Anda di halaman 1dari 201

LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU i

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan Rahmat dan Karunia-
Nya sehingga penyusunan laporan yang berjudul ”Laporan Akhir Rencana Detail Tata
Ruang Kawasan Perdagangan dan Jasa Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu”
dapat selesai tepat pada waktunya.
Penyusunan laporan ini diajukan sebagai syarat untuk memenuhi tugas yang
diberikan oleh dosen pengajar Praktek Perencanaan Kota. Dalam penyusunan makalah ini
penulis banyak mendapat bimbingan dan petunjuk dari berbagai pihak. Oleh karena itu,
penulis mengucapkan terimakasih kepada :
1. Bapak Muhammad Rizky Pratama, S.T., M.T, Achmad Ghozali, S.T., M.T,
Farid Nur Rahman, S.T., M.Sc, S.T, dan Ibu Ariyaningsih, S.T., M.Sc selaku
dosen pengajar mata kuliah Praktek Perencanaan Kota yang telah membimbing
dalam penyusunan makalah ini.

2. Orang tua yang telah memberi dukungan dan doa sehingga makalah ini selesai
pada waktunya.

3. Rekan-rekan dan semua pihak yang telah banyak membantu dalam penyusunan.
Penulis menyadari dalam penyusunan makalah ini masih belum sempurna, maka
saran dan kritik yang konstruktif sangat penulis harapkan demi perbaikan makalah
selanjutnya. Akhirnya penulis berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi para
pembaca. Atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih.

Balikpapan, 28 November 2018

Tim Penyusun
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU ii

DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN.........................................................................................................1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................1
1.2 Landasan Hukum.........................................................................................................2
1.3 Maksud dan Tujuan RDTRK ......................................................................................3
1.3.1 Maksud.................................................................................................................3
1.3.2 Tujuan ..................................................................................................................4
1.4 Prinsip dan Ketentuan Teknis .....................................................................................4
1.4.1 Prinsip ..................................................................................................................4
1.4.2 Ketentuan Teknis .................................................................................................5
1.5 Tinjauan Kebijakan Dan Strategi Penataan Ruang Rtrw Kota Samarinda Tahun
2014 – 2034............................................................................................................................6
1.5.1 Struktur dan Pola Ruang Kota Samarinda ...........................................................6
1.5.2 Rencana Pola Ruang Kota Samarinda .................................................................8
1.5.3 Kebijakan Penataan Ruang Kota Samarinda .......................................................9
1.5.4 Strategi Pemanfaatan Ruang Kota Samarinda .....................................................9
1.6 Isu Dan Permasalahan ...............................................................................................12
1.6.1 Permasalahan .....................................................................................................12
1.6.2 Isu Strategis........................................................................................................12
1.7 Ruang Lingkup..........................................................................................................13
BAB II......................................................................................................................................15
KETENTUAN UMUM ...........................................................................................................15
2.1 Istilah dan Definisi ....................................................................................................15
2.2 Kedudukan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) .....................................................21
2.3 Fungsi dan Manfaat Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) .......................................23
2.4 Kriteria dan Lingkup Wilayah Perencanaan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) ..24
2.5 Masa Berlaku Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) .................................................26
BAB III ....................................................................................................................................27
TUJUAN PENATAAN RUANG BAGIAN WILAYAH PERENCANAAN (BWP) ............27
3.1 Tujuan Penataan BWP ..............................................................................................27
3.1.1 Keseimbangan dan Keserasian antar Bagian dari Wilayah Perencanaan ..........27
3.1.2 Fungsi dan Peran Bagian Wilayah Perencanaan................................................27
3.1.3 Potensi Investasi.................................................................................................28
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU iii

3.1.4 Keunggulan dan Daya Saing BWP ....................................................................28


3.1.5 Kondisi Sosial Dan Lingkungan Wilayah Perencanaan ....................................28
3.1.6 Peran Masyarakat dalam Pembangunan ............................................................29
3.2 Kebijakan dan Strategi Penataan BWP .....................................................................30
3.2.1 Kebijakan Penataan BWP ..................................................................................30
3.2.2 Strategi Penataan BWP ......................................................................................30
BAB IV ....................................................................................................................................32
RENCANA STRUKTUR RUANG.........................................................................................32
4.1 Rencana Pengembangan Pusat Pelayanan.................................................................32
4.1.1 Rencana Sub Pusat Pelayanan Kota...................................................................32
4.1.2 Rencana Pusat Lingkungan................................................................................33
4.2 Rencana Jaringan Transportasi..................................................................................35
4.2.1 Rencana Pengembangan Jaringan Jalan.............................................................36
4.2.2 Rencana Pengembangan Jalur Pejalan Kaki ,Fasilitas Pelengkap Jalan dan Zona
Selamat Sekolah (Zoss) ....................................................................................................37
4.3 Rencana Jaringan Prasarana ......................................................................................40
4.3.1 Rencana Pengembangan Jaringan Energi dan Kelistrikan.................................40
4.3.2 Rencana Pengembangan Jaringan Telekomunikasi ...........................................42
4.3.3 Rencana Pengembangan Jaringan Air Bersih ....................................................44
4.3.4 Rencana Pengembangan Jaringan Drainase.......................................................46
4.3.5 Rencana Pengembangan Jaringan Air Limbah ..................................................48
4.3.6 Rencana Pengembangan Jaringan Prasarana Lainnya .......................................50
BAB V .....................................................................................................................................53
RENCANA POLA RUANG....................................................................................................53
5.1 Zona Lindung ............................................................................................................56
5.1.1 Zona Perlindungan Setempat (PS) .....................................................................58
3.1.2 Zona Ruang Terbuka Hijau (RTH) ....................................................................60
5.2 Zona Budidaya ..........................................................................................................62
5.2.1 Zona Perumahan (R) ..........................................................................................65
4.2.2 Zona Perdagangan dan Jasa (K).........................................................................68
4.2.3 Zona Perkantoran (KT) ......................................................................................71
4.2.4 Zona Sarana Pelayanan Umum (SPU)...............................................................73
4.2.5 Zona Industri (KI) ..............................................................................................75
4.2.6 Zona Peruntukan Lainnya (PL)..........................................................................77
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU iv

4.2.7 Zona Campuran (C) ...........................................................................................79


BAB VI ....................................................................................................................................81
PENETAPAN SUB BWP PRIORITAS YANG DIPRIORITASKAN PENANGANANNYA
..................................................................................................................................................81
6.1 Penetapan Lokasi.......................................................................................................81
6.2 Tema Penanganan .....................................................................................................82
BAB VII...................................................................................................................................85
KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG...........................................................................85
7.1 Program Pemanfaatan Ruang Prioritas .....................................................................86
7.1.1 Program Perwujudan Struktur Ruang ................................................................86
7.1.2 Program Perwujudan Pola Roang .....................................................................87
7.2 Lokasi ........................................................................................................................89
7.3 Sumber Pendanaan ....................................................................................................89
7.3.1 Sumber Dana APBN ..........................................................................................89
7.3.2 Sumber Dana APBD Provinsi Kalimantan Timur .............................................90
7.3.3 Sumber Dana APBD Kota Samarinda ...............................................................90
7.3.4 Sumber Dana dari Penanaman Modal................................................................91
7.3.5 Swadaya Masyarakat .........................................................................................91
7.3.6 Sumber Dana dari Lembaga Asing ....................................................................91
7.4 Instansi Pelaksana .....................................................................................................91
7.5 Waktu Dan Tahapan Pelaksanaan .............................................................................92
BAB VIII ...............................................................................................................................104
PERATURAN ZONASI........................................................................................................104
8.1 Zoning Text .............................................................................................................104
8.1.1 Ketentuan Kegiatan dan Penggunaan Lahan ...................................................104
8.1.2 Ketentuan Intensitas Pemanfaatan Ruang........................................................155
8.1.3 Ketentuan Massa Bangunan.............................................................................166
8.1.4 Ketentuan Prasarana dan Sarana Minimal .......................................................168
8.1.5 Ketentuan Pelaksanaan ....................................................................................175
8.1.6 Ketentuan Perubahan Peraturan Zonasi ...........................................................175
8.2 Insentif dan Disensentif...........................................................................................176
8.3 Perizinan..................................................................................................................177
8.4 Pengendalian & Pemanfaatan Ruang Melalui Pengawasan ....................................181
LAMPIRAN...........................................................................................................................183
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU v

DAFTAR TABEL
Tabel 5. 1 Klasifikasi Zona Perencanaan.................................................................................53
Tabel 5. 2 Kawasan Perlindungan Setempat di SBWP Kelurahan Karang Anyar dan
Kelurahan Teluk Lerong Ulu di Kecamatan Sungai Kunjang ................................................58
Tabel 5. 3 Rencana Ruang Terbuka Hijau di SBWP Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan
Teluk Lerong Ulu di Kecamatan Sungai Kunjang...................................................................60
Tabel 5. 4 Luas Rencana Zona Budidaya di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong .....62
Tabel 5. 5 Luas Rencana Zona Perumahan (R) di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong
Ulu............................................................................................................................................65
Tabel 5. 6 Luas Rencana Zona Perdagangan dan Jasa (K) di Kelurahan Karang Anyar dan
Teluk Lerong Ulu.....................................................................................................................68
Tabel 5. 7 Luas Rencana Zona Perkantoran (KT) di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk
Lerong Ulu ...............................................................................................................................71
Tabel 5. 8 Rencana Zona Sarana Pelayanan Umum (SPU) di Kelurahan Karang Anyar dan
Teluk Lerong Ulu.....................................................................................................................73
Tabel 5. 9 Luas Rencana Zona Industri (I) di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
..................................................................................................................................................75
Tabel 5. 10 Rencana Zona Peruntukan Lainnya (PL) di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk
Lerong Ulu ...............................................................................................................................77
Tabel 5. 11 Rencana Zona Campuran (C) di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
..................................................................................................................................................79
Tabel 7. 1 Indikasi Program Pemanfaatan Ruang SBWP Kelurahan Karang Anyar dan
Kelurahan Teluk Lerong Ulu`..................................................................................................93
Tabel 8. 1 Zoning Teks Kawasan Perdagangan dan Jasa Zona Lindung...............................107
Tabel 8. 2 Zoning Teks Kawasan Perdagangan dan Jasa Zona Budidaya.............................116
Tabel 8. 3 Intensitas Pemanfaatan Ruang Kawasan Perdagangan dan Jasa Kelurahan Karang
Anyar dan Teluk Lerong Ulu.................................................................................................156
Tabel 8. 4 Arahan Tinggi Bangunan di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk
Lerong Ulu .............................................................................................................................167
Tabel 8. 5 Lebar Pedestrian Menurut Klasifikasi Jalan .........................................................169
Tabel 8. 6 Kebutuhan Prasarana dan Sarana Ruang Pejalan Kaki.........................................170
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU vi

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1 Kedudukan RDTR Kabupaten/Kota dalam Sistem Penataan Ruang dan Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional ......................................................................................22
Gambar 2. 2 Lingkup Wilayah RDTR Berdasarkan Batas Administrasi Kecamatan Dalam
Wilayah Kota ...........................................................................................................................25
Gambar 2. 3 Lingkup Wilayah RDTR Berdasarkan Kawasan Fungsional Dalam Wilayah
Kota..........................................................................................................................................25
Gambar 2. 4 Lingkup Wilayah RDTR Berdasarkan Fungsi Kawasan yang Memiliki Ciri
Perkotaan Dalam Wilayah Kabupaten .....................................................................................25
Gambar 5. 1 Diagram Rencana Zona Budidaya di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong
Ulum ........................................................................................................................................63
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU vii

DAFTAR PETA

Peta 1. 1 Peta Orientasi Wilayah Studi Perencanaan Kelurahan Karang Anyar dan Teluk
Lerong Ulu ...............................................................................................................................14
Peta 4. 1 Rencana Pengembangan Pusat Pelayanan Di Kelurahan Karang Anyar Dan Teluk
Lerong Ulu ...............................................................................................................................34
Peta 4. 2 Rencana Jaringan Transportasi Sub BWP 3 Kelurahan Karang Anyar dan Teluk
Lerong Ulu, Kecamatan Sungai Kunjang, Kota Samarinda ....................................................39
Peta 4. 3 Rencana Jaringan Energi/Kelistrikan di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong
Ulu............................................................................................................................................41
Peta 4. 4 Rencana Jaringan Telekomunikasi di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk
Lerong Ulu ...............................................................................................................................43
Peta 4. 5 Rencana Pengembangan Jaringan Air Bersih Kelurahan Karang Anyar dan Teluk
Lerong Ulu ...............................................................................................................................45
Peta 4. 6 Rencana Jaringan Drainase di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk
Lerong Ulu ...............................................................................................................................47
Peta 4. 7 Rencana Pengembangan Jaringan Air Limbah .........................................................49
Peta 4. 8 Rencana Jalur Evakuasi Bencana di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk
Lerong Ulu ...............................................................................................................................51
Peta 4. 9 Rencana Pengembangan Jaringan Persampahan di Kelurahan Karang Anyar dan
Teluk Lerong Ulu.....................................................................................................................52
Peta 5. 1 Rencana Pola Ruang Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu ...................55
Peta 5. 2 Rencana Zona Lindung Pada Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu ......57
Peta 5. 3 Rencana Zona Perlindungan Setempat Pada Kelurahan Karang Anyar dan Teluk
Lerong Ulu ...............................................................................................................................59
Peta 5. 4 Rencana Zona Ruang Terbuka Hijau Pada Kelurahan Karang Anyar dan Teluk
Lerong Ulu ...............................................................................................................................61
Peta 5. 5 Rencana Zona Budidaya Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu .............64
Peta 5. 6 Rencana Zona Perumahan Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu...........67
Peta 5. 7 Rencana Zona Perdagangan dan Jasa Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong
Ulu............................................................................................................................................70
Peta 5. 8 Rencana Zona Perkantoran di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu ....72
Peta 5. 9 Rencana Zona Sarana Pelayanan Umum Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong
Ulu............................................................................................................................................74
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU viii

Peta 5. 10 Rencana Zona Industri Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu ..............76
Peta 5. 11 Rencana Zona Peruntukan Lainnya di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong
Ulu............................................................................................................................................78
Peta 5. 12 Rencana Zona Campuran di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu......80
Peta 6. 1 Penetapan Sub BWP Prioritas yang Diprioritaskan Penanganannya........................84
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 1

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Penyelenggaraan penataan ruang sebagaimana diatur dalam Undang-undang Nomor
26 Tahun 2007 terdiri dari kegiatan perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang dan
pengendalian pemanfaatan ruang. Perencanaan tata ruang meliputi rencana umum dan
rencana rinci tata ruang, dimana sesuai dengan ketentuan pada pasal 59 Peraturan Pemerintah
Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang, setiap Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW) Kabupaten/ Kota harus menetapkan bagian dari wilayah Kabupaten/ Kota
yang perlu disusun RDTR. Bagian yang akan disusun Rencana Detail Tata Ruang (RDTR)
tersebut merupakan kawasan perkotaan atau kawasan strategis Kabupaten/Kota. Dokumen
RDTR dan Peraturan Zonasi (PZ) merupakan salah satu produk rencana tata ruang yang
merupakan penjabaran dari RTRW. Ruang lingkup perencanaan RDTR di Kota Samarinda
disusun berdasarkan wilayah administrasi.
Kota Samarinda merupakan salah satu kota yang terletak di Provinsi Kalimantan
Timur. Berdasarkan batas administrasi Kota Samarinda terdiri dari 10 kecamatan. Dengan
total kecamatan yang banyak, maka Kota Samarinda wajib memiliki dokumen perencanaan
tata ruang, agar pemerataan pembangunan dan pemanfaatan ruang Kota Samarinda sesuai
dengan peraturan perundang – undangan. Kota Samarinda merupakan kota yang mengalami
perkembangan yang sangat pesat. Maka dari itu, perlunya penyususnan RDTR dan peraturan
zonasi dalam upaya pengendalian pemanfaatan ruang agar tidak menimbulkan dampak
negatif pada segi lingkungan, ekonomi, dan sosial Kota Samarinda. salah satu wilayah
administrasi Kecamatan di Kota Samarinda Adalah Kecamatan Sungai Kunjang.
Kecamatan Sungai Kunjang merupakan pemekaran dari Kecamatan Samarinda Ulu
yang didasarkan pada peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 38 tahun 1996.
Kecamatan Sungai Kunjang awalnya terdiri dari empat kelurahan namun kini berubah
menjadi tujuh kelurahan. Dalam penyususnan RDTR dan peraturan zonasi Kecamatan Sungai
Kunjang didasarkan pada Sub Bagian Wilayah Perencanaan (SBWP) prioritas yang
didapatkan dari dokumen RDTR Fakta dan Analisa Kecamatan Sungai Kunjang. SWBP yang
menjadi prioritas penanganan untuk disusun RDTR dan peraturan zonasi adalah SWBP III
yang berkembang pesat pada kegiatan perdagangan dan jasa terdiri dari Kelurahan Teluk
Lerong Ulu dan Kelurahan Karang Anyar.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 2

1.2 Landasan Hukum


Adapun landasan hukum substansi dalam penyusunan “RDTR Perencanaan
Kawasan Perdagangan Dan Jasa, Kecamatan Sungai Kunjang, Kota Samarinda”
adalah:
1. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang;
2. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumberdaya Air;
3. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Nasional;
4. Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan;
5. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah;
6. Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004, tentang Jalan;
7. Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana;
8. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah;
9. Undang-Undang Nomor 22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan;
10. Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2009 tentang Ketenagalistrikkan;
11. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup;
12. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Permukiman
13. Peraturan Pemerintah Nomor 27Tahun 1999 tentang Analisis Dampak Lingkungan
Hidup;
14. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian Peta Untuk
Penataan Ruang Wilayah;
15. Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2009 tentang Pedoman Pengelolaan Kawasan
Perkotaan
16. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang penyelenggaraan Penataan
Ruang;
17. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004 tentang Penatagunaan Tanah;
18. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 174 Tahun 2004 tentang Pedoman
Koordinasi Penataan Ruang Daerah;
19. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 20/PRT/M/2007 tentang Pedoman Teknis
Analisis Aspek Fisik Dan Lingkungan, Ekonomi, Serta Sosial Budaya Dalam
Penyusunan Rencana Tata Ruang;
20. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 41/PRT/M/2007 tentang Pedoman
Kriteria Teknis Kawasan Budidaya
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 3

21. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 05/PRT/M/2008 tentang Pedoman


Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan;
22. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 20/PRT/M/2011 Tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Dan Peraturan Zonasi Kabupaten/Kota
23. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 20/Kpts/M/2011 Tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Dan Peraturan Zonasi Kawasan Perkotaan
24. Peraturan Menteri Perdagangan Republik Indonesia Nomor 70/M-Dag/Per/12/2013
Tahun 2013 Tentang Pedoman Penataan Dan Pembinaan Pasar Tradisional, Pusat
Perbelanjaan Dan Toko Modern.
25. Peraturan Menteri Agraria dan Tata Ruang Nomor 16 Tahun 2018 Tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang.
26. Peraturan Daerah Provinsi Kalimantan Timur Nomor 15 Tahun 2008 Tentang
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Kalimantan Timur Tahun
2005 – 2025
27. Peraturan Daerah Provinsi Kalimantan Timur No. 1 Tahun 2016 tentang RTRW
Provinsi Kalimantan Timur Tahun 2016-2036
28. Peraturan Daerah Kota Samarinda Nomor 2 Tahun 2014 tentang. Rencana Tata Ruang
dan Tata Wilayah Tahun 2014-2035
29. Peraturan Daerah Kota Samarinda Nomor 4 Tahun 2015 Tentang Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Daerah Kota Samarinda Tahun 2005-2025
30. Peraturan Daerah Kota Samarinda Nomor 5 Tahun 2016 Tentang Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kota Samarinda Tahun 2016-2021
31. Peraturan Daerah Kota Samarinda Nomor 4 Tahun 2004 tentang Pembentukan
Kecamatan dan Kelurahan Pemerintah Kota Samarinda
32. Peraturan Daerah Kota Samarinda Nomor 2 Tahun 2010 tentang Pembentukan
Kecamatan Sambutan, Kecamatan Samarinda Kota, Kecamatan Sungai Pinang, dan
Kecamatan Loa Janan Ilir dalam Wilayah Kota Samarinda.

1.3 Maksud dan Tujuan RDTRK


1.3.1 Maksud
Maksud dari penyusunan Rencana Detail Tata Ruang SBWP Prioritas Kelurahan
Teluk Lerong Ulu dan Karang Anyar, Kecamatan Sungai Kunjang adalah mewujudkan
rencana detail tata ruang yang mendukung terciptanya kawasan Perdagangan dan jasa yang
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 4

strategis maupun kawasan fungsional lain secara aman, produktif dan berkelanjutan. Dalam
laporan ini akan menghasilkan output yang nantinya dapat dijadikan sebagai:
1.) Sebagai arahan bagi masyarakat dalam pengisian pembangunan fisik kawasan;
2.) Sebagai pedoman bagi instansi dalam penyusunan zonasi, dan pemberian perijinan
kesesuaian pemanfaatan bangunan dengan peruntukan lahan
1.3.2 Tujuan
Adapun tujuan dari penyusunan Rencana Detail Tata Ruang pada SBWP Prioritas 1
Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Karang Anyar, Kecamatan Sungai Kunjang adalah:
1.) Merumuskan skenario pengembangan;
2.) Merencanakan struktur ruang dan pola ruang;
3.) Menentukan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya;
4.) Merumuskan indikator program pembangunan;
5.) Merumuskan ketentuan peraturan zonasi;
6.) Menjaga konsistensi pembangunan dan keserasian perkembangan kawasan
strategis perkotaan dengan RTRW Kota Samarinda.

1.4 Prinsip dan Ketentuan Teknis


1.4.1 Prinsip
Sesuai ketentuan Pasal 59 Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang
Penyelenggaraan Penataan Ruang, setiap RTRW kabupaten/kota harus menetapkan bagian
dari wilayah kabupaten/kota yang perlu disusun RDTR. Bagian dari wilayah yang akan
disusun RDTR tersebut merupakan kawasan perkotaan atau kawasan strategis
kabupaten/kota. Kawasan strategis kabupaten/kota dapat disusun RDTR apabila merupakan:
a. Kawasan yang mempunyai ciri perkotaan atau direncanakan menjadi kawasan
perkotaan; dan
b. Memenuhi kriteria lingkup wilayah perencanaan RDTR yang ditetapkan dalam
pedoman. RDTR disusun apabila sesuai kebutuhan, RTRW kabupaten/kota perlu
dilengkapi dengan acuan lebih detil pengendalian pemanfaatan ruang
kabupaten/kota. Dalam hal RTRW kabupaten/kota memerlukan RDTR, maka
disusun RDTR yang muatan materinya lengkap, termasuk peraturan zonasi,
sebagai salah satu dasar dalam pengendalian pemanfaatan ruang dan sekaligus
menjadi dasar penyusunan RTBL bagi zona-zona yang pada RDTR ditentukan
sebagai zona yang penanganannya diprioritaskan. Dalam hal RTRW
kabupaten/kota tidak memerlukan RDTR, peraturan zonasi dapat disusun untuk
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 5

kawasan perkotaan baik yang sudah ada maupun yang direncanakan pada wilayah
kabupaten/kota. RDTR merupakan rencana yang menetapkan blok pada kawasan
fungsional sebagai penjabaran kegiatan kedalam wujud ruang yang
memperhatikan keterkaitan antarkegiatan dalam kawasan fungsional agar tercipta
lingkungan yang harmonis antara kegiatan utama dan kegiatan penunjang dalam
kawasan fungsional tersebut. RDTR yang disusun lengkap dengan peraturan
zonasi merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan untuk suatu BWP tertentu.
Dalam hal RDTR tidak disusun atau RDTR telah ditetapkan sebagai perda namun
belum ada peraturan zonasinya sebelum keluarnya pedoman ini, maka peraturan
zonasi dapat disusun terpisah dan berisikan zoning map dan zoning text untuk
seluruh kawasan perkotaan baik yang sudah ada maupun yang direncanakan pada
wilayah kabupaten/kota. RDTR ditetapkan dengan perda kabupaten/kota. Dalam
hal RDTR telah ditetapkan sebagai perda terpisah dari peraturan zonasi sebelum
keluarnya pedoman ini, maka peraturan zonasi ditetapkan dengan perda
kabupaten/kota tersendiri.
1.4.2 Ketentuan Teknis
RDTR disusun apabila:
a. RTRW kabupaten/kota dinilai belum efektif sebagai acuan dalam pelaksanaan
pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang karena tingkat ketelitian
petanya belum mencapai 1:5.000; dan/atau
b. RTRW kabupaten/kota sudah mengamanatkan bagian dari wilayahnya yang perlu
disusun RDTR-nya. Apabila ketentuan sebagaimana dimaksud pada huruf a dan b
tidak terpenuhi, maka dapat disusun peraturan zonasi, tanpa disertai dengan
penyusunan RDTR yang lengkap. Wilayah perencanaan RDTR mencakup.
1. Wilayah administrasi;
2. Kawasan fungsional, seperti bagian wilayah kota/subwilayah kota;
3. Bagian dari wilayah kabupaten/kota yang memiliki ciri perkotaan; d. kawasan
strategis kabupaten/kota yang memiliki ciri kawasan perkotaan; dan/atau
4. Bagian dari wilayah kabupaten /kota yang berupa kawasan pedesaan dan
direncanakan menjadi kawasan perkotaan. Wilayah perencanaan RDTR
kemudian disebut sebagai BWP. Setiap BWP terdiri atas Sub BWP yang
ditetapkan dengan mempertimbangkan:
a) Morfologi BWP;
b) Keserasian dan keterpaduan fungsi BWP; dan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 6

c) Jangkauan dan batasan pelayanan untuk keseluruhan BWP dengan


memperhatikan rencana struktur ruang dalam RTRW.

1.5 Tinjauan Kebijakan Dan Strategi Penataan Ruang Rtrw Kota Samarinda
Tahun 2014 – 2034
1.5.1 Struktur dan Pola Ruang Kota Samarinda
Pertumbuhan kota samarinda yang cukup tinggi membawa dampak dalam berbagai
bidang kehidupan, tidak hanya terbatas pada masalah fisik saja, tetapi juga dalam bidang
ekonomi, sosial, budaya dan politik. Kota sebagai lingkungan kehidupan perkotaan dapat
tumbuh dan berkembang melalui dua macam proses yaitu proses perubahan yang terjadi
dengan sendirinya dan proses perubahan yang dibentuk, diarahkan, dikendalikan melalui
proses perencanaan kota. Undang-undang yang memuat tentang tata ruang adalah Undang-
undang Nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang. Sedangkan rencana tata ruang kota
ditetapkan dengan Peraturan Daerah Kota Nomor 12 tahun 2002 tentang Revisi Rencana Tata
Ruang Wilayah Kota Samarinda. Rencana tata ruang yang telah diperdalam merupakan
dokumen peraturan perundang-undangan yang telah mengikat secara hukum bagi masyarakat
Rencana Tata Ruang Wilayah kota ini merupakan acuan bagi pembangunan kota. Rencana
umum tata ruang perkotaan ditetapkan dengan Peraturan Daerah Nomor 12 Tahun 2002
tentang Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah kabupaten dan kota yang bersangkutan.
Terdapat dua hal yang terdapat dalam Rencana Struktur Ruang Wilayah Kota Samarinda
dimana rencana tersebut meliputi:
a. Sistem pusat pelayanan kota; dan
b. Sistem jaringan prasarana kota.
1.5.1.1 Sistem Pusat Pelayanan Kota (PPK)
Rencana Pusat Pelayanan Kota adalah Rencana sistem pusat pelayanan kota
yang meliputi pusat pelayanan kota (PPK), sub pusat pelayanan kota (Sub PPK), dan
pusat lingkungan (PL). Dimana perbedaan sistem PPK yang ada dibedakan dalam hal
skala pelayanan mulai dari skala kota hingga lingkungan. Selain itu Rencana Struktur
Ruang Wilayah Kota Samarinda juga memuat tentang Peraturan Rencana Distribusi
pemanfaatan ruang dan bangunan serta bukan bangunan. Selanjutnya, dijabarkan
lebih rinci dalam Rencana Detil Tata Ruang Kota yang berfungsi untuk mengatur,
menata dan mengendalikan kegiatan fungsional yang direncanakan oleh perencanaan
ruang diatasnya, dalam mewujudkan ruang yang serasi, seimbang, aman, nyaman dan
produktif.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 7

1.5.1.2 Sistem Jaringan Prasarana Kota


Rencana sistem prasarana utama sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10
huruf a merupakan sistem jaringan transportasi yang terdiri atas:
a. Sistem jaringan transportasi darat;
b. Sistem jaringan transportasi laut; dan
c. Sistem jaringan transportasi udara.
Sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Daerah mengenai RTRW Kota
Samarinda tahun 2014-2034 dimana terdapat perencanaan sistem jaringan utama yang
terletak di SBWP Prioritas 1 Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Karang Anyar,
Kecamatan Sungai Kunjang. Perencanaan yang dimaksud meliputi :
1. Pengembangan Jaringan Jalan Arteri Primer, Jl Pangeran Antasari
Kelurahan Teluk Lerong Ulu,
2. Rencana pembangunan Jalur Lingkar Dalam yang meliputi Jl. Slamet
Riyadi - Jl. Ir. Sutami - Jl. Teuku Umar - Jl. MT Haryono - Jl. Ir. Juanda
- Jl. AW Syahrani - Jl. PM Noor - Jl. Pendekat Mahkota II (Utara) –
Jembatan Mahkota II - Jl. Pendekat Mahkota II (Selatan) - Jl. Cipto
Mangunkusumo – Jembatan Mahakam;
Selain sistem jaringan utama juga terdapat perencanaan sistem jaringan
lainnya Sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Daerah mengenai RTRW Kota
Samarinda tahun 2014-2034 dimana terdapat perencanaan sistem jaringan Lainnya
yang terletak di SBWP Prioritas 1 Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Karanganyar,
Kecamatan Sungai Kunjang. Perencanaan yang dimaksud meliputi :
1. Pengelolaan sumberdaya energi untuk memenuhi kebutuhan listrik dan
energi sesuai dengan peraturan perundang-undangan,yaitu:
a. Pembangunan GI Tengkawang berupa penambahan 1 tower dengan
kapasitaskurang lebih 180 MVA di Kelurahan Karang Anyar Kecamatan
Sungai Kunjang;
2. Sistem jaringan sumber daya air dimana meliputi :
a. Pengembangan Sistem Jaringan Sungai Karang Asam Kecil yang
terletak di Kelurahan Karang Asam Ulu;
b. Rencana sistem penyediaan air minum perpipaan pada IPA Unit I
Cendana di Kelurahan Teluk Lerong Ulu dengan kapasitas 300 lt/det.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 8

1.5.2 Rencana Pola Ruang Kota Samarinda


Rencana Pola Ruang Wilayah Kota meliputi kawasan lindung; dan kawasan budi
daya. Dimana Rencana pola ruang wilayah kota digambarkan dalam peta dengan tingkat
ketelitian 1 : 25.000. dalam hal perencanaan kawasan lindung dan budidaya akan dijabarkan
sebagai berikut :

A. Kawasan Lindung
Terdapat beberapa area kawasan lindung dalam SBWP Prioritas Sungai
Kunjang yaitu Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Karang Anyar yang meliputi :
a. Kawasan perlindungan setempat;
Dimana pada SBWP Prioritas Sungai Kunjang yaitu Kelurahan Teluk
Lerong Ulu dan Karanganyar terdapat kawasan perlindungan yang termasuk
dalam kawasan Perlindungan Setempat yaitu :
 Kawasan sempadan Sungai Mahakam dengan lebar 20 meter dengan
kaki tanggul terluar terdapat di kecamatan Sungai Kunjang, Samarinda
seberang, Sambutan dan Palaran; dan
 Kawasan sempadan Sungai Karang Asam dengan lebar 5 meter dengan
kaki tanggul terluar terdapat di Kecamatan Sungai Kunjang.
 Kawasan hutan kota dengan luasan 71,25 ha pada Kecamatan Sungai
Kunjang.

B. Kawasan Budidaya
Terdapat Area Budidaya yang ada di SBWP Prioritas Sungai Kunjang yaitu
Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Karanganyar, dimana kawasan budidaya tersebut
terbagi dalam :
a. Kawasan Perumahan
Kawasan Permukiman berkepadatan sedang yang ada di SBWP Prioritas
Sungai Kunjang yaitu Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Karang Anyar.
b. Kawasan Perdagangan dan Jasa
Pengembangan kawasan peruntukan perdagangan dan jasa pada pusat-
pusat pelayanan lingkungan di Kelurahan Karang Anyar.
c. Kawasan Peruntukan Perkantoran
Kawasan Peruntukan Perkantoran pemerintahan terdapat pada Kecamatan
Sungai Kunjang.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 9

d. Kawasan Pariwisata
Kawasan pariwisata buatan yakni Masjid Islamic Center yang berada di
Kecamatan Sungai Kunjang.
e. Kawasan Peruntukan Industri
Kawasan peruntukan industri kecil dan mikro berupa industri
amplang/pengolahan hasil perikanan di Kecamatan Sungai Kunjang.
f. Kawasan peruntukan sebagai ruang evakuasi bencana
Kawasan peruntukan sebagai ruang evakuasi bencana yang berada di
Islamic Center Kecamatan Sungai Kunjang.

1.5.3 Kebijakan Penataan Ruang Kota Samarinda


1) Meningkatkan akses pelayanan regional dan internasional sebagai Pusat Kegiatan
Nasional yang merupakan bagian dari kawasan perkotaan Balikpapan –
Tenggarong – Samarinda - Bontang dan sebagai bagian dari Kapet Sasamba.
2) Perwujudan pusat-pusat pelayanan kota yang bersinergi, efektif, dan efisien dalam
menunjang perkembangan fungsi daerah sebagai kota tepian.
3) Peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan jaringan infrastruktur perkotaan
yang terpadu dan merata di seluruh wilayah kota.
4) Peningkatan peran kota tepian yang ditunjang oleh kegiatan industri, pertanian,
perikanan, perdagangan/jasa, dan pariwisata.
5) Pemantapan kelestarian kawasan lindung untuk mendukung pembangunan kota
yang berkelanjutan.
6) Pengembangan kegiatan budidaya untuk mendukung pelaksanaan pembangunan
kota yang berwawasan lingkungan dan hijau, serta mempunyai keunggulan daya
saing untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
7) Peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan Negara.

1.5.4 Strategi Pemanfaatan Ruang Kota Samarinda


1.) Strategi untuk mewujudkan peningkatan akses pelayanan kota dan regional serta
pusat pertumbuhan ekonomi yang merata dan berhierarki sebagaimana dimaksud
dalam pasal 4 huruf a meliputi:
a. Penetapan Pusat Kegiatan Nasional (PKN), Penetapan Pusat Pelayanan Kota
(PPK), Sub Pusat Pelayanan Kota (Sub PPK) dan Pelayanan Lingkungan Kota
(PL) secara merata dan berhierarki;
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 10

b. Penambahan sarana dan prasarana kota untuk pelayanan regional dan


internasional;
c. Penambahan sarana dan prasarana kota di kawasan yang belum terlayani oleh
pusat pertumbuhan; dan
d. Penguatan pusat-pusat pelayanan kota agar lebih kompetitif dan lebih efektif
dalam pengembangan wilayah di sekitarnya.
3.) Strategi perwujudan pusat-pusat pelayanan kota dalam menunjang perkembangan
fungsi daerah sebagai kota tepian sebagaimana dimaksud dalam pasal 4 huruf b,
meliputi:
a. Menetapkan struktur ruang berdasarkan hirarki dan fungsi sistem pusat
pelayanan kota;
b. Menghubungkan antar sub pusat pelayanan kota dan antara masing-masing sub
pusat pelayanan kota dengan pusat pelayanan kota melalui jaringan jalan
berjenjang dengan pola pergerakan merata;
c. Mengembangkan kegiatan pelayanan sosial, budaya, ekonomi dan/atau
administrasi masyarakat pada sub pusat pelayanan kota dan pusat pelayanan
lingkungan secara merata; dan
d. Pengembangan infrastruktur kota untuk mendukung kegiatan bahari berskala
nasional yang terpadu dengan sistem regional.
4.) Strategi untuk mewujudkan peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan
infrastruktur perkotaan yang terpadu dan merata di seluruh wilayah kota,
sebagaimana dimaksud dalam pasal 4 huruf c meliputi:
a. Peningkatan dan penambahan jaringan infrastruktur perkotaan; dan
b. Pengembangan dan pemantapan sistem transportasi yang memadai dan
terintegrasi dalam mendukung kegiatan pengembangan pelayanan dan
perekonomian.
5.) Strategi peningkatan peran kota tepian yang ditunjang oleh kegiatan industri,
pertanian, perikanan, perdagangan/jasa, dan pariwisata sebagaimana dimaksud
dalam pasal 4 huruf d, meliputi:
a. Mengembangkan pelabuhan utama dan terminal untuk kepentingan umum yang
terintegrasi dengan kawasan industri dan pergudangan;
b. Mewujudkan kawasan tepi sungai yang bersinergi dengan kawasan sekitarnya;
c. Mengembangkan pusat perdagangan berskala regional;
d. Mengembangkan kegiatan wisata alam dan wisata budaya; dan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 11

e. Mengembangkan dan memantapkan integrasi kawasan budidaya pertanian dan


perikanan.
6.) Strategi pemantapan kelestarian kawasan lindung untuk mendukung pembangunan
kota yang berkelanjutan sebagaimana dimaksud dalam pasal 4 huruf e, meliputi:
a. Mempertahankan, memantapkan, memelihara dan merevitalisasi, serta
meningkatkan kualitas dan kuantitas kawasan lindung; dan
b. Menetapkan rth publik dengan luasan minimal 20% dari luas wilayah kota dan
RTH privat dengan luas minimal 10% dari luas wilayah kota.
7.) Strategi pengembangan kegiatan budidaya untuk mendukung pelaksanaan
pembangunan kota yang berwawasan lingkungan dan hijau, serta mempunyai
keunggulan daya saing untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat,
sebagaimana dimaksud dalam pasal 4 huruf f, meliputi:
a. Mengembangkan pemanfaatan ruang secara optimal pada tiap kawasan
budidaya secara terpadu sesuai daya dukung lingkungan; dan
b. Mengembangkan kegiatan budidaya unggulan pada lokasi strategis di setiap
wilayah beserta prasarana dan sarana pendukungnya dengan mempertimbangkan
kegiatan yang sudah ada untuk mendorong pengembangan perekonomian
kawasan dan wilayah sekitarnya.
8.) Strategi peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan Negara
sebagaimana dimaksud dalam pasal 4 huruf g, meliputi :
a. Mendukung penetapan kawasan strategi nasional dengan fungsi khusus
pertahanan dan keamanan negara;
b. Mengembangkan kegiatan budidaya secara selektif didalam dan disekitar
kawasan strategis nasional untuk menjaga fungsi pertahanan dan keamanan
negara;
c. Mengembangkan kawasan lindung dan/atau kawasan budidaya tidak terbangun
disekitar kawasan strategis nasional sebagai zona penyangga yang memisahkan
kawasan strategis nasional dengan kawasan budidaya tidak terbangun; dan
d. Turut serta menjaga dan memelihara aset-aset pertahanan dan keamanan negara
dan daerah.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 12

1.6 Isu Dan Permasalahan


Perumusan RDTRK pada Perencanaan Kawasan Perdagangan Dan Jasa,
Kecamatan Sungai Kunjang, harus mempertimbangkan isu-isu strategis dan permasalahan
yang ada. Permasalahan pembangunan daerah menggambarkan kinerja daerah atau kondisi
masyarakat yang belum sesuai harapan. Sedangkan, isu strategis merupakan tantangan atau
peluang yang harus diperhatikan dan diprioritaskan dalam perencanaan pembangunan karena
dampaknya yang signifikan bagi masyarakat di masa mendatang. Suatu analisis isu-isu
strategis akan menghasilkan rumusan kebijakan yang bersifat antisipatif dan solutif atas
berbagai kondisi yang tidak ideal di masa depan sebagai sebuah usaha untuk meningkatkan
kesejahteraan masyarakat dalam jangka panjang.

1.6.1 Permasalahan
Dari tinjauan permasalahan yang ada dalam RPJMD Kota Samarinda 2005-2025
dapat diketahui bahwa terdapat berbagai macam permasalahan yang meliputi aspek ekonomi,
kependudukan, pembangunan, dan masalah sosial. Sehingga dalam identifikasi tersebut dapat
diketahui bahwa:
a. Terjadinya kemacetan akibat Lebar ruas jalan yang tidak seimbang dengan
banyaknya volume kendaraan, selain itu di ruas jalan yang ada di wilayah studi
dinilai Tidak memiliki jumlah lahan parkir yang mencukupi sehingga banyak
mobil yang parkir sembarangan di bahu jalan ;
b. Tingginya tingkat rawan bencana alam kota Samarinda untuk Banjir dan Longsor;
c. Belum optimalnya pemanfaatan sungai bagi pembangunan Kota Samarinda.

1.6.2 Isu Strategis


Dalam penentuan mengenai isu strategis yang ada dapat dilakukan dengan meninjau
kebijakan yang ada, dalam hal ini dapat diketahui bahwa dasar dari isu strategis yang ada
dalam dokumen RDTRK ini didapatkan meninjau peraturan RPJMD Kota Samarinda
2005-2025. Dalam peraturan tersebut dapat diketahui isu strategis yang ada di wilayah studi
berupa :
1) Isu Lingkungan yang berisikan tentang penanggulangan banjir di Kota Samarinda
2) Isu Ekonomi yang berisikan tentang penguatan peran transportasi publik, dimana
status sebagai ibukota Provinsi menjadikan Kota Samarinda menjadi salah satu
kawasan yang paling sering dikunjungi sehingga menjadikan infrastruktur
perhubungan mendapat perhatian lebih dalam pengembangannya. Peningkatan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 13

kuantitas dan kualitas infrastruktur perhubungan akan meningkatkan efisiensi dan


efektivitas pembangunan daerah sekaligus menjadi daya tarik tersendiri bagi
investor untuk menanamkan modalnya karena kemudahan akses dari Kota
Samarinda ke wilayah sekitar.
3) Isu Sosial yang berisikan tentang pertumbuhan penduduk yang berdampak pada
peningkatan masalah sosial masyarakat dan pembangunan sumber daya manusia
yang berdaya saing.

1.7 Ruang Lingkup


Secara administrasi SBWP Prioritas Kelurahan Karang Anyar terbagi kedalam 10
blok kawasan perencanaan dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu terbagi kedalam 9 blok kawasan
perencanaan, Kecamatan Sungai Kunjang memiliki batas administrasi sebagai berikut.
 Sebelah Utara : Kelurahan Air Putih
 Sebelah Selatan : Kelurahan Asam Ilir
 Sebelah Barat : Kelurahan Loa Bakung
 Sebelah Timur : Kelurahan Teluk Lerong Ilir
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 14

Peta 1. 1 Peta Orientasi Wilayah Studi Perencanaan Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Google Earth dan Olahan Arcgis, 2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 15

BAB II
KETENTUAN UMUM
2.1 Istilah dan Definisi
Dalam penyusunan Istilah dan definisi Rencana Detail Tata Ruang (RDTR)
Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Karang Anyar, Kecamantan Sungai Kunjang terdapat
istilah dan definisi yang dimaksud sebagai berikut:
1. Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk
ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lain
hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya.
2. Tata ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang;
3. Rencana Tata Ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.
4. Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan prasarana
dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat
yang secara hierarki memiliki hubungan fungsional.
5. Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi
peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budidaya.
6. Penataan Ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan
ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
7. Perencanaan Tata Ruang adalah suatu proses untuk menentukan struktur ruang dan
pola ruang yang meliputi penyusunan dan penetapan rencana tata ruang.
8. Struktur Ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan
prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi
masyarakat yang secara hierarkis memiliki hubungan fungsional.
9. Pola Ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi
peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budi daya.
10. Pemanfaatan Ruang adalah upaya untuk mewujudkan struktur ruang dan pola ruang
sesuai dengan rencana tata ruang melalui penyusunan dan pelaksanaan program
beserta pembiayaannya.
11. Izin Pemanfaatan Ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan pemanfaatan
ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
12. Pengendalian Pemanfaatan Ruang adalah upaya untuk mewujudkan tertib tata ruang.
13. Peraturan Zonasi adalah ketentuan yang mengatur tentang persyaratan pemanfaatan
ruang dan ketentuan pengendaliannya dan disusun untuk setiap blok/zona peruntukan
yang penetapan zonanya dalam rencana rinci tata ruang.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 16

14. Penggunaan Lahan adalah fungsi dominan dengan ketentuan khusus yang ditetapkan
pada suatu kawasan, blok peruntukan, dan/atau persil.
15. Rencana tata ruang wilayah (RTRW) kabupaten/kota adalah rencana tata ruang yang
bersifat umum dari wilayah kabupaten/kota, yang merupakan penjabaran dari RTRW
provinsi, dan yang berisi tujuan, kebijakan, strategi penataan ruang wilayah
kabupaten/kota, rencana struktur ruang wilayah kabupaten/kota, rencana pola ruang
wilayah kabupaten/kota, penetapan kawasan strategis kabupaten/kota, arahan
pemanfaatan ruang wilayah kabupaten/kota, dan ketentuan pengendalian pemanfaatan
ruang wilayah kabupaten/kota.
16. Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) adalah rencana secara terperinci tentang tata
ruang wilayah kabupaten/kota yang dilengkapi dengan peraturan zonasi
kabupaten/kota.
17. Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan (RTBL) adalah panduan rancang bangun
suatu lingkungan/kawasan yang dimaksudkan untuk mengendalikan pemanfaatan
ruang, penataan bangunan dan lingkungan, serta memuat materi pokok ketentuan
program bangunan dan lingkungan, rencana umum dan panduan rancangan, rencana
investasi, ketentuan pengendalian rencana, dan pedoman pengendalian pelaksanaan
pengembangan lingkungan/kawasan.
18. Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur
terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administratif dan/atau
aspek fungsional.
19. Bagian Wilayah Perkotaan yang selanjutnya disingkat BWP adalah bagian dari
kabupaten/kota dan/atau kawasan strategis kabupaten/kota yang akan atau perlu
disusun rencana rincinya, dalam hal ini RDTR, sesuai arahan atau yang ditetapkan di
dalam RTRW kabupaten/kota yang bersangkutan, dan memiliki pengertian yang sama
dengan zona peruntukan sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Pemerintah Nomor
15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang.
20. Sub Bagian Wilayah Perkotaan yang selanjutnya disebut Sub BWP adalah bagian dari
BWP yang dibatasi dengan batasan fisik dan terdiri dari beberapa blok, dan memiliki
pengertian yang sama dengan subzona peruntukan sebagaimana dimaksud dalam
Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan
Ruang.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 17

21. Kawasan Perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian
dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan, pemusatan
dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.
22. Kawasan Strategis Kabupaten/Kota adalah wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup
kabupaten/kota terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.
23. Kawasan Budi Daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya
manusia, dan sumber daya buatan.
24. Kawasan Lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya
buatan.
25. Permukiman adalah bagian dari lingkungan hunian yang terdiri atas lebih dari satu
satuan perumahan yang mempunyai prasarana, sarana, utilitas umum, serta
mempunyai penunjang kegiatan fungsi lain di kawasan perkotaan atau kawasan
perdesaan.
26. Perumahan adalah kumpulan rumah sebagai bagian dari pemukiman, baik perkotaan
maupun pedesaan, yang dilengkapi dengan prasarana, sarana, dan utilitas umum
sebagai hasil upaya pemenuhan rumah yang layak huni.
27. Prasarana adalah kelengkapan dasar fisik lingkungan hunian yang memenuhi standar
tertentu untuk kebutuhan bertempat tinggal yang layak, sehat, aman, dan nyaman.
28. Jaringan adalah keterkaitan antara unsur yang satu dan unsur yang lain.
29. Blok adalah sebidang lahan yang dibatasi sekurang-kurangnya oleh batasan fisik yang
nyata seperti jaringan jalan, sungai, selokan, saluran irigasi, saluran udara tegangan
ekstra tinggi, dan pantai, atau yang belum nyata seperti rencana jaringan jalan dan
rencana jaringan prasarana lain yang sejenis sesuai dengan rencana kota, dan memiliki
pengertian yang sama dengan blok peruntukan sebagaimana dimaksud dalam
Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan
Ruang.
30. Blok perencanaan adalah sebidang lahan dengan batasan fisik seperti jaringan jalan,
sungai, selokan, saluran irigasi, saluran udara tegangan ekstra tinggi, atau pantai yang
menjadi bagian wilayah perkotaan (BWP) dalam perencanaan.
31. Subblok adalah pembagian fisik di dalam satu blok berdasarkan perbedaan subzona.
32. Zona adalah kawasan atau area yang memiliki fungsi dan karakteristik spesifik.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 18

33. Subzona adalah suatu bagian dari zona yang memiliki fungsi dan karakteristik tertentu
yang merupakan pendetailan dari fungsi dan karakteristik pada zona yang
bersangkutan.
34. Zona lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya
buatan.
35. Zona lindung setempat adalah zona perlindungan setempat yang dikembangkan
sebagai zona konservasi yang meliputi pelestarian, perlindungan dan pemanfaatan
plasma nutfah, keanekaragaman hayati serta penyangga lingkungan perkotaan.
36. Zona resapan air adalah zona yang mempunyai pengaruh secara signifikan baik
secara alamiah atau binaan terhadap fungsi penampungan dan peresapan air hujan ke
dalam tanah, sehingga dapat membantu mengendalikan aliran air permukaan dan
mencegah banjir.
37. Zona rawan bencana adalah zona dimana terdapat kondisi atau karakteristik geologis,
biologis, hidrologis, klimatologis, geografis, sosial, budaya, politik, ekonomi dan
teknologi pada suatu wilayah untuk jangka waktu tertentu yang mengurangi
kemampuan mencegah, meredam, mencapai kesiapan dan mengurangi kemampuan
untuk menanggapi dampak buruk bahaya tertentu.
38. Zona budidaya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya
manusia dan sumber daya buatan.
39. Zona perumahan adalah wilayah dengan fungsi utama sebagai permukiman yang
meliputi bangunan, halaman dan jalan ke luar masuk yang diperlukan untuk tempat
tinggal.
40. Zona komersial adalah zona yang dikembangkan untuk menampung berbagai
kegiatan perdagangan dan jasa, baik aktivitas perkantoran maupun pertokoan, yang
didukung oleh berbagai sarana kota sesuai dengan kedudukan zona yang bersangkutan
dalam struktur kota.
41. Zona pemerintahan adalah zona yang dikembangkan secara khusus untuk mewadahi
aktivitas Pemerintahan.
42. Zona sarana pelayanan umum adalah zona yang disediakan untuk penempatan
berbagai macam fasilitas umum kota seperti fasilitas pendidikan, kesehatan,
peribadatan dan olah raga.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 19

43. Zona khusus adalah zona yang ditetapkan secara nasional, provinsi atau kota, yang
mempunyai nilai strategis atau dikembangkan untuk menampung kegiatan yang
sifatnya khusus dan penataan ruangnya diprioritaskan.
44. Zona pertanian adalah zona yang dimaksudkan untuk mendukung ketahanan pangan
nasional juga dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan bahan baku industri dan
penyediaan lapangan kerja.
45. Zona campuran adalah zona permukiman yang dikembangkan untuk mewadahi
kegiatan campuran hunian dengan kegiatan non-hunian, seperti kegiatan komersial
dan industri.
46. Koefisien Dasar Bangunan (KDB) adalah angka persentase perbandingan antara luas
seluruh lantai dasar bangunan gedung dan luas lahan/tanah perpetakan/daerah
perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang.
47. Koefisien Daerah Hijau (KDH) adalah angka persentase perbandingan antara luas
seluruh ruang terbuka di luar bangunan gedung yang diperuntukkan bagi
pertamanan/penghijauan dan luas tanah perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai
sesuai rencana tata ruang.
48. Koefisien Lantai Bangunan (KLB) adalah angka persentase perbandingan antara luas
seluruh lantai bangunan gedung dan luas tanah perpetakan/daerah perencanaan yang
dikuasai sesuai rencana tata ruang.
49. Ruang Terbuka Hijau (RTH) adalah ruang yang direncanakan untuk kebutuhan akan
tempat-tempat pertemuan dan aktivitas bersama di open space (udara terbuka) yang
juga merupakan zona yang ditujukan untuk mempertahankan/ melindungi lahan untuk
rekreasi di luar bangunan, sarana pendidikan dan untuk dinikmati nilai-nilai
keindahan visualnya.
50. Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) adalah ruang yang direncanakan untuk kebutuhan
akan tempat-tempat pertemuan dan aktivitas bersama di udara terbuka yang berupa
taman dengan perkerasan.

51. RTH sempadan sungai adalah jalur hijau yang terletak di bagian kiri dan kanan sungai
yang memiliki fungsi utama untuk melindungi sungai tersebut dari berbagai gangguan
yang dapat merusak kondisi sungai dan kelestariannya.
52. RTH sempadan jaringan transportasi nasional adalah zona atau jalur hijau di
sepanjang jaringan transportasi nasional.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 20

53. RTH sempadan jaringan energi nasional adalah garis batas luar pengaman untuk
mendirikan bangunan dan/atau pagar yang ditarik pada jarak tertentu sejajar dengan
as jaringan tenaga listrik atau pipa gas.
54. Garis Sempadan Bangunan (GSB) adalah sempadan yang membatasi jarak terdekat
bangunan terhadap tepi jalan; dihitung dari batas terluar saluran air kotor (riol) sampai
batas terluar muka bangunan, berfungsi sebagai pembatas ruang, atau jarak bebas
minimum dari bidang terluar suatu massa bangunan terhadap lahan yang dikuasai,
batas tepi sungai atau pantai, antara massa bangunan yang lain atau rencana saluran,
jaringan tegangan tinggi listrik, jaringan pipa gas,dan lain-lain.
55. Garis Sempadan Jalan yang selanjutnya disingkat GSJ adalah garis rencana jalan yang
ditetapkan dalam rencana kota
56. Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi yang selanjutnya disingkat SUTET adalah
saluran tenaga listrik yang menggunakan kawat penghantar di udara yang digunakan
untuk penyaluran tenaga listrik dari pusat pembangkit ke pusat beban dengan
tegangan di atas 278 kV.
57. Saluran Udara Tegangan Tinggi yang selanjutnya disingkat SUTT adalah saluran
tenaga listrik yang menggunakan kawat penghantar di udara yang digunakan untuk
penyaluran tenaga listrik dari pusat pembangkit ke pusat beban dengan tegangan di
atas 70 kV sampai dengan 278 kV.
58. Intensitas bangunan adalah perbandingan jumlah luas/seluruh lantai terhadap luas
tanah perpetakan yang sesuai dengan rencana ruang.
59. Intensitas pemanfaatan lahan adalah perbandingan jumlah luas seluruh lantai
bangunan terhadap luas tanah perpetakan/daerah perencanaan yang sesuai dengan
rencana ruang.
60. Intensitas ruang adalah besaran ruang untuk fungsi tertentu yang ditentukan
berdasarkan pengaturan KLB, KDB dan ketinggian bangunan tiap zona bagian
wilayah kota sesuai dengan kedudukan dan fungsinya dalam pembangunan kota.

61. Indikasi program utama jangka menengah 5 (lima) tahun adalah petunjuk yang
memuat usulan program utama, lokasi program, prakiraan pendanaan beserta
sumbernya, instansi pelaksana dan waktu pelaksanaan, dalam rangka mewujudkan
pemanfaatan ruang yang sesuai dengan rencana tata ruang.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 21

2.2 Kedudukan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR)


Sesuai ketentuan Pasal 59 Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang
Penyelenggaraan Penataan Ruang, setiap RTRW kabupaten/kota harus menetapkan bagian
dari wilayah kabupaten/kota yang perlu disusun RDTR-nya. Bagian dari wilayah yang akan
disusun RDTR tersebut merupakan kawasan perkotaan atau kawasan strategis
kabupaten/kota. Kawasan strategis kabupaten/kota dapat disusun RDTR apabila merupakan:
a. Kawasan yang mempunyai ciri perkotaan atau direncanakan menjadi kawasan
perkotaan.
b. Memenuhi kriteria lingkup wilayah perencanaan RDTR yang ditetapkan dalam
pedoman.
Berikut skema kedudukan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) dalam sistem
perencanaan pembangunan nasional.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 22

Rencana Rencana Umum Rencana Rinci


Pembangunan Tata Ruang Tata Ruang

RTRW Kepulauan
RPJP Nasional RTRW Nasional
RTR Kawasan Strategis
Nasional

RPJM Nasional

RPJP Provinsi RTRW Provinsi RTRW Kawasan Strategis


Provinsi

RPJP
Kabupaten/Kota
RDTR Kabupaten
RTRW
RTR Kawasan Strategis
Kabupaten
RPJM
Kabupaten/Kota RDTR Kota
RTRW Kota
RTR Kawasan Strategis Kota

Gambar 2. 1 Kedudukan RDTR Kabupaten/Kota dalam Sistem Penataan Ruang dan


Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional
(Sumber : visualisasi penulis berdasarkan Pasal 59 Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010
tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang, 2018)
RDTR disusun apabila sesuai kebutuhan, RTRW kabupaten/kota perlu dilengkapi
dengan acuan lebih detil pengendalian pemanfaatan ruang kabupaten/kota. Dalam hal RTRW
kabupaten/kota memerlukan RDTR, maka disusun RDTR yang muatan materinya lengkap,
termasuk peraturan zonasi, sebagai salah satu dasar dalam pengendalian pemanfaatan ruang
dan sekaligus menjadi dasar penyusunan RTBL bagi zona-zona yang pada RDTR ditentukan
sebagai zona yang penanganannya diprioritaskan. Dalam hal RTRW kabupaten/kota tidak
memerlukan RDTR, peraturan zonasi dapat disusun untuk kawasan perkotaan baik yang
sudah ada maupun yang direncanakan pada wilayah kabupaten/kota. RDTR merupakan
rencana yang menetapkan blok pada kawasan fungsional sebagai penjabaran kegiatan ke
dalam wujud ruang yang memperhatikan keterkaitan antarkegiatan dalam kawasan fungsional
agar tercipta lingkungan yang harmonis antara kegiatan utama dan kegiatan penunjang dalam
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 23

kawasan fungsional tersebut. RDTR yang disusun lengkap dengan peraturan zonasi
merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan untuk suatu BWP tertentu. Dalam hal RDTR
tidak disusun atau RDTR telah ditetapkan sebagai perda namun belum ada peraturan
zonasinya sebelum keluarnya pedoman ini, maka peraturan zonasi dapat disusun terpisah dan
berisikan zoning map dan zoning text untuk seluruh kawasan perkotaan baik yang sudah ada
maupun yang direncanakan pada wilayah kabupaten/kota. RDTR ditetapkan dengan perda
kabupaten/kota. Dalam hal RDTR telah ditetapkan sebagai perda terpisah dari peraturan
zonasi sebelum keluarnya pedoman ini, maka peraturan zonasi ditetapkan dengan perda
kabupaten/kota tersendiri.

2.3 Fungsi dan Manfaat Rencana Detail Tata Ruang (RDTR)


Berdasarkan Permen PU Nomor 20/PRT/M/2011 tentang Pedoman Penyusunan
Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi Kabupaten/Kota dijelaskan bahwa fungsi
dan manfaat Rencana Detail Tata Ruang adalah sebagai berikut.
1. Fungsi Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) adalah sebagai:
a. Kendali mutu pemanfaatan ruang wilayah kabupaten/kota berdasarkan/RTRW.
b. Acuan bagi kegiatan pemanfaatan ruang yang lebih rinci dari kegiatan
pemanfaatan ruang yang diamanatkan dalam RTRW.
c. Acuan bagi kegiatan pengendalian pemanfaatan ruang.
d. Acuan bagi penerbitan izin pemanfaatan ruang.
e. Acuan dalam penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan dan
rencana yang lebih rinci lainnya.
2. Manfaat Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) adalah sebagai:
a. Penentu lokasi berbagai kegiatan yang mempunyai kesamaan fungsi maupun
lingkungan permukiman dengan karakteristik tertentu.
b. Alat operasionalisasi dalam sistem pengendalian dan pengawasan pelaksanaan
pembangunan fisik kabupaten/kota baik yang dilaksanakan oleh Pemerintah,
pemerintah daerah, swasta, dan masyarakat.
c. Ketentuan intensitas pemanfaatan ruang untuk setiap bagian-bagian wilayah
sesuai dengan fungsinya di dalam struktur ruang kabupaten/kota secara
keseluruhan.
d. Ketentuan bagi penetapan kawasan yang diprioritaskan untuk disusun program
penanganan dan pengembangan kawasan dan lingkungan, seperti RTBL atau
rencana lain yang sejenis.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 24

2.4 Kriteria dan Lingkup Wilayah Perencanaan Rencana Detail Tata Ruang
(RDTR)
Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) disusun apabila memenuhi kriteria , sebagai
berikut:
a. RTRW kabupaten/kota dinilai belum efektif sebagai acuan dalam pelaksanaan
pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang karena tingkat ketelitian
petanya belum mencapai 1:5.000.
b. RTRW kabupaten/kota sudah mengamanatkan bagian dari wilayahnya yang perlu
disusun RDTR-nya.
Apabila ketentuan sebagaimana dimaksud pada huruf a dan b tidak terpenuhi, maka
dapat disusun peraturan zonasi, tanpa disertai dengan penyusunan Rencana Detail Tata Ruang
(RDTR) yang lengkap. Wilayah perencanaan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) mencakup:
a. wilayah administrasi;
b. kawasan fungsional, seperti bagian wilayah kota/subwilayah kota;
c. bagian dari wilayah kabupaten/kota yang memiliki ciri perkotaan;
d. kawasan strategis kabupaten/kota yang memiliki ciri kawasan perkotaan; dan/atau
e. bagian dari wilayah kabupaten /kota yang berupa kawasan pedesaan dan
direncanakan menjadi kawasan perkotaan.
Wilayah perencanaan RDTR kemudian disebut sebagai BWP. Setiap BWP terdiri atas
Sub BWP yang ditetapkan dengan mempertimbangkan:
a. morfologi BWP.
b. keserasian dan keterpaduan fungsi BWP.
c. jangkauan dan batasan pelayanan untuk keseluruhan BWP dengan memperhatikan
rencana struktur ruang dalam RTRW.
Lingkup wilayah RDTR Kota tersebut dapat diilustrasikan sebagai berikut:
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 25

Gambar 2. 2 Lingkup Wilayah RDTR Berdasarkan Batas Administrasi Kecamatan


Dalam Wilayah Kota
(Sumber : Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 20/PRT/M/2011)

Gambar 2. 3 Lingkup Wilayah RDTR Berdasarkan Kawasan Fungsional Dalam


Wilayah Kota
(Sumber : Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 20/PRT/M/2011)

Gambar 2. 4 Lingkup Wilayah RDTR Berdasarkan Fungsi Kawasan yang Memiliki


Ciri Perkotaan Dalam Wilayah Kabupaten
(Sumber : Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 20/PRT/M/2011)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 26

2.5 Masa Berlaku Rencana Detail Tata Ruang (RDTR)


RDTR dapat berlaku dalam jangka waktu paling lama 20 (dua puluh) tahun dan dapat
ditinjau kembali setiap 5 (lima) tahun. Peninjauan kembali RDTR kabupaten/kota dapat
dilakukan kurang dari 5 (lima) tahun dalam hal:
1. Terjadi perubahan RTRW kabupaten/kota yang mempengaruhi wilayah
perencanaan RDTR atau
2. Terjadi dinamika internal kabupaten/kota yang mempengaruhi pemanfaatan ruang
secara mendasar antara lain berkaitan dengan bencana alam skala besar,
perkembangan ekonomi yang signifikan, dan perubahan batas wilayah daerah.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 27

BAB III
TUJUAN PENATAAN RUANG BAGIAN WILAYAH PERENCANAAN (BWP)
3.1 Tujuan Penataan BWP
Tujuan penataan ruang wilayah perencanaan ialah nilai dan/atau kualitas terukur yang
akan dicapai sesuai dengan arahan pencapaian sebagaimana ditetapkan dalam RTRW
(Rencana Tata Ruang Wilayah) Kota Samarinda dan merupakan alasan disusunnya RDTR
(Rencana Detail Tata Ruang) Kecamatan Sungai Kunjang tersebut, serta apabila diperlukan
dapat dilengkapi konsep pencapaian. Tujuan penetapan BWP berisi tema yang akan
direncanakan di BWP, yang dirumuskan dengan mempertimbangkan sebagai berikut.

3.1.1 Keseimbangan dan Keserasian antar Bagian dari Wilayah Perencanaan


Kawasan yang menjadi wilayah perencanaan pada ruang lingkup Kecamatan Sungai
Kunjang merupakan Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Karang Anyar. Dimana kedua
kelurahan tersebut merupakan kawasan perdagangan dan jasa. Pada Kelurahan Teluk Lerong
Ulu terdapat perdagangan amplang yang menjadi pusat oleh-oleh di Kota Samarinda. Selain
itu, pada koridor Jalan Cendana dipenuhi dengan bermacam-macam perdagangan dan jasa
meliputi toko sembako, toko kelontong, warung makan, supermarket, jasa travel, dan lain
sebagainya. Hal tersebut juga terjadi pada Kelurahan Karang Anyar, dimana terdapat banyak
titik perdagangan dan jasa yakni pada koridor Jalan MT. Haryono dan Jalan Tengkawang.
Banyaknya jumlah pergerakan yang terjadi pada kedua kawasan tersebut, sehingga seringkali
terjadi kemacetan pada beberapa titik. Hal ini lah yang menjadi aspek keseimbangan dan
keserasian antar wilayah perencanaan untuk menjadi bagian prioritas pada Kecamatan Sungai
Kunjang.

3.1.2 Fungsi dan Peran Bagian Wilayah Perencanaan


Dalam mewujudkan pembangunan di bagian wilayah perencanaan. Terdapat kawasan
yang menjadi suatu bidang dalam perencanaan dengan ruang lingkup yaitu Kecamatan
Sungai Kunjang dengan ruang lingkup pembahasannya berupa kelurahan Teluk Lerong Ulu
dan Kelurahan Karang Anyar. Dimana berdasarkan kedua kelurahan tersebut terdapat fungsi
dan peran pada masing – masing kawasan. Pada kelurahan Teluk Lerong Ulu terdapat fungsi
kawasannya sebagai kawasan perdagangan dan jasa. Hal ini didukung dengan mayoritas
fungsi bangunan maupun jenis perumahan terdapat banyak bangunan perdagangan dan jasa
sehingga fungsi kawasan ini dapat dikembangkan dalam peningkatan sektor perdagangan dan
jasa sehingga berperan dalam meningkatkan kegiatan ekonomi kawasannya. Adanya fungsi
kawasan sebagai pusat perdagangan dan jasa juga terdapat pada kelurahan Karang Anyar.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 28

Selain itu juga, terdapat fungsi kawasan sebagai peruntukan perkantoran sehingga dengan
adanya peruntukan kawasan tersebut pada kedua kelurah prioritas menjadikan hal ini sebagai
bentuk dari fungsi dan peran bagian dalam wilayah perencanaan.

3.1.3 Potensi Investasi


Adapun kawasan Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Karang Anyar telah direncanakan
menjadi pusat perdagangan dan jasa di Kota Samarinda. oleh karena itu, terdapat potensi
investasi yakni masyarakat dapat mengembangkan kemampuan dalam menciptakan hasil
karya yang dapat diperjualbelikan, sehingga dengan hal itu dapat meningkatkan pendapatan
masyarakat. Selain dapat meningkatkan perekonomian masyarakat, diharapkan juga dapat
berkontribusi pada pendapatan daerah di Kota Samarinda.

3.1.4 Keunggulan dan Daya Saing BWP


Salah satu keunggulan yang dimiliki Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Karang Anyar
adalah unggul dalam kegiatan perdagangan dan jasa sebagai pusat oleh – oleh Kota
Samarinda berupa amplang. Banyaknya toko penjualan amplang dalam satu kawasan
menjadikan daya saing yang tinggi antar masyarakat. Akan tetapi, daya saing yang
ditimbulkan tersebut masih berdampak positif bagi Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Karang
Anyar karena wilayah lain di Kota Samarinda belum ada yang menjual aneka amplang yang
terpusat pada satu kawasan. Hal inilah yang menjadi keunggulan dan daya saing dalam
kegiatan perdagangan dan jasa di Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Karang Anyar.

3.1.5 Kondisi Sosial Dan Lingkungan Wilayah Perencanaan


Berdasarkan kondisi sosial masyarakat yang terletak pada ruang lingkup kecamatan
Sungai Kunjang mayoritas masyarakat mempunyai sistem kegiatan berupa perdagangan dan
jasa. Selain adanya kegiatan ini, hal ini juga merupakan salah satu dari jenis pekerjaan
mayoritas penduduk yang ada di kecamatan Sungai Kunjang khususnya kelurahan prioritas
yang meliputi Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Karang Anyar. Dengan adanya fungsi
kawasan perdagangan dan jasa tersebut memberi perkembangan dalam bidang perekonomian
yang sejalan dengan pertumbuhan penduduk yang terus meningkat di Kelurahan Teluk
Lerong Ulu maupun Kelurahan Karang Anyar. Tetapi, dengan adanya perkembangan pusat
kegiatan perdagangan dan jasa di kawasan kelurahan prioritas tentunya akan menyebabkan
dampak lain pada lingkungan. Dengan banyaknya bangunan komersial tentunya
menyebabkan padatnya bangunan pada sisi jalan, sehingga menimbulkan bangunan
perdagangan dan jasa lainnya mengalami pelebaran luas bangunan yang menyebabkan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 29

semakin kecilnya daerah resapan air atau drainase. Kemudian dengan adanya banyak
perdagangan dan jasa yang ada di Kelurahan Telok Lerong Ulu khususnya di daerah
pemukiman warga pada sumber air sungainya terdapat hasil pencemaran limbah akibat dari
adanya aktivitas perdagangan dan jasa. Sehingga perlu terciptanya pusat – pusat perdagangan
dan jasaya yang tertata, efisien, efektif dan berkelanjutan dalam menciptakan kelurahan
Teluk Lerong Ulu dan Kelurahan Karang Anyar sebagai fungsi kawasan perdagangan dan
jasa yang mempunyai sistem pengembangan berkelanjutan baik dari segi sosial, ekonomi dan
lingkungan.

3.1.6 Peran Masyarakat dalam Pembangunan


Peningkatan optimalisasi dan partisipasi masyarakat dalam pembangunan saat ini
semakin memiliki nilai strategis. Diharapkan nantinya akan muncul pemikiran atau ide
gagasan yang inovatif, kreatif serta berorientasi pada masa yang akan datang bagi kemajuan
hubungan yang lebih erat antara pemerintah dan masyarakat. Masyarakat dapat membantu
mengembangkan potensi perdagangan yang ada pada wilayah perencanaan, yang nantinya
dapat menjadi ciri khas kawasan tersebut. Selain itu, masyarakat mampu memberikan inovasi
terbaru yang dapat membantu meningkatkan keberagaman jenis perdagangan dan jasa yang
ada di Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Karang Anyar.
Berdasarkan tujuan Penataan Ruang Kota Samarinda dan mempertimbangkan a.
keseimbangan dan keserasian antar bagian dari wilayah kabupaten/kota; b. fungsi dan peran
wilayah perencanaan; c. potensi investasi; d. keunggulan dan daya saing e. kondisi sosial dan
lingkungan perencanaan; f. Peran masyarakat untuk turun serta dalam pembangunan; g.
prinsip - prinsip yang merupakan ukuran penjabaran tujuan tersebut maka tujuan dari
penataan ruang pada Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Kelurahan Karang Anyar adalah :
“MEWUJUDKAN KELURAHAN TELUK LERONG ULU DAN KARANG ANYAR
SEBAGAI KAWASAN PERDAGANGAN DAN JASA PUSAT OLEH – OLEH
PRODUK PANGAN KHAS KOTA SAMARINDA YANG INOVATIF DAN
BERDAYA SAING TINGGI DALAM MENINGKATKAN KESEJAHTERAAN
MASYARAKAT, PENDAPATAN EKONOMI KOTA, KUALITAS LINGKUNGAN,
SERTA BERKELANJUTAN”.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 30

3.2 Kebijakan dan Strategi Penataan BWP


Dalam upaya mencapai tujuan penataan BWP Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan
Karang Anyar, diperlukan perumusan kebijakan dan strategi penataan BWP yang sesuai agar
kegiatan perdagangan dan jasa dapat peningkatan dan pengembangan ekonomi baik bagi
masyarakat maupun Kota Samarinda. Berikut merupakan kebijakan dan strategi penataan
BWP yang dapat mendukung tujuan penataan BWP.

3.2.1 Kebijakan Penataan BWP


1.) Perwujudan kegiatan perdagangan dan jasa yang terpusat secara linier di sepanjang
jaringan jalan arteri dan kolektor.
2.) Pengendalian dan pembatasan pertumbuhan kegiatan perdagangan dan jasa pada
sektor informal dengan sistem terpusat.
3.) Penetapan standarisasi kondisi bangunan dan limbah buangan kegiatan
perdagangan dan jasa yang ramah bagi lingkungan.
4.) Peningkatan kualitas sumber daya manusia dalam pengembangan inovasi dan
kreatifitas dalam kegiatan perdagangan dan jasa agar berdaya saing tinggi serta
berkontribusi bagi perekonomian Kota Samarinda.

3.2.2 Strategi Penataan BWP


1.) Strategi perwujudan kegiatan perdagangan dan jasa yang terpusat secara linier di
sepanjang jaringan jalan arteri dan kolektor.
a. Mengoptimalkan kegiatan perdagangan dan jasa yang sudah ada di sepanjang
jaringan jalan arteri dan kolektor.
b. Menumbuhkan kegiatan perdagangan dan jasa baru di sepanjang jalan arteri dan
kolektor.
c. Membatasi area parkir (on street) agar tidak menutupi atau menghambat kegiatan
perdagangan dan jasa serta aksesibilitas di sepanjang jalan arteri dan kolektor.
d. Menyediakan fasilitas parkir yang memadai dan terintegrasi dengan kegiatan
perdagangan dan jasa.
e. Mengatur garis sempadan bangunan dan jarak antar bangunan agar kegiatan
perdagangan dan jasa tertata dengan baik serta tidak menimbulkan kemacetan.
f. Mengembangkan jalur pejalan kaki dengan dilengkapi jalur berjalan kaki bagi
penyandang disabilitas agar mendukung kegiatan perdagangan dan jasa di
sepanjang jalan arteri dan kolektor.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 31

2.) Strategi pengendalian dan pembatasan pertumbuhan kegiatan perdagangan dan jasa
pada sektor informal dengan sistem terpusat.
a. Mengatur dan menetapkan area perdagangan dan jasa yang terpusat bagi sektor
informal agar tidak mengganggu kondisi lalu lintas dan citra kawasan.
b. Mengatur dan membatasi pelaku sektor informal untuk melakukan kegiatan
perdagangan dan jasa pada jam tertentu agar tidak mengganggu kondisi lalu lintas.
c. Memeberikan disinsentif bagi sektor informal yang tidak melakukan kegiatan
perdagangan dan jasa yang sudah ditetapkan.
3.) Strategi penetapan standarisasi kondisi bangunan dan limbah buangan kegiatan
perdagangan dan jasa yang ramah bagi lingkungan.
a. Menyeragamkan kondisi bangunan perdagangan dan jasa agar dapat meningkatkan
citra kawasan dan setiap masyarakat mendapatkan kesempatan yang sama untuk
memperoleh pendapatan optimum.
b. Pemenuhunan jaringan pengelolaan air limbah yang terpusat (on site) agar limbah
yang dihasilkan tidak berdampak pada lingkungan.
c. Memberikan disinsentif dan pencabutan izin usaha bagi pelaku kegiatan
perdagangan dan jasa yang tidak memenuhi standarisasi kondisi bangunan yang
ramah lingkungan.
4.) Strategi peningkatan kualitas sumber daya manusia dalam pengembangan inovasi
dan kreatifitas dalam kegiatan perdagangan dan jasa agar berdaya saing tinggi serta
berkontribusi bagi perekonomian Kota Samarinda.
a. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia dengan upaya pelatihan keterampilan
masyarakat agar dapat mengembangkan inovasi dan kreatifitas dalam kegiatan
perdagangan dan jasa.
b. Meningkatkan komunikasi dan kordinasi antar masyarakat dan pemerintah dalam
optimalisasi kegiatan perdagangan dan jasa yang inovatif dan kreatif.
c. Membentuk kelembagaan yang berperan dalam pelatihan dan peningkatan
keterampilan masyarakat untuk mendorong inovasi dan kreatifitas masyarakat
dalam kegiatan perdagangan dan jasa.
d. Mengawasi dan membimbing masyarakat untuk dapat mengembangkan kegiatan
perdagangan dan jasa yang inovatif dan kreatif agar berkelanjutan.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 32

BAB IV
RENCANA STRUKTUR RUANG
4.1 Rencana Pengembangan Pusat Pelayanan
Rencana pengembangan pusat pelayanan adalah rencana untuk mendistribusikan
pusat-pusat pelayanan di dalam BWP yang akan melayani sub BWP. Menurut Peraturan
Menteri Agraria Dan Tata Ruang/ Kepala Badan Pertanahan Nasional Republik Indonesia
Nomor 16 Tahun 2018 Tentang Pedoman Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Dan
Peraturan Zonasi Kabupaten/Kota diketahui bahwa perencanaan untuk pengembangan pusat
pelayanan terdapat 3 (tiga) yaitu sebagai berikut :
1) Pusat pelayanan kota/kawasan perkotaan.
2) Sub pusat pelayanan kota/kawasan perkotaan.
3) Pusat lingkungan, berupa:
a) Pusat lingkungan kecamatan.
b) Pusat lingkungan kelurahan.
c) Pusat rukun warga.
Berdasarkan hal diatas dapat direncanakan bahwa pengembangan pusat pelayanan di
Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu yaitu terbagi menjadi 2 (dua) bagian
rencana dimana rencana pengembangan pusat pelayanan adalah sub pusat pelayanan kota dan
pusat lingkungan. Rencana sub pusat pelayanan kota direncanakan terdapat 5 (lima) sarana,
dimaksudkan adalah sarana yang meliputi :
a. Sarana perdagangan dan jasa.
b. Sarana pendidikan.
c. Sarana kesehatan.
d. Sarana peribadatan.
e. Sarana pelayanan umum.

4.1.1 Rencana Sub Pusat Pelayanan Kota


Rencana Sub Pusat Pelayanan Kota untuk Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong
Ulu tidak direncanakan untuk kelima sarana melainkan hanya 3 (tiga) sarana yang akan
direncanakan yaitu sarana perdagangan dan jasa, kesehatan, dan pelayanan umum
pemerintahan. Untuk sarana peribadatan Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
telah memiliki pusat pelayanan kota/kawasan perkotaan yaitu Mesjid Islamic Center dan
untuk sarana pendidikan berdasarakan hasil analisis sarana pendidikan telah memadai dari
segi jumlah dan peraturan menteri pendidikan dan kebudayaan No. 14 tahun 2018
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 33

memberlakukan sistem zonasi sekolah hal ini dilakukan guna adanya pemeratan pendidikan,
sehingga tidak direncanakan sub pusat pelayanan kota sarana pendidikan. Ketiga sarana
tersebut dimasukan berdasarakan sub pusat pelayana kota yang telah direncanakan.
Pengembangan sub pusat pelayanan kota Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
direncanakan menjadi (dua) bagian yaitu :
a. Sub pusat pelayanan kota I direncanakan sebagai pusat lingkungan untuk sarana
perdagangan dan jasa yang berlokasi pada jalan dengan jenis jalan arteri dan
kolektor di Kelurahan Teluk Lerong Ulu tepatnya adalah kawasan yang di Jalan
Slamet Riyadi pada blok TLU-2 dan TLU-3, Jalan Pangeran Antasari pada blok
TLU-3, dan Jalan Cendana diantara blok TLU-2 dan KA-7.
b. Sub pusat pelayanan kota II direncanakan berada di 2 (dua) lokasi dimana lokasi
pertama yaitu berada di blok KA-5 dan KA-8 Jalan Tengkawang, Kelurahan
Karang Anyar dimana sub pusat pelayanan kota II sebagai pusat lingkungan untuk
pusat pemerintahan. Direncanakan sub pusat pelayanan kota II berlokasi di BLOK
TLU-3 Jalan Cendana, Kelurahan Teluk Lerong Ulu sebagai pusat lingkungan
untuk pelayanan kesehatan.
4.1.2 Rencana Pusat Lingkungan
Rencana untuk pusat lingkungan yang direncanakan adalah pusat lingkungan
kecamatan dimana rencana pusat lingkungan kelurahan ini di rencanakan berada di kawasan
peruntukkan perdagangan dan jasa yang berlokasi pada blok KA-7 Jalan Cendana, Kelurahan
Karang Anyar. Lokasi tersebut dicanangkan menjasi pusat lingkungan kelurahan dikarenakan
lokasi tersebut berpotensi melayani kegiatan skala antar kelurahan di Kecamatan Sungai
Kunjang Berikut peta rencana pengembangan pusat pelayanan yang meliputi : rencana sub
pusat pelayanan kota/kawasan perkotaan dan pusat lingkungan di Kelurahan Karang Anyar
dan Teluk Lerong Ulu.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 34

Peta 4. 1 Rencana Pengembangan Pusat Pelayanan Di Kelurahan Karang Anyar Dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber : Hasil Rencana, 2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 35

4.2 Rencana Jaringan Transportasi


Dengan mengacu pada rencana jaringan transportasi yang tertuang pada Peraturan
Pemerintah Arahan Tata Ruang (ATR) No.16 tahun 2018 tentang pedoman RDTR
menyebutkan pada Rencana struktur ruang yang menjelaskan mengenai rencana jaringan
transportasi untuk RDTR perkotaan di kabupaten terdiri atas sebagai berikut ini:
1) Untuk RDTR Kawasan Perkotaan Di Kabupaten, yang meliputi antara lain:
a. Jaringan jalan dan jaringan kereta api sesuai dengan muatan RTRW
b. jaringan jalan sistem sekunder di kawasan perkotaan meliputi jalan arteri
sekunder, kolektor sekunder, dan lokal sekunder; Jaringan jalan lingkungan
primer dan lingkungan sekunder.
c. Jalur pejalan kaki.
d. Jaringan jalan lainnya yang meliputi:
(1) Jalan masuk dan keluar terminal barang serta terminal orang/penumpang
sesuai ketentuan yang berlaku (terminal tipe A, terminal tipe B, terminal tipe C,
dan/atau pangkalan angkutan umum);
(2) Jaringan jalan moda transportasi umum (jalan masuk dan keluarnya terminal
barang/orang hingga pangkalan angkutan umum dan halte); dan
(3) Jalan masuk dan keluar parkir.
2) Untuk RDTR Kota, meliputi:
a. Jaringan jalan dan jaringan kereta api sesuai dengan yang termuat dalam RTRW
kota;
b. Jaringan jalan lingkungan primer dan lingkungan sekunder;
c. Jalur pejalan kaki;
d. Jalur sepeda (jika ada); dan
e. Jaringan jalan lainnya yang meliputi:
(1) Jalan masuk dan keluar terminal barang serta terminal orang/penumpang
sesuai ketentuan yang berlaku (terminal tipe A, terminal tipe B, terminal tipe
C, dan/atau pangkalan angkutan umum);
(2) Jaringan jalan moda transportasi umum (jalan masuk dan keluarnya
terminal barang/orang hingga pangkalan angkutan umum dan halte); dan
(3) Jalan masuk dan keluar parkir.
Kemudian, berdasarkan rencana sistem prasarana utama sebagaimana dimaksud
merupakan rencana pengembangan sistem jaringan transportasi yang berada pada kelurahan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 36

Karang Anyar dan kelurahan Teluk Lerong Ulu meliputi sistem jaringan prasarana utama
yang terdiri atas:
A) Jaringan transportasi darat
B) Sistem jaringan perkeretapian.
C) Sistem Jaringan transportasi Laut, dan
D) Sistem Jaringan transportasi udara.
Berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Samarinda tahun 2014, sistem
jaringan prasarana utama yang terdapat pada kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Karang Anyar
yaitu terdapat rencana pengembangan berupa sistem transportasi darat yang terdiri atas
jaringan jalan berupa jaringan jalan jenis primer dan sekunder. Dalam, pelaku pengembangan
pelayanan pergerakan antar pusat yang digunakan sebagai jalur pergerakan perekonomian
antar pusat digunakan sistem jalan primer dan untuk perkembangan antar pusat kawasan
perkotaan digunakan sistem sekunder. Dimana dalam strategi pengembangan sistem jaringan
transportasi darat diarahkan pada upaya peningkatan kualitas jarigan prasarana dan
mewujudkan keterpaduan pelayanan transportasi.

4.2.1 Rencana Pengembangan Jaringan Jalan


Adapun rencana sistem jaringan prasarana utama dalam pengembangan jaringan jalan
yang ada di kelurahan Teluk Lerong Ulu dan kelurahan Karang Anyar adalah sebagai berikut.
a. Jaringan jalan arteri primer : Jalan Slamet Riyadi.
Adapun pengembangan jalur arteri primer yang ada di jalan Slamet Riyadi
dimaksudkan agar dengan ketersediaa pelabaran jalan yang sesuai dengan standart
dapat menampung kapasitas kendaraan yang terus meningkat di Kota Samarinda. Hal
ini diperkuat pada hasil analisis yang ditampilkan pada analisis jaringan pergerakan
yang disajikan pada laporan fakta analisa bahwa di jalur jalan Slamet Riyadi sendiri,
pada jam tertentu mengalami kemacetan puncak pada sekitar pukul 11 Siang hingga
pukul 4 Sore. Hal ini, disebabkan oleh sempitnya beberapa bagian badan jalan
sepanjang ruas jalan Slamet Riyadi dan diakibatkan oleh banyaknya hambatan
samping atau kendaraan yang berherhenti pada tepi jalan. Hal ini menimbulkan
adanya kemacetan sehingga perlunya penambahan lebar jalan pada Slamet Riyadi
dimana tetap mengacu pada ketentuaan MKJI mengenai standart lebar bagian jenis
jalan Arteri Sekunder.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 37

b. Jaringan jalan Inner Ringroad: Melalui jalan Slamet Riyadi, jalan M.T
Haryono, dan jalan Teuku Umar.
Untuk bentuk pola jaringan jalan yang berada di kelurahan Teluk Lerong Ulu dan
Karang Anyar bahwa pola jaringan jalan yang ada berbentuk pola jalan linier atau
radial hal ini didasari oleh jalan penghubung antara pusat kota ke pusat kota lainnya
yang menghubungkan pusat perdagangan dan jasa.

4.2.2 Rencana Pengembangan Jalur Pejalan Kaki ,Fasilitas Pelengkap Jalan dan Zona
Selamat Sekolah (Zoss)
Untuk pengembangan prasarana jalur pejalan kaki adapun ruas jalan yang telah
dilengkapi dengan trotoar pada kawasan kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
adalah ruas jalan di jalan Slamet Riyadi, sebagian Jalan Cendana dan Jalan Banggeris.
Kemudian, pada wilayah perencanan yaitu kelurahan Teluk Lerong Ulu dan kelurahan
Karang Anyar, terdapat sarana pendidikan berupa SD dan SMA di sekitar jalan Kolektor
sekunder yaitu jalan Cendana dan jenis jalan lokal yaitu jalan Banggeris, pada kawasan
menjadikan warga sekolah khususnya para siswa beresiko terkena kendaraan atau
kecelakaan, hal ini disebabkan oleh banyaknya kendaraan berat mendistribusikan barang dan
melewati ruas jalan-jalan yang dipadati bangunan komersial atau perdagangan dan jasa.
Adapun sarana pendidikan yang berada disekitar ruas jalan utama kolektor ialah SD Negeri
004 dan SMK yang berada di ruas jalan lokal yaitu STMIK. Maka, dengan hal ini perlu
dibangunnya Zona Selamat Sekolah (Zoss) yang mana dengan adanya zona tersebut, para
pengendara akan mengurangi kecepatan kendaraannya saat memasuki kawasan pendidikan.
Melihat pada acuan Peratuan Direktur Jenderal Perhubungan Darat No.
SK.3582/AJ.403/DRJD/2018 tentang Pedoman Teknis Pemberian Prioritas Keselamatan dan
Kenyamanan Pejalan Kaki Pada Kawasan Sekolah Melalui Penyediaan Zona Selamat
Sekolah, adanya Zoss merupakan kegiatan pemberian prioritas keselamatan dan kenyamanan
pejalan kaki pada kawasan sekolah serta bertujuan untuk mencegah terjadinya kecelakaan
guna menjamin keselamatan anak di sekolah. Dengan alasan tersebut maka disusun rencana
kawasan zona selamat sekolah pada sarana pendidikan yang berada pada Kelurahan Teluk
Lerong Ulu dan Karang Anyar adalah sebagai berikut ini:
a. Rambu Lalu Lintas
b. Marka Jalan
c. Alat Pemberi Isyarat Lalu Lintas
d. Alat Pengendali dan Pengaman Pengguna Jalan.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 38

Dalam pasal 35 ayat (2) Undang-Undang tentang Prasarana dan Lalu Lintas Jalan
telah disebutkan mengenai alat pengaman pemakai jalan. Namun, eksisting jalan yang
terdapat pada wilayah studi bahkan belum memiliki kelengkapan pengaman pemakai jalan,
sehingga menyulitkan dan membahayakan pejalan kaki yang melintas sepanjang jalan arteri
primer Jalan Pangeran Antasari karena berdekatan langsung dengan kendaraan yang melintas.
Sedangkan pada sebagian Jalan Slamet Riyadi terdapat trotoar jalan yang rusak. Pada
jalan arteri sekunder, Jalan Tengkawang telah dilengkapi pengaman jalan seperti trotoar
namun ada beberapa segmen yang rusak. Jalan MT. Haryono yang merupakan jenis jalan
kolektor primer tidak memiliki pengaman pemakai jalan, padahal jalan tersebut cukup padat
dilalui kendaraan yang ingin pergi ke mall. Sedangkan jalan kolektor sekunder seperti jalan
cendana terdapat pengaman pemakai jalan seperti trotoar namun digunakan sebagai tempat
berjualan PKL, sehinggan pejalan kaki tidak bias menikmati fasilitas tersebut. Dan jalan
lokalhanya ada beberapa jalan yang dilengkapi dengan fasilitas pendukung ini, seperti Jalan
Anggi dan Jalan Meranti.Pada kawasan perencanaan ini, ditetapkan beberapa pertimbangan
dalam perencanaan pedestrian menurut Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor:
05/PRT/M/2012, yaitu:
1. Memberikan jalan terpendek antara dua titik yang akan ditempuh pejalan kaki.
2. Pada pusat-pusat kegiatan perdagangan dan jasa, harus tersedia fasilitas pejalan kaki yang
cukup, dengan kriteria pada peruntukan perumahan selebar ±1,50 m, dan pada peruntukan
jasa dan perdagangan selebar ±2,00 m. lebar minimum fasilitas pejalan kaki adalah 1,00
m.
3. Pada ruas atau persimpangan jalan disediakan fasilitas persilangan untuk pejalan kaki
yang dilengkapi dengan rambu-rambu lalu lintas atau lampu pengatur lalu lintas.
Letak fasilitas ini diusahakan dapat memberikan kemudahan pencapaian
pemberhentian kendaraan umum dan tidak mengganggu arus lalu lintas, bisa terletak pada
satu sisi atau di kedua sisi. Adapun rencana jaringan transportasi yang akan dikembangkan
dan direncanakan pada wilayah studi dapat dilihat pada peta sebagai berikut ini:
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 39

Peta 4. 2 Rencana Jaringan Transportasi Sub BWP 3 Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu, Kecamatan Sungai Kunjang,
Kota Samarinda
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 40

4.3 Rencana Jaringan Prasarana


4.3.1 Rencana Pengembangan Jaringan Energi dan Kelistrikan
Tantangan pembangunan sumber daya energi adalah bagaimana menyediakan
ketersediaan listrik yang memadai mengingat kondisi eksisting ketersediaan listrik masih
terbatas dan diperkirakan tidak akan dapat memenuhi permintaan yang terus bertambah
hingga tahun 2033 terutama dengan semakin meningkatnya pembangunan industri.
Tantangan lainnya adalah bagaimana menyediakan bahan bakar minyak yang saat ini terjadi
kekurangan pasokan akibat peningkatan jumlah kepemilikan kendaraan yang meningkat
tajam. Pada Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu sudah mendapat
pelayanan dari PLN untuk kebutuhan listrik. Untuk memenuhi kebutuhan listrik di Kota
Samarinda, terdapat salah satu PLTD yaitu PLTD Sungai Keledang yang berada di Kelurahan
Karang Anyar. Rencana pengembangan prasarana jaringan listrik yaitu dengan menambah
daya listrik yang diberikan oleh PLN dan PLTD yang berada di blok KA-5 agar kebutuhan
listrik di tahun yang akan datang dapat terpenuhi secara maksminal. Belum adanya data
mengenai besaran daya yang diberikan oleh instansi terkait sehingga bisa dilihat dari hasil
analisis dimana kebutuhan yang dihasilkan semakin meningkat diimbangi dengan
pertumbuhan penduduk yang terus meningkat setiap tahunnya. Adapun peta rencana
pengembangan jaringan energi/kelistrikan pada Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan
Teluk Lerong Ulu adalah sebagai berikut:
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 41

Peta 4. 3 Rencana Jaringan Energi/Kelistrikan di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Hasil Rencana, 2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 42

4.3.2 Rencana Pengembangan Jaringan Telekomunikasi


Pelayanan jaringan telekomunikasi di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk
Lerong Ulu didominasi oleh jaringan telekomunikasi satelit (wireless) karena penetasi
jaringan kabel umumnya kurang kompetitif. Tantangan kedepan dalam pengembangan
jaringan telekomunikasi adalah bagaimana menyediakan kualitas layanan telekomunikasi
yang dapat menjangkau dan kegiatan ekonomi khususnya kawasan yang didorong
pengembangannya. Tantangan selanjutnya adalah bagaimana menyediakan jaringan
telekomunikasi yang dapat menjangkau pusat-pusat pelayanan kawasan dan lingkungan
dalam rangka menunjang kegiatan perekonomian dan pemerintahan melalui penyediaan
layanan telekomunikasi yang stabil. Sesuai dengan hasil analisis, diketahui bahwa pelayanan
mentara Base Tranceiver Station (BTS) pada kedua kelurahan masih terdapat wilayah yang
belum terlayani, sehingga dalam arahan pengembangan perlu ditambahkan beberapa titik
menara agar seluruh wilayah yang ada di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk
Lerong Ulu dapat terlayani. Sasaran pembangunan jaringan telekomunikasi meliputi:
1. Penambahan 3 titik menara Base Tranceiver Station (BTS) yaitu pada blok KA-3,
KA-9 , TLU-3.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 43

Peta 4. 4 Rencana Jaringan Telekomunikasi di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu
(Sumber : Hasil Rencana, 2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 44

4.3.3 Rencana Pengembangan Jaringan Air Bersih


Pengembangan prasarana sumber daya air diarahkan untuk meningkatkan
ketersediaan sumber daya air melalui konsep perlindungan potensi badan air, meningkatkan
pelayanan air bersih bagi masyarakat, kelestarian DAS dan sebagainya. Rencana
pengembangan prasarana air bersih meliputi pengembangan pengelolaan prasarana air
minum. Pada Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu telah mendapatkan
pasokan air bersih dari PDAM yang sudah merata. Sasaran pengembangan prasarana air
bersih meliputi:
1. Mengembangkan rencana sistem penyediaan air minum dengan perpipaan untuk
seluruh wilayah kota.
2. Meningkatkan cakupan wilayah pelayanan distribusi air minum untuk seluruh
wilayah kota.
3. Memperbaiki jaringan pipa air bersih secara bertahap, meningkatkan manajemen
operasi dan pemeliharaan pelayanan air minum.
Setiap rumah tangga yang mengakses air minum dari sistem perpipaan, karena sumber
air melalui sistem perpipaan memiliki keunggulan pada aspek kuantitas dan kualitas
penyediaan air yang dapat diandalkan. Keunggulan sumber air perpipaan adalah dapat
meminimalisasi efek dari perubahan cuaca dan iklim serta faktor lainnya yang dapat
mempengaruhi kualitas dan kuantitas air dengan perencanaan teknik yang baik. Sehingga
kondisi yang ada saat ini belum bisa menunjukkan kondisi jaringan perpipaan yang ideal
untuk permukiman perkotaan.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 45

Peta 4. 5 Rencana Pengembangan Jaringan Air Bersih Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 46

4.3.4 Rencana Pengembangan Jaringan Drainase


Rencana pengembangan drainase diarahkan di kawasan perkotaan dimana limpasan
air hujan pada umumnya sulit meresap karena keterbatasan ruang terbuka hijau. Drainase
berfungsi mengalirkan air hujan secara teratur menuju outline yang diinginkan. Rencana
pengembangan drainase didasarkan pada kondisi daerah pengaliran sungainya dengan metode
yang menggabungkan antara sistem pengaliran dan sistem penampungan. Sistem drainase di
Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu masih bersifat alamiah yaitu
terdapat sungai-sungai kecil atau anakan sungai. Badan air tempat pembuangan akhir pada
Kota Samarinda yaitu Sungai Mahakam. Rencana pengembangan drainase di Kelurahan
Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu meliputi:
1. Pengembangan saluran drainase
Dalam wilayah drainase Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong
Ulu terdapat 2 anak sungai yang dimanfaatkan sebagai saluran drainase primer untuk
melayani daerah sekitarnya. Sungai-sungai tersebut antara lain :
a. Sungai Karang Asam Kecil
b. Sungai Karang Asam Besar
Pengembangan dan peningkatan sistem jaringan drainase primer pada sungai
tersebut dilakukan dengan cara normalisasi aliran sungai-sungai dengan membuat
sodetan atau saluran diversi dilengkapi dengan bangunan pelimpah samping dan
pintu-pintu di bagian hilir dan penyaringan atau penangkapan sampah.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 47

Peta 4. 6 Rencana Jaringan Drainase di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu
(Sumber : Hasil Rencana, 2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 48

4.3.5 Rencana Pengembangan Jaringan Air Limbah


Jaringan air limbah merupakan salah satu prasarana penanganan buangan air limbah
rumah tangga dan limbah industri. Adanya jaringan air limbah bertujuan agar tidak
bercampurnya pembuangan air limbah pada jaringan drainase. Berdasarkan arahan rencana
pengembangan jaringan air limbah pada hasil analisis. Pada wilayah perencanaan Kelurahan
Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu direncanakan sistem pembuangan air limbah
industri dan kegiatan komersial adalah sebagai berikut:
1. Perlu adanya pembangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) pada
Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu dengan kapasitas
minimal IPAL di Kelurahan Karang Anyar yaitu sebesar 1.750 m³ pada blok KA-
4 sedangkan pada Kelurahan Teluk Lerong ulu kapasitas IPAL yang harus
dimiliki yaitu minimal 1.450 m³ pada blok TLU-6.
2. Pengembangan sistem pengelolaan air limbah domestik dan non domestik secara
terpisah di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu
3. Pengembangan sistem pengolahan air limbah terpusat atau off-site. Dimana sistem
pengolahan ini adalah dengan menggunakan suatu jaringan perpipaan untuk
menampung dan mengalirkan air limbah ke suatu tempat atau yang biasanya
dikenal dengan sebutan IPAL untuk selanjutnya diolah terlebih dahulu sebelum
akhirnya dibuang.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 49

Peta 4. 7 Rencana Pengembangan Jaringan Air Limbah


(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 50

4.3.6 Rencana Pengembangan Jaringan Prasarana Lainnya


Jaringan prasarana lainnya adalah jalur dan ruang evakuasi bencana, yang terdiri atas:
1. Jalur evakuasi bencana terletak di Jalan Cendana dan Jalan Pangeran Antasari.
2. Ruang evakuasi bencana menggunakan ruang terbua, pusat pemerintahan,
pemakaman, fasilitas sosial dan/atau fasilitas umum serta kawasan rekreasi lain yang
ada di Sub SBWP. Pada rencana pengembangan Kelurahan Karang Anyar dan
Kelurahan Teluk Lerong Ulu, ruang evakuasi bencana terletak pada Islamic Center
Samarinda yang terletak pada blok TLU-1.
Jaringan prasarana lainnya yang ada di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk
Lerong Ulu adalah jaringan persampahan. Rencana pengembangan prasarana persampahan
diarahkan untuk meningkatkan daya tampung sampah di tingkat lingkungan dan tingkat
akhir. Pengembangan juga diarahkan untuk meningkatkan efektivitas pemrosesan sampah
dari sistem konvensional yang tidak produktif menjadi lebih produktif. Adapun rencana
pengelolaan persampahan di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu
yaitu:
1. Perlu adanya penambahan tong sampah pada Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan
Teluk Lerong Ulu dengan penambahan minimal 2.850 unit tong sampah pada
Kelurahan Karang Anyar dan 2.350 unit tong sampah pada Kelurahan Teluk Lerong
Ulu.
2. Perlu adanya penambahan bak sampah kecil dengan ukuran 6 m² pada Kelurahan
Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu dengan penambahan minimal 6 unit
pada Kelurahan Karang Anyar dan 5 unit pada Kelurahan Teluk Lerong Ulu.
3. Pengembangan Tempat Pengolahan Sampah Terapadu (TPST) yang berada di
Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu.
4. Mengelola sampah dengan menerapkan konsep mengurangi, mendaur ulang dan
menggunakan kembali atau disebut konsep 3R (Reduce, Reuse, Recycle).
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 51

Peta 4. 8 Rencana Jalur Evakuasi Bencana di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu
(Sumber : Hasil Rencana, 2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 52

Peta 4. 9 Rencana Pengembangan Jaringan Persampahan di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 53

BAB V
RENCANA POLA RUANG
Rencana pola ruang merupakan rencana distribusi zona pada BWP yang akan diatur
sesuai dengan fungsi dan peruntukannya. Adapun rencana pola ruang meliputi zona lindung
dan zona budidaya. Dari masing-masing zona tersebut akan dibagi lagi menjadi subzona
kemudian subsubzona. Berdasarkan Peraturan Menteri ATR No. 16 Tahun 2018 klasifikasi
zona pada zona lindung dan budidaya terdapat pada lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel
sebagai berikut.
Tabel 5. 1 Klasifikasi Zona Perencanaan
No. Zona Sub Zona Kode
Zona Lindung
1. Zona Hutan Lindung (HL) Hutan Lindung HL
2. Zona Perlindungan Lindung gambut LG
Bawahannya (PB) Daerah resapan air RA
3. Zona Perlindungan Sempadan pantai SP
Setempat (PS) Sempadan sungai SS
Sekitar waduk/embung DW
Mata air MA
4. Zona Ruang Terbuka Hijau Hutan kota RTH-1
(RTH) Taman kota RTH-2
Taman kecamatan RTH-3
Taman kelurahan RTH-4
Taman RW RTH-5
Taman RT RTH-6
Pemakaman RTH-7
5. Zona Konservasi (KS) Cagar Alam KS-1
Suaka margasatwa KS-2
Taman nasional KS-3
Taman hutan raya KS-4
Taman wisata alam KS-5
Zona Budidaya
6. Zona perumahan (R) Kepadatan sangat tinggi R-1
Kepadatan tinggi R-2
Kepadatan sedang R-3
Kepadatan rendah R-4
Kepadatan sangat rendah R-5
7. Zona Perdagangan dan Jasa Perdagangan dan jasa skala kota K-1
(K) Perdagangan dan jasa skala K-2
BWP
Perdagangan dan jasa skala sub K-3
BWP
8. Zona Perkantoran (KT) Kawasan perkantoran KT
9. Zona Sarana Pelayanan Sarana pelayanan umum skala SPU-1
Umum (SPU) kota
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 54

No. Zona Sub Zona Kode


Sarana pelayanan umum skala SPU-2
kecamatan
Sarana pelayanan umum skala SPU-3
kelurahan
Sarana pelayanan umum skala SPU-4
RW
10. Zona Industri (I) Kawasan industri KI
Sentra industri kecil menengah SIKM
11. Zona Peruntukan Lainnya Pertanian PL-1
(PL) Pertambangan PL-2
Ruang Terbuka Non Hijau PL-3
Tempat evakuasi sementara PL-4
Tempat evakuasi akhir PL-5
Sektor informal PL-6
Pertahanan dan Keamanan PL-7
Instalasi pengolahan air limbah PL-8
(IPAL)
Tempat pemrosesan akhir (TPA) PL-9
Pengembangan nuklir PL-10
Pembangkit listik PL-11
Pergudangan PL-12
Pariwisata PL-13
12 Zona Campuran (C) Perumahan dan C-1
perdagangan/jasa
Perumahan dan perkantoran C-2
Perkantoran dan C-3
perdagangan/jasa
(Sumber : Permen ATR NO.16 Tahun 2018 Tentang Pedoman RDTR)
Adapun peta rencana pola ruang RDTR pada Kelurahan Karang Anyar dan Teluk
Lerong Ulu sebagai berikut.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 55

Peta 5. 1 Rencana Pola Ruang Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 56

5.1 Zona Lindung


Berdasarkan hasil rencana pola ruang yang telah dilakukan, maka pada kawasan
perencanaan Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu terdapat zona lindung, yakni
sebagai berikut.
1) Zona perlindungan setempat (PS) yang meliputi:
a) Zona sempadan sungai (SS);
2) Zona RTH kota (RTH) yang meliputi:
a) Taman kota (RTH-2);
b) Pemakaman (RTH-7).
Berikut ditampilkan peta rencana zona lindung pada Kelurahan Karang Anyar dan
Teluk Lerong Ulu.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 57

Peta 5. 2 Rencana Zona Lindung Pada Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 58

5.1.1 Zona Perlindungan Setempat (PS)


Kawasan perlindungan setempat merupakan bagian dari kawasan lindung yang
mempunyai fungsi pokok sebagai perlindungan terhadap sempadan pantai, sempadan sungai,
kawasan sekitar danau atau waduk, dan kawasan sekitar mata air. Dengan tujuan penetapan
yakni untuk menjaga kelestarian fungsi pantai, waduk, dan sungai, dan untuk menjaga
kawasan dari aktivitas manusia. Zona perlindungan setempat di Kelurahan Karang Anyar
dan Teluk Lerong Ulu direncanakan terdapat sempadan sungai. Arahan rencana
pengembangan zona perlindungan setempat Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
dirinci sebagai berikut.
Tabel 5. 2 Kawasan Perlindungan Setempat di SBWP Kelurahan Karang Anyar dan
Kelurahan Teluk Lerong Ulu di Kecamatan Sungai Kunjang
Rencana Zona Lokasi
No. Perlindungan Luas (Ha)
SBWP Kelurahan Blok
Setempat
1. Sempadan Sungai KA-1
(SS) Karang KA-2
SBWP KA 0,37
Anyar KA-3
KA-4
TLU-1
TLU-2
Teluk Lerong TLU-3
SBWP TLU 15,51
Ulu TLU-4
TLU-5
TLU-6
Total 15,88
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
Pada Kecamatan Sungai Kunjang sendiri terdapat kawasan sempadan Sungai
Mahakam dengan lebar 20 meter dengan kaki tanggul terluar terdapat pada wilayah
perencanaan, selain itu juga terdapat kawasan sempadan di Sungai Karang Asam dengan
lebar 5 meter dengan kaki tanggul terluar terdapat di Kecamatan Sungai Kunjang.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 59

Peta 5. 3 Rencana Zona Perlindungan Setempat Pada Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 60

3.1.2 Zona Ruang Terbuka Hijau (RTH)


Kawasan Ruang Terbuka Hijau merupakan area memanjang atau jalur dan atau
mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik
yang tumbuh secara alamiah maupun yang sengaja ditanam. Dengan tujuan penetapan yakni
menjaga ketersediaan lahan sebagai kawasan resapan air, menciptakan aspek planologis
perkotaan melalui keseimbangan antara lingkungan alam dan lingkungan binaan yang
berguna untuk kepentingan masyarakat, dan meningkatkan keserasiam lingkungan perkotaan
sebagai sarana pengaman lingkungan perkotaan yang aman, nyaman, segar, indah, dan bersih.
Zona Ruang Terbuka Hijau (RTH) di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
direncanakan terdapat taman kota, dan pemakaman. Arahan rencana pengembangan zona
Ruang Terbuka Hijau (RTH) Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu dirinci sebagai
berikut.
Tabel 5. 3 Rencana Ruang Terbuka Hijau di SBWP Kelurahan Karang Anyar dan
Kelurahan Teluk Lerong Ulu di Kecamatan Sungai Kunjang
Rencana Zona Lokasi
No. Ruang Terbuka Luas (Ha)
SBWP Kelurahan Blok
Hijau
Karang
SBWP KA KA-8 2,18
Anyar
1. Taman Kota (RTH-2)
Teluk Lerong
SBWP TLU TLU-1 2,05
Ulu
Karang
SBWP KA KA-6 3,54
Anyar
2. Pemakaman (RTH-7)
Teluk Lerong
SBWP TLU - 0,00
Ulu
Total 7,77
(Sumber : Hasil Rencana,2018)
Jika dilihat dari tabel 5.3 maka dapat diketahui bahwa rencana guna kawasan lindung
Ruang Terbuka Hijau terdapat taman kota dan pemakaman. Dimana pada blok KA-8 terdapat
hutan kota yang dialihfungsikan atau akan direncanakan sebagai taman kota dan pemukiman
masyarakat.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 61

Peta 5. 4 Rencana Zona Ruang Terbuka Hijau Pada Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 62

5.2 Zona Budidaya


Zona budidaya merupakan peruntukan kawasan yang memiliki kondisi fisik dan
potensi sumber daya alam yang dapat dimanfaatkan bagi kepentingan produksi dalam rangka
memenuhi kebutuhan manusia. Alokasi pemanfaatan ruang untuk pengembangan kegiatan
budidaya dilakukan dengan memperhatikan berbagai aspek guna mencapai tujuan
pemanfaatan ruang yang optimal. Berdasarkan hasil rencana pola ruang yang telah dilakukan,
maka terdapat rencana zona budidaya yang terdapat pada kawasan perencanaa, sebagai
berikut.
1. Zona perumahan ;
2. Zona perdagangan dan jasa ;
3. Zona perkantoran ;
4. Zona sarana pelayanan umum ;
5. Zona industri ;
6. Zona Peruntukan lainnya ;
7. Zona campuran.

Tabel 5. 4 Luas Rencana Zona Budidaya di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk
Lerong
Luas (Ha)
Luas Total
No. Rencana Zona Budidaya SBWP Karang SBWP Teluk
(Ha)
Anyar Lerong Ulu
Zona Perumahan (R)
1. Kepadatan tinggi (R-2) 48,55 32,91 81,46
Kepadatan sedang (R-3) 66,62 15,52 82,14
Jumlah 115,17 48,04 163,21
2. Zona Perdagangan dan Jasa (K)
Perdagangan dan Jasa skala
0,00 6,82 6,82
Kota (K-1)
Perdagangan dan Jasa skala
3,78 11,31 15,09
BWP (K-2)
Perdagangan dan Jasa skala
3,81 0,97 4,78
Sub BWP (K-3)
Jumlah 7,59 19,10 26,69
3. Zona Perkantoran (KT) 6,91 0,00 6,91
4. Zona Sarana Pelayanan Umum (SPU)
Sarana pelayanan umum
3,06 14,70 17,76
skala kota (SPU-1)
Sarana pelayanan umum
0,13 0,16 0,29
skala kecamatan (SPU-2)
Sarana pelayanan umum
0,37 0,74 1,11
skala kelurahan (SPU-3)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 63

Luas (Ha)
Luas Total
No. Rencana Zona Budidaya SBWP Karang SBWP Teluk
(Ha)
Anyar Lerong Ulu
Jumlah 3,56 15,60 19,16
5. Zona Industri (I)
Kawasan industri (KI) 0,00 4,04 4,04
Sentra industri kecil
0,00 2,44 2,44
menengah (SIKM)
Jumlah 0,00 6,48 6,48
6. Zona Peruntukan Lainnya (PL)
Sektor informal (PL-6) 2,31 0,00 2,31
Pembangkit Listrik (PL-11) 4,39 0,00 4,39
Jumlah 6,70 0,00 6,70
7. Zona Campuran (C)
Perumahan dan
3,34 0,00 3,34
perdagangan/jasa (C-1)
Jumlah 3,34 0,00 3,34
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
Berikut diagram rencana zona budidaya di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk
Lerong Ulu.

Zona Budidaya
163.21
180
160
140
120
100
80
60
40
20 19.16 6.91 19.16 6.48 6.7 3.34
0 Luas (ha)

Gambar 5. 1 Diagram Rencana Zona Budidaya di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk
Lerong Ulum
(Sumber: Analisa Penulis,2018)
Dengan demikian sebaran zona budidaya Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong
Ulu dapat dilihat pada rencana zona budidaya sebagai berikut.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 64

Peta 5. 5 Rencana Zona Budidaya Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 65

5.2.1 Zona Perumahan (R)


Zona perumahan merupakan peruntukan ruang yang terdiri atas kelompok tinggal
yang mewadahi kehidupan dan penghidupan masyarakat yang dilengkapi dengan fasilitasnya.
Tujuan penetapan zona perumahan yakni menyediakan lahan untuk pengembangan hunian
dengan kepadatan yang bervariasi, mengakomodasikan bermacam tipe hunian dalam rangka
mendorong penyediaan hunian bagi semua lapisan masyarakat, dan merefleksikan pola-pola
pengembangan yang diinginkan masyarakat pada lingkungan-lingkungan hunian yang ada
dan untuk masa yang akan datang, sesuai kebutuhannya.
Zona perumahan di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu direncanakan
dalam 2 tingkat kepadatan, yakni rumah kepadatan tinggi dan sedang. Arahan rencana
pengembangan zona perumahan Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu dirinci
sebagai berikut.
1. Perumahan dengan kepadatan tinggi direncanakan pada SBWP Kelurahan Karang
Anyar dan SBWP Teluk Lerong Ulu. Luas toal perumahan kepadatan tinggi yaitu
81,46 ha. Sebaran perumahan dengan kepadatan tinggi pada Kelurahan Karang
Anyar yakni pada blok KA-7, KA-9, dan KA-10. Lalu, pada Kelurahan Teluk
Lerong Ulu yaitu pada blok TLU-2, TLU-3, TLU-5, TLU-6, TLU-7, TLU-8, dan
TLU-9.
2. Kemudian, pada SBWP Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu memiliki
perumahan dengan kepadatan sedang sebesar 82,14 ha. Dengan sebaran pada
Kelurahan Karang Anyar yakni KA-1, KA-2, KA-3, KA-4, KA-5, KA-6, dan KA-
8. Pada Kelurahan Teluk Lerong Ulu berada di TLU-4, TLU-5, dan TLU-6.
Tabel 5. 5 Luas Rencana Zona Perumahan (R) di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk
Lerong Ulu
Rencana Zona Lokasi
No. Luas (Ha)
Perumahan SBWP Kelurahan Blok
1. Kepadatan tinggi (R- KA-7
Karang
2) SBWP KA KA-9 48,55
Anyar
KA-10
TLU-2
TLU-3
TLU-5
Teluk Lerong
SBWP TLU TLU-6 32,91
Ulu
TLU-7
TLU-8
TLU-9
2. Kepadatan sedang SBWP KA Karang KA-1 66,62
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 66

Rencana Zona Lokasi


No. Luas (Ha)
Perumahan SBWP Kelurahan Blok
(R-3) Anyar KA-2
KA-3
KA-4
KA-5
KA-6
KA-8
TLU-4
Teluk Lerong
SBWP TLU TLU-5 15,52
Ulu
TLU-6
Total 166,17
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
Pada rencana kawasan perumahan terdapat rencana peningkatan tingkat kepadatan
permukiman, dari yang mulanya memiliki tingkat kepdatan rendah menjadi tingkat kepadatan
sedang, dan terdapat pula perumahan dengan kepadatan sedang menjadi kepadatan tinggi.
Rencana ini berdasarkan letak kawasan permukiman yang berada pada ruas jalan utama atau
jalan arteri primer dan sekunder, sehingga akan direncanakan peningkatan pada permukiman
tersebut. Kemudian, pada blok KA-10 dan TLU-8 akan direncanakan menjadi perumahan
dengan tingkat kepadatan tinggi, hal ini dikarenakan pada kawasan tersebut terdapat
perguruan tinggi. Dengan adanya perguruan tinggi, maka akan berdampak pada
bertambahnya atau munculnya bangunan kos atau kontrakan. Lalu, pada blok KA-4
direncanakan atau terdapat pengalihfungsian lahan yang mulanya Ruang Terbuka Non Hijau
(RTNH) menjadi permukiman dengan tingka kepadatan sedang. Selanjutnya, pada KA-8
mulanya terdapat hutan kota, namun pada kawasan tersebut akan direncanakan menjadi
perumahan dengan tingkat kepadatan tinggi, hal ini dikarenakan letaknya yang berada pada
ruas jalan utama atau artei.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 67

Peta 5. 6 Rencana Zona Perumahan Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 68

4.2.2 Zona Perdagangan dan Jasa (K)


Zona perdagangan dan jasa ialah peruntukan ruang yang merupakan bagian dari
kawasan budidaya difungsikan untuk pengembangan kegiatan usaha yang bersifat komersial,
tempat bekerja, tempat berusaha, serta tempat hiburan dan rekreasi, serta fasilitas
umum/sosial pendukungnya. Dengan tujuan penetapan yakni menyediakan lahan untuk
menampung tenaga kerja dalam wadah berupa perkantoran, pertokoan, jasa, rekreasi, dan
pelayanan masyarakat, menyediakan ruang yang cukup bagi penempatan kelengkapan dasar
fisik berupa sarana-sarana penunjang yang berfungsi untuk penyelenggaraan dan
pengembangan kehidupan ekonomi, sosial, dan budaya sehingga dapat berfungsi
sebagaimana mestinya, dan menyediakan ruang yang cukup bagi sarana-sarana umum,
terutama untuk melayani kegiatan-kegiatan produksi dan distribusi, yang diharapkan dapat
meningkatkan pertumbuhan ekonomi daerah.
Tabel 5. 6 Luas Rencana Zona Perdagangan dan Jasa (K) di Kelurahan Karang Anyar
dan Teluk Lerong Ulu
Rencana Zona Lokasi
No. Perdagangan dan Luas (Ha)
SBWP Kelurahan Blok
Jasa
Karang
SBWP KA - 0,00
Perdagangan dan jasa Anyar
1.
skala Kota (K-1) Teluk Lerong
SBWP TLU TLU-3 6,82
Ulu
Karang KA-1
SBWP KA 3,78
Anyar KA-8
TLU-2
TLU-3
Perdagangan dan jasa
2. TLU-4
skala BWP (K-2) Teluk Lerong
SBWP TLU TLU-5 11,31
Ulu
TLU-6
TLU-7
TLU-9
Perdagangan dan jasa KA-6
skala sub BWP (K-3) KA-7
Karang
SBWP KA KA-8 3,81
Anyar
KA-9
3.
KA-10
TLU-2
Teluk Lerong
SBWP TLU TLU-3 0,97
Ulu
TLU-9
Total 26,69
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
Pada blok TLU-3 mulanya terdapat kawasan perdagangan dan jasa dengan skala
pelayanan SBWP, kemudian akan direncanakan dengan skala pelayanan kota. Namun, selain
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 69

peningkatan skala pelayanan kawasan tersebut juga akan mengalami perkembangan yakni
dengan mengembangkan sekitar perdagangan dan jasa tersebut ialah pada RT 12, RT 13, RT
14, RT 15, dan RT 16. Nantinya pada kawasan ke-5 RT tersebut masyarakatnya akan lebih
diberdayakan dengan mendirikan usaha industri amplang sehingga dapat mewujudkan
wilayah perencanaan menjadi pusat kawasan perdagangan dan jasa usaha produk pangan
khas Kota Samarinda. Kemudian, pada blok 5,6,7,9, dan 9 akan direncanakan kawasan
perdagangan dan jasa dengan skala pelayanan BWP, hal ini didukung oleh letaknya yang
berada pada ruas jalan utama yakni Jalan Pangeran Antasari. Selanjutnya, pada blok KA-1
dan TLU-2 pada ruas Jalan Anggi dan Jalan Meranti akan direncanakan menjadi kawasan
perdagangan dan jasa skala BWP, hal dikarenakan terdapatnya masjid Islamic center yang
merupakan objek pariwisata Kota Samarinda yang akan berdampak pada munculnya
perdagangan dan jasa untuk mendukung pariwisata tersebut. Lalu, pada blok KA-8,9, dan 10
akan direncanakan dengan terdapatnya kawasan perdagangan dan jasa skala SBWP, rencana
ini didukung oleh letaknya yang berada pada ruas Jalan MT. Haryono yang merupakan jalan
arteri/utama. Serta, pada blok KA-6 dan 7 direncanakan terdapat kawasan perdagangan dan
jasa dengan skala pelayanan SBWP, hal ini dikarenakan letak perdagangan dan jasa yang
berada pada jalan kolektor yakni pada Jalan Tengkawang dan Jalan Cendana.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 70

Peta 5. 7 Rencana Zona Perdagangan dan Jasa Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 71

4.2.3 Zona Perkantoran (KT)


Zona perkantoran adalah bagian dari kawasan budidaya difungsikan untuk
pengembangan kegiatan pelayanan pemerintahan dan tempat bekerja/berusaha, tempat
berusaha, dilengkapi dengan fasilitas umum/sosial pendukungnya. Dengan tujuan penetapan
ialah menyediakan lahan untuk menampung tenaga kerja dalam wadah berupa perkantoran,
pemerintahan dan atau swasta, menyediakan ruang yang cukup bagi penempatan kelengkapan
dasar fisik berupa sarana-sarana penunjang yang berfungsi untuk penyelenggaraan dan
pengembangan kegiatan perkantoran yang produktif sehingga dapat berfungsi sebagaimana
mestinya, dan menyediakan ruang yang cukup bagi sarana-sarana umum, terutama untuk
melayani kegiatan-kegiatan perkantoran, yang diharapkan dapat meningkatkan pertumbuhan
ekonomi daerah.
Tabel 5. 7 Luas Rencana Zona Perkantoran (KT) di Kelurahan Karang Anyar dan
Teluk Lerong Ulu
Rencana Zona Lokasi
No. Luas (Ha)
Perkantoran SBWP Kelurahan Blok
1. Zona Perkantoran KA-4
(KT) Karang KA-5
SBWP KA 6,91
Anyar KA-8
KA-10
Teluk Lerong
SBWP TLU - 0,00
Ulu
Total 6,91
(Sumber: Analisa Penulis,2018)
Untuk rencana kawasan perkantoran akan diletakkan pada blok KA-4, 5, 8, dan 10.
Hal ini dikarenakan pada kawasan tersebut mulanya sudah berfungsi menjadi zona
perkantoran pemerintahan, untuk itu perlu adanya rencana perluasan kawasan perkantoran
sehingga nantinya zona perkantoran menjadi terpusat pada wilayah Kelurahan Karang Anyar.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 72

Peta 5. 8 Rencana Zona Perkantoran di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 73

4.2.4 Zona Sarana Pelayanan Umum (SPU)


Zona sarana pelayanan umum merupakan peruntukan ruang yang dikembangkan
untuk menampung fungsi kegiatan yang berupa pendidikan, kesehatan, peribadatan, sosial
budaya, olahraga dan rekreasi, dengan fasilitasnya memiliki skala pelayanan yang ditetapkan
dalam RTRWK. Tujuan penetapan zona ini antara lain menyediakan ruang untuk
pengembangan kegiatan-kegiatan pendidikan, kesehatan, peribadatan, sosial budaya, olahraga
dan rekreasi, dengan fasilitasnya dalam upaya memenuhi kebutuhan masyarakat sesuai
dengan jumlah penduduk yang dilayani dan skala pelayanan fasilitas yang akan
dikembangkan, menentukan pusat-pusat pelayanan lingkungan sesuai dengan skala pelayanan
sebagaimana tertuang di dalam RTRWK, dan mengatur hierarki pusat-pusat pelayanan sesuai
dengan RTRWK.
Berikut merupakan rencana zona sarana pelayanan umum pada Kelurahan Karang
Anyar dan Teluk Lerong Ulu sebagai berikut.
Tabel 5. 8 Rencana Zona Sarana Pelayanan Umum (SPU) di Kelurahan Karang Anyar
dan Teluk Lerong Ulu
Rencana Zona Lokasi
No. Sarana Pelayanan Luas (Ha)
SBWP Kelurahan Blok
Umum
Sarana pelayanan Karang
SBWP KA KA-10 3,06
umum skala kota Anyar
1.
(SPU-1) Teluk Lerong
SBWP TLU TLU-1 14,70
Ulu
Sarana pelayanan Karang
SBWP KA KA-2 0,13
umum skala Anyar
2.
kecamatan (SPU-2) Teluk Lerong TLU-2
SBWP TLU 0,16
Ulu TLU-3
KA-1
Karang KA-6
SBWP KA 0,37
Sarana pelayanan Anyar KA-8
3. umum skala KA-10
kelurahan (SPU-3) TLU-2
Teluk Lerong
SBWP TLU TLU-3 0,74
Ulu
TLU-5
Total 19,16
(Sumber: Analisa Penulis,2018)
Kawasan yang akan direncanakan menjadi zona sarana pelayanan umum yakni ada
pada blok KA-10 dan TLU-1 untuk skala kota, pada blok tersebut terdapat masjid Islamic
center dan perguruan tinggi negeri. Kemudian pada sarana pelayanan umum skala kecamatan
terdapat pada blok KA-2, TLU-2, dan TLU-3. Serta, untuk sarana pelayanan umum skala
kelurahan terdapat pada blok KA-1, KA-6, KA-8, KA-10, TLU-2, TLU-3, dan TLU-5.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 74

Peta 5. 9 Rencana Zona Sarana Pelayanan Umum Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 75

4.2.5 Zona Industri (KI)


Zona industri merupakan kegiatan ekonomi yang mengolah bahan mentah, bahan
baku, barang setengah jadi, dan/atau barang jadi menjadi barang dengan nilai yang lebih
tinggi untuk penggunaannya, termasuk kegiatan rancang bangun dan perekayasaan industri.
Tujuan penetapan zona ini adalah menyediakan ruang bagi kegiatan-kegiatan produksi suatu
barang yang mempunyai nilai lebih untuk penggunaannya, termasuk kegiatan rancang
bangun dan perekayasaan yang berkaitan dengan lapangan kerja perekonomian lainnya; dan
memberikan kemudahan pertumbuhan industri baru dengan mengendalikan pemanfaatan
ruang lainnya, untuk menjaga keserasian lingkungan sehingga mobilitas antar ruang tetap
terjamin serta terkendalinya kualitas lingkungan. Rencana zona industri Kelurahan Karang
Anyar dan Teluk Lerong Ulu diarahkan pada industri kecil menengah. Adapun luas rencana
peruntukannya sebagai berikut.
Tabel 5. 9 Luas Rencana Zona Industri (I) di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk
Lerong Ulu
Rencana Zona Lokasi
No. Luas (Ha)
Kawasan Industri SBWP Kelurahan Blok
Karang
SBWP KA - 0,00
Kawasan Industri Anyar
1.
(KI) Teluk Lerong
SBWP TLU TLU-2 4,04
Ulu
Karang
SBWP KA - 0,00
Sentra industri kecil Anyar
2.
menengah (SIKM) Teluk Lerong
SBWP TLU TLU-2 2,44
Ulu
Total 6,48
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
Kawasan yang akan direncanakan menjadi kawasan industri yakni pada blok TLU-2
yang merupakan industri pertamina. Kemudian, pada blok TLU-2 juga terdapat kawasan
yang akan direncanakan menjadi sentra industri kecil menengah. Rencana pada kawasan
tersebut akan diperluas pada bagian rt 32 dan 34, masyarakat pada wilayah tersebut nantinya
akan diberdayakan untuk mengembangkan sentra industri kecil dan menengah. Jenis sentra
industri kecil dan menengah pada wilayah perencanaan yakni industri keripik singkong,
amplang, dan aneka camilan.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 76

Peta 5. 10 Rencana Zona Industri Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 77

4.2.6 Zona Peruntukan Lainnya (PL)


Zona peruntukan lainnya ialah peruntukan ruang yag dikembangkan untuk
menampung fungsi kegiatan di daerah tertentu berupa pertanian, pertambangan, pariwisata,
dan peruntukan-peruntukan lainnya. Dengan tujuan yakni menyediakan ruang untuk
pengembangan kegiatan-kegiatan di daerah tertentu seperti pertanian, pertambangan,
pariwisata, dengan fasilitasnya dalam upaya memenuhi lapangan pekerjaan masyarakat, dan
mengembangkan sektor-sektor basis tertentu agar dapat meningkatkan produktifitas daerah.
Rencana pengembangan zona peruntukan lainnya Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong
Ulu yaitu sektor informal dan pembangkit listrik.
Tabel 5. 10 Rencana Zona Peruntukan Lainnya (PL) di Kelurahan Karang Anyar dan
Teluk Lerong Ulu
Rencana Zona Lokasi
No. Peruntukan Luas (Ha)
SBWP Kelurahan Blok
Lainnya
Karang
SBWP KA KA-6 2,31
Sektor Informal (PL- Anyar
1.
6) Teluk Lerong
SBWP TLU - 0,00
Ulu
Karang
SBWP KA KA-5 4,39
Pembangkit Listrik Anyar
2.
(PL-11) Teluk Lerong
SBWP TLU - 0,00
Ulu
Total 6,70
(Sumber: Analisa Penulis,2018)
Pada Kelurahan Karang Anyar akan direncanakan sektor informal di blok KA-6 pada
ruas jalan cendana, hal ini dikarenakan pada mulanya area ini sudah terdapat sektor-sektor
informal yang belum tertata, untuk itu perlu dilakukan perencanaan sektor informal yang
lebih tertata pada kawasan tersebut. Kemudian, pada Kelurahan Karang Anyar juga terdapat
kawasan pembangkit listrik di blok KA-5, yang akan direncanakan dengan adanya perluasan
area pembangkit listrik.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 78

Peta 5. 11 Rencana Zona Peruntukan Lainnya di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 79

4.2.7 Zona Campuran (C)


Zona campuran merupakan bagian dari kwasan budidaya yang dikembangkan untuk
menampung beberapa peruntukan fungsi dan/atau bersifat terpadu, seperti perumahan dan
perdagangan/jasa, perumahan dan perkantoran, perkantoran perdagangan/jasa. Tujuan
penetapan ialah menyediakan ruang untuk pengembangan beberapa fungsi peruntukan dalam
satu kesatuan lahan sehingga terwujud efisiensi lahan, menetapkan kriteria pengembangan
zona campuran yang menjamin pencapaian masyarakat atas prasarana/sarana, dan
mendukung konsep pembangunan kota kompak.
Tabel 5. 11 Rencana Zona Campuran (C) di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk
Lerong Ulu
Rencana Zona Lokasi
No. Luas (Ha)
Campuran SBWP Kelurahan Blok
Karang
Perumahan dan SBWP KA KA-4 3,34
Anyar
1. perdagangan/jasa (C-
Teluk Lerong
1) SBWP TLU - 0,00
Ulu
Total 3,34
(Sumber: Analisa Penulis,2018)
Kawasan yang akan direncanakan menjadi zona campuran yakni perumahan dan
perdagangan/jasa ialah blok KA-4, hal ini didukung dengan lokasinya yag berada pada jalan
kolektor yakni Jalan Teuku Umar. Pada area tersebut mulanya sudah memiliki fungsi
perumahan dan perdagangan/jasa, namun akan direncanakan dengan dilakukan perluasan
kawasan.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 80

Peta 5. 12 Rencana Zona Campuran di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 81

BAB VI
PENETAPAN SUB BWP PRIORITAS YANG DIPRIORITASKAN
PENANGANANNYA
6.1 Penetapan Lokasi
Penetapan Sub SBWP yang diprioritaskan penanganannya merupakan upaya dalam
rangka operasionalisasi rencana tata ruang yang diwujudkan ke dalam rencana penanganan
Sub SBWP yang diprioritaskan. Penetapan Sub SWBP yang diprioritaskan penanganannya
bertujuan untuk mengembangkan, melestarikan, melindungi, memperbaiki,
mengkoordinasikan keterpaduan pembangunan, dan/atau melaksanakan revitalisasi di
kawasan yang bersangkutan, yang dianggap memiliki prioritas tinggi dibandingkan Sub
SBWP lainnya. Sub SBWP yang diprioritaskan penanganannya merupakan lokasi
pelaksanaan salah satu program prioritas dari RDTR. Penetapan Sub SBWP yang
diprioritaskan penanganannya berfungsi sebagai:
1. Dasar penyusunan RTBL dan rencana teknis pembangunan sektoral; dan
2. Dasar pertimbangan dalam penyusunan indikasi program prioritas RDTR.
Penetapan Sub SBWP yang diprioritaskan penanganannya ditetapkan berdasarkan:
1. Tujuan penataan SBWP;
2. Nilai penting Sub SBWP yang akan ditetapkan;
3. Kondisi ekonomi, sosial-budaya, dan lingkungan Sub SBWP yang akan ditetapkan;
4. Daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup SBWP; dan
5. Ketentuan peraturan perundang-undangan terkait.
Penetapan Sub SBWP yang diprioritaskan penanganannya ditetapkan dengan kriteria:
1. Merupakan faktor kunci yang mendukung perwujudan rencana pola ruang dan
rencana jaringan prasarana, serta pelaksannaan peraturan zonasi di SBWP;
2. Mendukung terciptanya agenda pembangunan dan pengembangan kawasan;
3. Merupakan Sub SBWP yang memiliki nilai penting dari sudaut kepentingan
ekonomi, sosial-budaya, pendayagunaan sumber daya alam dan/atau teknologi
tinggi, fungsi dan daya dukung lingkungan hidup, dan/atau memiliki nilai penting
lainnya atau sesuai dengan kepentingan pembangunan SBWP; dan/atau
4. Merupakan Sub SBWP yang dinilai perlu dikembangkan, diperbaiki, dilestarikan,
dan/atau direvitalisasi agar dapat mencapai standar tertentu berdasarkan
pertimbangan ekonomi, sosial-budaya, dan/atau lingkungan.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 82

Penetapan Sub SBWP yang diprioritaskan penanganannya harus memuat sekurang-


kurangnya adalah lokasi Sub SBWP yang diprioritaskan penanganannya digambarkan dalam
peta. Lokasi tersebut dapat meliputi seluruh wilayah Sub SBWP yang ditentukan, atau dapat
juga meliputi sebagian saja dari wilayah Sub SBWP tersebut. batas delineasi lokasi Sub
SBWP yang diprioritaskan penanganannya ditetapkan dengan mempertimbangkan:
1. Batas fisik, seperti blok dan subblok;
2. Fungsi kawasan, seperti zona dan subzona;
3. Wilayah administrasi, seperti RT, RW, desa/kelurahan dan kecamatan;
4. Penentuan secara kultural tradisional, seperti kampung, desa adat, gampong dan
nagari;
5. Kesatuan karakteristik tematik, seperti kawasan kota lama, lingkungan sentra
perindustrian raakyat, kawasan sentra pendidikan, kawasan perkampungan tertentu,
dan kawasan permukiman tradisional; dan
6. Jenis kawasan, seperti kawasan baru yang berkembang cepat, kawasan terbangun
yang memerlukan penataan, kawasan dilestarikan, kawasan rawan bencana dan
kawasan gabungan atau campuran.
Lokasi SBWP yang menjadi kawasan prioritas, antara lain: Kawasan Perdagangan dan
Jasa di Kelurahan Teluk Lerong Ulu yang terletak di Blok TLU-2, TLU-3, TLU-4, TLU-5,
TLU-6, TLU-7, dan TLU-9. Adapun alasan penetapan kawasan prioritas tersebut yaitu
karena kawasan tersebut sangat berpotensi untuk dikembangkan sebagai pusat perdagangan
dan jasa secara linier disepanjang jalan arteri yang merupakan Jalan Slamet Riyadi dan Jalan
Pangeran Antasari berfungsi sebagai jalan penghubung menuju daerah Samarinda Sebrang
dan Kota Balikpapan. Adanya peluang tersebut akan mendukung kegiatan perdagangan dan
jasa sebagai pusat oleh – oleh produk pangan khas Kota Samarinda sehingga dapat
meningkatkan perekonomian kawasan dan bahkan meningkatkan pendapatan Kota
Samarinda. maka dari itu, kawasan – kawasan tersebut perlu diprioritaskan penanganannya.
Berikut merupakan peta lokasi SBWP yang diprioritaskan penanganannya.

6.2 Tema Penanganan


Tema penanganan kawasan SBWP yang diprioritaskan yaitu mewujudkan kegiatan
perdagangan dan jasa berupa pusat oleh – oleh produk pangan khas Kota Samarinda yang
terpusat secara linier di sepanjang jalan Slamet Riyadi dan jalan Pangeran Antasari. Tema
penanganan Sub SBWP yang diprioritaskan penanganannya terdiri atas:
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 83

1. Peningkatan kualitas sumber daya manusia dengan upaya pelatihan keterampilan


agar dapat mengembangkan inovasi dan kreativitas masyarakat dalam kegiatan
perdagangan dan jasa;
2. Pembangunan dan pengembangan kondisi bangunan dengan standar bangunan
yang sama pada setiap bangunan perdagangan dan jasa yang sudah dilengkapi
dengan sarana dan prasarana tempat parkir serta jaringan limbah agar dapat
menjadi branding kawasan, meningkatkan citra kawasan, dan wisata kuliner;
3. Penerapan kebijakan parkir on street pada jalan Slamet Riyadi dan jalan Pangeran
Antasari dengan pengenaan biaya parkir yang berbatas waktu, semakin lama akan
semakin mahal biaya parkir agar tidak menyebabkan kemacetan lalu lintas;
4. Perbaikan dan peningkatan kualitas sarana dan prasarana penunjang jalur pejalan
kaki di jalan Slamet Riyadi dan jalan Pangeran Antasari dengan konsep ramah
disabilitas;
5. Pembangunan jembatan penyebrangan orang untuk menunjang kegiatan
perdagangan dan jasa dalam memudahkan pergerakan masyarakat untuk
menyebrang jalan agar dapat menjangkau seluruh kawasan perdagangan dan jasa.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 84

Peta 6. 1 Penetapan Sub BWP Prioritas yang Diprioritaskan Penanganannya


(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 85

BAB VII
KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG
Ketentuan pemanfaatan ruang dalam RDTR merupakan upaya mewujudkan RDTR
dalam bentuk program pengembangan SBWP dalam jangka waktu perencanaan 5 (lima)
tahunan sampai akhir tahun masa perencanaan sebagaimana diatur dalam pedoman ini.
Ketentuan pemanfaatan ruang berfungsi sebagai:
1. Dasar pemerintah dan masyarakat dalam pemrograman investasi pengembangan
SBWP;
2. Arahan untuk sektor dalam penyusunan program;
3. Dasar estimasi kebutuhan pembiayaan dalam jangka waktu 5 (lima) tahunan dan
penyusunan program tahunan untuk setiap jangka 5 (lima) tahun; dan
4. Acuan bagi masyarakat dalam melakukan investasi.
Ketentuan pemanfaatan ruang dengan wilayah perencanaan Kawasan Perdagangan dan
jasa di Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu ini disusun berdasarkan:
1. Rencana pola ruang dan rencana jaringan prasarana;
2. Ketersediaan sumber daya dan sumber dana pembangunan;
3. Kesepakatan para pemangku kepentingan dan kebijakan yang ditetapkan;
4. Masukan dan kesepakatan dengan para investor; dan
5. Prioritas pengembangan SBWP dan pentahapan rencana pelaksanaan program sesuai
dengan Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) daerah dan Rencana
Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) daerah, serta Rencana Terpadu dan Program
Investasi Infrastruktur Jangka Menengah (RPI2JM).
Ketentuan pemanfaatan ruang di wilayah perencanaan Kawasan Perdagangan dan Jasa di
Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu ini secara umum disusun dengan kriteria:
1. Mendukung perwujudan rencana pola ruang dan rencana jaringan prasarana di SBWP
serta perwujudan Sub SBWP yang diprioritaskan penanganannya;
2. Mendukung program penataan ruang wilayah Kota Samarinda;
3. Realistis, objektif, terukur, dan dapat dilaksanakan dalam jangka waktu perencanaan;
4. Konsisten dan berkesinambungan terhadap program yang disusun, baik dalam jangka
waktu tahunan maupun lima tahunan; dan
5. Terjaganya sinkronisasi antar program dalam satu kerangka program terpadu
pengembangan wilayah keseluruhan.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 86

7.1 Program Pemanfaatan Ruang Prioritas


Usulan program utama disusun berdasarkan program-program pemanfaatan yang
memiliki bobot kepentingan utama/perlu diprioritaskan untuk mewujudkan RDTR Kawasan
Perdagangan dan Jasa Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu sesuai dengan arah
yang dituju. Penetapan program utama dilakukan berdasarkan multi kriteria dan banyak aspek
yang terkait dengan tujuan pembangunan dan penataan ruang di Kawasan Perdagangan dan
Jasa Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu serta mendukung program utama
penataan ruang nasional. Kriteria penetapan program utama ini antara lain mencakup
dukungan terhadap:
1. Perwujudan struktur ruang kota;
2. Perwujudan pola ruang kota;
3. Aspek politik, ekonomi, sosial budaya dan lingkungan, dan lain-lain.

7.1.1 Program Perwujudan Struktur Ruang


Program perwujudan struktur ruang Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Kelurahan
Karang Anyar secara lebih detail dapat dilihat pada tabel indikasi program. Secara garis besar
struktur ruang meliputi pusat pelayanan, jaringan transportsi, jaringan prasarana sebagai
berikut:
1) Perwujudan Pusat Pelayanan
a Penetapan sub pusat pelayanan kota;
b Penetapan pusat pelyanan lingkungan;
c Pengembangan sub pusat pelayanan kota;
d Pengembangan pusat pelayanan lingkungan.
2) Perwujudan Jaringan Transportasi
a Pengembangan jaringan jalan arteri primer Jalan Slamet Riyadi;
b Pembangunan jalan lingkar luar (inner ringroad) melalui jalan Slamet Riyadi, jalan
M.T. Haryono, dan jalan Teuku Umar;
c Peningkatan dimensi jaringan jalan;
d Pengembangan jalur pejalan kaki yang dilekapi dengan zona keselamatan dan jalur
khusus disabilitas;
e Pengaturan parkir didalam ruang milik jalan dan diluar ruang milik jalan;
f Pembangunan zona selamat sekolah (Zoss);
g Pembangunan jembatan penyeberangan orang.
3) Perwujudan Jaringan Prasarana
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 87

a Jaringan energi dan kelistrikan;


 Peningkatan daya listrik dengan pengembangan gardu induk PLTD Sungai
Kledang;
 Pengaturan sistem distribusi jaringan listrik.
b Jaringan telekomunikasi
 Penambahan menara Base Tranceiver Station (BTS).
c Jaringan air bersih
 Pengembangan pengelolaan prasarana air minum dengan sistem perpipaan;
 Perbaikan jaringan pipa air bersih;
 Peningkatan manajemen operasi dan pemeliharaan pelayanan air minum.
d Jaringan drainase
 Pengembangan dan peningkatan saluran drainase primer;
 Normalisasi aliran sungai dengan membuat sodetan atau saluran diversi
dilengkapi dengan bangunan pelimpah samping dan pintu-pintu di bagian hilir
dan penyaringan atau penangkapan sampah.
e Jaringan air limbah
 Pembangunan IPAL dengan kapasitas minimum 1.750m3;
 Pengembangan sistem pengelolaan air limbah domestik dan non domestik
secara terpisah;
 Pengembangan sistem air limbah terpusat.
f Jaringan prasarana lainnya
 Penetapan jalur evakuasi bencana;
 Penambahan tong sampah minimal 2.850 unit;
 Penambahan bak sampah dengan kapasitas minimal 6m2;
 Pengembangan Tempat Pengelolaan Sampah Terpadu (TPST);
 Pengelolaan sampah dengan konsep 3R (Reuse, Reduce, Recycle).

7.1.2 Program Perwujudan Pola Roang


Program perwujudan pola ruang Kelurahan Teluk Lerong Ulu dan Kelurahan Karang
Anyar secara lebih detail dapat dilihat pada tabel indikasi program. Secara garis besar pola
ruang meliputi adalah sebagai berikut:
1) Zona Lindung
a Zona Perlindungan Setempat
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 88

 Penetapan zona sempadan sungai;


 Normalisasi sempadan sungai terhadap kegiatan yang berpotensi merusak
fungsi lindung;
 Pelestarian dan pemeliharaan dari aktivitas manusia yang berpotensi merusak
fungsi lindung.
b Zona Ruang Tebuka Hijau
 Penetapan zona taman kota;
 Penetapan zona tempat pemakaman umum;
 Pelesetarian dan pemeliharaan ketersediaan lahan sebagai kawasan resapan
air.
2) Zona Budidaya
a Zona Perumahan
 Peningkatan tingkat kepadatan permukiman;
 Peningkatan keterpaduan prasarana, sarana, utilitas umum lingkungan
hunian;
 Pencegahan tumbuhnya zona permukiman kumuh melalui perizinan bagunan
yang ketat;
 Pencegahan tumbuhnya perumahan pada zona lindung.
b Zona Perdagangan dan Jasa
 Penetapan zona perdagangan dan jasa yang terpusat secara linier di jalan
arteri dan kolektor;
 Penyeragaman kondisi bangunan perdagangan dan jasa untuk membranding
kawasan dan peningkatan citra kawasan;
 Pelatihan peningkatan keterampilan masyarakat sekitar agar lebih inovatif
dan kreatif.
 Pemberdayaan masyarakat dalam kegiatan perdagangan dan jasa yang
inovatif dan kreatif.
c Zona Perkantoran
 Penetapan zona perkantoran
 Pemusatan zona perkantoran agar memudahkan pergerakan secara efektif dan
efisien
d Zona Sarana Pelayanan Umum
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 89

 Pemenuhan kebutuhan minimum fasilitas pendidikan, kesehatan,


peribadatan, sosial budaya, olahraga dan rekreasi.
 Peningkatan pelayanan fasilitas pendidikan, kesehatan, peribadatan, sosial
budaya, olahraga dan rekreasi.
e Zona Industri
 Pengembangan sentra industi kecil dan menengah secara terbatas dan
bersyarat.
f Zona Peruntukan Lainnya
 Pemusatan area perdagangan dan jasa bagi sektor informal pada satu
kawasan;
 Pengembangan area pembangkit listrik.
g Zona Campuran
 Penataan secara berimbang kawasan perumahan dan kawasan perdagangan
jasa.

7.2 Lokasi
Lokasi program pemanfaatan ruang prioritas di Kawasan Perdagangan dan Jasa
Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu sebagian besar di Teluk Lerong Ulu sebagai
program perwujudan kawasan prioritas kegiatan perdagangan dan jasa berupa pusat oleh –
oleh produk pangan khas Kota Samarinda yang terpusat secara linier di sepanjang jalan
Slamet Riyadi dan jalan Pangeran Antasari.

7.3 Sumber Pendanaan


Sumber pendanaan terdiri dari sumber dana yang berasal dari dana APBN, APBD
Provinsi Kalimantan Timur, APBD Kota Samarinda, penanam modal, swadaya masyarakat,
dan lembaga asing.

7.3.1 Sumber Dana APBN


Sumber dana pembangunan yang berasal dari APBN dapat dimanfaatkan untuk
membiayai pembangunan untuk melaksanaakan program-program yang telah direncanakan
dalam RDTR Kawasan Perdagangan dan Jasa Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong
Ulu sumber pendanaan APBN berasal dari pajak, bukan pajak, dan hibah. Adapun kriteria
sebagai berikut:
1. Memerlukan biaya cukup besar;
2. Membutuhkan teknologi tinggi;
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 90

3. Mampu menumbuhkan dampak sosial ekonomi cukup tinggi;


4. Mempunyai skala pelayanan nasional atau merupakan sambungan pelayanan nasional;
5. Merupakan proyek percontohan yang dapat merangsang masyarakat untuk melakukan
proyek yang sama atau pelengkapnya.

7.3.2 Sumber Dana APBD Provinsi Kalimantan Timur


Kriteria pemanfaatan sumber dana yang berasal dari APBD Provinsi Kalimantan
Timur, pada prinsipnya hampir sama dengan dana dari APBN, tetapi dengan kriteria yang
lebih rendah, yaitu skala pelayanannya bersifat regional atau wilayah Provinsi Kalimantan
Timur. Sumber dana APBD berasal dari pajak daerah, hasil kekayaan daerah yang
dipisahkan, retribusi daerah dan pinjaman daerah. Untuk mendapatkan sumber pembiayaan
ini, peluang yang ada lebih besar dibandingkan dengan sumber dana APBN. Diharapkan
Pemerintah Kota dapat mengusulkan berbagai program pembangunan yang mempunyai skala
pelayanan regional, sehingga melalui program-program tersebut banyak dianggarkan dana
pembangunan yang berasal dari APBD Provinsi Kalimantan Timur.

7.3.3 Sumber Dana APBD Kota Samarinda


Sumber dana ini dapat dimanfaatkan untuk membiayai program dan proyek yang
mempunyai skala pelayanan daerah dan lokal. Sumber dana ini merupakan pendapatan asli
daerah yang sifatnya otonom, yang pemanfaatannya diserahkan sepenuhnya pada kebijakan
Pemerintah Kota Samarinda. Sumber dana APBD berasal dari pajak daerah, hasil kekayaan
daerah yang dipisahkan, retribusi daerah dan pinjaman daerah. Untuk mempertinggi atau
memperbesar sumber pembiayaan pembangunan ini, dapat dilakukan dengan usaha
intensifikasi dan ektensifikasi. Beberapa sumber pembiayaan pembangunan yang dapat
dimasukkan dalam jenis sumber dana ini antara lain adalah pajak-pajak daerah, retribusi
daerah, hasil perusahaan daerah, hasil dari dinas-dinas daerah, dan lain-lain dari pendapatan
daerah.
Intensifikasi dan ekstensifikasi sumber-sumber pembiayaan ini dapat dilakukan
dengan berbagai cara, diantaranya adalah:
1. Pendayagunaan aparatur secara lebih berdaya guna dan berhasil guna;
2. Memperbaiki sistem pungutan;
3. Menambah subyek pajak;
4. Peningkatan pengawasan melekat.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 91

7.3.4 Sumber Dana dari Penanaman Modal


Sumber dana ini dapat bersumber dari sektor swasta, baik swasta dalam negeri
maupun luar negeri yang dapat dimanfaatkan untuk membiayai kegiatan perekonomian,
seperti wisata, perdagangan, transportasi, peternakan dan lain-lainnya. Dalam memanfaatkan
sumber dana ini perlu pemikiran matang, karena ada beberapa pertimbangan yang
melatarbelakangi sektor swasta bersedia membiayai, seperti:
1. Suatu usaha perekonomian yang berorientasi profit;
2. Sebagai sarana untuk mempromosikan produk usahanya;
3. Partisipasi aktif dari sektor swasta untuk mengambil bagian dalam usaha pembangunan.

7.3.5 Swadaya Masyarakat


Sumber dana dari swadaya masyarakat, perolehannya dapat dilakukan dengan
pungutan atau iuran langsung dari masyarakat, karena skalanya berada pada lingkup yang
sangat terbatas, maka pemanfaatan sumber dana ini sebaiknya diarahkan untuk membiayai
proyek-proyek sosial, fasilitas-fasilitas lingkungan dalam skala kecil dan sarana – prasarana
lingkungan, seperti jalan lingkungan, saluran, dan lain sebagainya secara bergotong-royong.
Bagi aparat pemerintah dapat dilakukan pemberian arahan dan motivasi kerja, sehingga sifat
gotong-royong ini selalu muncul dalam setiap usaha pembangunan skala lingkungan, serta
diberi rangsangan dalam bentuk material ataupun dana pembangunan yang sifatnya sebagai
penarik untuk tumbuhnya swadaya masyarakat.

7.3.6 Sumber Dana dari Lembaga Asing


Sumber dana dari lembaga atau negara asing dapat dimanfaatkan untuk membiayai
program dan proyek di wilayah perencanaan, yaitu program dan proyek sosial ataupun
perekonomian yang mempunyai skala jangkauan luas serta berdampak sosial ekonomi tinggi.
Di dalam penyalurannya tidak perlu langsung, tetapi dapat melekat pada APBN atau APBD
Provinsi dan APBD Kota. Hal yang perlu diperhatikan adalah bentuk dan jenis pinjaman serta
kemampuan pengembalian dalam jangka waktu tertentu. Dengan mendasarkan hal tersebut,
diperlukan perhitungan yang matang dalam memanfaatkan sumber pembiayaan ini dalam
pembangunan.

7.4 Instansi Pelaksana


Dalam proses pelaksanaan RDTR Kawasan Perdagangan dan Jasa Kelurahan Karang
Anyar dan Teluk Lerong Ulu, perlu didukung adanya suatu koordinasi antar instansi sektoral
yang terkait. Adapun instansi yang terkait dalam pengelolaan pembangunan, antara lain
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 92

Dinas Pemuda, Olahraga, dan Pariwisata (Disporapar), Dinas Pendidikan dan Kebudayaan,
BAPPEDA, Dinas Perhubungan, Dinas Pekerjaan Umum (PU), Dinas Kesehatan, Dinas
Koperasi, UMKM dan Perindustrian, Dinas Kebersihan dan Pertamanan, Dinas Perdagangan,
Dinas Pangan, Pertanian dan Perikanan, Dinas Lingkungan Hidup, Badan Penanggulangan
Bencana Daerah (BPBD), PT. PLN, PDAM dan Kecamatan, serta pemerintah Kelurahan dan
Swasta.
Pelaksanaan koordinasi diharapkan dapat dimulai pada saat penyusunan rencana,
dengan adanya kesepakatan dalam penyusunan diharapkan dalam tahap pelaksanaan, evaluasi
terhadap rencana akan dapat berjalan dengan baik. Kebijakan-kebijakan yang akan
dituangkan dalam program-program pembangunan dalam RDTR nantinya akan diselaraskan
dengan kebijakan dari dinas sektoral.
Dalam upaya menjamin terlaksananya program pembangunan daerah yang telah
dirumuskan dalam RDTR, diperlukan sosialisasi baru dengan peningkatan partisipasi swasta
dan masyarakat baik dalam pengadaan dan penyediaan fasilitas pelayanan umum maupun
dalam upaya pemeliharaan. Kerja sama dengan swasta dapat dilakukan hampir ke seluruh
sektor pembangunan daerah dengan berbagai kemudahan-kemudahan yang saling
menguntungkan kedua belah pihak melalui kemudahan prosedur dan izin berusaha guna
meningkatkan perekonomian rakyat melalui proyek-proyek yang mengutamakan padat karya.
Dalam proses pemantauan dan evaluasi terhadap rencana diharapkan adanya
partisipasi aktif baik dari tim (yang beranggotakan dari dinas-dinas terkait) maupun dari
masyarakat untuk secara bersama-sama memantau perkembangan pelaksanaan rencana
pembangunan.

7.5 Waktu Dan Tahapan Pelaksanaan


Program utama ini dikembangkan sesuai masa berlaku RDTR Kawasan Perdagangan
dan Jasa Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu yaitu selama 20 tahun. Jangka
waktu ini dibagi menjadi 4 tahap, masing-masing dengan jangka waktu pelaksanaan 5 tahun.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 93

Tabel 7. 1 Indikasi Program Pemanfaatan Ruang SBWP Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu`
Pelaksanaan Tahap Ke-
Sumber
No Program Lokasi Instansi Pelaksana 1
Pendanaan 2 3 4
‘18 ‘19 ‘20 ‘21 ‘22
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
A. Perwujudan Struktur Ruang
1. Perwujudan Pusat Pelayanan
Penetapan sub pusat pelayanan Kelurahan Karang
kota Anyar KA-5, KA-7,
APBN
KA-8 dan Kelurahan
APBD Kota
Teluk Lerong Ulu TLU-
2, TLU-3.
BAPPEDA
Pengembangan sub pusat Kelurahan Karang
pelayanan kota Anyar KA-5, KA-7,
APBN
KA-8 dan Kelurahan
APBD Kota
Teluk Lerong Ulu TLU-
2, TLU-3.
Penetapan pusat pelayanan Kelurahan Karang
lingkungan Anyar KA-7 dan
APBD Kota
Kelurahan Teluk Lerong
Ulu TLU-2
BAPPEDA
Pengembangan pusat pelayanan Kelurahan Karang
lingkungan Anyar KA-7 dan
APBD Kota
Kelurahan Teluk Lerong
Ulu TLU-2
2. Perwujudan Jaringan Transportasi
Pengembangan jaringan jalan Kelurahan Teluk Lerong
Dinas PU
arteri primer Jalan Slamet Riyadi Ulu TLU-1, TLU-2, APBD Kota
Dinas Perhubungan
TLU-3
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 94

Pelaksanaan Tahap Ke-


Sumber
No Program Lokasi Instansi Pelaksana 1
Pendanaan 2 3 4
‘18 ‘19 ‘20 ‘21 ‘22
Pembangunan jalan lingkar luar Kelurahan Karang
(inner ringroad) melalui jalan Anyar KA-4, KA-5,
Slamet Riyadi, jalan M.T. KA-8, KA-9, KA-10 Dinas PU
APBD Kota
Haryono, dan jalan Teuku Umar dan Kelurahan Teluk Dinas Perhubungan
Lerong Ulu TLU-1,
TLU-2, TLU-3
Peningkatan dimensi jaringan Kelurahan Teluk Lerong
Dinas PU
jalan Ulu TLU-1, TLU-2, APBD Kota
Dinas Perhubungan
TLU-3
Pengembangan jalur pejalan kaki Kelurahan Karang
yang dilekapi dengan zona Anyar KA-1, KA-4,
keselamatan dan jalur khusus KA-5, KA-6, KA-7,
disabilitas KA-8, KA-9, KA-10
Dinas PU
dan Kelurahan Teluk APBD Kota
Dinas Perhubungan
Lerong Ulu TLU-1,
TLU-2, TLU-3, TLU-4,
TLU-5, TLU-6, TLU-7,
TLU-9
Pengaturan parkir didalam ruang Kelurahan Karang
milik jalan dan diluar ruang milik Anyar KA-6, KA-7 dan
jalan Kelurahan Teluk Lerong Dinas PU
APBD Kota
Ulu TLU-1, TLU-2, Dinas Perhubungan
TLU-3, TLU-4, TLU-5,
TLU-6, TLU-7, TLU-9
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 95

Pelaksanaan Tahap Ke-


Sumber
No Program Lokasi Instansi Pelaksana 1
Pendanaan 2 3 4
‘18 ‘19 ‘20 ‘21 ‘22
Pembangunan zona selamat Kelurahan Karang
sekolah (Zoss) Anyar KA-6, KA-7,
KA-10 dan Kelurahan Dinas PU
APBD Kota
Teluk Lerong Ulu TLU- Dinas Perhubungan
1, TLU-2, TLU-3,
TLU-7, TLU- 8 TLU-9
Pembangunan jembatan Kelurahan Teluk Lerong Dinas PU
APBD Kota
penyeberangan orang Ulu TLU-5, TLU-9 Dinas Perhubungan
3. Perwujudan Jaringan Prasarana
a. Jaringan Energi dan Kelistrikan
Peningkatan daya listrik Kelurahan Karang
dengan pengembangan gardu Anyar KA-5 PT.PLN PT.PLN
induk PLTD Sungai Kledang
Pengaturan sistem distribusi Seluruh Lokasi
jaringan listrik Kelurahan Karang
PT.PLN PT.PLN
Anyar dan Teluk Lerong
Ulu
b. Jaringan Telekomunikasi
Penambahan menara Base Kelurahan Karang
Tranceiver Station (BTS) Anyar KA-3, KA-9 dan
PT.TELKOM PT.TELKOM
Kelurahan Teluk Lerong
Ulu TLU-3
c. Jaringan Air Bersih
Pengembangan pengelolaan Seluruh Lokasi
prasarana air minum dengan Kelurahan Karang
PDAM PDAM
sistem perpipaan Anyar dan Teluk Lerong
Ulu
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 96

Pelaksanaan Tahap Ke-


Sumber
No Program Lokasi Instansi Pelaksana 1
Pendanaan 2 3 4
‘18 ‘19 ‘20 ‘21 ‘22
Perbaikan jaringan pipa air Seluruh Lokasi
bersih Kelurahan Karang
PDAM PDAM
Anyar dan Teluk Lerong
Ulu
Peningkatan manajemen Seluruh Lokasi
operasi dan pemeliharaan Kelurahan Karang
PDAM PDAM
pelayanan air minum Anyar dan Teluk Lerong
Ulu
d. Jaringan Drainase
Pengembangan dan Kelurahan Karang
peningkatan saluran drainase Anyar KA-1, KA-2,
primer KA-3, KA-4 dan Dinas PU
Kelurahan Teluk Lerong APBD Kota Dinas Lingkungan
Ulu TLU-1, TLU-2, Hidup
TLU-3, TLU-4, TLU-5,
TLU-6
Normalisasi aliran sungai Kelurahan Karang
dengan membuat sodetan atau Anyar KA-1, KA-2,
saluran diversi dilengkapi KA-3, KA-4 dan Dinas PU
dengan bangunan pelimpah Kelurahan Teluk Lerong APBD Kota Dinas Lingkungan
samping dan pintu-pintu di Ulu TLU-1, TLU-2, Hidup
bagian hilir dan penyaringan TLU-3, TLU-4, TLU-5,
atau penangkapan sampah TLU-6
e. Jaringan Air Limbah
Pembangunan IPAL dengan Kelurahan Karang
Dinas PU
kapasitas minimum 1.750m3 Anyar KA-4 dan
APBD Kota Dinas Lingkungan
Kelurahan Teluk Lerong
Hidup
Ulu, TLU-6
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 97

Pelaksanaan Tahap Ke-


Sumber
No Program Lokasi Instansi Pelaksana 1
Pendanaan 2 3 4
‘18 ‘19 ‘20 ‘21 ‘22
Pengembangan sistem Seluruh Lokasi
Dinas PU
pengelolaan air limbah Kelurahan Karang
APBD Kota Dinas Lingkungan
domestik dan non domestik Anyar dan Teluk Lerong
Hidup
secara terpisah Ulu
Pengembangan sistem air Seluruh Lokasi
Dinas PU
limbah terpusat Kelurahan Karang
APBD Kota Dinas Lingkungan
Anyar dan Teluk Lerong
Hidup
Ulu
f. Jaringan Prasarana Lainnya
Penetapan jalur evakuasi Kelurahan Teluk Lerong BAPPEDA
bencana Ulu TLU-1 Badan
APBD Kota Penanggulangan
Bencana Daerah
(BPBD)
Penambahan tong sampah Seluruh Lokasi Dinas PU
minimal 2.850 unit Kelurahan Karang Dinas Lingkungan
Anyar dan Teluk Lerong APBD Kota Hidup
Ulu Dinas Kebersihan
dan Pertamanan
Penambahan bak sampah Kelurahan Karang
dengan kapasitas minimal Anyar KA-1, KA-4, Dinas PU
6m2 KA-6, KA-7, KA-9, Dinas Lingkungan
KA-10 dan Kelurahan APBD Kota Hidup
Teluk Lerong Ulu TLU- Dinas Kebersihan
3, TLU-4, TLU-6, dan Pertamanan
TLU-9
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 98

Pelaksanaan Tahap Ke-


Sumber
No Program Lokasi Instansi Pelaksana 1
Pendanaan 2 3 4
‘18 ‘19 ‘20 ‘21 ‘22
Pengembangan Tempat Kelurahan Karang
Pengelolaan Sampah Terpadu Anyar KA-1, KA-4, Dinas PU
(TPST) KA-6, KA-7, KA-9, Dinas Lingkungan
KA-10 dan Kelurahan APBD Kota Hidup
Teluk Lerong Ulu TLU- Dinas Kebersihan
2, TLU-3, TLU-4, dan Pertamanan
TLU-6, TLU-7, TLU-9
Pengelolaan sampah dengan Kelurahan Karang
konsep 3R (Reuse, Reduce, Anyar KA-1, KA-4, Dinas PU
Recycle). KA-6, KA-7, KA-9, Dinas Lingkungan
KA-10 dan Kelurahan APBD Kota Hidup
Teluk Lerong Ulu TLU- Dinas Kebersihan
2, TLU-3, TLU-4, dan Pertamanan
TLU-6, TLU-7, TLU-9
B. Perwujudan Rencana Pola Ruang
1. Zona Lindung
a. Zona Perlindungan Setempat
Penetapan zona sempadan Kelurahan Karang
sungai Anyar KA-1, KA-2,
KA-3, KA-4 dan BAPPEDA
Kelurahan Teluk Lerong APBD Kota Dinas Lingkungan
Ulu TLU-1, TLU-2, Hidup
TLU-3,TLU-4, TLU-5,
TLU-6
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 99

Pelaksanaan Tahap Ke-


Sumber
No Program Lokasi Instansi Pelaksana 1
Pendanaan 2 3 4
‘18 ‘19 ‘20 ‘21 ‘22
Normalisasi sempadan sungai Kelurahan Karang APBD Kota Dinas PU
terhadap kegiatan yang Anyar KA-1, KA-2, Dinas Lingkungan
berpotensi merusak fungsi KA-3, KA-4 dan Hidup
lindung Kelurahan Teluk Lerong
Ulu TLU-1, TLU-2,
TLU-3,TLU-4, TLU-5,
TLU-6
Pelestarian dan pemeliharaan Kelurahan Karang APBD Kota Dinas Lingkungan
dari aktivitas manusia yang Anyar KA-1, KA-2, Hidup
berpotensi merusak fungsi KA-3, KA-4 dan
lindung Kelurahan Teluk Lerong
Ulu TLU-1, TLU-2,
TLU-3,TLU-4, TLU-5,
TLU-6
b. Zona Ruang Terbuka Hijau
Penetapan zona taman kota Kelurahan Karang
BAPPEDA
Anyar KA-8 dan
APBD Kota Dinas Kebersihan
Kelurahan Teluk Lerong
dan Pertamanan
Ulu TLU-1
Penetapan zona tempat Kelurahan Karang Dinas Kebersihan
APBD Kota
pemakaman umum Anyar KA-6 dan Pertamanan
Pelesetarian dan pemeliharaan Kelurahan Karang
Dinas PU
ketersediaan lahan sebagai Anyar KA-8, KA-6 dan
APBD Kota Dinas Kebersihan
kawasan resapan air Kelurahan Teluk Lerong
dan Pertamanan
Ulu TLU-1
2. Zona Budidaya
a. Zona Perumahan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 100

Pelaksanaan Tahap Ke-


Sumber
No Program Lokasi Instansi Pelaksana 1
Pendanaan 2 3 4
‘18 ‘19 ‘20 ‘21 ‘22
Peningkatan tingkat Seluruh Lokasi
kepadatan permukiman Kelurahan Karang
APBD Kota Dinas PU
Anyar dan Teluk Lerong
Ulu Kecuali TLU-1
Peningkatan keterpaduan Seluruh Lokasi
prasarana, sarana, utilitas Kelurahan Karang
APBD Kota Dinas PU
umum lingkungan hunian Anyar dan Teluk Lerong
Ulu
Pencegahan tumbuhnya zona Seluruh Lokasi
permukiman kumuh melalui Kelurahan Karang
APBD Kota Dinas PU
perizinan bagunan yang ketat Anyar dan Teluk Lerong
Ulu
Pencegahan tumbuhnya Seluruh Lokasi
Dinas PU
perumahan pada zona lindung Kelurahan Karang
APBD Kota Dinas Lingkungan
Anyar dan Teluk Lerong
Hidup
Ulu
b. Zona Perdagangan dan Jasa
Penetapan zona perdagangan Kelurahan Karang
dan jasa yang terpusat secara Anyar KA-1, KA-6,
linier di jalan arteri dan KA-7, KA-8, KA-9,
kolektor KA-10 dan Kelurahan
APBD Kota BAPPEDA
Teluk Lerong Ulu TLU-
2, TLU-3, TLU-4,
TLU-5, TLU-6, TLU-7,
TLU-9
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 101

Pelaksanaan Tahap Ke-


Sumber
No Program Lokasi Instansi Pelaksana 1
Pendanaan 2 3 4
‘18 ‘19 ‘20 ‘21 ‘22
Penyeragaman kondisi Kelurahan Karang
bangunan perdagangan dan Anyar KA-1, KA-6,
jasa untuk membranding KA-7, KA-8, KA-9,
kawasan dan peningkatan KA-10 dan Kelurahan Dinas PU
APBD Kota
citra kawasan Teluk Lerong Ulu TLU- Dinas Perdagangan
2, TLU-3, TLU-4,
TLU-5, TLU-6, TLU-7,
TLU-9
Pelatihan peningkatan Kelurahan Karang
keterampilan masyarakat Anyar KA-1, KA-6, Dinas Koperasi,
sekitar agar lebih inovatif dan KA-7, KA-8, KA-9, Usaha Mikro Kecil,
kreatif KA-10 dan Kelurahan Mengah dan
APBD Kota
Teluk Lerong Ulu TLU- Perindustrian
2, TLU-3, TLU-4, Dinas Perdagangan
TLU-5, TLU-6, TLU-7, UKM Swasta
TLU-9
Pemberdayaan masyarakat Kelurahan Karang
dalam kegiatan perdagangan Anyar KA-1, KA-6, Dinas Koperasi,
dan jasa yang inovatif dan KA-7, KA-8, KA-9, Usaha Mikro Kecil,
kreatif KA-10 dan Kelurahan Mengah dan
APBD Kota
Teluk Lerong Ulu TLU- Perindustrian
2, TLU-3, TLU-4, Dinas Perdagangan
TLU-5, TLU-6, TLU-7, UKM Swasta
TLU-9
c. Zona Perkantoran
Penetapan zona perkantoran Kelurahan Karang
Anyar KA-4, KA-5, APBD Kota BAPPEDA
KA-8
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 102

Pelaksanaan Tahap Ke-


Sumber
No Program Lokasi Instansi Pelaksana 1
Pendanaan 2 3 4
‘18 ‘19 ‘20 ‘21 ‘22
Pemusatan zona perkantoran Kelurahan Karang
BAPPEDA
agar memudahkan pergerakan Anyar KA-4, KA-5, APBD Kota
Dinas PU
secara efektif dan efisien KA-8
d. Zona Pelayanan Umum
Pemenuhan kebutuhan Kelurahan Karang
minimum fasilitas pendidikan, Anyar KA-1, KA-2,
kesehatan, peribadatan, sosial KA-6, KA-8, KA-10
APBD Kota Dinas PU
budaya, olahraga dan rekreasi dan Kelurahan Teluk
Lerong Ulu TLU-1,
TLU-2, TLU-3, TLU-5
Peningkatan pelayanan Kelurahan Karang
fasilitas pendidikan, Anyar KA-1, KA-2,
kesehatan, peribadatan, sosial KA-6, KA-8, KA-10
APBD Kota Dinas PU
budaya, olahraga dan rekreasi dan Kelurahan Teluk
Lerong Ulu TLU-1,
TLU-2, TLU-3, TLU-5
e. Zona Industri
Pengembangan sentra industi Kelurahan Teluk Lerong Dinas Koperasi,
kecil dan menengah secara Ulu TLU-2 Usaha Mikro Kecil,
terbatas dan bersyarat APBD Kota Mengah dan
Perindustrian
Dinas Perdagangan
f. Zona Peruntukan Lainnya
Pemusatan area perdagangan Kelurahan Karang Dinas Koperasi,
dan jasa bagi sektor informal Anyar KA-6 Usaha Mikro Kecil,
pada satu kawasan APBD Kota Mengah dan
Perindustrian
Dinas Perdagangan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 103

Pelaksanaan Tahap Ke-


Sumber
No Program Lokasi Instansi Pelaksana 1
Pendanaan 2 3 4
‘18 ‘19 ‘20 ‘21 ‘22
Pengembangan area Kelurahan Karang PT.PLN
APBD Kota
pembangkit listrik Anyar KA-5 Dinas PU
g. Zona Campuran
Penataan secara berimbang Kelurahan Karang
BAPPEDA
kawasan perumahan dan Anyar KA-4 APBD Kota
Dinas PU
kawasan perdagangan jasa
(Sumber: Hasil Analisis,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 104

BAB VIII
PERATURAN ZONASI
PZ disusun untuk setiap zona peruntukan baik zona budidaya maupun zona lindung
dengan memperhatikan esensi fungsinya yang ditetapkan dalam rencana rinci tata ruang dan
bersifat mengikat/regulatory. Dalam sistem regulatory, seluruh kawasan perkotaan terbagi
habis ke dalam zona peruntukan ruang yang tergambarkan dalam peta rencana pola ruang.
Pada setiap zona peruntukan akan berlaku satu aturan dasar tertentu yang mengatur
perpetakan, kegiatan, intensitas ruang dan tata bangunan.

8.1 Zoning Text


8.1.1 Ketentuan Kegiatan dan Penggunaan Lahan
Peraturan zonasi merupakan ketentuan sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari
RDTR Peraturan zonasi dan berfungsi sebagai:
a. Perangkat operasional pengendalian pemanfaatan ruang;
b. Acuan dalam pemberian izin pemanfaatan ruang, termasuk di dalamnya air right
development dan pemanfaatan ruang di bawah tanah;
c. Acuan dalam pemberian insentif dan disinsentif;
d. Acuan dalam pengenaan sanksi; dan
e. Rujukan teknis dalam pengembangan atau pemanfaatan lahan; dan
f. Penetapan lokasi investasi.
Peraturan zonasi juga bermanfaat untuk:
a. menjamin dan menjaga kualitas ruang BWP minimal yang ditetapkan;
b. menjaga kualitas dan karakteristik zona dengan meminimalkan penggunaan lahan
yang tidak sesuai dengan karakteristik zona; dan
c. meminimalkan gangguan atau dampak negatif terhadap zona.
Tujuan utama peraturan zonasi, antara lain:
a. Melindungi atau menjamin agar pembangunan baru tidak mengganggu penghuni
atau pemanfaat ruang yang telah ada;
b. Menjamin bahwa pembangunan yang akan dilaksanakan dapat mencapai standar
kualitas lokal minimum (health, safety and welfare);
c. Memelihara nilai properti;
d. Memelihara/ memantapkan lingkungan dan melestarikan kualitasnya;
e. Menyediakan aturan yang seragam di setiap zona.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 105

Ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan adalah ketentuan yang berisi kegiatan dan
penggunaan lahan yang diperbolehkan, kegiatan dan penggunaan lahan yang bersyarat secara
terbatas, kegiatan dan penggunaan lahan yang bersyarat tertentu, dan kegiatan dan
penggunaan lahan yang tidak diperbolehkan pada zona lindung maupun zona budi daya.
Ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan dirumuskan berdasarkan ketentuan maupun
standar yang terkait dengan pemanfaatan ruang, ketentuan dalam peraturan bangunan
setempat, dan ketentuan khusus bagi unsur bangunan atau komponen yang dikembangkan.
Ketentuan yang dimaksud adaah:
Klasifikasi I :Pemanfaatan diperbolehkan/diizinkan kegiatan dan penggunaan lahan yang
termasuk dalam klasifikasi I memiliki sifat sesuai dengan peruntukan ruang
yang direncanakan. Pemerintah kabupaten/kota tidak dapat melakukan
peninjauan atau pembahasan atau tindakan lain terhadap kegiatan dan
penggunaan lahan yang termasuk dalam klasifikasi I.
Klasifikasi T :Pemanfaatan bersyarat secara terbatas
Pemanfaatan bersyarat secara terbatas bermakna bahwa kegiatan dan
penggunaan lahan dibatasi dengan ketentuan sebagai berikut:
1) Pembatasan pengoperasian, baik dalam bentuk pembatasan waktu
beroperasinya suatu kegiatan di dalam subzona maupun pembatasan
jangka waktu pemanfaatan lahan untuk kegiatan tertentu yang diusulkan;
2) Pembatasan luas, baik dalam bentuk pembatasan luas maksimum suatu
kegiatan di dalam subzona maupun di dalam persil, dengan tujuan untuk
tidak mengurangi dominansi pemanfaatan ruang di sekitarnya; dan
3) Pembatasan jumlah pemanfaatan, jika pemanfaatan yang diusulkan telah
ada mampu melayani kebutuhan, dan belum memerlukan tambahan, maka
pemanfaatan tersebut tidak boleh diizinkan atau diizinkan terbatas dengan
pertimbangan-pertimbangan khusus.
Klasifikasi B : Pemanfaatan bersyarat tertentu
Pemanfaatan bersyarat tertentu bermakna bahwa untuk mendapatkan izin atas
suatu kegiatan atau penggunaan lahan diperlukan persyaratan-persyaratan tertentu yang dapat
berupa persyaratan umum dan persyaratan khusus, dapat dipenuhi dalam bentuk inovasi atau
rekayasa teknologi. Persyaratan dimaksud diperlukan mengingat pemanfaatan ruang tersebut
memiliki dampak yang besar bagi lingkungan sekitarnya.
Contoh persyaratan umum antara lain:
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 106

1) dokumen AMDAL;
2) dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan
Lingkungan (UPL);
3) dokumen Analisis Dampak Lalu-lintas (ANDALIN); dan
4) pengenaan disinsentif misalnya biaya dampak pembangunan (development
impact fee).
Contoh persyaratan khusus misalnya diwajibkan menyediakan tempat parkir,
menambah luas RTH, dan memperlebar pedestrian.
Klasifikasi X : Pemanfaatan yang tidak diperbolehkan
Kegiatan dan penggunaan lahan yang termasuk dalam klasifikasi X memiliki
sifat tidak sesuai dengan peruntukan lahan yang direncanakan dan dapat menimbulkan
dampak yang cukup besar bagi lingkungan di sekitarnya. Kegiatan dan penggunaan lahan
yang termasuk dalam klasifikasi X tidak boleh diizinkan pada zona yang bersangkutan.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 107

Tabel 8. 1 Zoning Teks Kawasan Perdagangan dan Jasa Zona Lindung


No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan
KAWASAN LINDUNG
1. Kawasan Perlindungan Setempat (PS)
1. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk perlindungan KA1 Kelurahan
setempat - Zona sempadan sungai (SS) meliputi: KA2 Karang
I. Pemanfaatan Dilarang (X): KA-3 Anyar dan
a. Tidak diperbolehkan semua kegiatan zona perumahan KA-4 Teluk Lerong
meliputi rumah tunggal, rumah kopel, rumah deret, TLU-1 Ulu
townhouse, rumah susun rendah, rumah susun sedang, TLU-2
rumah susun tinggi, asrama, rumah kost, panti jompo, TLU-3
panti asuhan, guest house, paviliun, rumah dinas, TLU-4
rumah sederhana, rumah menengah, rumah mewah, TLU-5
rumah adat, rumah atas air. TLU-6
b. Tidak diperbolehkan untuk kegiatan terkait
perdagangan dan jasa, meliputi: ruko, warung, toko,
pasar tradisional, pasar lingkungan, penyaluran grosir,
pusat perbelanjaan ,minimarket, supermarket,
hypermarket, mal, plaza, bahan bangunan dan
perkakas, makanan dan minuman, peralatan rumah
tangga, hewan peliharaan, alat dan bahan farmasi,
pakaian dan aksesoris, peralatan dan pasokan
pertanian, toko tanaman, toko kendaraan bermotor dan
perlengkapannya, jasa bangunan, jasa lembaga
keuangan, jasa komunikasi, jasa pemakaman, jasa riset
dan pengembangan IPTEK, jasa
perawatan/perbaikan/renovasi rarang, jasa bengkel,
SPBU, jasa penyediaan ruang pertemuan, jasa
penyediaan makanan dan minuman, jasa travel dan
pengiriman barang, jasa pemasaran properti, jasa
perkantoran/bisnis lainnya, taman hiburan, taman
perkemahan, bisnis lapangan olahraga, studio
keterampilan, panti pijat, klub malam dan bar, hiburan
dewasa lain, karaoke, teater, bioskop, restoran,
penginapan hotel, penginapan losmen, cottage, fitness
centre, foodcourt, car wash, salon, laundry, penitipan
hewan, penitipan anak.
c. Tidak diperbolehkan untuk kegiatan terkait kantor
pemerintahan Pusat, kantor pemerintahan Propinsi,
kantor pemerintahan Kota/Kabupaten, kantor
kecamatan, kantor kelurahan. mabes polri, polda,
polrestabes, polsek, kantor swasta.
d. Tidak diperbolehkan untuk kegiatan terkait sarana
pelayanan umum, meliputi: TK, SD, SMP, SMA/SMK,
perguruan tinggi/akademik ,lembaga bimbingan
belajar, rumah sakit tipe A, rumah sakit tipe B, rumah
sakit tipe C, rumah sakit tipe D, rumah sakit bersalin,
rumah sakit gawat darurat, laboratorium kesehatan,
puskesmas, puskesmas pembantu, posyandu, balai
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 108

No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


Pengobatan, pos kesehatan, dokter umum, dokter
spesialis, bidan, klinik bersama, poliklinik, apotek,
klinik, klinik dan/atau rumah sakit hewan, gelanggang
olahraga, lapangan olahraga, gedung olahraga, stadion,
masjid, gereja, pura, vihara, kelenteng,
langgar/mushola, gedung pertemuan lingkungan,
gedung pertemuan kota,gedung serba guna, balai
pertemuan dan pameran, pusat informasi lingkungan,
lembaga sosial/organisasi kemasyarakatan, terminal
tipe A, terminal tipe B, terminal tipe C, stasiun,
pelabuhan, bandara umum, bandara khusus, lapangan
parkir umum, sirkuit.
e. Tidak diperbolehkan untuk kegiatan terkait industri,
meliputi makanan/minuman, tekstil, pengemasan
barang, publikasi dan percetakan, minyak dan batu
bara, bahan kimia dan produknya, produk mineral non
logam, produk logam dasar, produk logam olahan,
mesin dan peralatan, mesin perkantoran, mesin dan
perlengkapan elektronik, peralatan medis, jam,
instrumen optik, alat kendaran bermotor, furniture dan
manufaktur, industri polutan, industri non polutan.
f. Tidak diperbolehkan untuk kegiatan ruang terbuka
hijau terkait, jalur hijau dan pulau jalan, pemakaman,
pekarangan, dan lapangan golf.
g. Tidak diperbolehkan untuk kegiatan ruang terbuka non
hijau terkait lapangan, plasa, tempat parkir, taman
bermain dan rekreasi, dan trotoar.
h. Tidak diperbolehkan untuk kegiatan terkait peruntukan
lainnya, meliputi: pertanian lahan basah, lahan kering,
lapangan penggembalaan, pemerahan susu, kandang
hewan, tambang mineral dan batu bara, tambang
minyak dan gas bumi, tambang panas bumi,
pegambilan air tanah, wisata buatan, eksplorasi,
eksploitasi, pengolahan, dan pemurnian tambang
mineral, batu bara, minyak, dan gas bumi.
i. Tidak diperbolehkan untuk kegiatan zona lainnya
meliputi: TPA, penimbunan barang bekas, pembangkit
listrik, TNI.

II.Pemanfaatan diizinkan (I):


a. Diperbolehkan kegiatan terkait ruang terbuka hijau
terkait kegiatan hutan kota, taman kota dan sempadan/
penyangga.
b. Diperbolehkan kegiatan terkait peruntukan lainnya
terkait kegiatan wisata alam dan wisata budaya dengan
batasan:
 KDB maksimal 30%
 KLB maksimal 50%
 Ketinggian bangunan maksimum 2 lantai. Luasan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 109

No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


maksimal perbandingan dari keseluruhan persil
kegiatan tersebut adalah <5% dari luasan
keseluruhan kawasan yang ada di blok tersebut.
Luasan maksimal perbandingan dari keseluruhan
persil kegiatan tersebut adalah < 5 % dari luasan
keseluruhan kawasan yang ada di blok tersebut.

III.Pemanfaatan Bersyarat Secara Terbatas (T):


a. Diperbolehkan bersyarat kegiatan terkait zona
peruntukan lainnya terkait kegiatan tambak, kolam,
tempat pelelangan ikan, dan wisata buatan.
b. Batasan:
 KDB maksimal 30%
 KLB maksimal 50%
 Ketinggian bangunan maksimum 2 lantai. Luasan
maksimal perbandingan dari keseluruhan persil
kegiatan tersebut adalah <5% dari luasan
keseluruhan kawasan yang ada di blok tersebut.

IV.Izin Penggunaan Bersyarat (B)


a. Kegiatan Penggunaan Lahan:
1) Kegiatan wisata budaya/ religi dan wisata alam ;
2) Pertanian ;
3) Peternakan & perikanan ;
4) Kegiatan RTNH untuk trotoar, taman bermain;
5) Wisata alam dan budaya serta buatan ;
6) TPS ;
7) Daur ulang sampah ;
8) Pengolahan limbah ;
9) Rumah pompa dan resevior ;
10) Menara telekomunikasi/BTS

b. Intensitas Pemanfaatan Ruang:


1) Building Coverage tidak lebih dari 10% luas total
area.

c. Tata Bangunan:
2) Garis Sempadan Sungai
a) Garis sempadan pada sungai tidak bertanggul di
dalam kawasan perkotaan ditentukan:
 Paling sedikit berjarak 10 m dari tepi kiri dan
kanan palung sungai dengan kedalaman sungai
kurang/sama dengan 3m.
 Paling sedikit berjarak 15 m dari tepi kiri dan
kanan palung sungai dengan kedalaman sungai
kurang/sama dengan 3m-20m.
 Paling sedikit berjarak 30 m dari tepi kiri dan
kanan palung sungai dengan kedalaman sungai
kurang/sama dengan 20m.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 110

No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


b) Garis sempadan pada sungai tidak bertanggul di
luar kawasan perkotaan terdiri atas:
 Garis sempadan sungai kecil tidak bertanggul
di luar kawasan perkotaan ditentukan paling
sedikit 50 m dari tepi kiri dan kanan palung
sungai
c) Garis sempadan sungai bertanggul di dalam
kawasan perkotaan ditentukan paling sedikit
berjarak 3 m dari tepi luar kaki tanggul
d) Garis sempadan sungai bertanggul di luar kawasan
perkotaan ditentukan paling sedikit berjarak 5 m
dari tepi luar kaki tanggul

d. Sarana-prasarana minimum:
1) Sarana lingkungan
 Air bersih
 MCK
2) Prasarana lingkungan
 Jalur pejalan kaki
 Jalur pejalan kaki dengan tipe sidewalk.
 Jalur pejalan kaki dengan lebar minimal 1,5
meter.
Jalan harus memenuhi unsur lingkungan dengan
perkerasan yang dapat menyerap air.
 Untuk sempadan sungai dengan lebar lebih dari
5 meter dapat dibangun jalur sepeda atau
jogging track dengan perkerasan yang dapat
menyerap air ;
 Pengembangan peresapan air dengan
memaksimalkan fungsi kawasan perlindungan
setempat ;
 Drainase ;
 TPS ;
 Tempat parkir/RTNH.
2. Ruang Terbuka Hijau (RTH)
1) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan KA-8 Karang
Ruang Terbuka Hijau (RTH-2) : kawasan taman kota TLU-1 Anyar dan
meliputi: Teluk Lerong
I. Pemanfaatan Dilarang (X): Ulu
a. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait perumahan
Town House, Rumah susun sederhana, apartemen,
Asrama, Rumah Kost, Panti Jompo, Panti asuhan,
Guest House, Paviliun, Rumah Dinas, Sumah
sederhana, rumah menengah, rumah mewah, rumah
adat, rumah atas air.
b. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait perdagangan
dan jasa Ruko, Warung, Toko, Pasar Tradisionil,
Pasar lingkungan, Grosir, Pusat perbelanjaan,
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 111

No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


Minimarket, supermarket, Hypermarket, Mal, Plaza,
Bahan Bangunan/perkakas, Makanan minuman,
peralatan rumah tangga, hewan peliharaan, alat
bahan farmasi, pakaian dan aksesoris, peralatan dan
pasokan pertanian, Tanaman, Kendaraan bermotor
dan perlengkapan, jasa bangunan, jasa lembaga
keuangan, jasa konomikasi, jasa pemakaman, jasa
riset dan pengembangan IPTEK,jasa
perawatan/perbaikan/renovasi barang, jasa bengkel,
SPBU, jasa penyediaan ruang pertemuan, jasa
penyediaan makanan dan minuman, jasa travel dan
pengiriman barang, jasa pemasaran properti, jasa
perkantoran/bisnis lainya, taman hiburan, Taman
perkemahan, bisnis lapangan olah raga, studio
ketrampilan, panti pijat, Klub malam dan bar,
Hiburan dewasa lainnya, Teater, Bioskop, Restoran,
Penginapan Hotel, Penginapan losmen, Cottage,
Salon, Laundry, Penitipan Hewan, Penitipan Hewan,
rumah kantor, toko hobby, fitness centre, foodcourt,
car wash, meubel, kantor swasta, kantor cabang
bank, kantor cabang pembantu bank, dan kantor kas
bank
c. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona industri
makanan/minuman, Tekstil, Tembakau, Pakaian
jadi, Pengemasan barang, Kertas, Publikasi dan
percetakan, Minyak dan Batu bara, Bahan Kimia
dan produknya, karet dan plastik, produk mineral
non logam, produk logam olahan, Mesin dan
peralatan, mesin perkantoran, mesin dan
perlengkapan elektronik, peralatan medis, jam,
instrumen optic, alat-alat kendaraan bermotor,
Furniture dan manukfaktur, Daur ulang, Polutan,
Non Polutan, Mengganggu transportasi lingkungan,
tidak menggangu transportasi lingkungan, Terminal
khusus, Terminal untuk kepentingan sendiri,
Galangan kapal, rumah potong hewan, dan
pengolahan beton segar
d. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait perkantoran
Kantor Pemerintahan pusat, kantor pemerintahan
propinsi, Kantor pemerintahan kota, Kantor
kecamatan, kantor kelurahan, Mabes Polri/TNI,
Polda, Polwiltabes, Polsek, lembaga
permasyarakatan, dan kantor pemerintah lainnya
e. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait sarana
pelayanan umum TK, SD, SMP, SMA/SMK,
Perguruan tinggi/akademi, Rumah sakit type A,
rumah sakit type B, rumah sakit tipe C, sumah sakit
tipe D, Rumah sakit bersalin, rumah sakit gawat
darurat, laboratorium kesehatan, Puskesmas,
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 112

No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


puskesmas pembantu, Posyandu, Balai Pengobatan,
pos kesehatan, dokter umum, dokter spesialis, bidan,
klinik bersama, poliklinik, apotik, klinik dan/atau
rumah sakit, lapangan olah raga, gelanggang olah
raga, gedung olah raga, stadion, masjid, gereja, pura,
vihara, kelenteng, langgar/mushala, gedung
pertemuan lingkungan, gedung pertemuan kota,
gedung serbaguna, balai pertemua dan pameran,
pusat informasi lingkungan, lembaga
sosial/organisasi kemasyarakatan, Terminal tipe A,
terminal tipe B, terminal tipe C, stasiun , pelabuhan,
dan lapangan pakir umum, sirkuit, klinik, dan
lembaga bimbingan belajar
f. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait ruang terbuka
hijau hutan kota, jalur hijau dan pulau jalan, dan
pemakaman umum
g. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait ruang terbuka
non hijau lapangan, plasa, tempat parkir, taman
bermain dan rekreasi, trotoar
h. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait peruntukan
lainnya pertanian, pertambangan, tempat evakuasi
sementara, tempat evakuasi akhir, sektor informal,
pertahanan dan kemanan, Instalasi Pengelolaan Air
Limbah, TPA, pengembangan nuklir, dan
pembangkit listrik
i. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait peruntukan
peruntukan khusus TPS, Daur ulang sampah,
pengolahan sampah/limbah, penimbunan barang
bekas, BTS, Rumah pompa, pembangkit listrik, TNI,
Korem, Kodim, Koramil, dan Instalasi Pengolahan
Air.

II. Pemanfaatan diizinkan (I)


a. Diperbolehkan kegiatan terkait zona ruang terbuka
hijau terkait kegiatan taman kota, pekarangan,
sempadan/penyangga, lapangan golf, wisata alam,
wisata budaya,
b. Diperbolehkan kegiatan terkait zona peruntukan
lainnya terkait kegiatan wisata alam dan wisata
budaya dengan batasan :
 KDB maksimal 30%
 KLB maksimal 0,5
 Ketinggian bangunan maksimum 2 lantai
 Luasan maksimal perbandingan dari keseluruhan
persil kegiatan tersebut adalah < 5 % dari luasan
keseluruhan kawasan yang ada di blok tersebut.
III. Pemanfaatan Bersyarat Secara Terbatas (T) :
a. Diperbolehkan bersyarat kegiatan terkait zona
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 113

No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


peruntukan lainnya terkait kegiatan wisata buatan,
b. Terkait dengan kegiatan wisata buatan dengan
batasan:
 KDB maksimal 30%
 KLB maksimal 0,5
 Ketinggian bangunan maksimum 2 lantai
 Luasan maksimal perbandingan dari keseluruhan
persil kegiatan tersebut adalah < 5 % dari luasan
keseluruhan kawasan yang ada di blok tersebut

IV. Pemanfaatan Bersyarat (B)


Diizinkan dengan syarat sebagai berikut
a. Tidak mengganggu fungsi utama RTH yaitu taman
Kota
b. Kesesuaian dengan pemanfaatan ruang
c. Di izinkan bersyarat kegiatan wisata buatan dengan
batasan:
 KDB maksimal 30%
 KLB maksimal 0,5
 Ketinggian bangunan maksimum 2 lantai
 Luasan maksimal perbandingan dari keseluruhan
persil kegiatan tersebut adalah < 5 % dari luasan
keseluruhan kawasan yang ada di blok tersebut
2) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan Ruang KA-6 Karang
Terbuka Hijau (RTH-7) : kawasan pemakaman meliputi: Anyar
I. Pemanfaatan Dilarang (X):
a. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait perumahan
rumah tunggal, kopel, deret, Town House, Rumah
susun sederhana, apartemen, Asrama, Rumah Kost,
Panti Jompo, Panti asuhan, Guest House, Paviliun,
Rumah Dinas, Sumah sederhana, rumah menengah,
rumah mewah, rumah adat, rumah nelayan/atas air.
b. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait perdagangan dan
jasa Ruko, Warung, Toko, Pasar Tradisionil, Pasar
lingkungan, Grosir, Pusat perbelanjaan, Minimarket,
supermarket, Hypermarket, Mal, Plaza, Bahan
Bangunan/perkakas, Makanan minuman, peralatan
rumah tangga, hewan peliharaan, alat bahan farmasi,
pakaian dan aksesoris, peralatan dan pasokan
pertanian, Tanaman, Kendaraan bermotor dan
perlengkapan, jasa bangunan, jasa lembaga keuangan,
jasa konomikasi, jasa pemakaman, jasa riset dan
pengembangan IPTEK, jasa
perawatan/perbaikan/renovasi barang, jasa bengkel,
SPBU, jasa penyediaan ruang pertemuan, jasa
penyediaan makanan dan minuman, jasa travel dan
pengiriman barang, jasa pemasaran properti, jasa
perkantoran/bisnis lainya, taman hiburan, Taman
perkemahan, bisnis lapangan olah raga, studio
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 114

No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


ketrampilan, panti pijat, Klub malam dan bar, Hiburan
dewasa lainnya, Teater, Bioskop, Restoran,
Penginapan Hotel, Penginapan losmen, Cottage, Salon,
Laundry, Penitipan Hewan, Penitipan Hewan, rumah
kantor, toko hobby, fitness centre, foodcourt, car wash,
meubel, kantor swasta, kantor cabang bank, kantor
cabang pembantu bank, dan kantor kas bank.
c. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona industri
makanan/minuman, Tekstil, Tembakau, Pakaian jadi,
Pengemasan barang, Kertas, Publikasi dan percetakan,
Minyak dan Batu bara, Bahan Kimia dan produknya,
karet dan plastik, produk mineral non logam, produk
logam olahan, Mesin dan peralatan, mesin
perkantoran, mesin dan perlengkapan elektronik,
peralatan medis, jam, instrumen optic, alat-alat
kendaraan bermotor, Furniture dan manukfaktur, Daur
ulang, Polutan, Non Polutan, Mengganggu transportasi
lingkungan, tidak menggangu transportasi lingkungan,
Terminal khusus, Terminal untuk kepentingan sendiri,
Galangan kapal, rumah potong hewan, dan pengolahan
beton segar.
d. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait perkantoran
Kantor Pemerintahan pusat, kantor pemerintahan
propinsi, Kantor pemerintahan kota, Kantor
kecamatan, kantor kelurahan, Mabes Polri/TNI, Polda,
Polwiltabes, Polsek, lembaga permasyarakatan, dan
kantor pemerintah lainnya.
e. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait sarana pelayanan
umum TK, SD, SMP, SMA/SMK, Perguruan
tinggi/akademi, Rumah sakit type A, rumah sakit type
B, rumah sakit tipe C, sumah sakit tipe D, Rumah sakit
bersalin, rumah sakit gawat darurat, laboratorium
kesehatan, Puskesmas, puskesmas pembantu,
Posyandu, Balai Pengobatan, pos kesehatan, dokter
umum, dokter spesialis, bidan, klinik bersama,
poliklinik, apotik, klinik dan/atau rumah sakit,
lapangan olah raga, gelanggang olah raga, gedung olah
raga, stadion, masjid, gereja, pura, vihara, kelenteng,
langgar/mushala, gedung pertemuan lingkungan,
gedung pertemuan kota, gedung serbaguna, balai
pertemua dan pameran, pusat informasi lingkungan,
lembaga sosial/organisasi kemasyarakatan, Terminal
tipe A, terminal tipe B, terminal tipe C, stasiun ,
pelabuhan, dan lapangan pakir umum, sirkuit, klinik,
dan lembaga bimbingan belajar.
f. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait ruang terbuka
hijau hutan kota, jalur hijau dan pulau jalan.
g. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait ruang terbuka
non hijau lapangan, plasa, tempat parkir, taman
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 115

No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


bermain dan rekreasi.
h. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait peruntukan
lainnya pertanian lahan basah, pertanian lahan kering,
holtikultura, tambak, kolam, tempat pelelangan ikan,
perkebunan tanaman keras, agribisnis, lapangan
pengembalaan, pemerahan susu, kandang hewan,
tambang mineral dan batu bara, tambang minyak dan
gas bumi, tambang panas bumi, pengambilan air tanah,
wisata buatan, eksplorasi dan eksplitasi tambang
mineral, minyak, batu bara, dan gas bumi.
i. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait peruntukan
peruntukan khusus TPS, Daur ulang sampah,
pengolahan sampah/limbah, penimbunan barang
bekas, BTS, Rumah pompa, pembangkit listrik, TNI,
Korem, Kodim, Koramil, TPA, dan Instalasi
Pengolahan Air.
II. Pemanfaatan diizinkan (I)
a. Diperbolehkan kegiatan terkait zona ruang terbuka
hijau terkait kegiatan wisata budaya/religi.
b. Diperbolehkan kegiatan terkait zona peruntukan
lainnya terkait kegiatan wisata budaya/religi dengan
batasan :
 KDB maksimal 30%
 KLB maksimal 0,5
 KDH minimal 70%
III. Pemanfaatan Bersyarat Secara Terbatas (T) :
-
IV. Pemanfaatan Bersyarat (B)
a Diperbolehkan bersyarat kegiatan terkait zona
peruntukan lainnya berupa areal parkir dan trotoar.
b. Terkait dengan areal parkir diizinkan bersyarat dengan
batasan:
 KDB maksimal 30%
 KLB maksimal 0,5
 KDH min 70%
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 116

Tabel 8. 2 Zoning Teks Kawasan Perdagangan dan Jasa Zona Budidaya


No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan
KAWASAN BUDIDAYA

1. Kawasan Perumahan (R)


1. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk zona KA-7 Kelurahan
perumahan - Kepadatan tinggi (R-2), meliputi: KA-9 Karang Anyar
I. Pemanfaatan Dilarang (X): KA-10 dan Teluk
a. Tidak diperbolehkan kegiatan zona perdagangan TLU-2 Lerong Ulu
dan jasa meliputi hypermarket, mall, plaza, klub TLU-3
malam dan bar, hiburan dewasa lain, fitness TLU-5
centre/pusat kebugaran, foodcourt. TLU-6
b. Tidak diperbolehkan kegiatan zona perkantoran TLU-7
meliputi kantor pemerintahan pusat, kantor TLU-8
pemerintah provinsi, kantor pemerintah TLU-9
kota/kabupaten, mabes polri, polda, polrestabes.
c. Tidak diperbolehkan kegiatan zona sarana
pelayanan umum meliputi sirkuit, klinik,
pelabuhan, bandara umum, bandara khusus.
d. Tidak diperbolehkan kegiatan zona industri
meliputi tekstil, pengemasan barang, tembakau,
kayu, kertas, karet dan plastik. publikasi dan
percetakan, minyak dan batu bara, bahan kimia
dan produknya, produk mineral non logam,
produk logam dasar, produk logam olahan,
mesin dan peralatan, mesin perkantoran, mesin
dan perlengkapan elektronik, peralatan medis,
jam, instrument optik, alat-alat kendaraan
bermotor, furniture dan manufaktur, polutan,
daur ulang, mengganggu transportasi
lingkungan, tindak mengganggu transportasi
lingkungan.
e. Tidak diperbolehkan kegiatan zona peruntukan
lainnya meliputi pertanian lahan basah,
pertanian lahan kering, holtikultura, tambak,
kolam, tempat pelelangan ikan, perkebunan
tanaman keras, perkebunan agrobisnis, lapangan
penggembalaan, pemerahan susu, kandang
hewan, tambang mineral dan batu bara, tambang
minyak dan gas bumi, tambang panas bumi,
pengolahan dan pemurnian (tambang mineral
dan batu bara, tambang minyak dan gas bumi).
f. Tidak diperbolehkan kegiatan zona lainnya
meliputi TPA dan TNI.

II. Pemanfaatan Diizinkan (I):


Pemannfaatan yang diperbolehkan apabila tidak
melibihi ketentuan berikut :
 KDB : 30-40%,
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 117

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


 KLB : 40-100%,
 TL : 1-2 Lt
 KDH : 50 %, meliputi:
a. Diperbolehkan semua kegiatan zona perumahan
meliputi rumah tunggal, rumah kopel, rumah
deret, townhouse, asrama, rumah kost, panti
jompo, panti asuhan, guest house, paviliun,
rumah dinas, rumah sederhana, rumah
menengah, rumah mewah, rumah atas air,
rumah adat.
b. Diperbolehkan kegiatan zona perdagangan dan
jasa meliputi ruko, warung, toko, minimarket,
supermarket, hewan peliharaan, pakaian dan
aksesoris, tanaman, kendaraan bermotor dan
perlengkapannya, jasa bangunan, jasa
komunikasi, jasa perawatan/perbaikan/renovasi
barang, jasa bengkel, jasa penyediaan ruang
pertemuan, jasa travel dan pengiriman barang,
bisnis lapangan olahraga, studio ketrampilan,
panti pijat, salon, laundry, penitipan hewan,
penitipan anak.
c. Diperbolehkan kegiatan zona perkantoran
pemerintahan meliputi kantor kelurahan.
d. Diperbolehkan kegiatan zona sarana pelayanan
umum meliputi TK, SD, SMP, SMA/SMK,
perguruan tinggi negeri/akademi, lembaga
bimbingan belajar, Rumah sakit tipe A, Rumah
sakit tipe B, Rumah sakit tipe C, Rumah sakit
tipe D, rumah sakit bersalin, rumah sakit gawat
darurat, laboratorium kesehatan, balai
pengobatan, pos kesehatan, dokter umum,
dokter spesialis, bidan, klinik bersama,
poliklinik, klinik/ rumah sakit hewan, lapangan
olahraga, gelanggang olahraga, gedung
olahraga, stadion, masjid, gereja, pura, vihara,
klenteng, langgar/mushola, gedung pertemuan
lingkungan, gedung pertemuan kota, gedung
serba guna, balai pertemuan dan pameran, pusat
informasi lingkungan, lembaga sosial/organisasi
kemasyarakatan, terminal tipe A, terminal tipe
B, terminal tipe C, stasiun, lapangan parkir
umum.
e. Diperbolehkan kegiatan zona terbuka hijau
meliputi hutan kota, jalur hijau dan pulau jalan,
taman kota, TPU, sempadan/penyangga,
pekarangan.
f. Diperbolehkan kegiatan zona lainnya meliputi
TPS.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 118

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


g. Diperbolehkan kegiatan zona ruang terbuka non
hijau meliputi lapangan, plasa, tempat parkir,
taman bermain dan rekreasi, trotoar.

III. Pemanfaatan Terbatas (T):


a. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan zona
perumahan meliputi rumah susun rendah, rumah
susun sedang, rumah susun tinggi.
b. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan zona
perdagangan dan jasa meliputi jasa
perkantoran/bisnis lainnya dengan tinggi
bangunan maksimal 4 lantai, taman hiburan,
taman perkemahan, teater, bioskop, restoran,
karaoke, car wash/tempat cuci mobil.
c. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona
perkantoran pemerintahan meliputi kantor
kecamatan dan kantor swasta dengan tinggi
bangunan maksimal 4 lantai.
d. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona sarana
pelayanan umum meliputi apotek, gelanggan
olahraga, gedung olahraga.

IV. Pemanfaatan Bersyarat (B):


a. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona
perdagangan dan jasa meliputi pasar tradisional,
pasar lingkungan, penyaluran grosir, pusat
perbelanjaan, plaza, bahan bangunan dan
perkakas, makanan dan minuman, peralatan
rumah tangga, alat dan bahan farmasi, peralatan
dan pasokan pertanian, jasa lembaga keuangan,
jasa pemakaman, jasa riset dan pengembangan
IPTEK, SPBU, Jasa penyediaan makanan dan
minuman, Jasa pemasaran property, penginapan
hotel, penginapan losmen, cottage.
b. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona
perkantoran pemerintahan meliputi polsek.
c. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona sarana
pelayanan umum meliputi puskesmas,
puskesmas pembantu, posyandu.
d. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona industri
meliputi makanan dan minuman, pakaian jadi,
non polutan.
e. Diperbolehkan bersyarat kegiatan peruntukan
lainnya meliputi pengambilan air tanah, wisata
alam, wisata buatan, wisata budaya
f. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona lainnya
meliputi daur ulang sampah, pengolahan
sampah/limbah, penimbunan barang bekas,
BTS, rumah pompa, pembangkit listrik
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 119

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


g. Terkait kegiatan-kegiatan tersebut, syarat yang
harus dipenuhi diantaranya adalah:
 Untuk kegiatan zona perdagangan dan jasa:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona industri: dokumen
UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona sarana pelayanan
umum: dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona peruntukan lainnya:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL/dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona peruntukan khusus:
dokumen AMDAL/dokumen UKL-UPL.
2. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk zona KA-1 Kelurahan
perumahan - Kepadatan sedang (R-3) meliputi: KA-2 Karang Anyar
I. Pemanfaatan Dilarang (X): KA-3 dan Teluk
a. Tidak diperbolehkan kegiatan zona perdagangan KA-4 Lerong Ulu
dan jasa meliputi hypermarket, mall, klub KA-5
malam dan bar, hiburan dewasa lain, rumah KA-6
kantor, toko hobby, fitness centre/pusat KA-8
kebugaran, foodcourt. TLU-4
b. Tidak diperbolehkan kegiatan zona perkantoran TLU-5
meliputi kantor pemerintahan pusat, kantor TLU-6
pemerintah provinsi, kantor pemerintah
kota/kabupaten, mabes polri, polda, polrestabes.
c. Tidak diperbolehkan kegiatan zona sarana
pelayanan umum meliputi sirkuit, klinik, dan
lembaga bimbingan belajar, pelabuhan, bandara
umum, bandara khusus.
d. Tidak diperbolehkan kegiatan zona industri
meliputi tekstil, pengemasan barang, publikasi
dan percetakan, minyak dan batu bara, bahan
kimia dan produknya, produk mineral non
logam, produk logam dasar, produk logam
olahan, mesin dan peralatan, mesin perkantoran,
mesin dan perlengkapan elektronik, peralatan
medis, jam, instrument optik, alat-alat
kendaraan bermotor, furniture dan manufaktur,
polutan, daur ulang, mengganggu transportasi
lingkungan, tindak mengganggu transportasi
lingkungan.
e. Tidak diperbolehkan kegiatan zona peruntukan
lainnya meliputi pertanian lahan basah,
pertanian lahan kering, holtikultura, tambak,
kolam, tempat pelelangan ikan, perkebunan
tanaman keras, perkebunan agrobisnis, lapangan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 120

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


penggembalaan, pemerahan susu, kandang
hewan, tambang mineral dan batu bara, tambang
minyak dan gas bumi, tambang panas bumi,
pengolahan dan pemurnian (tambang mineral
dan batu bara, tambang minyak dan gas bumi).
f. Tidak diperbolehkan kegiatan zona lainnya
meliputi TPA dan TNI.

II. Pemanfaatan Diizinkan (I):


Pemannfaatan yang diperbolehkan apabila tidak
melibihi ketentuan berikut :
 KDB : 30-40%,
 KLB : 40-100%,
 TL : 1-2 Lt
 KDH : 50 %, meliputi:
a. Diperbolehkan semua kegiatan zona perumahan
meliputi rumah tunggal, rumah kopel, rumah
deret, townhouse, asrama, rumah kost, panti
jompo, panti asuhan, guest house, paviliun,
rumah dinas, rumah sederhana, rumah
menengah, rumah mewah, rumah atas air,
rumah adat.
b. Diperbolehkan kegiatan zona perdagangan dan
jasa meliputi ruko, warung, toko, minimarket,
supermarket, hewan peliharaan, pakaian dan
aksesoris, tanaman, kendaraan bermotor dan
perlengkapannya, jasa bangunan, jasa
komunikasi, jasa perawatan/perbaikan/renovasi
barang, jasa bengkel, jasa penyediaan ruang
pertemuan, jasa travel dan pengiriman barang,
bisnis lapangan olahraga, studio ketrampilan,
panti pijat, salon, laundry, penitipan hewan,
penitipan anak.
c. Diperbolehkan kegiatan zona perkantoran
pemerintahan meliputi kantor kelurahan.
d. Diperbolehkan kegiatan zona sarana pelayanan
umum meliputi TK, SD, SMP, SMA/SMK,
perguruan tinggi negeri/akademi, Rumah sakit
tipe A, Rumah sakit tipe B, Rumah sakit tipe C,
Rumah sakit tipe D, rumah sakit bersalin, rumah
sakit gawat darurat, laboratorium kesehatan,
balai pengobatan, pos kesehatan, dokter umum,
dokter spesialis, bidan, klinik bersama,
poliklinik, klinik/ rumah sakit hewan, lapangan
olahraga, gelanggang olahraga, gedung
olahraga, stadion, masjid, gereja, pura, vihara,
klenteng, langgar/mushola, gedung pertemuan
lingkungan, gedung pertemuan kota, gedung
serba guna, balai pertemuan dan pameran, pusat
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 121

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


informasi lingkungan, lembaga sosial/organisasi
kemasyarakatan, terminal tipe A, terminal tipe
B, terminal tipe C, stasiun, lapangan parkir
umum.
e. Diperbolehkan kegiatan zona terbuka hijau
meliputi hutan kota, jalur hijau dan pulau jalan,
taman kota, TPU, sempadan/penyangga,
pekarangan.
f. Diperbolehkan kegiatan zona lainnya meliputi
TPS.
g. Diperbolehkan kegiatan zona ruang terbuka non
hijau meliputi lapangan, plasa, tempat parkir,
taman bermain dan rekreasi, trotoar.

III. Pemanfaatan Terbatas (T):


a. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona
perumahan meliputi rumah susun rendah, rumah
susun sedang, rumah susun tinggi..
b. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona
perdagangan dan jasa meliputi jasa
perkantoran/bisnis lainnya dengan tinggi
bangunan maksimal 4 lantai, taman hiburan,
taman perkemahan, teater, bioskop, restoran,
karaoke, car wash/tempat cuci mobil.
c. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona
perkantoran pemerintahan meliputi kantor
kecamatan dan kantor swasta dengan tinggi
bangunan maksimal 4 lantai.
d. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona sarana
pelayanan umum meliputi apotek, gelanggan
olahraga, gedung olahraga.

IV. Pemanfaatan Bersyarat (B):


a. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona
perdagangan dan jasa meliputi pasar tradisional,
pasar lingkungan, penyaluran grosir, pusat
perbelanjaan, plaza, bahan bangunan dan
perkakas, makanan dan minuman, peralatan
rumah tangga, alat dan bahan farmasi, peralatan
dan pasokan pertanian, jasa lembaga keuangan,
jasa pemakaman, jasa riset dan pengembangan
IPTEK, SPBU, Jasa penyediaan makanan dan
minuman, Jasa pemasaran property, penginapan
hotel, penginapan losmen, cottage.
b. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona
perkantoran pemerintahan meliputi polsek.
c. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona sarana
pelayanan umum meliputi puskesmas,
puskesmas pembantu, posyandu.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 122

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


d. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona industri
meliputi makanan dan minuman, non polutan.
e. Diperbolehkan bersyarat kegiatan peruntukan
lainnya meliputi pengambilan air tanah, wisata
alam, wisata buatan, wisata budaya
f. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona lainnya
meliputi daur ulang sampah, pengolahan
sampah/limbah, penimbunan barang bekas,
BTS, rumah pompa, pembangkit listrik.
g. Terkait kegiatan-kegiatan tersebut, syarat yang
harus dipenuhi diantaranya adalah:
 Untuk kegiatan zona perdagangan dan jasa:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona industri: dokumen
UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona sarana pelayanan
umum: dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona peruntukan lainnya:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL/dokumen UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona peruntukan khusus:
dokumen AMDAL/dokumen UKL-UPL
2. Kawasan Perdagangan dan Jasa (K)
1. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan TLU-3 Kelurahan Teluk
peruntukan perdagangan jasa Skala Kota (K-1) Lerong Ulu
meliputi:
I. Pemanfaatan Dilarang (X):
a. Tidak diperbolehkan kegiatan zona
pemerintahan meliputi kantor pemerintahan
Pusat, kantor pemerintahan Propinsi, kantor
pemerintahan Kota/Kabupaten, mabes polri,
polda, polrestabes, polsek.
b. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona
sarana pelayanan umum meliputi TK, SD, SMP,
SMA/K, perguruan tinggi/akedemi, rumah sakit
tipe A, posyandu, balai pengobatan, pos
kesehatan, bidan, klinik bersama, poliklinik,
klinik/rumah sakit, lapangan olah raga,
gelanggang olah raga, gedung olah raga,
stadion, gedung pertemuan lingkungan, gedung
pertemuan kota, balai pertemuan dan pameran,
pusat informasi lingkungan, lembaga
sosial/organisasi, terminal A, terminal B,
pelabuhan.
c. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona
peruntukan lainnya meliputi pertanian lahan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 123

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


basah, pertanian lahan kering, holtikultura,
tambak, kolam, tempat pelelangan ikan,
perkebunan tanaman keras, agribisnis, lapangan
pengembalaan, pemerahan susu, kandang
hewan, tambang mineral dan batu bara, tambang
minyak dan gas bumi, tambang panas bumi,
pengolahan dan pemurnian tambang mineral,
pengambilan air tanah, wisata alam, wisata
budaya.
d. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona
khusus lainnya: TPA, ATPS, daur ulang
sampah, pengolahan sampah/limbah,
penimbunan barang bekas, BTS rumah pompa
dan pembangkit listrik, TNI.

II.Pemanfaatan Diizinkan (I):


Pemanfaatan ruang yang diizinkan jika tidak
melanggar ketentuan berikut :
 KDB : 60-70%,
 KLB : 60-210%,
 TL : 1-3 Lt
 KDH : 40 %, adalah:
a. Diperbolehkan semua kegiatan zona
perdagangan jasa Ruko, Warung, Toko, Pasar
Tradisionil, Pasar lingkungan, Grosir, Pusat
perbelanjaan, Minimarket, supermarket,
Hypermarket, Mal, Plaza, Bahan
Bangunan/perkakas, Makanan minuman,
peralatan rumah tangga, hewan peliharaan, alat
bahan farmasi, pakaian dan aksesoris, peralatan
dan pasokan pertanian, Tanaman, Kendaraan
bermotor dan perlengkapan, jasa bangunan, jasa
lembaga keuangan, jasa konomikasi, jasa
pemakaman, jasa riset dan pengembangan
IPTEK,jasa perawatan/perbaikan/renovasi
barang, jasa bengkel, SPBU, jasa penyediaan
ruang pertemuan, jasa penyediaan makanan dan
minuman, jasa travel dan pengiriman barang,
jasa pemasaran properti, jasa perkantoran/bisnis
lainya, taman hiburan, Taman perkemahan,
bisnis lapangan olah raga, studio ketrampilan,
panti pijat, Klub malam dan bar, Hiburan
dewasa lainnya, Teater, Bioskop, Restoran,
Penginapan Hotel, Penginapan losmen, Cottage,
Salon, Laundry, Penitipan Hewan, Penitipan
Hewan.
b. Diperbolehkan kegiatan sarana pelayanan
umum: peribadatan, terminal tipe C dan
lapangan parkir umum.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 124

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


c. Diperbolehkan terbatas beberapa kegiatan zona
ruang terbuka hijau Hutan kota, jalur
hijau/pulau jalan,taman kota, penyangga,
pekarangan.
d. Diperbolehkan terbatas semua kegiatan zona
ruang terbuka non hijau plasa, tempat parkir,
taman bermain dan rekreasi, Trotoar.

III. Pemanfaatan Secara Terbatas (T):


a. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona
perumahan meliputi; rumah tunggal dengan
tinggi bangunan 3 lantai, rumah kopel dengan
tinggi bangunan 1 lantai, rumah deret dengan
tinggi bangunan 1 lantai, town house dengan
tinggi bangunan 3 lantai, rumah susun rendah,
rumah susun sedang, rumah susun tinggi,
asrama, panti asuhan, panti jompo, rumah kost,
rumah dinas, rumah sederhana, rumah
menengah, rumah mewah, rumah adat, guest
house, paviliun,rumah nelayan/diatas air
b. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona
perdagangan jasa meliputi panti pijat, klub
malam dan bar, hiburan dewasa lainnya.
c. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona
pemerintahan meliputi kantor kecamatan, kantor
kelurahan dan kantor swasta.
d. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona
peruntukan lainnya meliputi wisata buatan.

IV. Pemanfaatan Bersyarat (B)


a. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona industri;
makanan dan minuman.
b. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona sarana
pelayanan umum: Rumah Sakit Tipe B, C dan
D, Rumah Bersalin, rumah sakit gawat darurat,
laboratorium kesehatan, puskesmas, puskesmas
pembantu, stasiun.
c. Terkait kegiatan-kegiatan tersebut, syarat yang
harus dipenuhi diantaranya adalah:
 Untuk kegiatan zona perdagangan dan jasa:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona industri: dokumen
UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona sarana pelayanan
umum: dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona peruntukan lainnya:
dokumen ANDALALIN; dokumen
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 125

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


AMDAL/dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona peruntukan khusus:
dokumen AMDAL/dokumen UKL-UPL.
2. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan KA-1 Kelurahan
peruntukan perdagangan jasa Skala BWP (K-2) KA-8 Karang Anyar
meliputi: TLU-2 dan Teluk
I. Pemanfaatan Dilarang (X): TLU-3 Lerong Ulu
a. Tidak diperbolehkan kegiatan zona sarana TLU-4
pelayanan umum meliputi TK, SD, SMP, TLU-5
SMA/K, perguruan tinggi/akedemi, rumah sakit TLU-6
tipe A, posyandu, balai pengobatan, pos TLU-7
kesehatan, bidan, klinik bersama, poliklinik, TLU-9
klinik/rumah sakit, lapangan olah raga,
gelanggang olah raga, gedung olah raga,
stadion, gedung pertemuan lingkungan, gedung
pertemuan kota, balai pertemuan dan pameran,
pusat informasi lingkungan, lembaga
sosial/organisasi, terminal A, terminal B,
pelabuhan.
b. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona ruang
terbuka hijau meliputi TPU.
c. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona ruang
terbuka non hijau meliputi lapangan.
d. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona
peruntukan lainnya meliputi pertanian lahan
basah, pertanian lahan kering, holtikultura,
tambak, kolam, tempat pelelangan ikan,
perkebunan tanaman keras, agribisnis, lapangan
pengembalaan, pemerahan susu, kandang
hewan, tambang mineral dan batu bara, tambang
minyak dan gas bumi, tambang panas bumi,
pengambilan air tanah, wisata alam, wisata
budaya.
e. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona
peruntukan khusus: TPS, daur ulang sampah,
pengolahan sampah/limbah, penimbunan barang
bekas, BTS rumah pompa dan pembangkit
listrik.

II.Pemanfaatan Diizinkan (I):


Pemanfaatan ruang yang diizinkan jika tidak
melanggar ketentuan berikut :
 KDB : 60-70%,
 KLB : 60-210%,
 TL : 1-3 Lt
 KDH : 40 %, adalah:
a. Diperbolehkan semua kegiatan zona
perdagangan jasa Ruko, Warung, Toko, Pasar
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 126

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


Tradisionil, Pasar lingkungan, Grosir, Pusat
perbelanjaan, Minimarket, supermarket,
Hypermarket, Mal, Plaza, Bahan
Bangunan/perkakas, Makanan minuman,
peralatan rumah tangga, hewan peliharaan, alat
bahan farmasi, pakaian dan aksesoris, peralatan
dan pasokan pertanian, Tanaman, Kendaraan
bermotor dan perlengkapan, jasa bangunan, jasa
lembaga keuangan, jasa konomikasi, jasa
pemakaman, jasa riset dan pengembangan
IPTEK,jasa perawatan/ perbaikan/ renovasi
barang, jasa bengkel, SPBU, jasa penyediaan
ruang pertemuan, jasa penyediaan makanan dan
minuman, jasa travel dan pengiriman barang,
jasa pemasaran properti, jasa perkantoran/bisnis
lainya, taman hiburan, Taman perkemahan,
bisnis lapangan olah raga, studio ketrampilan,
panti pijat, Klub malam dan bar, Hiburan
dewasa lainnya, Teater, Bioskop, Restoran,
Penginapan Hotel, Penginapan losmen, Cottage,
Salon, Laundry, Penitipan Hewan, Penitipan
Hewan.
b. Diperbolehkan kegiatan zona sarana pelayanan
umum: Dokter umum, Dokter Spesialis, apotek,
peribadatan, terminal tipe C dan lapangan parkir
umum.
c. Diperbolehkan semua kegiatan zona ruang
terbuka hijau Hutan kota, jalur hijau/pulau
jalan,taman kota, sempadan/penyangga,
pekarangan.
d. Diperbolehkan semua kegiatan zona ruang
terbuka non hijau plasa, tempat parkir, taman
bermain dan rekreasi, Trotoar.

III.Pemanfaatan Bersyarat Secara Terbatas (T):


a. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona
perumahan meliputi; rumah tunggal dengan
tinggi bangunan 2 lantai, rumah kopel dengan
tinggi bangunan 1 lantai, rumah deret dengan
tinggi bangunan 1 lantai, town house dengan
tinggi bangunan 3 lantai, rumah susun rendah,
rumah susun sedang, rumah susun tinggi,
asrama, panti asuhan, panti jompo, rumah kost
dengan tinggi bangunan 2 lantai, rumah dinas
dengan tinggi bangunan 1 lantai, rumah
sederhana dengan tinggi bangunan 1 lantai,
rumah menengah dengan tinggi bangunan 1
lantai, rumah mewah dengan tinggi bangunan 2
lantai, rumah adat, guest house dengan tinggi
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 127

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


bangunan 2 lantai, paviliun,rumah
nelayan/diatas air
b. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona
perdagangan jasa meliputi panti pijat, klub
malam dan bar, hiburan dewasa lainnya.
c. Diperbolehkan kegiatan zona pemerintahan
meliputi kantor kecamatan, kantor kelurahan,
dan kantor swasta.
d. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona peruntuan
lainnya wisata buatan.

IV. Pemanfaatan Bersyarat (B)


a. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona industri;
makanan dan minuman.
b. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona sarana
pelayanan umum: Rumah Sakit Tipe B, C dan
D, Rumah Bersalin, rumah sakit gawat darurat,
laboratorium kesehatan, puskesmas, puskesmas
pembantu, stasiun.
c. Terkait kegiatan-kegiatan tersebut, syarat yang
harus dipenuhi diantaranya adalah:
 Untuk kegiatan zona perdagangan dan jasa:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona industri: dokumen
UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona sarana pelayanan
umum: dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona peruntukan lainnya:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL/dokumen UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona peruntukan khusus:
dokumen AMDAL/dokumen UKL-UPL.
3. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan KA-6 Kelurahan
peruntukan perdagangan dan jasa skala sub BWP (K-3) KA-7 Karang Anyar
meliputi: KA-8 dan Teluk
I. Pemanfaatan Dilarang (X) KA-9 Lerong Ulu
a. Tidak diperbolehkan kegiatan zona perdagangan KA-10
dan jasa; meliputi taman perkemahan. TLU-2
b. Tidak diperbolehkan kegiatan zona industri TLU-3
Tekstil, pengemasan barang, Minyak dan Batu TLU-9
bara, Bahan Kimia dan produknya, produk
mineral non logam, produk logam olahan,
Mesin dan peralatan, mesin perkantoran, mesin
dan perlengkapan elektronik, peralatan medis,
jam, instrumen optic, alat-alat kendaraan
bermotor, Furniture dan manukfaktur, non
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 128

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


polutan, Polutan.
c. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona
sarana pelayanan umum meliputi TK, SD, SMP,
SMA/K, perguruan tinggi/akedemi, rumah sakit
tipe A, posyandu, balai pengobatan, pos
kesehatan, bidan, klinik bersama, poliklinik,
klinik/rumah sakit, lapangan olah raga,
gelanggang olah raga, gedung olah raga,
stadion, gedung pertemuan lingkungan, gedung
pertemuan kota, balai pertemuan dan pameran,
pusat informasi lingkungan, lembaga
sosial/organisasi, terminal A,B, pelabuhan.
d. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona ruang
terbuka hijau meliputi TPU.
e. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona ruang
terbuka non hijau meliputi lapangan.
f. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona
peruntukan lainnya meliputi pertanian lahan
basah, pertanian lahan kering, holtikultura,
tambak, kolam, tempat pelelangan ikan,
perkebunan tanaman keras, agribisnis, lapangan
pengembalaan, pemerahan susu, kandang
hewan, tambang mineral dan batu bara, tambang
minyak dan gas bumi, tambang panas bumi,
pengambilan air tanah, wisata alam, wisata
budaya.
g. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona
lainnya: TPS, daur ulang sampah, pengolahan
sampah/limbah, penimbunan barang bekas, BTS
rumah pompa dan pembangkit listrik.

II.Pemanfaatan Diizinkan (I):


Pemanfaatan ruang yang diizinkan jika tidak
melanggar ketentuan berikut :
 KDB : 60-70%,
 KLB : 60-210%,
 TL : 1-3 Lt
 KDH : 40 %, adalah:
a. Diperbolehkan semua kegiatan zona
perdagangan jasa Ruko, Warung, Toko, Pasar
Tradisional, Pasar lingkungan, Grosir, Pusat
perbelanjaan, Minimarket, Supermarket,
Hypermarket, Mal, Plaza, Bahan
Bangunan/perkakas, Makanan minuman,
peralatan rumah tangga, hewan peliharaan, alat
bahan farmasi, pakaian dan aksesoris, peralatan
dan pasokan pertanian, Tanaman, Kendaraan
bermotor dan perlengkapan, jasa bangunan, jasa
lembaga keuangan, jasa konomikasi, jasa
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 129

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


pemakaman, jasa riset dan pengembangan
IPTEK, jasa perawatan/ perbaikan/ renovasi
barang, jasa bengkel, SPBU, jasa penyediaan
ruang pertemuan, jasa penyediaan makanan dan
minuman, jasa travel dan pengiriman barang,
jasa pemasaran properti, jasa perkantoran/bisnis
lainya, taman hiburan, Taman perkemahan,
bisnis lapangan olah raga, studio ketrampilan,
panti pijat, Klub malam dan bar, Hiburan
dewasa lainnya, Teater, Bioskop, Restoran,
Penginapan Hotel, Penginapan losmen, Cottage,
Salon, Laundry, Penitipan Hewan, Penitipan
Hewan.
b. Diperbolehkan kegiatan zona sarana pelayanan
umum: Dokter umum, Dokter Spesialis, apotek,
peribadatan, terminal tipe C dan lapangan parkir
umum.
c. Diperbolehkan semua kegiatan zona ruang
terbuka hijau Hutan kota, jalur hijau/pulau
jalan,taman kota, sempadan/penyangga,
pekarangan.
d. Diperbolehkan semua kegiatan zona ruang
terbuka non hijau plasa, tempat parkir, taman
bermain dan rekreasi, Trotoar.

III.Pemanfaatan Bersyarat Secara Terbatas (T):


a. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona
perumahan meliputi; rumah tunggal dengan
tinggi bangunan 1 lantai, rumah kopel dengan
tinggi bangunan 1 lantai, rumah deret dengan
tinggi bangunan 1 lantai, town house dengan
tinggi bangunan 2 lantai, rumah susun rendah,
rumah susun sedang, rumah susun tinggi,
asrama, panti asuhan, panti jompo, rumah kost
dengan tinggi bangunan 2 lantai, rumah dinas,
rumah sederhana, rumah menengah, rumah
mewah, rumah adat, guest house,
paviliun,rumah nelayan/diatas air
b. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona
perdagangan jasa meliputi panti pijat, klub
malam dan bar, hiburan dewasa lainnya.
c. Diperbolehkan kegiatan zona pemerintahan
meliputi kantor kecamatan, kantor kelurahan
d. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona peruntuan
lainnya wisata buatan.

IV.Pemanfaatan Bersyarat (B)


a. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona industri;
makanan dan minuman.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 130

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


b. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona sarana
pelayanan umum: Rumah Sakit Tipe B, C dan
D, Rumah Bersalin, rumah sakit gawat darurat,
laboratorium kesehatan, puskesmas, puskesmas
pembantu, stasiun.
c. Terkait kegiatan-kegiatan tersebut, syarat yang
harus dipenuhi diantaranya adalah:
 Untuk kegiatan zona perdagangan dan jasa:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona industri: dokumen
UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona sarana pelayanan
umum: dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona peruntukan lainnya:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL/dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona peruntukan khusus:
dokumen AMDAL/dokumen UKL-UPL.
3. Kawasan Perkantoran (KT)
1. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk zona KA-4 Kelurahan
Perkantoran (KT) meliputi: KA-5 Karang Anyar
I. Pemanfaatan Dilarang (X): KA-8
a. Tidak diperbolehkan kegiatan berkaitan dengan KA-10
perumahan, meliputi rumah tunggal, panti
jompo, panti asuhan, mewah, rumah adat, rumah
susun sederhana, dan rumah atas air.
b. Tidak diperbolehkan kegiatan berkaitan dengan
perdagangan dan jasa meliputi pasar tradisional,
pasar lingkungan, penyaluran grosir, plaza,
bahan bangunan dan perkakas, hewan
peliharaan, alat dan bahan farmasi, peralatan
dan produk pertanian, kendaraan bermotor dan
perlengkapannya, jasa bangunan, jasa lembaga
keuangan, jasa riset dan pengembangan IPTEK,
jasa travel dan pengiriman barang, jasa
pemasaran properti, taman perkemahan, bisnis
lapangan olahraga, panti pijat, klub malam dan
bar, karaoke, teater, bioskop, restoran, hotel,
losmen, cottage, salon, laundry, penitipan
hewan, fitness centre, car wash. c. Tidak
diperbolehkan kegiatan terkait dengan industri,
meliputi makanan/minuman, tekstil,
pengemasan barang, minyak dan batu bara,
bahan kimia dan produknya, produk mineral
non logam, produk logam dasar, produk logam
olahan, mesin dan peralatan, peralatan medis,
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 131

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


jam, instrumen optik, alat kendaraan bermotor,
furniture danmanufaktur, polutan, non polutan
c. Tidak diperbolehkan kegiatan berkaitan dengan
sarana pelayanan umum, meliputi: perguruan
tinggi, rumah sakit tipe A, B, klinik dan/atau
rumah sakit hewan, lapangan olahraga,
gelanggang olahraga, gedung olahraga, stadion,
rumah peribadatan, gedung pertemuan
lingkungan, gedung pertemuan kota, pusat
informasi lingkungan, lembaga sosial/organisasi
kemasyarakatan, terminal tipe A, B, C, stasiun,
pelabuhan, sirkuit, klinik.
d. Tidak diperbolehkan kegiatan berkaitan dengan
ruang terbuka hijau, meliputi: TPU.
e. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait dengan
peruntukan lainnya, meliputi: pertanian lahan
basah, pertanian lahan kering, holtikultura,
tambak, kolam, tempat pelelangan ikan,
perkebunan tanaman keras, perkebunan
agrobisnis, lapangan penggembalaan,
pemerahan susu, kandang hewan, tambang
mineral dan batu bara, tambang minyak bumi
dan gas bumi, tambang panas bumi, wisata
alam, pengolahan, dan pemurnian kegiatan
pertambangan
f. Tidak diperbolehkan kegiatan berkaitan dengan
zona lainnya, meliputi: TPS, daur ulang sampah,
pengolahan sampah/limbah, penimbunan barang
bekas, TNI, rumah pompa, dan instalasi
engolahan air.

II. Pemanfaatan Diizinkan (I):


Pemanfaatan diizinkan jika tidak melebihi ketentuan:
 KDB: 50-60%,
 KLB: 50-240%,
 TL: 1-4
 KDH: 40%, adalah:
a. Diperbolehkan kegiatan berkaitan dengan
perdagangan dan jasa meliputi: warung,
makanan dan minuman, jasa penyediaan ruang
pertemuan, taman hiburan, studio keterampilan,
b. Diperbolehkan kegiatan berkaitan zona
perkantoran meliputi kantor pemerintahan pusat,
kantor pemerintah provinsi, kantor pemerintah
kota/kabupaten, mabes polri, polda, polrestabes.
c. Diperbolehkan kegiatan terkait dengan sarana
pelayanan umum, meliputi: gedung serbaguna,
lapangan parkir umum.
d. Diperbolehkan kegiatan berkaitan dengan ruang
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 132

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


terbuka hijau, meliputi: hutan kota, jalur hijau
dan pulau jalan, taman kota,
sempadan/penyangga, dan pekarangan.
e. Diperbolehkan kegiatan berkaitan dengan ruang
terbuka non hijau meliputi: lapangan, plasa,
tempat parkir, taman bermain dan rekreasi, dan
trotoar.

III. Pemanfaatan Diizinkan Terbatas (T):


a. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan
berkaitan dengan perumahan, meliputi: guest
house dengan tinggi bangunan 2 lantai, rumah
sederhana dengan tinggi bangunan 1 lantai, dan
rumah menengah dengan tinggi bangunan 1
lantai.
b. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan
berkaitan dengan perdagangan dan jasa
meliputi: ruko dengan tinggi bangunan 2 lantai,
toko dengan tinggi bangunan 2 lantai, peralatan
rumah tangga, pakaian dan aksesories, tanaman,
jasa komunikasi, jasa
perawatan/perbaikan/renovasi barang, jasa
penyediaan makanan dan minuman, jasa
perkantoran/bisnis lainnya, penitipan anak,
foodcourt.
c. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
dengan sarana pelayanan umum, meliputi: TK,
SD, SMP, SMA/SMK, rumah sakit tipe C, D,
rumah sakit bersalin, laboratorium kesehatan,
puskesmas, puskesmas pembantu, posyandu,
balai pengobatan, pos kesehatan, dokter umum,
dokter spesialis, bidan, klinik bersama,
poliklinik, apotek.
d. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan
berkaitan dengan peruntukan lainya, meliputi:
wisata buatan, wisata budaya.
e. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan
berkaitan dengan peruntukan lainnya, meliputi:
BTS, dan pembangkit listrik

IV. Pemanfaatan Bersyarat (B):


a. Tidak diperbolehkan kegiatan berkaitan dengan
peruntukan lainnya, meliputi: pengambilan air
tanah.
b. Terkait kegiatan-kegiatan tersebut, syarat yang
harus dipenuhi diantaranya adalah:
 Untuk kegiatan zona perdagangan dan jasa:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 133

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


 Untuk kegiatan zona industri: dokumen
UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona sarana pelayanan
umum: dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona peruntukan lainnya:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL/dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona peruntukan khusus:
dokumen AMDAL/dokumen UKL-UPL.
4. Kawasan Industri (I)
1. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan TLU-2 Kelurahan Teluk
industri (KI) Lerong Ulu
I. Pemanfaatan Dilarang (X):
a. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait
perumahan, meliputi rumah tunggal, rumah
deret, townhouse, apartemen, panti jompo,
rumah mewah, rumah adat, dan rumah atas air
b. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait
perdagangan dan jasa, meliputi fitness centre,
car wash, dan tempat perkemahan, bisnis
lapangan olahraga, studio keterampilan, panti
pijat, klub malam dan bar, karaoke, jasa
pemasaran properti, jasa pemakaman, jasa riset
dan pengembangan iptek, jasa bangunan, jasa
lembaga keuangan, toko peralatan dan pasokan
pertanian, toko hewan peliharaan, toko alat dan
bahan farmasi, pusat perbelanjaan, minimarket,
supermarket, hypermarket, mall, plaza.
c. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait
perkantoran pemerintah, meliputi kelurahan,
polsek.
d. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait sarana
pelayanan umum, meliputi lapangan parkir
umum, stasiun, terminal tipe A, tipe B, stadion,
gelanggang olahraga, perguruan tinggi, rumah
sakit tipe A, tipe B, tipe C.
e. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait ruang
terbuka non hijau, meliputi taman bermain dan
rekreasi.
f. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait peruntukan
lainnya, meliputi pertanian lahan basah dan
kering, holtikultura, tambak, kolam, tempat
pelelangan ikan, perkebunan tanaman keras,
perkebunan agrobisnis, lapangan
penggembalaan, pemerahan susu, kandang
hewan, wisata alam, tambang mineral dan batu
bara tambang minyak dan gas bumi, tambang
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 134

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


panas bumi, pengambilan air tanah, pengolahan,
dan pemurnian tambang mineral, batu bara,
minyak dan gas bumi, tambang mineral dan batu
bara, tambang minyak dan gas bumi, dan
tambang panas bumi.
g. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait peruntukan
zona lainnya, meliputi rumah pompa, TNI,
pembangkit listrik.

II.Pemanfaatan Diizinkan (I):


Diperbolehkan dengan ketentuan :
 KDB : 50-60%,
 KLB : 50-180%,
 TL : 1 - 4
 KDH : 30 %
a. Diperbolehkan kegiatan terkait perdagangan dan
jasa, meliputi: pasar tradisional, pasar
lingkungan, jasa penyediaan ruang pertemuan.
b. Diperbolehkan kegiatan terkiat ruang terbuka
hijau, meliputi: hutan kota, jalur hijau dan pulau
jalan, taman kota, sempadan/penyangga,
pekarangan.
c. Diperbolehkan kegiatan terkait sarana pelayanan
umum, meliputi: gedung serbaguna, gedung
pertemuan lingkungan.
d. Diperbolehkan kegiatan terkait ruang terbuka
non hijau, meliputi: lapangan, plasa, tempat
parkir, dan tortoar.
e. Diperbolehkan kegiatan peruntukan lainnya,
meliputi: wisata buatan dan wisata budaya.
f. Diperbolehkan kegiatan khusus, meliputi: TPS,
daur ulang sampah, pengolahan sampah/limbah,
instalasi pengolahan air

III. Pemanfaatan Bersyarat Secara Terbatas (T):


a. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
perumahan dengan jarak minimum 235 meter,
meliputi: rumah kopel dengan tinggi bangunan 1
lantai, rumah susun sederhana, panti asuhan,
guest house dengan tinggi bangunan 2 lantai,
rumah sederhana, dan rumah menengah.
b. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
perdagangan dan jasa, meliputi: ruko, warung,
toko, penyalur grosir, bahan bangunan dan
perkakas, makanan dan minuan, peralatan
rumah tangga, pakaian dan aksesories, toko
tanaman, jasa perawatan/perbaikan/renovasi
barang, bengkel, SPBU, jasa penyediaan
makanan dan minuman, jasa travel dan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 135

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


pengiriman barang, jasa perkantoran/bisnis, jasa
hiburan, teater, bioskop, restoran, hotel, losmen,
cottage, salon, laundry, penitipan hewan,
penitipan anak, fodcourt.
c. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
sarana pelayanan umum, meliputi: TK, SD,
SMP, SMA/SMK, rumah sakit tipe D, rumah
sakit bersalin, laboratorium kesehatan,
puskesmas, puskesmas pembantu, posyandu,
balai pengobatan, pos kesehatan, dokter umum,
dokter spesialis, bidan, klinik bersama,
poliklinik, apotek, klinik/rumah sakit hewan,
lapangan olahraga, gedung olahraga, gedung
pertemuan lingkungan, masjid, gereja, vihara,
kelenteng, langgar/musholla, pusat informasi
lingkungan, lembaga sosial/organisasi
kemasyarakatan

IV.Pemanfaatan Bersyarat (B):


a. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan terkait
industri, meliputi: industri makan dan minuman,
tekstil, tembakau, pakaian jadi, pengemasan
barang, kayu, kertas, publikasi dan percetakan,
minyak dan batu bara, bahan kimia dan
produknya, karet dan plastik, produk mineral
non logam, produk logam dasar, produk logam
olahan, mesin dan peralatan, mesin perkantoran,
mesin dan perlengkapan elektronik, peralatan
media, jam, instrumen optik, alat kendaraan
bermotor, furniture dan manufaktur, daur ulang,
non polutan, pengolahan beton segar.
b. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan sarana
pelayanan umum, meliputi: pelabuhan, terminal
tipe C.
c. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan
khusus, meliputi: BTS, penimbunan barang
bekas.
d. Terkait kegiatan-kegiatan tersebut, syarat yang
harus dipenuhi diantaranya adalah:
 Untuk kegiatan zona perdagangan dan jasa:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona industri: dokumen
UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona sarana pelayanan
umum: dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona peruntukan lainnya:
dokumen ANDALALIN; dokumen
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 136

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


AMDAL/dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona peruntukan khusus:
dokumen AMDAL/dokumen UKL-UPL.
2. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk Sentra TLU-2 Kelurahan Teluk
industri kecil menengah (SIKM) Lerong Ulu
I. Pemanfaatan Dilarang (X):
a. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait
perumahan, meliputi rumah tunggal, rumah
deret, townhouse, apartemen, panti jompo,
rumah mewah, rumah adat, dan rumah atas air.
b. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait
perdagangan dan jasa, meliputi fitness centre,
car wash, dan tempat perkemahan, bisnis
lapangan olahraga, studio keterampilan, panti
pijat, klub malam dan bar, karaoke, jasa
pemasaran properti, jasa pemakaman, jasa riset
dan pengembangan iptek, jasa bangunan, jasa
lembaga keuangan, toko peralatan dan pasokan
pertanian, toko hewan peliharaan, toko alat dan
bahan farmasi, pusat perbelanjaan, minimarket,
supermarket, hypermarket, mall, plaza.
c. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait
perkantoran pemerintah, meliputi kelurahan,
polsek.
d. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait sarana
pelayanan umum, meliputi lapangan parkir
umum, stasiun, terminal tipe A, tipe B, stadion,
gelanggang olahraga, perguruan tinggi, rumah
sakit tipe A, tipe B, tipe C.
e. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait ruang
terbuka non hijau, meliputi taman bermain dan
rekreasi.
f. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait peruntukan
lainnya, meliputi pertanian lahan basah dan
kering, holtikultura, tambak, kolam, tempat
pelelangan ikan, perkebunan tanaman keras,
perkebunan agrobisnis, lapangan
penggembalaan, pemerahan susu, kandang
hewan, wisata alam, tambang mineral dan batu
bara tambang minyak dan gas bumi, tambang
panas bumi, pengambilan air tanah, eksplorasi,
eksploitasi, pengolahan, dan pemurnian
tambang mineral, batu bara, minyak dan gas
bumi, tambang mineral dan batu bara, tambang
minyak dan gas bumi, dan tambang panas bumi.
g. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait peruntukan
zona lainnya, meliputi rumah pompa, TNI,
pembangkit listrik.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 137

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


II.Pemanfaatan Diizinkan (I):
Diperbolehkan dengan ketentuan :
 KDB : 50-60%,
 KLB : 50-180%,
 TL : 1 - 4
 KDH : 30 %
a. Diperbolehkan kegiatan terkait perdagangan dan
jasa, meliputi: pasar tradisional, pasar
lingkungan, jasa penyediaan ruang pertemuan.
b. Diperbolehkan kegiatan terkiat ruang terbuka
hijau, meliputi: hutan kota, jalur hijau dan pulau
jalan, taman kota, sempadan/penyangga,
pekarangan.
c. Diperbolehkan kegiatan terkait sarana pelayanan
umum, meliputi: gedung serbaguna, gedung
pertemuan lingkungan.
d. Diperbolehkan kegiatan terkait ruang terbuka
non hijau, meliputi: lapangan, plasa, tempat
parkir, dan tortoar.
e. Diperbolehkan kegiatan peruntukan lainnya,
meliputi: wisata buatan dan wisata budaya.
f. Diperbolehkan kegiatan khusus, meliputi: TPS,
daur ulang sampah, pengolahan sampah/limbah,
instalasi pengolahan air

III. Pemanfaatan Bersyarat SecaraTerbatas (T):


a. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
perumahan, meliputi: rumah kopel dengan
tinggi bangunan 1 lantai, rumah susun
sederhana, panti asuhan, guest house dengan
tinggi bangunan 2 lantai, rumah sederhana, dan
rumah menengah.
b. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
perdagangan dan jasa, meliputi: ruko, warung,
toko, penyalur grosir, bahan bangunan dan
perkakas, makanan dan minuan, peralatan
rumah tangga, pakaian dan aksesories, toko
tanaman, jasa perawatan/perbaikan/renovasi
barang, bengkel, SPBU, jasa penyediaan
makanan dan minuman, jasa travel dan
pengiriman barang, jasa perkantoran/bisnis, jasa
hiburan, teater, bioskop, restoran, hotel, losmen,
cottage, salon, laundry, penitipan hewan,
penitipan anak, dan fodcourt.
c. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
sarana pelayanan umum, meliputi: TK, SD,
SMP, SMA/SMK, rumah sakit tipe D, rumah
sakit bersalin, laboratorium kesehatan,
puskesmas, puskesmas pembantu, posyandu,
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 138

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


balai pengobatan, pos kesehatan, dokter umum,
dokter spesialis, bidan, klinik bersama,
poliklinik, apotek, klinik/rumah sakit hewan,
lapangan olahraga, gedung olahraga, gedung
pertemuan lingkungan, masjid, gereja, vihara,
kelenteng, langgar/musholla, pusat informasi
lingkungan, lembaga sosial/organisasi
kemasyarakatan

IV.Pemanfaatan Bersyarat (B):


a. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan terkait
industri, meliputi: industri makan dan minuman,
tekstil, tembakau, pakaian jadi, pengemasan
barang, kayu, kertasm publikasi dan percetakan,
minyak dan batu bara, bahan kimia dan
produknya, karet dan plastik, produk mineral
non logam, produk logam dasar, produk logam
olahan, mesin dan peralatan, mesin perkantoran,
mesin dan perlengkapan elektronik, peralatan
media, jam, instrumen optik, alat kendaraan
bermotor, furniture dan manufaktur, daur ulang,
non polutan, pengolahan beton segar.
b. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan sarana
pelayanan umum, meliputi: pelabuhan, terminal
tipe C.
c. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan
khusus, meliputi: BTS, penimbunan barang
bekas.
d. Terkait kegiatan-kegiatan tersebut, syarat yang
harus dipenuhi diantaranya adalah:
 Untuk kegiatan zona perdagangan dan jasa:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona industri: dokumen
UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona sarana pelayanan
umum: dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona peruntukan lainnya:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL/dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona peruntukan khusus:
dokumen AMDAL/dokumen UKL-UPL.
5. Kawasan Sarana Pelayanan Umum (SPU)
1. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk – sarana KA-10 Kelurahan
pelayanan umum skala kota (SPU-1) TLU-1 Karang Anyar
I. Pemanfaatan Dilarang (X): dan Kelurahan
a. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait Teluk Lerong
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 139

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


perumahan, meliputi rumah tunggal, rumah Ulu
deret, townhouse, apartemen, panti jompo,
rumah mewah, rumah adat, dan rumah atas air.
b. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait
perdagangan dan jasa, meliputi tempat
perkemahan, bisnis lapangan olahraga, studio
keterampilan, panti pijat, klub malam dan bar,
karaoke, jasa pemasaran properti, jasa
pemakaman, jasa riset dan pengembangan iptek,
jasa bangunan, jasa lembaga keuangan, toko
peralatan dan pasokan pertanian, toko hewan
peliharaan, toko alat dan bahan farmasi.
c. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait peruntukan
lainnya, meliputi pertanian lahan basah dan
kering, holtikultura, tambak, kolam, tempat
pelelangan ikan, perkebunan tanaman keras,
perkebunan agrobisnis, lapangan
penggembalaan, pemerahan susu, kandang
hewan, wisata alam, tambang mineral dan batu
bara tambang minyak dan gas bumi, tambang
panas bumi, pengambilan air tanah, pengolahan,
dan pemurnian tambang mineral, batu bara,
minyak dan gas bumi, tambang mineral dan batu
bara, tambang minyak dan gas bumi, dan
tambang panas bumi.
d. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait peruntukan
zona lainnya, meliputi rumah pompa, TNI, TPA,
pembangkit listrik.

II.Pemanfaatan Diizinkan (I):


Diperbolehkan dengan ketentuan :
 KDB : 50-60%,
 KLB : 50-180%,
 TL : 1 - 4
 KDH : 30 %
a. Diperbolehkan kegiatan terkait perkantoran
pemerintah, meliputi kelurahan, polsek.
b. Diperbolehkan kegiatan terkait sarana pelayanan
umum, meliputi lapangan parkir umum, stasiun,
terminal tipe A, tipe B, stadion, gelanggang
olahraga, perguruan tinggi, rumah sakit tipe A,
tipe B, tipe C, gedung serbaguna, gedung
pertemuan lingkungan.
c. Diperbolehkan kegiatan terkait perdagangan dan
jasa, meliputi: pasar tradisional, pasar
lingkungan, jasa penyediaan ruang pertemuan.
d. Diperbolehkan kegiatan terkiat ruang terbuka
hijau, meliputi: hutan kota, jalur hijau dan pulau
jalan, taman kota, sempadan/penyangga,
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 140

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


pekarangan.
e. Diperbolehkan kegiatan terkait ruang terbuka
non hijau, meliputi: lapangan, plasa, tempat
parkir, taman bermain dan rekreasi dan tortoar

III. Pemanfaatan Bersyarat SecaraTerbatas (T):


a. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
perumahan, meliputi: rumah kopel dengan
tinggi bangunan 1 lantai, rumah susun
sederhana, panti asuhan, guest house dengan
tinggi bangunan 4 lantai, rumah sederhana
dengan tinggi bangunan 1 lantai, dan rumah
menengah dengan tinggi bangunan 1 lantai.
b. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
perdagangan dan jasa, meliputi: ruko dengan
tinggi bangunan 2 lantai, warung dengan tinggi
bangunan 1 lantai, toko dengan tinggi bangunan
1 lantai, penyalur grosir dengan tinggi
bangunan 2 lantai, bahan bangunan dan
perkakas, makanan dan minuan, peralatan
rumah tangga, pakaian dan aksesories, toko
tanaman, jasa perawatan/perbaikan/renovasi
barang, bengkel, SPBU, jasa penyediaan
makanan dan minuman, jasa travel dan
pengiriman barang, jasa perkantoran/bisnis, jasa
hiburan, teater, bioskop, restoran, hotel, losmen,
cottage, salon, laundry, penitipan hewan,
penitipan anak, fodcourt.
c. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
sarana pelayanan umum, meliputi: TK, SD,
SMP, SMA/SMK, rumah sakit tipe D, rumah
sakit bersalin, laboratorium kesehatan,
puskesmas, puskesmas pembantu, posyandu,
balai pengobatan, pos kesehatan, dokter umum,
dokter spesialis, bidan, klinik bersama,
poliklinik, apotek, klinik/rumah sakit hewan,
lapangan olahraga, gedung olahraga, gedung
pertemuan lingkungan, masjid, gereja, vihara,
kelenteng, langgar/musholla, pusat informasi
lingkungan, lembaga sosial/organisasi
kemasyarakatan.
d. Diperbolehkan kegiatan peruntukan lainnya,
meliputi: wisata buatan dan wisata budaya.
e. Diperbolehkan kegiatan zona lainnya, meliputi:
TPS, daur ulang sampah, pengolahan
sampah/limbah, instalasi pengolahan air

IV.Pemanfaatan Bersyarat (B):


a. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan terkait
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 141

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


industri, meliputi: industri makan dan minuman,
tekstil, tembakau, pakaian jadi, pengemasan
barang, kayu, kertas, publikasi dan percetakan,
minyak dan batu bara, bahan kimia dan
produknya, karet dan plastik, produk mineral
non logam, produk logam dasar, produk logam
olahan, mesin dan peralatan, mesin perkantoran,
mesin dan perlengkapan elektronik, peralatan
media, jam, instrumen optik, alat kendaraan
bermotor, furniture dan manufaktur, daur ulang,
non polutan, pengolahan beton segar.
b. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan sarana
pelayanan umum, meliputi: pelabuhan, terminal
tipe c.
c. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan
peruntukan lainnya, meliputi: pengambilan air
tanah.
d. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan
khusus, meliputi: BTS, penimbunan barang
bekas.
e. Terkait kegiatan-kegiatan tersebut, syarat yang
harus dipenuhi diantaranya adalah:
 Untuk kegiatan zona perdagangan dan jasa:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona industri: dokumen
UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona sarana pelayanan
umum: dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona peruntukan lainnya:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL/dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona peruntukan khusus:
dokumen AMDAL/dokumen UKL-UPL.
2. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk – sarana KA-2 Kelurahan
pelayanan umum skala kecamatan (SPU-2) TLU-2 Karang Anyar
I. Pemanfaatan Dilarang (X): TLU-3 dan Teluk
a. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait Lerong Ulu
perumahan, meliputi rumah tunggal, rumah
deret, townhouse, apartemen, panti jompo,
rumah mewah, rumah adat, dan rumah atas air.
b. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait
perdagangan dan jasa, meliputi fitness centre,
car wash, dan tempat perkemahan, bisnis
lapangan olahraga, studio keterampilan, panti
pijat, klub malam dan bar, karaoke, jasa
pemasaran properti, jasa pemakaman, jasa riset
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 142

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


dan pengembangan iptek, jasa bangunan, jasa
lembaga keuangan, toko peralatan dan pasokan
pertanian, toko hewan peliharaan, toko alat dan
bahan farmasi, pusat perbelanjaan, minimarket,
supermarket, hypermarket, mall, plaza.
c. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait sarana
pelayanan umum, meliputi, stasiun, terminal
tipe A, tipe B, stadion, gelanggang olahraga,
perguruan tinggi, rumah sakit tipe A, tipe B, tipe
C.
d. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait ruang
terbuka non hijau, meliputi taman bermain dan
rekreasi.
e. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait peruntukan
lainnya, meliputi pertanian lahan basah dan
kering, holtikultura, tambak, kolam, tempat
pelelangan ikan, perkebunan tanaman keras,
perkebunan agrobisnis, lapangan
penggembalaan, pemerahan susu, kandang
hewan, wisata alam, tambang mineral dan batu
bara tambang minyak dan gas bumi, tambang
panas bumi, pengambilan air tanah, pengolahan,
dan pemurnian tambang mineral, batu bara,
minyak dan gas bumi, tambang mineral dan batu
bara, tambang minyak dan gas bumi, dan
tambang panas bumi.
f. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait peruntukan
khusus, meliputi rumah pompa, TNI, TPA,
pembangkit listrik.

II.Pemanfaatan Diizinkan (I):


Diperbolehkan dengan ketentuan :
 KDB : 50-60%,
 KLB : 50-180%,
 TL : 1 - 4
 KDH : 30 %
a. Diperbolehkan kegiatan terkait perdagangan dan
jasa, meliputi: pasar tradisional, pasar
lingkungan, jasa penyediaan ruang pertemuan.
b. Diperbolehkan kegiatan terkait perkantoran
pemerintah, meliputi kantor kecamatan, kantor
polisi, pos pemadam kebakaran, kantor pos
pembantu, balai nikah/KUA/BP4.
c. Diperbolehkan kegiatan terkait pelayaan umum,
meliputi parkir umum gedung pertemuan/serba
guna, puskesmas, sekolah.
d. Diperbolehkan kegiatan terkiat ruang terbuka
hijau, meliputi: hutan kota, jalur hijau dan pulau
jalan, taman kota, sempadan/penyangga,
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 143

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


pekarangan.
e. Diperbolehkan kegiatan terkait ruang terbuka
non hijau, meliputi: lapangan, plasa, tempat
parkir, dan tortoar.
f. Diperbolehkan kegiatan peruntukan lainnya,
meliputi: wisata buatan dan wisata budaya.
g. Diperbolehkan kegiatan zona lainnya, meliputi:
TPS, daur ulang sampah, pengolahan
sampah/limbah, instalasi pengolahan air

III. Pemanfaatan Bersyarat SecaraTerbatas (T):


a. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
perumahan, meliputi: rumah kopel dengan
tinggi bangunan 1 lantai, rumah susun
sederhana, panti asuhan dengan tinggi bangunan
1 lantai, guest house dengan tinggi bangunan 4
lantai, rumah sederhana dengan tinggi bangunan
2 lantai, dan rumah menengah dengan tinggi
bangunan 2 lantai.
b. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
perdagangan dan jasa, meliputi: ruko dengan
tinggi bangunan 2 lantai, warung dengan tinggi
bangunan 1 lantai, toko dengan tinggi bangunan
1 lantai, penyalur grosir dengan tinggi
bangunan 2 lantai, bahan bangunan dan
perkakas, makanan dan minuan, peralatan
rumah tangga, pakaian dan aksesories, toko
tanaman, jasa perawatan/ perbaikan/renovasi
barang, bengkel, SPBU, jasa penyediaan
makanan dan minuman, jasa travel dan
pengiriman barang, jasa perkantoran/bisnis, jasa
hiburan, teater, bioskop, restoran, hotel, losmen,
cottage, salon, laundry, penitipan hewan,
penitipan anak, foodcourt.
c. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
sarana pelayanan umum, meliputi: TK, SD,
SMP, SMA/SMK, rumah sakit tipe D, rumah
sakit bersalin, laboratorium kesehatan,
puskesmas pembantu, posyandu, balai
pengobatan, pos kesehatan, dokter umum,
dokter spesialis, bidan, klinik bersama,
poliklinik, apotek, klinik/rumah sakit hewan,
lapangan olahraga, gedung olahraga, gedung
pertemuan lingkungan, masjid, gereja, vihara,
kelenteng, langgar/musholla, pusat informasi
lingkungan, lembaga sosial/organisasi
kemasyarakatan

IV.Pemanfaatan Bersyarat (B):


LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 144

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


a. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan terkait
industri, meliputi: industri makan dan minuman,
tekstil, tembakau, pakaian jadi, pengemasan
barang, kayu, kertasm publikasi dan percetakan,
minyak dan batu bara, bahan kimia dan
produknya, karet dan plastik, produk mineral
non logam, produk logam dasar, produk logam
olahan, mesin dan peralatan, mesin perkantoran,
mesin dan perlengkapan elektronik, peralatan
media, jam, instrumen optik, alat kendaraan
bermotor, furniture dan manufaktur, daur ulang,
non polutan, pengolahan beton segar.
b. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan sarana
pelayanan umum, meliputi: pelabuhan, terminal
tipe C.
c. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan
peruntukan lainnya, meliputi: pengambilan air
tanah.
d. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan
khusus, meliputi: BTS, penimbunan barang
bekas.
e. Terkait kegiatan-kegiatan tersebut, syarat yang
harus dipenuhi diantaranya adalah:
 Untuk kegiatan zona perdagangan dan jasa:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona industri: dokumen
UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona sarana pelayanan
umum: dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona peruntukan lainnya:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL/dokumen UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona peruntukan khusus:
dokumen AMDAL/dokumen UKL-UPL
3. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk – sarana KA-1 Kelurahan
pelayanan umum skala kelurahan (SPU-3) KA-6 Karang Anyar
I. Pemanfaatan Dilarang (X): KA-8 dan Kelurahan
a. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait KA-10 Teluk Lerong
perumahan, meliputi rumah tunggal, rumah TLU-2 Ulu
deret, townhouse, apartemen, panti jompo, TLU-3
rumah mewah, rumah adat, dan rumah atas air. TLU-5
b. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait
perdagangan dan jasa, meliputi fitness centre,
car wash, dan tempat perkemahan, bisnis
lapangan olahraga, studio keterampilan, panti
pijat, klub malam dan bar, karaoke, jasa
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 145

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


pemasaran properti, jasa pemakaman, jasa riset
dan pengembangan iptek, jasa bangunan, jasa
lembaga keuangan, toko peralatan dan pasokan
pertanian, toko hewan peliharaan, toko alat dan
bahan farmasi, pusat perbelanjaan, minimarket,
supermarket, hypermarket, mall, plaza.
c. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait sarana
pelayanan umum, meliputi lapangan parkir
umum, stasiun, terminal tipe A, tipe B, stadion,
gelanggang olahraga, perguruan tinggi, rumah
sakit tipe A, tipe B, tipe C.
d. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait ruang
terbuka non hijau, meliputi taman bermain dan
rekreasi.
e. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait peruntukan
lainnya, meliputi pertanian lahan basah dan
kering, holtikultura, tambak, kolam, tempat
pelelangan ikan, perkebunan tanaman keras,
perkebunan agrobisnis, lapangan
penggembalaan, pemerahan susu, kandang
hewan, wisata alam, tambang mineral dan batu
bara tambang minyak dan gas bumi, tambang
panas bumi, pengambilan air tanah, pengolahan,
dan pemurnian tambang mineral, batu bara,
minyak dan gas bumi, tambang mineral dan batu
bara, tambang minyak dan gas bumi, dan
tambang panas bumi.
f. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait peruntukan
khusus, meliputi rumah pompa, TNI, TPA,
pembangkit listrik.

II.Pemanfaatan Diizinkan (I):


Diperbolehkan dengan ketentuan :
 KDB : 50-60%,
 KLB : 50-180%,
 TL : 1 - 2
 KDH : 30 %
a. Diperbolehkan kegiatan terkait perdagangan
dan jasa, meliputi: pasar tradisional, pasar
lingkungan, jasa penyediaan ruang pertemuan
b. Diperbolehkan kegiatan terkait perkantoran
meliputi pos kamtib, pos pemadam kebakaran,
agen pelayanan pos, loket pembayaran air
bersih dan loket pembayaran listrik.
c. Diperbolehkan kegiatan terkiat ruang terbuka
hijau, meliputi: hutan kota, jalur hijau dan pulau
jalan, taman kota, sempadan/penyangga,
pekarangan.
d. Diperbolehkan kegiatan terkait sarana
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 146

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


pelayanan umum, meliputi: gedung serbaguna,
gedung pertemuan lingkungan, puskesmas,
sekolah, dan parkir umum.
e. Diperbolehkan kegiatan terkait ruang terbuka
non hijau, meliputi: lapangan, plasa, tempat
parkir, dan tortoar
f. Diperbolehkan kegiatan peruntukan lainnya,
meliputi: wisata buatan dan wisata budaya.
g. Diperbolehkan kegiatan khusus, meliputi: bak
sampah besar, TPS, daur ulang sampah,
pengolahan sampah/limbah, instalasi
pengolahan air

III. Pemanfaatan Bersyarat SecaraTerbatas (T):


a. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
perumahan, meliputi: rumah kopel dengan tinggi
bangunan 1 lantai, rumah susun sederhana, panti
asuhan, guest house, rumah sederhana, dan rumah
menengah
b. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
perdagangan dan jasa, meliputi: ruko dengan tinggi
bangunan 2 lantai, warung, toko, penyalur grosir,
bahan bangunan dan perkakas, makanan dan
minuan, peralatan rumah tangga, pakaian dan
aksesories, toko tanaman, jasa
perawatan/perbaikan/renovasi barang, bengkel,
SPBU, jasa penyediaan makanan dan minuman, jasa
travel dan pengiriman barang, jasa
perkantoran/bisnis, jasa hiburan, teater, bioskop,
restoran, hotel, losmen, cottage, salon, laundry,
penitipan hewan, penitipan anak, rumah, fodcourt,
d. Diperbolehkan secara terbatas kegiatan terkait
sarana pelayanan umum, meliputi: TK, SD, SMP,
SMA/SMK, rumah sakit tipe D, rumah sakit
bersalin, laboratorium kesehatan, puskesmas,
puskesmas pembantu, posyandu, balai pengobatan,
pos kesehatan, dokter umum, dokter spesialis,
bidan, klinik bersama, poliklinik, apotek,
klinik/rumah sakit hewan, lapangan olahraga,
gedung olahraga, gedung pertemuan lingkungan,
masjid, gereja, vihara, kelenteng, langgar/musholla,
pusat informasi lingkungan, lembaga
sosial/organisasi kemasyarakatan

IV.Pemanfaatan Bersyarat (B):


a. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan terkait
industri, meliputi: industri makan dan minuman,
tekstil, tembakau, pakaian jadi, pengemasan barang,
kayu, kertasm publikasi dan percetakan, minyak dan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 147

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


batu bara, bahan kimia dan produknya, karet dan
plastik, produk mineral non logam, produk logam
dasar, produk logam olahan, mesin dan peralatan,
mesin perkantoran, mesin dan perlengkapan
elektronik, peralatan media, jam, instrumen optik,
alat kendaraan bermotor, furniture dan manufaktur,
daur ulang, non polutan, pengolahan beton segar
b. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan sarana
pelayanan umum, meliputi: pelabuhan, terminal tipe
C
c.Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan
peruntukan lainnya, meliputi: pengambilan air tanah
d. Diperbolehkan secara bersyarat kegiatan khusus,
meliputi: BTS, penimbunan barang bekas
e. Terkait kegiatan-kegiatan tersebut, syarat yang
harus dipenuhi diantaranya adalah:
 Untuk kegiatan zona perdagangan dan jasa:
dokumen ANDALALIN; dokumen AMDAL,
dokumen UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona industri: dokumen UKL-
UPL
 Untuk kegiatan zona sarana pelayanan umum:
dokumen ANDALALIN; dokumen AMDAL,
dokumen UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona peruntukan lainnya:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL/dokumen UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona peruntukan khusus:
dokumen AMDAL/dokumen UKL-UPL
6. Kawasan Peruntukan Lainnya (PL)
1. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk zona KA-6 Kelurahan
peruntukkan lainnya – Sektor Informal (PL-6) Karang Anyar
meliputi:
I. Pemanfaatan Dilarang (X) :
a. Tidak diperbolehkan kegiatan zona
perdagangan dan jasa; meliputi taman
perkemahan.
b. Tidak diperbolehkan kegiatan zona industri
Tekstil, pengemasan barang, Minyak dan Batu
bara, Bahan Kimia dan produknya, produk
mineral non logam, produk logam olahan,
Mesin dan peralatan, mesin perkantoran, mesin
dan perlengkapan elektronik, peralatan medis,
jam, instrumen optic, alat-alat kendaraan
bermotor, Furniture dan manukfaktur, non
polutan, Polutan.
c. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona
sarana pelayanan umum meliputi TK, SD,
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 148

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


SMP, SMA/K, perguruan tinggi/akedemi,
rumah sakit tipe A, posyandu, balai pengobatan,
pos kesehatan, bidan, klinik bersama,
poliklinik, klinik/rumah sakit, lapangan olah
raga, gelanggang olah raga, gedung olah raga,
stadion, gedung pertemuan lingkungan, gedung
pertemuan kota, balai pertemuan dan pameran,
pusat informasi lingkungan, lembaga
sosial/organisasi, terminal A,B, pelabuhan
d. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona
ruang terbuka hijau meliputi TPU
e. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona
ruang terbuka non hijau meliputi lapangan.
f. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona
peruntukan lainnya meliputi pertanian lahan
basah, pertanian lahan kering, holtikultura,
tambak, kolam, tempat pelelangan ikan,
perkebunan tanaman keras, agribisnis, lapangan
pengembalaan, pemerahan susu, kandang
hewan, tambang mineral dan batu bara,
tambang minyak dan gas bumi, tambang panas
bumi, pengambilan air tanah, wisata alam,
wisata budaya
g. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait zona
peruntukan khusus: TPA, TPS, daur ulang
sampah, pengolahan sampah/limbah,
penimbunan barang bekas, BTS rumah pompa
dan pembangkit listrik.

II. Pemanfaatan Diizinkan (I):


Pemanfaatan ruang yang diizinkan jika tidak
melanggar ketentuan berikut :
 KDB : 60-70%,
 KLB : 60-210%,
 TL : 1-3 Lt
 KDH : 40 %, adalah:
a. Diperbolehkan semua kegiatan zona
perdagangan jasa, meliputi : Ruko, Warung,
Toko, Pasar Tradisional, Pasar lingkungan,
Grosir, Pusat perbelanjaan, Minimarket,
supermarket, Hypermarket, Mal, Plaza, Bahan
Bangunan/perkakas, Makanan minuman,
peralatan rumah tangga, hewan peliharaan, alat
bahan farmasi, pakaian dan aksesoris, peralatan
dan pasokan pertanian, Tanaman, Kendaraan
bermotor dan perlengkapan, jasa bangunan, jasa
lembaga keuangan, jasa konomikasi, jasa
pemakaman, jasa riset dan pengembangan
IPTEK, jasa perawatan/perbaikan/renovasi
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 149

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


barang, jasa bengkel, SPBU, jasa penyediaan
ruang pertemuan, jasa penyediaan makanan dan
minuman, jasa travel dan pengiriman barang,
jasa pemasaran properti, jasa perkantoran/bisnis
lainya, taman hiburan, Taman perkemahan,
bisnis lapangan olah raga, studio ketrampilan,
panti pijat, Klub malam dan bar, Hiburan
dewasa lainnya, Teater, Bioskop, Restoran,
Penginapan Hotel, Penginapan losmen, Cottage,
Salon, Laundry, Penitipan Hewan, Penitipan
Hewan.
b. Diperbolehkan kegiatan zona sarana pelayanan
umum: Dokter umum, Dokter Spesialis, apotek,
peribadatan, terminal tipe C dan lapangan
parkir umum
c. Diperbolehkan semua kegiatan zona ruang
terbuka hijau Hutan kota, jalur hijau/pulau
jalan,taman kota, seadan/penyangga,
pekarangan;
d. Diperbolehkan semua kegiatan zona ruang
terbuka non hijau plasa, tempat parkir, taman
bermain dan rekreasi, Trotoar.

III. Pemanfaatan Bersyarat Secara Terbatas (T):


a. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona
perumahan meliputi : rumah tunggal dengan
tinggi bangunan maksimal 2 lantai, rumah
kopel dengan tinggi bangunan maksimal 1
lantai, rumah deret dengan tinggi bangunan
maksimal 1 lantai, town house dengan tinggi
bangunan maksimal 3 lantai, rumah susun
rendah, rumah susun sedang, rumah susun
tinggi, asrama, panti asuhan, panti jompo,
rumah kost, rumah dinas, rumah sederhana,
rumah menengah, rumah mewah, rumah adat,
guest house, paviliun,rumah nelayan/diatas air
b. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona
perdagangan jasa meliputi panti pijat, klub
malam dan bar, hiburan dewasa lainnya.
c. Diperbolehkan kegiatan zona pemerintahan
meliputi kantor kecamatan, kantor kelurahan
d. Diperbolehkan terbatas kegiatan zona
peruntukkan lainnya wisata buatan.

IV. Pemanfaatan Bersyarat (B):


a. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona
industri; makanan dan minuman
b. Diperbolehkan bersyarat kegiatan zona sarana
pelayanan umum: Rumah Sakit Tipe B, C dan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 150

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


D, Rumah Bersalin, rumah sakit gawat darurat,
laboratorium kesehatan, puskesmas, puskesmas
pembantu, stasiun
c. Terkait kegiatan-kegiatan tersebut, syarat yang
harus dipenuhi diantaranya adalah:
 Untuk kegiatan zona perdagangan dan jasa:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona industri: dokumen
UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona sarana pelayanan
umum: dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL, dokumen UKL-UPL
 Untuk kegiatan zona peruntukan lainnya:
dokumen ANDALALIN; dokumen
AMDAL/dokumen UKL-UPL.
 Untuk kegiatan zona peruntukan khusus:
dokumen AMDAL/dokumen UKL-UPL.
2. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk zona KA-5 Kelurahan
peruntukkan lainnya – pembangkit listrik (PL-11) Karang Anyar
meliputi:
I. Pemanfaatan Dilarang (X) :
a. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait perumahan
meliputi : rumah tunggal, kopel, deret, town
house, rumah susun sederhana, apartemen,
asrama, rumah kost, panti jompo, panti asuhan,
guest house, paviliun, rumah dinas, sumah
sederhana, rumah menengah, rumah mewah,
rumah adat, rumah nelayan/atas air.
b. Tidak diperbolehkan kegiatan zona perdagangan
dan jasa: meliputi ruko, toko, pasar tradisionil,
penyaluran grosir, pusat perbelanjaan,
supermarket, hypermarket, Mal, Plaza, Bahan
Bangunan/perkakas, hewan peliharaan, alat
bahan farmasi, pakaian dan aksesoris, peralatan
dan pasokan pertanian, tanaman, Kendaraan
bermotor dan perlengkapan, jasa bangunan, jasa
lembaga keuangan, jasa komunikasi, jasa
pemakaman, jasa riset dan pengembangan
IPTEK, jasa bengkel, jasa travel dan pengiriman
barang, jasa pemasaran properti, jasa
perkantoran/bisnis lainnya, taman hiburan,
taman perkemahan, bisnis lapangan olah raga,
studio ketrampilan, klub malam dan bar, hiburan
dewasa lainnya, teater, bioskop, restoran,
penginapan hotel, losmen, cottage, laundry,
penitipan hewan, penitipan anak, rumah kantor,
toko hobby, fitness center/pusat kebugaran,
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 151

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


foodcourt, car wash/cuci mobil, meubel, dan
kantor swasta.
c. Tidak diperbolehkan kegiatan zona perbankan
meliputi kantor cabang, kantor cabang
pembantu, dan kantor kas.
d. Tidak diperbolehkan kegiatan perkantoran
pemerintah meliputi kantor kecamatan, kantor
kelurahan, polsek.
e. Tidak diperkenakan kegiatan zona industri
meliputi makanan/minuman, pengemasan
barang, minyak dan batu bara, bahan kimia dan
produknya, produk mineral non logam, produk
logam dasar, produk logam olahan, mesin dan
peralatan, mesin perkantoran dan perlengkapan
elektronik, peralatan medis, jam, instrumen
optic, alat-alat kendaraan bermotor, furniture
dan manukfaktur, non polutan, polutan.
f. Tidak diperbolehkan kegiatan berkaitan dengan
sarana pelayanan umum, meliputi: TK, SD,
SMP, SMA/SMK, perguruan tinggi, rumah sakit
tipe A, B, C, D, rumah sakit bersalin,
laboratorium kesehatan, puskesmas, puskesmas
pembantu, posyandu, balai pengobatan, pos
kesehatan, dokter umum, dokter spesialis, bidan,
klinik bersama, poliklinik, klinik dan/atau
rumah sakit hewan, lapangan olahraga,
gelanggang olahraga, gedung olahraga, stadion,
rumah peribadatan, gedung pertemuan
lingkungan, gedung pertemuan kota, pusat
informasi lingkungan, lembaga sosial/organisasi
kemasyarakatan, terminal tipe A, B, C, stasiun,
pelabuhan, lapangan parkir umum, sirkuit, dan
lembaga bimbingan belajar.
h. Tidak diperbolehkan kegiatan berkaitan dengan
zona ruang terbuka non-hijau meliputi lapangan
dan plasa.
i. Tidak diperbolehkan kegiatan berkaitan dengan
zona peruntukan lainnya, meliputi pertanian
lahan kering, perkebunan tanaman keras,
lapangan pengembalaan, pemerahan susu,
kandang hewan, tambang mineral dan batu
bara, tambang minyak dan gas bumi, tambang
panas bumi, dan pengambilan air tanah.
j. Tidak diperkenankan kegiatan terkait zona
peruntukan khusus daur ulang sampah,
pengolahan sampah/limbah, penimbunan
barang bekas, rumah pompa,TNI, korem,
kodim, koramil, dan TPA.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 152

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


II. Pemanfaatan Diizinkan (I):
Pemanfaatan yang diijinkan adalah:
 KDB : 40-50%,
 KLB : 40-100%,
 TL : 1-2 Lt
 KDH : 50%
a. Diijinkan kegiatan zona ruang terbuka hijau
meliputi hutan kota, jalur hijau dan pulau jalan,
taman kota, sempadan/penyangga, dan
pekarangan.
b. Diijinkan kegiatan zona ruang terbuka non-hijau
meliputi tempat parkir.
c. Diijinkan kegiatan zona peruntukan lainnya,
meliputi perkebunan agrobisnis, pertanian,
wisata alam, dan wisata budaya.

III. Pemanfaatan Bersyarat Secara Terbatas (T):


a. Diijinkan bersyarat secara terbatas kegiatan
zona ruang terbuka non-hijau adalah trotoar
b. Diijinkan bersyarat secara terbatas kegiatan
zona peruntukan lainnya meliputi pertanian
lahan basah dan holtikultura.

IV. Pemanfaatan Bersyarat (B):


a. Diperbolehkan bersyarat kegiatan peruntukkan
lainnya adalah wisata buatan.
8. Kawasan Peruntukan Campuran (C)
1. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk zona KA-4 Kelurahan
peruntukkan campuran – perumahan dan perdagangan Karang Anyar
dan jasa (C-1) meliputi:
I. Pemanfaatan Dilarang (X) :
a. Tidak diperbolehkan kegiatan terkait perumahan
meliputi : rumah tunggal, asrama, panti jompo,
panti asuhan, rumah menengah, rumah mewah,
rumah adat, rumah nelayan/atas air.
b. Tidak diperbolehkan kegiatan zona perdagangan
dan jasa: meliputi hypermarket, Mal, Plaza,
Bahan Bangunan/perkakas, hewan peliharaan,
alat bahan farmasi, peralatan dan pasokan
pertanian serta tanaman, jasa bangunan, jasa
lembaga keuangan, jasa komunikasi, jasa
pemakaman, jasa riset dan pengembangan
IPTEK, jasa pemasaran properti, jasa
perkantoran/bisnis lainnya, taman hiburan,
taman perkemahan, bisnis lapangan olah raga,
studio ketrampilan, klub malam dan bar, hiburan
dewasa lainnya, teater, bioskop, restoran,
penginapan hotel, losmen, cottage, laundry,
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 153

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


penitipan hewan, penitipan anak, rumah kantor,
toko hobby, fitness center/pusat kebugaran,
foodcourt, meubel, dan kantor swasta.
c. Tidak diperbolehkan kegiatan perkantoran
pemerintah meliputi kantor kecamatan, kantor
kelurahan, polsek.
d. Tidak diperkenakan kegiatan zona industri
meliputi makanan/minuman, pengemasan
barang, minyak dan batu bara, bahan kimia dan
produknya, produk mineral non logam, produk
logam dasar, produk logam olahan, mesin dan
peralatan, mesin perkantoran dan perlengkapan
elektronik, peralatan medis, jam, instrumen
optic, alat-alat kendaraan bermotor, furniture
dan manukfaktur, non polutan, polutan.
e. Tidak diperbolehkan kegiatan berkaitan dengan
sarana pelayanan umum, meliputi: TK, SD,
SMP, SMA/SMK, perguruan tinggi, rumah sakit
tipe A, B, C, D, rumah sakit bersalin,
laboratorium kesehatan, puskesmas, puskesmas
pembantu, posyandu, balai pengobatan, pos
kesehatan, dokter umum, dokter spesialis, bidan,
klinik bersama, poliklinik, klinik dan/atau
rumah sakit hewan, lapangan olahraga,
gelanggang olahraga, gedung olahraga, stadion,
rumah peribadatan, gedung pertemuan
lingkungan, gedung pertemuan kota, pusat
informasi lingkungan, lembaga sosial/organisasi
kemasyarakatan, terminal tipe A, B, C, stasiun,
pelabuhan, lapangan parkir umum, sirkuit, dan
lembaga bimbingan belajar.
g. Tidak diperbolehkan kegiatan berkaitan dengan
zona ruang terbuka non-hijau meliputi lapangan
dan plasa.
h. Tidak diperbolehkan kegiatan berkaitan dengan
zona peruntukan lainnya, meliputi pertanian
lahan kering, perkebunan tanaman keras,
lapangan pengembalaan, pemerahan susu,
kandang hewan, tambang mineral dan batu bara,
tambang minyak dan gas bumi, tambang panas
bumi, dan pengambilan air tanah.
i. Tidak diperkenankan kegiatan terkait zona
peruntukan khusus daur ulang sampah,
pengolahan sampah/limbah, penimbunan barang
bekas, TPU, BTS, rumah pompa, pembangkit
listrik, TNI, korem, kodim, koramil, dan TPA.

II. Pemanfaatan Diizinkan (I):


Pemanfaatan yang diijinkan adalah:
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 154

No. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Lokasi Keterangan


 KDB : 40-50%,
 KLB : 40-100%,
 TL : 1-2 Lt
 KDH : 50%
a. Diijinkan kegiatan zona ruang terbuka hijau
meliputi hutan kota, jalur hijau dan pulau jalan,
taman kota, sempadan/penyangga, dan
pekarangan.
b. Diijinkan kegiatan zona ruang terbuka non-hijau
meliputi tempat parkir dan taman bermain dan
rekreasi.
c. Diijinkan kegiatan zona peruntukan lainnya,
meliputi tambak, kolam, tempat pelelangan
ikan, perkebunan agrobisnis, wisata alam, dan
wisata budaya.

III. Pemanfaatan Bersyarat Secara Terbatas (T):


a. Diijinkan bersyarat secara terbatas kegiatan
zona ruang terbuka non-hijau adalah trotoar
b. Diijinkan bersyarat secara terbatas kegiatan
zona peruntukan lainnya meliputi pertanian
lahan basah dan holtikultura.

IV. Pemanfaatan Bersyarat (B):


a. Diperbolehkan bersyarat kegiatan
peruntukkan lainnya adalah wisata buatan.
b. Diperbolehkan bersyarat kegiatan
peruntukkan khusus adalah instalasi
pengolahan air.
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 155

8.1.2 Ketentuan Intensitas Pemanfaatan Ruang


Ketentuan intensitas pemanfaatan ruang adalah ketentuan mengenai besaran
pembangunan yang diperbolehkan pada suatu zona. Dalam kaitannya dengan pemanfaatan
ruang selanjutnya perlu diatur penetapan intensitas ruang.
1. Intensitas ruang adalah besaran ruang untuk fungsi tertentu yang ditentukan berdasarkan
pengaturan koefisien lantai bangunan (KLB), koefisien dasar bangunan (KDB) dan
ketinggian bangunan (KB) tiap kawasan bagian kota sesuai dengan kedudukan dan fungsinya
dalam pembangunan kota;
2. Intensitas ruang merupakan hubungan antara: koefisien lantai bangunan (KLB), koefisien
dasar bangunan (KDB), koefisien dasar hijau (KDH), ketinggian bangunan (KB), sesuai
dengan pola sifat lingkungannya sedemikian rupa sehingga merupakan suatu kesatuan yang
serasi; dan
Dalam hal pertimbangan daya dukung prasarana kota belum memadai berdasarkan
rencana tata ruang kota, maka intensitas pemanfaatan ruang dapat diberikan kurang dari
rencana intensitas ruang yang ditetapkan dalam rencana tata ruang.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 156

Tabel 8. 3 Intensitas Pemanfaatan Ruang Kawasan Perdagangan dan Jasa Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu
SBWP FUNGSI SBWP BLOK FUNGSI BLOK ARAHAN INTENSITAS
PEMANFAATAN RUANG

Kelurahan Kawasan perumahan, kawasan industri, KA-1 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan sedang
Karang Anyar kawasan sarana pelayanan umum, 2) Kawasan sarana pelayanan umum  KDB : 30 - 40%
(KA) kawasan perlindungan setempat, 3) Kawasan perdagangan dan jasa  KLB : 40 - 100%
kawasan peruntukan lainnya, kawasan 4) Kawasan perlindungan setempat  KDH : 50%
ruang terbuka hijau, kawasan 2) Sarana Pelayanan Umum skala
sub bwp
perkantoran, kawasan perdagangan dan
 KDB : 50 – 60%
jasa, dan kawasan peruntukan  KLB : 50 - 180%
campuran.  KDH : 30%
3) Perdagangan dan jasa skala
BWP
 KDB : 60 - 70%
 KLB : 60 - 210%
 KDH : 40%
4) Sempadan sungai
 KDB : 30%
 KLB : 50%
KA-2 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan sedang
2) Kawasan sarana pelayanan umum  KDB : 30 - 40%
3) Kawasan perlindungan setempat  KLB : 40 - 100%
 KDH : 50%
2) Kawasan sarana prasarana
umum skala bwp
 KDB : 50 – 60%
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 157

SBWP FUNGSI SBWP BLOK FUNGSI BLOK ARAHAN INTENSITAS


PEMANFAATAN RUANG

 KLB : 50 - 180%
 KDH : 30%
3) sempadan sungai
 KDB : 30%
 KLB : 50%
KA-3 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan sedang
2) Kawasan perlindungan setempat  KDB : 30 - 40%
 KLB : 40 - 100%
 KDH : 50%
2) Sempadan sungai
 KDB : 30%
 KLB : 50%
KA-4 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan sedang
2) Kawasan peruntukan campuran  KDB : 30 - 40%
3) Kawasan perkantoran  KLB : 40 - 100%
4) Kawasan perlindungan setempat  KDH : 50%
2) Perumahan dan
Perdagangan/Jasa
 KDB : 40 - 50%
 KLB : 40 - 100%
 KDH : 50%
3) Perkantoran
 KDB : 50 - 60%
 KLB : 50 - 240%
 KDH : 40%
4) Sempadan sungai
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 158

SBWP FUNGSI SBWP BLOK FUNGSI BLOK ARAHAN INTENSITAS


PEMANFAATAN RUANG

 KDB : 30%
 KLB : 50%
KA-5 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan sedang
2) Kawasan peruntukan lainnya  KDB : 30 - 40%
3) Kawasan perkantoran  KLB : 40 - 100%
 KDH : 50%
2) Pembangkit listrik
 KDB : 40 - 50%
 KLB : 40 - 100%
 KDH : 50%
3) Perkantoran
 KDB : 50 - 60%
 KLB : 50 - 240%
 KDH : 40%
KA-6 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan sedang
2) Kawasan Ruang Terbuka Hijau  KDB : 30 - 40%
3) Kawasan sarana Pelayanan  KLB : 40 - 100%
Umum  KDH : 50%
4) Kawasan perdagangan dan jasa 2) Pemakaman
5) Kawasan peruntukan lainnya  KDB : maksimal 30%
 KLB : maksimal 0,5%
 KDH : maksimal 70%
3) Sarana pelayanan umum skala
sub bwp
 KDB : 50 – 60%
 KLB : 50 - 180%
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 159

SBWP FUNGSI SBWP BLOK FUNGSI BLOK ARAHAN INTENSITAS


PEMANFAATAN RUANG

 KDH : 30%
4) Perdagangan dan jasa skala sub
bwp
 KDB : 60 - 70%
 KLB : 60 - 210%
 KDH : 40%
5) Sektor informal
 KDB : 60 – 70%
 KLB : 60 – 210%
 KDH : 40%
KA-7 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan tinggi
2) Kawasan Perdagangan dan Jasa  KDB : 30 - 40%
 KLB : 40 - 100%
 KDH : 50%
2) Perdagangan dan Jasa skala
sub bwp
 KDB : 60 - 70%
 KLB : 60 - 210%
 KDH : 40%
KA-8 1) Kawasan perkantoran 1) Kawasan perkantoran
2) Kawasan Sarana Pelayanan  KDB : 50 - 60%
Umum  KLB : 50 - 240%
3) Kawasan Ruang Terbuka Hijau  KDH : 40%
4) Kawasan perdagangan dan jasa 2) Sarana pelayanan umum skala
5) Kawasan perumahan sub bwp
 KDB : 50 – 60%
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 160

SBWP FUNGSI SBWP BLOK FUNGSI BLOK ARAHAN INTENSITAS


PEMANFAATAN RUANG

 KLB : 50 - 180%
 KDH : 30%
3) Taman kota
 KDB : maksimal 30%
 KLB : maksimal 0,5%
4) Perdagangan dan jasa skala sub
bwp
 KDB : 60 – 70%
 KLB : 60 – 210%
 KDH : 40%
5) Perumahan kepadatan sedang
 KDB : 30 - 40%
 KLB : 40 - 100%
 KDH : 50%
KA-9 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan tinggi
2) Kawasan perdagangan dan jasa  KDB : 30 - 40%
 KLB : 40 - 100%
 KDH : 50%
2) Perdagangan dan jasa skala sub
bwp
 KDB : 60 – 70%
 KLB : 60 – 210%
 KDH : 40%
KA-10 1) Kawasan perkantoran 1) Perkantoran
2) Kawasan perumahan  KDB : 50 - 60%
3) Kawasan sarana pelayanan umum  KLB : 50 - 240%
4) Kawasan perdagangan dan jasa
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 161

SBWP FUNGSI SBWP BLOK FUNGSI BLOK ARAHAN INTENSITAS


PEMANFAATAN RUANG

 KDH : 40%
2) Perumahan kepadatan tinggi
 KDB : 30 - 40%
 KLB : 40 - 100%
 KDH : 50%
3) Sarana pelayanan umum skala
kota
 KDB : 50 – 60%
 KLB : 50 - 180%
 KDH : 30%
4) Perdagangan dan jasa skala sub
bwp
 KDB : 60 - 70%
 KLB : 60 - 210%
 KDH : 40%
Kelurahan TLU-1 1) Kawasan sarana pelayanan umum 1) Sarana pelayanan umum skala
Teluk Lerong 2) Kawasan Ruang Terbuka Hijau kota
Ulu (TLU) 3) Kawasan perlindungan setempat  KDB : 50 – 60%
 KLB : 50 - 180%
 KDH : 30%
2) Taman kota
 KDB : maksimal 30%
 KLB : maksimal 0,5%
3) Sempadan sungai
 KDB : 30%
 KLB : 50%
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 162

SBWP FUNGSI SBWP BLOK FUNGSI BLOK ARAHAN INTENSITAS


PEMANFAATAN RUANG

TLU-2 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan tinggi


2) Kawasan perdagangan dan jasa  KDB : 30 - 40%
3) Kawasan sarana pelayanan umum  KLB : 40 – 100%
4) Kawasan Industri  KDH : 50%
5) Kawasan perlindungan setempat 2) Perdagangan dan Jasa skala
bwp dan sub bwp
 KDB : 60 - 70%
 KLB : 60 - 210%
 KDH : 40%
3) Sarana pelayanan umum skala
bwp dan sub bwp
 KDB : 50 – 60%
 KLB : 50 – 180%
 KDH : 30%
4) Sentra industri kecil dan
menengah dan Industri
 KDB : 50 - 60%
 KLB : 50 - 180%
 KDH : 30%
5) Sempadan sungai
 KDB : 30%
 KLB : 50%
TLU-3 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan tinggi
2) Kawasan sarana pelayanan umum  KDB : 30 - 40%
3) Kawasan perdagangan dan jasa  KLB : 40 - 100%
4) Kawasan perlindungan setempat  KDH : 50%
2) Sarana pelayanan umum skala
bwp dan sub bwp
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 163

SBWP FUNGSI SBWP BLOK FUNGSI BLOK ARAHAN INTENSITAS


PEMANFAATAN RUANG

 KDB : 50 – 60%
 KLB : 50 - 180%
 KDH : 30%
3) Perdagangan dan jasa skala
kota dan sub bwp
 KDB : 60 - 70%
 KLB : 60 - 210%
 KDH : 40%
4) Sempadan sungai
 KDB : 30%
 KLB : 50%
TLU-4 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan sedang
2) Kawasan perdagangan dan jasa  KDB : 30 - 40%
3) Kawasan perlindungan setempat  KLB : 40 - 100%
 KDH : 50%
2) Perdagangan dan jasa skala
bwp
 KDB : 60 - 70%
 KLB : 60 - 210%
 KDH : 40%
3) Sempadan sungai
 KDB : 30%
 KLB : 50%
TLU-5 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan tinggi
2) Kawasan sarana pelayanan umum  KDB : 30 - 40%
3) Kawasan perdagangan dan Jasa  KLB : 40 - 100%
4) Kawasan perlindungan setempat  KDH : 50%
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 164

SBWP FUNGSI SBWP BLOK FUNGSI BLOK ARAHAN INTENSITAS


PEMANFAATAN RUANG

2) Sarana pelayanan umum skala


sub bwp
 KDB : 50 – 60%
 KLB : 50 - 180%
 KDH : 30%
3) Perdagangan dan Jasa skala
bwp
 KDB : 60 - 70%
 KLB : 60 - 210%
 KDH : 40%
4) Sempadan sungai
 KDB : 30%
 KLB : 50%
TLU-6 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan tinggi
2) Kawasan perdagangan dan jasa dan sedang
3) Kawasan perlindungan setempat  KDB : 30 - 40%
 KLB : 40 - 100%
 KDH : 50%
2) Perdagangan dan jasa skala
bwp
 KDB : 60 – 70%
 KLB : 60 – 210%
 KDH : 40%
3) Sempadan sungai
 KDB : 30%
 KLB : 50%
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 165

SBWP FUNGSI SBWP BLOK FUNGSI BLOK ARAHAN INTENSITAS


PEMANFAATAN RUANG

TLU-7 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan tinggi


2) Kawasan perdagangan dan jasa  KDB : 30 - 40%
 KLB : 40 - 100%
 KDH : 50%
2) Perdagangan dan jasa skala
bwp
 KDB : 60 - 70%
 KLB : 60 - 210%
 KDH : 40%
TLU-8 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan tinggi
 KDB : 30 - 40%
 KLB : 40 - 100%
 KDH : 50%
TLU-9 1) Kawasan perumahan 1) Perumahan kepadatan tinggi
2) Kawasan perdagangan dan jasa  KDB : 30 - 40%
 KLB : 40 - 100%
 KDH : 50%
2) Perdagangan dan jasa skala
bwp dan sub bwp
 KDB : 60 - 70%
 KLB : 60 - 210%
 KDH : 40%
(Sumber: Hasil Rencana,2018)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 166

8.1.2.1 Koefisien Dasar Bangunan (KDB)


Koefisien dasar bangunan merupakan nilai persen yang didapat dengan membandingkan
luas lantai dasar dengan luas kavling. Rencana KDB maksimal pada Kelurahan Karang Anyar
dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu adalah 60-70% dengan pemanfaatan lahan berupa perdagangan
dan jasa deret. KDB rata-rata di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu
untuk semua peruntukan lahan adalah 30-70%. KDB terendah sebesar 30-40% dengan
peruntukan lahan perumahan dengan kepadatan sedang dan rendah.
8.1.2.2 Koefisien Lantai Bangunan (KLB)
Koefisien lantai bangunan merupakan perbandingan total luasan seluruh lantai dengan
luas kavling yang ada. Rencana jumlah lantai yang ada pada Kelurahan Karang Anyar dan
Kelurahan Teluk Lerong Ulu adalah 40-210%. Pada kawasan ini terdapat KLB dengan nilai
sebesar 0% dimana pada daerah tersebut adalah area ruang hijau.
8.1.2.3 Koefisien Dasar Hijau (KDH)
Koefisien dasar hijau merupakan angka persentase perbandingan antara luas seluruh
ruang terbuka di luar bangunan gedung yang diperuntukkan bagi pertamanan atau penghijauan
dan luas tanah perpetakan atau daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan
rencana tata bangunan dan lingkungan. Rata-rata KDH yang diwajibkan pada masing-masing
peruntukan lahan adalah 30%-50% sesuai dengan standar penyediaan ruang terbuka hijau. Pada
zona pendidikan, peribadatan (sarana pelayanan umum) tidak ditetapkan luasan minimum KDH.

8.1.3 Ketentuan Massa Bangunan


Ketentuan tata masa bangunan adalah ketentuan yag mengatur bentuk, besaran,
perletakan dan tampilan bangunan pada suatu zonasi. Komponen ketentuan tata masa bangunan
minimum terdiri dari garis sempadan bangunan minimum dengan mempertimbangkan
keselamatan, resiko kebakaran, kesehatan, kenyamanan dan estetika, tinggi bangunan maksimum
atau minimum yang ditetapkan dengan mempertimbangkan keselamatan, resiko kebakaran,
teknologi estetika dan prasarana dan jarak bebas antar bangunan minimum yang harus memenuhi
ketentuan tentang jarak bebas yang ditentukan oleh jenis peruntukkan dan ketinggian bangunan
serta tampilan bangunan yang mempertimbangkan warna bangunan, bahan bangunan, tekstur
bangunan, muka bangunan, gaya bangunan, keindahan serta keserasian dengan lingkungan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 167

sekitarnya. Rencana pengaturan tata massa banguanan di Kelurahan Karang Anyar dan
Kelurahan Teluk Lerong Ulu sebagai berikut:
8.1.3.1 Garis Sempadan Bangunan
Garis sempadan bangunan adalah jarak antara garis persil atau pagar dengan bangunan
paling depan. Garis sempadan dimaksudkan untuk mengatur bangunan dalam meningkatkan
kualitas lingkungan. Pengaturan Garis Sempadan Bangunan (GSB) dimakusudkan untuk
memlihara kualitas lingkungan dan untuk mengatur bangunan dari sisi keamanan terhadap
bahaya kebakaran dan kenyamanan yang menyangkut penyinaran, penghawaan dan kualitas
ruang terbuka. Rencana garis sempadan bangunan pada Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan
Teluk Lerong Ulu direncanakan sebesar 3-5 meter sesuai dengan standar garis sempadan
bangunan yang telah ditetapkan.
8.1.3.2 Ketinggian Bangunan Maksimum dan Minimum
Pada Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu arahan bangunan
disesuaikan dengan jenis zona penggunaan lahannya yang lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel
dibawah ini:
Tabel 8. 4 Arahan Tinggi Bangunan di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk
Lerong Ulu
Tinggi Bangunan
No. Zona Penggunaan Lahan
(lantai)
1. Perumahan Kepadatan Sedang (R-3) 1-3
2. Perumahan Kepadatan Rendah (R-4) 1-2
3. Sarana Pelayanan Umum (SPU-2) 1-3
4. Perdagangan dan Jasa (K) 1-3
5. Aneka Industri (KI) 1-4
6. Ruang Terbuka Hijau (RTH) -
8. Zona Peruntukan Campuran (C-1) 1-3
9. Perkantoran (KT) 1-3
(Sumber : Hasil Rencana, 2018)
Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu merupakan kelurahan yang
berada di pusat Kota Samarinda. Berikut ini merupakan arahan ketinggian bangunan pada
wilayah perencanaan:
1. Tinggi bangunan maksimal pada kawasan perumahan kepadatan sedang adalah 12 meter
atau setara dengan 3 lantai.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 168

2. Tinggi bangunan maksimal pada kawasan perumahan kepadatan rendah adalah 8 meter
atau setara dengan 2 lantai.
3. Tinggi bangunan maksimal pada kawasan perdagangan dan jasa deret (ruko) adalah 12
meter atau setara dengan 3 lantai.
4. Tinggi bangunan maksimal pada kawasan sarana pelayanan umum pendidikan dan adalah
12 meter atau setara dengan 3 lantai.
5. Tinggi bangunan maksimal pada kawasan sarana pelayanan umum peribadatan adalah 16
meter atau setara dengan 4 lantai.
8.1.3.3 Jarak Bebas Antar Bangunan Minimum
Jarak antar bangunan juga harus dipertimbangkan dalam penataan tapak. Hal ini
berpengaruh terhadap kelancaran sirkulasi udara, pencahayaan, kelembaban dan juga estetika
lingkungan. Rapatnya jarak antar bangunan juga mempengaruhi tingkat keselamatan pada saat
terjadinya bahaya kebakaran. Meluasnya daerah kebakaran lebih banyak disebabkan karena
sulitnya mobil pemadam kebakaran menjangkau kawasan bencana. Saat ini, kondisi jarak antar
bangunan di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu terutama pada kawasan
permukiman maupun perdagangan dan jasa sebagian besar tidak ada jarak antar bangunan. Oleh
karena itu, pada masa yang akan datang perlu adanya penetapan pedoman untuk menentukan
jarak antar bangunan dengan ketentuan sebagai berikut:
1. Untuk bangunan yang tinggi maksimumnya 8 meter, maka jarak antar bangunan dalam
satu persil dapat perkirakan sekurang-kurangnya yaitu 3 meter.
2. Bila bangunan yang berdampingkan tidak sama tingginya, maka jarak antar bangunan
ditetapkan sekurang-kurangnya:
8.1.4 Ketentuan Prasarana dan Sarana Minimal
Ketentuan prasarana dan sarana minimal sebagai kelengkapan dasar fisik lingkungan
dalam rangka menciptakan lingkungan yang nyaman dengan menyediakan prasarana dan sarana
yang sesuai demi mendukung berfungsinya suatu zona agar bekerja secara optimal. Prasarana
yang diatur dalam peraturan zonasi dapat berupa prasarana parkir, dimensi jaringan jalan dan
kelengkapan jalan serta kelengkapan prasarana yang lainnya yang mendukung suatu zona
tersebut agar dapat berfungsi secara optimal. Materi aturan merujuk pada ketenuan prasarana
yang diterbitkan oleh instansi teknis terkait. Prasarana adalah kelengkapan dasar fisik lingkungan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 169

yang memungkinkan lingkungan perumahan dapat berfungsi sebagaimana mestinya. Kegiatan


prasarana yang diatur dalam aturan zonasi minimum adalah:
8.4.1.1 Jalur Pejalan Kaki
Penyediaan sarana dan prasarana pejalan kaki diatur dalam Persyaratan teknis
penyediaan sarana ruang pejalan kaki diatur dalam Keputusan Menteri Perhubungan
tentang Fasilitas Pendukung Kegiatan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan: KM 65 Tahun
1993. Kemudian, ketentuan prasarana minimum jalur pejalan kaki diantaranya adalah
sebagai berikut:
1. Dilengkapi fasilitas pejalan kaki seperti lampu jalan, bangku jalan, fasilitas
penyeberangan, dan jalur hijau.
2. Terintegrasi dengan tempat parkir atau jalur sepeda.
3. Mengakomodasi para pejalan kaki yang menyandang keterbatasan fisik.
4. Memberikan rasa aman bagi para pejalan kaki, dengan lebar minimal adalah 1,5
meter.
5. Jalur hijau diletakan pada jalur amenitas dengan lebar 150 centimeter dan bahan yang
digunakan adalah tanaman peneduh.
6. Pada titik tertentu yang berbahaya dan memerlukan perlindungan dengan tinggi 90
centimeter, dan bahan yang digunakan adalah metal/beton yang tahan terhadap cuaca.
7. Tempat sampah diletakan pada jalur amenitas. Terletak setiap 20 meter dengan
besaran sesuai kebutuhan.
Berikut merupakan lebarnya pedestrian yang direncanakan di Kelurahan Karang
Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu menurut Pedoman Teknis Prasarana Jalan
Perumahan (Sistem Jaringan dan Geometri Jalan), Dirjen Cipta Karya, 1998.
Tabel 8. 5 Lebar Pedestrian Menurut Klasifikasi Jalan
No. Hirarki Jalan Lebar Pedestrian (m)
1. Lokal Sekunder I 1.5 (pejalan kaki, vegetasi, penyandang cacat roda)
2. Lokal Sekunder II 1.5 (pejalan kaki, vegetasi, penyandang cacat roda)
3. Lokal Sekunder III 1.5 (pejalan kaki, vegetasi, penyandang cacat roda)
4. Lingkungan -
(Sumber : Pedoman teknis prasarana jalan perumahan (sistem jarngan dan geometri jalan,
Dirjen Cipta Karya)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 170

Tabel 8. 6 Kebutuhan Prasarana dan Sarana Ruang Pejalan Kaki


Fasilitas Aksesibilias Keselamatan Kenyamanan Keindahan Kemudahan Interaksi
Prasarana Harus dapat Ruang pejalan jalur memiliki Ruang pejalan Jalur mudah Jalur memiliki
Ruang Pejalan diakses oleh kaki terpisah dari lebar yang kaki memilikidicapai dan tidak titik-titik untuk
Kaki semua pejalan jalur lalu lintas Nyman (minimal material penutup terhalangi oleh dapat interaksi
kaki termasuk kendaraan dan 1.5 meter). Jalur tanah yangapapun sosial lengkap
yang memiliki memiliki pejalan kaki berpola danJalur harus dengan
keterbatasan ketinggian memiliki memiliki dayamenerus dari fasilitasnya
fisik permukaan serap tinggi titik satu ke titik
lainnya
Perabot Ruang Perabot ruang Terletak pada Memiliki tingkat Desain dapat Terletak pada Terletak pada
Pejalan Kaki pejalan kaki titik-titik yang kenyamanan mewakili titik yang mudah titik interaksi
(Street terletak pada aman dari lalu yang tinggi karakter lokal untuk dicapai sosial agar dapat
Furniture) lokasi yang lintas kendaraan dengan bahaan lingkungan. memenuhi
mudah yang sesuai Sehingga kebutuhan
dijangkau dengan memiliki kualitas aktifitas sosial
kebutuhan estetika yang kota
Tata letaknya baik
tidak menganggu
Tata Informasi Tata informasi Terletak pada Tata letaknya Desain dapat Terletak
pada Signage papan
(signage) harus dapat ttik-titk yang tidak menganggu mewakili lokasi
yang reklame dapat
telihat degan aman dari alur pejalan kaki karakter lokal mudah
untuk diletakkan pada
mudah tindakan lingkungan, dilihat titik interaksi
vanalisme sehingga sosial agar dapat
memiliki kualitas memenuhi
estetika yang kebutuhan
baik ekonomi
kawasan
Ramp dan Harus dapat Ramp dan marka Memiliki derajat Memiliki Terletak pada Ramp dan marka
Marka digunakan oleh terletak pada kemiringan yang penanda khusus titik startegis difable
Pendandang penyandang lokasi yang sesuai standar berupa pagar pada arus mengarah [ada
Cacat (difable) cacat dalam aman dari kenyamanan pembatas pedestrian padat titik interaksi
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 171

Fasilitas Aksesibilias Keselamatan Kenyamanan Keindahan Kemudahan Interaksi


mencapai tujuan sirkulasi ataupun garus sosial
kendaraan berwarna

Jalur Hijau Pemilihan jenis Terletak antara Memiliki Memiliki Vegetasi juga Vegetasi
Pemilihan Jenis tanaman yang jalur pejalanan vegetasi peneduh vegetasi berupa pengarah peneduh yang
Tanaman dapat berguna kaki dan pejalan kaki dekoratif yang pada ruang lebih banyak
sebagai kendaraan untuk penurun meningkatkan pejalan kaki terletak pada
penunjuk arah iklim mikro niilai estetika titik interaksi
ruang sosial

Drainase Drainase harus Jaringan drainase Jaringan drainase Material penutup Jarinan drainase
tidak mudah tidak boleh harus selalu pada jaringan memiliki titik-
terlihat oleh mengganggu terpeliharanya drainase harus titik akses
pejalan kaki permukaan ruang kebersihannya selalu terpeliha pemeliharaan
pejalan kaki agar tidak kebersihannya yang mudah
mengganggu dijangkau
aktifitas pejalan
kaki

(Sumber : Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 03/PRT/M/2014 tentang Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Prasarana dan Sarana
Ruang Pejalan Kaki di Perkotaan)
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 172

8.1.4.2 Ruang Terbuka Hijau


Prasarana dan sarana minimum untuk ruang terbuk hijau adalah sebagai
berikut:
1. Taman Kota
Ketentuan umum penyediaan sarana dan prasarana minimum meliputi pagar
pembatas, kursi taman, papan nama tanaman, lampu penerangan, sarana bermain
anak dan parkir kendaraan.
2. Jalur Hijau Jalan
Ketentuan umum penyediaan sarana dan prasarana minimum berupa lampu
penerangan.
3. Jalur Hijau Tegangan Listrik
Ketentuan umum penyediaan sarana dan prasarana minimun berupa papan nama.
4. Pemakaman
Ketentuan umum prasarana dan sarana minimum meliputi bangunan pengelola
makam
5. Hutan Kota
Ketentuan umum penyediaan sarana dan prasarana minimum meliputi kursi
taman, sirkulasi pejalan kaki atau jogging track.
8.1.4.3 Utilitas Perkotaan
Prasarana dan sarana minimum untuk utilitas perkotaan adalah sebagai
berikut:
1. Hidran umum harus mempunyai jarak maksimal 3 meter dari garis tepi jalan,
ditempatkan di pusat permukiman, pusat perdagangan dan jasa dan pelayanan
umum. Standar hidran dan sarana pemadam kebakaran: SNI 03-1745-1989
tentang cara pemasangan sistem hidran untuk pencegahan.
Keberadaan hidran di suatu lingkungan sangatlah besar artinya, khususnya bila
dilihat dalam segi keselamatan. Apabila terjadi kebakaran maka keberadaan hidran
dalam ini akan sangat diperlukan sebagai sumber air bagi pemadam kebakaran. Dalam
suatu kawasan idealnya dalam radius beberapa radius meter terdapat hidran guna
mempermudah dalam hal pencarian sumber air. Pada lingkungan perencanaan, hidran
merupakan salah satu sarana yang perlu disiapkan dan penyiapannya sangat
dipengaruhi oleh rencana salah satu pengembangan jaringan air bersih. Lokasi hidran
ini sangat dipengaruhi oleh luas daerah yang akan dilayani. Pada umumnya dalam
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 173

satu kilometer pipa distribusi terdapat 4 – 5 buah hidran. Ketentuan dalam


penempatan hidran ini adalah sebagai berikut:
a. Sebaiknya hidran diletakkan pada jarak 60 – 180 cm dari tepi jalan.
b. Hidran diletakkan 1 meter dari bangunan permanen.
c. Penempatan hidran diprioritaskan dipersimpangan jalan sehingga jarak
jangkauannya lebih luas
2. Jalan lokal dan lingkungan harus memenuhi unsur luas bangunan dengan lebar
perekerasan minimal 4 meter dan mengikuti model cul de sac, model T. Rotary,
atau melingkar.
8.1.4.4 Prasarana Lingkungan
Ketentuan prasarana dan sarana minimum sebagai kelengkapan dasar fisik
lingkungan dalam rangka menciptakan lingkungan yang nyaman dengan menyediakan
prasarana dan sarana yang sesuai untuk mendukung berfungsinya zona secara
optimal. Prasarana yang diatur dalam peraturan zonasi dapat berupa prasarana parkir,
bongkar muat, dimensi jaringan jalan dan kelengkapan jalan serta kelengkapan
prasarana lainnya yang dianggap perlu untuk mendukung berfungsinya zona secara
optimal. Materi aturan merujuk pada ketentuan prasarana yang diterbitkan oleh
instansi teknis terkait. Prasarana adalah kelengkapan dasar fisik lingkungan yang
memungkinkan lingkungan perumahan dapat berfungsi sebagai mana mestinya.
Kelengkapan prasarana lingkungan yang harus ada pada masing-masing zona antara
lain:
1. Memiliki kemudahan akses yang dapat dilewati pemadam kebakaran dan
perlindungan sipil, lebar jalan minimum 3,5 meter.
2. Tempat sampah volume 50 liter sudah dibedakan jenis sampahnya (organik dan
non organik) serta diangkut menggunakan gerobak berkapasitas 1,5 meter kubik
dengan metode angkut tidak tetap.
3. Pembuangan sampah organik dilakukan di dalam lubang biopori pada setiap blok
4. Tersedia prasarana pembuangan limbah domestik sebelum dialirkan ke bangunan
pengolahan air.
5. Limbah (sistem off site).
6. Drainase lingkungan tepi jalan dibuat berada di bawah trotoar.
7. Untuk rumah tanah, setiap bangunan rumah harus memiliki bak septik yang
berada di bagian depan kavling dan berjarak sekurang-kurangnya 10 meter dari
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 174

sumber air tanah, sedangkan rumah susun atau apartemen diperkenankan


menggunakan bak septik komunal
Untuk mengantisipasi meningkatnya kebutuhan akan lahan parkir yang
menghambat arus pergerakan lalu lintas di Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan
Teluk Lerong Ulu, sejalan dengan meningkatnya fungsi dan peran kecamatan serta
perkembangan penduduk beserta kegiatan sosial ekonomi, maka perlu diarahkan
sistem perparkiran yang sesuai. Secara umum sistem perparkiran di Kelurahan Karang
Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu adalah parkir bersama di peruntukkan tanah
ruang terbuka diperkenankan pada besmen dengan tidak mengurangi prinsip ruang
terbuka yang memerlukan penghijauan dengan pohon pelindung. Parkir bersama yang
menghubungkan bangunan-bangunan pembangkit kendaraan di besmen
diperkenankan secara terbatas.
Untuk beberapa kawasan yang memiliki kegiatan dimana rata-rata waktu lama
kendaraan parkir cukup lama, mengharuskan mempunyai lahan parkir sendiri (off
street parking), antara lain:
1. Kawasan perdagangan dan jasa
2. Kawasan perkantoran
3. Kawasan pendidikan
4. Kawasan pelayanan umum
Prasarana dan sarana minimum untuk kawasan perumahan adalah sebagai berikut:
1. Sarana-sarana meliputi sarana pendidikan, sarana peribadatan, sarana kesehatan,
sarana perdagangan, RTH berupa taman, tempat bermain, dan berolahraga.
2. Prasarana/utilitas meliputi jaringan jalan, jaringan drainase, jaringan air minum,
jaringan air limbah, jaringan persampahan, jaringan listrik, dan jaringan
telekomunikasi.
Ketentuan umum sarana dan prasarana yang disediakan seperti sarana pejalan
kaki yang menerus, sarana olahraga, sarana peribadatan, sarana perparkiran, sarana
kuliner, sarana transportasi umum, ruang terbuka, dan jaringan utilitas perkantoran
yang dilengkapi aksesibilitas bagi orang dengan keterbarasan kemampuan. Pada
kawasan sempadan situ/embung ketentuan umum minimum sarana dan prasarana
yang disediakan meluputi papan peringatan dan pagar pembatas. Sedangkn pada
kawsan sempadan sungai, minimum prasarana yang disediakan adalah pagar
pembatas dan jalan inspeksi.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 175

8.1.4.5 Fasilitas Pendukung


Fasillitas pendukung untuk beberapa zona sangat diperlukan untuk
mendukung berjalannya suatu kegiatan, diantaranya:
1. Tersedia fasilitas kesehatan berupa puskesmas untuk masing-masing kelurahan.
2. Tersedia fasilitas pendidikan jenjang SD sampai dengan SMA pada zona
perumahan.
3. Tersedia jalur evakuasi bencana pada koridor-koridor utama kawasan.

8.1.5 Ketentuan Pelaksanaan


Ketentuan pelaksanaan terdiri dari:
1. Ketentuan variansi pemanfaatan ruang yang berkaitan dengan keluwesan aturan yaitu
yang mengatur kelonggaran yang diberikan untuk tidak mengikuti aturan zonasi yang
telah ditetapkan tanpa perubahan berarti pada peraturan zonasi.
2. Ketentuan insentif/disinsentif yaitu ketentuan yang memberikan insentif bagi
pembangunan yang sejalan dengan tata ruang dan memberikan dampak positif bagi
masyarakat luas serta ketentuan disinsentif bagi pembangunan yang menyimpang dan
memberikan dampak negatif bagi masyarakat luas.
3. Alternatif bentuk insentif antara lain adalah kemudahan izin, keringanan pajak,
kompensasi, imbalan, pola pengelolaan, subsidi prasarana, pengalihan hak
membangun dan ketentuan teknis lainnya, sedangkan alternatif bentuk disinsentif
antara lain adalah perpanjangan prosedur, perketat persyaratan, pajak tinggi, restribusi
tinggi, denda, pembatasan prasarana dan lain sebagainya.
4. Ketentuan untuk penggunaan lahan yang tidak sesuai dengan peraturan zonasi dimana
penggunaan lahan tersebut sudah ada sebelum peraturan zonasi ditetapkan.
Ketentuan ini dapat diberlakukan bila penggunaan lahan yang tidak sesuai tersebut
terbukti memiliki izin yang sah, diperbolehkan untuk tidak sesuai untuk jangka waktu
tertentu atau dibatasi perkembangannya atau ditarik izinnya dengan memberikan ganti rugi
sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.

8.1.6 Ketentuan Perubahan Peraturan Zonasi


Ketentuan perubahan peraturan zonasi dapat dilakukan apabila:
1. Perubahan peraturan zonasi dapat berupa perubahan penggunaan lahan, perubahan
intensitas pemanfaatan lahan, perubahan ketentuan tata massa bangunan,
perubahan ketentuan prasarana minimum, atau perubahan lainnya yang masih
ditoleransi tanpa menyebabkan perubahan keseluruhan Sub SBWP/blok.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 176

2. Perubahan kecil (kurang dari 10% fungsi sub zona yang ditetapkan) dan tidak
mengubah pola ruang (zoning map) wilayah perencanaan dapat diputuskan oleh
gubernur/walikota atau kepala dinas pertanahan dan tata ruang.
3. Perubahan besar (lebih dari 10% fungsi sub zona yang ditetapkan) dan mengubah
sebagian pola ruang (zoning map) wilayah perencanaan dapat diputuskan oleh
gubernur/walikota.

8.2 Insentif dan Disensentif


Ketentuan Insentif dan Disinsetif terdapat dalam UU No. 26 Tahun 2007 pasal 38
yang disebutkan bahwa:
 Dalam pelaksanaan pemanfaatan ruang agar pemanfaatan ruang sesuai dengan
rencana tata ruang wilayah dapat diberikan insentif dan/atau disinsentif oleh
Pemerintah dan pemerintah daerah.
 Insentif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35, yang merupakan perangkat atau
upaya untuk memberikan imbalan terhadap pelaksanaan kegiatan yang sejalan
dengan rencana tata ruang, berupa:
a. Keringanan pajak, pemberian kompensasi, subsidi silang, imbalan, sewa ruang,
dan urun saham;
b. Pembangunan serta pengadaan infrastruktur;
c. Kemudahan prosedur perizinan; serta
d. Pemberian penghargaan kepada masyarakat, swasta dan/atau pemerintah daerah.
 Disinsentif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35, yang merupakan perangkat
untuk mencegah, membatasi pertumbuhan, atau mengurangi kegiatan yang tidak
sejalan dengan rencana tata ruang, berupa:
a. Pengenaan pajak yang tinggi, disesuaikan dengan besarnya biaya yang
dibutuhkan untuk mengatasi dampak yang ditimbulkan akibat pemanfaatan
ruang; serta
b. Pembatasan penyediaan infrastruktur, pengenaan kompensasi, dan penalti.
 Insentif dan disinsentif diberikan dengan tetap menghormati hak masyarakat.
 Insentif dan disinsentif dapat diberikan oleh:
a. Pemerintah kepada pemerintah daerah;
b. Pemerintah daerah kepada pemerintah daerah lainnya; serta
c. Pemerintah kepada masyarakat.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 177

Dalam penjelasan UU No. 26 Tahun 2007 pasal 38 dijelaskan bahwa penerapan


insentif atau disinsentif secara terpisah dilakukan untuk perizinan skala kecil/individual
sesuai dengan peraturan zonasi, sedangkan penerapan insentif dan disinsentif secara
bersamaan diberikan untuk perizinan skala besar/kawasan karena dalam skala besar/kawasan
dimungkinkan adanya pemanfaatan ruang yang dikendalikan dan didorong
pengembangannya secara bersamaan. Disinsentif berupa pengenaan pajak yang tinggi dapat
dikenakan untuk pemanfaatan ruang yang tidak sesuai rencana tata ruang melalui penetapan
nilai jual objek pajak (NJOP) dan nilai jual kena pajak (NJKP) sehingga pemanfaat ruang
membayar pajak lebih tinggi. Insentif dapat diberikan antarpemerintah daerah yang saling
berhubungan berupa subsidi silang dari daerah yang penyelenggaraan pemanfaatan ruangnya
memberikan dampak kepada daerah yang dirugikan, atau antara pemerintah dan swasta dalam
hal pemerintah memberikan preferensi kepada swasta sebagai imbalan dalam mendukung
perwujudan rencana tata ruang.

8.3 Perizinan
Izin pemanfaatan ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan pemanfaatan
ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan. Dalam Undang-undang No. 26
Tahun 2007 pasal 37 disebutkan bahwa :
 Ketentuan perizinan diatur oleh Pemerintah dan pemerintah daerah menurut
kewenangan masing-masing sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan.
 Izin pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang wilayah
dibatalkan oleh Pemerintah dan pemerintah daerah menurut kewenangan masing-
masing sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
 Izin pemanfaatan ruang yang dikeluarkan dan/atau diperoleh dengan tidak melalui
prosedur yang benar, batal demi hukum.
 Izin pemanfaatan ruang yang diperoleh melalui prosedur yang benar tetapi
kemudian terbukti tidak sesuai dengan rencana tata ruang wilayah, dibatalkan oleh
Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya.
 Terhadap kerugian yang ditimbulkan akibat pembatalan izin sebagaimana dapat
dimintakan penggantian yang layak kepada instansi pemberi izin.
 Izin pemanfaatan ruang yang tidak sesuai lagi akibat adanya perubahan rencana
tata ruang wilayah dapat dibatalkan oleh Pemerintah dan pemerintah daerah
dengan memberikan ganti kerugian yang layak.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 178

 Setiap pejabat pemerintah yang berwenang menerbitkan izin pemanfaatan ruang


dilarang menerbitkan izin yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang.
 Ketentuan lebih lanjut mengenai prosedur perolehan izin dan tata cara penggantian
yang layak sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dan ayat (5) diatur dengan
peraturan pemerintah.

Dalam penjelasan undang- undang No. 26 Tahun 2007 pasal 37 dijelaskan bahwa,
yang dimaksud dengan perizinan adalah perizinan yang terkait dengan izin pemanfaatan
ruang yang menurut ketentuan peraturan perundang-undangan harus dimiliki sebelum
pelaksanaan pemanfaatan ruang. Izin dimaksud adalah izin lokasi/fungsi ruang, amplop
ruang, dan kualitas ruang. Adapun Jenis-jenis Perizinan dan Mekanismenya adalah sebagai
berikut:
 Izin kegiatan (sektoral)
Persetujuan pengembangan aktivitas/sarana/prasarana yang menyatakan bahwa
aktivitas budidaya yang akan mendominasi kawasan memang sesuai atau masih
dibutuhkan atau merupakan bidang yang terbuka di wilayah tempat kawasan itu
terletak. Izin ini diterbitkan instansi pembina/pengelola sektor terkait dengan
kegiatan dominan tadi. Tingkatan instansi ditetapkan sesuai aturan di
departemen/lembaga terkait.
 Izin Prinsip
Persetujuan pendahuluan yang dipakai sebagai kelengkapan persyaratan teknis
permohonan izin Lokasi. Bagi perusahaan PMDN/PMA, surat persetujuan
penanaman modal (SPPM) untuk PMDN dari Meninves/Ketua BKPM atau surat
pemberitahuan persetujuan Presiden untuk PMA, digunakan sebagai izin Prinsip.
 Izin Tetap
Persetujuan akhir setelah Izin Lokasi diperoleh. Izin lokasi menjadi persyaratan,
mengingat sebelum memberikan persetujuan final tentang pengembangan kegiatan
budidaya, lokasi kawasan yang dimohon bagi pengembangan aktivitas tersebut
juga telah sesuai dan malah tingkat perolehan tanahnya telah memperoleh
kemajuan berarti (misalnya untuk kawasan industri 60 %, sebelum PAKTO 1993).
Selain itu kelayakan pengembangan kegiatan dari segi lingkungan hidup harus
telah diketahui melalui hasil studi AMDAL. Dengan diperoleh izin Tetap bagi
kawasan budidaya, selanjutnya tiap jenis usaha rinci yang akan mengisi kawasan
secara individual perlu memperoleh Izin Usaha sesuai karakteristik tiap kegiatan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 179

usaha rinci. SIPD (Surat Izin Penambangan Daerah) dan SIPA (Surat Izin
Pengambilan Air) dapat dikelompokkan dalam kategori Izin Usaha selain yang
sudah dikenal (SIUP, SIUPP, dll).
 Izin Pertanahan
a. Izin Lokasi
Persetujuan lokasi bagi pengembangan aktivitas/sarana/prasarana yang menyatakan
kawasan yang dimohon pihak pelaksana pembangunan atau pemohon sesuai untuk
dimanfaatkan bagi aktivitas dominan yang telah memperoleh Izin Prinsip. Izin
Lokasi akan dipakai sebagai dasar dalam melaksanakan perolehan tanah melalui
pengadaan tertentu dan dasar bagi pengurusan hak atas tanah. Acuan dari Izin
Lokasi ini antara lain adalah:
Sesuaian lokasi bagi pembukaan/pengembangan aktivitas dilihat dari:
1. Rencana Tata Ruang Wilayah dan Rencana Detail Tata Ruang;
2. Keadaaan pemanfaatan ruang eksisting.
Bagi lokasi di kawasan tertentu, suatu kajian khusus mengenai dampak lingkungan
pengembangan aktivitas budidaya dominan terhadap kualitas ruang yang ada,
hendaknya menjadi pertimbangan dini. Persyaratan tambahan yang dibutuhkan,
adalah:
1. Surat Persetujuan Prinsip;
2. Surat Pernyataan Kesanggupan akan memberi ganti rugi atau penyediaan tempat
penampungan bagi Pemilik yang berhak atas tanah yang dimohon.
b. Hak atas tanah
Walaupun sebenarnya bukan merupakan perizinan namun dapat dianggap sebagai
persetujuan kepada pihak pelaksana pembangunan untuk mengembangkan kegiatan
budidaya di atas lahan yang telah diperoleh. Macam hak yang diperoleh sesuai
dengan sifat pihak pelaksana dan sifat kegiatan budidaya dominan yang akan
dikembangkan. Pada tingkat kawasan, hak yang diberikan umumnya bersifat
kolektif (misalnya dikenal HGB Induk). Tergantung sifat aktivitas budidayanya,
hak kepemilikan individual dapat dikembangkan dari hak kolektif.
 Izin perencanaan dan bangunan
a. Izin Peruntukkan Penggunaan Tanah
Izin Perencanaan dan/atau rekomendasi perencanaan bagi penggunaa tanah yang
didasarkan pada Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW), Rencana Detail Tata
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 180

Ruang (RDTR) dan/atau Rencana Teknik Ruang Kota (RTRK). Izin Peruntukkan
Penggunaan Tanah terdiri atas:
b. Izin perencanaan
Izin Penggunaan Tanah untuk keperluan mendirikan bangunan atau bangun-
bangunan (tower dan reklame) dan site plan dengan kewenangan pengendalian
Rencana Detail Tata Ruang Kota melalui tindakan korektif/penerapan sanksi. Izin
pemanfaatan ruang yang sebenarnya karena izin lokasi menyatakan kesesuaian
lokasi bagi pengembangan aktivitas budidaya dominan. Izin Perencanaan
menyatakan persetujuan terhadap aktivitas budidaya rinci yang akan
dikembangkan dalam kawasan. Pengenalan aktivitas budidaya rinci dilakukan
melalui penelaahan Rencana Tata Ruang (RTR) Rinci Kawasan internal.
Kelengkapan saranadan prasarana yang akan mendukung aktivitas budidaya rinci
dan ketepatan pola alokasi pemanfaatan ruangnya dalam internal kawasan atau sub
kawasan menjadi perhatian utama.
c. Rekomendasi Perencanaan
Rekomendasi penggunaan tanah/lahan yang didasarkan pada Rencana Detail Tata
Ruang Kota untuk keperluan pelayanan informasi rencana daerah.
d. Izin Lingkungan
Izin Lingkungan pada dasarnya merupakan persetujuan yang menyatakan aktivitas
budidaya rinci yang terdapat dalam kawasan yang dimohon ‘layak’ dari segi
lingkungan hidup. Dikenal dua macam Izin Lingkungan seperti dijelaskan pada
bagian berikut:
1. Izin HO
Izin HO/Undang-undang Gangguan, terutama untuk kegiatan usaha yang tidak
mempunyai dampak penting terhadap lingkungan hidup (bukan obyek
AMDAL). Izin ini diterbitkan Bupati melalui Sekkota di daerah Kotamadya.
2. Persetujuan RKL dan RPL
Persetujuan RKL dan RPL, untuk kawasan yang sifat kegiatan budidaya rinci
yang berada di dalamnya secara sendiri-sendiri maupun bersama-sama
berdampak penting terhadap lingkungan hidup. Acuan yang digunakan dengan
demikian adalah dokumen AMDAL yang pada bagian akhirnya menjelaskan
RKL (Rencana Pengelolaan Lingkungan) dan RPL (Rencana Pemanfaatan
Lingkungan), pada tingkatan kegiatan budidaya rinci (jika dibutuhkan) dan pada
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 181

tingkat kawasan. Persetujuan RKL dan RPL diterbitkan oleh Menteri


Lingkungan Hidup (Kawasan terpadu), dan Menteri terkait atau Bupati
tergantung karakteristik kawasan yang dimohon setelah melalui komisi
AMDAL terkait.

8.4 Pengendalian & Pemanfaatan Ruang Melalui Pengawasan


 Pelaporan
Upaya memberikan informasi secara obyektif mengenai pemanfaatan ruang baik
yang sesuai maupun tidak sesuai dengan rencana tata ruang. Obyek pelaporan
adalah perubahan pemanfaatan ruang dalam persil/kawasaan dan tata ruang
wilayah blok peruntukan. Perubahan pemanfaatan ruang tingkat persil meliputi
perubahan fungsi kegiatan dan perubahan teknis bangunan yang ada di dalam
persil. Akumulasi perubahan persil merupakan perubahan blok peruntukan,
sedangkan perubahan peruntukan merupakan perubahan kawasan dan seterusnya
menjadi perubahan wilayah yang lebih luas. Hasil dari proses pelaporan ini berupa
tipologi penyimpangan pemanfaatan ruang, yaitu:
a. Besaran penyimpangan (luasan, panjang, lebar).
b. Bentuk dan jenis penyimpangan (fungsi, intensitas, atau teknis).
c. Arah penyimpangan atau pergeseran pemanfaatan ruang.
 Pemantauan
Pemantauan dilakukan dengan cara pemeriksaaan yang melibatkan pelaku
pelanggaran (dengan memeriksa lebih jauh dokumen perizinan yang dimilikinya).
Tahapan pelaksanaan pemantauan adalah sebagai berikut;
a. Penyidikan lapangan, dilakukan setelah tahap kegiatan pelaporan yang
kemudian diperoleh indikasi penyimpangan pemanfaaatan ruang persil (baik
lokasi maupun tipologi penyimpangannya). Kemudian dibentuk tim penyidik
yang terdiri atas beberapa dinas terkait di daerah dan rencana kerja penyidikan
penyimpangan pemanfaatan ruang ke lapangan. Penyidikan ini dilakukan untuk
memperoleh klarifikasi bukti pelanggaran yang telah ada pada Tim Penyidik
dengan yang ada pada penguasa lahan atau bangunan untuk dilihat dan diketahui
penyebab pelanggaran.
b. Pembahasan dan perumusan terbukti tidaknya secara teknis administrasif
penyimpangan atau pelanggaran yang telah diindikasikan sebelumnya. Tahap
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 182

berikutnya adalah mengklasifikasikan bentuk-bentuk pelanggaran, akibat


pelanggaran dan penanggungjawab pelanggaran pemanfaatan ruang.
c. Laporan dan pemberitahuan. Rumusan penyimpangan dan pelanggaran tersebut
kemudian disusun laporan dan pemberitahuan kepada berbagai pihak yang
berkepentingan.
1. Laporan hasil pemantauan diserahkan kepada kepala daerah untuk dievaluasi
dan dibahas untuk merumuskan bentuk-bentuk penertiban. Laporan hasil
pemantauan diserahkan kepada instansi terkait untuk mempersiapkan
kegiatan evaluasi terhadap pelanggaran dan penyimpangan pemanfaatan
ruang untuk mendukung penetapan penertiban yang perlu diambil.
2. Pemberitahuan hasil pemantauan kepada pelaku pelanggaran untuk
mempersiapkan pertanggungjawaban pelanggaran pemanfaaatan ruang yang
telah dilakukan.
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 183

LAMPIRAN
Matriks Ketentuan Kegiatan dan Pemanfaatan Ruang Zonasi Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu
Zona
Zona Perumahan Zona Zona Zona
Zona Ruang Terbuka Zona Perdagangan Zona Sarana Zona
Zona Perlindungan Perkantor Peruntukan Campura
Hijau (RTH) Kota dan Jasa Pelayanan Umum Industri
No Setempat an Lainnya n
Kegiatan
SPU SPU SPU K SIK
SS RTH-2 RTH-7 R-2 R-3 K-1 K-2 K-3 KT PL-6 PL-11 C-1
-1 -2 -3 I M
Perumahan
1 Rumah Tunggal* X X X I I T T T X X X X X X T X X

2 Rumah Kopel* X X X I I T T T T T T T T T T X T

3 Rumah Deret* X X X I I T T T T X X X X X T X T

4 Townhouse X X X I I T T T T X X X X X T X T

5 Rumah Susun Rendah X X X T T T T T X T T T T T T X T

6 Rumah Susun Sedang X X X T T T T T X T T T T T T X T

5 Rumah Susun Tinggi X X X T T T T T X X X X X X T X T

8 Asrama X X X I I T T T T T T T T T T X X

9 Rumah Kost* X X X I I T T T T T T T T T T X T

10 Panti Jompo X X X I I T T T X X X X X X T X X

11 Panti Asuhan* X X X I I T T T X T T T T T T X X

12 Guest House X X X I I T T T T T T T T T T X T

13 Paviliun X X X I I T T T T T T T T T T X T

14 Rumah Dinas* X X X I I T T T T T T T T T T X T

15 Rumah Sederhana* X X X I I T T T T T T T T T T X T

16 Rumah Menengah* X X X I I T T T T T T T T T T X X

17 Rumah Mewah* X X X I I T T T X X X X X X T X X

19 Rumah Atas Air* T X X I I T T T X X X X X X T X X

20 Rumah Adat X X X I I T T T X X X X X X T X X
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 184

Zona
Zona Perumahan Zona Zona Zona
Zona Ruang Terbuka Zona Perdagangan Zona Sarana Zona
Zona Perlindungan Perkantor Peruntukan Campura
Hijau (RTH) Kota dan Jasa Pelayanan Umum Industri
No Setempat an Lainnya n
Kegiatan
SPU SPU SPU K SIK
SS RTH-2 RTH-7 R-2 R-3 K-1 K-2 K-3 KT PL-6 PL-11 C-1
-1 -2 -3 I M
Perdagangan dan Jasa

1 Ruko* X X X I I I I I T T T T T T I X I

2 Warung* X X X I I I I I I T T T T T I X I

3 Toko* X X X I I I I I T T T T T T I X I

4 Pasar Tradisional* X X X B B I I I X I I I I I I X B

5 Pasar Lingkungan X X X B B I I I X I I I I I I X B

6 Penyaluran Grosir* X X X B B I I I X T T T T T I X B

7 Pusat Perbelanjaan X X X B B I I I X T T X X X I X B

8 Minimarket* X X X I I I I I X T T X X X I X I

9 Supermarket* X X X I I I I I X T T X X X I X I

10 Hypermarket X X X X X I I I X T T X X X I X X

11 Mal X X X X X I I I X T T X X X I X X

12 Plaza X X X X B I I I X T T X X X I X X
Bahan Bangunan dan
13 X X X B B I I I X T T T T T I X X
Perkakas*
14 Makanan dan Minuman* X X X B B I I I I T T T T T I X B
Peralatan Rumah
15 X X X B B I I I T T T T T T I X B
Tangga*
16 Hewan Peliharaan X X X I I I I I X X X X X X I X X

17 Alat dan Bahan Farmasi X X X B B I I I X X X X X X I X X

18 Pakaian dan Aksesoris* X X X I I I I I T T T T T T I X I


Peralatan dan Pasokan
19 X X X B B I I I X X X X X X I X X
Pertanian
20 Toko Tanaman* X X X I I I I I T T T T T T I X X
Toko Kendaraan
21 X X X I I I I I X T T T T T I X I
Bermotor dan
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 185

Zona
Zona Perumahan Zona Zona Zona
Zona Ruang Terbuka Zona Perdagangan Zona Sarana Zona
Zona Perlindungan Perkantor Peruntukan Campura
Hijau (RTH) Kota dan Jasa Pelayanan Umum Industri
No Setempat an Lainnya n
Kegiatan
SPU SPU SPU K SIK
SS RTH-2 RTH-7 R-2 R-3 K-1 K-2 K-3 KT PL-6 PL-11 C-1
-1 -2 -3 I M
Perlengkapannya*

22 Jasa Bangunan* X X X I I I I I X X X X X X I X X
Jasa Lembaga
23 X X X B B I I I X X X X X X I X X
Keuangan*
24 Jasa Komunikasi X X X I I I I I T T T T T T I X X

25 Jasa Pemakaman* X X X B B I I I T X X X X X I X X
Jasa Riset dan
26 X X X B B I I I X X X X X X I X X
Pengembangan IPTEK
Jasa
27 Perawatan/Perbaikan/Re X X X I I I I I T T T T T T I X I
novasi Barang
28 Jasa Bengkel* X X X I I I I I T T T T T T I X I

29 SPBU* X X X B B I I I X T T T T T I X B
Jasa Penyediaan Ruang
30 X X X I I I I I I I I T I I I X I
Pertemuan
Jasa Penyediaan
31 X X X B B I I I T T T T T T I X B
Makanan dan Minuman*
Jasa Travel dan
32 X X X I I I I I X T T T T T I X I
Pengiriman Barang*
33 Jasa Pemasaran Properti X X X B B I I I X X X X X X I X X
Jasa Perkantoran/Bisnis
34 X X X T T I I I T T T T T T I X X
Lainnya*
35 Taman Hiburan* X X X T T I I I I T T T T T I X X

36 Taman Perkemahan* X X X T T I I X X X X X X X X X X
Bisnis Lapangan
37 X X X I I I I I X X X X X X I X X
Olahraga*
38 Studio Keterampilan X X X I I I I I I X X X X X I X X

39 Panti Pijat* X X X I I T T T X X X X X X T X I

40 Klub Malam dan Bar X X X X X T T T X X X X X X T X X

41 Hiburan Dewasa Lain X X X X X T T T X X X X X X T X X


LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 186

Zona
Zona Perumahan Zona Zona Zona
Zona Ruang Terbuka Zona Perdagangan Zona Sarana Zona
Zona Perlindungan Perkantor Peruntukan Campura
Hijau (RTH) Kota dan Jasa Pelayanan Umum Industri
No Setempat an Lainnya n
Kegiatan
SPU SPU SPU K SIK
SS RTH-2 RTH-7 R-2 R-3 K-1 K-2 K-3 KT PL-6 PL-11 C-1
-1 -2 -3 I M
42 Karaoke X X X T T I I I X X X X X X I X T

43 Teater X X X T T I I I X T T T T T I X X

44 Bioskop X X X T T I I I X T T T T T I X X

45 Restoran* X X X T T I I I X T T T T T I X X

46 Penginapan Hotel X X X B B I I I X T T T T T I X X

47 Penginapan Losmen X X X B B I I I X T T T T T I X X

48 Cottage X X X B B I I I X T T T T T I X X

49 Fitness Centre X X X X X I I I X T X X X X I X X

50 Foodcourt X X X X X I I I T T T T T T I X X

51 Car Wash* X X X T T I I I X T X X X X I X T

52 Salon* X X X I I I I I X T T T T T I X I

53 Laundry* X X X I I I I I X T T T T T I X X

54 Penitipan Hewan* X X X I I I I I X T T T T T I X X

55 Penitipan Anak X X X I I I I I T T T T T T I X X

Perkantoran
Kantor Pemerintahan
1 X X X X X X X X I I X X X X X X X
Pusat*
Kantor Pemerintahan
2 X X X X X X X X I I X X X X X X X
Propinsi*
Kantor Pemerintahan
3 X X X X X X X X I I X X X X X X X
Kota/Kabupaten*
4 Kantor Kecamatan* X X X T T T T T I I X X X X T X X

5 Kantor Kelurahan* X X X I I T T T I I I I X X T X X

6 Mabes Polri X X X X X X X X I I X X X X X X X

7 Polda X X X X X X X X I I X X X X X X X
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 187

Zona
Zona Perumahan Zona Zona Zona
Zona Ruang Terbuka Zona Perdagangan Zona Sarana Zona
Zona Perlindungan Perkantor Peruntukan Campura
Hijau (RTH) Kota dan Jasa Pelayanan Umum Industri
No Setempat an Lainnya n
Kegiatan
SPU SPU SPU K SIK
SS RTH-2 RTH-7 R-2 R-3 K-1 K-2 K-3 KT PL-6 PL-11 C-1
-1 -2 -3 I M
8 Polrestabes X X X X X X X X I I X X X X X X X

9 Polsek X X X B B X X X I I I I X X X X X

10 Kantor Swasta* X X X T T T T T I I I I T T X X T

Sarana Pelayanan Umum

1 TK* X X X I I X X X T T T T T T X X X

2 SD* X X X I I X X X T T T T T T X X X

3 SMP* X X X I I X X X T T T T T T X X X

4 SMA/SMK X X X I I X X X T T T T T T X X X
Perguruan
5 X X X I I X X X X I X X X X X X X
Tinggi/Akademik*
Lembaga Bimbingan
6 X X X I I X X X T T T T T T X X X
Belajar*
7 Rumah Sakit Tipe A X X X I I X X X X I X X X X X X X

8 Rumah Sakit Tipe B X X X I I B B B X I X X X X B X B

9 Rumah Sakit Tipe C X X X I I B B B T I X X X X B X B

10 Rumah Sakit Tipe D X X X I I B B B T T T T T T B X B

11 Rumah Sakit Bersalin X X X I I B B B T T T T T T B X B


Rumah Sakit Gawat
12 X X X I I B B B T T T T T T B X B
Darurat
13 Laboratorium Kesehatan X X X I I B B B T T T T T T B X B

14 Puskesmas* X X X B B B B B T T I I T T B X B

15 Puskesmas Pembantu X X X B B B B B T T T T T T B X B

16 Posyandu* X X X B B X X X T T T T T T X X X

17 Balai Pengobatan X X X I I X X X T T T T T T X X X

18 Pos Kesehatan X X X I I X X X T T T T T T X X X
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 188

Zona
Zona Perumahan Zona Zona Zona
Zona Ruang Terbuka Zona Perdagangan Zona Sarana Zona
Zona Perlindungan Perkantor Peruntukan Campura
Hijau (RTH) Kota dan Jasa Pelayanan Umum Industri
No Setempat an Lainnya n
Kegiatan
SPU SPU SPU K SIK
SS RTH-2 RTH-7 R-2 R-3 K-1 K-2 K-3 KT PL-6 PL-11 C-1
-1 -2 -3 I M
19 Dokter Umum* X X X I I I I I T T T T T T I X I

20 Dokter Spesialis* X X X I I I I I T T T T T T I X I

21 Bidan* X X X I I X X X T T T T T T X X X

22 Klinik Bersama X X X I I X X X T T T T T T X X X

23 Poliklinik X X X I I X X X T T T T T T X X X

24 Apotek* X X X T T I I X T T T T T T I X I

25 Klinik* X X X X X X X X X T T T T T I X X
Klinik dan/atau Rumah
26 X X X I I X X X X T T T T T X X X
Sakit Hewan
27 Gelanggang Olahraga X X X T T X X X X I X X X X X X X

28 Lapangan Olahraga* X X X I I X X X X T T T T T X X X

29 Gedung Olahraga* X X X T T X X X X T T T T T X X X

30 Stadion X X X I I X X X X I X X X X X X X

31 Masjid* X X X I I I I I X T T T T T I X I

32 Gereja X X X I I I I I X T T T T T I X I

33 Pura X X X I I I I I X T T T T T I X I

34 Vihara X X X I I I I I X T T T T T I X I

35 Kelenteng X X X I I I I I X T T T T T I X I

36 Langgar/Mushola* X X X I I I I I X T T T T T I X I
Gedung Pertemuan
37 X X X I I X X X X I I I I I X X X
Lingkungan
38 Gedung Pertemuan Kota X X X I I X X X X T T T T T X X X

39 Gedung Serba Guna X X X I I X X X I I I I I I X X X


Balai Pertemuan dan
40 X X X I I X X X X T T T T T X X X
Pameran
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 189

Zona
Zona Perumahan Zona Zona Zona
Zona Ruang Terbuka Zona Perdagangan Zona Sarana Zona
Zona Perlindungan Perkantor Peruntukan Campura
Hijau (RTH) Kota dan Jasa Pelayanan Umum Industri
No Setempat an Lainnya n
Kegiatan
SPU SPU SPU K SIK
SS RTH-2 RTH-7 R-2 R-3 K-1 K-2 K-3 KT PL-6 PL-11 C-1
-1 -2 -3 I M
Pusat Informasi
41 X X X I I X X X X T T T T T X X X
Lingkungan
Lembaga
42 Sosial/Organisasi X X X I I X X X X T T T T T X X X
Kemasyarakatan*
43 Terminal Tipe A X X X I I X X X X I X X X X X X X

44 Terminal Tipe B X X X I I X X X X I X X X X X X X

45 Terminal Tipe C X X X I I I I I X B B B B B I X I

46 Stasiun X X X I I B B B X I X X X X B X B

47 Pelabuhan X X X X X X X X X B B B B B X X X

48 Bandara Umum X X X X X X X X X B B B X X X X X

49 Bandara Khusus X X X X X X X X X B B B X X X X X

50 Lapangan Parkir Umum X X X I I I I I I I I I X X I X I

51 Sirkuit X X X X X X X X X B B B X X X X X

Industri

1 Makanan/Minuman* X X X B B B B B X B B B B B B X X

2 Tekstil X X X X X X X X X B B B B B X X X

3 Tembakau X X X X X X X X X B B B B B X X X

4 Pakaian Jadi X X X B B B B B X B B B B B X X X

5 Pengemasan Barang X X X X X X X X X B B B B B X X X

6 Kayu X X X X X X X X X B B B B B X X X

7 Kertas X X X X X X X X X B B B B B X X X

8 Publikasi dan Percetakan X X X X X X X X T B B B B B X X X

9 Minyak dan Batubara* X X X X X X X X X B B B B B X X X


LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 190

Zona
Zona Perumahan Zona Zona Zona
Zona Ruang Terbuka Zona Perdagangan Zona Sarana Zona
Zona Perlindungan Perkantor Peruntukan Campura
Hijau (RTH) Kota dan Jasa Pelayanan Umum Industri
No Setempat an Lainnya n
Kegiatan
SPU SPU SPU K SIK
SS RTH-2 RTH-7 R-2 R-3 K-1 K-2 K-3 KT PL-6 PL-11 C-1
-1 -2 -3 I M
Bahan Kimia dan
10 X X X X X X X X X B B B B B X X X
Produknya
11 Karet dan Plastik X X X X X X X X X B B B B B X X X
Produk Mineral Non
12 X X X X X X X X X B B B B B X X X
Logam
13 Produk Logam Dasar X X X X X X X X X B B B B B X X X

14 Produk Logam Olahan X X X X X X X X X B B B B B X X X

15 Mesin dan Peralatan X X X X X X X X X B B B B B X X X

16 Mesin Perkantoran X X X X X X X X X B B B B B X X X
Mesin dan Perlengkapan
17 X X X X X X X X X B B B B B X X X
Elektronik
Peralatan Medis, Jam,
18 X X X X X X X X X B B B B B X X X
Instrumen Optik
Alat-Alat Kendaraan
19 X X X X X X X X X B B B B B X X X
Bermotor
Furniture dan
20 X X X X X X X X X B B B B B X X X
Manufaktur
21 Daur Ulang X X X X X X X X X B B B B B X X X

22 Polutan X X X X X X X X X B B B B B X X X

23 Non Polutan X X X B B X X X X B B B B B X X X

Ruang Terbuka Hijau

1 Hutan Kota* I X X I I I I I I I I I I I X I I
Jalur Hijau dan Pulau
2 X X X I I I I I I I I I I I T X I
Jalan*
3 Taman Kota* I I X I I I I I I I I I I I X I I

4 TPU* X X X I I I X X X B B B X X X X X

5 Sempadan/Penyangga* I I X I I I I I I I I I I I I I I

6 Perkarangan* X I X I I I I I I I I I I I I I I
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 191

Zona
Zona Perumahan Zona Zona Zona
Zona Ruang Terbuka Zona Perdagangan Zona Sarana Zona
Zona Perlindungan Perkantor Peruntukan Campura
Hijau (RTH) Kota dan Jasa Pelayanan Umum Industri
No Setempat an Lainnya n
Kegiatan
SPU SPU SPU K SIK
SS RTH-2 RTH-7 R-2 R-3 K-1 K-2 K-3 KT PL-6 PL-11 C-1
-1 -2 -3 I M
Peruntukan Lainnya

1 Pertanian Lahan Basah B X X X X X X X X X X X X X X T T

2 Pertanian Lahan Kering X X X X X X X X X X X X X X X I X

3 Holtikultura X X X X X X X X X X X X X X X T T

4 Tambak T X X X X X X X X X X X X X X X I

5 Kolam T X X X X X X X X X X X X X X X I

6 Tempat Pelelangan Ikan T X X X X X X X X X X X X X X X I


Perkebunan Tanaman
7 X X X X X X X X X X X X X X X X X
Keras
8 Perkebunan Argobisnis X X X X X X X X X X X X X X X I I
Lapangan
9 X X X X X X X X X X X X X X X X X
Penggembalaan
10 Pemerahan Susu X X X X X X X X X X X X X X X X X

11 Kandang Hewan* X X X X X X X X X X X X X X X X X
Tambang Mineral dan
12 X X X X X X X X X X X X X X X X X
Batu Bara
Tambang Minyak dan
13 X X X X X X X X X X X X X X X X X
Gas Bumi
14 Tambang Panas Bumi X X X X X X X X X X X X X X X X X
Pengolahan dan
15 Pemurnian Tambang X X X X X X X X X X X X X X X X X
Mineral
16 Pengambilan Air Tanah X X X B B X X X B B B B X X X X X

17 Wisata Alam* I I X B B X X X X X X X X X X I I

18 Wisata Buatan* T B X B B T T T T T I I I I T B B

19 Wisata Budaya* I I I B B X X X T T I I I I X I I

Zona Lainnya
LAPORAN AKHIR RDTR KELURAHAN KARANG ANYAR DAN TELUK LERONG ULU 192

Zona
Zona Perumahan Zona Zona Zona
Zona Ruang Terbuka Zona Perdagangan Zona Sarana Zona
Zona Perlindungan Perkantor Peruntukan Campura
Hijau (RTH) Kota dan Jasa Pelayanan Umum Industri
No Setempat an Lainnya n
Kegiatan
SPU SPU SPU K SIK
SS RTH-2 RTH-7 R-2 R-3 K-1 K-2 K-3 KT PL-6 PL-11 C-1
-1 -2 -3 I M
1 TPA X X X X X X X X X X X X B B X X X

1 TPS* B X X I I X X X X T I I I I X X X

2 Daur Ulang Sampah B X X B B X X X X T I I I I X T X


Pengolahan
3 B X X B B X X X X T I I I I X T X
Sampah/Limbah
Penimbunan Barang
4 X X X B B X X X X B B B B B X T X
Bekas
5 BTS* B X X B B X X X T B B B B B X X X

6 Rumah Pompa B X X B B X X X X X X X X X X T X

7 Pembangkit Listrik* X X X B B X X X T X X X X X X I X

8 TNI X X X X X X X X X X X X X X X X X

9 Ruang Terbuka Non Hijau

- Lapangan* X X X I I I X X I I I I I I X X X

- Plasa X X X I I I I I I I I I I I I X X

- Tempat Parkir* B X B I I I I I I I I I I I I I I
- Taman Bermain dan
B X X I I I I I I I X X X X I X I
Rekreasi
- Trotoar* B X B I I I I I I I I I I I I T T

(Sumber: Analisa Penulis, 2018)

Keterangan:
* = Kegiatan yang ada di wilayah perencanaan Kelurahan Karang Anyar dan Teluk Lerong Ulu.