Anda di halaman 1dari 1

Nama : Muhammad Irsyadul Ibad

NIM : 43218120086
Matkul : Sistem Pengendalian Manajemen (Management Control System)

KASUS 7-8 BUKU SISTEM PENGENDALIAN MANAJEMEN

1. Apakah hal ini merupakan praktik harga transfer yang terbaik bagi Lemfert Company? Jika tidak,
bagaimana memperbaikinya?

Jawaban :

Menurut saya, praktik harga transfer yang diterapkan oleh Lemfert Company sudah merupakan praktik
harga transfer terbaik bagi perusahaan, alasannya harga transfer sudah ditentukan dari perhitungan
biaya bahan baku, ditambah biaya tenaga kerja langsung, ditambah biaya overhead pabrik, serta telah
mengakomodir margin laba yang telah ditentukan perusahaan dengan pendekatan Return of
Investment.

2. Untuk perusahaan jenis apakah kebijakan yang telah diperbaiki tersebut tidak akan cocok? Mengapa?

Jawaban :

Tidak ada yang perlu diperbaiki dalam proses kebijakan harga transfer tersebut. Problem sebenarnya
adalah dalam penentuan margin laba. Pada pendekatan sebelumnya margin laba ditentukan dari
prosentase Return of Investment sebesar 20% dari Investasi yang digunakan. Hal ini akan mendorong
para manajer pabrik untuk tidak mengambil keputusan akuisisi aktiva tetap, padahal bisa jadi akuisisi
tersebut penting. Sehingga, metode yang lebih tepat dalam menghitung margin laba adalah
menggunakan metode Economic Value Added.
Kebijakan harga transfer dengan menggunakan markup laba, tidak akan cocok untuk perusahaan yang
telah memiliki harga pasar yang tidak bisa ditentukan harga transfernya, karena harga jual produknya
telah ditentukan oleh pasar, bukan oleh perhitungan markup laba dengan metode Return of
Investment tersebut.

3. Apakah menurut Anda usaha untuk mengukur profitabilitas pada Divisi F menguntungkan? Jika tidak,
bagaimana anda mengukur kinerja divisi ini?

Jawaban :

Menurut saya dalam mengukur profitabilitasnya, Divisi F menggunakan rasio Return of Investment.
Return of Investment ini memiliki beberapa kelemahan :
a. ROI memberikan insentif yang berbeda untuk investasi di antara unit-unit usaha.
b. Keputusan-keputusan dalam meningkatkan ROI dapat menurunkan laba secara korporat.
c. Memiliki korelasi positif yang lemah terhadap perubahan-perubahan dalam nilai pasar perusahaan.

Untuk itu, saya menyarankan untuk mengganti ukuran profitabilitas dari ROI ke Economic Value Added
(EVA).