum intervensi

 Tenaga kesehatan banyak  Waktu pelaksanaan tidak  Kurangnya - Kurang mencukupinya


yang telah memegang menjangkau sebagian anggaran dana perlengkapan dan peralatan
program lain kelompok usia untuk pembiayaan yang digunakan untuk kegiatan
 Tidak semua kader memiliki sarana dalam - Kurangnya media informasi dan
pengetahuan tentang PTM  Tempat pelaksanaan tidak pelaksanaan edukasi
dan keterampilan menjangkau semua usia Posbindu
menggunakan peralatan produktif
Terdapat perbedaan
MAN METHOD MONEY MATERIAL antara pencapaian
(3,7%) dan target
SPM (100%) di
Puskesmas Kelurahan
Bangka
P1 P2 P3 LINGKUNGAN

 Perencanaan tidak  Kurangnya kerjasama dari  Evaluasi tidak - Kurangnya pengetahuan


ada masalah dan sosialisasi ke
ada masalah pihak luar untuk membantu
masyarakat tentang
memfasilitasi kegiatan posbindu PTM
posbindu - Warga tidak termotivasi
untuk mengunjungi
kegiatan posbindu

63
Gambar 4.4 Fishbone berdasarkan pendekatan sistem setelah intervensi

 Tenaga kesehatan banyak yang  Waktu pelaksanaan tidak  Kurangnya - Kurang mencukupinya
telah memegang program lain menjangkau sebagian anggaran dana perlengkapan dan peralatan
 Kader memiliki peningkatan kelompok usia untuk pembiayaan yang digunakan untuk kegiatan
pengetahuan tentang PTM dan sarana dalam - Pembuatan media informasi, 1.Terjadi peningkatan
keterampilan menggunakan  Tempat pelaksanaan pelaksanaan edukasi dan promosi pengetahuan dan
peralatan posbindu RW 1 di majlis Posbindu pemahaman kader
taklim mengenai pelaksanaan
posbindu PTM
MAN METHOD MONEY MATERIAL 2.Terjadinya
peningkatan
pengetahuan masyarakat
mengenai penyakit tidak
menular dan posbindu
P1 P2 P3 LINGKUNGAN PTM
3.Terjadinya
peningkatan jumlah
 Perencanaan tidak  Kurangnya kerjasama dari  Evaluasi tidak - Melakukan penyuluhan kunjungan skrining
ada masalah dan sosialisasi mengenai kesehatan posbindu
ada masalah pihak luar untuk membantu
penyakit tidak menular dan PTM di RW 1
memfasilitasi kegiatan posbindu PTM ke
posbindu masyarakat
- Memotivasi masyarkat
untuk rutin memeriksakan
kesehatan di posbindu
PTM

64
65
4.8 Penetuan Alternatif Pemecahan Masalah
Setelah diperoleh daftar masalah, maka langkah selanjutnya ialah menyususn
alternatif pemecahan penyebab masalah. Alternatif penyebab masalah tersebut di
atas dapat dilihat pada tabel dibawah ini:
Tabel 4.10 Penentuan alternatif pemecahan masalah
Permasalahan Alternatif penyelesaian masalah
Tempat pelaksanaan tidak strategis - Bekerja sama dengan Majlis
Taklim sebagai tempat umum
yang banyak dikunjungi
masyarakat untuk pelaksanaan
posbindu

Kurangnya penyuluhan, sosialisasi - Melakukan penyuluhan kepada


mengenai pentingnya untuk masyarakat untuk lebih
menghadiri program Posbindu PTM mengenal PTM
pelaksanaan
Tidak adanya media komunikasi - Membuat media informasi
informasi dan edukasi yang menarik berupa
leaflet/brosur, banner tentang
Posbindu PTM
Kurang mencukupinya perlengkapan - Menjalin kerjasama dengan
dan peralatan yang digunakan untuk pihak swasta atau lainnya
kegiatan dengan mengajukan proposal
kegiatan guna menambah
kekurangan fasilitas alat
pemeriksaan dan kegiatan
posbindu

Kurangnya pengetahuan masyarakat - Melakukan penyuluhan kepada


tentang Posbindu dan tentang Penyakit masyarakat untuk lebih
Tidak Menular mengenal PTM

66
Tidak semua kader memilki - Melakukan penyuluhan dan
keterampilan menggunakan peralatan membina semua kader secara
pemeriksaan efektif untuk meningkatkan
keterampilan dalam
menggunakan peralatan
pemeriksaan

4.9 Penentuan Prioritas Pemecahan Masalah


Setelah menentukan alternatif pemecahan masalah, selanjutnya dilakukan
penentuan prioritas alternatif pemecahan masalah.Penentuan prioritas alternatif
pemecahan masalah dilakukan dengan menggunakan kriteria matriks dengan
rumus MxIxV/C.
Masing-masing penyelesaian masalah diberi nilai berdasarkan kriteria:
1. Magnitude: Besarnya penyebab masalah yang dapat diselesaikan Dengan nilai
1-5 dimana semakin mudah masalah yang dapat diselesaikan maka nilainya
mendekati angka 5.
2. Importancy: Pentingnya cara penyelesaian masalah
Dengan nilai 1-5 dimana semakin pentingnya masalah untuk diselesaikan maka
nilainya mendekati angka 5.
3. Vulnerability: Sensitifitas cara penyelesaian masalah
Dengan nilai 1-5 dimana semakin sensitifnya cara penyelesaian masalah maka
nilainya mendekati angka 5.
4. Cost: Biaya (sumber daya) yang digunakan
Dengan nilai 1-5, dimana semakin kecil biaya yang dikeluarkan nilainya
mendekati angka 1.

67
Tabel 4.11 Penentuan Prioritas Masalah dengan Kriteria Matrix
Kriteria Hasil akhir
NO. Penyelesaian masalah Urutan
M I V C (MxIxV)/C
1. Melakukan penyuluhan
kepada masyarakat untuk 4 5 5 2 48 I
lebih mengenal PTM
2. Membuat media informasi
yang menarik berupa
4 4 3 1 48 II
leaflet/brosur, banner tentang
posbindu PTM
3. Melakukan penyuluhan dan
membina semua kader
posbindu secara efektif untuk
meningkatkan keterampilan
dalam menggunakan 4 3 3 2 18 III
peralatan pemeriksaan ,
memberikan edukasi yang
tepat terhadap faktor resiko
PTM
4. Melakukan kegiatan posbindu
di tempat-tempat umum 4 5 3 5 12 IV
(majlis taklim)

68
69
Tabel 4.12 Tabel Plan of Action
Kriteria
No Kegiatan Tujuan Sasaran Tempat Pelaksana Waktu Dana Metode
Keberhasilan

1. Memberikan Meningkatkan Seluruh - Posbindu Dokter Bulan Tidak ada Metode Meningkatnya
penyuluhan pengetahuan warga umur di Muda dan februa biaya penyuluhan pengetahuan
kepada tentang 15-59 tahun kelurahan petugas ri- langsung. masyarakat
masyarakat Posbindu di kelurahan Bangka puskesmas maret Pelaksana tentang PTM
tentang maupun PTM Bangka penyuluhan
Posbindu dan kepada - Majlis bertatap
Penyakit masyarakat agar Taklim muka
Tidak lebih dengan
Menular memahami sasaran dan
tentang Didengar
pentingnya oleh
deteksi dini masyarakat.
penyakit tidak Dan
menular melalui melakukan
Program pengisian
Posbindu kuesioner

70
pre-test dan
post-test

2. Membuat media memberikan Pengunjung Posbindu Dokter Bulan Biaya cetak -Pemeberian Meningkatnya
informasi yang tindak lanjut posbindu di Bangka Muda dan februa leaflet brosur berisi pengunjung
menarik berupa yang menarik yang Petugas ri - informasi Posbindu
Rp. 250.000
leaflet/brosur, dan lebih jelas memerluka puskesmas Maret menarik
Per 50
banner tentang kepada peserta n konseling 2019 mengenai
lembar
Posbindu PTM posbindu Posbindu
tentang masalah PTM pasien
yang -memajang
banner di
dihadapinya
halaman
posbindu

3. Penyuluhan Untuk Seluruh Puskesmas Dokter Bulan Tidak ada Melakukan -Kader
terhadap kader meningkatkan kader kelurahan Muda & Febru biaya diskusi Tanya pelaksana
mengenai wawasan dan posbindu di Bangka Petugas ari - jawab mampu
posbindu PTM keterampilan kelurahan puskesmas Maret bersama kader menggunakan
dalam Bangka dan alat-alatnya
menggunakan melakukan sendiri tanpa

71
peralatan pengisian bimbingan
pemeriksaan, kuisioner petugas
memberikan pretest dan kesahatan
edukasi yang post test -Kader mampu
tepat terhadap melakukan
faktor resiko edukasi/konsel
PTM ing secara
mandiri

4. Melakukan Untuk menjaring Seluruh Majlis Dokter Bulan Tidak ada Membuka Meningkatnya
kegiatan lebih banyak masyarakat taklim muda, februa biaya posbindu jumlah
posbindu masyarakat usia usia sekolah petugas ri- pengunjung
ditempat- produktif (15-19 kesehatan maret posbindu
tempat umum tahun) dan dan kader 2019
(majlis taklim) Masyarakat posbindu
usia
produktif

72
73
BAB V
METODE DIAGNOSTIK KOMUNITAS

5.1 Rancangan Diagnostik Komunitas


Jenis penelitian ini adalah penelitian deskriptif kualitatif, dimana penelitian
dilakukan dengan mendeskripsikan serta menganalisis data dengan tujuan utama
untuk memberikan gambaran mengenai suatu keadaan secara objektif yang
bersifat aktual.
Rancangan penelitian yang digunakan berupa wawancara mendalam dengan
tujuan membuat penilaian terhadap suatu kondisi dan penyelenggaraan suatu
program dan hasilnya digunakan untuk menyusun perencanaan perbaikan
program tersebut.

5.2 Indikator Keberhasilan


Didapatkan kesimpulan hasil penelitian meningkatnya jumlah penduduk yang
telah skrining kesehatan PTM pada usia produktif terutama usia 15 – 59 tahun di
Posbindu.

5.3 Lokasi dan Waktu


5.3.1 Lokasi
Penelitian ini dilaksanakan di RW 1 dan RW 3, Kelurahan Bangka Kecamatan
Mampang Prapatan, Jakarta Selatan

5.3.2 Waktu
Survey dilakukan pada bulan Februari 2019.

5.4 Target Sasaran Evaluasi Program


5.4.1 Kriteria Inklusi dan Eksklusi
Pengambilan sampel dilakukan dengan teknik consecutive
nonrandom sampling, dengan:

74
a. Kriteria inklusi:
- Peserta pengajian yang datang majelis taklim
- Penduduk tetap wilayah kelurahan Bangka
g. Kriteria eksklusi:
- Responden menolak untuk berpartisipasi.
- Responden yang sulit membaca dan menulis

5.4.2 Besar Sampel


Untuk memperkirakan banyaknya sampel yang diperlukan maka rumus yang
digunakan adalah sebagai berikut:

Keterangan:

n : Jumlah sampel minimal yang dibutuhkan.

Zα : Tingkat kemaknaan dikehendaki adalah 95%, dengan nilai 1,96.

P : persentase jumlah masyarakat yang datang ke posbindu 3,7%


(0,037)

q :1-p didapatkan 0,963

d : Kesalahan absolut yang dapat diterima, berdasarkan pustaka yang


ada pada studi ini digunakan 5% atau 0,05.

N : Jumlah pengunjung di Majlis Taklim RW 1 dan RW 3

Maka perhitungan jumlah sampel tersebut adalah:

75
n0 = (1,96)2 x 0,037 x 0,963

(0,05)2

= 0,1368/0,0025 = 54,72 = 55

n= 55

1+55/80

n = 34,37 = 35

Kemudian mengatasi kemungkinan drop out maka ditambah 15% dari jumlah
sampel

12x15% = 5,25 = 6 orang

maka sampel minimal adalah 35+6 = 41 orang.

5.5 Analisis komunitas


Data hasil kegiatan diperoleh dari Puskesmas Kelurahan Bangka, kemudian
dianalisis berdasarkan Standar Pelayanan Minimal (SPM). Masalah pada evaluasi
program ini merupakan hasil kegiatan dengan pencapaian yang kurang dari 100%
berdasarkan SPM. Dari beberapa masalah tersebut dilakukan upaya pemecahan
dengan menerapkan metode algoritma problem solving cycle, yaitu setelah
dilakukan identifikasi masalah, maka selanjutnya ditentukan prioritas masalah
dengan menggunakan metode Hanlon Kuantitatif. Dari beberapa masalah
tersebut, kemudian diambil salah satu program bermasalah dengan prioritas
utama yang akan dipecahkan.
Langkah selanjutnya dilakukan survey secara kualitatif dengan pendekatan
sistem yang diawali dari input yang meliputi 5M, yaitu man, money, method,
material, machine, kemudian dilanjutkan dengan proses yang meliputi fungsi
manajeman (P1, P2, P3) dan manajemen mutu yang semua terangkum dalam

76
FishBone Analysis, sehingga didapatkan output. Input dan proses dipengaruhi
olehfaktor lingkungan. Data kemudian diolah untuk mengidentifikasi dan
mencari penyebab masalah, lalu ditentukan alternatif pemecahan masalah.
Metode kriteria matriks (MIV/C) digunakan untuk membantu menentukan
prioritas pemecahan masalah. Setelah pemecahan masalah terpilih, dibuat
rencana kegiatan dalam bentuk POA (Plan of Action) dan diaplikasikan pada
subjek penelitian.

77
Tabel 4.12 Tabel Plan of Action
Kriteria
No Kegiatan Tujuan Sasaran Tempat Pelaksana Waktu Dana Metode
Keberhasilan

1. Memberikan Meningkatkan Seluruh - Posbindu Dokter Bulan Tidak ada Metode Meningkatnya
penyuluhan pengetahuan warga umur di Muda dan februar biaya penyuluhan pengetahuan
kepada tentang 15-59 tahun kelurahan petugas i-maret langsung. masyarakat
masyarakat Posbindu di kelurahan Bangka puskesmas Pelaksana tentang PTM
tentang maupun PTM Bangka penyuluhan
Posbindu dan kepada - Majlis bertatap
Penyakit masyarakat agar Taklim muka dengan
Tidak Menular lebih memahami sasaran dan
tentang Didengar
pentingnya oleh
deteksi dini masyarakat.
penyakit tidak Dan
menular melalui melakukan
Program pengisian
Posbindu kuesioner

78
pre-test dan
post-test

2. Membuat media memberikan Pengunjung Posbindu di Dokter Bulan Biaya cetak -Pemeberian Meningkatnya
informasi yang tindak lanjut posbindu Bangka Muda dan februar leaflet brosur berisi pengunjung
menarik berupa yang menarik yang Petugas i - informasi Posbindu
Rp. 250.000
leaflet/brosur, dan lebih jelas memerlukan puskesmas Maret2 menarik
Per 50
banner tentang kepada peserta konseling 019 mengenai
lembar
Posbindu PTM posbindu tentang Posbindu PTM
masalah yang pasien
dihadapinya -memajang
banner di
halaman
posbindu

3. Penyuluhan Untuk Seluruh Puskesmas Dokter Bulan Tidak ada Melakukan -Kader
terhadap kader meningkatkan kader kelurahan Muda & Februa biaya diskusi Tanya pelaksana
mengenai wawasan dan posbindu di Bangka Petugas ri - jawab bersama mampu
posbindu PTM keterampilan kelurahan puskesmas Maret kader dan menggunakan
dalam Bangka melakukan alat-alatnya
menggunakan pengisian sendiri tanpa

79
peralatan kuisioner bimbingan
pemeriksaan, pretest dan petugas
memberikan post test kesahatan
edukasi yang -Kader mampu
tepat terhadap melakukan
faktor resiko edukasi/konseli
PTM ng secara
mandiri

4. Melakukan Untuk menjaring Seluruh Majlis Dokter Bulan Tidak ada Membuka Meningkatnya
kegiatan lebih banyak masyarakat taklim muda, februar biaya posbindu jumlah
posbindu masyarakat usia usia sekolah petugas i-maret pengunjung
ditempat-tempat produktif (15-19 kesehatan 2019 posbindu
umum (majlis tahun) dan dan kader
taklim) Masyarakat posbindu
usia
produktif

80
BAB VI
HASIL DIAGNOSTIK KOMUNITAS

6.1 Hasil Wawancara dan Diskusi Kapuskes, Pemegang Program dan Kader
Posbindu
Wawancara dan diskusi dengan Kapuskes dan pemegang program diadakan di
Puskesmas Kelurahan Bangka pada februari 2019. Kemudian menemui dan melakukan
diskusi terhadap perwakilan dari kader posbindu dan ketua RW 1. Dari hasil wawancara
dan diskusi tersebut didapatkan bahwa akan dilaksanakannya beberapa kegiatan yang
berkaitan dengan penyuluhan dan pelaksanaan posbindu, seperti :
a. Akan diadakan penyuluhan mengenai pelaksanaan posbindu kepada kader
Posbindu di wilayah puskesmas kelurahan Bangka
b. Akan diadakannya kegiatan penyuluhan mengenai penyakit tidak menular dan
posbindu PTM
c. Akan diadakannya pelaksanaan posbindu PTM di Majlis Taklim
Raudatussaadah RW 1

6.2 Pembuatan Media Promosi, Informasi dan Edukasi


Pembuatan media promosi dan edukasi untuk kader berupa brosur dan banner
mengenai Posbindu. Banner ini berisikan himbauan kepada masyarakat untuk mengecek
kesehatan secara berkala ke Posbindu PTM serta waktu pelaksanaan setiap bulannya
untuk mencegah dan deteksi dini penyakit tidak menular. Selain itu, media promosi lain
Brosur tentang posbindu PTM, hipertensi dan diabetes melitus,. Brosur ini berisikan
pengertian, penyebab, gejala, pencegahan, dan tindakan yang harus dilakukan. Brosur ini
dibuat untuk mendukung kegiatan kader konselor dalam memberikan edukasi ke pasien,
sehingga mereka dapat menjelaskan sesuai faktor resiko penyakit tidak menular yang
dimiliki peserta tersebut, dan brosur juga akan diberikan kepada peserta penyuluhan untuk
sebagai sumber bacaan di lingkungan masyarakat.

81
6.3 Hasil Penyuluhan terhadap Kader
Asesmen pengetahuan kader mengenai pelaksanaan kegiatan Posbindu di
Kelurahan Bangka, dilakukan menggunakan kuesioner pre test dan post test pengetahuan
yang diberikan pada perwakilan kader di tiap RW yang berjumlah total 20 orang.Selain
itu, dilakukan kegiatan penyuluhan dan pelatihan pada kader. Kegiatan dilakukan pada
kamis, 28 Februari 2019 tempat di Puskesmas Kel. Bangka yang mana bersamaan dengan
diadakannya Rakor kader.

Tabel 6.1 Karakteristik Responden (Kader)


No Nama Umur Tempat (RT/RW)

1 Ny. N 51 tahun 3/2

2 Ny. A 59 tahun 9/5

3 Ny. J 60 tahun 12/4

4 Ny. N 49 tahun 10/5

5 Ny. S 45 tahun 9/3

6 Ny.N 45 tahun 12/3

7 Ny. N 45 tahun 9/5

8 Ny. T 45 tahun 1/2

9 Ny. Y 42 tahun 2/4

10 Ny. R 33 tahun 7/2

11 Ny. M 42 tahun 7/5

12 Ny. S 54 tahun 5/5

13 Ny. A 48 tahun 1/1

82
14 Ny. K 44 tahun 11/1

15 Ny. Y 37 tahun 6/1

16 Ny. R 47 tahun 3/3

17 Ny. S 49 tahun 12/5

18 Ny. T 53 tahun 8/1

19 Ny. R 43 tahun 13/1

20 Ny. M 47 tahun 3/4

Dari hasil didapatkan karakteristik responden usia < 40 tahun yaitu 10% dan 65%
diatas 40 sampai 50 tahun. Serta didapatkan 25 % diatas 50 tahun.

Tabel 6.2 Persentase Tingkat Pengetahuan Kader


Tingkat Pengetahuan Pre Test Post test
Baik 15 % 80 %
Kurang Baik 85 % 20 %
Total 100 % 100%
Hasil tingkat pengetahuan dari 20 kader adalah di dapatkan peningkatan pada post
test dibandingkan pre test yaitu sebelum penyuluhan di mulai.

6.4 Hasil Penyuluhan di Majlis Taklim


Pengambilan sampel di wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Bangka dilakukan pada
saat kegiatan Majlis Taklim di RW 1 dan RW 3, Penyuluhan masyarakat dilakukan
terhadap yang datang ke Majlis Taklim tersebut. Dimana kegiatan yang dilakukan berupa
penyebaran kuesioner dan Pre Test kemudian memberikan penyuluhan atau sosialisasi
dengan media informasi berupa presentasi secara lisan dan menggunakan hardcopy materi
penyuluhan brosur mengenai Posbindu PTM. Setelah itu dilakukan post test mengenai
Posbindu PTM. Sebelum menyebarkan kuesioner diberikan informed consent kepada

83
responden dalam bentuk lisan, setelah responden setuju maka akan diberikan kuesioner
tersebut.
Diagnostic komunitas dilakukan terhadap 41 orang yang berusia 15-59 tahun di
wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Bangka. Hasil penelitian di dapat dari data primer
melalui pengisian kuesioner pada bulan Maret 2019 yang bertempat di Majlis Taklim RW
1 dan RW 3, Jakarta Selatan. Berikut adalah penjabaran hasil penelitian yang didapatkan:

Tabel 6.3 Distribusi karakteristik sosiodemografi subjek ( n = 41 )


Sosiodemografi Jumlah Presentase (%)
Usia
15-30 tahun 1 2,43 %
31-40 tahun 1 2,43 %
41-50 tahun 23 56,09 %
51-59 tahun 16 39,02 %
Pendidikan
SD 14 34,14 %
SMP 16 39,02 %
SMA 9 21,95 %
DIII/S1 2 4,87 %
Pekerjaan
IRT 41 100 %
Pekerjaan lainnya 0 0

Dari data tersebut responden penelitian berjumlah 41 orang dan yang terbanyak
berusia 41-50 tahun dengan jumlah 23 orang(56,09 %). Proporsi responden penelitian
berdasarkan pendidikan didominasi oleh responden yang berpendidikan SMP dengan
jumlah 16 orang (39,02%). Besar proporsi responden penelitian berdasarkan pekerjaan
didominasi oleh responden yang IRT sebanyak 41 orang (100 %).

84
Tabel 6.4 Distribusi karakteristik sikap, dan perilaku tentang Posbindu PTM ( n = 41)
Variable Presentase
Sikap
Baik 92,68 %
Buruk 7,31 %
Jumlah 100 %
Perilaku
Baik 12,2 %
Buruk 87,8 %
Jumlah 100 %
Dari data distribusi karakteristik diatas, disimpulkan bahwa masyarakat memiliki
sikap baik sebesar 92,68 %. Sedangkan 7,31 % memiliki sikap yang buruk. Perilaku
masyarakat yang baik sebesar 12,2 %, yaitu lebih rendah dibandingkan perilaku buruk
masyarakat yang sebesar 87,8 %.

Tabel 6.5 Persentase tingkat pengetahuan masyarakat (n=41)


Tingkat Pengetahuan Pre Test Post test
Baik 34,14 % 82,92 %
Kurang Baik 65,85 % 17,07 %
Total 100 % 100%
Dari tabel diatas dapat disimpulkan bahwa terdapat peningkatan tingkat
pengetahuan yang baik di masyarakat pada saat post test (82,92 %), dibandingkan dengan
pre test sebesar (34,14 %) yaitu sebelum diadakannya penyuluhan.

85
BAB VII
HASIL INTERVENSI KEGIATAN & PEMBAHASAN

7.1 Hasil Intervensi Kegiatan


Dari hasil intervensi kegiatan yang dilakukan di Puskesmas Kelurahan Bangka dan
dan Majlis Taklim RW 1 dan RW 3, didapatkan hasil sebagai berikut :
Tabel 7.1 Daftar Kegiatan.
No. Tanggal Kegiatan
1 Januari-Februari Melakukan wawancara dan diskusi dengan Kapuskes,
2019 pemegang program dan kader posbindu di Puskesmas
Kelurahan Bangka.
2 28 Februari 2019 Melakukan penyuluhan Kader dan pembagian
kuisioner
3 25 Februari – 4 Membuat Media Promosi, Informasi, dan Edukasi
Maret 2019
4 4 Maret 2019 Melaksanakan penyuluhan dan pembagian kuisioner
di Majlis Taklim RW 3
5 5 Maret 2019 Melaksanakan penyuluhan, pembagian kuisioner
dan kegiatan posbindu di Majlis Taklim RW 1

7.1.1 Intervensi 1 : Penyuluhan dan Pemberian Kuesioner pada Kader


Pada tanggal 28 Februari 2019, diberikan kuisioner kepada kader posbindu.
Pemberian kuisioner ini dilakukan sebelum dan setelah dilakukannya penyuluhan.
Kuisioner untuk kader posbindu mengenai pengetahuan tentang penyakit tidak menular
dan posbindu PTM melalui kegiatan rapat koordinasi di puskesmas kelurahan.
Penyuluhan kader mengenai penyakit tidak menular, pelaksanaan posbindu PTM, dan
diskusi mengenai penggunaan alat-alat pemeriksaan di posbindu PTM.

7.1.2 Intervensi 2 : Membuat Media Informasi dan Promosi


Pada tanggal 25 februari – 4 maret 2019 dilakukan proses pembuatan desain dan
pencetakan media informasi dan promosi berupa brosur dan banner. Sebelum dicetak,
desain brosur dan banner di konsultasikan kepada pembimbing baik di kampus maupun
di puskesmas kelurahan dan kecamatan. Setelah pencetakan, brosur disebar ke beberapa
tempat seperti puskesmas kelurahan, majlis taklim, pemegang program dan posbindu di
86
tiap RW. Banner promosi di pasang di setiap kegiatan posbindu dan selebihnya di
puskesmas kelurahan Bangka.

7.1.3 Intervensi 3 : Melaksanakan Penyuluhan dan Pembagian Kuisioner di Majlis


Taklim
Pada tanggal 4 dan 5 maret 2019 dilakukan pelaksanaan penyuluhan dan
pembagian kuisioner di Majlis Taklim RW 1 dan RW 3, kuisioner untuk pengunjung
majlis taklim mengenai sikap dan perilaku berkaitan dengan skrining kesehatan dan
pengetahuan mengenai posbindu PTM melalui kegiatan pengajian majlis taklim di RW 1
dan RW 3. Penyuluhan kepada pengunjung majlis taklim RW 1 dan RW 3 mengenai
penyakit tidak menular dan sosialisasi tentang kegiatan posbindu PTM yang diadakan
rutin setiap bulan di masing-masing RW. Pembagian kuisioner dilakukan sebelum dan
setelah penyuluhan.

7.1.4 Intervensi 4 : Pelaksanaan Posbindu di Majlis Taklim


Pada tanggal 5 maret 2019 dilakukan pelaksanaan kegiatan posbindu di Majlis
Taklim RW 1. Persiapan sebelum pelaksanaan berupa wawancara dan diskusi dengan
pemegang program posbindu PTM puskesmas kelurahan dan kepala puskesmas
kelurahan. Kemudian pertemuan dengan kader-kader posbindu dan ketua RW 1 untuk
rencana kegiatan posbindu di Majlis Taklim Raudatussaadah. Pelaksanaan kegiatan
posbindu PTM dilakukan sejak pukul 9 pagi, yang sebelumnya dilakukan penyuluhan dan
sosialisasi mengenai kegiatan posbindu di majlis taklim. Kegiatan ini dibuka bersamaan
dengan dilakukannya kegiatan pengajian di majlis taklim, dan selesai setelah pengunjung
kegiatan pengajian dimajlis taklim pulang yaitu sekitar pukul 12.30 siangnya. Kagiatan
posbindu PTM ini dilakukan terbuka, yaitu diperbolehkan untuk selain peserta pengajian
majlis taklim.

7.1.4.1 Hasil Wawancara dan Pemeriksaan


Berdasarkan hasil pemeriksaan pada kegiatan Posbindu , didapatkan hasil sebagai
berikut :

87
Tabel 7.2 Karakteristik responden berdasarkan faktor resiko PTM

Distribusi subjek penelitian Frekuensi n=33 (%)


berdasarkan karakteristik
Usia
15 - 29 0 (0,00)
30 - 39 8 (24,2)
40 - 49 18 (54,5)
50 - 59 7 (21,2)
Riwayat keluarga
Terdapat riwayat 21 (63,6)
Tidak terdapat riwayat 12 (36,3)
Riwayat sendiri
Terdapat riwayat 8 (24,2)
Tidak terdapat riwayat 25 (75,7)
Faktor Gaya Hidup
Gaya hidup buruk 27 (81,8)
Gaya hidup baik 6 (18,1)

Dari tabel diatas, didapatkan hasil dari jumlah 33 pengunjung, tidak ada
pengunjung dalam rentang usia 15-29 yang melakukan pemeriksaan, terdapat 8 orang
(24,2) rentang usia 30-39, 18 orang (54,5) rentang usia 40-49, 7 orang (21,2) rentang usia
50-59. Terdapat 12 orang (36,3%) diantaranya mempunyai riwayat penyakit tidak
menular dalam keluarga seperti DM, HT, Jantung, Stroke dan Asma. Keluarga yang
mempunyai PTM tersebut adalah yang mempunyai ikatan sedarah seperti ayah, ibu, kakek
dan nenek. Berdasarkan riwayat penyakit sendiri, 8 orang (24,2%) diantaranya
mempunyai riwayat seperti DM, HT, asma serta berdasarkan faktor gaya hidup, terdapat
27 orang (81,8%) pengunjung yang mempunyai kebiasaan gaya hidup yang buruk seperti
kurang aktifitas fisik, kurang makan sayur dan buah, konsumsi alkohol serta merokok.

88
Tabel 7.3 Karakteristik responden berdasarkan IMT, Tekanan Darah, Kadar Gula Darah
Karakteristik Frekuensi n=33 (%)
Indeks Massa Tubuh
Gizi Kurang (< 18,5) 2 (6,06)
Gizi Normal (18,5 – 22,9) 6 (18,1)
Gizi Lebih (23– 24,9) 6 (18,1)
Obes I (25 – 29,9) 11 (33,3)
Obes II (>30) 8 (24,2)
Tekanan darah
Tekanan darah normal ( 120/80 mmHg) 15 (45,4)
Pre-hipertensi ( 130/80mmHg) 4 (12,1)
Hipertensi ( 140/90mmhg) 14 (42,4)
Kadar Gula Darah
Rendah (< 80 mg/dl) 0 (0,00)
Normal (80 – 139 mg/dl) 25 (75,7)
Toleransi glukosa (140 – 199 mg/dl) 5 (15,1)
Tinggi ( 200 mg/dl) 3 (9,09)
Dari tabel diatas, didapatkan hasil dari jumlah 33 orang pengunjung yang diukur
IMT nya, 6,06% menderita gizi kurang, 18,1% mempunyai gizi normal dan menderita
gizi lebih, 33,3 % menderita obesitas I serta 24,2% menderita obesitas II.
Dari tabel diatas, didapatkan hasil dari jumlah 33 orang yang diukur tekanan
darahnya, 45,4% mempunyai tekanan darah yang normal, 12,1% menderita pre hipertensi
dan 42,4% mempunyai tekanan darah tinggi.
Dari tabel diatas, didapatkan hasil dari jumlah 33 orang yang diukur gula
darahnya, tidak ada yang memiliki kadar gula darah yang rendah, 75,7% normal, 15,1%
mempunyai kadar glukosa dalam toleransi dan 9,09% yang memiliki gula darah yang
tinggi.

89
Tabel 7.4 Karakteristik responden berdasarkan Kadar Kolesterol
Karakteristik Frekuensi n=14 (%)
Kadar Kolesterol
Normal ( 140 - 199 mg/dl) 3 (21,4)
Tinggi ( 200 mg/dl) 11 (78,5)
Dari tabel diatas, dari 14 pengunjung yang memeriksakan kadar kolesterol
didapatkan 21,4% kadar kolesterol normal, sedangkan 78,5% kadar kolesterol tinggi.

Tabel 7.5 Karakteristik responden berdasarkan Kadar Asam Urat


Karakteristik Frekuensi n=15 (%)
Kadar Asam Urat
Laki – laki
Normal (3,4 – 7,0 mg/dl) 1 (6,66)
Tinggi (> 7,0 mg/dl) 0 (0,00)
Perempuan
Normal (2,4 – 5,7 mg/dl) 9 (60)
Tinggi (> 5,7 mg/dl) 5 (33,3)
Dari tabel diatas, dari 15 pengunjung yang memeriksakan kadar asam urat pada
laki-laki didapatkan 6,66% kadar asam urat normal, sedangkan perempuan 60% kadar
asam urat normal dan 33,3% kadar asam urat tinggi.

7.2 Hasil Wawancara terkait Evaluasi Program


7.2.1 Hasil Wawancara terkait Prioritas Masalah berdasarkan Hanlon Kuantitatif
Dari hasil wawancara terhadap ketua puskesmas, pemegang program posbindu
PTM dan 2 dokter muda mengenai prioritas masalah yang ditentukan berdasarkan
Pencapaian SPM (Standar Pelayanan Minimal) puskesmas kelurahan Bangka tahun 2018,
didapatkan hasil:
Masalah yang menjadi prioritas utama adalah pelayanan kesehatan pada usia
produktif di yang mempunyai besar masalah 96,3%. Pada kriteria didapatkan masalah
terbesar yaitu 96,3% dan terkecil 13,51% sehingga didapatkan nilai interval 23,275.
Besarnya masalah berdasarkan interval kelas skrining kesehatan di posbindu mendapatkan
90
skor 4. Dari kegawatan masalah skrining kesehatan di posbindu mendapatkan skor 18,
berdasarkan tingkat kemudahan dan penanggulangan nya, skrining kesehatan di posbindu
mendapatkan skor 2 dan berdasarkan kriteria pearl, skrining kesehatan di posbindu
mendapat skor 1.

7.2.2 Hasil Wawancara dengan Kepala Puskesmas Kelurahan Bangka


Pada bulan januari-februari 2019, dilakukan wawancara terhadap kepala
puskesmas kelurahan Bangka, dr. Nina Adriana terhadap pencapaian program puskesmas
yang ditinjau dari Standar Pelayanan Minimal kelurahan Bangka tahun 2018. Dari hasil
wawancara tersebut, didapatkan:
“Program pada puskesmas kelurahan Bangka tahun 2018 yang belum berhasil
mencapai target pencapaian ada beberapa program, antara lain pada pelayanan
kesehatan pada usia produktif mendapat 3,7% dari target pencapaian 100%. Selain itu
juga program seperti pelayanan kesehatan pada penderita Diabetes Melitus mendapat
7,4 %, pelayanan kesehatan pada penderita hipertensi mendapat 16,5 %, pelayanan pada
usia lanjut mendapat 50,8 %. 4 program diatas merupakan program puskesmas yang
hasil pencapaian SPM nya paling rendah dalam tahun 2018. 3 dari 4 program tersebut
juga termasuk ke dalam penyakit tidak menular. Hal ini menurut saya mungkin
disebabkan oleh beberapa faktor salah satunya karena kesadaran masyarakat yang
sangat minim mengenai deteksi dini penyakit tidak menular, sebagian besar karena
masyarakat tidak tahu mengenai bahayanya penyakit tidak menular dan pentingnya
melakukan deteksi dini baik sendiri, ke puskesmas maupun hadir pada kegiatan
posbindu.”

7.2.3 Hasil Wawancara dengan Pemegang Program


Pada bulan januari-februari 2019, dilakukan wawancara terhadap pemegang
program posbindu di kelurahan Bangka yaitu Darmono, Amk. Yang juga merupakan
tenaga kesehatan yang berperan dalam pelayanan poli umum di puskesmas kelurahan
Bangka. Dari hasil wawancara mengenai pelaksanaan program posbindu yang telah
berjalan hingga saat ini didapatkan:

91
“Program posbindu di kelurahan Bangka sebenarnya sudah mulai berjalan rutin
sejak tahun yang lalu. Sampai saat ini jumlah posbindu pada kelurahan Bangka sudah
sesuai yaitu memiliki 5 posbindu pada 5 RW. Pembentukan posbindu di wilayah
kelurahan Bangka sebenarnya baru seiring dengan dibukanya kembali puskesmas
kelurahan Bangka. Untuk program posbindu yang paling konsisten adalah posbindu RW
1, dimana jumlah pengunjungnya cenderung meningkat, serta kader-kader posbindunya
yang sangat anntusias dalam menjangkau masyarakat. Dalam pelaksanaan nya pun
ternyata didapatkan data kunjungan skrining PTM di posbindu yang paling sedikit tiap
bulan nya ialah di posbindu RW 2 dan RW 3 dikarenakan beberapa bulan tidak jalannya
kegiatan posbindu karena kesadaran masyarakat yang sangat kurang untuk
memeriksakan kesehatannya diposbindu. Sedangkan, pada pelaksanaan posbindu di RW
lain nya, seperti RW 1, 4, 5 meskipun sama-sama belum lama terbentuk namun hasil data
kunjungan skrining PTM di posbindu lebih banyak.
Program pelaksanaan posbindu pada tiap RW umumnya sama, dilakukan rutin
tiap bulan dan di hari kerja. Posbindu biasanya akan di liburkan pada saat bulan puasa.
Pelaksanaan posbindu digabung dengan pelaksanaan posyandu lansia dengan alasan
dapat menjaring lebih banyak masyarakat yang hadir, yaitu pada posbindu semua RW.
Waktu pelaksanaan posbindu tiap RW juga hampir sama, sebagian besar mengadakan
kegiatan posbindu pada waktu pagi hari sekitar pukul 09.00-11.00 WIB.
Teknis pelaksanaan kegiatan posbindu pada tiap RW sendiri menurut saya sudah
sesuai dan mengarah dengan petunjuk pelaksanaan teknis posbindu yang dikeluarkan
oleh Kemenkes RI tahun 2006, namun ada beberapa hal yang belum dilakukan seperti
pada 10 program utama posbindu, pemeriksaan fungsi paru sederhana dan tes amfetamin
urin tidak dilakukan karena keterbatasan alat dan kemampuan kader yang masih sulit
untuk memahami betul prosedur pemeriksaan nya“
“Dilihat dari sisi masyarakat, Menurut saya ada beberapa faktor yang
menyebabkan target dari kunjungan Posbindu tidak tercapai. Faktor utama dikarenakan
posbindu selalu dilaksanakan di hari kerja sehingga orang yang tergolong usia produktif
(15 – 59 tahun) tidak dapat melakukan skrining kesehatan PTM. Dilihat di lapangan,
rata-rata peserta merupakan usia yang sudah pensiun sekitar 40 tahun keatas dan
kalangan ibu rumah tangga. Dimana tidak ada usia remaja yang datang, serta sedikitnya
92
jumlah laki-laki usia produktif untuk melakukan kegiatan posbindu karena merupakan
hari sekolah dan hari kerja mereka. Ini merupakan suatu hal yang sangat menjadi
perhatian. Menurut saya, kemungkinan ketidakhadiran mereka juga disebabkan karena
mereka tidak paham bahwa posbindu merupakan sarana untuk mendeteksi dini penyakit
tidak menular, yang bukan merupakan balai pengobatan. Selain itu mereka juga tidak
tahu bahwa target sasaran posbindu sudah dimulai dari usia 15 tahun dan mereka
mengira bahwa posbindu hanya ditujukan pada orang dewasa sehingga mereka tidak
mempelajari lebih dalam tentang posbindu dan pentingnya skrining posbindu untuk
mencegah PTM.
Jika dinilai dari aspek pembiayaan, pelaksanaan posbindu masih terhambat
sampai saat ini karena biaya pemeriksaan kesehatan PTM masih dibebankan kepada
peserta sendiri, tetapi karena biaya yang dipungut termasuk terjangkau untuk semua
kalangan masyarakat jadi saya lihat itu bukan suatu masalah pokok. Masyarakat
cenderung banyak yang tidak keberatan untuk membayar, asalkan sekaligus
mendapatkan pengobatan di posbindu tersebut sehingga memudahkan masyarakat yaitu
hanya dengan sekali kegiatan.
Dan dilihat dari sisi kader posbindu sendiri menurut saya kemampuan mereka
dalam melakukan pemeriksaan PTM dengan menggunakan alat sudah cukup bagus untuk
beberapa orang di tiap perwakilan posbindu namun mereka seringkali lupa batas nilai
normal pemeriksaan kesehatan PTM sehingga masih sulit untuk melakukan konseling
yang terarah. Selain itu, penyebaran informasi terhadap kegiatan posbindu yang
dilakukan kader juga masih sangat kurang sehingga memungkinkan penyebaran
informasi tersebut belum menyeluruh ke masyarakat sekitar, akibatnya masih banyak
masyarakat yang tidak hadir karena tidak tahu pelaksanaan posbindu.
Supaya pencapaian dapat meningkat saya menganjurkan mungkin dapat
dilakukan Posbindu ditempat-tempat yang dapat menjangkau banyak masyarakat seperti
juga bekerja sama dengan lembaga sosial seperti sekolah, tempat kerja, masjid,
kelurahan sebagai sarana yang memfasilitasi pelaksanaan Posbindu.”

93
7.2.4 Hasil wawancara dengan Kader Posbindu Kelurahan Bangka
Dilakukan wawancara pada kader posbindu tiap RW di kelurahan Bangka pada
bulan Jnauari – Februari 2019 mengenai pelaksanaan kegiatan posbindu. Dari hasil
wawancara tersebut didapatkan :
 RW 1
“Pelaksanaan posbindu pada RW 1 masih bersamaan dengan pelaksanaan
posyandu lansia. Kegiatan nya biasa di adakan rutin tiap bulan, pada waktu pagi hari
di hari kerja sekitar pukul 09.00-11.00 WIB. Pelaksanaan sudah sesuai dengan juknis
posbindu, Sistem 5 meja berjalan baik. Ketersediaan alat tersedia dari dana swadaya
masyarakat yang berkunjung ke Posbindu. Pengunjung Posbindu di RW 1 cenderung
meningkat dikarenakan kader-kader yang lebih aktif mengajak masyarakat untuk
datang ke Posbindu.”
 RW 2
“Pelaksanaan posbindu pada RW 2 hampir sama dengan pelaksanaan posbindu
pada RW 1. Pelaksanaan nya masih bersamaan dengan posyandu lansia yang
dilakukan rutin tiap bulan di pagi hari di hari kerja sekitar pukul 09.00-11.00 WIB.
Sistem 5 meja pada kegiatan posbindu berjalan baik Ketersediaan alat tersedia dari
dana swadaya masyarakat yang berkunjung ke Posbindu. Masyarakat yang hadir pada
kegiatan posbindu hampir setiap bulan nya adalah masyarakat rutin, sehingga jumlah
masyarakat yang terskrining PTM sulit bertambah.”
 RW 3
“Kegiatan posbindu pada RW 3 hampir sama dengan pelaksanaan posbindu pada
RW 1 dan RW 2. Pelaksanaan nya masih bersamaan dengan posyandu lansia yang
dilakukan rutin tiap bulan di pos RW pada pagi hari sekitar pukul 09.00-11.00 WIB.
Sistem 5 meja pada kegiatan posbindu berjalan baik. Ketersediaan alat tersedia dari
dana swadaya masyarakat yang berkunjung ke Posbindu. Kendala yang dihadapi saat
ini yaitu masih kurangnya masyarakat yang datang untuk skrining PTM di posbindu
tersebut.”

94
 RW 4
“Pelaksanaan posbindu pada RW 4 hampir sama dengan pelaksanaan posbindu
pada RW 1, RW 2 dan RW 3. Pelaksanaan nya masih bersamaan dengan posyandu
lansia yang dilakukan rutin tiap bulan di hari kerja pada pagi hari sekitar pukul 09.00-
11.00 WIB. Sistem 5 meja pada kegiatan posbindu berjalan baik. Ketersediaan alat
tersedia dari dana swadaya masyarakat yang berkunjung ke Posbindu. Masyarakat
yang hadir pada kegiatan posbindu cukup banyak dibandingkan RW 2 dan RW 3.
Kesadaran masyarakat untuk datang ke Posbindu cukup baikdan stabil”
 RW 5
“Kegiatan posbindu pada RW 5 dilakukan rutin tiap bulan dan bersamaan dengan
posyandu lansia yang pelaksanaan nya biasanya di Pos RW di hari kerja pada pagi
hari sekitar pukul 09.00-11.00 WIB.. Sistem 5 meja pada kegiatan posbindu berjalan
baik. Ketersediaan alat tersedia dari dana swadaya masyarakat yang berkunjung ke
Posbindu. Masyarakat yang hadir pada kegiatan posbindu hampir sama
jumlahnyadengan RW 4 dengan kesadaran masyarakatnya untuk datang ke Posbindu
cukup baik dan stabil.”

7.2.5 Hasil Wawancara dengan Masyarakat Kelurahan Bangka


Dilakukan wawancara pada salah satu masyarakat yang hadir pada kegiatan
posbindu RW di kelurahan Bangka pada Januari-Februari 2019 mengenai pelaksanaan
kegiatan posbindu. Dari hasil wawancara tersebut didapatkan:
“Posbindu merupakan kegiatan puskesmas seperti posyandu tapi dilakukan pada
orang dewasa, sebenanya sangat membantu di adakannya kegiatan posbindu dan kami
tidak keberatan untuk membayar, tetapi sangat disayangkan jika kami sudah membayar
untuk dilakukan pemeriksaan tetapi tidak mendapat obat jika ditemukan adanya resiko
pada pemeriksaan, karena kami akan menjadi tugas tambahan untuk mengunjungi
puskesmas/balai pengobatan lain” dan ada juga yang berpendapat “tidak mengetahui apa
itu posbindu, waktu dan tempat kegiatannya”.
Dari hasil wawancara tersebut disimpulkan bahwa masih sangat kurangnya
pengetahuan masyarakat mengenai posbindu dan pentingnya untuk melakukan skrining

95
penyakit tidak menular di Posbindu secara rutin agar dapat mencegah bahaya PTM
tersebut.

96
BAB VIII
REKAPITULASI HASIL

Tabel 8.1 Rekapitulasi Hasil


Tabel 8.1 Rekapitulasi Hasil
No Upaya Indikator kerja Kegiatan Waktu Lokasi Hasil
pelaksan pelaksana
aan an
INPUT
1. Man
Melakukan Meningkatkan/me Penyuluhan Februari Puskesmas Berjalannya proses
penyuluhan nambah dan Diskusi 2019 Kelurahan penyuluhan
terhadap kader pengetahuan tanya jawab Bangka
kader mengenai
pelaksanaan dan
penggunaan alat
di posbindu PTM
Melakukan Meningkatnya Pembagian Februari Puskesmas Meningkatnya tingkat
Pengkajian pengetahuan/waw kuesioner 2019 Kelurahan pengetahuan kader
masalah asan kader pre test-post Bangka mengenai kegiatan
pengetahuan mengenai test posbindu PTM setelah
posbindu pada posbindu PTM post test
kader posbindu
kelurahan bangka
2 Money
Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak Tidak ada Tidak ada
ada
3. Method
Meningkatnya Skrining Maret Majlis Berjalan nya
cakupan pemeriksaa 2019 Taklim pelaksanaan posbindu

97
Melaksanakan kunjungan n kesehatan RW 1 ditempat yang lebih
kegiatan Posbindu skrining Posbindu penyakit Raudatuss menjangkau
di Majlis Taklim PTM di tidak aadah masyarakat usia
Kelurahan menular produktif
Bangka
4 Material
Pemasangan Meningkatnya Promosi Maret Majlis Meningkatnya
banner posbindu cakupan Posbindu 2019 Taklim kunjungan skrining
PTM kunjungan PTM RW 1, posbindu PTM
skrining posbindu posbindu
di kelurahan RW 5, dan
Bangka puskesmas
Kelurahan
Bangka
PROSES
5. P1
Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak Tidak ada Tidak ada
ada
6. P2
Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak Tidak ada Tidak ada
ada
7. P3
Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak Tidak ada Tidak ada
ada
LINGKUNGAN
8. Lingkungan
melakukan Meningkatnya Penyuluhan, Maret Majlis Evaluasi pengetahuan
penyuluhan cakupan diskusi 2019 taklim RW tentang posbindu pada
kepada masyarakat yang tanya jawab 1 dan RW usia  15 - 59 tahun
masyarakat yang datang ke 3

98
berkaitan dengan Posbindu pada dinilai dengan pre test
usia  15 - 59 usia  15 - 59 dan post test.
tahun mengenai tahun
Posbindu PTM
dan Penyakit tidak
menular
Melakukan Meningkatnya Pembagian Maret Majlis Rendahnya tingkat
Pengkajian pengetahuan kuesioner 2019 Taklim pengetahuan
masalah masyarakat RW 1 dan masyarakat terutama
pengetahuan mengenai RW 3 pada usia 15 - 59 tahun
posbindu pada pentingnya mengenai pentingnya
pengunjung majlis kegiatan posbindu kegiatan posbindu dan
taklim khususnya pada bahaya Penyakit tidak
kelompok usia  menular sebelum
15 - 59 tahun diadakannya
penyuluhan

99
BAB IX
KESIMPULAN DAN SARAN

9.1 Kesimpulan
Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi penyebab tidak tercapainya target
kunjungan Posbindu PTM di masyarakat. Peneliti melakukan diskusi dengan Kepala
Puskesmas, pemegang program Posbindu PTM di Puskesmas Kelurahan Bangka dan
dosen pembimbing di Kampus Kedokteran Trisakti untuk melakukan intervensi apa saja
yang dapat diimplementasikan untuk meningkatkan peserta kunjungan khususnya usia 15
– 59 tahun. Intervensi yang dilakukan diantaranya berupa melakukan penyuluhan pada
kader posbindu dan pengunjung Majlis Taklim mengenai pengetahuan penyakit tidak
menular dan sosialisasi Posbindu PTM, membuat media informasi dan promosi untuk
mempromosikan/ajakan kepada masyarakat mengenai kegiatan posbindu yang rutin
diadakan setiap bulannya di setiap RW. Peneliti juga melakukan kegiatan Posbindu di
tempat yang lebih banyak menjaring usia produktif dalam hal ini yaitu Majlis Taklim yang
di sesuaikan dengan kebiasaan masyarakat di Kelurahan Bangka yang masih banyak
kegiatan religinya. Meski intervensi ini tidak bisa mencapai sesuai target, tetapi peneliti
mengharapkan intervensi yang dilakukan dapat mempengaruhi angka kunjungan warga
Bangka khususnya pada kelompok usia 15 - 59 tahun.
9.2 Saran
- Melanjutkan penyuluhan berkala mengenai penyakit tidak menular dan posbindu
di masyarakat.
- Melakukan kegiatan Posbindu pada tempat-tempat yang lebih menjangkau usia
produktif (area tempat kerja/ kantor, Majlis Taklim, Sekolah) yang bekerjasama
dengan Puskesmas Kelurahan.
- Melakukan kegiatan posbindu dengan kerjasama dengan lintas program/sektor
untuk penyediaan balai pengobatan
- Melanjutkan pemantauan kepada kader posbindu dan masyarakat kelurahan
Bangka atas program posbindu.
- Berpartisipasi aktif dalam mengajak masyarakat untuk mengikuti posbindu
PTM.
100
DAFTAR PUSTAKA
1. WHO. Global Status report on noncommunicable Disease 2014. World Health,
p.176, 2014.
2. Shilton T., Beatriz C., & Claire B. Towards a Global Framework for Capacity
Building for Non-communicable Disease Advocacy in Low and Middle Income
Countries. Global Health Promotion Journal, 20 (4), 2013.
3. Remais JV, Guang Z, dan Guangwei L. Convergence of Non-communicable and
Infectious Diseases in Low and Middle Income Countries. International Journal of
Epidemiology. (42) :221–227, 2012.
4. Kementrian Kesehatan RI. Penyelenggaraan Posbindu PTM. Jakarta: Kemenkes
RI. 2013. P. 3-26.
5. Petunjuk Teknis Surveilans Faktor Risiko Penyakit Tidak Menular Berbasis Pos
Pembinaan Terpadu (POSBINDU), 2014.
6. Kemenkes RI. Profil Kesehatan Indonesia Tahun 2013, 2013
7. Kementrian Kesehatan RI. Gambaran Penyakit Tidak Menular di Rumah Sakit di
Indonesia Tahun 2009 dan 2010. Available at
:http://www.depkes.go.id/download.php?file=download/pusdatin/buletin/buletin-
ptm.pdf. Accessed on 20 Februari 2019.

101
Lampiran 1

Kuesioner Pengetahuan Posbindu untuk Kader


Nama :
Usia :
Pekerjaan :
No telepon :
RW/RT :
Pendidikan :

1. Yang termasuk dalam kelompok Penyakit Tidak Menular (PTM) utama adalah, kecuali
a) Penyakit Jantung dan Pembuluh c) Penyakit Paru Infeksi
Darah (PJPD) Tuberkolosis

b) Penyakit Paru Obstrutif Kronis d) Kanker


(PPOK)
e) Diabetes Mellitus (DM)

2. Yang termasuk faktor resiko PTM meliputi, kecuali


a) Kurang aktivitas fisik d) Obesitas
b) Banyak minim air putih e) Pola makan tidak sehat
c) Merokok

3. Yang termasuk Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah (PJPD) dalam PTM adalah,
kecuali
a) Penyakit jantun hipertensi d) Penyakit pembuluh darah otak
(Stroke)
b) Penyakit Jantung Koroner (PJK)
e) Penyakit jantung myocarditis
c) Penyakit jantung rematik

4. Yang termasuk dari kriteria olahraga yang bermanfaat dan bias dilakukan antara lain,
kecuali
a) Pencak silat d) Bersepeda
b) Jalan cepat e) Berenang
c) Senam aerobik
102
5. Yang termasuk faktor resiko pada PTM yang dapat dimodifikasi antara lain, kecuali
a) Hipertensi d) Riwayat keluarga
b) Hiperkolesterolemia e) Konsumsi minuman beralkohol
c) Diabetes Mellitus (DM)

6. Sasaran utama dalam kegiatan Posbindu PTM adalah


a) Kelompok masyarakat sehat, beresiko dan penyandang PTM berusia 18 tahun
keatas

b) Kelompok masyarakat sehat, beresiko dan penyandang PTM berusia 15 tahun


keatas

c) Kelompok masyarakat sehat, beresiko dan penyandang PTM berusia 20 tahun


keatas

d) Kelompok masyarakat sehat, beresiko dan penyandang PTM berusia 12 tahun


keatas

e) Kelompok masyarakat sehat, beresiko dan penyandang PTM berusia 40 tahun


keatas

7. Yang termasuk kegiatan yang dilakukan dalam Posbindu PTM meliputi, kecuali
a) Pengukuran Berat Badan (BB), Tinggi Badan (TB), Indeks Massa Tubuh (IMT),
lingkar perut, analisa lemak tubuh, dan tekanan darah
b) Pemeriksaan gula darah
c) Pemeriksaan kolesterol total dan trigliserida
d) Pemeriksaan kesehatan mata
e) Konseling dan penyuluhan

8. Berapa meja yang terdapat dalam kegiatan Posbindu PTM?


a) 4 d) 7
b) 6 e) 5
c) 3

103
9. Pada kegiatan Posbindu PTM, Meja nomor 4 meliputi kegiatan
a) Wawancara terarah oleh kader
b) Pengukuran TB, BB, IMT, lingkar perut, dan analisa lemak tubuh
c) Pengukuran tekanan darah, gula, kolesterol total dan trigliserida darah
d) Pendaftaran dan pencatatan
e) Konseling, edukasi, dan tindak lanjut lainnya

10. Sarana dan peralatan standar yang diperlukan dalam penyelenggaraan Posbindu PTM
adalah, kecuali
a) Vaksin Imunisasi d) pita pengukur lingkar perut
b) Pengukur tinggi badan e) Tensi meter
c) Alat ukur kadar gula darah

11. Cara mengukur rumus IMT yang benar adalah


a) BB(g) / TB(cm)2 d) BB(g) / TB(m)2
b) BB(kg) / TB(cm)2 e) BB(kg) / TB(m)2
c) BB(kg) / TB(cm)

12. Nilai normal lingkar perut yang menjadi standar pengukuran dalam Posbindu PTM
adalah
a) Pria < 90cm ; Wanita < 70cm d) Pria < 100cm ; Wanita < 80cm
b) Pria < 90cm ; Wanita < 80cm e) Pria < 90cm ; Wanita < 65cm
c) Pria < 95cm ; Wanita < 80cm

13. Cara pengukuran tekanan darah yang benar adalah sebagai berikut, kecuali
a) Lipat lengan baju hingga memungkinkan manset menempel pada kulit lengan
b) Duduk dengan posisi badan tegap
c) Pasien ikut memegang manset
d) Tanga diletakkan dalam posisi telapak tangan menghadap keatas
e) Posisi manset ejajar jantung

104
14. Nilai normal dari pemeriksaan Gula Darah Sewaktu (GDS) dan Kolesterol Darah (KD)
adalah
a) GDS < 200 mg/dl ; KD < 190 d) GDS < 200 mg/dl ; KD < 200
mg/dl mg/dl

b) GDS < 180 mg/dl ; KD < 190 e) GDS < 190 mg/dl ; KD < 190
mg/dl mg/dl

c) GDS < 200 mg/dl ; KD < 180


mg/dl

15. Alat dan bahan yang dipakai dalam pengukuran kadar gula darah dan kolesterol darah
adalah sbb, kecuali
a) Test strip (Carik Uji) d) Tabung
b) Alkohol 70% e) Alat pemeriksa GDS, Kolesterol
Total dan Trigliserida
c) Kapas

16. Yang termasuk dalam Buku Pencataatan Faktor Resiko PTM meliputi, kecuali
a) Lembar pencatatan pengukuran faktor resiko biologis (TD, IMT, lingkar perut,
GDS, kolesterol total, trigliserida)
b) Lembar pencatatan konseling
c) Lembar pencatatan keadaan ekonomi dan social keluarga
d) Lembar pencatatan factor resiko perilaku
e) Lembar pencatatan rujukan

17. Frekuensi dan jangka waktu pemantauan factor resiko PTM dari hasil pemeriksaan
GDS pada orang sehat; orang dengan factor resiko; penderita PTM yang tepat adalah
Orang Sehat Faktor Resiko Penderita PTM
A 1 tahun sekali 2 tahun sekali 3 bulan sekali
B 2 tahun sekali 1 tahun sekali 1 bulam sekali
C 3 tahun sekali 1 tahun sekali 1 tahun sekali
D 3 tahun sekali 1 tahun sekali 1 bulan sekali
E 2 tahun sekali 1 bulan sekali 1 bulan sekali

105
18. Hal-hal yang perlu ditanyakan dan dicatat dalm pengisian Buku Pencatatan Faktor
Resiko PTM adalah sbb, kecuali
a) Riwayat PTM pada keluarga d) Kebiasaan merokok
b) Nama, Umur, Jenis Kelamin e) Kebiasaan berjudi

c) Kebiasaan makan buah dan


sayuran

19. Pada lembar pencatatan rujukan, yang harus dicatat adalah sbb, kecuali
a) Tanggal rujuan (tanggal dirujuk) d) Alasan dirujuk
b) BB, TB, IMT e) No KTP, Nama, Umur, Jenis
Kelamin
c) Puskesmas / RS tempat dirujuk

20. Dalam format Kartu Menuju Sehat (KMS) PTM mencakup hal-hal berikut, kecuali
a) Keadaan ekonomi dan sosial c) Nomor identitas
keluarga
d) Tindak lanjut
b) Waktu kunjungan
e) Jenis faktor resiko PTM

Baik : 11-20
Kurang Baik : 0-10

106
Lampiran 2
Kuesioner Pengetahuan Posbindu untuk Umum
Nama :
Usia :
Pekerjaan :
No telepon :
RW/RT :
Pendidikan :
1. Apakah kepanjangan dari “POSBINDU PTM” ?
a. Pos Pembinaan Terpadu Penyakit Tidak Menular
b. Pos Bimbingan Terpadu Penyakit Tidak Menular
c. Pos Pembinaan dan Dukungan Penyakit Tidak Menular

2. Apakah fungsi diadakannya “POSBINDU PTM” ?


a. Untuk mendapatkan pengobatan penyakit tidak menular
b. Untuk mengetahui adanya faktor risiko penyakit tidak menular dan mencegah
komplikasi
c. Untuk mengetahui adanya faktor risiko penyakit menular dan mendapatkan
pengobatan

3. Menurut anda faktor resiko apa yang menyebabkan PTM ?


a. Kurang aktivitas berenang
b. Banyak minum air putih
c. Tidak merokok
d. Konsumsi garam, lemak, dan makanan manis berlebih
e. Konsumsi alkohol

4. Bagaimana cara mencegah PTM tersebut ?


a. Cek kesehatan secara rutin
b. Konsumsi sayur dan buah
c. Rajin olahraga
d. Tidak merokok
e. Tidak konsumsi alkohol

5. Berapakah usia sasaran POSBINDU PTM ?


a. 18-70 tahun
b. 25-50 tahun
c. 15-59 tahun
d. 50-70 tahun

107
6. Bagaimana menurut Anda kesehatan Anda dalam 3 bulan terakhir ?
a. Membaik,karena
…....................................................................................................
b. Sama saja
c. Menurun,karena
….....................................................................................................

7. Apakah anda memliliki riwayat/pernah didiagnosis dokter menderita salah 1


penyakit di bawah ini ?
Diabetes Mellitus (penyakit gula) Gangguan lemak (kadar kolesterol tinggi)
Hipertensi (darah tinggi) Obesitas (Berat badan berlebih)
Penyakit Jantung Asam urat
Stroke Sakit sendi
Penyakit pernafasan (Asma)

a. Ya, sejak…................
b. Tidak

8. Menurut Anda apakah Anda perlu memeriksa kesehatan Anda ke pusat kesehatan
walaupun Anda tidak ada keluhan ?
a. Ya
b. Tidak

9. Menurut anda, seberapa perlu Posbindu bagi lingkungan dan anda sendiri?

a. Perlu
b. Tidak perlu
c. Tidak tahu

10. Apakah Anda mengetahui diadakannya POSBINDU PTM di sekitar lingkungan


anda?
a. Ya
b. Tidak

11. Dari siapa Anda mengetahui kabar mengenai waktu diadakannya POSBINDU
PTM?
a. Tidak pernah tahu

108
b. Kader atau petugas puskesmas
c. Tetangga
d. Lain-lain, sebutkan ……………………………………………..

12. Apakah Anda mengetahui lokasi diadakannya POSBINDU PTM setiap bulannya?
a. Ya
b. Tidak

13. Apakah dalam 1 tahun terakhir ini anda pernah datang ke POSBINDU PTM ?
a. Ya, Kapan anda terkhir ke POSBINDU?
.............................................................
b. Tidak,alasannya........................................................................................

14. Menurut anda, apakah kendala yang anda hadapi untuk datang ke POSBINDU ?
a. Waktu
b. Trasportasi
c. Lokasi
d.Lainlain.................................................................................................

15. Apakah Anda keberatan untuk membayar biaya administrasi untuk dilakukan
pemeriksaan kesehatan di POSBINDU:
a. Tidak keberatan
b. Keberatan

II.KUESIONER SIKAP
Anda Pernyataan Setuju Tidak

Anda perlu menghadiri posbindu-PTM rutin setiap


16.
bulannya dilingkungan tempat tinggal Anda.
Kegiatan posbindu-PTM bermanfaat dalam mendeteksi
17.
dini faktor Anda penyakit tidak menular.
Anda perlu mengikuti kegiatan yang dilakukan di
18. posbindu-PTM rutin berupa memeriksakan tekanan
darah.

109
Anda perlu mengikuti kegiatan yang dilakukan di
19. posbindu-PTM rutin berupa penyuluhan penyakit tidak
menular.
Anda perlu mengikuti olah raga atau aktivitas bersama di
20.
posbindu-PTM.
Wanita perlu melakukan skrining pemeriksaan IVA dan
21.
payudara untuk mendeteksi dini kanker.
Anda perlu melakukan pemeriksaan fungsi paru
22.
sederhana untuk deteksi dini penyakit paru non infeksi.
Anda perlu melakukan kegiatan yang dilakukan di
posbindu-PTM rutin berupa konseling seputar faktor
23.
yang menyebabkan Anda beresiko mengidap penyakit
tidak menular
Anda perlu mengikuti kegiatan yang dilakukan di
24. posbindu-PTM rutin berupa pemeriksaan Berat
Badan,Tinggi Badan.
Anda perlu mengikuti kegiatan yang dilakukan di
25. posbindu-PTM rutin berupa pemeriksaan gula darah,
kolesterol total, trigliserida untuk mendeteksi dini.

III.KUESIONER PERILAKU
No Pernyataan Ya Tidak (alasan)

26. Apakah anda pernah menghadiri posbindu-


PTM rutin setiap bulannya dilingkungan
tempat tinggal anda?
27. Apakah anda mengikuti kegiatan yang
dilakukan di posbindu-PTM berupa
memeriksakan tekanan darah secara rutin?

110
Jika ya ,Berapa kali?
28. Apakah anda pernah rutin kegiatan yang
dilakukan di posbindu-PTM rutin berupa
penyuluhan penyakit tidak menular?
29. Apakah anda mengikuti olah raga atau aktivitas
bersama di posbindu-PTM?
Jika ya ,Berapa kali?
30. Jka anda Wanita,
Apakah anda pernah melakukan skrining
pemeriksaan IVA dan payudara untuk
mendeteksi dini kanker?
Jika ya ,Berapa kali?
31. Apakah anda pernah melakukan pemeriksaan
fungsi paru sederhana?
Jika ya ,Berapa kali?
32. Apakah anda melakukan kegiatan yang
dilakukan di posbindu-PTM rutin berupa
konseling seputar faktor yang menyebabkan
anda beresiko mengidap penyakit tidak
menular?
Jika ya ,Berapa kali?
33. Apakah anda pernah mengikuti kegiatan yang
dilakukan di posbindu-PTM rutin berupa
pemeriksaan Berat Badan,Tinggi Badan?
Jika ya ,Berapa kali?
34. Apakah anda pernah mengikuti kegiatan yang
dilakukan di posbindu-PTM rutin berupa
pemeriksaan gula darah untuk mendeteksi dini?

111
Jika ya ,Berapa kali?
35. Apakah anda pernah mengikuti kegiatan yang
dilakukan di posbindu –PTM rutin berupa
pemeriksaan trigliserida untuk mendeteksi
dini?
Jika ya ,Berapa kali?
36. Apakah anda pernah mengikuti kegiatan yang
dilakukan di posbindu –PTM rutin berupa
pemeriksaan kolesterol total untuk mendeteksi
dini?
Jika ya ,Berapa kali?

a. Pengetahuan
Baik : 8-15
Kurang Baik : 0-7

b. Sikap
Setuju :1
Tidak setuju :0
Sikap baik : skor > 5
Sikap buruk : skor ≤ 5

c. Perilaku
Ya :1
Tidak :0
Perilaku baik : skor > 5
Perilaku buruk : skor ≤ 5

112
Lampiran 3 Data Kuantitatif Posbindu

No Identitas Riwayat Riwayat Wawancara Hasil Pemeriksaan Ket


Nama Usia/ Alamat keluarga sendiri faktor TD TB/BB LP GDS Koles Asam
JK risiko (IMT) terol Urat
1. M 46/P Kemang - - Kurang AF 141/63 150/78,8 96 139 148 4,0 -
Utara (35.02)
2. A 41/P Kemang - - Kurang 110/61 165/84, 3 87 101 - - -
Utara sayur dan (31,2)
buah
3. R 56/L Kemang - - Kurang AF, 116/74 170/72,9 10 84 - - -
Utara Kurang (25,2) 7
sayur dan
buah
4. M 37/L Kemang - - Merokok 122/81 160/59,3 89 165 - - -
Utara (23,1)
5. W 36/L Kemang Ibu DM DM Merokok 118/77 155/52,5 86 274 - 6,0 -
Utara (21,8)
6. Y 45/P Kemang Ayah - Kurang AF 134/70 154/71 87 84 294 5,7 -
Utara kolesterol (30,8)

113
7. A 56/L Kemang - - Kurang 117/76 170/60,5 69 112 - - -
Utara sayur dan (20,9)
buah,
Kurang AF
8. R 46/P Kemang - Kurang AF 142/82 155/85,8 92 103 - 6,6 -
Utara Ayah HT (35,7)
9. R 51/P Kemang Ayah - Kurang AF 105/70 157/49,3 74 103 278 5,7 -
Utara kolesterol (20,5)
10. O 55/P Kemang - - Kurang AF, 140/70 155/38,9 81 116 250 3,8 -
Utara Kurang (16,2)
sayur dan
buah
11. S 47/P Kemang Nenek dan - Kurang AF 104/99 143/58,5 89 130 192 5,6 -
Utara Ibu DM, (28,6)
kolesterol
12. A 43/P Kemang - - - 156/10 170/67,1 86 94 - - -
Utara 1 (23,2)
13. I 42/P Kemang Kakek HT HT Kurang AF 149/88 155/56,4 87 105 174 4,1 -
Utara dan stroke, (23,5)

114
Ayah HT
dan
kolesterol
14. M 49/P Kemang - - Kurang AF 128/80 150/58 83 104 - - -
Utara (25,7)
15. T 43/P Kemang - - Kurang 145/84 150/59,8 90 96 - - -
Utara sayur dan (26,5)
buah
16. K 36/P Kemang Ayah HT HT - 147/79 145/51,3 87 103 330 - -
Utara dan (24,4)
kolesterol,
Ibu DM
17. N 39/P Kemang Ayah HT, HT Kurang AF 156/89 145/60 86 84 - - -
Utara stroke (28,5)
18. A 38/P Kemang - - - 102/69 155/65,8 83 88 - 7,5 -
Utara (27,4)
19. J 47/P Kemang Kurang 142/92 148/68 89 382 - 7,6 -
Utara Ayah HT HT, DM buah dan (32,3)

115
sayur,
kurang AF
20. I 35/P Kemang Kurang 134/71 164/61,7 89 102 - - -
Utara Ibu Asma - buah dan (23,7)
sayur
21. S 45/P Kemang Ayah HT, - Kurang AF, 132/78 155/65 90 88 246 3,4 -
Utara kolesterol kurang buah (27,08)
dan sayur
22. T 43/P Kemang Nenek - Kurang AF 120/62 145/47,9 87 158 277 -
Utara DM, Ibu (22,8)
kolesterol
23. N 55/P Kemang - Kurang AF, 105/60 148/73 89 130 - - -
Utara Ayah DM kurang buah (34,7)
dan sayur
24. S 45/P Kemang Ayah - Kurang AF 144/77 150/59,7 86 93 275 3,4 -
Utara kolesterol, (26,5)
Ibu HT
25. L 49/P Kemang Ibu HT, - Kurang AF 132/89 157/58,3 81 123 244 - -
Utara DM (24,2)

116
26. A 36/P Kemang - - - 120/89 152/51,1 75 110 - - -
Utara (22,2)
27. G 42/P Kemang Ayah DM, HT, DM Kurang 164/91 150/57,9 85 281 271 7,1 -
Utara Ibu HT, buah dan (25,7)
kolesterol, sayur
dan stroke
28. L 52/P Kemang Ayah HT, HT Kurang AF 160/98 146/70,6 95 103 262 6,1 -
Utara kolesterol (33,6)
dan stroke
29. M 43/L Kemang Ibu HT - - 107/68 149/48,1 79 154 - - -
Utara (21,8)
30. S 44/P Kemang Ayah HT, - Kurang AF, 144/81 149/64,3 87 194 - - -
Utara DM Kurang (29,2)
buah dan
sayur
31. H 39/P Kemang Ayah HT HT - 150/10 155/70,7 86 113 278 3,6 -
Utara dan stroke, 0 (29,4)
Ibu
kolesterol

117
32. I 57/P Kemang Ayah DM - Kurang AF 120/66 166/48,9 73 158 - - -
Utara (18,1)
33. J 48/P Kemang - - Kurang AF, 118/62 155/73,2 89 115 - - -
Utara kurang (30,5)
sayur dan
buah

118
Lampiran 4. Hasil diagnosis komunitas

Karakter responden (Kader)

No Nama Umur Tempat (RT/RW)

1 Ny. N 51 tahun 3/2

2 Ny. A 59 tahun 9/5

3 Ny. J 60 tahun 12/4

4 Ny. N 49 tahun 10/5

5 Ny. S 45 tahun 9/3

6 Ny.N 45 tahun 12/3

7 Ny. N 45 tahun 9/5

8 Ny. T 45 tahun 1/2

9 Ny. Y 42 tahun 2/4

10 Ny. R 33 tahun 7/2

11 Ny. M 42 tahun 7/5

12 Ny. S 54 tahun 5/5

13 Ny. A 48 tahun 1/1

14 Ny. K 44 tahun 11/1

15 Ny. Y 37 tahun 6/1

16 Ny. R 47 tahun 3/3

17 Ny. S 49 tahun 12/5

18 Ny. T 53 tahun 8/1

119
19 Ny. R 43 tahun 13/1

20 Ny. M 47 tahun 3/4

Hasil pre test dan post test pengetahuan (Kader)

No Nama Pre Test Post test

1 Ny. N 7 11

2 Ny. A 5 7

3 Ny. J 7 12

4 Ny. N 6 12

5 Ny. S 11 13

6 Ny.N 5 10

7 Ny. N 7 11

8 Ny. T 7 12

9 Ny. Y 11 13

10 Ny. R 6 11

11 Ny. M 7 13

12 Ny. S 5 10

13 Ny. A 6 12

14 Ny. K 4 10

15 Ny. Y 7 12

16 Ny. R 6 13

120
17 Ny. S 7 14

18 Ny. T 11 15

19 Ny. R 7 13

20 Ny. M 6 13

Karakteristik Responden (Peserta Majlis Taklim)

No Nama Umur Pendidikan Pekerjaan

1 Ny. H 45 SMP IRT

2 Ny. M 48 SMP IRT

3 Ny. Y 43 SD IRT

4 Ny. M 46 SMP IRT

5 Ny. A 45 SMA IRT

6 Ny. K 47 SMP IRT

7 Ny. L 53 SD IRT

8 Ny. J 44 SMA IRT

9 Ny. Y 49 SD IRT

10 Ny. T 57 SD IRT

11 Ny. B 42 SMP IRT

12 Ny. L 44 SMA IRT

13 Ny. M 55 SD IRT

14 Ny. P 50 SMP IRT

121
15 Ny. J 55 SD IRT

16 Ny. P 44 SMP IRT

17 Ny. M 59 SD IRT

18 Ny. L 57 SD IRT

19 Ny. N 55 SMP IRT

20 Ny. A 53 SMP IRT

21 Ny. M 43 SMA IRT

22 Ny. J 45 SMA IRT

23 Ny. B 50 SMP IRT

24 Ny. Y 55 SMP IRT

25 Ny. T 52 SMP IRT

26 Ny. R 47 SMA IRT

27 Ny. F 46 SD IRT

28 Ny. L 53 SMP IRT

29 Ny. M 48 SD IRT

30 Ny. I 44 SMA IRT

31 Ny. A 55 SD IRT

32 Ny. S 56 SD IRT

33 Ny. N 55 SMP IRT

34 Ny. D 34 DIII IRT

35 Ny. R 29 DIII IRT

122
36 Ny. U 41 SMA IRT

37 Ny. H 48 SMP IRT

38 Ny. P 57 SD IRT

39 Ny. T 56 SD IRT

40 Ny. Y 45 SMP IRT

41 Ny. S 43 SMA IRT

Hasil pre test dan post test pengetahuan, sikap dan perilaku (Peserta Majlis Taklim)

No Nama Pre test Post test Sikap Perilaku

1 Ny. H 3 6 6 4

2 Ny. M 7 11 7 5

3 Ny. Y 5 9 7 4

4 Ny. M 8 10 7 3

5 Ny. A 6 8 6 3

6 Ny. K 7 10 8 6

7 Ny. L 8 9 6 4

8 Ny. J 10 13 8 5

9 Ny. Y 7 9 7 4

10 Ny. T 6 8 8 5

11 Ny. B 11 12 8 6

12 Ny. L 10 12 5 3

123
13 Ny. M 6 8 6 3

14 Ny. P 8 9 8 4

15 Ny. J 5 7 7 3

16 Ny. P 11 12 7 5

17 Ny. M 7 9 6 4

18 Ny. L 4 8 5 5

19 Ny. N 6 11 8 5

20 Ny. A 9 9 6 4

21 Ny. M 7 6 6 5

22 Ny. J 5 10 8 3

23 Ny. B 8 6 7 5

24 Ny. Y 3 9 8 6

25 Ny. T 7 9 7 3

26 Ny. R 6 10 7 5

27 Ny. F 8 11 6 4

28 Ny. L 10 9 7 5

29 Ny. M 6 11 7 5

30 Ny. I 8 7 8 4

31 Ny. A 4 9 7 4

32 Ny. S 7 6 6 5

33 Ny. N 3 7 7 3

124
34 Ny. D 9 8 6 5

35 Ny. R 4 8 5 5

36 Ny. U 5 9 8 4

37 Ny. H 8 10 7 6

38 Ny. P 7 8 7 4

39 Ny. T 6 8 6 5

40 Ny. Y 4 9 6 5

41 Ny. S 7 10 7 6

125
Lampiran 5. Media Sosialisasi

Penyuluhan Kader

126
127
128
129
130
Penyuluhan Masyarakat

131
132
133
134
135
Lampiran 7 Media Informasi dan Promosi

136
137
Lampiran 7. Dokumentasi Kegiatan

138
139
140
141
Lampiran 8 Kartu kontrol Posbindu

142